Successfully reported this slideshow.
Your SlideShare is downloading. ×

Ekspresi Gen Pada Sel Prokariotik (1).pptx

Ad
Ad
Ad
Ad
Ad
Ad
Ad
Ad
Ad
Ad
Ad
Upcoming SlideShare
9a. growth dev.en.id.pptx
9a. growth dev.en.id.pptx
Loading in …3
×

Check these out next

1 of 25 Ad

More Related Content

Recently uploaded (20)

Advertisement

Ekspresi Gen Pada Sel Prokariotik (1).pptx

  1. 1. Ekspresi Gen Pada Sel Prokariotik Azka Azalia Azzam 4401420063
  2. 2. Regulasi Ekspresi Gen ● Gen konstitutif adalah gen yang ekspresinya tidak diatur dan akan diekspresikan secara konstan (terus menerus) ● Regulasi ekspresi gen dapat terjadi pada: ⮚ Transkripsi ⮚ Translasi
  3. 3. ❑ Salah satu ciri dari regulasi ekspresi gen pada sel prokariotik adalah adanya struktur operon. ❑ Operon adalah sekumpulan gen yang ekspresinya dikendalikan oleh satu promotor. Struktur Gen Prokariot
  4. 4. ❑ Struktur gen prokariot: regulatory sekuens (promotor + operator) dan struktural sekuens (coding region). Struktur Gen Prokariot
  5. 5. ❑ Operon lac merupakan salah satu organisasi gen pada prokariot untuk menghasilkan enzim β-galaktosidase. ❑ Operon lac terdiri dari 3 gen struktural: lac Z, lac Y, lac A. ❑ Proses transkripsi pada sel prokariot akan menghasilkan satu mRNA yang membawa kode genetik untuk polipeptida yang berbeda beda, disebut mRNA polisistik. Ekspresi Gen Pada Sel Prokariotik
  6. 6. Operon lac dapat diatur secara transkripsi – 1. Dengan protein represor – 2. Oleh protein aktivator Model mekanisme induksi kontrol negatif – Melibatkan protein represor lac – Penginduksinya adalah alolaktosa • Mengikat represor lac dan menonaktifkannya Operon lac Diatur Oleh Protein Represor
  7. 7. Interaksi antara protein regulator dan rangkaian DNA dapat menyebabkan: 1. Trans-effect Regulasi genetik yang dapat terjadi meskipun segmen DNA tidak berdekatan secara fisik - Dimediasi oleh gen yang mengkode regulasi protein Mutan: lacI-= penekan tidak dibuat lacIs = super supresor; penginduksi tidak dapat mengikat dan dengan demikian represor tetap terikat pada operator
  8. 8. 2. Cis-effect atau cis-acting element ⮚ Urutan DNA harus berdekatan dengan pengaturan gen ⮚ Dimediasi oleh urutan yang mengikat regulasi protein Mutan: • lacOc = Represor tidak dapat mengenali dan mengikat operator • lacP- = Promotor tidak berfungsi
  9. 9. Represi katabolit • Saat terpapar laktosa dan glukosa – E. coli menggunakan glukosa terlebih dahulu, dan represi katabolit mencegah penggunaan laktosa – Ketika glukosa habis, represi katabolit terjadi diringankan, dan operon lac diekspresikan • Penggunaan dua gula secara berurutan oleh bakteri disebut diauxic growth Operon lac juga Diatur Oleh Protein Aktivator
  10. 10. • Regulasi melibatkan molekul kecil, cyclic AMP (cAMP) – dihasilkan dari ATP melalui enzim adenylyl siklase – cAMP mengikat protein aktivator yang dikenal sebagai Catabolite Activator Protein (CAP) • Kompleks cAMP-CAP adalah contoh regulasi genetik yang dapat diinduksi dan di bawah control positif – Kompleks cAMP-CAP mengikat ke CAP site dekat lac promotor dan meningkatkan transkripsi • Dengan adanya glukosa, enzim adenylyl siklase dihambat – Ini menurunkan kadar cAMP dalam sel – cAMP tidak lagi tersedia untuk mengikat CAP – Tingkat transkripsi menurun
  11. 11. • Operon trp terlibat dalam biosintesis asam amino triptofan – Gen trpE, trpD, trpC, trpB dan trpA dikodekan enzim yang terlibat dalam biosintesis triptofan – Gen trpR dan trpL terlibat dalam regulasi • trpR mengkodekan protein represor trp – Berfungsi dalam represi • trpL mengkodekan peptida pendek yang disebut Leader peptide – Berfungsi dalam atenuasi Operon trp
  12. 12. • Atenuasi terjadi pada bakteri karena penggabungan transkripsi dan translasi • Selama atenuasi, transkripsi sebenarnya dimulai tetapi dihentikan sebelum seluruh mRNA dibuat – Segmen DNA, disebut attenuator, penting dalam memfasilitasi pemutusan ini – Dalam kasus operon trp, transkripsi berakhir tidak lama setelah wilayah trpL (Gambar 14.13c) – Dengan demikian atenuasi menghambat produksi triptofan lebih lanjut • Segmen operon trp langsung ke hilir dari operator site yang memainkan peran penting dalam atenuasi – Gen pertama dalam operon trp adalah trpL • Ini mengkodekan peptida pendek yang disebut leader peptide
  13. 13. • Oleh karena itu, pembentukan stem-loop 3-4 menyebabkan RNA pol menghentikan transkripsi pada akhir dari gen trpL • Kondisi yang mendukung formasi 3-4 stem-loop bergantung pada translasi trpL mRNA • Ada tiga kemungkinan yang terjadi: – 1. Tidak ada translasi – 2. Tingkat triptofan yang rendah – 3. Triptofan tingkat tinggi
  14. 14. Terima kasih.

×