Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Marketing plan

8,954 views

Published on

Marketing plan &_business_plan

Published in: Business
  • Be the first to comment

Marketing plan

  1. 1. MARKETING PLAN & BUSINESS PLAN FORMAT MARKETING PLAN Marketing Plan memuat hal-hal sebagai berikut : 1. Analisa situasi (S.W.O.T) S : Strengh/ Kekuatan W : Weakness/ Kelemahan O : Opportunity/ Peluang T : Threat/ Ancaman Pebisnis harus menganalisa keadaan intern dan ekstern perusahaannya. Keadaan intern meliputi gambaran terakhir serta analisis jumlah yang diperoleh. Melakukan analisa sumber daya manusia dan sumber daya lainnya. Keadaan ekstern yang perlu diperhatikan adalah keadaan makro yang berhubungan dengan kepentingan perusahaan. Analisis makro ini meliputi keadaan politik, ekonomi,sosial, budaya. Analisis intern dan ekstern tersebut dilengkapi lagi dengan analisis S.W.O.T 2. Tujuan Pemasaran (Marketing Objectives) Tujuan pemasaran perusahaan beraneka ragam sesuai dengan kepentingan perusahaan masing – masing. Sebagai contoh dapat dikemukakan tujuan pemasaran, mempertahankan posisi perusahaan sebagai market leader, atau memperluas penguasaan market. 3. Strategi Inti (Core Strategy) Merupakan alternatif strategi yang terpilih dalam decision making. Untuk menghasilkan strategi inti ini dibutuhkan pemikiran mendalam didukung oleh data dan fakta sehingga dapat dirumuskan secara tajam 4. Jadwal Pelaksanaan (Action Plan) Action plan lebih banyak, sebab disini dielaborasi lebih rinci. Jika strategi inti yang ingin dilaksanakan berupa pengembangan produk, maka harus dijabarkan model, bahan, mutu,kemasan, dsb Action plan harus dapat menjawab beberapa pertanyaan : - What, apa tugas yang harus dilakukan? - Who, siapa orang yang harus bertugas dan bertanggung jawab? - When, kapan pekerjaan harus dilaksanakan dan harus selesai? - Where, jika diperlukan dimana percobaan pasar akan dilakukan? - How, bagaimana cara melaksanakan tugas tersebut?
  2. 2. 5. Anggaran Pemasaran (Marketing Budget) Didalam marketing budget dengan jelas harus dinyatakan besar biaya yang diperlukan, jenis kegiatan pemasaran untuk berbagai teknikpromosi, melakukan riset pemasaran, dsb 6. Pengawasan (Control) Untuk semua implementasi marketing plan harus dilakukan pengawasan. Pengawasan dilakukan dengan membaca dan mempelajari laporan tertulis dari pelaksana ataupun hasil observasi. Jika terjadi penyimpangan atau kendala dalam pelaksanaan, maka harus segera diambil tindakan perbaikan
  3. 3. BUSINESS PLAN I. Bentuk Formal Business Plan 1) Halaman Depan Dicantumkan nama dan alamat perusahaan, nama orang yang bertanggung jawab yang bisa dihubungi sewaktu-waktu 2) Daftar Isi Membuat daftar isi secara rinci dengan nomer-nomer halamannya 3) Rangkuman eksekutif Sangat penting karena pembaca ingin melihat secara cepat ttg isi keseluruhan business plan. Rangkuman ini merupakan inti dari perencanaan. 4) Penjelasan tentang Perusahaan Diungkapkan strategi perusahaan serta tim manajemen yang mengelola perusahaan 5) Pemasaran Diungkapkan pasar yang dituju seberapa besar potensi pasar dan berbagai strategi serta ramalan tentang target konsumen dimasa yang akan datang 6) Barang dan jasa yang dihasilkan Diungkapkan mengenai kualitas, kuantitas dan kegunaan dan keistimewaan barang dan jasa yang ditawarkan 7) Usaha meningkatkan penjualan Dijelaskan tentang berbagai teknik promosi yang akan digunakan, tenaga penjualan, perwakilan-perwakilan penjualan, dsb 8) Permodalan Diungkapkan rencana permodalan dan proyek permodalan neraca pendahuluan, aliran kas, dan pendapatan 9) Apendix Dilampirkan berbagai keterangan yang diperlukan untuk melengkapi business plan. Misalnya akte pendirian perusahaan, SIUPP, sertifikat, dsb
  4. 4. II. OUTLINE Business Plan I. Pendahuluan - Nama dan alamat Perusahaan - Nama dan alamat Pemilik - Nama dan alamat penanggungb jawab - Informasi tentang bisnis yang dilaksanakan II. Rangkuman eksekutif; lebih kurang 3 halaman yang menjelaskan secara komplit isi business plan. III. Analisis Industri - Prespektif masa depan industri - Analisis persaingan - Segmen pasar yang dimasuki - Ramalan produk yang dihasilkan IV. Deskripsi tentang Usaha - Produk yang dihasilkan - Jasa pelayanan - Ruang lingkup usaha - Personalia dan perlengkapan kantor - Latar belakang identitas pengusaha V. Rencana produksi Untuk pabrik/industri VI. Rencana Pemasaran - Penetapan harga - Pelaksanaan distribusi - Promosi yang akan dilakukan - Pengembangan produk VII. Perencanaan organisasi Bentuk kepemilikan dan struktur organisasi - informasi tentang partner - Uraian tentang kekuasaan - Latar belakang anggota tim manajemen - Peranan dan tanggung jawab personalia dalam organisasi VIII. Resiko - Evaluasi tentang kelemahan bisnis - Gambaran teknologi IX. Perencanaan Permodalan Neraca permulaan perusahaan - Proyeksi aliran kas - Analisa titik impas - Sumber-sumber permodalan X. Appendix - Surat-surat - Data penelitian pasar - Surat-surat kontrak dan dokumen perjanjian lainnya
  5. 5. - Daftar harga dari pemasok barang Contoh Business Plan Untuk Usaha Baru dan Pengembangan usaha I. Latar Belakang Latar belakang pendirian perusahaan, keadaan persaingan, terbukanya peluang usaha fasilitas yang dimiliki, dan prospek usaha II. Identitas Pemilik Nama dan identitas pemilik III. Data Perusahaan Dicantumkan nama dan data-data perusahaan IV. Aspek produksi Jenis dan jumlah mesin yang digunakan, kapasitas produksi, dan lain-lain V. Aspek Pemasaran Sistem distribusi, sistem pembayaran, konsumen sasaran, wilayah pemasaran, penguasaan dan segmentasi pasar, keuntungan, dll VI. Aspek keuangan Kebutuhan rata-rata perbulan, untuk pembelanjaan, dan bahan baku, kebutuhan modal, dsb. Ikhtisar eksekutif dan daftar isi – marketing plan dibuka dengan ikhtisar sasaran dan rekomendasi inti rencana. Ikhtisar eksekutif memberi kesempatan senior manajemen memprediksi inti rencana. Dalam daftar isi tercakup juga ikhtisar eksekutif. Situasi pemasaran – bagian ini menyajikan data latar belakang mengenai penjualan, biaya, laba, pasar, produk, persaingan, saluran distribusi, dan berbagai power lingkungan makro. Informasi-informasi tersebut, dipergunakan untuk melakukan SWOT analysis. Analisis peluang dan isu krusial – manajemen restudi peluang fundamental yang ditemukan dalam analisis SWOT serta mengidentifikasi isu utama yang mungkin mempengaruhi pencapaian tujuan bisnis. Tujuan – manajer produk menyatakan secara umum sasaran finansial dan pemasaran inti dalam bentuk volume penjualan, pasar, laba, dan ukuran lain yang relevan. Strategi pemasaran – manajer produk mendefinisikan segmen sasaran,yaitu:grup dan kebutuhan yang hendak dipuaskan oleh tawaran pasar. Kemudian posisi persaingan lini produk ditentukan yang memberitahukan rencana bermain untuk mencapai tujuan. Semuanya dilakukan dengan mendasarkan diri pada masukan fungsi lain seperti produksi, keuangan, dan sumber daya manusia untuk memastikan bahwa bisnis memberikan dukungan yang tepat sehingga implementasi efektif. Program tindakan – rincian program pemasaran
  6. 6. aktual yang merupakan penjabaran strategi pemasaran. Setiap elemen strategi pemasaran dirinci informasinya. What, when, where, who, how dijawab secara jelas dan tegas. Proyeksi finansial – rencana tindakan memungkinkan manajer produksi menetapkan anggran pendukung. Hal tersebut, menunjukan proyeksi sales volume dalam unit mean harga, biaya produksi, distribusi fisik, dan pemasaran yang dipecah dalam kategori lebih kecil. Perbedaan antara pendapatan dengan beban merupakan proyeksi laba. Setelah sepakat, anggran tersebut menjadi dasar penyusunan rencana dan jadwal pengadaan bahan baku, jadwal produksi, perekrutan karyawan, dan operasi pemasaran. Pengendalian penerapan – pengendalian untuk memantau dan adaftasi implementasi rencana. Sasaran dan anggaran dijelaskan rinciannya, menjadi bulan atau triwulan sehingga manajemen mampu mengkaji ulang hasil tiap-tiap periode dan mengadakan perbaikan yang diperlukan. Dalam hal ini dapat juga dimasukan rencana kontingensi yang menyatakan secara umum langkah-langkah manajemen perkembangan special environment. Bergetar ... menyeringai ... dan lantas mulut terbuka lebar-lebar ...hap bisu terdiam. Keadaan tersebut, adalah kenyataan. Sebagian besar kita termakan gaungan, " Pemasaran itu tidak sekedar fungsi ..Kawan" lantas hap terdiam tanpa deskripsi total implementasi dalam bisnis. Ringkasan ini bertujuan membingkis kepentingan demikian. Pemasaran mencakup tataran bisnis dan unit bisnis. Dalam tataran bisnis, bertujuan berkontribusi merumuskan strategi bisnis dan unit bisnis serta mengembangkan strategi pemasaran dengan prioritas unit bisnis. Kontribusi pada tataran unit bisnis berfokus untuk segmentasi, penetapan target, dan posisi persaingan. Setiap strategi pemasaran unit bisnis terkoordinir menuju sebuah kesatuan yang berorientasi pasar. Analisis keadaan merupakan awal dari rancangan strategi pemasaran yang baru maupun evaluasi yang sudah ada. Langkah awal tersebut, berdimensi analisis pasar, segmentasi, analisis pesaing, serta dilengkapi sistem informasi. Setelah langkah awal, muncul aktifitas merancang strategi pemasaran yang mencakup penentuan posisi, penentuan target, perencanaan dan pengembangan produk baru. Lantas ujungnya dikembangkan struktur organisasi yang efektif serta berlangsung pelaksanaan dan pengelolaan strategi pemasaran. Melalui perhatian yang seksama pada paragrap dua dan tiga hadir sebuah pertanyaan, "Dimanakah aktifitas-aktifitas dalam paragrap tiga berada, pada level bisnis dan atau
  7. 7. unit bisnis? keberadaannya terikat erat sesuai pertimbangan termasuk ukuran unit bisnis. Semakin besar unit bisnis semakin penting hadir aktifitas-aktifitas tersebut di dalamnya yang ditangani sebagaimana mirip pada level bisnis. Namun, adalah jelas tetap menyerap output aktifitas pada level bisnis. Ini berarti, strategi pemasaran setiap unit bisnis memperoleh ketentuan atau dengan kata lain masukan dari strategi pemasaran bisnis. Manajemen waktu merupakan perencanaan, pengorganisasian, penggerakan, dan pengawasan produktivitas waktu. Waktu menjadi salah satu sumber daya unjuk kerja. Sumber daya yang mesti dikelola secara efektif dan efisien. Efektifitas terlihat dari tercapainya tujuan menggunakan waktu yang telah ditetapkan sebelumnya. Dan efisien tidak lain mengandung dua makna,yaitu: makna pengurangan waktu yang ditentukan, dan makna investasi waktu menggunakan waktu yang ada. Manajemen waktu bertujuan kepada produktifitas yang berarti rasio output dengan input. Tampak dan dirasakan seperti membuang-buang waktu dengan mengikuti fungsi manajemen dalam mengelola waktu. Merencanakan terlebih dahulu penggunaan waktu bukanlah suatu pemborosan melainkan memberikan pedoman dan arah bahkan pengawasan terhadap waktu. Dari tinjauan secara komprehensif pekerjaan yang hendak dikerjakan dan rumusan tertulis sebuah rencana dapat diketahui prioritas hubungan antar aktifitas yang akan dikerjakan sendiri serta didelegasikan. Jebakan yang sering muncul disini adalah rasa percaya diri dapat cepat bila dikerjakan sendiri dimana itu perasaan yang kurang tepat. Setelah pengorganisasian terjadi maka penggerakan pun dilakukan yang mencakup pelaksanaan sendiri dan pemberian motivasi kepada pemegang delegasi. Satu hal yang penting ialah komitmen kuat untuk konsisten pada rencana dan mengeliminasi gangguan-gangguan termasuk permintaan bantuian dari atasan maupun bawahan dengan cara berani mengatakan “TIDAK”. Akhirnya setelah selesai tuntas pekerjaan dilakukan pengawasan berdasarkan rencana, yang tidak lupa memberikan reward terhadap keberhasilan. Dalam situasi waktu sesuai rencana belum habis sedangkan pekerjaan telah tuntas seyogyanya dipergunakan untuk menambah kuantitas, merencanakan pekerjaan selanjutnya dan atau investasi waktu. Pendek kata, kualitas manajamen waktu berpedoman kepada empat indikator,yaitu: tetap merencanakan, tetap mengorganisasikan, tetap menggerakkan, dan tetap melakukan pengawasan. Empat prinsip tersebut, applikabel dalam semua pekerjaan. Variasi terjadi dalam kerumitan dan kecepatan setiap tahap dilakukan. Perencaaan jangka panjang jelas lebih rumit dan relatif lama dari perencanaan jangka pendek, bahkan karena begitu
  8. 8. pendeknya dimungkinkan perencanaan begitu singkat yang berlangsung dalam hitungan detik. Commited to time. Andai mungkin, enggan rasanya bicara tentang harga. Karena kalau bisa inginnya sih semua produk gratis kecuali mungkin juga rela jika kita benar memang merasa puas. Strategi penetapan harga ditentukan oleh keputusan manajemen tentang bauran produk, kualitas produk, dan merek produk. Strategi distribusi juga mempengaruhi pilihan mengenai bagaimana harga akan berhasil di dalam kombinasi strategi periklanan dengan armada penjualan. Strategi penetapan harga mempengaruhi keputusan elemen bauran pemasaran lainnya. Karena, harga itu sendiri merupakan salah satu elemen bauran pemasaran. Dalam prosesnya strategi penentapan harga berlangsung penentuan tujuan, analisis situasi, pemilihan strategi, penentuan harga khusus dan kebijakan. Banyak bisnis menggunakan strategi penetapan harga untuk mencapai satu atau lebih tujuan. Hal tersebut, ialah untuk mendapatkan posisi pasar, mencapai kinerja keuangan, penentuan posisi produk, dan mempengaruhi persaingan. Selain demikian dua kecenderungan pun hadir dalam penggunaan harga sebagai variabel strategis. Pertama, bisnis merancang harga secara fleksibel untuk mengatasi perubahan dan ketidakpastian. Kedua, harga seringkali digunakan sebagai elemen strategis bisnis dan pemasaran secara aktif. Analisis terhadap situasi penetapan harga dilakukan untuk mengembangkan strategi terhadap kurva lini produk atau memilih strategi penetapan harga terhadap suatu produk maupun merek baru. Penekanan formulasi strategi ditempatkan pada beberapa kegiatan penting yang mencakup analisis pasar, analisis produk, analisis persaingan termasuk pertimbangan hukum dan etika. Analisis tersebut, menunjukan luasnya daya lenting penetapan harga. Penetapan harga dapat didekati dari strategi sangat aktif, aktif, hampir aktif. Penetapan harga khusus dilakukan berdasarkan biaya, persaingan dan atau permintaan. Dalam keberadaannya pelaksanaan dan pengelolaan strategi penetapan harga mencakup penetapan kebijakan-kebijakan. Akhirnya, beberapa pertimbangan penetapan harga khusus terungkap,yaitu: saluran distribusi, daur hidup produk, hubungan kualitas dengan harga yang tidak selamanya berbanding lurus.

×