Laporan Kerja Praktek Stikom Bali

10,087 views

Published on

Laporan kerja praktek di Perwakilan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Provinsi Bali

Published in: Education
0 Comments
6 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
10,087
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
483
Comments
0
Likes
6
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Laporan Kerja Praktek Stikom Bali

  1. 1. LAPORAN KERJA PRAKTEK ANALISA KUESIONER ONLINE MENGGUNAKAN PHP DAN MYSQL PADA PERWAKILAN BADAN PENGAWASAN KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN (BPKP) PROVINSI BALI Oleh : NIM : 100010630 NAMA : Cening Eka Arimika PROGRAM : Strata Satu (S1) PROGRAM STUDI : Sistem Komputer SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN TEKNIK KOMPUTER (STMIK) STIKOM BALI 2014
  2. 2. i PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN LAPORAN KERJA PRAKTEK KERJA PRAKTEK Judul : Analisa Kuesioner Online Menggunakan PHP dan MYSQL pada Perwakilan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan ( BPKP ) Provinsi Bali Disusun oleh : Cening Eka Arimika Nim : 100010630 Program : Strata Satu ( S1 ) Program Studi : Sistem Komputer Denpasar, 18 Januari 2014 Menyetujui, Pembimbing Kepala Perwakilan BPKP Provinsi Bali ( Yohanes Priyo Atmojo, S.Kom.,M.Eng ) ( Drs.Didik Krisdiyanto ) Mengetahui, Ketua Prodi Sistem Komputer ( I Gede Putu Krisna Juliharta, ST., MT ) i
  3. 3. ii KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis panjatkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa atau Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmat-Nya laporan kerja praktek yang berjudul “Sistem Informasi Pengolahan Data Laporan Monitoring Pada Badan Pengawasan Keuangan Dan Pembangunan ( BPKP ) Perwakilan Bali Berbasis Web” ini dapat di selesaikan tepat waktu. Laporan kerja praktek ini adalah salah satu syarat yang harus diselesaikan dalam perkuliahan pada STIMIK STIKOM BALI dan sebagai bahan informasi yang diperoleh selama mengikuti kerja praktek. Laporan kerja praktek ini dapat diselesaikan tepat waktu berkat bimbingan dan arahan dari berbagai pihak. Oleh karna itu kami tidak lupa menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Bapak Drs. Dadang Hermawan, Ak, MM. selaku Ketua STMIK STIKOM BALI. 2. Bapak I Made Adi Purwantara, ST., M.Kom selaku Pembantu Ketua 1 STMIK STIKOM BALI. 3. Bapak I Gede Putu Krisna Juliharta, ST., MT selaku ketua prodi Sistem Komputer STMIK STIKOM BALI. 4. Bapak Yohanes Priyo Atmojo, S.Kom.,M.Eng selaku dosen pembimbing dalam proses pembuatan laporan kerja praktek. 5. Bapak Didik Krisdiyanto selaku Kepala Perwakilan BPKP Provinsi Bali. 6. Bapak Tarcicius Harjuna Sigit Nugroho selaku KTU, Bapak I Gusti Ngurah Agung Ary Kusuma bagian TU, Bapak Syahrudin selaku Kasubbag Kepegawaian, Bapak Agus Yulianto selaku Kasubbag Prolap, Bapak I Gusti Agung Bagus Suripta dan segenap pegawai Perwakilan BPKP Provinsi Bali yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu yang banyak memberikan izin dan informasi yang dibutuhkan sebagai bahan dalam penyusunan laporan ini. 7. Keluarga yang selalu memberikan dukungan dan doa. 8. Seluruh rekan-rekan S1 Sistem Komputer yang memberikan dukungan dan doanya. Kami menyadari sepenuhnya bahwa laporan Kerja Praktek ini masih sangat jauh dari sempurna mengingat keterbatasan pengetahuan dan pengalaman kami dalam bidang penelitian, dan karenanya kami mengharapkan ii
  4. 4. iii masukan-masukan yang berupa kritikan dan saran yang membangun dari semua pihak demi kesempurnaan laporan ini, sehingga laporan kerja praktek ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca. Denpasar, 18 Januari 2014 Penulis iii
  5. 5. iv DAFTAR ISI Hal PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN LAPORAN KERJA PRAKTEK .................. i KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii DAFTAR ISI ........................................................................................................ iv DAFTAR TABEL ................................................................................................. vi DAFTAR GAMBAR .............................................................................................vii BAB I PENDAHULUAN........................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1 1.2 Tujuan Kerja Praktek ................................................................................ 2 1.2.1 Bagi Mahasiswa ........................................................................... 2 1.2.2 Bagi Perwakilan BPKP Provinsi Bali ............................................. 3 1.2.3 Bagi Lembaga Pendidikan ............................................................ 3 1.3 Ruang Lingkup Kerja Praktek ................................................................... 3 1.4 Metode Pengumpulan Data ...................................................................... 3 BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN ........................................................... 5 2.1 Sejarah Perwakilan BPKP Provinsi Bali dan Pusat ................................... 5 2.2 Visi dan Misi ............................................................................................. 7 2.2.1 Visi ............................................................................................... 7 2.2.2 Misi ............................................................................................... 7 2.3 Struktur Organisasi Perwakilan BPKP Provinsi Bali ................................ 8 2.1 Struktur Organisasi ................................................................................... 8 2.3.2 Kepala Perwakilan ........................................................................ 8 2.3.3 Bidang Pengawasan Instansi Pemerintah Pusat (IPP) .................. 9 2.3.4 Bidang Akuntabilitas Pemerintah Daerah ( APD ) ......................... 9 2.3.5 Bidang Akuntan Negara ( AN ) ..................................................... 9 2.3.6 Bidang Investigasi ........................................................................ 9 2.3.7 Kelompok JFA .............................................................................. 9 2.4 Tugas dan Fungsi BPKP ........................................................................ 10 2.5 Tugas dan Tanggung Jawab Masing-Masing Bidang ............................. 11 2.5.1 Kepala Perwakilan ...................................................................... 11 2.5.2 Kepala Bagian Tata Usaha ......................................................... 13 2.5.3 Kepala Subbagian Program dan Laporan ................................... 14 2.5.4 Kepala Subbagian Kepegawaian ................................................ 15 2.5.5 Kepala Subbagian Keuangan ..................................................... 17 iv
  6. 6. v 2.5.6 Kepala Subbagian Umum ........................................................... 18 2.5.7 Kepala Bidang Pengawasan Instansi Pemerintah Pusat ............. 19 2.5.8 Kepala bidang Pengawasan Akuntanbilitas Pemerintah Daerah . 20 2.5.9 Kepala Bidang Akuntan Negara .................................................. 22 2.5.10 Kepala Bidang Investigasi........................................................... 24 BAB III PEMBAHASAN ...................................................................................... 26 3.1 Pengertian Kuesioner ............................................................................. 26 3.2 Pengertian Kuesioner Online.................................................................. 26 3.3 Pengertian PHP ..................................................................................... 27 3.3.1 3.3.2 3.4 Sejarah Singkat PHP .................................................................. 27 Kelebihan PHP ........................................................................... 28 Pengertian MYSQL ................................................................................ 28 3.4.1 Kelebihan MYSPQL .................................................................... 29 3.5 Bagan Alir ( System Flowchart ) ............................................................. 30 3.6 Data Flow Diagram (DFD) ...................................................................... 36 3.7 Entity Relationship Diagram (DFD)......................................................... 39 3.8 Struktur Tabel ........................................................................................ 41 3.9 Perancangan Desain Form..................................................................... 42 3.9.1 Form Login ................................................................................. 42 3.9.2 Form Input Pertanyaan ............................................................... 43 3.9.3 Form Update Pertanyaan............................................................ 44 3.9.4 Form Pertanyaan ........................................................................ 45 3.9.5 Form Lihat Jawaban ................................................................... 46 3.9.6 Form Detail ................................................................................. 47 3.9.7 Perhitungan Hasil Kuesioner ...................................................... 48 BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN.................................................................. 51 4.1 Kesimpulan ............................................................................................ 51 4.2 Saran ..................................................................................................... 51 DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 52 v
  7. 7. vi DAFTAR TABEL Tabel 3.1 Simbol System flowchart .................................................................... 32 Tabel 3.2 Simbol Data Flow Diagram................................................................. 36 Tabel 3.3 Entity Relationship Diagram (DFD) .................................................... 39 Tabel 3.4 Struktur Tabel Karyawan .................................................................... 41 Tabel 3.5 Struktur Tabel Admin ......................................................................... 41 Tabel 3.6 Struktur Tabel Peserta ....................................................................... 41 Tabel 3.7 Struktur Tabel Pertanyaan ................................................................. 41 Tabel 3.8 Struktur Tabel Jawaban ..................................................................... 41 Tabel 3.9 Distribusi Skor Setiap Pertanyaan ...................................................... 48 Tabel 3.10 Kolerasi Pertanyaan 1 Dengan Skor Total ....................................... 49 Tabel 3.11 Hasil Perhitungan Kolerasi ............................................................... 50 Tabel 3.12 Product Moment ............................................................................... 50 vi
  8. 8. vii DAFTAR GAMBAR Gambar 3.1 Flowchart Login Admin ................................................................... 33 Gambar 3.2 Flowchart Input Pertanyaan ........................................................... 34 Gambar 3.3 Flowchart Submit Jawaban ............................................................ 35 Gambar 3.4 Diagram Konteks............................................................................ 37 Gambar 3.5 DFD Level 0 ................................................................................... 37 Gambar 3.6 DFD Level 1 (Proses Pengolahan Data Pertanyaan) ..................... 38 Gambar 3.7 DFD Level 1 (Proses Lihat Data) .................................................... 39 Gambar 3.8 Entity Relationship Diagram (ERD) ................................................ 40 Gambar 3.9 Form Login ..................................................................................... 42 Gambar 3.10 Form Input Pertanyaan................................................................. 43 Gambar 3.11 Form Update Pertanyaan ............................................................. 44 Gambar 3.12 Form Pertanyaan ......................................................................... 45 Gambar 3.13 Form Lihat Jawaban ..................................................................... 46 Gambar 3.14 Form Detail .................................................................................. 47 vii
  9. 9. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Internet merupakan salah satu saluran informasi yang marak digunakan, diakses maupun dijadikan sumber informasi bagi masyarakat saat ini. Internet yang berkembang secara pesat dalam kurun waktu 15 tahun belakangan ini telah membawa internet ke level yang lebih tinggi lagi. Saat ini, internet sudah menembus segala tembok yang membatasi dunia ini. Internet seakan-akan sudah berada di mana-mana, baik di negara maju maupun berkembang. Dengan pemanfaatan yang berbeda tentunya. Penggunaan Internet melalui suatu sarana yang dinamakan ‘World Wide Web’ (WWW). World Wide Web ini secara singkat merupakan sekumpulan protokol dan standar tertentu yang digunakan untuk mengakses informasi yang ada di Internet. Melakukan penelitian merupakan hal yang lumrah hukumnya untuk dilakukan oleh pelaku akademis. Di dalam melakukan penelitian terdapat suatu metode yang disebut Angket dengan cara pengisian kuesioner yang mempunyai beberapa jenis. Biasanya hal ini dilakukan dengan cara menyebarkan kuesioner kepada beberapa individu dengan berbagai latar belakang tergantung topik penelitian yang diinginkan. Seiring berkembangnya teknologi, individu melihat berbagai macam kemungkinan dimana mereka tidak harus menyebarkan kuesioner secara langsung atau tatap muka dengan kalangan yang dituju. Terdapat teknologi internet yang mempermudah penyebaran angket tersebut yang berguna penelitian. Teknologi yang terus berkembang seiring berjalannya waktu membuat inovasi terus ada di segala aspek kehidupan. Kemudahan yang ditawarkan membuat individu menjadi lebih marak menggunakannya. Internet yang memang sudah menjadi suatu teknologi yang digunakan oleh masyarakat mempengaruhi munculnya inovasi di bidang pendidikan. Inovasi yang membuat para peneliti tidak perlu mengalami kesulitan berarti dalam hal mengumpulkan data, inovasi ini disebut ‘Kuesioner Online’. Kuesioner Online sudah membantu banyak pelaku akademis dalam melakukan penelitiannya terkait dengan tingkat pendidikan yang sedang dia duduki. Pencarian data secara konvensial sudah dapat diminimalisir melalui inovasi tersebut. Hal ini membuat penulis ingin mengkaji lebih dalam mengenai 1
  10. 10. 2 fenomena ini, khususnya di Indonesia.Tidak dapat dipungkiri bahwa media internet lah yang menjadi saluran penyebaran kuesioner ini bisa berkembang di masyarakat luas. Bisa dilihat bahwa kuesioner online erat kaitannya dengan penggunaan sosial media yang menjadi salah satu penyebaran kuesioner online sehingga disadari oleh masyarakat luas. Perlu disadari juga kuesioner ini sebenarnya adalah suatu media komunikasi di dalam penelitian yang merupakan cakupan dari bidang pendidikan. Diharapkan Kuesioner Online dapat terus berkembang mengikuti perkembangan teknologi yang ada mengingat perannya yang penting dalam pelaksanaan penelitian. Diharapkan penggunaan kuesioner online tidak dijadikan satu-satunya cara dalam mengumpulkan data dan tidak membuat cara konvensional dalam mengumpulkan kuesioner perlahan-lahan menghilang. Berdasarkan uraian sebelumnya, penulis akan membuat rancangan kuesioner online pada Perwakilan BPKP Provinsi Bali yang diharapkan berguna untuk mengetahui kekurangan yang ada dalam pelaksanaan diklat dengan memberikan akses kuesioner onine pada peserta diklat sehingga penulis tertarik untuk mengangkat MENGGUNAKAN judul PHP DAN “ANALISA yaitu MYSQL PADA KUESIONER ONLINE PERWAKILAN BADAN PENGAWASAN KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN (BPKP) PROVINSI BALI”. 1.2 Tujuan Kerja Praktek Mengacu pada kurikulum akademik, khususnya pada Program Studi Sistem Komputer STMIK STIKOM BALI sebagai berikut : 1.2.1 Bagi Mahasiswa a. Untuk memenuhi syarat perkuliahan pada STMIK STIKOM BALI b. Mahasiswa dapat meneparkan ilmu yang didapatkan dari perkuliahan dan mampu menganalisa atau merancang sistem yang ada pada instansi pemerintah. c. Mahasiswa dapa mengenal peralatan serta teknologi yang digunakan pada instansi pemerintah. d. Melatih mahasiswa untuk memiliki rasa tanggung jawab, disiplin selama bekerja dengan karyawan lainnya. 2
  11. 11. 3 1.2.2 Bagi Perwakilan BPKP Provinsi Bali Mendapatkan masukan daari laporan kerja praktek mahasiswa, sehingga dapat digunakan sebagai bahan masukan untuk perkembangan isntasi dimasa yang akan datang. 1.2.3 Bagi Lembaga Pendidikan Dapat menuntun mahasiswa agar dapat mengenal dunia kerja yang sesungguhnya serta dapat menerapkan ilmu yang diperoleh dari bangku perkuliahan. Selain itu diharapkan lembaga pendidikan dan instansi tempat kerja dapat menjalin kerjasama yang baik dalam segala bidang. 1.3 Ruang Lingkup Kerja Praktek Kerja Praktek dilaksanakan pada Perwakilan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan ( BPKP ) Provinsi Bali yang beralamat di Jln.Kapten Tantular, Renon - Denpasar. Pada saat kegiatan Kerja Praktik kami ditempatkan di Sub Bagian Prolap ( Program dan Laporan ) yang dilaksanakan selama 2 bulan dari tanggal 18 November 2013 – 18 Januari 2014. Kami juga mendapatkan bimbingan dari pembimbing yang ada pada Sub Bagian Prolap ( Program dan Laporan ) mengenai Sistem Informasi yang ada terutama tentang cara pembuatan laporan. Selain itu kami juga menganalisa jaringan komputer dan internet yang sedang digunakan pada Perwakilan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan ( BPKP ) Provinsi Bali untuk mendapatkan masalah yang akan dijadikan pedoman dalam menentukan judul kerja praktek kami. 1.4 Metode Pengumpulan Data Untuk memperoleh informasi yang tepat dan rinci penulis menggunakan metode pengumpulan data sebagai berikut : a. Studi Lapangan Studi yang di lakukan secara langsung ke tempat kerja praktek tepatnya pada Sub Bagian Program dan Laporan guna untuk mendapatkan data dan informasi yang di butuhkan melalui pembina kerja praktek. 3
  12. 12. 4 b. Wawancara Teknik pengumpulan data dengan menggunakan pendekatan langsung dengan mengajukan pertanyaan tanya jawab kepada karyawan/i Perwakilan BPKP Provinsi Bali. c. Observasi Selain wawancara, penulis juga melakukan pengamatan langsung rutinitas yang di lakukan pada Perwakilan BPKP Provinsi Bali yang berkaitan dengan kegiatan diklat. 4
  13. 13. 5 BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN 2.1 Sejarah Perwakilan BPKP Provinsi Bali dan Pusat Sejarah Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) tidak dapat dilepaskan dari sejarah panjang perkembangan lembaga pengawasan sejak sebelum era kemerdekaan. Dengan besluit Nomor 44 tanggal 31 Oktober 1936 secara eksplisit ditetapkan bahwa Djawatan Akuntan Negara (Regering Accountantsdienst) bertugas melakukan penelitian terhadap pembukuan dari berbagai perusahaan negara dan jawatan tertentu. Dengan demikian, dapat dikatakan aparat pengawasan pertama di Indonesia adalah Djawatan Akuntan Negara (DAN). Secara struktural DAN yang bertugas mengawasi pengelolaan perusahaan negara berada di bawah Thesauri Jenderal pada Kementerian Keuangan. Dengan Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 1961 tentang Instruksi bagi Kepala Djawatan Akuntan Negara (DAN), kedudukan DAN dilepas dari Thesauri Jenderal dan ditingkatkan kedudukannya langsung di bawah Menteri Keuangan. DAN merupakan alat pemerintah yang bertugas melakukan semua pekerjaan akuntan bagi pemerintah atas semua departemen, jawatan, dan instansi di bawah kekuasaannya. Sementara itu fungsi pengawasan anggaran dilaksanakan oleh Thesauri Jenderal. Selanjutnya dengan Keputusan Presiden Nomor 239 Tahun 1966 dibentuklah Direktorat Djendral Pengawasan Keuangan Negara (DDPKN) pada Departemen Keuangan. Tugas DDPKN (dikenal kemudian sebagai DJPKN) meliputi pengawasan anggaran dan pengawasan badan usaha/jawatan, yang semula menjadi tugas DAN dan Thesauri Jenderal. DJPKN mempunyai tugas melaksanakan pengawasan seluruh pelaksanaan anggaran negara, anggaran daerah, dan badan usaha milik negara/daerah. Berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 70 Tahun 1971 ini, khusus pada Departemen Keuangan, tugas Inspektorat Jendral dalam bidang pengawasan keuangan negara dilakukan oleh DJPKN. Dengan diterbitkan Keputusan Presiden Nomor 31 Tahun 1983 tanggal 30 Mei 1983. DJPKN ditransformasikan menjadi BPKP, sebuah lembaga pemerintah non departemen (LPND) yang berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Presiden. Salah satu pertimbangan dikeluarkannya Keputusan Presiden Nomor 31 Tahun 1983 tentang BPKP adalah diperlukannya badan atau lembaga 5
  14. 14. 6 pengawasan yang dapat melaksanakan fungsinya secara leluasa tanpa mengalami kemungkinan hambatan dari unit organisasi pemerintah yang menjadi obyek pemeriksaannya. Keputusan Presiden Nomor 31 Tahun 1983 tersebut menunjukkan bahwa Pemerintah telah meletakkan struktur organisasi BPKP sesuai dengan proporsinya dalam konstelasi lembaga-lembaga Pemerintah yang ada. BPKP dengan kedudukannya yang terlepas dari semua departemen atau lembaga sudah barang tentu dapat melaksanakan fungsinya secara lebih baik dan obyektif. Tahun 2001 dikeluarkan Keputusan Presiden Nomor 103 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi, dan Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non Departemen sebagaimana telah beberapa kali diubah,terakhir dengan Peraturan Presiden No 64 tahun 2005. Dalam Pasal 52 disebutkan, BPKP mempunyai tugas melaksanakan tugas pemerintahan di bidang pengawasan keuangan dan pembangunan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pendekatan yang dilakukan BPKP diarahkan lebih bersifat preventif atau pembinaan dan tidak sepenuhnya audit atau represif. Kegiatan sosialisasi, asistensi atau pendampingan, dan evaluasi merupakan kegiatan yang mulai digeluti BPKP. Sedangkan audit investigatif dilakukan dalam membantu aparat penegak hukum untuk menghitung kerugian keuangan negara. Pada masa reformasi ini BPKP banyak mengadakan Memorandum of Understanding (MoU) atau Nota Kesepahaman dengan pemda dan departemen/lembaga sebagai mitra kerja BPKP. MoU tersebut pada umumnya membantu mitra kerja untuk meningkatkan kinerjanya dalam rangka mencapai good governance. Sesuai arahan Presiden RI tanggal 11 Desember 2006, BPKP melakukan reposisi dan revitalisasi fungsi yang kedua kalinya. Reposisi dan revitalisasi BPKP diikuti dengan penajaman visi, misi, dan strategi. Visi BPKP yang baru adalah "Auditor Intern Pemerintah yang Proaktif dan Terpercaya dalam Mentransformasikan Manajemen Pemerintahan Menuju Pemerintahan yang Baik dan Bersih". Dengan visi ini, BPKP menegaskan akan tugas pokoknya pada pengembangan fungsi preventif. Hasil pengawasan preventif (pencegahan) dijadikan model sistem manajemen dalam rangka kegiatan yang bersifat preemptive. Apabila setelah hasil pengawasan preventif dianalisis terdapat indikasi 6
  15. 15. 7 perlunya audit yang mendalam, dilakukan pengawasan represif non justisia. Pengawasan represif non justisia digunakan sebagai dasar untuk membangun sistem manajemen pemerintah yang lebih baik untuk mencegah potensi penyimpangan. Tugas perbantuan kepada penyidik POLRI, Kejaksaan dan KPK, sebagai amanah untuk menuntaskan penanganan TPK guna memberikan efek jera, sehingga juga sebagai fungsi pengawalan atas kerugian keuangan negara untuk dapat mengoptimalkan pengembalian keuangan negara. Sedangkan sejarah Perwakilan BPKP Provinsi Bali tidak jauh berbeda dengan BPKP pusat tetapi sebelumnya merupakan Kantor Akuntan Negara ( KAN ) yang merupakan instansi vertical dari DJPKN. Pada awalnya KAN berada di Singajara dan seiring dengan perpindahan ibukota Provinsi Bali dari Singaraja ke Denpasar, maka KAN juga berpindah dari Singaraja ke Denpasar pada awal tahun 1978. 2.2 Visi dan Misi Untuk bisa melaksanakan tugas dan fungsi BPKP secara maksimal, maka diperlukan Visi dan Misi tertentu sebagai acuan dan penyemangat dalam melaksanankan tugasnya agar tidak terjadi penyimpangan yang dapat merugikan instansi tersebut. 2.2.1 Visi Visi dari Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan ( BPKP ) adalah Auditor Presiden yang responsif, interaktif, dan terpercaya untuk mewujudkan akuntabilitas keuangan negara yang berkualitas. 2.2.2 Misi a. Menyelenggarakan pengawasan intern terhadap akuntabilitas keuangan negara yang mendukung tata kelola kepemerintahan yang baik dan bebas KKN. b. Membina penyelenggaraan Sistem Pengendalian Intern Pemerintah. c. Mengembangkan kapasitas pengawasan intern pemerintah yang profesional dan kompeten. d. Menyelenggarakan sistem dukungan pengambilan keputusan yang andal bagi presiden/pemerintah. 7
  16. 16. 8 2.3 Struktur Organisasi Perwakilan BPKP Provinsi Bali Kepala Perwakilan Kabag Tata Usaha Kasubag Kepegawaian n Kesubag Keuangan Kasubag Prolap Kasubag Umum Fungsional Umum K. Bidang APD K. Bidang IPP K. Bidang AKN K. Bidang Investigasi Fungsional Auditor 2.1 2.3.2 Struktur Organisasi Kepala Perwakilan Kepala Perwakilan dalam melaksanakan tugas sehari-hari dibantu oleh Kepala Bagian Tata Usaha dan Kepala Bidang dimana Bagian Tata Usaha Melaksanakan penyusunan rencana dan program pengawasan, Kepala Bagian Tata Usaha dibantu oleh Kepala Sub Bagian untuk urusan kepegawaian, keuangan, persuratan, urusan dalam, perlengkapan, rumah-tangga, pengelolaan perpustakaan dan pelaporan hasil pengawasan. 8
  17. 17. 9 2.3.3 Bidang Pengawasan Instansi Pemerintah Pusat (IPP) Kepala Bidang IPP dalam melaksanakan penyusunan rencana, program, pelaksanan pengawasan instansi pemerintah pusat dan pinjaman / bantuan luar negeri yang diterima pemerintah pusat serta pengawasan penyelenggaraan akuntabilitas instansi pemerintah pusat dan evaluasi hasil pengawasan dibantu oleh para Auditor Madya. 2.3.4 Bidang Akuntabilitas Pemerintah Daerah ( APD ) Kepala Bidang APD dalam melaksanakan penyusunan rencana, program dan pengawasan instansi pemerintah daerah atas permintaan daerah serta pelaksanaan penyelenggaraan akuntablitas pemerintah daerah dan evaluasi hasil pengawasan dibantu oleh para Auditor Madya. 2.3.5 Bidang Akuntan Negara ( AN ) Kepala Bidang AN dalam melaksanakan penyusunan rencana, program dan pelaksanaan pemeriksaan serta evaluasi pelaksanaan Good Corporate Governance dan Laporan Akuntabilitas Kinerja Badan Usaha Milik Negara, Pertamina, Cabang Usaha Pertamina, Kontraktor Bagi Hasil dan Kontrak Kerja sama, Badan-badan lain yang didalamnya terdapat kepentingan pemerintah dan Badan Usaha Milik Daerah atas permintaan daerah serta evaluasi hasil pengawasan dibantu oleh para Auditor Madya. 2.3.6 Bidang Investigasi Kepala Bidang Investigasi dalam melaksanakan penyusunan rencana, program dan pelaksanaan pemeriksaan terhadap indikasi penyimpangan yang merugikan negara, Badan Usaha Milik Negara dan badan-badan lain yang terdapat kepentingan pemerintah, pemeriksaan terhadap hambatan kelancaran pembangunan dan pemberian bantuan pemeriksaan pada instansi penyidik dan instansi pemerintah lainnya dibantu oleh para Auditor Madya. 2.3.7 Kelompok JFA Kelompok Jabatan Fungsional Auditor mempunyai tugas melakukan kegiatan sesuai dengan jabatan fungsional masing-masing berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 9
  18. 18. 10 2.4 Tugas dan Fungsi BPKP Sesuai dengan Pasal 52, 53 dan 54 Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 103 Tahun 2001 Tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi, Dan Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non Departemen, BPKP mempunyai tugas melaksanakan tugas Pemerintahan di bidang pengawasan keuangan dan pembangunan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dalam melaksanakan tugasnya, Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan ( BPKP ) menyelenggarakan fungsi sebagai berikut : a. Pengkajian dan penyusunan kebijakan nasional di bidang pengawasan keuangan dan pembangunan. b. Perumusan dan pelaksanaan kebijakan di bidang Pengawasan Keuangan dan Pembangunan. c. Koordinasi kegiatan fungsional dalam pelaksanaan tugas BPKP. d. Pemantauan, Pemberian Bimbingan dan Pembinaan Terhadap Kegiatan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan. e. Penyelenggaraan Pembinaan dan Pelayanan Administrasi Umum di bidang perencanaan umum, ketatausahaan, organisasi dan tatalaksana, kepegawaian, keuangan, kearsipan, hukum, persandian, perlengkapan dan rumah tangga. Dalam menyelenggarakan fungsi tersebut, Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan ( BPKP ) mempunyai kewenangan sebagai berikut : a. Perumusan kebijakan di bidangnya untuk mendukung pembangunan secara makro. b. Penetapan sistem informasi di bidangnya. c. Pembinaan dan pengawasan atas penyelenggaraan otonomi daerah yang meliputi pemberian pedoman, bimbingan, pelatihan, arahan, dan supervisi di bidangnya. d. Penetapan persyaratan akreditasi lembaga pendidikan dan sertifikasi tenaga profesional/ahli serta persyaratan jabatan di bidangnya. e. Kewenangan lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku, yaitu : 10
  19. 19. 11 1. Memasuki semua kantor, bengkel, gudang, bangunan, tempat-tempat penimbunan, dan sebagainya. 2. Meneliti semua catatan, data elektronik, dokumen, buku perhitungan, surat-surat bukti, notulen rapat panitia dan sejenisnya, hasil survei laporan-laporan pengelolaan, dan surat-surat lainnya yang diperlukan dalam pengawasan. 3. Pengawasan kas, surat-surat berharga, gudang persediaan dan lainlain. 4. meminta keterangan tentang tindak lanjut hasil pengawasan, baik hasil pengawasan BPKP sendiri maupun hasil pengawasan Badan Pemeriksa Keuangan, dan lembaga pengawasan lainnya. 2.5 Tugas dan Tanggung Jawab Masing-Masing Bidang Pada Perwakilan Badan Keuangan dan Pembangunan Provinsi Bali, setiap bidang memiliki tugas dan tanggung jawab masing-masing sebagai berikut : 2.5.1 Kepala Perwakilan a. Tugas  Memberikan arahan, mereview dan menyetujui dalam menyususn rencana strategi, rencana kinerja/penetapan kinerja BPKP, rencana kerja tahun (PKTP dan PKAU) dan rencana angaran, berdasarkan arahan BPKP pusat (kebijakan pengawasan dan penetapan kinerja BPKP).  Mengendalikan pelaksanaan pemeriksaan terhadap instansi pemerintahan pusat/daerah, BUMN/D, badan layanan umum (BLU), badan usaha lainnya (BUL), serta instansi lainnya dalamnya terdapat kepentingan negara, termasuk pemeriksaan terhadap pinjaman/hibah luar negri dan menyelengarakan tugas pemerintahan yang bersifat strategis dan atau lintas departemen lembaga atau wilayah.  Mengerakan dan menetapkan pemberian sosialisasi dan asistensi penyususnan laporan keuangan dan laporan akubilitas kinerja instansi pemerintahan pusat dan daerah, serta sosialisaasi dan asistensi penyususnan tata kelola sector publick dan korporat. 11
  20. 20. 12  Evaluasi terhadap laporan akuntabilitas kinerja dan review laporan keuangan dan instansi pemerintahan pusat dan daerah , dan asissment terhadap data kelola BUMN/D, badan layanan umum (BLU), serta instansi lainanaya yang didalamnya terdapat kepentingan negara, sesua peraturan dan perundang-undangan yang berlaku.  Mengendalikan dan mengarahkn audit investigasi terhadap indikasi penyimpanan yang merugikan negara, pemberi bantuan keterangan ahli, dan perhitungan kerugian negara kepada instansi penyidik, secara evaluasi terhadap hambatan kelancaaran pembangunan terhadap instansi pemerintahan/BUMN/BLU/BUL.  Mengelola review pelaksanaan audit oleh aparat pengawas intern pemerintahan (APIP).  Mengelola pemberian sosialisasi dan assistensi penerapan fraud control plan pada instansi pemerintah pusat atau daerah, BUMN/D, badan layanan umum (BLU), Badan Usaha Lainya (BUL).  Memantau pelaksanaan tinjak lanjut hasil pengawasan.  Mengelola pemberian teknis , assessment, duediligence dan review berbagai prosedur sesuai permintaan stakeholder.  Menghadiri rapat paripurna DPRD.  Mereview/verivikasi tagihan sebelum dibayar pemerintahan atau departemen keuangan.  Menjadi pembicara dan narasumber.  Sebagai angota tim penyusun/revisi pedoman di BPKP maupun luar BPKP.  Sebagai angota tim penyusun peraturan perundangan-undangan.  Sebagai anggota tim TP4.  Pembina kopri dan dharma wanita.  Memberikan pengarahan pada PKS.  Mengarahkan tim budaya kerja. b. Tanggung Jawab  Tempat waktu penyampaian rencana strategis, penetapan kinerja, rencana kerja tahuanan dan rencana kegiatan dan angaran perwakilan. 12
  21. 21. 13  Meningkatkan aktifitas rencana strategis, penetapan kinerja, rencana kerja tahunan dan rencana kegiatan dan angaran perwakilan.  Tepat waktu menerbitkan LHA.  Meningkatkan nilai temuan.  Jumblah temuan yang bisa ditindak lanjuti.  Meningkatkan reliasasi MOU.  Jumblah laporan hasil assisstensi.  Jumlah laporan evaluasi dan assessment.  Tepat waktu menyampaikan laporan evaluasi dan assessment.  Meningkatkan jumblah dan cakupan penyerahan kasuus kepada instansi penegak hukum dari tahun sebelumnya.  Meningkatkan pemahaman masyarakat atas permasalahan korupsi.  Membantu pelaksnaan kegiatan ketatausahaan yang mendukung kegiatan perasional tenis.meningkatkan jumblah permintaan bimtek, assessment. 2.5.2 Kepala Bagian Tata Usaha a. Tugas  Memimpin dan mengkoordinir penyiapan program kegiatan administrasi umum.  Membantu kepala perwakilan BPKP dalam mengkoordinir dalam mengkoordinir penyusunan rencana kerja tahunan.  Membantu kepala perwakilan BPKP penyusunan rencana penetapan inerja TAPKIN.  Membantu kepala perwakilan BPKP dalam mengkoordinir penyusunan rencana strategis BPKP untuk 5 tahun kedepan.  Mengkoordinir, membina dan mengelola kegiatan perpustakaan dan poliklinik guna menunjang kegiatan operasional teknis perwakilan.  Mengkoordinir, membina dan megelola kegiatan penyusunan laporan berkala dan evaluasi pengawasan. 13 pelaksanaan program hasil
  22. 22. 14  Membantu kepala perwakilan dalam proses penyusunan LAKIP  Melaksanakan tugas ke dinas lainnya yang diberikan oleh kepala perwakilan.  Melakssanakan tugas sebagai kepala kesekrikatan kehumas. b. Tanggung Jawab   Tepat waktu sesuai dalam menyususn TAPKIN.  Tepat waktu dalam penyusunan restra.  Tepat waktu dalam menyusun informasi pegawaian.  Tepat waktu dalam menyusunn menyiapkan berkas mutasi.  2.5.3 Tepat waktu dan sesuai dalam penyusunan ususl PKAU. Menyelengarakan pks yang memuaskan bagi para peserta. Kepala Subbagian Program dan Laporan a. Tugas  Menyiapkan bahan penyusunan rencana strategis (5 tahun) dan rencana kinerja perwakilan serta mengkompilasikan rencana kerja angaran dan kegiatan pengawas tahunan.  Menyusul usulan rencana kerja tahunan RKT subbagian program dan laporan.  Membuat kompilasi laporan kompilasi berkala (bulanan) relasi kegiatan pengawasan yang meliputi PKPT dan PKAU dari masingmasing bidang/bagian.  Membuat laporan berkala relasi kegiatan pengawasan subbagian program dan laporan.  Membuat kompilasi laporan bulan hasil pengawasan dan pemutahiran tindakan lanjut dari masing-masing bidang.  Membuat laporan berkala dan kompilasi laporan kerja triwulan dan masing-masing bagian/bidang.  Membuat laporan berkala triwulan investarisasi LHA dan Softcopy LHA.  Membuat laporan PKS secara triwulan dan membantu persiapan administrasi.  Melakukan analisis dan review persiapan penugasan. 14
  23. 23. 15  Melakukan aplikasi program system informasi manajement BPKP.  Menyelengarakan pembina dan penegakan disiplin pegawai di lingkungannya.  Melakukan review kertas kerja audit.  Confirmasi storan tindak lanjut . b. Tanggung Jawab  Tepat waktu dan akurat dalam penyususnan rencana strategis, penerapan kinerja dan rencana kegiatan tahuanan.  Tepat waktu dalam menyampaikan usulan RKT.  Menyelesaikan KRT pada subbag program dan laporan.  Mereliasasikan RKT pada subbag program dan laporan.  Keakuratan data monotoring.  Menegakan disiplin kariawan.  Kesesuaian KKA dengan pedoman.  Tepat waktu dan akurat dalam menyusun dan menyajikan LKIP perwakilan BPKP bali.   Tepat waktu dan akurat dalam menyampaikan data.  2.5.4 Tepat waktu dan akurat dalam menyajiakan data. Meningkatkan pengamanan informasi teknologi. Kepala Subbagian Kepegawaian a. Tugas  Menyusun usulan rencana program kerja usulan umum.  Menyiapkan bahan penyusun informasi seleksi dan seleksi pegawai.  Menyiapankan bahan pengembang dan pelatihan pegawai termasuk penyiapan bahan untuk tim seleksi peserta diklat .  Membuat daftar susunan pegawai.  Pengelolaan data informasi kepegawaian.  Menyusun usulan pengangkatan dan pengangkatan pegawai.  Menyusun kenaikan gaji pegawai.  Membuat daftar urut perpangkatan.  Menyusun laporan tahunan diklat. 15
  24. 24. 16  Menyelengarakan pelayanan kesejahtraan pegawai.  Membuat usulan pengangkatan pertama.  Membantu menyiapkan bahan mutasi pegawai.  Membaantu penyiapkan bahan pengurusan pensiun.  Membantu penyiapan bahan administrasi disiplin pegawai.  Membantu penyiapkan pemberhentian pegawai.  Melaksanakan sebagai sekretaris tim penialai.  Pelaksanakan pemantauan pegawai yang melakukan pelangaran.  Memproses izin cuti bagi pegawai.  Meyusun laporan bulanan pelakssanaan GDN perwakilan.  Menyusun laporan berkala dan laporan pelaksanaan toproksi kepala subbagian kepegawaian.  Melakukan aplikasi program sistem informasi kepegawaian. b. Tanggung Jawab  Menyusun RKT/PKAU subbagian pegawaian dengan tepat waktu, dan dapat di realisasikan.  Tepat waktu dalam membentuk KRT/PKAU bagian tata usaha.  Membentuk formasi pegawaian.  Menerbitkan usulan peserta diklat.  Memadai dan terpenuhi persyaratan bagi PFA.  Tepat waktu dan akurat dalam menyususn dan mendistribusikan daftar susunan pegawai.  Memutahirkan data informasi pegawaian.  Tepat waktu dan akurat dalam menerbitkan SK kenaikan pangkat.  Tepat waktu dan akurat dalam menerbitkan daftar urut kepangkatan.  Menerbitkan surat ke sesma untuk dijadikan mutasi pegawai.  Tepat waktu dalam memperoses SK pensiun pegawai.  Tepat waktu akurat dalam menerbitkan surat formal.  Tepat waktu dan akurat dalam penerbitan DP-3.  Tepat waktu dan akurat dalam penerbitkan SK PAK untuk pejabat fungsional auditor.  Menyelengarakan diklat untuk APIP. 16
  25. 25. 17  Menerbitkan administrasi pegawai sehingga pegawai dapat mentaati peraturan yang ada.  Menerbitkan surat izin cuti pegawai.  Tepat waktu dalam menerbitkan laporanGDN.  Tepat waktu dalam menerbitkan laporan berkala.  Mutahirkan data yang ada pada SIMPEG.  Tepat waktu dalam menerbitkan laporan PKS subbagian pegawaian.   Tepat waktu dan akurat dalam pengusulkan satya lancana karya.  Tepat waktu dalam menerbitkan laporan budaya kerja perwakilan.  2.5.5 Menerbitkan laporan pembina dan penegakan disiplin. Mendorong terselengaranya kegiatan pejabat funsional auditor. Kepala Subbagian Keuangan a. Tugas  Menyususn usulan rencana kerja tahunan (RKT/PKAU) sub bagian keuangan.  Menyiapkan bahan untuk membahas angaran rutin dengan kanwil derektoral jendral anggaran.  Melaksanakan verifiksi urusan pengajian.  Melaksanakan angaran berdasarkan ketentuan yang berlaku.  Membuat SKKP gaji pegawai yang telah di berhentikan.  Koordinator tim pengelolaan pembinaan sistem akutansi pemerintahan. b. Tanggung Jawab  Tepat waktu memadai dan dapat di realisasikannya rencana kegiatan tahunan subbag keuangan.  Tepat waktu dan di manfaatkannya DUK/RKA-KL.  Tepat waktu, vaild, dan sesuai kebutuhan dalam menyediakan data revisi anggaran.  Terlaksana verifikasi bukti tagihan keuangan dengan tingkat kesalahan nol.  Tepat waktu dan dapat diandalkan laporan keuangan tingkat satker. 17
  26. 26. 18   Tepat waktu dalam membuat usulan SKKP.  2.5.6 Tersusunya kinerja sub bagian keuangan. Mewujudkan pegawai dengan disiplin kerja tinggi. Kepala Subbagian Umum a. Tugas  Menyusun usulan rencana kerja tahunan (RKT/PKAU) subbagian umum.  Menyelengarakan pemimpinan, pelaksanaan tata persuratan dan ke arsipan.  Melaksanakan pimpinan dan pengelolaan perpustakaan dan poliklinik.  Penghimpun dan pengadministrasi buku, peraturan perundangan.  Melaksankan urusan rumah tangga dan keprotokolan.  Membuat surat pengantar pengirim laporan hasil kegiatan pengawasan.  Mengkoordinasikan pengamanan kantor dan lingkungan. b. Tanggung Jawab  Tersusnnya rencana kegiatan tahunan subbag umum dengan tepat waktu, memadai dan dapat direalisasikan.  Terlaksananya pengadaan baran atau jasa yang tepat waktu dan dilaksanakan secara ekonomis, eektif dan efisien.  Tersedia buku perpustakaan dan obat-obatan secara tepat waktu dan dapat segera dimanfaatkan.  Tersediany himpunan peraturan perundangan surat edaran.  Diterimannya surat usulan rumah tangga.  Terjilidnya dan terkirimnya LHP secara tepat waktu.  Terpantaunya kedatangan tamau dan terjaganya keamanan kantor.  Terlaksananya penyelengaraan PKS subbag umum. 18
  27. 27. 19 2.5.7 Kepala Bidang Pengawasan Instansi Pemerintah Pusat a. Tugas  Merencanakan kegiatan atau program yang akan dilaksanakan Bidang Pengawasan Instansi Pemerintah Pusat sesuai dengan arahan Kepala Perwakilan BPKP dan melaksanakan audit terhadap kegiatan atau program yang dilaksanakan Instansi Pemerintah Pusat sesuai dengan arahan Kepala Perwakilan BPKP.  Melaksanakan Evaluasi kebijakan Instansi Pemerintah Pusat sesuai dengan arahan Kepala Kantor Perwakilan.  Review terhadap pelaksanakan audit oleh Aparat Pengawas Intern Pemerintah.  Melaksanakan monitoring kegiatan pengawasan.  Melakukan Bimbingan Teknis penyusunan laporan keuangan Instansi Sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintah.  Membantu menyiapkan data dan informasi dalam penyusunan Rencana Stratejik Perwakilan BPKP.  Pemutakhiran Data tindak lanjut.  Menyusun Laporan Bulanan dan Triwulanan.  Melaksanakan Pelatihan di Kantor Sendiri b. Tanggung Jawab  Tepat waktu dalam menyerahkan Usulan PKPT dan RKT Kepada Bagian TU dan akurat dalam mengusulkan PKPT dan RKT.  Ketepatan RMP, Ketepatan RSP, Ketepatan RPL.  Tepat waktu dalam memulai pelaksanaan evaluasi, tepat waktu penyelesaian evaluasi dan tepat waktu menerbitkan laporan hasil evaluasi.  Meningkatkan kesepakatan stakeholders atas hasil evaluasi.  Rekomendasi tim evaluasi yang diterima pelaksana program yang dievaluasi.  Tepat waktu dalam memulai pelaksanaan review, tepat waktu dalam penyelesaian review dan tepat waktu menerbitkan laporan hasil review, meningkatkan kesepakatan stakeholders atas hasil review dan rekomendasi tim evaluasi yang diterima APIP yang LHA nya direview. 19
  28. 28. 20  Tepat waktu dalam memulai pelaksanaan monitoring, tepat waktu penyelesaian monitoring, tepat waktu menerbitkan laporan mingguan, bulanan dan tahunan, tepat waktu menyerahkan data bahan renstra ke Bagian TU dan tepat waktu memutakhirkan SIM HP.  Jumlah kesalahan dalam laporan yang sudah ditandatangani.  Memenuhi ketentuan jam PKS minimal bagi masing-masing pegawai dan tepat waktu menyampaikan laporan PKS. 2.5.8 Kepala bidang Pengawasan Akuntanbilitas Pemerintah Daerah a. Tugas  Merencanakan penugasan audit, bimbingan teknis dan pengawalan RKPD pada Pemerintah Daerah sesuai dengan arahan Kepala Perwakilan BPKP.  Audit terhadap Pemerintah daerah, Badan Layanan Umum Daerah (BULD).  Pemberian sosialisasi/asistensi penyusunan laporan keuangan dan laporan akuntabilitas kinerja instansi pemerintah daerah, serta asistensi penyusunan tata kelola sektor publik.  Evaluasi terhadap laporan akuntabilitas kinerja dan sosialisasi/bimbingan teknis kepada Bawasda mengenai review atas laporan keuangan instansi pemerintah daerah, sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.  Review terhadap hasil pelaksanaan audit oleh Bawasda.  Melaksanakan sosialisasi, asistensi dan bimtek Sistem Akuntansi Keuangan Daerah (SAKD), penyusunan neraca Pemda dan ABK.  Melaksanakan sosialisasi, asistensi dan bimtek di bidang pengawasan di lingkungan Bawasda.  Melaksanakan audit kinerja pelayanan Pemda, melaksanakan sosialisasi bimtek penyusunan sistem pengendalian intern Pemda dan menyelenggarakan pembinaan dan penegakan disiplin pegawai di lingkungannya.  Melaksanakan fungsi sebagai pengurus Korpri.  Melaksanakan fungsi sebaga ketua/anggota pelaksanaan PP 10 Tahun 1983. 20
  29. 29. 21  Melaksanakan pelatihan di Kantor Sendiri (PKS).  Membuat laporan kegiatan secara periodik. b. Tanggung Jawab  Tepat waktu dalam menyampaikan usulan rencana strategis, pendapatan kinerja, rencana kerja anggaran Bidang APD.  Merealisasikan laporan rencana strategis, penetapan kinerja, rencana kerja anggaran.  Menyusun laporan hasil audit, tepat waktu dalam menyampaikan laporan hasil audit dan memanfaatkan laporan hasil audit.  Menyusun laporan hasil sosialisasi/asistensi dan tepat waktu dalam menyampaikan laporan hasil sosialisasi/asistensi, memanfaatkan laporan sosialisasi/ asistensi.  Menyusun laporan evaluasi LAKIP dan sosialisasi/bimtek review atas laporan keuangan Pemda, tepat waktu dalam menyampaikan laporan evaluasi LAKIP dan sosialisasi/bimtek review atas laporan keuangan pemda dan memanfaatkan laporan evaluasi LAKIP dan sosialisasi/bimtek review atas laporan keuangan Pemda.  Menyusun laporan review terhadap hasil pelaksanaan audit oleh Bawasda dan tepat waktu dalam menyampaikan laporan review terhadap hasil pelaksanaan audit oleh Bawasda.  Menyusun laporan monitoring pelaksanaan tindak lanjut hasil pengawasan, tepat waktu dalam menyampaikan laporan monitoring pelaksanaan tindak lanjut hasil pengawasan dan memanfaatkan laporan monitoring pelaksanaan tindak lanjut hasil pengawasan.  Menyusun hasil sosialisasi/asistensi/bimtek, memanfaatkan laporan hasil sosialisasi/asistensi/bimtek.  Menyusun laporan audit kinerja pelayanan Pemda, tepat waktu dalam menyampaikan laporan audit kinerja pelayanan Pemda dan memanfaatkan laporan hasil audit kinerja pelayanan Pemda.  Menyusun laporan pembinaan dan penegakan disiplin pegawai di lingkungannya, tepat waktu dalam menyampaikan laporan pembinaan dan penegakan disiplin pegawai di lingkungannya dan memanfaatkan laporan hasil pembinaan. 21
  30. 30. 22  penegakan disiplin pegawai dilingkungannya dan mengurangi jumlah pelanggaran disiplin pegawai.  Membantu penyusunan laporan hasil kegiatan Korpri.  Meningkatkan kesejahteraan pegawai.  Menyusun laporan laporan hasil pemecahan masalah kepegawaian terkait PP 10/83, tepat waktu dalam penyampaian laporan hasil pemecahan masalah kepegawaian terkait PP 10/83 dan memanfaatkan laporan hasil pemecahan masalah kepegawaian terkait PP 10/83.  Menyusun laporan PKS, tepat waktu dalam menyampaikan laporan PKS dan memanfaatkan laporan hasil PKS  Menyusun laporan kegiatan secara periodik, tepat waktu dalam menyampaikan laporan secara dan memanfaatkan laporan kegiatan secara periodik. 2.5.9 Kepala Bidang Akuntan Negara a. Tugas  Merencanakan penugasan audit kinerja/operasional/riktu, bimbingan teknis dan evaluasi kebijakan pada Bidang Akuntan Negara sesuai dengan arahan Kepala Perwakilan BPKP.  Melakukan audit kinerja/operasional/pemerikasaan dengan tujuan tertentu/spesial audit pada BUMN/D berdasarkan permintaan.  Sosialisasi Good Corporate Governance/Manajemen Resiko/Key Performance Indicator/Teknologi Informasi di BUMN/D.  Pemberian bimbingan teknis/asistensi dibidang tata kelola perusahaan (GCG, KPI, MR, TI Management).  Monitoring pelaksanaan penugasan yang telah diterbitkan Surat Tugasnya.  Memantau pelaksanaan tindak lanjut hasil pengawasan.  Pembentukan Satgas untuk mengembangkan/meningkatkan produk pelayanan kepada BUMN/D.  Menyusun rencana strategis, rencana kinerja, Rencana Kerja Anggaran serta Program Kerja Pengawasan Tahunan (PKPT) dan Program Kerja Administrasi Umum (PKAU Perwakilan berikut revisinya, yang terkait dengan Bidang Akuntan Negara. 22
  31. 31. 23  Menyusun laporan bulanan realisasi kegiatan pengawasan (RKT) yang meliputi PKPT dan PKAU.  Membantu Kabag TU dalam membuat kompilasi laporan bulanan Hasil Pengawasan dan Pemutakhiran Tindak Lanjut, Membantu Kabag TU dalam Membuat Laporan Kompilasi Kinerja Triwulanan dan Membantu Kabag TU dalam Membuat laporan berkala triwulanan inventarisasi LHA dan Softcopy LHA.  Membuat laporan PKS triwulanan.  Menyelenggarakan pembinaan dan penegakan disiplin (GDN). b. Tanggung Jawab  Tepat waktu dalam menyampaikan rencana strategis, penetapan kinerja, rencana kerja tahunan dan rencana kegiatan dan anggaran bidang, merealisasikan rencana strategis, penetapan kinerja, rencana kerja tahunan dan rencana kegiatan dan anggaran Perwakilan untuk pelaksanaan tugas di Bidang Akuntan Negara.  Meningkatkan persentase jumlan BUMN/D yang di audit/diassess/dievaluasi (misalnya 30% dari jumlan BUMN yang berada dilingkungan pengawasan BPKP Perwakilan)dan meningkatkan Persentase peningkatan jumlah BUMN/D yang mengaplikasikan GGC, meningkatkan pemahaman BUMN terhadap pentingnya tata kelola perusahaan yang baik (good corporate govermance).  Tepat waktu dalam menyelesaikan pembuatan Surat tugas, tepat waktu dalam menyelesaikan penugasan dilapangan dan tepat waktu dalam menerbitkan laporan.  Meningkatkan persentase jumlan BUMN/D yang melaksanakan tindak lanjut atas rekomendasi audit, Meningkatkan persentase jumlan BUMN/D yang mengajukan permintaan sosialisasi ( misalnya 5% dari jumlah BUMN yang berada dilingkungan pengawasan meningkatkan BPKP Perwakilan persentase yang jumlah telah disosialisasi, BUMN/D yang melaksanakan/mengaplikasikan hasil sosialisasi, meningkatkan persentase jumlah BUMN/D yang dibimbing (misalnya 10% dari jumlah BUMN yang berada dilingkungan pengawasan BPKP 23
  32. 32. 24 Perwakilan, meningkatkan persentase jumlah BUMN/D yang melaksanakan/ mengimplementasikan hasil bimbingan dan menyelesaikan pedoman pelayanan kepada BUMN/D.  Tepat waktu dan akurat dalam menyusun dan menyampaikan laporan berkala.  Memenuhi jam standar minimal PKS bagi PFA mitra bidang dan tepat waktu akurat dalam menyampaikan laporan PKS. 2.5.10 Kepala Bidang Investigasi a. Tugas  Merencanakan kegiatan atau program yang akan dilaksanakan bidang investigasi sesuai arahan dari Kepala Perwakilan.  Melaksanakan kegiatan atau program Bidang Investigasi sesuai dengan arahan Kepala Perwakilan BPKP.  Evaluasi terhadap hambatan kelancaran pembangunan pada instansi pemerintah pusat dan daerah, BUMN, BUMD, BLU dan BUL.  Melakukan Pelatihan di Kantor Sendiri (PKS) yang berkaitan dengan pengelola bidang Investigasi.  Melakukan pengakan disiplin pegawai, mengelola Kelompok Budaya Kerja dan melaksanakan Pelatihan di Kantor Sendiri (PKS).  Membuat laporan pelaksanaan kegiatan tupoksi secara berkala. b. Tanggung Jawab  Tepat waktu dalam hal penyampaian usulan Renstra, Tapkin dan RKA-KL Perwakilan BPKP, merealisasikan Renstra, Ketetapan Kinerja, dan RKA-KL Perwakilan BPKP dalam penyelenggaraan pengawasan bidang investigasi.  Meningkatkan jumlah dan cakupan penyerahan kasus kepada instansi penegak hukum dari tahun sebelumnya dan meningkatkan pemahaman masyarakat atas permasalahan korupsi.  Mengimplementasi Froud Control Plan (Program Anti Korupsi) pada instansi pemerintah. 24
  33. 33. 25  Mengasistensi instansi pemerintah dan atau BUMN/D yang membuat atau mengoreksi kebijakan yang mengeliminasi dan mencegah tindakan koruptif.  Tepat waktu dalam memulai pelaksanaan evaluasi, tepat waktu dalam menyeleasaikan evaluasi dan tepat waktu dalam menerbitkan laporan hasil evaluasi  Meningkatkan kesepakatan stakeholders atas hasil evaluasi dan menyusun rekomendasi tim evaluasi yang diterima oleh pelaksana program yang dievaluasi.  Meningkatkan kemampuan dan keterampilan Jabatan Fungsional Auditor (JFA) dalam pengelolaan bidang investigasi.  Meningkatkan kualitas hasil audit investigasi dan perhitungan kerugian keuangan Negara.  Menurunnya tingkat pelanggaran displin pegawai dan meningkatkan etos kerja pegawai dan kepuasan kerja pegawai.  Melaksanakan kegiatan pengawasan Perwakilan BPKP secara efektif dan efisien.  Meningkatkan peranan Perwakilan BPKP dalam mendorong terciptanya tata kelola yang baik pada Instansi Pemerintah dan BUMN/D.  Menyusun laporan PKS, tepat waktu dalam menyampaikan laporan PKS dan memanfaatkan laporan hasil PKS.  Menyusun dan menyampaikan laporan kegiatan bidang investigasi secara periodik, tepat waktu dalam penerbitan penyampaian laporan periodik dan memanfaatkan laporan kegiatan secara periodik. 25
  34. 34. 26 BAB III PEMBAHASAN 3.1 Pengertian Kuesioner Pada dasarnya Kuesioner adalah salah satu cara yang digunakan sebagai metode pengumpulan data dalam penelitian kuantitaif. Kuesioner biasa dapat disebut juga angket. Kuesioner atau angket tersebut merupakan sebuah cara yang digunakan peneliti untuk membantu penelitian kuantitatif yang sedang dilakukan dengan memberikan daftar pertanyaan yang diberikan kepada orang lain. Orang yang diberikan daftar tersebut diharapkan bersedia memberikan sebuah umpan balik yang sesuai dengan apa yang diminta oleh peneliti. Secara singkat, kuesioner adalah rincian daftar pertanyaan yang berkaitan dengan masalah yang sedang diteliti oleh peneliti dimana setiap pertanyaan tersebut disiapkan dan diberikan untuk dijawab oleh responden atau sekelompok individu yang sudah dipersiapkan oleh peneliti. Kuesioner atau angket dibagi menjadi tiga jenis, yaitu :  Kuesioner atau Angket Terbuka adalah angket yang memberikan peluang kepada responden untuk mengisi pertanyaan sesuai dengan kemauan dan situasi yang ada. Cara ini diterapkan jika peneliti belum mempunyai bayangan seperti apa jawaban yang akan diberikan oleh responden.  Kuesioner atau Angket Tertutup yaitu angket yang sebenarnya mempermudah para responden karena di dalam pengisian jawaban karena mereka hanya tinggal memberikan tanda (V) atau (X) di tempat yang ditentukan.  Kuesioner / Angket adalah gabungan antara kedua angket sebelumnya (terbuka dan tertutup) 3.2 Pengertian Kuesioner Online Kuesioner online sebenarnya beresensi sama dengan kuesioner maupun angket biasanya. Namun, yang berbeda adalah terdapat media yang menyalurkan kuesioner ini. Internet adalah media yang menyalurkan suatu media lain yaitu kuesioner kepada responden agar dapat diakses dengan mudah. Saat ini kita sudah memasuki era digital dimana semua tentang menerima dan menyebarkan 26
  35. 35. 27 atau berbagi informasi. Penerimaan maupun penyebaran informasi bukanlah hal yang sulit dilakukan saat ini. Semua kemudahan yang didapat di era digital ini juga tercermin melalui Kuesioner Online. Kuesioner online tetap sama seperti kuesioner pada hakikatnya yaitu berisi sejumlah pertanyaan yang dapat diatur bagaimana menjawabnya apakah itu bersifat terbuka atau tertutup, sesuai dengan keinginan dan kebutuhan peneliti. Aspek yang membedakan adalah semua elemen tersebut tidak dituangkan dalam secarik kertas yang diperbanyak dan dibagikan kepada responden secara langsung, namun hanya dalam bentuk sebuah dokumen atau file yang diketik dan diunggah ke domain tertentu. Domain tersebut menyediakan fasilitas pengisian kuesioner sehingga pada nantinya tinggal hanya disebar ke responden yang dituju secara online yang berarti tidak membutuhkan kehadiran peneliti (perwakilan peneliti yang diminta bantuan untuk menyebarkan kuesioner) dengan responden. 3.3 Pengertian PHP PHP adalah singkatan dari Hipertext Preprocessor yang digunakan sebagai bahasa script server-side dalam pengembangan Web yang disisipkan pada dokumen HTML. Penggunaan PHP memungkinkan Web dapat di buat dinamis sehingga maintenance situs Web tersebut menjadi lebih mudah dan efisien. PHP merupakan software Open-Source yang disebarkan dan dilisensikan secara gratis serta dapat di download secara bebas dari situs resminya http://php.net 3.3.1 Sejarah Singkat PHP Pada awalnya PHP merupakan kependekan dari Personal Home Page (Situs personal) yang pertama kali dibuat oleh Rasmus Lerdorf pada tahun 1995. Pada waktu itu PHP masih bernama Form Interpreted (FI), yang wujudnya berupa sekumpulan skrip yang digunakan untuk mengolah data formulir dari web. Selanjutnya Rasmus merilis kode sumber tersebut untuk umum dan menamakannya PHP/FI. Dengan perilisan kode sumber ini menjadi sumber terbuka, maka banyak pemrogram yang tertarik untuk ikut mengembangkan PHP. Pada November 1997, dirilis PHP/FI 2.0. Pada rilis ini, interpreter PHP sudah diimplementasikan dalam program C. Dalam rilis ini disertakan juga modulmodul ekstensi yang meningkatkan kemampuan PHP/FI secara signifikan. 27
  36. 36. 28 Pada tahun 1997, sebuah perusahaan bernama Zend menulis ulang interpreter PHP menjadi lebih bersih, lebih baik, dan lebih cepat. Kemudian pada Juni 1998, perusahaan tersebut merilis interpreter baru untuk PHP dan meresmikan rilis tersebut sebagai PHP 3.0 dan singkatan PHP diubah menjadi akronim berulang PHP: Hypertext Preprocessing. Pada pertengahan tahun 1999, Zend merilis interpreter PHP baru dan rilis tersebut dikenal dengan PHP 4.0. PHP 4.0 adalah versi PHP yang paling banyak dipakai pada awal abad ke-21. Versi ini banyak dipakai disebabkan kemampuannya untuk membangun aplikasi web kompleks tetapi tetap memiliki kecepatan dan stabilitas yang tinggi. Pada Juni 2004, Zend merilis PHP 5.0. Dalam versi ini, inti dari interpreter PHP mengalami perubahan besar. Versi ini juga memasukkan model pemrograman berorientasi objek ke dalam PHP untuk menjawab perkembangan bahasa pemrograman ke arah paradigma berorientasi objek. 3.3.2 Kelebihan PHP PHP memiliki banyak kelebihan yang tidak dimiliki oleh bahasa script sejenis. PHP difokuskan pada pembuatan script server-side, yang bisa melakukan apa saja yang dapat dilakukan oleh CGI, seperti mengumpulkan data dari form, menghasilkan isi halaman web dinamis, dan kemampuan mengirim serta menerima cookies. PHP dapat digunakan pada semua sistem operasi, antara lain Linux, Unix (termasuk variannya HP-UX, Solaris, dan Open BSD), Microsoft Windows, Mac OS X, RISC OS. PHP juga mendukung banyak Web Server, seperti Apache, Microsoft Internet Information Server(MIIS), Personal Web Server (PWS) dan lainlain. 3.4 Pengertian MYSQL MySQL adalah suatu perangkat lunak database relasi atau Relational Database Management System (RDBMS), seperti halnya ORACLE, Postgresql, MS SQL, dan sebagainya. MySQL dimiliki dan disponsori oleh sebuah perusahaan komersial Swedia yang bernama MySQL AB, dimana perusahaan tersebutlah yang memegang hak cipta hampir atas semua kode sumbernya. 28
  37. 37. 29 MySQL adalah sebuah implementasi dari sistem manajemen basis data relasional (RDBMS) yang didistribusikan secara gratis dibawah lisensi General Public License (GPL). Setiap pengguna dapat secara bebas menggunakan MySQL, namun dengan batasan perangkat lunak tersebut tidak boleh dijadikan produk turunan yang bersifat komersial. MySQL sebenarnya merupakan turunan dari konsep basisdata yang telah ada sebelumnya, yaitu Structured Query Language. SQL adalah sebuah konsep pengoperasian basisdata, terutama untuk pemilihan atau seleksi dan pemasukan data, yang memungkinkan pengoperasian data dikerjakan dengan mudah secara otomatis. Kehandalan suatu sistem basis data (DBMS) dapat diketahui dari cara kerja pengoptimasi-nya dalam melakukan proses perintah-perintah SQL yang dibuat oleh pengguna maupun program-program aplikasi yang memanfaatkannya. 3.4.1 Kelebihan MYSPQL SQL memiliki banyak kelebihan antara lain :  Portabilitas. MySQL dapat berjalan stabil pada berbagai sistem operasi seperti Windows, Linux, FreeBSD, Mac Os X Server, Solaris, Amiga, dan masih banyak lagi.  Perangkat lunak sumber terbuka. MySQL didistribusikan sebagai perangkat lunak sumber terbuka, dibawah lisensi GPL sehingga dapat digunakan secara gratis.  Multi-user. MySQL dapat digunakan oleh beberapa pengguna dalam waktu yang bersamaan tanpa mengalami masalah atau konflik.  'Performance tuning', MySQL memiliki kecepatan yang menakjubkan dalam menangani query sederhana, dengan kata lain dapat memproses lebih banyak SQL per satuan waktu.  Ragam tipe data. MySQL memiliki ragam tipe data yang sangat kaya, seperti signed / unsigned integer, float, double, char, text, date, timestamp, dan lain-lain.  Perintah dan Fungsi. MySQL memiliki operator dan fungsi secara penuh yang mendukung perintah Select dan Where dalam perintah (query). 29
  38. 38. 30  Keamanan. MySQL memiliki beberapa lapisan keamanan seperti level subnetmask, nama host, dan izin akses user dengan sistem perizinan yang mendetail serta sandi terenkripsi.  Skalabilitas dan Pembatasan. MySQL mampu menangani basis data dalam skala besar, dengan jumlah rekaman (records) lebih dari 50 juta dan 60 ribu tabel serta 5 milyar baris. Selain itu batas indeks yang dapat ditampung mencapai 32 indeks pada tiap tabelnya.  Konektivitas. MySQL dapat melakukan koneksi dengan klien menggunakan protokol TCP/IP, Unix soket (UNIX), atau Named Pipes (NT).  Lokalisasi. MySQL dapat mendeteksi pesan kesalahan pada klien dengan menggunakan lebih dari dua puluh bahasa. Meski pun demikian, bahasa Indonesia belum termasuk di dalamnya.  Antar Muka. MySQL memiliki antar muka (interface) terhadap berbagai aplikasi dan bahasa pemrograman dengan menggunakan fungsi API (Application Programming Interface).  Klien dan Peralatan. MySQL dilengkapi dengan berbagai peralatan yang dapat digunakan untuk administrasi basis data, dan pada setiap peralatan yang ada disertakan petunjuk online.  Struktur tabel. MySQL memiliki struktur tabel yang lebih fleksibel dalam menangani ALTER TABLE, dibandingkan basis data lainnya semacam PostgreSQL ataupun Oracle. 3.5 Bagan Alir ( System Flowchart ) Merupakan bagan yang mengambarkan suatu aliran proses yang digunakan dalam sistem secara menyeluruh dari suatu sistem dimana bagan ini menjelaskan urutan prosedur-prosedur yang ada dalam sistem dan biasanya dalam membuat flowchart, Terdapat beberapa simbol yang digunakan untuk merancang sebuah desain dari sistem, simbol-simbol flowchart tersebut dapat dilihat dibawah ini: 30
  39. 39. 31 Simbol Keterangan/ Fungsi Terminator Sebagai tanda dimulainya jalan proses sistem ataupun tanda akhir dari sebuah pengerjaan suatu sistem. Manual Operation Menggambarkan sebuah proses kerja yang dilakukan tanpa menggunakan komputer sebagai medianya (menggunakan proses manual). Document Document merupakan simbol dari dokumen yang berupa kertas laporan, surat-surat, memo, maupun arsip-arsip secara fisik. Process Merupakan sebuah bentuk kerja sistem yang dilakukan secara terkomputerisasi. Database Database digunakan penyimpanan data sebagai yang media bersifat komputerisasi. Decision Merupakan operator logika digunakan sebagai penentu keputusan dari suatu permintaan atau proses dengan dua nilai, benar atau salah. Manual Input Melakukan proses input ke dalam database melalui keyboard. 31
  40. 40. 32 Off-line Storage Merupakan media penyimpanan dokumen secara manual (arsip). On-page Reference Merupakan simbol untuk menghubungkan bagan desain sebuah sistem apabila hubungan arus data yang ada letaknya terlalu jauh. Off-page Reference Simbol ini digunakan apabila arus data yang ada dilanjutkan ke halaman yang berbeda. Data Store Simbol ini digunakan untuk menunjukan penyimpanan sementara. Tabel 3.1 Simbol System flowchart 32
  41. 41. 33 Mulai Masuk Halaman Login Salah Benar Masuk Halaman Admin Selesai Gambar 3.1 Flowchart Login Admin 33
  42. 42. 34 Mulai Masuk Halaman Login Salah Benar Masuk Halaman Admin Masuk Halaman Pertanyaan Input Pertanyaan D.Pertanyaan Selesai Gambar 3.2 Flowchart Input Pertanyaan 34
  43. 43. 35 Mulai Masuk Halaman Pertanyaan Input Jawaban D.Jawaban Selesai Gambar 3.3 Flowchart Submit Jawaban 35
  44. 44. 36 3.6 Data Flow Diagram (DFD) Menurut Jogiyanto (2001) Data Flow Diagram (DFD) merupakan diagram yang menggunakan nilai-nilai atau simbol-simbol untuk menggambarkan arus dari data sistem. Keuntungan menggunakan data flow diagram adalah memudahkan pemakai (user) yang kurang menguasai bidang komputer untuk mengerti sistem yang akan dikerjakan atau dikembangkan. Data Flow Diagram (DFD) adalah suatu gambaran grafis dari suatu sistem yang menggunakan sejumlah bentuk-bentuk simbol untuk menggambarkan bagaimana data mengalir melalui suatu proses yang saling berkaitan. DFD sering digunakan untuk menggambarkan suatu sistem yang ada atau sistem yang baru yang akan dikembangkan secara logika tanpa mempertimbangkan lingkungan fisik dimana data tersebut mengalir. Simbolsimbol yang digunakan dalam mendeskripsikan DFD dapat dilihat di bawah ini. Simbol Keterangan/ Fungsi External entity merupakan kesatuan dilingkungan luar sistem yang dapat berupa orang, organisasi atau sistem lain yang berada dilingkungan luarnya yang akan memberikan input atau menerima output dari sistem. Proses, kegiatan atau kerja yang dilakukan oleh orang, mesin atau komputer dari hasil suatu arus data yang masuk ke dalam proses untuk dihasilkan arus data yang akan keluar dari proses. File, simpan yang dapat berupa database di sistem komputer, penyimpanan merupakan suatu gambaran media yang digunakan untuk penyimpanan. Aliaran data, menunjukkan arus data yang berupa masukan sistem atau hasil dari proses sistem data. Tabel 3.2 Simbol Data Flow Diagram 36
  45. 45. 37 Lht_Pertanyaan Insert_Pertanyaan Info_Lht_Pertanyaan Info_Insert_Pertanyaan Update_Pertanyaan P.1 Kuesioner Online Peserta Info_Update_Pertanyaan Delete_Pertanyaan Karyawan (Admin) Info_Delete_Pertanyaan Submit_Dt_Peserta Dan Jawaban Lihat_Semua_Hasil_Kuesioner Info_Lihat_Semua_Hasil_Kuesioner Info_Submit_Dt_Peserta Dan Jawaban Rekapitulasi_Hasi_Kuesioner Info_Rekapitulasi_Hasil_Kuesioner Gambar 3.4 Diagram Konteks Login Info_Login Karyawan (Admin) Insert_pertanyaan Info_Insert_pertanyaan Update_pertanyaan Info_Update_pertanyaan P 1.2 Pengolahan Data Pertanyaan P 1.1 Login Update_pertanyaan Info_Update_pertanyaan D.2 Pertanyaan Rekapitulasi Hasil Kuesioner P 1.6 Pengolahan Hasil Kuesioner Info_Rekapitulasi Hasil Kuesioner Lihat Semua Hasil Kuesioner Info Lihat Semua Hasil Kuesioner P 1.5 Lihat Semua Hasil Kuesioner D.3 Jawaban Submit_Dt_Peserta Dan Jawaban P 1.4 Submit Jawaban Info_Submit_Dt_Peserta Dan Jawaban Peserta Lihat_Pertanyaan P 1.3 Lihat Pertanyaan Info_Lihat_Pertanyaan Gambar 3.5 DFD Level 37 D.1 Admin
  46. 46. 38 Insert_Pertanyaan P.1.2.1 Insert Info_Insert_Pertanyaan Karyawan (Admin) Update_Pertanyaan Info_Update_Pertanyaan P.1.2.2 Update Delete_Pertanyaan P.1.2.3 Delete Info_Delete_Pertanyaan Gambar 3.6 DFD Level 1 (Proses Pengolahan Data Pertanyaan) 38 D.2 Pertanyaan
  47. 47. 39 3.7 Entity Relationship Diagram (DFD) Entity Relationship Diagram (ERD) merupakan diagram yang digunakan untuk merancang suatu basis data, untuk memperlihatkan hubungan atau relasi antar entitas atau objek yang terlihat beserta atributnya. Objek utama dari pembuatan diagram ERD menunjukan objek (himpunan entitas) apa saja yang ingin dilibatkan dalam sebuah basis data dan bagaimana hubungan yang terjadi antara objek-objek tersebut. ERD pertama kali dideskripsikan oleh Peter Chen yang dibuat sebagai bagian dari perangkat lunak CASE. Notasi yang digunakan dalam ERD adalah : Notasi Keterangan Etitas adalah objek yang dapat didentifikasi dalam lingkungan pemakaian. Relasi merupakan adanya hubungan diantara sjumlah etitas yang berbeda Atribut berfungsi untuk mendeskripsikan karakter entitas ( atribut yang berfungsi KEY di garis bawahi). Garis sebagai penghubung antara relasi sengan entitas, relasi dan entitas dengan atribut Tabel 3.3 Entity Relationship Diagram (DFD) 39
  48. 48. 40 NIP Username Password IDadmin 1 1 Pertanyaan nama NIP Admin Login Jabatan Pilihan1 Pilihan2 IDprtnyaan Pilihan3 1 Mengolah Karyawan (Admin) 1 Mengelola N Pertanyaan Pilihan4 N N Pilihan5 Lihat 1 N Jawaban Submit IDjwb Tgl_Akses Peserta ID_Psrta 1 Instansi nama ID_Psrta jawaban Instruktur Gambar 3.8 Entity Relationship Diagram (ERD) 40
  49. 49. 41 3.8 Struktur Tabel Tabel 3.4 Struktur Tabel Karyawan Tabel 3.5 Struktur Tabel Admin Tabel 3.6 Struktur Tabel Peserta Tabel 3.7 Struktur Tabel Pertanyaan Tabel 3.8 Struktur Tabel Jawaban 41
  50. 50. 42 3.9 Perancangan Desain Form Pada bagian ini penulis akan membuat desain masing-masing form yang akan diperlukan untuk membuat sebuah kuesioner online, antara lain : a. Form Login (Admin) b. Form Form Input Pertanyaan (Admin) c. Form Update Pertanyaan (Admin) d. Form Pertanyaan (Peserta Diklat) e. Form Cetak Jawaban (Admin) 3.9.1 Form Login Gambar 3.9 Form Login merupakan halaman untuk masuk kedalam sistem yang dilakukan oleh admin agar dapat melakukan pengolahan data pertanyaan seperti Input, Update, Delete, Print . Gambar 3.9 Form Login 42
  51. 51. 43 3.9.2 Form Input Pertanyaan Gambar 3.10 Form Input Pertanyaan merupakan halaman untuk memasukan pertnyaan yang nantinya akan tampil pada Form Pertanyaan kemudian akan diakses oleh peserta diklat. Untuk mengisi pertanyaan maka isi seluruh Textbox yang ada kemudian klik tombol simpan. Gambar 3.10 Form Input Pertanyaan 43
  52. 52. 44 3.9.3 Form Update Pertanyaan Gambar 3.11 Form Update Pertanyaan merupakan halaman untuk memperbaharui pertanyaan jika dirasa masih ada pertanyaan yang salah atau kurang baik untuk dibaca. Jika ingin memperbaharui pertanyaan maka pilih pertanyaan yang akan diperbaharui kemudian klik Link Update dan secara otomatis seluruh Textbox akan terisi oleh informasi sebelumnya. Gambar 3.11 Form Update Pertanyaan 44
  53. 53. 45 3.9.4 Form Pertanyaan Gambar 3.12 Form Pertanyaan merupakan halaman yang akan diakses oleh peserta diklat dan mengisi seluruh pertanyaan yang ada. Setelah peserta diklat mengisi seluruh pertanyaan dan menekan tombol kirim maka data tersebut akan langsung tersimpan. Gambar 3.12 Form Pertanyaan 45
  54. 54. 46 3.9.5 Form Lihat Jawaban Gambar 3.13 Form Lihat Jawaban merupakan halaman untuk melihat seluruh hasil jawaban yang dikirim oleh peserta diklat. Jika admin ingin mencetak hasil jawaban dari masing-masing peserta maka admin harus tekan Link Detail dan akan dibawa ke halaman Cetak Jawaban. Gambar 3.13 Form Lihat Jawaban 46
  55. 55. 47 3.9.6 Form Detail Gambar 3.14 Form Cetak Jawaban merupakan halaman untuk mencetak hasil jawaban yang dikirim oleh peserta. Untuk mencetaknya admin harus tekan tombol print dan nanti akan muncul form dari printer yang ada di komputer. Gambar 3.14 Form Detail 47
  56. 56. 48 3.9.7 Perhitungan Hasil Kuesioner Pertanyaan-pertanyaan tersebut diberikan kepada sekelompok responden sebagai sarana uji coba. Kemudian pertanyaan-pertanyaan (kuesioner) tersebut diberi skor atau nilai jawaban dan sesuai dengan sistem penilaian yang telah ditetapkan, misalnya: Sangat Baik =4 Baik =3 Cukup =2 Kurang =1 Sangat Kurang =0 Sebagai gambaran, misalnya distribusi skor untuk masing-masing pertanyaan dari 10 responden, sebagai berikut : Responden A B C D E F G H I J Jumlah P1 1 2 0 1 2 1 1 2 0 2 12 P2 3 4 4 3 4 4 3 4 3 4 36 P3 4 4 3 2 4 4 4 3 4 4 36 Nomor Pertanyaan P4 P5 P6 P7 4 4 3 4 4 4 4 4 2 3 4 2 3 4 4 2 3 3 4 3 2 3 3 4 4 4 2 4 3 4 3 4 2 4 3 2 2 4 4 3 29 37 34 32 P8 1 2 0 1 2 1 1 2 0 2 12 P9 2 0 0 1 2 1 1 2 0 1 10 P10 2 0 2 1 2 2 2 1 0 2 14 Total 28 28 20 22 29 25 26 28 18 28 252 Tabel 3.9 Distribusi Skor Setiap Pertanyaan Selanjutnya kita menghitung korelasi antara skor masing-masing pertanyaan dengan skor total, sehingga ada 10 pertanyaan di dalam kuesioner tersebut. Dengan demikian maka akan ada 10 uji korelasi, yaitu pertanyaan nomor 1 dengan total, pertanyaan 2 dengan total, pertanyaan 3 dengan total, dan seterusnya. 48
  57. 57. 49 Teknik korelasi yang dipakai adalah teknik korelasi “product moment” yang rumusnya sebagai berikut: Responden A B C D E F G H I J n = 10 X 1 2 0 1 2 1 1 2 0 2 12 Y 28 28 20 22 29 25 26 28 18 28 252 X^2 1 4 0 1 4 1 1 4 0 4 20 Y^2 784 784 400 484 841 625 676 784 324 784 6486 XY 28 56 0 22 58 25 26 56 0 56 327 Tabel 3.10 Kolerasi Pertanyaan 1 Dengan Skor Total Keterangan : n = Jumlah Responden X = Pertanyaan1 Y = Total X^2 = Pertanyaan1 pangkat 2 Y^2 = Total pangkat 2 XY = Pertanyaan1 dikalikan Total 𝒓𝒙𝒚 = 𝒓𝒙𝒚 = 𝒓𝒙𝒚 = 𝒓𝒙𝒚 = 𝒓𝒙𝒚 = 𝒓𝒙𝒚 = 𝒏 ∑ 𝑿𝒀 − (∑ 𝑿) (∑ 𝒀) √{𝒏 ∑𝒙 𝟐 − (∑𝒙) 𝟐 } {𝒏 ∑𝒚 𝟐 − (∑𝒚) 𝟐 } (𝟏𝟎. 𝟑𝟐𝟕) − (𝟏𝟐) (𝟐𝟓𝟐) √{𝟏𝟎 . 𝟐𝟎 − (𝟏𝟐) 𝟐 } {𝟏𝟎 . 𝟔𝟖𝟒𝟖 − (𝟐𝟓𝟐) 𝟐 } 𝟑𝟐𝟕𝟎 − 𝟑𝟎𝟐𝟒 √{𝟐𝟎𝟎 − 𝟏𝟒𝟒} {𝟔𝟖𝟒𝟖𝟎 − 𝟔𝟑𝟓𝟎𝟒} 𝟐𝟒𝟔 √𝟓𝟔 . 𝟒𝟗𝟕𝟔 𝟐𝟒𝟔 √𝟐𝟕𝟖𝟔𝟓𝟔 𝟐𝟒𝟔 𝟐𝟓𝟕 𝒓𝒙𝒚 = 𝟎, 𝟒𝟔𝟔 49
  58. 58. 50 Setelah dihitung semua korelasi antara masing-masing pertanyaan dengan skor total, misalnya diperoleh hasil sebagai berikut: P1 0,466 P2 0,720 P3 0,640 P4 0,710 P5 0,650 P6 0,810 P7 0,690 P8 0,464 P9 0,260 P10 0,480 Tabel 3.11 Hasil Perhitungan Kolerasi Untuk mengetahui apakah nilai korelasi tiap-tiap pertanyaan itu significant, maka perlu dilihat pada tabel nilai product moment Tabel 3.12 Product Moment Untuk jumlah responden 10, berdasarkan tabel, taraf significancy yang diperlukan ialah 0,632. Oleh sebab itu, nilai korelasi dari pertanyaan-pertanyaan dalam kuesioner tersebut yang memenuhi taraf significancy (di atas 0,632) adalah pertaayaan: 2, 3, 4, 5, 6. Sedangkan nomor 1, 8, 9 dan 10 tidak bermakna. Selanjutnya untuk memperoleh alat ukur yang valid, maka pertanyaan nomor 1, 8, 9 dan 10 tersebut harus direvisi atau dihapus. 50
  59. 59. 51 BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN 4.1 Kesimpulan Setelah dilakukan penulisan hingga akhir laporan ini maka penulis dapat menyimpulkan bahwa dengan penerapan aplikasi bahasa pemograman Php pada Perwakilan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Provinsi Bali maka diperoleh beberapa kesimpulan, yaitu: a. Efisiensi kinerja dapat ditingkatkan, karena pekerjaan yang selama ini dilakukan secara manual dengan waktu yang relatif lama dibandingkan dengan sistem yang baru yang akan diterapkan. b. Penyimpanan data yang dilakukan dengan baik dan rapi serta media penyimpanan data yang digunakan akan lebih kecil dengan kapasitas media penyimpanan yang lebih besar. c. Penyajian laporan dapat dilakukan dengan cepat. 4.2 Saran Untuk lebih meningkatkan kualitas Karyawan Pada Perwakilan BPKP maka penulis mengajukan beberapa saran yang dianggap perlu : a. Guna kelancaran penerapan sistem yang baru diharapkan adanya pelatihan pada karyawan (Admin) dalam melakukan pengolahan data pada sistem Kuesioner Online ini. b. Perubahan sistem manual dengan menggunakan komputer sedikit banyaknya akan mempengaruhi kegiatan karyawan Perwakilan BPKP Provinsi Bali, maka sebelum penerapan sistem baru ini berjalan dengan optimal, maka sebaiknya sistem lama tetap diterapkan seperti biasa. c. Sistem yang baru dikembangkan belum tentu cocok dengan keadaan sebenarnya dilapangan, maka selama masa percobaan diperlukan pemeliharaan dan pengembangan terhadap sistem baru. 51
  60. 60. 52 DAFTAR PUSTAKA Paranginangin, Kasiman. Aplikasi Web Dengan PHP dan MySQL. Yogyakarta: CV. Andi Offset. 2006. Priyanto, Rahmat. Belajar Menguasai MySQL 5. Jakarta: PT Alex Media Komputindo. 2007. Syafi’i. M. Membangun Aplikasi Berbasis PHP dan MySql. Yogyakarta: CV.Andi Offset. 2006. Syafi’i. M. Membangun Aplikasi Program PHP & MySql Untuk Membuat Website Interaktif. Yogyakarta: CV.Andi Offset. 2004. Arbie. Manajemen Database MySQL. Yogyakarta: CV.Andi Offset. 2004 Nugroho, Bunafit. PHP & MySQL dengan Editor Dreamweaver. Yogyakarta: CV.Andi Offset. 2004. Sukarno, Muhamad. Membangun Website Dinamis Interaktif dengan PHP-MySQL. Jakarta: Eska Media. 2006. Gudono. Analisis Data Multivariate. Edisi 2. Yogyakarta : BPFE. 2012. 52

×