Profil Kabupaten Nunukan 2012

51,193 views

Published on

Profil Kabupaten Nunukan 2012 memberikan gambaran kondisi Kabupaten nunukan

Published in: Education
0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
51,193
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
34,222
Actions
Shares
0
Downloads
377
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Profil Kabupaten Nunukan 2012

  1. 1. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 Ukuran Buku : 15 cm x 21 cm Jumlah Halaman : viii + 97 + lampiran Naskah : Badan Pusat Statistik Kabupaten Nunukan Gambar Kulit : Badan Pusat Statistik Kabupaten Nunukan Diterbitkan oleh: Badan Pusat Statistik Kabupaten Nunukan Semua materi buku ini bebas disalin dengan menyebut sumbernya
  2. 2. Sambutan Sambutan BUPATI NUNUKAN Dengan memanjatkan Puji dan Syukur Kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas Rahmat dan Karunia-nya sehingga Buku Profil Kabupaten Nunukan 2012 ini dapat tersusun sebagai implementasi Program Sistem Informasi Profil Daerah Kabupaten Nunukan Tahun 2012. Buku Profil Kabupaten Nunukan ini diharapkan dapat meningkatkan kapasitas dalam penyelenggara Pemerintahan Daerah, serta untuk memenuhi kebutuhan dasar informasi data dalam menyusun perencanaan dan evaluasi pembangunan meliputi : 1. Penyediaan data untuk Perencanaan Pembangunan Daerah dalam rangka Penyusunan APBD Kabupaten Nunukan. 2. Sebagai informasi untuk pengawasan dan pengendalian pembangunan daerah. 3. Sebagai informasi untuk pengambilan kebijakan pembangunan dalam rangka pembinaan dan pengembangan pembangunan daerah. 4. Sebagai informasi bagi dunia usaha dan investasi yang ada di daerah Kabupaten Nunukan. Buku Profil Kabupaten Nunukan ini juga diharapkan bermanfaat bagi Pemerintah Kecamatan, Dinas / Instansi / Lembaga atau Dunia Usaha / semua pihak yang berkepentingan. Disamping itu diharapkan juga sebagai referensi yang disesuaikan dengan kebutuhan pengguna masing-masing, sehingga dapat mempercepat tercapainya tujuan dan sasaran Pembangunan Daerah secara utuh, berdaya guna dan berhasil guna. Akhirnya kepada semua pihak yang telah memberikan bantuannya dalam rangka penyusunan Buku Profil Kabupaten Nunukan ini, disampaikan ucapan terima kasih, semoga Tuhan Yang Maha Kuasa senantiasa melimpahkan rahmat hidayat-Nya kepada kita semua. Nunukan, Desember 2012 BUPATI NUNUKAN Drs. Basri PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 ii
  3. 3. Kata Pengantar KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah S.W.T, karena berkat karuniaNya, kami dapat menyelesaikan tugas yang cukup berat dan menuliskan hasilnya dalam bentuk publikasi Profil Kabupaten Nunukan 2012 ini. Profil Kabupaten Nunukan 2012 ini merupakan publikasi tahunan dan terbitan tahun keempat yang secara garis besar mengungkap tentang Gambaran umum Kabupaten Nunukan, meliputi Gambaran Fisik Wilayah, Letak Geografis, Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaran, yang telah dilaksanakan oleh Pemerintah Kabupaten Nunukan Tahun 2012. Di samping itu juga diuraikan tentang gambaran setiap kecamatan yang ada di Kabupaten Nunukan yaitu ada 15 Kecamatan di Wilayah Kabupaten Nunukan Tahun 2012. Disadari bahwa Profil Kabupaten Nunukan 2012 ini masih banyak kekurangannya, hal ini disebabkan karena keterbatasan data dan kemampuan serta waktu untuk mengumpulkan data dan menganalisis data yang sangat sedikit. Untuk itu saran dan kritik yang sifatnya untuk perbaikan sangat kami tunggu dan atas semua itu tak lupa kami sampaikan terima kasih. Dengan segala keterbatasan, Profil Kabupaten Nunukan 2012 ini tidak akan mungkin selesai tanpa bantuan dari berbagai pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu di sini. Untuk itu disampaikan ucapan terima kasih. Nunukan, Desember 2012 PLT. Kepala BAPPEDA Drs. H. ABDUL KARIM, M.Si PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 iii
  4. 4. Daftar Isi DAFTAR ISI Sambutan ...................................................................................................... Kata Pengantar ............................................................................................. Daftar Isi ........................................................................................................ ii iii iv BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1. Visi .............................................................................................................. 2. Misi .............................................................................................................. 1 2 3 BAB II KONDISI FISIK .................................................................................... 1. Luas Wilayah dan Batas Wilayah ................................................................ 2. Topografi .................................................................................................... a.Tingkat Kemiringan ............................................................................... b. Kelas Ketinggian .................................................................................. 3. Tipologi Luas Penggunaan Lahan ............................................................... 4. Penggunaan Lahan ..................................................................................... 5. Lingkungan Hidup ........................................................................................ 4 4 6 6 7 8 9 10 BAB III PEMERINTAHAN ............................................................................... 1. Jumlah Kecamatan, Desa/Kelurahan .......................................................... 2. Aparatur Pemerintahan Daerah ................................................................... 12 12 12 BAB IV SOSIO DEMOGRAFIS ....................................................................... 1. Penduduk .................................................................................................... 2. Ketenagakerjaan ......................................................................................... a. Tenaga Kerja ....................................................................................... b. Upah Minimum Regional .................................................................... 3. Pendidikan ................................................................................................... 15 15 17 17 18 18 BAB V PEREKONOMIAN ............................................................................... 1. Sub Sektor Perkebunan .............................................................................. 2. Sub Sektor Kehutanan ................................................................................ 3. Sub Sektor Peternakan ............................................................................... 4. Sub Sektor Perikanan & Kelautan ............................................................... 5. Sub Sektor Pertambangan .......................................................................... 6. Sub Sektor Energi ....................................................................................... 7. Sub Sektor Pariwisata ................................................................................. 20 20 21 21 22 23 24 24 PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 iv
  5. 5. Daftar Isi BAB VI INFRASTRUKTUR ............................................................................. 1. Perhubungan ............................................................................................... 2. Kesehatan ................................................................................................... 3. Pendidikan ................................................................................................... 26 26 27 28 BAB VII KEUANGAN ...................................................................................... 1. Keuangan Daerah ....................................................................................... 2. Perkembangan Dana Perimbangan ............................................................ 29 29 29 BAB VIII KAWASAN PERBATASAN ............................................................. 1. Potensi Kawasan Perbatasan ..................................................................... 2. Kebijakan Pembangunan Kawasan Perbatasan ......................................... 31 31 32 PROFIL KECAMATAN KRAYAN .................................................................. 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Keadaan Penduduk ..................................................................................... 4. Perumahan dan Lingkungan Hidup ............................................................. 5. Pendidikan ................................................................................................... 6. Kesehatan Dan Keluarga Berencana ......................................................... 7. Pertanian ..................................................................................................... 8. Sosial Budaya Dan Olah Raga ................................................................... 9. Angkutan, Komunikasi Dan Informasi ......................................................... 10. Ekonomi .................................................................................................... 33 33 33 35 35 36 36 36 37 37 38 PROFIL KECAMATAN KRAYAN SELATAN ................................................. 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Keadaan Penduduk ..................................................................................... 4. Perumahan dan Lingkungan Hidup ............................................................. 5. Pendidikan ................................................................................................... 6. Kesehatan Dan Keluarga Berencana ......................................................... 7. Pertanian ..................................................................................................... 8. Sosial Budaya Dan Olah Raga ................................................................... 9. Angkutan, Komunikasi Dan Informasi ......................................................... 10. Ekonomi .................................................................................................... 11. Politik Dan Keamanan .............................................................................. 39 39 39 40 41 41 41 42 42 43 43 43 PROFIL KECAMATAN LUMBIS .................................................................... 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 44 44 44 PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 v
  6. 6. Daftar Isi 3. Penduduk .................................................................................................... 4. Perumahan Dan Lingkungan Hidup............................................................. 5. Kesehatan Dan Pendidikan ........................................................................ 6. Sosial Budaya Dan Olah Raga .................................................................... 7. Angkutan, Komunikasi Dan Informasi.......................................................... 8. Perekonomian ............................................................................................. 9. Politik Dan Keamanan ................................................................................. 45 45 46 47 48 49 50 PROFIL KECAMATAN LUMBIS OGONG ..................................................... 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Penduduk .................................................................................................... 4. Perumahan dan Lingkungan Hidup ............................................................. 5. Kesehatan dan Pendidikan .......................................................................... 6. Sosial Budaya Dan Olah Raga .................................................................... 7. Angkutan, Komunikasi Dan Informasi.......................................................... 8. Ekonomi ....................................................................................................... 9. Politik Dan Keamanan ................................................................................. 51 51 51 52 52 53 53 55 55 55 PROFIL KECAMATAN SEMBAKUNG ........................................................... 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Keadaan Penduduk ..................................................................................... 4. Perumahan dan Lingkungan Hidup ............................................................. 5. Pendidikan ................................................................................................... 6. Kesehatan Dan Keluarga Berencana ......................................................... 7. Sosial Budaya Dan Olah Raga .................................................................... 8. Angkutan, Komunikasi Dan Informasi.......................................................... 9. Ekonomi ....................................................................................................... 57 57 57 58 58 59 59 60 60 61 PROFIL KECAMATAN NUNUKAN ............................................................... 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Penduduk dan Ketenagakerjaan ................................................................. 4. Perumahan dan Lingkungan Hidup ............................................................. 5. Kesehatan Dan Pendidikan ......................................................................... 6. Sosial Budaya Dan Olah Raga .................................................................... 7. Angkutan, Komunikasi Dan Informasi.......................................................... 8. Perekonomian ............................................................................................. 9. Politik Dan Keamanan ................................................................................. 62 62 62 63 63 64 65 67 67 68 PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 vi
  7. 7. Daftar Isi PROFIL KECAMATAN SEBUKU .................................................................. 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Keadaan Penduduk ..................................................................................... 4. Perumahan dan Lingkungan Hidup ............................................................. 5. Pendidikan ................................................................................................... 6. Kesehatan Dan Keluarga Berencana ......................................................... 7. Pertanian .................................................................................................... 8. Sosial Budaya Dan Olah Raga .................................................................... 9. Angkutan, Komunikasi Dan Informasi.......................................................... 10. Ekonomi ..................................................................................................... 11. Politik Dan Keamanan ............................................................................... 69 69 69 69 70 71 71 71 72 72 73 73 PROFIL KECAMATAN TULIN ONSOI .......................................................... 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Keadaan Penduduk ..................................................................................... 4. Perumahan dan Lingkungan Hidup ............................................................. 5. Pendidikan ................................................................................................... 6. Kesehatan Dan Keluarga Berencana ......................................................... 7. Pertanian ..................................................................................................... 8. Sosial Budaya dan Olahraga ....................................................................... 9. Angkutan, Komunikasi Dan Informasi.......................................................... 10. Ekonomi ..................................................................................................... 11. Politik Dan Keamanan ............................................................................... 74 74 74 74 75 75 76 76 76 77 78 78 PROFIL KECAMATAN NUNUKAN SELATAN ............................................. 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Keadaan Penduduk ..................................................................................... 4. Pendidikan ................................................................................................... 5. Kesehatan ................................................................................................... 6. Pertanian ..................................................................................................... 7. Sosial Budaya dan Olahraga ....................................................................... 79 79 79 79 80 80 80 81 PROFIL KECAMATAN SEIMENGGARIS ..................................................... 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Keadaan Penduduk ..................................................................................... 4. Kesehatan ................................................................................................... 5. Transportasi ................................................................................................. 82 82 82 82 83 83 PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 vii
  8. 8. Daftar Isi 6. Ekonomi ....................................................................................................... 83 PROFIL KECAMATAN SEBATIK .................................................................. 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Penduduk dan Ketenagakerjaan ................................................................. 4. Perumahan dan Lingkungan Hidup ............................................................. 5. Pendidikan Dan Kesehatan ......................................................................... 6. Sosial Budaya .............................................................................................. 7. Perekonomian ............................................................................................. 84 84 84 84 84 85 86 86 PROFIL KECAMATAN SEBATIK BARAT .................................................... 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Penduduk dan Ketenagakerjaan ................................................................. 4. Perumahan dan Lingkungan Hidup ............................................................. 5. Kesehatan Dan Pendidikan ......................................................................... 6. Sosial Budaya .............................................................................................. 88 88 88 88 89 89 90 PROFIL KECAMATAN SEBATIK TIMUR ..................................................... 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Penduduk dan Ketenagakerjaan ................................................................. 4. Perumahan dan Lingkungan Hidup ............................................................. 5. Kesehatan Dan Pendidikan ......................................................................... 6. Sosial Budaya dan Olah Raga .................................................................... 91 91 91 92 92 92 93 PROFIL KECAMATAN SEBATIK UTARA .................................................... 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Penduduk dan Ketenagakerjaan ................................................................. 4. Perumahan dan Lingkungan Hidup ............................................................. 5. Kesehatan Dan Pendidikan ......................................................................... 6. Sosial Budaya dan Olah Raga .................................................................... 94 94 94 94 95 95 96 PROFIL KECAMATAN SEBATIK TENGAH .................................................. 1. Keadaan Wilayah ....................................................................................... 2. Pemerintahan ............................................................................................. 3. Penduduk dan Ketenagakerjaan ................................................................. 4. Perumahan dan Lingkungan Hidup ............................................................. 5. Kesehatan Dan Pendidikan ......................................................................... 97 97 97 98 98 98 PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 viii
  9. 9. Daftar Isi 6. Sosial Budaya dan Olah Raga .................................................................... 99 Lampiran ....................................................................................................... 8 (Delapan) Kelompok Data 100 PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 ix
  10. 10. Pendahuluan BAB I PENDAHULUAN P enyelenggaraan Pemerintahan Daerah adalah merupakan salah satu bentuk Pelaksanaan Kebijakan Desentralisasi dan Otonomi Daerah, yang menggunakan konsep otonomi luas, nyata dan bertanggung jawab. Sebagai konsekuensi Otonomi Daerah tersebut dikonstruksikan dalam sistem Negara Kesatuan, maka laporan penyelenggaraan Pemerintahan Daerah berupa Profil Daerah dan Laporan Kinerja Penyelenggaraan Pembangunan Daerah merupakan salah satu sarana yang sangat penting sebagai perekat hubungan hirarkis antara Pemerintah Pusat dan Daerah. Sebagaimana tertuang dalam Peraturan Pemerintah Nomor 56 Tahun 2001 tentang pelaporan penyelenggaraan Pemerintahan Daerah, Gubernur, Bupati, dan Walikota diwajibkan untuk menyampaikan Laporan atas penyelenggaraan Pemerintahan Daerah kepada Presiden melalui Menteri Dalam Negeri. Berdasarkan KEPPRES Nomor : 3 Tahun 2003, tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan Elektronik Government (e-Government), Menteri Dalam Negeri mengambil langkah-langkah untuk mengembangkan Sistem Informasi Profil Daerah dan Laporan Kinerja Pemerintahan Daerah yang berbasis WEB, yang akan dikembangkan di Propinsi, Kabupaten dan Kota di seluruh wilayah Indonesia. Dalam gambaran Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Kabupaten Nunukan diuraikan dalam Profil Daerah sebagai wujud nyata serta upaya untuk memetakan kondisi potensi dan sumber PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 1
  11. 11. Pendahuluan daya daerah, sehingga dapat dengan mudah untuk ditemukenali adanya peluang pengembangan daerah dalam era persaingan bebas dalam pelaksanaan otonomi daerah. Profil Daerah Kabupaten Nunukan 2012, memberikan gambaran umum tentang adanya kondisi fisik, karakteristik sosiodemografis, kondisi sosial politik dan sosial budaya, perekonomian daerah, sarana dan prasarana (infrastruktur), Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah dan sumber pembiayaan, kinerja pembangunan yang telah dilaksanakan di Kabupaten Nunukan. Untuk penyelenggaraan pemerintahan, serta untuk menghasilkan laporan yang akurat dan menghadapi perkembangan kemajuan ke depan, penyajian Profil Daerah sangat penting dalam pelaksanaan Otonomi Daerah yang mengacu pada pasal 152 ayat (1) dan (3) UU Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, UU No. 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang bersih dan bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme serta dalam rangka mewujudkan tertib pelaksanaan fungsi-fungsi Pemerintahan Daerah. Dalam Pelaksanaan Pembangunan di Kabupaten Nunukan berpedoman pada Visi pembangunan Kabupaten Nunukan tahun 2012-2016. 1. VISI Untuk memberikan gambaran dalam pembangunan di Kabupaten Nunukan pada periode 2012 - 2016, pemerintah daerah terpilih menyusun visi dan misi pembangunan. Pada hakekatnya, visi yang dirumuskan ini adalah kerangka berpikir bersama berkaitan dengan cita-cita masa depan seluruh elemen PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 2
  12. 12. Pendahuluan masyarakat yang berkepentingan (stake holders) di Kabupaten Nunukan berdasarkan kondisi dan potensi yang ada. Visi pembangunan Kabupaten Nunukan periode 2012 – 2016 dirumuskan sebagai ”Terwujudnya masyarakat Nunukan yang maju, aman, damai, adil, dan bermoral, demokratis, mandiri, sejahtera dan berdaya saing sebagai beranda terdepan NKRI” 2. MISI Untuk mewujudkan visi pembangunan Kabupaten Nunukan, maka ditetapkan misi yang merupakan pernyataan usaha pencapaian visi seperti tersebut di atas. Misi pembangunan Kabupaten Nunukan periode 2012 – 2016 adalah : a. b. c. d. e. f. g. Meningkatkan penyelenggaraan pemerintahan yang baik dan bersih (Good and Clean Government). Meningkatkan mutu pendidikan dan layanan kesehatan masyarakat serta layanan dasar sosial lainnya yang didukung dengan pendayagunaan IPTEK. Meningkatkan perekonomian daerah yang berdaya saing melalui investasi, pemanfaatan SDA dan pengembangan ekonomi kerakyatan. Meningkatkan sarana prasarana publik, energi, sistem transportasi dan optimalisasi tata ruang. Mewujudkan Daerah Perbatasan yang Maju dan Mandiri. Mewujudkan Pembangunan yang berwawasan lingkungan (Suistainable Development). Mewujudkan ketentraman dan ketertiban masyarakat dengan menjunjung tinggi keadilan dan HAM. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 3
  13. 13. Kondisi Fisik BAB II KONDISI FISIK 1. LUAS WILAYAH DAN BATAS WILAYAH Kabupaten Nunukan merupakan salah satu kabupaten yang terletak di wilayah utara Provinsi Kalimantan Timur dan berbatasan langsung dengan negara Malaysia. Kabupaten Nunukan kaya akan potensi sumber daya alam dimana sebagian dari potensi tersebut belum dimanfaatkan secara optimal. Sumber daya alam dan hasil-hasilnya sebagian besar merupakan penghasil devisa daerah, khususnya dari Sektor Pertambangan, Kehutanan dan hasil lainnya. Gambaran umum tentang kondisi dan potensi Kabupaten Nunukan dapat diuraikan sebagai berikut, Kabupaten Nunukan terletak pada posisi antara 115°33’ sampai dengan 118°03’ Bujur Timur dan 3°15' sampai dengan 4°24' Lintang Utara. Wilayah Kabupaten Nunukan di sebelah Utara berbatasan langsung dengan Negara Malaysia TimurSabah, sebelah Timur dengan Laut Sulawesi, sebelah Selatan dengan Kabupaten Bulungan dan Kabupaten Malinau, sebelah Barat berbatasan langsung dengan Negara Malaysia Timur-Serawak. Luas wilayah Kabupaten Nunukan adalah 14.263,68 2 Km atau 7,06% dari total luas Provinsi Kalimantan Timur dan wilayah lautan sejauh 4 mil laut dari garis pantai terluar ke arah laut seluas 1.408,758 Km2. Setelah mengalami pemekaran, wilayah Kabupaten Nunukan terdiri atas lima PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 4
  14. 14. Kondisi Fisik belas kecamatan pada tahun 2012; yaitu Kecamatan Krayan, Kecamatan Krayan Selatan, Kecamatan Lumbis, Kecamatan Lumbis Ogong, Kecamatan Sembakung, Kecamatan Nunukan, Kecamatan Sei Menggaris, Kecamatan Nunukan Selatan, Kecamatan Sebuku, Kecamatan Tulin Onsoi, Kecamatan Sebatik, Kecamatan Sebatik Timur, Kecamatan Sebatik Tengah, Kecamatan Sebatik Utara dan Kecamatan Sebatik Barat. Tabel 1. Luas Wilayah Kecamatan Di Kabupaten Nunukan (Km2) Kecamatan (1) Luas Wilayah (2) Krayan 1.837,54 Krayan Selatan 1.756,46 Lumbis 290,23 Lumbis Ogong 3.357,01 Sembakung 2.042,66 Nunukan 564,50 Sei Menggaris 850,48 Nunukan Selatan 181,77 Sebuku 1.608,48 Tulin Onsoi 1.513,36 Sebatik 51,07 Sebatik Timur 39,17 Sebatik Tengah 47,71 Sebatik Utara 15,39 Sebatik Barat 93,27 Jumlah 14.247,50 Sumber : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Nunukan PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 5
  15. 15. Kondisi Fisik 2. TOPOGRAFI a. Tingkat Kemiringan Kemiringan di wilayah Kabupaten Nunukan sangat bervariasi, yang secara umum dikategorikan kedalam 6 (enam) kelas kemiringan, yaitu :  Kemiringan 0-2 % : datar  Kemiringan 2-8 % : landai  Kemiringan 8-15 % : agak landai  Kemiringan 15-25 % : agak curam  Kemiringan 25-40 % : curam  Kemiringan >40 % : sangat curam Wilayah Kabupaten Nunukan mempunyai kemiringan tanah dari 0 sampai lebih dari 40%. Secara umum dapat dikatakan bahwa kemiringan tanah wilayah Kabupaten Nunukan berkolerasi positif dengan ketinggian. Makin tinggi letak suatu hamparan maka kemiringannya semakin terjal. Tabel 2. Luas Wilayah Kelas Kemiringan Di Kabupaten Nunukan (Ha) Kelas Kemiringan (%) Luas Wilayah % (1) (2) (3) 0-2 474.984 33,30 2-8 86.723 6,08 8-15 126.511 8,87 15-25 125.594 8,81 25-40 110.502 7,75 >40 502.054 35,20 Jumlah 1.426.368 100,00 Sumber : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Nunukan Berdasarkan data Tahun 2007 luas kemiringan lahan di Kabupaten Nunukan meliputi datar (0-2%) seluas 474.984 PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 6
  16. 16. Kondisi Fisik Ha, landai (2-8%) seluas 86.723 Ha, agak landai (8-15%) seluas 126.511 Ha, agak curam (15-25%) seluas 125.594 Ha, curam (25-40%) seluas 110.502 Ha dan sangat curam (>40%) seluas 502.054 Ha. b. Kelas Ketinggian Secara topografi, wilayah daratan Kabupaten Nunukan terdiri atas kawasan perbukitan terjal di sebelah utara bagian barat, perbukitan sedang di bagian tengah dan dataran bergelombang dan landai di bagian timur memanjang hingga ke pantai sebelah timur. Perbukitan terjal disebelah utara merupakan jalur pegunungan dengan ketinggian lebih dari 1.500 m diatas permukaan laut, sedangkan perbukitan disebelah selatan bagian tengah ketinggiannya berkisar antara 500 m - 1.500 m di atas permukaan laut. Penyebaran dan luas masing-masing kelas ketinggian Wilayah Kabupaten Nunukan ini disajikan dalam Tabel 3. Tabel 3. Penyebaran Dan Luas Masing-Masing Ketinggian Kabupaten Nunukan (Ha) Ketinggian (m) Luas % (1) (2) (3) 0 - 100 716.808 50,25 100 - 500 155.112 10,87 500 - 1.000 284.981 19,98 1.000 - 1.500 269.221 18,87 1.500 - 2.000 246 0,02 Jumlah 1.426.368 100,00 Sumber : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Nunukan PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 7
  17. 17. Kondisi Fisik 3. TIPOLOGI LUAS PENGGUNAAN LAHAN Pada tabel selanjutnya terlihat bahwa jenis tanah yang terdapat di wilayah Kabupaten Nunukan hanya 8 (delapan) jenis, dan yang paling besar luasannya adalah kombinasi Podsolik/Regosol yaitu sebesar 410.486 atau 28,79 %, umumnya terdapat di Kecamatan Krayan, Krayan Selatan dan Lumbis. Kebalikannya, jenis tanah yang paling sedikit, terdapat adalah kombinasi Alluvial/Gambut, yaitu sebesar 50.898 Ha atau sebesar 3,7 % dari luas wilayah. Mengingat ketinggian wilayah yang ada jenis tanal alluvial hampir keseluruhannya terdapat di Kecamatan Nunukan, Sebatik, Sebuku dan Sembakung. Kombinasi Aluvial/Gambut hanya terdapat di Kecamatan Lumbis dengan luasan 837 Ha, sedangkan di Kecamatan Krayan dan Krayan Selatan tidak terdapat sama sekali. Tabel 4. Penyebaran Dan Luas Masing-Masing Jenis Tanah Kabupaten Nunukan (Ha) Jenis Tanah Nunukan Sebatik Sebuku Sembakung Lumbis Krayan (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) Latosol 834 595 47.357 19.700 28.628 13.102 Podsolik 28.700 14.023 87.574 4.646 49.018 23.453 Podsolik/Latosol 35.016 4.802 38.063 1.206 2.481 25.980 Podsolik/Regosol 14.697 0 68.496 0 97.661 121.219 Lithosol 0 289 12.002 0 184.128 0 Organosol 18.608 0 32.481 113.530 1.797 0 Alluvial/Gambut 3.108 3.397 16.274 27.282 837 0 Alluvial 58.714 1.555 13.243 39.226 0 0 Jumlah 159.677 24.661 315.490 205.590 364.550 183.754 Sumber : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Nunukan Krayan Jumlah Selatan (8) (9) 39.023 149.239 4.916 212.330 23.294 130.842 108.413 410.486 0 196.419 0 166.416 0 50.898 0 112.738 175.646 1.429.368 Keterangan : Lithosol Tanah mineral yang ketebalannya 20 cm atau kurang. Di bawahnya terdapat batuan keras yang padu PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 8
  18. 18. Kondisi Fisik Alluvial Tanah berasal dari endapan baru dan berlapis-lapis, bahan organik jumlahnya berubah tidak teratur dengan kedalaman. Hanya terdapat epipedon ochrik, histik atau sulfurik, kandungan pasir kurang dari 60% Latosol Tanah dengan kadar liat lebih dari 60%, remah sampai gumpal, gembur, warna tanah seragam dengan batas-batas horison yang kabur, solum dalam (lebih dari 150 cm). kejenuhan basa kurang dari 50%,umunya mempunyai epipedon kambrik dan horison kambik Podsolik Tanah dengan horison penimbunan liat (horison argilik), dan kejenuhan basa kurang dari 50%, tidak mempunyai horison albik. Regosol Tanah bertekstur kasar dengan kadar pasir lebih dari 60%, hanya mempunyai horison penciri ochrik, histik atau sulfurik. Organosol Tanah organik (gambut) yang ketebalannya lebih dari 50 cm 4. PENGGUNAAN LAHAN Penggunaan lahan di Kabupaten Nunukan didominasi oleh wilayah hutan, selain terdapat juga lahan persawahan dan lahan non sawah. Luas kawasan hutan di Kabupaten Nunukan terdiri dari hutan lindung dengan luas lahan 170.652 hektar, Taman Nasional “Kayan Mentarang” seluas 356.819 hektar, kawasan hutan 431.207 hektar, Kawasan Budidaya Non Kehutanan 470.914 hektar. Tabel 5. Luas Penggunaan Lahan Kawasan Hutan (Ha) Luas Lahan (1) (2) Kawasan Budidaya Non Kehutanan (KBNK) 470.914 Kawasan Budidaya Hutan (KBK) 431.207 Hutan Lindung (HL) 167.428 Taman Nasional “Kayan Mentarang” (TNKM) 356.819 Jumlah 1.426.368 Sumber : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Nunukan PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 9
  19. 19. Kondisi Fisik 5. LINGKUNGAN HIDUP Kabupaten Nunukan memiliki luas wilayah 14.263,68 2 Km merupakan Kabupaten kaya akan potensi sumber daya alam. Sebagai daerah yang memiliki berbagai potensi sumber daya alam, pelaksanaan pembangunan di Kabupaten Nunukan tidaklah mungkin dilepaskan dari upaya pendayagunaan sumber daya alam tersebut, terutama bagi peningkatan pembangunan perekonomian daerah. Tersedianya berbagai potensi sumber daya alam seperti sumber daya hutan, lahan dan mineral di daerah ini menyebabkan usaha/kegiatan di bidang kehutanan, perkebunan pertanian dan pertambangan menjadi sektor unggulan dalam menunjang perekonomian daerah, namun demikian pendayagunaan potensi sumber daya alam yang kurang memperhatikan batas kemampuan daya dukung dan daya tampung lingkungan yang ada, maka baik secara langsung maupun tidak langsung pendayagunaan sumber daya tersebut akan menimbulkan ancaman terhadap kelestarian lingkungan hidup dan kesinambungan pembangunan itu sendiri sebagai akibat menurunnya kualitas lingkungan hidup yang ada. Berbagai upaya ditempuh untuk mencegah dan mengurangi laju penurunan kualitas lingkungan tersebut, namun sejauh ini dipandang masih belum cukup mampu dalam mengimbangi laju penurunan kualitas lingkungan yang terjadi. Kompleksitas permasalahan yang dihadapi serta berbagai kendala dan keterbatasan sumber daya yang dimiliki menyebebkan penanganan permasalahan lingkungan tersebut belum mencapai hasil yang optimal. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 10
  20. 20. Kondisi Fisik Berkaitan hal ini upaya pengelolaan lingkungan haruslah dilakukan sebagai upaya bersama dari semua pihak yang terkait yang menuntut tanggung jawab, keterbukaan dan peran semua unsur pemerintah, dunia usaha serta masyarakat yang dilandasi oleh kesadaran penuh untuk terus memelihara dan meningkatkan kualitas lingkungan guna menjamin keberlanjutan fungsi lingkungan yang merupakan kepentingan rakyat oleh karenanya lingkungan hidup harus dikelola dengan prinsip melestarikan fungsi lingkungan hidup yang serasi, selaras dan seimbang untuk menunjang pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup bagi peningkatan kesejahteraan dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa datang. Dalam konteks pengelolaan lingkungan hidup sebagaimana yang diamanatkan Undang-undang 23 Tahun 1997 walaupun tidak secara implisit menyebutkan bahwa otonomi daerah dibidang pengelolaan lingkungan hidup Undang-undang tersebut telah mencerminkan azas desentralisasi dan azas dekosentrasi khususnya dalam hal keterpaduan program pengelolaan lingkungan hidup. Namun menjadi permasalahan sekarang adalah bagaimana kita dapat menjawab dan memberikan suatu kebutuhan paling mendasar guna mewujudkan dan mengimplementasikan keterpaduan antara Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota dalam pengelolaan lingkungan hidup. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 11
  21. 21. Pemerintahan BAB III PEMERINTAHAN 1. JUMLAH KECAMATAN, DESA/KELURAHAN Dalam rangka meningkatkan kapasitas Pemerintah Daerah untuk memberdayakan masyarakat melalui upaya pelayanan masyarakat secara lebih efektif, efisien dan berkeadilan, diperlukan penataan kembali administrasi dan manajemen pemerintahan yang bertumpu kepada nilai-nilai dan paradigma baru. Sejalan dengan tuntutan tersebut Kabupaten Nunukan pada Tahun 2012 terdiri dari 15 Kecamatan, 8 kelurahan, serta 232 Desa. Administrasi pemerintahan mengalami perkembangan, hal ini bisa dilihat dari bertambahnya wilayah administrasi pemerintahan dari tahun ke tahun. Tabel 1. Perkembangan Wilayah Administrasi Kabupaten Nunukan Tahun 2009-2011 Administrasi Satuan Pemerintahan 2010 (1) (2) (3) Kecamatan Kec. 9 Kelurahan Kel. 8 Desa Desa 227 Sumber : Bagian Pemerintahan, Setda Kabupaten Nunukan Tahun 2011 (4) 9 8 232 2012 (5) 15 8 232 2. APARATUR PEMERINTAHAN DAERAH Dari data aparatur negara (pegawai negeri sipil/PNS) yang ada di Kabupaten Nunukan pada tahun 2012 terdapat sebanyak 4.085 orang meliputi PNS golongan I sebanyak 161 orang, PNS golongan ll sebanyak 1.702 orang, PNS golongan III sebanyak 1.782 orang dan PNS golongan IV sebanyak 440 orang. Jika dilihat dari jumlah pejabat struktural, maka pada tahun 2012 jumlah PNS PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 12
  22. 22. Pemerintahan eselon II sebanyak 33 orang, eselon III sebanyak 161 orang, serta eselon IV 393 orang. Semua aparatur negara (PNS) tadi tersebar dalam 5 organisasi daerah, 3 asisten, 14 dinas, 5 kantor, 15 kecamatan, 8 kelurahan, 1 rumah sakit umum daerah, 8 badan serta 13 UPT dinas. Tabel 2. Data Aparatur Negara Dilingkungan Pemerintah Kabupaten Nunukan Tahun 2009-2011 Satuan 2010 (3) 3,930 192 1.763 1.557 418 (1) (2) Jumlah PNS orang orang  Golongan I orang  Golongan II orang  Golongan III orang  Golongan IV Pejabat Struktural orang  Eselon I orang  Eselon II 30 orang  Eselon III 134 orang  Eselon IV 330 Organisasi Daerah Jenis  Jenis organisasi daerah 5 Lembaga  Jumlah asisten 3 Lembaga  Jumlah Bagian 9 Lembaga  Jumlah dinas 14 Lembaga  Jumlah Kantor 5 Lembaga  Jumlah Kecamatan 9 Lembaga  Jumlah Kelurahan 8 Lembaga  Rumah Sakit Umum 1 Lembaga  Jumlah badan 6 Lembaga  UPT Dinas 13 Sumber : Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten Nunukan PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 Tahun 2011 (4) 4.135 173 1.749 1.774 439 2012 (5) 4.085 161 1.702 1.782 440 30 137 386 33 161 393 5 3 9 14 5 9 8 1 8 13 3 14 2 15 8 1 11 13 13
  23. 23. Pemerintahan Grafik 1. Banyak PNS menurut Golongan 2010-2012 PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 14
  24. 24. Sosio Demografis BAB IV SOSIO DEMOGRAFIS 1. PENDUDUK Jumlah penduduk dan kepadatan penduduk pada suatu wilayah dapat digunakan sebagai tolok ukur untuk mengetahui kecenderungan penyebaran penduduk. Jumlah penduduk yang besar cenderung mengelompok pada tempat-tempat tertentu sehingga menyebabkan pola penyebaran bervariasi. Kepadatan penduduk yang tinggi pada umumnya dapat dijumpai pada daerahdaerah yang mempunyai aktifitas tinggi, adanya sarana transportasi yang memadai, dan keadaan sosial ekonomi yang lebih baik. Sebaliknya kepadatan penduduk yang rendah pada umumnya terdapat pada daerah-daerah yang aktifitas ekonomi yang realatif masih rendah dan keadaan sarana transportasi yang masih sulit. Tabel 1. Banyaknya Penduduk Kabupaten Nunukan Menurut Jenis Kelamin Tahun 2012 Kecamatan Laki-laki (jiwa) (1) (2) Krayan 3.938 Krayan Selatan 1.187 Lumbis 2.661 Lumbis Ogong 2.759 Sembakung 4.574 Nunukan 29.606 Sei Menggaris 4.580 Sebuku 5.897 Tulin Onsoi 4.075 Nunukan Selatan 8.874 Sebatik 2.348 Sebatik Timur 6.014 Sebatik Utara 2.701 Sebatik Tengah 3.649 Sebatik Barat 4.200 Jumlah 87.061 Angka Proyeksi, BPS Kabupaten Nunukan Perempuan (jiwa) (3) 3.383 1.062 2.413 2.634 4.185 26.243 3.635 4.864 3.002 7.399 2.010 5.731 2.596 3.231 3.636 76.025 PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 Jumlah Penduduk (jiwa) (4) 7.322 2.248 5.074 5.393 8.759 55.849 8.215 10.761 7.077 16.273 4.357 11.745 5.297 6.880 7.836 163.086 Rasio Jenis Kelamin (5) 116,40 111,78 110,25 104,73 109,29 112,81 126,01 121,23 135,76 119,94 116,81 104,93 104,04 112,91 115,50 114,52 15
  25. 25. Sosio Demografis Penduduk Kabupaten Nunukan pada tahun 2000 sebanyak 79.620 jiwa dan meningkat pada tahun 2012 sebanyak 163.086 jiwa dengan perincian 87.081 jiwa penduduk laki-laki (53,38%) dan 76.025 jiwa penduduk perempuan (46,62%) dengan tingkat kepadatan penduduk rata-rata 10,64 jiwa/Km2. Grafik 1. Prosentase Penduduk Menurut Kecamatan PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 16
  26. 26. Sosio Demografis 2. KETENAGAKERJAAN a. Tenaga Kerja Tingkat pertumbuhan penduduk yang relatif tinggi sangat mempengaruhi pertumbuhan angkatan kerja. Semakin bertambahnya penduduk usia kerja akan berpengaruh pada pertambahan jumlah angkatan kerja, baik sebagai pekerja maupun pencari kerja. Peningkatan tersebut jika tidak diimbangi dengan pasar kerja yang besar maka akan menimbulkan dampak kerawanan sosial dengan banyaknya pengangguran. Penempatan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) diluar negeri tahun 2012 mengalami penurunan dibanding tahun 2010. Pada tahun 2010 penempatan TKI sebanyak 1.443 orang, sedangkan tahun 2012 sebanyak 12 orang. Sementara itu kasus Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) yang terjadi di Kabupaten Nunukan pada tahun 2012 sebanyak 7 kasus, dengan jumlah tenaga kerja yang di PHK turun daripada tahun sebelumnya dari 6 orang menjadi 7 orang. Tabel 3. Indikator Ketenagakerjaan Kabupaten Nunukan Tahun 2010-2012 Indikator Kependudukan Satuan 2010 (3) 1.443 2.100 10.528 1 1 1.574.612 1.025.000 (1) (2) Jumlah TKI Di Luar Negeri orang Tenaga kerja wanita orang Tenaga kerja pria orang PHK kasus Jumlah TK PHK (jumlah orang) orang Rata-rata kebutuhan hidup minimum rupiah Rata-rata upah minimum regional rupiah * angka sementara Sumber : Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Nunukan Tahun 2011 (4) 216 2.402 11.927 6 6 1.543.781 1.111.000 2012 (5) 1,443 2,100 10,528 7 7 1.333.679 1.186.000 b. Upah Minimum Regional PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 17
  27. 27. Sosio Demografis Pendapatan pekerja dalam hal ini adalah upah selalu mendapat perhatian dari pemerintah, hal ini bisa dilihat dari kenaikan rata-rata kebutuhan hidup minimum setiap tahunnya yang mengalami kenaikan sepanjang tahun tahun 2010 hingga 2012. Untuk Upah Minimum Regional (UMR) juga mengalami hal yang sama, dimana pada tahun 2010 UMR mencapai Rp. 1.025.000,- per orang dan mengalami kenaikan di tahun 2011 menjadi Rp. 1.111.000,- per orang. Dan di tahun 2012 UMR mengalami kenaikan hingga mencapai Rp. 1.186.000,- per orang. Grafik 2. Laju Pertumbuhan UMR & Kebutuhan Hidup Minimum 3.PENDIDIKAN Pendidikan merupakan syarat mutlak pembangunan manusia untuk menciptakan Sumber Daya Manusia (SDM) berkualitas dalam upaya meningkatkan pembangunan di Kabupaten Nunukan khususnya dan bangsa Indonesia pada umumnya. Pendidikan formal merupakan suatu proses yang berjenjang dari SD hingga perguruan tinggi. Untuk menunjang keberhasilan PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 18
  28. 28. Sosio Demografis pembangunan bidang pendidikan, pendidikan formal yang umumnya diselenggarakan di sekolah-sekolah. Jumlah penduduk yang menamatkan pendidikan menunjukkan ketersediaan kualitas sumber daya manusia pada suatu wilayah. Semakin banyak jumlah penduduk yang menamatkan sekolah tinggi, maka semakin baik pula ketersediaan kualitas sumber daya manusia. (1) Tabel 4. Jumlah Sekolah, Murid Dan Guru Pada Pendidikan Umum Tahun 2010-2012 Tahun Satuan 2010 2011 (2) (3) (4) Jumlah sekolah buah  Taman Kanak-Kanak (TK) buah  Sekolah Luar Biasa (SLB) buah  Sekolah Dasar (SD) buah  Sekolah Lj. Tkt. Prtm (SLTP) buah  Sekolah Lanj. Tingkat Atas (SLTA) buah  Perguruan Tinggi (PT) unit  Sekolah Menegah Kejuruan Jumlah siswa/mahasiswa orang  Taman Kanak-Kanak (TK) orang  Sekolah Luar Biasa (SLB) orang  Sekolah Dasar (SD) orang  Sekolah Lj. Tkt. Prtm (SLTP) orang  Sekolah Menengah Umum (SMU) orang  Sekolah Men. Kejuruan (SMK) orang  Perguruan Tinggi (PT) Jumlah guru/dosen & kepala sekolah orang  Taman Kanak-kanak (TK) orang  Sekolah Luar Biasa (SLB) orang  Sekolah Dasar (SD) orang  Sekolah Lj. Tkt. Prtm (SLTP) orang  Sekolah Menengah Umum (SMU) orang  Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) orang  Perguruan Tinggi (PT) Sumber : Dinas Pendidikan Nasional Kabupaten Nunukan PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 2012 (5) 35 1 141 47 16 4 35 1 141 47 16 5 36 1 141 47 16 6 925 40 23.001 7.543 3.862 1.287 - 1.256 43 22.155 7.988 4.141 1.712 - 1.165 47 21.721 8.183 4.173 1.858 - 140 6 1.626 590 334 97 - 135 5 1.679 551 256 136 - 138 5 1.689 560 265 145 - 19
  29. 29. Perekonomian BAB V PEREKONOMIAN 1. SUB SEKTOR PERKEBUNAN Sub sektor perkebunan mempunyai peranan yang sangat penting baik dalam pengembangan wilayah, ekonomi, sosial maupun ekologi. Peranan tersebut semakin penting karena perkebunan merupakan sub sektor yang berbasis sumber daya alam yang tidak tergantung pada komponen impor, sehingga mampu menghadapi situasi krisis ekonomi yang berkepanjangan seperti saat ini. Tabel 1. Jumlah Luas Areal, Jumlah Produksi di Kabupaten Nunukan Tahun 2010 – 2012 Jenis Tanaman Satuan (1) (2) 2010 (3) Kopi Ha 3.449,50  Luas Areal Ton 118,94  Jumlah Produksi Sawit Ha  Luas Areal 32.933,33 Ton  Jumlah Produksi 30.453,06 Kakao Ha 11.271,50  Luas Areal Ton 1.458,22  Jumlah Produksi Lada Ha  Luas Areal 209,80 Ton  Jumlah Produksi 152,78 Kelapa Ha 2.734  Luas Areal Ton  Jumlah Produksi 3.041,37 Vanili Ha 77,50  Luas Areal Ton 493,67  Jumlah Produksi * angka sementara Sumber : Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Nunukan PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 Tahun 2011 (4) 2012 (5) 3.449,50 118,94 462 94,349 53.336,72 140.247,87 76.952,51 111.602,39 11.271,50 1.458,22 6.525 12.889,10 209,80 152,78 49 18,11 1.091,00 7.567,00 1.097 127,34 83,00 - 59,75 - 20
  30. 30. Perekonomian Jenis-jenis tanaman perkebunan yang dikembangkan di Nunukan antara lain : kopi, sawit, kakao, lada, kelapa serta vanili walaupun komoditas ini belum berproduksi namun memiliki pontensi yang baik. 2. SUB SEKTOR KEHUTANAN Hutan merupakan salah satu modal dasar pembangunan nasional, perlu dimanfaatkan secara optimal bagi kesejahteraan masyarakat. Paradigma pembangunan kehutanan harus mulai dirubah dari hanya pemanfaatan kayu kepada pemanfaatan sumber daya hutan secara menyeluruh seperti fungsi hutan sebagai hutan produksi, hutan lindung, hutan wisata dan hutan konservasi yang diarahkan untuk menjamin kelangsungan ketersedian hasil hutan bagi pengoperasian industri, perluasan lapangan kerja dan kesempatan berusaha, penciptaan pendapatan daerah, plasma nutfah dan kesuburan tanah. Tabel 2. Luas Lahan Kabupaten Nunukan Tahun 2011 – 2012 Jenis Lahan Satuan Tahun 2011 2012 (1) (2) (3) (4) Lahan Reboisasi Ha 2.890 2.890 Lahan Penghijauan Ha 6.175 Sumber : Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Nunukan 23,5 Luas lahan reboisasi sampai tahun 2012 mencapai 2.890 hektar dan untuk lahan penghijauan luasnya 23,5 hektar. 3. SUB SEKTOR PETERNAKAN Populasi unggas di Kabupaten Nunukan pada tahun 2011 didominasi oleh ayam buras dengan populasi sebanyak 97.237 ekor, diikuti oleh ternak itik dengan populasi sebanyak 25.465 ekor, lalu PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 21
  31. 31. Perekonomian ternak ayam pedaging sebanyak 19.050 ekor dan ternak ayam petelur 14.700 ekor. Sedangkan ternak besar ataupun kecil seperti kerbau dan babi dengan populasi masing-masing sebanyak 3.106 dan 14.923 ekor, diikuti ternak sapi potong dengan populasi sebanyak 6.285 ekor, ternak kambing sebanyak 2.338 orang, lalu ternak kuda dengan populasi sebanyak 13 ekor. Tabel 3. Jumlah Populasi Ternak Menurut Jenis Ternak di Kabupaten Nunukan Tahun 2010-2012 Jenis Ternak Satuan 2010 (3) Tahun 2011 (4) (1) (2) Ternak besar Ekor 10.738 10.812  Sapi Potong Ekor 7.027 6.839  Kerbau Ekor 40 13  Kuda Ternak Kecil Ekor  Kambing 2.524 2.825 Ekor  Babi 15.932 16.187 Unggas Ekor  Ayam Buras 118.063 118.940 Ekor  Ayam pedaging 21.480 29.050 Ekor  Itik 26.070 24.531 * angka sementara Sumber : Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Peternakan Kabupaten Nunukan 2012 (5) 6.285 3.106 13 2.338 14.923 97.237 19.050 25.465 4. SUB SEKTOR PERIKANAN & KELAUTAN Sub sektor perikanan di Kabupaten Nunukan diharapkan menjadi komoditi unggulan bagi pertumbuhan ekonomi terutama pada perikanan laut, mengingat posisi geografis Kabupaten Nunukan yang memiliki wilayah perairan laut yang cukup luas. Jumlah tangkapan perikanan laut pada tahun 2012 mencapai 4.025,67 ton. Produksi perikanan umum pada tahun 2012 mencapai 102,35 dengan jumlah rumah tangga produksi 127,45 KK. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 22
  32. 32. Perekonomian Tabel 4. Jumlah Produksi Perikanan Menurut Jenisnya di Kabupaten Nunukan Tahun 2010–2012 (Ton) Tahun Jenis Perikanan 2010 2011 2012 (1) (2) (3) (4) Perikanan Darat  Tambak 5.684,15 6.536,77 5.684,15 42.52 48.89 52,65  Kolam  Karamba 96,90 102,71 102,35  Perikanan Umum Sumber : Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Nunukan 5. SUB SEKTOR PERTAMBANGAN Potensi sumber daya alam dan sumber daya mineral yang cukup besar di Kabupaten Nunukan, dilihat dari segi geologi dan potensi bahan galian mempunyai daya tarik yang cukup tinggi di mata para investor bidang pertambangan, namun masih banyak yang belum dimanfaatkan secara optimal. Hal ini terkait erat dengan masih perlunya secara terus menerus informasi geologi dan sumberdaya mineral dalam rangka mengelola sumberdaya mineral, energi, air tanah, pengelolaan lingkungan, mitigasi bencana alam, penggunaan lahan dan penataan ruang wilayah pertambangan. Hasil pertambangan di Kabupaten Nunukan mencakup pertambangan migas dan non migas, dari hasil tambang tersebut minyak bumi dan gas alam yang sangat besar pengaruhnya dalarn perekonomian di Kabupaten Nunukan. Pada tahun 2012 produksi batubara di Kabupaten Nunukan mencapai 640.000 ton. Jumlah batubara yang diekspor mencapai 558.098,4 ton dengan nilai 41.644.407,968 USD. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 23
  33. 33. Perekonomian 6. SUB SEKTOR ENERGI Listrik saat ini sudah merupakan kebutuhan yang sangat vital bagi kehidupan manusia. Tanpa listrik rasanya hampir pasti banyak dunia usaha, rumah tangga maupun sektor-sektor lainnya lumpuh karena tidak adanya pasokan listrik. Untuk sumber energi listrik di Kabupaten Nunukan masih mengandalkan dari pasokan Perusahaan Listrik Negara (PLN). Tabel 6. Banyaknya Pembangkit Listrik Menurut Jenis Tahun 2011 Kecamatan/ PLTA PLTG PLTU PLTD PLTS Sub Districts (1) (2) (3) (4) (5) (6) Krayan 2 Krayan Selatan 1 Lumbis 1 Lumbis Ogong Sembakung Nunukan Sei Menggaris 60 Sebuku 18 97 Tulin Onsoi Nunukan Selatan 138 Sebatik 314 Sebatik Timur 13 Sebatik Tengah Sebatik Utara Sebatik Barat 30 Jumlah 4 18 514 Total Sumber : Dinas Pertambangan dan Energi Kabupaten Nunukan & Perusahaan Umum Listrik Negara Nunukan 7. SUB SEKTOR PARIWISATA Dengan semakin banyaknya tempat wisata diharapkan selain mengangkat nama daerah itu sendiri juga bisa menyerap tenaga kerja. Selain itu kepariwisataan dimasa sekarang dan mendatang diharapkan menjadi sektor strategis dalam upaya PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 24
  34. 34. Perekonomian pemulihan ekonomi negara akibat dari adanya krisis global yang terjadi. Tabel 7. Obyek Wisata Unggulan Kabupaten Nunukan No Nama & Lokasi Obyek Wisata (1) (2) 1 Air terjun Sungai Binusan 2 Pantai Firdaus (Ecing) 3 Pantai Sedadap 4 Wanawisata yang didominasi oleh vegetasi spesifik hutan dataran rendah 5 Agrowisata tambak dan ombak laut di Pulau Tinabasan 6 Pantai Batu Lamampu 7 Agrowisata Sungai Nyamuk 8 Wisata Budaya Suku Dayak Murud (Tegalen) 9 Ekowisata Taman Nasional kayan Mentarang 10 Pembuatan Garam gunung terletak dihulu Sungai Desa Long Layu 11 Binuang 12 Ba’Liku 13 Pa’Kebuan Sumber : Dinas Pariwisata Dan Budaya Kabupaten Nunukan Kategori (3) Alam Alam Alam Alam Alam Alam Alam Budaya Alam Alam Alam Alam Alam Sebagai salah satu daerah tujuan wisata, Kabupaten Nunukan memiliki potensi budaya dan pariwisata yang tak kalah menariknya dengan daerah tujuan wisata lain di Indonesia. Kekuatan wisata seperti obyek wisata alam dan buatan merupakan andalan daerah wisata Nunukan. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 25
  35. 35. Infrastruktur Infrastuktur BAB VI INFRASTRUKTUR 1. PERHUBUNGAN Keberhasilan pembangunan di Nunukan secara nyata telah meningkatkan kesejahteraan masyarakat, hal tersebut akan berdampak meningkatnya mobilisasi masyarakat dalam memenuhi aktifitasnya yang pada gilirannya akan membutuhkan pelayanan jasa transportasi baik darat, laut, udara dan pos telekomunikasi yang memadai. Pelayanan jasa transportasi yang diharapkan masyarakat yaitu tingkat keselamatan, keamanan, kelancaran dan kenyamanan yang lebih tinggi dengan kapasitas yang lebih besar, serta terpadu baik inter moda maupun antar moda transportasi lainnya. Selain itu dalam menghadapi arus globalisasi, informasi dan reformasi sehingga mengakibatkan perubahan yang sangat cepat dalam kehidupan masyarakat dimana transportasi adalah sebagai urat nadi perekonomian dengan demikian pada gilirannya membutuhkan pelayanan transportasi darat yang lebih efisien. Tabel 1. Jumlah Sarana Dan Prasarana Perhubungan Transportasi Tahun 2010–2012 Tahun Komponen Transportasi 2010 2011 (1) (2) (3) Transportasi Darat Terminal 0 0  Kelas A (unit) 0 0  Kelas B (unit) 1 1  Kelas C (unit) Jumlah Jembatan Timbang Dermaga  Komersil (unit) 3 3  Perintis (unit) 8 19 Transportasi Laut Pelabuhan  Yang Diusahakan (unit) 1 1 0,7 0,7  Luas Pelabuhan Penumpang (Ha) PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 2012 (4) 0 0 2 1 21 1 0,7 26
  36. 36. Infrastruktur Infrastuktur Komponen Transportasi (1)  Luas Pelabuhan Angkutan Barang(Ha) Transportasi Udara Bandara  Internasional  Domestik  Perintis Sumber : Dinas Perhubungan Kabupaten Nunukan 2010 (2) 6 Tahun 2011 (3) 6 0 2 3 2012 (4) 6 0 2 3 0 2 2 2. KESEHATAN Salah satu indikator kesejahteraan masyarat yang vital adalah kesehatan. Upaya peningkatan kesehatan masyarakat dilakukan dengan tersedianya pelayanan kesehatan yang mudah, merata dan murah pada semua lapisan masyarakat, terutama masyarakat yang kurang mampu. Pelayanan kesehatan yang memadai harus didukung sarana dan prasarana yang seimbang dengan kebutuhan masyarakat. Fasilitas kesehatan yang tersedia di Kabupaten Nunukan pada tahun 2010 terdiri dari rumah sakit 1 buah, puskesmas induk 11 buah, puskesmas pembantu 53 buah, dan posyandu 179 buah. Tabel 2. Banyaknya Fasilitas Kesehatan di Kabupaten Nunukan Tahun 2010-2012 Fasilitas Kesehatan 2010 2011 2012 (1) (2) (3) (4) RSUD 1 Posyandu* 17 Polindes 4 Puskesmas Induk* 12 Pembantu*/Poskesdes 52/18 Keliling Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Nunukan PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 1 182 4 1 182 4 12 57/17 16 12 64/21 14 27
  37. 37. Infrastruktur Infrastuktur 2. PENDIDIKAN Pendidikan merupakan kebutuhan dasar manusia untuk meningkatkan keterampilan dan kecerdasan yang dimilikinya, dan pendiidikan juga merupakan dimensi pembentuk dan penentu kualitas sumber daya manusia. Salah satu standar umum yang digunakan untuk melihat keberhasilan pendidikan di suatu wilayah adalah penyedia sarana pendidikan. Secara umum jumlah sarana sekolah jenjang TK hingga SMU/SMK, baik negeri maupun swasta yang berada di wilayah Kabupaten Nunukan secara kuantitatif mengalami perkembangan. Pada tahun 2011 sarana pendidikan yang tercatat di Kabupaten Nunukan terdiri dari 2 Taman Kanak-kanak Negeri, 33 Taman Kanak-kanak Swasta, 1 Sekolah Luar Biasa Swasta, 125 Sekolah Dasar Negeri, 17 Sekolah Dasar Swasta, 38 SLTP Negeri, 9 SLTP Swasta, 8 SMU Negeri, 8 SMU Swasta dan 5 SMKN Negeri. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 28
  38. 38. Keuangan Keuangan BAB VII KEUANGAN 1. KEUANGAN DAERAH Pendapatan Asli Daerah (PAD) merupakan salah satu komponen pendapatan daerah yang diharapkan mampu memberikan kontribusi yang cukup besar dalam APBD 2012 sedangkan komponen dana perimbangan bersumber dari sektor SDA seperti migas, pertambangan umum dan kehutanan merupakan sumber penerimaan Negara yang bersifat fluktuatif dan sangat rentan terhadap perubahan lingkungan makro yang berpengaruh kepada harga, produksi, permintaan pasar serta nilai tukar dan kebijakan Pemerintah Pusat. Tabel 1. Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Nunukan Tahun 2010–2012 (Rp. Juta) (1) 2010 (2) 34.871,93 1.876,00 8.241,00 4.138,87 20.614,64 Tahun 2011 (3) 44.892,41 2.552,38 2.269,00 4.533,95 18.098,31 Total PAD Pajak daerah Retribusi daerah Bagian laba usaha daerah Lain-lain pendapatan * angka sementara Sumber : Badan Pengelola Keuangan dan Kekayaan Daerah Kabupaten Nunukan 2012 (4) 53.642,15 3.118,68 1.866,57 3.344,67 84.372,12 2. PERKEMBANGAN DANA PERIMBANGAN Dalam rangka perencanaan pembangunan di Nunukan, maka berbagai ukuran atau variabel perlu diperkirakan sehingga target-target pembangunan dimasa yang akan datang dapat diketahui. Ukuran atau variabel yang dimaksud seperti pertumbuhan ekonomi, laju inflasi, penyerapan tenaga kerja dan investasi. Variabel-variabel tersebut sangat diperlukan dalam rangka penyusunan APBD setiap tahunnya, serta untuk mengetahui PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 29
  39. 39. Keuangan Keuangan kemampuan pemerintah daerah dalam melaksanakan pembangunan menurut kewenangannya dan kemampuan investasi pemerintah dalam melaksanakan atau membiayai pembangunan. Tabel 2. Dana Perimbangan Kabupaten Nunukan Tahun 2011–2012 (Rp. Juta) Tahun (1) 2011 (2) 766.802,10 Dana perimbangan Jumlah Dana Alokasi Khusus 73.758,70  Pagu 22.121,55  Realisasi Jumlah Dana Alokasi Umum  Pagu 228.628,55  Realisasi 199.120,26 Jumlah bagi hasil pajak 125.217,89  Pagu 70.609,75  Realisasi Jumlah bagi hasil bukan pajak  Pagu 444.429,18  Realisasi 474.950,53 Jumlah dana perimbangan  Pagu 872.034,33  Realisasi 766.802,10 Jumlah dana perimbangan dari Provinsi ke Kab/Kota 16.245,00  Pagu 30.104,00  Realisasi Sumber : Badan Pengelola Keuangan Dan Kekayaan Daerah Kabupaten Nunukan PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 2012 (3) 1.017.111,12 57.435,08 17.230,52 296.210,33 246.841,95 140.487,46 112.559,09 468.475,06 640.479,59 962.607,93 1.017.111,16 - 30
  40. 40. Kawasan perbatasan BAB VIII KAWASAN PERBATASAN 1. POTENSI KAWASAN PERBATASAN Kawasan perbatasan Nunukan mempunyai potensi yang besar untuk dapat dikembangkan, baik potensi sumberdaya alam maupun potensi di bidang jasa, perdagangan dan wisata. Kawasan Nunukan yang sebagian besar kecamatannya berbatasan langsung dengan Malaysia (Sabah dan Serawak) merupakan potensi yang besar dalam bidang jasa dan perdagangan, karena padatnya lalu lintas keluar masuknya perdagangan dengan Malaysia. Untuk itu perlu lebih dikembangkan di bidang-bidang lain yang dapat berujung pada perdagangan yaitu industri pengolahan. Potensi yang dimiliki alam di Kabupaten Nunukan yang memiliki kontribusi besar adalah potensi bahan hasil pertambangan dan penggalian. Pada tahun 2012 produksi batubara mencapai 640.000 ton. Dengan kondisi tanah yang rata-rata podzolik serta curah hujan yang cukup, kawasan perbatasan sangat ideal bila dijadikan kawasan perkebunan khususnya tanaman kelapa sawit, kakao, karet dan hutan tanaman industri. Potensi perkebunan kelapa sawit juga sangat besar yaitu luas lahan yang terus mengalami peningkatan dari tahun 20010 sampai dengan tahun 2011 yaitu 32.933,33 Ha, dan 53.336,72 Ha. Apabila hasil produksi ini dapat dimanfaatkan pada sektor industri pengolahan tentu akan lebih bermanfaat dan dapat meningkatkan sektor yang lain, seperti perdagangan jika dibandingkan dengan langsung menjual hasil produksi perkebunan tanpa diolah terlebih dahulu. Sektor pariwisata merupakan salah satu kontribusi bagi pemasukan pendapatan daerah serta meningkatkan perekonomian PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 31
  41. 41. Kawasan perbatasan daerah. Di kawasan perbatasan terdapat beberapa potensi yang belum dikembangkan dan dapat dijadikan salah satu sumber dana bagi daerah. Kekuatan wisata di kawasan perbatasan ini antara lain berupa wisata alam (ecotourism) yaitu berupa wisata hutan, sungai, jeram dan wisata bahari yang dipadukan dengan wisata budaya. Wisata budaya merupakan kekayaan nilai-nilai tradisional yang masih melekat secara kuat dalam kehidupan sehari-hari. Objek wisata budaya setempat yang ada antara lain berupa rumah betang panjang (rumah panjang) serta kesenian tradisional dari masingmasing suku yang ada di perbatasan. Potensi wisata di masing-masing kabupaten perbatasan antara lain : Air terjun Sungai Binusan, Wisata Pantai Firdaus (Ecing), Wisata Pantai Sedadap, Wanawisata Mambunut, Wanawisata yang didominasi oleh vegetasi spesifik hutan dataran rendah, Agrowisata tambak dan ombak laut di Pulau Tinabasan, Wisata Pantai Batu Lamampu, Agrowisata Sungai Nyamuk, Wisata budaya Suku Dayak Murud (Tegalen), EkowisataTaman Nasional Kayan Mentarang, Pembuatan garam gunung terletak di hulu Sungai Main Desa Long Layu, Binuang, Ba' Liku dan Pa'Kebuan. 2. KEBIJAKAN PEMBANGUNAN KAWASAN PERBATASAN Berdasarkan permasalahan pembangunan kawasan perbatasan yang telah diidentifikasi, dan melihat potensi yang dimiliki kawasan perbatasan baik potensi sumber daya alam, letak geografis, dan potensi lainnya, Pemerintah kabupaten Nunukan menyusun Kebijakan Pembangunan guna percepatan pembangunan di kawasan perbatasan, yaitu :  Penguatan struktur ekonomi kawasan perbatasan Nunukan.  Perluasan ketersediaan sarana dan prasarana/ infrastruktur dasar wiiayah, transportasi dan telekomunikasi. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 32
  42. 42. Kawasan perbatasan  Peningkatan rasa nasionalisme dan pemahaman politik bagi masyarakat perbatasan.  Peningkatan kesadaran hukum masyarakat perbatasan dan peningkatan pengawasan dan pengamanan terhadap pelanggar lintas batas.  Peningkatan ekonomi masyarakat dengan pembentukan 14 kawasan-kawasan sentra produksi sebagai titik-titik kuat dan pengelolaan sumber daya lokal dengan memperhatikan kelestarian hutan secara berkelanjutan. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 33
  43. 43. Profil Kecamatan Krayan PROFIL KECAMATAN KRAYAN 1. KEADAAN WILAYAH Kecamatan Krayan berbatasan dengan Kabupaten Malinau dan Kecamatan Krayan Selatan di sebelah selatan, di sebelah barat dengan Serawak–Malaysia, di sebelah timur dengan Kecamatan Lumbis dan Kabupaten Malinau serta di sebelah utara berbatasan dengan Sarawak-Malaysia sehingga secara geografis sangat menguntungkan Kecamatan Krayan baik dari segi perdagangan, jasa maupun sektor lainnya. Luas Wilayah Kecamatan Krayan keseluruhan sekitar 1.837,54 km2, yang terdiri dari 65 desa. 2. PEMERINTAHAN Jumlah desa di Kecamatan Krayan adalah 65 desa yang beribukota di Long Bawan. Status hukum seluruh desa adalah definitif. Jumlah badan perwakilan desa/dewan kelurahan adalah 325 sedangkan jumlah Rukun Tetangga (RT) adalah sebanyak 92 RT. Keseluruhan desa di Kecamatan Krayan terletak di kelurahan bukan pesisir yang terdiri dari desa/kelurahan di dalam kawasan hutan berjumlah 5 desa, desa/kelurahan di tepi kawasan hutan 19 desa dan desa/kelurahan di luar kawasan hutan sebanyak 41 desa. Desadesa tersebut adalah : 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Pa Mulak Pa Inan Long Mangan Long Kabid Pa Urud Buduk Kubul Pa Matung Pa Putuk Cinglat Long Tugul Lembudud Pa Kemut 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Long Rupan Long Katung Pa Payak Pa Mering Pa Terutun Long Bawan Lepatar Liang Bua Pa Pirit Pa Rupai Buduk Tumu Long Nawang PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 Buduk Kinangan Wa Yanud Pa Betung Pa Nado Pa Raye Pa Lutut Pa Rangeb Long Nuat Long Tenem Pa Sire Pa Lidung Long Berayang 33
  44. 44. Profil Kecamatan Krayan 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Pa Butal Pa Kidang Pa Delung Lembada Liang Turan Liang Alig Pa Padi Long Puak Liang Biadung Wa Laya 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 Kampung Baru Ma Libu Wa Yagung Sembudud Pa Melade Long Sepayang Pa Umung Pa Pawan Bungayan Long Umung 57 58 59 60 61 62 63 64 65 Pa Api Liang Tuer Ba Sikor Sinar Baru Pa Pala Liang Butan Pa Pani Long Matung Pa Kebuan Untuk mempermudah akses pembangunan, warga dari beberapa desa yang ada di Kecamatan Krayan menempati satu lokasi (grouping). Daftar lokasi desa di Kecamatan Krayan. NO 1 Nama lokasi Buduk Kubul 2 Long Puak 3 Tanjung Karya 4 Pa Padi 5 Terang Baru 6 Tang paye 7 Lembudud 8 Berian Baru Desa Buduk Kubul Pa Inan Long Kabid Long Puak Long Mangan Pa Mulak Pa urud Pa Delung Pa kemut Pa Betul Pa padi Cinglat Pa Matung Long Matung Pa Putuk Pa Terutun Wa laya Liang Biadung Long Rupan Tang paye Pa Umung Lembada Lembudud Long Tugul Liang Turan Liang Alig Pa Pirit PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 NO 10 Nama lokasi Long Bawan 11 12 Long Nawang Long Api 13 Buduk Tumu 14 Long Midang 15 16 Kampung Baru Pa Kebuan 17 Long Umung 18 Pa Raye Desa Long Bawan Long Katung Liang Butan Long Nawang Long Api Pa Sire Wa Yanud Buduk Tumu Long Berayang Pa Rupai Pa Nado Buduk Kinangan Ba Sikor Liang Tuer Kampung Baru Pa Kebuan Pa Melade Pa Pawan Long Umung Pa Rangeb Pa Kidang Long Nuat Sinar Baru Pa Pala Long Tenem Pa Lidung Pa Raye 34
  45. 45. Profil Kecamatan Krayan 9 Kuala Belawit Sembudud Pa Payak Liang Bua Lepatar Pa Pani Pa Lutut Ma Libu Pa Mering 19 20 21 Wa Yagung Bungayan Pa Betung Wa Yagung Bungayan Pa Betung Long Sepayang 3. KEADAAN PENDUDUK Masalah kependudukan merupakan hal yang sangat penting dalam mencapai tujuan pembangunan. Penduduk memegang peranan yang sangat vital baik sebagai objek maupun subjek dari pembangunan itu sendiri. Pada tahun 2012 jumlah penduduk Kecamatan Krayan sebanyak 7.322 jiwa yang terdiri dari 3.938 laki-laki dan 3.383 perempuan. Sumber penghasilan utama sebagian besar masyarakat kecamatan Kayan adalah dari sektor pertanian. Jumlah aparat kecamatan di Krayan berdasarkan tingkat pendidikan menurut data tahun 2011 adalah 5 orang pendidikan Tamat SD atau Sederajat, 12 orang pendidikan SLTP dan sederajat, 36 orang SMA dan sederajat, 3 orang akademi dan 4 orang pendidikan sajana (S1). 4. PERUMAHAN DAN LINGKUNGAN HIDUP Di Kecamatan Krayan , pasokan listrik diperoleh dari Listrik Non PLN, yaitu sebanyak 1.011 Kepala Keluarga yang menggunakan sarana tersebut. Karena tidak ada pasokan listrik dari PLN, maka tidak ada penerangan di jalan utama kecamatan. Sedangkan bahan bakar yang digunakan oleh sebagian besar keluarga untuk memasak adalah kayu bakar. Tempat buang sampah sebagian besar keluarga di Kecamatan Krayan adalah di sungai, sedangkan tempat buang air PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 35
  46. 46. Profil Kecamatan Krayan besar sebagian besar keluarga menggunakan jamban sendiri. Menurut data tahun 2011, jumlah sungai yang melintasi kecamatan ini adalah sebanyak 2 sungai, yang mana air sungai tersebut digunakan untuk mandi/cuci, sumber air minum/memasak sebagian besar keluarga dan irigasi. 5. PENDIDIKAN Pendidikan merupkan salah satu upaya untuk mencetak sumber daya manusia yang potensial dan produktif bagi pembangunan, baik melalui pendidikan formal maupun nonformal. Penyediaan sarana dan prasarana pendidikan merupakan salah satu upaya pemeintah untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas pendidikan yang ada di Kecamatan Krayan. Pada tahun 2011 di Kecamatan Krayan ada 5 Taman Kanakkanak swasta, 21 Sekolah Dasar Negeri, 3 SLTP Negeri, 1 SMU Negeri , 2 SMU Swasta, 1 SMK Negeri, dan 1 Perguruan Tinggi Swasta. 6. KESEHATAN DAN KELUARGA BERENCANA Pembangunan bidang kesehatan bertujuan agar semua lapisan masyarakat dapat memperoleh pelayanan kesehatan secara mudah, merata dan murah. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kesehatan masyarakat diantaranya adalah rendahnya konsumsi makanan bergizi, kurangnya sarana kesehatan serta keadaan sanitasi dan lingkungan yang tidak mendukung. Sarana kesehatan di Kecamatan Krayan adalah : Puskesmas 1 unit, puskesmas pembantu 7 unit, Toko khusus obat/jamu 2 unit. 7. PERTANIAN Pertanian yang meliputi pertanian tanaman pangan, pekebunan, kehutanan, perikanan dan peternakan selalu PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 36
  47. 47. Profil Kecamatan Krayan diupayakan untuk menunjang pertumbuhan dan stabilitas ekonomi. Pembangunan di bidang pertanian memegang peranan penting dalam pembangunan ekonomi, terutama untuk meningkatkan taraf hidup petani sebagai kelompok besar masyarakat, disamping itu juga untuk mendukung pertumbuhan industri. Luas baku lahan sawah di Kecamatan Krayan pada tahun 2011 adalah sejumlah 2.450 ha, dengan luas baku lahan sawah irigasi sejumlah 1.056 ha. 8. SOSIAL BUDAYA DAN OLAH RAGA Agama yang dipeluk oleh masyarakat Kecamata Krayan adalah Islam, Kristen, dan Katholik, sedangkan agama yang dipeluk oleh mayoritas masyarakat di kecamatan ini adalah agama Kristen, dengan jumlah gereja Katholik sebanyak 1 gereja, 1 Masjid dan 30 gereja kisten. Jumlah suku/etnis di kecamatan ini adalah sebanyak 10 Suku, dengan mayoritas suku/etnis di kecamatan ini adalah suku Dayak Lundayeh. Sarana dan prasarana olah raga di Kecamata Krayan terdiri dari 9 lapangan sepak bola, 7 lapangan bola volli, 1 lapangan bulu tangkis. 9. ANGKUTAN, KOMUNIKASI DAN INFORMASI Transportasi menurut fungsinya adalah untuk melayani mobilitas orang, barang dan jasa lokal, regional, nasional, bahkan internasioanl serta berfungsi sebagai pendukung pembangunan sektor lain. Penyelenggaraan sistem transportasi daerah mencakup transportasi darat, laut, dan udara. Sarana dan Prasarana transportasi antar desa di Kecamatan Krayan terdiri dari sarana dan prasarana udara sebanyak 6 buah bandara. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 37
  48. 48. Profil Kecamatan Krayan Seiring dengan berkembangnya jaman menuju era globalisasi sekarang ini, informasi dan komunikasi memegang peranan yang sangat penting dalam kehidupan masyarakat. Jumlah kantor pos/pos pembantu/umah pos di kecamatan Krayan sebanyak 1 unit. 10. EKONOMI Perdagangan merupakan salah satu sumber penghasilan utama di Kecamatan Krayan. Pada tahun 2011 tercatat di Kecamatan Krayan tedapat 2 pasar permanen/semi permanen, 2 pasar permanen, dan 55 warung klontongan, sedangkan jumlah penginapan di Kecamatan Krayan adalah sebanyak 3 unit. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 38
  49. 49. Profil Kecamatan Krayan Selatan PROFIL KECAMATAN KRAYAN SELATAN 1. KEADAAN WILAYAH Kecamatan Krayan Selatan yang terletak di daratan Pulau Kalimantan, merupakan kecamatan yang terbentuk dari pemekaran wilayah dari Kecamatan Krayan dengan luas wilayah 1.757,66 km2. Kecamatan Krayan Selatan berbatasan dengan Kabupaten Malinau di sebelah selatan, di sebelah barat dengan Serawak–Malaysia, di sebelah timur dengan Kabupaten Malinau serta di sebelah utara berbatasan dengan Kecamatan Krayan. 2. PEMERINTAHAN Status hukum seluruh desa adalah definitif. Dari 24 desa yang ada di Kecamatan Krayan Selatan keseluruhannya berklasifikasi Swakarya dan Desa Long Layu sebagai ibukota kecamatan. Jumlah badan perwakilan desa/dewan kelurahan adalah 24 sedangkan jumlah Rukun Tetangga (RT) adalah sebanyak 24 RT. Keseluruhan desa di Kecamatan Krayan Selatan terletak di kelurahan bukan pesisir yang terdiri dari desa/kelurahan di dalam kawasan hutan berjumlah 6 desa, dan desa/kelurahan di tepi kawasan hutan 18 desa. Dari 24 desa yang ada di Krayan Selatan, 23 desa diantaranya terletak di lereng/punggung bukit dan 1 desa terletak di dataran.Desa-desa tersebut adalah : 1 2 3 4 5 6 7 Long Pasia Liang Lunuk Pa Ibang Pa Amai Pa Kaber Pa Tera Pa Sing 13 14 15 16 17 18 19 Long Kelupan Long Rungan Pa Urang Long Pupung Pa Milau Tang Badui Long Mutan PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 39
  50. 50. Profil Kecamatan Krayan Selatan 8 9 10 11 12 Long Budung Pa Dalan Long Birar Pa Upan Tang Paye 20 21 22 23 24 Pa Yalau Long Rian Long Padi Ba Liku Binuang Untuk mempercepat akses pembangunan, di Kecamatan Krayan Selatan terdapat 6 lokasi yang merupakan tempat berkumpulnya (grouping) desa. N0 1. 2. Lokasi Long Layu Pa Upan Desa Long Pasia Liang Lunuk Pa Tera Pa Sing Long Budung Pa Dalan Pa Urang Long Pupung Pa Ibang Pa Amai Pa Kaber Long Birar Pa Upan No 3. Lokasi Long Rungan 4. Long Padi 5. Binuang 6. Ba Liku Desa Long Rungan Tang Paye Long Kelupan Long Padi Tang Badui Binuang Pa Milau Long Mutan Pa Yalau Long Rian Ba Liku 3. KEADAAN PENDUDUK Masalah kependudukan merupakan hal yang sangat penting dalam mencapai tujuan pembangunan.Penduduk memegang peranan yang sangat vital baik sebagai objek maupun subjek dari pembangunan itu sendiri. Pada tahun 2012 jumlah penduduk kecamatan Krayan Selatan sebanyak 2.248 jiwa yang terdiri dari 1.187 laki-laki dan 1.061 perempuan. Sumber penghasilan utama sebagian besar masyarakat kecamatan Krayan Selatan adalah dari sektor pertanian. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 40
  51. 51. Profil Kecamatan Krayan Selatan Jumlah aparat kecamatan di Krayan Selatan berdasarkan tingkat pendidikan menurut data tahun 2011 adalah 5 orang SMA dan sederajat, dan 3 orang pendidikan sarjana (S1). 4. PERUMAHAN DAN LINGKUNGAN HIDUP Di Kecamatan Krayan Selatan, pasokan listrik diperoleh dari Listrik Non PLN pada tahun 2011, yaitu sebanyak 203 Kepala Keluarga yang menggunakan sarana tersebut. Karena tidak ada pasokan listrik dari PLN, maka tidak ada penerangan di jalan utama kecamatan. Sedangkan bahan bakar yang digunakan oleh sebagian besar keluarga untuk memasak adalah kayu bakar. Tempat buang sampah sebagian besar keluarga di Kecamatan Krayan Selatan adalah di sungai, sedangkan tempat buang air besar sebagian besar keluarga menggunakan jamban sendiri. Sumber air minum/memasak sebagian besar keluarga adalah mata air. Kecamatan Krayan Selatan adalah salah satu kecamatan yang rawan bencana banjir, yang mana dalam 3 tahun terakhir ini terjadi pembakaran hutan/ladang/sawah yang menyebabkan kerugian/kerusakan. 5. PENDIDIKAN Pendidikan merupkan salah satu upaya untuk mencetak sumber daya manusia yang potensial dan produktif bagi pembangunan, baik melalui pendidikan formal maupun nonformal. Penyediaan sarana dan prasarana pendidikan merupakan salah satu upaya pemerintah untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas pendidikan yang ada di Kecamatan Krayan Selatan. Pada tahun 2011 di Kecamatan Krayan Selatan terdapat 1 Taman Kanak-kanak swasta, untuk Sekolah Dasar Negeri ada 6 unit, 2 SLTP Negeri , 1 SLTP Swasta, dan 1 SMU Negeri. 6. KESEHATAN DAN KELUARGA BERENCANA Pembangunan bidang kesehatan bertujuan agar semua lapisan masyarakat dapat memperoleh pelayanan kesehatan secara PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 41
  52. 52. Profil Kecamatan Krayan Selatan mudah, merata dan murah. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kesehatan masyarakat diantaranya adalah rendahnya konsumsi makanan bergizi, kurangnya sarana kesehatan serta keadaan sanitasi dan lingkungan yang tidak mendukung. Sarana kesehatan di Kecamatan Krayan Selatan adalah : Puskesmas 1 unit, 3 tempat praktek dokter, 2 tempat praktek bidan, puskesmas pembantu 3 unit, dan posyandu 5 unit. . 7. PERTANIAN Pertanian yang meliputi pertanian tanaman pangan, pekebunan, kehutanan, perikanan dan peternakan selalu diupayakan untuk menunjang pertumbuhan dan stabilitas ekonomi. Pembangunan di bidang pertanian memegang peranan penting dalam pembangunan ekonomi, terutama untuk meningkatkan taraf hidup petani sebagai kelompok besar masyarakat, disamping itu juga untuk mendukung pertumbuhan industri. Luas baku lahan sawah di Kecamatan Krayan Selatan pada tahun 2011 adalah sejumlah 825 ha dengan luas baku lahan bukan sawah sejumlah 89 ha. 8. SOSIAL, BUDAYA DAN OLAH RAGA Agama yang dipeluk oleh masyarakat Kecamata Krayan Selatan adalah agama Kristen, tahun 2011 dengan jumlah gereja kristen sebanyak 9 buah. Sedangkan jumlah kelompok kebaktian adalah 12. Menurut data tahun 2011 jumlah penyandang cacat di Kecamata Krayan Selatan adalah 13 orang Tuna Netra, 8orang Tuna Wicara dan Rungu, dan 7 orang penyandang cacat badan. Sedangkan jumlah suku/etnis di kecamatan ini adalah sebanyak 3 Suku, dengan mayoritas suku/etnis di kecamatan ini adalah suku Dayak Lundayeh. Sarana dan prasarana olah raga di Kecamata Krayan Selatan terdiri dari 5 lapangan sepak bola, 3 lapangan bola voli, dan 1 lapangan bulu tangkis. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 42
  53. 53. Profil Kecamatan Krayan Selatan 9. ANGKUTAN, KOMUNIKASI DAN INFORMASI Transportasi menurut fungsinya adalah untuk melayani mobilitas orang, barang dan jasa lokal, regional, nasional, bahkan internasioanl serta berfungsi sebagai pendukung pembangunan sektor lain. Penyelenggaraan sistem transportasi daerah mencakup transportasi darat, laut, dan udara. Seiring dengan berkembangnya jaman menuju era globalisasi sekarang ini, informasi dan komunikasi memegang peranan yang sangat pentingdalam kehidupan masyarakat. Berbagai kemudahan berkomunikasi merupakan salah satu dambaan masyarakat.Untuk mempermudah berkomunikasi, media komunikasi yang mudah dan cepat salah satunya adalah telepon. Pada tahun 2011, di Kecamatan Krayan Selatan tedapat 1 warung telekomunikasi (Wartel) untuk melayani masyarakat agar mudah bekomunikasi melalui telepon. 10. EKONOMI Menurut data industri kecil, pada tahun 2011 di Kecamatan Krayan Selatan memiliki industri kecil anyaman yang berjumlah 13industri. Pada tahun 2011 tecatat di Kecamatan Krayan Selatan tedapat 4 warung makan/minum, dan 9 toko/warung kelontong.Di Kecamatan Ktayan Selatan terdapat 8 unit Koperasi Non KUD lainnya. 11. POLITIK DAN KEAMANAN Menurut data tahun 2011, di partai yang memperoleh suara terbanyak pada pemilu terkhir di Kecamatan Krayan Selatan adalah Demokrat, dan Golkar. Kecamatan Krayan Selatan mempunyai 1 unit pos polisi dan 2 unit pos Hansip. Jumlah anggota Hansip/Linmas di Kecamatan ini berjumlah 28 orang anggota HANSIP/KAMLING. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 43
  54. 54. Profil Kecamatan Lumbis Profil Kecamatan Lumbis PROFIL KECAMATAN LUMBIS 1. KEADAAN WILAYAH Di Tahun 2012 wilayah kecamatan lumbis dimekarkan menjadi 2 kecamatan yaitu Kecamatan Lumbis dan Kecamatan Lumbis Ogong. Luas wilayah Kecamatan Lumbis setelah pemekaran menjadi 290,23 km2 dengan jumlah desa sebanyak 28 desa. 2. PEMERINTAHAN Akibat dari pemecahan kecamatan Lumbis, dulu kecamatan Lumbis memiliki 77 desa sekarang hanya sebanyak 28 desa Kecamatan Lumbis adalah : 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Libang Kalampising Sedongon Sangkup Pa Loo Deralon Siawang Semalat Dubulon Pa Lemumut Saludan Sumalumung Mansalong Tanjung Hilir Tanjung Hulu 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 Bulan Bulan Sapuyan Nainsid Likos Liang Sasibu Tubus Patal I Lintong Patal Ii Pulu Bulawan Taluan Podong Dari data aparatur kecamatan yang ada di kecamatan Lumbis, diperoleh data tentang jumlah aparat kecamatan berdasarkan tingkat pendidikan. Tercatat di tahun 2010 sebanyak 1 orang lulusan SD atau sederajat, 1 orang lulusan SLTP dan sederajat, PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 44
  55. 55. Profil Kecamatan Lumbis Profil Kecamatan Lumbis 31 orang merupakan lulusan SMA dan sederajat, 2 orang lulusan akademi (DI, DII, DIII), dan 8 orang pula merupakan lulusan sarjana (S1). 3. PENDUDUK Jumlah penduduk dan kepadatan penduduk pada suatu wilayah dapat digunakan sebagai tolak ukur untuk mengetahui kecenderungan penyebaran penduduk. Menrut angka proyeksi penduduk 2012 BPS Kab. Nunukan, total penduduk Kecamatan Lumbis sebanyak 5.074 jiwa dengan penduduk laki-laki sebanyak 2.661 jiwa, dan perempuan sebanyak 2.413 jiwa. Sekitar 80 % masyarakat di kecamatan Lumbis merupakan rumah tangga pertanian, yang tentu saja sumber penghasilan utama sebagian besar penduduk didapat dalam sektor tersebut. 4. PERUMAHAN DAN LINGKUNGAN HIDUP Keberhasilan pembangunan di Kecamatan Lumbis harus terus menerus diupayakan, karena diharapkan suatu saat nanti dapat menjadi salah satu kecamatan yang dinilai semakin berkembang dari tahun ke tahun. Dalam hal ini fasilitas-fasilitas yang menunjang pembangunan tersebut perlu mendapat perhatian khusus seperti pasokan listrik, fasilitas lampu jalan dan fasilitasfasilitas lain. Dari data yang berhasil diperoleh tercatat di tahun 2010 jumlah keluarga yang menggunakan listrik PLN ada sekitar 342 KK. Yang menjadi masalah adalah tidak adanya fasilitas penerangan jalan utama kecamatan. Sebagian besar rumah tangga menggunakan kayu bakar sebagai bahan bakar yang dimanfaatkan untuk kehidupan sehari-hari. Fasilitas pembuangan sampah juga tidak tersedia sehingga sebagian besar keluarga menggunakan sungai sebagai tempat pembuangan sampah rumah tangga mereka. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 45
  56. 56. Profil Kecamatan Lumbis Profil Kecamatan Lumbis 5. KESEHATAN DAN PENDIDIKAN Kesehatan dan pendidikan merupakan hal yang penting dalam suatu pembangunan. Tersedianya fasilitas kesehatan dan pendidikan yang memadai dapat menunjang perkembangan suatu daerah. Salah satu indikator kesejahteraan masyarakat yang vital adalah kesehatan. Upaya peningkatan kesehatan masyarakat dilakukan dengan tersedianya pelayanan kesehatan yang mudah, merata dan murah pada semua lapisan masyarakat, terutama masyarakat yang kurang mampu. Tercatat ada 1 unit puskesmas induk dengan 5 unit puskesmas pembantu, jumlah posyandu sebanyak 7 unit, 1 tempat praktek dokter, dan 5 tempat praktek bidan. Pendidikan merupakan kebutuhan dasar manusia untuk meningkatkan keterampilan dan kecerdasan yang dimilikinya, dan pendidikan juga merupakan dimensi pembentuk dan penentu kualitas sumber daya manusia. Salah satu standar umum yang digunakan untuk melihat keberhasilan pendidikan di suatu wilayah adalah tersedianya sarana pendidikan. Pada tahun 2011, sarana pendidikan yang tercatat di Kecamatan Lumbis terdiri dari Taman Kanak-kanak Swasta, 11 Sekolah Dasar Negeri, 2 SLTP Negeri, dan 1 SMU Negeri. 6. SOSIAL BUDAYA DAN OLAH RAGA Semenjak dahulu, masyarakat Indonesia dikenal sebagai masyarakat yang berbudaya. Sebutan sebagai bangsa yang ramah juga disandang oleh bangsa ini. Begitu pula kehidupan sosial di Kecamatan Lumbis,masing-masing individunya dikenal saling bertoleransi dengan individu yang lain. Tidak terlepas pula dalam kehidupan beragama masyarakatnya. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 46
  57. 57. Profil Kecamatan Lumbis Profil Kecamatan Lumbis Kehidupan beragama di Negara Indonesia diatur sesuai pasal 29 UUD 1945 dan butir-butir Pancasila sila pertama, yang menjamin kebebasan penduduk memeluk suatu agama dan menjalankan ibadah keagamaan sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing. Kehidupan beragama senantiasa dibina dengan tujuan untuk menciptakan kehidupan masyarakat yang serasi, seimbang, dan selaras yang diharapkan dapat mengatasi berbagai masalah sosial budaya sebagai dampak dari globalisasi dunia dewasa ini, yang mungkin dapat merusak mental bangsa dan menghambat kemajuan, disamping untuk membina kerukunan hidup antar umat beragama. Terdapat 4 suku/etnis yang mendiami kecamatan ini. Mayoritas penduduknya adalah dari suku dayak Tegalen. Tercatat pula 3 agama yang berkembang di masyarakat, yaitu Islam, Kristen, dan Katholik. Mayoritas penduduknya adalah beragama Kristen. Fasilitas Peribadatan Jumlah (1) (2) Sarana ibadah  Mesjid  Langgar/Mushola  Gereja Kristen  Gereja Katolik/Kapel 1 buah 4 buah 10 buah 2 buah “DALAM BADAN YANG SEHAT, TERDAPAT JIWA YANG KUAT”. Semboyan ini merupakan satu pedoman bagi masyarakat Lumbis. Bagi mereka, kesehatan adalah bagian terpenting dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Untuk PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 47
  58. 58. Profil Kecamatan Lumbis Profil Kecamatan Lumbis mewujudkan hal ini maka diperlukan fasilitas-fasilitas yang mendukung. Di kecamatan ini terdapat beberapa fasilitas tersebut. Fasilitas Olahraga (1) Tempat / Lapangan Olahraga  Sepak bola  Bola voli  Bulu tangkis  Tenis Meja Jumlah (2) 5 buah 9 buah 1 buah 3 buah 7. ANGKUTAN, KOMUNIKASI, DAN INFORMASI Keberhasilan pembangunan di Kecamatan Lumbis harus terus diupayakan, dalam rangka peningkatan kesejahteraan masyarakat. Hal tersebut akan berdampak pada meningkatnya mobilisasi masyarakat dalam memenuhi aktifitasnya yang pada gilirannya akan membutuhkan pelayanan jasa transportasi baik darat, laut, udara dan pos telekomunikasi yang memadai. Keamanan, keselamatan, kelancaran, dan kenyamanan adalah fokus utama dalam mewujudkan hal tersebut, sehingga dibutuhkan fasilitas, sarana dan prasarana yang mendukung. Di kecamatan Lumbis, hanya terdapat 2 sarana dan prasarana transportasi antar desa, yaitu lewat darat dan sungai. Ini mungkin disebabkan faktor geografis kecamatan itu sendiri. Jarak Tempuh Dari Ibukota Kecamatan Ke (1) Ibukota Kabupaten Ibukota Provinsi Ibukota Kecamatan Lain Terdekat PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 Jarak (2) 99,8 km 3 km 48
  59. 59. Profil Kecamatan Lumbis Profil Kecamatan Lumbis 8. PEREKONOMIAN Kegiatan perekonomian masyarakat Lumbis sebagian besar adalah dalam sektor pertanian. Sektor perdagangan juga mendapat perhatian khusus dari masyarakatnya. Pada tahun 2011 ini tercatat ada 1 pasar permanen, 53 buah toko/warung kelontong dan 3 penginapan yang terdapat di kecamatan ini. Disamping itu terdapat 1 unit bank umum (capem). Salah satu fasilitas yang juga turut membantu peningkatan kesejahteraan masyarakat di kecamatan ini adalah adanya koperasi simpan pinjam sejumlah 1 unit. Dengan adanya koperasi tersebut, sebagian besar masyarakat dapat memanfaatkannya untuk keperluan mereka. Fasilitas-fasilitas yang juga diperlukan seperti bengkel, tempat fotocopy, salon/pangkas rambut, salon kecantikan, bengkel las, dan lain sebagainya, juga ada di kecamatan ini, walaupun dalam hal kuantitas tidak begitu banyak. 9. POLITIK DAN KEAMANAN Kegiatan politik juga cukup mewarnai kecamatan ini. Ditandai dengan adanya banyak partai dan kegiatan-kegiatannya. 5 partai yang memperoleh suara terbanyak pada pemilu terakhir adalah sebagai berikut: PBB, PDI P, Golkar, Hanura, dan Demokrat. Masalah keamanan menjadi satu hal yang penting pula. Tercatat selama setahun terakhir pernah terjadi perkelahian massal antar pelajar. Timbul permasalahan baru di antara mereka sehingga perkelahian itu bisa terjadi, tapi hal tersebut bisa diselesaikan secara damai. Bukan hanya perkelahian saja, aktifitas kejahatan di lingkungan mereka juga menjadi satu masalah, dan kejahatan yang PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 49
  60. 60. Profil Kecamatan Lumbis Profil Kecamatan Lumbis paling banyak kasusnya adalah pencurian. Perlu adanya suatu sarana keamanan lingkungan, dalam rangka meminimalisir hal-hal tersebut. Saat ini terdapat 1 buah pos Polisi, dengan demikian diharapkan bisa mewujudkan Kecamatan Lumbis sebagai kecamatan yang aman dan tentram, tidak hanya keamanan bagi penduduk di kecamatan ini saja, tapi juga bagi masyarakat pendatang. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 50
  61. 61. Profil Kecamatan Lumbis Ogong Profil Kecamatan Lumbis PROFIL KECAMATAN LUMBIS OGONG 1. KEADAAN WILAYAH Kecamatan Lumbis Ogong merupakan salah satu kecamatan yang dimekarkan pada tahun 2011 berdasarkan Peraturan daerah Nomor 28 Tahun 2011, adalah pemekaran dari Kecamatan Lumbis. Luas Kecamatan Lumbis Ogong 3.357,01 km2 yang terdiri dari 49 Desa. 2. PEMERINTAHAN Desa - desa yang berada di Lumbis Ogong letaknya berada di dalam dan di tepi kawasan hutan. Desa-desa yang berada di Kecamatan Lumbis Ogong adalah : 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 46 47 48 49 Tukulon Payang Suyadon Bulu Mengelom Batung Ubel Alung Ubel Sulok Nansapan Sedalit Tambalang Hilir Kalam Buku Long Bulu Jukup Taluan Sinampila I Tetagas Tantu Libing Kalisun Lepaga 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Samunti Tadungus Semata Sungoi Sinampila II Salan Linsayung Labuk Limpakon Sumentobol Sanal Tuman Talas Nantukidan Labang Sumantipal PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 Bulu Laun Hilir Ngawol Lagas Tantalujuk Panas Bokok Tambalang Hulu Kuyo Langgason Sibalu Kabungalor Mamasin Duyan Tau Lumbis Bulu Laun Hulu 51
  62. 62. Profil Kecamatan Lumbis Ogong Profil Kecamatan Lumbis Dari data aparatur kecamatan yang ada di kecamatan Lumbis, diperoleh data tentang jumlah aparat kecamatan berdasarkan tingkat pendidikan. Tercatat di tahun 2011, 10 orang merupakan lulusan SMA dan sederajat, dan 4 orang pula merupakan lulusan sarjana (S1). 3. PENDUDUK Jumlah penduduk dan kepadatan penduduk pada suatu wilayah dapat digunakan sebagai tolak ukur untuk mengetahui kecenderungan penyebaran penduduk. Total penduduk Kecamatan Lumbis Ogong tahun 2012 sebanyak 5.393 jiwa dengan penduduk laki-laki sebanyak 2.759 jiwa, dan perempuan sebanyak 2.634 jiwa. Sekitar 80 % masyarakat di kecamatan Lumbis merupakan rumah tangga pertanian, yang tentu saja sumber penghasilan utama sebagian besar penduduk didapat dalam sektor tersebut. 4. PERUMAHAN DAN LINGKUNGAN HIDUP Setelah pemekaran kecamatan, pembangunan di Kecamatan Lumbis Ogong harus terus menerus diupayakan, karena diharapkan suatu saat nanti dapat menjadi salah satu kecamatan yang dinilai semakin berkembang dari tahun ke tahun. Dalam hal ini fasilitas-fasilitas yang menunjang pembangunan tersebut perlu mendapat perhatian khusus seperti pasokan listrik, fasilitas lampu jalan dan fasilitas-fasilitas lain. Fasilitas penerangan dan pasokan listrik PLN belum bisa dinikamati masyarakat di Kecamatan Lumbis Ogong. Sebagian besar rumah tangga menggunakan kayu bakar sebagai bahan bakar yang dimanfaatkan untuk kehidupan sehari-hari. Fasilitas pembuangan sampah juga tidak tersedia sehingga sebagian besar keluarga menggunakan sungai sebagai tempat pembuangan sampah rumah tangga mereka. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 52
  63. 63. Profil Kecamatan Lumbis Ogong Profil Kecamatan Lumbis 5. KESEHATAN DAN PENDIDIKAN Kesehatan dan pendidikan merupakan hal yang penting dalam suatu pembangunan. Tersedianya fasilitas kesehatan dan pendidikan yang memadai dapat menunjang perkembangan suatu daerah. Salah satu indikator kesejahteraan masyarakat yang vital adalah kesehatan. Upaya peningkatan kesehatan masyarakat dilakukan dengan tersedianya pelayanan kesehatan yang mudah, merata dan murah pada semua lapisan masyarakat, terutama masyarakat yang kurang mampu. Tercatat ada 5 unit puskesmas pembantu dan jumlah posyandu sebanyak 8 unit. Pendidikan merupakan kebutuhan dasar manusia untuk meningkatkan keterampilan dan kecerdasan yang dimilikinya, dan pendidikan juga merupakan dimensi pembentuk dan penentu kualitas sumber daya manusia. Salah satu standar umum yang digunakan untuk melihat keberhasilan pendidikan di suatu wilayah adalah tersedianya sarana pendidikan. Pada tahun 2011, sarana pendidikan yang tercatat di Kecamatan Lumbis Ogong terdiri dari 8 Sekolah Dasar Negeri dan 2 SLTP Negeri. 6. SOSIAL BUDAYA DAN OLAH RAGA Kehidupan beragama di Negara Indonesia diatur sesuai pasal 29 UUD 1945 dan butir-butir Pancasila sila pertama, yang menjamin kebebasan penduduk memeluk suatu agama dan menjalankan ibadah keagamaan sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing. Kehidupan beragama senantiasa dibina dengan tujuan untuk menciptakan kehidupan masyarakat yang serasi, seimbang, dan selaras yang diharapkan dapat mengatasi berbagai masalah sosial budaya sebagai dampak dari globalisasi dunia dewasa ini, PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 53
  64. 64. Profil Kecamatan Lumbis Ogong Profil Kecamatan Lumbis yang mungkin dapat merusak mental bangsa dan menghambat kemajuan, disamping untuk membina kerukunan hidup antar umat beragama. Mayoritas suku/etnis yang mendiami kecamatan ini adalah dari suku dayak Tegalen dan mayoritas penduduknya adalah beragama Kristen. Fasilitas Peribadatan Jumlah (1) (2) Sarana ibadah  Mesjid  Langgar/Mushola  Gereja Kristen  Gereja Katolik/Kapel 10 2 buah buah buah buah “DALAM BADAN YANG SEHAT, TERDAPAT JIWA YANG KUAT”. Semboyan ini merupakan satu pedoman bagi masyarakat Lumbis. Bagi mereka, kesehatan adalah bagian terpenting dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Untuk mewujudkan hal ini maka diperlukan fasilitas-fasilitas yang mendukung. Di kecamatan ini terdapat beberapa fasilitas tersebut. Fasilitas Olahraga (1) Tempat / Lapangan Olahraga  Sepak bola  Bola voli  Bulu tangkis  Tenis Meja PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 Jumlah (2) 4 10 - buah buah buah buah 54
  65. 65. Profil Kecamatan Lumbis Ogong Profil Kecamatan Lumbis 7. ANGKUTAN, KOMUNIKASI, DAN INFORMASI Keberhasilan pembangunan di Kecamatan Lumbis Ogong harus terus diupayakan, dalam rangka peningkatan kesejahteraan masyarakat. Hal tersebut akan berdampak pada meningkatnya mobilisasi masyarakat dalam memenuhi aktifitasnya yang pada gilirannya akan membutuhkan pelayanan jasa transportasi baik darat, laut, udara dan pos telekomunikasi yang memadai. Keamanan, keselamatan, kelancaran, dan kenyamanan adalah fokus utama dalam mewujudkan hal tersebut, sehingga dibutuhkan fasilitas, sarana dan prasarana yang mendukung. Di kecamatan Lumbis Ogong, sarana dan prasarana transportasi antar desa hanya dapat ditempuh lewat sungai. Ini mungkin disebabkan faktor geografis kecamatan itu sendiri. Jarak Tempuh Dari Ibukota Kecamatan Ke (1) Ibukota Kabupaten Ibukota Provinsi Ibukota Kecamatan Lain Terdekat Jarak (2) 99,8 km - km 8. PEREKONOMIAN Kegiatan perekonomian masyarakat Lumbis Ogong sebagian besar adalah dalam sektor pertanian. Sejak dilakukannya pemekaran kecamatan, Kecamatan Lumbis Ogong masih dalam tahap pembangunan karena sarana dan prasarana penunjang perekonomian belum begitu banyak terdapat di Kecamatan ini. 9. POLITIK DAN KEAMANAN Kegiatan politik di Kecamatan Lumbis Ogong tidak jauh berbeda dengan sebelum pemekaran. Masalah keamanan menjadi satu hal yang penting pula. Tercatat selama setahun terakhir pernah terjadi perkelahian massal PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 55
  66. 66. Profil Kecamatan Lumbis Ogong Profil Kecamatan Lumbis antar pelajar. Timbul permasalahan baru di antara mereka sehingga perkelahian itu bisa terjadi, tapi hal tersebut bisa diselesaikan secara damai. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 56
  67. 67. Profil Kecamatan Sembakung PROFIL KECAMATAN SEMBAKUNG 1. KEADAAN WILAYAH Sungai Sembakung yang membelah Kecamatan Sembakung menjadikan desa-desa di Sembakung sebagai wilayah yang unik. Berbatasan langsung dengan Kecamatan Lumbis di sebelah barat, Kabupaten Bulungan di sebelah selatan dan timur serta di sebelah utara dengan Kecamatan Sebuku dan Nunukan. Kecamatan Sembakung memiliki luas tak kurang dari 2.042,66 km2. 2. PEMERINTAHAN Dua puluh desa yang berada di Kecamatan Sembakung 9 desa berstatus desa Swakarya dan 11 desa lainnya adalah desa Swasembada, ibukota kecamatan adalah Desa Atap. Dua desa di Kecamatan Sembakung terletak di wilayah pesisir/tepi laut, sisanya terletak di bukan wilayah pesisir/tepi laut. Keseluruhan desa di Kecamatan Sembakung terletak di tepi kawasan hutan. Desa-desa tersebut adalah : 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Liuk Bulu Binanun Pulau Keras Sabuluan Tulang Saduman Paguluyon Mambulu Katul Lubok Buat Butas Bagu Labuk Pagar Tujung 15 16 17 18 19 20 Manuk Bungkul Atap Lubakan Tagul Plaju Tepian PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 57
  68. 68. Profil Kecamatan Sembakung 3. KEADAAN PENDUDUK Masalah kependudukan merupakan hal yang sangat penting dalam mencapai tujuan pembangunan.Penduduk memegang peranan yang sangat vital baik sebagai objek maupun subjek dari pembangunan itu sendiri. Pada tahun 2012 jumlah penduduk kecamatan Sembakung sebanyak 8.759 jiwa, dengan jumlah laki-laki sebanyak 4.574 jiwa, dan perempuan sebanyak 4.185 jiwa. Sumber penghasilan utama sebagian besar masyarakat kecamatan Sembakung adalah dari sektor pertanian. Dari data aparatur kecamatan yang ada di kecamatan Sembakung, diperoleh data tentang jumlah aparat kecamatan berdasarkan tingkat pendidikan. Tercatat di tahun 2011 sebanyak 2 orang merupakan lulusan SD atau sederajat, 2 orang lulusan SLTP dan sederajat, 19 orang merupakan lulusan SMA dan sederajat, 2 orang lulusan akademi (DI, DII, DIII), dan 6 orang pula merupakan lulusan sarjana (S1). 4. PERUMAHAN DAN LINGKUNGAN HIDUP Di Kecamatan Sembakung , bahan bakar yang digunakan oleh sebagian besar keluarga untuk memasak adalah kayu bakar dan minyak tanah. Tempat buang sampah sebagian besar keluarga di Kecamatan Sembakung adalah di dalam lubang/dibakar, sedangkan tempat buang air besar sebagian besar keluarga menggunakan jamban sendiri. Menurut data tahun 2011, jumlah sungai yang melintasi kecamatan ini adalah sebanyak 1 sungai, yang mana air sungai tersebut digunakan untuk mandi/cuci, minum, bahan baku air minum (dijernihkan), irigasi, dan transportasi. Sebagian besar masyarakat di kecamatan Sembakung hidup di bantaran sungai Sembakung. Menurut data 2010, Jumlah keluarga yang hidup di bantaran sungai sejumlah 2.225 KK. Dari data PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 58
  69. 69. Profil Kecamatan Sembakung yang diperoleh tahun 2010 ada 703 KK di kecamtan Sembakung yang bertempat tinggal di bawah jaringan listrik tegangan tinggi. Kecamatan Sembakung adalah salah satu kecamatan yang rawan bencana tanah longsor,banjir, dan pembakaraan hutan/ladang/sawah. Dalam 3 tahun terakhir ini terjadi banjir yang menyebabkan kerugian/kerusakan. 5. PENDIDIKAN Pendidikan merupakan salah satu upaya untuk mencetak sumber daya manusia yang potensial dan produktif bagi pembangunan, baik melalui pendidikan formal maupun nonformal. Penyediaan sarana dan prasarana pendidikan merupakan salah satu upaya pemeintah untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas pendidikan yang ada di Kecamatan Sembakung. Pada tahun 2011 di Kecamatan Sembakung ada 2 Taman Kanak-kanak swasta, 18 Sekolah Dasar Negeri, 6 SLTP Negeri , dan 1 SMU Negeri . 6. KESEHATAN DAN KELUARGA BERENCANA Pembangunan bidang kesehatan bertujuan agar semua lapisan masyarakat dapat memperoleh pelayanan kesehatan secara mudah, merata dan murah. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kesehatan masyarakat diantaranya adalah rendahnya konsumsi makanan bergizi, kurangnya sarana kesehatan serta keadaan sanitasi dan lingkungan yang tidak mendukung. Sarana kesehatan di Kecamatan Sembakung adalah : Puskesmas 1 unit, puskesmas pembantu 12 unit, dan posyandu 22 unit. PROFIL KABUPATEN NUNUKAN 2012 59

×