Peran dan Kompetensi Bidan Desa

1,863 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
1,863
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
28
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Peran dan Kompetensi Bidan Desa

  1. 1. a. Peran Teknis b. Peranan non teknis bidan desa 1. Peran Bidan Desa terbagi 2, yaitu Teknis & Non Teknis (Depkes RI, 1994) 1.Pendayagunaan bidan desa ditujukan untuk mendukung percepatan penurunan AKI dan AKB 2. Bertujuan untuk memastikan bahwa mereka melaksankan tugas pokoknya sesuai standar yang ditetapkan dan mempunyai bekal pengetahuan serta keterampilan cukup untuk memberikan pelayanan yang berkualitas. 3. Pembinaan bidan desa hendaknya dikembangkan per kabupaten sesuai kondisi setempat di bawah pembinaan tingkat propinsi dengan mengacu kepada pola pembinaan teknis yang berlaku nasional. 1.Melakukan penyuluhan kes Penyuluhan yg khususnya mengenai kespro kpd masy.. Penyuluhan ini diharapkan dpt meningkatkan pengetahuan masy. mengenai pentingnya melakukan pemeriksaan kehamilan serta persalinan yg ditolong oleh tenaga bides. 2.Melakukan pelayanan rujukan Jika bides tak mampu menangani pasien atau pasien mengalami kegawatdaruratan,mk diharapkan bides dptmelakukan rujukan ke PKM atau RS 3 Memberikan pelayanan antenatal Antenatal care adalah merupakan cara penting untuk memonitoring & mendukung kes. ibu hamil normal & mendeteksi ibu dgn kehamilan normal, ibu hamil sebaiknya dianjurkan mengunjungi bidan atau dokter sedini mungkin semenjak ia merasa dirinya hamil untuk mendapatkan pelayanan dan asuhan antenatal
  2. 2. 2. Kompetensi Bidan Poskesdes Berdasarkan Kepmenkes 900 tahun 2002 tentang registrasi dan praktik bidan dan memperhatikan draft ke VI kompetensi inti bidan yang disusun oleh ICM Februari 1999, kompetensi bidan sbb: 1.Bidan memiliki persyarakatan pengetahuan dan keterampilan. 2. Bidan memberikan asuhan yang bermutu tinggi, pendidikan kesehatan yang tanggap terhadap budaya dan pelayanan menyeluruh di masyarakat untuk meningkatkan kehidupan keluarga yang sehat, perencanaan kehamilan dan kesiapan menjadi orang tua. 3. Bidan memberikan asuhan antenatal bermutu tinggi untuk mengoptimalkan kesehatan selama kehamilan yang meliputi deteksi dini, pengobatan atau rujukan dari komplikasi tertentu 4. Bidan memberikan asuhan bermutu tinggi serta tanggap terhadap budaya setempat selama persalinan, memimpin suatu persalinan yang bersih, aman, menangani situasi kegawatdaruratan tertentu untuk mengoptimalkan kesehatan wanita dan BBL 5. Bidan memberikan asuhan kepada ibu nifas dan menyusui yang bermutu tinggi terhadap budaya setempat. 6. BIdan memberikan asuhan yang brmutu tinggi komprehensif pada BBl s.d. 1 bulan. 7. Bidan memberikan asuhan yang bermutu tinggi komprehensif padabayi dan balita sehat (1 bulan s.d. 5 tahun) 8.Bidan memberikan asuhan yang bermutu tinggi komprehensif pada keluarga, kelompok dan masyarakat sesuai dengan budaya setempat. 9. Melaksanakan asuhan kebidanan pada perempuan/ ibu dengan gangguan sistem reproduksi
  3. 3. 1.Pencatatan Pencatatan dilakukan oleh kader dan tenaga kesehatan segera setelah kegiatan dilaksanakan. Pencatatan dilakukan dengan menggunakan format yang ada, antara lain : a.Buku catatan sasaran Poskesdes, yang mencatat jumlah seluruh warga & masyarakat sekitarnya. b.Buku catatan rekapitulasi kegiatan pelayanan Poskesdes. c.Buku catatan kegiatan pertemuan yang diselenggarakan oleh Poskesdes. d.Buku catatan kegiatan usaha, apabila Poskesdes menyelenggarakan kegiatan usaha. e.Buku pengelolaan keuangan. f. Dan lain-lain sesuai kegiatan yang dilaksanakan dan kebutuhan Poskesdes yang bersangkutan. 3. Sistem Pencatatan & Pelaporan 2. Pelaporan Pada dasarnya kader Poskesdes tidak wajib melaporkan kegiatannya kepada Puskesmas. Akan tetapi kegiatan yang menyangkut pelayanan kesehatan oleh tenaga kesehatan Poskesdes, tetap harus dilaporkan dengan mengacu format pelaporan Puskesmas disesuaikan dengan kegiatan di Poskesdes. Untuk itu, setiap puskesmas harus menunjuk petugas yang bertanggung jawab untuk melakukan pembinaan pencatatan dan pelaporan Poskesdes. Berkaitan dengan pertanggung jawaban keuangan, Poskesdes melaporkan kepada Pengurus Poskesdesdan dan Kepala Desa.

×