Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Kriteria perencanaan teknis_sistem_distr

perencanaan air bersih

  • Login to see the comments

Kriteria perencanaan teknis_sistem_distr

  1. 1. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Air bersih merupakan kebutuhan dasar manusia, sehingga ketersediaannya sangat penting. Pemanfaatannya tidak hanya terbatas untuk keperluan rumah tangga, tetapi juga untuk fasilitas umum, sosial maupun ekonomi. Kebutuhan air bersih akan terus meningkat seiring dengan perkembangan manusia. Dengan adanya pertumbuhan penduduk, terjadi dinamika dalam masyarakat baik dalam segi kepadatan, sosial maupun ekonomi, sehingga kebutuhan air bersih pun akan meningkat. Lingkungan dengan kepadatan tinggi akan mengurangi kemudahan akses air bersih karena masyarakat yang sebelumnya dapat memperoleh air bersih dari sumur gali, menjadi kesulitan akibat terbatasnya lahan. Selain itu faktor kondisi alam juga mempengaruhi akses air bersih. Daerah tertentu karena kondisi kontur dan tanahnya menjadi sulit mendapatkan air bersih. Salah satu cara untuk memperoleh air bersih adalah dengan memanfaatkan pelayanan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). Dalam upaya penyediaan air bersih, jaringan distribusi merupakan hal yang penting. Karena jaringan distribusi inilah yang menyalurkan air dari instalasi produksi menuju ke masyarakat. Berkenaan dengan meningkatnya kebutuhan air bersih di masa mendatang, PDAM dituntut untuk mampu memenuhi kebutuhan air bersih tersebut, dengan kualitas, kuantitas dan kontinuitas yang diinginkan serta tekanan air yang mencukukpi. Tanpa jaringan distribusi yang mencukupi maka hal tersebut tidak akan mampu dipenuhi oleh PDAM. Dari hal-hal tersebut diatas maka perlu adanya pengembangan jaringan distribusi air bersih PDAM untuk memenuhinya.
  2. 2. 2 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang diatas, rumusan masalah pada makalah ini adalah: 1. Apa yang dimaksud dengan air bersih dan bagaimana persyaratan dalam penyediaan air bersih? 2. Bagaimana kriteria perencanaan teknis sistem distribusi air bersih? 1.3 Tujuan Tujuan dari makalah ini adalah: 1. Mengetahui definisi air bersih dan bagaimana persyaratan dalam penyediaan air bersih. 2. Mengetahui kriteria perencanaan teknis sistem distribusi air bersih.
  3. 3. 3 BAB II ISI 2.1 Definisi dan Persyaratan Air Bersih 2.1.1 Definisi Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari dan akan menjadi air minum setelah dimasak terlebih dahulu. Sebagai batasannya, air bersih adalah air yang memenuhi persyaratan bagi sistem penyediaan air minum. Adapun persyaratan yang dimaksud adalah persyaratan dari segi kualitas air yang meliputi kualitas fisik, kimia, biologi dan radiologis, sehingga apabila dikonsumsi tidak menimbulkan efek samping (Ketentuan Umum Permenkes No. 416/Menkes/PER/IX/1990) dan penyediaan air bersih yang layak untuk dikonsumsi harus memenuhi Permenkes No. 173/Menkes/Per/VII/1977. Sistem adalah seperangkat elemen atau komponen yang saling bergantung atau berinteraksi satu dengan lain menurut pola tertentu dan membentuk satu kesatuan untuk mencapai tujuan tertentu (Sinulingga, 2008). 2.1.2 Persyaratan Dalam Penyediaan Air Bersih Terdapat beberapa persyaratan dalam penyediaan air bersih, diantaranya: 1. Persyaratan Kualitas Persyaratan kualitas menggambarkan mutu dari air baku air bersih. Dalam Modul Gambaran Umum Penyediaan dan Pengolahan Air Minum Edisi Maret 2003 dinyatakan bahwa persyaratan kualitas air bersih adalah sebagai berikut: a. Persyaratan Fisik Secara fisik air bersih harus jernih, tidak berbau dan tidak berasa. Selain itu juga suhu air bersih sebaiknya sama dengan suhu udara atau kurang lebih 25o C, dan apabila terjadi perbedaan maka batas yang diperbolehkan adalah 25o C ± 3o C. b. Persyaratan Kimiawi Air bersih tidak boleh mengandung bahan-bahan kimia dalam jumlah yang melampaui batas. Beberapa persyaratan kimia antara lain adalah: pH yang diperbolehkan berkisar antara 6,5-8,5, total solid, zat organik, CO2 agresif,
  4. 4. 4 kesadahan, kalsium (Ca), besi (Fe), mangan (Mn), tembaga (Cu), seng (Zn), chloride (Cl), nitrit, flourida (F), serta logam berat. c. Persyaratan bakteriologis Air bersih tidak boleh mengandung kuman pathogen dan parasitik yang mengganggu kesehatan. Persyaratan bakteriologis ini ditandai dengan tidak adanya bakteri E. Coli atau fecal coli dalam air. d. Persyaratan radioaktifitas Persyaratan radioaktifitas mensyaratkan bahwa air bersih tidak boleh mengandung zat yang menghasilkan bahan-bahan yang mengandung radioaktif, seperti sinar alfa, beta dan gamma. 2. Persyaratan Kuantitas (Debit) Persyaratan kuantitas dalam penyediaan air bersih adalah ditinjau dari banyaknya air baku yang tersedia. Artinya air baku tersebut dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan sesuai dengan kebutuhan daerah dan jumlah penduduk yang akan dilayani. Persyaratan kuantitas juga dapat ditinjau dari standar debit air bersih yang dialirkan ke konsumen sesuai dengan jumlah kebutuhan air bersih. Kebutuhan air bersih masyarakat bervariasi, tergantung pada letak geografis, kebudayaan, tingkat ekonomi, dan skala perkotaan tempat tinggalnya. 3. Persyaratan Kontinuitas Air baku untuk air bersih harus dapat diambil terus menerus dengan fluktuasi debit yang relatif tetap, baik pada saat musim kemarau maupun musim hujan. Kontinuitas juga dapat diartikan bahwa air bersih harus tersedia 24 jam per hari, atau setiap saat diperlukan, kebutuhan air tersedia. Akan tetapi kondisi ideal tersebut tidak dapat dipenuhi pada setiap wilayah di Indonesia, sehingga untuk menentukan tingkat kontinuitas pemakaian air dapat dilakukan dengan cara pendekatan aktifitas konsumen terhadap prioritas pemakaian air. Prioritas pemakaian air yaitu minimal selama 12 jam per hari, yaitu pada jam-jam aktifitas kehidupan, yaitu pada pukul 06.00 – 18.00. yang tidak ditentukan. Karena itu, diperlukan reservoir pelayanan dan fasilitas energi yang siap setiap saat. Sistem jaringan perpipaan didesain untuk membawa suatu kecepatan aliran tertentu. Kecepatan dalam pipa tidak boleh melebihi 0,6-1,2 m/dt. Ukuran pipa
  5. 5. 5 harus tidak melebihi dimensi yang diperlukan dan juga tekanan dalam sistem harus tercukupi. Dengan analisis jaringan distribusi, dapat ditentukan dimensi atau ukuran pipa yang diperlukan sesuai dengan tekanan minimum yang diperbolehkan agar kuantitas aliran terpenuhi. Kontinuitas aliran sangat penting ditinjau dari dua aspek. Pertama adalah kebutuhan konsumen. Sebagian besar konsumen memerlukan air untuk kehidupan dan pekerjaannya, dalam jumlah yang tidak ditentukan. Karena itu, diperlukan pada waktu yang tidak ditentukan. Karena itu, diperlukan reservoir pelayanan dan fasilitas energi yang siap setiap saat. 4. Persyaratan Tekanan Air Konsumen memerlukan sambungan air dengan tekanan yang cukup, dalam arti dapat dilayani dengan jumlah air yang diinginkan setiap saat. Untuk menjaga tekanan air akhir pipa di seluruh daerah layanan, pada titik awal distribusi diperlukan tekanan yang lebih tinggi untuk mengatasi kehilangan tekanan karena gesekan, yang tergantung pada kecepatan aliran, jenis pipa, diameter pipa, dan jarak jalur pipa tersebut. Dalam pendistribusian air, untuk dapat menjangkau seluruh area pelayanan dan untuk memaksimalkan tingkat pelayanan maka hal wajib untuk diperhatikan adalah sisa tekanan air. Sisa tekanan air tersebut paling rendah adalah 5 mka (meter kolom air) atau 0,5 atm (satu atm = 10 m), dan paling tinggi adalah 22 mka (setara dengan gedung 6 lantai). Menurut standar dari Departemen Pekerjaan Umum, air yang dialirkan ke konsumen melalui pipa transmisi dan pipa distribusi, dirancang untuk dapat melayani konsumen hingga yang terjauh, dengan tekanan air minimum sebesar 10 mka atau 1 atm. Angka tekanan ini harus dijaga, idealnya merata pada setiap pipa distribusi. Jika tekanan terlalu tinggi akan menyebabkan pecahnya pipa, serta merusak alat-alat plambing (kloset, urinoir, faucet, lavatory, dll). Tekanan juga dijaga agar tidak terlalu rendah, karena jika tekanan terlalu rendah maka akan menyebabkan terjadinya kontaminasi air selama aliran dalam pipa distribusi.
  6. 6. 6 2.2 Kriteria Perencanaan Teknis Sistem Distribusi Air Bersih Kriteria perencanaan teknis jaringan distribusi air bersih digunakan sebagai pedoman dalam merencanakan jaringan distribusi air bersih, sehingga jaringan yang direncanakan dapat memenuhi persyaratan teknis dan hidrolis serta ekonomis. Sistem distribusi air bersih bertujuan untuk mengalirkan/membagikan air bersih ke seluruh daerah pelayanan dengan merata dan berjalan secara terus menerus sesuai dengan kebutuhan konsumen. Untuk kelancaran sistem pendistribusian tersebut, perlu diperhatikan faktor-faktor berikut :  Tersedianya tekanan yang cukup pada jaringan pipa distribusi, sehingga air masih bisa mengalir ke konsumen dengan sisa tekanan yang cukup.  Kuantitas air yang mencukupi kebutuhan penduduk/konsumen dan dapat melayani 24 jam.  Kualitas air bersih terjamin mulai dari pipa distribusi sampai ke konsumen. Sistem distribusi air bersih merupakan jaringan perpipaan yang mengalirkan air bersih dari sumber/instalasi ke daerah pelayanan. Secara sederhana suatu sistem distribusi sir bersih dapat dilihat pada ilustrasi gambar berikut : Reservoir Distribisi Aliran Gravitasi Daerah Pelayanan Gambar 2.1 Sistem Distribusi Air Bersih Sistem Gravitasi P Pompa Distribusi Reservoir Distribisi Daerah Pelayanan Gambar 2.2 Sistem Distribusi Air Bersih Sistem Pompa
  7. 7. 7 2.2.1 Pertimbangan Pemilihan Jaringan Perpipaan 1. Kriteria Perencanaan  Diameter pipa dihitung berdasarkan debit aliran puncak jam (peak hour).  Kecepatan aliran rata-rata aliran dalam pipa.  Jalur perpipaan harus diatur sebagai berikut : - Terletak di tanah pemerintah atau umum (misalnya di pinggir jalur - umum). - Pipa yang menyebrangi jalan umum harus dilindungi.  Setiap sambungan (fitting) harus diberi bantalan (trust block) yang ukurannya disesuaikan dengan kebutuhan.  Ke dalam pipa minimal 90-120 cm untuk pipa diameter < 900 mm, dan 150 cm untuk pipa dengan diameter > 1000 mm.  Tekanan yang terjadi dalam pipa tidak boleh melebihi 70% tekanan pipa yang yang diijinkan.  Tekanan minimum pada pipa induk adalah 1 kg/cm2. 2. Klasifikasi Jaringan Perpipaan Jaringan perpipaan air bersih dapat diklasifikasikan sebagai berikut : 1. Pipa induk (pipa utama/primer) 2. Pipa cabang (pipa sekunder) 3. Pipa pelayanan (pipa tersier) Tujuan dan pengklasifikasian jaringan perpipaan ini adalah untuk memisahkan bagian jaringan menjadi suatu sistem hidrolis tersendiri sehingga memberikan keuntungan seperti :  Kemudahan dalam pengoperasian, sesuai dengan debit yang mengalir.  Mempermudah perbaikan jika terjadi kerusakan.  Meratakan sisa tekanan dalam jaringan perpipaan,m sehingga setiap daerah pelayanan mendapatkan sisa tekanan relatif tidak jauh berbeda.  Mempermudah pengembangan jaringan perpipaan, sehingga jika dilakukan perluasan dan pengembangan tidak perlu mengganti jaringan yang sudah ada, dengan catatan masih memenuhi syarat kriteria hidrolis.
  8. 8. 8 Jaringan perpipaan distribusi air bersih dapat diklasifikasikan sebagai berikut :  Pipa Hantar Distribusi (Feeder System) Pipa hantar dalam pipa distribusi biasanya memberikan bentuk atau kerangka dasar sistem distribusi. Tidak dibenarkan sambungan rumah pada sistem pipa hantar distribusi ini. Pipa hantar distribusi dapat dibedakan menjadi sebagai berikut : a. Pipa Induk Utama (Primary Feeder) Pipa induk utama merupakan pipa distribusi yang mempunyai jangkauan terluas dan diameter terbesar. Pipa ini melayani dan membagikan ke tiap blok-blok pelayanan di daerah pelayanan, dan disetiap blok memiliki satu atau dua titik penyadapan (tapping) yang dihubungkan dengan pipa induk sekunder (secondary feeder). Secara fisik pipa induk utama dibatasi dengan : - Dimensinya direncanakan untuk dapat mengalirkan air sampai dengan akhir perencanaan dengan debit jam puncak. - Tidak melayani penyadapan langsung ke konsumen. - Jenis pipa yang dipilih harus mempunyai ketahanan tinggi. b. Pipa Induk Sekunder (Secondary Feeder) Merupakan jenis hantaran yang kedua dari suatu sistem jaringan. Pipa ini meneruskan air dari pipa induk utama ke tiap-tiap blok pelayanan. Pipa ini selanjutnya mempunyai percabangan terhadap pipa servis. Secara fisik pipa induk sekunder dibatasi sebagai berikut : - Tidak melayani penyadapan langsung ke konsumen - Dimensi dihitung berdasarkan banyaknya sambungan yang melayani konsumen. - Kelas pipa yang dipergunakan sama atau lebih rendah dari pipa induk utama.  Pipa Pelayanan Distribusi Pipa pelayanan adalah pipa yang menyadap dari pipa induk sekunder dan langsung melayani konsumen. Diameter yang dipakai tergantung pada besarnya pelayanan terhadap konsumen. Sistem pipa ini dibedakan menjadi :
  9. 9. 9 a. Pipa Cabang (Small Distribution Main) Dapat mengalirkan langsung ke rumah dan dapat mengalirkan ke pipa yang lebih kecil. b. Pipa Service (Service Line) Pipa ini merupakan pipa sambungan rumah. 3. Jenis perlengkapan Pipa Pemilihan jenis pipa dilakukan dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut : 1. Ketentuan dan daya tahan terhadap tekanan yang terdiri dari : - Tekanan dari dalam, yaitu tekanan statik dan water hammer - Tekanan dari luar pipa, yaitu tekanan tanah dan air tanah, serta beban dari tanah permukaan, misalnya lalu lintas dan lain-lain. 2. Diameter yang tersedia di pasaran 3. Daya tahan terhadap korosif dari luar dan dalam 4. Kemudahan dan pengadaan, pengangkutan dan pemasangan di daerah yang bersangkutan 5. Harga pipa dan pemeliharaan. Berikut adalah jenis-jenis pipa yang dapat digunakan: a. Pipa Induk Jenis pipa yang umum digunakan untuk pipa induk adalah ACP (Asbestos cement Pipe), DCIP (Ductile Cast Iron Pipe), GIP (Galvanis Iron Pipe), PVC (Poly Vynil Chloride) dan Steel Pipe. - Pipa ACP (Asbestos Cement Pipe) Jenis pipa ini dibuat dari campuran semen dan asbes, diameter terkecilnya yaitu 130 cm dan daya tahan tekannya 3,5 kg/cm2 sampai 14 kg/cm2 tidak dipengaruhi asam, asin dan tahan terhadap material yang bersifat korosif Akan tetapi mempunyai kelemahan yakni mudah retak dan pecah selam perjalanan angkutan serta tidak tahan terhadap beban luar.
  10. 10. 10 - DCIP (Ductile Cast Iron Pipe) Jenis pipa yang terbuat dari besi tuang yang dilapisi oleh lapisan anti korosi Jenis pipa ini sangat kuat, berat, tahan lama tetapi harganya mahal. - GIP (Galvanis Iron Pipe) Jenis pipa ini dibuat dari baja atau besi tempa, umumnya tahan terhadap beban luar maupun dalam dan umumnya digunakan pada saluran-saluran yang memerlukan tiang penyangga di bawah jalan kereta api atau jalan raya serta pada perlintasan sungai (jembatan pipa) Pipa ini tidak tahan terhadap material korosif dan memerlukan banyak waktu untuk penyambungan serta mahal harganya. - PVC (Poly Vynil Chloride) Pipa ini bersifat fleksibel, panjang pipa biasanya 6 meter. PVC anti karat dan tahan terhadap zat kimia serta tidak mudah terbakar, sehingga dapat diterapkan dalam pemasangan di rumah-rumah. Konstruksi pipa PVC ringan sehingga mudah dalam transportasi dan biayanya lebih ekonomis, sering dipergunakan sebagai pelindung kabel listrik dan telekomunikasi karena pipa ini mempunyai sifat non-konduktifitas elektrik yaitu tidak menghantarkan arus listrik. Permukaannya licin sehingga tidak menghambat aliran air dan dapat mengurangi timbulnya endapan. Karakteristik jenis pipa dapat dilihat pada Tabel 2.1 Tabel 2.1 Karakteristik Beberapa Jenis Pipa Jenis Pipa Keuntungan Kelemahan CIP - Kuat dan tahan korosi - Lemah terhadap tekanan / benturan - Mudah dipotong - Berat - Mechanical joint flexible - Membutuhkan perlindungan terhadap - Konstruksinya mudah terlepasnya sambungan - Tersedia dia. 75 mm - 1500 mm -Terjadi korosi pada permukaan sambungan bila terdapat humus / terjadi oksidasi. DCIP - Kuat dan tahan korosi - Berat - Mudah dalam pemasangan - Membutuhkan perlindungan terhadap - Mechanical joint flexible terlepasnya sambungan - Sambungannya bermacam-macam -Untuk ukuran pipa besar, sulit memperbaiki - Tersedia dia. 75 mm -1500 mm dari dalam - Tahan benturan -Terjadi korosi pada permukaan sambungan bila terdapat humus / terjadi oksidasi. - Mahal
  11. 11. 11 GIP - Kuat dan ringan - Membutuhkan expansion joint atau fleksible - Tersedia dia. 0,5 - 6 " joint - Tahan benturan - Lemah terhadap korosi elektris -Tidak perlu dijaga terhadap lepasnya - Membutuhkan banyak waktu untuk lining sambungan (dengan menggunakan dan welding welding joint) ACP - Tahan terhadap korosi - Lemah terhadap benturan - Sambungan fleksibel - Sheer strength kecil - Ringan dan mudah dipasang - Membutuhkan banyak perlindungan terhadap - Kekasaran dalam tidak berubah lepasnya sambungan - Murah - Mudah teknis akibat kualitas air dan tanah - Tersedia dia. 50 - 600 mm PVC - Tahan terhadap korosi - Lemah terhadap benturan pada temperatur - Sambungan fleksibel rendah - Ringan dan mudah dipasang - Lemah terhadap panas sinar ultraviolet dan - Kekasaran dalam tidak berubah larutan organik - Murah - Membutuhkan expansion joint dan fleksible - Tersedia dia. 0,5 - 16 " joint - Tahan terhadap tanah agresif - Defleksi yang besar 4. Perlengkapan Pipa Perlengkapan pipa berfungsi agar jaringan perpipaan berjalan dengan baik sesuai dengan kebutuhan yang diharapkan. Beberapa perlengkapan perpipaan beserta fungsinya dapat diuraikan sebagai berikut : a. Katup (valve) Berfungsi untuk mengatur arah aliran dalam pipa dan menghentikan aliran air terutama bila satu bagian jalur pipa akan dites, diperiksa dan diperbaiki. Katup ditempatkan pada :  Perlintasan pipa / jembatan pipa  Pada setiap jarak 3000 m  Setiap titik pengambilan / penyadapan, perubahan arah aliran  Titik penguras.
  12. 12. 12 Ada beberapa tipe katup (valve) : - Gate Valve Dipergunakan pada pipa induk terutama untuk pipa yang berdiameter besar. Keuntungannya tahan terhadap tekanan besar. Kehilangan tekanan hampir tidak ada. - Globe Valve Digunakan pada pipa yang berdiameter kecil. Keuntungannya relatif lebih murah dan mudah dalam perbaikannya. Kerugiannya kehilangan tekanan cukup besar. b. Katup Pelepas Udara (Air Release Valve) Berfungsi untuk membuang udara yang terakumulasi dalam pipa. Katup pelepas udara ditempatkan pada :  Tempat-tempat yang tinggi  Jalur mendatar setiap jarak 75 m -100 m  Jembatan pipa c. Altitude Valve (Katup elevasi, pakai pelampung) Digunakan pada tangki elevasi (menara air)., yang apabila tangki terisi penuh akan menutup secara otomatis dan membuka jika tekanan pada sistem distribusi lebih rendah daripada tekanan dalam tangki. d. Katup Penguras (Blow Oil Valves) Berfungsi untuk menguras kotoran / Lumpur yang terakumulasi pada pipa distribusi. Diameter blow off valve berkisar antara ¼ - ½ dan diameter pipa distribusi. Katup ini ditempatkan pada :  Tempat - tempat yang rendah, dimana kotoran / lumpur akan terakumulasi (akibat dari pengurasan / pembilasan pada pipa dan interusi air jika terjadi perbaikan jaringan pada sistem pipa)  Ujung-ujung saluran yang mendatar dan menurun  Penempatannya harus dekat dengan saluran pembuangan. e. Blok penahan & Jangkar (Thrust Block & Angker) Berfungsi untuk mengimbangi tekanan yang ditimbulkan oleh air, sehingga peralatan (fitting) tidak bergerak jika diberikan tekanan. Blok penahan ini akan
  13. 13. 13 memberikan atau memindahkan beban dan fitting-fitting pada tanah sekitarnya. Penempatannya di :  Pada belokan  Pada jalur pipa yang miring  Pada perubahan dimensi pipa  Ujung pipa f. Hidrant Kebakaran (Fire Hydrant) Berfungsi untuk kebutuhan pemadam kebakaran, dan dapat pula berfungsi sebagai alat untuk penggelontoran dalam rioolering Penempatannya di :  Daerah padat penduduk  Persimpangan jalan  Kantor-kantor pemerintah  Pusat-pusat perdagangan (Central Business District) g. Sambungan (Fitting) Berfungsi untuk :  Menyambung pipa pada jenis dan ukuran pipa yang sama ataupun berbeda, coupling joint, mechanical joint, reducer, dsb.  Mengubah dan membagi aliran digunakan : elbow/bend, tee, cross joint, caps, plugs, atau blin flange. h. Meter Air (Water Meter) Berfungsi untuk mengukur kuantitas air yang digunakan oleh konsumen. Ditempatkan pada :  Sambungan ke rumah-rumah, digunakan untuk menghitung pemakaian air perbulannya.  Pada instansi, digunakan untuk mengetahui pemakaian air oleh penduduk, mengetahui jumlah kebocoran air atau mengevaluasi jumlah air yang hilang. i. Stop Kran Berfungsi untuk mengatur aliran air pada saat operasi. Penempatannya di titik awal pipa pelayanan dan dipasang seri dengan water meter. j. Kran Umum (Public Tap) Berfungsi sebagai sarana pelayanan air bersih untuk keperluan umum. Penempatannya ditentukan berdasarkan :
  14. 14. 14  Keadaan sosial ekonomi penduduk  Kepadatan penduduk  Kondisi daerah pelayanan  Penempatan karan umum diusahakan pada daerah padat penduduk yang tidak mungkin dilayani langsung. k. Bangunan Perlintasan (Cross Way) Dibuat apabila jaringan pipa melewati jalan raya, rel kereta api, dan sungai. 2.2.2 Pemilihan Pola Jaringan Perpipaan Pola jaringan sistem perpipaan distribusi air bersih umumnya, dapat diklasifikasikan menjadi :  Sistem jaringan melingkar (Grid System/Loop).  Sistem jaringan cabang ( Branch System).  Sistem kombinasi dri kedua sistem tersebut. Bentuk sistem jaringan perpipaan tergantung pada pola jalan yang ada dan jalan rencana, topografi, pola perkembangan daerah pelayanan dan lokasi instalasi pengolahan. Gambar berikut dapat memberikan ilustrasi tentang bentuk dan sistem jaringan pipa distribusi tersebut. Gambar 2.3 Sistem Loop
  15. 15. 15 Gambar 2.4 Sistem Cabang Gambar 2.5 Sistem Gabungan 1. Sistem Jaringan Perpipaan Melingkar Sistem jaringan perpipaan melingkar terdiri dari pipa pipa induk dan pipa cabang yang saling berhubungan satu sama lainnya dan membentuk loop (melingkar), sehingga terjadi sirkulasi air ke seluruh jaringan distribusi. Dari pipa induk dilakukan penyambungan (tapping) oleh pipa cabang dan selanjutnya dri pipa cabang dilakukan pendistribusian untuk konsumen. Dari segi ekonomis sistem ini kurang menguntungkan, karena diperlukan pipa yang lebih panjang, katup dan diameter pipa yang bervariasi. Sedangkan dari segi hidrolis (pengaliran) sisten ini lebih baik karena jika terjadi kerusakan pada sebagian blok dan selama diperbaiki, maka yang lainnya tidak mengalami gangguan aliran karena masih dapat pengaliran dari loop lainnya.
  16. 16. 16 Sistem jaringan perpipaan melingkar digunakan untuk daerah dengan karakteristik sebagai berikut :  Bentuk dan perluasannya menyebar ke seluruh arah  Pola jaringan jalannya berhubungan satu dengan lainnya  Elevasi tanahnya relatif datar 2. Sistem Jaringan Bercabang Sistem jaringan bercabang terdiri dari pipa induk utama (main feeder) disambungkan dengan pipa sekunder, lalu disambungkan lagi dengan pipa cabang lainnya, sampai akhirnya pada pipa yang menuju ke konsumen. Dari segi ekonomis sistem ini menguntungkan, karena panjang pipa lebih pendek dan diameter pipa kecil. Namun dari segi teknis pengoperasian mempunyai keterbatasan, diantaranya :  Timbulnya rasa, bau akibat adanya ”air mati” pada ujung-ujung pipa cabang. Untuk mengatasi hal tersebut diperlukan pengurasan secara berkala dan menyebabkan khilangan air yang cukup banyak.  Jika terjadi kerusakan akan terdapat blok daerah pelayanan yang tidak mendapatkan suplai air, karena tidak adanya sirkulasi air.  Jika terjadi kebakaran, suplai air pada hidran kebakaran lebih sedikit, karena alirannya satu arah. Sistem jaringan perpipaan bercabang digunakan untuk daerah pelayanan dengan karakteristik sebagai berikut :  Bentuk dan arah perluasan memanjang dan terpisah.  Pola jalur jalannya tidak berhubungan satu sama lainnya.  Luas daerah pelayanan relatif kecil.  Elevasi permukaan tanah mempunyai perbedaan tinggi dan menurun secara teratur. 3. Sistem Jaringan Perpipaan Kombinasi Sistem jaringan perpipaan kombinasi merupakan gabungan dari sistem melingkar dan sistem bercabang. Sistem ini diterapkan untuk daerah pelayanan dengan karakteristik:
  17. 17. 17  Kota yang sedang berkembang.  Bentuk perluasan kota yang tidak teratur, demikian pula jaringan jalannya tidak berhubungan satu sama lain pada bagian tertentu.  Terdapat daerah pelayanan yang terpencil dan elevasi tanah yang bervariasi. 2.2.3 Sistem pengaliran Sistem pengaliran dalam sistem distribusi air bersih dapat diklasifikasikan menjadi sebagai berikut: 1. Sistem Gravitasi Sistem pengaliran dengan gravitasi dilakukan dengan memanfaatkan beda tinggi muka tanah, dalam hal ini jika daerah pelayanan terletak lebih rendah dari sumber air atau reservoir. Untuk daerah pelayanan yang mempunyai beda tinggi yang besar sistem gravitasi dapat digunakan karena dengan beda tinggi yang besar untuk pengaliran kita dapat memanfaatkan energi yang ada pada perbedaan elevasi tersebut tidak perlu pemompaan. Bila digabungkan dengan sistem jaringan bercabang akan membentuk sistem yang optimal, baik dari segi ekonomis maupun dari segi teknis. 2. Sistem Pemompaan Sistem pengaliran dengan pemompan digunakan di daerah yang tidak mempunyai beda tinggi yang cukup besar dan relatif datar. Perlu diperhitungkan besarnya tekanan pada sistem untuk mendapatkan sistem pemompaan yang optimal, sehingga tidak terjadi kekurangan tekanan yang dapat mengganggu sistem pengaliran, atau kelebihan tekanan yang dapat mengakibatkan pemborosan energi dan kerusakan pipa. 3. Sistem Kombinasi Sistem ini merupakan sistem gabungan dari sistem gravitasi dan sistem pemompaan. Pada sistem kombinasi ini, air yang didistribusikan dikumpulkan terlebih dahulu dalam reservoir pada saat permintaan air menurun. Jika permintaan air meningkat maka air akan dialirkan melalui sistem gravitasi maupun sistem pemompaan.
  18. 18. 18 BAB III PENUTUP Berdasarkan isi dari makalah ini, dapat diperoleh kesimpulan sebagai berikut: 1. Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari dan akan menjadi air minum setelah dimasak terlebih dahulu. Sebagai batasannya, air bersih adalah air yang memenuhi persyaratan bagi sistem penyediaan air minum. Persyaratan penyediaan air bersih diantaranya meliputi persyaratan kualitas, kuantitas, kontinuitas, dan tekanan air. 2. Kriteria perencanaan teknis sistem distribusi air bersih diantaranya meliputi: pemilihan jaringan perpipaan, pemilihan pola jaringan perpipaan, dan sistem pengaliran.
  19. 19. 19 DAFTAR PUSTAKA Asmadi, Khayan, dan Kasjono H. S., 2011. Teknologi Pengolahan Air Minum. Gosyen Publishing. Yogyakarta. Joko, T., 2010. Unit Air Baku Dalam Sistem Penyediaan Air Minum. Graha Ilmu, Yogyakarta. Joko, T., 2010. Unit Produksi Dalam Sistem Penyediaan Air Minum. Graha Ilmu, Yogyakarta. Sinulingga, S., 2008. Pengantar Teknik Industri. Graha Ilmu, Yogyakarta. Sutrisno, T. dan Suciastuti E., 2010. Teknologi Penyediaan Air Bersih. Rineka Cipta, Jakarta.
  20. 20. 20 TUGAS MATA KULIAH SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM “KRITERIA PERENCANAAN TEKNIS SISTEM DISTRIBUSI AIR BERSIH ” Oleh: Indah Purnamasari / 081211132015 PROGRAM STUDI S1 ILMU DAN TEKNOLOGI LINGKUNGAN DEPARTEMEN BIOLOGI FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS AIRLANGGA 2015

×