Your SlideShare is downloading. ×
NAMA        : MOCH ZAMRONI
                                            NIM         : 301212411858
                        ...
32.    Linus        : Dokter Rendra ! kami mohon dengan hormat,
                             dengan amat sangat, agar keku...
Dialog diatas memakai kalimat-kalimat yang sangat efektif meskipun tidak
serapi bahasa tulisan, karena memang bahasa yang ...
Rendra          senimanlah yang kasak kusut sengaja
                              membakar keaadaan. Edan keterlaluan

   ...
28.    Dedot        : Kami tidak butuh vitamin, kami butuh Amoi
        29.                   Shanghaii
               Koo...
03.              : Tapi kamu ada disini, kamu mantri keamanan
                Dr         yang mengatur stabilitas rumah sa...
itu dalam naskah drama, dialog merupakan masalah dan elemen yang tidak bisa
dikesampingkan . dalm arti bahwa dialog adalah...
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

ANALISIS DIALOG DALAM DRAMA NASKAH LOS BAGADOS DE LOS PENCOS KARYA WS. RENDRA

16,977

Published on

Ciri khas suatu drama adalah naskah itu berbentuk cakapan atau dialog. Dalam menyusun dialog ini pengarang harus benar-benar memperhatikan pembicaraan tokoh-tokoh dalam kehidupan sehari-hari. Pembicaraan yang ditulis oleh pengarang naskah drama adalah pembicaraan yang akan diucapkan dan harus pantas untuk diucapkan di atas panggung. Bayangan pentas di atas panggung merupakan mimetik (tiruan) dari kehidupan sehari-hari, maka dialog yang ditulis mencerminkan pembicaraan sehari-hari.

Published in: Education
0 Comments
4 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
16,977
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
183
Comments
0
Likes
4
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "ANALISIS DIALOG DALAM DRAMA NASKAH LOS BAGADOS DE LOS PENCOS KARYA WS. RENDRA"

  1. 1. NAMA : MOCH ZAMRONI NIM : 301212411858 MK : KAJIAN DRAMA ANALISIS DIALOG DALAM DRAMA NASKAH LOS BAGADOS DE LOS PENCOS KARYA WS. RENDRA Landasan Teori Ciri khas suatu drama adalah naskah itu berbentuk cakapan atau dialog. Dalam menyusun dialog ini pengarang harus benar-benar memperhatikan pembicaraan tokoh-tokoh dalam kehidupan sehari-hari. Pembicaraan yang ditulis oleh pengarang naskah drama adalah pembicaraan yang akan diucapkan dan harus pantas untuk diucapkan di atas panggung. Bayangan pentas di atas panggung merupakan mimetik (tiruan) dari kehidupan sehari-hari, maka dialog yang ditulis mencerminkan pembicaraan sehari-hari. Dalam buku “Drama: Teori dan Pengajarannya” karya Herman Waluyo dituliskan bahwa beberapa ciri dialog dalam drama naskah adalah bersifat sebagai berikut :  Ragam Bahasa Lisan / Tutur  Diksi Sesuai Dengan Dramatic-action  Bersifat Estetis  Mewakili Kehidupan Tokoh Pembagian ini menjadi landasan teori dalam menganalisis dialog dalam drama naskah “Los Bagados De Los Pencos”. Yang akan kita lihat lebih jelasnya dalam analisis dibawah ini. 1. Ragam Bahasa Lisan / Tutur Ragam bahasa dalam dialog tokoh-tokoh drama adalah bahasa lisan yang komunikatif dan bukan ragam bahasa tulis. Dari segi gaya, ragam bahasa lisan cenderung kata-katanya lebih bebas dan kalimat-kalimatnya lebih efektif, tetapi kurang tertata rapi. Banyak naskah drama yang sulit dipentaskan karena dialognya bukan ragam bahasa tutur, tetapi ragam bahasa tulis. Adapun dalam naskah “Los Bagados De Los Pencos” kita bisa mendapatkan ciri ini seperti dalam contoh-contoh sebagai berikut :
  2. 2. 32. Linus : Dokter Rendra ! kami mohon dengan hormat, dengan amat sangat, agar kekuasaan rumah sakit ini Anda serahkan kepada kami segera. Kekuasaan dan pimpinan rumah sakit ini harus dipilih lewat pemilu, lima tahun sekali. Terapkanlah Pancasila dan UUD 1945 di tempat ini. 33. Dr : Tidak bisa, kalian semua pasien rumah sakit Rendra jiwa. Kalian orang-orang gila, jika Pancasila dan UUD 1945 diterapkan disini, itu namanya menghina ideologi negara. Kalian adalah pasien rumah sakit jiwa, itu berbahaya sekali lagi, tidak bisa. 34. : Dokter yang edan ! Anda tahu betapa kami Linus menderita dan sengsara harus makan bulgur dan daun singkong terus-terusan, kami semua kurang gizi dan makanan. Dari dialog diatas terlihat sekali bahwa bahasa yang digunakan adalah bahasa lisan, dimana pada dialog 32 penuh dengan kalimat-kalimat seru yang berurutan hal ini sangatlah efektif karena tidak banyak kata-kata penjelas tetapi langsung pada inti permasalahan dan pengulangan kalimat perintah secara terus-menerus adalah suatu penegasan yang bisa mengembangkan ekspresi lakon dalam pentas. Begitu juga pada dialog 33 dan 34 meskipun bukan kalimat perintah tetapi kalimat pernyataan, tetapi diulang-ulang sedemikian rupa hingga menjadi lebih tegas untuk menguatkan ekspresi dan gagasan tokoh dalam pentas. Demikian pula dalam dialog di bawah ini : 41. Dedot : Ingat Dokter, ini rumah sakit jiwa. Hukum yang kita anut khusus untuk orang gila. 42. Dr : Tapi tidak boleh ada geng disini. Itu menyalahi Rendra aturan pemerintah dan kopkamtib kalian harus tertib. 43. : Prek prek prek dengan semua ini ! rumah sakit Linus jiwa harus diberi hukum khusus yang berbeda. Hukum di luar rumah sakit ini tidak berlaku bagi kami, dunia di luar rumah sakit ini adalah dunia orang-orang munafik, frustasi, tolol, himokrit, ambisius sekali. Padahal kami adalah orang-orang waras di bawah panji-panji Los Bagados De Los Pencos. Hidup Los Bagados De Los pencos !
  3. 3. Dialog diatas memakai kalimat-kalimat yang sangat efektif meskipun tidak serapi bahasa tulisan, karena memang bahasa yang digunakan adalah bahasa tutur/lisan dimana tidak banyak keterangan-keterangan melainkan langsung pada inti permasalahan, namun demikian dalam dialog 43 ada tertulis “prek prek prek” bahasa ini tidaklah mungkin bahasa tulis tetapi bahasa tutur. Juga dalam dialog di bawah ini : 44. Koor : Hidup Los Bagados De Los pencos ! 45. Dr : Apa sih arti dari Los Bagados De Los pencos Rendra itu ? 46. : Dalam bahasa kami artinya kemakmuran dan Emha kedamaian. 47. : Apa yang kalian maksud dengan kemakmuran Dr itu ? 48. Rendra : Kami dapat makan, minum dan tidur tanpa bekerja apa-apa Linus Disini untuk menjelaskan kata “Los Bagados De Los Pencos” tidaklah ditulis secara panjang lebar pada salah satu lakon, melainkan melalui dialog antara dokter dengan pasien sehingga kata yang digunakan cukup singkat tetapi jelas dan utuh. 2. Diksi Sesuai Dengan Dramatic-action Dalam dialog naskah drama diksi hendaknya dipilih sesuai dengan dramatic- action dari plot itu. Diksi berhubungan dengan irama lakon, artinya panjang pendeknya kata-kata dalam dialog berpengaruh terhadap konflik yang dibawakan lakon maupun terhadap irama permainan. Dalam drama Los Bagados De Los Pencos bisa kita lihat dari contoh-contoh dialog berikut : 11. Dr : Eddaaann, benar-benar suatu kemustahilan. 12. Rendra : Tapi menurut hemat saya, ini suatu kemajuan 13. Azwar : Loh kemajuankah ini ? apa maksudmu Pak Dr Mantri ? 14. Rendra : Kemajuan yang sungguh luar biasa. Dokter tahu selama ini yang rajin berdemonstrasi Azwar Cuma mahasiswa dan para pekerja yang menuntut kenaikan gaji mereka. Dalam sejarah baru sekaranglah terjadi demonstrasi orang- orang gila. Ini kemajuan yang luar biasa. 15. : Kemajuan edan-edanan ? Mungkin ini disebabkan karena di rumah sakit Dr ini juga dipelihara sejumlah seniman, mungkin
  4. 4. Rendra senimanlah yang kasak kusut sengaja membakar keaadaan. Edan keterlaluan Dari dialog 11 dan 12 dapat kita lihat bahwa kalimat yang digunakan cukup pendek karena untuk menguatkan titik puncak konflik antara dua tokoh diatas, dimana ketika dokter marah marah-marah dan mengumpat tetapi kemudian Azwar malah membuat pernyataan yang sebaliknya, justru ini dibuat sebagai pancingan agar dokter lebih marah, setelah sebelumnya pada dialog 14 kalimatnya lebih panjang untuk menurunkan emosi tokoh sebentar dan pada dialg 15 si dokter makin naik emosinya tepatnya dalam kalimat “Kemajuan edan-edanan ?”. pemilihan kata sesuai dramatic – action juga terdapat dalam contoh dialog berikut : 51. Dr : Contohnya bagaimana ? coba jelaskan kepada Rendra saya ! 52. : Kami boleh memukul Dokter dalam kebebasan, Linus dalam perdamaian. Asal saja dokter tidak merasa dirugikan. 53. : Jadi saya pun bisa memukul kalian jika saya Dr mau ? 54. Rendra : Silahkan Dokter, jika Anda memang berani. Dan pasti Anda akan kami keroyok sampai Linus mati, mau kena ini ? Bagaimana Dokter ? ikut atau tidak ? Disini dialog yag diucapkan cukup singkat-singkat karena efek konflik yang dihasilkan dari dialog ini lebih tinggi diperkuat lagi dengan dialog yang saling berlawanan antara dokter dan pasien. Lain halnya seandainya kalau dialog yang digunakan lebih panjang, tentu efek konflik yang dihasilkan kurang kuat. 3. Bersifat Estetis Dialog harus bersifat estetis, artinya memiliki keindahan bahasa. Kadang- kadang juga dituntut agar bersifat filosofis dan mampu mempengaruhi keindahan. Hal ini disebabkan karena kenyataan yang ditampilkan di pentas harus lebih indah dari kenyataan yang benar-benar terjadai dalam kehidupan sehari-hari. Dalam naskah Los Bagados De Los Pencos bisa kita dapatkan ciri estetis dalam contoh berikut ini : 26. Mayon : Kami tidak butuh vitamin, kami butuh Puyung Hai 27. Emha : Kami tidak butuh vitamin, kami butuh Cap Jai
  5. 5. 28. Dedot : Kami tidak butuh vitamin, kami butuh Amoi 29. Shanghaii Koor : Berilah kami Bakso, berilah kami Soto 30. Linus : Hidup Bakso, hidup Soto, hidup Los Bagados De Los pencos 31. Koor : Hidup Los Bagados De Los pencos Dialog diatas sangat diperhatikan kata-katanya untuk nilai estetis, setiap tokoh bergantian mengucapkan kata yang sama dan berakhiran berbeda. Tetapi persajakan nya sama ( puyung hai, cap jai, among sanghai) juga dalam kata berikutnya (bakso, soto) sehingga menghasilkan irama yang enak didengar dan memiliki nilai estetis sebagai darama komedi. Demikian pula dalam dialog berikut : 65. Mayon : Seniman keropos kerjanya ndobos, bos. Bos. 66. Dr : Seniman keropos kerjanya ndobos, bos. Bos. Rendra 67. & Azwar : Seniman Yogya atos-atos, seniman Jakarta Dedot gembos-gembos. 68. : Seniman Yogya atos-atos, seniman Jakarta Dr gembos-gembos. Rendra & Azwar Dialog diatas memakai pengulangan-pengulangan kata yang diperhatikan seksama oleh penulis untuk menghasilkan nilai estetis sebagai drama komedi apalagi kalau ditambah dengan gerakan yang lucu oleh tokoh-tokohnya ditambah dengan musik yang menarik, pasti nilai estetisnya lebih kuat. 4. Mewakili Kehidupan Tokoh Dialog harus hidup, artinya mewakili tokoh-tokoh yang dibawakan. Watak secara psikologis, sosiologis, maupun fisiologis dapat diwakili oleh dialog itu. Dalam drama naskah Los Bagados De Los Pencos dapat ketia temukan ciri ini dalam dialog- dialog berikut ini : 01. Dr : Goblok! Jadi mantri kamu tidak bisa mengatasi Rendra kaum yang sinting dan majnun itu. Bisamu hanya mengadu, hanya melapor melulu dan pada akhirnya rumah sakit ini berantakan. 02. : Biar mampus Dokter, saya tidak kuasa demi Azwar Sigmun Freut, demi Carl Gustaf Jung. Saya sudah berusaha tapi segala-galanya sia-sia.
  6. 6. 03. : Tapi kamu ada disini, kamu mantri keamanan Dr yang mengatur stabilitas rumah sakit ini. Kamu Rendra digaji untuk bekerja bukan untuk makan minum dan sekedar tidur belaka 04. : Saya mengerti Dokter, semuanya sudah saya fahami sebagai mantri, dedikasi saya besar Azwar pada rumah sakit ini. Dari dialog diatas kita bisa memahami bahwa tokoh dokter memiliki watak yang perfeksionis, penuntut, dan seorang yang bertipe tau beres. Dan sosok orang yang menilai pekerjaan seseorang melalui materi (Kamu digaji untuk bekerja bukan untuk makan minum dan sekedar tidur belaka), karena karakter tersebut ada dalam dialog 01 maupun dialog 03 yang diucapkan oleh dokter kepada Azwar. Sedangkan sosok Azwar adalah sosok yang penurut, selalu berusaha bersikap baik kepada atasannya, dan sedikit memiliki sifat yang percaya diri (dedikasi saya besar pada rumah sakit ini). Dan Azwar adalah tokoh yang suka membaca filsafat tergambar dalam dialog “demi Sigmun Freut, demi Carl Gustaf Jung”. Lain halnya dalam dialog berikut ini : 18. Linus : Lapor Dokter, akibat ketiadaan alat tulis- menulis, maka saya sampaikan tuntutan secara lisan. 19. Dr : Marilah Dokter ikuti kami ke tiang gantungan ! Rendra Astaga. Mengapa saya harus digantung ? Nampak dari dialog diatas bahwa Linus adalah tokoh yang tidak banyak bicara, tetapi lugas, langsung pada persoalan, dan dia adalah sosok yang pengancam jelasnya bisa kita lihat dalam dialog 18 dimana setelah tokoh Linus menyampaikan latar belakang dia langsung menyampaikan tuntutan sekaligus mengancam. Penutup Dialog merupakan salah satu aspek yang esensial yang ada dalam drama. Unsur ini juga merupakan unsur yang memberikan warna tersendiri antara drama dengan karya sastra yang lainnya. Prosa diksi memiliki dialog yang terbatas sebab masih dapat dijabarkan melalui deskripsi. Dengan demikian, dapat dikatan bahwa dialog memiliki fungsi mengembangkan karakter dan elemen pemantau lakon. Karena
  7. 7. itu dalam naskah drama, dialog merupakan masalah dan elemen yang tidak bisa dikesampingkan . dalm arti bahwa dialog adalah elemen primer.

×