Kondisi FOSS di Indonesia 2011        Hak Cipta © Rusmanto@aosi.or.id        Dokumen ini dilisensikan sebagai   FDL (Free ...
Garis Besar• Review: Open Source - Free Software - FOSS• Model dan Contoh Bisnis FOSS• Industri dan Komunitas FOSS di Indo...
Sedikit Perbedaan OSI dan FSF OSI lebih memfokuskan pada nilai­nilai teknis ● dalam pembuatan perangkat lunak yang  berday...
Persamaan OSI dan FSF• Meskipun filosofi dasar kedua gerakan ini   berbeda, FSF dan OSI berbagi area yang sama   dan beker...
Yang Bukan FOSS adalah ...   PCSS: Proprietary / Closed Source Software.   Tersedia source code tapi pemilik lisensi-nya...
Kapan FOSS Mulai Ada?• Software pada awalnya semua Open Source.• Akhir 1970-an terjadi desakan pebisnis software  agar sof...
Model Bisnis Berbasis FOSS• Biaya pengembangan FOSS seperti Linux  dan OpenOffice ditanggung oleh banyak  perusahaan, peme...
Contoh Bisnis di atas FOSS1. Jasa berbasis kompetensi FOSS tanpa punya   produk. Contoh: Linuxcare, dll. (Umumnya   perusa...
Contoh Bisnis Kombinasi1. Loss Leader: Melepas versi FOSS untuk   mendapatkan pemasukan dari produk   proprietary yang sej...
Industri dan Komunitas FOSS• Pengembang: perusahaan, pemerintah,  organisasi non perusahaan/pemerintah, lembaga  pendidika...
Bentuk Komunitas FOSS (1) Komunitas berbasis wilayah: KPLI (Kelompok ● Pengguna Linux Indonesia), yang ada di hampir  semu...
Bentuk Komunitas FOSS (2) Komunitas berbasis aplikasi: OpenOffice ● (http://groups.yahoo.com/group/oooindo/),  Java, PHP, ...
AOSI & AWALI AOSI telah menghimpun sekitar 40 institusi, ● mulai dari vendor besar (IBM, Sun), operator  telematika (Telko...
Survey 1: Mengapa Bergabung     dalam Komunitas FOSS?• Untuk belajar atau meningkatkan kompetensi di  bidang ICT, misal se...
Survey 2: Alasan Memilih FOSS• Kebutuhan untuk menggunakan software legal  (awam: berlisensi) sehingga aman dan tenang.• M...
Survey 3: Tantangan          Implementasi FOSS• Tim TI ragu-ragu untuk berubah dan belajar lagi.• Penolakan dari pengguna,...
Trend Penggunaan FOSS• Semakin banyak perusahaan migrasi ke FOSS  karena 5 alasan (hasil survey 2), PLUS  teknologinya dap...
Hambatan Sosialisasi FOSS• Masih ada ketergantungan terhadap software  proprietary dengan berbagai alasan, misal ada  soft...
Saran-saran• Memperbanyak pengenalan FOSS dengan cara  menginstal Linux di semua komputer yang  ditemui di pemerintah, bis...
Info Lebih Lanjut                Web:             aosi.or.id             linux.or.id           nurulfikri.com        blank...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Komunitas dan kondisi_foss_di_indonesia

492 views

Published on

Published in: Technology, News & Politics
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
492
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
13
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Komunitas dan kondisi_foss_di_indonesia

  1. 1. Kondisi FOSS di Indonesia 2011 Hak Cipta © Rusmanto@aosi.or.id Dokumen ini dilisensikan sebagai FDL (Free Documentation License) dari GNU atau CC BY-SA dari Creative Commons License “Bebas dibaca, diedit, dan disebarluaskan”
  2. 2. Garis Besar• Review: Open Source - Free Software - FOSS• Model dan Contoh Bisnis FOSS• Industri dan Komunitas FOSS di Indonesia• Status Implementasi dan Tantangannya• Summary: Trend Pengguna - Hambatan - Saran
  3. 3. Sedikit Perbedaan OSI dan FSF OSI lebih memfokuskan pada nilai­nilai teknis ● dalam pembuatan perangkat lunak yang  berdaya guna dan dapat dihandalkan.  Sedangkan FSF lebih kepada kebebasan  penggunaan, pengubahan, dan penyebarannya. Pendekatan OSI ini lebih mudah difahami ● pelaku bisnis daripada FSF. OSI tidak terlalu  fokus pada isu moral seperti yang ditegaskan  FSF, dan OSI fokus pada manfaat praktis  metoda pengembangan OSS yang terdistribusi.
  4. 4. Persamaan OSI dan FSF• Meskipun filosofi dasar kedua gerakan ini  berbeda, FSF dan OSI berbagi area yang sama  dan bekerja sama dalam hal­hal praktis, seperti  pengembangan perangkat lunak, usaha  melawan perangkat lunak proprietary, anti  paten perangkat lunak, dsb. • Richard Stallman mengatakan bahwa gerakan  Free Software dan gerakan Open Source  merupakan dua “partai politik” dalam komunitas  yang sama (satu visi, sedikit beda misi).
  5. 5. Yang Bukan FOSS adalah ... PCSS: Proprietary / Closed Source Software. Tersedia source code tapi pemilik lisensi-nya melarang orang lain mengubah, atau menyebarluaskan, atau menggunakan untuk hal- hal tertentu seperti bisnis, instalasi nuklir, dsb. Shareware dan Freeware: software gratis yang tidak menyediakan source code, atau menyediakan source tapi tidak boleh diubah. Turunan FOSS (dikembangkan dari FOSS) yang telah diubah jadi tidak FOSS.
  6. 6. Kapan FOSS Mulai Ada?• Software pada awalnya semua Open Source.• Akhir 1970-an terjadi desakan pebisnis software agar software ditutup dan hanya menjadi milik pengembang (UU Hak Cipta Software, 1980).• Awal 1983 muncul gerakan untuk kembali ke awal bahwa software harusnya Open Source (Richard Stallman dkk. dengan GNU dan FSF).• 1991: Lahir Linux yang membuat FOSS popular.• Akhir 1990-an muncul gerakan Open Source sebagai alternatif gerakan Free Software, karena Free sering disalahartikan sebagai gratis.
  7. 7. Model Bisnis Berbasis FOSS• Biaya pengembangan FOSS seperti Linux dan OpenOffice ditanggung oleh banyak perusahaan, pemerintah, NGO, & personal.• Dukungan resmi (development, support, training) dapat diberikan oleh banyak pihak (tidak hanya pemilik lisensi atau vendor).• Bisnis FOSS tidak tumbuh dari penjualan izin (lisensi), tapi dari jasa pengembangan, support, training, konsultan, packaging, sistem embedded, asesoris (buku, majalah, CD/DVD), dan implementasi/integrasi.
  8. 8. Contoh Bisnis di atas FOSS1. Jasa berbasis kompetensi FOSS tanpa punya produk. Contoh: Linuxcare, dll. (Umumnya perusahaan ICT di Indonesia).2. Jasa berbasis produk dan branding: Pengembang distro, support, training, sertifikasi, dll. Contoh: RedHat, SUSE, Mandriva, Ubuntu, dll.3. Witget Frosting: Jual hardware dg FOSS. Contoh: Dell, HP, IBM, Nokia, Android, dll.4. Accessorizing: buku, CD, boneka, dll. Contoh: OReilly, InfoLINUX, GudangLinux, dll.
  9. 9. Contoh Bisnis Kombinasi1. Loss Leader: Melepas versi FOSS untuk mendapatkan pemasukan dari produk proprietary yang sejenis. Contoh: Mozilla2. Memberikan software, menjual merek. Contoh: OpenOffice.org (Oracle), Android (Google), dll.3. Dual Licensing. Contoh: MySQL, PJSIP, OpenOffice-StarOffice, dll.4. Dual Mission. Contoh: Sendmail, Alfresco, dll.5. Proprietary di atas FOSS: Oracle (Linux dan Enterprise Applications), dll.
  10. 10. Industri dan Komunitas FOSS• Pengembang: perusahaan, pemerintah, organisasi non perusahaan/pemerintah, lembaga pendidikan, dan perorangan), misal Jatis, LIPI, BPPT, YPLI, Linuxindo, Intercitra, VoipRakyat, dll.• Pengguna: perusahaan, pemerintah, ngo/lsm, lembaga pendidikan, dan perorangan), misal Telkom, Samudera Indonesia, Garuda, dll.• Pendukung: pembuat hardware (misal IBM, Intel, AMD, Samsung, Nokia, dll.), pengembang proprietary untuk sistem FOSS (misal Oracle), penyedia dukungan teknis, pelatihan, buku, dll.
  11. 11. Bentuk Komunitas FOSS (1) Komunitas berbasis wilayah: KPLI (Kelompok ● Pengguna Linux Indonesia), yang ada di hampir  semua provinsi dan kota besar dengan struktur  datar, KSL (Komunitas Studi Linux di sekolah dan  kampus), Komunitas di institusi, dll. Komunitas berbasis distro: Ubuntu (ubuntu­● id.org), openSUSE (opensuse.or.id), Fedora  (fedora.or.id), BlankOn (blankonlinux.or.id),  Mandriva, Slackware, Igos Nusantara, dll.
  12. 12. Bentuk Komunitas FOSS (2) Komunitas berbasis aplikasi: OpenOffice ● (http://groups.yahoo.com/group/oooindo/),  Java, PHP, Inkscape, Gimp, Blender  (www.blenderindonesia.org), dll. Komunitas berbasis usaha/institusi: AOSI ● (Asosiasi Open Source Indonesia) dan  AWALI (Asosiasi Warnet Linux dan Open  Source Indonesia).  Komunitas berbasis pendidikan: ICT Center, ● SMK, Jardiknas, Klub Guru, dll.
  13. 13. AOSI & AWALI AOSI telah menghimpun sekitar 40 institusi, ● mulai dari vendor besar (IBM, Sun), operator  telematika (Telkom, Indosat), perusahaan  regional dan lokal (Jatis, Mugen, Linuxindo,  dll.), lembaga pendidikan (POSS­UI, NF, dll.)  hingga organisasi non profit (YPLI, ODC, dll.)  Ada pebisnis FOSS belum bergabung AOSI.  AWALI menghimpun ratusan warnet dan ● internet cafe yang menggunakan sistem  operasi Linux dan FOSS lainnya. Belum  termasuk anggota AWARI non AWALI.
  14. 14. Survey 1: Mengapa Bergabung dalam Komunitas FOSS?• Untuk belajar atau meningkatkan kompetensi di bidang ICT, misal sebagai programmer, tester, maitainer, document writer, dll. termasuk belajar berkolaborasi.• Untuk mendapatkan penghasilan (pekerjaannya membuat software, memberi support, mengajar, termasuk software open source yang dikembangkan perusahaan atau pemesan).• Untuk membantu dan mendapatkan bantuan orang lain agar software yang digunakannya cepat berkembang dan matang.
  15. 15. Survey 2: Alasan Memilih FOSS• Kebutuhan untuk menggunakan software legal (awam: berlisensi) sehingga aman dan tenang.• Menghemat biaya TI, terutama biaya lisensi, sehingga laba meningkat atau kerugian kecil.• Standar terbuka, interoperabilitas, dan security.• Fleksibilitas untuk memilih vendor TI.• Memenuhi kebutuhan lokal (misalnya kapasitas hardware yang sangat minimum).
  16. 16. Survey 3: Tantangan Implementasi FOSS• Tim TI ragu-ragu untuk berubah dan belajar lagi.• Penolakan dari pengguna, terutama yang lebih tua umurnya atau yang tidak suka perubahan.• Pengguna sudah terlanjur biasa menggunakan produk lain sehingga OSS terasa asing dan sulit, dalam pengertian karena berbeda/berubah.• Kebijakan pemerintah yang kurang mendukung, misalnya ada software pemerintah yang harus dijalankan dengan sistem operasi proprietary.
  17. 17. Trend Penggunaan FOSS• Semakin banyak perusahaan migrasi ke FOSS karena 5 alasan (hasil survey 2), PLUS teknologinya dapat dikuasai secara internal, lebih aman terhadap virus, dan sesuai Open Standard.• Pemerintah telah menyatakan migrasi ke software legal dengan prioritas FOSS mulai 2009 hingga paling lambat 31 Desember 2011.• Prosesor makin murah, internet makin merata, bekerja dapat menggunakan perangkat mobile dan cloud, biaya lisensi jadi sensitif, konsep FOSS jadi pilihan. Hasilnya: Android di atas 52%.
  18. 18. Hambatan Sosialisasi FOSS• Masih ada ketergantungan terhadap software proprietary dengan berbagai alasan, misal ada software/hardware yang tidak dapat dijalankan dengan sistem operasi FOSS (RKAKL, Pajak, Bea-Cukai, dll.)• Kurang promosi pendukung FOSS karena kurang koordinasi antar pihak, termasuk pemerintah. Sebaliknya, banyak promosi negatif terhadap FOSS, seperti FOSS tidak disupport, dll.• Salah faham terhadap FOSS: menganggap FOSS pasti gratis dan tidak pro bisnis.
  19. 19. Saran-saran• Memperbanyak pengenalan FOSS dengan cara menginstal Linux di semua komputer yang ditemui di pemerintah, bisnis, dan pendidikan.• Pastikan tidak ada software proprietary kecuali sangat terpaksa, misal karena menunggu software FOSS pengganti selesai dibuat atau menunggu hardware ditukar-tambah/diganti.• Mengeluarkan peraturan yang mewajibkan FOSS karena FOSS bersifat netral terhadap vendor dan FOSS menghemat devisa negara (uang tidak ke luar negeri) meskipun tetap ada pengeluaran.
  20. 20. Info Lebih Lanjut Web: aosi.or.id linux.or.id nurulfikri.com blankonlinux.or.id ruslinux.blogspot.comfacebook.com/rusmanto.maryanto Email: rusmanto@gmail.com rus@infolinux.co.id rus@nurulfikri.co.id

×