Your SlideShare is downloading. ×
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
My focus in focus training
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

My focus in focus training

5,593

Published on

Published in: Business
2 Comments
1 Like
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
5,593
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
393
Comments
2
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. My FocusIn-House Training PRODUCTIVITY MANAGEMENT QUALITY MANAGEMENT STANDARD BASED MANAGEMENT SYSTEM ORGANIZATION DEVELOPMENT & HUMAN RESOURCE DEVELOPMENT CUSTOMER SERVICE Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310 Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 : 08154.721.2566, 0821.1818.0066 Email: myfocusconsulting@yahoo.com
  • 2. My Focus ConsultingMy Focus Consulting adalah sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang pelatihan,konsultasi manajemen perusahaan dengan fokus pada peningkatan effektivitas, effesiensi ,produktivitas dan mutu serta pengembangan sumber daya manusia.Di dirikan pada tahun 2008 My Focus Consulting merupakan perusahaan konsultasi danpelatihanVISI• Menjadi mitra perusahaan yang terbaik dalam bidang pelatihan dan konsultasiMISI• Meningkatkan pengetahuan dan perbaikan melalui pelatihan dan konsultasi manajemen• Ikut serta meningkatkan dana membangun kehidupan sumberdaya yang lebih berkualitasKEBIJAKAN MUTU• Mengutamakan Pelanggan: Kita ada karena adanya pelanggan• Tumbuh Bersama: Kemitraan, kerjasama, belajar yang berkelanjutan dan pemberdayaan• Peningkatan pelayanan dan secara terus menerus Integritas dan Moralitas PerilakuJENIS PELAYANANKami memberikan jasa pelatihan dan konsultasi dalam bidang:• Productivity Management• Quality Management• Standards Based Management System• Organization Development & Human Resource Development• Customer Service Program In-House TrainingDalam era pasca krisis dan globalisasi ini, dapat dipastikan perusahaan di Indonesia akanmenghadapi persaingan yang semakin ganas. Namun, bila dimanfaatkan dengan baik, halini dapat menjadi peluang bisnis yang sangat besar.OIeh karena itu, setiap perusahaan perlu membangun keunggulan kompetitifnya denganfokus pada peningkatan produktivitas dan mutu secara sistematis serta pada peningkatankinerja dan sumberdaya manusianya.Untuk itu My Focus Consulting merancang program pelatihannya yang senantiasa:• Disesuaikan untuk mencapai sasaran perusahaan klien• Menggunakan pendekatan "Proses Pemebelajaran"• Praktis dan berorientasi pada penerapan (implementation oriented)2|Page Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 3. OIeh karena itu, semua program pelatihan My Focus Consulting didesain dengan pola:1. Pengenalan konsep2. Pembahasan contoh-contoh penerapan3. Latihan menggunakan konsep4. Menyusun rencana implementasi RENCANA KONSEP LATIHAN CONTOHBuku "Program Pelatihan" ini memberikan gambaran tentang masing-masing pelatihanstandar di dalam perusahaan. Namun, bila diinginkan, masih dapat disesuaikan dengankondisi dan kebutuhan perusahaan klien sebagaiCustomized In-house Training.Pelatihan di dalam perusahaan memang memiliki berbagai kelebihan dibanding denganpelatihan public karena pelatihan in-company dapat:• Disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan perusahaan• Ditujukan pada organisasi sebagai satu kesatuan dan bukan secara perorangan• Menyamakan “bahasa” dan persepsi antar peserta• Menunjang terjadinya interaksi dan kerjasama antar peserta• Meningkatkan keberhasilan implementasinyaPelatihan-pelatihan yang tercantum di buku ini dibagi sesuai dengan bentuknya menjadi:• Seminar dan Lokakarya• Training-led ImplementationProgram Training-led Implementation adalah program implementasi yang dipandu melaluiserangkaian pelatihan yang dilaksanakan secara berkala (sering disebut sebagai "sandwichprogram"). Program Training-led Implementation ini ditujukan untuk menjamin agarimplementasinya dapat berjalan efektif.3|Page Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 4. Daftar Isi TOPIK PELATIHANPRODUCTIVITY MANAGEMENT 1. Increasing Competitiveness through Supply Chain Management 7 2. Enterprise Resource Planning: Concept and Implementation 8 3. Creating Strategy-Focused Organization with Balanced Scorecard 9 4. Achieving Cost Competitiveness through Strategic Cost Reduction 10 5. Achieving Breakthrough Improvement through Business Process Reengineering 11 6. Benchmarking for Best Practices 12 7. Zero Breakdown through Total Productive Maintenance 13 8. Autonomous Maintenance: Breakdown Prevention by Operators 14 9. Effective Planned Maintenance 1510. Lean Production: Roadmap to World Class Manufacturing 1611. Production Control with KANBAN 1712. Managing with Visual Control 1813. Increasing Productivity through Waste Elimination 1914. Successful Project Management 2015. Effective Problem Solving in the Shopfloor 2116. Warehouse Management 22QUALITY MANAGEMENT17. Business Excellence through Total Quality Management 2318. Six Sigma Training Series: Executive Overview 2419. Six Sigma Training Series: Champion Training 2520. Six Sigma Training Series: Green Belt Training 2621. Six Sigma Training Series: Black Belt Training 2722. Policy Management: Making Quality Objectives Happen 2823. Solving Managerial Problems with 7 Management and Planning Tools 2924. Optimizing Quality Investments through Return on Quality 3025. Measuring and Managing Cost of Quality 3126. Quality Awareness Training 3227. Creating Disciplined People and Bright Factory through 5-S 3328. Promoting Efficiency through 5-S in the Office 3429. 5-S in the Warehouse 3530. Auditing 5-S Implementation 3631. QCC Facilitator Training 3732. Mastering 7 QC Tools for Improvement 384|Page Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 5. Daftar Isi TOPIK PELATIHAN33. Mobilizing Improvement Ideas through Suggestion System 3934. Zero Defect through Poka-Yoke 4035. Defect Prevention through Statistical Process Control 4136. Designing Products and Services with Quality Function Deployment 4237. Preventing Problems through Failure Mode Effect Analysis 4338. Choosing the Right Supplier with Vendor Evaluation 4439. Sustaining Long-Term Profitability with Target Costing 4540. Measurement System Analysis 4641. Acceptance Sampling 4742. Design of Experiment 48STANDARDS BASED MANAGEMENT SYSTEM43. Executive Briefing on ISO 9001:2008 4944. Process Mapping for ISO 9001:2008 Development 5045. Understanding and Implementing ISO 9001:2008 5146. Internal Quality Audit based on ISO 19011:2002 5247. Executive Briefing on FDIS/ISO 14001:2004 5348. Understanding and Implementing FDIS/ISO 14001:2004 5449. How to Determine Significant Environmental Aspect and Impact 5550. Internal Environmental Audit based on ISO 19011:2002 5651. Environmental Awareness Training 5752. Understanding and Implementing OHSAS 18001 5853. Introduction to Hazard Analysis Critical Control Point 5954. Integrating Quality-Environmental-Safety Management System 60 ORGANIZATION DEVELOPMENT & HUMAN RESOURCE DEVELOPMENTCompetency based HR System & Skills55. Building Competitiveness through Competency based HRM 6156. Interviewing Skills for Identifying Competencies 6257. Creating Business Results with Performance Management 6358. Identifying Future Leaders Using Assessment Center Approach 64Total Training Management59. Managing Training Function: Roles and Responsibility 6560. Training Needs Analysis: Optimizing Your Training Efforts 6661. Designing A High Impact Training Program 6762. Train the Trainer: Sharpening the Teaching Skills 6863. Skills Development through On the Job Training 6964. Measuring Your Training Impact with Training Effectiveness Evaluation 705|Page Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 6. Daftar Isi TOPIK PELATIHANPeople Development and Management65. Supervisory Management: Enhancing Managerial Skills and Leadership 7166. Shopfloor Leadership: Making Things Happen in the Workplace 7267. Developing Leader as a Coach 7368. Developing Manager as a Mentor 7469. Managerial Skills for Managers 7570. Energizing Organization with EQ Leadership 76Change and Transformation Programs71. Building a Learning Organization 7772. Knowledge Management: Concept and Implementation 7873. Managing Organizational Transformation 7974. Corporate Visioning 8075. Building a High Performing Organization through Corporate Culture 8176. Achieving Organizational Synergy through Team Building 8277. How to Design, Implement, and Interpret Employee Survey 83Interpersonal and Personal Effectiveness Skills78. Developing Emotional Intelligence (EQ) in the Workplace 8479. Increase Productivity with Time Management 8580. Increasing Interpersonal Communication Using Assertiveness Skills 8681. Gaining Commitment through Influencing without Authority 8782. Delivering Successful Presentation Skills 8883. Winner Attitudes: 8 Steps to Success in Organization 89CUSTOMER SERVICE84. Managing Service Excellence 9085. Improving Skills for Service Excellence 9186. Handling Customer Complaint Effectively 9287. How to Design, Implement and Interpret Customer Satisfaction Survey 9388. Customer Relationship Management 9489. Call Center: The Road to Service Excellence 9590. Managing Customer Experience 96TRAINING-LED IMPLEMENTATION PROGRAM 976|Page Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 7. Increasing Competitivenes Through Supply ChainPersaingan di masa mendatang tidak lagi merupakan persaingan antar perusahaan saja,tetapi antar supply chain. Artinya hanya supply chain yang dapat memberikan nilaimaksimal bagi pelanggannya yang akan unggul. OIeh karena itu, kemampuan mengelolaseluruh rangkaian “rantai” bisnis (supply chain) dewasa ini menjadi semakin penting.Supply Chain Management (SCM) adalah “pola pikir” yang melihat bisnis sebagai rangkaianterpadu dan proses-proses bisnis mulai dan konsumen akhir sampai ke sumber pasokanyang paling depan. SCM tidak otomatis tercapai melalui penguasaan atau kepemilikan atasseluruh supply chain. SCM juga bukan sekedar sebagai penanganan masalah logistik.Pelatihan ini disajikan dalam bentuk kombinasi antara pembahasan konsep dan simulasiuntuk memahami bagaimana suatu supply chain bekerja, serta implikasinya pada strategibisnis.Sasaran Program• Memahami hakekat dan konsep-konsep dasar SCM• Memahami relevansi SCM dalam bisnis kita• Memahami hubungan SCM dan strategi bisnis• Bisa mengaplikasikan prinsip-prinsip SCMGaris Besar Program• SCM: Konsep don evolusi pola pikir dalam manajemen• Relevansi SCM dalam menghadapi tantangan bisnis masa kini• Game: The “Beer Game” Simulation• Mengelola distorsi di sepanjang supply chain• Menyesuaikan strategi supply chain dengan strategi bisnis• Supply Chain Metrics: Ukuran kinerjaIkeberhasilan SCM• Studi kasus: kisah-kisah sukses dalam penerapan SCMMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan simulasi (game)PesertaManajer Puncak dan Manajer Senior, khususnya yang berkepentingan dengan penerapanSupply Chain Management, atau yang ditugaskan menangani bidang Logistik. OperationsManagement, atau Business DevelopmentLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -7|Page Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 8. Enterprise Resource Palnning: Concept and ImplementationUntuk menghadapi persaingan global, perusahaan manufaktur tidak cukup hanyameningkatkan produktivitas proses kerja yang ada di dalam perusahaan saja, tetapi harusmeningkatkan efisiensi dan efektifitas seluruh supply chain-nya, mulai dari pemasok melaluiberbagai pemrosesan sampai dengan konsumen akhir.Enterprise Resource Planning (ERP) adalah suatu sistem perencanaan dan penjadwalandengan alat bantu komputer yang mengintegrasikan seluruh fungsi penjualan, produksi,akunting dan distribusi dengan sasaran untuk mengoptimalkan semua sumber daya:material, sumber daya manusia dan kapasitas mesin.Melalui penerapan ERP lead time dapat ditekan sehingga pengiriman akan lebih terjamintepat waktu, persediaan di seluruh “Pipeline dalam Supply Chain” dapat ditekan. Dengandemikian, biaya produksi dan distribusi dapat ditekan dan pada gilirannya, pangsa pasardapat ditingkatkan secara signifikan.Sasaran Program• Memahami konsep dan sistem ERP• Memahami perencanaan secara terintegrasi dari supply chain• Memahami potensi peningkatan produktivitas melalui sistem ERP• Memahami strategi implementasi ERPGaris Besar Program• Konsep Dasar Sistem ERP• ERP Database• Enterprise Operations Planning• Distribution Requirements Planning• Sales and Operations Planning• Master Scheduling and Rough Cut Capacity Planning• Material Requirements Planning• Capacity Requirements Planning and Shop floor Control• Purchasing and Inventory Management• Strategi Implementasi ERP• Demo Software ERPMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan demo softwarePesertaManajer Logistik, Manajer Produksi, Manajer PPIC, Manajer Persediaan, ManajerPembelian, dan mereka yang terlibat dalam implementasi ERPLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -8|Page Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 9. Creating Strategy-Focused Organization with Balanced ScorecardDi dalam persaingan yang semakin ketat ini, strategi bisnis jelas merupakan isu bisnisterpenting. Namun, menurut majalah Fortune “hanya kurang dari 10 % strategi bisnisberhasil diimplementasikan secara efektif”. Hal ini bukan disebabkan karena bad strategy,tetapi terutama karena bad execution.Oleh karena itu, setiap perusahaan membutuhkan suatu “mekanisme” yang mampumenerjemahkan strategi bisnis menjadi kenyataan di lapangan. Balanced Scorecard adalahsalah satu alat yang telah terbukti membantu banyak perusahaan dalam mengimplementasikan strategi bisnisnya.Balanced Scorecard merupakan kerangka untuk menjabarkan sasaran strategis menjadisasaran operasional yang terdiri dari sasaran finansial dan non-finansial, seperti prosesbisnis dan kompetensi. Bila diterapkan dengan benar, Balanced Scorecard akanmeningkatkan kinerja perusahaan dan mengubah perilaku anggota organisasinya.Sasaran & Manfaat Program• Memahami konsep dasar Balanced Scorecard• Memahami manfaat Balanced Scorecard• Memahami bagaimana membangun strategy-focused organization dengan menggunakan Balanced Scorecard• Memahami proses penyusunan Balanced Scorecard• Memahami proses penjabaran Corporate Scorecard menjadi Departmental Scorecard• Memahami langkah-langkah implementasi Balanced ScorecardGaris Besar Program• Prinsip dasar Balanced Scorecard• Mengapa perlu Balanced Scorecard• Bagaimana memanfaatkan Balanced Scorecard untuk merealisasikan strategi perusahaan menjadi kenyataan• Penyusunan Strategy Map• Penyusunan Balanced Scorecard• Penjabaran dan komunikasi Balanced Scorecard• Langkah-langkah implementasi Balanced ScorecardMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -9|Page Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 10. Achieving Cost Competitiveness through Strategic Cost ReductionPara pelaku bisnis telah merasakan dampak terbukanya pasar Indonesia dalam persainganglobal. Tantangan bisnis yang dihadapi dewasa ini, adalah bahwa profitabilitas usahaditekan sekaligus dari dua arah; persaingan yang mengurangi pendapatan (revenue) di satusisi, sedangkan di sisi lain biaya (cost) terus meningkat.Cara-cara “klasik” banyak organisasi dalam melakukan penghematan biaya “Across TheBoard” tidak lagi memadai karena pemangkasan biaya (cost-cuffing) seringkali justru lebihberakibat pada penurunan penjualan dan kemerosotan semangat kerja, bukan padaperbaikan profitabilitas sebagaimana diinginkan.Cost Reduction Program tidak hanya ditujukan untuk menghemat biaya semata, tetapimemfokuskan upaya pengurangan biaya, untuk meningkatkan daya saing usaha di masamendatang.Sasaran Program• Memahami konsep Strategic Cost Reduction• Mengenal berbagai pendekatan dalam Strategic Cost Reduction• Memahami cara menyusun program Strategic Cost ReductionGaris Besar Program• Strategic Cost Reduction vs Cost Cutting• Konsep dan Prinsip-Prinsip Strategic Cost Reduction• Mengembangkan organisasi yang sehat namun hemat• Pendekatan Business Process Reengineering (BPR)• Cost Reduction dalam falsafah manajemen Jepang• Target Costing: pendekatan “feed-forward” dalam Cost Reduction• Best Practices in Cost ReductionMetode PelatihanCeramah, studi kasus, dan diskusiPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanDua hari (08:00 - 16:30)10 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 11. Achieving Breakthrough Improvement through Business Process ReengineeringBusiness Process Reengineering (BPR) masih tetap hangat dibicarakan di kalangan duniausaha sebagai pendekatan yang ampuh untuk meningkatkan daya saing, mendongkrakefisiensi dan produktivitas usaha, dan bahkan banyak diyakini sebagai “resep” alternatifmelakukan terobosan besar untuk meningkatkan kinerja organisasi.Di sisi lain, penerapan BPR tidak selalu memberikan hasil yang menggembirakan. Sedikitnyakisah-kisah sukses penerapan BPR yang dipublikasikan sekaligus memberi dua makna: BPRsebagai pendekatan manajemen yang sulit dan beresiko, namun pada sisi lain bisa berartipeluang yang masih luas untuk mengungguli persaingan dengan berbekal BPR yangberhasil. Bahkan masih sering terjadi kerancuan dalam memahami konsep, maupunpengertian tentang BPR dan implikasinya dalam manajemen organisasi.Program ini akan mengulas mengenai latar-belakang, hakekat, dan pengertian dasar BPR,serta memberikan “overview” tentang penerapan BPR, “tools dan techniques” dalam BPR,dirangkai dengan pembahasan berbagai kisah sukses dan kegagalan penerapan BPR yangdiharapkan bisa menjadi panduan untuk penerapan BPR secara benar.Sasaran Program• Memahami isi (content), dan peran (context) BPR dalam membangun daya saing organisasi• Memahami relevansi penerapan BPR bagi organisasi mereka• Mengambil langkah-langkah yang tepat dalam penerapan BPRGaris Besar Program• Overview: latar belakang konsep BPR• Memahami organisasi sebagai rangkaian proses kerja• BPR dan langkah-langkah pelaksanaannya• Mengenal “Tools & Techniques” dalam penerapan BPR• Studi kasus: kisah-kisah sukses dan kegagalan dalam BPRMetode PelatihanCeramah, studi kasus, dan diskusiPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanDua hari (08:00 - 16:30)11 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 12. Benchmarking for Best PracticesDalam meningkatkan kinerjanya, banyak perusahaan memfokuskan perbaikannya untukmemuaskan pelanggannya. Namun hal ini tidak cukup, karena kemungkinan pesaing dapatmemuaskan pelanggannya dengan Iebih baik. OIeh karena itu, kita juga harus mempelajaripesaing kita dengan seksama. Bukan untuk meniru, tetapi untuk saling belajar danmeningkatkan kinerja.Benchmarking adalah suatu proses berkesinambungan untuk mengukur danmembandingkan produk, jasa dan proses kerja terhadap organisasi lain, termasuk pesaing.Dengan demikian, sasaran improvement ditentukan berdasarkan "Best Practices".Sasaran Program• Mengetahui keunggulan Benchmarking dan Iangkah-langkah implementasinya untuk mencapai "Business Excellence"• Memahami bagaimana organisasi kelas dunia menerapkan Benchmarking sebagai strategi bisnisnya• Membuat rencana implementasi bagi terciptanya daya saing melalui BenchmarkingGaris Besar Program• Konsep dasar Benchmarking• Mengapa perlu Benchmarking ?• 4 Tahapan Benchmarking:  Perencanaan  Persiapan proses Benchmarking  Identifikasi apa yang perlu dibenchmark  Identifikasi mitra benchmarking  Menetapkan metode pengumpulan data  Analisa  Menentukan Competitive Gap saat ini  Memproyeksikan tingkat kinerja di masa mendatang  Integrasi  Mengkomunikasikan temuan benchmarking  Menetapkan sasaran fungsional  Pelaksanaan  Menyusun rencana tindakan  Melaksanakan rencana tindakan dan memonitor progress  Pengujian ulang benchmarkMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, dan role-playPesertaManajer Puncak atau Manajer SeniorLama PelatihanDua Hari (08:00 16:30) -12 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 13. Zero Breakdown through Total Productive MaintenanceTotal Productive Maintenance (TPM) adalah hasil perpaduan antara PreventiveMaintenance dengan konsep Total Quality Control dan Total EmployeeInvolvement. TPM bukan sekedar teori, tetapi dikembangkan dari best practicesdan menjadi provenmethod yang telah diterapkan di berbagai penjuru dunia.TPM merupakan suatu sistem perawatan mesin yang melibatkan seluruh bagian dananggota organisasi, termasuk operator produksi. Sasaran penerapan TPM adalahtercapainya Zero Breakdown, Zero Defect, dan Zero Accident, dengan demikianmemaksimalkan efektifitas penggunaan mesin.Sasaran Program• Memahami falsafah dan konsep dasar sistem perawatan terpadu TPM• Memahami elemen-elemen TPM• Memahami strategi implementasi TPMGaris Besar Program• Konsep dasar TPM• Delapan pilar TPM• Memaksimalkan efektifitas peralatan• Perawatan mandiri• Perawatan terencana• Pelatihan keterampilan dalam penerapan TPM• Early Equipment Management & Maintenance Prevention Design• Quality Maintenance• TPM di departemen penunjang dan administrasi• Sistem yang aman dan ramah Iingkungan• Strategi implementasi TPMMetode PelatihanCeramah, latihan, diskusi, presentasi video, dan observasi lapanganPesertaDirektur/Manajer Produksi, Direktur/Manajer Perawatan, dan Manajer lain yang terkaitdengan kegiatan perawatanLama PelatihanTiga hari (08:00 16:30) -13 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 14. Autonomous Maintenance: Breakdown Prevention by OperatorsAutonomous Maintenance merupakan elemen terpenting dalam Total ProductiveMaintenance (TPM). TPM adalah metode perawatan terpadu untuk meningkatkanefektifitas penggunaan peralatan secara signifikan, dengan Zero Breakdown, ZeroDefect, dan Zero Accident sebagai sasaran akhir.Dalam Autonomous Maintenance, operator produksi tidak saja menjalankan kegiatanproduksi, tetapi juga dilibatkan dalam kegiatan perawatan sederhana. Dengan demikian,gejala kerusakan dapat dideteksi sedini mungkin, sehingga kerusakan dapat dicegah secaradini.Sasaran Program• Memahami konsep dasar Total Productive Maintenance• Memahami dasar penerapan Autonomous Maintenance• Memahami Iangkah-Iangkah penerapan Autonomous Maintenance• Memahami peran pimpinan dalam penerapan Autonomous MaintenanceGaris Besar Program• Konsep dasar Total Productive Maintenance• Falsafah dasar Autonomous Maintenance• 5S sebagai dasar penerapan Autonomous Maintenance• Langkah-Iangkah penerapan Autonomous Maintenance• Pembersihan Awal• Pencegahan Sumber Kontaminasi• Standar Pembersihan dan Pelumasan• Inspeksi Menyeluruh• Standar Perawatan Mandiri• Quality Assurance Process• Supervisi Mandiri• Latihan di lapangan• Peran karyawan dalam penerapan Autonomous MaintenanceMetode PelatihanCeramah, diskusi, presentasi video, latihan di kelas, dan di lapanganPesertaManajer Pabrik, Manajer Produksi, Manajer Perawatan, Supervisor Produksi, dan SupervisorPerawatan (Maintenance)Lama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -14 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 15. Effective Planned MaintenancePlanned Maintenance (Perawatan Terencana) merupakan salah satu pilar dari 8 pilarTotal Productive Maintenance (TPM) yang mencakup berbagai kegiatan perawatan yangdilakukan oleh Bagian Perawatan sendiri.Disamping kegiatan Preventive dan Predictive Maintenance, Planned Maintenance terutamadifokuskan untuk melaksanakan berbagai improvement dengan sasaran agar Mean TimeBetween Failure (MTBF) dan Mean Time to Repair (MTTR) dapat ditingkatkan dan biayaperawatan dapat ditekan secara signifikan.Sasaran Program• Memahami falsafah dan konsep dasar sistem Planned Maintenance• Memahami elemen-elemen Planned Maintenance• Memahami Iangkah-Iangkah penerapan Planned MaintenanceGaris Besar Program• Planned Maintenance Concept dan kaitannya dengan TPM• Elemen-elemen Planned Maintenance:• Planning and Scheduling Maintenance Works• Maintenance Information System• Spare Parts Management• Reduction of Maintenance Cost• Maintenance Role to Suppor t Autonomous Maintenance• Activities for Maintenance Prevention Design• Study for Predictive Maintenance• Corrective Maintenance Activities• Implementasi Planned Maintenance4 Iangkah menuju Zero Breakdown:• Menstabilkan MTBF• Memperpanjang umur parts• Menangani penurunan secara periodik• Memprediksi kerusakan parts• 7 Langkah Planned MaintenanceMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaDirektur Perawatan, Manajer Perawatan dan Manajer lain yang terkait dengan kegiatanperawatanLama PelatihanDua hari (08:00 - 16:30)15 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 16. Lean Production: Roadmap to World Class ManufacturingLean Production berarti “doing more and more with less and less”, artinya memproduksisemakin banyak dalam waktu yang semakin singkat dengan ruang produksi yang Iebih kecilserta dengan mesin, tenaga kerja dan materiaI yang Iebih sedikit.Lean Production adalah suatu pendekatan sistematis untuk mengidentifikasikan danmengoptimalkan Value Stream serta mengeliminasi pemborosan, yaitu mengurangikegiatan yang tidak memberi nilai tambah melalui aktivitas peningkatan terus menerus.Penerapan Lean Production akan menciptakan proses produksi yang mengalir yang ditarikdan dikendalikan sesuai dengan derap permintaan pelanggan. Penerapan Lean Productionjuga ditujukan untuk mengeliminasi inventory yang belum diperlukan (berlebih).Sebagai hasil akhir dari penerapan Lean Production diharapkan produk atau komponentersedia tepat pada waktunya, dalam jumlah yang tepat dan pada tempat yang tepat pula.Sasaran Program• Memahami konsep Lean Management• Memahami teknik-teknik Lean Management• Mengintegrasikan teknik-teknik Lean Management• Memahami Iangkah-Iangkah penerapan Lean ManagementGaris Besar Program• Prinsip Dasar Lean Management• Value Stream Mapping and Redesign• Teknik-teknik Lean Management, seperti Pull Production, Takt Time, Kanban, Work Cell, Produksi dengan jumlah Lot kecil, Menekan Set Up Time dan Lead Time, Standar Kerja, Autonomation (Jidoka), Poka Yoke, Visual Control• 8 Langkah implementasi Lean ManagementMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, game, presentasi video, dan observasi lapanganPesertaManajer Pabrik, Manajer Produksi, Manajer PPIC, Manajer Persediaan, dan ManajerPembelianLama Pelatihantiga hari (08:00 16:30) -16 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 17. Production Control with KANBANDalam Bahasa Jepang, KANBAN artinya Sinyal. Sistem KANBAN adalah sistem pengendalianproduksi dengan menggunakan sistem kartu yang ditujukan untuk mengendalikan sistemproduksi Just in Time atau Lean Production System.Tujuan utama Sistem KANBAN adalah mengurangi over-production, pemborosan yangpaling berbahaya diantara 7 pemborosan di pabrik. Dengan KANBAN, produksi akandisesuaikan dengan jumlah yang dipesan dan tidak berlebih.Dengan menerapkan KANBAN, inventory barang jadi, work in process dan bahan baku dapatditekan secara signifikan. Bahkan di beberapa perusahaan, gudang penyimpanan barangtidak diperlukan lagi dan diubah menjadi area produksi.Lebih dari itu, sistem KANBAN juga dapat digunakan sebagai sarana untuk mengungkapkanberbagai masalah yang terseIubung di lapangan. Dengan kata lain, KANBAN adalah alatuntuk mengungkapkan potensi improvement.Sasaran Program• Mengenal konsep dasar KANBAN dan keterkaitannya dengan Just in Time (JIT)• Memahami manfaat pengendalian produksi dengan KANBAN• Memahami cara menjadwal dan mensirkulasi dengan KANBAN• Memahami langkah-langkah penerapan KANBANGaris Besar Program• Sistem order produksi Push dan Pull• Dasar-dasar KANBAN• Pengendalian produksi dengan KANBAN• Perhitungan jumlah KANBAN• Aturan main KANBAN• Sirkulasi KANBAN• KANBAN sebagai alat improvement• Langkah-langkah implementasi KANBAN• Latihan penerapan KANBAN di lapanganMetode PelatihanCeramah, diskusi, game, presentasi video, dan latihanPesertaManajer Produksi, Manajer Pabrik. Manajer PPIC, Manajer Persediaan, dan ManajerPembelianLama PelatihanDua hari (08:00 - 16:30)17 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 18. Managing with Visual ControlPabrik dituntut untuk memiliki tingkat fIeksibiIitas yang tinggi serta menghasilkan barangdengan kuaIitas yang prima. Hal tersebut membutuhkan kemampuan untuk memahami apayang terjadi di shop floor secara instant.Visual Control adalah aIat bantu visual yang akan memudahkan setiap orang dalam pabrik,baik pihak manajemen maupun pelaku di shop floor untuk memantau proses produksi danpermasalahannya dengan tepat dalam waktu sekejap.Dengan menggunakan Visual Control, berbagai penyimpangan dan pemborosan (waste) dishopfloor dapat terungkap untuk dikoreksi dan dieliminasi secepatnya. Lebih dari itu, VisualControl dapat juga digunakan untuk menemukan potensi improvement di shop floor.Sasaran Program• Memahami jenis-jenis Visual Control• Memahami manfaat yang didapat dan penerapan Visual Control• Memahami langkah-langkah penerapan Visual ControlGaris Besar Program• Jenis Visual Control• Manfaat Visual Control• Managing Visual Control• Process and Delivery Controls• Quality Control• Object Control• Equipment, Fixture and Tool Controls• Improvement Target Control• Visual Control di dalam Improvement Cycle• Langkah-langkah penerapan Visual ControlMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan presentasi videoPesertaManajer Pabrik, Manajer Produksi, dan SupervisorLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -18 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 19. Increasing Productivity through Waste EliminationWaste adalah segala sesuatu yang tidak memberikan nilai tambah (added value) terhadapharapan dan kebutuhan pelanggan. Banyak sekali proses atau kegiatan yang terjadi padasaat menghasilkan added value yang sebenarnya merupakan waste sehingga terjadiIahkegiatan “Doing The Wrong Things Right"Suatu penelitian di perusahaan-perusahaan manufaktur kelas dunia menunjukkan bahwauntuk menghasilkan 1 point added value terjadi 200-300 point waste. Di perusahaan-perusahaan biasa, angka perbandingannya bisa mencapai 1 point added value-10.000 pointwaste.Sasaran Program• Memahami mengapa terjadi pemborosan di tempat kerja.• Memahami bagaimana menemukan pemborosan di tempat kerja• Memahami bagaimana mencegah terjadinya pemborosan di tempat kerja• Memahami strategi dan Iangkah-Iangkah penerapan waste elimination di perusahaanGaris Besar Program• 3 M (Muda = Pemborosan, Mura = Ketidak konsistenan, Muri = Berlebihan)• Faktor Produksi dan Waste (Man, Management, Machine, Material, Method, Quality & Safety)• 7-Pemborosan (Overproduction, Inventory, Transportation, Motion, Over-processing, Waiting & Defects)• 3 GEN (Genba = Real Place, Genbutsu = Real Things, Genjitsu = Real Facts)• Kunci menemukan pemborosan di tempat kerja• Alat bantu menemukan pemborosan di tempat kerja (Arrow Diagram, Operations Analysis Table, Standard Operations, Waste Finding Checklists)• Waste Elimination (eliminated, simplified, reduced, combined)• Observasi dan Audit Pemborosan di tempat kerja• Strategi menerapkan Waste Elimination di perusahaanMetode PelatihanCeramah, diskusi, presentasi video dan observasi pemborosan di tempat kerjaPesertaPara Manajer dan SupervisorLama PelatihanDua hari (08:00 - 16:30)19 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 20. Successful Project ManagementSalah satu cara mengembangkan perusahaan adalah melalui pelaksanaan proyek, baikberskala besar maupun kecil, dan dilakukan secara internaI maupun eksternaI.Agar proyek berjalan dengan efisien dan efektif, maka dibutuhkan sebuah tim proyekdengan sejumlah keterampiIan dan keahlian khusus, untuk dapat mengelola proyek denganberbagai keterbatasan dalam hal waktu, dana dan sumber daya.Selain itu, sifat proyek yang unik akan mempertemukan tim proyek kepada berbagaiketidakpastian dengan segenap resikonya, yang tentu akan berpeluang untuk timbulnyakonflik yang akan mengganggu stabilitas tim dan kesuksesan pelaksanaan proyek itusendiri.Project Management dirancang untuk para pimpinan proyek dan semua anggotanya untukdapat meningkatkan kinerja di masing-masing proses perencanaan, pelaksanaan danpenutupan serta evaluasi proyek.Sasaran Program• Peserta memahami Konsep Manajemen Proyek (MP)• Peserta memahami Kerangka dan alat yang dipakai dalam MP• Peserta mengembangkan Rencana Proyek berdasarkan kerangka dan elemen di dalam MR sesuai dengan masing-masing proyek yang diusulkanGaris Besar Program• Proyek: konteks dan Proses• Integrasi dalam proyek (Project Integration Management)• Lingkup dalam proyek (Project Scope Management)• Penjadwalan dalam Proyek (Project Scheduling): • Waktu dalam proyek (Project Time Management) • Sumber Daya di dalam proyek (Project Resources Management) • Biaya dalam proyek (Project Cost Management)• Mutu dalam proyek (Project Quality Management)• Komunikasi dalam proyek (Project Communication Management)• Resiko dalam proyek (Project Risk Management)• Perubahan dalam proyek (Project Change Management)• Penutupan Proyek dan Pembelajarannya (Project Closing and Lessons Learned)Metode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, dan presentasiPesertaManajer, Pimpinan Proyek, dan Anggota ProyekLama Pelatihantiga hari (08:00 16:30) -20 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 21. Effective Problem Solving in the ShopfloorKeberhasilan mencapai efisiensi, kuaIitas, dan produktivitas, dimulai dengan mengatasihambatan dan gangguan yang terjadi di tempat kerja. Seberapa efektif kita mengatasinyatergantung seberapa efektif aplikasi keterampilan kita memecahkan masalah-masalah ditempat kerja, atau Iebih populer disebut “Gemba Problem Solving”.“Problem Solving" merupakan hal yang tak terpisahkan dalam pekerjaan dan menjadibagian dari aktivitas manajemen, sehingga seorang pimpinan kerja dituntut untuk memilikikecakapan dalam melaksanakan “Problem Solving”.Sedikit banyak kita telah mengenal teknik “Problem Solving”, namun seringkali menjumpaikesulitan-kesulitan dalam implementasinya, antara lain disebabkan oleh langkah-langkahnya yang panjang dan kurang praktis.Kemampuan “Problem Solving” tidak cukup sebatas memahami Iangkah-Iangkahnya saja.Kita juga harus mampu melakukan penelusuran suatu proses, menentukan siapa yang harusditanya, apa pertanyaannya dan sebagainya. Keterampilan ini sangat diperlukan agar kitatidak langsung “jump to conclusion” yang berakibat kita tidak benar-benar menemukan akarpermasalahannya.Sasaran Program• Memahami “Kesadaran akan Masalah”• Meningkatkan keterampilan memperjelas dan mengurangi masalah• Meningkatkan teknik investigasi dengan metode 5-why• Mampu membuat standardisasi penanggulanganGaris Besar Program• Definisi Problem & Pemicunya• Sistematika berpikir Gemba Problem Solving• Teknik Investigasi dan Aplikasi Pertanyaan 5-why• Standardisasi dan PenanggulanganMetode PelatihanKonsep, simulasi, studi kasus, dan diskusiPeserta ProgramManajer, terutama bidang Produksi, Engineering, dan HRDLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -21 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 22. Warehouse ManagementBeberapa waktu yang Iampau, Pergudangan yang efektif dan efisien adalah kemampuanberadaptasi pada tuntutan untuk meningkatkan kecepatan proses mulai dari Penerimaan,Penyimpanan, hingga Pengiriman. Namun pada saat ini dimana adanya e-commerce,integrasi pada proses supply chain, era globalisasi, dan proses yang just-in-time,Pergudangan menjadi semakin kompleks dibandingkan pada masa Iampau, bahkancenderung menjadi beban biaya yang semakin mahal.Berpegang pada efisiensi dan akurasi sebagai kunci sukses dari pergudangan, program inimerupakan metodologi untuk membantu mengatasi masalah gudang saat ini terhadapsupply chain, dimana memberikan prinsip-prinsip yang dapat digunakan untukmerampingkan semua jenis pengoperasian pergudangan kelas dunia.Sasaran Program• Memahami pentingnya fungsi pergudangan di perusahaan• Memahami kegiatan-kegiatan utama dalam Manajemen pergudangan• Memahami faktor-faktor yang mempengaruhi efektifitas kegiatan pergudangan• Membekali pengetahuan bagaimana mengoptimalkan fungsi pergudanganGaris Besar Program• Fungsi dari Gudang Penyimpanan (Function of Warehousing)• Proses Penerimaan di Gudang (Incoming Process)• Penanganan Material di Gudang (Material Handling)• Sistem Penyimpanan Material di Gudang (Storage System)• Manajemen Persediaan (Inventory Management)• Pengendalian Kondisi Penyimpanan (Preservation Method)• Measuring Effectiveness and Efficiency• Mengoptimalkan Fungsi dari Gudang (Warehouse Optimizing)Metode PelatihanCeramah, presentasi video, role-play, dan diskusi kelompokPeserta ProgramSupervisor dan Manager yang terlibat dalam operasi pergudangan; Warehouse, Logistic,Production, Production Planning and Inventory ControlLama PelatihanDua hari (08:00 - 16:30)22 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 23. Business Excellence through Total Quality ManagementTotal Quality Management (TQM) adalah suatu pendekatan manajemen yangmenempatkan mutu sebagai strategi usaha, dengan cara melibatkan seluruh anggotaorganisasi dalam upaya peningkatan mutu secara berkesinambungan dan sepenuhnyaberorientasi pada kepuasan pelanggan.Dengan menerapkan TQM, mutu akan ditingkatkan terus menerus dan senantiasadisesuaikan dengan kebutuhan pelanggan. OIeh karena itu, TQM merupakan pendekatanmanajemen terpenting dalam meningkatkan daya saing perusahaan.Sasaran Program• Memahami falsafah KAIZEN dan konsep TQM• Memahami model Business Excellence, seperti Deming, EFQM, Malcolm Baldridge Model, Lean Management, dan ISO 9004:2008• Memahami Quality Culture (Basic Mentality)• Memahami elemen-elemen sistem TQM• Menyusun strategi implementasi TQMGaris Besar Program• Kaizen: Falsafah TQM• Asas-asas Total Quality Management (TQM)• TQM vs model-model Business Excellence• Quality Culture (Basic Mentality)• TQM System• Standardization & Quality Assurance• Policy Management, Cross Functional Management & Daily Management• Gemba Management: QCC, Suggestion System & 5-S• Strategi Implementasi TQM di perusahaanMetode PelatihanCeramah dan diskusiPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -23 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 24. Six Sigma Training Series (Quality America licenced material) Executive OverviewSix Sigma merupakan suatu pendekatan manajemen untuk menjadikan perusahaanexcellence dengan tingkat mutu 3,4 defect dari satu juta kemungkinan. Pada intinya adalahmencapai “nearly perfection” sejalan dengan semakin meningkatnya tuntutan pelanggan.Penerapan Six Sigma di seluruh jajaran organisasi akan memberikan bottomline bagiperusahaan.Kepemimpinan Top Manajemen merupakan kunci kesuksesan penerapan Six Sigma diperusahaan. Disamping itu Top Manajemen juga harus menyiapkan infrastruktur yangmenunjang implementasinya di perusahaan.Sasaran Program• Memahami konsep Six Sigma• Memahami Peran Top Manajemen dalam implementasi Six Sigma• Memahami hal-hal yang menunjang kesuksesan implementasi Six SigmaGaris Besar Program• Konsep Six Sigma• Mengapa perlu Six Sigma• Peran Top Manajemen• Six Sigma lnfrastruktur• Six Sigma ManagementMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaManajer Puncak dan Manajer MadyaLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -24 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 25. Six Sigma Training Series (Quality America licenced material) Champion TrainingDalam Six Sigma Management, seorang Champion adalah manajemen tingkat menengah keatas yang bertanggung jawab terhadap kesuksesan program Six Sigma di perusahaan.Champions memastikan program Six Sigma sejalan dengan strategi perusahaan dan kendalaimplementasi di lapangan dapat teratasi.Sasaran Program• Memahami konsep Six Sigma• Memahami Managerial dan Technical Knowledge yang diperlukan dalam memimpin dan menerapkan Six Sigma di perusahaan• Memahami hal-hal yang menunjang kesuksesan implementasi Six Sigma• Memahami konsep DMA/C CycleGaris Besar Program• Konsep Six Sigma• Six Sigma Management• Six Sigma lnfrastruktur• Konsep DMA/C Cycle• Seleksi Six Sigma Project• Customer Focus• Change Management• Konsep Design for Six SigmaMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaManajer Puncak dan Manajer MadyaLama PelatihanTiga hari (08:00 16:30) -25 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 26. Six Sigma Training Series (Quality America licenced material) Green Belt TrainingDalam menjalankan Six Sigma Project, Project Team Member memegang peranan penting.Untuk itu, Project Team Member yang pada umumnya adalah personel yang memahamikey process beserta permasalahannya, perlu dibekali dengan metodologi dan tools dalammenjalankan proyek improvement dengan bimbingan Black Belt. Personel dengankompetensi tersebut disebut Green Belt.Untuk menjadi Green Belt, disamping mengikuti pelatihan juga disyaratkan mengikuti ujiansertifikasi.Sasaran Program• Memahami konsep Six Sigma• Memahami peran Green Belt• Memahami penggunaan Six Sigma tools dalam proyek improvement• Memahami metodologi proyek improvement dengan DMA/C CycleGaris Besar Program• Konsep Six Sigma• Six Sigma Management• DMAIC Cycle dan Six Sigma Tools: • Define : Project Definition & Scheduling, Change Management/Teams • Measure : Tools, Process Baseline, Data Collection, Measurement System Analysis • Analyze : Lean Methods, Regression & Overview Design of Experiment (DOE) • Improve : Prioritize Improvement Opportunities, Define new process flow, Define and Mitigate Failure Modes, Define new process factor levels • Control : Define methods of control, Document procedures and responsibilities, Train and Implement at process levelMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihan dengan computer (Minitab)PesertaManajer Madya dan SupervisorLama PelatihanLima hari (08:00 16:30) -26 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 27. Six Sigma Training Series (Quality America licenced material) Black Belt TrainingBlack Belt adalah seseorang yang secara full time mendedikasikan waktunya untukmemanajemeni improvement (Six Sigma Project) di perusahaan. Seorang Black Belt selaindituntut menguasai proses bisnis perusahaan juga dituntut menguasai tools, metodologi SixSigma, dan manajemen proyek berkaitan dengan perannya dalam memimpin berbagaiproyek improvement.Sasaran Program• Memahami konsep Six Sigma• Memahami peran Black Belt• Memahami manajemen project Six Sigma• Memahami dan mampu menerapkan Six Sigma tools dalam proyek improvement• Memahami dan mampu menerapkan metodologi proyek improvement dengan DMAIC CycleGaris Besar Program• Konsep Six Sigma• Six Sigma Management• DMAIC Cycle dan Six Sigma Tools: • Define : Project Definition, Project Financials, Goals & Metrics, Change Management, Scheduling • Measure : Tools, Process Baseline, Measurement System Analysis, SPC, Process Capability • Analyze : Lean Methods, Regression, DOE Analysis, Transformations • Improve : Response surface Analysis, Ridge Analysis, Simulations, Evolutionary Operations • Control : Serial Correlation, Time Series Analysis• Design for Six Sigma• Voice of Customer• Project AssignmentMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan Iatihan kompuer Minitab, dan dua Project AssignmentPesertaManajer yang bertanggungjawab dalam proyek improvementLama PelatihanEmpat minggu (dalam 4 bulan) (08:00 16:30) -27 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 28. Policy Management: Making Quality Objectives HappenHampir semua perusahaan memiliki sasaran yang cukup ambisius, namun mereka seringmengalami kesulitan dalam merealisasikannya. Dengan menerapkan Policy Management,perusahaan akan dapat menyelaraskan seluruh anggota organisasinya untuk mencapaisasaran perusahaan secara sinergis.Lebih dari itu, Policy Management juga merupakan pendekatan manajemen yang Iebihdifokuskan untuk mencapai “Breakthrough Improvement”, bukan sekedar Kaizen, dengancara menjabarkan sasaran perusahaan menjadi sasaran pada tingkat operasional (Divisi,Departemen, Seksi dan lain-lain) serta cara mencapainya.Bagi perusahaan yang ingin memanfaatkan standar internasional ISO 9001:2008 untukmeningkatkan kinerja perusahaan secara dramatis dan tidak hanya sekedar untukmendapatkan sertifikat mereka bahkan dapat mengintegrasikan Policy Managementkedalam sistem manajemen mutunya.Sasaran & Manfaat Program• Memahami konsep Policy Management• Memahami peran Policy Management dalam Total Quality Management• Memahami tuntutan ISO 9001:2008 yang berkaitan dengan penjabaran sasaran mutu• Mampu melaksanakan proses Policy Management• Memahami keterkaitan Policy Management dengan Daily Management dan Cross Functional ManagementGaris Besar Program• Policy Management dalam Total Quality Management• Policy Management dalam ISO 9001:2008• Prinsp Dasar Policy Management• Policy Management vs. Management by Objectives• Proses Policy Management: Policy Development, Policy Deployment, dan Policy Review• Policy Management dan Daily Management• Policy Management dan Cross Functional ManagementMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -28 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 29. Solving Managerial Problems with 7 Management and Planning ToolsMasalah yang bersifat kuantitatif dapat dipecahkan dengan menggunakan teknik statistic,seperti Seven Quality Control Tools (7-QC Tools). Bagaimana dengan masalah manajerialyang umumnya bersifat kuaIitatif yang belum pasti, dan bersifat antar fungsi dan multidisiplin ?Pemecahannya membutuhkan analisa yang kreatif dan mendalam yang membutuhkanperencanaan waktu, biaya dan sumber daya manusia serta antisipasi risiko. Dalam situasitersebut dibutuhkan alat perencanaan dan pemecahan masalah manajerial yaitu 7Management & Planning Tools.Sasaran Program• Memahami manfaat dan sasaran penggunaan 7 Management & Planning Tools (7-MP Tools)• Memahami Iangkah-Iangkah penggunaan 7-MP Tools sebagai alat bantu pemecahan masalah yang efektif dalam perencanaan manajemen• Menerapkan 7-MP Tools di tempat kerjaGaris Besar Program• Latar Belakang 7- MP Tools• Affinity Diagram• Interrelationship Diagram• Tree Diagram• Matrix Diagram• Prioritization Matrix• Process Decision Program Chart (PDPC)• Arrow Diagram• Implementing Seven Management ToolsMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihan penggunaan 7-MP Tools secara terintegrasiPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -29 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 30. Optimizing Quality Investments through Return on QualitySelama ini hasil dari peningkatan mutu sulit diukur dampak finansialnya, sehingga seringmenimbulkan persepsi bahwa peningkatan mutu tidak memberikan dampak bisnis yangnyata. Padahal peningkatan mutu bertujuan memuaskan pelanggan yang pada akhirnyaakan meningkatkan pendapatan dan profit.Namun sayangnya, banyak praktisi manajemen mutu tidak memiliki metode untukmenunjukkan hubungan peningkatan mutu dengan dampak finansialnya. Pelatihanmembahas bagaimana mengukur dampak finansial dan upaya peningkatan mutu untukdijadikan aIat bantu untuk mengendalikan anggaran dan biaya.Sasaran Program• Memahami konsep Return on Quality• Memahami metode pengukuran Return on Quality• Mampu mengimplementasikan dan menindaklanjuti hasil pengukuran Return on QualityGaris Besar Program• Mengapa kita harus melakukan pengukuran dengan Return on Quality ?• Definisi Return on Quality• Elemen Biaya Mutu• Mengukur Return on Quality• Menyusun Laporan Return on QualityMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaPara ManajerLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -30 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 31. Measuring and Managing Cost Of QualityPeningkatan kuaIitas produk tidak selalu berarti peningkatan biaya. Pendekatan TQM teIahmembuktikan bahwa ketika kualitas ditingkatkan, biaya justru menurun. Biaya mutuumumnya terdiri dari biaya kesalahan, biaya pencegahan, dan biaya penilaian. Biaya mutudi dalam organisasi umumnya tidak terIihat daIam laporan keuangan organisasi, sehinggasering tidak dianalisa.Pelatihan ini membahas bagaimana seharusnya pengelolaan biaya dilakukan untukmenghasilkan produk yang bermutu, serta menggunakan informasi biaya mutu ini sebagaiimprovement tools di organisasi.Sasaran Program• Memahami konsep Biaya Mutu• Memahami cara mengukur Biaya Mutu• Mampu mengidentifikasi peluang improvement untuk mengurangi Biaya MutuGaris Besar Program• Mengapa kita harus mengukur Biaya Mutu ?• Definisi Biaya Mutu• Elemen Biaya Mutu• Mengukur Biaya Mutu• Menyusun laporan Biaya MutuMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaPara ManajerLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -31 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 32. Quality Awareness TrainingMutu yang sempurna (Quality Excellence) di dalam suatu organisasi hanya dapat dicapai,apabila semua anggotanya berkontribusi terhadap peningkaan mutu. Namun upayamelibatkan karyawan untuk berkontribusi terhadap mutu tidak akan efektif jika kesadaranterhadap mutu masih kurang di kalangan karyawan.Untuk itu organisasi perlu menanamkan kesadaran mutu yang tinggi kepada setiapanggotanya untuk diterapkan dalam pekerjaan sehari-hari yang pada akhirnya nilai-nilaimutu ini akan menjadi budaya di perusahaan. Dengan keterlibatan seluruh karyawan dalamupaya peningkatan mutu diharapkan defect dapat dicegah dan ditekan sekecil mungkin.Sasaran Program• Memahami arti mutu• Menumbuhkan kesadaran akan pentingnya mutu• Meningkatkan kepekaan terhadap masalah• Menyadarkan pentingnya peran tiap karyawan dalam upaya peningkatan mutuGaris Besar Program• Arti Mutu• Identifikasi masalah mutu ditempat kerja• Mutu tanggung jawab siapa ?• Peran karyawan dalam pemastian mutu: Perilaku yang menunjang mutu Prinsip “3 Jangan” Mengerjakan hal benar dengan cara benar• Continuos Improvement: Perbaiki pencegahan Peningkatan Komitmen untuk peningkatan mutuMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaSeluruh karyawanLama Pelatihan32 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 33. Creating Disciplined People and Bright Factory through 5-SSeperti kita ketahui, bahwa ada lima fakfor yang menentukan keberhasilan perusahaanyaitu manusia, modal, mesin, material dan metode. Tetapi, Jepang menambahkan satufaktor lagi, yaitu faktor lingkungan tempat kerja. Lingkungan tempat kerja diartikan:Bagaimana tempat kerja dikelola dan bagaimana pekerja itu memelihara tempat kerjanya.Hal ini mencerminkan sikap karyawan terhadap pekerjaannya.5-S adalah singkatan dari Seiri, Seiton, Seiso, Seiketsu, dan Shitsuke yang dapatditerjemahkan menjadi 5-R, yaitu Ringkas, Rapi, Resik,Rawat dan Rajin. Pada dasarnya 5-Smenyangkut kegiatan pengorganisasian tempat kerja dan kerumahtanggaan. Hal-hal iniberdampak langsung terhadap efisiensi, produktivitas, mutu dan keseIamatan kerja.Program 5-S dipandang sebagai dasar dan segala program peningkatan mutu danproduktivitas, sehingga pabrik mampu mencapai sasaran zero breakdown, zero defect, zerodelay dan zero accident.Sasaran Program• Memahami KAIZEN dan falsafah dibaliknya• Menyadari pentingnya tempat kerja (GEMBA)• Memahami konsep 5-S dan manfaat program 5-S• Memahami penerapan konsep 5-S di pabrik• Mempersiapkan Iangkah-Iangkah implementasi program 5-S di perusahaanGaris Besar Program• KAIZEN (Continuous Improvement)• Konsep 5-S. Definisi, Aktivitas dan Sasaran• Konsep 5-S dan penerapannya di pabrik: Seiri-Ringkas, Seiton-Rapi, Seiso-Resik, Seiketsu- Rawat, Shitsuke-Rajin• Penerapan program 5-S di perusahaan:  Organisasi dan Peran Karyawan  Langkah-Iangkah Penerapan  Alat-alat bantu 5-S• Kunci Sukses di dalam Penerapan Program 5-SMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaManajer dan SupervisorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -33 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 34. Promoting Efficiency through 5-S in the OfficeApakah Anda pernah mencari dokumen sampai berjam-jam ? Mencari barang dan tidakmenemukannya kemudian membeli lagi ? Merasa tidak mempunyai cukup tempat untukmenyimpan dokumen atau barang ? Waktu dihabiskan untuk mondar-mandir ? Tidak tahusiapa yang sedang meminjam suatu dokumen ? Dokumen penting tercampur dengandokumen Iainnya ? tanggungjawab terhadap kebersihan dan kerapian kantor tidak jelas ?Pemborosan-pemborosan semacam inilah yang akan diungkapkan dan diselesaikan melaluipenerapan program “5-S in The Office”. 5-S adalah huruf awal dari lima kata Jepang: Seiri,Seiton, Seiso, Seiketsu, dan Shitsuke. Kelima kata tersebut merupakan lima Iangkah menujuperbaikan efisiensi, moral, dan Iingkungan kerja secara total, yang pada akhirnya dapatmeningkatkan produktivitas kerja.Sasaran Program• Memahami KAIZEN dan falsafah dibaliknya• Menyadari pentingnya tempat kerja (GEMBA)• Memahami konsep 5-S dan manfaat program 5-S• Memahami penerapan konsep 5-S di kantor• Mengurangi pemborosan di kantor• Mempersiapkan Iangkah-langkah implementasi program 5-S di kantorGaris Besar Program• KAIZEN (Continuous Improvement)• Konsep 5-S. Definisi, Aktivitas dan Sasaran• Konsep 5-S dan penerapannya di kantor: Seiri-Ringkas, Seiton-Rapi, Seiso-Resik, Seiketsu- Rawat, Shitsuke-Rajin• Penerapan Program 5-S di Perusahaan: • Organisasi dan Peran Karyawan • Langkah-langkah Penerapan • Alat-alat bantu 5-S • Kunci Sukses di dalam Penerapan Program 5-SMetode PelatihanCeramah, diskusi, presentasi video, observasi masalah disiplin di tempat kerja, danpresentasi kelompokPesertaManajer dan SupervisorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -34 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 35. 5-S in the WarehouseGudang yang baik adalah kemampuan untuk memaksimalkan ruang, peralatan, tenagakerja, kemudahan mengakses barang-barang yang disimpan dan keamanan sertakeselamatan kerja.Untuk memenuhi tuntutan tersebut maka dibutuhkan budaya dan pola kerja industri yangdisiplin, efisien dan produktif. Salah satu dasar pembentukan budaya dan pola kerja iniadalah penataan tempat kerja yang benar.Di Jepang, kegiatan penataan tempat kerja dikenal dengan program 5-S yang merupakansingkatan dari Seiri, Seiton, Seiso, Seiketsu, dan Shitsuke. Program 5-S dipandang sebagaidasar dari segala program peningkatan mutu dan produktifitas, sehingga Gudang mampumencapai sasaran zero delay, zero waste dan zero injuries.Sasaran Program• Memahami pentingnya peran Gudang di Perusahaan• Memahami konsep dan manfaat Program• 5-S di dalam Manajemen Pergudangan• Memahami Iangkah-Iangkah untuk memulai program 5-S di Gudang• Membekali untuk mulai menerapkan Program 5-S di GudangGaris Besar Program• GEMBA Management dan 5-S• Peran 5-S dalam peningkatan produktivitas, mutu dan keselamatan kerja di Gudang• Langkah-Iangkah Penerapan Program 5-S di Gudang• Program Penerapan 5-S di GudangMetode PelatihanCeramah, diskusi, presentasi video, dan observasi masalah di GudangPesertaManajer Madya, Staff, dan SupervisorLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -35 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 36. Auditing 5-S Implementation5-S adalah singkatan dari Seiri, Seiton, Seiso, Seiketsu, dan Shitsuke yang dapatditerjemahkan menjadi 5-R, yaitu Ringkas, Rapi, Resik, Rawat dan Rajin. Pada dasarnya 5-Smenyangkut kegiatan pengorganisasian tempat kerja dan kerumahtanggaan. Sasaran akhirdan penerapan 5-S adalah membangun disiplin karyawan di tempat kerjanya.Sering kali Program Penerapan 5-S di Perusahaan tersendat-sendat atau programnyaberhenti ditengah jalan. Banyak alasan yang dikemukakan antara lain kurangnya dukunganmanajemen, tidak adanya sistem yang memonitor penerapan 5-S. Bahkan perusahaan yangtelah berhasil menerapkan 5-S yang pada awalnya berjalan dengan baik, perlahan lahanmengalami kemunduran dan pada akhirnya “menghilang” dari tempat kerja.Salah satu cara untuk mempertahankan serta meningkatkan kualitas penerapan 5-Sadalah dengan cara mengevaluasi tingkat pencapaian 5-S di tempat kerja.Sasaran Program• Memahami peran dan manfaat audit dalam penerapan 5-S• Memahami langkah-Iangkah penerapan audit 5-S di perusahaan• Mempersiapkan penerapan audit 5-S di perusahaanGaris Besar Program• Konsep 5-S. Definisi, Aktivitas dan Sasaran• Langkah-langkah Audit Penerapan 5-S di Perusahaan• Alat-alat bantu Audit 5-S• Latihan Audit 5-S• Kunci Sukses Audit 5-S di dalam Penerapan Program 5-SMetode PelatihanCeramah, diskusi, presentasi video, observasi masalah disiplin di tempat kerja, danpresentasi kelompokPesertaManajer Pabrik, Manajer, dan SupervisorLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -36 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 37. QCC Facilitator TrainingQuality Control Circle (QCC) atau Gugus Kendali Mutu (GKM) adalah sekelompok karyawanyang secara proaktif membahas dan memecahkan masalah-masalah dalam pekerjaan danIingkungannya dengan tujuan meningkatkan mutu usaha. Pada pelaksanaannya perluadanya fasiIitator (pemandu) atau atasan Iangsung.Karena fasiIitator (pemandu) atau atasan Iangsung sangat menentukan keberhasilanimpIementasi QCC di dalam perusahaan, maka ia harus disiapkan dengan pengetahuanyang mendasar baik tentang konsep Total Quality Management (TQM) maupun perangkatkendali mutu dan peran fasilitatorSasaran Program• Memahami konsep dan bentuk-bentuk penerapan Total Quality Management• Meningkatkan kesadaran terhadap mutu dan masalah-masalah organisasi• Membekali keterampilan pemecahan masalah mutu• Mampu membentuk dan membimbing QCC dalam proses pemecahan masalah dengan Delapan Langkah dan Tujuh Alat (DELTA)Garis Besar Program• Konsep Total Quality Management• Nilai-nilai Budaya Mutu• Membentuk QCC dan memimpin pertemuan QCC• Proses Pemecahan Masalah (Dour PDCA)• Identifikasi Masalah• Analisa Data: • Tujuh alat Pengendalian Mutu: 1. Stratifikasi; 2. Lembar Data; 3. Grafik; 4. Diagram Pareto; 5. Histogram; Analisa Sebab: • Tujuh alat Pengendalian Mutu: 6. Diagram Tulang Ikan; 7. Scatter Diagram• Periksa Hasil• Standardisasi• Teknik Presentasi QCC• Peranan Fasilitator QCC• Latihan memecahkan masalah dengan menggunakan DELTAMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaManajer dan Supervisor calon Fasilitator QCCLama PelatihanEmpat hari (08:00 16:30) -37 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 38. Mastering 7 QC Tools for Improvement80% masalah yang ada di tempat kerja kita adalah masalah yang kecilIsederhana yangsebenarnya dapat diselesaikan oleh para karyawan sendiri. Agar para karyawan mampumenyelesaikan masalahnya sendiri dan melakukan continous improvement tentunyamanajemen perlu memberikan aIat bantu penyelesaian masalah.Salah satu aIat bantu yang dapat digunakan oleh seluruh lapisan karyawan adalah 7 QualityControl Tools (7-QC Tools) yaitu kumpulan teknik statistik sederhana yang sangat efektifuntuk memecahkan masalah dan melakukan Continous Improvement. Melalui penerapan 7-QC Tools secara konsisten diharapkan setiap karyawan dapat memecahkan masalahnyasendiri di tempat kerjanya.Sasaran Program• Memahami konsep pemecahan masalah dan Continuous Improvement dengan PDCA dan 7-QC Tools• Mampu menerapkan teknik pemecahan masalah dan Continous Improvement dengan PDCA dan 7-QC Tools di tempat kerjaGaris Besar Program• Proses Pemecahan Masalah dan Continuous Improvement: Plan-Do-Check-Act (PDCA) Cycle• Penerapan 7-QC Tools dan Continuous Improvement• Identifikasi Masalah dan Flowchart• Stratifikasi• Lembar Data• Grafik: Balok, Garis, Pie Chart• Diagram Pareto• Histogram• Diagram Ishikawa/Tulang ikan• Diagram Tebar• Latihan penggunaan 7-QC Tools secara terintegrasi dan presentasiMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihan. Setiap peserta diharapkan membawa kalkulator sertamenyiapkan data-data hasil pengukuran prosesPesertaManajer Pabrik, Manajer Produksi, dan SupervisorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -38 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 39. Mobilizing Improvement Ideas through Suggestion SystemSuggestion System atau Sistem Saran Perbaikan adalah suatu sistem terintegrasi untukmengembangkan dan menyalurkan kreativitas karyawan melalui penyampaian saran-saranperbaikan, baik secara perorangan maupun secara kelompok.Perlu ditekankan di sini, bahwa Suggestion System ini bukan sistem kotak saran, karenasaran yang diharapkan adalah saran perbaikan yang dapat diterapkan Iangsung olehkaryawan secara perorangan. Penerapan Suggestion System ini perlu ditunjang denganorganisasi, sistem promosi, sistem pelatihan, hingga sistem penilaian dan penghargaannya.Penerapan Suggestion System akan membuat organisasi Iebih cepat dalam melakukanperbaikan-perbaikan dan Iebih cepat serta tepat dalam bereaksi terhadap tuntutan-tuntutan persaingan.Sasaran Program• Memahami konsep dan manfaat Suggestion System• Memahami bagaimana mengelola Suggestion System di perusahaan• Memahami Iangkah-Iangkah melakukan improvement dalam Suggestion SystemGaris Besar Program• Apa itu Suggestion System• Suggestion System vs Suggestion Box• Mengelola Suggestion System• Melibatkan karyawan untuk melakukan improvement di tempat kerja• Mekanisme proses pengajuan saran• Organisasi, promosi, pelatihan, penilaian dan penghargaan terhadap saran• Iklim kerja yang mendorong penerapan Suggestion System• Langkah-Iangkah melakukan improvement dalam Suggestion System• Tips menyusun saran perbaikan• Bagaimana menulis saran• Bagaimana meningkatkan kualitas saranMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaManajer Senior, Supervisor, dan StaffLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -39 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 40. Zero Defect through Poka-YokeUntuk memenangkan persaingan dalam era pasar bebas, tidak akan ada lagi tempat bagiproduk yang bermutu rendah. Setiap perusahaan harus berlomba-lomba untuk membuatproduk bermutu dengan biaya rendah. Strateginya adalah selalu melakukan improvementuntuk mencapai Zero Defect dengan menerapkan sistem Poka-Yoke.Poka-Yoke adalah kata yang berasal dan Bahasa Jepang dan artinya mencegah human error.Poka-Yoke adalah sistem pencegahan yang dirancang untuk mencegah sebelum kesalahanitu menjadi defect. Dengan penerapan Poka-Yoke, mutu akan diciptakan ketika diproses(Built in Quality) dan pada akhirnya dapat mengeliminasi inspeksi mutu.Sasaran Program• Memahami konsep Poka-Yoke (Mistake-Proofing)• Memahami hubungan manusia, material, mesin, metode dan informasi dengan defect• Memahami manfaat dan penerapan sistem Poka-Yoke• Meningkatkan pemahaman terhadap sistem mutu di perusahaanGaris Besar Program• Definisi Poka-Yoke• Struktur di dalam proses produksi• Metode pendekatan inspeksi• Kesalahan manusia di tempat kerja• Penyebab defect di tempat kerja• Konsep dan Desain dan Poka-Yoke• Sistem Poka-Yoke yang baik untuk diterapkan• Contoh-contoh penerapan sistem Poka-Yoke• Delapan prinsip-prinsip dasar improvement• Metode penerapan Poka -Yoke dan Zero Defect di perusahaan• Strategi mencapai Zero DefectMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan presentasi videoPesertaManajer Pabrik, Manajer Produksi, Manajer Perawatan, Manajer Quality, SupervisorProduksi, Supervisor Perawatan, dan Supervisor QualityLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -40 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 41. Defect Prevention through Statistical Process ControlSeperti kita ketahui bersama, mutu produk tidak terjadi pada saat diperiksa atau diinspeksi,tetapi terjadi pada saat produk tersebut sedang diproses. OIeh karena itu, proses perludikendalikan. Salah satu cara mengendalikan proses adalah dengan menerapkan teknikstatistik. Pengendalian ini dikenal dengan istilah Statistical Process Control (SPC).Inti penerapan SPC adalah mengidentifikasikan masalah secara dini sebagai tindakanpencegahan, sehingga cacat bisa ditekan dan produktivitas dapat ditingkatkan.Sasaran Program• Memahami konsep statistik untuk mengendalikan proses di tempat kerja• Mampu menginterpretasikan data hasil pengendalian proses dan mengidentifikasi peluang untuk perbaikan di tempat kerjaGaris Besar Program• Perkembangan teknik pemastian mutu• Konsep variasi: Comon Cause Variation dan Special Cause Variation• Langkah-Iangkah pengendalian proses• Identifikasi parameter proses teknik statistik untuk pengendalian proses: Variable Control Chart dan Attribute Control Chart• Process capability analysis• Tugas lapanganMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan komputer (Excell/Minitab software), dan praktek lapangan.Peserta diharapkan menyiapkan flowchart di proses kerjanya masing-masing sertamenyiapkan data-data hasil pengukuran parameter prosesPeserta ProgramManajer dan Supervisor yang terkait dengan Produksi, Maintenance, dan QualityLama PelatihanTiga hari (08:00 - 16:30)Antara hari kedua dan ketiga diberi selang seminggu untuk melaksanakan tugas lapangan41 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 42. Designing Products and Services with Quality Function DeploymentBerbagai riset dan survei kerap dilakukan dalam rangka mengetahui apa sebenarnyakebutuhan dan keinginan pelanggan. Bagaimana cara memanfaatkan "suara-suara"pelanggan tersebut agar menjadi input yang efektif dalam rangka merencanakan,mengembangkan, memperbaiki, bahkan menciptakan suatu produk?Quality Function Deployment (QED) adalah suatu metode untuk membuatperencanaan/desain produk (barang/jasa) dan pengembangannya, yang secara sistematisdilakukan dengan mengidentifikasi kebutuhan dan keinginan konsumen serta kemampuanteknis perusahaan, sekaligus mengevaluasi usaha-usaha untuk mencapai tujuan tersebut.Dengan demikian, perusahaan akan dapat memberikan produk yang benar-benardibutuhkan dan diinginkan oleh pelanggan, sehingga tercapai keseimbangan produk darisegi efektivitas (manfaat) dan efisiensi (biaya, tenaga, dan waktu).Sasaran Program• Memahami konsep, model, metodologi, dan Iangkah-Iangkah QED• Memahami pemanfaatan berbagai data/informasi, baik dari sisi pelanggan maupun internal perusahaan, dan kemudian menterjemahkannya ke dalam matriks QED (House of Quality)• Memahami cara memanajemeni, memonitor, dan mengimplementasikan QED di perusahaan masing-masingGaris Besar Program• Konsep QED: latar belakang, definisi, dan manfaat• Suara Pelanggan: menentukan responden survei, pengumpulan data pelanggan, dan memahami serta menanganinya• QED dan Kreativitas, QED dan Desain Produk, Langkah-Langkah QED• Matriks QED dan lntegrasinya• Memanajemeni dan Memonitor QED: peran dan tindakan manajemen rencana implementasi QEDMetode PeiatihanCeramah, diskusi, dan latihanPeserta ProgramManajer Puncak, Manajer Senior, Supervisor dan setiap orang yang bertanggung jawabdalam perencanaan maupun pengembangan produk.Lama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -42 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 43. Preventing Problems through Failure Mode Effect AnalysisSetiap perubahan cenderung menimbulkan ketidakpastian (uncertainty) dan risiko (risk).Karena itu, penting sekali untuk mengidentifikasi apa yang sedang terjadi, apa yangmungkin terjadi dan apa yang akan terjadi pada setiap proses yang ada di dalam organisasi,sehingga dapat diambil tindakan pencegahan terhadap potensi kegagalan yang mungkinterjadi.Failure Mode Effect Analysis (FMEA) merupakan salah sahu "tool" yang sangat efektif dandipakai luas di industri (baik jasa maupun manufaktur) dalam mengidentifikasi potensikegagalan dan kemudian melakukan pembobotan untuk mendapatkan prioritas terhadappotensi kegagalan yang signifikan yang perlu segera ditangani.Sasaran Program• Memahami konsep FMEA• Memahami jenis-jenis FMEA dan aplikasinya• Mampu menganalisa proses dengan menggunakan metode FMEAGaris Besar Program• Konsep FMEA• Aplikasi FMEA• 8 Langkah penerapan FMEA• Analisa menggunakan kriteria FMEAMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaManajerLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -43 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 44. Choosing The Right Supplier with Vendor EvaluationBiaya materiaI di hampir semua perusahaan manufaktur berkisar antara 40% dan 80% dariharga pokok penjualan (Cost of Goods Sold). OIeh karena itu, penekanan biaya produksiharus difokuskan pada proses pengadaan materiaI.Pengalaman menunjukkan, bahwa biaya materiaI dapat ditekan secara signifikan melaluievaluasi pemasok (Vendor Evaluation) yang seksama. Pemilihan pemasok yang tepat padagilirannya akan memberikan keuntungan bagi perusahaan.Disamping itu, perusahaan yang menerapkan sistem manajemen mutu yang berpedomanpada standar mutu internasional ISO 9000 juga dituntut untuk memiliki dan menjalankansuatu Vendor Evaluation System.Sasaran Program• Memahami cara menerapkan program evaluasi pemasok secara efektif• Memahami pelaksanaan audit mutu pemasok• Memahami cara mendokumentasikan program evaluasi pemasokGaris Besar Program• Alasan penerapan evaluasi pemasok• Kebijakan dan metodologi evaluasi pemasok• Kriteria evaluasi dan analisa keputusan• Menjalankan audit mutu pemasokMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaManajer Pembelian, Manajer Logistik, Manajer Perencanaan Produksi dan PengendalianPersediaan, Manajer Quality Assurance, Manajer Produksi dan Staff, terutama yangberhubungan dengan mutu "incoming product"Lama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -44 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 45. Sustaining Long-Term Profitability with Target CostingDalam persaingan global, organisasi bisnis senantiasa bersaing tidak hanya dalam dalamsoal mutu dan Iayanan, namun harus pula berpacu dalam kecepatan inovasi produk baru,dan sekaligus bersaing ketat dalam harga dan biaya. Dengan “product life-cycle” yangsemakin pendek, pemikiran “klasik” meningkatkan daya saing dan efisiensi secara bertahapseiring dengan peningkatan omset penjualan menjadi sangat berbahaya, karena bisa jadiproduk kita telah habis masa hidupnya sebelum sempat menjadi ”profitable"Target Costing adalah konsep bisnis yang bermula dari bisnis otomotif di Jepang yangsangat kompetitif dan berubah cepat, dan selalu dipacu oleh persaingan untuk secepatnyabisa mencapai sasaran bisnis, yaitu produk yang selalu baru, bermutu tinggi, dan sangatmurah. Kiat bisnis yang semakin relevan dewasa ini secepatnya bisa meraih keuntungansebelum terjadi perang harga, dan sebelum produk telanjur menjadi "out-of-date"Kunci utama dan Target Costing adalah pengembangan sistem cost management yangterpadu dan “concurrent” dengan proses perancangan produk, dibarengi dengan upayabersama organisasi dan para mitra bisnis untuk mencapai tingkat biaya yang ditargetkan,segera saat produk memasuki tahap komersial. Struktur “cost” harus sehat sejak produklahir, karenanya “cost” harus dikendalikan dan dipatok jauh sebelum produk dilahirkan.Sasaran Program• Memahami konsep dan sistem Target Costing• Mampu mengaplikasikan Target Costing dalam praktekGaris Besar Program• Overview: latar belakang konsep Target Costing• Mekanisme dan proses Target Costing• Mengintegrasikan proses pengembangan produk dan Target Costing• Case exercise: Proyek Target CostingMetode PelatihanCeramah dan studi kasusPesertaManajer Senior, khususnya yang menangani bidang-bidang R&D, Product Development,Cost Management, dan ProcurementLama PelatihanSatu Hari (08:00 - 16:30)45 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 46. Measurement System AnalysisDi dalam kegiatan proses produksi, keputusan diambil berdasarkan informasi dan proses,sedangkan informasi proses berasal dari data, dan data diperoleh dari pengukuran. Yangmenjadi pertanyaan kita, Apakah data yang diperoleh dan suatu pengukuran dapatdiandalkan (valid dan reliable) ? Data yang kurang valid dan reliable akan mengakibatkankesalahan dalam mengambil keputusan yang bisa berdampak pada kerugian bagiperusahaan. Untuk itu, perlu dilakukan analisa sistem pengukuran (Measurement SystemAnalysis) untuk menilai seberapa baik sistem pengukuran yang ada di perusahaan.Measurement System Analysis ini merupakan salah satu core tools dalam penerapan ISO/TS16949:2002 (Quality Management System in Automotive Industry).Sasaran Program• Memahami jenis-jenis kesalahan dalam pengukuran/pengumpulan data dari data variable maupun data atribut• Memahami dan mampu melakukan studi untuk mengevaluasi seberapa baik sistem pengukuran yang ada di tempat kerjaGaris Besar Program• Introduction: definisi, manfaat, prinsip dasar• Jenis data: data variable vs data attribute• Measurement System Analysis — Data Variable:  Variation Measurement- Data Variable: Stability, Bias, Linearity, Repeatability, and Reproducibility  Repeatability & Reproducibility Study (R&R study)• Measurement System Analysis — Data Attribute:  Variation Measurement—Data Attribute: i. Inkonsistensi penilaian dan beberapa appraiser ii. Inkonsistensi appraiser dalam melakukan penilaian berulang iii. Kebenaran appraiser atau alat dalam mengidentifikasi penyimpangan  Attribute Gage StudyMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihan menggunakan software Minitab. Peserta diharapkanmenyiapkan produk-produk yang akan diukur beserta alat ukur/GagePesertaManajer Pembelian, Manajer Logistik, Manajer Perencanaan Produksi dan PengendalianPersediaan, Manajer Quality Assurance, Manajer Produksi dan Staff, terutama yangberhubungan dengan mutu "incoming product"Lama PelatihanSatu hari (08:00 - 16:30)46 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 47. Acceptance SamplingUntuk memastikan mutu barang yang dibeli, diproses, atau dikirim ke pelanggan biasanyadilakukan pemeriksaan/inspeksi dengan sampling. Namun kadang kala yang menjadipermasalahan adalah kurangnya pemahaman mengenai sample size yang tepat sertakriteria yang digunakan untuk memutuskan menerima atau menolak produk tersebut.Kesalahan dalam sampling dapat mengakibatkan produk cacat lolos ke tangan pelanggan.Dalam statistik dikenal teknik Acceptance Sampling yakni suatu teknik penerimaan barang,dimana pengambilan keputusan menerima/menolak barang tersebut berdasarpengambilan sampel. Teknik Acceptance Sampling ini sudah dibakukan menjadi AmericanNational Standards Institute (ANSI) yang dapat diaplikasikan di berbagai bidang industri.Sasaran Program• Mampu menentukan jenis inspeksi yang sesuai dengan karakteristik produk• Meningkatkan akurasi pengambilan keputusan dalam menentukan menerima atau menolak produk yang diperiksa dengan menggunakan konsep dan aplikasi teknik:  Acceptance Sampling for Attribute -ANSI/ASQ Z1.4 -2003  Acceptance Samplhg for Variables - ANSI/ASQ ZI 9 -2003Garis Besar Program• Prinsip inspeksi dan Konsep Sampling• Latar Belakang dan Konsep Acceptance Sampling• Jenis data: data variable vs data attribute• Menyusun Sampling Plan (Konsep dan Latihan) dengan aplikasi teknik:  Acceptance Sampling for Attribute -ANSI/ASQ Z1.4 -2003  Acceptance Sampling for Variable - ANSI/ASQ ZI 9 -2003• Operating Characteristic CurveMetode PelatihanCeramah, diskusi dan latihan. Peserta diharapkan menyiapkan produk-produk yangdiinspeksi atau data-data laporan hasil inspeksiPesertaManajer dan Supervisor yang terkait dengan kegiatan Quality Control (maksimal 25 peserta)Lama PelatihanDua hari (08:00 - 1 6:30)47 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 48. Design of ExperimentPernahkan anda dihadapkan pada kondisi, bekerja sudah sesuai metode/instruksi kerjayang baku, namun hasilnya tidak sesuai yang tertulis di atas kertas. Lantas apa yang salah ?Apakah prosedur kerja sudah tidak relevan lagi ? Di lain pihak kebutuhan untukmemperbaiki “formula” kerja seringkali dihadapkan pada trial dan error. Hal ini dikarenakankurangnya pengetahuan terhadap masalah yang dihadapi atau belum adanya contoh bestpractice di tempat lain. Dalam jangka panjang hal ini akan berdampak pada besarnya biayayang harus ditanggung perusahaan, sementara hasilnya belum tentu efektif.Dalam teknik statistik, ada suatu konsep yang dikenal dengan Design of Experiment (DOE),yang pada intinya adalah memberikan jalan keluar dalam mengidentifikasi faktor-faktoryang berpengaruh terhadap karakteristik output, atau sasaran yang ingin dicapai, denganmelakukan serangkaian percobaan secara efisien.Sasaran Program• Mampu mengidentifikasi faktor-faktor yang berpengaruh terhadap sasaran/output• Memahami prinsip-prinsip dalam melakukan perancangan percobaan• Mampu melakukan suatu percobaan yang menghasilkan perbaikan proses yang efektif dan efisienGaris Besar Program• Mengapa melakukan Design of Experiment ?• Konsep dasar Design of Experiment• Teknik merancang perencanaan percobaan: • Randomize Experiment • Blocking Experiment • Cube Plot Experiment • Compounding Experiment• Faktorial 2k Design Experiment• Full Factorial Design Experiment• Fractional Factorial Design Experiment• Form for Documentation of a planned experiment• DOE OptimizationMetode PelatihanCeramah, diskusi, studi kasus, dan latihan dengan menggunakan software MinitabPesertaManajer Pabrik, Manajer Produksi, Manajer Quality, Engineering dan Manajer lain yangbertanggungjawab dalam Design/Quality ImprovementLama PelatihanTiga hari (08:00 - 16:30)48 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 49. Executive Briefing on ISO 9001:2008ISO 9001:2008 adalah standar internasional untuk penerapan sistem manajemen mutu diperusahaan-perusahaan yang teIah diterima secara universal. Bahkan, sertifikasi dari sistemmanajemen mutu ISO 9001:2008 ini teIah menjadi prasyaratan untuk mengikuti tender.Idealnya, penerapan sistem manajemen mutu ISO 9001:2008 ini tidak untuk sekedarmendapatkan sertifikat saja, tetapi juga digunakan sekaligus untuk meningkatkan kinerjabisnis melalui peningkatan mutu produk dan/atau jasanya.Untuk menjamin peningkatan kinerja tersebut impIementasi sistem manajemen mutu perlumendapatkan dukungan dari Top manajemen, bahkan Top manajemen perlu memimpinpenerapannya agar sasaran mutu dapat menjadi kenyataan.Sasaran & Manfaat Program• Memahami standar ISO 9001:2008 secara garis besar• Memahami prinsip manajemen mutu yang menjadi dasar dan standar ISO 9001:2008• Memahami peran top manajemen dalam penerapan ISO 9001:2008• Mampu menetapkan kebijakan mutu dan sasaran mutu• Mampu menjalankan "policy deployment" dalam penerapan ISO 9001:2008• Memahami strategi penerapan ISO 9001:2008Garis Besar Program• Sekilas ISO 9001:2008• 8 Prinsip Manajemen Mutu• Peran Top Manajemen• Policy Deployment• Strategi penerapan ISO 9001:2008Metode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaManajemen Puncak, MR (Management Representive), dan Manajer SeniorLama PelatihanSatu hari (08:00 - 16:30)49 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 50. Process Mapping for ISO 9001:2008 DevelopmentBanyak organisasi yang teIah berhasil mendapatkan sertifikasi ISO 9001:2008, namunsayangnya banyak perusahaan masih mengalami kesenjangan antara sistem manajemenmutu yang terdokumentasi tidak sesuai dengan apa yang djalankan di lapangan.Untuk menghindari hal tersebut perlu digunakan pendekatan proses dalam pengembangan,penerapan dan peningkatan sistem manajemen mutu, seperti yang telah digariskan dalamstandar ISO 9001:2008.Sebagai Iangkah awal, perlu dilakukan identifikasi proses bisnis yang ada di dalamperusahaan dan integrasinya melalui pemetaan proses, yang disebut sebagai ProcessMapping.Sasaran Program• Memahami konsep pendekatan proses• Memahami siklus Plan-Do-Chek-Act (PDCA) dalam ISO 9001:2008• Memahami cara memetakan proses-proses bisnis dalam perusahaan• Memahami dokumentasi berdasarkan proses bisnis• Memahami cara mengukur dan meningkatkan proses bisnisGaris Besar Program• Sekilas tentang pendekatan proses dalam ISO 9001:2008• Masalah dalam pendekatan “clause based"• Pengenalan Proses• Siklus PDCA daIam Proses• Metoda Process Mapping• Relationship Map• Cross-Functional Map• Flowchart• Dokumentasi Proses Bisnis• Pengukuran dan Peningkatan Proses BisnisMetode PelatihanCeramah dan diskusiPesertaManagement Representative (MR) Quality Assurance Manager dan Staff, danTim 1SO 9001:2008Lama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -50 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 51. Understanding and Implementing ISO 9001:2008ISO 9001:2008 adalah standar internasional untuk penerapan sistem manajemen mutu diperusahaan-perusahaan yang telah diterima secara universal. Bahkan, sertifikasi dari sistemmanajemen mutu berdasarkan ISO 9001:2008 ini telah menjadi persyaratan untukmengikuti tender.Untuk mendapatkan manfaat yang sebesar-besarnya dari standar internasional ISO9001:2008, maka perlu dikembangkan sistem manajemen mutu yang secara efektif dapatmeningkatkan kinerja perusahaan, terutama mutu produk dan atau jasanya.Dengan menerapkan versi baru ISO 9001:2008, perusahaan akan dapat melakukanperformance improvement secara signifikan. Sekaligus juga menjawab tantanganglobalisasi.Sasaran Program• Memahami prinsip manajemen mutu yang menjadi dasar standar ISO 9001:2008• Memahami persyaratan-persyaratan standar ISO 9001:2008 secara rinci• Mampu merencanakan Iangkah-Iangkah pengembangan sistem manajemen mutu berdasarkan persyaratan ISO 9001:2008• Mampu mengidentifikasi sumber daya & kemampuan yang dibutuhkan sistem manajemen mutu ISO 9001:2008• Mampu mengimplementasi sistem manajemen mutu di dalam perusahaanGaris Besar Program• Perkembangan ISO 9000 seri• 8 Prinsip Manajemen Mutu• Interpretasi persyaratan ISO 9001:2008• Sistem Manajemen Mutu• Tanggung Jawab Manajemen• Manajemen Sumber Daya• Realisasi Produk• Pengukuran, Analisa dan Peningkatan• Langkah-Iangkah penerapan sistem manajemen mutuMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihan di lapanganPesertaManagement Representative (MR), Quality Assurance Manager, Manajer Produksi,Koordinator dan Tim ISOLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -51 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 52. Internal Quality Audit Based on ISO 19011:2002ISO 9001:2008 menuntut pendekatan audit mutu internal yang berbeda. Untuk itu, telahdisusun standar audit baru ISO 19011:2002 yang menjadi dasar pelaksanaan kegiatan auditterhadap sistem manajemen mutu yang mengacu pada persyaratan ISO 9001:2008.Standar ISO 19011:2002 didesain tidak saja untuk mengaudit konsistensi penerapan sistemmanajemen mutu saja, tetapi juga untuk mengaudit pencapaian sasaran mutu sertapelaksanaan improvement yang diperlukan untuk mencapai sasaran mutu tersebut.Dengan melakukan audit berdasarkan ISO 19011:2002, audit tidak dilaksanakan untukmenangkap penyimpangan terhadap prosedur yang sudah didokumentasikan saja, tetapiuntuk meningkatkan efektifitas sistem manajemen mutu.Sasaran Program• Memahami persyaratan ISO 9001:2008 tentang pelaksanaan Audit Internal• Memahami pendekatan audit sesuai dengan ISO 19011:2002• Mampu mengidentifikasi kebutuhan kompetensi auditor• Mampu menyusun rencana dan program audit mutu internal• Mampu melakukan audit mutu internal dengan pendekatan proses• Mampu menyusun laporan audit terhadap sistem manajemen mutu dan kinerja bisnis• Mampu mengidentifikasi potensi improvement dan hasil audit mutu internalGaris Besar Program• Sekilas tentang ISO 19011:2002• Kompetensi dan kriteria pemilihan auditor mutu internal• Prinsip Dasar Audit• Perencanaan Audit Mutu Internal• Program Audit dan Audit Plans• Pelaksanaan Audit Mutu Internal• Pelaporan Audit dan tindak lanjut Audit• Potensi Improvement• Role-play Audit Mutu InternalMetode PelatihanCeramah, diskusi, role-play, dan latihan di lapanganPesertaManagement Representative (MR), Koordinator ISO 9001:2008, Auditor Mutu Internal,Calon Auditor baru. Peserta harus lulus tes pemahaman persyaratan ISO 9001:2008Lama PelatihanDua hari (08:00 16:30) atau tiga hari (dengan Live Audit di hari ketiga) -52 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 53. Executive Briefing on FDIS/ISO 14001:2004Standar internasional bagi sistem manajemen Iingkungan ISO 14001 sudah menjadituntutan bagi perusahaan yang memberikan perhatian khusus terhadap Iingkungan. Saat inistandar ISO 14001:1996 sedang dalam proses revisi. Diperkirakan pada akhir tahun 2004 iniakan diterbitkan ISO 14001:2004.Idealnya, penerapan sistem manajemen Iingkungan EDIS/ISO 14001:2004 ini tidak untuksekedar mendapatkan sertifikat saja, tetapi juga digunakan sekaligus untuk meningkatkankinerja perusahaan melalui waste elimination, optimalisasi sumber daya dan improvementterhadap mutu Iingkungan.Untuk menjamin peningkatan kinerja tersebut implementasi sistem manajemen Iingkunganperlu mendapatkan dukungan dari top manajemen, bahkan top manajemen perlumemimpin penerapannya agar sasaran Iingkungan dapat menjadi kenyataan.Sasaran Program• Memahami persyaratan EDIS/ISO 14001:2004 secara garis besar• Memahami prinsip manajemen Iingkungan• Memahami peran top manajemen dalam penerapan EDIS/ISO 14001:2004• Mampu melakukan Initial Environmental Review• Mampu menetapkan Kebijakan Lingkungan, Tujuan dan Sasaran Lingkungan• Mampu menjalankan "policy deployment" dalam penerapan ISO 14001:2008• Mampu menetapkan strategi pengembangan sistem manajemen IingkunganGaris Besar Program• Sekilas persyaratan EDIS/ISO 14001:2004• Keuntungan dan kerugian menerapkan sistem EDIS/ISO 14001:2004• Prinsip Manajemen Lingkungan• Tuntutan EDIS/ISO 14001:2004 yang terkait dengan kebijakan, target dan program manajemen Iingkungan• Persiapan, perencanaan, dan penerapan EDIS/ISO 14001:2004• Strategi implementasi EDIS/ISO 14001:2004Metode PelatihanCeramah dan diskusiPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -53 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 54. Understanding and Implementing FDIS/ISO 14001: 2004Standar internasionaI bagi sistem manajemen Iingkungan ISO 14001 sudah menjadituntutan bagi perusahaan yang memberikan perhatian khusus terhadap Iingkungan.Penerapan sistem manajemen Iingkungan yang benar tidak saja mengelola dampak negatifdan proses produksi, tetapi justru harus menekan sumber daya yang dibutuhkan danmeningkatan hasil produksi yang diinginkan. Dengan kata lain, meningkatkan efisiensiproses.Dengan menerapkan sistem manajemen Iingkungan yang efektif, maka tidak saja polusidapat dikurangi, tetapi biaya produksi dapat ditekan dan pada gilirannya kinerja bisnisperusahaan dapat ditingkatkan.Sasaran Program• Memahami cara mengidentifikasi aspek dan dampak Iingkungan• Memahami prinsip manajemen Iingkungan yang menjadi dasar standar EDIS/ISO 14001:2004• Memahami persyaratan-persyaratan standar EDIS/ISO 14001:2004 secara rinci• Mampu mengembangkan sistem manajemen Iingkungan berdasarkan EDIS/ISO 14001:2004• Mampu mengimplementasi sistem manajemen Iingkungan di dalam perusahaanGaris Besar Program• Prinsip Manajemen Lingkungan• Identifikasi aspek dan dampak Iingkungan• Persiapan, perencanaan, dan penerapan EDIS/ISO 14001:2004• Persyaratan EDIS/ISO 14001:2004 dan interpretasinya• Pengukuran, Monitoring dan Improvement terhadap sistem manajemen Iingkungan• Strategi implementasi EDIS/ISO 14001:2004Metode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaEnvironment Management Representative, Quality Assurance Manager, ManajerKeuangan, dan Manajer ProduksiLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -54 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 55. How to Determine Significant Environmental Aspect & ImpactSalah satu bagian penting dan tuntutan EDIS/ISO 14001:2004 adalah identifikasi aspek dandampak Iingkungan yang signifikan. Hasil identifikasi dan penilaian aspek yang signifikantersebut akan menjadi masukan dalam menetapkan sasaran dan target Iingkungantermasuk program Iingkungan.OIeh karena itu, identifikasi aspek dan dampak Iingkungan yang signifikan benar-benarmemegang peran kunci dalam menetapkan sasaran improvement terhadap penerapansistem manajemen Iingkungan.Untuk mendapatkan aspek dan dampak Iingkungan yang signifikan secara benar, makadiperlukan metode identifikasi dan penilaian yang komprehensif dari semua sudut pandang.Sasaran Program• Memahami konsep Iingkungan dan sistem manajemen Iingkungan• Mampu melakukan identifikasi aspek dan dampak Iingkungan• Mampu menentukan dampak Iingkungan yang signifikan• Mampu menerjemahkan dampak Iingkungan yang signifikan tujuan dan sasaran lingkungan• Mampu menyusun program improvement terhadap IingkunganGaris Besar Program• Konsep Iingkungan dan sistem manajemen Iingkungan• Aspek dan dampak Iingkungan• Metode identifikasi aspek dan dampak Iingkungan• Penentuan kriteria penilaian aspek dan dampak Iingkungan• Penentuan skala prioritas aspek dan dampak Iingkungan• Penentuan tujuan dan sasaran Iingkungan• Penyusunan program improvement terhadap IingkunganMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihan di lapanganPesertaEnvironment Management Representative, ISO 14001 Team dan Auditor LingkunganInternalLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -55 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 56. Internal Environmental Audit Based on ISO 19011:2005ISO 19011:2005 merupakan standar audit tidak saja digunakan untuk melakukan auditterhadap system manajemen mutu ISO 9001:2008, tetapi juga untuk mengaudit systemmanajemen Iingkungan EDIS/ISO 14001:2004.Standar ISO 19011:2005 didesain tidak saja untuk mengaudit konsistensi penerapan sistemmanajemen Iingkungan saja, tetapi juga untuk mengaudit pencapaian tujuan dan sasaranIingkungan serta pelaksanaan improvement yang diperlukan untuk mencapai tujuan dansasaran tersebut dengan melakukan audit berdasarkan ISO 19011:2005, audit lingkunganinternal tidak dilaksanakan untuk menangkap penyimpangan terhadap prosedur yangsudah didokumentasikan saja, tetapi untuk meningkatkan efektifitas sistem manajemenIingkungan.Sasaran Program• Memahami persyaratan dalam EDIS/ISO 14001:2004 tentang pelaksanaan audit Iingkungan internal• Memahami pendekatan audit sesuai dengan ISO 19011:2005• Mampu mengidentifikasi kebutuhan kompetensi auditor• Mampu menyusun rencana dan program audit Iingkungan• Mampu melakukan audit Iingkungan internal dengan pendekatan proses• Mampu menyimpulkan kinerja proses terhadap Iingkungan dan mengestimasikan penghematan biaya• Mampu menyusun laporan audit terhadap sistem manajemen Iingkungan dan kinerja bisnis serta potensi improvement dan hasil audit Iingkungan internalGaris Besar Program• Sekilas tentang EDIS/ISO 14001:2004• Kompetensi dan kriteria pemilihan auditor Iingkungan internal• Prinsip Dasar Audit• Perencanaan Audit Lingkungan Internal• Program Audit dan Audit Plans• Pelaksanaan Audit Lingkungan Internal• Pelaporan Audit dan tindak lanjut Audit• Potensi Improvement• Role-play Audit Lingkungan InternalMetode PeiatihanCeramah, diskusi, role -play, dan latihan di lapanganPesertaEnvironment Management Representative dan Auditor Lingkungan InternalLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -56 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 57. Environmental Awareness TrainingKeberhasilan penerapan sistem manajemen Iingkungan di dalam perusahaan sangattergantung dari kontribusi setiap anggota organisasinya. OIeh karena itu, setiap anggotaorganisasi perlu memiliki kesadaran Iingkungan.Kesadaran Iingkungan ini bisa tercapai bila masing-masing individu menghayati segalamacam aspek dan dampak Iingkungan yang signifikan di dalam kegiatan operasionalnya danmendorong penerapan disekelilingnya.Kontribusi dari setiap anggota organisasi tidak saja terbatas pada pelaksanaan sistemmanajemen Iingkungan tetapi juga kontribusinya dalam meningkatkan efektifitaspelaksanaannya.Sasaran Program• Memahami pentingnya Iingkungan dalam memajukan usaha• Memahami konsep Iingkungan yang mutakhir• Memahami peran tiap karyawan dalam upaya peningkatan sistem manajemen IingkunganGaris Besar Program• Lingkungan dan bisnis• Aspek dan dampak Iingkungan• Peraturan perundangan dan pemerintah tentang Iingkungan• Pencegahan polusi• Tanggung jawab anggota perusahaan terhadap IingkunganMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan role-playPesertaSeluruh karyawanLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -57 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 58. Understanding and Implementing OHSAS 18001OHSAS 18001 (Occupational Health & Safely Assessment Series) ini merupakan standarinternasionaI untuk penerapan sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja.Bahkan, sertifikasi dari sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja ini telahmenjadi persyaratan untuk mengikuti tender.Tujuan utama dari standar OHSAS 18001 adalah untuk meningkatkan kondisi kesehatankerja dan mencegah terjadinya potensi kecelakaan kerja.Penurunan kondisi kesehatan dan kecelakaan kerja tidak saja menimbulkan kerugian secaraekonomis, seperti penurunan efisiensi dan produktivitas, tetapi juga menimbulkan kerugiannon ekonomis yang sulit dinilai, seperti citra perusahaan yang negatif.Sasaran Program• Memahami cara untuk melakukan "risk assessment"• Memahami Prinsip Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja• Memahami keterkaitan OHSAS 18001 dengan SMK3 (Peraturan Menteri Tenaga Kerja PER. 05/MEN/1996)• Memahami persyaratan-persyaratan dalam standar OHSAS 18001 secara rinci• Mampu mengembangkan sistem manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja berdasarkan OHSAS 18001• Mampu mengimplementasi sistem manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja di dalam perusahaanGaris Besar Program• Prinsip Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja• Identifikasi fakta mengenai kesehatan dan kecelakaan kerja• Hubungan OHSAS 18001 dengan peraturan perundangan yang terkait termasuk SMK3• Persiapan, perencanaan, dan penerapan OHSAS 18001• Persyaratan OHSAS 18001 dan interpretasinya• Pengukuran, Monitoring dan Improvement terhadap sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja• Strategi implementasi OHSAS 18001Metode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaHS Management Representative, Manajer Keselamatan dan Kesehatan Kerja, ManajerProduksi serta staff yang bertanggung jawab pada kesehatan dan keselamatan kerjaLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -58 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 59. Introduction to Hazard Analysis Critical Control PointDewasa ini tuntutan pelanggan terhadap keamanan produk makanan dan minumansemakin ketat baik terhadap produknya sendiri maupun kemasannya. Salah satu cara untukmenjamin keamanan produk makanan dan minuman adalah dengan menerapkan HazardAnalysis Critical Control Point (HACCP).HACCP adalah suatu sistem pengendalian proses yang didesain untuk mengidentifikasikan,mencegah, menghilangkan dan/atau mengurangi tingkat mikroba serta "safety hazard"sampai dengan tingkat yang memenuhi persyaratan kesehatan dalam produksi makanandan minuman.Sasaran Program• Memahami konsep food safety• Memahami prinsip manajemen kesehatan makanan dan minuman berdasarkan HACCP• Memahami cara penerapan HACCP di tempat kerja• Mampu mengembangkan HACCP PlanGaris Besar Program• Konsep Food Safely dan HACCP• Sekilas Food Safely Standard SQF 2008CM• "HACCP Principles"• Hazard Analysis• Identification of Critical Control Points• Penetapan Critical Limit• Penetapan Prosedur Monitoring• Tindakan Perbaikan• Prosedur Verifikasi• Record keeping yang Efektif• HACCP PlanMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaQuality Assurance Manager dan Supervisor, Manajer QC dan Supervisor, Manajer Produksi,Food and Beverage Manager, dan semua orang yang berhubungan dengan food processingLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -59 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 60. Integrating Quality-Environmental -Safety and Health Management SystemAkhir-akhir ini, mulai banyak perusahaan menjalankan "multiple management system".Sistem Manajemen yang sering dijalankan secara bersamaan itu adalah SistemManajemen Mutu ISO 9001:2008, Sistem Manajemen Lingkungan EDIS/ISO 14001:2004dan Sistem Manajemen Kesehatan dan KeseIamatan Kerja (K3) OHSAS 18000.Hal ini ditunjang dengan teIah diintegrasikannya audit sistem manajemen mutu danIingkungan dalam standard ISO 19011:2002 yang juga dapat digunakan sebagai acuan untukmelaksanakan audit K3.Penerapan sistem manajemen secara terintegrasi ini memiliki berbagai manfaatantara lain:• Sasaran Mutu, Lingkungan K3 dapat Iebih terpadu dan selaras• Dokumentasi sistem manajemen menjadi Iebih ringkas• Frekuensi audit dapat dikurangi• Dengan demikian, biaya penerapan sistem manajemen dapat ditekanSasaran Program• Memahami pnsip manajemen mutu, Iingkungan, kesehatan dan keselamatan kerja secara terpadu• Memahami persyaratan sistem manajemen mutu-Iingkungan-K3 yang dapat disatukan dan yang dapat digabungkan• Memahami strategi penerapan yang efektif• Mampu menerapkan sistem manajemen mutu-Iingkungan-K3 yang terpaduGaris Besar Program• Mengapa sistem mutu perlu diintegrasikan ?• Prinsip manajemen mutu, Iingkungan dan K3• Identifikasi aspek dan dampak Iingkungan serta risk assessment• Matriks persyaratan sistem manajemen• Pengembangan Sistem Manajemen Mutu-Lingkungan-K3 secara terpadu• Strategi dan Langkah Penerapan Sistem Manajemen Mutu-Lingkungan-K3Metode PelatihanCeramah, diskusi, dan role-playPesertaManagement Representative, Quality Assurance Manager, Manajer Produksi, Manajer K3dan Manajer LingkunganLama PelatihanSatu hari (08:00 - 16:30)60 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 61. Building Competitiveness through Competency based HRMCompetency-Based Human Resources Management System (CBHRM) adalah pendekatanmutakhir dalam manajemen sumber daya manusia (SDM) yang mengintegrasikan strategibisnis organisasi dengan sistem manajemen SDM.Sistem ini mencakup pengembangan model kompetensi yang berkaitan dengan strategibisnis dan penggunaannya dalam fungsi-fungsi manajemen SDM, seperti recruitment,performance management, training, career planning, dan succession planning.Sistem ini dinilai dapat menyelaraskan peran antara manajer ini dan manajer SDM dalammengembangkan kompetensi SDM yang tepat untuk melaksanakan strategi dan kebijakanbisnis perusahaan.Sasaran & Manfaat Program• Memahami seluk-beluk kompetensi• Memahami teknik dan proses membuat model kompetensi• Memahami keterkaitan kompetensi dengan sistem manajemen sumber daya manusiaGaris Besar Program• Bisnis dan Pengelolaan Kompetensi• Pemahaman terhadap Kompetensi• Membangun Model Kompetensi• CBHRM dalam Recruitment• CBHRM dalam Performance Management• CBHRM dalam Training and Development• CBHRM dalam Career Planning dan Succession PlanningMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama Pelatihantiga hari (08:00 16:30) -61 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 62. Interviewing Skills for Identifying CompetenciesUntuk meningkatkan efektivitas penerapan Competence Based Human ResourceManagement (CBHRM), diperlukan keterampiIan mewawancarai untuk menggalikompetensi seseorang yang sesuai dengan tuntutan pekerjaannya.Wawancara dilakukan dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan perilaku yangdifokuskan pada situasi dan/atau tugas kritikal dimasa lalu untuk membuktikan adanyakompetensi tertentu dalam memenuhi tuntutan pekerjaannya.Pelatihan ini didesain dengan menggunakan metode Behavioral Event Interview (BEI) yangdikembangkan oleh David C.McCelland, Professor Psikologi dari Harvard University.Sasaran Program• Memahami pentingnya competency dalam perkembangan bisnis• Memahami perbedaan wawancara perilaku dan wawancara tradisional• Mampu menyusun pertanyaan perilaku untuk menggali kompetensi• Mampu melaksanakan wawancara perilaku• Mampu menganalisa data hasil wawancara perilaku untuk menemukan kandidat yang tepatGaris Besar Program• Kompetensi dan Wawancara Perilaku• Penggunaan metode Behavior Event Interview (BEI) dalam Wawancara Perilaku• Pembuatan Pertanyaan Perilaku• Perancangan Wawancara Perilaku terstruktur• Teknik evaluasi dan integrasi data Wawancara PerilakuMetode PelatihanCeramah, diskusi, role-play, dan latihanPesertaSemua manajer yang melaksanakan wawancara perilaku untuk menemukan orang yangkompetenLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -62 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 63. Creating Business Results with Performance Management SystemDewasa ini semakin banyak perusahaan yang menyadari pentingnya sistem pengelolaankinerja karyawan untuk mencapai sasaran perusahaan. Sistem ini dikenal sebagaiPerformance Management System.Pelatihan ini dirancang untuk memberikan pemahaman terhadap keseluruhan prosesPerformance Management System, agar dapat membantu para manajer dan perusahaandalam meraih sasaran-sasarannya.Sasaran Program• Mampu mengembangkan komitmen karyawan terhadap pencapaian sasaran• Mampu memantau proses pencapaian sasaran dan melakukan koreksi yang diperlukan• Mengidentifikasi kebutuhan dan menyusun rencana pengembangan karyawan di masa mendatangGaris Besar Program• Proses Pengelolaan Kinerja (Performance Management Process)• Performance Management dan Balanced Scorecard• Penyelarasan sasaran individu dengan sasaran perusahaan• Identifikasi sasaran dan pengukurannya• Sasaran bisnis• Sasaran kompetensi• Pengembangan Komitmen• Keterampilan interaksi• Langkah-Iangkah diskusi• Pengelolaan Kinerja dan Pemantauan• Modifikasi sasaran dan umpan-balik• Dokumentasi• Penilaian dan diskusi rencana pengembanganMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, studi kasus, presentasi video, dan role-playPesertaManajer Puncak, Manajer Senior, serta Manajer SDM yang bertanggung jawab atas kinerjaorganisasiLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -63 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 64. Identifying Future Leaders Using Assessment Center ApproachSetiap perusahaan membutuhkan pimpinan yang handal untuk mengelola danmengembangkan usahanya di masa mendatang. Bagaimana menemukan “calon-calonpemimpin” tersebut sedini mungkin.Assessment Center akan memberikan suatu sistem untuk mengidentifikasi calon-calonpemimpin masa depan dengan menggunakan pendekatan model kompetensi.Pelatihan ini dirancang untuk membekali peserta dengan metode untuk mengembangkanmodel kompetensi dan contoh-contoh dari berbagai pendekatan. Di samping itu, pesertajuga akan dibekali dengan berbagai pendekatan dan teknik-teknik assessment center.Sasaran Program• Memahami pentingnya mengidentifikasi “Potential People” dalam era “Talent War”• Mengenal beberapa pendekatan dalam mengembangkan “Model Kompetensi Pemimpin Masa Depan”• Mengenal berbagai pendekatan dan teknik mengidentifikasi calon-calon pemimpin masa depan dalam organisasinyaGaris Besar Program• Talent War• Apa dan Mengapa Assessing People’s Potential• Perkembangan “Model Pemimpin Masa Depan”• Pendekatan membangun “Model Pemimpin Masa Depan”• Pendekatan dan teknik Assessment Center• Latihan praktek keterampilan Assessor: Competency Model• Penulisan laporanMetode PelatihanCeramah, diskusi kelompok, latihan, role-play, dan mock candidatePesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -64 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 65. Managing Training Function: Roles and ResponsibilityFungsi pengembangan SDM bukanlah milik departemen pelatihan semata melainkanmerupakan gabungan dari fungsi-fungsi lain yang ada di dalam organisasi. Kegagalan untukmengintegrasikan fungsi pelatihan dengan fungsi lain yang ada di dalam perusahaan akanmengakibatkan gagalnya departemen pelatihan untuk melaksanakan tugasnya.Oleh sebab itu, pengelola pelatihan harus mampu melibatkan atau bekerjasama pihak laindalam melakukan analisa kebutuhan, merancang program, melakukan evaluasi,memasarkan fungsi pelatihan di dalam organisasi serta beberapa keterampilan dasarlainnya agar fungsi pelatihan berjalan secara efektif.Sasaran Program• Mengerti hubungan antara fungsi pelatihan dan fungsi pengembangan sumber daya manusia secara keseluruhan• Memahami keterampilan dasar manajemen pelatihan di dalam organisasi• Mengelola fungsi pelatihan di dalam organisasiGaris Besar Program• Hubungan antara pelatihan dan kinerja• Peran dan tantangan fungsi pelatihan di dalam organisasi• Memasarkan fungsi pelatihan di dalam organisasi• Keterampilan teknis manajemen pelatihan: • Training Need Analysis • Designing Training • Evaluating TrainingMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan self assesmentPesertaSupervisor dan Staff Pengelola Fungsi PelatihanLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -65 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 66. Training Needs Analysis: Optimizing Your Training EffortsPenelitian tentang efektifitas pelatihan di Amerika (1992) menunjukkan bahwa hanya 10persen sampai 20 persen saja pelatihan yang terbukti efektif menghasilkan perubahan danpeningkatan prestasi kerja. Seberapa efektif pelatihan anda ?Salah satu hal penting yang harus dilakukan untuk menjamin efektifitas pelatihan andaadalah analisis kebutuhan pelatihan (training needs analysis). Analisis kebutuhan pelatihanyang cermat bisa secara drastis “mendongkrak” efektivitas program pelatihan, dan benar-benar menjadi jalan menuju sukses organisasi.Sasaran Program• Memahami hakekat dan peran pelatihan dalam upaya peningkatan prestasi kerja karyawan dan kinerja organisasi• Memahami analisis dan teknik-teknik untuk menggali kebutuhan pelatihan organisasi yang sebenarnyaGaris Besar Program• Hubungan pelatihan dan kinerja organisasi• Memetakan keterkaitan kebutuhan bisnis dan kebutuhan pelatihan• Melaksanakan analisis kebutuhan pelatihan• Menyusun proposal program pelatihan tahunanMetode PelatihanCeramah, diskusi, studi kasus, dan latihanPesertaManajer SDM, Manajer Pelatihan dan Para Manajer lainnyaLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -66 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 67. Designing a High Impact Training ProgramSaat ini program pelatihan telah digunakan oleh banyak perusahaan meningkatkanperformance dan kompetensi karyawannya. Namun pelatihan dapat menjadi sumberpemborosan apabila program pelatihan tidak dirancang dan dikembangkan secarasistematis untuk meningkatkan performance and kompetensi.Program ini membekali peserta dengan proses dan teknik perancangan dan pengembanganprogram pelatihan yang sistematis.Sasaran Program• Menggunakan konsep BADDIE (Business-Analysis-Design-Development Implementation- Evaluation) beserta daftar periksanya, sebagai kerangka merancang dan mengembangkan program pelatihan• Memformulasikan sasaran pelatihan (Training Objectives)• Memastikan kesesuaian paket pelatihan vendor dan kebutuhan pelatihanGaris Besar Program• Kerangka BADDIE untuk merancang program pelatihan• Masukan Desain: Analisis Kebutuhan Pelatihan• Perumusan sasaran pelatihan• Pemanfaatan sasaran pelatihan dalam memilih paket pelatihan maupun merancang pelatihan• Desain program pelatihan• Pengembangan isi pelatihan• Rancangan evaluasi pelatihan• Contoh-contoh dari latihan merancang program pelatihanMetode PelatihanCeramah, diskusi kasus, dan tugas kelompokPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -67 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 68. Train The Trainer: Sharpening The Teaching SkillsBanyak perusahaan yang menugaskan para manajer dan supervisor menjadi pelatih atauinternal trainer dalam pelatihan-pelatihan yang dilakukan di dalam perusahaan.Di samping itu, banyak penelitian yang membuktikan bahwa internal trainer ini sangatefektif dalam membangun dan memelihara kompetensi perusahaan. Namunkeberhasilannya sangat tergantung pada keterampilan teknik para manajer dan supervisortersebut dalam menyampaikan materi pelatihan secara menarik dan kreatif.Sasaran Program• Menjelaskan fungsi in-house training dan peranan dari pelatih internal• Menggunakan berbagai teknik kreatif untuk menyampaikan pelatihan secara “hidup” dan kreatifGaris Besar Program• Misi dan peran pelatih• Profil anda sebagai pelatih• Asas belajar orang dewasa• Proses perubahan• Membangun proses belajar yang kreatif dan menarik• Teknik-teknik penyampaian yang “hidup”• Teknik penyiapan proses penyampaian materiMetode PelatihanCeramah, diskusi, simulasi, role-play, dan praktek memberikan pelatihanPesertaManajer, Supervisor, dan Staff PeIatihLama PelatihanTiga hari (08:00 16:30) -68 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 69. Skills Development through On the Job TrainingKetika seorang karyawan menjalankan pekerjaan barunya, entah sebagai karyawan baruatau baru saja naik jabatan atau dalam rangka rotasi pekerjaan atau penggunaan teknoIogibaru atau hanya sekedar menambah keterampiIan baru (multi skilling), maka sering terjadipenurunan kinerja (performance).Hal ini disebabkan, karena karyawan tersebut tidak cukup disiapkan untuk melaksanakanpekerjaan barunya secara efektif dan efisien, dalam waktu sesingkat-singkatnya.Penguasaan pekerjaan baru dengan benar dan cepat hanya bisa dicapai melalui pelatihan dilapangan (On The Job Training), disamping pelatihan yang bersifat menambah pengetahuansaja yang biasanya merupakan pelatihan di kelas (Off The Job Training).On The Job Training (OJT) adalah metode pelatihan yang sistematis, berstruktur danberencana, terutama ditujukan untuk mentransfer keterampilan yang dibutuhkan untukmelaksanakan pekerjaannya secara efektif, efisien, aman dan mandiri.Sasaran Program• Memahami konsep OJT secara benar• Meningkatkan kemampuan mengalihkan pengetahuan dan keterampilan kepada bawahan Iangsung• Membekali peserta dengan teknik-teknik OJT secara teori dan praktekGaris Besar Program• Konsep OJT dan manfaatnya• Perencanaan Program OJT: Identifikasi Tugas, Pengetahuan dan Keterampilan• Identifikasi kebutuhan pelatihan dan standarisasi kerja• Video program dan Iatihan• tugas praktek dan lapangan (Perencanaan OJT)• Presentasi & pembahasan laporan tugas praktek• Penerapan Program OJT: Jadwal pelatihan, Persiapan coaching dan pelaksanaannya• Evaluasi Program OJTMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, dan presentasi videoPesertaManajer dan SupervisorLama Pelatihan2 x satu hari (08:00 16:30), dengan tenggang waktu seminggu -69 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 70. Measuring Your Training Impact with Training Effectiveness EvaluationEvaluasi terhadap efektivitas suatu pelatihan adalah suatu kegiatan penting dalammengukur keberhasilan program pelatihan, yang berdampak Iangsung terhadap kinerja danproduktivias di perusahaan. Dengan evaluasi kita dapat melakukan beberapa penyesuaianprogram sekaligus melakukan perbaikan dan inovasi dalam proses pengembangan danpeningkaan efektifitas pelatihan.Namun pada kenyataannya, tidak semua pelatihan memberikan dampak Iangsung terhadappeningkatan kinerja karyawan dan produktivitas organisasi. Penelitian di Amerikamenunjukkan bahwa hanya sekitar 10 hingga 20 persen saja pelatihan yang terbukti efektifmenghasilkan perubahan dan peningkatan prestasi kerja. Lalu, bagaimana denganefektivitas pelatihan di perusahaan Anda?Sasaran Program• Menunjukkan kaitan antara Training Evaluation dengan identifikasi kebutuhan, persiapan dan pelaksanaan training• Memahami lima tingkatan Training Evaluation, berikut konsep, prinsip, arahan dan teknik pelaksanaannya• Memahami bagaimana memilih tingkatan Training Evaluation sesuai kondisi dan kebutuhan di tempat kerjanyaGaris Besar Program• Pengertian, alasan serta tujuan Training Evaluation• Kaitan antara evaluasi training dengan identifikasi kebutuhan, persiapan dan pelaksanaan training• Lima Tingkatan Training Evaluation: Reaction-Learning-Behavior-Results-ROI• Latihan studi kasusMetode PelatihanCeramah interaktif, studi kasus, diskusi, dan latihanPesertaManajer SDM, Manajer Pelatihan, dan Manajer IainnyaLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -70 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 71. Supervisory Management: Enhancing Managerial Skills and LeadershipSebagai manajer lini pertama, Supervisor diharapkan memainkan peranan penting dalamperusahaan. Namun dalam kenyataannya, seringkali Supervisor tidak mampumenerjemahkan rencana-rencana manajemen menjadi kegiatan-kegiatan operasional,bahkan tidak mampu menegakkan sikap dan disiplin kerja yang positif.Melihat pentingnya posisi tersebut Supervisor harus dipersiapkan dan dibekali secarasistematis. Seorang Supervisor tidak cukup hanya memiliki keterampilan teknis, tetapi jugamemiliki keyakinan dan kemampuan manajerial, khususnya manajemen manusia,manajemen pekerjaan, dan manajemen mutu.Sasaran & Manfaat Program• Memahami kedudukan dan peranan Supervisor• Mengembangkan keterampilan dalam manajemen manusia, manajemen pekerjaan dan manajemen mutu• Merumuskan rencana kerja pribadi yang akan dilakukan sekembalinya dari pelatihan• Meningkatkan rasa percaya diri sebagai SupervisorGaris Besar Program• Organisasi, tanggung jawab dan wewenang Supervisor• Manajemen Manusia: manajemen waktu, komunikasi, coaching and counseling, team work• Manajemen Pekerjaan: perencanaan, pengorganisasian, pengendalian, koordinasi dan rapat yang efektif• Manajemen Mutu: defisini mutu, masalah dan pelanggan, Iangkah-Iangkah dan alat-alat pengendalian mutuMetode PelatihanLatihan, diskusi, simulasi, studi kasus, dan presentasi videoPesertaSupervisorLama PelatihanLima hari (08:00 16:30) -71 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 72. Shopfloor Leadership: Making Things Happen in the WorkplaceShop floor adalah tempat kerja yang sebenarnya dimana suatu pekerjaan diselesaikan ataudilaksanakan oleh para pelaksana, operator atau pekerja. Bahkan di shop floorIah tempat dimana segala rencana manajemen dan strategi organisasi menjadi kenyataan.Foreman atau Kepala Regu sebagai pimpinan lini pertama, harus mampu memimpinpelaksanaan rencana, kebijakan dan strategi perusahaan.Program ini bertujuan mempersiapkan para pimpinan lini pertama di tempat kerja denganketerampiIan-keterampiIan dan sikap-sikap kepemimpinan.Sasaran Program• Mengembangkan sikap dan peran kepemimpinan di tempat kerja• Menerapkan prinsip-prinsip dasar-dasar kepemimpinan yang diperlukan untuk mengelola bawahan dan pekerjaan di tempat kerjaGaris Besar Program• Gemba Leadership• Membangun keberanian & percaya diri• Gaya kepemimpinan• Berkomunikasi dengan konsisten• Memotivasi & mendorong semangat kerja• Memberi umpan balik• Coaching dan Counselling• Memimpin Kelompok• Komitmen & tindak lanjutMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaForeman dan Kepala ReguLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -72 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 73. Developing Leader as a CoachSalah satu fungsi terpenting seorang pemimpin adalah mencari dan mengembangkananggota tim untuk melaksanakan strategi-strategi yang dipilihnya dalam bersaing.OIeh sebab itu, para manajer (atasan) sebagai pemimpin garis depan dalam pertarungankompetisi bisnis, perlu dibekali dengan teknik-teknik untuk mengembangkan bawahannya.Coaching dan Counseling adalah salah satu teknik yang mengembangkan bawahan. Apa ituCoaching dan Counseling ? Bagaimana penerapannya ? ItuIah konsep dan teknik yang akandibahas dan dilatih dalam pelatihan ini, untuk melengkapi kompetensi dan peran pemimpinsecara utuh.Sasaran Program• Mampu menghayati fungsi pembinaan sebagai seorang atasan• Memahami konsep dan teknik Coaching and Counseling• Mampu melakukan Coaching and Counseling secara efektifGaris Besar Program• Pengelolaan kinerja dan fungsi pembinaan sebagai seorang atasan• Konsep Coaching and Counseling• Prinsip dasar pelaksanaan Coaching and Counseling• Gaya mendengar• Umpan balik yang efektif• Gaya Coaching• “On-The-spot Coaching”• Pembicaraan Coaching• Pembicaraan Counseling• Pembinaan bertahap: peringatan dan tindakan disiplinMetode PelatihanCeramah, diskusi, presentasi video, dan role-playPesertaManajer dan SupervisorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -73 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 74. Developing Manager as a MentorIstilah "Mentor" pertama kali tertuIis dalam kisah klasik Yunani, The Odyssey. Dalam kisahtersebut Mentor adalah seorang yang dipercaya untuk menyiapkan putra mahkota menjadiraja, sementara sang ayah Raja Odysseus pergi berperang untuk waktu yang lama. Mentoradalah orang yang dekat dengan raja, bijaksana, peka akan kebutuhan kerajaan, dan sangatpeduli akan perkembangan sang putra mahkota.Dalam jaman sekarang, peran mentor menjadi bagian dari tugas seorang manajer. Seorangmanajer tidak sekedar melakukan Coaching atau Counseling untuk mengatasi permasalahanmenyangkut pekerjaan. Ia juga dapat berperan membimbing dan membentuk seorangkaryawan baru untuk dapat bertumbuh-kembang optimal dan menyesuaikannya dengantantangan yang dihadapi perusahaan.Pelatihan ini dirancang untuk menggambarkan keseluruhan proses mentoring. Penerapanprogram mentoring di perusahaan akan berdampak nyata untuk proses adaptasi karyawanbaru, mentransfer keahlian khas organisasi, pengembangan karir, sampai mempertahankankaryawan berprestasi tinggi.Sasaran Program• Memahami peran mentoring dalam proses belajar dan pengembangan diri• Mengetahui tahap-tahap yang perlu dilalui seorang mentor• Membuat rencana implementasi konsep mentoring di tempat kerjaGaris Besar Program• Seni menjadi seorang mentor• Langkah pertama: Ketulusan (Surrendering)• Langkah kedua: Memberi dan Menerima (Accepting)• Langkah ketiga: Menjalin Komunikasi (Giffing)• Langkah keempat: Terus Meningkatkan Diri (Extending)• Berbagai penerapan program Mentoring di Organisasi• Apakah anda siap menjadi seorang mentor? (Test Mentor dan rencana implementasi)Metode PelatihanCeramah, diskusi, simulasi, dan role-playPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanSatu hari (08:00 - 16:30)74 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 75. Managerial Skills for ManagersPosisi manajer merupakan suatu posisi strategis yang ada di dalam suatu organisasi. Untukmenjadi seorang manajer seseorang tidak hanya berurusan dengan hal-hal teknis tetapi ialebih dituntut untuk mampu mengelola unit yang dipimpinnya dengan cara memberi arahdan membuat anak buahnya mampu melaksanakan apa yang dituntut oleh organisasi.Managerial Skills for Managers dirancang untuk mempersiapkan para manajer denganketerampilan-keterampilan agar mampu melaksanakan tugasnya dalam mencapai tujuanperusahaan melalui peningkatan kemampuan mengelola anak buahnya.Sasaran Program• Mampu mengelola dan memimpin bawahan untuk mencapai tujuan organisasi• Mampu mempraktekkan dasar-dasar manajemen praktis di tempat kerja• Mampu berkomunikasi secara persuasifGaris Besar Program• Peran Strategis Manajer• Kepemimpinan• Membangun Kelompok• Mengelola Konflik• Pemecahan Masalah dan Pngambilan Keputusan• Delegasi• Pengelolaan Waktu• Motivasi• Mengelola PerubahanMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan tertulis, dan role-playPesertaManajer MenengahLama Pelatihantiga hari (08:00 16:30) -75 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 76. Energizing Organization with EQ LeadershipPemimpin adalah orang yang mampu menggerakkan orang lain. Ia menghadirkan vitalitasdan energi bagi individu serta organisasi untuk menjadi yang terbaik.Secara cerdas ia meniupkan “roh” ke dalam kelompoknya sehingga semua anggota memilikimomentum emosi yang selaras dan bergerak dengan “gelombang frekuensi” yang samauntuk mencapai visi bersama.Inilah yang dimaksud dengan “Resonant Leadership” oleh Daniel Goleman & dkk. dalambukunya yang terbaru berjudul “The NewLeadership: Transforming The Art of Leadershipinto the Science of Results”. Bagaimana mengembangkan “Resonant Leadership” ?“Resonant Leadership” sangat terkait dengan Kecerdasan Emosi (Emotional Intelligence/EQ)sang pemimpin. Kecerdasan Emosi akan menentukan gaya dan cara pemimpin dalammemberikan inspirasi dan menggerakkan orang lain.Sasaran Program• Memahami pengaruh suasana hati dengan performance• Memahami peranan kepemimpinan terhadap vitalitas dan energi• Mengembangkan gaya kepemimpinan yang mampu membangun komitmen dan semangat anggota kelompoknyaGaris Besar Program• Fungsi kepemimpinan dan Performance• Kepemimpinan “Resonant" dan “Dissonat"• Gaya Kepemimpinan: Visionary, Coaching, Affiliative, Democratic, Pacesetting, Commanding• Lima Iangkah mengembangkan Resonant LeadershipMetode PelatihanCeramah, diskusi, simulasi, dan latihanPesertaPara Manajer SeniorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -76 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 77. Building a Learning OrganizationBuku Peter Senge “The Fifth Discipline” menyadarkan banyak orang bahwa hanyaorganisasi-organisasi yang belajar (learning organization) saja yang akan memenangkanpersaingan di masa depan. Organisasi yang belajar mempunyai sistem dan disiplin yangjelas berbeda dengan organisasi-organisasi yang tidak belajar.OIeh karena itu, menguasai sistem dan disiplin organisasi yang belajar merupakanketerampilan yang perlu dikuasai oleh setiap anggota organisasi untuk bisa belajar Iebihcepat dari kompetitor-kompetitornya, yang pada akhirnya akan memenangkan persaingan.Sasaran & Manfaat Program• Memahami konsep dan ciri-ciri organisasi yang belajar• Memahami strategi implementasi organisasi yang belajar• Mengembangkan disiplin organisasi yang belajar melalui latihan-latihanGaris Besar Program• Apa dan mengapa organisasi yang belajar• The Fifth Discipline: Shared Vision, Team Learning, Mental Model, Personal Mastery, Systems Thinking• Elemen-elemen dan strategi Learning Organization• Contoh-contoh Learning OrganizationMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan simulasiPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -77 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 78. Knowledge Management: Concept and ImplementationDewasa ini, pengetahuan (knowledge) telah menjadi Iebih penting daripada sumber dayafinansial, teknologi atau aset-aset organisasi Iainnya. Bahkan knowledge telah berubahmenjadi fakfor kunci dalam memenangkan persaingan.Knowledge Management (KM) adalah suatu sistem yang menunjang kegiatan penciptaan,penyimpanan dan pendistribusian serta pemanfaatan knowledge dalam organisasi.Program ini dirancang untuk memperkenalkan konsep Knowledge Management dan modelpenerapannya.Sasaran Program• Membedakan informasi, data, dan knowledge• Memahami sistem operasional sistem Knowledge Management (KM)• Memahami peran teknologi informasi dalam KM• Menentukan strategi penerapan bagi perusahaannya berdasarkan contoh-contoh perusahaan yang menerapkan KMGaris Besar Program• Apa dan mengapa perlu Knowledge Management• Definisi Knowledge• Knowledge dan Strategi Bisnis• Sistem KM: penciptaan (creation and acquisition), penyimpanan (storage), serta pendistribusian dan pemanfaatan (transfer and utilization)• Bagaimana memulai ? (Pemutaran video)• Teknologi informasi sebagai “enabler”• Strategi implementasi KMMetode PelatihanCeramah, diskusi, simulasi, dan pemutaran videoPesertaManajer Puncak. Manajer Senior, dan Manajer SDMLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -78 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 79. Managing Organizational TransformationDewasa ini organisasi dituntut untuk Iebih responsif terhadap perubahan. Namun demikian,perubahan ini mengakibatkan tekanan terhadap organisasi karena banyak organisasi belummempunyai pengalaman dalam mengelola perubahan.Banyak organisasi yang pada saat ini sedang “berjuang” untuk beradaptasi terhadapIingkungan yang berubah secara cepat karenanya, tidak mengherankan bila para manajerdan pimpinan unit kerja diharapkan untuk Iebih berperan dalam mengelola maupunmemimpin perubahan di dalam kelompok kerjanya.Sasaran Program• Menggunakan teknik-teknik untuk meningkatkan kepekaan terhadap perubahan Iingkungan• Memimpin dan melakukan perubahan secara bertahap dan utuh• Menyusun rencana kerja untuk meningkatkan kinerja organisasi dalam mengatasi perubahan-perubahan yang sedang terjadiGaris Besar Program• Mengapa harus berubah ?• Analisa Iingkungan dan kesenjangan• Gejala kodok rebus• Perubahan: permasalahan dan pemecahannya• Langkah-Iangkah melakukan transformasi• Mengembangkan “sense of urgency”• Mengembangkan visi• Komunikasi dan pemberdayaan• Mengukuhkan perubahan menjadi budaya perusahaan yang baru• Menyusun rencana kerjaMetode PelatihanCeramah, diskusi, simulasi, contoh kasus, dan refIeksiPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -79 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 80. Corporate Visioning“Begin with the End in Mind” adalah salah satu kebiasaan yang efektif menurut Stephen RCovey dalam bukunya “Seven Habits of Highly Effective People”. Kebijakan ini tidak hanyaberlaku bagi orang sebagai perorangan, namun juga berlaku untuk organisasi.Banyak hasil penelitian yang menunjukkan perusahaan-perusahaan sukses seperti Citicorp,General Electric, Motorola, Honda dan Sony adalah perusahaan-perusahaan yangdigerakkan oleh suatu kebersamaan dalam “impian” hari depannya.“Impian” atau Visi bersama-sama dengan Misi dan Nilai-Nilai adalah kekuatan emosional(emotional equity) yang menggiatkan (pulling) kemampuan, kreativitas dan kompetensi danseluruh lapisan organisasi secara maksimal. Corporate Visioning adalah program yangdirancang untuk membantu perusahaan membangun misi dan visi bersama (shared vision)organisasi.Sasaran Program• Memahami makna dan dampak visi bagi organisasi dan bisnis• Memahami proses pengembangan visi organisasi• Memahami strategi implementasi visi organisasiGaris Besar Program• Makna dan dampak Visi Bersama (Shared Vision) bagi organisasi dan bisnis• Tahap-tahap pengembangan visi organisasi: • Audit Visi • Cakupan Visi • Konteks Visi • PemilihanVisi • Strategi Implementasi Visi OrganisasiMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaManajer Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -80 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 81. Building a High Performing Organization through Corporate CulturePerusahaan yang berhasil dalam jangka panjang, kenyataannya, selalu memiIih BudayaPerusahaan (Corporate Culture) yang kuat, Budaya perusahaan adalah kumpulan nilai-nilaidan unsur-unsur yang menentukan identitas dan perilaku suatu organisasi.Agar budaya perusahaan dapat berdampak positif terhadap peningkatan produktifitas danmutu, maka perlu dilakukan “Program Pembinaan Budaya Perusahaan” secara menyeluruhsebagai realisasi upaya meIestarikan keberhasilan perusahaan.Sasaran Program• Memahami kepentingan dan peranan budaya perusahaan dalam mengembangkan perusahaan• Memahami tahap-tahap pembinaan budaya perusahaanGaris Besar Program• Makna dan peranan budaya perusahaan dalam kehidupan perusahaan• Budaya perusahaan dan suksesi perusahaan• Budaya perusahaan pendekatan Amerika dan Jepang• Peranan manajer dalam pembinaan budaya perusahaan• Tahap-tahap program pembinaan budaya perusahaanMetode PelatihanCeramah dan diskusiPesertaManajemen Puncak dan Manajer SeniorLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -81 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 82. Achieving Organizational Synergy through Team BuildingTeam Building adalah suatu upaya manajemen untuk memfasilitasi kebersamaan agarinteraksi yang sinergis terjadi melalui berbagai experiential learning processes. Dengandemikian kebersamaan menjadi sumber daya manajemen yang berkekuatan dan siapmenyambut perubahan, tidak hanya kumpulan sejumlah orang yang tidak berdaya.Sasaran Program• Membangun alignment antar-pribadi dan antar-fungsi dalam organisasi• Meningkatkan keterampilan dalam membina kerjasama kelompok (teamwork), berbagi masalah (problem sharing), dan memberi serta menerima umpan-balik (feedback)• Menjadikan organisasi Iebih siap terhadap perubahan dan pengembanganGaris Besar ProgramPada dasarnya program ini adalah intensive group process yang menggunakanlaboratorymethod. Dalam proses tersebut peserta akan dilatih, antara lain, dalam:• Kepekaan terhadap masalah sesama dan organisasi• Manajemen perbedaan• Kerjasama antar-pribadi, antar-fungsi dan antar-lapisan organisasi• Keterbukaan sikap (self-disclosure)• Memberi dan menerima umpan-balik (feedback)• Mempersiapkan peserta untuk menerapkan asas-asas kerjasama kelompok dan budaya baru (encounter culture) dalam unit organisasi masing-masing• Identifikasi masalah-masalah kerjasama antar-fungsi dan antar-lapisan organisasi serta rencana perbaikannyaMetode PelatihanCeramah, diskusi, simulasi, contoh kasus, dan penemuan diriPesertaManajer Puncak, Manajer, Supervisor, dan seluruh karyawanLama PelatihanEmpat hari berturut-turutTempatSebaiknya di luar kota dan dilepaskan sama sekali dari pekerjaan, tanpa gangguanALTERNATIF: PENDEKATAN OUTBOUNDPQM Consultants juga menyelenggarakan program Team Building dengan menggunakanpendekatan Outbound Training yang menggunakan alam bebas sebagai mediapelatihannya.82 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 83. How to Design, Implement, and Interpret Employee SurveyHasil riset terhadap sejumlah organisasi menunjukkan bahwa para manajer di berbagaiperusahaan yang sukses menyadari bahwa salah satu kunci dan pencapaian kinerja danproduktivitas perusahaan secara optimal adalah dengan mengetahui apa yang dipikirkandan dirasakan oleh para karyawan mengenai lingkungan kerja mereka tersebut.MES (Measuring and Managing Employee Satisfaction) adalah suatu proses pengumpulanberbagai informasi (dalam format survei) seputar kebutuhan/prioritas, keinginan,persepsi/pendapat serta pengalaman dari pihak karyawan.Tujuan akhir MES adalah mentransformasikan data-data hasil survei menjadi strategi-strategi yang dapat mengantar perusahaan ke arah perubahan yang konstruktif, danmendukung terjadinya continuous improvement di dalam organisasi.Sasaran Program• Memahami manfaat mengukur kepuasan karyawan sebagai salah satu alat umpan balik (feedback) karyawan kepada perusahaannya.• Memahami Iangkah-Iangkah pokok dalam mengukur kepuasan karyawan (PDCA-IDA)Garis Besar Program• Kepuasan karyawan• Dimensi/faktor kepuasan karyawan• Survei kepuasan karyawan• Tipe/jenis survei kepuasan karyawan• Langkah pokok kepuasan karyawan: P (Pooling), D (Developing), C (Communicating), A (Administering), I (Interpreting), D (Delivering), A (Action Planning)Metode PelatihanCeramah, diskusi, dan latihanPesertaPenanggungjawab pengukuran kepuasan karyawan/employee researchLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -83 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 84. Developing Emotional Intelligence (EQ) in the WorkplaceDewasa ini, pemahaman akan pentingnya EQ dalam menentukan kehidupan seseorangsudah semakin kuat baik dalam kehidupan berorganisasi maupun bermasyarakat secaraumum. Kegiatan-kegiatan kontra-produktif yang terjadi dalam organisasi, seperti kerjasamadan pola kepemimpinan yang Iemah merupakan ciri-ciri perilaku EQ yang rendah.Pengembangan EQ seseorang sangat dipengaruhi oleh Iingkungannya. Masing-masing kita,merupakan Iingkungan bagi orang lain. Kecerdasan emosional kita akan mempengaruhikondisi emosi orang lain. Padahal, emosi seseorang akan mempengaruhi kreativitas danhasil kerjanya.Oleh sebab itu, kita perlu tahu cara-cara untuk mengembangkan EQ di dalam organisasiatau tempat kerja. Hal ini selain berguna untuk meningkatkan kematangan emosional (EQ)diri kita masing-masing, juga akan mengembangkan lingkungan kerja yang kreatif danproduktif.Sasaran & Man faat Program• Memahami hakekat EQ dan pengaruhnya terhadap perkembangan pribadi• Memahami peranan EQ dalam pengembangan sumber daya manusia dan organisasi• Cara-cara meningkatkan EQ diri sendiri dan orang lain• Meningkatkan kemampuan berkomunikasi dan berorganisasiGaris Besar Program• Apa dan mengapa EQ ?• Emosi sebagai sumber• Pengenalan pola emosi dan konsekuensinya• Menentukan arah dan pilihan• Mengembangkan motivasi dan optimisme• Mengembangkan komitmen terhadap misi• Mengembangkan organisasi bernuansa EQ• Merencanakan tindak lanjut pengembangan EQMetode PelatihanKombinasi teknik belajar multisensory dan interactive untuk menstimulasi eksplorasi diriserta interaksi antar peserta guna mencapai hasil yang optimalPesertaDirektur, Manajer, Manajer HRD, Manajer Training, dan para praktisi atau individu yangingin belajar cara meningkatkan kecerdasan emosi mereka dan menerapkannya dalamorganisasi/kehidupan sehari-hariLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -84 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 85. Increase Productivily with Time Management“Time Management” merupakan salah satu keterampilan penting dalam pengembangandiri seseorang. Dengan Time Management yang efektif, seseorang dapat mengarahkankegiatan sehari-harinya pada hal-hal prioritas.Dewasa ini, setiap orang dituntut untuk melakukan banyak hal pada waktu bersama dengancepat maka keterampilan “time management” merupakan salah satu solusinya.Program ini akan membekali peserta dengan teknik menganalisa penggunaan waktu danteknik serta kita menetapkan sasaran dan rencana kerja.Sasaran Program• Menciptakan kesadaran akan pentingnya mengatur waktu bagi manajer• Menyadari kebutuhan akan manajemen waktu yang proaktif• Mengenalkan konsep dan alat untuk menganalisa penggunaan waktu kerja, dan cara-cara untuk menyisakan waktu bagi diri sendiri.• Mengembangkan kemampuan praktis dalam mengatur waktu kerjaGaris Besar Program• Mengapa manajer harus mengatur waktunya• Prinsip Manajemen Waktu• Prioritas sasaran dan peran• Project Management• Menghemat waktu dalam bekerja• Penggunaan waktu dan tipe kepribadian• Summary and ReviewMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, studi kasus, dan self assessmentPesertaManajer Junior dan SupervisorLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -85 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 86. Increasing Interpersonal Communication Using Assertiveness SkillsKita sering menghadapi berbagai situasi sulit seperti merasa takut menyatakan pendapatyang berbeda, canggung dan ragu menyampaikan kritik atau teguran pada bawahan, sulitmenyampaikan keputusan yang tidak menyenangkan atau merasa bersalah untukmengatakan tidak.Agar kita mampu menghadapi situasi yang sulit itu secara baik dan efektif, diperlukan caraberpikir dan perilaku yang asertif, yaitu positif, percaya diri, tegas, tulus/terbuka, dan tidakmenyakiti perasaan orang lain.Pribadi asertif tercermin dalam keterampilan mengekspresikan diri secara tegar danpercaya diri, keterbukaan dan ketegasan dalam mengungkapkan pendapat kemampuanmengendalikan emosi secara positif, serta kesanggupan menjaga perasaan orang lain tanpamerendahkan diri sendiri.Sasaran Program• Memahami pengertian “self assertiveness” dan mengenal ciri-ciri perilaku asertif• Memahami manfaat perilaku asertif terhadap diri sendiri, orang lain, Tim kerja, dan organisasi• Dapat menerapkan pola berpikir dan prinsip-prinsip perilaku asertif: positif, percaya diri, tegas, tulus/terbuka, etis/tidak menyinggung perasaan orang lain• Mengembangkan kemampuan berinteraksi dan berkomunikasi secara asertif dengan orang lain dalam pekerjaan dan organisasiGaris Besar Program• Apa yang dimaksud dengan “self assertiveness” ?• Apa ciri-ciri perilaku asertif ?• Apa manfaat perilaku asertif ?• Mengenal dan memahami asertif verbal• Langkah pengembangan pribadi asertif• Penerapan perilaku asertif dalam pekerjaan sehari-hariMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan tertulis, role play, dan self assessmentPesertaManajer dan SupervisorLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -86 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 87. Gaining Commitment through Influencing without AuthorityPada saat ini, hampir semua organisasi menerapkan praktek-praktek manajemen yangmengandalkan kerjasama tim untuk melakukan perbaikan-perbaikan manajemen. Batasanwewenang struktural yang kaku telah kehilangan efektifitas dalam menghadapi perubahanyang perlu ditanggapi dengan kecepatan yang tinggi.Dalam pola kerjasama tim, setiap orang diharapkan dalam menjalankan peranan dantanggung jawabnya tanpa wewenang struktural sehingga dibutuhkan kemampuan untukmempengaruhi tanpa wewenang struktural atau formal.Mempengaruhi orang lain tanpa wewenang (influencing without authority) merupakanketerampilan khusus yang berbeda dengan keterampilan dalam kepemimpinan.Program ini membekali peserta dengan teknik-teknik mempengaruhi orang tanpamenggunakan wewenang formal.Sasaran Program• Memahami prinsip-prinsip mempengaruhi orang lain• Menyadari prinsip transaksi dalam hubungan antar manusia• Mengidentifikasi alat tukar (currency) untuk mempengaruhi orang lain• Berlatih menerapkan teknik-teknik mempengaruhi orang lainGaris Besar Program• Prinsip-prinsip mempengaruhi orang lain• Transaksi dan kemitraan dalam hubungan antar manusia• Alat tukar transaksi (currency)• Teknik-teknik mempengaruhi orang lain• Menggelindingkan Roda PengaruhMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, dan role playPesertaManajer dan Personil yang banyak berinteraksi dengan orang lain dalarn bekerjaLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -87 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 88. Delivering Successful Presentation SkillsKeterampiIan presentasi teIah menjadi salah satu keterampiIan yang dapat mempengaruhikarir seorang manajer. KeterampiIan ini tidak hanya berkaitan dengan menyampaikanpesan kepada orang lain, tetapi juga memberikan kesan dan pengaruh kepada orang lain.Kesan dan pengaruh yang timbul pada saat itulah seringkali menentukan diterima atautidaknya gagasan seseorang yang pada akhirnya akan mempengaruhi kesuksesan.Bagaimana melakukan presentasi yang memiliki kesan dan pengaruh positif ? ItuIah kiat-kiat yang akan dibahas dalam pelatihan ini.Sasaran Program• Menyusun dan menyampaikan presentasi yang efektif• Mengatasi rasa takut dalam presentasi• Menjawab pertanyaan dalam konteks presentasi• Mengatasi audience yang beragamGaris Besar Program• Susunan Presentasi• Merencanakan dan Menyusun Presentasi yang Meyakinkan• Menyampaikan Presentasi yang Menarik• Pembukaan yang bagus dan penutupan yang mengesankan• Bahasa Tubuh• Menghadapi Q &AMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, presentasi video, role-play, dan latihan praktek. Latihan praktekini akan direkam dalam kaset videoPesertaManajer, Konsultan, atau Sales peopleLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -88 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 89. Winner Attitudes: 8 Steps to Success in OrganizationSukses suatu perusahaan sangat ditentukan oleh kuaIitas dan sumber daya manusianya.Jika diIihat Iebih jauh lagi adalah kualitas dan sikap yang dimiliki oleh karyawannya.Sikaplah yang menentukan seseorang akan menjadi produktif dan kreatif. Dengan sikapyang tepat, seseorang akan melihat pilihan-pilihan dalam bekerja.Sikap itu tidak muncul begitu saja. Agar seorang karyawan memiliki sikap yang positif perludilakukan pembinaan yang terarah dan continue.Perusahaan yang unggul selalu menetapkan standar yang tinggi bagi karyawannya. Denganmengembangkan rasa percaya diri, pengembangan etos kerja serta pembentukankebiasaan yang efektif, perusahaan dapat memenangkan kompetisi bisnis yang ketat.Sasaran Program• Mengembangkan sikap-sikap produktif• Memahami kiat-kiat meningkatkan pengenalan diri dan orang lain• Mengembangkan strategi dalam pengembangan diri dalam organisasiGaris Besar Program• Sukses, Strategi Menang• Membangun Sikap Pemenang• Memotivasi Anda Sendiri dan Orang Lain• Membangun Percaya Diri dan Image Positif• Mengembangkan Pribadi yang Menyenangkan• Membentuk Kebiasaan & Karakter Positif• Menentukan Visi, Misi dan Nilai-nilai• Menentukan Tujuan S.M.A.R.T dan Dapat DicapaiMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, presentasi video, dan role-playPesertaManajer Senior, Supervisor, dan FrontlinerLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -89 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 90. Managing Service ExcellenceKeberhasilan suatu usaha tidak saja tergantung pada keunggulan barang atau jasa yangdiberikan, tetapi juga sangat tergantung pada bagaimana perusahaan memberikanPelayanan yang Prima (Service Excellence), dalam rangka mencapai kepuasan dan IoyaIitaspelanggan, baik pelanggan eksternaI maupun internal.Service Excellence di sini tentu tidak cukup hanya menjadi sebuah paradigma, tetapi jugaharus diturunkan menjadi suatu Iangkah terstruktur yang diimplementasikan di setiapfungsi di perusahaan, yang dipimpin Iangsung oleh para manajer fungsi, dengan prinsip:next process is your customer.Untuk mencapai sasaran tersebut para manajer fungsional (didukung oleh manajemenpuncak) harus dapat memahami sekaligus mengelola sejumlah elemen penting dalamimplementasi Service Excellence di perusahaan.Sasaran Program• Membangun kesadaran akan pentingnya Service Excellence dalam rangka mencapai kepuasan dan loyalitas pelanggan (eksternal maupun internal) di perusahaan• Membekali para manajer fungsional dengan sejumlah Iangkah dan alat dalam mengimplementasikan Service Excellence di perusahaannyaGaris Besar Program• Pengantar Kepuasan dan Loyalitas Pelanggan• Service Excellence (SE): Apa dan Mengapa semakin diperlukan• SE Strategy: Menyusun Service Strategic Intent (SSI)• SE Standard and Measurements: Menyusun Standar Pelayanan dan tolak Ukur-nya• SE Training and Development: Melaksanakan Pelatihan dan Bimbingan Pelayanan• SE Authority and Empowerment: Otorisasi dan Pemberdayaan Staf Pelayanan• SE Feedback: Mengukur Kinerja peIayanan (Eksternal maupun Internal)• SE Reward & Recognition: Pengakuan & Penghargaan terhadap Pencapaian Pelayanan• SE Implementation Plan: Garis Besar Penerapan di Perusahaan Secara UmumMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, dan presentasi videoPesertaManajer Puncak dan Manajer Fungsional, serta pihak-pihak yang bertanggung jawabterhadap pelayanan pelanggan, baik internal maupun eksternalLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -90 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 91. Improving Skills for Service ExcellenceDi saat produk yang ditawarkan menjadi “komoditas”, maka aspek pelayananlah yang akanmembedakan dan sekaligus menentukan kesuksesan bisnis di perusahaan. Hal ini tidakhanya berlaku kepada industri jasa kebanyakan, namun juga kepada industri manufaktur.Untuk mencapai pelayanan prima (service excellence) tidak hanya dibutuhkan produk dansistem/proses yang unggul tetapi juga para karyawan yang memiliki itikad baik, didukungkompetensi yang sesuai dalam melayani pelanggan.Skills for Service Excellence dirancang khusus dengan penekanan kepada pemahamanketerampilan praktis yang dibutuhkan oleh staff perusahaan yang setiap hari banyakberinteraksi dengan pelanggan.Sasaran Program• Peserta mampu memahami pengertian Customer Satisfaction dan Service Excellence• Peserta mengenal dan berlatih menggunakan teknik praktis Service Excellence, yang langsung dapat diterapkan dalam pekerjaan• Peserta memahami fungsi/peran dalam menjaga, meningkatkan, dan menyebarluaskan aspek Service Excellence di tempat kerjaGaris Besar Program• Kepuasan dan Loyalitas Pelanggan• Customer Service dan Service Excellence• Dimensi-dimensi Service Excellence• Pelanggan: Eksternal dan Internal• Rantai Pelayanan (Cycle of Service) dan Momen Kontak (Moments of Truth)• Pemahaman terhadap Diri dan Pelanggan• Teknik-teknik Service Excellence• Membangun Sumber Internal untuk sadar, mendukung dan terlibat aktif melayani• Menyusun Action Plan dan Komitmen dalam Buku PenerapanMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, presentasi video, self assessment, dan role-playPesertaPelaksana teknis (Frontliner) atau mereka yang berhubungan Iangsung dengan pelangganLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -91 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 92. Handling Customer Complaint EffectivelySebaik apapun kinerja perusahaan dalam upaya untuk memuaskan pelanggannya, masihakan ada saja berbagai keluhan pelanggan. Menangani keluhan pelanggan adalahkesempatan kedua yang diberikan oleh pelanggan, jika kesempatan pertama gagalmemenuhi harapan mereka.Berbagai survei menunjukkan bahwa 80-90% pelanggan yang pernah menyampaikankeluhan akan kembali lagi, jika keluhannya ditangani secara cepat dan tepat (profesional).OIeh karena itu, kemampuan menangani keluhan pelanggan secara efektif menjadi sangatpenting bagi perusahaan yang berorientasi pada kepuasan pelanggan.Disamping itu, keluhan pelanggan juga merupakan masukan yang amat penting untukmelakukan improvement terhadap proses dan sistem pelayanan kepada pelanggan.Sasaran & Manfaat Program• Peserta menyadari pentingnya penanganan komplain pelanggan secara tepat untuk mempertahankan dan meningkatkan loyalitas pelanggan• Peserta berlatih menggunakan keterampilan praktis penanganan komplain, yang dapat diterapkan di dalam pekerjaan sehari-hari• Peserta mampu memahami prasyarat dan tahapan implementasi Sistem Pelayanan yang peka terhadap komplain (complaint friendly)Garis Besar Program• Kepuasan dan Pelayanan Pelanggan• Kekecewaan dan Komplain PeIanggan• Prinsip, Sikap, dan Keterampilan Teknis Penanganan Komplain• Pengembangan Peta Proses Pelayanan• Pengembangan Standar Pelayanan• Prasyarat dan Tahap Implementasi Penanganan Komplain di perusahaanMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, role-play, presentasi video, dan gamesPesertaManajer, Supervisor, dan Frontliner atau mereka yang berhubungan Iangsungdengan pelanggan, terutama yang terkait dengan penanganan keluhan pelangganLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -92 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 93. How to Design, Implement and Interpret Customer Satisfaction SurveyCustomer Satisfaction Survey (CSS) adalah suatu proses pengukuran kepuasan pelangganterhadap kuaIitas produk (barang dan/atau jasa) dan pelayanan perusahaan, dikaitkandengan kebutuhan dan harapan pelanggannya.Melalui CSS, perusahaan akan dapat mengetahui sejauh mana kekuatan sekaliguskelemahan kinerja perusahaan, termasuk dibandingkan dengan kinerja para pesaingnya.Dan hasil CSS akan didapatkan sejumlah informasi penting yang berkaitan Iangsung bagirencana aktifitas peningkatan (improvement activity plan) perusahaan ke depan.Perlu diingat bahwa tuntutan untuk memantau dan mengevaluasi persepsi pelangganterhadap produk dan pelayanan secara teratur kini menjadi salah satu persyaratan standarinternasionaI untuk sistem manajemen mutu ISO 9001:2008.Sasaran Program• Memahami kepuasan pelanggan• Memahami tahapan-tahapan inti di dalam pengukuran kepuasan pelanggan, mulai dari teknik mendesain kuesioner, melakukan survei, mengukur dan menganalisa data kepuasan pelanggan, hingga memanfaatkan seluruh hasilnya untuk strategi improvement sesuai dengan kebutuhan dan kondisi perusahaanGaris Besar Program• Kepuasan dan Loyalitas Pelanggan• Pengukuran Kepuasan Pelanggan: Keperluan dan Sasaran, serta kaitannya dengan Persyaratan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008• Moments of Truth• Dimensi Kepuasan Produk dan Pelayanan• Mendesain Kuesioner dan Pengujiannya• Sampling: Tipe dan Ukurannya• Analisa dan Interpretasi Data (Statistik)• Pembuatan Improvement Activity Plan• Garis Besar Penerapan CSS di Perusahaan Secara UmumMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, dan simulasi computerPesertaPenanggungjawab pengukuran kepuasan pelanggan dan/atau customer researchLama PelatihanDua hari (08:00 16:30) -93 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 94. Customer Relationship ManagementCustomer Relationship Management (CRM) adalah proses yang dinamis dalammemanajemeni hubungan perusahaan-pelanggan, melalui sejumlah aktifitas inti yaitu:• Identifikasi pelanggan melalui berbagai sumber informasi dari dalam/luar perusahaan• Diferensiasi pelanggan berdasarkan kebutuhan dan keinginan• Interaksi perusahaan dengan pelanggan dalam cara dan kesempatan• Kustomisasi/Penyesuaian terhadap produk dan pelayananDengan CRM, perusahaan dapat mengoptimalkan fungsinya dalam memberikan PelayananPrima (Service Excellence) yang "tak terduga" dan "tak terlupakan", sekaligus membinahubungan jangka panjang dengan para pelanggan kuncinya.Sasaran Program• Memahami konsep CRM serta kaitannya dengan kepuasan dan loyalitas pelanggan• Memahami Iangkah-Iangkah CRM, dimulai dari Identifikasii, Diferensiasi, Interaksi, dan Kustomisasi/Penyesuaian (I-D-I-C)• Memahami peran Teknologi di dalam mengimplementasikan CRM di perusahaanGaris Besar Program• Kepuasan dan Loyalitas Pelanggan• Konsep TRUST dalam mencapai Loyalitas• CRM: Latar Belakang, Definisi, dan Sasaran• Proses CRM: I-D-I-C• Strategi Implementasi CRM di PerusahaanMetode PelatihanCeramah, diskusi, dan IatihanPesertaManajer yang bertanggung jawab terhadap hubungan pelanggan (customer relations)Lama PelatihanSatu hari (08:00-16:30)94 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 95. Call Center: The Road to Service ExcellencePada dasarnya setiap pelanggan ingin dilayani sesegera mungkin pada saat iamembutuhkannya, dan dimanapun ia berada (anytime, anywhere). Pelayanan di sini mulaidan keinginan pelanggan untuk mendapatkan informasi seputar produk yang ditawarkanoleh perusahaan, sampai kepada penanganan komplain.Namun pada kenyataannya, seringkali terjadi dimana saat pelanggan sekedar menginginkaninformasi atau mengalami suatu masalah dengan produk atau jasa yang telah dibeli,terpaksa mereka harus bersabar hingga keesokan harinya karena jam kerja di perusahaantelah berakhir.Untuk mengatasi masalah ini banyak perusahaan mencari cara untuk mempermudahsekaligus memperbanyak jumlah dan jenis akses komunikasi dalam rangka mempercepatrespons kepada para pelanggannya dengan membangun sistem pelayanan yangmenekankan kepada kemudahan dan kecepatan yang lazim disebut sebagai Call Center.Untuk membangun Call Center yang prima tidak saja dibutuhkan infrastruktur dan teknologiyang sesuai dengan kebutuhan, namun juga para operatornya yang profesional dankomunikatif, serta efisiensi sistem dan prosedur pelayanannya. Ketiga hal ini harusbersinergi satu sama lain dalam konteks Manajemen Call Center.Sasaran Program• Memahami peran/fungsi, model dan perkembangan pelayanan Call Center• Memahami cara membangun sikap profesional serta keterampilan berkomunikasi kepada pelanggan dalam konteks pelayanan Call Center• Memahami langkah-langkah implementasi pelayanan Call Center di perusahaanGaris Besar Program• Call Center: Apa dan Mengapa• Model/jenis Call Center• Membangun Sikap Profesional• Membangun Keterampilan Komunikasi• Langkah-langkah Implementasi Pelayanan Call Center di PerusahaanMetode PelatihanCeramah, diskusi, latihan, serta rencana implementasiPesertaPara manajer, Supervisor atau staf Call/Contact Center, Customer Service Satisfaction,Customer Relations, Marketing, serta unit terkait lainnyaLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -95 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 96. Managing Customer ExperienceBanyak perusahaan sudah mengklaim, bahwa mereka teIah memuaskan parapelanggannya. Namun diantara mereka, masih cukup banyak pula yang belum yakin, bahwapara pelanggannya teIah menjadi loyal. Padahal, loyalitas merupakan kunci utama bagiperusahaan untuk menjamin profitabilitas jangka panjang.Mereka semua sangat menyadari bahwa untuk mencapai loyalitas pelanggan dibutuhkanperjalanan yang panjang. Perusahaan memang perlu membuktikan kepada pelanggannyadengan memberikan produk dan pelayanan yang berkualitas secara konsisten di setiapinteraksi dalam kurun waktu yang panjang.Untuk mempercepat perjalanan menuju loyalitas pelanggan, perusahaan tidak bisamembiarkan produk dan pelayanan itu terjadi dengan sendirinya. Untuk itu, perlu di desainproduk dan pelayanan secara terintegrasi yang unik dan sudut pandang pengalamanpelanggan, yang disebut sebagai Customer Experience.Lebih dari itu, Pengalaman Pelanggan tersebut perlu dimanajemeni sedemikian, agar padasetiap interaksinya dengan perusahaan harapan pelanggan akan senantiasa terpenuhi ataubahkan terlewati melalui produk dan pelayanan yang diberikan oleh para staf yangkompeten, serta didukung sistem dan pirantinya yang handal.Sasaran Program• Memahami pentingnya memanajemeni pengalaman (Experience) pelanggan dalam mencapai kepuasan dan loyalitas pelanggan• Memahami konsep, Iangkah dan piranti di dalam mengimplementasikan Customer Experience Management (CEM) di perusahaan• Memahami sejumlah persyaratan dalam mengorganisasikan CEM di perusahaanGaris Besar Program• Pengenalan Customer Experience Management (CEM)• Customer Experience Management: Model, Langkah dan alat• Strategi Implementasi Customer Experience Management (CEM)Metode PelatihanPresentasi, diskusi/latihan kelompok, assessment serta persiapan implementasiPesertaManajer Puncak dan Manajer Fungsional, serta pihak-pihak yang bertanggung jawabterhadap pelayanan pelanggan, baik internal maupun eksternalLama PelatihanSatu hari (08:00 16:30) -96 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com
  • 97. TRAINING-LED IMPLEMENTATION PROGRAM Program Penerapan Melalui PelatihanTujuan akhir dari pelaksanaan pelatihan bukanlah sekedar untuk menambah pengetahuandan keterampilan, tetapi untuk diterapkan hingga mendatangkan manfaat yang nyata bagiperbaikan usaha, seperti peningkatan produktifitas dan mutu.Untuk itu, PQM Consultans merancang Training-led Implementation dengan memadukanpelajaran di kelas dan praktek di lapangan secara selang-seling, sehingga program yang,misalnya membutuhkan waktu 40 jam efektif, diatur menjadi 5x8 jam selama lima minggudengan selingan tugas praktek lapangan.Untuk menjamin kelancaran dalam tugas praktek lapangan, bila perlu dapat ditambahdengan beberapa kali coaching sessions sepanjang pelaksanaan program tersebutProgram-program penerapan melalui pelatihan yang diselenggarakan PQM Consultansantara lain untuk topik-topik berikutProductivity Management1. Benchmarking2. Waste Elimination3. Visual Control System & Foolproof Mechanism4. Kanban5. Autonomous MaintenanceQuality Management6. Six Sigma Quality7. Policy Management8. Statistical Process Control9. 5-5 in the Factory10. 5-Sin the Office11. Quality Control Circle12. Suggestion SystemOrganization Development & Human Resource Development13. Performance Management14. Competency Based HRM15. Training Needs AnalysisCustomer Service16. Total Customer SatisfactionUntuk penjelasan rinci mengenai program-program tersebut di atas dapat menghubungi MyFocus Consulting.97 | P a g e Graha Kadin Building 3 th Floor 306-310Jln. Talaga Bodas No 31 Bandung 40256 Phone : 022-7300569, 022-7300703 Fax: 022-7300075 0821.1818.0066 Email: yusufmyfocus@yahoo.com

×