• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Galo2 kp
 

Galo2 kp

on

  • 785 views

 

Statistics

Views

Total Views
785
Views on SlideShare
785
Embed Views
0

Actions

Likes
1
Downloads
38
Comments
1

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel

11 of 1 previous next

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
  • ko gk bisa
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Galo2 kp Galo2 kp Document Transcript

    • TEKNIS PELAKSANAAN PEKERJAAN STRUKTUR KOLOM, BALOK DAN PELAT LANTAI PADA PROYEK PENGEMBANGAN TAHAP II GEDUNG TERMINAL BANDARA INTERNASIONAL SULTAN MAHMUD BADARUDDIN II PALEMBANGLaporan ini di susun untuk memenuhi persyaratan Mata Kuliah Kerja Praktek pada Jurusan Teknik Sipil Program Studi Konsentrasi Bangunan Gedung OLEH : 1. NAMA : NYAYU ADAWIYAH APRILIANTI NIM : 0610 3010 0685 2. NAMA : YUPISKA FITRI NIM : 0610 3010 0718 3. NAMA : TAUFIK AKBAR NIM : 0610 3010 0739 POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA PALEMBANG 2012
    • TEKNIS PELAKSANAAN PEKERJAAN STRUKTUR KOLOM, BALOKDAN PELAT LANTAI PADA PROYEK PENGEMBANGAN TAHAP II GEDUNG TERMINAL BANDARA INTERNASIONAL SULTAN MAHMUD BADARUDDIN II PALEMBANG LAPORAN KULIAH KERJA PRAKTEK Disahkan dan disetujui oleh : Palembang, November 2012 Mengetahui, Menyetujui, Ketua Jurusan Teknik Sipil, Pembimbing, Zainuddin Mochtar S.T.,M.T M. Sazili Hermawansyah, S.T. NIP : 196501251989031002 NIP : 19720701200641001
    • KATA PENGANTAR Alhamdulillah, segala puji dan syukur penulis panjatkan atas kehadiratAllah SWT karena atas berkat rahmat dan karunia-Nya penulis dapatmenyelesaikan laporan ini sebagaimana mestinya. Adapun tujuan pembuatanlaporan ini adalah untuk memenuhi syarat Mata Kuliah Kerja Praktek padaJurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Sriwijaya Palembang, yang dilaksanakanpada tanggal 16 Agustus 2012 sampai dengan 30 Oktober 2012 denganmengadakan peninjauan langsung pada Proyek Pengembangan Tahap II GedungTerminal Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang olehPT. Hutama Karya (Persero). Penulis menyampaikan ucapan terima kasih atas terselesaikannya laporanini kepada : 1. Bapak Rd. Kusumanto, S.T.,M.M selaku Direktur Politeknik Negeri Sriwijaya. 2. Bapak Zainuddin Muchtar, S.T.,M.T selaku Ketua Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Sriwijaya. 3. Bapak Drs. Arfan Hasan, M.T. selaku Sekretaris Jurusan Teknik Sipil. 4. Bapak M. Sazili Hermawansyah, S.T. selaku Dosen Pembimbing Mata Kuliah Kerja Praktek. 5. Bapak Stephanus Millyas Wardana, S.T selaku kepala Project Implementation Unit (PIU) Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II, Palembang. 6. Bapak Rubianto T, S sos selaku Assistant Chief Of General Affairs Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II, Palembang 7. Bapak Tri Baktiono, Amd selaku pembimbing selama kerja praktek di PT. Angkasa Pura II pada proyek Proyek Pengembangan Tahap II Gedung Terminal Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang.
    • 8. Bapak Hari Purwoto, S.T. selaku Kepala Proyek PT. Hutama Karya (Persero). 9. Pihak pelaksana Proyek dari PT. Hutama Karya (Persero) 10. Semua pihak yang telah membantu penulis, sehingga laporan ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Penulis Menyadari bahwa dalam pembuatan laporan ini masih terdapatbanyak kekurangan. Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yangbersifat membangun dari rekan semua. Penulis berharap laporan ini dapatdipergunakan sebaik mungkin dan dapat berguna bagi semua pihak. Akhir katajika dalam penulisan laporan ini terdapat banyak kekurangan, penulis mohonmaaf. Palembang, November 2012 Penulis
    • DAFTAR ISIHALAMAN JUDUL ........................................................................................ iHALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... iiKATA PENGANTAR .................................................................................. ..iiiDAFTAR ISI ................................................................................................... ivDAFTAR GAMBAR ...................................................................................... vDAFTAR TABEL ......................................................................................... viBAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang .......................................................................... 1 1.2 Maksud dan Tujuan .................................................................. 2 1.3 Ruang Lingkup Dan Pembatasan Masalah ............................... 2 1.4 Metode Pengumpulan Data ....................................................... 3 1.5 Sistematika Penulisan ............................................................... 4BAB II TINJAUAN UMUM 2.1 Sejarah Perusahaan 2.1.1 PT. Angkasa Pura II (Persero) ......................................... 6 2.1.2 PT. Hutama Karya (Persero) ........................................... 7 2.2 Penjelasan UmumPerusahaan 2.2.1 PT. Angkasa Pura II (Persero) ......................................... 8 2.2.2 PT. Hutama Karya (Persero) ...................................... ..... 8
    • 2.3 Data Proyek 2.3.1 Data Umum Proyek ......................................................... 9 2.3.2 Data Teknis ....................................................................... 9 2.4 Struktur Organisasi 2.4.1 PT. Angkasa Pura II ....................................................... 11 2.4.2 PT. Hutama Karya (Persero) .......................................... 12 2.5 Struktur Organisasi dan Uraian Tugas 2.5.1 Pengendalian Proyek ........................................... 15BAB III TINJAUAN PUSTAKA 3.1 Kolom 3.1.1 Pengertian Kolom.......................................................... 26 3.1.2 Jenis-Jenis Kolom Beton Bertulang .............................. 27 3.1.2.1 Berdasarkan Bentuk dan Komposisi Material ... 27 3.1.2.2 Berdasarkan Fungsi dan Bentuk Kelangsingan . 28 3.1.2.3 Berdasarkan Material ......................................... 29 3.1.3 Persyaratan Detail Penulangan Kolom ......................... 30 3.1.4 Persyaratan Pekerjaan Kolom ....................................... 33 3.2 Balok 3.2.1 Pengertian Balok ............................................................ 34 3.2.2 Jenis-Jenis Balok ........................................................... 34 3.2.2.1 Berdasarkan Perencanaan Lentur ....................... 34
    • 3.2.2.2 Berdasarkan Material ......................................... 36 3.2.2.3 Berdasarkan Tumpuannya.................................. 37 3.2.3 Persyaratan Desain Balok .............................................. 38 3.2.4 Syarat-Syarat Tumpuan Pada Balok .............................. 38 3.2.5 Persyaratan Pekerjaan Balok .......................................... 40 3.2.6 Peraturan Teknis Pelaksanaan Pembesian Balok ........... 41 3.3 Pelat Lantai 3.3.1 Pengertian Pelat Lantai .................................................. 43 3.3.2 Jenis-Jenis Pelat ............................................................ 44 3.3.3 Tumpuan Pada Pelat ....................................................... 46 3.3.4 Persyaratan Detail Penulangan Pelat .............................. 47 3.4 Acuan dan Perancah Beton Bertulang..................................... 48 3.4.1 Permukaan Beton Jadi .................................................... 49 3.4.2 Syarat-Syarat Umum Acuan dan Perancah .................... 50 3.4.3 Kerugian-Kerugian Jika Acuan Perancah Kurang Baik . 51 3.4.4 Bagian-Bagian Acuan Perancah ..................................... 52 3.5 Tipe Keruntuhan Pada Komponen Betn Bertulang ................. 55BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Alat dan Bahan 4.1.1 Alat .............................................................................. 56 4.1.2 Bahan ......................................................................... 60
    • 4.2 Pelaksanaan Pekerjaan Kolom 4.2.1 Pekerjaan Persiapan Awal .............................................. 62 4.2.2 Pekerjaan Penulangan Kolom ........................................ 63 4.2.3 Pemasangan Bekisting Kolom ........................................ 67 4.2.4 Pengecoran Kolom ......................................................... 71 4.2.5 Pembongkaran Bekisting Kolom .................................... 72 4.3 Pelaksanaan Pekerjaan Balok Lantai 1 4.3.1 Pemasangan Acuan dan Perancah Balok ....................... 73 4.3.2 Penulangan Balok........................................................... 78 4.4 Pelaksanaan Pekerjaan Pelat Lantai 1 4.4.1 Pekerjaan Acuan dan Perancah Pelat Lantai .................. 82 4.4.2 Pekerjaan Penulangan Pelat Lantai 1 ............................. 84 4.5 Pekerjaan Pengecoran Balok dan Pelat Lantai ...................... 87 4.6 Pekerjaan Perawatan Beton ..................................................... 89 4.7 Pembongkaran Bekisting Balok dan Pelat Lantai ................... 90BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan ............................................................................. 92 5.2 Saran ........................................................................................ 94DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 95LAMPIRAN
    • DAFTAR GAMBARBAB III TINJAUAN PUSTAKAGambar 3.1 Kolom Beton ............................................................................... 27Gambar 3.2 Jenis-Jenis Kolom Berdasarkan Bentuk dan Material................. 28Gambar 3.3 Kolom Kayu ................................................................................ 29Gambar 3.4 Kolom Beton ............................................................................... 29Gambar 3.5 Baja Profil ................................................................................... 30Gambar 3.6 Detail Susunan Penulangan Tipikal ............................................ 30Gambar 3.7 Spasi Antara tulangan-tulangan longitudinal kolom ................... 31Gambar 3.8 Penulangan Tunggal .................................................................. 35Gambar 3.9 Penulangan Rangkap ................................................................... 35Gambar 3.10 Penampang Balok L dan Balok T ............................................. 35Gambar 3.11 Balok Kayu................................................................................ 36Gambar 3.12Balok Baja .................................................................................. 36Gambar 3.13 Balok Beton .............................................................................. 36Gambar 3.14 Balok Anak dan Balok Induk .................................................... 37Gambar 3.15 Pelat Satu Arah .......................................................................... 45Gambar 3.16 Pelat Dua Arah .......................................................................... 46Gambar 3.17 Tumpuan Langsung ................................................................... 47Gambar 3.18 Contoh Tulangan Kuat dan Regangannya ................................. 55
    • BAB IV PEMBAHASANGambar 4.1 Scaffolding .................................................................................. 56Gambar 4.2 Steel Proof ................................................................................... 56Gambar 4.3 Palu .............................................................................................. 57Gambar 4.4 Gergaji ......................................................................................... 57Gambar 4.5 Meteran........................................................................................ 57Gambra 4.6 Kakak Tua (Gegep) ..................................................................... 57Gambar 4.7 Bar Bender................................................................................... 57Gambar 4.8Bar Cutter ..................................................................................... 57Gambar 4.9Theadolit....................................................................................... 57Gambar 4.10 Gerobak Sorong......................................................................... 57Gambar 4.11 Concreate Vibrator .................................................................... 58Gambar 4.12 Compressor................................................................................ 58Gambar 4.13 Waterpass .................................................................................. 58Gambar 4.14 Selang ........................................................................................ 58Gambar 4.15 Molen Kecil ............................................................................... 58Gambar 4.16 Exavator .................................................................................... 58Gambar 4.17 Palu Karet .................................................................................. 58Gambar 4.18 Ruskam ...................................................................................... 58Gambar 4.19 Jaring Kawat Ayam ................................................................... 59Gambar 4.20 Peralatan K3 .............................................................................. 59
    • Gambar 4.21 Tedmond.................................................................................... 59Gambar 4.22 Ember ........................................................................................ 59Gambar 4.23 Mobil Molen ............................................................................. 59Gambar 4.24 Lampu Sorot .............................................................................. 59Gambar 4.25 Dump Truck .............................................................................. 59Gambar 4.26 Unting-Unting ........................................................................... 59Gambar 4.26 Minyak Bekisting ...................................................................... 60Gambar 4.27 Kayu ........................................................................................... 60Gambar 4.28 Korinplek ................................................................................... 60Gambar 4.29 Paku ........................................................................................... 60Gambar 4.30 Besi ............................................................................................ 60Gambar 4.31 Kawat Beton ............................................................................. 60Gambar 4.32 Beton Deking............................................................................. 60Gambar 4.33 Bonding ..................................................................................... 60Gambar 4.34 Agregat Halus............................................................................ 61Gambar 4.35 Semen ........................................................................................ 61Gambar 3.36 Air.............................................................................................. 61Gambar 4.37 Batako........................................................................................ 61Gambar 4.38 Menentukan Titik As Kolom Persegi ........................................ 62Gambar 4.39 Proses Pemotongan Tulangan ................................................... 64Gambar 4.40 Proses Pembengkokan Tulangan ............................................... 64
    • Gambar 4.41 Bengkokan tulangan kolom ....................................................... 65Gambar 4.42 Proses Pembuatan Tulangan...................................................... 65Gambar 4.43 Tulangan Sengkang Kolom ....................................................... 65Gambar 4.44 Pemasangan Tulangan Induk .................................................... 66Gambar 4.45 Pemasangan Tulangan Sengkang Kolom .................................. 66Gambar 4.46 Tulangan kolom ........................................................................ 67Gambar 4.47 Pemasangan Beton Deking Pada Kolom ................................... 67Gambar 4.48 Penyetelan acuan dan perancah sesuai kebutuhan .................... 68Gambar 4.49 Menandai Posisi Bekisting Pada Slap ....................................... 68Gambar 4.50 Proses Pengelasan Sepatu Kolom ............................................. 69Gambar 4.51 Proses Pembersihan Bekisting dan Mengolesi Bekisting ......... 69Gambar 4.52 Pemasangan Bekisting Kolom .................................................. 69Gambar 4.53 Pemasangan Skur Pada Bekisting ............................................. 70Gambar 4.54 Cek ketegakan kolom ................................................................ 70Gambar 4.55 Proses Pengujian Slump beton kolom ....................................... 71Gambar 4.56 Proses pengecoran kolom .......................................................... 72Gambar 4.57 Pembongkaran bekisting kolom beton ...................................... 73Gambar 4.58 Bagian-bagian scaffolding......................................................... 74Gambar 4.59 Pemasangan skur scaffolding ................................................... 75Gambar 4.60 Pemasangan Scaffolding . ................................................... 75Gambar 4.61 Pemasangan gelagar memanjang kayu ....................................... 76Gambar 4.62 Pemasangan gelagar melintang kayu ......................................... 76
    • Gambar 4.63 Gelagar Balok ............................................................................ 76Gambar 4.64 Pemasangan Bekisting Sisi Samping Balok ............................... 77Gambar 4.65 Pemasangan Sisi Bawah Bekisting Balok .................................. 77Gambar 4.66 Skoor dan Klem Pada Bekisting Balok ...................................... 77Gambar 4.67 Pemotongan Tulangan ................................................................ 78Gambar 4.68 Pembengkokan tulangan ............................................................ 79Gambar 4.69 Pemasangan Tulangan Induk dan Sengkang .............................. 80Gambar 4.70 Pengikatan Sengkang Tulangan dengan Kawat ......................... 80Gambar 4.71 Pengikatan Tulangan ................................................................. 80Gambar 4.72 Tulangan Balok ...................................................................... 81Gambar 4.73 Beton Deking Pada Balok .......................................................... 81Gambar 4.74 Sambungan tulangan kolom, balok, dan pelat lantai ................. 81Gambar 4.75 Pemasangan scaffolding pelat lantai ......................................... 83Gambar 4.76 Pemasangan Gelagar ................................................................. 83Gambar 4.77 Pemasangan Bekisting Pelat Lantai ........................................... 84Gambar 4.78 Acuan Pelat Lantai ................................................................. 84Gambar 4.79 Pembengkokan Tulangan ........................................................... 85Gambar 4.80 Pemotongan Tulangan ................................................................ 85Gambar 4.81 Pekerjaan Penulangan Pelat Lantai ............................................ 86Gambar 4. 82 Pemasangan beton deking pada tulangan .................................. 86Gambar 4.83 Tulangan penyangga pada pelat lantai (Hak) ............................. 86Gambar 4.84 Pengujian slump ................................................................. 87Gambar 4.85 Beton slump ................................................................. 88Gambar 4.86 Penyemprotan Cor Beton dengan Concrete Pump ..................... 88Gambar 4.87 Perataan coran beton ................................................................. 89Gambar 4.88 Permukaan Coran Balok dan Pelat Lantai.................................. 90
    • DAFTAR TABELTabel 3.1 Kait Untuk Tulangan Utama ........................................................... 32Tabel 3.2 Kait Standar Untuk Tulangan Sengkang ......................................... 32Tabel 3.3 Tolenransi Untuk Tinggi d dan Selimut Beton Minimum .............. 41Tabel 3.4 Tebal Minimum Pelat Satu Arah .................................................... 45Tabel 3.5 Tebal Minimum Pelat Dua Arah ..................................................... 46
    • BAB I PENDAHULUAN1.1 Latar Belakang Gedung terminal merupakan sarana penting didalam suatu sistem transportasi udara. Dimana semua kegiatan penerbangan berawal dan berakhir ditempat ini, dengan kata lain terminal merupakan jantung atau pusat kegiatan operasional bandara baik orang ataupun barang yang akan datang maupun berangkat, sehingga terminal akan semakin ramai. Bandar Udara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II sebagai pintu penerbangan bebas dari atau ke semua Negara baik yang ingin datang ke Palembang atau kota-kota disekitar Sumatera Selatan yang banyak dijadikan objek pariwisata khususnya bagi wisatawan, ataupun bagi yang hanya ingin melanjutkan penerbangan ke Negara lain. Jika dilihat dari perkembangan transportasi dan meningkatnya minat pengunjung yang datang ke Palembang baik dari luar maupun dalam negeri, keberadaan terminal yang ada di lingkungan bandara dianggap kurang melengkapi kebutuhan para penumpang baik yang datang maupun yang hendak berpergian. Sehingga pelayanan yang diberikan oleh pihak bandara kepada masyarakat menjadi kurang optimal. Untuk mengatasi permasalahan tersebut maka PT. Angkasa Pura II sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang berperan sebagai pengelola bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II melakukan pembangunan/perluasan gedung terminal bandara. Dengan adanya bangunan ini diharapkan dapat lebih mengoptimalkan pelayanan jasa penerbangan, sehingga memberikan kenyamanan bagi masyarakat yang hendak menggunakan jasa transportasi udara. Untuk dapat merealisasikan rencana pengembangan gedung terminal Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II yang berskala besar dalam waktu kurang lebih satu
    • tahun, dalam pelaksanaan proyek ini melibatkan kontraktor yaitu PT. Hutama Karya (Persero).1.2 Maksud dan Tujuan Tujuan pembangunan gedung terminal Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II adalah untuk meningkatkan pelayanan dan memberikan fasilitas yang lebih memadai bagi masyarakat khususnya bagi yang akan menggunakan jasa transportasi penerbangan. Dalam penulisan laporan kerja praktek ini dimaksudkan untuk: 1. Menerapkan ilmu yang didapat di bangku teori dan dapat dipraktekan dilapangan sesuai dengan fungsi dan tempatnya. 2. Mengetahui kendala-kendala apa saja yang didapatkan dilapangan dan cara mengatasinya serta menambah wawasan tentang ilmu – ilmu yang didapat dilapangan. 3. Dapat mengetahui tugas dari masing-masing pekerja. 4. Dapat mengetahui teknik pelaksanaan pekerjaan dilapangan sesuai dengan kondisi yang ada dilapangan. 5. Dapat mengetahui urutan pekerjaan pada suatu proyek bangunan mulai dari pekerjaan persiapan sampai dengan pekerjaan finishing.1.3 Ruang Lingkup dan Pembatasan Masalah Mengingat permasalahannya yang begitu banyak, sedangkan waktu pelaksanaan kerja Praktek (Magang) kurang lebih 3 bulan, sementara pekerjaan dan ruang lingkup permasalahan sangat komplek dan tidak mungkin penulis mengambil permasalahan secara utuh, untuk itu penulis merasa perlu membatasi permasalahan, yang mana pekerjaan yang perlu diamati dan membatasi pokok pembahasan yaitu mengenai struktur kolom, balok, dan pelat lantai 1 pada proyek Pengembangan tahap II Gedung
    • Terminal Sultan Mahmud Badaruddin II. Masalah yang akan dibahas antara lain : 1. Persiapan pembangunan struktur antara lain : pemasangan Scafolding pemasangan bekisting, perakitan tulangan dan pemasangan tulangan. 2. Pelaksanaan pembangunan struktur antara lain : pengecoran beton dan pembongkaran acuan perancah. 3. Perawatan struktur/beton.1.4 Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang diterapkan penulis untuk menulis laporan ini adalah dengan cara sebagai berikut: 1. Metode Observasi Yaitu metode pengumpulan data yang dilakukan oleh penulis dengan melakukan pengamatan secara langsung bagaimana proses pelaksanaan pekerjaan di lapangan pada saat proyek sedang berlangsung. 2. Metode Wawancara Yaitu metode pengumpulan data dengan melakukan wawancara secara langsung kepada pihak-pihak yang terkait seperti kontraktor, konsultan, pekerja, serta pihak terkait lainnya. 3. Metode Literatur ( Data tertulis ) Yaitu metode pengumpulan data yang dilakukan penulis dengan melakukan studi literatur yang berhubungan dengan laporan ini, seperti gambar denah, dan data-data lain yang mendukung dalam penulisan laporan Kerja Praktek Lapangan dan dapat juga didapat dari buku-buku referensi yang ada.
    • 1.5 Sistematika Penulisan Sistematika penulisan laporan Kerja Praktek ini, disusun sedemikian rupa sehingga tidak menyimpang dari pedoman yang telah ditentukan dalam buku panduan yang dikeluarkan oleh Politeknik Negeri Sriwijaya. Dalam tulisan ini dibagi menjadi beberapa pokok bahasan yang kemudian diuraikan secara terperinci. Adapun yang diuraikan dalam laporan ini adalah sebagai berikut: BAB I PENDAHULUAN Pada bab ini berisi penjelasan tentang latar belakang, tujuan dan manfaat, perumusan masalah, metode pengumpulan data dan sistematika penulisan dari setiap bab dalam laporan kerja praktek ini. Pada bagian ini penjelasan ditulis secara umum dan sebagai dasar dalam tulisan ini. BAB II TINJAUAN UMUM Uraian yang dibahas dalam bab ini ialah mengenai sejarah singkat perusahaan, struktur organisasi, pembagian tugas serta kegiatan perusahaan, dan data lain yang berhubungan dengan proyek. BAB III TINJAUAN PUSTAKA Uraian yang dibahas dalam bab ini ialah hal-hal yang menjadi dasar dalam pelaksanaan pekerjaan kolom balok dan pelat, dimulai dari pengertian kolom, balok dan pelat lantai , jenis - jenis kolom, balok dan pelat lantai, dan teori-teori lain yang berhubungan dengan permasalahan yang dibahas dalam penyusunan laporan. BAB IV PEMBAHASAN Uraian yang dibahas dalam bab ini ialah hal-hal yang ditinjau pada saat kerja praktek, yaitu berisikan tentang proses-proses dalam setiap uraian kerja yang dibahas. Serta pembahasan tentang pemecahan masalah yang
    • dihadapi dilapangan dengan mengunakan teori – teori yang telah dijelaskanpada bab sebelumnya.BAB V KESIMPULAN DAN SARANUraian yang dibahas dalam bab ini ialah rangkuman dari hasil pembahasanyang dilakukan serta saran yang diperlukan sebagai hasil dari pembahasanyang dilakukan.DAFTAR PUSTAKALAMPIRANPada bagian ini dilampirkan data-data serta gambar-gambar proyek yangberkaitan dengan materi pelaksanaan Kuliah Kerja Lapangan.
    • BAB II TINJAUAN UMUM2.1 Sejarah Perusahaan 2.1.1 PT. Angkasa Pura II (Persero) PT. Angkasa Pura II (Persero) merupakan salah satu BUMN di Departemen Perhubungan terlibat dalam jasa kebandaraudaraan dan pelayanan yang terkait dengan bandara di Indonesia Barat. Angkasa Pura II telah menerima kepercayaan dari pemerintah Republik Indonesia untuk mengelola dan menjalankan bisnis dari Jakarta Cengkareng Airport, yang sekarang dikenal dengan Jakarta Soekarno-Hatta Internasional Airport dan Bandara Halim Perdana Kusuma sejak 13 Agustus 1984. Keberadaaan Angkasa Pura II dimulai dengan nama Perum Pelabuhan Udara Jakarta Cengkareng berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 20 tahun 1984. Kemudian pada tanggal 19 Mei 1986 nama itu diubah menjadi Perum Angkasa Pura II. Selanjutnya, pada tanggal 17 Maret 1992 statusnya diubah menjadi perseroan terbatas milik Negara (Persero). Salah satu bandara yang dikelola oleh PT. Angkasa Pura di Pulau Sumatera adalah Bandara Sultan Mahmud Badarrudin II. Bandara Sultan Mahmud Badarrudin II pada awalnya dibangun oleh tentara Jepang pada masa pendudukan Jepang antara tahun 1942- 1943. Pada 15 Juli 1963, bandara ini menjadi lapangan udara bersama, baik untuk kegunaan sipil maupun militer. Kemudian pada 21 Agustus 1975 status bandara ini menjadi Pelabuhan Udara (Pelud) Sipil Talang Betutu. Pada 3 April 1985, bandara ini berganti nama menjadi Pelud Sultan Mahmud Badaruddin II. Tak lama kemudian istilah Pelud Sultan Mahmud Badaruddin II diubah menjadi Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II pada tanggal 1 September 1985.
    • Terhitung 1 April 1991, bandara ini resmi dikelola oleh ManajemenPerum Angkasa Pura II. Pada saat Provinsi Sumatera Selatan resmi terpilih sebagai tuan rumahPON XVI tahun 2004, pemerintah berupaya untuk memperbesar kapasitasbandara sekaligus merubah status bandara ini menjadi bandara internasional.Gedung terminal baru Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II akhirnyaberhasil rampung dan diresmikan pada 27 September 2005.2.1.2 PT. Hutama Karya (Persero) PT. Hutama Karya berawal dari perusahaan swasta Belanda Hollandasche Beton Maatschappij (HBM) yang berdiri pada zaman pemerintahan Hindia Belanda. Keberadaan HBM sebagai perusahaan swasta Belanda masih berlanjut setelah kemerdekaan Republik Indonesia (RI) tetapi kemudian dinasionalisasikan pada tahun 1961 berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) RI No. 27 tahun 1957 jo Undang-undang No.26 tahun 1959 tentang Nasionalisasi Perusahaan Belanda dan asing menjadi Perusahaan Negara dan berganti nama menjadi PN Hutama Karya. Hal ini diumumkan dalam Berita Negara No. PP 61/1961. Pada tahun 1973, sejalan dengan terpenuhinya persyaratan sebagai perusahaan Persero, maka pendirian PT. Hutama Karya dikukuhkan dengan Akta Pendirian Perusahaan di hadapan Notaris Kartini Muljadi SH. Penandatanganan oleh pejabat yang ditunjuk di hadapan Notaris ini dilakukan pada tanggal 15 Maret 1973. Selanjutnya, setiap tanggal 15 Maret diperingati sebagai hari ulang tahun PT. Hutama Karya (Persero).
    • 2.2 Penjelasan Umum Perusahaan 2.2.1 PT. Angkasa Pura II (Persero) PT Angkasa Pura II (Persero) adalah salah satu Badan Usaha Milik Negara di Kementerian Transportasi terlibat dalam layanan bandara dan layanan yang terkait dengan bandara di Indonesia Barat. PT. Angkasa Pura II telah mendapatkan kepercayaan dari Pemerintah Republik Indonesia untuk mengelola dan menjalankan bisnis Jakarta Cengkareng Airport, yang sekarang Jakarta Soekarno-Hatta International Airport dan Bandara Halim Perdanakusuma, sejak 13 Agustus 1984. Sebagai BUMN, Angkasa Pura II selalu memenuhi tugasnya untuk memberikan dividen kepada Negara sebagai pemegang saham. Angkasa Pura II juga telah berkomitmen untuk memberikan pelayanan yang terbaik dan perlindungan konsumen terhadap pengguna jasa bandara, menerapkan tata kelola perusahaan, meningkatkan kesejahteraan karyawan dan keluarga mereka, dan meningkatkan kepedulian sosial bagi masyarakat dan lingkungan sekitar bandara melaluinya program Tanggung Jawab Sosial Perusahaan. 2.2.2 PT. Hutama Karya (Persero) Mengantisipasi tantangan bisnis konstruksi yang semakin berkembang dan kompetisi, PT. Hutama Karya (persero) telah melakukan terobosan diversifikasi usaha dengan mendirikan unit bisnis Haka Pole yaitu Pabrik Tiang penerangan Jalan Umum berbagai tipe dan baja berseg delapan (Oktagonal) dan melakukan ekspansi usaha diluar negeri serta awal inovasi teknologi dengan ditemukannya LPBH-80 „SOSROBAHU‟ (Landasan Putar Bebas Hambatan) oleh Dr. Ir. Tjokorda Raka Sukawati yang dijuluki sebagai Entrepreneur
    • Sejati. PT Hutama Karya telah memenuhi standar internasional dalam hal kualitas kerja dan lingkungan dengan didapatkannya sertifikasi ISO 9002:1994, OHSAS 18001:1999.2.3 Data Proyek 2.3.1 Data Umum Proyek 1. Nama Proyek : Pengembangan Terminal Tahap II Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang 2. Alamat Proyek : Jl. Laksda Adisucipto 1 Bandara Internasional Sultan Mahmud Badarrudin II Palembang, Talang Betutu. 3. Pemilik Proyek : PT. Angkasa Pura II 4. Konsultan Perencana : PT. Perentjana Djaja – PT. Emekon Prakasita jo 5. Manajemen kontruksi : PT. Digratia Avia 6. Kontraktor Struktur & Arsitektur : PT. Hutama Karya (Persero) 7. Waktu Pelaksanaan : 450 Hari Kalender 8. Awal Pelaksanaan : 9 Agustus 2012 9. Akhir Pelaksanaan : 1 November 2013 10. Nilai Kontrak : Rp. 77.450.000.000 (termasuk PPN) 11. Jenis Kontrak : Unit Price 12. Masa Pemeliharaan : 180 Hari 2.3.2 Data Teknis 1. Fungsi bangunan : Gedung Terminal Penumpang 2. Luas Bangunan : 18074,437 m2 3. Jumlah Lantai : 2 lantai 4. Jarak antar lantai
    • a. Lantai 1 – Lantai 2 : 5000 cm b. Lantai 2 – Roof Floor : 4300 cm5. Struktur Pondasi a. Jenis Pondasi : Tiang Pancang b. Mutu Beton : K-400 c. Ukuran Pondasi : Spun Pile dia. 35 cm panjang 10 m6. Struktur Kolom a. Jenis Kolom : - Kolom Empat Persegi - Kolom Bulat b. Mutu Beton : K-400 c. Ukuran kolom : - 80 x 80 cm (Persegi) - Dia. 80 cm (Bulat)7. Struktur Balok a. Jenis Balok : Balok Beton Bertulang b. Mutu Beton : K-350 c. Ukuran Balok : - 400 x 800 mm - 350 x 750 mm
    • 2.5 Struktur Organisasi dan Uraian Tugas Struktur organisasi adalah susunan komponen-komponen (unit-unit kerja) dalam suatu organisasi. Struktur organisasi juga menunjukkan adanya pembagian kerja dan menunjukkan bagaimana fungsi-fungsi atau kegiatan- kegiatan yang berbeda-beda tersebut diintegrasikan (koordinasi). Selain dari pada itu struktur organisasi juga menunjukkan spesialisasi-spesialisasi pekerjaan, saluran perintah dan penyampaian laporan. Pada bahasan ini kami akan menjelaskan tentang struktur organisasi dan uraian tugas dari unit kerja yang terdapat pada struktur organisasi proyek Pengembangan Gedung Terminal Bandara Internasional Sultan Mahmud Badarrudin II Tahap II, dimana kami melaksanakan kerja praktek. Uraian kerjanya mulai dari Pemilik Proyek, Pemimpin Proyek, Konsultan, Kontraktor dan Staf lainnya yang tergabung dalam proyek ini. 1. Pemilik Proyek Pemilik Proyek adalah Seseorang atau perusahaan yang mempunyai dana dan juga gagasan untuk membangun. Yang kemudian keinginan tersebut disampaikan kepada konsultan perencana untuk diwujudkan dalam bentuk gambar rencana serta perhitungan yang menyangkut pembangunan proyek tersebut. Selanjutnya pemilik proyek akan menunjuk kontraktor pelaksana untuk melaksanakan pekerjaan pembangunan tersebut, dengan berpedoman pada gambar rencana dan perhitungan yang telah dibuat oleh konsultan perencana. Pada proyek Pengembangan Gedung Terminal Sultan Mahmud Badarrudin II tahap II, pemilik proyek adalah PT. Angkasa Pura II. Tugas dan tanggung jawab pemilik proyek adalah :
    • a. Menyediakan dana yang cukup untuk merealisasikan pembangunan proyek.b. Mengambil keputusan terakhir yang mengikat mengenai pembangunan proyek setelah berkonsultasi dengan konsultan pengawas/perencana.c. Mengurus segala perijinan yang diperlukan untuk pelaksanaa pembangunan seperti Ijin Mendirikan Bangunan (IMB)d. Menyetujui atau menolak hasil pekerjaan.2. Konsultan Konsultan adalah suatu badan usaha atau perorangan baik swastamaupun pemerintah yang ditunjuk oleh pemilik selaku pemberi tugas.Konsultan haruslah yang memiliki keahlian dan pengalaman membangunproyek. Berdasarkan fungsinya konsultan terdiri atas:a. Konsultan Perencana adalah seseorang atau badan usaha yang memiliki keahlian dan pengalaman dalam merencanakan proyek konstruksi, seperti halnya Perencana Arsitektur, Perencana Struktur, Perencana Mekanikal dan Elektrikal dan lain sebagainya.b. Konsultan Pengawas adalah seseorang atau badan usaha yang memiliki keahlian dibidang konstruksi dan mempunyai pengalaman dalam pengawasan proyek.c. Konsultan Manajemen Konstruksi adalah badan usaha atau perorangan yang mewakili pemilik dalam pengelolaan proyek, sejak awal hingga akhir proyek. Adapun pada proyek ini konsultan yang ditunjuk sebagai konsultanperencana adalah PT. Perentjana Djaja jo dan PT. Emekon Prakasita.3. Kontraktor
    • Kontraktor adalah suatu perusahaan yang bergerak dibidang jasakonstruksi yang dipilih dan dipercaya untuk melaksanakan pekerjaankonstruksi yang sesuai dengan perencanaan pemilik proyek danbertanggung jawab penuh terhadap pembangunan fisik proyek. Dalam halini kontraktor yang di pilih adalah PT. Hutama Karya (Persero). Adapuntugas dan tanggung jawab kontraktor adalah :a. Merealisasikan gambar rencana menjadi gedung yang siap digunakan.b. Menyediakan material sesuai dengan standard mutu dari konsultan perencana dan perlengkapan dalam melaksanakan proyek pembangunanc. Menyediakan tenaga kerja dan perlengkapan dalam melaksanakan proyek pembangunan.d. Bertanggung jawab terhadap pemilik proyek/ owner.4. Sub Kontraktor Sub Kontraktor adalah badan usaha atau perorangan yang berperansebagai penyedia barang atau jasa yang dibutuhkan oleh kontraktor utama.Sub kontraktor dipilih langsung oleh pihak kontraktor utama sehingga subkontraktor tidak memiliki hubungan kontraktual maupun fungsional denganpihak pemilik (owner). Dalam proyek pembangunan ini adapun subkontraktor yang ditunjukadalah:a. Sub Kontraktor Pemancangan : PT. Berdikari Pondasi Perkasab. Sub Kontraktor Ready Mix : PT. Maju Mix Bersama Abadic. Sub Kontraktor PDA Test : PT. Multi Ageotescon2.5.1 Pengendalian Proyek1. Kepala Proyek Kepala Proyek adalah orang yang ditunjuk sebagai wakil langsungdari direktur dalam mengatur kelancaran jalannya proyek dan juga untukmengatur segala ketentuan yang berkaitan dengan pelaksanaan proyek.
    • Dalam struktur organisasi PT. Hutama Karya yang menjadi manajer proyekdalam proyek ini adalah Hari Purwoto, ST.Tugas dan Kewajiban :a. Melakukan negoisasi dengan supplier ( tertentu ) dan mandor : untuk mandor didampingi oleh Site Manager,b. Memonitor pengeluaran biaya proyek ( bahan + upah )c. Membantu untuk pengurusan termin,d. Berhubungan dengan pihak ketiga ( owner dan kontraktor lain, bila dalam 1 proyek ada 2 kontraktor atau lebih,e. Mengimplementasikan proyek agar sesuai dengan peraturan, standar, dan prosedur,f. Menyiapkan Master Schedule dari pelaksanaan proyek,g. Memberikan rekomendasi untuk meningkatkan pelaksanaan proyek,h. Menyiapkan rencana kerja tahunan,i. Menyiapkan dokumentasi proyek dalam proses Pra-kualifikasi,j. Memilih konsultan, kontraktor dan pemasok peralatan,k. Mengkaji ulang dan mengevaluasi hasil kerja Detailed Engineering Design,l. Mengawasi dan memonitor pekerjaan kontraktor di lapangan dalam hal kualitas, biaya dan waktu,m. Mengkoordinasikan technical meeting selama periode konstruksi dan menyiapkan laporan kemajuan pekerjaan bulanan dari pekerjaan konstruksi,n. Mengkoordinasikan dengan equipment consultant dalam proses pengadaan peralatan,o. Mengevaluasi as built drawing setelah periode konstruksi,p. Membantu PMU untuk proses pembayaran dan penagihan serta menyimpan semua dokumen pembayaran tersebut di atas,q. Menyiapkan Project Midterm Review Report,r. Menyiapkan Project Completion Report, pada saat proyek berakhir.
    • 2. Site Administration Manager (SAM)Tugas dan Kewajiban :a. Melakukan pencatatan berkas-berkas transaksi kedalam pembukuan secara benar dan tepat waktu.b. Secara period membuat laporan yang telah ditetapkan dan diminta pengesahannya pada pejabat yang berwenang dan mengirimkannya kepada pihak-pihak yang memerlukan sesuai prosedur yang berlaku.c. Melakukan verifikasi seluruh dokumen transaksi pembayaran.3. Site Operation Manager ( SOM)Tugas Site Operation Manager sebagai berikut :a. Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan mutu yang direncanakan.b. Mengadakan pengecekan transaksi pelaksanaan proyek, mengkomplikasikan dan membandingkan dengan rencana semula.c. Melaksanakan pengujian-pengujian laboratory yang diperlukan guna meyakinkan bahwa pekerjaan sudah dilaksanakan dengan mutu yang dikehendaki.d. Mengecek ulang kesesuaian volume pekerjaan rencana dengan kondisi lapangane. Melakukan request of work untuk setiap kegiatan sebelum pekerjaan dimulaif. Menetapkan target – target kerja yang dapat dipenuhi (realistis)g. Menjamin setiap pekerjaan memenuhi kualitas dan spesifikasi yang disyaratkanh. Memotivasi para pekerja dan menjadi jembatan antara para pekerja dengan pihak manajemen
    • i. Merencanakan prosedur pengerjaan agar keselamatan pekerja terjamin dan proyek dapat terlaksana dengan baikj. Mengevaluasi prosedur pengerjaan yang telah dilakukan dan menganalisis potensi – potensi kendala yang mungkin terjadik. Mencarikan solusi – solusi yang dapat diterapkan untuk mengatasi permasalahan di lapanganl. Melaporkan setiap kegiatan – kegiatan yang telah dilakukan secara terperincim. Bersama – sama dengan site administration manager mengadakan pemilihan sub-kontraktor dan supplier yang dibutuhkan melalui proses tendern. Berkoordinasi dengan supplier dan rekanan kerja (sub-kontraktor) mengenai penjadwalan kerjao. Melakukan rapat rutin dengan Project Manager untuk melaporkan progress pekerjaan,kendala yang dihadapi dan merencanakan pekerjaan berikutnyap. Melakukan request pembelian – pembelian barang operasionalq. Mengatur jam kerja peralatan dan tenaga kerja lapangan4. Quality Control (QC)Tugas Quality Control yaitu :a. Memeriksa kualitas hasil pekerjaan yang telah selesai.b. Memberikan saran kepada pelaksana agar hasil pekerjaan tersebut sesuai dengan dokumen.c. Memeriksa kualitas material yang akan digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan.5. Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Penegendalian Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) dalampelaksanaan proyek, faktor keamanan kerja merupakan hal yang sangatpenting untuk diperhatikan, terlebih lagi pada saat ini pemerintah telah
    • menerapkan sistem K3L dalam setiap pelaksanaan proyek. Adapun tugas-tugas K3 sebagai berikut :a. Mempelajari dan memahami prosedur kerja yang disiapkan oleh bagian operasional serta memperkirakan kemungkinan-kemungkinan bahaya yang dapat terjadi .b. Membuat laporan yang berisi analisis potensi bahaya dan upaya preventif yang akan dilakukan guna meminimalkan potensi kecelakaan kerja.c. Melakukan survey harian untu memastikan keamanan kegiatan proyek.d. Menyiapkan rambu-rambu, pagar pengaman, tanda batas proyek, serta perangkat-perangkat lainnya yang dibutuhkan untuk menjamin keamanan.e. Menyediakan perlengkapan safety bagi pekerja-pekerja lapangan.f. Memberikan bantuan P3K apabila terjadi kecelakaan.g. Apabila terjadi kecelakaan, membawa korban ke rumah sakit yang ditunjuk jika diperlukan.h. Melakukan analisa terhadap kecelakaan yang terjadi dan melakukan penanganan atau tindakan preventif agar kejadian serupa tidak terulang kembali.i. Menyediakan tempat tinggal yang layak huni bagi pekerja serta menjaga kebersihan tempat tinggal maupun lokasi proyek.j. Memberikan fasilitas dapur dan MCK yang layak bagi para pekerja terutama untuk proyek yang bersifat multiyears.k. Melakukan pemeriksaan kesehatan bagi para pekerja secara berkala.6. Quality Supervisi (QS) Tanggung jawab utama Quality Engineer adalah pengendalianterhadap mutu bahan dan pekerjaan yang dilaksanakan oleh kontraktorberdasarkan ketentuan dan persyaratan yang telah ditentukan dalamDokumen Kontrak. Seorang Quality Engineer harus memahami benarmetode test laboratorium dan lapangan yang disyaratkan dalam Dokumen
    • Kontrak. Tugas dan tanggung jawab Quality Engineer akan mencakup,tetapi tidak terbatas, hal-hal sebagai berikut :a. Mengikuti petunjuk teknis dan instruksi dari Site Engineer, agar Site Engineer dan Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan selalu mendapat informasi yang diperlukan sehubungan dengan pengendalian mutu,b. Melakukan pengawasan dan pemantauan ketat atas pengaturan personil dan peralatan laboratorium kontraktor agar pelaksanaan pekerjaan selalu didukung tersedianya tenaga dan peralatan pengendalian mutu sesuai dengan Dokumen Kontrak,c. Melakukan pengawasan dan pemantauan atas pengaturan dan pengadaan concrete pump dan Ready mix atau peralatan lain yang diperlukan,d. Melakukan pengawasan setiap hari semua kegiatan pemeriksaan mutu bahan dan pekerjaan, serta segera memberikan laporan kepada Site Engineer setiap permasalahan yang timbul sehubungan dengan pengendalian mutu bahan dan pekerjaan,e. Melakukan analisa semua hasil test, termasuk usulan komposisi campuran (Job Mix Formula), serta memberikan rekomendasi dan justifikasi teknis atas persetujuan dan penolakan usulan tersebut,f. Melakukan pengawasan atas pelaksanaan coring yang dilakukan oleh kontraktor sehingga baik jumlah serta lokasi coring dilaksanakan sesuai dengan ketentuan dan persyaratan,g. Menyerahkan kepada Site Engineer himpunan data bulanan pengendalian mutu. Himpunan data harus mencakup semua data test laboratorium dan lapangan secara jelas dan terperinci,h. Memberi petunjuk kepada staf kontraktor, agar semua teknisi laboratorium dan staf pengendali mutu mengenal dan memahami semua prosedur dan tata cara pelaksanaan test sesuai dengan yang tercantum dalam spesifikasi.
    • 7. SurveyorTugas dan kewajiban surveyor :a. Bertanggung jawab langsung kepada Quantity Engineer.b. Melakukan pengawasan ketelitian pengukuran oleh kontraktor terhadap titik-titik penting sehingga tidak terjadi selisih dimensi maupun elevasi.c. Mengumpulkan semua data pekerjaan yang dilaksanakan di lapangan dan bertanggung jawab atas ketelitian yang didapat.8. KeuanganAdapun tugas dan Kewajiban seorang keuangan sebagai berikut:a. Membuat daftar rencana pembayaran.b. Membuat rencana dan realisasi pemasukan tagihan.c. Mengatur Cashflow pemasukan dan pengeluaran biaya proyek.d. Membuat pembayaran di lapangan sesuai daftar tugas serta tanggung jawabnya.e. Terselenggaranya pembukuan biaya proyek secara rinci dan benar9. Peralatan dan Mekanikal Dalam hal ini yang bertugas sebagai Peralatan dan Mekanikal adalahSyarif Hidayatullah. Adapun tugas dan kewajiban servis umum sebagaiberikut :a. Mempersiapkan keperluan pelaksanaan baik dari segi elektrikal dan alatnya.b. Penyediaan alat bantu untuk kerja seperti sarana lampu, panel, air supply dan lain sebagainya.c. Merencanakan penempatan sistem jaringan listrik yang aman dan baikd. Membuat laporan harian dan pemakaian bahan bakar dan alat-alat setiap minggu.
    • e. Memelihara/menjaga kebersihan semua alat yang ada diproyek.10. Engineering ManagerTugas dan Kewajiban :a. Mempelajari dan mengidentifikasi kelemahan dan kekuatan dalam kontrak kerja dengan pihak I (Owner) dan pihak II (Owner) dengan pihak ke III (Sub Kontraktor).b. Mengadakan value engineering terhadap perencanaan proyek.c. Mengadakan komunikasi dengan klien / perencana / pengawas dalam bidang-bidang teknis operasionil.11. DrafterTugas dan Kewajiban ;a. Membuat perencanaan operasionil meliputi, (Quality Plan, Site Installation, Metode Pelaksanaan, Shop Drawing, Perhitungan Konstruksi Yang Diperlukan, RAPK )b. Bertanggung jawab langsung kepada Struktur Engineer.c. Membantu Struktur Engineer dalam pelaksanaan pekerjaan dilapangan.12. LogisticTugas dan Kewajiban :a. Bertanggung jawab atas penyediaan kebutuhan barang dan material serta mengontrol semua pengeluaran barang dan material dari awal sampai akhir proyek.b. Melakukan survey dan memberikan informasi tentang sumber dan harga dari bahan yang dibutuhkan dalam proyek pembangunan.c. Memperhatikan dan mengawasi semua kebutuhan bagi seluruh pekerja yang terlibat didalam proyek tersebut
    • d. Membuat laporan dari bagian logistic kepada bagian keuangane. Bertanggung jawab atas penyediaan peralatan yang dibutuhkanf. Bertanggung jawab atas kondisi peralatan yang digunakan dalam pelaksanan proyekg. Memperhatikan dan memeriksa peralatan dan perlengkapan yang diperlukan dalam pelaksanaan proyekh. Memiliki pengetahuan mengenai alat-alat yang digunakan serta prosedur penggunaannya13. Pengawas Struktur (STR SPV)Tugas dan kewajiban :a. Melakukan pengawasan terhadap cara kerja kontraktor dalam bidang struktur.b. Mengawasi serta mengontrol surveyor dan supervisor kontraktor pada pekerjaan struktur dalam pelaksanaan tugas sehari-hari.c. Memeriksa dan memberikan persetujuan ijin kerja, penggunaan/ pengetesan material, schedule kerja dan berita acara kemajuan pekerjaan kontraktor dibidang struktur, jika sudah sesuai dengan yang telah ditetapkan.d. Menghadiri rapat mingguan dan bulanan yang diadakan oleh kontraktor.e. Memeriksa rencana kerja kontraktor dengan sub kontraktor dalam bidang struktur.f. Memberikan teguran kepada supervisorkontraktor pada pekerjaan struktur bila terjadii penyimpangan pekerjaan struktur.14. Pengawas Arsitek (ARS SPV )Tugas dan kewajiban :
    • a. Mengontrol kesesuaian gambar kerja dan spesifikasi yang berkaitan dengan rancangan arsitek dari pekerjaan kontraktor/subkontraktor dilapangan.b. Mencatat dan melaporkan pekerjaan kontraktor/subkontraktor yang tidak sesuai dengan gambar dalam spesifikasi arsitek.c. Memberi/membuat laporan hasil kerja kontraktor/subkontraktor dalam bidang arsitek.d. Memerintahkan supervisor kontraktor untuk melaksanakan pekerjaan sesuai dengan gambar dan spesifikasi arsitek yang telah ditentukan bila terdapat pekerjaan yang tidak sesuai engn gambar dan spesifikasi.15. Pengawas Mekanikal dan Elektrikal (ME)Tugas dan kewajiban :a. Melakukan pengawasan terhadap cara kerja kontraktor pada pekerjaan M/Eb. Mengawasi dan mengontrol supervior kontraktor M/E dalam pelaksanaan tugas.c. Membantu kontraktor membuat laporan mingguan dibidang M/Ed. Memberikan teguran kepad supervisor kontraktor M/E ataupun subkontraktor jika terjadi penyimpangan pekerjaan dibidang M/E.16. MandorTugas dan Kewajiban :a. Mengawasi pekerja dilapanganb. Mengatur pekerjaan para pekerjac. Memberikan saran teknis pengerjaan kepada site manager17. PekerjaTugas dan Kewajiban :a. Melaksanankan pekerjaan yang telah diperintahkan
    • b. Bertanggung jawab terhadap pekerjaan c. Bertanggung jawab terhadap alat yang digunakan BAB III TINJAUAN PUSTAKA Strukur merupakan perpaduan antara arsitek dan teknik (rekayasa) sehinggamemenuhi fungsi sebagai struktur bangunan. Bentuk dan fungsi strukturmempunyai kaitan yang sangat erat dan sistem struktur yang terbaik adalah yangdapat memenuhi kebutuhan calon pemakai disamping berguna dan menarik, harusjuga dapat menghemat biaya dari segi ekonomi. Walaupun hampir semua strukturdirancang untuk jangka waktu 50 tahun, struktur beton yang dibuat dari campuranbeton yang baik tercatat mempunyai daya tahan yang lebih lama. Sistem-sistem beton dibentuk dari berbagai elemen struktur beton yang biladipadukan menghasilkan suatu sistem menyeluruh. Secara garis besar, komponen-komponennya dapat diklasifikasikan atas : 1) Pondasi, 2) Sloof, 3) Kolom , 4)Balok, 5) Pelat, 6) Dinding, 7) Atap. Adapun fungsi dari masing – masing strukturbangunan tersebut, sebagai berikut :1. Fungsi Pondasi : Untuk menempatkan bangunan dan meneruskan beban yang disalurkan dari struktur atas ke tanah dasar pondasi yang cukup kuat menahannya tanpa terjadi differential settlement pada sistem strukturnya.2. Fungsi Sloof : Sebagai perata beban yang diterima pondasi, selain itu juga berfungsi sebagai pengunci kolom atau pengaku struktur serta sebagai pengunci dinding agar tidak roboh apabila terjadi pergerakan tanah.3. Fungsi Kolom : Sebagai tiang penyangga bangunan dan untuk menahan beban dari struktur atas dan menyalurkannya ke struktur yang ada dibawahnya.4. Fungsi Balok : Untuk memikul beban tegak lurus sepanjang beban tersebut (biasanya berasal dari dinding, pelat, atau atap bangunan) dan menyalurkannya pada kolom atau struktur yang ada dibawahnya, selain itu
    • balok juga berfungsi sebagai pengekang dari struktur kolom yang satu dengan yang lainnya.5. Fungsi Pelat : Digunakan untuk mendapatkan bidang atau permukaan yang rata.6. Fungsi Dinding : Sebagai pemikul beban diatasnya, penyokong atap dan sebagai pembatas atau partisi ruangan satu dengan ruangan lainnya.7. Fungsi Atap : Untuk memberikan perlindungan bagi penghuninya, terutama dari sinar matahari dan hujan.3.1 Kolom 3.1.1 Pengertian Kolom Kolom adalah batang tekan vertical dari rangka struktur yang memikul beban dari balok. Kolom merupakan suatu elemen struktrur tekan yang memegang peranan penting dari suatu bangunan, sehingga keruntuhan pada suatu kolom merupakan lokasi kritis yang dapat menyebabkan runtuhnya (collapse) lantai yang bersangkutan dan juga runtuh total (total collapse) seluruh struktur (Sudarmoko, 1996). SK SNI T-15-1991-03 mendefinisikan kolom adalah komponen struktrur bangunan yang tugas utamanya menyangga beban aksial tekan vertical dengan bagian tinggi yang tidak ditopang paling tidak tiga kali dimensi lateral terkecil. Fungsi kolom adalah sebagai penerus beban seluruh bangunan ke pondasi. Kolom termasuk struktur utama untuk meneruskan berat bangunan dan beban lain seperti beban hidup (manusia dan barang- barang), serta beban hembusan angin. Jika kolom runtuh, maka runtuh pulalah bangunan secara keseluruhan. Elemen struktur beton bertulang dikategorikan sebagai kolom jika, Pada umumnya kolom beton tidak hanya menerima beban aksial tekan, tapi juga momen.
    • Gambar 3.1. Kolom Beton3.1.2 Jenis-Jenis Kolom Beton Bertulang3.1.2.1 Berdasarkan Bentuk dan Komposisi Material yang Digunakan Berdasarkan bentuk dan komposisi material yang umum digunakan, maka kolom bertulang dapat dibagi dalam beberapa type berikut : 1. Kolom empat persegi dengan tulangan longitudinal dan tulangan pengikat lateral / sengkang. Bentuk penampang kolom bisa berupa bujur sangkar atau berupa empat persegi panjang. Kolom dengan bentuk empat persegi ini merupakan bentuk yang paling banyak digunakan, mengingat pembuatannya yang lebih mudah, perencanaannya yang relatif lebih sederhana serta penggunaan tulangan longitudinal yang lebih efektif (jika ada beban momen lentur) dari type lainnya. 2. Kolom bulat dengan tulangan longitudinal dan tulangan pengikat spiral atau tulangan pengikat lateral. Kolom ini mempunyai bentuk yag lebih bagus dibanding bentuk yang pertama di atas, namun pembuatannya lebih sulit dan penggunaan tulangan longitudinalnya kurang efektif (jika ada beban momen lentur) dibandingkan dari type yang pertama di atas.
    • 3. Kolom komposit. Pada jenis kolom ini, digunakan profil baja sebagai pemikul lentur pada kolom. Selain itu tulangan longitudial dan tulangan pengikat juga ditambahkan bila perlu. Bentuk ini biasanya digunakan, apabila hanya menggunakan kolom bertulang biasa diperoleh ukuran yang sangat besar karena bebannya yang cukup besar, dan disisi lain diharapkan ukuran kolom tidak terlalu besar. Gambar 3.2 Jenis – Jenis Kolom Berdasarkan Bentuk dan Material3.1.2.2 Berdasarkan Fungsi dan Bentuk Kelangsingan Untuk kolom pada bangunan sederhana bentuk kolom ada dua jenis yaitu kolom utama dan kolom praktis. 1. Kolom Utama Kolom utama adalah kolom yang fungsi utamanya menyanggah beban utama yang berada diatasnya. 2. Kolom Praktis Kolom praktis adalah kolom yang berfungsi membantu kolom utama dan juga sebagai pengikat dinding agar dinding stabil, jarak kolom maksimum 3,5 meter, atau pada pertemuan
    • pasangan bata, (sudut-sudut). Dimensi kolom praktis 15/15 dengan tulangan beton 4 d 10 begel d 8-20. Berdasarkan kelangsingannya, kolom dapat dibagi atas :  Kolom Pendek, dimana masalah tekuk tidak perlu menjadi perhatian dalam merencanakan kolom karena pengaruhnya cukup kecil.  Kolom Langsing, dimana masalah tekuk perlu diperhitungkan dalam merencanakan kolom.3.1.2.3 Berdasarkan Material Jenis kolom beradasarkan material ada 3, yaitu : 1. Kolom Kayu, yaitu batang tekan vertical dari rangka struktur yang memikul beban dari balok yang terbuat dari kayu. Seperti yang terlihat pada gambar. Gambar 3.3 Kolom Kayu 2. Kolom Beton, yaitu batang vertical dari rangka struktur yang memikul beban dari balok yang terbuat dari beton. Terlihat seperti pada gambar. Gambar 3.4 Kolom Beton
    • 3. Kolom Baja Profil, yaitu batang tekan verkital dari struktur yang memikul beban dari balok yang terbuat dari baja. Seperti terlihat pada gambar. Gambar 3.5 Kolom Baja Profil3.1.3 Persyaratan Detail Penulangan Kolom Jumlah luas penampang tulangan pokok memanjang dibatasi denganrasio penulangan ρg antara 0,01 dan 0,08. Secara umum luas penulanganyang digunakan antara 1,5% sampai 3 % dari luas penampang, sertaterkadang dapat mencapai 4% untuk struktur berlantai banyak, namundisarankan tidak melebihi 4%. Sesuai dengan SK SNI T-15-1991-03penulangan pokok memanjang kolom berpengikat spiral minimal terdiri dari6 batang sedangkan untuk kolom berpengikat sengkang bentuk segi empatatau lingkaran terdiri dari 4 batang, dan untuk kolom dengan pengikatsengkang berbentuk segitiga minimal terdiri dari 3 batang tulangan.Beberapa susunan penulangan seperti pada gambar.Gambar 3.6 Detail susunan penulangan tipikalSumber: Dipohusodo, 1999
    • SK SNI T-15-1991-03 menetapkan bahwa jarak bersih antar batangtulangan pokok tidak boleh kurang dari 1,5 db atau 40 mm. Persyaratantersebut harus dipertahankan ditempat-tempat sambungan lewatan batangtulangan. Syarat-syarat lain diantaranya:  Tebal minimum penutup beton ditetapkan tidak boleh kurang dari 40 mm.  Batang tulangan pokok harus dilingkupi sengkang dengan kait pengikat lateral paling sedikit dengan batang D10 untuk tulangan pokok D32 atau lebih kecil.  Untuk tulangan pokok yang lebih besar menggunakan yang tidak kurang dari D12, tetapi tidak lebih besar dari D16.  Jarak spasi tulangan sengkang tidak lebih dari 16 kali diameter tulangan pokok, atau 48 kali diameter tulangan sengkang, dan dimensi lateral terkecil (lebar) kolom  Kait pengikat harus diatur sehingga sudut-sudutnya tidak dibengkokan dengan sudut lebih besar dari 135º.  Rasio penulangan untuk pengikat spiral tidak boleh kurang dari: Gambar 3.7 Spasi antara tulangan-tulangan longitudinal kolom Sumber: Dipohusodo, 1999
    • Tabel 3.1 Kait standar untuk Tulangan UtamaTabel 3.2 Kait Standar Untuk Tulangan Sengkang
    • 3.1.4 Persyaratan Pekerjaan Kolom Pekerjaan struktur kolom terdiri atas beberapa kegiatan antara lainadalah pekerjaan pengukuran, pembesian, bekisting, pengecoran,pembongkaran bekisting dan perawatan beton yang dilakukan pada elemen-elemen struktur. Konstruksi kekakuan kolom akan menentukan besarnyagaya lateral yang dipikul oleh kolom tersebut. Adapun besar kecilnya kolom(dimensi kolom) tergantung pada distribusi pembebanan. Urutanpelaksanaan pekerjaan kolom dimulai dari pekerjaan stek tulangan kolomdan marking, pabrikasi tulangan kolom, pemasangan tulangan kolom dandecking , pemasangan sepatu kolom, instalasi pipa elektrikal, pabrikasibekisting kolom, instalasi bekisting yang telah diberi oil form, pemberiancalbond pada beton eksisting (cor beton lama), pengecoran kolom,pembongkaran bekisting kolom, dan perawatan beton yang mana pekerjaantulangan dan sambungan harus kuat, posisi dari tulangan dan bekistingkolom harus tegak, cek vertikalitas bekisting dengan alat untig-unting danbenang atau dengan theodolite. Pada saat memasukan kolom sebaiknyamenggunakan corong atau concrete pump, beton yang belum benar-benarmengeras tidak boleh dipukul karena dapat merusak beton. Pembongkaranbekisting harus dilakukan dengan sangat hati-hati agar tepi-tepi dari kolomtidak rusak dan pada saat perawatan beton harus disiram secara teratur. Untuk kolom yang cukup besar (60 x 60 keatas) perlu dipasang sepatukolom disetiap sudut dengan bahan siku besi. Hal ini berfungsi untukmejaga agar tumpuan bekisting dilantai beton tidak bergeser pada saatdisetel.
    • 3.2 Balok 3.2.1 Pengertian Balok Balok adalah batang horizontal dari rangka struktural yang memikul beban tegak lurus sepanjang beban tersebut (biasanya berasal dari dinding, pelat, atau atap bangunan) dan menyalurkan beban pada kolom atau struktur yang ada dibawahnya, selain itu balok juga berfungsi sebagai pengekang dari struktur kolom yang satu dengan yang lainnya, dalam perencanaannya, suatu balok dapat mempunyai bermacam-macam ukuran atau dimensi, sesuai jenis dan besar beban yang akan dipikul oleh balok itu sendiri. Namun, dimensi tersebut harus memiliki efisien tinggi agar dapat memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan sebagai standar perhitungan struktur beton di Indonesia ( SK SNI T-15-1991-03). Secara internal, balok mengalami tegangan tekan, tarik dan geser sebagai akibat dari beban yang ditahan balok. Pada analisis struktur balok biasanya digunakan persamaan Euler-Bernoulli metoda virtual lendutan. Metode tersebut digunakan untuk menentukan kekuatan balok (beban berat sendiri dan beban-beban yang ditahannya. 3.2.2 Jenis-Jenis Balok 3.2.2.1 Berdasarkan Perencanaan Lentur Di Indonesia ada beberapa jenis balok beton bertulang berdasarkan perencanaan lentur, antara lain, sebagai berikut : 1) Balok persegi dengan tulangan tunggal Balok persegi dengan tulangan tunggal merupakan balok yang hanya mempunyai tulangan tarik saja dan dapat mengalami keruntuhan akibat lentur.
    • Gambar 3.8 Penulangan Tunggal2) Balok persegi dengan tulangan rangkap Apabila besar penampang suatu balok dibatasi, mungkin dapat terjadi keadaan dimana kekuatan tekan beton tidak dapat memikul tekanan yang timbul akibat bekerjanya momen lentur. Gambar 3.9 Penulangan Rangkap 3) Balok “L” dan Balok “T” Balok “L” merupakan balok yng berbentuk “L” dan balok “T” berbentuk “T” bukan berbentuk persegi, sebagian pelat akan bekerja sama dengan bagian atas balok untuk memikul beban tekanan. Gambar 3.10 Penampang Balok L dan Balok T
    • 3.2.2.2 Berdasarkan Material 1) Balok Kayu Balok kayu menopang papan atau dek struktural. Balok dapat ditopang oleh balok induk, tiang, atau dinding penopang beban. Gambar 3.11 Balok Kayu 2) Balok Baja Balok baja menopang dek baja atau papan beton pracetak. Balok dapat ditopang oleh balok induk ( girder ), kolom, atau dinding penopang beban. Gambar 3.12 Balok Baja 3) Balok Beton Pelat beton yang dicor di tempat dikategorikan menurut bentangan dan bentuk cetakannya. Gambar 3.13 Balok Beton
    • 3.2.2.3. Berdasarkan Tumpuannya 1) Balok Induk Balok induk adalah balok yang bertumpu pada kolom, balok ini berguna untuk memperkecil tebal pelat dan mengurangi besaran lendutan yang terjadi. Balok induk direncanakan berdasarkan gaya maksimum yang bekerja pada balok yang brdimensi sama. Untuk merencanakan balok induk beton bertulang perlu diperhatikan hal- hal sebagai berikut :  Menentukan mutu beton yang digunakan.  Menghitung pembebanan yang terjadi, seperti : a. Beban Mati b. Beban Hidup 2) Balok Anak Balok anak adalah balok yang bertumpu pada balok induk atau tidak bertumpu langsung pada kolom. Balok ini berguna untuk memperkecil tebal pelat dan mengurangi besarnya lendutan yang terjadi. Gambar 3.14 Balok Anak dan Balok Induk
    • 3.2.3 Persyaratan Desain Balok a. Dimensi Balok Perencanaan awal (preliminary design) ukuran tinggi balok h dapat diperkirakan sebesar h = l/10 – l/15 sesuai tabel (4.1-4). Sedangkan lebar dari ukuran balok b dapat diambil sebesar b = h/2- 2h/3. Namun pemilihan lebar balok tergantung dari besarnya gaya geser. b. Rasio Tulangan  Menyesuaikan ukuran balok  Bila hal ini tidak memungkinkan, maka dipasang tulangan ganda c. Perhitungan Tulangan  Untuk Perencanaan Tulangan Tunggal  Untuk Perencanaan Tulangan Ganda Untuk penempatan jarak tulangan lentur balok, jarak tulangan sejajar selapis minimal sama dengan diameter tulangan db atau 25 mm. d. Geser Balok Perencanaan geser untuk komponen-komponen struktur terlentur (balok) didasarkan anggapan beton menahan sebagian gaya geser, sedangkan kelebihannya atau kekuatan geser di atas kemampuan beton untuk menahannya dilimpahkan pada tulangan baja geser. Jarak maksimal spasi tulangan geser sama dengan d/2 (s d/2) untuk komponen non pratekan. Sedangkan diameter tulangan sengkang disarankan menggunakan D8, D10, dan D12.3.2.4 Syarat-Syarat Tumpuan pada Balok Dimensi balok dan syarat-syarat tumpuan perlu diketahui sesuaidengan beban yang akan diterima balok. Tumpuan akan dianggap kakuyaitu tidak dapat deformasi ( renggangan ), sehingga terdapat tiga syarattumpuan yang perlu dipertimbangkan :
    •  Tumpuan Roal  Tumpuan Sendi  Tumpuan Jepit Balok sederhana yang ditumpu bebas dapat mengalami perputaransudut perletakan. Balok dikatakan terjepit penuh bilah terdapat jepitanpenuh, sehingga keadaan diantara dua situasi tersebut yang memungkinkantumpuan ini dapat sedikit berotasi. Bila sebuah balok secara teoritisdianggap bertumpu bebas, maka harus dipertimbangkan dengan adanya“Momen jepit tak terduga”. Momen jepit tak terduga membutuhkantulangan dan besar momen tersebut selalu dianggap sepertiga dari momenlentur yang bekerja pada bentang yang berbatasan. Beban-beban yang bekerja pada struktur, baik yang berupa bebangrafitasi (searah vertikal ) maupun beban-beban lain, seperti beban angin(dapat searah Horizontal), atau juga beban karena susut atau beban karenatemperature, menyebabkan adanya lentur dan deformasi pada elemenstruktur. Lentur pada balok merupakan akibat dari adanya regangan yangtimbul karena adanya beban luar. Apabila bebannya bertambah, maka padabalok terjadi deformasi dan tegangan tambahan yang mengakibatkantimbulnya retak lentur sepanjang bentang balok bila bebannya semakinbertambah, pada akhirnya dapat terjadi elemen struktur, yaitu pada saatbeban luarnya mencapai kapasitas elemen. Taraf pembebanan demikiandisebut keadaan limit dari keruntuhan pada lentur. Karena itulahperencanaan harus mendisign penampang balok elemen sedemikian rupasehingga tidak terjadi retak yang berlebihan pada saat beban yang bekerja,dan masih mempunyai keamanan yang cukup dan kekuatan cadangan untukmenahan beban dan tegangan tanpa mengalami keruntuhan. Tegangan-tegangan lentur merupakan hasil dari momen lentur luar.Tegangan ini hampir selalu pasti menentukan dimensi Geometrispenampang beton bertulang, proses desaign yang mencakup pemilihan dan
    • analisis penampang biasanya mulai dengan pemenuhan persyaratan terhadaplentur, kecuali untuk komponen struktur yang khusus seperti pondasi. Padadesaign ukuran penampang ditentukan terlebih dahulu untuk kemudian dianalisis untuk menentukan apakah penampang tersebut dapat dengan amanmemikul beban luar yang diperlukan.3.2.5 Persyaratan Pekerjaan Balok Menurut PBBI 1971 N.I-2, Adapun syarat-syarat perencanaan balok,yaitu: Material panel-panel bekisting yang telah difabrikasi diperiksa dandipasang sesuai dengan kode-kode yang ada didalam shop drawing.Material dari bekisting balok harus dilapisi oli bekas (non-expose) ataumold-oil dan form-oil (expose). Untuk bekisting bekas harus telah di rawatsecara memadai hingga layak dipakai kembali. Jarak scaffolding, jarakhoribeam, stood-stood harus sesuai dengan shop drawing. Pastikan elevasibalok dengan alat ukur , apakah telah sesuai dengan gambar kerja danapakah ada perbedaan elevasi balok satu dengan lainnya. Periksa ketegakansisinya dengan siku logam/unting-unting. Periksa kelurusan bekistingdengan tarikan benang pada balok , terutama pada balok tepi, sisi bekistingharus sejajar tarikan benang. Pada balok, periksa kerapatan sambungan,lebar badan balok tidak boleh diambil kurang dari 1/50 kali bentang bersih. Untuk semua jenis baja tulangan, diameter batang tulangan untukbalok tidak boleh diambil kurang dari 12mm. tulangan tarik harus disebarmerata di daerah tarik maksimum dari penampang. Pada balok-balok yanglebih tinggi dari 90 cm pada bidang pada bidang-bidang sampingnya harusdipasang tulangan samping dengan luas minimum 10% dari luas tulangantarik pokok. Pada balok harus senantiasa dipasang sengkang. Jaraksengkang tidak boleh diambil lebih dari 2/3 tinggi balok. Pada saatpengecoran pasang batas pengecoran dengan menggunakan kawat ayam,pengecoran dihentikan pada saat ¼ bentang dari tumpuan karena pada lokasitersebut momen yang dipikul balok adalah nol.
    • 3.2.6 Peraturan Teknis Pelaksanaan Pembesian Balok 1. Persiapan Sesuai dengan SNI-032847-2002, sebelum pengecoran beton, tulangan harus bebas dari lumpur, minyak, atau segala jenis zat pelapis bukan logam yang dapat mengurangi kapasitas lekatan. Tulangan yang mengandung karat, kulit giling ( mill steel ) atau gabungan keduanya, boleh dipergunakan selama dimensi minimum (termasuk tinggi ulir) dan berat benda uji yang telah dibersihkan mengunakan sikat baja tidak lebih dari ketentuan yang berlaku. 2. Pemasangan Tulangan Tulangan harus dipasang sedemikian rupa diikat dengan kawat baja ringan, hingga sebelum dan selama pengecoran tidak berubah tempatnya. a. Tulangan harus ditempatkan secara akurat dan ditumpu secukupnya sebelum beton dicor, dan harus dijaga agar tidak tergeser melebihi toleransi yang diizinkan. Toleransi yang diizinkan : 1) Toleransi untuk tinggi d dan selimut beton minimum dalam komponen struktur lentur dan tekan harus memenuhi ketentuan berikut : Toleransi Untuk d Toleransi untuk selimut beton minimum d ≤ 200 mm ± 10 mm - 10 mm d > 200 mm ± 13 mm - 13 mm Tabel 3.3 Toleransi untuk tinggi d dan selimut beton minimum Kecuali bahwa ketentuan toleransi untuk jarak bersih terhadap sisi dalam cetakan harus sebesar – 6 mm dan toleransi untuk selimut beton tidak boleh melampaui -1/3 kali selimut beton minimum yang diperlukan dalam gambar rencana atau spesipikasi.
    • 2) Toleransi letak longitudinal dari bengkokkan dan ujung akhir tulangan harus sebesar ± 50 mm kecuali pada ujung tidak menerus dari komponen struktur dimana toleransinya harus sebesar ± 13 mm.b. Jaring kawat las yang digunakan dalam pelat dengan bentang tidak melampaui 3 m boleh dilengkungkan mulai dari titik dekat sisi atas pelat diatas tumpuan hingga suatu titik dekat sisi atas pelat pada tengah bentang, asalkan tulangan tersebut menerus atau di angkur dengan baik di daerah tumpuan.c. Penyatuan dan penyambungan batang tulangan yang bersilangan dengan menggunakan las listrik tidak diperkenankan kecuali bila diizinkan oleh pengawas lapangan.d. Tulangan pada balok-balok footing dan pelat harus ditunjang untuk memperoleh lokasi yang tepat selama pengecoran beton dengan penjaga jarak, kursi penunjang dan penunjang lain yang diperlukan.e. Tulangan-tulangan langsung di atas tanah adan di atas agregat dan pada lapisan kedap air harus dipasang/ditunjang hanya dengan beton deking yang mutunya paling sedikit sama dengan mutu beton yang akan dicor.f. Perhatian khusus sangat diperlukan terhadap ketepatan tebal selimut beton. Untuk itu beton deking harus dibuat minimal sama dengan mutu beton yang akan dicor. Beton deking dapat berbentuk blok-blok persegi atau berbentuk silinder yang dipasang minimum 4 buah setiap m2 cetakan atau lantai kerja. Beton deking ini harus tersebar secara merata untuk menjaga jarak/tebal selimut beton.g. Pada pelat-pelat dengan tulangan rangkap, tulangan atas harus ditunjang pada tulangan bawah oleh batang-batang penunjang atau ditunjang langsung pada cetakan bawah atau lantai kerja oleh blok- blok beton yang tinggi.
    • 3. Pembengkokkan Tulangan Pembengkokkan tulangan sesuai dengan ketepatan Standar Nasional Indonesia SNI-03-2847-2002 bahwa : 1) Semua tulangan harus dibengkokkan dalam keadaan dingin, kecuali bila diizinkan oleh pengawas lapangan. 2) Batang tulangan yang tertanam sebagian di dalam beton tidak boleh dibengkokkan di lapangan, kecuali seperti ditentukan pada gambar rencana atau diizinkan oleh pengawas lapangan.3.3 Pelat Lantai 3.3.1 Pengertian Pelat Lantai Plat adalah elemen bidang tipis yang menahan beban-beban transversal melalui aksi lentur pada masing-masing tumpuan. Plat didukung oleh balok anak pada kedua panjang dan balok induk pada kedua sisi pendek, dalam hal ini disebut plat dua arah dimana lenturnya akan timbul di dua arah yang saling tegak lurus. . Bila perbandingan sisi panjang dan sisi pendek lebih dari 2 plat dapat dianggap sebagai plat 1 arah.  Flat slap pelat beton bertulang yang langsung ditumpu oleh kolom- kolom tanpa balok-balok. Digunakan untuk bentang yang tidak besar dan beban relativ kecil.. Bagian pertemuan kolom dengan plat diberi penebalan untuk memperkuat plat dari gaya geser . pons dan lentur, bagian ini disebut drop panel.  Grid  memiliki balok-balok yang saling bersilangan dengan jarak yang relativ rapat, yang menumpu pelat atas yang tipis. Geometri suatu pelat dapat dibatasi oleh garis lurus atau garis lengkung. Ditinjau dari segi estetika, kondisi tepi (boundary condition) pelat
    • bisa bebas (free), bertumpuan sederhana (simply supported) dan jepit,termasuk tumpuan elastis dan jepit/pengekang (restraint) elastis, atau dalambeberapa hal bisa berupa tumpuan titik/terpusat. Beban elastis atau dinamisyang dipikul oleh pelat umumnya tegak lurus permukaan pelat. Aksi pemikul beban (load-carrying action) pada pelat dalam beberapahal hampir sama seperti pada balok dan kabel, tergantung pada kekakuanlentur struktur pelat yang ditinjau. Analogi jaringan balok silang untuklentur pelat lateral hanya merupakan pendekatan bagi perilaku berat yangsebenarnya, karena cara ini secara sembarang memutuskan kontinuitasstruktur dan biasanya mengabaikan kekakuan puntir pelat semula, yangbiasanya berpengaruh besar terhadap kapasitas pemikul bebannya. Dalam suatu konstruksi bangunan gedung pelat lantai berfungsisebagai pemisah atau partisi antara ruang bawah dan ruang atas, sebagaitempat berpijak penghuni di lantai atas, untuk menempatkan kabel listrikdan lampu pada ruang bawa, meredam suara dari ruang atas maupun ruangbawah, dan menambah kekakuan bangunan pada arah horizontal.3.3.2 Jenis-jenis Pelat Bila syarat-syarat batas dan bentang teoritis suatu pelat telahditemukan, momen lentur yang timbul padanya dapat dihitung. Dalam halini perlu dibedakan antara : a. Pelat Satu Arah (one way slab) Pelat satu arah adalah suatu lantai beton bertulang struktural yang angka perbandingannya antara bentang yang panjang dengan bentang yang pendek sama atau lebih besar dari 2,0. Pelat satu arah ditumpu pada tepi yang berhadapan. Pada pelat satu arah memperhitungkan tulangan pada arah terpendek tulangan, sedangkan pada arah terpanjang sebagai tulangan bagi. Rasio baja tulangan yang ada di dalam pelat dapat ditentukan dengan membagi luas tulangan yang terpasang pada lebar satuan pelat
    • dengan luas beton dari lajur pelat. Luas beton tersebut merupakan hasil kali antar tebal pelat h dengan lebar satu satuan lajur pelat yang ditinjau. Gambar 3.15 Pelat Satu Arah Tabel 3.4 Tebal minimum pelat satu arah bila lendutan tidak dihitungb. Pelat Dua Arah ( two way slab) Jika perbandingan antar bentang yang panjang dengan bentang yang pendek kurang dari 2,0. Pelat duaa arah ditumpu pada keempat sisinya. Pada pelat dua arah memperhitungkan tulangan pada arah terpanjang dan terpendek tulangan.
    • Gambar 3.16 Pelat Dua Arah Tabel 3.5 Tabel tebal minimum pelat dua arah3.3.3 Tumpuan Pada Pelat Untuk merencanakan pelat beton bertulang yang perludipertimbangkan tidak hanya pembebanan saja, tetapi juga jenis perletakandan jenis penghubung di tempat tumpuan. Kekakuan hubungan antara pelatdan tumpuan akan menentukan besar momen lentur yang terjadi pada pelat.
    • Untuk bangunan gedung, umumnya pelat tersebut ditumpu oleh balok-balok secara monolit, yaitu pelat dan balok dicor bersama-sama sehinggamenjadi satu-kesatuan, seperti pada gambar (a) atau ditumpu oleh dinding-dinding bangunan seperti pada gambar (b). Kemungkinan lainnya, yaitupelat didukung oleh balok-balok baja dengan sistem komposit seperti padagambar (c), atau didukung oleh kolom secara langsung tanpa balok, yangdikenal dengan pelat cendawan, seperti gambar (d). Gambar 3.17 Tumpuan Pelat3.3.4 Persyaratan Detail Penulangan Pelat Syarat penulangan : 1) Luas tulangan pelat pada masing-masing arah dari system pelat dua arah ditentukan dengan meninjau momen-momen pada penampang. 2) Spasi tulangan pada penampang kritis tidak boleh lebih dari pada dua kal tebal pelat kecuali untuk bagian pelat yang berada pada daerah rongga/rusuk. Pada bagian pelat diatas daerah rongga. 3) Tulangan momen positif yang tegak lurus tepi tak menerus harus diteruskan sehingga mencapai tepi pelat dan ditanam, dapat dengan
    • kaitan minimum sepanjang 150 mm kedalam balok tepi, kolom atau dinding. 4) Tulangan momen negative yang tegak lurus tapi tak menerus harus dibengkokan atau diangkurkan pada balok tepi, kolom atau dinding sesuai dengan ketentuan mengenai panjang penanaman tulangan. 5) Bila pelat tidak memiliki balok tepi atau dinding pada tepi tak menerus, atau pada pelat yang membentuk kantilever pada tumpuan maka pengangkuran tulangan harus dilakukan didalam pelat itu sendiri, ( sumber, SNI 03-2847-2002 hal 138 )3.4 Acuan dan Perancah Beton Bertulang Acuan dan perancah adalah suatu konstruksi yang bersifat sementara yang berupa mal/cetakan pada bagian kedua sisi atas dan bawah dari bentuk beton yang dikehendaki. Acuan berfungsi sebagai konstruksi yang diinginkan, Sedangkan Perancah berfungsi sebagai pembantu memperkuat bentuk konstruksi. Pekerjaan acuan beton merupakan bagian pekerjaan yang sangat penting didalam seluruh rangkaian pelaksanaan pekerjaan beton. Karena pekerjaan ini akan menentukan posisi, alinyemen, ukuran serta bentuk beton yang akan dicetak. Acuan dan struktur perancah juga berfungsi sebagai struktur penyangga sementara bagi seluruh beban yang ada, sebelum struktur beton dapat berfungsi penuh. Beban tersebut termasuk bahan- bahan, alat – alat, dan pekerja yang sedang bekerja. Sasaran dari pekerjaan acuan beton ialah : Kualitas Baik : Dirancang dan dibangun secara cermat sedemikian sehingga posisi, ukuran, dan bentuk beton jadi yang dicetak sesuai dengan yang dirancang. Keamanan Terjamin : Dibangun kokoh sehingga mampu menopang seluruh beban mati dan beban hidup tanpa terjadi
    • deformasi yang bearti atau membahayakan bagi para pekerja dan struktur beton yang dicetak dan dituangkan kepadanya.Ekonomis : Dibangun secara efisien, hemat biaya dan waktu sehingga menguntungkan baik bagi kontraktor pelaksana dan juga bagi pemilik bangunan. Acuan dan perancah itu sendiri memiliki beberapa fungsi, yaitu: 1. Memberikan bentuk kepada konstruksi beton. 2. Untuk mendapatkan permukaan struktur yang diharapkan. 3. Menopang beton sebelum sampai kepada konstruksi yang cukup keras dan mampu memikul beban sendiri maupun beban luar. 4. Mencegah hilangnya air semen ( air pencampur ) pada saat pengecoran. 5. Sebagai isolasi panas pada beton.3.4.1 Permukaan Beton Jadi Kualitas permukaan beton jadi tidak hanya dipengaruhi oleh bahanacuan bidang yang digunakan, dimana kadang-kadang digunakan bahanpelapis permukaan atau pelumas, akan tetapi peranan dari teknik pengerjaansambungan papan kayu beserta perkuatan-perkuatannya juga akan sangatmenentukan kualitas hasil permukaan beton jadi. Permasalahannya bukanhanya pada licin atau tidaknya permukaan beton jadi, tetapi yang lebihpenting ialah menjaga agar acuan cukup kuat sehingga dijamin terhindardari terjadinya perubahan bentuk. Permukaan beton jadi yangmenggelembung (tidak rata) ataupun ukuran (dimensi) hasil cetakan yangmenyimpang dari rancangan adalah masalah yang kadang-kadangbersumber pada kesalahan didalam pengerjaan acuan beton. Pada pekerjaan acuan dan perancah sering terjadi pengurangankekuatan atau tidak dilakukan perkuatan secukupnya bahkan mengabaikan
    • prinsip-prinsip struktur. Kemudian, pada waktu dilakukan penuanganadukan beton, karena disadari bahwa acuannya kurang kuat, pemadatanadukan beton dilakukan dengan cara yang tidak sempurna atau tidakmemenuhi syarat sehingga setelah adukan mengeras terdapat bagian-bagianyang kurang padat atau keropos.3.4.2 Syarat–syarat Umum Acuan dan Perancah 1. Kuat Didalam pekerjaan ini beban-beban beton yang berada pada bekisting dan beban lain yang dipikul oleh bekisting itu sendiri. Oleh karena itu, diperlukan suatu acuan perancah yang kuat untuk dapat memikul beban yang diterimanya.  Berat Sendiri (Beton) Cetakan harus sanggup menahan berat beton yang di cetakan.  Berat Hidup Cetakan harus sanggup menahan beban hidup, yaitu : baik orang yang sedang mengerjakan beton tersebut, Vibrator, dan adanya kemungkinan terjadinya suatu Gempa atau Retakan. 2. Kaku Kaku atau tidak bergerak sangat penting pada acuan dan perancah ini, karena apabila perancah tersebut tidak kaku atau dapat bergerak, maka hasil yang akan dicapai tidak maksimal karena bentuk yang ingin kita capai tidak sempurna. 3. Mudah dibongkar Acuan dan perancah harus mudah dibongkar karena acuan hanya bersifat sementara, dan hal ini menyangkut efisiensi kerja, yaitu tidak merusak beton yang sudah jadi dan acuan perancahnya dapat digunakan berkali-kali.
    • 4. Ekonomis dan Efisien Didalam pembuatan acuan dan perancah tidak perlu bahan yang terlalu bagus, namun jangan pula bahan yang sudah tidak layak pakai. Karena kita harus membuat acuan dan perancah sehemat mungkin dengan tidak mengurangi mutu dari bekisting dan didalam pembongkarannya acuan dapat digunakan kembali sehingga menghemat biaya. 5. Rapi Rapi dalam penyusunan sehingga bisa enak dilihat dengan kasat mata dan mudah dalam penyusunan dan pembongkaran. 6. Rapat Kerapatan suatu bekisting sangat mempengaruhi didalam proses pengecoran. Karena apabila bekisting yang kita pakai tidak rapat maka adukan yang kita pakai tadi akan keluar dan akan mengakibatkan mutu beton yang kurang bagus karena pasta semen keluar dari bekisting 7. Bersih Untuk mendapatkan hasil yang baik cetakan harus bersih apabila cetakan tidak bersih, maka dalam proses pengecoran kotoran mungkin akan naik dan masuk ke dalam adukan beton sehingga akan mengurangi mutu beton dan apabila kotoran tidak naik maka kotoran tersebut akan melekat pada bagian bawah beton sehingga sulit untuk dibersihkan.3.4.3 Kerugian–kerugian Jika Acuan dan Perancah Kurang Baik 1. Perubahan geometric Perubahan ini mengakibatkan bentuk yang kita harapkan tidak sesuai dengan rencana, misalkan : suatu konstruksi yang menyiku menjadi tidak siku, akibatnya akan mengadakan perbaikan lagi atau misalkan perlu ditambahkan pekerjaan finishing lagi.
    • 2. Penurunan mutu beton Seperti halnya terjadi kebocoran pada acuannya, hal ini akan mengakibatkan air yang diikuti semen tadi keluar sehingga mutu / kekuatan beton menjadi berkurang 3. Terjadinya perubahan dimensi Terjadinya perubahan ukuran dari dimensi yang kita rencanakan akibatnya jika terjadi perubahan ini maka akan memperbesar dan memperkecil volumenya. Sedangkan untuk melakukan perbaikan akan membutuhkan waktu dan biaya lagi, hal ini akan menghambat pekerjaan yang lainnya.3.4.4 Bagian–bagian Acuan dan Perancah a) Bagian pada acuan 1. Papan Cetakan Dapat digunakan papan sebagai dinding acuan. Apabila digunakan papan maka penyambungan dapat dilakukan dalam arah melebar ataupun memanjang, perlu diiperhatikan dalam penyanbungan papan harus benar-benar rapat agar tidak ada air yang keluar. 2. Klam Perangkai Klam merupakan unsur acuan dan perancah yang mempunyai dua fungsi :  Sebagai bahan penyambung papan acuan pada arah memanjang maupun melebar  Sebagai bahan pengaku acuan pada arah melebar. Klam dapat terbuat dari papan seperti papan acuan, namun perlu dipotong potong sesuai ukuran yang dikehendaki atau cukup menggunakan papan sisa yang masih cukup panjang dengan lebar papan yang disambung.
    • b) Bagian pada perancah 1. Tiang acuan/Tiang Penyangga Tiang acuan biasanya digunakan kasau, kayu gelam, ataupun berbahan besi. Umumnya jumlah tiang kolom 4 buah dan diletakkan diluar sudut kolom. Perletakan tiang pada tanah biasanya diletakkan diatas papan atau juga ditanam pada tanah. Apabila tiang langsung berhubungan dengan tanah sebaiknya ditanam sedalam 20 cm untuk menjaga agar konstruksi tidak bergeser. dari ketinggian kedudukan acuan. Jarak pemasangan tiang penyangga tergantung dari : o Beban yang ditopang o Ukuran balok o Ukuran penampang maupun panjang tiang penyangga itu sendiri o Skur/pengaku. Dalam Acuan dan Perancah II terdapat 2 macam tiang yang digunakan, yaitu: a. Tiang tunggal (pipe support/steel proof). b. Tiang rangka (scaffolding). 2. Gelagar Gelagar berfungsi sebagai penopang langsung dari acuan yang ada serta dapat berfungsi untuk mengatur elevasi yang diinginkan dari acuan. Gelagar terbuat dari bahan kayu berukuran balok maupun papan. Penggunaan bahan gelagar dari kayu berukuran balok maupun berukuran papan tergantung dari perencanaan pemakaian bahan, tetapi yang pasti gelagar yang berpenampang 8 x 12 cm akan digunakan untuk menopang beban yang lebih berat jika dibandingkan balok kasau berukuran 4 x 6 cm maupun papan 2 x 20 cm. Gelagar dipasang pada tiang bagian atas sesuai dengan ketinggian yang dibutuhkan. Pemasangan ini dimulai dari gelagar-gelagar bagian
    • tepi, dan kemudian gelagar bagian tengah. Gelagar bagian tepidianggap sebagai papan duga terhadap gelagar bagian tengah. Jarak pemasangan gelagar tergantung dari ; Ukuran penampang bahan gelagar Beban yang dipikul Ketebalan papan acuan.3. Skur Skur merupakan bagian dari acuan perancah yang berfungsi untukmemperkokoh atau memperkaku dari sistem acuan perancah yang ada.Agar didapat suatu sistem acuan perancah yang memenuhi persyaratankekakuan, maka skur dipasang pada dua posisi :a) Skur horizontal merupakan skur yang mempunyai fungsi untuk mempersatukan tiang penyangga yang ada, sehingga tiang-tiang tersebut akan bekerja bersamaan pada saat mendapatkan gayab) Skur diagonal merupakan skur yang dipasang miring pada arah vertikal, yang mempunyai fungsi utama untuk melawan gaya-gaya horizontal ( goyangan ) yang timbul pada tiang penyangga. Skur horizontal saja tidak mampu mengatasi gaya. Skur diagonal saja tidak mampu menerima gaya karena tidak ada persatuan antar tiang penyangga dan yang bisa terjadi tiang akan melendut. Kombinasi antara skur horizontal dan diagonal akan mempunyai kemampuan menopang gaya, karena terjadi kekompakan tiang dan skur.4. Landasan Landasan merupakan untuk tiang penyangga agar tidak bergerak-gerak. Landasan yang digunakan biasanya berupa balok kayu, bajaatau beton. Landasan berfungsi sebagai: Sebagai bahan (alat) untuk memperluas bidang tekan pada setiap ujung -ujung tiang penyangga
    •  Sebagai bahan atau alat untuk menyangga tergesernya ujung-ujung tiang akibat adanya gaya-gaya horizontal  Sebagai bahan atau alat untuk memudahkan pemasangan tiang - tiang apabila tiang-tiang tersebut harus dipasang pada tempa- tempat bergelombang. 5. Penyokong Setelah papan landasan siap, maka tiang-tiang yang sudah dipotong diletakkan diatas papan tersebut dan dipasangkan penyokong agar tiang–tiang tersebut dapat berdiri dengan tegak dan kokoh.3.5 Tipe Keruntuhan Pada Komponen Beton Bertulang Ada 3 kemungkinan type / kasus keruntuhan yang terjadi pada perencanaandengan menggunakan kekuatan batas ini :  Tulangan Kuat (Overreinvorced). Keruntuhan type ini terjadi akibat tulangan terlalu banyak, sehingga beton yang tertekan hancur terlebih dahulu (beton mencapai kekuatan batasnya terlebih dahulu). Keruntuhan ini terjadi secara tiba-tiba (brittle failure). Gambar 3.18 Contoh Tulangan Kuat (Overreinvorced) dan Regangannya  Tulangan Lemah (Underreinvorced). Pada kasus ini tulangan mencapai tegangan lelehnya (fy) terlebih dahulu, setelah itu baru beton mencapai regangan batasnya, dan selanjutnya struktur runtuh.
    • Pada kasus ini terlihat ada tanda-tanda berupa defleksi yang besar sebelum terjadi keruntuhan. Balanced Reinvorced. Pada type keruntuhan ini, saat terjadi keruntuhan ( beton mencapai regangan batasnya ), tulangan juga pas mencapai tegangan lelehnya (fy) . Keruntuhan ini juga terjadi secara tiba-tiba.
    • BAB IV PEMBAHASAN Pada bab ini penulis akan menjelaskan serangkaian teknis pelaksanaanpekerjaan struktur yang diamati yaitu pekerjaan struktur kolom, balok, dan pelatpada proyek Pengembangan Tahap II Gedung Terminal Bandara InternasionalSultan Mahmud Badaruddin II. Dimulai dari pengenalan alat dan bahan yangdigunakan sampai teknis pelaksanaan dari persiapan sampai pembongkaran. Sebelum menjelaskan tentang struktur kolom, balok dan pelat lantai, penulisakan menjelaskan secara singkat tentang struktur pondasi. Pada proyek inipondasi yang digunakan adalah pondasi tiang pancang spun pile diameter 35 cmdengan panjang 10 m. Dalam proses pemancangan digunakan alat HSPD (HydroStatis Pile Drive) agar tidak terjadi getaran yang besar dan dapat merusakbangunan disekitarnya, karena pada lokasi proyek terdapat bangunan gedungeksisting (bangunan lama). Selanjutnya setelah pekerjaan struktur pondasi selesaidilanjutkan pekerjaan pile cape, tie beam, dan slab berikutnya adalah pekerjaanstruktur kolom, balok, dan pelat lantai satu.4.1 ALAT DAN BAHAN Berikut ini adalah alat dan bahan yang digunakan selama pekerjaan struktur dilaksanakan dari awal sampai akhir proyek. 4.1.1 ALAT Gambar 4. 1 Scaffolding Gambar 4.2 Steel Proof
    • Gambar 4.3 Palu Gambar 4.4 GergajiGambar 4.5 Meteran Gambar 4.6 Kakak Tua (gegep)Gambar 4.7 Bar Bender Gambar 4.8 Bar CutterGambar 4. 9 Theodolit Gambar 4.10 Gerobak Sorong
    • Gambar 4.11 Concreate Vibrator Gambar 4.12 CompressorGambar 4.13 Waterpass Gambar 4.14 SelangGambar 4.15 Molen Kecil Gambar 4.16 ExavatorGambar 4.17 Palu Karet Gambar 4.18 Ruskam
    • Gambar 4.19 Jaring Kawat Ayam Gambar 4.20 Peralatan K3Gambar 4.21 Teadmond Gambar 4.22 EmberGambar 2.23 Mobil Molen Gambar 2.24 Lampu SorotGambar 4.25 Dump Truck Gambar 4.26 Unting-Unting
    • 4.1.2 BAHANGambar 2.26 Minyak Bekisting Gambar 2.27 KayuGambar 4.28 Korinpleks Gambar 4.29 PakuGambar 2.30 Besi Gambar 4.31 Kawat BetonGambar 4.32 Beton Deking Gambar 4.33 Bonding
    • Gambar 4.34 Agregat Halus Gambar 4.35 SemenGambar 4.36 Air Gambar 4.37 Batako
    • 4.2 Pelaksanaan Pekerjaan Kolom Pelaksanaan pekerjaan kolom dilakukan setelah pekerjaan pondasi, pilecap, dan slap selesai. Pada proyek perluasan terminal bandara terdapat dua jenis kolom yaitu kolom bulat dan kolom persegi. Adapun tahapan- tahapan pelaksanaan pekerjaan kolom adalah sebagai berikut : 1. Pekerjaan Persiapan Awal 2. Pekerjaan Penulangan Kolom 3. Pekerjaan Acuan dan Perancah 4. Pekerjaan Pengecoran Kolom 5. Pekerjaan Pembongkaran Acuan dan Perancah 4.2.1 Pekerjaan Persiapan Awal Pada persiapan awal pelaksanaan pekerjaan kolom dimulai dengan menentukan As kolom dengan cara membagi dua dari lebar pile cape menggunakan unting-unting dan benang yang sudah terpasang pada bowplank kemudian tandai. Untuk menentukan dimensi kolom ukur lebar kolom sesuai dengan gambar rencana, lalu tandai dengan spidol jarak yang telah diukur dan sudah dicek ketepatannya dengan menggunakan unting- unting. Gambar 4.38 Menentukan Titik As Kolom Persegi
    • Gambar 4.38 Menentukan Titik As Kolom Bulat4.2.2 Pekerjaan Penulangan Kolom Pada pekerjaan pembesian kolom diawali dengan pemotongantulangan kolom dengan menggunakan barcutter dan pembengkokantulangan kolom dengan menggunakan barbender. Tulangan dibengkokkansesuai dengan ketentuan pada gambar rencana dan syarat standarpembengkokan tulangan kait. Sebelum pekerjaan kolom dimulai, pekerjasudah mempersiapkan tulangan induk kolom dan tulangan sengkang. 1. Memotong Baja Tulangan Pada pekerjaan pemotongan tulangan dilakukan dengan menggunakan alat pemotong Bar Cutter. Baja tulangan yang akan dipotong harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut : a. Baja dalam keadaan lurus sehingga diperoleh ketepatan ukuran. b. Dipisahkan menurut masing-masing ukuran sehingga tidak terjadi kekeliruan pemotongan.
    • Gambar 4.39 Proses Pemotongan Tulangan2. Membengkokkan Tulangan Setelah tulangan dipotong maka pekerjaan selanjutnya yaitu pembengkokan tulangan dengan menggunakan Bar Bender. Pada pekerjaan ini dilakukan pembengkokan tulangan induk dan sengkang. Tulangan induk yang dipakai diameter 25 mm dengan panjang bengkokan 6d dan sudut bengkokan kaitnya adalah 90°, sedangkan untuk tulangan sengkang dipakai diameter 13 mm dengan panjang bengkokan 4d dan sudut bengkokan kaitnya adalah 135° untuk kolom persegi sedangkan untuk kolom bulat sudut bengkok kaitnya 360°. Untuk tulangan sengkang yang bulat,pembengkokan tulangan sengkangnya dengan menggunakan alat sesuai dengan ukuran gambar rencana kerja.Gambar 4.40 Proses Pembengkokan Tulangan dengan MenggunakanBar Bender.
    • Gambar 4.41 Bengkokan tulangan kolomGambar 4.42 Proses Pembuatan Tulangan Untuk Tulangan SengkangKolom BulatGambar 4.43 Tulangan Sengkang Kolom3. Pemasangan dan Perangkaian Tulangan Pada Kolom Setelah titik As kolom sudah diketahui, maka dilakukan pemasangan tulangan kolom. Pemasangan dan perangkaian
    • tulangan dimulai dengan memasang tulangan sengkang diatas dan didalam tulangan pilecap sesuai dengan titik As kolom. Kemudian dipasang tulangan induk kolom dan ikat kuat dengan kawat. Setelah tulangan induk terpasang, kemudian pasang tulangan sengkang dengan jarak sesuai dengan gambar rencana kerja. Setelah tulangan kolom terpasang, lalu pasangkan beton deking pada kolom.Gambar 4.44 Pemasangan Tulangan Induk pada Kolom dengan BesiDiameter 25 mmGambar 4.45 Pemasangan Tulangan Sengkang Kolom
    • Gambar 4.46 Tulangan kolom Gambar 4.47 Pemasangan Beton Deking Pada Kolom4.2.3 Pemasangan Bekisting Kolom Sesuai dengan sifat pekerjaan yang hanya pekerjaan sementara, makaacuan dan perancah harus dibuat sesederhana mungkin yaitu pekerjaanbekisting harus mudah dibongkar tanpa menimbulkan kerusakan pada betondan menghasilkan ukuran serta bentuk yang halus serta elevasi yangdiinginkan. Pada pengerjaan bekisting yang digunakan pada proyekperluasan bandara menggunakan acuan plat baja. Acuan dibuat secarapabrikasi dan dirangkai sesuai dengan ukuran kolom yang digunakan padaperencanaan proyek.
    • Gambar 4.48 Penyetelan acuan dan perancah sesuai kebutuhan. Tahap pemasangan bekisting kolom pada proyek yaitu sebagaiberikut :1. Dengan menandai posisi bekisting kolom pada lantai sesuai dengan dimensi dan jarak rangka yang kuat untuk menahan tekanan beton maksimal pada kolom. Gambar 4.49 Menandai Posisi Bekisting Pada Slap2. Untuk mencegah terjadinya pergeseran pada bekisting terhadap tulangan maka dipasang sepatu kolom disetiap sudut dengan bahan siku besi yang dilas diatas lantai.
    • Gambar 4.50 Proses Pengelasan Sepatu Kolom3. Sebelum bekisting kolom dipasang pada tulangan, bekisting harus dibersihkan terlebih dahulu dan diolesi dengan minyak bekisting. Untuk memasang bekisting kolom dapat dilakukan dengan menggunakan tali tambang. Untuk memperkokoh bekisting maka dipasang skur pada bekisting kolom. Gambar 4.51 Proses Pembersihan Bekisting dan Mengolesi Bekisting Dengan Minyak Bekisting. Gambar 4.52 Pemasangan Bekisting Kolom
    • Gambar 4.53 Pemasangan Skur Pada Bekisting4. Untuk ketepatan kesejajaran kolom yang satu dengan kolom lainnya, periksa dengan menggunakan theodolite sedangkan untuk ketegakan antara kolom dan lantai dapat diperiksa dengan unting–unting dan theodolite. Bekisting kolom harus tetap tegak sampai dengan pengecoran beton selesai. Gambar 4.54 Cek ketegakan kolom dengan menggunakan unting- unting.
    • 4.2.4 Pengecoran Kolom Pekerjaan pengecoran kolom dilaksanakan setelah acuan siap untukmelakukan pengecoran. Pekerjaan pengecoran dilakukan denganmenggunakan beton ready mix dari PT. Maju Bersama dengan mutu betonK-400. Pada beton ini sudah terdapat bahan tambah beton yang bertujuanuntuk mempercepat proses pengerasan pada beton. Sebelum melakukanpengecoran harus dilihat kembali lokasi pengecoran karena lokasipengecoran harus bersih dari kotoran (sisa kawat, tanah, kayu dll). Periksaketegakan bekisting kolom dengan menggunakan unting-unting, periksabesi tulangan sesuai dengan gambar setelah itu periksa klem, karena kolomharus kuat menahan tekanan beton. Sebelum melakukan pengecoran terlebihdahulu coran yang lama disiram dengan cairan bonding sebagai perekatcoran yang lama dengan coran yang baru. Lakukan pengecoran denganmenggunakan concrete pump, padatkan dengan menggunakan alat vibratordan ditekuk dengan palu disisi luar bekisting mengikuti arah cor denganpadat dan merata, pada proses pemadatan dengan menggunakan vibratortidak boleh menyetuh tulangan karena dapat menyebabkan beton yangdihasilkan menjadi kurang baik karena agregat hanya menumpuk dibagianbawah saja. Kemudian bersihkan sisa-sisa beton yang tercecer disekitar areapengecoran. Gambar 4.55 Proses Pengujian Slump beton kolom, didapat tinggi rata-rata 11 cm.
    • Gambar 4.56 Proses pengecoran kolom beton dan dipadatkan dengan menggunakan Vibrator.4.2.5 Pembongkaran Bekisting Kolom Pekerjaan pembongkaran bekisting dapat dibuka/dibongkar setelahbeton berumur 24 jam. Pekerjaan ini dilaksanakan secara bertahap yaitu : 1. Lepaskan skur samping secara bertahap agar tidak terjadi kecelakaan kerja. 2. Setelah skur dilepas maka dilakukan pelepasan bekisting secara teliti agar tidak terjadi kerusakan pada beton. 3. Bersihkan semua bahan dan alat dilokasi pembongkaran bekisting. Setelah bekisting dibuka, lakukan perawatan beton dengan caramenyiram permukaan beton dengan air sebanyak 2 kali sehari.Gambar 4.57 Pembongkaran bekisting kolom beton
    • 4.3 Pelaksanaan Pekerjaan Balok lantai 1 Pelaksanaan pekerjaan balok dapat dilakukan setelah pekerjaan kolom selesai. Berikut adalah tahap-tahap pelaksanaan pekerjaan balok : 1. Pekerjaan acuan dan perancah balok 2. Pekerjaan pembesian balok 3. Pekerjaan pengecoran balok 4. Pekerjaan perawatan beton 5. Pekerjaan pembongkaran acuan dan perancah Dalam pelaksanaan dilapangan pekerjaan balok dapat dilakukan serentak dengan pekerjaan pelat lantai, karena struktur tulangan pelat lantai harus mengikat pada struktur tulangan balok. Sehingga dengan adanya strukur yang saling terikat antara balok dan pelat terjadi perletakan jepit- jepit yang akan menambah perkuatan antara kedua struktur tersebut. Selain untuk menambah perkuatan pada struktur bangunan, keuntungan lain pelaksanaan pekerjaan balok dan pelat lantai dilakukan secara bersamaan adalah dapat lebih efisiensi dalam menghemat waktu dan biaya. 4.3.1 Pemasangan Acuan dan Perancah Balok 1. Pemasangan Scaffolding Pada proyek Pengembangan Gedung Terminal Bandara SMB II tahap II, gedung yang dibangun menggunakan scaffolding sebagai acuannya. Pada saat pemasangan scaffolding yang harus dilakukan adalah menentukan tinggi bangunan sehingga dapat diketahui berapa set scaffolding yang akan digunakan. Untuk proyek ini tinggi bangunan dari lantai dasar ke lantai 1 adalah 5 meter, dan dimensi balok yang digunakan adalah 400x800 mm. Setelah diketahui tinggi bangunan dan dimensi balok maka tinggi scaffolding dapat diatur dengan ketinggian 386 cm dibawah balok. Pada proyek ini digunakan ±1700 buah scaffolding dengan dimensi 1,2x1,8x1,7m untuk satu set scaffolding.
    • Pada proses pelaksanaannya pekerjaan scaffolding balok dapatdikerjakan bersamaan dengan pemasangan scaffolding pada pelatlantai. Scaffolding disusun mengikuti arah tulangan pokok balokinduk, karena ukuran balok yang digunakan sama jadi tidak adaperbedaan elevasi antar scaffolding. Dari perencanaan tinggiscaffolding yang akan dipasang adalah 386 cm jadi digunakan dua setscaffolding dengan tinggi 1,7 m yang disusun secara vertikal.Kemudian pasang jack base pada kaki untuk mengatur ketinggianscaffolding, karena tinggi scaffolding hanya 340 cm maka jack basediatur sampai batas maksimum yaitu 35 cm. Sambungkan scaffoldingyang satu dengan scaffolding lainnya dengan menggunakan joint pin.Lalu pada bagian atasnya dipasang u-head untuk meletakan gelagarbalok, atur juga ketinggian u-head sampai batas elevasi yangdirencanakan. Gambar 4.58 Bagian-bagian scaffolding
    • Gambar 4.59 Pemasangan skur scaffoldingGambar 4.60 Pemasangan Scaffolding2. Pemasangan Bekisting (Perancah) Balok Pekerjaan pemasangan bekisting (perancah) balok dimulai denganmemasang gelagar memanjang dengan kayu 6/12 cm dan gelagarmelintang dengan kayu 5/10 cm diatas scaffolding dan dijepitkan padau-head. Agar lebih mempermudah pekerjaan scaffolding dialasidengan papan yang rata. Material yang digunakan pada pekerjaanbekisting balok adalah plywood tebal 12 mm. Pasang bekisting balokmulai dari dasar balok dengan acuan level yang telah disediakandengan bantuan waterpass dan benang agar bekisting tetap datar. Padapemasangan bekisting untuk sisi yang berhubungan dengan lantai,maka level atas bekisting sisi balok sama dengan sisi bawah lantai.
    • Pasang klem dasar dan skoor sebagai penguat cetakan balok,perhatikan ketegakan cetakan balok dengan menggunakan waterpassdan benang.Gambar 4.61 Pemasangan gelagar memanjang kayu 6/12 diatas u-head scaffoldingGambar 4.62 Pemasangan gelagar melintang kayu 5/10Gambar 4.63 Gelagar Balok
    • Gambar 4.64 Pemasangan Bekisting Sisi Samping BalokGambar 4.65. Pemasangan sisi bawah bekisting balokGambar 4.66 Skoor dan Klem pada Bekisting Balok
    • 4.3.2 Penulangan Balok a. Pemotongan Tulangan Pemotongan tulangan dilakukan setelah perhitungan yang telah dilakukan oleh konsultan diterima. Hal tersebut dilakukan agar pada saat pemotongan tidak terjadi kesalahan yang menyebabkan baja tulangan banyak yang terbuang. Pada pekerjaan pemotongan tulangan balok, tulangan dipotong dengan menggunakan bar cutter. Tulangan-tulangan yang dipotong adalah tulangan pokok dengan diameter 25 mm. Gambar 4.67 Pemotongan Tulangan b. Pembengkokan Tulangan Sebelum dilakukan pembengkokan tulangan, terlebih dahulu mengatur marking dan dimensi tulangan yang akan dibengkokan pada alat bar bending agar tidak terjadi kesalahan. Untuk tulangan balok diameter 25 mm panjang bengkokan tulangan sengkang adalah 4d dan sudut bengkoknya 45° .
    • Gambar 4.68 Pembengkokan tulanganc. Perangkaian Tulangan Sebelum dilakukan perakitan tulangan, harus dilakukanpemeriksaan tulangan terlebih dahulu apakah ukuran semua tulanganyang akan dipakai sama. Kemudian dilakukan perangkaian tulangan.Pada tahap pekerjaan ini jarak untuk mengikat sengkang tulangan ± 15cm dan diikat dengan menggunakan kawat diameter 1 mm. Untuktulangan balok induk dipakai tulangan overstek karena panjangtulangan balok yang terbatas sehingga dibutuhkan sambungantulangan, ukuran untuk tulangan overstek adalah 40-60 d. Salah satusyarat pada pekerjaan struktur beton bertulang adalah pemasanganbeton deking pada tulangan. Hal ini dilakukan agar tulangan tidakmenyentuh dinding acuan maupun dasar acuan, sehingga kualitasbeton setelah pengecoran tetap sama dan juga berfungsi untukmenahan lendutan tulangan sebelum dan pada waktu penulangan.Tebal beton deking yang digunakan untuk balok pada proyek iniadalah 3 cm.
    • Gambar 4.69 Pemasangan Tulangan Induk dan SengkangGambar 4.70 Pengikatan Sengkang Tulangan dengan KawatGambar 4.71 Pengikatan Tulangan
    • Gambar 4.72 Tulangan BalokGambar 4.73 Beton Deking Pada BalokGambar 4.74 Sambungan tulangan kolom, balok, dan pelat lantai
    • 4.4 Pelaksanaan Pekerjaan Pelat Lantai 1 Pada pelaksanaan pekerjaan pelat lantai tahapan pekerjaannya berbeda dengan tahapan pekerjaan pada kolom. Pada pelaksanaan pekerjaan kolom penulangan dapat dilakukan terlebih dahulu lalu dilanjutkan dengan pekerjaan acuan dan perancahnya. Sedangkan pada pekerjaan pelat lantai acuan dan perancah dilaksanakan terlebih dahulu baru melaksanakan pekerjaan penulangan karena perangkainya langsung digambar pada multiplek sebagai acuan jarak pemasangan tulangan . Tahapan-tahapan dalam pelaksanaan pekerjaan pelat lantai adalah sebagai berikut : 1. Pekerjaan Acuan dan perancah Pelat Lantai 2. Pekerjaan Penulangan Pelat Lantai 3. Pekerjaan Pengecoran Pelat Lantai 4. Pekerjaan Perawatan Beton Pada Pelat Lantai 5. Pekerjaan Pembongkaran Acuan dan Perancah Pelat Lantai 4.4.1 Pekerjaan Acuan dan perancah Pelat Lantai Pada pekerjaan acuan dan perancah pelat lantai untuk proyek ini,bahan bekisting yang digunakan adalah multiplek dengan tebal 12 mm dan perancahnya adalah scaffolding dengan ukuran 1,2 m x 1,8 m x 1,7 m. Semua bahan yang dipakai untuk bekisting tersebut lurus dan rata. Untuk gelagar melintang menggunakan kayu balok dengan ukuran 5/10 cm dan gelagar memanjang dengan ukuran 6/12 cm yang dipasang diatas scaffolding. Proses pemasangan scaffolding acuan dan perancah pelat lantai proses pekerjaannya bersamaan dan saling berkaitan dengan pekerjaan scaffolding acuan dan perancah balok. Dimana setelah pemasangan scaffolding balok selesai dipasang dan diatur elevasinya sesuai dengan
    • perencanaan, dilanjutkan dengan memasang tiang penyangga dari kayu ukuran 5/7 cm pada sisi papan gelagar yang telah diletakan diatas scaffolding kemudian dipaku. Hal ini dilakukan untuk menjaga agar papan gelagar tetap tegak dan kaku sekaligus untuk menahan beban dari atasnya untuk mengecek kedataran bekisting maka digunakan benang dan waterpass. Setelah pemasangan gelagar, tiang penyangga dan papan gelagar terpasang dan sudah dicek kekakuannya kemudian letakkan multiplek diatasnya sebagai acuan dari pelat lantai. Untuk pembuatan acuan lantai ini harus diperhatikan adalah ketinggian dari lantai itu sendiri disamping cetakan harus kuat, kokoh, dan stabil karena disebabkan cetakan lantai termasuk cetakan besar, luas dan memikul beban yang berat. Gambar 4.75 Pemasangan scaffolding pelat lantaiGambar 4.76 Pemasangan Gelagar
    • Gambar 4.77 Pemasangan Bekisting Pelat Lantai Gambar 4.78 Acuan Pelat Lantai Pada gambar diatas acuan pelat lantai digunakan bahan multiplek. Penggunaan multiplek ini dimaksudkan untuk mendapatkan permukaan yang licin, rata, ekonomis dan waktu pelaksanaan yang relatif singkat.4.4.2 Pekerjaan Penulangan Pelat Lantai Proses pekerjaan penulangan pelat dilaksanakan setelah pekerjaan acuan dan perancah diselesaikan. Pemotongan tulangan pelat dilakukan dengan menggunakan barcutter dan pembengkokan dengan barbender. Pada penulangan pelat dipasang tulangan baja pada kedua arah dan dipasang tulangan silang untuk menahan momen tarik dan lenturan. Tulangan pelat lantai dibuat menerus/menjadi satu,
    • agar antara tulangan pelat lantai dan tulangan balok memilikihubungan jepit-jepit, tulangan pelat lantai harus dikaitkan kuat padatulangan balok penumpu. Untuk mencegah terjadinya perubahanjarak pada saat pengecoran, maka tulangan-tulangan yang dipasangharus diikat dengan kawat pengikat yang kokoh. Kemudian pasangbeton deking sebagai selimut beton setiap satu meter agar tulangantidak menempel pada bekisting. Untuk menjaga ketebalan pelat lantaiantara tulangan atas dan tulangan dibawahnya maka dipasang tulanganpenyangga (hak), adapun tebal pelat lantai pada proyek ini adalah 13cm.Gambar 4.79 Pembengkokan TulanganGambar 4.80 Pemotongan Tulangan
    • Gambar 4.81 Pekerjaan Penulangan Pelat Lantai Gambar 4. 82 Pemasangan beton deking pada tulangan Gambar 4.83 Tulangan penyangga pada pelat lantai (Hak)
    • 4.5 Pekerjaan Pengecoran Balok dan Pelat Lantai Pelaksanaan pekerjaan pengecoran balok dilakukan bersamaan dengan pengecoran pelat lantai. Sebelum dilakukan pengecoran bekisting sudah harus dibersihkan terlebih dahulu dari sisa – sisa kawat pengikat tulangan dan benda - benda lain yang dapat mengurangi mutu beton, lalu lakukan pemeriksaan kerapatan bekisting agar tidak ada celah yang dapat menyebabkan kebocoran pada saat pengecoran berlangsung. Pasang stop cor pada posisi penghentian pengecoran. Pencampuran adukan beton dalam proyek ini dilakukan dengan menggunakan ready mix yang dilaksanakan oleh PT. Maju Bersama Ready Mix dengan mutu beton K-350 untuk balok dan pelat lantai. Beton diangkut langsung dengan truk mixer dari PT. Maju Bersama Ready Mix ke lokasi proyek. Kemudian dilakukan pengujian slump terlebih dahulu, hal ini dilakukan untuk memeriksa apakah adukan beton sudah sesuai dengan perencanaan. Pada saat pelaksanaan pegujian slump diawasi langsung oleh pengawas lapangan. Nilai slump untuk beton balok dan pelat lantai adalah 10 ± 2 cm. Gambar 4.84 Pengujian slump
    • Gambar 4.85 Beton slump Adukan beton disalurkan dari truk mixer ke lokasi pengecoran denganmenggunakan mesin pompa beton (concrete pump). Sebelum melaksanakanpekerjaan pengecoran pelat lantai pastikan dahulu bekisting balok telahterisi penuh oleh adukan beton. Hal ini dikarenakan posisi balok yang lebihrendah dari pelat dan dikhawatirkan beton tidak merata pada balok. Setelah pengecoran balok selesai, lanjutkan pengecoran pelat lantai.Beton diratakan dan ditarik pada setiap sisi pelat dengan menggunakansekop, kemudian permukaan diperhalus dengan menggunakan ruskam danjidar. Selama proses pengecoran dilakukan proses pemadatan denganmenggunakan alat vibrator. Hal ini dilakukan agar agregat tidak tertinggalpada tulangan dan untuk mendapatkan hasil yang maksimal sehingga betonmenjadi rata. Gambar 4.86 Penyemprotan Cor Beton dengan Concrete Pump
    • Gambar 4.87 Perataan coran beton Gambar 4.88 Permukaan Coran Balok dan Pelat Lantai4.6 Pekerjaan Perawatan Beton Pekerjaan perawatan beton balok dan pelat lantai dilakukan setelah pekerjaan pengecoran selesai. Pada proyek ini perawatan beton dilakukan dengan cara menyiram balok dan pelat lantai yang telah dilapisi karung goni dengan air .Dengan adanya perawatan ini diharapkan beton dapat mencapai kekuatan yang sempurna atau sesuai perencanaan. Perawatan beton dilakukan sampai beton berumur 14 hari. Hal ini dilakukan agar tidak terjadi penguapan air yang terlalu besar pada beton akibat dari suhu udara luar maupun akibat dari proses hidrasi yang terjadi pada beton.
    • Gambar 4.89 Perawatan Beton Balok dan Pelat Lantai4.7 Pembongkaran Bekisting Balok dan Pelat Lantai Pembongkaran bekisting pada balok dan pelat lantai dapat dilakukan minimal 21 hari setelah dilakukan pengecoran, karena diperkirakan kekuatan beton hampir mencapai 100%. Adapun pembongkaran bekisting dengan masih menggunakan perkuatan (shoring dan reshoring) dilakukan dengan umur minimal setelah pengecoran adalah sebagai berikut : 1. Sisi kolom dinding dan balok 24 Jam 2. Sisi bawah dari balok, pelat, dengan support masih terpasang 3 hari 3. Pembongkaran propping pelat 14 hari 4. Pembongkaran propping balok 14 hari 5. Pembongkaran propping kantilever balok dan pelat 21 hari Berikut adalah langkah – langkah pembongkaran bekisting balok dan pelat lantai.  Bongkaran Bekisting dimulai dari yang termudah, yaitu pada pertemuan panel/plywood slab dengan bagian sideform balok. Membongkar skur – skur pada acuan dan perancah dengan hati - hati  Membongkar tiang perancah (scaffolding) dimulai dari posisi paling tengah menuju ketepi, bongkaran dilakukan per panel atau per lembar plywood dan langsung di shoring misalnya dengan pipe support.
    •  Setelah area slab yang dimaksud telah selesai di shoring (ditopang), lakukan pengamatan secara rutin pada pipe support. Jika pipe support melengkung secara ekstrim, artinya perlu ada penambahan shoring/pipe support. Apabila pembongkaran telah selesai, letakan semua bahan bekas acuan ketempat yang aman. Dengan adanya pembongkaran bekisting/formwork, tentunya proseskehilangan air pada penampang beton akibat terjadinya penguapan akansemakin besar. Untuk itu perlu adanya pemeliharaan beton pascapembongkaran bekisting setidaknya 5 hari sesudahnya.
    • BAB V PENUTUP5.1 Kesimpulan Pada pelaksanaan pekerjaan proyek Pengembangan Gedung Terminal Tahap II Bandar Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang dapat diambil kesimpulan bahwa secara umum pelaksanaan pekerjaan proyek sudah sangat baik dan sesuai dengan kaidah-kaidah atau peraturan konstruksi bangunan gedung yang ada, baik dari segi teknis pelaksanaan, manajemen waktu, sekaligus manajemen material yang digunakan serta biaya sehingga tidak terjadi keterlambatan waktu pekerjaan. Hal ini dapat dilihat dari kurva S realisasi berada diatas kurva S rencana yang artinya penyelesaian pelaksanaan pekerjaan lebih cepat dari perencanaan. Namun, masih ada sebagian kecil kekurangan yang luput dari pengawasan pengawas lapangan pada saat pelaksanaan pekerjaan dilapangan. Adapun kekurangan tersebut dapat dilihat pada : 1. Pada pekerjaan struktur kolom terdapat lubang kecil dan retak halus pada permukaan beton jadi. Hal ini dapat disebabkan karena kurangnya getaran pada saat melakukan pemadatan beton dengan vibrator saat pengecoran. Gambar 5.1 Cacat pada Kolom
    • 2. Pada pekerjaan struktur balok terdapat tulangan yang menempel pada bekisting karena tidak ada beton deking (selimut beton). Apabila tulangan terlalu menempel pada bekisting maka dapat menyebabkan selimut beton menjadi tipis sehingga mudah terjadi korosi pada tulangan. Gambar 5.2 Tulangan Balok yang Menempel pada bekisting3. Pada saat pelaksanaan pekerjaan dilapangan para pekerja kurang memperhatikan keamanan dan keselamatan diri dengan tidak menggunakan alat pelindug diri (APD), seperti pada pekerjaan penulangan sengkang kolom yang tingginya lebih dari dua meter para pekerja tidak menggunakan bodyharness. Gambar 5.3 Pekerja tidak memakai bodyharness pada saat memasangkan tulangan sengkang kolom
    • 5.2 Saran Setelah melaksanakan Praktek Kerja Lapangan, penulis dapat memberikan saran sebagai berikut : 1. Sebelum melaksanakan pekerjaan terlebih dahulu mempelajari dan mempersiapkan gambar-gambar kerja, urutan-urutan teknis pelaksanaan, rencana kerja, alat-alat kerja, serta material bangunan yang dibutuhkan, hal ini dilakukan untuk mengurangi kesalahan teknis pelaksanaan dan tidak menghambat proses pekerjaan yang dilaksanakan sehingga sesuai dengan time schedule dan perencanaan. 2. Para pengawas lapangan harus lebih teliti dalam memperhatikan setiap detail pekerjaan agar tidak terjadi kesalahan yang dapat merusak konstruksi bangunan dan menghambat pekerjaan. 3. Sebelum melakukan pekerjaan dilapangan, harus terlebih dahulu memakai alat pelindung diri (APD), alat keamanan kerja, serta mempersiapkan rambu kerja agar tidak terjadi kecelakaan selama pelaksanaan pekerjaan dilapangan.
    • Gambar 5.4 Rambu Kerja Pada Proyek
    • DAFTAR PUSTAKADipohusodo, Istimawan.1999. Struktur Beton Bertulang berdasarkan SK SNI T- 15-1991. Jakarta: Gramedia Pustaka UtamaDipohusodo, Istimawan.1992. Mengenal Acuan Beton Bertulang.Yogyakarta : LibertySzilard, Rudolph . 1989. Teori dan Analisa Pelat. Jakarta : Erlangga.http://www.AngkasapuraII.co.id/?app=about us (diakses: 17 Oktober 2012)http://id.scribd.com/doc/27364995/Struktur-Beton-Bertulang (diakses: 20 Oktober 2012)http://id.scribd.com/doc/49004269/3-Kolom-Balok (diakses:20 Oktober 2012)http://rachmat-arsitektur.blogspot.com/2012/10/jenis-jenis-kolom-beton.html (diakses : 20 Oktober 2012)http://www.news.tituit.com/2012/09/persyaratan-detail-penulangan-kolom.html (diakses: 21 Oktober 2012)http://www.ilmusipil.com/struktur-organisasi-proyek.html (diakses 21 Oktober 2012)http://engineerwork.blogspot.com/2012/03/ketentuan-standard-penggambaran- detail.html (diakses :21 Oktober 2012)http://kodokebonceng.blogspot.com/2011/06/laporan-praktek-kerja-bengkel- acuan-dan.html (diakses: 22 Oktober 2012)http://pustaka-ts.blogspot.com/2010/11/struktur-kolom.html (diakses: 22 Oktober 2012)http://www.scribd.com/doc/53250428/10/Struktur-Atas-bangunan.html (diakses 30 Oktober 2012)
    • http://ml.scribd.com/doc/13000401/200212-SNI-0328472002-Beton (diakses: 30 Oktober 2012)http://etd.eprints.ums.ac.id/14362/2/BAB_I.pdf (diakses: 31 Oktober 2012)