model konseptual keperawatan

  • 1,207 views
Uploaded on

 

More in: Education
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
1,207
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
20
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Model adalah contoh, menyerupai, merupakan pernyataan simbolik tentang fenomena, menggambarkan teori dari skema konseptual melalui penggunaan symbol dan diafragma. Konsep adalah suatu keyakinan yang kompleks terhadap suatu obyek, benda, suatu peristiwa atau fenomena berdasarkan pengalaman dan persepsi seseorang berupa ide, pandangan atau keyakinan. Model konsep adalah rangkaian konstruksi yang sangat abstrak dan berkaitan yang menjelaskan secara luas fenomena-fenomena, mengekspresikan asumsi dan mencerminkan masalah. Teori adalah hubungan beberapa konsep atau suatu kerangka konsep atau definisi yang memberikan suatu pandangan sistematis terhadap gejala-gejala atau fenomena –fenomena dengan menentukan hubungan spesifik antara konsep tersebut dengan maksud untuk menguraikan, menerangkan, meramalkan dan atau mengendalikan suatu fenomena. Teori dapat diuji, diubah atau digunakan sebagai suatu pedoman dalam penelitian. Keperawatan didefinisikan oleh Stevens (1981) sebagai usaha untuk menguraikan dan menjelaskan berbagai fenomena dalam keperawatan. Teori keperawatan berperan dalam membedakan keperawatan dengan disiplin ilmu lainnya dan bertujuan untuk menggambarkan, menjelaskan memperkirakan dan mengontrol hasil asuhan keperawatan yang dilakukan. Teori keperawatan menurut Barnum 1990 merupakan usaha-usaha untuk menguraikan atau menjelaskan fenomena mengenai keperawatan. Model konseptual keperawatan merupakan suatu cara untuk memandang situasi dan kondisi pekerjaan yang melibatkan perawat di dalamnya. Model konseptual keperawatan memperlihatkan petunjuk bagi organisasi dimana perawat mendapatkan informasi agar mereka peka terhadap apa yang terjadi pada suatu saat dengan apa yang terjadi pada suatu saat juga dan tahu apa yang harus perawat kerjakan.
  • 2. 2 1.2 Rumusan Masalah 1. Bagaimana model konseptual keperawatan Travelbee? 2. Bagaimana model konseptual keperawatan Betty Neuman? 3. Bagaimana model konseptual keperawatan Patterson & Zderad? 4. Bagaimana model konseptual keperawatan Leininger? 5. Bagaimana model konseptual keperawatan Roy? 6. Bagaimana model konseptual keperawatan Watson? 7. Bagaimana model konseptual keperawatan Parse? 1.3 Tujuan 1.3.1 Tujuan Umum Untuk menerapkan model konseptual keperawatan dalam berbagai situasi. 1.3.2 Tujuan Khusus 1. Untuk mengetahui model konseptual keperawatan Travelbee 2. Untuk mengetahui model konseptual keperawatan Betty Neuman 3. Untuk mengetahui model konseptual keperawatan Patterson & Zderad 4. Untuk mengetahui model konseptual keperawatan Leininger 5. Untuk mengetahui model konseptual keperawatan Roy 6. Untuk mengetahui model konseptual keperawatan Watson 7. Untuk mengetahui model konseptual keperawatan Parse 1.4 Manfaat Dengan adanya makalah ini, diharapkan rekan-rekan mahasiswa mampu memahami model konseptual keperawatan menurut beberapa ahli yang kelompok kami bahas dalam makalah ini.
  • 3. 3 BAB II PEMBAHASAN 2.1 Model Konseptual Keperawatan Travelbee a. Pengertian Model Konseptual Keperawatan Travelbee mendefinisikan keperawatan sebagai sebuah proses antar diri perseorangan, keluarga, atau komunitas untuk mencegah dan menanggulangi dengan pengalaman dari penyakit dan penderitaan dan bahkan jika diperlukan untuk sebuah proses antar diri seseorang karena ini adalah merupakan sebuah pengalaman yang terjadi antara perawat dan individu atau sekelompok individu – individu. Trevelbee percaya bahwa keperawatan memerlukan revolusi kemanusiaan. Sebuah titik balik untuk memfokuskan dalam merawat adalah merupakan fungsi seorang perawat dalam menjaga dan merawat penyakit orang-orang dan memprediksikannya. b. Sejarah Joice travebee lahir pada tahun 1926 dirumah sakit yang juga sekolah keperawatan dikota New Orleans. Mendapatkan gelar B.S pada sekolah pendidikan keperawatan disebuah universitas dikota Lousiana tahun 1956. Pada tahun 1973 travelbee, mulai mengikuti program kedokteran di Florida, walaupun demikian ia tidak dapat menyelesaikan program tersebut karena ia ia meninggal pada usia 47 tahun setelah mendapat penyakit.
  • 4. 4 Trevelbee memulai karirnya sebagai seorang pengajar perawatan tahun 1952. Pengajar ilmu psikiater di RS Depaul yang juga merangkap sebagai sekolah dikota New Orlean. Pada tahun 1970, ia bergelar direktur proye kpada sebuah Hotel Dieu sekolah keperawatan di New Orleans. Trevelbee mulai menerbitkan atikel disebuah majalah harian keperawatan di tahun 1963. Buku pertamanya adalah aspek perseorangan keperawatan, yang terbit tahun 1966 dan 1971. Buku keduanya intervensi dalam ilmu psikiater keperawatan; peruses dalam hubungan antar perseorangan tahun 1969. Buku tersebut dibawah pemimpin redaksi oleh Doona dan diterbitkan tahun 1979 sebagai Travelbee Intervensi Dalam Ilmu Psikiater Keperawatan. c. Isi a) Personal/ orang Kata person didefinisikan sebagai manusia, antara keduanya antara perawat dan pasien adalah manusia, seorang manusia adalah pribadi yang unik, individu yang tidak dapat dipisahkan yang berproses berkelanjutan menjadi susunan dan perubahan. b) Kesehatan Travelbee mendefinisikan kesehatan sebagai kesehatan subjektif dan objektif. status kesehatan subjektif seseorang adalah sebuah definisi secara individu yang membaik dalam persetujuandengan penilain diri sendiri dari status fisik,-emosi dan spiritual. kesehatan objektif adalah ketiadaan penyakit yang tidak dapat dilihat, ketidak mampuan atau ukuran kecatatan dan pemeriksaan fisik, uji laboratorium, penafsiran oleh seorang direktur spiritual, atau penasehat psikologi. c) Lingkungan Travelbee tidak secara tegas mendefinisikan lingkungan dalam teorinya. Dia mendefinisikan kondisi dan kehidupan pengalaman pertemuan oleh semua manusia selama menderita, harapan dan kesakitan dan kondisi ini dapat disamakan dengan lingkungan. d) Keperawatan Travelbee mendefinisikan keperawatan sebagai sebuah proses antar diri perseorangan komunitas untuk mencegah dan menanggulangi dengan pengalaman
  • 5. 5 dari penyakit dan penderitaan dan bahkan jika diperlukan untuk sebuah proses antar diri seseorang karena ini adalah merupakan sebuah pengalaman yang terjadi antara perawat dan individu atau sekelompok individu – individu. d. Kondisi Yang Sesuai Dengan Pendekatan Model Konseptual Teori travelbee untuk membantu individu atau keluarga untuk mencegah atau mengembangkan koping terhadap penyakit yang dideritanya, mendapatkan kembali kesehatanya, menentukan arti dari penyakit atau mempertahankan status kesehatan maksimalnya(Marriner-torney,1994). Kerangka kerja dari teori ini adalah Proses interpersonal dipandang sebagai hubungan manusia dengan manusia yang terbentuk selama sakit dan selama “mengalami penderitaan”. 2.2 Model Konseptual Keperawatan Betty Neuman a. Pengertian Model Konseptual Keperawatan Keperawatan adalah suatu profesi yang unik dengan memperhatikan seluruh faktor-faktor yang mempengaruhi respon individu terhadap penyebab stress, tekanan intra, inter dan ekstra personal. Perawatan menolong pasien untuk menempatkan primary, secondary dan tertiary. Metode pencegahan untuk mencegah stress yang disebabkan factor lingkungan dan meningkatkan system pertahanan pasien. Model konsep yang dikemukakan oleh Betty Neuman ini adalah model konsep Health Care System yaitu model konsep yang menggambarkan aktivitas keperawatan yang ditujukan kepada penekanan penurunan stress dengan memperkuat garis pertahanan diri secara fleksibel atau normal maupun resistan dengan sasaran pelayanan. Secara umum focus dari model konsep keperawatan menurut Nueman ini berfokus pada respons terhadap stressor serta factor-faktor yang mempengaruhi proses adaptasi pada pasien. Untuk itu tindakan keperawatan seharusnya dilakukan menurut Neuman adalah mencegah atau mengurangi adanya reaksi tubuh akibat stressor. Upaya tersebut dapat juga dinamakan pencegahan primer, sekunder, dan tersier.
  • 6. 6 Pencegahan primer dapat meliputi berbagai tindakan keperawatan untuk mengidentifikasi adanya stressor, mencegah reaksi tubuh karena adanya stressor serta mendukung koping pada pasien secara konstruktif. Pencegahan sekunder menurut Neuman meliputi berbagai tindakan perawatan yang dapat mengurangi gejala penyakit serta reaksi tubuh lainnya karena adanya stressor dan pencegahan tersier dapat meliputi pengobatan secara rutin dan teratur serta pencegahan terhadap adanya kerusakan lebih lanjut dari komplikasi suatu penyakit. Upaya pencegahan tersebut dipentingkan kesehatan dan pemeliharaan kesehatan. Tersier meliputi pengobatan rutin dan teratur serta pencegahan kerusakan lebih lanjut atau komplikasi dari suatu penyakit. b. Sejarah Betty Neuman lahir di Lowell di Ohio pada tahun 1924. Ayahnya seorang petani dan ibunya seorang ibu rumah tangga. Beliau pertama kali memperoleh pendidikan di People Hospital School of Nursing yang sekarang berubah nama menjadi General Hospital Akron di Akron, Ohio pada tahun 1947. Beliau memegang jabatan penting yaitu sebagai staf keperawatan rumah sakit di California. Beliau melanjutkan pendidikannya di University of California dengan jurusan psikologi. Beliau menyelesaikan gelar sarjana mudanya pada tahun 1957. Pada tahun 1966 beliau mendapat gelar Master dibidang kesehatan mental, konsultan kesehatan masyarakat di University of California. Banyak sekali pengalaman yang telah beliau dapatkan diantaranya menjadi dosen keperawatan jiwa, konsultan, pemimpin konseling model Whole Person Approach serta beliau telah membuat sebuah sistem model keperawatan di UCLA dan memfokuskan sistem tersebut dalam masalah keperawatan. Model Whole Person Approach dipublikasikan pada tahun 1972, A model of teaching total
  • 7. 7 person approach to patient problem dalam riset keperarawatan. Publikasi edisi I (Conceptual Models For Nursing Practice) tahun 1974, edisi II tahun 1980 dan tahun 1986 The Neuman Systems Model. c. Isi a) Manusia Neuman memandang manusia atau klien secara keseluruhan (holistic) yang terdiri dari faktor fisiologis, psikologis, sosial budaya, faktor perkembangan, dan faktor spiritual. 1) Faktor Fisiologis meliputi struktur dan fungsi tubuh 2) Faktor psikologis terdiri dari proses dan hubungan mental 3) Faktor sosial budaya meliputi fungsi sistem yang menghubungkan sosial dan ekspektasi kultural dan aktivasi. 4) Faktor perkembangan sepanjang hidup. 5) Faktor spiritual pengaruh kepercayaan spiritual Faktor-faktor ini berhubungan secara dinamis dan tidak dapat dipisah-pisahkan. Klien juga dipandang mengalami kondisi yang bervariasi, sesuai stress yang dialami. Ketika stressor terjadi individu banyak membutuhkan informasi atau bantuan untuk mengatasi stressor. Pemberian motivasi merupakan rencana tindakan perawat untuk membantu perkembangan klien. b) Sehat Definisi sehat digambarkan dengan model komponen. Sehat adalah kondisi dimana bagian dan sub bagian keseluruhan manusia yang selalu harmoni. Kesehatan manusia dalam status baik atau sakit, selalu berubah dalam lima variable: fisiologi, psikologi, sosio-budaya, spiritual dan perkembangan. Sehat relative dan dinamik dengan stabilitas yang bervariasi. Garis normal sebagai parameter status sehat. Sehat adalah individual kadang seimbang atau stabilitas klien atau berubah.
  • 8. 8 Garis pertahanan manusia dapat permiabel, berbeda dengan individu lain dan menghasilkan status kesehatan yaitu garis pertahanan normal. Sehat untuk individu lain mungkin berarti retensi komponen yang tercontitusi, contoh penggunaan protesa setelah amputasi dapat menghasilkan garis normal. Sehat untuk individu adalah hubungan antara faktor genetik dan pengalaman.Tipe definisi sehat mengikuti individu ,tidak ada standart absolute. Status yang terbaik adalah status optimal untuk klien bervariasi dari beberapa poin dalam hubungannya dengan konsep dasar. c) Lingkungan Menurut Neuman lingkungan adalah seluruh faktor-faktor internal dan eksternal yang berada di sekitar klien. Neuman mengatakan baik lingkungan internal maupun ekternal pada manusia memiliki hubungan yang harmonis dan keduanya mempunyai keseimbangan yang bervariasi, dimana keseimbangan atau keharmonisan antara lingkungan internal dan eksternal tersebut dipertahankan. Pengaruh lingkungan terhadap klien atau sebaliknya bias berdampak positif atau negative. Stressor yang berasal dari lingkungan meliputi 3 hal yaitu intrapersonal, interpersonal dan extrapersonal. Neuman membagi lingkungan menjadi 3 yaitu : 1). Lingkungan internal yaitu lingkungan intrapersonal yang ada dalam system klien. 2). Lingkungan eksternal adalah lingkungan yang berada diluar system klien. Kekuatan-kekuatan dan pengaruh interaksi yang berada diluarnsistem klien. 3). Lingkungan yang diciptakan merupakan pertukaran energi dalam system terbuka dengan lingkungan internal dan eksternal yang bersifat dinamis.Lingkungan ini tujuannya adalah untuk memberikan stimulus positif kearah kesehatan klien. Stressor adalah kekuatan lingkungan yang menghasilkan ketegangan dan berpotensial untuk menyebabkan sistem tidak stabil. Neuman mengklasifikasi stressor sebagai berikut :Stressor intrapersonal : terjadi dalam diri individu/keluarga dan berhubungan dengan lingkungan internal. Misalnya :
  • 9. 9 respon autoimmun. Stressor interpersonal : yang terjadi pada satu individu/keluarga atau lebih yang memiliki pengaruh pada sistem. Misalnya : ekspektasi peran. Stressor ekstrapersonal : juga terjadi diluar lingkup sistem atau individu/keluarga tetapi lebih jauh jaraknya dari sistem dari pada stressor interpersonal. Misalnya : sosial politik. Stressor interpersonal dan extrapersonal berhubungan dengan lingkungan eksternal. Created environment mencakup ketiga jenis stressor ini. d) Keperawatan Neuman menyatakan bahwa keperawatan memperhatikan manusia secara utuh dan keperawatan adalah sebuah profesi yang unik yang mempertahankan semua variabel yang mempengaruhi respon klien terhadap stressor. Melalui penggunaan model keperawatan dapat membantu individu, keluarga dan kelompok untuk mencapai dan mempertahankan level maksimum dari total wellness. Keunikan keperawatan adalah berhubungan dengan integrasi dari semua variabel yang mana mendapat perhatian dari keperawatan . Neuman (1981) menyatakan bahwa dia memandang model sebagai sesuatu yang berguna untuk semua profesi kesehatan dimana mereka dan keperawatan mungkin berbagi bahasa umum dari suatu pengertian. Neuman juga percaya bahwa keperawatan dengan perspektif yang luas dapat dan seharusnya mengkoordinasi pelayanan kesehatan untuk pasien supaya fragmentasi pelayanan dapat dicegah. d. Kondisi Yang Sesuai Dengan Pendekatan Model Konseptual Tujuan keperawatan Neuman yaitu untuk membantu individu, keluarga dan kelompok untuk mendapatkan dan mempertahankan tingkat kesehatan maksimalnya melalui intervensi tertentu. Model Neuman mencakup intrapersonal, interpersonal dan stres extrapersonal. Kerangka kerja teori ini adalah Penurunan atau status adaptasi terhadap stress. Tindakan keperawatan meliputi tindakan preventif tingkat primer, sekunder, atau tersier yang berfokus pada variabel yang mempengaruhi respons klien terhadap stresor. 2.3 Model Konseptual Keperawatan Patterson & Zderad a. Pengertian Model Konseptual Keperawatan
  • 10. 10 Josephine G. Paterson dan Loretta T. Zderad memperkenalkan konsep eksistensialisme ke dalam teori keperawatan dalam teori mereka tentang keperawatan humanistik. Pengaruh utama dari eksistensialisme adalah terlihat dalam keyakinan mereka bahwa menyusui membantu orang lain mengembangkan kesejahteraan dan lebih yang melalui peningkatan kemungkinan membuat pilihan yang bertanggung jawab. Perawatan terjadi dalam kerangka dialog, komunitas, dan nursology phenomenologic. Keperawatan humanistic adalah respon keperawatan kepada pergerakan humanistic terhadap ilmu jiwa, yang mana terlihat sebagai alternative kepada dua ilmu jiwa yang dominan. Orientasi yang humanistik mencoba mengambil sebuah pandangan yang lebih luas terhadap potensial dari manusia, mencoba untuk mengerti mereka dari konteks pengalaman hidup mereka di dunia ini dari pada mencoba untuk menggantikan pandangan mereka. Tujuannya adalah untuk suplemen mereka. Praktek dari keperawatan humanistik ini berakar dari pemikiran yang eksistensial. Eksistensialisme adalah pendekatan filosofi untuk mengetahui kehidupan. Individu dipandang sebagai kemungkinan-kemungkinan pada saat membuat pilihan. Seperti psikologi humanistik, eksistensialisme adalah sebuah respon terhadap filosofi dominan yang positif dan yang diterapkan. Keperawatan terlihat seperti campuran yang unik antara teori dan metodologi. Teori bisa diartikulasikan dari kerangka kerja terbuka yang didapatkan dari situasi manusia. Kerangka kerja ini digunakan untuk memberikan dimensi kemungkinan dari keperawatan humanistic manusia. Teori tidak bisa eksis tanpa praktek keperawatan. Mereka menyebut praktek keperawatan adalah metodologi, yang mengatakan bahwa keperawatan sebagai campuran yang unik antara seni dan ilmu. Seni keperawatan diwujudkan dari interaksi antara perawat dan klien. Keperawatan sebagai seni yang sanggup untuk menggunakan teori-teori diantara konteks kehidupan sebagai perjuangan seseorang untuk mencapai sesuatu yang mereka inginkan. b. Sejarah
  • 11. 11 Josephine G. Paterson lulus dari Sekolah Keperawatan Lenox Hill Hospital dan menerima gelar masternya di University School Johns Hopkins of Hygiene and Public Health, Baltimore, Maryland. Mendapat gelar Doktor Ilmu Keperawatan specialized in mental health and psychiatric nursing pada tahun 1969 di University School of Nursing, di Boston, Massachusetts. Pada akhirnya beliau pensiun pada tahun 1985 sebagai spesialis perawat klinis di Northport Veterans Administration Medical Center at Northport, New York. Dan Loretta T. Zderad lulusan dari Sekolah Rumah Sakit St Bernard Keperawatan Universitas Loyola. Beliau menerima gelar Master of Science dari Universitas Katolik, Washington DC dan Mendapatkan gelar Doctor of Philosophy pada tahun 1968 dari Georgetown University, Washington DC. Akhirnya beliau pensiun pada tahun 1985 sebagai Kepala Associate Pendidikan Keperawatan di Northport Veteran Administrasi Medical Center, Northport, New York. c. Isi a) Manusia Manusia dipandang dari kerangka kerja eksistensial melalui pilihan-pilihan. Manusia sebagai individu yang penting berhubungan dengan orang lain di dalam waktu dan jarak. Manusia dikarakterkan sebagai orang yang mampu, terbuka terhadap pilihan, mempuyai nilai, dan manifestasi unik terhadap mereka yang dulu sekarang dan masa depan. Aplikasi dalam dunia keperawatan adalah jelas bahwa manusia memerlukan informasi. Mereka membutuhkan pilihan. Individu dan kelompok membutuhkan kesempatan untuk membuat pilihan mereka sendiri.
  • 12. 12 b) Kesehatan Kesehatan adalah komponen penting dari seseorang, sebagai kualitas dari kehidupan dan kematian. Hal ini bisa disebut sebagai lebih dari tidak adanya penyakit. Kesehatan adalah sebagai pengalaman di dalam proses kehidupan. Kesehatan bisa ditemukan pada kemauan seseorang untuk terbuka kepada pengalaman kehidupan mereka terhadap fisik, sosial, spiritual, kognitif atau keadaan emosi mereka. Implikasi terhadap praktek keperawatan membuka jarak yang luas untuk definisi kesehatan. Kategori diagnosa bermanfaat hanya jika setuju terhadap orang atau mereka yang ditunjuk. Hubungan bahwa perawatan mempunyai hubungan dengan orang yang menerima perawatan adalah kritikal, bahkan lebih penting adalah kebutuhan akan penghargaan terhadap hubungan yang eksis dalam kehidupan sehari-hari. c) Keperawatan Keperawatan adalah respon manusia terhadap satu orang kepada yang lain dalam waktu yang dibutuhkan untuk mencapai tujuannya untuk mendapatkan kesehatan. Keperawatan juga adalah mengenai bentuk individu yang unik dan berfokus pada seluruh bagian. Pada saat seseorang sakit dan tubuh juga mengalami perubahan, ini akan mempengaruhi dunia seseorang dan pengalaman mereka. Pandangan klien tentang dunia adalah hal yang penting dalam keperawatan. Paterson dan Zderad mengatakan keperawatan menunjukkan sebuah pertemuan spesial dari setiap manusia. d. Kondisi Yang Sesuai Dengan Pendekatan Model Konseptual Tujuan keperawatanya yaitu untuk berespon terhadap kebutuhan manusia dan membangun ilmu “keperawatan yang humanistik”. Yang di mana arti dari Keperawatan Humanistic adalah respon keperawatan kepada pergerakan humanistic terhadap ilmu jiwa, yang mana terlihat sebagai alternative kepada dua ilmu jiwa yang dominan. Kerangka kerja teori ini adalah berakar dari pemikiran yang eksistensial. Berupa pendekatan filosofis untuk mengetahui kehidupan.
  • 13. 13 Seperti psikologi humanistik, eksistensialisme adalah sebuah respon terhadap filosofi dominan yang positif dan yang diterapkan. 2.4 Model Konseptual Keperawatan Leininger a. Pengertian Model Konseptual Keperawatan Keperawatan transkultural merupakan suatu area utama dalam keperawatan yang berfokus pada studi komparatif dan analisis tentang budaya dan sub-budaya yang berbeda di dunia yang menghargai perilaku caring, layanan keperawatan, nilai-nilai, keyakinan tentang sehat-sakit, serta pola-pola tingkah laku yang bertujuan mengembangkan body of knowledge yang ilmiah dan humanistik guna memberi tempat praktik keperawatan pada budaya tertentu dan budaya universal (Marriner-Tomey, 1994). Teori keperawatan transkultural ini menekankan pentingnya peran perawat dalam memahami budaya klien. Peran perawat pada transcultural nursing theory ini adalah menjembatani antara sistem perawatan yang dilakukan masyarakat awam dengan sistem perawatan profesional melalui asuhan keperawatan. Oleh karena itu perawat harus mampu membuat keputusan dan rencana tindakan keperawatan yang akan diberikan kepada masyarakat. Jika disesuaikan dengan proses keperawatan, hal tersebut merupakan tahap perencanaan, tindakan keperawatan. Tindakan keperawatan yang diberikan kepada klien harus tetap memperhatikan tiga prinsip asuhan keperawatan, yaitu : 1. Culture care preservation/maintenance, yaitu prinsip membantu, memfasilitasi, atau memerhatikan fenomena budaya guna membantu individu menentukan tingkat kesehatan dan gaya hidup yang diinginkan. 2. Culture care accommodation/negotiation, yaitu prinsip membantu, memfasilitasi, atau memerhatikan fenomena budaya yang ada, yang merefleksikan budaya untuk beradaptasi, bernegosiasi, atau mempertimbangkan kondisi kesehatan dan gaya hidup individu atu klien. 3. Culture care repatterning/restructuring, yaitu prinsip merekonstruksi atau mengubah desain untuk membantu memperbaiki kondisi kesehatan dan pola hidup klien ke arah yang lebih baik.
  • 14. 14 b. Sejarah Madeleine Leininger lahir pada tanggal 13 juli 1925 di Sutton, Nebraska, Amerika Serikat. Beliau adalah seorang ahli teori keperawatan perintis, yang pertama kali muncul pada tahun 1961. kontribusinya untuk teori keperawatan melibatkan diskusi tentang apa itu peduli. Teerutama, ia mengembangkan konsep keperawatan transkultural, membawa peran faktor budaya dalam praktek keperawatan ke dalam diskusi tentang bagaimana yang terbaik untuk mereka yang membutuhkan asuhan keperawatan. Beliau menerima gelar diploma dalam keperawatan dari St Anthony's School of Nursing di Denver, Colorado. Pada tahun 1950, ia memperoleh B.S. dari St Scholastica (Benedictine College) di Atchi, Kansas. Dan pada tahun 1954 meraih M.S. di Nurs kesehatan jiwa dan mental dari Universitas Katolik Amerika di Washington, DC. Pada tahun 1965, ia dianugerahi gelar Ph.D. dalam antropologi budaya dan sosial dari Universitas Washington, Seattle (Tomey dan Alligood, 2001). c. Isi a) Manusia Manusia adalah individu, keluarga atau kelompok yang memiliki nilai-nilai dan norma-norma yang diyakini dan berguna untuk menetapkan pilihan dan melakukan pilihan. Menurut Leininger (1984) manusia memiliki kecenderungan untuk mempertahankan budayanya pada setiap saat dimanapun dia berada (Geiger and Davidhizar, 1995). b) Kesehatan
  • 15. 15 Kesehatan adalah keseluruhan aktifitas yang dimiliki klien dalam mengisi kehidupannya, terletak pada rentang sehat dan sakit. Kesehatan merupakan suatu keyakinan, nilai, pola kegiatan dalam konteks budaya yang digunakan untuk menjaga dan memelihara keadaan seimbang/sehat yang dapat diobservasi dalam aktivitas sehari-hari. Klien dan perawat mempunyai tujuan yang sama yaitu ingin mempertahankan keadaan sehat dalam rentang sehat-sakit yang adaptif (Andrew and Boyle, 1995). c) Lingkungan Lingkungan didefinisikan sebagai keseluruhan fenomena yang mempengaruhi perkembangan, kepercayaan dan perilaku klien. Lingkungan dipandang sebagai suatu totalitas kehidupan dimana klien dengan budayanya saling berinteraksi. Terdapat tiga bentuk lingkungan yaitu : fisik, sosial dan simbolik. Lingkungan fisik adalah lingkungan alam atau diciptakan oleh manusia seperti daerah katulistiwa, pegunungan, pemukiman padat dan iklim seperti rumah di daerah Eskimo yang hampir tertutup rapat karena tidak pernah ada matahari sepanjang tahun. Lingkungan sosial adalah keseluruhan struktur sosial yang berhubungan dengan sosialisasi individu, keluarga atau kelompok ke dalam masyarakat yang lebih luas. Di dalam lingkungan sosial individu harus mengikuti struktur dan aturan-aturan yang berlaku di lingkungan tersebut. Lingkungan simbolik adalah keseluruhan bentuk dan simbol yangmenyebabkan individu atau kelompok merasa bersatu seperti musik, seni, iwayat hidup, bahasa dan atribut yang digunakan. d) Keperawatan Asuhan keperawatan adalah suatu proses atau rangkaian kegiatan pada praktik keperawatan yang diberikan kepada klien sesuai dengan latar belakang budayanya. Asuhan keperawatan ditujukan memandirikan individu sesuai dengan budaya klien. Strategi yang digunakan dalam melaksanakan asuhan keperawatan(Leininger, 1991) adalah : -. Strategi I, Perlindungan/mempertahankan budaya.
  • 16. 16 Mempertahankan budaya dilakukan bila budaya pasien tidak bertentangan dengan kesehatan. Perencanaan dan implementasi keperawatan diberikan sesuai dengan nilai-nilai yang relevan yang telah dimiliki klien sehingga klien dapat meningkatkan atau mempertahankan status kesehatannya,misalnya budaya Berolah raga setiap pagi -. Strategi II, Mengakomodasi/negoasiasi budaya. Intervensi dan implementasi keperawatan pada tahap ini dilakukan untuk membantu klien beradaptasi terhadap budaya tertentu yang lebih menguntungkan kesehatan. Perawat membantu klien agar dapat memilih dan menentukan budaya lain yang lebih mendukung peningkatan kesehatan, misalnya klien sedang hamil mempunyai pantang makan yang berbau amis, maka ikan dapat diganti dengan sumber protein hewani yang. -. Strategi III, Mengubah/mengganti budaya klien Restrukturisasi budaya klien dilakukan bila budaya yang dimiliki merugikan status kesehatan. Perawat berupaya merestrukturisasi gaya hidup klien yang biasanya merokok menjadi tidak merokok. Pola rencana hidup yang dipilih biasanya yang lebih menguntungkan dan sesuai dengan keyakinan yang dianut. d. Kondisi Yang Sesuai Dengan Pendekatan Model Konseptual Tujuan keperawatan dari Leininger yaitu: Untuk memberikan perawatan yang konsisten dengan ilmu dan pengetahuan keperawatan dengan caring sebagai fokus sentral (chinn dan jacobs,1995). Hasil akhir yang diperoleh melalui pendekatan keperawatan transkultural pada asuhan keperawatan adalah tercapainya culture congruent nursing care health and well being, yaitu asuhan keperawatan yang kompeten berdasarkan budaya dan pengetahuan kesehatan yang sensitif, kreatif, serta cara-cara yang bermakna guna mencapai tingkat kesehatan dan kesejahteraan bagi masyarakat. Kerangka kerja teori ini adalah teori transkultural, caring merupakan sentral dan menggabungkan pengetahuan dan praktek keperawatan (Leininger,1980). 2.5 Model Konseptual Keperawatan Roy a. Pengertian Model Konseptual Keperawatan
  • 17. 17 Roy menggambarkan metode adaptasi dalam keperawatan. Individu adalah makhluk biospikososial sebagai satu kesatuan yang utuh. Seseorang dikatakan sehat jika mampu berfungsi untuk memenuhi kebutuhan biologis, psikologis dan sosial. Setiap orang selalu menggunakan koping baik yang bersifat positif maupun yang negatif untuk dapat beradaptasi. Roy berpendapat ada 2 metode koping yaitu: Regulator merupakan proses input secar sistematis melalui jalur saraf, kimia dan endokrin. Cagnator dimana memproses input melalui cara kognitif seperti persepsi, proses informasi, belajar, keputusan dan emosi. Individu adalah makhluk biopsikososial sebagai satu kesatuan yang utuh yang memiliki mekanisme koping untuk dapat beradaptasi terhadap perubahan lingkungan. Individu selalu berinteraksi secara konstan atau selalu beradaptif terhadap perubahan lingkungan. Menurut Roy, tindakan keperawatan ditujukan untuk meningkatkan adaptasi individu terhadap sehat dan penyakit. Keempat model adaptasi itu adalah Model fisiologi: cairan dan elektrolit, sirkulasi dan oksigenasi, nutrisi dan eliminasi, proteksi, neurology dan endokrin. Model konsep diri: gambaran diri, ideal diri, moral diri. Model fungsi peran: kebutuhan akan integritas. Model interdependen (kemandirian): hubungan seseorang dengan yang lain dan sumber system yang memberikan bantuan, kasih sayang dan perhatian. b. Sejarah Sister Calista Roy dilahirkan pada tanggal 14 oktober 1939 di Los Angeles California. Roy menerima Bachelor of Art Nursing pada tahun 1963 dari Mount Saint Marys College dan Magister Saint in Pediatric Nursing pada tahun 1966 di University of California Los Angeles. Roy memulai pekerjaan dengan teori adaptasi keperawatan pada tahun 1964 ketika dia lulus dari University of
  • 18. 18 California Los Angeles. Roy menambahkan kerja adaptasi dari Helsen (1964) seorang ahli fisiologis – psikologis. Untuk memulai membangun pengertian konsepnya. Helsen mengartikan respon adaptif sebagai fungsi dari datangnya stimulus sampai tercapainya derajat adaptasi yang dibutuhkan individu. Derajat adaptasi dibentuk oleh dorongan tiga jenis stimulus yaitu: focal stimuli, konsektual stimuli dan residual stimuli. c. Isi a) Manusia Roy mengemukakan bahwa manusia sebagai sebuah sistem adaptif. Sebagai sistem adaptif, manusia dapat digambarkan secara holistic sebagai satu kesatuan yang mempunyai input, control, output, dan proses umpan balik. Proses control adalah mekanisme koping yang dimanifestasikan dengan cara adaptasi. Lebih spesifik manusia di definisikan sabagai sebuah sistem adaptif dengan aktivitas kognator dan regulator untuk mempertahankan adaptasi dalam empat cara adaptasi yaitu : fungsi fisiologi, konsep diri, fungsi peran, dan interdependensi. b) Kesehatan Menurut Roy, kesehatan didefinisikan sebagai keadaan dan proses menjadi manusia secara utuh dan terintegrasi secara keseluruhan. Integritas atau keutuhan manusia menyatakan secara tidak langsung bahwa kkesehatan atau kondisi tidak terganggu mengacu kelengkapan atau kesatuan dan kemungkinan tertinggi dari pemenuhan potensi manusia. Jadi Integritas adalah sehat, sebaliknya kondisi yang tidak ada integritas kurang sehat. Definisi kesehatan ini lebih dari tidak adanya sakit tapi termasuk penekanan pada kondisi sehat sejahtera. Produk adaptasi adalah hasil dari proses adaptasi dan digambarkan dalam istilah kondisi yang meningkatkan tujuan-tujuan manusia yang meliputi: kelangsungan hidup, pertumbuhan, reproduksi dan penguasaan yang disebut integritas. Kondisi akhir ini adalah kondisi keseimbangan dinamik equilibrium yang meliputi peningkatan dan penurunan respon-respon. Setiap kondisi adaptasi baru dipengaruhi oleh adaptasi, sehingga dinamik equilibrium manusia berada pada tingkat yang lebih tinggi. Jarak yang besar dari stimulus dapat disepakati
  • 19. 19 dengan suksesnya manusia sebagai sistem adaptif. Jadi peningkatan adaptasi mengarah pada tingkat-tingkat yang lebih tinggi pada keadaan sejahtera atau sehat. Adaptasi kemudian disebut sebagai suatu fungsi dari stimuli yang masuk dan tingkatan adaptasi. c) Lingkungan Lingkungan digambarkan sebagai dunia di dalam dan di luar manusia. Lingkungan merupakan masukan (input) bagi manusia sebagai sistem yang adaptif sama halnya lingkungan sebagai stimulus eksternal dan internal. Lebih lanjut stimulus itu dikelompokkan menjadi tiga jenis stimulus yaitu : fokal, konstektual, dan residual. Lebih luas lagi lingkungan didefinisikan sebagai segala kondisi, keadaan disekitar dan mempengaruhi keadaan, perkembangan dan perilaku manusia sebagai individu atau kelompok. d) Keperawatan Roy (1983) menggambarkan keperawatan sebagai disiplin ilmu dan praktek. Sebagai ilmu, keperawatan mengobservasi, mengklasifikasikan dan menghubungkan proses yang secara positif berpengaruh pada status kesehatan. Sebagai disiplin, praktek, keperawatan menggunakan pendekatan pengetahuan untuk menyediakan pelayanan pada orang-orang. Lebih spesifik dia mendefinisikan keperawatan sebagai ilmu dan praktek dari peningkatan adaptasi untuk meningkatkan kesehatan sebagai tujuan untuk mempengaruhi kesehatan secara positif. Keperawatan meningkatkan adaptasi individu dan kelompok dalam situasi yang berkaitan dengan kesehatan. Jadi model adaptasi keperawatan menggambarkan lebih spesifik perkembangan ilmu keperawatan dan praktek keperawatan yang berdasarkan ilmu keperawatan tersebut. Dalam model tersebut, keperawatan terdiri dari tujuan keperawatan dan aktivitas keperawatan. Keperawatan terdiri dari dua yaitu : tujuan keperawatan dan aktivitas keperawatan. Tujuan keperawatan adalah mempertinggi interaksi manusia dengan lingkungan. Jadi peningkatan adaptasi dalam tiap empat cara adaptasi yaitu : (1) fungsi fisiologis; (2) konsep diri; (3) fungsi peran; dan (4) interdependensi.
  • 20. 20 Dorongan terhadap peningkatan integritas adaptasi dan berkontribusi terhadap kesehatan manusia, kwalitas hidup dan kematian dengan damai. d. Kondisi Yang Sesuai Dengan Pendekatan Model Konseptual Tujuan keperawatan Roy yaitu untuk mengidentifikasi tipe kebutuhan klien, menkaji kemampuan adaptasi terhadap kebutuhan dan membantu klien beradaptasi. Individu adalah sistem adaptif biopsikososial dalam suatu lingkungan. Individu dan lingkungan menyediakan tiga kelas stimuli-focal point, sisa dan kontekstual. Melalui dua mekanisme adaptif, regulator dan cognator, individu menunjukkan respons adaptif atau respon yang tidak efektif membutuhkan intervensi keperawatan. Model adaptasi ini didasari oleh model adaptasi fisiologi, psikologis, sosiologis, serta ketergantungan dan kemandirian. 2.6 Model Konseptual Keperawatan Watson a. Pengertian Model Konseptual Keperawatan Pandangan teori Jean Watson memahami bahwa manusia memiliki empat cabang kebutuhan manusia yang saling berhubungan diantaranya kebutuhan dasar biofisikal (kebutuhan untuk hidup) yang meliputi kebutuhan makanan dan cairan, kebutuhan eliminasi dan kebutuhan ventilasi, kebutuhan psikofisikal (kebutuhan fungsional) yang meliputi kebutuhan aktifitas dan istirahat, kebutuhan seksual, kebutuhan psikososial (kebutuhan untuk integrasi) yang meliputi kebutuhan untuk berprestasi, kebutuhan organisasi, dan kebutuhan intra dan interpersonal (kebutuhan untuk pengembangan) yaitu kebutuhan aktualisasi diri. Berdasarkan empat kebutuhan tersebut, Jean Waston memahami bahwa manusia adalah makhluk yang sempurna yang memiliki berbagai macam ragam perbedaan, sehingga dalam upaya mencapai kesehatan, manusia seharusnya dalam keadaan sejahtera baik fisik, mental dan spiritual karena sejahtera merupakan keharmonisan antara pikiran, badan dan jiwa sehingga untuk mencapai keadaan tersebut keperawatan harus berperan dan meningkatkan status kesehatan, mencegah terjadinya penyakit, mengobati berbagai penyakit dan penyembuhan kesehatan dan fokusnya pada peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit.
  • 21. 21 Jean Watson dalam memahami konsep keperawatan terkenal dengan teori pengetahuan manusia dan merawat manusia. Tolak ukur pandangan Watson ini didasari pada unsur teori kemanusiaan. Teori Jean Watson yang telah dipublikasikan dalam keperawatan adalah “human science and humancare”. Watson percaya bahwa focus utama dalam keperawatan adalah pada carative factor yang bermula dari perspektif humanistik yang dikombinasikan dengan dasar pengetahuan ilmiah. Oleh karena itu, perawat perlu mengembangkan filososfi humanistic dan system nilai serta seni yang kuat. Filosofi humanistic dan system nilai ini memberi fondasi yang kokoh bagi ilmu keperawatan, sedangkan dasar seni dapat membantu perawat mengembangkan visi mereka serta nilai-nilai dunia dan keterampilan berpikir kritis. mengembangkan keterampilan berpikir kritis. Pengembangan keterampilan berpikir kritis dibutuhkan dalam asuhan keperawatan, namun fokusnya lebih pada peningkatan kesehatan, bukan pengobatan penyakit. b. Sejarah Jean Watson dilahirkan di sebuah kota kecil yang akrab di Pegunungan Appalachian dari West Virginia pada 1940. Jean Watson lulus dari Lewis Gale Sekolah Keperawatan di Roanoke, Virginia , pada tahun 1961. Dia melanjutkan studi perawat di University of Colorado di Boulder , mendapatkan gelar BS pada tahun 1964, MS dalam keperawatan kesehatan jiwa dan mental pada tahun 1966, dan Ph.D. dalam psikologi pendidikan dan konseling pada tahun 1973. Dia adalah penulis sejumlah buku, termasuk The Filsafat dan Ilmu Peduli. Watson terkenal Teorinya Merawat Manusia/transpersonal. Dia menciptakan nirlaba Watson Merawat Science Institute pada tahun 2008 untuk lebih menyebarkan ide-ide nya.
  • 22. 22 Beliau mendapat penghargaan Dokter Kehormatan Ilmu Keperawatan, Universitas Victoria, Victoria, British Columbia, Kanada (November 2010) dan Doktor Kehormatan internasional, Université de Montréal, Montreal, Quebec, Kanada (2003). c. Isi a) Manusia Manusia merupakan suatu fungsi yang utuh dari diri yang terintegrasi (ingin dirawat, dihormati, mendapatkan asuhan, dipahami dan dibantu). Manusia pada dasarnya ingin merasa dimiliki oleh lingkungan sekitarnya merasa dimiliki dan merasa menjadi bagian dari kelompok atau masyarakat, dan merasa dicintai dan merasa mencintai. b) Kesehatan Kesehatan merupakan keutuhan dan keharmonisan pikiran fungsi fisik dan fungsi sosial. Menekankan pada fungsi pemeliharaan dan adaptasi untuk meningkatkan fungsi dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari. Kesehatan merupakan keadaan terbebas dari keadaan penyakit, dan Jean Watson menekankan pada usaha-usaha yang dilakukan untuk mencapai hal tersebut. c) Lingkungan Berdasarkan teori Jean Watson, caring dan nursing merupakan konstanta dalam setiap keadaan di masyarakat. Perilaku caring tidak diwariskan dari generasi ke generasi berikutnya, akan tetapi hal tersebut diwariskan dengan pengaruh budaya sebagai strategi untuk melakukan mekanisme koping terhadap lingkungan tertentu. d) Keperawatan Keperawatan berfokus pada promosi kesehatan, pencegahan penyakit dan caring ditujukan untuk klien baik dalam keadaan sakit maupun sehat. Keperawatan berlandaskan kepada rasa kemanusiaan dan ilmu. Tujuan pemberian proses keperawatan melalui proses caring adalah untuk menolong masyarakat agar mendapatkan derajat kesehatan yang optimal. Watson (1999) menekankan bahwa perawat dalam hal ini sebagai care giver yang perlu memahami kesadaran dan kehadirannya dalam waktu berinteraksi dengan pasiennya. d. Kondisi Yang Sesuai Dengan Pendekatan Model Konseptual
  • 23. 23 Untuk meningkatkan kesehatan, mengembangkan klien pada kondisi sehatnya, dan mencegah kesakitan. Kerangka kerja teori ini Teori ini mencakup filosofi dan ilmu tentang caring;caring merupakan proses interpersonal yang terdiri dari intervensi yang menghasilkan pemenuhan kebutuhan manusia. 2.7 Model Konseptual Keperawatan Parse a. Pengertian Model Konseptual Keperawatan Rizzo Parse menciptakan teori “Menjadi Manusia”. Teori Keperawatan, yang memandu perawat untuk fokus pada kualitas hidup dari sudut pandang setiap orang sebagai tujuan keperawatan. Ini memberikan alternatif bagi sebagian besar teori-teori lain dari keperawatan, yang mengambil pendekatan bio-medis atau bio- psiko-sosial-spiritual. Teori “Menjadi Manusia” adalah kombinasi dari faktor biologis, psikologis, sosiologis, dan spiritual, dan menyatakan bahwa seseorang adalah makhluk kesatuan dalam interaksi terus menerus dengan lingkungannya itu. Hal ini berpusat di sekitar tiga tema: makna, rhythmicity, dan transendensi. Dalam hal keperawatan, Teori Menjadi Manusia menjelaskan bahwa seseorang lebih daripada jumlah bagian-bagian, lingkungan dan orang tidak dapat dipisahkan, dan keperawatan yang merupakan ilmu pengetahuan manusia dan seni yang menggunakan sebuah badan abstrak pengetahuan untuk membantu orang. Teori ini memungkinkan perawat untuk menciptakan hubungan perawat-pasien kuat karena perawat tidak terfokus pada "memperbaiki" masalah, tetapi melihat pasien sebagai manusia seutuhnya yang hidupnya atau pengalaman melalui lingkungannya. Teori Keperawatan Menjadi Manusia adalah model yang berfokus pada kwalitas hidup pasien dan melihat pasien bukan sebagai aspek yang berbeda dari keseluruhan, tetapi sebagai pribadi. Hal ini berbeda daripada banyak teori-teori keperawatan lainnya, dan memungkinkan perawat untuk melakukan apa yang begitu banyak dari mereka pergi ke bidang keperawatan untuk membantu orang. b. Sejarah
  • 24. 24 Rosemarie Rizzo Parse lulus dari Duquesne University di Pittsburgh, dan meraih Master dan gelar Doktor dari University of Pittsburgh. Antara 1983 dan 1993, beliau adalah seorang profesor dan koordinator Pusat Penelitian Keperawatan di Universitas Hunter College Kota New York. Dia juga seorang profesor dan Ketua Niehoff di Loyola University di Chicago dari 1993 sampai 2006. Dimulai pada Januari 2007, ia telah bekerja sebagai konsultan dan sarjana tamu di Universitas New York College of Nursing. Parse adalah pendiri dan editor saat Triwulanan Ilmu Keperawatan, dan sebagai presiden dari Discovery International, Inc. Dia juga merupakan Fellow aktif dalam American Academy of Keperawatan. Sepanjang karirnya, Parse telah menerbitkan sembilan buku dan lebih dari 100 artikel dan editorial tentang bidang keperawatan. Penghargaannya termasuk dua Penghargaan Lifetime Achievement diberikan dari Society Riset Keperawatan Midwest dan Asosiasi Amerika Asia Pasifik Kepulauan Perawat. Perhimpunan Cendekiawan Rogerian memberinya Martha Rogers E. Penghargaan Emas Slinky. Kemudian, pada tahun 2008, ia menerima New York Times Pendidik Perawat of the Year Award. c. Isi a) Manusia. 1) Manusia yang hidup berdampingan sambil coconstituting pola ritmis dengan alam semesta. 2) Manusia terbuka, bebas memilih makna dalam situasi, yang bertanggung jawab atas keputusan. 3) Manusia adalah kesatuan, terus coconstituting pola berhubungan. 4) Manusia ini melampaui multidimensional dengan possibles
  • 25. 25 5) Becoming adalah proses terbuka, dipengaruhi oleh pengalaman manusia (konsep terbuka, coconstituting dan situasi kebebasan). b) Kesehatan Kesehatan menurut Parse adalah pengalaman hidup, dimana terbebas dari penyakit atau suatu keadaan atau kondisi terbaik. c) Lingkungan Segala sesuatu secara pribadi dan pengalamannya, Lingkungan merupakan proses timbal balik dengan komponen manusia d) Keperawatan Keperawatan adalah sebuah ilmu pengetahuan manusia dan seni yang menggunakan badan abstrak pengetahuan untuk melayani orang. d. Kondisi Yang Sesuai Dengan Pendekatan Model Konseptual Untuk memfokuskan pada manusia sebagai suatu unit yang hidup dan kualitas partisipasi manusia terhadap pengalaman sehat. Kerangka Kerja Praktik yaitu manusia secara terus menerus berinteraksi dengan lingkungan dan berpartisipasi dalam upaya mempertahankan kesehatannya. Sehat adalah suatu kontinu, proses yang terbuka bukan sekedar status sehat atau hilangnya penyakit.
  • 26. 26 BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Model konseptual keperawatan merupakan suatu cara untuk memandang situasi dan kondisi pekerjaan yang melibatkan perawat di dalamnya. Model konseptual keperawatan memperlihatkan petunjuk bagi organisasi dimana perawat mendapatkan informasi agar mereka peka terhadap apa yang terjadi pada suatu saat dengan apa yang terjadi pada suatu saat juga dan tahu apa yang harus perawat kerjakan. Teori keperawatan digunakan sebagai dasar dalam menyusun suatu model konsep dalam keperawatan,dan model konsep keperawatan digunakan dalam menentukan model praktek keperawatan. 3.2 Saran Untuk memudahkan alur berfikir mengenai hubungan dan pengaruh logis antar konsep serta untuk merealisasikan teori keperawatan dalam praktik, diperlukan suatu model keperawatan. Model tersebut digunakan untuk melihat rancangan terstruktur yang berisi konsep-konsep yang saling terkait dan terorganisasi guna melihat hubungan dan pengaruh logis antar konsep. Model digunakan dan diwujudkan ke dalam praktik keperawatan yang konkret. Oleh sebab itu, keperawatan sebagai ilmu dan profesi harus didukung oleh teori dan model konseptual keperawatan agar layanan keperawatan yang diberikan semakin profesional.
  • 27. 27 Daftar Pustaka A. Aziz alimul Hidayat. Pengantar Konsep Dasar Keperawatan edisi 2. Halaman 41 Potter dan Perry. 2005. Buku Ajar Fundamental Keperawatan, Konsep, Proses & Praktik. Jakarta: EGC. http://neutronboyszone.blogspot.com/2012/04/teori-dan-model-konseptual- dalam.html