Sambutan Avi Mahaningtyas tentang Open Governance pada JadulFest

1,283 views
1,208 views

Published on

Penerapan pemerintah yang terbuka

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
1,283
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
100
Actions
Shares
0
Downloads
17
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Sambutan Avi Mahaningtyas tentang Open Governance pada JadulFest

  1. 1. Sambutan Avi Mahaningtyas­Kemitraan@Rembug Desa Membangun, Festival Jawa Kidul 2012 (2­5 June 2012)Desa Mandalamekar, Tasikmalaya, 4 Juni 2012Diskusi Panel: Tata Kelola Sumber Daya DesaBersama: Hedar Laujeng (Mantan Kepala Desa, Bantaya­Sulteng), Dewi Komala (Ketua Kelompok Perempuan Melek Anggaran­Bima NTB), Yana Noviadi (Kepala Desa Madala Mekar), Bp Loja (Bappeda Tasikmalaya), dan Budiman Sudjatmiko (Wakil Pansus RUU Desa, Wakil Rakyat) Desa: Wilayah Prima, Tombak Terdepan Reformasi Pelayanan Publik dan Pengelolaan Sumber DayaWilujeng enjing, Ass Wr WbPak Yana, Kepala Desa Mandalamekar yang saya hormati. Bapak dan Ibu nara sumber, serta para perangkat desa dan peserta Festival Jadul yang saya muliakan. Sungguh merupakan satu kebanggaan bagi saya telah diundang dan diberikan waktu untuk berbagi pikiran dengan Bapak dan Ibu perangkat pemerintahan desa yang reformis. Saya beruntung dapat berada diantara Bapak dan Ibu membahas mengenai penggunaan teknologi informasi yang praktis dan terjangkau sebagai alat perbaikan tata kelola pemerintahan desa. Saya malu sebenarnya berada di antara anda para kepala desa yang sudah menerapkan program­program pengelolaan informasi satu rumah data dari open source. Saya masih memakai “jendela” pada komputer dan kantor saya saya di Jakarta. Hormat saya pada para Kepala Desa yang sudah mengganti jendela­jendelanya di kantor dan rumah mereka dengan pemakaian open source untuk memastikan keterbukaan informasi dan tata pemerintahan desa. Perkenankan saya memperkenalkan diri. Nama: Avi Mahaningtyas. Bekerja di Kemitraan­Partenrship for Governance Reform. Lembaga nasional yang berkedudukan di Jakarta ini bekerja mencapai visi perbaikan tata kelola pemerintahan yang baik dan mensejahterakan warga negaranya yang terselenggara dalam tatanan pemerintah yang demokratis. Kami ingin melihat seluruh elemen Negara­bangsa, dari masyarakat sipil hingga lembaga penyelenggara Negara berjalan secara demokratis. Kemitraan memiliki program­program penguatan reformasi tata pemerintahan dan demokrasi dari tema perbaikan pelayanan publik, pendidikan demokrasi, keamanan dan keadilan serta ekonomi dan lingkungan. Sehari­hari saya bekerja memberikan dukungan program untuk bidang perbaikan tata pemerintahan ekonomi dan lingkungan, dengan program utama: perbaikan tata kelola hutan. Program kami bekerjasama secara formal dengan Kementrian Kehutanan, Pemda Kalteng dan UKP4 serta 50 lembaga masyarakat sipil, akademisi dan media di 12 propinsi. Kata kunci dan indikasi kerja kami adalah meningkatnya transparansi, akuntabilitas dan partisipasi publik dalam perbaikan tata kelola hutan dan sumber daya alam. 
  2. 2. Dengan rendah hati, ijinkan saya menyampaikan titipan permohonan maaf dari salah satu mitra kami, Bapak Kuntoro Mangkusubroto, Kepala Unit Kerja Presiden Bidang Pengawasan dan Pengendalian Pembangunan (UKP4). Beliau dengan menyesal tidak dapat hadir memenuhi undangan Bapak dan Ibu Gerakan Desa Membangun, padahal beliau sangat ingin berada ditengah­tengah para Kepala Desa yang reformis ini. Seperti diketahui, salah satu program prioritas pemerintah adalah memenuhi komitmen untuk sebuah Pemerintahan Terbuka atau Open Government Indonesia dari 2011 hingga 2014. Silahkan mengunjungi situs www.ukp.go.id dan http://opengovindonesia.org. Moto dari program ini adalah “Keterbukaan mendorong reformasi birokrasi. Keterbukaan adalah reformasi birokrasi”. Salah satu momentum percepatan yang akan dilakukan adalah pengguanan teknologi informasi baru yang semakin ramah pengguna: praktis dan terjangkau. Selain program ini,  Kepala UKP4 adalah Ketua dari Satuan Tugas Persiapan Kelembagaan REDD+ (Program pengurangan emisi gas rumah kaca dari perusakan dan penurunan mutu hutan). Beliau menganjurkan seluruh warga masyarakat untuk mengikuti perkembangan dan pemantauan pelaksanaan Inpres X/2011 tentang Penundaan ijin baru pengusahaan hutan primer dan gambut. Mohon berkunjung dan mengirim laporan di http://lapor.ukp.go.id/. Saya mengetahui dari pemantauan saya pada situs­situs update Mandalamekar dan Gerakan Desa Membangun bahwa desa­desa juga membangun hutan melalui inventarisasi sumber daya desa dan pemantauan hutan dengan memanfaatkan teknologi informasi praktis. Diharapkan bahwa laporan­laporan mengenai pelanggaran, praktek baik, dan keakuratan titik koordinat hutan (serta koordinat batas desa) dapat dilaporakan dengan baik, langsung ke ruang situasi pemimpin negara. Diharapkan bahwa laporan warga terhadap pelaksanaan perbaikan pelayanan publik semakin meningkat. Contoh untuk pelaporan pelaksanaan moratorium hutan misalnya, diharapkan pemerintah akan menerima paling tidak 600 laporan enam bulan kedepan – bandingkan dengan 60 laporan per Mei 2012 selama 1 tahun pelaksanaan moratorium. Peran para kepala desa dan pendukung teknologi informasi sangat diharapkan diseluruh pelosok tanah air. Saya juga dititipi oleh rekan saya Dr. Noer Fauzi Rachman – atau Bang Oji – yang dengan sangat menyesal tidak dapat hadir karena harus memberikan supervisi pendokumentasian kasus perebutan tanah di Jambi dan persiapan sebagai saksi ahli untuk peninjauan kembali UU 41 mengani Kehutanan yang diajukan oleh Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN). Beliau juga membantu Kemitraan sebagai penasehat untuk issue reforma agraria dalam program pembaruan tata kekola hutan. Pesan yang ingin disampaikan:  1. Kekaguman terhadap inisiatif para kepala desa dan pendukungnya dalam  mengupayakan pembaruan pemerintahan desa yang beranjak dari bawah  dengan diikuti dukungan positif dari pemerintah dan masyarakat sipil lebih  luas. Resonansi ini diharapkan akan menjadi semakin meluas dukungannya  dari pemerintah nasional dan internasional.  2. Semoga kegairahan yang luar biasa ini tetap menapakan kaki para kepala  desa dan perangkatnya untuk tetap mengupayakan penyelesaian masalah  kronis desa untuk membantu lapis termiskin di desa, mengupayakan anak­ anak laki­laki dan perempuan sebagai anak masa depan desa. Supaya tidak  lagi diajari “ilmu­ilmu pergi dan lupa pulang” desa. Jadi nantinya tidak lagi  desa menjadi wilayah sisa­sisa. 
  3. 3. Ucapan selamat saya haturkan kepada Pak Yana Noviadi yang telah dengan sukses mengorganisir temu para pengguna open source dan teknologi informasi untuk perubahan tingkat desa selama Festival Jawa Kidul ini. Dari panggung seni, pembahasan dan saresehan mengenai teknologi informasi ramah kampung kemarin, saya merasakan ketulusan Bapak dan Ibu dalam memenuhi hak dan kewajiban untuk mengakses dan menggunakan informasi secara tebuka seperti yang telah diatur dalam UU 14/2008 mengenai Keterbukaan Informasi Publik. Secara jelas dan gamblang dituturkan dan ditekankan bahwa partisipasi warga dalam perbaikan tata pemerintahan desa dan ranah lebih tinggi, sangat memerlukan informasi yang sebanyak­banyaknya dan sebaik­baiknya. Warga akan berpartisipasi dengan baik dalam pemerintahan dan pengeloalaan sumberdaya alam di desa dan tanah­air ini kalau informasi dapat diakses bebas kerepotan, serta dengan perlindungan penuh oleh Negara. Kepada Yossy Suparyo dan teman­teman Infest, Yogya, saya ingin mengucapkan terimakasih atas ketahanan mereka dan semangat tak henti berbagi menindaklanjuti diskusi mengenai terapan teknologi infromasi sampai ke kampung. Setahun yang lalu kami membahas mengenai cara pelibatan semua angota masyarakat dalam pemantauan moratorium hutan. Tidak lama kemudian, teman­teman Infest telah membangun sistem Mitra 1.0 dan percobaan sistem monitoring bersama melalui web dan microblgging Borneo Climate di Kalimantan Tengah. Salah satu warga yang sangat aktif dari Kalimantan Tengah, berada di tengah­tengah kita, Pak Norhadi Karben. Pada situs ini bisa disimak percakapan pembahasan mengenai perkembangan pelaksanaan proyek pengurangan emisi gas rumah kaca dari deforestasi dan degradasi hutan REDD+ di Kalteng. Namun demikian Mitra 1.0 dirancang dan dipersembahkan sebagai system pengelolaan informasi publik di desa yang di masa depannya diharapkan akan menjadi rujukan (referensi) bagi pengambil keputusan di seluruh tingkat pemerintahan.      Sebagai pemerhati dan pendukung inisiatif­inisiatif peningkatan transparansi, akuntabilitas dan partisipasi seluruh pihak dalam reformasi tata pemerintahan, saya ingin menyambungkan insisiatif desa di Mandalamekar ini kepada inisitaif internasional dari Negara­negara yang menandatangani Deklarasi Pemerintahan Terbuka (Open Government Declaration).  Silahkan disimak di http://www.opengovpartnership.org/open­government­declaration. Dalam deklarasi yang ditandatangani di New York, September 2011, dimana Indonesia adalah salah satu Negara pertama yang tanda tangan, dijelaskan butir­butir di bawah ini. Harapan saya bahwa perkembangan internasional ini memperkuat upaya para reformis desa untuk terus berupaya dan berjuang.  1. Diakuinya Pemerintahan Terbuka (Open Government) sebuah sebuah  kebutuhan setiap warga dunia. Warga Negara menuntut semakin besarnya  partisipasi mereka dalam penyelenggaraan pemerintahan. Warga dunia  menunyerukan perlunya pemerintah untuk semakin transparan, responsif,  akuntabel dan efektif. 2. Pemerintah menerima tanggung jawab untuk memanfaatkan momentum  ini untuk memperkuat komitmen untuk meningkatkan transparansi,  memberantas korupsi, memberdayakan warga Negara, dan menjalin 
  4. 4. kekuatan teknologi baru untuk membuat pemerintah lebih efektif dan  akuntabel.  3. Pemerintah menjunjung tinggi keterbukaan dalam pelibatan dengan warga  Negara melalui peningkatan pelayanan publik, mendukung inovasi, dan  menciptakan komunitas yang aman. Transparansi dan pemerintahan  terbuka adalah jalan untuk mencapai kemakmuran, kesejahteraan, dan  kemanusiaan di Negara­negara masing­masing dalam mengahadapi dunia  yang semakin saling terhubung.  Dari butir­butir komitemen diatas, terlihat jelas pengakuan terhadap pentingnya pemanfaatan kekuatan dan momentum perkembangan teknologi informasi yang berkembang untuk keterbukaan. Saya melihat dengan jelas dan memberikan penghargaan tinggi pada Kepala Desa Mandalamekar, Melung, Dermaji dan desa­desa lain dalam forum Gerakan Desa Membangun. Ketikan para kepala Negara sedang membicarakan dan mencari cara­cara dan praktek baik untuk menuju pemerintahan yang terbuka, Para Kepala Desa ini dan warganya telah melakukan sebelum komitmen itu sendiri dirumuskan dan diformalkan dalam deklarasi Open Government.Ijinkan saya berbagi mengenai kepastian jaminan internasional dan nasional terhadap hak mendapatkan informasi dan data­data mentah (raw data) secara tepat waktu (timely). Secara langsung dan jelas disebutkan dalam deklarasi dan UU No: 14/2008 mengenai keterbukaan informasi bahwa setiap warga Negara berhak mengakses informasi dan bagi pemerintah masing­masing Negara untuk memastikan ketersediaan informasi tentang kegiatan­kegiatan pemerintah dan data mentah yang disajikan dengan mutu tinggi , bisa diakses dan dipahami dengan mudah dengan kecepatan waktu yang sesuai peristiwa. Pemerintah juga bertanggung jawab dalam meningkatkan akses terhadap teknologi baru untuk tujuan penguatan akuntabilitas dan transparansi, serta memastikan keterbukaan dalam pelibatan masyarakat sipil secara inklusif, menjamin kebebasan berekspresi, dalam perencanaan dan monitoring program pembangunan dan kegiatan penyelenggaraan Negara. UKP4 memiliki capaian­capaian program open government yang jelas dinyatakan. Silahakan menghubungi dan mengakses situsnya. Juga Kemitraan siap menjadi mitra jika dibutuhkan.  Harapan saya secara pribadi sebagai warga Negara adalah semakin merata dan meningkatnya upaya para Kepala Desa ini melampui Jawa Kidul. Saya berharap bahwa sejarah ketertinggalan akses perempuan dan warga miskin dapat, laki dan perempuan, bisa berakhir disini. Perempuan bisa langsung berpartisipasi tanpa harus menunggu undangan dari para kepala keluarga laki­laki. Anak­anak dapat langsung mendapatkan informasi mengenai desanya. Satu pusat data desa dapat ditegakkan untuk menjamin mutu data dan informasi kepada pusat data nasional yang akurat, terbuka dan tepat waktu. Terimakasih sekali lagi atas kesempatan bekerjasama dan berada bersama Bapak dan Ibu disini. Akan senang membahas tindak lanjut dari pertemuan ini. Ass. Wr. Wb. Mandalamekar, 3 Juni 2012
  5. 5. Avi MahaningtyasChief of Cluster Economic and Environmental GovernanceJl. Wolter Monginsidi No.3 Kebayoran Baru ­ Jakarta 12110Tel : +62­21­72799566 Fax : +62­21­720 5260Cell: +628161844894www.kemitraan.or.id

×