Warga Kelola Informasi BencanaBelajar dari Peristiwa Angin Ribut di Desa Melung, BanyumasYossy Suparyo | Pemimpin Redaksi ...
Warga Desa Melung berharap PLN bisa cepat menangani masalah layanan listrik. Tanpa listrik, semua orang harus bekerja ekst...
BERITA #5 | 29 JANUARI 2012Melung Bangkit Tangani Korban Bencana     Bencana angin ribut yang melanda Desa Melung selama 3...
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Pengelolaan informasi bencana di desa melung

600

Published on

Salah satu yang menarik dari Desa Melung adalah kemampuan mereka mengelola informasi. Sepuluh menit setelah kejadian, saya sudah menerima pesan pendek (SMS) yang berisi informasi kejadian. Sehari kemudian, saya sudah bisa membaca beritanya di portal desa mereka (http://melung.or.id). Meski, produktivitas berita yang mereka sebarluaskan masih minim, portal mereka menjadi rujukan bagi para jurnalis media arus utama dalam menulis berita. Warga Desa Melung mampu menulis tentang peristiwa bencana yang mereka hadapi dari pelbagai sudut pandang. Ada informasi yang bentuknya berita langsung, ada pula informasi yang dikemas dalam bentuk berita kisah. Mereka juga menunjukkan sikap mandiri dalam membangun kembali daerahnya setelah bencana. Bahkan, sesama korban bisa membangun solidaritas.

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
600
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
9
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Pengelolaan informasi bencana di desa melung"

  1. 1. Warga Kelola Informasi BencanaBelajar dari Peristiwa Angin Ribut di Desa Melung, BanyumasYossy Suparyo | Pemimpin Redaksi Suara Komunitas Desa Melung terletak di lereng Gunung Slamet, gunung terbesar dan tertinggi di Jawa Tengah yang masih aktif. Desa ini masuk dalam Kecamatan Kedungbanteng, Kabupaten Banyumas. Pada 25­27 Januari 2012, Desa Melung dilanda angin kencang, warga menyebutnya angin ribut, yang mengakibatkan banyak kerusakan.  Salah satu yang menarik dari Desa Melung adalah kemampuan mereka mengelola informasi. Sepuluh menit setelah kejadian, saya sudah menerima pesan pendek (SMS) yang berisi informasi kejadian.  Sehari kemudian, saya sudah bisa membaca beritanya di portal desa mereka (http://melung.or.id). Meski, produktivitas berita yang mereka sebarluaskan masih minim, portal mereka menjadi rujukan bagi para jurnalis media arus utama dalam menulis berita. Warga Desa Melung mampu menulis tentang peristiwa bencana yang mereka hadapi dari pelbagai sudut pandang. Ada informasi yang bentuknya berita langsung, ada pula informasi yang dikemas dalam bentuk berita kisah. Mereka juga menunjukkan sikap mandiri dalam membangun kembali daerahnya setelah bencana. Bahkan, sesama korban bisa membangun solidaritas. Kronologi berita bencana angin ribut di desa tersebut bisa dilacak lewat kliping berita di bawah ini:BERITA #1 | 26 JANUARI 2012Desa Melung Dilanda Angin Ribut Bencana angin ribut melanda Desa Melung, Kecamatan Kedungbanteng, Kabupaten Banyumas pada Rabu dini hari (25/1/2012). Satu rumah warga rusak parah akibat tertimpa pohon tumbang dan ada 150 rumah warga yang atapnya berterbangan, termasuk rumah Kepala Desa Melung, A Budi Satrio.  Kepala Desa Melung, A Budi Satrio, mengatakan angin dengan kecepatan tinggu bisa datang sewaktu­waktu. Angin meruntuhkan satu rumah warga di RT 1 RW 1. Jaringan listrik ke Desa Melung mati total karena sejumlah tiang listrik yang roboh. Saat malam tiba, suasana Desa Melung gelap gulita.  "Banyak warga yang tidur beratap langit, termasuk saya. Suasana seperti planetarium, kita bisa melihat kerlap­kerlip bintang karena rumah tak lagi beratap. Untung hari ini tak turun hujan," kisah Budi Satrio. Selain itu, angin ribut juga merusak 3 kandang ayam potong dan 1 kandang sapi. Warga Desa Melung berharap para pihak, terutama pemerintah, bergerak cepat mengatasi kerusakan infrastruktur penting, seperti saluran listrik dan dukungan peralatan berat untuk membersihkan pohon­pohon yang tumbang.BERITA #2 | 27 JANUARI 2012Siap Evakuasi Meski Larut Malam Selama tiga hari terakhir, 25­27 Januari 2012, warga Desa Melung tak bisa tidur nyenyak. Siap saat mereka harus siaga untuk menyelamatkan diri saat angin kencang melanda desa. Meski pada sore hari langit cerah, malam harinya warga bisa bertumpah ruah di jalan­jalan karena angin kencang tiba­tiba datang. Hal itu dikatakan oleh Kepala Desa Melung, A Budi Satrio. Pada Kamis (26/1/2012) sore langit di atas Desa Melung sangat cerah. Meski rumahnya tak beratap lengkap, pria separuh baya ini bisa tersenyum lebar.  "Seperti berada di Planetarium. Kita bisa tidur di ruang tamu sambil menatap bintang­bintang. Indah sekali," kisahnya. Situasi berubah pada Jumat dinihari pukul 02.00 hujan turun. Semua warga bangun untuk menyelamatkan barang­barang berharganya, terutama alat elektronik. Mereka harus basah kuyup karena sebagian besar atap rumahnya rusak diterjang angin. Bagi Budi Satrio, bencana yang menimpa desanya menjadi bahan pelajaran yang sangat berharga. Warga bisa belajar tentang pengetahuan penanganan bencana. Dia juga bahagia karena pada saat bencana semangat kebersamaan warga justru makin menguat. "Ini laboratorium bagi kami untuk belajar tentang penanganan kebencanaan. Kita harus melihat seluruh hambatan dan kendala penanganan bencana menjadi tantangan yang penting untuk dicari jalan keluarnya," tambahnya.
  2. 2. Warga Desa Melung berharap PLN bisa cepat menangani masalah layanan listrik. Tanpa listrik, semua orang harus bekerja ekstra keras, baik dalam siaga keamanan maupun penanganan korban bila sewaktu­waktu angin kencang datang.  BERITA #3 | 27 JANUARI 2012Tagana Desa Melung Tangani Bencana Angin Ribut Taruna Siaga Bencana (Tagana) Desa Melung, Kecamatan Kedungbanteng, Kabupaten Banyumas sibuk penangani para korban angin ribut yang melanda Desa Melung. Angin kencang bisa datang sewaktu­waktu tanpa bisa diprediksi. Mereka melakukan ronda keliling kampung sembari melakukan pendataan korban. Hingga hari ketiga, tanda­tanda angin mereda belum terlihat. Pada Kamis pagi, pukul 05.00 angin kencang kembali melanda desa. Data yang tercatat di Posko Darurat Warga Desa Melung ada 261 rumah rusak, berat maupun ringan.  Ada dua rumah warga yang rata dengan tanah, yaitu Rumah Sarmin Samsul Bahri (33) di Rt 01 Rw 01 dan rumah Aris Rt 03 Rw 01. Kerugian material Diperkirakan mencapai kurang lebih Rp 85.000.000.00. Situasi desa terlihat mencekam karena jaringan listrik dari PLN mati. Ada sejumlah tiang listrik yang roboh di empat titik, yaitu di Rt 04/01,Rt 03/01,Rt 05/02, dan Rt 01/03.  Untuk mengantisipasi adanya angin ribut susulan, sejak malam Jumat seluruh Tagana Desa Melung, perangkat desa, dan para sukarelawan siap siaga di kantor Balai Desa Melung.  Meski malam sudah larut dan jarum jam menunjuk pukul 01.40 para anggota Tagana masih di lapangan untuk mengecek kondisi lapangan. Hal itu diperparah karena hujan mulai turun sehingga mereka harus membantu warga memasang atap­atap sementara dari puing­puing material atap yang bisa dimanfaatkan. Mereka baru kumpul di Posko bila situasi sudah dirasakan aman. Berita #4 | 28 JANUARI 2012Warga Melung Buka Posko Bencana Angin Ribut Masuki hari ketiga bencana angin ribut (28/1/2011), warga dan Pemerintah Desa Melung membuka Posko Darurat Penanganan korban bencana. Posko warga didirikan di Balai Desa Melung. Kontak telepon menggunakan 085291811148 dan 02817696007. Aparat desa dan warga terus bersiaga karena sewaktu­waktu angin kencang bisa datang. Menurut Pinisepuh Desa Melung, Yasroji, bencana angin ribut yang melanda Desa Melung seperti siklus lima tahunan. Pada 2007, hal serupa menimpa Desa Melung. Namun, bencana kali ini merupakan bencana paling besar karena laju kecepatan angin jauh lebih kencang.  Selain itu, Yasroji menjelaskan angin kencang sebenarnya merupakan tanda perubahan musim. Saat ini, waktu datangnya pranata mangsa kewolu atau pranata musim yang kedelapan. Mangsa kewulo menurut dia ditandai dengan perubahan iklim yang ekstrem. "Kita memasuki mongso kewolu tepat di Rabu Pon. Dalam pranata musim yang dipercayai oleh orang Jawa kuno, cuaca ekstrem akan terus berlangsung hingga Jumat Kliwon. Karena itu, saya berharap warga terus waspada sepanjang pekan ini," jelasnya. Sementara itu, Kepala Desa Melung, A Budi Satrio bersama warga terus membangun tempat pengungsian sementara. Meskipun dia belum mengajak para korban untuk mengungsi tapi lokasi penting dibangun untuk kesiapsiagaan menghadapi hal­hal yang tidak diinginkan.  "Lebih dari separuh atap warga rusak parah. Ada 261 dari 505 rumah yang ada di Desa Melung rusak. Bila datang hujan, bencana baru akan muncul. Kini, kami sedang menghimpun persediaan atap, baik antarwarga maupun pihak luar," ujarnya. Pada hari ke dua (26/1/2011), angin ribut kembali menerjang Desa Melung pada pukul 10.00. Angin merobohkan satu rumah warga di RT 01 RW 01. Pada peristiwa itu tidak ada korban jiwa karena warga terus siap siaga. Hal itu menandakan cuaca belum normal di wilayah itu. Sampai hari ketiga listrik dari PLN masih padam. Suasana Desa Melung gelap gulita. Warga menggunakan penerangan menggunakan lampu minyak dan membuat perapian dari ranting­ranting pohon. Posko Darurat juga melakukan ronda dan pendata korban secara terus­menerus.
  3. 3. BERITA #5 | 29 JANUARI 2012Melung Bangkit Tangani Korban Bencana Bencana angin ribut yang melanda Desa Melung selama 3 (tiga) hari pada 25­27 Januari 2012 banyak meninggalkan cerita duka. Sarmin, salah satu warga Grumbul Depok, bertutur hingga hari ini, Sabtu (28/1/2012) rumahnya belum mampu ia diperbaiki. Kondisi atap hancur berkeping saat diterjang angin ribut. Niat untuk segera memperbaiki atap rumahnya. Sayang, penghasilan sebagai petani biasa hanya cukup untuk sekadar makan. Hujan yang turun mengguyur wilayah Melung makin menambah penderitaanya. "Sudah tiga hari ini saya dan keluarga menumpang tidur di rumah tetangga. Sebenarnya saya ingin kembali ke rumah, tapi sisa puing atap yang ada tak cukup membantu," ujarnya. Peristiwa yang dialami Sarmin banyak menimpa sejumlah warga Desa Melung lainnya, contohnya Naryato. Dia tinggal di Grumbul Kaliputra. Hampir semua atap rumahnya hancur lebur. Pada umumnya rumah yang ada di Desa Melung beratapkan seng sehingga saat bencana angin ribut melanda jatuh terbawa angin, dan kebanyakan seng yang ada berjenis asbes sehingga saat jatuh langsung pecah. Adanya bencana angin ribut juga mengakibatkan tumbangnya ratusan tanaman masyarakat, terutama tanaman tahunan seperti albasia, jengkol, dan petai. Pohon pisang juga tidak luput dari bencana angin ribut. Menurut Kepala Sie Kesejahteraan dan Pemberdayaan Masyarakat, Khoerudin, kerugian yang diakibatkan oleh bencana angin mencapai 300 jutaan. Dari kerja pendataan yang dilakukan oleh warga dan Pamong Desa Melung, ada 261 rumah penduduk yang rusak.  "Dari 505 rumah yang ada di Desa Melung, lebih dari  50 prosen rumah rusak, baik rusak ringan maupun berat," jelas Khaerudin. Minimnya informasi cuaca yang bisa diakses oleh warga membuat sejumlah warga kecele. Warga yang hari pertama (25/1/2012) sudah selesai membetulkan atap harus meradang karena masih ada angin susulan di hari kedua dan ketiga yang kembali meluluhlantakkan rumah mereka. Warga dan Pemerintah Desa Melung mencoba mendirikan posko di tingkat desa. Sayang, hal berbeda terjadi di tingkat kecamatan. Kecamatan Kedungbanteng tidak memiliki posko meskipun bencana melanda sejumlah desa di wilayah itu, seperti Melung, Kalipagu, dan Kutaliman.BERITA #6 | 6 FEBRUARI 2012Tertimpa Bencana Tapi Masih Berbagi Di Minggu yang cerah (5/2/2011) pukul 06.30 WIB di tempat parkiran rumah makan komplek GOR Satria Purwokerto, kelompok kesenian ebeg Sri Kerto Kencanawati pimpinan Nartam dengan penasehat Suwarjo mempertunjukan kesenian Ebeg untuk penggalangan dana bagi korban bencana angin ribut untuk desa­desa yang terkena musibah. Kegiatan ini merupakan hasil kerjasama Desa Melung dengan Forum Bencana Angin Ribut Purwokerto. Walaupun sesungguhnya Desa Melung merupakan salah satu korban yang dilanda bencana angin ribut namun rasa sosial tetap ditunjukan oleh para pemimpin rombongan Kesenian Ebeg. Bagi Nartam, apa yang dilakukan olehnya didasari oleh semangat saling membantu sesama yang tertimpa musibah. Dari pertunjukan itu, dia tidak mengharap imbalan dari kegiatan ini.   "Kami ingin beramal sekaligus promosi kesenian Banyumasan. Tiap Minggu GOR Purwokerto selalu ramai dikunjungi orang­orang yang sedang berolah raga. Sambil olahraga mereka bisa menikmati kesenian dan menyumbangkan dana untuk saudara­saudara kita yang terkena musibah," jelas Nartam.  Kegiatan Penggalangan dana yang diprakasai oleh Forum Bencana Angin Ribut yang terdiri dari para relawan pencinta alam Purwokerto dan beberapa elemen lembaga juga pengusaha, seperti Mantap pemilik rumah makan. Dana yang terkumpul akan disalurkan ke warga masyarakat yang masih membutuhkannya. Desa Melung sendiri mendapat bantuan dari para relawan yang peduli dengan bencana, baik berupa tenaga dan material dan dari PMI Cabang Banyumas berupa 2 paket sembako untuk 2 rumah yang atapnya roboh. 

×