TFA, BRONKITIS, BRONKIOLITIS

6,908 views
6,606 views

Published on

Published in: Health & Medicine
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
6,908
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
60
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

TFA, BRONKITIS, BRONKIOLITIS

  1. 1. Faringitis, Tonsilitis, Tonsilofaringitis Bronkitis Akut Bronkiolitis Akut AkutBatasan  Merupakan Infeksi akut dari faring  Proses inflamasi yang mengenai trakea,  WHO: infeksi saluran respiratorik bawah yang atau tonsila palatina atau keduanya bronkus utama, dan menengah, yang disebabkan virus, yang biasanya lebih berat pada (dari tonsil ke adenoid dan lingual bermanifestasi sebagai batuk, serta biasanya bayi muda, terjadi epidemik setiap tahun dan di tonsil). akan membaik tanpa terapi dalam 2 minggu. tandai dengan obstruksi saluran pernafasan.  Pada anak agaknya bukan merupakan suatu  Penyakit IRA bawah yang ditandai dengan adanya penyakit tersendiri, tapi berhubungan dengan inflamasi pada bronkiolus. keadaan lain seperti asma dan fibrokistikEpidemiologi  Biasanya pada anak, jarang pada -  Tersering pada bayi, usia 2-24 bulan. Puncak usia 2-8 anak usia < 1 tahun bulan  Insiden meningkat sesuai dengan  Orestein: paling sering terjadi pada bayi laki-laki usia bertambahnya umur, puncaknya pada 3-6 bulan yang tidak mendapatkan ASI dan hidup di usia 4-7 tahun, dan berlanjut hingga lingkungan padat penduduk dewasa  Insiden faringitis Streptokokus tertinggi pada usia 5-18 tahun, jarang pada usia < 3 tahun  Laki-laki = perempuanEtiologi Bakteri (5-40% kasus)  Virus  90% kasus  Rhinovirus, RSV,  95% disebabkan oleh invasi Respiratory Syncytial  Group A beta-hemolytic streptococci virus Influenza, virus Paraifluenza, Virus (RSV). (15% of all pharyngitis) Adenovirus, virus Rubeola, Paramyxovirus  Orestein : Adenovirus, Influenza virus, Parainfluenza  Group C, G, and F streptococci  Bakteri  10%, dapat merupakan infeksi virus, Rhinovirus, dan Mycoplasma. (10%) sekunder. S. aureus, S. pneumoniae, H.  Arcanobacterium (Corynebacterium) influenza, Bordatella pertusis, haemolyticus (5%) Corynebacterium diphteriae  M pneumoniae  Mycoplasma  manifestasi tidak khas. Biasa  C pneumoniae (5%) pada anak usia > 5 tahun atau remaja  Neisseria gonorrhoeae is rare  Polusi udara, alergi, aspirasi kronis, refluks  Corynebacterium diphtheriae is rare gastroesophageal. Virus (40-60% kasus) ;  Adenovirus (5%)  Herpes simplex (5%),  Coxsackieviruses A and B (5%),  Epstein-Barr virus (EBV)  CMV  HIV-1
  2. 2.  Rhinovirus  Influenza virus  Parainfluenza virus  Coronavirus  Enterovirus  Respiratory syncytial virus JamurPatofisiologi Bakteri/virus menginvasi mukosa faring Virus/bakteri masuk ke saluran nafas Infeksi virus pada epitel bersilia bronkiolus Respon inflamasi lokal Reaksi inflamasi Respon inflamasi akut Pelepasan sitokin dan mediator pro Sitokin2 pro inflamasi Sekresi mucus inflamasi Penimbunan debris selular/sel-sel mati yang terkelupas Peningkatan aktivitas kelenjar mucus, Infiltrasi limfosit peribronkial Eritema faring, tonsil, atau keduanya Dekuamasi sel-sel epitel bersilia Infiltrasi leukosit PMN ke dalam dinding dan Edema submukosa lumen saluran respiratori Saluran bronkiolus menyempit Batuk Sekresi tampak purulen Obstruksi bronkiolus Hambatan aliran udara Peningkatan resistensi pada bronkiolus selama fase inspirasi & ekspirasi (krn radius saluran ekspiratori >> kecil selama ekspirasi)  wheezing Air trapping dan hiperinflasi  ekspirasi memanjang Gangguan pertukaran gas normal Ketidakseimbangan ventilasi-perfusi  dispnea Hipoksemia & hipoksia jaringan Kompensasi takipnea
  3. 3. Diagnosis Anamnesis Anamnesis Anamnesis Gejala faringitis khas akibat bakteri  Demam, nyeri kepala, nyeri otot selama 3-4  Anak usia < 2 tahun streptokokus: hari diikuti dengan batuk.  Gejala awal: gejala infeksi respiratori atas akibat  Rasa nyeri tenggorokan dengan  Awalnya batuk bersifat kering dan keras, virus, seperti pilek ringan, batuk, demam subfebris. awitan mendadak kemudian berkembang menjadi batuk yang  1 atau 2 hari kemudian timbul batuk yang disertai  Nyeri saat menelan (disfagia) produktif, dahak bisa jernih atau purulen. sesak nafas  Demam Batuk biasanya berlangsung 7-10 hari, tetapi  Wheezing ekspirasi dapat juga berlangsung sampai 3 minggu.  Sianosis Urutan gejala yang biasa dikeluhkan  Pada anak kecil,usaha untuk mengeluarkan  Merintih (grunting) oleh anak usia > 2 tahun: dahak yang lengket dan kental dapat  Nafas berbunyi  Nyeri kepala merangsang muntah  Muntah setelah batuk  Nyeri perut  Pada anak yang lebih tua keluhan utama  Rewel  Muntah dapat berupa batuk produktif  Penurunan nafsu makan  Demam tinggi, bisa mencapai suhu  Nyeri dada pada keadaan yang lebih berat. 400 C  Pada umumnya gejala akan menghilang Pemeriksaan Fisik  Nyeri tenggorokan dalam 10-14 hari. Bila gejala dan tanda klinis  Vital sign : takipnea, takikardi, peningkatan suhu menetap sampai 2-3 minggu,perlu dicurigai  NCH (+) Pemeriksaan Fisik adanya proses kronis atau terjadi infeksi  Sianosis (+) jika gejala berat. Faringitis streptokous sangat mungkin bakteri sekunder.  Thoraks: jika dijumpai pada pemeriksaan fisik: Inspeksi  Demam - Bentuk dada tampak hiperinflasi  Faring hiperemis Pemeriksaan Fisik - Retraksi dinding dada (subkosta, interkosta,  Tonsil (amandel) membesar dan  Stadium awal biasanya tidak khas. supraklavikula) memerah, kadang disertai  Demam, gejala rinitis sebagai manifestasi - Ekspirasi memanjang detritus/bercak. pengiring, atau faring hiperemis. Perkusi  Kelenjar limfe di leher anterior  Sejalan dengan perkembangan serta - Hipersonor membengkak dan nyeri progresivitas batuk, pada auskultasi dada Auskultasi  Uvula bengkak dan merah dapat terdengar ronki, wheezing, ekspirasi - Wheezing eksiprasi  Ekskoriasi hidung disertai lesi memanjang atau tanda obstruksi lainnya. Bila - Bisa ditemukan crackles atau ronki impetigo sekunder lendir banyak dan tidak terlalu lengket akan - Apnea dapat terjadi pada bayi terrutama usia < 6  Ruam skarlatina terdengar ronki basah. minggu, prematur atau BBLR.  Patekie palatum mole Pemeriksaan Penunjang WHO: Jika dijumpai gejala dan tanda berikut Tidak ada pemeriksaan penunjang yang  Wheezing yang tidak meembaik dengan 3 dosis ini, maka kemungkinan besar bukan memberikan hasil definitif untuk diagnosis bronkodilator kerja cepat faringitis streptokokus: bronkitis.  Ekspirasi memanjang  Usia < 3 tahun  Radiologis  Hiperinflasi dinding dada, dengan hipersonor pada  Awitan bertahap Normal atau didapatkan peningkatan corakan perkusi  Kelainan melibatkan beberapa bronchial  Tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam
  4. 4. mukosa  Crackles atau ronki pada auskultasi dada  Konjungtivitis, diare, batuk, pilek,  Sulit makan, menyusu atau minum. suara serak  Mengi, ronki di paru Pemeriksaan Penunjang  Eksantem ulseratif  Saturasi Oksigen  Pulse oximetry Faringitis difteri:  AGD menilai bayi dg distress nafas berat  Membran asimetris, mudah berdarah,  Foto thoraks  gambaran hiperinflasi & infiltrate, berwarna kelabu pada faring tapi gambaran tidak spesifik dapat ditemukan pada  Membran meluas dari batas anterior asma, pneumonia viral atau tipikal. tonsil hingga palatum mole dan atau  Pemeriksaan virologi ke uvula Pemeriksaan lanjutan:  Tes apus tenggorokan  ASTOPenataksanaan Antibiotik  Penderita tidak perlu dirawat inap kecuali ada Antibiotika Profilaksis Antibiotik pilihan pada terapi faringitis indikasi seperti dehidrasi atau penyempitan  Bila nafas cepat saja, pasien dapat rawat jalan  akut Streptokokus grup A adalah: bronkus yang berat. kotrimoksazol (4 mg TMP/kgBB/kali) 2 kali sehari  Penisilin V oral 15-30 atau amoksisilin (25 mg/kgBB/kali), 2 kali sehari mg/kgBB/hari, dibagi 3 dosis selama  Medikamentosa selama 3 hari 10 hari atau - Antibiotik tidak direkomendasikan secara  Bila ada tanda distress pernafasan tanpa sianosis,  Benzatin penisilin G IM dosis rutin, bahkan pemberian antibiotik dengan anak masih bisa minum  rawat anak di rumah sakit tunggal 600.000 (BB<30 kg) dan indikasi untuk pencegahan superinfeksi dan beri ampisilin (25-50 mg/kgBB/kali IV atau IM 1.200.000 (BB>30kg) saluran napas bawah tidak memberikan setiap 6 jam), yang harus dipantau dalam 24 jam  Amoksisilin 50 mg/kgBB/hari dibagi keuntungan. selama 72 jam pertama. 2 selama 6 hari  dpt digunakan - Bronkodilator agonis 2, seperti salbutamol - Respons baik  terapi dilanjutkan di rumah sebagai pengganti penisilin  jika disertai tanda-tanda atau di rumah sakit dengan amoksisilin oral  Alergi penisilin  eritromisin etil bronkokontriksi. (25 mg/kgBB/kali, 2 kali sehari), untuk 3 hari suksinat 40 mg/kgBB/hari, Pemberian salbutamol dengan dosis 0,1 berikutnya. eritromisin esolat 20-40 mg/kgBB/kali akan mengurangi batuk - Bila keadaan klinis memburuk sebelum 48 mg/kgBB/hari dengan pemberian dalam 7 hari, lebih baik dibandingkan jam, atau terdapat keadaan yang berat (tidak 2,3, atau 4 kali per hari selama 10 pemberian antibiotik, dapat menyusu atau minum/makan atau hari. - Analgesik & antipiretik bila diperlukan memuntahkan semuanya, kejang,letargis atau dapat diberikan. tidak sadar, sianosis, distress pernapasan Supportif - Pemberian antitusif tidak berat),  ditambahkan kloramfenikol (25  Isitirahat direkomendasikan mg/kgBB/kali IM atau IV setiap 8 jam sampai  Pemberian cairan yang sesuai - Mukolitik dan ekspektoran, walau belum keadaan meembaik, dilanjutkan per oral 4 kali  Nyeri yang berlebihan atau demam cukup bukti klinis yang kuat, dapat sehari sampai total 10 hari.
  5. 5.  paracetamol atau ibuprofen dipertimbangkan diberikan bila batuknya  Bila pasien datang dalam keadaan klinis berat  Throat Lozenges / Gargles  nyeri efektif dan pada anak diatas 2 tahun. (pneumonia beraat) segera berikan oksigen dan atau rasa tidak nyaman pada pengobatan kombinasi ampisilin-kloramfenikol atau tenggorokan  Suportif ampisilin-gentamisin. - Diperlukan istirahat  Sebagai alternatif, beri ceftriaxon (80-100 Terapi bedah (Tosilectomy) - Asupan makanan yang cukup mg/kgBB/kali IM atau IV sekali sehari) Indikasi absolut - Kelembaban udara yang cukup  Hipertrofi tonsil yang menyebabkan: - Masukan cairan yang adekuat. Oksigen - Obstruksi saluran napas misal pada Diberikan pada semua anak dengan wheezing dan OSAS (Obstructive Sleep Apnea  Pemantauan distress pernapasan berat. Syndrome) Anak-anak dengan bronkitis akut berulang Metode yang direkomendasikan untuk pemberian - Disfagia berat yang disebabkan harus dinilai secara seksama untuk oksigen adalah dengan nasal prongs atau kateter nasal obstruksi menemukan kemungkinan adanya anomali- - Gangguan tidur anomali pada saluran napas, benda asing, Supportif - Gangguan pertumbuhan bronkiektasis, imunodefisiensi, tuberkulosis,  Kortikosteroid  mengurangi edema saluran dentofacial alergi, sinusitis, tonsilitis, adenoiditis, serta pernapasan - Gangguan bicara (hiponasal) fibrosis kistik. Kortikosteroid 15-20 mg/kgBB/hari atau - Komplikasi kardiopulmoner dexametason 0,5 mg/kgBB/hari dibagi dalam 3 dosis  Riwayat abses peritonsil. selama 2-3 hari.  Tonsilitis yang membutuhkan biopsi  Cairan dan elektrolit dengan dextrose 5 5 dan NaCl untuk menentukan patologi anatomi disesuaikan berdasarkan umur dan berat badan terutama untuk hipertrofi tonsil  Demam  paracetamol unilateral.  Tonsilitis kronik atau berulang sebagai fokal infeksi untuk penyakit- penyakit lainKomplikasi Pneumothoraks

×