Antihistamin

45,907 views
45,607 views

Published on

Published in: Technology, Business
2 Comments
9 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
45,907
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
4
Actions
Shares
0
Downloads
673
Comments
2
Likes
9
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Antihistamin

  1. 1. ANTIHISTAMIN Pengertian Antihistamin (antagonis histamin) adalah zat yang mampu mencegah penglepasan atau kerja histamin. Istilah antihistamin dapat digunakan untuk menjelaskan antagonis histamin yang mana pun, namun seringkali istilah ini digunakan untuk merujuk kepada antihistamin klasik yang bekerja pada reseptor histamin H1. Antihistamin ini biasanya digunakan untuk mengobati reaksi alergi, yang disebabkan oleh tanggapan berlebihan tubuh terhadap alergen (penyebab alergi), seperti serbuk sari tanaman. Reaksi alergi ini menunjukkan penglepasan histamin dalam jumlah signifikan di tubuh. Jenis Antihistamin Terdapat beberapa jenis, yang dikelompokkan berdasarkan sasaran kerjanya terhadap reseptor histamin. Antagonis Reseptor Histamin H1 Secara klinis digunakan untuk mengobati alergi. Contoh obatnya adalah: difenhidramina, loratadina, desloratadina, meclizine, quetiapine (khasiat antihistamin merupakan efek samping dari obat antipsikotik ini), dan prometazina. Antagonis Reseptor Histamin H2 Reseptor histamin H2 ditemukan di sel-sel parietal. Kinerjanya adalah meningkatkan sekresi asam lambung. Dengan demikian antagonis reseptor H2 (antihistamin H2) dapat digunakan untuk mengurangi sekresi asam lambung, serta dapat pula dimanfaatkan untuk menangani peptic ulcer dan penyakit refluks gastroesofagus. Contoh obatnya adalah simetidina, famotidina, ranitidina, nizatidina, roxatidina, dan lafutidina.
  2. 2. Antagonis Reseptor Histamin H3 Antagonis H3 memiliki khasiat sebagai stimulan dan memperkuat kemampuan kognitif. Penggunaannya sedang diteliti untuk mengobati penyakit Alzheimer's, dan schizophrenia. Contoh obatnya adalah ciproxifan, dan clobenpropit. Antagonis Reseptor Histamin H4 Memiliki khasiat imunomodulator, sedang diteliti khasiatnya sebagai antiinflamasi dan analgesik. Contohnya adalah tioperamida. Beberapa obat lainnya juga memiliki khasiat antihistamin. Contohnya adalah obat antidepresan trisiklik dan antipsikotik. Prometazina adalah obat yang awalnya ditujukan sebagai antipsikotik, namun kini digunakan sebagai antihistamin. Senyawa-senyawa lain seperti cromoglicate dan nedocromil, mampu mencegah penglepasan histamin dengan cara menstabilkan sel mast, sehingga mencegah degranulasinya. Mengenal Histamin, Penyebab Alergi Histamin adalah senyawa jenis amin yang terlibat dalam tanggapan imun lokal, selain itu senyawa ini juga berperan dalam pengaturan fungsi fisiologis di lambung dan sebagai neurotransmitter. Sebagai tanggapan tubuh terhadap patogen, maka tubuh memproduksi histamin di dalam basofil dan sel mast, dengan adanya histamin maka terjadi peningkatan permeabilitas kapiler-kapiler terhadap sel darah putih dan protein lainnya. Hal ini akan mempermudah sel darah putih dalam memerangi infeksi di jaringan tersebut.
  3. 3. Histamin bekerja dengan cara berikatan dengan reseptor histamin di sel. Ada 4 jenis reseptor histamin yang telah diidentifikasi, yakni: Reseptor Histamin H1 Reseptor ini ditemukan di jaringan otot, endotelium, dan sistem syaraf pusat. Bila histamin berikatan dengan reseptor ini, maka akan mengakibatkan vasodilasi, bronkokonstriksi, nyeri, gatal pada kulit. Reseptor ini adalah reseptor histamin yang paling bertanggungjawab terhadap gejala alergi. Reseptor Histamin H2 Ditemukan di sel-sel parietal. Kinerjanya adalah meningkatkan sekresi asam lambung. Reseptor Histamin H3 Bila aktif, maka akan menyebabkan penurunan penglepasan neurotransmitter, seperti histamin, asetilkolin, norepinefrin, dan serotonin. Reseptor Histamin H4 Paling banyak terdapat di sel basofil dan sumsum tulang. Juga ditemukan di kelenjar timus, usus halus, limfa, dan usus besar. Perannya sampai saat ini belum banyak diketahui. Beberapa fungsi pengaturan di dalam tubuh juga telah ditemukan berkaitan erat dengan kehadiran histamin. Histamin dilepaskan sebagai neurotransmitter. Aksi penghambatan reseptor histamin H1 (antihistamin H1) menyebabkan mengantuk. Selain itu ditemukan pula bahwa histamin juga dilepaskan oleh sel-sel mast di organ genital pada saat terjadi orgasme. Pasien penderita schizophrenia ternyata memiliki kadar histamin yang rendah dalam darahnya. Hal ini mungkin disebabkan karena efek samping dari obat antipsikotik yang berefek samping merugikan bagi histamin, contohnya quetiapine. Ditemukan
  4. 4. pula bahwa ketika kadar histamin kembali normal, maka kesehatan pasien penderita schizophrenia tersebut juga ikut membai ANTIHISTAMIN A N T I H I S T A M I N: " ANTIHISTAMIN PENDAHULUAN HISTAMIN BERPERAN PENTING DALAM FENOMENA FISIOLOGIS & PATOLOGIS TERUTAMA PADA ANAFILAKSIS, ALERGI,TRAUMA,SYOK,SEKRESI ASAM LAMBUNG,REGRESI MIKROSIRKULASI, FUNGSI SSP ANTIHISTAMIN EPINEFRIN,OBAT PERTAMA YG DIGUNAKAN UTK MELAWAN FUNGSI HISTAMIN ANTIHISTAMIN SECARA KOMPETITIF MENGHAMBAT INTERAKSI HISTAMIN DG RESEPTOR HISTAMIN ANTIHISTAMIN: PENGHAMBAT RESEPTOR H1 (AH1) PENGHAMBAT RESEPTOR H2 (AH2) AH 1 EFEK OTOT POLOS PADA BRONKUS: MENGHAMBAT BRONKOKONSTRIKSI HAMBAT PENGKATAN PERMEABILITAS KAPILER & EDEM AKIBAT HISTAMIN REAKSI ANAFILAKSI & REAKSI ALERGI LAIN TAK DAPAT MENGHAMBAT SEKRESI CAIRAN LAMBUNG MERANGSANG SSP: INSOMNIA, GELISAH,EKSITASI MENGHAMBAT SSP: KANTUK, KEWASPDAAN KURANG,REAKSI LAMBAT ANESTESI LOKAL (PROMETAZIN & PIRILAMIN) ANTIKOLINERGIK: MULUT KERING KESUKARAN MIKSI,IMPOTEN SISTEM KARDIOVASKULER (DOSIS BESAR) FARMAKOKINETIK ABSORBSI BAIK, TIMBUL EFEK 15-30’ LAMA KERJA DOSIS TUNGGAL 1-2 JAM DIFENHIDRAMIN KADAR MAKSIMAL DALAM DARAH 2 JAM,T ½ KADAR TERTINGGI DI PARU METABOLISME DI HATI EFEK SAMPING SEDASI,VERTIGO,TINITUS,LELAH,PENAT,INKOORDINASI,PENGLIHATAN KABUR,DIPLOPI,EUFORIA,GELISAH,INSOMNIA,TREMOR,NAFSU MAKAN BERKURANG,MUAL,MUNTAH,GANGG CERNAMULUT KERING,DISURIA, PALPITASI,HIPOTENSI,SAKIT KEPALA, RASA BERAT&LEMAH PD TANGAN INTOKSIKASI AKUT DOSIS BERLEBIHAN (BUNUH DIRI) OBAT PERSEDIAAN RUMAH TANGGA è HATI2 PD ANAK2 20-30 TABLET è DOSIS LETHAL INDIKASI MENGOBATI ALERGI. PADA KRISIS ALERGI OBAT PILIHAN EPINEFRIN KARENA: 1. LEBIH EFEKTIF,2. EFEKNYA LBH CEPAT,3. ANTAGONIS FISIOLOGIK DARI HISTAMIN ANTI VERTIGO,MUAL,MUNTAH PENGGOLONGAN AH1
  5. 5. ETANOLAMIN DIFENHIDRAMIN HCl DIMENHIDRINAT KARBINOKSAMIN MALEAT ETILENDIAMIN TRIPELENAMIN PIRILAMIN MALEAT ALKILAMIN KLORFERINAMIN MALEAT DEKBROMFENIRAMIN MALEAT PIPERAZIN KLOKSIKLIZIN SIKLIZIN FENOTIAZIN PROMETAZIN METDILAZIN PIPERIDIN (NON SEDATIF) TERFENADIN ASTEMIZOL LORATADIN LAIN –LAIN AZATIDIN SIPROHEPTADIN MEBHIDROLIN NAPADISILAT AH 2 RESEPTOR HISTAMIN H2 BERPERAN DALAM EFEK HISTAMIN PADA SEKRESI CAIRAN LAMBUNG,PERANGSANGAN JANTUNG BEBERAPA OTOT POLOS PEMBULUH DARAH MEMILIKI RESEPTOR H1 &H2 SIMETIDIN & RANITIDIN MENGHAMBAT RESEPTOR H2 SECARA SELEKTIF & REVERSIBEL SIMETIDIN & RANITIDIN MENGHAMBAT SEKRESI CAIRAN LAMBUNG FARMAKOKINETIK ABSORBSI 70%,DIPERLAMBAT OLEH MAKANAN è PEMBERIAN SAAT MAKAN ATAU SGR STLH MAKAN è MEMEPRPANJANG EFEK METABOLISME DI HATI,EKSKRESI DI URIN EFEK SAMPING JARANG TERJADI NYERI KEPALA,PUSING,MALAISE, MIALGIA,MUAL,DIARE,KONSTIPASI, RUAM KULIT,PRURITUS,KEHILANGAN LIBIDO,IMPOTEN INTERAKSI OBAT MENURUNKAN ALIRAN DARAH HATI è MENGHAMBAT BERSIHAN OBAT LAIN ANTASID,METOKLORPRAMID, KETOKONAZOL è MENGURANGI EFEK è DIBERI JARAK 1-2 JAM INDIKASI TUKAK PEPTIK FAMOTIDIN MIRIP SIMETIDIN & RANITIDIN TAPI LEBIH POTEN INDIKASI SAMA DG SIMETIDIN & RANITIDIN EFEK SAMPING RINGAN & JARANG SAKIT KEPALA,PUSING,KONSTIPASI, DIARE PEMILIHAN SEDIAAN PERHATIKAN POTENSI,EFEK SAMPING, SEDIAAN YG ADA,VARIASI ANTAR INDIVIDU
  6. 6. PILIH EFEK TERAPI PALING BESAR,EFEK SAMPING MINIMAL è SULIT ANTI-ALERGI LAIN NATRIUM KROMOLIN DAPAT MENGHAMBAT PENGLEPASAN HISTAMIN DR SEL MAST PARU-PARU & TEMPAT2 TERTENTU YG DIINDUKSI OLEH ANTIGEN FARMAKODINAMIK KROMOLIN TAK MERELAKSASI BRONKUS / OTOT POLOS LAIN MENGHAMBAT PENGLEPASAN HISTAMIN PADA PROSES ALERGI è HINDARI BRONKOSPASME FARMAKOKINETIK PADA PEMBERIAN ORAL ABSORBSI SANGAT BURUK è INHALASI (UTK ASMA BRONKIAL) TAK DIMETABOLISME,EKSKRESI DI URIN & EMPEDU TOKSISITAS JARANG TERJADI BATUK,KONGESTI HIDUNG,IRITASI, WHEEZING,PUSING,DISURI,BENGKAK,NYERI SENDI&KEPALA,MUAL,RUAM KULIT INDIKASI TERAPI PROFILAKTIK ASMA BRONKIAL,TAK EFEKTIF UTK TERAPI ASMA BRONKIAL & STATUS ASMATIKUS ALERGI HIDUNG & MATA KETOTIFEN BERSIFAT ANTIANAFILAKTIK,HAMBAT PRODUKSI HISTAMIN FARMAKOKINETIK ABSORBSI BAIK DI SAL CERNA, EKSKRESI DI URIN & TINJA EFEK SAMPING SAMA SEPERTI AH1 INDIKASI PROFILAKSIS ASMA BRONKIAL

×