Chapter i
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Chapter i

on

  • 277 views

 

Statistics

Views

Total Views
277
Views on SlideShare
277
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
5
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Chapter i Chapter i Document Transcript

  • BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Menyusui adalah suatu proses yang alamiah dan merupakan suatu seni yang harus dipelajari kembali, karena menyusui sebenarnya tidak saja memberikan kesempatan kepada bayi untuk tumbuh menjadi manusia yang sehat secara fisik saja tetapi juga lebih cerdas, mempunyai emosional yang stabil, perkembangan spiritual yang positif serta perkembangan sosial yang lebih baik. (Roesli, 2000). Selama ini banyak ibu-ibu tidak menyusui bayinya karena merasa ASI nya tidak cukup encer atau tidak keluar sama sekali. Padahal menurut penelitian WHO hanya ada satu dari seribu orang yang tidak bisa menyusui (Roesli, 2000). Air Susu Ibu adalah makanan yang paling penting terutama pada bulanbulan pertama kehidupan. Komposisi zat-zat gizi di dalam ASI secara optimal mampu menjamin pertumbuhan bayi. Komposisi gizi ASI yang paling baik adalah pada tiga hari pertama setelah lahir yang dinamakan kolostrum (Widjaja,2004). Kolostrum adalah cairan pertama yang disekresi oleh kelenjar payudara (Soetjiningsih, 1997). Kandungan tertinggi dalam kolostrum adalah antibody yang siap melindungi bayi ketika kondisi bayi masih sangat lemah. Kandungan protein dalam kolostrum lebih tinggi dibandingkan dengan kandungan protein dalam susu matur (Purwanti, 1997). Dari Focus Group Disccusion ( FGD ) yang dilaksanakan oleh Non Goverment Organitation ( NGO ) yaitu Medical Teams International di Kabupaten 1 Universitas Sumatera Utara
  • Nias Kecamatan Gunungsitoli Desa Sifalaete ulu, didapatkan 10 orang dari 12 orang yang tidak memberikan kolostrum dengan alasan tidak mengetahui tentang kolostrum tersebut dan tidak ada informasi bagi mereka yang menyatakan tentang pentingnya kolostrum tersebut ( Jurnal Wacana MTI-NIAS, 2006). Pemberian kolostrum secara awal pada bayi dan pemberian ASI secara terus menerus merupakan perlindungan yang terbaik pada bayi karena bayi dapat terhindar dari penyakit dan memiliki zat anti kekebalan 10-17 kali daripada susu matang/matur (Soetjiningsih, 1997). Dalan standard Internasional World Health Organitation (WHO) merekomendasikan, semua bayi perlu mendapat kolostrum (Ibu menyusui satu jam pertama) untuk melawan infeksi yang diperkirakan menyelamatkan satu juta nyawa bayi. Lebih dari 90% ibu-ibu membuang kolostrum dan memberikan makanan padat dini. Pembuangan kolostrum tersebut menyebabkan kematian neonatus sebesar 30,56% (lebih kurang 12% dari AKB) (Hananto, 2003). Menurut SDKI (2002) bahwa pemberian ASI segera setelah lahir menurun dari 8% menjadi 3,7%. Penelitian yang dilakukan di kabupaten Barru, Sulawesi Selatan tahun 1997, menunjukan 99% anak pernah memperoleh ASI. Pola pemberian ASI adalah 41% memberi ASI sejak hari pertama, 18% memberikan hari kedua, 41% sisanya setelah hari kedua, 17% yang membuang kolostrum (Dwi Hapsari, 2000). Beberapa penelitian melaporkan faktor-faktor yang mempengaruhi kejadian awal pemberian kolostrum yaitu pengetahuan ibu yang sangat minim, dan faktor pemberi informasi yaitu petugas kesehatan yang tidak mau memberi informasi mengenai proses laktasi dan manfaatnya bagi ibu dan bayi. Universitas Sumatera Utara
  • (http://www.ekologi.litbang.depkes.go.id/abstrak 2000.html, diperoleh tanggal 11 November 2007). Oleh karena itu peneliti merasa tertarik untuk meneliti lebih jauh tentang faktor-faktor yang menyebabkan ibu tidak memberikan kolostrum kepada bayi baru lahir. 1.2. Tujuan Penelitian 1.2.1 Tujuan Umum Pada penelitian ini penulis bertujuan agar dapat mengetahui faktor-faktor yang menyebabkan ibu tidak memberikan kolostrum kepada bayi baru lahir. 1.2.2 Tujuan Khusus 1. Untuk mengetahui tingkat pengetahuan ibu yang tidak memberikan kolostrum kepada bayi baru lahir. 2. Untuk mengetahui tingkat pendidikan ibu yang tidak memberikan kolostrum kepada bayi baru lahir. 3. Untuk mengetahui darimana sumber informasi ibu yang tidak memberikan kolostrum kepada bayi baru lahir. 1.3. Pertanyaan Penelitian Faktor-faktor apa yang menyebabkan ibu tidak memberikan kolostrum kepada bayi baru lahir di Desa Sifalaete Ulu Kecamatan Gunungsitoli Kabupaten Nias Tahun 2007 ? Universitas Sumatera Utara
  • 1.4. Manfaat Penelitian Manfaat penelitian ini adalah : 1.4.1 Bagi peneliti a) Praktek pelayanan kebidanan Hasil penelitian yang diperoleh nantinya dapat dijadikan sumber pengetahuan dan strategi bagi tenaga pelayanan kesehatan yaitu bidan untuk memberikan asuhan kebidanan pada ibu menyusui dengan memperhatikan seluruh aspek tentang kendala yang lazim terjadi di masyarakat dalam keberhasilan pemberian ASI khusunya kolostrum. b) Penelitian kebidanan Hasil penelitian diharapkan dapat dijadikan sebagai sumber pengetahuan bagi peneliti di masa yang akan datang sehingga menjadi bahan acuan dalam menerapkan pengalaman ilmiah. c) Pendidikan kebidanan Diharapkan dapat menjadi bahan acuan untuk menambah pengetahuan bagi mahasiswa nantinya dalam menerapkan asuhan kebidanan khususnya pada ibu menyusui. 1.4.2 Bagi Masyarakat Hasil penelitian dapat menjadi masukan bagi petugas kesehatan agar dapat memberikan informasi yang akurat, jelas dan membina masyarakat agar lebih mengetahui tentang pentingnya ASI terlebih kolostrum. Universitas Sumatera Utara