• Like
Kerata bahasa
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Kerata bahasa

  • 1,427 views
Uploaded on

 

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
  • pak Gimana cara downloadnya..??
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
1,427
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
13
Comments
1
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide
  • Sumbergambar: http://www.walshgallery.com/assets/Uploads/artists/heri-dono/works/Super-Semar.jpg

Transcript

  • 1. Disiplin Kerata Bahasa dan Akronim dalam Bahasa Politik Indonesia S Kunto Adi Wibowo
  • 2. Akronim di Indonesia • Super semar, jas merah, puskesmas, Nasakom, kelompencapir, gestapu, dst. • Dhakidae (2003) menunjuk akronim sebagai: – Teror bahasa – Baru demi kebaruan itu sendiri – Pemagisan pengertian (zauberung) – Flag carrier kedekatan kekuasaan
  • 3. Bahasa sintetis • Bahasa Indonesia dalam ranah politik merupakan bahasa sintetis yang mengopi tanpa pandang bulu semua istilah teknis dan abstraksi ideologis dari dunia modern berujung pada ‘mabuk ideologi’ dan ‘sinkretisme magis’ (Luethy dalam Anderson, 2006)
  • 4. akronim • Singkatan yang berupa huruf awal, gabungan suku kata maupun gabungan huruf dan suku kata dari deret yang diperlukan sebagai kata (Depdikbud, 1996). • Badudu (1983) mendefinisikan akronim sebagai singkatan kata yang dibaca sebagai kata seperti ABRI, sekjen, Dirjen
  • 5. Rezim Bahasa • Akronim dalam praktik kebahasaan di Indonesia merupakan bahasa institusional politik karena dilahirkan di rahim institusi politik Negara • Rezim bahasa adalah aturan de jure yang menggambarkan bahasa seperti apa yang dapat digunakan pada tempat dan waktu tertentu (Liu, 2009, hal. 15).
  • 6. Mabuk ideologi • Akronim menjadi amusement center di bidang bahasa • Penemuan akronim adalah bukti inventiveness • Teknologi senjata yang membuat rakyat menerima akronim tanpa perlu berpikir • (Dhakidae, 2003)
  • 7. Sinkretisme magis • praktik pembelajaran di pesantren sebagai konfrontasi antara Jawa dan asing • Metode dalam pengajaran di pesantren adalah dengan menghafalkan surat atau ayat yang panjang tanpa perlu dipikir • Dalam praktek domestifikasi Islam, Quran di transformasikan menjadi teks suci atau buku mantra yang penuh teka-teki dan paradoks • Bahasa Arab dijaga hanya sebagai bahasa inisiasi
  • 8. Kerata bahasa • Kerata bahasa adalah fenomena kebahasaan yang dipakai untuk memberikan makna tertentu pada bentuk lingual, yang dilakukan secara asosiatif dengan memakai peranti persamaan bunyi (Rahardi, 2006). • Kerata basa juga bisa dijelaskan sebagai kata-kata yang diberi arti yang diambil dari suku kata yang ada atau bagian pengucapan, dengan cara penyesuaian (bunyi dalam suku kata) agar cocok (dengan arti yang diberikan) (Padmosoekotjo dalam Moertono, 1985, hal. 25-26).
  • 9. Kerata bahasa • Sembahyang = sembah ka Hyang • Kuping = kaku tur njepiping • Jas merah = jangan sekali-kali melupakan sejarah • Permainan kata-kata yang hampir semua kata menjadi serba bermakna, kadangkala bernuansa jenaka, setidaknya secara ikonis atau onomatopis (Rahardi, 2006)
  • 10. Kerata Bahasa dan Asketisme • Pencarian arti dari semesta kata menjadikan kerata bahasa sebagai salah satu metode dalam membuka teka-teki atau permainan bahasa spiritual untuk mencapai surasa (pengertian mendalam). • Salah satu bentuk kerata bahasa yang paling popular di Jawa adalah kalimasada.
  • 11. Kalimasada • Senjata Yudhistira, berbentuk kitab • Kepusakaan Kalimasada sebagai kitab bukanlah pada isinya namun aksara tertentu yang tertulis dengan tatanan tertentu oleh orang terpilih pada waktu yang tidak boleh sembarangan (Anderson, 2006, hal. 128). • Kalimasada = Kalimat syahadat (Sunan Kalijaga) • Legenda Yudhistira bertemu Sunan Kalijaga
  • 12. Teknik sosialisasi • Kalimahosaddha, simbol pra-Islam di Jawa menjadi umum dalam diskursus Islam di Jawa • Macapat = maca sifat • Its allusive alliterativeness, its highly developed onomatopoeia, and its rich sensory vocabulary provide a treasury of esoteric causalities and an enduring sense of a hidden continuity flowing through the phenomena, down to the most intimate sphere of people’s lives (Anderson, 2006, hal. 129).
  • 13. Suara dan ruang • Putaran ritme musik dalam gamelan Bali contohnya merepresentasikan mandala; bentuk musik tiga bagian memetakan tiga struktur penting dalam gerakan tari yaitu kepala-tubuh-kaki sebagai mikrokosmos dari gunung-dunia tengah-lautan (Harnish dalam Spiller, 2004, hal. 26).
  • 14. Suara dan keakraban • Sunan Kalijaga dengan kalimasada-nya menciptakan ruang yang akrab bagi ruang intimasi manusia Jawa waktu itu. • Tidak terlalu penting kemengertian seperti yang terjadi dalam disiplin pesantren dengan hafalan Al-Quran, yang penting adalah penerimaan atas suara yang akrab di rasa. • Mengerti menurut kebudayaan Jawa adalah rasa atau surasa
  • 15. Sukarno dan kerata bahasa • Jarek, Resopim, Usdek • Memendam kata-kata yang memiliki kekuatan simbolik yang besar, seperti revolusi, sosialisme, dan demokrasi, di dalam akronim kerata bahasa • Anderson (2006) bahkan mencatat bahwa Sukarno pernah secara tidak sadar menyebut Jarek sebagai azimat revolusi, pembubuhan rasa esoteris ke dalam jargon politik.
  • 16. Super Semar • pusaka (heirloom) seperti dalam cerita pewayangan dalam meneruskan posisi dari raja yang hendak mangkat kepada penggantinya • Super (bahasa Inggris) • Semar (tokoh pewayangan, kakak Betara Guru)
  • 17. Akronim dan sosialisasi • Puskesmas (suara pus seperti kita memanggil kucing) • Kelompencapir (kelompen = alas kaki dari kayu) • menciptakan ruang intim dan rasa dekat dengan yang baru • Militer? Bukan kerata bahasa
  • 18. Teknik kuasa • Kerata bahasa menyediakan suara yang akrab untuk bisa masuk ke dalam rasa atau kemengertian, penyingkapan isinya merupakan revelasi yang juga mengundang kepenasaranan dan disiplin pencarian makna spiritual dari episteme tradisional.