Majalah CHIP Spesial Networking

  • 1,365 views
Uploaded on

Majalah CHIP Spesial Networking

Majalah CHIP Spesial Networking

More in: Education
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
  • pak saya ingin file nya ..gmn cara nya..Thks..
    Are you sure you want to
    Your message goes here
  • pak saya ingin file pdf chip spesial networking, bagaimana caranya ya kalau ada tolong di email ke smkbc.jony@gmail.com
    Are you sure you want to
    Your message goes here
No Downloads

Views

Total Views
1,365
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
0
Comments
2
Likes
2

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. PLUS CD CD Rp. 34.800,Rp. 34.800,- Semua Mengenai Jaringan Komputer MENANGKAN C H I P 15 Buku Networking N E T W O R K I N G k Buyer’s Guide Hardware Jaringan Memandu Anda membeli perangkat jaringan dengan benar k Pantau Bandwidth dengan MRTG Tutorial lengkap instalasi MRTG untuk memantau bandwidth jaringan Anda k Tips Mengatasi Masalah Jaringan 29 tips yang menjamin jaringan Anda bebas dari masalah k Panduan Instalasi File & Mail Server Langkah-langkah instalasi aplikasi Server di Linux dan Windows Server 2003 k Membangun Jaringan untuk Pemula Panduan untuk membangun jaringan pertama Anda Edisi Spesial ini dilengkapi dengan CD. Jangan beli apabila CD tidak disertakan! BONUS CD S P E S I A L www.chip.co.id 75 TOOLS NETWORKING (Antivirus, Internet, Monitoring, Sekuriti, Utility) Trojan Guarder - Opera 8.5 - SmartFTP - Advanced Port Scanner - Ethereal - Net Control Network Monitor - Network Stumbler - Real VNC - Remote ShutDown - Server Monitoring MultiNetwork Manager - NetLimiter - CompuSec - GFI LANguard Monitor - WinProxy - PuTTY
  • 2. fotoselebriti.net Daftar daftar isi tes & Praktek 16 Rancang Dahulu Sebelum Membangun LAN Untuk membangun LAN sebaiknya rencanakan dulu dengan matang 22 Tips Belanja Perangkat LAN Panduan Membeli Hardware LAN: Me mandu Anda membeli perangkat LAN dengan benar dan tepat. 28 Tes: W-LAN Router  CHIP menguji beberapa router W-LAN yang dapat dijadikan panduan untuk membeli perangkat ini 34 Jaringan Pertama Anda  Panduan lengkap untuk membangun jaringan pertama Anda 38 Windows, Linux atau sebaiknya me milih Macintosh? Fungsi utamalah yang menentukan 42 Mengkonfigurasi PC Client Penguasa dan Pengatur  Jaringan CHIP akan menunjukkan bagaimana meng-install Windows 2003 Server secara optimal 60 Layanan E-mail Jaringan Lokal Anda dapat membangun sebuah Mail server untuk jaringan internal di Win- dows Server 2003 64 Anda dapat membuat konfigurasi network untuk client yang sesuai dengan kebutuhan 48 Membagi Sumber Daya  CHIP akan menunjukkan kepada Anda, bagaimana membagi sumber daya jaringan seperti printer  | CHIP | networking 78 Si Penguin sebagai File Server Dengan menggunakan Samba, An- da dapat mengubah sebuah mesin Linux menjadi sebuah File server Berbagi Akses Internet Dengan menggunakan Windows ICS Anda dapat menghubungkan jaringan kecil Anda ke Internet 66 Pantau Bandwidth Anda  Dengan MRTG (Multi Router Traffic Grapher) Anda dapat dengan mudah memantau bandwidth jaringan Anda Sistem Operasi untuk Jaringan 54 LInux 72  Linux sebagai Client dalam Jaringan Windows Anda dapat membuat sebuah client jaringan yang sempurna menggunakan SuSE 9.1 dan KDE 3.2 75 Linux sebagai Mail Server Mail server yang dikonfigurasi dengan baik dapat menghemat waktu dan uang Anda 83 Troubleshooting Jaringan Beberapa tips untuk mengatasi ma- salah yang Anda dapatkan pada jaringan Linux heit sekuriti 86 Komunitas tertutup di  Internet Dengan Service Pack 2, Windows mendapatkan upgrade Firewall yang jauh lebih baik 92 Satu profil untuk semua client Profil pengguna dapat diletakkan dalam jaringan untuk memudahkan pengelolaan 95 Melindungi Jaringan Tanpa Kabel Anda harus melindungi jaringan nirkabel Anda dari serangan penyu sup dari dalam dan luar 98 Melindungi Jaringan Anda  dari Serangan Hacker Firewall bertugas mencegah serangan dari luar dan mencegah berjalannya program-program yang berisiko terhadap keamanan PC
  • 3. editorial solusi 102  Server dengan Port Forwarding Port Forwarding memungkinkan akses dari luar ke dalam jaringan walaupun menggunakan Firewall 108 Kendalikan PC dari Jauh Support, maintenance, dan adminis- trasi dari PC lain dalam jaringan bisa menggunakan software Remote Control 112  Mengakses dari Mana Saja Virtual Private Network (VPN) me- mungkinkan koneksi jaringan yang aman melalui Internet 114 Login di mana saja Login ke jaringan rumah dan kantor dengan notebook 118 Menemukan dan Mengatasi Masalah Tips terbaik untuk menganalisis Konsep awal jaringan komputer adalah adanya kebutuhan untuk sa­ ling berbagi informasi dan sumber daya yang dimiliki oleh masing-masing PC. Jumlah komputer yang Reza Wahyudi saling terhubung dalam jaringan Redaktur CHIP Spesial sa­at itu masih sedi­­­kit, mungkin masih dalam hitungan jari saja. Dan teknologi jari­ngan yang digunakan pun masih sa­ngat sederhana. Seiring dengan bergairahnya perekonomian dunia dengan industri-industri yang membutuhkan teknologi komputer, yang secara langsung membuat bertambahnya pengguna PC yang harus saling terhubung dalam sebuah jaringan. Ditambah lagi dengan munculnya 'wabah' baru yaitu Internet yang merupakan jaringan super besar yang membuat komputer yang ada di seluruh dunia ini dapat saling berkomunikasi. Hal ini membuat isu jaringan komputer tidak dapat dipandang sebelah mata. Saat ini tekno­logi jaringan kom­ puter telah semakin maju dan telah imprint Publisher: Teddy Surianto General Manager: Al. Adhi Mardhiyono Senior Executive: Al. Arisubagijo Editor-in-Chief: W. Edi Taslim Managing Editor: M. Reza Wahyudi Suwadji Editor/Writer: Jimmy Auw, Ady W. Paudi, Aditya Hendra, Jati Putra, Kurniawan Ku, Irvan Nasrun Contributor: Florentina Winarsih, Bhakti Simamora, Cory Tjoo Desain & Artistik: Teguh Pratomo, Subekti, 2 4 6 8 12 127 jaringan. Adita Eko, Agung Bayu, Aris P. AKTUAL & kolom menjadi sebuah industri besar. Kebutuhan untuk hal ini baik dari sisi hardware, software maupun SDM sa­ngatlah tinggi. Dalam edisi spesial Networking ini kami ingin berbagi ilmu yang kami miliki dalam bidang jaringan komputer. Terdapat beberapa artikel menarik yang dapat menambah pengetahuan Anda di bidang networking. Dari topik hardware, terdapat panduan membeli perangkat LAN dan tes perbandingan router W-LAN. Untuk software, kami menyajikan cara instalasi Windows Server 2003 beserta aplikasi pendukungnya seperti mail server dan proxy server. Tak ketinggalan pula, jaringan di Linux pun kami bahas secara khusus. Untuk memantau bandwidth jaringan Anda, terdapat artikel yang membahas secara detail instalasi MRTG. Dan kami sertakan pula CD yang berisi softwaresoftware yang dapat membantu Anda mengelola jaringan dengan baik. Harapan kami setelah membaca dan mencoba seluruh isi majalah, Anda menjadi sedikit 'melek' dalam bidang jaringan komputer. Kritik, saran dan pertanyaan Anda kami tunggu, silahkan kirim­kan ke spesial@chip.co.id. Advertising Sales: Agnes Estiria Dewi, Daftar Isi dan Editorial WiMax Teknologi IPv6 Tips Ujian CCNA Software dalam CD Kuesioner Elex Media Marketing & Promotion: Digna Production: Slamet M.J., Yudi S., Doel Halim Marketing: Y. Suliantoro, Laras Husodo Circulation: Wahyantohadi, Yanen P. Finance: Titi Pujayanti, Agustina Maria Editorial Admin: Kendra Sihombing Rahayu Widyawati PT Elex Media Komputindo Bank BCA Gajah Mada Jakarta, Rek. No: 012.393540.1 Alamat Redaksi dan Iklan Jl. Palmerah Barat 33-37, Jakarta 10270 Redaksi/Editorial Tel: (021) 5483008, 5480888 Ext. 3370, 3371 Fax: (021) 5360410, 5326219 Iklan/Advertising Tel: (021) 5483008 Ext. 3381 Fax: (021) 5360410, 5326219 E-mail: advertising@chip.co.id © Copyright by CHIP, Vogel Burda Holding GmbH, Muenchen, Deutschland. © Copyright by PT Elex Media Komputindo, Kelompok Kompas Gramedia. Hak cipta dilindungi oleh undang-undang. Dilarang mereproduksi seluruh atau sebagian dari foto, teks, atau ilustrasi isi majalah dan CD dalam segala bentuk tanpa izin tertulis. Dicetak oleh Percetakan PT Gramedia (Isi di luar tanggung jawab percetakan) CHIP | networking | 
  • 4. AKTUAL WiMAX Masa Depan Jaringan Wireless WiMAX: 25 Kali Kecepatan DSL dan Sejauh 50 Km Kemampuan teknologi W-LAN saat ini hanya menjangkau sekitar 300 meter dengan transfer rate sebesar 54 Mbps. Namun, dengan hadirnya teknologi "WiMAX", komunikasi data nirkabel bisa dilakukan sejauh 50 km dengan transfer rate sebesar 70 Mbps. Apakah Anda pernah mendengar nama kota Selm di Nordrhein-Westfallen, Jerman? Kota berpopulasi hampir 30.000 penduduk ini bakal menjadi pusat bagi pengembangan jaringan wireless. Teknologi broadband WiMAX akan diuji di kota ini sebagai sebuah proyek percontohan. WiMAX yang merupakan singkatan dari "Worldwide Interoperability for Microwave Access" ini memiliki kelebihan dibandingkan dengan teknologi DSL. Teknologi WiMAX dapat digunakan untuk komunikasi data jarak jauh dan 25 kali lebih cepat. Biaya penerapannya pun lebih murah. Dengan WiMAX, mengakses Internet dari jarak jauh dengan kecepatan tinggi dapat menjadi kenyataan. k WiMAX Segera untuk End User WiMAX (disebut juga sebagai standar IEEE-802.16) pertama kali diperkenalkan pada Desember 2001 dan semula dirancang untuk Metropolitan Area Networks. Pada teknologi radio link yang menggunakan frekuensi tinggi (10-66 GHz), data dikirim melalui koneksi saling berhadapan yang disebut Line of Sight-Technology (LOS), yaitu antara pengirim dan penerima tidak boleh ada hambatan. Awal tahun 2003, muncul keinginan untuk menggunakan WiMAX pada perangkat portabel end user. Ide ini kemudian menjadi dasar pembentukan "WiMAX Forum" yang dimotori vendor chipset Intel. Di dalamnya, ikut serta sekitar 200 perusahaan yang bergerak dalam bidang teknologi, termasuk Siemens Mobile, Fujitsu, AT&T, British Telecom dan Nokia. Di tahun yang sama, forum ini menetapkan standar 802.16a yang merupakan pengembangan lanjutan dari standar sebelumnya. Frekuensi kerjanya sedikit lebih panjang, yaitu antara 2 sampai 11 GHz. Pada standar "a", komunikasi data dapat menjangkau 50 km dengan bandwidth sampai 75 Mbps. Di sini, teknologi yang dipakai telah menggunakan NLOS-Connection (Non Line of Sight). Dengan standar 802.16a, data dari base station dapat diterima walaupun melalui area penghalang, seperti dinding ataupun 4 | CHIP | NETWORKING gedung tinggi. Namun, antena penerima harus dipasang di luar. Pengembangan berlanjut dengan standar IEEE 802.16-2004 yang ditetapkan pada Juli 2004. Teknologi ini merupakan kombinasi antara standar 802.16REVd dan 802.16a sehingga komunikasi data dapat dilakukan di dalam gedung. Saat ini, teknologi WiMAX yang terbaru (Standar 802.16e) dirancang untuk aplikasi mobile end-user, seperti PDA, ponsel ataupun notebook. Paling tidak, transfer rate sebesar 15 Mbps bisa dinikmati sampai sejauh 5 km. Bertepatan dengan pelaksanaan event Intel Developer Forum pada September 2004 lalu, Intel untuk pertama kalinya memperkenalkan langkah-langkah nyata untuk produk WiMAX untuk tahun ini. Intel memperkenalkan chipset untuk teknologi WiMAX dengan nama "Rosedale" yang mampu mengirim data dari jarak 50 km ke kantor atau rumah melalui koneksi wireless broadband. Rosedale langsung diintegrasikan di base station sebagai sebuah "System-on-a-Chip" atau disebut juga sebagai Customer Premise Equipment (CPEs). Chip ini mendukung standar WiMAX-802.16-2004 yang terbaru. Selain itu, di dalamnya sudah tersedia sebuah Ethernet-Interface, Security-Protocol "Inline Security Processing" (ISP) dan TDMController-Interface (Time-Division-Multiplexing)-Function) yang berfungsi untuk mengirimkan data dan suara (VoIP) melalui Internet. Menurut Scott Richardson, General Manager dari Intel Broadband Wireless Group, WiMAX menguntungkan end-user. Dengan teknologi System-on-a-Chip, akses mobile Internet menjadi lebih cepat dan ekonomis. Pada tahap pengembangan selanjutnya, perangkat consumer device pun bakal dilengkapi dengan kemampuan WiMAX. Rencananya, perangkat pertama akan dirilis pada tahun 2006 nanti. Menurut desas-desus yang beredar, nantinya akan dipasang pada notebook ber-chipset "Calexico 3". Standar ini merupakan kombinasi dari 802.11n dan 802.16e yang menawarkan koneksi broadband tanpa kabel. Ke depannya, kita bisa memilih jaringan yang ingin digunakan sesuai kebutuhan, apakah W-LAN atau WiMAX. Rencana peluncuran chipset ini diperkirakan pada kuartal keempat tahun 2006.
  • 5. KNOW-HOW WiMax,W-LAN Atau DSL: Sebuah Kombinasi WiMAX menyimpan potensi yang besar. Dibandingkan dengan UMTS dengan kemampuan maksimal sampai 384 KB/detik, bandwidth WiMAX 200 kali lebih cepat. Bahkan, standar DSL yang tercepat sekalipun (sekitar 3 Mbps) baru seperlima dari standar 802.16e. Selain itu, jangkauan WiMAX paling sedikit mencapai 5 km, lebih jauh 16 kali dari W-LAN yang jangkauan maksimalnya hanya sejauh 300 meter. Eropa:WiMAX Belum Meluas Walaupun demikian, di negara-negara di Eropa seperti Jerman yang sudah memiliki jaringan DSL yang luas, WiMAX cukup sulit diterapkan. Selain itu, jaringan berbasis WiMAX yang akan diterapkan untuk perumahan pada tahun 2007 ternyata sudah dilengkapi dengan W-LAN. Namun, WiMAX bukan berarti tidak bermanfaat. Walaupun ekonomis, banyak kawasan yang sulit diterapkan dengan jaringan DSL. Manfaat secara global bisa dilihat pada kota-kota dengan sarana telepon dan broadband yang tidak mencukupi. Negaranegara seperti Cina, India, atau Rusia menjadi target pasar pertama. Dengan WiMAX, tidak diperlukan perangkat perantara, karena pengguna terkoneksi secara langsung. Berbeda dengan jaringan DSL, perangkat perantara ini membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Penerapan ketiga teknologi ini secara bersama dapat dilihat di kota Selm. Komunitas di sana bakal memanfaatkan Internet Broadband dengan kombinasi jaringan DSL, W-LAN dan WiMAX. WiMAX Base Station (802.16-2004) digunakan untuk menjangkau wilayah pinggiran batas kota. Sementara, jaringan W-LAN (menggunakan router berbasis protokol 802.11) hanya menjangkau sampai ke pusat kota. Untuk Internet Broadband di perumahan, digunakan antena luar yang menangkap sinyal router dan kemudian diteruskan dengan modem W-DSL. Kota Selm dapat dijadikan contoh. Beginilah WiMAX Berfungsi Seperti teknologi broadcasting lainnya, WiMAX pun menggunakan teknologi frekuensi tinggi. Namun, WiMAX mempunyai beberapa kelebihan. Pengoptimalan WiMAX terletak pada jenis transmitter (beam antena) dan lokasi penggunaannya (dinding, gedung tinggi). Selain itu, pemancaran transmitter HF dilakukan dengan sistem Beam Shaping. Jadi, mulai standar 802.16a, semua antena pada sebuah base station dapat saling terhubung untuk menyesuaikan beam characteristic terhadap jangkauan dan bandwidth. Kelebihannya, beam characteristic diubah hanya dengan memvariasikan kapasitas transmitter secara elektromagnetis. Teknologi transmisinya pun tergolong baru. Modulasi sinyal carrier dilakukan secara paralel melalui modulasi Orthogonal Frequency Division Multiplexing (OFDM). Sebelumnya, modulasi dilakukan secara serial. Kestabilan informasi yang dikirim sinyal pembawa di udara lebih lama. Bila sinyal melemah karena multireflexion, kerusakan beam characteristic, atau dinding proses transmisi data tetap stabil sehingga dapat diterapkan untuk jangkauan dan bandwidth yang lebih tinggi. Selain OFDM, WiMAX juga menerapkan Adaptive Modulation yang menggunakan sistem modulasi yang bervariasi sesuai dengan kualitas koneksi (SNR= Sinyal to Noise Ratio). Transmitter menggunakan teknik 64-QAM (6 bit informasi per sinyal pembawa) apabila grafik SNR tinggi yang berarti koneksi sangat baik. Sementara, teknik Binary PhaseModulation (BPSK) digunakan jika kualitas sinyal kurang baik. Akibatnya, bandwidth yang diterima menjadi lebih kecil. Di Indonesia teknologi WiMAX telah dicoba diimplementasikan di propinsi Nanggroe Aceh Darussalam yang baru saja terkena bencana tsunami. WiMAX digunakan untuk keperluan pembenahan infrastruktur IT di wilayah tersebut. Perangkat hardware-nya merupakan sumbangan dari Intel Corp. STANDAR, BANDWIDTH, JANGKAUAN IEEE 802.16 SPESIFIKASI IEEE 802.16 IEEE 802.16a/REVd/2004 (WiMAX) IEEE 802.16e (WiMAX) Frekuensi 10 sampai 66 GHz 2 sampai 11 GHz Sampai 6 GHz Metode transmisi Koneksi receiver dan transmitter berhadapan langsung Koneksi receiver dan transmiter langsung atau tidak langsung Koneksi receiver dan transmitter langsung atau tidak langsung Bandwidth maksimal Variabel, lebih dari 100 Mb/detik 75 Mb/detik 15 MB/detik Jenis modulasi QPSK, 16 QAM dan 64 QAM OFDM 256, OFDMA 64 QAM, 16 QAM,QPSK,BPSK OFDM256, OFDMA 64 QAM, 16 QAM,QPSK, BPSK Posisi receiver unit Fixed, permanen Fixed dan semi-permanen Fixed dan portabel Jangkauan maksimal Variabel, sampai 100 km Sekitar 50 km Sekitar 5 km Perangkat pendukung Base Station, peranti System-on-a-Chip, sejak awal 2005 Ponsel, PDA, Notebook, mulai awal 2006 Belum tersedia untuk Consumer Device | CHIP | NETWORKING | 5
  • 6. IPv6 AKTUAL Teknologi IPv6 Mengenal Internet Protokol Masa Depan Pengalokasian alamat IP yang didesain pada dua dekade lalu mampu menghubungkan jutaan komputer pada masa itu. Namun saat ini, IP tersebut harus mampu menghubungkan milyaran komputer dalam Internet. Akibatnya kebutuhan ruang alamat IP semakin meningkat dan diramalkan, di masa mendatang akan habis. Mengantisipasi masalah ini, pada pertemuan IETF tahun 1994 telah direkomendasikan penggunaan IPv6 sebagai pengembangan IPv4. Alamat IP adalah sederetan bilangan biner sepanjang 32 bit (IPv4) yang dipakai untuk mengidentifikasi node atau host pada jaringan. Semua node atau host yang terhubung ke Internet, dibedakan berdasarkan alamat IP ini sehingga tidak boleh terjadi duplikasi. Pada awalnya, alamat dengan 32 bit ini dianggap mencukupi untuk dibagikan kepada host. Namun dengan perkembangan teknologi Internet yang luar biasa, muncul kekhawatiran pada suatu saat nanti alamat IP akan habis akibat permintaan yang besar. Jumlah ruang alamat IPv4 (panjang alamat 32 bit) yang tersedia berkisar 232 atau sekitar 4,3 x 109. Sedangkan jumlah ruang alamat IPv6 (panjang alamat 128 bit) berkisar 2128 atau sekitar 3,4 x 1038. Dengan demikian, kapasitas alokasi alamat pada IPv6 jauh lebih besar dibandingkan alamat IPv4. k Perubahan Mendasar IPv6 Perubahan yang mendasar pada IPv6 adalah perluasan ruang alamat, penyederhanaan header pada paket, plug & play, serta fungsi sekuriti. Masing-masing perbaikan itu dimaksudkan agar dapat merespon pertumbuhan Internet, meningkatkan reliability dan kemudahan pemakaian. Penjelasan lebih detail mengenai perubahan pada IPv6, adalah sebagai berikut. Perluasan ruang alamat dari 32 bit menjadi 128 bit merupakan salah satu perubahan mendasar dari IPv6. 128 bit adalah ruang alamat yang kontinu dengan menghilangkan konsep class. Selain itu, perubahan juga dilakukan pada format penulisan alamat IP. Pada IPv4 32 bit, penulisan alamat terdiri dari 8 bit yang dipisahkan dengan titik "." serta ditulis dalam bentuk desimal, namun pada IPv6 128 bit dituliskan dalam bentuk heksadesimal yang masing-masingnya terdiri dari 16 bit dan dipisahkan dengan tanda titik dua. Penyederhanaan format header: Beberapa kolom pada header IPv4 telah dihilangkan atau dibuat sebagai header pilihan. Hal ini diupayakan agar cost pemrosesan header menjadi kecil. Alamat awal dan akhir menjadi dibutuhkan pada setiap paket. Pada header IPv4, ketika paket di pecah-pecah, ada field untuk menyimpan urutan antarpaket. Namun, field tersebut tidak terpakai apabila paket tidak terpecah. 6 | CHIP | NETWORKING Header pada IPv6 terbagi dua jenis, yaitu field yang dibutuhkan pada setiap paket disebut header dasar dan field yang tidak selalu diperlukan pada setiap paket disebut header ekstensi. Header dasar selalu ada pada setiap paket, sedangkan header ekstensi atau tambahan hanya jika diperlukan diselipkan antara header dasar dengan data. Otomatisasi berbagai setting atau Stateless-less auto-configuration (plug&play) address pada IPv4 pada dasarnya statis terhadap host. Biasanya, diberikan secara berurut pada host. Memang saat ini, hal di atas bisa dilakukan secara otomatis dengan menggunakan DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol), namun pada IPv4 hal tersebut merupakan fungsi tambahan saja, sebaliknya pada IPv6, fungsi untuk men-setting secara otomatis disediakan secara standar dan merupakan defaultnya. Pada setting otomatis ini terdapat dua cara tergantung dari penggunaan address, yaitu setting otomatis stateless dan statefull. Pada setting otomatis stateless tidak perlu menyediakan server untuk pengelolaan dan pembagian IP address, hanya mengkonfigurasi router saja dimana host yang telah tersambung di jaringan dari router yang ada pada jaringan tersebut memperoleh prefix dari address dari jaringan tersebut. Kemudian host menambah pattern bit yang diperoleh dari informasi unik terhadap host, lalu membuat IP address sepanjang 128 bit, dan menjadikannya sebagai IP address dari host tersebut. Pada informasi unik bagi host ini, digunakan antara lain address MAC dari jaringan interface. Pada setting otomatis stateless ini dibalik kemudahan pengelolaan, pada Ethernet atau FDDI karena perlu memberikan paling sedikit 48 bit (sebesar address MAC) terhadap satu jaringan, memiliki kelemahan yaitu efisiensi penggunaan address yang buruk. Setting otomatis statefull adalah cara pengelolaan secara ketat dalam hal range IP address yang diberikan pada host dengan menyediakan server untuk pengelolaan keadaan IP address, dimana cara ini hampir mirip dengan cara DHCP pada IPv4. Pada saat melakukan setting secara otomatis, informasi yang dibutuhkan antara router, server dan host adalah ICMP (Internet Control Message Protocol) yang telah diperluas. ICMP dalam IPv6 ini, termasuk pula IGMP (Internet Group management
  • 7. KESIMPULAN Ruang Alamat yang Terbatas Header IPv6: Mempunyai struktur header dasar yang berbeda dengan struktur header IPv4 Protocol) yang dipakai pada multicast padaIPv4. Arsitektur Pengalamatan IPv6 Alamat IPv6 terbagi atas tiga jenis, yang dimaksudkan sebagai pengenal pada satu atau lebih interface, yaitu : - Unicast Address Alamat ini ditetapkan sebagai sebuah alamat yang bersifat global, seperti alamat untuk provider, geografis, link lokal maupun site lokal. Paket yang dikirimkan ke alamat unicast adalah paket yang dikirim ke sebuah interface yang di identifikasi oleh alamat tersebut. - Multicast Address Pengindentifikasi untuk sekumpulan interface (umumnya milik node yang berbeda). Paket yang dikirim ke alamat ini adalah paket yang dikirimkan ke semua interface yang diidentifikasi oleh alamat tersebut. - Anycast Address Pengidentifikasi untuk sekumpulan interface (umumnya milik node yang berbeda). Paket yang dikirim ke alamat ini adalah paket yang dikirimkan ke salah satu dari sekumpulan interface yang diidentifikasi oleh alamat tersebut. Representasi alamat pada IPv6 ada beberapa macam, yaitu : - Model x:x:x:x:x:x:x:x x adalah nilai berupa heksadesimal 16 bit dari porsi alamat. Karena terdapat 8 buah 'x', jumlah total = 816 = 128 bit. Contohnya: FEDC:BA98:7654:3210:FEDC:BA98:7654:3210 - Jika format pengalamatan IP mengandung kumpulan group 16 bit bernilai '0', maka direpresentasikan dengan "::". Contohnya: 3FFE:0:0:0:0:0:FE56:3210 dapat direpresentasikan menjadi 3FFE::FE56:3210 - Model x:x:x:x:x:x:d:d:d:d d adalah alamat IPv4 32 bit. Contohnya: 0:0:0:0:FFFF:13.1.68.3 direpresentasikan menjadi ::FFFF:13.1.68.3. Mekanisme Transisi IPv4 ke IPv6 Teknologi Internet saat ini menggunakan protokol IPv4. Pada praktiknya, pada infrastruktur yang ada sekarang sangat sulit untuk melakukan transisi protokol dari IPv4 ke IPv6 sekaligus. Salah satu mekanisme yang dikembangkan untuk transisi ini adalah tunneling dan virtual ethernet. Keduanya memungkinkan Perkembangan teknologi informasi dan perangkat elektronik yang menggunakan alamat IP dalam membentuk suatu jaringan global mengakibatkan alokasi ruang alamat protokol Internet versi 4 semakin berkurang, bahkan mendekati batas akhir kemampuannya dalam pengalokasian ruang alamat. IPv6 yang merupakan protokol baru dirancang untuk dapat menggantikan posisi Internet protokol versi 4 karena keterbatasan pengalokasian ruang alamat. Selain itu pula alasan lain yang mendorong munculnya pengembangan IPv6 ini adalah untuk memiliki ruang alamat yang besar (diameter galaksi), mendukung penyusunan alamat secara terstruktur, memungkinkan Internet berkembang, dan kemampuan routing baru yang tidak dimiliki IPv4. IPv6 memiliki alamat anycast yang dapat digunakan untuk pemilihan route secara efisien dan mekanisme penggunaan alamat secara lokal yang memungkinkan instalasi secara plug & play. Untuk informasi mengenai IPv6, CHIP menyarankan Anda untuk mengakses website 6BONE (http://www.6bone. net). Pada website ini, Anda bisa mendapatkan informasi mengenai status dan hasil riset dari berbagai partisipan yang tergabung di 6BONE ini. Selain itu, Anda bisa mendapatkan informasi mengenai IPv6 dengan mengunjungi website berikut. - http://www.6ren.net - http://www.6tap.net - http://www.ipv6.org - http://www.ipv6forum.com transisi secara bertahap dari protokol IPv4 ke IPv6 tanpa mengubah infrastruktur yang ada. Tunneling. Mekanisme tunneling memungkinkan mesinmesin komputer berbasis protokol IPv6 dapat berkomunikasi dengan memanfaatkan infrastruktur jaringan Internet berbasis IPv4 yang ada. Secara virtual, jaringan berbasis IPv6 akan berdiri pada infrastruktur jaringan IPv4 yang ada. Setiap host yang menggunakan mekanisme ini harus merupakan dual stack host, yaitu host yang mendukung IPv6 sekaligus IPv4. Paket IPv6 yang akan dikirimkan ke host IPv6 yang lain melalui infrastruktur jaringan IPv4 akan dibungkus dalam paket IPv4. Kemudian, paket IPv4 yang mengandung paket IPv6 dapat dikomunikasikan melalui infrastruktur jaringan IPv4. Pada sisi lain, host IPv6 sebagai penerima paket IPv4 yang berisikan paket IPv6, melakukan dekapsulisasi terhadap paket IPv4 yang di terima. Virtual ethernet. Mekanisme yang baru-baru ini dikembangkan adalah mekanisme virtual ethernet (vet) atau mekanisme 6to4 . Mekanisme ini digunakan agar host yang diimplementasikan IPv6 dapat berkomunikasi dengan host diimplementasikan IPv6 lainnya melalui jaringan (route) IPv4 yang ada. Mekanisme 6to4 memungkinkan transisi ke IPv6 dengan lebih baik dan lebih cepat karena tunnel tidak dikonfigurasi secara eksplisit. Mekanisme 6to4 ini diimplementasikan terutama pada border router. Tunnel dikonfigurasi secara otomatis dengan menggunakan virtual ethernet (vet). Pada dasarnya, hal itu dilakukan dengan menjadikan vet sebagai link-layer dari IPv6 dan IPv4 akan menjadi link-layer dari vet. Irvan Nasrun | CHIP | NETWORKING | 7
  • 8. TIPS CCNA Tips Ujian Sertiftikasi CCNA Menjadi Ahli Jaringan Teknologi jaringan yang semakin maju menuntut pengetahuan yang lebih untuk dapat menggunakannya secara maksimal. Untuk menjadi seorang ahli dalam jaringan, Cisco menawarkan jalannya dengan cara mengambil sertifikasi Cisco Certified Networking Associate (CCNA). Pada artikel ini, CHIP akan menunjuk jalan yang ditawarkan oleh Cisco tersebut untuk Anda. Kemajuan teknologi informasi dan komputer merupakan hal yang wajar dan terus-menerus terjadi dan berbagai macam teknologi baru bermunculan yang bertujuan mengatasi beragam masalah atau kebutuhan yang ada. Salah satu teknologi yang semakin banyak dipakai oleh banyak perusahaan baik besar maupun kecil adalah jaringan komputer atau biasa disebut networking. Teknologi ini memiliki cakupan yang sangat luas dan terus berkembang sesuai dengan kebutuhan yang ada. Salah satu jalan untuk dapat menjadi sumber daya manusia yang tangguh di bidang networking adalah dengan mengambil sertifikasi di bidang networking, baik sertifikasi yang bertaraf lokal, nasional, ataupun internasional. Dari segi biaya, sertifikasi internasional akan lebih mahal daripada lokal. Namun, selain lebih “bergengsi" sertifikasi ini lebih dikenal dan diakui kredibilitasnya oleh berbagai perusahaan terutama perusahaan asing sehingga kemampuan pemegang sertifikasi tersebut dapat lebih diakui. Salah satu contoh sertifikasi internasional pada bidang networking adalah CCNA (Cisco Certified Networking Associate ) yang merupakan satu dari sekian banyak sertifikasi networking yang ditawarkan oleh Cisco. Cisco sendiri merupakan perusahaan yang sudah berpengalaman di bidang networking, terutama pada infrastruktur hardware, seperti router dan switch serta software pendukungnya. Berikut akan dikupas beberapa hal untuk mendalami networking melalui CCNA. Hal ini tidak berarti bahwa CHIP menyarankan bahwa sertifikasi CCNA adalah solusi yang paling tepat dan baik, akan tetapi CHIP mengharapkan artikel ini dapat menjadi bahan pertimbangan bagi mereka yang hendak menggeluti bidang networking. k Sertifikasi tidak harus dengan kursus Ujian untuk mengambil sertifikasi CCNA memang sudah banyak ditawarkan di berbagai training center, dan kebanyakan sudah dipaketkan dalam program kursus sehingga otomatis biaya menjadi lebih besar. Walaupun ada beberapa training center yang hanya menawarkan fasilitas kursus saja, biayanya tetap relatif besar. Jika uang merupakan masalah, otodidak atau belajar dengan teman atau orang yang lebih ahli dapat menjadi pilihan. Namun jika keadaan keuangan memungkinkan maka mengikuti sebuah kursus dapat memberikan nilai tambah tersendiri. Fasilitas hardware untuk praktek langsung serta instruktur yang tersedia pada training center dapat berdampak 8 | CHIP | NETWORKING positif bagi kemajuan proses pembelajaran. Bagi mereka yang otodidak, sertifikasi CCNA dapat diperoleh dengan mengikuti ujian sertifikasi internasionalnya. Jadi baik otodidak atau mengikuti kursus tetap harus mengambil ujian sertifikasi. Dalam menentukan tempat kursus, pilihlah training center yang memiliki instruktur yang berpengalaman, bukan hanya bersertifikasi CCNA serta memiliki perangkat penunjang yang lengkap dan dengan jumlah yang memadai. Hal ini penting karena instruktur yang berpengalaman biasanya dapat menjelaskan materi yang ada dengan lebih mengena tidak hanya teori ataupun textbook-based saja. Perangkat yang lengkap dengan jumlah memadai akan memperlancar dan mempermudah proses belajar secara praktik. Jika hendak otodidak, disarankan memiliki bahan yang memadai baik kurikulum ataupun buku-buku serta sarana bertanya yang tepat, bisa kepada teman yang memahami atau kepada berbagai mailing-list yang berhubungan dengan Cisco terutama CCNA. Semuanya ini agar proses belajar dapat berlangsung dengan lancar. Berikut nama-nama training center CCNA di Jakarta, yaitu: Binus Center, Inixindo, Immanance IT Center, untuk lebih detailnya dapat melihat box referensi. Beberapa dari training center ini tidak hanya memberikan kursus tapi juga ujian untuk sertifikasi CCNA. Materi dan Kurikulum langsung dari Cisco Kurikulum pembelajaran CCNA dikeluarkan oleh Cisco sendiri, dimana materinya selalu direvisi tiap waktu tertentu. Jika kurikulumnya sudah tidak update lagi, maka Cisco mengeluarkan versi yang lebih baru. Saat ini, kurikulumnya sudah mencapai versi 3 - semakin tinggi angkanya semakin baru kurikulumnya - yang merupakan kurikulum versi 2 yang mengalami penambahan materi. Pada kurikulum versi 3 ini memuat beragam materi teori dan materi praktikum yang terbagi dalam empat semester pembelajaran. Secara garis besar, materinya dapat dijabarkan sebagai berikut: semester satu memuat teori-teori networking dasar serta cara pengaturan kabel LAN, semester dua memuat pengenalan dan beberapa metode konfigurasi router, semester tiga memuat pengenalan dan metode konfigurasi pada switch, dan semester empat memuat konfigurasi router yang lebih mengarah kepada WAN.
  • 9. TIPS CCNA Daftar website yang dapat membantu studi: http://www.testking.com/ k Contoh soal sertifikasi CCNA dari testking http://www.routersim.com/ k Software simulator router http://www.boson.com k Software simulator router http://www.certificationking.net/ k Soal-soal sertifikasi CCNA dari certificationking http://www.real-questions.com/ k Contoh-contoh soal CCNA dari real-questions http://groups.yahoo.com/group/indocisco/ k Mailing list komunitas pengguna Cisco di Indonesia Pada masing-masing semester sudah disertakan materi praktikum yang disesuaikan dengan teorinya dan soal-soal latihan untuk mengevaluasi pemahaman materi. Penguasaan konsep awal sangat membantu Dalam mempelajari materi-materi CCNA terutama semester pertama, penguasaan atau pemahaman tentang teori-teori yang diajarkan seperti OSI 7 layer dan TCP/IP, akan sangat membantu pemahaman pada bagian-bagian selanjutnya, walaupun pada awalnya konsep-konsep yang diajarkan akan terasa teoritis dan membingungkan terutama bagi yang awam sama sekali tentang jaringan. Dengan mengikuti praktikum maka selain berguna untuk meningkatkan kemampuan konfigurasi juga dapat membantu pemahaman teori. Teori atau konsep dapat dipelajari atau dimengerti sendiri secara otodidak, namun ilmu yang hanya bisa didapat dari praktikum dapat menjadi hambatan bagi mereka yang belajar secara otodidak. Kemampuan untuk dapat mengkonfigurasi switch dan router Cisco tipe tertentu sampai pada tingkat tertentu merupakan salah satu kemampuan yang wajib dimiliki jika hendak menjadi seorang CCNA, sehingga praktik mengkonfigurasi perangkat tersebut sangat penting. Bagi mereka yang belajar mengkonfigurasi kedua perangkat tersebut secara otodidak, maka salah satu alternatif adalah membeli perangkat sendiri namun harganya tentu saja tidaklah murah terutama yang baru, atau dapat juga menggunakan program simulator yang ada seperti RouterSim atau Boson Router Simulator. TIPS Melalui jalan pintas Dalam mempelajari materimateri CCNA, hardware router dan switch yang digunakan juga bermerk Cisco, karena kurikulumnya berdasarkan pada hardware Cisco itu sendiri. Perbedaan mendasar dengan merek lain pada hardware sejenis adalah pada sintaks atau perintah untuk mengkonfigurasinya, sedangkan cara dan teorinya tetap sama. Bagi perangkat yang menggunakan konfigurasi berbasiskan web - GUI konfigurasi bisa dilakukan dengan beberapa klik saja. Testking atau contoh soal semacamnya memang berguna untuk latihan atau ujicoba kemampuan tapi sering kali disalahgunakan sebagai bocoran soal atau semacamnya sehingga mengandalkan soal-soal itu untuk belajar dan menghafalkannya dengan harapan akan keluar soal yang sama. Hal ini tentu saja sangat merugikan peserta karena dengan menghafal saja belum tentu benar-benar mengerti akan permasalahannya dan pada saat ujian sertifikasi CCNA soalnya akan berbeda sehingga peserta akan kebingungan. Ujian pengambilan sertifikasi CCNA dilakukan dengan bantuan lembaga penguji internasional Thomson Prometric yang bertugas untuk mengatur soal dan keamanan pada saat ujian sehingga kecurangan sulit dilakukan. lainnya. Hal ini penting karena keduanya memiliki beberapa perbedaan konfigurasi sesuai dengan protokol yang digunakan. Hal yang sama juga berlaku untuk switch, sehingga menggunakan simulator adalah solusi yang murah meriah, jika mengikuti sebuah kursus maka otomatis dapat berlatih konfigurasi selama masa kursus. Membeli perangkatperangkat tersebut selain membutuhkan biaya lebih juga bukanlah keputusan yang paling tepat, sebab setelah selesai dan lulus mengambil sertifikasi, alat-alat ini praktis akan menjadi kurang berguna lagi karena dalam lapangan pekerjaan yang ada belum tentu menggunakan tipe router ataupun switch yang serupa. Tujuan dari praktikum Simulator sebagai alat Bantu belajar Program simulasi memang tidaklah sesempurna yang aslinya, tapi setidaknya dapat cukup menggantikan beberapa fungsi utama perangkat yang hendak dikonfigurasikan. Tentu saja hardware yang sesungguhnya memiliki beragam feature tambahan yang dapat dicoba satu persatu untuk menambah pengalaman. Namun, dana yang dikeluarkan tidaklah sedikit mengingat untuk berlatih konfigurasi routing saja dibutuhkan setidaknya tiga buah router agar dapat berlatih mengkonfigurasi routing packet data dari satu router ke router lain baik bersebelahan ataupun melewati router 10 | CHIP | NETWORKING Sebagai alat bantu : Program simulasi dapat membantu dalam belajar membuat konfigurasi sampai pada batas tertentu.
  • 10. konfigurasi switch dan router lebih sebagai latihan untuk memahami cara mengkonfigurasi router dan switch secara umum berdasarkan teori-teori yang ada. Buku dan contoh soal sebagai pelengkap materi Ada banyak macam buku-buku yang membahas mengenai CCNA baik lokal maupun asing yang dapat membantu untuk melengkapi materi belajar yang ada. Akan lebih baik menggunakan buku-buku yang memiliki pembahasan dengan lengkap sehingga tidak perlu repot-repot menggunakan banyak buku. Sebagian dari buku-buku tersebut diterbitkan oleh Cisco press dan ditulis oleh orang-orang yang sudah berpengalaman dalam networking terutama Cisco. Dalam memilih buku, sesuaikan dengan kode ujian yang akan diambil. Cisco menggunakan kode angka untuk membedakan masing-masing ujian sertifikasi dari Cisco. Saat ini, ujian sertifikasi CCNA menggunakan kode 640-801. Carilah buku-buku atau panduan yang membahas materi untuk ujian dengan kode yang sama agar mendapat hasil maksimal. Selain buku, untuk membantu dalam pengambilan sertifikasi biasanya ada yang memanfaatkan contoh-contoh soal yang dikeluarkan lembaga studi luar negeri seperti testking. Soal-soal ini berguna untuk melakukan simulasi tes sertifikasi untuk mengetahui sampai sejauh mana pemahaman kita akan materi CCNA sebelum mengambil ujian sertifikasi. Namun, bukan berarti soal-soal testking tersebut merupakan bocoran karena lebih ditujukan sebagai latihan saja. Untuk dapat dikatakan layak mendapat sertifikasi CCNA, maka seseorang harus memiliki nilai tes paling kecil 850 dari nilai maksimal 1.000. Kekurangan satu point saja akan berakibat gagalnya memperoleh sertifikasi tersebut. Penilaian jawaban dilakukan oleh komputer pada saat halaman soal berganti ke soal berikutnya. Tidak ada kesempatan kedua ataupun fasilitas back, sehingga peserta harus sudah yakin akan jawabannya karena tidak ada kesempatan untuk memperbaiki jawaban yang sudah dijawab. Nilai pun langsung keluar pada saat ujian selesai dikerjakan, sehingga peserta langsung tahu apakah dia berhasil Contoh soal ujian: Soal-soal seperti dari Testking ini bukan bocoran soal tapi sebagai try-out ujian. REFERENSI Tempat Training dan Buku Inixindo Telp:021-57940868 http://www.inixindo.co.id Bina Nusantara Center 021- 534 5830 http://www.binuscenter.com CNAP Rawamangun (SMK 26) Tlp. 4786 6315, http://cnapjaktim.bagus.net/ Buku berbahasa Inggris CCNA: Cisco Certified Network Associate Study Guide, 5th Edition (640-801), Todd Lammle, Sybex. CCNA Certification Library (CCNA Self-Study, exam #640801), Wendell Odom. Buku berbahasa Indonesia CNAP MIPA UI http://www.fisika.ui.ac.id/~cn ap/curriculum.html Cisco Certified Network Associate Study Guide, Todd Lammle, Elex Media Komputindo. Immanance IT Center 021 5667992 http://www.immanance.com Harga: Rp 189.800 CNAP ITB LabTek 8 lt.4 Jl. Ganesa 10, Bandung Be-Logix Bandung 022-4221130 www.be-logix.com Belajar Sendiri Cisco Router Edisi Baru, Hendra Wijaya, Elex Media Komputindo. Harga: Rp 42.800 Mengupas Tuntas Cisco Router, Rahmat Rafiudin, Elex Media Komputindo. Harga: Rp 39.800 mendapatkan sertifikasi CCNA atau tidak. Jika berhasil, maka sertifikat akan dikirim langsung dari Cisco dalam waktu satu bulan ke alamat yang sudah dicantumkan sebelumnya. Sertifikasi ini memang meliputi suatu keahlian khusus, namun untuk menjadi seorang yang bisa memenuhi kebutuhan pasar tenaga kerja networking dengan mantap, diperlukan kemampuan di bidang lainnya seperti OS dan hardware komputer karena hal-hal itu memang saling berkaitan dan mendukung satu dengan lainnya. Aditya Hendra, Penulis@CHIP.co.id Materi di Internet: Materi CCNA dengan tampilan web sehingga bisa berupa online ataupun offline. | CHIP | NETWORKING | 11
  • 11. AKTUAL Software Dalam CD Software Dalam CD Software Jaringan Terbaik Dalam CD terdapat koleksi lengkap software jaringan baik dalam versi freeware, shareware maupun versi demo. Terdapat pula satu software full version yang dapat Anda temukan dalam CD CHIP Spesial kali ini. Diharapkan semua software ini dapat membantu Anda dalam mengelola jaringan menjadi lebih mudah. CD CHIP Spesial menyediakan segalanya untuk mempermudah pekerjaan seorang administrator jaringan. Lebih dari puluhan tool antara lain untuk remote-maintenance, analisa jaringan dan remote control, atau port scanner yang dapat menemukan kelemahan atau lubang keamanan pada jaringan, tersedia dalam versi freeware atau shareware. k Tool Full Version yang sangat berguna Dalam edisi ini, CHIP memberikan sebuah aplikasi full version yang akan sangat membantu dalam pengelolaan sistem operasi Windows Anda. Aplikasi dengan versi terbaru ini adalah Ashampoo Winoptimizer Platinum Suite. Aplikasi ini memiliki delapan feature utama, seperti: Registry Cleaner, Drive Cleaner, Internet Cleaner, File Associator, Internet Tuner, DLL Clearner, File Wiper, dan Start Up Tuner. Dari nama feature-feature yang ditawarkan, Anda pasti sudah mengerti bahwa aplikasi ini akan membantu dalam hal mengoptimalisasi sistem operasi Anda dengan cara membuang file-file yang tidak berguna dalam hard disk yang sering menjadi penyebab utama sistem operasi semakin lama semakin lambat. Tidak hanya sistem operasi saja yang mendapat peningkatan kinerja, bahkan akses Internet juga dituning agar Anda dapat berselancar lebih cepat. Selain feature optimalisasi di atas, terdapat pula feature yang membantu Anda memblok spammer dan juga iklan yang sangat menggangu saat mengakses Internet. Dan terdapat feature File Wiper yang berfungsi untuk menghapus data dalam hard disk Anda, 100% sampai tidak bisa di-recover lagi. Ini berguna bila ingin menjual atau memberikan hard disk Anda ke pihak lain. WORKSHOP Menghapus data secara aman dengan O&O SafeErase Data seperti data keuangan dan informasi perusahaan sudah tentu tidak boleh sampai jatuh ketangan yang salah. Oleh karena itu O&O SafeErase membantu dalam menghapus file-file tersebut hingga tidak dapat di-recover lagi. Dengan demikian hacker ataupun pencuri data tidak memiliki kesempatan untuk mencuri data tesebut. Memilih file yang akan dihapus: Tool tidak dapat dijalankan melalui Start Menu Program. Namun Anda dapat menggunakannya melalui klik kanan pada file yang ingin Anda hapus, lalu pilih 'Securely Erase' dalam menu konteks. Tips: Apabila Anda mengklik pada Recycle Bin, maka isi di dalamnya juga akan dihapus oleh O&O SafeErase. 1 12 | CHIP | NETWORKING Setting tingkat keamanan: Dalam window 'Confirm safe erase' klik pada 'Settings'. Dengan slider itu, Anda dapat mengatur tingkat keamanan yang diinginkan. Pilih 'Highest Security' untuk data yang sangat sensitif dan konfirmasikan dengan 'OK'. 2 Menghapus file dengan aman: Selanjutnya, dalam window 'Confirm safe erase' konfirmasi lagi dengan 'Yes' untuk memulai proses penghapusan. Akan muncul jendela lain yang menunjukkan laju proses dengan balok status. Setelah SafeErase menghapus file tersebut, klik 'Close' untuk mengakhiri program. 3
  • 12. ANALISA | NETWORK STUMBLER Menganalisa jaringan Wireless ADMINISTRATION | PROFILE MAKER k Others Mengelola group policy Feature: k Memperluas group policy k Mengkonfigurasi registry dan setting Microsoft Office k Pelacakan alur Keterangan: Semakin banyak jaringan modern dikelola melalui group policy. AutoProf Policy Maker memungkinkan pengelola jaringan mengatur banyak konfigurais pada desktop misalnya konfigurasi Microsoft Office, profile Outlook, atau registry secara remote. Melalui pelacakan alur, pencarian kelemahan dan kesalahan dalam jaringan menjadi lebih mudah. Tool ini tepat untuk Windows 9x dan sistem NT yang tidak memiliki tool untuk mengatur group policy. Tips: Bagi Anda yang cukup mahir dapat menggunakan perintah mode DOS (command line) untuk menjalankan beberapa fungsi tertentu. REMOTE | REAL VNC Remote Control gratis Feature: k Mendeteksi jaringan wireless k Melacak jumlah Hotspot k Menganalisa aktivitas jaringan wireless Keterangan: Aplikasi ini dapat membantu Anda dalam mengenal jaringan wireless pada suatu daerah tertentu , selain itu hasil analisa tersebut ditampilkan secara grafis. Tips: Anda dapat menggunakan script tertentu untuk meningkatkan fungsi aplikasi ini. k Monitoring Feature: k Kendali remote-desktop k Tak tergantung platform k Java-Viewer terintegrasi Keterangan: Real VNC memungkinkan interaksi antar PC melalui Internet. Karena tool ini bekerja tanpa tergantung platform, maka Anda dapat mengelola sebuah PC Linux dari PC Windows Anda. Tips: Anda dapat menggunakan Java Viewer untuk mengendalikan sebuah remote-desktop melalui browser tanpa perlu meng-install aplikasi VNC ini. k Monitoring SECURITY| SP MANAGER UTILITY | PUTTY ANALISA | ETHEREAL ANALISA | NETCAT Mengelola Windows Update Remote Control untuk PC lain Analisa lengkap jaringan Pencarian kesalahan dalam jaringan Feature: k Membagi file update Windows dalam jaringan k Pengenalan otomatis k Support beberapa software Microsoft Keterangan: SP Manager melakukan instalasi otomatis security update bagi PC dalam jaringan. Aplikasi ini akan melakukan sinkronisasi secara periodik dengan meng-update dari website Microsoft. Tips: Di bawah 'Product Info' pilih produk Microsoft untuk menampilkan hotfixes dan info di web. k Security Feature: k Perawatan jarak jauh mudah k Koneksi terenkripsi k Profil koneksi Keterangan: Dengan Putty, Anda dapat mengendalikan PC lain dalam jaringan lokal. Anda dapat bekerja pada PC jaringan tersebut seakan Anda duduk langsung di depannya. Putty mendukung protokol jaringan SSH, Telnet, dan Rlogin. Tips: Melalui 'putty-cleanup' Anda dapat menghapus file dan entri registry yang dibuat oleh Putty saat Anda mengakses PC dalam jaringan. k Utility Feature: k Analisa dan pencarian kesalahan k Menangkap paket data yang berada di jaringan k Mengenal lebih dari 683 protokol Keterangan: Ethereal menawarkan analisa jaringan yang sangat detail pada level protokol. Ia mendukung lebih dari 683 protokol jaringan, antara lain Virtual LAN dan IPv6. Tips: Hasil output dari aplikasi ini bisa dalam format teks (.txt) maupun PostScript®. k Monitoring Feature: k Menguji koneksi jaringan k Komponen client-server k Profil koneksi Keterangan: Dengan Netcat, Anda dapat menganalisa koneksi jaringan dan mentransfer data. Tool ini menulis dan membaca data dengan bantuan protokol TCP/UDP. Aplikasi ini dioperasikan melalui Command Prompt. Tips: Untuk menampilkan header sebuah website, dengan 'nc -v www.namawebsite.com 80', tuliskan 'GET/HTTP /1.0', lalu beberapa kali [Enter]. k Monitoring | CHIP | NETWORKING | 13
  • 13. AKTUAL Software Dalam CD ADMIN | EMCO REMOTE SHUTDOWN Mematikan PC melalui jaringan MOBILE | MULTINETWORK MANAGER k Others Konfigurasi jaringan secara otomatis Feature: k Mengatur konfigurasi LAN k Mengelola printer jaringan k Mencatat status sistem Keterangan: Bila notebook sering dihubungkan dengan berbagai jaringan, setiap kali berpindah jaringan maka konfigurasi juga harus diubah agar dapat mengakses resources jaringan. Dengan Multinetwork Manager, Anda akan dimudahkan dengan sebuah wizard untuk membuat profil jaringan, di mana komponen seperti setting IP, printer jaringan, VPN, atau proxy dapat Anda tetapkan terlebih dulu. Dengan AutoDiscovery, Anda dapat memilih perubahan setting jaringan sesuai dengan profil yang Anda simpan. Tips: Akses menuju Internet akan sangat mudah dengan memilih pilihan 'Basic' di bawah pilihan 'Create Profile'. INFO | ADVANCED REMOTE INFO PING | MAGIC NETTRACE Info mengenai setiap PC jaringan Pencarian jejak web dengan nyaman Feature: k Analisa PC jaringan k Mengenali hardware dan software k Fungsionalitas batch Keterangan: Advanced Remote Info menampilkan info yang cukup detail seluruh komponen PC yang ada dalam jaringan, antara lain nama PC, data BIOS, dan info hardware untuk graphics card atau prosesor. Tips: Melalui “Batch | Batch Scan” Anda dapat menganalisa beberapa PC dalam sekali jalan. k Monitoring Feature: k Trace-routing k WHOIS-Lookup k Menemukan lokasi ICQuser Keterangan: Magic Nettrace menggabungkan tool 'ping', 'whoIs', dan 'nettrace'. Dengan program ini, kesalahan koneksi mudah diketahui, pengirim junk mail dapat dilacak, dan letak geografis sebuah server web dapat diketahui. Tips: Aplikasi yang terintegrasi dengan ICQ ini memungkinkan Anda mengetahui alamat IP dari pengguna ICQ tersebut. k Utility 14 | CHIP | NETWORKING Feature: k Mematikan PC jaringan k Pengoperasian mudah k Mengirimkan pesan sebelum shutdown Keterangan: Dengan tool ini memungkinkan seorang administrator jaringan dapat dengan mudah mematikan komputer dalam jumlah banyak hanya dengan duduk didepan komputernya. Tips: Komputer client tidak perlu di-install aplikasi apapun agar dapat dikendalikan oleh admin dari komputernya. k Utility SECURITY | OUTPOST PERSONAL FIREWALL Menjaga keamanan komputer Feature: k Mampu mendeteksi berbagai jenis serangan k Pengawasan setiap saat k Penyaringan paket-paket yang ada dalam jaringan Keterangan: Firewall ini telah terbukti mampu mendeteksi berbagai jenis serangan seperti zombie dan serangan remote lainnya. Tips: Aplikasi tambahan Log Viewer telah dikelompokan agar mudah untuk mencari informasi yang diinginkan. k Utility ADMIN | IDEAL ADMINISTRATION Mengelola domain dengan mudah Feature: k Pengelolaan domain k Mengendalikan Exchange server k Mentransfer settings Keterangan: Dengan tool ini, Anda dapat mengelola setting Active Directory, file sharing, account pengguna, dan banyak lainnya. Semua data account disimpan dalam sebuah file teks pada sebuah PC. Tips: Melalui “Migration | Migration Wizard ...” konfigurasi dapat ditransfer dengan mudah ke PC lain. k Monitoring SERVER | DHCP TURBO Server DHCP gratis Feature: k Software DHCP-server k Pembagian IP otomatis k Untuk maksimal 5 PC Keterangan: DHCP Turbo menyediakan sebuah server DHCP yang melakukan pembagian alamat IP dalam jaringan secara otomatis. Dengan demikian, Anda tidak perlu mengatur setting untuk setiap client. Tips: Bila diperlukan, Anda dapat memberi alamat IP statik kepada PC yang ada di jaringan melalui “'File | New| Reservation”. k Utility
  • 14. TEST | NETIO Menghitung kecepatan jaringan REMOTE | REMOTE TASK MANAGER k Monitoring Bekerja pada remote PC Feature: k Remote-control k Mengubah setting keamanan k Event-Viewer Keterangan: Tool ini merupakan pusat pengoperasian untuk mengendalikan remote client. Dengan tampilan yang terstruktur jelas, beberapa proses baru dapat ditambah, service dapat di-start atau dihentikan, setting keamanan dapat diubah, dan aplikasi pada remote MSI | WININSTALL LE Mengedit paket Windows-Installer Feature: k Mengedit paket MSI k Membuat MSI sendiri k Pembagian software mudah Keterangan: Dengan freeware Wininstall LE 2003, Anda dapat mengimpor dan mengedit paket Microsoft Windows Installer (MSI) dengan cepat dan intuitif. Discover Wizardnya mempermudah pembuatan paket installer sendiri. Tips: Permintaan registrasi yang sering salah selama instalasi dapat Anda atasi dengan menonaktifkan semua koneksi jaringan dan Internet. k Others PC dapat diakhiri. Melalui Event Viewer, Anda dapat mengamati semua yang terjadi pada sebuah client dengan nyaman. Remote Task Manager juga memungkinkan Anda melakukan instalasi dari jarak jauh (remote installation). Tips: Melalui fungsi Performance Monitor, Anda bisa mendapatkan informasi mengenai kinerja CPU dan pembebanan RAM di client. ADMIN | ADVANCED ADMINISTRATIVE TOOLS Tool dan analisa keamanan Feature: k Port-scanner terintegrasi k Verifikasi alamat mail k WHOIS, link-analyzer Keterangan: Tool Advanced Administrative mempermudah pencarian celah keamanan dalam jaringan, memungkinkan beberapa analisa, dan uji koneksi misalnya validitas sebuah alamat email. Tips: Di multiproxy.org terdapat list proxy yang dapat diperiksa oleh proxy-analyzer. k Others ADMIN | ADMWIN Paket lengkap untuk manajemen jaringan Feature: k Analisa arus data k Menguji beberapa ukuran paket k Untuk TCP, UDP, NetBIOS Keterangan: NetIO menghitung kecepatan jaringan. Untuk itu, paket data dalam berbagai ukuran dikirimkan antara client dan server. Yang didukung: TCP, UDP, dan NetBIOS. Tips: Untuk mengirim data dengan TCP, jalankan server melalui 'win32-1386 -s -t' dan client melalui 'win32-1386 -t <nama server>'. Feature: k Remote-Administration k Menampilkan info jaringan k Setup dengan kendali script Keterangan: Paket AdmWin ini menyediakan lima tool manajemen jaringan Windows dan Novell. Dengan tool ini, informasi pengguna, password, sharing, dan keanggotaan kelompok dapat disesuaikan. Tips: Script untuk menjalankan action pada beberapa PC Anda temukan di bawah 'Help| SetupBatcher| Examples'. k Utility k Others PROXY | JANA-SERVER 2 LAN-CHAT | REALPOPUP Server proxy yang lengkap Komunikasi dalam LAN dengan mudah Feature: k Konfigurasi mudah k Mail-server terintegrasi k Server HTTP dan FTP Keterangan: Jana Server mengatur akses Internet kepada pengguna LAN. Mail server yang terintegrasi memungkinkan pengiriman email antar-client dalam jaringan. Juga terintegrasi: Server Web dan FTP, serta server DNS untuk jaringan lokal. Tips: Alamat http://127.0.0.1:2506/jana.admin' memberi akses langsung pada menu konfigurasi. k Internet Feature: k Mengirim teks dalam LAN k Penerimaan tanpa instalasi k Links dalam pesan Keterangan: RealPopUp mampu mengirim pesan dalam LAN. Kompatibel dengan layanan pesan Windows dan tool messaging Windows 9x. Pesan juga bisa disampaikan ke PC yang tidak memiliki instalasi tool ini. Tips: Di bawah 'Program | Options| User and Groups,' tentukan siapa yang akan dikontak dengan WinPopUp (pengguna tanpa RealPopUp). k Others | CHIP | NETWORKING | 15
  • 15. PRAKTEK Perancangan INDEKS | TES & PRAKTEK Tips Belanja Perangkat LAN 22 Panduan Membeli Hardware LAN: Memandu Anda membeli perangkat LAN dengan benar dan tepat. Tes: W-LAN Router 28 CHIP menguji beberapa router W-LAN yang dapat dijadikan panduan untuk membeli perangkat ini. Jaringan Pertama Anda 34 Panduan lengkap untuk membangun jaringan pertama Anda. OS untuk Jaringan 38 Windows, Linux atau sebaiknya memilih Macintosh? Fungsi utamalah yang menentukan. Mengkonfigurasi PC Client 42 Anda dapat membuat konfigurasi network untuk client yang sesuai dengan kebutuhan. Membagi Sumber Daya Microsoft telah memperbaiki feature keamanan pada sistem operasi server terbaru mereka. Dibandingkan dengan Windows 2000, Administrator harus beradaptasi dengan banyak hal, terutama saat instalasi software. Workshop berikut ini mempermudah kerja Anda. 48 CHIP akan menunjukkan kepada Anda, bagaimana membagi sumber daya jaringan seperti printer. Penguasa Jaringan 54 CHIP akan menunjukkan bagaimana meng-install Windows 2003 Server secara optimal. Layanan E-mail Jaringan Lokal 60 Anda dapat membangun sebuah Mail server untuk jaringan internal di Windows Server 2003. Berbagi Akses Internet 64 Dengan menggunakan Windows ICS Anda dapat menghubungkan jaringan kecil Anda ke Internet. Pantau Bandwidth Anda 66 Dengan MRTG (Multi Router Traffic Grapher) Anda dapat dengan mudah memantau bandwidth jaringan Anda. Dasar-Dasar dan Perencanaan Jaringan Rancang Dahulu Menghubungkan beberapa komputer ke dalam sebuah jaringan bukanlah hal yang baru lagi. Usaha yang diperlukan untuk melakukan hal tersebut tidaklah jauh berbeda dengan memasang graphics card atau printer. Dimulai dari era Windows 3.11 (Windows for Workgroups), Windows 9x, Me, hingga era Windows 2000 maupun XP, seorang pemula pun dapat melakukan instalasi tersebut dengan mudah. Hal yang sama juga terjadi pada sistem operasi Apple Mac OS. Sementara, untuk mengkonfigurasi sistem operasi seperti Linux dan Unix tampaknya masih dibutuhkan sedikit pengetahuan. Namun pada intinya, membangun sebuah jaringan komputer bukanlah sebuah hal yang sulit. LAN merupakan singkatan dari "Local Area Network" yang merupakan sebuah jaringan komputer lokal dan saling terhubung satu dengan yang lainnya dalam wilayah yang terbatas. Di dalam sebuah jaringan LAN, dimungkinkan untuk menghubungkan beberapa perangkat yang berbeda, yaitu printer, router, k k ISI CD k Kendali terpusat Remote Administrator akan membantu Anda dalam memonitor dan mengendalikan PC-PC yang ada dalam jaringan. k W-LAN Network Stumbler akan membantu Anda dalam mendeteksi jaringan WiFi, sehinga Anda dapat mengetahui kondisi signal koneksi yang tersedia. 16 | CHIP | NETWORKING
  • 16. Sebelum Membangun LAN dan sebagainya. Selain LAN, terdapat juga jaringan Wireless Local Area Network (W-LAN) yang merupakan bentuk lain dari jaringan LAN. Berbeda dengan jaringan LAN yang menggunakan media kabel, jaringan W-LAN menggunakan media gelombang elektromagnetik atau umum disebut gelombang radio untuk saling berkomunikasi. Walaupun menggunakan gelombang radio, jangkauan W-LAN juga terbatas oleh kemampuan dari transmitter yang digunakan. Perlu diingat di sini, pengertian W-LAN tidaklah sama dengan Wide Area Network (WAN). Teknologi WAN memungkinkan dibangunnya jaringan antar-komputer yang terpisah cukup jauh, dari antarkota hingga antarnegara. Koneksi WAN umumnya menggunakan media kabel untuk berkomunikasi. Namun, berbeda dengan LAN yang menggunakan kabel UTP, jaringan WAN menggunakan kabel yang terbuat dari bahan fiberglass. Selain digunakan untuk jaringan WAN, kabel fiber-optik juga banyak digunakan pada jaringan-jaringan telepon, ISDN, maupun Internet (melalui Virtual Private Network-VPN. Lihat artikel pada halaman 112). Rancang Jaringan dengan Benar Sebelum Anda melakukan instalasi jaringan, ada baiknya membuat sebuah perencanaan yang matang untuk menghindari terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan di kemudian hari. Dalam membuat perencanaan, ada dua hal utama yang harus Anda perhatikan. Yang pertama adalah dalam hal penggunaan jaringan tersebut. Apakah semua PC yang terhubung ke jaringan akan dihubungkan dengan beberapa printer? Apakah Anda perlu membangun satu atau beberapa server untuk menangani database, e-mail, scheduler, dan tugas lainnya? Yang kedua adalah pertimbangan luas cakupan area jaringan yang akan dibangun. Apakah jarak antara PC ke switch/hub memungkinkan untuk pemasangan kabel? Apakah akan lebih | CHIP | NETWORKING | 17
  • 17. PRAKTEK Perancangan baik jika menggunakan jaringan wireless? Apakah di area jaringan tersebut tersedia tempat yang cocok untuk meletakkan sebuah server, hub/switch, modem, dan perangkat lainnya? Untuk awalnya, ada baiknya Anda membuat konsep jaringan yang ingin dibangun dalam bentuk gambar. Konsep tersebut bisa dalam bentuk diagram sederhana atau terperinci berikut dengan ukuran ruangnya. Dengan adanya konsep jaringan yang jelas dan teratur, pengaturan alamat IP untuk setiap PC akan terasa mudah. Pengaturan struktur jaringan seperti pengelompokkan workgroup juga sangat perlu untuk direncanakan terlebih dahulu. Untuk memudahkan tugas perencanaan tersebut, Anda dapat menggunakan software Lanflow yang dapat Anda download dari www.pacestar.com. Penggunaan software ini cukup mudah dikarenakan sistem navigasi umumnya menggunakan logo-logo gambar yang umum ditemukan dalam proses perencanaan LAN, misalnya client, server, router, dan printer. Anda dapat memperoleh versi full dari software Lanflow ini dengan melakukan register dan membayar biaya registrasi sekitar US$ 50. Client-Server atau Peer to Peer? Pertanyaan tentang jenis jaringan yang akan dibangun sebenarnya telah ditanyakan di awal artikel ini. Secara umum, arsitektur jaringan dibagi atas tiga jenis berikut ini. Arsitektur Client-Server: Arsitektur ini umumnya digunakan pada sebuah jaringan besar yang mengutamakan keamanan dan keandalan, contohnya pada universitas, instansi pemerintah, dan perusahaan-perusahaan besar lainnya. Di dalam arsitektur ini, terdapat sebuah server utama (umumnya berupa gabungan dari beberapa server) yang menyediakan tempat penyimpanan data (data storage), administrasi user, dan semua yang diperlukan oleh PC client. Di dalam arsitektur ini, PC client yang berfungsi sebagai "Dummy Terminal" yang terdiri atas monitor, keyboard, dan control unit. Penggunaan arsitektur jaringan ini tentunya akan sangat memudahkan proses administrasinya. Hal ini dikarenakan Administrator hanya perlu meng-install aplikasi di server dan setiap aplikasi hanya akan dijalankan di server. Dibalik kelebihan tersebut, sebenarnya arsitektur ini juga mengandung kelemahan. Untuk bisa melayani PC client, spesifikasi hardware yang dimiliki server haruslah tinggi sehingga dapat melayani beban yang berat. Selain itu, arsitektur ini juga rentan terhadap error. Apabila kinerja server terganggu, maka seluruh jaringan juga akan mengalami gangguan. Server dan Client Pintar: Arsitektur ini dirancang untuk digunakan pada jaringan skala kecil maupun pribadi. Ini digunakan pada PC stand-alone yang dihubungkan ke jaringan untuk proses pertukaran data saja. Server merupakan satu atau beberapa PC yang dirancang untuk menyala terus-menerus dan menyediakan tempat penyimpanan data tambahan, seperti hard disk dan peripheral lainnya (modem, printer, dsb). Namun, pada kasus-kasus tertentu, server difungsikan juga sebagai pendukung operasional PC client, contohnya sebagai Mail server. Pada prakteknya, beberapa server dapat digabung menjadi satu untuk menghasilkan sebuah Domain (baca halaman 60). Jaringan Peer-to-Peer: Arsitektur ini umum digunakan pada perusahaan berskala kecil dan juga untuk kebutuhan pribadi. Arsitektur ini umumnya tidak memerlukan server. Arsitektur ini digunakan hanya untuk sekedar bertukar data antar-PC client dan kadang-kadang juga untuk men-share printer yang terhubung ke salah satu PC untuk digunakan bersama. Oleh karena itu, PC yang berada dalam jaringan ini sebenarnya berfungsi sebagai client sekaligus server. Kedua arsitektur terakhir yang dijelaskan di atas sebenarnya sering ditemukan dan digunakan dalam satu jaringan. Umumnya pada sebuah jaringan yang memiliki satu server (atau beberapa server), memungkinkan pengaksesan antara satu client ke client lainnya (peer-to-peer) sejauh tersedia access right. Bahkan sering ditemui juga sebuah workstation dalam jaringan juga difungsikan sebagai Server dikarenakan di dalam hard disk workstation tersebut tersimpan data bersama yang dapat diakses oleh semua pengguna di jaringan tersebut, termasuk penyediaan akses printer. Dilihat dari sudut pandang hardware, tidak ada perbedaan antara jaringan LAN yang menggunakan dan tanpa menggunakan server. PC-PC tetap terhubung satu sama lain, baik melalui media kabel maupun wireless. Server juga berupa sebuah PC yang terhubung dalam sebuah jaringan, layaknya PC-PC client. Yang membedakan hanyalah pada tugas dan sistem operasi yang digunakan saja. Memakai kabel atau Wireless-LAN? Terencana dengan baik: Jaringan mudah dirancang dengan software network planning seperti Lanflow dari Pacestar . 18 | CHIP | NETWORKING Telah disinggung sebelumnya bahwa saat ini tersedia dua cara untuk menghubungkan beberapa komputer di dalam sebuah
  • 18. TIPS Perencanaan yang Berkesinambungan Dalam membangun sebuah jaringan, diperlukan juga perencanaan yang matang dalam aspek implementasi dan upgradability-nya, di samping perencanaan kebutuhan fisik. Secara garis besar, ada empat aspek penting yang perlu diperhatikan dalam membuat perencanaan. Kemungkinan untuk diperluas: Sebuah jaringan yang baik haruslah mempunyai sifat "upgradable". Maksudnya, apabila diperlukan di kemudian hari, jaringan tersebut dapat ditingkatkan kemampuannya, baik dari sisi kapasitas, kecepatan, dan fleksibilitas, tanpa perlu melakukan perombakan secara total. Atau dengan kata lain, jaringan tersebut dapat di-upgrade tanpa harus didesain dan dibangun dari tahap nol lagi. Fleksibilitas yang dimaksud di sini mencakup dua kriteria, yaitu jumlah client (node) dan pembagian alamat IP. Untuk pembagian IP, dapat digunakan NAT, DHCP, atau IP static. Kehandalan (Robustness): Kestabilan dan toleransi terhadap kesalahan merupakan poin penting yang harus dimiliki oleh sebuah infrastruktur jaringan. Untuk mendukung produktivitas sebuah perusahaan, arsitektur Client-Server merupakan pilihan yang terbaik. Selain itu dengan langkah-langkah pencegahan untuk meminimalisasi gangguan atau kerusakan yang mungkin terjadi akan semakin menambah daya saing sebuah perusahaan. Untuk itu, umumnya di dalam sebuah jaringan dibangun juga sistem redundancy. Redundancy memiliki dua kelebihan. Pertama, sistem kedua dapat digunakan sebagai backup apabila koneksi pertama mengalami masalah. Kedua, sistem ini memungkinkan router untuk membagi beban jaringan ke dalam dua jalur secara dinamis. jaringan, yaitu melalui kabel atau gelombang radio (wireless). Kedua media tersebut sebenarnya dapat dikombinasikan ke dalam sebuah jaringan komputer tanpa masalah. Saat ini, jaringan wireless merupakan jaringan yang cukup menarik untuk dibangun. Kemudahan merancang tata ruang tanpa perlu mengebor dinding ataupun memasang soket di dinding merupakan daya tarik jaringan ini. Namun, tidak berarti WLAN tidak memiliki batasan-batasan seperti yang ditemui pada jaringan LAN. Komunikasi wireless membutuhkan kondisi ruangan yang mendukung. Bahan pembuat dinding, letak, dan jarak antar-komputer, serta posisi antar-lantai yang tidak tertata dengan baik akan menyebabkan gangguan komunikasi di dalam jaringan tersebut. Gangguan tersebut dapat berupa menurunkan kecepatan transfer, dan kemungkinan terburuk adalah pada tahap terputusnya komunikasi. Berkaitan dengan masalah ini, CHIP telah melakukan serangkaian tes terhadap produk-produk WLAN Router yang dapat di lihat di halaman 28. Beberapa router yang diujikan tidak dapat bekerja dengan maksimal dikarenakan masalah tata letak. Untuk itu, CHIP memutuskan untuk menerapkan prosedur dan standar baru untuk mengukur kemampuan masing-masing router tersebut dalam menghadapi berbagai kondisi ruangan tersebut dari berbagai jenis bahan bangunan. Ulasan lengkap Migrasi: Sebuah jaringan yang baik haruslah dapat dimodifikasi dengan mudah ketika akan dilakukan perubahan arsitektur dan topologi. Perkembangan teknologi informasi yang begitu pesat terkadang membutuhkan bentuk jaringan baru. Namun, tentunya hal tersebut juga perlu dilakukan dengan tanpa mengorbankan seluruh infrastruktur yang telah ada. Ini diperlukan untuk menjamin kelangsungan investasi yang telah dilakukan sebelumnya. baik untuk digunakan dalam jaringan tersebut, kabel tembaga atau fiber optic? Secara garis besar, masing-masing jenis kabel tersebut memiliki kelebihan dan kelemahannya masingmasing. Kabel tembaga merupakan solusi yang paling ekonomis untuk saat ini. Namun, untuk mengantisipasi keperluan bandwidth besar yang mungkin dibutuhkan oleh aplikasi-aplikasi masa depan, fiber optic merupakan pilihan yang bijak. Auto Configuration: Komponen jaringan yang baru haruslah dapat diintegrasikan ke jaringan yang telah ada sebelumnya dengan mudah. Bandwidth tinggi di dalam jaringan tidak hanya dibutuhkan oleh aplikasi multimedia saja, melainkan juga beberapa aplikasi lainnya seperti voice maupun video. Dengan adanya keanekaragaman kebutuhan akan jaringan komputer, tentunya akan diperlukan juga interface-interface khusus yang mengakomodasi setiap kebutuhan tersebut. Untuk itu, diperlukan standar interface yang mudah dihubungkan dengan berbagai peripheral baru dengan tanpa harus mengganggu jalannya komunikasi dalam jaringan tersebut. Berangkat dari permasalahan bandwidth, sering ditanyakan manakah media kabel yang ter- mengenai pengujian tersebut dapat dibaca di halaman 28. Dilihat dari segi keamanan, jaringan WLAN lebih beresiko dibandingkan dengan jaringan yang menggunakan media kabel. Secara teori, setiap PC yang dilengkapi modul WLAN dapat menangkap semua data-data WLAN selama masih berada dalam daerah jangkauan. Apabila sistem pengamanan data tidak terkonfigurasi dengan baik, maka setiap orang dapat menyusup ke dalam jaringan tersebut. Keterangan detail mengenai keamanan WLAN dapat dibaca di halaman 95. Lebih cepat 10x: Gigabit Ethernet berkemampuan 1.000 MBit/detik lebih cepat dari Fast Ethernet. Harganya pun jelas lebih mahal. | CHIP | NETWORKING | 19
  • 19. PRAKTEK Perancangan KNOW-HOW Apakah Kecepatan Menjadi Faktor Penting? Di dalam jaringan LAN, sering dikenal istilah Fast Ethernet. Pada prinsipnya, istilah itu ditujukan pada jenis interface yang digunakan. Secara teori, interface Fast Ethernet mempunyai kecepatan transfer hingga 100 Mbps, atau setara dengan 12,5 MByte/s. Namun, pada kenyataannya di lapangan, kecepatan maksimum yang dicapai hanyalah berkisar antara 5 hingga 8 MByte/s. Hal tersebut dikarenakan sering terjadinya collision selama proses komunikasi dan administrasi dilakukan. Saat ini telah banyak ditemukan jaringan yang menggunakan interface Gigabit Ethernet. Secara teori, interface ini memiliki kecepatan 10 kali lipat dibandingkan kecepatan interface Fast Ethernet. Namun, pada kenyataannya di lapangan, hanya terjadi peningkatan 6 hingga 8 kali dibandingkan dengan kecepatan Fast Ethernet. Untuk mengimplementasikan jaringan ini, diperlukan LAN card dan Switch (baca halaman 22) yang lebih mahal dibandingkan harga komponen yang diperlukan untuk jaringan Fast Ethernet. Jaringan WLAN sebenarnya memiliki beberapa standar yang menggambarkan kecepatan dan frekuensi di mana komunikasi dilakukan (lihat tabel dibawah ini). Sebagai catatan, kecepatan maksimum tersebut didapat dengan asumsi posisi antara transmitter dan receiver berada dalam jarak yang dekat dan dalam satu ruangan yang sama. Keputusan untuk menggunakan jaringan kabel atau wireless, bahkan dengan mengkombinasikan keduanya, ditentukan pada saat Anda merencanakan desain jaringan dan penggunaan nantinya. Apabila jaringan yang akan dibangun tersebut difungsikan untuk mengakses Internet, manipulasi database, atau untuk menerima dan mengirim e-mail dalam skala menengah ke bawah, jaringan WLAN sudah mencukupi. Namun, apabila jaringan tersebut akan digunakan untuk menangani data-data yang memiliki ukuran besar dan diakses dengan frekuensi yang cukup intensif, maka kecepatan transfer dalam jaringan perlu menjadi perhatian utama. Jaringan yang menggunakan kabel merupakan solusi ideal untuk kondisi tersebut. Jaringan wireless hanya bermanfaat apabila Anda memerlukan jaringan mobile yang menawarkan fleksibilitas, tetapi tidak begitu mementingkan kecepatan. Untuk dapat bekerja maksimum, jaringan wireless tersebut harus ditunjang dengan router berkapasitas besar. Kurniawan.Ku@CHIP.co.id (SW) Domain dalam Jaringan Lokal Domain merupakan arsitektur yang menggabungkan beberapa PC dan peripheral lainnya (printer contohnya) ke dalam sebuah jaringan. PC-PC dan perangka-perangkat tersebut dihubungkan ke sebuah server. Dengan penggunaan arsitektur ini, pengaturan user dan PC dapat dilakukan secara terpusat melalui server. Melalui server, Anda dapat mengatur hak akses dari setiap PC dan user. Selain itu, database yang digunakan bersama dapat tersimpan ke dalam satu tempat secara terpusat untuk menghindari adanya duplikasi. Arsitektur ini sangat cocok diterapkan pada perusahaan yang memiliki ratusan atau bahkan ribuan PC. Sangat tidak efisien apabila seorang Administrator harus mengkonfigurasi setiap PC yang jumlahnya dapat mencapai ribuan. Di dalam sistem operasi Windows, database terpusat dikenal dengan nama Active Directory (baca halaman 54). Pengaturan hak akses setiap user atau PC dimaksudkan untuk membatasi wewenang setiap user untuk mengakses resource-resource tertentu yang bukan haknya, contohnya penggunaan printer, akses Internet, dan sebagainya. Selanjutnya, ini bisa juga untuk membatasi panjang password minimal agar jaringan lebih aman. Domain juga berguna untuk menentukan distri- busi software secara otomatis. Sebagai contoh, setelah pengguna login ke jaringan, komputer dapat langsung diatur untuk menerima update software Windows terbaru melalui jaringan. Arsitektur domain tidak saja ditemui pada sistem operasi Windows, tetapi juga pada sistem operasi Linux ataupun Unix. Namun apabila Anda ingin menggunakan arsitektur ini dengan menggunakan sistem operasi Windows, pastikan PC server telah terinstall sistem operasi Windows kelas server, contohnya Windows Server 2003. Sistem operasi ini nantinya dapat digunakan untuk menentukan nama domain yang ingin digunakan, biasanya diambil dari nama perusahaan. Untuk seterusnya, user tidak lagi login ke PC lokal untuk bekerja, melainkan langsung ke domain server. Pada PC server, semua PC client yang terhubung ke server akan dapat dimonitor dan dikontrol secara terpusat oleh Administrator. Pembahasan lebih lanjut mengenai cara membangun domain dengan menggunakan sistem operasi Windows Server 2003, baca artikel pada halaman 54. Sementara setting apa saja yang diperlukan pada PC client untuk dapat terhubung ke server, dapat dibaca di . halaman 42. STANDAR W-LAN Standar 802.11 802.11a 802.11b 802.11b+ 802.11g Frekuensi (dalam GHz) 2,4 s/d 2,5 5 2,4 2,4 2,4 Jangkauan dalam gedung (dalam m) 50 s/d 100 15 s/d 20 25 s/d 50 25 s/d 50 25 s/d 50 Jangkauan di lokasi terbuka (dalam m) 100 s/d 300 200 s/d 1.500 100 s/d 300 100 s/d 300 100 s/d 300 Transfer rate spesifikasi (Mbit/detik) 2 54 11 22 54 Transfer rate dalam praktek (Mbit/detik) 0,5 s/d 1,2 15 s/d 20 4 s/d 6 6 s/d 8 15 s/d 20 20 | CHIP | NETWORKING
  • 20. PRAKTEK Buyer’s Guide Panduan Belanja Hardware Baru Tips Belanja Perangkat LAN Membeli Network card dan kabelnya sebenarnya cukup mudah. Secara teknis, hardware-nya sudah terpercaya. Namun, bila jaringan tidak dirancang dengan baik dan hardware-nya tidak saling kompatibel, tentu dapat merepotkan. Tips belanja berikut ini akan memandu Anda untuk membuat jaringan yang optimal. Komponen yang penting agar PC dapat terhubung satu sama lain adalah Network card. Sekarang Anda bahkan tidak perlu lagi memasang Network card karena hampir setiap PC dan motherboard keluaran terbaru sudah dilengkapi dengan Network card on-board. Secara teknis, kemampuannya setara dengan Network card 10/100 Mbps. Apabila sebuah motherboard tidak menyediakan Network card tentu saja Anda harus menambahkannya agar dapat terhubung ke jaringan LAN. Awalnya, banyaknya merek produk Network card tentu membingungkan. Namun, bila diperhatikan dengan seksama, hampir 90 persen produk tersebut sejenis atau bahkan tidak berbeda sama sekali. Sebagian besar produk murah yang yang ada berasal dari perusahaan Realtek asal Taiwan. Chipset mereka banyak digunakan pada berbagai Network card dan bahkan pada motherboard yang dilengkapi dengan LAN adapter. k Network Card Ekonomis dan Andal Secara teknis, produk-produk LAN card kelas bawah hampir sama saja. Produk Network card berbasis 10/100 Mbps seperti Realtek, Level One, atau model lain biasanya menggunakan chipset Realtek 8139. Harganya sekitar US$ 10-20. Untuk produk dengan harga yang lebih mahal, tersedia dari merek 3Com, IBM, atau lainnya. Apakah produk-produk mahal ini lebih baik dibandingkan dengan produk kelas bawah, tidak ada data yang jelas. Permasalahannya hanya pada kurangnya kepercayaan konsumen dan dukungan terhadap driver dari produk-produk murah asal Taiwan. Namun, mulai Windows 2000 dan Linux yang baru, Network card dari Realtek dapat terinstall secara otomatis karena sudah terdapat driver built-in di dalamnya. Untuk Windows 9x/Me atau sistem operasi lain, driver disertakan dalam paketnya. Bila tidak tersedia, Anda bisa mendownload dari Internet. Ekonomis: Network card 100 Mbps dengan chipset Realtek sudah mencukupi dan dapat diperoleh sekitar US$ 10. Sebaliknya, kartu Gigabit Ethernet belum banyak yang disertakan bersama motherboard. Teorinya, kartu ini mendukung kecepatan jaringan sampai 1000 Mbps. Dari segi harga, Gigabit Ethernet model PCI tentu lebih mahal dibandingkan dengan produk kartu 10/100 Mbps. Namun, saat ini harganya cenderung menurun. Kartu Gigabit tanpa merek bisa diperoleh antara US$ 25 sampai US$ 30. Menghubungkan Banyak PC: Hanya Melalui Switch? Untuk menghubungkan dua PC saja, sebenarnya cukup menggunakan sistem crosslink cable yang dipasang antara kedua Network card. Topologi sistem perkabelan formasi bintang (star form) membutuhkan satu atau beberapa pendistribusi agar komputer jaringan dapat bertukar data. Bila terdapat lebih dari tiga komputer, terminal (splitter) wajib digunakan. Prinsipnya ada dua jenis pendistribusi, yaitu hub dan switch. Namun saat ini, hub sudah jarang digunakan. Dari bentuk, keduanya mungkin sulit dibedakan. Pelapis luar hub maupun switch terbuat dari bahan yang sama, sama-sama menyediakan port Ethernet yang jumlahnya tergantung tipenya (5, 8, 16 port atau lebih). Tidak ketinggalan, masing-masing dilengkapi dengan lampu LED. Biasanya, hub hanya berupa dummy distributor saja, yaitu hanya berfungsi untuk memperluas jaringan (seperti sebuah adapter multifungsi) dan harganya pun lebih murah. Paket data yang diminta dari server, dikirim melalui hub tanpa diketahui siapa yang memintanya. Semua PC dalam jaringan dapat menangkap paket data tersebut. PC yang tidak memintanya, akan menolak paket data tersebut dan sebaliknya. Bandwidth jaringan pun menjadi terbagi-bagi. Kiriman paket data ke PC yang tidak memintanya tentu membebani keseluruhan kinerja jaringan. Bandwidth jaringan menjadi lebih kecil. Makin banyak client yang terhubung dan aktif melalui hub, bebannya semakin terasa. Berbeda dengan switch, paket yang diterima didasarkan pada alamat MAC. Alamat MAC ini merupakan identifikasi hardware yang dikirim oleh Network card. Setelah mendapat data respons dari server berikut dengan alamat MAC-nya, switch meneruskan data ini ke PC yang memintanya. Pendistribusi pintar ini tentu saja dilengkapi dengan komponen-komponen yang lebih baik dan tentu saja lebih mahal dari hub. Sementara itu, harga switch, terutama dengan 5 sampai 8 port, turun drastis sehingga hub kehilangan pasar dan kini hampir
  • 21. Sudah Tersedia: Beberapa motherboard keluaran baru sudah dilengkapi dengan Network Card onboard yang menghemat penggunaan slot PCI. jarang ditemukan. Biasanya, hub disertakan dalam "starter kits" yang terdiri atas Network card, kabel dan hub. Hub cocok untuk jaringan kecil sampai dengan 6 workstation yang jarang bekerja secara paralel atau lalu lintas datanya kurang padat. Switch merupakan pilihan yang lebih baik bila tidak bermasalah dengan harga. Kecepatan merupakan faktor penting untuk memilih keduanya sehingga harus sesuai dengan Network card yang digunakan. Saat ini, kecepatan 100 Mbps sudah menjadi standar. Bila sebuah PC atau notebook lawas menggunakan Network card 10 Mbps terhubung ke jaringan, biasanya tidak bermasalah. Switch 100 Mbps juga dapat melayani standar sebelumnya. Untuk itu, port akan menyesuaikan secara otomatis. Perhatian: Saat ini, tersedia perangkas ekonomis yang ditawarkan sebagai "switching hub". Fungsi sebenarnya bukan sebagai switch, namun hanya berupa dual speed hubs. Di sini, istilah "switching" berarti perpindahan mode kecepatan secara otomatis. Menentukan merek dan tipe switch merupakan langkah kedua. Ada baiknya untuk mempertimbangkan kriteria harga. Prakteknya, tidak ada perbedaan teknis yang mencolok antara setiap produk. Switch yang ekonomis dan andal bisa dipilih dari D-Link dan Netgear. Dengan 5 port koneksi, harganya hanya sekitar US$ 30. LAN Switch: Tersedia dengan ukuran dan harga yang berbeda, mulai dari 4 sampai 24 port. Mempersiapkan Jaringan Besar dan Cepat dengan Benar Untuk Gigabit Ethernet, persiapannya juga sama. Untuk memasang Gigabit Ethernet berkemampuan tinggi, diperlukan Network card dan pendistribusi yang sesuai. Switch Gigabit memang lebih mahal daripada switch 100 Mbps. Model dengan 5 port saja saat ini dipasarkan sekitar US$ 100. Rekomendasi untuk membeli switch dapat dilihat pada Halaman 27. Biasanya, switch Gigabit juga mendukung standar sebelumnya. Secara otomatis, switch akan mengaktifkan mode kecepatan 100 atau 10 Mb pada port yang digunakan. Selain itu, pilih switch atau hub yang menyediakan jumlah port yang lebih banyak dari yang dibutuhkan, misalnya 2 atau 3 port ekstra. Port tambahan ini berguna bila kemudian jaringan ingin ditambah pemakaiannya atau ingin menghubungkan notebook atau perangkat LAN lain. Baik switch atau hub dapat digunakan secara rangkap. Jadi, salah satu switch juga dianggap sebagai LAN-PC yang sebenarnya menawarkan port uplink. Namun, harga dua unit switch dengan 5 Port jelas lebih mahal daripada sebuah unit switch dengan 8 Port. Masih mengenai rangkap switch. Beberapa switch memang menyediakan sebuah port uplink. Ini berarti sebuah port ini tidak untuk dikoneksikan ke PC. Contoh, switch/hub 5 port yang menyediakan port uplink sebenarnya hanya dapat digunakan untuk 4 PC saja jika menggunakan switch kedua. Port kelima sudah dirancang untuk terhubung dengan PC atau hub/switch saja, walaupun masih tersedia port yang lain. Namun, pada beberapa switch atau hub, port untuk uplink dapat diaktifkan dengan sebuah tombol untuk masing-masing port. Walaupun demikian, hub atau switch yang tidak menyediakan port uplink juga dapat dihubungkan pendistribusi lainnya. Untuk itu, gunakan kabel Ethernet model cross-link dan hubungkan kedua perangkat tersebut seperti biasa. Kabel Jaringan Yang Benar Untuk kabel jaringan, sebenarnya tidak ada pilihan lagi. Yang perlu dipertimbangkan adalah panjang dan warnanya. Kabel coaxial sudah jarang tersedia. Demikian juga dengan kabel Thin Ethernet, Crimping Pliers, T-Connector dan dan insulatornya. Kabel Ethernet 100 Mbps saat ini hampir sama dengan pada perangkat ISDN. Kabel twisted pair dan konektor RJ45 pada prinsipnya dapat digunakan untuk keduanya. Bentuknya memang sama. Namun, susunan kabel Ethernet yang digunakan berbeda dengan kabel ISDN. Perbedaan kabel sebenarnya terletak pada kualitas (tebal inti dan shield). Kabel Ethernet terbaik adalah yang mempunyai standar CAT5e. Dengan kualitas ini, kabel panjang pun tidak terlalu bermasalah untuk jaringan 100 Mbps. Biasanya, Gigabit Ethernet bekerja baik dengan kabel tembaga kategori 5. Warna kabel sebenarnya tidak terlalu penting, hanya sebagai identifikasi kabel semata. Yang perlu diperhatikan hanyalah | CHIP | NETWORKING | 23
  • 22. PRAKTEK Buyer’s Guide panjang kabel yang cukup. Sediakan setengah atau satu meter panjang kabel agar sedikit memberi ruang gerak. Panjang kabel dalam jaringan Twisted-Pair berkabel CAT5 untuk masingmasing koneksi, yaitu antara PC dan hub atau switch, tidak boleh melampaui 100 meter. Bila melebihi, dibutuhkan sebuah penguat koneksi yang disebut repeater sebagai perantaranya. Demikian juga untuk jaringan kabel yang dipasang di dinding. KNOW-HOW Seperti Apa Kabel Jaringan Konektor RJ-45 8 7 6 5 4 3 2 123 1 456 78 Pemasangan Kabel yang Baik Kabel dari switch ke komputer bisa saja dipasang ke dinding. Bila diinginkan, lebih baik menggunakan saluran khusus kabel. Agar lebih terlihat profesional, jaringan komputer untuk banyak ruangan sebaiknya menggunakan sistem perkabelan yang lebih rapi, misalnya ditanam bersama kabel telepon/ISDN. Pada setiap ruang , dipasang sebuah terminal. Kabel Ethernet CAT5 hanya dipasang dari PC ke terminal tersebut. Semua kabel mengarah ke ruang distribusi (lokasi hub/switch). Bila jaringannya besar, di ruang ini diperlukan panel terminal yang disebut patch panel. Jadi, kabel-kabel dari ruangan client tidak langsung terhubung ke switch (atau hub), melainkan ke panel Ethernet. Patch panel memiliki soket-soket Ethernet untuk setiap port di Switch. Koneksi antara patch panel dan switch disambung dengan kabel patch CAT5 yang sebenarnya berupa kabel Ethernet pendek. Kedua ujungnya dipasang konektor RJ45. Dengan demikian, koneksi dari PC ke switch bisa dipindah-pindah. Kabel model lainnya, seperti kabel telepon, tentu saja tidak disarankan sebagai kabel Ethernet walaupun sebenarnya dapat digunakan. Agar komunikasi data tidak terganggu, gunakan kabel twisted pair yang terlilit berpasangan dan dibungkus shield. Bila Anda ingin mencoba memasang kabel dan konektor RJ45 sendiri, susunan pin bisa dilihat pada gambar di halaman ini. Untuk memasang sendiri kabel Ethernet, Anda juga memerlukan perangkat tambahan yaitu Crimpping Tool. Perangkat ini berguna memperkuat RJ45, agar kabel Ethernet tidak mudah terlepas. Tampak belakang Tampak depan Konektor RJ-45 Ansicht von unten NOMOR PIN pada konektor/soket RJ45 dari depan, belakang dan bawah. Tampak bawah 1 3 5 7 2 4 6 8 T568A T568B PIN# PIN# Colour 1 2 3 4 5 6 7 8 Colour Green St i e rpd Orange St i e rpd 3 Green Orange St i e rpd Blue 1 Blue St i e rpd Orange Brown St i e rpd Brown 2 Orange Green St i e rpd Blue 2 1 Blue St i e rpd Green Brown St i e rpd Brown 4 4 W iePi r ar W iePi r ar RJ-45 Jack RJ-45 Jack SUSUNAN PIN sebuah konektor RJ45 untuk Ethernet 100Mbps terdiri atas kabel-kabel berpasangan 1/2 dan 3/6. Perhatian: Warna kabel inti bisa berbeda-beda. Telegartner MJ45 LFS 8/8 6 1 2 7 8 8 1 2 7 Susunan pin dari atas 6 3 5 4 4 Warna Tidak Penting: Warna dan panjang kabel twisted pair untuk jaringan bermacam-macam. Kualitasnya sama saja (CAT 5). 24 | CHIP | NETWORKING 3 5 3 Panel Dinding biasanya digunakani produk Telegartnet MJ45 LFS 8/8. Gambar merupakan tampak atas dari soket panel. Terminal pin atas untuk soket kiri, terminal pin bawah untuk soket kanan. Untuk Ethernet 100 Mbps cukup menggunakan terminal pin 1, 2, 3, dan 6.
  • 23. Hardware untuk Wireless Network Bila jaringan ingin terkoneksi secara wireless (W-LAN - Wireless LAN), hardware yang harus digunakan sedikit berbeda. Alternatif lain untuk terkoneksi tanpa menggunakan media kabel adalah dengan menggunakan Bluetooth. Namun kemampuannya sangat terbatas untuk kapasitas sekelas LAN. Satusatunya yang bisa digunakan adalah standar W-LAN (lihat Halaman 20). Seperti pada jaringan kabel, setiap client membutuhkan sebuah network adapter. Untuk jaringan wireless, yang diperlukan adalah W-LAN adapter. Jenisnya ada tiga macam. Umumnya, jenis PCI card yang dipasang pada PC lebih murah, sama seperti Network card. Card ini tidak menyediakan soket LAN, melainkan diganti dengan antena. Pada produk yang lebih mahal, antena dapat dicabut dan diganti dengan antena tambahan yang diletakkan di atas meja. Jadi, sinyal yang ditangkap lebih baik. Untuk notebook disarankan menggunakan jenis PC card yang langsung dipasang pada slotnya. Setelah dipasang, PC card sedikit menonjol keluar dari slot. Ujungnya berfungsi sebagai antena. Beberapa notebook, terutama yang telah dilengkapi teknologi Centrino, biasanya menyediakan W-LAN adapter. Namun, antenanya umumnya tidak tersembunyi. Jenis ketiga adalah untuk PC desktop dan juga notebook, berupa wireless adapter tersendiri yang terhubung melalui USB ke komputer. Merek produk biasanya bukan faktor yang penting, tetapi perhatikan standar yang ditawarkan. W-LAN adapter 11 Mbps dan 54 Mbps memang kompatibel satu sama lain, namun kecepatan yang didapat akan berkurang. Mengenai standar dan kecepatan, disarankan menggunakan standar 802.11g yang secara teoritis mampu menghantarkan 54 Mbps dalam kondisi ideal. Prakteknya, kecepatannya memang berkurang. Bila Anda hanya ingin menghubungkan dua komputer (misalnya, sebuah desktop dan notebook) secara wireless, metode ini disebut sebagai Ad-Hoc W-LAN. Di sini, yang diperlukan hanyalah dua W-LAN adapter, sama seperti menghubungkan dua PC secara langsung melalui Network card dengan menggunakan kabel Ethernet tipe Cross-Link. Untuk jaringan biasanya terdapat lebih dari dua komputer sehingga membutuhkan sebuah receiver dan transmitter secara terpusat. Inilah yang disebut dengan Access Point. Access point berfungsi sebagai titik temu antara semua PC client yang berada dalam jangkauan sinyal dari masing-masing W-LAN adapter. UNTUK JARINGAN KECIL: W-LAN ACCESS POINT DENGAN FASILITAS TAMBAHAN Router W-LAN Serbabisa untuk Jaringan Wireless Jaringan kecil pun sebenarnya dapat menggunakan beberapa perangkat secara terpusat. Switch digunakan untuk koneksi antar workstation dan ke server. Akses Internet untuk semua pengguna LAN lebih baik diatur melalui router. Bila PC atau notebook ingin terhubung ke jaringan secara wireless, diperlukan sebuah Access Point. Bila Anda merasa penggunaan switch, router, Access Point secara terpisah tidak efisien, atau banyak memakan ruang dan terganggu dengan kabel-kabel, tersedia solusi yang mudah. Saat ini, hampir semua vendor hardware LAN ternama menawarkan solusi combo. All in One: W-LAN Router Combo terdiri atas Switch, W-LAN, Access Point, dan router DSL. (Gambar: SMC Barricade G WBR14-G). 3 in 1: Umumnya, perangkat ini merupakan kombinasi dari 3 komponen, yaitu terdiri dari W-LAN Access Point, router DSL, dan switch Ethernet untuk PC yang terhubung via kabel. Biasanya, perangkat combo ekonomis menyediakan switch dengan empat atau lima port saja. Biasanya, perangkat combo ekonomis menyediakan switch dengan empat atau lima port saja. Untuk jaringan besar, tentu tidak masalah karena bisa dirangkap dengan switch tambahan. Dengan perangkat combo, artinya hanya menggunakan satu power supply saja, kabel listriknya hanya satu. Konsumsi listrik menjadi lebih hemat. Kita pun tidak membutuhkan kabel Ethernet tambahan un- tuk menghubungkan Access Point, switch dan router DSL. Kompak dan Hemat: Perangkat seperti ini jelas lebih ekonomis, (harganya di bawah US$ 100) dibandingkan membeli seluruh perangkat satu per satu. Selain itu, karena dari satu vendor, perangkat combo lebih menjamin keserasian antar komponen. Pada dasarnya, semua komponen sudah kompatibel karena menggunakan standar yang sama. Tes router W-LAN: Pada edisi ini, CHIP melakukan tes router W-LAN. Lengkapnya bisa dibaca mulai halaman 28. Dan router W-LAN yang dibahas di boks ini merupakan suksesor dari pemenang CHIP Test Center, SMC Barricade G 2804 WBR V.2 | CHIP | NETWORKING | 25
  • 24. PRAKTEK Buyer’s Guide Access point ini nantinya terhubung dengan perangkat pusat jaringan, yaitu switch. Jadi, perangkat ini berfungsi sebagai penghubung PC dengan jaringan kabel dan PC dengan jaringan wireless. Bila jaringan hanya memiliki beberapa PC saja dan ruangannya terbatas, cukup menggunakan sebuah Access Point saja. Jaringan Wireless Skala Besar Kebutuhan perangkat jaringan berbeda-beda antara jaringan perusahaan besar dan jaringan antargedung. Di sini, Anda disarankan menggunakan beberapa Access Point yang melingkupi area penerimaan dan pemancaran yang luas. Saat bekerja dengan notebook dan bergerak ke Access Point yang lain, koneksi secara otomatis dialihkan ke Access Point tersebut (roaming). Walaupun demikian dibutuhkan waktu untuk konfigurasi dan administrasi lebih dari satu Access Point dalam area yang luas. Untuk jaringan skala besar tertentu, disarankan menggunakan Access Point khusus yang juga berfungsi sebagai pusat manajemen jaringan. Perangkat ini bisa diperoleh, misalnya dari Bluesocket (www.bluesocket.com) atau Reefedge (www.reefedge.com). Kriteria lain untuk Access Point dalam jaringan besar adalah penggunaan perangkat yang mendukung Power over Ethernet (PoE) untuk lokasi-lokasi tertentu. Di sini, power supply Access Point disuplai melalui kabel Ethernet CAT5. Selain itu, bahkan masih diperlukan menggunakan double antenna dengan diversity function, yaitu pemakaian dua antena sekaligus agar penerimaannya lebih baik. Perangkat combo yang terdiri atas Access Point dan perangkat LAN lain, seperti router DSL atau switch, hanya cocok untuk jaringan kecil (lihat halaman 25). Pada jaringan besar, distribusi dan akses Internet biasanya menggunakan perangkat yang berbeda. Beberapa vendor hardware seperti, Nortel (www.nortelnetworks.com) atau Hewlett-Packard (www.hp.com) memang mengintegrasikan fungsionalitas W-LAN, seperti Access Point, ke dalam produk switch mereka. Memilih Server yang Tepat Pada umumnya, jaringan yang terdiri dari 10 sampai 20 PC cukup menggunakan PC Server kelas Pentium III. Sistem operasi, seperti Windows 2000/XP, sebenarnya hanya menggunakan sedikit kinerja CPU walaupun tergolong boros resource. Linux pun saat ini sudah cukup memuaskan. Di sini, yang perlu Switch 1000 Mbps: Jaringan GigaBit membutuhkan perangkat yang lebih mahal. 26 | CHIP | NETWORKING diperhatikan adalah kapasitas RAM. Memori sebesar 256 MB sudah tergolong cukup. Selebihnya, tergantung dari kebutuhan penggunaan server. Bila fungsi utamanya sebagai Print Server atau Internet Gateway, kapasitas dan kecepatan hard disk tidak terlalu penting. Server tidak perlu menggunakan graphics card dan monitor yang terlalu mahal. Chipset dan BIOS motherboard sebaiknya yang terbaru bila Anda menggunakan sistem operasi terbaru. Jadi, instalasi driver menjadi lebih mudah karena sudah kompatibel. Bila server digunakan untuk mengolah data dalam jumlah besar secara terpusat atau menjadi pusat penyimpanan data dalam jaringan, server membutuhkan satu atau lebih hard disk yang besar. Selain itu, bila ingin mem-backup data setiap hari untuk keamanan data, perlu mempertimbangkan RAID Controller dan data di server disimpan dalam beberapa hard disk sebagai mirror (RAID Level 1). Jika salah satu hard disk terganggu, server akan menggunakan hard disk yang lain. RAID Level 0 memang cepat, namun keamanan data berkurang. Jika salah satu hard disk rusak, semua datanya akan hilang. Peningkatan kecepatan yang dicapai dengan sistem ini juga tidak signifikan dalam jaringan 100 Mbps karena adanya pembatasan bandwidth. Switch KVM Menghemat Tempat Untuk jaringan kecil, penggunaan perangkat SCSI atau IDE sebenarnya tergantung dari kondisi pendukung saja. Dengan interface SCSI, jumlah hard disk yang bisa dipasang bersamaan lebih banyak. Oleh sebab itu, interface ini lebih cocok untuk jaringan besar. Kriteria lain untuk menggunakan server adalah sistem pendinginan, terutama bila dinyalakan terus-menerus dan tidak ditempatkan pada ruangan khusus. Lebih baik agar pengoperasian server tidak mengganggu lingkungan kerja. Namun, seringkali tidak tersedia cukup ruang untuk perangkat server, monitor, keyboard, dan mouse. Solusinya ditawarkan oleh KVM Switch (Keyboard, Video, Mouse). Switch seperti ini memungkinkan monitor, keyboard, dan mouse terhubung dengan dua PC. Untuk beralih ke PC lain, cukup dengan menekan tombol. KVM Switch dapat diperoleh dengan harga sekitar US$ 60, sudah termasuk kabel. Alternatif lain, keyboard dan mouse dipasang pada server, namun output video dihubungkan ke monitor lain yang dilengkapi dengan input tambahan. Monitor 19 inci biasanya menyediakan input tambahan dalam format BNC. Yang dibutuhkan hanya kabel monitor yang sesuai. Harganya berkisar US$ 35-40. Untuk menggunakan monitor tersebut secara bergantian, caranya tersedia melalui menu On-Screen. Kedua solusi ini sama-sama mengharuskan server diletakkan dekat dengan perangkat pendukungnya. Kabel KVM ataupun kabel monitor tambahan jarang tersedia dengan panjang 2 meter. Bila tidak ingin menggunakan monitor atau PC server letaknya sulit dijangkau atau berjauhan, cara efektif adalah menggunakan software remote control seperti PC Anywhere atau
  • 25. TIPS Beginilah Menggunakan Gigabit Ethernet Banyak motherboard yang menggunaan feature "Gigabit Ethernet" sebagai alat marketing mereka. Sebenarnya, kinerja maksimal Gigabit Ethernet baru bisa dirasakan bila server menggunakan 64 bit PCI atau dipadu dengan motherboard yang memiliki PCI Express. Dalam banyak kasus, sering kali manfaat Gigabit Ethernet ini tidak didukung dengan infrastruktur yang sesuai, seperti server, switch atau kabel sehingga teknologi baru ini tidak maksimal. Bila ingin mengoptimalkan pemakaian Gigabit Ethernet, sebaiknya memperhatikan hal-hal berikut, terutama saat pembelian barang. Gigabit Sebenarnya Teknologi Gigabit yang sebenarnya bukanlah seperti yang ditawarkan oleh motherboard Pentium 4 atau Athlon yang dipasarkan dalam 2 tahun terakhir ini. Gigabit Controller di dalamnya tidak mendukung kinerja Gigabit secara penuh. Seperti halnya Network card, controller ini m e n g g u n a ka n PCI Bus yang pada prinsipnya hanya mampu mentransfer 133 Mbps, padahal sebuah Gigabit Controller dapat berkomunikasi secara duplex (paralel menerima dan mengirim) dengan bandwidth sebesar 200 Mbps. Pada prakteknya, kecepatan ini memang bisa berkurang. Kemampuan PCI Bus hanya terbatas sampai 133 Mbps untuk semua perangkat PCI. Bila PCI Bus masih dibebankan dengan RAID Controller, kecepatan ini bisa menjadi setengahnya. Kinerja Penuh Dengan 64 Bit PCI Manfaat maksimal Gigabit hanya dapat diperoleh dengan menggunakan motherboard 64 bit PCI, seperti yang banyak ditawarkan oleh motherboard untuk server dan Intel CSAController pada motherboard ber-chipset i865 atau i875. Solusi terbaru bisa diperoleh dari PCI Express Controller, baik menggunakan Gigabit PCI Express Card ataupun onboard Gigabit. Semua solusi di atas menawarkan bandwidth yang berlebih untuk mengoptimalkan G i g a b i t (minimal 250 VNC. Di sini, server dikontrol melalui sebuah workstation atau secara langsung dari LAN melalui browser (untuk lebih lengkapnya, baca mulai halaman 108). Membangun jaringan besar memang membutuhkan investasi yang banyak, tergantung dari kebutuhan teknis dan kebutuhan khusus seperti keamanan. Selain biaya hardware jaringan, harus diperhitungkan pula biaya aplikasi untuk personal. Untuk perusahaan besar, biaya perawatan dan administrasi jangan dianggap remeh. Mbps). Network card untuk PCI Express saja sebenarnya kurang memadai. Namun, dengan SK-9E21D dari Syskonnect (www.syskonnect.com, sekitar US$ 60) kinerjanya sudah cukup lumayan. Untuk onboard Gigabit, dapat memilih motherboard ASUS P5AD2 Premium (seharga sekitar US$ 270). Motherboad Pentium 4 ini menawarkan dua PCI Express Gigabit Controller sekaligus, ditambah dengan 54 bit W-LAN. Dengan feature ini, Anda bisa memasang network gateway dan network Access Point. Walaupun server sudah dilengkapi dengan hardware Gigabit, kinerja maksimalnya perlu didukung dengan workstation berteknologi 100 Mbps yang terhubung dengan Gigabit switch atau 100 Mbps switch dengan uplink Gigabit (seperti 3Com 3C1670108, sekitar US$ 95). Switch ini akan membagi bandwidth server ke semua workstation yang terhubung. Selain itu, lebih banyak PC dengan 100 Mbps yang dapat mengakses server secara simultan. Kinerja Gigabit ke workstation sudah dapat diperoleh dengan jaringan dengan kabel yang sudah banyak dipakai. Perangkat Gigabit bahkan bisa terhubung dengan kabel CAT5. Namun, tidak dengan teknologi duplex karena bandwidth bisa berkurang menjadi setengahnya. Untuk mendapatkan kecepatan maksimal Gigabit harus didukung dengan kabel Ethernet CAT6 atau CAT7 yang dirancang khusus untuk sinyal 300 MHz atau 600 Mhz. Harga kabel Ethernet dan patch cable ini pun tergolong tidak mahal. Tertentu: Manfaat optimal Gigabit hanya bisa diperoleh dengan PCI Express pada motherboard generasi baru (seperti Asus P5AD2 Premium). Berbeda dengan jaringan rumah atau jaringan kantor kecil. Selain beberapa Network card (bila motherboard tidak menyediakannya), yang dibutuhkan hanya satu atau dua distributor dan beberapa meter kabel Ethernet. Instalasi dan konfigurasi cukup mudah dan cepat. Semuanya diuraikan di sini. Dari segi biaya, jaringan kecil membutuhkan investasi sebesar Rp 200.000 sampai Rp 300.000 per workstation. Besar biaya meningkat dua kali lipat bila menggunakan teknologi Gigabit Ethernet atau Wireless LAN. Reza Wahyudi (SW) | CHIP | NETWORKING | 27
  • 26. PRAKTEK Tes W-LAN Router Tes: W-LAN Router IEEE 802.11g W-LAN Kecepatan Tinggi Jaringan wireless kini semakin popular. Feature keamanannya juga telah ditingkatkan khususnya untuk pengguna profesional. Dalam tes kali ini CHIP menguji sepuluh router untuk standar W-LAN 802.11g. Selain itu ada juga tips untuk membeli card W-LAN yang tepat. Menikmati musik MP3 di dapur dan kamar mandi, men- menjanjikan kecepatan sekitar 20 Mbps (setara sekitar 2,5 download dokumen di ruang kerja, sekaligus menonton MByte/detik). Dengan kecepatan ini, film dalam kualitas DVD video di ruang keluarga. Semua hal tersebut dijanjikan oleh sudah dapat ditransfer dengan baik. Sebagai perbandingan, Fast jaringan W-LAN. Anda bisa menikmati multimedia di seluruh Ethernet yang terikat kabel memiliki kecepatan resmi 100 Mbps, rumah tanpa perlu instalasi kabel dan mencapai kecepatan maksimal yang rumit. CHIP telah menguji 8 MByte/detik dalam praktek. router 10 W-LAN terbaru. Satu hal Standar b maupun g mengGELOMBANG RADIO DATA dapat langsung CHIP sampaikan: gunakan frekuensi 2,4-2,5 GHz Sebagian besar router telah yang memiliki karakteristik sangat memenuhi janjinya dan mencapai khusus. Semua material yang hasil tes yang baik, walaupun tidak mengandung air akan menyerap Mengatasi tembok dan penghalang gelombang selalu sesuai dengan spesifikasi energi dan merampas energi dari radio lainnya merupakan suatu tantangan bagi setiap router W-LAN. Kualitasnya tampak dalam yang tercantum pada kemasan. gelombang elektromagnetik. Oven kemampuan mengkompensasi penurunan signal Sebuah Wireless-LAN memiliki microwave yang umumnya mengdan pada kecepatan maksimum yang dimungbanyak standar. Oleh sebab itu, gunakan frekuensi 2,45 GHz mekinkan dalam kondisi yang kurang mengunmasalah dalam transfer sinyal radio manfaatkan efek ini untuk metungkan. Dengan sebuah metoda tes yang canggih, berfrekuensi tinggi, serta manaskan makanan, sehingga daCHIP menguji bagaimana router menjalankan banyaknya fungsi keamanan sangat pat mengganggu jaringan W-LAN. tugasnya. sering ditemukan. CHIP akan Dinding yang lembab juga menjadi menjelaskan terlebih dulu beberablokade yang sangat sulit ditembus pa dasar penting sebelum membahas hasil pengujian. oleh gelombang W-LAN. Banyak negara juga membatasi kekuatan sinyal yang dikirim Standar: a, b, atau g? untuk W-LAN b atau g hingga 100 miliwatt saja. Sebaliknya Standar sinyal radio untuk W-LAN ditetapkan oleh IEEE ponsel dan telepon DECT boleh mengirim sinyal hingga 2 Watt. (Instiitute of Electrical and Electronical Engineers). Standar Namun, jaringan W-LAN menyediakan 13 band antara 2,4 pertama yang digunakan adalah standar 802.11b dengan hingga 2,5 GHz. Penggunaan banyak saluran memungkinkan kecepatan nominal 11 Mbps. Dalam prakteknya, standar ini pengalihan saluran bila ada masalah pada salah satu saluran. hanya mencapai angka 2-5 Mbps (setara sekitar 0,5 Sebagai perbandingan, di AS hanya tersedia 11 saluran, MByte/detik) dalam kondisi ideal. Kecepatan ini hanya cukup sedangkan di Prancis hanya 8 saluran. untuk browsing atau playback file MP3. Sekarang ini, tersedia standar 802.11g yang resminya Perlengkapan dasar: DSL atau ISDN? menjanjikan kecepatan 54 Mbps. Dalam prakteknya, standar ini Kebebasan tanpa kabel dapat Anda awali dengan sebuah Access Point (AP) dan sebuah network card, yang mendukung k ISI CD setidaknya sebuah standar W-LAN yang sama. Access Point k Melacak W-LAN Dengan freeware Network Stumbler, adalah sebuah titik sentral yang harus dilalui untuk Anda dapat menguji kekuatan sinyal jaringan Anda dan berkomunikasi (mirip dengan hub/switch pada jaringan kabel). melacak W-LAN lain yang mungkin mengganggu. Access Point juga kadang berisi sebuah router yang membangun k W-LAN Speedometer Freeware NetIQ mensimulasi sebuah struktur jaringan sederhana dan melindunginya dengan transfer data dalam jaringan dan menunjukkan sebuah firewall. Umumnya, router ini memiliki sebuah switch kecepatan. Sangat ideal untuk menemukan tempat terintegrasi dengan port Ethernet. Switch ini selalu terbaik bagi Access Point Anda. mengarahkan arus data secara tepat ke PC tujuan. k Dengan W-LAN menembus dinding 28 | CHIP | NETWORKING
  • 27. Router W-LAN yang diuji menyediakan akses Internet melalui DSL karena mendukung protokol PPPoE (Point-toPoint Protocol over Ethernet) dan PPTP (Point-to-Point Transfer Protocol). Kombinasi Access Point dan router DSL kini bisa diperoleh dengan harga sangat murah. Pemenang tes kali ini harganya di bawah US$ 80, sementara card untuk client yang berbentuk PCMCIA atau PCI bisa dibeli dengan harga mulai US$ 50. Solusi ISDN atau modem sebaliknya berharga US$ 50 sampai US$ 100 lebih mahal. Masalahnya, router khusus yang digunakan harus memiliki sekurangnya satu port serial untuk adaptor terminal ISDN atau modem analog. Namun, bisa juga digunakan perangkat kombinasi router dan Access Point. Kelebihannya adalah Access Point dapat ditempatkan pada posisi strategis untuk mengirim sinyal, sementara router bisa tetap berada di dekat modem. Di mana menempatkan Access Point? Pada dasarnya berlaku aturan bahwa Router atau Access Point tidak boleh berada di dekat saluran atau kabel-kabel listrik. Semakin dekat antena dengan halangan yang menutupi, semakin besar sudut bukaan "bayangan"' yang terbentuk di baliknya. Dinding gips dan telepon DECT juga menjadi benda penghalang yang harus diperhatikan. Bila Anda membutuhkan arah sinyal horizontal, misalnya untuk apartemen, sebaiknya tempatkan antena secara vertikal. Sebaliknya untuk rumah bertingkat banyak biasanya dicapai hasil yang lebih baik dengan antena horizontal. Tidak ada yang bisa menjamin akurasi penempatan, sehingga metode terbaik adalah mencobanya. Namun, teknik "asal mencoba" tidak berlaku untuk Anda yang ingin membeli sebuah router W-LAN. Di sinilah tes perbandingan CHIP akan membantu Anda. Banyak router baru dipasarkan sejak standar 802.11g ditetapkan tahun lalu. Pengguna akan mendapat manfaat ganda yaitu semakin banyaknya pilihan dan harga yang turun drastis. Sebuah Router "G" hampir tidak lebih mahal dibanding perangkat lebih lambat (standar lama 802.11b). CHIP telah menjalankan tes kinerja untuk 10 router W-LAN standar g terbaru. Dua di antaranya juga mendukung mode Turbo dengan kecepatan transfer nominal sekitar 100 Mbps. Modus Turbo adalah solusi khusus dari US-Robotics dan Trust, yang hingga kini belum diakui oleh IEEE ataupun asosiasi tandingan Wi-Fi. Karena itu, hasil pengukuran Turbo tidak dimasukkan ke dalam penilaian. CARD W-LAN YANG TEPAT Card untuk setiap kebutuhan Router W-LAN memang merupakan komponen terpenting sebuah W-LAN. Akan tetapi, tanpa PC/PCI card sebagai "mitra" di sisi client, maka tidak ada koneksi yang dapat dibangun. CHIP mengungkap apa yang perlu diperhatikan dalam memilih sebuah card WLAN. Standar: b dengan g Dalam menginstalasi router dan card dengan standar yang sama, Anda dapat menggunakan perangkat dari berbagai produsen. Perangkatperangkat tersebut dapat bekerja sama tanpa masalah. Anda juga dapat meninggalkan standar b dan menggunakan kombinasi perangkat b dan g, tetapi tentu dengan mengorbankan performa. Sebaliknya, perangkat standar a tidak dapat dikombinasikan dengan perangkat standar b atau g. Namun, dalam mengkombinasikan router dan card, keduanya harus mendukung fungsi khusus yang sama seperti WEP dan WPA. pada kecepatan 108 Mbit/detik (mode Turbo-nya harus diaktifkan). Security: WPA menggantikan WEP Cara lain untuk mengikat pengguna pada produsen tertentu adalah dengan peningkatan algoritma enkripsi. Proses standar WEP dengan 40/64 atau 102/128 sebenarnya tidak menyediakan cukup keamanan untuk aplikasi serius. Karena itu, Wi-Fi Alliance telah menetapkan WPA yang lebih baik. Di sisi lain, produsen meningkatkan enkripsi WEP menjadi 152 dan 256 bit. Akan tetapi, WEP di atas 128 bit hanya didukung oleh perangkat keluaran produsen tertentu. Jadi, lebih baik beralih ke WPA yang akan menjadi standar di masa depan. Penerimaan: Adaptor W-LAN USB PCMCIA Card biasanya untuk notebook, sedangkan PCI card biasanya untuk PC. Namun, ada alasan bagus untuk Kecepatan: Turbo atau tidak? memilih sebuah adaptor USB. Bila memilih standar g, maka Ia dapat digunakan untuk PC Anda dapat menggunakan ataupun notebook. teknologi peningkatan kecepatan khusus. Kelemahannya Solusi: Antena tambahan adalah teknik ini akan me- PCI card biasanya memiliki maksa pengguna mengguna- port antena SMA-RP yang kan product tertentu. Soalnya, kompatibel untuk antena lain. tidak ada yang bisa menjamin Namun, biasanya antena teknik ini bekerja untuk produk dilengkapi dengan port SMA, lain. Selain itu, card dan router sehingga tidak memerlukan harus dipaksa untuk operasi adaptor atau kabel khusus. A/B/G-PC-CARD dari 3COM: Antena yang Frekuensi tinggi: Perubahan kecil, efeknya besar Kepak sayap seekor kupu-kupu dapat menyebabkan timbulnya badai. Demikian pula pada transfer W-LAN berbasis HF (High Frequency). Sebuah perubahan kecil bisa menimbulkan efek yang besar. Bila transfer dalam sebuah rumah bisa mencapai hingga ke bawah atap, belum tentu futuristik (kelabu hitam) akan menonaktifkan signal bila dimasukkan. | CHIP | NETWORKING | 29
  • 28. PRAKTEK Tes W-LAN Router demikian dengan Sichere E-Mail SICHERHHEIT rumah di sebelahnya. Perubahan konstruksi terkecil bisa menyebabkan jangkauan turun drastis atau malah bertambah. Beberapa tes router menggunakan pengukuran jangkauan dalam apartemen atau kantor yang dipilih secara acak, sehingga hasilnya kurang tegas. CHIP menggunakan sebuah proses baru yang distandardisasi untuk mengukur kemampuan sebuah router menembus berbagai jenis material bangunan. Proses ini dapat diulang di bawah kondisi yang ditetapkan dengan rinci. Konsep tes memanfaatkan karakteristik khusus gelombang W-LAN yang melihat dari sudut pandang sebuah gelombang elektromagnetik sekitar 2,4 GHz. Susunan kristal padat, terutama logam dan air akan sulit ditembus. Elemen lain selebihnya hampir bukan merupakan halangan. Akibat dari konsep ini maka konstruksi padat yang umum untuk bangunan kantor akan menurunkan jangkauan router secara drastis. Dinding-dinding pemisah biasanya berisi material logam dan dilapis dengan pelat karton gips. Gips menyerap kelembapan dari sekelilingnya dan dengan demikian juga menjadi penghalang. Konstruksi pengukuran:W-LAN dalam tes jangkauan Konstruksi pengukuran CHIP menghadapkan router pada kedua jenis penghalang utamanya. Di antara peserta tes dan sebuah antena patch keluaran Huber dan Suhner, CHIP menempatkan dua penghalang yaitu sebuah dinding yang dapat dibandingkan dengan konstruksi bangunan dan selembar logam berlapis seng. CHIP mengukur arus data setelah melewati penghalang tersebut. Beberapa langkah sekaligus menjamin sinyal tidak berbelok dan direfleksikan oleh ruangan ke tujuan. Konstruksi pengukuran diisolasi dalam dua buah kotak secara berlapis (karton gips dan lembar aluminium). Arah antena patch yang jelas dan sebuah komponen peredam akan mereduksi pancaran gelombang sisa hingga mencapai batas minimum yang dapat diabaikan. Pada antena dihubungkan secara bergantian dua buah PCI card dengan chipset berbeda untuk menetralisasi pengaruh chip pada hasil pengukuran. k PEMENANG TES SMC Barricade G 2804WBR V.2 NILAI TOTAL HARGA/KINERJA HARGA INFO Sangat Baik sekitar US$ 70 www.smc.com + Kinerja sangat baik + SPI Firewall + Mendukung WPA + Menu konfigurasi mudah - Kinerja AP biasa Aman, murah, dan berkinerja tinggi Nilai terbaik untuk fungsi router dan aspek keamanan mengantarnya ke posisi teratas. Selain itu, ia juga merupakan salah satu router termurah, sehingga sekaligus merupakan peraih CHIP Tip-Value. Dalam aspek keamanan, ia mengalahkan semua peserta tes dengan SPI Firewall dan enkripsi WPA yang saat ini paling aman dan mudah dikonfigurasi. Ia juga menyediakan kemungkinan konfigurasi untuk setiap kebutuhan aplikasi. Dengan port sharing yang nyaman, maka ia sangat tepat untuk filesharing dan game online. Nilai Access Pointnya memang bukan yang terbaik, tetapi ini terkompensasi sepenuhnya dengan sebuah antena alternatif. Kecepatan maksimalnya agak kurang pada transfer data, namun ia mampu mempertahankan koneksi di bawah kondisi yang cukup sulit. Suatu hal yang sangat positif untuk sebuah Access Point. Dengan harga hanya sekitar US$ 80, ia hanya setengah dari harga perangkat lain. Oleh karena itu CHIP juga memilihnya sebagai peraih CHIP Tip Value dalam tes perbandingan kali ini. Access Point: IQ Penting Untuk memungkinkan jangkauan dan kecepatan yang tinggi, Access Point yang terintegrasi dalam router harus mampu mengkompensasi penurunan kekuatan sinyal YANG PERLU ANDA KETAHUI TENTANG ANTENA Mengirim sinyal: Antena omni atau patch? Karakteristik sebuah antena omni (standar pada router biasa) dapat dibayangkan sebagai balon udara yang agak digepengkan. Bentuk lain seperti antena jenis patch akan memiliki arah yang jelas, sehingga kepekaan dan kekuatan signal meningkat pada sudut tertentu. 30 | CHIP | NETWORKING Antena omni adalah pilihan pertama untuk pengiriman ke segala arah, sementara antena jenis patch lebih tepat bila sebuah penghalang tidak dapat diatasi dengan kekuatan transmisi dari router. Penggunaannya tentu tergantung kondisi lingkungan di sekitar Anda. Antena Omni Antene Patch
  • 29. akibat faktor ruangan dengan pintar. Strategi yang tepat antara lain adalah dalam memilih dan mengganti saluran transfer serta kemampuan menemukan kecepatan transfer yang optimal. Dalam konstruksi tes, CHIP menempatkan Access Point sedemikian rupa sehingga ia harus mengerahkan seluruh "kecerdasannya" untuk mempertahankan koneksi. Nilai ratarata dari enam pengukuran kecepatan transfer dalam berbagai kondisi (untuk kedua PCI card masing-masing tanpa dan dengan dinding pemisah) menghasilkan nilai "IQ" atau "kecerdasan" dari Access Point. Nilai antara 2,38 dan 1,68 yang didapat di bawah situasi ekstrem lebih dapat diandalkan dan dibandingkan dengan pengukuran di dalam gedung. Bedanya, kondisi di lab dapat ditentukan dan dikendalikan dengan tepat. Keandalan hasil pengukuran dibuktikan dengan beberapa pengukuran di lapangan. Router Netgear dengan Access Point terbaik (2,38 MByte/detik) berhasil menembus tiga lantai beton berikut karpet tanpa masalah. Sebaliknya, Longshine (1,89 MByte /detik) kesulitan mempertahankan koneksi. Keamanan: Firewall dan WPA Feature keamanan terpenting sebuah router W-LAN adalah fungsi firewall serta proses identifikasi dan enkripsi yang efektif. Teknik terbaru yang sering disebut sebagai Stateful Packet Inspection (SPI) Firewall yang mampu mengenali apakah k sebuah paket data berisi kode jahat atau tidak. Firewall jenis ini juga tidak membutuhkan banyak konfigurasi seperti firewall umumnya. Hanya router dari Longshine, Allnet, dan Pearl yang tidak menggunakan solusi nyaman ini. Selain itu router W-LAN harus mampu memproteksi koneksi setidaknya dengan enkripsi WEP. Semua router dalam pengujian dapat melakukannya dengan 104 bit (WEP 128). Alternatif yang lebih baik karena lebih aman adalah WPA (dimiliki oleh router dari SMC, US-Robotics, Trust, dan Linksys). Router: Pengaturan lalu-lintas Bila sebuah router W-LAN digunakan sebagai pusat jaringan, maka ia akan menentukan struktur dan karakter jaringan. Game online misalnya menuntut akses cepat tanpa hambatan ke |k BOBOT PENILAIAN CHIP TESTLAB Cara CHIP Menguji Router W-LAN Router W-LAN tidak hanya harus dapat mengirim sinyal dengan cepat dan jarak yang jauh, tetapi ia juga harus aman dan memiliki perlengkapan yang baik. CHIP menguji empat aspek utama operasi router. bawah kondisi yang ditetapkan secara rinci. Konstruksi ini memaksa Access Point untuk bereaksi seperti mengubah kecepatan atau mengganti saluran, serta menguji kemampuannya untuk mempertahankan koneksi di bawah kondisi Access Point (40%) sulit. Hasil tes akan dibanCHIP menguji kualitas Access dingkan dengan pengukuran Point dengan sebuah konstruksi praktis di lapangan. khusus yang mengukur efek berbagai material bangunan Keamanan (30%) pada kecepatan transfer di Semua fungsi yang dapat digu- nakan router untuk melindungi jaringan akan termasuk di sini. Metode Stateful Packet Inspection (SPI) firewall merupakan salah satu komponen terpenting. Proses identifikasi dan enkripsi berdasarkan WEP, WPA dan 802.1x juga mendapatkan poin. Semakin rinci aturan dapat ditetapkan dalam sebuah router, maka semakin banyak poin yang didapat dalam tes. Perlengkapan (10%) Antena dan ports juga merupakan bagian dari perlengkapan. Berbagai standar yang didukung dan dokumentasi juga termasuk Router (20%) di sini. Buku panduan yang Kompetensi inti sebuah router dibuat dengan baik tentunya adalah membagi paket TCP/IP akan mendapatkan poin berdasarkan aturan tertentu. tambahan. TERBUKA: Kedua bagian kotak pengukur yang terbuat dari berbagai material bangunan berisi router (kiri) dan antena khusus (kanan). Di antara keduanya diselipkan dinding pemisah. | CHIP | NETWORKING | 31
  • 30. PRAKTEK Tes W-LAN Router Internet agar dapat bertukar data secepat mungkin. Untuk itu, router harus memiliki fungsi Port Forwarding atau varian yang lebih canggih yaitu Virtual Server. Sebuah alternatif adalah instalasi De-Militerized Zone (DMZ). Sebuah PC dalam DMZ sepenuhnya mendapat akses bebas hambatan ke Internet. Pada router SMC, Anda bisa memasukkan beberapa PC ke dalam zona ini, tentunya dengan mengorbankan sebagian keamanan yang ditawarkan sebuah firewall. Tabel berisi feature keamanan dan router terpenting peserta tes Anda temukan di bawah ini. KESIMPULAN Dalam tes, CHIP memberi tantangan yang cukup berat bagi semua router W-LAN yang diujikan. Untungnya perangkat baru dengan standar g sudah cukup matang, sehingga kebanyakan router bisa lulus tes stamina dengan baik atau bahkan sangat baik. Pemenang tes dari SMC hampir tidak menunjukkan kelemahan. Selain itu, ia juga murah sehingga bisa sekaligus mendapatkan CHIP Tip Value. Dalam praktek di lapangan, router dari Netgear terbukti mencapai jangkauan yang mengesankan. Hal ini tidak mengejutkan karena nilai-nilainya juga sangat baik ketika dilakukan pengujian simulasi di dalam lab CHIP. Hal ini cukup membuktikan jika simulasi lab Perlengkapan: Port dan buku panduan Setiap peserta tes menyediakan sebuah switch empat port dan sebuah WAN-port untuk modem DSL. Kecuali Allnet, semua dilengkapi dengan dua antena. Bila yang terlihat hanya satu, biasanya antena yang lain berada dalam casing. Walaupun hanya memiliki satu antena, router dari Allnet termasuk yang terbaik berkat kualitas chipset dari Marvell. Dokumentasi juga biasa perlu banyak penambahan. Saran penempatan antena atau peringatan umumnya tidak diberikan. Sebagian besar buku panduan hanya menggunakan bahasa Inggris. Alamat IP router yang telah ditetapkan (diperlukan agar router dapat diakses oleh browser) dan akses data untuk menu konfigurasi dengan password sering kali ditempatkan tersembunyi. yang dilakukan CHIP bisa memberikan gambaran dalam penggunaan di dunia nyata. Router dari Belkin tampaknya memberikan perhatian ekstra pada dokumentasi dan akses konfigurasi yang mudah. Pembeli akan mengapresiasi kelebihan yang ditawarkan Belkin ini, khususnya saat proses instalasi dan konfigurasi. Boleh dikatakan ia sangat cocok untuk Anda yang tidak ingin melakukan banyak eksperimen. Namun, router ini agak peka terhadap gangguan. Jadi, jika tempat Anda memiliki cukup banyak penghalang, tampaknya router Belkin ini agak sedikit kesulitan untuk memberikan kinerja maksimalnya. TABEL 1 W-LAN-Router SMC Barricade G 2804WBR V.2 Router W-LAN Harga (sekitar) Nilai total 2 Netgear WGR614v2 US$ 76 93 US$ 49 US$ 132 96 Access Point (40%) Keamanan (30%) Router (20%) Perlengkapan (10%) Harga/Kinerja Trust SpeedShare Turbo Pro US Robotics Wireless Turbo US$ 70 90 Nilai 0 50 100 Nilai 0 50 100 4 3 Nilai 88 0 50 100 Nilai 93 100 100 90 100 90 90 80 96 90 71 100 sangat baik baik memuaskan 0 50 100 98 84 74 90 baik Kesimpulan Performa seimbang dan Jangkauan sangat jauh, bagus, harga murah. paket keamanan baik. Keamanan tinggi dengan Performa transfer sangat stabil dengan option enkripsi WPA, option mode turbo. mode turbo. Perlengkapan dan hasil pengukuran Standar (802.11x)/Akselerator 11b, 11g/– Chip radio Antena (internal/eksternal/port): terpasang permanen Port LAN/WAN Kecepatan transfer rata-rata* Kecepatan transfer minimal/ maksimal* Conexant 0/2/SMA-RP 4/1 2.203 KByte/s 1.654/2.579 KByte/s 11b, 11g/100 Mbps Texas Instruments 0/2/SMA-RP 4/1 2.274 KByte/s 1.521/2.858 KByte/s * berkaitan dengan struktur tes 32 | CHIP | NETWORKING 11b, 11g/– Atheros 1/1/terpasang 4/1 2.377 KByte/s 1.614/2.894 KByte/s 11b, 11g/ 108 Mbps Atheros 1/1/SMA-RP 4/1 2.334 KByte/s 102/2.936 KByte/s CHIP memberikan penilaian dalam bentuk poin: 100–90 Poin = 5 Kotak, 89–75 = 4 Kotak, 74–60 = 3 Kotak, 59–45 = 2 Kotak, 44–20 = 1 Kotak, 19–0 = 0 Kotak
  • 31. TABEL nt mb en er tf i ta hu an En me kri ps lal iW ui eEP ma >1 Id il en 28 tifi Bi ka t si be rd Id en as ar tifi ka ka n si W be PA rd DH as CP ar ka se n rv 80 er 2. Du 1x ku ng an Dy na VP mi N cD pa ss NS th ro ug Po h rt Fo rw ar din DM g/ Vi Z rtu al Se rv Ba er ck up ko nfi gu W ra eb si pa ba da se PC d ma na ge me nt rin ilte r ke loc Lb Pe Co SP UR If ire wa ll Sebuah router W-LAN harus menawarkan banyak fungsi agar jaringan Anda dapat bekerja dengan lancar dan aman. Fungsi-fungsi terpenting para peserta tes dapat Anda baca di bawah ini. g Fungsi-fungsi keamanan dan router 1. SMC 2. Netgear 3. US Robotics 4. Trust 5. Allnet 6. Longshine 7. Linksys 8. Belkin 9. D-Link Tidak Ada Ada 5 Allnet ALL0276 6 7 8 9 Longshine LCS-883R-WR-G Linksys WRT54G-DE Belkin 54g Cable/ DSL Wireless D-Link Airplus Xtreme G+ Wire US$ 79 US$ 110 US$ 63 US$ 66 US$ 90 87 87 85 84 82 Nilai 0 50 100 Nilai 0 50 100 Nilai 0 50 100 Punkte 0 50 100 Nilai 10 Pearl freecontrol PE5570 US$ 120 71 0 50 100 Nilai 0 50 99 77 74 90 80 90 97 90 85 71 97 100 79 77 97 100 80 84 77 100 baik cukup baik baik cukup memuaskan Perangkat kompak, jangkauan sangat bagus. Tingkat keamanan dapat Perlengkapan router terbaik, tapi kinerja diatur secara rinci, agak lemah. rentan gangguan. Sangat mudah dikonfigurasi, agak rentan gangguan. Router dan kinerja tidak meyakinkan, tetapi keamanannya sangat baik. Fungsi keamanan lemah, kecepatan transfer rendah. 11b, 11g/– Marvell 0/1/SMA-RP 4/1 2.345 KByte/s 500/2.985 KByte/s 11b, 11g/– Broadcom 1/1/SMA-RP 4/1 1.893 KByte/s 23/2.795 KByte/s 11b, 11g/– Broadcom 0/2/fest montiert 4/1 1.872 KByte/s 25/2.617 KByte/s 11b, 1g/– Texas Instruments 1/1/SMA-RP 4/1 1.893 KByte/s 956/2.788 KByte/s 100 71 52 87 100 11b, 11g/– ADMTek 1/1/SMA-RP 4/1 1.681 KByte/s 2/2.780 KByte/s 11b, 11g/– Broadcom 0/2/HF-Koax 4/1 2.015 KByte/s 38/2.799 KByte/s | CHIP | NETWORKING | 33
  • 32. PRAKTEK Membuat Jaringan Teknik Dasar Memasang Card dan Membuat Jaringan Jaringan Pertama Anda Langkah awal membangun jaringan sebenarnya tidak sulit. Workshop berikut ini akan memandu Anda langkah demi langkah untuk memasang network card pada PC, membangun LAN, dan meng-install driver. Anda hanya perlu sebuah obeng dan kecermatan untuk melakukannya. Konstruksi sebuah jaringan pada prinsipnya sangat Prosedur yang sama juga kadang harus dilakukan bila Anda sederhana. Prinsip terpenting adalah semua kabel harus memasang sebuah PCI card. Baik card W-LAN untuk jaringan diletakkan pada posisi yang aman dari gangguan. Jika wireless maupun Ethernet card untuk jaringan kabel biasanya memungkinkan, kabel bisa dimasukkan dalam saluran atau pipa membutuhkan instalasi driver terlebih dahulu. kabel khusus. Proses yang harus Anda lakukan adalah mencari sebuah slot Alternatif lain adalah instalasi tertutup di bawah lapisan yang tepat untuk memasang card jenis PCI ini. Selanjutnya, dinding, penggunaan end-box Ethernet, atau sebuah ruang Anda hanya perlu menyingkirkan pelat penutupnya dengan server besar dengan patch panel. Namun, alternatif ini sebaiknya membuka sekrup atau jepitannya. Sebelum menyentuh network dilakukan oleh tenaga profesional. Banyak card, sebaiknya hilangkan muatan listrik perusahaan instalasi elektronik yang statis pada tubuh Anda dengan menyentuh CHECKLIST mampu mengerjakan instalasi jaringan. bagian logam pada bingkai casing atau Apakah pada mainboard Persiapan hardware juga harus Anda benda logam lainnya di sekitar casing. tersedia Ethernet onboard lakukan pada masing-masing PC, khuSetelah itu, Anda harus memasukkan untuk jaringan? Bila tidak, susnya bila tidak ada network card onnetwork card ke dalam slot PCI yang maka Anda akan board atau Anda berencana mengkosong. Perhatikan agar penempatannya membutuhkan sebuah gunakan adapter W-LAN. sudah tepat dan terpasang sempurna. network card atau adapter WLAN (USB ataupun PCI) untuk Pastikan card sudah terpasang dengan 1 Mempersiapkan PC setiap PC yang ingin benar pada slot yang ada. Perhatikan juga terkoneksi. panel kontak dari card untuk sepenuhnya Pertama, putuskan hubungan listrik PC berada dalam slot. Setelah itu, kencangkan dengan mencabut kabel power supply Dua PC dalam jaringan? Sebuah hub atau switch card dengan menggunakan sekrup dan dari stopkontak (tidak cukup hanya dengan cukup banyak port obeng. Tutup casing dan hubungkan PC mematikan PC). Selanjutnya, bukalah harus tersedia. Pada jaringan dengan stopkontak untuk mengetes pecasing PC sehingga Anda dapat menW-LAN akan rangkat yang baru saja Anda pasang jangkau expansion card di dalamnya. Pada dibutuhkan Access Point atau hidupkan. casing berbentuk tower, biasanya proses router W-LAN. ini akan lebih mudah bila Anda Pada koneksi antara dua PC 3 Instalasi driver “membaringkan” casing yang terbuka Anda hanya membutuhkan pada satu sisi. Aturlah casing sampai Anda Pada dasarnya ada dua pilihan untuk kabel crosslink. mendapatkan posisi yang dirasakan painstalasi driver yaitu menggunakan driver ling ideal. network card yang sangat umum (drivernya sudah disediakan Windows) atau menggunakan driver yang disertakan dalam paket penjualan 2 Jaringan kabel atau W-LAN: Memasang card network card. Pilihan kedua biasanya mengharuskan Anda untuk mencari Hal paling mudah adalah saat menggunakan sebuah adapteradaptor W-LAN eksternal. Adapter dalam casing dengan website produsen dalam buku panduan dan selanjutnya menport USB atau pun versi PCMCIA dapat Anda hubungkan ke cari driver terbaru di Internet. Perhatikan pula versi yang tepat dalam slot yang ada ketika PC sedang beroperasi. Setelah itu, untuk Windows Anda, karena driver untuk Windows 98, Me, Anda hanya perlu memasang kabel power, bila suplai daya tidak NT, 2000, atau XP tidak bisa dipertukarkan. Bila Anda meng-install Windows pada setiap PC jaringan dan dilakukan melalui USB. Banyak perangkat USB (tidak hanya adapter W-LAN) yang membutuhkan instalasi driver sebelum versi Windows tersebut membawa driver yang tepat untuk device dipasang. Sebaiknya Anda membaca buku panduannya network card, biasanya Anda tidak perlu repot masalah driver ini. Ini karena Windows akan otomatis meng-install driver yang terlebih dulu. k 34 | CHIP | NETWORKING
  • 33. tepat setelah mengenali hardware tersebut. Alternatif lain, biasanya Windows akan mengenali network card yang terpasang pada saat restart dan ia akan melakukan instalasi driver yang tepat jika memang tersedia. Bila card dikenali dengan produsen atau chipset-nya, misalnya “Realtek 8139”, kemungkinan besar Windows memiliki driver untuk itu. Sebaliknya bila tidak, Anda akan mendapatkan keterangan yang umum seperti “PCI Network Adapter”. Selanjutnya, ikuti panduan pada layar monitor sesuai dengan versi Windows Anda. Masukkan CD Windows atau disket driver jika diminta. Biasanya buku panduan network card akan menginformasikan panduan untuk proses instalasi driver ini. Langkah terakhir adalah menghubungkan PC jaringan yang dijelaskan secara terpisah dalam langkah 4 dan 5 untuk jaringan kabel (a) dan jaringan nirkabel atau W-LAN (b). Dalam langkah 6 akan dijelaskan langkah apa yang perlu dilakukan untuk kedua jenis koneksi tersebut. 4a Penggunaan kabel twisted pair (2 PC) Menghubungkan dua buah PC dengan kabel twisted pair sangatlah mudah. Namun, untuk itu dibutuhkan kabel crosslink yang struktur dalamnya agak berbeda dengan kabel jaringan biasa. Anda bisa membuat sendiri kabel crosslink ini atau membelinya dari toko yang menjual peralatan jaringan. Selanjutnya Anda hanya perlu memasukkan kedua ujung kabel ke dalam port pada network card kedua PC. Pastikan Anda tidak salah menentukan port karena card lain yang kebetulan terpasang (seperti modem ISDN) juga memiliki port sejenis. Konektor tidak mungkin dipasang terbalik, karena ia hanya bisa dimasukkan dengan arah yang benar (ada lekukan pada port dan tonjolan elastik pada konektor). Masuknya tonjolan pada port akan menghasilkan bunyi klik. Untuk mencabut konektor cukup dengan menekan terlebih dahulu tonjolan ke bawah sebelum mencabut konektor. Bila Anda menggunakan Windows 2000/XP, maka status koneksi akan ditampilkan setelah konektor dipasang. Hal ini juga berlaku untuk instalasi dengan hub dan switch. 1 Langkah Aman: Cabut kabel power sebelum memulai pekerjaan. 4b Koneksi W-LAN (dua PC) Bila jaringan Anda hanya terdiri atas dua PC dan Anda ingin menggunakan gelombang radio untuk koneksi (disebut Adhoc W-LAN), tidak diperlukan instalasi hardware selain W-LANadapter yang telah dijelaskan dalam langkah 2 dan 3. 5a Penggunaan kabel twisted-pair (lebih dari 2 PC) Instalasi kabel twisted pair pada lebih dari dua PC tentunya memiliki cara yang agak berbeda. Untuk itu dibutuhkan sebuah “alat distribusi sinyal terpusat” yang lebih sering disebut sebagai hub/switch. Tidak masalah apakah Anda memilih sebuah hub atau switch, panduan berikut ini berlaku bagi keduanya. Hal tersebut juga berlaku bila Anda menggunakan sebuah perangkat kombinasi (router W-LAN) dengan switch (biasanya dengan 4 port) dan juga Access Point (lihat langkah 5b) dan/atau sebuah DSL-router. Untuk memudahkan pembahasan dalam artikel ini, CHIP akan menggunakan kata “switch” untuk semua peralatan tersebut. Pertama, carilah sebuah tempat “sentral” untuk switch. Hal yang perlu dipertimbangkan di sini adalah jarak atau panjang setiap kabel jaringan. Ketika dioperasikan memang tidak dibutuhkan akses langsung pada switch, tetapi ada baiknya bila lampu-lampu indikatornya mudah terlihat. Selanjutnya, hubungkan switch dengan stopkontak (biasanya tersedia sebuah adapter khusus). Kadang ada juga model yang mendapat suplai daya melalui port USB dari PC. Umumnya, sebuah lampu kontrol khusus akan menandakan bahwa perangkat siap digunakan. Setelah itu, hubungkan semua PC dengan port pada switch. Nomor port tidak penting, karena dalam LAN dengan kabel twisted pair membutuhkan urutan (jadi semua port sama saja). Pengecualian ditemukan khusus untuk port yang diberi tanda “Uplink”. Port ini bukan untuk PC, melainkan untuk sebuah hub atau switch lainnya bila diperlukan. Pada switch tertentu, port uplink terintegrasi pada port biasa. Ada juga yang menambahkan sebuah sakelar kecil untuk pindah ke mode 2 Harus tepat: Ketika memasang card, perhatikan agar perangkat tersebut berada lurus dalam slot dan tidak tertekuk. Setelah itu, kencangkan bautnya. | CHIP | NETWORKING | 35
  • 34. PRAKTEK Membuat Jaringan “Uplink” atau “Normal”. Model lain ada yang menyediakan dua port, tetapi hanya salah satu dapat digunakan (ada tanda “OR” seperti pada gambar 6). Pada jaringan yang lebih besar, ada baiknya jika Anda menggunakan kabel patch warna-warni. Fungsinya adalah agar identifikasi PC dan port menjadi lebih mudah (misalnya ketika Anda harus mencari penyebab masalah). Alternatif yang lebih murah adalah dengan mencatat nomor port dan PC (bisa juga dengan menempelkan stiker pada switch). Bila PC yang terhubung aktif (dihidupkan dan dilengkapi dengan network card), lampu kontrol pada switch akan menandakan adanya koneksi. Option atau feature kontrol lainnya dapat Anda baca dalam buku panduan perangkat tersebut. Kebanyakan network card dan adapter onboard juga menyediakan lampu kontrol. Bila PC dihidupkan dan di ujung kabel lainnya terdapat sebuah perangkat jaringan (router, switch, atau PC) yang juga aktif, maka pada network card atau pada sisi belakang PC dekat motherboard akan tampak sebuah lampu kontrol hijau atau kuning. Dengan demikian, Anda dapat memeriksa, apakah hubungan kabel dan konektor di kedua pihak tidak ada masalah. Konektor RJ-45 yang digunakan pada Ethernet ini mirip konektor telepon atau ISDN. Ia dilengkapi dengan tonjolan plastik kecil yang juga menghasilkan bunyi klik pertanda pemasangan sudah benar. Tonjolan ini juga mudah patah, sehingga Anda harus berhati-hati saat melakukan instalasi. 3 Dikenali: Windows otomatis akan mengenali network card yang baru dan meminta driver yang tepat. Anda harus memasukkan CD driver yang disertakan. Untuk membuat koneksi wireless antara lebih dari dua PC atau menghubungkan sebuah W-LAN ke jaringan kabel membutuhkan Access Point. Access Point ini bisa berupa perangkat khusus atau modul yang terintegrasi dalam sebuah perangkat kombinasi (router W-LAN). Untuk kasus kedua Anda tidak perlu melakukan apa pun. Koneksi ke jaringan kabel ada dalam perangkat tersebut (switch). Sebaliknya, sebuah Access Point khusus harus Anda hubungkan seperti menghubungkan sebuah PC ke switch. Bila switch atau hub ini hidup, lampu kontrol pada Access Point akan menunjukkan koneksi aktif ke jaringan. Anda juga dapat membangun jaringan murni W-LAN, sehingga tidak dibutuhkan kabel Ethernet. Bila demikian, maka tidak dibutuhkan hubungan ke switch lagi. Untuk dua atau lebih Access Point pada dasarnya tersedia dua pilihan: Bila semua Access Point terhubung pada jaringan yang sama (terdiri atas beberapa switch dan hubungan kabel), maka Anda dapat memberikan nama W-LAN (SSID) yang sama pada konfigurasi semua Access Point. Client otomatis melapor pada Access Point terdekat. Sebaliknya, bila Anda ingin menghubungkan dua jaringan Ethernet melalui radio, misalnya antara divisi yang satu dengan yang lain di tingkat atau gedung yang berbeda, maka modus Point-to-Point-Bridge atau Access Point Bridge merupakan 4a Awas: Konektor RJ45 harus dimasukkan ke dalam port dalam network card. Jangan sampai keliru dengan port ISDN card yang bentuknya cukup mirip. 6 Bervariasi: Port Uplink digunakan menambahkan sebuah hub atau switch lainnya. Perangkat dalam gambar di atas memiliki port khusus untuk itu. 5b Koneksi W-LAN (lebih dari dua PC) 36 | CHIP | NETWORKING
  • 35. mode yang harus Anda pilih. Pada setiap jaringan akan dihubungkan sebuah Access Point yang dikonfigurasi pada mode Bridge. Client tidak dapat langsung berhubungan dengan Access Point, karena di sini Access Point hanya berfungsi sebagai “gateway” (seperti kabel perpanjangan) antar-LAN yang satu dengan LAN yang lain. Bila memungkinkan, letakkan Access Point atau router WLAN dekat PC client. Bila Anda kemudian mendapat masalah ketika meng-install client maka dapat dipastikan bahwa hal tersebut bukan disebabkan oleh jarak atau halangan. Bila pada jarak agak jauh atau yang terpisah oleh dinding timbul masalah komunikasi (kecepatan rendah, koneksi terputus-putus, atau bahkan terputus sama sekali), maka cobalah untuk mengatur arah antena pada Access Point atau router. Bila memungkinkan pengaturan antena juga harus Anda lakukan pada adapter WLAN. Antena W-LAN eksternal dapat meningkatkan jangkauan sampai beberapa kali lipat. Caranya cukup sederhana, yaitu Anda cukup mengganti antena pada salah satu sisi (sebaiknya pada Access Point). Biasanya software Access Point atau router menyediakan fasilitas untuk mengukur kekuatan sinyal. Hal ini sangat bermanfaat untuk mencari arah antena yang tepat. Tool freeware NetStumbler (www.netstumbler.com) menawarkan fungsi ini. 6 Memperluas jaringan Cepat atau lambat, Anda mungkin akan perlu menambahkan sebuah PC atau perangkat lain (router atau print server) ke dalam jaringan. Bertolak dari cara 4a dan 4b, maka langkah yang perlu dilakukan adalah sebagai berikut. Langkah 4a: Kini Anda harus menggunakan sebuah hub atau switch. Kabel crosslink tidak dapat lagi Anda gunakan. Anda harus menandai kabel crosslink dengan spidol atau stiker. Sehingga Anda bisa tidak keliru menganggapnya sebagai kabel biasa. Bila jaringan twisted pair Anda sudah terdiri dari lebih dari dua PC, maka tergantung apakah masih ada port yang dapat digunakan pada switch. Bila ya, hubungkan saja PC baru ke port yang kosong. Jangan menggunakan port uplink, karena port tersebut hanya untuk sebuah hub atau switch lain. Bila tidak ada port tersisa, maka hanya ada dua pilihan yaitu mengganti switch dengan yang lebih besar, atau gunakan sebuah switch kedua. Switch kedua ini tidak harus satu merek atau tipe, asalkan kecepatannya sama (10 atau 100 MBps). Jangan sekali-sekali menghubungkan hub dengan switch, karena jika bisa sekalipun Anda akan kehilangan kecepatan switch yang lebih tinggi. Hubungkan port uplink switch pertama dengan port biasa pada switch kedua. Jangan pernah menghubungkan port uplink dengan uplink. Bila tidak tersedia port uplink, maka coba hubungkan port biasa dengan port biasa dengan kabel crosslink. Langkah 4b: Anda tidak perlu mengubah apa pun pada Access Point, karena umumnya sebuah Access Point bisa mendukung ratusan koneksi sekaligus. Pada PC baru Anda hanya perlu meng-install sebuah adapter W-LAN, meng-install driver-nya, dan mendaftarkan PC pada Access Point. Dari sisi hardware, jaringan seharusnya Anda sudah siap. Kini Anda tinggal menikmati kemudahan berbagai file atau perangkat dengan menggunakan jaringan kabel ataupun jaringan wireless yang baru saja Anda buat. KNOW-HOW Memasang kabel dengan benar dalam jaringan besar Bila Anda melakukan instalasi kabel jaringan baru, maka gunakanlah kabel tipe CAT5 “twisted pair”. Pada kabel jenis ini terdapat 4 pasang kabel yang terbungkus untuk menghindari noise atau interferensi elektromagnetis. Kabel ini berujung pada konektor RJ45. bungan paralel. Bila Anda beruntung, Anda akan menemukan tampak kabel 8 pin yang terbungkus foil. CHIP telah mencobanya dengan hasil dapat digunakan hingga 10 m seperti kabel CAT5 biasa. Bila Anda tidak menemukan kabel semacam itu, gunakan WLAN atau pasang instalasi kabel Menggunakan kabel yang ada: baru. Dengan sedikit keteramPada banyak rumah atau apar- pilan, Anda akan mampu melatemen umumnya sudah terdapat kukannya. instalasi kabel yang dapat dimanfaatkan. Bila Anda tidak Memperhatikan panjang maksiingin memasang instalasi kabel mal: Solusi yang terbukti tepat baru karena alasan biaya atau untuk jaringan kecil adalah estetika, gunakanlah kabel tele- menggunakan hanya 1 kabel dari pon. Buka kotak telepon sam- ruang ke ruang dan setiap ruang dilengkapi dengan sebuah switch. Pada umumnya seorang profesional akan memasang kabel di bawah lapisan penutup dinding dengan sebuah patch panel pada setiap meja kerja. Masalahnya, akses yang sulit ke dalam kotak, akan mempersulit jika terjadi masalah. Anda juga harus memperhatikan panjang maksimal kabel. Dalam sebuah segmen jaringan, antara PC dengan hub atau hub dengan hub hanya boleh ada kabel sepanjang maksimal 100 meter. Mudah Diingat: Pada 10BaseT dan 100BaseT hanya pasangan kawat 2 dan 3 yang digunakan. | CHIP | NETWORKING | 37
  • 36. PRAKTEK OS Jaringan Sistem Operasi yang Tepat Untuk Jaringan Bukan Masalah Selera Windows, Linux, atau Macintosh sebagai server? Sistem operasi yang sesuai untuk jaringan sebenarnya bukan ditentukan oleh faktor selera, melainkan dilihat dari fungsi, harga, dan tujuan pemakaian server. Artikel ini menguraikan kelebihan dan kekurangan masing-masing sistem operasi. Masalah sistem operasi yang tepat untuk jaringan sebenarnya bukan terletak pada fanatisme pada suatu sistem operasi. Sebelumnya, antara Windows dan Linux sering terjadi perdebatan "sengit" mengenai siapa yang lebih baik dalam jaringan. Kini, Macintosh pun ikut ambil bagian. Semua sistem operasi, baik Windows, Linux, dan Macintosh dapat digunakan untuk jaringan skala kecil dan menengah dengan kemampuan yang hampir sama. Ketiganya menyediakan fungsi-fungsi standar untuk manajemen dan sharing data, administrasi user, dan memungkinkan perpaduan jaringan yang bersifat heterogen. Bahkan, PC Windows dapat mengakses server Linux atau Macintosh tanpa masalah. Perbedaannya terletak pada kemampuan-kemampuan tambahan saja. k Windows XP dalam Jaringan Microsoft terus menyempurnakan kemampuan jaringan dengan sistem operasi Windows XP. Membangun jaringan rumah kini dipermudah dengan menggunakan wizard, demikian juga dengan masalah administrasinya. Keamanan jaringan semakin diperketat dengan Service Pack 2. Membangun jaringan Windows dapat dilakukan tanpa atau dengan server. Bila pengguna jaringan hanya sekitar 10 workstation, maka Anda dapat menggunakan Windows versi Client saja. Saat ini, tersedia Windows XP Home dan Windows Langkah demi langkah: Windows Wizard memandu bagaimana mengkonfigurasi jaringan dengan cepat. 38 | CHIP | NETWORKING XP Professional. Untuk jaringan, XP Professional memang memiliki beberapa kelebihan. Dibandingkan dengan Home Edition, Professional Edition dapat mengatur akses file dengan lebih rinci. XP Professional juga dapat berfungsi sebagai server dalam jaringan kecil. Sistem operasi ini dapat mengalokasikan data yang akan diakses oleh seluruh pengguna jaringan dengan maksimal sampai 10 workstation. Selain itu, Anda bisa juga membatasi pengguna tertentu dalam mengakses file dan folder. Hak akses file bisa lebih dipertegas, apakah hanya dibaca saja, dibaca dan ditulis, atau yang lainnya. Sharing printer pun dapat dilakukan dengan cara yang sama. Windows XP juga dapat membagi koneksi Internet, sehingga ia bisa berfungsi sebagai router agar semua komputer dalam jaringan dapat mengakses Internet bersama-sama. Ini berfungsi tidak hanya dengan modem atau ISDN adapter, melainkan juga dengan DSL. Windows Server Hanya untuk Jaringan Besar Selain versi Client, Microsoft juga menawarkan Windows Server Version. Saat ini, tersedia Windows Server 2003 dengan empat edisi yang berbeda sesuai dengan fungsi dan skala jaringan. Selain itu, ada dua edisi Windows Small Business Server 2003 yang dilengkapi dengan feature Exchange Mail Server yang dipasarkan terpisah. Server Windows sebenarnya diperuntukkan untuk jaringan besar (karena harganya yang mahal). Windows Server 2003 Standar Edition dipasarkan seharga sekitar US$ 1.400, termasuk 10 lisensi untuk client. Investasi ini bisa diterima jika penghematan bisa dilakukan pada bagian lain. Kelebihan Windows Server dibandingkan dengan Windows XP Professional yang dijadikan sebagai Server terletak pada masalah administrasi jaringan yang lebih mudah. Bila pengguna ingin meng-install program Office terbaru, Administrator dalam jaringan tanpa Windows Server harus meng-install-nya langsung pada setiap komputer jaringan. Berbeda dengan Windows Server, Administrator dapat melakukannya dari server secara terpusat. Software dapat dikirim melalui jaringan dan instalasi berjalan otomatis. Administrasi pengguna pun lebih mudah dilakukan dengan Windows Server. Konfigurasi tidak perlu dilakukan pada setiap komputer jaringan, semuanya cukup dilakukan melalui server
  • 37. Tips Terbaik untuk Sistem Operasi Bertukar pengalaman k www.windowsitpro.com/Forums/ Forum bagi Administrator Windows. Belajar Linux k www.linux.org/docs/howto.html Know-How mengenai configuration file Samba Server. Keamanan dan Kecepatan dalam Internet k www.netcraft.com Service Site seputar keamanan dan studi pasar website. Macintosh Know-how k homepage.mac.com/cohora/computer/Computers.html Petunjuk dan links seputar jaringan dengan Mac OS 9.x secara terpusat. Pengguna tidak lagi login pada komputer lokal miliknya, melainkan langsung ke domain yang ditentukan oleh server. Namun, feature ini hanya untuk Windows XP Professional, bukan Home Edition. Dalam domain ini, administrasi dilakukan terpusat yang mencakup username, password, dan hak akses dari setiap pengguna jaringan. Bagi Administrator, tentu feature ini memberikan kemudahan dan menghemat waktu. Menghubungkan Linux dan Mac Windows tidak hanya dapat diakses oleh client Windows saja. Folder dan printer juga bisa di-sharing untuk sistem operasi yang lain. Jadi, Anda bisa mengakses sharing Windows dari komputer Linux dan Mac. Dengan bantuan program Samba, Windows juga bisa mengakses file sharing yang terdapat dalam Linux dan Mac OS. Kelebihan utama Windows dibandingkan dengan sistem operasi lain terletak pada kemudahan untuk masalah pengoperasian. Windows merupakan standar sistem operasi untuk kebutuhan kantor maupun pribadi saat ini. Pengguna sudah mengenal interface Windows, baik menu, window, dan dialog box. Paling tidak, Windows lebih ramah untuk pengguna. Bagi perusahaan besar, tentu ini mengurangi biaya pelatihan dan support secara signifikan. Pada jaringan Windows, Total Costs of Ownership (TCO) bisa lebih kecil daripada sistem operasi lain. Advanced Sharing: Windows XP Professional menawarkan banyak option untuk file sharing dalam jaringan. KNOW-HOW Total Costs of Ownership (TCO) Bagi pengguna corporate, memilih sistem operasi tidak hanya berdasarkan hardware dan software saja, melainkan juga semua biaya yang diperlukan untuk sebuah komputer dalam beberapa tahun pemakaian. Beberapa di antaranya adalah faktor biaya pelatihan staf untuk menggunakan sistem baru, biaya technical support, dan juga administrasi. Total biaya ini disebut dengan Total Costs of Ownership (TCO) yang merupakan patokan yang dikembangkan oleh perusahaan Gartner Group dari Amerika. Selain TCO, terdapat pula model lain yang disebut RCO (Real Costs of Ownership) yang dikembangkan oleh Meta Group. Walaupun Microsoft saat ini sedang ramai mempromosikan bahwa TCO dari Windows tidak lebih besar daripada Linux, tetap saja kalangan pengguna Windows merasakan hal sebaliknya. Alasan lain memilih Windows karena banyak aplikasi yang mendukungnya, termasuk software spesialis untuk administrasi. Sebaliknya, aplikasi untuk Linux masih kurang memadai, bahkan jarang untuk Mac OS. Harus diperhitungkan juga pertambahan biaya yang nantinya diperlukan untuk mengembangkan software versi Linux atau Mac OS. Linux: Alternatif Windows Sebagai server, Linux memiliki berbagai kelebihan daripada Windows. Bila menggunakan SuSE Linux Professional, biaya yang diperlukan hanya sekitar US$ 70 (bandingkan dengan Windows Server 2003 yang dijual sekitar US$ 1.250 untuk lisensi 5 client). Anda bisa menghemat hampir 94 persen dengan menggunakan SuSE. Selain harga yang ekonomis, semua distribusi Linux juga pada umumnya menawarkan semua feature yang diperlukan untuk membuat sebuah server. Linux dapat berjalan sebagai file server, menawarkan administration user untuk sebuah domain, Akses terkontrol: Pada Windows XP Professional, hak akses pengguna bisa ditentukan secara rinci. | CHIP | NETWORKING | 39
  • 38. PRAKTEK OS Jaringan dan juga bisa berfungsi sebagai database server, atau untuk Intranet. Kelebihan lain, Linux dapat berjalan dengan komputer tua. Dengan sebuah komputer Pentium 90 MHz, Linux bisa bekerja dengan cukup cepat sebagai sebuah file server. Paling tidak dengan komputer Pentium 266 MHz kinerjanya sudah sangat memuaskan. Namun, sebaiknya server harus dilengkapi dengan RAM sebesar 256 MB agar Anda bisa mendapatkan kinerja yang maksimal. Instalasi Dengan RPM atau YAST Linux merupakan sistem operasi yang tidak tergantung kepada suatu platform. Artinya, ia dapat digunakan pada komputer Intel maupun yang kompatibel atau dengan tipe prosesor yang lain. Linux pun dapat di-install pada iMac. Hampir semua program Linux juga menyediakan source codenya, terutama program yang tersedia bebas. Selama sebuah compiler tersedia pada komputer, program tersebut bisa diinstall dan digunakan. Proses compiling source code secara teoritis memang mudah. Prakteknya, sering kali timbul masalah karena ketidaktersediaan file library ataupun program tambahan. Kadang kala, proses compiling juga membutuhkan waktu. Pengembang Linux Distro seperti Red Hat atau SuSE mengenal betul masalah ini. Untuk itu, mereka mengemas program dalam paket yang disebut RPM (singkatan dari "Redhat Package Manager"). Di dalamnya, terdapat program yang siap di-compile untuk komputer berbasis Intel. Selain instalasinya yang mudah, RPM juga dapat digunakan untuk membuang atau meng-update program. Keuntungannya dari penggunaan feature ini adalah proses instalasi menjadi sangat mudah. Namun feature ini juga memiliki kelemahan yaitu proses compiling program tidak bisa diatur sesuai pilihan seperti bila di-compile sendiri. Bila merasa kesulitan menggunakan paket RPM, maka Anda tidak harus meninggalkan Linux. Program seperti Yast dari SuSE Gambar: Setelah login ke sebuah Domain, administrator dapat mengontrol PC client secara terpusat. 40 | CHIP | NETWORKING dapat mencari program yang tepat, lalu meng-install-nya bersamaan dengan mencari modul tambahan yang diperlukan. Ia juga bisa menjalankan program tersebut langsung pada komputer. Dengan program ini, instalasi menjadi mudah dan cepat. Dengan bantuan Yast, Linux Server bisa dikonfigurasi dalam waktu hampir satu jam. Membangun Linux Linux dibangun dengan modul-modul. Setiap Administrator jaringan dapat meng-install dan mengonfigurasi Linux sesuai pilihan. Sebenarnya, "Linux" hanya merupakan core sistem operasi untuk menjalankan berbagai program. Core ini yang disebut sebagai "kernel" dan berisi fungsi-fungsi dasar sistem operasi. Sejumlah driver dapat ditambahkan secara permanen maupun modular sebagai interface perangkat. Linux dapat dijalankan dengan berbagai sistem file. Format file ext3 dan ReiserFS merupakan sistem file yang paling banyak digunakan dan menjadi standar pada SuSE. Kedua sistem file ini disebut Journaling Filesystem. Kelebihannya, bila sistem crash selagi diakses, protokolnya dapat segera melakukan recovery sistem. Dibandingkan dengan sistem file NTFS pada Windows Server, kedua sistem file Linux ini tidak menyediakan feature seperti file encryption atau file compression saat menyimpan file. Server juga sebaiknya mendukung sistem RAID. Sistem RAID menawarkan keamanan lebih baik sehingga data dapat dibackup sesuai dengan level RAID yang dipilih. Bila terjadi gangguan pada hard disk, maka resiko dari data yang hilang menjadi kecil karena tersedia fasilitas backup atau mirror pada sistem RAID. Kelebihan Linux lainnya terletak pada kemampuannya membaca sistem file NTFS dan FAT. Sebuah hard disk pada Windows dapat di-mount ke server Linux dan dijalankan pada partisi Linux. Bahkan, Linux dapat menyimpan file pada partisi FAT. Sistem Unix dan Linux juga dapat berjalan dengan tape drive. Linux sudah menyediakan driver untuk drive ZIP, DVD dan Burner. Administrasi Melalui Command Line Menggunakan server Linux memang membutuhkan banyak tugas dan kesabaran. Akan lebih baik jika Anda menggunakan command line untuk mengatur sistem sehingga prosesnya lebih cepat. Pada server, Graphical User Interface (GUI) seperti KDE disarankan sebagai Window Manager karena dapat membuka beberapa command line sekaligus. Sebagian besar tugas konfigurasi dan maintenance terpusat di folder bernama "/etc" berserta file-file di dalamnya. Pada file konfigurasi, Adminstrator dapat menetapkan parameter dan menentukan nilainya. Tugas-tugas inipun dapat dibantu oleh program bantu. Bagi yang terbiasa dengan file-file tersebut, command line akan mempercepat waktu daripada menggunakan bantuan window Adminstrator yang biasanya memiliki proses panjang dan bertele-tele.
  • 39. Profesional: Pengaturan konfigurasi Linux biasanya Mirip Windows: Linux juga menawarkan GUI yang sangat mirip dengan sistem Windows. Fleksibilitas pengaturan interface-nya juga cukup tinggi. berbasiskan teks. Hal ini sangat cocok untuk pengguna profesional/programmer yang terbiasa dengan Linux. Linux sebagai Server Intranet Linux sebagai Server dalam Jaringan Windows: Menggunakan Bantuan Samba Dengan program seperti Samba, Linux menjadi sebuah File server yang andal untuk jaringan Windows. Samba berfungsi sebagai mediator antara komputer jaringan Windows dan Linux Server. Program ini menyediakan protokol yang diperlukan komputer Windows untuk mendeteksi Linux sebagai file server dan menyimpan datanya di sana. Pada Server, Samba akan mengambilalih penyimpanan data ke folder yang ditentukan sebelumnya dan kemudian memberikan hak akses. Samba juga masih memiliki kelebihan lain. Bila diinginkan, Samba dapat menjadi Primary Domain Controller (PDC). PDC merupakan komputer di jaringan yang mengatur user name dan password. Selain itu, PDC memungkinkan penggunaan Roaming Profile, seperti pada Windows Server. Setiap pengguna memiliki sebuah profile yang menyimpan informasi setting Desktop, e-mail dan folder My Documents. Profile ini disimpan di server Samba dan digunakan oleh setiap komputer dalam jaringan. Jadi, di mana pun pengguna berada, konfigurasi komputer selalu sesuai dengan kebutuhannya. Kekurangan Samba adalah konfigurasi dan administrasi pengguna dilakukan secara paralel dengan Samba dan Linux. Semua pengguna dan komputer yang terhubung harus dimasukkan secara manual oleh Administrator. Cara ini cocok untuk jaringan yang benar-benar menerapkan Roaming Profiles, namun penggunanya tidak terlalu banyak (tertentu saja). Akan tetapi, bagi yang menguasai Linux dengan baik, tentu bisa membuat beberapa program bantu untuk mengatasinya. Pada jaringan besar, server Linux biasanya menjalankan service yang penting. Ia bisa menjalankan berbagai service seperti server directory, database, firewall, gateway, atau server untuk pertukaran data. Linux juga diperhitungkan karena menyertakan Apache. Menurut perusahaan Netcraft.com, program ini menguasai 64 persen pasar web server di Internet. Selain itu, web server ini juga berjalan dengan baik pada server Linux. Apache dapat berfungsi sebagai server Intranet maupun sebagai development system untuk aplikasi Internet. Apache menyediakan semua aspek yang dibutuhkan untuk server programming atau server Intranet, seperti mySQL atau Postresql sebagai database dan bahasa program seperti Perl, PHP, atau Python. Selain server file dan server Intranet, komputer Linux juga dianjurkan untuk layanan lain di Internet, seperti FTP server untuk layanan download file atau sebagai DNS caching server untuk mempercepat akses Internet pada jaringan besar. Sebagai firewall, Linux juga cukup andal. Demikian pula untuk aplikasi database. MAC OS DI INTERNET Sistem Operasi Server dari Apple Apple baru belakangan ini saja mengeluarkan sistem operasi Server. Setelah perusahaan ini mendesain ulang softwarenya dan memperkenalkan Mac OS X berbasis Unix, Macintosh Server mulai dikembangkan. Saat ini, Apple sudah merilis Mac OS X Server v10.3. Software ini menawarkan semua fungsi penting yang terdapat baik dalam Windows maupun Linux. Ia bisa berfungsi sebagai Primary Domain Controller, menawarkan User Administration terpusat, dan sebuah LDAP Directory Service. Selain itu, server ini menerapkan Standard Authentication Kerberos dan menyertakan Server Apache dan Samba untuk mengkonfigurasi website dan file sharing untuk PC Windows. Harga Mac OS X Server sekitar US$ 580 (sudah termasuk lisensi untuk 10 client). Harga ini tentu sangat menarik dibandingkan dengan Windows Server 2003 yang dijual dengan harga jauh di atas harga tersebut. | CHIP | NETWORKING | 41
  • 40. PRAKTEK Konfigurasi Client Mengkonfigurasi PC Client Menghubungkan Jaringan Sebuah jaringan sebenarnya sudah terbentuk dengan menghubungkan dua komputer melalui kabel. Namun, sebelum menggunakannya dan mengakses komputer lain, Anda harus melakukan konfigurasi jaringan Windows. Artikel ini memandu Anda bagaimana melakukannya dengan optimal. Mengkonfigurasi sebuah jaringan dalam Windows card, beberapa komponen software harus di-install terlebih semakin lama semakin mudah. Sejak Windows Me, sistem dahulu. Yang paling utama Anda perlukan adalah sebuah client operasi ini memberikan wizard untuk memandu konfigurasi dan protokol. Sementara, untuk menyediakan file sharing bagi PC tanpa harus mengetahui bagaimana lain, dibutuhkan layanan lain lagi. Windows melakukannya. Dengan Windows XP, Anda tidak KNOW-HOW Namun, tidak sepenuhnya harus mengperlu repot memikirkan instalasi komandalkan wizard, terutama untuk jaringan ponen ini. Sistem operasi ini akan mengClient dalam LAN besar dan profesional. Setting jaringan install-nya sendiri secara otomatis Istilah "client", demikian juga "server", sebaiknya dilakukan sendiri secara manual setelah network adapter terdeteksi. sama-sama dipakai, baik untuk hardware atau diserahkan pada software server yang Semua komponen Windows XP yang maupun software. Di satu sisi, client sesuai. Cara ini menjamin bila terjadi diperlukan dapat dilihat melalui menu merupakan sebuah komputer dalam sebuah jaringan. Untuk software, client kerusakan Anda bisa dengan cepat menge"Start | All Programs | Accessories | merupakan sebuah program dalam nali masalah, komputer mana yang berCommunication | Network Connecpengertian Client-Server-Structure. Tugasmasalah, dan bagaimana mengatasinya. tion". Lalu, klik kanan icon "LAN tugas yang dipenuhi client tergantung dari Dalam artikel ini, CHIP membahas Connection" dan pilih "Properties". Pada server. Misalnya, sebuah e-mail client metode-metode yang dapat digunakan window berikutnya, terdapat nama berfungsi untuk menerima dan mengirim untuk mengkonfigurasi jaringan Windows network adapter. Di dalamnya, terdapat e-mail yang melalui Mail Server. XP. Dari sini, Anda dapat mengetahui semua komponen yang dibutuhkan dan komponen apa saja yang diperlukan untuk komponen yang ter-install di bawahnya. membangun jaringan, bagaimana dan di mana software-nya di- Komponen ini bisa diaktifkan dan dinonaktifkan dengan install dan metode konfigurasi apa saja yang tersedia. Untuk checkbox yang diberikan. Tombol "Install" digunakan untuk mengetahui setting-setting apa saja yang terdapat pada Windows menambah komponen ke dalam daftar dan tombol "Uninstall" versi sebelumnya, baca artikel kecil pada halaman 44. untuk menghapus komponen tertentu. Sementara, tombol "Properties" memberikan berbagai setting yang sesuai dengan komponennya. Setting lain bisa diabaikan saja seperti apa adanya. 1 Meng-Install Network Card Syarat pertama untuk menghubungkan PC ke jaringan adalah Syarat untuk menghubungkan komputer ke jaringan adalah komponen "Client for Microsoft Networks". Komponen ini tersedianya network adapter. Memang, dua komputer bisa diperlukan untuk memberikan akses sumberdaya yang didihubungkan melalui koneksi USB, Firewire, dan Bluetooth. sharing, seperti folder atau printer, kepada PC lain dalam jaringan Namun, bila berkaitan dengan sebuah jaringan dengan lebih dari Windows. Komponen ini harus ada pada setiap PC dalam jaringan. 2 pengguna, teknik tersebut tidak disarankan. Selain mengenai client, Anda juga membutuhkan sebuah Kebanyakan network adapter sudah terdeteksi oleh Windows XP secara otomatis. Sistem lalu menyediakan driver yang sesuai. protokol network. Protokol ini semacam bahasa yang dimengerti Bila feature ini tidak berfungsi, terutama untuk W-LAN Adapter semua komputer dalam jaringan. Standar protokol, yaitu TCP/IP atau Network Adapter pada notebook, install driver yang merupakan singkatan dari "Transmission Control Protocol/Indisertakan dalam CD dari produsen. Windows selalu meminta ternet Protocol". Dari namanya, protokol ini juga digunakan agar LAN card dipasang terlebih dahulu. Hubungkan terlebih untuk aplikasi Internet dan mengontrol lalu lintas data. dahulu LAN card dengan switch atau hub. Setelah itu, proses Sebenarnya, protokol ini berasal dari sistem UNIX, namun sudah digunakan secara luas untuk jaringan Linux, Windows, atau instalasi dapat dilanjutkan. komputer Apple. Selain TCP/IP, Windows XP juga menawarkan protokol 2 Komponen Software yang Dibutuhkan "NWLink IPX/SPX/NetBIOS Compatible Transport Protocol". Agar Windows dapat menerima respon dari PC lain melalui LAN IPX/SPX saat ini lebih banyak dipakai untuk jaringan Novel k 42 | CHIP | NETWORKING
  • 41. Tips Terbaik dari Internet KNOW-HOW Microsoft Knowledge Base k http://support.microsoft.com Database lengkap pertanyaan seputar Windows Klasifikasi Alamat IP untuk Jaringan Frequently Answers Questions k http://www.wown.com/j_helmig/contact.htm Kumpulan pertanyaan dan jawaban dari berbagai topik PC Pertanyaan dan Jawaban Jaringan k www.winfaq.com Tips & Trik untuk seluruh versi Windows Server. Sementara, NetBIOS merupakan protokol jaringan tua dari Microsoft. 3 Mengaktifkan File And Print Sharing Agar komputer jaringan bisa mengakses sumber daya yang disharing pada sebuah komputer, diperlukan komponen "File and Print Sharing". Windows XP meng-install dan mengaktifkan komponen ini secara otomatis. Penting: Feature sharing harus diaktifkan dahulu agar sumber daya PC lokal dapat di-sharing. Komponen File and Print Sharing memungkinkan sharing sumber daya. Tanpa komponen ini, komputer dalam jaringan bahkan tidak akan terlihat. Komponen lain yang di-install dan diaktifkan oleh Windows adalah "QoS Packet Planner". "QoS" merupakan singkatan "Quality of Service", yaitu sebuah teknologi untuk mengontrol komunikasi data dalam sebuah jaringan. Misalnya, saat melakukan pembicaraan telepon lewat Internet (Voice over IP) atau men-download streaming content, seperti video agar aliran data berlangsung terus. QoS Packet Planner akan memprioritaskan transmisi data ini, misalnya terhadap download e-mail atau transmisi data dari sebuah File Server. QoS-Package Planner berguna terutama bagi koneksi modem atau ISDN dengan bandwidth kecil. Untuk koneksi jaringan 100 Mbps, fungsinya tidak terlalu signifikan. Tanpa Adapter, tidak berfungsi: Setelah Network Adapter terinstall, konfigurasi setting bisa dilakukan. 1 Setiap komputer dalam jaringan membutuhkan sebuah alamat IP yang hanya digunakan sekali dalam LAN. Karena Internet juga bekerja dengan protokol TCP/IP dan tergantung dengan pengaturan alamat IP, terdapat jutaan PC yang memiliki alamat yang sama. Oleh sebab itu, alamat yang tersedia akan habis bila tidak menggunakan aturan kecil berikut. Klasifikasi Private Address: Ada beberapa klasifikasi alamat yang secara global dapat digunakan secara berulang. Untuk jaringan lokal Anda, alamat IP berikut hanya digunakan untuk satu PC saja. Jangkauan alamat untuk jaringan lokal disebut sebagai Private Address Range, yaitu: 10.0.0.0 sampai 10.255.255.255 172.16.0.0 sampai 172.31.255.255 192.168.0.0 sampai 192.168.255.255 Untuk jaringan kecil disarankan menggunakan klasifikasi alamat ketiga. Misalnya, PC pertama mendapat alamat 192.168.0.1, berikutnya 192.168.0.2 dan begitu seterusnya. Angka 0 dan 255 pada akhir alamat sebaiknya tidak digunakan karena mempunyai fungsi khusus. Subnet dan Network Class: Setelah menentukan alamat IP, setiap komputer pada jaringan juga harus mendapat alamat Subnet Mask. Subnet Mask ditentukan dari alamat IP dan menunjukkan kelompok angka mana dari alamat IP yang digunakan sebagai variabel identifikasi PC client. Variabel ini ditandai dengan "0" pada Subnet Mask. Seberapa banyak alamat IP yang tersedia sebagai variabel, tergantung dari kelasnya. Ada beberapa kelas jaringan untuk jaringan TCP/IP lokal dengan expandability (kemampuan untuk diperluas) alamat IP yang berbeda-beda. Jaringan Kelas A: Anda menggunakan kelompok angka pertama dari alamat IP sebagai identifikasi jaringan. Tiga kelompok angka lainnya digunakan sebagai identifikasi PC client atau workstation. Untuk workstation, tersedia sekitar 16.7 juta alamat IP yang kosong dan ini menunjukkan jumlah PC yang dapat terhubung dalam sebuah LAN. Subnet Mask untuk jaringan kelas A adalah 255.0.0.0. Kelompok angka ke-2, ke-3 dan ke-4 merupakan variabel. Kelompok angka pertama sebagai identifikasi jaringan hanya terletak antara 1 dan 126. Jaringan Kelas B: Dalam jaringan kelas ini, yang perlu diperhatikan hanyalah 2 kelompok angka terakhir dari alamat IP sebagai identifikasi PC client. Jadi, pada jaringan kelas B ini, jumlahnya mencapai 65.536 node/client. Kelompok angka jaringan, yaitu 2 kelompok angka terdepan harus terletak antara 128 dan 191. Subnet Mask untuk jaringan ini adalah 255.255.0.0. Jaringan Kelas C: Umumnya, sebuah LAN tidak boleh lebih dari 256 node. Jumlah ini merupakan jaringan kelas C. Di sini, hanya angka ke-4 dari alamat IP yang dijadikan sebagai identifikasi client. Kelompok angka pertama harus terletak antara 192 dan 223. Sementara, angka ke-2 dan ke3 dapat digunakan untuk identifikasi subnetwork lain yang masing-masing maksimal sampai 256 komputer. Subnet Mask untuk jaringan kelas C adalah 255.255.255.0. | CHIP | NETWORKING | 43
  • 42. PRAKTEK Konfigurasi Client Client: Komponen "Client for Microsoft Networks" diperlukan untuk mengaktifkan akses ke shared resource dalam jaringan. Tidak wajib: Deskripsi komputer membantu memberikan informasi tambahan, namun tidak wajib untuk fungsi jaringan. 2 4 Mengonfigurasi Jaringan Setelah semua komponen yang diperlukan untuk membuat jaringan sudah ter-install, langkah selanjutnya adalah konfigurasi. Di sini, Anda bisa melakukannya secara manual atau dipandu dengan Network Wizard dari Windows XP. Dengan Network Wizard, tidak diperlukan pengetahuan dasar mengenai jaringan TCP/IP. Yang perlu dilakukan hanyalah menjalankan wizard pada setiap PC client dalam jaringan dan memroses setiap langkahnya. Kekurangannya, Network Wizard hanya cocok untuk mengkonfigurasi jaringan kecil. Bila sudah berkaitan dengan advanced setting seperti koneksi Internet melalui router dengan 5 menentukan alamat gateway sehingga bisa diakses oleh jaringan, konfigurasi harus dilakukan secara manual. 5 Mengatur Setting secara Manual Selain menggunakan wizard dari Windows, konfigurasi jaringan PC bisa dilakukan sendiri. Pertama, setting yang diperlukan adalah menentukan nama komputer dan workgroup. Selebihnya, dilakukan dengan teknik Apipa (akan diterangkan selanjutnya). Konfigurasi akses Internet dipisahkan dari jaringan (baca mulai halaman 64 tentang bagaimana mengaktifkannya). Untuk memilih nama komputer dan workgroup, buka "Control Panel | Performance and Maintenance". Setelah mengklik "System", klik KNOW-HOW Mengkonfigurasi Client dengan Windows 98 dan Me Pada Windows 98 dan Me, konfigurasi jaringan juga harus didahului dengan pemasangan LAN card. Setelah icon "Neighborhood" muncul pada desktop, klik kanan icon tersebut dan pilih "Settings" melalui menu konteks. Cara biasa untuk membuka dialog ini melalui Control Panel. Klik menu "Start | Settings" dan klik-ganda pada "Network". Instalasi Client: Untuk menginstall client dan protokol, pilih "Add | Client | Client for Microsoft Networks" dan konfirmasikan dengan "OK". Untuk itu, pada Windows 98, Anda membutuhkan CD instalasi Windows 44 | CHIP | NETWORKING 98. Beberapa file dibutuhkan dari CD ini. Selanjutnya, komputer di-restart. Pada Windows Me, CD instalasi tidak diperlukan. Protokol TCP/IP di-install secara otomatis pada Windows 98 dan Windows Me. Mengaktifkan Sharing: Pada dialog Network Settings, klik tombol "File and Print Sharing" dan pilih kedua checkbox di depan "I want to be able to give others access to my files" dan "I want to be able to allow others to print to my printer(s)". Konfirmasikan dengan "OK". Untuk Windows 98, masih dibutuhkan beberapa file dari CD instalasi. Selanjutnya, komputer di-restart. Untuk memilih nama komputer, pilih tab "Identification" dalam dialog Network Settings. Setelah dialog muncul, tentukan nama komputer dan nama workgroup Anda. Memilih Alamat IP dan Gateway: Alamat IP juga dimasukkan pada dialog Network Settings. Untuk itu, klik komponen "TCP/IP-> [nama dari Network card Anda]". Pilih option "Specify an IP address" dan berikan alamat IP di kolom pertama. Kolom kedua untuk alamat Subnet Mask. Untuk memasukkan alamat Gateway, klik ganda pada komponen "TCP/IP-> [nama dari Network card Anda]". Setelah "TCP/IP Properties" muncul, klik tab "Gateway". Lalu, masukkan alamat IP dari Gateway atau router yang Anda gunakan pada kolom "New Gateway". Lalu, klik tombol "Add" untuk memasukkan alamat Gateway ke dalam daftar. Memasukkan DNS Server: Pada tab "DNS Configuration", terlebih dahulu aktifkan option "Enable DNS" dan masukkan alamat DNS Server di area "DNS Server Search Order". Lalu, klik tombol "Add" untuk menyelesaikannya. Pada kolom "Host", berikan sembarang nama, misalnya nama dari komputer Anda.
  • 43. tab "Computer Name". Cara kedua untuk membuka dialog ini dengan mengklik kanan "My Computer" dan pilih "Properties | Computer Name". Di area "Computer Description", Anda bisa memberikan catatan untuk setiap komputer. Setelah selesai, klik tombol "Change" untuk menerima nama komputer dan workgroup. Konfirmasikan dengan "OK" dan restart komputer. 6 Memilih Alamat IP Setiap komputer dalam jaringan membutuhkan alamat tertentu, seperti layaknya alamat rumah yang berisi nama jalan, nomor, dan kode pos. Alamat komputer tergantung dari protokol network yang digunakan. Bagian ini mengulas bagaimana sistem pemberian alamat dalam protokol TCP/IP. Setiap komputer dalam LAN mendapat sebuah logical address. Alamat ini terdiri atas 4 (kelompok) angka antara 0 dan 255 yang saling dipisah dengan tanda titik. Kombinasi keempat (kelompok) angka ini, yaitu 28x28x28x28 atau 232 menghasilkan sekitar 4 milyar jumlah alamat. Jadi, alamat ini merupakan alamat 32 bit, seperti 192.168.0.12. Yang perlu diingat, dalam jaringan tertutup, alamat ini hanya digunakan sekali saja agar komputer tersebut dapat diidentifikasi. Standar pengalamatan ini disebut dengan IPv4. Protokol IP juga digunakan untuk Internet. Setiap komputer yang terhubung dengan Internet mendapat sebuah alamat IP yang tidak boleh sama dengan yang lain. Saat ini, baik ponsel, TV atau perangkat lain menggunakan alamat IP sehingga ketersediaan alamat IP semakin berkurang. Oleh sebab itu, ada usaha untuk mengembangkan standar IPv6 yang menggunakan pengalamatan 128 bit. Artinya, jumlahnya sebanyak 3.4x1038 alamat dan jumlah ini cukup untuk waktu yang lama. Namun, standar IPv6 saat ini belum populer. Terdapat tiga cara untuk memberikan alamat untuk sebuah PC yang terhubung dalam jaringan. Pertama, Anda dapat memasukkan alamatnya secara manual pada setiap PC. Di sini, perlu diperhatikan agar alamat tidak saling tumpang tindih. Cara ini memang sedikit merepotkan. Cara kedua adalah menggunakan DHCP Server (Dynamic Host Configuration Protocol) untuk mengambilalih tugas pemberian alamat. DHCP Server ini akan memberikan alamat IP yang belum terpakai kepada sebuah komputer yang baru terhubung secara otomatis. Alamat ini diperoleh dari sebuah pool yang sudah ditentukan sebelumnya. Bersamaan dengan itu, server memberikan semacam lease kepada setiap PC yang terhubung. Di dalamnya, tersimpan nama PC dan alamat IP. Bila komputer yang sama login ke jaringan, alamat IP yang diberikan juga sama seperti sebelumnya. Masa berlaku lease ini bisa diatur sampai 8 hari. Bila PC tersebut tidak login dalam waktu ini, lease dihapus dan alamat IP tersebut digunakan untuk PC lain. DHCP Server merupakan jenis server yang disertakan dalam Linux dan Windows. Namun, hardware router yang menghubungkan LAN dengan Internet juga menyimpan DHCP Server dalam firmware-nya. Karena mudah dikonfigurasi, server WORKSHOP SINGKAT Mengkonfigurasi LAN dengan Wizard Menjalankan Network Wizard. Untuk menjalankan wizard ini, klik menu "Start | All Programs | Accessories | Communications | Network Setup Wizard". Lalu, klik tombol "Next" dua kali dan pilih jenis koneksi Internet yang digunakan. Pilih option pertama, "This computer connects directly to the Internet" jika koneksi Internet melalui sebuah modem (56K atau DSL) atau melalui ISDN Adapter. Pilih option kedua untuk koneksi melalui sebuah Gateway dalam jaringan, misalnya melalui router atau PC Windows lain dengan Internet Sharing. Bila koneksi Internet memang tidak tersedia, pilih saja option "Other". Lalu, lanjutkan dengan "Next". 1 Memilih Metode Koneksi: Bila menggunakan option pertama atau ketiga, Windows akan menanyakan metode koneksi Internet ke PC. Pilih option yang sesuai dan lanjutkan dengan "Next". 2 Menentukan Nama Komputer: Sekarang, window yang muncul meminta nama komputer beserta deskripsinya. Kolom "Computer Description" bisa saja dikosongkan, namun Anda harus mengisi kolom "Computer Name". Nama 3 komputer ini tidak boleh sama dengan nama komputer lain dalam jaringan. Selanjutnya, klik tombol "Next". Menentukan Nama Workgroup: Jendela berikutnya akan menanyakan nama dari workgroup yang diinginkan. Nama workgroup harus sama untuk semua komputer dalam jaringan. Untuk mudahnya, terima saja nama yang telah diusulkan, contohnya "CHIP". Selanjutnya, klik "Next". 4 Mengaktifkan File And Print Sharing: Sekarang, aktifkan option "Turn on file and printer sharing". Setelah mengklik "Next", coba periksa kembali setting yang ditampilkan dan klik tombol "Next" agar Windows menerima perubahan. 5 Menyelesaikan Network Wizard: Untuk versi Windows sebelumnya, diperlukan CD instalasi Windows untuk melakukan setting jaringan. Pada Windows XP, pilih saja option "Just finish the wizard; I don’t need to run wizard on other computer" dan klik tombol "Next". Setelah mengklik tombol "Finish" dan PC direstart, sekarang PC sudah dapat digunakan dalam jaringan. 6 Selesai: Network Setup Wizard selesai, PC sudah dapat berkomunikasi dalam jaringan. | CHIP | NETWORKING | 45
  • 44. PRAKTEK Konfigurasi Client ini banyak digunakan untuk Home Networking. Internet Connection Sharing dari Windows juga bisa menggunakan fungsi DHCP Server. Sebagai shareware, DHCP Server ditawarkan oleh Magik DCHP (www.magikinfo.com/dhcp.htm), vDHCP (www.pasc.co.uk/products/vdhcp), atau DHCP Turbo (www.weird-solutions.com/product/dhcpt.html). Cara ketiga untuk menentukan alamat IP disebut dengan Apipa (Automatic Private IP Addressing) yang didukung Windows 98, Me, 2000, dan XP. Caranya seperti yang dilakukan Network Setup Wizard dari Windows XP. Namun, Apipa biasanya digunakan jika hanya ingin menentukan nama komputer dan nama workgroup. Sementara, langkah lainnya ditangani sendiri oleh Windows. Teknik Apipa yang dikembangkan oleh Microsoft ini menentukan alamat IP untuk setiap PC yang login. Alamat IP ini diambil antara 169.254.0.0 dan 169.254.255.255. Untuk mengetahui apakah sebuah alamat IP sedang digunakan atau tidak, maka server akan mengirimkan sinyal ping ke alamat tersebut. Jika tidak ada respon, berarti alamat tersebut dapat digunakan. Namun, jika ada sinyal respon, berarti alamat IP tersebut sedang digunakan oleh PC lain. Di sini, Windows memeriksa semua alamat satu per satu sampai menemukan alamat yang masih kosong. KNOW-HOW Apipa Menyimpang dari Standar Beberapa ahli memberikan peringatan sebelum menggunakan metode Apipa dalam hal jangkauan alamat IP. Spesifikasi resmi untuk Internet, yaitu RFC (Request for Comment) menyebutkan bahwa metode Apipa menggunakan alamat antara 169.254.0.0 dan 169.254.255.255 bukanlah termasuk "Private Address" Pada jaringan besar dengan lebih dari 256 workstation dan terbagi dalam beberapa kelompok jaringan (dihubungkan dengan beberapa Gateway), informasi Subnet Mask ini sangat penting bagi DHCP Server untuk memberikan alamat IP secara otomatis. Subnet Mask menentukan alamat IP masing-masing. Mulai Windows 2000, kalkulasi dilakukan secara otomatis. Demikian juga saat menentukan setting alamat Subnet Mask dalam jaringan. 7 Memilih Subnet Mask yang Sesuai 8 Selain alamat IP, setiap PC dalam LAN juga harus mendapat Subnet Mask. Di sini, Subnet Mask berguna untuk administrasi jaringan besar. Untuk gambaran mudahnya, Subnet Mask menentukan alamat IP mana yang dapat digunakan dalam sebuah jaringan lokal atau kelompok jaringan. Lebih tepatnya, kelompok angka mana dari alamat IP yang digunakan sebagai variabel identitas untuk setiap PC dalam jaringan. Pada Subnet Mask, kelompok angka IP yang digunakan sebagai variabel ditandai dengan angka "0". (lihat artikel pada halaman 43). Ini hanya merupakan ketentuan Microsoft yang menyimpang dari standar yang ada. Prakteknya, penggunaan metode Apipa memang tidak bermasalah karena Address Pool yang digunakan tidak dapat diterapkan dalam Internet. Jadi, tidak mungkin terjadi konflik alamat. Menentukan Alamat IP dan Subnet Mask secara Manual Bila jaringan tidak menyediakan DHCP Server ataupun tidak ingin menggunakan metode Apipa, setting alamat IP harus ditentukan sendiri secara manual. Untuk itu, buka Network Properties melalui menu "Start | All Programs | Accessories | Communication | Network Connection". Lalu, klik dua kali "LAN Connection", pilih "Properties", dan selanjutnya klik dua kali pada "Internet Protocol (TC/IP)". Lalu, pilih "Use this IP address" dan masukkan alamat IP untuk PC tersebut di samping "IP 7 Otomatis: Windows XP akan memberikan nilai Subnet Mask default, tergantung IP Address yang dimasukkan. 6 46 Ekonomis: Kebanyakan router menyediakan DHCP Server dalam firmware-nya. | CHIP | NETWORKING
  • 45. Address". Setelah mengklik "Subnet Mask", Windows XP akan memasukkan alamat yang diperlukan. Setiap PC mendapat alamat IP yang berbeda. Bila tidak, Windows menampilkan pesan error. 9 Mengkonfigurasi Alamat Gateway dan DNS Server Optional Setting lain yang berkaitan dengan network address adalah yang terletak di luar jaringan TCP/IP lokal. Misalnya, jaringan Anda memiliki 5 komputer dengan alamat 192.168.0.1 sampai 192.168.0.5. Namun, sebuah program di workstation harus mengakses database yang tersimpan di PC dengan alamat 192.0.1.200. Ini berarti PC tersebut tidak berada di dalam jaringan lokal Anda, namun terhubung melalui 2 subnet (192.168.0.x dan 192.168.1.x). Sebagai Gateway, komputer pertama berada di jaringan lokal, sedangkan Gateway kedua berada di jaringan kedua. PC Gateway bertugas untuk mencari alamat IP yang tidak berada di jaringan lokal. Selain itu, PC Gateway juga berfungsi untuk menghubungkan jaringan lokal dengan Internet. Saat browser ingin menghubungi sebuah komputer melalui Internet dengan cara memasukkan alamat IP (public IP address) yang dituju, Windows terlebih dahulu mencari alamat IP tersebut dalam jaringan lokal. Bila tidak ada, Windows mencarinya melalui Gateway. Dalam sebuah LAN, bisa saja terdapat beberapa Gateway, misalnya Gateway untuk koneksi ke Internet atau koneksi ke jaringan lain. Jadi, bisa saja Windows menggunakan beberapa Gateway dalam Network Properties-nya. Demikian juga dengan DNS Server. Di sini, Windows tidak lagi mencari alamat IP yang berbentuk angka, melainkan menggantikan alamat ini dengan teks agar lebih mudah diingat. Biasanya, alamat ini banyak digunakan untuk alamat website, misalnya www.microsoft.com atau www.chip.co.id. Saat mencari alamat www.chip.co.id, sebenarnya browser diarahkan ke alamat IP 202.146.0.176 yang merupakan alamat IP milik webserver CHIP. Menghafal kombinasi angka memang tidak mudah. Protokol TCP/IP dikembangkan oleh University of Berkeley di Amerika. Oleh sebab itu, cara ini kemudian juga diterapkan pada jaringan telepon di Amerika. Sebagai contoh, bila ingin menelpon redaksi CHIP di nomor 0800-2447, cukup dengan menekan tombol 0800-CHIP. Demikian juga dengan Internet. Sebagai ganti menggunakan angka untuk alamat IP sebuah server, cukup mengetik alamat teksnya saja. Untuk menerjemahkan angka-angka IP ke dalam bentuk teks atau sebaliknya, provider Internet menggunakan sebuah DNS Server (Domain Name System) yang mengarahkan nama-nama domain ke alamat IP-nya yang tersimpan dalam sebuah tabel database. Saat sebuah komputer menghubungi komputer lain dengan menggunakan nama domain ini, berarti komputer tersebut terhubung ke DNS Server terlebih dahulu. Bila koneksi Internet melalui modem, ISDN, atau DSL, biasanya permintaan ke DNS Server dilakukan secara otomatis tanpa harus mengkonfigurasinya terlebih dahulu. Namun, pada jaringan besar, biasanya ditempatkan sebuah DNS Server lokal TIPS NETWORK Melihat Konfigurasi Jaringan Untuk melihat bagaimana konfigurasi jaringan sebuah PC, dapat menggunakan Command Line pada Windows 2000 atau XP. Untuk itu, buka jendela Command Prompt melalui menu "Start | All Programs | Accessories". Ketik- kan perintah "ipconfig /all" dan tekan OK. Windows akan menampilkan semua setting Network Adapter yang terinstall. Pada Windows 9x, gunakan program "winipcfg.exe" yang dijalankan melalui menu "Start | Run". Informasi lengkap: Perintah ppconfig menunjukkan setting jaringan yang aktual. yang mengatur administrasi nama-nama domain tersebut. Jadi, alamat DNS Server ini harus dikonfigurasi dalam Network Properties setiap PC. Walaupun demikian, dalam jaringan peerto-peer murni, DNS Server tidak diperlukan. Biasanya, jaringan peer-to-peer kecil juga tidak harus menggunakan Gateway ataupun DNS Server. Jadi, kolom dalam Network Properties dikosongkan saja. Keduanya hanya dibutuhkan Windows untuk jaringan besar atau jika menggunakan router Internet. 10 Memasukkan Alamat Gateway dan DNS Server Bila menggunakan sebuah DHCP Server, PC client secara otomatis mengkonfigurasi alamat Gateway atau DNS Server. Saat menggunakan metode Apipa, alamat ini tidak diperlukan. Tanpa DHCP Server, dibutuhkan konfigurasi secara manual. Untuk itu, buka Network Properties dan klik dua kali pada "Internet Protocol (TCP/IP)". Di samping "Standard Gateway", masukkan alamat komputer router atau Gateway. Selanjutnya, tandai checkbox "Use this DNS Server address" dan masukkan alamatnya di kolom "Preferred DNS Server". Seperti diinformasikan, jaringan peer-to-peer tidak membutuhkan sebuah DNS Server. Jadi, kolom ini dapat dikosongkan saja. Namun, bila memiliki sebuah dedicated DNS Server berbasis Windows atau Linux, gunakan alamat IP. Tutup semua jendela dengan mengklik "OK". Reza.Wahyudi@CHIP.co.id (RF) | CHIP | NETWORKING | 47
  • 46. PRAKTEK Sharing PC Mengkonfigurasi Sharing Antar PC Membagi Sumber Daya Jaringan Dengan menggunakan fasilitas sharing (membagi hak akses) pada folder, printer, atau perangkat lainnya maka para pengguna jaringan komputer (LAN) dapat menggunakan software maupun hardware yang tidak tersedia pada PC mereka. CHIP menjelaskan bagaimana membatasi hak akses pada resources jaringan tersebut. Menggunakan fasilitas simple-sharing Salah satu fungsi jaringan yang paling berguna adalah sharing, yang umum digunakan untuk berbagi sumber daya seperti folder, printer ataupun akses Internet dengan user Windows XP Professional membedakan antara sistem simplelain. Dalam sebuah jaringan peer-to-peer (P2P), sharing meru- sharing dan advanced-sharing. Jika Anda ingin menggunakan pakan salah satu cara untuk saling sistem simple-sharing, lakukan langkahbertukar data, sedangkan pada jaringan langkah berikut. Klik kanan folder yang KNOW-HOW yang menggunakan server, sharing akan di-share pada window My Computer Active Directory merupakan salah satu syarat agar para atau windows Explorer dan pilih menu user dapat mengakses data yang disim‘Sharing and Security’ lalu pilih tab Active Directory adalah sebuah database yang berisi resources jaringan yang pan secara sentral. ‘Sharing’. Dalam kolom ‘Network sharing tersedia dan membuatnya dapat diakses Sebuah printer juga dapat digunaand security’, klik pada link ‘If you oleh pengguna. Resources ini memuat kan bersama-sama, walaupun tidak understand the security risks but want to bukan hanya fasilitas sharing, namun juga memiliki network card sendiri. Anda share files without running the wizard, click nama semua komputer jaringan, sistem cukup menghubungkan printer dengan here’. Kemudian, akan muncul kotak dialog operasinya dan data pengguna, seperti sebuah PC pada jaringan tersebut, kecil baru yang memberitahukan Anda nama login atau alamat e-mail. Fungsi database ini adalah mempermudah instalasikan driver-nya, dan aktifkan bahwa tanpa menjalankan wizard maka administrator mengelola jaringan, di fasilitas sharing printer. Windows juga firewall Windows XP tidak akan diaktifkan mana semua data mengenai jaringan menyediakan fasilitas untuk mentranssehingga begitu Anda terhubung dengan tersimpan secara sentral. fer file-file driver yang dibutuhkan ke PC Internet, user lain dari luar dapat jaringan lainnya secara otomatis. Setelah mengakses sharing Anda. semuanya selesai dilakukan maka setiap Dalam kotak dialog selanjutnya pilih user pada jaringan tersebut dapat mencetak dengan printer itu. option ‘Activate simple file-sharing’. Kini, Anda sampai pada Aspek yang penting dalam hal berbagi resource adalah keamaCepat dan Mudah: nan. Umumnya seorang user tidak ingin user lainnya menghapus Pada simple filedata pada PC-nya yang di-share. Mengubah atau membuat file sharing cukup baru juga biasanya tidak diizinkan. Itu sebabnya, mulai dari versi dengan beberapa klik untuk Windows XP Professional hak akses pada sebuah folder yang dimengatur sharing share dapat diatur secara rinci. Windows Server 2003 bahkan sebuah folder. menawarkan fasilitas-fasilitas lebih untuk melindungi data yang tersimpan. k k ISI CD k Program AdmWin memiliki lima tool administrasi, antara lain Setup Batcher untuk pengawasan sharing, account, dan banyak lainnya. k NetControl mempermudah pengelolaan komputer LAN. Software ini juga menawarkan lebih dari 35 feature, antara lain remote-start dan remote-shutdown. 48 | CHIP | NETWORKING
  • 47. option ‘Share this folder in network’. Masukkan sebuah nama untuk folder yang akan di-share pada kolom tersebut. Biasanya, Windows XP menggunakan nama folder aslinya secara otomatis. Setelah semua user jaringan memiliki akses baca pada folder sharing tersebut. Agar mereka juga dapat menulis atau menghapus file, beri tanda check mark pada bagian ‘Allow network users to change my files’. Mengakses sharing Cara termudah untuk mengakses sharing adalah melalui icon My Network Places atau melalui folder yang di-share pada Windows Explorer. Setelah mengklik ‘My Network Places’, klik ‘Entire Networ’k lalu ‘Microsoft Windows Network’. Di dalamnya terdapat workgroup-workgroup yang ada pada jaringan Anda. Pilihlah workgroup yang Anda inginkan dan klik pada PC yang menyediakan sharing untuk menampilkan hal-hal yang di-share pada PC tersebut. Bila PC atau tempat sharing yang diinginkan tidak tampak dalam ‘My Network Places’, ada satu cara lain untuk mengaksesnya. Pilih ‘Search’ dalam menu Start, lalu klik ‘Computers or People’ di sisi kiri, klik ‘A computer on the network’ lalu masukkan nama komputer yang diinginkan. Bila Anda tidak salah ketik, maka nama komputer tersebut akan muncul dalam jendela kanan. Klik ganda pada icon PC tersebut untuk menampilkan sharing-nya. Begitu sharing tampak dalam ‘My Network Places’ cukup klik ganda pada nama PC tersebut untuk membuka jendela Explorer yang berisi folder dan file-sharing. Di sini Anda dapat menjalankan program, membuka file dan meng-copy ke hard disk Anda atau dengan tambahan hak akses tertentu Anda bahkan bisa mengganti nama, menghapus, atau menulis file. Bila Anda sering mengakses sebuah folder yang di-share, disarankan untuk memberikan sebuah huruf drive virtual pada folder tersebut. Huruf drive ini tentu saja hanya berlaku pada PC Lingkungan Jaringan: Di sini tampak semua komputer dalam jaringan. WINDOWS XP Simple sharing: Pro & Kontra Simple file-sharing Windows XP hanya ada dalam jaringan P2P. Jenis sharing yang terutama diperuntukkan bagi pengguna rumahan ini menawarkan kelebihan sebagai berikut. Risiko minimal: Semua pengguna otomatis dibelokkan ke account Guest yang memiliki banyak pembatasan. Dengan demikian risiko kerusakan terminimalisasi. Akses sudah diatur: Hak akses khusus bagi kelompok atau pun pengguna tidak perlu dikonfigurasi. Pengaturan sharing dapat diselesaikan dengan cepat. Mudah diakses: Pengguna tidak perlu login, sehingga dapat dengan cepat dan mudah mengakses sharing pada PC Windows XP dari sebuah PC Windows 9x. Dalam jaringan besar kelemahan simple file-sharing menjadi terlihat sebagai berikut. Admin tanpa hak khusus: Administrator diperlakukan sama dengan pengguna lain. Anda tidak dapat mengakses PC lain dalam jaringan dengan hak khusus, misalnya untuk maintenance. Karena itu tidak ada akses pada Administrative Sharing (baca boks halaman 50). Folder terproteksi terblokir: Akses ke folder terproteksi pasti ditolak, walau tersedia window login. Hak tidak dibeda-bedakan: Pengguna tidak mendapatkan hak individual. Yang merupakan kelebihan dalam sebuah jaringan kecil sering menjadi kelemahan dalam jaringan profesional atau besar. Anda. Sebagai contoh: buka Windows Explorer, klik pada ‘Tools’ dan pilih ‘Map Network Drives’. Dalam kotak dialog berikutnya pilih sebuah huruf drive yang Anda inginkan dan masukkan nama lengkap PC atau folder yang di-share tersebut, atau lebih mudahnya Anda dapat menggunakan fasilitas Browse. Selanjutnya, aktifkan pilihan ‘Reconnect at logon’ agar koneksi ke folder tersebut tersedia setiap kali Windows digunakan. Kemudian, bila Anda sudah tidak membutuhkan koneksi Cukup dengan klik ganda: Selanjutnya PC akan menampilkan sharingnya untuk semua user jaringan. | CHIP | NETWORKING | 49
  • 48. PRAKTEK Sharing PC tersebut misalnya karena sudah tidak di-share atau jarang tersedia klik kembali ‘Tools’, lalu pilih ‘Disconnect network drives’. Tampak sebuah tabel berisi semua huruf drive yang mewakili resource jaringan. Pilih drive yang diinginkan dan klik OK. Akses pada simple file-sharing Secara default Windows XP Professional menggunakan simple file-sharing dalam jaringan komputer peer to peer. Di sini, semua pengguna yang login pada sebuah PC lain dalam jaringan dan ingin mengakses sharing di sana akan dimasukkan ke dalam tipe username Guest. Tidak ada hak khusus walaupun Anda menggunakan user account tertentu pada PC Anda ataupun sebagai administrator. Agar dapat berfungsi, account Guest pada PC yang Huruf Drive: Sharing yang sering diakses sebaiknya dikonfigurasi menyediakan sharing harus diaktifkan. Biasanya, ini dilakukan sebagai sebuah drive tersendiri. pada saat Network-Installation-Wizard. Bila wizard tidak dijalankan, Anda harus mengaktifkan account tersebut secara manual. Caranya, buka ‘Control Panel’ dan klik pada ‘User klik ‘Turn On the Guest Account’. Accounts’. Klik pada bagian Guest dan pada jendela berikutnya Begitu seorang user terhubung dengan sharing, otomatis ia dibelokkan ke account Guest tanpa tergantung nama user sebenarnya dan PC yang digunakannya dalam jaringan. KNOW-HOW Administrative Sharing Begitu Anda mengaktifkan advanced file-sharing Windows XP, sistem operasi membuat sebuah administrative sharing untuk setiap drive. Ini adalah sharing tersembunyi yang hanya terbuka bagi adminstrator dan tidak dapat dihapus. salnya untuk melakukan maintenance jarak jauh. Untuk menggunakannya, pada Windows Explorer klik ‘Tools’ pilih ‘Map Network Drive’, lalu ketik [ n a m a ko m p u t e r ] [ n a m a administrative sharing] pada bagian folder. Untuk administrative sharing ada aturan nama baku yang mengikuti pola [huruf drive]$. Misalnya untuk drive C: C$. Melalui sharing tersembunyi ini, Administrator dapat mengakses setiap drive pada setiap komputer jaringan, mi- Bila Anda ingin men-share sebuah drive, Anda perlu mengkonfigurasi sebuah sharing tambahan. Caranya klik kanan pada drive yang ingin di-share, pilih ‘Properties’ klik tab ‘Sharing’, klik ‘New Sharing’. Hanya untuk Administrator: Windows XP mengkonfigurasi sebuah administrative sharing untuk setiap drive - khusus bagi administrator. 50 | CHIP | NETWORKING Mengaktifkan Advanced File-Sharing Bila dalam Windows XP Home Edition hanya tersedia simple filesharing, maka pada versi Professional Anda dapat menggunakan advanced file-sharing. Bahkan hanya sharing jenis ini yang tersedia, bila Anda bergabung dalam sebuah domain sebuah jaringan. Untuk me-nonaktifkan simple-sharing pada jaringan workgroups P2P, pilih ‘Tools | Folder Options’ dalam Explorer atau My Computer dan nonakifkan pilihan ‘Use simple filesharing (recommended) pada tab View. Sekarang bila Anda menggunakan fasilitas sharing pada sebuah folder atau drive, Anda akan memiliki beragam pilihan untuk mengatur hak akses user ke folder atau drive tersebut. Salah satunya adalah pembatasan jumlah user yang dapat mengakses folder yang sama pada saat bersamaan. Untuk mengubah setting ini, klik pada ‘Allow this number of users’ dan di sebelahnya Mengaktifkan Account Guest: Untuk simple file-sharing dibutuhkan account Guest yang biasanya tidak aktif. masukkan berapa banyak user yang boleh mengakses sharing.
  • 49. Lebih Banyak Option: Dalam jaringan yang profesional sebaiknya Anda memilih advanced filesharing, bukan simple filesharing. Hanya Boleh Membaca: Secara default pengguna jaringan hanya memiliki hak baca pada folder sharing. pada saat yang bersamaan. bukan semua user! Baca tips 'Setiap tidak berarti semua' dalam Sebaiknya Anda format partisi pada hard disk Anda dengan boks di kanan) dapat membuka folder dan membaca isinya, sistem file NTFS, karena memungkinkan setting keamanan yang namun tidak dapat mengubah atau menghapusnya. lebih baik dibanding FAT 16 atau 32. Bila folder yang di-share Bila folder sharing menggunakan partisi FAT, Anda hanya menggunakan partisi NTFS, maka ketika Anda mengklik kanan TIPS UNTUK SHARING ‘Folder | Properties’ Anda akan menemukan tab Security. Di sini, Anda dapat mengatur lebih lanjut mengenai pembagian hak Bila ada masalah pada sharing akses. Untuk mengkonfigurasi advanced file-sharing, klik kanan folder yang diinginkan dan pilih ‘Sharing and Security’. Lalu klik ‘Share this folder’. Windows secara otomatis akan memberi nama untuk folder yang Anda sharing, tetapi Anda dapat menggantinya sesuai keinginan. Bila diperlukan, Anda juga dapat mencantumkan sebuah komentar tentang folder tersebut. Klik pada tombol ‘Permissions’ untuk mengatur berbagai akses pada folder. Secara default, Windows XP memberikan hak baca untuk tipe user Everyone untuk setiap sharing. Artinya, setiap user yang diberikan hak akses oleh pemilik folder (Awas: Semua folder dapat di-sharing: Dalam simple file-sharing folder My Documents dan Desktop serta folder sistem, seperti folder Windows, tidak dapat diakses orang lain. Subfolder dari My Documents juga tidak dapat di-sharing. Agar folder tersebut dapat dibuka untuk di-share klik pada link 'other folders' dan non-aktifkan option 'This folder is not to share?'. Sekarang Anda dapat mengkonfigurasi sebuah subfolder untuk di-share. Mencari User: Melalui Active Directory Anda dapat mencari user dan group yang diinginkan. Menyembunyikan sharing: Kadang kita ingin memberi akses sharing pada sebuah file hanya untuk sementara, misalnya untuk bertukar data dengan seorang kolega. Pengguna jaringan lainnya tidak perlu mengetahuinya. Caranya dengan menyembunyikan sharing, yaitu dengan menambahkan tanda [$] pada nama file. Untuk dapat mengaksesnya kolega Anda harus mengetahui dengan tepat nama file dan path tersebut. Mengkonfigurasi Advanced File-Sharing Pengelolaan pengguna: ’Everyone’ tidak berarti semua. Pada pengaturan sharing dan hak akses pada folder dalam Windows XP tampak tipe group ‘Everyone’ sebagai tipe group yang standar. Yang dimaksud Windows dengan tipe group Everyone adalah nama-nama user yang tercatat dalam daftar user, jadi bukan semua user. Ini dapat menimbulkan masalah dengan Windows 9x. Untuk mengakses advanced sharing pada PC Windows XP dari PC Windows 9x dalam jaringan P2P, Anda harus login pada Windows XP. Namun walaupun resource-nya terbuka untuk kelompok Everyone, Windows 9x tidak dapat terkoneksi. Solusi: Anda login pada Windows 98 dengan sebuah nama user yang tercatat dalam daftar user Windows XP. Selanjutnya, XP akan memberi akses pada sharing tersebut. | CHIP | NETWORKING | 51
  • 50. PRAKTEK Sharing PC dapat mengatur hak akses melalui ‘Rights’. Masukkan nama useruser ke dalam daftar melalui Add, tandai dan berikan hak akses satu per satu. Sebelumnya untuk semua user pilih ‘Full access’ akses penuh pada folder termasuk untuk mengubah, menghapus dan menambahkan file. Selanjutnya untuk mengatur hak akses sebaiknya melalui setting keamanan (baca boks dibawah ini). Berikut ini sedikit penjelasan mengenai kolom ‘Allow’ dan ‘Deny’ yang juga akan Anda temukan dalam tab Security. Karena Windows sekaligus memanfaatkan pengaturan hak akses yang ada pada tab ‘Sharing’ dan ‘Security’ keduanya dapat diakses dengan klik kanan folder yang diinginkan lalu pilih Properties maka pertentangan hak akses yang diterapkan pada dua bagian itu bisa saja terjadi. Jika ini terjadi, maka Windows akan menggunakan hak akses yang lebih terbatas. Jadi, bila Anda menempatkan sebuah tanda di dalam kolom Deny untuk user tertentu, dijamin user tersebut tidak akan bisa mengakses, walaupun pada tab ‘Sharing atau Security’ ditetapkan hal yang berbeda. Pada tab ‘Security’, Anda dapat melihat daftar user dan hak aksesnya yang dapat diatur sesuai keperluan. Klik pada ‘Add’ dan masukkan user atau group yang ingin diberi hak akses. Bila Anda anggota sebuah domain, tampak sebuah searchmask, di mana Anda dapat mencantumkan nama (atau sebagian dari nama) user atau group. Klik ‘Check name’ untuk memastikan tipe-tipe objek (user, group, dan sebagainya) yang dimasukkan ada pada daftar ‘Active Directory’ sekaligus memperbaiki penulisannya jika perlu. Untuk konfirmasi klik ‘Ok’. Kembali pada tab ‘Security’, pilih dan tentukan hak akses user dan group satu per satu. Bila ada user atau group yang tidak memiliki hak ‘Allow’ ataupun ‘Deny’, otomatis Windows akan memilih ‘Deny’. Dengan mengklik ‘Advanced’ lalu mengklik ‘Edit’, Anda dapat mengatur hak akses secara lebih rinci. Terakhir, hapuslah user Everyone yang mencakup semua user yang terdaftar. Begitu Anda selesai, klik ‘Ok’ untuk segera memberlakukan pembatasan hak. Koneksi ke Printer: Begitu sharing sebuah PC ditampilkan, Anda dapat mengintegrasikan printer yang tersedia ke dalam sistem. Printer-Sharing Selain folder dan drive yang ada pada Windows, Anda juga dapat berbagi (sharing) printer dengan user lain. Dengan demikian perintah print dapat diberikan dari PC mana pun tentu dengan syarat PC dan printer-nya dalam keadaan ready. Oleh karena itu, Anda disarankan untuk menghubungkan printer ke sebuah PC yang selalu dioperasikan, misalnya server. Satu atau beberapa printer dapat digunakan bersama dengan cara ini, sehingga tidak perlu melengkapi setiap PC jaringan dengan printer. Di kantor-kantor kecil, printer-sharing menggantikan fungsi alat pengalih printer atau hardware-printserver. Anda juga tidak perlu menginstalasi sebuah printer jaringan yang harus dilengkapi dengan LAN card tersendiri karena harganya jauh lebih mahal dibanding printer biasa yang tidak dilengkapi dengan koneksi jaringan langsung. Kelebihan printer-sharing lainnya WINDOWS XP PROFESSIONAL Berbagi drives, memberi akses Windows XP Professional menyediakan dua cara untuk mengatur akses pada sebuah PC: Melalui sharing dan melalui pengaturan hak akses security pada folder dan file. Pada dasarnya, Anda harus mengkonfigurasi sebuah sharing agar pengguna lain dapat mengaksesnya. Hanya saja, cara aksesnya dapat diatur dengan dua macam cara di atas. pada setiap drive. Hak akses pada folder dan file pada drive diatur dengan pembatasan pada bagian security. Namun pada partisi FAT16 dan FAT32 dengan Windows XP hanya dapat dilakukan konfigurasi sharing tidak ada tab ‘Security’. Demikian pula dengan drive CD. Partisi hard disk harus diformat dengan sistem file NTFS agar hak akses dapat diatur dengan cara ini. Hanya satu sharing/drive: Agar tidak membingungkan, sebaiknya hanya dibuat satu sharing Memilih drive untuk sharing: Sebaiknya pikirkan terlebih dulu drive mana yang akan 52 | CHIP | NETWORKING diakses oleh pengguna jaringan. Untuk drive yang akan dishare, konfigurasikan sebuah sharing dengan mengklik kanan drive dalam Windows Explorer, lalu pilih ‘Sharing and Security’. Untuk melakukan hal ini terlebih dahulu Anda harus login sebagai Administrator. Memberi hak akses secara individual: Dalam setting default, user jaringan hanya memiliki hak baca pada sharing. Mereka boleh membuka file, tetapi tidak mengubah atau menghapusnya. Untuk memberikan hak akses yang lebih rinci pada masing-masing tipe user yang ada pertama-tama Anda berikan hak full access pada group ‘Everyone’ pada bagian permission di tab ‘Sharing’. Setelah itu pindahlah ke tab ‘Security’. Masukkan nama user dan group yang diinginkan dan tetapkan secara rinci hak-hak akses untuk masing-masing user dan group tersebut. Hal ini akan membuat masing-masing file atau folder hanya dapat diakses oleh user dan group yang telah ditentukan.
  • 51. Printer Sharing: Setelah printer terinstalasi Anda dapat men-sharenya hanya dengan beberapa klik. adalah Anda tidak perlu menambah hardware. Namun kelemahannya adalah PC yang bersangkutan dan Windows harus terus-menerus menyala agar user dapat mengakses printer. Untuk berbagi printer lakukan langkah-langkah berikut ini. Hubungkan printer dengan PC yang sudah ditentukan, lalu seperti biasa instalasikan driver-nya. Klik kanan icon printer tersebut (pada Control Panel di bagian ‘Printers and Faxes’) dan klik ‘Sharing’. Dalam jendela berikutnya pilih tab ‘Sharing’ dan klik ‘Share this printer’ dan cantumkan nama sharing yang diinginkan. Bila PC Anda terhubung pada sebuah domain, pilih juga ‘List in the Directory’. Melalui setting ini printer Anda dimasukkan ke dalam ‘Active Directory Windows’ dan dapat ditemukan melalui fungsi ‘Search’. Konfirmasikan dengan ‘Ok’. Untuk mengakses printer dari PC lain, cari dulu PC yang terhubung dengan printer tersebut melalui fungsi Search. Lalu klik ganda pada PC tersebut untuk menampilkan sharingnya Hanya Boleh Mencetak: Selain administrator semua pengguna lainnya hanya boleh menggunakan printer untuk mencetak tidak boleh mengubah settingannya. antara lain printer. Klik kanan printer dan pilih ‘Connect’. Konfirmasikan peringatan dengan ‘Ok’. Windows secara otomatis akan mentransfer file driver yang dibutuhkan dan mengintegrasikan printer ke sistem PC yang bersangkutan. Kini, Anda dapat mencetak seakan printer terhubung langsung secara lokal. Bila Anda telah mengaktifkan ‘Advanced Sharing’ atau menghubungkan printer pada sebuah Windows Server, Anda dapat mendefinisikan hak akses. Klik kanan icon printer tersebut pada ‘Control Panel | Printers and Faxes’ dan pilih ‘Properties’. Kemudian pilih tab ‘Security’. Di sini, Anda dapat mengatur hak user seperti pada folder sharing. Anda dapat menetapkan, siapa saja yang boleh mengubah setting printer, misalnya ukuran kertas atau spool-setting. Disarankan untuk memberikan hak ini hanya kepada administrator, sementara semua user lainnya hanya boleh mencetak. Aditya Hendra(RF), Penulis@CHIP.co.id TIPS PROFESIONAL Mengendalikan printer jaringan dengan Windows 9x Bila Anda terkoneksi dalam jaringan dengan sebuah printer yang di-sharing di bawah Windows XP atau Windows Server 2003, maka driver-nya akan terinstall secara otomatis. Namun driver tersebut adalah driver untuk Windows XP, karena hanya itu yang tersedia. Jadi bila Anda terhubung ke jaringan yang menggunakan Windows 9x, Anda tidak dapat menggunakan printer-nya karena Windows versi lama membutuhkan driver yang berbeda. Hanya Windows 2000 yang dapat menggunakan driver Windows XP. Masalah ini dapat Anda atasi dengan dua cara berikut. Menginstalasi driver 9x pada PC lokal: Instalasikan driver printer yang tepat pada PC Anda. Lalu masukkan network-path ke printer jaringan sebagai path untuk printer-output. Untuk itu biasanya tersedia tombol Search dalam driver untuk menemukan perangkat tersebut. Anda harus menginstalasikan driver pada setiap PC Windows 9x dalam jaringan. Menyimpan driver 9x pada Print Server: Anda juga dapat menyimpan driver 9x pada print-server, yaitu PC yang menyediakan printer. Otomatis Windows akan mendistribusikannya. Untuk itu, klik kanan pada icon printer tersebut dan buka tab ‘Sharing’. Di sana klik tombol ‘Additional driver’. Dalam window berikutnya, tandai driver yang akan ditambahkan, misalnya Windows 95, 98, dan Me, lalu klik ‘Ok’. Kini, Windows meminta Anda memasukkan path ke driver. rikan hak aksesyang berisi driver Masukkan CD yang lebih rinci pada masing-masing tipe folder printer. Di sana carilah user yang ada file-file Windows 9x. dengan pertama-tama Anda berikan hak full access pada Klik ‘Ok’ dan Windows akan group Everyone pada INF, file memeriksa dalam file bagian permission di tab sharing. mana yang dibutuhkan untuk Setelah itu pindahlah ke tab mengendalikan printer dan Security. Masukkan ke namadalam user meng-copy-nya dan group yang pada hard dan sebuah folder diinginkan disk. tetapkan secara rinci hak-hak Awas: Jangan sekali-sekali akses untuk masing-masing menginstalasi driver 9x di user dan group tersebut. Hal ini bawah Windows 2000 atau akan membuat masing-masing Windows XP. Akibatnya, PC file atau folder hanya dapat dapat crash, bahkan sistem diakses oleh user dan group operasi bisa tidak berfungsi yang telah ditentukan. sama sekali. | CHIP | NETWORKING | 53
  • 52. Instalasi Windows Server 2003 PRAKTEK Instalasi Windows Server 2003 Penguasa dan Pengatur Jaringan Microsoft telah memperbaiki feature keamanan pada Windows Server 2003 terbaru mereka. Dibandingkan dengan Windows 2000, Administrator harus beradaptasi dengan banyak hal, terutama saat instalasi software. Workshop berikut ini mempermudah kerja para Administrator dalam meng-install Windows Server 2003. Sebelum menggunakan Windows Server 2003 Standard Edition, pastikan bila Anda memang membutuhkan sebuah server yang dedicated. Dengan pertimbangan harga yang mahal, tentu penggunaannya pun harus profesional. Bila tidak, Anda cukup menggunakan komputer Windows XP yang diaplikasikan sebagai File Server atau Print Server dalam jaringan Anda. Sistem operasi server milik Windows memang memiliki beberapa kelebihan, salah satunya adalah pengaturan yang terpusat dari semua PC yang terhubung dalam jaringan. Dengan bantuan Windows Server 2003 dan Active Directory yang terintegrasi, semuanya bisa dilakukan dari server. Ini meliputi instalasi program atau update tidak perlu dilakukan pada PC client, dapat memproteksi eksekusi file atau instalasi program tertentu, dan membatasi akses terhadap file dan folder tertentu. Penggunaan server akan efektif bila jumlah client lebih dari sepuluh. Jadi, pekerjaan Administrator dipermudah sehingga dapat diselesaikan dengan cepat. Artikel ini mengulas bagaimana menjadikan Windows Server 2003 sebagai Domain Controller, DHCP-Server dan File Server untuk sebuah jaringan kecil, termasuk mengkonfigurasi pengguna dan sharing resource. k 1 Persiapan Instalasi Windows Server 2003 sebenarnya tidak membutuhkan kebutuhan khusus dalam hal hardware. Microsoft hanya menganjurkan prosesor dengan kecepatan minimal 550 MHz. Yang lebih penting dari kecepatan prosesor adalah kapasitas memori RAM, minimal harus menggunakan 256 MB. Semakin besar kapasitas memori, semakin baik kinerja server Anda. Server membutuhkan file swap, mulai dari 2 sampai 3 GB. Untuk instalasi server, Anda disarankan menyediakan sebuah partisi hard disk mulai 5 sampai 10 GB. Sisa kapasitasnya bisa dijadikan sebagai partisi kedua untuk menyimpan data atau keperluan lain. Semakin baik bila menggunakan 2 hard disk, satu untuk sistem dan satu untuk data. Perhatikan agar menggunakan hard disk dengan kecepatan paling baik. Selain itu, dibutuhkan pula network card, graphics card (PCI graphic card sudah cukup), monitor, keyboard dan mouse. Vendor seperti Hewlett-Packard, IBM atau Dell menawarkan komputer yang dirancang khusus untuk server. PC server branded seperti ini memiliki kelebihan. Pertama, menawarkan 54 | CHIP | NETWORKING keamanan lebih karena menyediakan power supply ganda, fungsi RAID dan alarm signal jika terjadi gangguan. Kedua, PC ini biasanya sudah ditawarkan lengkap dengan sistem operasi server, artinya software servernya lebih murah daripada membelinya secara terpisah. 2 Instalasi dari CD Instalasi Windows Server 2003 sangat mirip dengan Windows XP. Booting melalui CD dan biarkan Windows meng-install semua driver yang dibutuhkan. Saat ditanya partisi mana yang digunakan untuk sistem, sebaiknya memilih "Drive C:", yaitu "Partisi 1". Pada proses ini, Anda juga dapat menghapus partisi tertentu atau membuat partisi baru. Hati-hati: Semua data yang tersimpan dalam partisi akan terhapus. Partisi untuk sistem dan data akan diformat dengan sistem file NTFS. Setelah PC di-restart, Windows Setup muncul dalam mode VGA. Setelah window yang meminta nama PC muncul, tentukan sebuah password untuk Administrator. Password ini harus terdiri atas minimal 7 karakter dan selain huruf, harus disisipkan dengan karakter khusus, seperti tanda pagar "#". Pada "Network Settings", tandai option "User-Defined Settings" dan klik "Next". Pada window berikutnya, tentukan alamat IP dan Subnet Mask yang sesuai setelah mengklik ganda "Internet Protocol (TCP/IP)". Selanjutnya, klik "Next". Sekarang, proses Setup menanyakan apakah PC terhubung ke workgroup atau domain. Bila tidak memiliki domain, biarkan setting default dan klik "Next". Selanjutnya, Windows dikonfigurasi dan komputer di-restart. 3 Konfigurasi sebagai Domain Controller Setelah login sebagai Administrator pada PC, window "Server Administration" akan muncul. Pada window ini, Anda dapat mengkonfigurasi dan mengatur fungsi-fungsi utama server. Dibandingkan dengan pendahulunya, seperti Windows 2000 atau Windows NT, Windows Server 2003 menerapkan sebuah metode yang benar-benar berbeda karena masalah keamanan. Setelah instalasi selesai, semua fungsi dan service server dimatikan. Administrator nantinya akan mempertimbangkan fungsi atau service mana yang harus diaktifkan dan dikonfigurasi. Ini berguna untuk mencegah berjalannya semua fungsi dan service server yang tidak digunakan. Hal ini penting untuk keamanan server dari akses-aksese yang tidak diinginkan. Service yang tidak
  • 53. diaktifkan dalam instalasi standar, di antaranya, Microsoft Internet Information Server. Bila service webserver ini dibutuhkan, Administrator harus meng-install kemudian. Untuk itu, klik "Add or Remove Role" dan klik "Next". Pilih "Custom Configuration" dan konfirmasikan dengan "Next". Sekarang, muncul sebuah list yang menampilkan sebuah fungsi server yang aktif dan menginformasikan apakah service-nya sudah di-install atau belum. Mulailah dengan "Domain Controller (Active Directory)". Tandai entry ini dan klik ganda pada "Next". Sebuah wizard muncul untuk membantu langkah-langkah selanjutnya. Klik ganda pada "Next". Pada window "Domain Controller Type", pastikan option "Domain Controller for a new domain" sudah dicheckmark. Pada window berikutnya, tandai "Domain in a new forest". Setelah mengklik "Next", Windows membutuhkan nama DNS untuk domain baru ini. DNS merupakan singkatan dari "Domain Name System", yaitu sistem yang menyimpan nama-nama domain di Internet. Salah satu contoh nama domain adalah "wwww.chip.co.id". Sebuah nama domain harus terdiri atas minimal dua kelompok karakter yang dipisahkan satu sama lain dengan tanda titik (.). Bagaimana menentukan nama DNS untuk domain Anda? Pertama, carilah nama yang sesuai, misalnya, nama kantor. Ketik "CHIP" pada kolom nama domain. Pembatasannya, nama domain harus terdiri atas minimal tiga karakter. Kemudian, diikuti dengan tanda titik (.) dan keterangan Top-Level-Domain (TLD). Di Internet, TLD ini berupa ".com" atau ".co.id". Untuk domain lokal, gunakan saja ".local". Jadi, nama DNS lengkap dari domain Anda adalah "CHIP.local". Namun, pada PC client, cukup login dengan domain "CHIP". Setiap PC dalam jaringan, termasuk server, secara otomatis mendapat sebuah nama DNS. Jika sebuah PC bernama "Komputerku", maka pada server, PC tersebut bernama "Komputerku.CHIP.local". Sekarang, lanjutkan dengan mengklik "Next". Window-window berikutnya dapat dilewati dengan "Next". Yang perlu diperhatikan adalah window "DNS Registration Diagnostics". Di sini, wizard menginformasikan bahwa tidak ditemukan DNS Server dalam jaringan Anda. Untuk itu, 3 Mudah: Konfigurasikan setting server dengan bantuan "Server Configuration Wizard". KONFIGURASI DNS FORWARDING www.chip.co.id? Siapakah Ini? Sebuah DNS Server hanya memiliki sebuah tugas, yaitu menerjemahkan host name dengan bantuan sebuah database menjadi sebuah alamat IP. Pada LAN, fungsi ini penting untuk administrasi client. Bila memiliki sebuah PC dalam jaringan, misalnya dengan nama "Komputerku", nama ini menunjuk kepada "Komputerku.CHIP.local" dalam "Active Directory". Namun, komunikasi antara PC di jaringan dilakukan dengan menggunakan protokol TCP/IP, artinya paket data dikirimkan ke PC yang benar dengan bantuan alamat IP. Untuk itu, DNS Server harus menyimpan alamat IP yang benar untuk host name tersebut. Internet dalam Jaringan: Masalah muncul jika ingin mengatur akses Internet melalui jaringan, misalnya melalui sebuah router DSL. Misalnya, jika Anda mengetik alamat "www.chip.co.id", DNS Server Anda akan mencari alamat IP yang ditentukan untuk nama ini dalam database-nya. Namun, hasilnya tentu gagal karena tidak ada PC dengan nama "www.chip.co.id" dalam jaringan Anda. Jadi, Anda tidak bisa terhubung dengan web- site tersebut. Di sini, Anda harus mengatur agar DNS Server mencari alamat tersebut dalam Internet bila tidak terdapat dalam jaringan lokal. DNS-Forwarding: Untuk itu, Anda harus mengonfigurasi sebuah DNS Forwarding. Pada Manage Your Server", klik "Manage this DNS Server" di bagian "DNS Server". Di bagian kanan, klik kana nama Server dan pilih "Properties". Sekarang, klik tab "Forwarders" dan masukkan alamat IP lokal dari router Anda pada kolom "IP Address". Selanjutnya, klik 'Add" dan konfirmasikan dengan "OK". Menyesuaikan Server: Sekarang, server harus mendapat informasi DNS Server dan router mana yang harus digunakan. Untuk itu, tentukan alamat IP router Anda sebagai "Default Gateway" dalam Network Properties. Di samping "Preferred DNS Server", masukkan alamat IP lokal dari server Anda. Bila DNS Server tidak menemukan alamat yang diminta, DNS Server akan meneruskannya melalui router ke DNS Server dari Internet Service Provider (ISP) yang digunakan. Forwarding: Tentukan alamat IP dari Router agar nama DNS yang tidak ditemukan dicari melalui Internet, misalnya melalui DNS Server dari ISP yang digunakan. | CHIP | NETWORKING | 55
  • 54. PRAKTEK Instalasi Windows Server 2003 diperlukan Active Directory untuk administrasi PC client yang saling terhubung. Windows lalu menyarankan untuk menginstall dan mengkonfigurasi sebuah DNS Server. Konfirmasikan saja dengan "Next". Pada window "Permissions", biarkan setting default dan lanjutkan dengan "Next". Windows sekarang meminta sebuah password untuk Directory Services Restore Mode. Sebenarnya, ini tidak penting sekali dan dapat diabaikan dengan mengklik "Next". Setelah mengkonfirmasi window "Summary" dengan mengklik "Next", Server mulai meng-install Active Directory, mengkonfigurasi domain dan DNS Server. Sebagai penutup, klik "Finish" dan biarkan Windows me-restart PC. Setelah itu, login kembali dan tutup pesan yang muncul dengan "Finish". 5 4 Instalasi dan Konfigurasi DHCP Server Sebuah server DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) secara otomatis memberikan alamat IP saat PC client login ke jaringan. Demikian juga dengan alamat DNS Server lokal dan router. Dengan setting default, sebuah client tidak perlu menjadi anggota domain. Oleh sebab itu, tidak diperlukan login ke server. Pada "Manage Your Server", klik "Add or remove role" di samping "Managing Your Server Roles". Setelah mengklik "Next", tandai option "DHCP Server" pada window berikutnya. Klik "Next" dua kali, Windows menampilkan wizard. Lalu, klik "Next" dan berikan nama Scope, misalnya "Mycomputer". Setelah mengklik "Next", tentukan cakupan alamat yang harus digunakan oleh server sebagai alamat IP. Disarankan untuk memilih cakupan alamat yang tidak mencakup alamat IP dari Windows Server lokal. Bila server memiliki alamat IP 192.168.0.1, maka "Start IP address" dapat dimulai dengan "192.168.0.10" dan "192.168.0.100" sebagai "End IP address". Jadi, DHCP Server dapat memberikan sampai 91 alamat IP dalam jaringan. Setting selanjutnya dikonfigurasi secara otomatis. Setelah mengklik "Next", tentukan semua alamat IP yang tidak termasuk dalam daftar alamat yang digunakan DHCP Server. Bila router memiliki alamat IP 192.168.0.30, masukkan alamat ini di kolom "Start IP Password: Apabile “Password Never Expires” nonaktif Anda harus selalu mengganti password setiap 42 hari. address" dan klik tombol "Add" dan "Next". Window berikutnya "Lease Duration" dapat dibiarkan dengan setting 8 hari. Selama login dalam waktu ini, sebuah PC mendapat alamat IP yang sama. Bila jaringan sering terhubung dengan komputer baru, misalnya banyak yang menggunakan notebook dalam jaringan, durasi waktu ini sebaiknya dipersingkat. Jadi, alamat IP tidak terkunci dalam waktu yang lama dan tetap tersedia untuk jaringan. Selanjutnya, klik tombol "Next" dan konfirmasikan untuk mengkonfigurasi DHCP-Options. Setelah mengklik "Next", masukkan alamat IP router. Alamat ini akan dikirimkan secara otomatis saat komputer client login. Lalu, klik "Add" dan "Next". Pada window "Domain Name and DNS-Servers", kosongkan kolom "Parent Domain" karena jaringan Anda tidak memilikinya. Pada kolom 'Server name", berikan nama Windows Server atau domain Anda, misalnya "CHIP.local". Setelah mengklik "Resolve", alamat IP server akan muncul. Klik tombol "Add" dan "Next". Window "WINS Server" dapat diabaikan dengan mengklik "Next". Tandai option "Yes, I want to activate this scope now" dan klik tombol "Next" dan "Finish". Terakhir, Anda harus memberikan semacam otorisasi untuk DHCP Server dalam Active Directory. Untuk itu, klik "Manage this DHCP Server" di bawah "DHCP Server" dalam "Manage Your Server". Pada window selanjutnya, nama server masih ditandai dengan panah merah ke bawah. Klik kanan nama Server dan selanjutnya pilih "Authorize". Setelah berubah menjadi panah hijau ke atas, DHCP Server sudah aktif. Sekarang, Anda dapat melihat dan mengubah berbagai option yang diberi tanda plus (+), seperti "Reservations". Pada "Address Leases", nantinya dapat dilihat alamat IP yang diberikan pada sebuah PC client. 5 4 56 Menentukan DNS Server: Menjadikan Server sebagai DNS Server. | CHIP | NETWORKING Konfigurasi User dan Hak User Langkah selanjutnya adalah menentukan pengguna yang dapat login ke domain. Untuk itu, klik "Administration" di bawah "Tools and Updates" dalam "Manage Your Server". Pada window
  • 55. TIPS SINGKAT Untuk LAN Perusahaan Kecil: Small Business Server 2003 Sejak beberapa waktu lalu, Microsoft meluncurkan edisi baru dari Windows Small Business Server 2003 (SBS). Versi ini mendapat sambutan yang cukup hangat. Software untuk server ini khusus dirancang untuk perusahaan skala kecil dan menengah. Di antaranya mencakup fungsi-fungsi penting: Windows Server 2003 Standard Edition, Windows Share Point Services, dan Exchange Server 2003. Sementara, Premium Edition menyertakan Internet Security and Acceleration Server (ISA) dan SQL-Server, termasuk Firewall Proxy dan Database. SBS 2003 dirancang khusus sebagai solusi basic infrastruktur untuk perusahaan seperti yang bergerak dalam bidang arsitektur, kerajinan tangan, konsultan hukum atau perusahaan audit yang ingin mengembangkan sistem e-mail dan akses Internet, serta dilengkapi dengan program akuntansi dan administrasi pegawai. Di sini, transaksitransaksi tersebut tidak membuat server kelebihan beban. Semua komponen dalam SBS 2003 di-install dalam satu sistem sehingga lebih ekonomis. Microsoft pun menyediakan paket upgrade yang murah untuk user groups yang dibatasi sampai 75 client (dapat dipilih user atau PC). Saat ini, Standard Edition ditawarkan sekitar US$ 600, sementara Premium Edition seharga US$ 1.500. Biasanya, produk ini ditawarkan bersama hardware atau layanan tertentu sehingga harganya bisa ini, buka "Active Directory Users and Computers". Window ini juga bisa diakses melalui "Administrative Tools" dalam Control Panel. Di window kiri, tampak struktur yang berisi domain Anda, misalnya "CHIP.local". Klik tanda plus dan kemudian, klik dua kali folder "Users" untuk melihat daftar user dan group yang sudah ada. Secara default sistem membuat beberapa user group dan computer group. Dalam keadaan standar, kebanyakan group ini masih kosong, beberapa berisi "Administrator" dan lainnya berisi komputer-komputer jaringan. Sekarang, tambahkan user account yang lain, satu untuk masing-masing server. Untuk itu, klik "Action" atau klik kanan pada "Users". Selanjutnya, pilih "New" dan "User". Isi kolom nama dan klik "Next". Berikan sebuah password dan ulangi proses ini untuk baris di bawahnya. Perhatikan, bahwa Windows Server 2003 secara default membutuhkan keamanan password yang tinggi. Password harus terdiri atas minimal tujuh karakter, di antaranya minimal sebuah karakter khusus dan huruf. Bila ingin mengubahnya (tidak disarankan), buka kembali "Administrative Tools" dan klik "Security rules for Domains". Klik 'Security settings", "Account rules" dan "Password rules". Di sini, nonaktifkan option "Complex condition". Panjang password minimal juga bisa ditentukan di sini. Pada saat membuat account untuk user lain, pilih option "User must change password on next login". Saat pengguna login ke server untuk pertama kali, Windows memintanya untuk mengubah password tersebut dan menyimpan password baru ke dalam database user. Untuk itu, sebaiknya pilih setting "Password never expires". bervariasi satu sama lain. Sistem server ini sebaiknya disesuaikan dengan beban kerja yang diinginkan. SMS 2003 dapat mendukung dua buah CPU. Bila diperlukan, kinerja tambahan tersebut akan digunakan. Penting untuk Diketahui bahwa SBS 2003 tidak menyediakan Active Directory dan tidak mendukung Trusted Settings seperti untuk Domain Windows NT 4.0. Jadi, server lain dapat diintegrasikan ke dalam jaringan tanpa masalah. Di sisi lain, bagi pengguna yang tidak memiliki know-how yang memadai, jelas memberikan keuntungan. Tanpa harus repot-repot mengkonfigurasi, sudah tersedia solusi lengkap yang mudah dan cepat ditangani. Feature Standar yang Bermanfaat dalam paket SBS 2003 ini adalah POP3 Mail Service. Layanan tambahan ini defaultnya tidak tersedia dalam Exchange Server 2003. Feature ini dapat men-query e-mail account yang digunakan oleh jaringan dan mengirimkannya ke mailbox masing-masing. Jadi, pengguna dapat bekerja dengan sistem e-mail yang terpadu. Selain itu, komunikasi e-mail melalui Exchange Server 2003 dapat diakses dengan browser, ponsel, dan PDA. Secara Keseluruhan, Windows Small Business Server 2003 menawarkan satu platform yang terpadu dan sangat cocok untuk perusahaan skala kecil. Tanpa banyak konfigurasi dan penyesuaian, server dapat dikonfigurasi dengan cepat. Bila tidak, Windows selalu meminta pengguna untuk mengubah password setiap 42 hari. Prakteknya, sering kali pengguna bermasalah mengingat password yang telah diganti. Setelah itu, klik "Next" dan "Finish". Sekarang, nama pengguna muncul dalam User List. Sekarang, buka tab "Member of ". Biasanya, Windows Server 2003 mendaftarkan semua pengguna baru sebagai "Domain User". Untuk pengguna standar, setting ini jangan diubah. Setelah semua pengguna telah didefinisikan, tutup window tersebut. 6 Konfigurasi Sharing Resources dan Permission Kelebihan Windows Server 2003 adalah tidak menjadi menurun kinerjanya dengan tugas-tugasnya sebagai Domain Controller dan DHCP Server. Server ini juga bahkan dapat dijadikan sebagai File Server tanpa harus mengorbankan kinerjanya. Agar semua pengguna jaringan dapat mengakses data di server, Anda harus mengaktifkan sharing resource. Ini bisa merupakan seluruh partisi atau hanya folder tertentu saja. Langkah-langkah untuk membuat sharing resource dan user permission berikut ini hampir sama dengan Windows 2000 Professional dan Windows XP. Sistem operasi ini menawarkan dua cara untuk mengontrol akses pada sebuah komputer, yaitu melalui fasilitas sharing dan pemberian access right terhadap data dan folder. Pada dasarnya, Anda harus mengkonfigurasi sharing bila pengguna lain ingin mengakses sebuah drive atau folder. Sementara, pemberian akses dapat dilakukan dengan dua cara. | CHIP | NETWORKING | 57
  • 56. PRAKTEK Instalasi Windows Server 2003 Agar lebih jelas, Anda disarankan membuat sebuah sharing per drive dan menentukan permission terhadap file atau folder dengan pembatasan akses. Windows Server 2003 menawarkan fasilitas File Server melalui "Manage Your Server" dan bisa dikonfigurasi dengan wizard. Wizard ini hanya untuk membuat satu atau beberapa sharing folder. Namun, ini akan lebih cepat menggunakan Windows Explorer. Pertimbangkan terlebih dahulu, drive mana yang dapat disharing dan diakses oleh pengguna jaringan. Untuk mengaktifkan sharing pada drive yang dipilih, klik kanan drive tersebut dalam Windows Explorer dan pilih "Sharing and Security". Sekarang, klik "Share this folder" dan konfirmasikan dengan "OK". Bila ingin men-sharing seluruh partisi, pastikan Windows sudah mengkonfigurasi "Default Sharing" yang ditandai dengan nama drive diikuti dengan tanda "$". Sharing ini tersembunyi dan hanya untuk administrasi saja. Jadi, hanya System Administrator yang dapat mengaksesnya dan Anda masih harus mengkonfigurasi sharing kedua untuk partisi ini. Untuk itu, klik tombol "New share". Secara default, semua pengguna jaringan dapat mengakses drive ini, baik mengubah, menyimpan, atau menghapus file. Untuk membatasinya, terdapat dua cara. Pertama, pembatasan berdasarkan ‘Share Level Security’ dan kedua ‘Folder and File Security’. Untuk memproses cara pertama, klik "Permissions" dan untuk cara kedua, klik tab "Security". Biasanya, disarankan untuk memilih cara yang kedua. Mengapa? Sebagai contoh, Anda ingin mengatur hak akses yang berbeda untuk beberapa folder dalam satu drive. Cara ini hanya dapat dilakukan dengan ‘Share Level Security’ sehingga setiap folder mendapat level sekuriti yang berbeda. Pada PC client, folder-folder ini tampak dengan icon tersendiri dalam Network Neighborhood. Pengguna harus mengklik ganda untuk mengaksesnya. Prosesnya memang lebih rumit. Sementara, cara kedua tidak dapat mengaturnya demikian. Pada tab "Sharing", klik tombol "Permissions". Secara default, Windows Server 2003 menyediakan sebuah sharing yang memungkinkan semua pengguna jaringan membaca folder ini. Untuk mengubahnya, klik "Full Control" di bawah "Allow" dan konfirmasikan dengan "OK". Sekarang, atur Access Rights melalui Security Settings. Untuk itu, klik tab "Security". Klik tombol "Add" dan ketik "Administrator" pada kolomnya. Lalu, klik tombol "Check names". Pilih kedua Administrator Groups dan konfirmasikan dengan "OK". Setelah kembali mengklik "OK", keduanya dimasukkan dalam daftar "Group or user names". Untuk Administrators, berikan hak akses ke folder dengan "Full Control" dan klik "Apply" untuk menerima setting ini. Untuk menambah user dan group lain, lakukan dengan cara yang sama dan tentukan hak akses ke folder masing-masing. Terakhir, hapus group "Everyone". Catatan: Jika option "Allow" atau "Deny" tidak dipilih, Windows tidak mengizinkan aksesnya. Walaupun demikian, cara sharing berdasarkan Permission dan Security Setting pada Windows Server 2003 dapat memberikan masalah. Misalnya, sebuah partisi di-sharing seluruhnya dan group "Everyone" memiliki akses penuh ke partisi tersebut. Bila sebuah folder dalam partisi ini di-sharing dengan User Right yang berbeda bagi setiap penggunanya melalui tab "Security", Windows Server 2003 menganggap User Right tersebut bertentangan. Di sini, server akan menerapkan setting Access Right dari folder di atasnya (dalam hal ini partisi) ke semua folder yang terdapat di bawahnya. Jadi, group "Everyone" memiliki akses "Full Control" ke semua folder di dalam partisi tersebut. Untuk dapat membedakan Access Right pada setiap folder, Permission turunan ini harus dinonaktifkan terlebih dahulu. Untuk itu, buka tab "Security" dan klik "Advanced". Di sini, nonaktifkan option "Permission from superordinated folder..." dan konfirmasikan dengan "OK". Window peringatan muncul dan klik "Remove". Sekarang, Anda bisa mengatur Access Right tertentu untuk masing-masing folder. Setelah menentukan semua Access Right, klik "OK". Setting pembatasan akses ini akan segera diaplikasikan. 7 Semua Boleh: Administrator mempunyai akses yang tidak terbatas terhadap seluruh file dan folder. Konfigurasi Windows Server 2003 sebagai Print Server 6 Windows Server 2003 dapat dijadikan sebagai Print Server dengan "Add or remove function" melalui "Manage Your Server". Artinya, sebuah printer yang terhubung dengan server dapat digunakan oleh pengguna jaringan lain. Caranya seperti mengkonfigurasi sharing folder. Selain melalui "Manage Your Server", ada cara lain yang lebih cepat. Hubungkan printer ke server dan instal driver yang diperlukan. Selanjutnya, klik-kanan icon Printer dan pilih "Share". Tandai option "Shared as". Sekarang, Windows memberikan shared-name untuk printer ini. Pindahlah ke tab "Security". Tentukan semua pengguna yang dapat mengakses dan mengatur printer tersebut. Untuk mengaktifkan monitoring dan mengubah user right dari pengguna tertentu, klik tombol "Advanced". Reza.Wahyudi@CHIP.co.id (RF) 58 | CHIP | NETWORKING
  • 57. PRAKTEK Instalasi Mail Server Instalasi Mail Server di Windows 2003 Layanan E-mail Jaringan Lokal Selain service SMTP Server, Windows Server 2003 juga menawarkan layanan POP3 Server. Dengan feature ini, Anda dapat membangun sebuah Mail Server untuk komunikasi e-mail jaringan internal. CHIP akan menunjukkan caranya. Fungsi yang paling sering digunakan melalui sebuah LAN adalah pertukaran informasi dan data. Bila sebuah jaringan terhubung dengan Internet, pesan dapat dikirim ke pengguna lain di ujung dunia melalui e-mail atau sebuah messenger. Penerimanya cukup menunggu di kantor atau rumah. Pertukaran file juga dapat dilakukan dengan cara ini. Namun, untuk pertukaran file dalam jaringan internal, sebaiknya menggunakan teknik shared folder. Metode pengiriman file melalui e-mail atau messenger memang kurang sempurna. Pengiriman dan penerimaan e-mail melalui Internet selain membutuhkan waktu juga terdapat komponen biaya dalam hal penyediaan bandwidth. Selain itu, pengaktifkan messenger client pun sudah pasti memakan memori RAM yang besar. Pengiriman file melalui Internet ke pengguna jaringan lokal yang lain tidak disarankan karena kecilnya bandwidth dibandingkan dengan melalui LAN itu sendiri. Demikian pula dengan shared folder, baik pengirim maupun penerima harus menentukan terlebih dahulu di mana file disimpan. Dalam banyak kasus, bertukar file melalui jaringan e-mail internal dirasakan lebih baik. Namun, diperlukan sebuah Mail Server dalam jaringan. Solusi ekonomis untuk membangun Mail Server adalah dengan menggunakan software gratis yang dapat di-download dari Internet, salah satunya adalah Jana Server. Program ini terdapat dalam CHIP Spesial CD. Sebenarnya, Jana Server merupakan sebuah proxy server, namun juga dapat mengatur e-mail account, yaitu sebagai news server. Server ini dapat men-query beberapa server sekaligus, mengambil e-mail yang tersimpan di mailbox luar, dan kemudian diteruskan ke mailbox pengguna dalam jaringan. Jana Server merupakan aplikasi 32 bit, dapat berjalan di Windows 9x, NT4, 2000, dan XP. Sebuah Mail Server lokal dapat dibangun dengan menggunakan tool internal Windows. Awalnya, Windows Server 2003 menyediakan service SMTP Server, saat ini juga k k ISI CD k Mail-Server dapat dibangun dengan menggunakan software gratis seperti Jana Server atau dengan software komersial Mdaemon Mail Server. k Client CHIP-CD menyediakan berbagai program e-mail client gratis, seperti Eudora dan Pegasus E-mail dalam versi yang terbaru. 60 | CHIP | NETWORKING menyertakan service POP3 Server. Dengan kedua service ini, sebuah LAN dapat dengan mudah dilengkapi dengan sebuah Mail Server. Selain memberikan lalu lintas e-mail internal yang cepat dan mudah, juga memberikan keuntungan lain. Bagi yang menjalankan sebuah website pada server, dapat meletakkan sebuah form khusus (misalnya, untuk feedback) bagi pengunjung website, yang nantinya feedback ini dikirim ke e-mail perusahaan melalui SMTP Server. Selain itu, Mail Server juga dapat digunakan untuk mengorganisasi berbagai workgroup melalui Sharepoint Portal Services. Pada saat website mempunyai content baru, semua anggota workgroup otomatis mendapat pemberitahuan melalui e-mail secara otomatis. Layanan ini tentu dapat meningkatkan potensi server Anda. Instalasi Mail Server Layanan POP3 dan SMTP pada Windows Server 2003 tidak termasuk dalam instalasi standar. Kedua layanan ini harus diinstall secara manual. Aplikasi Mail Server ini dapat di-install bersama dengan aplikasi server lainnya, misalnya file server atau domain server, pada satu server PC. Selain itu dapat pula menggunakan sebuah server PC khusus yang berfungsi sebagai Mail Server. Untuk yang terakhir ini, yang perlu diperhatikan adalah masalah lisensi server dari Microsoft. Sebelumnya, perlu diketahui bahwa Window Server 2003 tidak menyediakan service IMAP Server. IMAP merupakan singkatan dari Internet Message Access Protocol dan merupakan pesaing dari protokol POP3. Dengan IMAP Server, e-mail tetap tersimpan dalam server. Pengguna dapat menggunakan e-mail client untuk membaca e-mail tersebut dan memilih e-mail untuk didownload seperlunya. Selain itu, e-mail di server tetap dapat dilihat dan disortir. Dibandingkan dengan POP3, layanan IMAP juga memungkinkan mailbox diakses oleh beberapa pengguna dan penambahan komentar seperti "Important" pada setiap email. Sayangnya, layanan IMAP ini semakin jarang ditawarkan oleh provider, karena dengan menyediakan layanan ini, maka sebagian pengguna akan ‘menitipkan’ e-mail mereka di server provider. Oleh karena itu provider harus menyediakan space yang cukup untuk tempat penyimpanan e-mail para penggunanya. Untuk membangun Mail Server dengan service POP3 dan SMTP, buka "Server Administration" pada Windows Server 2003. Secara default, ini akan dijalankan secara otomatis saat sistem
  • 58. Tips Mail Server Terbaik Di Internet Panduan langkah demi langkah mengkonfigurasi Server POP3 dan SMTP. w w w. i l o p i a . co m /A r t i c l e s / Wi n d o ws S e r ve r 2 0 0 3 / EmailServer.aspx Panduan langkah demi langkah bergambar. www.windowsnetworking.com/articles_tutorials/Windo ws_POP3_Service.html Service POP3 dan SMTP pada Windows 2003 Server http://www.microsoft.com/technet/prodtechnol/exchan ge/guides/POP3SvcE2k3/7f9b6e6d-a73b-4ec7-b7f36bd265939b48.mspx PANDUAN POP3, IMAP, DAN SMTP POP3 dan SMTP merupakan singkatan dari dua protokol email yang banyak digunakan di Internet. POP merupakan singkatan dari "Post Office Protocol" dan menggambarkan suatu proses yang men-download e-mail dari server ke program e-mail di client. Selain POP3, pada era 80-an, digunakan POP2 yang harus digunakan bersama dengan SMTP. Sementara, POP3 bekerja sendiri. Internet. Sebenarnya, SMTP itu sendiri berfungsi untuk mengatur lalu lintas e-mail antara berbagai server. Sementara, POP3 berfungsi untuk mengirimkan e-mail ke Client. Kelemahan besar SMTP adalah tidak tersedianya prosedur otentifikasi sehingga setiap pengguna dapat mengirim e-mail melalui SMTP Server sebuah ISP. Akibatnya, email spam menjadi berkembang. operasi dijalankan. Bila telah dinonaktifkan, menu ini bisa dibuka melalui "Administration | Server Administration". Biasanya, ISP meminta otenPOP3 saat ini digeser oleh IMAP Pada "Add Programs to Server", klik menu "Add or Remove (Internet Message Access tifikasi melalui POP3 Server. Protocol) yang lebih canggih. Bila otentifikasi berhasil, pengPrograms". Pada jendela berikutnya, klik "Next". Lalu, tandai Sayangnya, IMAP yang sudah guna tersebut dapat mengdalam daftar "Mail Server (POP3, SMTP)" dan konfirmasikan sampai pada versi 4.0 ini belum gunakan SMTP Server untuk dengan "Next". Pada window berikutnya, "Authentification didukung oleh semua provider. mengirim e-mail. Methode" tetap pada setting "Local Windows Accounts". Di sini, Untuk dapat mengirim dan Windows meminta nama dari domain e-mail. Untuk lalu lintas e- SMTP merupakan singkatan dari Simple Mail Transport menerima e-mail, e-mail Client mail internal, nama bisa dipilih sembarang, kemudian diikuti Protocol. Protokol ini mene- seperti Outlook Express, harus dengan tanda titik dan extension "local", misalnya tapkan proses pengiriman dan dikonfigurasi dengan benar "mymailsever.local". Selanjutnya, klik "Next". penerimaan e-mail dalam pada menu setting server Windows mulai melakukan konfigurasi dan copy file Anda jaringan komputer, seperti POP3/IMAP dan server SMTP. yang dibutuhkan setelah mengklik "Next" sekali lagi. Di sini, diminta untuk memasukkan CD Windows Server 2003. Setelah selesai, window "This Server is now a Mail Server" akan muncul. server. Akhiri dengan mengklik "Finish". Klik kanan "SMTP Virtual Service" dan pilih "Properties". Pindahlah ke tab "Access" dan klik tombol "Relay". Pastikan kedua option "Grant permissions to relay e-mail for all authorized users" Mengkonfigurasi Service POP3 dan "All computers, excepts listed below" telah dipilih. Setelah Untuk melakukan konfigurasi service POP3, buka kembali window "Server Administration". Pada bagian "Mail Server (POP3, SMTP), klik "Manage this Mail Server". Jendela "POP3Service" akan terbuka. Di sini, klik tanda plus (+) di depan nama server untuk membukanya. Di window kanan, terdapat link "Add mailbox". Klik link ini dan berikan nama untuk mailbox yang baru, misalnya "Shazma". Pilih option "Create user associated with this mailbox" dan berikan password yang diinginkan di bawahnya. Konfirmasikan dengan "OK" dan tutup pesan yang muncul dengan "OK". Mengkonfigurasi Service SMTP Administrasi service SMTP dan POP3 dilakukan secara terpisah. Untuk mengkonfigurasi SMTP Server, klik menu "Start | Administration" dan pilih "Internet Information Services Manager". Di sini, terdapat nama server Anda dan di bawahnya tersedia entri "SMTP Virtual Service". Di bawah entri "Domains", Anda bisa menemukan nama Mail Server dan nama komputer Memilih Mail Server: Layanan POP3 dan SMTP dapat ditambah dengan menggunakan “Configure Your Server Wizard”. | CHIP | NETWORKING | 61
  • 59. PRAKTEK Instalasi Mail Server dikonfirmasikan dengan "OK". Mail Server sekarang sudah siap digunakan. Mengkonfigurasi E-mail Client Agar dapat mengirim dan menerima e-mail melalui Mail Server internal, program e-mail di PC (e-mail client) harus dikonfigurasi juga. Setting berikutnya dilakukan pada Outlook Express. Namun, konfigurasinya bisa diterapkan sama untuk program-program e-mail client yang lain. Untuk itu, buka Outlook Express dan klik menu "Tools | Accounts". Klik tombol "Add" dan pilih "Mail..". Berikan nama yang sesuai dengan nama mailbox yang telah dibuat sebelumnya saat mengkonfigurasi service POP3. Lalu, klik "Next". Masukkan alamat e-mail, misalnya "shazma@CHIP.local". Klik "Next" sekali lagi dan berikan nama atau alamat IP POP3 Server dan SMTP Server. Di sini, tentulah nama dari komputer server, bukan nama Mail Server. Setelah mengklik "Next", Outlook Express meminta nama account. Dalam hal ini "shazma". Kemudian, tentukan sebuah password yang telah dikonfigurasi sebelumnya pada service POP3. Setelah itu, klik "Next" dan akhiri dengan mengklik "Finish". Sekarang, e-mail account sudah terkonfigurasi dan cobalah mengirim e-mail. Service SMTP dari Windows Server 2003 akan menerima e-mail ini dan meneruskannya secara otomatis ke service POP3 yang dituju. Selanjutnya, e-mail ini diambil oleh e-mail client. Menjalankan service POP3 dan SMTP Prosedur yang telah dijelaskan sebelumnya diaplikasikan untuk Windows Server 2003 dengan jaringan peer-to-peer. Bila menggunakan jaringan dalam sebuah domain dan dengan Active Directory, konfigurasinya sedikit berbeda. Dengan sebuah Active Setting yang benar: Inilah konfigurasi Outlook Express untuk mengakses Mail Server. 62 | CHIP | NETWORKING TIP PROFESIONAL Mengkonfigurasi SMTP Windows Server 2003 memiliki sebuah bug yang menyebabkan dialog "SMTP Virtual Service" tidak muncul dalam "Internet Information Services Manager". Bila hal ini terjadi, tutup kembali jendela Manager dan klik menu "Start | Run". Ketik perintah "regsvr32 %systemroot%system32inet srvsmtpsnap.dll". Setelah IIS Manager dibuka, "SMTP Virtual Service" sudah terlihat kembali. Bila langkah di atas tidak berfungsi, lakukan berikut ini. Klik menu "Start | All Programs | Accessories" dan pilih "Command Prompt". Ketik perintah yang sama di atas dan jalankan dengan menekan Enter. Sekarang, "SMTP Virtual Service" tetap muncul pada IIS Manager. Microsoft telah mengetahui bug ini dan sudah dapat diatasi dengan Service Pack 1 for Windows Server 2003. Directory, user domain dengan password normal dapat juga login melalui service POP3. Namun, Windows tidak membuat mailbox untuk setiap pengguna secara otomatis. jadi, Anda harus melakukan konfigurasi secara manual. Caranya adalah sebagai berikut. Ikuti langkah-langkah yang diberikan "Configure Your Server Wizard". Pada dialog "Configure POP3 Service", pilih setting "Active Directory integrated" sebagai "Authentication Methode". Lalu, berikan nama e-mail domain di bawahnya. Nama ini harus sesuai dengan domain lokal Anda. Langkah selanjutnya seperti yang telah diuraikan di atas. Pada window konfigurasi service POP3, tentukan mailbox untuk masing-masing pengguna. Untuk semua pengguna jaringan yang terdaftar dalam Active Directory, option "Create user associated with this mailbox" dapat dinonaktifkan. Perhatikan agar nama mailbox dan nama pengguna harus sama. Bila salah atau user name tidak terdapat dalam Active Directory, pesan error akan muncul. Ubah nama mailbox: Setelah mengaktifkan Windows Authentification, sesuaikan nama account di Outlook Express.
  • 60. Setting untuk service SMTP sama seperti untuk jaringan peerto-peer. Kemudian, konfigurasikan Outlook Express seperti langkah yang telah disebutkan sebelumnya untuk membuat sebuah account. Mengatur Setting Keamanan Untuk melindungi account POP3 dari pengguna yang tidak berhak, Windows Server 2003 menyediakan beberapa setting. Pertama, Anda harus mengaktifkan Windows Authentication untuk service SMTP. Untuk itu, buka "Internet Information Services Manager", lalu klik tanda plus (+) dengan nama server Anda. Selanjutnya, klik kanan "SMTP Virtual Service" dan pilih "Properties". Pindahlah ke tab "Access" dan klik tombol "Authentication" di area "Access control". Pada window berikutnya, tandai option "Integrated Windows Authentication". Selanjutnya, akhiri dengan mengklik "OK". Sesuaikan konfigurasi yang baru pada Outlook Express. Untuk itu, buka menu "Tools | Accounts". Tandai nama server Anda pada tab "All" dan klik "Properties". Sekarang, klik tab "Servers". Tandai option "My server requires authentication". Anda tidak perlu mengubah setting melalui "Advanced". Setelah itu, masukkan nama account. Sebagai account name, berikan dalam bentuk "[username]@[nama mail domain]". Misalnya, untuk pengguna bernama "Shazma" dengan domain "CHIP.local", bentuknya menjadi "shazma@CHIP.local". Konfirmasikan setting ini dengan mengklik "OK". Dengan konfigurasi ini, seorang pengguna harus memasukkan password yang benar untuk mengakses e-mail account. Password memang masih dikirimkan dalam bentuk teks murni oleh jaringan. Bila seseorang menggunakan program Network Sniffer yang memantau lalu lintas data dalam jaringan, password ini bisa diketahui dengan mudah. Untuk menghindarinya, password harus dienkripsi. KNOW-HOW POP3 Connector untuk Download EMail Sebelum melakukan konfigurasi POP3 Server dan SMTP Server dalam jaringan Anda, sebaiknya mengetahui bahwa POP3 Server dalam Windows Server 2003 bukan untuk mengambil e-mail yang tersimpan di mailbox eksternal, contohnya seperti yang ditawarkan oleh ISP dimana email dapat dikirim ke e-mail internal. Untuk tugas ini, dibutuhkan sebuah POP3 Connector, seperti yang ditawarkan dalam Windows Small Business Server. POP3 Connector ini tidak tercakup dalam POP3 Service dari Windows Server 2003. Sementara, pengiriman e-mail melalui service SMTP ke alamat eksternal tidak membutuhkan program tambahan. Microsoft Exchange Server bahkan tidak menyediakan sebuah POP3 Connector. Di sini, Exchange Server harus diinformasikan bahwa server tersebut menggunakan koneksi Internet dengan alamat IP yang fixed dan domain yang sudah terdaftar. Walaupun demikian, Exchange Server juga bisa didukung dengan POP3 Connector dari produsen software lain. Untuk itu, buka window untuk mengatur konfigurasi POP3. Klik kanan nama PC Server dan pilih "Properties". Lalu, pilih option "Log on using Secure Password Authentication (SPA)" dan tutup jendela dengan "OK". Service POP3 harus di-restart untuk menerima perubahan setting. Klik saja dengan "Yes". Program e-mail client juga harus disesuaikan agar mengirim password dalam bentuk terenkripsi. Untuk itu, klik "Tools | Accounts" dalam Outlook Express. Tandai nama Mail Server Anda dan klik "Properties". Buka tab "Servers" dan aktifkan option "Log on using Secure Password Authentication". Konfirmasi konfigurasi baru ini dengan mengklik "OK". Mengatur Konfigurasi Lain Aktifkan mode enkripsi: Outlook Express dapat mengenkripsi password yang dikirim melalui jaringan. Agar beban e-mail tidak menggangu kinerja server, ukuran e-mail yang boleh dikirim per mailbox dapat dibatasi. Untuk itu, melalui "Internet Information Services Manager", buka "Properties" dari "SMTP Virtual Service". Kemudian, klik tab "Messages". Selain ukuran e-mail "Limit message size to (KB)", Anda juga bisa membatasi jumlah maksimal penerima e-mail. Option ini juga dapat mencegah meluasnya e-mail spam yang dikirim ke ratusan penerima sekaligus melalui server Anda. Kedua option "Limit session size to (KB)" dan "Limit number of messages per connection to" sebaiknya dinonaktifkan karena konfigurasi ini tidak cocok digunakan pada sebuah jaringan untuk bisnis. Selanjutnya, buka tab "Delivery". Di sini, dapat ditentukan berapa lama durasi delivery retry jika proses pengiriman gagal dan kapan delay notification dikirimkan ke pengirimnya. Reza Wahyudi (RF) | CHIP | NETWORKING | 63
  • 61. PRAKTEK Mengkonfigurasi Windows ICS Mengkonfigurasi Windows ICS Berbagi Akses Internet Tanpa tambahan modem, jalur telepon, ISP, atau software, Windows Internet Connection Sharing (ICS) dapat menghubungkan semua pengguna jaringan ke Internet. CHIP akan menunjukkan cara mengkonfigurasi sebuah PC sebagai Gateway dan juga komputer client secara optimal. Saat ini, sangat mudah untuk menghubungkan beberapa Jangan lupa untuk mengaktifkan fasilitas "File and Print Sharing" PC sekaligus ke Internet. Dengan menggunakan router, agar PC Host bisa terlihat oleh jaringan. PC Anda sudah akan langsung terhubung ke Internet. Namun, mungkin Anda juga ingin menikmati Internet melalui notebook Konfigurasi Client yang sudah terhubung ke jaringan. Cara yang mudah dan cepat adalah dengan menggunakan ICS. Software NAT menjadi metode Konfigurasi Client sebenarnya hanya dilakukan pada setting koneksi yang sangat aman untuk terhubung TCP/IP Protocol. Setiap client harus ke Internet. memiliki sebuah alamat IP. Alamat IP TIPS PC yang terhubung ke Internet disebut Client tentunya harus dalam jangkauan DHCP Tidak sebagai "Host", sementara komputer alamat yang sama dengan alamat IP PC jaringan yang mengakses Internet melalui Host. Misalnya, Host ICS beralamat IP Bermasalah PC tersebut disebut sebagai "Client". 192.168.0.1, maka PC client harus dalam Saat menggunakan DHCP-Server, jangkauan 192.168.0.2 sampai masalah bisa muncul bila PC Host 192.168.0.254. Perhatikan bahwa XP memakai Windows XP dan Instalasi dan Konfigurasi ICS Windows 2000 sebagai Client. secara otomatis memberikan alamat Untuk mengatasinya, lakukan Subnet Mask 255.255.255.0. Fasilitas sharing Internet sudah ditawarkan langkah berikut. Buka "Command Pada "Gateway", berikan alamat IP dari Microsoft mulai Windows 98 SE. Fungsinya Prompt" pada Windows 2000 dan PC Host yang merupakan gerbang menuju sebenarnya sama saja, namun instalasi dan jalankan perintah "ipconfig Internet. Demikian juga untuk alamat konfigurasinya sedikit berbeda. /renew". Di sini, Windows 2000 DNS Server. Setting lainnya tidak Pada Windows XP, caranya sebagai akan meminta alamat IP yang baru saat terhubung dengan diperlukan. Apabila Anda membuka berikut. Buka "Network Connection” yang DHCP-Server. Koneksi Internet kini browser dan mengetikkan sebuah alamat ingin di-sharing. Klik setting koneksi ini di langsung bisa berfungsi. website, koneksi Internet secara otomatis bagian "Network Tasks". Aktifkan ketiga dibuka oleh PC Host. Server jaringan option pada "Internet Connection Sharing" yang terdapat dalam tab "Advanced". Sekarang, buka tab kemudian meneruskan data yang diterima ke PC client. Jika koneksi dilakukan melalui kabel telepon, sebaiknya atur "Options". Di sini, tentukan nilai untuk option "Idle time after konfigurasinya agar tidak terus-menerus terhubung ke Internet. hang up" menjadi "5 Minutes". Selanjutnya, Windows XP secara otomatis menetapkan PC Anda bisa memutuskannya bila tidak diperlukan. Pada setting Host dengan alamat IP 192.168.0.1. Alamat IP yang sebelumnya normal, koneksi akan diputus setelah beberapa menit tidak langsung diganti. Namun bila jaringan Anda menggunakan dipergunakan. Namun, cara ini tidak efektif karena saat sebuah jangkauan alamat IP yang lain atau alamat IP ini sudah dimiliki program e-mail terbuka, program tersebut akan terus-menerus oleh PC lain dalam jaringan, akan timbul masalah. Untuk itu mengecek e-mail ke Mail Server sehingga tetap terkoneksi ke Windows memungkinkan Anda untuk menggunakan alamat IP Internet. Setelah PC Host terhubung ke Internet, muncul icon untuk private yang lain. Alamat IP pada client juga harus disesuaikan. "Connection Sharing" di area Internet Gateway" dalam window k ISI CD "Network Connections". Jika icon ini diklik-kanan, koneksi bisa langsung diputus. Untuk mempermudahnya, klik-kanan icon k Jaringan Lebih Aman. Lindungi komputer jaringan Anda untuk membuka "Properties" Internet Gateway. Aktifkan option dari akses ilegal dengan menggunakan program firewall "Show icon at notification tray when connected". Setelah itu, icon seperti ZoneAlarm versi terbaru. ‘Connection Sharing’ akan muncul di system tray dan dapat k Alternatif. Kemungkinan lain untuk menggunakan akses digunakan untuk memutuskan koneksi Internet. Remote Internet secara bersama adalah menggunakan program Disconnection hanya berfungsi bila PC Host juga menggunakan Proxy, seperti Jana Server. Windows XP. k 64 | CHIP | NETWORKING
  • 62. Tips Mail Server Terbaik Di Internet Tutorial Online k www.guidescentral.com Workshop dan tip Internet Connection Sharing (ICS), Network Address Translation (NAT), VPN-Network, dan banyak lagi. Know-How dan Panduan k www.internet-sharing.com Knowledge Website seputar NAT, DHCP, dll. Tips ICS k http://search.microsoft.com/search/results. aspx? View=de-de&p=1&c=10&st=b&qu=ICS&na=32&cm= 512 Menggunakan ICS sebagai DHCP Server Internet Connection Sharing juga dapat digunakan sebagai DHCP Server. Langkah instalasi dan konfigurasi PC Host sama seperti menggunakan alamat IP yang fixed. Di sini, PC Host merupakan satu-satunya PC dalam jaringan yang menggunakan alamat IP yang fixed (tetap). Sebaiknya gunakan alamat IP yang standar, yaitu 192.168.0.1. Pada PC client, Anda tidak perlu mengkonfigurasi alamat IP secara manual. Pada Windows XP, cukup dengan menandai option "Apply IP address automatically". ICS akan secara otomatis memberikan alamat IP Host untuk Gateway dan DNS Server, sedangkan kolom Network Properties tidak perlu diisi dengan alamat IP Server. Internet Connection Sharing menggunakan DHCP Server memang terlihat mudah dan praktis. Namun hal ini tidak disarankan secara mutlak karena beberapa alasan. Pertama, Anda tidak bisa mengontrol alamat IP dari PC dalam jaringan. Kedua, ICS Server harus merupakan PC pertama dalam jaringan atau berjalan mandiri. Apabila client tidak menemukan DHCP Server dalam jaringan, secara otomatis Client mendapat sebuah alamat antara 169.254.0.0 sampai 169.254.255.255. Namun, bila sebuah PC (atau perangkat lain, misalnya printer network) memiliki alamat IP yang statis dari jangkauan alamat lain, PC ini tidak akan dapat dijangkau. KNOW-HOW Beginilah ICS Berfungsi Terdapat empat kemungkinan untuk menghubungkan LAN dengan Internet, yaitu melalui router berbasis software atau hardware, Proxy Server atau Software NAT seperti ICS. NAT merupakan singkatan dari Network Address Translation, yaitu cara mengirimkan paket data dari Client ke Server yang diinginkan di Internet. NATServer (ICS-Host) kemudian menerima respons dari server tersebut dan meneruskannya ke client. Cara Kerja NAT Server: Agar dapat berfungsi, Server menyimpan sebuah tabel yang berisi Source IP Address dan Source Port Number dari setiap data paket yang diteruskan. Saat meneruskannya ke Internet Server, NAT-Server mengganti data ini dengan alamat IP dan Port Number sendiri. Paket data yang diterima dari Internet kemudian diperiksa oleh NAT Server. Jika request tersebut tercatat dalam tabel, maka paket data diteruskan ke client yang memintanya. Apabila tidak ada, paket data akan dikembalikan. Oleh karena alamat IP client tidak terekspos ke dunia Prinsip NAT: Gateway membuat sebuah tabel yang berisi Network Network Network PC PC Source-IP PC dan SourcePort dari setiap paket data yang Gateway (ICS) INTERNET keluar. Saat meneruskan192.168.0.1/95.27.111 2 . nya ke Internet, paket data ini diItrenent Itrenent kirim seolahServer Server olah dari NAT Server itu 77.188.19.2 67.202.97.1 sendiri. LAN 192.168.0.3 192.168.0.4 192.168.0.2 Mudah Diputus: Jika ICS-Host berbasis Windows XP, koneksi ke client yang memakai Windows XP dapat langsung diputus. luar, NAT juga berfungsi sebagai pertahanan terhadap serangan luar. Mengenai topik ini, baca artikel khusus di edisi ini. XP dengan NAT Traversal: Beberapa aplikasi memang bermasalah dengan metode ini sehingga aplikasi tersebut tidak bisa terhubung ke Internet. Ini terjadi bila aplikasi tersebut tidak mengenali perubahan alamat NAT Server atau menggunakan Outgoing Port yang salah atau yang bersifat tetap. Oleh karena itu, Microsoft menyertakan NAT Traversal dalam Windows XP. Teknik ini menjamin aplikasi bisa menemukan NAT Server dan melakukan konfigurasi secara otomatis. Syaratnya, NAT-server mendukung Universal plug & play (UPnP), yaitu teknik plug & play melalui jaringan. Jadi, penerjemahan Port-Number yang disebut sebagai "Port Mapping" dapat dilakukan langsung oleh program atau melalui script. Demikian juga dengan firewall Windows XP. Agar dapat berfungsi, program ini disesuaikan dengan NAT Traversal dan UPnP. 14.192.38.4 | CHIP | NETWORKING | 65
  • 63. MRTG PRAKTEK Multi Router Traffic Grapher (MRTG) Pantau Bandwidth Anda Pemantauan bandwidth seakan sudah menjadi kebutuhan untuk jaringan skala menengah dan besar. CHIP akan memberikan panduan lengkap untuk melakukan hal tersebut dengan menggunakan software Multi Router Traffic Grapher (MRTG). Secara singkat, Multi Router Traffic Grapher (MRTG) adalah tool yang bisa digunakan untuk memantau beban traffic (traffic load) dalam sebuah jaringan. Software yang dibuat oleh Tobias Oetiker ini menggunakan protokol Simple Network Management Protocol (SNMP) yang biasanya dimiliki oleh setiap interface jaringan (antara lain hub, switch, router, network card/NIC, Access Point, dan lain-lain). Agar bisa dipantau oleh MRTG, tentu saja syaratnya adalah adanya dukungan protokol SNMP untuk setiap perangkat-perangkat tersebut. Dengan kata lain, hanya perangkat yang mendukung protokol SNMP sajalah yang bisa dimonitor dengan menggunakan MRTG. k Sekilas Tentang SNMP Simple Network Management Protocol (SNMP) diciptakan pada sekitar tahun 1988. Tujuan awal diciptakannya protokol SNMP ini adalah untuk mengatur berbagai device yang semakin banyak seiring dengan berkembangnya jaringan Internet. SNMP sendiri merupakan “turunan” dari protokol Simple Gateway Management Protocol (SGMP). Sebenarnya, SNMP juga akan digantikan oleh bebreapa protokol lain yang lebih modern (CMIS/CMIP), tetapi sampai saat ini SNMP masih menjadi protokol manajemen jaringan yang paling banyak digunakan. Secara singkat, SNMP terdiri dari tiga bagian yaitu managed device, agent, dan Network Management System (NMS). Berikut ini deskripsi singkat mengenai fungsi dari ketiga elemen tersebut. Managed Device k Node jaringan yang memiliki SNMP agent dan berada dalam jaringan yang di-manage. Managed device akan mengumpulkan informasi yang nantinya bisa diakses oleh NMS dengan menggunakan SNMP. Managed device bisa berupa router, switch, hub, ethernet/NIC, ataupun elemen network lainnya. k ISI CD k ActivePerl CHIP menyediakan program ActivePerl 5.8.7 dari ActiveState dalam CHIP-CD sebagai kompiler Perl untuk platform Windows. k MRTG CHIP juga menyediakan program MRTG terbaru versi 2.12.2 dalam CHIP-CD. 66 | CHIP | NETWORKING Agent k Software untuk manajemen network yang berada di managed device. Agent berperan untuk menerjemahkan informasi ke dalam “bahasa” yang kompatibel dengan SNMP. Network Management System k Bagian dalam jaringan yang akan melakukan pengawasan ataupun mengatur managed device. Secara detail, ada lima perintah yang biasa digunakan untuk proses interaksi antara NMS dan managed device atau agent. Kelima perintah tersebut adalah sebagai berikut. Get k Perintah yang dilakukan oleh NMS untuk mengambil informasi tertentu. Get Next k Sama seperti Get, tetapi Get Next mengambil informasi satu tingkat setelahnya atau selanjutnya. Set k Perintah yang akan diberikan oleh NMS ke managed device. Perintah Set ini biasanya digunakan untuk mengeset parameter tertentu dari managed device. Get Response k Respons dari managed device atas perintah Get, Get Next, atau Set yang diberikan oleh NMS. Respon ini bisa berisi informasi yang diminta oleh NMS atau bisa juga berisi pesan kesalahan. Trap k Biasanya berupa notifikasi atau peringatan yang dikeluarkan secara spontan oleh managed device kepada NMS. Biasanya perintah Trap ini digunakan untuk kejadian yang penting dan harus diberitahukan kepada NMS. Sampai saat ini, standar SNMP baru mencapai versi 2. Sayangnya, SNMP versi 1 dan versi 2 ini tidak saling kompatibel. RFC1452 mendefinisikan metode untuk membuat SNMP versi 1 dan versi 2 ini agar bisa berjalan bersaaman, yaitu dengan menggunakan proxy agent ataupun bilingual NMS. Solusi proxy agent akan menggunakan proxy untuk saling menerjemahkan “bahasa” SNMP versi 1 dan versi 2, sementara solusi bilingual NMS adalah dengan menggunakan software NMS yang mendukung dua “bahasa” sekaligus, yaitu SNMP versi 1 dan versi 2. Prinsip Kerja MRTG Pertanyaan berikutnya adalah menyangkut hubungan antara MRTG dengan SNMP. Fungsi dari MRTG sebenarnya adalah melakukan monitoring berdasarkan parameter SNMP yang dikembalikan oleh managed device (dalam hal ini device yang di-monitor oleh MRTG). MRTG akan melakukan query mengenai status traffic dari node suatu network. Selanjutnya, MRTG akan menampilkan status traffic tersebut dalam bentuk gambar dalam suatu halaman web yang telah ditentukan. MRTG tersedia dalam berbagai platform seperti Windows, Linux/Unix, Netware, dan Mac OS X. Namun, dalam tutorial ini
  • 64. Referensi untuk MRTG Website untuk mulai mencari informasi tentang MRTG k http://people.ee.ethz.ch/~oetiker/webtools/mrtg/ Panduan instalasi MRTG untuk Windows k http://people.ee.ethz.ch/~oetiker/webtools/mrtg/mrtg -nt-guide.html Panduan instalasi MRTG untuk Linux k http://people.ee.ethz.ch/~oetiker/webtools/mrtg/mrtg -unix-guide.html Web-site untuk men-download file MRTG k http://people.ee.ethz.ch/oetiker/webtools/mrtg/pub/. CHIP hanya akan membahas MRTG yang berbasiskan Windows. Ulasan berikut akan mengajak Anda untuk menginstall MRTG dalam sembilan langkah mudah. Setelah menyelesaikan sembilan langkah ini, Anda diharapkan sudah bisa memanfaatkan MRTG untuk melakukan monitoring dari interface jaringan yang diinginkan. Hal penting yang perlu Anda perhatikan adalah proses instalasi MRTG pada platform Windows ini tidak semudah instalasi program Windows lain pada umumnya. Bagi Anda yang sudah terbiasa dengan proses instalasi yang sangat mudah pada Windows mungkin akan sedikit kesulitan dan bingung dengan rumitnya instalasi MRTG. CHIP akan memandu Anda langkah demi langkah. Dengan demikian Anda diharapkan akan mendapatkan panduan yang pasti dalam melakukan instalasi MRTG. Setiap langkah yang diberikan sebaiknya Anda lakukan secara berurutan untuk memastikan semua langkah dilakukan dengan benar. Proses instalasi sebenarnya dilakukan pada dua sisi, yaitu sisi NMS dan sisi managed device. Semua proses instalasi berikut akan dilakukan pada NMS (PC yang digunakan untuk memonitor managed device), sementara pada managed device hanya perlu dilakukan konfigurasi SNMP (langkah ketiga). 1. Instalasi Perl MRTG dibangun dengan dasar bahasa Perl dan C. Bahasa Perl yang satu ini lebih populer karena kemampuannya dalam Prinsip dasar SNMP: NMS akan mengirimkan perintah dan direspons oleh Managed System dengan informasi yang sesuai. KNOW-HOW Manfaat Penggunaan MRTG Mungkin Anda akan mempertanyakan manfaat dari penggunaan MRTG dibandingkan dengan tool monitoring lainnya (khususnya untuk platform Windows). Sebenarnya keunggulan dari MRTG adalah dari faktor kesederhanaan dan fungsionalitasnya. MRTG bisa dikonfigurasikan dengan mudah untuk memantau penggunaan bandwidth dalam suatu interface yang mendukung SNMP. Anda juga bisa memantau peningkatan traffic dalam berbagai skala (daily, rata-rata setiap 5 menit), sampai skala tahunan. Anda dapat dengan mudah melihat jika ada lonjakan traffic yang menandakan ada sesuatu yang tidak beres dalam jaringan. Adanya worm ataupun trojan yang biasanya mempengaruhi traffic upload dapat dideteksi dengan melihat grafik upload yang dihasilkan oleh MRTG. Integrasi dengan web server juga memudahkan Administrator untuk melakukan pemantauan dari jarak jauh, tanpa harus melalui proses otentifikasi. melakukan operasi string. Perl tidak tersedia secara native dalam sistem operasi Windows. Oleh sebab itu, Anda harus terlebih dahulu melakukan instalasi Perl pada platform Windows. Dalam percobaan, CHIP menggunakan ActivePerl versi 5.8.7 buatan ActiveState (www.activestate.com). Setelah selesai men-download ActivePerl, maka Anda harus membuka file ZIP dan menjalankan file “installer.bat”. Proses instalasi dari ActivePerl ini dibuat sangat sederhana dengan menggunakan batch file. Setelah Anda menjalankan “installer.bat”, maka Anda akan dihadapkan pada beberapa pertanyaan yang menyangkut konfigurasi instalasi dari Perl. Setelah selesai instalasi, pastikan direktori “Perlbin” sudah masuk ke dalam path Windows Anda. Cara mengeceknya adalah dengan mengetikkan “perl” pada sembarang direktori (dengan mengakses console Command Prompt terlebih dahulu). Jika Windows tidak menampilkan Klasik namun tetap Fungsional: Proses instalasi Perl ini masih berbasiskan teks dengan menggunakan bantuan batch file. | CHIP | NETWORKING | 67
  • 65. PRAKTEK MRTG pesan kesalahan, maka seharusnya instalasi Perl sudah selesai. Jika Windows menampilkan pesan kesalahan yang menyatakan bahwa “perl tidak dikenal sebagai command”, maka tampaknya direktori “Perlbin” belum dimasukkan ke dalam path. Alternatif lain adalah dengan mengetikkan “path” dalam Command Prompt. Periksa apakah ada direktori “Perlbin” dari teks yang muncul. Jika tidak ada, maka bisa dipastikan Perl belum dimasukkan ke dalam path pencarian. Solusinya adalah dengan memasukkan direktori “Perlbin” ke dalam path Windows secara manual. Caranya adalah sebagai berikut. Klik kanan dari “My Computer” dan pilih “Properties”. Selanjutnya pilih tab menu “Advanced” dan tombol “Environment Variables”. Perhatikan bagian “System variables” dan cari kolom yang berisi “Path”. Pilih baris tersebut dan klik “Edit”. Tambahkan path “C:Perlbin” dalam kolom “Variable Value”. Sebagai contoh digunakan drive “C” dengan direktori “Perlbin” dimana instalasi Perl dilakukan. Anda bisa mengubah path ini sesuai dengan letak direktori instalasi Perl Anda. Sebagai catatan: Antara path yang satu dengan path lain akan dipisahkan dengan tanda “;”. Jadi yang harus Anda tambahkan dalam kolom “Variable Value” adalah “;C:Perlbin” (tanpa tanda kutip). Setelah selesai, klik “OK” untuk menutup windowwindow yang ada dan restart-lah PC Anda. 2. Instalasi MRTG Hal pertama yang harus Anda lakukan tentunya adalah mendownload versi terbaru dari MRTG. MRTG bisa didapat dari “http://people.ee.ethz.ch/oetiker/webtools/mrtg/pub/”. Bagi Anda yang malas mengingat alamat yang panjang di atas, maka bisa menggunakan bantuan search engine seperti Google ataupun Yahoo. Ketikkan “MRTG” pada kolom pencarian, maka seharusnya akan muncul banyak halaman yang menyediakan file MRTG untuk di-download. Sama seperti instalasi ActivePerl, proses instalasi MRTG juga jauh dari warna-warni interface yang biasanya membantu proses instalasi Anda. Sedikit perbedaan adalah proses instalasi MRTG ini relatif lebih sederhana dan lebih mudah. Anda hanya perlu mengekstrak file instalasi ke direktori yang Anda inginkan. Gunakan tool ekstraksi favorit Anda seperti WinZip, WinRar, ataupun Total Commander. Ekstraklah file instalasi ke dalam direktori yang Anda inginkan. CHIP menyarankan Anda untuk menggunakan direktori yang sederhana dan mudah diingat seperti “C:MRTG”. Penggunaan nama direktori yang rumit seperti “C:MRTG2.12.2” memang membantu Anda mengidentifikasikan versi MRTG yang digunakan, tetapi akan sedikit menyulitkan Anda dalam proses konfigurasi akibat nama direktori yang lebih sukar diingat. Langkah pengujian terakhir yang harus Anda lakukan adalah sebagai berikut. Masuklah ke direktori “MRTGbin” lalu ketikan “perl mrtg”. Jika Anda menemukan tampilan pesan kesalahan yang menandakan bahwa MRTG belum memiliki file konfigurasi, maka bisa dikatakan proses konfigurasi Perl dan 68 | CHIP | NETWORKING Manual: Anda harus menamba hkan path dari direktori instalasi Perl secara manual. MRTG Anda sudah berhasil. 3. Konfigurasi SNMP pada Managed Device Setiap device yang ingin Anda monitor harus mendukung protokol Simple Network Management Protocol (SNMP). Selain mendukung, Anda juga harus memastikan bahwa protokol SNMP tersebut sudah dikonfigurasikan dengan benar untuk setiap device. Kali ini, CHIP membahas konfigurasi SNMP yang dilakukan pada device Ethernet (Network Interface Card/NIC) yang terinstall di PC berbasiskan Windows 2000/XP. Proses konfigurasi untuk router, Access Point, switch, dan berbagai device lain juga sebenarnya tidak jauh berbeda. Hanya mungkin Anda harus menyesuaikan interface yang ada dari setiap device tersebut. Pertama-tama, Anda harus memastikan bahwa protokol SNMP sudah ter-install di PC. Caranya, klik kanan pada “My Computer” dan pilih “Manage”. Selanjutnya pilih “Service and Tambahkan: Protokol SNMP biasanya harus ditambahkan secara manual dengan menggunakan “Add Remove Windows Component”.
  • 66. Identitas: Anda harus menentukan nama Community khusus sebagai sarana identifikasi dalam jaringan. Lagi-lagi manual: Mirip dengan protokol SNMP, IIS juga Applications | Services”. Lihat kolom pada bagian kanan window dan cari item “SNMP Service”. Jika Anda tidak menemukan item tersebut, maka hal itu menandakan SNMP belum ter-install di PC Anda. Oleh karena itu, Anda harus melakukan instalasi secara manual. Masuklah ke “Start | Settings | Control Panel | Add Remove Programs | Add/Remove Windows Components”. Dari menu yang muncul, pilihlah “Management and Monitoring Tools”. Klik “Details” dan pastikan komponen “Simple Network Management Protocol” sudah dipilih. Tutup window yang ada dengan mengklik “OK”. Windows akan melakukan instalasi komponen SNMP dan meminta CD Windows. Sampai saat ini seharusnya proses instalasi SNMP sudah selesai. Selesainya proses instalasi tidak menandakan selesainya tugas Anda. Anda masih harus melakukan konfigurasi untuk SNMP. Caranya sebagai berikut. Klik kanan pada “My Computer” dan pilih “Manage”. Selanjutnya, pilih “Service and Applications | Services”. Carilah item “SNMP Service” dan klik dua kali untuk membuka window konfigurasi. Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah memastikan service sudah berjalan (service status: “Started”). Selanjutnya, pilih tab menu “Security”. Ubahlah nama “Community” menjadi kata-kata yang unik seperti “ServerJim” dan ubah “Community Rights” menjadi “Read Only”. Sebagai catatan, nama Community (atau “Community String”) merupakan nama unik yang digunakan sebagai tanda pengenal. Anda sebaiknya menggunakan nama yang cukup unik, karena “Community String” ini juga sekaligus berfungsi sebagai “password” saat mengambil data SNMP. Masih pada tab yang sama, Anda juga bisa menentukan host mana saja yang packet-nya boleh diterima atau membebaskan sistem untuk menerima packet SNMP dari host manapun. Hal terakhir yang harus Anda lakukan adalah membuka tab “Agent”. Masukkan nama “Contact” dan “Location” pada kolom yang tersedia. Aktifkan juga semua pilihan Service yang ada pada window tersebut. Sampai posisi ini, Anda sudah bisa bernapas lega karena harus Anda tambahkan secara manual dengan menggunakan “Add Remove Windows Components”. proses konfigurasi SNMP pada PC sudah selesai. PC Anda kini sudah siap untuk mengirimkan data SNMP sesuai dengan permintaan dari NMS. 4. Konfigurasi Web Server Seperti sudah dibahas di awal, MRTG akan menghasilkan gambar dalam bentuk grafik pada halaman web. Anda memang bisa melihat file HTML yang dihasilkan secara manual pada direktori output dari MRTG, namun tentunya cara ini tidak efisien. Cara yang direkomendasikan adalah dengan membuat sebuah web server pada NMS. Selanjutnya, output dari file HTML akan diarahkan ke dalam direktori kerja dari web server MRTG UNTUK HOME USER Pantau Traffic Broadband MRTG bukan hanya untuk pengguna corporate dengan jaringan besar. Pengguna rumahan juga bisa memanfaatkan MRTG untuk memantau jaringan broadband ataupun jaringan wireless yang sudah ada. Hal pertama yang harus Anda perhatikan adalah adanya dukungan SNMP pada router/switch yang digunakan. Beberapa Access Point juga memiliki feature SNMP yang bisa Anda monitor. Selanjutnya, proses konfigurasi SNMP dan NMS bisa Anda lakukan dengan berbekal panduan sembilan langkah yang telah dibahas CHIP dalam artikel ini. Dengan MRTG ini, Anda bisa memantau adanya lonjakan traffic dalam jaringan broadband. Adanya penyusup yang “menempel” ke Access Point dan memanfaatkan bandwidth jaringan juga bisa diketahui dengan memantau perubahan traffic. Hal ini juga bermanfaat untuk para orang tua yang ingin mengawasi kebiasaan penggunaan Internet dari anak-anaknya. Traffic yang terlalu tinggi tentu tidak wajar untuk anak-anak yang baru menggunakan Internet. | CHIP | NETWORKING | 69
  • 67. PRAKTEK MRTG tersebut. Dengan cara ini, Anda bisa melihat file HTML yang dihasilkan oleh MRTG dengan mengujungi alamat web server tersebut. Anda bisa menggunakan web server seperti Internet Information Services (IIS) ataupun Apache. Apache harus Anda download secara manual (www.apache.org), sedangkan IIS merupakan komponen Windows yang harus Anda tambahkan secara manual. Dalam praktek kali ini, CHIP menggunakan IIS pada Windows 2000. Berikut ini CHIP akan membahas singkat tentang proses instalasi IIS. Masuklah ke “Start | Settings | Control Panel | Add Remove Programs | Add/Remove Windows Components”. Aktifkan pilihan “Internet Information Services” atau IIS. Ikuti langkah selanjutnya untuk melakukan instalasi IIS pada Windows Anda. Setelah proses instalasi selesai, cobalah untuk mengunjungi alamat “http:localhost” pada browser Anda. Seharusnya, Anda akan mendapatkan tampilan halaman web yang menandakan IIS sudah aktif. Hal tersebut menandakan proses instalasi IIS sudah selesai. 5. Konfigurasi File Config MRTG Tahap ini merupakan tahap yang paling penting dari semua bagian yang harus Anda lakukan. Bagian ini akan mengatur pembuatan file konfigurasi yang nantinya akan digunakan oleh MRTG. Masuklah ke dalam direktori “MRTGbin” dan ketikkan perintah berikut. “perl cfgmaker ServerJim@10.15.33.8 --global “WorkDir: c:Inetpubwwwrootmrtg” --output mrtg.cfg” Parameter yang dimasukkan di atas tentunya harus disesuaikan dengan konfigurasi sistem Anda. Nama “ServerJim” harus disesuaikan dengan “Community String” yang Anda gunakan. IP Address 10.15.33.8 juga harus diganti dengan IP interface yang akan Anda monitor. Terakhir yaitu bagian “c:Inetpubwwwrootmrtg” merupakan direktori web server Sukses: Jika Anda mendapatkan tampilan seperti di atas ketika mengakses “http:localhost”, maka proses instalasi IIS sudah berhasil dengan sukses. IIS yang akan menampung file grafik dan HTML yang dihasilkan oleh MRTG. Sebagai catatan, Anda harus membuat sendiri direktori “mrtg” di bawah direktori “c:Inetpubwwwroot”. Direktori “c:Inetpubwwwroot” merupakan direktori default untuk web server dari IIS. 6. Menentukan Nama File HTML Secara default, MRTG akan membuat file HTML berdasarkan kode IP. Cara ini tentu tidak efisien karena IIS dan web server lain biasanya menggunakan nama file umum seperti “default.htm” atau “index.htm”. Penggunaan nama file default dari MRTG yang menggunakan kode IP ini tentunya tidak praktis (sulit untuk diingat). Oleh karena itu, CHIP menyarankan Anda untuk mengganti nama file HTML default yang dihasilkan oleh MRTG ini. Cara mengganti nama file HTML yang akan dihasilkan oleh MRTG ini sebenarnya cukup sederhana. Masuklah ke direktori instalasi “MRTGbin” dan bukalah file “mrtg.cfg” dengan menggunakan editor teks seperti Notepad. Ubahlah kode yang ada seperti pada gambar di samping (kode 10.15.33.8_16777220) dengan “index”. Hal ini akan mengubah file HTML yang dihasilkan dari “10.15.33.8_16777220.html” menjadi “index.html”. Gunakan “Search and Replace All” dari editor teks yang Anda gunakan. Setelah selesai, masuklah ke direktori “MRTGbin” dan ketikkan perintah “perl mrtg”. Periksalah direktori “Inetpub wwwrootmrtg” untuk melihat apakah ada file yang dihasilkan oleh MRTG. Jika Anda menemukan beberapa file dengan akhiran PNG dan file “index.html”, maka hal tersebut berarti konfigurasi MRTG sudah benar. 7. Nama File HTML Default dari IIS Nama file HTML default:: Anda harus mengganti semua kode “10.15.33.8_16777220” dengan “index” agar nama file HTML yang dihasilkan juga berubah. 70 | CHIP | NETWORKING Pada umumnya, web server akan mencari file default “index.htm” atau “default.htm” dalam sebuah direktori web. Masalahnya, file yang dihasilkan oleh MRTG memiliki akhiran
  • 68. Nama yang tepat: Tambahkan nama file default “index.html” dalam “Properties” dari web server MRTG Anda. “html” dan bukan “htm”. Tentu saja hal ini akan membuat file HTML yang dihasilkan oleh MRTG tidak akan bisa dibaca secara otomatis oleh IIS. File yang dihasilkan oleh MRTG (setelah Anda melakukan langkah ke-6) adalah “index.html”, sementara IIS akan mencari file “default.htm” atau “index.htm” dalam direktori “c:Inetpubwwwrootmrtg”. Tentunya ketika Anda mengetikkan “http:localhostmrtg” di web browser, maka Anda tidak akan berhasil menampilkan halaman web yang dibuat oleh MRTG. Untuk mengatasi hal ini, maka Anda harus mengkonfigurasi IIS agar mencari file “index.html”. Caranya adalah sebagai berikut. Klik kanan pada “My Computer”, lalu pilih “Manage”. Selanjutnya pilih “Service and Applications | Internet Information Services | Default Web Site”. Klik kanan pada folder “mrtg” dan pilih “Properties”. Pilihlah tab “Documents” dan klik “Add”. Masukkan “index.html” atau nama html yang dihasilkan oleh MRTG ke dalam dialog box yang muncul. Tutup window dengan mengklik “OK”, lalu coba lagi akses alamat MRTG (http:localhostmrtg). Seharusnya, Anda sudah bisa melihat halaman web yang menampilkan laporan bandwidth MRTG. 8. Setup MRTG sebagai Daemon File PNG dan HTML dalam direktori “Inetpubwwwrootmrtg” otomatis akan di-update setiap kali Anda menjalankan perintah “perl mrtg”. Agar MRTG otomatis di-update setiap 5 menit sekali, maka Anda harus menjalankan MRTG sebagai service atau daemon. Caranya sangat sederhana yaitu Anda hanya perlu menambahkan satu baris perintah dalam file mrtg.cfg berikut. RunAsDaemon: yes Selanjutnya,setiap kali Anda menjalankan “perl mrtg”,maka window command prompt akan selalu aktif sebagai background. Jangan tutup window ini karena menutup window ini sama dengan menonaktifkan MRTG. Grafik MRTG: Setelah selesai, maka Anda bisa menggunakan MRTG untuk memantau bandwidth dari setiap interface yang telah dikonfigurasi. 9. MRTG dalam Startup Langkah ke-8 akan membuat MRTG dijalankan secara permanen (dan otomatis melakukan update setiap 5 menit). Namun, jika NMS Anda restart, maka MRTG tidak akan dijalankan secara otomatis. Anda harus kembali memasukkan perintah “perl mrtg” pada direktori “mrtgbin”. Agar MRTG otomatis dijalankan setiap kali NMS booting, maka MRTG harus dijalankan sebagai service. Ada berbagai cara untuk melakukan hal ini. CHIP akan menunjukkan salah satu cara termudah untuk membuat MRTG otomatis dijalankan setiap kali NMS Anda booting. Untuk keperluan ini, Anda akan bermain-main sedikit dengan batch file. Masuklah ke command prompt dan buatlah file mrtg.bat dengan mengetikkan “edit mrtg.bat”. Sebuah editor teks sederhana akan muncul. Selanjutnya, ketikkan beberapa baris perintah berikut ini. @echo off cd d:mrtgbin perl mrtg --logging=eventlog mrtg.cfg Anda mungkin harus mengubah parameter direktori MRTG sesuai dengan direktori instalasi MRTG Anda. Setelah selesai, simpanlah file tersebut dengan memilih menu “File | Save”. Selanjutnya, keluarlah dari editor teks dengan memilih “File | Exit”. Proses selanjutnya adalah membuat shortcut Windows untuk file batch tersebut. Klik kanan pada dekstop dan pilih “New | Shortcut”. Pilih “Browse” dan temukan file batch tadi. Terakhir, beri nama untuk shortcut tersebut misalkan “MRTG Startup”. Drag-and-drop shortcut ke dalam “Start Menu” pada folder “Startup”. Setiap kali Anda restart, maka shortcut tersebut akan menjalankan MRTG secara otomatis. Jimmy.Auw@CHIP.co.id | CHIP | NETWORKING | 71
  • 69. Linux Client LINUX LINUX | INDEKS Linux sebagai Client dalam Jaringan Windows 72 Anda dapat membuat sebuah client jaringan yang sempurna menggunakan SuSE 9.1 dan KDE 3.2 Linux sebagai Mail Server 75 Sebuah Mail server yang dikonfigurasi dengan baik dapat menghemat waktu dan uang Anda. Si Penguin sebagai File Server 78 Linux dapat dioperasikan sebagai bagian dalam sebuah jaringan Windows. Dengan berapa langkah kerja saja, sebuah PC SuSE 9.1 dan KDE 3.2 dapat dibuat menjadi sebuah client yang sempurna untuk berbagi file dan folder dengan komputer Windows. Dengan menggunakan Samba, Anda dapat mengubah sebuah mesin Linux menjadi sebuah File server pada jaringan Windows Troubleshooting Jaringan 83 Beberapa tips untuk mengatasi masalah yang Anda dapatkan di jaringan Linux Integrasi Windows dan Linux dalam LAN Linux sebagai Apakah Anda memiliki sebuah DHCP server sendiri dalam jaringan? Mungkin misalnya sebuah router dengan kemampuan DHCP? Karena, dalam pada saat proses instalasi SuSE 9.1 semua konfigurasi jaringan telah dilakukan: Network card otomatis dikenali dan sistem mendapat sebuah alamat IP dari server DHCP. Bila tidak, konfigurasikan secara manual seperti biasanya pada SuSE Linux menggunakan tool konfigurasi Yast. Jalankan Yast, bila diperlukan masukkan password root Anda, dan pilih “Network Devices | Network Card”. Di bawah 'Configured Devices' Anda temukan network card yang telah terintegrasi. Klik pada “Modify | Edit”. Aktifkan option 'Configuration of static address' dan masukkan alamat IP yang diinginkan di bawah 'IPAddress' alamat ini dapat Anda konsultasikan pada Network Administrator (jaringan lokal biasanya menggunakan alamat 192.168.0.1 hingga 192.168.0.255). Perhatikan agar alamat tersebut belum digunakan dalam jaringan yang sama, karena dapat menimbulkan konflik IP dan masalah dalam jaringan. k k ISI CD k Alternatif Software Firewall gratis ZoneAlarm dan Agnitum Outpost untuk penggunaan pribadi dapat Anda temukan pada CD CHIP. k Bebas virus CD CHIP menyediakan berbagai program email client gratis, seperti Eudora dan Pegasus E-mail dalam versi yang terbaru. k Aman Hanya dengan update terbaru Windows Anda aman. Software Service Pack Manager 2000 melakukan patching PC Anda melalui jaringan. 72 | CHIP | NETWORKING
  • 70. Client dalam Jaringan Windows Selanjutnya klik 'PC Name' dan 'Name Server'. Masukkan dulu nama PC-nya, sementara nama domain biarkan seperti adanya, yaitu 'local'. Di bawah 'Name Server', Anda perlu mencantumkan alamat name server (DNS Server) pada jaringan komputer Anda. Untuk name server ini, Anda juga dapat mencantumkan sebuah DNS server di Internet. Namun, bila demikian dibutuhkan sebuah file hosts yang dikonfigurasi secara baik, agar setiap kali mengontak sebuah PC lain dalam jaringan internal, Linux tidak perlu mencari alamatnya di DNS server eksternal tersebut. Kembali ke window konfigurasi, klik 'Routing'. Disini cantumkan alamat IP router atau PC yang menghubungkan jaringan lokal Anda dengan Internet. Setelah klik pada 'Next' dan 'Finish', sekarang PC Linux Anda siap berfungsi dalam jaringan. Mengkonfigurasi file hosts Dalam jaringan kecil tanpa DNS server ada baiknya Anda mencantumkan semua PC jaringan dan alamat IP-nya ke dalam file 'etc/hosts'. Dengan demikian PC Linux Anda dapat menemukan PC lainnya dalam jaringan internal tanpa perlu bertanya ke DNS server . Sebaiknya jalankan sebuah Linux-shell dan login dengan 'su' sebagai root. Kemudian buka file hosts dengan memasukkan mcedit /etc/hosts Tempatkan tanda insert di bawah baris yang berisi entri 127.0.0.1, cantumkan alamat dan nama berdasarkan pola di bawah ini. 192.168.0.1 server.local server 192.168.0.2 terminal1.local terminal1 192.168.0.3 terminal2.local terminal2 Kolom pertama adalah alamat IP, kolom kedua adalah nama lengkap PC diikuti oleh nama domain, terakhir adalah nama singkat PC. Setelah menyimpan file dengan tombol [F2] dan meninggalkan editor dengan tombol [F10], Anda dapat langsung mencoba entri, misalnya dengan melakukan operasi ping. ping terminal1 | CHIP | NETWORKING | 73
  • 71. LINUX Linux Client Perintah ping dapat Anda hentikan dengan kombinasi tombol [Ctrl] + [c]. Dengan demikian, Anda telah berhasil mengkonfigurasi Linux secara mendasar untuk digunakan dalam jaringan. mount -t smbfs -o username=max,password= meinkw,gid=users,fmask=660,dmask=770 //terminal1/dokumen /home/terminal1/dokumen Dengan demikian, di samping user 'root', kelompok 'users' juga memiliki akses pada sharing. Mereka boleh membaca dan Mengakses folder Windows dengan Linux menulis file, serta melihat ke dalam folder. Untuk melepaskan sharing, masukkan perintah berikut ini. Sebuah utiliti kecil, 'smbclient', memungkinkan Anda mengakses sebuah resource Windows yang sudah di-share dari Linux. umount /home/terminal1/dokumen Biasanya tool ini sudah terinstalasi secara default. Untuk memBila itu tidak berhasil dan Linux melaporkan 'Perangkat saat buka sebuah folder pada sebuah PC Windows dengan 'smbclient' ini masih digunakan', kemungkinan Anda sedang membuka ketikkan perintah berikut. sebuah window atau program yang mengakses shared folder tersebut. Tutuplah window atau file yang bersangkutan. smbclient //terminal1/dokumen -u namauser%passworduser Bila itu juga tidak membantu, hentikan sesi KDE dan tampilkan ‘terminal1’ adalah nama PC windows dan dokumen adalah nama sharing pada PC tersebut. Dengan parameter '-U' masuk- sebuah shell dari layar login KDE dengan kombinasi [Ctrl] + [Alt] kan nama user dan setelah tanda % sebagai pemisah, masukkan + [F2]. Login di sini sebagai root dan masukkan perintah berikut. password user. umount -f /home/terminal1/dokumen Setelah menekan [Enter], tampak isi shared folder PC yang Menempatkan drive jaringan setiap kali start dituju dengan tampilan sebuah shell sederhana. Di sini, Anda dapat menggunakan perintah seperti 'dir' atau 'cd' untuk navigasi serta Bila koneksi seperti di atas ingin dibangun setiap kali sistem Linux 'mput' dan 'mget' untuk meng-copy file ke atau dari folder tersebut. start,pertama buatlah sebuah file dengan nama 'winpw' pada direktori Untuk keluar dari shell ini Anda mengetikkan perintah 'quit'. user root. Dalam file ini tuliskan nama user dan password Anda untuk 'Smbclient' lebih tepat digunakan untuk tugas-tugas (baca/- Windows-sharing yang diinginkan menurut pola berikut. tulis) yang dilakukan sesekali atau jika tugas mengakses sharedusername=saya folder tersebut dijalankan melalui sebuah script. password=passaya Solusi lain yang lebih baik adalah melakukan mounting Simpan file dan setting rights file tersebut dengan perintah sebuah shared-folder Windows pada Linux menggunakan 'chmod 600 /root/winpw' agar hanya dapat dibaca oleh user root. Samba, dengan perintah berikut. Sekarang editlah file '/etc/fstab'. tuliskan pada baris terakhir. mount -t smbfs -o username=saya,password=passaya //terminal1/dokumen /home/terminal1/dokumen //terminal1/dokumen /home/terminal1/dokumen smbfs Folder ‘/home/terminal1/dokumen’ sebelumnya sudah harus auto,gid=users,fmask=0660,dmask=0770,iocharset=iso Anda buat pada PC Linux. Setelah proses mounting, disana akan 8859-15, credentials=/root/winpw 0 0 Anda temukan isi folder Windows yang akan Anda gunakan. Jika Parameter 'credentials' menunjukkan letak file nama-nama Anda login sebagai user biasa, awalnya hanya memiliki akses baca. user dan passwordnya tersimpan. Setelah Anda menuliskan baris Untuk mengubahnya masukkan option 'fmask', 'dmask', dan ini tekan [Enter]. Selanjutnya Anda dapat mencoba dengan 'gid', seperti dalam contoh berikut. 'mount -a', apakah semuanya telah berfungsi. Bila ‘ya’, sharing kembali tersedia (bila sebelumnya telah ditarik) dan selalu akan tersedia secara otomatis setiap kali PC di-restart. Mengakses Windows-sharing dengan KDE Integrasi: Dengan perintah 'smbmount', Anda mengintegrasikan folder Windows untuk sharing ke dalam sistem file Linux. 74 | CHIP | NETWORKING Dalam instalasi standar SuSE 9.1, sebagai desktop grafis digunakan KDE, yang tampilannya tampak seperti Windows. Instalasi standar ini juga sudah terintegrasi dengan sebuah browser jaringan yang lengkap. Klik icon 'Network-Browser' pada desktop KDE, lalu klik 'Windows-Network'. Kemudian tampak workgroups yang ada dalam jaringan Anda. Bukalah salah satu dan klik pada salah satu nama PC. Setelah memasukkan nama user dan password Anda dapat mengakses sharing resources pada jaringan. Agar Anda tidak perlu setiap kali memasukkan nama user dan password, bukalah 'Control-Center'. Di sini pilih entri 'Internet & Network', lalu 'Network-Browser'. Di dalam window cantumkan nama user, password dan workgroup dari komputer yang ingin diakses dan klik 'Apply'. Selanjutnya, KDE akan langsung tampil dengan Windows-sharing.
  • 72. LINUX Mail Server Menginstalasi service SMTP dan POP3 Linux sebagai Mail Server Mail server yang dikelola sendiri akan menghemat waktu dan biaya online. Terutama bagi perusahaan yang akan mendapat keuntungan dengan pengiriman e-mail internal yang cepat, aman dan langsung. Tentu saja Mail server ini juga dapat mengirim e-mail ke Internet, mengambil e-mail dari provider dan menyortirnya ke mailbox yang tepat. Apakah selama ini Anda mengirim e-mail ke teman sekantor melalui Internet? Bila demikian, sudah saatnya Anda membuat sebuah server dengan service SMTP/POP dari server Linux Anda, agar Anda dan rekan kerja dapat berkirim email tanpa harus melalui Internet. Bila alamat yang dituju berada di luar jaringan lokal dan dikenali oleh server, e-mail dapat diteruskan ke sebuah Mail server di Internet yang telah Anda tentukan. Syarat untuk itu tidak banyak: Sebuah server Linux dan kapasitas hard disk minimal 5 GB, agar tersedia cukup tempat penyimpanan untuk semua e-mail bila terjadi antrian. Untuk dapat mengirimkan e-mail keluar sudah tentu dibutuhkan akses Internet. Sebuah server dengan service SMTP internal tidak saja memungkinkan pengiriman e-mail internal, ia juga menerima dan menangani e-mail untuk Internet. Artinya, secara subjektif pengiriman e-mail dalam ukuran besar dapat berlangsung lebih cepat, karena email tersebut tidak perlu berlama-lama ditransfer ke Internet, melainkan cukup ke service SMTP melalui saluran jaringan lokal yang cepat. Selanjutnya, service SMTP yang menangani pengiriman ke Internet. Dengan demikian program e-mail client Anda dapat segera digunakan kembali. Ini sangat menguntungkan, terutama pada jaringan dengan koneksi lambat seperti menggunakan modem. Kelebihan lain adalah bila suatu saat koneksi ke Internet tidak berfungsi atau Mail server provider Anda tidak dapat diakses, service SMTP akan mencobanya kembali bahkan selama beberapa hari. Jika Anda hendak mengecek server, setiap saat Anda dapat memeriksa dalam file log, sebuah e-mail dikirim ke mana atau mengapa sebuah e-mail belum dikirim. k k ISI CD k Tool Linux: Pada CD CHIP Anda temukan sebuah paket berisi tool-tool Linux, antara lain yang disebutkan dalam tulisan ini, Apache HTTP-Server, Ethereal atau paket Office lengkap OpenOffice.org dalam versi terbaru. . Service POP sendiri dibutuhkan agar e-mail masuk dapat diterima. Seperti pada service POP di provider, untuk mengambil e-mail dari server POP internal digunakan client seperti Outlook, Outlook Express, atau Mozilla. Selain itu bila diinginkan, Mail server Anda dapat mengambil e-mail dari berbagai e-mail account di Internet dan menyimpannya dalam mailbox POP pada server. Dengan demikian, Anda dapat mengumpulkan semua e-mail dan memrosesnya dengan sebuah program antivirus atau spam-filter sebelum mendistribusikannya secara internal. Instalasi SMTP Server Dengan beberapa trik Anda dapat mengubah SuSE Linux 9.1 menjadi sebuah Mail server. Bukalah sebuah shell dan login sebagai 'root' dengan su dan memasukkan password root. Setelah itu ketikkan perintah berikut. yast mail Dalam window dialog pertama, tentukan bagaimana server terkoneksi dengan Internet. Bila Anda memiliki sebuah koneksi DSL atau koneksi fix-rate lainnya, pilih 'Permanent'. Untuk modem atau ISDN pilih 'Dial-Up'. Selanjutnya, tekan [Alt] + [W]. Dalam dialog berikutnya, cantumkan Mail server provider Anda. Semua e-mail keluar LAN akan dikirim kesana oleh service SMTP. Banyak provider meminta login dengan nama user dan password, agar e-mail dapat dikirimkan. Ini untuk mencegah spammer memanfaatkan server untuk mengirimkan spam. Harap diperhatikan, bahwa tidak semua provider mendukung 'relaying' tersebut. Sebaiknya tanyakan kepada provider e-mail Anda. Tekan [Alt] + [U] untuk 'Authentification'. Tutup dialog dengan [Alt] + [O]. Dalam window berikutnya, tekan [Alt] + [N] dan dengan ini aktifkan option 'Accept remote SMTPConnections'. Dengan demikian, PC lain dalam jaringan Anda juga dapat mengirimkan e-mail melalui server Linux. Bila server Anda harus mengambil e-mail dari account di Internet, cantumkan e-mail account tersebut di bawah 'Download'. Bila account-nya lebih dari satu, tekan [Alt] + [D] untuk 'Details'. Kemudian, tampak sebuah daftar di mana Anda dapat mencantumkan e-mail account dengan [Alt] + [H]. Di | CHIP | NETWORKING | 75
  • 73. LINUX Mail Server samping nama server, cantumkan protokol, nama user, dan password untuk setiap account. Di bawah 'Local User', cantumkan nama user yang akan menerima e-mail dari account tersebut. Setelah nama user, cantumkan nama PC dan domain, misalnya 'user@linux.local'. Yast akan menanyakan Anda mengenai sebuah entri dalam file konfigurasi Postfix. Tinggalkan pilihan ini dengan 'Yes'. Kemudian tekan [Alt] + [O] untuk 'OK'. Dengan mengklik 'OK’ sekali lagi Anda kembali ke konfigurasi e-mail, yang kemudian Anda simpan dengan 'OK' yang ketiga kalinya. Mungkin selanjutnya Yast kembali meminta source instalasi untuk menginstalasi program Fetchmail. Perhatian: Setelah Mail server di-start, ia akan mulai mengambil e-mail dari Internet. Dengan demikian e-mail pada provider akan dihapus dan disampaikan ke penerima. Karena itu lakukan uji coba setting dengan sebuah e-mail account khusus untuk tes. Bila berhasil, baru tambahkan e-mail account lainnya. Tes pengiriman e-mail Anda dapat langsung mencoba, apakah Mail server Anda dapat mengirim e-mail: Pada sebuah PC Windows cantumkan alamat IP server SMTP Anda sebagai 'server' untuk pengiriman. Kirimkan sebuah e-mail dengan program email client Anda. Email tersebut akan diteruskan ke server Linux dan selanjutnya ke server di Internet. Perhatikan agar alamat pengirim termasuk dalam sebuah domain yang valid, yaitu sesuai alamat e-mail Anda di Internet. Ini penting karena beberapa server SMTP tertentu memiliki sebuah mekanisme proteksi yang memeriksa domain pengirim, apakah domain tersebut benar-benar eksis atau tidak. Dengan cara itu dapat dihindari pemalsuan nama domain oleh pengirim e-mail iklan yang tak diinginkan. Untuk mengetahui apakah pengiriman e-mail tadi sukses atau tidak, dapat Anda periksa pada baris perintah Linux dengan TIPS Laporan Spam via E-mail Bila server telah terinstalasi, maka ia hampir tak membutuhkan perawatan. Walau demikian, sebaiknya Anda selalu mengetahui, apa saja yang terjadi pada server. Contoh: Anda membelokkan semua e-mail spam ke sebuah folder. Penting untuk mengetahui, e-mail apa saja yang masuk ke sana. Hanya dengan demikian Anda dapat menemukan e-mail yang keliru dianggap spam. Dengan script berikut ini setiap hari Anda bisa mendapatkan sebuah laporan status berikut. #! /bin/sh <spamdir>=’/var/spool /amavis/ virusmails/’ echo SpamReport Server $HOSTNAME date echo Lokasi Penyimpanan Spam: $spamdir echo for spamfile in $(find $spamdir -name spam* -mtime-1) do echo ————————————— —————- echo $spamfile cat $spamfile | egrep ^from: | ^subject: | ^to: done Login sebagai 'root' dan tulis script di atas dengan 'mcedit'. Sebagai 'Spamdir' masukkan folder tempat menyimpan spam. Simpan script dengan nama 'spam_notifier.sh' dalam direktori root-home dan ketikkan perintah berikut. chmod 700 spam_notifier.sh Untuk menjalankan script di atas, ketikkan di bawah ini. ./spam_notifier.sh Agar Anda secara otomatis akan dikirimkan email mengenai status spam pada server, jalankan crontab berikut. crontab -e Masukkan entri berikut: 00•01 * * * /root/spam_noti fier.sh | mail -s ‘SpamReport’ root@linux.local Simpanlah ‘Crontab’ dengan menekan tombol [Esc], lalu 2 kali [Ctrl] + [Z]. Dengan demikian setiap hari pada pukul 1 dini hari Anda mendapatkan laporan spam. perintah berikut. tail /var/log/mail Dalam file log ini, Linux mencatat dengan cermat, kapan sebuah e-mail dikirim beserta tujuannya. Instalasi service POP Pengiriman e-mail sudah berfungsi, demikian pula pengambilan dari account di Internet. Yang masih diperlukan adalah mailbox untuk setiap user jaringan. Untuk itu instalasikan sebuah service POP untuk jaringan lokal Anda. Dalam contoh kami menggunakan 'Qpopper' yang Anda instalasi dari baris perintah dengan perintah: yast –i qpopper SMTP, POP atau IMAP: Dengan Yast, semua setting untuk Mail Server dapat diselesaikan dengan nyaman. 76 | CHIP | NETWORKING Setelah itu, instalasi akan berlangsung secara otomatis mungkin Anda hanya perlu mengganti CD. Untuk menjalankan service POP, bukalah direktori '/etc/xinetd.d' dan cari file 'qpopper'. Buka file ini dan di dalamnya cari entri berikut.
  • 74. disable = yes Ubahlah entri tersebut menjadi: disable = no dan simpan file. Kemudian ketikkan berikut. TIPS Mengendalikan server Linux via Windows rc xinetd start Ujilah service POP dengan memasukkan ke dalam baris perintah sebuah PC Windows berikut ini. telnet popserver pop3 (ganti 'popserver' dengan nama server Anda atau alamat IPnya). Kemudian server akan menjawab dengan misalnya: +OK ready <5764.1051554428@linux.local> Ini respons positif. Selanjutnya, ketikkan. qi ut dan tutup window baris perintah. Selanjutnya konfigurasikan program e-mail client Anda, agar ia mengambil e-mail masuk dari service POP dan mengirim email keluar ke service SMTP. Sebagai nama user masukkan nama user untuk login pada server Linux. Cantumkan pula password yang sama. Sekarang lakukan tes umum: Kirimkan sebuah e-mail ke Anda sendiri. Pola untuk alamat adalah 'username@server.domain', di mana 'server.domain' sesuai dengan entri yang Anda masukkan dalam konfigurasi Mail server dengan Yast. Untuk menginstalasi Qpopper secara permanen sebagai layanan, masukkan perintah berikut. insserv xinetd Dengan demikian setiap kali server Linux distart, server POP juga ikut di-start dan langsung tersedia. Putty tersedia di Internet di bawah http://www.chiark. greenend.org.uk/~sgtatham/ putty/. Setelah di-download atau di-copy ke desktop Windows, Putty siap bertugas. Jalankan Putty dan masukkan nama server dalam 'Hosts Name' - dalam contoh adalah 'linux'. Selanjutnya klik tombol radio 'SSH'. Pada 'SSH' dalam kolom 'Connection' di sisi kiri, Pilih '2' di bawah 'Preferred SSH protocol version'. Berikutnya klik 'Session' dalam kolom kiri. Masukkan nama untuk koneksi dalam 'Saved Session', misalnya 'Mail Server'. Setelah itu simpan parameter sesi dengan 'Save'. Bukalah koneksi dengan 'Open' dan login dengan nama user Anda atau sebagai 'root'. Kini, dalam Putty Anda dapat bekerja seolah duduk tepat di depan server Linux Anda. Internet. Ia adalah sebuah tool kecil yang dengan sebuah file konfigurasi mengambil e-mail dari Internet dan meneruskannya ke penerima dalam jaringan lokal. Bila berhasil men-download e-mail, lihatlah ke dalam file '/etc/fetchmailrc'. Entri-entri di sana tampak seperti berikut: poll “pop.moezadi.net“ protocol AUTO : user “morphev“ password “My password” is “rahasia” here 'poll' adalah perintah untuk mengambil e-mail, diikuti Mengambil dan menyortir e-mail keterangan protokol. Dengan 'Auto', Fetchmail secara otomatis Tool Fetchmail membantu Anda dalam mengambil e-mail dari akan memilih proses transfer yang tepat. Berikutnya adalah nama user dan password serta alamat lengkap e-mail lokal pada server Linux. Bila Anda menginginkan koneksi yang aman untuk melindungi nama user dan password, ubahlah entri: protocol auto menjadi: protocol pop3 port 995 dan tambahkan 'ssl' pada akhir baris. Anda juga dapat menggunakan Fetchmail untuk IMAP. Untuk itu Anda hanya perlu memilih port 143 dan 'IMAP' sebagai protokol. Untuk pengujian, Anda disarankan menggunakan parameter tambahan 'keep' agar copy e-mail tetap tersedia pada server di Internet. Yang masih diperlukan adalah sebuah mekanisme untuk mengambil e-mail secara teratur. Ketikkan: crontab -e lalu tekan tombol [a] dan masukkan perintah berikut. 0-59/10 * * * * /usr/bin/fetchmail -s -f /etc /fetchmailrc Konfigurasi: Dalam program e-mail client, konfigurasikan server POP lokal seolah menjadi sebuah server di Internet. Selanjutnya, tekan [Esc] dan tekan dua kali [Altt] + [Z]. Dengan perintah tersebut e-mail akan diambil setiap 10 menit. Ady W. Paudi (MG), Penulis@CHIP.co.id | CHIP | NETWORKING | 77
  • 75. File Server LINUX Samba 3.0 pada SuSE Linux 9.1 Si Penguin sebagai File Server Paket software Samba dalam PC Linux dapat dijadikan File server yang andal untuk sebuah jaringan Windows. Paket ini sepenuhnya mampu menggantikan sistem Windows NT. Artikel ini mengulas bagaimana membuat sharing dengan cepat, melakukan konfigurasi, bahkan memensiunkan sebuah Domain Server NT. Instalasi standar SuSE Linux 9.1 cukup untuk membuat File server yang reliable dengan hanya menggunakan sebuah PC biasa. Untuk itu Anda tak perlu menjadi seorang ahli Linux terlebih dulu. Para pengembang SuSE telah mengemas paketnya sedemikian rupa, sehingga sebuah File server sederhana dapat dibuat dengan mudah. Untuk itu, tool konfigurasi Yast menyediakan sebuah interface ke Samba 3.0, sehingga Anda tidak perlu mengedit file smb.conf secara langsung. Program ini juga secara otomatis akan me-restart PC setelah perubahan dilakukan, sehingga dalam beberapa menit File server sudah siap. k Instalasi Samba Setelah selesai instalasi SuSE 9.1, berikutnya giliran Samba. Tampilkan Yast, kemudian jalankan “Software | Install/Remove Software”. Dengan fungsi ‘Search’, cari 'Samba'. Bila telah ditemukan, sebagai Administrator pilih 'samba' dan 'yast2samba-server'. Setelah itu jika diperlukan, jalankan 'Online Update' dalam Yast untuk men-download patch Samba terbaru ke server. Lanjutkan dengan memilih “Network Services | SambaServer'. Selanjutnya pilih option 'Activate Samba-Server'. Cantumkan nama workgroup lokal atau nama domain dalam 'Domain or Workgroups'. Lalu masukkan nama singkat server dan berikan sebuah nama NetBIOS. Nama NetBIOS ini yang nantinya akan terlihat pada lingkungan jaringan PC Windows. Sebagai 'Sharing Type' beri check mark pada 'File and Printer Sharing'. Klik 'Next'. Kini, dalam 'Shared Resources', server secara default menyiapkan direktori home semua user untuk di-sharing. Selain itu, Anda dapat memilih melakukan sharing terhadap printer lokal pada option 'Choose'. Bila ingin menambahkan sebuah folder lain untuk di-share, misalnya sebuah folder umum untuk k ISI CD k Remote-Access Dengan RealVNC Anda mengakses dan mengendalikan komputer lain seakan Anda duduk langsung di depannya. Ini berfungsi dalam jaringan lokal maupun web. k Analisa Untuk menginstalasi sebuah webserver sendiri di bawah Linux gunakan Apache HTTP Server, open-source database MySQL dan PHP 5 Interpreter. 78 | CHIP | NETWORKING pertukaran data, klik 'Advanced'. Awalnya akan tampak semua folder sharing yang telah tersedia. Dengan 'Add', tambahkan nama untuk folder share dalam 'Name of Share' misalnya 'public'. Bila perlu, Anda dapat memasukkan keterangan singkat, misalnya 'folder umum'. Kemudian, dalam 'Path of Share' cantumkan path folder Linux yang akan di-share. Hal ini dapat Anda lakukan secara manual atau dengan 'Search' Anda mencari folder tersebut di hard disk. Folder yang akan di-share tersebut dapat juga berupa folder baru yang dapat Anda buat dengan option 'Create New Folder'. Tutup window dengan 'OK' dan 'Finish'. Selanjutnya, Anda perlu membuatkan account user Samba, yang hanya dapat dilakukan melalui baris perintah Linux. Sebagai user 'root' masukkan perintah berikut. smbpasswd -a username Ganti 'username' dengan nama user. Setelah itu berikan password kepada user baru tersebut. Penting: Account user Samba yang baru dibuat tersebut juga harus eksis pada level Linux. Idealnya, nama user dan password untuk Samba identik dengan nama dan password untuk Windows. Bila tidak, nama user dan password tersebut harus dimasukkan secara khusus setiap kali akan membuka sebuah folder share. Membagikan hak akses Setelah instalasi Samba dengan Yast, semua user akan memiliki akses penuh pada direktori home mereka masing-masing. Jika Anda membuat sebuah share folder umum, folder tersebut hanya tersedia untuk dibaca. Hal ini dengan mudah dapat diubah melalui akses kecil pada shell dengan perintah berikut. chgrp users /home/public Perintah diatas memberikan hak akses untuk folder '/home/public/' folder umum kepada kelompok 'users'. Secara default, semua user pada server ini berarti termasuk user Samba termasuk dalam kelompok ini. Agar mereka juga dapat menulis, berikan hak baca dan tulis dengan perintah berikut. chmod 770 /home/public Selanjutnya, user 'root' dan user dalam kelompok 'users' dapat membuka folder ini, membaca dan mengubah file-file di dalamnya. Semua user diluar itu tidak memiliki hak akses. Folder umum tersebut kini dapat diakses dari setiap PC Windows dalam jaringan dan dapat diisi dengan berbagai file.
  • 76. Tips Samba di Internet Website Samba -> www.samba.org Website resmi Samba ini merupakan tempat Anda bertanya segalanya mengenai Samba. Melakukan Tuning Samba 3.0 membawa sebuah inovasi yang akan disukai oleh semua Administrator. Untuk menyimpan file, Samba menggunakan sistem Unicode. Hal ini berarti ketika sebuah folder atau file Samba dibuka dalam Windows, nama dan isi folder atau file ditampilkan dengan penulisan yang sama dengan aslinya. Selama ini Administrator harus memasukkan codepages dan characterset untuk mengatasi masalah tersebut. Sekarang, bahkan icon Euro dalam nama file tidak menjadi masalah bagi Samba. Walau demikian sedikit fine-tuning tidak ada salahnya. Alasannya adalah semua file yang di-copy user dari Windows ke dalam direktori home atau folder lain pada File server Linux, menempatkan flag 'execute' untuk pemilik. Pada dasarnya operasi ini salah, karena tidak semua file bersifat executable. Bahkan sebuah file .exe pun belum tentu bisa langsung dijalankan dalam Linux ini dapat Anda atasi sebagai Administrator dengan Yast. Dalam 'Shared Resources', klik 'Advanced'. Pilih sharing resource yang ingin dikonfigurasi dan klik 'Edit'. Selanjutnya, klik 'Add' dan pilih 'Create mask'. Setelah 'OK', masukkan '0600'. Hak akses pada semua file yang di-copy ke sebuah folder akan diatur demikian sebagai berikut. k Pemilik file boleh membaca (read) dan mengubahnya (write). k Anggota kelompok atau user lainnya hanya boleh membacanya (read). Karena proses pemberian hak akses ini diatur pada level Linux, maka hasil konfigurasinya ini juga berlaku untuk Samba. Oleh sebab itu sebuah file yang tidak diberikan oleh Linux juga TIPS Memperbaiki resolusi nama Bila PC-PC Anda memiliki masalah untuk saling melihat dalam lingkungan jaringan, aktifkanlah WINS Server Samba, yang secara default tidak diload oleh konfigurasi Yast. Caranya dengan mencantumkan baris berikut ke dalam Section (global): wins support=yes Selanjutnya restart server Samba dan cantumkan sebagai WINS server dalam semua client Windows, yaitu melalui 'Control Panel| Network', dalam 'Advanced Properties' protokol TCP/IP, pada tab 'WINS'. Dengan perubahan di atas penerjemahan nama komputer memiliki dasar yang lebih solid. Penerjemahan nama menjamin sebuah PC dapat mengetahui nama-nama NetBIOS lingkungannya. Ini sulit dilakukan tanpa WINS Server, sehingga ada PC yang 'hilang' atau baru muncul setelah beberapa saat dalam jaringan. tidak dapat diakses oleh user Samba kecuali pemiliknya sendiri. Penjelasan lebih rinci mengenai hak akses pada Linux silahkan baca dalam boks Know-How di halaman 82. Dalam folder umum situasinya sedikit berbeda. Bila file dalam folder ini boleh diubah oleh user lain, tetapkan 'create mask' pada '0660'. Dengan demikian pemilik file dan anggota kelompoknya boleh membaca dan mengubah file yang bersangkutan. Agar hak akses untuk folder yang baru ditempatkan dengan benar, Adminsitrator Samba membutuhkan parameter 'directory mask' yang tidak tersedia dalam daftar parameter Yast. Klik 'Add', tandai entri 'available' yang disarankan, dan tuliskan 'directory mask' sebagai gantinya. Setelah klik pada 'OK', tentukan hak akses yang diinginkan. '0770' tepat untuk sebuah folder umum, agar pemilik dan anggota kelompok dapat membukanya, membaca, dan mengubah file-file di dalamnya. Untuk folder pribadi, '0700' lebih tepat. Sehingga hanya pemilik yang boleh mengubah file dan tak seorang pun dapat mengakses data yang bersangkutan. Penting: Agar 'create mask' dan 'directory mask' berfungsi, Anda perlu mengklik parameter 'inherit permissions' 2 kali dan memasukkan pilihan 'No'. Bila folder-folder sudah dibuat dan telah selesai dikonfigurasi, akhiri proses dengan 'OK' dan 'Finish'. Kemudian file-file konfigurasi ditulis dan Samba di-restart. Setelah itu, server telah tersedia dalam jaringan. Membagi user ke dalam groups Mudah: Hanya dengan Yast, tanpa akses manual ke dalam file 'smb.conf', modus PDC Samba dapat diaktifkan. File server membutuhkan pembatasan akses untuk folder yang satu dan lainnya. Pembatasan ini sebaiknya diatur secara rinci untuk setiap user. Feature ini didukung oleh Samba. Namun untuk itu Administrator harus sedikit 'memutar-mutar' parameter serta mengatur kelompok dan user pada level Linux. Pertama, buat sebuah kelompok, misalnya dengan nama 'pubusers'. Hanya anggota kelompok ini yang boleh membuka | CHIP | NETWORKING | 79
  • 77. LINUX File Server dan membaca file dalam folder 'public'. User lain tidak mendapat hak akses apa pun. Melalui Yast pilih “Security and Users | Edit and Create Groups”. Klik 'Add' dan masukkan 'pubusers' sebagai 'Name of Group'. Pilih sekalian user untuk kelompok ini melalui 'Members of the Group'. Klik 'Next' dan 'Finish', kemudian tampilkan kembali konfigurasi Samba. Berikutnya pilih folder yang diinginkan dan klik 'Edit'. Buatlah parameter baru 'valid users' dengan klik pada 'Add'. Dalam contoh ini masukkan nilai '@pubusers'. Karakter ‘@’ menandakan, pubusers adalah sebuah kelompok. Tanpa ‘@’ Samba akan menganggapnya sebuah nama user. Keterangan 'valid users' menjamin bahwa hanya user dalam daftar yang boleh memakai sebuah sharing. Pisahkan antara entri satu dengan lainnya dengan tanda koma. Bila dipilih 'true' untuk parameter 'read only', maka user hanya boleh membaca isinya. Sekarang, yang kurang adalah Administrator untuk folder, yang boleh meng-copy file ke dalamnya. Buatlah berdasarkan pola yang sama. Definisikan sebuah kelompok 'pubadmin' dan usernya, buka konfigurasi Samba, dan tambahkan parameter 'write list'. Dalam daftar, kembali Anda masukkan nama user, dalam contoh ini adalah nama kelompok '@pubadmin'. Penting diperhatikan bahwa 'read only' harus tetap berada pada 'true'. Anggota kelompok atau kelompok memiliki hak untuk membuat file, bila tercantum dalam daftar 'write list'. Directory Service-nya, PDC masih tetap disarankan untuk perusahaan karena kesederhanaannya. Intinya adalah domain yang merupakan bagian-bagian kekuasaan dalam sebuah jaringan. Mungkin dalam LAN Anda, satu domain sudah cukup. Pengatur sebuah domain adalah PDC, yang biasanya didukung oleh sebuah Backup Domain Controller sebagai pengaman. PDC berfungsi mengelola database user dalam sebuah domain. Dengan demikian, cukup memasukkan nama user dan password satu kali secara terpusat, Selanjutnya setiap user dapat menggunakan PC mana pun dalam domain dengan menggunakan account-nya sendiri. Biasanya, pada setiap PC tersedia sebuah profil untuk user tertentu. Profil ini berisi semua info pribadi, seperti setting sistem, folder "My Documents', browser-bookmarks dan sejenisnya. Bila seorang user login pertama kali pada sebuah PC lain selain yang biasa ia gunakan, sistem operasi akan membuatkan sebuah profil baru untuk user tersebut, yang tidak ada hubungannya dengan profil pada komputernya sebelumnya. Solusi untuk memudahkan user berpindah-pindah PC ialah tersedianya modus operasi 'Roaming Profiles'. Semua data spesifik user disimpan pada PDC. Dengan demikian, di mana pun seorang user login, setting dan semua data pribadinya akan disediakan melalui PDC. Cara kerja konsep domain Konfigurasi PDC dapat Anda lakukan dalam layar Yast yang sama, di mana Anda telah melakukan konfigurasi dasar untuk Samba. Kini sebagai 'Sharing Type' pilih 'Primary Domain Controller'. Dalam kolom 'Domain or Workgroups', cantumkan nama domain. Di sini pun untuk setiap user yang mengakses server Samba dari PC Windows, perlu dibuatkan sebuah Linux-user. Lakukan pada baris perintah dengan perintah berikut. Bila diinginkan, Samba juga dapat berfungsi sebagai Primary Domain Controller (PDC) dalam jaringan. Sebuah PDC memiliki peran penting dalam generasi terakhir jaringan Microsoft yang berbasis konsep domain. Walau sejak beberapa waktu lalu telah digantikan melalui Windows 2000 dan Active Mengatur setting untuk server useradd -s /bin/false myuser smbpasswd -a myuser mypass Perintah pada baris pertama membuat sebuah account Linuxuser yang tidak boleh login pada level Shell. Baris kedua memberikan password untuk user tersebut. Mengubah client ke operasi domain Profil User: Melalui Control Panel tentukan apakah profil yang berisi semua data pribadi disimpan pada PC atau pada Server Samba. 80 | CHIP | NETWORKING Client-client dengan sistem operasi Windows juga harus dikonfigurasi sedemikian rupa agar langsung bisa mengakses PDC saat login. Untuk itu, setiap station harus login satu kali pada server Samba. Langkah-langkah berikut ini hanya berfungsi untuk Windows 2000 dan XP versi Professional. Microsoft sengaja tidak melengkapi versi Home dengan fungsionalitas domain. Untuk konfigurasi login pada sisi client PDC, pilih “Control Panel | System | Network Identification”. Dengan tombol 'Network ID', jalankan wizard untuk berbagai versi login. Pilih option untuk sebuah jaringan perusahaan dan domain-login. Pada halaman berikutnya, di mana data user dimasukkan,
  • 78. sebenarnya hanya kolom terakhir yang penting. Di sana harus tercantum nama domain seperti yang telah dipilih dalam konfigurasi Samba sebelumnya. Pada halaman berikutnya, wizard kembali menanyakan nama workstation Windows dan nama domain, karena server Samba belum dapat menemukan entri untuk PC Anda. Agar tidak setiap user dapat menambahkan sebuah PC pada sebuah domain, langkah berikutnya adalah permintaan data akses untuk sebuah user account dengan hak Administrator. Disini masukkan data login untuk 'root'. Wizard menanyakan apakah Anda ingin membuat sebuah account baru jawab dengan 'No'. Setelah restart, Anda mendapat sebuah laporan yang biasa dikenal dari Windows 2000, yang meminta Anda menekan kombinasi tombol [Ctrl] + [Alt] + [Del] untuk window login. Demikian juga halnya pada Windows XP, tampilan loginnya yang bergambar akan hilang dan digantikan dengan tampilan seperti pada Windows 2000. Setelah klik pada 'Options', ini akan menampilkan sebuah boks untuk memilih domain. Di sana, Anda dapat memilih domain yang baru atau login lokal pada PC lokal. Saat login pertama kali pada domain, Anda mungkin perlu menunggu agak lama hingga PC selesai melakukan semua persiapan yang dibutuhkan. Setelah itu tampak sebuah desktop yang masih 'segar'. Ide dasar adalah penyimpanan data pribadi pada server Samba di dalam direktori home diri Anda yang lama pada level Linux. Jadi, Anda dapat login pada workstation mana saja dan data Anda mengikuti dengan setia. Bila Anda tidak menginginkannya, melainkan lebih suka penyimpanan data secara lokal, tampilkan “Control Panel | System | User Profiles”. Pilih 'local' untuk penyimpanan data Operasi Domain: Bila sebuah client Windows telah login, Samba dapat menampungnya dalam domain. TOOL UNTUK PENGGUNA SAMBA Penolong dalam kondisi darurat Di samping kedua program 'nmbd' dan 'smbd' yang merupakan layanan dasar Samba pada Linux, paket Samba berisi beberapa program lain yang juga berguna. Mengatasi masalah akses: Bila ada masalah, perlu diketahui, PC mana yang sedang menggunakan server Samba dan file-file mana pada server yang sedang terpakai. Untuk itu gunakan program 'smbstatus'. Dijalankan tanpa parameter, tool ini akan menunjukkan daftar sharing yang terkoneksi pada setiap client yang menggunakan server Samba. Selain itu tool ini juga mencatat kapan koneksi dibangun. Bila ada file yang dibuka, tampak nama file, modus yang digunakan (baca/ tulis) dan bila ada juga locking-flags. Koneksi file-file terbuka dengan client dapat Anda lihat pada parameter 'PID' yang ditampilkan nomor subproses Samba yang mengelola koneksi tersebut. Menguji penerjemahan nama: Untuk menguji penerjemahan nama dalam jaringan Windows tersedia tool 'nmblookup'. Sebagai parameter masukkan nama sebuah komputer Windows. Selanjutnya, tool akan melakukan pencarian dalam jaringan. Bila PC tersebut ditemukan, tool akan menampilkan alamat IPnya. Menggunakan tool sharing: 'smbclient' memungkinkan Linux memanfaatkan Windowssharing pada sebuah PC Windows atau sebuah server Samba lainnya. Ini dapat dilakukan dengan perluasan sistem file menggunakan perintah 'mount'. Perintah 'mount' dapat digunakan dengan option '-tsmbfs'. Namun, jika hendak me-mounting samba resources pada jaringan, akan lebih mudah menggunakan perintah 'smbmount' yang digunakan seperti perintah 'mount' biasa. Dengan parameter '-o', detail lain mengenai koneksi akan ditampilkan. Untuk memasukkan sharing 'docs' dari PC 'Win98' ke dalam direktori Linux '/docs', ketikkan perintah berikut. smbmount //Win98/docs /docs -o username=saya,password= passaya Informasi lain mengenai mounting SMB sharing dapat Anda lihat dengan perintah 'man smbmount'. Command Line: Tool ‘smbstatus’ memperlihatkan koneksi yang aktual dan semua file yang diakses oleh client. | CHIP | NETWORKING | 81
  • 79. LINUX File Server profile Anda. Waktu reaksi yang diperlukan untuk mengakses data yang tersimpan pada server PDC tergantung dari kecepatan jaringan dan besar kecilnya profile Anda. Sebuah e-mail history pada Outlook atau Recycle Bin yang penuh sudah cukup untuk menghabiskan kesabaran user saat login dan logout. Ini disebabkan oleh sebagian data profile disimpan sementara secara lokal, yang saat login harus dikirim ke client dan saat logout dikembalikan ke server. Mengaktifkan option-option Operasi PDC dengan Samba yang telah dibahas diatas memang tepat untuk jaringan kecil, tetapi masih perlu perbaikan. Misalnya database user dalam varian 'smbpasswd' adalah sebuah file teks sederhana yang akan mengalami bottleneck dengan meningkatnya jumlah user. Alternatif: TDB-Database, sebuah solusi yang terintegrasi dalam Samba untuk akses yang lebih cepat. Untuk itu, cantumkan saja 'TDB-Database' di bawah 'Sources for User Informations' dalam konfigurasi Yast. Untuk instalasi jaringan yang lebih besar, sebaiknya Anda mempertimbangkan sebuah server LDAP sebagai database. Dengan demikian, user dapat dikelola lebih mudah. Server ini pun dapat dimanfaatkan untuk tugas-tugas lainnya. Dengan konfigurasi seperti di atas, dimungkinkan bagi user untuk mengubah password langsung dari Windows tetapi hanya password untuk Samba. Bila user juga memiliki akses pada Linux-shell, ia harus tetap login dengan password yang lama dan menyamakan password Linux-nya di sana secara manual dengan perintah 'passwd'. Ady WP (MS), Penulis@CHIP.co.id Cepat Selesai: Dengan tool konfigurasi Yast sebuah folder Linux dengan cepat dapat disediakan sebagai sharing bagi user Windows. 82 | CHIP | NETWORKING KNOW-HOW Hak akses di bawah Linux Di bawah Linux setiap file atau folder dimasukkan ke dalam 3 level akses berikut ini. kOwner (pemilik) kGroup (kelompok) kOther (user lainnya) Untuk setiap level dapat diberikan hak akses berbeda: k'r' seperti 'read' untuk akses baca k'w' seperti 'write' untuk akses tulis k'x' seperti 'execute' untuk menjalankan file (pada folder berarti boleh dibuka). Bila Anda menampilkan isi sebuah folder Linux dengan 'ls I', tampak di sisi kiri hak akses file, misalnya '-rwxrw-r--'. Dibaca dari kiri ke kanan, hak akses pemilik untuk file yang bersangkutan adalah 'rwx' akses kelompok adalah 'rw', dan akses user lain 'r'. Bila diawali dengan 'd', maka yang Anda lihat adalah sebuah folder. Hak akses juga dapat ditampilkan dalam bentuk bilangan, di mana sebuah angka mewakili sebuah level. Angka pertama untuk pemilik, angka kedua untuk kelompok dan angka ketiga untuk lainnya. Berikut ini angka merupakan jumlah dari hak yang telah diberikan. r=4 w=2 x=1 Angka-angka ini dijumlahkan. Contoh: Pemilik boleh membaca, menulis dan menjalankan, maka nilainya 4 + 2 + 1 = 7. Bila kelompok hanya boleh membaca dan menjalankan, nilainya 4 + 1 = 5. User lain tidak mendapat akses, sehingga nilainya 0. Dengan demikian hak akses untuk file ini adalah 750. Cara ini diaplikasikan dalam Linux dengan menggunakan perintah 'chmod'. Di depan ketiga angka sering terdapat sebuah angka lain dalam Samba biasanya '0' untuk menempatkan atribut 'set user ID', 'set group ID', atau 'sticky'. Untuk mengetahui lebih banyak mengenai atribut tersebut gunakan perintah 'man chmod'. Pemilik dan kelompok sebuah file dapat diubah melalui perintah 'chown' dan 'chgrp'. Info lebih rinci melalui perintah 'man'. Hak Akses: Seluruh file dan folder pasti memiliki hak akses yang terdiri dari tiga pengelompokkan hak, yang dapat diubah menggunakan perintah ‘chmod’.
  • 80. Tips untuk Jaringan Linux Troubleshooting Jaringan Apakah ada masalah dalam jaringan Linux Anda? Penyebabnya bisa bermacam-macam. CHIP membahas cara melacak masalah jaringan dengan tool yang tersedia pada Linux. Selain itu, CHIP juga telah menyusun beberapa tips berguna lainnya bagi Anda. Dua utility yang sangat membantu dalam mencari penyebab masalah dalam jaringan: 'ping' (Tips 1) dan 'tcpdump' (Tips 8). Kedua tool ini terinstalasi bersama Linux SuSE. k 1 Analisa kesalahan Menggunakan tool 'Ping' Bila ada yang tak berfungsi dalam jaringan, selalu gunakan 'Ping' terlebih dulu untuk menanganinya. Program ini mengirim sebuah pertanyaan ke alamat IP dan menantikan jawabannya. Bentuk perintahnya adalah: 'ping 192.168.0.2'. Tentu saja Anda dapat memasukkan alamat IP lain, termasuk alamat dari Internet. Bila pertanyaan tersebut sampai ke alamat yang dituju, host tujuan tersebut akan mengirimkan jawaban. Bila tidak ada jawaban, kemungkinan ada kesalahan berikut. k Secara fisik komputer Linux tidak terhubung dengan jaringan. Periksalah sambungan kabel-kabelnya. k Komputer yang dituju tidak terhubung dengan jaringan. Untuk mengkonfirmasi hal ini, cobalah mengirim perintah 'ping' ke sebuah alamat lainnya. k Komputer Linux atau yang dituju tidak memiliki alamat IP. Untuk memeriksa alamat IP komputer Anda, gunakan pada console Linux 'ifconfig'. Alternatif: Selain ke alamat IP, 'ping' juga dapat diarahkan ke nama komputer, misalnya 'ping chip.local'. Jadi inilah fungsi lain penggunaan 'ping'. Bila 'ping' ke alamat IP berhasil, tetapi ke nama komputer tidak berfungsi, berarti PC tidak dapat menerjemahkan alamat komputer tersebut. Hal tersebut dapat disebabkan oleh hal-hal berikut. k PC tidak menemukan DNS server. k File Hosts pada Linux tidak mempunyai entry alamat yang dituju atau berisi keterangan yang salah mengenai alamat tersebut. Dengan 'ping', Anda juga dapat memeriksa apakah suatu koneksi ke Internet dapat dibangun. Lakukan 'ping' terhadap k salah satu alamat di Internet. Bila tidak mendapat jawaban, kirimkan 'ping 141.1.1.1' - ini juga sebuah alamat di Internet. Keuntungan menggunakan nama alamat tersebut adalah mudah diingat. Bila dari alamat ini didapat jawaban, berarti koneksi dapat dibangun, tetapi alamat Internet-nya tidak dapat diterjemahkan dengan benar. Hal ini mungkin karena Anda tidak atau salah mencantumkan DNS server di dalam router. 2 Linux Perawatan Jarak Jauh Untuk merawat PC Linux dari sebuah PC Windows dibutuhkan sebuah client. Tool standar pilihan untuk itu adalah 'Putty'. Ini adalah sebuah client SSH yang juga mendukung transfer terenkripsi antara client dan server Linux. 'Putty' tersedia gratis di www.chiark.greenend.org.uk. 3 Unicode-Characterset Setting Putty for SuSE 9.1 'Putty' menghasilkan karakter-karakter aneh bila digunakan bersama SuSE 9.1. Karena, mulai versi 9.1 SuSE menggunakan characterset Unicode. Walau demikian, Anda juga dapat mengaktifkan feature characterset Unicode dalam 'Putty': Di bawah “Windows | Translation” pilih 'UTF-8' untuk 'Received data assumed to be in which character set'. 4 Web Server Instalasi Apache Sebuah server yang baik juga memiliki sebuah Web server. Proses instalasinya dalam SuSE 9.1 sangat cepat. Buka sebuah shell dan ISI CD k Analisa Dengan Ethereal Anda menganalisa lalu-lintas jaringan pada level protokol. Selain itu tool memungkinkan pencatatan dan peniliaian lalu-lintas jaringan. k Webserver Dengan Apache HTTP Server, open-source database MySQL dan PHP-5-Interpreter pada CD CHIP, semua program yang dibutuhkan untuk sebuah web server sendiri telah tersedia. 1 Ahli Diagnosa: Dengan bantuan 'ping' Anda temukan, PC mana yang terhubung dengan jaringan.. | CHIP | NETWORKING | 83
  • 81. LINUX Tips Jaringan login sebagai 'root'. Masukkan perintah berikut. yast -i apache Kemudian tunggu panduan dari Yast. Pilih modus Apache yang Anda inginkan (bila ragu pilih 'prefork') dan konfirmasikan info-info dari Yast. SuSE akan memulai instalasi. Setelah selesai, masukkan perintah berikut. rcapache2 start Setelah itu, bukalah 'Conqueror' atau sebuah browser lain dan masukkan sebagai alamat 'http://localhost'. Kemudian tampak laporan kesalahan 'Access forbidden'. Ini berarti server aktif dan dapat digunakan. 5 Apache Membuat halaman HTML pertama Apache berfungsi? Bagus. Buatlah sebuah halaman HTML dengan sebuah editor mana saja. Simpan halaman tersebut dalam folder '/srv/sss/htdocs' dan beri nama 'index.html'. Halaman yang pertama masih dapat Anda buat dengan akses 'root'. Bila file HTML sudah tersimpan dalam folder, refresh isi browser, dan halaman tersebut akan ditampilkan. 6 Parameter Menampilkan alamat IP sendiri Sekali lagi, IP berapa yang dimiliki PC Linux? Jawabannya bisa Anda dapatkan dengan cepat melalui perintah berikut. /sbin/ifconfig Tampak semua parameter penting jaringan, di antaranya alamat IP server Linux. Perintah di atas dapat juga disingkat dengan langsung menuliskan perintah berikut. ifconfig 7 Pertukaran data Meng-copy file dengan 'scp' Untuk meng-copy file dari PC Windows Anda ke Linux, tidak perlu server Samba. Tool 'scp' dapat melakukannya dengan sangat cepat. Tool ini membangun koneksi terproteksi antara dua buah komputer dan mengirimkan file, bahkan juga dengan server di Internet, asalkan Anda memiliki hak tersebut. Untuk meng-copy file dari PC Linux ke Linux, masukkan 5 Aktif: Bila Anda melihat laporan ini, tidak ada masalah dengan server web 'Apache'. perintah dengan pola berikut ini. scp /home/username/directory/*.ext remote:/home/username/directory Di sini, Anda meng-copy semua file berakhiran .ext dari folder '/home/username/directory' ke dalam folder yang sama pada PC 'remote'. Sebelum meng-copy Anda perlu memasukkan sebuah password. ‘Scp’ juga meneruskan nama pengguna yang Anda gunakan untuk login pada PC Linux. Bila ingin menggunakan nama lain untuk login, masukkan nama dalam pola berikut. scp /home/username/directory/*.ext user@remote:/home/username/directory Setelah itu, PC akan meminta password untuk pengguna tersebut. Sebaliknya, file juga dapat di-copy dari PC 'remote' ke PC 'local'. Perintahnya sebagai berikut. scp user@remote:/home/username/*.xls /home/username/tabel Di sini, Anda meng-copy semua file berakhiran .xls pada komputer 'remote' ke dalam folder '/home/username/tabel' pada komputer lokal. Pengguna Windows dapat melakukannya dengan lebih nyaman. Mereka tidak perlu mengingat-ingat susunan perintah yang rumit, menggunakan tool 'Winscp'. Tool ini tersedia gratis untuk di-download di http://winscp.vse.cz/eng/. Dengan tool ini, Anda dapat meng-copy file seperti biasa dengan Windows Explorer. 8 Analisa kesalahan Melihat dengan 'tcpdump' 2 84 Standar: Client ssh 'Putty' memungkinkan maintenance jarak jauh PC Linux dari sebuah PC Windows. | CHIP | NETWORKING Bila ada yang berfungsi dengan tidak benar dalam koneksi jaringan Anda, disarankan memeriksanya dengan tool 'tcpdump'. Tool ini membaca semua protocol-header secara live atau real-time dan menampilkannya pada layar. Dengan demikian, Anda dapat mengawasi seluruh lalu-lintas data antara PC Linux dengan jaringan. Bahkan seluruh lalu-lintas data yang ada dalam jaringan, bila Anda menggunakan sebuah hub. Kembali ke awal, bila Anda merasa ada yang salah antara PC Linux dengan jaringan, jalankan 'tcpdump'. Langsung tampak lalu-lintas data, biasanya muncul laporan teratur dari Address Resolution Protocol 'arp'. Edaran dengan pertanyaan 'who has?' berfungsi untuk menerjemahkan alamat Ethernet ke alamat IP. Selain itu, juga dapat diketahui apakah lalu-lintas TCP
  • 82. berhasil. Cobalah mengakses PC melalui HTTP ketika 'tcpdump' TIPS LINUX difungsikan. Langsung tampak serangkaian laporan HTTPJendela pesan untuk protokol header. Jadi, dengan 'tcpdump' Anda dapat mengawasi secara rinci Sebuah feature tambahan Anda temukan dalam '/var/log' aplikasi apa dan bagaimana cara berkomunikasinya. Bila ada yang berguna dapat Anda (lebih lanjut baca Tips 11). Di temukan dengan menekan sini, setiap aplikasi mencatat kesalahan, Anda mendapat laporan berguna yang dapat kesalahan dan kombinasi tombol [Ctr] + [Alt] + laporan membantu proses troubleshooting lebih lanjut. Di luar itu, Anda [F10] dalam KDE atau [Alt] + informasi dari operasi yang dapat melihat apa yang terjadi dalam jaringan dan siapa [F10] pada konsol. Di sana, sedang berjalan juga Samba mengobrol dengan siapa. Anda dapat melihat system- (dalam folder 'samba') dan Tentu saja, Anda dapat melakukan filtering apa saja yang akan jaringan lainnya messages secara aktual, ter- aplikasi diawasi oleh 'tcpdump'. Bila misalnya Anda hanya ingin masuk juga untuk layanan jari- seperti server web Apache ngan. Yang juga sangat mem- (folder 'httpd'). mengawasi lalu-lintas data HTTP, masukkan 'tcpdump port 80'. bantu adalah protokol yang Karena semua koneksi HTTP dilakukan melalui port tersebut. Anda juga dapat mengawasi sebuah PC tertentu dengan perintah, misalnya 'tcpdump host 192.168.0.1'. Penerima e-mail, username@linux.local akan menerima Tips: Gunakan 'tcpdump' langsung dari konsol PC Linux sebuah e-mail dengan 'Subject: Testmail' dan isinya "Selamat Anda. Karena, jika dijalankan dengan Telnet atau 'ssh' dari PC Pagi, pesan ini merupakan testmail". lain, tool selalu mencatat lalu-lintas data antara PC remote client dengan PC Linux sehingga menciptakan lalu-lintas data baru. 11 Protokol Mencari kesalahan Bila ada yang tidak berfungsi dalam jaringan Linux Anda, 9 Pelacakan jejak Mengikuti sebuah paket data pertama-tama periksalah pesan-pesan kesalahan. Biasanya Sering kita perlu mengetahui jalur perjalanan data dari sebuah PC terdapat dalam folder '/var/log'. Untuk itu dibutuhkan akses ke PC lainnya terutama pada koneksi Internet. Dengan demikian 'root'. Umumnya, hanya laporan terakhir yang menarik bisa bila timbul masalah, dengan mudah dapat diketahui penyebabnya. Anda dapatkan melalui perintah 'tail'. Contohnya dalam bentuk berikut. Cobalah dengan memasukkan perintah berikut pada Linux. /usr/bin/traceroute tail /var/log/messages Secara bertahap, tool ini menampilkan rute terminal-terminal Dengan perintah ini ditampilkan sepuluh baris terakhir dari file yang dilalui hingga komputer tujuan. Bila rute terhenti pada alamat '/var/log/messages', di mana tampak banyak laporan kesalahan. router Anda, mungkin router tersebut mengalami masalah. Bila masih kurang, Anda dapat menambah baris yang ditampilkan dengan parameter '-n', misalnya 10 Tes Mengirim e-mail melalui baris perintah tail -n20 /var/log/messages Dari baris perintah Linux, Anda dapat langsung mengirim e- periksalah dalam folder '/var/log' dan subfolder-nya. Bila ada mail. Ini praktis untuk mengirim info dari file log atau sekadar masalah dengan Linux, biasanya ada laporan kesalahan di dalam menguji Mail server. Cobalah misalnya dengan perintah berikut. salah satu file. Itu merupakan titik mulai untuk mengatasi masalah dalam jaringan. Ady WP (MS), Penulis@CHIP.co.id echo "Selamat Pagi, pesan ini merupakan testmail" | mail -s Testmail username@linux.local 7 Nyaman: 'Winscp' meng-copy file dari Windows ke Linux dengan nyaman dan aman seperti dalam Explorer. Juru Tulis: Tool analisa 'tcpdump' mencatat header protokol paket data yang dikirim antara PC Linux dan jaringan. 8 | CHIP | NETWORKING | 85
  • 83. SEKURITI Firewall Desktop INDEKS | SEKURITI Komunitas tertutup di Internet 86 Dengan Service Pack 2, Windows mendapatkan upgrade Firewall yang jauh lebih baik. Satu profil untuk semua client 92 Profil pengguna dapat diletakkan dalam jaringan untuk memudahkan pengelolaan. Melindungi Jaringan Tanpa Kabel 95 Anda harus melindungi jaringan tanpa kabel yang dimiliki dari serangan penyusup dari dalam dan dari luar. Melindungi Jaringan Anda dari Serangan Hacker 98 Software Firewall yang terpasang secara lokal memberi proteksi tertentu terhadap serangan jahat dari Internet ataupun dari jaringan lokal. Firewall bertugas mencegah serangan dari luar dan mencegah berjalannya program-program yang berisiko terhadap keamanan PC Desktop Firewall dalam Service Pack 2 Komunitas Blaster, Sasser, Bagle, dan lainnya telah membuat pengguna PC lebih sensitif belakangan ini. Terutama Blaster dan Sasser yang merupakan worm jenis baru. Sekali menyusup ke dalam sistem, mereka langsung menyebarkan diri tanpa perlu akses dari pengguna. Biasanya, sebuah perangkat hardware firewall memproteksi jaringan terhadap ancaman dari Internet. Namun, bila virus masuk melalui media data atau notebook yang dihubungkan ke LAN, workstation tidak memiliki proteksi. Solusinya adalah software firewall yang diinstalasi secara lokal pada setiap PC jaringan. Service Pack 2 Windows XP telah memiliki fungsi ini. Firewall ‘built-in’ sebelumnya, hanya menawarkan proteksi terhadap Internet, versi yang baru juga melindungi PC dari bahaya dalam LAN. Memang, solusi Windows XP bukanlah yang terbaik, karena relatif mudah ditembus oleh trojan yang terprogram dengan pintar. Walau demikian, solusi ini tetap lebih aman dibanding tanpa software firewall sama sekali. Dalam artikel ini, CHIP akan mengulas bagaimana sebuah k k ISI CD k Alternatif Software Firewall gratis ZoneAlarm dan Agnitum Outpost untuk penggunaan pribadi dapat Anda temukan pada CD CHIP. k Bebas virus CD CHIP menyediakan berbagai program e-mail client gratis, seperti Eudora dan Pegasus E-mail dalam versi yang terbaru. k Aman Hanya dengan update terbaru, Windows Anda aman. Software Service Pack Manager 2000 dapat melakukan patching PC Anda melalui jaringan. 86 | CHIP | NETWORKING
  • 84. Tertutup di Internet firewall bekerja dan bagaimana cara mengaktifkan serta menyesuaikannya agar kemampuan komunikasi software Anda tidak berkurang. Prinsip kerja Firewall Windows XP Pada dasarnya, firewall memblokir semua permintaan koneksi dari Internet dan atau jaringan lokal. Ini berlaku bagi semua paket data TCP/IP dari luar yang tidak diminta. Sebaliknya, paket yang memang diharapkan dibiarkan masuk, misalnya data sebuah website yang dikunjungi atau e-mail dari penyedia layanan e-mail. Dalam kasus tertentu, suatu komunikasi memang sengaja dibangun menggunakan aplikasi (server application) dari luar, misalnya Internet atau PC lain dalam LAN. Aplikasinya antara lain untuk chatting, konferensi video, telepon Internet, game Internet, remote control, atau FTP Server internal. Firewall akan mengatur berdasarkan masukan pengguna, apa yang boleh dilakukan oleh suatu program. Firewall personal yang terinstalasi bersama Service Pack 2 Windows XP mengenal dua jenis pemberian akses atau pemblokiran. 1. Program: Begitu sebuah program lokal membangun koneksi Internet dan ingin membuka sebuah port untuk data masuk, firewall akan menampakkan diri. Sebuah window menginformasikan mengenai permintaan program tersebut. Kini Anda dapat memutuskan apakah program boleh membuka port yang dibutuhkan, dan apakah izin akses bisa diberikan. Untuk yang terakhir, klik pada 'No more blockade?'. Apabila pada kesempatan berikutnya program juga perlu minta ijin terlebih dulu, klik 'Ask again?'. Option 'Keep on blocking?' melarang software membuka port. Option 'No more blockade' membuka akses sepenuhnya dan otomatis memasukkan program ke dalam daftar 'Exceptions' (baca lebih lanjut di bawah). Blokade ataupun pemberian akses pada level program (seperti pada firewall Windows XP) memiliki kelebihan dan kelemahan. Salah satu sisi negatifnya adalah Anda tidak memiliki info atau | CHIP | NETWORKING | 87
  • 85. Firewall Desktop SEKURITI kendali atas jumlah dan nomor port yang dibuka. Masalah lain, program hanya dapat dikenali dari nama file EXE dan tempat penyimpanannya, tidak melalui checksum atau mekanisme pengamanan lainnya. Jadi, mungkin saja program perusak menyamar sebagai program tidak berbahaya atau program yang tercantum dalam daftar 'Exceptions' (tentunya jika PC telah terinfeksi). Kelebihannya, setelah digunakan oleh sebuah aplikasi dengan ijin pengguna, otomatis port akan ditutup kembali. 2. Ports: Pada dasarnya, firewall XP atau area port TCP dan UDP dapat dibuka tanpa tergantung software tersebut. Dengan demikian, program server yang pertama mengakses sebuah port dapat berkomunikasi melalui port tersebut. Tidak ada penutupan port secara otomatis. Oleh karena itu, hati-hati dengan setting ini. Lampu Hijau: Dalam daftar 'Exceptions', tercantum semua program dan layanan yang mendapat ijin akses ke Internet. Kelemahan Firewall Desktop firewall dari Service Pack 2 bukanlah solusi keamanan terbaik dari semua potensi bahaya. Sebagian besar virus, trojan, dan worm yang masuk ke dalam sistem memang dapat dicegah, namun ini hanya untuk program yang menginfeksi melalui koneksi dari luar (dari Internet atau PC jaringan). Firewall tidak dapat mencegah Anda membuka sebuah attachment e-mail yang berisi virus atau trojan, atau bisa saja Anda tidak sengaja memasukkan program semacam itu (melalui download, menjalankan sebuah program dari Internet, program terinfeksi dari sebuah media data, atau jenis script virus tertentu). Apabila sistem Anda telah terinfeksi virus atau worm, firewall tidak dapat berbuat apa pun. Firewall tidak berdaya menghadapi serangan dari dalam. Sekarang ini, sudah ada program perusak yang mampu menonaktifkan firewall XP atau menambahkan aturan pengecualian palsu yang memudahkan program perusak masuk. Jadi, disamping firewall Windows XP, Anda sebaiknya juga menggunakan antivirus terbaru dan tetap berpegang pada TIPS PROFESIONAL Memeriksa daftar 'Exceptions' Secara teratur periksalah daftar pengecualian Firewall XP yang baru. Cara termudah bagi trojan, worm, atau sejenisnya untuk mengatasi Firewall dari dalam (setelah berhasil menyusup) adalah mencantumkan diri ke dalam daftar 'Exceptions'. Terutama perhatikan program atau layanan yang tidak dikenal dan entri ganda. Bagi sebuah trojan, tidak sulit menyamar sebagai sebuah file seperti 'File and Printer Shar-ing.exe' dan mencantumkan diri ke dalam daftar penge- 88 | CHIP | NETWORKING cualian. Akibatnya, ada dua entri yang sama dalam daftar. Bisa saja Anda tidak menyadari dan membiarkannya. Hilangkan checkmark pada entri-entri yang mencurigakan dan periksa apakah semua program yang dikenal masih dapat berfungsi. Periksa juga dari waktu ke waktu, apakah checkmark yang telah dihilangkan dari sebuah entri kembali lagi dengan sendirinya. Ini adalah petunjuk mengenai keberadaan penyusup. Apabila demikian, Anda perlu menggunakan software antivirus yang tepat. langkah-langkah pencegahan yang standar, misalnya untuk tidak membuka attachment e-mail dari pengirim yang tidak dikenal. Konfigurasi dasar dan validity area Setelah instalasi Service Pack 2, pada dasarnya Anda tidak perlu melakukan setting atau konfigurasi apa pun. Secara standar, firewall sudah aktif dengan setting yang tepat. Namun, bila Anda masih ingin mengubah sesuatu, bukalah 'Security Center' dan klik 'Windows Firewall'. Selanjutnya, Windows akan menampilkan tiga buah tab. Dalam tab pertama yang secara standar terbuka, Anda dapat mengaktifkan Firewall (dengan aturan pengecualian, baca di bawah) atau menonaktifkannya. Pilihan terakhir hanya disarankan bila PC Anda telah diproteksi oleh software atau hardware firewall lainnya. Tab kedua untuk pengecualian (Exceptions), program, dan port yang sengaja Anda buka untuk diakses. Penjelasan lebih rinci baca dalam bagian selanjutnya. Beberapa setting dasar dapat Anda lakukan dalam tab ketiga, 'Advanced'. Pada bagian atas, tampak pilihan untuk berbagai area validitas proteksi. Apabila LAN Anda terkoneksi dengan Internet melalui router (atau sebuah PC jaringan dengan sharing koneksi Internet), hanya tersedia 'LAN' sebagai pilihan. Semua konfigurasi firewall berlaku di dalam LAN dan otomatis juga untuk Internet (di mana akses melalui router diproteksi dengan firewall tersendiri). Apabila PC Anda terkoneksi dengan Internet melalui modem, ISDN card, LAN card kedua, atau DSL, akan tersedia entri tersebut dalam tab ini. Beri tanda di depan entri yang diinginkan untuk menetapkan area validitas firewall. Tombol 'Settings' di sisi kanan area validitas mengantar ke NAT/Port Forwarding untuk mengkonfigurasi layanan server yang dapat dicapai dari Internet (baca 'Aplikasi server di balik Firewall' lebih lanjut di bawah). Di tempat yang sama ada tab 'ICMP', di mana Anda dapat
  • 86. TIPS Konfigurasi zona bebas spam dalam Inbox E-mail Spam tidak hanya mengganggu, tetapi juga dikenal sebagai pembawa virus dan worm. Zona bebas spam dapat meningkatkan keamanan PC Internet Anda, dan semua PC yang terhubung dalam jaringan. Membuat beberapa alamat email: Anda dapat memiliki beberapa alamat e-mail pada berbagai layanan e-mail gratis. Alamat pertama hanya untuk teman dan relasi lain yang dapat dipercaya. Alamat kedua untuk registrasi online atau pencarian info di newsgroups. Newsgroups menjadi ladang subur robot spammer untuk mengumpulkan alamat e-mail. Istilah kerennya 'harvesting'. Apabila account ini sudah dibanjiri spam, tinggalkan saja dan buat account baru. Abaikan layanan kartu ucapan: Spammer bekerja dengan banyak trik. Salah satunya yang paling efektif adalah layanan kartu ucapan. Pengiriman kartu ucapan elektronik untuk Natal atau ulang tahun menarik banyak peselancar. Selain alamat e-mail penerima, ia juga memberikan alamat e-mailnya sendiri. Dengan cara tersebut, spammer mendapatkan sekaligus dua alamat e-mail aktif. Sebaiknya sampaikan kepada teman dan kenalan Anda secara singkat, mengapa Anda tidak ingin menggunakan layanan semacam itu. Mereka tidak akan meninggalkan Anda hanya karena tidak mendapat kartu ucapan elektronik. De- ngan demikian alamat e-mail Anda aman dan dapat terus digunakan. Memproteksi alamat e-mail di website: Apabila Anda mengelola sebuah website, Anda wajib memberikan sebuah alamat e-mail. Di sini, ada langkah sederhana yang dapat membantu: Publikasikan alamat tersebut dalam bentuk penulisan sedikit dimodifikasi, misalnya dengan mengganti @ antara alamat dan nama domain dengan (a) atau @ grafis. Dengan demikian secara efisien Anda mencegah 'harvesting' otomatis oleh program pencari. Tentu saja tidak hanya @, tetapi seluruh alamat dapat ditempatkan sebagai grafik. Kelemahannya, jendela e-mail tidak dapat dibuka dengan mengklik link tersebut. Namun, bila mereka benar-benar ingin mengontak Anda, mereka dapat dengan mudah mengetikkan alamat email tersebut. Nonaktifkan preview Outlook: Meskipun Anda harus kehilangan sedikit kenyamanan, nonaktif preview dalam Outlook akan mencegah 'webbugs', grafik kecil yang otomatis dikirim oleh server spammer begitu Anda membuka spam tersebut. Dengan demikian alamat Anda dapat diketahui aktif dan merupakan aset yang berharga bagi spammer. Mereka dapat menjualnya ke pihak yang membutuhkan, dan dijamin Anda akan menerima lebih banyak lagi pesanpesan iklan dalam mailbox. menetapkan reaksi tertentu PC pada permintaan yang masuk, misalnya menjawab sebuah permintaan 'ping'. Pada bagian 'Security Protocol' dapat ditentukan sebuah file log, misalnya untuk mencatat upaya pembangunan koneksi dari luar. suatu area port secara permanen, klik pada 'Port ..'. Ketikkan nama yang umum untuk aturan yang baru dan tetapkan nomor start port, misalnya 'eMule' dan '6667' untuk software P2P eMule. Selain itu pilih protokolnya, TCP atau UDP. Info mengenai ini dapat Anda baca dalam panduan software yang Anda pakai. Pada hampir semua setting selalu dapat ditemukan tombol Mengkonfigurasi 'Exceptions' dan membuka port 'Change Area?'. Di sini, Anda dapat menentukan apakah setting Langkah terpenting adalah menetapkan program dan proses tersebut berlaku untuk akses dari Internet, LAN, atau alamat IP mana yang perlu mendapat hak untuk membuka sendiri port pengirim tertentu. komunikasi yang dibutuhkannya. Biasanya, Anda hanya perlu menjawab window dialog seperti dijelaskan di awal tulisan agar Aplikasi server di balik Firewall program tersebut dimasukkan ke dalam daftar 'Exceptions' (pengecualian). Tidak masalah jika Anda ingin menyediakan sebuah aplikasi Apabila Anda ingin mengubah atau menguji konfigurasi ini, server murni pada PC yang diproteksi firewall (FTP Server, Web pilih tab 'Exceptions' dalam jendela konfigurasi firewall. Di sini, Server, Mail Server, Game Host dll). Firewall mengatur aplikasi terdapat sebuah daftar program dan layanan yang tersedia. NAT (Network Address Translation) dengan menggunakan Port Sebuah tanda di depan entri mengizinkan program atau layanan Forwarding, yang juga digunakan pada kebanyakan router. tersebut untuk mengakses. Sebaliknya, entri tanpa tanda khusus Cara kerjanya bisa disimak berikut ini. Sebuah permintaan dari berarti diblokir. Secara standar, 'File and Printer-Sharing' akan Internet kepada layanan tertentu (misalnya dari sebuah client FTP diijinkan. Apabila Anda menyingkirkan tanda di depan entri ini, kepada FTP Server di balik firewall) juga berisi nomor port tidak ada lagi yang dapat mengakses sharing dalam jaringan. komunikasi, misalnya 21 untuk FTP. Firewall menangkap semua Apabila Anda ingin mencantumkan sebuah program, klik permintaan melalui port ini dan meneruskannya ke sebuah PC pada 'Program'. Tampak sebuah daftar program yang terinstalasi tertentu di balik firewall berdasarkan alamat IP (tidak tampak dari dan teregistrasi dalam Windows. Jika entri program tersebut tidak Internet). tercantum, gunakan tombol 'Search' untuk bernavigasi ke file Untuk konfigurasi semacam itu, lakukan langkah berikut. Klik berekstension EXE yang bersangkutan. 'Windows Firewall' dalam 'Security Center' dan buka tab 'Exceptions' mengizinkan software yang dipilih untuk 'Advanced'. Dalam bagian atas (Network Connection Settings) membuka port yang dibutuhkan ketika dijalankan. Jika hal ini klik tombol 'Settings'. Tempatkan sebuah tanda pada layanan tidak berfungsi atau untuk alasan lain Anda ingin membuka tersebut, misalnya 'FTP'. Sebuah jendela lainnya terbuka, | CHIP | NETWORKING | 89
  • 87. SEKURITI Firewall Desktop masukkan nama atau alamat IP (dalam LAN) PC yang digunakan sebagai server FTP. Biasanya adalah PC sendiri, seperti pada PC tunggal yang tidak tergabung dalam jaringan. Apabila layanan Internet tersebut tidak tercantum dalam daftar, Anda dapat menambahkan program server yang dibutuhkan (misalnya game multiplayer, software remote control) melalui tombol 'Add'. Untuk itu, dibutuhkan nomor dan tipe port (TCP atau UDP) yang harus dibuka. Info ini dapat Anda temukan dalam buku panduan program. Menutup rapat-rapat dengan sekali klik Walaupun daftar pengecualian (Exceptions) Firewall berisi banyak program yang mendapat izin akses Internet/LAN, mungkin saja suatu saat Anda ingin mengisolasi total PC Anda untuk sementara. Namun, Anda tidak ingin menghapus atau menyusun ulang daftar tersebut. Misalnya ketika Anda berselancar dengan notebook di sebuah hotspot W-LAN, bergabung sejenak dengan sebuah jaringan lain, atau Anda curiga akan ada serangan ke PC Anda. Untuk itu, klik 'Windows Firewall' dalam 'Security Center' dan beri tanda di depan 'No Exceptions allowed' dalam jendela berikutnya. Checkbox baru tersedia bila Firewall dalam status 'active'. Untuk merestore daftar 'Exceptions', Anda hanya perlu menyingkirkan tanda tersebut. Apabila fungsi ini sering Anda gunakan, buatlah shortcut pada Desktop. Caranya dapat ditemukan pada kolom tips profesional di halaman ini. 90 | CHIP | NETWORKING TIPS PROFESIONAL Kendali cepat untuk Firewall Apabila Anda harus sering menonaktifkan dan mengaktifkan firewall, menggunakan Control Panel sangat merepotkan. Anda dapat menggunakan cara lain, yaitu melalui shortcut di Desktop. Kendali firewall melalui mouse: Buatlah file teks 'Off.txt' dan tuliskan di dalamnya berikut ini. reg•add•„HKEY_LOCAL_ MACHINESYSTEMCurrent ControlSetServices SharedAccessParameters FirewallPolicyStandard Profile“•/v•„EnableFirewall“ •/t•REG_DWORD•/d•0000000 •/f Simpan dan tutup file, ubah namanya menjadi 'Off.bat'. Klik kanan pada file ini dan pilih 'Edit'. Gantilah rangkaian karakter '0000000' menjadi '0000001' dan simpan. Kini, Anda memiliki sebuah tombol On/Off yang dapat dioperasi- kan melalui klik ganda. Mendeaktivasi Exceptions: Untuk menutup akses luar ke dalam PC dengan cepat, misalnya ketika berselancar di sebuah hotspot W-LAN, Anda dapat membuat option 'No Exceptions allowed' sebagai batch. Buatlah sebuah file teks seperti di atas. Kali ini tuliskan di dalamnya perintah berikut. reg•add•„HKEY_LOCAL_MACH INESYSTEMCurrentControlSe tServicesSharedAccessPara metersFirewallPolicy StandardProfile“•/v•”DoNotAll owExceptions“•/t•REG_DWOR D•/d•00000001•/f Dengan ini Anda menonaktifkan semua pengecualian. Tidak ada satu program pun dari daftar tersebut yang boleh menjalin kontak dengan Internet. Dalam sebuah file lainnya, gantilah angka '1' dalam rangkaian menjadi '0' untuk membatalkan efek tersebut.
  • 88. SEKURITI Profil Jaringan Menyimpan user-profile dalam jaringan Satu Profil untuk Semua Client Di Windows XP, setiap pengguna mendapat sebuah folder khusus untuk menyimpan file-file dan konfigurasi pribadi Windows. Namun bagaimana caranya mentransfer user-profile bila yang bersangkutan harus pindah tempat kerja ke PC lain? Windows XP adalah sistem operasi yang mempunyai sistem multiuser seperti Windows 2000. Apabila seorang pengguna melakukan login ke sistem, Windows menampilkan profil penggunanya. Selain tampilan desktop dengan warna, wallpaper dan icon program-program pilihan pengguna, konfigurasi Internet Favorites dan file-file dalam folder ‘My Documents’ juga akan dibedakan. Windows XP menyimpan semua profil pengguna dalam folder 'Documents & Settings' pada partisi sistem, biasanya drive C. Setiap profil pengguna tersedia sebuah folder dengan nama pengguna yang bersangkutan. Di dalamnya terdapat file 'ntuser.dat' yang berisi entri-entri HKEY_CURRENT_USER, berbagai folder yang berisi links menu Start dan desktop, serta beberapa konfigurasi pribadi lainnya. Saat login pertama kali, pengguna pada sebuah PC jaringan Windows XP membuat sebuah profil yang disimpan secara lokal pada PC. Jika pengguna tersebut login pada sebuah PC jaringan lainnya, akan dibuat sebuah profil baru yang tidak terkait dengan profil pertama. Tentu saja akan lebih praktis bila profil yang sama tersedia pada setiap PC jaringan. Profil harus ditransfer agar Anda tidak perlu meng-copy-nya ke setiap PC. 'Roaming Profile' semacam ini juga harus dihapus kembali bila pengguna logout dari sistem yang bersangkutan. Ini dilakukan untuk menghemat tempat pada hard disk. Dengan Windows Server dan Active Directory, kedua hal tersebut dapat dilakukan. Profil pengguna secara standar disimpan pada server dan otomatis di-copy ke PC jaringan, bila pengguna tersebut melakukan login. Setelah pengguna logout, profil otomatis dihapus. Cara lain adalah menyediakan sebuah profil pengguna bersama yang berlaku bagi beberapa atau semua pengguna jaringan, dan tidak dapat diubah. Dengan demikian, pada k k Desktop dapat ditempatkan semua icon yang merupakan link ke aplikasi-aplikasi tertentu dalam jaringan. Daftar 'Useful Internet Links' juga dapat dikonfigurasikan kepada semua pengguna. 'Mandatory Profile' semacam ini berguna bila Anda ingin menyediakan lingkungan kerja secara otomatis tanpa harus mengkonfigurasi terlebih dulu. Menyimpan profil pada server Syarat untuk menyimpan profil pengguna pada server dan mentransfernya setiap kali dibutuhkan adalah dengan memakai domain Windows yang telah ter-install Active Directory. Dalam menu Start pada server Windows, pilih entri 'Active Directory User & Computer' di bagian 'Administration'. Klik ganda pengguna tersebut (atau klik kanan dan buka 'Properties'). Selanjutnya buka 'Profile'. Dalam kolom di samping 'Profile Path' masukkan di mana profil akan disimpan. Anda harus berpegang pada Universal Naming Convention (UNC). Jika nama PC tempat menyimpan folder adalah 'Server' dan nama foldernya 'Profile', tuliskan 'ServerProfile'. Agar Anda tidak bingung, sebaiknya buat folder khusus untuk setiap profil pengguna pada server. Akses pada folder Anda berikan kepada pengguna tersebut, dan tentu saja Administrator. Pengguna harus memiliki hak untuk membaca, menulis, dan mengubah file. ISI CD k Mengelola profil: Dengan Profile Maker Anda dapat mengelola jaringan secara sentral. Dengan ini setiap pengguna mendapatkan konfigurasi yang diinginkan. k Backup profil: Backup secara teratur semua Windows profile dengan 12Ghosts Profile Copy. Dengan software ini profil user dapat diedit dan di-restore. 92 | CHIP | NETWORKING Konfigura Pengguna: Profil semua pengguna tersimpan pada partisi Windows di 'Documents & Settings'.
  • 89. Tips terbaik untuk manajemen user-profile Panduan menghapus dan menonaktifkan user-profile k http://support.microsoft.com/default.aspx?scid=kb;enus;156826 Panduan konfigurasi roaming user-profile k http://www.windowsdevcenter.com/pub/a/windows/20 05/02/01/rmng_usr.html User Profile pada Windows 2000 k http://www.comptechdoc.org/os/windows/win2k/win2 kusers.html Memproteksi profil pengguna Dalam lingkungan jaringan tertentu, pengguna tidak diizinkan untuk mengubah profil pengguna. Untuk itu buka Windows Explorer dan ubah nama file 'ntuser.dat' dalam folder 'Profile' seorang pengguna di 'Documents & Settings' menjadi 'ntuser.man'. Dengan demikian perubahan pada profil tidak akan disimpan. Di sisi lain, Anda juga dapat menyediakan sebuah profil pengguna bersama untuk semua pengguna, di mana perubahan yang dilakukan tidak disimpan saat pengguna tersebut logout. Apabila ia login kembali, profil telah di-restore seperti semula. Profil semacam ini disebut 'Mandatory Profile'. KNOW-HOW Mengelola Group Policy Group Policy adalah konfigurasi pengguna dan konfigurasi untuk mengatur tampilan Windows serta beberapa aplikasinya. Antara lain Anda dapat menutup akses pada aplikasi tertentu atau menghilangkan entri-entri dalam menu Start. Bedanya, konfigurasi ini tidak hanya berlaku secara lokal, tetapi juga dalam sebuah domain. Misalnya, seorang administrator dapat menetapkan secara sentral, aplikasi mana saja yang perlu diinstalasi pada PC jaringan. Oleh karena itu, aturan Windows Group merupakan salah satu fungsi terpenting untuk mengelola sebuah jaringan. Windows XP Professional dan Windows server memiliki sebuah editor untuk mengedit Group Policy. Untuk menampilkan editor, pilih 'Run' dalam menu Start dan ketik 'gpedit.msc'. Namun, hati-hati dalam menggunakannya. Jika Anda tidak yakin dengan apa yang Anda lakukan, hindari perubahan konfigurasi pada fungsi ini. Jika ada fungsi Windows yang hilang akibat salah setting, Windows tidak akan dapat diakses lagi. Sayangnya, perubahan tersebut tidak dapat dibatalkan, karena editor tidak dapat diakses. Satusatunya solusi adalah menginstall Windows dari awal. Membuat profil pengguna bersama Pada prinsipnya membuat sebuah profil pengguna bersama untuk sebuah kelompok adalah sebagai berikut: Buatlah sebuah profil contoh dengan semua properties yang diinginkan. Lalu, copy ke folder yang menyimpan profil pengguna kelompok. Untuk mencegah perubahan, ganti nama file 'ntuser.dat' menjadi 'ntuser.man'. Dalam 'User Administration' cantumkan path ke profil bersama untuk setiap pengguna kelompok tersebut. Teorinya terdengar mudah, tetapi prakteknya agak merepotkan. Caranya: Pada server buat sebuah folder untuk menyimpan profil. Beri akses pada folder ini. Dalam folder buatlah subfolder untuk profil bersama. Perhatikan: Pengguna hanya mendapat hak baca agar tidak mengubah atau menyimpan profil baru. Selain itu, dibutuhkan sebuah folder untuk menyimpan profil pengguna contoh. Selanjutnya, definisikan pengguna contoh untuk membuat profilnya. Untuk itu, dalam menu server pilih “Administration | Active Directory User & Computer”. Buka folder 'User' dan pilih “New | User”. Dengan bantuan wizard, beri nama pengguna dan password untuk pengguna contoh. Klik kanan pengguna baru ini dalam daftar di kanan dan buka 'Properties'. Sekarang pindah ke tab 'Member of '. Klik 'Add'. Dalam kolom, cantumkan 'Domain Admins' sebagai nama objek dan klik 'Check Name'. Begitu Windows menemukan kelompok Administrator dalam Active Directory, konfirmasikan dengan 'OK'. Kini pengguna contoh memiliki hak administrator. Biarkan jendela 'Properties' tetap terbuka, pindahlah ke tab 'Profile'. Konfigurasi password: Dari menu ini Anda dapat mengatur password policy dari semua pengguna. Cantumkan path ke folder server pengguna contoh berdasarkan pola yang telah disebutkan di atas. Membuat profil contoh Selanjutnya, jalankan sebuah PC client dalam jaringan dan login sebagai pengguna contoh di domain. Atur semua konfigurasi yang akan ditransfer ke profil pengguna contoh. Pilih sebuah skema warna, tempatkan link yang diinginkan dalam menu Start dan Desktop, konfigurasi sebuah printer jaringan, atau susunlah daftar Internet Favorites. Aplikasi seperti Word dan Outlook juga menyimpan konfigurasi Anda dalam profil pengguna tersebut. Apabila perlu, instalasikan aplikasi-aplikasi ini dan konfigurasikan secara optimal untuk pengguna jaringan. | CHIP | NETWORKING | 93
  • 90. SEKURITI Profil Jaringan Setelah selesai, buka “My Computer | Properties”. Dalam tab 'Advanced' klik “User Profiles | Settings”. Window berikutnya menampilkan semua profil pengguna untuk PC tersebut. Dalam kolom 'Type' dapat Anda lihat, apakah profil tersimpan secara lokal atau pada server. Tandai profil contoh (server-profile). Perhatian: Sebelumnya tutup semua aplikasi! Hanya dengan cara ini semua konfigurasi program yang terinstalasi dapat dicopy dengan aman. Dalam window berikutnya cantumkan path ke folder server untuk profil bersama (bukan profil contoh). Untuk itu, sebaiknya gunakan fungsi 'Search'. Kemudian, klik 'Modify' dan tambahkan profil pengguna contoh. Tutup semua window dengan 'OK' dan logout. Kini, pindah ke server dan buka Windows Explorer. Pilih folder profil bersama lalu tampak folder PC clients. Agar konfigurasi tidak dapat diubah, ganti nama file 'ntuser.dat' menjadi 'ntuser.man'. Satu hal lagi yang perlu dilakukan: Cantumkan path ke profil bersama yang disimpan pada server untuk setiap pengguna di bawah 'User Administration'. Untuk itu, klik kanan pengguna, buka 'Properties', pilih 'Profile'. Cantumkan path ke folder yang berisi profil bersama, konfirmasikan dengan 'OK'. Selanjutnya, begitu seorang pengguna login pada domain, otomatis profil bersama ditransfer ke PC jaringan. Windows client mengambil-alih konfigurasi dari profil, misalnya tampilan Desktop. Pengguna memang dapat mengubah konfigurasi selama ia bekerja, tetapi perubahan tersebut tidak dapat disimpan. Walaupun ia mencoba mengganti kembali nama file profil menjadi 'ntuser.dat', konfigurasi lama akan di-restore ulang. 94 | CHIP | NETWORKING TIPS Memindahkan folder 'My Documents' Jika profil pengguna disimpan pada server, pengguna jaringan yang menyimpan file-file pribadinya dalam folder "My Documents' secara lokal akan kesulitan. Transfer profil pengguna yang disimpan pada server akan berlangsung lama karena jumlah data yang harus ditransfer cukup besar. Proses copy ini pun dapat memblokir jaringan. Solusi terbaik adalah dengan 'mengeluarkan' My Documents dari folder 'Documents & Settings' pada setiap profil pengguna. Copy lah ke sebuah shared-folder pada server. Buka Explorer pada PC jaringan, klik kanan 'My Documents' dalam daftar folder di 'Desktop' di sebelah kiri. Buka 'Properties' dan klik 'Move to'. Masukkan path ke tempat baru untuk 'My Documents' pada server. Selanjutnya data tidak perlu di-copy saat login/logout, karena 'My Documents' tidak lagi merupakan sebuah subfolder dari folder 'Documents & Settings'. Walau demikian setiap saat ia tersedia bagi pengguna tersebut. Mengubah path: Folder 'My Documents' dapat dipindahkan ke tempat yang diinginkan.
  • 91. 10 Tips Mengamankan W-LAN Melindungi Jaringan Tanpa Kabel Wireless LAN (W-LAN) merupakan jaringan yang sangat rentan terhadap risiko penyusupan. Namun, risiko juga bisa datang dari jaringan internal. Bila seseorang berhasil menembus W-LAN, pintu akan terbuka luas baginya. Apalagi, pengguna W-LAN juga jarang mengenkripsi lalu lintas data. CHIP akan menunjukkan bagaimana melindungi jaringan dan men-update hardware W-LAN Anda. Pernahkah Anda membuka www.artchalking.org? Di sini, para W-LAN cracker mempublikasikan keberhasilannya dalam mencuri koneksi Internet dan data yang berhasil diambil. Apakah jaringan Anda termasuk korban di dalamnya? Artikel ini akan mengulas bagaimana mengamankan jaringan W-LAN dari pengguna yang tidak berhak. Dengan teknik enkripsi terbaru, jaringan lebih sulit ditembus dan hanya komputer dalam jaringan yang mendapat akses. Risiko terbesar untuk jaringan wireless biasanya bukan dari orang luar yang ikut berselancar dari luar gedung melalui jaringan wireless Anda, melainkan hacker yang juga berada di dalam lingkungan kantor. Kasarnya, kantor tetangga bisa memanfaatkan koneksi wireless dan ikut bergabung dengan jaringan Anda. Mereka dapat menerima sinyal dari router karena dekat dengan sumber W-LAN. Bila W-LAN sedang terkoneksi ke Internet, mereka juga bisa browsing atas biaya kantor Anda. Masalah keamanan W-LAN muncul karena mudahnya instalasi jaringan W-LAN itu sendiri. Bila router W-LAN dinyalakan, maka router akan mengirimkan kode identifikasi dan menunggu repsons dari client. Card W-LAN pada notebook bisa melacak keberadaan router dari sinyal ini. Apalagi, biasanya alamat IP yang diperlukan langsung ditetapkan oleh router dengan DHCP. Dengan sepuluh tips berikut, jaringan wireless bisa dibuat menjadi lebih aman. k T I P S 1 Menjalankan Router W-LAN Lebih Aman Saat instalasi pertama kali, hubungkan router W-LAN ke PC melalui kabel jaringan. Alasan pertama adalah agar lebih mudah ditangani. Alasan kedua adalah agar tidak ada data penting yang "tertangkap" oleh pengguna lain saat proses konfigurasi. k Nyalakan router terlebih dahulu dan kemudian nyalakan PC. Router biasanya juga berfungsi sebagai DHCP server dalam jaringan. Setelah PC dinyalakan, PC langsung menerima sebuah alamat IP. k Buka sebuah web browser dan ketikkan alamat IP dari router. Untuk mengetahuinya, Anda bisa melihat buku manual router. Biasanya, password Administrator juga diberitahukan di sini. k Ubah password sesegera mungkin karena biasanya password default ini sudah diketahui oleh kalangan hacker. Option ini bisa dibuka melalui "Administration | Admin Settings" atau dalam "Basic Configuration". Perhatian: Password ini bukan untuk melindungi koneksi wireless, melainkan melindungi perubahan pada konfigurasi router. k Aktifkan metode enkripsi pada jaringan. Gunakan metode Enkripsi WPA dengan Pre-shared Key (PSK). Pada menu "Options", metode ini biasanya disebut sebagai "WPA-PKS". Setelah itu, berikan password yang aman, misalnya kombinasi dari huruf, angka dan karakter khusus. Bila router W-LAN sudah dikonfigurasi melalui jaringan wireless, maka koneksi akan terputus sekitar 1 menit (waktu ini dibutuhkan untuk menyimpan konfigurasi router). Selanjutnya, jalankan software untuk client W-LAN pada PC. Pilih metode enkripsi dan berikan password-nya sebelum melakukan koneksi. T I P S 2 Kelemahan Enkripsi WEP Cara umum untuk melindungi jaringan wireless adalah dengan mengenkripsi lalu lintas data. Setelah dienkripsi, pengguna asing tidak bisa mengetahui isi data dan tidak bisa terkoneksi tanpa password yang tepat. Standar enkripsi yang saat ini banyak digunakan adalah WEP Encryption (Wired Equivalent Privacy). Paket data yang dikirimkan melalui WEP terdiri atas Initialization Vector (IV) dan data terenkripsi. Selain itu, terdapat pula checksum untuk mencegah manipulasi data. Namun, standar enkripsi ini memiliki beberapa kelemahan. Kelemahan utama dari WEP terletak pada Initialization Vector yang panjangnya hanya 24 bit. Vektor ini digunakan bersama dengan WEP key sebagai coding algoritma yang kemudian dikirim melalui jaringan wireless. PC yang menerimanya akan menggunakan IV dan WEP key ini (tanpa terenkripsi) untuk mengembalikan data ke dalam bentuk aslinya. Masalah: Memang standar WEP menganjurkan agar setiap paket yang dikirim memiliki IV yang berbeda-beda. Namun, tidak semua produsen mengikutinya dan tidak tahu bagaimana | CHIP | NETWORKING | 95
  • 92. SEKURITI Tips W-LAN membuat IV ini. Biasanya, digunakan pseudorandom generator untuk membuat kode acak, walaupun suatu saat IV ini akan diulang. Sebelumnya telah ditetapkan bahwa IV boleh diulang setelah 4.000 kali mengirim paket data, bahkan ada yang menetapkan sampai 5.000 kali. Bila seorang hacker menerima paket data dengan IV yang sama, ia dapat mengkalkulasi WEP key dan menyusup ke dalam jaringan. Hacker bahkan dapat mengambil data, login ke provider, atau memanipulasi checksum, dan data. Untuk hal ini, hacker tidak membutuhkan software yang mahal. Tool gratis untuk membuka WEP key bisa di-download melalui http://wepcrack.sourceforge.net atau http://airsnort.shmoo.com. T I P S 3 Meminimalkan Risiko WEP Sangat mudah bagi penyusup bila enkripsi yang digunakan hanya 40 bit Key (64 bit - 24 bit IV). Dengan mencoba berbagai kombinasi, kode dapat dipecahkan hanya dalam waktu yang singkat. Key yang jarang berubah juga mempermudah hacker untuk menemukannya. Oleh karena itu, bila menggunakan enkripsi WEP sebaiknya gunakan minimal algoritma 104 bit (128 bit - 24 bit IV). T I P S 4 Menggunakan Enkripsi WPA Bila ingin benar-benar aman, sebaiknya Anda menggunakan standar WPA (Wi-Fi Protected Access) yang memakai protokol TKIP (Temporal Key Integrity Protocol). Triknya, saat koneksi terjadi kedua perangkat yang terhubung sepakat untuk menggunakan key awal masing-masing. Jadi, password yang sebenarnya hanya dikirim sekali saja. Berdasarkan key ini, setiap paket data yang dikirim menyimpan key tersendiri untuk enkripsi. Proses ini hampir tidak memungkinkan pihak lain mendapatkan kode yang asli. Kelemahannya: WPA memakan kinerja dan menghasilkan data overhead yang besar, sehingga koneksi akan menjadi sedikit lebih lambat daripada dengan WEP. T I P S 5 Hardware Lebih Aman Pada router W-LAN, cara untuk menggunakan WPA adalah dengan melakukan update firmware. W-LAN adapter untuk PC biasanya membutuhkan sebuah driver baru yang kompatibel 1 Port Forwading: Pada konfigurasi router, tentukan port yang ingin dibuka dan diteruskan ke PC dalam jaringan. 96 | CHIP | NETWORKING 5 Lebih Aman: Gunakan Update WPA untuk Windows XP agar jaringan wireless jadi lebih aman. dengan WPA (kunjungi website produsen masing-masing). Windows XP pun membutuhkan sebuah update untuk mendukung WPA. Syarat minimal, Service Pack 1 harus sudah ter-install. Untuk itu, tersedia sebuah patch dengan nama "Windows XP Support Patch for Wireless Protected Access". Anda bisa memperoleh update melalui Windows Update PORT FORWARDING Game Online Melalui Router Kadangkala, keamanan jaringan perlu sedikit dibuka, misalnya untuk aplikasi webserver atau bermain game online. Aplikasi seperti ini membutuhkan port khusus yang biasanya dikunci oleh firewall. Metode yang digunakan untuk bisa melewati firewall adalah "Port Forwarding". Pada router, biasanya terdapat pilihan "Port Settings" di area "Firewall" atau "Security". Bila tidak, coba lihat pada menu "Applications" atau "Application & Gaming". Seharusnya, Anda dapat mengaktifkan salah satu atau semua Port. Data dari Internet yang diterima melalui port ini langsung diarahkan ke PC pada jaringan lokal. Perhatian! : Port yang terbuka dapat memunculkan lubang keamanan dalam jaringan dan memungkinkan penyusupan. Port Address Translation (PAT) dan Network Address Translation (NAT) tidak ada kaitannya dengan Port Forwarding. Pada NAT, router bekerja seperti distributor (hub/switch) sehingga PC lokal dapat mengakses Internet dengan menggunakan alamat IP router yang bersifat public. Selain itu, router akan meneruskan data dari Internet ke komputer LAN yang memintanya. Sementara, PAT bekerja dengan fungsi yang lebih spesifik. Setiap PC lokal yang meminta data dari Internet mendapat port khusus Sebuah port ditetapkan untuk yang diberikan router. Server di sebuah PC lokal saja. Bila port Internet akan mengirim data tersebut digunakan seluruh ja- melalui port ini. Dengan port ini, ringan untuk file sharing, maka router mengetahui komputer ubahlah nomor port yang di- lokal mana yang meminta data gunakan bersama dengan meng- dan bisa mengembalikan gunakan software file sharing permintaan tersebut. tersebut.
  • 93. (http://windowsupdate.microsoft.com). Informasi lengkapnya bisa Anda baca pada web "http://support.microsoft.com/default. aspx?scid=kb;en-us;826942". Setelah patch di-install, SSID jaringan Anda bisa dilihat di area "Wireless Network" yang terdapat dalam Properties dari Network Connection. Untuk memilih metode "WPA-PSK", klik "Configure | Network Authentication". Nama yang digunakan bisa saja berbeda, namun kurang lebih seperti "WPA" dan "PreShared Key". Bila Anda tidak menemukannya, ada kemungkinan driver-nya salah (belum mendukung WPA). T I P S 6 Bila Harus Menggunakan Enkripsi WEP Bila enkripsi WPA tidak tersedia, maka Anda harus bergantung kepada WEP. Gunakan panjang key maksimal yang bisa didukung oleh perangkat Anda. Paling tidak, pengguna asing tidak mudah menyusup ke jaringan. Untuk Key, gunakan kode dari karakter hexadecimal. Key seperti ini tentu lebih banyak variasinya daripada hanya menggunakan karakter huruf atau angka. Ganti key ini secara teratur agar jaringan Anda lebih aman. T I P S 7 Melindungi SSID Bila router W-LAN menyediakan pilihan untuk melindungi identitas jaringan (SSID), maka Anda harus mengaktifkan pilihan tersebut. Selain itu, ubah nama jaringan karena biasanya jaringan wireless hanya menggunakan nama "default". Hindari nama-nama yang bisa ditebak, misalnya nama kantor atau keluarga. Bila SSID tidak diketahui, seorang hacker harus mencarinya sendiri. Jadi, prinsip SSID ini mirip seperti password. Namun, trik ini tidak sepenuhnya aman karena tool (seperti NetStumbler) bisa menemukan jaringan wireless yang tersembunyi. T I P S 8 Menyaring MAC-Address Sebagai tindakan pengamanan terhadap penyusup, jaringan harus diperuntukkan bagi MAC Address tertentu saja. MAC Address merupakan identitas 48 bit untuk network adapter yang digunakan oleh client (kode MAC Address ini unik, sehingga mirip seperti KTP). Setting dalam router W-LAN biasanya ditemukan di bagian yang menyebutkan "MAC Filtering". Ten- TIPS Menonaktifkan Proteksi Web Sebuah PC lokal bisa ditetapkan di dalam zona DMZ, misalnya saat menggunakan software yang tidak dapat berjalan melalui firewall. DMZ merupakan akronim dari "Demilitarized Zone" yang menunjukkan sebuah komputer yang benar-benar terbuka dari jaringan Internet. DMZ memiliki area yang cukup terbuka, walaupun tetap dilindungi oleh firewall. Option ini ditemukan dalam konfigurasi firewall di bagian "DMZ" atau "Demilitarized Zone". Anda bisa menentukan alamat IP komputer yang dimaksud dalam menu tersebut. Perhatian: Memasukkan sebuah Windows PC ke dalam zona DMZ tanpa melakukan update bisa menjadi sangat berisiko terhadap serangan worm. tukan MAC Address client dalam sebuah daftar yang ada. Beberapa router W-LAN memungkinkan Anda untuk memasukkan client yang terakhir login ke dalam daftar. Bila tidak, temukan MAC Address dari network adapter melalui Commant Prompt ("Start | Run | cmd"). Ketik perintah "ipconfig /all". TIPS 9 Menonaktifkan DHCP Menonaktifkan DHCP Server pada router W-LAN juga termasuk sebagai tindakan pengamanan. Dengan DHCP, setiap pengguna yang login ke jaringan langsung mendapat sebuah alamat IP. Demi keamanan, akan lebih baik jika Anda menggunakan alamat IP statis. Sebagai tambahan pengamanan, bisa juga menggunakan alamat IP yang jarang digunakan, misalnya seperti 192.168.167.1. T I P S 10 Mengombinasikan Pengamanan Bila menggunakan enkripsi WEP, sebaiknya Anda menggunakan MAC Filtering dan melindungi SSID dari jaringan wireless. Dengan begitu, W-LAN menjadi lebih aman. Namun, menggunakan metode WPA sebenarnya lebih baik, apalagi jika dikombinasikan dengan tindakan pengamanan lain. Jimmy.Auw@CHIP.co.id (MG) 5 Enkripsi: Gunakan WPA untuk mengenkripsi lalu lintas jaringan wireless. 8 Lebih Aman: MAC Address Filtering mengontrol W-LAN Adapter mana saja yang dapat mengakses jaringan melalui Router. | CHIP | NETWORKING | 97
  • 94. SEKURITI Firewall Teknik Firewall Baru Melindungi Jaringan Anda dari Serangan Hacker Firewall dapat melindungi PC terhadap serangan dari luar dan mencegah berjalannya program-program yang mengancam keamanan PC. Apa dan bagaimana teknik Firewall, serta manfaat yang bisa diperoleh bisa Anda baca dalam artikel ini. Memang sangat berisiko jika Anda berselancar di Internet tanpa proteksi apapun. Sejak merebaknya serangan Worm seperti Blaster atau Sasser, dan pencurian data pada Windows PC, kini risiko keamanan itu semakin nyata. Walaupun Anda sudah menggunakan Security Update, Anda tetap saja khawatir akan keamanan PC. Artikel ini akan mengulas di bagian mana risiko bisa terjadi pada PC atau komputer dalam jaringan dan bagaimana Firewall dapat meminimalkan risiko tersebut. k Beginilah Lalu Lintas Data Internet Internet Protocol (IP) merupakan prinsip komunikasi di Internet. Protokol ini dapat mengirimkan paket data dari PC A ke B. Selain data aplikasi, sebuah paket juga terdiri atas informasi lain seperti alamat IP pengirim dan penerima serta nomor port. User Datagram Protocol (UDP) merupakan bentuk transfer data paling sederhana melalui IP. Di sini, data dikirim dalam satu arah. UDP tidak memperhatikan apakah data yang dikirim lengkap atau tidak dan tidak menjamin diterimanya paket. Jadi, protokol ini cocok untuk aplikasi yang tidak terlalu penting, seperti sistem chating sederhana. Sementara, Transmission Control Protocol (TCP) yang berbasis IP merupakan pertukaran data yang terfokus pada koneksi (connection oriented). Bentuk ini merupakan bentuk komunikasi yang umum di Internet. Oleh sebab itu, orang sering menggabungkan kedua protokol ini dan menyebutkannya sebagai TCP/IP. Tugas TCP antara lain, membuat koneksi, menjamin kesalahan transmisi data, membagi dataflow dalam bentuk paket untuk pengiriman, dan menjamin diterimanya data dengan baik. k ISI CD k Perlindungan Gratis: CHIP-DVD menyertakan program firewall gratis seperti ZoneAlarm dan Agnitum Outpost dalam versi terbaru. k Untuk memeriksa apakah port sudah aman dari serangan luar, Anda bisa menggunakan tool Port Scanner seperti Admin's Port Scanner. 98 | CHIP | NETWORKING Internet Control Message Protocol (ICMP) mengirim control message antarkomputer dalam sebuah jaringan. Data ini dikirim dengan prioritas tertinggi dibandingkan dengan paket data lain. Oleh karena prioritas tersebut, data ini dapat mendahului paket TCP. ICMP berfungsi misalnya untuk memberitahukan PC penerima bahwa paket data dihentikan atau penerima tidak menerima beberapa bagian dari paket. Saat sebuah Ping dikirim ke salah satu komputer, data juga dikirim melalui protokol ICMP. Kelemahannya Karena Memberikan Respons Langkah pertama yang dilakukan seorang hacker adalah menentukan PC korban. Ini dilakukan melalui alamat IP temporary yang diberikan oleh ISP saat PC korban terkoneksi ke Internet. Setelah mengetahui jangkauan alamat IP dari ISP ini, penyerang pun dapat mengetahui semua alamat yang dikelola oleh ISP tersebut. Semuanya didukung dengan fungsi Ping yang sebenarnya bertugas untuk memeriksa kondisi koneksi Internet antara dua sistem. Secara sederhana, sebuah Ping akan menanyakan apakah sistem tersebut sedang aktif atau tidak. Bila hacker menerima respon positif, maka ia kemudian melanjutkan dengan melakukan Port Scanning. Dengan mengunci fungsi Ping ini, pihak asing akan menyangka bahwa alamat IP Anda tidak sedang digunakan. Hacker pun kemudian mencoba alamat yang lain. Namun, ada metode lain untuk menentukan apakah sebuah alamat IP sedang digunakan. Bila sebuah program menghubungi komputer lain melalui sebuah port yang belum terpakai dan kemudian menerima respons "Connection refused", ini juga merupakan jawaban untuk sebuah Ping. Prinsipnya, komunikasi sudah terjadi dan hacker tinggal berusaha mencari bagaimana menembus pertahanan korban. Semua Firewall, bahkan yang juga disertakan dalam Windows XP Service Pack 2, sudah mengunci query dari Port Scanner. Setiap Aplikasi Menggunakan Port Setiap komunikasi Internet menggunakan "Port". Sebuah port merupakan semacam alamat setelah alamat IP. Setiap
  • 95. TIPS KEAMANAN TERBAIK DI INTERNET Keamanan dalam jaringan k www.cert.org Portal seputar masalah keamanan jaringan yang aktual. Fokus Keamanan k www.securityfocus.com Berbagai sumber seputar informasi keamanan. Berita seputar firewall k http://www.hideaway.net/home /public_html /index.php Berbagai berita seputar informasi keamanan jaringan. komputer berkomunikasi satu sama lain melalui port tertentu. Program e-mail biasanya menggunakan port 25 untuk menunggu pesan yang masuk. Bila koneksi datang dari sebuah program e-mail client, seperti Outlook atau Mail Server lain, koneksi dan pertukaran data terjadi pada port ini. Sebaliknya, bila tidak ada program yang didaftarkan menggunakan port 25 untuk menerima data, koneksi yang masuk akan ditolak. Alokasi nomor port untuk service tertentu sudah distandarisasikan sehingga setiap sistem Internet sudah mengetahui bahwa misalnya port 20 digunakan untuk transmisi data melalui FTP. Pada Windows, alokasi port dengan masingmasing service tersimpan dalam file "services" yang berada di direktori "windowsdriversetc", sedangkan pada Linux tersimpan dalam direktori "/etc". Serangan dari Luar Pengetahuan mengenai alokasi port sangat berguna untuk menggunakan Port Scanner. Ini merupakan tool utama hacker yang akan mengecek semua port yang paling sering digunakan komputer dengan harapan menemukan port yang memberikan respons. Bila port menjawab, artinya ada program yang menggunakan port tersebut. Masalahnya adalah bila yang menjawab adalah port yang menggunakan Network Sharing tanpa proteksi apapun. Di sini, penyerang bisa menyusup dan Router ISDN dan Modem DSL: Menyediakan fasilitas filtering untuk mengunci lalu lintas melalui alamat port tertentu. MENGATASI MASALAH FIREWALL Ketika FTP Tidak Berfungsi Beberapa perangkat firewall lama dapat mengakses website canggih, namun tidak bisa mengakses FTP. Hal ini akan merepotkan terlebih bila tidak ada pilihan download menggunakan protokol HTTP. Masalah sebenarnya karena FTP menggunakan dua protokol. Pada port 21, control command seperti "dir" atau "get" dikirim ke server. Firewall tidak bermasalah dengan perintah ini. Data transfer sebenarnya terjadi di port 20 dan dijalankan saat Anda mendownload dari server. Ini diasumsi oleh firewall sebagai akses ilegal dari luar dan tentu saja diblokir. Apabila "Passive Mode" diaktifkan dalam software FTP, maka komputer akan aktif terlebih dahulu, baru kemudian firewall pada data channel. Firewall yang baik seharusnya dapat mendeteksi hubungan tersebut dan kemudian mengizinkan transfer data tanpa masalah. Sebaliknya, upload file melalui FTP tidak berfungsi karena bisa saja Administrator sudah memblokir service ini. Bila Anda tidak yakin, sebaiknya menggunakan apa yang disebut "stasiun perantara". Stasiun perantara ini harus berupa sistem Linux yang berada di luar firewall dan menjalankan Samba server untuk men-sharing Home Directory. Anda bisa menyimpan file yang ingin dishare ke folder ini. Setelah filefile ke luar firewall, Anda login ke sistem Linux dan upload file ke server yang diinginkan. Kelebihan dari sebuah software firewall adalah kemampuannya untuk mengakses nama dan kode program dari sebuah aplikasi. Sebuah firewall yang handal akan menyimpan semacam fingerprint digital, yaitu checksum dari program yang mencoba melakukan akses untuk pertama kali. Pada akses selanjutnya, checksum ini akan selalu dibandingkan dengan kode program yang aktual. Bila sebuah program perusak menyusup ke dalam sebuah program yang tampaknya normal dan tidak berbahaya, firewall ini dapat menginformasikan adanya modifikasi berkat checksum tadi. Bila sebelumnya tidak ada update untuk aplikasi tersebut, berarti program sudah dimodifikasi oleh pihak yang tidak seharusnya. mencuri data. Service yang tampak aman pun sebenarnya bisa berisiko. Lubang keamanan selalu ditemukan pada Windows sehingga selalu ada kemungkinan hacker menyusup atau mencuri data. Lubang keamanan pada Microsoft RPC Service (port 135) malah membantu Worm Blaster menyebarkan virusnya dengan cepat tanpa diketahui. PC yang terkena kemudian menjadi penyebar Worm itu sendiri. Untuk mengatasi serangan ini, penggunaan port harus dipantau terus. Sebuah firewall dapat memblokir semua komunikasi yang tidak diizinkan. Ia juga akan menginformasikan adanya koneksi dari luar dan meminta konfirmasi apakah hal tersebut dizinkan atau tidak. Program yang bagus, misalnya firewall yang terpasang pada router Draytek Vigor dapat menginformasikan semua port yang | CHIP | NETWORKING | 99
  • 96. SEKURITI Firewall disalahgunakan sejak port tersebut terkunci. Jadi, program firewall tersebut tidak selalu meminta konfirmasi izin, melainkan langsung mendeteksi serangan tersebut. Mendeteksi Serangan dari Dalam Berbeda dengan virus yang aktif dengan program perusak, trojan tidak menghapus semuanya. Untuk bisa menyelesaikan tugasnya, misalnya untuk mengendalikan komputer atau mencuri data password, trojan harus terlebih dahulu membuat koneksi ke Internet. Bila trojan yang aktif ingin menyimpan password yang dicuri dari Anda ke sebuah server, maka ia harus menggunakan sebuah port. Walaupun trojan menggunakan port yang tergolong aman atau melalui port pilihan sendiri agar tidak mudah terdeteksi, Firewall akan segera mengintervensi. Umumnya, sebuah firewall menyertakan port scanner. Pembatasan akses akan dikontrol melalui nama program. Bila tidak mengenal aplikasi tersebut, maka Anda perlu berhati-hati. Firewall ini menawarkan keamanan yang lebih baik daripada hanya sekedar menampilkan pesan "xy.exe can access the Internet". Ia akan turut memperhitungkan penggunaan port. Walaupun sebuah program bernama outlook.exe ingin berkomunikasi dengan sistem lain pada port 4711, maka Anda patut curiga walaupun nama program ini tidak mencurigakan. Konsep-konsep Firewall Firewall merupakan sebuah konsep untuk menempatkan Security Layer antara Internet dan sebuah komputer atau jaringan. Prakteknya sendiri bisa saja berbeda-beda. Secara sederhana, firewall merupakan tool tambahan dalam bentuk software. Sementara, firewall dari Windows XP Service Pack 2 merupakan bagian dari sistem operasi itu sendiri. Perusahaan besar biasanya menggunakan perangkat hardware tersendiri yang dipasang antara jaringan internal dan dunia luar. Perangkat ini khusus dirancang untuk melakukan pemantauan. Online Service: Shields Up dapat menguji konfigurasi Firewall untuk mencari lubang-lubang keamanan pada sistem. 100 | CHIP | NETWORKING HATI-HATI BOROS KONEKSI Siapa yang Menggunakan Port 139? Bila mendapat informasi dari firewall bahwa terjadi kontak ke Internet melalui port 137 sampai 139, maka hal ini sebenarnya bukan pekerjaan trojan. Port ini digunakan secara khusus untuk koneksi jaringan antara sistem Windows. Sebenarnya, tidak ada yang dicari di Internet hanya saja seolah-olah terdapat sebuah Windows Server di jaringan yang menyediakan Shared Folder melalui Internet. Koneksi lebih mahal: Komunikasi seperti ini umumnya menimbulkan lebih banyak biaya yang akan terbuang percuma karena komputer Windows senantiasa mengirim paket data untuk mengecek komputer lain. Untuk mengatasinya cukup sederhana yaitu dengan membuang semua Protocol Binding selain "TCP/IP" pada Network Setup. Mengunci Port: Anda juga dapat mengunci koneksi Internet yang keluar masuk melalui port 137 sampai 139 dengan software firewall. Langkah ini juga sebaiknya dilakukan pada setiap router. Jika tidak, router akan selalu mengontak Internet tanpa keperluan apa-apa hanya karena permintaan workstation. Router ISDN/DSL yang memungkinkan akses Internet bersama-sama melalui sebuah account Internet sebenarnya juga menawarkan feature keamanan. Akses Internet ini lebih dipertimbangkan karena hanya menggunakan sebuah PC yang memiliki card ISDN atau modem. Mekanisme ini membuat setiap komputer yang terhubung ke Internet tampak seperti sebuah sistem sendiri. Jadi, untuk seluruh jaringan hanya dibutuhkan sebuah alamat IP publik. Konsep ini bekerja sebagai berikut. Bila sebuah komputer dalam jaringan ingin terhubung ke Internet, maka router akan mencatatnya sehingga paket data dari Internet dapat dikirim ke komputer yang memintanya. Jadi, tiga komputer sekaligus dapat bekerja dengan server yang sama tanpa mempengaruhi paket data masing-masing. Proses ini disebut dengan Network Address Translation (NAT) yang mensyaratkan koneksi data harus datang dari dalam jaringan. Namun, ini mencegah seorang hacker yang berusaha mengakses komputer jaringan dari Internet karena router tidak mengetahui ke komputer internal mana koneksi tersebut harus diteruskan. Bila port tertentu diaktifkan pada router dan port ini langsung dihubungkan ke sebuah komputer dalam jaringan, maka komunikasi dapat dilakukan dari luar. Cara ini dapat digunakan misalnya untuk menguji sebuah webserver yang ingin dipublikasikan. Informasi lengkapnya mengenai "Port Forwarding" dapat dibaca pada bahasan tersendiri. Walaupun fungsi firewall merupakan mekanisme dari router, tetapi tidak semua risiko dari Internet dapat diatasi. Virus,
  • 97. attachment e-mail, atau trojan tidak dapat dihentikan dengan menggunakan router. Trojan biasanya memiliki kemampuan untuk melompati sebuah firewall karena cara kerjanya. Setelah diaktifkan dan dijalankan, trojan akan menghubungi dunia luar. Router akan menganggapnya sebagai koneksi browser atau email biasa. Jadi, router sama sekali tidak mengetahui jika ada ancaman dari trojan. Menutup semua port pada router dapat membantu proteksi ini. Port yang dibuka hanyalah yang benarbenar diperlukan. Firewall sebagai Alat Diagnosis Untuk kebanyakan aplikasi, koneksi Internet secara otomatis melalui modem atau ISDN memang diperlukan, misalnya saat Anda ingin men-download pada malam hari ataupun melakukan sinkronisasi file. Namun, di sini tidak diketahui program atau komponen OS mana yang membuat koneksi. Sebuah software firewall dapat mencatat semua aktivitas ini. Untuk mengujinya, atur tingkat keamanan program firewall pada "Low Level" agar akses tidak diblokir. Namun, perhatikan apakah fasilitas logging mencatat semua aktivitasnya. Bila komputer bekerja terus-menerus, lihat "Log File" dan periksa semua koneksi yang terhubung ke Internet. Bila ditemukan ada koneksi program yang tidak bermanfaat dan hanya menimbulkan risiko atau membebankan biaya, maka program tersebut bisa dihapus dari komputer atau gunakan firewall untuk memblokirnya. Bila ingin memblokir semua akses online, Anda bisa melakukannya dengan mengunci port yang digunakan atau mendefinisikan sebuah aturan yang memblokir dialing secara otomatis. Caranya tentu saja tergantung dari program firewall dan jenis aplikasi yang digunakan. Tidak Dapat Dilindungi oleh Firewall Seperti router yang memiliki fungsi firewall, software firewall juga tidak bisa berbuat banyak terhadap e-mail yang terjangkit virus atau program perusak yang di-download dan langsung dijalankan di komputer. Untuk meminimalkan risiko ini, diperlukan bantuan dari program antivirus atau membatasi "User Rights". Sistem dial-up yang tidak terlindungi dengan baik, seperti melalui modem, juga dapat menimbulkan risiko. Memang, keuntungannya adalah pengguna dengan cepat bisa terhubung ke PC atau jaringan perusahaan. Namun, metode ini juga membuka celah keamanan. Hacker biasanya mengecek semua nomor ekstension dari perusahaan besar satu per satu. Harapannya, mereka bisa menemukan jalur dial-up. Bila sudah terhubung dengan komputer yang memiliki konfigurasi keamanan minim, maka dampaknya bisa berisiko bagi seluruh jaringan. Metode yang lebih baik daripada penggunaan modem dialup adalah dengan menggunakan Virtual Private Networking (VPN). VPN mengizinkan dialing melalui Internet dan lebih aman dari hacker. Jimmy.Auw@CHIP.co.id (MS) ALTERNATIF FIREWALL Program Firewall Gratis Bila tidak menggunakan Windows XP, firewall yang disertakan dalam SP2 tentu tidak bisa digunakan. Sebagai penggantinya, bisa dipilih beragam program gratis yang menawarkan fasilitas perlindungan terhadap sistem. mercial Version). Program ini mengecek lubang-lubang keamanan pada sistem. Daftar lubang keamanan ini bisa diupdate sehingga ia akan tetap aktual melindungi pengguna dari lubang keamanan. Info: www.nessus.org ZoneAlarm: Selain versi komersial, ZoneAlarm juga menawarkan versi freeware dengan kemampuan yang lebih dari cukup untuk mengamankan PC. Info: www.zonelabs.com Shields Up: Shields Up: Gibson Research menawarkan Shields Up! dengan beberapa online test yang bisa mengungkap risiko terhadap penyusupan. Online test ini akan mencari lubang keamanan dan menguji apakah program firewall bekerja dengan semestinya. Info: www.grc.com Kerio: Firewall dari Kerio ini juga menyediakan versi gratis. Di dalamnya, tersedia beragam setting untuk memantau PC. Info: www.kerio.com Outpost Firewall: Solusi lengkap ditawarkan tool gratis Outpost Firewall. Selain firewall, Outpost juga menyertakan pop-up blocker dan filter untuk e-mail attachment. Feature ini disediakan melalui plug-in yang dapat dikembangkan sendiri. Info: www.agnitum.com Nessus: Program Unix gratis ini dapat dijalankan melalui Command Line atau juga dengan Windows Client (Com- Tes Keamanan Online: Tes ini tidak hanya menguji kelemahan sistem, melainkan juga mencari trojan yang bersembunyi dalam PC. Info: http://www.itsec.de/index/inhalt/vulchk.php/vullg/e ng/?sid=5310c63976031c6ae 9e9f3dba67f3967 Finjan Software: Software ini menawarkan sederetan tes keamanan yang mencari titik kelemahan pada browser dan program e-mail. Info: www.finjan.com/SecurityLab/SecurityTestingCenter/ Alternatif Gratis: Bila tidak dapat menggunakan firewall yang disertakan dalam Windows XP SP2, tersedia tool gratis seperti Kerio. | CHIP | NETWORKING | 101
  • 98. Port Forwading SOLUSI INDEKS | SOLUSI Server dengan Port Forwarding 102 Port Forwarding memungkinkan akses dari luar ke dalam jaringan walaupun menggunakan Firewall. Kendalikan PC dari Jauh 108 Support, maintenance, dan administrasi dari PC lain dalam jaringan bisa menggunakan software Remote Control. Mengakses dari Mana Saja 112 Virtual Private Network (VPN) memungkinkan koneksi jaringan yang aman melalui Internet Login di mana saja 114 Login ke jaringan rumah dan kantor dengan notebook. Menemukan dan Mengatasi Masalah 118 Tips terbaik untuk menganalisis jaringan. Apa saja yang dapat dilakukan bila terjadi kegagalan fungsi dalam LAN. Port Forwarding digunakan untuk mengoperasikan web server atau FTP server. Dengan cara ini, jaringan bisa diakses dari luar walaupun Anda menggunakan firewall. Artikel ini juga mengulas bagaimana melakukan remote maintenance pada PC jaringan, mendistribusikan software ke dalam LAN secara otomatis, ataupun login dengan notebook ke dalam jaringan yang berbeda. MENGIZINKAN KONEKSI DARI LUAR Server Tujuan utama penggunaan firewall (baik di sisi router atau software pada PC) adalah dengan menutup port. Setiap aplikasi yang berasal dari luar, seperti dari Internet atau jaringan lain akan membutuhkan port tersebut untuk mengontak server pada komputer tersebut. Kebanyakan trojan dan virus pada saat ini berjalan sebagai aplikasi server. Aplikasi server yang telah lebih dahulu menyusup pada sistem akan dikontrol secara remote oleh pengirimnya untuk mencuri data atau melakukan tindakan ilegal lainnya. Software perusak seperti ini biasanya menggunakan port TCP/IP dan alamat IP sehingga firewall bisa memblokirnya. Alamat IP public yang terlihat dari luar jaringan hanyalah alamat router atau komputer gateway. Alamat IP ini bisa saja ditentukan secara tetap oleh provider (dedicated line) ataupun bersifat dinamis (koneksi dial-up melalui DSL, ISDN, atau modem). Alamat IP internal dari setiap PC dalam LAN hanya dikenal oleh router atau komputer gateway dan tidak terlihat dari luar. Router dan firewall akan k k ISI CD k DynDNS Tool DynIP Client memberikan nama domain yang tetap untuk alamat IP dinamis. Jadi, PC dapat diakses dari Internet. k FTP-Server Personal FTP Server menawarkan sebuah FTP server pribadi untuk menyimpan file di Internet. k Firewall Lindungi PC dari hacker dan penyusup lain dengan firewall gratis seperti ZoneAlarm. 102 | CHIP | NETWORKING
  • 99. KE PC DALAM JARINGAN dengan Port Forwading menjalankan mode Network Address Translation (NAT) untuk mengirimkan paket data yang masuk ke komputer yang memintanya dari belakang firewall. Mekanisme proteksi seperti ini memang tidak selalu diinginkan, setidaknya masih ada port yang dibuka. Port tersebut harus dapat diakses dari luar karena salah satu komputer jaringan menjalankan sebuah web server atau FTP server atau dibutuhkan oleh sebuah aplikasi yang membutuhkan koneksi dari luar. Untuk kasus yang terakhir contohnya adalah program chating, konferensi video/audio, remote maintenance/control, ataupun game multiplayer. Cara yang dapat digunakan sebagai solusi disebut dengan Port Forwarding (disebut juga sebagai Port Redirection atau PAT/Port Address Translation). Cara kerjanya sebagai berikut. Paket data TCP/IP tidak hanya berisi alamat penerima dan pengirim, melainkan juga port komunikasi tertentu yang menjadi saluran paket data. Beberapa port ini sudah distandarisasi untuk service dan protocol tertentu. HTTP transfer, yaitu layanan website dilakukan melalui port 80, sedangkan komunikasi FTP dilakukan melalui port 21. Beberapa program juga bisa menggunakan port komunikasi sendiri. Agar sebuah komputer dalam jaringan bisa berfungsi sebagai server, maka router harus menerapkan port forwarding dalam bentuk tabel (disebut Port Address Table). Cara kerjanya adalah sebagai berikut. Berdasarkan PAT Table dari Router, semua koneksi query yang datang dari luar melalui port komunikasi tertentu akan diteruskan ke komputer tertentu dalam LAN. Dengan cara ini, aplikasi server bisa berjalan melalui LAN, misalnya untuk mengoperasikan sebuah FTP server. Koneksi dari luar ditetapkan melalui alamat public dari router pada port 21 yang merupakan port FTP standar. Pada PAT Table di router harus ditentukan bahwa semua query pada port 21 akan diteruskan ke PC dengan alamat 192.168.0.3 dalam LAN. Pada PC inilah akan dijalankan sebuah FTP server. | CHIP | NETWORKING | 103
  • 100. Port Forwading SOLUSI Namun, masalah bisa muncul bila PC LAN lain juga mengoperasikan sebuah FTP server yang bisa diakses dari luar. Agar berfungsi, port yang digunakan harus berbeda, misalnya port 22. Konfigurasikan PAT Table agar router meneruskan koneksi pada port 22 ke PC 192.168.0.10. PC ini harus dikonfigurasi untuk menggunakan port 22 pada setting software FTP server-nya. Selain itu, pengunjung FTP harus mengetahui alamat FTP berikut port-nya agar bisa mengakses FTP server tersebut. Sampai sekarang, router hardware lebih banyak digunakan untuk tujuan ini. Port forwarding sebenarnya berfungsi untuk membuka koneksi ke sebuah aplikasi pada PC LAN agar dapat diakses oleh pengguna lain di Internet. Jaringan juga terhubung dengan PC LAN ini melalui router. Namun, banyak juga software firewall yang menawarkan port forwarding. Alamat Tetap di Internet Masalah lainnya adalah bagaimana menjadikan komputer yang berjalan sebagai server dalam sebuah LAN dapat terlihat dan diakses dari luar. Hal ini penting terutama bila alamat IP yang diberikan bersifat dinamis karena menggunakan koneksi dial-up ke Internet dan koneksinya pun tidak terus-menerus. Untuk masalah yang terakhir ini, solusinya bisa menggunakan koneksi flat rate dan fixed. Sekarang, masalahnya tinggal mengatasi alamat IP yang dinamis saja. Saat melakukan koneksi dial-up, ISP terkadang memberikan alamat IP public yang khusus digunakan untuk koneksi terus-menerus. Layanan DSL flat rate pun tidak bisa terus-menerus memberikan sebuah alamat IP yang tetap. Untuk aplikasi server yang hanya digunakan sementara saja, seperti game online (berfungsi sebagai host) atau untuk menyediakan data agar dapat di-download oleh pengguna lain, alamat IP dinamis ini perlu dicari dan diberitahukan kepada pengguna yang ingin mengaksesnya. Bila menggunakan koneksi dial-up langsung dengan Windows XP, jalankan program "ipconfig" melalui Command Prompt. Pada Windows 98, Anda Internet Server: Setting port pada program yang berfungsi sebagai server Internet (Gambar: Server Serv-U-FTP). 104 | CHIP | NETWORKING Tabel Port Forwading: Setiap router DSL/ISDN menyediakan tabel port forwarding. Konfigurasinya memang berbeda-beda, tergantung produknya, tetapi pada intinya adalah sama. bisa menggunakan tool "winipcfg". Bila LAN terhubung ke Internet melalui router, biasanya alamat IP public yang digunakan dapat dilihat dalam setting program yang mengkonfigurasinya. Bagi kebanyakan aplikasi server, menggunakan alamat IP dinamis memang merepotkan. Walaupun alamat IP berubahubah, tetapi dimungkinkan untuk menggunakan alamat nonnumerik secara tetap sebagai penggantinya. Solusi seperti itu kini sudah tersedia. Beberapa provider di Internet menawarkan layanan seperti ini. Mereka menyediakan alamat alphanumerik dan selalu menginformasikan DNS server di Internet dengan alamat IP yang aktual. DNS server pada akhirnya tetap mengirim paket data ke alamat IP numerik yang aktual. Langkah yang perlu dilakukan pertama-tama adalah membuat sebuah account (biasanya gratis) melalui website dari provider yang menyediakan alamat DNS dinamis. Jumlah account yang dibuat juga bisa lebih dari satu. Sekarang, Anda login dengan account tersebut dari PC LAN melalui web browser. Alamat IP yang aktual akan di-update ke DNS server. Memang, langkah konfigurasinya terkadang cukup repot. Bila selesai, maka akan muncul pesan yang menginformasikan bahwa alamat IP yang baru sudah di-update ke DNS server. Selain melalui browser, Anda bisa juga menggunakan sebuah program client kecil yang akan memantau perubahan alamat IP public dan kemudian menginformasikan perubahan ini langsung ke DNS server melalui Internet. Program client seperti ini bisa bermacam-macam bentuknya: k Program sederhana yang membaca IP aktual dengan bantuan tool dari Windows, seperti menjalankan "winipcfg" atau "ipconfig" melalui Command Prompt. Namun, ini hanya bisa dilakukan bila PC terkoneksi langsung ke Internet. Dalam sebuah LAN, program client ini harus dijalankan pada komputer yang menyediakan koneksi Internet melalui modem, ISDN, atau DSL.
  • 101. TIPS AHLI Bertelepon di Jaringan dan Internet Seperti halnya perkembangan di bidang jaringan W-LAN, saat ini segmen pengguna pribadi malah mendahului segmen corporate dalam hal penggunaan teknologi baru. Pada pertengahan tahun 90-an, koneksi modem dan kapasitas Internet masih kurang memadai sehingga kualitas suaranya menjadi sangat jelek. Pengguna corporate biasanya membutuhkan kualitas suara yang baik untuk kepentingan bisnis mereka. Topik IP Telephony ini sudah dikembangkan sejak beberapa tahun lalu. Pada awalnya, sulit membuat terobosan karena kurangnya stabilitas, kemampuan, dan mahalnya perangkat. Sekarang, kondisinya sudah berubah. Menurut perkiraan daInternet/IP Telephony lam 5 tahun mendatang, sekitar Saat ini, telepon Internet 70 persen perusahaan yang ada sudah semakin populer diguna- sudah menerapkan IP Telephony. kan dalam masyarakat. Kemajuan ini berkat dukungan koneksi Kelebihan IP Telephony Internet yang cepat dan murah Ada beberapa kelebihan dari dan ditawarkan oleh banyak jaringan berbasis data dan provider. voice (convergence network) Produk-produk seperti Sip- yang disebut sebagai IP Telegate, Freenet, atau Skype banyak phony ini, yaitu: dimanfaatkan oleh pengguna k Biaya pengoperasian dan biaya pribadi karena lebih ekonomis percakapan yang lebih murah dan efisien biaya. dibandingkan dengan telepon k Program yang menggunakan metode lain untuk mengetahui alamat IP public dari sebuah router atau server ICS yang terhubung ke Internet. Program akan menghubungi "InfoServer" yang biasanya dikelola oleh produsen software. k Beberapa program seperti ini juga dapat mengontak router hardware dan mendapatkan informasi alamat IP public di sini. k Solusi yang lebih baik ditawarkan oleh client DynDNS yang terpasang dalam firmware di router hardware, seperti produk dari Draytek-Vigor. Bila router yang digunakan tidak mempunyai fasilitas DynDNS, kemungkinan terbesar tersedia firmware update. Bila account pada DynDNS service dan client program terkonfigurasi dengan benar (baik melalui software atau dalam router), maka server dalam LAN serharusnya sudah bisa diakses dari luar. Tabel Port Forwarding yang telah dijelaskan sebelumnya hanya berfungsi untuk memungkinkan komputer yang berada di LAN (di belakang firewall router) dapat diakses dari luar. Namun, layanan ini bukan tanpa kelemahan. Kelemahannya adalah setelah alamat IP public berganti, layanan DynDNS membutuhkan waktu untuk mengetahui pergantian alamat IP ini dan menginformasikannya ke semua DNS server. Selama waktu peralihan ini, alamat fixed yang diberikan oleh layanan DynDNS menjadi tidak berfungsi karena masih menunjuk alamat IP yang lama. konvensional. Produktivitas meningkat karena aplikasinya lebih mudah. Kelebihan Unified Messaging: Peningkatan produktivitas juga ditawarkan oleh Unified Messaging yang menggabungkan elemen e-mail, fax, dan voice mail. Elemen-elemen ini dapat dibuka secara langsung melalui mail/inbox. Penelepon akan terhubung ke sistem penjawab telepon dan kemudian meneruskannya ke bagian marketing atau menawarkan pilihan untuk meninggalkan pesan bila panggilan tidak dijawab. Jadi walaupun tidak dijawab, perusahaan tidak perlu takut kehilangan pelanggan. kan nilai tambah bagi perusahaan skala kecil dengan menggunakan software Open Source, seperti dari Asterisk.org. Dibandingkan dengan sistem konvensional, teknologi baru ini tidak membutuhkan pengetahuan khusus. Proses Administrasinya bisa dilakukan oleh tim IT sendiri atau pun menggunakan jasa web hosting yang banyak tersedia dengan harga terjangkau. Bahkan, provider telekomunikasi nantinya menggunakan jaringan data/voice yang terintegrasi. Pembicaraan telepon akan dilakukan melalui jaringan data. Tidak lama lagi, teknologi Voice-over-IP (VoIP) akan menggantikan sistem telepon Nilai lebih bagi perusahaan konvensional. Nasib yang sama kecil: Solusi ini bukan saja juga terjadi pada piringan hitam menguntungkan perusahaan yang digantikan oleh CD. besar, melainkan juga memberi- Port Forwarding Melalui Router Router DSL/ISDN yang bagus biasanya menyediakan pilihan untuk mendefinisikan PAT (Port Forwarding Table) dalam program konfigurasinya, baik versi Windows, Telnet, atau HTTP/browser. Penggunaan dan pilihan yang disediakan bisa saja berbeda-beda, sehingga tidak mungkin memberikan panduan umum. Untuk memperoleh panduan router yang rinci, Anda bisa mencarinya di Internet ataupun forum-forum independen lainnya. CHIP memberikan panduan singkat untuk router dari Draytek Vigor. Dalam menu konfigurasi utama, pilih "NAT Setup" yang berada pada kiri bawah ("Advanced Setup"). Pada dialog selanjutnya, terdapat dua option untuk mengkonfigurasi port agar bisa dibuka dari luar. Produsen menyarankan option "Open Ports Setup". Setelah dipilih, muncul sebuah daftar kosong. Klik "1." pada baris "Index". Pada dialog selanjutnya, aktifkan checkbox "Enable Open Ports". Pada kolom "Local Computer", masukkan alamat IP dari PC LAN yang mengoperasikan program server, seperti FTP server. Di sini, Anda harus menggunakan alamat IP lokal, misalnya 192.168.0.2. Anda dapat diberikan deskripsi pada kolom "Comment". Pada baris port pertama di area "Protocol", pilih jenis protokol komunikasi yang digunakan (TCP atau UDP) dan berikan jangkauan port yang ingin dibuka untuk akses luar. Bila | CHIP | NETWORKING | 105
  • 102. SOLUSI Port Forwading hanya menggunakan FTP server, Anda cukup membuka port 21 saja. Anda, cukup memberikan jangkauan mulai 21 ("Start Port") sampai 21 ("End Port"). Lakukan langkah yang sama untuk port lain yang dibutuhkan pada PC ini. Untuk aplikasi server pada PC LAN yang lain, Anda harus membuat entri baru lagi melalui "Open Ports Setup". Untuk amannya, Router sebaiknya di-restart melalui option "System Management | Reboot System" dari menu konfigurasi utama. Mengkonfigurasi Alamat/Account Dyndns Saat ini tersedia sekitar 90 provider yang menawarkan layanan untuk alamat Internet dinamis. Setengahnya merupakan layanan gratis, sisanya mengharuskan Anda membayar. Daftar lengkapnya, bisa Anda peroleh pada alamat di bawah ini yaitu "http://noeld.com/services.htm". Berikut ini panduan singkat untuk membuat account di layanan DynDNS.org. Dari provider terpopuler ini, bisa diperoleh lebih dari satu alamat permanen. 1. Kunjungi www.dyndns.org dan klik menu "Account". Pada halaman selanjutnya, klik menu "Create Account". 2. Setelah lembar formulir muncul, tandai checkbox "I have read and agree...". Lalu, isi user name, alamat e-mail, dan password. Sebagai catatan, nama ini bukan untuk alamat DynDNS. 3. Selanjutnya DynDNS akan mengirim e-mail ke alamat e-mail yang diberikan. E-mail ini berisi instruksi selanjutnya untuk mengaktifkan account. Anda harus mengaktifkan account dalam waktu 48 jam. Sebenarnya, Anda hanya perlu mengklik link yang diberikan dalam e-mail untuk melakukan aktivitas. Setelah diklik, Anda berada diweb site DynDNS kembali. 4. Setelah login dengan user name dan password sebelumnya, klik menu "Dynamic DNS" dan kemudian klik menu "Add New Host". Pada formulir selanjutnya, pilih nama depan yang WORKSHOP SINGKAT Agar Aplikasi Server Bisa Menerima Akses Luar Untuk menggunakan server pada sebuah PC LAN dengan alamat tetap, ada lima poin penting yang harus Anda perhatikan. Menginstal aplikasi yang diperlukan pada server: Pada PC LAN (baik yang memiliki fungsi server di dalam jaringan ataupun sebagai workstation/client saja), instal aplikasi server yang diinginkan, seperti server untuk FTP, web, game, chat, atau sejenisnya. Memilih Transmission 2 Protocol yang sesuai: Untuk aplikasi server ini, pilih Transmission Protocol (TCP atau UDP) dan nomor port yang digunakan. Mengkonfigurasi Port 3 Table: Port Table dikonfigurasi pada router (komputer dengan Internet Sharing Connection 1 ataupun router). Nantinya, paket data dengan Transmission Protocol dan nomor port tertentu akan diteruskan ke komputer yang menjalankan aplikasi server. Mengkonfigurasi DNS 4 account: Buat sebuah account untuk mendapatkan sebuah alamat tetap dari penyedia layanan DNS, seperti DynDNS. Menginstal software client 5 DynDNS: Sebisa mungkin Anda harus memilih PC dalam LAN yang berjalan (online) terus-menerus sebagai tempat instalasi program client DynDNS. Di sini, data akan disimpan untuk akses ke account DynDNS. Lebih baik lagi bila router hardware menyediakan fasilitas DynDNS ini dalam firmware-nya (jadi ia bisa berfungsi sekaligus sebagai client software). diinginkan pada kolom "Hostname" sebagai alamat permanen untuk server Anda. Namanya tergantung selera Anda saja kemudian pilih sebuah domain yang ditawarkan pada kolom sebelahnya. Sebaiknya, pilih domain yang mudah diingat, misalnya "serveftp.net" atau "homeip.net". Jadi, alamat tetap server Anda nantinya terdiri atas dua bagian ini, misalnya "jimmy.serveftp.net". Selanjutnya, klik "Add Host" dan selesai. Bila nama yang diberikan sudah diambil oleh orang lain, sebuah DynDNS.org: DynDNS.org merupakan layanan gratis terpopuler untuk menghubungkan sebuah alamat alphanumerik permanen dengan alamat IP dinamis. 106 | CHIP | NETWORKING On-board: Beberapa router juga ada yang telah menyediakan client untuk penggunaan dynamic DNS.
  • 103. pesan akan muncul dan Anda harus menggunakan nama lain. Sekarang, alamat tersebut sudah disimpan untuk server Anda. Setiap saat, Anda bisa login dengan data account tersebut dan memasukkan alamat IP yang aktual secara manual. Namun, langkah ini memakan waktu dan sebaiknya dilakukan secara otomatis saat Anda menggunakan alamat IP yang baru. Untuk itu, diperlukan sebuah program bantu, seperti yang telah diinformasikan sebelumnya. Selain itu, bisa juga dengan fasilitas router yang serupa. Program seperti client DynDNS tersedia banyak, baik sebagai freeware maupun shareware. Program ini harus sesuai untuk sistem operasi dan DNS service yang digunakan (misalnya DynDNS.org). Tool yang tersedia bisa dilihat melalui "http://www.dyndns.org/services/dyndns/ clients.html". Mengkonfigurasi Direct Update Cara mengkonfigurasi software client untuk DynDNS sebenarnya hampir sama. Anda tinggal memilih layanan seperti DynDNS dan masukkan data account yang dimiliki. CHIP menggunakan client dari Direct Update 3.6.2 (kunjungi www.directupdate.org). Langkah-langkahnya sebagai berikut. Jalankan setup dan konfirmasikan dialog yang muncul, seperti dialog mengenai perjanjian lisensi, folder instalasi, dan cakupan instalasi. Pada Windows NT, 2000, dan XP, program akan dijalankan sebagai service. Pada versi Windows lainnya, ia akan dijalankan secara otomatis melalui Start-Up. Nantinya, sebuah icon muncul di system tray. Klik ganda icon ini untuk membuka program konfigurasi. Dialog yang penting di sini hanya satu. Anda harus mengklik tab "Status" dan buat sebuah entri account DynDNS (atau dari provider lain) dengan mengklik "Create". Pada kolom "Account Type", pilih DynDNS. Selanjutnya, masukkan alamat domain Tidak Rumit: Konfigurasi client DynDNS (Gambar: Direct Update) pada sebuah PC LAN hanya meminta data domain dan account. KNOW-HOW Ringkasan Port TCP Ringkasan daftar konfigurasi port yang lazim digunakan bisa diperoleh pada alamat "http://www.iana.org/assignm Service/ Protocol HTTP FTP Telnet IMAP POP3 SMTP SSH NNTP Port 80 21 23 143 110 25 22 119 ents/port-numbers". Informasi ini biasanya jarang dirinci oleh masing-masing aplikasi yang menggunakannya. Software PPTP (Microsoft VPN) Carbon Copy 32 CU SeeMe LapLink NetMeeting PC Anywhere Virtual Network Computing - VNC Netbios Port 1723 1023-1680 1748, 24032 1547 1720, 1503 22, 5631-5632 5500, 5800, 5900 137, 138, 139 yang telah didaftarkan ke kolom "Domain", misalnya "jimmy.serveftp.net". Kedua kolom lainnya bisa diisi dengan user name dan password untuk administrasi account. Selanjutnya, klik "OK" untuk menyelesaikan konfigurasi. Konfigurasi ini bisa di-update dengan mengklik tombol "Force update now". Di kiri bawah seharusnya akan ditampilkan alamat IP yang aktual. Program client ini dapat diinstal pada PC LAN mana saja (namun hanya pada satu komputer saja). Paling baik adalah komputer yang selalu menyala agar begitu alamat IP public berganti, client tersebut segera menginformasikan DNS server di Internet. Biasanya, PC ini merupakan PC yang berfungsi sebagai server untuk layanan Internet terus-menerus (seperti FTP server itu sendiri). Seperti yang telah diterangkan, instalasi client DynDNS seperti Direct Update sebenarnya tidak diperlukan bila router menyediakan fungsi yang sama. Data account hanya perlu dimasukkan saja ke dalam program konfigurasi dari router tersebut. Jadi, tidak dibutuhkan komputer yang berjalan terusmenerus karena router dapat mendeteksi perubahan alamat IP public setelah dial-up dan melaporkannya ke layanan DynDNS di Internet. Jimmy.Auw@CHIP.co.id (SW) Daftar Panjang: Penjelasan detail dari IANA untuk setiap port dan aplikasi yang menggunakannya. | CHIP | NETWORKING | 107
  • 104. Remote Control SOLUSI Software Remote Control Kendalikan PC dari Jauh Anda bisa mengendalikan PC lain dalam jaringan tanpa perlu meninggalkan tempat kerja Anda. Hanya berbekal software remote control, Anda bisa mengambilalih mouse, keyboard, dan monitor dari PC dalam jaringan. CHIP menunjukkan bagaimana menggunakan software remote control dengan optimal. Seorang Administrator jaringan harus gemar berolahraga, setidaknya ia harus kuat berjalan. Soalnya, sebagian besar waktu kerjanya dihabiskan untuk berjalan dari satu divisi ke divisi lain untuk mengatasi masalah PC dan jaringan. Bila dibutuhkan akses ke hardware, maka ia harus menangani PC yang bermasalah secara langsung. Namun, jika hanya melakukan konfigurasi software atau membantu pengguna mengoperasikan komputer, maka ia tidak perlu mendatangi PC tersebut. Software remote control akan meringankan pekerjaan seorang Administrator. PC jaringan dalam sebuah LAN (atau melalui Internet) dapat dikendalikan tanpa harus beranjak dari tempat kerja. Software ini tidak hanya tepat bagi Administrator jaringan di perusahaan besar, melainkan juga untuk jaringan kecil. Anda dapat membuat sebuah server lengkap tanpa monitor, keyboard, dan mouse, sehingga bisa menghemat tempat. Bila sistem operasi telah terinstalasi dan dikonfigurasi, semua setting dan pekerjaan lainnya dapat dilakukan dari tempat kerja sendiri dengan software remote control. Contoh lain ketika seorang rekan kerja meminta bantuan untuk masalah PC, Anda tidak perlu menanyakan pesan kesalahan yang muncul. Anda bisa melihat sendiri masalah dan langsung menangani, tentunya dengan menggunakan software remote control. Untungnya, program remote-control tidak selalu perlu biaya ekstra. Windows XP menyertakan tool remote control "Remote Desktop Connection". Alternatif yang lebih fleksibel dan sederhana adalah dengan menggunakan tool VNC. Workshop ini menunjukkan, bagaimana menggunakan VNC secara optimal. k k ISI CD k Remote-control gratis Pada CD CHIP tersedia program remote control VNC 4.0 dari Real VNC. Dengan tool ini, Anda dapat mengendalikan, mengawasi, dan merawat PC jaringan dengan nyaman dari tempat kerja Anda. k Tool analisa Ethereal Menganalisa lalu-lintas jaringan dan memungkinkan pencatatan serta evaluasi paket data. 108 | CHIP | NETWORKING 1 Menginstalasi Server dan VNC Viewer Proses instalasinya cukup sederhana. Anda hanya perlu menjalankan file Setup dan memasukkan folder tujuan. Anda juga harus mengkonfirmasikan perjanjian lisensi. Pada window berikutnya, Anda harus memilih modul yang akan di-install. Modul "Viewer" hanya Anda butuhkan pada PC Administrator. Sebaliknya, modul "Server" juga hanya perlu di-install pada PC yang akan di-remote. Tentu saja Anda dapat menggabungkan kedua modul tersebut. Pada window berikutnya, Anda harus menetapkan mode operasi untuk modul "Server". Secara standar, ia dikonfigurasi pada mode service untuk Windows XP/2000. Selain itu, Anda dapat mengkonfigurasi tampilan icon desktop lainnya. Setelah itu, klik dua kali dan proses instalasi akan selesai. Window konfigurasi juga akan ditampilkan bila Anda menginstalasi modul "Server". 2 Mengatur Konfigurasi Standar untuk Server Setting minimal yang harus Anda lakukan adalah menentukan password untuk melakukan koneksi. Kliklah tombol "Set Password" dan masukkan password ke dalam kolom yang ada. Pilihan "Prompt local user to accept connections" menjamin tidak seorang pun dapat mengambilalih server tanpa meminta izin. Pengguna yang sedang duduk di depan server harus memberikan konfirmasi sebelum ada koneksi baru yang akan masuk. Untuk mengakses sebuah PC yang tidak diawasi, option ini tentu saja tidak boleh diaktifkan. Beberapa settings untuk koneksi tersedia di bawah menu "Connections". Anda dapat mengubah port standar 5900 dan mengatur waktu idle sebelum koneksi otomatis diputus. Bagian menarik adalah pada "Access Control". Anda dapat menetapkan PC mana saja yang boleh melakukan koneksi. Untuk itu, Anda harus memberi mengaktifkan pilihan "Only accept connection …" dan tambahkan nama PC atau alamat IP menggunakan tombol "Add". Hal lain yang juga penting adalah pada bagian "Inputs". Anda dapat memblokir keyboard dan mouse PC server selama proses remote control (aktifkan pilihan "Disable local inputs while server is in use") agar dapat berjalan lancar. Sebaliknya, dengan option di atas pun Anda dapat melarang Administrator menggunakan keyboard/mouse atau clipboard pada server.
  • 105. 2 Lebih Aman Lagi: Gunakan password untuk membatasi koneksi dari luar. Lebih Aman: Bila VNC server dikonfigurasi sebagai service, ia hanya dapat diakhiri oleh user dengan hak Administrator. 1 Setelah selesai, tutup window dengan mengklik "OK". Selanjutnya, Anda dapat mengakses VNC melalui icon pada systray. Wizard VNC Setup sekali lagi akan muncul dan Anda harus mengklik untuk mengakhiri proses instalasi. 3 Membangun Sebuah Koneksi Remote Untuk membangun koneksi dengan sebuah server untuk melakukan remote control, maka Anda harus menjalankan VNC Viewer. Dalam window yang ada, masukkan nama atau alamat IP server dan klik "OK". Selanjutnya, masukkan password ke dalam kolom yang ada, sementara kolom nama pengguna bisa dibiarkan kosong. Bila koneksi telah terbangun, maka akan tampak sebuah jendela yang hampir memenuhi layar monitor. Ini adalah tampilan layar dari server VNC. Anda dapat mengoperasikannya seakan duduk langsung depan monitor server tersebut. Volume data cukup besar yang harus ditransfer membuat ALTERNATIF BAGI VNC Program remote-control komersial Sebagian besar tuntutan pada remote-control sebuah PC telah dipenuhi oleh VNC ataupun solusi Microsoft. Program komersial seperti Symantec PC Anywhere 11 atau Danware NetOp menawarkan lebih banyak fungsi dan kenyamanan. Symantec PC Anywhere Tool ini memiliki lebih banyak fungsi dibanding solusi tool remote dari Microsoft ataupun VNC. Anda dapat bertukar file di latar belakang antara client dan server. Urutan perintah juga dapat disiapkan dan dikirim ke server (misalnya untuk instalasi software jarak jauh). Fungsifungsi khusus memungkinkan akses langsung pada file, registry, prompt input, ataupun pemanggilan Task Manager dari server. Sebuah enkripsi bertingkat juga akan menjamin keamanan yang dibutuhkan. Harga yang disarankan produsen untuk lisensi tunggal sekitar US$ 300 dan lisensi untuk 5 pengguna berharga sekitar US$ 900. Info mengenai program ini Anda temukan pada website www.symantec.com. sangat mahal (mencapai 4 digit dalam US$). Kelengkapan fungsi tool ini setara dengan tool Symantec, tetapi NetOp lebih cemerlang dengan dukungan multi platform. Ia tidak membatasi diri pada remote control dan remote maintenance PC Windows, melainkan juga dapat digunakan pada sistem Linux, Sun Solaris, dan Mac OS. Info lebih rinci dan sebuah versi trial tersedia di www.netop.com Danware NetOp 7.65 Program dari Danware yang kini mencapai versi 7.65 juga tidak murah. Lisensi minimal dengan sebuah server dan sebuah client berharga sekitar US$ 230. Tergantung jumlah lisensi, har- Penuh: PC Anywhere 11 tampil meyakinkan dengan banyak ganya produk ini bisa menjadi fungsi khusus untuk pengendalian jarak jauh. | CHIP | NETWORKING | 109
  • 106. SOLUSI Remote Control 3 KONEKSI REMOTE-DESKTOP DARI XP Client Memanggil Server: Untuk Remote Control dengan solusi onboard Windows XP membawa sendiri sebuah tool remote control yang fungsinya setara dengan freeware VNC. Namun, ia memiliki dua keterbatasan: Perlu password: Yang pertama, fungsi remote Windows XP menggunakan User Administration internal untuk memberikan ijin akses. Jadi, akses dibatasi hanya pada user accounts yang ada dan sebuah password harus dimasukkan. Login cepat tanpa password tidak bisa digunakan. Tidak ada efek belajar: Pembatasan ke dua tampaknya agak lebih berat, khususnya untuk memberikan bantuan kepada pengguna PC yang di-remote. Selama PC tersebut dikendalikan dari jauh, pada monitor hanya tampak layar login Windows. Hal yang sedang dilakukan pada server tidak dapat diikuti oleh pengguna di depan monitor server. Hal ini memang tidak masalah untuk perawatan sebuah file server, tetapi pengguna tidak bisa belajar karena langkah-langkah kerja yang sedang dilakukan tidak dapat ditampilkan. Remote control dengan XP Cara menggunakan solusi onboard Windows XP yang disebut "Remote Desktop Connection" sebenarnya juga sangat mudah. Pada remote PC (server), Anda harus login sebagai Administrator untuk mengaktifkan fungsi remote control ini. Di bawah "Control Panel | System" bukalah tab "Remote" dan beri tanda di depan "Allow user to connect remotely to this computer". Pilihlah tombol "Select Remote User" untuk menentukan pengguna mana yang boleh mengakses PC tersebut. Tidak ada efek belajar: Pada PC client bukalah "Remote Desktop Connection" melalui "Start | All Programme | Accessories | Communication". Bila program tersebut tidak tersedia, maka Anda harus melakukan instalasi dari CD Windows XP. Pilih "Run additional tasks" dan setelah itu "Configure Remote Desktop Connection". Setelah client dijalankan maka akan tampak sebuah window dialog. Masukkan nama atau alamat IP server. Klik pada "Connect" dan Windows XP akan meminta user name dan password. Konfirmasikan input Anda dengan memilih tombol "OK". Bila sebuah sesi remote-control sedang berlangsung, maka akan tampak sebuah bar kecil pada pinggir atas layar yang berisi nama server dan icon standar window. Sebuah klik pada tanda silang akan menutup program remote. membangun koneksi masukkan nama atau alamat IP server dan password-nya. tampilan layar terkesan agak lamban. Akhiri koneksi dengan menutup window yang ada. Tips: Bila Anda ingin melihat layar server secara lengkap (mungkin untuk mencegah salah klik icon pada layar sendiri), maka pindahlah ke mode "Full Screen". Ini hanya dapat dilakukan bila resolusi pada kedua PC diatur sama. Namun, jangan sampai Anda lupa yang mana layar sendiri dan yang mana layar server. 4 Mengakses Fungsi-fungsi Khusus Tidak semua yang dapat Anda lakukan secara lokal juga dapat dilakukan melalui software remote control. Upaya menampilkan Task Manager melalui "Ctrl-Alt-Del" atau layar login server, malah akan mengaktifkan fungsi tersebut pada PC lokal. Solusi: Tekan [F8] untuk menampilkan sebuah menu dalam window yang akan menawarkan akses pada beberapa fungsi khusus. Fungsi tersebut antara lain mengirim kombinasi tombol seperti di atas. Di bawah "Options | Inputs", Anda juga dapat mendefinisikan sebuah tombol fungsi lain untuk menu. Aktifkan: Dengan mengaktifkan menu pada menu "Control Panel | System | Remote", maka remote control yang telah terintegrasi pada Windows XP sudah bisa digunakan. Remote Control EveryWhere: Remote control tidak hanya bisa dilakukan dengan program VNC client. Sebuah browser dengan dukungan Java juga dapat melakukannya. 5 110 | CHIP | NETWORKING
  • 107. TIPS AHLI MAC mengendalikan Sun: VNC berfungsi pada hampir semua platform Microsoft mengunggulkan "Remote Desktop" sebagai inovasi besar dalam Windows XP. Padahal semuanya tidak lebih dari sebuah versi yang lebih "cantik" dibandingkan Terminal Services yang telah lama dikenal. Remote Desktop Protocol (RDP): Ini pun barang lama dengan nama baru. Remote control semacam ini berfungsi dalam jaringan lokal dan juga melalui Internet. Hal terpenting adalah membuka port 3389 pada firewall. Bila Anda tetap ingin melakukan pengendalian jarak jauh ketika berlibur, maka Anda harus menggunakan sebuah Pocket PC dengan ponsel. Perbedaan Software Remote Control dan Terminal yang Sebenarnya: Pada dasarnya harus dibedakan antara software remote control dan terminal sebenarnya. Software remote control hanya mencerminkan isi layar dari remote PC dan mem- perpanjang keyboard serta mouse-nya. Awalnya, Microsoft Remote Desktop termasuk kategori ke 2. Serupa dengan XWindows yang sering digunakan dalam lingkungan Unix di mana sesi pada server tidak terlihat. Sebenarnya software remote control hanya dibutuhkan untuk memberikan bantuan kepada pengguna. Bagi Windows, fungsi-fungsi remote control perlu waktu lama sampai ditambahkan. Sekarang ini, produsen harus berjuang keras untuk menawarkan "real added value" dari program remote control. Namun, tampaknya kini terbatas pada koneksi terintegrasi dengan ISDN dan sejenisnya atau dukungan protokol jaringan yang tidak umum. VNC memiliki kelebihan karena ia gratis, fleksibel, dan open source: Dalam beberapa detik VNC (www.realvnc.com) siap 5 Remote Control Melalui Web Browser Modul VNC server juga berisi sebuah server HTTP kecil. Anda dapat me-load wiewer versi Java dari sini. Dengan cara ini, Anda dapat mengendalikan server dengan sebuah web browser yang mendukung Java tanpa perlu menginstalasi aplikasi Viewer. Caranya juga sangat mudah. Anda hanya perlu memasukkan alamat berikut ke dalam browser. http://<VNC-Server>:<Nomor port>/ "VNC-Server" Anda ganti dengan nama atau alamat IP dari server. Nomor port standar untuk koneksi Java yang digunakan adalah port 5800. Jadi sintaks untuk mengendalikan sebuah PC bernama "Test-PC" dengan IP 192.168.0.4 dan VNC Server nomor 0 sedang beroperasi adalah: http://Test-PC:5800 atau http://192.168.0.4:5800 Kini, tampak sebuah jendela dialog untuk mengkonfirmasikan koneksi dan sebuah window lain untuk memasukkan password. Selanjutnya, semua proses akan sama seperti mengakses server dengan VNC-Viewer. Sebuah catatan lagi sebagai penutup, melakukan remote control melalui web browser tidak bisa dilakukan bila koneksinya dilakukan melalui proxy server. Jimmy Auw (SW) digunakan. Hal istimewa pada VNC adalah ketersediaan pada hampir semua platform. Bila Anda sudah lama ingin mengendalikan workstation Sun Anda dari sebuah Apple Mac, VNC adalah pilihan yang tepat. Tool terbaik: Ia freeware dan open source. Dengan demikian Anda dapat mencari kelemahan pada source code dan bila perlu menyesuaikannya secara individual. Remote control bukan pengawasan jarak jauh. Sayang kebanyakan program remotecontrol juga bisa dimanfaatkan untuk memata-matai rekan kerja. Melalui tool remote control, seseorang dapat melihat isi layar semua PC dalam jaringan. Soalnya, program seperti VNC dapat bekerja di latar belakang tanpa diketahui pengguna. Hati-hati melanggar hukum: Di AS, teknik semacam itu diizinkan untuk mengawasi kar- yawan, selama tidak ada diskriminasi. Di Jerman untungnya situasinya berbeda. Perjanjian perusahaan mengenai ini atau sebuah klausul dalam kontrak kerja tidak memberi hak pada atasan untuk melakukan pengawasan dengan software remote control atau spyware. Tindakan semacam ini akan sangat melanggar privasi dan hak perlindungan data. Jadi, sebaiknya sampaikan dulu kepada karyawan bagian "support & maintenance" agar setiap koneksi remote control terlebih dulu harus mendapat persetujuan dari dan dapat dihentikan oleh pengguna. Pilihan tersebut tersedia dalam semua program yang dibahas CHIP, kecuali solusi internal Windows XP yang memang tidak memungkinkan pengintipan data, karena tampilan otomatis dialihkan ke layar login. TIPS EKSTRA Remote control dengan firewall Sebuah firewall baik hardware (misalnya dalam router DSL) ataupun software (seperti Kerio, ZoneAlarm, Windows XP SP2, dan lainnya) tentu saja dapat mencegah koneksi ke sebuah Server VNC. Untuk memungkinkan remote control sebuah PC yang diproteksi, maka Anda harus membuka port yang dibutuhkan VNC pada firewall (port standar bila tidak diubah adalah mulai dari 5900). Bagaimana cara melakukan hal tersebut tentunya tergantung dari firewall yang digunakan. Dengan software firewall built-in Windows SP2, Anda harus masuk ke dalam "Security-Center", mengklik "Windows Firewall" dan pilih tab "Port…" dalam window berikutnya. Selanjutnya, akan tampak sebuah window lainnya, di mana "TCP" sudah tercantum sebagai tipe port. Di bawah "Name" cantumkan nama yang umum, misalnya "VNC-Server". Dalam kolom "Port Number" cantumkan angka "5900" ditambah nomor server VNC. Bila hanya satu (atau yang pertama) = 0, maka hanya angka "5900" saja yang perlu Anda masukkan. Dua kali klik pada "OK" akan membuka port yang diperlukan. | CHIP | NETWORKING | 111
  • 108. SOLUSI Virtual Private Network Mengkonfigurasi Virtual Private Network Mengakses dari Mana Saja Virtual Private Network (VPN) sebenarnya mirip dengan bunker modern. Walaupun terisolasi, ia menawarkan koneksi melalui jaringan Internet. Bahkan, pertukaran data dilakukan dengan aman, bebas pengintipan, dan manipulasi. Windows pun menawarkan VPN tanpa perlu menggunakan program tambahan. Virtual Private Network (VPN) memungkinkan koneksi dilakukan dengan tool Internet biasa, namun risiko adanya ke jaringan melalui Internet. Bagi perusahaan, metode penyusupan jelas lebih tinggi. ini lebih menguntungkan dibandingkan dengan jalur dial-up Untuk pertukaran data yang sensitif antara dua komputer, langsung. sebaiknya Anda menggunakan koneksi yang dapat dilakukan Protokol PPTP (Point To Point Tunneling Protocol) dengan cepat dan spontan. VPN memberikan solusi ini tanpa menawarkan enkripsi data yang aman. Selain itu, dua PC yang perlu menggunakan software tambahan. Windows 2000 atau terhubung melalui VPN dapat berkomunikasi dengan alamat Windows XP sudah dilengkapi dengan sebuah VPN Server, yang tidak tercakup sebagai public address, yaitu alamat di sementara Windows 98 dan setelahnya sudah memiliki software Internet. Koneksi ini menggunakan VPN client. "Private IP Address" di antara PC yang Bila jaringan ingin diakses terusKNOW-HOW terkoneksi. menerus, maka paling tidak Anda perlu Setelah VPN aktif, sebuah PC biasanya melakukan dua langkah. Hal pertama memiliki dua alamat yang dapat diakses. berkaitan dengan pemberian alamat. Pertama, alamat untuk Network Card (bisa Setiap kali melakukan dial-up, PC Virtual Private Network (VPN) berupa alamat IP lokal maupun alamat IP menerima alamat IP baru dari provider menawarkan koneksi terenkripsi publik untuk Internet). Kedua, alamat yang sehingga tidak akan dikenal oleh jaringan. antara jaringan yang bersifat menjadi Private Address untuk "VPNHal ini dapat diatasi dengan menggunakan tertutup. Koneksi ini dilakukan melalui jaringan yang bersifat Network Adapter". Untuk alamat VPN ini , layanan DynDNS yang diberikan secara terbuka (umumnya Internet). sebaiknya Anda tidak menggunakan gratis. Di sini Anda bisa memperoleh Komputer yang terhubung alamat yang dipakai dalam jaringan. sebuah subdomain, seperti "jimmy.dynmelalui VPN terdeteksi sebagai Konsep Virtual Network sebenarnya dns.org". Setiap kali Anda melakukan dialkomputer lokal sehingga semua memberikan lebih banyak kelebihan. up, tool seperti DeeEnEs (http://palacioaplikasi dapat diakses oleh Setelah PC terkoneksi, channel komunikasi crystal.com/products/DeeEnEs) akan komputer tersebut. Jadi Anda bisa mengakses berbagai layanan dapat digunakan untuk semua aplikasi menginformasikan alamat IP yang aktual seperti file sharing, printer dengan aman, seperti pada jaringan ke registration server. Jadi, subdomain yang sharing, e-mail, atau database konvensional, antara lain, file sharing, diberikan tetap dapat diakses walaupun dalam jaringan tanpa database access, atau Mail server. alamat IP yang aktual telah berubah. menggunakan software Penyedia layanan DynDNS ini antara lain tambahan. VPN: Kelebihan Lain www.dyndns.org atau www.no-ip.com. Langkah kedua merupakan langkah yang penting bila ingin Jaringan VPN juga bisa digunakan untuk penggunaan pribadi. Bila menggunakan koneksi DSL dengan tarif flat, VPN akan membuka akses dari luar secara permanen. Agar koneksi tetap efisien digunakan untuk mengambil file atau melakukan terhubung, Anda bisa mengaktifkan sebuah program e-mail pemantauan melalui webcam. Sebenarnya, hal ini bisa secara terus-menerus. Frekuensi pengecekan e-mail diatur ke waktu yang paling singkat sehingga koneksi Internet tidak akan k ISI CD terputus karena sistem tidak pernah idle. k VP-NETWORK k DynDNS Tool: Tool DynIP Client memungkinkan PC berbasis alamat IP dinamis diakses dengan sebuah alamat tetap. Jadi, VPN, webcam, atau aplikasi remote dapat diakses terus-menerus dengan lebih aman. k Perlindungan VPN: Lindungi host VPN dari serangan luar dengan OmniVPN. Selain itu, tersedia perlindungan ekstra dari Outpost Firewall dan Trojan Detection. 112 | CHIP | NETWORKING Mengkonfigurasi VPN Server Mengkonfigurasikan akses VPN pada Windows XP atau Windows 2000 membutuhkan beberapa langkah berikut. Klik "View network connection" dalam "My Network Places" dan aktifkan "Create new connection". Selanjutnya, pilih "Set up advanced connection" dan "Accept incoming connections" pada
  • 109. Tips VPN Terbaik di Internet Informasi resmi k www.vpnc.org Website Konsorsium VPN dengan beragam info. Seputar Jaringan k http://www.windowsnetworking.com Portal dengan beragam tips, solusi dan FAQ seputar jaringan. Info lengkap mengenai VPN k www.vpnlabs.com Site komunitas dengan beragam berita dan forum. Referensi k www.cse.ohio-state.edu/~jain/refs/ refs_vpn.htm Kumpulan link dan PDF seputar VPN. window selanjutnya. pastikan semua device yang ditampilkan sudah dinonaktifkan. Pada window wizard selanjutnya, aktifkan option "Allow virtual private connections". Kemudian, semua nama pengguna yang telah terdaftar akan ditampilkan. Di sini, tandai semua pengguna yang dapat mengakses melalui VPN. Pada window terakhir, tentukan pengguna tersebut dapat mengakses file sharing atau printer sharing. Mengkonfigurasi VPN client VPN client juga dilengkapi dengan "Network Connection Wizard". Pada dialog "Network Connection Type", pilih "Connect to the network at my workplace" dan pada dialog selanjutnya pilih "Virtual Private Connection". Pada kolom "Host name or IP address", masukkan alamat Internet public yang aktual dari jaringan Server. Bila menggunakan layanan DynDNS, maka Anda harus memasukkan nama DNS. Menguji Koneksi VPN Sekarang, aktifkan koneksi VPN yang telah dikonfigurasi pada client dan berikan data akses dari pengguna yang dapat melakukan koneksi. Setelah berhasil melakukan dial-up, coba koneksi dengan melakukan ‘ping’ ke alamat IP Server, misalnya "ping 192.168.0.1". Bila tidak ada respon, mungkin masalah terletak di firewall. Bila firewall tidak menyediakan feature untuk mengontrol program, maka port 1723 harus diberi akses Tetap dapat diakses: Router yang aktual menyediakan DynDNS sebagai solusi untuk Dynamic IP address. KONEKSI INTERNET Lebih Mudah Dengan Router Sebuah router DSL dapat mengatasi dua masalah bila menggunakan koneksi dial-up. Alamat IP baru yang diberikan oleh provider saat dial-up dapat langsung diaplikasikan hampir oleh setiap router melalui modul DynDNS yang terintegrasi. Router akan langsung menginformasikan alamat IP yang aktual ke server DNS untuk di-update dengan nama domain yang diberikan. Jadi, jaringan Anda tetap dapat diakses. Tetap Dapat Diakses Banyak router yang dapat menjaga agar koneksi terus dilakukan ke Internet. Dengan option seperti "always on", router tetap dapat diakses secara terus-menerus. Namun, biasanya dibutuhkan update firmware untuk menambah fungsi ini. Router memang memungkinkan beragam PC terkoneksi ke Internet. Namun, masalah muncul jika sebuah koneksi datang dari luar, router tidak mengetahui ke PC mana koneksi tersebut harus diteruskan. Port Forwarding Agar PC dalam LAN dapat diakses dari Internet, router memiliki fasilitas seperti "Port Redirection" atau "Port Forwarding". Dengan feature ini, maka bila ada koneksi dari luar pada Port x, Router akan meneruskannya ke alamat IP internal x pada Port x. Protocol VPN Untuk protocol VPN, alamat IP server VPN harus dimasukkan pada router dan port 1723 harus dibuka. Pada beberapa router, jaringan tidak dapat diakses karena menggunakan "Generic Routing Encapsulation Protocol" (GREP). Protocol ini tidak dikenal oleh sebagian router. Bila router menyediakan input nomor protocol, coba masukkan port 47 untuk GRE Protocol. Untuk amannya, gunakan router yang juga berfungsi sebagai server VPN, seperti Vigor-Router dari Draytek (Info: www.draytek.com). secara manual. Port ini digunakan oleh protokol PPTP dalam jaringan VPN. Pada server, koneksi dan pengguna yang sedang aktif dapat dilihat melalui menu "Incoming". Jimmy.Auw.CHIP.co.id (MS) Mudah diintegrasikan: Pada server VPN, tentukan alamat IP lokal mana yang harus diberikan bila sebuah PC melakukan koneksi dari luar. | CHIP | NETWORKING | 113
  • 110. SOLUSI Notebook dalam jaringan Mengoperasikan notebook dalam berbagai jaringan Login di mana saja Vendor notebook senang mengunggulkan produk mereka dengan argumen, “Di perjalanan pun setiap saat Anda bisa mendapat akses jaringan”. Namun dalam prakteknya tidak semudah itu. Artikel berikut menunjukkan berbagai solusi untuk mengoperasikan notebook dalam berbagai jaringan. Tetap terkoneksi ke jaringan di saat berada di perjalanan merupakan salah satu impian yang dimiliki pengguna notebook. Hal ini tentunya akan memberikan keleluasaan bagi pengguna untuk lebih fleksibel dan tidak tergantung pada infrastruktur jaringan tertentu. Menyadari hal ini, vendor hardware saling berlomba untuk menawarkan berbagai solusi dengan tujuan untuk mewujudkan impian calon konsumennya. Salah satu yang dilakukan adalah dengan mengintegrasikan berbagai interface jaringan yang ada ke dalam produk-produk mereka. Di samping interface LAN 10/100 Mbps yang telah menjadi standar selama ini, kini telah dapat ditemui juga interface WLAN, Firewire (IEEE 1394), dan Bluetooh, bahkan juga Infrared pada produk notebook keluaran terbaru saat ini. Sebuah modem biasa tentunya sudah menjadi interface standar yang harus dimiliki oleh sebuah notebook. Anda juga masih bisa mendapatkan sebuah modem ISDN yang tersedia dalam bentuk PCMCIA card, tentunya dengan membayarkan harga tambahan. Masalah mulai muncul ketika Anda akan menghubungkan notebook Anda ke jaringan. Setiap jaringan umumnya menuntut konfigurasi yang berbeda. Ketika Anda berpindah dari satu jaringan ke jaringan lain, kemungkinan besar Anda perlu mengubah konfigurasi secara manual untuk dapat masuk ke jaringan yang diinginkan. Hal tersebut tentu saja akan menjadi hal yang merepotkan jika Anda tidak memahami cara konfigurasi tersebut. Sebenarnya ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengurangi kerepotan yang mungkin terjadi ketika Anda berpindah jaringan. Administrator juga dapat menerapkan solusi konfigurasi di mana notebook akan terhubung ke jaringan yang ada secara otomatis setelah proses booting. Pembagian alamat secara otomatis Cara termudah mengatur sebuah jaringan yang memungkinkan setiap PC baru terkoneksi langsung adalah dengan menggunakan sebuah server DHCP. Server DHCP secara otomatis akan k ISI CD k DHCP-Server. Pada CHIP CD terdapat tool vDHCP dan DHCP Turbo. k Pergantian. Untuk mempermudah pergantian konfigurasi jaringan gunakanlah tool khusus seperti Multinetwork Manager. 114 | CHIP | NETWORKING memberikan data tentang alamat IP, alamat gateway, DNS, dan berbagai konfigurasi yang diperlukan setelah menerima permintaan konfigurasi tersebut dari PC client. Hal ini membuat user tidak perlu repot untuk melakukan konfigurasi secara manual. Proses permintaan konfigurasi PC client kepada server DHCP akan dilakukan secara otomatis apabila Anda telah mengaktifkan opsi "Obtain an IP address automatically". Setting ini dapat ditemui pada "Start | Settings | Control Panel | Network Connections | Local Area Network". Lanjutkan dengan mengklik "Properties" dan klik ganda pada "Internet Protocol (TCP/IP)". Alamat IP yang telah diberikan server DHCP kepada sebuah PC client akan hilang secara otomatis ketika PC client tersebut di-shutdown. Ketika Anda menghidupkan kembali PC client tersebut, secara otomatis sistem operasinya akan mencari server DHCP dan meminta kembali alamat IP yang baru. Software server DHCP dapat Anda temui pada sistem operasi server. Secara default, produsen-produsen sistem operasi tersebut telah mengintegrasikan software tersebut. Namun bagi Anda yang tidak menggunakan sistem operasi server, software DHCP server dari pihak ketiga dapat menjadi solusi menarik. Di antara sekian banyak software yang ada dipasaran, CHIP merekomendasikan Magik DHCP, vDHCP, atau DHCP Turbo. Selain melalui sistem operasi maupun software pihak ketiga, server DHCP juga dapat ditemui dan telah terintegrasi pada sebuah hardware router, di samping fungsinya sebagai Internet Gateway. Namun, router jenis ini memiliki kelemahan yaitu tidak mampu memberikan data tentang alamat server DNS atau Gateway yang ada, kecuali pada beberapa model router tertentu yang ditujukan untuk kelas profesional. Kelemahan menggunakan DHCP server adalah tidak dicatatnya alokasi setiap IP ke PC yang mana. Ketika terjadi masalah dengan jaringan yang ada, Anda dapat mengetahui pusat permasalahan yang timbul berasal dari IP yang mana. Namun, Anda tidak akan dapat mengetahui secara langsung PC mana yang memiliki IP tersebut. Anda juga dapat menerapkan konsep DHCP tanpa harus menyediakan sebuah server DHCP khusus. Microsoft telah mengintegrasikan feature Apipa pada Windows dimulai pada Windows 98. Dengan adanya feature ini, sistem operasi akan menentukan alamat IP-nya sendiri apabila tidak ditemui adanya server DHCP. Untuk penjelasan lebih lanjut, silahkan membaca artikel “Konfigurasi Client”pada halaman pada halaman 42.
  • 111. Feature Apipa ini awalnya dikembangkan oleh Microsoft untuk digunakan pada PC yang terkoneksi ke jaringan rumah. Hal ini ditujukan untuk memudahkan para pengguna PC rumahan yang umumnya tidak ingin direpotkan dengan berbagai settingan yang cukup merepotkan. Apipa bekerja secara otomatis di background tanpa disadari oleh pengguna. Namun Apipa tidak dapat digunakan dalam jaringan skala besar. Hal ini dikarenakan Apipa tidak memiliki kemampuan untuk memberikan sebuah alamat IP yang bersifat statis ke PC client, contohnya alamat Gateway. Selain itu, salah satu alasan terbesar kenapa para Administrator jaringan tidak suka menggunakan feature ini adalah ketidakmampuan Administrator untuk mengecek ke PC mana sebuah alamat IP telah diberikan. Namun, di balik semua kelebihan dan kelemahan tersebut, feature DHCP dan Apipa terbukti cukup membantu pengguna yang sering berpindahpindah jaringan. Konfigurasi alternatif dari Windows XP Akan lebih rumit apabila dalam sebuah jaringan terdapat PC yang menggunakan IP statis dan IP dinamis. Namun, Anda tidak perlu bingung, Windows XP menyediakan sebuah solusi untuk mengatasi masalah ini. Prinsip kerjanya adalah saat ditemukan adanya server DHCP pada sebuah jaringan, maka Windows akan menggunakan setting yang diberikan oleh server tersebut. Namun, apabila tidak ditemui, maka secara otomatis Windows akan menggunakan settingan konfigurasi alternatif yang telah diberikan sebelumnya. Hal ini membuat Anda dapat berpindah-pindah jaringan tanpa harus melakukan perubahan settingan. Untuk memasukkan setting alternatif ini, klik "Start | Programs | Accessories | Communications | Network Connections". Klik kanan pada icon "Local Area Network" dan klik "Properties". Klik ganda pada "Internet Protocol (TCP/IP)" dan kemudian klik "Obtain an IP address automatically". Setelah itu, akan muncul sebuah tab tambahan, "Alternate Configuration". Klik tab tersebut dan klik checkbox "User configured". Lanjutkan dengan memasukkan sebuah alamat IP statis, lengkap dengan Subnet Mask, Default Gateway, DNS server, dan WINS server. Setting ini akan selalu digunakan apabila Windows tidak menemui adanya server DHCP setelah proses booting. Dua jaringan dengan alamat IP statis Pada jaringan besar tertentu, masih ada beberapa yang menggunakan alamat IP statis. Perpindahan PC dari satu jaringan ke jaringan yang lain tentu tidak akan menjadi masalah sepanjang kedua jaringan tersebut bekerja di area alamat IP yang sama, misalnya 192.168.0.X. Anda hanya perlu memastikan supaya alamat IP yang Anda miliki masih tersedia di kedua jaringan tersebut. Anda perlu melakukan setting ulang alamat IP dan subnet mask yang ada setiap kali Anda berpindah jaringan apabila kedua jaringan yang ada memiliki area alamat IP yang berbeda, misalnya 172.16.0.X dan 192.168.72.X. Namun, untungnya TIPS PROFESIONAL Mengkonfigurasi jaringan dengan 'netsh' Mengkonfigurasi lebih mudah: Penggunaan tool "netsh.exe" memudahkan perpindahan antar-jaringan yang menggunakan konfigurasi yang berbeda (baca halaman 116). Untuk memudahkan penggunaan tool ini di kemudian hari, ada baiknya Anda membuat sebuah file batch yang berisi perintah-perintah netsh yang diperlukan. Setelah itu, buat sebuah icon yang mengarah ke file tersebut dan diletakkan di desktop. Untuk membuat file batch tersebut, klik kanan pada layer desktop Windows dan pilih "New | Text Document". Berikan nama yang tepat untuk file tersebut, contohnya "Network1", dan ganti extensionnya dengan ".BAT". Klik "OK" untuk mengakhirinya. Lanjutkan dengan mengklik kanan icon tersebut dan klik "Edit". Masukkan perintah netsh untuk mengaktifkan konfigurasi "network1". Tutup dan simpan file tersebut. Dengan cara yang sama, buat sebuah file batch yang akan digunakan untuk mengaktifkan konfigurasi "network2". Sekarang, perpindahan antara konfigurasi "network1" maupun "network2" dapat dilakukan hanya dengan mengklik icon file batch tersebut. Menyingkirkan bug pada Netsh: Tool Netsh yang terdapat pada Windows XP memiliki sebuah bug kecil. Bug ini dapat disingkirkan dengan melakukan upgrade ke Service Pack 2. Bug yang cukup mengganggu ini akan muncul ketika netsh membaca file script tertentu di mana Windows akan memunculkan pesan error "The following instruction found: IPv6 is not installed". Beberapa kasus lain juga ditemui di lapangan. Beberapa di antaranya dapat dihilangkan dengan menghapus entry "register=PRIMARY" dari barisbaris yang dimulai dengan "set dns" dan "add dns". CHIP merekomendasikan Anda untuk menginstalasikan Service Pack 2 pada Windows XP untuk menghilangkan bug-bug tersebut. Pengguna Windows 2000 tampaknya kurang beruntung menghadapi masalah ini. Tidak ada patch yang dapat digunakan untuk menyingkirkan bug ini. Namun, Anda tidak perlu bingung dan panik menghadapi keadaan ini. Script akan tetap dijalankan hingga akhir walaupun timbul pesan error. Otomatis: Dengan setting ini Windows mencari sendiri alamat IP yang tepat. | CHIP | NETWORKING | 115
  • 112. SOLUSI Notebook dalam jaringan mulai versi Windows 2000 ke atas, perubahan setting alamat IP tidak memerlukan proses booting ulang lagi. Selain memasukkan settingan secara manual, pada Windows XP dan Windows 2000 dapat ditemui perintah "netsh". Perintah ini memungkinkan Anda untuk menyimpan setiap konfigurasi jaringan yang ada ke dalam sebuah file, dan konfigurasi tersebut dapat di-load setiap saat. Adanya fasilitas ini tentunya akan menghemat waktu yang diperlukan dalam mengganti setting jaringan setiap Anda berpindah jaringan. Sebelum menggunakan perintah ini, pastikan untuk memasukkan semua settingan yang diperlukan untuk dapat terkoneksi ke jaringan, contohnya alamat IP, Subnet Mask, Gateway, dan server DNS. Lanjutkan dengan masuk ke command prompt melalui “Start | Programs | Accessories | Command Prompt”. Ketikkan perintah berikut pada command prompt tersebut. netsh -c interface dump>c:windowsnetwork1 Perintah di atas dimaksudkan untuk memerintah Windows menyimpan setting jaringan yang ada ke dalam file "network1" dan diletakkan di folder Windows. Hasil file "network1" berformat teks dan dapat Anda buka dengan menggunakan teks editor. Biarkan window command prompt tetap terbuka. Lanjutkan dengan masuk kembali ke window Local Area Network Properties untuk memasukkan setting jaringan kedua. Setelah selesai memasukkan konfigurasi tersebut, masuk kembali ke window Command Prompt dan ketikkan perintah berikut ini. netsh -c interface dump>c:windowsnetwork2 Data konfigurasi jaringan kedua akan disimpan ke dalam file "network2". Untuk melakukan pergantian dari konfigurasi "network2" ke konfigurasi "network1", ketikkan perintah berikut ini pada command prompt. netsh -f c:windowsnetwork1 Windows akan secara langsung mengubah setting jaringan yang baru berdasarkan data-data yang tersimpan dalam file "network1". Keuntungan dengan menggunakan metode ini adalah Anda tidak perlu melakukan booting ulang setiap dilakukan penggantian konfigurasi jaringan. Waktu yang diperlukan untuk berpindah dari satu konfigurasi ke konfigurasi lain berlangsung beberapa detik, tergantung kinerja dari PC yang diguna- kan. Jika kemudian Anda ingin berpindah kembali ke konfigurasi "network2", ketikkan saja perintah berikut ini. netsh -f c:windowsnetwork2 Selain menggunakan setting IP statis, Anda juga dapat menggunakan perintah "netsh" untuk berpindah dari konfigurasi IP statis ke konfigurasi DHCP. Untuk itu, ketikkan perintah berikut. netsh interface ip set address name="Local Area Connection" source=dhcp Penggunaan metode ini juga akan memunculkan sebuah kelemahan. Ketika alamat server DNS telah dimasukkan ke dalam setting jaringan sebelumnya, maka server DHCP tidak akan dapat mengganti alamat DNS tersebut dengan alamat DNS yang lainnya. Pindah ke domain lain Saat yang paling merepotkan adalah ketika Anda berpindah dari jaringan biasa ke jaringan yang menerapkan konfigurasi Domain, atau dari domain yang satu ke domain yang lain. Hal ini disebabkan oleh Windows yang hanya mampu mengingat satu konfigurasi domain saja. Namun, Anda tidak perlu khawatir, selalu ada solusi untuk ini. Anda memiliki dua pilihan solusi yaitu dengan software yang terintegrasi di dalam sistem Windows atau dengan menggunakan software dari pihak ketiga. Bila Anda memilih opsi pertama, maka sebenarnya Anda sama sekali tidak login ke domain lain, melainkan hanya membangun koneksi dengan sebuah PC di dalam jaringan tersebut. Hal ini membuat PC Anda tidak perlu menjalankan Administration Tools Domain yang diperlukan untuk terhubung ke domain tersebut. Umumnya, sebagian besar orang yang masuk ke jaringan domain hanya bertujuan untuk dapat mengakses data yang diinginkannya, misalnya data-data yang tersimpan di dalam sebuah file server. Untuk kasus seperti di atas, Anda hanya perlu login ke dalam PC yang ada di dalam jaringan tersebut dengan menggunakan user name dan password yang terdaftar di domain Alternatif: Windows XP masih dapat menyimpan sebuah konfigurasi jaringan lainnya. Merestore Koneksi: Tandai checkbox agar Windows otomatis mengintegrasikan kembali sharing ybs pada login Anda berikutnya. 116 | CHIP | NETWORKING
  • 113. TIPS Melindungi notebook dan perangkat mobile Pengamanan teknologi informasi lebih dari sekedar pengamanan terhadap virus dan hacker. Hal ini dikarenakan data yang ada dapat hilang setiap saat dengan berbagai cara dan alasan. Umumnya para Administrator menggunakan metode pengamanan yang berfokus pada ancaman yang berasal dari luar. Namun, patut disadari juga, ancaman potensial juga dapat berasal dari dalam jaringan internal. Ancaman-ancaman seperti ini sebenarnya dapat ditanggulangi dengan beberapa aturan-aturan sederhana dan solusi-solusi teknis. Menggunakan teknologi biometrik: Penggunaan teknologi biometric sebagai alternatif pengamanan data di samping password bukanlah suatu hal yang aneh saat ini. Saat ini, produsen-produsen perangkat yang mendukung teknologi ini berlomba-lomba membuat inovasi bagi konsumennya dengan menawarkan feature-feature tambahan di samping feature keamanan seperti kecepatan scanning tinggi, ketepatan scanning, dan harga yang ditawarkan untuk perangkat ini juga relatif cukup murah. Umumnya data user, contohnya sidik jari, disimpan dalam sebuah media smart-card khusus. Mengaktifkan proteksi password tambahan: Anda dapat mengaktifkan feature di mana ketika PC diaktifkan dari modus Standby maupun Hibernate, sistem akan menanyakan password terlebih dahulu untuk dapat masuk ke sistem secara penuh. Hal ini tentunya akan memberikan rasa aman selama pengguna sedang beristirahat minum kopi maupun ke toilet sebentar. Menginstalasi virtual-drive: Informasi berharga seperti laporan bisnis, dokumen pribadi, data pelanggan, atau hasil tersebut. Hal karena umumnya user name dan password yang digunakan pada PC Anda tidak terdaftar dalam jaringan domain tersebut. Untuk itu, lakukan langkah berikut ini. Buka Windows Explorer, kemudian klik "Tools | Map Network Drive". Tentukan huruf yang akan digunakan dan tentukan letak shared folder yang dimaksud. Sebagai contoh, nama PC-nya adalah "Go_Han" dan folder yang diinginkan adalah "Document", maka Anda dapat mengetikkan "Go_hanDocument". Tandai checkbox "Reconnect at logon". Klik link "Connect using a different user name", lanjutkan dengan memasukan user name yang terdaftar dalam domain tersebut dengan format "Nama DomainUsername". Sebagai contoh domain "CHIP" dan user name "Go_Han", maka ketik "CHIPGo_Han". Setelah itu, masukkan password yang valid dan akhiri dengan mengklik "OK". Pindah jaringan melalui shareware Apabila Anda dihadapkan pada kondisi di mana Anda harus melakukan login kedua pada domain yang berbeda untuk dapat mengakses data yang diinginkan, maka Anda nampaknya harus mengandalkan software dari pihak ketiga. Tentu akan sangat merepotkan apabila Anda harus melakukan setting ulang sistem setiap Anda berpindah dari satu domain ke domain yang lain. penelitian sebaiknya tidak disimpan dalam bentuk data elektronik tanpa dilengkapi dengan proteksi. Anda dapat melindungi dokumen dalam bentuk kertas dari pihak yang tidak berhak dengan menggunakan lemari dan brankas. Sementara untuk dokumen digital, Anda dapat menggunakan beberapa cara, di antaranya dengan menyimpannya ke dalam sebuah virtual drive yang terenkripsi. File-file tersebut Anda simpan di media hard disk lokal, folder jaringan, perangkat PDA, atau pada media mobile lainnya seperti USB drive, flash card, CD/DVD-ROM, dan disket. Untuk memastikan data Anda lebih aman, Anda dapat mengeset supaya proses enkripsi dapat dilakukan secara otomatis di latar (background) tanpa perlu campur tangan dari user. Hal ini dimaksudkan supaya user tidak perlu lagi memikirkan langkah-langkah yang diperlukan untuk memproteksi data setiap data baru disimpan. Tutup akses ke media data lain: Feature plug & play yang dapat ditemui pada semua PC keluaran terbaru saat ini menyisipkan celah keamanan yang cukup mengkhawatirkan. Dengan mudah Anda dapat memasukkan USB-disk atau hard disk eksternal ke PC, dan perangkat itu dapat dikenali secara otomatis dan siap digunakan dalam waktu yang relaltif singkat. Setelah itu, Anda dapat meng-copy semua file yang ada di PC ke media eksternal tersebut. Hal ini membuat keamanan data Anda berada dalam tahap yang mengkhawatirkan. Untuk itu PC Anda perlu dikonfigurasi untuk memblokir dan mengabaikan media eksternal yang mungkin dicolokkan ke PC tersebut. Setting ini juga dapat meminimalisir kemungkinan masuknya virus atau worm ke sistem PC Anda. Netswitcher atau Multinetwork Manager dapat menjadi solusi alternatif yang menarik. Pada prinsipnya, kedua software ini memiliki cara kerja yang sama. Keduanya akan menyimpan datadata dan setting dari setiap konfigurasi ke dalam sebuah profile. Anda hanya perlu mengaktifkan profile yang ada sesuai dengan domain yang akan Anda akses. Secara umum, Multinetwork memiliki keunggulan pada saat boot dan sebelum window login ditampilkan. Software ini akan menampilkan sebuah window yang menampilkan profile yang tersedia. Hal ini membuat Anda dapat langsung masuk ke jaringan domain yang diinginkan setelah proses login selesai dilakukan. sementara itu, untuk Netswitcher, perpindahan profile hanya dapat dilakukan setelah Anda login ke dalam Windows. Selain itu, Anda kadang harus melakukan restart ulang ketika dilakukan perubahan pada setting tertentu, misalnya pada saat berpindah domain. Dari sisi kelengkapan, kedua software tersebut mengesankan. Kedua software ini tidak hanya dapat berpindah domain dan workgroup, tetapi juga dapat menyimpan data konfigurasi printer jaringan, menjalankan program tertentu secara otomatis berdasarkan jenis login yang dilakukan, mengelola beberapa konfigurasi sharing, dan juga mengelola beberapa konfigurasi koneksi Internet. Oleh karena itu, kedua tool ini cukup direkomendasikan untuk Anda yang sering berpindah dari satu jaringan ke jaringan lain. Kurniawan.Ku@CHIP.co.id (RF) | CHIP | NETWORKING | 117
  • 114. Tips Jaringan SOLUSI Tips Terbaik untuk Analisa LAN Menemukan dan Mengatasi Masalah Mengatasi masalah jaringan PC memang bukan perkara mudah. Demikian juga untuk menemukan sumber masalah yang terjadi. Tips berikut mengulas masalah-masalah yang paling sering muncul dalam jaringan lokal. Apa yang dapat dilakukan bila jaringan mengalami gangguan? Temukan semua jawabannya di sini! Mengkonfigurasi jaringan lokal berbasis Windows memang mudah. Kita tinggal mengikuti petunjuk wizard, komputer langsung bisa terhubung dengan yang lainnya. Kelemahannya, kita tidak tahu apa yang terjadi di baliknya. Saat jaringan mengalami gangguan, sulit menentukan di mana memulai penelusuran masalah. Hardware maupun software jaringan sama-sama dilengkapi dengan tool dan petunjuk untuk mendiagnosa jaringan. CHIP akan menunjukkan tool apa saja yang tersedia untuk menemukan kesalahan ini. Untuk itu, ada beberapa tip dan trik untuk mengatasi kesulitan yang paling sering muncul dalam jaringan. k 1 Penelusuran Kesalahan Diagnosa dengan Ping Tool terpenting dan mungkin paling sering digunakan untuk mendiagnosa jaringan adalah Ping. Progam kecil ini mengirimkan paket data ke alamat tujuan, menunggu respons, dan mengukur durasinya. Fungsinya hampir sama dengan Echo. Buka Command Line dari Windows dan ketik perintah "ping" diikuti dengan spasi dan alamat tujuan. Alamatnya bisa berupa nama komputer (misalnya "ping Shazma-PC"). Biasanya menggunakan alamat IP dari PC tujuan, misalnya "ping 192.168.0.11". Sebuah komputer juga dapat mengirimkan ping ke alamat sendiri untuk menguji komunikasi dari network card dan protokol. Alamat yang digunakan bisa berupa alamat IP sendiri atau alamat default 127.0.0.1. Komputer di Internet pun bisa diping. Alamat IP ini biasanya jarang diketahui sehingga digunakan alamat alphanumerik, misalnya "ping www.chip.co.id". Namun, belakangan ini, banyak administrator server yang tidak merespon perintah Ping, seperti web server detikcom. Jadi, tidak ada sinyal yang kembali. Di satu sisi, administrator ingin mengurangi lalu lintas jaringan. Di sisi lain, langkah pengamanan agar tidak diketahui bahwa alamat IP tertentu merupakan sebuah server. k ISI CD k Tool Paket Shareware yang diulas dalam artikel ini seperti Ideal Administration, Remote Task Manager, dan Magic NetTrace dapat ditemukan dalam CHIP-CD. k Analisa Ethereal menganalisis lalu lintas jaringan dalam tingkat Protocol. Program ini mengenal 530 protokol dan dapat men-capture serta mengevaluasi lalu lintas jaringan. 118 | CHIP | NETWORKING 2 Traceroute Mengikuti Jejak Paket Data Traceroute juga berfungsi seperti program ping. Untuk menjalankannya, ketik perintah "tracert" melalui Command Line, diikuti spasi dan alamat IP atau nama dari komputer yang dituju. Traceroute sekaligus menampilkan rute setiap persinggahan paket data. Cara ini efektif bila digunakan dalam Internet atau dalam jaringan lokal skala besar yang menggunakan beberapa subnet melalui gateway. 3 net view Mencari Resource Sharing dalam Jaringan Tool Windows lain untuk memantau jaringan adalah perintah "net view". Perintah ini juga dijalankan melalui Command Line. Ketik "net view [nama komputer atau alamat IP]" untuk menampilkan resource sharing pada PC jaringan. Pesan akan ditampilkan bila resource sharing tidak tersedia. Apabila program menampilkan error "System error 53", ini berarti nama komputernya salah, komputer tidak dapat dijangkau atau File/Print Sharing tidak diaktifkan. Pesan "System error 5" berarti PC tidak memiliki akses untuk menampilkan resource sharing. 4 Pencarian Kesalahan Diagnosa melalui Event Viewer Jika jaringan dalam Windows 2000 dan XP tidak berfungsi sebagaimana mestinya, sebaiknya jalankan Event Viewer terlebih dahulu. Untuk mengaksesnya, klik kanan "My Computer | Manage | System Tools | Event Viewer". Protokol "Apllication" biasanya memberikan informasi mengenai system error bertanda merah. Untuk melihat deskripsinya, klik ganda error tersebut. Error ini kebanyakan dalam bentuk kode. Selain itu, diberikan juga Event ID. Gunakan Event-ID ini untuk mengetahui detail kesalahan yang terjadi, untuk keterangan lengkapnya terdapat di websitehttp://www.microsoft.com/technet/support/eventserrors. mspx atau melalui http://www.eventid.net. 5 Pencarian Kesalahan Diagnosa Jaringan dengan XP Windows XP menawarkan diagnosa software dan hardware jaringan sederhana. Tool ini bisa dibuka melalui menu "Start | Help and Support". Klik "Tools" pada menu "Pick a Task" dan pilih "Network Diagnostics" di jendela kiri. Apa saja yang harus diperiksa bisa ditentukan melalui menu "Set scanning options". Setelah itu, klik "Scan your system". Sekarang, Windows menampilkan status hardware dan software yang berhubungan dengan jaringan pada komputer lokal. Selain itu, Windows juga menguji
  • 115. PC untuk DNS, DHCP, dan Gateway. Apabila pengujian tidak berhasil, dapat dilanjutkan dengan penelusuran masalah. 8 Tidak Terlihat: Pastikan Network Card terpasang dengan benar. 6 Network Card Memeriksa Lampu Indikator Jika perintah ping berhasil, PC akan menerima respon. Biasanya jaringan tidak bermasalah. Namun, bila ping tidak berhasil, hardware harus diperiksa satu demi satu. Prosedur untuk memeriksa bisa dilakukan sebagai berikut. Biasanya, network card dilengkapi dengan dua lampu indikator status di bagian belakangnya. Untuk memastikan fungsinya, lihat buku petunjuk network card. Jika memiliki dua lampu indikator, sebuah lampu menyala saat network card mendapat listrik yang artinya card bekerja. Lampu kedua menyala bila kabel jaringan dihubungkan dari card yang lain atau switch atau hub. Untuk menentukan apakah network card ini benar-benar berfungsi, lakukan ping ke alamat sendiri (lihat Tips 1). 7 Koneksi Kabel Menemukan Masalah pada Kabel Masalah pada kabel twisted-pair jarang terjadi seperti pada kabel coaxial. Dampaknya pun tidak terlalu berlebihan bila terjadi masalah. Jika kabel atau kontak kabel pada jaringan coaxial rusak, komunikasi seluruh PC menjadi lebih lambat. Pada jaringan twisted-pair, gangguan ini hanya berdampak pada PC yang bermasalah, kecuali, masalah kabel terjadi antara hub atau switch. Semua jaringan pasti merasakan efeknya. Konektor pada kabel CAT5 biasanya sudah permanen. Jika kontak-kontaknya rusak, konektor ini tidak bisa diperbaiki. Kelemahannya terletak di tangkai pengunci konektor RJ-45. Apabila tangkai ini patah, konektor mudah terpasang ke soket (baik di network card atau switch/hub). Namun, saat konektor tertarik sedikit saja, dipastikan koneksi langsung terputus. Oleh karena itu pastikan bahwa konektor benar-benar sudah terpasang dengan benar. Walaupun tangkai pengunci ini terlihat masih bagus, Anda sebaiknya menggantinya dengan yang baru untuk memastikan konektor benar-benar berfungsi saat terjadi masalah koneksi. Apabila kabel jaringan cadangan tidak tersedia, gunakan kabel dari PC lain yang masih berfungsi. Perhatikan agar koneksi dari PC ke switch atau hub menggunakan kabel bertipe Crosslink. 6 Memeriksa Status: Umumnya, saat LAN-Card dihubungkan dengan kabel jaringan, lampu indikator akan menyala. Periksa juga apakah Anda secara tidak sengaja menghubungkan sebuah PC ke hub melalui port Uplink karena port ini hanya untuk koneksi ke Hub yang lain. Beberapa hub atau switch, menyediakan sebuah switch untuk menentukan fungsi Uplink atau port normal. Sementara, produk lain menyediakan sepasang soket port untuk fungsi yang berbeda. 8 Network Card Menelusuri Kesalahan pada LAN Card Apabila tidak menemukan masalah kabel dengan prosedur sebelumnya, sekarang PC perlu dibuka. Sumber error kemungkinan terletak pada network card. Biasanya, Windows melaporkan kesalahan ini atau driver tidak bisa di-install. Untuk itu, buka komputer dan periksa apakah network card sudah terpasang dengan benar. Walaupun sudah dikencangkan dengan baut, mungkin saja tidak terpasang dengan benar pada slot karena proses produksinya kurang baik atau casing yang kurang bermutu. Buka bautnya dan kencangkan network card ke dalam slot. Masalah lain dengan network card bisa berupa konflik Resource. Umumnya, kesalahan ini dapat dilihat melalui Device Manager dan driver tidak bisa di-install. Selain itu, bisa juga disebabkan network card benar-benar sudah rusak. Apabila demikian, pasang network card pada slot PCI yang lain. Apabila tetap tidak berfungsi, solusinya hanya dengan mengganti network card. 9 PC Client Mengatur Server-Sharing Masalah sering terjadi saat PC client dengan Windows 2000 atau Windows XP dimasukkan ke dalam sebuah domain. Setelah login, tetap saja server-sharing tidak bisa diakses. Sebenarnya, masalah ini sering terjadi karena kesalahan konfigurasi “Login”. Setelah menentukan bergabung ke domain mana sebuah PC client, Windows akan memperluas menu “Login”. Klik tombol "Options" untuk dapat mengatur apakah harus login ke komputer lokal sendiri atau pada domain pada "Login to". User yang diatur untuk komputer lokal, sudah pasti tidak dapat login ke domain. Artinya, bila ingin mengatur penggunaan komputer Anda dengan user name dan password, PC ini kemungkinan tidak dapat mengakses jaringan. Walaupun user name lokal sama dengan user name pada | CHIP | NETWORKING | 119
  • 116. SOLUSI Tips Jaringan Domain, masing-masing password untuk login bisa berbeda 12 Jaringan Reset User Password karena keduanya merupakan pengguna yang berbeda. Sebenarnya, pada User Profile (Tips 10), bisa ditentukan ke mana Lupa dengan password untuk PC maupun Domain bisa menjadi pengguna login. masalah bagi semua orang. Apabila terlupa, password tidak dapat ditemukan kembali pada Domain Controller, yaitu Windows 10 Windows Domain Login ke Domain dengan Benar Server. Namun, Administrator dapat mereset password seorang Setelah terhubung dengan domain Windows 2000 atau XP, PC user dengan mudah. Untuk itu, buka Control Panel dari Server tampil dengan karakteristik yang tidak semestinya. Setelah login, dan klik folder "Administrative Tool". Selanjutnya, klik dua kali tampilan Desktop kembali ke setting awal, banyak icon program pada "Active Directory User and Computer". Tandai folder yang menghilang. Saat menjalankan program, seperti MS Office, "Users". Selanjutnya, klik kanan user yang dimaksud dan pilih Windows akan meminta instalasi ulang, dan ini memang "Reset password". Pada window selanjutnya, berikan sebuah password baru, lalu menjengkelkan. Penyebabnya, Windows 2000 dan XP menjalankan User Profile ulangi pada kolom berikutnya. Selain itu, tandai option "User baru setelah login ke sebuah Domain. Namun, ini terjadi bila user must change the password when login for the first time". name-nya sama. Apabila PC bernama "My Computer", domain Informasikan password baru ini ke penggunanya. Setelah "Office", dan user name "Reza", setting program dan Windows pengguna tersebut login, Windows akan memintanya untuk dalam sebuah profile akan disimpan dalam "My ComputerReza". mengubah password. Jadi, tidak ada yang tahu password baru Setelah terhubung ke domain "Office", Windows kembali tersebut, bahkan oleh sang Administrator sendiri. menyimpannya ke dalam folder "OfficeReza" yang berada di 13 Windows Server Permission Inheritance direktori "C:Documents and Settings". Profile yang tersimpan pada komputer bisa Anda lihat dengan Kadang kala, user tidak diperkenankan untuk membuka submengklik kanan "My Computer" dan pilih "Properties". Konfigu- folder yang berada dalam sebuah folder yang di-sharing pada rasi user baru saat login ke sebuah Domain diperlukan karena Windows Server. Misalnya, pengguna dapat mengakses folder alasan keamanan dan administrasi. Jadi, install PC client setelah "DataTexts sebagai Shared-Folder. Namun, tidak untuk folder mengkonfigurasi Domain. "DataTextsPrivate". Untuk mengkonfigurasi setting ini, buka Windows Explorer 11 Windows Server Mengoptimalkan Server-Sharing pada Server. Lalu, klik kanan folder "Data" dan pilih option Setting "Everyone" untuk mengakses Server-Sharing sering "Sharing". Klik "Share this folder" dan pilih "Full Control" untuk membingungkan. Beberapa pengguna tetap saja tidak dapat semua pengguna melalui menu "Permissions". Konfirmasikan mengakses sharing ini. Ini sebenarnya hanya kesalahpahaman dengan mengklik "Apply". Sekarang, bergantilah ke tab "Security option "Everyone". Di sini, "Everyone" bukan berarti semua Settings" dan tentukan Group Name dan user name yang dapat pengguna, melainkan semua pengguna yang termasuk dalam mengakses folder ini. Lanjutkan dengan mengklik “Apply". Group Name "Everyone". Apabila Server-Sharing dikonfigurasi Kemudian, beralih ke subfolder "DataTextsPrivate". Klik kanan dengan setting "Everyone" dan Anda tidak dapat mengakses subfolder ini dan pilih "Sharing". Bergantilah ke "Security Server-Sharing, berarti Anda belum terdaftar sebagai user pada Settings". Kosongkan checkbox "Inherit from parent permission entries that apply to child objects. Include these with entries server. explicify defined here". Sekarang, Windows meminta Anda untuk meng-copy atau menghapus permission. Klik "Remove" dan 10 Jelas: berikan permission baru untuk folder ini. Dalam Properties My Computer, terlihat User Profile yang login ke komputer lokal. 11 Tidak Setiap Pengguna: Group Name "Everyone" hanya mencakup semua pengguna PC atau Domain yang terdaftar dalam User Administration. 120 | CHIP | NETWORKING
  • 117. TIPS Mencegah Serangan dari Jaringan Sendiri Memeriksa Keamanan Sistem Pada jaringan besar, Administrator biasanya kesulitan untuk memeriksa sistem keamanan pada setiap komputer. Firewall yang terpasang sebelum koneksi ke Internet paling tidak dapat menghentikan aksi Hacker dari luar. Namun, ini tidak menjaga serangan dari dalam. Serangan dari pengguna lokal maupun dari sistem bisa saja mengancam. Selain itu, sistem operasi tidak mendapat Security-Patch yang penting sehingga perlindungannya tidak aktual dan mudah disusupi dengan tool hacker sederhana sekalipun. Untuk dapat mengetahui integritas jaringan, Anda disarankan melakukan Security-Scanning dengan program seperti Nessus atau LANGuard. Program ini akan melakukan PenetrationTest, menginformasikan lubang keamanan yang ada dan menunjukkan cara mengatasinya. Intelligent Switch Cegah Sniffing Risiko terbesar dalam LAN adalah Sniffing. Penyerang memungkinkan network card miliknya untuk dapat mendengar dan mencatat lalu lintas data jaringan. Informasi yang diperolehnya antara lain mengenai arsitektur jaringan, user name dan password. Serangan seperti ini mudah dilakukan jika PC saling terhubung melalui sebuah Hub. Artinya, setiap data yang mengalir dalam jaringan dapat didengar oleh semua pengguna. Sistem tidak memperhatikan apakah datanya sudah diterima atau tidak. Berbeda dengan Switch. Switch mengirimkan paket data ke alamat komputer yang dituju saja. Untuk itu, Switch akan meminta MAC-Address (Media Control Access) dari setiap PC dalam jaringan. MAC-Address merupakan sebuah ID dari network card yang nantinya dibandingkan dengan informasi penerima yang tersimpan dalam setiap Header paket data. Firewall dan IDS-System untuk Perlindungan Internal Hati-hati! Switch yang murah biasanya memungkinkan ARPStorm. Penyerang akan berusaha menonaktifkan MAC-Address-Filtering dengan program seperti "dsniff" atau "ettrcap" sehingga memungkinkan program Sniffer tetap bekerja. Sebagai langkah pengamanan, lalu lintas data yang sensitif sebaiknya dienkripsi saja. Server yang menjalankan Service untuk Internet, termasuk fungsi-fungsi penting seperti management atau accounting perusahaan, harus terlindung dari dalam dan luar. Untuk itu, gunakan internal Firewall atau Intrusion Detection System (IDS). Sistem ini akan mendeteksi adanya serangan dan kemudian memblokirnya. Saat ini, Firewall lebih terfokus untuk melindungi jaringan terhadap serangan luar. Jaringan tetap tidak aman terhadap serangan internal. Sangat berbahaya jika seorang Hacker berhasil mengakses salah satu komputer dalam jaringan dan kemudian menyusupi sistem atau seluruh jaringan. karena sudah dikonfigurasi dengan alamat 192.168.0.1. 15 Windows 2000 Server Mengatasi Masalah Domain 13 Konfirmasi: Windows mengonfirmasikan apakah Permissions Inheritance ingin dihapus atau tidak. 14 Internet Connection Sharing Konflik Alamat IP Masalah ini sering terjadi bila sebuah PC client ingin digunakan sebagai Internet Connection Sharing. Windows melaporkan adanya konflik alamat IP saat mengkonfigurasinya. Jangkauan alamat IP yang diizinkan untuk jaringan rumah dan kantor skala kecil adalah 192.168.0.x (jaringan kelas C). Nilai x di sini dimulai dari angka 1 sampai 254. Biasanya, Windows Server diberikan dengan alamat IP 192.168.0.1. Alamat IP inilah yang juga dikonfigurasi untuk Internet Connection Sharing pada Windows Host. Agar tidak terjadi konflik saat mengkonfigurasi Connection Sharing, alamat IP Server bisa diubah misalnya menjadi 192.168.0.100. Namun, bila Internet Connection Sharing ingin di-install pada Server itu sendiri, alamat IP ini tidak perlu diubah Masalah dengan Active Directory Windows 2000 Server sering terjadi bila LAN terkoneksi ke Internet melalui router ISDN/DSL. Di baris "Application" setelah membuka "Event Viewer" ("Administrative Tools | System") terdapat error bahwa pengguna atau nama komputer tidak dikenal. Logfile menambahkan Domain yang diberikan tidak tersedia atau koneksi tidak berhasil. Anehnya, koneksi LAN dan Internet masih tetap berfungsi tanpa masalah. Penyebabnya, DNS Server milik ISP dan DNS Server pada Windows 2000 Server tidak sesuai. Biasanya, Network Properties (dalam Properties TCP/IP-Protocol) pada PC client dikonfigurasi dengan alamat IP router sebagai alamat DNS Server. Router kemudian meneruskan DNS Query ini ke ISP. DNS Server (Domain Name System) bertugas untuk menerjemahkan Fully Qualifies Domain Name (FQDN), seperti "www.chip.co.id", menjadi alamat IP berformat angka. ISP akan mengirim alamat DNS Server ini ke PC client saat pertama kali melakukan dial-up ke Internet. Namun, Windows 2000 Server menggunakan DNS untuk mengatur client dalam Active Directory. Di sini, masing-masing komputer memiliki nama yang nantinya digunakan untuk mengakses berbagai resource. Masalahnya, PC dalam jaringan internal saling berkomunikasi dengan alamat IP numerik, sama seperti di Internet. Oleh sebab itu, diperlukan sebuah DNS Server | CHIP | NETWORKING | 121
  • 118. SOLUSI Tips Jaringan lokal (hanya berupa service saja, bukan sebuah komputer khusus dalam jaringan). PC client mengirim semua DNS Query (termasuk DNS-Query untuk alamat lokal) ke DNS Server dari ISP sesuai dengan konfigurasi dalam TCP/IP Properties. Jadi, Anda tidak perlu login ke Active Directory pada Windows 2000 Server. Akibatnya, PC client pun tidak dikenal oleh Internet Service Provider. Sebaliknya, bila PC client dikonfigurasi dengan alamat IP Windows 2000 Server sebagai alamat DNS Server, PC client tidak bisa terkoneksi ke Internet lagi. Semua DNS Query dikirim ke Windows 2000 Server. Dengan cara ini, jaringan lokal dapat berkomunikasi satu sama lain. Namun, tidak berfungsi bila ingin membuka "www.chip.co.id". Di sini, DNS Server dari Windows 2000 Server tidak menyimpan database Domain Name untuk alamat IP yang berlaku di Internet. Untuk mengatasi masalah ini, Windows Server dapat dikonfigurasi untuk meneruskan semua DNS Query yang tidak terdapat dalam jaringan lokal ke DNS Server milik ISP secara otomatis. Caranya sebagai berikut. Pada Windows 2000 Server, buka Control Panel dan pilih folder "Administrative Tools". Klik dua kali pada 'DNS" dan buka folder "Forward Lookup Zone" dalam "DNS-Manager". Klik entri "." (tanda titik) dan hapus. Restart server dan buka kembali DNS Manager. Klik kanan nama server dan buka menu "Properties". Di sini, terdapat sebuah tab bernama "Forwarding". Sekarang, aktifkan option "Enable forwading" dan masukkan alamatalamat IP dari DNS Server ISP yang digunakan. Umumnya, cukup menggunakan alamat IP dari router saja. Router pun banyak yang berfungsi sebagai DNS Server. Apabila diperlukan, aktifkan DNS Option dalam program konfigurasi router dan masukkan alamat-alamat IP dari DNS Server milik ISP. Klik "OK" untuk menerima perubahan setting dan buka "Network Properties" pada Server. Masukkan alamat IP router sebagai "Default Gateway" dan alamat IP Server lokal sebagai DNS Server. Pada PC client, berikan alamat IP Windows 2000 Server 15 Tersembunyi: Windows 2000 menawarkan fungsi tersembunyi untuk meneruskan DNS-Query ke DNS-Server lain. 122 | CHIP | NETWORKING 16 Terputus: Jika tidak aktif dalam waktu tertentu, Windows Server memutuskan koneksi ke Network Sharing (icon Network Sharing diberi tandai silang merah). Pada Network Neighborhood, icon Network Sharing diberi tanda silang berwarna merah. sebagai "DNS Server" dan berikan alamat IP router sebagai "Gateway". Apabila Windows 2000 Server dikonfigurasi sebagai DHCP-Server, dalam "Range Options" dapat dimasukkan alamat IP router dan lokal DNS Server. Dalam hal ini, PC client sama sekali tidak membutuhkan konfigurasi khusus, melainkan tetap menggunakan konfigurasi "Obtain an IP address automatically" dan "Obtain an DNS address automatically". Sebagai informasi, Microsoft sudah mengkonfigurasi Windows Server 2003 agar tidak bermasalah dengan DNS Server seperti ini. 16 Windows-Server Menghentikan auto disconnection Koneksi ke resource pada Windows Server kadang kala bisa terputus. Hal ini memang merupakan mekanisme Windows Server yang memutuskan koneksi bila PC client tidak aktif setelah 15 menit. Durasi ini dapat diubah melalui Windows Registry. Untuk itu, buka Registry Server pada baris "HKEY_LOCAL_MACHINESYSTEMCurrentControlSetlanmanserverparametersautodisconnect". Parameter yang digunakan dalam satuan menit atau "-1" untuk mematikan fungsi ini (tetap terhubung). Apabila Network Sharing tersebut diklik ganda, koneksi kembali diaktifkan sejauh penggunanya masih mendapat akses pada komputer lokal. 17 Windows 9x Memulai Windows 98 Lebih Cepat Pada Windows 9x, proses booting biasanya menjadi lebih lama setelah mengkonfigurasi jaringan. Hal ini tentu saja karena Windows harus menjalankan Network Protocol dan driver LANCard. Proses ini tidak perlu memakan waktu yang lama. Kemungkinan karena banyak protokol yang sebenarnya tidak diperlukan ikut ter-install. Sebaiknya matikan semua konfigurasi yang tidak diperlukan dalam jaringan.
  • 119. Pemberian alamat IP secara otomatis pun memakan waktu terutama bila menggunakan jaringan peer-to-peer dengan Windows 98 atau Me. Di sini, Windows harus terus melakukan ‘ping’ untuk menentukan alamat-alamat IP yang bisa digunakan untuk komputer lain. Proses ini membutuhkan waktu yang ditentukan oleh besarnya jaringan. Apabila tidak memiliki DHCP Server yang memberikan alamat IP secara otomatis, setiap komputer harus diberikan alamat IP tersendiri agar Windows lebih cepat proses booting-nya. 18 Windows Login Notebook Lebih Cepat Pesan "Domain Controller not found" selalu muncul bila login dengan notebook bersistem Windows NT, 2000, atau XP. Pesan ini muncul bila tidak ditemukan Domain Controller pada Windows dan Windows mencoba untuk login dengan informasi yang masih tersimpan. Apabila Windows di-install pada notebook, pesan ini tentunya tidak diperlukan. Dengan modifikasi registry, pesan ini tidak akan ditampilkan dan Windows langsung login dengan informasi yang masih tersimpan. Buka Windows Registry. Pada baris “HKEY_CURRENT_USERSoftwareMicrosoftWindowsNTCurrent VersionWinlogon", buat sebuah entri baru bernama "ReportDC" dengan tipe data REG_DWORD. Berikan nilai "0" untuk menonaktifkan pesan ini dan "1" bila ingin menampilkannya. Perhatian: Pada konfigurasi ini, server dapat menentukan kapan informasi lokal tidak berlaku lagi ketika mencapai jumlah Login tertentu. 19 Windows 9x Auto-logon tanpa Dialog Dalam sebuah jarigan peer-to-peer kecil dengan PC client bersistem Windows 98, biasanya tidak diperlukan langkahlangkah pengamanan. Jadi, dialog Login saat memulai Windows bisa dihilangkan. Login bisa dilakukan secara otomatis dengan melakukan 19 Kaya Informasi: Event Viewer juga akan melaporkan error saat login ke komputer lain. 20 Lengkap: Setelah mengcopy file yang dibutuhkan, Windows XP bisa menggunakan protokol NetBEUI. modifikasi pada registry. Anda dapat menggunakan freeware Tweak-UI (Catatan: Gunakan versi yang dirancang untuk Windows Anda!) atau mengubahnya secara manual. Untuk itu, telusuri baris "HKEY_LOCAL_MACHINESoftwareMicrosoft WindowsCurrent VersionWinlogon". Di sini,Anda bisa membuat beberapa tambahan entri dengan efek yang berbeda berikut ini. AutoAdminLogon: Berikan nilai "1" untuk mengaktifkan login otomatis dan "0" untuk menonaktifkannya. DefaultUserName: Masukkan nama login pengguna. DefaultPassword: Berikan password pengguna. Untuk Data Type pada masing-masing entri, pilih REG_SZ. Penting: Entri password harus diberikan agar Auto-Login bisa berfungsi. Namun, password ini dapat terlihat dalam registry sehingga kurang aman. Jika password tidak didefinisikan, saat Login selanjutnya, nilai AutoAdminLogin otomatis menjadi "0". Artinya, Login Dialog akan muncul kembali. 20 Windows XP Protokol NetBEUI pada Windows XP Masalah: PC Windows XP ingin dihubungkan dengan jaringan yang hanya menggunakan protokol NetBEUI. Namun, protokol ini tidak bisa dipilih melalui ‘Network Settings’ pada Windows XP. Microsoft tidak meng-install NetBEUI secara default pada Windows XP. Namun, protokol ini disediakan dalam CD instalasinya. Caranya adalah sebagai berikut. 1. Masukkan CD instalasi XP dan buka folder "ValueaddMSFTNetNetBEUI" melalui Windows Explorer“. 2. Selanjutnya, copy file nbf.sys ke folder "System32Drivers" dalam direktori Windows. 3. Copy file netnbf.inf ke dalam folder INF yang beratribut "Hidden". Untuk menampilkan folder ini, buka "Tools | Folder Options | View" melalui Windows Explorer atau "My Computer" dan aktifkan option "Show all files and folders". 4. Pada Control Panel, pilih "Network Connection" dan klik kanan "LAN-Connection | Properties". 5. Pada dialog selanjutnya, pilih "Install | Protocol" kemudian klik "Add" untuk memulai menambahkan protokol baru. 6. Pada daftar selanjutnya, tandai NetBEUI Protocol dan klik "OK". 7. Setelah selesai, Windows meminta restart. Selesai. | CHIP | NETWORKING | 123
  • 120. SOLUSI Tips Jaringan 21 Windows XP Akses Lebih Cepat ke Windows 98 Saat PC Windows XP atau Windows 2000 mengakses Resource Sharing pada komputer dengan Windows 98 atau Me, proses browsing biasanya membutuhkan waktu yang lama. Masalah ini disebabkan oleh Windows XP/2000 selalu memeriksa adanya Planned Task pada setiap komputer. Fungsi ini sebenarnya tidak diperlukan dan dapat dimatikan sehingga mempercepat akses. Untuk itu, buka Windows Registry Editor. Telusuri baris "HKEY_LOCAL_MACHINESoftwareMicrosoftWindowsCur rentVersionExplorerRemoteComputerNameSpace". Di sini, terdapat dua value. Perhatikan value kedua yang mempunyai nilai {D6277990-4C6A11CF8D87-00AA0060F5BF}. Value ini berfungsi untuk mencari Planned Tasks pada Windows 98 atau Me. Anda tinggal menghapusnya saja. 22 Management Console Remote-Access PC lain Windows 2000 dan XP dapat mengendalikan komputer lain, hanya dengan mengakses Management Console. Klik kanan pada "My Computer" dan pilih "Manage". Kemudian, muncul window "Computer Management". Di sini, klik option "Connect to another computer" dalam menu "Action". Lalu, pilih "Another computer", berikan nama sebuah PC pada LAN dan konfirmasikan setting dengan "OK". Apabila memiliki Anda memiliki hak akses pada PC ini, Computer Management untuk PC lain akan ditampilkan. Anda memiliki akses untuk menjalankan "Event Viewer", mengkonfigurasi Shared Folder dan memeriksa hardware yang terpasang melalui "Device Manager". 23 Administration Software Remote Apabila Anda lebih menyukai program lain selain Computer Management, Anda bisa menggunakan Ideal Administration (www.pointdev.com). Tool ini dapat menampilkan daftar semua komputer yang terhubung dengan jaringan dan dapat mengakses semua konfigurasi dan protokol, drive, dan software yang ter- install. Anda pun dapat membuka User Profile pada PC lain seperti layaknya PC sendiri. Selain itu, Anda juga bisa menggunakan program Remote Task Manager (www.protect-me.com). Tool ini dapat mengakses konfigurasi dan protokol dari PC Windows NT/2000/XP. Syaratnya, program ini pun harus di-install pada PC tersebut dan dapat dilakukan melalui jaringan. Untuk memantau Event Viewer pada PC Windows NT/2000/XP, Anda bisa menggunakan freeware Event Sentry Light (www.eventsentry.com). LAN ShutDown (www.cadkas.de) dapat menyalakan dan mematikan komputer dalam sebuah jaringan. Untuk itu, fungsi "Wake On LAN" harus diaktifkan. Biasanya, menu ini terdapat dalam konfigurasi BIOS. Tool ini terdiri atas dua bagian, yaitu untuk Server dan Client. Sayangnya, Demo Version hanya akan aktif selama 5 menit. Untuk menggantikan program Ping dan Tracert dari Windows, Anda bisa mencoba Magic NetTrace (www.tialsoft.com/mnettrace). Tool ini dapat menelusuri paket data melalui beragam terminal dan menghitung durasi yang dibutuhkan. Selain itu, tool ini dapat meminta WHOIS-Query ke masingmasing server. Shareware-nya dapat digunakan selama 20 hari. 24 Jaringan Properties sebagai Icon Desktop Anda tentu ingin mengakses My Network Places dan Properties TCP/IP-Protocol dengan cepat. Pada Windows XP, caranya cukup mudah. Klik kanan bidang Desktop yang kosong dan klik "Properties". Buka tab "Desktop" dan klik "Customize Desktop". Selanjutnya, pada tab “General", klik "My Network Places" di area "Desktop Icon" dan konfirmasikan dengan mengklik "OK". Sekarang, icon tersebut muncul di Desktop. Klik kanan icon ini dan pilih "Properties". Lalu, klik-kanan "LAN-Connection" dan pilih "Create shortcut". Sekarang, Windows menginformasikan bahwa shortcut tersebut hanya bisa diletakkan di Desktop. Konfirmasikan dengan "Yes". Sekarang, di Desktop akan terlihat icon "Shortcut to LAN Connection". Untuk meletakkan My Network Places ke dalam menu Start, lakukan langkah berikut. Klik kanan tombol "Start" dan pilih "Properties". Sekarang, klik menu "Customize" dan klik tab "Advanced". Di area "Start Menu item", pilih checkbox "My Network Places" dan konfirmasikan dengan "OK". 25 Windows XP Sharing Penting Sebagai Drive Lokal 22 Remote Control: Management Console memberikan semua informasi pada PC lain yang berada di jaringan. 124 | CHIP | NETWORKING Sharing jaringan yang penting dan sering diakses sebaiknya ditampilkan sebagai drive lokal. Anda juga bisa melengkapinya dengan sebuah shortcut pada Desktop. Dengan cara ini, akses ke Shared Folder bisa lebih cepat. Caranya, buka "My Network Places" dan klik "Entire Network" di area "Other Places" . Selanjutnya, klik "Microsoft Windows Network" dan nama Workgroup atau Domain. Kemudian, klik nama komputer yang diinginkan. Sekarang, Windows menampilkan semua sharing yang ada. Klik kanan Folder Sharing tersebut dan pilih "Connect to Network Drive". Lalu, pilih nama drive yang diinginkan. Perhatikan untuk
  • 121. TIPS Melindungi W-LAN dengan efisien Konfigurasi AP Melalui Kabel Keamanan W-LAN harus diperhatikan saat mengkonfigurasinya. Konfigurasi Access Point (AP) sebaiknya dilakukan melalui Network Card yang saling terhubung dengan kabel. Alasannya, saat konfigurasi, data dikirim seperti apa adanya dan tidak terenkripsi. Apabila seseorang menyadap lalu lintas data saat konfigurasi, dipastikan seluruh informasi konfigurasi bisa diperolehnya. Mengamankan ESSID ESSID merupakan singkatan dari Extended Service Set Identifier yang merupakan alamat W-LAN. Agar penyadap tidak bisa mengetahui informasi pemilik W-LAN, jangan memberikan informasi yang berhubungan dengan data pribadi dalam ESSID ini, seperti nama atau alamat. Semakin random data tersebut, semakin baik untuk keamanan. Langkah pertama, ubah ESSID peranti yang default. Lakukan hal yang sama untuk semua password default. Selain itu, disarankan untuk menyembunyikannya dengan "Hide ESSID" agar seseorang tidak melakukan scanning W-LAN. Enkripsi: WEP atau WPA Wired Equivalent Privacy (WEP) merupakan standar algoritma enkripsi untuk WLAN. Disarankan menggunakan mode minimal WEP 128. Semakin panjang enkripsinya, semakin baik untuk keamanan W-LAN. WEP-Key mengaktifkan option "Reconnect at logon" dan klik "Finish". Sekarang, sharing sudah muncul di Windows Explorer dan My Computer. Jika komputer tersebut sudah login ke jaringan, mapping drive ini bisa digunakan seperti layaknya drive lokal. 26 Windows XP Shared Folder dengan Nama Lain Satu aturan penting bagi pengguna Windows XP adalah menggunakan account Administrator untuk hal-hal tertentu saja, terutama untuk koneksi dengan Internet. Alasannya, bila seorang hacker menyusup ke dalam sistem, ia hanya mendapat hak akses sebagai user saja. Jika Anda menggunakan account Administrator, bisa dipastikan hacker juga dapat mengakses komputer Anda sesukanya. Apa saja dapat dilakukan oleh hacker yang terhasil menyusup ini. Mulai dari 26 Salah Identitas: Akses ke Shared Folder dapat dikonfigurasi sebagai User yang lain. sebaiknya diganti secara teratur. Lebih aman lagi bila jaringan wireless menggunakan perangkat W-LAN (router atau client) dengan WPA (WiFi Protected Access). Pada perangkat ini, WPA akan selalu mengubah Key untuk lalu lintas data. Menyaring MAC Address Apabila W-LAN Router mendukung MAC-Address Filtering (Media Access Control), sebaiknya manfaatkan fungsi ini untuk menambahkan tingkat keamanan. Jadi, hanya WLAN-Adapter yang terdaftar pada Router yang dapat mengakses jaringan. MAC Address memang dapat dimanipulasi sehingga MACAddress Filtering hanya sebagai langkah tambahan. DHCP Pool Sekecil Mungkin Kebanyakan Router mendukung Dynamic Host Configuration Protocol (DHCP) untuk menginformasikan alamat IP ke semua peranti yang mengakses jaringan. Apabila Router mendukung ini, sebaiknya DHCP-Pool diatur sekecil mungkin. Apabila hanya ada empat PC pada jaringan, atur DHCP-Pool maksimal dengan 4 alamat saja. Lebih aman jika DHCP dalam router dimatikan saja dan alamat IP ditentukan secara permanen. Tips untuk meningkatkan keamanan jaringan wireless bisa disimak mulai halaman 95. mencuri password, data rahasia Anda, menghapus file sampai dengan memodifikasi System Properties atau membuat user profile baru yang tersembunyi. Jadi, sebaiknya pengguna memakai account dengan hak akses yang terbatas sehingga bila hacker berhasil menyusup, kebebasan hacker pun menjadi terbatas. Untuk itu, buatlah sebuah user dengan hak akses biasa yang tidak dapat mengakses konfigurasi sistem dan meng-install software. Perhatikan juga bahwa user account yang terbatas hak aksesnya ini bisa juga menimbulkan masalah. Misalnya saat mengakses sharing yang membutuhkan hak akses Administrator pada PC lain dalam jaringan. Dalam hal ini, Anda bisa melakukan sebuah trik dengan logon ke Shared Folder sebagai user lain yang memiliki permission Administrator. Melalui Windows Explorer atau My Computer, klik "Map Network Drive" dalam menu "Tools". Lalu, pilih nama drive dan Shared Folder di bawahnya. Penulisan lokasi Shared Folder adalah "[nama komputer][nama Shared Folder]". Checkbox "Reconnect at logon" tetap dikosongkan agar setiap kali mengakses Shared Folder, Windows tidak otomatis logon. Jadi, dialog Login selalu muncul saat mengakses Shared Folder. Lalu, klik Link "Connect using a different user name". Login dialog akan muncul dan masukkan sebuah user name dari Adminstrator Groups dan password yang sesuai. Selanjutnya, konfirmasikan dengan "OK" dan klik "Finish" pada jendela sebelumnya. Sekarang, Anda bisa mengakses Shared Folder yang hanya dapat diperbolehkan untuk para Administrator. | CHIP | NETWORKING | 125
  • 122. fotoselebriti.net SOLUSI Tips Jaringan 27 Windows XP Pencarian PC di Network Kadang kala Shared Folder di komputer lain tidak dapat diakses walaupun sudah terhubung dengan jaringan. Windows melaporkan bahwa sharing ini tidak dapat ditemukan. Pastikan apakah PC tersebut bisa dicari dengan fungsi Search Windows. Klik menu "Find" pada menu Start dan pilih "Printers, Computers or People". Pada window selanjutnya, pilih "Find a computer on the Network". Sekarang, masukkan nama komputer yang ingin dicari dan klik "Find". Klik ganda nama komputer tersebut bila Windows sudah menampilkannya. Sekarang, sharing bisa terlihat. Klik kanan sharing yang diinginkan dan pilih "Map Network Drive". Selanjutnya Anda dapat membuat Mapping dengan tips sebelumnya. Apabila fungsi Search tidak menghasilkan apapun, gunakan alamat IP untuk mencari komputer tersebut. Biasanya, cara ini dapat membuka Sharing Folder pada Windows Server. 28 Windows Server 2003 Firewall Memblokir Akses Apabila firewall untuk koneksi jaringan pada Windows Server 2003 diaktifkan, konfigurasi default akan memblokir semua Shared Folder pada Windows Server sehingga tidak bisa diakses. Firewall ini bisa dikonfigurasi agar membuka akses untuk Folder Shared. Namun, hati-hati karena bila server terhubung dengan Internet, PC luar dapat mengakses Folder Shared tersebut. Sebaiknya batasi akses dengan user name dan password. Lindungi juga jaringan dengan firewall yang terintegrasi. Untuk membuka akses Shared Folder melalui Firewall Windows Server 2003, klik kanan "LAN Connection" dalam jendela "Network Connection" dan pilih "Properties". Sekarang, klik tab "Advanced" dan klik tombol "Settings" dengan firewall yang diaktifkan. Pada jendela "Services", klik tombol "Add". Berikan deskripsi Services pada dialog berikutnya, misalnya "File and Printer Sharing". Pada kolom di bawahnya, berikan alamat IP Server. Pada dua kolom berikutnya, berikan nomor port 139 dan 28 Pintu Terbuka: Untuk mengakses Sharing pada Server, beberapa Port dalam Firewall harus dibuka. 126 | CHIP | NETWORKING 29 BERLEBIHAN: Windows Server menampil kan pesan error tidak penting untuk MasterBrowser. Pesan ini bisa dimatikan dengan memodifi kasi Registry. tandai sebagai "TCP". Konfirmasikan dengan "OK". Sebelum menutup window ini, tambahkan TCP port 445 dan UD port 137 serta 138 dengan cara yang sama. Setelah selesai, klik tombol "OK". 29 Windows Server Nonaktifkan Pesan tidak Penting Pada option "Security", Event Viewer dari Windows Server 2000 atau 2003 selalu menampilkan pesan error "The master browser has received a server announcement from the computer" "[nama komputer]" that believes that it is the master browser for the domain on transport NetBT_Tcpip_Tcpip_{F8446A6D-A8C04D18-. The master browser is stopping or an election is being forced". Sumbernya dari "MRxSmb" dengan Event ID 8003. Apabila sebuah PC di jaringan ingin mengetahui komputer mana yang sudah diaktifkan atau sharing apa yang tersedia dalam LAN, PC tersebut akan mengakses sebuah database dengan nama Master Browser. Master Browser ini tersimpan pada komputer yang paling lama aktif secara terus-menerus. Dalam sebuah Windows Domain, administrasi komputer dan resource dilakukan oleh Active Directory sehingga peran Master Browser sebenarnya tidak berfungsi. Namun, PC client membuat database tersebut dan menginformasikannya secara teratur dalam jaringan. Setelah itu server memberitahukan bahwa database tersebut tidak diperlukan sehingga memunculkan pesan error. Dengan mudah Anda dapat menonaktifkan pesan error ini dengan membuka Windows Registry Editor. Klik menu "Start | Run" dan berikan perintah 'regedit". Carilah baris "HKEY_LOCAL_MACHINESystemCurrentControlSetServicesBrowserParameters". Di sini, terdapat sebuah entri dengan nama "MaintainServerList". Klik ganda entri ini dan ubah nilainya dari "Yes" menjadi "No". Apabila langkah ini tidak membantu, periksa apakah Registry Server masih menyimpan baris ControlSets yang lain, seperti "ControlSet001" atau "ControlSet002". Jika ada, lakukan perubahan yang sama pada bagian tersebut.