01. teknik pengelolaan jalan volume 1

27,057 views
26,935 views

Published on

10 Comments
15 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
27,057
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
570
Actions
Shares
0
Downloads
2,531
Comments
10
Likes
15
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

01. teknik pengelolaan jalan volume 1

  1. 1. ISBN: 979–95959–5–9 TEKNIK PENGELOLAAN JALANSERI PANDUAN PEMELIHARAAN JALAN KABUPATEN
  2. 2. Cetakan Pertama, April 2005ISBN: 979–95959–5–9Teknik Pengelolaan JalanSeri Panduan Pemeliharaan Jalan KabupatenPenyiapan seri panduan pemeliharaan jalan ini dilakukan oleh Pusat Litbang PrasaranaTransportasi, Bandung bekerjasama dengan Pemerintah Jepang melalui Japan InternationalCoorporation Agency (JICA).Penyusun : Ir. Moch. Tranggono, M.Sc.Tim Konsultasi/ Narasumber : Dr. Ir. Furqon Affandi, M.Sc. Dr. Djoko Widajat, M.Sc. Dr. Ir. Siegfred, M.Sc. Dr. Anwar Yamin, M.Sc. Ir. Kurniadji, M.Sc. Ir. Nono, M.Sc. Ir. Effendi Radia, M.T. Ir. Edy Junaedi Ir. IriansyahEditor : Dr. Ir. Anwar Yamin, M.Sc. Dr. Djoko Widajat, M.Sc. Ir. Yohanes RonnyDiterbitkan oleh : Balai Bahan dan Perkerasan Jalan – Puslitbang Prasarana Transportasi Jl. A.H. Nasution 264, Ujung Berung – Bandung 40294 Telp. (022) 7811878, Fax. (022) 7802726 e-mail: bbpj_p3j@melsa.net.id bbpj_jaka@telkom.net bbpj_jaka@telkom.net ii
  3. 3. Kata PengantarSeri panduan pemeliharaan jalan kabupaten ini disusun berdasarkankebutuhan kegiatan pemeliharaan jaringan jalan yang efisien dengankualitas yang baik dan juga untuk mendukung tenaga teknik jalan didaerah, khususnya di kabupaten, yang diharapkan dapat membantupelaksanaan penyelengaraan pemeliharaan jalan di daerah denganbaik.Buku seri panduan pemeliharaan jalan kabupaten ini terdiri atasbeberapa buku dan kemungkinan dapat terus bertambah disesuaikandengan kebutuhan dan situasi yang ada pada pemeliharaan jalankabupaten pada umumnya. Buku ini merupakan salah satu konsepdasar yang disusun berdasarkan NSPM yang berkaitan dan juga hasilkajian/ bahan-bahan pelatihan/ workshop yang selama ini dilakukanoleh Balai Bahan dan Perkerasan Jalan – Puslitbang PrasaranaTransportasi.Buku seri panduan panduan pemeliharaan jalan ini diharapkan dapatmemberikan gambaran yang lebih jelas bagi teknisi dan pihak-pihakyang terkait di daerah untuk memahami apa sebetulnya kegiatanpemeliharaan jalan dan juga dapat digunakan sebagai petunjuk dasardalam melaksanakan pekerjaan pemeliharaan jalan di daerah.Ucapan terima kasih disampaikan kepada banyak pihak-pihak yangtelah membantu dalam kegiatan penyusunan seri panduan ini. Kamimengharapkan dengan telah diterbitkan dan juga dari penerapan dilapangan dapat memperoleh masukan-masukan kembali berupasaran dan tanggapan guna penyempurnaan selanjutnya. Tim Penyusun iii
  4. 4. Daftar IsiKata Pengantar ...........................................................................................................................................iiiDaftar Isi .....................................................................................................................................................ivDaftar Tabel................................................................................................................................................viDaftar Gambar ..........................................................................................................................................viiPendahuluan ................................................................................................................................................1A. Konsep Pengelolaan Pemeliharaan Jalan..........................................................................................3 1. Umum ............................................................................................................................................. 3 2. Pemeliharaan Jalan ........................................................................................................................ 3 2.1. Pemeliharaan vs Pembangunan......................................................................................... 3 2.2. Tujuan Pemeliharaan Jalan................................................................................................. 5 2.3. Penurunan Kondisi Jalan ................................................................................................... 7 2.4. Kategori Kegiatan Pemeliharaan Jalan...........................................................................11 3. Manajemen Pemeliharaan Jalan.................................................................................................19 3.1. Tujuan.................................................................................................................................19 3.2. Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan .....................................................................20 3.3. Siklus Pada Pengelolaan Pemeliharaan Jalan.................................................................24 3.4. Sistim Pengelolaan Perkerasan (Pavement Management System, PMS)....................................................................................................................................29 4. Pelaksanaan Kegiatan Pemeliharaan Jalan ...............................................................................37 4.1. Organisasi Pemeliharaan Jalan ........................................................................................37 4.2. Pemilihan Teknologi.........................................................................................................40 4.3. Cakupan dan Obyek Kegiatan Pemeliharaan Jalan ......................................................42 4.4. Strategi Kegiatan Pemeliharaan Jalan .............................................................................43 4.5. Prioritas Kegiatan Pemeliharaan .....................................................................................56 4.6. Pola Penanganan ...............................................................................................................58B. Jalan di Indonesia ...............................................................................................................................61 1. Umum ...........................................................................................................................................61 2. Pengelompokan Jalan .................................................................................................................62 2.1. Sistem Jaringan Jalan.........................................................................................................62 2.2. Fungsi Jalan........................................................................................................................63 2.3. Status Jalan .........................................................................................................................66 2.4. Kelas Jalan..........................................................................................................................68 2.5. Panjang Jalan......................................................................................................................70 Bagian-Bagian Jalan............................................................................................................................72 2.1. Tipikal Penampang Jalan..................................................................................................72 iv
  5. 5. 2.2. Ruang Manfaat Jalan (Rumaja) ........................................................................................75 2.3. Ruang Milik Jalan (Rumija) ..............................................................................................76 2.4. Ruang Pengawasan Jalan (Ruwasja) ................................................................................76 Pengelolaan Jalan di Kabupaten.......................................................................................................78 2.1. Penyelenggaraan Jalan di Kabupaten..............................................................................78 2.2. Ketentuan Dasar Jalan di Kabupaten.............................................................................87Lampiran.................................................................................................................................................... 92 L.1. Standar Nasional Indonesia (SNI) ..................................................................................92 L.2 Pedoman teknis dan standar konsep SNI ................................................................................97 L.3. Lain-lain ............................................................................................................................102Daftar Pustaka ........................................................................................................................................ 103Indeks....................................................................................................................................................... 106 v
  6. 6. Daftar TabelTabel A.1 – Perbedaan Kegiatan Pembangunan dan Pemeliharaan Jalan......................4Tabel A.2 – Jenis Kerusakan Perkerasan Beraspal.............................................................8Tabel A.3 – Kategori Kegiatan Pemeliharaan Jalan (HDM IV: Odoki, 2000) ............13Tabel A.4 – Tahapan dalam Pengelolaan Pemeliharaan Jalan........................................21Tabel A.5 – Contoh Siklus Manajemen dari Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan 27Tabel A.6 – Potensial Penggunaan Peralatan dan Buruh Terampil...............................42Tabel A.7 – Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Beraspal ....................................44Tabel A.8 - Standar Penanganan Pemeliharaan: Jalan Tidak Beraspal..........................53Tabel A.9 - Standar Penanganan Pemeliharaan: Bangunan Pelengkap Jalan ...............54Tabel A.10 - Standar Penanganan Pemeliharaan: Bangunan Pelengkap Jalan .................55Tabel A.11 – Matriks Prioritas Pemeliharaan Jalan..........................................................57Tabel A.12 – Kategori Lalu Lintas .....................................................................................57Tabel B.1 – Panjang Jalan Menurut Status Tahun 2000..................................................71Tabel B.2 – Jenis Permukaan Jaringan Jalan di Indonesia ..............................................72Tabel B.3 – Klasifikasi Jalan Kabupaten. ..........................................................................88Tabel B.4 – Ketentuan Jalan Desa......................................................................................89Tabel B.6 – Ketentuan Dasar untuk bagian-bagian Jalan Kabupaten...........................90Tabel B.5 – Batasan Penggunaan Kendaraan di Jalan Kabupaten.................................91 vi
  7. 7. Daftar GambarGambar A.1 - Hubungan Kondisi dan Akumulasi Beban Kendaraan ..........................................................................................5Gambar A.2 – Mekanisme dan Interaksi Kerusakan Beraspal (Paterson, 1987) ...........................................................11Gambar A.3 - Penanganan Kegiatan Pemeliharaan (Bina Marga)...15Gambar A.4 – Tahapan dalam Pengelolaan Pemeliharaan Jalan .....22Gambar A.5 – Siklus Manajemen Pemeliharaan Jalan ......................25Gambar A.6 – Ilustrasi Penggunaan PMS...........................................30Gambar A.7 – Fungsi PMS dalam Pengelolaan Aset Jalan...............31Gambar A.8 – Siklus Manajemen pada HDM IV..............................35Gambar A.9 – Arsitektur System HDM..............................................35Gambar A.10 – Skenario Analisa dengan HDM IV pada Tingkat Penyusunan Program ..................................................36Gambar A.11 – Hasil Analisa Rougness pada Jaringan Jalan...........36Gambar A.12 – Struktur Organisasi Pengelolaan Pemeliharaan Jalan ........................................................................................38Gambar B.1 – Komposisi Panjang Jalan di Indonesia Berdasarkan Statusnya .......................................................................70Gambar B.2 – Tipikal Penampang Jalan Beraspal .............................73Gambar B.3 – Tipikal Penampang Jalan Tidak Beraspal ..................73Gambar B.4 – Bagian-bagian Jalan.......................................................74Gambar B.5 – Diagram Fungsi Jalan Kabupaten ..............................89 vii
  8. 8. PendahuluanSeiring dengan dilaksanakannya kebijakan otonomi daerah diIndonesia, tanggung jawab administratif dalam pemeliharaan danpengembangan jaringan jalan regional beralih ke pemerintah daerah.Peralihan tanggung jawab tersebut sudah sewajarnya harus dapatdimbangi dengan kemampuan pemerintah daerah dalamkemampuan teknik dalam penyelenggaraan jalan.Untuk itu maka dilakukan pengembangan suatu buku panduan yangdirasakan masih terbatas tersedia di daerah-daerah yang dilakukandengan bekerjasama dengan pemerintah Jepang melalui melaluiJapan International Coorporation Agency (JICA). Panduan yang disusunini adalah merupakan seri panduan pemeliharaan jalan kabupatenyang diharapkan dapat mudah dipahami oleh tenaga teknis di daerahdan seri yang diterbitkan tersebut terdiri atas: - Teknik Pengelolaan Jalan; - Teknik Evaluasi Kinerja Perkerasan Lentur; - Teknik Pemeliharaan Perkerasan Lentur; - Teknik Bahan Perkerasan Jalan.Pada buku ’Teknik Pengelolaan Jalan’, diuraikan mengenai konsepdasar mengenai pengelolaan jalan dan teknik jalan di Indonesia padaumumnya, jalan kabupaten khususnya. Pada seri yang lain, yaitubuku ’Teknik Evaluasi Kinerja Perkerasan Lentur’, diuraikanmengenai cara-cara melakukan evaluasi kondisi perkerasan lenturyang meliputi kegiatan inspeksi lapangan dan perencanaan teknispada pemeliharaan rutin dan periodik. Selanjutnya pada buku’Teknik Pemeliharaan Perkerasan Lentur’, diuraikan mengenaimetode pemeliharaan standar. Namun untuk lebih mudah dipahami,sebelumnya diurakan mengenai jenis struktur perkerasan berikutdengan persyaratan masing-masing struktur. Pada buku terakhir,yaitu ’Teknik Bahan Perkerasan Jalan’. Diuraikan mengenai jenis danpersyaratan bahan dasar yang digunakan pada perkerasan jalan,termasuk pelaksanaan produksi bahan campuran tersebut. 1
  9. 9. 2
  10. 10. A. Konsep Pengelolaan Pemeliharaan Jalan1. UmumJaringan jalan mempunyai peranan yang strategis dan penting dalampembangunan, untuk itu harus dikelola dengan baik agar dapatberfungsi sebagaimana yang diharapkan. Sesuai dengankarakteristiknya, jaringan jalan selalu cenderung mengalamipenurunan kondisi yang diindikasikan dengan terjadinya kerusakanpada perkerasan jalan. Maka untuk memperlambat kecepatanpenurunan kondisi dan mempertahankan kondisi pada tingkat yanglayak, jaringan jalan tersebut perlu dikelola pemeliharaannya denganbaik agar jalan tersebut tetap dapat berfungsi sepanjang waktu.Pengelolaan pemeliharaan jalan bukanlah pekerjaan yang mudah,lebih-lebih pada saat kondisi anggaran yang terbatas serta bebankendaraan yang cenderung jauh melampaui batas dan kondisi cuacayang kurang bersahabat. Disamping itu, makin meningkatnyakesadaran masyarakat untuk menyampaikan tuntutannya ataspenyediaan prasarana jalan merupakan tantangan yang perlumendapat perhatian oleh penyelenggaran jalan.Masalah didalam pemeliharaan jalan adalah merupakan masalahumum yang selalu dihadapi negara-negara didunia, baik oleh negara-negara sedang berkembang bahkan juga oleh negara-negara sudahberkembang. Menurut hasil studi Bank Dunia, disebutkan bahwasetiap pengurangan US$1 terhadap biaya pemeliharaan jalan akanmengakibatkan kenaikan biaya operasional kendaraan sebesar US$2sampai US$3 karena jalan menjadi lebih rusak. Kondisi ini akhirnyaakan membebani perekonomian secara keseluruhan.2. Pemeliharaan Jalan2.1. Pemeliharaan vs PembangunanDengan selesainya pembangunan suatu jaringan jalan, maka kegiatanpenyelenggaraan jalan sekarang telah berubah penekanannya, yaitudari pekerjaan pembangunan jalan baru menuju ke pekerjaan 3
  11. 11. pemeliharaan jalan. Jalan yang selesai dibangun dan dioperasikanakan mengalami penurunan kondisi sesuai dengan bertambahnyaumur sehingga pada suatu saat jalan tersebut tidak berfungsi lagisehingga mengganggu kelancaran perjalanan.Beberapa perbedaan diantara pembangunan dan pemeliharaan jalandapat ditunjukan pada Tabel A.1. Dibandingkan denganpembangunan, permasalahan dalam pemeliharaan jaringan jalanlebih rumit dan kompleks seperti yang dialami oleh berbagai negara(World Bank, 1988; Schileser and Bull, 1993). Tabel A.1 – Perbedaan Kegiatan Pembangunan dan Pemeliharaan Jalan Pembangunan PemeliharaanPendekatan pelaksanaan Proyek ProsesWaktu Relatif singkat/ Jangka pendek Berjalan terus/ Jangka panjangLokasi Terbatas TersebarBiaya per kilometer Relatif tinggi Relatif rendahKebutuhan keterampilan Teknik, Pengelolaan Proyek Teknik, Pengelolaan BisnisDibandingkan dengan pembangunan jalan, pekerjaan pemeliharaanjalan bukanlah pekerjaan yang mudah. Terlebih lagi pada saatkondisi terbatasnya anggaran serta adanya beberapa kendala teknis,antara lain, beban kendaraan yang cenderung semakin besar, kondisicuaca yang kurang bersahabat serta gangguan lalu-lintas pada saatpelaksanaan pemeliharaan.Kegiatan pemeliharaan tersebut menyangkut pengelolaanpermasalahan yang berkaitan dengan:- Penyediaan mutu pelayanan tertentu (delevering a defined quality of service);- Sumber daya manusia, bahan, dan peralatan (resources of people, materials, and equipment);- Kegiatan dan prosedur (activities and procedures);- Lokasi dari jaringan jalan (location of the network);- Waktu penanganan (timing of interventions). 4
  12. 12. 2.2. Tujuan Pemeliharaan JalanSeperti yang ditunjukan pada Gambar A.1, dimana akibat kondisilalu lintas dan kondisi non lalu lintas lainnya maka jalan akanmengalami penurunan kondisi yang diindikasikan terjadinyakerusakan pada permukaan perkerasan jalan. Penurunan kondisitersebut mengakibatkan kemampuan jalan dalam mendukung bebansumbu sumbu komulatif berkurang (garis A) atau dengan kata lainumur rencana perkerasan jalan akan berkurang.Sedangkan pada garis B ditunjukan pengaruh dari kegiatanpemeliharaan, yaitu memperlambat tingkat kerusakan jalan (titik 1)dan memperbaiki kondisi mendekati kondisi awal (titik 2 dan titik3). Pemeliharaan yang dilakukan dengan baik, akan menjaga jalantidak menjadi rusak sehingga pengguna jalan akan mengalamikenyamanan dalam mengendarai kendaraan. Sebaliknya bilapemeliharaan tidak dilakukan dengan baik akan mengakibatkan jalancepat rusak dan pemakai jalan akan membayar lebih mahal untukperbaikan kendaraan dan penggunaan bahan bakar. Gambar A.1 - Hubungan Kondisi dan Akumulasi Beban KendaraanSecara umum dapat dijelaskan bahwa ada tiga tujuan utama daripemeliharaan jalan adalah sebagai berikut (World Bank, 1988): 5
  13. 13. a. Mempertahankan kondisi agar jalan tetap berfungsi. Kegiatan pemeliharaan ini dilakukan adalah untuk menjaga jalan dapat digunakan sepanjang tahunnya guna melayani kebutuhan sosial ekonomi masyarakat setempat. Jika jalan tersebut putus/ tertutup sehingga tidak dapat digunakan, maka akan mengakibatkan terisolasinya masyarakat setempat dan akan berdampak kepada masalah sosial ekonomi dan bahkan keamanan/ integritas suatu daerah. Dengan terbukanya jalan sepanjang waktu maka kemungkinan terjadinya penundaan pada angkutan dapat dihindari, sehingga perekonomian tetap berjalan lancar. Terbukanya jalan secara terus menerus sepanjang waktu adalah merupakan kepentingan masyarakat luas antara lain yang melakukan perjalanan, industri, pertanian, dan kepentingan ekonomi.b. Mengurangi tingkat kerusakan jalan. Jalan yang digunakan untuk untuk melayani lalu lintas akan mengalami penurunan kondisi dan pada akhirnya jalan akan semakin jelek dan penurunan tersebut terus berlanjut sampai kondisi jalan tersebut rusak/ rusak berat sehingga tidak dapat dipergunakan kembali. Untuk itu, jalan kemudian akan rehabilitasi/ dikembalikan kondisinya seperti kondisi semula. Dengan pemeliharaan, maka laju kerusakan jalan tersebut dapat dikurangi sehingga jalan dapat melayani lalu lintas sesuai dengan umur rencananya. Penyelenggara jalan sangat berkepentingan agar umur pelayanan sesuai dengan umur rencananya.c. Memperkecil biaya operasi kendaraan (BOK). Besarnya biaya operasi kendaraan ditentukan oleh: jenis kendaraan, geometri dari jalan, dan kondisi dari jalan. Sehingga dengan pemeliharaan jalan yang baik maka tingkat kerataan dapat dipertahankan dan biaya operasi kendaraan tidak meningkat. Hal ini dibuktikan berdasarkan hasil penelitian yang menyebutkan bahwa 6
  14. 14. peningkatan ketidakrataan dari 2,5 m/km ke 4,0 m/km akan menaikan biaya operasi kendaraan sebesar 15% dan bila kenaikan besarnya ketidakrataan sampai dengan 10 m/km biaya operasi kendaraan akan meningkat menjadi 50%. Jalan yang semakin rusak akan menyebabkan ketidakrataan tinggi dan memberikan konsekuensi keausan kendaraan dan konsumsi bahan bakar semakin tinggi (Richard Robinson dkk, 1998).2.3. Penurunan Kondisi JalanIndikasi yang menunjukkan terjadinya penurunan kondisi jalanadalah terjadinya kerusakan jalan, baik kerusakan fungsional dankerusakan struktural, dapat bermacam-macam yang dapat dilihatdari bentuk dan proses terjadinya. Seperti yang dijelaskansebelumnya, kerusakan yang terjadi tersebut akan mempengaruhinilai kekasaran pada perkerasan dan pada akhirnya akan menyebabterganggunya kenyamanan berkendaraan, meningkatkan biayaoperasi kendaraan dan kemungkinan jalan tersebut akan tidak dapatberfungsi.2.3.1. Jenis-jenis KerusakanJenis kerusakan pada perkerasan jalan dapat dikelompokkan atas 2macam, yaitu:a. Kerusakan Struktural Kerusakan struktural adalah kerusakan pada struktur jalan, sebagian atau keseluruhanya, yang menyebabkan perkerasan jalan tidak lagi mampu mendukung beban lalu lintas. Untuk itu perlu adanya perkuatan struktur dari perkerasan dengan cara pemberian pelapisan ulang (overlay) atau perbaikan kembali terhadap lapisan perkerasan yang ada.b. Kerusakan Fungsional Kerusakan fungsional adalah kerusakan pada permukaan jalan yang dapat menyebabkan terganggunya fungsi jalan tersebut. Kerusakan ini dapat berhubungan atau tidak dengan kerusakan struktural. Pada kerusakan fungsional, perkerasan jalan masih mampu menahan beban yg bekerja namun tidak memberikan tingkat kenyamanan dan 7
  15. 15. keamanan seperti yang diinginkan. Untuk itu lapisan permukaan perkerasan harus dirawat agar permukaan kembali baik.Indikasi yang menunjukkan kearah kerusakan jalan, baik kerusakanfungsional dan kerusakan struktural, dapat bermacam-macam yangdapat dilihat dari bentuk dan proses terjadinya. Indikasi yang timbulpada permukaan perkerasan dapat mempengaruhi nilai kekasaranpada perkerasan.Secara garis besar, kerusakan pada perkerasan beraspal dapatdikelompokkan atas empat modus kejadian, yaitu (Austorads, 1987):retak, cacat permukaan, deformasi, dan cacat tepi perkerasan. Untukmasing-masing modus tersebut dapat dibagi lagi kedalam beberapajenis kerusakan seperti yang ditunjukan pada Tabel A.2. Untuk lebihrinci tentang jenis-jenis kerusakan perkerasan lentur akan diuraikanpada buku seri panduan pemeliharaan jalan kabupaten yang lainnya,yaitu Buku Teknik Pemeliharaan Perkerasan Lentur. Tabel A.2 – Jenis Kerusakan Perkerasan Beraspal MODUS JENIS CIRI • Retak Retak memanjang Memanjang searah sumbu jalan Retak melintang Melintang tegak lurus sumbu jalan Retak tidak beraturan Tidak berhubungan dgn pola tdk jelas Retak selip Membentuk parabola atau bulan sabit Retak blok Membentuk poligon, spasi jarak > 300 mm Retak buaya Membentuk poligon, spasi jarak < 300 mm • Deformasi Alur Penurunan sepanjang jejak roda Keriting Penurunan regular melintang, berdekatan Amblas Cekungan pada lapis permukaan Sungkur Peninggian lokal pada lapis permukaan • Cacat Lubang Tergerusnya lapisan aus di permukaan Permukaan perkerasanyang berbentuk seperti mangkok. Delaminasi Terkelupasnya lapisan tambah pd perkerasan yanglama. Pelepasan butiran Lepasnya butir-butir agregat dari permukaan Pengausan Ausnya batuan sehingga menjadi licin Kegemukan Pelelehan aspal pada permukaan perkerasan Tambalan Perbaikan lubang pada permukaan perkerasan • Cacat Tepi Gerusan tepi Lepasnya bagian tepi perkerasan Perkerasan Penurunan tepi Penurunan bahu jalan dari tepi perkerasan 8
  16. 16. 2.3.2. Penyebab KerusakanFaktor penyebab kerusakan perkerasan jalan dapat dikelompokkansebagai berikut:a. Faktor Lalu Lintas Kerusakan pada konstruksi perkerasan jalan terutama disebabkan oleh lalu lintas. Faktor lalu lintas tersebut ditentukan antara lain oleh beban kendaraan, distribusi beban kendaraan pada lebar perkerasan, pengulangan beban lalu lintas dan lain sebagainya. Damage Factor (daya rusak) kendaraan biasanya dinyatakan terhadap daya rusak kendaraan standar beban 8,16 ton. Untuk kendaraan dengan beban lainnya, daya rusak kendaraan tersebut terhadap daya rusak kendaraan beban standar dapat dihitung dengan menggunakan persamaan sebagai berikut : 4 ⎡ P ⎤ DF = ⎢ ⎥ , untuk sumbu tunggal ⎣ 8,16 ⎦ 4 ⎡ P ⎤ DF = 0.086 ⎢ ⎥ , untuk sumbu ganda ⎣ 8,16 ⎦ dimana: P = Beban sumbu. DF = Faktor daya rusak kendaraan (Damage Factor) atau sering disebut dengan faktor ekivalensi. Persamaan tersebut di atas menunjukkan bahwa daya rusak suatu beban as meningkat secara eksponensial apabila beban ditambah. Sehingga apabila suatu beban as tunggal dinaikkan dari 8.160 kg menjadi 16.320 kg (kurang lebih 2 kalinya) maka kerusakkan pada jalan yang akan terjadi adalah menjadi 16 kalinya. Dengan adanya pertambahan volume beban lalu lintas yang ekponensial tersebut maka akan mempercepat terjadinya kerusakan dan umur rencana dari perkerasan tidak akan tercapai. 9
  17. 17. b. Faktor Non Lalu Lintas Selain faktor lalu lintas, ada pengaruh lain yang memberikan pengaruh yang besar dalam kerusakan jalan yang termasuk dalam non lalu lintas. Faktor non lalu lintas tersebut adalah: bahan perkerasan, pelaksanaan pekerjaan, dan lingkungan (cuaca). Terjadinya kerusakan akibat faktor-faktor non lalu lintas ini dapat disebabkan oleh: - Kekuatan tanah dasar dan material perkerasan; - Pemadatan tanah dasar dan lapis perkerasan; - Faktor pengembangan dan penyusutan tanah dasar; - Kedalaman muka air tanah; - Curah hujan; - Variasi temperatur sepanjang tahun.2.3.3. Mekanisme KerusakanPada perkerasan beraspal, kerusakan pada perkerasan dapat terjadimelalui berbagai mekanisme sebagaimana yang diilustrasikan padaGambar A.2. Akibat beban kendaraan, pada setiap lapis perkerasanterjadi tegangan dan regangan. Pengulangan beban mengakibatkanterjadinya retak lelah pada lapis beraspal serta deformasi pada semualapisan. Cuaca mengakibatkan lapis beraspal menjadi rapuh (getas)sehingga makin rentan terhadap terjadinya retak dan disintegrasi(pelepasan). Bila retak sudah mulai terjadi, luas dan keparahan retakakan berkembang cepat hingga akhirnya terjadinya lubang.Di samping itu, retak memungkinkan air masuk ke dalamperkerasan sehingga mempercepat deformasi dan memungkinkanterjadinya penurunan kekuatan geser dan perubahan volume.Deformasi kumulatif pada jejak roda dapat terjadi dalam bentuk alurpada permukaan, sedangkan perbedaan deformasi akanmengakibatkan ketidakteraturan bentuk atau distorsi profil yangdikenal sebagai ’ketidakrataan’ (roughness). 10
  18. 18. RETAK ALUR (% luas) (mm) UMUR UMUR AIR MERESAP PERCEPATAN DEFORMASI PENURUNAN KEKUATAN DAN KEKAKUAN AMBLAS/ SUNGKUR PERBEDAAN MUTU LUBANG PELEPASAN BUTIR DAN KINERJA GELOMBANG/KERITING PERUBAHAN GESER & VOLUME (TAMBALAN) (TAMBALAN) (TAMBALAN DALAM) KETIDAKRATAAN Gambar A.2 – Mekanisme dan Interaksi Kerusakan Beraspal (Paterson, 1987)Ketidakrataan permukaan perkerasan merupakan hasil darirangkaian mekanisme kerusakan serta gabungan pengaruh berbagaimodus kerusakan. Besarnya ketidakrataan ini dapat menunjukkangambaran kondisi perkerasan, dan juga biasanya digunakan untukmenghitung biaya operasi kendaraan.2.4. Kategori Kegiatan Pemeliharaan JalanKegiatan pemeliharaan jalan dapat dikelompokan atas beberapakategori kegiatan pemeliharaan berdasarkan: frekuensi penangananatau waktu pelaksanaan, bentuk fisik pekerjaan, dan nilaipekerjaannya. 11
  19. 19. 2.4.1. Waktu PenangananMenurut frekuensi penanganannya, pemeliharaan yang dilakukantersebut dapat dikelompokan atas beberapa kategori pemeliharaanyang masing-masing jenis kegiatan pemeliharaan tersebut dapatditunjukkan pada Tabel A.3. Sedangkan untuk kegiatan pelebaranjalan, perbaikan geometri jalan, dan sudah tentu juga denganpembangunan seksi jalan tidak termasuk dalam kegiatanpemeliharaan jalan, melainkan masuk dalam kegiatan pembangunanjalan.Kategori kegiatan pemeliharaan berdasarkan waktu penanganantersebut adalah terdiri dari:a. Pemeliharaan Rutin Frekuensi pemeliharaan yang dilakukan adalah dengan interval penanganan kurang dari 1 (satu) tahun. Kegiatan pemeliharaan rutin ini dibedakan atas yang direncanakan secara rutin (cyclic) dan tidak direncanakan yang tergantung pada kejadian kerusakan (reactive).b. Pemeliharaan Periodik Frekuensi pemeliharaan yang dilakukan adalah secara periodik dengan interval penanganan beberapa tahun. Kegiatan pemeliharaan ini dilakukan baik untuk menambah nilai struktural ataupun memperbaiki nilai fungsionalnya yang meliputi kegiatan- kegiatan yang bersifat pencegahan (preventive), pelaburan (resurfacing), pelapisan tambah (overlay), dan rekonstruksi perkerasan (rehabilitation).c. Pekerjaan Darurat Frekuensi pemeliharaan darurat ini tidak dapat diperkirakan sebelumnya karena kejadiannya tersebut tidak dapat diperkirakan atau diprediksi. Pekerjaan pemeliharaan yang termasuk dalam kegiatan ini adalah perbaikan sementara untuk jalan tertutup akibat longsoran, banjir atau bekas kecelakaan kendaraan. 12
  20. 20. Tabel A.3 – Kategori Kegiatan Pemeliharaan Jalan (HDM IV: Odoki, 2000) Kategori Kegiatan Tipe Kegiatan Uraian Aktifitas Kegiatan yang dilaksanakanPemeliharaan Rutin Mempunyai siklus Kegiatan pemeliharaan Jalan Beraspal/ Tdk Beraspal:(Routine Maintenance) tertentu (Cyclic) rutin yang dilakukan secara terjadwal dengan • Pembersihan jalan dan• Pekerjaan tersebut interval tertentu untuk bangun pelengkap jalan. dilaksanakan tiap mengantisipasi akibat • Pengendalian tanaman/ tahun. dari pengaruh pemotongan rumput. lingkungan. • Pemeliharaan gorong-gorong• Dananya dialokasikan dan saluran drainase samping. tiap tahun. Keadaan/ kondisi Kegiatan perbaikan Jalan Beraspal: kerusakan yang ada kerusakan jalan secara (Reactive) responsif berdasarkan • Taburan Pasir (Sanding) kondisi kerusakan yang • Laburan Aspal Pasir Setempat terjadi untuk (local sealing) mengantisipasi • Penyumbatan Retak (crack kerusakan ringan akibat sealing) pengaruh lalu lintas dan • Penambalan Permukaan/ lingkungan. Perataan Permukaan (skin patching/ filling in) • Penambalan struktural (deep patching) • Penambalan Kerikil Setempat (spot regravelling/ patching) • Perataan Bahu dan lereng (filling on shoulder and slopes). • Perbaikan Drainase (improvement drainase) • Perbaikan Bahu Jalan (shoulder improvement) Jalan Tidak Beraspal: • Perbaikan Lubang (Potholes) • Perbaikan Alur • Dragging • Grading 13
  21. 21. Tabel A.3 - Kategori Kegiatan Pemeliharaan Jalan (Lanjutan) Kategori Kegiatan Tipe Kegiatan Uraian Aktifitas Kegiatan yang dilaksanakanPemeliharaan Periodik Pencegahan Penambahan lapis tipis Jalan Berasapal:(Periodik Maintenance) (Preventive) aspal pada permukaan guna memperbaiki • Laburan Aspal Taburan Pasir–• Pekerjaan integritas permukaan BURAS (Resealing) direncanakan dengan dan sebagai lapis kedap • Lapis Tipis Aspal Pasir – interval beberapa air namun tidak LATASIR/ HRS tahun. meningkatkan kekuatan • Lapis Bubur Aspal (Slurry struktur dari perkerasan Seal)• Secara tipikal dana harus dialokasikan untuk tiap tahun atau hanya pada awalnya Pelaburan Penambahan lapis Jalan Beraspal: saja. (Resurfacing) permukaan guna memperbaiki integritas • Laburan Permukaan Aspal dan kedap air dan tidak (Surface Dressing), yaitu Burtu untuk meningktakan dan Burda. kekuatan strukutr dari • Lapis Tipis Aspal Beton – perkerasan LATASTON (Thin Overlay) Jalan Tidak Beraspal: • Regravelling Pelapisan Tambah Penambahan tebal Jalan Beraspal: (Overlay) lapisan perkerasan dengan tebal tertentu • Lapis Penetrasi Macadam – guna meningkatkan LAPEN (Macadam). insgritas struktural dan • Lapis Aspal Beton – LASTON menginkatkan kekuatan (Asphalt Concrete). struktur dari perkerasan Rekonsruksi Mengganti sebagai atau Jalan Beraspal: Perkerasan keseluruhan dari (Pavement perkerasan dan • Inlay Reconstruction) kemudian • Mill and Replace menambahnya dengan • Full pevement Recosntruction yang baru untuk meningkatkan itegritas struktural dan kekuatan struktur perkerasanPemeliharaan Khusus Pekerjaan Darurat Penanganan jalan Jalan Beraspal/ Tdk Beraspal:(Special Works) (Emergency works) secara darurat untuk jalan yang terhambat • Penanggulangan Kecelakaan• Pekerjaan tsb tidak atau tertutup akibat kendaraan. dapat dipastikan bencana alam atau • Penanggulangan Bencana diawal. kecelakaan kendaraan. alam.• Dibutuhkan dana khusus/ dana kontigensi & dapat dimasukkan kedalam pemeliharaan tahunan. 14
  22. 22. 2.4.2. Fisik PekerjaanBerdasarkan bentuk fisik pekerjaan atau penanganan kegiatanseperti yang ditunjukkan pada Gambar A.3, jenis kegiatanpemeliharaan jalan berdasarkan fisik dalam kegiatan pelaksanaannyadapat dikelompokan menjadi: perawatan, rehabilitasi, penunjangan,dan peningkatan. Masing-masing jenis kegiatan pemeliharaantersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:a. Perawatan Jalan Perawatan jalan adalah kegiatan merawat serta memperbaiki kerusakan-kerusakan setempat yang terjadi pada jalan. Kegiatan ini dilaksanakan secara terencana sesuai dengan kebutuhan agar kondisi pelayanannya dapat dipertahankan dan menurun secara wajar seperti yang diperhitungkan. NILAI KEMANTAPAN Pembangunan Baru Jalan Perawatan Jalan ` Rehabilitasi Jalan Peningkatan Jalan Penunjangan Jalan 1 2 WAKTU Jalan dgn kemampuan pelayanan mantap Jalan dgn kemampuan pelayanan tidak mantap Jalan dgn kemampuan pelayanan tidak terukur (kritis) 1 Batas kemantapan 2 Batas Kekritisan Gambar A.3 - Penanganan Kegiatan Pemeliharaan (Bina Marga). 15
  23. 23. b. Rehabilitasi Rehabilitasi jalan merupakan kegiatan penanganan terhadap setiap kerusakan yang tidak diperhitungkan dalam desain, yang berakibat menurunnya kondisi kemantapan pada bagian/ tempat tertentu dari suatu ruas jalan dengan kondisi pelayanan mantap. Dengan rehabilitasi, maka penurunan kondisi kemantapan tersebut dapat dikembalikan pada kondisi kemantapan sesuai rencana yang diperkirakan. Kegiatan ini dilaksanakan untuk mengatasi kerusakan-kerusakan pada segmen tertentu yang mengakibatkan penurunan yang tidak wajar pada kemampuan pelayanan jalan pada bagian-bagian tertentu.c. Penunjangan Jalan Penunjangan jalan merupakan kegiatan penanganan untuk dapat meningkatkan kemampuan pelayanan pada ruas jalan pada kondisi kemampuan pelayanan tidak mantap atau kritis, agar ruas jalan tersebut tetap dapat berfungsi melayani lalu lintas dan agar kondisi jalan pada setiap saat tidak semakin menurun. Kegiatan ini merupakan kegiatan pemeliharaan jalan yang bersifat darurat/ sementara.d. Peningkatan Jalan Yang dimaksud dengan peningkatan jalan adalah suatu kegiatan untuk memperbaiki kondisi jalan yang kemampuannya tidak mantap atau kritis, sampai suatu kondisi pelayanan yang mantap sesuai dengan umur rencana yang ditetapkan. Kegiatan ini merupakan kegiatan penanganan jalan yang dapat meningkatkan kemampuan strukturalnya sesuai dengan umur rencana jalan tersebut.Sedangkan untuk kondisi pelayanan mantap, tidak mantap, dankritis didefinisikan sebagai berikut:• Kondisi Pelayanan Mantap Kondisi pelayanan sejak konstruksi masih baru sampai dengan kondisi pelayanan pada batas kemantapan (atau akhir umur rencana), dengan penurunan nilai kemantapan wajar seperti yang 16
  24. 24. diperhitungkan. Yang termasuk dalam kondisi ini adalah jalan dengan kondisi Baik (B) dan Sedang (S).• Kondisi Pelayanan Tidak Mantap Kondisi pelayanan berada diantara batas kemantapan sampai dengan batas kritis. Termasuk dalam kondisi ini adalah jalan dengan kondisi Rusak (R ) atau Kurang Baik.• Kondisi Kritis Kondisi pelayanan dengan nilai kemantapan mulai dari batas kekritisan sampai dengan tidak terukur lagi, dimana kondisi tersebut menyebabkan kapasitas jalan menurun. Termasuk dalam kondisi ini adalah jalan dengan kondisi Rusak Berat (RB) atau Buruk.2.4.3. Nilai PekerjaanPengelompokan berdasarkan jenis pemeliharaan berdasarkan nilaipekerjaan ini umumnya dilakukan untuk kegiatan pengelolaan jalanpada tahapan perencanaan umum dan pemrograman tahunan.Ditinjau dari biaya dan nilai pekerjaan, jenis pemeliharaan jalandibedakan atas: pekerjaan berat, pemeliharaan berkala, pemeliharaanrutin, penyangga, dan pekerjaan darurat. Masing-masing akandiuraikan sebagai berikut:a. Pekerjaan Berat (PK) Pekerjaan ini disebut juga pekerjaan peningkatan dan dilakukan untuk jalan berkondisi ‘rusak/ rusak berat’. Pekerjaan berat ini dimaksudkan untuk meningkatkan jalan ke arah standar minimum yang sesuai dengan tingkat lalu lintas yang diperkirakan, dan biasanya merupakan pembangunan kembali perkerasannya. Pekerjaan berat ini dapat berupa pembangunan baru, peningkatan atau rehabilitasi dengan umur rencana paling sedikit 10 tahun dengan ketentuan sebagai berikut: • Pembangunan Baru Pada umumnya terdiri atas pekerjaan untuk meningkatkan jalan tanah atau jalan setapak agar dapat dilintasi oleh kendaraan roda 4 sesuai dengan standar minimalnya. Kondisi jalan yang 17
  25. 25. berat ini, memerlukan biaya yang besar dan biasanya pekerjaan tanah yang besar pula. • Pekerjaan Peningkatan Pekerjaan ini untuk meningkatkan standar pelayanan dari jalan yang ada; baik yang berupa membuat lapisan menjadi lebih halus, seperti pengaspalan terhadap jalan yang belum diaspal atau menambah Lapisan Tipis Aspal Beton-Lataston (Hot Rolled Sheet); atau menambah lapisan struktur lain seperti Lapis Penetrasi Makadam atau Lapis Aspal Beton (Asphalt Concrete) guna memperkuat struktur perkerasannya; atau memperlebar lapisan perkerasan yang ada. • Pekerjaan Rehabilitasi Pekerjaan ini dilaksanakan bila pekerjaan pemeliharaan yang secara tetap dan seharusnya dilaksanakan tersebut diabaikan atau pemeliharaan berkala/ pelapisan ulang terlalu lama ditunda sehingga keadaan lapisan semakin memburuk. Yang termasuk dalam kategori ini adalah perbaikan terhadap kerusakan lapisan permukaan seperti lubang-lubang dan kerusakan struktural seperti amblas, asalkan kerusakan tersebut kurang dari 15-20% dari seluruh perkerasan yang biasanya berkaitan dengan lapisan aus baru. Pembangunan kembali secara total biasanya diperlukan bila kerusakan struktural sudah tersebar luas sebagai akibat dari diabaikannya pemeliharaan, atau kekuatan desain yang tidak sesuai, atau karena umur yang telah terlampau.b. Pemeliharaan Berkala (MP) Yaitu pekerjaan perbaikan dengan frekuensi yang direncanakan dalam satu tahun atau lebih pada suatu lokasi, seperti pengaspalan atau pelapisan ulang permukaan jalan beraspal berkala dan pengkerikilan ulang jalan kerikil serta pekerjaan drainase. Pekerjaan ini dilakukan untuk jalan dengan kondisi ‘sedang’. Termasuk dalam pekerjaan ini adalah persiapan dan pekerjaan perbaikan lain untuk mempertahankan, agar jalan tetap pada kondisi baik. Apabila pekerjaan pengaspalan atau pelapisan ulang dilakukan pada suatu segmen, maka seluruh pekerjaan pemeliharaan, termasuk pekerjaan drainase, dinyatakan sebagai pekerjaan berkala. 18
  26. 26. c. Pemeliharaan Rutin (MR) Adalah pekerjaan ringan dan pekerjaan rutin umum, yang dilaksanakan pada jangka waktu yang teratur dalam setahun. Dikatakan pekerjaan ringan karena pekerjaan ini tidak membutuhkan alat berat namun pekerjaannya tersebut dilakukan untuk jalan yang berkondisi ‘baik’ yang tersebar dalam suatu jaringan jalan. Jenis kegiatan dalam pekerjaan ini antara lain dapat berupa penambalan lapis permukaan dan pemotongan rumput.d. Pekerjaan Penyangga (H) Pekerjaan penyangga ini dilakukan untuk jalan yang berkondisi ‘rusak/ rusak berat’ namun tidak dapat dilakukan kegiatan peningkatan (karena keterbatasan dana). Pada intinya dari pekerjaan ini adalah menjaga agar jalan tersebut tidak lebih memburuk atau makin parah sehingga jalan tersebut masih dapat dilalui oleh kendaraan. Dana yang memadai perlu dicadangkan untuk kegiatan penyangga ini.e. Pekerjaan Darurat Pekerjaan ini sangat diperlukan untuk mengatasi jalan yang berkondisi ‘baik’, ‘sedang’, dan ‘rusak’ dimana pada jalan terebut baru saja tertutup untuk lalu lintas kendaraan roda 4 karena keadaan yang mendadak seperti terjadinya tebing, jembatan yang roboh atau akibat kecelakaan. Dana untuk kegiatan darurat ini tidak dapat disiapkan sebelumnya, tetapi sebaiknya perlu dicadangkan dalam jumlah yang sepadan.3. Manajemen Pemeliharaan Jalan3.1. TujuanTujuan dari manajemen pemeliharaan jalan adalah adalah melakukankegiatan penyelenggaraan pemeliharaan jalan dengan efisien danefektif agar kondisi jaringan jalan tersebut dapat selalu berfungsidengan baik. Kegiatan pengelolaan tersebut dilakukan dengan suatuproses untuk mengoptimalkan kinerja pada suatu jaringan jalansepanjang waktu. Proses yang dilakukan tersebut terdiri daribeberapa ’tahapan pengelolaan kegiatan’ yang akan berdampak pada 19
  27. 27. suatu jaringan jalan. Dampak yang mungkin ditimbulkan darikegiatan pengelolaan pemeliharaan jalan adalah antara lain: - Tingkat pelayanan jalan atau kondisi jalan; - Pembangunan nasional atau isue-isue yang berkaitan dengan sosial ekonomi; - Biaya pengguna jalan; - Biaya dan tingkat kecelakaan; - Penurunan kualitias lingkungan; - Biaya administrasi penyelenggara jalan.3.2. Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan JalanSecara tradisional, penyelenggara jalan melakukan pengelolaanpemeliharaan jalan dengan cara menentukan pembiayaan danpemrograman untuk pekerjaan penanganan jalan berdasarkan padariwayat pekerjaan yang mana dana setiap tahunnya didasarkan padadana tahun sebelumnya yang dilakukan penyesuaian terhadap inflasi.Dengan ketentuan ini akan membawa dampak dimana tidak akandapat diketahui apakah dana yang tersedia cukup, atau alokasi yangharus dilakukan secara detail untuk masing-masing kegiatan, untukmenangani kegiatan pemeliharaan secara keseluruhan jaringan.Untuk melakukan kegiatan pengelolaan suatu jaringan jalan yangluas dan besar, pengelolaan pemeliharaan ini tidak dapat hanyadidasarkan pada suatu pendekatan berdasarkan kebutuhanpenanganan melainkan juga harus diberdasarkan kinerja dariperkerasan jalan.Sampai saat ini, bagi kebanyakan orang, kegiatan pemeliharaan jalanterkesan hanya pada kegiatan perbaikan kerusakan jalan.Pemahaman ini tidak sepenuhnya benar, karena kegiatanpemeliharaan adalah relatif kompleks yang menyangkut antara lain:perencanaan, distribusi sumber daya, jaringan jalan yang tersebar,penyediaan tingkat pelayanan dan perkuatan perkerasan.Oleh karena itu, untuk melaksanakan kegiatan pemeliharaantersebut dilakukan melalui tahapan-tahapan yang rasional danterpadu (Richard Robinson, 1998), seperti yang ditunjukan padaTabel A.4, yaitu terdiri atas Perencanaan Umum, PemrogramanTahunan, Persiapan Pelaksanaan, dan Operasi PelaksanaanKegiatan. 20
  28. 28. Dalam pengelolaan pemeliharaan jaringan jalan, masing-masingtahapan tersebut merupakan suatu siklus yang harus dilaksanakanoleh penyelenggara/ pengelola jalan seperti yang ditunjukkan padaGambar A.4. Tabel A.4 – Tahapan dalam Pengelolaan Pemeliharaan Jalan Staf Tujuan Pengelolaan Tahapan Lingkup Jaringan Rentang Waktu Pengelolaan Tipikal yang terkaitPerencanaan Menentukan • Seluruh jaringan Jangka panjang PengelolaUmum standar jalan yang (strategis) senior and meminimalkan pengambil biaya. keputusan • Menentukan biaya yang dibutuhkan untuk mendukung standar yang telah didefinisikan.Pemrograman Menentukan Per seksi atau Jangka Pengelola dan program pekerjaan segmen yang menengah pemegang yang dilaksanakan sesuai dengan (taktis) anggaran dalam suatu periode kebutuhan waktu anggaran. pemeliharaanPersiapan • Desain Teknis Kontrak atau Tahun anggaran Staf Teknis dan • Persiapan kontrak paket pekerjaan Panitia Tender atau dokumen kontrakPelaksanaan Melaksanakan Sub seksi dimana Sesaat Pengawas tugas-tugas sebagai pekerjaan harus Lapangan bagian dari aktifitas dilaksanakan pekerjaan 21
  29. 29. Gambar A.4 – Tahapan dalam Pengelolaan Pemeliharaan JalanPada tahapan awal dalam kegiatan pengelolaan pemeliharaan jalanadalah dilakukannya kegiatan perencanaan umum untukmendapatkan kebijakan yang akan ditentukan untuk pengelolaanpemeliharaan jalan secara menyeluruh. Tahapan berikutnya adalahpemrograman, yang dilakukan berdasarkan kebijakan yang telahditetapkan dalam perencanaan umum dan dilakukan sebelumtahapan persiapan dan tahapan operasi kegiatan pemeliharaandilakukan. Setelah tahapan operasional dilakukan, maka tahapanyang dilakukan berikutnya adalah kembali pada tahapanprogramming demikian seterusnya membentuk suatu siklus dimanaakan terus berulang sampai pada saat dimana harus dilakukannyakembali kegiatan perencanaan umum kembali, setelah dilaluinyauntuk suatu periode jangka panjang tertentu. 22
  30. 30. a. Perencanaan Umum (Planning) Pada tahapan ini dilakukan ’identifikasi’ kebutuhan pemeliharaan jalan yang ada pada suatu jaringan secara keseluruhan. Kegiatan ini menyangkut analisis jaringan jalan (network analisys) secara keseluruhan yang ditujukan untuk memperkirakan kebutuhan biaya jangka menengah/ jangka panjang, sesuai dengan target yang ditetapkan ataupun dana yang tersedia dan beberapa skenario ekonomi yang dibuat. Analisis yang dilakukan tersebut berdasarkan panjang jalan, kelas/ hirarki jalan, lalu lintas kendaraan, tipe perkerasan dan kondisi fisik lainnya. Kegiatan ini dilakukan dengan siklus tertentu dan pada umumnya berkisar 3-5 tahun.b. Pemrograman (Programming) Pada tahapan ini dilakukan ’kelayakan’ pekerjaan pemeliharaan untuk dilaksanakan satu tahun kedepan. Pada kegiatan ini ditentukan program tahunan yang disesuaikan dengan kebutuhan penanganan pada masing-masing ruas, baik berdasarkan biaya yang telah diperkirakan ataupun berdasarkan biaya yang ditetapkan (dialokasikan). Analisis yang dilakukan adalah lebih detail untuk ruas peruas yang ada guna menentukan biaya dan prioritas penanganan sesuai dengan kondisi ruas dan dana yang tersedia. Kegiatan pemrograman tahunan ini dilakukan untuk mempersiapkan untuk usulan pengajuan dana pemeliharaan jalan Kegiatan dilakukan secara rutin tahunnya (tipikal siklus tahunan).c. Persiapan Pelaksanaan (Preperation) Pada tahapan ini disiapkan ’desain’ untuk pekerjaan pemeliharaan yang akan dilaksanakan satu tahu kedepan. Kegiatan yang dihasilkan adalah perencanaan teknik secara detail dan persiapan dokumen kontrak/ dokumen tender yang dibutuhkan untuk pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan. Kegiatan pemeliharaan yang dilakukan didasarkan pada alokasi dana yang telah disetujui oleh pihak yang berwenang, sehingga dengan demikian pembagian pekerjaan (paket) dapat dilakukan dengan pertimbangan efektifitas pekerjaan. 23
  31. 31. Kegiatan persiapan ini dilakukan dengan siklus waktu yang kurang dari satu tahun. Setelah dokumen tender itu siap, maka dapat segera diserahkan kepada Panitia Tender untuk dilakukan proses pengadaan kontraktor.d. Pelaksanaan Kegiatan (Operations) Tahapan ini merupakan implementasi, operasi dan evaluasi terhadap kegiatan pemeliharaan yang telah direncanakan sebelumnya. Kegiatan ini meliputi aktifitas operasi pemeliharaan yang sedang berjalan guna menyelesaikan kontrak pemeliharaan yang ada. Pengambil keputusan dalam pengelolaan operasi pekerjaan dilakukan berdasarkan waktu harian atau mingguan, termasuk penjadwalan untuk pekerjaan yang harus dilakukan; memonitor penggunaan buruh, peralatan dan bahan; Pencatatan dan evaluasi pekerjaan yang telah diselesaikan; dan penggunaan informasi- informasi yang ada ini guna untuk monitoring dan pengendalian. Kegiatan ini dilakukan oleh unsur-unsur yang terkait dalam organisasi proyek, antara lain seperti: Tim Konsultan Supervisi, Pengawas Lapangan, dan Mandor Jalan.3.3. Siklus Pada Pengelolaan Pemeliharaan JalanGuna tercapainya tujuan pemeliharaan jalan, maka pada masing-masing tahapan pengelolaan pemeliharaan jalan harus dilakukanpendekatan kegiatan yang dikenal dengan siklus pengelolaan jalanseperti yang ditunjukkan pada Gambar A.5.Siklus tersebut menyediakan suatu rangkaian dari tahapan-tahapanyang harus dilakukan dalam kegiatan pengambil-keputusan. Prosespenyelesaian untuk setiap siklus pengelolaan harus diselesaikan padamasing-masing tahapan sebelum tahapan pengelolaan pemeliharaanjalan berikutnya dilakukan. 24
  32. 32. Gambar A.5 – Siklus Manajemen Pemeliharaan JalanPendefinisian Tujuan (Define aims)Kebijakan pemeliharaan jalan oleh pembina jalan harusdinyatakan secara jelas di dalam setiap tahapan pengelolaanpemeliharaan jalan. Pendefinisian tujuan ini merupakanlangkah awal yang penting dalam siklus pengelolaan jalanuntuk tiap-tiap tahapan kegiatan pengelolaan jalan.Pengujian Kebutuhan (Assess needs)Langkah kunci dalam pengujian kebutuhan pemeliharaanadalah dengan survei lapangan untuk melakukanpengumpulan data. Data ini dibutuhkan untuk mendapatkaninformasi terkini mengenai tingkat pelayanan yang kemudianakan dibandingkan dengan standar yang ada gunamendapatkan identifikasi kegiatan yang dibutuhkan.Penentuan Kegiatan (Determine Action)Pada umumnya diperlukan pemilihan tentang kegiatan-kegiatan yang diperlukan agar sesuai dengan hasil identifikasikegiatan yang dilakukan sebelumnya. Alternatif pemilihantersebut harus dipertimbangkan untuk menentukan opsikegiatan yang sesuai. 25
  33. 33. Penentuan Biaya dan Prioritas (Determine costs and priorities)Kegiatan yang telah dipilih tersebut harus dihitung biayanyaguna mengidentifikasikan kebutuhan sumberdaya. Padaumumnya kebutuhan sumberdaya tersebut lebih besar daripada sumberdaya yang ada. Untuk itu diperlukan sistimrasionalisasi untuk penentuan prioritas untuk mengalokasikansumberdaya secara sistimatis dan layak sehingga dapat dicapaipenggunaan nilai uang yang terbaik.Implementasi Kegiatan (Implement Activities)Kegiatan ini melibatkan semua kegiatan yang dikerjakanselama pelaksanaan dari tahapan pengelolaan. Implementasikegiatan harus dilaksanakan sesuai dengan rencana ataustandar yang telah dibuat sehingga tujuan administrasi dapatterlaksana dengan baik. Untuk itulah maka kegiatanpengawasan merupakan hal terpenting dari implementasikegiatan ini.Monitoring dan AuditProses kajian (review) adalah merupakan satu kesatuan dalampengelolaan pemeliharaan jalan. Kegiatan kajian ini terdiriatas:- Monitoring Kegiatan ini merupakan fungsi terpenting untuk mendapatkan umpan balik dalam tahapan pengelolaan jalan sehingga jika dilakukan, siklus pengelolaan pemeliharaan selanjutnya dapat diperbaiki/ disempurnakan berdasarkan pengalaman yang telah diperolehnya. Sebagai contoh: tujuan kegiatan dapat didefiniskan ulang berdasarkan hasil pencapaian yang telah diperoleh, atau metode teknis pemeliharaan dapat lebih ditingkatkan berdasarkan hasil monitoring.- Audit Termasuk dalam kegiatan ini adalah audit teknis dan audit keuangan, dan melakukan pemeriksaan lapangan terhadap hasil pekerjaan yang telah dilakukan apakah sesuai dengan standar dan rencana keuangan yang ada. 26
  34. 34. Siklus manajemen untuk setiap tahapan pengelolaan pemeliharaanjalan berbeda. Hal ini disebabkan karena karakteristik dari masing-masing tahapan juga berbeda. Pada Tabel A.5 ditunjukkan contohuntuk siklus manajemen untuk berbagai tahapan dalam pengelolaanpemeliharaan jalan. Tabel A.5 – Contoh Siklus Manajemen dari Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan Tahapan dalam Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan Siklus Manajemen Planning Programming Preperation OperationPendefinisian tujuan (a) Menentukan Penentuan (a) Desain untuk Melakukan standar yang program pekerjaan pekerjaan aktivitas pekerjaan dapat yang dapat yang akan pemeliharaan meminimumkan dilakukan untuk dilaksanakan total biaya tahun anggaran untuk pemeliharaan yang akan datang. penerbitan jaringan jalan dokumen secara tender keseluruhan. (b) Penerbitan (b) Menentukan kontrak atau alokasi dana yang instruksi kerja dibutuhkan untuk mendukung standar yang telah ditentukan sebelumnya tersebut.Penilaian kebutuhan Penilaian dilakukan Penilaian dilakukan (a) Penilaian Tingkat keparahan dengan survai dengan dilakukan dan jumlah dari kondisi pada membandingkan dengan pekerjaan keseluruhan jaringan pengukuran kondisi melakukan dicantumkan untuk ruas-ruas yang dengan standar survai untuk: membutuhkan untuk pemeliharaan lapangan Inspeksi secara pemeliharaan periodik dan secara detail detail untuk periodik dan beberapa untuk menilai kegiatan perbaikan kerusakan pekerjaan kondisi dan perbaikan permukaan jalan. perbaikan jalan; membandingk kerusakan an dengan Sedangkan untuk Sedangkan untuk permukaan dan standar pemeliharaan perawatan jalan pemeliharaan desain untuk perawatan jalan dan dan pemeliharaan periodik pemeliharaan pemeliharaan darurat khusus didasarkan periodik. Pekerjaan dipergunakan data pada catatan perawatan sekunder yanga ada historikal yang ada. (b) Format kontrak perkerasan (data sejarah yang sesuai jalan perawatan jalan). atau instruksi kerja pilihan. 27
  35. 35. Tabel A.5 – (lanjutan) Tahapan dalam Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan Siklus Manajemen Planning Programming Preperation OperationPenentuan Aktivitas (a) Penanganan Pilihan pekerjaan (a) Desain pilihan Standar kinerjaPenanganan ditentukan yang tersedia untuk yang yang sesuai dipilih dengan memulihkan menentukan sesuai dengan mempergunakan kondisi sesuai aktifitas pekerjaan (b) Pilihan untuk kisaran standar dengan standar spesifikasi yang untuk yang ada sudah menentukan memberikan ditentukan jenisnya kisaran kebutuhan biaya (b) Penganan ditentukan dengan menggunakan standar yang tetapPenentuan Biaya (a) Aplikasi tingkat Tingkat biaya (a) Tingkat biaya Melaksanakandan Prioritas biaya untuk digunakan dan dilakukan dan target yang sudah memberikan dilakukan dengan proses prioritas ditentukan (buruh, kebutuhan biaya pemilihan prioritas hanya dilakukan bahan, dan dengan agar program yang untuk peralatan) sesuai melakukan diusulan sesuai pengecekan dengan standar prioritas pekerjaan dengan anggrana kembali apakah yang telah agar sesuai yang tersedia sudah sesuai ditentukan dengan dana dengan rencana yang tersedia (b) Mempersiapkan (b) Aplikasi tingkat Daftar satuan biaya untuk pekerjaan (Bill of memperkirakan quantity) kebutuhan biaya dengan tanpa proses prioritasImplementasi (a) Menerbitkan Memasukan (a) Melakukan Melaksanakan dankegiatan standar-standar program kegiatan desain teknis, mengawasi yang berkaiatan pemeliharaan gambat teknik, pekerjaan dengan tahunan yang telah dll pemeliharaan pelaksanaan disusun (b) Mempersiapkan pemeliharaan & pelaksanaan (b) Menerbitkan pemilihan perkiraan kontraktor dan kebutuhan biaya penerbitan pemeliharaan instruksi mulai jalan keseluruhan kerja 28
  36. 36. Tabel A.5 – (lanjutan) Tahapan dalam Tahapan Pengelolaan Pemeliharaan Jalan Siklus Manajemen Planning Programming Preperation OperationMonitoring dan Audit Tinjauan ulang Tinjauan ulang Tinjauan ulang/ Tinjauan ulang untuk perkiraan terhadap diperiksa terhadap sebelum program yang kembali pencapaian dimulainya siklus dihasilkan terhadap desain, target yg perencanaan sebelum kontrak atau dihasilkan umum selanjutnya dimulainya instruksi kerja Tinjauan ulang siklus yang Tinjauan ulang Tinjauan ulang terhadap selanjutnya terhadap prosedur terahadap prosedur untuk perencanaan Tinjauan ulang prosedur desain mengelola umum yang ada terhadap ektifitas prosedur pekerjaan prpgram tahunan yang dilakukanPanjang siklus Tipikal 3-5 tahun Tipikal satu tahun Tipikal kurang dari Tipikal dalam satu tahun harian atau mingguan3.4. Sistim Pengelolaan Perkerasan (Pavement Management System, PMS)3.4.1. Konsep DasarPMS adalah suatu sistim yang dibuat dalam rangka pengelolaan jalansehingga dapat digunakan untuk membantu dalam pengambilankeputusan para pembina jalan sehingga pelaksanaanpenyelenggaraan jalan dapat dilakukan dengan efektif dan efisien.Gambaran mengenai PMS dapat diilustrasikan pada Gambar A.6.PMS tersebut digunakan dalam mendukung kegiatan pemeliharaanasset jalan secara keseluruhan pada suatu pembinaan jaringan jalanyang dilaksanakan sesuai dengan tahapan kegiatan pemeliharaanjalan. . PMS dibentuk dengan modul-modul yang terintegrasi denganmodul-modul yang lainnya dengan pertimbangan dapat disesuaikandengan kebutuhan dan perkembangan sistim itu nantinya. Fungsidari masing-masing modul dalam PMS dapat ditunjukkan padaGambar A.7. 29
  37. 37. Gambar A.6 – Ilustrasi Penggunaan PMSPMS tersebut digunakan dalam mendukung kegiatan pemeliharaanasset jalan secara keseluruhan pada suatu pembinaan jaringan jalanyang dilaksanakan sesuai dengan tahapan kegiatan pemeliharaanjalan. PMS dibentuk dengan modul-modul yang terintegrasi denganmodul-modul yang lainnya dengan pertimbangan dapat disesuaikandengan kebutuhan dan perkembangan sistim itu nantinya. Fungsidari masing-masing modul dalam PMS dapat ditunjukkan padaGambar A.7. 30
  38. 38. Gambar A.7 – Fungsi PMS dalam Pengelolaan Aset Jalan3.4.2. Strategi Pengelolaan Pemeliharaan JalanKondisi pada umumnya yang ada di daerah dalam kegiatanpemeliharaan jalan adalah terbatasnya dana untuk kegiatanpemeliharaan. Dibutuhkan dana yang relatif besar untuk kegiatanpemeliharaan, namun karena total jaringan jalan yang ada juga besarmaka agar semua ruas dapat tertangani, biaya pemeliharaanperkilometer diperkecil (tidak sesuai dengan kebutuhan yang ada).Hal ini akan mengakibatkan kegiatan pemeliharaan tidak dapatdilaksanakan dengan baik dan dengan demikian tujuan dari kegiatanpemeliaharaan pada akhirnya tidak tercapai.Untuk mengatasi hal tersebut maka salah satunya adalah dilakukanprioritas penggunaan biaya sesuai dengan dana yang dialokasikanuntuk kegiatan pemeliharaan jalan. Dalam melakukan prioritasberdasarkan sumber daya yang terbatas, haruslah dilakukan 31
  39. 39. berdasarkan acuan yang didasarkan pada prinsip-prinsip ekonomiteknik. Salah satu prinsip dasar dalam pemrograman pekerjaan jalanadalah ’melindungi’ apa yang telah diinvestasikan sebelumnya danuntuk itu maka harus mengalokasikan dana yang tersedia utnukmembiayai kegiatan-kegiatan dengan urutan sebagai berikut: • Pertama, lakukan pemeliharaan rutin untuk jaringan jalan untuk kondisi ’baik’ dan ’sedang’ guna mencapai standar pelayanan yang dapat diterima dan untuk mencegah kerusakan jalan agar kondisinya sesuai dengan yang direncanakan dengan menggunakan tenaga pekerja setempat, peralatan dan bahan- bahan yang sesuai. • Kedua, jika masih ada dana, lakukan perbaikan setempat pada segmen tertentu dengan kondisi ’rusak’ pada suatu ruas jalan dan pemeliharaan periodik dengan cara pelapisan ulang ataupun resealing untuk mencegah yang kerusakan lebih parah. Dengan demikian kondisi jalan tersebut dapat dikembalikan ke kondisi ’baik’ kembali. • Ketiga, jika masih ada dana, maka dapat dilakukan dengan kegiatan pemeliharaan periodik lainnya seperti rehabilitasi atau peningkatan untuk ruas-ruas jalan yang mengalami kondisi ’rusak berat’. • Jika dana yang tersedia tidak mencukupi untuk kegiatan pemeliharaan periodik, maka dilakukan kegiatan penunjangan kegiatan penanganan untuk dapat meningkatkan kemampuan pelayanan pada ruas jalan dengan kondisi kemampuan pelayanan tidak mantap atau kritis, agar ruas jalan tersebut tetap dapat berfungsi melayani lalu lintas dan agar kondisi jalan pada setiap saat tidak semakin menurun. Kegiatan ini adalah merupakan kegiatan pemeliharaan jalan yang bersifat darurat/ sementara.3.4.3. Sistim Pengelolaan Jalan Berbasis KomputerDengan adanyanya kemajuan teknokogi komputer saat ini akanmemudahkan kegiatan pengelolaan jalan. Ada beberapa keuntunganyang dapat diperoleh, yaitu antara lain: - Meningkatkan kinerja pengelolaan pemeliharaan jalan; - Memperkuat pengendalian biaya dan kontrak; - Mempermudah pengelolaan informasi. 32
  40. 40. Namun dalam penerapannya akan membutuhkan invenstasi biayayang meliputi biaya-biaya antar lain: - Pengumpulan data dan pembaharuan data kondisi terkini; - Perangkat lunak (software) dan perangkat keras (hardware); - Pelatihan personil.Dengan pertimbangan-pertimbangan tersebut, maka untuk jaringanjalan yang relatif sedikit penggunaan sistim pengelolaan tersebutlebih baik dilakukan secara manual (tidak berbasis komputer).Sedangkan untuk jaringan jalan yang relatif besar dapat digunakansistim dengan berbasis komputer. Penggunaan system yang berbasiskomputer tersebut dapat berupa: • Sistim Informasi. Sistim terebut semata-mata dimaksudkan untuk memudahkan pengelolaan informasi/ pelaporan. Yang termasuk dalam sistem ini adalah Kabupaten Road Management System (KRMS) yang dikembangkan oleh Bina Marga pada tahun 1998. • Sistim Pendukung Pengambil Keputusan. Sistim ini selain digunakan untuk memudahkan pengelolaan informasi, juga digunakan untuk melakukan analisa dan evaluasi guna membantu dalam pengambil keputusan dalam strategi pemeliharaan jalan. Jenis-jenis sistem tersebut yang ada di Indonesia adalah: - MMS (Management Maintenance System), adalah sistim pengelolaan jaringan jalan tol yang dimilki oleh Jasa Marga; - IRMS (Inter Urban Road Management System), adalah merupakan sistim pengelolaan jalan berbasis komputer yang digunakan untuk jaringan jalan luar kota oleh Ditjen Bina Marga. - URMS (Uraban Road Managament System), adalah merupakan sistem pengelolaan jaringan jalan pada kota-kota besar yang dikembangkan oleh Binkot Ditjen Bina Marga. - SIMJAKA (Sistim Manajemen Pemeliharaan Jalan Kabupaten), adalah merupakan sistem pengelolaan jaringan jalan kabupaten yang kajiannya dikembangkan oleh Puslitbang Prasarana Transportasi. 33
  41. 41. 3.4.4. HDM IVHDM IV (Highway Development and Management versi 4) adalah suatuprogram aplikasi komputer yang dikembangkan oleh World Bankdan digunakan sebagai alat bantu untuk melakukan analisa dalamkegiatan pengelolaan dan pembangunan pada suatu jaringan jalan.Tujuan yang diharapkan dari pengembangan kegiatan ini adalahantara lain: - Standarisasi dalam kegiatan analisa ekonomi dan analisa teknis dari suatu pembiayaan jalan (road ekspenditure); - Rasionalisasi pada tahapan kegiatan planning, programming, budged appraisal dan formulasi kebijakan; - Memanfaatkan kemajuan teknologi IT dalam kegiatan pengelolaan jalan.Software aplikasi ini terus berkembang dan yang terakhir adalahHDM ver 2.0. HDM IV adalah merupakan pengembangan dariHDM III. Penyempurnaan teru dilakukan dan salah satupenyempurnaan yang dilakukan adalah memperbaiki modelkerusakan jalan yang mencakup suatu rentang yang lebih besar daritipe-tipe perkerasan.Proses yang dilakukan pada HDM ini mencakup untuk analisa-analisa pada kegiatan-kegiatan Planning, Programming, Preperationdan Operation seperti yang ditunjukkan pada Gambar A.8.Sedangkan pada Gambar A.9 diilustrasikan struktur dari Modul-modul yang ada pada HDM. 34
  42. 42. Activity Time Staff Spatial Data Mode of horizon responsible coverage detail computer operationPlanning Long term Senior Network-wide Coarse/ Automatic (Strategic) Management summary and policy levelProgramm- Medium Middle-level Network oring term professionals sub-network (tactical)Preparation Budget year Junior Scheme level/ Professional section Fine/ InteractiveOperations Immediate/ Technicians/ Scheme level/ detailed very short sub- Sub-section term professionals Gambar A.8 – Siklus Manajemen pada HDM IV Gambar A.9 – Arsitektur System HDM 35
  43. 43. 10 Years Analysis Period Run 1 Run 2 Run 3 Run 4 Run 5 Base Unlimited High Medium Low Routine Only (Annual 10 (Annual 8 (Annual 6 Million Million Million Constrain) Constrain) Constrain)WORK SUMMARY COMPARISONPeriodic Maintenance - Chip Seal (resurfacing) % of Network (Annual) - 5.60% 4.00% 3.70% 3.00% (10 year Annual Average) Area (,000 m2) - 689 498 455 366 Annual Cost - 1.97 1.51 1.31 1.03 - Overlays % of Network (Annual) - 7.80% 7.10% 6.30% 5.20% (10 year Annual Average) Area (,000 m2) - 960 871 777 648 Annual Cost - 6.36 5.76 5.13 4.23Annual Cost for Periodic Maintenance: 8.32 7.27 6.43 5.26Routine PatchingAnnual Agency Cost (10 year Average) 2 0.51 0.68 0.97 1.1Network Condition Surface Roughness 10yr (IRI) 9.73 4.01 4.61 5.23 6.02 Gambar A.10 – Skenario Analisa dengan HDM IV pada Tingkat Penyusunan Program ROUGHNESS: AVERAGE FOR ROAD NETWORK BY PAVEMENT SURFACE Roughness (IRI) 16 14 12 10 IRI (Unconstrain) 8 Constrain (10M 6 Annual) Constrain (8M Annual) 4 Constrain (6M Annual) 2 Routine Only 0 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 Year Gambar A.11 – Hasil Analisa Rougness pada Jaringan Jalan 36
  44. 44. 4. Pelaksanaan Kegiatan Pemeliharaan Jalan4.1. Organisasi Pemeliharaan JalanUntuk melaksanakan kegiatan pengelolaan jalan didaerahdibutuhkan suatu organisasi yang tetap dan bekerja sepanjang tahun.Organisasi tersebut khusus menangani kegiatan pemeliharaan jalanyang meliputi kegiatan-kegiatan antara lain: - Melakukan inventarisasi jalan, yaitu mencatat daftar ruas-ruas jalan yang menjadi tanggung jawab pengelolaannya dan karakteristis dasar tiap seksi dari jaringan jalan yang ada; - Melakukan inspeksi lapangan, untuk mengevaluasi jaringan jalan dan mengukur dan mencatat kondisi yang ada; - Melakukan penentuan kegiatan pemeliharaan yang dibutuhkan, menganalisa akibat dan penyebab dari kerusakan yang ada dan menentukan kegiatan pemeliharaan yang dibutuhkan untuk mencegah kerusakan lebih lanjut; - Perkiraan kebutuhan sumber daya, yaitu memperkirakan kebutuhan biaya untuk kegiatan pemeliharaan secara keseluruhan dan juga biaya detail untuk masing-masing ruas jalan; - Menentukan prioritas penentuan pekerjaan pemeliharaan yang harus dilakukan mengingat dengan adanya keterbatasan dana yang ada; - Melakukan penjadwalan kerja dan pelaksanaan kegaitan pemeliharaan, termasuk didalamnya adalah kegiatan persiapan kontrak yaitu persiapan untuk dokumen kontrak dan penentuan pemenang kontrak dan pengawasan kegiatan pemeliharaan jalan; - Melakukan monitoring, dengan cara melakukan pengecekan mutu, kemajuan dan efektifitas dari pekerjaan pemeliharaan jalan.Untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan tersebut maka perludibentuk suatu susunan organisasi seperti yang ditunjukkan padaGambar A.12 untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan pemeliharaanrutin, pemeliharaan periodi, dan pekerjaan darurat. 37
  45. 45. Gambar A.12 – Struktur Organisasi Pengelolaan Pemeliharaan JalanPada gambar tersebut dapat dilihat bahwa tidak ada staf khusus yangyang bertugas untuk melaksanakan kegiatan pemeliharaan darurat.Pada umumnya, personil yang nantinya ditugaskan untuk kegiatanpemeliharaan darurat ini dapat diambilkan dari personil yangbertugas pada pemeliharaan rutin dan periodik. Ketika kejadianbencana tersebut muncul dan harus dilaksanakan kegiatanpemeliharaan darurat, adalah normal mengurangi kegiatan rutinsampai ke keadaan minimum dan menggunakan sumber daya yangada guna mengatasi kondisi darurat tersebut.Karena sifat pekerjaan pemeliharaan jalan yang berbeda antarapemeliharaan rutin dengan pemeliharaan periodik, maka mekanismeyang dilakukan pada kegiatan pemeliharaan rutin dilakukan dengansistim Mandor Jalan. Sedangkan untuk pemeliharan periodikdiberlakukan sama seperti pada kegiatan pembangunan jalan dimanamenggunakan pengawas lapangan.Pemeliharaan rutin yang meliputi kegiatan-kegiatan: pembersihanjalan/ bangun pelengkap jalan, pengendalian tanaman/ pemotonganrumput, dan pemeliharaan gorong-gorong/ saluran sampingdilakukan oleh Juru Jalan dan untuk beberapa juru jalan dikoordiniroleh Mandor Jalan. Mandor Jalan tersebut juga melakukan 38
  46. 46. koordinasi dengan Unit Pemelihara Rutin (UPR) dalam melaksakankegaitan perbaikan jalan. Untuk beberapa Mandor Jalandikoordinasikan oleh seorang Mantri Jalan dan untuk beberapaMantri Jalan dikoordinasikan oleh seroang District Engineer (DireksiTeknis).Masing-masing personil didalam organisasi tersebut mempunyaitugas-tugas antara lain sebagai berikut: • District Engineer yang berfungsi sebagai Direksi Teknik yang memimpin organisasi kegiatan pemeliharaan jalan dan bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan pengelolaan jalan pada tahap pelaksanaan. Tugasnya termasuk juga dalam memperkirakan biaya keseluruhan yang dibutuhkan dalam pengelolaan pemeliharaan jalan, penyiapan perkiraan biaya operasioanal pemeliharaan rutin, persiapan kontrak dan pengelolaan, dan juga termasuk kegiatan inspeksi lapangan. • Penilik Jalan, mempunyai tanggung jawab terhadap penilikan jalan yang dimaksudkan dalam rangka pemanfaatan jalan agar tercapai secara maksimal, dan jalan dapat berperan sebagaimana mestinya. Tugas yang dilaksanakan sebagai penilik jalan adalah penilikan atas Rumaja, Rumija, dan Ruwasja yang menjadi wewenangnya. Tugas Penilik Jalan tersebut adalah sbb: - Mengawasi segala kejadian di Rumaja, Rumija, dan Ruwasja yang dapat menggangu peranan jalan; - Menyampaikan usul tindakan turun; - Menyampaikan laporan hasil pengawasan. • Staf Administrasi dan Keuangan, mempunyai fungsi untuk mendukung kegiatan operasional pemeliharaan jalan dalam hal pengadministrasian kegiatan dan keuangan; • Pengawas Lapangan, dibutuhkan untuk mengawasi kegiatan pekerjaan pemeliharaan periodik yang dilaksanakan oleh pelaksana lapangan (kontraktor pelaksana). Personil ini bertanggung jawab untuk memberikan instruksi kepada pekerja serta monitoring dan pelaporan kemajuan pekerjaan. • Pelaksana Lapangan, adalah yang bertanggung jawab melaksanakan pekerjaan pemeliharaan periodik sesuai dengan ketentuan yang berlaku; 39
  47. 47. • Mandor Lapangan, mempunyai fungsi untuk mengkoordinasikan dan pengendalian kegiatan pemeliharaan rutin yang dilakukan oleh Juru Jalan (pekerja jalan) dan Unit Pemeliharaan Rutin (UPR). Mandor jalan tersebut bertanggung jawab terhadap sekelompok ruas jalan yang ada pada satu suatu wilayah; • Juru Jalan, adalah personil yang ditugaskan untuk melaksanakan kegiatan pemeliharaan rutin pada ruas-ruas jalan tertentu. Pemeliharaan yang dilakukan adalah meliputi kegiatan-kegiatan pemeliharaan jalan secara siklus seperti pemotongan rumput, dan lain-lain. • Unit Pemeliharan Rutin adalah merupakan unit pemeliharaan dengan mobilitas tingi yang dilengkapai dengan peralatan dan bahan untuk memperbaiki kerusakan permukaan perkerasan jalan, sepertu lubang dan lain-lain.4.2. Pemilihan TeknologiKegiatan pemeliharaan jalan berkaitan dengan beberapa jenis sumberdaya, yaitu: peralatan, penggunaan tenaga/ pekerja, dan bahan. Dalamrangka tercapainya tujuan kegiatan pemeliharaan tersebut, adalahpenting untuk pemeriksaan/ pengujian alternatif dalam pelaksanaankegiatan pemeliharaan guna efisiensi dan efektifitas pemeliharaan.Alternatif pelaksanaan kegiatan tersebut adalah sebagai berikut:4.2.1. Metodologi Intensif Peralatan (Equipment-Intensive Methods)Peralatan berat merupakan piranti utama didalam pelaksanaanpemeliharaan jalan. Penggunaan peralatan berat dalam kegiatanpemeliharaan membutuhkan investasi biaya awal yang tinggi. Sebagaitambahan, penggunaan peralatan berat pada umumnya akan menyedotdevisa, karena pada umumnya suku cadang tersebut relatif mahal danharus diimport, keterbatasan suku cadang dan juga biaya operasionalyang tinggi. Terlebih lagi, diakibatkan dengan investasi awal yang tingi,kontraktor lokal sering kali mendapat kesulitan dalam melaksanakankontrak yang menggunakan peralatan berat sehingga harus menyewadan resikonya harus menunggu giliran sesuai dengan ketersediaan alat.Kelangkaan/ keterbatasan alat berat atau peralatan kerja seringkalimenjadi hambatan utama ketika melakukan kegiatan pemeliharaan 40
  48. 48. jalan, baik pemeliharaan rutin maupun pemeliharaan periodik.Peralatan sangat mahal, demikian juga dengan pengoperasianya relatifmahal dan membutuhkan operator yang terampil, mekanik yangberpengalaman dan fasilitas bengkel (workshop) yang memadai. Jikasalah satu item tersebut tidak tersedia, maka peralatan tidak dapatdigunakan dan kegiatan pemeliharaan tidak dapat dilakukan.4.2.2. Metodologi Kerja Sistem Buruh Terampil (Labour- Based Method)Dibandingkan dengan metode intensif peralatan, secara kontras,penggunaan metode dengan sistim buruh terampil lebih praktis danselalu tersedia dilokasi pekerjaan dengan biaya yang relatif murah.Sebagai tambahan, metode ini sangat cocok untuk untuk wilayahkegiatan pemeliharaan yang tersebar luas di daerah/ kabupaten,khususnya ketika buruh tersebut dikelola dengan baik berdasarkansistem pembayaran berdasarkan hasil kerja (performance-basedpayment system). Bagaimanapun, metode buruh terampil inimembutuhkan perencanaan yang lebih baik/ intensif dan jugapengawasan yang baik/ terampil.4.2.3. Gabungan Penggunaan Peralatan dan Buruh (Combined Use of Equipment and Labour)Dalam beberapa kasus, kombinasi penggunaan buruh terampil danperalatan berat adalah merupakan solusi yang baik/tepat didalamkegiatan pemeliharaan di daerah. Beberapa kegiatan pemeliharaanmemang harus dilakukan dengan menggunakan alat berat, namunbeberapa adapula yang lebih cocok dilaksanakan dengan menggunakanburuh terampil. Teknologi pemeliharaan yang tepat disesuaikan denganjenis pekerjaan dan ketersediaan buruh dan peralatan yang tersediapada daerah tersebut.Pada Tabel A.6 ditunjukan aktivitas yang terbaik dalam penggunaanburuh terampil atau peralatan berat dalam pelaksanaan kegiatanpemeliharaan jalan. Pemilihan penggunaan peralatan berat dan buruhterampil dapat berpengaruh pada organisasi dasar dari pekerjaanpemeliharaan jalan.. Dengan mengandalkan pada penggunaan peralatanberat, organisasi akan cenderung bersifat terpusat pada level kabupaten.Namun sebaliknya dengan menggunaan buruh terampil, organisasitersebut akan bersifat lokal pada daerah kegiatan pemeliharaan danorganisasi akan bersifat responsif. 41

×