Ppt uu 36 thn 2009 (Etika dan hukum kesehatan)
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Ppt uu 36 thn 2009 (Etika dan hukum kesehatan)

on

  • 1,365 views

 

Statistics

Views

Total Views
1,365
Views on SlideShare
1,365
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
30
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Ppt uu 36 thn 2009 (Etika dan hukum kesehatan) Ppt uu 36 thn 2009 (Etika dan hukum kesehatan) Presentation Transcript

  • Undang-Undang kesehatan No. 36 tahun 2009 BAB 6 Pasal 86-125
  • Bagian Kesebelas Pelayanan Darah Pasal 86 (1)Pelayanan darah merupakan upaya pelayanan kesehatan yang memanfaatkan darah manusia sebagai bahan dasar dengan tujuan kemanusiaan dan tidak untuk tujuan komersial. (2)Darah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diperoleh dari pendonor darah sukarela yang sehat dan memenuhi kriteria seleksi pendonor dengan mengutamakan kesehatan pendonor.
  • • Penjelasan pasal 86 ayat 2 tentang kriteria pendonor darah: 1. Calon donor tidak tampak sakit 2. Berat badan minimal calon donor adalah 45 kg 3. Calon donor dengan pemeriksaan lab terhadap syphilis, Hepatitis B, Hepatitis C dan HIV yang menunjukkan hasil positif tidak boleh menyumbangkan darahnya. 4. Setelah selesai haid, 6 bulan setelah melahirkan
  • Bagian Kedua Belas Kesehatan Gigi dan Mulut Pasal 93 (1) Pelayanan kesehatan gigi dan mulut dilakukan untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dalam bentuk peningkatan kesehatan gigi, pencegahan penyakit gigi, pengobatan penyakit gigi, dan pemulihan kesehatan gigi oleh Pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau masyarakat yang dilakukan secara terpadu,terintegrasi dan berkesinambungan (2) (2)Kesehatan gigi dan mulut sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan melalui pelayanan kesehatan gigi perseorangan, pelayanan kesehatan gigi masyarakat, usaha kesehatan gigi sekolah.
  • • Bisa di ambil kesimpulan dalam meningkatkan derajat kesehatan gigi dan mulut di bentuknya YKGAI (yayasan kesehatan gigi anak indonesia) dengan program 1. UKGS (Usaha Kesehatan Gigi Sekolah) 2. BPG ( Balai Pengbatan Gigi) 3. PKG (Unit Pendidikan Kesehatan Gigi)
  • Bagian Ketiga Belas Penanggulangan Gangguan Penglihatan dan Gangguan Pendengaran Pasal 95 (1)Penanggulangan gangguan penglihatan dan gangguan pendengaran merupakan semua kegiatan yang dilakukan meliputi pelayanan promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif yang ditujukan untuk meningkatkan derajat kesehatan indera penglihatan, dan pendengaran masyarakat. (2)Penyelenggaraan kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) menjadi tanggung jawab bersama Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat.
  • • Dapat dijelaskan pada pasal 95 penanggulangan kesehatan mata di tingkat pusksemas yaitu : 1. Promotif: penyuluhan kesehatan indera penglihatan 2. Preventif: deteksi dini/skrining gangguan penglihatan (katarak, glaukoma, xerophthalmia, kelainan refraksi) 3. Kuratif: pelyanan kesehatan mata dasar dan rujukan
  • • Sedangkan untuk penanggulangan gangguan pendengaran dengan adanya “Hari kesehatan telinga dan pendengaran nasional” pada tanggal 3 maret 2010. dengan diadakannya ini, untuk meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat terhadap pentingnya menjaga kesehatan telinga dan pendengaran.
  • Bagian Keempat Belas Kesehatan Matra Pasal 97 (1)Kesehatan matra sebagai bentuk khusus upaya kesehatan diselenggarakan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang setinggi-tingginya dalam lingkungan matra yang serba berubah maupun di lingkungan darat, laut, dan udara. (2)Kesehatan matra meliputi kesehatan lapangan, kesehatan kelautan dan bawah air, serta kesehatan kedirgantaraan.
  • (3)Penyelenggaraan kesehatan matra harus dilaksanakan sesuai dengan standar dan persyaratan. (4)Ketentuan mengenai kesehatan matra sebagaimana dimaksud dalam pasal ini diatur dengan Peraturan Menteri.
  • • Penjelasan dari kesehatan matra yaitu upaya kesehatan yang dilakukan untuk meningkatkan kemampuan fisik dan mental guna menyesuaikan diri terhadap lingkungan yang berubah secara bermakna baik lingkungan darat, udara, angkasa, maupun air • Pada ayat 4, diatur pada peraturan menteri tsb: KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA,NOMOR : 1215/MENKES/SK/XI/2001 TENTANG PEDOMAN KESEHATAN MATRA
  • Pasal 100 (1) Sumber obat tradisional yang sudah terbukti berkhasiat dan aman digunakan dalam pencegahan, pengobatan, perawatan, dan/atau pemeliharaan kesehatan tetap dijaga kelestariannya.
  • • Jahe dapat digunakan sebagai obat kompres, obat sakit perut, obat liver, demam, gigitan ular maupun serangga, keseleo, batuk serta penghangat badan. • Kencur dapat digunakan sebagai obat batuk, mengobati tenggorokan, melancarkan haid, obat masuk angin dan mual-mual.
  • Pasal 112 Pemerintah berwenang dan bertanggung jawab mengatur dan mengawasi produksi, pengolahan, pendistribusian makanan, dan minuman sebagaimana dimaksud dalam Pasal 109, Pasal 110, dan Pasal 111.
  • Penjelasan pasal 112 adalah Setiap orang dan/atau badan hukum yang memproduksi, mengolah, serta mendistribusikan makanan dan minuman yang diperlakukan sebagai makanan dan minuman hasil teknologi rekayasa genetik yang diedarkan, harus menjamin agar aman bagi manusia, hewan yang dimakan manusia, dan lingkungan tetapi tidak ada penjelasan yang diberikan dalam UU Kesehatan mengenai ketentuan ini.
  • Pasal 115 (1) Kawasan tanpa rokok antara lain: a. b. c. d. e. f. g. fasilitas pelayanan kesehatan; tempat proses belajar mengajar; tempat anak bermain; tempat ibadah; angkutan umum; tempat kerja; dan tempat umum dan tempat lain yang ditetapkan. (2) Pemerintah daerah wajib menetapkan kawasan tanpa rokok di wilayahnya.
  • Penjelasan pada pasal 115 Ayat (1) Khusus bagi tempat kerja, tempat umum, dan tempat lainnya dapat menyediakan tempat khusus untuk merokok. Ayat (2) Pemerintah daerah dalam menetapkan kawasan tanpa rokok harus mempertimbangkan seluruh aspek.
  • Pasal 121 (1)Bedah mayat klinis dan bedah mayat anatomis hanya dapat dilakukan oleh dokter sesuai dengan keahlian dan kewenangannya. Penjelasan pasal 121, Bedah mayat klinis yang dimaksud adalah tindakan otopsi yang dilakukan untuk mengetahui sebab kematian pasien atau dalam kasus kriminal, dan memperoleh pengetahuan yang dianggap perlu. Bedah mayat anatomis adalah bedah mayat dalam rangka pendidikan.
  • Kelompok 5 Riatatiska Losa N 201 12 008 Aulia Rakhman N 201 12 018 Moh.Viqi Labolo N 201 12 028