Your SlideShare is downloading. ×
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
My javanote01
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

My javanote01

754

Published on

Perkenalan terhadap bahasa pemrograman java bagi pemula ...

Perkenalan terhadap bahasa pemrograman java bagi pemula ...

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
754
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
9
Actions
Shares
0
Downloads
23
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I Manokwari Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java Siapa yang belum pernah mendengar kata Java? Rasa­rasanya kata tersebut tidak asing lagi bagi kita  semua, karena mirip dengan kata Jawa. Ya,   orang luar negeri menuliskan kata Jawa dengan Java. Anda  pastinya   sudah   sangat   familiar   dengan   kata   tersebut.   Seseorang   yang   tidak   begitu   akrab   dengan   dunia komputer, mengenal Jawa atau Java sebagai sebuah pulau utama di Indonesia yang dihuni oleh etnis Java  berikut budaya dan bahasanya. Dalam dunia komputer, terutama dunia pemrograman, Java adalah sebuah bahasa pemrograman yang sangat berorientasi obyek yang demikian luas penggunaannya, mulai dari aplikasi  desktop,   jaringan,   internet   hingga   perangkat   mobile   (contohnya   Blackberry   dan   Android).   Nah,   melalui tulisan ini, kita akan belajar untuk mencoba membuat program java. Kita akan memulai dari program java paling sederhana, yang berbasis teks kemudian yang berbasis desktop atau GUI (Graphical User Interface).  Latihan ini oleh Penulis dikerjakan dalam ditribusi Ubuntu 10.10, namun karena sifatnya yang multiplatform  tentunya dapat juga diterapkan pada distribusi Linux lainnya, bahkan dapat juga diterapkan pada platform yang berbeda seperti Windows maupun Macintosh.   Untuk menjalankan suatu aplikasi java pada suatu platform tertentu (Linux, Windows, Mach dsb.), maka pada   platform   tersebut   harus  terlebih   dahulu  di­install   Java   Virtual  Machine  (JVM)   berupa  Java  Runtime Environment (JRE). Tetapi untuk dapat mengembangkan aplikasi java, JRE tidaklah cukup. Diperlukan suatu lingkungan pengembangan java yang dikenal sebagai Java Development Kit (JDK). Di dalam paket installer JDK sudah tercakup juga paket JRE. Installer JDK pada sistem operasi Windows tentunya berbeda dengan installer JDK pada sistem operasi Linux. Setelah JDK ini terinstall di komputer sesuai platform sistem operasi yang   digunakan,   maka   komputer­komputer   tersebut   dengan   sendirinya   akan   dapat   mengkompilasi   dan menjalankan   kode­kode   dan   aplikasi­aplikasi   java   yang   telah   dibuat   pada   platform   yang   berbeda   tanpa penyesuaian   lebih   lanjut.   Artinya,   apabila   Anda   baru   saja   mengkompilasi   sebuah   aplikasi   java   di   sistem operasi  Windows  yang  telah  diinstall   JVM,   maka   Anda   dapat  langsung  menjalankannya   di  sistem  operasi Linux   yang   juga   telah   terinstall   JVM.   Begitu   juga   suatu   kode   java   yang   telah   dibuat   dengan   benar   di  sembarang   sistem   operasi   dengan   sembarang   teks   editor,   dapat   langsung   dikompilasi   dan   dijalankan   di komputer­komputer tersebut tanpa harus mengadakan penyesuaian walaupun berbeda platform. Hal inilah yang   menjadikan   baik   kode   maupun   aplikasi   java   dapat   didistribusikan   dengan   mudah   dan   memiliki  portabilitas   yang   tinggi.   Prinsip  write   once   compiled   everywhere  betul­betul   diterapkan   pada   kode­kode program java, untuk aplikasi­aplikasi java tepat sekali kalau dikenai istilah compiled once run everywhere. Hakekat program java adalah file(­file) yang ber­ekstensi .class.  Everything is class. Namun demikian, sebuah program java hanya dapat dijalankan oleh file berekstensi .class yang berisi method main. Dengan kata lain, sebuah aplikasi java dibangun dari file­file ber­ekstensi .class dan minimal harus ada satu file class yang  berisi method main. Apabila aplikasi java tersebut hanya terdiri dari sebuah file, maka file tersebut wajib mempunyai method main. Tanpa adanya method main, maka suatu program java yang telah di buat tidak  dapat dijalankan (dieksekusi).  Untuk mengecek apakah JRE dan JDK sudah terinstall di komputer Anda, buka program terminal Anda, Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 1/20
  • 2. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I Manokwarilalu ketikkan perintah  java  pada terminal. Sedangkan untuk mengecek apakah kompilasi dapat dilakukan melalui terminal ketikkan perintah  javac. Jika muncul beberapa baris teks berisi petunjuk tentang sintaks java   dan   javac   beserta   berbagai  keterangan   opsi   di   dalamnya,   maka   berarti   komputer   Anda   sudah   dapat digunakan menjalankan aplikasi­aplikasi java dan melakukan kompilasi file­file .java menjadi program (.class) java. Pada distro berbasis debian dan Ubuntu pada umumnya, bila program java dan javac tersebut (dan juga program­program lainnya) belum terinstall, biasanya akan ditampilkan keterangan bahwa program belum di­install   disertai   petunjuk   untuk   menginstallnya   melalui   terminal.   Silahkan   Anda   ikuti   petunjuk   yang  ditampilkan   pada   layar   terminal   untuk   menginstall   paket   yang   berkaitan   degan   program   java   dan   javac  tersebut.  Bila di layar terminal tidak terdapat petunjuk paket apa yang harus diinstall atau terdapat pesan  unkown  package, kemungkinan distro Anda belum di­set ke sumber paket yang memuat paket program java dan javac  tersebut. Anda harus mengesetnya terlebih dahulu, dengan cara masuk ke Administration > Software Sources  untuk menampilkan kotak dialog Software Sources pada tab <Distro> Software (<Distro>=Ubuntu, Debian, Blankon dan lainnya). Penulis sendiri menggunakan repositori dari http://kambing.ui.ac.id. Koneksi internet yang memadai tentunya sangat diperlukan. Jika Anda tidak memiliki koneksi internet yang memadai (ada tetapi tidak cukup gegas untuk dowload paket­paket tersebut), Anda dapat menggunakan repositori dari CD  atau   DVD.   Untuk   itu   Anda   harus   memesannya   pada   tempat­tempat   yang   menyediakan/menjual   CD/DVD paket tersebut, contohnya di  http://www.gudanglinux.com. Untuk mengeset repositori dari CD/DVD cukup ketikkan   perintah  sudo apt-cdrom add  pada   terminal,   lalu  ikuti  petunjuk   yang    ditampilkan   di  layar terminal. Atau gunakan Kotak dialog Software Sources pada tab Other Software. Penulis tidak akan membahas lebih detail masalah installasi Java Development Kit yang menjadi syarat utama untuk dapat mengompilasi dan   menjalankan   program­program   java.   Selanjutnya   diasumsikan   bahwa   komputer   Anda   telah   terinstall dengan   baik   Java   Development   Kit,   mungkin   sun­jdk   (untuk   pengguna   Windows   OS   dan   distro   Linux)  ataupun open­jdk (untuk pengguna distro Linux).  Selain   java   dan   javac   yang   sudah   terinstall   di   komputer   Anda,   yang   diperlukan   dalam   mengikuti pembahasan   ini   adalah   sebuah   program   teks   editor   dan   sebuah   program   terminal.   Anda   boleh   saja menggunakan  gedit,  kate,  kwrite,  vim  dan sebagainya yang merupakan aplikasi teks editor bawaan distro linux pada umumnya untuk menuliskan source code java Anda. Untuk mengkompilasinya bisa menggunakan gnome­terminal,  Konsole ataupun program terminal lainnya.  Penulis sengaja tidak menggunakan IDE java yang sudah sangat populer seperti  eclipse  maupun  Netbeans, karena ingin memberikan gambaran paling mendasar mengenai bagaimana membangun sebuah program java dengan hanya menggunakan sebuah teks editor.   Penulis  sendiri  menggunakan   teks   editor   gedit   untuk   menulis  kode­kode   java   dan   gnome­terminal untuk   melakukan   kompilasi   kode­kode   tersebut.   Terkadang   menggunakan   vim   dan   Konsole,   terkadang menggunakan   kate   yang   memiliki   terminal   terintegrasi   didalamnya,   bahkan   terkadang   menggunakan   teks editor buatan sendiri (SaptoPad, yang juga dibuat dengan bahasa pemrograman java). Dalam menuliskan dan mengkompilasi kode­kode java Anda, harus diingat bahwa java bersifat case sensitive, yang berarti huruf kecil Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 2/20
  • 3. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I Manokwaridan   huruf   besar   diartikan   sebagai   huruf­huruf   yang   berbeda.   Kata   Public   berbeda   dengan   public,   Hello berbeda dengan hello. Mari kita mulai dengan program java yang paling sederhana.Program Java Berbasis Teks (Konsol) Berikut adalah contoh  source code  program java sederhana dengan sebuah method main. Program ini digunakan untuk menampilkan tulisan “Hello ..” di terminal (linux) atau di command prompt (Windows) : public class hello { public static void main(String[] args) { System.out.println(“Hello ..”); } }Gunakan teks editor kesayangan Anda untuk mengetik baris­baris kode tersebut. Untuk dapat menjalankan (mengeksekusi) program tersebut, ada beberapa hal yang harus Anda lakukan : • Pertama, Anda harus menyimpannya menjadi sebuah file berekstensi .java dengan nama yang sama  dengan nama class yang memuat method main tersebut (class hello). Jadi Anda harus menyimpannya  menjadi sebuah file bernama hello.java pada suatu direktori.  • Kedua, buka program terminal Anda (linux) atau command prompt (windows). Masuk ke direktori  dimana Anda menyimpan file hello.java tersebut dengan perintah cd /path/direktori (linux) atau  cd  pathdirektori (windows). • Ketiga, kompilasi file hello.java tersebut menjadi program java dengan perintah : javac hello.java Pada direktori kerja akan terbentuk file hello.class. File inilah yang nantinya akan dijalankan oleh  java virtual machine di komputer Anda. • Keempat, jalankan program java tersebut (hello.class) dengan perintah : java helloHasilnya pada layar terminal akan muncul tulisan Hello .. Selamat! Program java yang (sangat) sederhana baru saja Anda buat, masih berbasis teks. Gambar berikut menunjukkan kepada Anda proses menciptakan dan menjalankan program tersebut.Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 3/20
  • 4. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I ManokwariDalam contoh di gambar tersebut, nampak bahwa Penulis menggunakan direktori Javanese/latihan sebagai direktori kerja untuk menyimpan dan mengkompilasi file­file program java di komputer Penulis.  Sebelum kita melanjutkan dengan program berikutnya, mari kita lihat baris per baris dari  source code program hello tersebut :  1. Baris pertama :   public class hello { ◦ Kata  public  adalah   sebuah   modifier   yang   menunjukkan   bahwa   kelas   yang   dideklarasikan  dengan modifier ini memiliki sifat dapat diakses oleh kelas lainnya dari mana saja.  ◦ Kata class menunjukkan bahwa yang dideklarasikan adalah sebuah kelas.  ◦ Kata  hello  adalah sebuah identifier (pengenal) yang diciptakan sendiri oleh pengguna untuk  memberi nama pada kelas yang dibuat. ◦ Kemudian   terakhir,   tanda   kurung   kurawal   buka  {  menunjukkan   dimulainya   awal   blok   kelas  (bernama) hello tersebut. 2. Baris kedua :   public static void main(String[] args) { ◦ Kata  public  adalah modifier yang menunjukkan bahwa method yang dideklarasikan memiliki  sifat dapat diakses oleh kelas lainnya dari mana saja.  ◦ Kata  static  juga   merupakan   sebuah   modifier,   yang   menunjukkan   bahwa   method   ini   hanya  digunakan untuk kelas saja, dan tidak dapat turut menjadi bagian dari obyek yang di­instans dari  kelas tersebut.  ◦ Kata  void  menunjukkan   bahwa  suatu  method   tidak   memiliki  nilai  balik.   Suatu  method   yang  tidak   memiliki   nilai   balik   dalam   pemrograman   lainnya   (misalnya   Pascal)   disebut   sebagai  procedure.  ◦ Kata  main  sebagaimana penjelasan di awal adalah nama method yang harus disertakan untuk  dapat  mengeksekusi  suatu  program  java.  Tanpa   adanya  method  main  ini,  suatu  program  java  tidak dapat dieksekusi.  ◦ Kemudian  terdapat  pernyataan  String[] args  yang dituliskan  di  antara  dua  tanda  kurung  ( ). Kata args  menunjukkan nama variabel. Sedangkan kata  String menunjukkan jenis atau  tipe data yang dikenakan pada variabel args tersebut adalah bertipe String, yakni tipe data yang  dapat menampung nilai karakter dan teks (pada pemrograman java, tipe data String merupakan  suatu  kelas, sehingga  args  sebenarnya adalah  suatu obyek dari kelas String  tersebut). Tanda  kurung   siku  []  menandai   bahwa   variabel  args  ini   merupakan   suatu   array   (larik),   yaitu  kumpulan data yang bertipe sama yang disusun berdasarkan urutan yang disebut indeks.  ◦ Tanda kurung kurawal buka { untuk mengawali blok method main tersebut. 3. Baris ketiga, sebuah pernyataan :    System.out.println(“Hello ..”); ◦ System.out.println( )  adalah method yang digunakan untuk menampilkan suatu tulisan Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 4/20
  • 5. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I Manokwari atau nilai suatu variabel ke standard output (yakni layar monitor). Apa yang dituliskan di dalam   tanda kurung pada method ini adalah apa yang akan ditampilkan ke standard output tersebut.  Jika ia berupa teks, maka harus dituliskan di antara dua tanda petik ganda “ “.  ◦ Kemudian tanda titik koma  ;  menunjukkan akhir dari suatu pernyataan. Pastikan bahwa Anda  selalu menulis tanda ini diakhir setiap pernyataan. Jika tanda ini dihilangkan maka akan terjadi  kesalahan pada saat kompilasi. 4. Baris keempat :  }  Tanda kurung kurawal tutup menunjukkan akhir dari blok method main. 5. Bari Kelima (terakhir) :  }  Tanda kurung kurawal tutup menunjukkan akhir dari blok kelas hello.Pemahaman   Anda   terhadap   program   tersebut   merupakan   dasar   dari   pembuatan   program­program selanjutnya.   Selain   itu   ada   beberapa   hal   yang   harus   dipahami  pada   proses  pembuatan   program   tersebut, yakni: 1. Sebuah program java harus dibangun dari kelas, minimal sebuah kelas. Dalam contoh di atas kita   menciptakan sebuah kelas yang diberi identifier hello melalui pernyataan class hello.  2. Harus ada sebuah method main. Method main pada contoh tersebut hanya berisi sebuah pernyataan  untuk   menampilkan   tulisan   Hello   ..   (pernyataan  System.out.println(“Hello ..”);).  Karenanya program sederhana kita yang pertama ini hanya menampilkan sebuah tulisan Hello .. pada   terminal. 3. Source code program java harus disimpan dalam file ber­ekstensi .java. 4. Nama file­nya harus sama dengan nama satu kelas dalam file tersebut yang diberi modifier public.  Dalam   contoh   diatas   kita   mendeklarasikan   sebuah   kelas   yakni   hello   yang   diberi   modifier   public  (melalui pernyataan: public class hello), karenanya file tersebut diberi nama hello.java. Hal ini  juga berarti hanya boleh ada satu (1) kelas dengan modifier public dalam sebuah file java. 5. Perintah  javac namafile.java  untuk mengkompilasi file ber­ekstensi java tersebut menjadi file  ber­ekstensi .class 6. Perintah java namafile untuk menjalankan program java melalui terminal.Pastikan bahwa Anda telah memahami hal­hal tersebut sebelum mengikuti pembahasan berikutnya.Program Java Berbasis GUI (Graphical User Interface) Selanjutnya kita akan belajar membuat sebuah program java berbasis GUI yang sangat sederhana. Penulis akan menunjukkan dua cara yang (sedikit) berbeda untuk membuat sebuah program yang sama. Pada cara  pertama, program dibangun dari dua file (dua kelas). File pertama akan berisi kode untuk membuat frame, yaitu sebuah jendela yang memiliki title bar (bar berisi judul di bagian paling atas frame). File kedua berisi method main untuk mengeksekusi frame yang telah dibuat pada file pertama. Sedangkan pada cara yang kedua, program hanya dibangun dari sebuah file saja (sebuah kelas). Kita akan memulai dari bagaimana cara  Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 5/20
  • 6. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I Manokwarimembuat frame kosong, kemudian membuat frame yang dapat menampilkan tulisan “Hello ..”. Pada   program­program   selanjutnya,   Penulis   tidak   akan   membahas   baris   perbaris  source   code  masing­masing file. Untuk memahami baris­baris kode tersebut, Anda cukup membaca komentar yang ditulis dengan huruf miring yang dimulai dengan awalan //. Komentar tersebut berisi penjelasan tentang baris di bawahnya. Mari kita mulai dengan cara yang pertama (dua file). Berikut adalah source code pada file pertama : //mengimport kelas JFrame pada paket javax.swing import javax.swing.JFrame; //menciptakan kelas FrameJava yang merupakan turunan dari kelas JFrame public class FrameJava extends JFrame { //membangun konstruktor kelas FrameJava public FrameJava() { //membuat dan menampilkan judul pada title bar super(“Frame Java”); //mengatur agar frame dapat ditutup setDefaultCloseOperation(EXIT_ON_CLOSE); //menentukan ukuran dimensi frame setSize(250,100); //menampilkan frame ke layar setVisible(true); } }Simpan file tersebut dengan nama FrameJava.java. Lalu kompilasi dengan perintah : javac FrameJava.java Hasilnya akan terbentuk sebuah file bernama FrameJava.class. Namun demikian file class ini tidak dapat dieksekusi  sebagai  sebuah program.  Mengapa? Karena  di  dalamnya belum terdapat sebuah  method  main.  Untuk menjalankannya Anda perlu membuat lagi sebuah file yang berisi sebuah method main. Kemudian, di dalam method main tersebut dibuat sebuah baris kode untuk memanggil kelas (class) FrameJava yang telah Anda buat sebelumnya. Berikut adalah  source code  dari file kedua berisi method main yang “mengeksekusi” kelas FrameJava. //program ini membutuhkan file FrameJava.class //pada direktori kerja public class tampilkanFrame { public static void main(String[] args) { //memanggil class FrameJava //dan meng-instans-nya menjadi obyek fj FrameJava fj = new FrameJava(); } }Simpan file tersebut dengan nama tampilkanFrame.java dan kompilasi dengan perintah : javac tampilkanFrame.javaJalankan program tersebut dengan perintah : java tampilkanFrameWorkshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 6/20
  • 7. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I ManokwariHasilnya adalah sebuah frame kosong sebagaimana gambar berikut : Anda   baru   saja   berhasil   membuat   sebuah   program   untuk   menampilkan   sebuah   frame   atau   jendela lengkap dengan title bar­nya (judulnya). Namun demikian, jendela tersebut masih kosong belum berisi apa­apa. Lalu bagaimana jika diinginkan untuk menampilkan suatu teks, misalnya “Hello ..” pada frame tersebut. Caranya mudah, cukup dengan menciptakan sebuah obyek berkelas JLabel dan mengisinya dengan teks “Hello ..” . Hal ini dapat dilakukan dengan menambahkan baris kode : JLabel label = new JLabel(“Hello ..”);Apabila Anda menggunakan class JLabel tersebut, maka Anda harus juga menambahkan perintah berikut di antara baris­baris awal sebelum class utama dideklarasikan : import javax.swing.JLabel;Pernyataan tersebut menyebabkan Anda dapat mengakses berbagai deklarasi konstruktor dan method pada kelas JLabel tersebut. Kemudian menambahkan obyek label tersebut ke dalam frame dengan perintah : add(label);Anda juga dapat mengubah judul di title bar menjadi Frame Hello, dengan perintah : super(“Frame Hello”);Berikut adalah baris­baris kode lengkap File FrameJava.java sebelumnya yang telah diubah agar dapat menampilkan teks Hello ... import javax.swing.JFrame; import javax.swing.JLabel; public class FrameJava extends JFrame { //membuat label dan mengisinya dengan teks Hello.. JLabel label = new JLabel(“Hello ..”); public FrameJava() { //membuat dan menampilkan judul pada title bar super(“Frame Hello”); //menambahkan label ke dalam frame add(label); //mengatur agar frame dapat ditutup setDefaultCloseOperation(EXIT_ON_CLOSE); //menentukan ukuran dimensi frame setSize(250,100); //menampilkan frame ke layar setVisible(true); } }Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 7/20
  • 8. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I ManokwariSelanjutnya, kompilasi ulang file tersebut dengan perintah pada terminal : javac FrameJava.javaSedangkan file yang kedua, yakni tampilkanFrame.java tidak perlu dikompilasi lagi karena kita tidak melakukan perubahan di dalamnya. Langsung saja jalankan dengan perintah : java tampilkanFrameHasilnya sekarang frame tersebut berisikan teks “Hello ..” dan judulnya di title bar berubah menjadi Frame Hello. Pada contoh di atas, sebagaimana telah disebutkan sebelumnya, Penulis memisahkan program GUI yang dibuat   menjadi  dua   (2)   file,   yakni  FrameJava.class  dan  tampilkanFrame.class.   Tetapi  sebenarnya,   Anda dapat membuat program tersebut hanya dengan sebuah file saja.  Berikut adalah source code program tersebut apabila hanya terdiri dari sebuah file saja  : import javax.swing.JFrame; import javax.swing.JLabel; public class helloJava { //membuat label dan mengisinya dengan teks Hello.. JLabel label = new JLabel(“Hello ..”); public static void main(String[] args) { //membuat obyek berkelas helloJava helloJava hello = new helloJava(); } public helloJava() { //membuat dan menampilkan judul pada title bar super(“Hello Java”); //menambahkan label ke dalam frame add(label); //mengatur agar frame dapat ditutup setDefaultCloseOperation(EXIT_ON_CLOSE); //menentukan ukuran dimensi frame setSize(250,100); //menampilkan frame ke layar setVisible(true); } }Simpan dengan nama helloJava.java, kemudian kompilasi dan jalankan. Gambar berikut akan menunjukkan kepada Anda proses kompilasi dan hasilnya setelah dijalankan.Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 8/20
  • 9. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I ManokwariLebih Jauh Tentang Cara Menjalankan Program JavaMenjalankan Program Java dengan Argumen Pada Contoh­contoh program di atas, Anda menjalankannya dengan mengetikkan suatu perintah dengan sintaks :  java namaProgram Perhatikan, program java tersebut dijalankan tanpa disertai dengan argumen, karena memang diciptakan oleh Anda  untuk dijalankan seperti itu. Selanjutnya, kita akan mencoba membuat sebuah program java yang menjalankannya disertai dengan argumen. Untuk itu, coba Anda perhatikan pendeklarasian method main, yakni : public static void main(String[] args) { ...... } Pada   method   main   tersebut   terdapat   parameter  String[] args  yang   ditulis   di   antara   dua   tanda kurung  ( ). Variabel  String[] args  tersebut dapat  juga  ditulis  String args[].  Parameter  tersebut merupakan suatu variabel array bernama args dan bertipe String. Artinya, Anda dapat memuat huruf, kata, teks atau kalimat ke dalamnya. Array inilah yang akan menampung nilai­nilai argumen yang akan kita bahas  berikut ini.  Sekarang   Anda   akan   membuat   sebuah   program   java   yang   untuk   menjalankannya   Anda   harus mengetikkan   perintah   dengan   menambahkan   argumen(­argumen)   sesudah   nama   program.   Bila   program tersebut hanya memuat sebuah argumen, sintaksnya adalah : java namaProgram argumen Bisa saja program java Anda memiliki argumen lebih dari satu, sintaksnya adalah : java namaProgram argumen1 argumen2 argumen3 ... Maksud dari penulisan … di atas adalah bahwa Anda dapat menggunakan argumen lebih daripada tiga (3)   argumen   jika   Anda   menginginkannya,   tergantung   kepada   pengaturan   program   tersebut.   Agar   supaya program   java   Anda   dapat   dijalankan   disertai   dengan   argumen   sebagaimana   sintaks   di   atas,   Anda   harus menyetel konstruktor kelas­nya dengan menambahkan parameter berupa satu atau beberapa variabel bertipe Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 9/20
  • 10. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I ManokwariString.   Kemudian   pada   saat   instansiasi   kelas   (pembentukan   obyek   bertipe   kelas)   tersebut   Anda   harus menyertakan args[] (nama variabel parameter yang terdapat pada method main) beserta indeks­nya sebagai  argumennya, misalnya args[0]. Dengan kata lain, komponen variabel args[0] tersebut harus menjadi argumen pada saat pembentukan obyek kelas tersebut. Jika konstruktor kelasnya diset lebih dari satu parameter, Anda  dapat menambahkan args[1] args[2], dst. sebagai argumen saat instansiasi obyek kelas tersebut. Berikut   ini   kita   akan   memodifikasi   program   sebelumnya   sedemikian   rupa,   sehingga   pengguna   dapat menentukan teks apa yang akan tampil pada frame pada saat meng­eksekusinya. Nilai dari teks tersebut telah  disetel sebagai argumen saat mengeksekusi program java tersebut (satu argumen). Caranya sangat sederhana, Anda cukup memodifikasi program di atas menjadi sebagai berikut : import javax.swing.JFrame; import javax.swing.JLabel; public class ArgumenJava extends JFrame { //membuat label dan mengisinya dengan teks Hello.. JLabel label = new Jlabel(); //menetapkan obyek bernama teks bertipe String sebagai parameter public ArgumenJava(String teks) { //membuat dan menampilkan judul pada title bar super(“Frame Hello”); //mengisi label dengan teks label.setText(teks); //menempatkan label ke dalam frame add(label); //mengatur agar frame dapat ditutup setDefaultCloseOperation(EXIT_ON_CLOSE); //menentukan ukuran dimensi frame setSize(250,100); //menampilkan frame ke layar setVisible(true); } } Simpan   file   tersebut   dengan   nama  ArgumenJava.java  dan   kompilasilah   hingga   terbentuk   file ArgumenJava.class. Perhatikan perubahannya, bahwa terdapat penambahan sebuah variabel bernama teksbertipe String, yang dijadikan sebagai parameter dari konstruktor ArgumenJava. Baris kodenya adalah:  public ArgumenJava(String teks) { …... }Kemudian variabel teks ini dijadikan isi dari obyek label (yang berkelas JLabel) dengan perintah :  label.setText(teks);Obyek label ini kemudian ditempatkan pada frame (jendela) melalui pernyataan : add(label);Untuk dapat menjalankannya, modifikasi pula file untuk mengeksekusi ArgumenJava.class tersebut menjadi Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 10/20
  • 11. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I Manokwarisebagai berikut : //program ini membutuhkan file ArgumenJava.class //pada direktori kerja public class EksekusiArg { public static void main(String[] args) { //memanggil class ArgumenJava //dan meng-instans-nya disertai argumen args[0] ArgumenJava aj = new ArgumenJava(args[0]); } }Perhatikan bahwa penciptaan obyek aj yang berkelas ArgumenJava disertai adanya argumen args[0] yakni pada baris kode :  ArgumenJava aj = new ArgumenJava(args[0]); Nilai   dari   args[0]   ini   (yang   sebelumnya   telah   dideklarasikan   sebagai   parameter   dari   method   main) dipetakan kepada parameter teks pada kelas ArgumenJava sesuai dengan model deklarasi konstruktor kelas ArgumenJava  tersebut  (yakni:  public ArgumenJava(String teks)).  Simpanlah  file  tersebut  dengan nama EksekusiArg.java, kemudian kompilasilah. Setelah itu jalankan melalui terminal dengan perintah : java EksekusiArg “Hello World …, Apa kabar ?” Dari bentuk eksekusi aplikasi EksekusiArg tersebut, kita lihat bahwa args[0]­nya adalah String “Hello World …, Apa kabar ?” Nilai ini dipetakan kepada variabel teks. Nilai variabel ini kemudian mengisi obyek label  yang   ditempatkan   pada   frame   (Lihat   kembali  source   code  kelas   ArgumenJava   pada   bagian komentarnya). Sehingga Anda mendapatkan tampilan sebuah frame berisi teks sesuai kalimat yang Anda ketik saat   menjalankan   program   tersebut.   Hasilnya   akan   tampil   sebuah   frame   yang   berisi   string   tersebut sebagaimana ditunjukkan oleh gambar berikut :Anda bisa mencoba mengulanginya dengan menggunakan kalimat yang berbeda, misalnya : java EksekusiArg “Hello World, ini program Javaku ..”Hasilnya sebagaimana gambar berikut :Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 11/20
  • 12. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I Manokwari Perhatikan pada program tersebut, argumen yang Anda tulis sesudah nama program harus diapit oleh  tanda petik ganda (“ “). Mengapa demikian ? Dikarenakan jika Anda mengetik lebih dari satu kata tanpa tanda petik ganda tersebut, maka oleh java kata berikutnya akan dianggap sebagai argumen kedua (args[1]), kata berikutnya lagi akan dianggap sebagai argumen ketiga (args[2]) dan seterusnya. Padahal dalam kode program, argumen kedua, ketiga dan seterusnya tidak dirancang untuk ditampilkan. Sehingga yang muncul saat program dijalankan hanyalah kata pertama saja. Perhatikan gambar berikut : Nampak pada gambar, bahwa jika argumen program EkskusiArg tersebut tidak diapit oleh tanda petik,  maka yang tampil pada frame hanya kata pertama  saja (yakni Hello). Jadi fungsi dari tanda petik  ganda tersebut adalah untuk meng­grup beberapa kata tersebut ke dalam sebuah argumen, yakni args[0]. Selain tanda petik ganda (“ “), Anda dapat juga menggunakan tanda petik tunggal ( ) untuk mengelompokkan beberapa kata menjadi sebuah argumen. Tentunya tidak hanya teks dalam frame yang dapat diatur menjadi argumen pada program java Anda.  Anda juga dapat mengatur agar judul pada title bar ataupun dimensi dari frame tersebut dijadikan sebagai argumen dari program java Anda. Berikut adalah modifikasi dari file­file sebelumnya yang juga menambahkan judul di title bar sebagai argumen program java Anda (dua argumen).Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 12/20
  • 13. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I Manokwari import javax.swing.JFrame; import javax.swing.JLabel; public class DuaArgumenJava extends JFrame { //membuat label dan mengisinya dengan teks Hello.. JLabel label = new JLabel; //mendeklarasikan konstruktor kelas dengan dua parameter //yakni teks1 dan teks2 yang bertipe String public DuaArgumenJava(String teks1, String teks2) { //teks1 dijadikan judul frame super(teks1); //teks2 dijadikan teks pada label label.setText(teks2); //menambahkan label ke dalam frame add(label); //mengatur agar frame dapat ditutup setDefaultCloseOperation(EXIT_ON_CLOSE); //menentukan ukuran dimensi frame setSize(250,100); //menampilkan frame ke layar setVisible(true); } } Simpan   file   tersebut   dengan   nama  DuaArgumenJava.java  dan   kompilasilah   sehingga   terbentuk   file DuaArgumenJava.class. Perhatikan pada konstruktor DuaArgumenJava terdapat dua parameter yakni teks1dan teks2 yang masing­masing bertipe String. Selanjutnya   modifikasi   pula   file   lainnya   yang   memuat   method   main   untuk   mengeksekusi   file DuaArgumenJava.class tersebut sebagai berikut : //program ini membutuhkan file DuaArgumenJava.class //pada direktori kerja public class EksekusiDuaArg { public static void main(String[] args) { //memanggil class DuaArgumenJava dan meng-instans-nya //disertai dua argumen yang telah dideklarasikan pada method main DuaArgumenJava daj = new DuaArgumenJava(args[0], args[1]); } }Simpan file tersebut dengan nama EksekusiDuaArg.java, lalu kompilasilah sehingga terbentuk file EksekusiDuaArg.class. Lalu jalankan program tersebut dengan perintah : java EksekusiDuaArg “My Java Program” “Hello, World ..”Hasilnya sebagaimana gambar berikut :Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 13/20
  • 14. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I Manokwari Perhatikan pada tampilan program yang Anda buat tersebut, judul di title bar sama dengan argumen pertama (“My Java Program”) dan teks pada frame sama dengan argumen kedua (“Hello, World ..”). Hal ini dikarenakan pada saat pembentukan obyek berkelas DuaArgumenJava tersebut digunakan dua argumen yakni args[0] dan args[1].  Mengapa demikian? Karena pada saat pendeklarasian­nya, konstruktor kelas DuaArgumenJava tersebut diset   dengan   menyertakan   dua   parameter   berupa   variabel   bertipe  String,   yakni  teks1  dan  teks2. Sehingga saat pembentukan obyek kelas ini, diharuskan menuliskan dua argumen. Kemudian, disetel bahwa kedua   argumen   tersebut   adalah  args[0]  dan  args[1]  yang   merupakan   parameter   pada   method  main(String[] args). Kemudian sesuai urutannya,  args[0]  ini akan mengisi nilai dari variabel  teks1  dan args[1] mengisi nilai dari variabel teks2. Pada konstruktor kelas DuaArgumenJava sendiri telah diatur agar variabel  teks1  tersebut digunakan untuk   menampilkan   judul   di   title   bar   (melalui   pernyataan super(teks1)),   sedangkan   variabel  teks2digunakan untuk mengisi nilai pada obyek label (melalui pernyataan label.setText(teks2)).Menjalankan Program Java Tanpa Terminal Pada contoh­contoh latihan  sebelumnya, suatu program  java  dijalankan  harus melalui suatu perintah berbasis   teks   di   terminal,   baik   program   tersebut   memang   berbasis   teks   maupun   program   yang   kita   buat berbasis GUI. Tetapi sebenarnya, suatu program java yang berbasis GUI dapat juga dijalankan tanpa melalui  perintah   di   terminal,   tetapi   cukup   dengan   men­double   click   program   tersebut   menggunakan   mouse sebagaimana pada umumnya program berbasis GUI dijalankan. Tentu saja ini hanya berlaku pada program java Anda yang apabila dijalankan menggunakan perintah di terminal tidak disertai dengan argumen. Untuk itu, file­file class java yang telah diciptakan sebelumnya harus dikelompokkan menjadi satu file java archive atau jar (berekstensi .jar). Jar itu singkatan dari Java Archive, dimana kita bisa menggabungkan banyak file kedalam satu file yang bisa dijalankan langsung (executable). Isi dari file jar ini adalah kumpulan class   dan   beberapa   file   pendukung   yang   dibutuhkan   dalam   aplikasi   yang   akan   kita   buat.  Contoh­contoh program sebelumnya yang dijalankan dengan argumen tentunya tidak dapat dijadikan file java archive untuk dijalankan dengan mengklik ganda mouse, dikarenakan argumen tersebut hanya dapat diketikkan melalui terminal.Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 14/20
  • 15. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I ManokwariBeberapa keuntungan menggunakan file jar adalah : 1. Lebih praktis saat pendistribusian program java, hal ini disebabkan semua file kita jadikan satu. 2. File jar bisa dikompres sehingga ukuran program menjadi lebih kecil. 3. Portabilitas, karena file jar adalah standard pada JAVA Platform.Berikut adalah sintaks yang digunakan pada perintah untuk membuat file java archive atau jar : jar cf jar-file input file(s)Untuk membuat file jar dan menambahkan manifest file : jar cfm jar-file input-file(s)Untuk melihat isi dari file jar : jar tf jar-fileUntuk melakukan ekstraksi file jar : jar xf jar-fileUntuk melakukan ekstraksi file tertentu pada file jar : jar xf jar-file archived-file(s)Untuk menjalankan paket aplikasi sebagai file jar : java -jar app.jar Sekarang   kita   akan   mempraktekkan   langsung   bagaimana   membuat   file   jar.   Kita   akan   menggunakan source code  yang sudah ada pada contoh sebelumnya yaitu file  helloJava.class. Penulis akan menunjukkan dua cara untuk membuat file java archive yang berekstensi jar tersebut.Cara PertamaBerikut adalah langkah­langkah untuk membuat file java archive (jar) tersebut : 1. Buat sebuah direktori bernama META­INF. 2. Buat sebuah file bernama MANIFEST.MF dalam direktori META­INF tersebut. 3. Isi dari file MANIFEST.MF adalah sebagai berikut: Manifest-Version: 1.0 Created-By: 1.6.0 (Sun Microsystems Inc.) Main-Class: helloJava 4. Setelah itu ketikkan perintah pada terminal (linux) atau command prompt (windows) : jar cfm helloJava.jar META-INF/MANIFEST.MF helloJava.classWorkshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 15/20
  • 16. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I ManokwariHasilnya akan terbentuk sebuah file helloJava.jar. Untuk menjalankan file tersebut dapat dilakukan dengan salah satu dari cara berikut : 1. Ketikkan pada terminal perintah java -jar helloJava.jar 2. Klik ganda mouse pada icon jar file yang kita buatJika   Anda   telah   berhasil   menjalankan   file   hello.jar   tersebut   melalui   terminal,   berarti   akan   berhasil   pula menjalankannya melalui klik ganda mouse Anda pada file helloJava.jar tersebut. Untuk pengguna java pada sistem operasi Windows biasanya hal ini tidak ada masalah. Tetapi untuk pengguna java pada distro Linux seringkali tidak begitu saja file jar tersebut dapat dijalankan dengan mengklik ganda mouse. Apabila tidak  bisa,   Anda   harus   mengubah   terlebih   dahulu   modenya   menjadi   executable   dengan   mengetikkan   perintah berikut pada terminal : chmod +x helloJava.jarKemudian klik ganda file tersebut, atau klik kanan lalu pilih Open with Sun Java 6 Runtime (atau Open JDK 6, tergantung installasi dan setting paket java dalam komputer Anda).Cara Kedua :Ketikkan perintah berikut pada terminal untuk membuat file jar bernama helloJava.jar : jar cf helloJava.jar helloJava.class Ketika Anda mencoba menjalankan file jar yang dibuat dengan cara ini ternyata muncul pesan error. Kenapa?   Alasannya   adalah   Anda   belum   memberikan   deklarasi   Main­Class   pada   file   MANIFEST.MF   di helloJava.jar yang Anda buat. File manifest ini secara default berada pada direktori META­INF yang otomatis  dibentuk   oleh   perintah  jar cf helloJava.jar helloJava.class  tersebut   diatas.   Mengedit   file MANIFEST.MF dapat dilakukan secara manual. Caranya, klik kanan file helloJava.jar tersebut, lalu pilih Open  With   Archive   Manager   (File   Roller)   atau   program   sejenisnya   (program   pembaca   archieve).   Pada   Jendela Archive   Manager   yang   terbuka   masuk   ke   direktori   META­INF,   lalu   double   klik   file   MANIFEST.MF.   Secara default isi dari MANIFEST.MF adalah :Manifest-Version: 1.0Created-By: 1.6.0 (Sun Microsystems Inc.)Tambahkan perintah satu baris perintah untuk menentukan main class dari file jar yang kita buat hingga  menjadi sebagai berikut :Manifest-Version: 1.0Created-By: 1.6.0 (Sun Microsystems Inc.)Main-Class: helloJava Baris   perintah   Main­Class:   helloJava   ini   memberikan   informasi   bahwa   class   utama   program   tersebut Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 16/20
  • 17. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I Manokwariadalah file helloJava.class. Kelas ini haruslah merupakan kelas yang berisi method main. Baris perintah ini  sangat penting ketika kita membuat file jar yang dapat dijalankan (executable), terutama apabila jumlah class yang ada lebih dari satu. Ingat bahwa main class dalam paket program hanya boleh ada satu. Kemudian jangan lupa untuk menyimpan file MANIFET.MF tersebut dan meng­update file helloJava.jar. Jalankan program dengan menggunakan salah satu cara diatas, maka kita bisa mendapatkan hasil yang sama  yaitu sebuah jendela dengan judul Hello Java berisi teks Hello …Membuat dan Menjalankan Program Java dalam Paket (Package) Paket (Package) adalah salah satu cara dalam pengorganisasian file­file class dari program java yang Anda buat, terutama jika program tersebut terdiri dari beberapa atau banyak file. Konsepnya hampir sama  dengan   konsep   pengorganisasian   file   pada   harddisk   komputer,   yakni   file­file   tertentu   (yang   sejenis) dikelompokkan dalam satu direktori yang sama.  Dalam pembentukan suatu paket java dari program yang Anda buat, lima (5) hal penting yang harus Anda kerjakan : 1. Membuat suatu direktori dengan nama yang sama dengan nama paket. 2. Menyimpan semua file java dari program yang Anda buat pada direktori tersebut. 3. Menyisipkan baris kode : package namaPaket; 4. Mengompilasi   setiap   file   java   dari   direktori   satu   level   di   atas   direktori   paket   tersebut   dengan  perintah :  javac namaPaket/NamaFile.java 5. Menjalankan main class dari program pada paket tersebut dengan perintah :  java namaPaket.NamaKelasBerikut adalah contoh pengorganisasian program java yang kita buat sebelumnya ke dalam suatu paket bernama latihan.  1. Buat sebuah direktori bernama latihan. 2. Copy file FrameJava.java dan tampilkanFrame.java ke dalam direktori latihan tersebut. 3. Modifikasi masing­masing file tersebut dengan menambahkan sebuah baris perintah : package latihan; sehingga menjadi sebagai berikut :Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 17/20
  • 18. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I Manokwari //file ini harus disimpan dalam folder latihan package latihan; import javax.swing.JFrame; import javax.swing.JLabel; public class FrameJava extends JFrame { //membuat label dan mengisinya dengan teks Hello.. JLabel label = new JLabel(“Hello ..”); public FrameJava() { //membuat dan menampilkan judul pada title bar super(“Frame Hello”); //menambahkan label ke dalam frame add(label); //mengatur agar frame dapat ditutup setDefaultCloseOperation(EXIT_ON_CLOSE); //menentukan ukuran dimensi frame setSize(250,100); //menampilkan frame ke layar setVisible(true); } } //program ini membutuhkan file FrameJava.class //pada folder latihan //file ini harus disimpan dalam folder latihan package latihan; public class tampilkanFrame { public static void main(String[] args) { //memanggil class FrameJava dan meng-instans-nya FrameJava fj = new FrameJava(); } } 4. Kompilasilah masing­masing file tersebut dari luar direktori latihan dengan dua perintah berikut : javac latihan/FrameJava.java javac latihan/tampilkanFrame.java 5. Jalankan main class (kelas yang berisi method main) dengan perintah : java latihan.tampilkanFrameGambar berikut menunjukkan kepada Anda proses kompilasi dan menjalankan program java Anda tersebut dalam paket latihan.Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 18/20
  • 19. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I Manokwari Satu direktori bisa saja mengandung sub­sub direktori, demikian juga suatu paket dapat mengandung sub­sub paket. Jika Anda ingin membuat suatu sub paket, maka Anda harus membuat terlebih dahulu sebuah  sub folder di dalam folder paket utama. Misalnya Anda akan membuat sub paket bernama gui, maka Anda harus membuat dulu sebuah sub folder bernama gui di dalam folder latihan tersebut, kemudian menyisipkan baris kode  package latihan.gui;  di baris awal sebelum deklarasi import dan kelas pada file java yang (harus) disimpan dalam direktori gui tersebut. Setelah itu Anda dapat mengompilasinya dari luar direktori  latihan   dengan   perintah  javac latihan/gui/<NamaFile.java>,   sebagai   contoh   misalnya  javaclatihan/gui/tampilkanFrame.java. Untuk menjalankannya ketikan perintah (dalam contoh ini) javalatihan.gui.tampilkanFrame. Bagaimana dengan proses pembentukan file jar (java archive)? Tentunya ada sedikit perubahan pada perintahnya, yakni : 1. Dari luar direktori latihan, ketikkan perintah berikut : jar cf hello.jar latihan/ 2. Modifikasi file MANIFEST dengan menambahkan baris kode :  Main-Class: latihan.tampilkanFrameAtau bila file MANIFEST.MF­nya sudah ada (dalam direktori META­INF) gunakan perintah : jar cfm hello.jar META-INF/MANIFEST.MF latihan/Gambar berikut menunjukkan proses pembuatan file MANIFEST.MF, melihat isi file tersebut, membuat file java archive bernama hello.jar dan menjalankan file hello.jar tersebut melalui terminal :Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 19/20
  • 20. Tri Sapto Adji  BCC Manokwari Jl. Serayu Sanggeng Gg. Anggrek Lorong I ManokwariBagi Anda yang belum begitu familiar dengan deretan perintah tersebut, mari kita lihat satu persatu baris perintah pada terminal tersebut : • mkdir META-INF : membuat direktori META­INF • cd META-INF : masuk ke direktori META­INF • touch MANIFEST.MF : menciptakan file MANIFEST.MF • vim MANIFEST.MF : membuka file MANIFEST.MF tersebut dengan teks editor vim (proses penulisan dalam file MANIFEST.MF ini tidak ditunjukkan) • more MANIFEST.MF : melihat isi file MANIFEST.MF tersebut  • cd .. : naik satu level ke direktori di atasnya (kembali ke direktori sebelumnya) • jar cfm hello.jar META-INF/MANIFEST.MF latihan/ : menciptakan file hello.jar • java -jar hello.jar : menjalankan file hello.jar tersebutJangan lupa untuk mengubah mode file tersebut menjadi executable bila ingin menjalankannya menggunakan mouse.Selamat ber­java ria ….Workshop Java Bag. 1 –  Membuat dan Menjalankan Program Sederhana dengan Java halaman 20/20

×