Makalah akuntansi keuangan lanjutan i (konsinyasi) kel. 4

20,966 views
20,559 views

Published on

Published in: Education
3 Comments
5 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
20,966
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
494
Comments
3
Likes
5
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Makalah akuntansi keuangan lanjutan i (konsinyasi) kel. 4

  1. 1. AKUNTANSI KEUANGAN LANJUTAN 1 KONSINYASI PENJUALAN BUKUOLEH PENERBIT PRO-U MEDIA DAN TB RAMEDIA KELOMPOK 4 1. Muliani B Muhammad (C 301 07 059) 2. Idham (C 301 08 065) 3. Indra Ramadhan (C 301 08 073) 4. Nur Itha (C 301 08 075) 5. Nurezqi (C 301 09 004) 6. Nuraida (C 301 09 011) 7. Jiantari (C 301 09 013) 8. Hilya Ariyani (C 301 09 031) 9. Ni Nyoman Suryantini (C 301 09 032) JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS TADULAKO
  2. 2. konsinyasi KATA PENGANTAR “ Bismillahirrahmanirrahim”Assalamu’alaikum Wr. Wb. Segala puji dan syukur kehadirat Allah SWT. Shalawat serta salamsemoga selalu tercurah kepada junjungan Alam Nabi Muhammad SAW, parasahabat serta pengikutnya hingga akhir zaman. Alhamdulillahirobbil‟alamiin, tiada kata yang dapat penulis sampaikanselain ucapan syukur kehadirat Allah SWT, karena dengan ridho-Nya lah penulisdapat menyelesaikan penyusunan Makalah Akuntansi Keuangan Lanjutan 1,mengenai: Konsinyasi pada Toko Buku Ramedia. Dalam penulisan Makalah ini penulis tidak lepas dari berbagai hambatandan rintangan, namun berkat bantuan dari berbagai pihak maka segala macamhambatan dapat teratasi. Untuk itu penulis ingin menyampaikan ucapanterimakasih kepada semua pihak yang membantu, semoga Allah SWTmemberikan balasan atas kebaikan dengan limpahan rahmat-Nya. Akhirnya semoga Makalah ini bermanfaat dan menambah pengetahuankhususnya bagi penulis dan pembacanya. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Palu, November 2011 AKLAN 1_KELOMPOK 4 2
  3. 3. konsinyasi DAFTAR ISI HalamanHALAMAN JUDULKATA PENGANTARDAFTAR ISIBAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang....................................................................... 4 1.2 Rumusan Masalah.................................................................. 4 1.3 Maksud dan Tujuan............................................................... 4BAB 2 PEMBAHASAN 2.1 Pengertian Konsinyasi............................................................. 5 2.2 Konsinyasi pada toko buku Ramedia....................................... 9BAB III KESIMPULANDAFTAR PUSTAKA AKLAN 1_KELOMPOK 4 3
  4. 4. konsinyasi BAB I PENDAHULUAN1.1 Latar Belakang Pada umumnya jumlah pelanggan atau calon pelanggan pada setiap daerahatau wilayah adalah terbatas. Oleh karena itu usaha untuk meningkatkan volumepenjualan tidak akan mencapai hasil yang maksimal apabila tidak disertai denganusaha untuk memperluas daerah pemasaran. Usaha untuk memeperluas daerahpemasaran dapat dilakukan dengan berbagai macam cara, seperti konsinyasi,pembukaan agen penjualan, serta pembukaan kantor cabang. Salah satuperusahaan yang melakukan penjualan secara konsinyasi adalah Penerbit Pro-UMedia. Perusahaan ini melakukan penjualan buku secara konsinyasi dengan pihaktoko buku. Dengan demikian, makalah ini akan membahas mengenai penjualansecara konsinyasi antara penerbit Pro-U Media dan TB Ramedia.1.2 Rumusan Masalah 1. Apa itu Konsinyasi? 2. Siapa saja pihak-pihak yang terlibat dalam Konsinyasi? 3. Bagaimana akuntansi yang berlaku untuk penjualan konsinyasi pada kasus toko buku Ramedia?1.3 Maksud dan Tujuan 1. Makalah ini merupakan pemenuhan salah satu tugas dari matakuliah Akuntansi Keuangan Lanjutan 1 tentang Konsinyasi. 2. Makalah ini diharapkan dapat menambah pemahaman dan pengetahuan tentang konsinyasi, yaitu studi kasus pada toko buku Ramedia. AKLAN 1_KELOMPOK 4 4
  5. 5. konsinyasi BAB II PEMBAHASAN2.1 KonsinyasiPengertian Konsinyasi adalah penyerahan barang oleh pemilik kepada pihak lain yangbertindak sebagai agen penjual, tetapi hak atas barang tersebut tetap berada ditangan pemilik sampai barang tersebut dijual oleh agen penjual. Penjualan konsinyasi disebut juga dengan penjualan titipan, pihak yangmenyarankan barang (pemilik) disebut consignor (konsinyor) atau pengamat,sedang pihak yang menerima titipan barang tersebut disebut konsinyi, komisioner.Adapun pengertian penjualan menurut Hadori Yunus Harnanto adalah: “Konsinyasi merupakan suatu perjanjian dimana pihak yang memiliki barang menyerahkan sejumlah barang kepada pihak tertentu untuk dijualkan dengan memberikan komisi”Pada dasarnya semua penjualan konsinyasi tersebut adalah: - Unsur perjanjian - Unsur pemilik barang - Unsur pihak yang dititipi barang - Unsur barang yang dititipkan - Unsur penjualan - Unsur komisi Mengabaikan salah satu unsur tersebut akan membuat transaksi tidak dapatdisebut penjualan konsinyasi, oleh karena itu seluruh unsur tersebut harus adapada saat penjualan konsinyasi. AKLAN 1_KELOMPOK 4 5
  6. 6. konsinyasiKonsinyor (Consignor)Pihak yang memiliki barang.Konsinyi (Consignee)Pihak yang mengusahakan penjualan barang.Alasan Konsinyor1. Memungkinkan produsen memperoleh daerah pemasaran yang lebih luas, terutama : barang baru, barang mahal, harga berfluktuasi2. Memperoleh spesialis penjualan3. Harga jual eceran dapat dikendalikanAlasan Konsinyi1. Terlepas dari resiko kegagalan penjualan barang2. Resiko kerusakan fisik dan fluktuasi harga dapat dihindari3. Kebutuhan modal kerja berkurangKontrak Kerja (Hak & Kewajiban Konsinyi)Hak Konsinyi :1. Berhak memperoleh penggantian biaya dan imbalan penjualan2. Berhak menawarkan garansi atas barang tersebutKewajiban Konsinyi :1. Harus melindungi barang konsinyasi2. Harus menjual barang konsinyasi3. Harus memisahkan secara fisik barang konsinyasi dengan barang dagangan lainnya4. Mengirimkan laporan berkala mengenai kemajuan penjualan barang konsinyasiAkuntansi Konsinyasi1. Transaksi konsinyasi harus diikthisarkan terpisah dan laba atas masing-masing konsinyasi harus dihitung terpisah dari laba penjualan reguler2. Transaksi konsinyasi harus disatukan dengan transaksi lain AKLAN 1_KELOMPOK 4 6
  7. 7. konsinyasiKegiatan konsinyasi melibatkan 2 belah pihak, yaitu pengamanat dan komisioner.Oleh karena itu akuntansinya juga diselenggarakan oleh kedua belah pihak.Akuntansi yang diselenggarakan oleh masing-masing pihak adalah sebagaiberikut:Akuntansi oleh PengamanatAkuntansi oleh pengamanat dapat diselenggarakan dengan 2 metode, yaitumetode terpisah dan metode tidak terpisah. Kedua metode tersebut akanmenghasilkan laba atau rugi yang sama. Pencatatan menurut masing-masingmetode adalah sebagai berikut: I. Metode Terpisah Didalam metode ini semua laba ataupun rugi yang diperoleh dari kegiatan konsinyasi akan disajikan secara terpisah dari rugi-laba yang biasa. Untuk memisahkan tersebut maka pendapatan dan biaya yang berhubungan dengan kegiatan konsinyasi juga harus dipisahkan. Alat yang digunakan untuk mengumpulkan pendapatan dan biaya tersebut adalah rekening “Barang Konsinyasi”. Rekening ini akan didebit dengan biaya yang berhubungan dengan barang konsinyasi dan dikredit dengan pendapatan yang berhubungan dengan barang konsinyasi. Jadi pendebitan dan pengkreditan terhadap rekening “Barang Konsinyasi” adalah: Pendebitan Pendebitan terhadap rekening ini terdiri atas: - Harga pokok barang konsinyasi yang dikirim - Biaya pengiriman barang-barang konsinyasi - Biaya yang berhubungan dengan barang konsinyasi yang dibayar oleh komisioner akan tetapi ditanggung oleh pengamanat. Termasuk didalam kelompok ini misalnya komisi, biaya perakitan dan sebagainya. AKLAN 1_KELOMPOK 4 7
  8. 8. konsinyasi Pengkreditan Pengkreditan terhadap rekening barang konsinyasi adalah hasil penjualan barang konsinyasi. Apabila seluruh barang konsinyasi sudah terjual maka saldo rekening barang konsinyasi akan menunjukkan laba (apabila bersaldo kredit) atau rugi (apabila bersaldo debit). Apabila pada akhir periode masih terdapat barang konsinyasi yang belum terjual, sebaiknya disajikan di dalam neraca sebagai elemen persediaan dan disajikan secara terpisah dari persediaan yang ada di gudang (didisclosure). Pada umumnya pencatatan yang dibuat oleh pengamanat hanya mencakup 4 transaksi, yaitu: a. Pengiriman barang konsinyasi b. Pembayaran biaya angkut (biaya pengiriman) barang konsinyasi c. Menerima laporan pertanggungjawaban dari komisioner d. Menerima pembayaran dari komisioner II. Metode Tidak Terpisah Didalam metode ini laba atau rugi dari kegiatan konsinyasi tidak dipisahkan dengan laba (rugi) dari kegiatan yang reguler. Oleh karena itu biaya dan pendapatan yang berhubungan dengan kegiatan konsinyasi dicampur dengan pendapatan dan biaya yang reguler. Pada umumnya pencatatan yang dibuat oleh pengamanat di dalam metode ini hanya mencakup 3 transaksi, yaitu: a. Pembayaran biaya angkut (biaya pengiriman) barang konsinyasi b. Menerima laporan pertanggungjawaban dari komisioner c. Menerima pembayaran dari komisionerAkuntansi oleh KomisionerAkuntansi oleh komisioner dapat diselenggarakan dengan 2 metode, yaitu metodeterpisah dan metode tidak terpisah. Kedua metode tersebut akan menghasilkan AKLAN 1_KELOMPOK 4 8
  9. 9. konsinyasilaba atau rugi yang sama. Pencatatan menurut masing-masing metode adalahsebagai berikut: I. Metode Terpisah Didalam metode ini semua laba ataupun rugi yang diperoleh dari kegiatan konsinyasi akan disajikan secara terpisah dari rugi-laba yang biasa. Untuk memisahkan tersebut maka pendapatan dan biaya yang berhubungan dengan kegiatan komisioner juga harus dipisahkan. Alat yang digunakan untuk mengumpulkan pendapatan dan biaya tersebut adalah rekening “Barang Komisi”. Rekening ini akan didebit dengan biaya yang berhubungan dengan barang komisi dan dikredit dengan pendapatan yang berhubungan dengan barang komisi. Jadi pendebitan dan pengkreditan terhadap rekening “Barang Komisi” adalah: Pendebitan Pendebitan terhadap rekening ini terdiri atas: - Biaya perikatan - Jumlah yang harus dibayarkan kepada pengamanat Pengkreditan Pengkreditan terhadap rekening barang komisi adalah hasil penjualan barang komisi. Pada umumnya pencatatan yang dibuat oleh pengamanat hanya mencakup 4 transaksi, yaitu: a. Membayar biaya angkut b. Menjual barang komisi c. Mengirim laporan pertanggungjawaban kepada pengamanat d. Mengirim pembayaran kepada pengamanat komisioner. II. Metode tidak terpisah Didalam metode ini semua laba atau rugi yang diperoleh dari kegiatan tidak dipisahkan dengan laba atau rugi dari kegiatan yang reguler. Oleh AKLAN 1_KELOMPOK 4 9
  10. 10. konsinyasi karena itu, pendapatan dan biaya yang berhubungan dengan kegiatan komisioner dicatat seperti halnya pendapatan dan biaya yang berhubungan kegiatan reguler.Metode Pencatatan Penjualan Konsinyasi Dalam prinsipnya pendapatan pada konsinyasi diakui saat penjualanterhadap barang-barang konsinyasi dilakukan oleh konsinyi kepada pihak ketiga.Jika konsinyor membutuhkan laporan penjualan atau rugi atas penjualan barang-barang konsinyasi, maka pencatatannya harus diselenggarakan terpisah daritransaksi penjualan reguler. Sedangkan untuk metode administrasi barang dagangan, terdapat duaalternatif, yaitu metode perpectual dan physic. Apabila transaksi konsinyasidicatat secara terpisah dari transaksi lain, maka metode apapun yang dipakai,pihak konsinyor harus menyelenggarakan rekening “barang-barang konsinyasi”.Apabila transaksi tidak dicatat secara terpisah dari transaksi lain, makapengiriman barang-barang konsinyasi dicatat dalam “memorandum”. Untuk setiapperjanjian dalam transaksi konsinyasi rekening barang-barang yang dititipkanpada konsinyi pada dasarnya adalah rekening barang-barang konsinyasi yangmerupakan persediaan bagi konsinyor. Rekening tersebut dibuat sebagai rekeningkontrol untuk tiap-tiap konsinyi atau satu rekening kontra dibuat untuk transaksikonsinyasi dengan semua konsinyi. Apabila konsinyor memerlukan rekeningpembantu maka diselenggarakan rekening pembantu untuk tiap-tiap konsinyi.Apabila pihak konsinyor menghendaki laba atas penjualan konsinyasi harusditetapkan tersendiri, maka rekening barang-barang konsinyasi untuk masing-masing konsinyi dibebani harga pokok barang yang dikirimkan kepada konsinyidan semua biaya yang berkaitan dengan konsinyasi. Jika penjualan telah dilakukan oleh konsinyi maka rekening ini dikredit.Laba atau rugi atas penjualan konsinyasi akhirnya dipindah bukukan dariperkiraan laba atau rugi konsinyasi ke perkiraan laba rugi biaya yang AKLAN 1_KELOMPOK 4 10
  11. 11. konsinyasimengikhtisarkan hasil netto dari semua aktivitas. Sedangkan apabila pihakkonsinyor menghendaki transaksi konsinyasi harus disatukan dengan transaksibiasa lainnya dan laba rugi usaha juga harga dihitung. Maka pendapatan dan biayapenjualan konsinyasi dibukukan dalam perkiraan yang mengikhtisarkan kegiatanusaha bersama. Untuk mencatat semua transaksi yang dicatat dalam ayat jurnal, makaperlakuan akuntansi untuk penjualan konsinyasi dapat digolongkan dalam:1) Pencatatan oleh konsinyasi yang terselesaikan dengan tuntas. Apabila dalam suatu perjanjian konsinyasi tersebut telah selesai pada saat pihak konsinyor akan menyusun laporan keuangan diakhir periode akuntansi maka prosedur pencatatan dan pos-pos jurnal yang harus dibuat oleh konsinyor atas pengiriman barang-barang, penjualan barang-barang, pembayaran barang-barang, dan penyelesaian keuangan, oleh pihak konsinyi kepada konsinyor adalah sebagai berikut: a. Pencatatan pada buku konsinyor jika transaksi konsinyor diselenggarakan terpisah dari transaksi penjualan biasa.Tabel 1Perbedaan Pencatatan pada Buku KonsinyorTransaksi Penjualan Konsinyasi Dicatat Secara TerpisahAntara Metode Perpectual dan Metode Phisik Metode Perpectual 1) Pengiriman barang-barang konsinyasi Barang-barang konsinyasi xx Persediaan produk jadi xx AKLAN 1_KELOMPOK 4 11
  12. 12. konsinyasi2) Dibayar ongkos angkut pengiriman Barang-barang konsinyasi xx Kas xx3) Diterima perhitungan penjualan a. Mencatat hasil penjualan Piutang dagang xx Penjualan konsinyasi xx b. Mencatat harga pokok penjualan hpp konsinyasi xx Biaya penjualan konsinyasi xx Barang-barang konsinyasi xx4) Penerimaan/pengiriman uang kas dari konsinyi Kas xx Piutang dagang xx5) Menutup/memindahkan kas saldo Rekening pengiriman barang-barang konsinyasi ke rugi labaMetode phisik 1) Pengiriman barang-barang konsinyasi Barang-barang konsinyasi xx Pengiriman barang-barang konsinyasi xx 2) Dibayar ongkos angkut Barang-barang konsinyasi xx Kas xx 3) Diterima perhitungan penjualan a. Mencatat hasil penjualan Piutang dagang xx Penjualan konsinyasi xx b. Mencatat harga pokok penjualan Hpp konsinyasi xx Biaya penjualan konsinyasi xx Barang-barang konsinyasi xx 4) Penerimaan/pengiriman uang kas dari konsinyi Kas xx Piutang dagang xx AKLAN 1_KELOMPOK 4 12
  13. 13. konsinyasi 5) Penutup/memindahkan kas saldo Pengiriman barang-barang konsinyasi xx Rugi-laba xx Didalam laporan perhitungan rugi laba, saldo rekening pengiriman barang-barang konsinyasi dikurangkan dari jumlah barang yang tersedia untuk dijual didalam menentukan besarnya harga pokok penjualan reguler. Jurnal demikian tetapdibuat meskipun tidak ada barang yang terjual sampai dengan akhir tahun bukuyang bersangkutan. b. Pencatatan pada buku konsinyi jika transaksi konsinyi diselenggarakan terpisah dari transaksi perjalanan biasa. - Penyerahan Barang Kepada Pihak Konsinyi. Disini Pihak Konsinyi Mencatat Penerimaan Barang Atas Konsinyi Dengan Suatu Memorandum Dalam Buku Harian Atau Dalam Buku Tersendiri Yang Diselenggarakan Untuk Tujuan Ini. - Beban Pihak Konsinyi Yang Harus Ditetapkan Pada Konsinyasi Akan Dijurnal Sebagai Berikut: Konsinyasi Masuk Xx Kas Xx - Penjualan oleh pihak konsinyi, akan dijurnal sebagai berikut: Kas xx Konsinyasi masuk xx - Komisi atau laba yang masih harus diterima bagi konsinyi akan dijurnal sebagai berikut: Konsinyasi masuk xx Komisi atas penjualan konsinyasi xx - Pengiriman uang kas dan perkiraan penjualan konsinyasi oleh pihak konsinyi, akan dijurnalkan sebagai berikut: Konsinyasi masuk xx Kas xx AKLAN 1_KELOMPOK 4 13
  14. 14. konsinyasi c. Pencatatan pada buku konsinyor. Jika transaksi konsinyasi tidak diselenggarakan terpisah dari transaksi penjualan biasa.Tabel 2Perbedaan pencatatan pada Buku KonsinyorTransaksi Penjualan Konsinyi tidak Diselenggarakan TerpisahAntara Metode Perpectual dan Metode Phisik Metode perpectual 1) Pengiriman barang-barang konsinyasi Barang-barang konsinyasi xx Persediaan produk jadi xx 2) Dibayar ongkos angkut Pengiriman ongkos angkut xx Kas xx 3) Diterima perhitungan penjualan a. Mencatat hasil penjualan Piutang dagang xx Hasil penjualan xx b. Mencatat harga pokok penjualan Harga pokok penjualan xx Barang-barang konsinyasi xx c. Menghapus saldo rekening pengiriman barang-barang pada akhir periode tahun buku untuk barang-barang yang telah terjual 4) Penerimaan/pengiriman uang kas Kas xx Piutang dagang xx Metode phisik 1) Pengiriman barang-barang konsinyasi Barang-barang konsinyasi xx Pengiriman barang-barang konsinyasi xx 2) Dibayar ongkos angkut pengiriman Ongkos angkut xx Kas xx AKLAN 1_KELOMPOK 4 14
  15. 15. konsinyasi 3) Diterima perhitungan penjualan a. Mencatat hasil penjualan Piutang dagang xx Hasil penjualan xx b. Mencatat harga pokok penjualan Harga pokok penjualan xx Barang-barang konsinyasi xx c. Menghapus saldo rekening pengiriman barang-barang pada akhir periode tahun buku untuk barang-barang yang telah terjual 4) Penerimaan/pengiriman uang kas Kas xx Piutang dagang xx Jurnal untuk menghapuskan saldo rekening pengiriman barang-barang konsinyasi dan rekening. Barang-barang konsinyasi tidak perlu dibuat pada metode phisik apabila pada saat pengiriman barang tidak dicatat dalam buku jurnal, akan tetapi dalam bentuk memorandum saja.d. Pencatatan pada buku konsinyi jika transaksi konsinyasi tidak diselenggarakan terpisah dari transaksi penjualan biasa. - Penyerahan barang kepada pihak konsinyi. Disini pihak konsinyi mencatat barang konsinyasi dengan ayat jurnal memorandum. - Beban pihak konsinyi ditetapkan pada pihak konsinyasi. Pihak konsinyi mendebet perkiraan pihak konsinyor untuk beban yang harus dibebankan pada pihak konsinyor dan mengkredit perkiraan aktiva atau perkiraan kewajiban yang bersangkutan. - Penjualan oleh pihak konsinyi. Konsinyi mencatat penjualan konsinyasi seperti pada penjualan biasa. Masing-masing ayat jurnal penjualan disertai dengan sebuah ayat jurnal untuk mencatat beban yang dikeluarkan oleh pihak konsinyor, untuk barang-barang yang dijual, perkiraan pembelian atau perkiraan harga pokok penjualan didebet dan perkiraan pihak konsinyor dikredit. AKLAN 1_KELOMPOK 4 15
  16. 16. konsinyasi - Komisi atau laba yang masih harus diterima bagi pihak konsinyi. Pihak konsinyi tidak membuat ayat jurnal untuk komisi atau laba atas penjualan konsinyasi. Pendapatan atas penjualan konsinyi akan tergambar dalam laba kotor pihak konsinyi sebagai akibat dari ayat-ayat jurnal yang dibuat diatas tadi. - Pengiriman uang kas dan perkiraan penjualan konsinyasi oleh pihak konsinyi. Pihak konsinyi mencatat pembayaran kepada pihak konsinyor dengan mendebet perkiraan pihak konsinyor dan mengkredit perkiraan kas.2) Pencatatan untuk konsinyasi tidak terselesaikan dengan tuntas. Apabila pihak konsinyor perlu menyusun laporan keuangan pada akhir periode akuntansi sedangkan jangka waktu perjanjian konsinyasi masih berlangsung atau belum semuanya barang-barang konsinyasi berhasil dijual oleh konsinyasi, maka diperlukan penyesuaian terhadap barang-barang yang terkait pada sebagian produk belum selesai dengan tuntas sampai akhir periode akuntansi. Adapun pembahasannya adalah sebagai berikut: a. Pencatatan pada buku konsinyor jika transaksi konsinyasi diselenggarakan terpisah dari transaksi penjualan biasa. Pada akhir periode fiskal konsinyor membukukan laporan penjualan konsinyasi, agar ia dapat membukukan laba atau rugi atas penjualan barang-barang konsinyasi sampai tanggal tersebut. Metode pencatatan terhadap transaksi konsinyasi dicatat dengan cara seperti dalam perjanjian konsinyasi yang terselesaikan dengan tuntas, hanya besarnya penjualan konsinyasi dicatat sebesar jumlah barang-barang konsinyasi yang terjual. Pencatatan barang-barang yang telah dikeluarkan oleh konsinyor maupun konsinyi yang berkaitan dengan penjualan barang-barang konsinyasi harus AKLAN 1_KELOMPOK 4 16
  17. 17. konsinyasi dialokasikan masing-masing pada barang-barang yang telah terjual maupun barang-barang yang belum terjual. Penyerahan barang-barang kepada konsinyi yang semula dibukukan dengan mendebet perkiraan barang-barang konsinyasi, pada saat penjualan dilakukan saldo barang konsinyasi dikredit sebesar harga pokok barang- barang konsinyasi yang dijual oleh konsinyi. Hal ini menyebabkan perkiraan barang-barang konsinyasi masih mengandung saldo debet. Saldo debet ini menyatakan harga pokok biaya-biaya lain yang dibebankan pada barang-barang konsinyasi yang belum terjual. Saldo dalam perkiraan barang-barang konsinyasi dicantumkan dalam neraca sebagai bagian dari persediaan akhir perusahaan. b. Pencatatan pada buku konsinyor jika transaksi tidak diselenggarakan terpisah dari transaksi penjualan biasa. Apabila transaksi konsinyasi pencatatannya tidak ditetapkan tersendiri atau disatukan dengan transaksi penjualan biasa, maka pihak konsinyor membukukan terhadap biaya-biaya yang dikeluarkan sehubungan dengan hasil penjualan konsinyasi ke dalam buku-buku pihak konsinyor dengan mendebet perkiraan biaya-biaya yang bersangkutan. Namun apabila barang-barang konsinyasi yang dititipkan pada konsinyi belum terjual, maka biaya-biaya tersebut harus ditangguhkan pembebanannya. Jika konsinyor menggunakan metode perpectual, maka penyerahan barang- barang kepada konsinyi dicatat dalam memorandum. Apabila diterima laporan perhitungan penjualan dari konsinyi, diperlakukan sama seperti bila terjadi penjualan regular pos jurnal pada saat tutup buku disertai dengan pos jurnal yang menangguhkan biaya-biaya yang berkaitan dengan produk yang belum terjual, yaitu dengan mendebet perkiraan biaya yang ditangguhkan pembebanannya sebesar alokasi biaya untuk barang yang belum terjual dan mengkredit perkiraan biaya-biaya yang masih melekat pada produk yang belum terjual. AKLAN 1_KELOMPOK 4 17
  18. 18. konsinyasi Sedangkan jika memakai metode phisik, maka penyerahan barang- barang kepada konsinyi yang semula dicatat dalam memorandum, pada saat diterima laporan perhitungan penjualan dari konsinyasi, diperlakukan sama seperti bila terjadi penjualan reguler. Sedangkan biaya-biaya yang dikeluarkan konsinyi yang masih melekat pada produk yang belum terjual, maka bagian biaya tersebut dijurnal dengan mendebet barang-barang konsinyasi, sejumlah biaya yang masih melekat produk yang belum terjual. Pada akhir periode, harga pokok barang konsinyasi yang belum terjual dan biaya angkut yang dikeluarkan konsinyor, yang masih melekat pada produk yang belum terjual akan dikredit dan barang-barang konsinyasi didebet, sehingga saldo barang-barang konsinyasi menunjukkan harga pokok barang-barang konsinyasi serta biaya-biaya yang masih melekat pada barang-barang konsinyasi yang belum terjual. c. Pencatatan pada buku konsinyi jika transaksi dicatat secara terpisah dan tidak dicatat secara terpisah dari transaksi penjualan biasa. Tabel 3 Perbedaan Pencatatan Pada Buku Konsinyi Jika Transaksi Dicatat Secara Terpisah dan Tidak Dicatat Secara Konsinyi Apabila transaksi Apabila transaksi konsinyasi konsinyasi tidak Transaksi-Transaksi dicatat secara terpisah dicatat secara terpisahPenerimaan barang-barang memo memokonsinyasi1. Penjualan tunai Kas ……………….. xx a) Barang komisi …….xx Kas………xx Penjualan……xx b) Pembelian….xx Hutang………xx AKLAN 1_KELOMPOK 4 18
  19. 19. konsinyasi2. Dibayar ongkos angkut Barang-barang komisi …xx Hutang……..xx Kas.........…………….xx Kas…………..xx3. a. Hutang……xxa. Perhitungan komisi atas Barang-barang komisi….xx Kas…………xx hasil penjualan barang- Pendapatan komisi…….xx barang komisi b.b. Pengiriman Barang-barang komisi….xxperhitungan dan sekaligus Kas………………...…..xx pengiriman cek hasil penjualan Proses pencatatan selanjutnya, yaitu penutupan rekening-rekening nominal ke rekening rugi laba serta pemindahan saldo laba atau rugi ke laba yang ditahan dilakukan seperti biasa. Perlakuan Akuntansi Terhadap Barang – Barang Konsinyasi yang Dikembalikan dan Uang Muka Konsinyi 1. Barang-barang konsinyasi yang dikembalikan Apabila barang-barang konsinyasi dikembalikan kepada pengamanat (consignor), maka rekening barang-barang konsinyasi harus dikredit dengan harga pokok barang-barang yang bersangkutan. Biaya-biaya yang berhubungan dengan aktivitas untuk menjual barang-barang tersebut (ongkos angkut, biaya pengepakan, biaya perakitan dan biaya pengiriman kembali), harus dibebankan kepada pendapatan untuk periode yang bersangkutan. Biaya-biaya yang terjadi itu tidak dikapitalisasi sebagai bagian harus pokok barang-barang yang dikembalikan atau tidak perlu ditangguhkan pembebanannya, karena tidak memberikan manfaatnya dimasa yang akan datang. Dalam hal barang-barang dikembalikan karena rusak, sehingga manfaatnya tidak lagi sebanding dengan harga pokoknya, maka penurunan nilai itu harus diakui sebagai kerugian. Jika biaya-biaya perbaikan diperlukan untuk dapat menjual barang-barang tersebut, maka AKLAN 1_KELOMPOK 4 19
  20. 20. konsinyasi biaya perbaikan (reparasi) demikian harus diakui sebagai biaya periode yang bersangkutan.2. Uang muka konsinyasi Apabila dalam transaksi konsinyasi, konsinyor mengharuskan pembayaran uang muka terhadap barang-barang konsinyasi yang dikirimkan kepada konsinyi, maka penerimaan uang muka tersebut dapat dijurnal sebagai berikut: Kas …………………. xx Uang muka konsinyi…………………… xx Uang muka dari konsinyi ini, harus disajikan sebagai utang dalam neraca sampai terjadi pelunasan barang konsinyasi, maka pada saat pelunasan dijurnal sebagai berikut: Kas ………………………….. xx Uang muka konsinyi ….....……… xx Piutang konsinyi …………….……xxPengaruh Penyajian Transaksi Penjualan Konsinyasi dalam LaporanKeuangan Bagi Konsinyor Prosedur-prosedur yang harus digunakan konsinyor jika menghendakipenyajian informasi yang lebih lengkap baik mengenai penjualan konsinyasimaupun penjualan biasa, adalah dengan melakukan pencatatan transaksi penjualankonsinyasi secara terpisah dari transaksi penjualan biasa. Sedangkan untukpenyajian di dalam laporan perhitungan laba rugi dapat dilakukan dengan cara: a) Menggunakan data-data penjualan, harga pokok penjualan dan biaya penjualan dari transaksi konsinyasi secara terpisah dari transaksi penjualan biasa. AKLAN 1_KELOMPOK 4 20
  21. 21. konsinyasi b) Data-data penjualan, harga pokok penjualan dan biaya penjualan yang bersangkutan dilaporkan secara terpisah dan sejajar dengan data penjualan biasa. Pelaporan demikian dipakai apabila transaksi penjualan barang konsinyasi merupakan bagian yang penting dalam kegiatan distribusinya. c) Menyajikan data transaksi penjualan konsinyasi di dalam laporan perhitungan laba rugi, dengan melaporkan laba atau rugi penjualan konsinyasi tanpa menyajikan data penjualan dan biaya yang bersangkutan, yaitu dengan jalan menambahkan atau mengurangkan laba rugi konsinyasi dari laba kotor penjualan biasa.2.2 Konsinyasi Pada Penjualan Buku Di Toko Buku RamediaKasus:Penerbit Pro-U Media yang berada di Jogjakarta merupakan salah satu penerbityang produktif dalam menghasilkan buku-buku yang berkualitas. Sesuai misinya,yaitu „tidak sekedar menerbitkan buku, tapi menerbitkan gagasan dan cita-cita‟penerbit ini selalu menghasilkan buku yang banyak peminatnya. Penerbit pro-UMedia hendak memperluas pemasaran buku-buku hasil terbitannya. Untuk itu,penerbit bekerjasama dengan pihak toko buku yang ada di seluruh wilayahIndonesia untuk dapat memasarkan buku-buku terbitannya, termasuk di kota Palu.Salah satu toko yang bekerjasama dengan penerbit Pro-U Media adalah toko bukuRamedia yang berlokasi di Jl. Hasanudin Palu.Untuk bulan Oktober 2011, penerbit mengirimkan buku kepada TB Ramedia atasdasar konsinyasi sebanyak 500 eksampelar. Isi perjanjian konsinyasi adalah: 1. Pro-U Media akan mengirimkan buku kepada TB Ramedia 2. TB Ramedia diberikan komisi sebesar 20% dari penjualan. 3. Semua biaya angkut yang berhubungan dengan barang konsinyasi ditanggung konsinyor/mendapat penggantian. AKLAN 1_KELOMPOK 4 21
  22. 22. konsinyasiHarga pokok buku adalah Rp. 35.000/eks. Dan harga jualnya adalah Rp.59.900/eks. Pihak penerbit menanggung biaya pengepakan sebesar Rp. 125.000dan biaya pengiriman buku sebesar Rp. 2.500.000. Pihak TB Ramediamenanggung biaya pengangkutan sebesar Rp. 150.000.Selama bulan Oktober sampai pertengahan bulan Desember, semua buku laristerjual.Sehingga hasil penjualan yang menjadi hak penerbit adalah :Penjualan 500 x Rp 59.900 = Rp 29.950.000Komisi 20% = Rp 5.990.000Biaya angkut = Rp 150.000 = Rp 6.140.000Yang menjadi hak penerbit = Rp 23.810.000Jurnal yang dibuat oleh penerbit Pro-U Media adalah:Untuk pencatatan transaksi ini, menggunakan metode tidak terpisah baik untukkonsinyor ataupun konsinyi. 1) Akuntansi untuk konsinyorPencatatan terhadap transaksi kasus diatas adalah: a. Pembayaran biaya angkut (biaya pengiriman) barang konsinyasi. Transaksi ini akan dicatat: Biaya Transport Rp. 150.000,00,- Kas Rp. 150.000,00,- b. Menerima laporan pertanggungjawaban dari komisioner. Pada saat menerima laporan pertanggungjawaban tersebut konsinyor akan mengetahui 3 hal, yaitu: - Penjualan barang konsinyasi - Biaya yang berhubungan dengan konsinyasi - Pembayaran yang akan diterima dari konsinyi Transaksi ini akan dicatat: AKLAN 1_KELOMPOK 4 22
  23. 23. konsinyasi Piutang – Konsinyi Rp. 23.810.000,00,- Biaya Rp. 6.140.000,00,- Penjualan Rp. 29.950.000,00,- c. Menerima pembayaran dari konsinyi Transaksi ini akan dicatat: Kas Rp. 23.810.000,00,- Piutang – Konsinyi Rp. 23.810.000,00, 2) Akuntansi untuk konsinyiPencatatan terhadap transaksi kasus diatas adalah: a. Membayar biaya angkut/perakitan. Transaksi ini akan dicatat: Utang – Konsinyor Rp. 150.000,00,- Kas Rp. 150.000,00,- b. Menjual barang komisi Transaksi ini akan dicatat: Kas Rp. 29.950.000,00,- Penjualan Rp. 29.950.000,- c. Mengirim pembayaran kepada konsinyor Transaksi ini akan dicatat: Utang – Konsinyor Rp. 23.810.000,00,- Kas Rp. 23.810.000,00,- AKLAN 1_KELOMPOK 4 23
  24. 24. konsinyasi BAB III KESIMPULANBerdasarkan penjelasan diatas, kesimpulan makalah ini adalah : Konsinyasi merupakan penyerahan barang oleh pemilik kepada pihak lainyang bertindak sebagai agen penjual, tetapi hak atas barang tersebut tetap beradadi tangan pemilik sampai barang tersebut dijual oleh agen penjual. Penjualankonsinyasi disebut juga dengan penjualan titipan, pihak yang menyarankan barang(pemilik) disebut consignor (konsinyor) atau pengamat, sedang pihak yangmenerima titipan barang tersebut disebut konsinyi, komisioner. Konsinyor (Consignor) adalah pihak yang memiliki barang. SedangkanKonsinyi (Consignee) adalah pihak yang mengusahakan penjualan barang. Konsinyasi pada penjualan buku oleh penerbit Pro U-Media dan TBRamedia berdarakan pada perjanjian yang telah ditetapkan sebelumnya. Baiktanggungan biaya, keuntungan, serta metode pencatatannya. AKLAN 1_KELOMPOK 4 24
  25. 25. konsinyasi DAFTAR PUSTAKA Suparwoto, L. Akuntansi Keuangan Lanjutan Bagian 1, Yogyakarta. 1991 Sumber Hadori Yunus Hartanto, Akuntansi Keuangan Lanjutan, Edisi I, Cetakan Pertama, BPFE, Yogyakarta, 1981, halaman 152. Hadori Yunus Hartanto, Akuntansi Keuangan Lanjutan, Edisi I, Cetakan Pertama, BPFE, Yogyakarta, 1981. Hadori Yunus dan Harnanto, Akuntansi Keuangan Lanjutan, Edisi I. Cetakan Pertama, BPFE, Yogyakarta, 1981, hal 159 AKLAN 1_KELOMPOK 4 25

×