Your SlideShare is downloading. ×
0
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Rasulullah Yaa Rasulullah
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Rasulullah Yaa Rasulullah

2,801

Published on

please read

please read

Published in: Education, Spiritual, Business
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
2,801
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
173
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Rasulullah..yaa Rasulullah Muhammad Rasulullah SAW Created by tarsihekaputra@trainersclub.or.id “ disusun semata untuk permenungan dan bukan untuk kesombongan [bukankah sombong Merupakan JUBAHnya ALLAH SWT, dan barang siapa yang menggunakannya (SOMBONG) maka ia akan berhadapan dengaNYA ”
  • 2. Rasulullah..yaa Rasulullah Adalah Rasulullah SAW merupakan seorang yang banyak merendahkan diri dan berdoa ke hadhirat Allah SWT agar menganugerahkan baginda dengan kebaikan adab dan kemuliaan budi pekerti/akhlak. diantara doa baginda berbunyi: ‘ Ya Allah Ya Tuhanku, perbaikkanlah kejadianku dan akhlakku’ Maka Allah SWT menganugerahkan baginda Al –Qur’anul Karim yang mengandung pelajaran mengenai adab dan kesopanan. Aisyah r.a. pernah menyamakan akhlak Rasulullah SAW dengan Al-Qur’an (Riwayat Muslim – Saad Hisham) Mafhum Firman Allah SWT:- ‘ Dan Engkau (Wahai Muhammad) sesungguhnya mempunyai akhlak yang tinggi’ (Surah Al-Qalam : 4)    
  • 3. <ul><li>Rasulullah SAW adalah manusia yang :- </li></ul><ul><ul><li>paling penyabar, paling berani, paling adil dan paling menjaga diri. </li></ul></ul><ul><ul><li>Tidak sekali-kali tangan baginda menyetuh tangan wanita yang tidak dimilikinya selaku sahaya atau ikatan perkawinan atau wanita itu muhrimnya. </li></ul></ul><ul><ul><li>Mengasihi umat dan menyayangi ahli bait dan sahabatnya. </li></ul></ul><ul><ul><li>Adalah baginda manusia yang pemurah hati, suka bersedekah apa yang ada pada dirinya, makanannya hanyalah tamar dan syair. Selebihnya adalah untuk jalan fiisabilillah </li></ul></ul><ul><ul><li>Menampal sendiri sandalnya, kainnya dan mengurus kepentingan keluarganya. </li></ul></ul><ul><ul><li>Sangat pemalu – tidak tetap pandangannya pada muka seseorang </li></ul></ul><ul><ul><li>Suka memperkenankan undangan sahaya dan orang merdeka </li></ul></ul><ul><ul><li>Menerima hadiah walaupun seteguk air/ dan membalas hadiah berkenaan. </li></ul></ul><ul><ul><li>Tidak memakan harta sedekah </li></ul></ul><ul><ul><li>Tidak sombong </li></ul></ul><ul><ul><li>Memarahi dan melaksanakan kewajibannya atas dasar kebenaran </li></ul></ul><ul><ul><li>Tidak pernah meminta pertolongan orang musrik </li></ul></ul><ul><ul><li>Suka berpuasa – mengikat batu pada perutnya apabila lapar – jika makan tidak pernah kenyang </li></ul></ul>
  • 4. <ul><li>Paling beradab dalam makan – Antaranya - makan tanpa bersandar dan tanpa meja – saputangannya adalah kedua telapak kakinya. </li></ul><ul><li>Lebih mengutamakan orang lain daripada diri baginda sendiri. </li></ul><ul><li>Tawadhuk-sederhana dan Tenang </li></ul><ul><li>Tidak terganggu dengan urusan dunia </li></ul><ul><li>Menyukai jubah bulu/syamlah </li></ul><ul><li>Bercincin perak di jari manis kanan dan kiri </li></ul><ul><li>Mengunjungi orang sakit </li></ul><ul><li>Berkendaraan keledai dan unta </li></ul><ul><li>Menyukai wangi-wangian </li></ul><ul><li>Duduk dan makan bersama orang-orang miskin </li></ul><ul><li>Berbuat baik dengan kaum bangsawan </li></ul><ul><li>Memuliakan orang-orang berakhlak </li></ul><ul><li>Bergurau/tersenyum dan tidak mengatakan kecuali yang benar. </li></ul><ul><li>Tidak takut kepada raja karena kerajaannya </li></ul><ul><li>Ummi dan hafiz/paling fasih/merdu bacaan Al-Qur’an/Lughah Arab </li></ul><ul><li>Tidak pernah mencaci, memaki hamun, mengutuk, memfitnah, mengumpat, menganiaya, dengki, tamak dll. </li></ul><ul><li>Tidak memukul kecuali di atas jalan Allah SWT, Tidak berdendam, Tidak memutuskan silaturrahim </li></ul><ul><li>Paling kuat ibadatnya, paling berilmu/arif, paling banyak taubat dan syukurnya. </li></ul><ul><li>Memuliakan tetamu dan jiran tetangga </li></ul><ul><li>Berkinayah/berdiam diri dengan tampak tanda tidak menggemari perkara yang tidak disukainya (makruh contohnya) </li></ul>
  • 5. <ul><li>Adab Makan : </li></ul><ul><li>Rasulullah SAW menyukai dlafaf – makanan yang banyak tangan memakannya (satu piring besar beramai-ramai) </li></ul><ul><li>Membaca doa yang bermaksud :- ‘Dengan nama Allah, Ya Allah Ya Tuhanku, jadikanlah hidangan ini nikmat yang disyukuri yang sampai nikmat syurga ke atas nya.’ </li></ul><ul><li>Makan cara hamba – ketika beliau duduk makan, baginda merapatkan antara kedua lututnya dan antara kedua tapak kakinya – tapak kaki kanan di atas tapak kaki kiri. </li></ul><ul><li>Tidak memakan makanan yang sangat panas kerana tiada barokah diumpamakan memakan api. </li></ul><ul><li>Tidak memakan dengan dua anak jari kerana demikian adalah cara makan syaitan. </li></ul><ul><li>Menyukai kue faludzaj – ramuan – minyak samin, madu lebah, tepung gandum. </li></ul><ul><li>Menyukai roti syair, mentimun dan ruthab (kurma yang belum kering) di cecah dengan garam. </li></ul><ul><li>Menyukai anggur dan semangka dimakan bersama roti dan gula atau ruthab. </li></ul><ul><li>Memakan ruthab dengan tangan kanan dan biji di tangan kiri baginda diberi makan kepada kambing yang lalu lalang di tempat baginda makan. </li></ul><ul><li>Memakan anggur dengan memegang tangkainya sehingga air anggur terlihat pada janggutnya seperti benang mutiara. </li></ul><ul><li>Menyukai susu dengan tamar (al-athyabin – dua yang terbaik) </li></ul><ul><li>Menggemari daging – penghulu makanan di dunia dan di akhirat – khasiat menguatkan pendengaran. </li></ul><ul><li>Menyukai roti bekuah dengan daging dan buah labu dan bersabda bahawa labu itu adalah pohon Nabi Allah Yunus a.s. Pernah menyarankan Aisyah ra memasak gulai dengan membanyakkan labu – akan menguatkan hati orang yang berduka </li></ul><ul><li>Menyukai daging burung (tetapi tidak pula ikut menangkap burung berkenaan) </li></ul><ul><li>Tidak menundukkan kepala semasa memakan daging burung tetapi mengangkatkan daging ke mulutnya dan menggigitnya. </li></ul>
  • 6. <ul><li>Menyukai roti dengan minyak samin. </li></ul><ul><li>Menggemari daging kambing – bahagian lengan dan bahu </li></ul><ul><li>Kurma madinah (al-ajwah – berasal dari syurga) – penawar racun dan sihir - adalah antara yang paling digemari di kalangan tamar. </li></ul><ul><li>Sayur-sayuran yang digemari baginda pula ialah al-handaba, al-badzaruj dan al-hamqa’/ar-rajlah. </li></ul><ul><li>Tidak menggemari bahagian daging spt. buah pinggang/ ginjal, zakar dan biji zakar, ghudad, darah, empedu. </li></ul><ul><li>Tidak menggemari bawang putih, bawang merah dan daun bawang prei (al-kurrats) </li></ul><ul><li>Tidak pernah mencela makanan – kalau disukai, dimakan – kalau tidak disukai, ditinggalkan. </li></ul><ul><li>Tidak menggemari dhab. </li></ul><ul><li>Suka menghabiskan sisa makanan dengan anak jarinya – makanan yang penghabisan banyak barakahnya. </li></ul><ul><li>Menjilat sisa makanan pada anak jari – yang tidak diketahui makanan mana yang paling berkat. Tidak menyapu dengan sapu tangan. </li></ul><ul><li>Selesai makan – dibaca ‘Segala puji-pujian bagi Allah. Ya Allah Ya Tuhanku, bagiMu segala pujian. Engkau anugerahkan makanan, maka Engkau anugerahkan kekenyangan. Engkau anugerahkan kepuasan (kehilangan haus). Bagi Engkau segala pujian yang tidak dimungkiri keutamaannya, yang tidak ditinggalkan dan yang diperlukan kepadanya’ </li></ul><ul><li>Membasuh tangan dan menyapu lebihan air ke muka. Minum dengan tiga kali teguk dan dibaca sebelum setiap teguk : Bismillah - dan selepas setiap teguk : Alhamdulliah. </li></ul><ul><li>Minum senafas dan tidak bernafas dalam bekas minuman yang diminum melainkan semasa menghisap. </li></ul><ul><li>Memberikan lebihan air kepada orang yang lebih mulia kedudukannya yang berada di kiri atau di kanan baginda dan bersabda kepada orang yang tidak mendapat air bahwa sunat mengutamakan (orang yang lebih mulia kedudukannya) </li></ul><ul><li>Tidak menggemari air susu dan madu dibawa bersama karena tidak melambangkan tawadhu’/ kesederhanaan. </li></ul><ul><li>Pemalu dalam perihal makan – tidak meminta kepada keluarga baginda makanan/minum – tetapi kalau diberi, baginda makan atau minum. Kadangkala bangun sendiri untuk mendapatkan makanan/minuman </li></ul>
  • 7. <ul><li>Adab Berpakaian </li></ul><ul><li>Kain sarung/selindang/penutup badan/ baju kemeja (qamish)/jubah. </li></ul><ul><li>Menyukai warna hijau dan putih. </li></ul><ul><li>Qaba’ (baju luar) dari kain sundusin. </li></ul><ul><li>Pakaian yang tinggi di atas kedua tapak kakinya, kadangkala setengah betis, kemeja terikat dengan kancing baju – kadangkala baginda membuka kancing itu semasa solatnya. Kadangkala mengerjakan solat dengan berselimut yang dicelup kumkuma. </li></ul><ul><li>Kadangkala memakai kain sehelai/sarung – yang tiada kain lain di atasnya – kadangkala diikatkan kedua ujungnya di antara kedua bahunya. Kadangkala mengimami solat jenazah atau mengerjakan solat di rumah (umpamanya solat malam) dengan cara yang demikian </li></ul><ul><li>Memakai kain bertambal – pakaian cara hamba sahaya. </li></ul><ul><li>Mempunyai dua helai pakaian khusus untuk solat Jumaat. </li></ul><ul><li>Mempunyai pakaian hitam tetapi disedekahkan kepada orang – maksud riwayat Ummu Salmah r.a. – Lebih tampaklah ketampanan/keputihan kulit baginda apabila memakai pakaian hitam. </li></ul><ul><li>Kadangkala mengerjakan solat memakai syamlah – kain bulu hitam. </li></ul><ul><li>Memakai cincin. Kadangkala baginda keluar dan pada cincinnya terdapat benang terikat untuk mengingatkan baginda terhadap sesuatu. Baginda chapkan surat-surat yang dikirim dengan cincinnya supaya penerima surat berkenaan mengenali baginda. </li></ul><ul><li>Memakai qalansuah (kupiah); dengan atau tanpa serban </li></ul>
  • 8. <ul><li>Mempunyai serban as-sahab – awan. Diberikan kepada Sayyidina Ali r.a. </li></ul><ul><li>Semasa memakai pakaian baginda berdoa (maksudnya) :- &quot;Segala puji-pujian bagi Allah yang menganugerahkan kepadaku pakaian di mana dengan pakaian ini akau menutup auratku dan aku memper-elokkan diriku pada manusia. </li></ul><ul><li>Memakai dengan memulakan sebelah kanan dan membuka pakaian dengan memulakan sebelah kirinya. </li></ul><ul><li>Menyedekahkan pakaian lamanya kepada orang miskin – maksud sabda Baginda - diberikan kerana Allah dan dianugerahkan kebajikan selagi pakaian berkenaan menutup aurat sipenerima samada hidup atau mati. </li></ul><ul><li>Mempunyai tikar tidur dari kulit yang sudah disamak – diisikan kulit kayu kurma yang halus. Panjang lebih kurang dua hasta. Lebar lebih kurang sehasta sejengkal. </li></ul><ul><li>Mempunyai baju ‘aba-ah (baju terbuka depannya, dipakai di atas baju lain) yang dibentangkan/dilipat dua lapis untuk baginda setiap kali berpindah tempat duduk. </li></ul><ul><li>Nama bendera : Al-‘Uqab. </li></ul><ul><li>Nama pedang perang : Zulfiqar. Lain-lain pedang : Ak-Mikhzam, Ar-Rasub, Al-Qadlib – tangkai pedang dihiasi perak. Tali pedang dari kulit yang disamak. Tiga helai tali dari perak. </li></ul><ul><li>Nama busur baginda ialah Al-Katum, tempat panahannya bernama Al-Kafur. </li></ul><ul><li>Nama untanya : Al-‘Udl-ba, Nama kudanya : Al-Duldul, Nama keledainya : Ya’fur. Nama kambingnya: ‘Ainah. </li></ul><ul><li>Mempunyai tempat bersuci/berwuduk dan minum dari tembikar/ tanah liat. Ramai anak-anak kecil mendapat barakah dari tempat ini. </li></ul>
  • 9. <ul><li>Sifat Pemaaf/Kemampuan Membalas Rasulullah SAW </li></ul><ul><li>Tidak lekas marah, pemaaf (walaupun dicaci, ditohmah, dimaki dll) </li></ul><ul><li>Adil dalam pembahagian harta rampasan </li></ul><ul><li>Tidak memarahi orang yang mencoba membunuhnya malah menasihati pula. percobaan pembunuhan ini berlaku dalam berbagai cara, antaranya tikam-curi sewaktu perang, menimpuk batu semasa baginda berjalan dan diberikan racun dalam daging kambing oleh perempuan Yahudi. (Baginda melarang sahabatnya membunuh perempuan tersebut) </li></ul><ul><li>Pernah disihir oleh lelaki Yahudi dan atas bantuan Jibril a.s. , sihir dipulihkan dari sumur Zarwan. Tidak pernah baginda mengungkit kembali perkara itu walaupun di hadapan Yahudi tersebut. </li></ul><ul><li>Pernah baginda dihunuskan pedang dan ditanya &quot;Siapakah yang mencegah engkau dariku?&quot; dan baginda menjawab &quot;Allah&quot;. Maka jatuhlah pedang tersebut dan baginda mengambilnya dan bersabda &quot;Siapakah yang mencegah engkau dariku?&quot; Lelaki itu menjawab &quot;Adalah engkau hendaknya sebaik-baik orang yang mengambil kebajikan&quot; Baginda menjawab &quot;Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan Melainkan Allah dan aku adalah Rasulullah&quot; Lelaki itu menjawab &quot;Tidak, hanya aku tidak akan memerangimu. Aku tidak akan bersamamu dan aku tidak akan bersama kaum yang memerangimu&quot; Lantas Baginda melepaskan lelaki itu dan mendekati sahabat-sahabatnya dan bersabda : &quot;Aku datang kepada kamu dari orang yang terbaik antara manusia&quot; </li></ul>
  • 10. <ul><li>Perkara-Perkara yang tidak digemari Rasulullah SAW </li></ul><ul><li>Seorang laki-laki masuk ke tempat baginda SAW dengan memakai kain yang berwarna kuning (pekat spt. warna api). Apabila lelaki berkenaan beredar dari situ, baginda mengatakan kepada sahabatnya menyuruh lelaki berkenaan tidak lagi memakai pakaian berwarna sedemikian. </li></ul><ul><li>Seorang Arab Badwi telah membuang air kecil dalam masjid di hadapan baginda SAW. Para sahabat cuba mencegah tetapi baginda bersabda: &quot;Jangan kamu putuskan air kecilnya dan baginda bersabda kepada sahabatnya bahawa perkara ini tidak harus berlaku di dalam masjid. </li></ul><ul><li>Dll. </li></ul><ul><li>Kemurahan Hati Rasulullah SAW </li></ul><ul><li>Sayyidina Ali r.a. berkata : &quot;Adalah Nabi SAW manusia yang bermurah tangan, manusia yang berlapang dada, manusia yang sangat benar pembicaraan, manusia yang sangat menepati janji, manusia yang teramat lemah-lembut kelakuan dan manusia yang sangat memuliakan kekeluargaan. </li></ul><ul><li>Barangsiapa melihat Nabi SAW dengan tiba-tiba, niscaya takut kepadanya. Dan barangsiapa bercampur-baur dengan Nabi SAW dengan mengenalnya, niscaya mencintainya. </li></ul>Orang yang menyifatkan Nabi SAW berkata : &quot;Tidak pernah aku melihat sebelumnnya dan sesudahnya orang seperti Nabi SAW&quot; Seorang lelaki telah meminta sesuatu dari baginda dan diberikan seekor kambing dan lelaki itu kemudiannya mengajak semua rekan-rekan dari kaumnya memeluk Islam. Baginda tidak pernah berkata &quot;tidak&quot; apabila diminta sesuatu. Baginda tidak takut kepada kemiskinan. Baginda diberikan 90,000 dirham dan dibagi-bagikannya sehingga habis. Pernah baginda diminta sesuatu dan baginda tiada apa-apa tetapi demi memenuhi kehendak si peminta, Baginda SAW menyuruhnya membeli secara berhutang atas nama baginda dan baginda berjanji untuk melunaskannya.
  • 11. Keberanian Rasulullah SAW Sayyidina Ali r.a. berkata &quot;Sesungguhnya engkau melihat aku pada hari Perang Badar. Kami berlindung kepada Nabi SAW dan baginda yang paling terdekat kepada musuh dari kami. Dan baginda pada hari itu di antara manusia yang sangat perkasa&quot; Rasullulah memimpin 313 orang pasukan muslim pada perang Badar yang terkenal dahsyat, wajah baginda tidak menampakkan ketakutan sedikitpun, meski jumlah musuh pada saat itu 1000 orang lebih dengan segala perlengkapan perang. Dan berahir dengan kemenangan mutlak di fihak kaum muslimin. ‘ Imran bin Husain berkata : &quot;Tiada Rasulullah SAW menemui suatu kumpulan tentara, melainkan beliaulah orang yang pertama memukulnya&quot; Para sahabat berkata bahwa Nabi SAW sangat besar keberaniannya. Tatkala baginda dikepung oleh kaum musyrik, baginda turun dari kudanya lantas berkata dengan lantang &quot;Aku ini Nabi !, bukan pendusta..!!. Aku Putera Abdul Mutalib&quot; Maka tiada seorangpun yang dilihat pada hari itu yang lebih berani dari Nabi SAW. Sementara itu, penunggang kuda yang gagah berani, yang sudah masyhur dan terkenal dengan kisah-kisah kepahlawanannya, yaitu Ali bin Abi Thalib menceritakan keberanian Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam sebagai berikut: &quot;Apabila dua pasukan sudah saling bertemu dan peperangan sudah demikian sengit, kilatan pedang berdesing, kamipun berlindung di belakang Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, tidak ada seorangpun yang paling dekat kepada musuh daripada beliau.&quot; (HR. Al-Baghawi dalam Syarhus Sunnah, silakan lihat di dalam Shahih Muslim III / no.1401).
  • 12. Kerendahan diri Rasulullah SAW Baginda SAW tidak pernah menyia-nyiakan kesempatan untuk mengunjungi orang sakit, menghantar jenazah atau makan bersama-sama dengan hamba/sahaya. Baginda berpakaian ringkas. Baginda membenci perbuatan orang berdiri hormat apabila baginda sedang melintas atau datang ke sebuah majelis/ perkumpulan. Baginda suka memberikan salam kepada anak-anak kecil/muda. Pernah ada seorang lelaki yang gementar melihat wajah baginda, lalu ditenteramkan oleh baginda dengan bersabda &quot;Permudahkan (urusan) mu, aku bukannya raja. Aku hanya putera seorang perempuan Quraisy, yang memakan daging kering&quot; Baginda sentiasa duduk bersama-sama dengan sahabatnya dan tidak pernah membeda-bedakan siapapun di antara sahabatnya walaupun baru dikenalinya. Baginda SAW begitu gemar berbicara mengenai pelbagai hal dari perkara-perkara bersabit akhirat hingga dunia. Kadangkala baginda hanya tersenyum apabila para sahabatnya membaca syair atau bergurau tetapi segera melarang jika berlaku perkara-perkara haram. Adab makan baginda juga jelas menunjukkan rasa kerendahan dirinya. Tidak suka bersandar walaupun pernah disuruh Sayyidina Ali r.a. dan tidak pernah bermeja ketika makan – makan (cara hamba/sahaya.)
  • 13. <ul><li>Rupa Paras/Sifat Tubuh Rasulullah SAW </li></ul><ul><li>Baginda SAW tidak terlalu tinggi dan tidak terlalu rendah, namun apabila berjalan bersama para sahabat, baginda SAW kelihatan lebih tinggi dari mereka. Tetapi apabila baginda berjalan sendirian, baginda nampak sedang ketinggiannya. Baginda SAW pernah bersabda bahawa orang yang bertubuh sedang dikurniakan banyak kebajikan. </li></ul><ul><li>Warna kulit baginda adalah azharul-laun – putih gemilang bercahaya - tidak bercampur dengan kuning, merah dan lain-lain. </li></ul><ul><li>Keringat baginda seperti mutiara dan berbau lebih harum dari kasturi. </li></ul><ul><li>Berambut ikal yang tidak terlalu lurus dan tidak terlalu keriting. Apabila baginda menyikat rambut, jadilah seakan-akan jalinan pasir. Rambutnya mencecah bahu/ sebahu. </li></ul><ul><li>Uban pada kepala dan janggutnya masing-masing berjumlah 17 helai. </li></ul><ul><li>Wajah baginda adalah wajah yang tercantik malah lebih cantik dan tampan dari pada Nabi Allah Yusuf a.s. dan disamakan dengan bulan purnama. </li></ul><ul><li>Dahi baginda SAW luas, dan kedua alisnya melengkung (ada yang menyatakan kedua-dua keningnya bersambung) Ruang putih (ablaj) yang kecil di tengah-tengah keningnya seolah-olah perak yang putih bersih. </li></ul><ul><li>Kedua matanya adalah lapang, sangat hitam mata hitamnya. Bulu matanya tebal. </li></ul><ul><li>Berhidung mancung. </li></ul><ul><li>Giginya tersusun dengan baik. Baginda tenang dan bercahaya di wajahnya apabila tertawa atau tersenyum. </li></ul>
  • 14. <ul><li>Kedua pipinya adalah menurun, tidak meninggi, tidak bermuka panjang, tidak bermuka bulat. Dipenuhi dengan janggut dan tidak berkumis. </li></ul><ul><li>Lehernya adalah yang terbaik dari semua hamba Allah SWT. Tidak dapat dikatakan panjang atau pendek. Gambarannya seolah-olah cerek perak yang bercampur emas yang berkilauan dalam keputihan perak dan kemerahan emas. </li></ul><ul><li>Berdada lebar/agak padat – seperti cermin ratanya – seperti bulan putihnya. Tidak berbulu dada kecuali pada sedikit bulu lurus antara dada dan pusat baginda. </li></ul><ul><li>Kedua bahu baginda besar/kekar dan terdapat cap kenabian* di antaranya. (Tanda hitam bercampur kuning sedikit) </li></ul><ul><li>Tangan baginda besar/agak kekar dan anak-anak jarinya seolah-olah ranting-ranting perak. Tapak tangan baginda lebih lembut dari sutera dan berbau harum. Apabila tangannya diletakkan di atas kepada anak-anak kecil, niscaya dikenali anak-anak kecil berkenaan bahwa itu adalah baginda SAW menerusi keharuman tangannya. </li></ul><ul><li>Kakinya juga besar/kekar. </li></ul><ul><li>Tubuh baginda sederhana besar dan seolah-olah tidak dimakan usia dari baginda muda sehingga akhir hayatnya. </li></ul><ul><li>Baginda berjalan seolah-olah menuruni batu besar, melangkah condong dan al-huwaina – berdekatan langkah kaki tanpa berlenggang. Baginda bersabda bahawa rupa paras/bentuk tubuh/budi pekerti/akhlak baginda adalah menyamai Nabi Allah Adam a.s. dan Nabi Allah Ibrahim a.s. </li></ul>
  • 15. <ul><li>Mukjizat Rasulullah SAW   </li></ul><ul><li>Al-Qur’an yang diturunkan kepada baginda yang ummi tanpa tandingan atau tiruan dari mana-mana pihak sekalipun dan kesempurnaan/rahmat bagi seluruh alam dan makhluk. </li></ul><ul><li>Membelah dan menyatukan kembali rembulan. </li></ul><ul><li>Membagikan makanan yang sedikit kepada jumlah manusia yang sangat ramai di mana semuanya merasa kenyang. (semasa perang dll) </li></ul><ul><li>Mengeluarkan air dari jari-jarinya untuk menghilangkan haus para tentara Islam (hissi) </li></ul><ul><li>Mengeluarkan air dari mata air Tabuk dan Al-Hudaibiah – yang dapat diminum kira-kira 1500 orang tentera Islam. </li></ul><ul><li>Melemparkan tanah ke arah musuh dan buta mata musuh. </li></ul><ul><li>Meramalkan kekuatan syiar Islam selepas kewafatan baginda </li></ul><ul><li>Meramalkan pembunuhan ‘Ammar bin Yasir yang membawa perdamaian dua golongan besar kaum muslimin oleh Al-Hasan </li></ul><ul><li>Menerangkan bagaimana seorang lelaki yang berjihad akan menjadi penduduk neraka. Benarlah ramalan baginda kerana lelaki berkenaan kemudiannya telah membunuh diri. </li></ul><ul><li>Melepaskan kuda Saraqah bin Malik yang terbenam. </li></ul><ul><li>Meramalkan pembunuhan As-Aswad Al-‘Ansi yang mendakwa dirinya nabi. </li></ul><ul><li>Nabi SAW keluar di hadapan 100 orang Quraisy tanpa dilihat oleh mereka. </li></ul>
  • 16. <ul><li>Seekor unta datang mengadu masalah dengan Nabi SAW dengan penuh merendah diri disaksikan oleh para sahabat baginda. </li></ul><ul><li>Dua pohon kayu yang bersatu dan berpisah atas perintah baginda. </li></ul><ul><li>Arbad bin Qais and ‘Amir bin Ath-Tufail bin Malik, dua orang perkasa yang ditugaskan membunuh baginda SAW sebaliknya mati hangus dipanah petir. </li></ul><ul><li>Ketinggiannya sedang apabila berjalan bersendirian tetapi lebih tinggi apabila berjalan dengan para sahabatnya. </li></ul><ul><li>Pernah musuh dicoba diracun dan disihir tetapi dapat dipatahkan. </li></ul><ul><li>Mengusap kambing sehingga banyak susu dapat dikeluarkan. </li></ul><ul><li>Memerintahkan penggiling gandum di rumah Sayyidatina Fatimah r.a. berjalan sendiri. </li></ul><ul><li>Mengobati penyakit mata dan lain-lain penyakit para sahabat dengan meludah, menggosok, mendoakan dll. </li></ul><ul><li>Makanan bertasbih di hadapan baginda SAW </li></ul><ul><li>Al-Barsya yang menolak pinangan Nabi SAW ke atas Ummu Syubaib dengan alasan anaknya berpenyakit sopak benar-benar dijangkiti sopak. </li></ul><ul><li>dll. </li></ul><ul><li>Gelaran-gelar Rasulullah SAW </li></ul><ul><li>Muhammad, Ahmad, Al-Mahi, Al-‘Aqib, Al-Hasyir, Rasulurrahmah, Raluluttaubah, Rasulumalahim, Al-Muqaffi, Qutsam </li></ul><ul><li>Selain itu Mustaffa dan kebanyakan nama surah-surah dalam Al-Qur’an seperti Toha, Yasin dll. </li></ul>
  • 17. <ul><li>Sabda Rasulullah SAW tentang akhlak:- </li></ul><ul><li>‘ Demi Allah yang nyawaku dalam kekuatanNya! Tiada masuk syurga kecuali orang yang berakhlak mulia/baik&quot; </li></ul><ul><li>‘ Bahwa Allah mengelilingkan Agama Islam dengan akhlak/budi pekerti yang mulia dan amal perbuatan yang baik’ </li></ul><ul><li>Mafhum Firman Allah SWT : </li></ul><ul><li>‘ Sesungguhnya Allah memerintahkan supaya dijalankan keadilan dan berbuat kebaikan’ (Surah An-Nahl :90) </li></ul><ul><li>‘ Maka dengan rahmat Allah, engkau (Muhammad) berlemah-lembut dengan mereka dan sekiranya engkau berkasar dan bengis/pemarah, tentulah mereka akan melarikan diri dari mu’ </li></ul><ul><li>Pesan-pesan Rasulullah SAW:- </li></ul><ul><li>‘ Aku mewasiatkan engkau supaya bertaqwa kepada Allah, berbicara benar, menepati janji, menunaikan amanah, meninggalkan perbuatan khianat, menjaga tetangga, mengasihani anak yatim, lemah lembut perkataan, memberi salam, bagus amal perbuatan, pendek angan-angan, harus kuat keimanan, memahami Al-Qur’an, mencintai akhirat, merasa gusar mengenai hisab amalan dan merendahkan diri. Dan aku melarang engkau, memaki hakim atau mendustakan orang yang benar atau mentaati orang yang berdosa atau mendurhakai imam yang adil atau menimbulkan kerusakan di muka bumi. Dan aku mewasiatkan engkau agar bertaqwa kepada Allah pada setiap batu, kayu dan tanah. Dan engkau datangkan taubat bagi setiap dosa. Taubat rahasia dengan rahasia atau yang terang-terangan.’ </li></ul><ul><li>Ali r.a. berkata : </li></ul><ul><li>‘ Alangkah anehnya orang muslim! Datang kepadanya saudaranya muslim yang memerlukan. Lalu ia melihat dirinya tidak berhak membuat kebajikan kepada saudaranya itu. Sekiranya ia tidak mengharapkan pahala dan tidak takut kepada siksaan, sesungguhnya, sepatutlah ia bersegera kepada akhlak yang mulia kerana akhlak yang mulia itu adalah di antara penunjuk kepada jalan bebas/pelepasan (dari dosa umpamanya) </li></ul>
  • 18. Diantara doa baginda yang masyhur (mengenai peradaban/akhlak mulia) :- ‘ Ya Allah Ya Tuhanku, Perlihatkanlah kepadaku kebenaran itu kebenaran, lalu aku mengikutinya. Perlihatkanlah kepadaku kemungkaran dan anugerahilah aku menjauhkan diri daripadanya. Lindungilah aku daripada apa-apa yang meragukan lalu aku mengikuti hawa nafsuku, tanpa petunjuk dari Engkau. Jadikanlah hawa nafsuku patuh mentaatiMu. Ambillah kerelaan diri Engkau dari diriku kepada keafiatan. Dan tunjukkanlah aku kebenaran yang aku perselisihkan padanya, dengan keizinan Engkau. Sesungguhnya Engkau menunjukkan (jalan) siapa yang Engkau kehendaki atas jalan yang lurus’ Seluruh tulisan ini Dipetik daripada Kitab Ihya Ulumiddin – Karya Hujjatul Islam Imam Muhammad bin Abu Hamid Al-Ghazaly. Demikian… agar kita sedikit lebih mengenal lagi profil pribadi sang pembawa Islam..Amin. Mohon di teruskan tulisan ini kepada rekan sesama muslim, semoga dapat menambah dan menggugah iman kita pada Allah dan Rasulnya

×