Your SlideShare is downloading. ×
  • Like
Alwi fauzi   163.100.010 [tugas individu manajemen tenologi & inovasi]'
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×

Now you can save presentations on your phone or tablet

Available for both IPhone and Android

Text the download link to your phone

Standard text messaging rates apply

Alwi fauzi 163.100.010 [tugas individu manajemen tenologi & inovasi]'

  • 884 views
Published

Manajemen Teknologi Strategi dan Inovasi …

Manajemen Teknologi Strategi dan Inovasi
Alwi fauzi

Published in Education , Business , Technology
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
884
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
15
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. TUGAS INDIVIDU<br />Manajemen Teknologi<br />STRATEGIS & INOVASI<br />Nilai :85<br />Disusun oleh :<br />ALWI FAUZI<br />163.100.010<br />MAGISTER TEKNIK INDUSTRI<br />FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI<br />UNIVERSITAS TRISAKTI<br />JAKARTA<br />2011<br />Multi-level standardization and business models <br />for cognitive radio: the case of the Cognitive Pilot Channel<br />Abstrak<br />Jurnal ini pada dasarnya membahas mengenai interorganisasional proses kolaborasi internasional untuk pengembangan kognitif radio, yang bertujuan sebagai dasar perubahan dalam jaringan nilai telekomunikasi, serta perubahan terhadap arsitektur fungsional, biaya dan struktur nilai lainnya yang pada akhirnya akan dinilai seperti layanan yang dikerahkan seperti jaringan. Makalah ini juga menganalisis transisi dalam telekomunikasi dari standarisasi linier dalam domain Organisasi standardisasi formal, menjadi proses yang sangat kompleks dan multi level secara bersamaan yang melibatkan organisasi formal, badan informal dan konsorsium industri, Selanjutnya, dikembangkan Channel Kognitif Pilot untuk menunjukkan bagaimana inovasi dalam pasar telekomunikasi ditentukan oleh interaksi yang kompleks, serta mengeksplorasi bagaimana proses kolaboratif antara penelitian, peraturan dan standarisasi Pilot Kognitif Saluran standarisasi dalam platform yang berbeda (yaitu IEEE SCC41 dan TC ETSI RRS) mungkin akhirnya mempengaruhi penyebaran seperti teknologi radio kognitif dan jaringan serta jasa yang diaktifkan dengan melakukan analisis model bisnis eksplorasi scorecard pada beberapa model pembagian pendapatan yang berbeda dan keluar dari divergen pilihan desain dari CPC.<br />LATAR BELAKANG<br />Standarisasi dunia telekomunikasi telah mengalami perubahan secara dramatis selama terakhir ini. Hal ini terbukti dengan adanya kolaborasi antar jaringan secara internasional melalui koneksitas jaringan antar organisasi. Perubahan ini didorong oleh privatisasi, kompetisi (kebijakan) dan meningkatnya kompleksitas dalam banyak teknologi telekomunikasi dan tren pasar yang lebih diperkuat oleh konvergensi dengan TI dan sektor proses media semacam ini secara linier tidak cukup lagi. Kemudian teknologi yang berhasil perlu untuk diperkenalkan, serta perlu standar setidaknya pada skala regional dan lebih global, dengan dukungan dari berbagai pemangku kepentingan meliputi operator, produsen jaringan dan peralatan, penyedia layanan, regulator dan kelompok pengguna- dan interoperable dengan modul, sistem dan layanan yang ditawarkan oleh banyak stakeholder. Selain itu, menyangkut teknologi nirkabel dan jaringan spektrum banyak juga diketemukan kasus yang perlu diselaraskan secara regional atau multiregional, memerlukan dukungan politik dan industri yang signifikan. Akibatnya, sekarang ini banyak platform standardisasi yang berbeda telah didirikan, yang meliputi formal, de iure serta standarisasi de facto organisasi, dilengkapi dengan konsorsium ad hoc industri dan forum dan terletak di tingkat nasional, regional dan global. <br />Kedua Organisasi ini bekerja secara paralel, bekerjasama dan bersaing satu sama lain, secara nasional atau regional berdasarkan konsorsium sering menarik para pemangku kepentingan dari luar wilayah asli mereka dan kemudian berusaha untuk memperluas pengaruh standar mereka di luar batas-batas wilayah itu. Seringkali, proses standarisasi yang berbeda dimulai setidaknya secara sebagian bersamaan pada tingkat yang berbeda, misalnya dalam rangka untuk mendapatkan pengaruh geografis, mengatasi berbagai komponen teknologi dengan cara yang berbeda, atau hanya untuk memainkan satu standardisasi terhadap yang lain yang bisa disebut strategi belanja standardisasi. Singkatnya, standardisasi telekomunikasi telah menjadi kompleks, berlapis-lapis proses yang melibatkan banyak stakeholder dan strategi yang bervariasi.<br />Dalam jurnal ini, dijelaskan bahwa domain Organisasi Standardisasi formal, merupakan proses yang sangat kompleks dan multi level secara simultan melibatkan organisasi formal, informal dan badan konsorsium industri. Selanjutnya, dalam makalah ini juga dijelaskan bagaimana menerapkan wawasan yang diperoleh ke tren yang relatif baru terhadap Manajemen Spektrum Fleksibel, dengan menganalisis standarisasi baru dan regulasi-proses konkuren dari salah satu tombolnya enabler potensial, Channel Pilot Kognitif (BPK). Fleksibel Spektrum Manajemen (FSM), digunakan sebagai konsep yang menunjuk ke satu set prosedur yang baru dan dinamis dan teknik untuk mendapatkan dan mentransfer penggunaan hak spektrum dan dinamis mengubah penggunaan frekuensi khusus, memainkan peran penting dalam memanfaatkan keuntungan dari kognitif, reconfigurable jaringan dan terminal. <br />IDENTIFIKASI MASALAH<br />
    • Dari Standarisasi Linear Ke Multi Layer Standarisasi
    A. Linear, Standardisasi formal Telekomunikasi <br />Sesuatu yang tidak mungkin untuk menemukan akar permasalahan standardisasi sebagai cara memfasilitasi produksi barang, tanpa keraguan, dimana perjanjian telah dibuat antara pengrajin atau pedagang tentang prosedur dan aturan untuk produksi, perdagangan konstruksi, melakukan kegiatan industri dan komersial lainnya di setiap titik dalam sejarah. Namun, standardisasi seperti yang kita kenal hari ini, telah ditetapkan oleh ISO sebagai proses menciptakan dokumen, yang dibuat oleh konsensus dan disetujui oleh badan yang diakui, yang menyediakan penggunaan untuk umum dan berulang, aturan, pedoman atau karakteristik untuk kegiatan atau hasil yang ditujukan pada pencapaian derajat keteraturan optimum dalam konteks tertentu. <br />Dalam era ini, produksi barang menjadi terpusat, sehingga dalam munculnya ekonomis dalam skala serta ruang lingkup yang besar. Metode Fordis dan Taylorist mengenai produksi pertama kali diperkenalkan di Amerika Serikat dan dari sana menyebar ke Eropa, menyebabkan produksi produk yang dihasilkan seragam; bagian kedua produk dan mesin-mesin perakitan mereka yang seragam, ditiru dan dipertukarkan berkat perjanjian antara produsen, dalam rangka untuk mempercepat dan menyederhanakan produksi, lebih rendah biaya pemeliharaan dan persediaan memegang dan merangsang spesialisasi produksi. Pertama standarisasi pada tingkat nasional adalah British Standards Institute (BSI), yang didirikan pada 1901. diikuti pada tahun 1917 dan 1926 Jerman (DIN) dan Perancis (AFNOR), sementara ANSI yang berbasis di AS didirikan pada tahun 1918. Segera, ini nasional SDOs-yang, menurut penulis, berjumlah lebih dari 81 pada tahun 1996 - yang dilengkapi dengan badan-badan regional dan internasional. <br />Sampai akhir tahun 1960’an operator pos dan telekomunikasi kebanyakan dimiliki oleh pemerintah yang berarti operasi dan regulasi yang ditangani oleh pemerintahan yang sama, dan link eksklusif ada dengan produsen domestic. Dalam banyak kasus, ini dibenarkan sebagai obat terhadap kegagalan pasar dan konsekuensi dari monopoli alami. Banyak Postal & Telecommunication operators (PTOs) yang besar yang terintegrasi pada perusahaan yang mengintegrasikan R & D, produksi serta distribusi produk dan layanan-dengan staf fulltime. Sebagai konsekuensi dari tiga integrasi (antara PTOs di satu sisi, dan regulator, produsen peralatan dan standar pengembang di sisi lain), anggota SDOs internasional kebanyakan merupakan PTOs sendiri, koordinasi bisnis komunikasi internasional mereka melalui organisasi seperti perjanjian internasional yang pada dasarnya penguasaan telekomunikasi pada saat itu masih dipegang oleh pemerintah.<br />B. Transformasi <br />1) Kompleksitas Sistem <br />Menurut Steinmueller dan Werle berpendapat, hanya tiga standar internasional, end-to-end-kompatibel jasa telekomunikasi ada di tahun 1970: yaitu telegrafi dioperasikan oleh PTOs, teleks komunikasi berbasis bisnis dan telepon. Vein membedakan tiga alasan mengapa kompleksitas teknis meningkat akan meningkatkan kebutuhan untuk standardisasi. Pertama, peningkatan lebih lanjut dalam produksi massal dan ekonomi yang melekat pada skala akan memperpanjang variasi dan pengurangan biaya, kedua, tidak hanya produk yang kompleks dan jasa kurang transparan kepada pengguna, mereka juga membawa jenis baru dari risiko yang dapat mempengaruhi tidak hanya untuk pengguna tetapi masyarakat luas juga, dan dapat terjadi tidak hanya selama periode penggunaan, tetapi untuk waktu yang lebih lama.<br />Untuk menjadi jelas, konvergensi ini bukan hanya teknologi di alam, tetapi sebenarnya terdiri dari empat domain yang berbeda : kelembagaan (misalnya memindahkan kelompok telekomunikasi menjadi operator-operator kabel), teknologi (misalnya penyiaran digital membutuhkan proses transmisi telekomunikasi berbasis sistem akses bersyarat, set top box, elektronik panduan pemrograman dll), fungsional (misalnya munculnya internet sebagai add-on untuk telekomunikasi tradisional), dan infrastruktur (misalnya telekomunikasi layanan yang berjalan melalui sistem kabel atau video-on-demand melalui saluran kawat tembaga DSL). <br />Dalam konteks ini, kedatangan standar X.25 untuk packet switched antar-komputer datacommunications, diterbitkan dalam 1976, adalah salah satu contoh dan awal yang baik. Faktor terakhir yang mempengaruhi kompleksitas standardisasi globalisasi telekomunikasi. Menurut Brunsson, pengaruh ini memanifestasikan dirinya dalam empat cara: <br />Aktor lebih yang terlibat terpisah jauh secara geografis, dan dengan demikian lebih organisasi internasional atau transnasional di alam-, tidak dapat menunjuk ke kepentingan nasional atau yurisdiksi, komunikasi melalui jarak yang luas adalah sesuatu yang mungkin dan orang-orang merasa lebih terkait dan lebih menerima perkembangan yang terjadi di partsof lain di dunia. <br />Jelas, evolusi ini memiliki dampak yang luas pada proses standarisasi. Pertama, pemisahan antara regulator dan operator terhadap penurunan pengaruh PTOs di SDOs, menyebabkan tekanan untuk reformasi. Kedua, liberalisasi pasar mengakibatkan pembentukan baru, operator telekomunikasi swasta yang memiliki kepentingan mereka sendiri dalam standar, dan mengatur jaringan mereka sendiri, dan harus saling berhubungan dengan yang sudah ada. Akhirnya, pemisahan antara PTOs dan vendor peralatan menyebabkan proliferasi dalam jumlah sistem, meningkatkan kebutuhan untuk antarmuka standar. <br />C. Shift Menuju Standardisasi dan SDO Berdasarkan Aliansi Reformasi <br />Seperti disebutkan, evolusi atas menuju kompleksitas teknis semakin meningkat, peningkatan jumlah stakeholder yang datang dari latar belakang yang lebih heterogen, globalisasi dan konteks peraturan liberalisasi dan kebijakan competition oriented, telah mengubah cara tentang standar-standar. Sebagai konsekuensi pertama, kritik tumbuh pada SDOs formal, di mana prosedur pengambilan keputusan yang semakin dianggap lambat dan rumit, pada saat standar yang lebih dan lebih diperlukan untuk mengaktifkan dan interkoneksi jaringan konvergen dan jasa memberikan kontribusi. Akibatnya, cara lain yang tampaknya lebih dinamis standardisasi semakin dieksplorasi. Van Wegberg merangkum kelemahan SDOs sebagai berikut: <br />• Lambat prosedur, <br />• Mungkin hanya terdiri dari peserta dengan berbagai latar belakang dan tujuan antagonistik, • Peserta dengan perilaku yang keras kepala disebabkan oleh pandangan divergen, memperlambat proses karena berorientasi pada konsensus, <br />• Jika standar baru menggantikan solusi yang ada, perusahaan dapat berpartisipasi untuk memperlambat standardisasi nya. <br />Ada beberapa hal yang dapat meningkatkan efisiensi dan kecepatan SDOs; antara faktor-faktor lainnya, yaitu :<br />
    • kurangnya dukungan pribadi dan teknis,
    • 2. kurangnya fokus oleh kedua SDO dan aktor yang mengarahkan tugasnya (yakni Komisi Eropa),
    • 3. kurangnya dana,
    • 4. manajemen suboptimal,
    • 5. tidak ada perwakilan penuh oleh pemilik masalah (misalnya pengguna),
    • 6. sifat sukarela dari pekerjaan standardisasi,
    • 7. kurangnya kemauan untuk kompromi,
    • 8. tidak kompatibel bekerja metodologi,
    • 9. perbedaan budaya dan kendala administrasi termasuk prosedur penyelidikan dan
    • 10. pemungutan dan persyaratan terjemahan [26].
    •Potensi bias menuju solusi kurang inovatif karena kebutuhan konsensus, •Karena pertumbuhan yang besar dalam jumlah peserta <br />•Globalisasi dan konvergensi telah meningkatkan taruhan ekonomi telekomunikasi, meningkatkan risiko kepentingan antar organisasi dan memperlambat proses yang disengaja turun standardisasi, <br />•Konvergensi menyebabkan ketidakpastian sehubungan dengan 'yurisdiksi' dari SDOs di daerah terkait erat. <br />Kritik pada SDOs formal menimbulkan dua evolusi, yang satu merupakan proliferasi konsorsium standarisasi, dan lain reformasi prosedur SDOs yang lebih baik terhadap kebutuhan industri yang cocok. Untuk apa kecenderungan pertama, David dan Shurmer membedakan dua strategi. Pada satu ekstrim, ada standarisasi de facto yang dilakukan oleh non-kooperatif, pemain industri yang kompetitif, dengan tidak adanya kebutuhan untuk solusi diatur, dapat memberikan mekanisme yang cepat dan efisien untuk memilih teknologi dan mendapatkan momentum untuk itu. Menurut David dan Shurmer, lebih dari 400 organisasi swasta seperti yang ada di Amerika Serikat seringkali konsorsium ini memiliki perjanjian kerjasama dengan SDOs formal, namun, lebih kepada standar yang telah disepakati oleh sebuah konsorsium swasta secara langsung yang kemudian diteruskan ke pasar secara de facto melalui ratifikasi-yaitu, penerimaan melalui penyerapan. Seringkali, jenis konsorsium secara langsung bersaing dengan orang lain, seperti dalam kasus baru-baru ini HD-DVD (didukung oleh Toshiba, NEC, Sanyo, Microsoft, RCA, Intel, Kenwood dan lain-lain) versus teknologi BluRay (dipromosikan oleh Sony, Hitachi, LG, Panasonic, Philips, Samsung, Sharp, Dell, HP dan lain-lain) dan WiMAX versus LTE. Beberapa keuntungan dari jenis konsorsium diidentifikasi oleh David dan Shurmer, yang berkontribusi pada fleksibilitas dan kecepatan proses standarisasi, adalah: <br />• Keanggotaan, organisasi internal dan prosedur disesuaikan dengan tujuan kelompok, • Lebih disesuaikan dengan standardisasi ICT yang ditandai dengan siklus produk yang pendek, perubahan lebih cepat dan gaya R&D yang berstandardisasi tradisional.<br />• Fleksibilitas untuk membuang dengan aturan dan pedoman yang memperlambat proses pengambilan keputusan, <br />• Kurangnya intervensi politik <br />• Lebih banyak sumber daya keuangan dari SDOs formal.<br />Kebutuhan untuk standardisasi yang cepat pada akhirnya tergantung pada apakah itu menyangkut radikal, teknologi substitutive dengan waktu yang lama untuk pembangunan atau penyebaran, atau inovasi lebih inkremental. Selain itu, banyak yang menggunakan standar formal sebagai suatu dasar untuk pekerjaan mereka, konsorsium swasta butuh waktu lama untuk merevisi standar awal mereka, dan sedikit bebas dari standar yang tertunda atau dibatalkan. Akhirnya, tidak semua organisasi swasta bebas dari pengaruh politik: contoh disebutkan oleh Sherif adalah bahwa dari Internet Engineering Task Force (IETF), yang telah digambarkan sebagai "forum terbuka dan demokratis", tetapi telah banyak dipengaruhi oleh Departemen Pertahanan US, dan dari Internet Corporation terkait (ICANN), yang disahkan oleh Departemen Perdagangan AS untuk mengawasi tugas melalui domain dan proses pendaftaran, dan telah dikritik karena tidak demokratis. Akhirnya, David dan Shurmer menambahkan beberapa kekhawatiran tambahan yang relevan sehubungan dengan konsorsium swasta: <br />• Duplikasi upaya oleh kelompok-kelompok pesaing, <br />• Tidak ada standar tunggal untuk teknologi tertentu (misalnya divergen standar teknologi seluler di AS dan Selandia Baru, yang berbeda terhadap standar DVD yang ada), <br />• Berpotensi tinggi terhadap biaya start-up, <br />• Hilangnya keahlian administratif dan prosedural khusus, <br />• Prioritas dari laba didorong kepentingan pribadi daripada kepentingan publik (misalnya dalam pilihan teknologi yang dibuat), <br />• Kurangnya keterbukaan dan demokrasi <br />• Kurangnya dukungan untuk standar warisan dan penyediaan kompatibilitas yang semakin mundur, • Jika digabungkan dengan pengakuan oleh SDOs formal, standar kualitas formal rendah. Ada empat strategi utama yang diidentifikasi adalah: <br />
    • mengorbankan prinsip konsensus yang ketat (misalnya dengan memperkenalkan suara terbanyak tertimbang);
    • 11. standardisasi yang memimpin pasar
    • 12. penetapan standar yang tidak lengkap (menciptakan meta-standar atau berorientasi pada kinerja standar tingkat tinggi), dan mengubah hak kekayaan intelektual peserta properti dalam rangka meningkatkan insentif bagi mitra industri untuk memulai lintasan SDO.
    D. Menuju Multi Level Standardisasi <br />Pada bagian atas telah diterangkan bahwa kompleksitas standardisasi telekomunikasi telah meningkat secara signifikan selama beberapa tahun terakhir. Banyak faktor yang telah disebutkan telah berkontribusi terhadap meningkatnya kompleksitas: konvergensi yang sebelumnya terpisah secara heterogen, pasar teknologi dan perusahaan; globalisasi, dan liberalisasi serta persaingan kebijakan secara vertikal yang terintegrasi antara peralatan, infrastruktur operator, penyediaan layanan dan regulasi dan menyebabkan proliferasi perusahaan untuk mempertimbangkan penggunaan teknologi standarisasi dan interkoneksi. Kecenderungan ini telah menempatkan, SDOs tradisional formal di bawah tekanan, dan telah menyebabkan transfer secara parsial terhadap kegiatan standardisasi untuk konsorsium swasta. <br />Banyak SDOs, yang pada gilirannya, telah merespon dengan mengadaptasi keanggotaan mereka, aturan dan prosedur, untuk menjauh dari siklus standarisasi dan mengambil lebih dari empat tahun rata-rata; suara terbanyak yang tertimbang, peningkatan sistem pendukung dan mengubah aturan IPR yang memperkuat proses ini. Terlepas dari semua langkah-langkah, kompleksitas standardisasi tidak menurun, dan ketegangan yurisdiksional antara badan standardisasi (baik formal dan informal, baik geografis dan sektoral) belum hilang. Seperti telah ditunjukkan di atas, baik SDOs formal dan de facto mereka memiliki kekuatan dan kelemahan; kualitas seperti kecepatan, keterbukaan (dalam keanggotaan, akses ke rancangan dokumen, standar dan pertemuan, pengaturan IPR dll),Strategi standarisasi mengakui bahwa aspek yang berbeda dari standar mungkin perlu standar dalam organisasi yang berbeda, pada saat-saat yang berbeda dalam siklus penelitian, pengembangan dan penyebaran produk atau layanan, dan mungkin di berbagai daerah. <br />Dengan kata lain, kita berhipotesis bahwa standardisasi telah menjadi proses multi-level, tidak hanya ditandai oleh multi-dimensi, tetapi juga oleh kompleksitas dan kurangnya kepastian. Selain itu, dalam multi level standarisasi dalam konteks perusahaan mungkin berhadapan dengan divergen aliansi dalam badan standardisasi yang berbeda, misalnya, sebuah konsorsium swasta dengan akar di sektor TI dan didominasi oleh perusahaan-perusahaan yang berbasis AS, sementara yang lain mungkin badan standarisasi telekomunikasi Eropa yang berorientasi formal. Perusahaan mungkin akan dipaksa untuk secara simultan aktif dalam badan-badan yang berbeda, tetapi juga mungkin bisa absen dari satu atau yang lain, hal ini menyebabkan aliansi secara radikal berbeda dan hasil dari proses yang lebih tidak pasti. Multi-track standarisasi yang berkaitan dengan Channel Pilot Kognitif merupakan suatu potensi yang menarik dan merupakan contoh dari evolusi baru. Seperti yang akan ditampilkan di bawah ini, standardisasi teknologi ini berlangsung di beberapa konteks antara lain, berbeda dalam geografi, jenis tubuh, aksesibilitas keanggotaan, dan obyektif. CPC adalah contoh yang baik dari standarisasi teknologi yang memimpin pada pengenalan pasar. Dengan tidak adanya definitif pilihan desain pada CPC, makalah ini juga akan memperkenalkan beberapa pilihan potensial, dan menunjukkan dampak pada pasar.<br />
    • TUJUAN DAN MANFAAT PENULISAN
    • 13. Untuk mengetahui perkembangan standar yang mengarah pada multi-level standar
    • 14. Untuk mengetahui bisnis model pada cognitive radio
    • 15. Untuk mengetahui kompleksitas standarisasi dunia telekomunikasi
    • 16. Untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang berkontribusi terhadap meningkatnya kompleksitas dalam standarisasi.
    • 17. Mengetahui pilihan potensial serta dampak terhadap pasar dalam menggunakan teknologi CPC.
    • 18. Mengetahui konsep CPC
    KASUS SALURAN PILOT KOGNITIF <br />
    • Pendahuluan
    • 19. Spektrum Manajemen Fleksibel (FSM), digunakan sebagai konsep yang menunjuk ke satu set prosedur yang baru dan dinamis dan teknik untuk mendapatkan dan mentransfer hak penggunaan spektrum dan mengubah penggunaan frekuensi khusus, memainkan peran penting sepenuhnya dalam memanfaatkan keuntungan dari kognitif, reconfigurable jaringan dan terminal. Oleh karena itu sangat terkait dengan perkembangan radio kognitif (CR) dan radio perangkat lunak yang didefinisikan (SDR) dalam hal penelitian, standardisasi dan regulasi. Bahwa standarisasi CPC merupakan contoh yang baik, proses yang kompleks yang sinkron, multi level kolaborasi terhadap inovasi dalam telekomunikasi nirkabel.
    • 20. Konsep BPK
    • 21. Konsep Pengelolaan Spektrum Fleksibel dan reconfigurability membawa potensi secara signifikan akan meningkatkan efisiensi spektrum. Secara khusus, frekuensi kurang dimanfaatkan dan dapat disewakan atau dijual kepada pihak nilai frekuensi nya lebih, penggunaan sekunder dapat diizinkan jika tidak menimbulkan gangguan berlebihan, dimana teknologi akses radio (RATs) yang beroperasi pada frekuensi ini juga dapat diubah, dan RATs oportunistik dapat menggunakan frekuensi yang bervariasi tergantung pada ketersediaan yang dimiliki, misalnya dengan menggunakan teknik spread spectrum. Paradoks di sini adalah bahwa dalam lingkungan di mana regulator menggunakan metode berbasis pasar, di mana sistem reconfigurable desentralisasi pengambilan keputusan untuk tingkat signifikan dan di mana mekanisme real-time untuk manajemen spektrum yang dinamis digunakan, melekat terhadap risiko tertentu dan tantangan yang memerlukan pengenalan baru, instrumen terpusat koordinasi dan kontrol.
    • 22. Dalam hal ini domain risiko dibedakan menjadi lima entitas :
    • 23. Defisit informasi;
    • 24. Berbagai jenis entitas yang mengendalikan dapat dipertimbangkan, beberapa di antaranya yang sudah ada; contoh yang disebutkan termasuk register sentral ketersediaan spektrum, kepemilikan lisensi dan hak penggunaan, database real-time hunian spektrum (termasuk penggunaan sekunder) GIS pemetaan data tersebut dll. Namun, dalam lingkungan radio komposit dan dinamis, defisit informasi dapat menjadi lebih akut. Secara khusus, sebagai radio penggunaan frekuensi menjadi sangat kompleks dan bervariasi dalam hal frekuensi dan bandwidth serta Teknologi Akses Radio (RAT) yang digunakan untuk layanan yang diberikan pada waktu tertentu dan dalam ruang yang diberikan, kognitif terminal radio - mampu mengkonfigurasi ulang diri mereka untuk terhubung ke semua RATs yang berbeda pada berbagai frekuensi yang mungkin mengalami kesulitan yang signifikan dalam menemukan layanan nirkabel di tempat pertama. Konsep CPC terdiri dalam penggunaan radio link yang tetap untuk menyampaikan secara real-time, semua informasi yang diperlukan ke terminal terhadap pita frekuensi yang tersedia, RATs, jasa, beban situasi, kebijakan jaringan, dll. Sehingga terminal dapat dikonfigurasi ulang untuk menyambung ke apa pun layanan yang tersedia pada frekuensi apa pun. Selain itu, CPC-didistribusikan terhadap kebijakan yang dapat membantu untuk mengelola jaringan komposit dengan memberlakukan kendala tertentu pada terminal, sementara pada saat yang sama juga memungkinkan berpotensi pada terminal untuk secara dinamis menggunakan RAT apapun yang terbaik sesuai layanan yang diminta (dalam hal bandwidth, kualitas layanan, harga dll). Oleh karena itu, CPC tidak mungkin hanya dianggap sebagai entitas pengendali baru yang potensial dalam ekosistem telekomunikasi, tetapi juga sebagai enabler environmentknowledge yang penting untuk sistem kognitif pada multi-Radio Access Technologies (RATs) dan spektrum konteks alokasi dinamis
    • 25. 2) Gangguan;
    • 26. 3) Kurangnya koordinasi dan harmonisasi frekuensi;
    • 27. 4) Perilaku anti-persaingan , dan
    • 28. 5) Ancaman terhadap kepentingan publik dan isu-isu perlindungan konsumen.
    • 29. Mesh didefinisikan sebagai wilayah dimana radio listrik tertentu memiliki kesamaan yang dapat diidentifikasi (misalnya frekuensi tertentu yang terdeteksi dengan daya di atas tingkat tertentu dalam semua hal). Mesh didefinisikan oleh koordinat geografis, dan ukurannya akan tergantung pada resolusi spasial minimum yang memiliki kesamaan yang dapat diidentifikasi.
    Tiga varian dari CPC yang diteliti. Varian pertama adalah Pengiklan Global / Publik CPC, di mana satu, yang sebelumnya non-existant operator akan mengerahkan infrastruktur untuk RAT dan mengirimkan informasi frekuensi untuk semua operator di mesh tertentu. Dalam hal ini sebaiknya CPC menggunakan frekuensi yang berdedikasi universal, sehingga dapat diakses terlepas dari RATs yang tersedia pada negara atau wilayah di mana terminal itu berada. Dari perspektif bisnis / peraturan, jenis ini CPC bisa dijalankan oleh pemerintah dengan satu operator yang ditunjuk (di bawah aturan yang ketat), atau dengan beberapa operator dalam suasana kompetitif. <br />Varian yang kedua dari CPC adalah Pengiklan Swasta CPC, di mana CPC berada di bawah domain yang ada operator. Solusi ini tidak membutuhkan frekuensi yang berdedikasi dan infrastruktur, tetapi mengurangi discoverability dari CPC serta kemungkinan untuk DSA di negara atau wilayah di mana ia digunakan. <br />Varian ketiga dan terakhir akan menjadi solusi yang hirarkis, menggabungkan kedua sebuah upperlevel, CPC tunggal pada frekuensi harmonis dan beberapa tingkat yang rendah, operator berbasis CPC. Empat opsi (operator, asosiasi, perantara dan hirarkis) ditunjukkan dalam Gambar berikut : <br />Gambar 4 Model Pengembangan Untuk CPC<br />C. Konteks Peraturan <br />Sebuah implementasi di seluruh dunia dari CPC publik dalam saluran frekuensi yang sama merupakan solusi optimal untuk memaksimalkan manfaat dari CPC yang meminimalkan kompleksitas dengan tidak harus mempertimbangkan regional, nasional atau bahkan sub-nasional. CPC frekuensi memerlukan tidak hanya standarisasi tetapi juga aktivitas regulasi. Sebuah implementasi di seluruh dunia membutuhkan keputusan yang tepat diambil oleh Konferensi World Radio (WRC) yang memodifikasi Peraturan Radio (RR) dari International Telecommunication Union (ITU). WRCs mengadakan setiap empat tahun dan agenda WRC diputuskan pada sebelumnya. Berkenaan dengan CPC, penting untuk dicatat bahwa subquestion 2 dari dokumen ini termasuk "radio, kebijakan-didefinisikan reconfigurable radio adaptif dan mekanisme yang terkait kontrol dan fungsi mereka yang mungkin menjadi bagian dari sistem kognitif radio" (penekanan sendiri) sebagai objek penelitian. Kontribusi ini berasal dari proyek penelitian Uni Eropa E2RII dan memiliki dukungan dari mitra proyek seperti Motorola, Nokia, Alcatel Lucent, Telefonica dan Telecom Italia. Akibatnya, CPC dimasukkan sebagai teknologi radio terkait dalam dokumen kerja yang mengarah ke draft laporan. Pada bulan Juli 2007, Konferensi Eropa Pos dan Telekomunikasi Administrasi (CEPT) mengajukan proposal untuk menempatkan konsep CPC dalam agenda untuk edisi 2011 dari WRC, dan anggota CEPT dipromosikan pada agenda ini dalam diskusi yang berlangsung di WRC-07 (Oktober-November 2007, Jenewa). Namun, perlu dicatat bahwa akses kabel atau nirkabel ke beberapa bentuk database juga disebutkan sebagai alternatif yang potensial untuk CPC. Berikut adalah gambaran potensial regulasi CPC :<br />Gambar potential CPC regulatory roadmap<br />
    • Standardisasi CPC
    • 30. Berikut adalah gambaran standarisasi CPC :
    Seperti yang akan ditunjukkan di bawah ini, platform dibahas untuk standarisasi CPC berbeda satu sama lain dalam banyak aspek, yang paling penting adalah: 1) waktu; 2) geografi; 3) struktur anggota; 4) ruang lingkup pekerjaan; 5) sifat standar. Variabel-variabel ini untuk sebagian besar menjelaskan strategi yang dipilih dari memulai trek ini beberapa standarisasi paralel. <br />
    • Standardisasi kegiatan dalam IEEE biasanya terjadi di dalam Kelompok Kerja. Ini dimulai setelah IEEEapproved organisasi telah mengambil sponsor dari individu standar, dan entitas yang mengungkapkan minat mereka dalam standar pada awal kegiatan), dan tingkat persetujuan 75 persen suara. Setelah persetujuan, standar kemudian ditinjau oleh Dewan Standar IEEE-SA Review Committee dan menerima pemungutan suara final dari IEEE-SA Dewan Standar. Standarisasi CPC dalam IEEE dimulai melalui penciptaan suatu Kelompok Kerja yang baru P1900.4 dalam Grup Standar P1900, berurusan dengan "Standar Radio Generasi Baru". Standards Group didirikan pada awal tahun 2005 di bawah sponsor gabungan dari IEEE Communications Society dan Masyarakat elektromagnetik IEEE, dengan tujuan untuk mengembangkan standar yang mendukung dengan teknologi baru dan teknik yang dikembangkan untuk radio generasi berikutnya dan manajemen spektrum canggih. Ada tiga entitas sistem yang penting yang dapat didefinisikan: • Para rekonfigurasi Network Manager (NRM), mengelola Wireless Network Komposit dan terminal untuk optimalisasi penggunaan jaringan terminal-didistribusikan spektrum, • Para rekonfigurasi Terminal Manager (TRM), mengelola terminal untuk optimalisasi penggunaan jaringan terminalyang didistribusikan dengan spektrum dalam kerangka yang didefinisikan oleh NRM dan dalam cara yang konsisten dengan preferensi pengguna dan informasi konteks yang tersedia,
    • 31. • The Enabler Radio (RE) yang digunakan sebagai saluran komunikasi logis antara NRM dan TRM.
    • 32. Ini adalah komponen terakhir, yang dapat menjalankan lebih dari satu atau lebih (atau dedicated) RATs, yang merupakan Pilot Channel Kognitif.
    Dokumen Baseline akan mulai pada bulan Agustus 08. Pada Juli 08, Kelompok Kerja terdiri dari 21 anggota pemungutan suara. Sejumlah besar dari mereka adalah peserta di Eropa E2R II dan proyek E3 (misalnya Motorola, France Telecom, Alcatel-Lucent, Toshiba Penelitian Eropa, King College London, Universitas Athena dan Piraeus dan University Politeknik Catalunya) . Sebuah bagian penting dari yang lain anggota adalah dari asal Jepang (misalnya NICT, Tokyo University of Science, Hitachi, KDDI, NEC, ISB Corporation, Kozo Keikaku Rekayasa dan Worldpicom). Anggota lain, misalnya, Intel dan BAE sistem [58]. 2) Dalam ETSI TC RRS Telekomunikasi Eropa Standardisasi Institute (ETSI) adalah sebuah organisasi regional untuk standardisasi Eropa terhadap Teknologi Informasi dan Komunikasi. Ini didirikan pada tahun 1988 oleh Konferensi des Européenne Administrasi et des des Postes Telekomunikasi (CEPT), organisasi Eropa pos dan telekomunikasi administrasi. Pandangan internasional dibuktikan pertama dan terutama oleh aplikasi global dari beberapa standar ETSI seperti GSM, kartu SIM, DECT, TETRA, xDSL dan DVB. Kedua, ETSI memiliki representasi permanen di Cina dan memberikan kontribusi untuk beberapa proyek kolaborasi dengan Amerika Latin. Pekerjaan ETSI tentang Pilot Channel Kognitif akan berlangsung dalam Komite Teknis yang baru didirikan pada reconfigurable Layanan Radio (RRS). Seperti yang didefinisikan oleh nya Kerangka Acuan, tugas utama Komite pada tahap ini adalah untuk 1) mempelajari kelayakan kegiatan standardisasi yang berkaitan dengan Sistem reconfigurable Radio; 2) mengumpulkan dan mendefinisikan Radio Systems reconfigurable persyaratan terkait dari stakeholder yang relevan; dan 3) mengidentifikasi kesenjangan, di mana ada standar ETSI tidak memenuhi persyaratan, dan menyarankan kegiatan standardisasi lebih lanjut untuk mengisi kesenjangan tersebut. Kiriman diperkirakan adalah Laporan Teknis dan panduan ETSI, yang harus diselesaikan dalam waktu 18-24 bulan. Dengan kata lain, sebenarnya standar ETSI pada reconfigurability prinsipnya bukan bagian dari deskripsi saat ini fokusnya adalah pada kelayakan standardisasi. Selama pertemuan kedua, yang diadakan di Sophia Antipolis pada 02-04.06.08, Kelompok Kerja Arsitektur Fungsional dan Channel Pilot Kognitif didirikan dengan tanggung jawab sebagai berikut: <br />• Untuk mengumpulkan dan menentukan fungsi sistem untuk Sistem Radio reconfigurable. Ini fungsi sistem yang misalnya terkait dengan Manajemen Spektrum dan Manajemen Sumber Daya Radio Bersama di teknologi akses heterogen, <br />• Untuk mengembangkan Arsitektur Fungsional Sistem Radio reconfigurable termasuk fungsi sistem didefinisikan sebagai blok bangunan, <br />• Untuk menggambarkan antarmuka utama antara blok-blok bangunan, <br />• Untuk menggambarkan dan menganalisis konsep Pilot Channel kognitif sebagai enabler untuk mendukung pengelolaan RRS termasuk tentang bagaimana informasi misalnya sumber daya radio yang tersedia, dan kebijakan jaringan didistribusikan dan bagaimana untuk mengambil keputusan berdasarkan informasi ini, <br />• Untuk memverifikasi bahwa Arsitektur Fungsional dan Channel Pilot Kognitif memenuhi persyaratan untuk Sistem Radio reconfigurable sebagaimana didefinisikan dalam SA WG - Sistem <br />DAMPAK PADA PASAR BPK STANDARDISASI STRUKTUR DAN MODEL BISNIS <br />
    • A. Pendahuluan
    • 33. Pada bagian atas, telah dijelaskan gambaran tentang transisi dalam standardisasi telekomunikasi, dan telah digariskan dengan trend yang berbeda terhadap peraturan dan standarisasi bersamaan Channel Pilot kognitif. Hal ini jelas bahwa lintasan hanya dalam tahap start-up, dan tidak ada pilihan desain yang pasti yang telah dibuat di mana analisis dampak bisnis potensial dapat dilakukan.
    • 34. Namun, pada tingkat konseptual mungkin untuk menjelaskan setidaknya beberapa pilihan desain keputusan akhirnya harus diambil, dan menggunakan pilihan desain ini sebagai dasar untuk menganalisis eksplorasi dampak bisnis yang mungkin. Dalam makalah ini difokuskan pada bagaimana model penyebaran yang berbeda dapat mempengaruhi hubungan antar aktor yang berbeda dalam ekosistem telekomunikasi, dengan fokus secara khusus pada model pembagian pendapatan yang layak ketika memperkenalkan penyebaran CPC tertentu. penyebaran yang berbeda menyebabkan perbedaan model pembagian pendapatan potensial, tidak semua yang secara teknis layak, layak secara ekonomi atau sesuai dengan strategis yang diinginkan.
    • 35. B. Pilihan Dana Bagi Hasil Fleksibel Spectrum
    • 36. Ada dua variabel dasar yang dapat dibedakan untuk masing-masing model serta memiliki tiga mode yaitu :
    • 37. • Variabel 1 adalah terkait dengan pertanyaan kontrol CPC yaitu siapa yang menyebarkan CPC ?
    • 38. Mode potensial yang terkait dengan konfigurasi bisnis FS diidentifikasi sebelumnya, adalah:
    • 39. Mode 1 : CPC dikontrol oleh operator
    • 40. Mode 2 : CPC dikendalikan oleh operator dan pihak independen (yaitu model hirarkis),
    • 41. Mode 3 : CPC dikontrol oleh perantara independen (yaitu model perantara).
    • 42. • Variabel 2 mengacu pada masalah kepemilikan pelanggan -yaitu dengan siapa pengguna akhir melakukan perjanjian kontrak atau hubungan penagihan?
    • 43. Mode 1 : kepemilikan CPC pelanggan. Dalam skenario hirarki ini dapat dterangkan bahwa pelanggan memiliki kontrak dengan operator CPC, yang dapat menawarkan akses kepada pelanggan yang dapat menguntungkan bagi sejumlah operator melalui CPC, tetapi tidak memiliki kontak langsung dengan CPC operator ini
    Mode 2: Kepemilikan Campuran Pelanggan. <br />Dalam model berdasarkan operator ini dapat dijelaskan bahwa pelanggan membayar operator CPC untuk mendapatkan akses layanan dari operator serta yang tercantum oleh mitra dari asosiasi operator, dan kemudian dapat masuk ke dalam suatu hubungan kontrak dengan salah satu mitra ini dan menawarkan satu atau lebih RATs tertentu.<br />Mode 3: RAT kepemilikan pelanggan. <br />Dalam skenario yang berbasis operator hal ini berarti bahwa penemuan layanan yang ditawarkan oleh asosiasi operator terjadi melalui CPC dari satu operator tertentu, tetapi pengguna akhir tidak membayar operator CPC namun masuk ke dalam perjanjian dengan operator RAT yang dipilih. <br />
    • Eksplorasi Model Analisis Bisnis Scorecard
    • 44. Ada beberapa parameter penting dapat didefinisikan berkenaan dengan kelangsungan hidup model revenue sharing FS. Parameter pertama adalah apakah peran dan pendapatan antara pemangku kepentingan seimbang, lebih khususnya antara aktor yang berkonsentrasi terhadap kontrol atas fungsi gatekeeping sistem utama (s) atau gateway (s) pada satu sisi, dan kontrol atas aset inti jaringan nilai di sisi lain. Gagasan keseimbangan dapat ditunjukan baik sentralisasi (konsentrasi dalam satu aktor) dan desentralisasi (distribusi melalui beberapa pelaku) dari pendapatan, asalkan distribusi ini sejalan dengan berat relatif dari masing-masing aktor dalam jaringan nilai.
    • 45. Sehubungan dengan model bisnis FS, dapat dikatakan bahwa pengaruh keseimbangan pendapatan pada viabilitas didefinisikan oleh dua subparameters. Yang pertama adalah subparameter yang didefinisikan oleh pertanyaan apa gateway dan inti aset yang tersebar di berbagai pelaku. Dalam scorecard model bisnis yang disajikan menghasilkan skor yang positif bagi model-model di mana operator CPC juga mengendalikan RATs. Berikut adalah hasil skor terhadap control revenue :
    Dalam table diatas dapat dijelaskan bahwa sebagai aturan, penjamin nilai, yang bertanggung jawab untuk memberikan nilai proposisi akhirnya kepada pengguna akhir, adalah aktor yang paling layak untuk mengambil kepemilikan pelanggan dan untuk mengambil segmen pendapatan yang besar. Hal ini dapat dihipotesiskan bahwa, operator CPC mendefinisikan dan menjamin proposisi nilai sementara yang tidak menyediakan aset RAT, tampaknya hal ini kurang mungkin untuk didukung oleh pemilik aset. Dalam scorecard model bisnis dapat di jelaskan bahwa model-model di mana CPC tidak memiliki kepemilikan pelanggan dan ada penjamin nilai yang mencetak dua poin, hal ini adalah merupakan kasus untuk tiga skenario Operator (karena CPC dalam kasus ini adalah bagian dari RAT operator, dan dengan demikian tidak ada peran eksternal yang diidentifikasi) dan untuk jenis VI dan IX merupakan kepemilikan pelanggan murni dengan operator RAT. Kedua non-operator model (V dan VIII) dengan kepemilikan pelanggan campuran mencetak satu titik, sedangkan model kepemilikan pelanggan murni dengan CPC Operator independen dinilai poin nol. Adapun subparameter kompleksitas penagihan, model dengan kepemilikan pelanggan campuran (yaitu jenis II, V dan VIII) dinilai nol poin dalam scorecard, sedangkan model dengan kepemilikan pelanggan tunggal (yaitu enam model lain) menerima dua poin. Mengenai keragaman pasokan subparameter. <br />Nilai nol adalah disebabkan jika seorang pelanggan terkunci ke dalam satu operator (yaitu dalam model operator), salah satu Titik diberikan jika tingkat CPC yang lebih tinggi memungkinkan beberapa margin pilihan, setelah pelanggan kemudian 'dikunci' ke CPC dari operator yang dipilih (yaitu dalam model hierarkis), dan dua poin diberikan jika CPC memungkinkan pilihan antara Operator RATs setiap saat tanpa membiarkan operator untuk lockin pelanggan (yaitu dalam model perantara). Dua kriteria evaluasi utama, parameter masing-masing dan nilai-nilai dikaitkan berdasarkan analisis awal dapat dilihat pada Tabel 1.<br />KESIMPULAN <br />
    • Dalam Jurnal ini, kita dapat mengambil kesimpulan bahwa :
    • 46. tren dalam standardisasi telekomunikasi dari linier untuk suatu proses yang kompleks dan multi level secara bersamaan melibatkan organisasi formal, informal dan badan konsorsium industri.
    • 47. Strategi standarisasi mengakui bahwa aspek yang berbeda dari standar perlu dibangun standar yang berbeda, pada saat-saat yang berbeda dalam siklus penelitian, pengembangan dan penyebaran produk atau layanan, dan mungkin di berbagai daerah.
    • 48. Standar yang sukses tidak hanya perlu kualitas teknis dan dukungan industri, tetapi penerimaan terhadap regional atau global dan dukungan politik,
    • 49. SDOs formal, atau konsorsium industri mampu menyediakan dalam ukuran yang sama. Dengan kata lain, standarisasi yang telah menjadi proses multi-level, tidak hanya ditandai oleh multi-dimensi, tetapi juga oleh kompleksitas dan kurangnya kepastian.
    • 50. Sebagai teknologi yang memasuki fase yang lebih baik atau standardisasi, bersamaan atau beberapa lintasan berikutnya secara terus menerus sangat dini dalam perkembangan dalam memimpin pasar
    • 51. Sangat sedikit yang diketahui tentang dampak kemungkinan pasar terhadap pilihan desain yang dibuat, dan stakeholder yang berpartisipasi dalam proses standarisasi yang mengalami kesulitan dalam memperkirakan kepentingan layanan pilihan yang terbaik.
    • 52. Selain itu, dalam konteks multi-layered standarisasi perusahaan mungkin berhadapan dengan divergen aliansi dalam badan standardisasi yang berbeda. Sebagai contoh dari kecenderungan ini, kita telah membahas regulasi dan standarisasi jalan saat ini (di IEEE, ETSI dan ITU bersamaan) dari Pilot Channel Kognitif, salah satu enabler kunci potensial Pengelolaan Spektrum Fleksibel dan Dinamis.
    • 53. Eksplorasi analisis terhadap Bisnis Model scorecard pada beberapa pembagian model pendapatan yang berbeda keluar dari divergen pilihan desain (teoritis) dari CPC.
    • 54. Dari table dapat dijelaskan bahwa tipe I dan III, dapat dicirikan sebagai asosiasi murni dan model jenis MVNO
    • 55. Varian model hirarkis dan perantara di mana operator RAT menjaga kepemilikan pelanggan, dan dimana operator non-CPC digunakan oleh baik regulator atau dengan konsorsium operator (tipe VI dan IX), dianggap sebagai pilihan yang layak.
    • 56. Biaya untuk memiliki CPC dimasukkan ke dalam struktur biaya umum dari RATs yang beroperasi, dan CPC berfungsi untuk memotong biaya dalam operasi RATs yang mendasari untuk menciptakan nilai pengguna baru dengan inovatif yang memungkinkan, kombinasi fleksibel dari RATs, yang pada akhirnya, ketika melihat model tidak mencapai ambang batas kritis, tampak bahwa skenario dengan kepemilikan pelanggan campuran (tipe II, V dan VIII) tidak akan didukung.