Berternak Unggas

20,755 views

Published on

Published in: Technology
8 Comments
5 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
20,755
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
7
Actions
Shares
0
Downloads
410
Comments
8
Likes
5
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Berternak Unggas

  1. 1.           BERTERNAK UNGGAS  DENGAN PAKAN ALTERNATIF                               
  2. 2.   Latar Belakang      Ayam  kampung  atau  dikenal  sebagai  ayam  buras  mempunyai  prospek  yang  baik  apabila  dibudidayakan  dengan  intensif,  mempunyai  kelebihan  dalam  hal  ketahanan  akibat  perbedaan  cuaca  karena  telah  beradaptasi  dengan  lingkungan,    bibit  anakan  (DOC)  tidak  tergantung  dari  perusahaan  besar  (breeder  farm)  sehingga  jadwal  pemeliharaan  dapat  diatur  sendiri,    harga  jual  yang  lebih  baik  dari  ayam  RAS  ,  begitu  pula  apabila  dipelihara  sebagai  ayam  petelor  harga  telor  ayam  kampung  lebih  mahal  dari  harga  telor  ayam  RAS,  sampai saat ini telor ayam buras masih dijual dengan harga per butir sementara telor ayam  RAS  dijual per kilo.   Hampir semua jenis ayam buras mempunyai prospek yang baik untuk  dibudidayakan  sebagai  ayam  dwiguna  (pedaging  dan  petelor)  antara  lain  Kedu,  Nunukan,  Jawa, Arab dll.    Usaha  budidaya  ayam  buras  pedaging  atau  petelor  adalah  bagian  dari  cluster  peternakan unggas dalam pola pertanian terpadu, dengan ketergantungan terhadap sumber  daya dari luar yang hampir hampir tidak ada, dari pengadaan bibit, pakan s/d penjualan.      Praktek  Budidaya.  Uraian  theoritis  tentang  pembudidayaan  ayam  dari  pemilihan  varitas  ,  pemeliharaan  dan  perawatan,  pakan  dll  terlalu    amat  panjang  untuk  dibahas,  praktek  sederhana  untuk  budidaya ayam buras sebagai dasar terapan  secara singkat sbb:      Tujuan Pemeliharaan    Dibudidayakan sebagai ayam pedaging.    Harga  jual  daging  ayam  buras  selalu  lebih  tinggi  dibanding  harga  jual  daging  ayam  ras, daging ayam buras diperlukan cukup banyak untuk konsumsi konsumsi restoran dll.    Dibudidayakan sebagai ayam petelor.    Meskipun  menghasilkan  jumlah  telor  yang  lebih  sedikit  dibanding  dengan  jumlah  telor  ayam  ras  petelor  dan  dengan  berat  telor  yang  kecil,  tetapi  telor  ayam  buras  mempunyai  nilai  ekonomi  yang  lebih  baik,  harga  jual  relatif  lebih  tinggi,  ayam  arab  merupakan ayam buras petelor yang saat ini populer dikembangkan dan diternakkan.      Bibit (DOC).  Bibit dapat dibeli dari penetasan disekeliling kita, atau membeli telor tetas untuk ditetasklan  sendiri baik dengan mesin tetas atau ditetaskan pada indukan ayam atau entok yang sedang  mengeram atau dapat dari telor indukan sendiri.  Sebaiknya satu angkatan pemeliharaan 50 ekor, 100 ekor, 200 ekor dst karena paket vaksin  terkecil biasanya untuk 50 ekor ayam.      Pemeliharaan.  Umur  1  hari  s/d  30  hari  dikenal  sebagai  masa  starter  dimana  anak  ayam  dalam  fase  penyempurnaan  organ  organ  tubuh  terutama  organ  perut,  pada  masa  ini  anak  ayam  dipelihara  dalam  bok  anakan  yang  dilengkapi  dengan  lampu  pemanasan  sebagai  ganti  dekapan  induknya  sedangkan  temperature  dan  kebutuhan  luas  kandang  seperti  tabel  dibawah  
  3. 3.         Temperature dan kepadatan ayam pada berbagai umur.  Umur  Temperaure  Ekor/m2  (Celsius)  1 hari  35     1 minggu  35 60 2 minggu  32  40  3 minggu  29  40  4 minggu  26 20 S/d 2 bulan     9  2 bulan dst     6       Pada  prakteknya  untuk  anak  ayam  berumur  1  hari  s/d  30  hari  memerlukan  pemanasan  dengan  menggunakan  lampu  pijar  40  watt  per  50  ekor  anak  ayam  dengan  luasan box (kotak kuthukan) 1 m2.    Pemberian  makan  pada  masa  ini  tidak  dibatasi  (ad  libitum)  dan  apabila  mungkin  diberikan sesering mungkin, air minum sebaiknya diberikan air masak atau air bersih dimana  tempat  minum  harus  selalu  dicuci  tiap  hari,  tempat  minum  yang  kosong  mengakibatkan  anak  ayam  kehausan  dan  sangat  berpengaruh  terhadap  kesehatan  begitu  pula  pemberian  vitamin lewat minuman sangat dianjurkan.  Berat anak ayam yang baru menetas berkisar 31 s/d 35 gram tergantung besar kecilnya telor  yang ditetaskan, apabila ingin mendapatkan anak ayam yang seragam disarankan pemilihan  telor tetas dengan berat diatas 40 gram/butir.  Setelah umur 30 hari anak ayam dipindah kekandang yang lebih luas , dapat kandang postal,  ren dll tergantung sarana yang dapat disiapkan.        Pakan Ayam.      Kwalitas  dan  kandungan  nutrisi  dari  pakan  sangat  menentukan  keberhasilan  budidaya  ayam  buras  ini,  dengan  pola  budidaya  tradisionil  dimana  ayam  dilepas    mencari  makan  sendiri  dan  kadang  kala    hanya  diberikan  sisa  sisa  makanan  keluarga  ditambah  bekatul sekedarnya, pasti tidak akan memberikan hasil yang memuaskan , angka kematian  yang  tinggi  dan  pertumbuhan  berat  yang  sangat  lambat  tidak  dapat  diharapkan  sebagai  usaha  untuk  meningkatkan  pendapatan  keluarga,  pertumbuhan  dengan  pemeliharaan  semacam ini seperti tabel berikut.            Pertumbuhan ayam buras dengan pemeliharaan tidak intensif.    Umur  Berat (gram)  1 minggu 49 1 bulan  136  2 bulan  278  3 bulan 550 4 bulan  760  5 bulan 1,170 Sumber : Teguh Prasetyo dkk 
  4. 4.     Sementara  apabila  pembudidayaan  dengan  menggunakan  pakan  unggas  buatan  pabrik  yang  harganya  relatif  mahal  meskipun  memberikan  pertumbuhan  yang  baik  belum  tentu  memberikan  keuntungan,  karena  hasil  penjualan  ayam  atau  telor  belum  tentu  mencukupi  untuk  pembelian  pakan  buatan  pabrik,  disamping  itu  usaha  ini  sangat  rentan  terhadap kemungkinan kenaikan dan kelangkaan pakan pabrik , sementara harga jual ayam  belum tentu ikut naik akibat kenaikan harga pakan ,data pertumbuhan rata rata sbb:    Pertumbuhan ayam buras dengan pemeliharaan intensif dengan pakan pabrik.    Umur  Berat rata 2 (gram)  1 hari 35 1 minggu  115  2 minggu 165 3 minggu  245  4 minggu 295 5 minggu  385  6 minggu  450  Sumber : B Sarwono      Pakan Alternatif.  Pakan alternatif adalah pakan buatan sendiri dari bahan bahan lokal yang dicampur sendiri  untuk mendapatkan pakan dengan nutrisi yang cukup untuk pertumbuhan ayam, pakan ini  mungkin tidak sebaik pakan buatan pabrik tetapi yang jelas sangat lebih murah dan mudah  diperoleh  dan  akan  memberikan  hasil  yang  memuaskan  dibanding  dengan  pakan  buatan  pabrik, hal ini  karena pakan telah direkayasa sehingga memenuhi kebutuhan nutrisi untuk  unggas baik kandungan protein, energi metabolisme, kandungan lemak, batasan kandungan  serat kasar serta vitamin dan mineral yang diperlukan dengan menggunakan bahan bahan  hasil  pertanian  yang  selalu  mudah  didapat  disekeliling,  bahan  bahan  pembentuk  pakan  unggas antara lain tepung ikan, tepung kulit udang, tepung gaplek, tepung jagung, tepung  bungkil kedelai, bekatul, tepung jagung cantel, tepung daun , tepung kerang dll.  Kebutuhan  nutrisi  untuk  pertumbuhan  unggas    secara  umum  dapat  dilihat  pada  tabel  dibawah ini:      Kebutuhan nutrisi untuk unggas.  Uraian  Protein  Energy  Lemak (%)  Serat kasar (%)  (%)  (kkal/kg)  Ayam Pedaging              1 ‐ 4 minggu  23 3,050 6 4.5  5 ‐ 8 minggu  19  3,050  6  4.5  9 ‐ 12 minggu  19 3,050 5.5 4.5  Ayam Petelor              1 ‐ 4 minggu  18  2,850  5  4.5  5 ‐ 8 minggu  17 2,850 5 4.5  9 ‐ 20 minngu  15.5  2,700  4.5  5  Masa bertelor  16.5 3,000 5 4.5 
  5. 5. Itik Pedaging              (mentok)  1 ‐ 4 minggu  22  3,050  5.5  5  5 ‐ 8 minggu  18  2,900  5.5  5.55  Itik Petelor (bebek)              1 ‐ 4 minggu  18 3,000 6 4.5  5 ‐ 8 minggu  15  2,800  6  5  9 ‐ 20 minggu  15  2,800  5.5  5.5  Masa bertelor  15.5 2,900 6 5.5  Puyuh              1 ‐ 3 minggu  25 2,900 5 4  4 ‐ 5 minggu  20  2,600  5  4  6 minggu dst  20 2,600 5 4    Data  pemeliharaan  dibawah  ini  memberikan  gambaran  lengkap  hasil  pembesaran  ayam  buras dengan pakan alternatif.    Pertumbuhan ayam buras dengan pemeliharaan intensif dengan pakan Alternatif.    Umur Berat rata 2 (gram) 1 hari  35  1 bulan 290 2 bulan 750 3 bulan  1,100  Sumber : Pemeliharaan di Jombang thn 2000    Dengan  mengacu  pada  pertumbuhan  berat  ayam  tersebut  diatas  maka  ayam  sudah  layak  jual  sesuai  permintaan  pasar  dengan  berat  600  gram  ‐  700  gram  atau  diatas  1  kg,  apabila  diinginkan pemeliharaan untuk induk ayam petelor maka yang dijual adalah ayam jantannya  .      Kebutuhan pakan dan minum .  Umur  gram/minggu/ek gram/hari/ekor  Liter air/hari/100  or  ekor ayam              Minggu 1  70 10 2  Minggu 2  110  16  3  Minggu 3  160 23 5  Minggu 4  200  29  7  Minggu 5  250  36  9  Minggu 6  290 42 10  Minggu 7  320  45  12  Minggu 8  340 48 13  Minggu 9  350  50  14  Minggu 10  360 52 14.5 
  6. 6. Minggu 11  370  53  15  Minggu 12  390 55 15.5  Jumlah  3,210     120      Bahan pakan alternatif.  Untuk kemudahan penyusunan pakan dibawah ini beberapa alternatif pencampuran untuk  berbagai jenis unggas utamanya ayam dan itik.    Alternatif 1.  Mencampur konsentrat ayam dengan dengan bekatul dan jagung.Konsentrat ayam  adalah  pakan  lengkap  dengan  protein  tinggi    untuk  campuran  inti  pakan  ternak,  hanya  dengan  menambahkan bekatul seperti tabel dibawah ini didapatkan pakan jadi   dengan nutrisi yang  memadai untuk pertumbuhan atau untuk produksi telor.      Uraian  Konsentra Bekatul padi  t (Kg) (kg) Ayam Pedaging 1 ‐ 4 minggu  3.5  6.5  5 ‐ 8 minggu  2.5 7.5 9 ‐ 12 minggu  2.5  7.5  Ayam Petelor 1 ‐ 4 minggu  3  7  5 ‐ 8 minggu  2.5  7.5  9 ‐ 20 minggu 2.5 7.5 Masa bertelor  2  8  Itik Pedaging  (mentok)  1 ‐ 4 minggu  3.5 6.5 5 ‐ 8 minggu  2.5  7.5  Itik Petelor (bebek) 1 ‐ 4 minggu  3.5 6.5 5 ‐ 8 minggu  2.5  7.5  9 ‐ 20 minggu 2.5 7.5 Masa bertelor  2  8  Puyuh  1 ‐ 3 minggu  3.5  6.5  4 ‐ 5 minggu  3 7 6 minggu dst  3  7    Harga pakan campuran diatas berkisar 60% dari harga pakan buatan pabrik.    Alternatif 2.    Mencampur tepung ikan Tepung Ikan dengan bahan bahan lokal lainnya yang mudah  didapat.   
  7. 7. Uraian  Tepung  Tepung jagung  Bungkil  Bekatul (kg)  ikan (kg)  (Kg)  kedelai  (kg)  Ayam Pedaging      1 ‐ 4 minggu  25  20  5  50  5 ‐ 8 minggu  20  20  5  55  9 ‐ 12 minggu  15  20  5  60  Ayam Petelor              1 ‐ 4 minggu  25 20 5 50  5 ‐ 8 minggu  20  20  5  55  9 ‐ 20 minngu  15 20 5 60  Masa bertelor  10  25  5  60  Itik Pedaging              (mentok)  1 ‐ 4 minggu  25 20 5 50  5 ‐ 8 minggu  20 20 5 55  Itik Petelor (bebek)              1 ‐ 4 minggu  25 20 5 50  5 ‐ 8 minggu  20  20  5  55  9 ‐ 20 minggu  15 20 5 60  Masa bertelor  10  25  5  60  Puyuh       1 ‐ 3 minggu  25 20 5 50  4 ‐ 5 minggu  20  25  5  50  6 minggu dst  15 25 5 55      Untuk  tepung  bungkil  kedelai  disarankan  menggunakan  tepung  bungkil  kedelai  masak dengan protein tinggi dan mengandung antitripsin.  Harga pakan campuran tersebut diatas berkisar 55% dari pakan buatan pabrik.    Alternatif 3.    Apabila masih ada kesulitan dengan alternatif 1 dan alternatif 2 diatas misalnya sulit  mencari  bahan  pencampur  yang  sudah  berupa  tepung  maka  pakan  dapat  diganti  dengan  pakan jadi  siap pakai yang banyak dijual dengan kandungan komposisi kurang lebih sbb:      Uraian  Pakan jadi  Ayam Pedaging 1 ‐ 4 minggu  Protein 24%  5 ‐ 8 minggu  Protein 22 %  9 ‐ 12 minggu Protein 20% Ayam Petelor     1 ‐ 4 minggu Protein 24% 5 ‐ 8 minggu  Protein 20 %  9 ‐ 20 minngu Protein 18%
  8. 8. Masa bertelor  Protein 16%  Itik Pedaging  (mentok)  1 ‐ 4 minggu  Protein 22%  5 ‐ 8 minggu  Protein 18%  Itik Petelor (bebek) 1 ‐ 4 minggu  Protein 24%  5 ‐ 8 minggu  Protein 20%  9 ‐ 20 minggu Protein 18% Masa bertelor  Protein 16%  Puyuh  1 ‐ 3 minggu  Protein 24%  4 ‐ 5 minggu Protein 22% 6 minggu dst  Protein 20%    Catatan;    Hati  hati  waktu  membeli  tepung  ikan  karena  kwalitas  yang  belum  tentu  konsisten  misalnya kadar air cukup tinggi, kandungan protein yang kurang terjamin, ada kemungkinan  tercampur  dengan  garam  (menggunakan  bahan  protolan  ikan  asin)  yang  akan  mengakibatkan kotoran ayam basah dan lepasnya bulu bulu unggas, tercampurnya dengan  pasir  dan  tanah  dalam  jumlah  yang  cukup  besar  karena  menggunakan  bahan  ikan  kering  yang  dijemur  diatas  pasir/tanah  tanpa  alas,  atau  memang  bahan  bukan  tepung  ikan  yang  dicampur dengan cairan rebusan ikan , jenis jenis tepung ikan semacam ini banyak dijumpai  dipasaran.        Pengendalian penyakit.  Keberhasilan  usaha  budidaya  ini  juga  tergantung    kesehatan  ayam  baik  karena  serangan  penyakit  maupun  karena  sebab  lain  misalnya  kwalitas  pakan  yang  jelek,  pemberian  pakan  yang  tidak  teratur,  pemberian  air  minum  yang  kurang  bersih,  terlalu  padatnya  populasi  ayam  dalam  kandang,  perubahan  cuaca  ,  stress  dll  sehingga  perlu  diadakan  pencegahan  terhadap  kemungkinan  beberapa  penyakit  utamanya  NCD  (tetelo)  dengan  memberikan  vaksinasi, sedangkan vaksinasi Gumboro, Coxy, obat cacing dll tidak mutlak harus diberikan.  Untuk  pengendalian  cacingan  lebih  baik  diganti  dengan  pemberian  daun  pepaya  sebagai  makanan tambahan dengan interval 10 hari sekali.  Sedangkan  pemberian  vaksin  NCD  untuk  pencegahan  penyakit  tetelo  dapat  diterapkan  seperti tabel dibawah ini.            Pemberian vaksinasi NCD ayam buras .  Umur  Jenis  Vaksinasi  4 hari Tetes mata 21 hari  Air minum  56 hari   Air minum  112 hari Air minum      

×