Instrumen Penelitian

  • 963 views
Uploaded on

 

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
963
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
41
Comments
1
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. Metodologi Penelitian INSTRUMEN PENELITIAN Oleh: Sri Handayani, Khairun Nisak, Risnina Wafiqoh, Melly Arthalia Program Studi Magister Pendidikan Matematika Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sriwijaya 2014
  • 2. INSTRUMEN PENELITIAN 1. Pengertian Instrumen Djaali dan Muljono (2008:59) berpendapat bahwa instrumen adalah alat yang digunakan untuk mengumpulkan data dalam suatu penelitian. Instrumen adalah suatu alat yang memenuhi persyaratan akademis sehingga dapat dipergunakan sebagai alat untuk mengukur suatu objek ukur atau mengumpulkan data mengenai suatu variabel. Sedangkan instrumen menurut Sugiyono (2011:92) digunakan untuk mengukur nilai variabel yang diteliti sehingga dapat diartikan bahwa instrumen adalah suatu alat yang digunakan mengukur fenomena alam maupun sosial yang diamati. Dari pernyataan di atas, dapat disimpulkan bahwa instrumen merupakan alat yang digunakan untuk mengumpulkan data yang diperlukan di dalam suatu penelitian. Data yang terkumpul dengan menggunakan instrumen diajukan untuk menguji hipotesis yang digunakan dalam penelitian, selain itu instrumen juga berfungsi untuk mengumpulkan fakta menjadi data. Untuk mengumpulkan data dalam suatu penelitian, dapat digunakan instrumen yang telah tersedia dan dapat pula menggunakan instrumen yang dibuat sendiri. Instrumen yang telah tersedia pada umumnya sudah dianggap baku untuk mengumpulkan data variabel-variabel tertentu (Djaali dan Muljono, 2008:60). Dalam bidang pendidikan instrumen digunakan untuk mengukur prestasi belajar siswa, faktor-faktor yang diduga mempunyai hubungan atau berpengaruh terhadap hasil belajar perkembangan hasil belajar siswa, keberhasilan proses belajar mengajar guru, keberhasilan pencapaian suatu program tertentu dan sebagainya. 2. Jenis-jenis Instrumen Djaali dan Muljono (2008:6-23) membedakan instrumen menjadi dua, yakni instrumen yang berbentuk tes dan nontes. Instrumen bersifat performansi maksimum, sedangkan instrumen non-tes bersifat performansi tipikal.
  • 3. 2.1. Tes Tes diartikan sebagai alat yang dipergunakan untuk mengukur pengetahuan atau penguasaan objek ukur terhadap seperangkat konten dan materi tertentu (Djaali dan Muljono, 2008:6). Cronbach (dalam Djaali dan Muljono, 2008:6) menyatakan bahwa tes merupakan suatu prosedur yang sistematis untuk mendeskripsikan satu atau lebih karakteristik seseorang dangan menggunakan standar numerik atau sistem kategori. Sedangkan menurut Arikunto (2002:127), tes adalah serentetan pertanyaan atau latihan serta alat lain yang digunakan untuk mengukur keterampilan, pengetahuan intelegensi, kemampuan atau bakat yang dimiliki oleh individu atau kelompok. Beberapa fungsi tes dalam dunia pendidikan (Djaali dan Muljono, 2008:7-10), yaitu:  Tes dapat berfungsi sebagai alat untuk mengukur prestasi belajar siswa.  Tes berfungsi sebagai motivator dalam pembelajaran.  Tes berfungsi untuk upaya perbaikan kualitas pembelajaran. Dalam rangka perbaikan kualitas pembelajaran ada tiga jenis tes yang perlu dibahas, yakni, tes penempatan, tes diagnotik, dan tes formatif.  Tes yang dimaksudkan untuk menentukan berhasil atau tidaknya siswa sebagai syarat untuk melanjutkan pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi. Djaali dan Muljono (2008:10-12) menggolongkan tes menjadi beberapa golongan, yakni: a. Berdasarkan fungsinya, tes dibagi menjadi dua yakni tes awal (pre-test) dan tes akhir (post-test). Tes awal diberikan sebelum bahan pelajaran diajarkan, sedangkan pada tes akhir bahan-bahan pelajaran yang tergolong penting yang telah diajarkan kepada siswa, b. Ditinjau dari aspek psikis yang akan diungkap, tes dibedakan menjadi lima yakni: tes intelegensi (intellegency test), tes kemampuan (aptitude test), tes sikap
  • 4. (attitude test), tes kepribadian (personality test), dan tes hasil belajar (achievment test). c. Ditinjau dari jumlah peserta yang mengikuti test: tes individual dan test kelompok. d. Ditinjau dari bentuk respon, tes dibagi menjadi dua yaitu tes verbal dan tes non- verbal. e. Ditinjau dari cara mengajukan pertanyaan, tes dibedakan menjadi: tes tertulis, tes tidak tertulis, dan tes perbuatan. Sedangkan ditinjau dari sasaran atau objek yang akan dievaluasi, maka dibedakan adanya beberapa macam tes (Arikunto, 2002:127), antara lain: a. Tes kepribadian atau personality test, yaitu tes yang digunakan untuk mengungkap kepribadian seseorang. Diukur dengan self-concept, kreativitas, disiplin, kemampuan khusus, dan sebagainya. b. Tes bakat atau aptitude test, yaitu tes yang digunakan untuk mengukur atau mengetahui bakat seseorang. c. Tes intelegensi atau intelligence test, yaitu tes yang digunakan untuk mengadakan estimasi atau perkiraan terhadap tingkat intelektual seseorang dengan cara memberikan berbagai tugas kepada orang yang akan diukur intelegensinya. d. Tes sikap atau attitude test (skala sikap). Yaitu alat yang digunakan untuk mengadakan pengukuran terhadap berbagai sikap seseorang. e. Teknik proyeksi atau projective technique. f. Tes minat atau measures of interest, adalah alat untuk menggali minat seseorang terhadap sesuatu. g. Tes prestasi atau achievement test, yaitu tes yang digunakan untuk mengukur pencapaian seseorang setelah mempelajari sesuatu. 2.2. Non Tes
  • 5. Beberapa bagian yang termasuk non tes adalah, observasi, kuesioner (angket), wawancara, dan pemeriksaan dokumen (Djaali dan Muljono, 2008:16-23). a. Observasi Observasi merupakan cara menghimpun bahan-bahan keterangan yang dilakukan dengan mengadakan pengamatan dan pencatatan secara sistematis terhadap fenomena-fenomena yang dijadikan objek pengamatan (Djaali dan muljono, 2008:16). Sugiyono (2011:121) menjelaskan bahwa observasi digunakan apabila objek penelitian bersifat perilaku manusia proses kerja, gejala alam dan respondenya kecil. Menurut Arikunto (2002:133), observasi dapat dilakukan melalui penglihatan, penciuman, pendengaran, peraba dan pengecap, dengan kata lain adalah melalui pengamatan langsung. Observasi dapat dilakukan dengan dua cara (Arikunto, 2002:133), yaitu: 1. Observasi non-sistematis, yang dilakukan oleh pengamat dengan tidak menggunakan instrumen pengamatan. 2. Observasi sistematis, yang dilakukan oleh pengamat dengan menggunakan pedoman sebagai intrumen pengamatan. b. Angket Angket umumnya dipergunakan untuk menilai hasil belajar pada ranah afektif (Djaali dan Muljono, 2008:21). Data angket juga berkenaan dengan kesulitan – kesulitan yang dihadapi siswa, motivasi belajar siswa dan sebagainya. Kuesioner adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau hal-hal yang diketahui (Arikunto, 2002:128). Angket digunakan sebagai alat untuk menilai hasil belajar. Menurut Sugiyono (2011:121), angket digunakan apabila responden jumlahnya besar, dapat membaca dengan baik dan dapat mengungkapkan hal-hal yang sifatnya rahasia. Dengan angket penilaian hasil belajar maka akan jauh lebih praktis, hemat waktu dan tenaga, kelemahannya kemungkinan ada jawaban yang
  • 6. diberikan dalam angket tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya, apalagi pertanyaan dalam angket yang tidak dirumuskan dengan jelas sehingga membingungkan responden. Arikunto (2002:128) membedakan kuesioner menjadi beberapa jenis berdasarkan sudut pandangnya, yaitu: 1. Dipandang dari cara menjawab, antara lain:  Kuesioner terbuka yang memberi kesempatan kepada responden untuk menjawab dengan kalimatnya sendiri.  Kuesioner tertutup yang sudah disediakan jawabannya sehingga responden tinggal memilih. 2. Dipandang dari jawaban yang diberikan, antara lain:  Kuesioner langsung, yaitu responden yang menjawab tentang dirinya.  Kuesioner tidak langsung, yaitu jika responden menjawab tentang orang lain. 3. Dipandang dari bentuknya, antara lain:  Kuesioner pilihan ganda. Kuesioner ini memiliki pengertian yang sama dengan kuesioner tertutup.  Kuesioner isian. Kuesioner ini memiliki pengertian yang sama dengan kuesioner terbuka.  Checklist, sebuah daftar dimana responden membubuhkan tanda check (√) pada kolom yang sesuai.  Rating scale (skala bertingkat) yaitu sebuah pernyataan diikuti oleh kolom-kolom yang menunjukkan tingkatan-tingkatan misalnya mulai dari sangat setuju sampai ke sangat tidak setuju. Keuntungan menggunakan kuesioner menurut Arikunto (2002:129), antara lain:  Tidak memerlukan hadirnya peneliti.  Dapat dibagikan secara serentak kepada banyak responden.
  • 7.  Dapat dijawab oleh responden menurut kecepatannya masing-masing, dan berdasarkan waktu senggang responden.  Dapat dibuat anonim sehingga responden bebas jujur dan tidak malu-malu menjawab.  Dapat dibuat terstandar sehingga bagi semua responden dapat diberi pertanyaan yng benar-benar sama. Sedangkan kelemahannya sebagai berikut:  Responden sering tidak teliti dalam menjawab sehingga ada pertanyaan yang terlewati tidak dijawab, padahal sukar diulangi dan diberikan kembali padanya.  Seringkali sukar dicari validitasnya.  Walaupun dibuat anonim. Kadang-kadang responden sengaja memberikan jawaban yang tidak betul atau tidak jujur.  Seringkali tidak kembali, terutama jika dikirim lewat pos. Menurut penelitian angket yang dikirim lewat pos, angka pengembaliannya sangat rendah.  Waktu pengembaliannya tidak bersama-sama bahkan kadang-kadang ada yang terlalu lama sehingga terlambat. c. Wawancara Wawancara merupakan cara menghimpun bahan-bahan keterangan yang dilaksanakan dengan cara tanya jawab, baik secara lisan, sepihak, berhadapan muka, maupun dengan arah sesuai dengan tujuan yang telah ditentukan (Djaali dan Muljono, 2008:20). Djaali dan Muljono (2008:20) juga menambahkan bahwa kelebihan wawancara adalah pewawancara sebagai evaluator dapat melakukan kontak langsung dengan peserta didik yang akan dinilai sehingga akan didapat hasil penelitian yang lengkap dan mendalam. Wawancara digunakan apabila ingin mengetahui hal-hal dari responden secara lebih mendalam serta jumlah responden sedikit (Sugiyono, 2011:121). Menurut Arikunto (2002:132), wawancara adalah
  • 8. sebuah dialog yang dilakukan oleh pewawancara untuk memperroleh informasi dari yang diwawancarai. Secara fisik, wawancara dibedakan atas wawancara terstruktur dan wawancara tidak terstruktur. Seperti halnya kuesioner, wawancara terstruktur terdiri dari serentetan pertanyaan dimana pewawancara tinggal memberikan tanda check (√) pada pilihan jawaban yang telah disiapkan. Sedangkan ditinjau dari pelaksanaannya, maka Arikunto (2002:132) membedakan wawancara menjadi: o Wawancara bebas (inguided interview) dimana pewawancara menanyakan apa saja tetapi juga mengingat akan data apa yang akan dikumpulkan. o Wawancara terpimpin (guided interview), yaitu wawancara yang dilakuakn oleh pewawancara dengan membawa sederetan pertanyaan lengkap dan terperinci seperti wawancara terstruktur. o Wawancara bebas terpimpin, yaitu kombinasi antara wawancara bebas dan wawancara terpimpin. d. Pemeriksaan dokumen Pemeriksaan dokumen atau dokumentasi adalah barang tertulis yang digunakan untuk mengukur kemajuan belajar siswa dapat dilakukan tanpa pengujian tetapi dengan cara melakukan pemeriksaan dokumen-dokumen, misalnya: dokumen yang memuat informasi mengenai, kapan siswa itu diterima di sekolah tersebut, dari mana asal sekolahnya, apakah ia pernah meraih kejuaraan sebagai siswa yang berprestasi di sekolahnya, dan lainnya (Djaali dan Muljono, 2008:23). Menurut Arikunto (2002:135), metode dokumentasi dapat dilaksanakan dengan: o Pedoman dokumentasi yang memuat garis-garis besar atau kategori yang akan dicari datanya. o Check-list, yaitu daftar variabel yang akan dikumpulkan datanya.
  • 9. 3. Langkah-langkah Pengembangan dan Penyusunan Instrumen Menurut Djaali dan Muljono (2008:60-62) secara garis besar langkah-langkah penyusunan dan pengembangan instrumen adalah sebagai berikut: a. Merumuskan konstruk dari variabel, yang sebelumnya sudah disintesis dari teori- teori yang dikaji dari variabel tersebut. Konstruk pada dasarnya adalah bangun pengertian dari suatu konsep yang dirumuskan oleh peneliti. b. Berdasarkan konstruk, lalu dikembangkan dimensi dan indikator variabel yang sesungguhnya telah tertuang secara eksplisit pada rumusan konstrik. c. Membuat kisi-kisi instrumen dalam bentuk tabel spesifikasi yang memuat dimensi, indikatorm nomor butir dan jumlah butir untuk setiap dimensi dan indikator. d. Menetapkan besaran atau parameter yang bergerak dalam suatu rantangan kontinum dari suatu kutub ke kutub lain yang berlawanan, misalnya dari rendah ke tinggi, dari negatif ke positif, dari otoriter ke demokratik, dari dependen ke independen, dan lainnya. e. Menulis butir-butir instrumen yang dapat berbentuk peryataan atau pertanyaan, f. Butir-butir yang sudah ditulis merupakan konsep instrumen yang harus melalui proses validasi, baik validitas teoritis maupun validitas empiris. g. Tahap validasi pertama yang ditempu adalah validasi teoritik, yaitu melalui pemeriksaan pakar atau melalui panel yang pada dasarnya menelaah seberapa jauh dimensi merupakan jabaran yang tepat dan dimensi, dan seberapa jauh butir- butir instrumen yang dibuat secara tepat dapat mengukur indikator. h. Revisi atau perbaikan berdasrkan saran dari pakar atau berdasrkan hasil panel.
  • 10. i. Setelah konsep instrumen dianggap valid secara teoritik, dilakukan penggandaan instrumen secara terbatas untuk keperluan ujicoba. j. Ujicoba instrumen di lapangan merupakan bagian dari proses validasi empirik. k. Pengujian validitas dilakukan dnegan menggunakan kritaria baik kritaria eksternal maupun kriteria internal. Kritasria internal merupakan instrumen itu sendiri sebagai suatu kesatuan yang dijadikan kriteria, sedangkan kriteria ekternal adalah instrumen atau hasil ukur tertentu di luar instrumen yang dijaikan sebagai kriteria, l. Berdasarkan kriteria tersebut diperoleh kesimpulan mengenai valid atau tidaknya sebuah butir atau sebuah perangkat instrumen, m. Untuk kriteria kisi-internal atau validitas internal, butir yang tidak valid dikeluarkan atau diperbaikim serta butir yang valid dirakit menjadi instrumen untuk melihat validitas kontennya berdasarkan kisi-kisi. Jika secara konten butir tersebut memenuhi syarat. Maka butir-butir tersebut disusun menjadi instrumen final untuk mengukur variabel penelitian. n. Menghitung koefisien reliabiltas (0-1) yang menunjukkan kualitas atau konsistensi hasil ukur instrumen. o. Perakitan butir-butir instrumen yang valid untuk dijadikan instrumen final Djaali dan Muljono (2008:63) menggambarkan alur tahapan dan pengembangan instrumen dapat dilihat pada gambar 1 di bawah ini. Penetapan Jenis Instrumen Menyusun Butir Instrumen Definisi Operasional Definisi Konseptual Konstruk Variabel Teori atau Konsep
  • 11. Gambar 1. Alur Penyusunan dan Pengembangan Instrumen Ada beberapa jenis instrumen yang biasa digunakan dalam penelitian, yaitu kuesioner, skala, tes, dan lain-lain (Djaali dan Muljono, 2008:64-65), berikut penjelasannya: a. Kuesioner adalah alat pengumpul data berbentuk pertanyaan yang akan diisi atau dijawab oleh responden, beberapa alasan digunakannya kuesioner adalah: • Kuesioner terutama digunakan untuk mengukur varibel yang bersifat faktual. • Untuk memperoleh informasi yang rekevan dengan tujuan penelitian. • Untuk memperoleh informasi dengan validitas dab reliabilitas setinggi mungkin. b. Skala adalah alat pengumpul datauntuk memperoleh gambaran kuantitatif aspek- aspek tertentu dari suatu barang, atau sifat-sifat seseorang dalam bentuk skala yang sufatnya ordinal, misalnya sangat baik, baik, sedang, tidak baik, dan sangat tidak baik, atau sangat setuju, setuju, netral, tidak setuju. Sangat tidak setuju, atau sangat sering, sering, kadang-kadang, jarang dan tidak pernah. Skala dapat berbentuk skala sikap yang biasa ditunjukkan untuk mengukur variabel yang bersifat internal psikologis dan diisi oleh responden yang bersangkutan. Selain itu, skala dapat pula berbentuk skala penilaian yakni apabila skala tersebut ditunjukkan untuk mengukur variabel yang indikator-indikatornya dapat diamati oleh orang lain, sehingga skala penilaian bukan diberikan kepada unit analisis penelitian (yang bersangkutan) tetapi diberikan atau diisi oleh orang yang mempunyai pengetahuan atau pengalaman yang cukup memadai tentang keadaan subyekyang menjadi unit analisis dalam kaitannya dengan variabel yang akan diukur.
  • 12. c. Tes adalah prosedur sistematis yang dibuat dalam bentuk tugas-tugas yang distandarisasikan dan diberikan kepada individu atau kelompok untuk dikerjakan, dijawab, dan direspon, baik dalam bentuk tertulis, lisan, maupun perbuatan. 4. Teknik Penyusunan dan Penilaian Butir Instrumen Menurut Djaali dan Muljono (2008:65-66) ada beberapa yang harus diperhatikan dalam penyusunan instrumen, diantaranya adalah: a. Butir harus langsung mengukur indikator. b. Jawaban atas butir instrumen dapat mengindikasikan ukuran indikator apakah keadaan responden berada atau dekat ke kutub negatif. c. Butir dapat berbentuk pertanyaan atau pernyataan dengan menggunakan bahasa yang sederhana, jelas, tidak mengandung tafsiaran ganda, singkat dan komunitatif. d. Opsi atas setiap pertanyaan atau pernyataan harus relevan dengan pertanyaan dan pernyataan tersebut. e. Banyaknya opsi menunjukkan panjang skala yang secara konseptual kontinum, karena distribusi jawaban responden secara teoritik mendekati distribusi normal untuk jumlah populasi cukup besar, maka sebaiknya menggunakan skala ganjil. Dalam menyusun sebuah rancangan penyusunan instrumen, peneliti memerlukan sebuah ‘kisi-kisi’. Kisi-kisi menurut Arikunto (2002:138) adalah sebuah tabel yang menunjukkan hubungan antara hal-hal yang disebutkan dalam baris dengan hal-hal yang disebutkan dalam kolom, dimana dalam hal ini menunjukkan kaitan antara variabel yang diteliti dengan sumber data yang akan diambil. Adapun manfaat adanya kisi-kisi (Arikunto, 2002:138-139) sebagai berikut:  Peneliti memiliki gambaran yang jelas dan lengkap tentang jenis instrumen dan isi dari butir-butir yang akan disusun.
  • 13.  Peneliti akan mendapatkan kemudahan dalam menyusun instrumen karena kisi- kisi ini berfungsi sebagai pedoman dalam menuliskan butir-butir.  Instrumen yag disusun akan lengkap dan sistematis karena ketika menyusun kisi- kisi peneliti belum dituntut untuk memikirkan rumusan butir-butirnya.  Kisi-kisi berfungsi sebagai “peta perjalanan” dari aspek yang akan dikumpulakan datanya, darimana data diambil, dan dengan apa data tersebut diambil.  Dengan adanya kisi-kisi yang mantap peneliti dapat menyerahkan tugas menyusun atau membagi tugas dengan anggota tim ketika menyusun instrumen.  Validitas dan reliabilitas instrumen dapat diperoleh dan diketahui oleh pihak- pihak diluar tim peneliti sehingga pertanggungjawaban peneliti lebih terjamin. DAFTAR PUSTAKA Arikunto, S. 2002. Prosedur Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta. Djaali dan Muljono, P. 2008. Pengukuran dalam Bidang Pendidikan. Jakarta: Grasindo. Sugiyono. 2011. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D. Bandung: Alfabeta.