MODUL 1
OPTIK NONLINIER
TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mempelajari modul ini diharapkan mahasiswa dapat:
1. Menjelaskan konse...
serta pembuatan sistem yang membutuhkan bahan berkualitas tinggi pada bidang
komunikasi dan komputasi.
Optik nonlinear ada...
Optik Nonlinier
Optik nonlinier adalah ilmu pengetahuan modern terbaru dengan
fenomena fisika yang terjadi akibat medan ya...
Nonlinier Optical Devices

Second order (X(2))

Third Order (X(3))

Buik

Guide Wave

Crystal for frequency doubling and

...
Material Optik Nonlinier
Material-material optik nonlinier yang dipakai saat ini dalam fabrikasi
devais-devais fotonik pas...
Efek Elektro Optik
Efek elektro-optik adalah perubahan dalam sifat bahan sebagai
tanggapan medan listrik yang bervariasi l...
Menggunakan

definisi

kurang

ketat

efek

elektro-optik

memungkinkan juga medan listrik osilasi pada frekuensi optik, o...
Informasi yang dikirim bisa berupa data analog maupun digital
sehingga terdapat dua jenis modulasi yaitu:
1. Modulasi anal...
Phase Shift Keying (PSK), digunakan suatu jumlah terbatas berdasarkan
fase
Frequency Shift Keying (FSK), digunakan suatu j...
Dimana: Ep adalah energi foton (joule)
h adalah konstanta plank (6,626 x 10-34 Joule/sekon)
f adalah frekuensi (Hz)
Teori ...
Dimana:
Es adalah nilai sesaat besaran sinyal optik
As adalah amplitudo sinyal optik
ωs adalah sinyal optik atau pembawa
ϕ...
bebarapa tahun terakhir sebagaimana komunikasi serat optik yang mengalami
kemajuan dalam hal ini data rates yang semakin t...
Modulator Optik
Modulator optik berfungsi memodulasi cahaya dengan cara
mengubah-ubah amplitudo frekuensi, fasa, atau inte...
1. Modulator Internal (Sumber cahaya)
Ada dua sumber cahaya yang dikenal dalam komunikasi optik:
light emitting dioda (LED...
1. Modulator Eksternal
A. Modulator Elektro-Optik
Modulator eksternal elektro optik adalah modulator yang
memanfaatkan int...
Gambar 3 : Interferometer Mach Zehnder

Keterangan;
S: sumber berkas
P: titik fokus lensa L2
W1,W2,W3:muka gelombang optik...
Dimana :
h adalah selisih dua berkas cahaya dalam interferometer
n adalah indeks bias medium perambatan optik

Pada titik ...
Rumus beda fasa 2
Dari penurunan persamaan fasa di atas, seperti ditunjukkan oleh
persamaan beda fasa (a) terlihat bahwa p...
1. Defleksi
Sebuah berkas difraksi yang muncul pada sudut θ yang tergantung pada
panjang gelombang cahaya

relatif terhada...
difraksi dalam m ketertiban akan Doppler-bergeser dengan jumlah yang
sama dengan frekuensi gelombang suara F.

f

f + mF

...
digunakan. Namun, ini membutuhkan tegangan yang sangat tinggi
(misalnya 10 kilovolt), sedangkan AOMs menawarkan jangkauan ...
atau fase dari sinyaloptik dua dimensi pada kecepatan tinggi. Baru-baru ini,
kami mengembangkan tegangandorong bagi reflek...
magnet piksel dengan negara-negara yang berbeda memiliki perbedaan fasa
180 derajat, yang diinginkan untuk aplikasi terten...
Simulasi Modulator Optik dengan Kopling antar Dua Pandu Gelombang
Modulator optik yang didasarkan dengan kopling antar
dua...
Pembangkit Harmonik
Sifat-sifat non linier dalam daerah optis telah didemonstrasi

dengan

pembangkitan harmonik cahaya. Y...
P=

(12)

dimana penjumlahan dilakukan di seluruh dwikutup dalam volume satuaan.
Pengaruh orientasi medan luar pada dwikut...
(15)

Dengan memasukkan kedalam persamaan (15) kita dapatkan
(16)

Dengan menggunakan hubungan trigonometri
;

(17)

Dapat...
Pembangkit Harmonik kedua
Suatu polarisasi yang berosilasi pada frekuensi 2

memancarkan

gelombang elektromagnit dengan f...
(yakni Kristal yang simetris terhadap suatu titik). Hanya Kristal yang kurang
simetris terbaik yang menunjukkan gejala SHG...
Jumlah radiasu haronik kedua yang dihasilkan dalam contoh lebar dz
terletak pada sumbu z akan sebanding dengan lebarnya da...
(26)

Harga ini akan maksimum jika

, yakni medan dari pembangkitan

harmonic kedua aka maksimum, jika
(27)

–

merupakan ...
Jadi, criteria persesuaian-fase menjadi criteria indeks bias. Agak sulit
untuk memenuhi persyaratan ini karena kebanyakan ...
Seperti telah dinyatakan dalam saksi 11, SHG

pertama kali dengan

berhasil dilaksanakan dalam kuartz. Selanjutnya berhasi...
Pembangkitan harmonic ketiga ( THG = third harmonic generation ),
dengan demikian mungkin terjadi dalam kristl tang menunj...
=

) +

cos
(36)

Dengan menggunakan hubungan trigonometri
2 cos
Kita dapat menyatakan suku terakhir menjadi
cos

=
(37)

...
suku pangkat lebih tinggi, menghasilkan persamaan yang mengandung suku-suku
dengan frekuensi

, dimana m dan n bilangan-bi...
2 akan menginduksikan cahaya berfrekuensi sama. Ini yang disebut second
harmonic generation (SHG).

Jika material dikenai ...
Maka yang selanjutnya menginduksikan medan listrik di dalam material:
E1 ∝ χ (2) Ep Es cos ω1 t

(42)

Dimana ω1 = ωp - ωs...
1/6 χ (3) Eω (3)[3/4 cos ω t + ¼ cos 3 ω t]

(44)

Maka suku kedua dari polarisasi itu akan menginduksikan medan
berfrekue...
Gambar 10 : Mekanisme Directional Coupler
Sumber Internet :
http://www.youtube.com/watch?v=QBiSYQsGTLA&feature=related
htt...
Gelombang Medan
Elektromagnetik dalam media
nonlinier dan anisotropik
Persamaan Maxwell untuk medan elektromagnetik di dal...
Jika respons magnetik diabaikan, M

0, maka B

H, dan

Perhatikan bahwa pada umumnya

Begitu pula untuk medan H pada umumn...
Ungkapan lebih umum, misalnya untuk medium dispersif, hubungan antara
dan E di atas harus dituliskan dalam bentuk konvolus...
Serat Optik
Serat optik adalah saluran transmisi atau sejenis kabel yang terbuat dari
kaca atau plastik yang sangat halus ...
perkembangan dan penyempurnaan lebih lanjut lagi. Perkembangan selanjutnya
adalah ketika para ilmuawan Inggris pada tahun ...
5. Non-Penghantar, tidak ada tenaga listrik dan percikan api
6. Tidak berkarat

Kabel Serat Optik
Secara garis besar kabel...
Pembagian serat optik dapat dilihat dari 2 macam perbedaan :
1. Berdasarkan mode yang dirambatkan :
Single mode : serat op...
Pelemahan
Pelemahan (Attenuation) cahaya sangat penting diketahui terutama dalam
merancang sistem telekomunikasi serat opt...
Rangkuman
Optik nonlinier adalah ilmu pengetahuan modern terbaru dengan
fenomena fisika yang terjadi akibat medan yang dit...
Tes Formatif
TES OBJEKTIF ( PILIHAN GANDA)
1. Secara garis besar kabel serat optik terdiri dari 2 bagian utama, yaitu
a. c...
6. Optik nonlinier adalah ilmu pengetahuan modern terbaru dengan
fenomena fisika yang terjadi akibat medan yang ditimbulka...
12. material-material optic non linier yang dipakai saat ini dalam fabrikasi devaisdevais fotonik pasif dan aktif adalah…....
TES ESSAY

1.

Konduktor kabel yang memiliki resistansi total 80 m_, menyalurkan arus
efektif 100 A, pada frekuensi 50 Hz....
Jawaban Tes Formatif
Jawaban Tes Objektif (Pilihan Ganda)
1. A

9. A

2. A

10. C

3. C

11. D

4. A

12. A

5. A

13. D

...
Kenaikan temperatur akibat adanya hormonik adalah:
T = 45o x 7,2o =52 C
dan temperatur kerja akibat adanya harmonik adalah...
Light Emitting Dioda (LED):
1. Daya optik keluaran rendah
2. Penguatan cahaya tidak ada
3. Stabil terhadap suhu
4. Disipas...
Glosarium
Efek elektro-optik

perubahan dalam sifat bahan sebagai tanggapan
medan listrik yng bervariasi lambat dibandingk...
Modulasi digital

Suatu sinyal analog di modulasi berdasarkan aliran
data digital. atau proses penumpangan sinyal digital
...
DAFTAR PUSTAKA

Agrawal, P.Govind. 2006. Nonlinier Fiber Optics Fourth Edition. New York:
Academic Press.
Francis T. S. Yu...
60
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Modul optik nonlinier

2,341 views

Published on

optik non linier, Second Harmonic Generation,
Third Harmonic Generation ,Aplikasi bahan SHG dan THG untuk piranti-piranti fotonik

0 Comments
3 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
2,341
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
169
Comments
0
Likes
3
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Modul optik nonlinier

  1. 1. MODUL 1 OPTIK NONLINIER TUJUAN PEMBELAJARAN Setelah mempelajari modul ini diharapkan mahasiswa dapat: 1. Menjelaskan konsep dasar optik nonlinier 2. Menjelaskan Material Optik Nonlinier 3. Menjelaskan Second Harmonic Generation (SHG), Bahan dan teknik pengukuran SHG, 4. Menjelaskan Third Harmonic Generation (THG), Bahan dan teknik pengukuran THG, 5. Menjelaskan Aplikasi bahan SHG dan THG untuk piranti-piranti fotonik. PENDAHULUAN Abad 20 dikenal sebagai abad elektronik dimana dimensi teknologi sangat tergantung pada elektron, namun kejayaan teknologi elektronik diperkirakan akan digeser oleh teknologi fotonik (cahaya), dimensi yang jauh lebih kecil daripada elektron. Teknologi optoelektronik dan fotonik membutuhkan bahan yang memiliki kromofor dan sifat optik dengan respon optik nonlinear atau Nonlinear Optics (NLO) yang ditingkatkan. Bahan tersebut secara luas sedang diteliti terutama dalam sains bahan. Pengaruh NLO merupakan hal yang paling penting untuk pemrosesan, transmisi dan penyimpanan data optik, untuk pemrosesan gambar dan video supercepat, 1
  2. 2. serta pembuatan sistem yang membutuhkan bahan berkualitas tinggi pada bidang komunikasi dan komputasi. Optik nonlinear adalah cabang dari optik yang menjelaskan sifat-sifat cahaya pada media nonlinear, yakni yang memiliki respon polarisasi P, non linear terhadap medan elektrik E cahaya. Senyawa optik nonlinear erat kaitannya dengan senyawa yang berkromofor dan fotokimia. Untuk mendapatkan senyawa NLO bernilai tinggi, maka kromofor harus memiliki momen dwikutub transisi besar, memiliki perbedaan momen dwikutub besar antara keadaan tereksitasi dengan keadaan dasar, sehingga memperkenankan keadaan tereksitasi dengan sifat transfer muatan tinggi, tidak mempunyai pusat simetri, memiliki perbedaan energi yang kecil antara keadaan dasar dan keadaan tereksitasi, memiliki sifat transparan dalam ambang batas emisi tertentu, mempunyai stabilitas foton dan termal yang tinggi dan bersistem elektron π yang terkonjugasi secara push-pull . 2
  3. 3. Optik Nonlinier Optik nonlinier adalah ilmu pengetahuan modern terbaru dengan fenomena fisika yang terjadi akibat medan yang ditimbulkan laser. Teknologi ini dinamakan teknologi fotonik sebagai pengganti teknologi elektronik untuk memperoleh, meyimpan, menyiapkan, mengirim, dan memproses informasi. Konsep komputer optik, proses sinyal optik dan image analisis sedang dikembangkan dengan menggunakan proses optik nonlinier sebagai konversi frekuensi, modulasi cahaya, optikal switching, optical logic, penyimpan memori optik dan optical limiter function. Sifat optik nonlinier suatu bahan diungkapkan mealui hubungan antara polarisasi listrik terinduksi dalam bahan dengan medan listrik cahaya yang melalui bahan tersebut. Sifat optik nonlinier suatu bahan akan nampak jika intensitas cahaya yang melalui bahan cukup tinggi. Sifat nonlinieritas bahan tersebut diungkapkan dengan suseptibilitas nonlinier (X(n)) dengan n = 2 dan 3 masing-masing untuk suseptibilitas non linier orde kedua dan ketiga berturutturut. Untuk beberapa aplikasi optik nonlinier yaitu second harmonic generation (SHG), image analisis high density data storage, elektro/optik spatial light modulation dapat direalisasikan dalam waktu dekat. Sedangkan untuk third harmonic generation (THG), all-optikal switching sangat berguna bagi optikal informasi prosesing dan aplikais dalam telekomunikasi di masa depan. Keuntungan terbesar dalam menggunakan all-optical proses adalah pnguatan kecepatan yang mencapai subpicosecond. Secara garis besar, device optik nonlinier dapat dilihat dalam tabel di bawah. 3
  4. 4. Nonlinier Optical Devices Second order (X(2)) Third Order (X(3)) Buik Guide Wave Crystal for frequency doubling and Spatial light parametric proses modultors Waveguiden SHG Electro optic modulators Bulk etalon Guided wave Optical bistability in a nonlinear pabry-fesol conjugation Parallel n processing Gambar 1. Devais Optik Nonlinear Sumber Internet : http://www.youtube.com/watch?v=s3OsaCDqS5E 4 Al-optical Direction modulator Phase coupler
  5. 5. Material Optik Nonlinier Material-material optik nonlinier yang dipakai saat ini dalam fabrikasi devais-devais fotonik pasif dan aktif adalah kristal-kristal anorganik yang bersifat feroelektrik misalnya kristal kalium dideterium pospat (KDP) untuk pengganda frekuensi laser, kristal litium neobat (LiNbO3) untuk aplikasi konjugasi fasa. Meskipun teknologi penumbuhan kristal untuk materialmaterial ini berkembang jauh dan optik nonlinieritasnya cukup untuk kebanyakan aplikasi fotonik, namun material-material ini mempunyai kelakuan yang tak menguntungkan; misalnya harus dalam bentuk kristal tunggal. Hal lain yang lebih sulit diatasi adalah bahwa kristal-kristal itu dalam optical switching masih terlalu lambat. Keterbatasan-keterbatasan ini memaksa orang untuk mencari material baru yang tepat dalam aplikasinya. Material-material organik merupakan kandidat bagi optik nonlinier karena beberapa alasan: 1. Waktu respon sangat cepat 2. Suseptibilitas off-resonance sama atau lebih besar daripada kristal organik. 3. Mudah difabrikasi 4. Mudah diintergrasikan di dalam devais 5. Ambang kerusakannya terhadap laser cukup tinggi 6. Harganya relatif lebih murah Sumber Internet : http://elektroindonesia.com/elektro/inst24.html 5
  6. 6. Efek Elektro Optik Efek elektro-optik adalah perubahan dalam sifat bahan sebagai tanggapan medan listrik yang bervariasi lambat dibandingkan dengan frekuensi cahaya. Istilah ini mencakup sejumlah fenomena yang berbeda yang dapat dibagi lagi menjadi: A. Perubahan Penyerapan 1. Electroabsoption : perubahan umum penyerapan kontanta. 2. Keldysh Franz-efek: perubahan dalam penyerapan ditampilkan dalam semikonduktor. 3. Quantum-confined efek Stark: perubahan dalam penyerapan di beberapa sumur kuntum semikonduktor. 4. Efek elektro-chromatik: pembentukan band serapan pada beberapa panjang gelombang yang menimbulkan perubahan warna. B. Perubahan Indeks Bias 1. Pockels efek (atau efek elektro-optik linier): perubahan indeks bias berbanding lurus dengan medan listrik. Hanya padatan kristal tertentu menunjukkan efek pockels karena memerlukan kurangnya simetri inversi. 2. Efek Kerr (atau efek elektro-optik kuadrat, QEO efek): perubahan indeks bias sebanding dengan kuadrat dari medan listrik. Semua bahan menampilkan efek Kerr dengan besaran bervariasi, tetapi umunya jauh lebih lemah dari efek pockels. 3. Elektro-gyration: perubahan aktivitas optik. Perubahan dalam penyerapan dapat memiliki efek yang kuat pada indeks bias untuk panjang gelombang dekat tepi penyerapan, karena hubungan Kremmer-Kronik. 6
  7. 7. Menggunakan definisi kurang ketat efek elektro-optik memungkinkan juga medan listrik osilasi pada frekuensi optik, orang juga bisa termasuk penyerapan nonlinier (penyerapan tergantung pada intesitas cahaya) untuk kategori a) dan efek Kerr optik (indeks bias tergantung pada cahaya intensitas) untuk kategori b). Dikombinasikan dengan photoeffect dan fotokonduktivitas, efek elektro-optik menimbulkan efek photorefractive. Sumber Internet : http://www.youtube.com/watch?v=5gITg_TRte0 Modulasi Modulasi adalah proses perubahan (varying) suatu gelombang periodik sehingga menjadikan suatu sinyal mampu membawa suatu informasi atau suatu proses penumpangan sinyal-sinyal informasi ke dalam sinyal pembawa (carrier), sehingga dapat ditransmisikan ke tujuan. Dengan proses modulasi, suatu informasi (biasanya berfrekuensi rendah) bisa dimasukkan ke dalam suatu gelombang pembawa, biasanya berupa gelombamng sinyal berfrekuensi tinggi. Terdapat tiga parameter kunci pada suatu gelombang sinusoida yaitu: amplitudo, fase,dan frekuensi. Ketiga parameter tersebut dapat dimodifikasikan sesuai dengan sinyal informasi (berfrekuensi rendah) untuk membentuk sinyal yang termodulasi. Peralatan untuk melaksanakan proses modulasi disebut modulator, sedangkan peralatan untuk memperoleh informasi awal (kebalikan dari proses modulasi) disebut demodulator dan peralatan yang melaksanakan kedua proses tersebut disebut modem. 7
  8. 8. Informasi yang dikirim bisa berupa data analog maupun digital sehingga terdapat dua jenis modulasi yaitu: 1. Modulasi analog 2. Modulasi digital 1. Modulasi Analog Dalam modulasi analog, proses modulasi merupakan respon atas informasi sinyal analog. Teknin umum yang dipakai dalam modulasi analog: Modulasi berdasarkan sudut o Modulasi fase (Phase Modulation-PM) o Modulasi frekuensi (frequncy modulation-FM) Modulasi amplitudo (amplitudo modulation) o Double-sideband modulation with unsuppresed carrier (Use on radio AM band) o Double-sideband suppresed-carrier transmition (DSB-SC) o Double-sideband reduced carrier transmition (DSB-RC) o Single-sideband modulation (SSB or SSB-AM), very similar to singlesideband suppresed carrier modulation (SSB-SC) o Vestigial-sideband modulation (VSB or VSB-AM) o Quadrature amplitudo modulation (QAM) 2. Modulasi Digital Dalam modulasi digital, suatu sinyal analog dimodulasi berdasarkan aliran data digital. Perubahan sinyal pembawa dipilih dari jumlah pembatas simbol alternatif. Teknik yang umum dipakai adalah: 8
  9. 9. Phase Shift Keying (PSK), digunakan suatu jumlah terbatas berdasarkan fase Frequency Shift Keying (FSK), digunakan suatu jumlah terbatas berdasarkan frekuensi Amplitudo Shift Keying (ASK), digunakan suatu jumlah terbatas amplitudo Sumber Internet : http://www.youtube.com/watch?v=3ZMPcPR7W3Q http://www.youtube.com/watch?v=RISVHAzHO7s http://www.youtube.com/watch?v=ens-sChK1F0 http://www.youtube.com/watch?v=iTX9AIpo0j8 Modulasi Optik Pada teori modern, diketahui cahaya merupakan gelombang yang dapat memiliki sifat-sifat seperti pembiasan, pemantulan, interferensi, difraksi, dan polarisasi. Perambatan cahaya dapat dianalisis secara mendetail meggunakan teori gelombang elektromagnetik. Teori ini untuk menjelaskan cahaya dalam frekuensi, panjang gelombang, dan fasa. Teori yang berkembang berhubungan dengan cahaya adalah teori kuantum cahaya atau disebut juga teori foton. Teori ini memandang cahaya sebagai perambatan paket energi yang disebut foton. Energi yang dikandung dalam tiap foton dihubungkan dari frekuensi dari cahaya adalah: Ep = h.f 9 (1)
  10. 10. Dimana: Ep adalah energi foton (joule) h adalah konstanta plank (6,626 x 10-34 Joule/sekon) f adalah frekuensi (Hz) Teori foton ini digunakan dalam analisis dan menjelaskan tentang pembangkitan dan deteksi cahaya. Hal ini sangat membantu dalam menggambarkan tranformasi cahaya ke dalam arus elektron (elektrik) dan sebaliknya. Modulasi optik atau modulasi cahaya adalah teknik modulais yang menggunakan berkas cahaya berupa pulsa-pulsa cahaya sebagai sinyal pembawa informasi. Berkas cahaya yang digunakan disini adalah berkas cahaya yang dihasilkan oleh suatu sumber cahaya (laser atau LED). Dibandingkan dengan modulasi konvensional, modulasi cahaya memiliki keunggulan dalam hal ketahan terhadap derau yang sangat tinggi, karena sinyal tidak dipengaruhi medan elektromagnetik. Disamping itu, sistem ini memungkinkan adanya bitrate sehingga mencapai ratusan gigabit per detik. Dalam modulasi optik, sinyal dapat dimodulasikan amplitudonya yang dikenal dengan modulasi intensitas (intensity modulation) berupa Amplitudo Shift Keying (ASK)/ on-off keying (OOK). Selain itu, berkas cahaya dapat juga dimodulasi frekuensinya atau lebih tepat modulasi panjang gelombang (wavelength modulation). Dan yang ketiga adalah dimodulasi fasanya (Phasa modulation). I. Teknik Modulasi Optik Dalam modulasi optik koheren, sinyal cahaya yang dimodulasikan dapat direpresentasikan dalam bentuk rumus besaran elektrik. Adapun rumus dasar besaran tersebut dapat didefinisikan: Es = As cos [ωs t + ϕ s (t)] (2) 10
  11. 11. Dimana: Es adalah nilai sesaat besaran sinyal optik As adalah amplitudo sinyal optik ωs adalah sinyal optik atau pembawa ϕ s fasa sinyal optik Dari persamaan dasar di atas, dapat diturunkahn tiga macam teknik optik: 1. Amplitudo Shifk keying (ASK) atau disebut juga On-Off Keying (OOK) yang memodulasi sinyal optik dengan perubahan amplitudo antara “0” dan “1” sementara frekuensi konstan dan tidak ada lompatan fasa. 2. Frequency Shift keying (FSK) yang memodulasi sinyal optik dengan perubahan frekuensi w1 (omega 1) dan w2 (omega 2) dan mewakili sinyal biner, sementara amplitudo konstan dan tak terjadi lompatan fasa. 3. Phase shift keying (PSK) yang memodulasi sinyal optik berdasarkan perubahan fasa menurut gelombang sinus. Φ1 = β sin ω t (3) Dimana β adalah indeks modulasi dan ω adalah frekuensi modulasi. II. Format Awal Modulasi Sistem Optik Untuk waktu yang lama, non-return-to-zero on-off-keying (NRZOOK) mendominasi format modulasi yang digunakan dalam sistem komunikasi serat optik. Format modulasi NRZ-OOK ini hanya akan disebut OOK. alasan-alasan yang mungkin mendasari penggunakan OOK pada awal aplikasi serat optik sebagai sistem komunikasi:pertama, OOK ini hanya membutuhkan bandwidth elektrik yang relatif kecil untuk transmiter resiver (dibandingkan dengan RZ-OOK); yang kedua, OOK tidak sensitif terhadap noise fasa laser (dibandingkan phase shift keying); dan terakhir OOK memiliki konfigurasi yang sederhana pada transmiter maupun resiver. Pada 11
  12. 12. bebarapa tahun terakhir sebagaimana komunikasi serat optik yang mengalami kemajuan dalam hal ini data rates yang semakin tinggi. DWDM dan komunikasi jarak jauh dengan amplifier optik, modulasi OOK akan menjadi referensi yang baik sebagai pembanding. Blok diagram transmitter NRZ diperlihatkan dalam gambar di bawah ini, dimana sinyal elektrik dimodulasi dengan sebuah modulator intensitas eksternal. Modulator intensitas ini bisa berupa jenis Mach-Zehnder atau jenis elektro-absoption yang mengubah sinyal elektrik OOK dengan data rate RB menjadi suatu sinyal optik OOK pada data rate yang sama. Lebah pulsa optik pada sebuah pulsa “1” yang terisolasi (antara bit-bit “0”) sama dengan kebalikan dari data rate (1/Rb). Untuk mendeteksi suatu sinyal optik NRZ, digunakan sebuah foto dioda yang sederhana pada resiver, yang akan mengubah daya optik sinyal menjadi arus listrik. Disebut juga direct detection (DD). Gambar 2 : Blok diagram transmitter NRZ Sumber Internet : 12
  13. 13. Modulator Optik Modulator optik berfungsi memodulasi cahaya dengan cara mengubah-ubah amplitudo frekuensi, fasa, atau intensitas cahaya sehingga mampu membawa sinyal info. Berdasarkan tempat terjadinya modulasi, ada dua macam modulasi optik, sehingga dengan sendirinya ada dua macam modulator, yaitu modulator internal (internal modulator) dan modulator eksternal (external modulator). Modulator intenal memodulasi cahaya di dalam perangkat sumber cahayanya, sedangkan modulator external memodulasi cahaya di luar perangkat cahaya. Berdasarkan interaksi antara sinyal masukan dengan media interaksi optik, maka terdapat tiga jenis modulator ekstern yaitu elektro-optik, magneto-optik, dan acousto-optik. Klasifikasi Modulator Optik Menurut sifat bahan yang digunakan untuk memodulasi sinar, modulator dibagi menjadi dua kelompok: modulator serap dan modulator bias. Koefisien penyerapan bahan modulator dapat diamnipulasi oleh efek FranzKeldyish,Quantum-confinent stark, exitonic penyerapan atau perubahan konsentrasi carrier bebas. Biasanya, jika beberapa efek tersebut muncul bersama-sama, modulator disebut modulator elektro absoptive. Modulator bias paling sering menggunakan efek elektro opik, modulator lain dibuat dengan efek acousto atau efek magneto-optik atau mengambil keuntungan dari perubahan polarisasi dalam kristal cair. Modulator bias diberi nama berdasarkan efek yang terjadi pada modulator, contohnya: modulator elektrik-optik, modulator acousto-optik, dan lain-lain. Pengaruh operasi modulator bias adalah perubahan fase dari sinar. Ini dapat dikonversi menjadi amplitudo interferometer atau couplers terarah. 13
  14. 14. 1. Modulator Internal (Sumber cahaya) Ada dua sumber cahaya yang dikenal dalam komunikasi optik: light emitting dioda (LED) dan illuminating laser dioda (ILD) yang sering disebut laser. Perbandingan karakteristik LED dan laser: A. Light Emitting Dioda (LED): 1. Daya optik keluaran rendah 2. Penguatan cahaya tidak ada 3. Stabil terhadap suhu 4. Disipasi panas kecil 5. Arus pacu kecil 6. Life time lebih sedikit 7. Tidak compatible dengan fiber optik single mode sehingga tidak cocok untuk komunikasi jarak jauh (long haul) B. Light Amplication by Stimulation Emission of Radiation (LASER) 1. Daya optik keluaran besar 2. Terdapat penguatan cahaya 3. Kurang stabil terhadap suhu 4. Disipasi panas besar 5. Arus pacu besar 6. Lifetime lebih lama 7. Kompatible dengan fiber optik jenis single mode sehingga sangat cocok digunakan untuk komunikasi jarak jauh. Dari perbandingan karakteristik di atas, maka diperoleh laser mempunyai kriteria yang lebih baik dan lebih cocok uttuk sistem yang digunakan daripada LED sebagai sumber cahaya. 14
  15. 15. 1. Modulator Eksternal A. Modulator Elektro-Optik Modulator eksternal elektro optik adalah modulator yang memanfaatkan interaksi sinyal elektrik dengan media interaksi. Interaksi yang terjadi pada elektro optik ini adalah terjadinya perubahan indeks bias media interaksi akibat pengaruh medan elektrik yang diberikan kepada media interaksi terssebut. Jika medan elektrik diberikan kepada media interaksi optik maka distribusi elektron pada media interaksi akan terdistorsi dan terpolarisasi sehingga menyebabkan indeks bias media interaksi berubah secara isotropik sehingga akan mengubah karakteristik pandu gelombang optik atau karakteristik media interaksi. Dengan perubahnya karakteristik tersebut maka mode perambatan berkas akan berubah baik berupa perubahan fasa ataupun panjang gelombang. Pengaruh medan elektrik pada perubahan indeks bias media interaksi menghasilkan dua macam interaksi elektro-optik yaitu: efek Pockels yang merupakan efek linier elektro optik pada media interaksi zat padat. Efek Kerr yang merupakan efek kuadrat elektro optik pada media interaksi yang umumnya berupa zat cair. a. Modulator Mach Zehnder Mach zehnder merupakan jenis modulator eksternal elektro optik, modulator ini bekerja mempengaruhi berkas cahaya yang melintas dengan meggunakan medan elektro magnetik tertentu yang dihasilkan oleh pulsapulsa listrik. Atau dengan kata lain modulator ini bekerja berdasarkan prinsip perpaduan (interfering) dua berkas cahaya koheren yang menghasilkan pola garis-garis cahaya (fringe) sesuai dengan besarnya beda fasa antara dua berkas cahaya tadi. Gambar di bawah adalah skema dasar interferometer mach zehnder. Pada gambar tersebut nampak jelas cara kerja alat jika dilihat dari arah rambatan cahayanya. 15
  16. 16. Gambar 3 : Interferometer Mach Zehnder Keterangan; S: sumber berkas P: titik fokus lensa L2 W1,W2,W3:muka gelombang optik L1 dan L2: lensa kolimator D1 dan D2: media semipantul M1 dan M2: cermin pantul Perbedaan fasa yang terjadi bisa disebabkan dua hal, yaitu perbedaan fasa karena pemantulan atau perbedaan karena lintasan. Pada kasus ini perbedaan fasa yang ditimbulkan disebabkan karena perbedaan lintasan yang ditempuh kedua berkas sinar. Perbedaan fasa akibat pantulan tidak terjadi disini, karena terjadinya pantulan pada masingmasing berkas sinar sama, yaitu tiap berkas sama-sama mengalami dua kali pemantulan. Beda fasa antara dua berkas cahaya pada titik P dapat dinyatakan dalam persamaan : (4) 16
  17. 17. Dimana : h adalah selisih dua berkas cahaya dalam interferometer n adalah indeks bias medium perambatan optik Pada titik P, tempat bertemunya dua berkas cahaya tadi, akan terjadi poal dengan titik pusat (fringe) terang jika: nh = m0 : m=0,1,2,3... (5) dan fringe gelap jika: :m= 0,1,2,3.. (6) Dari persamaan diatas, pola interferensi muncul akibat perrbedaan lintasan antara dua berkas cahaya yang masuk dalam interferometer sehingga menimbulkan perbedaan fasa antara kedua berkas tersebut. Jika tidak ada perbedaan lintasan antara kedua berkas, maka tidak akan timbul interferensi karena tidak ada beda fasa antara kedua berkas sehingga keduanya akan menyatu kembali dengan sempurna. Perbedaan lintasan ini muncul karena kedua berkas tiba pada titik yang berbeda pada L2 sehingga keduanya mencapai titik fokus lensa L2 yaitu P dengan menempuh jarak lintasan yang berbeda pula. Karena pola interferensi yang muncul tergantung pada parameter n dan parameter h, maka persamaan di atas dapat diturunkan berdasarkan kedua parameter tersebut. Bila diturunkan rumus beda fasa di atas, maka akan diperoleh: (7) (8) (9) 17
  18. 18. Rumus beda fasa 2 Dari penurunan persamaan fasa di atas, seperti ditunjukkan oleh persamaan beda fasa (a) terlihat bahwa perubahan fasa tergantung pada perubahan indeks bias n dan perubahan jarak h akibat pergeseran posisi keempat komponen optik yaitu L1,L2,M1,M2. Perbandingan fasa tersebut berbanding lurus dengan kedua parameter tadi. Selain itu, muncul konstanta yang membuat beda fasa tidak menjadi nol bila bila tidak ada perubahan indeks bias atau perubahan jarak lintasan. Sedangkan pada persamaan beda fasa (b) menunjukkan pengaruh jarak dalam perubahan fasa dan persamaan beda fasa 2 menunjukkan hal serupa untuk indeks bias medium perambatan. Berdasarkan gambar model prisma di atas, redaman yang dialami berkas cahaya pada interferometer B. Modulator Acousto-Optik Suatu modulator acousto optik (AOM) disebut sel Bragg, modulator ini menggunakan efek acousto-optik untuk pelenturan dan pergeseran frekuensi cahaya menggunakan gelombang suara (biasanya di radio frekuensi). Modulator ini digunakan dalam laser untuk Q Switching, dalam telekomunikasi untuk modulasi sinyal dan dalam spektroskopi untuk kontrol frekuensi. Sebuah transduser piezoelectrik terpasang pada material seperti kaca. Sebuah drive sinyal listrik yang berosilasi agar tranduser bergetar, menciptakan gelombang suara di kaca ini dapat dianggap sebagai perpindahan pesawat periodik ekspansi dan kompresi yang mengubah indeks bias. Cahaya yang masuk menyebar dari indeks modulasi yang dihasilkan periodik dan terjadi gangguan serupa dalam difraksi Bragg. Interaksi ini dapat dianggap sebagai empat gelombang pencampuran antara fonon dan foton. Sifat-sifat cahaya keluaran AOM dapat dikontrol dalam lima cara: 18
  19. 19. 1. Defleksi Sebuah berkas difraksi yang muncul pada sudut θ yang tergantung pada panjang gelombang cahaya relatif terhadap panjang gelombang dari suara Λ (10) Dalam rezim Bragg (11) Dengan cahaya: normal terhadap gelombang suara, dimana m=...,-2,1,0,1,2,... adalah urutan difraksi. Difraksi dari modulasi sinusoida dalam kristal tipis hanya menghasilkan m=-1,0,1 difraksi perintah. Difraksi dalam kristal mengalir ketebalan medium menyebabkan difraksi perintah yang lebih tinggi. Dalam kristak tebal dengan modulasi lemah, hanya perintah phasematched adalah difraksi, ini disebut difraksi bragg. Defleksi sudut dapat berkisar 1-5000 lebar balok (jumlah bintik-bintik diatas). Akibatnya lecutan yang ada biasanya terbatas pada puluhan milliradians. 2. Intensitas Jumlah cahaya difraksi oleh gelombang suara tergantung pada intensitas suara. Oleh karena itu, intensitas suara dapat digunakan untuk megfatur intensitas cahaya dalam berkas difraksi. Biasanya intensitas difraksi menjadi m=0 agar dapat bervariasi antara 15% sampai 99% dari intensitas cahaya masukan. Demikian pula intensitas order m=1 dapat bervariasi antara 0% sampai 80%. 3. Frekuensi Satu perbedaan dari difraksi bragg adalah bahwa cahaya adalah hamburan dari pesawat bergerak. Konsekuensi dari hal ini adalah frekuensi f berkas 19
  20. 20. difraksi dalam m ketertiban akan Doppler-bergeser dengan jumlah yang sama dengan frekuensi gelombang suara F. f f + mF pergeseran frekuensi juga dibutuhkan oleh fakta bahwa energi dan momentum (dari foton dan fonon) yang kekal dalam proses. Pergeseran frekuensi yang khas bervariasi dari 27 MHz, untuk AOM lebih murah, sampai 400 MHz, untuk perangkat komersial negara–of-the-art. Dalam beberapa AOMs, dua gelombang akustik berjalan diarah yang berlawanan dalam materi, menciptakan sebuah gelombang berdiri. Difraksi dari gelombang berdiri tidak bergeser frekuensi cahaya difraksi. 4. Tahap Selain itu, fase berkas difraksi juga akan bergeser oleh fasa dari gelombang suara, tahap ini dapat diubah dalam jumlah yang tidak terbatas. 5. Polarisasi Kesegarisan akustik gelombang transversal atau gelombang longitudinal tegak lurus dapat mengubah polarisasi. Gelombang akustik menginduksi fase pergeseran-birefringent, seperti dalam sel pockels. Filter merdu acousto-optik terutama dazzler yang dapat menghasilkan bentuk pulsa variabel, berdasarkan pada prinsip ini. Acousto optik modulator jauh lebih cepat daripada perangkat mekanik khas seperti cermin yang dapat dimiringkan. Waktu yang diperlukan AOM untuk menggeser balok keluar dari dalam secara kasar terbatas pada waktu transit dari gelombang suara di balok (biasanya 5-100 nanodetik). Hal ini cukup cepat untuk menciptakan model locking aktif dalam laser ultrafast. Ketika kontrol lebih cepat adalah modulator elektro-optik perlu 20
  21. 21. digunakan. Namun, ini membutuhkan tegangan yang sangat tinggi (misalnya 10 kilovolt), sedangkan AOMs menawarkan jangkauan lebih lecutan, desain sederhana, dan konsumsi daya rendah (<3 watt). Gambar 4 : Acousto Optik Modulator Sebuah modulator acousto-optic terdiri dari transduser piezoelektrik yang menciptakangelombang suara dalam bahan seperti gelas atau kuarsa. Sebuah berkas difraksi cahayadalam beberapa perintah. Dengan bergetar material dengan sinusoida murni dan miring A O M gelombang sehingga cahaya ini tercermin dari suara datar ke difraksi orde pertama, hingga 90% defleksi efisiensi dapat dicapai. C. Modulator Magneto-Optik Sebuah modulator cahaya magneto-optik spasila (MOSLM) adalah sebuah perangkat programmable- real-time untuk modulasi amplitudo dan/ 21
  22. 22. atau fase dari sinyaloptik dua dimensi pada kecepatan tinggi. Baru-baru ini, kami mengembangkan tegangandorong bagi refleksi MOSLM dengan kristal jenis satu dimensi magneto-fotonik (MPC) struktur. The MOSLM didorong oleh tegangan dari film substrare. Untuk efek piezoeletrik tinggi, film substrate disimpan pada layar refleksi dilakukan dengan perlakuan panas. Oleh karena itu, untuk efisiensi optik tinggi, lapisan refleksi dalam tiperefleksi MPC harus memiliki ketahanan panas yang tinggi. Sebuah modulator cahaya magneto-optik spasial (MOSLM) adalah dua dimensi e lektrik SLM (spatial light moduator) berdasarkan pada efek magneto-optik yang dikenal sebagai efek Faraday. Efek Faraday adalah properti dari beberapa bahan transparan yang menyebabkan rotasi poparisasi cahaya melintasi melalui zat seperti ketika material terkena medan magnet. Sebuah MOSLM terdiri dari kotak persegi magnetis mesas bistable (piksel) yang dapat digunakan untuk memodulasi insiden cahaya terpolarisasi oleh efek Faraday. Keadaan setiap pixel dapat diaktifkan secara elektrik sehingga pola objek dapat ditulis ke dalam SLM menggunakan komputer. Dengan demikian, perangkat dapat berfungsi sebagai SLM yang dapat diprogram. Ketika cahaya terpolarisasi linier terjadi pada perangkat , sumbu polarisasi cahaya ditransmisikan akana diputar 45 derajat searah jarum jam magnet bagian sebaliknya, seperti yang ditunjukkan pada gambar dibawah. Keadaan magnetisasi sebuah piksel dapat diubah dengan mengirimkan arus listrik untuk dua garis berdampingan. Sebuah analyzer dapat mengubah rotasi polarisasi ke format output berguna jika analisa ini diterapkan pada arah membuat sudut 45 derajat dengan sumbu polarisasi asli, seperti yang ditunjukkan pada gambar dibawah ini, hanya berlawanan arah jarum jam diputar cahaya dapat melewati analyzer tersebut. Jadi modulasi intensitas atau kecerahan sinar insiden akan diperoleh. Atau, sumbu analyzer dapat diatur tegak lurus dengan yang polarizer itu. Dalam hal ini, cahaya balok melewati magnet piksel dinegara-negara yang berbeda akan memiliki ampitudo output sana tapi akan polarisasi arah yang berlawanan. Dengan kata lain, output dari 22
  23. 23. magnet piksel dengan negara-negara yang berbeda memiliki perbedaan fasa 180 derajat, yang diinginkan untuk aplikasi tertentu pemrosesan sinyal optik. Gambar 5 : Operation Of A Moslm As A light Valve Sebagai keadaan magnetisasi zat yang stabil, pada MOSLM memiliki kapasitas penyimpanan. Keadaan diaktifkan melalui arus listrik. Arus ini dapat menghasilkan panas, karena kerugian ohmik, yang membatasi kinerja MOSLM. Kecepatan switching dari domain magnetik itu sendiri dalam perangkat tersebut dapat sangat cepat, umumnya urutan puluhan nanodetik. Saat ini, 256 x 256 piksel MOSLM tersedia secara komersial. Jarak 70µm, kecepatan frame ke pusat -pusat antara piksel biasanya sekitar 100 -300Hz, dan rasio kontras 300:1 pada panjang gelombang 633 nm. Kekurangan utama dari MOSLM adalah transmitansi yang rendah, yang hanya sekitar 5% un tuk kebanyakan panjang gelombang laser. Sumber Internet : http://www.youtube.com/watch?v=LU8BsfKxV2k http://www.youtube.com/watch?v=5P4lOxq4d4A 23
  24. 24. Simulasi Modulator Optik dengan Kopling antar Dua Pandu Gelombang Modulator optik yang didasarkan dengan kopling antar dua pandu gelombang(wave guide), salah satu pandu gelombangnya bersifat pasif dan tidak absorptif. Pandu gelombang kedua yang diletakkan sejajar pandu gelombang pertama bersifat optik nonlinear(NLO) dengan koefisien NLO orde dua yang besar dan absorptif. Perpindahan energi antar dua pandu gelombang pada ke dua pandu gelombang NLO. Medan listrik tersebut berasal dari sinyal yang akan ditransmisikan. Setelah melewati tahap penguatan. Medan listrik yang diterapkan mengubah indeks bias pandu gelombang NLO yang melahirkan perubahan fase gelombang yang sedang merambat. Unjuk kerja modulator seperti e xtinction ratio, insertion loss, drive voltage dan frequency bandwidth dikaji pada berbagai parameter material dan geometri untuk mendapatkan parameter yang optimal. Sehingga diperoleh hasil berupa: 1. Untuk memperbesar extinction ratio dan memperkecil insertin loss, pandu gelomang NLO harus memiliki konstanda absorpsi yang dan panjang modulator tidak terlalu besar 2. Untuk memperkecil drive volatage maka jarak antar dua pandu gelomang harus kecil dan indeks bias pandu gelombang NLO harus besar. 3. Pemasangan elektroda dengan struktur symmetry coplanar yang memiliki nisbah G/W (jarak antar elektroda dibagi lebar elektroda) yang besar dapat memperbesar bandwidth 4. Pengaruh kehadiran elektroda terhadap perambatan g e l o m b a n g d a p a t d i p e r k e c i l dengan menggunakan elektroda yang cukup tebal dari emas atau perak. 24
  25. 25. Pembangkit Harmonik Sifat-sifat non linier dalam daerah optis telah didemonstrasi dengan pembangkitan harmonik cahaya. Yang pertama kali diamati oleh Franken dan kawan-kawan dalam tahun 1961. Mereka mengamati cahaya ultraviolet yang frekuensi dua kali frekuensi laser rubi (λ= 6943 Å), jika cahaya dilewatkan Kristal kuartz. Percobaan tersebut menarik perhatian yang luas dan ditandai oleh mulainya pengkajian eksperimental dan teoritis dari sifat ptis non linier. Skema sederhana dari percobaan ditunjukkan dalam gambar 6 : laser rubi Sel foto ω1 ω2=2ω1 ω2 Filter untuk batang kristal filter transmisi Laser rubi kwarsa ultraviolet Gambar 6 : Pembangitan Harmonic Kedua ( sumber B.B.Laud, Hal: 171) Cahaya laser rubi (λ= 6943 Å) yang mempunyai daya rata-rata sekitar 10 kW, difocuskan pada lempengan kuartz. Cahaya yang diteruskan dilewatkan melalui filter yang menahan cahaya merah dan melewatkan cahay ultraviolet. Cahay yang lewat jatuh pada sel foto. Dalam cahaya yang lewat diamati bahwa panjang gelombang radiasi (λ= 3471 Å) dan dengan daya 1 mW. Bagaimana dapat dijelaskan terjadinya perubahan frekuensi ini? Medium dielektrik kedalam ditempatkan dalam medan listrik akan terpolarisasikan, jika medium tidak mempunyai perpindahan pada frekuensi dari medan. Masing-masing molekulnya bekerja sebagai dwikutup, dengan momen dwikutup tiap satuan volume P sama dengan 25
  26. 26. P= (12) dimana penjumlahan dilakukan di seluruh dwikutup dalam volume satuaan. Pengaruh orientasi medan luar pada dwikutup molekul tergantung pada sifat-sifat medium dan pada kuat medan. Jadi dapat ditulis P = εo XE (13) Diamana x adalah polarisabilitas ( kemampuan polarisasi ) atau suseptibilitas dielektrik dari medium. Hubungan ini hanya berlaku untuk lewat medan sumber-sumber konvensional. Besaran X teta hanya dalam arti bahwa tidak tergantung pada E; besarnya merupakan fungsi frekuensi. Dengan radiasi laser yang cukup kuat hubungan (13) tidak dapat digunakan lagi dan harus dituliskan lebih umum sebagai berikut (14) Dimana sama seperti X dalam persamaan (13); koefisien-koefisien menentukan derajat ketidaklurusan (non linearitas) dan dikenal sebagai susepsibilitas non linier. Jika medannya tidak kuat, seperti dalam peristiwa cahaya biasa, hanya suku pertama dari ruas kanan persamaan (14) yang berlaku. Oleh sebab inilah optika pra-laser disebut optika linier. Order lebih tinggi. Perlu dicatat, bahwa karakteristik optic dari suatu medium, seperti permitivitas dielektrik, indeks bias dan sebagainya yang tergantung pada suseptibilitas ( sifat mudah terpengaruh ), juga menjadi fungsi dari kuat medan E, jika medan tersebut sangat kuat. Medium, yang polarisasinya dijelaskan oleh hubungan non linier dari bentuk (14) dinamakan “ medium non linier”. Sekarang dimisalkan, bahwa medan yang jatuh pada medium mempunyai bentuk: 26
  27. 27. (15) Dengan memasukkan kedalam persamaan (15) kita dapatkan (16) Dengan menggunakan hubungan trigonometri ; (17) Dapat kita transformasikan (16) ke bentuk (18) Suku pertama merupakan suku tetap. Suku ini menaikkan medan Dc lewat medium, yang pengaruhnya praktis relative krang penting. Suku kedua mengikuti polarisasi luar dan dinamakan harmonic pertama atau harmonic dasar (fundamental) dari polarisasi; suku ketiga berosilasi pada frekuensi 2 dan dinamakan harmonic polarisasi kedua, dan suku keempat dinamakan harmonic polarisai ketiga. 27
  28. 28. Pembangkit Harmonik kedua Suatu polarisasi yang berosilasi pada frekuensi 2 memancarkan gelombang elektromagnit dengan frekuensi yang sama, yang merambat dengan kecepatan sama dengan gelombang datang. Gelombang yang didapatkan, dengan demikian mempunyai karakteristik pengarahan dan kemonokromatisan yang sama dengan gelombang datang dan dipancarkan arah yang sama. gejala dikenal sebagai pembangkitan harmonic kedua ( SHG, Second Harmonik generation ). Dalam kebanyakan bahan Kristal, polarisabilitas nonlinear tergantung pada arah rambatan, polarisasi medan listrik dan orientasi suber optis Kristal. Karena dalam bahan kristalin demikian vector-vektor P dan E tidak harus sejajar. Koefisien X harus dianggap seagai tensor. Polarisasi order kedua dengan demikian dapat dinyatakan oleh hubungan bentuk (19) Dimana i, j, k menunjukkan koordinat x, y, z. namun, kebanyakan koefisien sama atau komponen saja. Harus ditekankan disini bahwa pembangkitan harmonic kedua yang dinyatakan oleh (18) hanya berlangsung dalam kristal jenis tertentu. Anggaplah misalnya, Kristal yang isotropis. Dalam hal . Mempunyai arah bebas dan tetap. Jika sekarang kita balik, arah sumbu ( x meninggalkan medan listrik dan momen dwikutub ( dipole ) tidak berubah arahnya, tandatandanya berubah (20) Yang berarti = 0, dan =0 Karena iu pembangkita harmonic kedua tidak terjadi dalam medium isotropis seperti cairan atau gas ataupun dalam Kristal-kistal sentro-simetris 28
  29. 29. (yakni Kristal yang simetris terhadap suatu titik). Hanya Kristal yang kurang simetris terbaik yang menunjukkan gejala SHG. Dalam bahan tidak sentro-simetris ( yakni Kristal anisotropis, seperti Kristal satu sumbu ) terdapat baik suku-suku pangkat dua maupun pangkat tiga. Namun, umumnya, suku pangkat tiga sangat kecil dibandingan dengan suku pangkat dua dan dapat diabaikan. Untuk benda seperti ini dapat dituliskan ( 21 ) Dan medium dikatakan mempunnyai derajat lurus kedua. Sumber Internet : http://www.youtube.com/watch?feature=endscreen&v=UyPhryTjHhs&NR=1 Persesuaian Fase Perkembangan pesat dalam penelitian mekanisme pembangitan harmonic optis dalam Kristal dan media dimana pembangkitan demikian dapat dilaksanakan secara efektif, telah menunjukkan pentingnya hubungan fase antara harmonic dasar dan harmonic bangkitan pada saat merambat daam kristal yang mempunyai disperse optis [ 42,97]. Telah diamati bahwa efisiensi pembangkitan harmonic tidak hanya tergantung pada intensitas radiasi, tetapi juga pada arah rambatan dala Kristal. Misalkan gelombang datar pada frekuensi dan gelombang harmonic kedua pada frekuensi dan gelombang harmonic kedua pada frekuensi yang digerakkannya merambat dalam arah –z lewat bahan panjang L. .Marilah kita cari persamaan untuk intensitas SHG pada permukaan keluar bahan. 29
  30. 30. Jumlah radiasu haronik kedua yang dihasilkan dalam contoh lebar dz terletak pada sumbu z akan sebanding dengan lebarnya dan dengan momen dwikutupada frekuensi b harmonic kedua tiap satuan volume, yang terinduksi , yakni Pz (2) yang selanjutnya sebanding dengan kuadrat medan listrik E, yaitu: (22) Kita lihat perubahan spasial dari polarisasi harmonic kedua ditandai oleh angka gelombang 2ki. Radiasi harmonic kedua yang dihasilkan oleh contoh ini pada permukaan keluar Kristal, yakni pada z = L jelas akan sama dengan (23) Dimana L-z adalah jarak dari contoh ke ujung Kristal dan gelombang rambatan dari radiasi harmonic kedua. adalah angka Umumnya, k2 (24) Telah kita misalkan disini bahwa daya yang datang hamper tidak berubah karena berkas merambat lewat Kristal. Dengan mengintegralkan persamaan (24) – 30 (25)
  31. 31. (26) Harga ini akan maksimum jika , yakni medan dari pembangkitan harmonic kedua aka maksimum, jika (27) – merupakan indeks – indeks bias berturut-turut pada ω Dimana dan . Membesarnya harga L diatas ini tidak akan mengakibatkan naiknya harga . Besarnya L yang diberikan oleh (27) dinamakan panjang koherensi untuk radiasi harmonic kedua Pernyataan untuk intensitas adalah (28) Akan mencapai puncaknya pada Yakni pada saat (29) Agar penggandaan frekuensi efisiensi, hubungan ini harus dipenuhi. Persyaratan ini dinamakan criteria persesuaian-fase. Karena dan (30) Maka persamaan ( 30 ) menyusust menjadi (31) 31
  32. 32. Jadi, criteria persesuaian-fase menjadi criteria indeks bias. Agak sulit untuk memenuhi persyaratan ini karena kebanyakan bahan menunjukkan semacam disperse dalam indeks pembiasan. Penyelesaian yang memuaskan untuk masalah ini adalah menggunaan hubungan antara indeks bias dengan arah dalam kristal. Bahan birefringen mempunyai indeks bias yang berbeda-beda untuk polarisasi cahaya yang berlainan. Hal ini umumnya terjadi dalam kristal simetri rendah. Karena itu kita harus memilih bahan dimana indeks bias untuk sinar luar-biasa pada 2 , sama dengan sinar biasa pada . Hal ini untuk menunjukkan kenyataan, bahwa perubahan frekuensi efektif dalam harmonic kedua dimungkinkan hanya dalam jumlah kristal terbatas. Anggaplah suatu kristal satu-sumber ( uniaxial ) negative, dimana indeks bias untuk sinar biasa lebih besar daripada indeks bias sinar luar biasa. Gambar 7 menunjukkan permukaan – permukaan indeks bias ( indicatrix ) untuk kristal tersebut. Garis putus-putus menunjukkan permukaan sesuai dengan dan garis penuh untuk frekuensi ω. Permukaan indeks bias gelombang luar biasa berpotongan pada A dan A1. Ini berarti bahwa gelombang-gelombang yang merambat pada arah AA. A’ A’ A A Gambar 7. Indicatrix untuk kristal sumbu-sumbu negative . (32) Jadi, gelombang datang dan gelombang harmonic kedua yang merambat pada arah ini fasenya bersesuaian, 32
  33. 33. Seperti telah dinyatakan dalam saksi 11, SHG pertama kali dengan berhasil dilaksanakan dalam kuartz. Selanjutnya berhasil dibangkitkan dalam kristal lain seperti : potassium dihidrofosfat (KDP), ammonium dihidrofosfat (ADP), barium, titanat, litium iodat dan sebagainya. Daya puncak harmonic kedua sebesar 200 kW telah diperoleh hanya dengan energy 6 m J dalam satu pulsa [288]. Efisiensi konversi sekitar 15 – 20% telah diperoleh pada rapat daya masuk sekitar 100 MW cm-2 SHG juga berhasil dilaksanakan dalam gas [ 4, 15, 307 ] dalam semi konduktor [ 13, 102 ]. Sangat menarik untuk dicatat bahwa SHG telah dimati dalam kalsit ( calsite ) yang merupakan fungsi medan listrik d-c, walaupun kristal memiliki pusat inverse. Hal ini disebabkan medan listrik meniadakan simetris [287]. Pentingnya pmbangkitan harmonik kedua (SHG) adalah pada kenyataan bahwa ini merupakan metode prinsip pengubahan efetif dari radiasi inframerah menjadi radiasi tampak menjadi ultraviolet. Mekanisme pembangkitan harmonic kedua telah diteliti secara teoritis dengan cermat [12, 43, 160, 161, 165, 176, 191]. Pembangkitan Harmonik ketiga Seperti telah dijelaskan dalam seksi pembangkit harmonik kedua , dalam peristiwa bahan sentro simetris, persamaan (13) akan hilang suku-suku dengan pangkat genap dari E dan akan menyusut menjadi (33) Atau dalam notasi vector (34) 33
  34. 34. Pembangkitan harmonic ketiga ( THG = third harmonic generation ), dengan demikian mungkin terjadi dalam kristl tang menunjukkan simetri terbalik. Pengembangan laser tersambung – Q memung kinkan menghasilkan harmonic ketiga dalam kristal [ 28, 204 ]. Namun, dalam kalsit efisiensi pengubahan energy maksimum untuk harmonic ketiga hanya 0,01 %. Percobaan untuk mengamati harmonic ketiga juga telah dilakukan oleh Maker dan terhune [205] dengan menggunakan laser pulsa raksasa. Zwernemann dan beeker [322] telah mengamati secara ekperimental pembangkitan harmonic ketiga ( THG ) pada 9,33 μm dalam CO dengan interaksi yang terjadi dalam pemandu gelombang ( waveguide). Mereka telah mengutarakan penentuan teoritis pemandu gelombang yang paling cocok dimana interaksi dapat berlangsung. Proses pembangkitan harmonic order lebih tinggi dapat dijelaskan dengan cara yang sama. Sumber Internet : http://www.youtube.com/watch?v=f0j2iw6KOfM Pencampuran Optis Dalam persamaan untuk polarisasi non-linear Persesuaian fasa, telah kita misalkan bahwa faktor E2 dalam suku kedua merupakan hasil kali kuat medan listrik dengan dirinya sendiri, E. E. namun, suku tidak terpolarisasi demikian dapat pula terjadi dari interaksi dua medan dengan frekuensi berbeda ω1 dan ω2 melewati benda. Medan efektif dengan benda sama dengan (35) Dengan memasukkan harga ini kedalam persamaan (13), suku kedua menjadi 34
  35. 35. = ) + cos (36) Dengan menggunakan hubungan trigonometri 2 cos Kita dapat menyatakan suku terakhir menjadi cos = (37) Ini menunjukkan, bahwa polarisasi nonlinear, karena itu, radiasi yang dipancarkan mempunyai frekuensi . Konversi energy antara berkas-berkas dapat terjadi pada jarak yang cukup jika berkas-berkas merambat menurut arah yang sama dan dengan kecepatan yang sama. Frekuensi jumlah dan selsisih dapat diamati secara eksperimen. Pembangkitan frekuensi optis selisih pertama kali diamati dengan mencampurkan berkas cahaya dari laser rubi dengan zat dengan berkas tidak koheren (incoherent) dari lampu air –raksa (λ = 3115 Å). Efisiensi dimana terjadi frekuensi selisih diabaikan dengan dya dalam berkas air raksa sekitar 2 x 10 -4 W, daya yang dipancarkan pada frekuensi selisih sekitar 10-10 W. pencampuran optis dari pancaran dua laser rubi dengan frekuensi-frekuensi yang berbeda pertamakali diamati oleh franken dan teman-temannya. Suku pertama persamaan (26), disamping sebagai pengganda ferkuensi, juga meunjukkan suku arus-searah (27). Bass dan kawan-kawan mengamati pula dc sekitar 200 μV jika radiasi 1 MW dilewatkan melalui kristal KDP. Jumlah dari frekuensi dari dua laser rubi pada temperature berbeda diamati oleh Bass dan kawan-kawan [28] dari laser rubi dan laser neodium oleh Miller dan Savage. Diatas hanya dianggap suku pangkat dua dalam persamaan. Dalam keadaan yang lebih umum, persamaan polarisasi memasukkan suku-suku dengan dengan memasukkan (25) dalam (13) dengan suku- 35
  36. 36. suku pangkat lebih tinggi, menghasilkan persamaan yang mengandung suku-suku dengan frekuensi , dimana m dan n bilangan-bilangan bulat. Ini menunjukkan bahwa disamping frekuensi jumlah dan frekuensi selisih, dimugkinkan jenis percampuran frekuensi lain. Sepert dalam peristiwa pembagkitan harmonic kedua, kondisi persesuaian fase juga penting dalam pencampuran frekuensi. Kenyataannya, hal ini lebih rumit dalam peristiwa terakhir, karena jumlah frekuensi yang ikut serta. Dalam pembangkitan harmonic kedua, diperlukan mengetahui arah dalam kristal sedemikian sehingga k1 = k2. Dalam hal frekuensi jumlah atau frekuensi-selisih, tiga gelombang harus bersesuaian. Jika Persyaratan yang harus dipenuhi adalah Beberapa Aplikasi Optik Nonlinier Nonlinier order-2 Material yang hanya memiliki sifat optik nonlinier order-2, bila material tersebut disinari cahaya dengan medan listrik E=Eω cos ωt, maka polarisasi yang terjadi pada material: P = χ (1) Eω cos ωt + ¼ χ (2) Eω 2 [cos 2ωt + 1] (38) Terlihat bahwa sebagai efek dari suseptibilitas order-2, polarisasi mengandung bagian medan dan bagian berosilasi denagn frekuensi 2 disamping bagian yang berfrekuensi. Bagian yang berosilasi dengan frekuensi 36
  37. 37. 2 akan menginduksikan cahaya berfrekuensi sama. Ini yang disebut second harmonic generation (SHG). Jika material dikenai sekaligus oleh medan listrik dan berosilasi dengan: E=Edc + Eω cos ωt (39) Maka suseptibilitas order-2 memberikan sumbangan tehadap suseptibilitas linier yakni: χ(1) + χ(2) Edc (40) sehingga indeks biasnya bergantung pada medan Edc.. hal ini yang disebut dengan efek elektrooptik atau Pockel yang memberi peluang terhadap proses modulasi cahaya. Prinsip modulasi dilukiskan dalam gambar 2 berikut ini Gambar 8 : Prinsip Modulasi Cahaya dengan dc/audio Selanjutnya andaikan dua berkas cahaya masing-masing Es cos ω st dan Ep cos ω pt dengan ωp > ωs , menyinari material. Secara serentak, kedua medan itu akan menimbulkan polarisasi yang berkaitan dengan order-2 yakni: ½ χ (2) Ep Es cos (ωp - ωs ) t 37 (41)
  38. 38. Maka yang selanjutnya menginduksikan medan listrik di dalam material: E1 ∝ χ (2) Ep Es cos ω1 t (42) Dimana ω1 = ωp - ωs Sehingga mengakibatkan medan ini bersama medan Ep cos ωp t akan menginduksikan polarisasi ∝ χ (2) Ip Es cos ωst , dengan Ip adalah intensitas cahaya Ep. Polarisasi ini selanjutnya menginduksi medan: Eo∝ χ (2) Ip Es cos ωs t (43) Jadi cahaya Es cos ωst akan dilewatkan melalui material dengan suatu faktor penguatan yang bergantung pada suseptibilitas order-2 material damn intensitas Ip dari medan Ep cos ωpt. Hal ini dapat diperlihatkan dalam gambar 9. Gambar 9 : Mekanisme Amplikasi Cahaya Nonlinier Order-3 Material yang memiliki suseptibilitas order-3 bila disinari cahaya dengan medan Eω cos ω t, maka polarisasi sehubungan suseptibilitas order-3 adalah: 38
  39. 39. 1/6 χ (3) Eω (3)[3/4 cos ω t + ¼ cos 3 ω t] (44) Maka suku kedua dari polarisasi itu akan menginduksikan medan berfrekuensi 3 kali. Peristiwa ini disebut third harmonic generation (THG). Suku pertama bersifat linier, dan itu memberi sumbangan terhadap suseptibilitas linier: χ (1)+ 1/8 χ (3) Eω2 (45) Jika no adalah indeks bias sebelumnya, maka dalam keadaan dilalui cahaya berintensitas 1 (∝ Eω 2) indeks bias itu bergeser menjadi: n = no + n2I (46) dengan n2 merupakan parameter yang bergantung pada χ (3) dari material. Indeks bias yang bergantung intensitas cahaya tersebut merupakan dasar bagi rekayasa devais untuk switching. Sedangkan gambar 4b, memperlihatkan hubungan antara intensitas transmisi dan intensitas masukan. Selanjutnya dengan menggunakan gabungan medan dc Edc dan medan Eω cos ωt, polarisasi yang berkaitan dengan nonlinier order-3 mengandung: ½ χ (3) Eω Edc2 cos ωt (47) Dengan demikian suseptibilitas linier berubah menjadi: χ (1) + ½ χ (3) Eω2 (48) sehingga indeks bias bergantung pada Edc2. Peristiwa ini dikenal sebagai efek elektrooptik kuadratik atau efek Kerr. Disamping sebagai modulator, efek ini merupakan dasar optikal shutter atau switching dan directional coupler. Seperti diperlihatkan dalam gambar 5 di bawah ini. 39
  40. 40. Gambar 10 : Mekanisme Directional Coupler Sumber Internet : http://www.youtube.com/watch?v=QBiSYQsGTLA&feature=related http://www.youtube.com/watch?v=qNVM4_WFomM&feature=fvst 40
  41. 41. Gelombang Medan Elektromagnetik dalam media nonlinier dan anisotropik Persamaan Maxwell untuk medan elektromagnetik di dalam suatu medium non-konduktif tanpa sumber ρ = 0, J = 0.s Dimana: D=Ԑ +P oE H = μo-1 (B - μoM) J = σE Persamaan gelombang yang diperoleh: 41
  42. 42. Jika respons magnetik diabaikan, M 0, maka B H, dan Perhatikan bahwa pada umumnya Begitu pula untuk medan H pada umumnya medium anisotropik atau medium nonlinier, karena Hanya berlaku untuk kasus khusus. Untuk medium anisotropik atau medium nonlinier (49) Dan Dengan Jadi persamaan gelombang tergandeng menjadi 42
  43. 43. Ungkapan lebih umum, misalnya untuk medium dispersif, hubungan antara dan E di atas harus dituliskan dalam bentuk konvolusi (50) Yang menyatakan bahwa respon bahan tidak bersifat sesaat dan merupakan akibat hubungan (51) Hubungan ini memiliki bentuk lebih sederhana dalam kawasan frekuensi berdasarkan dalil integral konvolusi. Dengan kata lain (52) Dengan demikian dapat dituliskan persamaan gelombang dalam kawasan frekuensi (53) Yang berlaku untuk setiap komponen Fourier/harmonik ω. Sumber Internet : http://www.youtube.com/watch?v=-D6CkULcU24&feature=related 43
  44. 44. Serat Optik Serat optik adalah saluran transmisi atau sejenis kabel yang terbuat dari kaca atau plastik yang sangat halus dan lebih kecil dari sehelai rambut, dan dapat digunakan untuk mentransmisikan sinyal cahaya dari suatu tempat ke tempat lain. Sumber cahaya yang digunakan biasanya adalah laser atau LED. Kabel ini berdiameter lebih kurang 120 mikrometer. Cahaya yang ada di dalam serat optik tidak keluar karena indeks bias dari kaca lebih besar daripada indeks bias dari udara, karena laser mempunyai spektrum yang sangat sempit. Kecepatan transmisi serat optik sangat tinggi sehingga sangat bagus digunakan sebagai saluran komunikasi. Perkembangan teknologi serat optik saat ini, telah dapat menghasilkan pelemahan (attenuation) kurang dari 20 decibels (dB)/km. Dengan lebar jalur (bandwidth) yang besar sehingga kemampuan dalam mentransmisikan data menjadi lebih banyak dan cepat dibandingan dengan penggunaan kabel konvensional. Dengan demikian serat optik sangat cocok digunakan terutama dalam aplikasi sistem telekomunikasi. Pada prinsipnya serat optik memantulkan dan membiaskan sejumlah cahaya yang merambat didalamnya. Efisiensi dari serat optik ditentukan oleh kemurnian dari bahan penyusun gelas/kaca. Semakin murni bahan gelas, semakin sedikit cahaya yang diserap oleh serat optik. Sejarah Penggunaan cahaya sebagai pembawa informasi sebenarnya sudah banyak digunakan sejak zaman dahulu, baru sekitar tahun 1930-an para ilmuwan Jerman mengawali eksperimen untuk mentransmisikan cahaya melalui bahan yang bernama serat optik. Percobaan ini juga masih tergolong cukup primitif karena hasil yang dicapai tidak bisa langsung dimanfaatkan, namun harus melalui 44
  45. 45. perkembangan dan penyempurnaan lebih lanjut lagi. Perkembangan selanjutnya adalah ketika para ilmuawan Inggris pada tahun 1958 mengusulkan prototipe serat optik yang sampai sekarang dipakai yaitu yang terdiri atas gelas inti yang dibungkus oleh gelas lainnya. Sekitar awal tahun 1960-an perubahan fantastis terjadi di Asia yaitu ketika para ilmuwan Jepang berhasil membuat jenis serat optik yang mampu mentransmisikan gambar. Di lain pihak para ilmuwan selain mencoba untuk memandu cahaya melewati gelas (serat optik) namun juga mencoba untuk ”menjinakkan” cahaya. Kerja keras itupun berhasil ketika sekitar 1959 laser ditemukan. Laser beroperasi pada daerah frekuensi tampak sekitar 1014 Hertz-15 Hertz atau ratusan ribu kali frekuensi gelombang mikro. Seperti halnya laser, serat optik pun harus melalui tahap-tahap pengembangan awal. Sebagaimana medium transmisi cahaya, ia sangat tidak efisien. Hingga tahun 1968 atau berselang dua tahun setelah serat optik pertama kali diramalkan akan menjadi pemandu cahaya, tingkat atenuasi (kehilangan)-nya masih 20 dB/km. Melalui pengembangan dalam teknologi material, serat optik mengalami pemurnian, dehidran dan lain-lain. Secara perlahan tapi pasti atenuasinya mencapai tingkat di bawah 1 dB/km. Kelebihan Serat Optik Dalam penggunaan serat optik ini, terdapat beberapa keuntungan antara lain: 1. Lebar jalur besar dan kemampuan dalam membawa banyak data, dapat memuat kapasitas informasi yang sangat besar dengan kecepatan transmisi mencapai gigabit-per detik dan menghantarkan informasi jarak jauh tanpa pengulangan 2. Biaya pemasangan dan pengoperasian yang rendah serta tingkat keamanan yang lebih tinggi 3. Ukuran kecil dan ringan, sehingga hemat pemakaian ruang 4. Imun, kekebalan terhadap gangguan elektromagnetik dan gangguan gelombang radio 45
  46. 46. 5. Non-Penghantar, tidak ada tenaga listrik dan percikan api 6. Tidak berkarat Kabel Serat Optik Secara garis besar kabel serat optik terdiri dari 2 bagian utama, yaitu cladding dan core. Cladding adalah selubung dari inti (core). Cladding mempunyai indek bias lebih rendah dari pada core akan memantulkan kembali cahaya yang mengarah keluar dari core kembali kedalam core lagi. Gambar 11 : Bagian-bagian serat optik jenis single mode Dalam aplikasinya serat optik biasanya diselubungi oleh lapisan resin yang disebut dengan jacket, biasanya berbahan plastik. Lapisan ini dapat menambah kekuatan untuk kabel serat optik, walaupun tidak memberikan peningkatan terhadap sifat gelombang pandu optik pada kabel tersebut. Namun lapisan resin ini dapat menyerap cahaya dan mencegah kemungkinan terjadinya kebocoran cahaya yang keluar dari selubung inti. Serta hal ini dapat juga mengurangi cakap silang (cross talk) yang mungkin terjadi. 46
  47. 47. Pembagian serat optik dapat dilihat dari 2 macam perbedaan : 1. Berdasarkan mode yang dirambatkan : Single mode : serat optik dengan inti (core) yang sangat kecil (biasanya sekitar 8,3 mikron), diameter intinya sangat sempit mendekati panjang gelombang sehingga cahaya yang masuk ke dalamnya tidak terpantul-pantul ke dinding selongsong (cladding). Bahagian inti serat optik single-mode terbuat dari bahan kaca silika (SiO2) dengan sejumlah kecil kaca Germania (GeO2) untuk meningkatkan indeks biasnya. Untuk mendapatkan performa yang baik pada kabel ini, biasanya untuk ukuran selongsongnya adalah sekitar 15 kali dari ukuran inti (sekitar 125 mikron). Kabel untuk jenis ini paling mahal, tetapi memiliki pelemahan (kurang dari 0.35dB per kilometer), sehingga memungkinkan kecepatan yang sangat tinggi dari jarak yang sangat jauh. Standar terbaru untuk kabel ini adalah ITU-T G.652D, dan G.657. Multi mode : serat optik dengan diameter core yang agak besar yang membuat laser di dalamnya akan terpantul-pantul di dinding cladding yang dapat menyebabkan berkurangnya bandwidth dari serat optik jenis ini. 2. Berdasarkan indeks bias core: Step indeks : pada serat optik step indeks, core memiliki indeks bias yang homogen. Graded indeks : indeks bias core semakin mendekat ke arah cladding semakin kecil. Jadi pada graded indeks, pusat core memiliki nilai indeks bias yang paling besar. Serat graded indeks memungkinkan untuk membawa bandwidth yang lebih besar, karena pelebaran pulsa yang terjadi dapat diminimalkan. Gambar 12 : Kabel serat optik 47
  48. 48. Pelemahan Pelemahan (Attenuation) cahaya sangat penting diketahui terutama dalam merancang sistem telekomunikasi serat optik itu sendiri. Pelemahan cahaya dalam serat optik adalah adanya penurunan rata-rata daya optik pada kabel serat optik, biasanya diekspresikan dalam decibel (dB) tanpa tanda negatif. Berikut ini beberapa hal yang menyumbang kepada pelemahan cahaya pada serat optik: 1. Penyerapan (Absorption). Kehilangan cahaya yang disebabkan adanya kotoran dalam serat optik. 2. Penyebaran (Scattering) 3. Kehilangan radiasi (radiative losses) Reliabilitas dari serat optik dapat ditentukan dengan satuan BER (Bit error rate). Salah satu ujung serat optik diberi masukan data tertentu dan ujung yang lain mengolah data itu. Dengan intensitas laser yang rendah dan dengan panjang serat mencapai beberapa km, maka akan menghasilkan kesalahan. Jumlah kesalahan persatuan waktu tersebut dinamakan BER. Dengan diketahuinya BER maka, Jumlah kesalahan pada serat optik yang sama dengan panjang yang berbeda dapat diperkirakan besarnya. 48
  49. 49. Rangkuman Optik nonlinier adalah ilmu pengetahuan modern terbaru dengan fenomena fisika yang terjadi akibat medan yang ditimbulkan laser. Teknologi ini dinamakan teknologi fotonik sebagai pengganti teknologi elektronik untuk memperoleh, meyimpan, menyiapkan, mengirim, dan memproses informasi. Material-material optik nonlinier yang dipakai saat ini dalam fabrikasi devais-devais fotonik pasif dan aktif adalah kristal-kristal anorganik yang bersifat feroelektrik. Sifat-sifat non linier dalam daerah optis telah didemonstrasi dengan pembangkitan harmonik cahaya. Mach zehnder merupakan jenis modulator eksternal elektro optik, modulator ini bekerja mempengaruhi berkas cahaya yang melintas dengan meggunakan medan elektro magnetik tertentu yang dihasilkan oleh pulsa-pulsa listrik. Modulator optik berfungsi memodulasi cahaya dengan cara mengubahubah amplitudo frekuensi, fasa, atau intensitas cahaya sehingga mampu membawa sinyal info. Aplikasi Optik Nonlinier pada Nonlinier order-2, material yang hanya memiliki sifat optik nonlinier order-2 dan nonlinier order-3 material yang memiliki suseptibilitas order-3 bila disinari cahaya dengan medan E = Eω cos ω t. Serat optik adalah saluran transmisi atau sejenis kabel yang terbuat dari kaca atau plastik yang sangat halus dan lebih kecil dari sehelai rambut, dan dapat digunakan untuk mentransmisikan sinyal cahaya dari suatu tempat ke tempat lain. Sumber cahaya yang digunakan biasanya adalah laser atau LED. komunikasi. 49
  50. 50. Tes Formatif TES OBJEKTIF ( PILIHAN GANDA) 1. Secara garis besar kabel serat optik terdiri dari 2 bagian utama, yaitu a. cladding dan core. c. Timah dan temabaga b. LED dan Laser d. Aluminium dan seng 2. serat optik sangat cocok digunakan terutama dalam aplikasi apakah? a. sistem telekomunikasi c. Sistem tenaga surya b. sistem navigasi d. Sistem nuklir 3. Percobaan untuk mengamati harmonic ketiga juga telah dilakukan oleh : a. kuartz c. Maker dan terhune b. Mach zehnder d. Keldysh Franz 4. Menurut sifat bahan yang digunakan untuk memodulasi sinar, modulator dibagi menjadi dua kelompok yaitu a. modulator serap dan modulator bias. c. modulator optik dan bias b. modulator ampiltudo dan frekuensi d.modulator serap dan optik 5. Siapakah yang pertama kali mengamati pencaampuran optis dari pancaran dua laser rubi dengan frekuensi-frekuensi yang berbeda a. Franken c. Savage b. Miller d. Eisteien 50
  51. 51. 6. Optik nonlinier adalah ilmu pengetahuan modern terbaru dengan fenomena fisika yang terjadi akibat medan yang ditimbulkan….. a. polarisasi c. gelombang b. laser d. Cahaya 7. Terdapat tiga parameter kunci pada suatu gelombang sinusoida adalah kecuali ….. a. fase c. amplitudo b. frekuensi d. Gelombang 8. Ketika cahaya terpolarisasi linier terjadi pada perangkat , sumbu polarisasi cahaya ditransmisikan akan diputar …… a. 30 derajat c. 45 derajat b. 20 derajat d. 60 derajat 9. Sifat-sifat cahaya keluaran AOM dapat dikontrol dalam lima cara diantaranya adalah…… a. defleksi c. gelombang b.difraksi d. Materi 10. Efisiensi dari serat optik ditentukan oleh kemurnian dari bahan penyusun…… a. carmin c. kaca /gelas b. plastic d. kertas 11. Teknik-teknik modulasi terdiri dari sebagai berikut, kecuali…… a. PSK c. FSK b. ASK d. KSF 51
  52. 52. 12. material-material optic non linier yang dipakai saat ini dalam fabrikasi devaisdevais fotonik pasif dan aktif adalah…. a. kristal-kristal organic c. timah b. kaca b. Tembaga 13. Proses perubahan (varying) suatu gelombang periodik sehingga menjadikan suatu sinyal mampu membawa suatu informasi atau suatu proses penumpangan sinyal-sinyal informasi ke dalam sinyal pembawa (carrier), sehingga dapat ditransmisikan ke tujuan disebut…. a. polarisasi c. absorbsi b. disperse d. Modulasi 14. Peralatan untuk melaksanakan proses modulasi disebut….. a. modulator c. osilator b. transistor d. Polarisasi 15. Teori yang berkembang berhubungan dengan cahaya adalah teori….. a. foton c. polarisasi b. difraksi d. koheren 52
  53. 53. TES ESSAY 1. Konduktor kabel yang memiliki resistansi total 80 m_, menyalurkan arus efektif 100 A, pada frekuensi 50 Hz. Kabel ini beroperasi normal pada temperatur 70o C sedangkan temperatur sekitarnya adalah 25o C. Perubahan pembebanan diujung kabel menyebabkan munculnya harmonik pada frekuensi 350 Hz dengan nilai efektif 40 A. Hitung : (a) perubahan susut daya dan (b) perubahan temperatur kerja pada konduktor. 2. Jelaskan teknik-teknik modulasi yang Anda ketahui? 3. Dalam ilmu Fisika terdapat fenomena optik, fenomena optik terbagi menjadi dua yaitu fenomena optik linier dan fenomena optik non linier. Apakah perbedaannya? 4. Apakah yang dimaksud dengan modulator cahaya magneto-optik spasila (MOSLM) ? 5. Sebutkan dua sumber cahaya yang dikenal dalam komunikasi optikdan perbandingan karakteristiknya ? 53
  54. 54. Jawaban Tes Formatif Jawaban Tes Objektif (Pilihan Ganda) 1. A 9. A 2. A 10. C 3. C 11. D 4. A 12. A 5. A 13. D 6. B 14. A 7. D 15. A 8. C Jawaban Tes Essay 1. Jawab : a) Susut daya semula pada konduktor adalah P1 = 1002 x 0,08 = 800 W Susut daya tambahan karena arus harmonika adalah P2 = 402 x 0,08 = 128 W Susut daya berubah menjadi Pkabel = 800 +128 = 928 W Dibandingkan dengan susut daya semula, terjadi kenaikan susut daya sebesar 16%. b) (Kenaikan temperatur kerja di atas temperatur sekitar semula adalah (70o − 25o) = 45o C. Perubahan kenaikan temperatur adalah: ∆T = 0,16 x 45o = 7,2o C 54
  55. 55. Kenaikan temperatur akibat adanya hormonik adalah: T = 45o x 7,2o =52 C dan temperatur kerja akibat adanya harmonik adalah : T’ = 25o + 52o = 77o C 10% di atas temperatur kerja semula. 2. Ada beberapa macam teknik modulasi diantaranya : ASK, FSK, PSK, QPSK, BPSK, QAM dan GMSK. a) Phase Shift Keying (PSK), digunakan suatu jumlah terbatas berdasarkan fase. b) Frekeunsi Shift Keying (FSK), digunakan suatu jumlah terbatas berdasarkan frekuensi. c) Amplitudo Shift Keying (ASK), digunakan suatu jumlah terbatas amplitudo. 3. Fenomena optik non linier terjadi karena dua gelombang yang tidak lagi hanya saling berinteraksi, dalam artian cahaya satu berinteraksi dengan cahaya yang lainnya menghasilkan pola-pola interaksi, akan tetapi juga berinteraksi dengan medium yang dilaluinya (Jenkins, 1957). 4. Sebuah modulator cahaya magneto-optik spasila (MOSLM) adalah sebuah perangkat programmable- real-time untuk modulasi amplitudo dan/ atau fase dari sinyaloptik dua dimensi pada kecepatan tinggi 5. Ada dua sumber cahaya yang dikenal dalam komunikasi optik: light emitting dioda (LED) dan illuminating laser dioda (ILD) yang sering disebut laser. Perbandingan karakteristik LED dan laser: 55
  56. 56. Light Emitting Dioda (LED): 1. Daya optik keluaran rendah 2. Penguatan cahaya tidak ada 3. Stabil terhadap suhu 4. Disipasi panas kecil 5. Arus pacu kecil 6. Life time lebih sedikit 7. Tidak compatible dengan fiber optik single mode sehingga tidak cocok untuk komunikasi jarak jauh (long haul) Light Amplication by Stimulation Emission of Radiation (LASER) 1. Daya optik keluaran besar 2. Terdapat penguatan cahaya 3. Kurang stabil terhadap suhu 4. Disipasi panas besar 5. Arus pacu besar 6. Lifetime lebih lama 7. Kompatible dengan fiber optik jenis single mode sehingga sangat cocok digunakan untuk komunikasi jarak jauh. 56
  57. 57. Glosarium Efek elektro-optik perubahan dalam sifat bahan sebagai tanggapan medan listrik yng bervariasi lambat dibandingkan dengan frekuensi cahaya Fiber Optik Suatu materi, filament, ataupun bahan yang terbuat dari glass atau serat kaca vang berdiameter lebih kurang 120 micrometer dan digunakan untuk mengantarkan jauh lebih banyak sinyal dalam bentuk pulsa cahaya hingga mencapai lebih dari 50 kilometer tanpa memerlukan lagi bantuan perangkat repeater (penguat sinyal). Harmonik Gejala pembentukan gelombang-gelombang dengan frekuensi berbeda yang merupakan perkalian bilangan bulat dengan frekuensi dasarnya Laser pembangkit cahaya produk sains dan teknologi modern, yang dapat menghasilkan cahaya yang mempunyai intensitas tinggi, bersifat koheren dan monokromatis. Modulasi Proses pencampuran dua sinyal menjadi satu sinyal. Biasanya sinyal yang dicampur adalah sinyal berfrekuensi tinggi dan sinyal berfrekuensi rendah. Modulasi analog (AM) Komunikasi yang mentransmisikan sinyal-sinyal analog yaitu time signal yang berada pada nilai kontinu pada interval waktu yang terdefinisikan 57
  58. 58. Modulasi digital Suatu sinyal analog di modulasi berdasarkan aliran data digital. atau proses penumpangan sinyal digital (bit stream) ke dalam sinyal carrier. Modulasi Frekuensi (FM) Satu cara memodifikasi/merubah Sinyal sehingga memungkinkan mentransmisikan untuk informasi membawa dan ketempat tujuan. Frekwensi dari Sinyal Pembawa (Carrier Signal) berubah-ubah menurut besarnya amplitude dari signal informasi. Modulator suatu rangkaian yang berfungsi melakukan proses modulasi, yaitu proses “menumpangkan” data pada frekuensi gelombang pembawa (carrier signal) ke sinyal informasi/pesan agar bisa dikirim ke penerima melalui media tertentu (kabel atau udara), biasanya berupa gelombang sinus. Optik Cabang ilmu fisika yang mempelajari tentang konsep cahaya Optik nonlinier Ilmu pengetahuan modern terbaru dengan fenomena fisika yang terjadi akibat medan yang ditimbulkan laser. Serat optik Saluran transmisi atau sejenis kabel yang terbuat dari kaca atau plastik yang sangat halus dan lebih kecil dari sehelai rambut, dan dapat digunakan untuk mentransmisikan sinyal cahaya dari suatu tempat ke tempat lain. 58
  59. 59. DAFTAR PUSTAKA Agrawal, P.Govind. 2006. Nonlinier Fiber Optics Fourth Edition. New York: Academic Press. Francis T. S. Yu, Xiangyang Yang. 1997. Introduction to optical engineering. Guenther, R.d. 1990. Modern Optics. JohnWilley and Sons. Laud, B.B. Laser Dan Optik Nonlinier. Dialihbahasakan oleh Sutanto. 1988. Jakarta : Universitas Indonesia. T. Suhara, M. Fujimura. 2003. Waveguide Nonlinear-Optic Devices. USA: Springer. www.scribd.com/doc/38150044/Makalah-Optik (diakses tanggal 15 Februari 2012). http://elektroindonesia.com/elektro/inst24.html ( diakses tanggal 20 Februari 2012). http://id.wikipedia.org/wiki/Serat_optik ( diakse tanggal 14 maret 2012). 59
  60. 60. 60

×