Your SlideShare is downloading. ×
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
E B  S P M T 162
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

E B S P M T 162

2,266

Published on

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
2,266
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
294
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. SISTEM PENJAMINAN MUTU PERGURUAN TINGGI DITJEN DIKTI Menuju Insan Indonesia Cerdas dan Kompetitif 1
  • 2. Melampaui Standar Minimal Internally Driven Wajib PP No. 19/2005 Insan Indonesia Cerdas & Kompetitif 8 Standar MInimal PP No. 19/2005 PENGORGANISASIAN MENCAPAI STANDAR ada time frame Penjaminan Mutu Perguruan Tinggi 2015 2020 2025
  • 3. AUN STANDARD INTERNATIONAL STANDARD 2020 2025 2015 MODEL PENGENDALIAN MUTU PERGURUAN TINGGI External Quality Assurance / Publik / PME Akreditasi BAN-PT DITJEN DIKTI <ul><li>Evaluasi Internal (Diri) </li></ul><ul><li>Internal Quality Assurance / PMI </li></ul><ul><li>Continuous Quality Improvement </li></ul>PERGURUAN TINGGI MANDIRI 1. Evaluasi Eksternal 2. Kelayakan teknis pengelolaan 3. Saran peningkatan PP 19/2005 ttg SNP sebagai standar minimum Quality Improvement Evaluasi Evaluasi time frame <ul><li>Evaluasi </li></ul><ul><li>Eksternal </li></ul><ul><li>2. Kelayakan </li></ul><ul><li>kepatuhan </li></ul><ul><li>peraturan </li></ul><ul><li>3. Pembinaan </li></ul>SPMPT Pemerintah
  • 4. STRATEGI PENCAPAIAN STANDAR Perguruan Tinggi 2006 2007 2008 2009 2010 2012 Melampaui SNP AUN Quality Label Mencapai AUN Standard BINAAN BINAAN MANDIRI 2020 2025 Mencapai AUN Standard 100 besar Asia / dunia Mencapai International Standard 100 besar Asia / dunia REGIONAL INTERNASIONAL INTERNAL QUALITY ASSURANCE EXTERNAL QUALITY ASSURANCE / AKREDITASI (BAN-PT) KEPATUHAN PERUNDANGAN / EPSBED NASIONAL
  • 5. Continuous Quality Improvement Terintegrasi Quality Assurance System (QAS) and Credit Transfer System (CTS) PP 19/2005 tentang SNP, Renstra Diknas, Renstra Dikti, National Qualification Framework (NQF) Perundang-undangan Kebijakan Nasional Improvement Recognition Accountability Quality Assurance System Credit Transfer System <ul><li>Internal Quality Assurance & External Peer Assesment </li></ul><ul><li>External Quality Assurance/Accreditation </li></ul><ul><li>Kompetensi (inti dan individu) </li></ul><ul><li>Kurikulum ( credit accumulation ) </li></ul><ul><li>Student Centered System ( SCL & Student Career Decision ) </li></ul><ul><li>Bimbingan Akademik </li></ul><ul><li>Networking/assessment </li></ul><ul><li>Common System/Standard </li></ul><ul><li>Sistem Transfer Kredit PT </li></ul>Kontrol dengan HORISONTAL VERTIKAL SPMPT BAN - PT , lainnya STKPT PERIJINAN Ditjen DIKTI Quality Continuous Quality Improvement Benchmarking Standar <ul><li>Standar Internasional </li></ul><ul><li>AUNP Standar </li></ul><ul><li>SNP </li></ul>Quality Perguruan Tinggi <ul><li>Meningkatkan daya saing melalui keunggulan masing-masing program </li></ul><ul><li>Mencapai kesehatan organisasi </li></ul><ul><li>Otonomi/Desentralisasi (SADA) </li></ul>
  • 6. Kondisi Sekarang M Evaluasi Diri Evaluasi Program Studi Berbasis Evaluasi Diri Penjaminan Mutu Internal Penjaminan Mutu Eksternal Perguruan Tinggi EPS BED QA Akredi tasi
  • 7. Kondisi Yang Direncanakan M Pangkalan Data Perguruan Tinggi (PDPT) Penjaminan Mutu Eksternal (PME) Perguruan Tinggi Penjaminan Mutu Internal (PMI)
  • 8. Mutu dan Standar Nasional Pendidikan (1) M PP No.19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan (SNP) Pasal 1 Butir 1 Standar nasional pendidikan adalah kriteria minimal tentang sistem pendidikan di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia
  • 9. Mutu dan Standar Nasional Pendidikan (2) M PP No.19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan (SNP) Pasal 2 ayat (1) Lingkup Standar Nasional pendidikan meliputi: a. standar isi; b. standar proses; c. standar kompetensi lulusan; d. standar pendidik dan tenaga kependidikan; e. standar sarana dan prasarana; f. standar pengelolaan; g. standar pembiayaan, dan h. standar penilaian pendidikan
  • 10. Mutu dan Standar Nasional Pendidikan (3) M PP No.19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan (SNP) Pasal 4 Standar Nasional Pendidikan bertujuan menjamin mutu pendidikan nasional dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat.
  • 11. M Kewajiban dan Tujuan Penjaminan Mutu PP No.19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan (SNP) Pasal 91 (1) Setiap satuan pendidikan pada jalur formal dan non formal wajib melakukan penjaminan mutu pendidikan; (2) Penjaminan mutu pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertujuan untuk memenuhi atau melampaui Standar Nasional Pendidikan.
  • 12. HELTS 2003 - 2010 dan Penjaminan Mutu HELTS 2003 -2010 Butir E Strategic Issues : In healthy organization, a continuous quality improvement should become its primary concern. Quality assurance should be internally driven, institutionalized within each organization’s standard procedure, and could also involve external parties. However, since quality is also a concern of all stakeholders, quality improvement should aim at producing quality outputs and outcomes as part of public accountability . M
  • 13. M 8 Jenis SNP (Standar Minimal) Standar Lain (Melampaui SNP) Wajib Internally driven Insan Indonesia Cerdas & Kompetitif SPM-PT Berdasarkan PP. No.19 Tahun 2005
  • 14. 8 Jenis SNP (Standar Minimal) Standar Lain (Melampaui SNP) Wajib Internally driven Psl 2 ayat (1) PP No 19/2005 1. Standar Isi 2. Sandar Proses 3. Standar Kompetensi Lulusan 4. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan 5. Standar Sarana dan Prasarana 6. Standar Pengelolaan 7. Standar Pembiayaan 8. Standar Penilaian Pendidikan <ul><ul><li>Ditetapkan sendiri oleh PT : </li></ul></ul><ul><ul><li>a. Penelitian dan publikasi </li></ul></ul><ul><ul><li>b. Pengabdian kepada </li></ul></ul><ul><ul><li>masyarakat; </li></ul></ul><ul><ul><li>c. Sistem informasi; </li></ul></ul><ul><ul><li>d. Kerjasama institusional </li></ul></ul><ul><ul><li>dalam dan luar negeri; </li></ul></ul><ul><ul><li>e. Kemahasiswaan; </li></ul></ul><ul><ul><li>f. Suasana akademik; </li></ul></ul><ul><ul><li>g. Sumber pendanaan </li></ul></ul><ul><ul><li>( revenue generating ); </li></ul></ul><ul><ul><li>h. Bidang lain sesuai ciri </li></ul></ul><ul><ul><li>khas perguruan tinggi </li></ul></ul><ul><ul><li>yang bersangkutan. </li></ul></ul>Standar Mutu PP. No.19 Tahun 2005
  • 15. Prinsip Penyusunan Kebijakan Nasional SPM-PT <ul><li>Keberadaan dan karakter masing-masing dari ketiga kegiatan tetap dipertahankan, dengan penyesuaian seperlunya; </li></ul><ul><li>Ketiga kegiatan tersebut diwadahi dalam sebuah sistem, yaitu Sistem Penjaminan Mutu Perguruan Tinggi (SPM-PT); </li></ul><ul><li>Sebagai sebuah sistem, ketiga kegiatan tersebut harus: </li></ul><ul><li>- menggunakan data dan standar (minimal) </li></ul><ul><li>yang sama; </li></ul><ul><li>- saling mendukung, tidak menimbulkan </li></ul><ul><li>duplikasi. </li></ul>
  • 16. Pengertian (1) SPM – PT adalah sistem yang dibentuk untuk menjamin mutu perguruan tinggi, dengan cara melaksanakan tiga macam kegiatan, yaitu: 1.Pangkalan Data Perguruan Tinggi (PDPT) Kegiatan pengumpulan, pengolahan, dan penyimpanan data serta informasi tentang perguruan tinggi oleh Pemerintah untuk mengendalikan pemenuhan SNP (dahulu disebut EPSBED);
  • 17. 2. Penjaminan Mutu Internal (PMI) Kegiatan evaluasi diri perguruan tinggi oleh perguruan tinggi sendiri ( internally driven ), untuk memenuhi atau melampau i SNP secara berkelanjutan/ continuous improvement (dahulu disebut Penjaminan Mutu Pendidikan Tinggi); 3. Penjaminan Mutu Eksternal (PME) Kegiatan penilaian kelayakan perguruan tinggi oleh BAN-PT atau lembaga mandiri di luar perguruan tinggi yang diakui Pemerintah, berdasarkan SNP atau standar yang melampaui SNP yang ditetapkan oleh perguruan tinggi sendiri (disebut Akreditasi ). Pengertian (2)
  • 18. Tujuan SPM–PT bertujuan menciptakan sinergi antara PDPT, PMI, dan PME untuk memenuhi atau melampaui SNP oleh perguruan tinggi, untuk mendorong upaya penjaminan mutu perguruan tinggi yang berkelanjutan di Indonesia.
  • 19. Sasaran <ul><li>SPM – PT mempunyai sasaran: </li></ul><ul><ul><li>1. PDPT, PMI, dan PME dijalankan dengan penyesuaian pada standar minimal dan format seperlunya; </li></ul></ul><ul><ul><li>2. Tercipta koordinasi yang harmonis di antara PDPT, PMI, dan PME; </li></ul></ul><ul><ul><li>3. PDPT, PMI, dan PME menggunakan SNP sebagai standar minimal dan m enggunakan satu basis data yang sama. </li></ul></ul>
  • 20. Status (1) PDPT Kegiatan pengumpulan, pengolahan, dan penyimpanan data serta informasi tentang perguruan tinggi oleh Pemerintah, dimaksudkan untuk memenuhi Pasal 50 UU. Sisdiknas yang mengatur bahwa pengelolaan sistem pendidikan nasional merupakan tanggung jawab Mendiknas (dhi. Pemerintah). Dengan demikian, PDPT dilakukan atas dasar tugas dan wewenang Pemerintah untuk mengawasi dan mengendalikan pemenuhan SNP. Karena itu, kegiatan ini merupakan kegiatan pertanggungjawaban vertikal ( vertical accountability ) .
  • 21. Status (2) PMI Kegiatan evaluasi diri oleh perguruan tinggi sendiri ( internally driven ), untuk memenuhi atau melampaui SNP secara berkelanjutan / continuous improvement , dimaksudkan sebagai upaya untuk memenuhi terutama kebutuhan internal stakeholders (mahasiswa, dosen, tenaga pendidik). Karena itu, kegiatan ini merupakan kegiatan pertanggungjawaban horisontal – internal ( internal-horizontal accountability ) .
  • 22. Status (3) PME Kegiatan penilaian kelayakan program dan/atau perguruan tinggi oleh BAN-PT atau lembaga mandiri di luar perguruan tinggi yang diakui Pemerintah, berdasarkan SNP atau standar yang melampaui SNP yang ditetapkan oleh perguruan tinggi sendiri, dimaksudkan sebagai upaya untuk memenuhi terutama kebutuhan external stakeholders (orang tua, dunia kerja, masyarakat, Pemerintah). Karena itu, kegiatan ini merupakan kegiatan pertanggungjawaban horisontal – eksternal ( external-horizontal accountability ) .
  • 23. Mekanisme Operasional (1) <ul><li>Mekanisme operasional SPM – PT terdiri atas langkah: </li></ul><ul><ul><li>Langkah Pertama di PDPT </li></ul></ul><ul><ul><li>a Data dan informasi tentang semua kegiatan perguruan tinggi wajib dikumpulkan, diolah, dan disimpan melalui PDPT. Data dan informasi perguruan tinggi terdiri atas: Data dan informasi tentang pemenuhan SNP yang meliputi 8 (delapan) macam standar minimal; </li></ul></ul><ul><ul><li>b Data dan informasi tentang kegiatan perguruan tinggi yang melampaui SNP, baik yang melampaui delapan macam SNP maupun di luar kedelapan macam SNP tersebut, sesuai visi dan misi perguruan tinggi ybs. </li></ul></ul>
  • 24. Mekanisme Operasional (2) Langkah Kedua di PMI Dengan menggunakan data dan informasi yang telah dikumpulkan di dalam PDPT, perguruan tinggi melakukan evaluasi diri dalam dua lingkup, yaitu: a. Evaluasi diri tentang pemenuhan SNP yang terdiri dari delapan macam standar tersebut; b . Evaluasi diri tentang sejauh mana perguruan tinggi telah melampaui ke delapan standar di dalam SNP, dan sejauh mana perguruan tinggi tersebut mampu menetapkan dan mencapai standar lain di luar kedelapan standar dalam SNP. Selain untuk memenuhi visi dan misinya, standar lain di luar kedelapan standar dalam SNP tersebut, juga ditetapkan untuk meraih peringkat akreditasi yang harus ditempuh dalam PME.
  • 25. Mekanisme Operasional (3) Langkah Ketiga di PME (1) Dengan menggunakan data dan informasi yang telah dikumpulkan di dalam PDPT , BAN – PT atau lembaga mandiri yang diakui Pemerintah melakukan akreditasi dalam dua lingkup, yaitu: a.Akreditasi tentang pemenuhan SNP yang terdiri dari delapan macam standar tersebut oleh perguruan tinggi. Dalam hal perguruan tinggi memenuhi kedelapan macam standar dalam SNP, maka peringkat akreditasi bagi perguruan tinggi tersebut adalah CUKUP (Nilai C). Sedangkan apabila perguruan tinggi tersebut tidak memenuhi kedelapan macam standar dalam SNP, maka perguruan tinggi tersebut dinyatakan tidak terakreditasi.
  • 26. <ul><ul><ul><li>Langkah Ketiga di PME (2) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>b Akreditasi tentang sejauh mana perguruan </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>tinggi ybs. telah melampaui ke delapan </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>standar di dalam SNP, dan sejauh mana </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>perguruan tinggi tersebut mampu </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>mencapai standar lain di luar kedelapan </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>standar dalam SNP, untuk memenuhi visi </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>dan misinya. </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Standar lain di luar kedelapan standar </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>dalam SNP tersebut, ditetapkan oleh </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>BAN-PT atau </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>lembaga mandiri lainnya, untuk meraih </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>peringkat akreditasi sebagai berikut: </li></ul></ul></ul>Mekanisme Operasional (4)
  • 27. Mekanisme Operasional (5) <ul><ul><ul><li>Langkah Ketiga di PME (3) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><ul><li>1 . Peringkat BAIK (Nilai B ), apabila perguruan tinggi telah memenuhi kedelapan standar dalam SNP , dan </li></ul></ul></ul></ul><ul><ul><ul><ul><li>mampu mencapai standar rata-rata perguruan tinggi secara Nasional. </li></ul></ul></ul></ul><ul><ul><ul><ul><li>2. Peringkat SANGAT BAIK (Nilai A), apabila perguruan tinggi telah memenuhi kedelapan standar dalam SNP, dan mampu mencapai standar di atas rata-rata perguruan tinggi secara Nasional, atau mencapai standar Internasional. </li></ul></ul></ul></ul>
  • 28. Continuous Quality improvement Terima Kasih Mutu, Mutu, Mutu
  • 29. Sistem Penjaminan Mutu Perguruan Tinggi (penyegaran) 2
  • 30. Higher Education Long Term Strategy ( HELTS ) 2003 – 2010 <ul><li>Nation’s competitiveness : kontribusi produk dan jasa dalam pasar dunia, </li></ul><ul><li>Autonomy : pendekatan terbaik untuk pengelolaan sistem pendidikan tinggi yang sangat kompleks, </li></ul><ul><li>Organizational health : kemampuan organisasi untuk mengembangkan kebebasan akademik, inovasi, kreativitas dan knowledge sharing. </li></ul>Kebijakan dasar :
  • 31. <ul><li>National integration, </li></ul><ul><li>Globalisasi, </li></ul><ul><li>Pendidikan dan penelitian, </li></ul><ul><li>Mission differentiation, </li></ul><ul><li>Access to knowledge. </li></ul>Nation’s competitiveness :
  • 32. <ul><li>Pergeseran peran Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, dengan lebih memberdayakan peran institusi pendidikan tinggi yang akuntabel, </li></ul><ul><li>Tanggungjawab sosial, untuk melindungi kepentingan publik dalam bentuk jaminan mutu, subsidi silang, berbagai bentuk partisipasi masyarakat. </li></ul>Autonomy : (DIKTI)
  • 33. <ul><li>Institutional capacity building, </li></ul><ul><li>University governance, </li></ul><ul><li>Financing, </li></ul><ul><li>Human resources, </li></ul><ul><li>Quality assurance. </li></ul>Organizational health :
  • 34. PEDOMAN PENJAMINAN MUTU (QUALITY ASSURANCE) PENDIDIKAN TINGGI Departemen Pendidikan Nasional Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi 2003
  • 35. Strategic Issues dalam HELTS 2003 - 2010 Salah satu strategic issues di dalam HELTS 2003 – 2010 adalah Point E. Quality Assurance atau Penjaminan Mutu, sebagai berikut : In healthy organization, a continuous quality improvement should become its primary concern. Quality assurance should be internally driven, institutionalized within each organization’s standard procedure, and could also involve external parties. However, since quality is also a concern of all stakeholders, quality improvement should aim at producing quality outputs and outcomes as part of public accountability .
  • 36. Pedoman ini tidak bertujuan ‘ mendikte’ perguruan tinggi agar menjalankan proses penjaminan mutu seperti diuraikan di dalam Pedoman, melainkan Pedoman ini bertujuan memberikan inspirasi tentang faktor-faktor yang pada umumnya terkandung di dalam proses penjaminan mutu pendidikan tinggi di suatu perguruan tinggi. Kebijakan ini diambil karena disadari bahwa setiap perguruan tinggi memiliki spesifikasi yang berlainan, antara lain dalam hal ukuran (size) , struktur (structure) , sumber daya (resources), visi dan misi (vision & mission), sejarah (history) , dan kepemimpinan (leadership). Tujuan Penyusunan Pedoman
  • 37. Definisi Penjaminan Mutu Umum Penjaminan mutu adalah proses penetapan dan pemenuhan standar mutu pengelolaan secara konsisten dan berkelanjutan, sehingga konsumen, produsen, dan pihak lain yang berkepentingan memperoleh kepuasan. Khusus Pendidikan Tinggi Penjaminan mutu pendidikan tinggi di perguruan tinggi adalah proses penetapan dan pemenuhan standar mutu pengelolaan pendidikan tinggi secara konsisten dan berkelanjutan, sehingga stakeholders (mahasiswa, orang tua, dunia kerja, pemerintah, dosen, tenaga penunjang, serta pihak lain yang berkepentingan) memperoleh kepuasan.
  • 38. Konsep Penjaminan Mutu <ul><li>Pendidikan tinggi di perguruan tinggi dinyatakan bermutu atau berkualitas, apabila </li></ul><ul><ul><li>1. Perguruan tinggi mampu menetapkan dan mewujudkan visi nya melalui pelaksanaan misi nya (aspek deduktif) </li></ul></ul><ul><ul><li>2. Perguruan tinggi mampu memenuhi kebutuhan stakeholders (aspek induktif), berupa </li></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kebutuhan kemasyarakatan (societal needs) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kebutuhan dunia kerja (industrial needs) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kebutuhan profesional (professional needs) </li></ul></ul></ul>
  • 39. Tujuan Penjaminan Mutu Memelihara dan meningkatkan mutu pendidikan tinggi secara berkelanjutan (continuous improvement) , yang dijalankan oleh suatu perguruan tinggi secara internal untuk mewujudkan visi dan misinya, serta memenuhi kebutuhan stakeholders melalui penyelenggaraan Tridharma Perguruan Tinggi PENJAMINAN MUTU (Eksternal) BAN/Lainnya PENJAMINAN MUTU (Internal) PT.Ybs. MUTU
  • 40. Strategi Penjaminan Mutu <ul><li>Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi menetapkan Pedoman Penjaminan Mutu pendidikan tinggi di Perguruan Tinggi </li></ul><ul><li>Perguruan tinggi menggalang komitmen menjalankan penjaminan mutu pendidikan tinggi </li></ul><ul><li>Perguruan tinggi memilih dan menetapkan sendiri standar mutu pendidikan tinggi pada setiap jurusan/program studi </li></ul><ul><li>Perguruan tinggi menetapkan dan menjalankan organisasi dan mekanisme kerja penjaminan mutu pendidikan tinggi </li></ul><ul><li>Perguruan tinggi melakukan benchmarking mutu pendidikan tinggi secara berkelanjutan, baik ke dalam maupun ke luar negeri </li></ul>
  • 41. Butir-Butir Mutu <ul><ul><li>Pemilihan dan penetapan standar mutu untuk tiap program studi dilakukan dalam sejumlah aspek yang disebut butir-butir mutu, antara lain: </li></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kurikulum program studi </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Sumber daya manusia (dosen, dan tenaga penunjang) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Mahasiswa </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Proses pembelajaran </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Prasarana dan sarana </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Suasana akademik </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Keuangan </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Penelitian dan publikasi </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Pengabdian kepada masyarakat </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Tata pamong (governance) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Manajemen lembaga (institutional management) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Sistem informasi </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kerjasama dalam dan luar negeri </li></ul></ul></ul>
  • 42. Proses Penjaminan Mutu <ul><ul><li>a. Perguruan tinggi menetapkan visi dan misi </li></ul></ul><ul><ul><li>b. Setiap jurusan/program studi menetapkan visi dan misi berdasar visi dan misi perguruan tinggi </li></ul></ul><ul><ul><li>c. Visi setiap program studi dijabarkan oleh program studi menjadi serangkaian standar mutu dalam setiap butir mutu </li></ul></ul><ul><ul><li>Standar mutu : ramuan visi program studi dan kebutuhan stakeholders . ABCD </li></ul></ul><ul><ul><li>d. Perguruan tinggi menetapkan organisasi dan mekanisme kerja penjaminan mutu </li></ul></ul><ul><ul><li>e. Perguruan tinggi melaksanakan penjaminan mutu dengan menerapkan manajemen kendali mutu </li></ul></ul><ul><ul><li>f. Perguruan tinggi mengevaluasi dan merevisi standar mutu melalui benchmarking secara berkelanjutan </li></ul></ul>
  • 43. Manajemen Kendali Mutu PDCA (Plan, Do, Check, Action) yang akan menghasilkan kaizen atau pengembangan berkelanjutan (continuous improvement) mutu pendidikan tinggi di perguruan tinggi SDCA SDCA SDCA SDCA PDCA PDCA PDCA PDCA SDCA S : Standard Quality first Stakeholder - in The next process is our stakeholder Speak with data Upstream management Continuous improvement/Kaizen
  • 44. Manajemen Kendali Mutu dalam Proses Penjaminan Mutu Pendidikan Tinggi Penentuan Standar Mutu Audit Butir Mutu Ada Gap antara Standar Mutu Dan Hasil Audit ? Identifikasi action untuk memenuhi Standar Mutu Laksanakan action Integrasikan pada proses SDCA berikutnya Evaluasi Untuk Peningkatan Standar Mutu Ya Tidak Continuous Improvement (Kaizen) Mutu Berkelanjutan Sustainable Quality
  • 45. Pelaksanaan Penjaminan Mutu <ul><li>Agar penjaminan mutu pendidikan tinggi dapat dilaksanakan, terdapat beberapa prasyarat yang harus dipenuhi </li></ul><ul><li>Komitmen </li></ul><ul><li>Perubahan Paradigma </li></ul><ul><li>Sikap Mental </li></ul><ul><li>Pengorganisasian </li></ul>
  • 46. Posisi dan Arti Penting Penjaminan Mutu Di masa mendatang eksistensi suatu perguruan tinggi tidak semata-mata tergantung pada pemerintah , melainkan terutama tergantung pada penilaian stakeholders (mahasiswa, orang tua, dunia kerja, pemerintah, dosen, tenaga penunjang, serta pihak-pihak lain yang berkepentingan) tentang mutu pendidikan tinggi yang diselenggarakannya. Agar eksistensinya terjamin, maka perguruan tinggi mau tidak mau harus menjalankan penjaminan mutu pendidikan tinggi yang diselenggarakannya. Karena penilaian stakeholders senantiasa berkembang, maka penjaminan mutu pun harus selalu disesuaikan pada perkembangan itu secara berkelanjutan (continuous improvement) .
  • 47. Kiat Pelaksanaan Penjaminan Mutu <ul><li>Adakan lokakarya agar tumbuh pemahaman, antusiasme, dan komitmen terhadap penjaminan mutu </li></ul><ul><li>Susun rencana penjaminan mutu yang jelas, rinci, dan spesifik </li></ul><ul><li>Hubungi pihak-pihak yang kompeten dalam penjaminan mutu sebagai fasilitator awal </li></ul><ul><li>Informasi tentang penjaminan mutu alamatkan pada [email_address] </li></ul>
  • 48. POKOK PIKIRAN SISTEM PENJAMINAN MUTU PERGURUAN TINGGI (SPM-PT)
  • 49. FUNGSI/TUGAS PENJAMINAN MUTU PERGURUAN TINGGI <ul><li>Untuk mengawal agar : </li></ul><ul><li>BUTIR-BUTIR MUTU ( criteria , butir-butir mutu, standar akademik, standar pendidikan) dapat dirumuskan dengan benar, dilaksanakan secara tertib, dan dievaluasi untuk peningkatan </li></ul>
  • 50. PRINSIP MENJALANKAN SISTEM PENJAMINAN MUTU INTERNAL <ul><li>SEDERHANA / TIDAK COMPLICATED </li></ul><ul><li>DITERIMA SECARA LUAS </li></ul><ul><li>TIDAK BIROKRATIK </li></ul><ul><li>MUDAH DIOPERASIKAN </li></ul><ul><li>EFISIEN </li></ul><ul><li>MENYESUAIKAN DENGAN KONDISI LOKAL SPESIFIK </li></ul>
  • 51. Keuntungan Perguruan Tinggi melaksanakan Penjaminan Mutu <ul><li>Perguruan tinggi dapat memberikan pelayanan akademik terbaik bagi para mahasiswanya </li></ul><ul><li>Perguruan tinggi dapat mengelola program dan sumberdaya yang dimiliki secara optimal </li></ul><ul><li>Sebagai pertanggungjawaban perguruan tinggi kepada masyarakat </li></ul><ul><li>Melalui penjaminan mutu, peningkatan kualitas berkelanjutan akan lebih jelas, terarah dan mudah dilaksanakan </li></ul><ul><li>Perguruan tinggi mampu dan siap memasuki era kompetisi secara nasional dan internasional </li></ul>
  • 52. Asas Pelaksanaan Penjaminan Mutu <ul><ul><li>Komitmen yang kuat pada pelaksana akademik </li></ul></ul><ul><ul><li>Internally driven </li></ul></ul><ul><ul><li>Tanggung jawab dan pengawasan melekat oleh pengelola </li></ul></ul><ul><ul><li>Kepatuhan pada rencana </li></ul></ul><ul><ul><li>Mengembangkan sistem dokumentasi yang lengkap </li></ul></ul><ul><ul><li>Selalu melaksanakan evaluasi </li></ul></ul><ul><ul><li>Melaksanakan peningkatan mutu berkelanjutan </li></ul></ul>
  • 53. BEBERAPA KIAT SUKSES <ul><li>Harus mengatakan quality improvement sudah ada (tidak dari 0), sebagai baseline </li></ul><ul><li>Mulailah dari yang prioritas dulu , kembangkan bertahap </li></ul><ul><li>Komitmen kuat dan konsisten dari pimpinan </li></ul><ul><li>Terintegrasi kedalam kerangka Visi, Misi, Renstra </li></ul><ul><li>Mengenali secara cermat local system </li></ul>
  • 54. BEBERAPA KIAT SUKSES <ul><li>Ciptakan awareness yang baik, critical mass (dosen, mahasiswa, karyawan) </li></ul><ul><li>Rumusan program yang jelas, sistematis, time frame yang jelas </li></ul><ul><li>Datang pada unit pelaksana akademik, dengarkan suara mereka </li></ul><ul><li>Dampingi mereka, jangan dibiarkan sendirian </li></ul><ul><li>Ciptakan panduan yang jelas , aksebtabel dan workabel </li></ul><ul><li>Inisiasi perguruan tinggi dengan segala prasyaratnya </li></ul>
  • 55. Melaksanakan Manajemen Mutu Pada Perguruan Tinggi <ul><li>Selalu berupaya memberikan kepuasan kepada pelanggan internal dan eksternal </li></ul><ul><li>Mendelegasikan tugas, tanggung jawab dan pengambilan keputusan secara jelas </li></ul><ul><li>Memberdayakan Jurusan dan Bagian </li></ul><ul><li>Membangun komunikasi vertikal dan horizontal yang luwes </li></ul><ul><li>Melaksanakan audit mutu akademik internal sebagai bagian dari satu siklus penjaminan mutu </li></ul>
  • 56. Ada perubahan
  • 57. Komponen SPMPT <ul><li>Organisasi </li></ul><ul><li>Dokumentasi </li></ul><ul><li>Siklus Implementasi </li></ul>
  • 58. KERANGKA ORGANISASI PENJAMINAN MUTU Tingkat Nama Pelaksana Penanggung jawab Sistem Penjaminan Mutu Akademik Penanggung jawab Sistem Audit Internal Perguruan tinggi Lembaga penjaminan mutu Ketua LPM Manajer Program Audit Mutu Akademik Internal (MP-AMAI) Fakultas Lembaga penjaminan mutu fakultas WDI/Ass.DirI Program Pasca Sarjana/Pejabat atau ketua yang ditunjuk Manajer Program Audit Mutu Akademik Internal (MP-AMAI) Jurusan Lembaga penjaminan mutu jurusan Sekretaris Jurusan/ Pengelola Program Pascasarjana/Pejabat atau Ketua yang ditunjuk *****
  • 59. JENIS DOKUMEN Tingkat Dokumen Perguruan Tinggi Kebijakan Akademik Standar Akademik Peraturan Akademik Manual Mutu Manual Prosedur Fakultas Kebijakan Akademik Standar Akademik Peraturan Akademik Manual Mutu Manual Prosedur Jurusan/ Bagian/ Program Studi Spesifikasi Prodi Kompetensi Lulusan Program Pembelajaran (GBPP-SAP) Instruksi Kerja Dokumen Pendukung
  • 60. <ul><li>M odel dasar SPM-PT dapat dinyatakan dalam suatu model siklus dan komponen kegiatan sebagai berikut. </li></ul>(3) Model Dasar SPM-PT monitoring
  • 61. <ul><li>Model Capaian Mutu Berkelanjutan </li></ul>
  • 62. TERIMA KASIH
  • 63. BUKU XI MANAJEMEN KELEMBAGAAN Praktik Baik Dalam Penjaminan Mutu Perguruan Tinggi DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI DIREKTORAT AKADEMIK 2007 3
  • 64. Buku Pedoman Penjaminan Mutu Praktek Baik Buku I SAMPAI 13 Ini dulu, baru itu
  • 65. Disusun 13 Buku yang berisi Good Practices (Praktek Baik) dalam bidang-bidang: <ul><ul><ul><li>Proses Pembelajaran </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kurikulum Program Studi </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Sumber Daya Manusia </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kemahasiswaan </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Prasarana Dan Sarana </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Suasana Akademik </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Keuangan </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Penelitian Dan Publikasi </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Pengabdian Kepada Masyarakat </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Tata Pamong/Tata Kelola (Governance) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Manajemen Lembaga (Institutional Management) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kerjasama Dalam Dan Luar Negeri </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Sistem Informasi </li></ul></ul></ul>
  • 66. DAFTAR ISI Pengantar ii Daftar Isi v Manajemen Kelembagaan 1 Mekanisme Penetapan Standar 7 Mekanisme Pemenuhan Standar 16 Manajemen Pengendalian Standar 20 Penutup 23 Daftar Pustaka A
  • 67. 1. PENDAHULUAN 1.1. Proses utama Pendidikan Tinggi PT merupakan institusi tempat para scholars dan fellows berkumpul dengan cita-cita dan kompetensi dalam mengembangkan proses pendidikan bagi masyarakat, mengkaji, mengembangkan, serta menerapkan keunggulan IPTEK, bagi kemanfaatan masyarakat secara optimal.
  • 68. <ul><li>PT juga merupakan institusi pilar penegakan demokrasi, penjaga nilai-nilai moral dan kemanusiaan, serta menjunjung tinggi keadilan bagi seluruh masyarakat. </li></ul><ul><li>Peran PT yang demikian penting itu telah mendorong institusi untuk selalu meningkatkan kapasitas diri melalui penguatan mutu, relevansi, dan daya saing, penguatan kelembagaan melalui penguatan tata kelola, akuntabilitas dan pencitraan publik, serta pemerataan dan perluasan akses kepada masyarakat untuk menikmati pelayanan pendidikan tinggi. </li></ul>
  • 69. Dengan memperhatikan karakter PT dan tuntutan masyarakat atas peran strategis PT, maka proses utama pendidikan tinggi dirumuskan sebagai berikut.
  • 70. Dengan memperhatikan Gambar 1 di atas, dapat dipahami bahwa untuk mencapai Tri Dharma PT, maka suatu PT harus perhatikan serangkaian input . Proses Pendidikan, Penelitian, dan Pengabdian Kepada Masyarakat, merupakan proses utama pendidikan tinggi yang memberikan nilai tambah langsung kepada mahasiswa, hasil produk penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat, sehingga dapat dinikmati oleh masyarakat (baik industri, pemerintah, dan swasta), selaku pengguna layanan dan pengguna produk lulusan, penelitian, dan pengabdian.
  • 71. Semakin baik output, maka semakin tinggi penghargaan masyarakat kepada PT, dan dapat memberikan input yang lebih baik lagi terhadap PT yang bersangkutan. Untuk mendapatkan itu semua, diperlukanlah suatu manajemen kelembagaan yang tepat.
  • 72. 1.2. Manajemen Kelembagaan <ul><li>Manajemen merupakan suatu upaya sistematis (meliputi: Perencanaan, pengorganisasian, pemantauan, evaluasi) dengan menggunakan sumberdaya yang tersedia (manusia, material, peralatan, metode kerja, modal, dan potensi pasar). </li></ul><ul><li>Manajemen, merupakan langkah dinamis terus-menerus menuju pencapaian tujuan. </li></ul><ul><li>Tujuan merupakan suatu target yang bergerak ( “moving target”, dengan memperhatikan kebutuhan internal dan eksternal. </li></ul><ul><li>Berikut ini adalah gambar hubungan antara sumberdaya, lingkup manajemen, dan tujuan yang ingin dicapai. </li></ul>
  • 73. RESOURCES SCOPE OF MANAGEMENT PLANNING DIRECTING METHOD MACHINERY MATERIAL MAN MARKET GOAL MONEY CONTROLLING EVALUATING RESOURCES SCOPE OF MANAGEMENT PLANNING DIRECTING METHOD MACHINERY MATERIAL MAN MARKET GOAL MONEY CONTROLLING EVALUATING
  • 74. <ul><li>K elembagaan berarti sek umpulan m anusia y an g memben tuk suatu org a n i s a s i ber tuj uan bersama dan melengkapi diri dengan perangkat org a n i s a s i y an g memungkinkan ke l o mp o k t er s e b ut mel aksanakan kegiatannya secara formal. </li></ul><ul><li>D a l a m konsep ini, kelembagaan berkait erat d en g a n suatu wadah org a n i s a s i formal, baik yang ditetapkan di d a l a m kerangka h u k u m formal atau dalam bentuk kesepakatan an tar pihak y an g dituangkan d a l a m perjanjian tertulis yang ber kekuatan h u k u m . </li></ul>
  • 75. <ul><li>D en g a n dua pengertian t er s e b ut , m a k a manajemen kelembagaan berarti sekelompok or an g y an g bersepakat melaksanakan upa ya men capai tuj uan d en g a n menggunakan sumberdaya yg terse dia d a l a m suatu wadah organisasi formal. </li></ul><ul><li>D en g a n memperhatikan proses utama pend idikan tinggi dan pe ngertian dasar manaj emen kelembagaan, m a k a PT dih a r a pkan d a p a t memberikan layanan tri-dharma pend idikan tinggi k e p a d a masy arakat d a l a m wadah organ i s a s i formal y an g ber kekuatan h u k u m s e h ing g a masyarakat d a p a t menikmati produk layanan secara berkelanjutan d en g a n rasa aman dan kepercayaan tinggi. </li></ul>
  • 76. 1.3. Dasar Hukum dan Kebijakan tentang Manajemen Kelembagaan <ul><li>1. UU No. 20 / Tahun 2003 tentang Sistem Pendi- </li></ul><ul><li>dikan Nasional (Sisdiknas) </li></ul><ul><li>2. Rencana Strategis Pendidikan Nasional 2007- </li></ul><ul><li>2025 </li></ul><ul><li>3. Higher Education Long Term Strategy (HELTS) </li></ul><ul><li>2003-2010. </li></ul>
  • 77. 2. Mekanisme Penetapan Standar <ul><li>Mekanisme penetapan standar dapat dilakukan </li></ul><ul><li>dengan tahap-tahap sebagai berikut. </li></ul><ul><li>2.1. Penetapan Visi, Misi, Strategi, dan Program </li></ul><ul><li>yang jelas. </li></ul><ul><li>2.2. Penetapan Mekanisme Kepemimpinan yang </li></ul><ul><li>Efektif. </li></ul><ul><li>2.3. Pembentukan Kelembagaan yang Efektif dan </li></ul><ul><li>Efisien. </li></ul><ul><li>Apabila digambarkan, maka wujud bagannya </li></ul><ul><li>adalah sebagai berikut. </li></ul>
  • 78.
  • 79. 3. Mekanisme Pemenuhan Standar <ul><li>3.1. Pemenuhan Visi, Misi, Strategi, dan Program. </li></ul><ul><li>3.2. Pemenuhan Mekanisme Kepemimpinan. </li></ul><ul><li>3.3. Penguatan Kelembagaan. </li></ul><ul><li>3.4. Pelatihan dan Sosialisasi. </li></ul><ul><li>3.5. Penguatan Suasana Kerja. </li></ul><ul><li>4. Mekanisme Pengendalian Standar </li></ul><ul><li>4.1. Pengawasan Internal </li></ul><ul><li>4.2. Pengawasan Eksternal </li></ul><ul><li>4.3. Akuntabilitas Publik </li></ul>
  • 80. Terimakasih
  • 81. <ul><li>PRAKTIK BAIK DALAM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN TINGGI </li></ul><ul><li>  </li></ul><ul><li>BUKU XI I </li></ul><ul><li>  </li></ul><ul><li>KERJASAMA </li></ul><ul><li>DALAM DAN LUAR NEGERI </li></ul>4
  • 82. Buku Pedoman Penjaminan Mutu Praktek Baik Buku I SAMPAI 13 Ini dulu, baru itu
  • 83. Disusun 13 Buku yang berisi Good Practices (Praktek Baik) dalam bidang-bidang: <ul><ul><ul><li>Proses Pembelajaran </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kurikulum Program Studi </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Sumber Daya Manusia </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kemahasiswaan </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Prasarana Dan Sarana </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Suasana Akademik </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Keuangan </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Penelitian Dan Publikasi </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Pengabdian Kepada Masyarakat </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Tata Pamong/Tata Kelola (Governance) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Manajemen Lembaga (Institutional Management) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kerjasama Dalam Dan Luar Negeri </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Sistem Informasi </li></ul></ul></ul>
  • 84. PENDAHULUAN (1) <ul><li>Kerjasama seringkali diartikan dengan sek a dar kerja bersama namun lebih tepat dalam arti sebenarnya kerjasama merupakan upaya bersama yang dilakukan dengan sadar dengan saling mendukung dan saling menguatkan sehingga dicapai sinergi yang baik . </li></ul>
  • 85. PENDAHULUAN (2) <ul><li>Adanya sinergi ini dapat ditengarai dengan adanya hasil yang lebih baik bila dibandingkan kalau masing-masing bekerja sendiri sendiri, walaupun hal tersebut dilakukan dalam dimensi ruang atau waktu yang sama . </li></ul>
  • 86. Dengan demikian, kerjasama yang dimaksudkan dalam tulisan ini ialah kerjasama yang mutualistik atau kerjasama yang saling menguntungkan pihak-pihak yang melakukan kerjasama . PENDAHULUAN (3)
  • 87. KERJASAMA DAN PENINGKATAN MUTU <ul><li>Dengan kerjasama , peningkatan mutu institusi secara berkelanjutan diharapkan dapat tercapai dengan baik. Dalam hal ini maka kerjasama dimaksud adalah kerjasama yang dilakukan oleh perguruan tinggi baik di dalam maupun di luar negeri . </li></ul>
  • 88. PRINSIP DASAR KERJASAMA <ul><li>Kerjasama sebaiknya dilakukan berdasarkan pemahaman dan kesadaran akan beberapa prinsip dasar yang disepakati bersama sehingga memungkinkan kedua belah pihak secara aktif melakukan sinergi untuk mencapai tujuan kerjasama . </li></ul><ul><li>Prinsip dasar itu akan menjiwai pelaksanaan kerjasama dan sekaligus merupakan sumber semangat kerjasama . </li></ul>
  • 89. PRINSIP DASAR ATAU AZAS KERJASAMA <ul><li>Azas Kesetaraan </li></ul><ul><li>Azas Penghormatan I dentitas </li></ul><ul><li>Azas Manfaat </li></ul>
  • 90. AZAS KESETARAAN (1) <ul><li>Kesetaraan dapat dilihat langsung dengan adanya kesamaan dalam hal derajat, posisi, maupun peran untuk suksesnya kerjasama. </li></ul><ul><li>Dengan kesetaraan maka diharapkan kedua pihak mempunyai hak dan kewajiban yang sama untuk mengembangkan kerjasama yang telah dirintis tanpa ada tekanan dari pihak lain . </li></ul>
  • 91. AZAS KESETARAAN (2) <ul><li>Dengan demikian, prestasi kerjasama yang dicapai merupakan sinergi atau prestasi bersama. </li></ul>
  • 92. AZAS PENGHORMATAN IDENTITAS (1) <ul><li>Setiap perguruan tinggi memiliki sejarah dan budaya yang berbeda. </li></ul><ul><li>Dengan demikian, saling menghormati akan perbedaan itu merupakan hal dasar yang perlu diberi tekanan sehingga kerjasama tidak akan meniadakan karakter maupun kekhasan institusi masing-masing. </li></ul>
  • 93. AZAS PENGHORMATAN IDENTITAS (2) <ul><li>Dengan saling menghormati perbedaan merupakan keuntungan dan modal awal untuk bersinergi dengan baik. Perbedaan tersebut akan dapat saling mengisi kekosongan atau saling memperkaya serta memperkuat institusi sehingga perkembangan yang optimal dapat dicapai dengan baik . </li></ul>
  • 94. AZAS MANFAAT (1) <ul><li>PRINSIP POKOK </li></ul><ul><li>Kerjasama dilakukan untuk memberikan manfaat pada pihak-pihak yang melakukan kerjasama . </li></ul>
  • 95. AZAS MANFAAT (2) <ul><li>Apabila dalam pelaksanaan kerjasama hanya salah satu pihak yang diuntungkan maka hal tersebut bukanlah merupakan kerjasama yang baik namun lebih tepat diartikan dengan pemanfaatan yang bisa jadi disebabkan karena adanya keterbatasan salah satu pihak . </li></ul>
  • 96. AZAS MANFAAT (3) <ul><li>Dengan adanya kesadaran bahwa kerjasama harus saling menguntungkan maka hal yang harus diperhatikan rupanya bagaimana upaya yang dilakukan untuk memberikan keuntungan yang seimbang . </li></ul>
  • 97. AZAS MANFAAT (4) <ul><li>Di samping ketiga prinsip tersebut di atas, kerjasama harus dilakukan dengan memperhatikan hukum nasional. </li></ul><ul><li>Adapun untuk institusi yang berasal dari negara lain yang perlu diperhatikan ialah hukum nasional kedua negara serta hukum internasional yang berlaku. </li></ul><ul><li>Dengan demikian, diharapkan tidak terjadi pelanggaran hukum nasional maupun internasional yang akan menodai nilai kerjasama itu sendiri. </li></ul>
  • 98. AZAS MANFAAT (5) <ul><li>Selanjutnya, kerjasama hendaknya tidak mengganggu kebijakan pembangunan suatu bangsa, negara, maupun kebijakan pertahanan dan keamanan nasional. </li></ul>
  • 99. BIDANG KERJASAMA <ul><li>Kerjasama perguruan tinggi dapat meliputi berbagai bidang namun pada umumnya secara garis besar kerjasama perguruan tinggi dapat dilakukan pada bidang-bidang sebagai berikut: </li></ul><ul><li>Pengelolaan perguruan tinggi </li></ul><ul><li>Pendidikan </li></ul><ul><li>Penelitian </li></ul><ul><li>Pengabdian kepada masyarakat </li></ul>
  • 100. MEKANISME PENETAPAN STANDAR <ul><li>Penetapan standar kerjasama merupakan langkah awal untuk tercapainya penjaminan mutu kerjasama. Dengan adanya penetapan standar, kerjasama dapat dievaluasi dan bila ada penyimpangan dalam pelaksanaannya dapat segera diluruskan . </li></ul>
  • 101. MEKANISME PENETAPAN STANDAR (2) <ul><li>Banyak hal akan mempengaruhi keberhasilan kerjasama </li></ul><ul><li>Penetapan standar untuk tercapainya penjaminan mutu </li></ul><ul><li>Penetapan butir-butir mutu merupakan langkah awal yang baik </li></ul>
  • 102. BUTIR - BUTIR MUTU KERJASAMA (1) <ul><li>Tujuan kerjasama harus jelas . </li></ul><ul><li>Kemampuan mitra kerjasama bervariasi . </li></ul><ul><li>Penggunaan dana harus efektif . </li></ul><ul><li>Kompetensi pihak yang bekerja sama harus dipaparkan dengan jelas . </li></ul><ul><li>Kerangka masalah dalam kerjasama harus jelas . </li></ul><ul><li>Rentang waktu kerjasama harus pasti . </li></ul><ul><li>Pemilihan mitra kerjasama harus dipertimbangkan dengan baik. </li></ul>
  • 103. BUTIR - BUTIR MUTU KERJASAMA <ul><li>1. Tujuan kerjasama harus jelas </li></ul><ul><li>Perumusan tujuan merupakan langkah paling awal yang sangat menentukan perjalanan kerjasama maka pemahaman bersama sangat diperlukan. Selanjutnya, tujuan kerjasama sebaiknya disosialisasikan kepada segenap sivitas akademika. </li></ul>
  • 104. BUTIR - BUTIR MUTU KERJASAMA <ul><li>2. Kemampuan mitra kerjasama bervarias i </li></ul><ul><li>Kemampuan mitra kerjasama seyogyanya bervariasi. Kemampuan yang berbeda-beda namun saling melengkapi baik dalam pengalaman, ketrampilan, pengetahuan, teknologi, maupun sumberdaya akan menguntungkan kerjasama . </li></ul>
  • 105. BUTIR - BUTIR MUTU KERJASAMA <ul><li>3. Penggunaan dana harus efektif </li></ul><ul><li>Dalam kerjasama dana diperlukan bahkan seringkali sangat menentukan perjalanan kerjasama. Hal yang perlu diperhatikan ialah penggunaan dana kerjasama harus adil, efektif, dan seimbang sesuai dengan tujuan kerjasama. </li></ul>
  • 106. BUTIR - BUTIR MUTU KERJASAMA <ul><li>4. Kompetensi pihak yang bekerja sama harus dipaparkan dengan jelas </li></ul><ul><li>Hampir tidak ada institusi yang melakukan kerjasama masih berada di titik nol atau baru mulai. Dalam kaitan ini, kompetensi masing-masing perlu dicermati bersama sehingga kerjasama dapat dilakukan dengan baik. Dalam kerjasama institusional, modal sosial dan jejaring kerjasama termasuk bagian dari kompetensi institusi yang perlu diperhatikan. </li></ul>
  • 107. BUTIR - BUTIR MUTU KERJASAMA <ul><li>5. Kerangka masalah dalam kerjasama </li></ul><ul><li>harus jelas </li></ul><ul><li>Kerjasama sering dilakukan untuk menyelesaikan suatu masalah. Untuk itu, kerangka permasalahan yang ditargetkan untuk diselesaikan harus diuraikan dengan jelas sehingga capaian kerjasama dapat dievaluasi dengan mudah. </li></ul>
  • 108. BUTIR - BUTIR MUTU KERJASAMA <ul><li>6. Rentang waktu kerjasama harus pasti </li></ul><ul><li>Kerjasama biasanya dilakukan untuk jangka waktu tertentu. Untuk itu, jangka waktu kerjasama harus pasti. Sekiranya kerjasama masih diperlukan maka dapat diadakan perpanjangan kerjasama namun perpanjangan ini pun harus dalam kerangka waktu yang jelas . </li></ul>
  • 109. BUTIR - BUTIR MUTU KERJASAMA <ul><li>7. Pemilihan mitra kerjasama harus dipertimbangkan dengan baik . </li></ul><ul><li>Pemilihan mitra kerjasama harus didasarkan pada tujuan kerjasama pada butir pertama di depan. Dengan identifikasi butir-butir tersebut di atas maka kerangka kerjasama perguruan tinggi baik dengan pihak dalam maupun luar negeri dapat disusun dengan lebih mudah. Langkah selanjutnya ialah penyusunan prosedur pelaksanaan kerja sama, tatawaktu, serta standar pelaksanaan kerjasama . </li></ul>
  • 110. CATATAN UMUM (1) <ul><li>Secara umum bentuk kerjasama sudah jelas , misalnya kerjasama penyusunan kurikulum atau kerjasama penyelesaian problem di lapangan suatu industri. Untuk hal itu, penyusunan prosedur pelaksanaan kerjasama dapat dilakukan dengan mudah . </li></ul>
  • 111. CATATAN UMUM (2) <ul><li>Apabila kerjasama yang akan dilakukan merupakan hal yang baru bagi suatu satuan pendidikan maka penyusunan prosedur atau manual prosedur pelaksanaan kerjasama tidak begitu mudah disusun walaupun demikian tetap perlu diutamakan. </li></ul>
  • 112. KESEPAKATAN / MoU (1) <ul><li>K erjasama diikat dengan suatu perjanjian kerjasama yang berupa kesepakatan atau Memorandum of Understanding atau kesepakatan lain yang disetujui pihak- pihak yang melakukan kerjasama. </li></ul><ul><li>Di dalam kesepakatan ini, sebaiknya dijelaskan hak dan kewajiban masing-masing. </li></ul><ul><li>Tindak lanjut MoU adalah penyusunan tatawaktu dan anggaran yang lebih rinci . </li></ul>
  • 113. TATA WAKTU DAN TATA ANGGARAN MERUPAKAN REFERENSI MONITORING <ul><li>BERIKUT BEBERAPA CONTOH RAGAM KERJASAMA </li></ul>
  • 114. RAGAM KERJASAMA (1) <ul><li>Ragam bentuk kerjasama perguruan tinggi sebagai berikut </li></ul><ul><li>Kerjasama manajemen </li></ul><ul><li>Kerjasama manajemen dapat berupa pelaksanaan program maupun pendirian program baru secara bersama-sama. Dalam hal ini, wajib dipenuhi persyaratan pendirian program terkait. </li></ul>
  • 115. RAGAM KERJASAMA (2) <ul><li>Program kembaran </li></ul><ul><li>Program kembaran terutama dilakukan dengan perguruan tinggi luar negeri agar lulusannya diakui sama . </li></ul><ul><li>Program gelar ganda (dual degree) </li></ul><ul><li>Program gelar ganda dilakukan oleh perguruan tinggi dalam dan luar negeri untuk program yang berbeda baik tingkat akademi maupun vokasi. </li></ul>
  • 116. RAGAM KERJASAMA (3) <ul><li>Program credit transfer system (CTS) </li></ul><ul><li>Program credit transfer system merupakan program pengakuan bersama kredit matakuliah tertentu bagi perguruan tinggi yang melakukan kerjasama. Dengan demikian, mahasiswa dapat mengambil matakuliah tertentu di perguruan tinggi mitra kerjasama. </li></ul>
  • 117. RAGAM KERJASAMA (4) <ul><li>Kerjasama penelitian </li></ul><ul><li>Dalam kerjasama penelitian ini perlu disepakati sejak awal tentang hak atas kekayaan intelektual atau temuan lain yang berdampak besar pada pengembangan suatu bidang ilmu atau ekonomi . </li></ul>
  • 118. RAGAM KERJASAMA (5) <ul><li>Kerjasama tukar menukar staf pengajar/staf manajemen. </li></ul><ul><li>Kerjasama pemanfaatan sumberdaya dalam kegiatan akademik, penelitian maupun pengabdian pada masyarakat . </li></ul><ul><li>Kerjasama penerbitan bersama karya ilmiah. </li></ul>
  • 119. RAGAM KERJASAMA (6) <ul><li>Kerjasama dalam kegiatan ilmiah lain misalnya pertemuan ilmiah, seminar ilmiah bersama. </li></ul><ul><li>Kerjasama dalam pemberian beasiswa atau pemberian kesempatan magang . </li></ul><ul><li>Dsb. </li></ul>
  • 120. TANTANGAN DAN PELUANG <ul><li>Dewasa ini kerjasama institusi pendidikan tinggi dan masyarakat maupun institusi pendidikan tinggi dengan industri semakin banyak terlebih dengan dikembangkannya Corporate Social Responsibility (CSR) oleh beberapa perusahaan nasional maupun multinasional . </li></ul>
  • 121. PEMENUHAN STANDAR MUTU (1) <ul><li>Pemenuhan standar merupakan implementasi nyata agar penjaminan mutu kerjasama dapat terpenuhi. Dengan demikian, akan diperoleh kepuasan stakeholders. </li></ul><ul><li>Implementasi kerjasama seharusnya dilakukan sesuai dengan kesepakatan yang telah dibuat bersama atau standar yang ditetapkan. </li></ul>
  • 122. DALAM PEMENUHAN STANDAR PERLU OPTIMALISASI UNIT PENDUKUNG <ul><li>Pengalaman institusi/ best practices . </li></ul><ul><li>Adanya unit khusus/divisi kerjasama . </li></ul><ul><li>Kerjasama sebagai profit unit institusi . </li></ul><ul><li>SDM, kemampuan, pengalaman, bahasa dsb. </li></ul><ul><li>Dll. </li></ul>
  • 123. PEMENUHAN STANDAR MUTU (2) <ul><li>Pemenuhan standar mutu kerjasama berarti standar yang telah ditetapkan atau disepakati dijadikan acuan dalam pelaksanaan. </li></ul><ul><li>Dalam pelaksanaannya, langkah-langkah implementasi kerjasama perlu dibuat lebih rinci lagi dan perlu dipikirkan tindakan tambahan sekiranya ada beberapa hal yang harus dilakukan tindakan koreksi . </li></ul>
  • 124. SEMANGAT PERBAIKAN TERUS MENERUS <ul><li>Roh dasar dalam pelaksanaan kerjasama ialah perbaikan terus-menerus ( continous improvement ). </li></ul><ul><li>Seminar dan lokakarya tentang perkembangan pelaksanaan kerjasama merupakan langkah yang baik untuk dilakukan sehingga didapatkan masukan yang bermanfaat bagi peningkatan mutu kerjasama . </li></ul>
  • 125. PEMENUHAN STANDAR MUTU (3) <ul><li>Kerjasama dapat dikatakan berlangsung dengan baik sesuai standar mutu apabila tujuan kerjasama tercapai sesuai dengan tata waktu maupun tata anggaran yang direncanakan dengan tidak meninggalkan prinsip dasar kerjasama. </li></ul><ul><li>Sejauh mana pemenuhan standar dicapai, dapat diukur dengan menelaah butir-butir mutu kerjasama yang telah ditetapkan. </li></ul>
  • 126. PENGENDALIAN STANDAR MUTU (1) <ul><li>Penjaminan mutu kerjasama identik dengan penjaminan mutu bidang-bidang lain . </li></ul><ul><li>Mutu kerjasama dapat dibedakan menjadi dua, yaitu mutu kerjasama dalam persepsi ( quality in perception ) dan mutu dalam kenyataan ( quality in fact ). </li></ul>
  • 127. KEPUASAN MITRA KERJASAMA <ul><li>Agar dapat memberikan kepuasan mitra kerjasama maka quality in perception dan quality in fact seharusnya tidak jauh berbeda atau hampir sama. Hal ini dapat diusahakan dengan tindakan pengendalian. </li></ul><ul><li>Pengendalian merupakan tindakan manajemen agar standar yang telah ditetapkan dapat dicapai . </li></ul>
  • 128. <ul><li>BEBERAPA HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN DALAM PENGENDALIAN ANTARA LAIN </li></ul><ul><li>Serangkaian kegiatan yang menilai secara objektif pelaksanaan kerjasama. </li></ul><ul><li>Kegiatan membandingkan hal-hal yang telah dilakukan dalam kerjasama dengan hal-hal yang belum dilakukan (capaian). </li></ul><ul><li>Kegiatan mencari kesesuaian tujuan dan rancangan serta standar kerjasama dengan pelaksanaan kerjasama yang telah dilakukan. </li></ul>
  • 129. MONITORING, EVALUASI DAN AUDIT INTERNAL (1) <ul><li>Sesuai dengan jangka waktu kerjasama yang dilakukan maka sebaiknya kegiatan monitoring, evaluasi, serta audit internal juga ditetapkan dengan pasti baik waktu maupun periodenya. Dengan demikian, tata waktu tersebut juga akan dapat digunakan sebagai acuan dalam pelaksanaan kerjasama. </li></ul>
  • 130. MONITORING, EVALUASI DAN AUDIT INTERNAL (2) <ul><li>Baik tidaknya kinerja kerjasama dapat diketahui . </li></ul><ul><li>Sesuai tidaknya kerjasama dengan standar mutu yang telah ditetapkan . </li></ul><ul><li>Dapat diketahui dengan jelas kendala yang terjadi atau mungkin penyimpangan pelaksanaan kerjasama . </li></ul>
  • 131. TINDAK LANJUT <ul><li>Dengan prinsip perbaikan terus-menerus maka pelaksanaan kerjasama dapat diperbaiki sesuai dengan standar yang ditetapkan atau jika kendala terlalu besar perlu diadakan peninjauan kembali kontrak kerjasama yang ada untuk dilakukan perbaikan atau bahkan pemberhentian kerjasama. </li></ul>
  • 132. PENUTUP <ul><li>Dengan menyadari pentingnya kerjasama baik dengan institusi dalam maupun luar negeri serta mengembangkannya maka tahap-tahap perkembangan perguruan tinggi akan dapat dilalui dengan waktu yang relatif lebih singkat. Langkah ini merupakan tindakan nyata untuk mewujudkan institusi yang matang ( mature Institution ) khususnya bidang pendidikan tinggi di Indonesia. </li></ul>
  • 133. <ul><li>TERIMAKASIH </li></ul>
  • 134. PRAKTEK BAIK DALAM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN TINGGI Good Practices in Quality Assurance for Higher Education Buku I3 SISTEM INFORMASI AKADEMIK Departemen Pendidikan Nasional Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi 2007 5
  • 135. Buku Pedoman Penjaminan Mutu Praktek Baik Buku I SAMPAI 13 Ini dulu, baru itu
  • 136. Disusun 13 Buku yang berisi Good Practices (Praktek Baik) dalam bidang-bidang: <ul><ul><ul><li>Proses Pembelajaran </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kurikulum Program Studi </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Sumber Daya Manusia </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kemahasiswaan </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Prasarana Dan Sarana </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Suasana Akademik </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Keuangan </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Penelitian Dan Publikasi </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Pengabdian Kepada Masyarakat </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Tata Pamong/Tata Kelola (Governance) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Manajemen Lembaga (Institutional Management) </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Kerjasama Dalam Dan Luar Negeri </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Sistem Informasi </li></ul></ul></ul>
  • 137. Maksud Penulisan Buku Praktek Baik Dalam Penjaminan Mutu Merupakan sarana pembelajaran (lesson learned) bagi kalangan perguruan tinggi dalam melaksanakan dan mengembangkan penjaminan mutu, yang pada gilirannya akan memberikan kontribusi pada peningkatan mutu pendidikan tinggi dalam rangka meningkatkan daya saing bangsa (nation’s competitiveness) . Pemaparan praktek baik penjaminan mutu yang telah berhasil baik di lingkungan perguruan tinggi di Indonesia, tidak bermaksud menempatkan perguruan tinggi yang belum melaksanakannya pada posisi yang inferior, melainkan justru untuk menunjukkan bahwa perguruan tinggi yang telah berhasilpun ternyata memulainya secara bertahap. Sebaliknya, bagi perguruan tinggi yang telah berhasil baik melaksanakan penjaminan mutu pendidikan tinggi yang diselenggarakannya, pemaparan ini tidak bermaksud untuk menghentikan pengembangan lebih lanjut penjaminan mutu, melainkan justru untuk meningkatkan semangat agar kiranya penjaminan mutu dapat dilaksanakan dengan lebih baik daripada yang sekarang telah dicapai.
  • 138. Isi Buku I3 Sistem Informasi Akademik Pendahuluan Mekanisme Penetapan Standar Mekanisme Pemenuhan Standar Manajemen Pengendalian Standar
  • 139. Pendahuluan Perkembangan TIK telah mempengaruhi dua bagian penting dalam sistem Pendidikan Tinggi yaitu manajemen dan aktivitas pembelajaran. Pemanfaatan TIK diharapkan dapat meningkatkan efisiensi manajemen pendidikan tinggi dan meningkatkan efektifitas aktifitas pembelajaran yang keduanya merupakan kunci penting daya saing perguruan tinggi di Indonesia dalam menghadapi persaingan global yang semakin ketat. Pengambilan keputusan dalam penyusunan kebijakan ataupun arah pengembangan perguruan tinggi seharusnya didasarkan atas data ( speak with data ). Oleh karena itu, peran dan fungsi sistem informasi di lingkungan perguruan tinggi menjadi sangat penting dan strategis. Manfaat utama dari perkembangan sistem informasi bagi sistem pengendalian pengelolaan perguruan tinggi antara lain; (i) penghematan waktu, (ii) penghematan biaya, (iii) peningkatan efektivitas, (iv) pengembangan teknologi, dan (v) pengembangan personel.
  • 140. Pendahuluan (Lanjutan) Dewasa ini, pemanfaatan sistem informasi penyelenggaraan kegiatan akademik dan pengelolaan sumberdaya pendidikan sudah diaplikasikan secara integral mulai dari unit terkecil pelaksana kegiatan akademik di tingkat institusi (jurusan/program studi) sampai pada Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (tingkat nasional). Salah satu bentuk sistem informasi kinerja penyelenggaraan program studi dan profil institusi yang telah diimplementasikan adalah Sistem Evaluasi Program Studi Berbasis Evaluasi Diri (EPSBED). Sistem ini dikembangkan oleh Dikti sejak tahun 2002 sebagai instrumen pelaporan kinerja prodi setiap semester. Saat ini, arah kebijakan Dikti terkait dengan SPM-PT, Peran sistem informasi perguruan tinggi menjadi sangat signifikan sebagai instrumen dalam menyiapkan, mengelola, dan menampilkan data perguruan tinggi. Sistem ini disebut dengan Pangkalan Data Perguruan Tinggi (PDPT). Dalam implementasi SPM-PT, PDPT sebagai baseline data dan informasi perguruan tinggi dipergunakan untuk melaksanakan program PMI dan PME.
  • 141. MEKANISME PENETAPAN STANDAR <ul><li>Sebagaimana penetapan standar mutu pada umumnya, penetapan standar mutu sistem informasi ini juga perlu memperhatikan visi institusi dan kebutuhan stakeholders, serta urgensi dan kemampuan perguruan tinggi yang bersangkutan. </li></ul><ul><li>Penetapan standar** jenis butir mutu dalam SIA dapat ditentukan secara bertahap, untuk jumlah butir mutunya atau level pencapaiannya, sesuai dengan kemampuan pada saat ini dan selanjutnya secara bertahap akan ditingkatkan sehingga diperoleh continuous quality improvement (CQI ). </li></ul><ul><li>Butir standar mutu sistem informasi akademik dapat didasarkan atas empat komponen penyusun sistem, yaitu; </li></ul><ul><ul><li>Perangkat lunak ( software ) dan keras ( hardware ) </li></ul></ul><ul><ul><li>Perangkat sumberdaya manusia ( humanware ) </li></ul></ul><ul><ul><li>Perangkat organisasi dan tata kelola ( organoware ) </li></ul></ul><ul><ul><li>Perangkat diseminasi informasi ( infoware ) </li></ul></ul><ul><li>** Dalam praktek, jumlah butir standar dalam setiap jenis standar ditetapkan oleh program studi, sesuai dengan visi, kebutuhan stakeholders, serta urgensi dan kemampuan program studi yang bersangkutan . </li></ul>
  • 142. MEKANISME PEMENUHAN STANDAR <ul><li>Untuk memenuhi capaian butir standar mutu dan sub-butir standar mutu pada sistem informasi, tahapan awal yang perlu dilakukan, adalah; </li></ul><ul><ul><li>identifikasi kebutuhan pengguna dari setiap lini manajemen, dan potensi sumberdaya yang dimiliki, dan </li></ul></ul><ul><ul><li>pembuatan &quot; blue print &quot; sistem yang mensinkronkan antara arah pengembangan perguruan tinggi dengan hasil identifikasi tersebut di atas. Di dalam dokumen blue print tersebut pada umumnya telah disebutkan secara rinci spesifikasi teknis sistem informasi yang akan dibuat lengkap sampai butir standar mutu, sub-butir standar mutu yang diharapkan, dan aturan mainnya. </li></ul></ul><ul><li>Terkait dengan empat butir standar mutu yang ditetapkan, beberapa contoh praktik unggul ( best practices ) yang dapat digunakan untuk menginspirasi pengembangan sistem informasi, adalah sebagai berikut. </li></ul>
  • 143. MEKANISME PEMENUHAN STANDAR software dan hardware <ul><li>Pemenuhan standar software dan hardware didasarkan: </li></ul><ul><li>software dan hardware harus dapat menterjemahkan substansi/materi ke dalam sistem informasi, </li></ul><ul><li>software dan hardware mempunyai kemampuan dalam mengakomodasi kebutuhan pengguna, </li></ul><ul><li>perancangan software dan hardware melingkupi arsitektur/struktur sistem, operating system , struktur basis data dan aliran data yang jelas, </li></ul><ul><li>peningkatan efisiensi dan efektifitas sistem, perlu juga dijustifikasi dengan perencanaan kebutuhan biaya yang sesuai. </li></ul><ul><li>Indikator yang dapat digunakan untuk mengukur ketercapaian butir mutu standar software dan hardware ; </li></ul><ul><li>kinerja teknis sistem dalam menghasilkan informasi (akurasi, sesuai dengan kebutuhan, kecepatan, dan ketepatan), </li></ul><ul><li>tingkat kemudahan pengguna, </li></ul><ul><li>besarnya unit cost untuk menjalankan sistem. </li></ul>
  • 144. MEKANISME PEMENUHAN STANDAR perangkat SDM ( humanware ) <ul><ul><li>Ada empat p emenuhan standar kompetensi SDM yang dibutuhkan dalam pengembangan SIA yaitu </li></ul></ul><ul><ul><li>system designer , </li></ul></ul><ul><ul><li>data entry operator , </li></ul></ul><ul><ul><li>system analyst dan </li></ul></ul><ul><ul><li>system manager . </li></ul></ul><ul><li>Kualifikasi SDM yang dibutuhkan tentunya menyesuaikan dengan kompetensi dan lingkup tugasnya masing-masing. </li></ul><ul><li>Indikator penuhan butir standar mutu SDM dalam mendukung sistem informasi dapat dilihat dari; </li></ul><ul><ul><li>tingkat utilitas SDM dalam menjalankan sistem, </li></ul></ul><ul><ul><li>efektifitas dan efisiensi pemanfaatan SDM, </li></ul></ul><ul><ul><li>kinerja team work . </li></ul></ul>
  • 145. MEKANISME PEMENUHAN STANDAR perangkat organisasi dan tata kelola (organoware) <ul><li>Perlu adanya aturan main yang jelas dalam menjalankan dan mengelola sistem. </li></ul><ul><li>Untuk itu, satu tahapan yang perlu dilakukan adalah perancangan struktur organisasi dan tata kelola sistem sampai pada penyusunan manual prosedurnya. </li></ul><ul><li>Perlu mendapatkan pertimbangan, untuk mengoptimalkan kinerja sistem, organisasi pengelola sistem informasi seyogyanya menjadi bagian dalam struktur induk perguruan tinggi. </li></ul><ul><li>Indikator kontribusi organoware adalah meningkatnya efektifitas pengelolaan dan koordinasi tim dalam menjalankan sistem serta meningkatnya layanan kepada pengguna. </li></ul>
  • 146. MEKANISME PEMENUHAN STANDAR perangkat diseminasi informasi (infoware) <ul><li>Pemenuhan standar perangkat diseminasi informasi ( infoware ) dapat dijalankan dengan mempertimbangkan beberapa hal, al; </li></ul><ul><li>materi informasi diseminasi disesuaikan dengan kebutuhan pengguna </li></ul><ul><li>metode dan media diseminasi yang digunakan mempertimbangkan sumberdaya yang ada di perguruan tinggi </li></ul><ul><li>penetapan target/sasaran pengguna terkait dengan substansi sistem. </li></ul><ul><li>Indikator yang dapat digunakan untuk mengukur tingkat pemenuhan standar tersebut dapat dijabarkan sebagai berikut . </li></ul><ul><li>kecepatan/laju informasi yang dapat diakses oleh pengguna </li></ul><ul><li>mekanisme updating informasi </li></ul><ul><li>tingkat efisiensi dan efektivitas penggunaan sumberdaya (SDM dan anggaran) untuk keberlanjutan diseminasi informasi </li></ul>
  • 147. MANAJEMEN PENGENDALIAN STANDAR <ul><li>hal penting dalam manajemen pengendalian standar mutu SIA, yaitu ; </li></ul><ul><li>tingkat kompatibilitas sistem </li></ul><ul><li>tingkat kepuasan pengguna </li></ul><ul><li>pemenuhan fungsi sistem informasi </li></ul><ul><li>kesesuaian kompetensi SDM dalam pengembangan sistem informasi </li></ul><ul><li>tingkat fleksibilitas sistem ( updateable ) </li></ul>Gambar 1. Siklus manajemen pengendalian standar AKTIVITAS PROSES PRODUKSI INFORMASI DENGAN SUMBER DAYA TERENCANA FEEDBACK GAP NILAI RENCANA DNG OUTPUT PROSES PERENCANAAN NILAI UTILITAS SISTEM
  • 148. Terima Kasih
  • 149. KEDUDUKAN BAKU MUTU (PERNYATAAN MUTU) DALAM SISTEM PENJAMINAN MUTU PROGRAM STUDI/ JURUSAN
  • 150. Pengertian Baku Mutu /Pernyataan Mutu <ul><li>Seperangkat pernyataan yang dapat digunakaan program studi untuk menilai kinerjanya dalam rangka meningkatkan dan mempertahankan standar programnya ( Johanes, KJM UGM, 2004) </li></ul>
  • 151. Istilah-istilah yang semakna dengan baku mutu <ul><li>Pernyataan mutu </li></ul><ul><li>Benchmarks </li></ul><ul><li>Benchmarks statement </li></ul><ul><li>Standar Mutu </li></ul>
  • 152. Peran Pernyataan Mutu dalam Penjaminan Mutu <ul><li>Sebagai pedoman audit internal program studi/ jurusan. </li></ul><ul><li>Landasan program pengembangan, sumberdaya, prosedur kegiatan, dan evaluasi </li></ul><ul><li>Bagian tak terpisahkan dari dokumen penjaminan mutu </li></ul>
  • 153. BUTIR-BUTIR MUTU <ul><li>Baku mutu dikembangkan dari butir-butir mutu setelah institusi menentukan Visi dan Misi. Butir-butir mutu program styudi/ jurusan di antaranya: </li></ul><ul><li>Kurikulum </li></ul><ul><li>Sumber daya manusia </li></ul><ul><li>Mahasiswa </li></ul><ul><li>Proses pembelajaran </li></ul><ul><li>Prasarana dan sarana akademik </li></ul><ul><li>Suasana akademik </li></ul><ul><li>Keuangan </li></ul><ul><li>Penelitian dan publikasi </li></ul><ul><li>Pengabdian </li></ul><ul><li>Tata Pamong </li></ul><ul><li>Manajemen Lembaga </li></ul><ul><li>SistemInformasi </li></ul><ul><li>Kerjasama </li></ul><ul><li>Butir-butir ini dapat dikembangan sendiri oleh prodi/ jurusan. </li></ul>
  • 154. Langkah-langkah penyusunan Pernyataan mutu <ul><li>Setelah program studi menentukan visi misi, maka harus ditentukan butir-butir mutu. </li></ul><ul><li>Butir-butir mutu kemudian dikembangkan menjadi baku mutu. </li></ul><ul><li>Baku mutu dinyatakan dengan pernyataan mutu yang spesifik dan terukur. </li></ul><ul><li>Pernyataan mutu tersebut dievaluasi setiap kurun waktu berdasarkan masukan dari stakeholder, perkembangan zaman, dan sebagainya. </li></ul>
  • 155. Contoh Penyusunan Baku Mutu <ul><li>Unsur-unsur Baku Mutu </li></ul><ul><li>A. Komponen/ parameter </li></ul><ul><li>B. Peringkat Mutu </li></ul><ul><li>Komponen adalah unsur-unsur butir mutu. Komponen ini dapat dikembangkan sendiri oleh prodi/ jurusan. Sebagai misal, komponen mutu untuk kegiatan belajar mengajar dapat terdiri dari: </li></ul>
  • 156. <ul><li>1. Perencanaan pembelajaran (SAP/ SILABI) </li></ul><ul><li>Kehadiran dosen </li></ul><ul><li>Metode pembelajaran </li></ul><ul><li>Interaksi dosen mahasiswa </li></ul><ul><li>Kemutakhiran bahan ajar </li></ul><ul><li>Media pembelajaran </li></ul><ul><li>IP yang dicapai mahasiswa </li></ul>
  • 157. <ul><li>Setelah dibuat komponen mutu, maka langkah selanjutnya ditentukan peringkat mutu. Peringkat mutu tersebut dapat disusun sesuai keadaan. Contoh peringkat mutu: </li></ul><ul><li>Baik, sedang, buruk </li></ul><ul><li>Sangat memuaskan, memuaskan, cukup, kurang </li></ul>
  • 158. <ul><li>CONTOH STANDAR MUTU SAP SILABI </li></ul><ul><li>Amat Baik Semua mata kuliah memiliki silabi disusun secara rinci,lengkap, detail </li></ul><ul><li>Baik : Lebih 80% mata kuliah memiliki silabi disusun rinci dan lengkap </li></ul><ul><li>Cukup: Lebih 70% mata kuliah memiliki silabi yang disusun rinci dan lengkap. </li></ul><ul><li>Kurang: Silabi kurang dari 70% </li></ul>
  • 159. Contoh Baku Mutu Kehadiran Dosen Sangat rajin Rajin Cukup Kurang Sangat Kurang 16 kali 13-15 kali 10-12 kali 7-9 kali 6 ke bawah
  • 160. Pernyataan Baku Mutu <ul><li>Butir Mutu: Mahasiswa </li></ul><ul><li>Pernyataan: Mahasiswa prodi/ jurusan dinyatakan bermutu apabila </li></ul><ul><li>Rasio peminat dengan daya tampung lebih besar dari 8, </li></ul><ul><li>IPK lulusan lebih dari 2,75, </li></ul><ul><li>Presentasi lulusan tepat waktu lebih dari 40% , </li></ul><ul><li>Presentasi DO kurang dari 21% </li></ul>
  • 161. Pengembangan <ul><li>Pernyataan baku mutu dapat dikembangkan pada unsur parameter mapun peringkat. </li></ul><ul><li>Pengembangan parameter: Misalnya lulusan memiliki TOEFL skore 450. Stakeholder mensyaratkan kemampuan bahasa Inggris </li></ul><ul><li>Pengembangan peringkat: IP minimal 3,0. Presentasi lulusan tepat waktu lebih dari 40% , </li></ul>
  • 162. <ul><li>TERIMA KASIH </li></ul>

×