• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Akreditasi sekolahmadrasah (1)
 

Akreditasi sekolahmadrasah (1)

on

  • 1,117 views

 

Statistics

Views

Total Views
1,117
Views on SlideShare
1,117
Embed Views
0

Actions

Likes
3
Downloads
0
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Akreditasi sekolahmadrasah (1) Akreditasi sekolahmadrasah (1) Document Transcript

    • KAJIANANALISIS SISTEM AKREDITASI SEKOLAH/MADRASAHDalam Rangka Reformasi Birokrasi InternalKEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL2011
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI iDAFTAR ISIDAFTAR ISI................................................................................................................iDAFTAR GAMBAR ................................................................................................. iiiDAFTAR TABEL ......................................................................................................viBAB I PENDAHULUAN ........................................................................................11.1 Latar Belakang............................................................................................ 11.2 Tujuan.......................................................................................................... 21.3 Permasalahan.............................................................................................. 21.4 Metodologi.................................................................................................... 31.5 Sistematika Pembahasan............................................................................ 4BAB II STUDI PUSTAKA ........................................................................................62.1 Proses Bisnis................................................................................................ 62.2 Rekayasa Proses Bisnis............................................................................... 82.3 Pelaksanaan rekayasa ulang proses bisnis................................................ 82.4 Teknis pelaksanaan rekayasa ulang proses bisnis .................................. 10BAB III HASIL IDENTIFIKASI ...........................................................................133.1 Tujuan Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah ......................................... 133.2 Struktur Organisasi Pemberi Layanan Akreditasi Sekolah/Madrasah . 163.3 Mekanisme Pemberian Akreditasi Sekolah/Madrasah ........................... 193.4 Pihak-pihak yang Terlibat Dalam Sistem Akreditasi Sekolah/ Madrasah243.5 Kebutuhan Data atau Dokumen Penunjang Sistem AkreditasiSekolah/Madrasah ............................................................................................... 243.6 Pemetaan Awal Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah ........................... 273.7 Daftar Proses Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah .............................. 493.8 Daftar Data Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah ................................. 573.9 Permasalahan yang Muncul Dalam Menjalankan Sistem AkreditasiSekolah/Madrasah ............................................................................................... 61BAB IV EVALUASI DAN ANALISIS...................................................................63
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI ii4.1 Evaluasi Proses Awal Sistem Akreditasi Sekolah/madrasah.................. 634.2 Analisis Kebutuhan Teknologi Informasi dan Komunikasi .................... 68BAB V REKOMENDASI .......................................................................................745.1 Pemetaan Kebutuhan Teknologi Desain Sistem KomputerisasiAkreditasi Sekolah/madrasah............................................................................. 745.2 Pengukuran Dampak ................................................................................ 95BAB VI PENUTUP................................................................................................98DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................100
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI iiiDAFTAR GAMBARGambar 1 Struktur organisasi BAN S/M .............................................................. 16Gambar 2 Pemetaan proses perencanaan akreditasi sekolah/madrasah ............ 28Gambar 3 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD,SMP (1).................................................................................................................... 29Gambar 4 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD,SMP (2).................................................................................................................... 30Gambar 5 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD,SMP (3).................................................................................................................... 31Gambar 6 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD,SMP (4).................................................................................................................... 32Gambar 7 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD,SMP (5).................................................................................................................... 33Gambar 8 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD,SMP (6).................................................................................................................... 34Gambar 9 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD,SMP (7).................................................................................................................... 35Gambar 10 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK,SD, SMP (8)............................................................................................................. 36Gambar 11 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK,SD, SMP (9)............................................................................................................. 37Gambar 12 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK,SD, SMP (10)........................................................................................................... 38Gambar 13 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA,SMK, SLB (1) .......................................................................................................... 39Gambar 14 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA,SMK, SLB (2) .......................................................................................................... 40Gambar 15 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA,SMK, SLB (3) .......................................................................................................... 41
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI ivGambar 16 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA,SMK, SLB (4) .......................................................................................................... 42Gambar 17 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA,SMK, SLB (5) .......................................................................................................... 43Gambar 18 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA,SMK, SLB (6) .......................................................................................................... 44Gambar 19 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA,SMK, SLB (7) .......................................................................................................... 45Gambar 20 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA,SMK, SLB (8) .......................................................................................................... 46Gambar 21 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA,SMK, SLB (9) .......................................................................................................... 47Gambar 22 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA,SMK, SLB (10) ........................................................................................................ 48Gambar 23 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (1) ..... 75Gambar 24 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (2) ..... 76Gambar 25 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (3)..... 77Gambar 26 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (4) ..... 78Gambar 27 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (5) ..... 79Gambar 28 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (6) ..... 80Gambar 29 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (7) ..... 81Gambar 30 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (8) ..... 82Gambar 31 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (9) ..... 83Gambar 32 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (10) ... 84Gambar 33 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (1) 85Gambar 34 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (2) 86Gambar 35 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (3) 87Gambar 36 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (4) 88Gambar 37 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (5) 89Gambar 38 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (6) 90Gambar 39 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (7) 91Gambar 40 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (8)92
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI vGambar 41 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (9) 93Gambar 42 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (10)................................................................................................................................. 94
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI viDAFTAR TABELTabel 1 Hubungan proses operasi, informasi, dan manajemen ............................. 7Tabel 2 Data atau dokumen penunjang akreditasi sekolah/madrasah ............... 25Tabel 3 Daftar proses pada tahap persiapan ........................................................ 49Tabel 4 Daftar proses pada tahap pelaksanaan.................................................... 49Tabel 5 Daftar data pada tahap persiapan ........................................................... 57Tabel 6 Daftar data pada tahap pelaksanaan....................................................... 58Tabel 7 Pengukuran dampak akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK,SD, SMP .................................................................................................................. 95Tabel 8 Pengukuran dampak akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA,SMK, SLB ............................................................................................................... 95
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 1BAB I PENDAHULUAN1.1 Latar BelakangDalam rangka meningkatkan mutu pendidikan nasional secara bertahap,terencana dan terukur sesuai amanat Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003tentang Sistem Pendidikan Nasional, BAB XVI Bagian Kedua Pasal 60 tentangAkreditasi, Pemerintah melakukan akreditasi untuk menilai kelayakan programdan/atau satuan pendidikan. Berkaitan dengan hal tersebut, Pemerintah telahmenetapkan Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah (BAN-S/M) denganPeraturan Mendiknas Nomor 29 Tahun 2005. BAN-S/M adalah badan evaluasimandiri yang menetapkan kelayakan program dan/atau satuan pendidikanjenjang pendidikan dasar dan menengah jalur formal dengan mengacu padastandar nasional pendidikan. Sebagai institusi yang bersifat mandiri danbertanggung jawab kepada Mendiknas, BAN-S/M bertugas merumuskankebijakan operasional, melakukan sosialisasi kebijakan dan melaksanakanakreditasi sekolah/madrasah. Dalam melaksanakan akreditasi sekolah/madrasah, BAN-S/M dibantu oleh Badan Akreditasi Provinsi Sekolah/Madrasah(BAP-S/M) yang dibentuk oleh Gubernur, sesuai Peraturan Pemerintah Nomor19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, khususnya Pasal 87 ayat(2).Sejalan dengan kegiatan reformasi birokrasi yang ada di lingkungan Kemdiknasdemi mewujudkan layanan prima kepada publik, maka layanan akreditasisekolah/madrasah menjadi salah satu program dalam reformasi layanan.Reformasi layanan mengacu pada UU No. 25 Tahun 2009 tentang PelayananPublik, sehingga mewujudkan sistem penyelenggaraan pelayanan publik yanglayak sesuai dengan asas-asas umum pemerintahan dan korporasi yang baik.Tujuan yang ingin dicapai dari reformasi layanan akreditasi sekolah/madrasahialah memberikan kemudahan kepada pemangku kepentingan dalammendapatkan layanan akreditasi.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 2Reformasi layanan akreditasi sekolah/madrasah yang sesuai dengan undang-undang pelayanan publik membawa konsekuensi perubahan pada sistem danmekanisme akreditasi. Perubahan yang harus didukung dengan pemanfaatanteknologi informasi dan komunikasi (TIK) dalam bisnis inti layanan untukmenciptakan layanan prima pendidikan nasional. Untuk mencapai layananprima pendidikan nasional, khususnya pada sistem akreditasisekolah/madrasah, perlu upaya untuk mengevaluasi dan menganalisis prosesawal sistem akreditasi sekolah/madrasah yang ditujukan untuk menentukankebutuhan teknologi yang sesuai dengan prinsip reformasi layanan dan undang-undang pelayanan publik. Semua capaian dapat diwujudkan dalam analisissistem akreditasi sekolah/madrasah.1.2 TujuanTujuan yang ingin dicapai dari kegiatan kajian analisis sistem akreditasisekolah/madrasah ialah sebagai berikut: Menghasilkan suatu evaluasi dan analisis terhadap hasil identifikasiproses awal sistem akreditasi sekolah/madrasah. Memberikan rekomendasi pemetaan kebutuhan teknologi dalam sistemakreditasi sekolah/madrasah untuk menciptakan layanan prima yangsesuai dengan prinsip reformasi layanan dan undang-undang pelayananpublik.1.3 PermasalahanUntuk mencapai kelengkapan kajian dalam menuju tujuan-tujuan di atas, adabeberapa pertanyaan yang relevan yang harus terjawab, yakni: Bagaimana cara melakukan perubahan dari hasil identifikasi proses awalsistem akreditasi sekolah/madrasah?
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 3 Bagaimana menciptakan suatu rekomendasi pemetaan kebutuhanteknologi dalam sistem bisnis sistem akreditasi yang sesuai denganundang-undang pelayanan publik dan prinsip reformasi layanan?1.4 MetodologiGuna menghasilkan keluaran yang diharapkan, dilakukan suatu pendekatanmetodologi dalam melakukan kegiatan kajian analisis sistem akreditasisekolah/madrasah. Adapun metodologi yang digunakan dalam kegiatan initerdiri dari:1. Tahap Pengumpulan Data. Dalam tahap ini ditandai denganmengumpulkan data dan bahan terkait dengan identifikasi proses awalsistem akreditasi sekolah/madrasah.2. Tahap Evaluasi dan Analisis. Dalam tahap ini data dan bahan yang telahterkumpul dilakukan evaluasi dan analisis terhadap proses bisnis sistemakreditasi sekolah/madrasah. Tahap evaluasi berguna untuk mencaripermasalahan yang menjadi kendala dalam pelaksanaan akreditasi saatini. Kemudian tahap analisis berguna untuk menganalisis proses yangada di sistem akreditasi yang memiliki potensial untuk dilakukanperubahan ke dalam suatu proses yang terkomputerisasi.3. Tahap Pemetaan. Hasil dari tahap evaluasi dan analisis digunakanuntuk merumuskan rekomendasi kebutuhan teknologi guna menciptakanlayanan prima yang sesuai dengan undang-undang pelayanan publik danprinsip reformasi layanan. Untuk mencapai tujuan tersebut, terdapatbeberapa langkah yang harus ditempuh, yaitu:a. Studi Pustaka. Mencari referensi dan literatur yang berkaitandengan rekayasa proses bisnis. Hasil dari studi literatur akandigunakan sebagai panduan bagaimana merekayasa proses bisnissistem akreditasi sekolah/madrasah agar dapat berintegrasi dengansistem teknologi informasi dan komputerisasi.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 4b. Pemetaan Proses Bisnis yang Terintegrasi TIK. Pada langkah inidilakukan pemetaan berupa pemetaan proses bisnis yangterintegrasi TIK dengan mengacu pada hasil analisis terhadapproses-proses sistem akreditasi sekolah/madrasah dan studiliteratur mengenai rekayasa proses bisnis. Hasil pemetaan prosesbisnis yang terintegrasi TIK merupakan rekomendasi kebutuhanteknologi dari sistem akreditasi sekolah/madrasah untukmenciptakan layanan prima yang sesuai dengan prinsip reformasilayanan dan undang-undang pelayanan publik.c. Pengukuran Dampak atau Manfaat. Pada langkah ini dilakukanpengukuran dampak atau manfaat dari pemetaan proses bisnisyang terintegrasi TIK. Sehingga bisa menjadi acuan dan pijakanuntuk membangun model sistem akreditasi sekolah/madrasah dimasa yang akan datang.1.5 Sistematika PembahasanLaporan kajian analisis sistem akreditasi sekolah/madrasah ini disusun dengansusunan sebagai berikut:Bab I PendahuluanBab ini berisi latar belakang, tujuan, permasalahan dan metodologi dalamkegiatan analisis sistem akreditasi sekolah/madrasah.Bab II Studi PustakaBab ini berisi literatur-literatur dan teori-teori penunjang yang digunakandalam penyelesaian kegiatan analisis sistem akreditasi sekolah/madrasah.BAB III Hasil IdentifikasiBab ini berisi hasil identifikasi proses awal dari sistem akreditasisekolah/madrasah, yang meliputi:
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 5a. Tujuan Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasahb. Struktur Organisasi Pemberi Layanan Akreditasi Sekolah/Madrasahc. Mekanisme Pemberian Akreditasi Sekolah/Madrasahd. Pihak-pihak yang Terlibat Dalam Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasahe. Kebutuhan Data atau Dokumen Penunjang Sistem AkreditasiSekolah/Madrasahf. Pemetaan Awal Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasahg. Daftar Proses Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasahh. Daftar Data Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasahi. Permasalahan yang Muncul Dalam Menjalankan Sistem AkreditasiSekolah/MadrasahBAB IV Evaluasi dan AnalisisBab ini berisi hasil evaluasi dan analisis dari hasil identifikasi proses awalsistem akreditasi sekolah/madrasah. Hasil dari evaluasi dan analisis akandigunakan sebagai patokan untuk melakukan rekayasa proses bisnis yangterintegrasi oleh TIK.BAB V RekomendasiBab ini berisi pemetaan proses bisnis sistem akreditasi sekolah/madrasah yangtelah terintegrasi oleh TIK dan menjadi rekomendasi dalam pembangunansistem. Rekomendasi tersebut juga ditunjang oleh hasil dari pengukurandampak atau manfaat dari proses bisnis yang telah terintegrasi TIK.BAB VI PenutupBab ini berisi kesimpulan dari hasil kajian analisis sistem akreditasisekolah/madrasah.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 6BAB II STUDI PUSTAKA2.1 Proses BisnisProses bisnis adalah serangkaian atau sekumpulan aktivitas yang dirancanguntuk menyelesaikan tujuan strategik sebuah organisasi, seperti pelanggan danpasar (Hollander, Denna, dan Cherrington, 2000). Proses bisnis memilikibeberapa karakteristik antara lain (Sparx System, 2004):1. Memiliki tujuan,2. Memiliki input tertentu,3. Memiliki output tertentu,4. Menggunakan sumber daya,5. Memiliki sejumlah aktivitas yang dilakukan dalam suatu urutan,6. Dapat mempengaruhi lebih dari satu unit organisasi,7. Menciptakan suatu nilai untuk konsumen,8. Pelanggan dapat berupa internal atau eksternal.Lebih lanjut lagi, definisi di atas menegaskan akan pentingnya aspekbagaimana cara sebuah produk dikerjakan dalam organisasi, bertolakbelakangdengan fokus yang menekankan pada aspek apa produk yang dikeluarkan.Proses bisnis dijelaskan secara terinci dalam bentuk aktivitas tertentu yangdisebut peristiwa (event). Seluruh peristiwa terdiri dari aktivitas-aktivitas yanglebih rinci lagi, yang dapat berupa bagian dari proses operasi, proses informasidan proses manajemen. Proses operasi merupakan rangkaian peristiwaoperasional dalam rangka menyediakan barang dan jasa kepada pelanggan.Peristiwa semacam pemasaran barang, penerimaan order, pengiriman barangdan pembayaran adalah contoh berbagai peristiwa yang termasuk dalam prosesbisnis operasi penjualan Proses informasi mencakup tiga aktivitas utama:pencatatan data atas transaksi operasi, pemeliharaan data referensi yangpenting atas kumpulan operasional tersebut, dan pelaporan informasi yangberguna pada manajemen dan sistem informasi akuntansi merupakanrepresentasi proses informasi. Proses manajemen menggunakan input dari
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 7proses operasi dan proses informasi untuk pengambilan keputusan dankebijakan sebagai outputnya. Berikut merupakan tabel yang menggambarkanhubungan ketiga proses tersebut.Tabel 1 Hubungan proses operasi, informasi dan manajemenAspek Peristiwa/ProsesOperasiPeristiwa/ProsesInformasiPeristiwa/ProsesManajemenKomponen Manusia, peralatan,organisasi, kebijakandan prosedur.Manusia, peralatan,otorisasi, organisasi,kebijakan danprosedur.Manusia,otorisasi,organisasi,kebijakan danprosedur.JenisAktivitasSecara fisikmenyediakan barangdan jasa dalam prosesbisnis.Mencatat/ menyimpandata atas peristiwaoperasi, memeliharadata referensi yangpenting danmenyajikan informasiberguna bagimanajemen danpengambil keputusanlainnya.Perencanaan,pengendalian danevaluasi prosesbisnis yangterjadi.Tujuan Menyelesaikanpekerjaan organisasidalam bentuk prosesbisnis.Memfasilitasi fungsioperasi danmendukung kebutuhanpengambilankeputusan manajemendengan menyediakaninformasi yangberkualitas.Merencanakandanmengendalikanoperasi/prosesbisnis organisasi.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 82.2 Rekayasa Proses BisnisRekayasa proses bisnis (business process reengineering) merupakan prosesberpikir secara fundamental dan merancang ulang proses bisnis secara radikaluntuk membuat perusahaan dapat menciptakan nilai terhadap pelanggandengan menghilangkan hambatan jarak antara karyawan dan pelanggan.Michael Hammer dan James Champy mengemukakan bahwa perusahaan yangperlu direkayasa adalah:1. Perusahaan yang menghadapi masalah besar, dengan karakteristikmempunyai struktur biaya yang tinggi dan pelayanan kepada pelangganyang buruk. Kondisi tersebut menghadapkan perusahaan untukmeningkatkan kinerja sesegera mungkin.2. Perusahaan sehat dan memiliki visi kedepan untuk mengantisipasiperubahan yang akan mengancam perusahaan dimasa depan.3. Perusahaan yang dalam kondisi puncak dan mempunyai ambisi untukmeninggalkan pesaing dengan menggunakan usaha rekayasa ulangproses bisnis.2.3 Pelaksanaan Rekayasa Ulang Proses BisnisHal-hal yang berkaitan dengan implementasi rekayasa ulang dari proses bisnisadalah sebagai berikut.a. Identifikasi ProsesHal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam melakukan identifikasiproses:1. Seringkali proses tersebut tidak jelas terlihat karena terpilah-pilaholeh struktur organisasi.2. Oleh karena itu diperlukan suatu nama untuk mengidentifikasi setiapproses. Identifikasi yang diberikan oleh Joe Peppard & Philips Roland(1995) dengan menggunakan peta proses produksi manufaktur dan
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 9sistem informasi (batas pekerjaan). Peta proses memberikangambaran yang menyeluruh dari mulai input sampai dengan output,sehingga dapat diperoleh gambaran aktivitas yang memberikan/tidakmemberikan kontribusi pada hasil. Di bawah ini diuraikankeuntungan dan kerugian dari pemetaan proses:Keuntungan:• Memberikan gambaran yang lebih jelas dari pernyataan, sehinggadiidentifikasi daerah yang harus ditingkatkan kinerjanya.• Dalam pembentukan peta personal yang terlibat akan pahammasalah dari masing-masing aktivitas dan kontribusi yangdihasilkan.Kerugian:• Diperlukan peta yang memberikan kemudahan dari pelaksanaoperasi, hal ini perlu diperhatikan bila pemetaan dilakukan olehstaf pusat atau konsultan.• Keterpakuan pada peta proses, sehingga mengganggu keluwesandari proses yang digunakan untuk proses yang unik.Hal-hal yang perlu tercantum pada peta proses adalah sebagaiberikut:• Waktu tunda dari masing-masing aktivitas,• Ketergantungan dari aktivitas,• Siapa yang bertanggung jawab pada aktivitas,• Permasalahan dari masing-masing aktivitas,• Nilai tambah dari masing-masing proses atau yang berkaitandengan biaya yang dihasilkan dari masing-masing aktivitas.b. Pemahaman ProsesSetelah mengidentifikasi proses yang ada dalam perusahaan perlu adanyaperhatian pada pemahaman proses pemenuhan kebutuhan pelanggan.Oleh karena itu pelanggan tidak perlu dianalisa pada proses yang telahada. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya rekayasa ulang dariproses bisnis harus dimulai dari komitmen maka diperlukan pernyataan
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 10yang memberikan alasan mengapa rekayasa ulang dilaksanakan secarasingkat dan persuasif.2.4 Teknis Pelaksanaan Rekayasa Ulang Proses BisnisJames Peppard & Philips Rowland membagi rekayasa ulang proses bisnis kedalam 2 pendekatan, yaitu:1. Pendekatan rekayasa ulang secara sistematis (systematic redesign),2. Pendekatan rekayasa ulang secara total (clean sheet approach),Pendekatan ini diungkapkan oleh James Peppard & Philips Rowlandyaitu rekayasa ulang berdasarkan pada proses yang telah ada. Tujuandari pendekatan ini adalah supaya usulan perbaikan proses memiliki ciri-ciri sebagai berikut:1. Lebih baik (better), yaitu memberikan kepuasan yang lebih baikkepada proses owner dan khususnya pelanggan dalam hal inimahasiswa.2. Lebih murah (cheaper), yaitu memperoleh proses yang lebih efisien.3. Lebih cepat (faster), yaitu memperoleh proses yang lebih responsifmemenuhi keinginan pelanggan.Peppard & Philips menguraikan kegiatan-kegiatan pendekatan rekayasa ulangsecara sistematis sebagai berikut:1. Menghapus aktivitas yang tidak memberikan nilai tambah. Ciri aktivitasyang dimaksud diatas adalah sebagai berikut:a. Produksi dan bahan baku yang berlebihan, kegiatan ini akanmengakibatkan persediaan dan akan berakibat pada peningkatanongkos persediaan.b. Waktu tunggu, hal ini akan mengakibatkan buffer stock danketidakseimbangan dari pekerjaan.c. Transportasi dan pergerakan, hal ini dapat diatasi dengan workcenter dan penggunaan sistem informasi secara terpadu.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 11d. Processing, proses yang berkaitan dengan pengendalian. Hal inidimulai dari desain layanan/produk yang dirancang, perencanaandan pengendalian proses, sehingga tingkat ketidakpastian dapatdikurangi.e. Kertas kerja yang berlebihan, hal ini dapat dihilangkan denganpenataan dari prosedur dan penggunaan sistem informasi yangterintegrasi.f. Pengerjaan ulang, hal ini biasa terjadi karena kelebihan beban kerjasehingga mengakibatkan ketelitian kerja yang kurang baik ataudiakibatkan karena peralatan yang kurang presisi. Pengerjaan ulangyang terjadi dapat mengakibatkan biaya tinggi terutama biayauntuk material dan ongkos tenaga kerja.g. Duplikasi pekerjaan, pada pengisian dari formulir yang kemudiandimasukkan ke dalam komputer, hal tersebut dapat mengakibatkankelambatan pemrosesan data dan kesalahan dari pemasukan data.h. Inspeksi, hal ini diakibatkan oleh karena ketidakmampuan daripengerjaan dan ketidakpercayaan dari pelaksana.2. Penyederhanaan Mekanisme dan Prosedur.Penyederhanaan dilakukan pada proses sebagai berikut:a. Formulir, proses pemasukan data ke dalam formulir perlu ditataulang sehingga tidak ada data yang menjelaskan data yang telahada.b. Prosedur, prosedur yang berlebihan akan mengakibatkankebingungan, oleh karena itu prosedur-prosedur tersebut perludiklarifikasi.c. Komunikasi, ketidakjelasan dari komunikasi sangat mempengaruhikinerja yang diperoleh, oleh karena itu perlu dikembangkan sisteminformasi yang lebih baik dengan pelatihan dan lain-lain.d. Teknologi, teknologi yang tidak tepat dan sangat kompleks dapatmengurangi kinerja, oleh karena itu diperlukan identifikasi ulangteknologi yang tepat guna serta dapat menunjang aktivitas-aktivitaspelanggan.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 12e. Proses, yaitu berkaitan dengan produk/layanan yang beragam, olehkarena itu perlu diperhatikan fokus dari produk/layanan yangditawarkan kepada pelanggan.f. Aliran, aliran yang dimaksud adalah aliran produksi/jasa dan aliraninformasi. Oleh karena itu, diperlukan usaha untuk menata ulangdari tata letak aktivitas sehingga dapat mengurangi waktu yangterbuang saat transportasi.3. Mengintegrasikan Mekanisme dan Prosedur.Setelah penyederhanaan proses yang telah dilakukan diatas maka tahapselanjutnya adalah mengintegrasikannya sebagai berikut:a. Penggabungan pekerjaan dengan syarat pemberdayaan pekerjaandan penyediaan fasilitas yang lengkap dan baik.b. Tim yang berbentuk hybrid terdiri dari lintas fungsional, yang tidakhanya bertanggung jawab secara spesialisasi tetapi juga mempunyaitanggung jawab pada kesempurnaan produk/layanan yang diberikankepada pelanggan.c. Pelanggan, yang dimaksud adalah integrasi pelanggan yangmempunyai kebutuhan yang sama. Dengan integrasi tersebut dapatditentukan proses yang tepat untuk masing-masing kelompokpelanggan.d. Pemasok, integrasi dengan pemasok yaitu membangun hubunganyang dekat dengan pemasok dan penggunaan dari teknologiinformasi yang terintegrasi.4. Otomatisasi.Yang perlu diperhatikan dari otomatisasi adalah pemilihan pada prosesyang tepat, bila ditemukan proses yang bermasalah otomatisasi akanmengakibatkan masalah yang berkelanjutan. Otomatisasi juga tidaktepat digunakan pada proses yang fleksibel. Hal yang tidakmenguntungkan dari otomatisasi pekerjaan adalah kebosanan terhadappekerjaan yang membutuhkan fleksibelitas untuk menanganinya.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 13BAB III HASIL IDENTIFIKASI3.1 Tujuan Sistem Akreditasi Sekolah/MadrasahAkreditasi sekolah merupakan kegiatan penilaian yang dilakukan olehpemerintah dan/atau lembaga mandiri yang berwenang untuk menentukankelayakan program dan/atau satuan pendidikan pada jalur pendidikan formaldan non-formal pada setiap jenjang dan jenis pendidikan, berdasarkan kriteriayang telah ditetapkan, sebagai bentuk akuntabilitas publik yang dilakukandilakukan secara obyektif, adil, transparan dan komprehensif denganmenggunakan instrumen dan kriteria yang mengacu kepada Standar NasionalPendidikan.Latar belakang adanya kebijakan akreditasi sekolah di Indonesia adalahbahwa setiap warga negara berhak memperoleh pendidikan yang bermutu.Untuk dapat menyelenggarakan pendidikan yang bermutu, maka setiapsatuan/program pendidikan harus memenuhi atau melampaui standar yangdilakukan melalui kegiatan akreditasi terhadap kelayakan setiapsatuan/program pendidikan.Akreditasi sekolah/madrasah memiliki lingkup pekerjaan yang mencakup:1. Taman Kanak-kanak (TK)/Raudhatul Atfal (RA).2. Sekolah Dasar (SD)/Madrasah Ibtidaiyah (MI).3. Sekolah Menengah Pertama (SMP)/Madrasah Tsanawiyah (MTs).4. Sekolah Menengah Atas (SMA)/Madrasah Aliyah (MA).5. Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)/Madrasah Aliyah Kejuruan (MAK).6. Sekolah Luar Biasa (SLB) yang terdiri dari Taman Kanak-kanak LuarBiasa (TKLB), Sekolah Dasar Luar Biasa (SDLB), Sekolah LanjutanTingkat Pertama Luar Biasa (SLTPLB) dan Sekolah Menengah LuarBiasa (SMLB).
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 14Tujuan diadakannya kegiatan akreditasi sekolah/madrasah ialah:1. Memberikan informasi tentang kelayakan sekolah/madrasah atauprogram yang dilaksanakannya berdasarkan Standar NasionalPendidikan.2. Memberikan pengakuan peringkat kelayakan.3. Memberikan rekomendasi tentang penjaminan mutu pendidikan kepadaprogram dan atau satuan pendidikan yang diakreditasi dan pihak terkait.Pelaksanaan akreditasi sekolah/madrasah memiliki manfaat sebagai berikut:1. Dapat dijadikan sebagai acuan dalam upaya peningkatan mutuSekolah/Madrasah dan rencana pengembangan Sekolah/Madrasah.2. Dapat dijadikan sebagai motivator agar Sekolah/Madrasah terusmeningkatkan mutu pendidikan secara bertahap, terencana, dankompetitif baik di tingkat kabupaten/kota, provinsi, nasional bahkanregional dan internasional.3. Dapat dijadikan umpan balik dalam usaha pemberdayaan danpengembangan kinerja warga Sekolah/Madrasah dalam rangkamenerapkan visi, misi, tujuan, sasaran, strategi dan programSekolah/Madrasah.4. Membantu mengidentifikasi Sekolah/Madrasah dan program dalamrangka pemberian bantuan pemerintah, investasi dana swasta dandonatur atau bentuk bantuan lainnya.5. Bahan informasi bagi Sekolah/Madrasah sebagai masyarakat belajaruntuk meningkatkan dukungan dari pemerintah, masyarakat, maupunsektor swasta dalam hal profesionalisme, moral, tenaga dan dana.6. Membantu Sekolah/Madrasah dalam menentukan dan mempermudahkepindahan peserta didik dari satu sekolah ke sekolah lain, pertukaranguru dan kerjasama yang saling menguntungkan.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 15Akreditasi sekolah/madrasah dilaksanakan berdasarkan prinsip-prinsip antaralain:1. Objektif; akreditasi Sekolah/Madrasah pada hakikatnya merupakankegiatan penilaian tentang kelayakan penyelenggaraan pendidikan yangditunjukkan oleh suatu Sekolah/Madrasah. Dalam pelaksanaan penilaianini berbagai aspek yang terkait dengan kelayakan itu diperiksa denganjelas dan benar untuk memperoleh informasi tentang keberadaannya.Agar hasil penilaian itu dapat menggambarkan kondisi yang sebenarnyauntuk dibandingkan dengan kondisi yang diharapkan maka dalamprosesnya digunakan indikator-indikator terkait dengan kriteria-kriteriayang ditetapkan.2. Komprehensif; dalam pelaksanaan akreditasi Sekolah/Madrasah, fokuspenilaian tidak hanya terbatas pada aspek-aspek tertentu saja tetapi jugameliputi berbagai komponen pendidikan yang bersifat menyeluruh.Dengan demikian hasil yang diperoleh dapat menggambarkan secarautuh kondisi kelayakan Sekolah/Madrasah tersebut.3. Adil; dalam melaksanakan akreditasi, semua Sekolah/Madrasah harusdiperlakukan sama dengan tidak membedakan S/M atas dasar kultur,keyakinan, sosial budaya dan tidak memandang status Sekolah/Madrasahbaik negeri ataupun swasta. Sekolah/Madrasah harus dilayani sesuaidengan kriteria dan mekanisme kerja secara adil dan/atau tidakdiskriminatif.4. Transparan; data dan informasi yang berkaitan dengan pelaksanaanakreditasi S/M seperti kriteria, mekanisme kerja, jadwal serta sistempenilaian akreditasi dan lainnya harus disampaikan secara terbuka dandapat diakses oleh siapa saja yang memerlukannya.5. Akuntabel; pelaksanaan akreditasi S/M harus dapatdipertanggungjawabkan baik dari sisi penilaian maupun keputusannyasesuai aturan dan prosedur yang telah ditetapkan.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 163.2 Struktur Organisasi Pemberi Layanan Akreditasi Sekolah/MadrasahAkreditasi sekolah/madrasah dilaksanakan oleh suatu badan nonstrukturalyang dibentuk pemerintah, bersifat nirlaba dan mandiri serta bertanggungjawab kepada Menteri Pendidikan Nasional. Kelembagaan akreditasi terdiridari Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah (BAN-S/M) dan BadanAkreditasi Provinsi Sekolah/Madrasah (BAP-S/M). Apabila diperlukan BAP-SMdapat membentuk Unit Pelaksana Akreditasi Sekolah/Madrasah (UPA-S/M)Kabupaten/Kota. BAN-S/M berkedudukan di ibukota negara, BAP-S/Mberkedudukan di ibukota provinsi, UPA-S/M dibentuk oleh BAP-S/M sesuaikeperluan dan kondisi pada masing-masing provinsi. Struktur organisasilembaga akreditasi sekolah/madrasah seperti ditunjukkan pada diagramGambar berikut.Gambar 1 Struktur Organisasi BAN S/MDiagram Gambar di atas memperlihatkan bahwa pada prinsipnya strukturorganisasi lembaga akreditasi sekolah/madrasah terdiri atas tiga tingkat yaitutingkat nasional, disebut BAN-S/M, tingkat provinsi disebut BAP-S/M dan
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 17tingkat kabupaten/kota disebut UPA-S/M. Sehingga tingkat dan kewenanganBadan Akreditasi Sekolah/Madrasah adalah sebagai berikut:1. Badan Akreditasi Nasional-Sekolah/Madrasah (BAN-S/M); merumuskankebijakan operasional, melakukan sosialisasi kebijakan danmelaksanakan akreditasi S/M.2. Badan Akreditasi Propinsi-Sekolah/Madrasah (BAP-S/M); melaksanakanakreditasi untuk TK/RA, SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA, SMK/MAK danSLB.3. Unit Pelaksana Akreditasi (UPA)-Kabupaten/Kota; membantu BAP-S/Mmelaksanakan akreditasi.Badan Akreditasi Nasional-Sekolah/Madrasah (BAN S/M) berfungsi:1. Merumuskan kebijakan dan menetapkan akreditasi Sekolah/Madrasah.2. Merumuskan kriteria dan perangkat akreditasi Sekolah/Madrasah untukdiusulkan kepada Menteri.3. Melaksanakan sosialisasi kebijakan, kriteria dan perangkat akreditasiSekolah/Madrasah.4. Melaksanakan dan mengevaluasi pelaksanaan akreditasiSekolah/Madrasah.5. Memberikan rekomendasi tindak lanjut hasil akreditasi.6. Mengumumkan hasil akreditasi Sekolah/Madrasah secara nasional.7. Melaporkan hasil akreditasi Sekolah/Madrasah kepada Menteri.8. Melaksanakan ketatausahaan BAN-S/M.Badan Akreditasi Propinsi-Sekolah/Madrasah (BAP-S/M) bertugas:1. Melakukan sosialisasi kebijakan dan pencitraan BAN-S/M dan BAP-S/Mkepada Pemprov, Kanwil Kemenag, KanKemenag, Sekolah/Madrasah,dan masyarakat pendidikan pada umumnya.2. Merencanakan program akreditasi Sekolah/Madrasah yang menjadisasaran akreditasi.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 183. Mengadakan pelatihan asesor sesuai dengan pedoman yang ditetapkanoleh BAN-S/M.4. Menetapkan hasil peringkat akreditasi melalui Rapat Pleno AnggotaBAP-S/M.5. Menyampaikan laporan pelaksanaan program dan pelaksanaanakreditasi serta rekomendasi tindak lanjut kepada BAN-S/M dengantembusan kepada Gubernur.6. Menyampaikan laporan hasil akreditasi dan rekomendasi tindak lanjutkepada Dinas Pendidikan Provinsi, Kanwil Kemenag dan LPMP.7. Menyampaikan laporan hasil akreditasi dan rekomendasi tindak lanjutkepada Pemerintah Kab/Kota yang bersangkutan dan satuan pendidikandalam rangka penjaminan mutu sesuai lingkup kewenangan masing-masing.8. Mengumumkan hasil akreditasi kepada masyarakat, baik melaluipengumuman maupun media massa.9. Mengelola sistem basis data akreditasi.10.Melakukan monitoring dan evaluasi secara terjadwal terhadap kegiatanakreditasi.11.Melaksanakan kesekretariatan BAP-S/M.12.Membuat tugas pokok dan fungsi sesuai dengan kerangka tugas pokokBAP-S/M.13.Melaksanakan tugas lain sesuai kebijakan BAN-S/M.Tugas Unit Pelaksana Akreditasi (UPA) Kabupaten/Kota adalah:1. Sebagai penghubung antara BAP-S/M dengan Dinas Pendidikan danKankemenag.2. Mengusulkan jumlah Sekolah/Madrasah yang akan diakreditasi kepadaBAP-S/M.3. Mengusulkan jumlah asesor yang dibutuhkan untuk kab/kota yangbersangkutan.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 194. Menyusun data Sekolah/Madrasah yang telah dan akan diakreditasi ditingkat kabupaten/kota.5. Mengkoordinasikan sasaran penugasan asesor.6. Mengkoordinasikan jadwal pemberangkatan asesor.7. Menyiapkan perangkat akreditasi dan administrasi bagi asesor.8. Melaporkan pelaksanaan kegiatan.9. Membantu administrasi BAP-S/M.10.Melaksanakan tugas lain yang ditetapkan oleh BAP-S/M.3.3 Mekanisme Pemberian Akreditasi Sekolah/MadrasahMekanisme Akreditasi Sekolah meliputi tahapan-tahapan sebagai berikut:a. Penyusunan Rencana Jumlah dan Alokasi Sekolah/MadrasahBAP-S/M menyusun perencanaan jumlah dan alokasi Sekolah/Madrasahyang akan diakreditasi dengan koordinasi Disdik Provinsi dan KanwilKemenag untuk tiap provinsi pada setiap tahunnya dan jabatan alokasiuntuk setiap kabupaten/kota.b. Pengumuman Secara Terbuka kepada Sekolah/MadrasahBAP-S/M mengumumkan secara terbuka kepada Sekolah/Madrasah padaprovinsinya masing-masing untuk menyampaikan usul akreditasi melaluiDisdik Kabupaten/Kota, KanKemenag, UPA dan media lainnya.c. Pengusulan Daftar Sekolah/MadrasahDisdik Provinsi dan Kabupaten/Kota, Kanwil Kemenag dan Kankemenagmengusulkan daftar nama dan alamat Sekolah/Madrasah yang akandiakreditasi mengacu pada alokasi yang telah ditetapkan pada butir a.d. Pengiriman Perangkat Akreditasi ke Sekolah/MadrasahBAP-S/M mengirimkan Perangkat Akreditasi ke Sekolah/Madrasah yangakan diakreditasi.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 20e. Pengisian Instrumen Akreditasi dan Instrumen PendukungSebelum mengajukan permohonan akreditasi, Sekolah/Madrasah harusmelakukan evaluasi diri terlebih dahulu. Evaluasi diri ini dilakukan melaluipengisian Instrumen Akreditasi dan Instrumen Pendukung yang telahdikirimkan oleh BAP-S/M.f. Pengiriman Instrumen Akreditasi dan Instrumen PendukungSekolah/Madrasah mengirimkan Instrumen Akreditasi dan InstrumenPendukung dan mengajukan permohonan untuk diakreditasi kepada BAP-S/M melalui UPA-S/M Kab/Kota, atau langsung ke BAP-S/M bagi Kab/Kotayang tidak memiliki UPA-S/M, dengan tembusan ke Dinas PendidikanKab/Kota dan Kankemenag. Pengajuan akreditasi oleh Sekolah/Madrasahharus dilengkapi dengan surat pernyataan Kepala Sekolah/Madrasahtentang Keabsahan Data dalam Instrumen Akreditasi dan InstrumenPendukung.g. Penentuan Kelayakan VisitasiBAP-S/M menentukan kelayakan visitasi berdasarkan hasil evaluasi diri.Apabila pemeriksaan hasil evaluasi diri dinyatakan layak untuk divisitasi,maka BAP-S/M menugaskan asesor untuk melaksanakan visitasi keSekolah/Madrasah. Namun apabila hasil pemeriksaan tersebut dinyatakantidak layak, maka BAP-S/M membuat surat kepada Sekolah/Madrasah yangberisi tentang penjelasan agar Sekolah/Madrasah yang bersangkutanmelakukan perbaikan.h. Penugasan Tim AsesorBAP-S/M menetapkan dan menugaskan tim asesor untuk melaksanakanvisitasi ke Sekolah/Madrasah.i. Pelaksanaan VisitasiAsesor melaksanakan visitasi dengan jalan melakukan klarifikasi, verifikasidan validasi data evaluasi diri Sekolah/Madrasah sesuai dengan kondisiyang ada. Setelah itu tim asesor melaporkan hasil visitasi tersebut kepadaBAP-S/M.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 21j. Verifikasi Hasil Visitasi AsesorBAP-S/M melakukan verifikasi terhadap hasil visitasi asesor terutamauntuk butir-butir esensial.k. Penetapan Hasil Akreditasi Sekolah/MadrasahBAP-S/M menetapkan hasil akreditasi Sekolah/Madrasah melalui rapatpleno. Rapat pleno penetapan hasil akhir akreditasi harus dihadiri olehsekurang-kurangnya lebih dari 50% jumlah anggota BAP-S/M. Keputusanpenetapan hasil akreditasi ditetapkan melalui musyawarah untuk mufakat.Hasil rapat pleno BAP-S/M tentang penetapan hasil akreditasi dituangkandalam bentuk Surat Keputusan BAP-S/M.l. Penerbitan SertifikatBerdasarkan hasil akreditasi yang ditetapkan melalui rapat pleno, BAP-S/Msesuai dengan kewenangannya akan menerbitkan sertifikat akreditasi S/Msesuai dengan format dan blanko yang dikeluarkan oleh BAN-S/M.m. Pelaporan Hasil AkreditasiHasil akreditasi sekolah/madrasah tersebut akan dilaporkan ke berbagaipihak sesuai dengan tugas dan fungsinya masing-masing, sebagai berikut. BAN-S/M melaporkan kegiatan akreditasi Sekolah/Madrasah kepadaMendiknas. BAP-S/M melaporkan kegiatan akreditasi Sekolah/Madrasah kepadaGubernur dengan tembusan kepada BAN-S/M, Dinas PendidikanProvinsi, Kanwil Kemenag, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota,Kankemenag dan LPMP. Laporan hasil akreditasi Sekolah/Madrasah juga dapat diakses olehberbagai pihak yang terkait dan berkepentingan dengan peningkatanmutu pendidikan. Seluruh hasil akreditasi secara nasional diumumkanmelalui website BAN-S/M dengan alamat situs di www.ban-sm.or.idKemdiknas, Kementerian Agama, Dinas Pendidikan Provinsi, Kanwil Kemenag,Dinas Pendidikan Kab/Kota, Kankemenag dan penyelenggara melakukanpembinaan terhadap Sekolah/Madrasah berdasarkan hasil akreditasi sesuaidengan kewenangannya.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 22Secara garis besar mekanisme akreditasi sekolah/madrasah seperti ditunjukkanpada gambar di samping ini.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 23BAN-S/M menetapkan strategi dan sasaran sekolah/madrasah yangdiakreditasi dan BAP-S/M menyusun rencana jumlah dan alokasisekolah/madrasah yang akan diakreditasi dengan koordinasi DisdikProvinsi dan Kanwil KemenagBAP-S/M mengumumkan kepada sekolah/madrasah untukmenyampaikan usul diakreditasiDisdik Provinsi/Kab/Kota atau Kanwil/Kankemenag mengusulkandaftar nama dan alamat sekolah/madrasah yang akan diakreditasiYaYaTidakTidakBAP-S/M mengirimkan Perangkat Akreditasi ke sekolah/madrasahSekolah/Madrasah mengisi Instrumen Akreditasi dan InstrumenPengumpulan Data dan Informasi PendukungSekolah/Madrasah mengirimkan hasil isian Instrumen Akreditasi danInstrumen Pengumpulan Data dan Informasi Pendukung ke BAP-S/MBAP-S/M menentukan kelayakan sekolah/madrasah yang akandivisitasiBAP-S/M menetapkan dan menugaskan tim asesor untukmelaksanakan visitasiLayak?BAP-S/M mengirimkan surat pemberitahuankepada sekolah/madrasah untuk saran danperbaikanAsesor melaksanakan visitasi ke sekolah/madrasah danmelaporkannya ke BAP-S/MBAP-S/M melakukan verifikasi hasil visitasiBAP-S/M menetapkan hasil akreditasi sekolah/madrasahTerakreditasi?BAP-S/M mengirimkan surat pemberitahuankepada sekolah/madrasah untuk saran danperbaikanBAP-S/M menerbitkan sertifikat hasil akreditasiBAP-S/M melaporkan hasil akreditasi kepada BAN-S/M dan pihakterkait disertai bahan rekomendasi tindak lanjut
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 243.4 Pihak-pihak yang Terlibat Dalam Sistem Akreditasi Sekolah/ MadrasahPihak-pihak yang terlibat dalam pelaksanaan akreditasi sekolah/madrasahantara lain meliputi:1. Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah (BAN-S/M)2. Badan Akreditasi Provinsi Sekolah/Madrasah (BAP-S/M)Pelaksanaan akreditasi pada dasarnya dilakukan pada tingkatsekolah/madrasah oleh BAN-S/M. Dalam pelaksanan akreditasitersebut BAN-S/M dibantu oleh BAP-S/M, sesuai Permendiknas Nomor29 Tahun 2005. Untuk keperluan tersebut, maka dibentuk BAP-S/Mpada setiap provinsi.3. Unit Pelaksana Akreditasi Sekolah/Madrasah (UPA-S/M)UPA-S/M bertugas untuk membatu BAP-S/M.4. AsesorAsesor adalah tenaga profesional yang telah memenuhi persyaratanuntuk diangkat dan ditugasi oleh BAN-S/M sebagai lembaga akreditasiuntuk melakukan penilaian dan visitasi di sekolah/madrasah sebagaibagian dari proses akreditasi.5. Sekolah/Madrasah3.5 Kebutuhan Data atau Dokumen Penunjang Sistem AkreditasiSekolah/MadrasahDalam melakukan akreditasi program sekolah/madrasah, kebutuhan akan dataatau dokumen penunjang sangat mutlak diperlukan. Tanpa adanya data ataudokumen penunjang, BAN-S/M tidak dapat menilai dan memberikan akreditasiterhadap suatu sekolah/madrasah. Data atau dokumen penunjangdikembangkan berdasarkan standar dan parameter penilaian yangdikembangkan oleh badan akreditasi. Data atau dokumen penunjang berisikumpulan data dan informasi mengenai masukan, proses, keluaran, hasil dandampak yang bercirikan upaya untuk meningkatkan mutu kinerja, keadaan dan
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 25perangkat kependidikan sekolah/madrasah secara berkelanjutan. Tabel dibawah merupakan data atau dokumen penunjang akreditasi sekolah/madrasahberdasarkan tingkat/jenjang pendidikan:Tabel 2 Data atau dokumen penunjang akreditasi sekolah/madrasahJenjang Instrumen Jumlah SoalTK/RAStandar tingkat pencapaian perkembangan 11Standar pendidik dan tenaga kependidikan 46Standar isi, proses dan penilaian 31Standar sarana dan prasarana, pengelolaan danpembiayaan17SD/MIKomponen standar isi 18Komponen standar proses 11Komponen standar kompetensi lulusan 17Komponen standar pendidik dan tenagakependidikan19Komponen standar sarana dan prasarana 25Komponen standar pengelolaan 20Komponen standar pembiayaan 25Komponen standar penilaian 22SMP/MTsKomponen standar isi 17Komponen standar proses 12Komponen standar kompetensi lulusan 20
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 26Jenjang Instrumen Jumlah SoalKomponen standar pendidik dan tenagakependidikan26Komponen standar sarana dan prasarana 28Komponen standar pengelolaan 20Komponen standar pembiayaan 25Komponen standar penilaian 21SMA/MAKomponen standar isi 15Komponen standar proses 10Komponen standar kompetensi lulusan 25Komponen standar pendidik dan tenagakependidikan20Komponen standar sarana dan prasarana 30Komponen standar pengelolaan 20Komponen standar pembiayaan 25Komponen standar penilaian 20SMK/MAKKomponen standar isi 18Komponen standar proses 13Komponen standar kompetensi lulusan 31Komponen standar pendidik dan tenagakependidikan25
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 27Jenjang Instrumen Jumlah SoalKomponen standar sarana dan prasarana 25Komponen standar pengelolaan 26Komponen standar pembiayaan 26Komponen standar pembiayaan 213.6 Pemetaan Awal Sistem Akreditasi Sekolah/MadrasahPemetaan sistem akreditasi sekolah/madrasah menggunakan diagramswimlane. Diagram swimlane dapat menggambarkan secara terperinci alurkerja dan proses bisnis yang ada dalam sistem akreditasi sekolah/madrasah.Dalam pemetaan akreditasi sekolah/madrasah, terdapat 3 pemetaan. Pemetaanyang pertama membahas mengenai proses perencanaan akreditasisekolah/madrasah. Pemetaan yang kedua berisi tentang proses akreditasisekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD, SMP. Sedangkan yang terakhirmembahas mengenai proses akreditasi sekolah untuk jenjang SMA, SMK danSLB.Pembagian proses berdasarkan jenjang pendidikan didasari oleh ada atautidaknya unit pelaksana akreditasi (UPA) dalam sistem tersebut. Prosesakreditasi yang membutuhkan adanya UPA ialah proses akreditasisekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD dan SMP. Sedangkan proses akreditasiuntuk SMA, SMK, SLB tidak melibatkan pihak UPA dalam sistem akreditasi.Berikut ini hasil pemetaan proses awal sistem akreditasi sekolah/madrasah.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 283.6.1 Proses PerencanaanGambar 2 Pemetaan proses perencanaan akreditasi sekolah/madrasahSEKOLAH/MADRASAHASESOR UPA S/M BAP S/M BAN S/M EKSTERNALMulaimenetapkan strategidan sasaransekolah/madrasahMenyiapkan MOUD1aD3bD3aD2aMenandatangani MOU bersamaBalitbang, khususnya PPKMenandatanganiRenstramembuat proposal/usulanalokasisekolah yang akan diakreditasi,diajukan kepada BANmenyetujuiproposal dari BAPD1bD2bSelesai
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 293.6.2 Akreditasi Sekolah/Madrasah (TK, SD, SMP)Gambar 3 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD, SMP (1)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALMulaiMembuat suratundangan sosialisasipelaksanaan akreditasiMenerimaproposal/usulanalokasi sekolah yangakan diakreditasiMenentukandaftar namasekolah yang akandiakreditasi1 2MemilikiUPAS/M?Mengusulkan daftarnama dan alamatS/M yang akandiakreditasiMembuat surat tembusanundangan sosialisasikepada UPAS/MMengirimkan surattembusanundangan sosialisasi kepadaUPAS/Myang berisi daftarsekolah yang disetujuiMenerima surattembusan undangansosialisasi dari BAP S/MMengirimkan suratundangansosialisasipelaksanaanakreditasi kepadaS/MD2D1D1aD1aD1bD2aD3D3aD3aD4D4aD4aKetua UPAtanda tanganKetua BAPtanda tanganKetua BAPtanda tanganKetua BAPtanda tanganKetua BAPtanda tangantidakya
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 30Gambar 4 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD, SMP (2)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALMengirimkanSurat secaralangsung keS/MyaMenerima Surattembusan dari UPA S/MMengirimkansurat undangansosialiasikepada S/MMenghadiri acarasosialisasiMelaksanakanacara sosialiasiMenyerahkanPerangkatakreditasi secaralangsungLokasiSekolahJauh?LokasiSekolahJauh?Mengirimkan suratsosialisasi dan perangkatakreditasi melalui kantorPOSMenerima suratsosialiasai danperangkat akreditasidari BAP S/M123Mengirimkan surattembusan undangansosialisasi kepada dari BAPS/Myang berisi daftarsekolah yang disetujuiMengirimkan surattembusan kepada S/Mmelalui kantor POSbeserta perangkatakreditasiMenerima suratundangan sosialisasipelaksanaanakreditasi kepadaS/MMenerima surattembusan danperangkat akreditasidari UPAS/M4D3aD3atidakyaD3aD3aD3aD3a, D4aD4a D4aD4aD4a, D5D3a, D5D5D5tidak
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 31Gambar 5 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD, SMP (3)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALmengirimkanhasil isianInstrumen keBAP-S/MMengisi perangkatakreditasiPunyaUPA S/MMenerimaPerangkatAkreditasiMenandatangani suratpernyataan keabsahanpengisian data735LokasiJauh?mengirimkanhasil isianInstrumen keBAP-S/MmelaluiKantor POS4LokasiJauh?6D5D5aD6tidakyatidakyaD5a, D6D5a,D6tidakya
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 32Gambar 6 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD, SMP (4)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALmenentukan daftarkelayakansekolah/madrasahyang akan divisitasiTembusanDISDIKKanwil danKandepagmengirimkanhasil isianInstrumenAkreditasiyang telahdiisi ke UPA-S/MVerifikasiMenyetujuidaftarkelayakanMengolah kelayakanperangkat akreditasi7menerima hasil isianInstrumenAkreditasi dari S/M58mengirimkan hasilisian InstrumenAkreditasimenerima InstrumenAkreditasi yang telah diisioleh S/MMengagendakaninstrumen yang masukdari S/MMembuat suratterima instrumenMenyetujuisuratterima instrumenMengirimkanke S/MMenerima surat terimainstrumenmengirimkan hasilisian Instrumen keUPA-S/MmelaluiKantor POS6D5a, D6D5a, D6D5a, D6D5a, D6D5a, D6D5a, D6D7D7aD7aD5a D7aD5bD8D8a
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 33Gambar 7 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD, SMP (5)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALMengirimkan suratpemberitahuankepada S/Muntuksaran dan perbaikanMembuat suratpemberitahuankepada S/Muntuksaran dan perbaikanLayakSelesaiMenerima surat pemberitahuansaran dan perbaikanMembuat SK pelaksanaanvisitasi dan surat tugasAsesorMenyetujuiSKvisitasi dan surattugas AsesorD11atidakyaKetua BAP menyetujuisurat pemberitahuansaran dan perbaikan9Mengirimkan SK visitasidan surat tugas AsesorMenerima SK visitasidan surat tugasAsesorMenerima pemberitahuantentang waktu pelaksanaanvisitasi dari BAP8Lokasi SekolahJauh?Memberitahukankepada S/MmelaluitelpMembuat suratpemberitahuanpelaksanaan visitasiKetua BAPMenyetujuiMengirimkan suratpemberitahuan pelaksanaanvisitasiD9, D10D9a, D10aD9a, D10aD9a, D10aD11D12D11a D11aD12atidakyaD12aD12a
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 34Gambar 8 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD, SMP (6)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALMelaksanakanvisitasi kesekolah/madrasah9menunggulaporanhasilvisitasisemuaAsesorMenyerahkanlaporan penilaianhasil akreditasi keke BAP-S/MMempersiapkanpelaksanaan akreditasidi sekolahMengisi perangkatuntuk penilaianhasil akreditasiMembuat laporanpenilaian hasilakreditasiMenandatanganiLaporan penilaianhasil akreditasiMenerima laporanpenilaian dariAsesor10D9a, D10a,D12a, D13D13aD14D14aD14aD14a
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 35Gambar 9 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD, SMP (7)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALVerifikasiKetua BAPmelaksanakanrapat plenodengan BANS/MuntukmenetapkanakreditasiTerdapatketidaksesuaian?Melakukanklarifikasi dataMasihragu ?10Membuat surat tugasuntuk Asesor lainuntuk visitasi ulangKetua BAP Menyetujuisurat tugasMenyerahkan surattugas visitasi ulangkepada asesorMenerima surattugas visitasi ulangke sekolah yangberbedaMembuat suratpemberitahuan visitasi ulangyang akan dibawa oleh visitor13D14bD14ctidakyatidakyaD16D16aD16aD16aD171211
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 36Gambar 10 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD, SMP (8)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALTerakreditasi?MenyetujuiSKhasil akreditasimenetapkan SKhasil akreditasimembuat suratpemberitahuan kepadaS/Muntuk saran danperbaikanVerifikasiTerdapatketidak-sesuaian?Melakukanklarifikasi datayaMenerimaklarifikasi dariBAP15Memberitahukankepada sekolahbahwa ada visitasiulang (melaluitelpon)Menerima pemberitahuanvisitasi ulang dari BAP14D15D15aD16a, D17a, D18Melaksanakanvisitasi UlangMenyerahkanlaporan visitasikepada BAPD18atidaktidakya D15bD19D20D19a131211Menyetujuisuratpemberitahuanvisitasi ulangD17a
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 37Gambar 11 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD, SMP (9)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALmenandatanganisertifikatmembuat suratpermohonanpenerbitansertifikatmenerbitkansertifikat sejumlahpermintaan yangbelumditandatanganimengirimkan suratpemberitahuanMenerima laporanhasil akreditasiuntuk saran danperbaikanSelesaimenandatanganisurat pemberitahuanmenerima suratpermohonanpenerbitan sertifikatdan laporan hasilakreditasitidakyamenandatangani suratpermohonanpenerbitan sertifikat15Menyerahkankepada UPAS/MMemilikiUPAS/M?Menyerahkankepada S/Msecara langsungLokasiJauh?141717 181616D21 D20aD20aD20aD21amenandatangani suratpermohonanpenerbitan sertifikatD19a, D21aD22D22aD22aD22a
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 38Gambar 12 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD, SMP (10)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALMenerima SertifikatakreditasiMenyerahkankepada S/MMenyerahkankepada S/Mmelalui kantorPOSLokasiJauh?Menyerahkan kepadaS/M melalui kantorPOS17 1816Balitbang,Mendiknas,PMPTK,DepertemenAgama menerimalaporan akreditasidan rekomendasitindak lanjutdariBAN S/MDIKDASMENmenerimalaporan hasilakreditasiuntuk sarandan perbaikanSelesaimenyerahkanlaporan akreditasidan rekomendasitindak lanjutmenyerahkanlaporan hasilakreditasi untuksaran dan perbaikanD22a D22aD22aD23membuat laporanakreditasi danrekomendasitindaklanjut serta sarandan perbaikanD23D23, D24D24
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 393.6.3 Akreditasi Sekolah/Madrasah (SMA, SMK, SLB)Gambar 13 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA, SMK, SLB (1)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALMulaiMembuat surat undangansosialisasi pelaksanaanakreditasiMenentukandaftar namasekolah yang akandiakreditasi1Mengirimkan suratundangan sosialisasipelaksanaan akreditasikepada S/MD1D1aD2D2aD2aKetua BAPtanda tanganKetua BAPtanda tangan
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 40Gambar 14 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA, SMK, SLB (2)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALMengisi perangkatakreditasiMenerimaPerangkat AkreditasiMengirimkanSurat secaralangsung keS/MyaMenghadiri acarasosialisasiMelaksanakanacara sosialiasiMenyerahkanPerangkatakreditasi secaralangsungLokasiSekolahJauh?Mengirimkan suratsosialisasi dan perangkatakreditasi melalui kantorPOSMenerima suratsosialiasai danperangkat akreditasidari BAP S/M122Menerima suratundangan sosialisasipelaksanaanakreditasi kepada S/MD4aD4a D4aD4a D4a, D5D5D5tidakD5D5a
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 41Gambar 15 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA, SMK, SLB (3)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALmengirimkanhasil isianInstrumen keBAP-S/MTembusanDISDIKKanwil danKandepagMenandatangani suratpernyataan keabsahanpengisian data2mengirimkan hasilisian Instrumen keBAP-S/MmelaluiKantor POSmenerima InstrumenAkreditasi yang telah diisioleh S/MMengagendakaninstrumen yang masukdari S/MMembuat suratterima instrumenLokasiJauh?D6tidakyaD5a, D6D5a, D6D5a, D6D5a, D6D73
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 42Gambar 16 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA, SMK, SLB (4)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALmenentukan daftarkelayakansekolah/madrasahyang akan divisitasiMembuat suratpemberitahuankepada S/Muntuksaran dan perbaikanLayak?VerifikasiMenyetujuidaftarkelayakanMembuat SK pelaksanaanvisitasi dan surat tugas AsesorMenyetujuiSKvisitasi dan surattugas AsesortidakyaMengolah kelayakanperangkat akreditasiMenyetujuisurat terimainstrumenMengirimkanke S/MMenerima surat terimainstrumenD7aD7aD5a D7aD5bD8D8aD9, D10D9a, D10aD113445
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 43Gambar 17 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA, SMK, SLB (5)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALMengirimkan suratpemberitahuankepada S/Muntuksaran dan perbaikanSelesaiMenerima suratpemberitahuan sarandan perbaikanD11aKetua BAPmenyetujuisuratpemberitahuansaran danperbaikanMengirimkan SK visitasidan surat tugas AsesorMenerima SK visitasidan surat tugasAsesorMenerima pemberitahuantentang waktu pelaksanaanvisitasi dari BAPMempersiapkanpelaksanaanakreditasi di sekolahLokasi SekolahJauh?Memberitahukankepada S/MmelaluitelpMembuat suratpemberitahuanpelaksanaan visitasiKetua BAPMenyetujuiMengirimkan suratpemberitahuan pelaksanaanvisitasiD9a, D10aD9a, D10aD12D11a D11aD12atidakyaD12aD12a456
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 44Gambar 18 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA, SMK, SLB (6)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALMelaksanakanvisitasi kesekolah/madrasahmenunggulaporanhasil visitasisemuaAsesorMenyerahkanlaporan penilaianhasil akreditasi keBAP-S/MMengisi perangkatuntuk penilaianakreditasiMembuat laporanpenilaian hasilakreditasiMenandatanganiLaporan penilaianhasil akreditasiMenerima laporanpenilaian dariAsesor7D9a, D10a,D12a, D13D13aD14D14aD14aD14a6
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 45Gambar 19 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA, SMK, SLB (7)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALVerifikasiKetua BAPmelaksanakanrapat plenodengan BANS/MuntukmenetapkanakreditasiTerdapatketidaksesuaian?Melakukanklarifikasi dataMasihragu ?7Membuat surat tugasuntuk Asesor lainuntukvisitasi ulangKetua BAP Menyetujuisurat tugasMenyerahkan surattugas visitasi ulangkepada asesorMenerima surat tugasvisitasi ulang kesekolah yang berbedaMembuat suratpemberitahuan visitasi ulangyang akan dibawa oleh visitor10D14bD14ctidakyatidakyaD16D16aD16aD16aD1798
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 46Gambar 20 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA, SMK, SLB (8)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALTerakreditasi?MenyetujuiSKhasil akreditasimenetapkan SKhasil akreditasimembuat suratpemberitahuan kepadaS/Muntuk saran danperbaikanVerifikasiTerdapatketidak-sesuaian?Melakukanklarifikasi datayaMenerimaklarifikasi dariBAP12Memberitahukankepada sekolahbahwa ada visitasiulang (melaluitelpon)Menerimapemberitahuan visitasiulang dari BAP1111D15D15aD16a, D17a, D18Melaksanakanvisitasi UlangMenyerahkanlaporan visitasikepada BAPD18atidaktidakya D15bD19D20D19a1098Menyetujuisuratpemberitahuanvisitasi ulangD17a
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 47Gambar 21 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA, SMK, SLB (9)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALmenandatanganisertifikatmembuat suratpermohonanpenerbitansertifikatmenerbitkansertifikat sejumlahpermintaan yangbelumditandatanganimengirimkan suratpemberitahuanMenerima laporanhasil akreditasiuntuk saran danperbaikanSelesaimenandatanganisurat pemberitahuanmenerima suratpermohonanpenerbitansertifikat dan laporanhasil akreditasimenandatangani suratpermohonanpenerbitan sertifikat12Menyerahkankepada S/Msecara langsungLokasiJauh?111314D21 D20aD20a D20aD21amengirim suratpermohonanpenerbitan sertifikatD19a, D21aD22D22aD22atidakya
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 48Gambar 22 Pemetaan proses akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA, SMK, SLB (10)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALMenerima Sertifikat akreditasiMenyerahkankepada S/Mmelalui kantorPOS1314Balitbang, Mendiknas,PMPTK, DepertemenAgama menerimalaporan akreditasi danrekomendasitindaklanjut dari BAN S/MDIKDASMENmenerimalaporan hasilakreditasiuntuk sarandan perbaikan Selesaimenyerahkanlaporan akreditasidan rekomendasitindak lanjutmenyerahkanlaporan hasilakreditasi untuksaran dan perbaikanD22aD23membuat laporanakreditasi danrekomendasitindaklanjut serta sarandan perbaikanD23D23, D24D24
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 493.7 Daftar Proses Sistem Akreditasi Sekolah/MadrasahProses-proses yang ada dalam sistem akreditasi sekolah/madrasah antara lainmeliputi:a. Tahap PersiapanTabel 3 Daftar proses pada tahap persiapanNomor Uraian Data PosisiIDProsesP1 Menetapkan strategi dan sasaran sekolah/madrasah yang diakreditasiI P1P2 Menandatangani Renstra I P2P3 Membuat proposal/ usulan alokasi sekolah yangakan diakreditasi, diajukan kepada BAN S/MI P3P4 Menyetujui proposal dari BAP I P4P5 Menyiapkan MOU I P5P6 Menandatangani MOU bersama Balitbang,khususnya PPKI P6b. Tahap PelaksanaanTabel 4 Daftar proses pada tahap pelaksanaanNo Uraian Data PosisiIDProsesP1 Mengusulkan daftar nama dan alamat S/M yangakan diakreditasiI P1P2 Ketua UPA S/M menyetujui daftar usulan sekolahyang akan diakreditasiI P2
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 50No Uraian Data PosisiIDProsesP3 Menerima proposal/ usulan alokasi sekolah yangakan diakreditasiI P3P4 Ketua BAP S/M menyetujui usulan dari UPA S/M I P4P5 Menentukan daftar nama sekolah yang akandiakreditasiI P5P6 Ketua BAP menyetujui daftar nama sekolah yangakan diakreditasiI P6P7 Membuat surat tembusan undangan sosialisasikepada UPA S/MI P7P8 Membuat surat undangan sosialisasi pelaksanaanakreditasiI P8P9 Ketua BAP menyetujui I P9P10 Mengirimkan surat tembusan undangan sosialisasikepada UPA S/M yang berisi daftar sekolah yangdisetujuiI P10P11 Menerima surat tembusan undangan sosialisasidari BAP S/MI P11P12 Mengirimkan surat tembusan undangan sosialisasidari BAPI P12Kep: Sekolah jauh IP13 Mengirimkan surat tembusan kepada S/M melaluikantor pos beserta perangkat akreditasiI P13P14 Menerima surat tembusan dan perangkat akreditasidari UPA S/MI P14
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 51No Uraian Data PosisiIDProsesKep: Sekolah dekat IP15 Mengirimkan surat undangan sosialisasi kepadaS/MI P15P16 Menerima surat tembusan dari UPA S/M I P16P17 Menghadiri acara sosialisasi I P17Kep: Lokasi jauh IP18 Melaksanakan acara sosialisasi I P18Kep: Lokasi jauh IP19 Mengirim surat secara langsung ke S/M I P19P20 Menerima surat undangan sosialisasi pelaksanaanakreditasi kepada S/MI P20Kep: Lokasi dekat IP21 Mengirimkan surat sosialisasi dan perangkatakreditasi melalui kantor posI P21P22 Menerima surat sosialisasi dan perangkatakreditasi dari BAP S/MI P22P23 Menyerahkan perangkat akreditasi secara langsungkepada yang hadirI P23P24 Menerima perangkat akreditasi I P24P25 Mengisi perangkat akreditasi I P25P26 Menandatangani surat pernyataan keabsahanpengisian dataI P26Kep: Tidak punya UPA S/M I
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 52No Uraian Data PosisiIDProsesKep: Lokasi jauh IP27 Mengirimkan hasil isian instrumen ke BAP S/Mmelalui kantor posI P27Kep: Lokasi tidak jauh IP28 Mengirimkan hasil isian instrumen ke BAP S/M I P28Kep: Punya UPA S/M IKep: Lokasi jauh IP29 Mengirimkan hasil isian instrumen ke UPA S/Mmelalui kantor posI P29Kep: Lokasi dekat IP30 Mengirimkan hasil isian instrumen akreditasi yangtelah diisi ke UPA S/MI P30P31 Menerima hasil isian instrumen akreditasi dari S/M I P31P32 Mengirimkan hasil isian instrumen akreditasi dariS/MI P32P33 Tembusan Disdik Kanwil dan KanKemenag I P33P34 Menerima instrumen akreditasi yang telah diisioleh S/MI P34P35 Mengagendakan instrumen yang masuk dari S/M I P35P36 Membuat surat terima instrumen I P36P37 Menyetujui surat terima instrumen I P37P38 Mengirimkan ke S/M I P38
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 53No Uraian Data PosisiIDProsesP39 Menerima surat terima instrumen I P39P40 Mengolah kelayakan perangkat akreditasi I P40P41 Menentukan daftar kelayakan sekolah/ madrasahyang akan divisitasiI P41P42 Menyetujui daftar kelayakan I P42Kep: Layak IP45 Membuat SK pelaksanaan visitasi dan surat tugasasesorI P45P46 Menyetujui SK pelaksanaan visitasi dan surat tugasasesorI P46P47 Mengirimkan SK visitasi dan surat tugas asesor I P47P48 Menerima SK visitasi dan surat tugas I P48Kep: Tidak layak IP49 Membuat surat pemberitahuan kepada S/M untuksaran dan perbaikanI P49P50 Ketua BAP menyetujui surat pemberitahuan sarandan perbaikanI P50P51 Mengirimkan surat pemberitahuan kepada S/Muntuk saran dan perbaikanI P51P52 Membuat surat pemberitahuan pelaksanaan visitasi I P52P53 Ketua BAP menyetujui I P53Kep: Lokasi sekolah jauh IP54 Memberitahukan melalui telepon I P54
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 54No Uraian Data PosisiIDProsesP55 Menerima pemberitahuan tentang waktupelaksanaan visitasi dari BAPI P55Kep: Lokasi sekolah dekat IP56 Mengirimkan surat pemberitahuan pelaksanaanvisitasiI P56P57 Menerima surat pemberitahuan saran danperbaikanI P57P58 Mempersiapkan pelaksanaan akreditasi di sekolah I P58P59 Melaksanakan visitasi ke sekolah/ madrasah I P59P60 Mengisi perangkat untuk penilaian akreditasi I P60P61 Membuat laporan penilaian akreditasi I P61P62 Menandatangani laporan penilaian akreditasi I P62P63 Menyerahkan laporan penilaian ke BAP S/M I P63P64 Menerima laporan penilaian dari asesor I P64Kep: Terdapat kesesuaian IP65 Melakukan klarifikasi data I P65Kep: Tidak ragu IKep: Tidak terdapat kesesuaian IP66 Melaksanakan rapat pleno dengan BAN S/M untukmenetapkan akreditasiI P66Kep: Masih ragu IP67 Membuat surat tugas untuk asesor lain untuk I P67
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 55No Uraian Data PosisiIDProsesvisitasi ulangP68 Ketua BAP menyetujui surat tugas I P68P69 Menyerahkan surat tugas visitasi ulang kepadaasesorI P69P70 Menerima surat tugas visitasi ulang ke sekolahyang berbedaI P70P71 Membuat surat pemberitahuan visitasi ulang yangakan dibawa oleh visitorI P71P72 Menyetujui surat pemberitahuan visitasi ulang I P72P73 Memberitahukan kepada sekolah bahwa adavisitasi ulang (melalui telepon)I P73P74 Menerima pemberitahuan visitasi ulang dari BAP I P74P75 Melaksanakan visitasi ulang I P75P76 Menerima klarifikasi dari BAP I P76P77 Menyerahkan laporan visitasi kepada BAP I P77Kep: Tidak terdapat ketidaksesuaian IKep: Terdapat ketidaksesuaian IP78 Melakukan klarifikasi data I P78Kep: Terakreditasi IP79 Menetapkan SK hasil akreditasi I P79P80 Menyetujui SK hasil akreditasi I P80Kep: Tidak terakreditasi I
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 56No Uraian Data PosisiIDProsesP81 Membuat surat pemberitahuan kepada S/M untuksaran dan perbaikanI P81P82 Menandatangani surat pemberitahuan I P82P83 Mengirimkan surat pemberitahuan I P83P84 Menerima laporan hasil akreditasi untuk saran danperbaikanI P84P85 Membuat surat permohonan penerbitan sertifikat I P85P86 Menandatangani surat permohonan penerbitansertifikatI P86P87 Menandatangani surat permohonan penerbitansertifikatI P87P88 Menerima surat permohonan penerbitan sertifikatdan laporan hasil akreditasiI P88P89 Menerbitkan sertifikat sejumlah permintaan yangbelum ditandatanganiI P89P90 Menandatangani sertifikat I P90Kep: memiliki UPA S/M IP91 Menyerahkan kepada UPA S/M I P91Kep: Tidak memiliki UPA S/M IKep: Lokasi dekat IP92 Menyerahkan kepada S/M secara langsung I P92Kep: Lokasi jauh IP93 Menyerahkan kepada S/M melalui kantor pos I P93
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 57No Uraian Data PosisiIDProsesP94 Menerima sertifikat akreditasi I P94P95 Membuat laporan akreditasi dan rekomendasitindak lanjut serta saran dan perbaikanI P95P96 Menyerahkan laporan akreditasi dan rekomendasitindak lanjutI P96P97 Balitbang, Mendiknas, PMPTK, Departemen Agamamenerima laporan akreditasi dan rekomendasitindak lanjut dari BAN S/MI P97P98 Menyerahkan laporan hasil akreditasi untuk sarandan perbaikanI P98P99 Dikdasmen menerima laporan hasil akreditasiuntuk saran dan perbaikanI P993.8 Daftar Data Sistem Akreditasi Sekolah/MadrasahKebutuhan dokumen sistem akreditasi sekolah/madrasah antara lain meliputi:a. Tahap PersiapanTabel 5 Daftar data pada tahap persiapanKode Uraian Data ID DataD1a Renstra (Rencana Strategis) D1aD1b Renstra (Rencana Strategis) tertandatangani D1bD2a Proposal/usulan alokasi sekolah yang akandiakreditasi D2aD2b Proposal/usulan alokasi sekolah yang akan D2b
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 58Kode Uraian Data ID Datadiakreditasi tersetujuiD3aMOU (Memorandum of Understanding) BAN-BAP D3aD3b MOU BAN-BAP yang tertandatangani D3bb. Tahap PelaksanaanTabel 6 Daftar data pada tahap pelaksanaanKode Uraian Data ID DataD1 Usulan daftar nama dan alamat sekolah yang akandiakreditasiD1D1a Usulan daftar nama dan alamat sekolah yang disetujui olehUPA S/M untuk diakreditasiD1aD1b Usulan daftar nama dan alamat sekolah yang disetujui olehBAP untuk diakreditasiD1bD2 Daftar nama sekolah yang akan diakreditasi (oleh BAP) D2D2a Daftar nama sekolah yang akan diakreditasi (oleh BAP)yang telah disetujui oleh ketua BAPD2aD3 Surat tembusan undangan sosialisasi kepada UPA S/M yangberisi daftar sekolah yang disetujuiD3D3a Surat tembusan undangan sosialisasi kepada UPA S/M yangberisi daftar sekolah yang disetujui, yang disetujui oleh BAPD3aD4 Surat undangan sosialisasi pelaksanaan akreditasi D4D4a Surat undangan sosialisasi pelaksanaan akreditasi, yangtelah ditandatangani ketua BAPD4a
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 59Kode Uraian Data ID DataD5 Perangkat akreditasi sekolah D5D5a Instrumen Akreditasi, Instrumen Pengumpulan data danInformasi Pendukung yang telah diisiD5aD5b Surat Undangan Asesor D5bD6 Surat pernyataan keabsahan pengisian data D6D7 Surat terima instrumen D7D7a Surat terima instrumen yang disetujui D7aD8 Daftar kelayakan sekolah/madrasah yang akan divisitasi D8D8a Daftar kelayakan sekolah/madrasah yang disetujui olehBAPD8aD9 SK pelaksanakan visitasi D9D9a SK pelaksanakan visitasi yang telah ditandatangani D9aD10 Surat tugas Asesor D10D10a Surat tugas Asesor yang telah ditandatangani D10aD11 Surat pemberitahuan kepada S/M untuk saran danperbaikanD11D11a Surat pemberitahuan kepada S/M untuk saran danperbaikan yang telah ditandatangani ketua BAPD11aD12 Surat pemberitahuan kepada sekolah pelaksanaan visitasi D12D12a Surat pemberitahuan kepada sekolah pelaksanaan visitasiyang telah ditandatanganiD12aD13 Perangkat Akreditasi Asesor D13D13a Perangkat Akreditasi Asesor yang sudah diisi D13a
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 60Kode Uraian Data ID DataD14 Laporan penilaian akreditasi Asesor D14D14a Laporan penilaian akreditasi Asesor yang disetujui Asesor D14aD14b Laporan penilaian akreditasi Asesor yang diverifikasi BAP D14bD14c Laporan penilaian akreditasi Asesor yang diklarifikasi BAP D14cD15 Hasil rapat pleno dengan BAN S/M tentang penetapan hasilakreditasiD15D15a Hasil rapat pleno dengan BAN S/M tentang penetapan hasilakreditasi yang sudah diverifikasiD15aD15b Hasil rapat pleno dengan BAN S/M tentang penetapan hasilakreditasi yang sudah diklarifikasiD15bD16 Surat tugas untuk Asesor lain untuk visitasi ulang D16D16a Surat tugas untuk Asesor lain untuk visitasi ulang yangtelah ditandatanganiD16aD17 Surat pemberitahuan kepada sekolah tentang pelaksanaanvisitasi ulangD17D17a Surat pemberitahuan kepada sekolah tentang pelaksanaanvisitasi ulang yang disetujui ketua BAPD17aD18 Perangkat akreditasi ulang D18D18a Laporan hasil visitasi ulang D18aD19 SK hasil akreditasi D19D19a SK hasil akreditasi yang telah disetujui ketua BAP D19aD20 Surat pemberitahuan kepada S/M untuk saran danperbaikanD20D20a Surat pemberitahuan kepada S/M untuk saran dan D20a
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 61Kode Uraian Data ID Dataperbaikan yang telah disetujui oleh BAPD21 Surat permohonan penerbitan sertifikat D21D21a Surat permohonan penerbitan sertifikat yang sudahditandatangani ketua BAPD21aD22 Sertifikat Akreditasi yang diterbitkan BAN D22D22a Sertifikat Akreditasi yang sudah ditandatangani BAP D22aD23 Laporan akreditasi dan rekomendasi tindak lanjut D23D24 Laporan hasil akreditasi untuk saran dan perbaikan D243.9 Permasalahan yang Muncul Dalam Menjalankan Sistem AkreditasiSekolah/MadrasahSetelah mendapatkan pemetaan proses bisnis dengan menggunakan diagramswimlane. Langkah selanjutnya ialah menganalisis proses dan menemukanpermasalahan yang dapat menghambat kegiatan akreditasi sekolah/madrasah.Berikut ini merupakan hasil analisis yang telah dilakukan antara lain meliputi:1. Anggaran danaJumlah alokasi sekolah yang akan diakreditasi setiap tahun tergantung darikuota dan dana APBN yang sudah ditetapkan.2. Banyaknya sekolah yang tersebar diberbagai daerah di IndonesiaProses akreditasi belum sepenuhnya menjangkau seluruh sekolah/madrasahyang ada di Indonesia.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 623. Letak sekolah yang sulit terjangkauProses pengiriman form instrumen akreditasi dan data pendukung akanmenjadi lambat, terutama pada saat pengembalian form instrumen yangsudah terisi.4. Kurangnya persiapan pelaksanaan akreditasiTerkadang form instrumen dan data pendukung langsung dibawa olehAsesor pada saat melakukan visitasi, sehingga sekolah tersebut tidakmemiliki persiapan yang baik.5. Kurang objektif penilaian akreditasiAsesor terkadang kurang objektif dalam melakukuan visitasi akreditasi,sehingga BAN/SM harus melakukan akreditasi ulang dan mengakibatkanpemborosan waktu, tenaga dan sumber daya.6. Jenis akreditasi ada 3 tipe, antara lain:1. Sekolah yang belum pernah terakreditasi.2. Sekolah yang sudah 5 tahun terakreditas atau disebut sebagaiakreditasi ulang.3. Sekolah yang dianggap perlu untuk akreditasi karena prioritastertentu, misalnya untuk penentuan Sekolah BertarafInternasional/SBI.7. Jenjang akreditasi sekolah terdiri dari:1. Pogram ketunaan: SLB2. Program sekolah: TK, SD, Madrasah, SMP, Sanawiyah, SMA, MA3. Program keahlian: SMK
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 63BAB IV EVALUASI DAN ANALISISBab ini berisi evaluasi dari hasil identifikasi proses awal sistem akreditasisekolah/madrasah dan analisis kebutuhan teknologi informasi dan komunikasiuntuk pemetaan desain sistem akreditasi sekolah/madrasah yangterkomputerisasi. Hasil dari analisa bertujuan untuk menciptakan layananprima yang sesuai dengan prinsip reformasi layanan dan undang-undangpelayanan publik.4.1 Evaluasi Proses Awal Sistem Akreditasi Sekolah/madrasahPengumpulan data dan bahan dari proses awal sistem akreditasisekolah/madrasah telah dilaksanakan. Data dan bahan tersebut menjadimasukan untuk melakukan evaluasi proses awal sistem akreditasisekolah/madrasah, khususnya data yang berkaitan dengan proses bisnis yangdipetakan dalam diagram swimlane.Visi Kemdiknas pada tahun 2014 adalah terwujudnya penyelenggaraanlayanan prima pendidikan nasional. Layanan prima merupakan suatu layananyang diharapkan oleh pelanggan dengan tingkat kepuasan yang optimal, sepertikecepatan, keakuratan, keterbukaan proses dan hasil layanan. Oleh sebab itu,sistem akreditasi sekolah/madrasah perlu dilakukan pengkajian danmengevaluasi terhadap proses bisnis yang telah dilakukan. Fokus penekanandalam melakukan evaluasi proses bisnis sistem akreditasi sekolah/madrasahialah mencari faktor penghambat/pemicu permalahan dalam menjalankanproses tersebut.Di bawah ini merupakan penjelasan evaluasi terhadap proses bisnis sistemakreditasi sekolah/madrasah. Penjelasan evaluasi menekankan pada faktor-faktor yang secara signifikan menghambat dan atau pemicu permasalahan
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 64dalam menjalankan proses akreditasi sekolah/madrasah. Untuk mengetahuifaktor-faktor tersebut, disebutkan dan tersaji sebagai berikut:1. Panjangnya alur kerja dalam proses akreditasiDari alur kerja atau mekanisme pemberian akreditasisekolah/madrasah, terlihat bahwa secara umum proses akreditasi terlihatpanjang. Apabila dijabarkan secara detail seperti pemetaan alur kerjadengan menggunakan swimlane diagram, terlihat proses-proses yangsangat panjang yang harus dilewati dalam setiap tahapnya. Sehinggapelaksanaan akreditasi sekolah/madrasah dalam satu kalipenyelenggaraan membutuhkan waktu yang lama.Untuk mengatur agar menjadi suatu proses yang benar-benarmemiliki nilai tambah dalam mekanisme proses akreditasi, perlu adanyapengurangan proses-proses yang tidak memiliki nilai tambah. Denganbegitu proses pelaksanaan akreditasi akan semakin efektif dan efisien.2. Pelaksanaan tugas yang bersifat manualProses akreditasi sekolah/madrasah yang dijalankan saat inisebagian besar masih bersifat manual. Proses bisnis secara manualseringkali memiliki kelemahan. Kelemahan yang terjadi berdampak padatidak efektif dan efisien penggunaan sumber daya yang ada, sehinggamengakibatkan pemborosan pada setiap proses.Salah satu proses manual dalam sistem akreditasi sekolah/madrasahialah penentuan sekolah atau madrasah yang akan diakreditasi. Padaproses penentuan sekolah yang layak dan sudah tiba waktunya untukdiakreditasi, pihak yang berwenang melaksanakan akreditasi membuatdaftar sekolah berdasarkan proposal-proposal yang masuk. Padahal jikamelihat banyaknya sekolah yang tersebar di Indonesia, maka akan menjadisesuatu yang tidak mungkin untuk ditelaah satu per satu. Jika ditelaahsatu per satu membutuhkan waktu yang tidak sedikit. Dari proses tersebuttelah mengindikasikan bahwa penggunaan sumber daya belumsepenuhnya efektif, baik berupa waktu, tenaga, biaya dan pikiran.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 65Contoh proses yang dipaparkan tersebut dapat menjadi gambaranmengenai masih banyaknya proses manual dalam penyelenggaraanakreditasi sekolah/madrasah. Begitu pula untuk penyelenggaraanakreditasi baik yang terdapat UPA maupun tidak.3. Risiko kehilangan dokumenProses yang dilakukan secara manual selain berakibat pada tidakefektif dan efisien penggunaan waktu, juga berakibat pada hilangnya data-data penting yang mengalir dalam proses tersebut. Apalagi jika dokumenyang mengalir lebih dari 1 dokumen, maka risiko kehilangan menjadi lebihbesar. Risiko kehilangan dokumen menjadi salah satu faktor penting yangharus diwaspadai, karena bisa menjad pemicu konflik antara pemberilayanan dengan penerima layanan, antar pegawai dan antar satuan unitkerja.Dalam proses akreditasi sekolah/madrasah, aliran dokumenmengikuti setiap prosesnya. Salah satunya ialah proses pengirimanperangkat akreditasi dari pihak penyelenggara akreditasi kepada pihaksekolah/madrasah. Saat proses pengiriman, jumlah dokumen yang dikirimberjumlah 4 dokumen, meliputi Instrumen Akreditasi, Petunjuk TeknisPengisian Instrumen Akreditasi, Instrumen Pengumpulan Data danInformasi Pendukung, serta Teknik Penskoran dan Pemeringkatan HasilAkreditasi. Apabila salah satu dokumen hilang, maka penyelenggaraakreditasi akan mengirimkan dokumen yang bersangkutan kepadasekolah/madrasah. Keadaan seperti inilah yang akan memakan waktu dansumber daya yang lain.Bukan hanya pada proses pengiriman saja, namun hampirdisebagian besar proses, terdapat dokumen yang mengalir yangmemungkinkan terjadinya risiko kehilangan dokumen. Hilangnyadokumen bisa berasal dari kesalahan individu, semisal lupa, kesalahankelompok, maupun kesalahan sistem administrasi. Usaha untukmendapatkan dokumen yang hilang sangat menyita waktu yangseharusnya berguna untuk menyelesaikan tugas yang lain.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 664. Kompleksitas pekerjaanKompleksitas pekerjaan terjadi jika dalam proses terdapat berbagaimacam sub proses kegiatan untuk menyelesaikan satu tugas tertentu.Semakin tinggi kompleksitas suatu pekerjaan, maka semakinmembutuhkan lebih banyak kecepatan dalam bekerja. Sehingga setiappegawai dituntut untuk selalu sempurna dalam melaksanakan tugastersebut. Padahal, setiap pegawai tidak melaksanakan pekerjaan yangmonoton, melainkan dinamis, maka proses yang memiliki banyakkompleksitas setidaknya dihilangkan/dikurangi tingkat kompleksitasnya.Dalam proses akreditasi sekolah/madrasah, kompleksitas pekerjaanterlihat pada proses penilaian asesor dan pengolahan. Proses penilaianmembutuhkan banyak sekali kriteria yang harus dipenuhi dalampenilaian sekolah/madrasah yang dilakukan oleh asesor. Sehingga banyaktahapan yang harus dilalui untuk mendapatkan hasil yang optimal.Tahapan tersebut menjadikan bahwa pekerjaan dilakukan memilikitingkat kompleksitas yang tinggi apalagi dilakukan secara manual, dimanapegawai tidak hanya melakukan satu pekerjaan pengolahan penilaian 1sekolah/madrasah saja, melainkan lebih dari 1 sekolah/madrasah.Terjadinya kompleksitas pekerjaan dapat mengakibatkan tidak efektif danefisien penggunaan waktu serta mengakibatkan beban kerja yang tinggidan risiko kesalahan yang besar.5. Pengulangan pekerjaanPengulangan pekerjaan terjadi karena tidak adanya sistempendokumentasian yang baik sehingga mengakibatkan orang atau pihaktertentu melakukan pekerjaan yang sama dan berulang namun dalamwaktu yang berbeda. Pekerjaan yang berulang bisa ditemukan saatmelakukan proses memasukkan data, seperti nama sekolah/madrasah,alamat, prestasi dan lain sebagainya. Akibat yang ditimbulkan pada prosesyang terdapat perulangan data ialah tidak optimalnya penggunaan waktuatau kurang efisien.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 67Dalam proses akreditasi sekolah/madrasah, proses perulanganseringkali ditemukan saat pengisian data yang menyangkut riwayatsekolah/madrasah. Seringkali saat pengisian data riwayat suatu satuanpendidikan, pertanyaan yang diajukan cenderung sama dengan pertanyaanpada umumnya. Sehingga data yang dimasukkan biasanya cenderungberbeda dengan data yang pernah dimasukkan sebelumnya. Akibatnyaakan menimbulkan tidak akuratnya data dan timbulnya kesalahan dalampenilaian. Selain itu, proses perulangan data dapat mengakibatkan tidakoptimalnya penggunaan waktu yang semestinya dapat digunakan untukproses lain yang lebih berguna.Proses lain yang mengalami perulangan pekerjaan ialah prosespersuratan. Pada intinya pekerjaan persuratan ialah sama, yangmembedakan ialah tujuan dan isi dari surat tersebut. Saat ini prosespersuratan pembuatannya cenderung dari awal pekerjaan. Sehingga bilaada tujuan dan isi surat yang berbeda, maka akan dibuat dari awal lagi.Hal inilah yang mengakibatkan tidak efisiennya penggunaan waktu dantenaga.6. Tidak adanya integrasi dengan layanan yang lainIntegrasi layanan akreditasi dengan layanan yang lain belumnampak pada proses bisnis yang telah teridentifikasi. Integrasidimaksudkan untuk menyatukan data dari layanan lain yang memilikikesamaan karakteristik, sifat, serta fungsi agar terjadi kesinambungandan saling melengkapi demi terciptanya layanan prima.Dalam proses akreditasi sekolah/madrasah, integrasi denganlayanan yang lain belum ada. Terlihat bahwa semua proses dilakukantanpa adanya ikatan apapun dengan proses layanan lain. Pada umumnyajika terjadi suatu integrasi, suatu proses akan membutuhkan data lain diluar sistem akreditasi sekolah/madrasah. Salah satu contohnya ialah padasaat proses penentuan sekolah yang akan diakreditasi. Saat ini, badanberwenang belum mengadopsi data-data dari layanan lain untukmenentukan sekolah yang layak diakreditasi. Salah satu data yang
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 68dimaksud ialah data mengenai riwayat hibah. Dari data riwayat hibahdapat diketahui jenis hibah yang telah didapatkan dan hasil yang diperolehdari hibah tersebut. Apabila sekolah mendapatkan hibah, namun tidak adahasil yang signifikan dari pemanfaatan hibah tersebut, maka bisa diambilkeputusan sebagai masukan awal bahwa sekolah tersebut belum bisadiakreditasi. Diharapkan dengan adanya integrasi dengan sistem layananyang lain, maka akan didapatkan masukan yang obyektif, transparan dansesuai dengan realita mengenai penentuan sekolah yang akan diakreditasi.4.2 Analisis Kebutuhan Teknologi Informasi dan KomunikasiPada bagian ini dilakukan analisis kebutuhan teknologi informasi dankomunikasi untuk menyelesaikan permasalahan yang telah dievaluasi padabagian sebelumnya. Selain untuk menyelesaikan permasalahan, analisiskebutuhan teknologi dan komunikasi juga bertujuan untuk menunjangpelaksanaan reformasi layanan yang menciptakan layanan prima denganmemanfaatkan peran teknologi informasi dan komunikasi (TIK).Dalam analisis kebutuhan teknologi informasi dan komunikasi sistemakreditasi sekolah/madrasah, ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhidalam melakukan desain komputerisasi sistem akreditasi sekolah/madrasah,yaitu:1. Dokumen elektronik yang dikirimkan adalah dokumen yang sah dan dapatdipertanggungjawabkan keakuratan dan keabsahannya. Legalitas dokumenelektronik dilindungi oleh UU ITE.2. Setiap aktivitas ada penanggung jawabnya yang diberikan ke penggunadalam bentuk hak akses. Hak akses terhadap suatu form atau aktivitasditentukan berdasarkan hasil analisis pada proses bisnis. Setiap aktivitasyang dilakukan oleh pengguna akan dicatat (dalam bentuk log), sehinggausername dan pasword tidak boleh diberikan pada orang lain, karena jikaterjadi penyalahgunaan yang berhak dituntut adalah yang memilikiusername tersebut.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 693. Besarnya ukuran dokumen elektronik yang dapat diunggah perlu dibatasi.4. Dokumen elektronik yang pernah dikirimkan akan disimpan di dalamdatabase dan dapat digunakan lagi jika diperlukan.5. Diperlukan adanya pengelolaan dokumen yang baik terhadap semuadokumen karena banyaknya jumlah dokumen.6. Perlu dilakukan backup rutin terhadap isi database.7. Pasok data akan lancar apabila dikaitkan/dilekatkan pada proses bisnisyang dibutuhkan oleh sumber data. Dalam hal ini data yang dihasilkan akanbersifat ajeg, karena proses pembaruan data akan melibatkan semuapemangku kepentingan baik penerima layanan maupun penyedia layanan.8. Data yang dihasilkan oleh suatu proses bisnis sistem akreditasisekolah/madrasah merupakan hasil dari transaksi, yang tidak hanyabersifat diseminasi informasi atau satu arah, namun bersifat dua arah,dimana penerima layanan juga dapat berpartisipasi aktif. Jika adainformasi personal misalnya yang salah, maka penerima layanan dapatberpartisipasi untuk memberikan perbaikan melalui pembaharuan datapersonal.Dari penjelasan mengenai persyaratan yang harus dipenuhi dalamanalisis kebutuhan teknologi informasi dan komunikasi sistem akreditasisekolah/madrasah, maka dapat dilakukan pengelompokan mengenai prosesmana saja yang akan dilakukan komputerisasi dari sistem akreditasisekolah/madrasah. Berikut proses-proses dalam sistem akreditasisekolah/madrasah yang akan mengalami perubahan menjadi prosesterkomputerisasi.1. Penentuan daftar nama sekolah yang akan diakreditasiDalam proses penentuan daftar nama sekolah akan terintegrasi dengansistem layanan yang lain. Proses integrasi dimaksudkan agar didapatkandaftar sekolah yang benar-benar layak untuk dilakukan akreditasi. Sistemlayanan yang akan berintegrasi dengan sistem akreditasi ialah database
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 70sekolah, riwayat akreditasi dan riwayat hibah. Database sekolah digunakanuntuk memberikan informasi mengenai profil sekolah. Kemudian riwayatakreditasi dimanfaatkan untuk memberikan rekomendasi mengenai hasilakreditasi sebelumnya, prestasi dan kemajuan setelah akreditasi danmanfaat yang didapatkan.2. Pembuatan surat pemberitahuan, undangan, tembusan, tugasProses pembuatan surat akan mengikuti suatu standarisasi pembuatansurat. Standarisasi surat akan mempermudah pembuatan surat. Karenasegala macam bentuk surat dapat dibuat dengan cepat. Pihak yangberwenang hanya mengisi tujuan, orang yang diberikan tugas jika yangdibuat merupakan surat tugas dan maksud dari surat tersebut. Dalamproses yang telah terkomputerisasi, sistem akan langsung membuatkansurat setelah komponen-komponen utama tersebut diisi.3. Pemberitahuan status pelaksanaan proses akreditasiSetiap kemajuan pelaksanaan akreditasi sekolah/maadrasah akan adastatus kemajuannya. Status kemajuan akan dilaporkan kepadasekolah/maadrasah yang bersangkutan. Pelaporan menggunakan sistemonline berupa notifikasi kemajuan status akreditasi. Sehingga pihaksekolah/maadrasah dapat mengetahui status kemajuan pelaksanaanakreditasi secara cepat dan transparan.4. Pengolahan kelayakan perangkat akreditasiDalam mengolah kelayakan perangkat akreditasi, pihak BAP S/M akanmelakukan pengolahan secara terkomputerisasi. Pengolahan secaraterkomputerisasi tetap menggunakan kriteria-kriteria penilaiansebagaimana mestinya agar data yang diolah menghasilkan informasi yangvalid dan sesuai dengan kenyataan. Proses tersebut lebih menghematwaktu, tenaga dan sumber daya lainnya.5. Penentuan daftar kelayakan sekolah/madrasah yang akan divisitasiProses penentuan daftar kelayakan sekolah/madrasah yang akan divisitasiakan memanfaatkan integrasi dari sistem yang lain. Sebelum menginjakpada proses penentuan daftar kelayakan, terlebih dahulu dilakukan prosespengolahan kelayakan perangkat akreditasi. Dari pengolahan perangkat
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 71akreditasi akan dihasilkan nama-nama sekolah yang akan divitasi oleh timasesor. Agar hasil lebih layak, maka penentuan daftar layaksekolah/madrasah dilaksanakan dengan memanfaatkan informasi darisistem lain. Sistem-sistem tersebut terdiri dari database sekolah, riwayatakreditasi dan riwayat hibah.6. Persetujuan daftar kelayakanSetelah daftar kelayakan sekolah/madrasah telah selesai, selanjutnyamemberikan persetujuan dari pihak yang berwenang. Karena proses yangdilakukan merupakan proses terkomputerisasi, maka persetujuan daftarkelayakan juga dilakukan secara terkomputerisasi. Cara persetujuandengan sistem terkomputerisasi ialah dengan memberikan suatu tanda yangmengindikasikan daftar telah tersetujui. Tidak semua orang dapatmemberikan tanda tersebut, namun hanya pihak berwenang dalam prosesini yang bisa memberikan tanda tersebut.7. Penetapan tim asesorPenetapan tim asesor akreditasi sekolah/madrasah dilakukan denganadanya integrasi sistem lain. Sistem tersebut memiliki database asesor,yang berisi informasi yang lengkap mengenai profil, kompetensi, prestasi,maupun akademis. Dengan adanya integrasi akan memudahkan pihakBAN/BAP S/M untuk menentukan tim asesor yang didasarkan padakompetensi dan rekam pengalaman yang dimilikinya. Penetapan asesordengan memanfaatkan integrasi database asesor dilakukan secaraterkomputerisasi. Sehingga dengan memanfaatkaan integrasi dari sistemyang lain akan menghasilkan daftar layak sekolah/madrasah.8. Pengisian perangkat untuk penilaian hasil akreditasiPengisian perangkat untuk penilaian hasil visitasi dilakukan secaraterkomputerisasi. Sehingga pihak asesor tidak perlu membawa ataumengirimkan instrumen penilaian ke pihak pengumpulan dan pengolahandata serta meminimalisasi hilangnya dokumen. Proses pengisian data dapatdilakukan langsung di tempat saat melakukan penilaian visitasi terhadapsekolah/madrasah. Sehingga dengan adanya proses terkomputerisasi akanmemudahkan dan mempercepat proses penilaian.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 729. Pembuatan laporan hasil akreditasiSetelah mengisi perangkat penilaian visitasi akreditasi, maka selanjutnyamembuat laporan hasil visitasi akreditasi. Laporan hasil visitasi nantinyaakan ada standarisasi konten/isi. Sehingga yang menjadi masukan sebagaibahan laporan ialah hal-hal penting atau kriteria-kriteria kunci yangmenyangkut kesiapan dan persiapan sekolah/madrasah untuk akreditasi.Selain akan terstandarisasi, proses pembuatan laporan hasil visitasi jugaakan memanfaatkan kecanggihan teknologi informasi dan telekomunikasi.Dengan begitu, tim asesor dapat membuat laporan secara langsung padasaat melakukan visitasi di sekolah/madrasah yang bersangkutan.10. Klarifikasi dataKlarifikasi data dilakukan jika dalam laporan terdapat sesuatu hal yangmencurigakan atau ganjil. Dengan terkomputerisasinya proses klarifikasidata, pihak yang berwenang dapat melakukan klarifikasi secara langsungkepada asesor atau kepada pihak sekolah/madrasah yang bersangkutan.11. Pembuatan SK, sertifikat akreditasi dan rekomendasiProses pembuatan SK, sertifikat akreditasi dan rekomendasi akandilakukan secara komputerisasi. Dalam proses ini akan ada strandarisasipembuatan SK, sertifikat akreditasi dan rekomendasi. Sehingga pihak yangberwenang tinggal mengisikan data-data yang dibutuhkan, seperti namainstitusi, serta nilai akreditasi.Proses-proses yang telah disebutkan akan mengalami komputerisasi denganmemanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi. Selain proses-prosestersebut, ada beberapa proses lain yang tidak disebutkan di atas yangmengalami komputerisasi. Pertimbangan tidak mencantumkan dalampenjelasan di atas ialah proses tersebut memiliki kesamaan tugas pokok danfungsi. Proses-proses yang memiliki kesamaan antara lain ialah prosesmemperbarui status pelaksanaan proses akreditasi yang berupa notifikasikepada penyelenggara sekolah/madrasah; proses pembuatan surat undangan,pemberitahuan dan surat tugas. Hasil analisis yang telah dilakukan akan
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 73menjadi suatu rekomendasi untuk membuat pemetaan kebutuhan teknologisistem komputerisasi akreditasi sekolah/madrasah.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 74BAB V REKOMENDASIBab ini berisi rekomendasi kebutuhan teknologi untuk sistem akreditasisekolah/madrasah dan pengukuran dampak atau manfaat dari sistem akreditasiyang terintegrasi TIK.5.1 Pemetaan Kebutuhan Teknologi Desain Sistem Komputerisasi AkreditasiSekolah/MadrasahKegiatan ini dilakukan untuk memberikan rekomendasi berupa pemetaankebutuhan teknologi berupa sistem komputerisasi untuk menciptakan layananprima yang sesuai dengan prinsip reformasi layanan dan undang-undangpelayanan publik. Pemetaan kebutuhan teknologi menggunakan swimlanediagram yang mampu menggambarkan urutan proses dan penanggung jawabdari setiap proses. Berikut merupakan hasil pemetaan sistem akreditasisekolah/madrasah dengan pemanfaatan TIK yang telah dibuat.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 75Pemetaan Akreditasi Sekolah/Madrasah untuk Jenjang TK, SD, SMPGambar 23 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (1)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALMulaiMembuatpemberitahuanpelaksanaan sosialisasiakreditasiMenerimaproposal/usulanalokasi sekolah yangakan diakreditasiMenentukandaftar namasekolah yang akandiakreditasi12MemilikiUPAS/M?Menentukan daftarnama sekolahS/M yang akandiakreditasiMembuat surat tembusanundangan sosialisasikepada UPA S/MMengirimkan surattembusanundangan sosialisasi kepadaUPA S/M yang berisi daftarsekolah yang disetujuiMenerima surattembusan undangansosialisasi dari BAP S/Myang berisi daftarsekolah yang disetujuiD2D1D1aD1aD1bD2aD3D3aD3aD4Ketua UPAtanda tanganKetua BAPtanda tanganKetua BAPtanda tanganKetua BAPtanda tanganKetua BAPtanda tangantidakyaData BaseSekolah,riwayatakreditasi,riwayat hibahData BaseSekolah,riwayatakreditasi,riwayat hibah
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 76Gambar 24 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (2)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALyaMenghadiri acarasosialisasiMelaksanakanacara sosialiasiMenyerahkanPerangkat akreditasisecara langsung kepadaS/MLokasiSekolahJauh?LokasiSekolahJauh?Mengirimkan perangkatakreditasi melalui kantorPOSMenerimaperangkat akreditasidari BAP S/M123Membuat pemberitahuanpelaksanaan sosialisasiakreditasiMengirimkanperangkat akreditasimelalui kantor POSMenerimaperangkat akreditasidari UPAS/M4D3aD3atidakyaD3a, D4aD5D5D5D5tidakMenerima notifikasiPelaksanaanSosialisasi AkreditasiStaff: MengupdateStatusD5Staff : MengupdateStatus
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 77Gambar 25 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (3)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALmengirimkanhasil isianInstrumen keBAP-S/MMengisi perangkatakreditasiPunyaUPA S/MMenandatangani suratpernyataan keabsahanpengisian data735LokasiJauh?mengirimkanhasil isianInstrumen keBAP-S/MmelaluiKantor POS4LokasiJauh?6D5D5aD6tidakyatidakyaD5a, D6D5a,D6tidakya
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 78Gambar 26 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (4)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALmenentukan daftarkelayakansekolah/madrasahyang akan divisitasiTembusanDISDIKKanwil danKandepagmengirimkanhasil isianInstrumenAkreditasiyang telahdiisi ke UPA-S/MVerifikasiMenyetujuidaftarkelayakanMengolah kelayakanperangkat akreditasi7menerima hasil isianInstrumenAkreditasi dari S/M58mengirimkan hasilisian InstrumenAkreditasimenerima InstrumenAkreditasi yang telah diisioleh S/MMengagendakaninstrumen yang masukdari S/MMembuatpemberitahuaninstrumen telahditerimamengirimkan hasilisian Instrumen keUPA-S/MmelaluiKantor POS6D5a, D6D5a, D6D5a, D6D5a, D6D5a, D6D5a, D6D7D5aD5bD8D8aMenerima notifikasiInstrumen telahditerimaStaff: MengupdateStatusData BaseSekolah,riwayatakreditasi,riwayat hibah
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 79Gambar 27 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (5)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALMengirimkan suratpemberitahuankepada S/Muntuksaran dan perbaikanMembuat suratpemberitahuankepada S/Muntuksaran dan perbaikanLayakSelesaiMenerima surat pemberitahuansaran dan perbaikanMenetapkan Tim AsesorS/MMenyetujuiSK visitasidan surat tugas AsesorD11atidakyaKetua BAP menyetujuisurat pemberitahuansaran dan perbaikan9Mengirimkan SK visitasidan surat tugas AsesorMenerima SK visitasidan surat tugasAsesor8Membuatpemberitahuanpelaksanaan visitasiD9, D10D9a, D10aD9a, D10aD9a, D10aD11D12D11a D11aData BaseAssesorMenerima notifikasipelaksanaan visitasiStaff : MengupdateStatusMembuat SK visitasidansurat tugas Asesor
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 80Gambar 28 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (6)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALMelaksanakanvisitasi kesekolah/madrasah9menunggulaporan hasilvisitasisemuaAsesorMenyerahkanlaporan penilaianhasil akreditasi keke BAP-S/MMengisi perangkatuntuk penilaianhasil akreditasiMembuat laporanpenilaian hasilakreditasiMenandatanganiLaporan penilaianhasil akreditasiMenerima laporanpenilaian dariAsesor10D9a, D10a,D12a, D13D13aD14D14aD14aD14a
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 81Gambar 29 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (7)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALVerifikasiKetua BAPmelaksanakanrapat plenodengan BANS/MuntukmenetapkanakreditasiTerdapatketidaksesuaian?Melakukanklarifikasi dataMasihragu?10Membuat surat tugasuntuk Asesor lainuntuk visitasi ulangKetua BAP Menyetujuisurat tugasMenyerahkan surattugas visitasi ulangkepada asesorMenerima surattugas visitasi ulangke sekolah yangberbedaMembuat pemberitahuanvisitasi ulang 13D14bD14ctidakyatidakyaD16D16aD16aD16aD171211
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 82Gambar 30 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (8)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALTerakreditasi?MenyetujuiSKhasil akreditasimenetapkan SKhasil akreditasimembuat suratpemberitahuan kepadaS/Muntuk saran danperbaikanVerifikasiTerdapatketidak-sesuaian?Melakukanklarifikasi datayaMenerimaklarifikasi dariBAP1514D15D15aD16a, D17a, D18Melaksanakanvisitasi UlangMenyerahkanlaporan visitasikepada BAPD18atidaktidakya D15bD19D20D19a131211Menerima notifikasistatus prosesakreditasi (VisitasiUlang)Mengupdate StatusMenerima notifikasistatus hasil akreditasi(Hasil Akreditasi)Mengupdate Status
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 83Gambar 31 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (9)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALmenandatanganisertifikatmembuat suratpermohonanpenerbitansertifikatmenerbitkansertifikat sejumlahpermintaan yangbelumditandatanganimengirimkan suratpemberitahuanMenerima laporanhasil akreditasiuntuk saran danperbaikanSelesaimenandatanganisurat pemberitahuanmenerima suratpermohonanpenerbitan sertifikatdan laporan hasilakreditasitidakya15Menyerahkankepada UPAS/MMemilikiUPAS/M?Menyerahkankepada S/Msecara langsungLokasiJauh?1417 1816D21 D20aD20aD20amenandatangani suratpermohonanpenerbitan sertifikatD19a, D21aD22D22aD22aD22a19mengirimkan suratpermohonanpenerbitan sertifikat
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 84Gambar 32 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang TK, SD, SMP (10)UPA S/M BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH (S/M) EKSTERNALMenerima SertifikatakreditasiMenyerahkankepada S/MMenyerahkankepada S/Mmelalui kantorPOSLokasiJauh?Menyerahkan kepadaS/M melalui kantorPOS17 1816Balitbang,Mendiknas,PMPTK,DepertemenAgama menerimalaporan akreditasidan rekomendasitindak lanjutdariBAN S/MDIKDASMENmenerimalaporan hasilakreditasiuntuk sarandan perbaikanSelesaimenyerahkanlaporan akreditasidan rekomendasitindak lanjutmenyerahkanlaporan hasilakreditasi untuksaran dan perbaikanD22a D22aD22aD23membuat laporanakreditasi danrekomendasitindaklanjut serta sarandan perbaikanD23, D24D24tidakya19
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 85Pemetaan Akreditasi Sekolah/Madrasah untuk Jenjang SMK, SMA, SLBGambar 33 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (1)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALMulaiMembuat pemberitahuanpelaksanaan sosialisasiakreditasiMenentukandaftar namasekolah yang akandiakreditasi1D1D1aD2D2aKetua BAPtanda tanganKetua BAPtanda tanganData BaseSekolah,riwayatakreditasi,riwayat hibah
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 86Gambar 34 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (2)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALMengisi perangkatakreditasiMenerimaPerangkat AkreditasiyaMenghadiri acarasosialisasiMelaksanakanacara sosialiasiMenyerahkanPerangkatakreditasi secaralangsungLokasiSekolahJauh?Mengirimkan perangkatakreditasi melalui kantorPOSMenerimaperangkat akreditasidari BAP S/M122D4aD4a D4a, D5D5D5tidakD5D5aMenerima notifikasiPelaksanaanSosialisasi AkreditasiStaff: MengupdateStatus
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 87Gambar 35 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (3)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALmengirimkanhasil isianInstrumen keBAP-S/MTembusanDISDIKKanwil danKandepagMenandatangani suratpernyataan keabsahanpengisian data2mengirimkan hasilisian Instrumen keBAP-S/MmelaluiKantor POSmenerima InstrumenAkreditasi yang telah diisioleh S/MMengagendakaninstrumen yang masukdari S/MLokasiJauh?D6tidakyaD5a, D6D5a, D6D5a, D6D5a, D6D73Membuat suratterima instrumenMenerima notifikasiBerkas telah diterimaStaff: MengupdateStatus
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 88Gambar 36 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (4)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALmenentukan daftarkelayakansekolah/madrasahyang akan divisitasiMembuat suratpemberitahuankepada S/Muntuksaran dan perbaikanLayak?VerifikasiMenyetujuidaftarkelayakanMembuat SK pelaksanaanvisitasi dan surat tugas AsesorMenyetujuiSKvisitasi dan surattugas AsesortidakyaMengolah kelayakanperangkat akreditasiD5aD5bD8D8aD9, D10D9a, D10aD113445Data BaseSekolah,riwayatakreditasi,riwayat hibahMenetapkan Tim AsesorS/MData BaseAssesor
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 89Gambar 37 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (5)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALMengirimkan suratpemberitahuankepada S/Muntuksaran dan perbaikanSelesaiMenerima suratpemberitahuan sarandan perbaikanD11aKetua BAPmenyetujuisuratpemberitahuansaran danperbaikanMengirimkan SK visitasidan surat tugas AsesorMenerima SK visitasidan surat tugasAsesorMembuatpemberitahuanpelaksanaan visitasiD9a, D10aD9a, D10aD12D11a D11a456Menerima notifikasipelaksanaan visitasiStaff : MengupdateStatus
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 90Gambar 38 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (6)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALMelaksanakanvisitasi kesekolah/madrasahmenunggulaporanhasil visitasisemuaAsesorMenyerahkanlaporan penilaianhasil akreditasi keBAP-S/MMengisi perangkatuntuk penilaianakreditasiMembuat laporanpenilaian hasilakreditasiMenandatanganiLaporan penilaianhasil akreditasiMenerima laporanpenilaian dariAsesor7D9a, D10a,D12a, D13D13aD14D14aD14aD14a6
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 91Gambar 39 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (7)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALVerifikasiKetua BAPmelaksanakanrapat plenodengan BANS/MuntukmenetapkanakreditasiTerdapatketidaksesuaian?Melakukanklarifikasi dataMasihragu ?7Membuat surat tugasuntuk Asesor lainuntukvisitasi ulangKetua BAP Menyetujuisurat tugasMenyerahkan surattugas visitasi ulangkepada asesorMenerima surat tugasvisitasi ulang kesekolah yang berbedaMembuat pemberitahuanvisitasi ulang10D14bD14ctidakyatidakyaD16D16aD16aD16aD1798
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 92Gambar 40 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (8)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALTerakreditasi?MenyetujuiSKhasil akreditasimenetapkan SKhasil akreditasiMembuat suratpemberitahuan kepadaS/Muntuk saran danperbaikanVerifikasiTerdapatketidak-Melakukanklarifikasi datayaMenerima klarifikasidari BAP121111D15D15aD16a, D17a, D18Melaksanakanvisitasi UlangMenyerahkanlaporan visitasikepada BAPD18atidaktidakya D15bD19D20D19a1098Menerima notifikasistatusprosesakreditasi (VisitasiUlang)Mengupdate StatusMenerima notifikasistatus hasil akreditasi(Hasil Akreditasi)Mengupdate Status
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 93Gambar 41 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (9)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALmenandatanganisertifikatmembuat suratpermohonanpenerbitansertifikatmenerbitkansertifikat sejumlahpermintaan yangbelumditandatanganimengirimkan suratpemberitahuanMenerima laporanhasil akreditasiuntuk saran danperbaikanSelesaimenandatanganisurat pemberitahuanmenerima suratpermohonanpenerbitansertifikat dan laporanhasil akreditasimenandatangani suratpermohonanpenerbitan sertifikat12Menyerahkankepada S/Msecara langsungLokasiJauh?111314D21 D20aD20a D20aD21amengirimkan suratpermohonanpenerbitan sertifikatD19a, D21aD22D22aD22atidakya15
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 94Gambar 42 Pemetaan kebutuhan teknologi untuk jenjang SMA, SMK, SLB (10)BAP S/M BAN S/M ASESOR SEKOLAH/ MADRASAH EKSTERNALMenerima Sertifikat akreditasiMenyerahkankepada S/Mmelalui kantorPOS1314Balitbang, Mendiknas,PMPTK, DepertemenAgama menerimalaporan akreditasi danrekomendasitindaklanjut dari BAN S/MDIKDASMENmenerimalaporan hasilakreditasiuntuk sarandan perbaikanSelesaimenyerahkanlaporan akreditasidan rekomendasitindak lanjutmenyerahkanlaporan hasilakreditasi untuksaran dan perbaikanD22aD23membuat laporanakreditasi danrekomendasitindaklanjut serta sarandan perbaikanD23D23, D24D2415
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 955.2 Pengukuran DampakPengukuran dampak dilakukan untuk mengetahui tingkat manfaat daripenggunaan sistem akreditasi sekolah/madrasah yang berbasiskan teknologiinformasi dan komunikasi. Cara melakukan pengukuran dampak ialah denganmembandingkan tingkat efisiensi proses dari sistem saat ini dan sistem yangmenggunakan TIK. Hasil perbandingan tersebut jika memberikan dampakpositif terhadap proses akreditasi sekolah/madrasah secara keseluruhan, dapatmenjadi rekomendasi untuk menggunakan teknologi informasi dan komunikasidalam setiap proses dari layanan akreditasi sekolah/madrasah. Berikutmerupakan hasil pengukuran dampak yang telah dilakukan.- Akreditasi Sekolah/madrasah untuk Jenjang TK, SD, SMPTabel 7 Pengukuran dampak akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang TK, SD, SMPParameterPemetaanSaat iniPemetaanKebutuhanTeknologiEfisiensiJumlah Aktivitas 104 94 10%Jumlah Aktivitas Manual 104 59 57%Jumlah Aktivitas Terkomputerisasi - 35 37%Jumlah Integrasi Dengan Layananlainnya- 4- Akreditasi Sekolah/madrasah untuk Jenjang SMA, SMK, SLBTabel 8 Pengukuran dampak akreditasi sekolah/madrasah untuk jenjang SMA, SMK, SLBParameterPemetaanSaat iniPemetaanKebutuhanTeknologiEfisiensiJumlah Aktivitas 84 76 10%
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 96ParameterPemetaanSaat iniPemetaanKebutuhanTeknologiEfisiensiJumlah Aktivitas Manual 84 46 55%Jumlah Aktivitas Terkomputerisasi - 30 40%Jumlah Integrasi Dengan Layananlainnya- 4Kedua tabel di atas memberikan beberapa informasi yang berkaitanproses akreditasi sekolah/madrasah. Dari pengukuran dampak didapatkanbahwa pemetaan kebutuhan teknologi menghasilkan proses yang lebih pendekdan lebih efisien. Hal ini terlihat dari perbandingan jumlah aktivitas prosespemetaan saat ini dengan pemetaan kebutuhan teknologi. Pada pemetaan saatini untuk akreditasi jenjang TK, SD, SMP jumlah aktivitas keseluruhansebanyak 104 proses. Namun pada pemetaan kebutuhan teknologi, prosesakreditasi menjadi lebih pendek dengan total keseluruhan aktivitas berjumlah94 proses. Dengan demikian terjadi efisiensi sebesar 10%.Pada jenjang SMA, SMK, dan SLB, emetaan saat ini untuk prosesakreditasi memiliki jumlah aktivitas keseluruhan sebanyak 84 proses. Namunpada pemetaan kebutuhan teknologi, proses akreditasi menjadi lebih pendekdengan total proses keseluruhan sebanyak 76 proses. Dengan adanyapengurangan aktivitas yang tidak memiliki nilai tambah dan fungsinya dapatdiganti dengan proses terkomputerisasi, maka terdapat efisiensi sebesar 10%.Efisiensi yang dihasilkan dari pemetaan kebutuhan teknologi telah memberikanpenghematan dalam setiap lini proses akreditasi. Penghematan yang dimaksuddapat diartikan sebagai penghematan sumber daya, penghematan energi,penghematan waktu, serta penghematan anggaran.Selain memiliki proses yang relatif lebih pendek daripada sistem yangdilakukan saat ini, pemetaan kebutuhan teknologi juga memperkecil
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 97penggunaan proses yang dilakukan secara manual. Pada pemetaan dari sistemawal proses akreditasi sekolah/madrasah pada jenjang TK, SD, SMP jumlahproses yang masih dilakukan secara manual sebesar 104 proses. Namun denganpemetaan kebutuhan teknologi, jumlah proses yang dilakukan secara manualberkurang menjadi 59 proses dari 94 proses. Sehingga terjadi efisien sebesar57%. Selain itu, dari 94 proses yang ada di pemetaan kebutuhan teknologi, 35proses telah mengalami komputerisasi. Sehingga memiliki efisiensi sebesar 37%.Untuk pemetaan dari sistem awal proses akreditasi sekolah/madrasahpada jenjang SMP, SMA, SLB jumlah proses yang masih dilakukan secaramanual sebanyak 84 proses. Namun dengan pemetaan kebutuhan teknologi,jumlah proses yang dilakukan secara manual berkurang menjadi 46 proses dari76 proses. Sehingga memiliki efisiensi sebesar 55%. Selain itu, dari 76 prosesyang ada di pemetaan kebutuhan teknologi, 30 proses telah mengalamikomputerisasi. Sehingga memiliki efisiensi sebesar 40%. Jumlah proses yangterkomputerisasi dimungkinkan dapat terus bertambah seiring dengankemajuan sistem teknologi dan budaya kerja yang saling berkesinambungan.Dalam pemetaan kebutuhan teknologi terjadi integrasi dengan layananlainnya. Tujuan integrasi layanan ialah menggunakan data dan informasisecara bersamaan tanpa harus memasukkan kembali data yang sejenis.Sehingga akan mempermudah, mempercepat, dan tingkat keakuratan dataakan lebih baik daripada penggunaan sistem akreditasi sebelumnya. Jumlahintegrasi dengan layanan lain dalam proses akreditasi sekolah/madrasah untuksemua jenjang ialah 4 layanan dan diharapkan dapat terus bertambah untukmenciptakan sistem layanan prima pendidikan nasional yang ada di Kemdiknas.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 98BAB VI PENUTUPKajian Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah telah mencapaipada pembahasan yang terakhir, yaitu kesimpulan. Berikut ini merupakankesimpulan dari kajian analisis sistem akreditasi Sekolah/Madrasah.1. Identifikasi proses layanan akreditasi sekolah/madrasah merupakan hasilpekerjaan yang telah dilakukan pada tahun 2010. Pada kajian iniberupaya untuk melakukan analisis sistem akreditasi sekolah/madrasahdari hasil identifikasi. Dari hasil identifikasi proses layanan akreditasisaat ini masih memiliki banyak kelemahan dan kekurangan. Kelemahandan kekurangan yang ada menimbulkan kerugian dan permasalahandalam bentuk tidak efisiennya penggunaan sumber daya yang ada. Selainitu, kelemahan juga berakibat pada pemangku kepentingan. Pemangkukepentingan mengalami sejumlah kerugian dan permasalahan dalambentuk tidak efisiennya penggunaan sumber daya yang ada.2. Pada kajian analisis sistem akreditasi dilakukan proses evaluasi dananalisis terhadap sistem akreditasi sekolah/madrasah. Hasil prosesevaluasi dan analisis diharapkan dapat menjadi bahan pertimbangandalam melakukan pemetaan proses bisnis sistem akreditasisekolah/madrasah yang memanfaatkan teknologi informasi dankomunikasi. Melalui evaluasi didapatkan beberapa permasalahanmengganggu jalannya kegiatan. Permasalahan-permasalahan yangtimbul dicoba untuk mencari solusi dan penyelesaian melalui analisiskebutuhan teknologi informasi dan komunikasi dalam proses akreditasisekolah/madrasah.3. Rekomendasi kebutuhan teknologi diwujudkan melalui desain pemetaansistem akreditasi sekolah/madrasah yang memanfaatkan teknologiinformasi dan komunikasi. Selanjutnya, pengukuran dampak manfaatmenjadi salah satu tahap penting. Karena pengukuran dampak dapat
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 99memberikan informasi mengenai tingkat efisiensi antara pemetaan yangmenerapkan teknologi dalam setiap proses kegiatan akreditasi denganproses sistem yang telah dilakukan saat ini. Hasil dari pengukuranmembuktikan bahwa pemetaan sistem sekolah/madrasah yangberbasiskan TIK menunjukkan tingkat efisien yang besar dari segiberkurangnya proses manual daripada sistem yang ada saat ini, yaitusebesar 57% untuk jenjang TK, SD dan SMP, serta 55% untuk jenjangSMA, SMK dan SLB. Tingkat efisiensi dapat terus bertambah danmeningkat karena proses bisnis selalu bergerak dinamis dan tentu sajamembutuhkan evaluasi dan analisis yang berkelanjutan untukmenciptakan sistem layanan prima pendidikan nasional di Kemdiknas.
    • Analisis Sistem Akreditasi Sekolah/Madrasah – KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL RI 100DAFTAR PUSTAKAHammer,M., Champy.J., (1993), Reengineering the Corporation: A Manifesto forBusiness Revolution., Harper Collins, London.Hollander, Anita S., Eric L. Denna, and J. Owen Cherrington (2000). Accounting,Information Technology, and Business Solutions, 2nd Ed., New York:McGraw-Hill.Peppard, J. and Rowland, P. (1995), The Essence of Business ProcessReengineering, Prentice Hall, London.Sparx System, 2004, The Business Process Model.