Your SlideShare is downloading. ×
Proposal menyusui  AKPER PEMKAB MUNA
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Proposal menyusui AKPER PEMKAB MUNA

2,823
views

Published on


0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
2,823
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
32
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Garis-garis Besar Haluan Negara (GBHN) 1999-2004 dan Program Pembangunan Nasional (PROPENAS) mengamanatkan bahwa pembangunan diarahkan pada meningkatkan sumber daya manusia (SDM). Modal dasar pembentukan manusia berkualitas dimulai sejak bayi dalam kandungan disertai dengan pemberian Air Susu Ibu (ASI) sejak usia dini, terutama pemberian ASI Eksklusif yaitu pemberian hanya ASI kepada bayi sejak lahir sampai berusia 4 bulan (Anonim, 2005). Konvensi hak-hak Anak tahuun 1990 antara lain menegaskan bahwa tumbuh kembang secara optimal merupakan salah satu hak anak. Berarti ASI selain merupakan kebutuhan, juga merupakan hak asasi bayi yang harus dipenuhi oleh orang tuanya. Hal ini telah diipopulerkan pada pekan ASI sedunia tahun 2000 dengan Tema : “ memberi ASI adalah hak asasi ibu; mendapat asi adalah hak bayi” (Anonim, 2005). Bagi bayi, ASI merupakan makanan yang paling sempurna, diman kandungan gizi sesuai kebutuhan untuk pertumbuhan dan perkembangan yang optimal. ASI juga mengandung zat untuk perkembangan kecerdasan, zat kekebalan (mencegah dari berbagai penyakit) dan dapat menjalin hubungan cinta kasih antara bayi denga ibu. Manfaat menyusui/memberikan ASI bagi ibu tidak hanya menjalin kasih sayang, tetapi terlebih lagi dapat mengurangi perdarahan setelah melahirkan, mempercepat pemuliah kesehatan ibu, menunda kehamilan, mengurangi resiko terkena kanker payudara, dan merupakan kebahagiaan tersendiri bagi ibu (anonim, 2005). Mengingat banyak manfaat menyusui bagi bayi, ibu, keluarga, masyarakat dan Negara maka perlu serangkaian upaya yang dilakukan secara terus menerus dalam bentuk peningkatan pemberian – ASI (PP-ASI). Kenyataannya, sejak UU Perlindungan Anak disahkan (22/10/2002) kondisi anak Indonesia (SDKI) terakhir tahun 2003 hanya ada 4 % bayi yang disusui dan mendapat ASI dalam jam pertama kelahirannya (kolostrum) sedangkan tingkat konsumsi masyarakat akan susu formula meningkat 300 % dibanding tahun-tahun sebelumnya (Astuti S, 2008).
  • 2. Secara absolut tidak ditemukan bukti-bukti kedokteran adanya bayi yang sakit disusui ibunya. Para ahli dan Kesatuan Dokter Anak Indonesia meyakinkan masyarakat bahwa keuntungan menyusui masih lebih baik dri pada tidak menyusui. Seorang dokter spesialis anak dalam penelitiannya manyatakan bahwa dari 100 ibu yang mengatkan ASI-nya kurang sebenarnya hanya 2 ibu yang betul-betul ASI-nya kurang dan 98 orang lainnya mempunyai ASI yang cukup, hanya kurang menata laktasi ASI dengan benar seperti posisi atau tehnik menyusui yanng benar dan lainlain (Roesli, 2001). WHO dan UNICEF berpendapat bahwa diantara faktor-faktor yang dapat mempengaruhi pemulaian dan pemantapan menyusui, pelaksanaan pelayanan khususnya yang berhubungan dengan perawatan ibu dan bayi baru lahi, merupakan hal-hal yang paling dapat menyajikan peningkatan jumlah dan lamanya menyusui. Telah diketahui bahwa lama menyusui tidak menjadi masalah. Menyusui atau menghisap dalam posisi salahlah yang menyebabkan nyeri, lecet pada puting susu dan kelelahan ibu adalah yang sering terjadi karena posisi menyusui yang tidak tepat. Agar menyusui dapat berhasil dimulai dengan pemantapan ibu memerlukan dukungan yang aktif selama hamil dan selanjutnya setelah melahirkan. Diwajibkan untuk meningkatkan pemberian ASI dan dapat memberikan penyuluhan yang benar dengan dengan memperagakan pengatahuan praktek tentang tehnik dan berbagai cara dalam pelaksanaan menyusui (Savage, 2001). Dalam upaya peningkatan keberhasilan menyusui tidak lepas dari keterlibatan pelayanan kesehatan, baik dalam upaya mendukung atau mendorong ibu untuk menyusui maupun memperlihatkan tehnik-tehnik dalam proses menyusui. Pada prakteknya diperlukan bagi petugas kesehatan untuk membantu ibu mengatur posisi bayi untuk menyusui agar ibu dan bayi merasa enak dan nyaman serta tidak mengalami ketegangan. Menyusui bayi merupakan suatu proses belajar baik bagi ibu maupun bayi tentang pemberian ASI. Pandangan ini dapat membantu ibu dalam meningkatkan pengharapan mereka dan dapat menentukan pandang yang lebih realistis mengenai pengalaman memberi ASI di saat-saat awal. Bahkan bagi ibu-ibu yang sudah pernah manyusui atau memberikan ASI sebelumnya pun merupakan suatu proses belajar karena setiap bayi adalah berbeda dan mempunyai karakter serta kepribadian sendiri-sendiri yang berbeda-beda. Caranya bayi mengisap susu dari payudara adalah berbeda-beda, akan tetapi terdapat cukup banyak kesamaan dalam
  • 3. berbagai variasi-variasi tersebut, sehingga sejak dahulu para pakar sudah mengidentifikasikan jenis-jenis penyusuan bayi sesuai dengan tehnik yang benar (Klein, 2007). Berdasarkan data yang diperoleh dari laporan di wilayah kerja Desa Napalakura Kecamatan Napabalano Kabupaten Muna tahun 2010 didapatkan terdapat …. orang ibu nifas dan terdapat …… bayi baru lahir yang keseluruhannya belum sepenuhnya mendapat ASI dengan alasan belum mempunyai ASI secara sempurna. Berdasarkan berbagai gambaran diatas maka penulis tertarik untuk melakukan suatu penelitian yang berjudul “ Studi pengetahuan Ibu Nifas tentang Tehnik Menyusui yang Baik dan Benar di Wilayah kerja Desa Napalakura Kecamatan NapabalanoKabupaten Muna Periode Januari-November Tahun 2011”. B. Rumusan Masalah Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana pengetahuan ibu nifas tentang tehnik menyusui yang baik dan benar di wilayah kerja Desa Napalakura Kecamatan Napabalano Kabupaten Muna Tahun 2011. C. Tujuan Penelitian 1. Tujuan Umum Untuk mendapatkan gambaran pengetahuan ibu nifas tentang tehnik menyusui yang baik dan benar di wilayah kerja Desa Napalakura Kecamatan Napabalano Kabupaten Muna Tahun 2011. 2. Tujuan Khusus a. Untuk mengetahui gambaran mengenai tingkat tahu ibu nifas tentang tehnik menyusui yang baik dan benar di wilayah kerja Desa Napalakura Kecamatan Napabalano Kabupaten Muna Tahun 2011. b. Untuk mengetahui gambaran mengenai pemahaman ibu nifas tentang tehnik menyusui yang baik dan benar di wilayah kerja Desa Napalakura Kecamatan NapabalanoKabupaten Muna Tahun 2011. c. Untuk mengetahui gambaran mengenai aplikasi ibu nifas tentang tehnik menyusui yang baik dan benar di wilayah kerja Desa Napalakura Kecamatan NapabalanoKabupaten Muna Tahun 2011.
  • 4. D. Manfaat Penelitian 1. Sebagai bahan informasi bagi tenaga kesehatan, khususnya Bidan dan tenaga kesehatan lain untuk selalu memberikan informasi dan pengetahuan tentang tehnik menyusui yang baik dan benar kepada ibu. 2. Sebagai bahan masukan bagi ibu nifas tentang pentingnya tehnik menyusui yang baik dan benar. 3. Sebagai acuan yang diharapkan bermanfaat bagi peneliti selanjutnya.
  • 5. BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Telaah Pustaka 1. Tinjauan Tentang Pengetahuan a. Pengertian Pengetahuan Pengetahuan adalah merupakan hasil tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui panca indera manusia yakni indera pengalihan, pendengar, penciuman, rasa dan raba. Sebahagiaan pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga (Notoatmodjo, 2002). Pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang. Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara atau angket yang menanyakan tentang isi materi yang ingin diukur dari subyek penelitian atau responden kedalam pengetahuan yang ingin diketahui atau diukur dan dapat disesuaikan dengan tingkatantingkatan pengetahuan (Notoatmodjo, 2002). Pengetahuan menurut Notoatmodjo 2002 mencakup 6 tingkatan yaitu : 1) Tahu (know) yakni mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya, termasuk mengingat kembali (recall) terhadap spesifikasi dari seluruh badan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. Oleh sebab itu tahu merupakan tingkat pengetahuan yang paling rendah. 2) Memahami (chomprehention) yakni kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang obyek yang diketahui dan dapt menginterpretasikan materi tersebut secara benar. 3) Aplikasi (Aplication) yakni kemampuan untuk menggunakan materi yang dipelajarinya pada situasi atau kondisi real (sebelumnya). 4) Analisa (Analysis) yakni kemampuan untuk menjabarkan untuk menggunakan materi atau obyek kedalam komponen-komponen tetapi masih didalam struktur organisasi tersebut dan masih ada kaitannya satu sama lain.
  • 6. 5) Sintesia (Shyntesis) yakni kemampuan untuk melakukan atau menghubungkan bagian-bagian didalam suatu bentuk keseluruhan yang baru. 6) Evaluasi (Evaluation) yakni kemampuan untuk melakukan justifikasi atau penilaian terhadapa suatu materi atau obyek. b. Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan Menurut Suharjo (2006) pengetahuan tergantung dari faktor –faktor antara lain : 1) Tingkat Pendidikan : Tinggi rendahnya pendidikan akan dipengaruhi pengetahuan yang diperoleh. Semakin tinggi pendidikan, pengetahuan yang diperoleh seseorang. Dengan status yang berbeda-beda maka pengetahuan yang diperoleh berbeda-beda. 2) Status Sosial : Status sosial juga turut mempengaruhi tingkat pengetahuan seseorang. Denga status yang berbeda-beda, maka pengetahuan yang diperoleh berbeda-beda. 3) Derajat Penyuluhan : Semakin banyak penyuluhan yang diperoleh atau makin banyak frekuensi penyuluhan, maka pengetahuan yang diperoleh akan semakin banyak. Begitupun sebaliknya. 4) Faktor Lingkungan : Lingkungan merupakan faktor penentu derajat pengetahuan, maka kita akan semakin merasa tertarik untuk memperoleh pengetahuan yang sama dengan cara bertukar pikiran. 5) Faktor Sarana dan Prasarana : dengan saran dan prasarana yang menunjang, maka pengetahuan yang akan diperoleh akan lebih besar bila dibandingkan dengan kurangnya sarana dan prasarana. c. Cara Memperoleh Pengetahuan Berbagai macam cara memperoleh kebenaran pengetahuan, menurut (Notoatmodjo 2002) dikelompokan menjadi 2 yaitu : 1) Cara tradisional atau non ilmiah Dipakai orang untuk memperoleh kebenaran pengetahuan, cara penemuan pengetahuan pada periode ini yaitu : a) Coba-coba salah (Trial and Eror) : apabila seseorang mengalami persoalan, upaya pemecahannya dilakukan dengan coba-coba saja. Apabila ada kemungkinan kemungkinan yang lain. tersebut tidak berhasil dicoba
  • 7. b) Cara kekuasaan atau otoritas : pengetahuan diperoleh berdasarkan otoritas atau kekuasan, baik tradisi, otoritas pemerintah, otoritas pemimpin agama maupun ahli ilmu pengetahuan. c) Berdasarkan pengalaman pribadi : pengalaman pribadi dapatkan digunakan sebagai upaya memperoleh pengetahuan dengan cara mengulang kembali pengalaman yang diperoleh dalam memecahkan permasalahan yang dihadapi pada masa lalu. 2) Cara moderen Cara baru atau moderen dalam memperoleh pengetahuan pada dewasa ini lebih sistematis, logis, atau ilmiah. Dimana cara ini dikembangkan oleh “Bacon” denga pengamatan logis terhadap gejala-gejala alam atau kemasyarakatan kemudian hasil pengamatan tersebut dikumpulkan dan diklasifikasikan dan akhirnya diambil kesimpulan umum. 2. Tinjauan Tentang Menyusui a. Pengertian Menyusui adalah cara yang optimal dalam memberikan nutrisi dan mengasuh bayi, penambahan makanan pelengkap pada paruh kedua tahun pertama maka kebutuhan nutrisi, imunologi, dan psikososial dapat terpenuhi hingga tahun kedua dan tahun-tahun berikutnya (Varney, et all., 2007). Menyusui adalah proses pemberian susu kepada bayi atau anak kecil dengan air susu ibu (ASI) dari payudara ibu. Bayi menggunakan refleks menghisap untuk mendapatkan dan menelan susu, (Anonim, 2007). Pernyataan yang mendukung menyusui dibahas oleh asosiasi profesi di Amerika serikat (Varney, et all., 2007), yang menyatakan bahwa : 1) Mendorong usaha untuk menginformasikan dan membidik publik, pemberi perawatan kesehatan dan klien tentang menyusui sebagai proses normal dan sebagai metode terbaik dalam pemberian pakan bayi. 2) Mendorong pemberian perawatan kesehatan untuk memberikan atau mengatur sistem konseling dan dukungan menyusui secara terus menerus. 3) Meningkatkan adopsi kebijakan internasional, nasional, negara, lokal dan institusi yang dengan jelas mendukung menyusui. 4) Mendorong identifikasi dan menghilangkan rintangan untuk menyusui dan menentang praktek yang menghentikan menyusui.
  • 8. 5) Mendorong dukungan menyusui ditempat kerja dan sekolah, dan mendorong intitusi untuk menyediakan kondisi yang optimal memfasilitasi menyusui. b. Keunggulan ASI dan Manfaat Menyusui Keunggulan dan manfaat menyusui dapat dilihat dari beberapa aspek yaitu : aspek gizi, aspek imunologik, aspek psikologi, aspek kecerdasan, neurologis, ekonomis dan aspek penundaan kehamilan. 1) Aspek gizi a) Manfaat kolostrum 1. Kolostrum mengandung zat kekebalan terutama IgA untuk melindungi bayi dari berbagai penyakit infeksi terutama diare. 2. Jumlah kolostrum yang diproduksi bervariasi tergantung dari hisapan bayi pada hari-hari pertama kelahiran. Walupun sedikit namun cukup untuk memenuhi kebutuhan gizi bayi. Oleh karena itu kolostrum harus diberikan kepada bayi. 3. Kolostrum mengandung protein, vitamin A yang tinggi dan mengandung karbonhidrat dan lemak rendah, sehingga sesuai kebutuhan gizi bayi pada hari-hari pertama kelahiran. 4. Membantu mengeluarkan mekonium yaitu kotoran bayi yang pertama berwarna hitam kehijauan. b) Komposisi ASI 1. ASI mudah dicerna, karena selain mengandung zat gizi yang sesuai, juga mengandung enzim-enzim untuk mencernakan zatzat gizi yang terdapat dalam ASI tersebut. 2. ASI mengandung zat-zat gizi yang berkualitas tinggi yang berguna untuk pertumbuhan dan perkembangan kecerdasan bayi/anak. 3. Selain mangandung protein tinggi, ASI memiliki perbandingan antara Whei dan Casein yang sesuai untuk bayi. Rasio Whei dengan Casein merupakan salah satu keunggulan ASI dibandingkan dengan susu sapi. ASI mengandung Whei lebih banyak yaitu 65:35. Komposisi ini menyebabkan protein ASI lebih mudah diserap. Sedangkan pada susu sapi mempunyai
  • 9. perbandingan Whei:Casein adalah 20:80, sehingga tidak mudah diserap. c) Komposisi Taurin, DHA dan AA pada ASI 1. Taurin adalah sejenis asam amino kedua yang terbanyak dalam ASI yang berfungsi sebagai neuro-transmitter dan berperan penting untuk proses maturasi sel otak. Percobaan pada bintang menunjukan bahwa defisiensi taurin akan berakibat terjadinya ganguan pada retina mata. 2. Decosahexanoic Acid (DHA) dan Arachidonic Acid (AA) adalah asam lemak tak jenuh rantai panjang (polyunsaturated fatty Acids) yang diperlukan untuk pembentukan sel-sel otak yang optimal. Jumlah DHA dan AA dalam ASI sangat mencukupi untuk menjamin pertumbuhan dan kecerdasan anak. Disamping itu DHA dan AA dalam tubuh dapat dibentuk/disintesa dari subtansi pembentuknya (precursor) yaitu masing-masing dari Omega 3 (asam linolenat) dan Omega 6 ( asam Linolenat). 2) Aspek Imunologik a) ASI mengandung zat anti infeksi, bersih dan bebas kontaminasi. b) Immunologlobulin A (lg.A) dalam kolostrum atau ASI kadarnya cukup tinggi. Sekretori Ig.A tidak diserap tetapi dapat melumpuhkan bakteri patogen E. Coli dan berbagai virus pada saluran pencernaan. c) Laktoferin yaitu sejenis protein yang merupakan komponen zat kekebalan yang mengikat zat besi disaluran pencernaan. d) Lysosim, Enzym yang melindungi bayi terhadap bakteri (E.colli dan salmonella) dan virus. Jumlah lysosim dalam ASI 300 kali lebih banyak dari susu sapi. e) Sel darah putih pada ASI pada 2 minggu pertama lebih dari 4000 sel per mil. Terdiri dari 3 macam yaitu : Brochus- Asociated Lympocyte Tissue (BALT) antibodi pernafasan, Gut- asuciated Lympocyte Tissue (GALT) antibodi saluran pernafasan, dan Mammary Asociated Lympocyte Tissue (MALT) antibodi jaringan payudara ibu. f) Faktor bifidus, sejenis karbohidrat yang mengandung nitrogen, menunjang pertumbuhan bakteri Lactobacillus bifidus. Bakteri ini
  • 10. menjaga keasaman flora usus bayi dan berguna untuk menghambat pertumbuhan bakteri yang merugikan. 3) Aspek psikologik a) Rasa percaya diri ibu untuk menyusui : bahwa ibu mampu menyusui dengan produksi ASI yang mencukupi untuk bayi. Menyusui dipengaruhi oleh emosi ibu dan kasih sayang terhadap bayi akan meningkatkan produksi hormon terutama oksitosin yang pada akhirnya akan meningkatkan produksi ASI. b) Interakasi ibu dan bayi : pertumbuhan dan perkembangan psikologik bayi tergantung pada kesatuan ibu-bayi tersebut. c) Pengaruh kontak langsung ibu-bayi : ikatan kasih sayang ibu bayi terjadi karena bebagai rangsangan seperti sentuhan kulit (skin to skin contact). Bayi akan merasa aman dan puas karena bayi merasakan kehangatan tubuh ibu dan mendengar denyut jantung ibu yang sudah dikenal sejak bayi masih dalam rahim. 4) Aspek kecerdasan a) Interaksi ibu-bayi dan kandungan nilai gizi ASI sangat dibutuhkan untuk perkembangan sistem syaraf otak yang dapat meningkatkan kecerdasan bayi. b) Penelitian menunjukan bahwa IQ pada bayi yang diberi ASI memiliki IQ point 4.3 point lebih tinggi pada usia 18 bulan, 4-6 point lebih tinggi pada usia 3 tahun, dan 8.3 point lebih tinggi pada usia 8.5 tahun, dibandingkan dengan bayi yang tidak diberi ASI. 5) Aspek Neurologis Dengan menghisap payudara, koordinasi syaraf menelan, menghisap dan bernafas yang terjadi pada bayi baru lahir dapat lebih sempurna. 6) Aspek ekonomis Dengan menyusui secara eksklusif, ibu tidak perlu mengeluarkan biaya untuk makanan bayi sampai bayi berumur 4 bulan. Dengan demikian akan menghemat pengeluaran rumah tangga untuk membeli susu formula. 7) Aspek penundaan kehamilan Dengan menyusui secara eksklusif dapat menunda haid dan kehamilan, sehingga dapat digunakan sebagai alat kontrasepsi alamiah yang secara umum dikenal sebagai Metode Amenorea Laktasi (MAL) (Anonim, 20011).
  • 11. c. Keuntungan dan Manfaat Pemberian ASI 1) ASI selalu tersedia setiap saat dibutuhkan bayi, tentu saja jika bayi disusui secara teratur. 2) Merupakan susu segar dan steril, sehingga kemungkinan terjadinya gangguan pencernaan sangat kecil. 3) Memberikan implikasi ekonomi yang signifikan, ibu tidak perlu membeli susu formula maupun peralatan membuat susu. 4) Menghindarkan bayi dari alergi dan intoleransi, yang dapat terjadi pada pemberian susu formula. 5) Meningkatkan daya tahan tubuh. ASI mengandung antibodi terhadap bakteri dan virus, diantaranya antibodi IgA sekretori, serta anti polio yang tinggi. Disamping itu, pada ASI juga ditemukan banyak makrofag (salah satu jenis sel darah putih yang membunuh kuman) yang dapat melakukan sintesis komplemen, lisozim dan laktoferin. Laktoferin adalah suatu protein pengikat besi, mempunyai kemampuan menghambat pertumbuhan E. Coli (jenis bakteri yang sering menimbulkan diare pada bayi) dalam usus halus. 6) Mengandung faktor pertumbuhan yang memberi fasilitas pertumbuhan/kolonisasi Lactobacilus bifidus yang banyak pada ASI menjadi asam asetat dan asam laktat.suasana asam cairan usus ini akan menghambat pertumbuhan E. Coli dan amoeba E. Histolitika. 7) Tersedak, kolik, dan ekzema atopik (sejenis alergi) lebih jarang dijumpai pada pemberian ASI. 8) Mengandung nutrien-nutrien khusus yang tidak terdapat atau hanya sedikit terdapat pada susu sapi, misalnya nutrien yang diperlukan untuk pertumbuhan otak, antara lain : Taurin, laktosa, Asam lemak ikatan panjang. 9) ASI dari ibu yang makanannya memadai, kandugan Fe (zat besi) nya cukup untuk 6-9 bulan pertama. Begitu pula, vitamin Cnya cukup asalkan gizi ibu baik. Zat besi dari susu sapi tidak diserap usus bayi secara sempurna, sehingga bayi susu formula sering menderita anemia karena kekurangan zat besi. 10) ASI mudah dicerna, sedangkan susu sapi sulit dicerna karena tidak mengandung enzim pencerna. Selain itu, komponen kasein yang
  • 12. banyak terdapat pada susu formula membentuk gumpalan susu tebal sehingga sukar dicerna. Akibatnya, akan banyak zat sisa yang tidak dicerna oleh bayi. Selain itu bayi akan menderita sembelit (sukar buang air besar). 11) Frekuensi timbulnya infeksi saluran pernafasan juga kurang pada bayi yang mendapat ASI. 12) ASI selalu memperbarui perlindungan terhadap kuman-kuman yang disekitar lingkungan ibu-bayi. Kuman-kuman tersebut berubah dan berganti. Bila ada kuman baru yang masuk kedalam tubuh ibu, maka tubuh ibu akan membuat antinya. 13) Mempunyai keuntungan psikologik, yaitu menjalin hubungan kasih sayang yang lebih erat antara ibu dan bayi. Hal ini menjadi penunjang bagi pertumbuhan anak pada masa tumbuh kembang mendatang (Anonim, 20012). d. Keberhasilan menyusui Sepuluh langkah untuk keberhasilan menyusui yaitu : 1) Menetapkan kebijakan menyusui yang mencakup fasilitas guna memandu praktek menyusui. 2) Menunjukan bahwa semua staf perlu diorientasikan dengan kebijakan yang mencakup fasilitas menyusui dan mengetahui isinya. 3) Menunjukan pentingnya integrasi edukasi orang tua tentang menyusui selama perawatan prenatal dan edukasi tentang pelahiran anak. 4) kontak ibu dan anak yang segera dan memulai menyusui sesegera mungkin. 5) Menunjukan pentingnya interaksi pengajaran menyusui yang positif dan sering antara anggota dan staf dan ibu. 6) Melarang suplemen yang tidak perlu untuk bayi yang disusui. 7) Mengatur rumah sakit untuk mempraktekan rawat gabung, mengabungkan ibu dan bayi bersama dalam perawatan, kecuali alasan medis. 8) Mengklarifikasi pentingnya pemberian ASI berdasarkan menyusu yang ditunjukan bayi, bukan berdasarkan waktu. isyarat
  • 13. 9) Mengindikasikan bahwa penggunaan empeng dan dot botol harus dihindari kecuali diindikasikan secara medis. Waktu yang dihabiskan untuk mengisap empeng dan dot botol menghilangkan sensasi pada payudara dan endokrin serta penggunaan empeng dan dot botol yang terlalu dini menyebabkan penurunan durasi ASI. 10) Mengklarifikasi tanggung jawab fasilitas maternitas untuk membantu ibu mencari dukungan pasca partum. e. Memulai Pemberian ASI Prinsip pemberian ASI adalah sedini mungkin dan eksklusif. Bayi baru lahi harus mendapat ASI dalam waktu satu jam setelah lahir. Anjurkan ibu untuk memeluk bayinya dan mencoba segera menyusukan bayi setelah tali pusat diklem dan dipotong. Beritahu bahwa penolong akan selalu membantu ibu untuk menyusukan bayi setelah plasenta lahir dan memastikan ibu untuk memulai pemberian ASI lebih awal. Memulai pemberian ASI secara dini akan merangsang produksi susu dan memperkuat refleks mengisap bayi. Refleks mengisap awal pada bayi paling kuat dalam beberapa jam pertama setelah lahir. Jelaskan pada ibu dan keluarganya tentang manfaat kontak langsung ibubayi dan anjurkan untuk menyusukan bayinya sesering mungkin untuk merangsang produksi ASI sehingga memenuhi kebutuhan bayi itu sendiri. Yakinkan ibu dan keluarganya bahwa kolostrum adalah zat bergizi dan mengandung semua unsur yang diperlukan bayinya. Pada saat bayi melepaskan puting susu yang satu, minta sama ibu untuk memberikan puting susu yang lainnya. Jelaskan pada ibu bahwa membatasi lama bayi menyusu akan mengurangi jumlah nutrisi yang diterima bayi dan akan menurunkan produksi susunya (Enkil, 2000). Ada beberapa hal yang menjadi pedoman dalam menyusui yaitu antara lain mulai menyusui segera setelah lahir, jangan memberikan makanan atau minuman lain kepada bayi kecuali diinstruksikan dokter atas alasan-alasan medis, berikan ASI eksklusif selama enam bulan pertama hidupnya bayi dan baru dianjurkan untuk memulai pemberian makanan pendamping ASI setelah periode eksklusif serta berikan ASI pada bayi sesuai dorongan alamiahnya baik siang maupun malam (8-10 kali atau lebih dalam 24 jam) selama bayi menginginkannya, (Anonim, 2005).
  • 14. f. Durasi menyusui Jika bayi anda nampak enggan mengisap, jangan khawatir, biarkan dia “main-main” dulu dengan mengendus dan menjilat putingnya. Dengan banyak latihan, bayi anda akan semakin mahir. Menyusui pertamakali mungkin hanya sebentar, mungkin hanya empat menit, tetapi bisa juga lama. Ada bayi yang sejak awal menyusuinya lama. Ingatlah bahwa setiap bayi itu berbeda, dan pola menyusuinya juga mungkin berubah-ubah seiring dengan pertumbuhan mereka. Bayi yang menyusui selama 20 menit di minggu-minggu pertama mungkin hanya akan perlu lima menit diusia empat bulan. Pola menyusui diawal biasanya lebih pendek karena ASI memang belum keluar dan yang ada hanya kolostrum yang berjumlah keciil. Ingatlah bahwa membiarkan bayi anda menyusui selama yang ia mau adalah satu cara untuk menjamin bahwa ia mendapat ASI yang diperlukan. Sebab komposisi ASI berubah-ubah dalam satu sesi menyusui. Pada menit pertama menyusui yang keluar adalah ASI yang encer (susu depan/ foremilk) yang bertugas untuk menghilangkan rasa haus bayi. Menit berikutnya, persisinya setelah refleks turunnya susu, ASI berubah menjadi lebih kental (susu belakang/ hindmilk), yang mengandung lebih banyak lemak dan gizi, untuk mengenyangkan bayi. Anda mungkin dapat memperhatikan perubahan irama hisapan bayi, dari yang cepat, lantas berhenti sebentar (saat terjadi turunnya susu), lalu hisapannya menjadi lebih lambat diiringi dengan irama menelan susu. Anda sendiri juga dapat merasakan turunnya susu dengan munculnya perasaan geli atau tertusuktusuk dipayudara. Saat bayi mendapatkan cukup susu, biasanya ia akan melepaskan payudara dengan sendirinya, atau jatuh tertidur. Tetapi jika anda merasa perlu menghentikan bayi anda menyusui, pelan-pelan tekan puting anda dengan jari kelingking untuk memotong hisapan bayi. Jangan menarik puting begitu saja saat bayi masih menghisap karena bisa mengakibatkan lecet. g. Posisi menyusui Posisi yang nyaman untuk menyusui sangat penting sebab akan menentukan keberhasilan pemberian ASI dan mencegh lecet pada puting
  • 15. susu. Pastikan ibu memeluk bayinya dengan benar. Berikan bantuan dan dukungan jika ibu memerlukannya, terutama jika ibu pertama kali menyusui atau ibu berusia sangat muda. Bagi ibu yang telah memiliki kemampuan untuk duduk dan melakukan mobilisasi secukupnya, maka posisi manyusui yang baik adalah sebagai berikut : 1) Lengan ibu menopang kepala, leher dan seluruh badan bayi (kepala dan tubuh berada pada satu garis lurus), muka bayi menghadap ke payudara ibu, hidung bayi didepan puting susu ibu. Posisi bayi harus sedemikian rupa sehingga perut bayi menghadap keperut ibu. 2) Ibu mendekatkan bayinya ketubuhnya (muka bayi ke payudara ibu) dan mengamati bayi siap menyusu : membuka mulut, bergerak mencari dan menoleh). 3) Ibu menyentuhkan puting susunya ke bibir bayi, menunggu hingga mulut bayi terbuka lebar kemudian mengarahkan mulut bayi ke puting susu ibu sehingga bayi dapat menangkap puting susu tersebut, (Anonim, 20071) Adapun tanda-tanda posisi bayi meyusu dengan baik adalah sebagai berikut : 1) Dagu menyentuh payudara ibu. 2) Mulut terbuka lebar. 3) Hidung bayi mendekati dan kadang-kadang menyentuh payudara ibu. 4) Mulut bayi mencakup sebanyak mungkin areola (tidak hanya puting saja), lingkar areola atas terlihat lebih banyak dibandingkan lingkar areola bawah. 5) Lidah bayi menopang puting dan areola bagian bawah. 6) Bibir bawah bayi melengkung ke luar. 7) Bayi mengisap kuat dan dalam secara perlahan dan kadang-kadang disertai dengan berhenti sesaat. Posisi menyusui ibu harus adekuat diatas kursi atau tempat tidur baik dalam posisi duduk maupun berbaring. Tidak ada satupun posisi yang paling benar dalam menyusui akan tetapi yang paling penting adalah ibu dan bayi merasa nyaman dan transfer air susu adekuat (Varney, et all., 2007).
  • 16. Ada beberapa macam posisi menyusui adalah sebagai berikut 1) Posisi Madonna dan menggendong. bayi berbaring miring menghadap ibu. Kepala, leher dan punggung atas bayi diletakan pada lengan bawah lateral payudara. Ibu menggunakan tangan sebelahnya untuk memegang payuudara jika diperlukan. 2) Posisi Menggendong-menyilang. Bayi berbaring miring menghadap ibu. Kepala, leher dan punggung atas bayi diletakkan pada telapak kontralateral dan sepanjang lengan bawahnya. Ibu menggunakan tangan sebelahnya untuk memegang payudara jika diperlukan. 3) Posisi Football atau mengepit Bayi berbaring miring atau punggung melingkar antara lengan samping dada ibu. Lengan bawah dan tangan ibu menyangga bayi dan ibu menggunakan tangan sebelahnya untuk memegang payudara jika diperlukan. 4) Posisi berbaring miring Ibu dan bayi berbaring miring saling berhadapan. Posisi ini merupakan posisi paling nyaman bagi ibu yang menjalani penyembuhan dari pelahiran melalui pembedahan. Menyusui memiliki irama yang dapat dilihat dan didengar. Bayi mengisap dengan gerakan rahang yang pendek-pendek, cepat seperti piston pada permulaan menyusu, dilanjutkan dengan gerakan-gerakan menyedot yang lebih dalam dan lambat pada saat rahang menyentuh lekukan payudara, menarik keluar air susu. Rasio isapan terhadap menelan tinggi pada fase gerakan awal yang seperti piston, menurun menjadi 1:1 atau 2:1 saat air susu mengalir cepat pada fase menyedot yang lebih lambat, (Anonim 20072). h. Lima langkah menyusu yang baik dan benar 1) Persiapan mental dan fisik. Ibu yang akan menyusui harus dalam keadan tenang, tidak tergesa-gesa atau takut dan malu payudaranya yang indah nongol kepermukaan. Tentu untuk memperoleh suasana ini, perlu dicari lokasi menyusui yang pas dan terjaga privasinya sehingga terhindar dari tontonan orang. Minum segelas air sebelum menyusui merupakan salah
  • 17. satu cara untuk membuat sang ibu merasa tenang. Hindari menyusui dalam keadaan haus dan lapar. 2) Persiapan tempat dan alat. Sebelum menyusui perlu dicari tempat duduk/kursi yang nyaman dengan sandaran punggung dan tangan serta bantalan untuk menopang tangan yang menggendong bayi. Capek khan kalau tangan terus menerus menyangga bayi dengan tidak nyaman, yang ujung-ujungnya mempersingkat waktu menyusui. 3) Sebelum menggendong bayi, tangan dicuci sampai benar-benar bersih untuk menghindari ASI terkontaminasi oleh kuman. Lalu sebelum menyusui, tekan daerha sekitar puting susu diantara telunjuk dan ibu jari sehingga keluar 2-3 tetes ASI, kemudian oleskan keseluruh bagian puting susu. Cara menyusui yang baik adalah bila ibu melepaskan kedua payudaranya dari pemakaian BH. 4) Susukan bayi sesuai dengan kebutuhan, jangan dijadwal. Biasanya kebutuhan terpenuhi dengan menyusui tiap 2-3 jam. Setiap menyusui lakukan pada kedua payudara secara bergantian masing-masing selama kurang lebih 10 menit. Mulai selalu dengan payudara sisi yang terakhir disusui sebelumnya. Periksa ASI sampai payudara terasa kosong. Setelah selesai, oleskan ASI seperti awal menyusui dan biarkan kering oleh udara sebelum memakai BH untuk mencegah lecet. Hal ini dapat dilakukan sambil menyangga bayi agar bersendawa. Menyendawakan bayi setelah menyusui harus selalu dilakukan untuk mengeluarkan udara dari lambung supaya bayi tidak muntah (Anonim, 20071). Step-By-Step Menyusui : 1) Cuci tangan anda untuk menghilangkan kuman. Jika mau anda juga boleh mencuci puting anda dengan air. 2) Carilah posisi yang enak untuk duduk atau berbaring. Jika posisi duduk anda enak, anda akan menjadi rileks dan “turunnya” ASI (letdown Reflex) lebih mudah terjadi. 3) Rilekslah. Kalau perlu lakukan pernafasan relaksasi, mendengarkan musik, membaca dan sebagainya. Apabila anda terlalu tegang, refleks turunnya susu bisa terhalangi.
  • 18. Step-by-step Ambil posisi Menyusui dan Perlekatan, yaitu : 1) Kepala bayi anda dilekukan dalam siku tangan anda. Kemudian, seluruh badan bayi menghadap dada anda, bukan hanya kepala saja. (waktu pertama kali barangkali anda akan perlu bantuan orang/suster untuk meletakan bayi anda dalam posisi ini, tetapi lama kelamaan anda bisa melakukannya sendiri. Prinsipnya, kepala bayi harus tersokong dengan baik). 2) Ambil payudara dengan tangan anda yang bebas, jempol anda memegang bagian atas payudara, dan jari lainnya memegang bagian bawah. 3) Saat didekatkan keputing, bayi anda biasanya akan refleks membuka mulut dan menyambut puting anda. Tetapi apabila tidak, colek- coleklah bibir bayi anda dengan puting hingga ia membuka mulutnya. pastikan kalau bayi anda membuka mulutnya selebar mungkin, dan letakan bagian tengah puting anda pada bukaan mulut tersebut. 4) Atau apabila sulit masuknya puting ke mulut bayi, lakukan trik “sandwich”, yaitu menekan puting anda dengan jempol dan telunjuk sehingga segepeng mungkin, paralel dengan alur bayi, dan masukan kedalam bukaan mulut bayi (Trik dari Ibu Doris Fok, konsultan laktasi Singapura). Perlekatan (latch-on) yang baik adalah apabila sebagian besar aerola anda berada didalam mulut bayi, dagu menempel ke payudara anda, dan kepalanya agak kebelakang sehingga hidungnya tidak ketutupan payudara. Sebenarnya tidak perlu menekan payudara untuk membuka jalan udara ke hidung bayi, selama posisi menyusui anda benar (Varney, et all., 2007). i. Penatalaksanaan menyusui yang optimal Rentang frekuensi yang optimal adalah antara 8 dan 12 kali setiap hari. Meskipun mudah untuk membagi 24 jam menjadi 8 hingga 12 kali menyusui, dan menghasilkan perkiraan jadwal, cara ini bukan merupakan cara makan sebagian besar bayi. Banyak bayi dalam rentang beberapa jam menyusu beberapa kali, tidur untuk beberapa jam dan bangun untuk menyusu lagi. Ibu sebaiknya dianjurkan untuk menyusui sebagai respon terhadap isyarat bayi dan berhenti menyusui jika bayi tampak kenyang.
  • 19. Isyarat kenyang meliputi relaksasi seluruh tubuh, tidur saat menyusu, melepaskan puting, dan lain-lain. Bayi tidak harus menyusu dari kedua payudara pada setiap waktu menyusu. Ibu harus membiarkan bayi menyusu pada payudara pertama sampai isyarat kenyang tampak. Kemudian ibu dapat memberikan payudara kedua dan membiarkan bayi menentukan beberapa lama menyusu pada sisi tersebut. Jika salah satu payudara tidak diisap selama waktu menyusui, payudara yang tidak diisap tersebut diberikan pertama kali pada waktu menyusui berikutnya. Penetapan frekuensi dan durasi menyusui tidak perlu dilakukan dan dapat menyebabkan kerusakan pada pertumbuhan bayi dan suplai air susu ibu. Indikator terbaik kecukupan air susu adalah peningkatan berat badan dan haluaran bayi. Diharapkan bahwa bayi baru lahir akan : 1) Minimum 3-4 kali buang air besar setiap 24 jam, fesesnya harus sekitar 1 sendok makan atau lebih, dan setelah hari ke-3 feses berwarna kuning. 2) Buang air kecil minimal 1-2 kali pada hari pertama, dan 6 kali atau lebih setiap hari setelah hari ke tiga. 3) Mengalami peningkatan berat badan lebih dari 15-30 gram perhari setelah air susu matur keluar. 4) Memiliki berat badan yang sama dengan atau diatas berat badan lahir pada usia 10 hari (Varney, et all., 2007). Menyusui sebaiknya nyaman bagi ibu dan bayi. Ibu dianjurkan untuk melaporkan adanya ketidaknyamanan kepada bidan atau konselor menyusui sesegera mungkin. Lebih mudah memperbaiki tehnik menyusui pada hari-hari pertama daripada memperbaiki masalah kemudian. Riset menunjukan indikator klinis masalah menyusui biasanya dapat dilihat sebelum pulang dari unit kebidanan. Wanita melaporkan bahwa observasi dan bantuan tenaga perawatan kesehatan sepanjang sedikitnya 1 proses menyusui lengkap dirumah sakit atau komunitas adalah kunci kesuksesan menyusui mereka (Varney, et all., 2007). j. Dukungan atau Perilaku Tenaga Kesehatan Bidan dan pemberi perawatan kesehatan lain adalah sumber dukungan menyusui yang penting dalam periode pasca partum selain keluarga, konselor kelompok menyusui, pemberi perawatan laktasi dan jaringan
  • 20. pendukung infolmal ataupun formal. Informasi tentang bagaimana mencari dukungan menyusui harus menjadi bagian rutin pendidikan kesehatan pada ibu nifas dan ibu menyusui, (Varney, et all., 2007). Masalah yang dialami wanita selama laktasi tidak menyebabkan penyepihan awal. Tetapi pada derajat kepercayaan diri ibu terhadap kemampuannya untuk mengatasi rintangan yang sangat mempengaruhi penyepihan awal. Menyusui telah disebut sebagai “permainan kepercayaan diri”. Bidan dan petugas kesehatan lainnya sebaiknya berfokus pada dukungan menyusui dalam rangka menumbuhkan kepercayaan diri wanita dengan memberikan pemahaman dan informasi tentang menyusui yang efektif dab optimal (Varney Helen, et all., 2007). B. Landasan Teori Menyusui adalah cara yang optimal dalam memberikan nutrisi dan mengasuh bayi, dan penambahan makanan pelengkap pada paruh kedua tahun pertama maka kebutuhan nutrisi, imunologi, dan psikososial dapat terpenuhi hingga tahun kedua dan tahun-tahun berikutnya. Menyusui adalah proses pemberian susu kepada bayi atau anak kecil dengan Air Susu Ibu (ASI) dari payu dara ibu. Bayi menggunakan refleks menghisap untuk mendapatkan dan menelan susu (Varney Helen et all., 2007). Posisi bayi saat menyusui dan kenyamanan menyusui sangat penting untuk menentukan keberhasilan pemberi ASI dan mencegah lecet pada puting susu. Memastikan Ibu memeluknya bayinya dengan benar dan memberikan bantuan serta dukungan jika ibu memerlukannya, terutama jika ibu berusia sangat muda (Varney, et all., 2007). Pengetahuan adalah hasil tahu dan ini terjadi secara penginderaan terhadap suatu obyek tertentu, melalui proses melihat, menyaksikan, mengalami, atau diajar yang sangat menentukan terjadinya tindakan pada seseorang. Dengan mengetahui tingkat pengetahuan ibu nifas tentang tehnik menyusui yang baik dan benar maka dapat dijadikan dasar akan besarnya partisipasi ibu nifas untuk melakukan tehnik menyusui yang baik dan benar (Notoatmodjo, 2002). Tahu adalah kemampuan mengingat suatu materi yang dipelajari sebelumnya. Tahu dalam penelitian ini yaitu pengetahuan yang benar seorang ibu tentang tehnik menyusui yang baik dan benar (Notoatmodjo, 2002).
  • 21. Memahami adalah suatu kemampuan menjelaskan secara benar tentang obyek yang diketahui dan dapat menginterprestasikan materi tersebut. Memahami dalam penelitian ini adalah penahaman yang benar seorang ibu tentang tehnik menyusui yang baik dan benar (Notoatmodjo, 2002). Aplikasi adalah sebagai suatu kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari. Aplikasi dalam penelitian ini adalah kemampuan seorang ibu melakukan sesuatu yang didasarkan pada apa yang diketahuinya dan dipahaminya yaitu melakukan tehnik menyusui yang baik dan benar (Notoatmodjo, 2002).
  • 22. C. Kerangka Konsep Variabel independen Tahu Variabel dependen Pemahaman Pengetahuan Ibu Nifas Tentang Tehnik Menyusui Yang Baik dan Benar Aplikasi Keterangan : : Variabel Yang diteliti : Hubungan antar Variabel D. Pertanyaan penelitian Seberapa besar pengetahuan ibu nifas tentang tehnik menyusui yang baik dan benar di Wilayah kerja Desa Napalakura Kecamatan Napabalano Kabupaten Muna Tahun 2011.
  • 23. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini digunakan adalah deskriptif yang dimaksudkan untuk mendeskriptifkan fakta mengenai suatu keadaan secara obyektif tentang pengetahuan ibu nifas dalam tehnik menyusui yang baik dan benar. B. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini akan dilakukan di Wilayah Kerja Desa Napalakura Kecamatan NapabalanoKabupaten Muna pada Bulan Agustus - Oktober 2011. C. Subyek Penelitian 1. Populasi Populasi dalam penelitian ini adalah semua ibu nifas yang mempunyai bayi di Wilayah Kerja Desa Napalakura Kecamatan Napabalano Kabupaten Muna pada Bulan Agustus - Oktober 2011 berjumlah …. orang. 2. Sampel Pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah total sampling yaitu ibu nifas yang mempunyai bayi yang berada di Wilayah Kerja Desa Napalakura Kecamatan Napabalano Kabupaten Muna pada Bulan Agustus - Oktober Tahun 2011 berjumlah …… orang. D. Defenisi Operasional dan Kriteria Obyektif 1. Tehnik menyusui adalah proses pemberian air susu ibu (ASI) kepada bayi atau anak kecil dari payudara ibu dimana bayi menggunakan refleks menghisap untuk mendapatkan dan menelan susu, diukur dengan skala ordinal.
  • 24. Kriteria Obyektif : Baik : Bila ibu duduk, lengan ibu menopang badan bayi, muka bayi menghadap kepayudara ibu dan menghisap puting susu ibu dengan baik. Tidak Baik : Bila tidak sesuai 2. Tingkat Tahu Ibu Tahu adalah kemampuan mengingat suatu materi yang dipelajari sebelumnya. Tahu dalam penelitian ini yaitu pengetahuan yang benar seorang ibu nifas tentang tehnik menyusui yang baik dan benar, diukur dengan skala ordinal. Kriteria Objektif : a. Baik : bila jumlah skor nilai ≥ 60 % b. Kurang : bila jumlah skor nilai < 60 % 3. Pemahaman Memahami adalah suatu kemampuan menjelaskan secara benar tentang obyek yang diketahui dan dapat menginterprestasikan materi tersebut. Memahami dalam penelitian ini adalah pamahaman yang benar seorang ibu nifas tentang tehnik menyusui yang baik dan benar, diukur dengan skala ordinal. Kriteria Obyektif : a. Baik : Jika total pengetahuan ibu mengenai penerapan ≥ 60 % b. Kurang : Jika total pengetahuan ibu mengenai penerapan < 60 %
  • 25. 4. Aplikasi Ibu Aplikasi adalah sebagai suatu kemampuan untuk mengunakan materi yang telah dipelajari. Aplikasi dalam penelitian ini adalah kemampuan seorang ibu nifas melakukan sesuatu yang didasarkan pada apa yang diketahuinya dan dipahaminya yaitu melakukan tehnik menyusui yang baik dan benar, diukur dengan skala ordinal. a. Baik : jika total pengetahuan ibu mengenai penerapan ≥ 60 % b. Kurang : jika total pengetahuan ibu mengenai penerapan < 60 % E. Tehnik Pengumpulan Data a. Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini ada data primer yaitu data yang diperoleh melalui wawancara langsung dengan menggunakan kuesioner yang dibagikan kepada ibu nifas di Wilayah Kerja Desa Napalakura Kecamatan Napabalano Kabupaten Muna pada Bulan Agustus - Oktober 2011. b. Data sekunder adalah data yang di Wilayah Kerja Desa Napalakura Kecamatan Napabalano Kabupaten Muna pada buku register selama penelitian berlangsung. F. Instrumen penelitian Pada penelitian ini instrumen yang digunakan adalah format pengumpulan data yaitu kuesioner dengan wawancara. G. Pengolahan dan Penyajian data Pengolahan data dilakukan secara sederhana dengan mengunakan kalkulator kemudian disajikan dalam bentuk tabel disertai penjelasan-penjelasan secara naratif untuuk melihat distribusi frekwensi dengan rumus : Keterangan : X = variabel yang diteliti n = jumlah variabel yang diteliti ⅀ = jumlah keseluruhan dari sampel (Natsir M, 1998).
  • 26. H. Jalannya Penelitian 1. Tahap Persiapan Pelaksanaan penelitian dimulai dengan mempersiapkan mengurus izin penelitian kepada instansi dan melapor kepada kepala Kesbang Pol dan Limas Kabupaten Muna sebelum melakukan kegiatan pengumpulan data di lapangan. 2. Tahap pelaksanaan Dimulai dengan mengambil sampel dengan metode total sampling yaitu jumlah seluruh nifas yang mempunyai bayi di Wilayah Kerja Desa Napalakura Kecamatan Napabalano Kabupaten Muna pada Bulan Agustus Oktober 2011. 3. Tahap Pengolahan dan Analisa Data Data yang dikumpulkan kemudian diolah dan dianalisis serta disajikan secara deskriptif dalam bentuk narasi dan tabel. 4. Tahap Penulisan Laporan Pada tahap ini disusun suatu laporan sebagai tahap akhir dari penelitian ini.

×