Your SlideShare is downloading. ×
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Pkp meningkatkan hasil belajar siswa kelas iv sd negeri 17 sawerigadi melalui metode demonstrasi dan kerja kelompok pada mata pelajaran ipa

20,315

Published on

Published in: Economy & Finance
1 Comment
7 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
20,315
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
908
Comments
1
Likes
7
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. 47 LAPORAN PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL (PKP) MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS IV SD NEGERI 17 SAWERIGADI MELALUI METODE DEMONSTRASI DAN KERJA KELOMPOK PADA MATA PELAJARAN IPA TENTANG TOPIK GAYA Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP) PDGK 4501 Program S1 PGSD OLEH : NAMA : WA ODE FITRI NIM : 820 125 949 SEMESTER :X (SEPULUH) POKJAR : RAHA. C PROGRAN STUDI S1 PGSD FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS TERBUKA UPBJJ- KENDARI 2014
  • 2. 47 LEMBAR PENGESAHAN HASIL PERBAIKAN PEMBELAJARAN Nama Mahasiswa : WA ODE FITRI NIM : 820125949 Program Studi : S1 PGSD Tempat Mengajar : SDN 17 SAWERIGADI Jumlah Siklus Pembelajaran : 2 SIKLUS Hari dan Tanggal Pelaksanaan : Siklus 1, Hari Senin, tanggal 12 Mei 2014 Siklus 2 , Hari Jumat tanggal 16 Mei 2014 Masalah yang merupakan fokus perbaikan : ” Apakah metode demonstrasi dan kerja kelompok dapat meningkatkan hasil belajar IPA pokok bahasan Gaya?” Nihi, 16 Mei 2014 Menyetujui, Dosen Pembimbing Dr. La Sawali,S.Pd.M.KES NIP. 1973112312002121003 Mahasiswa Wa Ode Fitri NIM. 820125949
  • 3. 47 LEMBAR PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT Saya menyatakan dengan sesungguhnya bahwa laporan praktek Pemantapan Kemampuan Profesional ( PKP ) yang saya susun sebagai syarat untuk memenuhi mata kuliah PKP pada Program Studi S1 PGSD Universitas Terbuka ( UT ) seluruhnya merupakan hasil karya saya sendiri. Adapun bagian-bagian tertentu dalam penulisan laporan PKP yang saya kutip dari hasil karya orang lain telah dituliskan dalam sumbernya secara jelas sesuai dengan norma, kaidah, dan etika penulisan karya ilmiah. Apabila di kemudian hari ditemukan seluruh atau sebagian laporan PKP ini bukan hasil karya saya sendiri atau adanya plagiasi dalam bagian-bagian tertentu, saya bersedia menerima sanksi, termaksud pencabutan gelar akademik yang saya sandang sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku. Nihi 13 Juni 2014 Yang Membuat Pernyataan. Wa Ode Fitri Nim. 820 125 949
  • 4. 47 KATA PENGANTAR Syukur Alhamdulillah kehadirat Allah SWT, berkat limpahan Rahmat dan Karuniah-Nya sehingga penulis dapat menyusun dan menulis laporan akhhir Mata Kuliah Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP) ini. Dalam menyelesaikan laporan ini banyak pihak yang membantu, untuk itu penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya semoga dapat bernilai sedekah di mata Yang Maha Kuasa. Penulis menyadari bahwa tulisan ini masih jauh dari kesempurnaan, tetapi inilah yang terbaik yang dapat penulis laporkan sebagai tugas akhir Mata Kuliah Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP). Kritik dan saran yang bersifat membangun demi perbaikan penelitian dan perbaikan kinerja Guru akan penulis terima dengan senang hati. Harapan penulis, semoga lapora tugas akhir Mata Kuliah Pemantapan Kemampuan Prefesional (PKP) dapat menjadi bahan rujukan bagi teman-teman guru yang memiliki tujuan dan masalah yang sama. Nihi, 13 Juni 2014 Penulis Wa Od Fitri NIM. 820125949
  • 5. 47 DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL……………………………………………………………..... LEMBAR PENGESAHAN…………………..………………………………….... LEMBAR PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT ……………………………….... KATA PENGANTAR………………………………………………………......... DAFTAR ISI…………………………………………………………………….... DAFTAR TABEL ………………………………………………………………... DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN …………………………………………………………... ABSTRAK .............................................................................................................. i ii iii iv v vi vii viii ix BAB. I PENDAHULUAN ................................................................................. A. Latar Belakang Masalah…………………………………………… B. Rumusan Masalah………………………………………………….. C. Tujuan Penelitian Perbaikan Pembelajaran.......…………………… D. Manfaat Penelitian Perbaikan Pembelajaran..…………………… 1 1 3 4 4 BAB. II KAJIAN PUSTAKA ............................................................................... A. Hasil Belajar .... …………………………………………………….. B. Metode Demonstrasi ………………………………………………... C. Kerja Kelompok ................................................................................. D. Pembelajaran IPA di SD Tentang Gaya ............................................ 5 5 7 8 12 BAB. III PELAKSANAAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN ........................... A. Subjek, Tempat dan Waktu Penelitian pihak yang membantu ........... 1. Subyek ......................................................................................... 2. Tempat ......................................................................................... 3. Waktu, pihak yang membantu ..................................................... 4. B. Desain Prosedur Perbaiakan Pembelajaran ………………………... 1. C. Tekhnik Analisis Data ……………….……………………………... 13 13 13 13 14 14 17 BAB. IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHSAN .......................................... A. Deskripsi Hasil Penelitian Perbaikan Pembalajaran ………………. B. Pembahsan Hasil Penelitian Perbaikan Pembelajaran ……………. 18 18 26 BAB. V KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................... A. Kesimpulan ………………………………………………………... B. Saran ………………………………………………………………. 30 30 30 DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………… 31 LAMPIRAN. 1. Kesedian Sebagai Penilai 2 dalam Penyelenggaraan Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP) .................................................... 33 LAMPIRAN. 2. Perencanaan Perbaikan Pembelajaran Mata Pelajaran IPA .......... 34 LAMPIRAN. 3. Berkas RPP PraSiklus, RPP Perbaikan Siklus 1, RPP Perbaikan Siklus 2 .......................................................................................... 35 LAMPIRAN. 4. Lembar Observasi Pengamatan Kinerja Guru ............................... 45 LAMPIRAN. 5. Jurnal Pembimbung dengan Supervisor 2 ..................................... 47 LAMPIRAN. 6. Hasil Pekerjaan siswa yang terbaik dan terburuk per siklus .......... 48
  • 6. 47 DAFTAR TABEL Tabel Langkah-langkah Metode Kooperatif TGT ........................................... 10 Tabel Pelaksanaan Penelitian ........................................................................... 14 Tabel. 12. Presentase AktifitAS Siswa dalam kelompok pada siklus 1.................. 18 Tabel. 2 Data Hasil Observasi Aktivitas Guru selama Siklus tindakan ............... 21 Tabel. 3 Nilai Hasil belajar siswa pada gaya siklus 1 .......................................... 23 Tabel. 4 Nilai Hasil Belajar Siswa Pada gaya Siklus 2 ....................................... 24 Tabel. 5 Presentase ketuntasan belajar siswa untuk semua siklus tindakan ....... 25 Tabel Lembar pengamatan terhadap kinerja Guru........................................... 45 Tabel Jurnal Pembmbing supervisor 2 PKP .................................................... 47 Tabel Pekerjaan siswa yang terbaik dan terburuk siklus 1 .............................. 48 Tabel Pekerjaan siswa yang terbaik dan terburuk siklus 2 .............................. 49
  • 7. 47 DAFTAR GAMBAR Gambar. 1 Spiral Penelitian Tindakan Kelas 14
  • 8. 47 DAFTAR LAMPIRAN Lampiran. 1 Surat Kesediaan Supervisor 2 PKP sebagai Pembimbing PKP ......... 33 Lampiran 2 Perencanaan perbaikan pembelajaran mata pelajaran IPA................ 34 Lampiran 3 Berkas RPP Prasiklus, RPP Perbaikan siklus 1, RPP Perbaikan siklus 2............................................................................................... 35 Lampiran 4 Lembar observasi pengamatan kinerja guru......................................... 45 Lampiran 5 Jurnal pembimbing dengan supervisor 2.............................................. 47 Lampiran 6 Hasil pekerjaan siswa yang terbaik dan terburuk persiklus.................. 48
  • 9. 47 ABSTRAK Waode Fitri, 820 125 949, Tujuan meningkatkan hasil belajar siswa dalam pembelajaran IPA. Penggunaan strategi yang cenderung monoton, yaitu ceramah yang disertai sedikit tanya jawab dalam menyajikan materi pelajaran oleh guru kelas IV SDN 17 Sawerigadi, mengakibatkan siswanya kurang pemahaman dalam mengikuti pembelajaran IPA dengan topik Gaya, sehingga menyebabkan rendahnya hasil belajar siswa. Untuk mengatasi permasalahan tersebut dilakukan upaya dengan menerapkan suatu pembelajaran yaitu dengan metode demonstrasi dan kerja kelompok. Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman belajar siswa dalam pembelajaran IPA. Penelitian ini dilakukan dalam 2 siklus, yaitu siklus I, siklus II, dimana setiap tindakan diamati melalui lembar observasi aktivitas siswa dan lembar observasi aktivitas guru. Untuk mengetahui hasil dari tindakan yang telah diberikan dilakukan evaluasi dengan mengadakan tes formatif di setiap akhir siklusnya. Dari hasil yang diperoleh dari penelitian siklus I nilai rata-ratanya 70,33, dan siklus II nilai rata-ratanya 81,46. jumlah siswa mencapai keberhasilan juga meningkat dari siklus I sebanyak 10 orang atau 55 % menjadi 13 orang atau 90 % pada siklus II dari jumlah keseluruhan siswa sebanyak 15 orang. Peningkatan hasil belajar siswa ini seiring dengan keaktifan siswa di dalam proses pembelajaran yang juga selalu mengalami peningkatan disetiap siklusnya. Berdasarkan hasil yang diperoleh dalam penelitian, dapat disimpulkan bahwa penerapan pembelajaran dengan menggunakan, metode demonstrasi dengan pembagian kelompok dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa dalam pembelajaran IPA khususnya kelas IV SDN 17 Sawerigadi. Kata Kunci : Pemahaman Belajar, Metode Demostrasi , Kerja Kelompok
  • 10. 47 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kurikulum secara berkelanjutan disempurnakan untuk meningkatkan mutu pendidikan dan berorientasi pada kemajuan sistem pendidikan nasional, tampaknya belum dapat direalisasikan secara maksimal. Salah satu masalah yang dihadapi dalam dunia pendidikan di Indonesia adalah lemahnya proses pembelajaran. Penelitian merupakan suatu aspek kehidupan yang sangat mendasar bagi pembangunan bangsa atau negara. Dalam penyelenggaraan pendidikan di sekolah yang melibatkan guru sebagai pendidik dan siswa sebagai peserta didik, diwujudkan dengan adanya interaksi belajar atau proses pembelajaran. Dalam konteks penyelengaraan ini, guru dengan sadar merencanakan kegiatan pengajarannya secara sistematis dan berpedoman pada seperangkat aturan dan rencana tentang pendidikan yang dikemas dalam bentuk kurikulum. Proses pembelajaran yang dilakukan oleh banyak tenaga pendidik saat ini cenderung pada pencapaian terget materi kurikulum, lebih mementingkan pada penghafalan konsep bukan pada pemahaman. Hal ini dapat dilihat dari kegiatan pembelajaran di dalam kelas yang selalu didominasi oleh guru. Dalam penyampaian materi, biasanya guru menggunakan metode ceramah, dimana siswa hanya duduk, mencatat, mendengarkan apa yang disampaikannya dan sedikit peluang bagi siswa untuk bertanya. Dengan demikian, suasana pembelajaran tindak menjadi kondusif sehingga siswa menjadi pasif (Emildadianny, 2008). Berdasarkan pengamatan riil, di lapangan, proses pembelajaran di sekolah dewasa ini kurang meningkatkan kreativitas siswa. Masih banyak tenaga pendidikan yang menggunakan metode konvensional secara monoton dalam kegiatan pembelajaran di kelas, sehingga suasana belajar terkesan kaku dan dominan oleh sang guru. Upaya peningkatan prestasi belajar siswa tidak terlepas dari berbagai faktor yang mempengaruhinya dalam hal ini, diperlukan guru kreatif yang dapat membuat pembelajaran menjadi lebih menarik dan disukai oleh peserta didik. Suasana kelas
  • 11. 47 perlu direncanakan dan dibangun sedemikian rupa dengan menggunakan model pembelajaran yang tepat agar siswa dapat memperoleh kesempatan untuk berinteraksi satu sama lain sehingga pada gilirannya dapat diperoleh prestasi belajar yang optimal. Proses pembelajaran dalam Kurikulum Satuan Tingkat Pendidikan (KTSP) menuntut adanya partisipasi aktif dari seluruh siswa. Jadi, kegiatan belajar berpusat pada siswa, guru sebagai motivator dan fasilitator di dalamya agar suasana kelas lebih hidup. IPA sebagai bagian ilmu pengetahuan alam merupakan salah satu mata pembelajaran yang wajib diikuti oleh semua kelas di tingkat SD. Pemahaman pengetahuan mengenai IPA (sains) yang dilakukan melalui kegiatan belajar mengajar di SD dapat dijadikan landasan pengetahuan untuk ilmu pengetahuan dan teknologi pada pendidikan selanjutnya. IPA berdasarkan pengalaman dan inkuiri siswa sendiri. Fakta di lapangan guru sekolah kebanyakan mengajar dengan cara tradisional seperti metode ceramah, dengan pola: informasi-contoh soal-latihan sesuai contoh. Paradigma pembelajaran sains di Indonesia selama bertahun-tahun adalah paradigma mengajar dan banyak dipengaruhi oleh psikologi tingkah laku, bukan paradigma belajar (Marpaung, 2003) dalam (Rochmat, 2008). Pembelajaran yang dilakukan guru di Indonesia beracuan behaviorisme dengan penekanan pada transfer pengetahuan dan hukum latihan. Guru mendominasi kelas dan menjadi sumber utama pengetahuan. Hasil observasi awal penelitian di SDN 17 Sawerigadi materi IPA pokok bahasan gaya, pada tahun pelajaran 2013/2014 diperoleh fakta bahwa hasil belajar masih tergolong rendah. Hal ini dapat dilihat dari nilai rata-rata ulangan harian siswa untuk materi tersebut hanya mencapa 15,81 (37,84% siswa memperoleh nilai < 6; 18,92% siswa memperoleh nilai 6 dan 43,24% memperoleh nilai ≥ 6,5). Nilai ini masih berada di bawah nilai ketuntasan menurut kurikulum, yakni sebesar 6,50 atau 65 %. Berdasarkan keterangan guru IPA kelas di SDN 17 Sawerigadi diperoleh informasi bahwa umumnya siswa mengalami kesulitan dalam materi yang berhubungan ”gaya”. hal ini dimungkinkan akibat kurangnya pemahaman konsep siswa tentang materi tersebut ataupun metode
  • 12. 47 pembelajaran yang kurang menumbuhkan motivasi siswa. Akibatnya siswa banyak memperoleh nilai rendah ketika soal-soal latihan atau tugas yang diberikan sehingga belum mencapai standar ketuntasan belajar minimal (SKBM). Permasalahan di atas tentu menjadi kendala belajar baik dari pihak siswa, guru maupun pihak sekolah. Alternatif yang dapat dilakukan yakni perlu adanya perbaikan pola atau model pembelajaran yang dilakukan oleh guru. Salah satu strategi pembelajaran inovatif-konstruktivistik yang mungkin memberikan dampak positif baik pada kualitas proses maupun hasil belajar siswa adalah pembelajaran kooperatif. Metode demonstrasi dan kerja kelompok dianggap cocok diterapkan dalam kurikulum tingkat Sekolah Dasar saat ini yaitu KTSP. Karena Metode demonstrasi dan kerja kelompok dapat memotifasi siswa dalam peran atraktif dan juga menyenangkan dalam proses belajar mengajar. Hal ini tidak terlepas dari anak yang masih ingin bermain, yang kemudian dapat dimanfaatkan dalam proses transfer pengetahuan kepada anak melalui cara belajar sambil bermain. Selain itu, Metode demonstrasi dan kerja kelompok dapat mengaplikasikan konsep-konsep yang selama ini dianggap abstrak ke dalam bentuk realita yang lebih sering dialami anak dalam kehidupan sehari-hari. Berdasarkan uraian di atas, penulis tertarik untuk mengadakan suatu penelitian tindakan kelas dengan judul ” meningkatan hasil belajar siswa kelas IV SD Negeri 17 Sawerigadi pada Mata Pelajaran IPA pokok bahasan gaya melalui penerapan metode demonstrasi dan kerja kelompok”. B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka masalah dalam penelitian ini dirumuskan sebagai berikut : ”apakah metode demonstrasi dan kerja kelompok dapat meningkatkan hasil belajar IPA pokok bahasan Gaya?”Kelas IV SD Negeri 17 Sawerigadi
  • 13. 47 C. Tujuan Penelitian Perbaikan Pembelajaran Tujuan perbaikan pada tugas akhir program ini adalah ; Untuk mengetahui keefektipan model pembelajaran demonstasi dan kerja kelompok materi pokok gaya di Kelas IV SD Negeri 17 Sawerigad D. Manfaat Penelitian Adapun manfaat yang hendak dicapai setelah melaksanakan pembelajaran IPA ini adalah sebagai berikut : a. Bagi guru, dapat memperbaiki dan meningkatkan mutu pembelajaran IPA di kelas, sehingga materi pelajaran IPA yang dianggap sulit bagi siswa dapat dipahami lebih muda oleh siswa. b. Bagi siswa, dapat meningkatkan prestasi belajar IPA-nya, khususnya pada pokok bahasan gaya. c. Bagi sekolah, sebagai masukan dalam upaya meningkatkan kualitas pembelajaran IPA pada khusunya. d. Bagi peneliti selanjutnya, sebagai bahan acuan untuk melakukan penelitian yang relevan
  • 14. 47 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Hasil Belajar Istilah “belajar” dan “mengajar” adalah dua peristiwa yang berbeda akan tetapi diantara keduanya terdapat tujuan hubungan yang sangat erat. Bahkan antara keduanya terjadi ikatan interaksi saling mempengaruhi dan saling menunjang satu sama lain. Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional Nomor 20 tahun 2003 menyatakan bahwa pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidikan dan sumber belajar pada suatu lingkungan pelajar. Dalam pembelajaran, guru harus memahami hakikat materi pelajaran yang diajarkannya dan memahami berbagai model pembelajaran yang dapat merangsang kemampuan siswa untuk belajar dengan perencanaan pengajaran yang matang oleh guru. Arikunto (2007) bahwa dalam kegiatan belajar mengajar, pendekatan pengajaran merupakan cara/teknik yang digunakan dalam mengajar, misalnya ceramah, tanya jawab, diskusi, sosiodrama, demonstrasi, eksperimen dan sebagainya. Pengajaran merujuk pada bagaimana guru mengatur keseluruhan proses belajar mengajar meliputi mengatur waktu, pemenggalan penyajian, proses belajar mengajar meliputi mengatur waktu, pemenggalan penyajian, pemilihan metode, pemilihan pendekatan dan sebagainya. Namun menurut Slavini dalam Rochmad (2008) bahwa proses belajar mengajar yang berpusat pada siswa dan menekankan pada aktivitas siswa mengkonstruksi pengetahuan dalam benaknya sendiri dinamakan teori pembelajaran kostruktivistik (contructivist theories of learning). Salah satu dari prinsip yang paling penting dalam psikologi pendidikan adalah guru tidak dapat dengan mudah menanamkan pengetahuan pada diri siswa. Siswa harus mengkonstruksi pengetahuan dalam benaknya. Berkaitan dengan hal ini, guru dapat menciptakan suasana pembelajaran sehingga informasi, ketrampilan dan konsep yang disampaikan menjadi bermakna dan relevan bagi siswa dengan cara memberikan kesempatan bagi siswa untuk menemukan dan menerapkan ide mereka sendiri, serta suasana pembelajaran yang mampu menjadikan siswa memiliki
  • 15. 47 keberanian dan dengan penuh kesadaran belajar menggunakan strateginya sendiri. Guru dapat memberi tangga kepada siswa agar dapat digunakan untuk kepahaman yang lebih tinggi, tetapi biarkanlah siswa sendiri yang memanjatnya. Dalam upaya meningkatkan aktivitas dan kreativitas pembelajaran, Mulyasa (2004) dalam Mulyasa (2006) mengemukakan bahwa di samping penyediaan lingkungan yang kreatif, guru dapat menggunakan pendekatan: 1. Self steem approach. Dalam pendekatan ini guru dituntut untuk lebih mencurahkan perhatiannya pada pengembangan self esteenm (kesadaran akan harga diri), dimana harus terjadi pengembangan sikap dan mendapat perhatian secara operasional. 2. Creative approach. Beberapa saran untuk pendekatan ini adalah dikembangkannya problem solving, brain stornming, inquiry, dan role playing. 3. Value clarification and moral development approch. Dalam pendekatan ini pengembangan pribadi menjadi sasaran utama, pendekata holistic dan humanistic menjadi ciri utama dalam mengembangkan potensi menuju self actualization. 4. Multi tolent approach. Pendekatan ini mementingkan upaya pengembangan seluruh potensi peserta didik, karena manifestasi pengemgenbangan seluruh potensi akan mengembangkan self concept yang menunjang kesehatan mental. 5. Inquiry approach Peserta didik diberi kesempatan untuk menggunakan proses mental dalam menemukan konsep atau prinsip ilmiah, serta meningkatkan potensi intelektualnya. 6. Piectorial riddle appoach. Metode untuk mengembangkan motivasi dan minat peserta didik dalam diskusi kelompok kecil. Pendekatan ini sangat membantu meningkatkan kemampuan berfikir kritis dan kreatif. 7. Syntetics appoach. Pada hakekatnya pendekatan ini memuaskan perhatian pada kompetensi peserta didik untuk mengembangkan kreativitasnya. Kegiatan dimulai dengan kegiatan membentuk kelompok yang tidak rasional, kemudian berkembang menuju pada penemuan dan pemecahan masalah secara rasional. Memahami uraian di atas, aktivitas dan efektivitas peserta didik dalam belajar sangat bergantung pada aktivitas dan kreativitas guru dalam pembelajaran
  • 16. 47 dan pembentukan kompetensi peserta didik, serta menciptakan lingkungan belajar yang kondusif. Guru dapat mrnggunakan berbagai pendekata dalam meningkatkan aktivitas dan kreativitas peserta didik. B. Metode Demonstrasi Pemilihan strategi belajar mengajar harus dilandaskan pada pertimbangan menempatkan peserta didik sebagai subyek belajar yang tidak hanya menerima secara pasif apa yang disampaikan oleh pendidik. Pendidik harus menempatkan peserta didiknya sebagai insan yang secara alami memiliki pengalaman, pengetahuan, keinginan, dan pemikir yang dapat dimanfaatkan untuk belajar, baik secara individual maupun secara kelompok. Strategi yang dipilih oleh pendidik adalah strategi yang dapat membuat peserta didik mempunyai keyakinan bahwa dirinya mampu belajar. Juga strategi belajar mengajar yang dapat memanfaatkan potensi peserta didik seluas-luasnya. Dalam Demonstrasi pada Mata Pelajaran IPA Materi Gaya hasil yang akan di capai harus di sampaikan pada peseria didik sehingga peserta didik tidak merumuskan masalah ,berspekulasi dan menarik kesimpulan berdasarkan apa yang disaksikannya,jadi pada dasarnya bila penerapan Metode Demonstrasi ini di terapkan ada beberapa hal yang perluh di perhatikan diantaranya sebagai berikut: a. Hasil yang akan di capai /di peroleh harus di sampaikan pada murid b. Pada percobaan atau Eksprimen apa yasng akan terjadi tidak diketahui oleh siswa c. Hendaknya disertai/diikuti pertanyaan yang mengiringi murid memahami suatu konsep d. Demonstrasi di tampilkan hendaknya jelas dan menggairahkan . C. Kerja Kelompok Teknik pembelajaran kooperatif dalam budaya Indonesia yaitu gotong- royong. Anggota masyarakatnya mempunyai kesamaan tujuan dan saling ketergantungan satu dengan lainnya. Slavin, mengemukakan bahwa teknik pembelajaran kooperatif adalah berbagai metode pembelajara yang memungkinkan para siswa bekerja di dalam kelompok kecil saling membantu satu sama lain dalam mempelajari materi tertentu. Dalam pembelajaran para siswa diharapkan saling
  • 17. 47 membentu, berdiskusi, berdebat, atau saling menilai pengetahuan dan pemahaman satu sama lain (Suprayekti, 2006). Berdasarkan defenisi tersebut karakteristik teknik pembelajaran kooperatif adalah : a. Siswa belajar dalam kelompok. b. Siswa memiliki rasa saling ketergantungan c. Siswa belajar berinteraski secara kerjasama d. Siswa dilatih untuk bertanggung jawab terhadap tugas. e. Siswa memiliki keterampilan komunikasi interpersonal. Ciri-ciri tersebut dapat memberikan dampak positif kepada siswa antara lain : a. Mengembangkan sikap belajar kelompok/bersosialisai. b. Membangun kemampuan bekerjasama. c. Melatih kecakapan berkomunikasi. d. Melatih keterlibatan emosi siswa. e. Mengembangkan rasa percaya diri dalam belajar. f. Meningkatkan prestasi akademiknya secara individual dan kelompok. g. Meningkatkan motivasi belajar. h. Memperoleh kemampuan belajar. Tingkat keberhasilan teknik pembelajaran kooperatif di atas, tergantung kepada tinggi rendahnya aspek berikut : a. Interdepedensi ganjaran. b. Interpendensi tugas c. Tanggung jawab atau akuntabilitas individual. d. Struktur yang dipaksakan oleh guru. e. Ada atau tidak adanya kompetensi kelompok. Pembelajaran kooperatif seperti dikemukakan oleh Slavin tidak tersirat secara sistematis. Oleh karena itu, guru dapat mengoptimalkan kinerja yang telah dilaksanakannya dengan memilih satu metode yang dikemukakan Slavin, antara lain Student teams Achievement Divisions (STAD), Team Games Tournament (TGT),
  • 18. 47 Team assisted Individualization (TAI), Cooperative Integrated Reading and Comprehension (CIRC) dan Jigsaw. Model pembelajaran kooperatif tipe Team Games Tournaments sebenarnya mirip dengan STAD. Guru membagi kelas menjadi kelompok-kelompok kecil dan masing-masing kelompok diberi bahan ajar yang sama. Setelah bahan ajar dibagikan. Guru menugasi murid untuk mempelajari bahan ajar secara berkelompok. Untuk mengarahkan perhatian murid kepada persoalan yang harus diselesaikan, guru menyediakan LKS. Kelas yang diajar dengan strategi belajar kelompok tipe TGT tidak hanya membiarkan kelompok mendiskusikan bahan. Akan tetapi, guru mengkondisikan kelas ke dalam suasana berkompetensi, sehingga masing-masing kelompok berlomba untuk menyelesaikan persoalan yang dikemukakan oleh guru. Kelas diberi tugas yang sama. Kelompok mana yang dapat menyelesaikan tugas dengan benar akan memperoleh poin. Kemenangan kelompok ditentukan oleh besarnya poin yang mereka raih. Artinya, semakin besar poin yang mereka raih, semakin sering pula sebuah kelompok berhasil menyelesiakan persoalan lebih awal dan benar dibandingkan kelompok lain. Untuk tidak menimbulkan kekecewaan di kalangan kelompok-kelompok, yakni agar perlombaan tidak selalu dimenangkan oleh kelompok yang reatif pandai, guru dapat mengadu kelompok yang relatif baik dengan kelompok yang kemampuannya relatif lemah, oleh guru dapat diadu dengan kelompok yang memiliki tingkat kamampuan rendah. Kemajuan kelompok dapat diikuti oleh seluruh kelas melalaui jurnal kelas yang diterbitkan secara mingguan. Dari jurnal yang diperpanjang terbuka itu, murid-murid dapat mengikuti catatan prestai yang diraih oleh kelompoknya. Mulai jurnal ini pula, guru dapat memperoleh informasi tentang kemajuan anak didiknya, sehingga guru dapat memberikan bimbingan terhadap kelompok yang relatif memiliki kesulitan belajar. Melalui turnamen prestasi hasil pembahasan, ada 4 tahap dalam TGT dalam Supreyekti (2006), yakni : 1) Identifikasi masalah, 2) Pembahasan masalah dalam tim, 3) Prestasi hasil pembahasan tim (tournament), dan
  • 19. 47 4) Penguatan guru. TGT adalah teknik pembelajaran yang sama seperti STAD dalam setiap hal kecuali satu, sebagai ganti kuis dan sistem skor perbaikan individu, TGT menggunakan turnamen permainan akademik. Dalam turnamen itu siswa bertanding mewakili timnya dengan anggota tim lain yang serta dalam kinerja akademik mereka yang lalu. Pada intinya model Kooperatif TGT terdiri dari empat kegiatan yakni Persentase Kelas, Tim, Permainan, dan Turnamen. Langkah-langkah metode kooperatif TGT sebagai berikut : No. Langkah Metode TGT 1 Presentase Kelas. Guru mempersiapkan bahan ajar yang dibutuhkan. LKS untuk tiap tim, lembar jawaban dan memperkenalkan materi melalui persentase kelas, biasanya menggunakan pengajaran langsung atau ceramah setelah mengerjakan LKS dalam tim mereka. 2 Tim. Guru membagi para siswa menjadi beberapa kelompok yang heterogen. Setiap kelompok siswa dalam satu tim mengerjakan LKS untuk menuntaskan bahan ajar yang telah diterimanya 3 Permainan. Guru mempersiapkan jenis permainan dari pertanyaan- pertanyaan kelas dan latihan tim. Permainan dimainkan pada meja-meja yang berisi tiga siswa, tiap siswa mewakili tim yang berbeda. 4 Turnamen Guru mempersiapkan bahan turnamen yang dibutuhkan: lembar penempatan meja turnamen, lembar permainan untuk tiap meja turnamen, lembar skor permainan, setumpuk kartu-kartu bernomor yang sesuai dengan - pertanyaan pada lember permainan tiap meja. 5 Penghargaan Tim Guru menghitung skor tim dan siapkan sertifikat tim atau tuliskan hasil turnamen yang diumumkan pada papan buletin. (Kriteria rata-rata tim baik = 40, tim hebat = 45, tim super = 50), (Ghasali, 2002)
  • 20. 47 Aturan Permainan :  Permainan pertama mengambil kartu bernomor dan menemukan pertanyaan yang sesuai dengan lembar permainan.  Membaca pertanyaan tersebut dengan keras.  Memberi jawaban  Penantang pertama: setuju dengan pembaca atau menantang dan memberi jawaban, demikian juga penantang kedua.  Mencocokan jawaban  Pemain yang menjawab benar akan menyimpan kartu tersebut. Apabila ada penantang yang menjawab salah ia akan mengembalikan kartu yang dimenangkan sbelumnya (bila ada) ke tumpukan kartu. Apabila tidak ada satupun jawaban yang benar, kartu tersebut dikembalikan ke tumpukan. Langkah ini dilakukan sampai akhir pelajaran, atau tumpukan kartu telah habis. Pada akhir turnamen hitunglah banyak kartu yang diperoleh tiap siswa, siswa yang memperoleh skor tertinggi mendapat poin 60, tingkatan berikutnya masing-masing, 50, 40 an 20. D. Pembelajaran IPA di SD Tentang Gaya Mata pelajaran IPA di SD, dalam hal ini kelas IV menekankan pada fenomena alam yang meliputi aspek-aspek sebagai berikut : 1. Mahluk hidup dan proses kehidupan; mencakup bahasan tentang rangka manusia, alat indra, tumbuhan dan bagian-bagiannya, hewan dan jenis makanannya, daur hidup hewan, pemeliharaan hewan, hubungan antar makhluk hidup. 2. Benda dan sifatnya; mencakup bahasan tentang sifat benda padat dan cair, sifat gas, perubahan wujud benda serta sifat bahan dan kegunaannya. 3. Gaya; mencakup bahasan tentang gaya, energi panas dan bunyi, penerapan konsep perubahan gerak.
  • 21. 47 4. Bumi dan alam semesta; mencakup bahasan tentang perubahan kenampakan pada bumi, perubahan kenampakan pada langit, perubahan lingkungan dan prosesnya, sumber daya alam. Mata pelajaran IPA/sains perlu diajarkan untuk tujuan yang lebih khusus yang membekali peserta didik pengetahuan, pemahaman dan sejumlah kemampuan yang dipersyaratkan untuk memasuki jenjang pendidikan yang lebih tinggi serta mengembangkan ilmu dan teknologi. Tujuan pembelajaran IPA menekankan pada pemberian pengalaman belajar secara langsung melalui penggunaan dan pengembangan keterampilan proses dan sikap ilmiah (Mulyasa, 2006)
  • 22. 47 BAB III PELAKSANAAN PENELITIAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN A. Subyek, Tempat dan waktu Penelitian,pihak yang membantu 1. Subjek Penelitian ini adalah siswa kelas IV SD Negeri 17 Sawerigadi yang terdaftar tahun pelajaran 2013/2014 semester ganjil dengan jumlah siswa sebanyak 17 orang siswa. Penetapan kelas IV sebagai subyek penelitian didasarkan pada hasil pengamatan sebaran nilai kelas IV yang menunjukkan bahwa di kelas tersebut tingkat penguasaan materi IPA sangat lamban dibandingkan dengan kelas lain sehingga diperlukan suatu pendekatan pembelajaran yang dapat merangsang siswa untuk meningkatkan materi pelajaran IPA. 2. Tempat Penelitian dilaksanakan di SDN 17 Sawerigadi Kecamatan Sawerigadi Kabupaten Muna. sekolah ini terdiri dari 6 kelas dengan jumlah siswa 129 orang dan jumlah guru 8 orang yang dipimpin oleh seorang kepala sekolah. Pelaksaaan penelitian ini direncanakan pada Bulan oktober semester ganjil Tahun Pelajaran 2013/2014. Rencana pelaksanaan penelitian ini akan dilaksanakan sebanyak 2 siklus dan tiap siklus direncanakan 1 kali pertemuan. 3. Waktu Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 14 dan 17 Oktober 2013, jadwal pelaksanaan adalah sebagai berikut : Hari/Tanggal Mata pelajaran Kelas Materi Pelajaran siklus Siklus 1 Senin /12 Mei 2014 IPA IV Gaya Tarik Benda I Siklus 2 Jumat 16 Mei 2014 IPA IV Gaya Tarik Benda II
  • 23. 47 Adapun pihak yang membantu dalam pembelajaran ini yaitu guru kelas sebagai supervisor 1 dan kepala sekolah dari sekolah SDN 17 Sawerigadi sebagai supervisor 2. B. Desain Prosedur Perbaikan Pembelajaran Penelitian ini menerapkan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan menerapkan model pendekatan Metode demonstrasi dan kerja kelompok. Pelaksanaan Penelitian ini direncanakan akan berlangsung selama 2 siklus, dengan masing-masing siklus dilakukan sebanyak 2 kali pertemuan. Menurut Arikunto (2007) bahwa daur dalam tindakan kelas diawali dengan perencanaan (planning), pelaksanaan tindakan (action), mengobservasi dan mengevaluasi tindakan (observation and avaluation) dan seterusnya sampai perbaikan atau peningkatan yang diharapkan tercapai. SIKLUS I SIKLUS II Gambar 1. Spiral Penelitian Tindakan Kelas (Arikunto, 2007) Secara rinci bagan di atas dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Perencanaan Setelah diterapkan untuk menerapkan model pendekatan model pendekatan Metode demonstrasi dan kerja kelompok pada pokok bahasan gaya selanjutnya adalah menyiapkan beberapa hal yang diperlukan pada saat pelaksanaan tindakan, yaitu sebagai berikut : a) Membuat rencana pelaksanaan pembelajaran untuk tindakan siklus I b) Membuat lembar observasi untuk aktivitas guru dan siswa selama berlangsungnya kegiatan belajar mengajar. Perencanaan Pelaksanaan Tindakan 1 RefleksiPerencanaan Observasi Observasi Pelaksanaan Tindakan Refleksi Siklus Selanjutnya
  • 24. 47 c) enyiapkan perangkat pembelajaran yang diperlukan d) Merancang alat evaluasi untuk tes tindakan siklus 2. Pelaksanaan Tindakan Kelas (Action) Tindakan Siklus I Pada tahap ini, kegiatan pembelajaran dengan model pendekatan Metode demonstrasi dan kerja kelompok dilaksanakan sesuai RPP yang telah dibuat. Dalam proses pembelajaran, guru menjelaskan materi tentang gaya gerak benda, pengertian gaya, sampai pada penerapan konsep gaya, selanjutnya guru membagi kelompok yang heterogen dan melakukan diskusi kelas, untuk mengembangkan masalah dan pemecahannya dengan menyajikan contoh- contoh soal yang kemudian meminta tiap siswa dalam kelompok untuk menyelesaikan. Pada akhirnya pertemuan, guru memberikan penghargaan kepada siswa yang dapat menjawab soal dengan baik dalam bentuk pujian, membimbing siswa untuk merangkum materi yang telah dibahas dan memberikan pekerjaan rumah. Selama proses pembelajaran, peneliti mengobservasi jalannya pembelajaran. 3. Observasi dan evaluasi (Observation and Evaluation) Pada tahap ini dilaksanakan observasi terhadap pelaksanaan tindakan serta melakukan evaluasi. 4. Refleksi (Refleksion) Pada tahap ini dilaksanakan observasi dan evaluasi, yang sebelumnya dikumpulkan dan dianalisis, selanjutnya dilihat apakah tujuan pembelajaran telah tercapai sesuai target pada indikator kinerja. Jika belum mencapai target, maka dilanjutkan pada siklus berikutnya dan kelemahan- kelemahan yang terjadi pada silkus sebelumnya akan diperbaiki pada siklus berikutnya. Tindakan Siklus II Pada tahap ini, kegiatan pembelajaran dengan model pendekatan Metode demonstrasi dan kerja kelompok dilaksanakan sesuai RPP siklus II. Dalam proses pembelajaran, guru menjelaskan materi tentang konsep gaya, selanjutnya
  • 25. 47 guru membagi kembali kelompok yang heterogen dan melakukan diskusi kelas, untuk mengembangkan masalah dan pemecahannya dengan menyajikan contoh- contoh soal yang kemudian meminta tiap siswa dalam kelompok untuk menyelesaikan. Pada akhirnya, guru memberikan penghargaan kepada siswa yang dapat menjawab soal dengan baik dalam bentuk pujian, membimbing siswa untuk merangkum materi yang telah dibahas. Selama proses pembelajaran, peneliti mengobservasi jalannya pembelajaran. 1. Observasi dan evaluasi (Observation and Evaluation) Pada tahap ini dilaksanakan observasi terhadap pelaksanaan tindakan serta melakukan evaluasi. 2. Refleksi (Refleksion) Pada tahap ini dilaksanakan observasi dan evaluasi, yang sebelumnya dikumpulkan dan dianalisis, selanjutnya dilihat apakah tujuan pembelajaran telah tercapai sesuai target pada indikator kinerja. Jika belum mencapai target, maka dilanjutkan pada siklus berikutnya dan kelemahan-kelemahan yang terjadi pada silkus sebelumnya akan diperbaiki pada siklus berikutnya. C. Teknik Analisis Data 1. Menentukan persentase aktivitas siswa % aktivitas = %100x X X (Ridwan, 2005) Keterangan : X = jumlah siswa yang efektif X = jumlah siswa dalam kelas 2. Menentukan nilai rata-rata N Xi X  (Ridwan, 2005) Keterangan : Xi = jumlah siswa yang aktif N = Banyaknya siswa
  • 26. 47 3. Menentukan persentasi hasil belajar % ketuntasan = %100x N X (Ridwan, 2005) Keterangan : X = jumlah siswa yang tuntas belajar N = jumlah siswa dalam kelas keseluruhan
  • 27. 47 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Perbaikan Pembelajaran Penelitian ini menggunakan model pembelajaran Metode demonstrasi dan kerja kelompok yang dilaksanakan selama dua siklus. Tiap-tiap siklus terdiri dari 2 kali pertemuan. 1. Observasi Aktivitas Siswa Aktivitas siswa yang diobservasi terdiri dari 10 item. indikator dalam observasi aktivitas siswa adalah menuliskan jumlah siswa yang aktif penuh dalam setiap aspek yang diamati. Adapun hasil observasi aktivitas siswa pada siklus 1 ditunjukan pada Tabel 1 berikut. Tabel 1. Persentase Aktivitas Siswa dalam Kelompok pada Siklus 1 No. Item Keaktivan Siswa dalam Kelompok (%) Rerata (%) I II III IV V 1 60 80 100 60 60 72 2 80 60 75 80 60 71 3 100 100 100 80 80 92 4 60 40 75 60 40 55 5 0 20 25 0 20 13 6 80 100 75 80 80 83 7 80 100 75 80 100 87 8 100 100 100 80 80 92 9 0 0 0 20 20 8 10 100 100 100 100 100 100 Rerata (%) 66,00 70,00 72,50 64,00 64,00 67,08
  • 28. 47 Keterangan: 1. Siswa mendengarkan dan memberikan perhatian yang penuh pada penjelasan guru 2. Siswa mampu menjawab materi prasyarat yang dinyatakan oleh guru dengan benar 3. Siswa menerima dan memastikan setiap anggota kelompoknya sudah memiliki LKS 4. Siswa secara kelompok menyelesaikan LKS dan aktif dalam kelompoknya ketika belajar dan meyelesaikan soal 5. Siswa sesekali bertanya kepada guru (bila perlu) 6. Siswa yang ditunjukan guru untuk mewakili kelompoknya menuju ke meja turnamen dan memilih kartu soal yang diacak 7. Siswa yang mewakili kelompknya mempresentasikan jawabannya 8. Siswa menerima skor untuk kelompoknya sesuai hasil presentasi 9. Siswa merangkum materi yang telah dibahas 10. Siswa menandai/menyalin soal pekerjaan rumah yang diberikan Pada kegiatan awal pembelajaran, masih ada siswa yang tidak mendengarkan penjelasan guru (29,17%) dan ada beberapa siswa yang belum mampu menjawab materi prasyarat yang dinyatakan oleh guru dengan benar sehingga diajukan kepada siswa lainnya (29,17%). Berdasarkan data observasi pada Lampiran 1.a dan Tabel 1 di atas, terlihat bahwa rata-rata aktivitas siswa pada siklus 1 adalah 67,08% dimana dari 10 item yang diobservasi, hanya satu item yang nyaris tidak dilakukan yaitu item 9, membuat rangkuman materi yang telah dibahas. Hal ini terjadi karena waktu pelajaran yang telah selesai (tidak efisien). Sementara itu, terdapat item yang masih sangat kurang dilakukan yaitu item 5 (12,50%). Masih ada siswa yang tidak aktif menyelesaikan LKS dalam kelompok dan hanya sebagian siswa dari kelompok yang berinisiatif untuk bertanya kepada guru, hal ini terjadi karena motivasi belajar siswa masih rendah artinya belum terbiasa dengan model pembelajaran yang ada.
  • 29. 47 Pada kegiatan inti pembelajaran sebagian perwakilan kelompok masih terlihat ragu-ragu untuk mewakili kelompoknya menuju ke meja turnamen dan memilih soal pada kartu yang diacak dan mewakili kelompoknya mempresentasikan jawabannya. Untuk item menerima dan memastikan setiap anggota kelompoknya sudah memiliki LKS, menerima skor untuk kelompoknya sesuai hasil presentasi dan menandai/menyalin soal pekerjaan rumah yang diberikan telah dilakukan sepenuhnya oleh seluruh siswa dalam kelompok belajar (100%). Selanjutnya pada siklus 2, data persentase aktivitas siswa disajikan pada tabel berikut: Pada siklus 2, aktivitas siswa naik dan secara umum sudah sangat baik dimana rata-ratanya mencapai 95,00%. Item yang belum terlaksana sebaik yang lain adalah item ke-5 dimana hanya 75,00% siswa yang bertanya kepada guru (bila perlu) jika mengalami kesulitan dalam kelompok belajar. Tetapi jika dilihat persentasenya, sudah item ini sudah terlaksana dengan cukup baik. Walaupun persentase aktivitas siswa tersebut sudah baik, namun masih ada temuan bahwa ada beberapa siswa yang tidak mengikuti pelajaran dengan baik diantaranya tidak menyelesaikan LKS atau tidak lengkap memberikan jawaban, dan tidak membuat rangkuman materi. Sementara itu, terlihat pada kegiatan awal pembelajaran bahwa siswa sudah memberikan perhatian atas penjelasan guru. Pada kegiatan inti pembelajaran, sudah tidak ada perwakilan kelompok yang ragu-ragu untuk mewakili kelompoknya menuju ke meja turnamen dan memilih soal pada kartu yang diacak dan mewakili kelompoknya mempresentasikan jawabannya. 2. Observasi Aktivitas Guru Observasi terhadap aktivitas guru dalam proses belajar mengajar sebanyak 15 item. Hasil pengamatan aktivitas guru dalam melaksanakan proses pembelajaran pada siklus 1 disajikan pada Tabel 2.
  • 30. 47 Tabel 2. Data Hasil Observasi Aktivitas Guru Selama Siklus Tindakan No Aspek-Aspek yang diobservasi Siklus Ke- 1 2 1. Guru menyampaikan indikator pencapaian hasil belajar 100% 100% 2. Guru memotivasi siswa dan menginformasikan model pembelajaran yang akan digunakan 100% 100% 3. Guru mengawali pembelajaran dengan mengecek pemahaman dasar siswa 75% 100% 4 Guru menjelaskan materi 100% 100% 5. Guru membagikan LKS kepada masing-masing kelompok 100% 100% 6. Guru meminta setiap kelompok menyelesaikan soal LKS 100% 100% 7. Guru memantau kerja tiap-tiap kelompok selama diskusi berlangsung 25% 75% 8. Guru membantu/mengarahkan siswa dalam kelompok yang memahami kesulitan dalam menyelesaikan soal 25% 75% 9. Guru memanggil wakil dari setiap kelompok untuk menempati meja tournament. 75% 100% 10. Guru mengecek kartu yang akan dipilih wakil dari setiap kelompok 100% 100% 11. Guru meminta wakil dari setiap kelompok untuk mempresentasikan jawabannya dari soal yang telah dipilih melalui pengocokan kartu 50% 100% 12. Guru memberikan skor untuk masing-masing kelompok dari hasil presentase setiap kelompok 50% 100% 13. Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memperoleh skor tinggi 100% 100% 14. Guru membimbing siswa untuk merangkum materi yang telah dibahas 25% 75% 15. Guru memberikan soal pekerjaan rumah 100% 100% Rerata persentase aktivitas guru 75.00 95.00 Berdasarkan data observasi tersebut, terlihat bahwa secara umum aktivitas guru terjadi peningkatan pada setiap siklus tindakan. Aktivitas guru pada siklus 1 hanya mencapai 75,00%, dimana pada kegiatan inti terdapat dua item yang belum dilaksanakan oleh guru dengan baik yaitu guru belum mampu memantau kerja tiap- tiap kelompok selama diskusi berlangsung dan membantu/mengarahkan siswa
  • 31. 47 dalam kelompok yang memahami kesulitan dalam menyelesaikan soal serta belum meluruskan rangkuman materi yang telah dibuat masing-masing kelompok. Dua item lainnya yang dilaksanakan guru namun masih berkategori cukup adalah pemberian skor beberapa kelompok hanya didasarkan kemampuan menjawab pertanyaan (beberapa kelompok yang luput dari pantauan selama diskusi berlangsung). Hal ini dapat dipahami karena guru masih asing dengan model pembelajaran yang digunakan pada akhirnya pelaksanaan pembelajaran, sehingga pemanfaatan waktu menjadi kurang efisien dan pada kegiatan akhir pembelajaran guru tidak membimbing siswa untuk merangkum materi yang telah dibahas. Namun demikian, dengan adanya kegiatan refleksi maka guru dapat memperbaiki kekurangan- kekurangannya pada dua silkus selanjutnya. Hasilobservasi aktivitas guru pada siklus 2 meningkat menjadi 95%. 3. Evaluasi Evaluasi dilakukan untuk mengetahui sejauhmana perkembangan pemahaman pengetahuan siswa dalam menangkap materi Gaya yang telah diberikan. Evaluasi dilakukan sebanyak tiga kali sebagaimana jumlah siklus tindakan yang terlaksana pada setiap akhir pembelajaran dengan tujuan agar siswa masih mampu menjawab pertanyaan soal-soal evaluasi dengan baik, karena materi tersebut baru dibahas atau diberikan. Masing-masing siswa bertanggung jawab secara individual terhadap hasil belajarnya meskipun dalam proses pembelajaran siswa dikelompokkan. Nilai hasil belajar siswa pada materi Gaya untuk setiap siklus tindakan dapat dilihat pada Tabel 3 berikut.
  • 32. 47 Tabel 3. Nilai hasil belajar siswa pada gaya No. Nama Siswa siklus I Analisis Nilai 1. SUHAN JIDUN 53 Tidak Tuntas 2. LAODE UMAR 73 Tuntas 3. IRFAN 78 Tuntas 4. IRFAN JANUAR 79 Tuntas 5. ARSAT 60 Tidak Tuntas 6. SAFRIZAL HARIM 60 Tidak Tuntas 7. ELMILIYADI 80 Tuntas 8. HASNA SRIRISKI 80 Tuntas 9. IRDAWATI 80 Tuntas 10. FEBRIYANI 60 Tidak Tuntas 11. MERLIN AYAN SARI 67 Tuntas 12. RAHMAWATI 53 Tidak Tuntas 13. WA FIFI 68 Tuntas 14. SITI DEDI 80 Tuntas 15. LAODE ALI ALWAN 84 Tuntas RATA-RATA 70,33
  • 33. 47 Tabel 4: Tabel Siklus II No. Nama Siswa Siklus II Analisis Nilai 1. SUHAN JIDUN 58 Tidak Tuntas 2. LAODE UMAR 92 Tuntas 3. IRFAN 75 Tuntas 4. IRFAN JANUAR 83 Tuntas 5. ARSAT 80 Tuntas 6. SAFRIZAL HARIM 50 Tidak Tuntas 7. ELMILIYADI 100 Tuntas 8. HASNA SRIRISKI 92 Tuntas 9. IRDAWATI 75 Tuntas 10. FEBRIYANI 83 Tuntas 11. MERLIN AYAN SARI 75 Tuntas 12. RAHMAWATI 92 Tuntas 13. WA FIFI 100 Tuntas 14. SITI DEDI 100 Tuntas 15. LAODE ALI ALWAN 67 Tuntas RATA-RATA 81,46 Berdasarkan hasil analisis data evaluasi belajar siswa siklus 1 seperti Tabel 5 di atas terlihat bahwa, jumlah siswa yang telah tuntas dalam belajar sebanyak 10 orang (66,67%) dan yang belum tuntas sebanyak 5 orang (33,33%). Hal ini berarti indikator keberhasilan belum tercapai pada siklus 1. Setelah melalui proses refleksi, maka guru telah berupaya untuk memperbaiki kekurangan-kekurangan yang ada. Hal ini dapat dilihat dari data hasil belajar pada siklus 2 yang cenderung meningkat hingga mencapai indikator keberhasilan. Pada siklus 2 terlihat bahwa jumlah siswa yang telah tuntas dalam belajar sebanyak 13 orang (86,67%) dan tersisa orang siswa (13,33%) yang belum tuntas. Untuk lebih jelasnya, persentase ketuntasan belajar siswa untuk setiap siklus dapat dilihat pada Tabel 5:
  • 34. 47 Tabel 5. Persentase ketuntasan belajar siswa untuk semua siklus tindakan Ketuntasan Siklus 1 Siklus 2 Jumlah Persentase Jumlah Persentase Tuntas (%) 10 66,67% 13 86,67% Belum Tuntas (%) 5 33,33% 2 13,33% 4. Kegiatan Refleksi a. Siklus I Pada tahap ini, peneliti bersama guru IPA secara kolaboratif menilai dan mendiskusikan kelemahan-kelemahan atau kekurangan-kekurangan yang terdapat pada pelaksanaan tindakan siklus 1 untuk selanjutnya diperbaiki pada tindakan siklus 2. Pada tindakan siklus 1 berdasarkan persentase pelaksanaan pembelajaran kooperatif tipe metode demonstrasi dan kerja kelompok, secara umum telah dilaksanakan dengan cukup baik. Namun masih ada beberapa item yang harus diperbaiki. Saat kegiatan awal pembelajaran dilaksanakan ada beberapa orang siswa yang terlihat kurang memperhatikan penjelasan guru dan kurang mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan apresepsi yang diberikan guru. Sementara itu, pada kegiatan inti terdapat dua kelemahan yaitu: 1. Guru masih terfokus kepada beberapa kelompok dalam memantau kerja tiap- tiap kelompok selama diskusi berlangsung dan membantu/mengarahkan siswa dalam kelompok yang memahami kesulitan dalam menyelesaikan soal. 2. Guru masih terlihat kaku mengorganisir perwakilan kelompok siswa untuk meminta wakil dari setiap kelompok untuk mempresentasikan jawabannya dari soal yang telah diberikan dalam LKS dan memberikan skor kepada masing- masing kelompok dari hasil presentase setiap kelompok. Hal ini terlihat dari hasil pelaksanaan games dan turnamen. Kekurangan-kekurangan di atas terjadi karena dapat dipahami bahwa guru dan siswa belum terbiasa menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe metode demonstrasi dan kerja kelompok sehingga guru belum mampu mengelola pembelajaran dengan baik dan siswa, akibatnya penggunaan waktu yang tidak
  • 35. 47 efektif. Akibatnya, pada kegiatan akhir pembelajaran guru tidak melakukan refleksi atau memberikan rangkuman materi pembelajaran. b. Siklus II Seperti halnya siklus 1, guru telah mampu mengorganisir kelompok belajar dengan mampu memberikan motivasi, mengarahkan dan memberikan bantuan pada setiap kelompok yang kesulitan menyelesaikan soal, melaksanakan games dengan baik, serta pemanfaatan alokasi waktu pembelajaran yang efektif. Hal ini ditunjukan dengan aktivitas guru mencapai 95%. Peningkatan ini ditandai dengan meningkatnya aktivitas siswa (95%) dimana siswa terlihat sangat antusias dan berinisiatif mewakili kelompok untuk menyelesaikan soal dan bertanya jika mengalami kesulitan dalam menyelesaikan soal. Membaiknya aktivitas guru dan siswa ditandai dengan meningkatkan nilai evaluasi, dimana persentase siswa yang mendapat nilai minimal 67 adalah 15 orang (87,5%). Selain itu, nilai rata-rata hasil belajar juga mengalami peningkatan dari 70,33 (siklus 1) menjadi 81,46 (siklus 2). Namun demikian, masih ada beberapa temuan yang merupakan kekurangan di siklus 2, yaitu: 1. Masih ada siswa yang tidak aktif menyelesaikan LKS dalam kelompok, tidak membuat rangkuman materi atau pun tidak lengkap mengemukakan jawaban (terlalu bermain), walaupun jumlahnya tidak lagi sebanyak pada siklus 1 yaitu hanya 5%. 2. Banyaknya siswa yang berinisiatif bertanya, membuat guru kewalahan memberikan jawaban. Olehnya itu dalam pembelajaran kelompok, sebaiknya guru saling berkolaborasi minimal 2 orang guru. B. Pembahasan Hasil Penelitian Perbaikan Pembelajaran Penelitian tindakan kelas ini terdiri dari 2 siklus, tiap-tiap siklus dilaksanakan sebanyak 2 kali pertemuan dengan alokasi waktu tiap pertemuan 105 menit (3 jam pelajaran) yang terlaksana sesuai prosedur penelitian. Dalam pembelajaran, siswa dibagi dalam 5 kelompok, dimana masing-masing kelompok dibentuk secara
  • 36. 47 heterogen dengan memperhatikan tingkat kemampuan kognitif siswa yang masing- masing berbeda. Tiap kelompok terdiri dari 4 – 5 orang siswa. Depdiknas (2007) menuliskan bahwa sukses seseorang baik dalam pekerjaan maupun dalam kehidupan amat ditentukan oleh kecerdasan emosional (EQ) atau kemampuan afektif (sekitar 80%). Sumbangan kecerdasan-kecerdasan yang tergolong kemampuan psikomotor terhadap sukses tersebut hanya sekitar 15% dan kercerdasan-kecerdasan yang tergolong kemampuan kognitif hanya sekitar 5%. Sejalan dengan hal tersebut, menurut Popham (1995), ranah afektif menentukan keberhasilan belajar seseorang. Artinya, siswa yang tidak memiliki minat pada pelajaran tertentu sulit untuk mencapai keberhasilan belajar secara optimal. Siswa yang berminat dalam suatu mata pelajaran diharapkan akan mencapai hasil pembelajaran yang optimal. Oleh karena itu semua pendidik harus mampu membangkitkan minat semua peserta didik untuk mencapai kompetensi yang telah ditentukan. Selain itu ikatan emosional sering diperlukan untuk membangun semangat kebersamaan, semangat persatuan, semangat nasionalisme, dan rasa sosial. Ikatan emosional ini dapat dilihat apabila pembelajaran dilakukan menggunakan model kooperatif. Berdasarkan hasil analisis data penelitian menunjukan bahwa, indikator penelitian tercapai setelah pelaksanaan siklus 2. Pada siklus 1, nilai rata-rata prestasi belajar siswa telah mencapai 70,33 tetapi jumlah siswa yang telah tuntas dalam belajar belum mencapai 70% (sebanyak 5 orang). Hal tersebut diperkuat dengan rendahnya aktivitas siswa (67,08%) dan aktivitas guru yang baru mencapai 75%. Artinya, guru dan siswa belum terbiasa dengan model pembelajaran kooperatif tipe metode demonstrasi dan kerja kelompok. Menurut guru mata pelajaran IPA, selama ini proses pembelajaran khususnya pada materi Gaya disajikan masih terbawa kedalam bentuk pembelajaran langsung, sehingga guru lebih aktif dibandingkan siswa. Dengan adanya kegiatan refleksi pembelajaran, beberapa item yang menjadi permasalahan di siklus 1 dapat diperbaiki di siklus 2. Diantaranya adalah kurangnya perhatian siswa terhadap penjelasan materi, ketidakmampuan siswa menjawab
  • 37. 47 pertanyaan-pertanyaan prasyarat yang diberikan guru, sebagian besar siswa tidak bertanya kepada guru jika mengalami kesulitan dalam menjawab soal latihan, keragu-raguan siswa yang tampil untuk mewakili kelompoknya. Akibatnya, guru belum mampu memanfaatkan waktu dengan efektif. Keberhasilan perbaikan pembelajaran ini tergambar dari data-data hasil penelitian pada siklus 2. Persentase rata-rata keaktivan siswa pada siklus 2 95%, demikian pula aktivitas guru pada siklus 2 meningkat dengan menunjukkan angka yang sama, yakni sebesar 95%. Sementara itu, pada siklus 2 terlihat bahwa jumlah siswa yang telah tuntas dalam belajar sebanyak 13 orang (86,67%) dengan nilai evaluasi rata-rata meningkat menjadi 81,46. Rendahnya prestasi belajar pada siklus 1 dan meningkat pada siklus 2, dipengaruhi juga oleh kemampuan siswa dalam menyerap materi yang disajikan guru. Kesulitan menjawab soal evaluasi siklus 1 terjadi karena materi menunjukan bahwa materi ajar yang meliputi pengertian dan bentuk gaya adalah materi teoretik dalam bentuk hafalan, sementara pada siklus 2 dalam bentuk praktek, yaitu pengaruh gaya terhadap bentuk dan keadaan benda. Artinya, tingkat kemampuan siswa IV di SDN 17 Sawerigadi cenderung baik jika materi yang diberikan berupa praktek karena siswa hanya dituntut untuk memahami konsep nyata yang diberikan untuk menyelesaikan soal, dibandingkan dengan materi hafalan yang kemungkinan sebagian siswa merasa jenuh. Selain itu, hasil evaluasi pada siklus 1 terlihat bahwa siswa yang tidak tuntas akibat ketidakmampuan pada bentuk gaya (tarikan dan dorongan) yang semestinya diberikan secara praktikum. Kemampuan kognitif adalah kemampuan berpikir yang menurut taksonomi Bloom dalam Depdiknas (2007) secara hirarkis terdiri atas pengetahuan, pemahaman, aplikasi, analisis, sintesis, dan evaluasi. Pada tingkat pengetahuan, peserta didik menjawab. pertanyaan berdasarkan hafalan saja. Pada tingkat pemahaman, peserta didik dituntut untuk menyatakan jawaban atas pertanyaan dengan kata-katanya sendiri. Misalnya, menjelaskan suatu prinsip atau konsep. Gambaran-gambaran data hasil penelitian di atas menunjukkan bahwa, model pembelajan kooperatif tipe Metode demonstrasi dan kerja kelompok dapat
  • 38. 47 meningkatkan prestasi belajar IPA siswa. Secara psikologis model pembelajaran kooperatif tipe Metode Demonstrasi Dan Kerja Kelompok ini memberikan manfaat yang sangat besar kepada siswa, antara lain (1) memotivasi siswa untuk giat belajar karena adanya sistem kompetisi menjawab soal-soal dan mendapatkan poin dengan predikat terbaik, (2) memberikan suasana belajar yang menyenangkan karena dikemas dalam bentuk permainan, (3) menghilangkan rasa takut siswa dalam mengungkapkan pendapat dan menjawab pertanyaan, (4) menumbuhkan kemampuan kerjasama siswa, berpikir kritis dan kemampuan membantu teman. Hal ini sejalan dengan yang dikemukakan Slavin dalam Rochmad (2008) bahwa salah satu dari prinsip yang paling penting dalam psikologi pendidikan adalah guru harus mampu menciptakan suasana pembelajaran yang lebih menyenangkan sehingga informasi, keterampilan dan konsep yang disampaikan menjadi bermakna dan relevan bagi siswa dengan cara memberikan kesempatan bagi siswa untuk menemukan dan menerapkan ide mereka sendiri, serta suasana pembelajaran yang mampu menjadikan siswa memiliki keberanian dan dengan penuh kesadaran belajar menggunakan strateginya sendiri. Agar hasil dan pelaksanaan model pembelajaran kooperatif tipe metode demonstrasi dan kerja kelompok ini lebih baik, maka diharapkan guru perlu memotivasi siswa dalam pembelajaran dengan cara memberikan pekerjaan rumah, membimbing langsung siswa yang tidak aktif dan menciptakan suasana kompetisi dalam menjawab soal-soal. Selain itu, untuk mengefektifkan dan mengefisienkan waktu dan kegiatan diskusi, maka dalam pelaksanaan pembelajaran diharapkan guru berkolaborasi dengan guru IPA lainnya.
  • 39. 47 BAB V SIMPULAN DAN SARAN A. Simpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan di atas, maka kesimpulan yang dapat diambil sebagai berikut: 1. Pelaksanaan Pembelajaran yang dilakukan oleh guru untuk setiap siklusnya semakin meningkat. Demikian juga dengan aktivitas siswa selama pembelajaran berlangsung juga semakin meningkat. 2. Ketuntasan belajar siswa dapat tercapai pada siklus 1 hanya mencapai 66,67% atau 10 orang dari 15 siswa, dengan nilai rata-rata 70,33. Pada siklus 2 nilai ketuntasan semakin meningkat menjadi 86,67% atau 13 dari 15 siswa, dimana nilai rata-rata hasil belajar siswa sebesar 81,46. 3. Penerapan model pembelajaran Metode demonstrasi dan kerja kelompok dapat meningkatkan prestasi belajar IPA siswa kelas IV SD Negeri 13 Sawerigadi tahun pelajaran 2013/2014 pada pokok bahasan gaya. B. Saran dan Tindak Lanjut Sehubungan dengan hasil penelitian ini, penulis menyarankan: 1. Kepada guru IPA di SD Negeri 17 Sawerigadi agar dapat menggunakan Metode demonstrasi dan kerja kelompok untuk meningkatkan prestasi belajar IPA siswa dimana pelaksanaannya dengan cara berkolaborasi dengan guru IPA lainnya. 2. Perlu adanya penelitian menggunakan model-model pembelajaran lainnya untuk mengetahui perbandingan prestasi belajar IPA siswa. 3. Bagi peneliti lainnya yang hendak menerapkan Metode demonstrasi dan kerja kelompok agar dalam pelaksanaannya lebih ditekankan pada aspek mengefektifkan waktu, kegiatan diskusi, membimbing langsung siswa yang tidak aktif, menciptakan suasana yang lebih kopetitif dalam menjawab soal-soal dan memberikan pekerjaan rumah.
  • 40. 47 DAFTAR PUSTAKA Ahiri, J. 2007. Evaluasi Pembelajaran dalam Konteks KTSP. Penerbit Unhalu Press. Kendari. Arifin, M. 1995. Pengembangan Program Pengajaran Bidang Studi Kimia Airlangga Universitas Press. Surabaya. Arikunto, S. 2007. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan (Edisi Revisi). Bumi Aksara. Jakarta. Arsyad, A., 2002. Media Pembelajaran. RajaGrafindo Persada: Jakarta. Asrun, 2008. Hasil Belajar Siswa pada Pokok Bahasan Sistem Gerak pada Manusia dan Vertebrata Melalui Model Pengajaran Langsung dan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jig Saw (Studi Pada Kelas VIII SMP Negeri 3 Sampara). Skripsi Pendidikan Biologi FKIP Unhalu. Kendari. Budimansyah, D., 2002. Model Pembelajaran dan Penilaian Portofolio, PT. Genesindo: Bandung Emildadiany, N. 2008. Penerapan Model Cooperative Learning Teknik Jigsaw. Http://akhmadsudrajat.wordprees.com/2008/07/31/cooperative-learning- teknik-jigsaw/[juli 31,2008]. Ghasali, S. 2002. Menerapkan Paradigma Konstruktivisme melalui Strategi Belajar Kooperatif dalam Pembelajaran Bahasa. Jurnal Pendidikan & Pembelajaran, www.ditnaga-dikti.org/ditnaga/files/pip/kooperatif.pdf Fakultas Sastra, Universitas Negeri Malang. [ vol. 9, No. 2, Oktober 2002: 115 – 131]. Gulo, W. 2002. Strategi Belajar Mengajar, Grasindo: Jakarta Ibrahim, M., Rachmadiarti, F., dan Ismono, 2000. Pembelajaran Kooperatif. University Press. Surabaya. Kardi, S., dan Nur, M., 2000. Pengajaran Langsung. University Press. Surabaya. Mulyasa. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). PT. Remaja Rosdakarya. Bandung. Ridwan. 2005. Dasar-Dasar Statistika. Aphabeta. Bandung.
  • 41. 47 Rochmad. 2008. Penggunaan Pola Pikir Induktif-Deduktif dalam Pembalajaran Matematika Beracuan Konstruktivisme FMIPA Unnes Semarang. Http://rocmad-unnes.blogspot.com/2008/01/penggunaan-pola-pikir-induktif- deduktif. [jumat, 2008 Januari 18]. Suprayekti. 2006. Strategi Penyampaian Model pembelajaran Kooperatif. Universitas Negeri Jakarta. Jurnal Pendidikan Penebur. Ttp://bpkpenabur.or.id/files/hal.88-92%20strategi%20 penyampaian.[no.07/th.v/desember 2006]. Yamin, M., 2004. Strategi Pembelajaran Berbasis Kompetensi, Gaung Persada Press: Jakarta.
  • 42. 47 KESEDIAAN SEBAGAI PENILAI 2 DALAM PENYELENGGARAAN PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL ( PKP ) Kepada Kepala UPBJJ-UT di- Kendari Yang bertanda tangan dibawah ini : Nama : Adehar, S.Pd. NIP : 197305171997071001 Tempat Mengajar : SDN 17 Sawerigadi Alamat Sekolah : Desa Nihi kec. Sawerigadi Telepon : 085241324420 Menyatakan bersedia sebagai Penilai 2 untuk membimbing mahasiswa dalam Perencanaan Dan Pelaksanaan PKP ( PDGK 4501 ) atas : Nama : Wa Ode Fitri NIM : 820 125 949 Program Studi : S1 PGSD Tempat Mengajar : SDN 17 Sawerigadi Alamat Sekolah : Desa Nihi kec. Sawerigadi Telepon : 081341627369 Demikian agar surat pernyataan ini dapat digunakan sebagaimana mestinya. Nihi, 12 April 2014 Mengetahui, Kepala Sekolah SDN 17 Sawerigadi Adehar, S.Pd. NIP.197305171997071001 Supervisor 2 Adehar, S.Pd. NIP.197305171997071001
  • 43. 47 PERENCANAAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN MATA PELAJARAN IPA Fakta / Data pembelajaran yang terjadi di kelas : Kelas IV terdiri dari 15 siswa yang terdiri dari 7 siswa laki-laki dan 8 siswa perempuan.Selama proses belajar mengajar tidak semua siswa mendapatkan nilai yang mencapai standar.Hal ini disebabkan adanya kekurangan-kekurangan yang tejadi pada siswa dan guru dalam pembelajaran siklus 1.Setelah pelaksanaan pembelajaran siklus 1 diadakan pembelajaran perbaikan agar siswa dapat mencapai nilai kelulusan.Setelah diadakan pembelajaran siklus 2 siswa dapat mencapai nilai kelulusan. Identifikasi masalah : Pembelajaran pada siklus 1 belum berhasil tidak semua siswa dapat mengerjakan soal secara benar Analisis masalah : Masalah yang terjadi dalam proses pembelajaran: 1. Siswa kurang berpartisipasi dalam pembelajaran 2. Siswa tidak dapat menyelesaikan tugas secara berkelompok Alternatif dan Prioritas Pemecahan Masalah : Memberi pemahaman kepada siswa pada mata pelajaran IPA dengan topik Gaya dengan menggunakan metode demonstrasi dan kerja kelompok. Rumusan Masalah : ”Apakah metode demonstrasi dan kerja kelompok dapat meningkatkan hasil belajar IPA pokok bahasan Gaya?”
  • 44. 47 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN PRA SIKLUS Sekolah : SD Negeri 17 Sawerigadi Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) Kelas/ Semester : IV/I Materi Pelajaran : Gaya Alokasi Waktu : 2 x 35 menit ( 1 x Pertemuan) I. Standar Kompetensi Memahami gaya dapat merubah gerak dan bentuk suatu benda II. Kompetensi Dasar Menyimpulkan Hasil percobaan bahwa Gaya (tarikan dan dorongan) dapat mengubah bentuk suatu benda III. Indikator a. Siswa dapat menyebutkan macam – macam gaya dalam kehidupan sehari- hari. b. Siswa dapat melakukan percobaan tarikan dan dorongan c. Siswa dapat menyimpulkan perubahan yang terjadi pada benda akibat adanya tarikan dan atau dorongan. IV. Tujuan Pembelajaran - Untuk siswa : Menigkatkan pemahaman siswa tentang materi gaya dapat merubah gerak dengan menggunakan metode demonstrasi. - Siswa dapat melakukan percobaan tarikan dan dorongan - Siswa dapat menyimpulkan perubahan yang terjadi pada benda akibat adanya tarikan dan atau dorongan. - Untuk Guru : Meningkatkan Proses belajar mengajar dengan menggunakan metode demonstrasi. V. Materi Pembelajaran Gaya (Tarikan dan Dorongan) VI. Model dan Metode Pembelajaran  Model Pembelajaran Kontekstual Kombinasi kooperatif tipe STAD  Metode Pembelajaran : Ceramah, tanya Jawab, Diskusi, & Pemberian Tugas.
  • 45. 47 VII. Langakh – Langkah Pembelajaran 1. Kegiatan Awal/Pendahuluan (5 Menit)  Berdoa bersama  Absensi Siswa  Apersepsi 2. Kegiatan Inti (40 Menit)  Guru membagi siswa menjadi beberapa kelompok beranggotakan 3 – 5 orang.  Guru memberikan informasi tentang pengertian Gaya.  Diskusi tentang Contoh gaya dalam kegiatan sehari- hari.  Demonstrasi beberapa eksperimen gaya dengan menggunakan media pembelajaran yang tersedia.  Menyimpulkan hasil percobaan tentang gaya yang telah dilakukan. 3. Kegiatan Akhir (25 Menit)  Mengadakan evaluasi  Membimbing siswa membuat rangkuman tentang materi.  Memberikan tugas.Menutup rangkaian proses pembelajaran dengan salam dan penutup. VIII. Alat dan Bahan  Alat : Bola, Kursi, Kawat, Lidi, Kotak kertas kecil, Plastisin/ permen karet.  Bahan :  IX. Evaluasi Penilaian. 1. Teknik Penilaian : Tes 2. Jenis Tes : Tertulis
  • 46. 47 SOAL 1. Sebutkan macam – macam Gaya dalam kehidupan sehari – hari. 2. Bagaimana cara melakukan tarikan dan dorongan.? 3. Simpulkan perubahan yang terjadi pada benda akibat adanya tarikan dan atau dorongan! Kunci Jawaban. 1. Gaya Grafitasi, Gaya Pegas, gaya Magnet 2. Cara melakukan tarikan dan dorongan yaitu dengan menggerakan benda yang akan di beri gaya. 3. Perubahan yang terjadi pada benda akibat adanya tarikan dan dorongan yaitu adanya perubahan tempat. Nihi, 8 Mei 2014. Teman sejawat Wa Jaino, S.Pd.I NIP. 19731231 200701 2 062 Mahasiswa, Wa Ode Fitri NIM : 820125949 Mengetahui, Kepala SD Negeri 17 Sawerigadi ADEHAR, S.Pd NIP : 197305171997071001
  • 47. 47 RENCANA PERBAIKAN PEMBELAJARAN SIKLUS I Sekolah : SD Negeri 17 Sawerigadi Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) Kelas/ Semester : IV/I Materi Pelajaran : Gaya Alokasi Waktu : 2 x 35 menit ( 1 x Pertemuan) I. Standar Kompetensi Memahami gaya dapat merubah gerak dan bentuk suatu benda II. Kompetensi Dasar Menyimpulkan Hasil percobaan bahwa Gaya (tarikan dan dorongan) dapat mengubah bentuk suatu benda III. Indikator  Siswa dapat menyebutkan macam – macam gaya dalam kehidupan sehari- hari.  Siswa dapat melakukan percobaan tarikan dan dorongan  Siswa dapat menyimpulkan perubahan yang terjadi pada benda akibat adanya tarikan dan atau dorongan. IV. Tujuan Pembelajaran  Untuk siswa : Menigkatkan pemahaman siswa tentang materi gaya dapat merubah gerak dengan menggunakan metode demonstrasi.  Siswa dapat melakukan percobaan tarikan dan dorongan  Siswa dapat menyimpulkan perubahan yang terjadi pada benda akibat adanya tarikan dan atau dorongan. V. Materi Pembelajaran Gaya (Tarikan dan Dorongan) VI . Model dan Metode Pembelajaran  Model Pembelajaran Kontekstual Kombinasi kooperatif tipe STAD  Metode Pembelajaran : Ceramah, tanya Jawab, Diskusi, & Pemberian Tugas.
  • 48. 47 VII. Langakh – Langkah Pembelajaran 1. Kegiatan Awal/Pendahuluan (5 Menit) - Berdoa bersama - Absensi Siswa - Apersepsi 2. Kegiatan Inti (40 Menit) - Guru membagi siswa menjadi beberapa kelompok beranggotakan 3 – 5 orang. - Guru memberikan informasi tentang pengertian Gaya. - Diskusi tentang Contoh gaya dalam kegiatan sehari- hari. - Demonstrasi beberapa eksperimen gaya dengan menggunakan media pembelajaran yang tersedia. - Menyimpulkan hasil percobaan tentang gaya yang telah dilakukan. 3. Kegiatan Akhir (25 Menit) - Mengadakan evaluasi - Membimbing siswa membuat rangkuman tentang materi. - Memberikan tugas. - Menutup rangkaian proses pembelajaran dengan salam dan penutup. VIII. Alat dan Bahan a. Alat : Bola, Kursi, Kawat, Lidi, Kotak kertas kecil, Plastisin/ permen karet. b. Bahan : - IX. Evaluasi Penilaian. 3. Teknik Penilaian : Tes 4. Jenis Tes : Tertulis
  • 49. 47 SOAL 1. Sebutkan macam – macam Gaya dalam kehidupan sehari – hari. 2. Bagaimana cara melakukan tarikan dan dorongan.? 3. Simpulkan perubahan yang terjadi pada benda akibat adanya tarikan dan atau dorongan! Kunci Jawaban. 1. Gaya Grafitasi, Gaya Pegas, gaya Magnet 2. Cara melakukan tarikan dan dorongan yaitu dengan menggerakan benda yang akan di beri gaya. 3. Perubahan yang terjadi pada benda akibat adanya tarikan dan dorongan yaitu adanya perubahan tempat. 4. Nihi, 12 Mei 2014. Teman sejawat Wa Jaino, S.Pd.I NIP. 19731231 200701 2 062 Mahasiswa, Wa Ode Fitri NIM : 820125949 Mengetahui, Kepala SD Negeri 17 Sawerigadi Adehar, S.Pd NIP : 197305171997071001
  • 50. 47 RENCANA PERBAIKAN PEMBELAJARAN (SIKLUS II) Sekolah : SD Negeri 13 Sawerigadi Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) Kelas/ Semester : IV/I Materi Pelajaran : Gaya Alokasi Waktu : 2 x 35 menit ( 1 x Pertemuan) I. Standar Kompetensi Memahami gaya dapat merubah gerak dan bentuk suatu benda II. Kompetensi Dasar Menyimpulkan Hasil percobaan bahwa Gaya (tarikan dan dorongan) dapat mengubah bentuk suatu benda III. Indikator a. Siswa dapat menyebutkan macam – macam gaya dalam kehidupan sehari- hari. b. Siswa dapat melakukan percobaan tarikan dan dorongan c. Siswa dapat menyimpulkan perubahan yang terjadi pada benda akibat adanya tarikan dan atau dorongan. IV. Tujuan Pembelajaran - Agar Siswa Dapat memahami materi tentang gaya dengan menggunakan metode kerja kelompok. - Agar Guru meningkatkan pengajaran materi Gaya dengan menggunakan metode kerja kelompok yang dibagi dalam kelompok kecil.
  • 51. 47 V. Materi Pembelajaran Gaya (Tarikan dan Dorongan) VI. Model dan Metode Pembelajaran  Model Pembelajaran Kontekstual Kombinasi kooperatif tipe STAD  Metode Pembelajaran Ceramah, tanya Jawab, Diskusi Pemberian Tugas. VII. LangKah – Langkah Pembelajaran 1. Kegiatan Awal/Pendahuluan (5 Menit) - Berdoa bersama - Absensi Siswa - Apersepsi 2. Kegiatan Inti (40 Menit) - Guru membagi siswa menjadi beberapa kelompok beranggotakan 3 – 5 orang. - Guru memberikan informasi tentang pengertian Gaya. - Diskusi tentang Contoh gaya dalam kegiatan sehari- hari. - Demonstrasi beberapa eksperimen gaya dengan menggunakan media pembelajaran yang tersedia. - Menyimpulkan hasil percobaan tentang gaya yang telah dilakukan. 3. Kegiatan Akhir (25 Menit) - Mengadakan evaluasi - Membimbing siswa membuat rangkuman tentang materi. - Memberikan tugas. - Menutup rangkaian proses pembelajaran dengan salam dan penutup.
  • 52. 47 VIII. Alat dan Bahan - Alat : Bola, Kursi, Kawat, Lidi, Kotak kertas kecil, Plastisin/ permen karet. - Bahan : IX. Evaluasi Penilaian. 1. Teknik Penilaian : Tes 2. Jenis Tes : Tertuli
  • 53. 47 SOAL 1. Sebutkan macam – macam Gaya dalam kehidupan sehari – hari. 2. Bagaimana cara melakukan tarikan dan dorongan.? 3. Simpulkan perubahan yang terjadi pada benda akibat adanya tarikan dan atau dorongan! Kunci Jawaban. 1. Gaya Grafitasi, Gaya Pegas, gaya Magnet. 2. Cara melakukan tarikan dan dorongan yaitu dengan menggerakan benda yang akan di beri gaya. 3. Perubahan yang terjadi pada benda akibat adanya tarikan dan dorongan yaitu adanya perubahan tempat. Nihi, 16 Mei 2014. Teman sejawat Wa Jaino, S.Pd.I NIP. 19731231 200701 2 062 Mahasiswa, Wa Ode Fitri NIM : 820125949 Mengetahui, Kepala SD Negeri 17 Sawerigadi Adehar, S.Pd NIP : 197305171997071001
  • 54. 47 LEMBAR PENGAMATAN TERHADAP KINERJA GURU Mata pelajaran : IPA Kelas : IV ( Empat ) Hari / Tanggal : Senin / 12 Mei 2014 Fokus Observasi : Kemunculan Metode Ceramah, Tanya Jawab, Demonstrasi dan Pemberian Tugas pada Materi Gaya No Aspek yang diobservasi*) Kemunculan **) Komentar *** ) Ada Tidak ada 1 Penerapan Variasi Metode : Ceramah :  Menjelaskan pokok-pokok √ materi secara sistematis  Memberikan Ilustrasi √ Tanya jawab:  Mengajukan Pertanyaan √  Memberikan kesempatan √ kepada siswa untuk bertanya  Memindahkan giliran √ pertanyaan Kerja Kelompok :  Menjelaskan tugas yang harus dikerjakan  Membagikan LKS  Melakukan Supervisi terhadap kegiatan kelompok  Memberikan bantuan kepada kelompok 2 Penggunaan Gambar dan Benda Nyata Sebagai Alat
  • 55. 47 Peraga Penggunaan Gambar :  Memanjang √  Meminta Komentar siswa √ Penggunaan Benda Nyata : √ Keterangan : *) dibuat rinci sesuai kebutuhan perbaikan pembelajaran **) Beri tanda √ ***) Berikan penjelasan tentang kesesuaian atau ketidaksesuaian dari aspek yang diamati dengan kriteria yang ditetapkan Nihi, 16 Mei 2014 Supervisor 2 Adehar, S.Pd.SD Nip. 19730517 199707 1 001
  • 56. 47 JURNAL PEMBIMBING SUPERVISOR 2 PKP NIM / Nama Mahasiswa : 820125949 / Wa Ode Fitri Mengajar di Kelas : IV ( Empat ) Sekolah : SDN 17 Sawerigadi No. Hari / Tanggal Kegiatan Hasil / Komentar Tindak Lanjut Paraf Mahasiswa Penilai 2 1 Senin, 12 Mei 2014 Melaksanakan Pembelajaran Siklus 1 Metode yang digunakan tidak bervariasi Pembelajaran berikutnya harus menggunakan metode yang bervariasi 2 Kamis, 16 Mei 2014 Melaksanakan Pembelajaran Siklus 2 Metode yang digunakan sudah bervariasi dan membuat siswa termotivasi untuk belajar. Buatlah pembelajaran yang menarik minat siswa untuk selalu belajar. Nihi, 16 Mei 2014 Mengetahui Supervisor 1, Dr. La Sawali, S.Pd, M.Kes Nip. 19731231 200212 1 003 Supervisor 2, Adehar, SPd NIP. 197305171973071001
  • 57. 1 JURNAL PEMBIMBING SUPERVISOR 2 PKP NIM / Nama Mahasiswa : 820125949 / Wa Ode Fitri Mengajar di Kelas : IV ( Empat ) Sekolah : SDN 17 Sawerigadi No. Hari / Tanggal Kegiatan Hasil / Komentar Tindak Lanjut Paraf Mahasiswa Penilai 2 1 Senin, 12 Mei 2014 Melaksanakan Pembelajaran Siklus 1 Metode yang digunakan tidak bervariasi Pembelajaran berikutnya harus menggunakan metode yang bervariasi 2 Kamis, 16 Mei 2014 Melaksanakan Pembelajaran Siklus 2 Metode yang digunakan sudah bervariasi dan membuat siswa termotivasi untuk belajar. Buatlah pembelajaran yang menarik minat siswa untuk selalu belajar. Nihi, 16 Mei 2014 Mengetahui Supervisor 1, Dr. La Sawali, S.Pd, M.Kes Nip. 19731231 200212 1 003 Supervisor 2, Adehar, SPd NIP. 197305171973071001
  • 58. 2 HASIL PEKERJAAN SISWA YANG TERBAIK DAN TERBURUK PERSIKLUS Tabel 1. Data Evaluasi hasil Belajar Siklus I No NamaSiswa Siklus I Ket Nilai Persentase ST BT 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 SUHAN JIDUN LAODE UMAR IRFAN I IRFAN JANUAR ARSAT S AFRIZAL HARIM E ELMILIYADI HASNA SRIRISKI IRDAWATI FEBRIYANI MERLIN AYAN SARI RAHMAWATI WA FIFI SITI DEDI LAODE ALI ALWAN 5,3 7,3 7,8 7,9 6 6 8 8 8 6 6,7 5,3 6,8 8 8,4 53 73 78 79 60 60 80 80 80 60 67 53 68 80 84 √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ Jumlah Nilai Rata-Rata % Siswa ST % Siswa BT 105,5 7,03 1055 70,33 85% 15% 10 5
  • 59. 3 Tabel 2. Data Evaluasihasil Belajar Siklus II No NamaSiswa Siklus I Ket Nilai Persentase ST BT 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 SUHAN JIDUN LAODE UMAR IRFAN IRFAN JANUAR ARSAT SAFRIZAL HARIM ELMILIYADI HASNA SRIRISKI IRDAWATI FEBRIYANI MERLIN AYAN SARI RAHMAWATI WA FIFI SITI DEDI LAODE ALI ALWAN 5,8 9,2 7,5 8,3 8,0 5,0 10,0 9,2 7,5 8,3 7,5 9,2 10,0 10,0 6,7 58 92 75 83 80 50 100 92 75 83 75 92 100 100 67 √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ Jumlah Nilai Rata-Rata % Siswa ST % Siswa BT 122,2 8,14 1222 81,46 95% 5% 13 2

×