Pkp matematika juita ut raha

17,047 views
16,799 views

Published on

2 Comments
8 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
17,047
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
836
Comments
2
Likes
8
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Pkp matematika juita ut raha

  1. 1. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Memasuki abad ke-21 ini dunia pendidikan menghapi tantangan yang tidak ringan, terutama di bidang IPTEK yang sangat pesat. Perubahan masyarakat dunia maupun masyarakat kita sendiri dibidang sosssial budaya dan berkembangnya isu bahwa kualitas pendidikan rendah. Oleh karena itu untuk menghadapi tantangan tersebut pendidkan dan pembelajara perlu adanya perubahan baik kuantitas maupun kualitasnya. Berbagai upaya telah dilakukan di bidang pendidikan. Misalnya dikeluarkan UU SISDIKNAS no 2 tahun 1985 dan program pendidikan 9 tahun serta diberlakukannya kurikulum- kurikulum baru seperti kurikulum 2004, KBK, KTSP. Namun satu hal yang penting yaitu guru sebagai pelaksana langsung pencapaian tujuan pembelajaran perlu meningkatkan kualitas proses pembelajaran yaitu dengan memperhatikan bagaimana cara menyampaikan pengetahuan yang dimiliki itu kepada peserta didiknya. Maka dari itu peneliti mencoba untuk melakukan penelitian tindakan kelas dalam mengatasi masalah tersebut. 1. Analisis Masalah Di SDN 13 Kusambi Kecamatan Napano Kusambi Kabupaten Muna ditentukan KKM untuk pelajaran matematika adalah 65 keatas. Sedangkan siswa kelas IV SDN 13 Kusambi dikatakan belum berhasil karena mendapat nilai KKM masih dibawah dari 60. 2. Alternatif dan prioritas pemecahan masalah Pendekatan dengan metode inkuiri model pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match pada pembelajaran matematika dimaksudkan untuk mendorong siswa dalam memahami sesuatu yang bersifat fakta atau relasi matematika yng masih baru bagi siswa, misalnya pola, sifat-sifat atau rumus vi
  2. 2. tertentu. Setelah menemukan fakta/relasi siswa diminta untuk menarik suatu generalisasi dari apa yang mereka temukan sendiri. B. Rumusan Masalah Berdasar uraian latar belakang diatas dapat dirumuskan sebagai berikut : 1.Bagaimana pembelajaran dengan menggunakan pendekatan metode inkuiri model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match dapat meningkatkan prestasi belajar siswa pada pelajaran matematika? 2.Bagaimana meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi pelajaran matematika dengan menggunakan pendekatan metode inkuiri model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match? C. Tujuan Penelitian Perbaikan Pembelajaran Berdasar permasalahan diatas maka tujuan penelitian tindakan kelas ini adalah sebagai berikut: 1. untuk mengetahui bagaimana pembelajaran dengan menggunakan pendekatan metode inkuiri model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match dapat meningkatkan prestasi belajar siswa pada pelajaran matematika. 2. Untuk mengetahui bagaimana meningkatkan pemahamansiswa terhadap materi pembelajaran matematika dengan menggunakan pendekatan metode inkuiri model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match. D. Manfaat Penelitian Perbaikan Pembelajaran Penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi: 1. Guru Guru akan memiliki gambatan tentang pembelajaran matematika yang efektif dan menyenangkan sehingga dapat mengidentifikasi permasalahan yang terjadi di kelas sekaligus dapat memecahkan permasalahan vi
  3. 3. pembelajaran. Diharapkan dapat mengembangkan profesinya sehingga menjadi guru yang professional. 2. Siswa Siswa akan mudah memahami materi pelajaran sehingga menjadi aktif dan dapat meningkatkan belajarnya. Melatih siswa dalam bekerja sama dalam memecahkan masalah. vi
  4. 4. BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Belajar Dan Pembelajaran Matematika SD 1. Pendekatan dengan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match adalah : Guru matematika SD mempunyai tugas yang kompleks yaitu memahami dengan baik materi yang akan diajarkan, memahami dan memanfaatkan dengan baik siswa mengajarkan matematika yang belajar matematika memahami cara efektif, menggunakan cara-cara pembelajaran matematika. Tujuan pembelajaran matematika SD menurut kurikulum 2004 adalah mengembangkan kemampuan bernalar melalui kegiatan panyelidikan, ekspositoris dan eksperimen sebagai alat pemecahan masalah melalui pola pikir dan model matematika serta sebagai alat komunikasi melalui symbol, tabel, grafik, diagram, dalam menjelaskan gagasan. Teori belajar matematika untuk mengajar matematika di SD menurut Winataputra (2007:7) ada 6 teori yaitu sebagai berikut: 1. Teori belajar William Brownell Anak-anak pasti memahami apa yang sedang mereka pelajari jika belajar secara permanent atau terus menerus untuk waktu yang lama. Salah satu cara bagi siswa untuk mengembangkan pemahaman tentang matematika adalah dengan menggunakan benda-benda tertentu ketika mereka mempelajari konsep matematika. 2. Teori Belajar Zolton P. Dienes Dengan menggunakan berbagai sajian tentang suatu konsep matematika, anak-anak akan dapat memahami secara penuh konsep tersebut jika hanya dibandingkan dengan satu macam sajian. vi
  5. 5. 3. Teori belajar Jean Piaget Perkembangan mental setiap pribadi melewati 4 tahap, yaitu tahap sensorimotor, tahap praoperasional, tahap operasi kongkrit, dan tahap operasi formal. 4. Teori belajar Albert Bandura Belajar yang menekankan pada pemerolehan kompleks melalui pengamatan modeled behavior / prilaku yang diteladani beserta konsekuensinya terhadap individu. 5. Teori Jeremi S. Bruner Metode belajar merupakan factor yang menentukan dalam pembelajaran dibandingkan dengan pemerolehan suaatu kemampuan khusus. Metode yang sangat didukung oleh Jeromi S. Bruner adalah pendekatan metode Inkuiri model pembelajaran Kooperatif tipe Make a Match. 6. Teori belajar Robert M. Gagne Hasil belajar lebih penting dari pada proses belajar. Tujuan pembelajaran adalah pemerolehan kemampuan-kemampuan yang telah dideskripsikan secara khusus dan dinyatakan istilah-istilah tingkah laku 2. Cara-cara pembelajaran matematika Cara-cara pembelajaran matematika di sekolah dasar yang di anggap sesuai saat ini menurut Mahsetyo (2007:26) adalah sebagai berikut: 1. Problem Solving / pemecahan masalah Ciri utama problem solving adalah adanya masalah yang tidak rutin (non routine problem) pada awalnya pembelajaran ini mengalami kesulitan mengerjakanya namun seterusnya menjadi terbiasa dan cerdas dalam memecahkan masalah setelah memperoleh banyak latihan. 2. Mathematical Investigation Mathematical Investigation adalah penyelidikan matematika tentang masalah yang dapat di kembangkan menjadi model matematika berpusat pada tema tertentu, berorientasi pada kajian atau eksplorasi vi
  6. 6. mendalam dan bersifat open ended. Kegiatan belajar dapat berupa cooperative learning. 3. Contextual Learning Contextual Learning adalah pengelolaan suasana belajar yang mengaitkan bahan pelajaran dengan situasi dan atau kehidupan seharihari, hal-hal yang factual atau keadaan nyata yang dialami siswa. 4. Inkuiri Pendekatan pembelajaran ini mendorong siwa untuk memahami suatu fakta atau relasi matematika dalam mengkaji dan menemukan sendiri sehingga siswa dapat menarik kesimpulan sendiri. 3. Proses Belajar Mengajar Matematika Proses belajar mengajar merupakan proses interaksi antara siswa dengan guru dalam rangka mencapai tujuan pembelajaran. Menurut Hudojo (2002:92) belajar merupakan proses aktiv dalam memperoleh pengalaman atau pengetahuan baru sehingga menyebabkan perubahan tingkah laku. Menurut Bell Gredler dalam Winata putra (2007:5) belajar adalah proses yang dilakukan oleh manusia untuk mendapatkan aneka ragam kemampuan, ketrampilan dan sikap. Selanjutnya menurut Yuli Kurnia (2005:8) belajar didefinisikan sebagai perubahan dalam pengetahuan atau prilaku yang dihasilkan oleh pengalaman, perubahan tidak terjadi semata-mata terjadi melalui maturasi atau kondisi-kondisi bersifat sementara. Dari beberapa pengertian diatas, belajar pada dasarnya adalah proses perubahan tingkah laku berkat adanya pengalaman. Perubahan yang terjadi dalam diri seseorang banyak sekali baik sifat maupun jenisnya, oleh karena itu sudah tentu tidak setiap perubahan dalam diri seseorang merupakan perubahan dalam arti belajar. Adapun ciri-ciri perubahan tingkah laku dalam arti belajar adalah perubahan terjadi secara sadar, bersfat kontinyu dan fungsional, positif dan aktif bukan bersifat sementara, vi
  7. 7. perubahn tersebut bertujuan dan terarah serta mencakup seluruh aspek tingkah laku. Mengajar merupakan proses aktif guru untuk membimbing siswa dalam mempelajari dan memahami konsep-konsep yang dikembangkan dalam proses belajar mengajar (Ariifin;2003:8). Karena kegiatan belajar merupakan hal yang wajib dikerjakan oleh individu, maka guru hendaknya memberikan bimbingan dan dorongan kepada siswa agar timbul motivasi pada diri siswa sebagai motivasi ekstrinsik. Selanjutnya mengajar menurut Usman dan L. Setiawan (1993:4) adalah usaha untuk mengkoordinasikan lingkungannya dengan siswa dan bahan pangajaran sehingga menimbulkan proses belajar pada siswa. Dari pendapat tersebut mengajar merupakan suatu kegiatan atau proses yang menyediakan kondisi yang merangsang kegiatan belajar siswa untuk memperoleh pengetahuan, keterampilan dan sikap nilai-nilai tertentu. B. Metode Inkuiri Pembelajaran menggunakan metode inkuri/penemuan merupakan suatu model pengajaran, mendorong siswa untuk memahami fakta/relasi matematika yang masih baru bagi siswa. Misalnya pola-pola atau rumus tertentu. Fakta atau relasi sebenarnya sudah ada atau ditemukan sebelumnya namun belum pernah digunakan secara langsung oleh guru. Kegiatan dalam metode ini menggunakan konsep maupun ketrampilan matematika dalam kaitan dengan pemecahan masalah. Menurut Muhsetyo (2007:35) metode penemuan (inkuiri) dibedakan menjadi dua jenis yaitu: 1. Penemuan Murni Pelajaran terfokus pada siswa, tidak terfokus pada guru, siswa yang menentukan tujuan dan pngalaman belajar yang diinginkan kepada para siswa kemudian siswa diminta untuk mangkaji dan menemukan fakta atau relasi yang terdapat dalam masalah tadi yang ahkhirnya siswa juga yng vi
  8. 8. menarik kesimpulan dari apa yang mereka temukan. Siswa hamper tidak mendapat bimbingan guru. 2. Penemuan Terbimbing Guru mengarahkan atau memberi petunjuk kepada siswa tentang materi pelajaran. Bimbingan yang diberkan sangat tergantung kepada kemampuan siswa dan topik yang dipeljari. Bimbingan bisa berupa petunjuk, arahan, pertanyaan atau dialog sehingga diharapkan siswa sampai pada kesimpulan sesuai dengan yang diinginkan guru. Guru harus sudah merancang secara jelas kesimpulan apa yang harus ditemukan. Adapun tujuan yang ingin dicapai peneliti dalam menggunakan metode inkuiri dengan model kooperatif tipe Make a Match adalah sebagai berikut: 1. Meningkatkan keterlibatan siswa dalam menemukan dan memproses bahan belajarnya. 2. Mengurangi ketergantungan peserta didik pada guru untuk mendapatkan pengalaman belajarnya. 3. Melatih siswa untuk menggali dan memanfaatkan lingkungan sebagai sumber belajar yang tidak ada habisnya. 4. Memberi pengalaman belajar seumur hidup Alasan penggunaan metode inkuiri model kooperatif tipe Make a Match adalah sebagai berikut: 1. Perkembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan yang pesat 2. Belajar tidak hanya dapat diperoleh dari sekolah, tetapi juga lingkungan sekitar. 3. Melatih siswa untuk memiliki kesadaran sendiri kebutuhan belajarnya. 4. Penanaman kebiasaan untuk belajar seumur hidup. C. Tinjauan Hasil Penelitian Terdahulu Dari hasil penelitian penulis , dengan judul “Meningkatkan Aktivitas Belajar Matematika Siswa Kelas IV 13 Kusambi Melalui Pendekatan Metode Inkuiri Model Kooperatif Tipe Make a Match” diperoleh hasil vi
  9. 9. bahwa kemampuan siswa dalam memahami materi dalam menggunakan pendekatan metode Inkuiri adalah memuaskan. Hasil penelitiannya juga menunjukkan adanya peningkatan prestasi belajar siswa dan aktifitas siswa dalam pembelajaran sangat memuaskan. Adapun langkah-langkah pembelajaran model Make a Match adalah: 1) Guru menyiapkan beberapa kartu yang berisi beberapa konsep atau topic yang cocok untuk siswa review, sebaliknya satu bagian kartu soal dan bagian lainnya kartu jawaban. Setiap siswa mendapat satu kartu. 2) Siswa memikirkan jawaban / soal dari kartu yang dipegang. 3) Siswa mencari pasangan yang mempunyai kartu yang cocok dengan kartunya ( soal jawaban ) 4) .Siswa yang dapat mencocokan kartunya sebelum batas waktu diberi poin. 5) Setelah satu babak, kartu dikocok lagi agar tiap siswa mendapat kartu yang berbeda dari sebelumnya, demikian seterusnya 6) Guru bersama siswa menyimpulkan pelajaran vi
  10. 10. BAB III PELAKSANAAN PENELITIANPERBAIKAN PEMBELAJARAN A. Subjek, Tempat, dan Waktu Penelitian 1. Subyek Penelitian Adapun yang menjadi subyek penelitian perbaikan pembelajaran adalah siswa kelas IV 13 Kusambi, Kecamatan Napano Kusambi Kabupaten Muna. Dengan jumlah siswa 15 orang, laki-laki 7 orang dan 8 orang perempuan. 2. Tempat Penelitian Tempat penelitian perbaikan pembelajaran dilaksanakan pada SDN 13 Kusambi, Kecamatan Napano Kusambi Kabupaten Muna. 3. Waktu penelitian perbaikan pembelajaran Penelitian dilaksanakan dalam dua siklus, siklus I pada tanggal 4 November 2013, siklus II pada tanggal 6 November 2013 dan sesuai dengan jadwal kegiatan. Penelitian ini di bantu oleh supervisot II sebagai rekan kerja dan pengamat dalam penelitian, serta kepala sekolah sebagai penanggung jawab. Sebagai gambaran konkrit jadwal penelitian dapat digambarkan sebagai berikut B.Desain Prosedur Perbaikan Pembelajaran Penelitian ini menggunakan desain penelitian tindakan kelas (PTK). Pada hakekatnya PTK merupakan suatu proses dimana melalui proses ini guru menginginkan adanya perbaikan, peningkatan, dan perubahan pembelajaran lebih baik agar tujuan pembelajaran dapat tercapai secara optimal. vi
  11. 11. Prosedur penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus masing-masing siklus dilaksanakan dalam empat tahap, yaitu: 1. Perencanaan 2. Pelaksanaan 3. Pengumpulan Data 4. Refleksi Empat tahap dalam satu putaran pada penelitian adalah: 1. Perencanaan Sebelum melakukan penelitian pada tahap ini peneliti menyusun rumusan masalah, tujuan penelitan, serta membuat rencana tindakan yang akan dilaksanakan pada proses belajar mengajar. Selain itu tahap ini juga dipersiapkan instrument penelitian dan perangkat pembelajaran yang akan digunakan. 2. Tindakan atau Pelaksanaan Pada tahap ini tindakan yang harus dilaksanakan peneliti sebagai upaya untuk melaksanakan perbaikan kegiatan belajar mengajar serta mengamati hasil dan proses kegiatan belaar mengajar yang dilakukan oleh teman supervisor 2. 3. Pengumpulan Data Pada tahap ini peneliti berusaha mengumpulkan data untuk mendapatkan hasil. 4. Refleksi (analisis dan interpretasi) Pada tahap ini peneliti bersama guru dan teman sejawat sebagai pengamat melihat serta mempertimbangkan hasil dan dampak dari tindakan yang telah dilakukan. Prosedur Penilaian Siklus I 1. Rencana Tindakan Perbaikan atau Tahap Rancangan a. Penyusunan RPP (Rencana Perbaikan Pembelajaran) untuk observasi proses belajar mengajar yang bisa dilakukan guru, pada pelajaran matematika. Banyak ditemukan kesalahan konsep ketika guru vi
  12. 12. menerangkan materi pelajaran. Setelah itu peneliti menyusun rencana pembelajaran dengan metode penemuan berdasarkan materi pelajaran yang diberikan. b. Kegiatan selanjutnya terdiri dari kegiatan merumuskan tujuan pembelajaran, menyusun langkah-langkah pembelajaran, merencanakan alat yang sesuai dengan pokok bahasan yang akan diajarkan. c. Mempersiapkan daftar pengamatan sebagai acuan untuk mengumpulkan data tentang prestasi belajar siswa dalam mengikuti pelajaran matematika serta menyiapkan bahan penelitian. d. Memberikan tes di akhir pelajaran yang dimaksudkan untuk mengetahui perkembangan prestasi. 2. Pelaksanaan Perbaikan a. Saat pelaksanaan tindakan, peneliti bertindak sebagai guru dibantu oleh supervisor II sebagai pengamat yang memantau jalannya proses pembelajaran yang hasilnya berupa rekaman data kegiatan pembelajaran. b. Guru melaksanakan pembelajaran dengan menggunakan metode penemuan untuk meningkatkan prestasi belajar dimana guru menggunakan media yang mendukung sesuai dengan materi yang disampaikan, guru kemudian memberikan pertanyaan-pertanyaan dan tugas-tugas sehingga siswa dapat menjawab pertanyaanpertanyaan yang diajukan guru. 3. Pengumpulan Data a. Pada waktu guru mengajar, peneliti dibantu teman sejawat untuk melakukan pengumpulan data dengan cara mencatat kejadiankejadian selama kegiatan pembelajaran berlangsung untuk mengetahui sejauh mana data prestasi belajar siswa sebelum dan sesudah diberi tindakan. vi
  13. 13. b. Untuk mengetahui perkembangan prestasi, siswa diberi angket prestasi belajar pada awal kegiatan sebelum melakukan tindakan dan juga pada lembar jawaban observasi prestasi belajar yang dibawa peneliti. Untuk mengetahui perkembangan prestasi belajar siswa dilakukan melalui tes yang diberikan setiap akhir siklus. 4. Refleksi Dari hasil observasi, dilakukan analisis pada tindakan I kemudian dilanjutkan dengan refleksi yang dilakukan bersama supervisor II, perlu dilakukan tindakan selanjutnya. Prosedur Penilaian Siklus II 1. Rencana Tindakan Perbaikan (perencanaan) a. Rencana tindakan kelas siklus II disusun berdasarkan hasil analisis dan refleksi selama siklus I. pada siklus I guru menyampaikan materi dengan metode penemuan dengan menggunakan media gambar tidak dengan media benda nyata. b. Menyusun rencana perbaikan pembelajaran siklus II sebagai kelengkapan proses belajar mengajar. c. Mempersiapkan daftar pengamatan sebagai acuan untuk mengumpulkan data tentang prestasi belajar siswa dalam mengikuti pelajaran matematika serta menyiapkan bahan penelitian. d. Memberikan tes pada akhir pelajaran untuk mengetahui perkembangan prestasi belajar siswa. 2. Pelaksanaan Perbaikan a. Tindakan pada siklus II disusun berdasarkan refleksi dari hasil tindakan pertama. Hasil analisis data pada siklus I tersebut digunakan sebagai acuan refleksi untuk menentukan rencana tindakan tahap ke II dengan mengadakan beberapa perbaikan dari rencana tindakan tahap pertama. b. Pada siklus II ini lebih banyak memberikan kesempatan pada siswa untuk menemukan dan mencari bentuk-bentuk bangun datar dan vi
  14. 14. jumlah sisinya. Pada saat pelaksanaan tindakan ini didapat hasil rekaman data tentang kegiatan pembelajaran dari supervisor 2. 3. Pengumpulan Data Untuk mengetahui perkembangan prestasi belajar siswa dilakukan pengisian lembar observasi prestasi belajar siswa dan melalui tes yang diberikan setiap akhir siklus. 4. Refleksi Berdasarkan data tentang prilaku siswa yang diperoleh pada pemberian tindakan yang berupa data jawaban tes siswa baik prestasi belajar maupun pemantauan Proses pembelajaran di kelas, maka data tersebut diolah dan dianalisis. Hasil analisis tersebut kemudian dimanfaatkan sebagai salah satu masukan untuk melakukan refleksi dan digunakan sebagai bahan untuk menyusun tindakan selanjutnya. Instrumen penelitian Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah : 1. Lembar Observasi Lembar ini digunakan untuk mengamati peneliti dalam kegiatan perbaikan pembelajaran dengan menggunakan metode penemuan. 2. Lembar Aktifitas Siswa Lembar ini digunakan untuk mengetahui aktifitas siswa dalam proses pembelajaran Sebagai penunjang pengumpulan data diperlukan perangkat pembelajaran sebagai berikut : 1. Rencana perbaikan pembelajaran 2. Lembar kerja siswa. vi
  15. 15. C. Teknik Analisis Data Data yang diperoleh dalam penelitian ini diperoleh dari lembar observasi pengelolaan pembelajaran, pemberian tugas, lembar penilaian aktivitas siswa dan tes hasil belajar siswa dianalisis dengan cara sebagai berikut : - Tes hasil belajar Analisis data pre-tes dan post-tes hasil belajar siswa dilakukan untuk mengetahui peningkatan kompetensi kognitif siswa akibat adanya perbaikan pembelajaran yaitu dengan menggunakan model pembelajaran untuk menentukan peningkatan kompetensi kognitif belajar siswa dianalisis dengan menggunakan topik deskriptif atau prosentase (%) sebagai berikut : daya serap = jumlah nilai yang benar x 100% jumlah soal - Hasil daya serap siswa dapat diketahui. Yang mendapat daya serap mencapai 70% ke atas adalah 13 siswa, sedang yang mencapai daya serap 70% kebawah adalah 2 siswa. - Ketuntasan kelas menggunakan persamaan : Ketuntasan kelas = jumlah siswa yang tuntas x 100% Jumlah total siswa Ketuntasan kelas = 13 x 100 % = 86 % 15 Siklus I 1. Rencana a. Menyusun skenario pembelajaran (RPP), menyusun lembar kerja siswa, menyiapkan masalah dan lembar penilaian b. Menyusun lembar pengamatan, untuk mengetahui aktifitas siswa dan guru dalam proses pembelajarn 2. Pelaksanaan a. Melaksanakan skenario pembelajaran sesuai dengan langkah-langkah yang telah direncanakan. vi
  16. 16. b. Melaksanakan penilaian. 3. Pengamatan Instrumen yang digunakan dalam pengamatan adalah: a. Lembar pengamatan kepada siswa b. Lembar pengamatan kegiatan guru c. Lembar tes 4. Pengumpulan data a. Menilai aktifitas siswa b. Menilai hasil belajar siswa 5. Refleksi Setelah menganalisa dan mendiskusikan dengan supervisor II, hasil yang dicapai belum maksimal. Hal ini disebabkan oleh: a. Guru kurang maksimal dalam menggunakan metode pembelajaran b. Keberanian siswa untuk bertanya masih rendah dan keberanian untuk mengungkapkan pendapat masih rendah. c. Guru kurang mendorong aktifitas siswa Siklus II Dalam siklus II ini meliputi hal-hal sebagai berikut: 1. Perencanaan - Menyusun rencana perbaikan - Memadukan hasil refleksi I, siklus I agar siklus II lebih baik - Menyiapkan masalah/soal 2. Pelaksanaan - Menjelaskan tujuan pembelajaran - Menjelaskan materi pembelajaran - Membagi kelompok sesuai dengan kelompok belajar - Memberi masalah - Membimbing kelompok yang mengalami kesulitan - Melaporkan hasil kerja kelompok - Menyimpulkan materi vi
  17. 17. - Melaksanakan penilaian 3. Pengumpulan data Sumber data yang diperoleh dari peneliti adalah sebagai berikut: Dari siswa antara lain: - Menilai aktifitas siswa dan hasil tes - Menilai hasil kerja kelompok - Menilai pemahaman setiap siswa tentang materi pelajaran Jenis-jenis data adalah sebagai berikut : a. Data korelatif berupa : 1. Rencana a. Menyusun skenario pembelajaran (RPP), menyusun lembar kerja siswa, menyiapkan masalah dan lembar penilaian. b. Menyusun lembar pengamatan, untuk mengetahui aktifitas siswa dan guru dalam proses pembelajaran 2. Pelaksanaan a. Melaksanakan skenario pembelajaran sesuai dengan langkahlangkah yang telah direncanakan. b. Melaksanakan penilaian. 3. Pengumpulan data a. Menilai aktifitas siswa b. Menilai hasil belajar siswa 4. Refleksi Setelah menganalisa dan mendiskusikan dengan teman sejawat, hasil yang dicapai belum maksimal. Hal ini disebabkan oleh: a. Guru kurang maksimal dalam menggunakan metode pembelajaran b. Keberanian siswa untuk bertanya masih rendah dan keberanian untuk mengungkapkan pendapat masih rendah. c. Guru kurang mendorong aktifitas siswa vi
  18. 18. Siklus II Dalam siklus II ini meliputi hal-hal sebagai berikut: 1. Perencanaan - Menyusun rencana perbaikan - Memadukan hasil refleksi I, siklus I agar siklus II lebih baik - Menyiapkan masalah/soal 2. Pelaksanaan - Menjelaskan tujuan pembelajaran - Menjelaskan materi pembelajaran - Membagi kelompok sesuai dengan kelompok belajar - Memberi masalah - Membimbing kelompok yang mengalami kesulitan - Melaporkan hasil kerja kelompok - Menyimpulkan materi - Melaksanakan penilaian 3. Pengumpulan data Sumber data yang diperoleh dari peneliti adalah sebagai berikut: 1. Dari siswa antara lain: - Menilai aktifitas siswa dan hasil tes - Menilai hasil kerja kelompok - Menilai pemahaman setiap siswa tentang materi pelajaran b. Jenis data - Data korelatif berupa berupa data hasil pengamatan - Data kuantitatif berupa data hasil pembelajaran siswa c. Tehnik pengumpulan data - Data kesulitan siswa diambil dari penilaian hasil pembelajaran melalui tes - Data aktifitas guru dan siswa diambil dari proses pembelajaran dengan menggunakan lembar pengamatan vi
  19. 19. d. Analisis data - Prosentase banyak siswa yang mendapat nilai diatas 65 - Prosentase banyak siswa yang aktif dalam proses pembelajaran Dalam perbaikan pembelajaran pada siklus kedua ini, guru mengevaluasi kekurangan dan kelebihan data hasil pengamatan 4. Refleksi - Menganalisis aktifitas siswa - Menganalisis hasil belajar siswa - Menyusun laporan Dalam perbaikan pembelajaran pada siklus kedua ini, guru mengevaluasi kekurangan dan kelebihan yang terjadi pada proses pembelajaran. Ternyata proses pembelajaran lebih baik, keberanian siswa untuk bertanya bertambah dan antusias meningkat dan menyenangkan. vi
  20. 20. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Perbaikan Pembelajaran a. Hasil Penelitian Siklus I Untuk memperoleh gambaran dari hasil penelitian diperlukan data. Data tersebut adalah sejumlah fakta yang digunakan sebagai sumber atau masukan untuk menentukan kesimpulan atau keputusan yang diambil. Yang menjadi topik pengamatan adalah kegiatan siswa, kegiatan guru dan hasil pembelajaran siswa pada mata pelajaran Matematika tentang Operasi hitung pecahan . Setelah diadakan penelitian pada siklus I masih belum menunjukkan hasil yang memuaskan bahwa kemampuan siswa dalam memahami materi pembelajaran yaitu dalam mengidentifikasi alat- alat pencernaan makanan dengan model pembelajaran make a match, Prestasi belajar siswa dan aktifitas siswa serta pemahaman terhadap materi pembelajaran masih kurang maksimal. Dari hasil tes diperoleh nilai rata-rata 46,6. Nilai ini belum mencapai standar SKM yang ditetapkan di SD Negeri 13 Kusambi, Kecamatan Napano Kusambi Kabupaten Muna Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 4.1. sebagai berikut : Tabel prestasi belajar matematika siswa kelas IV siklus I No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Nama siswa Abdurrahman Anita Bawaihi Bahran Fahrurraji Hafis Ansari Hapsah Hikmah M.Gazali Muti’ah Novianti Riski Sebelum siklus 30 60 40 65 65 20 34 65 20 10 20 20 vi Nilai siklus I 60 40 70 70 65 40 50 50 30 20 30 30
  21. 21. 13 14 15 Siti Naimah Siti Rahmah Widya Sari 40 10 20 50 20 30 Ketuntasan kelas = jumlah siswa yang tuntas x 100% Jumlah total siswa Ketuntasan kelas = 7 x 100 % = 46,6 15 Tabel 4.2 Lembar Pengamatan Aktivitas Siswa Siklus 1 No Aspek yang diamati 1 Siswa memperhatikan penjelasan atau Ya / Tidak Ya pertanyaan 2 beberapa Siswa terdorong menggunakan Ya kemampuan berfikir kritis (menganalisis 3 dan menguraikan masalah) Siswa terdorong menggunakan Siswa belajar dalam keadaan antusias dan Ya pembelajaran Hanya beberapa Ya gembira 5 siswa Sesuai skenario kemampuan berfikir kreatif 4 Ket Hanya siswa Hanya beberapa Terjadi interaksi siswa dengan siswa Ya siswa sesuai skenario 6 Terjadi interaksi siswa dengan guru Ya pembelajaran Hanya beberapa siswa 7 Siswa mempunyai kesempatan untuk Ya mengemukakan pendapat Sesuai skenario pembelajaran 8 Siswa berbicara dan berbagi pengalaman(bekerjasama) vi Tidak
  22. 22. 9 Siswa aktif dalam pembelajaran Ya Sesuai skenario 10 Siswa melakukan refleksi / berfikir Ya kembali tentang apa yang dipelajari pembelajaran Hanya beberapa siswa b. Hasil Penelitian Siklus II Pada siklus II ini peneliti berusaha untuk memperbaiki kekurangan dan kelemahan pada siklus I. 1) Perencanaan Bersama teman sejawat peneliti menyusun rencana tindakan untuk memecahkan masalah yang timbul pada siklus I. rencana tindakan pada siklus II ini sama dengan siklus I. 2) Pelaksanaan Pembelajaran - Melaksanakan skenario pembelajaran sesuai dengan langkahlangkah yang telah ditentukan olah RPP II. - Melaksanakan penilaian. 3) Pengamatan Pengamatan yang dilakukan oleh pengamat sama dengan pengamatan siklus I . Hasil pengamatan siklus ini dapat dilihat pada tabel 4 4. adalah sebagai berikut : Tabel 4.4 Lembar Pengamatan Aktivitas Siswa Siklus II No 1 Aspek yang diamati Siswa memperhatikan penjelasan atau pertanyaan Ya / Tidak Ya Ket Hanya beberapa vi
  23. 23. 2 Siswa terdorong menggunakan kemampuan Ya berfikir kritis (menganalisis dan menguraikan 3 masalah) Siswa terdorong menggunakan kemampuan skenario Ya berfikir kreatif 4 pembelajaran Hanya beberapa Siswa belajar dalam keadaan antusias dan Ya gembira 5 siswa Sesuai siswa Hanya beberapa Terjadi interaksi siswa dengan siswa Ya siswa sesuai skenario 6 Terjadi interaksi siswa dengan guru Ya pembelajaran Hanya beberapa siswa 7 Siswa mempunyai kesempatan untuk Ya mengemukakan pendapat Sesuai skenario pembelajaran 8 Siswa berbicara dan berbagi Tidak 9 pengalaman(bekerjasama) Siswa aktif dalam pembelajaran Ya Sesuai skenario 10 Siswa melakukan refleksi / berfikir kembali tentang apa yang dipelajari Ya pembelajaran Hanya beberapa siswa Setelah diadakan penelitian pada siklus II menunjukkan hasil bahwa kemampuan siswa dalam memahami materi pembelajaran menunjukkan adanya peningkatan. Sebelum siklus siswa yang mendapat nilai sesuai dengan standar ketuntasan minimal (SKM) hanya 3 siswa dari 9 siswa di SD Negeri 13 vi
  24. 24. Kusambi, sedangkan siswa yang lain mendapatkan dibawah SKM. Namun setelah diadakan perbaikan pada siklus II terjadi peningkatan yang begitu cepat. Peningkatan tersebut dapat dilihat dari tabel 4.5, sebagai berikut: Daftar prestasi belajar siswa kelas IV pada siklus I dan II No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Nama siswa Abdurrahman Anita Bawaihi Bahran Fahrurraji Hafis Ansari Hapsah Hikmah M. Gazali Muti’ah Novianti Riski Siti Naimah Siti Rahmah Widya Sari Nilai siklus I 60 65 70 65 80 45 50 65 40 65 75 65 70 70 65 Nilai siklus II 75 90 80 65 70 55 75 65 70 65 70 70 85 70 65 Ketuntasan kelas = jumlah siswa yang tuntas x 100% Jumlah total siswa Ketuntasan kelas = 14 x 100 % = 93,3% 15 Dengan melihat tabel prestasi belajar siswa dapat diketahui bahwa prestasi hasil belajar pada siklus II mengalami peningkatan yang cukup pesat yaitu 8 siswa sudah berhasil sesuai dengan SKM bahkan ada yang diatas SKM, hanya 1 siswa yang belum berhasil dari 9 siswa di SDN 13 Kusambi. B. Pembahasan Hasil Penelitian Perbaikan Pembelajaran 1. Pembahasan Siklus I Hasil penelitian pembelajaran untuk peningkatan prestasi belajar matematika tentang pengerjaan Operasi hitung pecahan di kelas IV terutama vi
  25. 25. dalam mengidentifikasi pengerjaan Operasi hitung pecahan belum sepenuhnya dipahami anak. Beberapa hal yang menyebabkan ini adalah: a. Siswa kurang termotifasi untuk belajar matematika b. Metode yang diterapkan guru masih belum bisa membuat siswa aktif dalam pembelajaran di kelas. Dari segi prestasi belajar juga tampak jelas bahwa prestasi belajar siswa masih jauh dan kurang memuaskan bagi peneliti hal ini dapat dilihat dari hasil nilai pada diagram grafik siklus I sebagai berikut: Diagram grafik pada sebelum dan siklus I 100 90 80 70 60 50 46,6% 40% 40 30 20 10 Sebelum Siklus Siklus I 2. Pembahasan Siklus II Pada siklus II ini pengamatan yang diperoleh adalah: a. Antusias siswa untuk mengikuti pembelajaran semakin meningkat, karena pembelajaran dengan metode penemuan lebih jelas dan terarah. b. Interaksi antar guru dan siswa juga sering terjadi karena guru memperhatikan dan menghargai ide atau pendapat siswa. vi
  26. 26. c. Hasil akhir siklus pembelajaran ke II ini semakin meningkat dibanding siklus I, dari rata-rata 46,6% menjadi 93,3% Diagram grafik pada sebelum siklus, siklus I & II 100 90 93,3 % 80 70 60 50 46,6% 40,6% 40 30 20 10 Pra Siklus Siklus I vi Siklus II
  27. 27. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Dari Penelitian perbaikan pembelajaran yang dilakukan peneliti dapat diambil kesimpulan sebagai berikut 1. pembelajaran matematika dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe make a match dapat meningkatkan kemampuan/prestasi siswa 2. Pemahaman siswa terhadap materi pelajaran matematika dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe make a match mengalami peningkatan 3. Aktivitas siswa dalam pembelajaran matematika dengan model pembelajaran kooperatif tipe make a macth dapat muncul dan berkembang 4. Dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe make a match dapat melatih dan mendorong siswa dalam menemukan suatu fakta atau relasi yang belum diketahui. B. Saran Dari kesimpulan diatas dapat disarankan hal-hal sebagai berikut: 1. Kegiatan pembelajaran matematika yang selama ini menggunakan metode ceramah kurang meningkatkan prestasi belajar siswa, keaktifan siswa dan pemahaman terhadap materi sebaiknya menggunakan pembelajaran yang aktif, efektif, menyenangkan sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada. 2. Dengan melihat prestasi belajar siswa melalui model pembelajaran kooperatif tipe make a macht yang mengalami peningkatan, tentunya bisa dikembangkan dengan metode pembelajaran yang lain yang dianggap lebih efektif. 3. Dengan adanya perbaikan pembelajaran diharapkan dapat meningkatkan profesional guru dalam mengemban amanat sebagai guru yang profesion vi
  28. 28. DAFTAR PUSTAKA Augustine, C. and Smith, W. C. (jr).1992. Theaching Elementary School Mathematic.New York : Ny : Harpell Collins. Hatfield, Mary M. Edward, Nancy Tanner & Bitter, Garry G. 1993. Mathematic Method for The Elementary and Midle School. Boston : Allyn and Bacon. Kurikulum. 2004. Mata Pelajaran Matematika. Jakarta : Depdiknas. Moedjiono dan Moh. Dimyati. 1991/1992. Strategi Belajar Mengajar. Depdikbud. Ditjen Pendidikan Tinggi. Proyek pembinaan tenaga kependidikan. Raka Joni, T. (ED) 1998. Penelitian Tindakan Kelas Bagian Kedua prosedur Pelaksanaan . Jakarta : Proyek Pengembangan Guru Sekolah Menengah, Ditjen DIKTI. Raka Joni, T. Kardiawarman & Hadi Subroto, T. 1998. Penelitian Tindakan Kelas, Bagian Pertama Konsep Dasar.Jakarta : Proyek Pengembangan Guru Sekolah Menengah, Ditjen DIKTI. vi
  29. 29. vi
  30. 30. Lampiran 2 FORMAT PERENCANAAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN RENCANA PERBAIKAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA Fakta / data pembelajaran yang terjadi di kelas IV SDN 13 Kusambi 1. Identivikasi masalah : Pendekatan dengan metode inkuiri model pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match pada pembelajaran matematika 2. Analisis masalah : apakah dengan menggunakan pendekatan metode inkuiri model pembelajaran koperatif Tipe Make a Match dapat meningkatkan rasa antusias siswa dalam belajar ? 3. Alternatif dan prioritas pemecahan masalah : dengan Pendekatan metode inkuiri model pembelajaran Kooperatif Tipe Make a Match pada pembelajaran matematika dimaksudkan untuk mendorong siswa dalam memahami sesuatu yang bersifat fakta atau relasi maka presentasi hasil belajar siswa akan meningkat 4. Rumusan masalah pembelajaran dengan menggunakan pendekatan metode inkuiri model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match dapat meningkatkan prestasi belajar siswa pada pelajaran matematika dan meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi pelajaran matematika dengan menggunakan pendekatan metode inkuiri model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match vi
  31. 31. Lampiran 3 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (SIKLUS I) Satuan Pendidikan : SDN 13 Kusambi Materi Pelajaran : Matematika Kelas/semester : IV / I Alokasi Waktu : 2 x 35 Menit A. Standar Kompetensi  Mengidentifikasi sifat-sifat kesebangunan simetri lipat dan simetri putar bangun datar B. Kompetensi Dasar  Menentukan sifat-sifat bangun dan hubungan antar bangun.  Mengidentifakasi simetri lipat bangun datar C. Indikator  Menentukan simetri lipat dan simetri putar bangun datar  Membandingkan simetri lipat dan simetri putar antar bangun D. Tujuan Perbaikan  Siswa dapat membandingkan simetri lipat dan simetri putar pada bangun datar  Siswa dapat menjawab pertanyaan dengan tepat E. Langkah-langkah Pembelajaran a. Kegiatan Awal - Menyampaikan tujuan pembelajaran - Menyampaikan kegiatan yang akan di lakukan - Apersepsi: mengajukan pertanyaan, mengaitkan materi dengan pelajaran sebelumnya atau berkaitan dengan pengalaman siswa sehari-hari - Memberikan pre-test vi
  32. 32. b. Kegiatan Inti - Guru membagikan bangun datar yaitu bangun persegi, persegi panjang, segitiga, trapezium, lingkaran pada setiap siswa - Guru membimbing siswa dalam menemukan simetri lipat - Masing-masing siswa melaporkan hasil temuannya - Dengan bimbingan guru siswa membuat kesimpulan c. Kegiatan Akhir - Memberikan tes tertulis - Membahas hasil tes F. Metode - Tanya jawab - Diskusi - Penemuan - Penugasan G. Alat dan Sumber Alat: Beberapa potong kertas berbentuk bermacam-macam bangun datar Sumber: 1. Buku Matematika kelas IV penerbit Yudistira 2. Buku-buku penunjang lain 3. LKS H. Penilaian - Tes tertulis - Unjuk kerja - Keaktifan siswa vi
  33. 33. LEMBAR KERJA SIKLUS I Kelompokkan bangun berikut ke dalam kelompok bangun simetris dan tidak simetris ! A C B E D I H Kelompok Bangun Bangun yang simetris F G J Gambar Huruf Alasan Karena jika bangun di B, C, D, F, G, I lipat ke 2 sisinya sama Bangun yang tidak simetris Karena jika bangun di A, E, H, J lipat kedua sisinya berbeda. vi
  34. 34. La Haji, 4 November 2013 Mengetahui, Peneliti Observer LA HALINA, S.Pd JUITA NIP. 1969 1231 1991 081007 NIM. 822176539 Mengetahui, Kepala Sekolah SD Negeri 13 Kusambi LA RUHAMA A.Ma.Pd NIP. 1961 1231 1985121023 Lampiran 3 vi
  35. 35. RENCANA PERBAIKAN PEMBELAJARAN (SIKLUS II) Satuan Pendidikan : SDN 13 Kusambi Materi Pelajaran : Matematika Kelas/semester : IV / I Alokasi Waktu : 2 x 35 Menit A. Standar Kompetensi  Mengidentifikasi sifat-sifat kesebangunan simetri lipat dan simetri putar bangun datar B. Kompetensi Dasar  Menentukan sifat-sifat bangun dan hubungan antar bangun.  Mengidentifakasi simetri lipat bangun datar C. Indikator  Menentukan simetri lipat dan simetri putar bangun datar  Membandingkan simetri lipat dan simetri putar antar bangun D. Tujuan Perbaikan  Siswa dapat membandingkan simetri lipat dan simetri putar pada bangun datar  Siswa dapat menjawab pertanyaan dengan tepat E. Langkah-langkah Pembelajaran a. Kegiatan Awal - Menyampaikan tujuan pembelajaran - Menyampaikan kegiatan yang akan di lakukan - Apersepsi: mengajukan pertanyaan, mengaitkan materi dengan pelajaran sebelumnya atau berkaitan dengan pengalaman siswa sehari-hari - Memberikan pre-test vi
  36. 36. b. Kegiatan Inti - Guru membagikan bangun datar yaitu bangun persegi, persegi panjang, segitiga, trapezium, lingkaran pada setiap siswa - Guru membimbing siswa dalam menemukan simetri lipat - Masing-masing siswa melaporkan hasil temuannya - Dengan bimbingan guru siswa membuat kesimpulan c. Kegiatan Akhir - Memberikan tes tertulis - Membahas hasil tes F. Metode - Tanya jawab - Diskusi - Penemuan - Penugasan G. Alat dan Sumber Alat: Beberapa potong kertas berbentuk bermacam-macam bangun datar Sumber: 4. Buku Matematika kelas IV penerbit Yudistira 5. Buku-buku penunjang lain 6. LKS H. Penilaian - Tes tertulis - Unjuk kerja - Keaktifan siswa vi
  37. 37. LEMBAR KERJA SIKLUS II Kelompokkan bangun berikut ke dalam kelompok bangun simetris dan tidak simetris ! A C B E D H Kelompok Bangun Bangun yang simetris F I G J Gambar Huruf Alasan Karena jika bangun di B, C, D, F, G, I lipat ke 2 sisinya sama Bangun yang tidak simetris Karena jika bangun di A, E, H, J lipat kedua sisinya berbeda. La Haji, 6 November 2013 vi
  38. 38. Mengetahui, Peneliti Observer LA HALINA, S.Pd JUITA NIP. 1969 1231 1991 081007 NIM. 822176539 Mengetahui, Kepala Sekolah SD Negeri 13 Kusambi LA RUHAMA A.Ma.Pd NIP. 1961 1231 1985121023 vi
  39. 39. FORMAT PENILAIAN Format penilaia proses N0 Nama Siswa 1 2 3 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 vi 2 3 1 2
  40. 40. “ UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA MATEMATIKA KELAS IV SD NEGERI 13 KUSAMBI KECAMATAN NAPANO KUSAMBI PADA OPERASI HITUNG PECAHAN DENGAN MODEL KOOPERATIF TIPE MAKE A MATCH” vi
  41. 41. LAPORAN PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL ( PKP ) OLEH NAMA :JUITA NIM : 822 176 539 SEMESTER :VIII (Delapan) POKJAR : LOHIA PROGRAN STUDI S1 PGSD FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS TERBUKA KENDARI 2013 KATA PENGANTAR vi
  42. 42. Puji syukur kehadirat Allah SWT. Atas segala rahmat dan hidayah-Nya, sehingga saya dapat menyelesaikan laporan pembelajaran Matematika sebagai persyaratan mengikuti Mata Kuliah PKP di Universitas Tebuka ( UT ). Laporan ini disusun berdasarkan partisipasi dan pengalaman dalam menjalani KBM dengan tujuan untuk melengkapi Mata Kuliah Pemantapan Kemampuan Profesional ( PDGK 4501 ). Dalam penyusunan ini tidak lepas dari bimbingan dan petunjuk, baik dari lingkungan UT, Supervisor, dan SDN 13 Kusambi. Oleh karena itu saya mengucapkan banyak terima kasih kepada yang terhormat : 1. Drs. LA MISU, M.Pd, selaku dosen pembimbing/ Supervisor I 2. LA RUHAMA, A.Ma.Pd selaku kepala SDN 13 Kusambi. 3. Dewan guru SDN 13 Kusambi. 3. Dan semua pihak yang membantu terlaksananya penelitian ini Sebagai penulis pemula, saya menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan dan masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat diharapkan demi perbaikan laporan ini serta sebagai pedoman penulisan laporan berikutnya dikemudian hari. Penulis berharap laporan ini bermanfaat. Penulis JUITA DAFTAR ISI Halaman vi
  43. 43. HALAMAN JUDUL……………………………………………………………...i LEMBAR PENGESAHAN ………………………………... …………………..ii LEMBAR PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT………………………. ............. iii KATA PENGANTAR …………………………………………………………... iv DAFTAR ISI…………………………………………………………………….. v ABSTRAK..............................................................................................................vi BAB I : PENDAHULUAN A. Latar Belakang ……………………………………………………. .1 1. Identifikasi masalah………………………………………………….1 2. Analisis masalah……………………………………………………..1 3. Alternatif dan prioritas pemecahan masalah………………………...1 B. Rumusan Masalah ………………………………………………… 2 C. Tujuan Penelitian Perbaikan Pembelajaran ………………………. 2 D. Manfaat Perbaiakan Pembelajaran ………………………………...2 BAB II : KAJIAN PUSTAKA A. Belajar dan Pembelajaran Matematika di SD.………………….….4 B. Metode Inkuiri……………………………………………………...7 C. Tinjauan Hasil Penelitian Terdahulu……………….………………8 BAB III : PELAKSANAAN PENELITIAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN A. Subjek, Tempat, dan Waktu Penelitian……………………………10 B. Desain Prosedur Perbaikan Pembelajaran…………………………10 C. Teknik Analisis Data………………………………………………15 BAB IV : HASIL DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Perbaikan Pembelajaran………………20 vi
  44. 44. B. Pembahasan Hasil Penelitian Perbaikan Pembelajaran……………25 BAB V : SIMPULAN DAN SARAN A. SIMPULAN ……………………………………………………… 28 B. SARAN ..........................................………………………………. 28 DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………………….. 29 LAMPIRAN ABSTRAK vi
  45. 45. Juita, 2013 meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran matematika melalui model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match di kelas IV SDN 13 Kusambi Kata kata kunci : prestasi belajar matematika, model koperatif tipe Make a Match Memasuki abad ke-21 ini dunia pendidikan menghapi tantangan yang tidak ringan, terutama di bidang IPTEK yang sangat pesat. Perubahan masyarakat dunia maupun masyarakat kita sendiri dibidang sosssial budaya dan berkembangnya isu bahwa kualitas pendidikan rendah. untuk mengetahui bagaimana pembelajaran dengan menggunakan pendekatan metode inkuiri model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match dapat meningkatkan prestasi belajar siswa pada pelajaran matematika. Dan Untuk mengetahui bagaimana meningkatkan pemahamansiswa terhadap materi pembelajaran matematika dengan menggunakan pendekatan metode inkuiri model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match. Hasil penelitian penerapan model pembelajaran kooperatif tipe Make a Match terbukti dapat meningkatkan prestasi belajar yang di ikuti dengna peningkatan aktivitas siswa serta memunculkan keterampilan koperatif siswa dalam pembelajaran vi
  46. 46. LAMPIRAN vi

×