1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

BAB I
PENDAHULUAN
I.1 LATAR BELAKANG
Penggunaan energi listrik dalam k...
1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

Generator sekarang ini terbagi menjadi berbagai jenis dengan berbagai
...
1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

I.3 BATASAN MASALAH
Pada makalah ini kami sebagai penyusun membahas te...
1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

rusak? Dan lain sebagainya. Ini berguna untuk mendapati solusi dalam s...
1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

Gambar 2. Proses Alternator dalam menghasilkan listrik
Dalam gamabar t...
1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

Kumparan dan magnet yang berputar menyebabkan terjadinya GGL induksi p...
1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

II.2.1 Penjelasan Blok Diagram Pada Gambar Diatas :
Regulator : Mengha...
1 Mei 2012

Dioda Output :

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

Arus AC kurang bermanfaat dalam system Arus DC jika
di...
1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

Sesudah mesin hidup dan rotor berputar, tegangan listrik
dibangkitkan ...
1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

Rangkaian Skematik Altenator
2. Pengisian Elektrik
Sistem Pengisian El...
1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

Rangkaian Sistem Pengisian IC Regulator
II.4 Fungsi Sistem Pengisian d...
1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

Komponen yang ada pada Alternator
Alternator memiliki komponen di dala...
1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

Regulator pada sistem pengisian ada dua macam yaitu tipe IC yang
terpa...
1 Mei 2012

[IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”]

5. Periksa bahwa tidak terdapat hubungan antara tiap-tiap ujung kabel ...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Makalahalternator 120506091754-phpapp02(2)

691 views
547 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
691
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
16
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Makalahalternator 120506091754-phpapp02(2)

  1. 1. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] BAB I PENDAHULUAN I.1 LATAR BELAKANG Penggunaan energi listrik dalam kehidupan sehari-hari dapat kita temukan dimana saja dengan mudah. Dari mulai peralatan rumah tangga, perkantoran, pabrik dan lain-lain. Seiring dengan bertamabahnya populasi manusia tiap tahun membuat meningkatnya jumlah penggunaan peralatan yang menggunakan energi listrik . Diantaranya merupakan alat transportasi seperti sepada motor dan mobil yang terus bertambah jumlahnya . Pada dasarnya energi listrik tidak dapat diperbaharui. Apabila manusia tidak dapat menggunakannya secara efektif dan efisien, maka energi listrik akan cepat habis. Secara tidak langsung, hal ini juga akan memperbesar efek pemanasan global yang mengancam kehidupan manusia. Semakin banyak penggunaan alat-alat listrik, maka semakin banyak pula gas rumah kaca yang dihasilkan bumi. Semua peralatan yang menggunakan energi listrik akan membutuhkan energi lagi demi kelangsungan pemakaianya, yang paling jelas dapat terlihat dari alat transportasi dimana selain menggunakan pembakaran untuk menghasilkan daya gerak alat ini juga menggunakan energi listrik untuk menjalankan sistem kerja lainnya dalam alat tersebut. Energi listrik dihasilkan dari sebuah alat yang dinamakan generator, generator merupakan sebuah alat yang memproduksi energi listrik dari energi mekanik dan biasanya menggunakan induksi elektromagnet dalam sistem kerjanya. 1
  2. 2. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] Generator sekarang ini terbagi menjadi berbagai jenis dengan berbagai kegunaannya, dan satu diantaranya Generator pada kendaraan atau sering disebut juga Alternator . Alternator memiliki system kerja yang sama dengan generator, kinerja dari Alternator melingkupi daerah proses kerja pada sebuah kendaraan. Dimana Alternator berfungsi untuk mensuply arus listrik untuk keperluan kendaraan. Dalam kendaraan bermotor baterai atau aki kendaraan tidak akan mampu mensuply arus listrik ke kendaraan sendirian. Sifat baterai adalah sebagai penampung listrik yang dihasilkan dari Alternator . Pada saat mesin kendaraan di nyalakan , maka Alternator akan bekerja untuk menghasilkan listrik menggantikan fungsi baterai atau aki. I.2 TUJUAN PENULISAN Berdasarakan pemamaparan latar belakang di atas maka tujuan yang dapat dirumuskan dalam pembuatan makalah ini adalah : 1. Menjelaskan secara sistematik bagaimana energi listrik dapat di hasilkan dalam Alternator 2. Memahami cara kerja dari sebuah Alternator pada kendaraan. 3. Mengetahui komponen yang terdapat pada Alternator beserta fungsinya 4. Menjelaskan tentang jenis pengisian konvensional dan pengisian elektrik. 5. Menerangkan kerusakan pada system dan prosedur pemeriksaan. 2
  3. 3. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] I.3 BATASAN MASALAH Pada makalah ini kami sebagai penyusun membahas tentang kinerja dan aspek-aspek dari sebuah alternator . Dengan menjelaskan dan menerangkan secara jelas dan tepat semua hal yang mengenai hal tersebut sehingga dapat membuat masalah yang selama ini di dapati dapat dimengerti dan dapat diselesaikan permasalahannya. Beberapa diantara bahan yang akan kami bahas di makalah ini sebagai berikut bagaimana penjelasan tentang alternator pada mobil, komponen yang dipakai pada bagian alternator, fungsi dan prinsip kerja alternator serta menjelaskan bagaimana prosedur pemeriksaaan pada bagian mana yang terjadi masalah pada saat pengisian baterai. Penyusun lebih mengetengahkan semua hal yang masih di bilang umum pada alternator dan selalu mengaitkan hal tersebut pada prinsip-prinsip ilmu pengetahuan yang digunakan. Karena dengan begitu akan memperluas pengertian terhadap alternator dan apa saja prinsip yang dapat diterapkan dalam proses penggunaan dan aplikasinya dalam kehidupan. Semua masalah dasar pada alternator yang telah dibahas pada paragraf sebelumnya akan dengan mudah dapat dimengerti oleh pembaca makalah ini. Kami juga sebagai penyusun menyajikan permasalahan pada Alternator ini dengan bantuan gambar yang sistematik yang jelas arah dan pola nya. Hal tersebut bertujuan agar para pembaca makalah ini tidak mendapati kesulitan dalam melihat berbagai masalah yang tengah dibahas. Pembatasan masalah yang dibahas dala ruang lingkup sistem adalah yang utama dengan tidak mencampuri masalah-masalah lain yang sesungguhnya memang layak untuk dibahas.Seperti bagaimana memperbaiki Alternator yang 3
  4. 4. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] rusak? Dan lain sebagainya. Ini berguna untuk mendapati solusi dalam sebuah permasalahan pada alternator dengan baik. BAB II PEMBAHASAN II.1 Pengertian Altenator Pada dasarnya listrik merupakan kondisi dari partikel subatomik tertentu, seperti elektron dan proton yang menyebabkan penarikan dan penolakan di antaranya dengan landasan itu bisasanya penghasil listrik menggunakan suatu energi guna di konversikan menjadi ernergi listrik, pada Alternator juga terjadi demikian dimana Alternator merupakan peralatan elektromekanis yang mampu mengkonversikan energi mekanik menjadi energi listrik arus bolak-balik. Gambar 1. Alternator Dalam Alternator memiliki sistem penghasil listrik yang menggunakan input energi mekanis, seperti yang di gambarkan pada gambar berikut : 4
  5. 5. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] Gambar 2. Proses Alternator dalam menghasilkan listrik Dalam gamabar tersebut energi mekanis yang merupakan input dalam menghasilklan energi listrik menggerakan rotor, dimana rotor adalah kumparan yang terdapat dalam alternator dan berputar (bergerak) dan magnet dalam Alternator yang diam (tidak bergerak) disebut stator. Pada saat kumparan (rotor) sejajar dengan arah medan magnet (membentuk sudut 0o ), belum terjadi arus listrik dan belum terjadi GGL induksi . Ketika kumparan atau rotor berputar perlahan-lahan , arus dan GGL beranjak naik sampai kumparan membentuk sudt 90o. Saat itu posisi rotor tegak lurus terhadap arah medan magnet . Pada kedudukan ini nilah arus dan GGL menunjukkan nilai maksimum. Selanjutnya kumparan terus berputar , arus dan GGL makin berkurang hingga mencapai sudut 180o kedudukan kumparan sejajar dengan arah medan magnet maka GGL induksi dan arus induksi menjadi nol. Putaran berikutnya arus dan tegangan mulai naik lagi dengan arah yang berlawanan . Pada saat rotor membentuk sudut 270 o , terjadi lagi kumparan bearus tegak lurus dengan arah medan magnet. Pada kedudukan kuat arus dan GGL induksi menunjukkan nilai maksimum lagi namun arahnya berbeda. Putaran kumpran selanjutnya, arus dan teganan turun perlahan-lahan hingga membentuk sudut 360o. 5
  6. 6. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] Kumparan dan magnet yang berputar menyebabkan terjadinya GGL induksi pada kumpran . Energi mekanik yang diberikan di ubah ke dalam bentuk energi gerak rotasi. Hal ini menyebabkan GGL induksi secara terus menerus dan dengan pola yang berulang secara periodik. Prinsip dasarnya bekerja karena adanya gerakan yang memotong garis gaya magnet sehingga dapat menimbulkan/ mengahasilkan energi listrik. II.2 Blok Diagram Alternator merupakan generator listrik yang menghasilkan arus bolakbalik (AC), dalam kendaraan bermotor arus yang dihasilkan oleh aki merupakan arus searah (DC) dan hal tersebut tidak mampu mensupply arus listrik pada kendaraan.Dengan begitu alternator sangat menunjang kebutuhan energi listrik dalam kendaraan, dan kita dapat melihat cara kerja dari Alternator dengan melihat diagram blok di bawah ini. Gambar 3. Cara kerja Alternator dalam kendaraan 6
  7. 7. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] II.2.1 Penjelasan Blok Diagram Pada Gambar Diatas : Regulator : Menghasilkan tegangan naik turun, sebelum masuk ke komponen kelistrikan mobil tegangan dibuat stabil biasanya tegangan listrik pada mobil adalah 12 volt. Rotor : Rotor terdiri dari sebuah lilitan dari kawat membungkus di sekitar inti besi. Arus melalui kumparan kawat menghasilkan medan magnetik sekitar inti. Kekuatan medan saat ini menentukan kekuatan medan magnet. Dengan kata lain, arus mengalir dalam satu arah saja, dan disediakan untuk kumparan kawat set kuas dan slip cincin. Medan magnet yang dihasilkan memiliki magnet apapun, kutub utara dan Selatan. Rotor didorong oleh katrol alternator, berputar sebagai mesin berjalan. Stator : Menghasilkan arus bolak-balik memiliki kumparan di bagian dalamnya. Stator memiliki tiga kumparan yang pada salah satu ujungnya dijadikan satu. Umumnya konstruksi yang dipakai adalah model Y atau bintang tiga phase. Bagian tengah yang menjadi satu adalah pusat gulungan yang disebut titik netral atau terminal N. Pada bagian ujungnya stator arus listrik bolak-balik berasal. Ketiga ujung stator dihubungkan dengan diode. Dioda : Bagian-bagian kelistrikan mobil membutuhkan arus searah untuk kerjanya dan baterai memerlukan arus searah untuk pengisian. Alternator menghasilkan arus bolak – balik tiga fase tetapi system pengisian tidak dapat menggunakannya kecuali jika diubah menjadi arus searah. Mengubah arus bolak – balik menjadi arus searah disebut penyearahan. Penyearahan dapat dilakukan dengan beberapa cara tetapi alternator mobil menggunakan dioda yang sederhana dan efektif. 7
  8. 8. 1 Mei 2012 Dioda Output : [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] Arus AC kurang bermanfaat dalam system Arus DC jika digunakan dalam sistem kelistrikan mobil, sehingga dapat dikonversi ke DC sebelum dapat digunakan. Konversi AC ke DC berlangsung di jembatan Penyearah. Dioda memiliki properti memungkinkan arus untuk mengalir dalam hanya satu arah, sementara memblokir arus mengalir dalam arah lain. Jembatan Penyearah terdiri dari enam dioda, satu pasang untuk setiap berkelok-kelok. Salah satu pasangan adalah negatif setengah siklus, dan yang lainnya untuk positif setengah siklus. Aki / Baterai : Baterai pada mobil berfungsi untuk memberikan tenaga listrik dalam jumlah yang cukup pada bagian-bagian kelistrikan mobil seperti starter, lampu-lampu besar dan wiper. Akan tetapi kapasitas baterai terbatas dan tidak mapu memberikan semua tenaga yang diperlukan mobil. oleh karena itu, baterai harus selau terisi secara penuh agar mampu memberikan tenaga listrik yang diperlukan pada saat diperlukan oleh bagian-bagian kelistrikan. Kunci Kontak : Sebagai saklar pemutus dan penyambung pada rangkaian altenator, jika di sambungkan saklar kontak ini maka mobil akan menyala dan altenator brgerak tetapi setelah mesin mobil dipakai maka jika di putuskan seluruh komponen yang bergerak/ bekerja akan mati seluruhnya. Lampu Indikator: Lampu indikator akan menyala, apabila alternator tidak mengirimkan jumlah listrik yang normal. Ini terjadi jika tegangan dari terminal N alternator kurang dari jumlah yang diperlukan. Lampu indikator accu akan menyala terus saat mesin hidup pertanda terjadi masalah pada sistem pengisian. Penyebabnya bisa karena undercharge atau overcharge. 8
  9. 9. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] Sesudah mesin hidup dan rotor berputar, tegangan listrik dibangkitkan dalam stator coil. Selanjutnya, tegangan neutral dipergunakan untuk mengaktifkanvoltage relay. Karena itu lampu charge menjadi mati. II.3 Rangkaian Skematik beserta Jenis Pengisian 1. Pengisian konvensional Sistem Pengisian Konvensional merupakan salah satu sistem pengisian dengan menggunakan sebuah relay sebagai pengatur tegangan yang masuk ke baterai. Relay tesebut berfungsi memutus, menyambung, memperbesar, dan memperkecil tegangan yang masuk ke batrai dari alternator, Relay tersebut sering disebut Regulator. Regulator terpasang terpisah dengan alternator sehingga rangkaian lebih rumit. Gambar Skematik Regulator dengan Alternator 9
  10. 10. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] Rangkaian Skematik Altenator 2. Pengisian Elektrik Sistem Pengisian Elektrik merupakan salah satu jenis sistem pengisian yang dalam aktualnya menggunakan elektrik yang didalamnya terdapat mickro controler (IC) untuk mengatur tegangan yang akan menuju ke batrai. Mikro controler ini terpasang langsung pada alternator sehingga sistem alitan tegangan lebih mudah. 10
  11. 11. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] Rangkaian Sistem Pengisian IC Regulator II.4 Fungsi Sistem Pengisian dan Penjelasan Komponen yang Dipakai Sistem pengisian berfungsi untuk mengisi kembali baterai setelah digunakan untuk starting dan menyuplai kebutuhan listrik ke sistem kelistrikan saat mesin hidup. Arus baterai yang digunakan untuk menghidupkan starter sangat banyak sehingga memerlukan sistem pengisian untuk mengisinya kembali. Baterai berfungsi sebagai sumber tenaga listrik terhadap seluruh sistem kelistrikan pada kendaraan. Kunci kontak berfungsi sebagai penyambung dan pemutus arus listrik yang mengalir ke regulator. Lampu indikator berfungsi sebagai tanda peringatan jika adanya kerusakan pada sistem pengisian. 11
  12. 12. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] Komponen yang ada pada Alternator Alternator memiliki komponen di dalamnya yang fungsinya antara lain: • Pulley : Tempat fanbelt memindahkan gerak putar crankshaft ke rotor. • Bearing : Mengurangi gaya gesek dua benda yang berputar. • Rotor : Menghasilkan medan magnet/kemagnetan. • Stator : Tempat terbangkitnya energi listrik. • Rectifier : Menyearahkan arus AC yang telah dibangkitkan stator menjadi DC. • Brush : Menurunkan tahanan mesin. 12
  13. 13. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] Regulator pada sistem pengisian ada dua macam yaitu tipe IC yang terpasang menjadi satu dengan alternator dan tipe mekanis yang terpasang terpisah dari alternator. Regulator berfungsi: • Meregulasi tegangan dan arus yang menuju ke kumparan rotor sehingga tegangan dan arus yang dihasilkan alternator sesuai kebutuhan. • Mengukur tegangan baterai • Pengukuran arus dan tegangan yang masuk ke rotor. II.5 Kerusakan Pada Sistem Berikut ini adalah kerusakan yang mungkin terjadi pada sistem pengisian: 1. Ketika alternator membangkitkan listrik (ketika di bawah voltage yang dibangkitkan). 2. Ketika alternator membangkitkan listrik (jika voltage di atas). 3. rotor coil terbuka 4. rotor coil terputus 5. terminal S terputus 6. terminal B terputus 7. antara terminal F dan terminal E terputus. Prosedur Pemeriksaan 1. Pengetesan kebocoran 2. Pengeteasan hubungan dengan massa (ground test) 3. Periksa bantalan kemungkinan aus atau kasar. 4. Periksa bahwa terdapat hubungan antara tiap-tiap ujung kabel stator. 13
  14. 14. 1 Mei 2012 [IMPLEMENTASI GENERATOR “ ALTERNATOR”] 5. Periksa bahwa tidak terdapat hubungan antara tiap-tiap ujung kabel dengan inti stator. 6. Ukur panjang sikat 7. Pengeteasan pada rectifier Kondisi Normal Sistem pengisian dapat dikatakan normal apabila mampu mengisi baterai yang terkuras akibat starting setelah mesin hidup. Mampu menyearahkan arus dari baterai (AC menjadi DC) melalui diode/rectifier. Mampu mengubah energi gerak (putar) menjadi energi listrik untuk mengisi kembali tegangan baterai. Mampu mengukur tegangan yang ada di baterai. Mampu menyuplai kebutuhan tegangan ke komponen listrik lainnya. 14

×