Makalah pemanfaatan sumber daya alam

2,769 views
2,543 views

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
2,769
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
74
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Makalah pemanfaatan sumber daya alam

  1. 1. BAB 1 PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Sumber Daya Alam merupakan kekayaan bumi yang memiliki peranan penting dalam kehidupanmasyarakat. Sebagai salah satu sumber penting pembiayaan pembangunan, sumber daya alam yang ada dewasa ini masih belum dirasakan manfaatnya secara nyata oleh sebagian besar masyarakat. Pengelolaan sumber daya alam tersebut belum memenuhi prinsip-prinsip keadilan dan keberlanjutan. Selain itu lingkungan hidup juga menerima beban pencemaran yang tinggi akibat pemanfaatan sumber daya alam dan aktivitas manusia lainnya yang tidak memperhatikan pelestarian lingkungan.Persebaran sumber daya alam tidak selamanya melimpah. ada beberapa sumber daya alam yang terbatas jumlahnya, kadang-kadang dalam proses pembentukannya membutuhkan jangka waktu yang relatif lama dan tidak dapat di tunggu oleh tiga atau empat generasi keturunan manusia. Oleh sebab itu, ada dua jenis Sumber Daya Alam yaitu Sumber Daya Alam yang dapat di perbaharuidan Sumber Daya Alam yang tidak dapat di perbaharui. Alam memiliki kemampuan untuk memberikankehidupan bagi penduduk dunia. Potensi yang ada pada alam untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia yang sering disebut dengan natural resources bumi dengan segala isinya yang terkandung di dalamnya disebut dengan alam dunia. B. RUMUSAN MASALAH 1. Apa yang di maksud dengan Sumber Daya Alam? 2. Seperti apa penggolongan Sumber Daya Alam? 3. Seperti apa persebaran Sumber Daya Alam di Indonesia? 4. Bagaimana cara pengelolaan sumber daya alam yang berwawasan lingkungan? C. TUJUAN Dalam penyusunan makalah yang bertema pemanfaatan SDA dalam indutri yang berwawasanlingkungan, memiliki beberapa tujuan. Diantaranya : 1. Di harapakan kita bias ikut menjaga dan melestarikan Sumber Daya Alam yang ada di negeri Indonesia ini. 2. Menambah pengetahuan dalam study Geografi yang erat kaitannya dengan keberadaan SumberDaya Alam di bumi. 3. Sebagai penuntun kita, untuk ikut berpartisipasi memanfaatkan Sumber Daya Alam yang adadengan syarat memperhatikan kualitas Sumber daya Alam untuk genarasi mendatang. 4. Menambah wawasan kita, tentang cara-cara pengelolaan Sumber Daya Alam yang berwawasanlingkungan. ii
  2. 2. BAB II PEMBAHASAN A. PENGERTIAN SUMBER DAYA ALAM Sumber daya alam adalah semua kekayaan berupa benda mati maupun benda hidup yang berada di bumi dan dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia (Abdullah, 2007: 3). Pengertian sumber daya alam juga ditentukan oleh nilai kemanfaatannya bagi manusia. Sehingga dapat di gunakan untuk kebutuhan hidup manusia. Seperti SDA air, dalam kehidupan yang nyata air sangatmemiliki peranan penting selain untuk minum, air juga di pergunakan untuk memasak, mandi, mencucidan lainlain. Oleh karenanya dalam penggunaan dan pemanfaatan Sumber Daya Alam kitaharus mem perhatikan cara untuk melestarikannya. B. PENGGOLONGAN SUMBER DAYA ALAM Ada beberapa macam sumber daya alam yang dapat dimanfaatkan dengan berbagai cara. Sumber daya alam tersebut dapat diklasifikasikan menurut beberapa hal (Wardiyatmoko, K; 2004: 102) Berdasarkan bagian atau bentuk yang dimanfaatkan dapat dikelompokkan sebagai berikut: a. Sumber daya alam materi yaitu bila yang dimanfaatkan adalah materi sumber daya alam tersebut.Contoh: batu kapur dan tanah liat diolah menjadi semen sebagai bahan bangunan. b. Sumber daya alam hayati ialah sumber daya alam yang berbentuk makhluk hidup yaitu hewan dan tumbuh-tumbuhan disebut sumber daya alam nabati dan hewan disebut sumber daya alam hewani. c. Sumber daya alam energi bila barang yang dimanfaatkan manusia adalah energi yang terkandung dalam sumber daya alam tersebut, untuk menggerakkan kendaraan atau mesin. d. Sumber daya alam ruang adalah ruang atau tempat yang diperlukan manusia dalam hidupnya.Contoh: tempat tinggal, tempat bermain, ruang untuk mata pencaharian (pertanian, perikanan). e. Sumber daya alam waktu, sulit dibayangkan karena adanya waktu terikat dengan pemanfaatan sumber daya alam lainnya. Contoh: musim kemarau sulit mendapatkan air, akibatnya mengganggu tanaman pertanian. Menurut Abdullah (2007, 4) sumber daya alam berdasarkan pembentukannya dapat dikelompokkan sebagai berikut: a. Sumber daya alam yang dapat diperbaharui adalah sumber daya alam yang jika dimanfaatkan tidak akan habis karena alam mampu mengadakan pembentukan baru dalam waktu relatif cepat, secara reproduksi atau siklus. 1) Reproduksi, terjadi pada sumber daya alam hayati karena hewan dan tumbuhan dapat berkembang biak sehingga jumlahnya selalu bertambah. ii
  3. 3. 2) Siklus, terjadi pada air, udara, tanah dan energi matahari dapat diperbarui dengan proses yang melingkar membentuk siklus. b. Sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui adalah sumber daya alam yang jika dimanfaatkan terus menerus akan habis, karena tidak dapat diperbaruhi. Berdasarkan daya pakai dan nilai konsumtifnya, dibedakan menjadi dua. 1. Sumber daya alam yang tidak cepat habis, karena nilai konsumtif terhadap barang itu relatif kecil. Contoh: intan, emas, batu permata. 2. Sumber daya alam yang cepat habis, karena nilai konsumtif akan barang ini relatif tinggi. Contoh: gas alam, batu bara, dan minyak bumi. C. PERSEBARAN SUMBER DAYA ALAM Persebaran sumber daya alam di Indonesia di golongkan menjadi 2 yaitu persebaran sumber daya alam hayati dan persebaran sumber daya alam barang tambang. 1. Sumber daya alam hayati Sumber daya alam hayati terdiri dari sumber daya alam hewani dannabati. a) Sumber daya alam nabati; Indonesia adalah Negara yang kaya akan sumber daya alamnya. Dianugerahi tanah yang subur sehingga tumbuhan dapat tumbuh dengan sempurna di wilayah Indonesia. Wilayah Flora di Indonesia meliputi hutan tropis, hutan musim, stepa dan sabana. b) Sumber daya alam hewani, pada umumnya wilayah persebaran fauna di Indonesia dibagi 3 wilayah yaitu wilayah Indonesia bagian Barat, Indonesia bagian Tengah, Indonesia bagian Timur. Ketiganya di batasi oleh Wallace dan garis Weber. Bagian Barat lebih cenderung mengikuti ragam hewan Asia, sednagkan bagian Timur mengikuti ragam hewan Australia. Ciri-ciri kasus hewan Indonesia terdapat pada wilayah bagian Tengah. 2. Persebaran hasil tambang a. Minyak bumi Minyak bumi berasal dari mikroplankton yang terdapat di danau-danau, teluk-teluk, rawarawa, dan laut dangkal setelah mati mikroplakton berjatuhan dan mengendap di dasar laut kemudian bercampur dengan sedimen. Akibat tekanan lapisan-lapisan atas dan pengaruh panas magma dan terjadilah proses destilasi hingga menjadi minyak bumi kasar.Daerahdaerah penghasil minyak bumi di Indonesia adalah sebagai berikut: (http://www.tarunanusantara-mgl.sch.id). 1) Pulau jawa: Cepu, Cirebon, dan Wonokerto. 2) Pulau Sumatra: Palembang dan Jambi. 3) Pulau Kalimantan: Pulau Tarakan, pulau Bunyu, dan Kutai. 4) Pulau Irian Jaya: Sorong. b. Gas alam ii
  4. 4. Gas alam merupakan campuran beberpa hidrokarbon dengan kadar karbon kecil yang digunakan sebagai bahan baker. Ada dua macam gas alam cair yang diperdagangkan yaitu LNG (Liquified Natural Gas) dan LPG (Liquified Petroleum Gas). c. Batu bara Batu bara terbentuk dari tumbuhan yang tertimbun hingga berada dalam lapisan batu-batuan sediman yang lain. Proses pembentukan batu bara disebut inkolent yang terbagi menjadi dua yaitu proses biokimia dan proses metamorfosis. Daerah tambang batu bara di Indonesia adalah sebagai berikut: 1) Ombilin: dekat Sawahlunto (Sumatra Barat) 2) Bukit asam: dekat Tanjung Enin (Palembang) 3) Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan (pulau laut/sebuku) 4) Jambi, Riau, Aceh, dan Papua. d. Sumber daya logam atau bahan galian digolongkan ke dalam 4 macam (Abdullah, 2007: 7) yaitu: 1) Timah, daerah penghasil timah di Indonesia adalah pulau Bangka dan Belitung. 2) Tembaga terdapat di Tirtomogo, Wonogiri. 3) Bauskit terdapat di Pulau Bintan dan Pulau Kayan (Riau) 4) Nikel, daerah penghasil Nikel adalah Pomala (Sulawesi Tenggara) e. Sumber daya alam non logam atau bahan galian bijih digolongkan ke dalam 7 macam (Abdullah, 2007: 8) yaitu: 1) Gamping, daerah penghasil gamping adalah Pegunungan Seribu 2) Batu pualam, daerah penghasil batu pualam adalah Trenggalek, Jawa Timur. 3) Belerang, daerah penghasil belerang adalah Garut (pegunungan telaga Bodas) 4) Fosfat, daerah penghasil fosfat adalah Cirebon. 5) Pasir Kuarsa, daerah penghasil pasir kuarsa adalah Banda Aceh 6) Mangan, daerah penghasil mangan adalah Kliripan (Yogyakarta). 7) Kaolin, daerah penghasil kaolin adalah disekitar Pegunungan Sumatra. f. Hasil tambang lain yang ada di Indonesia ada 3 jenis (Abdullah, 2007: 8) yaitu: 1) Asbes, daerah penghasil asbes adalah Halmahera, Maluku, diolah di Gresik. 2) Grafit daerah penghasil grafit adalah Payakumbuh dan sekitar Danau Singkarak. 3) Platina (masputih) daerah penghasil platina (mas putih) di pegunungan Verbeek Kalimantan. ii
  5. 5. D. PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM BERDASARKAN PRINSIP BERWAWASAN LINGKUNGAN DAN BERKELANJUTAN Sumber daya alam perlu dilestarikan untuk mendukung kelangsungan hidup makhluk hidup, usaha-usaha untuk menjaga sumber daya alam sebagi berikut: 1. Penghijauan dan Reboisasi Usaha penghijauan dan reboisasi hutan dapat mencegah rusaknya lingkungan yang berhubungan dengan air, tanah dan udara. Keuntungan pelaksanaan penghijauan antara lain sebagai berikut: a) Tumbuh-tumbuhan dapat menyaring dan mengatur air, mencegah banjir, dan menimbulkan mata air. b) Tumbuh-tumbuhan dapat menyuburkan tanah karena daun yang gugur dan membusuk akan membentuk humus dan akar tanaman dapat mencegah erosi serta tanah longsor. c) Tumbuh-tumbuhan menimbulkan usara segar karena tumbuhan menghirup CO2 dan melepaskan O2 untuk keperluan manusia dalam bernafas. 2. Sengkedan atau terasering Sengkedan dibuat untuk mencegah erosi dan berfungsi untuk menjaga kesuburan tanah daerah miring dan berbukit-bukit. 3. Pembangunan daerah aliran sungai (DAS) Daerah aliran sungai merupakan daerah yang sering terjadi pengikisan lapisan tanah oleh arus sungai. Usaha pengendalian daerah aliran air sungai antara lain: a. Mengadakan reboisasi b. Membuat bendungan dan saluran irigasi yang teratur. c. Tindakan tegas terhadap perusak lingkungan yang diatur dalam UU No. 4 tahun 1982 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup. 4. Pengelolaan air limbah Air limbah berasal dari rumah tangga, industri dan pabrik air limbah yang dibuang ke tanah dapat merembes, masuk ke tanah dan bercampur dengan air tanah. Akibatnya, dapat membahayakan manusia. Beberapa gangguan yang ditimbulkan antara lain: a. Kesehatan, bibit penyakit yang bisa ditularkan melalui air limbah contoh: kolera, disentri, dan tipus. b. Keindahan, limbah menyebabkan bau tidak sedap dan juga mengganggu keindahan lingkungan sekitarnya. c. Karat atau aus, air limbah yang mengandung gas CO2 mempercepat karat atau aus benda-benda yang terbuat dari besi. d. Kehidupan biotik, air limbah mengganggu perkembangan kehidupan karena beracun sehingga dapat mematikan makhluk hidup. Usaha-usaha untuk mengatasi air limbah adalah sebagai berikut: ii
  6. 6. a) Lokasi industri harus jauh dari permukiman penduduk, b) Diwajibkan memasang peralatan pengendali air (water treatment) untuk pabrik yang menimbulkan air limbah. c) Lokasi industri harus dijauhkan dari peredaran yang berhubungan dengan sumber air minum penduduk. d) Mencegah saluran air limbah jangan sampai bocor, e) Menemukan sumber bahan racun dan melakukan netralisasi secara kimia. f) Unsur yang tidak dapat dinetralisasi harus dibuang dengan jalan ditanam atau dipendam dalam tanah yang jauh dari air. 5. Penertiban pembuanagan sampah Sampah dapat menimbulkan permasalahan seperti sarang penyakit, menimbulkan bau busuk, dan mengganggu pandnagan mata. Oleh karena itu, sampah harus dibuang ditempat yang ditentukan dan jangan sampai mengganggu lingkungan kehidupan. Usaha-usaha untuk pemusnahan sampah antara lain: a. Dibakar b. Untuk makanan ternak (sisa makanan, sayuran dan buah-buahan) c. Untuk biologis d. Untuk bahan pupuk. E. Pemanfaatan Sumber Daya Alam Berdasarkan Prinsip Ekoefisiensi Sumber daya alam merupakan salah satu modal dasar pembangunan. Sebagai modal dasar, sumber daya alam harus dimanfaatkan sepenuhnya dengan cara yang tidak merusak. Oleh karena itu, pemanfaatan Sumber Daya Alam harus dilakukan secara ekoefisiensi, artinya tidak merusak ekosistem, pengambilan secara efisiensi dan emmikirkan kelangsungan dan kelanjutan Sumber Daya Alam tersebut. Pembangunan berkelanjutan bertujuan untuk mewujudkan kelestarian Sumber Daya Alam sehingga mendukung kesejahteraan manusia. Dikarenakan Indonesia masih merupakan Negara berkembang, Indonesia masih mengalami berbagai macam hambatan-hambatan dalam proses pengelolaan dan pemanfaatan Sumber Daya Alam Indonesia yang masih kurang. Berikut ini hambatan-hambatan umum yang dihadapi Indonesia dalam pengelolaan dan pemanfaatan Sumber Daya Alam yaitu: 1. Kurangnya tenaga ahli dalam bidang Sumber Daya Alam. 2. Mahalnya sarana prasarana untuk pengelolaan Sumber Daya Alam. 3. Kerjasama dengan perusahaan asing yang merugikan. 4. Transportasi ke Daerah Sumber Daya Alam terbatas mengingat Indonesia merupakan kepualauan. 5. Sumber daya manusia yang belum memenuhi klasifikasi ii
  7. 7. F. KERUSAKAN SUMBER DAYA ALAM Ketersediaan sumber daya alam di permukaan bumi sangat beragam dan penyebaran tidak merata. Ada sumber daya alam yang melimpah ruah dan ada pula yang jumlahnya terbatas atau sangat sedikit. Bahkan ada yang sekali diambil akan habis. Bila terjadi ketidakseimbangan antara jumlah penduduk dan persediaan sumber daya alam, maka lingkungan hidup bisa berubah. Perubahan sebagai akibat kegiatan manusia hasilnya bisa baik, bisa juga buruk.Contoh perubahan lingkungan ke arah yang buruk adalah pencemaran lingkungan ( pencemaran udara, air, dan tanah ), pembukaan hutan, dan permasalahan di bidang sosial. Umumnya, kerusakan sumber daya alam diakibatkan oleh pengelolaan tanpa perhitungan. Bentuk-bentuk kerusakan sumber daya alam di Indonesia antara lain sebagai berikut. A. Pertanian Pengundulan hutan merupakan salah satu contoh kerusakan yang diakibatkan oleh kegiatan pertanian ladang berpindah. Tempat yang ditinggalkan menjadi kurang subur dan ditumuhi alang-alang. Akibat lebih jauh, saat musim hujan akan terjadi proses pengikisan tanah permukaan yang intensif. Hal ini bisa menyebabkan banjir, sementara itu saat musim kemarau tempat seperti itu akan terjadi akan mengalami kekurangan air. B. Perikanan Cara penangkapan ikan yang salah, seperti menggunakan pukat harimau juga menyebabkan kian berkurangnya jenis-jenis ikan tertentu di daerah perairan. Apalagi bila menggunakan bahan peledak, tidak saja ikan besar yang mati, tetapi larva dan ikan-ikan kecil lainnya juga ikut mati. C. Teknologi dan Industri Penggunaan traktor dalam membajak sawah sebagai alat bantu, traktor memang mempermudah dan mempercepat dalam membajak sawah. Namun, kadang ada hal lain yang terbawa seperti, sisa bahan bakar, buangan oli, dan sebagainya. Hal tersebut bisa merusak lingkungan. D. Pencemaran Pencemaran ( polusi ) adalah peristiwa berubahnya keadaan alam ( udara, air, dan tanah ) karena adanya unsur-unsur baru atau meningkatnya sejumlah unsur tertentu. Macammacam pencemaran adalah sebagai berikut : 1. Pencemaran Udara Hasil limbah industri, limbah pertambangan, dan asap kendaraan bermotor dapat mencemari udara. Asap-asap hasil pembuangan tersebut terdiri atas karbon monoksida, karbon dioksida, dan belerang dioksida. Karbon dioksida mengakibatkan hawa pengap dan naiknya suhu permukaan bumi. Karbon monoksida dapat meracuni dan mematikan makhluk hidup sedangkan belerang dioksida menyebabkan udara bersifat korosif yang menimbulkan proses perkaratan pada logam. ii
  8. 8. 2. Pencemaran suara Pencemaran suara dapat timbul dari bising-bising suara mobil, kereta api, pesawat udara, dan jet. Di pusat-pusat hiburan dapat pula terjadi pencemaran suara yang bersumber dari tape recorder yang diputar keras-keras. Adanya pencemaran suara dapat mengakibatkan timbulnya berbagai penyakit dan gangguan pada manusia dan hewan ternak, seperti gangguan jantung, pernafasan dan gangguan saraf. 3. Pencemaran air Pembuangan sisa-sisa industri secara sembarangan bisa mencemarkan sungai dan laut. Jika sungai dan laut tercemar, akibatnya banyak ikan dan mikrobiologi yang hidup di dalamnya tak mampu hidup lagi. Selain itu air sungai dan laut yang tercemar itu juga mengakibatkan sumber air tercemar sehinnga manusia sulit mendapat air minum yang sehat dan bersih 4. Pencemaran tanah Pada dasarnya tanah pun dapat mengalami pencemaran, penyebabkan antara lain : Bangunan barang-barang atau zat-zat yang tidak larut dalam air yang berasal dari pabrik-pabrik. Pembuangan ampas kimia dan kertas plastik bekas pembungkus botol bekas. E. Banjir Faktor-faktor lingkungan yang menyebabkan banjir, antara lain :  Penggundulan hutan secara tak terencana  Pembungan sampah di sembarang tempat  Sulit meresapnya air hutan di tanah perkotaan karena tanah perkotaan banyak tertutup semen beton dan aspal.  Rusaknya tanggul-tanggul sungai dan banyaknya sungai yang dangkal dengan sungai yang berkelok-kelok. F. Gunung Meletus Gunung meletus dapat merusak lingkungan antara lain : a. Lava dan lavar panas, merusak apa saja yang dilewati. b. Lahar dingin, dapat merusak areal pertanian , dan daerah permukiman penduduk serta bangunan lain. c. Debu-debu gunung api yang bertebaran di udara, dapat menghalangi radiasi matahari, dan membahayakan penerbangan udara. G. Gempa Bumi Gempa bumi adalah suatu getaran atau gerak kulit bumi sebagai akibat tenaga endogen. Kerusakan lingkungan akibat gempa bumi antara lain : 1. Jalan raya, jembatan, rumah penduduk dan bangunan yang lain rusak. 2. Permukaan bumi berserakan, banyak tanah patah, sehingga jaringan telepon rusak dan tidak berfungsi. ii
  9. 9. 3. Gempa bumi yang terjadi di laut dapat menimbulkan gelombang besar ( tsunami ). H. Angin Topan Kerusakan yang disebabkan oleh angin topan adalah sebagai berikut : 1. Rumah-rumah yang kurang kuat terbawa sampai beberapa kilometer 2. Bangunan rumah tembok dan gedung –gedung rusak atapnya bahkan ada yang roboh. 3. Merusak areal hutan, perkebunan, dan pertanian. I. Musim kemarau Beberapa kerusakan akibat musim kemarau,adalah sebagai berikut : 1. Tumbuh-tumbuhan banyak yang mati sehingga dapat mengancam kehidupan makhluk hidup lainya. 2. Sungai-sungai, danau-danau dan air tanah menjadi kering sehingga dapat merugikan daerah pertanian. 3. Sumur-sumur dan sumber air kering. ii
  10. 10. BAB III PENUTU A. KESIMPULAN Sumber daya alam merupakan sesuatu hal yang sangat membutuhkan perhatian dari semua orang karena memiliki peranan penting bagi kelangsungan pemenuhan kebutuhan manusia. Banyak manfaat yang selama ini elah di nikmati oleh manusia, hanya saja manusia kurang begitu mengerti bagaimana cara untuk melestarikannya. Oleh karenanya, pertama kita harus tau jenis-jenis sumber daya alam itu sendiri. Apakah sumber daya alam yang dapat di perbaharui, atau sumber daya alam yang tidak dapat di perbaharui. Banyak program yang di luncurkan oleh pemerintah demi melestarikan Sumber Daya Alam di Indonesia. Salah satu contoh adalah dalam menangani kasus penggundulan hutan, pemerintah mengadakan reboisasi pada hutan-hutan yang gundul dan juga menindak lanjuti orang-orang yang melakukan penebangan hutan secara illegal. B. SARAN 1. Sebelum memanfaatkan Sumber Daya Alam di lingkungan sekitar kita, cobalah untuk memikirkan dan melakukan cara melestarikannya, agar Sumber Daya Alam yang ada tetap lestari. 2. Hindari penebangan pohon yang berlebihan karena akan berdampak pada bencana banjir dan kekurangan air. 3. Segera lakukan upaya kerjasama dengan pihak di daerah yang menangani pelestarian lingkungan apabila ada masalah. ii
  11. 11. DAFTAR PUSTAKA Eggi Sudjana Riyanto, “Penegakan Hukum Lingkungan dan Perspektig Etika Bisnis di Indonesia”. PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta 1999. Kementrian Lingkungan Hidup RI, “HImpunan Peraturan Perundang-Undangan Lingkungan Hidup”. Jakarta, 2002. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. ii
  12. 12. KATA PENGANTAR Assalamu’alaikum. Wr. Wb. Kita panjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahjkan rhmat-NYA, sehingga kami penyusun dapat menyelesaikan penyusunan makalah ini. Tidak lupa Shalawat serta salam selalu kita curahkan kepada junjungan kita Nabi besar Muhammad SAW yang telah membimbing umatnya di jalan yang benar. Kami ucapkan terimakasih kepada pihak-pihak yang sudah membantu dalam penyusunan makjalah ini.Makalah ini kami susun berdasarkan tugas dari Mulok. “PEMANFAATAN DAN KERUSAKAN SUMBER DAYA ALAM” merupakan judul yang kami berikan untuk Makalah ini. Makalah ini bersisi tentang pengertian, macam-macam, dan Kerusakan Sumber daya alam. Penyusunan makalah ini salah satunya bertujuan memberi informasi kepada para remaja tentang sumber daya alam. Akhir kata semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kaum khalayak. Penyusun juga meminta maaf apabila banyak kesalahan dalam penyusunan makalah Wassalamu’alaikum. Wr. Wb. Raha, Oktober 2013 Penyusun ii ini.
  13. 13. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ..................................................................................i DAFTAR ISI .................................................................................................ii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ..................................................................................1 B. Tujuan ...............................................................................................1 C. Rumusan Masalah .............................................................................1 BAB II PEMBAHASAN A. Pengertian sumber daya alam ............................................................2 B. penggolongan sumber daya alam ......................................................3 C. persebaran sumber daya alam ............................................................3 D. penggolongan sda berdasarkan prinsip berwawasan lingkungan ......5 E. pemanfaatan SDA ..............................................................................7 F. Kerusakan SDA ................................................................................7 BAB III PENUTUP A. Kesimpulan .......................................................................................10 B. Saran .................................................................................................10 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................11 ii
  14. 14. ii

×