Makalah pandangan islam terhadap kelahiran dan persalinan

9,969 views
9,456 views

Published on

0 Comments
7 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
9,969
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
8
Actions
Shares
0
Downloads
116
Comments
0
Likes
7
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Makalah pandangan islam terhadap kelahiran dan persalinan

  1. 1. BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Selama minggu akhir kehamilan, tubuh ibu hamil mengalami perubahan yang mempersiapkan diri ibu untuk menghadapi persalinan dan memberi makan bayi. Payudara akan memproduksi banyak kolostrum. Rahim akan menjadi lebih sensitif dan berkontraksi lebih sering, baik spontan atau sebagai respon terhadap aktivitas dan gangguan ringan seperti gangguan berjalan, bersin dan benturan pada perut. Sebelum persalinan dimulai leher rahim akan melebar 1 atau 2 cm (atau bahkan lebih jika ibu hamil sudah pernah melahirkan). Jaringan ikat dan tulang rawan pada panggul aka rileks, memungkinkan gerakan sendi yang lebih besar. Agar tulang panggul bisa membuka selam persalinan dan pelahiran untuk memberi bayi ruang lebih banyak pada jalan lahir. Pada saat bersamaan, sekresi vagina meningkat dan jaringan dinding vagina menjadi lebih elastis. Kesiapan bayi ibu untuk hidup di luar tubuh ibu bertepatan dengan kemampuannya memproduksi berbagai substansi yang akan memberi umpan balik pada peredaran darah ibu dan memainkan peran penting dalam memicu perubahan yang mengawali persalinan. Kesiapan ibu itu sendiri baik secara fisik maupun emosional untuk menghadapi persalinan juga penting. Biasanya, saat waktu yang tepat untuk ibu maupun bayi tiba, persalinan akan dimulai. B. RUMUSAN MASALAH 1. Bagaimana Pengertian persalinan dan kelahiran ? 2. Bagaimana Tanda-tanda persalinan? 3. Bagaimana Masa melahirkan? 4. Bagaimana Pandangan islam tentang kelahirkan dan persalinan ? 5. Bagaimana Hak-hak anak dalam islam ? 1
  2. 2. C. TUJUAN 1. Untuk mengetahui Pengertian persalinan dan kelahiran 2. Untuk mengetahui Tanda-tanda persalinan 3. Untuk mengetahui Masa melahirkan 4. Untuk mengetahui Pandangan islam tentang kelahirkan dan persalinan 5. Untuk mengetahui Hak-hak anak dalam islam 2
  3. 3. BAB II PEMBAHASAN A. PENGERTIAN PERSALINAN DAN KELAHIRAN Persalinan dan kelahiran merupakan kejadian fisiologi yang normal. Kelahiran seorang bayi juga merupakan peristiwa sosial yang ibu dan keluarga menantikannya selama 9 bulan. Ketika persalinan dimulai, peranan ibu adalah untuk melahirkan bayinya. Peran petugas kesehatan adalah memantau persalinan untuk mendeteksi dini adanya komplikasi, disamping itu bersama keluarga memberikan bantuan dan dukungan pada ibu bersalin. Persalinan adalah proses membuka dan menipisnya serviks, dan janin turun ke dalam jalan lahir. Kelahiran adalah proses dimana janin dan ketuban didorong keluar melalui jalan lahir. Persalinan dan kelahiran normal adalah proses pengeluaran janin yang terjadi pada kehamilan cukup bulan (37-42 minggu), lahir spontan dengan presentasi belakang kepala yang berlangsung dalam 18 jam, tanpa komplikasi baik pada ibu maupun pada janin. B. TANDA-TANDA PERSALINAN Tanda-tanda persalinan dibagi menjadi tiga kategori yaitu tanda kemungkinan persalinan, tanda awal persalinan, dan tanda positif persalinan. Ibu hamil dapat saja mengalami semua tanda persalinan ini atau sebagian. Tanda kemungkinan persalinan : 1. Sakit Pinggang 2. Nyeri yang samar, ringan, mengganggu, dan dapat hilang-timbul. 3. Kram pada perut bagian bawah 4. Seperti kram menstruasi, dan dapat disertai dengan rasa tidak nyaman di paha. 5. Tinja yang lunak 6. Buang air beberapa kali dalam beberapa jam, dapat disertai dengan kram perut atau gangguan pencernaan. 7. Desakan untuk berbenah 8. Lonjakan energi yang mendadak menyebabkan ibu hamil melakukan banyak aktivitas dan keinginan untuk menuntaskan persiapan bagi bayi. 3
  4. 4. C. MASA MELAHIRKAN 1. Bebas dari aktivitas ibadah fisik Setelah melahirkan seorang ibu akan mengalami masa nifas (darah kotor) selama 40 hari. Pada masa itu seorang wanita dibebaskan, bahkan diharamkan dari kegiatan ibadah yang membutuhkan kekuatan fisik seperti shalat, puasa, dan membaca Al-Quran. 2. Menjaga Kebersihan dan Kesehatan Pasca melahirkan wanita memerlukan perhatian khusus dibidang kesehatan. Di samping banyaknya darah kotor yang keluar pada masa nifas, kondisi wanita juga masih dalam keadaan luka (karena melahirkan). Perawatan kesehatan diperlukan untuk mencegah berbagai penyakit. Diakui bahwa kebersihan merupakan pangkal kesehatan Islam telah menjelaskan dengan sangat jelas bahwa kebersihan merupakan anjuran yang dikaitkan dengan keimanan. Rasulullah saw bersabda: Artinya:” Kebersihan merupakan bagian dari iman.(……………) Jika jatuh sakit, Islam menganjurkan supaya manusia segera berobat. Ikhtiar atau usaha merupakan kewajiban dalam agama. Seseorang tidak boleh menyerah pada nasib dengan alasan taqdir, karena sesungguhnya Islam selalu menyuruh kita berobat ketika sakit. Rasulullah saw bersabda: Artinya: “ Berobatlah kamu karena Allah tidak akan mengadakan penyakit melainkan mengadakan pula obatnya, kecuali hanya satu penyakit yang tidak dapat diobati yaitu ketuaan. 3. Larangan Untuk Melakukan Hubungan Suami Istri Selama Masa Nifas Islam melarang suami istri untuk melakukan hubungan intim pada masa nifas sampai darah kotor tersebut berhenti. Kalau ditinjau dari segi kesehatan, larangan tersebut mengandung cukup banyak hikmah, seperti, jalan lahir anak pada wanita masih dalam penyembuhan dari luka yang diakibatkan dari kelahiran bayi. Ayat allah SWT Artinya: dan mereka men anyakan kepadamu (Muhammad) tentang haid. Katkanlah, “Itu adalah sesuatu yang kotor” karena itu jauhilah istri pada waktu haid; dan jangan kamu dekati mereka sebelum mereka suci…. (al-Baqarah: 222) Dari ayat di atas, pengertian setelah mereka suci, baik itu setelah haid maupun darah kotor pada saat nifas (setelah darah berhenti keluar). 4
  5. 5. 4. Mandi Setelah Berakhirnya Masa Nifas Setelah berkahirnya masa nifas, seorang wanita diwajibkan untuk mandi. Dengan demikian maka ia kembali menjadi bersih dan suci. Artinya, segala aktivitas keagamaan mulai harus diaktifkan kembali dan juga telah sah untuk berhubungan suami istri. Masa 40 hari merupakan waktu yang cukup untuk memulihkan seoarang wanita baik kesehatan fisik maupun mentalnya. D. PANDANGAN ISLAM TENTANG KELAHIRKAN DAN PERSALINAN 1. Kelahiran Islam secara tersurat dan tersirat telah menjelaskan bahwa seorang wanita boleh menjaga jarak dalam mengatur kehamilan. Menjaga jarak dengan tujuan memberikan anak perhatian yang cukup demi kesehatan wanita itu sendiri. Mengandung dan melahirkan merupakan sebuah perjuangan yang beresiko tinggi, kelalaian dalam menjaga kesehatan dan keselamatan ibu hamil bisa berakibat fatal bahkan bisa menyebabkan seorang wanita meninggal dunia ketika hamil atau melahirkan. Dalam Al-Quran ditegaskan bahwa seorang ibu harus menyusui anaknya secara baik dan mencukupi dengan batas waktu hingga 2 tahun, sebagaimana firman Allah swt: Ayat Allah SWT Artinya: “Dan Ibu-ibu hendaklah menyusui anaknya dua tahun penuh, bagi yang ingin menyusui secara sempurna……….(QS:al-Baqarah 233) Kalau seorang wanita memberikan ASI secara sempurna hingga 2 tahun, artinya dia tidak hamil selama dalam proses tersebut. Kehamilan itu sendiri membutuhkan sebuah perjuangan yang akan merepotkan seorang ibu dalam menyapih bayinya. Setelah 2 tahun barulah seorang ibu boleh hamil kembali dan proses kehamilan itu sendiri membutuhkan waktu hingga 9 bulan, berarti jarak yang ideal bagi seorang ibu untuk mempunyai anak (melahirkan) adalah 2 tahun 9 bulan. Meskipun memiliki anak merupakan hak kedua orang tua baik ibu maupun bapak, bukan berarti seorang ayah sebagai pemimpin dalam rumah tangga boleh memaksakan kehendaknya dalam menentukan jumlah anak dan mengatur jarak antar anak, karena Islam sangat menekankan pentingya musyawarah dalam segala urusan, apalagi dalam hal yang sangat penting dan beresiko bagi salah satu pihak. Dalam hal ini Allah swt berfirman: 5
  6. 6. Ayat Allah SWT: Artinya: “…………. Dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu.(QS:Ali Imran:159.) 2. Persalinan Dari rahim seorang ibu akan lahir generasi penerus yang akan menjaga kelestarian manusia dalam membangun peradaban. Mengingat persalinan dan masa nifas sangatlah penting, maka ketersediaan layanan berkualitas dan terjangkau bagi seluruh lapisan masyarakat merupakan kebutuhan mendasar yang harus dipenuhi. Pelayanan dasar dan lanjutan merupakan cakupan dari pelayanan kehamilan, persalinan dan masa nifas. Pelayanan dasar ditujukan untuk menangani kasus-kasus normal, sedangkan pelayanan lanjutan atau rujukan diberikan kepada mereka yang mengalami kasus-kasus beresiko, gawat darurat, dan komplikasi yang memerlukan sarana dan prasarana yang lebih lengkap seperti di Rumah Sakit. Kedua pelayanan tersebut harus tersedia dan terjangkau oleh seluruh lapisan masyarkat, baik dari aspek finansial maupun teknis terkait dengan jarak dan sarana transportasi. Di Indonesia manajemen pelayanan kesehatan terkait persalinan masih sangat buruk dibandingkan dengan negara ASEAN lainnya. Angka Kematian Ibu (AKI) saat ini 228 per 100.000 kelahiran hidup sedangkan Angka Kematian Bayi (AKB) sebesar 34 per 1000 kelahiran hidup. Menurut survei Kesehatan dan Rumah Tangga 2001 penyebab langsung kematian ibu diantaranya: 90% terjadi pada saat persalinan dan segera setelah persalinan, yaitu endarahan (28%), eklamsia (24%), infeksi (11%), komplikasi pueperium (8%), partus macet (5%), abortus (5%), trauma obstertik (5%), emboli (3%), dan lain-lain (11%). Oleh karena itu pelayanan kesehatan ibu dan perjuangan ibu dalam proses kehamilan dan persalinan sangatlah berharga. Dalam surat Lukman ayat 14 Al Qur’an mengabadikan perjuangan ibu selama kehamilan, “Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan yang lemah dan bertambah-tambah…”. Allah memberikan kemuliaan kepada ibu melahirkan melaui sabda Rasulullah saw yang artinya,”…wanita yang meninggal karena melahirkan adalah syahid…” (HR. Ahmad) Wajar bila Islam mewajibkan Negara untuk memberikan pelayanan yang berkualitas dan dapat dijangkau oleh semua kaum ibu sejak masa kehamilan sampai persalinan bahkan hingga masa nifas dan menyusui. Layanan tersebut adalah bagian integral dari sistem kehidupan Islam. Islam 6
  7. 7. membebankan terpenuhinya kebutuhan tersebut pada Khalifah sebagai pemimpin umat. Negara wajib menyelenggarakan pelayanan bersalin (atenatal, bersalin, nifas) berkualitas bagi semua ibu bersalin secara gratis! Bila keuangan Negara tidak cukup, maka Khalifah akan menarik sejumlah uang dari orang-orang kaya saja sesuai kebutuhan. Strategi penyelenggaraan layanan bersalin mengacu pada 3 prinsip dasar: 1). kesederhanaan aturan, 2). Kecepatan pelayanan, 3). Standar layanan bersalin bersalin berkalitas sesuai syariat. Negara wajib menyediakan semua sarana dan prasarana yang berkualitas termasuk tenaga medis baik dokter spesialis kebidanan dan kandungan maupun bidan secara merata di seluruh wilayah Negara baik pada pelayanan dasar (puskesmas) maupun lanjutan (Rumah Sakit). Dalam ranah fikih, menjadi tenaga medis (dokter kadungan, bidan, perawat) adalah fardu kifayah. Sehingga harus ada sebagian kaum muslimin yang memilih profesi tersebut. Karena itu Negara akan memudahkan penyediaan fasilitas pendidikan untuk menghasilkan tenaga medis yang berkualitas dan memiliki integritas yang kuat. Dalam sejarah Masa Keemasan Islam layanan bersalin yang memadai terlihat dari banyaknya Rumah Sakit. Hampir semua kota besar memiliki rumah sakit yang disertai dengan lembaga pendidikan dokter. Rumah sakit tersebut memiliki ruang pemeriksaan kandungan dan ruang untuk layanan persalinan. Belum lagi adanya rumah sakit keliling yang disediakan oleh Negara yang menelusuri pelosok negeri, sehingga layanan bersalin bagi semua ibu benar-benar direalisasikan secara nyata. Pada zaman keemasan Islam, ilmu kedokteran kebidanan termasyur ada di Harran, Baghdad, dan Jundi Syahpur. Lembaga pendidikan menengah dan tinggi ilmu kedokteran merata ada di setiap kota besar seperti Damsyiq, Isfahan, Rayy, Baghdad, Al Qahirah, Tunis, Marakisy (Maroko), dan Qurtuba (Kordoba) Juga terdapat Al Jami’ah (universitas) yang memiliki fakultas kedokteran. Salah satu fakta di Baghdad, masa Khalifah Harun Al Rasyid (170-193 H), disamping didirikan Rumah Sakit terbesar di kota Baghad, dan beberapa Rumah Sakit kecil, juga didirikan rumah sakit bersalin terbesar yang disampingnya didirikan sekolah pendidikan kebidanan. Kedua sarana tersebut berdiri atas perintah Khalifah Harun Al Rasyid kepada Al Musawaih yang menjabat menteri kesehatan dan dokter kekhilafahan. 7
  8. 8. Begitulah cara Islam dalam masa keemasannya dulu untuk menjawab proses (permasalahan) persalinan yang kurang memadai dewasa ini. Oleh karena itu, untuk menyelesaikan problem ini dibutuhkan solusi yang komprehensif dari segala aspek yang terkait, baik medis maupun non medis, termasuk ketersediaan SDM berkualitas secara merata. E. HAK-HAK ANAK DALAM ISLAM a. Anak – Anak Berhak Atas Nafkah yang Ma’ruf (Baik Secara Kesehatan, dan Sosial) Sejak masa bayi seorang anak membutuhkan makanan dengan gizi yang cukup dan seimbang untuk mendukung pertumbuhannya. Ketidakseimbangan gizi pada masa tersebut akan membuat anak rentan terhadap berbagai ancaman baik daru luar maupun dari dalam. Ancaman dari luar seperti penyakit yang mudah masuk ke dalam tubuh karena lemahnya daya tahan tubuh, sedangkan dari dalam bisa saja disebabkan dari pertumbuhan yang tidak normal bisa saja membuat anak tidak tumbuh wajar secara fisik maupun psikis. Dalam Islam nafkah kepada anak telah ditegaskan pada beberapa tempat dalam Al-Quran: 1) Air Susu Ibu (ASI) Air Susu Ibu (ASI) merupakan makanan pokok dan paling bagus bagi anak terutama ketika hari-hari pertama kelahirannya, Islam telah menegaskan kepada orang tua agar memberikan ASI yang cukup kepada anaknya hingga usia 2 tahun.: Allah swt berfirman: Artinya: seorang ibu mengandung anak dan menyapih (memberikan air susu) kepada anaknya selama 30 bulan (QS. Ahqaf : 15) Dalam ayat di atas disebutkan masa 30 bulan diperlukan seorang ibu dalam mengandung anak dan menyusuinya. Masa 30 bulan itu terbagi kepada dua fase, yaitu fase kehamilan dan menyusui. Kalau menyusui telah disebutkan pada ayat sebelumnya adalah 2 tahun yang sama dengan 24 bulan, berarti sisa 6 bulan lagi adalah untuk masa mengandung. 8
  9. 9. Masalah ini dapat ditafsirkan bahwa usia kandungan seorang wanita hamil minimal adalah 6 bulan. Dengan kata lain, kalau seseorang melahirkan pada usia kandungan 6 bulan, maka kandungan itu bisa digolongkan telah sempurna. Ayat ini juga bisa digunakan untuk menyelesaikan perselisihan di antara suami istri jika ternyata seorang istri melahirkan pada usia kandungan 6 bulan sejak pertama kali berhubungan intim, dalam keadaan seperti ini seorang suami tidak boleh menuduh istrinya telah berhubungan intim sebelumnya dengan orang lain, karena usia kandungan 6 bulan tersebut diakui keberadaanya di dalam agama Islam. 2) Makanan yang cukup Di samping ASI seorang anak membutuhkan makanan tambahan seiring dengan bertambahnya usia. Orang tua harus menyediakan makanan yang cukup dan bergizi supaya anak-anak dapat tumbuh sehat dan cerdas. Dalam masalah nafkah Islam memberikan tanggung jawab tersebut kepada suami sebagai pemimpin dalam rumah tangga, firman Allah swt: Artinya: Ayah harus memberikan kepada mereka nafkah dan pakaian dengan ma’ruf (QS.Al-Baqarah 233) Dalam ayat ini terkesan bahwa seorang suami harus memberikan kepada istrinya, tetapi sebenarnya secara tersirat dapat dikatakan bahwa memberikan nafkah kepada istri pasti juga akan ikut dimakan oleh anak terutama yang masih bayi, karena seorang anak khusunya bayi tidak mungkin dapat dipisahkan dari ibunya. Ma’ruf dalam ayat di atas berarti layak dan sesuai dengan kemampuan, jika seorang ayah mempunyai kemampuan di bidang ekonomi maka ia harus memberikan nafkah berupa makanan kepada anaknya dengan standar yang sesuai dengan penghasilannya,demikian juga dengan yang miskin, akan memberikan nafkah sesuai dengan kemampuannya. 3) Pakaian yang layak Di samping makanan, seorang anak juga membutuhkan perlengkapan sehari-hari seperti pakaian yang layak dan bersih. Masa bayi merupakan masa rentan terhadap berbagai penyakit, menyediakan pakaian yang layak dan menjaga kesehatan pakaian yang digunakan bayi sangat penting dalam menjaga kesehatan anak tersebut, dalam hal 9
  10. 10. ini Al-Quran telah mewajibkan orang tua supaya memberikan pakaian kepada anaknya dengan cara yang baik (makruf). Kata makruf berarti baik, pakaian yang diberikan kepada anak harus baik dan memenuhi syarat dari segi kesehatan dan juga sesuai dengan penghasilan seorang ayah. Di samping itu juga harus selalu dijaga kebersihannya karena Islam adalah agama bersih dan sangat peduli terhadap kebersihan, bahkan dalam sebuah hadits kebersihan itu dikaitkan dengan keimanan, bahkan kebersihan merupakan bagian dari iman, artinya orang yang tidak bersih berarti tidak memiliki sebagian dari iman, sehingga bisa dikatakan imannya belum sempurna. 4) Tempat tinggal yang memadai Seorang anak harus disediakan tempat tinggal yang layak dan bersih sesuai dengan kemampuan seorang ayah, Islam mengakui kesederhanaan dalam hidup tetapi sederhana tidak identik dengan kumuh dan jorok. Rasulullah saw bersabda: Artinya: Kebersihan adalah bagian dari iman Dalam memberikan tempat tinggal dan tempat tidur bagi anak khusunya bayi harus selalu dijaga kebersihan dan kelayakannya. Allah swt berfirman: Artinya: Tempatkan mereka di tempat tinggal yang kamu tempati. Dhamir (kata ganti) yang digunakan dalam ayat di atas adalah hunna yang bermakna mereka (istri). Tapi tidak berarti Allah swt hanya memerintahkan suami untuk menyediakan tempat tinggal kepada istrinya saja, perintah yang ditujukan untuk istri juga mencakup anakanak terutama bayi, karena tidak mungkin memisahkan seorang istri (ibu) dengan anak yang masih kecil. Berarti kewajiban menyediakan tempat tinggal juga mencakup anak, dengan memberikan kepada mereka kebutuhan dan perlengkapan tidur yang dibutuhkan oleh anakanak. 10
  11. 11. BAB III PENUTUP 1. KESIMPULAN Islam secara tersurat dan tersirat telah menjelaskan bahwa seorang wanita boleh menjaga jarak dalam mengatur kehamilan. Menjaga jarak dengan tujuan memberikan anak perhatian yang cukup demi kesehatan wanita itu sendiri. Mengandung dan melahirkan merupakan sebuah perjuangan yang beresiko tinggi, kelalaian dalam menjaga kesehatan dan keselamatan ibu hamil bisa berakibat fatal bahkan bisa menyebabkan seorang wanita meninggal dunia ketika hamil atau melahirkan. Dari rahim seorang ibu akan lahir generasi penerus yang akan menjaga kelestarian manusia dalam membangun peradaban. Mengingat persalinan dan masa nifas sangatlah penting, maka ketersediaan layanan berkualitas dan terjangkau bagi seluruh lapisan masyarakat merupakan kebutuhan mendasar yang harus dipenuhi. 2. SARAN makalah ini masih memiliki berbagai jenis kekurangan olehnya itu kritik yang sifatnya membangun sangat kami harapkan. 11
  12. 12. DAFTAR PUSTAKA  www.google.com/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=1&cad=rja&ved=0C CoQFjAA&url=http%3A%2F%2Fwww.ibudanbalita.net%2Finfo%2Fmakalahpersalinan-dalam-agama-islam.  FjAC&url=http%3A%2F%2Fzangpriboemi.blogspot.com%2F2012%2F09%2Fmakalahkehamilan-dan-persalinan http://www.vemale.com/topik/kehamilan/30119-pengertian-nifas-menurut-islam.html  http://aimoyieb.blogspot.com/2011/05/makalah-persalinan.html 12
  13. 13. KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan pada Allah SWT, Karena atas berkat dan rahmat-Nya penyusun dapat menyelesaikan penyusunan makalah Agama ini. Dengan kami harapkan kiranya makalah yang telah kami susun dapat bermanfaat bagi para pembaca atau pihak lain yang membutuhkan informasi dalam makalah “PANDANGAN ISLAM TERHADAP KELAHIRAN DAN PERSALINAN” Dalam makalah ini terdapat banyak sekali informasi mengenai nilai-nilai yang berkaitan dan menjadi dasar dalam Kebidanan. Kami menyadari bahwa makalah yang kami susun ini jauh dari kata sempurna,untuk itu kami berbesar hati untuk menerima segala kritik dan saran dari berbagai pihak. Kami juga tidak lupa menyampaikan ucapan terimakasih kepada pihak-pihak yang telah bersedia membantu kami dalam menyelesaikan makalah ini. Akhir kata kami mohon maaf atas kekurangan serta kejanggalan baik isi maupun dalam teknik penyusunannya. Raha, November 2013 Penyusun 13
  14. 14. DAFTAR ISI Kata Pengantar..................................................................................................................... i Daftar Isi.............................................................................................................................. ii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang................................................................................................................ 1 B. Rumusan masalah............................................................................................................ 1 C. Tujuan............................................................................................................................. 1 BAB II PEMBAHASAN 1. Pemeliharaan dan pengasuhan Anak........................................................................ 2 2. Tanggung Jawab terhadap Anak Bila Terjadi Perceraian...................................... 4 3. Pandangan Islam terhadap Pemeliharaan dan Pengasuhan Anak......................... 7 4. Konsep Pengasuhan Dan Pendidikan Anak Dalam Islam...................................... 8 BAB III PENUTUP 3.1 KESIMPULAN................................................................................................................15 3.2 SARAN............................................................................................................................16 DAFTAR PUSTAKA............................................................................................................17 14
  15. 15. MAKALAH PANDANGAN ISLAM TERHADAP KELAHIRAN DAN PERSALINAN DI SUSUN OLEH: KELOMPOK 12 1. WA ODE MINARTIN (2013.IB.0047) 2. WA IDA (2013.IB.0041) TINGKAT I A. AKADEMI KEBIDANAN PARAMATA RAHA KABUPATEN MUNA 2013 / 2014 15

×