Makalah hipertiroidisme
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Makalah hipertiroidisme

on

  • 37 views

 

Statistics

Views

Total Views
37
Views on SlideShare
37
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
0
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft Word

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Makalah hipertiroidisme Makalah hipertiroidisme Document Transcript

  • BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Hipertiroidisme, yang dalam hal prevalensi erupakan penyakit endokrin yang menempati urutan kedua sesudah DM. pengeluaran hormone tiroid yang berlebihan diperkirakan terjadi akibat stimulasi abnormal kelenjar tiroid oleh immunoglobin dalam darah. Hipertiroidisme menyerang wanita lima kali lebih sering di bandingkan oleh laki- laki dan insidensnya akan memuncak pada decade usia ke tiga serta ke empat.pada bab- bab berikut akan di bahas lebih mendalam mengenai penyakit ini. B. Rumusan masalah 1. Apakah penyakit hipertiroidisme itu ? 2. Bagaimana asuhan keperawatan pada pasien penderita penyakit hipertiroidisme C. Tujuan 1. Agar kita mampu mengetahui seluk beluk dari penyakit hipertiroidisme. 2. Agar kita mampu melaksanakan asuhan keperawatan denga baik dan professional terhadap penderita hipertiroidisme
  • BAB II PEMBAHASAN A. PENGERTIAN HIPERTIROIDISME Hipertiroidisme merupakan suatu penyakit yang disebabkan oleh abnormalitas fungsi kelenjar tiroid dimana sekresi hormone yang berlebihan dimanifestasikan melalui peningkatan kecepatan metabolisme. Banyak cirri khas lain yang terjadi pada pasien hipertiroid akibat peningkatan stressor terhadap katekolamin (epinefrin dan norepinefrin) dalam darah. Hipertiroidisme (Tiroktosikosis) merupakan suatu keadaan di mana didapatkan kelebihan hormon tiroid karena ini berhubungan dengan suatu kompleks fisiologis dan biokimiawi yang ditemukan bila suatu jaringan memberikan hormon tiroid berlebihan. Adapun defenisi hipertiroidisme menurut para ahli yaitu : Hipertiroidisme dapat didefinisikan sebagai respon jaringan-jaringan terhadap pengaruh metabolik terhadap hormon tiroid yang berlebihan (Price & Wilson: 337) Hipertiroidisme (Hyperthyrodism) adalah keadaan disebabkan oleh kelenjar tiroid bekerja secara berlebihan sehingga menghasilkan hormon tiroid yang berlebihan di dalam darah. Hipertiroidisme adalah kadar TH yang bersirkulasi berlebihan. Gangguan ini dapat terjadi akibat disfungsi kelenjar tiroid, hipofisis, atau hipotalamus. (Elizabeth J. Corwin: 296). B. INSIDENS Prevalensi penderita Hipertiroidisme menyerang wanita 5 kali lebih sering di bandingkan dengan laki-laki dan insidennya akan memuncak dalam decade usia ketiga serta ke empat.Keadaan ini dapat timbul setelah terjadinya syok emosional, stress atau infeksi. Pada usia muda umumnya disebabkan oleh penyakit graves, penyakit ini relative sering di jumpai dan pada anak- anak jarang terjadi. sedangkan struma multinodular toksik umumnya timbul pada usia tua. Di daerah pantai dan kota, insidensya lebih tinggi di bandingkan di daerah pegunungan atau di pedesaan. C. ETIOLOGI Banyak factor yang bertanggung jawab dalam menimbulkan sindrom klinis ini, yakni tampak bahwa pusat kelainan penyakit ini adalah perubahan mekanisme homeostatic yang dalam keadaan normal sekresi hormonnya di sesuaikan dengan kebutuhan jaringan perifer. Gangguan homeostatic ini disebabkan oleh produksi TSH yang berlebihan atau adanya perubahan autonomic kelenjar tiroid menjadi hiperfungsi kelenjar tiroid, hipofisis, atau hipotalamus. Peningkatan TSH akibat malfungsi kelenjar tiroid akan disertai penurunan TSH dan TRF karena umpan balik negatif HT terhadap pelepasan keduanya. Penyakit graves yaitu penyebab tersering penyakit hipertiroidisme, yaitu gangguan auto imun yang biasanya
  • ditandai dengan produksi autoantibodi yang mirip kerja TSH pada kelenjar tiroid. Autoantibodi IgG ini, yang disebut tyriod stimilating immunoglobulin, menstimulasi porduksi TH, namun tidak dihambat oleh kadar TH yang meningkat. Kadar TSH dan TRH rendah karena keduanya dihambat oleh kadar TH yang tinggi. Penyebab penyakit graves diduga disebabkan oleh factor emosi atau stress yang dapat mempengaruhi system imunitas tubuh sehingga tampak terdapat predisposisi genetik pada penyakit autoimun. Wanita yang berusia 20-an dan 30-an palingsering terdiagnosa penyakit ini walaopun penyakit ini mulai terjadi selama usia belasan tahun. noduler tosik. Adenoma hipofisis pada sel-sel penghasil TSH atau penyakit hipotalamus jarang terjadi. Penyebab lain dari hipertiroidisme yaitu : 1. Struma nodusa Struma endemis, biasanya dalam bentuk struma nodusa terutama ditemukan didaerah pegunungan yang airnya kurang yodium. Etiologi umumnya multifaktor, biasanya tiroid sudah mulai membesar pada usia muda, awalnya difus, dan berkembang menjadi multinodular. 2. Karsinoma tiroid Karsinoma tiroid berasal dari sel folikel tiroid. Keganasan tiroid dikelompokkan menjadi, karsinoma tiroid berdiferensiasi baik, yaitu bentuk papiler, folikuler, atau campuran keduanya. D. PATOFISIOLOGI Kelenjar tiroid pada penyakit hipertiroid (graves) membesar secara difus, lunak dan hipervaskularisasi. Parenkim kelenjar mengalami hipertrofi dan hiperflasia yang secara khasterlihat dengan adanya peninngian epithelium dan redudanci dinding folikular sehingga memberikan gambaran lipatan papilar dan tanda peningkatan aktivitasa selular. Hiperplasi biasanya disertai dengan infiltrasi limfositik, sebagai adanya gambaran imunitas selular (CMI= cell mediated immunity) atau mungking lebih menggambarkan hubungannya dengan tiroiditis kronik. Apabila penderita mendapat terapi yodium, akan terjadi penimbunan koloid yang kadang – kadang menyebabkan pembesaran dan bertambah kerasnya kelenjar. Penyakit graves seringkali berhubungan dengan pembesaran limfa atau timus. Hipertiroidisme dapat menyebabkan degenerasi serabut otot skelet dan bembesarang jantung. Pada kebanyakan penderita hipertiroidisme , kelenjar tiroid membesar dua sampai tiga kali dari ukuran normalnya , disertai dengan banya hyperplasia dan lipatan – lipatan sel - sel folikel ke dalam folikel , sehingga jumlah sel – sel ini lebih meningkat beberapa kali dibandingkan dengan pembesaran kelenjar. Juga, setiap sel meningkatkan kecepatan sekresinya beberapa kali lipat; dan penelitian ambilan iodium radioaktif menunjukkan bahwa kelenjar - kelenjar hiperplastik ini mensekresi hormone tiroid dengan kecepatan 5- 15 kali lebih besar daripada normal.
  • Perubahan pada kelenjar tiroid ini mirip dengan perubahan akibat kelebihan TSH. Akan tetapi,, dari penelitian dengan pengukuran radioimunologik dapat ditunjukkan bahwa pada sebagian besar penderita besarnya konsentrasi TSH dalam plasma adalah lebih kecil dari normal, dan seringkali nol. Sebaliknya, pada sebagian besar penderita dijumpai adanya beberapa bahan yang mempunyai kerja mirip dengan kerja TSH yang ada dalam darah. Biasanya bahan – bahan ini adalah antibody immunoglobulin yang berikatan dengan reseptor membrane yang sama dengan reseptor yang mengikat TSH. Bahan – bahan tersebut merangsang aktivasi cAMP dalam sel, dengan hasil akhirnya adalah hipertiroidisme. Antibody ini disebut immunoglobulin perangsang tiroid dan disingkat TSI. Bahan ini mempunyai efek perangsangan yang panjang pada kelenjar tiroid, yakni selama 12 jam, berbeda dengan efek TSH yang hanya berlangsung astu jam. Tingginya sekresi hormone tiroid yang disebabkan oleh TSI selanjutnya juga menekan pembentukan TSH oleh kelenjar hipofisis . berikut adalah rangkaian patofisiologi : E. MANIFESTASI KLINIK Penderita hipertiroidisme yang sudah berkembang lebih jauh akan memperlihatkan kelompok tanda dan gejala yang khas (yang kadang- kadang disebut tirotoksikosis) . gejala yang sering ditemukan pada penderita hipertiroid yakni : 1. Umum :Berat badan turun, keletihan, apatis, berkeringat, dan tidak tahan panas 2. Kardiovaskuler ;Palpitasi, sesak nafas, angina,gagal jantung, sinustakikardi, fibrilasi atrium, nadi kolaps. 3. Neuromuskular : Gugup,gelisah, agitasi, tremor, koreoatetosis,psikosis, kelemahan otot, secara emosional mudah terangsang (hipereksitabel), iritabel dan terus menerus merasa khawatir, Serta tidak dapat duduk diam 4. Gastrointestinal : penderita mengalami peningkatan selera makan dan konsumsi makanan, penurunan berat badan yang progresif, kelelahan oto yang abnormal, perubahan defekasi dengan konstipasi atau diare, serta muntah. 5. Reproduksi : Oligomenorea, infertilitas 6. Kulit : warna kulit penderita biasanya agak kemerahan (flushing) dengan warnah salmon yang khas dan cenderung terasa hangat, lunak serta basah.. namun demikian, pasien yang berusia lanjut mungkin kulitnya agak kering, tangan gemetarPruritus, eritema Palmaris, miksedema pretibial, rambut tipis. 7. struma : Difus dengan/tanpa bising, nodosa 8. Mata : lakrimasi meningkat,kemosis (edeme konjungtiva), proptosis, ulserasi kornea,optalmoplegia, diplobia, edema pupil, penglihatan kabur.
  • F. TES DIAGNOSTIK Untuk kasus hipertiroidisme yang biasa, diagnosis yang tepat adalah dengan melakukan pengukuran langsung konsentrasi tiroksin bebas di dalam plasma dengan menggunakan cara pemeriksaan radioimunologik yang tepat.Uji lain yang sering digunakan adalah sebagai berikut : 1. T3 serum 2. TSH rendah pada hipertiroidisme 3. Ambilan radioaktif iodium meningkat pada semua macam penyebab hipertiroidisme, kecuali tiroiditis.pemeriksaan ini tidak akurat apabila pasien menerima iodium selama beberapa hari sebelum pemeriksaan. MEDIKASI Ada 3 macam obat yang di berikan pada penderita hipertiroidisme, yaitu anti tiroid yang bias menekan sintesis hormone tiroid, iodides untuk menghindari keluarnya hormone tiroid, dan antagonis tiroid. Antagonis tiroir adala penyekat beta- adrenergic dan antagonis kalsium yang menglangi efek hormone tiroid dalam sel tubuh. TERAPI IODIUN RADIOAKTIF Terapi RAI dengan IODIN – 131 sering dipakai karena dapat di berikan kepada pasien yang berobat jalan. Dan juga lebih aman bagi pasien yang yang bias menjadi rsiko tinggi utuk pembedahan, terutama yang lansia.perbaikannya lebih cepat tampak dari pada obat antitiroid. RADIASI Berikut kewaspadaan teradap terapi radiasi RAI 1. Siram air toilet yang banyak setelah memakainya 2. Tingkatkan asupan air untuk membantu eksresi RAI 3. Alat makan,handuk,seprei harus tersendiri dan harus dicuci sendiri 4. Tidur sendirian 5. Hindari kontak badan yang lama 6. Jangan menyusui bayi 7. Tunda kehamilan 6 bulan setelah terapi PEMBEDAHAN Pembedahan pada penderita hipetiroidisme biasa di kenal dengan sebutab tioidektomi. DIET Karena kebutuhan makanan meningkat maka asupan nutrisi dan kalori perlu di tingkatkan dan di atur pola makannya. AKTIVITAS Penderita hipertiroidisme memerlukan titah baring komplit dan perawatan di unit intensif.
  • ASUHAN KEPERAWATAN PADA PENDERITA HIPERTIROIDISME A. PENGKAJIAN KEPERAWATAN Data Subjektif . berikut yang harus di kaji: 1. Riwayat pengalaman perubahan status emosional atau mental 2. Mengalami sakit dada atau palpitasi 3. Mengalami dispnea ketika melakukan aktivitas atau istirahat 4. Riwayat perubahan pada kuku, rambut, kulit, dan banyak keringat 5. Mengeluh gangguan penglihatan dan mata cepat lelah 6. Perubahan asupan makanan dan berat badan 7. Perubahan eliminasi feses, frekuensi serta banyaknya. 8. Intoleransi terhadap cuaca panas 9. Mengeluh cepat lelah dan tidak mampu melakukan semua aktivitas sehari- hari 10. Perubahan menstruasi atau libido 11. Pengetahuan tentang sifat penyakit, pengobatan, serta efek sampingnya Data Objektif. Berikut hal yang harus dikaji : 1. Status mental : perhatian pendek, emosi labil, tremor dan hiperkinesia 2. Perubahan kardiovaskular : tekanan darah sistolik meningkat, tekanan diastolic menurun, takikardia walaupun istirahat, distritmia dan murmur 3. Perubahan pada kulit : hangat, kemerahan, dan basah 4. Perubahan pada rambut : halus dan tipis 5. Perubahan pada mata : lid lag, glove lag,diplopia, dan penglihatan kabur 6. Perubahan nutrisi atau metabolic : berat badan menurun, nafsu makan bertambah, serta kolesterol dan trigliserida serum menurun 7. Perubahan muskuleskeletal : otot lemah, tonus otot kurang, dan sulit berdiri dari posisi duduk Hasil pemeriksaan diagnostic yang harus di kaji adalah peningkatan t3 dan t4 serum dan penurunan TSH serum. B. DIAGNOSIS KEPERAWATAN Berikut diagnosis keperawat yang mungkin timbul : 1. Intoleran aktivitas yang berhubungan dengan kelemahan dan pengecilan otot (perubahan metabolisme ) 2. Penurunan curah jantung yang brhubungan dengan distrimia (kegiatan simpatis meningkat ) 3. Ketidak efektipan koping yang berhubungan dengan emosi labil dan perhatian yang pendek 4. Perubahan nutrisi yang kurang dari kebutuhan tubuh yang berhubungan dengan peningkatan kecepatan metabolisme tubuh .
  • 5. Gangguan pola tidur yang berhubungan dengan peningkatan metabolisme tubuh dan kegelisahan 6. Perubahan sensoris (penglihatan ) yang berhubungan denga gangguan fungsi saraf optic dan otot ekstraokular (edema) 7. Deficit pengetahuan yang berhubungan denga kurang informasi tentang sifat penyakit, uji diagnostic, dan pengobatan 8. Kepercayaan diri terganggu akibat perubahan pada penampilan, selera makan yang berlebihan dan penurunan berat badan Berikut hasil yang di harapkan : 1. Menunjukkan pengendalian intoleran terhadap aktivitas dan menigkatkan kegiatan secara bertahap dalam 2- 3 bulan 2. Menunjukkan tanda- tand perfusi jaringan yang baik dan curah jantung adekuat : status mental normal : tidak ada edema; denyut jangtung 20/ menit ; dan bunyi pernapasan yang normal 3. Menunjukkan koping yang efektif. Menilai sendiri rasa cemas pada skala 0-5, dengan tidak merasa cemas dan 5 merasa sangat cemas 4. Mengunkapkan 3 cara yang efektif untuk menanagani perasaan 5. Berat badan tidak berkurang dan berat badan kembali kepada berat badan sebelum sakit 6. Tidak mengeluh saki mata dan diplopia 7. Pola tidur kembali pada sebelum ia sakit dan bias istirahat di siang hari 8. Dapat menjelaskan sifat penyakit, pengobatan yang ada, serta efek samping dari pengobatab tersebut 9. Merasa percaya diri pada dirinya sendiri C. INTERVENSI KEPERAWATAN 1. Istirahat yang cukup a. Lingkungan yang tenang dan nyaman b. Massase ringan pada punggung sebelum tidur malam c. Jelaskan pada pasien mengenai pentingnya untuk berbaring tengang walaupun ia tidak bias tidur 2. Mempertahankan atau meningkatkan toleransi terhadap kegiatan a. Istirahat di antara kegiatan b. Hentikan kegiatan apabila merasa lelah 3. Mempertahankan nutrisi yang adekuat sesuai dengan kebutuhan. a. Mengkonsumsi makanan yang tinggi protei dan tinggi kalori b. Pantau asupan nutrisi c. Timbang berat badan setiap hari d. Pantau asupan dan haluaran setiap 8 jam
  • 4. Mempertahankan perawatan yang baik pada mata a. Lakukan pengkajian visual setiap sif b. Terapkan tindakan yang bias membantu perawatan mata · Pakai kaca mata gelap · Tinggikan bagian kepala tempat tidur · Teteskan air mata buatan kepada kedua mata · Tutup kedua kelopak mata dengan plester pada waktu tetentu · Segera laporkan keluhan pasien 5. Bantu pasien untuk melakukan koping yang efektif untuknya, misalnya music, meditasi distraksi dan messase pada punggung. 6. Penyuluhan kesehatan. Berikut hal yang harus di jelaskan kepada pasien dan keluarganya : a. Sifat penyakit dan bagaimana hipertiroidisme mengakibatkan tanda dan gejala b. Pengobatan, tindakan dan pembedahan c. Hasil yang di harapkan dari pengobatan, tindakan, dan pembedahan serta efek sampingnya d. Obat yang digunakan pasien : dosis, cara pemberia, serta efek samping e. Pasien dengan endemic goiter dan memakai iodium suplemen perlu di beri informasi bahwaia memerlukan pemeriksaan medis secara teratur untuk mengetahui secara dini timbulnya hipertiroidisme akibat iodium f. Kewaspadaan radiasi pada pasien yang memakai pengobatan RAI D. EVALUASI 1. Mengungkapkan adaya peningkatan tenanga; dapat melaksanakan aktivitas hidup sehari- hari tanpa merasa lelah 2. Kecepatan nadi di bawah 80/menit saat istirahat 3. Mengunkapkan toleransi dapat di toleransi (skala 1-5) 4. Temperature 37,2 c atau kurang dari itu 5. Dapat menjelaskan dosis serta efek samping obat yang di pakainya 6. Berat badan bertambah per minggu sebanya 0,5 kg atau mempertahankan berat badan sebelum ia sakit 7. Tidak ada keluhan tentang matanya 8. Dapat tidur dan istirahat.
  • G. DAMPAK KDM Penyimpangan KDM G3 organik K.Tiroid G3 fungsi hipotalamus/hipofis Produksi TSH Produksi hormone tiroid meningkat Proses glikogenesis metabolisme tubuh Aktifitas GI meningkat P.pembakaran lemak P. kalor meningkat Suplay nutrisi tidak yang suhu tubuh tdk adekuat G3 rasa nyaman panas Nafsu makan meningkat BB menurun perubahan pola kerja J&P G3 body image G3 pola kognitif perubahan pola nutrisi Ketidakstabilan emosi H. ANATOMI FISIOLOGI KELENJAR TIROID Kelenjar Tiroid adalah sejenis kelenjar endokrin yang terletak di bagian bawah depan leher yang memproduksi hormon tiroid dan hormon calcitonin,melekat pada tulang sebelah kanan trakea dan melekat pada dinding laring.kelenjar ini terdiri atas 2 lobus yaitu lobus destr dan lobus sinistra yang saling berhubungan, masing- masing lobus yang tebalnya 4 cm dan lebarnya 2,5 cm. Kelenjar tiroid menghasilkan hormone tiroksin. Pembentukan hormone tiroid tergantung dari jumlah iodium eksogen yang masuk ke dalam tubuh. Sumber utama untuk menjaga keseimnbangan yodium adalah yodiaum dalam makanan dan minuman. Struktur Mikroskopis Kelenjar ini terdiri atas folikel seperti kelenjar asiner berdinding selapis sel. Jika sedang beraktivitas kelenjar ini berbentuk kuboid yang tinggi, sedangkan bila sedang istirahat sel ini berbentuk pipih dan bagian tengah asinernya terisi koloid senyawa triglobulin, tirosin, dan hormone kelenjar tiroid. Hormon Tiroid Hormon yang terdiri dari asam amino yang mengawal kadar metabolisme Penyakit Grave, penyebab tersering hipertiroidisme, adalah suatu penyakit otoimun yang biasanya ditandai oleh roduksi otoantibodi yang memiliki kerja mirip TSH pada kelenjar tiroid. Otoantibodi IgG ini, yang disebut immunooglobulin perangsang tiroid (thyroid-stimulating immunoglobulin), meningkatkan pembenftukan HT, tetapi tidak mengalami umpan balik
  • negatif dari kadar HT yang tinggi. Kadar TSH dan TRH rendah karena keduanya berespons terhadap peningkatan kadar HT. Sekresi Hormon tiroid Hormone tiroid dari sel kelenjar memelukan bantuan TSH untuk endositosis koloid oleh mikrofili. Enzim proteliotik berfungsi untuk memecahkan ikatan hormone T3 dan T4 dari triglobulin kemudian melepasnya keperedaran darah. Saat didistribusikan melalui plasma akan terikat oleh PBI. PBI kecil dan besar akan terikat oleh protei yang bebas dalam keseimbangan. Pembuluh Darah Kapiler darah dan limfe membentuk pleksus yang erat dalam mengitari folikel sehingga membantu melintasnya hormone kedalam lumen kapiler. Susunan pembuluh darah menunjukkan bahwa terdapat gelombang dalam darah yang di suplay ke daerah yang berbeda pada kelenjar. Persarafan Sejumlah besar serat saraf tak bermielin terdapat pada dinding arteri tiroid dan sebagian besar mempunyai fungsi vasomotor. Beberapa saraf simpatis berakhir pada lamina asal folikel yang menunjukkan rangsangan saraf dalam mempengaruhi fungsi tiroid melalui pengaruh langsug pada sel folikel yang menunjukkan rangsangan saraf dalam mempengaruhi fungsi tiroid.
  • BAB III PENUTUP A. KESIMPULAN Penyebab dari hipertiroidisme yaitu adanya Gangguan homeostatic yang disebabkan oleh produksi TSH yang berlebihan atau adanya perubahan autonomic kelenjar tiroid menjadi hiperfungsi kelenjar tiroid, hipofisis, atau hipotalamus. Ada banyak gejala pada penderita penyakit ini yakni gemetar,palpitasi,gelisah,penurunan berat badan yang drastic,nafsu makan meningkat,emosional,dsb. B. SARAN Setelah membaca makalah ini, penulis berharap agar kita senantiasa memiliki gaya hidup yang sehat. Dan juga bagi perawat yang kelak bekerja di rumah sakit agar dapat mengetahui seluk beluk dari penyakit hipertiroidisme yang pada akhirnya dapat memberikan pelayanan yang terbaik apabila menemukan pasien yang menderita penyakit ini pada khususnya. Sekian dan terimakasih
  • DAFTAR PUSTAKA  Susanne C.smeltZer dan Brenda G.Bare.2002.buku ajar keperawatan medical bedah vol.2.jakarta:EGC  Soeparman .1991.ilmu penyakit dalam jilid 1 edisi 2.jakarta : Balai penerbit FKUI  http://www.totalkesehatananda.com/hipertiroid2.html  Corwin,. J. Elizabeth. 2001. Patofisiologi. Jakarta : EGC  Baradero SPC, MN,dkk.asuhan keperawatan klien gangguan endokrin.jakarta :EGC  Syaifuddin .anatomi tubuh manusia edisi 2. Jakarta: salemba medika  R. sjamsuhidajat, wim de jong. 2005.Buku ajar ilmu bedah edisi 2.jakarta : EGC
  • KMB : III DOSEN : Ns. MUSRIANI, S.Kep. M.Kes TUGAS : MAKALAH “HIPERTIROINISME” OLEH : NAMA : SUSTINA NIM : 11.11.938 TINGKAT : III A AKADEMI KEPERAWATAN PEMERINTAH KABUPATEN MUNA TAHUN 2014
  • DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ................................................................................... i DAFTAR ISI .................................................................................................. ii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang .................................................................................. 1 B. Tujuan Penulisan .............................................................................. 1 C. Manfaat Penulisan ............................................................................ 1 BAB II PEMBAHASAN A. Pengertian hipertiroidisme .................................................................. 2 B. Insidens ............................................................................................... 2 C. Etiologi ............................................................................................... 2 D. Patofisiologi ........................................................................................ 3 E. Manifestasi klinik ............................................................................... 4 F. Tes diagnostik ..................................................................................... 5 G. Dampak kdm ...................................................................................... 9 H. Anatomi fisiologi ................................................................................ 9 BAB III PENUTUP A. Kesimpulan ......................................................................................... 11 B. Saran-saran ......................................................................................... 11 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 12
  • KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah tentang “Hipertiroinisme”, yang mana makalah ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas Akademi Keperawatan Pemerintah Kabupaten Muna. Dalam penyusunan makalah ini, penulis banyak mendapatkan bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dan memberikan saran. Penulis menyadari bahwa, dalam pembuatan makalah ini masih banyak kekurangan. Oleh karena itu, saran dan kritik yang membangun sangat penulis harapkan. Akhirnya penulis berharap agar makalah ini bermanfaat bagi penulis khususnya dan Mahasiswa /Mahasiswi Akademi Keperawatan Pemerintah Kabupaten Muna pada umumnya. Raha, 19 Juli 2014 Penulis