Hemodialisa umum

1,795 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
1,795
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
49
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Hemodialisa umum

  1. 1. BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Ginjal adalah organ vital yang berperan sangat penting dalam mempertahankan kestabilan lingkungan dalam tubuh. Ginjal mengatur keseimbangan cairan tubuh, elektrolit, dan asam basa denngan cara filtrasi darah, reabsorbsi selektif air, elektrlit dan nonelektrolit serta menekskresi kelebihannya sebagai urin. Ginjal juga mengeluarkan produk sisa metabolisme seperti urea, kreatinin dan asam urat serta zat kimia asing. Kegagalan ginjal dalam melaksanakan fungsi-fungsi vital ini menimbulkan keadaan yang disebut dengan uremia atau penyakit ginjal stadium akhir (end stage renal disease,ESRD). Perkembangan teknik dialisis dan teransplantasi ginjal yang terus berlanjut sejak tahun 1960 sebagai pengobatan ESRD dan sistem biaya pengobatan sejak 1973 merupakan alternatif dari resiko kematian yang hampir pasti. Diperkirakan bahwa ada lebih dari 100.000 pasien yang akhir-akhir ini menjalani hemodialisa yang merupakan prosedur penyelamatan jiwa yang mahal. Hemodialisis merupakan suatu proses yang digunakan pada pasien dala keadaan sakit akut dan memerlukan terapi dialisis jangka pendek (beberapa hari hingga beberapa minggu) atau pasien dengan penyakit ginjal stadium terminal yang membutuhkan terapi janka panjang atau terapi permanen, sehelai membran sintetik yang semipermiabel menggantikan glomerulus serta tubulus renal dan bekerja sebagai filter bagi ginjal yang terganggu fungsinya itu. Hemodialsis memungkinkan sebagian penderita hidup mendekati keadaan yang normal meskipun menderita gagal ginjal yang tanpa terapi hemodialisa akan menyebabkan kematian
  2. 2. B. RUMUSAN MASALAH Rumusan masalah yang dapat diambil dari penulisan makalah ini yaitu : a. Apa pengertian hemodialisa ? b. Apa tujuan dilaksanaknnya hemodialisa ? c. Apakah indikasi dari pelaksanaan hemodialisa ? d. Bagaimanakh komplikasi dari pelaksaan hemodialisa ? e. Bagaimanakah bentuk ataupun gambaran peralatan yang digunakan dalam hemodialisa ? f. Bagaimanakh persiapan dan prosedur tindakan dalam pelaksanaan hemodialisa ? g. Bagaimanakah prinsip-prinsip dan proses yang mendasari dalam pelaksanaan hemodialisa ? h. Bagaimanakah metode-metode pelaksanaan hemodialisa ? C. TUJUAN Tujuan dari penulisan makalah ini yaitu untuk mengetahui : a. Pengertian hemodialisa b. Tujuan dilaksanaknnya hemodialisa c. Indikasi dari pelaksanaan hemodialisa d. Komplikasi dari pelaksaan hemodialisa e. Bentuk ataupun gambaran peralatan yang digunakan dalam hemodialisa f. Persiapan dan prosedur tindakan dalam pelaksanaan hemodialisa g. Prinsip-prinsip dan proses yang mendasari dalam pelaksanaan hemodialisa h. Metode-metode pelaksanaan hemodialisa
  3. 3. D. MANFAAT Adapun manfaat dari penulisan makalah ini yaitu agar mahasiswa mampu memahami dengan mudah tentang proses pelaksanaan hemodialisa secara umum menyangkut tujuan pelaksanaan, indikasi,komplikasi, bentuk dan gambaran peralatan yang digunkan, prosedur tindakan, prinsip-prinsip serta metode-metode dalam pelaksanaan hemodialisa sehingga mahasiswa mampu menjelaskan dan mempraktekan prosedur pelaksanaan di pelayanan kesehatan kedepannya.
  4. 4. BAB II PEMBAHASAN A. PENGERTIAN HEMODIALISA Dialisa adalah proses pembuangan limbah metabolik dan kelebihan cairan dari tubuh . ada dua metode dialisa, yaitu hemodialisa dan dialisis peritonial (medicastore.com, 2006). Hemodialisa berasal dari kata hemo yang artinya darah, dan dialisa artinya pemisahan atau filtrasi. Pada prinsipnya hemodialisa menempatkan darah berdampingan dengan cairan dialisat atau pencuci yang dipisahkan oleh suatu membran atau selaput semipermiabel. Membran ini dapat dilalui oleh air dan zat tertentu atau zat sampah. Proses ini disebut dialisis, yaitu proses berpindahnya air atau zat, bahan melalui membran semipermiabel (pardede, 1996). Terapi hemodialisa adalah suatu teknologi tinggi sebagai terapi pengganti untuk mengeluarkan sisa-sisa metabolisme atau racun tertentu dari peredaran darah manusia seperti air, natrium, kalium, hidrogen, urea, kreatinin, asam urat dan zat-zat lain melalui membran semipermiabel sebagai pemisah darah dan cairan dialisat pada ginjal buatan dimana terjadi proses difusi osmosis dan ultra filtrasi (setiawan, 2001). B. TUJUAN HEMODIALISA Sebagai terapi pengganti, kegiatan hemodialisa mempunyai tujuan : a. Membuang produk metabolisme protein, seperti urea, kreatinin dan asam urat. b. Membuang kelebihan air. c. Mempertahankan atau mengembalikan sisitem buffer tubuh. d. Mempertahankan atau mengembalikan kadar elektrolit tubuh. e. Memperbaiki status kesehatan penderita.
  5. 5. C. INDIKASI Price dan wilson (1995) menerangkan bahwa tidak ada petunjuk yang jelas berdasarkan kadar kreatinin darah untuk menentukan kapan pengobatan harus dimulai. Kebanyakan ahli ginjal mengambil keputusan berdasarkan kesiapan penderita yang terus diikuti dengan cermat sebagai penderita rawat jalan. Pengamatan biasanya dilmulai apaabila penderitan sudah tidak sanggup lagi bekerja purna waktu, menderita neuropati perifer atau memperlihatkan gejala klinis lainnya. Pengobatan bisa juga dapat dimulai jika kadar kreatinin serum diatas 6 mg/100 mililiter pada pria, 4 mg/100 mililiter pada wanita dan nilai GFR kurang dari 4 ml/menit. Pemderita tidak boleh dibiarkan terusmenerus berbaring ditampat tidur atau sakit berat sampai kegiatan sehari-hari tidak dilakukan lagi. Menurut konsesus perhimpunan nefrologi indonesia (PERNEFRI, 2003) secara ideal semua pasien dengan laju filtrasi goal (LFG) kurang dari 15 ml/menit, LFG kurang 10 ml/menit dengan gejala uremia/malnutrisi dan LFG kurang dari 5 ml/menit walaupun tanpa gejala dapat menjalani dialisis. Selain indikasi tersebut juga disebutkan ada indikasi khusus yaitu apabila terdapat komplikasi akut seperti udem paru, hiperkalemia, asidosis metabolik berulang dan nefropatik diabetik. Kemudian Thiser dan Wilcox (1997) menyebutkan bahwa hemodialisa biasanya dimulai ketika bersihan kretinin menurun dibawah 10 ml/menit, ini sebanding dengan kadar kreatinin serum 8-10 mg/dl. Pasien yang terdapat gejala-gejala uremia dan secara mental dapat membahayakan dirinya juga dianjurka melakukan hemodialisa. Selanjutnya Thiser dan Wilcox (1997) juga menyebutkan bahwa indikasi relatif dari hemodialisa adalah azotemia simptomatis berupa ensefalopati dan toksin yang dapat didialisis. Sedangkan indikasi khusus adalah perikarditis uremia, hiperkalemia, kelebihan cairan yang tidak responsif dengan diuretik (udem pulmonum), dan asidosis yang tidak dapat diatasi.
  6. 6. D. ALASAN DILAKUKAN DIALISA Dialisa ailkukan jika gagal ginjal menyebabkan : a. Kelainan fungsi otak (ensefalopati uremik) b. Perikarditis (peradangan kantong jantung). c. Asidosis (peningkatan keasaman darah) yang tidak memberikan respon terhadap pengobatan lainnya. d. Gagal jantung. e. Hiperkalemia (kadar kalium yang sangat tinggi dalam darah). E. FREKUENSI DIALISA Frekuensi, tergantung pada banyaknya fungsi ginjal yang tersisa, tetapi sebagian besar penderita menjalani dialisa sebanyak tiga kali perminggu. Program dialisa dikatakan berhasil jika : a. Penderita kembali mengjalani hidup normal b. Penderita kembali menjalani diet yang normal c. Jumlah sel darah merah dapat ditoleransi d. Tekanan darah normal e. Tidak terdapat kerusakan saraf yang progresif (medicastore, 2006) Dialisa bisa digunakan sebagai pengobatan jangka panjang untuk gagal ginjal kronis atau sebagai pengobatan sementara sebelum penderita menjalani pencangkokan ginjal. Pada gagal ginjal akut, dialisa dilakukan hanya selama beberapa hari atau beberapa minggu, sampai fungsi ginjal kembali normal. F. CAIRAN DIALISA Kandungan Plasma Normal Cairan Dialisa Plasma Uremik Na + 142 133 142 K+ 5 1.0 7 Ca ++ 3 3.0 2 Elektrolit (mEq/liter)
  7. 7. Mg++ 1.5 1.5 1.5 Cl- 107 105 107 HCO 3 24 35.7 14 Laktat- 1.2 1.2 1.2 HPO4 3 0 9 0.3 0 2 0.5 0 3 Glukosa 100 125 100 Urea 26 0 200 Kretinin 1 0 6 UratSulfat ++ Nonelekrolit Membandingkan kandungan pada cairan dialisa yang khas dengan kandungan dalam plasma normal dan plasma uremik. Konsentrasi ion-ion dan zat lain dalam cairan dialisa tidak sama dengan konsentrasi pada plasma normal atau pada plasma uremik. Malahan, konsentrasi tersebut disesuaikan sampai kadar yang dibutuhkan untuk menimbulkan pergerakan air dan zat terlarut yang sesuai melalui membran selama dialisis. Tidak ada fosfat, ureum, urat, sulfat, atau kreatinin dalam cairan dialisa; namun zat-zat tersebut ada dalam konsentrasi tinggi pada darah uremik, bilas seorang pasien uremia menjalani dialisis, zat-zat ini akan hilang dalam jumlah besar ke dalam cairan dialisa. Efektifitas ginjal buatan dapat dinyatakan sebagai jumlah plasma yang dibersihkan dari berbagai jenis zat per menit, seperti merupakan cara utama untuk menyatakan efektivitas fungsional ginjal itu sendiri untuk membersihkan ureum dari plasma dengan kecepatan 100 sampai 225 ml/menit, yang menunjukan bahwa sedikitnya untuk diekskresi ureum, ginjal buatan dapat berfungsi dua kali lebih cepat dari pada ginjal normal bersama-sama, yang klirens ureumnya hany 70 ml/menit. Namun ginjal buatan hanya dapat digunakan 4 sampai 6 jam sehari, tiga kali seminggu . karenanya, keseluruhan klirens plasma masih sangat terbatas bila ginjal buatan menggantikan ginjal
  8. 8. normal. Selain itu, penting juga diingat bahwa ginjal buatan tidak dapat menggantikan beberapa fungsi ginjal lainnya, seperti sekresi eritropoietin, yang diperlukan untuk menghasilkan sel darah merah. G. PROSES DAN PRINSIP-PRINSIP DASAR HEMODIALISA Prinsip dasar ginjal buatan adalah mengalirkan darah melalui saluran darah kecil yang dilapisi oleh membran tipis. Pada sisi lain dari m,embran tipis ini terdapat cairan dialisis tempat zat-zat yang tidak diinginkan dalam darah masuk kedalamnya melalui difus. Tujuan hemodialisa adalah untuk mengambil zat-zat nitrogen yang toksisk dari dalam darah dan mengeluarkan air yang berlebihan. Pada hemodialisa, aliran darah yang penuh dengan toksin dan limbah nitrogen dialihkan dari tubuh pasien ke dialiser tem[at darah tersebut dibersihkan dan kemidian dikembalikan lagi ketubuh pasien. Komponen-komponen suatu jenis ginjal buatan tempat darah mengalir terus-menerus diantara dua membran selofan tipis; diluar membran terdapat cairan dialisa. Selofan cukup berpori untuk memungkinkan konstituen plasma, kecuali protein plasma, berdifusi dalam dua arah – dari plasma ke dalam cairan dialisa atau dari cairan dialisa kembali kedalam plasma. Jika konsentrasi zat lebih besar dari dalam plasma dari pada dalam cairan dialisis, akan ada suatu transfer netto (net transfer) zat dari plasma kedalam cairan dialisa. Kecepatan pergerakan zat terlarut melalui membran dialisa bergantung pada 1) gradien konsentrasi zat terlarut antara dua cairan,2) permeabilitas membran untuk zat terlarut,3) luas permukaan membran,4) lamanya darah dan cairan berkontak dengan membran. Jadi kecepatan maksimum transfer zat terlarut mula-mula terjadi bila geradien onsentrasi mencapai maksimum (ketika dialisi dimulai) dan melambat begitu gradien konsentrasi berkurang. Dalam sistem pengaliran, seperti pada kasus hemodialisis, yang menyebabkan darah dan cairan dialisa mengalr melalui ginjal buatan, penguranngan gradien konsentrasi dapat diperkecil dan
  9. 9. difusi zat terlarut melintas membran dapat dioptimalkan dapat meningkatkan kecepatan aliran darah, cairan dialisa atau keduanya. Dalam kegiatan hemodialisa terdapat 3 proses/prinsip utama seperti berikut : a. Proses Difusi yaitu berpindahnya bahan terlarut karena perbedaan kadar di dalam darah dan di dalam dialisat. Semakian tinggi perbedaan kadar dalam darah maka semakin banyak bahan yang dipindahkan ke dalam dialisat. Toksin dan zat limbah didalam darah dikeluarkan melalui proses difusi dengan cara bergerak dari darah , yang memiliki konsentrasi tinggi, kecairan dialisat dengan konsentrasi yang lebih rendah. Cairan dialisat tersusun dari semua elektroilit yang penting dengan konsentrasi ekstrasel yang ideal. Kadar elektroli darah dapat dikendalikan dengan mengatur rendaman dialisat secara tepat. (pori-pori kecil dalam membran semipermiabel tidak memungkinkan lolosnya sel darah merah dan prptein). b. Proses Osmosis yaitu proses berpindahnya air karena tenaga kimia, yaitu perbedaan osmolaritas darah dan dialisat ( Lumenta ). Air yang berlebihan dikeluarkan dari dalam tubuh melalui proses osmosis. Pengeluaran air dapat dikendalikan dengan menciptakan gradien tekanan; dengan kata lain air bergerak dari daerah dengan tekanan yang lebih tinggi (tubuh pasien) ke tekanan yang lebih rendah (cairan dialisat). c. Ultrafiltrasi, yaitu peningkatan gradien tekanan melalui penambahan tekanan negatif pada mesin dialisis. Tekanan negatif diterapkan pada alat ini sebagai kekuatan pengisap pada membran dan memfasilitasi pengeluaran air. Karena pasien tidak dapat mengekskresikan aisr, kekuatan ini diperlukan untuk mengeluarkan cairan hingga tercapai isovolemia (keseimbangan cairan). Sistem dapar (buffer system) tubuh dipertahankan dengan penambahan asetat yang kan berdifusi dari cairan dialisat kedalam darah pasien
  10. 10. dan mengalami metabolisme untuk membentuk bikarbonat. Darah yang sudah dibersihkan kemudian dikembalikan kedalam tubuh melalui pembuluh darah vena pasien. Pada akhir terapi dialisis, banyak zat limbah telah dikeluarkan, keseimbangan elektrolit sudah dipulihkan dan sistem dapar juga telah diperbarui. Suatu mesin hemodialisa yang digunakan untuk tindakan hemodialisa berfungsi mempersiapkan cairan dialisa (dialisat), mengalirkan dialisa dan aliran darah melewati suatu membran semipermiabel, dan mementau fungsinya termasuk dialisat dan sirkuit darah porporeal. Pemberian heparin melengkapi anti koagulasi sistemik. Darah dan dialisat dialirkan pada sisi yang berlawanan untuk memperoleh efisiensi maksimal dari pemindahan larutan. Komposisi dialisat, karakteristik dan ukuran membran dalam alat dialisat, dan kecepatan aliran darah dan larutan mempengaruhi pemindahan larutan (Thiser dan Wilcox, 1997). Dalam proses hemodialisa diperlukan suatu mesin hemodialisa dan suatu saringan sebagai ginjal tiruan yang disebut dializer, yang digunakan untu menyaring dan membersihkan darah dari ureum, kreatinin dan zat-zat sisa metabolisme yang tidak diperlukan. Untuk melaksanakan hemodialisa diperlukan akses vaskuler sebagai tempat suplai darah yang akan masuk kedalam mesin hemodialisa (NKF, 2006). Suatu mesin ginjal buatan atau hemodializer terdiri dari membran semipermiabel yang terdiri dari dua bagian, bagian untuk darah dan bagian lain untuk dialisat. Darah mengalir dari arah yang berlawanan dengan arah dialisat ataupun dalam arah yang sama dengan aliran darah. Dializer merupakan sebuah hollow fiber atau capilari dializer yang terdiri dari ribuan selaput kapiler halus yang tersusu paralel. Darah mengalir melalui bagian tengah tabung-tabung kecil ini, dan dialisat membasahi sebagian luarnya. Dializer sangat kecil dan kompak karena memiliki permukaan yang luas akibat adanya banyak tabung kapiler (Price dan Wilson, 1995).
  11. 11. Menurut Corwin (2000) hemodialisa adalah dialisa yang dilakukan diluar tubuh. Selama hemodialisa darah dikeluarkan dari tubuh melalui sebuah kateter masuk kedalam mesin yang dihubungkan dengan sebuah membran semipermiabel (dializer) yang terdiri dari dua ruangan. Satu ruangan dialirkan darah dan ruangan yang lain dialirkan dialisat, sehingga keduanya terjadi proses difusi. Setelah darah selesai dilakukan pembersihan oleh dializer darah dikembalikan kedalam tubuh melalui arterio venosa shunt (AV-Shunt). Selanjutnya Price dan Wilson,1995 juga menyebutkan bahwa suatu sistem dialisa terdiri dari dua sirkuit. Satu untuk darah dan satu untuk dialisat. Darah mengalir dari pasien melalui tabung plastik (jalur artei atau blood line), melalui dializer hollow fiber dan kembali ke pasien melalui jalur vena. Dialisat membentuk saluran kedua. Air keran difiltrasi dan dihangatkan sampai sesuai dengan suhu tubuh, kemudian dicampur dengan konsentrat dengan perantaraan kelompok pengatur, sehingga terbentuk dialisat atau bak cairan dialisa. Dialisat kemudian dimasukan kedalam dializer, dimana cairan akan mengalir diluar serabut berongga sebelum keluar melalui drainase. Keseimbangan antara darah dan dialisat terjadi sepanjang membran semipermiabel dari hemodializer melalui proses difusi, osmosis dan ultrafiltrasi. Kemudian menurut Price dan Wilson (1995) komposisi dialisat diatur sedemikian rupa sehingga mendekati komposisi ion darah normal, dan sedikit dimodifikasi agar dapat memperbaiki gangguan cairan dan elektrolit yang sering menyertai gagal ginjal. Unsur-unsur umum terdiri dari Na+, K+, Ca++, Mg++,Cl-, asetat dan glukosa. Urea, kreatinin, asam urat dan fosfat dapat berdifusi dengan mudah dari darah kedalam dialisat karena unsur-unsur ini tidak terdapat dalam dialisat. Natrium astat yang lebih tinggi konsentrasinya dalam dialisat, akan berdifusi ke dalam darah.tujuan menambahkan asetat adalah untuk mengoreksi asidosis penderita uremia. Asetat dimetabolisme oleh tubuh pasien menjadi bikarbonat. Glukosa dalam konsentrasi yang rendah ditambahkan kedalam dialisat untuk mencegah difusi glukosa kedalam dialisat yang dapat menyebabkan kehilangan kalori dan hipoglikemia. Pada hemodialisa tidak dibutuhkan glukosa dalam konsentrasi yang tinggi, karena
  12. 12. pembuangan cairan dapat dicapai dengan membuat perbedaan tekanan hidrostatik antara darah dengan dialisat. Ultrafiltrasi terutama dicapai dengan membuat perbedaan tekanan hidrostatik antara darah dengan dialisat. Perbedaan tekanan hidrostatik dapat dicapai dengan meningkatkan tekanan positif didalam kompartemen darah dializer yaitu dengan meningkatkan resistensi terhadap aliran vena, atau dengan menimbulkan efek vakum dalam ruang dialisat dengan memainkan pengatur tekanan negatif. Perbedaan tekanan hidrostatiik diantara membran dialisa juga meningkatkan kecepatan difusi solut. Sirkuit darah pada sistem dialisa dilengkapi dengan larutan garam atau NaCl 0.9%, sebelum dihubungkan dengan sirkulasi penderita.tekanan darah pasien mungkin cukup untuk mengalirkan darah melalui darah melalui sirkuit ekstrakorporeal (di luar tubuh), atau mungkin juga memerlukan pompa darah untuk membantu aliran dengan qick blood (QB)(sekitar 200 sampai 400 ml/menit) memerlukan aliran kecepatan yang baik. Heparin secara terus-menerus dimasukkan pada jalur arteri melalui infus lambat untuk mencegah pembekuan darah. Perangkap bekuan darah atau gelembung udar dalam jalur vena akan menghalangi udara atau bekuan darah kembali kedalam aliran darah pasien. Untuk menjamin keamanan pasien, maka hemodializer modern dilengkapi dengan monitormonitor yang memiliki alarm untuk berbagai parameter (Price & Wilson, 1995). Menurut PERNEFRI (2003) waktu atau lamanya hemodialisa disesuaikan dengan kebutuhan dengan kebutuhan individu. Tiap hemodialisa dilakukan 4-5 jam dengan frekuensi 2 kali seminggu. Hemodialisa idealnya dilakukan 10-15 jam/minggu dengan QB 200-300 mL/menit. Sefdangkan menurut Corwin (2000) hemodialisa memerlukan waktu 3-5 jam dan dilkaukan 3 kali seminggu. Pada akhir interval 2-3 hari diantara hemodialisa, keseimbangan garam, air dan pH sudah tidak normal lagi. Hemodialisa ikut berperan menyebabkan anemia karena sebagian sel darah merah rusak dalam proses hemodialisa.
  13. 13. Price dan Wilson (1995) menjelaskan bahwa dialisat pada suhu tubuh akan meningkatkan kecepatan difusi, tetapi suhu yang terlalu tinggi menyebabkan hemolisis sel-sel darah merah sehingga dapat menyebabkan pasien meninggal. Robekan pada membran dializer yang mengakibatkan kebocoran kecil atau masif dapat dideteksi oleh fotosel pada aliran keluar dilaisat. Hemodialisa rumatan biasanya dilakukan tiga kali seminggu, dan lama pengobatan berkisar dari 4 sampai 6 jam, tergantung dari jenis sistem dialisa yang digunakan dan keadaan pasien. H. KOMPLIKASI Meskipun hemodialisa dapat memperpanjang usia tanpa batas yang jelas, tindakan ini tidak kan mengubah perjalanan alami penyakit ginjal yang mendasari dan juga tidak akan mengembalikan seluruh fungsi ginjal. Pasien tetap akan mengalmai sejumlah permasalahan dan komplikasi. Menurut Tisher dan Wilcox (1997) serta havens dan Terra (2005) selama tindakan hemodialisa sering sekali ditemukan komplikasi yang terjadi, antara lain; a. Kram otot pada umunya terjadi pada separuh waktu berjalnnya hemodialisa sampai mendekati waktu berakhirnya hemodialisa. Karam otot seringkali terjadi pada ultra filtrasi (penarikan cairan yang cepat dengan volume yang tinggi. b. Terjadinya hipotensi dimungkinkan karena pemakaian dialisat asetat, rendahnya dialisat natrium, penyakit jantung aterosklerotik, neuropati otonomik, dan kelebihan tambahan berat cairan. c. Aritmia hipoksia, hipotensi, penghentian obat antiaritmia selama dialisa, penurunan kalsium, magnesium, kalium dan bikarbonat serum yang cepat berpengaruh terhadap aritmia pada pasien hemodialisa. d. Sindrom ketidakseimbangan dialisa, dipercaya secara primer dapat diakibatkan dari osmol-osmol lain dari otak dan bersihan urea yang kurang cepat dibandingkan dengan darah, yang mengakibatkan suatu gradien osmotik diantar kompartemen-kompartemen ini. Gradien
  14. 14. osmotik ini menyebabkan perpindahan air kedalam otak yang menyebabkan udem cerebri. Sindrom ini tidak lazim dan biasanya terjadi pada pasien yang menjalani hemodialisa pertam dengan azotemia berat. e. Hipoksemia. Selama hemodialisa merupakan hal penting yang perlu di monitor pada pasien yang mengalami gangguan fungsi kardipulmonal. f. Perdarahan uremia, menyebabkan gangguan fungsi trombosit. Tromboosit dapat dinilai dengan mengukur waktu perdarahan. Penggunaan heparin selama hemodialisa juga merupakan faktor resiko terjadinya perdarahan. g. Gangguan pencernaan, yang sering terjadi adalah mual dan muntah yang disebabkan karena hipoglikemi. Gangguan pencernaan sering disertai dengan sakit kepala. h. Infeksi atau peradangan bisa terjadi pada akses vaskuler. i. Pembekuan darah bisa disebabkan karena dosis pemberian heparin yang tidak adekuat ataupun kecepatan putaran darah yang lambat. j. Emboli udara, dapat saja terjadi jika udara memasuki sistem vaskular pasien. I. BENTUK/GAMBARAN PERALATAN YANG DIGUNAKAN a. Dialiser atau ginjal buatan Terdiri dari membran semipermiabel yang memisahkan kompartemen darah dan dialisat. b. Dialisat atau cairan dialisa Yaitu ciran yang terdiri dari iar dan elektrolit utama dari serum normal. Dialisat ini dibuat dalam sistem bersih dengan air kran dan bahan kimia saring. Bukan merupakan sistem yang steril, karena bakteri terlalu besar untuk melewati membran dan potensial terjadinya infeksi pada pasien minimal. Karena bakteri dari produk sampingan dapat menyebabkan reaksi pirogenik, khususnya pada membran permiabel yang besar, maka air untuk dialisat harus aman secara bakteriologis. Konsentrant dialisat
  15. 15. biasanya disediakan oleh pabrik komersil dan umumnya digunakan oleh unit kronis. c. Sistem pemberian dialisat Yaitu alat yang mengukur pembagian proporsi otomatis dan alat mengukur serta pemantau menjamin dengan tepat kontrol rasio konsentrat air. d. Aksesori peralatan Perangkat keras terdiri dari: o Pompa darah, pompa infus untuk mendeteksi heparin o Alat pemonitor suhu tubuh apabila terjadi ketidakamanan konsentrasi dialisat, perubahan tekanan udara dan kebocoran darah. Perangkat disposibel yang digunakan selain ginjal buatan: o Selang dialisis yang digunakan untuk mengalirkan darah antara dialiser dan pasien. o Transfer tekanan untuk melindungi alat monitor dari pemajanan terhadap darah. o Kantong cairan garam untuk membersihkan sistem sebelum digunakan. e. Komponen manusia/pelaksana Tenaga pelaksana hemodialisa harus mempunyai keahlian dalam menggunakan teknologi tinggi, tercapai melalui pelatihan teoritis dan praktikal dalam lingkungan klinik. Aspek yang lebih penting adalah pemahaman dan pengetahuan yang akan digunakan perawat dalam memberikan asuhan pada pasien selama dialisis berlangsung. J. AKSES VASKULAR (SIRKULASI) HEMODIALISA Untuk melakukan hemodialisa intermiten jangka panjang, maka perlu ada jalan masuk ke sistem vaskular penderita yang dapat diandalkan. Darah harus keluar dan masuk tubuh penderita dengan kecepatan 200 sampai 400
  16. 16. ml/menit. Teknik akses vaskular diklasifikasikan sebagai eksternal (biasanya sementara) dan internal (permanen). Akses vaskular merupakan yang peka pada hemodialisa karena banyak komplikasi dan kegagalannya. Denominator yang paling sering dipakai pada kebanyakan teknik akses vaskular adalah jalan masuk kedalam sirkulasi arteri dan kembalinya ke sirkulasi vena. a. Akses Vaskular Eksternal  Pirau Arteriovenosa (AV) atau Sistem Kanula Sistem ini diciptakan dengan menempatkan ujung kanula dari teflon dalam arteri (biasanya arteri radialis atau tibialis posterior) dan sebuah vena yang berdekatan. Ujung-ujung kanula kenudian dihubungkan dengan slang karet silikon dan suatu sambungan teflon yang melengkapi pirau. Pada waktu dilakukan dialisis. Darah kemudian mengalir dari jalur arteri, melalui alat dialisis dan kembali ke vena. Sistem kanula mula-mula dirancang pada tahun 1960 (Quinton dkk,1960) dan memungkinkam dilakukannya dialisis intermiten kronik untuk pertama kalinya. Kesulitan utama pirau ini adalah masa pemakaian yang oendek akibat pembekuan dan infeksi (rata-rata 9 bulan). Pirau AV eksternal telah berhasil digabung dengan berbagai metode akses vaskular lainnya dan pemakaiannya sudah menjadi sejarah. Akan tetapi pirau ini digunakan bila terapi dialitik diperlukan dalam jangka pendek seperti pada dialisis karena keracunan atau kelebihan dosis obat, gagal ginjal akut, dan fase permulaan pengobatan dialitik untuk gagal ginjal kronik.  Kateter Vena Femoralis Terdapat dua tipe kateter dialisis femoralis. Kateter shaldon adalah kateter berlumen tunggal yang memerlukan akses kadua. Jika digunakan dua kateter shaldon, maka dapat dipasang secara bilateral atau pada vena yang sama dengan kateter untuk aliran keluar ditempatkan disebelah distal dari kateter untuk aliran masuk.. tipe kateter femoralis yang lebih baru memiliki lumen
  17. 17. ganda , satu lumen untuk mengeluarkan darah menuju alat dialisis dan satu lagi untuk mengembalikaan darah ke tubuh penderita . komplikasi yang terjadi pada kateter vena femoralis adalah laserasi arteri femoralis, perdarahan, trombosis, emboli, he,atoma dan infeksi.  Kateter Vena Subklavia Kateter ini semakin banyak dipakai sebagai alat akses vaskular sementara karena pemasangannya mudah dan komplikasinya lebih sedikit dibandinhkan kateter vena femoralis.kateter vena subklavia juga mempunyai lumen ganda untuk aliran masuk dan keluar. Kateter vena subklavia dapat digunakan sampai 4 minggu, tetapi kateter vena femoralis biasanya dibuang setelah 1-2 hari setelah pemasangan. Kateter yang dibiarkan pada tempatnya diantara waktu dialisis, diisi dengan larutan salin-heparin, atau diirigasi secara berkala denngan larutan salin-heparin untuk mencsgah terjadinya bekuan. Komplikasi yang disebabkan oleh kateterisasi vena subklavia serupa dengan yang terdapat pada kateterisasi femoralis, yang termasuk pneumotoraks, robeknya arteria subklavia, perdarahan, trombosis, embolus, hematoma dan infeksi. b. Akses Vaskular Internal  Fistula Arteriovenosa Fistula AV diperkenalkan oleh Cimino dan Brescia (1962) sebagai respon terhadap banyaknya komplikasi yang ditimbulkan pirau AV. Fistula Av dibuat melalui anstomosis (menghubungkan atau menyambung) arteri secara langsung ke vena (biasanya arteri radialis dan vena sefalika pergelangan tangan) pada lengan yang tidak dominan. Darah dipirau dari arteri ke vena sehingga vena membesar (matang) setelah 4-6 minggu. Pungsi vena dengan jarum yang besar menjadi mudah dilakukan dan mampu mencapai aliran darah pada tekanan arterial. Hubungan dengan sistem dialisis
  18. 18. dibuat dengan menmpatkan satu jarum di distal (garis arteri) dan sebuah jarum lain diproksimal (garis vena) pada vena yang sudah diarterialisasi tersebut. Umur rata-rata fistula AV adalah 4 tahun dan komplikasinya lebih sedikit dibandingkan dengan pirau AV, maslah yang paling utama adalah rasa nyeri pada pungsi vena, terbentuknya aneurisma, trombosis, kesulitan hemostasis pascadialisis, dan iskemia pada tangan (steal syndrome).  Tandur Arteriovenosa Dalam menyediakan lumen sebagai tempat penusukan jarum dialisis, sebuah tandur dapat dibuat dengan cara menjahit sepotong pembuluh arteri atau vena dari sapi, material Gore-Tex atau tandur vena safena dari pasien sendiri. Biasanya tandur tersebut dibuat bila pembuluh darah pasien sendiri tidak cocok untuk dijadikan fistula. Tandur biasanya dipasang pada lengan bawah, lengan atas atau paha bagian atas. Pasien dengan sistem vaskular yang terganggu seperti pasien diabetes, biasanya memerlukan pemasangan tandur sebelum menjalani hemodialisa. Karena tandur tersebut merupakan pembuluh darah artifisial, resiko infeksi akan meningkat.s K. PERSIAPAN PRA DIALISIS Tingkat dan kompleksitas masalah-masalah yang timbul selama hemodialisa akan beragam diantara pasien-pasien dan tergantung pada beberapa variabel. Untuk itu sebelum proses hemodialisa, perlu dikaji tentang: a. Diagnosa penyakit b. Tahap penyakit c. Usia d. Masalah medis lain e. Nilai laboratorium f. Keseimbangan cairan dan elektrolit g. Keadaan emosi
  19. 19. L. PERSIAPAN PERALATAN a. Jarum arteri b. Selang normal saline c. Dialiser d. Bilik drip vena e. Detektor f. Port pemberian obat g. Pemantau tekanan arteri h. Pompa darah i. Sistem pengalir dialiser j. Pemantau tekanan vena k. Jarum vena l. Penginfus heparin M. PROSEDUR TINDAKAN Akses ke sistem sirkulasi dicapai melalui salah satu dari beberapa pilihan: vistula atau tandur arteriovenosa (AV), atau kateter hemodialisa dua lumen. Jika akses vaskuler telah ditetapkan, darah mulai mengalir, dibantu oleh pompa darah. Bagian dari sirkuit disposibel sebelum dialiser diperuntukan sebagai aliran “arterial”, keduanya untuk membedakan darah yang masuk kedalamnya sebagai darah yang belum mencapai dialiser dan dalam acuan untuk meletakkan jarum: jarum arterial diletakkan paling dekat dengan anastomosis AV pada vistula atau tandur untuk memaksimalkan aliran darah. Kantung cairan normal saline yang diklep selalu disambungkan ke sirkuit tetap sebelum pompa darah. Pada kejadian hipotensi, darah yang mengalir dari pasien dapat diklem sementara cairan normal saline yang diklem dibuka dan memungkinkan dengan cepat me pompa infus untuk memperbaiki tekanan darah. Transfusi darah dan plasma ekspander juga dapat disambungkan ke sirkuit pada keadaan ini dan dibiarkan untuk menetes, dibantu dengan pompa darah. Infus heparin dapat diletakkan baik sebelum atau sesudah pompa darah, tergantung peralatan yang digunakan.
  20. 20. Dialiser adalah komponen penting selanjutnya dari sirkuit. Darah mengalir kedalam kompartemen darah dari dialiser, tempat terjadinya pertukaran cairan dan zat sisa. Darh yang meninggalkan dialiser melewati kondektoe udara dan foam yang mengklem dan menghentikan pompa darah bila terdeteksi adanya udara. Pada kondisi seperti ini, setiap obat-obat yang akan diberukan pada dialisis diberikan melalui port obat-obatan. Penting untuk diingat, bagaimanapun, bahwa kebanyakan obat-obat ditunda pemberiannya sampai dialisis selesai kecuali memang diperintahkan harus diberikan. Darah yang telah melewati dialisis kembali kepasien melalui venosa atau selang posdialiser. Setelah waktu tindakan yang dijadwalkan, dialisis diakhiri dengan mengklem darah dari pasien, membuka slang cairan normal saline, dan membilas sirkuit untuk mengembalikan darah pasien. Selang dan dialiser dibuang, meskipun program dialisis kronik sering membeli peralatan untuk membersihkan dan menggunakan ulang dialiser. Tindakan kewaspadaan umum harus diikuti dengan teliti sepanjang tindakan dialisis karena pemajanan terhadap darah. Masker pelindung wajah dan sarung tangan wajib digunakan oleh tenaga pelaksana hemodialisa. N. PROGNOSIS Bagi penderita gagal gnjal kronis, hemodialisis akan mencegah kematian. Namun demikian, hemodialisis tidak mneyembuhkan atau memulihkan penyakit ginjal dan tidak mampu mengimbangi hilangnya aktivitas metabolik atau endokrin yng dilaksanakan ginjal dan dampak dari gagal ginjal serta terapinya terhadap kualitas hidup pasien.

×