• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
138657564 cara-pemberian-obat
 

138657564 cara-pemberian-obat

on

  • 2,851 views

 

Statistics

Views

Total Views
2,851
Views on SlideShare
2,851
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
39
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft Word

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    138657564 cara-pemberian-obat 138657564 cara-pemberian-obat Document Transcript

    • KATA PENGANTAR Segala puji penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala inayah dan kenikmatan yang senantiasa dicurahkan-Nya pada penulis berupa kesehatan, kekuatan, serta kesempatan sehingga makalah ini dapat selesai dengan semestinya. Tidak lupa penulis kirimkan shalawat dan salam beriringan dengan ucapan terima kasih yang tiada terhingga kepada Baginda Rasulullah SAW karena atas segala pengorbanan yang telah dilakukannya beserta para sahabat, sehingga kini kita mampu mengkaji alam ini lebih tinggi dari gunung tertinggi, lebih dalam dari lautan terdalam, serta lebih jauh dari batas pandangan mata. Adapun makalah ini berisikan materi tentang “Cara Pemberian Obat” yang bertujuan sebagai bahan bacaan, semoga dapat bermanfaat bagi yang membacanya. Dalam makalah ini, penulis menyadari masih terdapat kekurangan dalam penulisannya. Oleh karena itu, mohon kiranya kritik dan saran yang bersifat membangun dari pembimbing dan pembaca guna untuk kesempurnaan pada pembuatan makalah penulis selanjutnya. Makassar, Januari 2013 Penulis,
    • DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL i KATA PENGANTAR ii DAFTAR ISI iii BAB I PENDAHULUAN 1 A. Latar Belakang 1 B. Rumusan Masalah 2 C. Tujuan Penulisan 2 BAB II PEMBAHASAN 3 A. Pengertian Obat 3 B. Prinsip Benar Pemberian Obat 4 C. Cara Pemberian Obat 5 BAB III PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran DAFTAR PUSTAKA 9 9 10
    • BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Salah satu tugas terpenting seorang perawat adalah memberi obat yang aman dan akurat kepada klien. Obat merupakan alat utama terapi untuk mengobati klien yang memiliki masalah. Obat bekerja menghasilkan efek terapeutik yang bermanfaat. Walaupun obat menguntungkan klien dalam banyak hal, beberapa obat dapat menimbulkan efek samping yang serius atau berpotensi menimbulkan efek yang berbahaya bila kita memberikan obat tersebut tidak sesuai dengan anjuran yang sebenarnya. Seorang perawat juga memiliki tanggung jawab dalam memahami kerja obat dan efek samping yang ditimbulkan oleh obat yang telah diberikan, memberikan obat dengan tepat, memantau respon klien, dan membantu klien untuk menggunakannya dengan benar dan berdasarkan pengetahuan. Oleh karena itu, makalah “Cara Pemberian Obat” ini disusun untuk lebih mengetahui cara-cara dalam pemberian obat sekaligus untuk memenuhi tugas matakuliah Keterampilan Dasar dalam Keperawatan.
    • B. Rumusan Masalah Adapun masalah yang dibahas pada makalah ini, yaitu: 1. Apa pengertian obat ? 2. Apa saja prinsip benar pemberian obat ? 3. Apa saja cara pemberian obat ? C. Tujuan Pembahasan Adapun tujuan pembahasan makalah ini, yaitu sebagai berikut: 1. Untuk mengetahui pengertian obat. 2. Untuk mengetahui prinsip benar pemberian obat. 3. Untuk mengetahui cara pemberian obat.
    • BAB II PEMBAHASAN A. Pengertian Obat Obat adalah bahan atau zat yang berasal dari tumbuhan, hewan,mineral maupun zat kimia tertentu yang dapat digunakan untuk mengurangi rasa sakit, memperlambat proses penyakit dan atau menyembuhkan penyakit. Selain itu, obat juga didefenisikan sebagai suatu substansi yang diberikan kepada manusia atau binatang sebagai perawatan, pengobatan, atau bahkan pencegahan terhadap berbagai gangguan yang terjadi di dalam tubuh. Obat yang di gunakan sebaiknya memenuhi berbagai standar persyaratan obat, di antaranya adalah kemurnian atau tidak ada pencampuran, standar potensi yg baik, memiliki biovailabilitas (keseimbangan obat, keamanan, dan efektivitas). B. Prinsip Benar Pemberian Obat Dalam pemberian obat, terdapat 12 prinsip benar yang perlu diperhatikan, yaitu sebagai berikut: 1. Benar Obat Sebelum mempersiapkan obat ketempatnya perawat harus memperhatikan kebenaran obat sebanyak 3 kali yaitu ketika memindahkan obat dari tempat penyimpanan obat, saat obat diprogramkan, dan saat mengembalikan ketempat
    • penyimpanan. Jika labelnya tidak terbaca, isinya tidak boleh dipakai dan harus dikembalikan ke bagian farmasi. 2. Benar Dosis Untuk menghindari kesalahan pemberian obat, maka penentuan dosis harus diperhatikan dengan menggunakan alat standar seperti obat cair harus dilengkapi alat tetes, gelas ukur, spuit atau sendok khusus, alat untuk membelah tablet dan lain-lain sehingga perhitungan obat benar untuk diberikan kepada pasien. 3. Benar Pasien Obat yang akan diberikan hendaknya benar pada pasien yang diprogramkan dengan cara mengidentifikasi kebenaran obat dengan mencocokkan nama, nomor register, alamat dan program pengobatan pada pasien. 4. Benar Cara Pemberian Obat dapat diberikan melalui sejumlah rute yang berbeda. Faktor yang menentukan pemberian rute terbaik ditentukan oleh keadaan umum pasien, kecepatan respon yang diinginkan, sifat kimiawi dan fisik obat, serta tempat kerja yang diinginkan. Obat dapat diberikan peroral, sublingual, parenteral, topikal, rektal, inhalasi. 5. Benar Waktu
    • Pemberian obat harus benar-benar sesuai dengan waktu yang diprogramkan, karena berhubungan dengan kerja obat yang dapat menimbulkan efek terapi dari obat. 6. Benar Dokumentasi Setelah obat itu diberikan, harus didokumentasikan, dosis, rute, waktu dan oleh siapa obat itu diberikan. Pemberian obat sesuai dengan standar prosedur yang berlaku di rumah sakit. Dan selalu mencatat informasi yang sesuai mengenai obat yang telah diberikan serta respon klien terhadap pengobatan. 7. Benar Pendidikan Kesehatan Perihal Medikasi Klien Perawat mempunyai tanggungjawab dalam melakukan pendidikan kesehatan pada pasien, keluarga dan masyarakat luas terutama yang berkaitan dengan obat seperti manfaat obat secara umum, penggunaan obat yang baik dan benar, alasan terapi obat dan kesehatan yang menyeluruh, hasil yang diharapkan setelah pembeian obat, efek samping dan reaksi yang merugikan dari obat, interaksi obat dengan obat dan obat dengan makanan, perubahanperubahan yang diperlukan dalam menjalankan aktivitas sehari-hari selama sakit, dan sebagainya. 8. Hak Klien Untuk Menolak Klien berhak untuk menolak dalam pemberian obat. Perawat harus memberikan Inform consent dalam pemberian obat. 9. Benar Pengkajian Perawat selalu memeriksa TTV (Tanda-tanda vital) sebelum pemberian obat.
    • 10. Benar Evaluasi Perawat selalu melihat/memantau efek kerja dari obat setelah pemberiannya. 11. Benar Reaksi Terhadap Makanan Obat memiliki efektivitas jika diberikan pada waktu yang tepat. Jika obat itu harus diminum sebelum makan (ante cimum atau a.c) untuk memperoleh kadar yang diperlukan harus diberi satu jam sebelum makan misalnya tetrasiklin, dan sebaiknya ada obat yang harus diminum setelah makan misalnya indometasin. 12. Benar Reaksi Dengan Obat Lain Pada penggunaan obat seperti chloramphenicol diberikan dengan omeprazol penggunaan pada penyakit kronis. C. Cara Pemberian Obat 1. Pemberian Obat Per Oral a) Defenisi Adalah cara pemberian obat melalui mulut atau oral dengan tujuan mencegah, mengobati, mengurangi rasa sakit sesuai dgn efek terapi dan jenis obat. Berikut ini adalah hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemberian obat per oral, yaitu: 1) Alergi terhadap obat 2) Kemampuuan klien untuk menelan obat 3) Adanya muntah dan diare yang dapat mengganggu absorbsi obat
    • 4) Efek samping obat, interaksi obat, kebutuhan pembelajaran mengenai obat yang diberikan b) Alat dan Bahan 1) Baki berisi obat-obatan atau kereta dorong obat (bergantung pada sarana yang ada) 2) Mangkuk sekali pakai untuk tempat obat 3) Pemotong obat (jika dipeerlukan) 4) Martil dan lumpang penggerus (jika diperlukan) 5) Gelas pengukur (jika diperlukan) 6) Gelas dan air minum 7) Sedotan 8) Pipet 9) Kartu atau buku rencana pengobatan 10) Spuit sesuai ukuran mulut anak-anak c) Prosedur Pelaksanaan 1) Siapkan peralatan dan cuci tangan 2) Kaji kemampuan klien untuk dapat minum obat peroral 3) Periksa nkembali order pengobatan, jika ada keraguan pada order pengoobatan, laporkan pada perawat atau dokter sesuai dengan kebijakan masing-masing institusi 4) Ambil obat sesuai keperluan 5) Siapkan obat-obatan yang akan diberikan
    • Tablet atau Kapsul • Tuangkan tablet atau kapsul dengan takaran sesuai kebutuhan kedalam mangkuk sekali pakai tampa menyentuh obat. • Gunakan alat pemotong tablet untuk membagi obat sesuai dengan dosis yang diperlukan. Buang bagian tablet yang tidak digunakan atau sesuai dengan kebijakan institusi maisng-masing • Jika klien mengalami kesulitan untuk menelan, gerus obat menjadi bubuk dengan menggunakan martil dan lumpang penggerus. Setelah itu, campurkan dengan menggunakan air atau makanan. Obat dalam bentuk cair • Putar/bolak balik obat agar tercampur rata sebelum dituangkan. Buang obat jika telah berubah warna atau menjadi lebih keruh. • Buka penutup botol dan letakkan menghadap ke atas (menghindari kontaminasi pada tutup botol bagian dalam ) • Pegang botol sehingga isi labelnya akan berada pada telapak tangan anda kemudian tuangkan obat jauh dari label. • Tuangkan obat dengan takaran sesuai kebutuhan kedalam mangkuk obat berskala. • Sebelum menutup botol, usap bagian bibir botol dengan kertas tisu • Jika jumlah obat yang diberikan hanya sedikit (kurang dari 5 ml), gunakan spuit steril tampa jarum untuk mengambilnya dari botol. 6) Berikan obat pada waktu dan dengan cara yang benar
    • • identifikasi klien dengan tepat • Jelaskan tujuan dan daya kerja obat dengan bahasa yang dapat dipahami oleh klien • Atur pada posisi duduk • Kaji tanda-tanda vital jika diperlukan • Beri klien air yang cukup untuk menelan obat. • Jika rasa obat tidak enak, minta klien untuk menghisap beberapa butir es batu sebelum minum obat atau campur dengan makanan atau minuman • Jika klien mengatakan obat yang diberikan tidak sama dengan obat yang diberikan sebelumnya, periksa kembali buku catatan pemberian obat sebelumnya. • Tetap bersama klien sampai obat ditelan habis 7) Catat obat yang telah diberikan, meliputi nama dan dosis obat, keluhan dan tanda tangan anda. 8) Kembalikan peralatan yang dipakai dengan tepat dan benar. Buang alatalat sekali pakai kemudian cuci tangan. 9) Lakukan evaluasi mengenai efek obat pada klien 2. Pemberian Obat Topikal Pada Kulit a) Defenisi
    • Adalah pemberian obat yang dilakukan pada kulit. Pemberian obat kulit dapat dilakukan dengan banyak preparat seperti, krim, lotion, aerosol, sprei, atau bubuk yang bertujuan untuk: 1) mempertahan hidrasi lapisan kulit. 2) Melindungi permukaan kulit 3) Mengurangi iritasi kulit atau menngatasi infeksi kulit b) Alat dan Bahan 1) Obat dalam tempatnya, lotion, krim, aerosol, sprei, bubuk. 2) Kain kasa 3) Kertas tisu 4) Balutan 5) Pengalas 6) Air sabun dan air hangat c) Prosedur Kerja 1) Jelaskan prosedur yang akan dilakukan 2) Cuci tangan 3) Gunakan sarung tangan 4) Bersihkan daerah yang akan diberikkan obat dengan air hangat atau air sabun. 5) Berikan obat sesuai dengan indikasi dan cara pemakaian seperti mengoleskan, mengompres.
    • 6) Cuci tangan setelah prosedur dilakukan 7) Catat prosedur dan respon pasien Pada Mata a) Defenisi Adalah cara pemberian obat pada mata dengan memberikan tetes mata atau salep mata. Prosedur ini dapat dilakukan untuk persiapan pemeriksaan struktur internal mata dengan cara mendilatasi pupil ;pengukuran refraksi dengan melemahkan otot lensa, juga digunakan untuk menghilangkan iritasi mata, dll. b) Alat dan Bahan 1) Obat dalam tempatnya (tetes steril / salep) 2) Plester 3) Kain kasa 4) Kertas tisu 5) Balutan 6) Sarung tangan 7) Air hangat atau kapas pelembap c) Prosedur Kerja 1) Jelaskan prosedur yang akan dilakukan 2) Cuci tangan 3) Atur posisi pasien dengan kepala menengadah dan posisi perawat disamping kanan pasien.
    • 4) Gunakan sarung tangan 5) Bersihkan daerah kelopak dan bulu mata dengan kapas lembap (tisu) dari sudut luar mata kearah hidung, bila sangat kotor basuh dengan air hangat. 6) Buka mata dengan menekan perlahan bagian bawah menggunakan ibu jari atau jari telunjuk diatas tulang orbita. 7) Teteskan obat mata diatas sakus konjungtiva sesuai dosis. Minta pasien menutup mata dengan perlahan ketika menggunakan tetes mata. 8) Bila menggukan obat mata jenis salep, pegang aplikator diatas tepi kelopak mata. Kemudian tekan tube hingga obat keluar dan berikan pada kelopak mata bawah. Setelah selesai, anjurkan pasien untuk melihat ke arah bawah. Secara bergantian, berikan obat pada kelopak mata bagian atas dan biarkan pasien untuk memejamkan mata dan menggosok kelopak mata. 9) Tutup mata dengan kasa bila perlu 10) Cuci tangan setelah prosedur dilakukan 11) Catat prosedur dan respon pasien Pada Telinga a) Defenisi Adalah pemberian obat yang dilakukan pada telinga dengan cara memberikan tetes telinga. Obat tetes telinga ini pada umumnya diberikan
    • pada gangguan infeksi telinga, khususnya pada telinga tengah (otitis eksterna). Obat yang diberikan dapat berupa antibiotik (tetes atau salep). b) Alat dan Bahan 1) Obat dalam tempatnya 2) Penetes 3) Spekulum telinga 4) Pinset anatomi dalam tempatnya 5) Plester 6) Kain kasa 7) kertas tisu 8) Balutan c) Prosedur Kerja 1) Jelaskan prosedur yang akan dilakukan 2) Cuci tangan 3) Atur posisi klien dengankepala miring kekanan atau kekiri sesuai dengan derah yang akan diobati, upayakan telinga pasien keatas 4) Luruskan lubang telinga dengan menarik daun telinga ke atas atau ke belakang (pada anak) 5) Bila obat berupa tetes, teteskan obat pada dinding saluran untuk mencegah terhalang oleh gelembung udara dengan jumlah tetesan
    • sesuai dosis. Dan bila obat berupa salep, ambil kapas lidi dan oleskan salep. Kemudian masukkan/ oleskan pada daun telinga. 6) Pertahankan posisi kepala selama 2-3 menit 7) Tutup telinga dengan balutan dan plester 8) Cuci tangan setelah prosedur dilakukan 9) Catat prosedur dan respon pasien. Pada Hidung a) Defenisi Adalah pemberian obat pada hidung dengan cara memberikan tetes hidung. Prosedur ini dilakukan pada inflamasi hidung (rinitis). b) Alat dan Bahan 1) Obat dalam tempatnya 2) Pipet 3) Spekulum hidung 4) Pinset anatomi dalam tempatnya 5) Korentang dalam tempatnya 6) Plester 7) Kain kasa 8) Tisu 9) balutan c) Prosedur Kerja 1) Jelaskan prosedur yang akan dilakukan
    • 2) Cuci tangan 3) Atur posisi pasien dengan cara: a. duduk dikursi dengan kepala tengadah kebelakang b. berbaring dengan kepala estensi pada tepi tempat tidur c. berbaring dengan bantal dibawah bahu dan kepala tengadah kebelakang. 4) Berikan tetesan obat pada masing-masing lubang hidung (sesuai dosis ). 5) Pertahankan posisi kepala setelah prosedur dilakukan 6) Cuci tangan setelah prosedur yang dilakukan 7) Catat prosedur dan respon pasien. 3. Pemberian Obat Per Rectum a) Defenisi Adalah cara pemberian obat dengan memasukkan obat melalui anus atau rektum, dengan tujuan memberikan efek lokal dan sistemik. Tindakan pengobatan ini disebut pemberian obat suppositoria yang bertujuan untuk mendapatkan efek terapi obat, menjadikan lunak pada daerah feses dan merangsang buang air besar. b) Alat dan Bahan 1) Obat suposutorium dalam tempatnya 2) Sarung tangan 3) Kain kasa
    • 4) Vaselin/pelicin/pelumas 5) Kertas tissue 6) Duk c) Prosedur Kerja 1) Jelaskan prosedur yang akan dilakukan 2) Cuci tangan 3) Gunakan sarung tangan 4) Minta pasien mengambil posisi tidur miring (Sims) dengan kaki atas fleksi ke depan. 5) Perhatikan klien tertutup duk dengan hanya area anal terpajan 6) Periksa kondisi anus eksternal dan palpasi dinding rektal. 7) Lepaskan sarung tangan dengan menariknya ke dalam dan menempatkannya dalam wadah yang tepat. 8) Cuci tangan dan kenakan sarung tangan baru. 9) Lepaskan supositoria dari wadahnya dan beri pelumas pada sekitar ujung jeli. Beri pelumas sarung tangan pada jari telunjuk tangan dominan anda. 10) Minta klien untuk menarik napas perlahan melalui mulut dan untuk merilekskan sfinger anal. 11) Regangkan bokong klien dengan tangan dominan anda. Dengan jari telunjuk yang tersarungi, masukkan supositoria dengan perlahan melalui
    • anus, melalui sfingter anal, dan mengenai dinding rectal; masukkan seluruh jari pada orang dewasa, kira – kira 5 cm anak – anak dan bayi. 12) Tarik jari anda dan bersihkan area anal klien. 13) Instruksikan klien untuk tetap berbaring terlentang atau miring selama 5 menit. 14) Bila supositoria mengandung laksatif (pelunak feses), temaptkan lampu pemanggil dalam jangkauan klien sehingga ia dapat mencari bantuan untuk mengambil pispot atau ke kamar mandi. 15) Buang sarung tangan dengan membalik bagian dalam keluar dan buang dalam wadah yang tepat. Dan cuci tangan kembali. 16) Catat prosedur dan respon pasien. 4. Pemberian Obat Per Vagina a) Defenisi Adalah memberikan sejumlah obat ke dalam vagina dengan tujuan untuk mengobati infeksi pada vagina, menghilangkan nyeri, rasa terbakar, dan ketidaknyamanan pada vagina serta untuk mengurangi peradangan. b) Alat dan Bahan 1) Obat sesuai yang diperlukan (Krim, jelly, foam, atau supositoria 2) Aplikator untuk krim vagina 3) Pelumas untuk supositoria 4) Sarung tangan sekali pakai
    • 5) Pembalut 6) Handuk bersih 7) Gorden/sampiran c) Prosedur Pelaksanaan 1) Cek kembali order pengobatan mengenai jenis pengobatan, waktu, jumlah, dan dosis obat 2) Siapkan klien a. Identifikasi klien dengan tepat dan tanyakan namanya b. Jaga privasi dan minta klien untuk berkemih terlebih dahulu. c. Atur posisi klien berbaring supinasi dengan kaki fleksi dan pinggul rotasi internal d. Tutup dengan selimut mandi dan pajankan area perineal saja 3) Pakai sarung tangan 4) Inspeksi orifisium vagina, catat adanya pengeluaran, bau atau rasa tidak nyaman 5) Lakukan perawatan perineal Pemberian Supositoria a. Berikan obat supositoria dengan membuka bungkus aluminium foil supositoria dan oleskan sejumlah pelumas yang larut dalam air pada ujung supositoria yang bulat dan halus. Lumaskan jari telunjuk yang telah dipasang sarung tangan dari tangan dominan.
    • b. Dengan tangan nondominan yang sudah terpasang sarung tangan, reganggakan lipatan labia c. Masukkan supositoria sekitar 8-10cm sepanjang dinding vagina posterior d. Tarik jari dan bersihkan pelumas yang tersisa di sekitar orifisium dan labia e. Minta klien untuk tetap berada pada posisi tersebut selama 5-10 menit setelah insersi f. Tawarkan pembalut perineal sebelum klien melakukan ambulasi g. Lepaskan sarung tangan dan buang ke dalam tempat yang sesuai h. Cuci tangan i. Kaji respons klien j. Dokumentasikan seluruh tindakan. Pemberian Krim Vagina, Jeli, atau foam/busa a. Isi aplikator, ikuti petunjuk yang tertera pada kemasan b. Regangkan lipatan labia secara perlahan dengan tangan nondominan bersarung tangan c. Dengan tangan dominan yang telah memakai sarung tangan, masukkan aplikator ke dalam vagina kurang lebih 5 cm. Dorong penarik aplikator untuk mengeluarkan obat sehingga aplikator kosong
    • d. Tarik aplikator dan letakkan di atas handuk. Bersihkan sisa krim pada labia dan orifisium vagina e. Buang aplikator atau bersihkan kembali sesuai dengan petunjuk penggunaan dari pabrik pembuatannya f. Instruksikan klien untuk tetap berada pada posisi semula selama 510 menit g. Lepaskan sarung tangan dan buang di tempat semestinya h. Cuci tangan 6) Kaji respons klien dan dokumentasikan semua tindakan.
    • BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Adapun kesimpulan dari makalah ini, yaitu sebagai berikut: 1. Obat merupakan suatu substansi yang diberikan kepada manusia atau binatang sebagai perawatan, pengobatan, atau bahkan pencegahan terhadap berbagai gangguan yang terjadi di dalam tubuh. 2. Prinsip benar obat ada 12, yaitu: benar obat, benar dosis, benar pasien, benar cara pemberian, benar waktu, benar dokumentasi, benar pendidikan kesehatan perihal medikasi klien, hak klien untuk menolak, benar pengkajian, benar evaluasi, benar reaksi terhadap makanan, benar reaksi dengan obat lain. 3. Cara pemberian obat ada empat, yaitu: a. Pemberian obat per oral b. Pemberian obat topical 1) Pemberian obat pada kulit 2) Pemberian obat pada mata 3) Pemberian obat pada telinga 4) Pemberian obat pada hidung c. Pemberian obat per rectum d. pemberian obat per vagina
    • B. Saran Adapun saran penulis terhadap pembaca, yaitu: Untuk permbaca, sekiranya bisa memahami materi ini dan mengimplementasikannya dengan baik dalam memberikan pelayanan kesehatan di masyarakat.
    • DAFTAR PUSTAKA Hidayat, Aziz Alimul, Uliyah, Musrifatul. 2004. Buku Saku Praktikum Kebutuhan Dasar Manusia. Jakarta: EGC. Kusyati, Eni. 2006. Keterampilan dan Prosedur Laboratorium Keperawatan Dasar. Jakarta: EGC. Dazpecta, 2012, Prinsip 12 Benar Cara Pemberian Obat, online (http://thefuturisticlovers.wordpress.com/2012/06/09/pengetahuan-prinsip12-benar-cara-pemberian-obat/), diakses pada 17 Januari 2012 pukul 07. 18 WITA.