SMP-MTs kelas08 terampil berbahasa indonesia dewaki dewi didik

6,958 views
6,730 views

Published on

Published in: Education, Business
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
6,958
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
39
Actions
Shares
0
Downloads
487
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

SMP-MTs kelas08 terampil berbahasa indonesia dewaki dewi didik

  1. 1. Hak Cipta pada Departemen Pendidikan Nasional Dilindungi Undang-undang Terampil Berbahasa Indonesia Untuk SMP/MTs Kelas VIII Penulis : Dewaki Kramadibrata Dewi Indrawati Didik Durianto Editor : Sutarto Perancang Kulit : M. Ikhsan Layouter : Suryo Nugroho Ilustrator : M. Ikhsan Ukuran Buku : 17,6 x 25 cm 410 IND KRAMADIBRATA, Dewaki Terampil berbahasa Indonesia: untuk SMP/MTs kelas VIII/Dewaki Kramadibrata, a Dewi Indrawati, Didik Durianto; editor Sutarto. —Jakarta: Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, 2008. vii, 202 hlm.: ilus.; 25 cm. Bibliografi : hlm. 197-198 Indeks ISBN 979-462-887-5 1. Bahasa Indonesia-Studi dan Pengajaran I. Judul II.Indrawati, Dewi III. Durianto, Didik IV. Sutarto Diterbitkan oleh Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional Tahun 2008 Diperbanyak oleh ... ii
  2. 2. Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, berkat rahmat dan karunia-Nya, Pemerintah, dalam hal ini, Departemen Pendidikan Nasional, pada tahun 2008, telah membeli hak cipta buku teks pelajaran ini dari penulis/penerbit untuk disebarluaskan kepada masyarakat melalui situs internet (website) Jaringan Pendidikan Nasional. Buku teks pelajaran ini telah dinilai oleh Badan Standar Nasional Pendidikan dan telah ditetapkan sebagai buku teks pelajaran yang memenuhi syarat kelayakan untuk digunakan dalam proses pembelajaran melalui Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 34 Tahun 2008. Kami menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada para penulis/penerbit yang telah berkenan mengalihkan hak cipta karyanya kepada Departemen Pendidikan Nasional untuk digunakan secara luas oleh para siswa dan guru di seluruh Indonesia. Buku-buku teks pelajaran yang telah dialihkan hak ciptanya kepada Departemen Pendidikan Nasional ini, dapat diunduh (down load), digandakan, dicetak, dialihmediakan, atau difotokopi oleh masyarakat. Namun, untuk penggandaan yang bersifat komersial harga penjualannya harus memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Pemerintah. Diharapkan bahwa buku teks pelajaran ini akan lebih mudah diakses sehingga siswa dan guru di seluruh Indonesia maupun sekolah Indonesia yang berada di luar negeri dapat memanfaatkan sumber belajar ini. Kami berharap, semua pihak dapat mendukung kebijakan ini. Kepada para siswa kami ucapkan selamat belajar dan manfaatkanlah buku ini sebaik-baiknya. Kami menyadari bahwa buku ini masih perlu ditingkatkan mutunya. Oleh karena itu, saran dan kritik sangat kami harapkan. Jakarta, Juli 2008 Kepala Pusat Perbukuan iii Kata Sambutan
  3. 3. Di era globalisasi ini, kemampuan berbahasa sangat diperlukan untuk menerima dan menyampaikan segala informasi. Seperti telah kalian ketahui bahwa dalam pelajaran Bahasa Indonesia ada empat aspek baik kemampuan berbahasa maupun bersastra, yaitu mendengar, berbicara, membaca, dan menulis. Keempat hal tersebut perlu kalian kuasai. Untuk menunjang kebutuhan tersebut, penulis menghadirkan buku berjudul ”Terampil Berbahasa Indonesia” ini di hadapan kalian. Dalam buku ini, kalian akan berlatih menyimpulkan isi berita, menceritakan pengalaman, maupun menulis petunjuk melakukan sesuatu dengan urutan yang benar. Selain itu, kemampuan berbahasa kalian akan dilatih melalui membacakan teks berita, menulis surat dinas, menulis slogan, dan lain-lain. Apakah kemampuan tersebut sudah dapat kalian miliki? Untuk kemampuan bersastra, kalian juga diajak bermain peran, membuat sinopsis novel, menulis puisi dan naskah drama, dan lain-lain. Bagaimana dengan kemampuan bersastra yang kalian miliki? Surakarta, Mei 2008 Penulis iv Kata Pengantar
  4. 4. Kata Sambutan .............................................................................................. iii Kata Pengantar ............................................................................................. iv Daftar Isi ......................................................................................................... v Pelajaran Cinta Tanah Air 1 A. Menganalisis Laporan ........................................................ 1 B. Menulis Laporan dengan Menggunakan Bahasa yang Baik dan Benar ........................................................................... 4 C. Mengidentifikasi Unsur Intrinsik Teks Drama ................... 8 D. Menanggapi Unsur Pementasan Drama ............................ 13 Rangkuman ............................................................................... 18 Uji Kompetensi .......................................................................... 19 Pelajaran Kesetiakawanan Sosial 2 A. Menyampaikan Laporan secara Lisan dengan Bahasa yang Baik dan Benar .................................................................. 23 B. Menanggapi Isi Laporan .................................................... 26 C. Menulis Kreatif Naskah Drama Satu Babak dengan Memerhatikan Keaslian Ide ............................................... 29 D. Bermain Peran Sesuai dengan Naskah yang Ditulis Siswa . 32 Rangkuman ............................................................................... 34 Uji Kompetensi .......................................................................... 35 Pelajaran Awas Bencana Alam 3 A. Menulis Petunjuk Melakukan Sesuatu dengan Urutan yang Tepat dan Menggunakan Bahasa yang Efektif .................. 39 B. Menemukan Tempat atau Arah dalam Konteks yang Sebenarnya Sesuai dengan yang Tertera pada Denah ...... 45 C. Menemukan Informasi secara Cepat dan Tepat dari Ensiklopedi dengan Membaca Memindai ........................... 47 D. Membuat Sinopsis Novel Remaja Indonesia ...................... 49 Rangkuman ............................................................................... 53 Uji Kompetensi .......................................................................... 53 Pelajaran Remaja adalah Pelaku Budaya 4 A. Menulis Surat Dinas Berkenaan dengan Kegiatan Sekolah 57 B. Berwawancara dengan Narasumber dari Berbagai Kalangan dengan Memerhatikan Etika Berwawancara .... 62 C. Menemukan Informasi dari Buku Telepon dengan Membaca Memindai .......................................................... 67 D. Menulis Kreatif Naskah Drama Satu Babak ..................... 70 Rangkuman ............................................................................... 73 Uji Kompetensi .......................................................................... 75 v Daftar Isi
  5. 5. Pelajaran Remaja Tangguh 5 A. Bermain Peran Sesuai Kerangka Naskah yang Ditulis Siswa .................................................................................. 79 B. Mengevaluasi Pemeranan Tokoh dalam Pementasan Drama ................................................................................ 81 C. Menyimpulkan Isi Suatu Teks dengan Membaca Cepat 250 Kata Per Menit ........................................................... 82 Rangkuman ............................................................................... 86 Uji Kompetensi .......................................................................... 87 Latihan Ulangan Semester 1 ........................................................................ 91 Pelajaran Remaja Berprestasi 6 A. Menemukan Pokok-pokok Berita (apa, siapa, di mana, kapan, mengapa, dan bagaimana) yang Didengar dan atau Ditonton Melalui Radio/Televisi ......................................... 97 B. Membacakan Teks Berita dengan Intonasi yang Tepat serta Artikulasi dan Volume Suara yang Jelas ................... 101 C. Mengidentifikasi Karakter Tokoh Novel Remaja (Asli atau Terjemahan) yang Dibacakan ............................................ 103 D. Menjelaskan Alur Cerita, Pelaku, dan Latar Novel Remaja (Asli atau Terjemahan) ...................................................... 106 Rangkuman ............................................................................... 110 Uji Kompetensi .......................................................................... 111 Pelajaran Gapai Cita-cita 7 A. Mengemukakan Kembali Berita yang Didengar/Ditonton Melalui Radio/Televisi ........................................................ 115 B. Menulis Teks Berita secara Singkat, Padat, dan Jelas ....... 119 C. Menjelaskan Tema dan Latar Novel Remaja (Asli atau Terjemahan) yang Dibacakan ............................................ 122 D. Mendeskripsikan Alur Novel Remaja (Asli atau Terjemahan) yang Dibacakan ................................................................. 125 Rangkuman ............................................................................... 128 Uji Kompetensi .......................................................................... 129 Pelajaran Mari Berolahraga 8 A. Menyampaikan Persetujuan, Sanggahan, dan Penolakan Pendapat dalam Diskusi Disertai dengan Bukti atau Alasan ................................................................................ 133 B. Menulis Slogan untuk Berbagai Keperluan dengan Pilihan Kata dan Kalimat yang Bervariasi serta Persuasif ............ 137 vi Daftar Isi
  6. 6. C. Mengomentari Kutipan Novel Remaja (Asli atau Terjemahan ........................................................................ 138 Rangkuman ............................................................................... 141 Uji Kompetensi .......................................................................... 142 Pelajaran Kesehatan 9 A. Menemukan Masalah Utama dari Beberapa Berita yang Bertopik Sama Melalui Membaca Ekstensif ...................... 145 B. Membawakan Acara dengan Bahasa yang Baik, Benar, serta Santun ....................................................................... 150 C. Menanggapi Hal yang Menarik dari Kutipan Novel Remaja (Asli atau Terjemahan) ...................................................... 152 Rangkuman ............................................................................... 156 Uji Kompetensi .......................................................................... 157 Pelajaran Lebih Dekat dengan Teknologi 10 A. Menulis Rangkuman Isi Buku Ilmu Pengetahuan Populer . 161 B. Mengenali Ciri-ciri Umum Puisi dari Buku Antologi Puisi . 167 C. Menulis Puisi Bebas dengan Menggunakan Pilihan Kata yang Sesuai ........................................................................ 171 Rangkuman ............................................................................... 172 Uji Kompetensi .......................................................................... 173 Pelajaran Liburan Bermanfaat 11 A. Menemukan Informasi untuk Bahan Diskusi Melalui Membaca Intensif .............................................................. 177 B. Menulis Poster untuk Berbagai Keperluan dengan Pilihan Kata dan Kalimat yang Bervariasi serta Persuasif ............ 183 C. Menulis Puisi Bebas dengan Memerhatikan Unsur Persajakan ......................................................................... 185 Rangkuman ............................................................................... 186 Uji Kompetensi .......................................................................... 187 Latihan Ulangan Semester 2 ........................................................................ 191 Daftar Pustaka ............................................................................................... 197 Glosarium ....................................................................................................... 199 Indeks .............................................................................................................. 201 vii Daftar Isi
  7. 7. 1 Pelajaran Cinta Tanah Air Pada pertemuan awal ini kamu akan belajar tentang menganalisis laporan, menulis laporan dengan menggunakan bahasa yang baik dan benar, mengidentifikasi unsur intrinsik teks drama, dan menanggapi unsur pementasan drama. Keempat kompetensi ini kamu pelajari dengan tahapan memahami uraian materi, mengerjakan latihan, dan uji kompetensi. Agar lebih menyenangkan, kamu akan mengerjakan tugas secara individu maupun kelompok, baik di sekolah maupun di rumah. Kecintaan tanah air salah satunya diwujudkan dengan cinta bahasa Indonesia. Wujudkan kecintaan berbahasa Indonesia dengan melaksanakan setiap kegiatan keterampilan berbahasa secara sungguh-sungguh. A Menganalisis Laporan Tujuan pembelajaran: Setelah mempelajari materi pada subbab ini, kamu diharapkan dapat menganalisis laporan. Kamu tentu pernah mendengarkan berita di radio maupun televisi tentang laporan berbagai peristiwa. Pada kesempatan lain kamu mendengarkan laporan di media cetak yang dibacakan seseorang. Pada pembelajaran ini, kamu akan berlatih menyimak informasi berupa laporan di berbagai media massa dengan baik. Agar mampu menyerap semua informasi, kamu harus menyimak dengan saksama dan menjaga konsentrasi selama mendengar laporan tersebut. Untuk mengasah kemampuanmu dalam menyimak, berikut disajikan beberapa wacana. Teknis pembelajaran berikut dapat kamu jadikan acuan. 1. Tutup dan letakkan buku ini di mejamu. 2. Secara bergiliran, siswa yang ditunjuk membacakan wacana di depan kelas. 3. Kamu menyimak dengan saksama dan mencatat informasi yang dinilai perlu dicatat. 4. Setelah pembacaan wacana selesai, kamu diperbolehkan membuka buku untuk mencocokkan jawaban atas pertanyaan yang disajikan. 5. Kamu tidak diperbolehkan melihat wacana untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan. 6. Kedepankan sifat jujur dalam menjawab setiap pertanyaan. 1 Cinta Tanah Air
  8. 8. Wacana Pertama Saat Warga Baduy Merayakan HUT Kemerdekaan RI Ini merupakan perkampungan masyarakat adat Baduy di Desa Kanekes, Kecamatan Leuwi Damar, Kabupaten Lebak, Banten. Sejak dulu warga Baduy dikenal teguh memegang adat istiadat leluhurnya. Falsafah hidup mereka selaras dengan alam, dan mengabdi pada adat leluhur. Pakaian mereka serba hitam dan selalu berikat kepala. Rumah mereka pun sederhana beralaskan kayu dan beratap rumbia. Mengunjungi kampung Baduy dari Kabupaten Lebak, Banten, dapat ditempuh sekitar tiga jam perjalanan menggunakan mobil, dengan melewati jalan raya Kecamatan Leuwi Damar. Sejumlah ruas jalan berbatu, terjal, dan curam. Kini sampailah di Ter- minal Ci Boleger. Pintu gerbang ke kawasan Baduy, yaitu Desa Kanekes, Kampung Kadu Keutug. Daerah Baduy dibagi dua bagian, Baduy Luar dan Baduy Dalam. Warga Baduy Dalam menempati tiga kampung utama, yaitu Cibeo, Cikartawana, dan Ci Keusik. Memasuki wilayah Baduy Dalam, pengunjung dilarang menggunakan peralatan elektronika, termasuk dilarang memotret dan menggunakan bahan-bahan yang dapat mencemari lingkungan, seperti sabun, pasta gigi, dan sampo. Batas wilayah Baduy Dalam dan Baduy Luar tidak terlalu jelas. Yang terlihat di kawasan Baduy pemandangannya sangat indah, dan rumah-rumah tertata rapi. Di kawasan Baduy juga terdapat danau, jembatan gantung, dan jembatan akar. Dalam kesehariannya, warga Baduy menolak hal-hal yang modern. Mereka tabu berpolitik dan bahkan menolak pendidikan formal. Mereka praktis hidup bersahaja di alam, dengan mengandalkan ladang dan hasil bumi untuk sekadar bertahan hidup. Meskipun demikian, warga Baduy tidak terbelakang. Walau tidak sekolah, mereka diwajibkan dapat membaca, menulis, dan berhitung. Mereka juga pandai berdagang. Dalam berdagang mereka selalu berjalan kaki. Mereka mengandalkan nafkah dari berjualan hasil bumi seperti beras, kerajinan tangan, dan madu. Walau jauh dari kehidupan modern, orang Baduy memahami benar makna kemerdekaan Republik Indonesia. Sehari sebelumnya warga Baduy sudah bersiap. Suasananya memang tidak semeriah di kampung lain. Bendera Merah Putih dikibarkan di balai desa dan di sejumlah rumah warga. Malam harinya mereka mempersiapkan pertunjukan angklung dengan berlatih dipimpin kepala adat, Jaro Dainah. Permainan angklung Baduy cukup sederhana. Dimainkan oleh 11 pemain, tujuh orang memainkan angklung, empat orang lainnya memainkan kendang. Lagunya berisikan pantun dan puji-pujian dengan lirik berbahasa Sunda. Angklung Baduy mempunyai aturan yang baku. Lirik angklung tidak boleh dinyanyikan sembarangan. Apalagi diubah liriknya menjadi lagu berirama lain. Hari pun beranjak pagi. Warga Baduy kini bersiap mengikuti upacara bendera memperingati hari kemerdekaan Republik Indonesia di kantor kecamatan. Mereka berangkat bersama-sama dengan menyewa mobil dan membawa bekal seadanya. 2 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  9. 9. Berbaur dengan warga lainnya, mereka mengikuti upacara dengan khidmat. Mereka mengikuti upacara hingga akhir. Kini tibalah saatnya mereka memainkan musik bersama parade kesenian warga lainnya. Mengikuti upacara hari kemerdekaan bagi orang Baduy adalah salah satu bentuk kepatuhan pada negara. Ini merupakan salah satu perwujudan kepatuhan mereka memegang teguh adat istiadat leluhur. Sumber: http://news.indosiar.com Latihan 1.1 Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut! 1. Apa yang selalu dipegang teguh oleh warga Baduy sejak dahulu? 2. Bagaimana kebiasaan berpakaian warga Baduy? 3. Bagaimana keadaan rumah warga Baduy? 4. Apa mata pencaharian warga Baduy? 5. Bagaimana cara warga Baduy merayakan HUT RI? Wacana Kedua Pesona Pulau Dewata Bali Tujuan Wisata Paling Favorit Liburan telah tiba! Saatnya mengistirahatkan fisik dan batin. Sudah punya tujuan bepergian? Kalau belum, coba pergi ke Bali. Tempat ini menjadi tujuan wisata favorit para responDet. Pulau Bali memang tidak ada matinya. Keindahan, eksotisme, dan kekentalan budayanya menjadi pesona tersendiri. Bulan madu? Bali. Pesta perpisahan sekolah? Bali. Liburan keluarga? Bali. Pantai Kuta, Sanur, Nusa Dua, Tanah Lot, Sangeh, dan deretan tempat wisata lainnya memang menakjubkan. Sebanyak 59,3 persen responDet pun setuju memilih Bali sebagai tempat wisata favorit. Hmm… apa aja sih yang disuka dari pulau ini? Turis pertama yang bersedia berbagi alasan memilih Bali adalah Rosy Ainun Nadhifah. Pelajar SMPN 24 ini sudah dua kali berkunjung ke Pulau Dewata. Pertama, dengan teman-teman SD saat perpisahan sekolah. Kedua, boyongan bareng keluarga tercinta. Ternyata Rosy mendapat kesan indah saat kali pertama ke Bali. Nah, saat sang keluarga akan berlibur, otomatis dia menyarankan Bali. “Pemandangan alamnya indah. Pemandangan pantainya eksotis. Bisa main jet ski di Bedugul. Bisa beli kerajinan dan oleh-oleh di Sukowati. Lengkaplah…” kisah anak kedua dari dua bersaudara itu. 3 Cinta Tanah Air
  10. 10. Ganjar Febdinar punya tempat wisata favorit yang berbeda. Pelajar SMP Muhammadiyah ini memfavoritkan Ibu Kota Jakarta sebagai tempat wisata favorit. “Aku suka tempat rekreasinya. Aku nih pencinta Dunia Fantasi yang di Ancol itu. Keren banget wahana-wahana yang ada di sana,” kata Ganjar. Mulai dari halilintar, kicir-kicir, sampai yang terbaru Tornado pernah dicoba ketika Sumber: http://robez.wordpress.com liburan kenaikan kelas lalu. Lain lagi sama Fanny Lisaphyne. Pelajar SMA YBPK I ini memfavoritkan Jogjakarta. Alasannya, banyak tempat belanja di Jogja. “Malioboro keren tuh. Aku dan sekeluargaku memfavoritkan Jogja karena bisa belanja dan jalan-jalan di Malioboro,” jelas Fanny semangat. Sumber: Jawa Pos Minggu, 27 Januari 2007, dengan beberapa pengubahan Latihan 1.2 Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut! 1. Mengapa Bali menjadi tujuan wisata favorit? 2. Sebutkan tempat-tempat yang menakjubkan di Bali! 3. Berapa kali Rosy Ainun Nadhifah, siswi SMPN 24, berkunjung ke Bali? 4. Di manakah tempat favorit Ganjar Febdinar, siswa SMP Muhammadiyah, saat berkunjung ke Jakarta? 5. Daerah manakah di Yogyakarta yang difavoritkan oleh Fanny Lisaphyne? B Menulis Laporan dengan Menggunakan Bahasa yang Baik dan Benar Tujuan pembelajaran: Setelah mempelajari materi pada subbab ini, kamu diharapkan dapat menulis laporan dengan menggunakan bahasa yang baik dan benar. Jangan hanya puas mendengarkan informasi. Pada kesempatan lain kamu harus bisa melaporkan pengalamanmu. Dengan menuliskan kembali pengalaman hidupmu, belajarlah mengungkapkan kembali hal-hal yang pernah kamu lihat, dengar, dan rasakan sekaligus belajar menulis dengan baik. 4 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  11. 11. Pada materi ini kamu dilatih untuk menulis laporan dengan menggunakan bahasa yang sesuai dengan Ejaan yang Disempurnakan. Sebagai anggota maupun pengurus OSIS, kamu pernah melakukan kegiatan intrakurikuler dan ekstrakurikuler. Acara tersebut misalnya darmawisata, panitia peringatan hari besar keagamaan, pekan olahraga dan seni, maupun kunjungan/perjalanan. Di dalam kehidupan bermasyarakat, kamu juga menjadi anggota kelompok bermain maupun terlibat dalam kegiatan karang taruna, di antaranya perayaan 17 Agustus dan halalbihalal. Nah, sebagai bentuk pertanggungjawaban, kamu harus membuat laporan atas kegiatan yang telah dilaksanakan. Laporan sebaiknya disusun secara sistematis dan objektif, lengkap, mudah dipahami, serta menggunakan bahasa yang baik dan benar. Berikut disajikan sebuah contoh laporan kegiatan intrasekolah. Laporan Kunjungan ke Sekolah yang Terkena Gempa Bumi 2006 di Yogyakarta dan Klaten Gempa bumi Mei 2006 di Daerah Istimewa Yogyakarta dan wilayah selatan Jawa Tengah menyisakan luka mendalam bagi warga yang terkena musibah. Ribuan orang meninggal, ratusan ribu rumah rusak ringan, sedang, maupun parah. Sumber pencaharian berupa sawah, ladang, ternak tidak bisa diharapkan lagi. Infrastruktur juga tidak berfungsi secara optimal. Ratusan gedung dan sarana-prasarana sekolah hancur. Setengah tahun pascagempa bumi masih banyak tempat tinggal maupun infrastruktur yang perlu dibenahi. Apalagi, saudara-saudara kita masih banyak yang belajar di gedung sekolah semipermanen, bahkan di tenda-tenda ala kadarnya. Mereka belajar dengan fasilitas terbatas. Pakaian, sepatu, tas, maupun buku yang mereka gunakan juga minim. Untuk itu, pengurus OSIS SMP Mutiara Nusantara Surakarta terketuk hati untuk membantu pelajar di DIY dan Jateng tersebut. Setelah dibentuk kepanitiaan, akhirnya terkumpul materi yang akan disumbangkan. Pada hari yang disepakati rombongan berangkat ke tempat tujuan. Ada dua SMP di Bantul dan dua SMP di Klaten yang kami tuju. Pada 7 April 2007 pukul 06.00 WIB kami berkumpul di sekolah. Dengan bersemangat, kami menaikkan barang-barang yang akan disumbangkan ke dalam mobil. Rombongan menggunakan sebuah Kijang untuk mengangkut enam siswa yang terdiri atas Joko Waluyo sebagai ketua didampingi Candra Lukito, Asih Setyaningrum, Wulandari, Setyo Mintarno, dan Lusiana Herawati. Para siswa tersebut didampingi oleh Bapak Kusdito dan Ibu Harsiningsih sebagai pembina OSIS. Satu lagi mobil boks untuk mengangkut logistik berupa perlengkapan sekolah. Tepat pukul 07.00 WIB kami bergerak ke Bantul. Pukul 09.45 WIB rombongan tiba di SMP Imogiri. Di sana kami sudah disambut oleh ratusan siswa dan guru. Setelah dilakukan upacara penyambutan, penyerahan sumbangan dilaksanakan secara simbolis dan sederhana. Suasana haru meliputi kami hingga derai air mata membasahi pipi. Perjalanan dilanjutkan ke SMP di Banguntapan, Bantul, kemudian ke SMP di Klaten. Pukul 13.00 WIB usai sudah tugas kami membantu saudara di Bantul. 5 Cinta Tanah Air
  12. 12. Dengan raut muka lelah, ucap syukur kami haturkan ke hadirat Allah swt. saat doa penutup yang kami lakukan di halaman SMP Mutiara Nusantara, sore itu pukul 17.00 WIB. Teriring harapan, semoga teman-teman yang terkena musibah gempa selalu diberi ketabahan dan kami pelajar Indonesia senantiasa diberi kekuatan untuk meneruskan cita-cita bangsa. Amin. Latihan 1.3 Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut! 1. Apakah topik laporan tersebut? 2. Tunjukkan kedahsyatan gempa bumi di DIY dan Jawa Tengah pada tahun 2006! 3. Mengapa siswa SMP Mutiara Nusantara membantu pelajar korban gempa bumi? 4. Di sekolah mana saja mereka menyumbang? 5. Rumuskan kronologi perjalanan mereka dari awal berangkat sampai kembali ke sekolah! Tugas 1.1 Untuk mengasah kemampuanmu menulis laporan, kerjakan tugas-tugas berikut! 1. Buatlah sebuah laporan kegiatan di sekolah yang pernah kamu ikuti. Hal-hal yang perlu kamu perhatikan ialah sebagai berikut. a. Ingat-ingat dan catatlah kegiatan apa saja yang pernah kamu ikuti. b. Pilihlah sebuah kegiatan yang menurut kamu paling menarik. c. Kembangkan pilihanmu itu dengan membuat sebuah laporan. 2. Sebagai tugas di rumah, buatlah sebuah laporan perihal kegiatan yang pernah kamu ikuti di lingkungan tempat tinggalmu. Apabila mengalami kesulitan, berkonsultasilah pada keluarga atau teman sepermainan maupun anggota karang taruna. Situs Bahasa Majas Pada naskah berjudul Laporan Kunjungan ke Sekolah yang Terkena Gempa Bumi 2006 di Yogyakarta dan Klaten tersebut terdapat kalimat berikut. Rombongan menggunakan sebuah Kijang untuk mengangkut enam siswa yang terdiri atas Joko Waluyo sebagai ketua didampingi Candra Lukito, Asih Setyaningrum, Wulandari, Setyo Mintarno, dan Lusiana Herawati 6 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  13. 13. Kalimat itu memunculkan pertanyaan pada benak kita. Kamu tentu akan berpikir apakah Kijang yang dimaksud penulis adalah hewan atau yang lainnya, merek mobil misalnya. Inilah letak kekuatan imajinatif penulis dalam mengolah bahasa. Pengolahan seperti ini dinamai majas. Majas dapat dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu sebagai berikut. 1. Majas perbandingan a. Perumpamaan Contoh: Sifat kedua anak itu bagai langit dan bumi. b. Metafora Contoh: Karena seorang lintah darat, ia dijauhi penduduk. c. Personifikasi Contoh: Bulan tersenyum menyaksikan keguyuban anak-anak dolanan di halaman rumah. 2. Majas pertentangan a. Hiperbola Contoh: Tono bekerja membanting tulang untuk membiayai sekolahnya. b. Litotes Contoh: Mampirlah ke gubuk kami sekadar melepas penat. c. Ironi Contoh: Disiplin sekali Anda, tiga hari berturut-turut terlambat sampai sekolah! 3. Majas pertautan a. Metonimia Contoh: Para siswa karya wisata ke Bali naik Garuda. b. Sinekdoke Contoh: Karena kedisiplinan dan kerja sama antarpemain, Indonesia menang atas Bahrain 2-1. c. Alusio Contoh: Ia pun setali tiga uang dengan kakaknya kalau disuruh belajar. d. Eufemisme Contoh: Karang Taruna Putra Bangsa menciptakan unit usaha produktif untuk mengurangi tunakarya. Latihan 1.4 1. Buatlah masing-masing tiga kalimat dengan menggunakan majas perbandingan! 2. Buatlah masing-masing tiga kalimat dengan menggunakan majas pertentangan! 3. Buatlah masing-masing empat kalimat dengan menggunakan majas pertautan! 7 Cinta Tanah Air
  14. 14. C Mengidentifikasi Unsur Intrinsik Teks Drama Tujuan pembelajaran: Setelah mempelajari materi pada subbab ini, kamu diharapkan dapat mengidentifikasi unsur instrinsik teks drama. Adakah di antara kamu yang suka menonton film atau sinetron? Pernahkah kamu mendengarkan siaran drama di radio? Siapakah yang pernah melihat pentas drama di sekolah, tempat pertunjukan, maupun di lingkungan tempat tinggal masing-masing? Drama adalah karya sastra dalam bentuk dialog yang dipertontonkan di atas pentas oleh tokoh-tokoh dengan watak masing-masing. Drama merupakan tiruan kehidupan manusia. Dengan menyaksikan drama, penonton seolah melihat kejadian dalam masyarakat. Drama merupakan tontonan yang menceritakan sebuah tema. Di dalamnya ada pemain dengan berbagai watak, ada pertengkaran antara tokoh yang baik dan yang jahat. Kejadian ceritanya kadang di dalam rumah, di jalan, di tempat-tempat umum; kadang pagi, siang, sore, maupun malam hari. Keasyikan menonton drama, selain menyaksikan akting (peran) tokoh-tokohnya, kamu sekaligus bisa menikmati jenis seni lainnya, antara lain tarian, musik, dan tata busana di atas sebuah panggung. Kegiatan awal untuk bisa menikmati sebuah pertunjukan drama adalah kemampuan mengidentifikasi (memahami) unsur intrinsik naskah drama. Pada pelajaran ini, kamu diharapkan mampu menganalisis unsur intrinsik teks drama dengan baik. Untuk mengasah kemampuanmu dalam membaca dan mengidentifikasi unsur intrinsik (unsur yang terkandung di dalam teks) teks drama meliputi tema, amanat, tokoh, alur, latar, gaya bahasa, dan sudut pandang. Berikut disajikan teks drama. Sebelum membaca teks drama berikut, berdiskusilah dengan teman sekelas mengenai dirimu masing-masing. Apa arti teman bagimu? Perlukah seseorang memilih-milih teman bermain dengan melihat fisik maupun latar belakang keluarga? Teks drama berikut juga mengisahkan remaja dengan latar belakang keluarga yang berbeda tapi keduanya memiliki sifat-sifat baik dan berjanji untuk saling menolong. Bacalah dalam hati! Janji Bagian Pertama Panggung Panggung menggambarkan tempat di pinggir jalan pada siang hari yang lengang. Di latar belakang tampak pepohonan yang cukup rimbun. : (Muncul dengan membawa buku, berjalan akan pulang, tetapi Yanti bertemu Herman dan keduanya saling menyapa). 8 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  15. 15. (Menegur lebih dulu) quot;Heh, cari barang rongsokan ya?quot; Herman : Yanti : (Terkejut) quot;Ah, kamu Herman, jadi terkejut aku.quot; Herman : quot;Jalan kok menunduk saja, sedang mencari barang-barang bekas?quot; Yanti : quot;Ah, ada-ada saja kamu. Masak iya jalanku seperti orang mencari barang- barang bekas. Kalau begitu, tolong Her, ambilkan keranjang untuk rongsokan. (Ketawa riang) Hihi…quot; (Berlagak akan mengambil). quot;Baik, Nona.quot; Herman : Yanti : quot;Her, Her, mau ke mana?quot; Herman : quot;Lho, kok, ditanya, ambil keranjang, kan?quot; Yanti : quot;Her, jangan begitu, aku main-main saja, kok.quot; (Diam, pura-pura tersinggung) Herman : (Mendekat pelan) quot;Herman, aku main-main saja, lo. Kau marah?quot; Yanti : (Masih pura-pura) quot;Tidak, aku tidak marah. Hanya…quot; Herman : (Ingin tahu) quot;Apa Her? Katakan. Apakah aku bicara tidak sopan tadi?” Yanti : Herman : quot;Tidak. Hanya saja kamu….quot; (Semakin ingin tahu) quot;Herman, katakan saja apa yang kamu maksud. Yanti : Biar aku dapat memperbaiki kekuranganku. Atau, aku harus minta maaf kepadamu, Her?quot; Herman : quot;Tidak. Kamu tidak usah minta maaf kepadaku. Kamu tidak bersalah. Hanya….quot; (Kesal dan takut) quot;Aku semakin tidak mengerti dan bingung.quot; Yanti : (Semakin menggoda) quot;Kamu tidak mengerti, Yanti?quot; Herman : (Seolah akan menangis) quot;Herman, kalau kamu masih menggodaku dan Yanti : aku bersalah, …baiklah, aku pulang saja. Aku malu, Her.quot; (Maksud menggoda jadi pudar) quot;Yanti, aku…, hahaaa…quot; Herman : (Melihat keanehan) Yanti : Herman : (Mendekat) quot;Yanti, aku sebenarnya mencoba ketabahanmu.quot; (Sadar kalau digoda) quot;Aku kira… kamu marah padaku.quot; Yanti : Herman : quot;Buat apa marah tanpa sebab, Yanti? Aku bukan pemuda yang mudah naik darah…hahaa….quot; Yanti : quot;Kau dari mana? Pulang sekolah?quot; Herman : quot;Tidak, dari menyelesaikan pekerjaan rumah orang.quot; Yanti : quot;Di rumah orang? (Keheranan) Maksudmu?quot; Herman : quot;Ayo, coba terka, Ti.quot; Yanti : (Menjawab) quot;Kau menggoda lagi ya.quot; 9 Cinta Tanah Air
  16. 16. Herman : quot;Hahaaa, eee, yang ini tidak, Ti. Aku ingin tahu kemampuanmu menerka teka-teki ini. Cobalah kalau dapat. Hadiahnya besar.quot; Yanti : quot;Enggak mau, Her. Aku takut salah lagi. Kamu saja yang menjawab.quot; Herman : (Senyum) quot;Baiklah, begini Yanti, aku sudah lama mencoba membantu ayahku mencari rezeki. Yaaa…, sambil belajar untuk hidup mandiri kelak.quot; Yanti : quot;Yang kamu maksud itu, kamu sudah bekerja sambilan untuk membantu kebutuhan hidup keluargamu?quot; Herman : quot;Yaaah, begitulah kurang lebihnya. Hanya saja tidak tetap. Sekali waktu kalau ada kesempatan, seperti kalau tidak ada ulangan atau tidak ada PR.quot; Yanti : quot;Kalau begitu, tentunya kamu sibuk sekali, Her.quot; quot;Bukan hanya sibuk, malah aku sering mbolos.quot; Herman : Yanti : quot;Mbolos? Apa tidak dimarahi Pak Guru?quot; Herman : quot;Semua ini karena terpaksa untuk memenuhi kebutuhan mendesak. Siapa lagi kalau bukan aku. Ayahku menghidupi tujuh orang, termasuk aku.quot; Yanti : quot;Ooooh, kamu masih punya adik empat, Her. Alangkah bahagianya kamu.quot; Herman : quot;Memang, kelihatannya, keluarga kami bahagia.quot; quot;Kalau sering mbolos, apa tidak terganggu belajarmu?quot; Yanti : Herman : quot;Sering meninggalkan pelajaran, memang terganggu. Aku sering mendapat teguran. Alhamdulillah, ayahku dapat menjelaskan, dan Bapak Kepala Sekolah dapat memahaminya.quot; Yanti : quot;Tak kusangka, pengorbananmu demikian besar, Her. Tentunya orang tuamu amat bangga punya anak laki-laki seperti kamu.quot; Herman : quot;Apa yang kulakukan atas kemauanku sendiri, tanpa paksaan dari siapa saja. Ayahku sebenarnya tidak pernah mengizinkan aku membantu mencari nafkah.quot; Yanti : quot;Herman, ngomong-ngomong apakah kamu bersedia membantu aku?quot; Herman : (Terkejut) quot;Eeee, apa yang kamu maksud, Ti?quot; Yanti : (Ragu-ragu) quot;Eeee, kalau tidak ada waktu, tak apalah, besok-besok saja.quot; Herman : quot;Lho, dapat. Dapat, Ti. Cuma, kalau bantuan yang kamu maksud itu… quot; (Ragu-ragu akan meneruskan) (Menjawab datar) quot;Masak bahan ulangan saja nggak ada waktu.quot; Yanti : Herman : (Terkejut) quot;Haa, bahan ulangan? Aku kira nonton film.quot; (Heran) quot;Nonton film, yang ngajak nonton kamu siapa?quot; Yanti : Herman : quot;Iya, iya…begini, terus terang saja aku sangat hati-hati mengeluarkan uang yang tidak banyak manfaatnya. Maka dari itu, permintaan bantuanmu tadi langsung kukira akan ngajak nonton film.quot; 10 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  17. 17. Yanti : quot;Gayamu, kau kira aku apa? Aku bukan teman-temanmu itu.quot; Herman : quot;Maaf, Ti aku salah menafsir bicaramu.quot; (Ganti salah tingkah) quot;Herman, aku kan tidak mengajakmu nonton. Yanti : Jangan mengira seenaknya. Sebenarnya aku tidak berencana minta bantuanmu, tapi karena kebetulan bertemu, apa salahnya aku menyampaikan maksud baikku.quot; Herman : (Nada mengalah) quot;Iya, iya, aku sudah mengerti. Aku bersedia membantumu, belajar bersama.quot; : quot;Bersama, bersama? Kau kira aku pacarmu, ya?quot; (Berlagak berlalu) Yanti Herman : quot;Yanti, aku kan sudah minta maaf atas kesalahanku, masa masih saja dianggap salah. Aku kan temanmu.quot; : (Hatinya luluh) quot;Jadi, kau ngaku salah, ya. Ingat baik-baik, aku bukan Yanti pacarmu, Her. Aku hanya temanmu. Aku bukan perempuan bebas, bukan gadis yang suka pesta dan mau enak sendiri.quot; Herman : quot;Iya, iya. Sudah jelas semuanya. Aku hanya akan membantumu belajar, dan….quot; Yanti : quot;Dan apa lagi. Minta upah ya…?quot; Herman : (Rasa takut) quot;Di rumahmu? Aku takut, Ti.quot; Yanti : quot;Takut, mengapa? Ooo, iya, rumahku jelek. Ya sudahlah….quot; (Berlalu) Herman : quot;Heee, tunggu dulu. Kamu ini bagaimana? Kok mudah ngambek. Maksud saya di sekolah atau di perpustakaan, karena aku takut ayahmu.quot; : (Tertawa senang) quot;Hi..hi..hi, Herman, kamu ini pemuda apa? Bertemu Yanti ke rumah orang kok takut. Mau jadi banci, ya. Hi..hi..hiii.quot; Herman : quot;Bukan begitu. Aku kan belum pernah bertemu dengan ayahmu. Yang aku kenal baru ibumu.quot; Yanti : quot;Kau ke rumahku karena aku yang minta. Mengapa kau akan mundur menemui halangan?quot; Herman : quot;Oke, asal kamu yang menanggung risikonya, aku akan datang ke rumahmu. Tapi, aku hanya membantu kamu dalam belajar, lho.quot; Yanti : quot;Habis, mau apa lagi?quot; Herman : quot;Stop, stop. Jadi rame nanti. Sudah siang, mari kita pulang.quot; : (Melihat sekeliling) quot;Wah, iya Her, sampai lupa aku. Ibuku jangan-jangan Yanti marah kalau aku pulang terlambat. Baiklah kalau begitu. Jangan lupa Her, ke rumahku nanti sore, ya?quot; Herman : (Masih ragu) quot;Yanti, bagaimana kalau besok saja.quot; Yanti : quot;Her, kau mau datang sendirian ke rumahku? Pemuda kok pemalu.quot; Herman : quot;Iya, Ti. Aku tak biasa bertamu ke rumah anak perempuan.quot; 11 Cinta Tanah Air
  18. 18. (Teringat sesuatu) quot;Ooh iya, kebetulan, nanti sore aku disuruh ibuku Yanti : mengantarkan barang ke rumah Bulik. Nah, kau menunggu di sini. Nanti setelah dari rumah Bulik, aku lewat sini, lalu kita bersama ke rumahku. Setuju, Her?quot; Herman : (Berpikir-pikir) quot;Bolehlah. Pokoknya, kamu yang menanggung risikonya.quot; (Tertawa senang) quot;Herman, ayahku orangnya baik sekali. Kamu tentu Yanti : tak akan diterima dengan muka cemberut. Sampai nanti, ya Her.quot; Sumber: Naskah Djody M dengan pengubahan seperlunya dalam Terampil Bermain Drama karya Asul Wiyanto Latihan 1.5 Berdiskusilah untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut! 1. Penokohan dan wataknya Deskripsikan tokoh-tokoh dalam kutipan drama tersebut! Sebagai rambu-rambu, perhatikan kolom berikut. No. Tokoh Watak Kalimat yang mendukung watak tokoh 1. 2. Catatan: Watak adalah keseluruhan ciri-ciri seseorang baik secara keadaan fisik (umur, jenis kelamin, ciri-ciri tubuh, bangsa, kesukaan, tinggi/pendek, dan lain-lain); keadaan psikis (kegemaran, keadaan emosi, dan lain-lain); serta keadaan sosiologis (jabatan, pekerjaan, latar belakang keluarga, dan sebagainya). 2. Latar cerita Identifikasi di mana saja latar drama di atas! Sebagai rambu-rambu, perhatikan kolom berikut. No. Latar Kalimat yang menunjukkan Catatan: Latar merupakan penggambaran tempat (misalnya di Jawa Tengah pada tahun 2007 di halaman sekolah), waktu (contohnya pagi, siang, sore, dan malam), serta ruang (misalnya di ruang kelas, di teras rumah) terjadinya adegan. 12 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  19. 19. 3. Alur a. Di awal cerita dilukiskan percakapan ringan antara Yanti dan Herman. Ceritakan kembali apa yang mereka bicarakan! b. Di tengah dialog,Yanti dan Herman bertikai karena kepura-puraan Herman hingga membuat Yanti kesal dan takut. Mengapa Yanti kesal dan takut? c. Masalah apa lagi yang timbul hingga Yanti mengatakan bahwa ia bukan perempuan bebas, bukan gadis yang suka pesta, dan mau enak sendiri? d. Permasalahan berkembang ketika Herman malu dan takut ke rumah Yanti sendirian. Mengapa Herman takut datang ke rumah Yanti? Bagaimanakah penyelesaian akhir yang mereka sepakati? Catatan: Alur atau plot merupakan jalinan cerita dari pelukisan awal cerita, pertikaian awal, klimaks atau titik puncak cerita, hingga antiklimaks (penyelesaian). 4. Tema cerita Tema apakah yang disampaikan pengarang pada kutipan drama tersebut? Catatan: Tema ialah gagasan pokok yang mendasari lakon drama. Judul drama bisa dijadikan pegangan untuk mempermudah mengetahui tema sebuah drama. 5. Amanat/pesan pengarang Amanat apa saja yang dapat kamu petik dari lakon drama di atas? Catatan: Amanat merupakan pesan yang disampaikan pengarang melalui dramanya; dan penonton/pembaca harus mencari sendiri amanat tersebut. D Menanggapi Unsur Pementasan Drama Tujuan pembelajaran: Setelah mempelajari materi pada subbab ini, kamu diharapkan dapat menanggapi unsur pementasan drama. Setelah mahir mengidentifikasi unsur intrinsik drama, kamu memiliki bekal pemahaman yang cukup untuk menikmati dan menanggapi sebuah pementasan drama. Kegiatan pembelajaran pada materi ini tentu mengasyikkan. Kamu dipersilakan menyaksikan pentas drama. Kamu bisa menilai penampilan teman-temanmu. Bagaimana cara mereka mengucapkan dialog? Apakah vokal dan suara mereka sesuai dengan tuntutan naskah. Bagaimana mimik atau ekspresi wajah para pemain? Apakah raut muka mereka 13 Cinta Tanah Air
  20. 20. sama dengan tuntutan peran? Bagaimana gerakan-gerakan para pemain? Apakah gerakan anggota tubuh mereka senada dengan dialog yang mereka ucapkan? Kamu juga bisa menyoroti tata busana dan tata panggung yang disajikan oleh tim pementas drama. Apabila pada pembahasan Mengidentifikasi Unsur Intrinsik Teks Drama kamu diminta mengidentifikasi teks drama dengan membaca dalam hati, pada pembahasan ini kamu akan mengapresiasi sebuah pementasan drama. Kamu ditugasi menyimak sebuah pementasan drama dengan saksama agar mampu menanggapi unsur pementasan drama. Latihan 1.6 Alangkah baiknya di kelas ditayangkan sebuah drama dalam bentuk audiovisual, misalnya rekaman pementasan drama. Apabila tidak memungkinkan, buatlah kelompok-kelompok kecil yang terdiri atas dua orang tiap kelompok. Adapun tugas tiap kelompok adalah sebagai berikut. 1. Secara bergiliran, setiap kelompok melisankan naskah dialog di depan kelas. a. Lisankan dialog dengan lafal yang jelas dan tekanan yang tepat. b. Lisankan dialog dengan wajar, tidak dibuat-buat. c. Berekspresilah sesuai watak karakter dengan memahami terlebih dahulu watak yang diperankan. 2. Kelompok yang lain menyimak pementasan tersebut dengan saksama. a. Simak dan pahami isi dialog yang dilisankan oleh kelompok lain tanpa membaca naskah drama di dalam buku. b. Berikan komentar mengenai tokoh-tokoh, alur, latar, tema, pengucapan dialog, penjiwaan para pemain, dan sebagainya. Untuk memberikan komentar, gunakan rambu-rambu berikut. a. Bagaimana kemampuan kelompok dalam melisankan naskah drama? b. Apakah naskah dialog yang dilisankan mudah diikuti dan runut? c. Apakah dialog-dialog yang dilisankan lancar dengan lafal yang jelas dan intonasi yang tepat? d. Apakah dialog dan akting pemeran sesuai dengan watak tokoh yang diperankan? e. Apakah lakon yang dipentaskan berhasil menyampaikan pesan yang bermanfaat bagi pendengar/penonton? 3. Naskah drama yang dapat dipilih adalah salah satu dari tiga bagian drama berjudul Janji. Bagian pertama bisa kalian lihat di subbab C. Berikut disajikan dua bagian yang lain. 14 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  21. 21. Janji Bagian Kedua Kedua remaja itu berpisah dan berjanji akan bertemu lagi di tempat itu. Itulah dunia remaja yang baik. Akan tetapi, dunia ini bukan berisi kebaikan saja. Kehidupan itu sangat luas dan penuh godaan. Inilah godaan yang dialami kehidupan kaum remaja. Dua orang pemuda muncul bertingkah serbabebas dengan pakaian serbanyentrik, sok aksi, dan sombong. Pemuda I : (Malas) quot;Rokokmu masih ada?quot; Pemuda II : (Merogoh kantong jaketnya) quot;Kita perlu hiburan lainnya.quot; (Sambil menyalakan rokok di mulutnya). Pemuda I : quot;Aku masih malas, Mek. Kamu saja cari info.quot; Pemuda II : quot;Apa? Aku sendirian? Tumben kamu bicara begitu. Rupanya kejantananmu mulai surut. Apa kau sudah puas dengan kenikmatan di sini saja? Hahahaaaa….quot; Pemuda I : quot;Bukan begitu, aku perlu istirahat sebentar, mengembalikan pistol ini ke rumah. Aku khawatir ayah sudah pulang dari tugas.quot; Pemuda II : quot;Aaah, kau kan anaknya. Bawa benda seperti itu saja masak dimarahi. Kan ayahmu masih punya lainnya?quot; Pemuda I : quot;Ayahku memang tak akan marah. Aku toh sudah cukup mampu untuk berdiri sendiri. Dan lagi, pistol ini tak kan dimintanya. Pistol kecil begini hanya untuk menakut-nakuti tikus, ha ha ha.quot; Pemuda II : quot;Coba, aku lihat mainanmu itu. Pantas enggak aku memba- wanya? (Menyodorkan tangan, menerima) Ini pistol jenis apa?quot; Pemuda I : quot;Colt, sebenarnya pistolnya cow boy. Keren, kan…?quot; Pemuda II : quot;Aku pikir, memang perlu memiliki mainan seperti ini. Eee, apa kamu bisa membelikan untukku?quot; Pemuda I : quot;Kamu bicara serius?quot; Pemuda II : quot;Kamu kira aku main-main. Berapa harga yang kau minta, kubayar kontan.quot; Pemuda I : quot;Ah, itu mudah diatur. Pokoknya, kamu tahu sendiri. Yang penting, kita tetap sepaham…ha ha ha ha ha.quot; Pemuda II : quot;Selama ayahku masih menguasai perdagangan, apa saja yang kuminta pasti dituruti. Yang penting kan uang….quot; Pemuda I : quot;Benar juga katamu, Mek. Hidup tanpa uang seperti mobil tanpa bensin. Betul, tidak? Ha ha ha.quot; Pemuda II : (Menganggukkan kepala, setuju) quot;Nah,… acara selanjutnya….quot; Pemuda I : quot;Aah, terserah kamu saja. Cukongnya kan kamu.quot; 15 Cinta Tanah Air
  22. 22. Pemuda II : quot;Begini saja, kita makan-makan dulu dan sesudah itu cari mangsa lagi. Setuju, tidak?quot; Pemuda I : quot;Setuju saja, pokoknya senang….quot; Janji Bagian Ketiga Kedua pemuda berlalu meninggalkan tempat itu. Di belakangnya muncul seorang tua yang rambutnya memutih. Orang tua : (Berjalan perlahan-lahan) quot;Tak kusangka, dunia ini makin tua makin kotor. Aku menjadi sedih melihat keadaan hidup manusia zaman sekarang. Begitu jauh berbeda dengan zamanku dulu. Aku pernah muda, gagah, dan kaya. Tapi, semua kekayaanku hasil jerih payahku. Sekarang, kekayaanku sudah kuberikan kepada yang membutuhkan. Aku telah siap untuk mati. Segala yang aku miliki sudah tidak berarti lagi. Aku turun ke kota untuk melihat perubahan zaman yang dikatakan modern. Tak tahunya, hanya neraka dunia yang penuh ketidakjujuran. Hatiku menangis mendengar pembicaraan anak-anak muda tadi. Anak-anak siapa mereka, itukah hasil pendidikan orang tua yang katanya pintar dan banyak harta? Dunia memang semakin tua, seperti diriku ini. Siapakah yang akan mewarisi kebenaran dan kejujuran di masa mendatang? Apakah memang harus terjadi demikian dalam dunia yang dikatakan modern? Siapakah yang memulai menyebarkan kekotoran dan kenajisan ini…quot; (Menangis pelan) : (Muncul, sambil memerhatikan sekeliling, mencari Herman Yanti yang dikiranya sudah menunggu). Orang tua : quot;Den Ayu, mencari siapa, Den?quot; (Sambil menghapus air matanya) : (Ragu menjawab) quot;Eee, anu Mbah, ee mencari temanku. Mbah Yanti siapa?quot; Orang tua : quot;Den, saya dari desa, datang ke kota ini hanya untuk jalan-jalan saja, Den.quot; Yanti : quot;Eee, sendirian saja Mbah, mana temannya…?quot; Orang tua : quot;Tidak ada teman, Den. Simbah tak perlu teman.quot; Yanti : quot;Mbah, boleh kan saya bertanya…?quot; Orang tua : quot;Silakan, Den, kelihatannya gelisah.quot; Yanti : quot;Apa melihat anak laki-laki di sini tadi, Mbah?quot; Orang tua : quot;Anak laki-laki? Ooooh, iya, iya. Saya melihatnya.quot; Yanti : quot;Melihatnya Mbah, sekarang ke mana?quot; 16 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  23. 23. Orang tua : quot;Den Ayu, tenanglah Den. Siapa yang dicari kok kelihatannya tergesa-gesa. Memang, tadi Simbah melihat dua anak laki-laki yang hendak bersenang-senang saja.quot; Yanti : quot;Dua anak laki-laki? Oh, bukan. Bukan itu yang kucari, Mbah. Hanya satu anak laki-laki Mbah.quot; Orang tua : quot;Oooh, jadi mereka itu bukan kakak atau adik Den Ayu? Syukurlah kalau begitu. Memang pantas kalau mereka itu bukan saudara Den Ayu. Jelas perbedaan watak dan sinar mukanya. Den Ayu seorang wanita yang memiliki budi tulus dan jujur.quot; Yanti : quot;Mbah, maaf sebelumnya. Jangan panggil Den Ayu. Malu kalau dipanggil Den. Panggil saja Yanti. Saya masih kelas I SMU Mbah. Sebentar lagi ulangan umum.quot; Orang tua : quot;Oooh, begitu. Eee, bagaimana kalau saya panggil Nak? Yanti : quot;Begitu ya enak kedengarannya. Mbah, aku ada janji dengan temanku untuk menunggu di sini.quot; Orang tua : quot;Menunggu untuk bertemu, Nak. Apa perlunya menunggu di tempat sepi ini, apa kamu takut dimarahi orang tuamu?quot; Yanti : quot;Bukan begitu, Mbah. Temanku takut datang sendirian ke rumahku. Takut kepada ayahku.quot; Orang tua : quot;Temanmu takut, apa dia telah melakukan kesalahan?quot; Yanti : quot;Tidak, Mbah. Eee, tidak tahu, kenapa dia takut kepada ayahku.quot; Orang tua : quot;Ooo, ya, ya, saya mengerti, Nak. Itu tandanya kalau dia anak laki-laki yang baik budi pekertinya. Beruntunglah kamu dapat teman seperti itu, Nak. Itulah anak laki-laki bertanggung jawab.quot; : (Mendengar penjelasan demikian, Yanti jadi termenung, Yanti membayangkan diri Herman) Orangtua : quot;Nak, tadi ketika berjanji jam berapa?quot; Yanti : quot;Tadi siang, Mbah, sepulang sekolah. Aku minta tolong untuk membantu belajar. Sekarang, seharusnya dia sudah berada di sini.quot; Orangtua : quot;Nak, dari mana tadi?quot; Yanti : quot;Saya dari rumah Bulik, Mbah. Disuruh ibu mengantarkan barang. Dia kusuruh menunggu di sini.quot; Orangtua : quot;Barangkali sebentar lagi dia datang, Nak. Saya akan meneruskan langkah, ya. Berhati-hatilah menjaga diri, bahaya selalu mengintai.quot; Yanti : quot;Mbah mau ke mana? Temani saya dulu nanti saya beri upah.quot; Orangtua : quot;Nak, langkahku sudah sementara waktu berhenti. Baik-baiklah menjaga diri. Tidak usah takut. Tuhan selalu melindungi umatnya yang jujur dan tawakal. Selamat tinggal, Nak…quot; (Berlalu) 17 Cinta Tanah Air
  24. 24. (Kesal menunggu) quot;Ke mana saja Herman ini. Katanya datang Yanti : duluan, nyatanya belum nongol. Pembohong rupanya dia.quot; (Semakin kesal dan gelisah) Sumber: Naskah Djody M dengan pengubahan seperlunya dalam Terampil Bermain Drama karya Asul Wiyanto Tugas 1.2 1. Sebagai tugas di rumah, dengarlah/lihatlah sebuah lakon drama di radio atau televisi! 2. Apresiasilah unsur pementasan drama yang kamu nikmati tersebut! 3. Kerjakan tugas ini secara berkelompok yang terdiri atas 3-4 anak! 4. Buatlah catatan hasil apresiasi kelompokmu dan presentasikan di depan kelompok yang lain! Rangkuman 1. Untuk menyimak laporan dengan baik, kamu harus melakukan hal-hal berikut ini. a. menyimak dengan saksama, b. menjaga konsentrasi selama mendengar laporan, c. mencatat pokok-pokok pikiran laporan, d. mencatat informasi-informasi yang penting. 2. Saat melaporkan kegiatan/perjalanan, hal-hal yang perlu diperhatikan: a. Laporan ditulis secara sistematis, objektif, lengkap, mudah dipahami. b. Laporan ditulis dengan menggunakan bahasa yang baik dan benar. 3. Drama adalah karya sastra dalam bentuk dialog yang dipertontonkan di atas pentas oleh tokoh-tokoh dengan watak masing-masing. Agar memperoleh manfaat dari sebuah drama, kamu dituntut: a. membaca teks drama dengan cermat b. menganalisis unsur intrinsik, yang meliputi: – penokohan dan wataknya – latar cerita – alur – tema cerita – amanat/pesan pengarang 4. Aspek-aspek yang perlu dinilai saat menanggapi sebuah pementasan drama: a. kemampuan pemain melisankan naskah drama, b. kesesuaian dialog dan akting pemeran dengan watak tokoh yang diperankan. 18 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  25. 25. Uji Kompetensi A. Berilah tanda silang (x) huruf a, b, c, atau d pada jawaban yang benar! Penelitian Mereka Sangat Bermanfaat… 1. Persoalan keterbatasan kain untuk praktik kerajinan batik oleh Pratama R Wijaya (14), siswa SMP Muhammadiyah 1 Surakarta, dirasakan mengganggu. Pelajaran yang seharusnya banyak praktik jadi lebih banyak teori akibat kesulitan kain yang dirasakan mahal. Namun, sejak setahun lalu Pratama menemukan jalan keluarnya. Dia memanfaatkan limbah kayu jenis kayu jati, mahoni, sono keling, dan bambu sebagai media untuk kerajinan batik. (Kompas edisi 15 Agustus 2007) Ide pokok paragraf laporan tersebut adalah…. a. pemanfaatan limbah kayu sebagai media kerajinan batik b. praktik kerajinan batik terkendala masalah keterbatasan kain c. Pratama R Wijaya siswa SMP Muhammadiyah 1 Surakarta d. siswa lebih banyak mendapatkan materi secara teori daripada praktik 2. Penemuan Pratama disambut antusias oleh pihak sekolah. Pembelajaran kerajinan batik yang dua tahun terpaku pada kain kini mulai menggunakan kayu. ”Saya cuma berpikir, apakah limbah kayu yang dibuang bisa jadi me- dia batik. Awalnya gagal. Tapi, setelah dicoba terus, ternyata kita bisa membatik di kayu. Hasilnya tidak kalah dengan di kain,” ujar Pratama. Dampak penemuan Pratama terhadap pembelajaran adalah…. a. Ia mendapat antusiasme pihak sekolah. b. Pembelajaran yang terpaku pada kain mulai menggunakan kayu. c. Ia tidak pernah menyerah dan belajar pada kegagalan. d. Hasil membatik di kayu tidak lebih buruk dengan di kain. 3. Penelitian Pratama belum berhasil mengantarkan dia menjadi satu dari sembilan peserta terbaik Lomba Penelitian Ilmiah Remaja (LPIR) 2007 di Jakarta, Selasa (14/8). Namun, penelitian itu sudah terbukti bermanfaat bagi banyak orang. Pertanyaan yang sesuai dengan isi bacaan tersebut adalah…. a. Mengapa Pratama gagal menjadi juara pertama? b. Siapa sajakah sembilan peserta terbaik tersebut? c. Apakah nama lomba yang diikuti Pratama? d. Apa saja manfaat penelitian Pratama? 4. Demikian laporan pertanggungjawaban Panitia Masa Orientasi Sekolah periode 2007-2008. Semoga laporan ini bermanfaat bagi semua para pembaca pada khususnya dan pihak sekolah pada umumnya. 19 Cinta Tanah Air
  26. 26. Kalimat yang baik dan efektif untuk penutupan laporan tersebut adalah…. a. Demikian pertanggungjawaban Panitia Masa Orientasi Sekolah Periode 2007- 2008. Semoga laporan ini bermanfaat bagi para pembaca semua pada khususnya dan pihak sekolah pada umumnya. b. Demikian laporan pertanggungjawaban panitia Masa Orientasi Sekolah Periode 2007-2008. Semoga laporan ini bermanfaat bagi semua para pembaca pada khususnya dan sekolah umumnya. c. Demikian pertanggungjawaban Panitia Masa Orientasi Sekolah 2007-2008. Laporan ini pasti bermanfaat bagi semua para pembaca pada khususnya dan pihak sekolah pada umumnya. d. Demikian laporan pertanggungjawaban Panitia Masa Orientasi Sekolah periode 2007-2008. Semoga laporan ini bermanfaat bagi pembaca pada khususnya dan sekolah pada umumnya. 5. Kalimat yang menggunakan majas hiperbola adalah…. a. Bapak menguras keringat siang dan malam demi menyekolahkan anak-anaknya. b. Sifat baik remaja itu umpama mutiara. c. Halus sekali suaramu, seluruh peserta diskusi sampai menutup telinga. d. Ombak melambai-lambai menyambut kedatangan peserta darmawisata. 6. Angin mengusap lembut kulit mereka yang kering karena seharian bekerja di ladang. Kalimat tersebut mengandung majas…. a. perumpamaan c. personifikasi b. metafora d. alusio 7. (1) Teman-teman, kita telah berusaha secara maksimal. (2) Kekompakan dan kedisiplinan menjadi kekuatan tim ini. (3) Lomba cerdas cermat tahun depan masih ada peluang bagi kita untuk membayar kekalahan. (4) Walaupun hanya mendapat perak, kita telah berusaha dengan maksimal dan mandiri. Majas metonimia terdapat pada kalimat…. a. 1 c. 3 b. 2 d. 4 8. Ibu : quot;Sudah jam dua belas Pak, tidurlah.quot; Bapak : quot;Kenapa bukan kamu saja yang tidur?quot; Ibu : quot;Bapak tahu aku selalu susah tidur.quot; Bapak : quot;Aku juga.quot; Ibu : quot;Bagaimana bisa tidur kalau selalu teringat Satria!quot; (Mengapa Kau Culik Anak Kami? Karya Seno Gumira Ajidarma) Latar waktu yang terdapat pada teks drama tersebut adalah…. a. pagi c. sore b. siang d. malam 20 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  27. 27. 9. Mardikun : quot;Sudah puas melempari rel, To?quot; Suwarto : quot;Sudah habis kereta, Pak?quot; Mardikun : quot;Tinggal sekali, yang terakhir nanti.quot; Suwarto : quot;Saya baru tertarik bermain-main dengan batu malam ini.quot; Mardikun : quot;Saya tidak keberatan kau asyik dengan batu-batu dan rel itu.quot; (Senja dengan Dua Kelelawar karya Kirdjomuljo) Latar tempat yang terdapat pada teks drama tersebut adalah…. a. dermaga c. stasiun b. bandara d. halte 10. Euis : quot;Sudah terlalu sering. Tidak pernah mau dengar. Hampir lima tahun saya jadi istrinya dan hampir selama itu pula ia tidak pernah mau dengar saya bicara. Saya selalu dituduh yang tidak-tidak, dikira bersandiwara. Terhadap Anda tentu sikap Akang lain. Setidak- tidaknya dulu Akang pernah tinggal di rumah Anda.quot; Juki : quot;Kalau saja begitu, barangkali tidak akan sampai sejelek ini. Dia tidak pernah mau percaya kepada orang lain. Itu susahnya. Semua diurusnya sendiri dan semua yang bekerja dia pukul rata sebagai kuli atau mandor. Dan saya tidak lebih dari mandornya seperti yang lain.quot; (Sumur Tanpa Dasar karya Arifin C Noer) Berdasarkan kutipan drama tersebut, watak Akang yang diceritakan oleh tokoh Euis dan Juki adalah…. a. tukang sandiwara b. tidak pernah mau percaya c. kurang pendengarannya d. suami tidak setia B. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan jelas! 1. Penelitian yang dilakukan 37 finalis dari tingkat SMP dan SMA se-Indonesia ini disaring dari 1.209 karya. Mien Ahmad Rifai, Ketua Dewan Juri LPIR 2007, mengatakan, karya-karya itu dinilai kreatif, orisinal, dan inovatif. “Yang menarik adalah hasil penelitian siswa SMP. Mereka belum dipenuhi prosedur ilmiah yang kaku sehingga berani menuangkan ide penelitian yang ternyata bermanfaat,” katanya. Kesimpulan paragraf tersebut adalah…. 2. Identifikasilah tokoh-tokoh dan watak dalam kutipan drama berikut! Suhiang : quot;Jangan kelewat sedih, Nona. Perempuan perkasa, selalu berusaha dengan akalnya supaya segala yang direncanakan terlaksana.quot; Engtay : quot;Habis sudah dayaku, Suhiang. Rasanya tidak mungkin lagi aku mampu membujuk ayah ibu. Larangan mereka tidak bisa diubah-ubah.quot; Suhiang : quot;Masa?quot; 21 Cinta Tanah Air
  28. 28. Engtay : quot;Aku akan jadi gadis pingitan, menunggu lamaran calon suami. Aku akan jadi perempuan bodoh yang tidak tahu betapa luasnya dunia ini.quot; Suhiang : quot;Masa?quot; Engtay : quot;Kaum kita akan begini terus nasibnya. Sejak dulu sampai sekarang tidak pernah ada perubahan. Niat untuk maju bagi perempuan, akan selalu dianggap sebagai biang bencana.quot; Suhiang : quot;Eh, tunggu dulu. Apa Nona lupa, ayah nona pernah sesumber begini: “Aku akan kasih izin kamu sekolah di Betawi, kalau kamu berhasil menipuku!” Nah, tuh. Tidak mau dicoba? Yaa, namanya juga usaha.quot; (Sampek & Engtay karya N Riantiarno) 3. Susunlah sebuah paragraf pembuka sebuah laporan kegiatan panggung merdeka di kampungmu dalam rangka perayaan HUT Republik Indonesia! 4. Buatlah sebuah kalimat dengan menggunakan majas alusio! 5. Buatlah sebuah kalimat dengan menggunakan majas eufemisme! 22 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  29. 29. 2 Pelajaran Kesetiakawanan Sosial Pada Pelajaran Kedua ini, kamu akan belajar perihal menyampaikan laporan secara lisan dengan bahasa yang baik dan benar, menanggapi laporan, menulis kreatif naskah drama satu babak dengan memerhatikan keaslian ide, dan bermain peran sesuai dengan naskah yang ditulis siswa. Kompetensi-kompetensi tersebut kamu pelajari dengan tahapan memahami uraian materi, mengerjakan latihan, dan uji kompetensi. Kamu akan mengerjakan tugas pribadi dan kelompok, di sekolah, warung internet (warnet), maupun di rumah. Dengan keseriusan, kekompakan, kesetiakawanan, kamu tentu bisa lebih mudah memahami semua keterampilan berbahasa pada pelajaran ini. A Menyampaikan Laporan secara Lisan dengan Bahasa yang Baik dan Benar Tujuan pembelajaran: Setelah mempelajari materi pada subbab ini, kamu diharapkan dapat menyampaikan laporan secara lisan dengan bahasa yang baik dan benar. Dalam pergaulan sehari-hari, ada saatnya kamu mendengarkan orang yang sedang ditimpa masalah maupun musibah. Sebagai pelajar, kamu harus memiliki kesetiakawanan sosial untuk membantu orang yang sedang mendapat kesusahan. Pada materi ini kamu bisa bercermin dari teman-teman seusiamu bagaimana cara mereka untuk peduli terhadap sesama. Apakah kamu juga pernah membantu orang yang sedang ditimpa musibah? Nah, pada pertemuan ini kamu dituntut bisa menyampaikan sebuah laporan. Materi kali ini merupakan tindak lanjut dari Pelajaran Pertama. Apabila pada pelajaran terdahulu kamu mendengarkan dan menulis laporan, maka pertemuan ini kamu mencoba menyampaikan laporan secara lisan. Hal-hal yang perlu diperhatikan saat kita berbicara di depan kelas, antara lain, ekspresi fisik yang meliputi sikap dan mimik (gerak-gerik wajah); ekspresi ucapan berupa pelafalan kata yang tepat; ekspresi lagu mencakup tinggi rendahnya kalimat yang disampaikan, cepat lambat suara, dan jeda; dan yang tidak boleh dilupakan ialah menyampaikan laporan dengan bahasa yang baik dan benar, bukan bahasa percakapan. 23 Kesetiakawanan Sosial
  30. 30. Latihan 2.1 Untuk mengasah kemampuanmu dalam berbicara dan mendengarkan, berikut disajikan sebuah laporan perjalanan dari teman SMP Al Kautsar. Adapun teknis pembelajaran berikut dapat dijadikan acuan. 1. Bagilah anggota kelas menjadi dua kelompok besar. 2. Kelompok pertama mengerjakan tugas di Subbab ini, yaitu menyampaikan laporan secara lisan di depan kelas. 3. Kelompok kedua (penanggap) mengerjakan tugas di Subbab B (Menanggapi Laporan). 4. Bagi kelompok yang mendapat tugas menyampaikan laporan (kelompok pertama), lakukan langkah-langkah berikut. a. Bacalah dalam hati laporan dengan cermat. b. Pahami isi wacana dengan baik. c. Tuliskan ide pokok dari tiap-tiap paragraf sehingga menjadi sebuah kerangka laporan. d. Sampaikan secara lisan laporan yang telah kamu baca. Tentu saja kamu hanya berbekal kerangka laporan, tanpa membawa buku ini. Contoh kerangka laporan: Tema : Kunjungan ke Panti Asuhan A. Pendahuluan 1. Penentuan lokasi. 2. Waktu pelaksanaan. 3. Kegiatan yang akan dilakukan. B. Isi 1. Suasana selama perjalanan. 2. Suasana di tempat tujuan. C. Penutup 1. Kesan dari tempat yang dikunjungi. 2. Kesan pribadi selama mengikuti kegiatan. 5. Pilihlah wacana pertama atau kedua di bawah ini untuk melisankannya di depan kelas! Wacana pertama: Bencana alam akhir-akhir ini berdatangan silih berganti di negara kita. Di kota maupun di daerah pedesaan. Kota Jakarta pun tak luput dari bencana, yaitu banjir. Dari kejadian itu, murid-murid Al Kautsar terketuk hatinya. Mereka menyisihkan uang untuk memberi bantuan orang yang membutuhkan. Semula bantuan akan diberikan kepada korban bencana banjir di Jakarta. Namun, karena padatnya kegiatan sekolah, maka rencana diubah untuk membantu daerah yang dekat dengan Al Kautsar. Ternyata desa di daerah Kabandungan masih daerah tertinggal. Sebagian besar mata pencaharian mereka adalah pemetik teh. 24 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  31. 31. Minggu, 18 Maret 2007, murid kelas VII dan VIII SMP Al Kautsar menuju daerah Kabandungan. Dua buah bus Al Kautsar berjalan beriringan selama dua setengah jam. Diiringi rintik hujan, sejumlah 45 murid didampingi 15 guru dan pembina melewati jalan berkelok-kelok. Ketika jam menunjukkan pukul 10.00 WIB, sampailah bus di depan PT Perkebunan Teh Jayanegara Indah. Namun, karena pabrik belum beroperasi, maka kami menuju puncak perkebunan teh. Bus yang ditumpangi ternyata tidak mampu mendaki. Maka, penumpang turun dari bus. Setelah bus dikosongkan barulah bus dapat melaju ke puncak perkebunan teh. Meskipun udara dingin, sesampai di puncak keringat bercucuran. Dari puncak itu kita dapat melihat pemandangan indah. Kebun teh yang diselimuti kabut, di sela-selanya tampak permadani hijau kebun teh. Ternyata di puncak itu terdapat pabrik gas Pertamina. Ada beberapa truk tronton berjajar parkir. Para siswa berkesempatan berfoto di sana. Setelah puas menikmati pemandangan, akhirnya kami turun untuk salat dan makan siang di Pesantren Al Husnayain. Setelah salat berjemaah dengan murid Al Husnayain, kami makan siang ala Pesantren Al Husnayain. Kegiatan di pesantren itu sekadar silaturahmi. Wacana kedua: Acara dilanjutkan dengan meninjau pabrik teh Jayanegara Indah. Kegiatan ini berkaitan dengan pembelajaran IPS (ekonomi). Murid melihat langsung proses pembuatan teh. Konon pabrik ini sampai vakum beberapa tahun. Tahun 2005 baru dioperasikan kembali. Pembuatan teh ternyata cukup sederhana. Dari bahan baku daun teh yang segar lalu dikeringkan melalui proses pemanasan, penganginan, dan penggilingan dihasilkan teh yang siap dipasarkan. Alat-alat yang digunakan juga tidak terlalu rumit pengoperasiannya. Dari bahan baku 10 ton daun teh segar dapat menghasilkan 2 ton teh kering. Namun, di pabrik ini hanya pengolahan, sedangkan pengepakannya di lain tempat. Seluruh pekerja pabrik teh ini tinggal di sekitar pabrik. Mereka memperoleh tempat tinggal yang sangat sederhana. Rumah panggung ini ditempati secara turun-temurun. Mereka diperbolehkan tinggal di rumah itu selama mereka bekerja di perkebunan tersebut. Maka, ada di antara keluarga yang tinggal di situ selama empat generasi. Pabrik ini berdiri pada tahun 1962 menurut salah seorang nenek yang menghuni salah satu rumah bersama anak cucunya. Pukul 14.00 WIB acara dilanjutkan dengan pemberian bantuan sembako dan sarung. Setiap murid membawa tiga paket. Kegiatan baksos kali ini dikaitkan dengan pembelajaran bahasa Sunda. Paket sembako diberikan menggunakan bahasa Sunda. Pertanyaan yang diajukan seperti siapa nama kepala keluarga, berapa jumlah anggota keluarga, nama desa, dan seterusnya. Dengan demikian, murid dapat melihat langsung keadaan masyarakat yang berbeda dari kehidupan para murid. Penghasilan yang diperoleh masyarakat sebagai pemetik teh setiap kilogram 25 Kesetiakawanan Sosial
  32. 32. dihargai Rp300,00. Rata-rata mereka dapat memetik teh maksimal 40 kilogram sehari. Mereka berangkat dari usai subuh hingga siang hari menjelang waktu dhuhur. Seusai pembagian sembako sebanyak 164 paket, akhirnya kami bersiap kembali ke kampus. Hujan terus mengiringi perjalanan kami. Akhirnya sampailah bus di kampus pukul 17.00 WIB. Adanya rangkaian kegiatan ini diharapkan murid mensyukuri nikmat yang telah mereka terima sehingga dapat memacu semangat belajar dan lebih bersyukur pada Allah swt. Selain itu, mereka dapat belajar langsung di lapangan dan memperoleh pengalaman belajar yang menyenangkan. Sumber: http://smp.alkautsar.org/ Latihan 2.2 Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut! 1. Apa yang menyebabkan murid-murid Al Kautsar tidak jadi memberi bantuan korban banjir di Jakarta? 2. Siapa sajakah rombongan yang mengikuti perjalanan tersebut? 3. Mereka mengaitkan tinjauan ke pabrik teh Jayanegara Indah dengan pembelajaran IPS (ekonomi). Apa kaitannya? 4. Mengapa kegiatan bakti sosial mereka kaitkan dengan pembelajaran bahasa Sunda? 5. Apa harapan mereka sepulang dari perjalanan tersebut? B Menanggapi Isi Laporan Tujuan pembelajaran: Setelah mempelajari materi pada subbab ini, kamu diharapkan dapat menanggapi isi laporan. Setelah mendengarkan sebuah laporan, kamu bisa mengomentari isi laporan dan penampilan mereka. Komentar perlu kamu sampaikan dengan tujuan agar pada kesempatan yang lain penampilan temanmu semakin baik. Komentar semestinya kamu sampaikan dengan sopan disertai alasan yang masuk akal. Dalam menyimak sebuah laporan secara lisan, kamu harus mendengarkan dengan penuh perhatian, dan pemahaman dengan tujuan sebagai berikut. 1. Kamu mampu memperoleh banyak informasi dan menangkap isi laporan. 2. Kamu mampu memberi tanggapan terhadap laporan yang disampaikan. 26 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  33. 33. Berikut ini contoh kolom tanggapan yang perlu diisi oleh kelompok kedua (penanggap). Bahasa yang No. Nama Tanggapan terhadap Isi Laporan digunakan 1. Dewi Marlina Penyajiannya sudah sistematis. Hanya saja Bahasanya efektif dan kesan yang disampaikan kurang mendalam. mudah dimengerti. 2. 3. 4. dst. Latihan 2.3 Berikan tanggapan terhadap isi laporan yang disampaikan teman-temanmu! Gunakan panduan format penilaian di atas! Tugas 2.1 Untuk menguji kembali kemampuanmu berbicara di depan anggota kelas dan menanggapi sebuah laporan, kerjakan tugas-tugas berikut! 1. Carilah sebuah laporan di media cetak dengan tema kesetiakawanan sosial. Apabila memungkinkan, berselancarlah di internet. Kamu bisa menggunakan mesin pencari Google dengan membuka situs www.google.com. Cara menggunakannya, buka situs tersebut, lalu masukkan kata kunci, misalnya kesetiakawanan sosial, di kolom search. Kamu akan mendapati ribuan artikel yang terdapat kata kesetiakawanan dan sosial. Kamu tinggal memilih artikel yang diingini. 2. Tentukan kerangka laporan tersebut dengan mencari gagasan/ide pokok tiap-tiap paragraf. 3. Dengan berbekal kerangka tersebut, sampaikan secara lisan di depan kelas. 4. Siswa yang lain memberikan tanggapan atas isi laporan tersebut. 27 Kesetiakawanan Sosial
  34. 34. Situs Bahasa Kata berawalan me- Perhatikan kalimat-kalimat berikut ini. 1. Ibu menulis cerpen. 2. Kakek Antonio mencangkul tanah. 3. Sapi menguak. 4. Radio anak mengudara. 5. Pelajar tidak boleh merokok. Kata-kata berawalan me- pada contoh-contoh itu berjenis kata kerja aktif. Fungsi utama awalan me- adalah membentuk kata kerja. Adapun arti awalan me- adalah sebagai berikut. 1. Melakukan pekerjaan Contoh: Ida membaca naskah drama. (melakukan pekerjaan membaca) 2. Mengeluarkan Contoh: Anjing menggonggong. (mengeluarkan gonggongan) 3. Menjadi Contoh: Sobekan di celananya melebar. (menjadi lebar) 4. Menyerupai Contoh: Karena tidak memerhatikan lingkungan, sampah di kota ini menggunung. (menyerupai gunung) 5. Menuju ke Contoh: Garuda Indonesia mendarat di Bandar Udara Adisutjipto. (menuju ke darat) Latihan 2.4 Ubahlah kata di dalam tanda kurang berikut dengan awalan me- dan sebutkan arti awalan me-! 1. Tiap diberi makan, kambing itu (embik). 2. Dengan rajin menabung, uang kita bisa (bukit). 3. Arik (lukis) pemandangan. 4. Banjir di daerah itu (luas). 5. Nelayan tidak (laut) karena ombak besar. 6. Nenek (tumis) kangkung. 7. Nyalinya (kecil) setelah tampil di depan banyak orang. 8. Perahu itu (tepi) setelah tahu ada pulau kecil. 9. Sita (potong) rumput di taman. 10. Di belakang rumah Mansyur kerap terdengar jengkerik (erik). 28 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  35. 35. Tugas 2.2 Dengan teman semejamu, carilah kata berawalan me- dalam wacana laporan perjalanan SMP Al Kautsar. Tentukan arti awalan me- pada kata-kata yang kamu temukan! C Menulis Kreatif Naskah Drama Satu Babak dengan Memerhatikan Keaslian Ide Tujuan pembelajaran: Setelah mempelajari materi pada subbab ini, kamu diharapkan dapat menulis kreatif naskah drama satu babak dengan memerhatikan keaslian ide. Kamu telah mahir mengidentifikasi unsur intrinsik drama dan mampu menanggapi unsur pementasan drama. Pada materi ini kamu mendapat tantangan baru, yaitu menulis naskah drama. Dengan belajar menulis kreatif naskah drama, kamu bisa mengkhayalkan sebuah cerita dan menciptakan tokoh-tokoh dengan wataknya sesuai dengan keinginan. Dasar cerita drama adalah konflik atau permasalahan yang dialami para tokoh. Di dalam naskah drama harus tersimpan pesan dan nilai-nilai moral yang ingin disampaikan. Dalam menulis naskah drama, kamu harus cermat dalam menangkap dan menggali ide, imajinasi, emosi yang nyata dan masuk akal. Konflik bisa berangkat dari persoalan diri sendiri, persoalan orang lain, maupun pengamatan terhadap lingkungan sekitar. Kamu juga bisa mengangkat persoalan sejauh mana kepedulian remaja ikut berperan membantu saudara- saudaranya yang tertimpa musibah bencana alam maupun persoalan hidup sehari-hari. Latihan 2.5 Untuk melatih kemampuanmu menulis kreatif, buatlah sebuah naskah drama satu babak dengan memerhatikan keaslian ide. Artinya, kamu harus benar-benar membuat karya yang orisinal, tidak menyontek dari sumber mana pun. Adapun teknis pembelajaran sebagai berikut. Bentuklah kelompok. Langkah-langkah berikut dapat kamu jadikan panduan dalam menulis naskah drama berdasarkan konflik. 1. Identifikasi konflik Banyak konflik yang kamu rasakan dan lihat, baik dari pengalamanmu maupun pengalaman orang lain. Peristiwa itu bisa di rumah, sekolah, maupun di masyarakat. Tentukan salah satu konflik yang kamu sukai. 29 Kesetiakawanan Sosial
  36. 36. Sebuah konflik misalnya pada rapat OSIS. Dalam sebuah diskusi panjang, peserta rapat terpecah menjadi dua kubu. Kubu pertama menghendaki acara bakti sosial, sedangkan kelompok kedua mengingini pentas seni untuk merayakan ulang tahun sekolah. 2. Susunlah cerita berdasar konflik yang dipilih Setelah menentukan konflik, langkah selanjutnya kita mengembangkan konflik itu menjadi rangkaian cerita. Nah, hal-hal yang tidak boleh dilupakan ialah kita juga mesti menentukan tokoh-tokoh dan perwatakannya. Contoh: Perseteruan memanas saat pimpinan rapat mempersilakan anggota rapat menentukan acara yang akan digelar untuk merayakan HUT sekolah. Dengan dalih kemanusiaan, Adi yang disetujui oleh beberapa peserta memilih melakukan bakti sosial sebagai wujud kepedulian remaja terhadap nasib warga yang tertimpa banyak bencana alam di negeri ini. Indah yang didukung pula oleh peserta yang lain menghendaki pensi (pentas seni) untuk menyemarakkan ultah tersebut. Ia berargumentasi bukanlah bakti sosial pernah dilakukan dengan menyumbangkan bantuan ke korban banjir. Rapat sempat tidak menemukan titik sepakat. Bahkan, konflik memuncak saat Sukma yang mendukung Adi yang berseberangan dengan Indah saling menantang untuk beradu fisik. Hingga seluruh peserta rapat berusaha mendamaikan mereka. 3. Rumuskan peristiwa yang akan ditulis dalam bentuk percakapan (dialog) Setelah rangkaian cerita kamu tulis, langkah selanjutnya pilihlah adegan- adegan yang akan kamu lukiskan dalam adegan drama. Contoh: a. Peristiwa munculnya konflik karena terdapat dua ide untuk merayakan HUT sekolah hingga konflik memuncak karena nyaris adu fisik. b. Peristiwa penyelesaian konflik yang dilakukan oleh peserta rapat dengan mendamaikan Adi dan Indah. 4. Mengembangkan dalam bentuk naskah drama Perhatikan contoh pengembangan naskah drama berikut. Pensi? (Drama Satu Babak) Para pelaku: 1. Adi 4. Fitri 2. Indah 5. Sukma 3. Banu 6. Seluruh siswa Panggung: Di ruang kelas yang disetting menjadi ruangan rapat. Deretan meja depan diduduki oleh pimpinan rapat, wakil pimpinan, dan sekretaris rapat. Seluruh 30 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  37. 37. siswa menjadi peserta rapat, hanya beberapa peserta rapat saja yang mendominasi. Jam di dinding depan kelas telah menunjukkan pukul 13.00. Udara panas, banyak siswa yang mengibas-ngibasi tengkuknya dengan kertas, buku, bahkan tangannya sendiri. Di sudut kanan dua orang asyik mengerumpi tentang grup band Kangen Band. Begitu pula banyak siswa lain, terutama yang duduk di deretan belakang, asyik ngobrol ke sana ke sini. Tampak di papan tulis deretan agenda rapat siang itu. Rapat diawali dengan doa pembuka, pembukaan oleh ketua rapat, diskusi, dan penutup. : (Menghela napas dalam-dalam, lalu membusungkan dada dan Banu tatapannya menyapu seluruh ruangan) quot;Teman-teman. Saya tegaskan, siang ini juga kita harus menyepakati untuk menentukan apakah kita akan melakukan bakti sosial atau akan ber-pensi ria….quot; : quot;Saudara Banu (sambil mengangkat kelima jarinya) walau Adi bagaimanapun kita harus melakukan bakti sosial. Banyak saudara kita di sana yang membutuhkan uluran tangan kita. Ada fakir miskin, korban puting beliung, tertimpa gempa, hingga korban penggusuran. Kita harus memiliki kepekaan dan kepedulian sosial. Coba bayangkan seandainya kita yang tertimpa musibah?quot; Beberapa Peserta : (Tanpa dikomando, seperti koor) quot;Betul….quot; : quot;Interupsi…. (Sambil berdiri dan tatapan mata tajam) Saudara Indah Adi, sekadar mengingatkan. Bukankah bakti sosial pernah kita laksanakan?quot; Adi : quot;Maksud Saudari?quot; Indah : quot;Kita kan pernah mengumpulkan baju pantas pakai, buku, dan tetek bengek lainnya yang pernah kita sumbangkan. Kita kan lagi merayakan sebuah perhelatan, sebuah perayaan ultah. Jadi tidak ada salahnya kita senang-senang sebentar, sambil tiap kita mengaktualisasikan bakat seni masing-masing. Bukan begitu Saudara pimpinan rapat?quot; : (Hanya mengangguk) Banu Indah : quot;Maksud Saudara?quot; Banu : quot;Bisa iya bisa tidakquot;. Seluruh Peserta : (Kompak) quot;Huu…quot; : (Menggerutu) quot;Saudara mesti tegas dalam menentukan sikap Indah dong!quot; Banu : quot;Oke kedua usul itu kita tampung. Fitri!quot; Fitri : quot;Iya Saudara pimpinan.quot; 31 Kesetiakawanan Sosial
  38. 38. Banu : quot;Tolong dua usul itu dicatat dalam notulen.quot; Fitri : quot;Siap!quot; Sukma : quot;Maaf. Saya sependapat dengan Adi. Iya kita boleh-boleh aja pensi. Tapi, apakah pantas kita rayakan di saat seperti ini.quot; Indah : quot;Kenapa tidak? Bukankah ini kita adakan sendiri di lingkungan kita. Tanpa publikasi besar-besaran kan.quot; Adi : quot;Iya. Betul Sukma. Bukankah akan bermanfaat uang yang kita keluarkan untuk bikin panggung bla bla bla kita sumbangkan ke tempat bencana.quot; : (Dengan nada tinggi) quot;Oke kita beramal, tapi bukankah kita juga Indah butuh berpesta biar kita tidak ketinggalan zaman.quot; Sukma : quot;Maaf Indah jangan terbawa emosi.quot; Indah : quot;Aku tidak emosi kok. Aku hanya menandaskan.quot; Banu : quot;Sudah…sudah. Tenang, kita selesaikan ini dengan kepala dingin. Baiklah semua usulan kita tampung. Rapat ini saya tunda. Kita harus menghadirkan Bapak Pembina sebagai penengah.quot; Seluruh : (Kompak lagi) quot;Huuuuuuuuu……………quot; Peserta Latihan 2.6 Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut! 1. Di manakah latar drama satu babak tersebut? 2. Sebutkan tokoh dalam drama tersebut dan identifikasi watak masing-masing! 3. Tunjukkan dialog yang menandakan puncak konflik! 4. Apa tema naskah drama tersebut? 5. Nilai-nilai apa yang dapat kamu peroleh setelah membaca naskah drama tersebut? D Bermain Peran Sesuai dengan Naskah yang Ditulis Siswa Tujuan pembelajaran: Setelah mempelajari materi pada subbab ini, kamu diharapkan dapat bermain peran sesuai dengan naskah yang ditulis siswa. Salah satu kebanggaan penulis drama adalah apabila naskahnya dipilih untuk dimainkan atau dipentaskan. Bagaimana perasaanmu ketika hasil karyamu dipilih untuk dipentaskan? 32 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs
  39. 39. Kamu telah menulis naskah drama satu babak dengan mengacu pada keaslian ide. Pada materi ini kamu akan berlatih menjadi pemain. Pertemuan ini tentu lebih menyenangkan karena kamu akan berperan sesuai dengan cerita dan tokoh yang telah kamu buat sendiri. Tidak ada salahnya kamu memerhatikan penampilan para pemain drama di pentas teater maupun melihat di televisi. Amati bagaimana pemain tersebut menghayati perannya. Bagaimana ekspresi wajah pemain saat senang, sedih, marah, bahagia, dan sebagainya. Perhatikan bagaimana tatapan mata para pemain, nada bicara dalam melisankan dialog. Tugas 2.3 Nah, untuk mengasah kemampuanmu bermain peran, saatnya kamu mengadakan pementasan drama di kelas. Langkah-langkah pembelajaran berikut bisa dijadikan acuan. 1. Buatlah kelompok yang terdiri atas 4-6 orang tiap kelompok. 2. Setelah kelompok terbentuk, untuk mengawali kegiatan bermain peran ini, ada baiknya Bapak/Ibu Guru kembali menjelaskan kepada kalian tujuan pengajaran pentas drama, di antaranya agar kamu mampu berakting dan mengucapkan dia- log dengan baik dan lancar. 3. Pilihlah teks drama yang akan kamu pentaskan. Ada baiknya kamu mementaskan sendiri naskah yang telah kamu susun pada materi subbab C atau naskah drama berjudul Pensi? 4. Setiap kelompok mendiskusikan teks naskah drama yang akan dipentaskan, mengenai tema, tokoh-tokoh dan watak-wataknya agar bisa menghayati peran. 5. Langkah selanjutnya, tiap kelompok melakukan casting (penentuan pemeran). 6. Setelah masing-masing anggota kelompok mendapatkan peran dilanjutkan dengan latihan akting. Latihan meliputi membaca, membaca dengan penjiwaan, latihan gerakan-gerakan dan penguasaan pentas. 7. Apabila memungkinkan, siapkan unsur pendukung yang meliputi unsur-unsur teknis dan artistik, di antaranya musik, lampu, dekorasi. 8. Untuk lebih memantapkan persiapan pentas, lakukan latihan menyeluruh atau semacam geladi selama dua sampai tiga kali. 9. Sebelum pentas, persiapkan segala sesuatunya dengan matang. 10. Apabila semua telah terpenuhi, kamu siap melaksanakan pementasan dengan penuh percaya diri. 11. Saat salah satu kelompok melakukan pementasan, kelompok yang lain menjadi pengamat dan memberikan apresiasi/penilaian. 12. Apabila memungkinkan, pentas bisa dilakukan di tempat terbuka, misalnya di halaman sekolah. 33 Kesetiakawanan Sosial
  40. 40. Rangkuman 1. Hal-hal yang harus diperhatikan saat menyampaikan laporan secara lisan, antara lain, sebagai berikut. a. ekspresi fisik yang meliputi sikap dan mimik; b. ekspresi ucapan berupa pelafalan kata yang tepat; c. ekspresi lagu mencakup tinggi rendahnya kalimat yang disampaikan, cepat lambat suara, dan jeda; d. dan dalam menyampaikan laporan menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar. 2. Tanggapan/kritik terhadap penampilan seseorang, mencakup: a. penampilan fisik b. ucapan c. lagu d. penggunaan bahasa 3. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menulis naskah drama: a. cermat dalam menangkap dan menggali ide, imajinasi, emosi yang nyata dan masuk akal, b. konflik bisa berangkat dari persoalan diri sendiri, c. konflik dirumuskan dengan cara mengamati lingkungan sekitar, dan mengamati tayangan film, sinetron, dan sebagainya. 4. Di dalam bermain peran, hal-hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut. a. mempersiapkan diri secara matang dan serius sebelum tampil, b. pilihlah teks drama yang sesuai dengan keinginan kelompok, c. diskusikan teks naskah drama yang akan dipentaskan, mengenai tema, tokoh- tokoh dan watak-wataknya agar bisa menghayati peran, d. casting (penentuan pemeran) dengan jeli dan tepat, e. berlatih secara menyeluruh, meliputi membaca, membaca dengan penjiwaan, melatih gerakan-gerakan, dan penguasaan pentas. f. siapkan unsur pendukung, di antaranya musik, lampu, dekorasi 34 Terampil Berbahasa Indonesia Kelas VIII SMP/MTs

×