Your SlideShare is downloading. ×
Hak Cipta pada Departemen Pendidikan Nasional
Dilindungi Undang-undang

Hak Cipta Buku ini dibeli oleh Departemen Pendidik...
Kata Sambutan



     Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, berkat rahmat dan karunia-Nya,
Pemerintah, dalam ha...
Kata Pengantar



      Kalian anak Indonesia yang baik, kalian mempunyai hak dan ke-
wajiban yang diamanatkan dalam Panca...
Cara Menggunakan Buku

    Peta Konsep
Sebelum mempelajari materi, diberikan peta konsep sebagai bagan pem-
belajaran mate...
Daftar Isi

Kata Sambutan ............................................................................................... ...
Proses Perumusan
   BAB 1                      Pancasila




                                                             ...
Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini, kalian diharapkan dapat men-
jelaskan nilai-nilai dalam proses perumus...
A. Nilai-Nilai Juang dalam Proses Perumusan
   Pancasila
    Sejak akhir tahun 1944, Jepang mulai banyak mengalami kekalah...
a)   peri kebangsaan;
    b)   peri kemanusiaan;
    c)   peri ketuhanan;
    d)   peri kerakyatan;
    e)   kesejahteraan...
d) kesejahteraan sosial;
   e) Ketuhanan Yang Maha Esa.
       Kelima asas tersebut diberinya nama Pancasila sesuai saran ...
itu dalam suatu hukum dasar Negara Indonesia yang terbentuk da-
        lam suatu susunan Negara Republik Indonesia yang b...
Sumber: 30 Tahun Indonesia Merdeka
                                                                1945–1949
             ...
terlalu lama, dicapai kesepakatan untuk menghilangkan kalimat ”... dengan
    kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pem...
2) Batang tubuh UUD 1945 terdiri atas 16 bab, 37 pasal, 4 pasal aturan
       peralihan, dan 2 ayat aturan tambahan
   3) ...
B. Nilai Kebersamaan dalam Proses Perumusan
   Pancasila
     Sejak dahulu bangsa Indonesia dalam menyelesaikan suatu masa...
C. Meneladani Nilai-Nilai Juang Para Perumus
   Dasar Negara
    Perumusan dasar negara Indonesia merupakan hasil kerja ke...
Ir. Sukarno wafat pada tanggal 20 Juni 1970 dan dimakamkan di Blitar
     Jawa Timur. Pada tahun 1986 oleh pemerintah Indo...
3. Mr. Supomo
       Mr. Supomo dilahirkan pada tanggal 23
   Januari 1903 di Sukoharjo, Jawa Tengah.
   Supomo muda berse...
gigih menuntut kepada pemerintah kolonial Hindia Belanda agar membentuk
     Dewan Perwakilan Rakyat (Volskraad).
        ...
6. Mr. Mohammad Yamin
       Mr. Mohammad Yamin lahir di Tawali,




                                                     ...
Jepang membuktikan janji kemerdekaan bagi bangsa In-
                   donesia dengan mengumumkan pembentukan BPUPKI
    ...
3. Ir. Sukarno mengemukakan gagasannya tentang dasar negara pada tang-
      gal ....
      a. 4 Juni 1945
      b. 3 Juni...
10. Tanggal 1 Juli diperingati sebagai ....
      a. hari Lahir Istilah Pancasila
      b. hari Kepolisian RI
      c. har...
Sistem
   BAB 2                       Pemerintahan RI




                                                                ...
Tujuan Pembelajaran

     Setelah mempelajari materi ini, kalian diharapkan memahami
     sistem pemerintahan Republik Ind...
A. Pemilihan Umum
    Negara Indonesia adalah negara demokrasi. Dalam negara demokrasi yang
memegang kekuasaan tertinggi a...
5. Jujur
          Jujur, artinya semua pihak yang terkait dengan pemilu harus bersikap
      dan bertindak jujur sesuai d...
2) memiliki kepengurusan di dua pertiga provinsi;
   3) memiliki kepengurusan di dua pertiga jumlah kabupaten/kota di prov...
3. Penetapan Peserta Pemilu
        Penetapan nomor urut parta politik peserta pemilu dilakukan melalui
     undian oleh K...
Pada kampanye pemilu, rakyat mempunyai kebebasan untuk menghadiri
   kampanye. Pelaksanaan kegiatan kampanye pemilu dilaks...
Pemberian suara untuk pemilu anggota DPR, DPD, DPRD provinsi, dan
      DPRD kabupaten/kota dilakukan dengan memberikan ta...
Proses pemilihan calon presiden dan wakil presiden dan tahapan-tahapannya
hampir sama dengan pemilihan DPR, DPRD, dan DPRD...
Kampanye yang baik dapat dilakukan melalui pertemuan terbatas, tatap
     muka, penyebaran melalui media cetak dan media e...
Tabel 2.1 Hasil Perolehan Suara Pasangan Calon Presiden dan
       Wakil Presiden RI pada Pemilu Presiden 2004 Putaran Per...
Tugas Kelompok
Diskusikan jawaban pertanyaan berikut ini!
Bagaimana jika dalam pemilu presiden dan wakil presiden tidak ad...
b. Pembentukan PPK, PPS, dan KPPS
       KPUD kabupaten/kota sebagai bagian pelaksana pemilihan kepala daerah
   mempunyai...
sebagai pemilih. Agar dapat terdaftar sebagai pemilih maka pemilih harus me-
     menuhi syarat, seperti sehat jasmani dan...
lalui dialog dalam pertemuan terbatas, penyebaran program dan gambar
   melalui media cetak dan media elektronik, pemasang...
Pasangan calon kepala daerah dan wakil kepala daerah yang memperoleh
      lebih dari 25% suara sah pilkada atau pasangan ...
D. Negara
    Sebelum mempelajari lembaga-lembaga negara sesuai dengan UUD 1945
hasil amandemen, kita harus tahu pengertia...
c. Pemerintahan yang Sah
          Pemerintahan yang sah dan berdaulat adalah pemerintahan yang diben-
      tuk oleh raky...
Bagan 2.2 Lembaga-Lembaga Negara sesuai dengan UUD 1945
                      Setelah Amandemen

   Pusat                 ...
dengan UUD 1945 yang telah diamandemen maka
     MPR termasuk lembaga negara. Sesuai dengan
     Pasal 3 Ayat 1 UUD 1945 M...
Berdasarkan UU Pemilu N0. 10 Tahun 2008 ditetapkan sebagai berikut:
   a. jumlah anggota DPR sebanyak 560 orang;
   b. jum...
c. Hak Menyatakan Pendapat
         Hak menyatakan pendapat adalah hak DR untuk menyatakan pendapat
     terhadap kebijaka...
4. Presiden dan Wakil Presiden
       Presiden adalah lembaga
   negara yang memegang keku-
   asaan eksekutif. Maksudnya,...
6. Mahkamah Konstitusi
        Mahkamah Konstitusi adalah lembaga baru setelah adanya perubahan
     UUD 1945. Mahkamah Ko...
7. Komisi Yudisial
       Komisi Yudisial adalah lembaga negara yang mempunyai wewenang
   berikut ini:
   a. mengusulkan ...
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
SD-MI kelas06 pkn sunarso anis
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

SD-MI kelas06 pkn sunarso anis

13,678

Published on

Published in: Education, Business
3 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
13,678
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
149
Comments
3
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "SD-MI kelas06 pkn sunarso anis"

  1. 1. Hak Cipta pada Departemen Pendidikan Nasional Dilindungi Undang-undang Hak Cipta Buku ini dibeli oleh Departemen Pendidikan Nasional dari Penerbit CV. Grahadi Pendidikan Kewarganegaraan Untuk SD dan MI Kelas VI Penulis : Sunarso Anis Kusumawardani Penyunting : Lilik Harisuprihanto Penata Letak : Guruh Yuswantoro, Topo Prabowo Ilustrasi Isi : Haryana Humardani Penata sampul : Hary Suyadi Ukuran Buku : 17,6 x 25 cm 372.8 SUN SUNARSO p Pendidikan kewarganegaraan 6: untuk SD/MI kelas VI /Sunarso, Anis Kusumawardani . — Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, 2008. vi, 98 hlm.: ilus.; 25 cm. Bibliografi : hlm.95 Indeks ISBN 979-462-894-8 1. Pendidikan Moral Pancasila-Studi dan Pengajaran I. Judul II. Kusumawardani, Anis Diterbitkan oleh Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional Tahun 2008 Diperbanyak oleh ... ii
  2. 2. Kata Sambutan Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, berkat rahmat dan karunia-Nya, Pemerintah, dalam hal ini, Departemen Pendidikan Nasional, pada tahun 2008, telah membeli hak cipta buku teks pelajaran ini dari penulis/penerbit untuk disebarluaskan kepada masyarakat melalui situs internet (website) Jaringan Pendidikan Nasional. Buku teks pelajaran ini telah dinilai oleh Badan Standar Nasional Pendidikan dan telah ditetapkan sebagai buku teks pelajaran yang memenuhi syarat kelayakan untuk digunakan dalam proses pembelajaran melalui Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 34 Tahun 2008. Kami menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada para penulis/ penerbit yang telah berkenan mengalihkan hak cipta karyanya kepada Departemen Pendidikan Nasional untuk digunakan secara luas oleh para siswa dan guru di seluruh Indonesia. Buku-buku teks pelajaran yang telah dialihkan hak ciptanya kepada Departemen Pendidikan Nasional ini, dapat diunduh (down load), digandakan, dicetak, dialihmediakan, atau difotokopi oleh masyarakat. Namun, untuk penggandaan yang bersifat komersial harga penjualannya harus memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Pemerintah. Diharapkan bahwa buku teks pelajaran ini akan lebih mudah diakses sehingga siswa dan guru di seluruh Indonesia maupun sekolah Indonesia yang berada di luar negeri dapat memanfaatkan sumber belajar ini. Kami berharap, semua pihak dapat mendukung kebijakan ini. Kepada para siswa kami ucapkan selamat belajar dan manfaatkanlah buku ini sebaik-baiknya. Kami menyadari bahwa buku ini masih perlu ditingkatkan mutunya. Oleh karena itu, saran dan kritik sangat kami harapkan. Jakarta, Juli 2008 Kepala Pusat Perbukuan iii
  3. 3. Kata Pengantar Kalian anak Indonesia yang baik, kalian mempunyai hak dan ke- wajiban yang diamanatkan dalam Pancasila dan UUD 1945. Melalui buku Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) ini, kalian diajak belajar untuk mem- bentuk diri menjadi anak Indonesia yang cerdas, terampil, dan berkarakter. Dengan mempelajari buku Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) ini, kalian diharapkan dapat memahami hak dan kewajiban serta pandai, terampil, dan memiliki kepribadian yang kuat. Buku ini disajikan dengan ilustrasi menarik yang mendukung materi. Selain itu, bahasanya juga diberikan secara sederhana agar mudah dipelajari. Apabila kalian menemui kesulitan dalam mempelajari materi pada buku ini, tanyakan kepada Bapak atau Ibu Guru atau kepada kakak, ayah, dan ibu di rumah. Akhirnya, selamat menggunakan buku ini. Semoga kalian menjadi anak Indonesia yang cerdas dan memiliki budi pekerti yang luhur. Rajinlah belajar dan jangan lupa berdoa kepada Tuhan Yang Maha Esa agar cita-cita kalian tercapai. Selamat belajar, semoga sukses. Mei 2008 Penulis iv
  4. 4. Cara Menggunakan Buku Peta Konsep Sebelum mempelajari materi, diberikan peta konsep sebagai bagan pem- belajaran materi yang diberikan setiap bab. Kata Kunci Kata-kata tertentu yang berkaitan dengan materi yang dipelajari dalam setiap bab. Tujuan Pembelajaran Digunakan sebagai dasar penyusunan materi sesuai standar isi dan untuk mengetahui hasil uji pemahaman peserta didik terhadap materi yang diajarkan. Materi Pembelajaran Diuraikan secara jelas agar peserta didik mampu berpikir kreatif dan mampu memahami materi dengan benar. Tugas Mandiri Dikerjakan perseorangan untuk meningkatkan kemampuan peserta didik dalam memahami materi yang diajarkan. Tugas Kelompok Dikerjakan secara berkelompok untuk meningkatkan kebersamaan dan melatih peserta didik menyelesaikan tugas secara bersama. Untuk Diingat Istilah untuk rangkuman guna mengingkatkan kembali daya pikir peserta didik tentang materi yang diajarkan. Pelatihan Diberikan pada setiap akhir bab untuk mengetahui tingkat pemahaman peserta didik terhadap materi yang diajarkan. Evaluasi Diberikan pada tiap akhir semester sebagai salah satu upaya untuk mengetahui tentang tingkat pemahaman peserta didik terhadap materi yang diajarkan dalam 1 semester. Istilah Penting Mengingatkan istilah dan mendorong peserta didik untuk mengenal dan memahami artinya. Indeks Susunan/daftar kata-kata penting dalam buku beserta nomor halaman penempatan kata tersebut. v
  5. 5. Daftar Isi Kata Sambutan ............................................................................................... iii Kata Pengantar ............................................................................................... iv Cara Menggunakan Buku ............................................................................. v Daftar Isi .......................................................................................................... vi Bab 1 Proses Perumusan Pancasila .......................................................... 1 A. Nilai-Nilai Juang dalam Proses Perumusan Pancasila .............. 3 B. Nilai Kebersamaan dalam Proses Perumusan Pancasila ............ 10 C. Meneladani Nilai-Nilai Juang Para Perumus Dasar Negara ..... 11 Pelatihan ............................................................................................. 16 Bab 2 Sistem Pemerintahan RI ................................................................... 19 A. Pemilihan Umum .......................................................................... 21 B. Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden ....................................... 26 C. Pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah (Pilkada) ......................................................................................... 30 D. Negara............................................................................................. 35 E. Lembaga-Lembaga Negara .......................................................... 36 F. Tugas dan Fungsi Pemerintahan Pusat dan Daerah................... 44 Pelatihan ............................................................................................. 49 Evaluasi Semester 1 ....................................................................................... 51 Bab 3 Peran Indonesia di Asia Tenggara ................................................ 57 A. Kerja Sama Negara-Negara di Asia Tenggara ............................. 59 B. Peran Indonesia dalam Lingkungan Negara-Negara ASEAN ... 70 Pelatihan ............................................................................................. 73 Bab 4 Peran Indonesia dalam Era Globalisasi ..................................... 75 A. Politik Luar Negeri Indonesia Bebas dan Aktif ........................... 77 B. Peranan Politik Luar Negeri Indonesia dalam Percaturan Internasional ................................................................................. 84 Pelatihan ............................................................................................... 88 Evaluasi Semester 2...................................................................................... 91 Daftar Pustaka ................................................................................................... 95 Istilah Penting .................................................................................................... 96 Indeks ................................................................................................................. 97 vi
  6. 6. Proses Perumusan BAB 1 Pancasila Sumber: 30 Tahun Indonesia Merdeka 1945–1949 Gambar 1.1 Lambang Negara Kesatuan Republik Indonesia. P ancasila adalah dasar negara Indonesia. Nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila bersumber pada kepribadian bangsa Indonesia. Oleh karena itu, nilai-nilai Pancasila sudah sangat sesuai dengan bangsa Indonesia Bagaimana proses perumusan Pancasila itu? Nilai-nilai apakah yang ter- kandung di dalam Pancasila? Berikut ini kalian akan mempelajarinya.
  7. 7. Tujuan Pembelajaran Setelah mempelajari materi ini, kalian diharapkan dapat men- jelaskan nilai-nilai dalam proses perumusan Pancasila yang meliputi nilai juang dan nilai kebersamaan serta cara meneladani nilai juang para tokohnya. ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ Proses Perumusan Pancasila Badan Penyelidik Usaha- Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia Mencakup tentang Nilai Kebersamaan dalam Proses Perumusan Pancasila Meneladani Nilai Juang Para Tokoh Perumus Pancasila ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ Kata Kunci: • Perumusan Pancasila • Nilai kebersamaan • Nilai juang • Tokoh perumus Pancasila • Pancasila sebagai dasar negara 2 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  8. 8. A. Nilai-Nilai Juang dalam Proses Perumusan Pancasila Sejak akhir tahun 1944, Jepang mulai banyak mengalami kekalahan di mana- mana dari Sekutu dalam Perang Dunia II. Banyak wilayah yang diduduki Jepang jatuh ke tangan Sekutu. Jepang merasa pasukannya sudah tidak dapat me- ngimbangi serangan Sekutu. Untuk itu, Jepang menjanjikan kemerdekaan kepada bangsa Indonesia agar tidak melawan dan bersedia membantunya melawan Sekutu. 1. Pembentukan Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia Jepang meyakinkan bangsa Indonesia tentang kemerdekaan yang dijan- jikan dengan membentuk Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan Kemerde- kaan Indonesia (BPUPKI). Badan itu dalam bahasa Jepang disebut Dokuritsu Junbi Cosakai. Jenderal Kumakichi Harada, Komandan Pasukan Jepang untuk Jawa pada tanggal 1 Maret 1945 mengumumkan pembentukan BPUPKI. Pada tanggal 28 April 1945 diumumkan pengangkatan anggota BPUPKI. Upacara peresmiannya dilaksanakan di Gedung Cuo Sangi In di Pejambon Jakarta (sekarang Gedung Departemen Luar Negeri). Ketua BPUPKI ditunjuk Jepang adalah dr. Rajiman Wedyodiningrat, wakilnya adalah Icibangase (Jepang), dan sebagai sekretarisnya adalah R.P. Soeroso. Jumlah anggota BPUPKI adalah 63 orang yang mewakili hampir seluruh wilayah Indonesia ditambah 7 orang tanpa hak suara. a. Masa Persidangan Pertama BPUPKI (29 Mei–1 Juni 1945) BPUPKI setelah terbentuk segera mengadakan persidangan. Masa per- sidangan pertama BPUPKI dimulai pada tanggal 29 Mei 1945 sampai dengan 1 Juni 1945. Pada masa persidangan ini, BPUPKI membahas rumusan dasar negara untuk Indonesia merdeka. Pada persidangan dikemukakan berbagai pendapat tentang dasar negara yang akan dipakai Indonesia merdeka. Pendapat tersebut disampaikan oleh Mr. Mohammad Yamin, Mr. Supomo, dan Ir. Sukarno. 1) Mr. Mohammad Yamin Mr. Mohammad Yamin menyatakan pemikirannya tentang dasar negara Indonesia merdeka dihadapan sidang BPUPKI pada tanggal 29 Mei 1945. Pemikirannya diberi judul ”Asas dan Dasar Negara Kebangsaan Republik Indonesia”. Mr. Mohammad Yamin mengusulkan dasar negara Indonesia merdeka yang intinya sebagai berikut: 3 Proses Perumusan Pancasila
  9. 9. a) peri kebangsaan; b) peri kemanusiaan; c) peri ketuhanan; d) peri kerakyatan; e) kesejahteraan rakyat. Sumber: 30 Tahun Indonesia Merdeka 1945– 1949 Gambar 1.2 Suasana sidang BPUPKI. 2) Mr. Supomo Mr. Supomo mendapat giliran mengemukakan pemikirannya di hadapan sidang BPUPKI pada tanggal 31 Mei 1945. Pemikirannya berupa penjelasan tentang masalah-masalah yang berhubungan dengan dasar negara Indonesia merdeka. Negara yang akan dibentuk hendaklah negara integralistik yang berdasarkan pada hal-hal berikut ini: a) persatuan; b) kekeluargaan; c) keseimbangan lahir dan batin; d) musyawarah; e) keadilan sosial. 3) Ir. Sukarno Pada tanggal 1 Juni 1945 Ir. Sukarno mendapat kesempatan untuk mengemukakan dasar negara Indonesia merdeka. Pemikirannya terdiri atas lima asas berikut ini: a) kebangsaan Indonesia; b) internasionalisme atau perikemanusiaan; c) mufakat atau demokrasi; 4 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  10. 10. d) kesejahteraan sosial; e) Ketuhanan Yang Maha Esa. Kelima asas tersebut diberinya nama Pancasila sesuai saran teman yang ahli bahasa. Untuk selanjutnya, tanggal 1 Juni kita peringati sebagai hari Lahir Istilah Pancasila. b. Masa Persidangan Kedua (10–16 Juli 1945) Masa persidangan pertama BPUPKI berakhir, tetapi rumusan dasar negara untuk Indonesia merdeka belum terbentuk. Padahal, BPUPKI akan reses (istirahat) satu bulan penuh. Untuk itu, BPUPKI membentuk panitia perumus dasar negara yang beranggotakan sembilan orang sehingga disebut Panitia Sembilan. Tugas Panitia Sembilan adalah menampung berbagai aspirasi tentang pembentukan dasar negara Indonesia merdeka. Anggota Panitia Sembilan terdiri atas Ir. Sukarno (ketua), Abdulkahar Muzakir, Drs. Moh. Hatta, K.H. Abdul Wachid Hasyim, Mr. Moh. Yamin, H. Agus Salim, Ahmad Subarjo, Abikusno Cokrosuryo, dan A. A. Maramis. Panitia Sembilan bekerja cerdas sehingga pada tanggal 22 Juni 1945 berhasil merumuskan dasar negara untuk Indonesia merdeka. Rumusan itu oleh Mr. Moh. Yamin diberi nama Piagam Jakarta atau Jakarta Charter. Naskah Piagam Jakarta berbunyi, seperti berikut. Piagam Jakarta Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa, dan oleh sebab itu maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan, karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan. Dan perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia telah sam- pailah kepada saat yang berbahagia dengan selamat sentosa meng- antarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang Negara Indonesia yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil, dan makmur. Atas berkat Rahmat Allah Maha Kuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia dengan menyatakan kemerdekaanya. Kemudian daripada itu untuk membentuk suatu Pemerintahan Negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejah- teraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melak- sanakan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial, maka disusunlah kemerdekaan Indonesia 5 Proses Perumusan Pancasila
  11. 11. itu dalam suatu hukum dasar Negara Indonesia yang terbentuk da- lam suatu susunan Negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada: Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya, menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan Indonesia dan ke- rakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam per- musyawaratan perwakilan, serta dengan mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Pada tanggal 10 sampai dengan 16 Juli 1945, BPUPKI mengadakan sidang kedua. Pada masa persidangan ini, BPUPKI membahas rancangan undang-undang dasar. Untuk itu, dibentuk Panitia Perancang Undang- Undang Dasar yang diketuai Ir. Sukarno. Panitia tersebut juga membentuk kelompok kecil yang beranggotakan tujuh orang yang khusus merumuskan rancangan UUD. Kelompok kecil ini diketuai Mr. Supomo dengan anggota Wongsonegoro, Ahmad Subarjo, Singgih, H. Agus Salim, dan Sukiman. Hasil kerjanya kemudian disempur- nakan kebahasaannya oleh Panitia Penghalus Bahasa yang terdiri atas Husein Jayadiningrat, H. Agus Salim, dan Mr. Supomo. Ir. Sukarno melaporkan hasil kerja Panitia Perancang Undang-Undang pada sidang BPUPKI tanggal 14 Juli 1945. Pada laporannya disebutkan tiga hal pokok, yaitu pernyataan Indonesia merdeka, pembukaan undang-undang dasar, dan undang-undang dasar (batang tubuh). Pada tanggal 15 dan 16 Juli 1945 diadakan sidang untuk menyusun UUD berdasarkan hasil kerja Panitia Perancang Undang-Undang Dasar. Pada tanggal 17 Juli 1945 dilaporkan hasil kerja penyusunan UUD. Laporan diterima sidang pleno BPUPKI. 2. Pembentukan Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia Pada tanggal 7 Agustus 1945 BPUPKI dibubarkan Jepang. Untuk me- nindaklanjuti hasil kerja BPUPKI, Jepang membentuk Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Lembaga tersebut dalam bahasa Jepang disebut Dokuritsu Junbi Iinkai. PPKI beranggotakan 21 orang yang mewakili seluruh lapisan masyarakat Indonesia. Mereka terdiri atas 12 orang wakil dari Jawa, 3 orang wakil dari Sumatera, 2 orang wakil dari Sulawesi, dan seorang wakil dari Sunda Kecil, Maluku serta penduduk Cina. Ketua PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945, menambah anggota PPKI enam orang lagi sehingga semua anggota PPKI berjumlah 27 orang. 6 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  12. 12. Sumber: 30 Tahun Indonesia Merdeka 1945–1949 Ir. Sukarno Drs. Moh. Hatta Gambar 1.3 Ketua dan Wakil Ketua PPKI. PPKI dipimpin oleh Ir. Sukarno, wakilnya Drs. Moh. Hatta, dan pena- sihatnya Ahmad Subarjo. Adapun anggotanya adalah Mr. Supomo, dr. Rajiman Wedyodiningrat, R.P. Suroso, Sutardjo, K.H. Abdul Wachid Hasyim, Ki Bagus Hadikusumo, Oto Iskandardinata, Suryohamijoyo, Abdul Kadir, Puruboyo, Yap Tjwan Bing, Latuharhary, Dr. Amir, Abdul Abbas, Teuku Moh. Hasan, Hamdani, Sam Ratulangi, Andi Pangeran, I Gusti Ktut Pudja, Wiranatakusumah, Ki Hajar Dewantara, Kasman Singodimejo, Sayuti Melik, dan Iwa Kusumasumantri. a. Proses Penetapan Dasar Negara dan Konstitusi Negara Pada tanggal 18 Agustus 1945, PPKI mengadakan sidangnya yang pertama. Pada sidang ini PPKI membahas konstitusi negara Indonesia, Presiden dan Wakil Presiden Indonesia, serta lembaga yang membantu tugas Presiden Indonesia. PPKI membahas konstitusi negara Indonesia dengan menggunakan naskah Piagam Jakarta yang telah disahkan BPUPKI. Namun, sebelum sidang dimulai, Bung Hatta dan beberapa tokoh Islam mengadakan pembahasan sendiri untuk mencari penyelesaian masalah kalimat ”... dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya” pada kalimat ”Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya”. Tokoh-tokoh Islam yang membahas adalah Ki Bagus Hadikusumo, Kasman Singodimejo, K.H. Abdul Wachid Hasyim, dan Teuku Moh. Hassan. Mereka perlu membahas hal tersebut karena pesan dari pemeluk agama lain dan terutama tokoh-tokoh dari Indonesia bagian timur yang merasa keberatan dengan kalimat tersebut. Mereka mengancam akan mendirikan negara sendiri apabila kalimat tersebut tidak diubah. Dalam waktu yang tidak 7 Proses Perumusan Pancasila
  13. 13. terlalu lama, dicapai kesepakatan untuk menghilangkan kalimat ”... dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya”. Hal ini dilakukan untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Kita harus menghargai nilai juang para tokoh-tokoh yang sepakat meng- hilangkan kalimat ”.... dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya.” Para tokoh PPKI berjiwa besar dan memiliki rasa nasionalisme yang tinggi. Mereka juga mengutamakan kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi dan golongan. Adapun tujuan diadakan pembahasan sendiri tidak pada forum sidang agar permasalahan cepat selesai. Dengan disetujuinya perubahan itu maka segera saja sidang pertama PPKI dibuka. b. Perbedaan dan Kesepakatan yang Muncul dalam Sidang PPKI Pada sidang pertama PPKI rancangan UUD hasil kerja BPUPKI dibahas kembali. Pada pembahasannya terdapat usul perubahan yang dilontarkan kelompok Hatta. Mereka mengusulkan dua perubahan. Pertama, berkaitan dengan sila pertama yang semula berbunyi ”Ketu- hanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pe- meluknya” diubah menjadi ”Ketuhanan Yang Maha Esa”. Kedua, Bab II UUD Pasal 6 yang semula berbunyi ”Presiden ialah orang Indonesia yang beragama Islam” diubah menjadi ”Presiden ialah orang Indonesia asli”. Semua usulan itu diterima peserta sidang. Hal itu menunjukkan mereka sangat memperhatikan persatuan dan kesatuan bangsa. Rancangan hukum dasar yang diterima BPUPKI pada tanggal 17 Juli 1945 setelah disempurnakan oleh PPKI disahkan sebagai Undang-Undang Dasar Negara Indonesia. UUD itu kemudian dikenal sebagai UUD 1945. Keberadaan UUD 1945 diumumkan dalam berita Republik Indonesia Tahun ke-2 No. 7 Tahun 1946 pada halaman 45–48. Sistematika UUD 1945 itu terdiri atas hal sebagai berikut. 1) Pembukaan (mukadimah) UUD 1945 terdiri atas empat alinea. Pada Alenia ke-4 UUD 1945 tercantum Pancasila sebagai dasar negara yang berbunyi sebagai berikut. a) Ketuhanan Yang Maha Esa. b) Kemanusiaan yang adil dan beradab. c) Persatuan Indonesia. d) Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam per- musyawaratan/perwakilan. e) Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. 8 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  14. 14. 2) Batang tubuh UUD 1945 terdiri atas 16 bab, 37 pasal, 4 pasal aturan peralihan, dan 2 ayat aturan tambahan 3) Penjelasan UUD 1945 terdiri atas penjelasan umum dan penjelasan pasal demi pasal. Susunan dan rumusan Pancasila yang terdapat dalam Pembukaan UUD 1945 merupakan perjanjian seluruh bangsa Indonesia. Oleh karena itu, mulai saat itu bangsa Indonesia membulatkan tekad menjadikan Pancasila sebagai dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia. Tugas Mandiri Kerjakan pada buku tugas! Bandingkan rumusan Pancasila pada Piagam Jakarta dan pada Pembukaan UUD 1945! Tuliskan hasilnya seperti pada kolom di bawah ini! Rumusan Pancasila No. Piagam Jakarta Piagam Jakarta 1. 2. 3. 4. 5. Hasilnya serahkan kepada Bapak atau Ibu Guru untuk dinilai! Tugas Kelompok Carilah dan tulislah rumusan dasar negara yang dikemukakan oleh Mr. Moh. Yamin, Mr. Supomo, dan Ir. Sukarno. Tuliskan hasilnya seperti pada kolom di bawah ini! Rumusan Dasar Negara yang Dikemukakan Mr. Moh. Yamin Mr. Supomo Ir. Sukarno 9 Proses Perumusan Pancasila
  15. 15. B. Nilai Kebersamaan dalam Proses Perumusan Pancasila Sejak dahulu bangsa Indonesia dalam menyelesaikan suatu masalah yang menyangkut kepentingan orang banyak selalu dengan cara musyawarah mu- fakat. Tujuan musyawarah adalah untuk mencapai mufakat. Arti mufakat, adalah kesepakatan bersama. Dalam kehidupan sehari-hari, kadang-kadang terjadi perbedaan pendapat. Perbedaan adalah sesuatu yang wajar karena setiap orang mempunyai pandangan, pendapat, dan kepentingan sendiri dalam me- mutuskan suatu masalah. Demikian juga dalam bermusyawarah pasti muncul perbedaan pendapat. Perbedaan pendapat tidak perlu dipertentangkan, tetapi perlu dicarikan jalan ke luar. Tujuannya agar perbedaan pendapat tersebut dapat disatukan menjadi mufakat. Menyatukan berbagai pendapat bukan pekerjaan yang mudah. Untuk itu, diperlukan keikhlasan, kebersamaan, tidak mementingkan kepentingan diri, serta tidak mementingkan kepentingan kelompok atau golongan. Apabila semua orang mempunyai kesadaran seperti itu, musyawarah mufakat akan dengan mudah dicapai. Tokoh-tokoh yang berperan dalam proses perumusan Pancasila sebagai dasar negara Indonesia merdeka sudah memberi contoh tentang pelaksanaan mu- syawarah untuk mencapai mufakat. Misalnya, ditunjukkan pada peristiwa sidang PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945. Masih ingatkah kamu apa yang dilakukan Bung Hatta dengan tokoh-tokoh Islam dalam menanggapi keberatan pemeluk agama lain tentang rumusan sila pertama Pancasila? Dengan semangat kebersamaan untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa, Bung Hatta dan tokoh-tokoh Islam menyetujui kalimat yang menjadi keberatan pemeluk agama lain untuk dihilangkan. Hal ini menunjukkan bahwa tokoh-tokoh tersebut menjunjung tinggi nilai kebersamaan demi untuk menjaga persatuan bangsa dan negara. Selain itu, para negarawan itu lebih mengutamakan kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi dan golongan. Sikap seperti itu perlu kita contoh dan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Tugas Kelompok Bentuklah kelompok dan diskusikan jawaban pertanyaan berikut! Pelajaran apa yang dapat diambil dari kesepakatan Bung Hatta dengan tokoh- tokoh Islam dalam menanggapi keberatan pemeluk agama lain terhadap rumusan sila pertama Pancasila pada naskah Piagam Jakarta? Tulis hasilnya pada buku tugas dan serahkan kepada Bapak dan ibu Guru untuk dinilai! 10 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  16. 16. C. Meneladani Nilai-Nilai Juang Para Perumus Dasar Negara Perumusan dasar negara Indonesia merupakan hasil kerja keras yang melibatkan banyak tokoh. Tokoh-tokoh tersebut telah berjuang dengan tulus dan ikhlas untuk merumuskan dasar negara. Para perumus dasar negara yang patut diteladani nilai-nilai perjuangannya, antara lain sebagai berikut. 1. Ir. Sukarno Ir. Sukarno lahir di Blitar, Jawa Timur pada tanggal 6 Juni 1901. Ayahnya bernama Raden Sukemi Sasrodiharjo yang masih keturunan Raja Kediri. Ibunya bernama Ida Ayu Nyoman Rai yang masih keturunan bangsawan Bali. Sumber: Insight Guide Sukarno muda ketika menjadi mahasiswa di Sekolah Teknik Bandung (sekarang ITB) mem- bentuk Partai Nasional Indonesia (PNI). Pada Kongres PNI Pertama, Sukarno terpilih sebagai Ketua PNI. Kegiatan politik Sukarno muda tidak disukai Belanda sehingga ia sering dipenjarakan. Gambar 1.4 Ir. Sukarno. Meskipun demikian, Sukarno tidak patah semangat untuk berjuang memerdekakan Indonesia. Pada zaman pendudukan Jepang, Ir. Sukarno diminta Jepang me- ngobarkan semangat bangsa Indonesia agar bersedia membantu melawan Sekutu. Untuk itu, Ir. Sukarno bersama dengan Drs. Moh. Hatta. K.H. Mas Mansyur, dan Ki Hajar Dewantara (Empat Serangkai) ditunjuk sebagai pemimpin organisasi Putera (Pusat Tenaga Rakyat). Namun, oleh tokoh Empat Serangkai, Putera justru dimanfaatkan untuk menggembleng watak bangsa Indonesia agar lebih cinta dan rela berkorban untuk tanah airnya. Menjelang kemerdekaan Indonesia, Ir. Sukarno berjuang di dalam orga- nisasi BPUPKI dan PPKI. Ir. Sukarno menyumbangkan pemikirannya dalam pembentukan dasar negara Indonesia merdeka yang disebutnya dengan Pancasila pada lembaga BPUPKI. Ir. Sukarno juga dipercaya menjadi Ketua PPKI yang dipersiapkan untuk membentuk Indonesia merdeka. Puncaknya, Ir. Sukarno bersama Drs. Moh. Hatta pada tanggal 17 Agustus 1945 mengumandangkan Proklamasi Kemerdekaan Indonesia atas nama seluruh bangsa Indonesia. Meskipun bangsa Indonesia telah merde- ka, perjuangan Ir. Sukarno tidak berhenti begitu saja. Pada sidang PPKI tanggal 18 Agustus 1945 Ir. Sukarno terpilih dan dilantik sebagai Presiden Republik Indonesia yang pertama. 11 Proses Perumusan Pancasila
  17. 17. Ir. Sukarno wafat pada tanggal 20 Juni 1970 dan dimakamkan di Blitar Jawa Timur. Pada tahun 1986 oleh pemerintah Indonesia Ir. Sukarno dan Drs. Moh. Hatta dianugerahi gelar Proklamator Indonesia. 2. Drs. Moh. Hatta Drs. Mohammad Hatta lahir di Bukittinggi, Sumatera Barat, 12 Agustus 1902. Drs. Mohammad Hatta lebih dikenal dengan sebutan Bung Hatta Sumber: Insight Guide adalah sosok yang santun, rendah hati, taat ber- agama, dan jujur. Di masa mudanya, pada tahun 1921 Hatta me- nuntut ilmu di Sekolah Tinggi Ekonomi (Handels Hogere Schools) di Rotterdam, Belanda. Di negeri ini, Hatta, menjadi Ketua Perhimpunan Indonesia, Gambar 1.5 Drs. suatu organisasi pergerakan mahasiswa yang mem- Mohammad Hatta. perjuangkan kemerdekaan Indonesia. Akibat aktivitasnya, Hatta pada tanggal 24 September 1927 ditangkap pemerintah Belanda dengan tuduhan menjadi anggota organisasi terlarang dan menghasut orang untuk menentang pemerintah Belanda. Pada sidang pengadilan di Den Haag, Belanda, Hatta dituntut tiga tahun penjara. Hatta membacakan pembelaannya dengan berjudul ”Indonesia Vrij”, artinya Indo- nesia merdeka. Pada sidang itu, Hatta dinyatakan tidak bersalah dan dibebas- kan. Bung Hatta kembali ke Indonesia dan tetap menjalankan aktivitas men- capai kemerdekaan Indonesia. Akibatnya, pada tahun 1942 Bung Hatta ditangkap pemerintah kolonial Hindia Belanda dan dibuang ke Boven, Digul, Papua. Ia dibebaskan setelah Jepang masuk dan menduduki Indonesia. Menjelang kemerdekaan Indonesia, Bung Hatta aktif dalam memper- siapkan kemerdekaan Indonesia. Ia menjadi anggota BPUPKI dan juga PPKI. Pada tanggal 17 Agustus 1945 Bung Hatta bersama dengan Ir. Sukarno mengumandangkan Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. Pada tanggal 18 Agustus 1945, PPKI menetapkan dan melantik Hatta sebagai Wakil Presiden RI mendampingi Ir. Sukarno. Bung Hatta wafat pada tanggal 14 Maret 1980 dan dimakamkan di Pemakaman Umum Tanah Kusir, Jakarta. Pada tahun 1986 oleh pemerintah Indonesia Drs. Moh. Hatta dan Ir. Sukarno dianugerahi gelar sebagai Pro- klamator Indonesia. 12 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  18. 18. 3. Mr. Supomo Mr. Supomo dilahirkan pada tanggal 23 Januari 1903 di Sukoharjo, Jawa Tengah. Supomo muda bersekolah di Europeesche Sumber: Atlas Persada dan Dunia Lagere School (setingkat SD) dan lulus tahun 1917. Selanjutnya, ia melanjutkan ke Meer Uitgebreid Larger (setingkat SMP) di Solo dan lulus tahun 1920. Setelah lulus dari SMP Supomo kemudian berangkat ke Jakarta meneruskan pendidikan Rechtsschool (seko- lah hukum) dan lulus tiga tahun kemudian. Supomo setahun kemudian mendapat kesem- Gambar 1.6 Mr. Supomo. patan belajar di Universitas Leiden dan mem- peroleh gelar Meester In Rechten (Mr.) dan doktor ilmu hukum. Selama belajar di Negeri Belanda, Supomo ikut organisasi Perhimpunan Indonesia. Setelah pulang dari Negeri Belanda, Supomo menjadi ahli hukum. Karena Supomo ahli hukum maka Jepang menunjuknya untuk mengepalai Departemen Kehakiman. Mr. Supomo aktif dalam BPUPKI. Dalam sidang BPUPKI pada tanggal 31 Mei 1945 Supomo mengajukan konsep dasar negara Indonesia merdeka. Mr. Supomo juga aktif menjadi ketua panitia kecil bagian dari Panitia Perancang Undang-Undang Dasar. Ketika Indonesia merdeka, Mr. Supomo diangkat menjadi Menteri Keha- kiman. Ia juga pernah menjadi Duta Besar Republik Indonesia untuk Inggris. Mr. Supomo meninggal pada tanggal 12 September 1958 di Jakarta dan dima- kamkan di Solo. Atas jasa-jasanya, Pemerintah Indonesia menetapkan Mr. Supomo sebagai Pahlawan Kemerdekaan. 4. K.H. Agus Salim K.H. Agus Salim lahir di kota Gadang, Bukittinggi, Sumatera Barat pada tanggal 8 Oktober 1884. Ia seorang yang sangat cerdas Sumber: Atlas Persada dan Dunia dengan penguasaan bahasa asing yang sangat luar biasa. Ia menguasai enam bahasa asing, yaitu bahasa Prancis, Inggris, Jerman, Jepang, Turki, dan Arab. K.H. Agus Salim pernah menjadi Ketua Partai Sarekat Islam Indonesia tahun 1929. Ia bersama Semaun mendirikan Persatuan Pergerakan Buruh pada tahun 1919. Mereka Gambar 1.7 K.H. Agus Salim. 13 Proses Perumusan Pancasila
  19. 19. gigih menuntut kepada pemerintah kolonial Hindia Belanda agar membentuk Dewan Perwakilan Rakyat (Volskraad). Menjelang Proklamasi Kemerdekaan, K.H. Agus Salim termasuk salah satu anggota Panitia Sembilan dalam BPUPKI. Ketika masa Kemerdekaan, K.H Agus Salim dipercaya menjadi Menteri Dalam Negeri pada Kabinet Syahrir I dan II. Beliau juga pernah ditunjuk sebagai Menteri Luar Negeri dalam Kabinet Hatta. Perjuangan K.H. Agus Salim di dalam negeri maupun luar negeri sangat luar biasa. Ia meninggal pada tanggal 4 November 1954 dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kalibata, Jakarta. Pada tahun 1961 pemerintah Indonesia mengangkat K.H. Agus Salim sebagai Pahlawan Pergerakan Nasional. 5. K.H. Abdul Wachid Hasyim K.H Abdul Wahid Hasyim dilahirkan di Jombang, Jawa Timur pada tanggal 1 Juni 1914. Beliau putra dari K.H. Hasyim Asy’ari, ulama besar dan pendiri Nahdatul Ulama. Sumber: Buku Pintar Para Abdul Wahid Hasyim muda menimba ilmu di pesantren-pesantren termasuk di Pesantren Pembuat Sejarah Tebu Ireng milik ayahnya. Abdul Wachid Hasyim adalah seorang otodidak. Ia mem- pelajari ilmu pengetahuan dengan cara mem- baca buku-buku ilmu pengetahuan lainnya Gambar 1.8 K.H. Abdul sehingga mempunyai wawasan pengetahuan Wachid Hasyim. yang luas. Pada tahun 1935 K.H. Abdul Wachid Hasyim mendirikan madrasah modern dengan nama Nidzamiya. K.H. Abdul Wachid Hasyim termasuk tokoh ulama yang kharismatik seperti ayahnya. Karena ketokohan dan wawasannya yang luas, ia ditunjuk sebagai Ketua Pengurus Besar Nahdatul Ulama. K.H. Abdul Wachid Hasyim juga termasuk salah satu anggota Panitia Sembilan dalam BPUPKI dan juga anggota PPKI. KH. Abdul Wachid Hasyim mempunyai peranan penting dalam perumusan dasar negara. Ia bersama dengan tokoh Islam lainnya, menyetujui adanya perubahan rumusan sila pertama dari Pancasila. 14 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  20. 20. 6. Mr. Mohammad Yamin Mr. Mohammad Yamin lahir di Tawali, Sumber: Atlas Persada dan Dunia Sawahlunto, Sumatera Barat pada tanggal 23 Agustus 1903. Moh. Yamin muda memiliki rasa nasionalisme yang sangat besar. Hal itu dibuktikannya dengan bergabung pada orga- nisasi Jong Sumatranen Bond (JBS) serta Indonesia Muda. Moh. Yamin sering mengkritik pemerin- tah kolonial Hindia Belanda. Karena kebe- ranian dan kritikannya yang sangat tajam, Gambar 1.9 Mr. Mohammad Yamin. maka Belanda mencabut beasiswa yang di- berikan kepadanya. Namun, Moh. Yamin tidak gentar menghadapinya. Pidato dan kritikan tajam serta ajakannya untuk bersatu melawan penjajah, dikemukakannya pada Kongres Pemuda II di Jakarta. Dalam Kongres Pemuda II di Jakarta, Mohammad Yamin menjabat sebagai sekretaris panitia kongres. Menjelang kemerdekaan, Mr. Moh. Yamin aktif dalam BPUPKI. Pada tanggal 29 Mei 1945, Mr. Moh. Yamin menyumbangkan pemikirannya ten- tang dasar negara untuk Indonesia merdeka dalam sidang BUPKI. Ia juga terlibat dalam Panitia Sembilan di BPUPKI. Mr. Moh. Yamin bahkan yang memberi nama hasil rumusan dasar negara yang dihasilkan Panitia Sembilan dengan sebutan Jakarta Charter atau Piagam Jakarta. Setelah Indonesia merdeka, Mr. Moh. Yamin menjadi anggota Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP). Ia pernah menjabat sebagai Ketua Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan pada Kabinet Ali Sastroamijoyo I dan juga Menteri Penerangan pada Kabinet Kerja III. Moh. Yamin meninggal pada tanggal 17 Oktober 1962. Jenazahnya dimakamkan di tanah kelahirannya Talawi, Sawahlunto. Pada tahun 1973 pemerintah Indonesia menetapkan Mr. Moh. Yamin sebagai Pahlawan Per- gerakan Nasional. Tugas Mandiri Bacalah kembali materi proses perumusan Pancasila! Ceritakan secara singkat nilai-nilai kebersamaan dalam proses perumusan Pancasila sebagai dasar negara! Tulis cerita kalian dalam buku tugas! Hasilnya serahkan kepada Bapak atau Ibu Guru untuk dinilai! 15 Proses Perumusan Pancasila
  21. 21. Jepang membuktikan janji kemerdekaan bagi bangsa In- donesia dengan mengumumkan pembentukan BPUPKI pada tanggal 1 Maret 1945. BPUPKI dibentuk dengan tugas menyiapkan segala se- suatu yang berkaitan dengan Indonesia merdeka Sidang pertama BPUPKI berlangsung pada tanggal 29 Mei –1 Juni 1945 . Panitia Sembilan berhasil merumuskan dasar negara In- donesia merdeka yang disebut Piagam Jakarta atau Ja- karta Charter. Sidang kedua BPUPKI berlangsung pada tanggal 10–16 Juli 1945. Dasar negara Indonesia disahkan penggunaannya oleh PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945. Generasi muda Indonesia perlu meneladani nilai-nilai juang para tokoh yang berperan dalam proses perumusan Pancasila sebagai dasar negara. Pelatihan Kerjakan di buku tugas! A. Pilihlah satu jawaban yang benar! 1. BPUPKI dibentuk pada tanggal .... a. 1 Maret 1945 b. 2 Maret 1945 c. 3 Maret 1945 d. 4 Maret 1945 2. Ketua BPUPKI adalah .... a. Ir. Sukarno b. Drs. Moh. Hatta c. dr. Rajiman Wedyodiningrat d. Mr. Moh. Yamin 16 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  22. 22. 3. Ir. Sukarno mengemukakan gagasannya tentang dasar negara pada tang- gal .... a. 4 Juni 1945 b. 3 Juni 1945 c. 2 Juni 1945 d. 1 Juni 1945 4. Ketua Panitia Sembilan adalah .... a. Ahmad Subarjo b. Ir. Sukarno c. Drs. Moh. Hatta d. Mr. Moh. Yamin 5. Setelah BPUPKI dibubarkan kemudian dibentuk .... a. TNI b. KNIP c. PPKI d. KNIP 6. K. H. Agus Salim lahir di kota .... a. Yogyakarta b. Bukittinggi c. Padang d. Medan 7. Makam Ir. Sukarno terdapat di Provinsi .... a. DKI Jakarta b. Jawa Timur c. Banten d. Jawa Barat 8. Berikut adalah tokoh-tokoh Putera, kecuali .... a. Ki Hajar Dewantara b. Ir. Sukarno c. K.H. Mas Mansur d. H. Agus Salim 9. Berikut ini anggota Panitia Sembilan dalam BPUPKI, kecuali .... a. Ahmad Subarjo b. Sutan Syahrir c. Mr. Moh. Yamin d. K.H. A. Wachid Hasyim 17 Proses Perumusan Pancasila
  23. 23. 10. Tanggal 1 Juli diperingati sebagai .... a. hari Lahir Istilah Pancasila b. hari Kepolisian RI c. hari Infantri d. hari Lahir Piagam Jakarta B. Isilah dengan jawaban yang benar! 1. Sidang BPUPKI kedua dilaksanakan pada tanggal …. 2. Piagam Jakarta dirumuskan oleh …. 3. Rumusan Pancasila yang resmi seperti sekarang ini tercantum dalam …. 4. Ketua PPKI adalah …. 5. Musyawarah untuk mencapai …. C. Jawablah dengan benar! 1. Sebutkan proses perumusan Pancasila! 2. Siapa saja yang menjadi anggota Panitia Sembilan? Sebutkan tugas Panitia Sembilan! 3. Sebutkan saja nilai kebersamaan dalam proses perumusan Pancasila! 4. Mengapa kita harus mengutamakan kepentingan bangsa dan negara, dari pada kepentingan pribadi atau golongan? 5. Mengapa kita harus mengamalkan Pancasila? 18 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  24. 24. Sistem BAB 2 Pemerintahan RI Sumber: Majalah Tempo Gambar 2.1 Para menteri anggota Kabinet Indonesia Bersatu bergambar bersama Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Wakil Presiden Jusuf Kalla. D i negara demokrasi, kekuasaan tertinggi berada di tangan rakyat. Artinya, rakyat ikut serta dalam menentukan pengelolaan negara. Keikutsertaan rakyat dalam mengelola negara salah satu caranya dengan mengikuti pemilihan umum (pemilu) dan pemilihan kepala daerah (pilkada). Apa tujuan pemilu dan pilkada? Bagaimana tahapan pemilu dan pilkada? Apa saja lembaga-lembaga negara yang sesuai dengan UUD 1945 yang diaman- demen? Bagaimana tugas dan fungsi pemerintahan pusat dan pemerintahan daerah? Berikut ini kalian akan mempelajarinya.
  25. 25. Tujuan Pembelajaran Setelah mempelajari materi ini, kalian diharapkan memahami sistem pemerintahan Republik Indonesia dalam hal proses pemilu dan pilkada, lembaga negara hasil amandemen, serta yang di- maksud dengan pemerintahan pusat dan pemerintahan daerah. ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ Sistem Pemerintahan RI Pemilihan Umum Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden Pemilihan Kepala Daerah Mencakup tentang Negara Lembaga-Lembaga Negara Tugas dan Fungsi Pemerintahan ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ Kata Kunci: • Sistem pemerintahan • Lembaga negara • Pemilu dan pilkada • Negara • Tugas dan fungsi pemerintahan 20 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  26. 26. A. Pemilihan Umum Negara Indonesia adalah negara demokrasi. Dalam negara demokrasi yang memegang kekuasaan tertinggi adalah rakyat. Salah satu ciri negara demokrasi adalah adanya pemilihan umum yang diselenggarakan secara berkala, misalnya lima tahun sekali. Oleh karena itu, bangsa Indonesia juga melaksanakan pemilu yang dilaksanakan lima tahun sekali. Pemilu merupakan sarana untuk me- wujudkan kedaulatan rakyat dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Pemilihan umum di Indonesia mulai tahun 2004 diselenggarakan untuk memilih anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Dewan Perwakilan Daerah (DPD), dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD). Selain itu, mulai tahun 2004 juga diselenggarakan pemilu presiden dan wakil presiden yang terpisah dengan pemilu legislatif. Pemilu 2004 diatur dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2003 dan Undang-Undang No. 23 Tahun 2003. Adapun Pemilu 2009 diatur dengan UU No. 10 Tahun 2008. Pemilihan umum di Indonesia dilaksanakan berdasarkan asas langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil (Luber dan Jurdil). 1. Langsung Langsung, artinya rakyat sebagai pemilih mempunyai hak untuk mem- berikan suaranya secara langsung dalam pemilu sesuai dengan kehendak hati nuraninya, tanpa perantara. 2. Umum Umum, artinya pemilu berlaku bagi semua warga negara yang me- menuhi persyaratan, tanpa membedakan suku, agama, ras, golongan, jenis kelamin, kedaerahan, pekerjaan, dan status sosial lainnya. 3. Bebas Bebas, artinya semua warga negara yang memenuhi persyaratan sebagai pemilih dalam pemilu, bebas menentukan siapa pun yang akan dipilih untuk mengemban aspirasinya tanpa ada paksaan dan tekanan dari siapa pun. 4. Rahasia Rahasia, artinya dalam memberikan suaranya, pemilih dijamin kera- hasiaan pilihannya. Pemilih memberikan suaranya pada surat suara dengan tidak dapat diketahui oleh orang lain kepada siapa pun suaranya diberikan. Sistem Pemerintahan RI 21
  27. 27. 5. Jujur Jujur, artinya semua pihak yang terkait dengan pemilu harus bersikap dan bertindak jujur sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 6. Adil Adil, artinya dalam penyelenggaraan pemilu, setiap pemilih dan peserta pemilu mendapat perlakuan yang sama, serta bebas dari kecurangan pihak mana pun. Peserta pemilihan umum adalah partai politik dan perseorangan untuk calon anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD). Partai politik peserta pemilu adalah partai politik yang telah memenuhi persyaratan sebagai peserta pemilu. Adapun yang berhak menjadi pemilih adalah penduduk Indonesia yang berusia sekurang- kurangnya 17 tahun atau sudah/pernah kawin dan mempunyai hak pilih. Pemilihan umum diselenggarakan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU). Lembaga KPU bersifat nasional, tetap, dan mandiri. Jumlah anggota KPU sebanyak-banyaknya 11 orang, KPU provinsi sebanyak 5 orang, dan KPU kabupaten/kota sebanyak 5 orang. Pemilihan umum dilaksanakan melalui beberapa tahapan. Tahapan pertama pemilu dimulai dari pendaftaran pemilih, pendaftaran peserta pemilu, penetapan peserta pemilu, penetapan jumlah kursi, pencalonan anggota DPR, DPD, DPRD provinsi, dan DPRD kabupaten/kota, kampanye, serta terakhir adalah pemu- ngutan dan penghitungan suara pemilu. 1. Pendaftaran Pemilih Tahapan pertama dari pemilu adalah pendaftaran pemilih. Pendaftaran pemilih dilakukan oleh petugas pendaftar pemilih dengan cara mendatangi kediaman pemilih dan/atau dapat pula dilakukan secara aktif oleh pemilih. 2. Pendaftaran Peserta Pemilu Peserta pemilu dapat berasal dari perseorangan untuk anggota DPD dan peserta dari partai politik untuk anggota DPR dan DPRD. a. Peserta Pemilu dari Partai Politik Berdasarkan Pasal 8 Undang-Undang No. 10 Tahun 2008 tentang Pemilu dan Partai Pemilu maka partai politik dapat menjadi peserta pemilu setelah memenuhi persyaratan sebagai berikut: 1) berstatus badan hukum sesuai dengan undang-undang tentang partai politik; 22 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  28. 28. 2) memiliki kepengurusan di dua pertiga provinsi; 3) memiliki kepengurusan di dua pertiga jumlah kabupaten/kota di provinsi yang bersangkutan; 4) menyertakan sekurang-kurangnya 30% keterwakilan perempuan pada kepengurusan partai politik tingkat pusat; 5) memiliki anggota sekurang-kurangnya 1.000 orang; 6) mempunyai kantor tetap; 7) mengajukan nama dan tanda gambar partai politik kepada KPU. Sumber: Tempo 14 Maret 2004 Gambar 2.2 Beberapa partai politik peserta Pemilu 2004. b. Peserta Pemilu dari Perseorangan Untuk dapat menjadi anggota DPD, peserta pemilu perseorangan harus memenuhi syarat dukungan dengan ketentuan sebagai berikut. 1) Provinsi yang berpenduduk sampai dengan 1.000.000 orang harus mendapat dukungan dari paling sedikit 1.000 pemilih. 2) Provinsi yang berpenduduk lebih dari 1.000.000 sampai dengan 5.000.000 orang harus mendapat dukungan dari paling sedikit 2.000 pemilih. 3) Provinsi yang berpenduduk lebih dari 5.000.000 sampai dengan 10.000.000 orang harus mendapat dukungan dari paling sedikit 3.000 pemilih. 4) Provinsi yang berpenduduk lebih dari 10.000.000 sampai dengan 15.000.000 orang harus mendapatkan dukungan dari paling sedikit 4.000 pemilih. 5) Provinsi yang berpenduduk lebih dari 15.000.000 orang harus men- dapatkan dukungan dari paling sedikit 5.000 pemilih. 23 Sistem Pemerintahan RI
  29. 29. 3. Penetapan Peserta Pemilu Penetapan nomor urut parta politik peserta pemilu dilakukan melalui undian oleh KPU dan dihadiri oleh seluruh partai politik peserta pemilu. 4. Penetapan Jumlah Kursi Jumlah kursi dalam DPR, DPD, dan DPRD yang diperebutkan dalam pemilu diberlakukan dengan ketentuan sebagai berikut: a. jumlah kursi DPR ditetapkan sebanyak 560 orang; b. jumlah anggota DPD setiap provinsi sebanyak empat orang; c. jumlah kursi anggota DPRD provinsi ditetapkan sekurang-kurangnya 35 dan sebanyak-banyaknya 100 kursi; d. jumlah kursi anggota DPRD kabupaten/kota ditetapkan sekurang- kurangnya 20 kursi dan sebanyak-banyaknya 50 kursi. 5. Kampanye Sebelum dilaksanakan pe- mungutan suara, partai politik peserta pemilu diberi kesempat- an untuk berkampanye. Kam- panye sering dilakukan dengan Sumber: Masjalah Gatra cara mengerahkan massa un- tuk menghadiri rapat umum. Cara ini seringkali digunakan untuk menunjukkan kepada masyarakat bahwa partai po- litik ataupun calon memiliki Gambar 2.3 Suasana kampanye Pemilu 2004 di sekitar Bundaran HI Jakarta. massa yang banyak. Peserta kampanye baik dari partai politik maupun simpatisannya se- ringkali melanggar peraturan yang ada. Misalnya, mereka mengerahkan anak-anak di bawah umur dalam kegiatan kampanye, melakukan kampanye di tempat ibadah, atau mengerahkan pegawai negeri sipil (PNS) untuk meng- ikuti kampanye partai politik tertentu. Peserta kampanye (simpatisan partai politik) juga seringkali melanggar peraturan lalu lintas yang ada. Misalnya, mereka naik kendaraan bak terbuka sehingga sangat membahayakan jiwa seseorang. Mereka juga melakukan konvoi keliling kota berboncengan lebih dari dua orang tanpa memakai helm dan meraung-raungkan suara knalpot kendaraannya. Jadi, kampanye ke- sannya hanya hura-hura. 24 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  30. 30. Pada kampanye pemilu, rakyat mempunyai kebebasan untuk menghadiri kampanye. Pelaksanaan kegiatan kampanye pemilu dilaksanakan sejak 3 hari setelah calon peserta pemilu ditetapkan sebagai peserta pemilu sampai dengan dimulainya masa tenang. Masa tenang yang dimaksud berlangsung 3 hari sebelum hari pemungutan suara. Materi kampanye pemilu berisi program peserta pemilu. Dalam menyampaikan materi kampanye hendaknya dilakukan dengan cara yang sopan, tertib, dan mendidik. Kampanye yang baik dapat dilakukan melalui dialog yang dilakukan da- lam pertemuan terbatas, penyebaran program melalui media cetak dan media elektronik, pemasangan alat peraga di tempat umum,dan kegiatan lain yang tidak melanggar peraturan perundang-undangan. Pada kampanye pemilu dilarang melakukan hal-hal sebagai berikut: a. mempersoalkan dasar negara Pancasila, Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945, dan bentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia; b. melakukan kegiatan yang membahayakan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia; c. menghina seseorang, agama, suku, ras, golongan, calon, dan/atau peserta pemilu yang lain; d. menghasut dan mengadu domba perseorangan ataupun masyarakat; e. mengganggu ketertiban umum. 6. Pemungutan dan Penghitungan Suara Pernahkah kalian menyaksi- kan dilaksanakannya pemungutan suara pemilu? Masyarakat me- ngistilahkannya dengan coblosan. Di mana tempat diadakannya Sumber: Solopos coblosan? Pemberian suara atau coblosan dilakukan di tempat pe- mungutan suara (TPS). Pemungutan suara pemilu un- Gambar 2.4 Pencoblosan suara pada tuk anggota DPR, DPD, DPRD pro- Pemilu 2004. vinsi, dan DPRD kabupaten/kota dilakukan secara serentak. Hari dan tanggal pemungutan suara pemilu untuk semua daerah pemilihan ditetapkan oleh KPU. Untuk memberikan suara dibuatkan surat suara pemilu untuk anggota DPR, DPRD provinsi, DPRD kabupaten/kota yang memuat nomor urut dan tanda gambar partai politik peserta pemilu, nomor urut calon, dan nama calaontetap partai politik untuk setiap daerah pemilihan. Surat suara untuk pemilu anggota DPD memuat nama dan foto terbaru calon anggota DPD untuk setiap daerah pemilihan. 25 Sistem Pemerintahan RI
  31. 31. Pemberian suara untuk pemilu anggota DPR, DPD, DPRD provinsi, dan DPRD kabupaten/kota dilakukan dengan memberikan tanda ”satu kali” pada surat suara. Memberikan tanda ”satu kali” sebagaimana yang dimaksud dila- kukan berdasarkan prinsip memudahkan pemilih, akurasi dalam perhitungan suara, dan efisien dalam penyelenggaran pemilu. Untuk keperluan pemu- ngutan suara itu disediakan kotak suara untuk tempat surat suara yang telah dicoblos oleh pemilih. Setelah waktu pemungutan suara selesai, kemudian dilakukan penghi- tungan suara saat itu juga. Sebelum penghitungan suara dimulai Ketua Pa- nitia Pemungutan Suara (KPPS) menghitung hal-hal sebagai berikut: a. jumlah pemillih yang memberikan suara berdasarkan salinan daftar pemilih tetap; b. jumlah pemilih dari TPS lain; c. jumlah surat suara yang tidak terpakai; d. jumlah surat suara yang dikembalikan oleh pemilih karena rusak atau salah dalam cara memberikan suara; e. sisa surat suara cadangan Penghitungan suara dilakukan dengan cara yang memungkinkan saksi peserta pemilu, pengawas pemilu, pemantau pemilu, dan warga masyarakat yang hadir dapat menyaksikan secara jelas proses penghitungan suara. Setelah selesai penghitungan suara di TPS, kemudian dibuatkan berita acara oleh Ketua Panitia Pemungutan Suara dan sekurang-kurangnya dua anggota Panitia Pemungutan Suara serta ditandatangani oleh saksi peserta pemilu. Tugas Mandiri Sebutkan asas pemilu yang dilaksanakan di Indonesia dan pengertiannya meng- gunakan kalimatmu sendiri! Ucapkan pengertian tersebut dihadapan teman semejamu secara bergantian! Apabila menemukan kesalahan lakukan pem- bentulan! B. Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden Sebelum pemilu tahun 2004 pemilihan Presiden dan Wakil Presiden RI dilakukan oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR). Namun, mulai Pemilu 2004 calon Presiden dan Wakil Presiden RI dipilih secara langsung oleh bangsa Indonesia melalui pemilihan umum presiden dan wakil presiden. 26 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  32. 32. Proses pemilihan calon presiden dan wakil presiden dan tahapan-tahapannya hampir sama dengan pemilihan DPR, DPRD, dan DPRD. Pemilu presiden dan wakil presiden diselenggarakan oleh KPU. 1. Peserta Pemilu Presiden dan Wakil Presiden Peserta pemilu presiden dan wakil presiden adalah pasangan calon yang diusulkan secara berpasangan oleh partai politik atau gabungan partai politik. Pasangan calon presiden dan wakil presiden hanya dapat diusulkan oleh partai politik atau gabungan partai politik yang memperoleh sekurang-kurangnya 15% dari jumlah kursi di DPR atau 20% dari perolehan suara sah secara nasional dalam pemilu anggota DPR. 2. Pemilih Pemilih adalah warga negara Republik Indonesia yang pada hari pemu- ngutan suara sudah berumur 17 tahun atau sudah/pernah kawin dan mem- punyai hak pilih. 3. Kampanye Sama seperti pemilu DPR, DPD, dan DPRD, sebelum diselenggarakan pemungutan suara untuk pemilu presiden dan wakil presiden dilaksanakan kampanye. Lama kampanye 30 hari dan berakhir 3 hari sebelum hari pemu- ngutan suara. Kampanye diselenggarakan oleh tim kampanye yang dibentuk oleh pasangan calon presiden dan wakil presiden. Sumber: Majlah Gatra Gambar 2.5 Kampanye salah satu calon Presiden RI pada Pemilu Presiden dan Wakil Presiden 2004. 27 Sistem Pemerintahan RI
  33. 33. Kampanye yang baik dapat dilakukan melalui pertemuan terbatas, tatap muka, penyebaran melalui media cetak dan media elektronik, penyiaran radio, dan televisi, penyebaran kampanye kepada umum, pemasangan alat peraga di tempat umum, rapat umum, dan kegiatan lain yang tidak melanggar pera- turan perundang-undangan. 4. Pemungutan Suara dan Penghitungan Suara Hari, tanggal, dan waktu pemungutan suara pemilu presiden dan wakil presiden ditetapkan oleh KPU. Pemungutan suara dilakukan dengan mem- berikan suara melalui surat suara yang berisi nomor, foto, dan nama pasang- an calon. Pemberian suara untuk pemilu presiden dan wakil presiden dilakukan dengan mencoblos salah satu pasangan calon dalam surat suara. Penghi- tungan suara dilakukan setelah pemungutan suara berakhir. 5. Penetapan Calon Terpilih Penetapan hasil rekapitulasi penghitungan suara dan pengumuman hasil pemilu presiden dan wakil presiden dilakukan oleh KPU selambat-lambatnya 30 hari dan berakhir 3 hari sebelum hari pemungutan suara. Pasangan calon yang mendapatkan suara lebih dari 50% dari jumlah suara dalam pemilu presiden dan wakil presiden dengan sedikitnya 20% di setiap provinsi yang tersebar di lebih dari separuh jumlah provinsi di Indonesia diumumkan se- bagai presiden dan wakil presiden terpilih. Namun, apabila dalam pemilu presiden dan wakil presiden tidak ada pa- sangan calon yang mendapatkan lebih dari 50% suara sah pemilu maka diadakan pemilu tahap kedua. Mereka yang mengikuti pemilu tahap kedua adalah dua pasangan calon yang memperoleh suara sah pemilu terbanyak pertama dan kedua. Pemilu presiden dan wakil presiden tahun 2004 diikuti oleh lima pasangan calon berikut ini. a. H. Wiranto berpasangan dengan Ir. H. Salahudin Wahid. b. Hj. Megawati Sukarnoputri berpasangan dengan KH. Hasyim Muzadi. c. Prof. Dr. HM. Amin Rais berpasangan dengan Dr. Ir. H. Siswono Yudohusodo. d. H. Susilo Bambang Yudhoyono berpasangan dengan Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla e. Dr. H. Hamzah Haz berpasangan dengan H. Agum Gumelar, M.Sc.. Dari kelima pasangan calon tersebut ternyata tidak ada yang memperoleh lebih dari 50% suara sah pemilu. Suara terbanyak diperoleh pasangan Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla, serta pasangan Megawati Sukar- noputri dan Hasyim Muzadi. Oleh karena itu, kedua pasangan calon presiden dan wakil presiden tersebut berhak ikut pemilu tahap kedua. 28 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  34. 34. Tabel 2.1 Hasil Perolehan Suara Pasangan Calon Presiden dan Wakil Presiden RI pada Pemilu Presiden 2004 Putaran Pertama Nomor Nama Pasangan Calon Presiden Jumlah Persentase Urut dan Calon Wakil Presiden Suara 1. H. Wiranto 26.286.788 22,15% Ir. H. Salahuddin Wahid 2. Hj. Megawati Sukarnoputri 31.569.104 26,61% K.H. Ahmad Hasyim Muzadi 3. Prof. Dr. HM. Amin Rais 17.392.931 14,66% Dr. Ir. H. Siswono Yudohusodo 4. H. Susilo Bambang Yudhoyono 39.838.184 33,57% Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla 5. Dr. H. Hamzah Haz 3.569.861 3,01% H. Agum Gumelar, M. Sc. Jumlah Suara Sah 119.656.868 100,00% Sumber: WWW. Wikipedia Bagaimana hasil pemilu presiden dan wakil presiden tahap kedua? Pasangan Susilo Bambang Yudhoyono dan M. Jusuf Kalla mendapatkan kurang lebih 62% suara sah pemilu. Sebaliknya, pasangan Megawati Sukar- noputri dan Hasyim Muzadi mendapatkan kurang lebih 32 % suara sah pemilu. Dengan demikian, Susilo Bambang Yudhoyono dan M. Jusuf Kalla terpilih sebagai Presiden dan Wakil Presiden untuk masa jabatan tahun 2004–2009. Tabel 2.2 Hasil Perolehan Suara Pasangan Calon Presiden dan Wakil Presiden RI pada Pemilu Presiden 2004 Putaran Kedua Nomor Nama Pasangan Calon Presiden Jumlah Persentase Urut dan Calon Wakil Presiden Suara 1. Hj. Megawati Sukarnoputri 44.990.704 39,38% K.H. Ahmad Hasyim Muzadi 2. H. Susilo Bambang Yudhoyono 69.266.350 60,62% Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla Jumlah Suara Sah 114.257.054 100,00% Sumber: WWW. Wikipedia 29 Sistem Pemerintahan RI
  35. 35. Tugas Kelompok Diskusikan jawaban pertanyaan berikut ini! Bagaimana jika dalam pemilu presiden dan wakil presiden tidak ada pasangan calon yang mendapat lebih dari 50% suara sah pemilu? Hasilnya tulis pada buku tugas dan serahkan kepada Bapak dan Ibu Guru untuk dinilai! C. Pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah (Pilkada) Pemilihan pasangan kepala daerah dan wakil kepala daerah diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2005. Pemilihan pasangan kepala daerah dan wakil kepala daerah merupakan sarana pelaksanaan kedaulatan rakyat di wilayah provinsi dan/atau kabupaten/kota berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Kepala daerah dan wakil kepala daerah untuk provinsi adalah gubernur dan wakil gubernur. Adapun kepala daerah untuk kabupaten adalah bupati dan wakil bupati. Selanjutnya, wali kota dan wakil wali kota adalah kepala daerah untuk wilayah kota madya. Pemilihan pasangan kepada daerah dan wakil kepala daerah diselenggarakan oleh KPUD. Pemilihan dilaksanakan secara demokratis berdasarkan asas langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil. Dalam pelaksanaan pemilihan, KPUD bertanggung jawab kepada DPRD. Adapun tahapan dalam pelaksanaan pilkada, antara lain sebagai berikut. 1. Persiapan Pemilihan Tahapan dalam permilihan kepala daerah (baik provinsi maupun kabu- paten/kota) diawali dengan kegiatan sebagai berikut. a. Masa Persiapan Pemilihan Pada masa persiapan pemilu dilaksanakan kegiatan berikut ini. 1) Pemberitahuan DPRD kepada kepala daerah mengenai berakhirnya masa jabatan. 2) Pemberitahuan DPRD kepada KPUD mengenai berakhirnya masa jabatan kepala daerah. 3) Perencanaan penyelenggaraan meliputi penetapan tata cara dan jadwal tahapan pelaksanaan pemilihan kepala daerah. 4) Pembentukan Panitia Pengawas (Panwas), Panitia Pemilihan Ke- camatan (PPK), Panitia Pemungutan Suara (PPS), dan Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS). 5) Pemberitahuan dan pendaftaran pemantau pemilihan. 30 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  36. 36. b. Pembentukan PPK, PPS, dan KPPS KPUD kabupaten/kota sebagai bagian pelaksana pemilihan kepala daerah mempunyai tugas dan wewenang membentuk PPK, PPS, dan KPPS dalam wilayah kerjanya. 1) Pembentukan Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) berkedudukan di kecamatan. Tugas dan wewenang PPK adalah mengumpulkan hasil penghitungan suara dari seluruh TPS, melakukan rekapitulasi hasil penghitungan suara dari seluruh TPS dalam wilayah kerjanya, dan membantu tugas-tugas KPUD dalam me- laksanakan pemilihan. Anggota PPK sebanyak lima orang yang berasal dari tokoh-tokoh masya- rakat yang independen. Anggota PPK diangkat dan diberhentikan oleh KPUD kabupaten/kota atas usul camat. 2) Pembentukan Panitia Pemungutan Suara (PPS) Panitia Pemungutan Suara (PPS) berkedudukan di desa/kelurahan. PPS mempunyai tugas dan wewenang, antara lain mendaftar pemilih, mengang- kat petugas pencatat dan pendaftar, menyampaikan daftar pemilih kepada PPK, dan melakukan rekapitulasi hasil penghitungan suara dari seluruh TPS dalam wilayah kerjanya dan membuat berita acara dan sertifikat rekapitulasi hasil penghitungan suara, dan membantu tugas PPK. Anggota PPS sebanyak tiga orang yang berasal dari tokoh-tokoh masya- rakat yang independen. Anggota PPS diangkat dan diberhentikan oleh KPUD kabupaten/kota atas usul kepala desa atau lurah. 3) Pembentukan Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) Anggota KPPS sebanyak tujuh orang. KPPS bertugas melaksanakan pe- mungutan suara dan penghitungan suara di TPS. Untuk melaksanakan tugas KPPS, di setiap TPS diperbantukan petugas keamanan dari satuan pertahanan sipil/perlindungan masyarakat (Linmas) sebanyak dua orang. KPPS berke- wajiban membuat berita acara dan setifikat hasil pemungutan suara untuk disampaikan kepada PPS. Syarat untuk menjadi anggota PPK, PPS, dan KPPS, antara lain warga negara Republik Indonesia, berumur sekurang-kurangnya 17 tahun, ber- domisili di wilayah PPK, PPS, dan KPPS, terdaftar sebagai pemilih, dan tidak menjadi pengurus partai politik. c. Pendaftaran dan Penetapan Pemilih Warga negara Republik Indonesia yang pada hari pemungutan suara pemilihan sudah berumur 17 tahun atau sudah pernah kawin dan mempunyai hak untuk memilih. Untuk dapat menggunakan hak pilih maka harus terdaftar 31 Sistem Pemerintahan RI
  37. 37. sebagai pemilih. Agar dapat terdaftar sebagai pemilih maka pemilih harus me- menuhi syarat, seperti sehat jasmani dan rohani, tidak sedang dicabut hak pilihnya berdasarkan putusan pengadilan yang tetap, dan berdomisili di daerah pemilihan sekurang-kurangnya enam bulan sebelum disahkan daftar pemilihan sementara yang dibuktikan dengan kartu tanda penduduk. Pemilih yang sudah terdaftar sebagai pemilih diberikan tanda bukti pen- daftaran. Seorang pemilih hanya didaftar satu kali dalam daftar pemilih di daerah pemilihan. d. Pendaftaran dan Penetapan Pasangan Calon Siapa yang mengusulkan pasangan calon kepala daerah dan wakil kepala daerah? Calon kepala daerah dan wakil kepala daerah diusulkan oleh partai politik atau gabungan partai politik. Partai politik atau gabungan partai politik dapat mendaftarkan pasangan calon apabila memenuhi persyaratan. Partai politik atau gabungan partai politik hanya dapat mengusulkan satu pasangan calon. Sumber: KPU Provinsi Jawa Tengah, 2008. Gambar 2.6 Pasangan calon kepala daerah Provinsi Jateng 2008–2013. e. Kampanye Kampanye dilaksanakan sebagai bagian dari penyelenggaraan pilkada. Penyelenggara kampanye dilakukan di seluruh wilayah provinsi untuk pe- milihan gubernur dan wakil gubernur. Adapun di seluruh kabupaten/kota untuk pemilihan bupati/wakil bupati dan wali kota/wakil wali kota. Kampanye diselenggarakan oleh tim kampanye yang dibentuk oleh pasangan calon bersama-sama partai politik atau gabungan partai politik yang mengusulkan pasangan calon. Kampanye dilakukan selama 14 hari dan berakhir 3 hari sebelum hari dan tanggal pemungutan suara. Waktu 3 hari sebelum hari dan tanggal pe- mungutan suara merupakan masa tenang. Kampanye dapat dilakukan me- 32 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  38. 38. lalui dialog dalam pertemuan terbatas, penyebaran program dan gambar melalui media cetak dan media elektronik, pemasangan alat peraga di tempat umum, rapat umum, debat publik/debat terbuka antarcalon, dan kegiatan lain yang tidak melanggar peraturan perundang-undangan. f. Pemungutan dan Penghitungan Suara Pemungutan suara pemilihan dise- lenggarakan paling lambat 30 hari se- Sumber: Gatra, 19 Maret 2008 belum masa jabatan kepala daerah berakhir. Pemungutan suara dilakukan dengan memberikan suara melalui surat suara yang berisi nomor, foto, dan nama pasangan calon. Pemungutan suara dilakukan pada hari libur atau hari yang diliburkan. Pemberian suara untuk pe- milihan dilakukan dengan mencoblos salah satu pasangan calon dalam surat Gambar 2.7 Suasana penghitungan suara. Pemilih yang telah memberikan suara pada pemilihan kepala daerah. suara di TPS diberi tanda khusus oleh KPPS yang berupa tinta pada salah satu jari tangan. Penghitungan suara di TPS dilakukan oleh KPPS setelah pemungutan suara berakhir. Pelaksanaan penghitungan suara dimulai pukul 13.00 waktu setempat sampai dengan selesai. Penghitungan surat suara dihadiri oleh saksi pasangan calon, panitia pengawas, pemantau, dan warga masyarakat. Setelah selesai penghitungan suara di TPS, KPPS membuat berita acara dan sertifikat hasil penghitungan suara yang ditandatangani oleh ketua dan sekurang-kurangnya dua orang anggota KPPS serta dapat ditanda tangani oleh saksi pasangan calon. KPPS kemudian menyerahkan berita acara, ser- tifikat hasil penghitungan suara, surat suara, dan kelengkapan administrasi pemungutan dan penghitungan suara kepada PPS. g. Penetapan Calon Terpilih, Pengesahan, Pengangkatan, dan Pe- lantikan Bagaimanakah cara menetapkan pemenang pilkada, pengesahan, dan pengangkatannya? Perhatikan uraian berikut ini. 1) Penetapan Calon Terpilih Pasangan calon kepala daerah dan wakil kepala daerah yang memperoleh lebih dari 50% jumlah suara sah pemilu ditetapkan sebagai pasangan calon terpilih. Bagaimana kalau tidak ada yang memperoleh suara lebih dari 50%? 33 Sistem Pemerintahan RI
  39. 39. Pasangan calon kepala daerah dan wakil kepala daerah yang memperoleh lebih dari 25% suara sah pilkada atau pasangan calon yang perolehan su- aranya terbesar ditetapkan sebagai pasangan calon terpilih. Apabila terdapat lebih dari satu pasangan calon dengan perolehan suara sama maka penentuan pasangan calon terpilih ditetapkan berdasarkan wilayah perolehan suara yang lebih luas. Apabila tidak ada yang mencapai lebih dari 25% suara sah pilklada maka dilakukan pemilihan putaran kedua yang diikuti oleh pemenang pertama dan pemenang kedua. Pasangan calon yang memperoleh suara terbanyak pada putaran kedua ditetapkan sebagai pasangan calon kepala daerah terpilih. 2) Pengesahan Pemenang Pilkada Pengesahan pengangkatan pasangan calon gubernur dan wakil gubernur terpilih dilakukan oleh presiden selambat-lambatnya dalam waktu 30 hari. Pengesahan pasangan calon bupati/wakil bupati dan pasangan calon wali kota/wakil wali kota dilakukan oleh Menteri Dalam Negeri atas nama presiden selambat-lambatnya dalam 30 hari. 3) Pelantikan Pemenang Pilkada Pasangan calon kepala daerah Sumber: Tempo, 20 Agustus 2006 dan wakil kepala daerah sebelum me- mangku jabatannya, dilantik dengan mengucapkan sumpah/janji yang dipandu oleh pejabat yang melantik. Gubernur dan wakil gubernur sebe- lum memangku jabatannya dilantik oleh Menteri Dalam Negeri atas na- ma presiden. Bupati dan wakil bupati Gambar 2.8. Pelantikan pasangan gubernur dan wakil gubernur atau wali kota dan wakil wali kota terpilih. sebelum memangku jabatannya di- lantik oleh gubernur atas nama presiden. Tugas Mandiri Pernahkah di daerah kalian dilaksanakan pilkada? Kalau tidak, kalian pasti pernah mendengar atau membaca berita tentang pelaksanaan pilkada di daerah lain. Sebutkan nama-nama pasangan calon kepala daerah dan wakil kepala daerah, partai politik yang mengusulkannya, dan pelaksanaan kampanye pilkadanya! Tulis hasilnya pada buku tugas dan serahkan kepada Bapak atau Ibu Guru untuk dinilai! 34 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  40. 40. D. Negara Sebelum mempelajari lembaga-lembaga negara sesuai dengan UUD 1945 hasil amandemen, kita harus tahu pengertian negara dan unsur-unsurnya. 1. Pengertian Negara Negara adalah suatu organisasi yang di dalamnya terdapat rakyat, wilayah yang permanen, dan pemerintahan yang sah. Dalam arti luas negara merupakan sosial (masyarakat) yang diatur secara konstitusional untuk mewujudkan kepentingan bersama. 2. Fungsi dan Tujuan Negara Fungsi atau tugas negara adalah untuk mengatur kehidupan yang ada dalam negara untuk mencapai tujuan negara. Fungsi negara, antara lain menjaga ketertiban masyarakat, mengusahakan kesejahteraan rakyat, membentuk pertahanan, dan menegakkan keadilan. 3. Unsur-Unsur Negara Unsur-unsur suatu negara itu meliputi berikut ini. a. Rakyat Rakyat adalah semua orang mendiami wilayah suatu negara. Rakyat adalah unsur yang terpenting dalam negara karena rakyat yang mendirikan dan membentuk suatu negara. Rakyat terdiri atas penduduk dan bukan penduduk. Penduduk, yaitu semua orang yang tinggal dan menetap dalam suatu negara. Mereka lahir secara turun-temurun dan besar di dalam suatu negara. Bukan penduduk adalah orang yang tinggal sementara di suatu negara. Misalnya, turis mancanegara yang berkunjung ke Indonesia. Penduduk dapat dibedakan menjadi warga negara dan orang asing. Warga negara adalah semua orang yang menurut undang-undang diakui sebagai warga negara. Sebaliknya, orang asing atau warga negara asing adalah orang yang mendapat izin tinggal di suatu negara, bukan sebagai duta besar, konsul, dan konsuler. b. Wilayah Wilayah merupakan tempat tinggal rakyat di suatu negara dan meru- pakan tempat menyelenggarakan pemerintahan yang sah. Wilayah suatu negara terdiri atas daratan, lautan, dan udara. Wilayah suatu negara ber- batasan dengan wilayah negara lainnya. Batas-batas wilayah negara dapat berupa bentang alam contohnya sungai, danau, pegunungan, lembah, laut; batas buatan contohnya pagar tembok, pagar kawat berduri, patok; batas menurut ilmu pasti berdasarkan garis lintang, garis bujur. 35 Sistem Pemerintahan RI
  41. 41. c. Pemerintahan yang Sah Pemerintahan yang sah dan berdaulat adalah pemerintahan yang diben- tuk oleh rakyat dan mempunyai kekuasaan tertinggi. Pemerintahan yang sah juga dihormati dan ditaati oleh seluruh rakyat serta pemerintahan negara lain. d. Pengakuan dari Negara Lain Negara yang baru merdeka memerlukan pengakuan dari negara lain karena menyangkut keberadaan suatu negara. Apabila negara merdeka tidak diakui oleh negara lain maka negara tersebut akan sulit untuk menjalin hubungan dengan negara lain. Pengakuan dari negara yang lain ada yang bersifat de facto dan ada yang bersifat de jure. Pengakuan de facto, artinya pengakuan tentang kenyataan adanya suatu negara merdeka. Pengakuan seperti ini belum bersifat resmi. Sebaliknya, pengakuan de jure, artinya pengakuan secara resmi berdasarkan hukum oleh negara lain sehingga terjadi hubungan ekonomi, sosial, budaya, dan diplomatik. Tugas Mandiri Tujuan pembentukan setiap negara berbeda-beda. Sebutkan tujuan pembentukan negara Indonesia dan terdapat di manakah tujuan tersebut tercantum? Tulis hasilnya pada buku tugas dan serahkan kepada Bapak atau Ibu Guru untuk dinilai! E. Lembaga-Lembaga Negara Susunan lembaga-lembaga negara dalam sistem ketatanegaraan Indonesia sebelum UUD 1945 diamandemen, seperti berikut ini. Bagan 2.1 Lembaga-Lembaga Negara sesuai dengan UUD 1945 Sebelum Amandemen UUD 1945 MPR DPR Presiden BPK DPA MA Namun, setelah UUD 1945 mengalami amandemen maka terjadi peubahan pada susunan lembaga dalam sistem ketatanegaraan Indonesia, seperti berikut ini. 36 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  42. 42. Bagan 2.2 Lembaga-Lembaga Negara sesuai dengan UUD 1945 Setelah Amandemen Pusat UUD 1945 MA MK BPK Presiden DPR MPR DPD kementerian KY badan-badan lain negara kpu yang fungsinya dewan berkaitan dengan pertimbangan bank kekuasaan sentral TNI/Polri kehakiman Lingkungan Perwakilan Pemerintah Daerah Peradilan Umum BPK Provinsi Provinsi Lingkungan Gubernur DPRD Peradilan Agama Lingkungan Pemerintah Daerah Peradilan Militer Kabupaten/Kota Lingkungan Bupati/ DPRD Peradilan TUN Daerah Wali kota Lembaga negara yang memegang kekuasaan menurut UUD 1945 (aman- demen) adalah MPR, DPR, presiden, MA, MK, dan BPK. 1. Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Siapa yang termasuk anggo- ta MPR? Anggota MPR terdiri atas anggota DPR dan anggota Sumber: Majalah Gatra DPD yang dipilih melalui pemi- lihan umum. Keanggotaan MPR diresmikan dengan keputusan presiden. Masa jabatan anggota MPR lima tahun dan berakhir bersamaan pada saat anggota MPR yang baru mengucapkan Gambar 2.9 Anggota DPR 2004–2009 otomatis menjadi anggota MPR 2004–2009. sumpah/janji. Sebelum memang- ku jabatannya, anggota MPR mengucapkan sumpah/janji bersama-sama yang dipandu oleh Ketua Mahkamah Agung dalam sidang paripurna MPR Sebelum UUD 1945 diamandemen, MPR berkedudukan sebagai lem- baga tertinggi negara. Namun, setelah UUD 1945 istilah lembaga tertinggi negara tidak ada yang ada hanya lembaga negara. Dengan demikian, sesuai 37 Sistem Pemerintahan RI
  43. 43. dengan UUD 1945 yang telah diamandemen maka MPR termasuk lembaga negara. Sesuai dengan Pasal 3 Ayat 1 UUD 1945 MPR amandemen mem- Sumber: Majalah Gatra punyai tugas dan wewenang sebagai berikut: a. mengubah dan menetapkan undang-undang dasar; b. melantik presiden dan wakil presiden; c. memberhentikan presiden dan wakil presiden Gambar 2.10 Ketua dalam masa jabatannya menurut undang-un- MPR 2004–2009 dang dasar. Hidayat Nur Wahid. MPR bersidang sedikitnya sekali dalam lima tahun di ibu kota negara. Dalam menjalankan tugas dan wewenangnya, anggota MPR mempunyai hak berikut ini: a. mengajukan usul perubahan pasal-pasal undang-undang dasar; b. menentukan sikap dan pilihan dalam pengambilan keputusan; c. memilih dan dipilih; d. membela diri; e. imunitas; f. protokoler; g. keuangan dan administratif. Anggota MPR mempunyai kewajiban sebagai berikut: a. mengamalkan Pancasila; b. melaksanakan UUD 1945 dan peraturan perundang-undangan; c. menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia dan kerukunan nasional; d. mendahulukan kepentingan negara di atas kepentingan pribadi, kelom- pok, dan golongan; e. melaksanakan peranan sebagi wakil rakyat dan wakil daerah. 2. Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) DPR merupakan lembaga perwakilan rakyat yang berkedudukan sebagai lembaga negara. Sumber: Majalah Gatra Anggota DPR berasal dari anggota partai politik peserta pemilu yang dipilih berdasarkan hasil pemilu. DPR berkedudukan di tingkat pusat, sedangkan yang berada di tingkat provinsi disebut DPRD provinsi dan yang berada di kabupaten/kota disebut DPRD kabupaten/kota. Gambar 2.11 Ketua DPR 2004–2009 Agung Lak- sono. 38 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  44. 44. Berdasarkan UU Pemilu N0. 10 Tahun 2008 ditetapkan sebagai berikut: a. jumlah anggota DPR sebanyak 560 orang; b. jumlah anggota DPRD provinsi sekurang-kurangnya 35 orang dan se- banyak-banyak 100 orang; c. jumlah anggota DPRD kabupaten/kota sedikitnya 20 orang dan se- banyak-banyaknya 50 orang. Keanggotaan DPR dires- mikan dengan keputusan Sumber: Tempo, 31 Oktober 2006 presiden. Anggota DPR ber- domisili di ibu kota negara. Masa jabatan anggota DPR adalah lima tahun dan ber- akhir pada saat anggota DPR yang baru mengucapkan sumpah/janji. Sebelum me- mangku jabatannya, anggota DPR mengucapkan sumpah/ Gambar 2.12 Suasana sidang di DPR. janji secara bersama-sama yang dipandu oleh Ketua Mahkamah Agung dalam sidang paripurna DPR. Lembaga negara DPR mempunyai fungsi berikut ini. a. Fungsi Legislasi Fungsi legislasi, artinya DPR berfungsi sebagai lembaga pembuat undang-undang. b. Fungsi Anggaran Fungsi anggaran, artinya DPR berfungsi sebagai lembaga yang berhak untuk menetapkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). c. Fungsi Pengawasan Fungsi pengawasan, artinya DPR sebagai lembaga yang melakukan pengawasan terhadap pemerintahan yang menjalankan undang-undang. DPR sebagai lembaga negara mempunyai hak-hak, antara lain sebagai berikut. a. Hak Interpelasi Hak interpelasi adalah hak DPR untuk meminta keterangan kepada pe- merintah mengenai kebijakan pemerintah yang penting dan strategis serta berdampak luas bagi kehidupan masyarakat. b. Hak Angket Hak angket adalah hak DPR untuk melakukan penyelidikan terhadap suatu kebijakan tertentu pemerintah yang diduga bertentangan dengan pe- raturan perundang-undangan. 39 Sistem Pemerintahan RI
  45. 45. c. Hak Menyatakan Pendapat Hak menyatakan pendapat adalah hak DR untuk menyatakan pendapat terhadap kebijakan pemerintah mengenai kejadian yang luar biasa yang terdapat di dalam negeri disertai dengan rekomendasi penyelesaiannya atau sebagai tindak lanjut pelaksanaan hak interpelasi dan hak angket. Untuk memudahkan tugas anggota DPR maka dibentuk komisi-komisi yang bekerja sama dengan pemerintah sebagai mitra kerja. 3. Dewan Perwakilan Daerah Dewan Perwakilan Daerah (DPD) merupa- kan lembaga negara baru yang sebelumnya tidak ada. DPD merupakan lembaga perwakilan da- Sumber: Majalah Tempo erah yang berkedudukan sebagai lembaga ne- gara. DPD terdiri atas wakil-wakil dari provinsi yang dipilih melalui pemilihan umum. Jumlah anggota DPD dari setiap provinsi tidak sama, tetapi ditetapkan sebanyak-banyak- nya empat orang. Jumlah seluruh anggota DPD tidak lebih dari 1/3 jumlah anggota DPR. Ke- Gambar 2.13 Ketua DPD anggotaan DPD diresmikan dengan keputusan 2004–2009 Ginanjar Karta- sasmita. presiden. Anggota DPD berdomisili di daerah pemilihannya, tetapi selama bersidang bertempat tinggal di ibu kota Republik Indonesia. Masa jabatan anggota DPD adalah lima tahun. Sesuai dengan Pasal 22 D UUD 1945 maka kewenangan DPD, antara lain sebagai berikut. a. Dapat mengajukan rancangan undang-undang kepada DPR yang berkaitan dengan otonomi daerah, hubungan pusat dengan daerah, pem- bentukan dan pemekaran, serta penggabungan daerah, pengelolaan sum- ber daya alam dan sumber daya ekonomi lainnya, perimbangan keuangan pusat dan daerah. b. Ikut merancang undang-undang yang berkaitan dengan otonomi daerah, hubungan pusat dengan daerah, pembentukan dan pemekaran, serta penggabungan daerah, pengelolaan sumber daya alam dan sumber daya ekonomi lainnya, perimbangan keuangan pusat dan daerah. c. Dapat memberi pertimbangan kepada DPR yang berkaitan dengan ran- cangan undang-undang, RAPBN, pajak, pendidikan, dan agama. d. Dapat melakukan pengawasan yang berkaitan dengan pelaksanaan undang-undang otonomi daerah, hubungan pusat dengan daerah, pem- bentukan dan pemekaran serta penggabungan daerah, pengelolaan sum- ber daya alam dan sumber daya ekonomi lainnya, perimbangan keuangan pusat dengan daerah, pajak, pendidikan, dan agama. 40 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  46. 46. 4. Presiden dan Wakil Presiden Presiden adalah lembaga negara yang memegang keku- asaan eksekutif. Maksudnya, presiden mempunyai kekuasa- Sumber: Majalah Tempo an untuk menjalankan peme- rintahan. Presiden mempunyai kedudukan sebagai kepala pe- merintahan dan sekaligus se- bagai kepala negara. Sebelum adanya amandemen UUD 1945, presiden dan wakil presi- Gambar 2.14 Presiden dan Wakil Presiden RI den dipilih oleh MPR, tetapi se- 2004–2009. telah amandemen UUD1945 presiden dan wakil presiden dipilih secara lang- sung oleh rakyat melalui pemilihan umum. Presiden dan wakil presiden memegang jabatan selama lima tahun dan sesudahnya dapat dipilih kembali hanya untuk satu kali masa jabatan. Presiden dan wakil presiden sebelum menjalankan tugasnya bersumpah atau mengucapkan janji dan dilantik oleh ketua MPR dalam sidang MPR. Setelah dilantik, presiden dan wakil presiden menjalankan pemerintahan sesuai dengan program yang telah ditetapkan sendiri. Dalam menjalankan pemerintahan, presiden dan wakil presiden tidak boleh bertentangan dengan UUD 1945. Presiden dan wakil presiden menjalankan pemerintahan sesuai dengan tujuan negara yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945. 5. Mahkamah Agung Mahkamah Agung merupakan lembaga negara yang memegang kekuasaan kehakiman. Kekuasaan kehakiman merupakan kekuasaan yang merdeka untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan keadilan. Mahkamah Agung adalah pengadilan tertinggi di negara kita. Perlu diketahui bahwa peradilan di Indonesia dapat dibedakan peradilan umum, peradilan agama, peradilan militer, dan peradilan tata usaha negara (PTUN). Kewajiban dan wewenang Mahkamah Agung, antara lain sebagai berikut: a. berwenang mengadili pada tingkat kasasi, menguji peraturan perundang- undangan di bawah undang-undang terhadap undang-undang, dan mempunyai wewenang lainnya yang diberikan oleh undang-undang; b. mengajukan tiga orang anggota hakim konstitusi; c. memberikan pertimbangan dalam hal presiden memberi grasi dan rehabilitasi. 41 Sistem Pemerintahan RI
  47. 47. 6. Mahkamah Konstitusi Mahkamah Konstitusi adalah lembaga baru setelah adanya perubahan UUD 1945. Mahkamah Konstitusi merupakan salah satu lembaga negara yang melakukan kekuasaan kehakiman untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan keadilan. Mahkamah Konstitusi berkedu- dukan di ibu kota negara. Sumber: Kompas Gambar 2.15 Persidangan di Mahkamah Konstitusi. Mahkamah Konstitusi mempunyai sembilan orang anggota hakim kon- titusi yang ditetapkan dengan keputusan presiden. Susunan Mahkamah Kon- stitusi terdiri atas seorang ketua merangkap anggota, seorang wakil ketua merangkap anggota dan tujuh orang anggota hakim konstitusi. Ketua dan wakil ketua dipilih dari dan oleh hakim konstitusi untuk masa jabatan sela- ma tiga tahun. Hakim konstitusi adalah pejabat negara. Sesuai dengan Pasal 24 C UUD 1945 maka wewenang dan kewajiban Mahkamah Konstitusi, an- tara lain sebagai berikut. a. mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yang putusannya bersifat final untuk menguji undang-undang terhadap UUD; Sumber: Majal;ah Tempo b. memutuskan sengketa kewenangan lembaga ne- gara yang kewenangannya diberikan oleh UUD; c. memutuskan pembubaran partai politik; d. memutus perselisihan tentang hasil pemilihan umum; Gambar 2.16 Ketua e. wajib memberikan putusan atas pendapat DPR Mahkamah Konstitu- si 2004–2009 Jimly mengenai dugaan pelanggaran oleh Presiden dan Asshidiqie. Wakil Presiden Republik Indonesia menurut UUD. 42 Pendidikan Kewarganegaraan 6 SD dan MI
  48. 48. 7. Komisi Yudisial Komisi Yudisial adalah lembaga negara yang mempunyai wewenang berikut ini: a. mengusulkan pengangkatan hakim agung; b. menjaga dan menegakkan kehormatan, keluhuran martabat, serta perilaku hakim. Anggota Komisi Yudisial harus mempunyai pengetahuan dan penga- laman di bidang hukum serta memiliki integritas dan kepribadian yang tidak tercela. Anggota Komisi Yudisial diangkat dan diberhentikan oleh presiden dengan persetujuan DPR. Anggota Komisi Yudisial terdiri atas seorang ketua merangkap anggota, seorang wakil ketua merangkap anggota, dan tujuh orang anggota. Masa jabatan anggota Komisi Yudisial lima tahun. 8. Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Kedudukan BPK sejajar dengan lembaga negara lainnya. Untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara diadakan satu Badan Peme- Sumber: Majalah Gatra riksan Keuangan yang bebas dan mandiri. Jadi, tugas BPK adalah memeriksa pengelolaan keuangan negara. Hasil pemeriksaan BPK diserahkan kepada DPR, DPD, dan DPRD sesuai dengan kewenangannya. Berdasarkan UUD 1945 Pasal 23 F maka anggota Gambar 2.17 BPK dipilih oleh DPR dengan memperhatikan per- Ketua BPK 2004– timbangan DPD dan diresmikan oleh presiden. BPK 2009 Anwar Nasu- tion. berkedudukan di ibu kota negara dan memiliki per- wakilan di setiap provinsi. Tugas Mandiri Kerjakan di buku tugas! Lengkapilah tabel di bawah ini mengenai penjabat/ketua lembaga-lembaga negara pemerintah RI periode 2004–2009! No. Lembaga-Lembaga Negara Nama Penjabat/Ketua 1. MPR 2. DPR 3. DPD 4. Presiden 43 Sistem Pemerintahan RI

×