Your SlideShare is downloading. ×
pena pendidikan 07
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

pena pendidikan 07

10,413

Published on

Published in: Education, Technology, Business
1 Comment
2 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
10,413
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
622
Comments
1
Likes
2
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. COVER 1.pmd 1 11/20/2006, 4:49 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 2. IKLAN 2.pmd 2 11/20/2006, 4:52 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 3. 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 November 2006 5432121098765432109876543210987654321 November 2006 Pena Pendidikan Pena Pendidikan 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 3 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 mencapai hasil terbaik. P 5432121098765432109876543210987654321 E-mail: redaksipena@rekacipta.com 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 raksasa di atas sudah mampu diselesaikan dengan baik. Saatnya saling berpacu Telp/Faks: +6221 797 3957 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Buat pemerintah, tak perlu berharap disanjung hebat, kecuali bila delapan persoalan 12770 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Jl Pengadegan Barat Raya 22 JAKARTA 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 mencetak siswa jempolan, itu baru hebat. Pena Pendidikan 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Surat untuk seluruh bagian dialamatkan: 5432121098765432109876543210987654321 sekolah nun di Bahuluang, Kabupaten Selayar, Sulawesi Selatan, ternyata tetap mampu 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 memang sudah berkualitas. Andai guru-guru di sekolah top itu ditugaskan mengajar di 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Rek. 064.01.63285.006 5432121098765432109876543210987654321 unggulan banyak menelurkan juara olimpiade. Sebab semua muridnya yang lulus seleksi 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Bank Niaga cab. BEJ Jakarta 5432121098765432109876543210987654321 karena kemampuan sendiri? Kalau dilogika, wajar saja sekolah-sekolah favorit dan 5432121098765432109876543210987654321 32121098765432109876543210987654321 PT Reka Gagas Cipta 5432121098765432109876543210987654321 Muncul pertanyaan menggelitik: jangan-jangan siswa jawara sains itu memang hebat 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 BANK 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 4 tertentu saja? 5432121098765432109876543210987654321 Dipo Handoko 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 karya ilmiah jadi patokan, mengapa para jawaranya didominasi sekolah dan daerah 5432121098765432109876543210987654321 GENERAL MANAJER OPERASIONAL 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 siswa satu sekolah saja? Jika ajang kompetensi siswa macam olimpiade sains dan lomba 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Saiful Anam Memang, masih ada guru yang berkualitas. Tapi jumlahnya berapa, dibanding jumlah 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 DIREKTUR 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 harapan setinggi bintang kepada guru agar anak-anak kita kelak menjadi yang terbaik? 5432121098765432109876543210987654321 Iwan Qodar Himawan 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 berhubungan dengan kemampuan guru itu sendiri. Pantaskah kita menggantungkan 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 DIREKTUR UTAMA 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 gajinya kecil atawa sekolahnya kurang sarana dan prasarana. Kompetensi langsung 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 PT Reka Gagas Cipta 432121098765432109876543210987654321 sungguh memalukan. Buruknya kemampuan guru itu tentu tak bisa berdalih karena 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 PENERBIT diri. Menyimak “ujian dadakan” berupa soal-soal buat para muridnya saja hasilnya 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 543212109876543210987654321098765432 5432121098765432109876543210987654321 guru. Sudah semestinya guru juga menyadari untuk senantiasa meningkatkan kualitas 54321210987654321098765432109876543211 Ahadian Febrie 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Rasanya tak perlu berharap muluk-muluk mendapat kado indah di hari spesial buat para KEUANGAN 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Sari Hidayat jika diujikan kepada seluruh guru? 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 IKLAN 40 yang diujikan. Bahkan ada yang cuma bisa menjawab benar satu soal. Bagaimana 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 provinsi. Ternyata, rata-rata guru hanya bisa menyelesaikan tak sampai delapan soal dari 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Arif Wahyudi sejawatnya: mengenai hasil uji coba soal Ujian Nasional 2006 kepada para guru di satu 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 ARTISTIK & DESAIN KOM. VISUAL 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 kompetensi? Pak Dirjen Fasli Jalal sendiri “ngeri” waktu mendengar kabar dari 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Tentu ada kesenjangan cukup tajam dalam waktu tak singkat itu. Mau bicara 5432121098765432109876543210987654321 Alfian (Belanda) 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Bisa diperkirakan, untuk menyelesaikan satu PR saja butuh waktu sepuluh tahun lebih. 5432121098765432109876543210987654321 Frieska Evita Ayurananda (Thailand), 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Kusrini (Belgia), Jenni Wang (Spanyol), 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 200.000 guru bersertifikasi. 5432121098765432109876543210987654321 Miranti Hirschmann (Jerman), Asmayani 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 guru yang berhak menyandang sertifikat pendidik. Baru tahun depan ditargetkan KORESPONDEN LUAR NEGERI 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 berkualitas jumlahnya belum seberapa. Akhir tahun ini direncanakan “hanya” 20.000 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Guru dan Dosen. Namun apa daya, lembaga pendidikan tenaga keguruan kita yang Imam Bukhori (Surabaya) 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 ada sekira 1,8 juta guru berlomba meningkatkan kualifikasinya, seperti yang dituntut UU M. Arief Fathoni (Jogjakarta) 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Mukti Ali (Malang) Program sertifikasi pendidik pun menjadi sesuatu yang dinanti para guru saat ini. Maklum 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Suhartono (Balikpapan) 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 KORESPONDEN DALAM NEGERI 5432121098765432109876543210987654321 Guru TK yang mengenggam ijasah sarjana tak sampai 4% jumlahnya. 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 2,7 juta guru di Tanah Air, cuma sepertiganya yang bergelar sarjana atawa diploma IV. 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Yudi Iswanto 5432121098765432109876543210987654321 mencerminkan kondisi para guru. Coba simak data mengenai kualifikasi guru. Dari total 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Vina Firmalia 5432121098765432109876543210987654321 Sungguh bukan persoalan ringan. Apalagi bila menyimak angka-angka statistik yang 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Budi Kurniawan 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Dipo Handoko 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 dan Dosen. 5432121098765432109876543210987654321 Saiful Anam 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 buruknya manajemen pengelolaan guru, dan kompleksitas dalam implementasi UU Guru 5432121098765432109876543210987654321 Iwan Qodar Himawan 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 kompetensi, rendahnya kesejahteraan, ketidaksesuaian latar belakang pendidikan guru, 5432121098765432109876543210987654321 SIDANG REDAKSI 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Yakni kekurangan jumlah guru, distribusi tidak merata, rendahnya kualifikasi, rendahnya 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Dipo Handoko 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 menghimpit para guru. REDAKTUR PELAKSANA 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Kependidikan, Depdiknas, setidaknya ada delapan permasalahan raksasa yang 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Saiful Anam Seperti diakui dr Fasli Jalal, PhD, Dirjen Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 PEMIMPIN PERUSAHAAN Pemerintah sudah pasti harus menyelesaikan PR seabreg berupa permasalahan guru. 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 PEMIMPIN REDAKSI/ Rasanya bukan hal yang tepat bersikukuh pada pandangan masing-masing pihak. 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Iwan Qodar Himawan 5432121098765432109876543210987654321 emosi Wakil Presiden Jusuf Kalla, yang bertindak sebagai inspektur upacara. 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 R PEMIMPIN UMUM 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 yang memerikan betapa kehidupan guru dan sekolah begitu merana itu menyulut simpul 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 IKIP Jakarta pada Peringatan Hari Guru dan HUT PGRI di Solo, tahun lalu. Puisi kritis Edisi 07/Tahun I/November 2006 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 Rasanya belum lama menyimak puisi Profesor Dr Winarno Surahmad, mantan Rektor 5432121098765432109876543210987654321 ISSN 1907-4239 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 pendidikan 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 EDITORIAL 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 5432121098765432109876543210987654321 pena
  • 4. DAFTAR ISI BAHASAN UTAMA 10 44 PERISTIWA KISAH SEDIH DI HARI GURU AGAR DOSEN BETAH DI KAMPUS KADO tak manis tersaji di hadapan para guru di hari istimewanya, Hari Guru dan HUT PGRI. Kado itu adalah delapan masalah raksasa: kekurangan jumlah guru, distribusi tidak merata, rendahnya kualifikasi, rendahnya kompetensi, rendahnya kesejahteraan, ketidaksesuaian latar belakang pendidikan guru, buruknya manajemen pengelolaan guru, dan kompleksitas dalam implementasi UU Guru dan Dosen. Memang, di tengah himpitan persoalan, masih tersisa guru-guru berprestasi dan berdedikasi. Guru-guru ini masih bisa jadi panutan. Simak profil guru-guru yang memberi teladan ini! SEJAK tiga tahun belakangan ini Fisip INTERNASIONAL 50 Universitas Indonesia Jakarta menggulirkan beberapa kebijakan sedap. Penghasilan dosen dan karyawan naik. Dosen bahkan BELGIA bisa menambah koceknya hingga tujuh kali SETERU LAMA DONUM VITAE lipat gaji pokoknya. Program menarik itu adalah sabbatical leave, dosen inti dan penulisan buku cepat. Perguruan tinggi mana lagi mau mencontohnya? Kontroversi bayi tabung dan riset embrio meruak kembali. Adalah Katholieke Universiteit Leuven (KUL) dan Universite Catholique Louvain (UCL) DASAR yang berlawanan haluan dengan 40 kebijakan Vatican, kubu penentang percobaan ilmu menggunakan embrio manusia. Eksperimen rahasia tingkat tinggi itu pun menjadi perbincangan panas di kalangan peneliti di sana. Ikuti laporan koresponden Asmayani Kusrini dari Leuven, Belgia. SPANYOL GAJI BESAR DIRUNDUNG KEKERASAN Jadi guru di Spanyol mestinya enak: gaji berkisar • 1.400 - • 1.600, atawa lebih dari Rp 15 juta dan status kelas BOS menengah di lingkungan. Upah minimun nasional di sana, sekira Rp 6 DEWA jutaan. Guru-guru pun bisa hidup layak di apartemen kelas menengah. Namun, PENYELAMAT persoalan berat mendera: perlakuan PENUNTASAN buruk dari murid dan orangtua murid. Kekerasan di sekolah yang menimpa WAJIB BELAJAR? para guru itu yang paling ekstrim dalam sepuluh tahun terakhir. 4 Pena Pendidikan November 2006
  • 5. 3 EDITORIAL BUKU 56 4 DAFTAR ISI 6 SUARA PEMBACA DIGITAL GESER KONVENSIONAL 8 TEKNOLOGI 10 BAHASAN UTAMA · Kisah Sedih di Hari Guru Lebih dari 7200 penerbit dari 113 negara tumplek di pameran buku terbesar di dunia: · Wawancara Fasli Jalal: Pameran Buku Frankfurt, Jerman. Jumlah Dihimpit masalah Raksasa buku konvesional berbahan kertas · Mentradisikan Sekolah Riset jumlahnya semakin berkurang. Pembaca kini melirik buku dalam bentuk e-book · Sri Ningsih: (buku elektronik), CD-ROM, database Jemari Lincah dan Cincin online, dan buku audio. Sudah berapa Kertas koleksi buku canggih Anda? Tahukah Anda bahwa orang India masih yang · Ahmad Furqon: terbanyak banyak menghabiskan waktunya Berkah Keranjingan Menulis buat membaca: lebih dari 10 jam per Buku minggu? Mengapa Indonesia belum banyak mewarnai insutri buku dunia? · Iding Karnadi: Tergiur Segelas Air Susu · Suryanto: Sang Penjaga karakter Bangsa · Nur Dewi: Bersinar di Gelapnya Bahuluang · Suryono: Lima Keping Papan, Panggulan Air dan Melawan Keterasingan 40 DASAR · BOS : Dewa Penyelamat Penuntasan Wajib Belajar? 44 PERISTIWA · Agar Dosen Betah di Kampus 46 GURU · Kawah Pelatihan Standar Dunia 48 KARYA · Praktik Memacu Pikir 49 KOLOM DEWI UTAMA: Berikan Aku Belukar Saja 50 INTERNASIONAL Rieke “Oneng” Dyah Pitaloka · Belgia: Seteru Lama Donum Vitae Cemburu · Spanyol: Gaji Besar Dirundung Kekerasan Taman 56 BUKU · Frankfurt: Digital Geser Konvensional Bacaan 60 APASIAPA 62 CATATAN PENA · Iwan Qodar Himawan: Voucher 5 Pena Pendidikan November 2006
  • 6. SUARA PEMBACA Siswi Hamil (1) kelangsungan sekolah yang menerima siswi hamil. Pendidikan adalah hak segala bangsa, bagaimanapun kondisi dan apapun Alim Harahap statusnya. Usai membaca PENA Pancoran Mas, Depok PENDIDIKAN edisi November saya sangsi apakah pemerintah memperhatikan pendidikan bagi kalangan tertentu, seperti Siswi Hamil (2) siswi hamil. Siswi yang telanjur hamil telah memetik Saya membaca edisi oktober PENA hasil dari perbuatan mereka, mulai terkucil PENDIDIKAN tentang siswi hamil. Isinya dari lingkungan tempat tinggal, harus menarik! Siswi yang dipasang di cover menjadi orangtua di usia dini dan mesti cukup jelas wajahnya. Kasihan kan yang bertanggung-jawab atas nyawa yang bersangkutan, sudah hamil dipajang sebagai dikandung walaupun belum tentu siap atas cover. kondisi itu. Hal-hal tersebut cukup membuat mereka menyesal. Namun bukan berarti mereka Sri Sulastri tidak berhak memperbaiki kesalahannya. Sungailiat, Bangka Belitung Mereka tetap berhak bersekolah dan * Terima kasih atas masukannya. Foto di berprestasi. cover bukan kejadian sebenarnya tapi Saya yakin jika mereka diberi hanya peragaan oleh model dan telah kesempatan, masih ada kesempatan untuk Nomor 07/Tahun I/November 2006 melalui pengolahan digital (Silakan lihat menjadi insan berguna. Harapan saya Foto: Dok. GIM Depdiknas keterangan gambar yang sudah disertakan). semoga ada kebijakan dari pemerintah Sesuai kesepakatan dengan model, ia pun (Depdiknas) yang melindungi dan menjamin * Ongkos kirim per edisi: Jabodetabek Rp 2.000, Pulau Jawa Rp 5.000, dan luar Pulau Jawa Rp 7.000 6 Pena Pendidikan November 2006
  • 7. PENA PENDIDIKAN bisa memperkaya nara maupun malam hari. Biasanya mereka naik tidak keberatan diambil gambarnya dan sumber yang mewakili lembaga swasta, di stasiun Serpong dan turun di sepanjang menjadi bagian penunjang tulisan pengamat, LSM, dan kalangan kritis lainnya. stasiun yang dilewati rute KRL itu. Timbul tentang siswi hamil dan perilaku seksual Jangan sampai dalam satu edisi narasumber pertanyaan dalam diri saya, apakah mereka siswa. dari Depdiknas mendominasi. tidak sekolah? Begitu juga untuk sosok dalam FIGUR Selain itu, kalau kita amati di setiap KRL atau WAWANCARA, sudah semestinya ekonomi jurusan manapun, selalu ada menghargai publik figur dari kalangan kritis sejumlah anak dengan seragam sekolah di luar pejabat pemerintah. Figur seperti yang naik di atap gerbong bersama Butet Manurung, Winarno Surachmad, juga penumpang dewasa lain. Mereka tertawa- figur di daerah yang saya yakin jumlahnya tawa, teriak dan bernyanyi sementara kabel masih banyak lagi. listrik tegangan tinggi mengancam di atasnya. Saya hanya bisa mengelus dada, bukankah dengan ilmu yang dimiliki Zulfikar harusnya mereka tahu itu sangat berbahaya. Madiun, Jawa Timur Bukannya malah bangga bisa nangkring disana seperti itu... Dari beberapa anak yang sempat saya Sangat DEPDIKNAS (2) tanya, sebagian besar mereka memilih naik di atas gerbong karena senang berkumpul Saya heran, kok PENA PENDIDIKAN dengan teman-temannya, lebih bebas dari edisi pertama sampai edisi berikutnya bercanda dan tidak pengap. Selain itu terkesan menyuarakan kepentingan mereka merasa “jantan” dengan naik di atas Depdiknas? Mengapa tidak sekalian saja gerbong. Ini masalah moral, jadi bukan dibuat kolom tanya jawab dengan karena uang sakunya tidak cukup Mendiknas atau pejabat lain dari kalangan untukmembayar tiket. Sungguh Depdiknas? memprihatinkan. Padahal, PR pemerintah (Depdiknas) Gambaran di atas adalah cerminan masih banyak. Persoalan pendidikan belum bahwa masih banyak hal yang harus juga terselesaikan. Mengenai guru misalnya. dibenahi dan diperhatikan oleh para Kurang Menarik? PP Guru sampai hampir setahun sejak UU pendidik, pembuat kebijakan dan pengambil Guru dan Dosen disahkan belum juga kelar. keputusan, khususnya di dunia pendidikan, Sudah beberapa bulan terakhir saya Kok molor terus? PENA PENDIDIKAN dibalik sederet penghargaan prestius yang membaca majalah PENA PENDIDIKAN, isu sendiri menulis mengenai PP Guru sejak berhasil diraih putra-putri bangsa di berbagai dan topik yang diangkat di dalamnya akurat edisi Juli 2006. Pena menulis PP Guru akan ajang olimpiade internasional. dan mendalam. Menurut saya majalah PENA disahkan bulan depan. Kenyataannya, ya, Semoga PENA PENDIDIKAN dapat PENDIDIKAN layak dijadikan referensi bagi bulan depan lagi masih belum disahkan menjadi media penyalur aspirasi seperti ini. praktisi dan pemerhati pendidikan. juga. Terima kasih. Sayangnya majalah ini hanya dapat ditemui Masalah lainnya seperti Wajib Belajar sebulan sekali, apakah isu dunia pendidikan dan perbaikan sekolah. Jelas-jelas di Agung Sulakso sangat terbatas, kurang menarik untuk banyak daerah masih banyak ditemui Bumi Serpong Damai, Tangerang disorot atau ada faktor yang lain? sekolah rusak mengapa tak segera turun dana rehabilitasi sekolah. Dana BOS memang membantu siswa bisa meneruskan Asep Mulyadi Angkat Masalah sekolah. Tapi bagaimana bisa sekolah Srengseng, Jakarta Selatan Pesantren bagus kalau sarana dan prasarana sekolah * Terima kasih atas perhatian Bapak. belum memadai. Format bulanan ini bukan karena materinya Saya usul di edisi mendatang, PENA Terima kasih. Mudah-mudahan usul kurang banyak. Namun, atas pertimbangan Pendidikan membuat cover story saya bisa diterima. kebutuhan pasar. Pasar pembaca media mengangkat masalah khusus tentang segmentasi khusus bidang pendidikan saat pesantren. Kalau perlu ditampilkan profil Hamdani Nasution ini masih terbatas. Sehingga kalkulasi pesantren-pesantren yang bagus. Saya ingin Mahasiswa Universitas Negeri ekonomis Majalah PENA PENDIDIKAN menyekolahkan anak saya ke pesantren. Jakarta masih belum mencukupi untuk menerbitkan Semoga bisa dijadikan masukan. dalam format mingguan. Sukses untuk PENA Pendidikan. Anak Sekolah dan KRL H Fasli Hasibuan Depok, Jawa Barat Sangat DEPDIKNAS (1) Hampir tiap hari saya menggunakan * Terima kasih atas masukan Bapak. KRL Ekonomi jurusan Serpong-Tanah Kami memang sudah punya rencana untuk Masukan saya cuma satu: majalah ini Abang untuk berangkat kerja. Saya sedih mengangkat pendidikan di pesantren, baik masih bernuansa Departemen Pendidikan menyaksikan anak-anak yang harus yang tradisional atau modern. Begitu juga Nasional. Belum menampung aspirasi mencari nafkah dengan cara mengamen sekolah berciri khas keagamaan dari agama masyarakat pendidikan di luar pemerintah. atau menjadi penyapu lantai kereta itu. lain. Misalnya mengenai narasumber. Mestinya Hal tersebut saya temui baik di pagi 7 Pena Pendidikan November 2006
  • 8. TEKNOLOGI 15 Tahun Internet: MENGAJAR JAGOAN JADI TEKNOLOGI UNTUK GAMANG ANAK Iwan Qodar Himawan/PENA D i masa lalu, pelajaran komputer menjadi momok bagi anak-anak. Ketakutan memencet tombol yang salah, atau terlalu banyaknya algoritma nan rumit, membuat Sir Tim Berners-Lee anak-anak sulit memahami instruksi di layar komputer. P Kenampakan di layar komputer juga tidak menarik: isinya melulu S teks atau angka. ir Tim Berners-Lee bukan jagoan komputer kebanyakan. Ia Kini, pelajaran komputer menjadi salah satu favorit bagi anak- dikenal sebagai salah satu perintis world wide web (www), tatkala anak, balita sekalipun. Ini diungkapkan Tan Chien Chueen, 40 teknologi ini ditemukan 15 tahun silam. Atas kepiawaiannya, tahun, pemilik sekaligus guru pendidikan komputer The Learn- Kerajaan Britania Raya menganugerahi gelar Sir. Ia tenar dalam ilmu ing Rooms di Taman Tun Dr Ismail, Kuala Lumpur. “Semuanya internet, di seluruh jagad. berkat hadirnya World Wide Web,” katanya. Namun kepada lembaga penyiaran dari Inggris, BBC, awal Novem- World wide web adalah teknologi dunia maya yang ber lalu Tim Berners-Lee mengungkapkan kegalauannya. Ia mengakui memungkinkan komputer di seluruh dunia saling berhubungan, bahwa internet telah sukses masuk ke berbagai bidang kehidupan, mirip jejaring raksasa laba-laba. Kita menyingkatnya “www,” yang dan mengubah cara kita bekerja. Di sisi lain ia mengingatkan bahaya ditulis di depan alamat situs. Teknologi www membuat kita bisa akan teknologi ini. Begitu mudahnya informasi masuk ke internet, mengunduh naskah, mencari foto, gambar, hingga lagu, secara sehingga berita-berita bohong juga cepat menyebar. gampang. Untuk itu, Berners-Lee menyiapkan riset untuk mengetahui dampak “Komputer kini sudah menjadi bagian dari kehidupan anak,” sosial pengembangan internet. “Perubahan akibat teknologi web yang kata Tan, sebagaimana dimuat The New Strait Times, Kuala kita alami hari ini barulah awal dari perubahan radikal berikutnya,” katanya. Lumpur, edisi akhir Oktober lalu. Ia menuturkan, anaknya yang Studi itu akan melibatkan ahli dari berbagai disiplin, dan bukan baru berumur lima tahun menggunakan komputer untuk semata-mata riset mengenai komputer. “Internet memang sarana ampuh menggarap berbagai hal. Dari mengerjakan PR hingga membuat untuk menyebarluaskan nilai-nilai demokrasi dan informasi. Tapi internet gambar. “Jangan sampai takut komputer bakal rusak karena juga ampuh untuk menyebarkan nilai antidemokrasi dan kebohongan.” dipakai anak-anak,” katanya. Mengubah Kehidupan Inilah beberapa tip pendidikan komputer untuk anak: o Anak-anak sering memencet tombol dengan keras. Tidak Hanya dalam waktu singkat, internet menjadi bagian kehidupan usah dimarahi. Lama-lama dia akan bosan. Yang penting, kita. Sebagian dari kita malah merasa gerah bila akses ke jagad maya di sekolah harus disediakan teknisi yang bisa dengan itu suatu saat terputus. Kata Sir Tim Berners-Lee, “Internet telah cepat memperbaiki bila ada kerusakan. mengubah gaya hidup dan cara bisnis dalam waktu singkat.” Berners- o Pengolahan data spreadsheet ataupun untuk kata word Lee adalah perintis teknologi web dunia. Ia mengawalinya di processor juga perlu diajarkan. Biasanya anak-anak Laboratorium Fisika Cern, dekat Jenewa. kurang tertarik karena tampilan yang kurang menarik. Salah satu perkembangan penting internet terjadi pada 6 Agustus Kombinasikan antara pengajaran keduanya dengan 1991, tatkala untuk pertama kalinya kode “www” untuk pertama kalinya game atau internet. dipakai, oleh sebuah kelompok peneliti. Setelah itu, peneliti di tempat o Awasi dengan seksama tatkala anak-anak mengakses lain bisa mengakses bahan yang tersimpan di server pada lokasi berbeda. internet. Banyak gambar, foto, maupun teks tidak sopan Jeff Groff, anak buah Berners-Lee pada saat itu, mengatakan bahwa bergentayangan. P sistem web diperlukan untuk menyembunyikan proses rumit di balik penyebaran data atau informasi lain antar-komputer. 8 Pena Pendidikan Oktober 2006
  • 9. Sebelum adanya teknologi internet, rupa bisa mengubah gaya hidup dan pola komputer mirip sebuah pulau yang hanya bisa bisnis, entah apa yang terjadi pada 15 tahun Belajar dinikmati penghuninya. Untuk melindungi data, ke depan. Untuk mengetahui jawaban di atas, si komputer dilindungi dengan kata sandi, pada akhir September lalu diluncurkan hasil kombinasi angka dan huruf, yang lumayan Sambil penelitian Pew Internet & American Life Project, ruwet. Washington. Respondennya adalah 742 ahli Teknologi internet memungkinkan teknologi informasi. Berjalan seseorang di tempat jauh untuk turut Penelitian itu menyimpulkan bahwa mengakses informasi yang disimpannya. sebagian besar ahli percaya, internet akan Seorang peneliti Indonesia yang ingin membuat dunia terasa semakin sempit, dan mendapatkan data dari perpustakaan di luar jarak semakin pendek. Bersamaan dengan negeri, tak perlu hadir secara fisik ke manca itu, ilmu kejahatan, serta kriminalitas yang negara. diakibatkan berkembangnya teknologi internet, Paul Kunz, peneliti di Pusat Pemercepat akan semakin banyak. “Sebagian besar ahli Linear Stanford University, Amerika Serikat, sepakat arah perkembangan teknologi yang adalah jagoan komputer yang pertama kalinya terjadi. Tetapi mereka masih berbeda pendapat mendirikan server web di luar Eropa pada tentang dampak sosial politiknya,” kata Janna Desemer 1991. Kunz kaget ketika lewat Quitney Anderson, penulis utama The Future teknologi web ia bisa mengunduh makalah riset of Internet II. karya para fisikawan Salah satu pertanyaan besar yang tak bisa Laboratorium IBM di komputer induk dijawab adalah: apakah para ahli bisa mereka. “Saya senang, makalah yang saya mengontrol internet, teknologi yang dapat sama persis dengan yang mereka tulis,” diciptakannya? Bob Metcalfe, pendiri 3Com kata Kunz. Sekitar 200.000 ringkasan makalah dan dikenal sebagai jagoan internet, bisa dipungut dengan cara jauh lebih mudah meramalkan jaringan web akan menjadi ketimbang sebelumnya. Kemudahan akses iPod digunakan untuk memberi kuliah kepada penghubung global untuk berbagai piranti. para mahasiswa. membuat para ilmuwan di Laboratorium IBM “Internet akan jauh melampaui komunikasi lebih suka memuatkan hasil riset mereka ke personal pada 2020,” katanya. Bila Anda suatu ketika berjalan-jalan server milik Stanford, ketimbang mengopinya. Jagoan internet lainnya, Louis Nauges, ke University of Wisconsin-Madisson, Lonjakan penggunaan web terjadi pada punya pendapat mirip. Nauges adalah direktur Amerika Serikat, melihat mahasiswa April 1993, tatkala komputer personal pertama utama Microcost, perusahaan teknologi menutup kupingnya dengan perangkat yang bisa berselancar di jagad maya, informasi dari Prancis. Ia berani memastikan audio, jangan menduga mereka tengah diluncurkan. Penciptanya adalah Marc bahwa pemakaian internet pada piranti mendengarkan radio. Mungkin saja Andreessen, peneliti pada Pusat Aplikasi bergerak akan menjadi kunci utama mereka tengah belajar. Superkomputer Universitas Illinois. Para peneliti pengembangan teknologi ini ke depan. Jan Cheetam, koordinator e-learning di laboratorium milik IBM, Cern, merasa sangat Sebagian besar jaringan bergerak, seperti di universitas itu mengatakan, terbantu, karena tak ada satu pun di antara telepon genggam, akan mendapat akses satu penggunaan piranti iPod untuk belajar mereka yang bisa membuat komputer ber- gigabit per detiknya, minimum. Angka itu hampir itu dimaksudkan sebagai upaya memberi browser. setara dengan 20.000 kali dengan kecepatan kuliah kepada para mahasiswanya, Sejak itu, penggunaan teknologi web akses Telkomnet, yang hanya sekitar 52 kilo- dengan cara informal. “Untuk meledak, tak terbendung. Tapi, program FTP bit. Dengan kecepatan satu gigabit tiap detik, mendengarkan suara dosen tidak harus maupun Gopher juga masih bertahan. suara, gambar diam, dan film, bisa dinikmati di ruang kelas,” katanya. Keduanya biasanya dibangun khusus oleh dengan nyaman, senikmat menonton bioskop. Para mahasiswa bisa mendapatkan perusahaan atau lembaga besar yang Tapi, sejumlah kekhawatiran lain mencuat. file berupa suara, gambar, teks, atau menginginkan jalur lebih privat ketimbang Para pakar sepakat, sejumlah negara masih kombinasi ketiganya, dengan cara internet. akan menghalangi hadirnya teknologi internet, berlangganan. Petugas perpustakaan dengan sejumlah alasan. Ian Peter, pemimpin Ketakutan 15 Tahun Mendatang mengirimkan file-nya langsung ke Proyek Internet Mark II menulis, “Kekuatan komputer mahasiswa. Bagaimana masa depan internet? regulasi bisa menghalangi tercapainya Tim Osswald adalah profesor di uni- Pertanyaan soal ini hingga kini masih sering penyebaran internet seperti kita impikan,” versitas itu yang memiliki ide pemakaian menghinggapi para ahli. Bila dalam 15 tahun katanya, sebagaimana dikutip BBC. P teknologi iPod untuk kuliah. Ia segera yang pertama saja internet sudah sedemikian menggaet iTunes U, anak perusahaan Apple, untuk mewujudkan gagasannya. Cara kerja peranti ini sederhana. Sebuah peranti lunak RSS —really simple syndication— membuat jalur yang menghubungkan antara sebuah lokasi di internet tempat markas data mangkal, ke komputer pelanggan. Bila si pelanggan membuka komputernya, dengan segera ia terhubung dengan si situs. Dengan mudah, ia bisa mengunduh berkas yang ia mau. P 9 Pena Pendidikan Oktober 2006
  • 10. BAHASAN UTAMA Foto-foto : dok. GIM Depdiknas “ Kisah Sedih di Hari Guru K isah Sedih di Hari Minggu … Itu adalah judul sebagai guru. Saat itu, guru memang menjadi sosok lagu lama yang dilantunkan kelompok band idola dan sangat dihormati di masyarakat. Di sebagian legendaris Koes Plus. Lagu lawas nan enak tempat, terutama di daerah-daerah terpencil, kondisi di kuping itu kerap dinyanyikan ibu-ibu seperti itu masih berlangsung hingga kini. maupun bapak-bapak pada acara peringatan Tetapi di perkotaan? Guru kerap dipandang sinis agustusan, hingga di ruang karaoke. Tapi, bagaimana dan diremehkan. Guru dicap sebagai profesi yang jika dipelesetkan menjadi: Kisah Sedih di Hari Guru? tidak akan mungkin bisa membuat seseorang menjadi Nampaknya, pelesetan itu tak berlebihan untuk kaya lantaran gajinya pas-pasan. Guru juga sering Pasca disahkannya melukiskan kondisi guru kita di tengah semaraknya dicap sebagai pemeras orangtua siswa. Ironisnya, peringatan Hari Guru ke–13 yang bertepatan dengan sebagian guru memang tidak bisa menjaga UU Guru dan Dosen, HUT PGRI ke-61 pada 25 November 2006 ini. integritasnya. Masih banyak yang merangkap kerja baru PP Guru yang Persoalan guru memang demikian kompleks. Gaji sambilan sebagai tukang ojek atau yang lain. Bahkan, akan lahir akhir 2006 rendah, kualifikasi dan kompetensi buruk, hingga seperti merebak dalam pemberitaan media massa distribusi yang tidak merata. Bagi yang gampang tahun 2005 lalu, di sejumlah tempat ada guru yang ini. Setelah itu uji menyerah, menghadapi persoalan seperti itu ditengarai bertindak sebagai germo yang melacurkan sertifikasi dimulai. barangkali akan membuatnya merasa frustasi, murid-muridnya. Amit-amit. sehingga membiarkan saja persoalan ini terus berlanjut. Jika ditelusuri ke belakang, problem berat yang Apakah kehadiran PP Tetapi bagi mereka yang menyukai tantangan, justru menghinggapi guru itu mulai terjadi sejak awal 1970- Guru mampu persoalan berat ini sangat menggairahkan sekaligus an, menyusul digulirkannya kebijakan pembangunan merangsang adrenalin untuk berusaha SD Inpres secara besar-besaran. Berdasarkan data menjawab persoalan memecahkannya. di Bappenas, jumlah SD yang pada tahun 1974 baru guru yang begitu sekitar 56.000, melonjak drastis menjadi lebih dari ruwet? 120.000 pada tahun 1984. Konsekuensinya, perlu Dipuja dan Dihina Jika ditanyakan kepada guru-guru tua yang guru banyak. Lantas diatasi dengan program Guru mengajar pada tahun 1950-an hingga 1960-an, Inpres. Data di Bappenas menunjukkan, pada tahun mereka umumnya menyatakan bangga bekerja 1982/1983 terjadi pengangkatan guru SD sebanyak 10 Pena Pendidikan November 2006
  • 11. 121.100 orang. Berikutnya, pada 1985/1986 Jumlah Guru Menurut Ijazah Tertinggi sebanyak 141.324 guru baru diangkat. Baru setelah 1987 jumlahnya terus menurun. Ijazah Tertinggi Jenjang Jumlah Pengangkatan guru secara massal itu No. Pendidikan Guru Sarjana D2 D3 <D1 S2/S3 diduga tak luput dari praktik-praktik KKN. Apalagi, tidak sedikit dari mereka yang berlatar 1. TK 137,069 90.57 5.55 - 3.88 - belakang pendidikan nonguru diangkat menjadi guru. Berbagai cara telah dilakukan 2. SLB 8,304 47.58 - 5.62 46.35 0.45 untuk mengatasinya, terutama melalui program 3. SD 1,234,927 49.33 40.14 2.17 8.30 0.50 pelatihan dan penataran guru. Faktanya, pelatihan-pelatihan itu ternyata bukan jawaban 4. SMP 466,748 11.23 21.33 25.10 42.03 0.31 yang bagus. 5. SM 377,673 2.06 1.86 26.37 69.39 0.33 Buruknya mutu guru itu lantas seolah 6. SMA 230,114 1.10 1.89 23.92 72.75 0.33 mentradisi, turun temurun hingga kini. Simak saja pada peserta tes calon guru tahun 2004 7. SMK 147, 559 3.54 1.79 30.18 64.16 0.33 lalu. Ada calon guru bahasa Inggris SMP yang hanya mampu menjawab satu soal dengan Sumber PDIP-Balitbang Depdiknas 2004 benar dari 40 soal yang dikerjakan. Selain itu, ada pula calon guru matematika yang hanya mengolok-olok rendahnya kompetensi guru. kesejahteraan yang diterimanya. Dalam sebuah mampu mengerjakan dua soal dengan benar, Faktanya, buruknya mutu guru itu tak lepas seminar pendidikan di Jakarta, akhir 2005, meski ia sarjana pendidikan matematika. “Ini dari perlakuan pemerintah selama ini terhadap Ketua Umum PGRI Prof. Dr. Muhammad Surya, benar-benar merisaukan,” kata Fasli Jalal, PhD, mereka yang semau gue. Guru kerap hanya secara berseloroh mengamati bahwa saat ini Direktur Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dimanfaatkan untuk kepentingan politik sesaat, ada enam kelompok guru dilihat dari sisi dan Tenaga Kependidikan, Depdiknas. setelah itu dihempaskan. kesejahteraannya. Pertama, guru PNS yang Kabar paling anyar, baru-baru ini Fasli Kondisi itu juga diakui oleh Fasli Jalal. dibayar pemerintah. Kedua, guru yang dibayar dilapori anak buahnya bahwa soal-soal ujian Menurut dia, pada masa silam guru menempati oleh pemerintah pusat dalam bentuk honor, nasional tahun 2006 lalu juga diteskan kepada posisi strategis dan terhormat di masyarakat. yang dikenal dengan guru bantu. guru-guru di sebuah provinsi. Ternyata, dari Meski gajinya saat itu juga tidak terlalu besar, Ketiga, guru yang honornya bersumber dari 40 soal, rata-rata hanya bisa menyelesaikan 7 tetapi mereka disegani, menjadi panutan, dan pemerintah provinsi, besarnya sekitar Rp koma sekian, tak sampai sepuluh soal. Bahkan bangga terhadap profesinya. Mereka memiliki 300.000 per bulan. Keempat, guru yang ada yang hanya bisa menyelesaikan satu soal. kebebasan pedagogik, dan menggunakan mendapat honor dari pemerintah kabupaten/ “Bayangkan, kan mengerikan sekali,” tuturnya. segala trik, ilmu, kompetensi, dan metode kota, besarnya rata-rata Rp 200.000 per bulan. Menyangkut rendahnya kompetensi guru, terbaik dalam proses pembelajaran. “Ini terjadi Kelima, guru yang dibayar oleh sekolah/ Prof. Dr. Supriyoko, pakar pendidikan dari ketika kooptasi birokrasi belum begitu besar,” yayasan, yang jumlahnya rata-rata lebih kecil Yogyakarta, juga pernah melakukan penelitian katanya. Namun, setelah rezim Orde Baru lagi, bahkan ada yang hanya Rp 25.000 per terhadap 8000 guru SD sampai SMA untuk memberlakukan kebijakan serba monopolistik bulan. “Keenam, guru lillahi ta’ala, atau guru mengetahui kemampuan penalarannya. dan sentralistik, berbagai pemagaran dilakukan yang mengajar tapi tidak mendapat bayaran,” Hasilnya kemudian diklasifikasi dalam lima sehingga membuat kreativitas dan katanya. kelompok: sangat tinggi, tinggi, sedang, independensi pedagogis guru terpinggirkan. Jumlah guru kita memang lumayan besar. rendah, dan sangat rendah. “Lebih dari 50 % “Berbagai pemagaran itu tak ubahnya Berdasarkan data Depdiknas 2004, jumlah hasilnya rendah dan sangat rendah. Kalau seperti virus pembunuh yang melumpuhkan guru dari TK hingga SMA sekitar 2,7 juta or- mereka tidak punya penalaran bagus kreativitas guru secara perlahan-lahan, yang ang, yang hampir 1 juta di antaranya adalah bagaimana bisa mengajar dengan baik,” berlangsung secara terus menerus dan guru swasta. Dari sekitar 2,7 juta guru itu, baru katanya, seperti dikutip dalam buku Sekolah sistematis. Berangkat dari kenyataan pahit kurang lebih 33% yang mengantongi ijazah Dasar Pergulatan Mengejar Ketertinggalan itulah, sekarang kita berkewajiban sarjana. Terutama guru TK dan SD, sebagian (Wajatri, 2006). menggairahkan kembali semangat besar mereka berijazah setingkat SMA. profesionalitas para guru,” ujarnya. Sehingga jalan mereka masih sangat panjang Dimanfaatkan Sesaat Buruknya mutu guru memang seringkali untuk bisa mengikuti uji sertifikasi (lihat Tabel). Tetapi, rasanya tidak adil jika kita hanya dikaitkan dengan rendahnya tingkat Kini, persoalan guru yang demikian kronis itu akan diatasi dengan UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Kabarnya, akhir 2006 ini PP Guru sebagai implementasi UU tersebut akan disahkan. Setelah lahirnya PP Guru, program sertifikasi baru bisa dimulai. Bagi guru-guru yang telah lulus uji sertifikasi, mereka berhak mendapatkan tambahan tunjangan profesi sebesar satu kali gaji pokok. Sedangkan bagi mereka yang ditugaskan di daerah terpencil dan lulus uji sertifikasi, masih ditambah lagi tunjangan khusus juga sebesar satu kali gaji pokok. Setelah para guru itu nanti lulus uji sertifikasi dan gajinya naik drastis, apakah lantas mutu pendidikan menjadi jauh lebih baik? Masih harus dibuktikan. P Saiful Anam dan Yudi Iswanto 11 Pena Pendidikan November 2006
  • 12. BAHASAN UTAMA Wawancara Fasli Jalal Dihimpit Masalah RAKSASA G uru merupakan ujung tombak peningkatan mutu pendidikan. Yudi Iswanto/PENA Tetapi, hingga kini guru masih dibelit berbagai persoalan berat, mulai dari rendahnya gaji, kualifikasi dan kompetensinya yang tidak memadai, hingga distribusi yang tidak merata. Tugas berat untuk mengatasi persoalan itu banyak diemban oleh dr. Fasli Jalal, PhD, Direktur Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PMPTK), Departemen Pendidikan Nasional. Terobosan apa saja yang akan dilakukan tokoh asal Padang, Sumatera Barat, itu untuk mengangkat harkat dan martabat guru? Berikut petikan wawancara Saiful Anam dan Yudi Iswanto dari PENA PENDIDIKAN dengan Fasli Jalal di ruang kerjanya, awal November lalu. Persoalan guru begitu pelik, kronis, bagaikan benang kusut yang tak jelas ujung pangkalnya. Bagaimana mengurainya? Pertama, kita ingin membuat kejelasan masalah guru ini. Karena itu, saat ini kita sedang mendata secara sungguh-sungguh profil guru secara lengkap, yang mencakup jumlah guru, latar belakang pendidikan, jenis kelamin, usia, lamanya mengajar, lokasi tempat mereka mengajar, pangkat dan golongan, hingga profil sekolahnya. Jumlah guru kita berdasarkan laporan Balitbang Depdiknas tahun 2004 sekitar 2,7 juta, terdiri dari sekitar 1,7 juta guru negeri dan hampir 1 juta guru swasta. Dari 1,7 juta guru negeri, data yang sudah masuk lengkap hampir 1,5 juta. Sementara data guru swasta yang sudah masuk sekitar 732.000 orang. Kami akan kejar terus kekurangan ini. Dengan data lengkap itu, kami jadi tahu kerawanan-kerawanan yang akan dihadapi dan bagaimana memecahkannya. Sebagai kebutuhan guru itu bertambah lagi. Setelah 157.000 guru. Padahal saat itu sudah disiasati contoh, untuk guru negeri, dalam 15 tahun ke kita hitung, total kekurangan tahun 2006 ini dengan program guru bantu kurang lebih depan kita akan kehilangan sekitar 1 juta guru mencapai sekitar 331.000 orang. 260.000 guru. Jika ditambahkan dengan jumlah karena pensiun. Padahal saat ini saja kita guru yang pensiun tahun 2004 sekitar 27.000, masih kekurangan. Tetapi ada yang bilang, masalah kita lalu tahun 2005 pensiun lagi sekitar 33.000, sebenarnya bukan terletak pada maka kekurangannya mencapai sekitar Berapa sih kekurangan jumlah guru kekurangan guru, melainkan 217.000 guru. Tetapi jika kita kaitkan dengan saat ini? distribusinya yang tidak merata. ekspansi penambahan gedung sekolah baru Tahun 2004, kekurangannya masih sekitar Sebagian besar guru menumpuk di untuk menyukseskan wajib belajar, maka 12 Pena Pendidikan November 2006
  • 13. yang timpang. kesempatan bagi anak-anak di desa untuk kota. Komentar Anda? Rasio guru-siswa Indonesia yang seperti melakukan mobilitas sosial makin jauh. Ini kan Itu memang masalah serius yang kita ketidakadilan luar biasa. Jadi perlu ada affir- itu, penyebabnya antara lain karena sekolah- hadapi. Jika kita lihat rasio guru –siswa secara mative action yang kita lakukan. sekolah kita kecil-kecil sehingga jumlah nasional, di negara kita adalah 1:20 untuk SD muridnya tidak banyak. Sementara negara- dan 1:14 untuk SMP. Artinya, jika dirata-rata, Selain masalah kekurangan dan negara seperti Jepang, Korea dan Cina, pada tingkat SD satu guru melayani 20 siswa, distribusi yang tidak merata, persoalan- menggunakan kelas-kelas besar. Satu SD sedangkan di tingkat SMP melayani 14 siswa. persoalan apa lagi yang terkait dengan muridnya bisa ribuan. Apalagi dalam satu Tetapi di sejumlah kabupaten, ada satu guru guru? kompleks bisa terdiri dari beberapa sekolah. SD yang hanya melayani 11 murid. Sementara Kita sudah mengidentifikasi, paling tidak Dengan gambaran itu, jelas terjadi di Kabupaten Yahukimo, Papua, satu guru ada delapan persoalan besar yang kita hadapi. inefisiensi yang luar biasa. Akibatnya, rata-rata harus melayani 73 siswa SD. Begitu Selain kekurangan dan distribusi yang tidak kesempatan kita untuk mendapatkan guru pula di tingkat SMP, ada satu guru di kabupaten merata, enam masalah lain adalah rendahnya yang berkualitas, mengajar fulltime, menjadi atau kota tertentu yang rata-rata hanya kualifikasi, rendahnya kompetensi, rendahnya makin susah. Jumlah guru kita memang melayani 6 murid. Sedangkan di Kabupaten banyak, tetapi mengajarnya tidak fulltime dan kesejahteraan, ketidaksesuaian latarbelakang Yahukimo rata-rata satu guru harus melayani di sekolah yang kecil-kecil. Karena itu, strategi pendidikan guru, manajemen pengelolaan guru 91 siswa. merger menjadi sangat vital, terutama di daerah yang belum tertata dengan baik, hingga Di kota-kota, guru memang cenderung pemukiman dan perkotaan. Sementara di kompleksitas dalam implementasi UU Guru dan menumpuk. Akibatnya, tidak sedikit guru yang tempat-tempat terpencil atau di pedesaan yang Dosen. kemudian menganggur. Ada yang terpaksa tidak mungkin digabung, bisa dilakukan Jadi, betapa banyak PR kita terkait dengan ditugaskan di perpustakaan, diminta menghadiri dengan pola multigrade teaching. Satu guru guru ini. Ke depan, kita harus bisa memastikan pelatihan atau undangan rapat di luar sekolah, mengajar di beberapa kelas, dengan redistribusi yang lebih baik tanpa perlu dan lain-lain. Sementara di daerah-daerah didampingi guru kunjung. menambah dalam jumlah besar-besaran. terpencil, banyak terjadi kekurangan. Bagaimana guru yang menumpuk di perkotaan Selain distribusi, ketidakadilan juga nampak Ketimpangan-ketimpangan itu dikasih rangsangan atau insentif yang menarik pada jam mengajar. Di kota ada guru yang berdampak pada kesenjangan mutu? agar mau pindah ke pedesaan atau daerah cuma mengajar 19 jam tatap muka per minggu. Data kita menunjukkan, pada umumnya terpencil. Bagaimana kita memberikan insentif Di desa 26 jam, begitu di daerah terpencil ada sekolah-sekolah di daerah terpencil dan yang menarik kepada guru yang bertugas di yang sampai 34 jam. Artinya, guru di daerah pedesaan didominasi oleh guru-guru muda. daerah-daerah terpencil untuk menahan agar terpencil tugasnya sudah berat dari sisi Sementara di kota bertumpuk guru-guru tua, mereka tidak tergiur pindah ke kota. geografis, beban mengajarnya juga jauh lebih berumur di atas 40 tahun. Memang, mereka banyak. Terkait rendahnya kualifikasi, dulu banyak yang bertugas di daerah Kan kita harapkan jam mengajar guru kompetensi, dan ketidaksesuaian pedesaan, kemudian pindah ke kota. melalui tatap muka minimal 24 jam per minggu. latarbelakang pendidikan guru, Jika kita kaitkan dengan pengalaman dan Kalau ditambah nontatap muka menjadi 37 jam, bagaimana kondisinya? kompetensinya, umumnya guru-guru tua di kota atau guru swasta yang kerjanya fulltime bisa Sesuai tuntutan UU Guru dan Dosen, itu pengalamannya sudah banyak dan mencapai 40 jam. Kenyataannya, kegiatan kualifikasi guru TK hingga SMA minimal sarjana kompetensinya sudah bagus. Maka, kondisi tatap muka guru negeri rata-rata di bawah 24 atau D-4. Tetapi, dari 2,7 juta guru kita, yang ini juga makin memperlebar mutu. Sekolah- jam pelajaran. Sementara jam-jam lain yang sarjana baru sekitar 33% (sekitar 900.000 guru). sekolah di kota akan semakin bagus. termasuk nontatap muka seperti menyiapkan Di tingkat TK yang sarjana hanya 3,8% persen. Sementara sekolah-sekolah di daerah pelajaran, menilai pekerjaan rumah murid, Di tingkat SD, sekitar 50% dari 1,2 juta guru terpencil, sudah fasilitasnya memprihatinkan, hingga melakukan bimbingan dan pelatihan, masih setara dengan SPG, sementara yang gurunya kurang, usianya masih muda dan tidak jelas apakah benar-benar dimanfaatkan. sudah S-1 baru 8,3%. Betapa panjang tahapan umumnya miskin pengalaman. Akibatnya, Faktanya kan cukup banyak guru yang hadir di sekolah hanya tiga hari dalam sepekan. Maka, harus diakui, banyak sebenarnya guru kita yang mengajar di bawah kewajibannya (under obligation). Jadi bisa dibayangkan karut marutnya masalah guru kita. Bagaimana kita mau meningkatkan mutu kalau kondisi seperti ini terus terjadi dan dibiarkan saja. Apalagi kalau hal ini tidak dianggap sebagai masalah serius. Kembali ke rasio guru-siswa, apakah kondisi itu sudah ideal? Iya, sudah bagus. Jika dibandingkan dengan negara-negara ASEAN plus tiga negara Asia (Korea Selatan, Jepang, Cina) serta Kanada dan Amerika Serikat, rasio guru- siswa kita sudah bagus. Di tingkat SD, misalnya, lebih bagus dari Singapura dan Ko- rea Selatan yang nota bene mutu pendidikannya di sana jauh lebih baik. Di tingkat SMP bahkan lebih baik ketimbang Amerika Serikat, Malaysia, Singapura, dan sejumlah negara lain. Walaupun rasio guru- Sumber PDIP-Balitbang 2005 siswa kita bagus, masalahnya kan distribusinya 13 Pena Pendidikan November 2006
  • 14. BAHASAN UTAMA BIODATA Sepuluh Kabupaten / Kota dengan Rasio Guru- Siswa Tertinggi dan Terendah SMP Tertinggi Terendah Rata- Rata- Kabupaten/Kota Kabupaten/Kota Rata Rata Kab. Sarmi 6 Kab. Kaur 25 Kab. Banjar 8 Kab. Humbang Hasunduntan 25 Kab. Sampang 8 Kab. Karawang 25 Kab. Tapin 8 Kab. Bangka Tengah 26 Kab. Hulu Sungai Selatan 8 Kab. Serang 31 Kab. Gorontalo 9 Kab. Mappi 38 Tempat/tanggal lahir : Kab. Lima Puluh Koto 9 Kab. Malinau 39 Padang Panjang, 1 September 1953 Kab. Pamekasan 9 Kab. Puncak Jaya 40 Isteri : Gusnawirta Taib, S.Pd., M.Pd. Kab. Maluku Tenggara Barat 9 Kab. Pegunungan Bintang 51 Anak : 1. Fitra Ifana Kab. Bantaeng 9 Kab. Yahukimo 91 2. Anisa Ifana 3. Wahyu Figura Sumber PDIP-Balitbang 2005 Pendidikan : mereka untuk melaksanakan UU Guru dan patokan usia 59 tahun, sama dengan usia Dosen. Di SMP sudah ada 42% yang sarjana. menjelang pensiun guru negeri. Ini contoh- - dokter (dr.) dari Fakultas Sedangkan di tingkat SMA/SMK sudah contoh, kalau ada kesempatan langsung kita Kedokteran Unversitas Andalas, lumayan, sekitar 68% lulusan sarjana atau D- kasihkan kepada para guru. Juga kita bikinkan Padang, Sumatera Barat (1982) 4. ratusan rumah guru di daerah-daerah terpencil. - Doktor (P.hD) dari Universitas Kompetensi guru-guru kita juga masih Kita juga memberikan dukungan biaya trans- Cornell, New York, Amerika memprihatinkan. Kemarin saya diberitahu oleh port dan tunjangan kemahalan di daerah- Serikat, Bidang Ilmu Gizi seorang kawan. Soal-soal ujian nasional tahun daerah sangat terpencil. Masyarakat (1991) 2006 coba diteskan kepada guru-guru di Kapan program sertifikasi guru dimulai? sebuah provinsi. Ternyata, dari 40 soal, rata- Jabatan : Uji sertifikasi dilakukan setelah PP Guru rata hanya bisa menyelesaikan 7 koma sekian, 1996-2000 : Kepala Biro Agama, disahkan. Saat ini ada sekitar 900.000 guru atau di bawah sepuluh soal. Bahkan ada yang Pendidikan, Kebudayaan dan yang sudah siap. Tahun ini kita mulai dengan hanya bisa menyelesaikan satu soal. Olahraga, Bappenas. 20.000 guru dulu. Tahun 2007 naik menjadi Bayangkan, kan mengerikan sekali ini. hampir 200.000 guru. Tahun-tahun berikutnya Begitu pula ketidaksesuaian antara 2000-2001 : Staf Ahli Menteri terus meningkat, sehingga kita harapkan tuntas latarbelakang pendidikan dengan bidangnya Pendidikan Nasional Bidang pada tahun 2014. mengajar, mencapai sekitar 20% dari total Sumberdaya Pendidikan Tetapi ini kan skenario konservatif, jumlah guru kita. Ini terutama terjadi di sekolah- 2001-2005 : Direktur Jenderal dengan asumsi dana dari pusat. Kan banyak sekolah berlatar agama. Kita juga kurang Pendidikan Luar Sekolah dan pemda yang juga menyediakan dana. Selain memberikan penghargaan dan perlindungan Pemuda, Departemen Pendidikan itu, banyak guru yang tidak sabaran dan atas yang memadai terhadap guru. Belum lagi Nasional inisiatifnya sendiri mengikuti program S-1 dan kualitas LPTK yang belum optimal. Jadi kita ini uji sertifikasi. Mudah-mudahan dan saya dihimpit oleh persoalan-persoalan raksasa. 2005- sekarang: Direktur Jenderal optimistis sebelum 2014 sudah tuntas. Peningkatan Mutu Pendidik dan Lantas, program-program apa saja Tenaga Kependidikan, yang akan dilakukan ke depan? Bagaimana kesiapan LPTK sebagai Departemen Pendidikan Nasional pelaksana sertifikasi? Saat ini, Ditjen PMPTK tengah mengkaji berbagai rencana kebijakan yang akan Mereka mengaku sudah siap. LPTK ini digulirkan. Kita juga telah menyediakan dana terdiri dari universitas eks IKIP negeri, fakultas Memang ada kekhawatiran, uji sertifikasi yang block grant untuk bimbingan karya ilmiah bagi ilmu pendidikan di universitas negeri, ditambah massal itu berpotensi KKN. Kalau ada LPTK 10.000 guru masing-masing Rp 1 juta. Ada pula ratusan LPTK swasta. Total jumlahnya sekitar yang main-main, haknya sebagai pelaksana bantuan untuk Penelitian Tindakan Kelas 230-an. Mereka diseleksi, siapa saja yang bisa dicabut. (PTK), Forum Ilmiah Guru, Kelompok Kerja Guru layak sebagai pelaksana uji sertifikasi. Ini Berbagai langkah yang akan kita lakukan (KKG), dan Musyawarah Guru Mata Pelajaran sangat selektif. ke depan itu, intinya untuk mengangkat harkat (MKKG). Pelaksanaan uji sertifikasi ini tidak lama. dan martabat guru. Kita harapkan masyarakat Selain itu, mulai akhir 2006 pemerintah Ujiannya berupa tes tertulis, praktik mengajar, melihat guru ini lebih gagah. Bukan guru yang pakai sepeda ontel, kumuh, pakai sandal jepit, memberikan tanda ucapan terima kasih berupa lalu produk-produknya. Tiga hari bisa selesai. dan jalannya tertatih-tatih. Kita ingin profesi guru uang tunai Rp 1,5 juta kepada setiap guru Tim pelaksana tes dari LPTK yang datang ke ini sejajar dengan dokter, akuntan, insinyur, yang memasuki usia pensiun, baik guru negeri kabupaten/kota, sehingga tidak mengganggu dan lain-lain. Ini harus kita tumbuhkan. P maupun swasta. Untuk guru swasta, kita pakai kerja guru. Ini bisa dilakukan sepanjang tahun. 14 Pena Pendidikan November 2006
  • 15. Foto-foto : Yudi Iswanto/PENA Guru didorong melakukan riset, penelitian, dan menulis karya ilmiah. SMA Laboratory School atawa Labschool bisa jadi contoh sekolah sebagai tempat berkembangnya hasil penelitian. reguler, 2 kelas akselerasi, plus satu kelas Mentradisikan jurusan bahasa. “Selama ini kebutuhan untuk eksprimen dan alat peraga yang guru-guru minta, selalu disediakan. Lengkap sesuai untuk kebutuhan,” kata Dra Sri Wahyuni, guru biologi SEKOLAH RISET kelas III SMA Labschool, Rawamangun, Jakarta. Misalnya, untuk pelajaran biologi. “Semua alat peraga tumbuhan, hewan, dan manusia sekolah punya,” kata Sri, 42 tahun, lulusan H Biologi IKIP Jakarta, yang telah mengajar di SMA Labschool sejak 1993 silam. Selain alat (MGMP),” kata Fasli. eboh Ujian Nasional 2006 masih peraga, kebutuhan untuk melakukan praktik Persoalannya, banyak guru dan sekolah menyisakan ketidakpuasan. Siswa juga dipenuhi sekolah. belum terbiasa melakukan penelitian atawa dan orangtua siswa yang gagal Penopang riset dan penelitian tak harus membikin karya ilmiah. Hanya terbatas di melewati Ujian Nasional 2006 mengandalkan kelengkapan alat peraga dan sekolah favorit dan unggulan saja, para guru masih meradang. Tak sedikit siswa yang perangkat penunjangnya. “Sebenarnya punya kesempatan dan mengembangkan merasa kelulusannya dirampok gara-gara satu sekarang alat peraga tidak terlalu kita gunakan. kemampuannya melalui riset dan penelitian. mata pelajaran yang diujikan di Ujian Nasional Kita lebih banyak menggunakan komputer, Riset dan penelitian sejatinya sudah biasa jeblok alias di bawa 4,25 syarat minimal nilai infokus, dan fasilitas ICT (information and com- bagi guru, setidaknya para lulusan IKIP Jakarta ujian tiap mata pelajaran. munication technology),” kata Ulva Soraya (sekarang Universitas Negeri Jakarta). IKIP Anehnya, tak ada heboh ketika soal-soal SPd, sesama guru biologi di kelas 1 di SMA Jakarta di masa lalu mempunyai sekolah Ujian Nasional itu diujikan kepada para guru. Labschool. penelitian, bernama Laboratory School. “Saya diberi tahu seorang kawan, soal-soal Tahun depan, sekolah akan melengkapi Sekolah dari jenjang SD, SMP, dan SMA ini Ujian Nasional 2006 diteskan kepada guru- semua kelas dengan perangkat infokus didirikan tahun 1968 sebagai sekolah guru di sebuah provinsi. Hasilnya, dari 40 soal, sebagai sarana penunjang pembelajaran. Saat laboratorium IKIP Jakarta. Di sinilah praktik rata-rata hanya bisa menyelesaikan tujuh koma ini baru dua kelas yang dilengkapi peralatan mengajar, penelitian pendidikan, dan inovasi sekian, artinya di bawah sepuluh soal. Bahkan infokus. Kelengkapan eksperimen di bidang pendidikan kali pertama di lakukan para ada guru yang hanya bisa menyelesaikan satu kimia, menurut Fitriana, guru Kimia Kelas 1 SMA mahasiswa IKIP Jakarta. soal. Bayangkan, mengerikan sekali ini,” kata Labschool, juga sudah lengkap. “Untuk standar Nama Laboratory School sempat bersalin Fasli Jalal, PhD, Direktur Jenderal Peningkatan SMA, perangkat eksperimen di sini sudah beberapa kali: Proyek Tempat Pembinaan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan sangat bagus dan lengkap,” kata sarjana kimia Keterampilan (Proyek TPK), Proyek Perintis (PMPTK), Departemen Pendidikan Nasional. dari UNJ Jakarta tahun 1998. P Sekolah Pembangunan (PPSP), hingga Hasil “Ujian Nasional” para guru itu, kata menjadi sekolah umum pada 1986. Sekolah- Fasli Jalal, mencerminkan betapa rendahnya YUDI ISWANTO sekolah itu sempat bernama SD Negeri kompetensi guru. Nilai jeblok para guru dalam Kompleks IKIP Jakarta, SMP Negeri 236, dan ujicoba itu, juga disebabkan masih banyaknya SMA Negeri 81. Baru pada 1999 guru yang mengajar tidak sesuai dengan latar nama sekolah kembali menjadi belakang pendidikannya. “Ada sekitar 20% dari Labschool. total jumlah guru kita 2,7 juta mengajar tidak sesuai pendidikannya, terutama di sekolah- Sekolah Laboratorium sekolah berlatar agama,” kata Fasli. Meski sempat berubah-ubah Oleh karena itu, Ditjen PMPTK tengah nama dan pengelolaannya, sekolah mengkaji sejumlah kebijakan buat di lingkungan Labschool tetap mendongkrak kompetensi guru. “Kami telah menyediakan dana block grant untuk mempertahan ciri khas sebagai sekolah yang unggul dalam riset bimbingan karya ilmiah bagi 10.000 guru, yang dan penelitian. SMA Labschool masing-masing sebesar Rp 1 juta. Ada pula yang terletak di Kompleks UNJ di bantuan untuk Penelitian Tindakan Kelas Jalan Pemuda, Jakarta itu kini (PTK), Forum Ilmiah Guru, Kelompok Kerja Guru menampung 21 kelas: 18 kelas (KKG), dan Musyawarah Guru Mata Pelajaran 15 Pena Pendidikan November 2006
  • 16. BAHASAN UTAMA Foto-foto Dipo Handoko/PENA Sejak SMP sudah sering mengajar di madrasah. Menghidupkan TK yang tinggal papan nama. Kreatif menciptakan alat peraga sederhana. Wawasannya luas berkat hobi membacanya sejak masa kanak-kanak. Tengah mengejar kualifikasi sarjana. M ata kanak-kanak yang bersih dan polos ibarat embun penyejuk jiwa. Setidaknya itulah yang dirasakan Sri Ningsih, guru TK ABA Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. “Saat menatap matanya terasa teduh,” katanya. “Ketika di rumah marahan dengan suami, begitu bertemu anak-anak di sekolah, amarah itu hilang seketika. Bahkan lupa kalau sedang ada masalah.” Tak heran bila senyum mengembang, dendang ceria dan dongeng asyik selalu mengisi hari-hari Sri Ningsih setiap mengajar. Pembawaannya yang humoris, pandai mendongeng, dan bicaranya yang tangkas, serba ceplas-ceplos terasa pas dengan profesi guru taman kanak-kanak yang dijalaninya sejak 1985. Rasanya tak salah Sri Ningsih dinobatkan sebagai Juara I Guru Taman Kanak- Kanak Berprestasi Tingkat Nasional Tahun 2006. Sri Ningsih yang tengah menyelesaikan Di- ploma II Pendidikan Guru TK di Universitas Terbuka ini sebenarnya tak menyangka bisa menjadi yang terbaik dalam Lomba Guru Sri Ningsih Berprestasi. Sebab ia tak punya keinginan muluk-muluk selama menjadi guru. “Yang penting bagi saya bisa membuat murid senang, JEMARI LINCAH kreatif, dan cerdas. Saya disayang murid-mu- rid. Itu saja keinginan saya,” kata perempuan kelahiran Gunung Kidul, 12 April 1966 ini kepada PENA PENDIDIKAN. dan CINCIN KERTAS Cita-cita yang sederhana. Demikian pula garis kehidupannya, yang tak neko-neko sejak kecil hingga menjadi guru. Membayangkan Bu Guru masa kecilnya di kampung Trukan, Desa Karangasem, Kecamatan Paliyan, Kabupaten Gunung Kidul, serasa asyik. Sejak bisa membaca, sekira umur enam tahun, Sri getol membaca. Kebiasaannya itu kian menjadi kala ia lancar membaca. Ia biasa menelusup melalui jendela ruang 16 Pena Pendidikan November 2006
  • 17. perpustakaan sekolahnya di siang bolong, bubaran sekolah. Di ruang kecil penuh buku itu, Sri bisa berjam-jam tepekur di depan bacaan, kendati peluh membasahi tubuhnya. Sri kecil juga punya kebiasaan “mencuri” buku yang tengah dibacanya. Mulai dari cerita anak, komik, hingga novel zaman Pujangga Baru dan novel terbitan Balai Pustaka, tak luput dari incarannya. Di rumah, ia suntuk membacanya hingga malam, tak jarang sampai lewat tengah malam. “Saya baru berhenti membaca kalau ceritanya sudah selesai,” kenang Sri Ningsih. Begitu bacaannya kelar, buku “curian” itu dikembalikan ke perpustakaan, lalu ditukar lagi dengan bacaan lain. Omelan ayah ibunya begitu tahu Sri membaca hingga lewat tengah malam, bagi Sri angin lalu saja. Ayah dan ibunya khawatir penglihatan putrinya rusak lantaran kebanyakan membaca di tempat gelap. Maklum, Sri hanya berteman nyala senthir, penerangan berbahan bakar minyak tanah. Listrik belum mengunjungi kawasan Model pembelajaran minat di TK ABA Sleman pegunungan di Paliyan, Gunungkidul, tempat tinggal Sri Ningsih dan keluarganya. Aliran listrik baru masuk di sana tahun 1990-an. Pengalaman mengajar itu menguatkan hati Sri berpesan agar kami anak-anaknya bersekolah Tampaknya karena kegemarannya membaca menjadi guru betulan. yang bisa langsung kerja. Kalau masuk SMA di tempat gelap itu yang membuat Sri kini apalagi sampai perguruan tinggi, bapak tidak mengenakan kaca mata minus 2,5. mampu membiayai,” cerita Sri Ningsih. Menghidupkan TK Papan Nama Sri Ningsih yang tomboy, juga senang Setamat dari SPG Negeri Wonosari pada Pesan ayah Sri itu membawa Sri dan lima sekali bermain di sungai, bercengkerama 1985, ia lulus seleksi pegawai negeri sipil untuk orang kakaknya masuk Sekolah Pendidikan dengan sapi-sapi milik ayahnya, Mitro Sudarmo. guru di Subang, Jawa Barat. Di Subang, Guru (SPG). Lulusan SPG memang bisa Bersama teman-teman sebaya ia gemar awalnya ia mengajar di TK Karya Winaya. langsung mengajar TK atawa SD. Kakak mencari ikan dan udang sungai. Lain waktu, Setelah menggenggam SK pengangkatan guru “terdekatnya” yang berselisih usia lima tahun, Sri nangkring di atas pohon kelapa memetik PNS pada Februari 1986, Sri Ningsih Kusdianto, kini menjabat Kepala SD Kiara beberapa butir degan (kelapa muda) ditempatkan di TK Dharma Wanita, Payung, Kecamatan Pusaka Negara, kesukaannya. Singkatnya, aneka kegiatan Pamanukan, Subang. Kabupaten Subang, Jawa Barat. Si sulung, yang biasa dilakukan laki-laki, Sri biasa Dimulailah episode kehidupan Bu Guru Sri. Suwarnadi, adalah guru SD Inpres Mengger, melakoninya. Bahkan, naik kuda pun ia terampil Ada persoalan tak ringan menghadangnya. Karangasem, Paliyan, Gunung Kidul. Kebetulan sejak kecil ia biasa mengakrabi kuda Rumah Kusdianto, kakaknya yang mengajar Begitu pula kakak nomor dua, Rahayu lantaran ayahnya memiliki beberapa ekor. di SD Kiara Payung, Subang, terpisah jarak Astuti, mengabdi sebagai guru TK Aisyiyah cukup jauh dengan lokasi TK Dharma Wanita. Busthanul Athfal (ABA) Molusan, Paliyan, Angkutan umum yang menjangkau ke sana Keluarga Besar Guru Gunung Kidul. Bahkan Sukaptinah, kakak Ayahnya, Mitro Sudarmo, yang meninggal belum ada. Mau tidak mau, Sri Ningsih nomor tiga, rela menyeberangi lautan demi pada 2003, dikenal sebagai sesepuh desa yang mengontrak rumah di lokasi yang tak jauh dari menjadi guru di Kalimantan Tengah. Kini, disegani. Semasa hidupnya ia pernah menjadi sekolah. Sayangnya, ia sama sekali tak punya Sukaptinah menjabat Kepala SD Kuala tentara. Kala berpangkat prajurit kepala, Mitro cukup uang. Biaya sewa rumah petak kecil Kapuas, Kalimantan Tengah. Sedangkan memilih “pensiun”. Ia lebih suka menjalani hari- ketika itu Rp 200.000 setahun. Gajinya “hanya” kakaknya yang nomor empat, Budiharti, masih harinya sebagai Carik (sekretaris) Desa Rp 50.000-an/bulan. Apesnya lagi, “Selama setia mengajar di SD Plimbingan, Sragen, Jawa Karangasem. Mitro juga dikenal sebagai guru setahun gaji itu belum bisa saya terima. Baru Tengah. agama dan tokoh pendidikan lantaran dialah awal tahun berikutnya, saya menerima rapel Hanya tiga adik Sri Ningsih yang tidak pendiri madrasah ibtida’iyah (MI) Trukan pada gaji,” katanya. menjadi guru. Adik nomor tujuh, Mardianto, dan 1960-an. Sekolah yang kelak menjadi MI Sri pun harus hidup serba pas-pasan dari si bungsu Ikhsanudin, memilih menjadi Negeri ini menjadi tempat sekolah sembilan bantuan kakaknya. Satu hal yang membuat karyawan pabrik bahan baku kertas PT Pindo anaknya hasil pernikahan dengan Ngatiyah. Sri Ningsih bangga begitu menerima rapel gaji Deli Pulp and Papers Mills, Karawang, Jawa Sri sendiri lulus dari MI Trukan pada 1978, setahunnya, “Gaji bulan pertama saya berikan Barat. Sementara adiknya yang kedelapan, dengan nilai rata-rata 7,38. ke ibu. Karena sejak awal saya bernazar Basuki Rahmat, adalah lurah Desa Terusan Ketokohan Mitro membawanya menjadi begitu.” Tengah, Kabupaten Kapuas, Kalimantan anggota DPRD Gotong Royong Kabupaten Tugas pertama Sri di TK Dharma Wanita Tengah. Gunung Kidul, selama dua periode (1960-1968), bukan bagaimana ia harus mengajar, melainkan Jalan menuju guru seakan menghampiri yakni tahun-tahun akhir Orde Lama dan era bagaimana ia mencari murid. TK Dharma Sri Ningsih kala ia duduk di bangku SMPN awal Orde Baru. Meski tergolong orang Wanita dalam beberapa bulan sebelum Paliyan, Gunung Kidul. Ceritanya, setiap ada terpandang di lingkungannya, namun Mitro dan kedatangan Sri, hanya sekolah papan nama. teman ayahnya sesama guru di madrasah yang Ngatiyah mendidik Sri dan delapan saudaranya “TK ini sempat tutup karena tak punya guru,” berhalangan mengajar, Sri yang diminta dengan kesederhanaan. Anak-anak Mitro katanya. Singkatnya, TK Dharma Wanita hidup menggantikannya. Hampir setiap ada guru seakan diarahkan menjadi guru. “Ayah kembali berkat ketekunan dan kerja keras Sri. absen, Sri menjadi “guru dadakan.” 17 Pena Pendidikan November 2006
  • 18. BAHASAN UTAMA Sigit Pratama (17 tahun, kelas III SMAN Sayegan, Sleman) dan Fajar Dwi Nursilam (16 tahun, siswa kelas II SMAN 1 Mlati, Sleman). TK ABA pantas berbangga punya Sri Ningsih. Di sinilah Sri meraih prestasi sebagai Juara I Guru Berprestasi Tingkat Nasional 2006. “Setengah pantas, setengah kejutan,” kata Mudjilah, Kepala TK Aisyiah Bustanul Athfal (ABA) Sleman, mengomentari kemenangan Sri. Mudjilah, 49 tahun, guru pal- ing senior di TK ABA Sleman. “Sejak awal saya bisa melihat kedisiplinan dia. Saya juga cocok setiap kali rembukan membahas permasalahan sekolah,” Mudjilah menambahkan. Selain itu, kata Mudjilah, cara mengajar Sri Ningsih memang beda dengan guru-guru lain. “Dia bagus dalam mengajar, cara menarik perhatian anak, juga dalam hal pembuatan alat peraga,” kata Mudjilah yang mengajar TK sejak 1976. Ia juga memuji kepemimpinan Sri Ningsih. Sri dipercaya menjadi Ketua Ikatan Guru TK Indonesia (IGTKI) Kecamatan Sleman, yang punya anggota 136 guru. TK ABA tempat Sri Ningsih mengajar, yang berdiri pada 1970, tergolong sekolah favorit. Sekolah dengan murid rata-rata tiap tahunnya Belasan piala dan penghargaan yang diraih sejak menjadi guru pada 1985. 150-an anak ini menempati lahan seluas 600 meter persegi di Desa Srimulyo, Kecamatan Sleman, Kabupaten Sleman. Pengajarnya 14 Stone (1997) hingga seri kelima berjudul Harry Kutu Buku Bikin Jengkel guru, terdiri dari 7 guru honorer, 4 guru pegawai Potter and The Order of The Phoenix (2003). Pernikahannya dengan Winardi, tentara Dinas Pendidikan Sleman, 1 orang guru dari dari Batalion 305 Kostrad di Karawang, Jawa “Sayang seri keenamnya saya belum baca,” Dinas Agama Sleman, plus 2 guru bantu dari Barat, pada 1988, membawanya dalam katanya. Seri keenam Harry Potter yang pemerintah daerah Kabupaten Sleman. dimaksud Sri Ningsih adalah Harry Potter and kehidupan di lingkungan militer. Sri Usai mengajar, Sri yang berpangkat IIIC Half Blood Prince (2005). meninggalkan TK Dharma Wanita, setelah tiga dengan gaji tak lebih dari Rp 1.500.000 per Kalau sedang “khusyuk” membaca, Sri tahun mengembangkannya. Ia memilih bulan ini, rajin mengikuti perkuliahan Diploma akan terpaku dengan bacaannya meski harus mengikuti suami dan tinggal di asrama Kostrad 2 Pendidikan Guru TK Universitas Terbuka, di ke kamar mandi sekali pun. Di dalam kamar Karawang, sejak 1989. Yogyakarta. Kuliahnya memasuki semester kecil itu, Sri dengan santainya membaca. Ia Sri Ningsih mengajar di TK Kartika, milik keempat. Setiap Senin, Rabu dan Jumat, pukul juga tipe pelupa untuk meletakkan kembali Kodim 0604 Karawang. Di Karawang, namanya 13.00 ia rajin menyimak penjelasan dosen yang buku-buku bacaannya ke tempat semula. kian moncer. Belasan piala dan penghargaan kebanyakan dari Universitas Negeri “Saya bukan lagi jengkel, lebih dari jengkel diraihnya. Di antaranya, juara I Lomba Kreatif Yogyakarta. “Begitu tamat, saya dapat karena istri saya benar-benar kutu buku. Setiap Guru TK Tingkat Kabupaten Karawang (1996), beasiswa lagi melanjutkan sarjana,” kata Sri hari dia membaca buku sampai tengah malam. Juara Harapan I Lomba Alat Peraga Tingkat Ningsih. Buku dan majalah bertebaran di mana-mana,” Kabupaten Karawang (1997), dan Juara Keluwesan Sri bukan saja di sekolah. Di kata Winardi mengomentari hobi berat Sri Lomba Mengarang Cerita Anak (1997). lingkungan tempat tinggalnya RT 01/RW XXVII Ningsih itu. Prestasi tertingginya di Karawang adalah dusun Mangunan pun ia aktif berkiprah. Mulai Hobinya itu kian menjadi ketika Sri dan juara guru kreatif. Ia menciptakan mobil kreatif dari dasawisma, PKK, pengajian, hingga keluarga kecilnya itu pindah ke Sleman, pada sebagai alat peraga. Mobil dari kardus itu pengurus Kesenian Kuda Lumping Sri Mudho 1999. Suaminya, Winardi, yang asli warga menjadi sarana belajar murid-muridnya untuk Budoyo, Karawitan Mardi Budoyo, dan sanggar Sleman itu pindah dinas ketentaraan ke Kodim membedakan banyak hal. Misalnya, ia tari Kumaralalita. “Saya memang suka menari 0732 Sleman. Sri Ningsih senang tak terkira. menyebut mobil itu untuk mengangkut hewan dan kesenian,” kata Sri Ningsih. Bukan saja ia bisa kembali “dekat” dengan yang bisa terbang. Murid-murid diminta Di lingkungan kerja suaminya, ia menjadi kampung halamannya di Paliyan, Gunung Kidul. memasukkan mainan berbentuk burung ke pengurus di Persatuan Istri Tentara (Persit). Lebih dari itu, Yogyakarta adalah surganya para mobil. Sedangkan di lembaga keguruan, ia Ketua kutu buku. Beragam bacaan mudah didapat Di asrama, hobi membacanya tak surut. IGTKI PGRI Kecamatan Sleman, Ketua II di kota gudeg ini, yang juga dikenal sebagai Sri adalah pelanggan nomor satu perpustakaan Ikatan Guru Aisyiah Bustanul Athfal (IGABA), kota pendidikan. keliling yang biasa mampir di asrama. Mulai dan Ketua Kelompok Kerja Guru Gugus II majalah dan tabloid, macam Kartini, Hidayah, Kecamatan Sleman. Nova, menjadi teman Sri Ningsih kala berdiam Mesti Mengejar Sarjana Semoga, ratusan ribu guru TK yang belum diri. Novel misteri karya Agatha Christie menjadi Selanjutnya, Sri Ningsih mengajar di TK sesuai kualifikasi pendidikan itu bisa mengikuti bacaan favoritnya. ABA Sleman, sekira lima kilometer dari tempat jejak Sri Ningsih: yang haus wawasan dan mau Novel laris serial Harry Potter karya Joanne tinggalnya di Dusun Mangunan, Desa belajar terus menerus. Pembawaannya yang Kathleen alias JK Rowling juga ia gandrungi, Caturharjo, Kabupaten Sleman. Di rumahnya ceplas-ceplos, percaya diri, dan kaya rasa bila perlu meminjam ke sana ke mari. Ia suntuk itu, Sri tinggal bersama suami dan tiga orang humor ini membuatnya tak minder berhadapan membaca 800-an halaman setiap jilidnya, dari putranya. Yakni Tio Banu Septiadi (9 tahun, dengan orang bertitel. P seri perdana Harry Potter and The Philosopher’s kelas III SD Muhammadiyah Sleman), Novian DIPO HANDOKO (Sleman, DIYogyakarta) 18 Pena Pendidikan November 2006
  • 19. Bersama suami, Winardi dan ketiga anaknya: Tio Banu Septiadi, Novian Sigit Pratama, Fajar Dwi Nursilam ILHAM DI TENGAH MALAM K arya tulis Sri Ningsih berjudul “Ayo benda lainnya. Murid-murid bisa diajak serta yang tepat. Misalnya ada ayam di jemari kiri, Bermain Jari: Jari sebagai Media membuat boneka jari sekaligus anak diminta menyebut berapa jumlahnya, Bermain dan Belajar di TK,” memainkannya. Berbagai cerita spontanitas seraya memasukkan cincin angka yang mengantarkannya sebagai yang terbaik. Sri pun sering meluncur lancar dari mulut Sri tepat ke jemari kanan. Keenam, jemari sebagai media mengusung alat peraga berbahan baku Ningsih saat ia beraksi dengan boneka jarinya. Ketiga, jemari sebagai media bermain pengenalan huruf dan pembelajaran sederhana: hanya jari-jemari dan cincin peran. Anak dikenalkan dengan berbagai membaca. Alat peraganya berupa cincin kertas yang ditempel aneka gambar, angka, macam peran, mulai pekerjaan manusia, kertas bertempelkan huruf abjad. Ketika dan huruf. Ide mencomot jari sebagai alat hewan, dan buah. Boneka jari yang menempel anak sudah mulai mengenal huruf, guru bisa peraga, kata Sri, muncul begitu saja di di cincin kertas berupa gambar-gambar seperti memasukkan pola belajar membaca dengan otaknya. “Tengah malam saya polisi, tentara, dokter, dan insinyur. Guru bisa bantuan gambar. Umpamanya di jemari kiri mendapatkan ide ini,” kata Sri Ningsih. leluasa menceritakan peran berbagai profesi menempel gambar “apel”, maka di jemari Di tangan Sri Ningsih, jemari dijabarkan itu dalam kehidupan sehari-hari. Anak diajak kanan diperagakan huruf A, P, E, dan L. menjadi delapan media bermain dan belajar. Pertama, jari sebagai media bercerita. Ada Ketujuh, jemari sebagai media mengembangkan tokoh apa saja yang bisa sejumlah kegiatan yang berkaitan dengan pengenalan ukuran. Ukuran di sini baru mereka perankan. “Anak menjadi kreatif,” fungsi ini. Yakni, bercerita langsung dengan sebatas panjang, pendek, tinggi dan rendah katanya. Keempat, fungsi jemari sebagai sarana jari-jemari, menirukan berbagai macam sesuai kondisi jari-jemari, baik dengan jemari binatang atawa benda dengan jemari, dan pengenalan angka. Cincin kertas ditempeli la- langsung, ataupun bantuan boneka jari menjadikan jemari sebagai tokoh cerita. bel angka-angka. Cukup dengan guntingan bergambar berbagai benda. Guru bisa “Penggunaan jari-jemari juga bisa dilakukan angka di kalender bekas, jadilah alat peraga. bertanya: yang paling tinggi siapa? Yang secara langsung, misalnya dengan Seraya bersenandung mengenai angka- paling besar siapa? Kedelapan, jemari sebagai media menekuk, merentangkan, menggenggam, angka, murid dibuat tak terbebani saat belajar bernyanyi. Meski bernyanyi difungsikan atau membentuk kupu-kupu,” kata Sri. mengenal angka. Kedua, jemari sebagai media bercerita Kelima, jari sebagai media untuk secara khusus di sini, namun nyanyian dan dengan boneka. Boneka yang dimaksud menghitung. Cincin kertas berlabel angka itu lelaguan bebas saja dipakai untuk Sri Ningsih tak harus berupa boneka tangan juga difungsikan untuk mengenalkan murid menjelaskan tujuh fungsi jemari lainnya. yang mungkin tak murah harganya. Boneka mengenai membilang jumlah. Bisa bilangan Fungsi jemari sebagai sarana bernyanyi bisa di sini hanya berupa cincin dari kertas yang sederhana: satu hingga sepuluh. Bisa juga dengan menyenandungkan lagu bertema ditempeli berbagai guntingan gambar: dengan bantuan gambar di jemari kiri. jari-jemari. Bisa juga dengan paduan gerak binatang, tumbuhan, buah, dan benda- Sedangkan jemari kanan bertempelkan angka dan olahraga. P 19 Pena Pendidikan November 2006
  • 20. BAHASAN UTAMA Saiful Anam/PENA W Ahmad Furqon, S.Pd alaupun hanya seorang guru SD, tetapi Ahmad Furqon, S.Pd BERKAH tak pernah merasa minder, malu, rendah diri, atau berkecil hati. Ia justru bangga menekuni pekerjaannya, meski banyak kelompok masyarakat KERANJINGAN mencibirnya. Bagi dia, profesi guru SD merupakan garis hidupnya dan memberinya kepuasan lahir batin. Kerja kerasnya itu juga telah mengantarkannya sebagai Juara I Lomba Menulis Buku Guru Berprestasi Tingkat Nasional 2006. Sebelum meraih penghargaan bergengsi tersebut, Ahmad Furqon sudah pernah memperoleh sejumlah penghargaan lain. Pada tahun 1998, saat masih mengajar di SD Bina Insani Bogor, ia meraih predikat sebagai Guru Terbaik yang Aktif dan Kreatif Memanfaatkan Perpustakaan. Ia juga pernah mendapat Ahmad Furqon sebenarnya bercita-cita menjadi teknisi penghargaan sebagai Mahasiswa Berprestasi informatika. Tetapi, peristiwa tawuran saat memasuki hari Universitas Pakuan Bogor, tahun 2004. Berikutnya, pada tahun 2005, ia menyabet pertama di STM, membuatnya mengubah haluan. Ia juara II Guru SD Berprestasi Kecamatan Bogor Tengah. Puncaknya terjadi tahun 2006, kemudian masuk SPG dan menikmati pekerjaannya dengan menyabet juara I Guru SD Berprestasi, sebagai guru. Kegemarannya menulis telah melahirkan mulai dari tingkat kecamatan, kota, provinsi, hingga nasional. puluhan judul buku. Ia juga handal dalam pembelajaran, Istri tercinta Furqon, Irna Yulianti, juga bekerja sebagai guru SD. Wanita kelahiran 2 dan melahirkan teori PAIKEM GEMBROT. Juli 1973 ini mengajar di SD Negeri Bantar Jati III Bogor. Suami istri yang menikah tahun 1994 20 Pena Pendidikan November 2006
  • 21. dan hingga tahun 2006 belum dikaruniai buah Dok. Pribadi hati ini tinggal di Jl. Arzimar 2 Kepunduhan 2 No. 3C Bogor Utara, Kota Bogor, yang berjarak hanya sekitar 300 meter dari sekolah tempat Irna Yulianti mengajar. Tawuran Bikin Trauma Ahmad Furqon, yang lahir di Bandung pada tanggal 22 Juli 1972, adalah anak keempat dari 11 bersaudara, pasangan dari Syafeiuddin Muchtar dan Siti Khotifah. Saat kecil, ia ikut kakek dan neneknya. Ia menyelesaikan pendidikan SD-nya di Bandung. Ketika menginjak kelas II SMP, ia pindah ke Bogor untuk mengikuti kedua orangtuanya yang telah pindah jauh sebelumnya ketika Furqon masih belum genap berusia lima tahun. Furqon mulai meretas cita-citanya ketika duduk di bangku Kelas VI SD. “Ketika itu saya bercita-cita ingin menjadi teknisi informatika. Tidak ada bayangan sama sekali untuk menjadi guru SD,” katanya. Karena itu, Mejeng di samping mobil bersama istri dan keponakannya. setelah lulus dari SMP (Sekolah Menengah Pertama) kelak, ia sudah berancang-ancang Polisi IV Bogor Tengah, Kota Bogor, tidak lepas Gemar Menulis masuk Sekolah Teknologi Menengah (STM) dari peran Fachrurodji. Setelah diangkat Meski saat itu mendapat jaminan langsung Pembangunan Bandung, yang dikenal bermutu menjadi Kepala SD Negeri Polisi IV Kota Bogor diangkat menjadi guru berstatus pegawai bagus. tahun 2003, ia bersikukuh menarik Furqon dari negeri sipil (PNS), namun setelah lulus dari D- Keinginannya untuk masuk ke STM tempat tugas sebelumnya di SD Negeri 2 PGSD Furqon melanglang buana dulu Pembangunan Bandung kandas lantaran Wangunsari. “Saya ingin membangun sekolah sebagai guru swasta di SD Bina Insani Bogor. keburu pindah ke Bogor, bergabung dengan ini menjadi lebih bagus ke depan, dan saya Di sekolah ini karirnya terus menanjak dan kedua orangtuanya. Di Bogor, ia masuk SMP membutuhkan tenaga Pak Furqon. Saya tahu dikenal sebagai guru cemerlang, hingga tahun Negeri 8. Tetapi cita-citanya untuk menjadi dia seorang guru muda yang cerdas, pekerja 1998 mendapat penghargaan sebagai Guru teknisi informatika tidak surut. Maka, setelah keras, cinta anak-anak, dan punya komitmen Terbaik yang Aktif dan Kreatif Memanfaatkan lulus SMP tahun 1988, ia lantas mendaftar ke tinggi terhadap kemajuan pendidikan. Karena Perpustakaan. STM Negeri Bogor. Karena di sekolah ini tidak itu saya ingin Pak Furqon menjadi bagian dari Selain itu, sejak tahun 1998, saat masih ada jurusan Teknik Informatika, ia mengambil pegembangan sekolah ini,” kata Fachrurrodji. mengajar di SD Bina Insani, ia mulai aktif jurusan Teknik Mesin. “Pokoknya saat itu saya Furqon memiliki dua tokoh idola, yang menulis buku-buku pengayaan baik untuk SD ingin sekali masuk STM,” katanya. keduanya adalah guru-guru sukses. Pertama, maupun SMP. Buku-bukunya diterbitkan oleh Tetapi, hari pertama Furqon masuk sekolah Dr. Arif Rahman, M.Pd, pakar pendidikan dari Epsilon Group dan Ganesindo, keduanya di STM Negeri Bogor justru berubah menjadi Universitas Negeri Jakarta yang juga mantan perusahaan penerbitan di Bandung. Awalnya bencana. Saat itu ia hendak mendaftar ulang Kepala SMA Labschool Jakarta. Ia mengagumi Furqon menulis buku kumpulan soal. Tetapi sebagai siswa baru, setelah dinyatakan lulus perjalanan karirnya, pikiran-pikirannya, visinya, sejak beberapa tahun belakangan ini menulis tes seleksi. Ketika tiba di depan sekolah komitmennya dalam membangun pendidikan, buku-buku pengayaan pelajaran. Satu judul tersebut, terjadi keributan luar biasa. Rupanya, serta kesederhanaannya. “Saya ingin minimal buku ada yang terdiri dari tujuh seri. Hingga siswa-siswa kelas III tengah berantem dengan harus menjadi seperti Pak Arif Rahman,” kini sudah puluhan judul buku yang ditulisnya. siswa-siswa dari sekolah lain. Kerikil dan katanya. Tahun 2002, ia diangkat sebagai guru bongkahan batu bata beterbangan. Furqon Tokoh kedua yang diidolakan adalah Dr. PNS. Karena itu, ia kemudian keluar dari SD pun tak luput dari sasaran amuk lawan. Pihak Darsim Budimansyah, dosen program Bina Insani. Berbekal ijazah D-2, Furqon lawan tak peduli yang dihadapi siswa baru atau Pascasarjana UPI Bandung. Darsim adalah memulai kepangkatan dari golongan II/B. lama. Akhirnya, Furqon bersama ratusan siswa dosen senior matakuliah Pendidikan Sambil mengajar, ia melanjutkan kuliah S-1 baru yang lain pada lari tunggang langgang Kewarganegaraan, dan pernah mengajar Jurusan Pendidikan Bahasa Inggris di Univer- menyelamatkan diri. Furqon ketika kuliah di D-2 PGSD. Furqon sitas Pakuan Bogor, dan meraih gelar sarjana Setelah berkonsultasi dengan mengagumi Darsim karena dulunya juga pendidikan pada tahun 2004. Setahun keluarganya, ia akhirnya memutuskan masuk seorang guru SD, tapi terus melanjutkan kemudian, ia mengambil program S-2 di uni- ke SPG (Sekolah Pendidikan Guru) Negeri studinya hingga meraih gelar doktor. Jejak ini versitas yang sama. Bogor. Furqon masih bisa masuk SPG karena yang hendak ditirunya. Selain itu, Darsim juga Sebagai guru PNS, awalnya Furqon tes masuk STM dan SPG tidak bareng. Lulus dikenal sebagai penulis produktif, dan menjadi ditugaskan di SDN Wangunsari, Kota Bogor. dari SPG tahun 1991, ia kemudian mengajar di kolega Furqon sebagai sesama penulis buku. Berikutnya, sejak tahun 2004, ia ditugaskan sejumlah sekolah swasta sebagai guru hon- “Kami sering berdiskusi, dan beliau sering ke SD Negeri Polisi IV Kota Bogor. Di sekolah orer. Setelah itu, tahun 1993, ia melanjutkan memotivasi saya,” ujarnya. Sosok Darsim pula barunya ini prestasinya semakin moncer. ke program Diploma Dua (D-2) PGSD IKIP yang mendorong Furqon untuk terus Kompetensinya seakan mendapat wadah yang Bandung, hingga lulus 1996. Di bangku kuliah bersekolah hingga ke jenjang S-3. bagus untuk dikembangkan, karena disokong itulah ia bertemu dengan Irna Yulianti, yang penuh oleh Fachrurodji, S.Pd — Kepala Sekolah kemudian dinikahinya tahun 1994 saat masih Paikem Gembrot — dan para sejawatnya. Murid-muridnya pun sama-sama kuliah. Keduanya lulus bareng SD Negeri Polisi IV Kota Bogor, tempat mengidolakannya sebagai guru favorit. tahun 1996, dan Furqon tercatat sebagai salah Ahmad Furqon mengajar, mempunyai 47 guru Kepindahan Ahmad Furqon ke SD Negeri satu dari 10 lulusan terbaik. 21 Pena Pendidikan November 2006
  • 22. BAHASAN UTAMA Saiful Anam/PENA Dok. Pribadi Bersama mahasiswa S2 Universitas Pakuan Bogor (kiri). Bersama Fachrurodji, Kepala SDN Polisi IV (kanan). Jika siswa mengalami langsung apa yang Ia merasa tertantang untuk mengubah persepsi dan empat pegawai non guru itu sedang dipelajarinya, maka akan mengaktifkan siswa-siswa di sekolah tersebut terhadap memberlakukan sistem guru kelas untuk Kelas lebih banyak inderanya dibandingkan kalau matapelajaran matematika, dari pelajaran I, II, dan III. Sedangkan untuk Kelas IV, V, dan hanya mendengarkan penjelasan dari guru. momok menjadi pelajaran yang mengasyikkan. VI, menggunakan sistem guru matapelajaran. Sebagai contoh, untuk mengenal perbedaan Dari hari ke hari, pengalaman lapangan itu terus Ahmad Furqon adalah guru matapelajaran rusuk, sudut, dan sisi pada bangun-bangun ia sempurnakan sehingga menghasilkan matematika Kelas V. ruang, akan lebih mantap bila siswa secara bentuk terbaik. Sebagai guru matematika, Ahmad Furqon langsung mengamati bangun-bangun ruang Inti dari PAIKEM GEMBROT adalah merasakan betul bahwa matapelajaran ini yang ada daripada mendengarkan penjelasan penggunaan sistem poin. Selain merujuk pada kurang disukai oleh siswa. Pada umumnya guru tentang hal itu. “Membangun pemahaman pandangan konstruktivisme, teori ini juga siswa beranggapan bahwa matematika dari pengamatan langsung akan lebih mudah mengacu pada konsep reward and punishment merupakan pelajaran yang sulit dan daripada membangun pemahaman dari uraian (ganjaran dan hukuman), yang banyak menjenuhkan. Akibatnya, antusiasme mereka lisan guru, apalagi bila siswa masih berada pada dibahas dalam bidang Psikologi Pendidikan. untuk belajar matematika juga rendah. Situasi tingkat berpikir konkrit,” tandasnya. Dalam hal ini, Furqon lantas menggunakan ini diperburuk oleh kurang kreatifnya guru Menurut Furqon, melibatkan siswa melalui ‘poin’ sebagai rewad dan punishment yang dalam penggunaan variasi metode dalam pengalaman nyata dalam proses pembelajaran berfungsi untuk menstimulus peserta didik. proses pembelajaran, sehingga kegiatan itu sangat penting karena pada dasarnya kita Dengan poin ini pula guru akan mampu pembelajaran lebih banyak berpusat pada guru. belajar hanya 10% dari apa yang kita baca, mengontrol dan mengendalikan pembelajaran. Rasa tidak suka terhadap matapelajaran 20% dari apa yang kita dengar, 30% dari apa Bagusnya, Furqon menggabungkan sistem matematika, pada gilirannya bukan saja yang kita lihat, 50% dari apa yang kita lihat dan poin tersebut dengan unsur bermain dan merugikan individu yang bersangkutan, tetapi dengar, 70% dari apa yang kita katakan, dan pembelajaran kontekstual. Ia percaya, juga memperlambat kemajuan bangsa. 90% dari apa yang kita katakan dan lakukan. perpaduan tiga unsur tersebut dalam kegiatan Pasalnya, matematika merupakan ilmu dasar “Hal ini menunjukkan bahwa jika mengajar pembelajaran akan membuat siswa mengalami yang sangat bermanfaat, baik untuk kehidupan dengan banyak berceramah, maka tingkat langsung apa yang sedang dipelajari, dibanding sehari-hari maupun bagi pengembangan ilmu pemahaman siswa hanya 20%. Sebaliknya, jika jika hanya mendengarkan penjelasan guru. pengetahuan. Oleh karena itu, lanjut Furqon, siswa diminta untuk melakukan sesuatu sambil Unsur bermain perlu disisipkan agar siswa kegiatan pembelajaran matematika harus melaporkannya, tingkat pemahaman mereka merasa senang dalam mengikuti pembelajaran. dikemas sedemikian rupa sehingga menjadi dapat mencapai sekitar 90%,” ujarnya. Begitu juga sistem poin diberlakukan sebagai menarik, mengasyikkan, dan menumbuhkan Berangkat dari keprihatinan atas buruknya ganjaran atau hukuman agar siswa merasa semangat siswa untuk belajar. prestasi belajar matapelajaran matematika, ia lebih termotivasi dalam mengikuti pembelajaran. Furqon menegaskan, pada tingkat lantas menawarkan model belajar yang ia Poin dalam pembelajaran dapat dilakukan Sekolah Dasar pelajaran matematika masih namakan PAIKEM GEMBROT (Pembelajaran oleh guru sebagai bentuk penghargaan atau berkaitan dengan berhitung yang mencakup yang Aktif, Inovatif, Kreatif, Efektif, hukuman terhadap apa yang telah dilakukan operasi tambah, kurang, kali, dan bagi. Operasi Menyenangkan, Gembira, Bermakna, dan oleh siswa. “Sekecil apapun pekerjaan yang hitung itu bisa dipelajari sambil bermain yang Produktif). Ia ingin menjadikan matematika telah dilakukan siswa harus kita hargai. Hal itu memang merupakan kegiatan utama anak- sebagai pelajaran yang menyenangkan, untuk tetap menjaga motivasi siswa dalam anak. “Anak-anak perlu diperkenalkan konsep mengasyikkan, dan membuat siswa antusias belajar. Jika siswa melakukan keberhasilan, matematika dalam kehidupan sehari-hari, dalam belajar. maka berilah mereka poin plus. Sebaliknya jika seperti cara penggunaan uang, menghitung mereka melakukan kecerobohan, berilah untung rugi, menghitung diskon, dan lain-lain, Sistem Poin, Ganjaran, dan mereka poin minus/pengurangan poin. Bo- agar pembelajaran lebih bermakna. Untuk itu, Hukuman nus poin plus juga diberikan kepada siswa yang mereka hendaknya diberi kesempatan untuk Ahmad Furqon mulai mengembangkan telah berhasil memperoleh nilai tertinggi, mempraktikkan kemampuan matematikanya teori PAIKEM GEMBROT sejak tahun 1998, menjuarai lomba matematika, atau apa saja dalam kehidupan nyata dan kontekstual,” saat ia masih mengajar di SD Bina Insani Bogor. yang bisa dijadikan panutan oleh teman- ujarnya. 22 Pena Pendidikan November 2006
  • 23. temannya,” kata Furqon. Menggugah pemahaman siswa akan manfaat tes formatif ternyata menunjukkan peningkatan Sistem poin yang digunakan Ahmad matematika dalam kehidupan sehari-hari. dibanding tes sebelumnya. Selain itu, dari Furqon dalam pembelajaran terbukti membuat Kini, kesibukan Ahmad Furqon semakin pengamatan juga didapat hasil yang cukup anak-anak merasa bergairah dalam belajar. bertambah padat. Ia bersiap melanjutkan positif dan signifikan terhadap pembelajaran “Bahkan, sistem poin itu bisa digunakan di studinya ke S-3 untuk mengambil gelar doktor yang dilakukan baik menyangkut aktivitas mana saja, di dalam kelas maupun di luar kelas. bidang pendidikan. Ia ingin tetap mengajar di siswa, guru, pencapaian, maupun Saya juga tidak pernah menggunakan SD, meski nanti sukses merengkuh gelar pembelajarannya itu sendiri. Ditambah lagi hasil kekerasan fisik dalam mengajar,” katanya. doktor. Ditunjang produktifitasnya sebagai angket yang diberikan kepada para siswa penulis buku, kehidupan ekonomi Ahmad menunjukkan bahwa pembelajaran matematika Jadi Mengasyikkan Furqon nampak cukup mapan. Sehari-hari, yang dilakukan mendapat respons sangat PAIKEM GEMBROT yang dikembangkan pergi dan pulang ke sekolahnya, ia positif. Mereka tidak lagi menganggap Ahmad Furqon ternyata banyak mendapat mengendarai mobil sedan Suzuki Baleno Next matapelajaran matematika sebagai momok sambutan positif. Untuk membuktikan G bernomor polisi D 1111 NQ. Mobil berwarna atau hantu yang menakutkan, tetapi sebaliknya keampuhan teorinya sekaligus bisa silver itu keluaran tahun 2004. Begitu pula sebagai pelajaran yang mengasyikkan. dipertanggungjawabkan secara ilmiah, ia untuk keperluan kuliah atau kegiatan-kegiatan Berdasarkan hasil penelitian tindakan kelas lantas melakukan penelitian tindakan kelas, lain, mobil tersebut kerap menemaninya. Hanya di Kelas V SD Negeri Polisi IV Kota Bogor, yaitu Kelas V SD Negeri Polisi IV Kota Bogor. kadang-kadang saja ia menunggang sepeda diperoleh kesimpulan bahwa penerapan model Penelitian yang dilakukan tanggal 15 Februari motornya. belajar PAIKEM GEMBROT dapat: 1) hingga 9 Maret 2006 itu bertujuan untuk Tentu, orang terdekat yang paling merasa Meningkatkan motivasi, minat dan antusias memperbaiki proses belajar mengajar bahagia atas prestasi hebat yang telah diraih belajar siswa, keterampilan guru dalam matematika, meningkatkan hasil belajar Ahmad Furqon adalah Irna Yulianti. Sebagai pengembangan pembelajaran, serta matematika, serta mengubah persepsi buruk pendamping hidup Furqon, ia mengakui pencapaian kompetensi yang diharapkan siswa Kelas V terhadap matapelajaran suaminya ke depan bakal lebih sibuk. dapat terwujud, 2) Menjadikan pembelajaran matematika. “Kayaknya akan sering diundang ke sana sini. lebih menarik, menyenangkan dan bermakna, Furqon boleh berbangga, karena setelah Tetapi saya akan mendukung penuh karir 3) Siswa lebih aktif dalam membangun diberlakukan model belajar PAIKEM suami saya,” ujarnya. P pengetahuannya sendiri, 4) Semua siswa terlayani, baik yang cepat (fast learners) GEMBROT, perubahannya sungguh maupun yang lambat belajar (slow learners), 5) mencengangkan. Berdasarkan hasil penilaian SAIFUL ANAM (Bogor, Jawa Barat) Saiful Anam/PENA Ekspresi Ahmad Furqon dalam kegiatan pembelajaran di kelas 23 Pena Pendidikan November 2006
  • 24. BAHASAN UTAMA B oleh jadi banyak orang yang tak menyangka jika Iding Karnadi yang berasal dari SMP Negeri 7 Kota Cirebon sukses meraih prestasi puncak sebagai Juara I Guru SMP Berprestasi Nasional 2006. Maklum, sekolah tempatnya mengajar di Jl. Ciremai Raya No 65 Kota Iding Karnadi, S.Pd, M.Hum Cirebon bukan termasuk SMP paling hebat. Bangunannya tampak tua dan lusuh. Bahkan, Tergiur Segelas menurut Ketua Komite Sekolah, Drs. Suardi Karyono, dulu sekolah tersebut sering dijuluki sebagai sekolah “diskotik”, singkatan dari di Air Susu pinggir kota sedikit. Tetapi, justru dari sekolah sederhana yang berdiri tahun 1982 inilah mutiara memancar: Iding Karnadi. Iding tak henti-hentinya mengucapkan syukur atas keberhasilannya tersebut, yang membuatnya memperoleh sejumlah hadiah uang dan barang bernilai puluhan juta rupiah dari berbagai instansi. Ia juga mendapat beasiswa dari Lembaga Penjamin Mutu Meski berasal dari keluarga miskin, tak menyurutkan Pendidikan (LPMP) Jawa Barat untuk melanjutkan ke program S-3. “Ini semua tekad Iding Karnadi untuk terus bersekolah agar bisa merupakan karunia Allah SWT,” kata Iding, merubah nasibnya. Harapannya akhirnya terkabul. ayah empat anak dari hasil perkawinannya dengan Eha Rohaeti, seorang guru Sekolah Bahkan kerja kerasnya itu kemudian mengantarkannya Luar Biasa (SLB) di Cirebon. sebagai Juara I Guru SMP Berprestasi Nasional 2006 Selain itu, selama beberapa hari tinggal di Jakarta, ia merasakan nikmatnya bermalam di sebuah hotel mewah, dengan fasilitas yang serba wah. Iding mendapat layanan bak seorang raja. Mandi dengan air hangat, tiap 24 Pena Pendidikan Pena Pendidikan November 2006 November 2006
  • 25. hari minum susu, makan dan minum sepuasnya Dok. Pribadi dan tinggal memilih menu. Ia juga menyempatkan jalan-jalan ke Taman Impian Jaya Ancol, yang sebelumnya hanya ia baca di majalah. “Benar-benar sebuah keajaiban,” kenangnya. Maklum, Iding adalah wong ndeso, yang lahir dan dibesarkan di sebuah pelosok desa di kasawan pegunungan Jatigede, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat. Tentu, kebahagiaan Iding juga menjadi kebahagiaan keluarganya, kepala sekolah, guru, siswa, komite sekolah, dan orangtua siswa SMP Negeri 7 Kota Cirebon. Mereka pada antusias menyambutnya. Kerja keras dan keberuntungan yang menyertai perjalanan hidup Iding Karnadi untuk menggapai juara I Guru SMP Berprestasi Nasional, sampai membuat Suadi Karyono menyebut Karnadi sebagai singkatan dari Karena Niat Kuat Akhirnya Jadi. Mengurung Diri Iding Karnadi tidak pernah merasa malu untuk menyebut dirinya sebagai anak gunung. Iding Karnadi menerima piala sebagai Juara I Guru SMP Berprestasi dari Mendiknas Maklum, ia lahir di di Desa Lebaksiuh, Kecamatan Jatigede (dulu jadi satu dengan pembuka itu akhirnya datang juga, setelah Pak menjadi peuyeum. Setiap hari ia ke SMP 3 Kecamatan Cadasngampar), Kabupaten Ara (sudah almarhum), guru Iding di SD Negeri Sumedang dengan berjalan kaki, yang Sumedang, Jawa Barat, tanggal 15 Maret Lebaksiuh, mendengar penderitaan yang ditempuhnya sekitar 30 menit. 1965. Kawasan pegunungan Jatigede tengah dialami oleh bekas muridnya. Iding melingkupi desa tempat Iding lahir dan sudah lupa nama persisnya, namun ia biasa Hadiah Segelas Susu dibesarkan. Ia adalah adalah anak pertama memanggilnya Pak Ara. Mantan gurunya itu Iding menyelesaikan pendidikannya di dari tiga bersaudara, dari pasangan Carta dan lantas berkunjung ke rumahnya, mengajak SMP Negeri 3 Sumedang tahun 1981. Setelah Wasjem. Ayah dan ibunya sehari-hari bekerja berdialog dengan Iding dan kedua itu, ia melanjutkan ke SPG Negeri Sumedang sebagai buruh tani. orangtuanya. hingga lulus tahun 1984. Selama sekolah di Saat masih kecil, Iding selalu membantu Pak Ara kemudian memberi jalan keluar, SPG, ia tetap tinggal di rumah Nek. kedua orangtuanya ke sawah sebagai buruh yaitu memberi tawaran kepada Iding untuk Masuknya Iding Karnadi ke SPG Negeri tani, dan membantu mencarikan rumput untuk tinggal bersama orangtua Pak Ara di Kota Sumedang bukan karena paksaan, tetapi kambing peliharaannya. Melihat hidup Sumedang. Ia lantas membujuk orangtua Iding, karena ia memang benar-benar ingin menjadi keseharian orangtuanya yang dibelut derita dan dengan berat hati akhirnya mereka guru. Hingga menginjak Kelas I SMP, Iding kemiskinan, Iding Karnadi bertekad merubah merelakan. Mereka tak bisa lagi menahan mengaku belum punya cita-cita yang jelas. nasibnya. Maka, setelah lulus dari SD Negeri kemauan keras anaknya yang pertama ini. Pada waktu itu ia hanya ingin sekolah dan Lebaksiuh tahun 1977, ia membujuk kedua Kepergian Iding dari rumahnya untuk belajar di sekolah untuk merubah nasibnya. Namun, orangtuanya agar mengizinkan untuk SMP Negeri 3 Sumedang diwarnai isak tangis begitu memasuki kelas II SMP, ia mulai tertarik melanjutkan ke SMP. keluarga. menjadi guru. Tetapi, kedua orangtuanya tidak merestui Orangtua Pak Ara yang tinggal di Kisah terbangunnya cita-cita Iding untuk karena tidak mampu membiayai. “Sudahlah, Sumedang, yang sehari-hari dipanggil Nek, menjadi guru itu berawal dari peristiwa yang tidak usah sekolah lagi. Kita harus bisa hidupnya juga pas-pasan. “Saya biasa sederhana sekali, tepatnya setelah berkenalan mengukur kemampuan”, kata Carta, memanggilnya Nek, tapi saya tidak tahu nama dengan Pak Agus, guru SMP 5 Sumedang. sebagaimana ditirukan oleh Iding. Apalagi, lengkapnya,” kenang Iding. Suami Nek bekerja Agus yang saat itu masih bujangan, tinggal ketika itu belum ada SMP di Jatigede. SMP sebagai pembuat peuyeum, atau tape dari dengan menyewa kamar tak jauh dari rumah terdekat dari rumahnya adalah SMP 3 singkong. Sedangkan Nek sendiri sehari-hari Nek. Dari perkenalan keduanya, Agus Sumedang, jaraknya sekitar 35 kilometer dari mencari sisa-sisa gabah bekas panen di kemudian meminta jasa Iding mencucikan baju Lebaksiuh. Itupun dari rumahnya ke Kecamatan sawah. Mereka tak punya sawah. Pada saat dan celananya. Tentu Iding menyambutnya Jatigede harus ditempuh jalan kaki kurang itu kota Sumedang masih sepi, banyak lahan dengan suka cita. Setiap selesai mencucikan lebih dua jam, karena pada waktu itu belum pertanian ditanami padi. Belum dijejali oleh pakaiannya, Iding mendapatkan upah ada angkutan umum maupun ojek. Dari bangunan-bangunan seperti sekarang. “Jasa sekedarnya dan segelas air susu. Jatigede ke SMP 3 Sumedang naik angkot Pak Ara dan Nek tidak pernah saya lupakan. Uang dari upah mencuci baju itu dipakai sekitar 1 jam. Jadi butuh waktu kurang lebih Beliaulah pembuka pertama jalan hidup saya,” sebagai tambahan untuk biaya sekolah. Tapi tiga jam dari rumah ke sekolahnya. Sementara tambahnya. segelas susu seusai mencucikan baju, tak kalau mau indekos di kota Sumedang, ayahnya Selama tinggal di rumah Nek, Iding pernah dilupakan. Iding merasakan betul tidak punya uang. membantu membersihkan rumah. Ia nikmatnya minum susu, yang sebelumnya tidak Iding yang biasanya selalu taat pada menganggap Nek sebagai orangtuanya sendiri. pernah ia rasakan ketika tinggal di kampung. perintah kedua orangtuanya, kali ini protes Seringkali Iding membantu memanggul gabah “Wah, enak sekali rasanya jadi guru, bisa minum keras. Ia kemudian mengurung diri di dalam hasil pencarian Nek di sawah. Kadang-kadang susu setiap hari kayak Pak Agus. Di kampung kamar selama tiga hari. Syukurlah, tekadnya ia juga mencarikan kayu bakar di kebun, dan kan saya nggak pernah minum susu. Sejak yang sekeras baja untuk terus melanjutkan membersihkan singkong yang akan dibikin itulah saya ingin jadi guru,” kata Iding polos. sekolah akhirnya membuahkan hasil. Jalan 25 Pena Pendidikan November 2006
  • 26. BAHASAN UTAMA Saiful Anam/PENA Dok. Pribadi Istri dan anak-anak Iding Karnadi (kiri). Drs. Tusman, M.Pd., Kepala SMP Negeri 7 Cirebon (kanan). menyekolahkan adik-adiknya. mengajar bahasa Inggris. Namun kali ini ia Maka, setelah lulus dari SMP, ia kemudian sudah merasa percaya diri, karena sebelumnya masuk ke SPG, ingin mengikuti jejak Pak Agus Mengajar Bahasa Inggris sudah menjadi guru bahasa Inggris di SMP agar kelak menjadi guru, dan bisa minum susu Iding berhasil menyelesaikan kuliahnya Negeri Cibugel. Ia sudah merasa menjadi guru setiap hari. Atas izin dari orangtuanya, Iding pada tahun 1986, dan langsung ditempatkan bahasa Inggris sebagai takdir hidupnya. akhirnya direstui masuk ke SPG Negeri sebagai guru berstatus pegawai negeri sipil Karena itu, pergulatannya untuk menguasai Sumedang. (PNS) di SMP Negeri Cibugel, Kecamatan bahasa Inggris tak bisa dilakukan dengan Untuk membantu meringankan biaya Darmaraja, Kabupeten Sumedang, mulai main-main. sekolahnya, Iding meminjam beberapa kambing tanggal 1 Maret 1987. Ia akhirnya berhasil Pada tahun 1998, Iding melanjutkan betina milik tetangga Nek untuk dipelihara di menyamai karir Pak Agus dengan menjadi guru studinya ke program sarjana (S-1) Universitas kampungnya bersama kambing milik di SMP. Sarjanawiyata Tamansiswa Yogyarakta, orangtuanya. Anak-anak kambing itu nantinya SMP Negeri Cibugel merupakan sekolah mengambil Jurusan Pendidikan Bahasa Inggris. dibagi rata antara Iding dengan pemilik. Selama baru di Kecamatan Darmaraja. Uniknya, ada Ia menyelesaikan studinya tahun 2002. tiga tahun dipelihara, kambing-kambing tersebut sembilan orang teman seangkatannya yang Setahun kemudian, ia melanjutkan ke program melahirkan 63 ekor. Iding menyepatkan ikut ditugaskan di sekolah ini semuanya adalah guru S-2 UPI Bandung. Ia awalnya mau mengambil menggembala kambing saat pulang atau kesenian. Maka, dilakukanlah musyawarah program studi bahasa Inggris. Namun saat tes liburan. Tapi sehari-hari yang mencarikan untuk pembagian tugas mengajar. Dan Karnadi masuk gagal diterima. Toh Iding tak kecewa. rumput adalah ibu dan ayahnya. mendapat tugas mengajar bahasa Inggris, “Ini merupakan kehendak Tuhan yang Selain itu, biaya sekolahnya juga sangat bidang yang jauh sekali dari ilmu yang terbaik,” katanya. Ia akhirnya diterima di terbantu karena selama belajar di SPG Iding dipelajarinya selama kuliah. Ia juga tidak Jurusan Linguistik. Syukurlah, ia berhasil menerima beasiswa Supersemar Rp 15.000 per pernah mengikuti kursus-kursus bahasa Inggris menyelesaikan studi S-2 pada 22 Juni 2006, bulan. Oleh karena itu, kedua orangtuanya sebelumnya. “Ini semua kehendak Tuhan. sehingga berhak menyandang gelar Magister tak perlu repot-repot lagi membiayai Situasi memaksa saya akhirnya menjadi guru Humaniora (M.Hum). sekolahnya. Selain untuk biaya sekolah, bahasa Inggris,” katanya. Selama bertugas di SMP Negeri 7 Cirebon sebagian sisa uang beasiswa itu ditabung. Mau tidak mau Iding Karnadi harus belajar sejak 1990 hingga sekarang, ia pernah Maka, begitu lulus dari SPG Negeri Sumedang bahasa Inggris setiap hari. “Meski susah payah dipercaya mengemban berbagai tugas. tahun 1984, ia masih punya tabungan cukup. karena bidang ini berbeda dengan pendidikan Awalnya ia dipercaya sebagai Pembantu Cita-citanya untuk menjadi guru pun sudah di yang saya peroleh di IKIP Bandung, tapi saya Kepala Sekolah Bidang Kurikulum. Berikutnya, depan mata. jalani tugas ini dengan sungguh-sungguh,” berbagai tanggungjawab di sekolah Namun, keinginan Iding untuk melanjutkan katanya. Untuk menambah kompetensinya, dipegangnya, mulai dari pembina pramuka, sekolah masih terus membara. Ia ingin menjadi selain membaca buku-buku pelajaran bahasa ketua panitia penerimaan seleksi siswa baru, guru SMP seperti Pak Agus. Oleh karena itu, Inggris, ia selalu mengikuti kegiatan sekretaris panitia ujian nasional, Ketua berbekal sisa tabungan beasiswa Supersemar Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) peningkatan akademi bahasa Inggris, Ketua yang diterimanya, ia lantas masuk ke Program bahasa Inggris di Kecamatan Darmaraja. Maka, peningkatan IT (Information Technology) Diploma II/Akta II IKIP Bandung, Jurusan jadilah ia sebagai guru bahasa Inggris, dan SMPN 7, pembantu kepala sekolah urusan Pendidikan Kerajinan dan Seni Rupa. ternyata keterusan hingga sekarang. Tak sarana dan prasarana, dan lain-lain. Bahkan Sebagai peserta program D-2 pada saat pernah menjadi guru kesenian. aktivitasnya sebagai pembina pramuka sampai itu, seluruh mahasiswa termasuk Iding, Pada tanggal 27 November 1990, ia mendapat penghargaan Pancawarsa 15 mendapatkan beasiswa Ikatan Dinas Rp dimutasi ke SMP Negeri 7 Kota Cirebon. Tahun. Tahun 2006 ini, Iding dipercaya sebagai 25.000 per bulan. Uang itu dipakai untuk Bersamaan dengan kepindahannya ke Pembantu Kepala Sekolah Urusan Kesiswaan, membayar SPP yang hanya Rp 63.000 per Cirebon, guru bahasa Inggris sebelumnya di dan Ketua Koperasi Guru dan Karyawan tahun. Jadi sisanya masih cukup banyak. Uang sekolah ini dimutasi pula ke sekolah lain. Maka, SMPN 7 Kota Cirebon. sisa beasiswa tersebut untuk membiayai lagi-lagi Iding Karnadi mendapat tugas Studinya di Universitas Sarjanawiyata kebutuhan hidup sehari-hari selama kuliah, 26 Pena Pendidikan November 2006
  • 27. menjadi suster pembelajaran dengan cara menuliskannya dalam satu lembar kertas kecil. Dok. Pribadi Anak yang mendapat suara terbanyak itulah yang dinobatkan sebagai suster pembelajaran. Suster ini bisa berganti-ganti jika siswa meminta. “Jadi setiap kelas ada susternya, dokternya saya,” kata Iding. Peran suster pembelajaran ini adalah jika ada persoalan yang sulit dipecahkan yang muncul dalam kegiatan pembelajaran, maka harus dipecahkan secara bersama-sama dengan bantuan suster pembelajaran. Jika suster tidak bisa, baru dokter (guru) yang turun tangan. “Kalau semua tidak bisa, kita nyengir bareng, ha..ha..,” kata Iding sembari terkekeh- kekeh. Dengan menggunakan pendekatan dokter-suster dalam proses pembelajaran, Iding Iding Karnadi saat presentasi di Jakarta merasakan kebersamaan siswa dalam belajar sangat tinggi. Mereka merasa maju bersama- Tamansiswa Yogyakarta, sebuah perguruan sama. Anak-anak yang ketinggalan akan merasa riang gembira. Agar anak-anak dalam yang didirikan oleh peletak dasar pendidikan dengan cepat teratasi. Untuk yang betul-betul mengikuti pelajaran tidak merasa tertekan, ia nasional almarhum Ki Hajar Dewantoro, rupanya merasa tidak mampu, baru dimasukkan dalam selalu berusaha menciptakan situasi sangat mempengaruhi kinerja Iding selanjutnya klinik pembelajaran atau remedial teaching. pembelajaran yang menyenangkan. Iding juga sebagai guru. Ia pun sampai membuat Motto: Drs. Tusman, MPd, Kepala Sekolah SMP menempatkan peserta didik sebagai partner Guru Jangan Sekedar Memberi Contoh, Jadilah Negeri 7 Kota Cirebon, tak bisa belajar. Semua siswa diberi kesempatan untuk Contoh! “Motto yang saya ambil ini adalah menyembunyikan keharuannya atas prestasi memecahkan persoalan yang muncul dalam pesan dari almarhum Ki Hajar Dewantoro,” kata gemilang yang telah ditorehkan Iding Karnadi. kegiatan pembelajaran, dan dibahas bersama- Iding. “Pak Iding telah mengharumkan nama dan sama di dalam kelas. Dalam satu kelas pasti Iding mempunyai visi ingin menjadi guru mengangkat pamor sekolah kami, sekaligus ada anak yang paling pintar mengikuti pelajaran yang MERDEKA dan BERSEKA. MERDEKA memotivasi guru dan siswa untuk ikut tertentu, termasuk matapelajaran bahasa adalah singkatan dari Mendidik berdasarkan berprestasi. Ketika Pak Iding baru tiba dari Inggris yang diajarnya. Anak yang paling pintar Etika dan Religius dengan penuh Dedikasi, Jakarta dengan menggondol prestasi tersebut, itu bisa berperan sebagai suster pembelajaran. Empati, Kreatif dan Amanah. Sedangkan saya terharu. Saya bangga sekali sama Pak Sementara Iding sebagai guru berperan BERSEKA adalah kependekan dari Iding,” katanya. Apalagi, Iding adalah guru sebagai dokter pembelajaran. Berprestasi, Sehat, dan Kapabilitas. Menurut pertama dari Kota Cirebon yang berhasil Untuk memilih suster pembelajaran di Iding, disamping terpengaruh oleh ajaran menyabet gelar bergengsi tersebut. P dalam kelas, Iding tidak main tunjuk. Ia meminta pendidikan Ki Hajar Dewantoro, visinya itu juga siswa-siswa untuk memilihnya sendiri siapa di berkat gemblengan dari KH Abdullah SAIFUL ANAM (Cirebon, Jawa Barat) antara mereka yang paling pantas untuk Gymnastiar, selama ia menempuh pendidikan S-2 di UPI Bandung. Dok. Pribadi Terkait dengan motto dan visinya, sebagai guru Iding Karnadi selalu ingat pada dua jar- gon yang menjadikannya sebagai sumber motivasi dalam bekerja, yaitu: ingatlah selalu akan kematian (sense of dead) dan jagalah dalam berkomunikasi (sense of communica- tion). Ingat terhadap kematian akan menjadikan manusia untuk senantiasa berbuat kebaikan, baik dalam hubungan dengan Tuhan maupun antar sesama manusia, termasuk dalam hubungannya dengan peserta didik. Dalam melaksanakan pekerjaan dilakukan dengan sungguh-sungguh dan ikhlas, karena ikhlas merupakan sumber kekuatan hidup. Sedangkan menjaga dalam berkomunikasi sangat penting karena sebagai guru, apa yang kita lakukan, baik berupa komunikasi verbal maupun visual, akan selalu diamati oleh anak- anak. Inilah pentingnya guru tidak hanya sekedar memberikan contoh, tetapi juga menjadi contoh. Dokter dan Suster Pembelajaran Dalam kegiatan pembelajaran, Iding merasa berhasil jika setelah belajar siswa Mendapat sambutan meriah di sekolahnya. 27 Pena Pendidikan November 2006
  • 28. BAHASAN UTAMA Foto-foto : Dipo Handoko/PENA Suryanto, MPd Sang Penjaga KARAKTER BANGSA “ C oba: tanyakan kepada para siswa, apakah berbagai persoalan kewarganegaraan. Simak suasana suka dengan pelajaran Kewargane- pembelajaran ala Suryanto. “Hari ini kita akan garaan? “Sangat jarang yang membahas materi tentang upaya pemerintah dalam Sudah gandrung pada menyukainya. Hampir semua siswa mengendalikan kebebasan pers. Sebelum kita kaji Pendidikan Moral memandang Kewarganegaraan sebagai pelajaran lebih jauh, mari kita bentuk kelompok-kelompok, yang enteng,” kata Suryanto, MPd, guru Kewarganegaraan, masing-masing berjumlah lima orang,” kata Suryanto Pancasila sejak masa SMA Negeri 1 Wonosari, Daerah Istimewa suatu ketika. SMP. Terus berlanjut Yogyakarta. Perintah pak guru diikuti siswa-siswanya. Sekitar Suryanto tak melulu menyalahkan para pelajar lima menit suasana kelas sedikit gaduh ketika para hingga kuliah. Banyak yang mencibir pelajaran Kewarganegaraan. Ia justru siswa sibuk membentuk kelompok berdasarkan tempat bergelut dengan melihat cara guru mengajar yang melulu bersandar duduk. Masing-masing kelompok memilih ketua dan pandangan dan pada metode ceramah dan tanya jawab menjadi biang sekretaris. Guru Suryanto melanjutkan pelajaran seraya persoalan. Siswa menjadi pasif dan bosan. Ujung- membagikan lembar tugas. “Nah, identifikasikan isu- pemikiran tokoh-tokoh ujungnya, siswa malas belajar sehingga nilainya pun isu kebijakan pemerintah mengenai pers! Lakukan penting: dari rendah. Sebagai contoh, nilai harian semester pertama penyelidikan dengan mengikuti alur kerja dalam lembar siswa kelas XII Ilmu Sosial 2 di SMA 1 Wonosari, kerja kelompok Anda,” begitu perintah panjang lebar Soekarno, tempat Suryanto biasa mengajar. Rata-rata nilainya Suryanto. Mohammad Natsir, hanya 65,96. Artinya, sebagian siswa belum mencapai Setiap kelompok kerja berlomba membuat lembar Ibnu Khaldun, hingga standar ketuntasan minimal sekolah sebesar 70. presentasi sebaik-baiknya. Hanya satu kelompok Suryanto pun tergerak mengajar dengan pola dengan hasil kerja terbaik yang memaparkan Syafii Ma’arif. pembelajaran Kewarganegaraan yang beda. Ia presentasi. Tampak debat kecil di setiap kelompok. mengajak murid-muridnya lebih aktif menelaah Para siswa berani mengungkapkan pendapatnya. Lebih 28 Pena Pendidikan November 2006
  • 29. dari itu, partisipasi siswa, perhatian, kerjasama, dan keberanian siswa mengungkapkan dan menghargai pendapat menjadi sisi plus metode ini. Hanya satu-dua saja siswa yang pasif. Sungguh, suasana pembelajaran yang jauh berbeda dengan pemandangan kegiatan belajar Kewarganegaraan pada umumnya. Apalagi bila dibandingkan dengan panorama kelas saat pelajaran Pendidikan Moral Pancasila (PMP) di era Kurikulum 1975 dan Kurikulum 1984, atawa pelajaran Pendidikan Pancasila dan Ke-warganegaraan (PPKn) di zaman Kurikulum 1994. Di sekolah-sekolah yang memberlakukan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) saja masih jamak ditemui suasana pembelajaran pasif: guru berceramah, murid menyimak dan mencatat. Model pembelajaran yang dikembangkan Suryanto itu dikenal dengan istilah inquiri yurisprudensi. Model pembelajaran itu pula yang diangkat Suryanto dalam karya tulis berjudul “Penerapan Model Pembelajaran Inquiri Yurisprudensi dalam Upaya Meningkatkan Kualitas Hasil Belajar di SMAN 1 Wonosari Mengajar Pendidikan Kewarganegaraan (Penelitian Tindakan Kelas).” Penelitian Suryanto itu mengantarkannya meraih Juara I Guru SMA Berprestasi Tingkat Nasional 2006. mengaji di langgar dekat rumahnya, selepas Yogyakarta. Suryanto sudah bangga magrib hingga isya. Ia juga gemar menyantap mendapat sebutan calon guru. Rupanya ia bacaan apa saja, satu di antaranya Majalah Gandrung PMP Sejak SMP kurang menyadari kurang pas mengajar siswa Suryanto, putra bungsu dari lima Bobo kesukaannya. “Saya biasa mandi sore SD. “Saya tak tanggap terhadap keinginan bersaudara, dari pasangan Supardi pukul empat. Lalu membaca apa saja,” anak SD. Saya juga kurang telaten Hadisiswoyo, BA dan Rubiah (almarhum), katanya. menghadapi mereka,” katanya. “Saya harus sudah demen dengan Pendidikan Moral Kebiasaan membaca dan mengaji di masa kuliah, biar kelak bisa mengajar di SMP atau Pancasila sejak SMP. Ketika duduk di bangku kecilnya itu, menurut Suryanto, memberi SMA.” SMP Negeri 13 Yogyakarta, Suryanto remaja pengaruh besar terhadap kehidupannya Setamat di SPG tahun 1990. Ia kuliah di sangat ingin menjadi guru. Tokoh yang berjasa kelak. Ia menjelma menjadi sosok kutu buku, Jurusan Pendidikan Moral Pancasila dan mewarnai hidup Suryanto itu adalah Sriyatno, yang haus akan bacaan-bacaan. Kewarganegaraan di IKIP Yogyakarta guru PMP di sekolah tersebut. Ayahnya, Supardi Hadisiswoyo, BA, yang (sekarang Universitas Negeri Yogyakarta). Di Awalnya sih Suryanto hanya terpesona guru PKN (Pendidikan Kewargaan Negara) di masa kuliahnya, Suryanto menaruh rasa hormat dengan cara mengajar guru idolanya itu. “Beliau Lampung, sedikit banyak mempengaruhi kepada dosennya, Subadi, MPd, pengajar dalam mengajar penyampaiannya jelas sekali, kesukaannya dengan pendidikan matakuliah Hukum Tata Negara dan Politik. mudah dipahami, dan kepribadiannya menarik. kewarganegaraan. Gelar BA (sarjana muda) “Dia seorang dosen yang sangat pandai, dan Saya saat itu sudah membayangkan kelak ayahnya didapat dari jurusan Civics Hukum ikut mempengaruhi kehidupan saya,” katanya. akan menjadi sosok seperti dia,” kata pria Universitas Gadjah Mada. Saat Suryanto Dari penjelasan-penjelasan sang dosen kelahiran Yogyakarta, 15 Oktober 1970 ini. berusia empat tahun, ayahnya sudah mengajar itulah, dalam benak Suryanto tertanam bahwa Dari gandrung ingin menjadi guru seperti matapelajaran PKN di Lampung. Terakhir menjadi guru Pendidikan Kewarganegaraan Sriyatno, ia juga menyukai PMP. sebelum pensiun, Supardi mengajar di SMP adalah profesi mulia. Sebab berperan sangat Pembawaannya yang kalem dan santun, gaya Bhakti Karya, Sukajaya, Padang Ratu, penting untuk membentuk karakter bangsa. bicaranya yang lunak dengan intonasi ringan Lampung Tengah. Sebelum kelar kuliahnya, Suryanto sempat dan pelan, seakan klop dengan “moral Dua kakak Suryanto juga turut menyulut bekerja di lembaga pendidikan komputer dan Pancasila” yang disukainya. cinta Suryanto pada profesi guru. Kakak bisnis, Indocitra Mandirid alam kurun 1994- Masa kecil Suryanto sempat dilalui di sulungnya, Subianto, 48 tahun, seakan menjadi 1997. Indocitra mempunyai 24 cabang di kota- Lampung Tengah, Provinsi Lampung, setelah penerus ayahnya. Hingga kini ia mengajar di kota Jawa Tengah dan Jawa Timur. Keasyikan ditinggal ibunya ke alam baka saat usianya SMP Bhakti Karya, Lampung Tengah, kerja, membuat kuliahnya rada molor. Ia lulus baru 18 bulan. Ia diboyong ke Lampung almamater sang ayah. Kakak ketiga, di IKIP Yogyakarta tahun 1996, setelah lantaran ayah dan keluarganya pindah ke Subihastati, 44 tahun, juga mengajar di sebuah menyelesaikan studinya selama enam tahun. sana. Di tempat barunya ini, ayahnya menikah Taman Kanak-kanak (TK) di Kabupaten Skripsinya berjudul: “Permasalahan yang lagi dengan Suparjiyah, seorang guru SD, dan Rembang, Jawa Tengah. Sementara Dihadapi Guru PPKn dalam Melaksanakan dikaruniai empat anak. kakaknya yang nomor dua, Subihastuti (46 Kurikulum 1994.” Indeks Prestasi Komulatif Pada usia tiga tahun, ia kembali lagi ke tahun), dan kakaknya nomor empat, Aris (IPK) terakhirnya 3,13. Yogyakarta ikut kakek dan neneknya. Praktis, Suharti (40 tahun), berwiraswasta. Suryanto sempat pula bekerja di lembaga sejak itu ia dibesarkan eyangnya, karena ayah Ibu tirinya, Suparjiyah, kebetulan juga guru pendidikan Gama Exacta hingga akhir 1997. kandung dan ibu tirinya tetap tinggal di SD Sukajaya II, Lampung Tengah. Ayah “Di lembaga-lembaga swasta saya banyak Lampung hingga saat ini. kandung dan ibu tirinya menyarankan Suryanto belajar manajemen dan mengelola organisasi,” Suryanto menyelesaikan pendidikan di SD masuk ke Sekolah Pendidikan Guru (SPG). katanya. Duit yang dikumpulkan selama bekerja Negeri Dukuh I Yogyakarta pada 1984. Masa Jalan lempang menjadi guru ditapaki Suryanto itu, kelak menjadi bekal baginya meneruskan kecilnya di Yogyakarta banyak diisi dengan dengan menjadi siswa SPG Negeri 2 pendidikan Magister Pendidikan di Universi- 29 Pena Pendidikan November 2006
  • 30. BAHASAN UTAMA menduduki jabatan bergengsi yang jarang ada di sekolah lain: kepala penelitian dan pengembangan. Saat itu Suryanto baru menyelesaikan pendidikan S-2 di Universitas Negeri Yogyakarta, pada 2003. “Jabatan ini memang tidak lazim ada dalam organisasi sekolah. Tapi kami membutuhkannya,” kata Mulyoto, yang memulai kariernya sebagai guru di SMA Negeri I Wonosari pada tahun 1981. Kepercayaan itu dibayar impas Suryanto dan tim Litbang. Kerja keras mereka ikut andil melahirkan satu kelas internasional dan kelas akselerasi. Sekolah yang terletak di Jalan Brigjen Katamso, Gunung Kidul, ini juga tengah mengembangkan menjadi sekolah berbasis teknologi informatika dan komputer. Di mata Mulyoto, Suryanto sosok guru berwawasan luas. “Bukan hanya menguasai disiplin ilmunya di Kewarganegaraan, ia paham perundangan dan kebijakan pendidikan, bisa berbahasa Inggris, mahir komputer, dan menguasai materi lain,” kata Mulyoto. Kardono, 41 tahun, guru Fisika rekan Suryanto di sekolah, berpendapat sama. “Suryanto punya dedikasi tinggi, disiplin, dan punya komitmen besar memajukan sekolah,” ujar Kardono yang mengajar di SMA 1 Wonosari sejak 1993. “Saya kagum, apa saja yang “ dia belum tahu, dia selalu berusaha keras mempelajarinya.” Kardono hafal betul dengan kebiasaan Suryanto setelah menyandang jabatan Kepala Litbang SMAN I Wonosari. “Suryanto biasa pulang paling cepat selepas asar, atau sekitar empat pukul sore,” kata lulusan Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta ini. Kebanyakan guru rekan-rekan Suryanto pulang kerja Bersama Pratiwi Ekariyani dan dua anaknya Ilham Kharisma Danindra dan Hafidya Charisma Putri pada pukul 13.30. Berpegang Pada Man Jadda Wa Jadda tas Negeri Yogyakarta, hingga lulus pada 2003. Cita-citanya menjadi guru tak surut. Pada akhir Tak jarang Suryanto lembur di rumah hingga 1997 ia ikut seleksi penerimaan guru Pegawai Negeri tengah malam. Istrinya, Pratiwi Ekariyani, sempat Sipil (PNS). Ia lulus dan ditugaskan di SMA Negeri I protes bila malam hari sang suami masih tepekur di Semanu, Gunung Kidul. Selang beberapa bulan, SK depan meja kerjanya. “Rata-rata jam sebelas baru tidur, pengangkatan guru PNS diterimanya di hari bersejarah tapi kadang kala sampai pukul tiga atau empat pagi,” 21 Mei 1998, persis tanggal pengunduran diri Soeharto kata Pratiwi. sebagai presiden RI. Suryanto ditempatkan di SMA Kebiasaan tidur sampai tengah malam itu juga diisi Negeri I Wonosari, Gunung Kidul. Suryanto dengan membaca buku. Kalau sudah begini, … Saya tidak terlalu SMA I Wonosari tempat ia mengabdi itu adalah Suryanto bisa lupa waktu. “Membaca buku sampai sekolah favorit di Gunung Kidul. Sejak berstatus malam, ujiannya kapan sih,” kata Pratiwi menggoda. ingin menonjolkan sekolah negeri pada 30 Juli 1965, SMA 1 Wonosari Toh, Pratiwi merasa beruntung sang suami suka diri dalam selalu nomor satu di seantero Gunung Kidul. Peringkat membaca. “Saya tinggal tanya inti bacaannya,” ujar sekolah ini di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta Pratiwi seraya tertawa renyah. kejuaraan. Yang dalam sepuluh tahun terakhir hampir stabil di posisi 4 Kebetulan Pratiwi juga guru Pendidikan lebih penting adalah atau 5. Pada 2000, sekolah ini ditetapkan Dinas Kewarganegaraan di SMA Negeri 1 Karangmojo, Pendidikan Gunung Kidul sebagai sekolah Gunung Kidul. Pasangan ini sudah akrab sejak kuliah bisa memberi percontohan. Pada 2002, SMAN I Wonosari di IKIP Yogyakarta. Panah asmara menyatukan kontribusi bagi dikembangkan menjadi sekolah yang berorientasi pada mereka di Gunung Kidul, saat keduanya bertemu di kecakapan hidup (life skills). seleksi calon guru PNS. Uniknya, kursi calon guru pendidikan ... Sekolah ini menempati lahan seluas 7.160 m². Pendidikan Kewarganegaraan di Gunung Kidul hanya Cukup lapang sebetulnya, tapi terasa sempit untuk tersisa dua. Eh, dasar jodoh, dua posisi itu diraih menampung 18 ruang kelas. Kelas I, II dan III, masing- Suryanto-Pratiwi. Tak menunggu waktu lama, setelah masing terdiri dari 6 kelas. Jumlah kelas program Ilmu berpacaran mereka sepakat menikah. Alam setiap angkatan 4 kelas, sedangkan ilmu sosial Pernikahan mereka membuahkan Ilham Kharisma hanya 2 kelas. Danindra (6 tahun) dan Hafidya Charisma Putri (3 tahun). Keluarga kecil itu tinggal di Dusun Karangduwet, Kecamatan Paliyan, Gunung Kidul, Pembawa Perubahan Sekolah “Dari awal, saya melihat Pak Suryanto punya tempat tinggal kakek Pratiwi. Di sinilah, Suryanto kelebihan,” kata Mulyoto, Kepala SMAN 1 Wonosari merasa menemukan banyak inspirasi. “Di sini tenang, sejak 2002, mengomentari keberadaan Suryanto. tempat yang tepat untuk memikirkan dan mengurai Mulyoto pun tak ragu memberi kepercayaan Suryanto apa yang terkumpul di kepala,” kata Suryanto. 30 Pena Pendidikan November 2006
  • 31. Jarak sekitar 17 kilometer dari rumah ke sekolah, tak membuatnya menggerutu. Jarak segitu sudah biasa baginya. Demi sebuah buku, Suryanto biasa menempuh perjalanan ke Yogyakarta, yang berjarak 40 kilometer, dengan sepeda motornya. Gajinya sebagai PNS berpangkat IIIC sekitar Rp 1.500.000/ bulan masih cukup untuk membeli buku setiap bulan. Buku yang tengah jadi pembicaraan hangat publik, misalnya Soekarno File (2006) karya Antonie C Dake, menjadi salah satu koleksinya. Kebiasaan membaca dan rajin mengaji Al Qur’an turut membentuk karakter Suryanto. Wejangan ustaz Rahman, guru ngajinya masa kecil, menjadi salah satu filosofi hidupnya. “Sukses itu milik orang yang sungguh-sungguh. Man jadda wa jadda,” kurang lebih begitu perkataan ustaz Rahman, yang diingat Suryanto. Pandangan dan pemikiran Suryanto Mulyoto, Kepala SMAN 1 Wonosari (kiri), Kardono, guru Fisika SMAN 1 Wonosari (kanan). merupakan refleksi dari kesukaannya membaca konsep pemikiran banyak tokoh ditunjuk mewakili sekolahnya. Apalagi selama penting. “Soal kebangsaaan, saya melihat In- Indonesia), PNI (Partai Nasionalis Indonesia), delapan tahun sebelumnya, ia tak pernah sekali donesia seperti Pak Syafii Ma’arif,” kata dan NU (Nahdlatul Ulama). Suryanto juga pun mengikuti lomba-lomba kompetensi guru. Suryanto tegas. Mantan Ketua Umum penggemar buku-buku Soekarno, presiden Ia lebih konsentrasi berkuliah di S-2 Magister Pengurus Pusat Muhammadiyah itu dikenal pertama RI. Ia mendalami pandangan Ibnu Pendidikan di Universitas Negeri Yogyakarta. sebagai pemikir Islam nasionalis, konsisten, Khaldun, sosiolog Islam, dan Abu A’la Maududi, “Saya sendiri tidak terlalu ingin menonjolkan berpandangan jernih, dan hidupnya sederhana. tokoh gerakan Islam Pakistan. Tak ketinggalan diri dalam kejuaraan,” katanya. “Yang lebih Suryanto juga menyimak pandangan dan pula ia membaca buku-buku dan tulisan penting saya bisa memberi kontribusi pada pemikiran Mohammad Natsir, tokoh Masyumi Nurcholis Madjid almarhum, pemikir Islam pendidikan.” P (Majelis Syuro Muslimin Indonesia). Masyumi kontemporer seangkatan dengan Syafii adalah partai Islam yang sangat diperhitungkan Ma’arif. DIPO HANDOKO (Wonosari, DIYogyakarta) pada tahun 1950-an, selain PKI (Partai Komunis Toh, Suryanto tak merasa yakin saat MELAHIRKAN GENERASI BERKEBANGSAAN I stilah “inquiri yurisprudensi” secara harfiah Untuk memecahkan masalah kontroversial, berkembang. diterjemahkan sebagai penyelidikan siswa harus memiliki kemampuan berbicara dan Hasil pengamatan dan catatan kasus-kasus peradilan. Namun “yuris- melakukan kesepakatan dengan orang lain, Suryanto secara ringkas ditunjukkan Tabel prudensi” versi Suryanto tidak dibatasi serta menganalis masalah sosial yang I. hanya menyangkut perkara hukum peradilan saja, melainkan juga menyentuh Tabel 1: Hasil Pengamatan Siklus I aspek kajian persoalan konflik sosial, kebijakan luar negeri, hukum, ekonomi, Jumlah Siswa politik, pertahanan dan keamanan (han- No Aspek Pengamatan kam), hak asasi manusia, globalisasi, pers, hingga pendidikan dan kesejahteraan. Pasif/ Aktif/ Cukup Aktif/ Rendah Tinggi Tinggi Menurut dia, penerapan metode inquiri yurisprudensi itu bukan sekadar untuk 1 Partisipasi 36 4 - mendongkrak nilai siswa. “Minat siswa terhadap matapelajaran ini menjadi sangat 2 Perhatian 28 8 2 baik. Peran guru, dari pembukaan hingga 3 Kerjasama 40 - - penutupan, juga mencerminkan 4 Mengungkapkan pendapat 17 23 - terlaksananya indikator proses belajar yang baik dan efektif,” kata Suryanto. 5 Menghargai pendapat yang lain 40 - - Suryanto mengajak siswanya memahami bahwa dalam masyarakat Jumlah 161 35 2 terdapat berbagai pandangan dan prioritas yang berbeda mengenai nilai-nilai sosial Persentase 80,5 % 17,5% 1% yang secara hukum saling bertentangan. 31 Pena Pendidikan November 2006
  • 32. BAHASAN UTAMA Hj. Nur Dewi, AMPd BERSINAR di Gelapnya BAHULUANG Mengajar di sekolah yang pintu kelasnya dipalangi Tuan Tanah. Mengantar hasil Unas di tengah badai. Mendapat penghargaan dan tetap bekerja keras. M alam baru saja bertahta di daratan menyewa perahu kecil, malam itu, Kepala Bontosikuyu, Kabupaten Selayar. Pulau Bahuluang. Di pulau yang Sekolah Dasar Negeri Bahuluang ini Baru beberapa meter perahu berlayar, berada di sebelah selatan Pulau menyeberang ke Desa Appatanah, desa di ombak besar dan angin kencang menerpa. Selayar, Sulawesi Selatan itu ujung utara Pulau Selayar, tetangga Pulau Namun kencang angin dan besarnya ombak gelap meraja. Hanya nampak cahaya Bahuluang. tak mengusik Dewi. Tekadnya bulat. Ia harus petromaks dan lampu minyak berkelap-kelip. Dengan satu tangan mengempit hasil ujian mengantarkan hasil ujian itu ke Bontosikuyu, Suasana hening dalam diam. anak-anak didiknya, dan tangan yang lainnya ibukota kecamatan. Apalagi tenggat waktu Angin barat yang berhembus kencang berpegangan di pinggiran perahu, bersama yang diberikan Dinas Pendidikan Selayar jatuh menggelorakan laut malam. Badai datang seorang penduduk Bahuluang, Hj Nur Dewi esok hari. Sehingga jika ia tak berlayar malam menyergap gelap. Semua itu tak menyurutkan bergerak meinggalkan bibir pantai Dusun itu, pastilah telat. “Nekat saja. Ini sudah tugas,” niat Hj Nur Dewi untuk berlayar. Dengan Bahuluang, Desa Appatanah, Kecamatan kata Nur Dewi kepada PENA Pendidikan yang 32 Pena Pendidikan November 2006
  • 33. menemuinya di Pulau Bahuluang beberapa mengajar murid-muridnya dengan sangat apa yang dialami Nur Dewi dan kawan-kawan waktu lalu. bagus. “Dia mengajarnya sangat bagus. Dia banyak terjadi di Sulawesi Selatan. Banyak Menentang badai dan ombak besar saat juga penyanyi yang bagus,” kata Dewi tentang para pemilik tanah mengaku-aku tidak mengantar hasil ujian nasional menjadi rutinitas guru SD-nya itu. menerima ganti rugi atas tanah yang dipakai Nur Dewi. Karena, memang, setiap ujian Karena cara mengajar diselingi nyanyian- untuk sekolah. Padahal ganti rugi sudah nasional selesai digelar waktunya selalu nyanyian gembira yang dikumandangkan diberikan kepada orangtua si Tuan Tanah. bersamaan dengan datangnya cuaca buruk Paragauk, Dewi kecil dan kawan-kawannya Tapi ketika orangtua mereka meninggal, di sekitar Bahuluang. “Tapi mau bagaimana selalu belajar dengan riang. Saat pulang mereka meminta lagi ganti rugi. Mereka ngotot lagi. Jadualnya memang sudah begitu,” ujar sekolah, Dewi dan kawan-kawannya dengan argumen yang bersepakat adalah Nur Dewi. berbondong-bondong menghampiri Paragauk orangtua mereka, mereka sendiri belum Tak hanya cuaca buruk yang dihadapi Nur dan mengajaknya jalan bersama menuju bersepakat. Dewi di tempat tugasnya. Sikap para orangtua rumah. Mulai dari Baerah di Bahuluang yang relatif masih kurang Pada malam hari, Paragauk mengajak menghargai pendidikan adalah persoalan lain Hj Nur Dewi AM Pd adalah orang asli Dewi dan murid-muridnya yang lain ke rumah. yang harus ia hadapi. Padahal, kata Nur Dewi, Selayar. Ia lahir pada 16 Juli 1959 di kampung Di rumahnya Paragauk mengajar berbagai hal, pendidikan sangat dibutuhkan warga Baerah, kawasan timur Kota Benteng. Dewi, dari sejarah, IPA, Ilmu Bumi hingga Matematika. Bahuluang untuk memperbaiki harkat hidup begitu perempuan bersahaja ini biasa disapa “Dia mengajarnya seperti mendongeng. Apalagi mereka. adalah anak ketiga dari enam bersaudara dari kalau mengajar sejarah, semua peristiwa Karena sikap negatif terhadap pendidikan pasangan Pa’ Gu dan Sarimanah. Pa’ Gu, seolah hadir di depan mata. Sangat itu, Sunusi, seorang Tuan Tanah yang ayahnya meninggal pada 11 November 2003. mengesankan,” kata Dewi mengenang mengaku tanahnya dipakai untuk lokasi Ibunya kini berusia 70-an tahun. gurunya itu. rehabilitasi SDN Bahuluang, pernah memarahi Sedangkan Baho Dini, suami Dewi yang Selain Paragauk yang cerdas, keakraban Nur Dewi dan meminta ganti rugi. Dewi dengan memberinya empat anak, Andi Nordin (28), Andi dan perlakuan masyarakat Baerah yang tegas menolak. Menurutnya, soal ganti rugi Noryani (23), Mahdalena (17) dan Ellisa Ervina sangat baik kepada para guru makin tanah bukan urusannya. Ia juga mendengar (15) meninggal pada 30 September 2003. menebalkan niat Dewi untuk jadi guru. Di mata bahwa di masa lalu tanah si Tuan Tanah sudah Noordin, anak pertama Dewi tak Dewi, guru adalah profesi yang sangat mulia. dihibahkan. Mungkin karena tergiur menyelesaikan sekolahnya di SMA. Noryani, “Karena gurulah orang bisa cerdas. Guru gemerincing rupiah, sang Tuan Tanah putri keduanya kini sudah menikah dan memiliki mengajar dan mencerdaskan anak-anak. Dari menuntut ganti rugi. satu putra. Mahdalena, baru saja yang tidak tahu dan buta sama sekali, tidak Dewi pernah memberi pengertian pada menyelesaikan sekolahnya di sebuah SMK di mengenal huruf, angka dan nomor-nomor sang Tuan Tanah. Tapi Tuan Tanah Jakarta. Ellisa kini masih duduk di bangku SMP. sehingga mereka jadi bisa,” kata Dewi. bergeming. Dengan angkuhnya Tuan Tanah Sebelum bertugas dan menjadi kepala Selain menganggap menjadi guru adalah membuat palang kayu gerbang sekolah dan sekolah di Bahuluang selama tiga tahun ini, pekerjaan mulia, niat Dewi menjadi guru juga kelas-kelas. Akibatnya proses belajar mengajar Dewi memulai kariernya sebagai guru di Baerah, didorong oleh nenek-neneknya. Beberapa terganggu. Murid-murid SDN Bahuluang kampung halamannya. Menjadi guru adalah neneknya dikenal sebagai guru di kampung sebanyak 47 orang harus menderita. Mereka cita-cita Dewi sejak kecil. Ia tak seperti anak Baerah. “Cita-cita menjadi guru itu terus saya terpaksa belajar berhimpitan dan berbagi kebanyakan yang bisa mengganti-ganti cita- simpan dan ingin saya wujudkan,” ujar Dewi. ruangan. Satu ruangan digunakan untuk kantor citanya. Dewi pertama kali tertarik menjadi guru Setamat SD pada tahun 1971, Dewi merangkap ruang kelas I dan II; satu ruang karena jatuh hati pada cara mengajar Pak kemudian melanjutkan ke Sekolah untuk kelas III dan IV; dan satu ruangan lagi Paragauk, seorang gurunya kala SD. Pak Kepandaian Putri Negeri (SKPN) Benteng. Ia untuk kelas V dan VI. Papan tulis di masing- Paragauk, guru Dewi di SD, membimbing dan lulus pada 1974. Setelah itu Dewi melanjutkan masing ruangan pun harus dibagi dua. Tawa ceria anak-anak Appatanah Keadaan ini, menurut Siti Syanawiyah, salah satu guru di SDN Bahuluang, sangat Foto-foto : Budi Kurniawan/PENA mengganggu. Ia dan Noorkati, rekannya yang lain, harus berbagi konsentrasi mengajar dua kelas di satu ruangan. Apalagi, kata Noorkati, guru yang aktif mengajar di SDN Bahuluang selain Nur Dewi hanya mereka berdua. Mungkin karena perlawanan keras yang diberikan Nur Dewi, sikap keras Tuan Tanah itu sedikit berkurang. Kayu-kayu yang dipalangkan di sekolah dilepas. Tapi dua kelas masih dipalangi pintunya. “Ini sikap yang sebenarnya sudah keterlaluan,” kata Herlina, guru SDN Bahuluang yang pernah bermasalah dengan sang Tuan Tanah. Walau daun pintu kelas masih terpalang, Nur Dewi dan rekan-rekannya terus mengajar. “Mungkin suatu saat sikap yang tidak menghargai pendidikan ini akan hilang jika mereka memahami betapa pendidikan sangat penting untuk anak-anak mereka,” kata Nur Dewi. Menurut Kepala Seksi Sarana SD/TK Bidang Pendidikan Dasar Dinas Pendidikan Kabupaten Selayar Fs Daeng Madlassa SPd, 33 Pena Pendidikan November 2006
  • 34. BAHASAN UTAMA masyarakatnya belum mengerti sama sekali pada pendidikan. Pada musim nener –musim ketika anak-anak ikan banyak ditemukan di laut—para orangtua di Appatanah biasa membawa anak-anaknya ke laut. Jika sudah begitu, Dewi dan para guru lainnya terpaksa mengalah. “Waktu itu anak mereka yang sekolah dibawa begitu saja. Nggak perlu sekolah. Saya dan kawan-kawan terpaksa mengalah,” kata Dewi. Keadaan demikian terus berlangsung. Tapi, pikir Dewi, kebiasaan mengalahkan kepentingan pendidikan anak dengan mata pencaharian ini harus dihentikan. Karena, bagaimana mungkin anak-anak Appatanah bisa mendapatkan pengetahuan, baca, tulis dan berhitung, jika orangtua mereka lebih mementingkan mata pencaharian dibanding pendidikan. Sayangnya, anak-anak pun lebih Hj. Nur Dewi di depan rumah panggungnya yang sederhana (kiri). Desa Appatanah di bibir pantai (kanan). senang diajak ke laut daripada sekolah. Untuk mengatasi itu, Dewi berinisiatif mengubah cara mengajarnya. Jika biasanya ke Sekolah Pendidikan Guru (SPG) yaitu Kanawe, Bunging dan Bahuluang. ia mengajar di sekolah, pada hari-hari tertentu Muhammadiyah di Benteng dan lulus pada Bahuluang adalah pulau tersendiri yang berada Dewi memanggil murid-muridnya ke rumah. tahun 1977. Pada tahun 2002 Nur Dewi lulus di sebelah barat Appatanah. Penduduk pulau Untungnya mereka mau datang. “Memang kuliah penyetaraan di Universitas Terbuka Bahuluang sekitar 289 jiwa. harus menggunakan cara yang jeli,” kata Dewi Makassar. Suku-suku yang mendiami Appatanah yang mengidolakan para ulama seperti Aa Gym Berbekal ijazah SPG yang digengamnya, antara lain Bajo, Bugis, Bugis Makassar, dan dan Arifin Ilham ini. Dewi mulai mengajar di SDN Baerah. Ia tak Suku Selayar sendiri. Mereka menggunakan Agar belajar di rumah itu menarik perhatian digaji tetap. Semuanya dilakukannya dengan bahasa yang berbeda satu sama lain, yaitu Dewi menyediakan televisi ukuran 17 inchi sukarela. Selama dua tahun ia mengajar di situ. Bahasa Bajo, Makassar, Selayar dan Bugis. untuk murid-muridnya. Kala itu di Appatanah Pada 1979 Dewi diangkat menjadi pegawai Beragamnya bahasa ini menyulitkan Nur televisi masih sangat jarang. Dewi menyisihkan negeri dan ditugaskan mengajar di SDN Inpres Dewi kala pertama kali mengajar di Appatanah. gajinya dan berpatungan dengan guru-guru Tombangangeah. Sebagian besar warga desa ini menggunakan yang lain untuk membeli televisi itu. Dewi semula mengajar di kelas IV. bahasa Bajo. Dewi sama sekali tidak bisa Televisi itu dijadikan “umpan” bagi murid- Kemudian turun ke kelas I dan kelas II. Di berbahasa Bajo. “Ini menyulitkan,” kata Dewi. murid yang datang ke rumah Dewi. Murid-mu- kelas I dan II, Nur Dewi mengajari anak-anak Tapi dengan tekad yang kuat, Dewi belajar rid diperbolehkan nonton dulu beberapa saat, membaca, mengenal huruf dan berhitung sambil bahasa Bajo kepada penduduk Appatanah. lalu kemudian belajar. Yang tidak mau belajar bermain dan bernyanyi. “Di sini waktu itu belum Selama tiga bulan awal ia di Appatanah, ia tidak diperbolehkan menonton televisi. ada Taman Kanak-Kanak, jadi anak-anak di mulai bisa sedikit-sedikit menggunakan bahasa Pelajaran di rumah dengan televisi ini kelas I dan II umumnya masih belum mengenal Bajo. Dewi pun senang. Ia kini bisa mengajar beragam dari Matematika, IPA hingga IPS ini huruf dan belum bisa membaca. Ini agak sulit. dengan menggunakan bahasa ibu masyarakat berlangsung hingga tujuh tahun. Namun yang Untuk itu agar mereka senang saat belajar, setempat. Di SDN Appatanah, Dewi pertama menjadi fokus Dewi adalah pelajaran bahasa saya menyelipkan hiburan diantara pelajaran,” kali mengajar di kelas V. Hingga dua tahun ia Indonesia. Ini menjadi penting dan strategis, kata Dewi. mengajar di kelas ini. Tahun-tahun selanjutnya karena dengan menguasai bahasa Indonesia, Setelah setahun mengajar, Dewi menikah Dewi pindah mengajar di kelas I. artinya komunikasi Dewi dan anak-anak bisa dengan Baho Dini, teman satu desanya. “Suami Sepanjang tugasnya di Appatanah duka berjalan lancar. Dan berujung pada lancarnya saya orang yang sangat baik. Dia mengerti yang paling berkesan bagi Dewi adalah sulitnya aktifitas belajar mengajar di sekolah. dan membimbing saya,” kata Dewi tentang mendapatkan air minum dan masih belum Mengabdi di Bahuluang almarhum suaminya itu. adanya jalan darat dari ibukota kabupaten Setelah mengabdi selama 17 tahun di menuju desa. Hutan di sekitar Appatanah 17 Tahun Appatanah, pada tahun 2003 Dewi masih sangat lebat dan cukup menyeramkan. Walau betah di Tombangangeah, pada dipindahkan ke SDN Bahuluang menjadi Pada tahun 1992, kata Dewi, untuk sampai Agustus 1986 Dewi dipindahkan ke SDN kepala sekolah. Dewi sendiri sedih harus ke Appatanah atau menuju Benteng, ia harus Appatanah, Kecamatan Bontosikuyu. meninggalkan Appatanah. Banyak kenangan berjalan kaki sejauh 10 Km dan baru Appatanah adalah desa di ujung selatan Pulau diurainya di desa yang penduduknya sangat menemukan kendaraan. Dengan kendaraan Selayar. Luas desanya 50 kilometer persegi. bersahaja itu. Kehidupan penduduk yang serba itu barulah Dewi bisa mencapai Benteng. Hal Luasan itu versi hitungan Ansaruddin, kepala kekurangan, kata Dewi, tidak membuat yang sama juga terjadi jika ia pulang dari desa Appatanah, yang biasa dipanggil mereka menyerah menghadapi hidup. Mereka Benteng ke Appatanah. “Pulang ke rumah di masyarakat setempat Pak Desa. Entah berapa selalu optimistis. Dengan segala kekurangan Benteng pun baru bisa dilakukan tiga bulan luasan persisnya. Desa Appatanah berbatasan yang ada, mereka berusaha menyekolahkan sekali dan ketika liburan saja,” kata Dewi. dengan Desa Loa di sebelah utara. Di sebelah anak-anaknya, agar pintar dan tak bernasib Umpan Televisi timur, selatan dan barat, desa ini berbatasan sama dengan orang-orangtuanya. Kesulitan soal bahasa bisa dihadapi Dewi. dengan laut. Namun kesedihan itu tak berlangsung Tapi kesulitan berikutnya tiba. Masyarakat Desa Appatanah yang berpenduduk lama. Dewi harus menjalankan tugas barunya Appatanah berbeda sekali dengan di sekitar 690 jiwa dan bermatapencaharian sebagai kepala sekolah di Bahuluang. Di Tombangangeah. Pada tahun 1986 sebagai nelayan ini membawahi tiga dusun Dusun Bahuluang ia menemukan suasana 34 Pena Pendidikan November 2006
  • 35. yang jauh berbeda dengan di Appatanah. Di Indonesia dan dipilih pada Agustus 2006. Ia harus dilaksanakan dari Benteng ke dusun yang merupakan satu dari 20 desa di melewati beberapa tahapan seleksi hingga Bahuluang, saya tidak bisa langsung Kecamatan Bontosikuyu dan dihuni 289 jiwa ditetapkan Dinas Pendidikan Selayar sebagai menyeberang. Harus menunggu sampai ada ini tak ada listrik —di Appatanah masih ada listrik wakil daerah yang dikirim ke Jakarta. perahu yang mau kesana,” kata Nur Dewi. yang bersumber dari diesel milik warga yang Untuk melengkapi syarat-syarat pemilihan, Kadang Dewi sudah tiba di Appatanah mau bahan bakarnya dibeli secara patungan— tak Nur Dewi menyertakan sebuah karangan menuju Bahuluang, tapi karena tidak ada ada WC, dan akses menuju dan keluar pulau mengenai sekolahnya. Karangan itu rupanya perahu, ia terpaksa menginap berhari-hari di sangat sulit. mengesankan dewan juri di Jakarta. Sebuah Appatanah. Kalau pun ada kapal yang akan Bahuluang memang masuk kategori desa kabar gembira sampai padanya: Nur Dewi pergi ke Bahuluang atau ke Appatanah, terpencil. Untuk mencapai pulau ini satu- ditetapkan sebagai salah satu pemenang oleh pelayaran tetap tidak bisa dilakukan dengan satunya sarana yang bisa digunakan adalah dewan juri di Jakarta. mudah. Pemilik perahu harus menunggu air perahu kecil, biasa disebut jolor oleh penduduk “Saya tidak pernah menduga akan pasang. Karena ketika air surut, jarak dari bibir setempat. Perahu ini berkapasitas 3-5 ton menang dan terpilih. Perasaan saya waktu itu pantai menuju perahu yang berada agak di dengan mesin penggerak berkekuatan 30-an gembira sekali. Saya malah teriak-teriak. tengah laut bisa mencapai dua tiga kilometer. tenaga kuda. Dengan kekuatan mesin seperti Senang. Saya belum pernah membayangkan Ketika air pasang, nelayan harus sesegera mungkin melayarkan jolor miliknya. Karena dapat penghargaan. Saya merasa ngajar itu, Appatanah-Bahuluang bisa ditempuh dalam pasang hanya berlangsung singkat, sekitar 2- seperti biasa,” kata Nur Dewi yang pada 2002 waktu satu jam. 3 jam. Pasang surutnya air kadang tidak bisa juga terpilih sebagai guru berprestasi untuk Tapi jarak tempuh itu bisa berubah-ubah, diduga. Kadang berlangsung pagi, kadang tingkat Kecamatan Bontosikuyu ini. tergantung pada kondisi laut. Jika angin barat malam hari. Semua tergantung pada letak Nur Dewi pun berangkat ke Jakarta. Ia berhembus, ombak laut bisa mencapai tiga bulan. bersama dengan guru lain dari berbagai daerah meter tingginya sehingga perjalanan Untuk sekali menyeberang, Dewi harus di Indonesia berkumpul dan menginap di hotel Appatanah-Bahuluang bisa mencapai lebih dari mengelurkan uang sebanyak Rp 50.000-Rp Raddin, di bilangan Jakarta Utara. Selain diun- satu jam. Para nelayan sering tidak melaut 100.000. Jika ingin cepat menyeberang, dan dang Menteri Pendidikan Nasional Bambang menghindari ganasnya laut. kebetulan tidak ada perahu, Dewi terpaksa Sudibyo beramah-tamah, Nur Dewi dan guru- Walaupun laut bersahabat, tidak setiap hari jolor melayari Bahuluang-Appatanah. mencarter. Sekali carter bisa menghabiskan guru berkesempatan mengikuti upacara Selain karena perahu khusus yang melayani uang lebih dari Rp 150.000. peringatan Hari Kemerdekaan RI ke-61 di penyeberangan tidak tersedia, para nelayan Istana Merdeka. “Seperti mimpi rasanya. Bisa Berdedikasi juga lebih memilih menangkap ikan daripada ke Istana dan berjabat-tangan dengan Di tengah kiprahnya di Bahuluang, Nur menyeberangkan orang. “Ini yang menyulitkan. Presiden,” kata Nur Dewi. Dengan keteguhan Dewi masih sempat mengikuti seleksi guru Karena kalau ada urusan ke kecamatan, atau hati dan prestasinya, Nur Dewi bak cahaya berdedikasi tingkat nasional yang diadakan ibukota kabupaten, saya harus menunggu yang bersinar di gelapnya Pulau Bahuluang. P Departemen Pendidikan Nasional. Para guru sampai ada kapal yang mau menyeberang. Budi Kurniawan yang mengikuti seleksi ini berasal dari seluruh Begitu pula kalau saya membawa tugas yang (Bahuluang, Sulawesi Selatan) Hj. Nur Dewi dan Herlina menuju perahu untuk menyeberang ke Bahuluang. 35 Pena Pendidikan November 2006
  • 36. BAHASAN UTAMA SURYONO Lima Keping Papan, PANGGULAN AIR dan Melawan KETERASINGAN Ombak dan badai hampir membuatnya tenggelam. Tiap hari memanggul Air. Biasa jatuh di jalan licin. Bersama guru-guru yang lain ia mengabdi dan melawan keterasingan. O ktober 15 tahun silam. Sebuah surat undangan diterima Suryono. Isinya meminta Kepala SDN Negeri IV Selat Nasik, Suak Gual, Kabupaten Belitung, Provinsi Bangka Belitung itu datang ke Tanjung Pandan untuk mengikuti sebuah rapat yang digelar Dinas Pendidikan Kabupaten Belitung. Waktu yang tertera dalam undangan itu menyatakan rapat dilaksanakan pada jam sembilan pagi. Usai menerima undangan itu Suryono gundah. Betapa tidak, ketika undangan itu tiba, laut sedang ganas-ganasnya. Di bulan Oktober, laut di sekitar Pulau Belitung —juga pulau-pulau kecil lainnya— bergelora. Badai juga sering datang. Kadang sampai berjam-jam laut tak tenang. Namun karena tugas, Suryono nekat memutuskan menyeberang dari pelabuhan Selat Nasik menuju Tanjung Pandan. Dalam pikirannya, jika tidak menghadiri rapat itu maka ia dan kawan-kawannya di SDN IV Selat Nasik akan ketinggalan banyak informasi. Perkembangan terbaru yang disampaikan oleh pejabat Dinas Pendidikan Belitung bisa dipastikan tidak akan sampai pada Suryono dan kawan-kawan. Di pelabuhan Selat Nasik, Suryono bertanya pada sekumpulan nelayan yang sedang berkumpul apakah pada pagi hari ada perahu yang akan berlayar ke Tanjung Pandan. Beberapa nelayan yang ditanya 36 Pena Pendidikan November 2006
  • 37. mengatakan dalam keadaan ombak tinggi dan Foto-foto : Budi Kurniawan/PENA badai, mereka tak berani berlayar. Mereka lebih memilih berdiam diri sambil menunggu laut bersahabat. Mendengar jawaban para nelayan itu, Suryono sempat putus asa. Dalam benaknya sudah terbayang ia tak bisa menghadiri rapat. Tapi tiba-tiba salah seorang nelayan mengatakan kapal ikan miliknya akan berlayar ke Tanjung Pandan. Dan jika Suryono mau menumpang, sang nelayan mau mengantar. Suryono gembira. Sang nelayan rupanya mengenal dan sangat menghormati Suryono. “Di kampung seperti ini guru memang sangat dihormati. Karena itu pertolongan kadang datang tak terduga dari orang-orang pada kami para guru,” kata Suryono kepada PENA Pendidikan yang menemuinya di Desa Suak Gual beberapa waktu lalu. Maka pada jam empat pagi berlayarlah Suryono ke Tanjung Pandan. Namun ketika perahu melewati Pulau Kali Mambang, sebuah badai besar menghantam. Perahu oleng dan tak berdaya dihempas ombak. Bersama dua penumpang dan dua anak buah perahu Mengajar matematika lainnya, Suryono pasrah. Doa-doa meluncur deras dari bibirnya. Suryono sudah tak yakin Suryono kembali ke Tanjung Pandan untuk Pendidikan. akan selamat dari badai itu. Ia yakin perahu melengkapi surat-surat. Sekitar seminggu Sebelum berangkat ke Suak Gual, Suryono akan tenggelam. kemudian ia berangkat ke Suak Gual dan bertanya kepada banyak orang dimana letak Kedua tangannya merangkum lima keping memulai tugasnya pada 8 Agustus 1988. desa yang akan menjadi tempatnya bertugas papan dekat mesin perahu untuk berenang Sebenarnya, kata Suryono yang lahir pada itu. Walau banyak menghabiskan masa kecilnya jika perahu benar-benar tenggelam. Selama 17 Oktober 1964 dan menamatkan SD-nya di di Pangkallalang dan Tanjung Pandan, enam jam perahu yang ditumpangi Suryono SDN IV Tanjung Pandan ini, ia menjadi guru Kabupaten Belitung, Suryono tidak penah dihempas ombak dan badai. Cuaca gulita, tak karena kebetulan dan ketidakmampuan kedua mengetahui dimana Desa Suak Gual berada. nampak apa pun. orangtuanya (Da’ Arim dan Dahlia) membayar Ia juga tidak mengetahui bagaimana caranya Untung saja badai dan ombak mereda. biaya sekolah. Da’ Arim, ayah Suryono hanya menuju ke sana. “Saya buta sama sekali Lamat-lamat Suryono melihat pantai. Tapi anak buah kapal milik seorang tauke di dengan desa ini. Posisi desanya saya tidak ternyata pantai yang terlihat itu bukan bagian Tanjung Pandan. Kapal kayu tempat Da’ Arim tahu,” kata Suryono. dari Pulau Belitung. Karena gulita dan bekerja sering berlayar ke Jakarta membawa Suryono bertanya pada para nelayan di hempasan ombak, perahu yang ditumpangi berbagai barang muatan seberat 150-an ton. pelabuhan di sekitar Tanjung Pendam –masih Suryono rupanya tersesat ke arah Pulau Selama 24 tahun bekerja pada sang dalam wilayah Tanjung Pandan. Beberapa Bangka. “Masih untung kami selamat,” kenang Tauke, Da’ Arim sebenarnya tidak mampu nelayan menyatakan biasanya ada motor — Suryono. memberikan penghasilan yang banyak bagi demikian orang Belitung biasa menyebut Pengaruh Hidup Susah keluarganya. Gaji Da’ Arim tergolong kecil. perahu— yang menuju Suak Gual. Motor biasa Sebagai anak buah kapal setiap bulan ia hanya berangkat sekitar jam 13.00 atau 14.00 ke Suryono memulai kariernya sebagai guru menerima gaji sebesar Rp60.000. Tapi gaji Da Suak Gual. di SDN IV Selat Nasik pada 1 Agustus 1988 ‘Arim yang bisa berbulan-bulan baru pulang ke Menurut para pemilik motor jika perjalanan usai menerima Surat Keputusan Calon Pegawai rumah setelah menempuh banyak perjalanan dari Tanjung Pandan langsung menuju Suak Negeri di Tanjung Pandan, Belitung. SDN IV itu tak semuanya bisa diambil. Kadang yang Gual, itu bisa memakan waktu sampai tiga jam. Selat Nasik, Suak Gual, yang merupakan satu bisa diambil hanya Rp 10.000. Tapi jika harus melalui pelabuhan di ibu kota di antara delapan sekolah di lingkungan Ketika duduk di bangku SMP, Suryono kecamatan (Selat Nasik) waktu yang Kecamatan Selat Nasik ini berdiri pada 1980 adalah anak yang biasa disuruh ibunya ditempuh hanya 1-2 jam, tergantung keadaan dengan jumlah kelas hanya dua. mengambil gaji sang ayah ke kantor milik laut. Jika ombak sedang tinggi akibat angin Kemudian pada tahun 1981 sekolah ini Tauke. “Sedihnya waktu disuruh Ibu musim barat yang bertiup kencang —seperti pindah lokasi dengan penambahan empat mengambil gaji Bapak ke Tauke, dia nggak yang pernah dialami Suryono pada tahun 1991— ruangan. Lalu setahun kemudian menjadi tujuh mau kasih semua,” kata Suryono. , perjalanan bisa memakan waktu lebih dari ruangan dan dilengkapi kantor. Sekolah ini juga Setelah sang Ayah pulang, Suryono biasanya. pernah direhab dan diberi lantai keramik pada mengadukan hal itu. Da’ Arim langsung marah- Tiga hari setelah menerima SK 2003 dan 2004. Penambahan 20 set kursi meja marah pada Tauke, dan gajinya langsung penempatan, dengan menggunakan motor, dan pengecatan ruangan juga dilakukan. Kini dibayarkan seluruhnya. Tapi pengalaman Suryono berangkat ke Suak Gual. Sampai di sekolah ini memiliki 89 murid (45 laki-laki dan susahnya mengambil gaji sang ayah itu terus Suak Gual ia langsung melapor pada Kepala 44 perempuan). dialami Suryono hingga bertahun-tahun. Desa Kamaruddin —kini pensiun dan menjadi Begitu menerima SK yang menugaskannya Bahkan sampai ia lulus dari SMP Negeri 2 dukun kampung— dan meminta tandatangan di sekolah yang berada di Desa Suak Gual itu, Tanjung Pandan dan masuk SPG Nasional, yang bersangkutan. Suryono juga melapor Suryono langsung menyelesaikan semua juga di Tanjung Pandan, pada 1983. pada Camat Selat Nasik Rudi (almarhum). administrasinya di Dinas Pendidikan dan Padahal dari gaji sang ayah yang tidak Setelah tanda tangan didapat, sore harinya Kebudayaan —waktu itu belum bernama Dinas 37 Pena Pendidikan November 2006
  • 38. BAHASAN UTAMA Pelabuhan Selat Nasik (kiri). Suryono bersama istri di depan rumah dinasnya (kanan). tentu jumlahnya itulah Suryono bersama ibu dalam wilayah Kecamatan Selat Nasik, menghormati profesi guru,” ujar Suryono. dan empat saudaranya yang lain hidup. Biaya Kabupaten Belitung. Hari Pertama sekolah Suryono dan seorang kakaknya di Seluruh desa dalam wilayah Kecamatan STM juga berasal dari gaji sang ayah tadi. Lalu tibalah hari pertama mengajar bagi Selat Nasik masuk dalam katagori terpencil. “Kondisinya selalu begitu.” Ujar Suryono. Suryono. Kepala SDN IV Selat Nasik Pipit Penduduk Suak Gual berjumlah 892 orang Keadaan yang sulit itu mendorong Dahlia, Susiati ketika itu menugaskan Suryono menjadi dengan mata pencaharian utama sebagai ibu Suryono, membantu perekonomian guru kelas IV. Setelah mengajar di kelas IV petani karet dan lada, nelayan dan tukang. keluarga dengan membikin dan berjualan kue selama dua tahun, tahun berikutnya Suryono Hingga akhir tahun 2006 Desa Suak Gual lempak, dibuat dari sagu. Aktifitas ini hingga berganti-ganti menjadi wali kelas. Dari semua masih tak punya listrik. Memang di seluruh sekarang masih dijalani Dahlia. kelas yang pernah diajarinya, Suryono paling pinggiran jalan Desa Suak Gual tiang-tiang Karena kondisi ekonomi keluarga yang lama mengajar di kelas VI, yakni 10 tahun. Ia listrik lengkap dengan kabel-kabelnya berdiri jauh dari baik, Suryono berpikir untuk memilih agak lama menjadi guru kelas VI. “Ini berat dan membentang panjang. Tapi keadaan itu sekolah yang ketika tamat bisa langsung juga karena harus menyiapkan anak-anak sendiri sudah berlangsung lebih dari delapan bekerja sehingga tak lagi membebani kedua menghadapi ujian,” kata pengagum bulan. orangtuanya. Pilihannya adalah SPG (Sekolah Muhammad Hatta, Wakil Presiden Republik Untuk mengatasi itu warga biasanya Pendidikan Guru). Suryono masuk SPG Indonesia Pertama ini. mengusahakan listrik secara swadaya. Mereka Nasional Tanjung Pandan pada 1983. Sambil Setelah bertugas selama tiga tahun, membeli mesin diesel dan menambahkan sekolah ia mengajar di beberapa SD di Tanjung Suryono menikahi Jasima, rekannya sesama dinamo. Bahan bakarnya dibeli secara Pandan dengan status honorer hingga guru di SDN IV Selat Nasik. Sang kepala patungan antar warga. Sebagian lainnya kemudian lulus pada 1985 dan menerima SK sekolah lah yang mencomblangi Suryono dan bekerjasama dengan mesin yang dimiliki desa. sebagai PNS pada 1988 dan ditempatkan di Jasima. “Satu hari kepala sekolah memanggil “Sebulan listrik swadaya ini bisa menghabiskan Desa Suak Gual. saya ke ruangannya. Eh, Ibu (Jasima) yang dana lebih dari Rp 100.000 untuk bahan bakar,” waktu itu sedang mengajar di kelas dipanggil kata Kepala Desa Suak Gual, Suhaidi. Suak Gual Tempat Mengabdi juga. Di ruangan itu kita berdua ditinggal begitu Setelah seminggu Suryono berada di Desa Pertama kali tiba di Suak Gual pada tahun aja dan disuruh ngobrol. Silahkan kata kepsek. Suak Gual, ia bisa menyesuikan diri dengan 1988, Suryono bingung dan sedih. Desa yang Kita berdua nggak ngobrol dan langsung keadaan desa. Ia berkeliling desa menjadi tempat tugasnya itu tidak memiliki listrik, kembali ke ruang kelas masing-masing sambil mengenalkan diri. Berbagai kegiatan desa pun telepon dan alat komunikasi lainnya. Jalanan menahan malu. Ketika itu masih belum jatuh ia ikuti. Suryono misalnya ikut gotong-royong menuju desa masih jauh dari bagus. Beberapa cinta. Kita kemudian pacaran sekitar dua tahun memagari dan membangun jalan dan mesjid ruas jalan desa masih terendam air jika hujan dan kemudian memutuskan menikah,” kata bersama penduduk yang lain. “Karena kami tiba. Desa selalu dalam keadaan sepi. Untung Suryono sambil tersenyum. setiap hari mengajar, oleh penduduk kami diberi saja sarana rumah dinas tersedia. Suryono yang giliran gotong-royong pada hari Minggu dan Memanggul Air kala itu masih bujangan itu bisa sedikit hari libur lainnya. Senang juga rasanya begitu Sebagai desa terpencil, Desa Suak Gual bernapas lega. melihat hasil pekerjaan kita bermanfaat untuk masih banyak mengalami kekurangan. Sarana Suak Gual adalah salah satu desa dari 69 semua orang,” kata Suryono. air bersih misalnya selalu menjadi masalah bagi desa dalam wilayah Kabupaten Belitung, Suryono kian bersemangat bertugas di warga desa. Apalagi ketika musim kemarau Provinsi Bangka Belitung. Suak Gual berada Suak Gual. Apalagi ia sebagai orang yang tiba. Sumur-sumur warga yang kedalamannya di Pulau Mendanau, pulau di sebelah barat notabene datang dari kota merasa terpanggil bisa mencapai puluhan meter, kering Belitung. Di pulau seluas 133,500 Km2 atau memajukan desa terpencil seperti Suak Gual. kerontang. Jika kondisi ini terjadi, warga –juga 2,78% dari luas Pulau Belitung yang mencapai “Melihat anak-anak belajar, saya terharu. 4.833 km2 itu terdapat tiga desa lainnya (Selat Suryono—sangat kerepotan. Mereka benar-benar sangat membutuhkan Nasik, Petaling dan Pulau Gresik) yang masuk Untung saja sebuah sumur yang berjarak guru. Apalagi masyarakat disini sangat 38 Pena Pendidikan November 2006
  • 39. sekitar 400-an meter dari pinggiran jalan desa sekolah yang sangat dihormati, baik oleh para memimpin rekan-rekannya sesama guru dekat rumah dinas yang dihuni Suryono, airnya guru maupun warga desa. Selain Jasima, istri dengan baik, antara lain telah membuat tak pernah kering. Suryono biasanya Suryono, di SDN IV Selat Nasik ada enam Suryono terpilih sebagai salah satu Guru SD menggunakan air dari sumur itu untuk berbagai guru yang lain (Sartika Rosanti, Japar, Supardi, Berdedikasi pada Daerah Khusus Tingkat kebutuhan rumah tangga, seperti memasak, Rohaina, Hayani dan K Gunawan). Di bawah Nasional yang digelar Departemen Pendidikan mencuci dan lain-lain. pimpinan Suryono, keenam guru ini sangat Nasional di Jakarta pada Agustus 2006. Namun, untuk mencapai sumur yang kompak dalam menjalankan tugasnya. Bersama dengan guru-guru lain yang juga berada di balik pohon dan semak belukar itu, Menurut Japar, itu antara lain karena mendapatkan penghargaan yang sama, Suryono harus ekstra hati-hati. Jalannya yang kepemimpinan yang diterapkan Suryono. “Kami Suryono diundang pemerintah ke Jakarta untuk menurun dan penuh akar pohon biasanya licin kompak-kompak aja. Tidak ada masalah. Pak menerima hadiah, bertemu Mendiknas ketika hujan tiba. Sehingga ketika memangkul Suryono mengajarkan kami untuk saling Bambang Sudibyo, berjabat-tangan dengan jerigen penuh air di pundaknya menuju rumah, terbuka, saling mengisi kalau ada kekurangan, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Suryono harus mendaki. Karena licin, ia sering dan tidak perlu ada konflik-konflikan. Kami menghadiri peringatan HUT ke-61 Republik terjatuh. “Sudah biasa,” kata Suryono. sangat menjaga sekali hubungan baik,” kata Indonesia di Istana Merdeka. Kualitas air sumur yang digunakan Suryono Japar. Suryono tidak menduga akan dapat cukup bagus. Para tetangga Suryono juga Memang, menurut Suryono, dalam penghargaan dan diundang ke Jakarta. Tapi menggunakan sumur yang sama. Karena itu memimpin ia selalu terbuka dan menjaga Suryono bersyukur. Ketika berada di sebuah pada pagi dan sore hari sumur ini selalu hubungan baik dengan guru-guru yang lain. Ia hotel dengan fasilitas lengkap di Jakarta, dipenuhi warga. Dulu, kata Suryono, semua biasa mengadakan pertemuan dan pembinaan tempatnya menginap bersama guru-guru yang orang yang berada di sumur itu harus mandi terhadap para guru sebulan sekali. Dalam datang dari berbagai daerah di Indonesia, secara bersamaan. Karena kalau ada yang pertemuan itu para guru menyampaikan Suryono terkenang pada para guru dan mandinya belakangan, itu bisa dianggap aspirasi dan keluhannya, termasuk soal masyarakat Desa Suak Gual yang masih hidup menintip warga lain. “Tapi sekarang sudah pangkat, kenaikan berkala dan sebagainya. bersahaja dan sederhana diliputi berbagai tidak begitu lagi. Sudah mandi masing-masing Suryono juga sering mengajak guru-guru keterasingan. “Di hotel saya makan enak dan dan bergiliran,” kata Suryono. lain untuk berdiskusi untuk meningkatkan mutu segala macam kebutuhan tersedia. Ketika di pengajaran, pendidikan dan proses belajar Jakarta saya teringat keadaan Suak Gual yang Melawan Keterasingan mengajar. Ini dilakukannya sebulan sekali. masih banyak kekurangan.” P Walau bertugas di daerah terpencil, Selain itu Suryono juga sering semangat suami Suryono yang beristrikan BUDI KURNIAWAN (Suak Gual, Belitung) mensosialisasikan informasi yang ia dapatkan Jasima dan dikaruniai dua anak ini, ini tetap dari kabupaten dan provinsi. membara. Dua putra suryono adalah Wahyu Dengan bijak Suryono meminta rekan-rekannya Memikul air dari sumur di pinggir desa. Akbar, duduk di kelas II SMA, dan Annurul Amalia, 4,5 tahun. Suryono memang sering sesama guru untuk terbentur dengan keterpencilan Suak Gual. bersabar menghadapi Karena sarana komunikasi yang tidak ada, masih berbagai Suryono sering terlambat mendapatkan kekurangan terutama yang informasi. Surat yang datang dari Dinas berhubungan dengan Pendidikan Belitung sering datang terlambat. kesejahteraan yang masih “Besok misalnya ada rapat di Belitung, surat minim. Saat ini para guru di undangannya baru sampai hari ini. Padahal Suak Gual menerima perahu dari sini hanya ada pagi hari menuju insentif sebesar Belitung. Kami sering terlambat datang Rp100.000 yang dibayar kesana,” kata Suryono. enam bulan sekali dari Begitu juga dengan berita-berita terbaru, pemerintah provinsi dan Suryono dan guru-guru lainnya jarang insentif sebesar Rp80.000 mendapatkannya. Karena selain koran tidak dari kabupaten. “Insentif ada, Suryono dan kawan-kawannya juga tidak yang dari provinsi untuk memiliki televisi. Jika mau menonton televisi, tahun ini belum kami terima mereka harus menumpang pada tetangga. sama sekali,” kata Tapi semua kekurangan itu dihadapi Suryono. Suryono dengan lapang dada. Ia mencoba Suryono juga dihormati menghadapi kekurangan-kekurangan itu para murid-muridnya. dengan berbagai cara. Untuk koran misalnya Lestari, murid kelas V Suryono meminta keluarganya di Tanjung misalnya menganggap Pandan berlangganan. Koran-koran itu Suryono seperti ayahnya dikumpulkan di sebuah tempat yang dijadikan sendiri. Pak Sur, begitu pondok oleh Suryono. Ketika ke Tanjung Lestari biasa menyapa Pandan koran-koran itu kemudian dibawa ke gurunya itu, selalu Suak Gual untuk dibaca bersama guru-guru membimbing dengan yang lain. “Ini membantu, walaupun berita yang penuh kesabaran. “Pak kami baca terlambat,” kata Suryono yang Sur jarang sekali marah. diangkat menjadi Kepala SDN IV Suak Gual Pak Sur mengajarnya pada Agustus 2003 ini. mudah dimengerti,” kata Lestari. Memimpin dan Penghargaan Itu Pengabdian tiada Di sekolah tempatnya mengabdi selama henti, kreatifitas menyiasati 18 tahun, Suryono adalah guru dan kepala segala kekurangan, dan 39 Pena Pendidikan November 2006
  • 40. DASAR Saiful Anam/PENA Bantuan Operasional Sekolah (BOS): “ Dewa Penyelamat Penuntasan Wajib Belajar? T ahun 2008 menjadi pertaruhan bagi Kabinet Manajemen Pendidikan Dasar Menengah), dan Dr. Indonesia Bersatu di bawah kepemimpinan Hamid Muhammad (Direktur Pembinaan Sekolah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Menengah Pertama). Wakil Presiden Muhammad Jusuf Kalla. Walaupun memikul tugas berat, tetapi jika Pasalnya, tahun itu telah dipatok sebagai target ditanyakan tentang peluang pencapaian target ketuntasan program Wajib Belajar Pendidikan Dasar tersebut, ketiga pejabat di atas akan menjawab 9 Tahun, yang indikatornya berupa pencapaian Angka serentak dengan penuh rasa optimistis. Dasarnya Partisipasi Kasar (APK) tingkat SMP/MTs minimal 95%. adalah APK jenjang SMP/MTs tahun 2005 lalu yang Jika target tersebut gagal dicapai, tentu akan sudah mencapai 85,16%, atau naik 3,51% dari tahun mencoreng reputasi SBY-JK di bidang pendidikan. sebelumnya. Dengan asumsi kenaikan rata-rata 3,5% Hampir 80% anak usia Sebaliknya, jika berhasil direngkuh, akan menaikkan per tahun, maka APK SMP/MTs tahun 2008 akan pamor sekaligus menjadi kredit poin luar biasa. mencapai 95,66% atau telah melampaui target mini- sekolah SMP/MTs Karena tugas untuk mencapai target itu terutama mal. Tetapi harap diingat bahwa, semakin mendekati putus sekolah atau diemban oleh Departemen Pendidikan Nasional, angka 95%, tantangannya akan semakin berat dan tidak bisa melanjutkan khususnya Direktorat Jenderal Manajemen bermacam-macam. Karena itu, asumsi optimistis Pendidikan Dasar dan Menengah, maka di pundak kenaikan rata-rata 3,5% per tahun harus diimbangi pendidikannya lembaga ini pula tanggungjawab tersebut dengan kerja esktra dan kucuran dana berlimpah. disebabkan oleh dipertaruhkan. Tanpa bermaksud mengecilkan peran Pencanangan target tuntas wajib belajar pejabat dan elemen-elemen pendukung yang lain, pendidikan dasar 9 tahun pada tahun 2008 itu kesulitan ekonomi. harus diakui bahwa saat ini ada tiga pejabat penting sesungguhnya telah melewati jalan berliku. di Depdiknas yang paling berjibaku sekaligus paling Sebelumnya, pemerintah telah mencanangkan pro- bertanggungjawab untuk merealisasikan ketuntasan gram Wajib Belajar Pendidikan Dasar 6 Tahun pada wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun. Mereka adalah tahun 1984. Program ini didahului dengan kebijakan Prof. Dr. Bambang Sudibyo, MBA (Menteri Pendidikan pembangunan SD Inpres dan pengangkatan Guru Nasional), Prof. Suyanto, PhD (Direktur Jenderal Inpres dalam jumlah besar-besaran sejak awal tahun 40 Pena Pendidikan November 2006
  • 41. 1970-an hingga pertengahan 1980-an. Jika Dok. GIM Depdiknas pada tahun 1974 jumlah SD masih sekitar 56.000, maka pada tahun 1984 sudah mencapai lebih dari 120.000 SD. Begitu pula jumlah guru, pertambahannya berlipat ganda. Meski proyek SD Inpres banyak dikritik lantaran bersifat top down, meminggirkan partisipasi masyarakat, sarat kebocoran, dan kurang mempertimbangkan aspek mutu, namun diakui bahwa program tersebut telah memberi andil besar bagi tuntasnya wajib belajar 6 tahun pada tahun 1994. Atas keberhasilan ini, pemerintah Indonesia menerima penghargaan Medali Avicena dari UNESCO pada tahun 1993. Setelah sukses menyelenggarakan wajib belajar 6 tahun, maka bertepatan dengan peringatan Hari Pendidikan Nasional 2 Mei 1994, Presiden RI saat itu, Soeharto, mencanangkan program Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun. Artinya, anak-anak Indonesia harus berpendidikan minimal setingkat SMP/MTs. Pemerintah saat itu langsung mengumumkan target pencapaian program tersebut pada tahun 2004, atau harus dicapai dalam kurun 10 tahun seperti pada Mendiknas Bambang Sudibyo bersama Heri Akhmadi (anggota Komisi X DPR) sedang memeriksa wajib belajar 6 tahun. penyaluran dana BOS JPS Pendidikan Setelah era JPS berakhir, berbagai pro- Dalam kurun lima tahun digelarnya program Jika realisasi program wajib belajar 6 tahun gram untuk menyukseskan wajib belajar JPS Pendidikan (1998-2003), anggaran yang relatif berjalan mulus, tidak demikian halnya sembilan tahun juga terus digulirkan, mulai dari dikucurkan mencapai sekitar Rp 5 triliun, dengan wajib belajar 9 tahun. Pasalnya, pembangunan unit sekolah baru (terutama dengan sasaran sekitar 4,1 juta siswa SD/MI gelombang dahsyat krisis ekonomi yang SMP), pemberian beasiswa, rehabilitasi dan SMP/MTs. Pola bantuan program JPS merangsek sejak pertengahan 1997 bukan sekolah-sekolah rusak (khususnya SD yang yang bersifat cepat, tepat sasaran, langsung, saja berbuntut pada tumbangnya rezim Orde kerusakannya mencapai sekitar 60 %), transparan, dan dipertanggungjawabkan Baru, tetapi juga mengakibatkan terjun pembangunan SD-SMP Satu Atap, (akuntabel) itu telah memberi pelajaran penting bebasnya nilai tukar rupiah, terpuruknya daya penggalakan SMP Terbuka, program Kelas dalam skema pemberian bantuan kepada saing Indonesia di pentas global, goyahnya Layanan Khusus (KLK) bagi anak-anak peserta didik. Atas dasar itu, Indonesia sendi-sendi tatanan sosial, maraknya aksi-aksi jalanan, peningkatan dana alokasi khusus mendapatkan penghargaan dari Presiden kekerasan, hingga makin melebarnya disparitas (DAK), hingga diberlakukannya model Bank Dunia James Wolfensohn pada 19 sosial ekonomi masyarakat. Praktis, pada pendidikan inklusi bagi anak-anak Februari 2000. tahun-tahun pertama krisis, seluruh cadangan berkebutuhan khusus. JPS Pendidikan saat itu terutama diberikan dan potensi ekonomi yang tersisa dikuras habis Meski berbagai upaya telah dilakukan kepada anak-anak yang tidak mampu dan untuk bertahan dan bangkit dari keterpurukan. untuk mengejar target tersebut, namun sekolah-sekolah yang kekurangan beaya Maka, sektor pendidikan pun seakan menjadi hambatan-hambatan yang merintanginya juga operasional. Besarnya untuk siswa SD Rp tidak terurus, termasuk program wajib belajar. sangat serius. Dengan kata lain, menggapai 120.000, SMP Rp 240.000, dan SMA Rp Target yang sudah dicanangkan tahun 2004, target tuntas wajib belajar 9 tahun pada tahun 300.000 per tahun. Sementara sekolah yang mustahil untuk bisa dicapai. Oleh karena itu, 2008 itu tidak seperti membalik telapak tangan. mendapat bantuan operasional sekitar target tersebut kemudian direvisi menjadi tahun Profesor Suyanto, PhD dan Dr. Hamid 132.000 sekolah, sebagian besar SD dan SMP 2008. Keputusan ini diambil dalam sidang Muhammad mengakui kendala-kendala itu karena terkait dengan program wajib belajar. kabinet pada era Presiden Abdurrahman membentang mulai dari aspek ekonomi, kondisi Bantuan kepada sekolah saat itu dikenal Wahid, beberapa hari setelah Indonesia mengikuti konferensi Education For All (EFA) geografis, kultural, keterbatasan sarana dan dengan nama Dana Bantuan Operasional di Bangkok, Thailand, tahun 2000. daya tampung, ketidakmerataan distribusi guru, (DBO). Dalam perkembangannya, JPS Dengan dana yang begitu cekak, maka hambatan bagi anak-anak berkelainan, hingga Pendidikan ini menjadi cikal bakal lahirnya kebijakan block grant dan Bantuan Operasional program pendidikan pada waktu itu terutama hambatan bagi anak-anak yang tinggal di ditujukan untuk membendung agar program Sekolah (BOS). daerah konflik. Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun tak Program JPS Pendidikan terbukti mampu Meski ada sekian banyak varian kendala sampai ambrol. Saat itulah lahir program yang mempertahankan APK dan menurunkan angka yang menghadangnya, tapi Suyanto maupun populer dengan nama Jaring Pengaman Sosial putus sekolah. Hingga berakhirnya program Hamid Muhammad sepakat bahwa faktor (JPS), yang pendanaanya mendapat tersebut pada tahun 2003, APK tingkat SMP/ ekonomi merupakan kendala paling dominan. sokongan dari sejumlah lembaga donor asing. MTs mencapai 77,44%, atau naik 7,01% “Dari data yang ada, hampir 80% anak usia Program yang digulirkan tahun 1998 ini dibanding tahun 1998 yang besarnya 70,43%. sekolah SMP/MTs putus sekolah atau tidak merupakan modifikasi dari program beasiswa Peningkatan yang hanya 7,01 % dalam waktu bisa melanjutkan pendidikannya disebabkan yang sudah berjalan sebelumnya selama lima tahun itu memang tergolong sangat kecil, oleh kesulitan ekonomi. Sisanya yang 20 % bertahun-tahun. Hanya saja, program JPS ini tetapi pencapaian itu dianggap masuk akal di karena faktor geografis, kultural, daerah konflik, lebih bersifat masif. tengah hantaman badai krisis ekonomi. anak berkelainan, dan lain-lain,” kata Hamid 41 Pena Pendidikan November 2006
  • 42. DASAR Dok. GIM Depdiknas Muhammad. Data di Badan Penelitian dan sepanjang sejarah pemberian bantuan pendidikan di Dr. Hamid Muhammad, Direktur Pengembangan, Depdiknas, mencatat pelajar putus Indonesia, dan penyalurannya diberikan langsung ke Pembinaan Sekolah Menengah Pertama (kiri). sekolah Tahun Ajaran 2004-2005 dari SD/MI hingga rekening sekolah tanpa melalui birokrasi pemerintah. SMA/SMK/MA mencapai 1.122.742 anak. Dari data Secara yuridis, program BOS didukung kuat oleh Prof. Suyanto, PhD, Direktur Jenderal “ tersebut, angka putus sekolah terbesar ada di tingkat UUD 45 (Amandemen) maupun UU No 20/2003 Manajemen Pendidikan Dasar SD/MI yang mencapai 685.967 murid. tentang Sistem Pendidikan Nasional. Bahkan dalam Menengah (kanan). Pasal 34 UU Sisdiknas ditegaskan bahwa pemerintah BOS: Dewa Penyelamat? pusat dan daerah wajib menyelenggarakan Rupanya, berbagai kebijakan yang digulirkan pendidikan dasar sembilan tahun tanpa memungut setelah berakhirnya era JPS Pendidikan tahun 2003, biaya. Karena itu, kata Mendiknas, diluncurkannya masih dianggap belum cukup ampuh untuk mencapai program BOS juga dalam konteks kewajiban target ketuntasan wajib belajar sembilan tahun pada institusional. Walaupun berdasarkan peraturan tahun 2008. Padahal, waktu sudah demikian mepet. perundang-undangan kewenangan pengelolaan Apalagi, beban pembiayaan pendidikan semakin sekolah berada pada pemerintah kabupaten/kota, terasa berat ketika harga Bahan Bakar Minyak (BBM) tetapi kalau seluruh tanggung jawab pengelolaan melonjak pada pertengahan 2005 lalu. Dampaknya, sekolah diserahkan kepada kabupaten/kota anak-anak yang berasal dari keluarga miskin menjadi dikhawatirkan tidak terurus dengan benar, terutama berat melanjutkan ke sekolah. Anak-anak yang sudah program wajib belajar 9 tahun. sekolah pun tidak sedikit yang terpaksa memilih Kurangnya perhatian pemerintah daerah dalam berhenti karena tidak ada biaya. Kalau kondisi ini mengurus pendidikan dasar, khususnya untuk terus dibiarkan, tentu akan mengganggu pencapaiaan menyukseskan program wajib belajar, memang bukan program wajib belajar. Oleh karena itu, kemudian sekedar pepesan kosong. Buktinya, pengelolaan diluncurkan kebijakan Bantuan Operasional Sekolah pendidikan SD sebenarnya sudah sejak lama (BOS), yang bersumber dari dana Program Kompensasi diserahkan ke pemerintah daerah, melalui PP No 65/ Tampilnya BOS 1951. Sesuai PP tersebut, untuk urusan software Pengurangan Subsidi BBM (PKPS BBM) bidang atau teknis edukatif menjadi tanggung jawab pusat, pendidikan. Dana PKPS BBM ini awalnya disalurkan sebagai dewa sementara urusan hardware atau “Man, Material, and dalam bentuk beasiswa untuk siswa miskin berlabel Money”, menjadi kewenangan pemerintah daerah. Bantuan Khusus Murid (BKM). penyelamat masih Tetapi apa yang terjadi? SD bukan saja terpuruk dari Seperti telah dikemukakan di atas, BOS harus dibuktikan sisi akses, tetapi juga kualitasnya. merupakan pengembangan lebih lanjut dari program Sinyalemen kurangnya perhatian daerah terhadap JPS Pendidikan. Hanya saja, jumlahnya jauh lebih sampai tahun pendidikan itu juga dikemukakan oleh Hamid besar, baik dari dana yang dikucurkan maupun siswa Muhammad. Menurut Direktur Pembinaan SMP yang mendapat bantuan. Jika JPS Pendidikan hanya 2008. Depdiknas itu, sebelum berlakunya otonomi daerah diberikan kepada siswa-siswa miskin, maka BOS tahun 1999, pemerintah pusat mengucurkan bantuan diberikan kepada setiap anak SD/MI dan SMP/MTs ke sekolah yang dikenal dengan nama Bantuan maupun lembaga pendidikan lain penyelenggara pro- Operasional Pendidikan (BOP), besarnya Rp 800.000 gram wajib belajar. Total siswa yang menerima bantuan sampai Rp 2.000.000 per tahun. Pencairan BOP tidak BOS sebanyak 39.628.135 siswa SD/MI dan SMP/ langsung ke sekolah-sekolah, tapi melalui provinsi MTs. Tahun 2005 lalu dana BOS yang dikucurkan kemudian ke kabupaten/kota. Provinsi dan Rp 5,136 triliun untuk satu semester, dan tahun 2006 kabupaten/kota mencairkan BOP berdasarkan Daftar ini meningkat menjadi hampir Rp 11 triliun. Menteri Isian Kegiatan (DIK) yang dibuat oleh sekolah. Setelah Pendidikan Nasional Bambang Sudibyo bahkan era otonomi daerah, BOP itu menyatu dalam Dana menyebut BOS sebagai sebuah revolusi pendanaan Alokasi Umum (DAU). Namun, kenyataannya tidak dalam program wajib belajar. Jumlahnya terbesar 42 Pena Pendidikan November 2006
  • 43. sedikit pemerintah kabupaten/kota yang lupa daerah (provinsi dan kabupaten/kota) bantuan dalam bentuk BOS juga diperluas ke menyisihkan sebagian DAU-nya untuk BOP. membangun ikatan kesepakatan untuk buku, yang dikenal dengan BOS BUKU. BOS “Kurang lebih hanya 5% dari seluruh daerah bersama-sama mendanai rehabilitasi sekolah- jenis ini terutama ditujukan untuk yang mengalokasikan anggaran pendidikan sekolah rusak dalam rangka menyukseskan meningkatkan mutu program wajib belajar 9 wajib belajar. Kebijakan burden sharing ini dari DAU secara baik,” kata Hamid tahun dengan cara menyediakan buku-buku dimulai dari Jawa Timur, kemudian Muhammad, seraya mengutip studi Bank mata pelajaran tertentu bagi setiap anak di menggelinding bak bola salju ke daerah-daerah Pembangunan Asia (ADB) tahun 2002 yang kelas-kelas tertentu. lain. Hingga penghujung tahun 2006 ini, sudah mencatat bahwa saat BOP dikelola melalui Melihat posisinya yang sangat strategis, lebih dari separo provinsi dan kabupaten/kota pemerintah daerah, dana yang diterima sekolah tak berlebihan jika dikatakan bahwa BOS kini yang menjalin ikatan kerjasama. Komposisi berkurang 10%-70% dari jumlah BOP menjadi pertaruhan sekaligus dewa penyelamat pendanaanya ada yang 60 % pusat, 20 % semestinya. Akibatnya, selama kurun 2001 - untuk merealisasikan target ketuntasan pro- provinsi dan 20 % kabupaten/kota, ada pula 2004 terjadi degradasi anggaran sekolah, gram Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun. yang 50 % pusat, 30 % provinsi dan 20 % padahal biaya operasional sekolah jalan terus. Apalagi dana BOS yang dikucurkan begitu kabupaten/kota. Besaran komposisi itu Akhirnya banyak sekolah memungut biaya besar. Tetapi, tampilnya BOS sebagai dewa bergantung kemampuan daerah masing- tinggi. penyelamat masih harus dibuktikan sampai masing. Sebagai jawaban atas kurangnya tahun 2008. Jika APK tingkat SMP/MTs nanti Dua program terakhir ini, yaitu BOS dan perhatian pemerintah daerah terhadap bisa mencapai minimal 95 %, maka BOS akan burden sharing, kini menjadi andalan dan pendidikan, sejak awal tahun 2006 Depdiknas dielu-elukan bak seorang pahlawan. diharapkan berperan sebagai tombak bermata menggulirkan kebijakan menjalin kerjasama Sebaliknya, kalau ternyata target tersebut kembar yang kibasannya dapat dengan pemerintah daerah untuk berbagi gagal dicapai, tak usah heran kalau nanti beban (burden sharing) dalam membangun menghancurkan segala rintangan yang kebijakan BOS akan dicap sebagai pendidikan, khususnya merehabilitasi sekolah- menghadang target penuntasan program Wajib pecundang dan dihujat dengan sumpah sekolah rusak. Pola kerjasama yang dilakukan Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun pada tahun serapah. P adalah pemerintah pusat dan pemerintah 2008. Bahkan sejak tahun 2006 ini, skema SAIFUL ANAM Dok. GIM Depdiknas Sekolah Darurat Kartini Rawabebek Jakarta Utara 43 Pena Pendidikan November 2006
  • 44. PERISTIWA Foto-foto : dok FISIP UI “ Suasana perkuliahan di FISIP UI Agar Dosen Betah di Kampus G ejolak di kalangan guru sejak bergulir Misalnya, Cecep Hidayat, dosen di Departemen Politik Undang-undang Nomor 14 Tahun 2005 Universitas Indonesia Jakarta. Gaji pokok Cecep tentang Guru dan Dosen, seakan tak Hidayat “hanya” Rp 1.852.000 per bulan. Ia telah pernah putus mewarnai berita di berbagai bekerja di UI sejak menjadi asisten dosen pada 1999. media sepanjang tahun ini. Mulai protes dan berbagai Cecep masih “beruntung” lantaran mendapat pertanyaan menggantung bermunculan menyangkut tambahan tunjangan struktural sebagai Sekretaris kualifikasi, kompetensi, dan sertifikasi pendidik. Soal Departemen Politik sebesar Rp 4.450.000/bulan. sejumlah tunjangan bagi guru pun masih menunggu Sejak 2002, ketika dekan Fisip UI Jakarta dijabat Dr ketentuan lebih lanjut yang diatur dalam Peraturan Gumilar Rusliwa Somantri, Cecep mendapat tambahan FISIP Universitas Pemerintah (PP). penghasil berupa honor mengajar. Besarnya Rp Indonesia Jakarta Sayangnya, PP tentang Guru yang ditunggu- 32.000 per SKS (Sistem Kredit Semester) tiap kali menaikkan honor tunggu molor dari target yang ditetapka pemerintah. mengajar. Cecep mengajar mata kuliah Pengantar Ilmu Memang, UU Guru dan Dosen mengamanatkan PP Politik (3 SKS), Masyarakat Asia Tenggara (3 SKS), dosen dan itu diteken paling lama 18 bulan sejak UU itu disahkan, dan Pemikiran Politik Indonesia (3 SKS). Honor karyawannya. 30 Desember 2005. Namun dalam berbagai mengajarnya sebulan lebih dari Rp 800.000. Total kesempatan pemerintah menegaskan PP Guru bisa jenderal, penghasilan Cecep lebih dari Rp 7 juta setiap Menggulirkan program diselesaikan Juli lalu. Toh, hingga November ini, PP bulan. riset, menulis, Guru begitu juga PP Dosen belum jelas kepastian Cukupkah? “Kebutuhan manusia relatif. Apa yang koordinator mata disahkan. menurut saya cukup belum tentu cukup untuk orang Sejatinya bukan cuma guru yang resah bin gelisah. lain, begitu pula sebaliknya. Namun saya bersyukur kuliah dan menulis Kalangan dosen pun masih menanti-nanti berbagai jika dibanding dulu sebagai asisten dosen hanya digaji buku kilat. Iming-iming ketentuan baru. Soal gaji dan tunjangan Rp 700.000,” kata Cecep menjawab diplomatis. penghasilan tujuh kali kesejahtaraan menjadi salah satu bahasan penting. Tentu saja, nasib baik Cecep belum tentu dinikmati Maklum, selama ini nasib dosen pun belum bisa dosen-dosen lain. Mereka yang tak menempati jabatan lipat dari gaji semula. “berbangga” soal gaji mereka. struktural, jelas tak ada tambahan tunjangan. Sistem Bukan rahasia pula bila tak sedikit dosen di renumerasi gaji dan insentif di kampus Fisip UI juga perguruan tinggi negeri menjadi bersibuk-sibuk di luar membedakan besaran insentif mengajar. Dosen kampusnya untuk menambah ceruk penghasilan. dengan gelar S-1 yang mengajar dalam kurun 0-3 Alasannya jelas, gaji plus tunjangan dosen negeri tahun mendapat tambahan tunjangan Rp 25.000/SKS belum layak hanya sekadar untuk memenuhi mata kuliah yang diajarkan. Sedangkan dosen dengan kebutuhan hidup dan kesejahteraan keluarga. masa kerja 4-6 tahun dan bergelar S-2 mendapat Memang, tak semua dosen “ngobyek” atawa cari- tunjangan Rp 32.000/SKS. Tunjangan tertinggi cari tambahan penghasilan di kampus lain. Masih “hanya” Rp 140.000/SKS bagi mereka dengan masa banyak pula dosen yang “setia” dengan kampusnya. pengabdian di atas sepuluh tahun dan bergelar S-3. 44 Pena Pendidikan November 2006
  • 45. Perpustakaan Miriam Budiharjo Resource Center Dr Gumilar Rusliwa Somantri Nasib dosen tidak tetap semakin nelangsa. dosen dan karyawan, Gumilar juga menikmati gaji bulanan seperti biasa, kecuali Mereka ini hanya membawa pulang memperbaiki dan menambah fasilitas honor mengajar. penghasilan berupa tunjangan mengajar saja, penunjang kampus. Baru-baru ini Fisip UI Sedangkan program penulisan buku cepat sesuai berapa SKS mereka mengajar setiap meresmikan gedung berlantai tiga berlabel memberikan rangsangan tambahan bulannya. Artinya, dosen tak tetap level sarjana Koentjaraningrat. Lantai dua spesial buat ruang penghasilan Rp 6 juta/bulan. Syaratnya, dalam yang baru kerja kurang dari tiga tahun, dengan para dosen yang didisain cukup wah. “Kamar tempo tiga bulan harus mampu menulis satu jam mengajar 3 SKS tiap minggu sekali mandinya saja sepintas mirip toilet di hotel-ho- judul buku. “Namanya saja penulisan buku pertemuan, dapat “gaji” Rp 300.000. tel,” ujar Devie Rahmawati, Kepala Humas Fisip cepat, ya harus cepat rampung,” kata Gumilar. UI Jakarta. Dosen yang mengikuti program penulisan buku Iming-Iming Rp 10 Juta Perpustakaan dengan nama Miriam cepat juga tetap berhak menikmati gaji PP Dosen memang belum juga kelar Budiharjo Resource Center kini juga semakin bulanannya, plus honor mengajar. dibahas. Namun, ada baiknya kampus-kampus lengkap koleksinya, baik buku dalam dan luar Program yang digulirkan Fisip itu negeri mencontoh kebijakan yang negeri. Selain itu perpustakaan juga dilengkapi dampaknya luar biasa. Dalam tiga tahun diberlakukan Fisip UI Jakarta, kampusnya Pak komputer yang terhubung jaringan internet. belakangan, FISIP UI Press menerbitkan 20 Dosen Cecep. Selama kurun 2003-2005, Fisip Sehingga pengunjung bisa mengakses jurnal- judul buku. Artinya, setiap tahun ada setidaknya menggulirkan program sabbatical leave, dosen jurnal dan e-book dari luar negeri. “Pembenahan enam orang dosen yang menulis buku. Pelan inti, dan penulisan buku cepat. Ketiga buah perpustakaan itu menghabiskan biaya Rp 1 tapi pasti, dosen menjadi sibuk di kampus program ini menyuguhkan iming-iming miliar,” kata Devie. sendiri. tambahan penghasilan lumayan tinggi. Kerjasama dengan pemerintah Amerika Dari mana dana untuk membiayai program- Dosen yang terjaring dalam program dosen Serikat melahirkan American Corner. Melalui program dengan insentif menggiurkan itu? inti akan mendapat gaji yang lebih besar American Corner inilah ribuan buku-buku ilmiah “Semua dana berasal dari fakultas, misalnya dibandingkan “dosen biasa.” Sebagai dosen keluaran negeri Paman Sam bisa ditemui. Ada dari pendapatan kantin, parkir, fotokopi, dan inti, mereka mendapat tambahan penghasilan juga kuliah tele konferensi langsung dari legalisasi ijazah,” kata Gumilar menjelaskan. Rp 7,5 juta hingga Rp 9,5 juta, sesuai kualifikasi Amerika Serikat. Kalau hanya mengandalkan pemasuka dari pendidikan sang dosen. Jumlah itu diluar gaji Perubahan menyolok perpustakaan bisa Biaya Operasional Pendidikan (BOP) yang bulanan yang biasa ia terima. dilihat dari jumlah pengunjungnya. Jika hari- dibayar mahasiswa, tentu tidak cukup. Setoran Gaji besar itu diikuti besarnya tanggung hari biasanya hanya didatangi 50-100 orang BOP mahasiswa diploma dan ekstensi “hanya” jawab bagi dosen inti. Mereka wajib melakukan per hari. Setelah perombakan itu, pengunjung Rp 3.900.000/semester. Sedangkan BOP riset dan penelitian, menulis satu buah buku, perpustakaan rata-rata berjumlah 750-1000 untuk program sarjana cuma Rp 1.225.000/ dan melakukan bimbingan terhadap orang saban harinya. semester. mahasiswa serta menjadi koordinator dua mata Tak ayal perubahan fisik dan Gumilar mengefektifkan pengelolaan kuliah. Program dosen inti berlangsung selama kesejahteraan itu membuat suasana kampus berbagai unit usaha di kampus. Hasilnya, satu tahun dan khusus buat dosen semakin hidup. Sejumlah dosen yang dulunya pendapatan per tahun yang biasanya Rp 30 nonstruktural. “rajin” mengajar di kampus lain, kini mudah miliar bisa melonjak menjadi Rp 90 miliar. Para Dosen yang punya jabatan struktural, ditemui mahasiswa yang butuh bimbingan. Hal karyawan nonakademik pun kecipratan macam Pak Cecep, tak perlu iri. Program sab- ini diakui Yena, mahasiswi Departemen Ilmu tambahan kesejahteraan. Sekira 200-an batical leave mensyaratkan dosen menulis satu Komunikasi angkatan 2002. “Dulu, banyak karyawan gajinya naik 28%. Mereka juga buah buku dalam tempo 6 bulan. Selama kurun mata kuliah diajar dosen pengganti, sekarang mendapat tambahan bonus, biasa disebut “gaji itu, dosen yang mengikuti program ini tidak lagi. Kami yang membutuhkan bimbingan ke-13,” yang dikucurkan setiap Juni atau Juli. dibebaskan dari tugas mengajar. Dosen peserta juga gampang ketemu dosen,” ujar Yena. P Menambah Kualitas Fasilitas program “bebas mengajar” ini diganjar Rp 10 Selain mendongkrak kesejahteraan para juta/bulan. Di luar gaji baru itu, mereka masih VINA FIRMALIA 45 Pena Pendidikan November 2006
  • 46. GURU Instruktur dari Jerman dan mahasiswa D4 di lab pneumatik Peningkatan Mutu Pendidikan dan Tenaga Kependidikan (PMPTK) Depdiknas. Awalnya PPPGT berlokasi di STM Negeri Malang dalam bentuk Pro- gram D3 Guru Kejuruan (D3gk). Pada 1986 pindah ke Arjosari dan diresmikan pada 1992 sebagai Unit Pelaksana Tugas Pusat Penataran Guru Tingkat Nasional hingga sekarang. Selama perkembangannya PPPGT Malang sangat didukung banyak pihak, dari pemerintah pusat, daerah, industri dan 20 negara mitra Foto-foto : Mukti Ali/PENA antara lain Swiss dan Jerman. Saat ini, kata Kepala Marketing PPPGT Malang Drs Joko Winarjanto MM, pihaknya tidak hanya berkonsentrasi pada pelatihan guru-guru teknik saja. Tapi sudah melebarkan sayap dengan meluncurkan pelatihan bagi lembaga negara, non pemerintah, industri dan masyarakat luas. Penerapan pelatihan bagi para peserta, kata Drs PPPGT Malang Kasiman ST MM, salah satu instruktur dan koordinator Kawah Pelatihan Program D4 PPPGT Malang, dilakukan seperti berada di sebuah kawasan industri dengan maksud agar para lulusannya tidak kaget ketika memasuki dunia kerja. STANDAR DUNIA Karena itu, kata Drs Bambang Triono MM, Kepala Bagian Tata Usaha PPPGT Malang, inovasi terus mereka lakukan dengan menyediakan laboratorium “ dan bengkel dengan peralatan yang memadai, canggih dan selalu terbarui ditambah dengan para instruktur yang bertaraf internasional. “Arah dari semua itu adalah tercetaknya teknisi-teknisi yang handal serta guru-guru K yang benar-benar kompeten,” kata Bambang. easyikan terlihat di wajah Muslikin. Pemuda Untuk mencapai hasil maksimal, PPPGT mengatur 21 tahun lulusan SMK swasta Malang, jumlah peserta pelatihan. Dalam satu kelas maksimal bersama rekannya, sibuk mengutak-atik diisi 15 orang dengan alokasi satu alat untuk tiga or- berbagai peralatan mobil di sebuah ruang ang. “Pengaturan seperti itu bukan karena praktik. Sudah empat bulan, dari rencananya enam keterbatasan alat, tetapi dengan adanya kelompok bulan, mengikuti pelatihan otomotif di Pusat kecil diharapkan terjadi diskusi bersama dalam Pengembangan dan Pelatihan Guru Teknik (PPPGT) pemecahan masalah,” ujar Bambang Triono. atau Vocational Education Development Center Pola pelatihan yang diterapkan PPPGT mampu (VEDC) di Malang. membuahkan hasil. Misalnya pada ajang Asian Skill Kesibukan Muslikin kerap terjadi di PPPGT. Competition (ASC) 3-12 September 2006 di Brunei Sepintas deretan bangunannya dan lokasinya yang Darrussalam, beberapa peserta yang sebelumnya bersebelahan dengan terminal Arjosari, Malang, tak dilatih di PPPGT Malang meraih enam medali emas, menunjukkan kesibukan berarti. Hanya sesekali deru dua perak dan dua medali perunggu. mesin terdengar. Tapi jika menelusuri ke bagian dalam Sebelumnya hanya Sumber Daya bangunan, deretan ruang praktik, bengkel, mesin- melatih guru-guru Saat ini, PPPGT Malang kian optimis menatap mesin mobil dan orang-orang yang serius mengikuti teknik. Kini diikuti kedepan untuk menunjukkan dirinya menjadi lembaga berbagai pelatihan terlihat jelas. bertaraf internasional. Ini beralasan, karena sumber Muslikin adalah satu dari 27.395 orang yang pada puluhan ribu peserta daya manusia yang ada PPPGT Malang relatif bagus. tahun 2006 ini mengikuti pelatihan di PPPG. Setiap bebas. Fasilitasnya Kini PPPGT Malang memiliki 327 pegawai dengan tahun PPPG dibanjiri lebih dari 20.000 peserta dari 223 tenaga administrasi, 104 tenaga fungsional/ berbagai kota dan kalangan. PPPGT memang sengaja lengkap dan pengajar (Widyaswara), tenaga magang yang didesain menjadi sebuah lembaga pendidikan bertaraf berstandar dikonsentrasikan membantu urusan administrasi, dan internasional dengan misi untuk meningkatkan mutu internasional. beberapa dosen tamu yang kerap datang dan mengajar pendidikan kejuruan di seluruh Indonesia. PPPGT juga di sana. mencetak guru-guru teknik dengan kompetensi Dari 104 tenaga pengajar, sebanyak 10% di internasional. antaranya telah mengantongi ijazah S-3 dan sisanya Melebarkan Sayap berijazah S-1 dan S-2. “Kami akan memberi kesempatan serta support kepada para Widyaiswara PPPGT Malang dirintis pada 1982. Lembaga ini berada di bawah naungan Direktorat Jenderal untuk dapat melanjutkan jenjang pendidikan yang lebih 46 Pena Pendidikan November 2006
  • 47. Drs. Joko Winarjanto menerima kunjungan pejabat TNI AL Murtoyo (tengah) bersama tim peraih emas Asian Skill Contest di Brunei. tinggi,” kata Drs Murtoyo MM, Kepala Pusat pengembangan kemampuan dari sekolah lima, tujuh dan delapan semester masa PPPGT Malang. kejuruan. IGI partner itu antara lain, PPPGT- pelatihan. Kegiatan ini dimaksudkan sebagai Medan, SMKN Cibadak, SMKN 6 Bandung, proses pembentukan karakter serta Fasilitas SMKN 2 Kendal dan lain- lain. Sedangkan yang tanggungjawab kerja yang harus dilakukan Matangnya managemen internal dan tergabung dalam IGI-VEDC Malang adalah sejak dini. Disamping itu selama kegiatan di kampus diberlakukan jam pelatihan model eksternal menjadikan banyak lembaga dan Politeknik Negeri Malang, SAKTI Surabaya, block. Kegiatan dilakukan seharian penuh dari masyarakat ingin bermitra dengan PPPGT PPKT Sidoarjo, PPKT Probolinggo, PPKT Malang. Penataan sarana dan prasarana serta pukul 07.00-15.30 diseling istirahat selama 1 Ponorogo, dan PPKT Pasuruan. Semuanya infrastruktur terus dilakukan. Di atas lahan jam pada siang hari. telah mendapat sertifikasi ISO 9001:2000, PPPGT kini telah berdiri 16 spesialisasi skill Join Program BA Malang, kini sertifikat kualifikasi teknis bidang laboratorium bidang teknologi terapan, 19 workshop untuk berkonsentrasi pada jurusan Mekatronika, melalui ISO 17025 dan sertifikat las kegiatan training dan produksi, 75 kelas yang Teknologi Otomatisasi dan Teknologi Informasi internasional. dilengkapi dengan material training dan teach- dirancang menjadi salah satu Politeknik Negeri Join Program ing aid. baru di Indonesia. “Segala persyaratan sudah Kepada para tamu yang ingin beristirahat Proyek kerjasama lainnya, menggelar kami siapkan dan sudah kami ajukan ke pusat, lebih lama, kompleks PPPGT dilengkapi dua pelatihan dalam tajuk Join Program BA Malang, tinggal menunggu keputusan saja,” ungkap gedung guest house dan dua hotel. Tiga yang merupakan program pelatihan D4 hasil Kasiman, Koordinator Teknis Join Program. gedung pertemuan yang sangat representatif kerjasama PPPGT Malang dengan Selain dirancang menjadi Politeknik Berufakademie Stuttgart Germany, Politeknik untuk segala bentuk kegiatan, disamping Negeri, Join Program juga dirancang untuk mendapatkan gelar ganda dari Beruffakademi perpustakaan yang dilengkapi dengan Elektronika Surabaya (PENS) dan kalangan Stuttgart Jerman dan akan mendapatkan gelar beragam buku juga tersedia. Akses internet industri. Dipl Ing (BA), BSc serta SST (Sarjana Sains yang menjadi salah satu menu yang tak kalah Join program ini bercirikan profesionalitas Terapan) setara S1 yang dapat digunakan penting juga disediakan. Gratis. dan pendidikan praktis. Sehingga penguasaan Information and Communications Technology untuk melanjutkan ke S2. Hingga tahun ini Proyek Indonesia-Jerman (ICT) peserta dan katerlibatan industri sangat terdapat 6 mahasiswa Join Program yang PPPGT juga menjalin kerjasama dengan dibutuhkan dalam menunjang kegiatan mendapat beasiswa untuk melanjutkan banyak pihak dalam berbagai proyek. Salah pelatihan yang diselenggarakan. PPPGT perkuliahannya di Beruffakademi Jerman. satunya Indonesia Germany Institute (IGI) hasil Malang merupakan satu-satunya mitra Melambungnya prestasi dan pengakuan Beruffakademi Stuttgart Jerman di Asia kerjasama PPPGT Malang dengan Jerman dunia pada PPPGT Malang, menjadikan yang diwakili Deutsche Gessellschaft fur Tenggara dari 18 lokasi yang tersebar di lembaga ini ingin lebih baik dalam penataan di Technische Zusammenarbeit (GTZ) dan KFW seluruh dunia. semua lini. Salah satu di antaranya adalah (Lembaga Perbankan Jerman). GTZ bertugas Join Program BA diharapkan tercetak regenerasi instruktur yang dirasakan agak mensuplai alat dan instruktur sedangkan KFW tenaga-tenaga handal bertaraf internasional. lambat. “Kalau bisa proses regenerasi instruktur memberi bantuan keuangan. Selain dilengkapi dengan beragam fasilitas serta itu bisa berjalan dengan baik,” kata Drs H Tedjo PPPGT Malang menjadi salah satu di ruang perkuliahan yang sangat representatif, Marjuki ST MT yang sudah 20 tahun sebagai antara ke-5 PPPGT yang tergabung dalam seringkali peserta dibimbing langsung instruktur instruktur pada Machine and CNC proyek IGI tersebut. Kelima PPPGT tersebut Jerman serta perusahaan-perusahaan terkait. Departement dan sekarang juga menjadi Man- adalah PPPGT Malang, PPPGT-ATMI Solo, Hingga saat ini sudah 80 perusahaan ager Pengembangan SDM dan Pemberdayaan PPPGT-VEDCA Cianjur, PPPGT-POLMAN bergabung dalam program tersebut. Potensi Daerah Pemkot Tarakan, Kalimantan Bandung serta PPPGT- PIKA Semarang. Banyak perusahaan menerima dengan Timur. Ini mungkin jadi PR bagi PPPGT yang IGI memiliki 17 AGI partner dan berorientasi tangan terbuka, peserta Join Program saat mulai bersinar. P pada peningkatan daya saing industri dengan menjalani Kuliah Kerja Industri. Kuliah Kerja penyediaan tenaga ahli melalui program Industri itu berlangsung pada semester tiga, MUKTI ALI(Malang) 47 Pena Pendidikan November 2006
  • 48. KARYA Deetje menguji metode ini dengan Foto-foto : Mukti Ali/PENA menerapkannya pada 120 siswa kelas VII SMP Negeri 4 Malang, angkatan 2005/2006. Subjek penelitian Deetje itu diambil secara acak dari total 214 siswa kelas VII. Ia kemudian membaginya ke dalam empat kelompok: A, B, C, dan D, masing-masing 30 siswa. Kelompok A, B, C diberi metode pembelajaran triarchic, dengan tiga varian berbeda. Yakni pembelajaran dengan penekanan urutan berbeda: kelompok A (praktik, analitik, sintetik/ PAS), kelompok B (analitik, sintetik, praktik/ ASP) dan kelompok C (sintetik, analitik, praktik/ SAP). Sedangkan kelompok D tidak memakai metode triarchic itu. Deetje memilih materi pembelajaran Bahasa Indonesia dalam penelitiannya. Hasilnya, kinerja kemampuan berfikir siswa yang diintervensi pola pembelajaran dengan urutan praktikal-analitik-sintetik (PAS) lebih tinggi dibanding urutan ASP dan SAP, apalagi dibanding kelompok yang tidak menggunakan metode ini. Deetje Josephine Solang “Kemampuan berfikir siswa bukan dipengaruhi oleh kemampuan berfikir kreatif PRAKTIK itu sendiri melainkan oleh kemampuan skolastik umum siswa yang berbeda- beda. Potensi aktual yang tercermin dalam dokumen Memacu Pikir prestasi belajar yang berbeda-beda juga mempengaruhi performasi kemampuan berfikir kreatif siswa,” kata Deetje menambahkan. Pola pembelajaran yang mengedepankan metode praktikal, menurut Deetje, tidak hanya Dalam disertasinya dengan nilai A di Uni- versitas Negeri Malang, Jawa Timur, Deetje Kemampuan berpikir siswa menyatakan pembelajaran dengan praktik, analitik, dan sintetik sangat tepat untuk meningkat dengan pendekatan meningkatkan kemampuan berpikir siswa. pembelajaran praktik, analitik Deetje menilai kegagalan proses belajar dan sintetik. Pembelajaran mengajar di sekolah, meski berganti-ganti metode, disebabkan guru masih mengingat dan menghafal dinilai mengandalkan kemampuan memori siswa. tidak relevan untuk merangsang “Metode pembelajaran yang hanya kreativitas. mengandalkan kemampuan siswa dalam mengingat dan menghafal cenderung hanya Marthen Pali S mengajak siswa berimajinasi dalam memahami berorientasi pada instructional effect materi pelajaran,” kata Deetje kepada PENA aban pergantian kurikulum, pano- (pengetahuan dasar) tetapi juga naturance PENDIDIKAN. rama kesibukan jagat pendidikan effect (efek pengiring). “Karena itu dalam bukan cuma dirasakan siswa dan Pola belajar mengingat dan menghafal, pembelajaran yang harus diperhatikan adalah guru di sekolah. Orangtua siswa, kata Deetje, akan membuat siswa tak siap proses, bukan semata-mata hasil akhir,” kata toko buku, penerbit, lembaga pendidikan dan ketika berhadapan dengan materi ujian yang Dr Marthen Pali, MPsi, Pembimbing I disertasi bimbingan pun kecipratan sibuk. Selalu muncul tidak diajarkan di kelas. “Siswa merasa kecele. Deetje, menambahkan. pertanyaan materi dan metode pembelajaran Secara psikologis berpengaruh pada rasa Menurut penilaian asisten Direktur l Pro- apalagi yang ditetapkan pemerintah? putus asa dan pesimistis setiap menghadapi gram, Pascasarjana Universitas Negeri Malang Sayangnya, seringnya pergantian ujian,” kata wanita asal Makassar, Sulawesi itu, hasil penelitian Deetje sesuai apa yang kurikulum itu ternyata belum mampu Selatan berusia 44 tahun ini. Dalam disertasinya berjudul Efek Latihan dikehendaki kurikulum 2004 dan Kurikulum menempatkan kualitas pendidikan nasional Keterampilan Intelektual Triarchic (Analitik, Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). “Dalam menjadi yang terbaik di Asia Tenggara sekali Sintetik, Practical) dalam Meningkatkan kurikulum tersebut yang ditekankan adalah pun. Metode belajar yang berubah: dari klasikal Kemampuan Berfikir Kreatif Siswa SMP Negeri kompetensi siswa. Bagaimana itu bisa berhasil menjadi CBSA (cara belajar siswa aktif), hingga 4 Malang Deetje mengemukakan perlunya jika dalam mengajar guru selalu menggunakan model KBK (kurikulum berbasis kompetensi) penerapan pembelajaran model triarchic. metode ceramah,” kata Marthen Pali yang juga belum memuaskan juga. Adalah Deetje Ketua Umum Ikatan Instrumentasi Bimbingan Metode ini didasarkan pada pendekatan Josephine Solang, dosen Bimbingan dan kognitif terdiri atas kemampuan berfikir praktik, dan Konseling Indonesia ini. P Konseling Universitas Negeri Makasar yang MUKTI ALI (Malang) analitik dan sintetik. menelorkan metode pembelajaran “tandingan.” 48 Pena Pendidikan November 2006
  • 49. 49 Pena Pendidikan November 2006
  • 50. KOLOM BERIKAN AKU BELUKAR SAJA... Oleh : Dr Dewi Utama Faizah Dok. Pribadi Terhanyut oleh aliran zaman, semesta alam, hutan, laut, gunung, sawah dan ladang, Aku terdampar di dalam taman, kuheran amat, maupun flora dan fauna yang merupakan simbul dari Memandang tempat! eksak-sains, tidak mampu dibaca dan ditampilkan dalam S Di situ nyata kuasa otak, kehangatan dialog proses pembelajaran IPA. Begitu Taman dibagi berpetak-petak, juga penghargaan anak terhadap perilaku masyarakat Empat segi, tiga segi... dan kehidupannya pada proses pembelajaran IPS, Yang coreng moreng tak ada lagi. ternyata juga gagal mengembarakan pemikiran dan hati Rumput digunting serata-rata mereka pada situasi-situasi sosial yang kontekstual. Licin sebagai birun kaca. Padahal, mengajak anak ke pasar, pantai, hutan, Bunga di taman beratur-atur, gunung, atau melibatkannya dalam kondisi nyata, Tegak bagai bijian catur. merupakan pengembaraan belajar yang indah dan tak Jalan di garis selurus-lurus, akan pernah terlupakan. Mereka akan merefleksikan Bersih, sehari disapu terus! proses pembelajaran melalui pengamatannya untuk Pemerhati pendidikan berfikir tidak sebatas kulit otak, tetapi juga mampu anak usia dini, Indahnya taman, mendialogkannya dengan berfikir kritis. Mereka akan bekerja di Direktorat Di mata zaman... belajar percaya diri takala mewawancarai pedagang di pendidikan TK dan SD Dan kalau hari sudah petang, pasar. Mereka gembira berpraktik bagaimana cara Ditjen Manajemen Ribuan orang ke taman datang, menabur aneka biji-bijian yang dibawanya dari rumahnya. Dikdasmen, Depdiknas, ............... Mereka kemudian berlomba menanam pohon, Program Director Institut Berikan aku belukar saja, bertanggungjawab untuk merawatnya dengan menyiram Pengembangan Tempat aku memuji Rasa. dan memberinya pupuk. Pendidikan Karakter di Mengajak anak ke sawah menanam padi, Indonesia Heritage ( J.E. Tatengkeng) mencelupkan kakinya dengan lumpur, Foundation. bergelut dengan kerbau, bermain dengan bulir-bulir padi, memetik dan Sajak tua J.E Tatengkeng yang ditulis menumbuknya menjadi beras, kemudian tahun 1930-an ini sangat menyentakkan memasaknya menjadi sepiring nasi, dada. Ungkapan kata “berpetak-petak, merupakan suatu proses panjang yang serata-rata, beratur-atur, selurus-lurus, dan kaya dengan pengetahuan, pengalaman, sehari disapu terus,” yang mengalir deras dan melahirkan beragam kecerdasan dari lirik-liriknya, menggambarkan suatu dan kearifan. Menghadirkan bentuk- kondisi yang tidak menyenangkan. bentuk pembelajaran yang produktif di Keadaan ini tak ubahnya dengan perilaku sekolah melalui sepetak kebun dan sistem bersekolah saat ini. sawah, sesungguhnya lebih berharga Kurikulum yang dibangun berpetak- dibandingkan membangun sebuah petak, berupa matapelajaran- perpustakaan yang memuat berbagai matapelajaran yang tidak bermata (meminjam istilah Pak buku pelajaran, namun tidak pernah menarik hati anak Winarno Surakhmad), menjadikan guru SD sebagai guru untuk disentuh dan dibacanya. kelas mesti menguasai hampir 11 matapelajaran. Proses Swami Vivekananda (1995) menegaskan bahwa pembelajaran yang dikapling-kapling oleh buku pelajaran- kegiatan pendidikan bukanlah menjejalkan banyaknya buku pelajaran yang steril, lusuh tanpa warna-warni, telah informasi yang dimasukkan ke dalam otak, yang meracuni dan membunuh berbagai kreativitas guru dan berkecamuk dan tidak tercerna. Pendidikan mesti mampu anak. Berbagai kekayaan sebagai keberagaman menggassimilasi, menyerap, dan mengintegrasikan semesta, tidak mampu dialirkan dalam sebuah proses berbagai ide agar dapat membangun kehidupan anak, pembelajaran di sekolah. membangunnya menjadi manusia, dan membangun Di sisi lain, guru mesti dapat menjaga “taman”-nya karakternya. Apabila kita mampu melakukannya, maka agar tetap bersih melalui sistem evaluasi yang digaris kita telah menjadikannya lebih berpendidikan daripada selurus-lurus, serata-rata, agar dapat menyapu bersih siapa saja yang telah menghafal seluruh isi perpustakaan. “string of memory” —yang mesti dijaga anak baik-baik Proses pembelajaran yang memberdayakan semua dalam isi kepalanya melalui hafalan-hafalan. Mengukur piranti otak dapat bekerja saling berhubungan, saling kecerdasan anak hanya di seputar cortex cerebri melalui berdialog, saling mempengaruhi untuk dapat mengakses pilihan ganda, betul salah, dan sedikit esai. Berfikir semesta alam, sungguh merupakan semak belukar yang dengan memori inilah kemudian yang membenturkan liar dan indah. Di sinilah saripati kemanusiaan tersimpan. antara kepentingan “Otak dan Rasa.” Selama ini tersembunyi dalam kurikulum, yang tidak Sekolah yang dikhayalkan sebagai sebuah taman mampu dibaca oleh para pendidik dan tidak mampu yang indah, dalam kenyataannya kurang mampu terkupas habis dalam proses pembelajaran. Itulah semak belukar, hidden area, hidden curriculum, kekayaan mengundang anak untuk mengapresiasi “rasa” terhadap semesta, yang terabaikan dalam proses pendidikan di sebuah proses belajar yang bermakna dalam negeri kita tercinta ini. P kehidupannya sebagai anak. Penghargaan terhadap 49 Pena Pendidikan November 2006
  • 51. INTERNASIONAL Foto-foto : Asmayani Kusrini/PENA Seteru Lama “ DONUM VITAE Katholieke Universiteit Leuven C memperburuk hubungan KUL-UCL dengan Vatikan erita usang tentang seteru KUL-UCL itu langsung ditanggapi Kardinal Alfonso Lopez Trujillo. dengan Vatican kembali diusik awal tahun “Perempuan, dokter, peneliti maupun politisi yang ajaran baru lalu. KUL adalah kependekan mengijinkan penelitian terhadap embrio itu akan dari Katholieke Universiteit Leuven dan dikucilkan dari gereja,” kata kardinal senior yang UCL adalah Universite Catholique Louvain. mengepalai bagian urusan keluarga di Vatican itu. Penyulutnya berasal dari Ivo Brosens, ginekolog Pengucilan —lebih sering disebut excommunica- pertama yang berhasil membuat bayi tabung pada tion— oleh gereja bagi pemeluk Katholik yang taat 1982. Dalam sebuah wawancara dengan koran tenar bisa juga berarti mimpi buruk. Ini adalah bentuk Belgia, De Morgen, akhir bulan lalu, Brosens Katholieke Universiteit kecaman -atau kutukan rohani-terhadap anggota mengagetkan seantero Belgia. Ia menyebut adanya Leuven (KUL) gereja yang dinilai mbalelo. Si terkucil tidak lagi diakui kemunafikan dalam tubuh KUL, karena mengadakan sebagai bagian dari komunitas Katholik. penelitian embrio. bersama dengan Pernyataan tersebut tentu saja memancing Percakapan singkat antara Brosens dengan Pieter saudara kembarnya komentar dari para dokter, peneliti, maupun organisasi de Somer, rektor KUL yang menjabat pada 1982 itu terkait dengan penelitian embrio. Salah satu yang pun diulang kembali. Universite Catholique paling keras bereaksi adalah para peneliti dari KUL “Apakah kamu sudah mulai dengan tes bayi Louvain (UCL) dan UCL. “Saya tidak akan membiarkan Roma tabung itu?” berseteru lagi dengan menentukan apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan “Tentu saja kami sudah mulai.” dalam penelitian saya,” kata Catherine Verfaillie, “Kalau begitu, lanjutkan. Tapi tetaplah diam.” Vatican. Sebuah kisah Direktur Stem Cell Institute, pusat penelitian sel embrio Saat itu, penelitian dan percobaan terhadap embrio lama kembali KUL. memang belum resmi seperti sekarang. Percobaan Pernyataan Verfaillie tersebut langsung ditanggapi yang masuk kategori rahasia tingkat tinggi ini hanya dibeberkan. keras oleh Vatikan. Apalagi pernyataan itu berasal diketahui rektor dan beberapa peneliti. Tapi, dari staff KUL, universitas Katolik tertua didunia. KUL percobaan tersebut akhirnya bocor ke media ketika dan UCL sendiri sudah sering disemprit Roma berkaitan KUL berhasil menciptakan bayi tabung pertama dalam dengan penelitian embrio yang sangat diharamkan dunia kedokteran. oleh gereja itu. Diangkatnya kembali isu yang pernah 50 Pena Pendidikan November 2006
  • 52. antara lain, “Kami sangat mengerti terhadap Sebelum Verfaillie berkomentar, salah satu tidak mempermasalahkan pendeta wanita apa yang tercantum dalam Donum Vitae. Kami petinggi gereja katolik di Belgia, Uskup Andre- dalam gereja. juga sangat peduli terhadap asal mula Matin Leonard ternyata baru saja mengirimkan Karena dianggap terlalu moderat inilah kehidupan manusia dan selalu terbuka untuk sebuah laporan tentang Stem Cell Institute — maka tugas “mengawasi” KUL dan UCL pun mendiskusikan masalah etis dalam penelitian Stamcel Instituut Leuven (SCIL)-pimpinan diberikan kepada Andre-Matin Leonard, yang biomedis. Tapi kami sangat terkejut sekaligus Verfaillie tersebut. Leonard sendiri menolak punya keyakinan lebih fundamental. Hasilnya, kecewa dengan sikap gereja dalam hal ini. untuk memberi komentar tentang isi laporannya Vatikan mengeluarkan peringatan yang Penelitian yang dilakukan oleh universitas kepada Vatikan. “Saya tidak ingin dan tidak kemudian dibalas oleh Verfaillie. Aksi balas- katolik ini sepenuhnya dilakukan untuk berniat menjawab pertanyaan anda,” begitu isi membalas statemen inilah yang membuat menghadapi tantangan dan perubahan yang email yang dikirim Leonard kepada PENA Vatikan kemudian memanggil petinggi KUL sangat cepat dalam dunia modern, yang tidak PENDIDIKAN. dan UCL ke Roma, akhir bulan lalu. mungkin dilakukan gereja tanpa pengetahuan Berdirinya Stamcel Instituut memang tidak Tak ada yang mau memberi keterangan yang cukup.” sepenuhnya mendapat restu gereja. Doktrin tentang hasil pertemuan itu. Gereja memilih Sangat penting bagi universitas Katholik gereja yang tercantum dalam Donum Vitae — tutup mulut. Begitu pula universitas. Rektor untuk melanjutkan penelitian biomedis terhadap semacam intruksi untuk menghargai hidup UCL, Bernard Coulie hanya menjawab singkat, kemandulan. Alasannya, agar universitas bisa manusia dan proses penciptaannya— “Masing-masing pihak sudah bertemu dan merumuskan dan memahami sudut pandang menyebutkan bahwa apapun bentuk penelitian berdiskusi soal ini. Mereka tahu penelitian apa etis untuk isu tersebut. Etika yang dirumuskan kedokteran tidak dibenarkan untuk yang kami lakukan. Tidak ada lagi ketegangan berdasarkan penelitian ini berhasil, maka menggunakan embrio. Bagi Vatikan, embrio antara kedua belah pihak seperti pada masa diharapkan bisa membuat universitas katolik adalah juga manusia hidup —berfungsi ataupun lalu,” kata Coulie yang menolak untuk sebagai tempat mencari jawaban di dunia sains. tidak. Tak seharusnya digunakan untuk menjawab pertanyaan lebih lanjut. Hanya dengan begitulah maka universitas memenuhi rasa haus akan pengetahuan Pemanggilan terhadap para petinggi KUL katolik bisa menjalin dialog dengan masyarakat manusia, sesederhana apapun penelitiannya. dan UCL ke Roma —waktunya dirahasiakan— P Para guru besar di KUL Simbol kota Leuven sebagai kota pelajar memang bukanlah yang pertama. Akibat Intinya, penelitian embrio adalah haram. yang plural. penelitian yang dilakukan Ivo Brosens pada Tapi gereja tidak bisa berbuat banyak saat Isi surat ini pun diamini oleh Marc Vervenne, 1982 itu, tahun 1988, Roger Dillemans, rektor pemerintah Belgia sendiri ternyata memberi Rektor KUL yang menjabat saat ini. KUL yang menjabat pada saat itu, juga pernah lampu hijau, bahkan memberi duit untuk “Vatican sudah menentang penelitian ini penelitian. Singkat cerita stem cell pun akhirnya dipanggil untuk masalah yang sama. sejak lama. Bagi sebagian besar peneliti, lahir pada November 2005 lalu di bawah Kala itu, Vatikan kelabakan dan merasa persoalan ini tidak akan menghentikan komando Verfaillie yang memang sudah kebobolan. Bisa dibayangkan, universitas di kegiatan mereka,” kata Vervenne kalem. melakukan banyak penelitian di bidang ini. bawah naungan katolik itu justru menjadi yang Karena itu pula Vervenne tidak merasa perlu Meski lahir atas restu pemerintah Belgia pertama menghasilkan sesuatu yang mereka lagi membuat pernyataan seperti yang dan petinggi di KUL, kegiatan Stamcell tak haramkan sendiri. Pada saat itu, Dillemans dilakukan oleh pendahulunya. “Secara mungkin bisa lepas dari pengawasan gereja disodori “Donum Vitae” sebagai sindiran karena finansial, penelitian embryo di universtas ini tidak Katholik. Banyak petinggi gereja Katholik juga membiarkan penelitian soal kemandulan dan tergantung pada gereja. Saya akan senang menjadi anggota dewan pengawas di KUL. Di kemungkin untuk memiliki anak bagi pasangan mendiskusikan tentang misi, visi universitas ini, antaranya Kardinal Gofried Danneels. yang mandul. tapi diluar dari itu, khususnya tentang penelitian Tapi di kalangan gereja, Danneels dikenal Setelah pertemuan di Roma pada 9 Januari biomedis, saya tidak ingin menanggapi lebih sebagai tokoh reformis. Pria yang lahir pada 1988 itu, Dillemans kemudian menulis surat dua lanjut. Tidak akan ada habisnya.” P 1933 ini mendukung penggunaan kondom, halaman yang diketik rapi. Surat itu berisi sikap lebih terbuka terhadap isu homoseksual, dan universitas Katolik atas teguran Roma. Isinya ASMAYANI KUSRINI (Leuven, Belgia) 51 Pena Pendidikan November 2006
  • 53. INTERNASIONAL gote. Kedua sel blastomere ini kemudian masing-masing berbiak lagi, menjadi empat sel blastomere, delapan, dan seterusnya. Sampai pada tahap ketiga, pembiakan sel ini tidak membuat ukuran zygote bertambah besar. Malah sel-sel ini menjadi lebih kecil dengan jumlah yang lebih banyak. Delapan sel hasil pembagian inilah yang digunakan untuk percobaan in vitro fertiliza- tion (IVF) –teknik pembuahan sel telur di luar kandungan manusia. Dalam bahasa kita, teknik ini dikenal dengan pembuahan dalam tabung. Di sini, telur dipindahkan dari kandungan, dan sperma dipacu agar dapat membuahi telur yang digenangkan di zat cair khusus. Percobaan IVF –yang juga digunakan oleh Katholieke Universiteit Leuven —inilah yang menjadi subjek perdebatan tanpa akhir, hingga saat ini. Dalam pengembangan embrio, zygote –yang terdiri dari 8 sel blastomere— diturunkan ke saluran fallopio menuju uterus. Kemudian zygote ini berkembang menjadi morula –32 sel blastomere —, lalu blastula –128 sel blastomere— , gastrula, dan kemudian blastocyst –ribuan sel. Pada titik ini, embrio berkembang menjadi fetus (janin), yang kemudian berkembang menjadi jabang bayi, berupa triliunan sel. Banyak juga peneliti stem cell menggunakan embrio yang terbentuk, tapi tidak dengan proses bayi tabung untuk mendapatkan sel baru. Biasanya sel-sel ini dinyatakan sudah dihancurkan atau disimpan untuk jangka waktu yang tak terbatas. Di Amerika saja, ada setidaknya 400.000 embrio seperti ini. Para peneliti berharap, masa ketika embrio belum berbentuk jabang bayi harus dianggap RUH SEJAK berstatus arbitrary alias tidak dibatasi secara hukum. Mereka yang pro terhadap penelitian beranggapan, zygote tidak lebih dari kelompok delapan sel yang tidak dapat dibedakan dan HARI PERTAMA tidak bisa didefinisikan sebagai janin. Kelompok medis dan para peneliti ini punya argumen sendiri. “Penelitian terhadap stem cell harus dilihat segi positifnya. Penelitian ini bertujuan untuk mencari solusi terhadap penyakit-penyakit yang hingga saat ini belum S ada obatnya,” kata Catherine Verfaillie, Direktur ilang pendapat penelitian stem cell Stem Cell Institute, KU Leuven. hak hidup jabang bayi.’’ Mereka percaya sudah lama merebak. Pada Sayangnya, di antara kubu peneliti itu juga bahwa penelitian embrio melanggar kesucian umumnya, protes ditujukan pada terjadi perdebatan sendiri. Banyak yang kehidupan. Bahkan bisa dimasukkan sebagai cara memperlakukan sel maupun menduga bahwa penelitian ini dieksploitasi pembunuhan. teknik yang digunakan. Status janin dan em- sedemikian rupa oleh mereka yang pro dan Agama, kata kelompok ini, percaya bahwa bryonic stem cell memang masih menjadi topik kontra untuk mendapatkan dana dan legitimasi. kehidupan manusia adalah anugerah illahi yang sensitif. Karena dengan teknologi, Banyak janji sudah diumbar dengan tak dapat diganggu gugat. Anugerah menciptakan kelompok stem cell, dalam mengatakan bahwa penelitian ini sangat kehidupan itu berupa nyawa yang ditiupkan, bahasa kita sering disebut sebagai sel induk, menjanjikan untuk menyembuhkan berbagai begitu pembuahan terjadi. bisa berarti merusak janin hidup, memindahkan Penelitian terhadap janin dimulai pada blas- penyakit seperti kanker, tumor, parkinson. beberapa sel janin, atau juga transfer antar- tomere, sel-sel yang diproduksi oleh telur Walaupun klaim tersebut belum bisa sel. dibuktikan 100 persen, tapi masyarakat awam setelah dibuahi. Begitu sel telur dibuahi, dalam Mengutak-atik janin dan embrio dalam sangat berharap banyak, khususnya bagi jangka waktu 30 jam, kedua sel yang laboratorium mendapat tentangan karena bergabung ini membentuk sebuah sel blas- mereka yang punya penyakit tak dianggap membinasakan janin yang sudah tomere baru. Sel ini adalah sel pertama dalam tersembuhkan. Dengan kata lain, komunitas bernafas. Sponsor utama penentang adalah medis sudah bisa melihat keuntungan tahap awal pengembangan janin manusia. gerakan pro-kehidupan. Mereka mengibarkan penelitian ini, baik dari sisi medis maupun Sel ini kemudian membelah menjadi dua bendera sebagai ‘’kelompok peduli terhadap sel blastomere, yang kita kenal sebagai zy- keuangan. 52 Pena Pendidikan November 2006
  • 54. “ Penelitian sel induk sangatlah mahal. Walaupun bisa lepas dari rana politik, sosial, dan etika. bisa dijadikan dasar terapi dengan teknologi, tapi hanya Antar-para peneliti sendiri, ada yang punya bisa digunakan oleh mereka yang mampu. Teknologi optimisme berlebihan, namun ada juga yang berusaha sel induk masih dalam tahap pengembangan dan rasional. Thomas M Jessel, periset dari Columbia Uni- belum bisa diprediksi hasilnya. versity, Amerika Serikat, misalnya mengatakan, Kelompok peneliti yang anti-penelitian embrio “Banyak di antara kami merasa untuk tahun berpendapat bahwa riset sel induk hanya selanjutnya, cara paling rasional adalah tidak mengabiskan uang. Riset serupa, kata mereka, bisa menggunakan terapi sel induk lagi.’’ dilakukan dengan menggunakan sel-sel dewasa. Sementara John Gearhart, peneliti dari John Penelitian ini juga tidak perlu dengan membunuh sel- Hopkins University mengatakan, “Saya pribadi sel bakal janin, karena sel-sel manusia dewasa bisa merasakan betapa pentingnya sel-sel ini untuk menggantikan sendiri sel-sel yang hilang. membantu kita memahami biologi manusia dan proses Menurut kelompok ini, penelitian dengan terbentuknya penyakit, sehingga kita bisa menggunakan sel induk dewasa dan sel pembuluh mencegahnya. Informasi itu akan lebih penting dari darah jauh lebih menjanjikan hasil daripada sel itu sendiri.” menggunakan embrio. Mereka memang pernah Penelitian sel induk yang diambil dari embrio pada menggunakan pemisahan sel embrio sebagai bahan akhirnya memang memecah belah komunitas perbandingan, pada 1998. Setelah itu, mereka internasional. Di Uni Eropa, penelitian sel induk berhenti. Mereka percaya bahwa teknik isolasi sel dengan menggunakan embrio diijinkan di Swedia, induk dewasa bisa sama ampuhnya dengan penelitian Finlandia, Yunani, Belgia, Belanda, Inggris, dan Den- Para peneliti terhadap sel embrio. Selain itu, tanpa perlu mark. Tapi sampai sekarang, penelitian ini masih menghancurkan janin. terlarang di Jerman, Austria, Irlandia, Italia dan Portu- berharap, masa Perdebatan yang berkepanjangan membuat gal. Di Amerika, para peneliti juga terbagi ke dalam ketika embrio belum otoritas nasional dan internasional berupaya mencari dua kubu. P solusi dengan membuat sejumlah aturan. Tentu saja berbentuk jabang tidak melupakan fakta bahwa penelitian sel induk tak ASMAYANI KUSRINI (Leuven, Belgia) bayi harus dianggap berstatus arbitrary www.gentenaar.be alias tidak dibatasi secara hukum. P Catherine Verfaillie, Direktur Stem Cell Institute, KUL Marc Vervenne rektor KUL Terapi Via Tali Pusat K alau di luar negeri penelitian dengan PT Cordlife Indonesia telah mendapat ijin biaya penyimpanannya per tahun mencapai sel induk masih mengundang pro- dari pemerintah untuk melayani keluarga yang Sin $ 250. kontra, di Indonesia, terapi dengan metode ingin menyimpan darah tali pusat bayinya pada Darah tali pusat diambil segera setelah ini malah sudah mulai dijual. Pertengahan saat melahirkan, dan akan memproses serta kelahiran dan seusai tali pusat diklem serta Oktober lalu, PT Cordlife Indonesia, menyimpannya di Indonesia. Darah tali pusat dipotong. Pengambilannya menggunakan patungan antara PT Kalbe Farma dan itu siap dipergunakan sewaktu-waktu jika ada kantung darah, lebih aman dibandingkan Cordlife International Singapura, kerabat menderita penyakit berkaitan dengan metode lain, seperti metode jarum suntik. mengumumkan kerjasama usaha dalam darah, seperti leukemia dan talasemia. Tali pusat dibersihkan dengan iodin dan bidang penyimpanan tali pusat. Bank darah Biaya pengambilan darah tali pusat itu jarum kantung darah ditusukkan ke vena tali pusat ini beroperasi mulai Januari 2007. sekitar Sin $ 1.400 (sekitar Rp 7 juta), dan tali pusat. P 53 Pena Pendidikan November 2006
  • 55. INTERNASIONAL terjadi. Sekira 75% kekerasan terhadap guru, menurut Dok. Noelia Perinez survei itu, dilakukan siswa mereka sendiri. Sisanya, pelakunya adalah orangtua murid. “Dalam banyak kasus, orangtua siswa sering memaksa guru, terutama saat mendekati pengumuman nilai ujian,” kata Iñaki Piñuel, ketua tim peneliti. Perlakuan buruk terhadap guru itu sebagian besar berupa kekerasan verbal. Sebanyak 60% guru mengaku sering menerima kekerasan verbal. “Satu dari enam guru pernah diintimidasi. Satu dari sepuluh responden pernah diancam, menerima kekerasan fisik atau dirampok,” kata Piñuel. Para pelaku kekerasan terhadap guru itu kebanyakan bukan dari kelompok sosial yang kurang mapan ekonominya. Sebaliknya, kekerasan dilakukan para murid dan orangtua murid dari keluarga berada, dalam kondisi broken home atau siswa yang ditinggal orangtuanya. Khusus untuk siswa dari keluarga bro- ken home yang berasal dari kalangan tak mampu, pemerintah Spanyol memberi perlakuan khusus. Sehabis jam sekolah umum, mereka ini tidak bisa langsung pulang ke rumah. Mereka diwajibkan mengikuti sekolah khusus dengan guru spesial pula. Murid-murid “khusus” ini juga diminta tinggal di asrama Gaji Besar sekolah khusus dari Senin-Jumat. Hanya Sabtu dan “ Ahad saja mereka dibolehkan tinggal bersama keluarga mereka. Maraknya aksi kekerasan terhadap guru, menurut DIRUNDUNG survei itu, salah satunya disebabkan ketidakmampuan guru memberikan sanksi keras terhadap murid. Di sisi lain, para siswa sekarang cenderung semakin berani mengintimidasi guru. KEKERASAN Menurut Inmaculada Suárez, Penanggung Jawab Pelayanan Pembela Pengajar, pihaknya menerima 800 pengaduan dari para guru melalui telepon pada kurun November 2005 hingga Mei lalu. “Para siswa membikin gara-gara yang menyulut konflik, merekamnya dengan “S telepon genggam dan menerbitkannya di internet. eorang murid dihukum karena Selain itu, ada siswa yang masuk ke kelas memakai melukai gurunya.” “Seorang guru helm. Ketika guru meminta melepas helm, si murid tidak menderita luka karena dipukul menggubrisnya,” kata Suárez. muridnya.” Itulah sebagian judul Risiko Kawasan Sangar tulisan di berbagai media cetak di Spanyol yang acap Kalangan guru memandang dalam beberapa kali memaparkan kabar penganiayaan yang diderita Banyak guru di tahun terakhir, nilai seorang guru di mata murid tidaklah para guru. Spanyol mendapat Harian El Pais, koran nasional terbesar di Spanyol, sama dengan pada beberapa dekade sebelumnya. misalnya, sejak awal tahun ini, pernah menulis Pada masa, setidaknya era sebelum 1990-an, seorang perlakuan buruk dari setidaknya puluhan kasus penganiayaan yang guru dihormati bahkan ditakuti para murid. siswa dan orangtua menimpa guru. Pada edisi 9 Mei 2006, El Pais menulis “Kini seringkali guru merasa tak nyaman dan aman hasil penelitian kasus penganiayaan guru di Madrid, mengajar karena kekerasan terjadi di ruang kelas siswa. Tak sedikit ibukota Spanyol. Judulnya bikin para guru miris: Satu maupun di sekolah. Ketika seorang guru memberikan yang mundur meski dari Empat Guru Mendapat Perlakuan Buruk. sanksi kepada murid, karena kesalahan si murid, bergaji lebih dari Rp Penelitian itu dilakukan lembaga Cisneros atas orangtua siswa merasa tidak puas dan melaporkan permintaan Asosiasi Nasional Pengajar dan Pelayanan guru ke badan sekolah atau langsung mendatangi 15 juta/bulan. Pembela Pengajar (Asociación Nacional de guru tersebut, bahkan sampai melukainya,” kata Noelia Padahal, tak mudah Profesionales de la Enseñanza/ANPE). Cisneros Pertinez Suarez, guru di Granada, Andalusia. mewawancarai 6.000 guru dari 237 sekolah dasar, Toh, Noelia tak ciut nyali menghadapi situasi tak lulus seleksi guru sekolah menengah pertama dan sekolah menengah sedap itu. “Kebetulan sepanjang saya mengajar murid negeri tetap. atas. Semuanya guru sekolah negeri. Studi Cisneros bandel saya masih tergolong wajar. Paling buruk saya mengenai tingkat kekerasan terhadap guru di Spanyol kena tendang saat memisah murid yang tengah itu baru kali pertama dilakukan di sana. “Kekerasan berantem,” katanya kepada PENA PENDIDIKAN. terhadap guru telah sampai pada tahap kritis dalam Noelia, 31 tahun, telah enam tahun mengajar. sepuluh tahun terakhir,” kata Juan Miguel Molina, Meski belum tergolong guru senior, ia cukup kenyang Ketua ANPE. pengalaman mengajar di berbagai tempat. Sarjana Hasil survei menyatakan sekira 90% responden psikopedagogi ini awalnya ditempatkan di Educación menyatakan penganiayaan terhadap guru sering de Adultos en un centro de marginal, sekolah untuk 54 Pena Pendidikan November 2006
  • 56. orang-orang dewasa di pusat perbatasan di Dok. Noelia Perinez Granada. Lalu mengajar bahasa Inggris di SD San Isidro Labrador di Huetor Tájar, Granada. Lalu, ia dipindah lagi ke SMP Instituto Di- ego Siloé di Illora, Granada, mengajar bahasa Spanyol. Sempat “diturunkan” menjadi guru SD Tierno Galván di Zajarraya, Granada dan guru TK La Alcazaba, Granada. Terakhir, dua tahun belakangan, Noelia ditempatkan sebagai pengajar di asrama khusus di Medina Lauxa, Loja, Granada. Tak perlu heran bila menyimak perjalanan Bu Guru Noelia yang baru enam tahun Noelia Pertinez Suarez mengajar sudah berpindah tugas delapan kali. ketika mengajar di SD Guru negeri di sana mengajar sesuai Hermanos Coronel penempatan. “Ketika ditempatkan di sekolah Velázquez di Piñar, dengan murid bandel, itu risikonya. Guru harus Granada siap beradaptasi dengan keadaan tersebut,” kata Noelia. Noelia sendiri belum mengalami tindak ngantor, guru tetap mendapatkan gaji mereka “hanya” 5 jam/hari dan 25 jam/minggu. Proses kekerasan yang ekstrim seperti diberitakan selama dua bulan liburan,” kata Noelia. belajar mengajar berlangsung Senin-Jumat, media massa. Karena itu dia tetap menekuni Guru-guru di Tanah Air, boleh iri dan plus 1 jam/hari mempersiapkan kelas di kantor. profesi ini. “Namun para guru yang menerima cemburu. Harapan masih tinggi digantungkan. Artinya, jam kerja guru dalam seminggu 30 jam/ tindak kekerasan ekstrim, tidak sedikit yang Guru-guru berharap tunjangan profesi, minggu, lebih pendek dibanding jam kerja mengundurkan diri karena tak tahan,” katanya. tunjangan fungsional, atawa tunjangan khusus pegawai perusahaan yang rata-rata 40 jam/ Sebagian guru ibarat mengadu “nasib” segera mereka nikmati. P minggu. Jam kerja guru-guru bahkan semakin saat ditempatkan di daerah yang banyak dihuni berkurang lantaran ada libur musim panas anak bandel di wilayah kekerasan. Kawasan JENNI WANG (Granada, Spanyol) selama dua bulan. “Meski tidak mengajar dan sangar buat para guru kebanyakan di belahan utara (misalnya Cantabria, Basque Country, dan Navarre) dan kawasan tengah (Madrid). Aksi SUSAHNYA MERAIH FUNGCIONARIO kekerasan di sekolah yang banyak ditulis me- dia, kebanyakan terjadi di Madrid, Valencia PUBLICO dan Malaga. S panyol bukan negara dengan sistem Suarez, guru di Granada, Spanyol. Pelipur Lara Gaji • 1.400 pendidikan terbaik di dunia. Pendidikan Di tahap pertama itu juga ada ujian Para guru yang tetap bertahan di kawasan negeri matador ini menurut rilis Badan PBB simulasi. Peserta dihadapkan pada suatu “panas” itu lantaran mereka mencintai profesi Urusan Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan permasalahan yang mungkin terjadi di kelas. guru. Selain itu, ada pelipur lara bagi guru-guru Kebudayaan (Unesco), berada di peringkat Para calon guru dinilai respons dan cara PNS di sana, yakni gaji yang cukup ke-26. Namun untuk urusan kesejahteraan penyelesaian masalah itu. Mereka yang lulus memuaskan. “Tingkat gaji guru Spanyol para guru, Indonesia boleh berguru ke negeri tes sebenarnya sudah boleh menyandang termasuk tinggi jika dibandingkan karyawan guru berlabel funcionarío interino. Hanya kerajaan ini. administrasi di perusahaan atau pegawai saja, status interino bukanlah guru negeri Gaji sebesar • 1.400-1.600, sekira Rp bank,” kata Noelia. “Apalagi kalau dilihat dari P tetap. Ia mengajar bila ada guru tetap yang 16 juta hingga Rp 18 jutaan, bisa dinikmati jumlah jam kerjanya.” berhalangan, misalnya sakit dan cuti hamil. bila sukses melalui berbagai syarat. Gaji guru negeri berstatus guru tetap Ujian oposición tahap kedua berupa Kualifikasi calon guru TK, SD dan SMP (funcionarío publico) berkisar • 1.400 - • 1.600. harus lulusan Magisterio -alias Diploma III. presentasi. Peserta diminta membuat pro- Mereka yang mengajar di kota besar seperti Sedangkan guru SMA wajib hukumnya posal program mengajar dalam setahun ke Madrid dan Valencia bisa bergaji • 1.600, lebih berpendidikan sarjana. Kompetensi guru depan, seolah dia akan melaksanakan pro- tinggi dibanding kawasan Granada, misalnya. menjadi syarat mutlak pula. Aturannya, guru gram mengajar betulan. Sesi presentasi dan Jika dirupiahkan sekira Rp 16 jutaan hingga mengajar sesuai spesialisasi pendidikan tanya jawab menjadi penentu calon guru Rp 18 jutaan. Jumlah ini sudah dipotong pajak berhak menyandang funcionarío publico yang dimiliki. pendapatan sekitar 15% dari gaji utuh, yang atau guru negeri tetap. “Banyak guru Gaji menggiurkan dan jam kerja yang kelak akan dinikmati di masa pensiun. mendambakan menjadi guru tetap, tapi rada longgar menjadi salah satu daya pikat Pendapatan para guru itu jauh di atas upah banyak pula hingga usia pensiun tidak para sarjana tertarik pada profesi ini. Setiap minimum nasional Spanyol, yaitu • 540,9, sekira pernah kesampaian,” kata Noelia. ada seleksi peminatnya membludak. Rp 6 jutaan. Dengan gaji sebesar itu, cukup Alasannya klise: selalu gagal pada Padahal, yang lulus tak sampai 10% dari untuk menyewa apartemen kelas menengah tahap presentasi. Namun, banyak juga yang jumlah pendaftar. Bagi mereka yang ingin bertarif • 300/bulan. Biaya hidup layak sekira menjadi funcionarío publico alias guru PNS malas mengikuti ujian lagi karena pernah • 300. Masih tersisa cukup untuk tabungan mesti melewati ujian oposición. Ujian oposisi gagal. Semoga, penyakit malas yang atawa membeli rumah dengan sistem kredit. terbagi dalam dua tahap: ujian tertulis dan menjangkiti sebagian guru tidak tetap di Status sosial para guru pun tergolong presentasi. “Ada 25 tema atau pertanyaan Spanyol itu, tak menulari guru-guru di Tanah masyarakat menengah. ujian tertulis. Peserta boleh memilih satu jenis Air. P Jika dihitung menurut jam kerja, gaji guru tema secara acak,” kata Noelia Pertinez JENNI WANG tergolong tinggi. Sistem pendidikan Spanyol mensyaratkan seorang guru wajib mengajar 55 Pena Pendidikan November 2006
  • 57. BUKU Foto-foto ; Miranti Soetjipto-Hirschmann/PENA buku audio. Buku jenis ini kebanyakan berupa novel dan roman yang disuarakan dan dikemas dalam kepingan cakram data. Artinya, “pembacanya” tidak perlu menyimak dengan mata, melainkan mendengarkan. Para penerbit memilih buku “biasa” yang laris di pasaran. Mereka lantas membeli hak cipta kemudian memproduksi sesuai persetujuan penulisnya. Membaca buku model ini jadi mirip mendengarkan sandiwara radio. Contohnya yang laris manis adalah buku Harry Potter karya pengarang Inggris Joanne Kathelene (JK) Rowling, yang diterjemahkan dalam bahasa Jerman. Buku ini disuarakan para aktor lokal. Untuk mendramatisasi suasana, tak jarang digunakan suara gemuruh, aliran air, kepak sayap burung, desir angin dan lainnya. Der Hoerverlag, salah satu penerbit buku audio terkemuka Jerman sukses menjual seri ke-6 buku Harry Potter and the Half Blood Prince yang terdiri dari 22 keping CD. Harganya • 90 (sekitari Rp 1 juta). Pembelinya membludag. Tak hanya anak anak-anak dan remaja, namun juga diminati orang dewasa. Apalagi bagi penyandang tuna netra, buku audio Lobby paviliun India merupakan media hiburan yang amat digemari. “ Stefani Fruehauf, staf hubungan masyarakat Pameran Buku Frankfurt 2006 penerbit Der Hoerverlag yang ditemui di sela-sela Pameran Buku internasional Frankfurt menegaskan DIGITAL GESER bahwa buku audio yang banyak diminati adalah buku yang penuh ketegangan, seperti kisah misteri, layaknya The Lord of the Rings karya sastrawan Inggris JRR Tolkien. “Musik yang tepat dan suara suara Konvensional pendukung dapat menampilkan ketegangan yang lebih dari apa yang dapat digambarkan oleh buku,” ungkapnya. Buku audio The Lord the Rings ini dibawakan secara audio play dengan melibatkan J 100 aktor, pencipta dan pemain musik dengan arahan angan kaget dan terheran-heran menyaksikan seorang sutradara. pameran buku namun tidak semua buku yang Di Jerman, film-film berbahasa Inggris yang dipajang dalam tampilan konvensional: disiarkan televisi, juga film layar lebar produksi Holly- kumpulan kertas yang dijilid. Kemajuan wood di-sinkronisasikan dalam bahasa Jerman. Setiap teknologi digital memungkinkan buku tampil dalam aktor film memiliki seorang penyelaras suara berbahasa berbagai wajah: buku elektronik (e-book), compact Jerman yang tetap. Para penyelaras suara ini telah Ribuan penerbit dari disc-read only memory (CD-ROM), database online, mengikuti pendidikan khusus bagaimana 113 negara hadir. dan buku audio. membawakan suara tokoh dengan berbagai karakter. Beragam bentuk dan media buku itu bisa Ini menjadi profesi sendiri. Di Indonesia profesi ini Pergeseran ke e- disaksikan dalam Pameran Buku Internasional Frank- dikenal dengan nama dubber atau tenaga sulih suara. book, CD-ROM, furt ke-58 yang diselenggarakan pada 4-8 Oktober Jenis buku yang disuarakan tak hanya terbatas database online, dan lalu di Jerman. Dalam pameran buku terbesar di dunia pada novel fiksi, nonfiksi atau roman. Jenis biografi, ini, 113 negara ikut ambil bagian. Jumlah pesertanya sejarah dan buku anak anak juga mulai disuarakan. buku audio. Orang tak kurang dari 7.272 penerbit dan distributor. Di Kadang buku itu dibacakan satu orang bahkan oleh India si kutu buku pameran, buku bermedia kertas hanya berjumlah penulisnya sendiri. 43,1% dari ratusan ribu buku yang dipajang, majalah, dunia: membaca 10 Stefanie Fruehauf menambahkan, “Yang lagi tren koran dan jurnal (8,7%), dan peta (2,1%). Hampir saat ini adalah orang banyak tahu para aktor jam per minggu. separuh sisanya berbentuk CD ROM (8,5%) dan buku penyelaras suara dari televisi. Banyak pemirsa televisi elektronik (1,9%). yang senang mendengar suara aktor tertentu. Mereka Buku digital mulai dikenalkan pada pameran mengenali suara para aktor tersebut dan ini membuat Frankfurt 1993. Sejak itu, dimulailah era buku-buku fantasi tersendiri.” digital yang bentuknya lebih ringkas. Namun, harganya Konsepnya, orang tetap dapat mendengarkan masih jauh lebih mahal dibandingkan buku buku sambil mengerjakan pekerjaan lain seperti konvensional. Ensiklopedi yang umumnya berbentuk menyetir, memasak, menjahit bahkan jogging. buku buku tebal berseri, sekarang tersedia dalam Uniknya, beberapa penerbit harian Jerman pun beberapa keping cakram data. tampaknya tergoda untuk mencoba mengembangkan pilihan produk mereka dengan ikut-ikutan Mendengarkan Guru memproduksi buku audio. Süddeutsche Zeitung Yang tak kalah menarik adalah berkembangnya misalnya, menampilkan sekitar 20 judul buku roman 56 Pena Pendidikan November 2006
  • 58. khusus direkrut oleh Frankfurter Buchmesse. karangan penulis Jerman terkemuka dalam yang ditemui di stan mininya berukuran 2 x 2 format buku audio. meter persegi di hall 5, mengungkapkan Secara mencolok, pada dinding ruangan berikutnya ditampilkan profil 37 sastrawan dan keprihatinannya akan minimnya jumlah peserta Kehormatan India Kedua penulis India yang diundang pada pameran asal Indonesia, yang nyaris tiada. “Harga Tema pameran Frankfurt tahun ini adalah itu. Disitu juga ditampilkan keragaman stannya memang amat mahal, sulit untuk Kampanye Pemberantasan Buta Aksara berbagai bahasa daerah India, seperti bahasa mengharapkan pemasukan dari hasil penjualan (Frankfurter Book Fair Literacy Campaign), Kannada, Oriya, Asamiya, Devanagri, Brahmi, disini.” dengan menggandeng Unesco. Dalam dan Bangla yang memiliki aksara berbeda satu Harga stan pameran di Frankfurt konferensi dibahas juga permasalahan dengan lainnya. India memiliki sekitar 300 Buchmesse memang tak bisa dibilang murah. Satu stan cubicle tanpa pintu berukuran 2 x 2 tingginya angka buta aksara di empat benua. bahasa dan aksara lokal, disamping bahasa Di Jerman saja, tercatat 4 juta orang tak mampu meter persegi seperti yang dipakai Gagas Inggris dan Hindi. Buku buku karya penulis menulis dan membaca secara benar. Di seluruh Media, punya tarif • 336 plus 19% pajak. Harga sastra modern India, seperti Shobaa De, dunia, angka buta aksara mencapai 700 juta karpet yang diwajibkan pemesanannya pada Jhumpa Lahiri dan Anita Desai tak ketinggalan orang. Indonesia menyumbang angka buta panitia penyelenggara • 7,80 per meter meramaikan keragaman sastra India. huruf sekira 13 jutaan. Konferensi itu dipimpin persegi. Total biaya satu stan minimal • 415,44, Acara-acara yang diselenggarakan pada Shashi Tharoor, pejabat Perserikatan Bangsa- belum ditambah biaya akomodasi. Padahal tarif lima hari pameran buku, tergolong sangat Bangsa (PBB), yang sempat menjadi kandidat sewa hotel di Frankfurt saat penyelenggaraan padat. Pembacaan buku dan kupas buku oleh pengganti Sekjen PBB Kofi Annan pameran internasional selalu melambung penulis dari seluruh dunia, diskusi antarpenerbit Untuk kedua kalinya, setelah 1986, India hingga 50%. Mereka menyebutnya sebagai hingga pemberian berbagai penghargaan dan menjadi the guest of honor pameran Frankfurt. “messe preis” atau harga pameran. acara budaya silih berganti dipadati Tamu kehormatan Frankfurter Buchmesse Buku buku di pameran ini memang diijinkan pengunjung di berbagai ruang pertemuan. tahun 2008 mendatang ditetapkan Turki. Dari untuk dijual pada hari terakhir dengan harga Fakta menarik penerbit peserta India yang sekarang, website Frankfurter Buchmesse standard. Penerbit Indonesia yang datang, dipusatkan di aula 5 dan 6 adalah harga buku telah membuka pendaftaran bagi para penerbit biasanya tak mengejar bisa menjual banyak pelajaran sekolah dan perguruan tinggi yang untuk berpameran tahun depan. buku atau menjual hak cipta. Keikutsertaannya amat murah. Hal ini diakui duta besar India Sebagai tamu kehormatan, sastra India lebih banyak yang berburu hak cipta bacaan untuk Jerman, Mrs Meera Shankar. Ia mendapat sorotan utama. Tema yang diusung asing laris, yang nantinya diterjemahkan dalam mengungkapkan bahwa wajib belajar yang kali ini adalah “India kini” (Today´s India). Karya- bahasa Indonesia. diterapkan oleh negara harus didukung dengan karya sastra India modern yang saat ini sedang Rudi yang memboyong buku-buku Ayu harga buku yang terjangkau rakyat India di Utami (Parasit Lajang), Dewi Lestari (Filosofi merebak di pasaran internasional dipromosikan berbagai lapisan. “Produksi buku-buku Kopi), Fira Basuki (Perempuan Hujan) dan Ninit dengan gencar. Tak ketinggalan, film-film pelajaran memang banyak disubsidi negara,” Bollywood, berdampingan dengan film Yunita (Test Pack) tak bisa menagguk untung. tambahnya . bergengsi dari festival Berlinale, ikut ambil Hingga pameran berakhir, hanya satu buku Dimanakah Engkau Indonesia? bagian dalam pameran ini dengan pemutaran Gagas yang terjual hak ciptanya. Kebetulan buku itu karangan Rudi sendiri, Aku Ingin beberapa filmnya pada kategori Televisi dan Dari tahun ke tahun, peserta pameran asal Film di hall Forum. Menciummu Sekali Saja. Kabaranya buku Indonesia jumlahnya sungguh bikin trenyuh. Selain industri film yang jumlah produksinya Pada 2005, tercatat ada 6 peserta asal Indo- Rudi itu bakal diterbitakan dalam bahasa menyaingi Hollywood, saat ini India memiliki nesia. Namun tahun ini, hanya Gagas Media Swedia oleh penerbit Balboa, asal Swedia. 100 saluran televisi. Namun, survey the Na- menjadi satu-satunya penerbit mewakili Indo- Jauh-jauh hari Rudi memang berharap bisa tional Opinion Poll asal Inggris menyatakan, melego copy right buku-buku terbitan Gagas. nesia. Kehadiran Gagas pun atas undangan panitia Frankfurter Buchmesse. Bukan atas dari 29 negara, India tetap menduduki Yang membuat ia bangga, ia bisa bertemu peringkat pertama pembaca di dunia. Dalam inisiatif sendiri. penerbit dari berbagai negara, juga mengikuti seminggu, rata-rata orang India perlu waktu FX Rudi Gunawan, direktur Gagas Media berbagai diskusi internasional. Tak heran bila 10 jam, 42 menit untuk membaca. Peringkat berikutnya diduduki Cina kemudian Perancis, yaitu 7 jam seminggu. Padahal, Perancis memiliki tradisi membaca yang amat baik. Publik Jerman menyambut antusias kiprah India kali ini. Beberapa bulan sebelum pameran berlangsung, berbagai harian dan majalah melucurkan edisi khusus mengenai sastra, penulis dan gaya hidup India masa kini. Belum lagi toko toko buku yang ikut menampilkan buku buku pengarang India pada etalase mereka lengkap dengan pernak pernik bernuansa India, dari buku pengarang sekelas Amitav Ghosh (The Glass Palace) hingga buku memasak makanan India ala bintang Bollywood, Shahrukh Khan. Pada selasar di hall Forum, di mana buku buku asal India dipusatkan , pengunjung disambut petugas meja informasi yang hampir semuanya berbalut pakaian tradisional sari. Kebanyakan dari mereka para mahasiswi In- Suasana pameran dia yang sedang menuntut ilmu di Jerman dan 57 Pena Pendidikan November 2006
  • 59. BUKU Galeri biodata penulis kehormatan. Buku audio. stan Rudi lebih banyak ditinggal dan buku- ada sejumlah buku yang diterjemahkan ke negara negara yang berbahsa Melayu. Di bukunya satu persatu raib. Rudi mengeluh, dalam bahasa Jerman. Penulis lokal memang Malaysia saja, menurut Bimo, sudah ada “Yang hilang kebanyakan buku dengan judul banyak, tapi yang layak dibaca kalangan beberapa buku yang diterjemahkan dalam berbahasa Inggris, padahal isinya dalam internaisonal, rasanya belum memadai. Kalau bahasa Melayu. Seperti buku karya Titi Basino bahasa Indonesia. Yang ngambil pasti kecele.” mau jadi the guest of honor, promosinya harus yang dibeli haknya oleh Dewan Bahasa Saat ditanya mengenai kemungkinan In- kuat dulu,” tutur Ariobimo Melayu. donesia menjadi tamu kehormatan, Rudi Ia juga mengemukakan bahwa Indonesia Tak beda dengan tahun tahun belum mengenal adanya literary agent Gunawan optimistis. “Indonesia punya banyak sebelumnya, Ariobimo mengaku Grasindo, sehingga kontak untuk ke penerbit sastrawan dan penulis berkualitas. Memang, masih berkonsentrasi untuk berburu hak cipta. internasional masih banyak menemui kesulitan. saatnya belum sekarang.” Sebaliknya untuk berjualan hak cipta, Ariobimo Tidak semua penerbit bisa melakukan itu, Berbeda dengan pendapat Ariobimo mengatakan penerbit Indonesia masih belum Nusantara, Acquisition Editor Grasindo, kecuali penerbit besar seperti Gramedia. percaya diri pada ajang internasional itu. Lagi- Jakarta. Ia belum melihat adanya kemungkinan Untuk ukuran Indonesia, jumlah penulis lagi, harga sewa stan juga harus Indonesia mampu menjadi tamu kehormatan dan mutu buku sebetulnya sudah cukup baik. diperhitungkan. P pameran buku internasional. Ia mendengar Ia berharap sastra Indonesia mulai bangkit Miranti Soetjipto-Hirschmann adanya beberapa persyaratan mutlak. “Harus setidaknya pada kawasan regional pada (Frankfurt, Jerman) JANDA-JANDA DAN GOSHWAMI D i tengah maraknya kegiatan pembacaan bagi pada janda, apalagi saat mereka pertama yang memprotes masyarakat Assam buku dan diskusi yang silih berganti, menginjak usia senja. Mereka dianggap dengan mengangkat kepedihan hidup sebagai nampak sejumlah penulis berlatar belakang pembawa sial sehingga sering diperlakukan janda. menarik. Salah satunya adalah Indira kasar bahkan dengan kekerasan. Mereka tak Tulisan-tulisan Indira banyak mengisahkan Goshwami. Buku-bukunya yang berbahasa mendapat kesempatan untuk bekerja juga tak kehidupan rakyat akar rumput, seperti buruh Assam telah diterjemahkan ke dalam bahasa punya tempat tinggal,sehingga terpaksa tinggal bangunan dan imigran gelap. Indira menuai Inggris. Penulis humanis asal negara bagian di kuil-kuil. Di kuil-kuil itu, sepanjang hari banyak simpati dan disegani. Saat ini, ia banyak Assam, timur laut India ini mendapat berbagai mereka melantunkan puja dan puji bagi Sri berperan dalam usaha perdamaian antara penghargaan dari tulisan berdasarkan kelompok pemberontak bersenjata United Lib- Rama, penjelmaan dewa Khrisna, memohon studinya. Yakni epik Ramayana yang ditulis eration Front of Assam dengan pemerintah In- belas kasih. pada abad ke-14. dia. Untuk kerja kerasnya itu, Indira Goswami Indira Goshwami, yang saat itu baru Berawal dari studi di Vrindavan, Indira, ia meraih berbagai penghargaan literatur. kehilangan suaminya pada sebuah kecelakaan bertemu dengan ratusan janda-janda yang Anugrah paling bergengsinya adalah mobil merasa tersentuh dan menulis novel diterlantarkan keluarga dan masyarakat. Kultur penghargaan sastra tertinggi India Jnanpith dengan tema kehidupan para janda di kota setempat tidak memberikan tempat yang layak pada 2001. P itu. Ini menjadikan Indira penulis perempuan 58 Pena Pendidikan November 2006
  • 60. Ratusan Tahun FRANKFURTER BUCHMESSE S tanah yang terhubung dengan bandara lebih mahal, 35 Euro. Keuntungannya, penerbit ejarah panjang teknik cetak yang internasional dan stasiun kereta api. Dengan bisa mengunjungi pameran sejak hari pertama. dikembangkan Johannes subway U4, lokasi pameran ini ditempuh dalam Selama tiga hari pameran bahkan khusus untuk Gutenberg di Mainz, tak jauh dari 5 menit saja karena letaknya yang tepat di penerbit, dan mereka yang bergerak di bidang Frankfurt, sudah berusia 500 tahun. tengah kota. Di muka gedung pameran, penjualan buku, seperti distributor, toko buku Awalnya, pameran ini diikuti penjual buku lokal bendera bendera dari berbagai negara peserta dan waratwan. Beda halnya pelajar yang hanya hingga akhir abad ke-17, dimana daerah ini pameran berkibar. dibolehkan masuk di dua hari terakhir pameran. memiliki peran penting dalam penyelenggaraan Luas keseluruhan areal pameran Frank- Untuk memudahkan pengunjung yang pameran buku Eropa. Pascaperang dunia II, furt yang terdiri dari 13 hall bertingkat ini adalah tahun ini mencapai 300.000 orang, di pameran ini kembali digelar pada 1949 di gereja 172.000 meter persegi, lengkap denga antaranya 2.000 penulis, area pesta buku ini St. Paul, Frankfurt. Setelah itu menjadi tradisi restoran, kafe, kantor pos, klinik kesehatan, dibagi beberapa kategori tema. Yakni buku tahunan pada musim gugur Oktober, hingga salon, bahkan supermarket yang menjual sastra, ilmu pengetahuan, keagamaan, anak- sekarang. kebutuhan pameran. anak dan remaja, komik, antik, seni dan Saat tiba di stasiun kereta api Frankfurt Setiap aula dihubungkan dengan selasar penerbit internasional. Penerbit-penerbit am Main, perayaan buku ini sudah terasa. bertemperatur nyaman dan dilengkapi dengan Amerika dan Inggris dipusatkan pada hall 8, Tampak poster bergaris warna-warni, tema conveyer belt seperti di bandara internasional, termasuk diantaranya website pencari Google pameran buku tersebut. Yang menarik adalah sehingga pengunjung dapat menghemat energi dan Amazon. Tak ayal, pengunjung pun harus kehadiran sebuah stand pameran dengan perjalanan. Bila ingin menuju aula yang melawati pemeriksaan keamanan ketat untuk dominasi warna merah berukuran sekitar 25 x letaknya jauh, tersedia Kios informasi dan memasuki hall ini. 10 meter ditengah lobby stasiun, yang petugasnya yang dilengkapi dengan data base Secara keseluruhan, penampilannya mirip mempromosikan Pameran buku Frankfurt. peserta pameran dan informasi lain terdapat di Jakarta Fair Ground di Kemayoran, Jakarta. Interiornya menarik, mirip dengan stand setiap sudut. Pengunjung pun mudah mencari Namun ukurannya jauh lebih besar dan lebih pameran buku pada umumnya, lantai berlapis lokasi tujuannya. Pekan raya buku Frankfurt modern. Sebanyak 13 hall yang bertingkat tiga karpet, jajaran rak penuh buku, sofa empuk kali ini menampilkan 382,000 judul buku, penuh sesak dengan stand penerbit dari selu- disana sini dan pot-pot tanaman di setiap sudut. termasuk di antaranya 112.000 terbitan baru. ruh dunia. Semua stan terjual habis jauh hari, Calon penumpang yang punya cukup waktu Tiket masuk dibandrol terbilang mahal. sebelum pameran dibuka oleh menteri luar menunggu kereta api tentu menyempatkan diri Masyarakat umum dikenakan tarif • 9,5 lebih negeri Jerman, Frank Walter Steinmeier, juga melongok stan ini. dari Rp 100.000. Sedangkan pelajar hanya • dihadiri Menteri Pendidikan India, Arjun Singh. Transportasi menuju lokasi pameran 5, sekira Rp 55.000. Sedangkan mahasiswa P Miranti Soetjipto-Hirschmann dirancang terintegrasi dengan semua layanan dikenai tiket masuk 16 Euro. Buat penerbit jauh (Frankfurt, Jerman) transportasi publik seperti bis, kereta bawah 59 Pena Pendidikan November 2006
  • 61. APA SIAPA Prof Dr Suparno HOKI NAMA HUMANIORA kampus, yang dulu bernama IKIP Negeri Malang UNGKAPAN pujangga William itu. “Tinggal menunggu keputusan Departemen Shakespear: apalah artinya sebuah nama, Pendidikan Nasional. Semoga birokrasinya rupanya tidak disepakati Prof. Dr. Suparno. tidak terlalu sulit dan harus berlama- lama Nama, di mata ahli bahasa dari Universitas menunggu,” katanya kepada Mukti Ali dari Negeri Malang, Jawa Timur, ini bisa menjadi PENA PENDIDIKAN. salah satu penentu pengembangan sebuah Nantinya, ada tiga gelar kesarjanaan buat fakultas. lulusan fakultas “baru” ini. Yakni Sarjana Ceritanya, bertepatan dengan Kependidikan (S.Pd) untuk semua program pelantikannya menjadi rektor Universitas kependidikan, Sarjana Seni (S.Sen) untuk pro- Negeri Malang, 9 November ini, Profesor gram non-kependidikan jurusan Seni Rupa dan Suparno meluncurkan penggantian nama Desain Komunikasi Visual, serta Sarjana fakultas sastra. Nama barunya Fakultas Humaniora (S.Hum) untuk program non- Humaniora dan Seni. “InsyaAllah, nama ini kependidikan jurusan Bahasa dan Sastra serta lebih marketable dan dapat mengamankan jurusan Sejarah. lulusan untuk dapat bersaing dalam dunia Pengukuhan Suparno, menggantikan Prof kerja,” kata Profesor Suparno, yang Dr Imam Syafi’i, juga ditandai status Universi- sebelum memenangi bursa pemilihan rektor tas Negeri Malang yang diusulkan jadi badan adalah Dekan Fakultas Sastra. hukum pendidikan (BHP) atau badan hukum Mengapa mesti berubah nama sih? milik negara (BHMN). Dengan status BHP/ Menurut Profesor Suparno, nama Fakultas BHMN, perguruan tinggi negeri diberi Sastra semakin kurang akomodatif dengan kebebasan mengembangkan sayap bisnis beberapa program studi yang hendak Dok. Pribadi pendidikan. Semoga hoki dengan nama dan dikembangkan. Ia telah mengkaji bersama status baru, Pak Rektor! sejumlah ahli bahasa dan disiplin ilmu lain di P P Denada MIMPI TAMAN WARGA ibundanya, Banyuwangi, Jawa Timur. Ia trenyuh MESKI baru niat, bolehlah diacungi jempol. menyaksikan kondisi masyarakat di sana. Agaknya, Denada tak mau kalah dengan Yessy “Sebagian besar masyarakat tidak mampu. “Ada Gusman dengan taman bacaannya dan uang Rp 15.000 orang akan lebih mikir untuk beli dikDOANK dengan sekolah alternatif Kandank makanan. Bagaimana pendidikan maju kalau Jurang-nya. Denada mematok target untuk masyarakat harus mikir-mikir dulu buat beli buku,” segera membangun taman bacaan. kata dara kelahiran 19 Desember 1978 ini kepada Keinginan Denada itu bahkan bukan lagi Vina Firmalia dari PENA PENDIDIKAN. sekadar niat. Ia telah menggalang dana melalui Taman Bacaan yang belum bernama itu lelang barang-barang artis, akhir Juni silam. rencananya berada di kantor desa. Sebab, dana Sekitar 60 artis, di antaranya Dian Sastrowardoyo, yang terkumpul belum cukup buat membangun Krisdayanti, Agnes Monica, kelompok musik perpustakaan baru. Denada berharap taman Peterpan, Radja, dan Ungu menyumbang bacaan bisa dinikmati warga di sana sebelum akhir tas, sepatu, dan baju untuk dilelang. tahun. Semakin cepat semakin bagus. Sebab, “Kami juga dapat sumbangan buku pelajar dan warga di sana bisa mendapatkan buku dan uang dari kelompok Kompas- berkualitas. Gramedia,” kata putri penyanyi senior, Denada juga bermimpi taman bacaan itu Emilia Contessa, bernama asli nantinya berkembang menjadi arena bermain, Denada Elizabeth Anggia Ayu tempat menyelenggarakan lomba lukis, menari Tambunan ini. dan aneka kegiatan berguna bagi anak dan Penyanyi rap yang kini masyarakat. “Masyarakat berhak mempunyai menggeluti dangdut dan pre- kapanlagi.com tempat bermain yang menyenangkan,” ujarnya. senter ini ngebet ingin Andai saja pemerintah terketuk juag membangun mendirikan taman bacaan banyak taman bacaan dan bermain… P di tanah kelahiran 60 Pena Pendidikan November 2006
  • 62. Sirdjanul Ghufron KEPALA SEKOLAH INGIN MEDIA JADI kepala sekolah mungkin hal biasa —bagi 415 peserta. Ghufron yang lulus kuliah dari Curtin sebagian orang. Tapi dipercaya menjadi kepala University, Perth, Australia, tahun 1997 itu sukses sekolah di luar negeri, wow, sungguh berbeda melahap tes nasional, bermaterikan seputar rasanya. Keren, man! kata anak gaul sekarang. wawasan kependidikan, kesenian, potensi Tak terkecuali Sirdjanul Ghufron, 48 tahun. akademik, dan psikologi. “Saya menduduki Bapak dua anak asli Ponorogo, Jawa Timur ini peringkat 10 dan ditempatkan di Mesir,” ujarnya telah menjalani jabatan Kepala Sekolah Indonesia Vina Firmalia dari PENA PENDIDIKAN, awal No- di Kairo, Mesir, selam kurun 2003-2006. “Awalnya, vember lalu. ada rasa ingin pulang. Tapi lama-lama saya bisa Sebenarnya ada beberapa pilihan saat belajar banyak di sana,” kata Ghufron. Sejak akhir ditugaskan ke luar negeri. Ghufron memilih Kairo Oktober lalu, tugas Ghufron di Kairo berakhir. Ia lantaran, “Budaya di Kairo lebih islami dan banyak “mudik” ke kota asalnya Ponorogo. universitas terkenal. Saya juga bisa belajar bahasa Sebelum terbang ke Mesir, Ghufron adalah Arab. Yang terpenting lagi, Kairo dekat dengan Kepala SMA Mlarak, Ponorogo, kurun 1998-2001. Mekkah sehingga bisa mudah naik haji.” Bagaimana ia sukses ke “negeri piramid” itu? Tiga tahun di Kairo terasa cepat baginya. Ceritanya, ketika ada seleksi pemilihan kepala Tugas baru menanti Ghufron: mengabdi di Dinas Dok. Pribadi Sekolah Indonesia di luar negeri pada 2002, Pendidikan Ponorogo, Jawa Timur. Satu hal masih Ghufron ikut melamar, di antara 25 peserta di tingkat mengganjal di hati: terobsesi punya media provinsi Jawa Timur. pendidikan. Waduh, sementara menulis di PENA Di seleksi tingkat nasional, ia bersaing dengan PENDIDIKAN saja, Pak! P Rieke “Oneng” Dyah Pitaloka CEMBURU TAMAN BACAAN Dari Cengkeh Sampai Utrech, adalah kumpulan JANGAN samakan Rieke Dyah Pitaloka dengan Oneng Bajuri tokoh yang puisi pertamanya yang sudah terbit. diperankannya di acara komedi populer Bajaj “Di perjalanan, aku selalu bawa buku Bajuri di layar beling. Oneng yang oon dan sastra,” katanya kepada Vina Firmalia dari Pena Pendidikan, saat ditemui di saat jeda syuting enggak doyan buku, jelas berbeda dengan acara Good Morning di Trans TV, awal No- Rieke, yang justru suka menulis dan membaca. Rieke pun menyambut gembira saat vember lalu. diminta Perpustakaan Nasional menjadi model Soal buku, Keke mengaku iri dengan Yessy iklan layanan masyarakat “Perpustakaan Gusman, Opiek, Denada dan Dik Doang, yang Keliling dan Gerakan Membaca.” Di situ Rieke semuanya membuka taman bacaan. Keke kembali dipertemukan dengan lawan mainnya ingin melakukan hal serupa. Ia ingin di Bajaj Bajuri, Mat Solar. membuat perpustakaan umum berisikan “Kebetulan aku suka baca dan senang buku-buku sastra di sekitar rumahnya di kalau melihat orang membaca di mana saja. Depok. Alasannya di Depok banyak Karena orang Indonesia jarang membaca. mahasiswa yang kuliah di berbagai Beda dengan di luar negeri. Mereka biasa perguruan tinggi seperti Universitas Indo- membaca di halte, kereta, dan di taman,” kata nesia, Universitas Gunadharma, dan Uni- Rieke yang biasa disapa Keke ini. versitas Pancasila. Usaha pemerintah menumbuhkan minat Rieke berharap masyarakat sendiri baca dengan perpustakaan keliling, menurut tak hanya mengandalkan perpusataakn Keke, belum maksimal. “Harusnya armada pemerintah. Sebab taman bacaan peme- perpustakaan keliling diperbanyak,” katanya. rintah koleksi bukunya belum tentu Keke jadi teringat masa kecilnya ketika ia sesuai minat masyarakat. “Selain jalurnya sering menanti-nanti perpustakaan keliling. lebih formal kebanyakan buku-bukunya Vina Firmalia/PENA Sejak kecil Keke, yang lahir di Garut, 9 Januari kaku dan jarang diminati. Kalau masya- 1974, gemar membaca. Bacaan favoritnya rakat yang membangun taman bacaan filsafat dan sastra. Di sela kesibukannya pasti ia tahu karakter lingkungannya membintangi Bajaj Bajuri Edisi Salon Oneng dan paham betul apa yang berguna dan jadi presenter, Keke mampu menelurkan bagi masyarakat di sekitar,” kata buku kumpulan puisi. Renungan Kloset dan Mpok Oneng, eh Rieke. P 61 Pena Pendidikan November 2006
  • 63. CATATAN PENA VOUCHER Dok. PENA Oleh : Iwan Qodar Himawan SETIAP kali berbicara mengenai pendidikan, kita sepakat, secara kualitas, sekolah-sekolah di Indonesia belum bisa memenuhi harapan. Rata-rata, mutu lembaga pendidikan di Indonesia kalah dibandingkan dengan rekannya di Ma- S laysia dan Singapura. Berbagai indeks menunjukkan, posisi kita memang belum bagus, bila dilihat dari daya saing investasi, pembangunan manusia, hingga pendapatan per kapita. Pendidikan memegang kunci penting untuk mengangkat Indonesia dari keterpurukan. Keadaan mengenaskan itu juga disadari oleh para petinggi negeri ini. Sampai-sampai, Undang-undang Dasar 45 yang sudah diamandemen keempat kalinya ini, secara tegas mencantumkan besar minimal anggaran pendidikan, berlangsung, bahkan tatkala kas departemen belum segemuk yakni minimum 20% dari total Anggaran Pendapatan dan sekarang. Belanja Negara. Sebuah angka ambisius. Indra Djati menjabat sebagai Direktur Jenderal Pendidikan Aturan dahsyat yang ditetapkan UUD 45 itu terbukti Dasar dan Menengah pada 1998-2005. Di awal masa hanya bisa berjalan di Gedung MPR. Bahkan, setelah jabatannya, ia mendapat banyak surat kaleng menyangkut Mahkamah Konstitusi menyatakan bahwa ketentuan 20% tender pembangunan gedung sekolah di daerah dan ihwal untuk anggaran pendidikan itu sifatnya mutlak, tahun lalu, rekayasa pelelangan pekerjaan. Secara administratif, tender anggaran pendidikan kita tak juga mencapai kuotanya. Untuk itu seolah-olah ada. Bila diteliti lebih jauh akan kelihatan bahwa 2007 ini, besarnya masih di bawah ketentuan. semuanya telah dipalsukan. Di satu sisi kita memuji, para pengubah UUD 1945 punya Rekayasa tender membuat kualitas pekerjaan menurun. tekad kuat untuk memajukan pendidikan. Di sisi lain, kita Gedung sekolah yang dalam nilai tender disebutkan melihat, tekad itu tampaknya tidak disertai dengan ongkosnya Rp 700 juta, nyatanya cuma Rp 400 juta. Duit kecermatan melihat kemampuan diri. sisanya dibagi-bagi. Terjadi kongkalikong antara panitia ten- Pasal 31 Ayat 4 UUD 1945 jelas menyatakan: “Negara der dengan calon penggarap. memprioritaskan anggaran pendidikan sekurang-kurangnya Untuk mengurangi kemungkinan terjadinya permainan, dua puluh persen dari anggaran pendapatan dan belanja Indra melakukan terobosan: dana pembangunan sekolah negara serta dari anggaran pendapatan dan belanja daerah tidak perlu mampir di provinsi, melainkan langsung ke sekolah. untuk memenuhi kebutuhan penyelenggaraan pendidikan Pak Pos yang bertugas sebagai kurir pengiriman cek, atau nasional.” dalam istilah sekarang yang lagi populer disebut sebagai Ketika pasal itu dirumuskan pada April 2002, hanya Fraksi voucher. PDI Perjuangan yang keberatan, karena khawatir Bertahun-tahun pembagian voucher itu berlangsung. pencantuman angka malah akan membuat sektor lain, Sampai kemudian terkuak: pembagian kupon pembangunan seperti pertahanan dan kesehatan, terganggu. sekolah itu sarat berbagai kepentingan politik. Dalam Toh para anggota MPR bergeming. Saya masih teringat kunjungan kerja ke daerah di masa reses, Ramadan lalu, pada kalimat Wakil Ketua Panitia Ad Hoc I MPR, Slamet Ketua DPR Agung Laksono bertindak seolah sebagai Effendy Yusuf, mengenai alasan perlunya pencantuman sinterklas yang membagi-bagikan kupon ratusan juta itu. angka 20% itu. Katanya, sumber daya manusia terbukti Rupanya, sebagian besar anggota Komisi Pendidikan DPR lemah. Bahkan di bawah Vietnam. Dengan ditetapkannya melakukan hal yang sama. angka 20%, maka setiap presiden, juga bupati dan gubernur, Kupon pendidikan berubah menjadi alat kampanye. Akan akan berupaya keras untuk memenuhi batas minimal besaran lebih baik bila praktik busuk itu diselidiki, untuk mengungkap anggaran pendidikan. praktik kotor yang melingkarinya. Misalnya, apakah dalam Namun, sejak Undang-undang Dasar versi baru penyaluran terjadi rekayasa, baik dalam jumlah maupun tujuan. ditetapkan, hingga tahun ini, rambu yang dipasang UUD Jelas bahwa dalam upaya Indonesia untuk mengejar 1945 itu belum pernah tercapai. ketinggalan pendidikan, besarnya anggaran bukanlah satu- Namun, meski batas minimal itu belum tercapai, boleh satunya faktor penentu. Lebih dari itu adalah kemauan para dikatakan anggaran Departemen Pendidikan Nasional pengelola anggaran di Departemen Pendidikan untuk adalah termasuk yang terbesar di antara berbagai bertindak lebih arif, sehingga setiap rupiah yang diterima bisa departemen lainnya. Hukum alam pun berlaku: makin banyak dipertanggungjawabkan pengelolaannya. yang harus diurus, cobaan makin besar. Setiap praktik rekayasa harus diakhiri, bila kita percaya Kalau Anda sempat membaca buku “Indra Djati Sidhi: bahwa setiap tindakan yang kita lakukan akan dimintai Dari ITB Untuk Pembaruan Pendidikan” (Teraju, Mei 2005), pertanggungjawabannya. Baik di dunia ataupun di alam lain di situ akan dijumpai bahwa cobaan untuk memainkan nantinya. P anggaran di Departemen Pendidikan Nasional sudah lama iwan@rekacipta.com 62 Pena Pendidikan November 2006
  • 64. 30 th ke atas Di bawah 20 th 60 % 10 % Sarjana S1 ke atas Di bawah Sarjana S1 20 - 30 th 30 % Pria 30 % 70 % PROFIL PEMBACA 60 % 40 % Wanita Pena Pendidikan adalah majalah berita pendidikan pertama yang mengupas permasalahan hangat dunia pendidikan secara menyeluruh, jernih dan berimbang, disajikan dengan standar jurnalistik yang teruji

×