Your SlideShare is downloading. ×
arsip majalah pena03
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×

Introducing the official SlideShare app

Stunning, full-screen experience for iPhone and Android

Text the download link to your phone

Standard text messaging rates apply

arsip majalah pena03

9,697
views

Published on

Published in: Education

0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
9,697
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
377
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. COVER 1.pmd 1 8/28/2006, 4:37 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 2. DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA HIMBAUAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL Menyongsong penerimaan mahasiswa baru Tahun Ajaran Akademik 2006/2007, Departemen Pendidikan Nasional menghimbau kepada Rektor Universitas/Institut, Direktur Politeknik, dan Ketua Sekolah Tinggi agar: 1. Menggunakan hasil Ujian Nasional SMA/MA, SMK atau yang sederajat sebagai salah satu kriteria dalam seleksi penerimaan mahasiswa baru. 2. Tidak melakukan tes seleksi penerimaan mahasiswa baru untuk mata pelajaran yang sudah diujikan dalam Ujian Nasional SMA/MA, SMK, atau yang sederajat. 3. Apabila perguruan tinggi melakukan penerimaan mahasiswa sebelum pengumuman hasil Ujian Nasional SMA/MA, SMK atau yang sederajat, maka status penerimaan mahasiswa tersebut bersifat kondisional/bersyarat (conditional admission) paling lama satu (1) tahun sampai calon mahasiswa yang bersangkutan dapat menunjukkan tanda bukti kelulusan Ujian Nasional SMA/MA, SMK atau yang sederajat. 4. Tidak melakukan pemungutan biaya penerimaan mahasiswa yang tidak proporsional dan tidak terkait dengan peningkatan layanan pendidikan. Dimohon agar semua pihak terkait memaklumi dan mematuhinya. Pusat Informasi dan Humas Departemen Pendidikan Nasional DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA HIMBAUAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL Menyongsong Tahun Pelajaran 2006/2007, Departemen Pendidikan Nasional mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk meningkatkan kesadaran dan kebersamaan dalam mewujudkan layanan pendidikan yang demokratis dan tidak diskriminatif. Terkait dengan itu Pemerintah telah menyediakan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) kepada seluruh satuan pendidikan dasar (SD/MI, SDLB, SMP/MTs, SMPLB atau yang sederajat), sehingga satuan pendidikan dasar dihimbau untuk tidak melakukan pungutan biaya pendaftaran/administrasi dan biaya lainnya yang tidak proporsional kepada calon siswa/orangtua siswa. Kepada Dinas Pendidikan Provinsi dan Kabupaten/Kota diminta untuk mengendalikan, mengawasi, dan jika diperlukan memberikan sanksi terhadap satuan pendidikan yang melakukan pengutan dimaksud. Sesuai dengan Pasal 9 Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No.11 Tahun 2005, guru, tenaga kependidikan, satuan pendidikan, atau komite sekolah tidak dibenarkan melakukan penjualan buku kepada peserta didik. Dimohon agar semua pihak terkait memaklumi dan mematuhinya. Pusat Informasi dan Humas Departemen Pendidikan Nasional IKLAN 2.pmd 2 8/28/2006, 4:38 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 3. Black Magenta Yellow Cyan 8/28/2006, 4:39 PM 3 Editorial 03B.pmd 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Juli 2006 Pena Pendidikan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Juli 2006 Pena Pendidikan 3 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 E-mail: redaksipena@rekacipta.com 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Telp/Faks: +6221 797 3957 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 JAKARTA 12770 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Jl Pengadegan Barat Raya 22 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 seakan jalan di tempat. P 432121098765432109876543210987654321 Pena Pendidikan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 menteri ganti kurikulum. Ironisnya, kurikulum sudah berganti-ganti pendidikan 432121098765432109876543210987654321 Surat untuk seluruh bagian dialamatkan: 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Jangan sampai revolusi kurikulum baru ini hanya memperkukuh pemeo: ganti 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Rek. 064.01.63285.006 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 masyarakat, apalagi mesti membikin materi dan indikator penilaian. Bank Niaga cab. BEJ Jakarta 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 PT Reka Gagas Cipta mengatakan, kata “kompetensi” saja sudah bikin bingung guru, siswa dan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 BANK dengan kemauan BSNP? Seorang rekan guru kota kecil di Kalimantan Tengah 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 memakai Kurikulum 2004 apakah terjemahan para guru dan sekolah sesuai 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Dipo Handoko 432121098765432109876543210987654321 banyak sekolah yang belum menyelenggarakan KBK. Kalau pun mereka telah 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 GENERAL MANAJER OPERASIONAL 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Meski yang diminta kurikulum paling minimal sekali pun, persoalannya masih 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Saiful Anam 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 tanpa jasad,” kata Dr Baedhowi, staf ahli Menteri Pendidikan Nasional. 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 DIREKTUR 432121098765432109876543210987654321 Pusat dan kabupaten/kota tak berjalan baik. “Ibarat BSNP hanyalah hantu, ruh 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 kota. Sosialisasi dan pelatihan kurikulum baru bisa terhambat bila kerjasama antara 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Iwan Qodar Himawan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 wewenang pendidikan dasar dan menengah berada di pemerintah kabupaten dan 432121098765432109876543210987654321 DIREKTUR UTAMA 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Sebegitu yakinkah? Pasalnya, seiring desentralisasi pendidikan, distribusi 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 PT Reka Gagas Cipta 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 yang diminta kurikulum “hanya” paling minimal. PENERBIT 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 hampir sama dengan Kurikulum 2004. Apalagi, standar isi dan standar kompetensi 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 amanah besar itu. Toh, sebagian besar isi dan kompetensi pada kurikulum baru ini 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Ahadian Febrie 432121098765432109876543210987654321 baru itu? BSNP dan Pusat Kurikulum merasa yakin sekolah bisa mengemban 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 KEUANGAN 432121098765432109876543210987654321 Pertanyaan besar langsung menyergap: mampukah sekolah menjalankan fungsi 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Sari Hidayat 432121098765432109876543210987654321 kompetensi lulusan. 432121098765432109876543210987654321 IKLAN 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Standar Nasional Pendidikan (BSNP) itu hanya memuat standar isi dan standar 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 pelajaran diserahkan sepenuhnya kepada sekolah. Kurikulum yang disusun Badan 432121098765432109876543210987654321 A rif Wahyudi 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Revolusi besar pun terjadi lantaran tugas membuat indikator penilaian dan materi 432121098765432109876543210987654321 ARTISTIK & DESAIN VISUAL 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 dan memahami berlembar-lembar aturan dan aneka ketentuan itu. 432121098765432109876543210987654321 Camelia Martini Iskandar 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 besar program pengajaran, juklak dan juknis. Guru dan sekolah tinggal membaca SEKRETARIAT REDAKSI 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Dari isi dan materi pelajaran, metode penyampaian, indikator penilaian, garis-garis 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 hingga yang kedelapan, Kurikulum 2004, pemerintah adalah perumus kurikulum. Frieska Evita Ayurananda (Thailand) 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Jenni Wang (Spanyol) kali ini. Sepanjang sejarah pergantian kurikulum, sejak Rencana Pelajaran 1947 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Miranti Hirschmann (Jerman) Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Ada revolusi besar pada pergantian 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 KORESPONDEN LUAR NEGERI 432121098765432109876543210987654321 Kabar lain yang masih adem ayem, adalah bergulirnya kurikulum baru berlabel 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Suhartono (Balikpapan) 432121098765432109876543210987654321 sengaja membocorkan jawaban kepada para murid agar nilai sekolah terkatrol. 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 KORESPONDEN DALAM NEGERI 432121098765432109876543210987654321 berdatangan. Apalagi santer terdengar ada praktik kotor sekolah-sekolah yang 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 matematikanya 4. Gugatan untuk menggelar ujian nasional tahap kedua pun 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Vina Firmalia 432121098765432109876543210987654321 9 dan 9,4 untuk bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Tapi malang, nilai 432121098765432109876543210987654321 Alfian 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 perasaan Retno, siswa SMA Sultan Agung 1 Semarang, misalnya. Dia meraih nilai 432121098765432109876543210987654321 Budi Kurniawan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 rendah dari standar minimal sebesar 4,25, lewat sudah. Entah bagaimana 432121098765432109876543210987654321 Dipo Handoko 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Kisah sedih mencuat dari siswa yang gagal. Nilai satu pelajaran yang diujikan lebih 432121098765432109876543210987654321 Saiful Anam 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Iwan Qodar Himawan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 kelulusannya mencapai 92,03%, lebih baik dari tahun lalu (87,07%). 432121098765432109876543210987654321 SIDANG REDAKSI 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 kelulusan SMK melonjak dari 78,29% menjadi 91,00%. Di jenjang SMP, 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Dipo Handoko 92,5%. Di madrasah aliyah juga naik dari 80,37% menjadi 90,82%. Sedangkan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 REDAKTUR PELAKSANA dibanding tahun lalu. Di level SMA, kelulusan meningkat dari 80,76% menjadi 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 lantaran angka kelulusan di tingkat SMP/MTs, SMA/MA, dan SMK, meningkat 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Saiful Anam 432121098765432109876543210987654321 Hasilnya, bisa dibilang menggembirakan, namun juga menyisakan pilu. Suka cita 432121098765432109876543210987654321 PEMIMPIN PERUSAHAAN 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 PEMIMPIN REDAKSI/ 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 kontra dan penolakan bahkan mewarnai hingga saat hari H ujian. 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Jerman. Hajatan tahunan Ujian Nasional kembali menyita perhatian. Pendapat 432121098765432109876543210987654321 Iwan Qodar Himawan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 M pendidikan, di tengah ingar bingar penyelenggaraan Piala Dunia Sepakbola di 432121098765432109876543210987654321 PEMIMPIN UMUM 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Media massa dalam sebulan terakhir ini banyak dipenuhi kabar dari dunia 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Edisi 03 / Tahun I / Juli 2006 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 pendidikan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 EDITORIAL 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 pena
  • 4. Black Magenta Yellow Cyan 8/28/2006, 4:40 PM 4 DAFTAR ISI 04-05.pmd Juli 2006 4 Pena Pendidikan 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 57 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 yang alergi dengan ijasah Paket C. 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 Padahal, masih banyak perguruan tinggi 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 21 98765432121098765432109876543210987654321 Ujian Nasional mengikuti ujian Paket C. 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 52 98765432121098765432109876543210987654321 Pemerintah meminta siswa yang gagal 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 ujian tahap kedua pun bertebaran. 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 lain bagus nilainya. Gugatan mengadakan 98765432121098765432109876543210987654321 Anda berminat? 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 di satu pelajaran padahal dua pelajaran produsen film animasi paling produktif. 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 lalu. Namun tak sedikit siswa yang gagal Ambisi menyamai Jepang sebagai 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 nilai rata-rata meningkat dibanding tahun mencetak ratusan animator setiap tahun. 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 SMP diumumkan. Angka kelulusan dan bakal dibuka di setiap provinsi. Targetnya 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 Hasil Ujian Nasional tingkat SMA dan peminatnya. Tahun-tahun mendatang 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 SMK jurusan animasi ternyata banyak 98765432121098765432109876543210987654321 PERISTIWA 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 KEJURUAN 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 24 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 luar negeri. 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 mulai dikirim 500 calon doktor untuk studi di 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 2010 mendatang. Tahun depan rencananya 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 28 98765432121098765432109876543210987654321 mencetak 2000 doktor setiap tahun mulai 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 menggulirkan proyek ambisius. Targetnya 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 Departemen Pendidikan Nasional 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 BANJIR DOKTOR 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 MENYONGSONG 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 ANCANG-ANCANG 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 BAHASAN KHUSUS: 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 12 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 54 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 kurikulum paling lambat tiga tahun ke depan. 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 pemerintah memberi batas penerapan 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 Kurikulum Berbasis Kompetensi. Padahal 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 sekolah yang belum menyelenggarakan 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 Kurikulum 2004. Persoalannya, masih banyak 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 Materi kurikulum baru ini hampir sama dengan 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 sekolah. Mampukah siswa melaksanakannya? 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 pembelajaran diserahkan sepenuhnya kepada 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 satuan pendidikan. Indikator nilai dan materi 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 standar isi dan standar kompetensi di setiap 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 digulirkan. Pemerintah hanya mengatur 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 SEKOLAH 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 REVOLUSI NASIONAL KE 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 BAHASAN UTAMA: 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 98765432121098765432109876543210987654321 DAFTAR ISI
  • 5. 42 3. Editorial 4. Daftar Isi 6. Suara Pembaca FIGUR: 8. Teknologi RATNA 10. Bahasan Utama 16. Dasar MEGAWANGI 18. Menengah 20. Kejuruan Anda tahu sekolah karakter? 23. Guru Tanyakan kepada Ratna 24. Wawancara : Prof. Dr. Mohammad Megawangi. Ahli gizi yang sangat Noor Syam peduli pada pendidikan anak ini 28. Bahasan Khusus punya resep agar anak punya 61 karakter kuat. Datanglah ke SD 36. Non Formal Karakter di Jalan Raya Jakarta- 42. Figur Bogor KM 31 Nomor 46 Cimanggis, APASIAPA: 46. Internasional Depok. Amati polah murid-murid di 50. Peristiwa sana. Semua itu karena konsep 9 pilar karakter ala Ratna. 58. Buku HAPPY SALMA 59. Edukasiana 60. Apa Siapa Happy Salma tambah happy. Pasalnya penggemar buku-buku karya Pramoedya Ananta Toer ini didaulat menjadi juri sebuah lomba. Perlombaan kali ini pun jauh dari dunia akting yang biasa ia lakoni. Happy menjadi juri lomba pidato bertema pemberantasan korupsi yang diselenggarakan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). “Mereka masih muda tapi berpikir jauh ke depan tentang nasib bangsanya,” kata Happy kagum. INTERNASIONAL Statistik mengenai kondisi sekolah di Amerika diumumkan. Data mengenai kekerasan terhadap murid menurun dibanding lima tahun terakhir. Namun masyarakat masih risau. Masih terbayang kematian seorang bocah 10 tahun, Faheem Thomas-Childs, tersungkur ditembus timah panas di luar pagar sekolahnya. Siswa SD T.M. Peirce, Philadelphia Utara kena peluru nyasar perang antargerombolan di luar halaman sekolah. 40 16 5 Pena Pendidikan Juli 2006 DAFTAR ISI 04-05.pmd 5 8/28/2006, 4:40 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 6. SUARA PEMBACA MENGANGKAT NON FORMAL PENDIDIKAN MASIH PARAH Membaca berita yang ditulis PENA Sebelumnya kami sampaikan selamat Pendidikan pada edisi Juni 2006 lalu, saya atas telah terbitnya Majalah PENA Pendidikan yang sekarang sudah masuk pada edisi jadi trenyuh juga. Terutama setelah membaca tentang ribetnya penanganan dan ketiga. Kami di Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Departemen Pendidikan pelaksanaan Ujian Nasional. Kok repot banget Nasional (Ditjen PLS Depdiknas) turut ya. Ada pihak yang merasa paling benar. Ada mendukung upaya Majalah PENA Pendidikan pihak yang tak peduli dengan berbagai dalam memajukan pembangunan pendidikan masukan dan kontroversi yang terjadi di di Tanah Air dan sebagai wahana sosialisasi lapangan. bagi kebijakan dan program Depdiknas. Saya jadi bertanya-tanya, betapa sudah Kami mengharapkan untuk penerbitan parahnya dunia pendidikan kita. Sampai- selanjutnya PENA Pendidikan juga mau sampai mengurusi ujian nasional saja meliput dan menulis tentang program-program parahnya minta ampun. Marilah berbenah dan yang berkaitan dengan Pendidikan Non melakukan yang terbaik buat bangsa ini Formal (PNF) secara proporsional. Kami siap melalui pendidikan. Karena jika penanganan memberikan informasi terkait dengan yang tak jelas juntrungannya dan hanya untuk kebijakan dan program-program PNF. kepentingan beberapa pihak saja ini terus Demikian beberapa hal yang dapat kami saja terjadi, yang jadi korban adalah anak- sampaikan, atas perhatiannya kami ucapkan anak kita, jantung bangsa ini. Jika jantung terimakasih. bangsa sudah berhenti berdenyut, ya sudah, keruntuhan bangsa ini tinggal menunggu Dr H Zaini Arony MPd waktu saja. Pena Pendidikan Juli 2006 Sekretaris Direktorat Jenderal Pendidikan Ilustrasi : Arif Wahyudi Luar Sekolah Shodiqin Nursa Msi Departemen Pendidikan Nasional Pancoran, Jl Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta Jakarta Selatan Pena Pendidikan 6 Juli 2006 SUARA PEMBACA 06-07.pmd 6 8/28/2006, 4:41 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 7. dan lembaga legistator kita. Menjelang siswa muridnya dapat nilai bagus telah ditelisik? DUKUNGAN melaksanakan ujian nasional Juni lalu, masih Jangan-jangan kasus itu banyak terjadi? Selamat atas terbitnya Majalah PENA ribut-ribut mempersoalkan keberadaan Ujian Jangan-jangan angka kelulusan dan nilai Pendidikan. Saya mendapatkan majalah ini Nasional. Semua bersikukuh dengan ujian nasional yang dibilang meningkat itu ketika mengikuti sebuah seminar di pendapatnya masing-masing. Mengapa sudah dikatrol? Maafkan saya karena terus Depdiknas. Isinya cukup bagus dan mudah- bukan jauh-jauh hari diputuskan. Bukankah bertanya-tanya? mudahan bisa memberikan pencerahan bagi ujian nasional berlindung dengan UU Nomor Endang Kurniasih dunia pendidikan kita sehingga bisa menjadi 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Calon guru, Rawamangun, Jakarta jauh lebih baik. Nasional yang jelas-jelas disahkan tiga tahun Selain itu saya kira, bahasannya haruslah silam! lebih kritis, sehingga pembaca bisa Begitu hasil ujian nasional diumumkan, mendapatkan sisi yang lain dari sebuah ribut-ribut lagi gara-gara tak sedikit siswa yang peristiwa. PENA Pendidikan, teruskan gagal di ujian nasional menuntut ujian SURVEI BALITBANG langkah! ulangan. Pemerintah menyarankan siswa Saya tertarik dengan hasil survei Badan yang gagal itu mengikuti ujian kesetaraan H Suriansyah Murhaini SH MH Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Paket C. Rektor Universitas PGRI Palangkaraya Depdiknas yang disarikan dalam tulisan Ujian Paket C akan dilaksanakan bulan Kalimantan Tengah Wajah (Belum) Cantik Pendidikan Nasional, Agustus. Artinya, siswa yang gagal di Ujian Pena Pendidikan Edisi 2 lalu. Betapa Nasional tapi kemudian lulus di ujian Paket disparitas antarsekolah, antaradaerah begitu C, ya, sama saja tidak bisa mendaftar di tajam. perguruan tinggi. Lha, Seleksi Penerimaan Saya juga jadi heran ketika mengetahui Mahasiswa Baru saja dilaksanakan awal Juli. BEBAN SISWA TERLALU BERAT di Kepulauan Seribu saja angka mengulang Mengapa pemerintah tak memikirkan solusi Belum lama ini saya mengikuti Seminar kelasnya sampai sebesar 4,93%. Menurut jauh-jauh hari buat siswa yang gagal ujian Homeschooling di Jakarta. Betapa penelitian itu, angkanya lebih besar dari angka nasional? Padahal jelas jadwal SPMB, ujian sesungguhnya model sekolah di rumah mengulang kelas nasional, bahkan di Papua. Paket C, jauh-jauh hari sudah ditetapkan. (homeschooling) amat bagus. Materi yang Benarkah penelitian Balitbang itu? Bukankah Entah harus bagaimana warga diberikan saya rasa sesuai dengan apa yang Kepulauan Seribu menjadi bagian wilayah masyarakat biasa seperti saya harus bersikap. dibutuhkan anak. Saya jadi miris melihat DKI Jakarta? Kalau benar, alangkah malang Saya memang belum punya anak usia SMA. beban siswa yang begitu berat. nasib pendidikan di sana, jauh tertinggal dari Namun bisa membayangkan betap Sebagai contoh, anak saya yang baru lima kota metropolitan di Jakarta. hancurnya bila gagal di ujian nasional. kelas 1 sekolah dasar. Setiap hari dia rata- Mohon kepada Balitbang membukukan Apalagi ditambah tak ada solusi dari rata mengikuti 3-4 mata pelajaran. Setiap mata hasil survei tersebut. Kemudian pemerintah. Apakah setiap tahun masyarakat pelajaran dia membawa satu buku tulis, satu disebarluaskan ke seluruh daerah. Saya yakin harus selalu cemas? buku pegangan pelajaran, dan satu buku hasil penelitian seperti itu bermanfaat. Saya Niken Puspitasari latihan soal-soal. Jadi saban hari anak saya tunggu hasil survei lainnya. Semoga PENA Ketintang, Surabaya membawa 9-12 buku di tas. PENDIDIKAN memberi tempat untuk memuat Saya yang orang dewasa saja merasa hasil-hasil survei dan penelitian Balitbang. berat mengangkatnya, belum lagi membahas Salut Balitbang, Bravo PENA PENDIDIKAN! materi pelajaran. Selain anak “dipaksa” J Supriyanto mengerjakan latihan soal di kelas, juga UJIAN NASIONAL (2) Jl Hidup Baru, Jakarta Selatan pekerjaan rumah (PR). Belum lagi saat ujian Membaca PENA PENDIDIKAN Edisi 2 sekolah tiba, anak juga dipaksa berkompetisi, lalu, saya jadi bertanya-tanya dengan dinilai “kompetensinya” dengan angka- pandangan Profesor Bambang Soehendro, angka. Kepala Badan Standar Nasional Pendidikan Kondisi itu sangat jauh dari suasana PRIHATIN JOGJAKARTA (BSNP). Bambang Soehendro mengatakan pendidikan model homescholing. Apakah Saya sebagai orang yang pernah tinggal jika ujian diselenggarakan sekolah sama anak usia tujuh tahun tak lagi butuh bermain, di Jogjakarta, semasa kuliah dan sempat seperti orang jualan sate dibilang enak. Tetapi haruskan di usia itu dibebani 10 buku setiap bekerja dua tahun, merasa prihatin dengan yang menilai anaknya, kawannya. Bukan hari, PR, dan ujian yang memusingkan anak? musibah gempa yang menimpa Jogjakarta. pembeli. Setahu saya standar jam pelajaran Mohon kepada pemerintah provinsi Anehnya, ketika ujian nasional telah menurut UNESCO hanya 800 jam per tahun. Jogjakarta, kabupaten, dan kota di DIY diumumkan, Bambang Soehendro tak bisa Aapakah tidak bisa dibuat sesuai standar merevisi ulang APBN khusus untuk menyatakan pendapatnya ketika ditanya dunia? Saya berharap Departemen memperbesar alokasi dana pendidikan. Begitu wartawan mengenai mutu pendidikan pasca Pendidikan Nasional mampu menyusun juga untuk RAPBN 2007 mendatang, mohon hasil ujian nasional. Bambang Soehendro kurikulum dan materi pengajaran yang sesuai anggaran pendidikan mendapat alokasi 20%. justru meminta masyarakat menilai sendiri. buat siswa. Kepada kalangan bisnis semoga terketuk pintu Lho? Mengapa tidak konsisten dengan Citra Handoko, hatinya untuk turut membangun pendidikan pernyataan di PENA PENDIDIKAN, Pak? Perumahan Buaran Baru Jogja. Kalau masyarakat diminat menilai, apa tidak Jakarta Timur Semoga pendidikan Jogja segera pulih sama dengan “kawan bilang satenya enak.” kembali. Predikat Jogjakarta sebagai kota Apa gunanya diadakan Ujian Nasional kalau pelajar tetap melekat sampai kapan pun. BSNP sendiri takut menilai mutu pendidikan? Selain itu, apakah penilaian mutu Drs Sudjoko pendidikan bisa tercermin dari ujian nasional? UJIAN NASIONAL (1) Muntilan, Kabupaten Magelang Apakah praktik pembocoran jawaban soal Jawa Tengah Saya sungguh heran dengan pemerintah Ujian Nasional oleh sejumlah guru agar murid- 7 Pena Pendidikan Juli 2006 SUARA PEMBACA 06-07.pmd 7 8/28/2006, 4:41 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 8. TEKNOLOGI www.blue-ray.com DUEL ALAT PENYIMPAN DATA P emakaian alat perekam data dalam bentuk VCD dan DVD, kini sudah umum berlaku di banyak sekolah. Pusat Teknologi dan Komunikasi Departemen Pendidikan, misalnya, menjual ratusan bahan pelajaran yang disimpan dalam VCD. Dengan peralatan sederhana, berbagai kegiatan kini memang bisa diabadikan, dan diputar ulang. Ongkosnya relatif terjangkau. Sebuah VCD bisa menampung film kegiatan sekolah sampai sekitar 750 megabit. Kalau Anda menggunakan piringan DVD, data yang bisa ditampung bisa mencapai delapan kalinya. Bila sekolah Anda ingin memperbarui perangkat audo-video, kini tersedia pilihan baru yang mungkin bisa dipertimbangkan. Pada 25 Juni ini, Blu Ray, DVD jenis baru keluaran Sony, diluncurkan di Blu Ray di pameran audio-video, Berlin, 2005. Amerika. Piringan cakram padat ini bisa menampung data hingga 25 gigabit (GB), dan bisa dikembangkan hingga dua kalinya. Tiga Sebetulnya, pihak Toshiba dan Sony pernah bertemu untuk perusahaan raksasa, yakni Samsung, Dell dan Apple, serta menyelaraskan format DVD ekstra padat itu, agar konsumen tak perusahaan hiburan 20th Century Fox, dan juragan kartun tenar, perlu membeli dua pemutar untuk menikmati HD DVD dan Blu Ray. Disney, menyokong lahirnya Blu Ray. Pertemuan gagal. Mereka lalu bersepakat mengembangkan Namun, pemasaran Blu Ray menghadapi tantangan cukup produknya sendiri, dan berlomba berebut pasar. berat, yakni dari Toshiba, konglomerasi bisnis dari Jepang yang Adanya dua format DVD baru itu mengingatkan orang pada era guritanya menyebar dari mesin perkapalan, keuangan, elektronik, 1980-an, tatkala Sony bertikai dengan JVC, yang masing-masing hingga komputer. Tiga bulan lalu, Toshiba meluncurkan HD DVD, mengeluarkan format VHS dan Beta. Sony kalah dalam merebut yang bisa menyimpan data hingga 30 GB. Sejumlah perusahaan pasar. Pertikaian berebut format itu, kini berulang. raksasa juga sudah berjanji akan menggunakan HD DVD. Di DVD berformat lebih padat memberi banyak keuntungan bagi antaranya NEC, Sanyo, Microsoft, dan juragan hiburan Universal. konsumen. Animasi, suara, serta gambar tiga dimensi dalam film HD DVD dan Blu Ray mempunyai kesamaan: jalur penyimpanan akan tampil lebih sempurna. Rubrik teknologi BBC (www.bbc.co.uk) menyebutkan, DVD www.nec.co.jp beresolusi tinggi merupakan revolusi baru dalam dunia hiburan. Rick Dean, direktur pengembangan bisnis THX, perusahaan penyedia kandungan digital, DVD jenis baru ini betul-betul memiliki masa depan cerah. Suara serta gambar tampil lebih jreng. Hanya saja, alat pemutar DVD ekstra Pesaing Blue Ray - Toshiba, NEC dan Panasonic tinggi ini harganya masih cukup mahal. Pemutar Blu Ray yang dibuat Samsung, datanya diukir dengan gelombang yang lebih pendek ketimbang harganya sekitar Rp 9,5 juta, di Amerika sana. Itu dua kali dari harga DVD biasa, sehingga kapasitas penyimpanannya lebih besar. pemutar HD DVD. Namun, formatnya berbeda, sehingga masing-masing harus diputar Kalau Anda masih sabar menunggu, mungkin sebaiknya membeli dengan alat putar berbeda. tiga tahun lagi. Saat itu harganya pasti jauh lebih murah. P INTEL JUAL KOMPUTER MURAH P residen dan CEO Intel, Paul Otellini, mengumumkan namun dengan fasilitas lengkap. Namanya Casper, Esper, dan Vestel. kerjasamanya dengan pemerintah Turki, 22 Juni lalu. Melalui Harganya di bawah US$ 300 (sekitar Rp 2,8 juta). Diharapkan, gandengan ini, Intel akan meningkatkan akses para pelajar terhadap program ini akan mempercepat program melek teknologi yang tengah komputer, internet, pendidikan keterampilan, serta lapangan kerja. dikembangkan Kementerian Pendidikan Turki. Kegiatan ini diselenggarakan bersama oleh Intel dengan sejumlah Menurut rencana, Intel akan melatih 500.000 guru hingga 2011 perusahaan lokal, dalam payung bernama ‘’Program Dunia di melalui paket ‘’Intel Mengajar untuk Masa Depan’’. Sejak 2003, Depan’’. hampir 60.000 guru telah ikut bergabung dalam program untuk Program serupa diselenggarakan di negara berkembang lain. pemakaian teknologi bagi dunia pendidikan itu. ‘’Anda dapat mengisi Rencananya, untuk program itu Intel mengucurkan US$ 1 milyar seluruh kelas masing-masing dengan satu komputer. Tapi bila Anda dalam lima tahun ke depan. Dalam tiga bulan ke depan, Intel dan tidak mengajar guru untuk menggunakannya dengan baik, duit Anda sejumlah perusahaan lokal itu akan mengeluarkan komputer murah akan hilang percuma,’’ kata Menteri Pendidikan Turki, Huseyin Celik. 8 Pena Pendidikan Juli 2006 TEKNOLOGI 08-09.pmd 8 8/28/2006, 4:42 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 9. www.colocentral.com MERAGUKAN MANFAAT FILM D i Indonesia, pemakaian film untuk menunjang pelajaran, sudah berlaku di banyak sekolah favorit. Di berbagai negara maju, ini sudah hal umum. Film dokumenter, film buatan siswa, atau bila perlu film khayalan, sering diputar untuk memperkuat pesan yang ingin disampaikan Sang Guru. Penelitian Temple University, Amerika, yang disiarkan 22 Juni lalu, ternyata meragukan kemanfaatan film dalam menunjang pelajaran. Riset itu dilakukan Profesor Renee KAMERA PENGAWAS GURU Hobbs melalui interviu via telepon terhadap guru dan murid, dan hasilnya dimuat di Jurnal Learning, Media and Technol- S ogy, terbitan Universitas Temple. Profesor Hobbs adalah as- ebagian orang mempunyai bakat besar dalam mengajar. Bagaimana dengan mereka yang kurang? Pelatihan yang sociate professor di Jurusan Komunikasi dan Teater Univer- selama ini berlaku di Tanah Air kita adalah, guru yang tengah sitas Temple. Ia juga Direktur Laboratorium Media Edukasi. berlatih berdiri di depan kelas, diawasi guru senior di ruang Lewat risetnya, ia ingin tahu apakah pemutaran film betul- yang sama. Boleh saja cara ini dilaksanakan. Tapi, cara ini betul bermanfaat. mengandung kelemahan. Di antaranya, guru yunior menjadi Dari risetnya, Hobbs menyimpulkan bahwa sebagian guru kurang percaya diri, lantaran para murid tahu sang guru yunior tidak mempersiapkan diri dengan baik ihwal pemutaran tengah ‘’diplonco’’. filmnya. Terkadang Pak Guru memutar film dokumenter soal Sekolah Menengah Atas Belfairs, Southend, Inggris, bunga mawar, padahal yang ia bahas adalah bunga matahari. memiliki cara lebih baru, yang barangkali bisa dicontoh, yakni Pak dan Bu Guru juga sering tidak membekali dirinya dengan dengan memasang kamera tersembunyi di kelas. Alat pengintai modul yang berkaitan erat dengan isi film. Lebih repot lagi, itu ditempatkan di sejumlah titik, sebagian besar di plafon. tatkala film diputar, pikiran guru dan murid sering melayang Gerak-gerik para murid. Kamera itu dihubungkan dengan moni- jauh, melamun. tor di ruangan lain. Di situlah seorang guru senior yang ditunjuk Profesor Renee Hobbs kemudian memberi beberapa sa- sebagai mentor, mengawasi seluruh ulah murid plus gurunya. ran, agar pemutaran film lebih bermanfaat. Di antaranya, Sebuah alat ditempel di kuping guru yunior untuk berkomunikasi sebelum film ditayangkan diadakan diskusi terbuka yang dengan si mentor membahas misi sang penulis naskah dan sutradara tatkala ‘’Kami betul-betul bisa mengawasi yang terjadi di kelas. membuat film ini. Guru dan murid sebaiknya juga belajar Bila perlu gambar di-zoom, agar kelihatan jelas. Murid yang membuat film secara sederhana, agar lebih menghayati nyontek gampang ketahuan,’’ kata Sharon Williams, sang tayangan yang diputar. P mentor, sebagaimana dilaporkan situs www.bbc.co.uk. Dengan iwan@rekacipta.com jaringan internet, sang pelatih bisa memberi nasihat bagi guru di lokasi yang jauh. ‘’Tampaknya sistem ini akan menjadi model pelatihan bagi guru di masa depan,’’ kata Sharon. http://tsweb.home.insightbb.com Bekas bankir yang kini tengah magang menjadi guru, Tilly Prentice, merasakan manfaat sistem baru mentoring ini. Ia kadang-kadang tidak tahu, siapa murid yang asyik ngerumpi, nyontek, atau betul-betul memperhatikan pelajaran yang ia berikan. Kini, dengan adanya bantuan guru senior di ruang lain, ia merasa lebih menguasai kelas. Hanya saja, ia masih menemui masalah. Kadang-kadang bisikan dari seniornya datang tatkala ia tengah bercakap dengan murid, sehingga ia tak mendengar ucapan Sharon. ‘’Setelah beberapa kali disampaikan, saya baru bisa dengar,’’ katanya. P Mobil Lab Biologi Sungguh beruntung murid-murid SMA di Texas Selatan, Amerika ini. Mereka akhir bulan lalu mendapatkan bis 13-an meter, bantuan dari Universitas Texas. Harganya US$ 1,2 juta. Ini bukan sembarang bis. Di dalamnya dilengkapi peralatan biologi, yang bahkan bisa mengurai DNA. Beberapa eksperimen yang dilakukan mirip permainan detektif di film. Misalnya, bagaimana mengetahui jejak sidik jari tamu tak diundang. Juga menentukan DNA seorang korban pembunuhan, yang jejak tangan dan darahnya bisa dilihat bekas-bekasnya. P Melihat film di kelas 9 Pena Pendidikan Juli 2006 TEKNOLOGI 08-09.pmd 9 8/28/2006, 4:42 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 10. BAHASAN UTAMA Pemerintah hanya mengatur standar isi dan standar kompetensi lulusan. Sekolah bebas mengembangkan materi dan indikator penilaian. Target dilaksanakan dalam tiga tahun. S engkarut Ujian Nasional masih kusut. Tak sedikit siswa dirugikan. Protes dan gugatan pun bertebaran. Tahun ajaran 2006/2007 tanpa diundang telah datang. Kesibukan dunia pendidikan bergeser pada penerimaan murid baru dan persiapan penyelenggaraan kurikulum baru. Meski tampak adem ayem, entah disadari atawa tidak, kurikulum baru yang digulirkan pemerintah, sejatinya menyimpan persoalan baru. Penggunaan kurikulum baru itu ditetapkan melalui beleid Peraturan Menteri (Permen) Pendidikan Nasional. Peraturan Menteri Bambang Sudibyo ini menetapkan pelaksanaan dua Peraturan Menteri sebelumnya, yang diteken 23 Mei lalu. Yakni aturan mengenai standar isi dan standar kompetensi lulusan untuk satuan pendidikan dasar dan menengah. Aturan menteri ini menjadi luar biasa lantaran inilah pengganti Kurikulum 2004 yang dihentikan penerapannya secara nasional pada awal 2006 silam. Disebut luar biasa karena kurikulum baru ini mengubah secara drastis “kebiasaan” kurikulum nasional. Tengok saja sejak Kurikulum 1950 atawa Rencana Pelajaran 1947 bergulir hingga Kurikulum Berbasis Kompetensi, yang berarti telah berganti kurikulum delapan kali. (Baca: Mengganti Rencana Hingga KBK). Kebiasaan kurikulum selama enam dekade itu adalah menempatkan pemerintah sebagai satu-satunya perumus kurikulum. Sekolah (baca: guru, kepala sekolah) hanya sebagai REVOLUSI pelaksana kurikulum, yang wajib membaca dan memahami berlembar-lembar juklak, juknis, dan garis- garis besar program pengajaran dari Pusat. Ketika Kurikulum 2004 dihentikan penerapannya secara nasional. Masyarakat pendidikan sudah harap- NASIONAL harap cemas. Setidaknya seperti yang diungkapkan Siti Syamsiyah, Kepala SDN Gunung 04, Kebayoran Baru, Jakarta. “Kami bingung, kok berubah-ubah terus. Memang katanya dalam taraf penyempurnaan. Tapi kalau berganti-ganti terus, yang satu belum sempat kami jalankan optimal sudah harus berganti lagi. Kan membuat KE SEKOLAH kami yang di lapangan tidak ada kepastian. Kami ini banyak keterbatasan,” kata Syamsiyah beberapa waktu lalu sebelum kurikulum baru ini digulirkan. Kecemasan masyarakat pendidikan bisa jadi bertambah begitu memahami kurikulum baru ini. Sekarang ini, sekolah menjadi subjek aktif yang mesti mengembangkan indikator penilaian dan materi pelajaran. Kurikulum baru berlabel Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) ini hanya berisi standar isi dan standar kompetensi, yang diatur dalam peraturan Pak Menteri Bambang Sudibyo itu tadi. 10 Pena Pendidikan Juli 2006 BAHASAN UTAMA 10-15.pmd 10 8/28/2006, 4:44 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 11. “ “Guru diberi kebebasan mengembangkan indikator bandang disertai tanah longsor? Bagaimana pula penilaian dan materi pokok. Bebas menggunakan materi kesiapan sekolah di Sikka, Nusa Tenggara Timur, yang apa pun disesuaikan dengan karakteristik daerah, dikabarkan terancam kelaparan lantaran panen kakao lingkungan, dan peserta didik,” kata Prof Dr Mungin mereka gagal? Tanpa datangnya musibah alam, nama Eddy Wibowo, anggota Badan Standar Nasional sekolah mereka pun tak pernah kedengaran prestasinya. Pendidikan (BSNP). Belum lagi puluhan ribu sekolah yang belum menerapkan Standar isi dan kompetensi sebagai acuan sekolah KBK atawa yang telah menyelenggarakan KBK dengan yang disusun BSNP itu sebagian besar menggunakan label apa adanya. Meski tampak materi KBK. “Kami tata kembali agar lebih sinkron,” kata Persoalan itu memang menjadi perhatian jajaran Mungin, yang juga Pembantu Rektor Bidang Akademik Depdiknas. Kesibukan mereka di masa liburan sekolah adem ayem, Universitas Negeri Semarang. Tujuannya, agar tidak menjadi luar biasa. “Sekarang sedang disiapkan bersama kurikulum baru terjadi tumpang tindih. Mungin mencontohkan materi oleh BSNP, Pusat Kurikulum, Direktorat Manajemen pelajaran yang sudah diajarkan di SD, tidak lagi diajarkan Dikdasmen, Direktorat Peningkatan Mutu Pendidik dan yang digulirkan di SMP. Begitu juga kompetensi yang sudah diajarkan di Tenaga Kependidikan, kegiatan sosialisasi dan pemerintah akhir kelas satu tidak diulang lagi di kelas dua. pendampingan,” kata Dr Baedhowi, staf ahli Menteri Beban belajar siswa, kata Mungin, juga berkurang. Pendidikan Nasional. Mei lalu, Pada Kurikulum 1994 beban siswa yang sempat disebut Program pendampingan itu bentuknya pelatihan di kurikulum terpadat, sebanyak 42 jam per minggu. sekolah. Menurut Baedhowi, Lembaga Penjamin Mutu sejatinya Kurikulum 2004 sudah turun. Kini, BSNP mengurangi Pendidikan (LPMP), dinas pendidikan provinsi, dinas menyimpan jam pelajaran sekira 10% dari Kurikulum 2004. “Agar ada kabupaten/kota dan Pusat Kurikulum bisa bekerjasama kebebasan peserta didik mengembangkan diri. Guru juga dan menghidupkan kembali jaringan kurikulum di daerah. persoalan baru. bebas mengembangkan profesi, membuat buku ajar, Persoalan menjadi tak gampang lantaran sejak sistem dan melakukan penelitian,” kata Mungin menjelaskan. otonomi diterapkan, desentralisasi kewenangan pendidikan membuat sekira 80% pengelolaan pendidikan SIAP TIGA TAHUN dasar dan menengah menjadi milik pemerintah Teori elok yang disuguhkan BSNP itu baru bisa kabupaten/kota. Berbeda halnya dengan masa lampau, dibilang bagus saat semuanya terjawab di lapangan. aparatur Depdiknas tersebar dari kantor wilayah (kanwil) Pertanyannya: siapkah sekolah melaksanakan aturan departemen pendidikan di provinsi, kabupaten, baru ini? Mampukah sekolah mengembangkan sendiri kotamadia, hingga kecamatan. Saat kurikulum baru materi pelajaran dan indikator penilaian? muncul, jaringan inilah yang bergerak cepat. Pertanyaan itu tampaknya mudah dijawab oleh “Dulu memang ada yang namanya perekayasa penyelenggara sekolah-sekolah unggulan, baik di kurikulum, di tingkat kanwil provinsi. Tugas perekayasa Jakarta, maupun kota-kota lain dengan kualifikasi kurikulum adalah memperkaya kurikulum Dr Baedhowi jempolan. Sekolah-sekolah itu hampir pasti telah muatan lokal,” kata Diah Harianti, MPsi, melaksanakan KBK. Kalau toh mereka tak menambahi Kepala Pusat Kurikulum Balitbang Saiful Anam/PENA materi ataawa muatan lokal, otomatis sekolah telah Depdiknas. melaksanakan kurikulum baru ini. Menurut Diah, implementasi Bagaimana dengan sekolah di Sinjai, Sulawesi penerapan kurikulum baru ini masih Selatan, dan Desa Lembur Beras, Kota Baru, Kalimantan merekam kemungkinan-kemungkinan di Selatan, yang belum lama ini ditimpa musibah banjir lapangan. “Apakah koordinasi di bawah YANG BARU ITU… · Satuan pendidikan dasar dan · Satuan pendidikan dasar dan menengah dapat menengah harus sudah mengembangkan kurikulum dengan standar yang menerapkan peraturan tentang lebih tinggi dari Standar Isi dan Standar Standar Isi dan Standar Kompetensi Lulusan Kompetensi Lulusan paling lambat · Pengembangan dan penetapan kurikulum tingkat tahun ajaran 2009/2010 satuan pendidikan dasar dan menengah · Satuan pendidikan dasar dan memperhatikan panduan penyusunan kurikulum menengahyang telah tingkat satuan pendidikan yang disusun Badan melaksanakan uji coba Standar Nasional Pendidikan (BSNP) kurikulum 2004 secara · Satuan pendidikan dasar dan menengah dapat menyeluruh kurikulum baru ini mengadopsi atau mengadaptasi model kurikulum untuk semua tingkatan kelasnya tingkat satuan pendidikan mulai tahun ajaran 2006/2007 · Kurikulum satuan pendidikan dasar dan · Penyimpangan terhadap ketentuan menengah ditetapkan oleh kepala satuan penerapan peraturan ini hingga melebihi pendidikan dasar dan menengah setelah tahun ajaran 2009/2010 dapat dilakukan memperhatikan pertimbangan dari Komite Sekolah setelah mendapat izin Menteri Pendidikan atau Komite Madrasah Nasional · Satuan pendidikan dasar dan menengah dapat · Gubernur, walikota, bupati dapat mengatur menerapkan peraturan tentang Standar Isi dan jadwal pelaksanaan peraturan ini Standar Kompetensi Lulusan mulai tahun ajaran disesuaikan kondisi dan kesiapan sekolah 2006/2007 11 Pena Pendidikan Juli 2006 BAHASAN UTAMA 10-15.pmd 11 8/28/2006, 4:44 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 12. BAHASAN UTAMA Saiful Anam/PENA www.imagebank.com Prof Dr Mungin Eddy Wibowo CUKUP YANG STANDAR dinas pendidikan atau Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan (LPMP). Bisa saja LPMP sebagai koordinator, namun tetap melibatkan penuh P dinas pendidikan sebab dananya kan dari kabupaten/kota,” kata Diah. erubahan mendasar kurikulum ini tampaknya butuh (Baca: Tematik Standar Minimal). penyesuaian tak singkat. Apalagi, kurikulum berbasis Menurut aturan, sekolah memang tak perlu risau berlebihan di tahun kompetensi yang dipakai sebagai dasar acuan belum pertama penerapan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan ini. sepenuhnya diujicoba di semua sekolah. Bagi sekolah yang Ketentuannya, bagi sekolah yang telah menyelenggarakan secara telah menyelenggarakan KBK tampaknya tidak membuat pusing penuh Kurikulum 2004 maka bisa menerapkan secara penuh mulai para guru. Setidaknya seperti yang dikemukakan Dra Ranti kelas 1. Bagi sekolah yang belum melaksanakan KBK, prosesnya Widhihastuti, guru SDIT Ihsanul Fikri, Magelang. dibolehkan bertahap paling lama tiga tahun. “Penerapan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan nanti di Misalnya, untuk sekolah dasar dan madrasah. “Tahun pertama sekolah kami, saya rasa tidak masalah. Di sini sudah untuk kelas 1 dan kelas 4. Tahun kedua diterapkan buat kelas 1, 2, 4, menggunakan KBK sejak tahun ajaran 2004/2005,” kata sarjana dan 5. Sedangkan tahun ketiga sudah diterapkan di semua kelas,” sastra Inggris Universitas Negeri Sebelas Maret Solo. kata Mungin menjelaskan. Mengenai indikator penilaian dan penyiapan materi yang Soal buku-buku pun sekolah, juga orangtua, tak harus kelabakan. kini menjadi tanggung jawab sekolah, juga tak membuat Ranti Buku-buku yang sesuai KBK dan telah lulus uji BSNP bisa dipakai. risau. “Sementara ini masih memakai indikator dan materi standar Tapi, sekolah boleh saja memakai buku-buku sekunder di perpustakaan hasil pelatihan dari dinas pendidikan. Kalau memang nanti perlu agar bisa dipakai siswa. “BSNP juga tengah menyusun proses tambahan muatan lokal, hal itu perlu pembahasan bersama,” pembelajaran yang tidak membosankan, misalnya peserta didik disuruh katanya. mencari materi lain lalu didiskusikan,” kata Mungin menambahkan. Berbeda halnya dengan Erwin Nara, guru di SMPN 2 Koala Aturan mengenai pengadaan buku pun sudah jelas. Sekolah setiap Pambuang, Seruyan, Kalimantan Tengah, yang baru sebatas akan mempergunakan buku baru mestinya telah dirembug bersama mendengar kalau ada perubahan kurikulum. “Tapi seperti apa Komite Sekolah. Guru sendiri sama sekali tak boleh menjual buku ke kurikulum baru itu, kami di sini belum tahu persis,” katanya. siswa. Terapan KBK di sekolahnya pun, menurut Erwin, belum Persoalan yang tampaknya bakal ribet lagi adalah ujian nasional. berjalan sesuai standar. “Di sini siswa masih belum bisa lebih Sistem ujian nasional sampai kini masih diributkan. Baik mengenai aktif untuk bisa menunjukkan kompetensi dasar saja. Guru yang legalitas, standar nilai, maupun keberadaan ujian nasional itu sendiri. harus banyak berceramah. Maklumlah di pedesaan,” kata BSNP sendiri telah menggagas tiga bentuk soal ujian nasional. “Nanti sarjana kependidikan Universitas Lambung Mangkurat, dipetakan mana yang menggunakan Kurikulum 1994, Kurikulum 2004, Banjarmasin itu. dan kurikulum baru ini. Setiap sekolah harus melaporkan ke dinas Kala ujian nasional lalu, tak sedikit siswa kesulitan menjawab kabupaten/kota, provinsi, hingga ke pusat,” kata Mungin. soal standar nasional. “Banyak yang menjawab soal pilihan Bila gagasan soal-soal ujian nasional dibedakan, suara kritis bakal ganda dengan menghitung kancing baju,” kata Erwin seraya menggugat: materi dan indikator penilaian diserahkan ke sekolah, tertawa. mengapa ujian nasional masih menjadi kewenangan pusat? Rasanya Oleh karena itu Erwin berharap perubahan kurikulum tak perlu ditawar lagi, pembahasan ujian nasional harus tuntas di awal nantinya juga diikuti pemenuhan perlengkapan sekolah. tahun ajaran baru. Bukan seperti kebiasaan lama: menjelang siswa Misalnya buku-buku dan alat peraga pendidikan. Payahnya, ujian, polemik ujian nasional malah memanas. Bantuan Operasional Sekolah (BOS) untuk triwulan Januari- Belum lagi pandangan miring masyarakat mengenai pemeo: ganti Maret pun baru cair bulan Juni ini. Padahal, dana pendidikan itu menteri ganti kurikulum. Apakah kurikulum baru yang digulirkan Menteri amat ditunggu-tunggu. “Bagaimana kami mau melengkapi Bambang Sudibyo ini bakal membawa angin baru pendidikan nasional? kebutuhan belajar siswa. Dana bantuan saja telat cairnya,” Kita tunggu saja. P katanya. P DIPO HANDOKO DAN SAIFUL ANAM 12 Pena Pendidikan Juli 2006 BAHASAN UTAMA 10-15.pmd 12 8/28/2006, 4:44 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 13. Diah Harianti, MPSi, Kepala Pusat Kurikulum Balitbang Depdiknas TEMATIK Standar MINIMAL K terkonsentrasi pada satu unit kerja tertentu. etika Kurikulum Berbasis Kompetensi Saiful Anam/PENA Kalau dulu ada yang namanya “perekayasa (KBK) diujicobakan di sejumlah SMA, kurikulum” di tingkat kanwil. Tugas perekayasa pada 2002, Diah Harianti sibuk luar kurikulum adalah memperkaya kurikulum biasa: terbang dari kota satu ke kota lain. muatan lokal. Sedangkan kurikulumnya, Kepala Pusat Kurikulum Badan Litbang GBPP, juklak, juknis dibuat di pusat. Sehingga Depdiknas ini mengamati model penyajian di daerah harus banyak buku yang dipelajari. berbagai sekolah. Kesibukan Diah seakan tak berkurang Apakah sekolah sudah cukup mampu? ketika KBK dihentikan terapannya sebagai Kita harus melihat kondisi di lapangan. Dari kurikulum nasional pada awal 2006. Diah justru pusat sekarang telah membuat Standar Isi dan sibuk mengatur mekanisme pelaksanaan Standar Kompetensi Lulusan, sebagai hal yang Standar Isi dan Standar Kompetensi Lulusan wajib. Yang ditentukan pusat hanya sebagai ganti KBK. Beleid yang diteken Menteri “ kompetensi dasar. Sedangkan untuk membuat Pendidikan Nasional 23 Mei lalu, harus segera silabus, baik indikator, materi pokok sesuai disertai sosialisasi dan pendampingan. kondisi daerah, termasuk keunggulan- Apa saja perbedaan beleid Pak Manteri keunggulan, adalah sekolah. dibanding KBK? Seberapa kesiapan daerah Supaya sekolah tidak grogi, pemerintah menerima tanggung jawab sebagai subjek telah membuatkan contohnya. Artinya kalau yang menentukan materi dan penyajiannya? sekolah tidak sanggup, bisa memakai contoh Berikut wawancara Diah Harianti dengan Saiful Anam dari Pena Pendidikan. Petikannya: atau model yang telah dibuat pemerintah. Sekolah boleh menggunakan boleh tidak. Jaringan kurikulum itu sebenarnya Apa perbedaan mendasar KBK dengan siapa saja, sekarang siapa yang kurikulum baru ini? berperan sebagai jaringan kurikulum? Dulu, semua sekolah menggunakan Jaringan kurikulum itu intinya adalah kurikulum yang sama. Semua juklak dan juknis perekayasa kurikulum. Pada umumnya terdiri dibuat oleh Pusat. Sekolah tinggal Implementasi Kurikulum dari orang yang memiliki wewenang untuk melaksanakan. Sekarang semua sekolah melakukan perencanaan, guru yang mampu harus mengembangkan kurikulum masing- Standar Satuan Pendidikan melatih guru lain. Ada juga unsur dari perguruan masing. Kontennya tidak terlalu besar masih belum ditetapkan tinggi. Harapannya dengan model, kelompok, perubahannya dari Kurikulum 2004, tapi cara daerah bisa memiliki link ke kelompok tertentu modelnya. Kesiapan pandangnya betul-betul berubah. Inilah bentuk untuk bertanya saat memiliki permasalahan. otonomi pendidikan, yang merupakan sekolah diberi waktu hingga Sekarang, kita akan buatkan modelnya. implementasi desentralisasi pendidikan. tiga tahun. Kalau dulu wewenangnya di bawah kanwil. Sekarang ini kita lihat dulu kemungkinan- Apakah kurikulum ini bisa disebut kemungkinan di lapangan. Apakah di bawah Kurikulum 2006 dinas pendidikan atau Lembaga Penjamin Tidak boleh. Sebab sekarang ini tidak ada Mutu Pendidikan (LPMP). Bisa saja LPMP untuk anak kelas I SD. Kalau diajarkan bisa kurikulum nasional. Kurikulum dikembangkan sebagai koordinator tapi harus harus melibatkan menambah mata pelajaran. Berbeda dengan masing-masing sekolah. Jadi bisa saja penuh dinas pendidikan. Sebab dananya kan sekarang: pendekatannya tematis, kurikulum tiap sekolah tidak sama. Ada sekolah dari kabupaten/kota. kompetensi mata pelajaran apa pun bisa dengan kurikulum dengan ciri khas dimasukkan dalam satu tema. keunggulan lokal atau ada sekolah yang lebih Dalam Peraturan Menteri tertulis bertaraf internasional. Bisa juga ada sekolah “dapat” melaksanakan, apakah artinya Artinya, secara substansi tidak berbeda yang standar, asal mengikuti standar kurikulum sebuah pilihan? dengan KBK? saja. Misalnya, di daerah terpencil untuk Standar isi untuk Tahun Ajaran 2006/2007 Sebenarnya lebih dirampingkan. Benar- memenuhi yang standar saja mungkin belum sifatnya memang masih optional. Pada Tahun benar kompetensi primer. Ujian Nasional hanya bisa. Nah, sekolah ini tidak bisa dibandingkan Ajaran 2006/2007, hanya sekolah yang sudah menguji kompetensi minimal. Standar nasional dengan, katakanlah, SMA 8 Jakarta. Masing- siap saja yang melaksanakan perubahan pendidikan ada delapan, di antaranya, sarana, masing sekolah mengembangkan kurikulum kurikulum. Sesuai Permen, kelas satu di seluruh isi, dan proses. Yang erat kaitannya dengan sesuai kebutuhan sekolah, siswa dan daerah. Indonesia sudah melaksanakan kurikulum ini kurikulum adalah standar isi. Standar isi antara pada Tahun Ajaran 2009/2010, kecuali lain berisi standar kompetensi masing-masing Dulu implementasi pelaksanaan kurikulum melalui kantor wilayah sekolah minta keringanan. mata pelajaran. Maka jika hanya kompetensi Pada Kurikulum 1994 pendekatannya mata dasar yang dites hanya kompetensi minimal. Departemen Pendidikan provinsi. pelajaran. Sehingga waktu itu tak bisa Sekarang bagaimana? memasukkan kompetensi sains dan sosial Sekarang ini tersebar ke mana-mana, tidak P 13 Pena Pendidikan Juli 2006 BAHASAN UTAMA 10-15.pmd 13 8/28/2006, 4:44 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 14. BAHASAN UTAMA Mengganti Rencana HINGGA KBK RENCANA www.engelfriet.net PELAJARAN 1947: Inilah Kurikulum pertama masa kemerdekaan. Kala itu istilah leer plan, bahasa KURIKULUM 1968 Belanda, (rencana pelajaran) lebih popular ketimbang cur- riculum (bahasa Inggris). Bergulirnya Kurikulum 1968 lebih Perubahan kisi-kisi pendidikan lebih bersifat politis: dari orientasi pendidikan Belanda ke bersifat politis. Tujuannya lebih pada kepentingan nasional. Asas pendidikan ditetapkan Pancasila. upaya mengganti Rencana Rencana Pelajaran 1947 baru dilaksanakan sekolah-sekolah pada 1950. Sejumlah kalangan Pendidikan 1964 yang dicitrakan menyebut sejarah perkembangan kurikulum diawali dari Kurikulum 1950. Bentuknya memuat dua sebagai produk Orde Lama. hal pokok: daftar mata pelajaran dan jam pengajarannya, plus garis-garis besar pengajaran. Tujuannya pada pembentukan Rencana Pelajaran 1947 mengurangi pendidikan pikiran. Yang diutamakan pendidikan watak, manusia Pancasila sejati. Kurikulum kesadaran bernegara dan bermasyarakat, materi pelajaran dihubungkan dengan kejadian sehari- 1968 menekankan pendekatan hari, perhatian terhadap kesenian dan pendidikan jasmani. organisasi materi pelajaran: kelompok Mata pelajaran Sekolah Rakyat ada 16. Khusus di Jawa, Sunda, dan Madura ada pelajaran pembinaan Pancasila, pengetahuan bahasa daerah. Daftar mata pelajarannya adalah: Bahasa Indonesia, Bahasa Daerah, Berhitung, dasar, dan kecakapan khusus. Ilmu Alam, Ilmu Hayat, Ilmu Bumi, Sejarah, Menggambar, Menulis, Seni Suara, Pekerjaan Tangan, Jumlah pelajarannya 9. Pekerjaan Keputrian, Gerak Badan, Kebersihan dan Kesehatan, Didikan Budi Pekerti, dan Djauzak menyebut Kurikulum Pendidikan Agama. Pada awalnya, pelajaran agama diberikan mulai kelas IV, namun sejak 1951 1968 sebagai kurikulum bulat. “Hanya agama juga diajarkan sejak kelas I. memuat mata pelajaran pokok-pokok saja,” katanya. Muatan materi pelajaran bersifat teoritis, tak mengaitkan dengan permasalahan RENCANA PELAJARAN TERURAI 1952 faktual di lapangan. Titik beratnya pada materi apa saja yang tepat diberikan kepada siswa di setiap Kurikulum ini lebih merinci setiap mata pelajaran yang disebut Rencana jenjang pendidikan. Pelajaran Terurai 1952. “Silabus mata pelajarannya jelas sekali. Seorang Metode pembelajaran banyak guru mengajar satu mata pelajaran,” kata Djauzak Ahmad, Direktur dipengaruhi teori psikologi unsur. Pendidikan Dasar Depdiknas periode 1991-1995. Ketika itu, di usia 16 Terapannya nampak pada pelajaran tahun, Djauzak adalah guru SD Tambelan dan Tanjung Pinang, Riau. bahasa Indonesia. Misalnya, Di penghujung era kekuasaan Presiden Soekarno, muncul Rencana melahirkan metode eja, baik untuk Pendidikan 1964 atau Kurikulum 1964. Fokusnya pada pengembangan membaca maupun menulis. “Anak daya cipta, rasa, karsa, karya, dan moral (Pancawardhana). Mata pelajaran belajar melalui unsur-unsurnya dulu,” diklasifikasikan dalam lima kelompok bidang studi: moral, kecerdasan, kata Drs. Sediono Abdullah, MSi, emosional/artistik, keprigelan (keterampilan), dan jasmaniah. Pendidikan Kepala Subdirektorat Kurikulum dan dasar lebih menekankan pada pengetahuan dan kegiatan fungsional Penilaian, Direktorat Pembinaan TK praktis. Cara belajarnya disebut metode gotong royong terpimpin. dan SD Depdiknas. Pemerintah menetapkan hari Sabtu sebagai Hari Krida. Pada hari itu Metode pembelajaran unsur siswa diberi kebebasan berlatih kegiatan di bidang menjadi bertolak belakang ketika kebudayaan, kesenian, olahraga dan permainan, sesuai pemerintah mengenalkan matematika minat siswa. modern pada 1971. Padahal guru Kurikulum 1964 juga ditandai perubahan sistem hanya menguasai pelajaran penilaian di rapor. Mulai Tahun Ajaran 1966/1967, berhitung. Matematika sendiri punya rapor siswa kelas I dan II nilainya huruf A, B, C, dan D. cabang berhitung (arutmatika), ilmu Nilai A diperuntukkan bagi siswa yang berprestasi “amat baik”, dan geometri (ilmu ukur) dan aljabar. nilai B untuk yang prestasi belajarnya “baik”. Selanjutnya, C bagi “Gurunya saja dilatih cuma seminggu. yang prestasinya dinilai “cukup”, dan D untuk yang “kurang.” Siswa Kekacauan dimulai di sini. Mestinya kelas III hingga kelas VI menggunakan penilaian angka 10-100. matematika tingkat SD itu yang kongkret, sebatas angka-angka,” katanya. 14 Pena Pendidikan Juli 2006 BAHASAN UTAMA 10-15.pmd 14 8/28/2006, 4:44 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 15. KURIKULUM 1975 Pendekatan Kurikulum 1975 menekankan pada tujuan. Maksudnya agar pendidikan lebih efisien dan efektif. “Yang melatarbelakangi adalah pengaruh konsep di bidang manajemen, yaitu MBO (management by objective) yang terkenal saat itu,” kata Drs. Mudjito, Ak, MSi, Direktur Pembinaan TK dan SD Depdiknas. Metode, materi, dan tujuan pengajaran dirinci dalam Prosedur Pengembangan Sistem Instruksional (PPSI). Zaman ini dikenal istilah “satuan pelajaran”, yaitu rencana pelajaran setiap satuan KURIKULUM 1994 dan bahasan. Setiap satuan pelajaran dirinci lagi: petunjuk umum, SUPLEMEN KURIKULUM 1999 tujuan instruksional khusus (TIK), materi pelajaran, alat pelajaran, kegiatan belajar-mengajar, dan evaluasi. Setiap pelajaran dijabarkan ke dalam “Tujuan Kurikuler”. Kurikulum 1994 bergulir lebih pada upaya Setiap pokok bahasan mata pelajaran diurai menjadi “Tujuan memadukan kurikulum-kurikulum sebelumnya. Instruksional Umum.” Kemudian Dari pokok bahasan-pokok “Jiwanya ingin mengkombinasikan antara Kurikulum bahasan ini lantas dijabarkan ke dalam satuan bahasan, yang 1975 dan Kurikulum 1984, antara pendekatan tujuan kemudian melahirkan sejumlah tujuan instruksional khusus (TIK) dan pendekatan proses,” kata Mudjito menjelaskan. dalam setiap kegiatan pembelajaran. Sayang, ramuan tujuan dan proses itu belum juga Kurikulum 1975 banyak dikritik. Guru dibikin sibuk menulis cespleng. Kritik bertebaran, lantaran beban belajar rincian apa yang akan dicapai dari setiap kegiatan pembelajaran. siswa dinilai terlalu berat. Dari muatan nasional hingga “Saat itu, pendidikan praktis terjebak dalam hirarki tujuan,” kata lokal. Materi muatan lokal disesuaikan dengan Mudjito. Menurutnya, ada yang tereduksi berulang-ulang ketika kebutuhan daerah masing-masing, misalnya bahasa guru menjabarkan tujuan-tujuan: dari tujuan kurikuler, instruksional daerah, kesenian, keterampilan daerah, dan lain-lain. umum hingga instruksional khusus. Berbagai kepentingan kelompok-kelompok masyarakat juga mendesakkan agar isu-isu tertentu masuk dalam kurikulum. Walhasil, Kurikulum 1994 menjelma menjadi kurikulum super padat. Kejatuhan rezim Soeharto pada 1998, diikuti wwwmbeproject.net kehadiran Suplemen Kurikulum 1999. Tapi perubahannya lebih pada menambal sejumlah materi. Misalnya materi pelajaran Kewarganegaraan mengenai Peristiwa 30 September 1965. Tafsir soal siapa dalang dan bagaimana peristiwa itu terjadi tidak lagi berdasar skenario tunggal yang menuduh Partai Komunis Indonesia (PKI) sebagai aktor utama pemberontakan. KURIKULUM 1984 Kurikulum 1984 mengusung process skill approach. Meski KURIKULUM 2004 mengutamakan pendekatan proses, tapi faktor tujuan tetap penting. Kurikulum ini juga sering disebut “Kurikulum 1975 yang Disempurnakan”. Posisi siswa ditempatkan sebagai subyek Bahasa kerennya Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK). belajar. Dari mengamati sesuatu, mengelompokkan, Setiap pelajaran diurai berdasar kompetensi apakah yang mendiskusikan, hingga melaporkan. Model ini disebut Cara mesti dicapai siswa. Sayangnya, kerancuan muncul bila Belajar Siswa Aktif (CBSA) atau Student Active Learning (SAL). dikaitkan dengan alat ukur kompetensi siswa, yakni ujian. Tokoh penting dibalik lahirnya Kurikulum 1984 adalah Ujian akhir sekolah maupun nasional masih berupa soal pilihan Profesor Dr. Conny R. Semiawan, Kepala Pusat Kurikulum ganda. Sungguh bertolak belakang. Bila target kompetensi Depdiknas periode 1980-1986 yang juga Rektor IKIP Jakarta yang ingin dicapai, evaluasinya tentu lebih banyak pada — sekarang Universitas Negeri Jakarta — periode 1984-1992. praktik atau soal uraian yang mampu mengukur seberapa Konsep CBSA yang elok secara teoritis dan bagus hasilnya di besar pemahaman dan kompetensi siswa. sekolah-sekolah yang diujicobakan, mengalami banyak deviasi Meski baru diujicobakan, toh di sejumlah sekolah kota- dan reduksi saat diterapkan secara nasional. Sayangnya, kota di Pulau Jawa, dan kota besar di luar Pulau Jawa telah banyak sekolah salah menafsirkan CBSA. Sehingga yang menerapkan KBK. Hasilnya belum memuaskan. Guru-guru terlihat adalah suasana ruang kelas gaduh lantaran siswa pun tak paham betul apa sebenarnya kompetensi yang berdiskusi, di sana-sini ada tempelan gambar, dan yang diinginkan pembuat kurikulum. Awal 2006 ujicoba KBK menyolok guru tak lagi mengajar model berceramah. Penolakan dihentikan. P CBSA bermunculan. DIPO HANDOKO DAN SAIFUL ANAM 15 Pena Pendidikan Pena Pendidikan Juli 2006 Juli 2006 BAHASAN UTAMA 10-15.pmd 15 8/28/2006, 4:44 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 16. DASAR Berebut Kue Istimewa BOS Buku S ejarah 56.320, bahasa Indonesia Rp 44.880, dan bahasa pengadaan Inggris Rp 38.800. Sehingga total Bos Buku untuk SD buku pelaja- dan SMP di 12 provinsi itu Rp 879.163.040.000. Jika ran sekolah selalu sarat BOS buku dibagikan untuk seluruh siswa SD dan SMP dengan berbagai kepen- di 33 provinsi, yang masing-masing berjumlah sekitar tingan. Sejak pengadaan 29,5 juta siswa SD dan 10,4 juta siswa SMP, maka Buku Paket, program diperlukan dana total Rp 1,6 trilyun. Ini asumsinya kalau Pengembangan Buku harga buku masing-masing sama seperti di atas. dan Minat Baca yang Terhadap usulan Depdiknas itu, para anggota DPR dibiayai Bank Dunia, terbelah menjadi dua kubu: ada yang mendukung 12 “ hingga pengadaan buku provinsi, sementara yang lain menolak keras. Akar pada era reformasi yang persoalannya adalah mengapa jatah BOS Buku ini hanya menggunakan pola block dikucurkan untuk 12 provinsi. Padahal, kata Prof. Dr. grant, kepentingan bisnis Anwar Arifin dari Fraksi Partai Golkar, keputusan pada dan politik itu selalu Oktober 2005 dengan tegas dibagikan untuk seluruh kental mengiringi. Begitu provinsi. pula program pengadaan Yang lebih runyam lagi, usulan harga dari Depdiknas buku yang menggu- dianggap kelewat mahal. Menurut Arifin, sebelum rapat nakan pola Bantuan hari itu digelar, pihaknya sudah mengundang IKAPI Operasional Sekolah, (Ikatan Penerbit Indonesia) dan persatuan toko buku. atau dikenal dengan BOS Buku, yang digulirkan tahun “Dari keterangan mereka, harga cetak per buku rata- 2006 ini nampaknya juga tak luput dari berbagai rata hanya Rp 8.000. Ditambah biaya lain-lain maksimal kepentingan tersebut. menjadi Rp 20.000. Itu penerbit sudah untung,” katanya. Dalam rapat membahas BOS Buku antara Menteri Babak selanjutnya sudah bisa ditebak. Selama lebih Pendidikan Nasional dan jajarannya dengan Komisi X dua jam, para anggota Komisi X DPR secara bergiliran DPR, 13 Juni lalu, Depdiknas mengusulkan program mempersoalkan masalah tersebut. Yang tidak enak BOS Buku yang nilainya hampir Rp 900 milyar itu agar adalah sindiran Anwar Arifin. “Inilah susahnya kalau kita dikucurkan untuk 12 provinsi. Alasannya, kata Dirjen bicara dua kali. Sebagai intelektual mestinya cukup Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Prof. Dr. sekalilah kita bicara. Sekali memutuskan, terus Bantuan Operasional Suyanto, nilai Ujian Nasional di 12 provinsi tersebut dilaksanakan. Itu baru namanya intelektual,” katanya. Sekolah khusus paling rendah dan indeks kemiskinannya paling tinggi Ia sampai mengulang beberapa kali pernyataannya itu. dibanding provinsi lain. Toh Mendiknas Bambang Sudibyo dan jajarannya buku (BOS Buku) Jumlah siswa SD di 12 provinsi itu sekitar 5,2 juta, tak mau terpancing provokasi Anwar Arifin itu. Setelah akhirnya disepakati sedangkan siswa SMP 1,7 juta. Untuk siswa SD, BOS hampir seluruh anggota Komisi X yang hadir berbusa- untuk 33 provinsi. Buku tersebut terdiri dari buku matematika, sains, dan busa, Mendiknas justru menjawab dengan singkat, yang Semula Depdiknas bahasa Indonesia. Sedangkan siswa SMP mendapatkan nampaknya tak diduga sama sekali oleh para anggota buku matematika, bahasa Indonesia, dan bahasa Inggris. DPR. “Silahkan saja. Kami sih tidak ngotot. Kan ini mengajukan 12 Masing-masing siswa di 12 provinsi tersebut akan sekedar usulan. Mau 12 atau 33 provinsi silahkan. provinsi, tapi ditolak mendapatkan tiga buku per semester, atau enam buku Harganya diturunkan menjadi 20.000 per buku, silahkan,” DPR. Harganya juga setahun. Tetapi usulan ini sifatnya tidak mutlak. Kalau katanya enteng. Walhasil, rapat yang semula bertele- direvisi tajam, dari DPR lebih memilih seluruh provinsi, ya silahkan saja. tele dan memanaskan kuping, dengan cepat Kalau skenarionya untuk 33 provinsi, maka seluruh berkisar 35.000 s.d menghasilkan keputusan. Akhirnya disepakati BOS siswa mendapatkan buku teks meskipun hanya satu Buku ini bagi seluruh provinsi, dan harganya dipatok Rp Rp 45.000 per buku mata pelajaran. 20.000 per buku. menjadi hanya Rp Selanjutnya, Suyanto mengusulkan rincian harga Babak berikutnya, pertarungan akan terjadi antar 20.000. Mengapa buku. Menurut dia, berdasarkan harga pasaran yang penerbit dalam menawarkan bukunya ke sekolah- jauh berbeda? diperolehnya, rata-rata harga buku SD adalah: sekolah. Mereka tentu menggunakan segala kiat. matematika Rp 45.430, sains Rp 34.100, dan bahasa Namun, apapun jurus yang dipakai, hendaknya siswa Indonesia Rp 40.470. Sementara BOS Buku untuk SMP, tetap paling diuntungkan. P rata-rata harga buku pasaran untuk matematika Rp SAIFUL ANAM 16 Pena Pendidikan Juli 2006 DASAR 16-17.pmd 16 11/20/2006, 12:00 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 17. Dok. Al Izhar Menapaki Panggung “ IMPIAN ASIA Dream Stage of Asian Children - Penampilan siswa SD Al Izhar membawakan tarian Giring-Giring di Kitaku, Tokyo P esawatJAL 726 kian menjauh dari Bandara ke sebuah sekolah dasar. Kami beramah tamah, bermain Soekarna-Hatta, Jakarta. Pada pukul 00.25, 6 Juni dan makan siang bersama peserta lain dan murid-murid lalu, pesawat yang membawa 15 orang dari SD Al Kitaku. Seru juga permainannya. Ada permainan tarik ekor Izhar Pondok Labu Jakarta mengarungi pekatnya malam dan sapu tangan. Malamnya, kami semua harus berpisah. hingga lepas pagi menuju Tokyo, Jepang. Saat yang mengharukan. Banyak peserta yang sedih Kami mendarat di Bandara Narita, Tokyo, pukul 09.25 karena harus kembali ke negara masing-masing. Padahal, waktu setempat. Rombongan yang terdiri dari 9 penari, dalam waktu singkat mereka akrab satu sama lain, meski seorang pelatih, seorang asisten pelatih, seorang guru tak pernah kenal sama sekali, bahkan terpisah ratusan dan tiga orangtua murid disambut Yamamoto, ketua hingga ribuan kilometer. Tangisan haru menutup penyelenggara, dan Tamura, ketua pelaksana harian. perpisahan malam itu. Kedatangan kami di “Negeri Matahari Terbit” itu dalam Sudah lepas beban berat untuk mempersiapkan Siswa SD Al Izhar rangka memenuhi undangan di arena Dream Stage of penampilan yang meksimal. Selama dua hari berikutnya Jakarta unjuk Asian Children 2006 di Kitaku, Tokyo. kami dan peserta lain jalan-jalan ke tempat rekreasi. kebolehan menari Di Panggung Impian Anak Asia itu kami unjuk Tempat pertama yang kami kunjungi adalah istana kaisar, kebolehan menari Saman (Aceh) dan Giring-giring lalu kuil Asasuka dan Tokyo Disneyland. Esoknya, setelah di Jepang. (Kalimantan Tengah). Adalah Yara, Rara, Nadya, Aufi, lebih dari sepekan kami di Jepang, akhirnya harus kembali. Ike, Khalya, Diandra, Adia, dan Laras, yang telah berlatih Kami mendapat pengalaman sangat mengesankan serius selama persiapan di sekolah, tampil memukau. ketika anak-anak tahu keadaan menyedihkan peserta Pertemuan budaya Tarian mereka mendapat sambutan meriah pada puncak dari Laos. Wakil Laos yang datang ke Jepang itu adalah tradisional Cina, acara, 10 Juni. Banyak yang kagum dengan gerakan anak-anak jalanan, yang sebagian tak punya orangtua. cepat tarian Saman. Yara dkk spontan memberikan sebagian uang saku Singapura, Laos, Alhamdulillah, penampilan anak-anak memang kepada anak-anak Laos. Indonesia dan mengagumkan. Kami bangga, anak-anak bisa tampil Sumbangan itu diberikan melalui Miss Noi tanpa profesional, tak canggung apalagi melakukan gerakan setahu anak-anak Laos. Kedatangan mereka memang Jepang. salah. Senyum ceria selalu menghiasi bibir-bibir mungil atas jerih payah Miss Laos 2002 itu. Miss Noi yang dikenal mereka. Mereka tampil sangat percaya diri: kompak dan sebagai penyanyi dan presenter di negaranya menghidupi asyik dilihat. 70 anak jalanan yang ia tampung. Untuk bisa terbang ke Terharu dengan Sungguh hari yang mendebarkan. Maklum, Jepang, mereka bersusah payah mencari dana dengan perjuangan Laos. penampilan kami disaksikan pejabat-pejabat penting kota mengadakan pertunjukan-pertunjukan seni lantaran Kitaku dan ratusan undangan lain. Juga peserta lain dari pemerintah Laos tak mampu membiayai mereka. Cina, Laos, Singapura, Selandia Baru, dan Jepang sendiri Hati ini terharu dan bangga melihat empati yang sebagai tuan rumah. Dada ini terasa plong melihat anak- diberikan Yara dkk. Mereka peduli meski mereka terbiasa anak tampil bagus. hidup serba kecukupan. Sayonara Jepang. P Esoknya, Ahad, 11 Juni 2006, acara diisi kunjungan RADITYANTI P 17 Pena Pendidikan Juli 2006 DASAR 16-17.pmd 17 11/20/2006, 12:00 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 18. MENENGAH Foto-foto: Alfian/PENA Kelas Internasional Mengembangkan NALAR STANDAR DUNIA “ Kelas Internasional - Kegiatan belajar di kelas internasional X-A SMAN 70 Jakarta A sriyanto, 28 tahun, terlihat akrab membaur matematika dan sains. Sedangkan pelajaran berdasar dengan sekumpulan siswa SMAN 70 Jakarta. kurikulum nasional adalah Pendidikan Agama, yang Guru-murid itu tengah terlibat diskusi mengenai disampaikan dengan bahasa Indonesia. teori medan magnet. Tak seperti kebanyakan sekolah, Angkatan pertama kelas internasional di sana hanya diskusi mereka dilakukan dengan bahasa Inggris. 20 siswa. Mereka ini siswa-siswa regular SMA 70 yang Itulah sebagian suasana kelas internasinal, tepatnya tertarik mengikuti program internasional ini. “Tentu saja di kelas X-A SMAN 70. Materi pelajaran fisika disampaikan mereka diseleksi kemampuan berbahasa Inggris, Asriyanto dengan lancar dalam bahasa Inggris. “Tapi, matematika, sains dan psikotes,” kata Achmad. kalau becandanya pakai bahasa Indonesia juga kok,” Barulah pada tahun kedua, 2004-2005, kurikulum- ujar sarjana fisika lulusan Universitas Negeri Jakarta ini nya sudah mengacu kepada kurikulum internasional. sembari tersenyum. Seleksi kelas internasional bahkan kemudian dipisah Asriyanto adalah salah satu guru yang terpilih dengan kelas regular sejak tahun ini. Mulai Tahun Ajaran mengajar di kelas internasional. Sebelumnya, ia mesti 2005-2006 ini kelas internasional dibuka dua kelas, Kurikulumnya melewati tahap seleksi kemampuan berbahasa Inggris. dengan jumlah siswa masing-masing 25 orang. Persoalannya bukan pada pemahaman materi pelajaran. Kelas internasional yang salah satu tujuannya untuk mengacu University “Tapi saya juga harus memastikan bahwa siswa melayani siswa yang ingin kuliah ke luar negeri toh, of Cambridge, memahami istilah-istilah fisika dalam bahasa Inggris,” ujar ternyata sebagian besar siswanya berkeinginan Inggris. Berbekal presenter acara Pesona Fisika yang tayang di stasiun melanjutkan studi di dalam negeri. “Setidaknya mereka sertifikat berhak televisi TVRI ini. ingin melatih pengalaman berbahasa Inggrisnya,” ujar Program kelas internasional SMA 70 dibuka mulai Achmad. masuk perguruan Tahun Ajaran 2003-2004. “Kita ingin melayani kebutuhan tinggi tanpa seleksi masyarakat akan pendidikan,” ujar Drs. Asyikin, Kepala SERTIFIKASI LULUS SELEKSI lagi. Banyak SMA 70 kepada PENA Pendidikan. SMA 70 adalah salah satu sekolah yang membuka Sesuai namanya, kurikulum kelas internasional layanan program kelas internasional. Di Jakarta, ada presentasi dan mengacu kepada kurikulum internasional, selain soal empat SMA Negeri lain yang membuka layanan kelas mengerjakan bahasa Inggris sebaga pengantar. Namun pada internasional: SMA 8, SMA 68, SMA 78, dan SMA 21. proyek. angkatan pertama program ini, tidak sepenuhnya Dinas Pendidikan Menengah dan Tinggi (Dikmenti) DKI mengadopsi kurikulum internasional. “Baru sebatas Jakarta menggandeng Centre for International Educa- kurikulum nasional plus,” ujar Drs. Achmad Muchtar, tion sebagai konsultan. koordinator kelas Internasional SMA 70. Lembaga itu memberikan pelatihan, pendampingan, Siswa kelas internasional angkatan pertama dan menyiapkan pengajaran di kelas. Sebagian besar menerima 50% kurikulum nasional plus 50% kurikulum tenaga pengajar di kelas internasional berasal dari internasional, khususnya untuk mata pelajaran lembaga ini. Di SMA 70 sendiri hanya dua orang guru 18 Pena Pendidikan Juli 2006 MENENGAH 18-19.pmd 18 11/20/2006, 12:02 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 19. mereka yang mengajar di kelas internasional. Kelas internasional mengadopsi kurikulum yang dirumuskan Uni- versity of Cambridge, Inggris. “Sistem rumusan Cambridge sudah dipakai di 160 negara, termasuk beberapa negara bagian di Amerika,” kata Dr. Syamsir Alam, Kepala Centre for International Education. Siswa kelas internasional juga diuntungkan dengan sertifikasi dari Cambridge. “Siswa yang lulus tes Cambridge, dia bukan hanya bebas tes masuk universitas, tetapi juga dibebaskan sekian kredit mata pelajaran yang pernah dilalui di SMA,” kata Syamsir Alam menjelaskan. Ketentuan ini jelas berbeda dengan sistem pendidikan di Indo- nesia. Ketika siswa SMA melanjutkan studi di perguruan tinggi, pelajaran yang pernah didapat di bangku SMA sama sekali tak bernilai. Mata kuliah fisika atau metamatika dasar di tingkat satu perguruan tinggi, misalnya, ya harus mahasiswa ikuti lagi alias memulai kuliah dari nol. Sertifikasi Cambridge menjadi amat berharga lantaran sistem kurikulum benar-benar mengembangkan kemampuan berpikir siswa. Misalnya, pada ujian sains yang banyak mengupas rumus-rumus. Guru Tamu - Guru dari sekolah lain di luar negeri berbicara di depan siswa SMP Pada kurikulum nasional, rumus harus dihafal. Sedangkan sistem 1 Al Azhar Jakarta Cambridge justru memberikan rumus-rumus pada setiap soalnya. Tapi, soal dirancang sedemikian rupa untuk merangsang siswa Saat DWIBAHASA menalar pola dan langkah yang tepat berdasar rumus-rumus yang Jadi TREN ada. Pengalaman menarik itu setidaknya dirasakan Raka Siga Panji, siswa kelas internasional X-A SMA 70. “Kita bukan hanya sekadar duduk di kelas mengerjakan lembar kegiatan siswa. Tetapi tugasnya B ahasa Inggris sebagai bahasa pengantar di sekolah juga banyak presentasi dan mengerjakan proyek,” kata Raka. diterapkan di sejumlah sekolah koalisi. Sekolah koalisi terbentuk Sistem Cambridge mengeluarkan dua acuan: International Gen- berdasarkan kesepakatan negara-negara Asia Tenggara pada eral Certificate of Secondary Education (IGCSE) dan Advance Level. konferensi menteri-menteri pendidikan yang tergabung dalam South Level IGCSE mencakup materi East Asian Minister of Education Organization (SEAMEO), Maret 2002. pelajaran yang cocok untuk kelas Satu sekolah koalisi bisa menjalin kerjasama dengan sekolah-sekolah 3 SMP hingga kelas 1 SMA yang lain di Asia Tenggara. biasanya diberikan selama satu Ciri khas sekolah koalisi ini adalah keberadaan kelas bilingual, tahun. Di akhir tahun ada ujian yakni menggunakan dua bahasa pengantar, Inggris dan Indonesia. sertifikasi IGCSE. Dengan Satu di antaranya adalah SMP 1 Al Azhar, Jakarta, yang membuka mengantongi sertifikat ini siswa kelas koalisi sejak Tahun Ajaran 2004-2005. Hingga kini SMP 1 Al sebenarnya bisa langsung Azhar membuka dua kelas koalisi, masing-masing diikuti 30-35 siswa. melanjutkan ke universitas. Tapi Apa istimewanya kelas bilingual? Kurikulumnya sebenarnya sama ada syarat tambahan, yakni harus dengan kurikulum nasional. Bedanya hanya pada penggunaan bahasa mengikuti Foundation Year atawa Inggris sebagai pengantar belajar mengajar di pelajaran Matematika, tahun persiapan. Fisika, dan Biologi. Buku-bukunya juga dalam bahasa Inggris yang Lulusan sertifikasi IGCSE ini disediakan oleh Direktorat Manajemen Pendidikan Dasar dan juga bisa memilih melanjutkan ke Menengah, Depdiknas. Soal-soal ujian harian dan ujian blok juga level Advance. Materinya pelajaran Drs Asyikin - Kepala Sekolah diberikan dalam bahasa Inggris. SMAN 70 Jakarta yang diberikan di kelas 2 SMA Meski baru membuka kelas koalisi dua tahun terakhir, ternyata hingga tahun pertama di universi- peminatnya cukup tinggi. Setiap angkatan kurang lebih ada 150 siswa tas. Jika lulus sertifikat Advance Level, siswa bisa langsung masuk yang mengikuti seleksi. “Mereka harus lulus tes bahasa Inggris dan ke perguruan tinggi mana pun yang mengadopsi sertifikasi Cam- Matematika,” kata Drs Azizah, Wakil Kepala SMP 1 Al Azhar Bidang bridge tanpa harus mengikuti Foundation Year. Kesiswaan. Angkatan pertama kelas internasional SMA 70 sudah mengikuti Pemakaian bahasa Inggris dan Indonesia perbandingannya sama, ujian sertifikasi Advance Level. Dari 12 orang yang mengikuti ujian 50:50. Namun, dalam praktiknya acapkali siswa dan guru berinteraksi matematika, 5 orang dinyatakan lulus. Sedangkan untuk pelajaran hampir 80% menggunakan bahasa Inggris. “Bahasa Inggris siswa bagus Biologi, Fisika, dan Kimia tidak ada satu pun yang lulus. “Angka untuk conversation, tetapi bukan untuk pelajaran,” kata Lina Mariyana, pertama memang belum 100% mengadopsi kurikulum Cambridge,” guru Biologi kelas bilingual. Oleh karena Lina menyesuaikan porsi kata Syamsir. pemakaian bahasa Inggris dengan tingkat kesulitan materi. “Untuk Meski di sejumlah mata pelajaran gagal lulus sertifikasi Cam- kelas 8 karena materinya lebih rumit, pengantar bahasa Inggris sekitar bridge, prestasi siswa kelas internasional SMA 70 cukup 60-70%.” membanggakan. “Buktinya untuk ujian matematika di seluruh dunia Seakan mewabah, penggunaan pengantar dwibahasa di sekolah yang dapat A cuma 7%, di antaranya 3 siswa Indonesia,” ujar Syamsir. juga dilakukan banyak sekolah meski bukan kelas koalisi. Misalnya, Selain itu, di kancah nasional, banyak siswa lulusan kelas ditunjukkan SMPN 115, Jakarta. Sebagai persiapan, tujuh guru mereka internasional SMA 70 diterima di perguruan tinggi favorit melalui tengah mengikuti kursus bahasa Inggris. Rencananya, Tahun Ajaran sejumlah program Penelusuran Minat dan Kemampuan (PMDK). 2006-2007 kelas bilingual dibuka di sana. Semoga semangat Seorang di antaranya diterima di universitas terkemuka Malaysia. menggunakan bahasa Inggris tak melupakan pemakaian bahasa In- SMA 81 dan SMA 13 Jakarta pun bakal membuka kelas donesia yang baik dan benar. P internasional tahun ajaran mendatang. P ALFIAN ALFIAN 19 Pena Pendidikan Pena Pendidikan Juli 2006 Juli 2006 MENENGAH 18-19.pmd 19 11/20/2006, 12:02 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 20. “ KEJURUAN Foto-foto: Adi/PENA KOMPETISI Adu KOMPETENSI Lomba Kompetensi Siswa SMK didominasi Sedangkan sebagian besar SMK masih berstandar nasional. Di antaranya, jurusan usaha jasa pariwisata, siswa Jawa Barat, akuntansi, sekretaris, kriya, seni, budidaya, dan bahasa. DKI Jakarta, Jawa “Ada beberapa jurusan yang sulit distandarkan secara Timur. internasional. Misalnya, kriya kayu, kriya kulit, seni tari, dan pedalangan,” kata Bambang Sudibyo. Sejumlah jurusan, seperti pedalangan, seni tari, dan karawitan Upaya bahkan hanya ada di Yogyakarta dan Jawa Tengah. mempromosikan LKS kali ini juga diramaikan jurusan SMK yang belum SMK. dilombakan. Yakni delapan jurusan yang didominasi cabang-cabang olahraga seperti futsal, bola voli dan bas- Jumlah SMK ket putera dan puteri. Sisanya adalah mekatronika, animasi, dan bahasa Indonesia. semakin Robot - Salah satu karya yang dipamerkan (Atas). Menteri diperbanyak. JURUSAN BANYAK BERSERTIFIKASI Bambang Sudibyo di acara pembukaan lomba (bawah). Semakin banyak jurusan di SMK memang sejalan dengan kebijakan Depdiknas. Di masa depan, pemerintah A njungan Jawa Barat Taman Mini Indonesia Indah, menargetkan jumlah SMK jauh lebih banyak dibanding Jakarta, agaknya membawa keberuntungan SMA. “Idealnya rasio 70:30,” kata Pak Menteri. kontingen Jawa Barat. Di anjungan itulah kegiatan Di Jakarta sendiri jumlah SMK tergolong terbanyak Media Center Lomba Kompetensi Siswa (LKS) Sekolah dibanding kota-kota lain. “Saat ini perbandingan SMK dan Menengah Kejuruan ke-14, 12-16 Juni lalu berpusat. Selain SMA sekitar 51:49,” kata Margani M Mustar, Kepala Dinas itu, empat bidang lomba juga dilaksanakan di sana. Yakni Pendidikan Menengah dan Tinggi DKI Jakarta. Dengan lomba bidang kriya logam, kriya keramik, animasi dan jumlah SMK yang banyak itu Jakarta acapkali meraih juara desain komunikasi visual. umum LKS. Sayangnya, tahun ini Jakarta yang mengikuti Selama lima hari perlombaan anjungan Jawa Barat 48 bidang lomba, terjegal Jawa Barat. selalu riuh dikunjungi peserta dan wartawan. Saat kompetisi Selama 14 kali LKS diadakan langganan juara unjuk kompetensi ini ditutup, Jawa Barat menahbiskan didominasi provinsi yang mempunyai SMK lebih banyak. diri sebagai yang terbaik dengan meraih juara I di 14 bidang Selain Jakarta, kontingen yang sering meraih juara adalah dari 55 yang dilombakan. Jawa Timur dan tuan rumah DKI Jawa Timur, Jawa Tengah, Yogyakarta, dan Bali. Namun, Jakarta berturut-turut menempati posisi kedua dan ketiga. tujuan diadakan LKS bukan semata meraih juara. Memang, empat bidang lomba yang dilaksanakan di Tujuannya lebih kepada upaya meningkatkan citra SMK Anjungan Jawa Barat tak semuanya diborong Jawa Barat. dan mempromosikan perkembangan kualitas siswa SMK. Mereka menjuarai Kriya Logam. Selebihnya, Jawa Barat “Makanya kita bantu meningkatkan kualitas SMK daerah- mendominasi lomba bidang budidaya tanaman, ternak, daerah yang kualitas yang masih kurang seperti di perairan, teknologi hasil pertanian, bahasa, dan seni. Bengkulu, NTT, dan NTB,” kata Margani. Tahun ini LKS memlombakan 16 bidang lomba Keberadaan lulusan SMK sendiri semakin berstandar internasional mengacu pada World Skills Com- diperhitungkan di antara ketatnya kompetisi dunia kerja. petition, 31 bidang standar nasional dan 8 cabang lomba Sayangnya, belum semua lulusan dihargai kalangan sebatas eksibisi. “Lomba ini sebagai salah satu upaya perusahaan dan industri. Sebab industri masih melihat memacu mutu, relevansi dan daya saing siswa SMK,” bonafid tidaknya status sekolah. Depdiknas juga telah kata Bambang Sudibyo, Menteri Pendidikan Nasional. membuka kesempatan agar lulusan SMK mendapat Upaya memacu daya saing lulusan SMK memang sertifikasi kompetensi. tengah dilakukan Depdiknas. Di antaranya, dengan “Siswa SMK yang belum lulus bisa saja mengajukan meningkatkan standar jurusan yang dibuka di SMK. Saat sertifikasi kompetensi jika telah memenuhi syarat ke Badan ini baru 16 jurusan yang mengacu standar dunia. Di Nasional Sertifikasi Profesi. SMK juga bisa saja antaranya, aplikasi elektronika, listrik instalasi, komputer, memberikan sertifikasi asal sekolahnya sudah terakreditasi,” kata Mendiknas dalam wawancara live di teknologi informasi, web design, otomotif, las, plumbing, stasiun televisi Metro TV. P tata busana, tata kecantikan rambut, tata boga, dan DIPO HANDOKO pelayanan restoran. 20 Pena Pendidikan Juli 2006 KEJURUAN 20.pmd 20 11/20/2006, 12:03 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 21. SMK Jurusan Animasi Mendepak TSUBASA dari SEKOLAH N ama-nama seperti Doraemon, Tsubasa, Conan Seleksi masuknya tak sekadar berdasar nilai ujian nasional. Edogawa, dan Hanamichi Sakuragi telah menjadi ikon Ada tes keterampilan dasar animasi, di antaranya menggambar Jepang dalam perbincangan jagat animasi. Doraemon dan kemampuan aplikasi komputer. “Pada dasarnya kami ingin yang lahir Januari 1970 bahkan hingga kini masih populer. Berkat mengembangkan bakat seni anak-anak Indonesia sekaligus karya animasi jempolan itulah Jepang dikenal memberikan kesan bahwa membuat kartun itu sebagai produsen film animasi, khususnya tidak sesulit yang dibayangkan, “ ujar Gatot. untuk televisi, yang amat produktif. Hingga saat ini kurikulum yang dipakai SMK Adalah Denny Djunaed, yang “cemburu” animasi berdasarkan masukan dari AINAKI. dengan keberhasilan animasi Jepang. Kurikulum dibikin sebagai acuan dasar yang telah Sekaligus prihatin dengan perkembangan disesuaikan dengan kebutuhan pasar industri animasi nasional. Denny, yang juga Ketua animasi. Sedangkan metode pembelajaran, Peminat jurusan Asosiasi Industri Animasi dan Konten Indone- semuanya diserahkan kepada guru dan sekolah. sia (AINAKI) tergerak untuk membuat wahana Depdiknas sendiri memberi rambu acuan standar animasi makin pencetak animator top. Caranya? Ia menggagas kompetensi yang disusun bersama dengan Uni- banyak. berdirinya Sekolah Menengah Kejuruan jurusan versitas Negeri Jakarta. AINAKI juga rajin Kurikulum standar animasi. memberi materi dan pelatihan kepada guru-guru Gayung bersambut. Idenya klop dengan agar siap teori dan praktik. industri. Gatot Hari Priowirjanto, Direktur Menengah Seperti halnya sekolah kejuruan pada Mencetak ratusan Kejuruan Depdiknas ketika itu. “Depdiknas dan umumnya, kenaikan kelas juga berdasar nilai animator per tahun. AINAKI juga menggandeng Departemen ujian praktik. Di sana, setiap siswa yang Perindustrian untuk mewujudkan SMK jurusan menempuh ujian naik kelas diharuskan membuat animasi,” kata Gatot, yang kini menjabat film pendek animasi. Selain itu, karya mereka Direktur Perencanaan dan Kerjasama Luar juga diadu dalam festival animasi antarSMK. Negeri Depdiknas. “Kami beri waktu 3 bulan untuk produksi film, semua karakter dan story board dari AINAKI, mereka hanya membuat secara Di tahap awal Depdiknas memberi pelatihan kepada guru- teknis saja,” kata Denny. Ternyata, “Hasilnya bagus untuk ukuran guru seni rupa dari sejumlah sekolah yang sudah diseleksi. satu tahun belajar animasi.” Instruktur pelatihannya adalah para animator anggota AINAKI. Karya siswa SMK itu juga beberapa kali dipajang di kampus- Materi pelatihan disesuaikan dengan kompetensi guru. Usai kampus anggota AINAKI. “Kami tunjukkan bahwa hasil dari pelatihan teoritis, para guru diharuskan membuat film animasi SMK animasi tak sia-sia. Tentunya daerah mereka juga bangga,” dengan durasi sekira 5-8 menit. Biaya pembuatan satu buah film kata Denny. pendek animasi Rp 50 juta. “Alhamdulillah hasilnya bagus,” kata Rencana ke depan, Depdiknas didukung Departemen Gatot. Perindustrian dan AINAKI akan membuka SMK jurusan animasi Jurusan animasi pun dibuka sebagai pilihan studi di SMK di setiap propinsi. Targetnya, setiap tahun mencetak ratusan begitu melihat kesiapan para guru. Pada Tahun Ajaran baru lulusan. Semoga tak lama lagi, bermunculan film animasi Wira 2005 lalu, jurusan animasi dibuka di SMKN 5 Bali, SMKN 1 Sableng, Jaka Tingkir, Si Buta dari Gua Hantu, atawa Brahma Malang dan SMKN 5 Yogyakarta. SMKN 5 Yogyakarta bahkan Kumbara yang mampu mendepak popularitas Tsubasa dan dilengkapi 39 unit komputer disain, lengkap dengan aplikasi menyamani animasi keluaran Hollywood. P pembuatan animasi. Peminatnya ternyata cukup banyak. Di tiga VINA FIRMALIA SMK tersebut tiap kelas animasi berisi 30-40 murid. 21 Pena Pendidikan Juli 2006 KEJURUAN 21.pmd 21 11/20/2006, 12:05 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 22. pena KOLOM pendidikan Saiful Anam/PENA UJIAN MASUK yang MERUSAK Oleh : DR. Ahmad Muchlis Kritisnya pendidikan kita, khususnya matematika, tergambar Penerimaan mahasiswa baru berdasarkan hasil ujian jelas dalam survei Trends in International Mathematics and semata juga merupakan disincentive bagi guru. Perguruan Science Survey (TIMSS) 2003. Survei ini memiliki dua tinggi tidak menuntut akuntabilitas guru dan sekolah. K kelompok sasaran, yaitu Kelas 4 dan Kelas 8. Indonesia Sekolah-sekolah diperlakukan sama tanpa memandang terlibat pada Kelas 8. TIMSS mengelompokkan peserta baik-buruknya prestasi lulusan di perguruan tinggi. Faktor- survei matematika dalam empat tingkatan. Karakteristik faktor di atas membuat guru pada akhirnya mengikuti pada level tinggi adalah “mampu mengorganisasikan kehendak siswa. Soal-soal yang diberikan hanyalah yang informasi, membuat perumuman, menyelesaikan soal tidak rutin. Mengajar tidak lagi berorientasi pada pemahaman. rutin, dan menarik kesimpulan dengan pembenarannya dari Hal-hal tersebut pada akhirnya turun ke jenjang lebih data.” Pada tingkatan terendah, siswa hanya “mempunyai rendah. Ujian masuk, soal-soal rutin, serta kultur belajar- sejumlah pengetahuan matematika dasar.” mengajar yang mementingkan perolehan hasil secara Penulis adalah Hasilnya, prestasi Indonesia sungguh memprihatinkan. cepat, dipandang menjadi wajar. Kita bahkan menemukan dosen matematika Sebanyak 45% siswa tak mencapai tingkatan terendah bimbingan tes untuk siswa SD. Hasil TIMSS dan PISA di tahun pertama di Institut Teknologi sekali pun. Sebagai perbandingan, 93% siswa Malaysia atas konsekuensi sangat pantas untuk situasi seperti ini. Bandung mampu mencapai tingkatan terendah. Prestasi terbaik diraih Dalam teori belajar mutakhir, adanya transfer pengalaman belajar (transfer of learning) merupakan Singapura. Hasil TIMSS konsisten dengan survei Programme for International Student Assessment (PISA) indikator penting bagi kualitas belajar. Soal-soal tidak rutin 2003 yang juga memiliki sasaran pada kelompok usia hampir yang belum dikenal, merupakan alat untuk menilai apakah sama. transfer tersebut terjadi. Dalam menyele- Mengapa prestasi siswa kita begitu saikan soal-soal tidak rutin, siswa dituntut Arif/PENA rendah? Ada banyak sebab. Satu di memilih dan, bila perlu, mengembangkan antara faktor utamanya adalah sistem strategi tepat. Dominasi soal-soal rutin seleksi masuk perguruan tinggi yang menghambat terjadinya transfer mengandalkan ujian saringan masuk — pengalaman belajar. Simak hasil TIMMS: kini dikenal dengan SPMB (Seleksi siswa dengan kemampuan tertinggi Penerimaan Mahasiswa Baru). Sumber adalah siswa yang terbiasa dengan soal- masalahnya adalah format pilihan ganda soal tidak rutin. dengan soal-soal yang umumnya rutin Apa yang terjadi di atas sebetulnya yang digunakan ujian masuk. merugikan perguruan tinggi sendiri. Pola Format pilihan ganda dan soal-soal belajar siswa terbawa ketika menjadi rutin mendorong siswa menempuh jalan mahasiswa. Dosen jangan berharap akan pintas. Alih-alih memperoleh pemahaman hasil ujian yang bagus kalau yang terhadap materi ajar, siswa malah diberikan soal tak rutin. Maka, ujian mempersiapkan diri dengan drill yang masuk yang mestinya meramalkan menekankan cara cepat memperoleh keberhasilan studi calon mahasiswa, jawaban soal. Kerutinan soal juga mendorong siswa lebih akhirnya jadi alat pemeringkat. Mahasiswa hasil ujian masuk banyak mempelajari soal-soal ujian sebelumnya. Dalam sesungguhnya belum siap belajar di perguruan tinggi. Tak bahasa populer, siswa mempelajari tipe-tipe soal. Cara aneh kalau tingkat kegagalan studi masih tetap tinggi dan belajar tersebut dianggap wajar dan tumbuh menjadi kultur. lama studi masih tetap panjang. Maraknya bimbingan tes mengiringi fenomena di atas. Sudah waktunya perguruan tinggi mencari alternatif Pada akhir 1970-an, mahasiswa hasil bimbingan tes dapat lain dalam menjaring calon mahasiswa. Pola seleksi dihitung dengan jari. Sekarang, justru mahasiswa tanpa mengandalkan ujian masuk semata hendaknya secara bimbingan tes yang dapat dihitung dengan jari. Seolah- bertahap diganti dengan pola seleksi yang mengandalkan olah bimbingan tes menjadi suatu keharusan. reputasi sekolah. Sekolah dengan lulusan yang berprestasi Pola belajar yang dibentuk format pilihan ganda dan baik di perguruan tinggi dan penilaian guru-gurunya dapat soal-soal rutin seperti itu, pada gilirannya mempengaruhi diandalkan sepatutnya lebih diistimewakan dalam pola mengajar guru. Siswa tidak senang bila diajak menda- penerimaan mahasiswa baru. Sebaliknya, sekolah yang lami materi ajar. Mereka lebih suka guru mengajarkan cara lulusannya buruk prestasinya atau penilaian guru-gurunya mudah menyelesaikan soal. Faktor pola belajar siswa ini tak dapat diandalkan perlu dapat hukuman. diperparah persepsi masyarakat bahwa ukuran sekolah Pola seleksi demikian menuntut akuntabilitas sekolah baik adalah banyaknya siswa lulus SPMB. Selain itu, dan guru, sehingga mendorong pihak-pihak tersebut untuk kebutuhan akan penghasilan layak membuat sebagian menumbuhkan serta menjaga kultur belajar dan mengajar guru tergoda terlibat dalam bimbingan tes. yang sehat. P 22 Pena Pendidikan Juli 2006 KOLOM 22.pmd 22 11/20/2006, 12:06 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 23. GURU “ Uluran UNCLE BUSH Buat GURU USAID bekerja sama dengan 15 perguruan tinggi nasional membuka pelatihan peningkatan mutu guru. Kredit pelatihan diusulkan dihitung sebagai SKS sertifikasi. Bill Gave dari USAID menyerahkan sertifikat kepada Prof Saleh Marzuki, Rektor Universitas Negeri Malang S Negeri Ar-Raniry (NAD), Universitas Muhammadiyah Banda iapa tak kenal Geroge W. Bush. Setiap hari, wajah Aceh (NAD), dan Universitas Terbuka (DKI Jakarta). Presiden Amerika Serikat ini nampang di televisi dan Sedangkan tiga perguruan tinggi Amerika yang menjadi mitra koran. Ia juga banyak dimusuhi masyarakat dunia adalah Florida State University, University of Massachusetts, lantaran kebijakan politiknya menginvasi Irak dengan dalih dan University of Pittsburgh. melumpuhkan terorisme. Banyak pihak mencurigai, kebijakan “Kami bangga bisa menjalin kerjasama dengan perguruan Bush itu ditujukan untuk menguasai sumur-sumur minyak Irak. tinggi lokal. Bukan saja penting untuk menjamin bahwa modul Namun, di balik sikap keras Bush, rupanya ada juga sisi pengajaran yang diberikan sesuai dengan kebutuhan, tetapi humanisnya. Paling tidak hal itu terlihat dari kebijakannya juga mereka yang terlibat akan merasa memiliki program ini. membantu peningkatan mutu pendidikan di Indonesia. Antara Manfaat kerjasama ini akan dirasakan oleh universitas di lain berupa program pendidikan dasar yang terdesentralisasi (Decentralized Basic Education/DBE). Inisiatif Uncle Bush Indonesia, para pendidik, dan siswa,” tutur William M.Frej, Direktur USAID Perwakilan Indonesia. ini dicetuskan pada Oktober 2003, yang kemudian direalisasi Seremoni kerjasama ini juga dihadiri Presiden Education mulai tahun 2005. Program bantuan ini berjalan hingga 2010, Development Center (EDC) dari Amerika Serikat, Dr. Luther dengan total nilai US$ 157 juta. Pelaksanaan program ini dikoordinasikan oleh USAID (United States Agency for Inter- Luedke. “Kita sepakat melakukan kerjasama karena national Development), lembaga bantuan Amerika Serikat. termotivasi oleh keyakinan yang sama bahwa kemajuan masyarakat dimulai dari pendidikan,” ujar Luther, yang baru Program DBE terdiri dari tiga komponen, yaitu DBE1 pertama kali berkunjung ke Indonesia. (Manajemen dan Tata Pelayanan Pendidikan), DBE 2 (Proses Setelah modul selesai dibuat, pelaksanaan pelatihannya Pembelajaran), dan DBE3 (Kecakapan Hidup bagi Remaja). dilakukan oleh para dosen atau tenaga-tenaga profesional Khusus DBE2, hingga kini sudah menjalin kerjasama dengan yang direkrut. “Pada tahap pertama ada sekitar 6000 guru 28 kabupaten/kota yang tersebar di 8 provinsi. dari 538 SD yang akan mengikuti program pelatihan ini. Program DBE2 yang paling gres adalah kerjasama antara Berikutnya, secara rutin akan melibatkan sekitar 2000 15 perguruan tinggi Indonesia dengan 3 perguruan tinggi sekolah,” kata Yulianti Susilo, humas DBE2. Amerika Serikat dalam pembuatan modul pelatihan bagi guru Yulianti menambahkan, para guru yang mendapatkan sekolah dasar. Penandatanganan kerjasama ini dilakukan di pelatihan dalam program ini nantinya diusulkan agar SKS- Hotel Darmawangsa, Jakarta, 20 Juni lalu. Ke-15 perguruan nya diperhitungkan ketika mereka menempuh program tinggi terpilih itu berasal dari 8 provinsi yang menjadi wilayah sertifikasi sesuai UU Guru dan Dosen. “Kami sudah kerja DBE2. mengusulkan ke Departemen Pendidikan Nasional, mudah- Mereka yang beruntung adalah Universitas Pendidikan mudahan disetujui, “ ujarnya. Indonesia (Jawa Barat), Universitas Sultan Ageng Tirtasaya Prof. Saleh Marzuki, M.Ed, Pembantu Rektor I Universi- (Banten), Universitas Negeri Semarang (Jawa Tengah), Uni- tas Negeri Malang, menyambut gembira kerjasama ini. Ia juga versitas Negeri Sebelas Maret Surakarta (Jawa Tengah), setuju jika hasil pelatihan ini dihargai SKS-nya, sehingga Institut Agama Islam Negeri Walisongo (Jawa Tengah), Uni- meringankan guru dalam menempuh sertifikasi. “Kita berharap versitas Negeri Makassar (Sulsel), Universitas Muhammadiyah bukan hanya USAID yang memberi uluran bantuan bagi Makassar (Sulsel), Universitas Negeri Surabaya (Jawa Timur), peningkatan mutu pendidikan, khususnya guru, tapi juga Universitas Negeri Malang (Jawa Timur), Institut Agama Is- lembaga-lembaga donor yang lain,” katanya. P lam Negeri Sumatera Utara (Sumut), Universitas Negeri Medan SAIFUL ANAM (Sumut), Universitas Syiah Kuala (NAD), Institut Agama Islam 23 Pena Pendidikan Juli 2006 GURU 23.pmd 23 11/20/2006, 12:08 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 24. WAWANCARA WAWANCARA Prof Dr Mohammad Noor Syam BANGSA BOLA TANPA IDEOLOGI Gerakan kembali kepada Pancasila bermunculan. Moral penguasa belum memancarkan kepemimpinan yang luhur. Perlu terapan asas imperatif yang bersifat universal: siapa pun warga negara wajib menjunjung tinggi ideologi negara dan konstitusi. 1 Juni 1945. Soekarno mengucapkan pidatonya di depan sidang Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) yang berisi konsep Pancasila sebagai dasar filsafat negara yang grondslag, akan berdiri (philosofische weltanschauwung). Pidato Bung Karno mendapat sambutan hangat. Dan akhirnya disetujui secara aklamasi oleh anggota BPUPKI sebagai dasar filsafat negara. Tanggal 1 Juni hingga kini diperingati sebagai Hari Lahir Pancasila. Budu Kurniawan/PENA Pergantian zaman, pergeseran sistem pemerintahan, pada akhirnya mengubah pandangan masyarakat, pemerintahan dan negara terhadap Pancasila. Pada dekade 1990-an, kalangan mahasiswa dan institusi pendidikan di sejumlah tempat mulai berani menampakkan sikap menentang terhadap kebijakan pemerintah menempatkan Pancasila sebagai satu-satunya ideologi. Pancasila seakan menghilang pada era reformasi, seiring lahirnya Ketetapan MPR Nomor XVIII/MPR/1998 yang menetapkan pencabutan Ketetapan MPR Nomor II/MPR/1998 tentang Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila. Perjalanan pemerintahan dan kehidupan masyarakat era reformasi, yang telah berganti presiden empat kali (BJ Habibie, Abdurrahman Wahid, Megawati Soekarnoputri, Susilo Bambang Yudhoyono) seakan kehilangan pegangan etika dan moral kebangsaan. Rancangan 24 Pena Pendidikan Pena Pendidikan Juli 2006 Juli 2006 WAWANCARA 24-27.pmd 24 11/20/2006, 12:09 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 25. “ pada keadaan negara yang telah menyimpang dari nurani Undang-undang mengenai etika pemerintahan yang dan jati diri bangsa dan filsafat hidup negara. sempat diusulkan Ryaas Rasyid pada masa Presiden Abdurrahman Wahid hingga kini tak pernah lagi disentuh. Apa saja penyimpangannya? Memang, muncul Tap MPR Nomor VI/MPR/2000 Penyimpangan itu nampak dalam rumusan tentang Etika Kehidupan Bernegara. Sayangnya, amandemen. Amandemen menimbulkan kontroversial, terapan dan pelaksanaannya tak jelas hingga kini. legalitas belum mantap. Maksudnya, di akhir masa Belakangan, muncul perbincangan dan gerakan amandemen MPR menyerahkan kepada Komisi untuk kembali kepada Pancasila. Apakah masyarakat Konstitusi untuk mengkaji secara komprehensif dalam dan pemerintahan mulai gerah dengan keadaan bangsa Etika berbeda waktu tujuh bulan. Setelah selesai diserahkan ke MPR yang kian jauh dari rel moral? Profesor Mohammad Noor lagi. Syam, Guru Besar Universitas Negeri Malang (UNM), tiap provinsi dan Tapi, MPR tidak pernah mengumumkan lagi hasil yang juga Ketua Laboratorium Pancasila UNM, mencoba suku. Etika pengkajian Komisi Konsitusi. Komisi Konstitusi dengan mengurainya. Berikut petikan wawancaranya dengan nasional sendiri wartawan PENA Pendidikan, Saiful Anam dan Budi 31 anggotanya dibentuk dengan ketetapkan MPR untuk Kurniawan: menghaluskan hasil MPR. Kita bertanya yang dilakoni adalah sekarang ini hasil komisi, hasil komisi bersama MPR, Pancasila. atau hasil MPR thok. Inilah mengapa legalitas Mengapa Pancasila akhir-akhir ini diperbincangkan, sehingga muncul gerakan amandemen disebut belum formal sah. Belum ada ketok kembali kepada Pancasila? pengesahan. Yang pertama, kita sadar Pancasila adalah dasar Komisi Konstitusi bergerak menerima masukan dari negara. Kedua, dalam amandemen UUD 1945 posisi berbagai perguruan tinggi, ada uji sahih. Saya hadir tiga Pancasila ditingkatkan lagi, yakni Pembukaan UUD 1945 kali di MPR, berkeliling Indonesia mencari masukan. Harian Kompas pernah memberitakan kekecewaan tidak berubah. Artinya, bukan semacam komitmen lagi menjaga Pancasila, tapi sudah menjadi sumpah setia Ketua Komisi Konstitusi Profesor Dr Sri Sumantri ketika kepada warisan negara proklamasi. Ini hal fundamental. merayakan ulang tahun ke-80, Maret lalu. Sri Sumantri Mengapa delapan tahun reformasi Pancasila belum kecewa laporan Komisi Konstitusi tidak diakomodasikan diamalkan. Mungkin kita ter-distorsi dengan keputusan sebagaimana mestinya oleh MPR. MPR (Tap Nomor XVIII/MPR/1998) yang mencabut Tap Apa perbedaan sebelum amandemen UUD MPR Nomor II/MPR/1978 tentang P4. Banyak orang 1945 dan sesudahnya, toh posisi Pancasila tidak mengerti konsepsi atau pengertian Pancasila. tetap sebagai dasar negara? Padahal, P4 adalah jabaran dari dasar negara untuk Baik pemerintah maupun berbagai tokoh masyarakat pedoman pengamalan. Bahwa jabaran dapat keliru, bisa merasa bahwa keadaan negara ini ada hal yang jauh saja. Kita juga harus hati-hati, sebab yang menetapkan berbeda dari pra amandemen UUD 1945. Yang berbeda, pencabutan adalah MPR masa reformasi. Setelah dua pertama, kesadaran moral kepemimpinnan baik di pusat tahun pencabutan, MPR sendiri tersentak. Negara makin maupun daerah tidak memberikan pancaran kacau, elite politik menjadi liberal, maka dibuatlah Tap MPR Nomor 6 Tahun 2000, tentang Etika Kehidupan Bernegara. Saya persoalkan waktu itu, etika berbeda tiap provinsi, suku. Etika nasional sendiri adalah Upacara bendera - Penyimpangan itu nampak dalam rumusan amandemen. Pancasila. Sejak itu mungkin kita mulai sadar, kita harus mereaktualisasi Pancasila. Maka ada sejumlah gerakan, yakni Perkumpulan Membangun Kembali Indonesia www.dmc.dephan.go.id (PMKI) pelopornya Nurcholis Madjid (almarhum), yang menilai Indonesia telah porak poranda. Lalu ada Lembaga Kerjasama Penumbuhan Karakter Bangsa (LKPKB) yang dipelopori Profesor Subroto, dan tokoh perguruan tinggi lain, termasuk saya sebagai sekretaris koordinator wilayah Jawa Timur. Misinya nation charac- ter building, sebagai pelaksana amanat mencerdaskan kehidupan bangsa. Gerakan ketiga adalah Lembaga Pengkajian dan Pengembangan Kehidupan Beragama (LPPKB) yang diketuai Soeprapto, mantan ketua BP7, yang didukung para manggala yang prihatin dilupakannya pengamalan Pancasila. Kemudian gerakan yang dipelopori tokoh- tokoh senior Lemhanas, bernama Yayasan Jati Diri. Visi mereka mengembalikan kesadaran jati diri bangsa. Praktik politik dan demokrasi liberal dan anarkis dianggap kehilangan jati diri. Pelopornya adalah pendiri dan perintis Lemhanas Soemarno. Gerakan kelima adalah Aa Gym dengan bendera Gerakan Membangun Nurani Bangsa (Gema Nusa). Kemudian ada Yayasan Jati Diri di Jawa Timur diketuai gubernur Imam Utomo, yang bekerja sama dengan Uni- versitas Airlangga. Enam gerakan ini intinya mengingatkan pada rakyat dan elite politik agar sadar 25 Pena Pendidikan Juli 2006 WAWANCARA 24-27.pmd 25 11/20/2006, 12:09 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 26. WAWANCARA www.detik.com Dalam seminar tentang pembudayaan Pancasila, di Kantor Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta, pertengahan Juni lalu, Profesor Mohammad Noor Syam juga mengungkap kesalahan fatal Orde Baru terhadap Pancasila. “Sepanjang kekuasaan Orde Baru, pemerintah melakukan indoktrinasi Pancasila kepada semua lapisan masyarakat. Sampai-sampai Orba menahbiskan diri sebagai satu-satunya pihak yang berhak dan paling benar menerjemahkan Pancasila. Pancasila bahkan dijadikan senjata dan alasan politik untuk membungkam pihak-pihak yang kritis dan berada di luar lingkaran kekuasaan. Pola doktrin itu telah menjauhkan Pancasila dari nilai-nilai moral yang luhur,” katanya. Seminar Pancasila yang diselenggarakan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Depdiknas itu juga menghadirkan Profesor Samsul Wahidin, guru besar Universitas Lambung Mangkurat dan Heri Akhmadi, anggota DPR dari F-PDIP. Noor Syam juga mengemukakan pentingnya pendidikan dan pembudayaan nilai-nilai Pancasila melalui pranata sekolah. Sebab, pada fase anak usia dini hingga fase untuk mencari jati diri, pembekalan ideologi sangat membekas dan berpengaruh. “Pendidikan yang memiliki misi pembentukan moral dan Kerusuhan massa - “Apa sekalian saja warga Madura, misalnya, semuanya disuruh pulang ke pulaunya?” Indonesia Satu. Lama-lama, you tidak boleh kepemimpinan yang luhur yang diamanatkan 33 UUD. UUD 45. Semua pemerintahan dan masuk Pasuruan karena bukan warga Pasuruan. Saya guyon: Kalau begitu apa Siapa yang salah? penyelenggara negara wajib menjalankan budi pekerti yang luhur. sekalian saja warga Madura, misalnya, Yang punya andil besar melecehkan Kedua, nilai-nilai moral Pancasila yang semuanya disuruh pulang ke Pulau Madura. Pancasila adalah penguasa dan legislatif. , religius, ketuhanan, dalam Pasal 29 mengapa Coba lihat kasus Indosat, yang dijual ke Apa yang bisa menyelamatkan dilupakan? Kalau kita menegakkan sila-sila Singapura cuma Rp 6,5 triliun. Tahun pertama kondisi seperti sekarang? Pancasila, kita jamin kekeluargaan kita tidak saja mereka sudah untung Rp 7 triliun. Tahun Hal yang bisa menyelamatkan adalah sampai luka apalagi pecah belah. kedua laba Rp 8,5 triliun. Sekarang, mau dibeli wawasan nasional. Jiwanya Pancasila sila Ketiga, pendidikan mental ideologi warga kembali oleh negara, tapi mereka belum tentu Persatuan Indonesia. Kapan kita mendidikkan negara. Kalau mau menyelamatkan negara mau menjual. Mereka tahu, telepon yang di- manage Indosat sangat menguntungkan. hal itu? Secepatnya anak-anak perlu diberi Pancasila berdasarkan UUD hasil proklamasi, kesadaran. Saya terharu setiap mendengar maka tokoh-tokoh dan sumber daya manusia Mengenai reaktualisasi Pancasila lagu kebangsaan Indonesia Raya. Indonesia masa depan harus mengerti. Teorinya begini: apakah berarti P4 dihidupkan kembali? yang besar dan agung. Yang agung adalah mengerti dahulu baru cinta, tak kenal maka Bukan begitu. Kalau perlu nilai-nilai P4 nusantaranya, budayanya, kekayaannya, tak sayang. Kenalkan Pancasila di pendidikan. tidak perlu dilihat lagi. Mari kita re- manusianya harus berbudi luhur dan agung. Susahnya, pendidikan daerah kini hanya interpretasi oleh berbagai departemen dan Sekarang ini kita hanya berbicara negara memberi hal yang lokal, guru-guru tidak diberi non-departemen, lintas bidang. Kalau boleh kita miskin, terpuruk, pengelolaannya yang wasawan nasional yang utuh, hanya versi yang merumuskan lintas kelembagaan belum baik. Akibat pengelolaan buruk, ada daerah per daerah. Hal ini sama dan sebangun departemen dan nondepartemen: kemiskinan. Manajemen distribusi kekayaan dari dua sisi: otonomi liberal-federal dan tafsir Mendiknas, LIPI, Komnas HAM, Lemhanas, belum merata. Muncul kasus semacam ideologi yang sempit. dan Menpora. Mereka ini di bawah Freeport. Hak warga negara untuk menikmati Buktinya? Orang Pasuruan tidak boleh koordinasi lembaga kepresidenan dengan masa depan telah dilepas menjadi hak inves- pindah ke Probolinggo sampai mati. Kepala otritas kepala negara. Syukur bila tor. Belum lagi HAM digerogoti. Hal ini karena daerah Pasuruan kalau pemilihan kepala diperkuat dengan UU atau Tap MPR. kebodohan pemimpin masa kini, yang daerah harus asli warga daerah Pasuruan. Hal Hal itu adalah asas imperatif, hukum mengkhianati sila kelima Pancasila dan Pasal ini kemunduran dari 1928, yang bersumpah 26 Pena Pendidikan Juli 2006 WAWANCARA 24-27.pmd 26 11/20/2006, 12:09 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 27. karakter bangsa menjadi media tepat www.BPKP.go.id untuk mempelajari dan menerapkan nilai-nilai Pancasila,” ujarnya. Profesor Samsul Wahidin juga mencermati kian menipisnya nilai moral masyarakat lantaran Pancasila sebagai dasar negara tak jelas posisinya dalam mata pelajaran sekolah. Apalagi, Pancasila tak lagi diujikan dalam ujian nasional dan ujian sekolah. Ujian Nasional menguji Matematika, Bahasa Indonesia, dan Bahasa Inggris. “Pelajaran Kewarganegaraan sendiri masih buram isinya. Pancasila malah tidak jelas ada di dalamnya,” kata Samsul. “ Penyebab kedua, masih kata Samsul, keberadaan Pancasila tak lagi konsisten dipelajari di semua level pendidikan. Hal itu menyebabkan krisis konseptual pada tataran praktik. Banyak hal filosofis, misalnya, tak mampu dijelaskan secara gamblang oleh para praktisi pendidikan. “Harusnya selain dipelajari sebagai ilmu, Pancasila juga diterapkan dalam kehidupan sosial,” katanya. Direktur Pembinaan TK dan SD Mudjito Rapat dengar memaparkan pentingnya pembudayaan pendapat di DPR - nilai Pancasila di setiap kegiatan belajar Kalau mau diperbaiki, Rusia tidak punya ideologi mengajar. “Indoktrinasi seharusnya mereka berpendapat sama saja menjilat Mereka tak ubahnya diganti dengan internalisasi. Nilai ludah, lalu mau Pancasila hendaknya terisikan pada bangsa bola, disepak menyusun lagi. semua mata pelajaran dan kegiatan ke mana bisa ekstrakurikuler tanpa penghafalan verbal,” kata Mudjito. P4 sebagai norma tidak salah, tentu tidak ekonomi. dan ideologi negara. Wajib mutlak. Kalau sempurna. Norma 45 butir, mestinya Dari sudut kesejahteraan mental, kalau saudara tidak menerima Pancasila secara disempurnakan jika tidak sempurna. Kedua, tidak ada moral Pancasila, maka akan utuh, saudara bukan warga negara yang pendidik, penatar manggala di BP7 pusat gampang membenci dan membunuh. Padahal loyal. Tidak bertuhan, atheis, berarti sampai daerah itu yang overacting. Mesti- pendiri negara, seperti Soekarno bisa melanggar dasar negara, tidak setia, nya, diperbaiki. Kalau mau diperbaiki, mere- akrab dengan semua pemimpin daerah. Pak dihukum tidak diakui partainya. Ini bukan ka berpendapat sama saja menjilat ludah, Hatta yang soleh takwa bisa menerima soal kemauan Orde Baru tapi asas imperatif lalu mau menyusun lagi. Pancasila. Dia bisa menilai Pancasila jalan yang bersifat universal: siapa pun warga yang lurus. Kita yang keminter mbok jangan negara wajib menjunjung tinggi idelogi Bukankah pada masa Orde Baru posisi gitu. negara dan konstitusi. Pancasila secara normatif bagus, tapi mengapa implementasi nilai Dalam pergaulan antarbangsa kita Implementasinya apa? Pancasila oleh penguasa sangat jauh? juga sering dilecehkan karena tidak Yang paling mendesak kurikulum Begini. Sambil guyon saya berpikir: dulu memiliki kekuatan idelogi bangsa. Pendidikan Kewarganegaraan (PKN), dwifungsi ABRI, dikritik. Sekarang ada Komentar Anda? khususnya untuk siswa SD, SMP, SMA. dwifungsi baru: tokoh pemerintah adalah Iya, kosong. Rusia sekarang sudah tidak Sesudah itu guru, media, buku, metodologi. pengusaha, penguasa adalah pengusaha. punya ideologi. Komunis ada waktu masih Kemudian menjalin kemitraan antara Yang juga perlu dicatat benar: pupuk ada Uni Soviet. Amerika sudah tidak lembaga pendidikan dan media massa, yang itu tidak saja langka tapi mahal. Kalau memperhatikan Rusia. Rusia tak ubahnya jangkauannya luas. Apa yang diajarkan guru pupuk tidak ada dalam enam bulan ke depan, bangsa bola, disepak ke mana saja bisa. bisa dibuat artikel pendek di media. panen bulan ketujuh gagal. Kalau tidak ada Maka janganlah kita mau menjadi bangsa Intinya, mensosialisasikan nilai-nilai panen, rakyat makan apa. Kalau tidak bola, yang tak punya ideologi dan mudah Pancasila. makan apa rakyat sabar. Padahal pupuk itu disepak kemana-mana. lebih vital dari BBM. Guyon saya, BBM untuk Saya sedang menulis buku filsafat Di awal reformasi P4 langsung mengangkut beras, kalau beras tidak ada Pancasila sebagai sistem ideologi masa dicabut? untuk apa BBM. Jadi jangan main-main depan. Ideologi ke depan kita itu nantinya Ada pendapat yang mungkin sempit dan dengan pupuk. Hal ini dipandang dari sudut insya Allah ideologi terlengkap. P emosional, sehingga P4 langsung dibuang. 27 Pena Pendidikan Juli 2006 WAWANCARA 24-27.pmd 27 11/20/2006, 12:09 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 28. BAHASAN KHUSUS Ilustrasi: Arif/PENA Ancang-Ancang Menyongsong BANJIR DOKTOR “ hingga kini masih terpuruk. Menurut Guru Besar Institut Pertanian Bogor itu, jika menyimak perkembangan pendidikan di Indonesia, dari sisi kuantitas memang menunjukkan kemajuan luar biasa. Hal itu nampak dari Angka Partisipasi Kasar (APK), pada tingkat SD/MI sudah mencapai 115,13%, SMP/MTs 85,15%, dan Departemen Pendidikan Nasional tengah pada tingkat SMA/SMK/MA sekitar 52%. menggodok program raksasa dan prestisius: Di tingkat perguruan tinggi juga menggembirakan. mencetak ribuan doktor dan master. Program ini Pada September 1999 baru berjumlah 1.634 buah. Dalam lima tahun (2004), naik menjadi 2.428 atau 49%. Dari ditujukan untuk menggenjot daya saing bangsa jumlah itu, perguruan tinggi negeri (PTN) meningkat dari dalam percaturan global, yang hingga kini masih 77 menjadi 81 (5,2%), sedangkan perguruan tinggi swasta (PTS) melonjak drastis dari 1.557 menjadi 2.347 (51,4%). terpuruk. Tiap tahun ditarget mencetak 2000 doktor. “Data ini menunjukkan begitu antusiasnya pihak swasta dalam membantu pembangunan pendidikan,” tulis Dodi Nandika dalam draft bukunya yang segera terbit berjudul Universitas Riset dan Daya Saing Bangsa yang Universitas, Bangsa, ditulis bersama Prof. Dr. Soekartawi, Dr. Komang Gede M eja kerja Sekretaris Jenderal Departemen Wiryawa, dan Dr. Ronny Rachman Noor. Pendidikan Nasional, Prof. Dr. Dodi Nandika, Lebih menggembirakan lagi, kalangan swasta sangat MS, sejak sebulan lalu disesaki satu tumpukan antusias membangun politeknik —lembaga pendidikan berkas baru. Berkas itu berisi coret-coretan program yang memerlukan biaya praktik relatif mahal namun cepat prestisius dan raksasa: mencetak ribuan doktor dan menghasilkan lulusan siap bekerja. Selama lima tahun, master. Selain Dodi, tokoh penting yang disebut-sebut dari 1999 hingga 2004, jumlah politeknik naik 372,7 %, ikut terlibat dalam menggagas program ini adalah Dr. dari 22 menjadi 104. Gatot Hari Priowirjanto, Kepala Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri Depdiknas. DAYA SAING RENDAH Tetapi, gagasan tersebut sejauh ini baru sebatas Meski secara kuantitas menunjukkan wacana. Bahkan nama programnya pun masih belum perkembangan positif, namun sejauh ini belum mampu ketemu. Ada beberapa usulan yang masuk, namun masih mengangkat daya saing bangsa di pentas global. belum final. Menteri Pendidikan Nasional Bambang Dengan Malaysia dan Singapura, Indonesia lintang- Sudibyo sudah dilapori, dan oke-oke saja. Dalam waktu pukang mengejar kemajuan dua negeri jiran itu. Malay- dekat, gagasan ini akan dilempar ke publik untuk sia yang pada 1970-an banyak belajar ke Indonesia, mendapat respon. kini jauh melenggang. Apalagi dengan Singapura, negeri Lahirnya gagasan ini, kata Dodi, tidak lepas dari mungil yang dikenal kaya raya, perbandingannya keprihatinan terhadap kondisi daya saing bangsa yang bagaikan langit dan bumi. Wajar bila dalam beberapa 28 Pena Pendidikan Juli 2006 BASUS 28-35.pmd 28 11/20/2006, 2:18 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 29. kali survei internasional tentang indeks Dok. TEMPO pembangunan manusia (Human Development Index/HDI) yang diselenggarakan UNDP Akibat lanjut dari (United Nations Development Programme), In- donesia selalu terpuruk di papan bawah. buruknya mutu SDM Bahkan dengan Vietnam saja, yang merupakan ‘negara kemarin sore’, Indonesia adalah rendahnya kalah. daya saing dalam HDI merupakan parameter tingkat kualitas sumberdaya manusia (SDM), yang percaturan global. perhitungannya menggunakan variabel pendidikan, ekonomi, dan kesehatan. Data di Andalannya hanya bidang pendidikan yang digunakan untuk tenaga kerja wanita menghitung HDI sebagian saja dari sekian banyak yang tersedia, yaitu hanya data melek berkualitas rendah. huruf orang dewasa (usia di atas 15 tahun) dan data Gross Enrolment Ratio (Sekolah Dasar, Sekolah Menengah Pertama, Sekolah Menengah Atas, dan Perguruan Tinggi). Untuk variabel kesehatan, data yang dipakai hanya nesia sangat potensial, memiliki kecerdasan itu menjadi salah satu program andalan. usia harapan hidup. Sedangkan pada variabel tinggi, yang kalau dipoles dengan sungguh- Rendahnya mutu SDM Indonesia tidak ekonomi, datanya mengacu pada angka Gross sungguh mereka kelak mampu bersaing hanya tergambar dari survei HDI. Pada tingkat Domestic Product (GDP) per kapita. dengan bangsa-bangsa lain. “Mereka inilah pelajar, kondisinya juga serupa. Tengok saja Buruknya peringkat HDI Indonesia itu, survei Trends in International Mathematics and yang menjadi harapan masa depan bangsa. terutama disebabkan oleh tingginya angka buta Science Survey (TIMSS), yang meneliti Sungguh sayang jika mutiara-mutiara yang huruf orang dewasa, yang mencapai 14,095 kemampuan anak-anak usia 13 tahun dalam tersebar di seluruh pelosok negeri itu tidak juta orang. Maka, salah satu agenda penting bidang matematika dan sains. Pada survei mendapat kesempatan merengkuh pendidikan Depdiknas selain menyukseskan program TIMSS tahun 2003 yang diikuti 46 negara, setinggi-tingginya,” tandas Dodi, yang juga Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun adalah siswa-siswa Indonesia menempati urutan 34 dikenal sebagai ahli rayap dari IPB itu. pemberantasan buta aksara. “Pada akhir tahun untuk matematika, dan 36 untuk sains. Agar anak-anak potensial itu berkembang 2009, diharapkan angka buta aksara Singapura menempati urutan pertama untuk optimal, lanjut Dodi, mereka harus diberi berkurang drastis hingga menjadi sekitar 7,7 dua-duanya. Korea Selatan, Taiwan, peluang menempuh pendidikan sampai jenjang juta orang, atau menurun hampir 50 %. Kita Hongkong, dan Jepang, juga mendominasi S3. Tahun pertama, 2007, diharapkan sudah perlu kerja keras untuk mencapai target itu,” peringkat atas. Sementara Malasyia urutan bisa mengirim sekitar 500 calon doktor. Pada kata Dr. Zaini Aroni, Sekretaris Direktorat 10 untuk matematika, dan 20 untuk sains. tahun 2010, diharapkan secara konstan mini- Jenderal Pendidikan Luar Sekolah. Hasil serupa bagi Indonesia juga terlihat mal menghasilkan 2000-an doktor. Zaini menambahkan, selama ini program pada studi yang dilakukan oleh PISA Kepala Biro Perencanaan dan Kerjasama pemberantasan buta aksara memang kurang (Programme for International Student Assess- Luar Negeri Depdiknas, Dr. Gatot Hari mendapat perhatian serius, yang antara lain ment), meski obyek surveinya pelajar berusia Priowirjanto, membayangkan kelak Indone- ditunjukkan dengan kurang memadainya porsi 15 tahun. Tiga aspek yang diteliti PISA adalah sia dapat menyaingi Singapura. “Saya anggaran yang dikucurkan. Apalagi di masya- kemampuan membaca, matematika, dan sains. mengharapkan suatu saat nanti di setiap rakat berkembang persepsi dikotomi antara Tahun 2003, ada 41 negara yang disurvei. kabupaten/kota ada 10 doktor, 100 master pendidikan formal dan non formal. “Padahal, Dalam kemampuan membaca dan matematika, dan 1000 insinyur. Dapat dibayangkan kalau tidak mungkin membangun pendidikan tanpa siswa-siswa Indonesia menempati urutan ke Indonesia seperti itu, akan maju seperti menyertakan pendidikan non formal,” tegas- 39. Sementara untuk sains, menduduki Singapura,” jelas Gatot. Ia menambahkan, pro- nya. Namun, kini pemberantasan buta aksara peringkat ke 38. Sungguh menyedihkan. gram mencetak doktor ini bertujuan mendorong Akibat lebih lanjut dari buruknya mutu SDM anak-anak daerah agar lebih berprestasi di adalah rendahnya daya saing dalam bidangnya masing-masing. Dr. Zaini Aroni percaturan global. Barang-barang produksi Yang menjadi persoalan, apa jaminan bagi ekspor Indonesia semakin sulit bersaing di Saiful Anam/PENA para doktor itu untuk kembali lagi ke pasaran internasional. Begitu pula SDM-nya, daerahnya? Jangan-jangan, setelah yang bisa diandalkan hanya tenaga kerja menyandang doktor, mereka betah tinggal di wanita berkualitas rendahan. luar negeri karena mendapat tawaran kerja dan gaji yang menarik. Namun Dodi optimistis, meski tidak memungkiri ada sebagian yang berkiprah MEMOLES MUTIARA Kendati begitu, jika melihat prestasi yang di luar negeri, tetapi sebagian besar mereka diraih sebagian kecil pelajar Indonesia di ajang akan kembali ke Tanah Air (Lihat wawancara olimpiade keilmuan internasional, baik pada Dodi Nandika). tingkat SD, SLTP maupun SLTA, sungguh Program raksasa ini juga sekaligus untuk membanggakan. Mereka langganan menyabet menjawab rencana kenaikan anggaran medali emas, dan mengalahkan sejumlah pendidikan sebesar 20 %. Hanya saja, negara maju. Kita bahkan memiliki Septinus benarkah kenaikan anggaran pendidikan George Saa, seorang pelajar SMA dari Papua sebesar itu akan benar-benar mengucur? Jika yang pada tahun 2004 meraih medali emas tidak, boleh jadi program tersebut hanya tinggal dalam ajang First Step to Nobel Prize in kenangan. Dan daya saing bangsa akan tetap Physics.Inilah yang membuat Dodi Nandika jalan di tempat. P merasa optimistis bahwa banyak anak Indo- SAIFUL ANAM dan VINA FIRMALIA 29 Pena Pendidikan Juli 2006 BASUS 28-35.pmd 29 11/20/2006, 2:18 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 30. BAHASAN KHUSUS Alfian/PENA Pelajaran sains kelas I setara dengan tingkat pertama universitas Ade Cristian Aritonang, staf operasional kelas super MOTIVASI PERCEPATAN Satu lagi kelas spesial bagi siswa berintelijensia tinggi adalah kelas akselerasi. Kelas percepatan ini awalnya diujicobakan pada Tahun Ajaran 1998/1999. Secara resmi diakui sejak muncul Surat Edaran Dirjen Dikdasmen pada 2000, yang menetapkan 11 sekolah sebagai penyelenggara kelas akselerasi. Kelas percepatan semakin berkembang dan diminati banyak sekolah. Data 2004 mencatat ada 56 sekolah yang membuka kelas akselerasi. Super - Suasana kelas super. Untuk anak-anak dengan IQ diatas rata-rata SMA 70 Jakarta juga membuka kelas akselerasi sejak Tahun Ajaran 2000/2001. Siswa yang berhak belajar di kelas percepatan Buat yang CEPAT ini setidaknya memiliki IQ 125. Jumlah siswa rata-rata 25 orang setiap tahunnya. “Kita membuka kelas ini untuk melayani anak-anak dan SUPER CERDAS kita dengan IQ di atas rata-rata,” kata Dra. My Sri Wuryaningsih, koordinator kelas akselerasi SMA 70 Jakarta. Selain mutlak punya kecerdasan tinggi, siswa kelas akselerasi harus lulus tes task com- U mitment, yakni motivasi dan tingkat Berat? Bagi anak-anak jenius, seperti paya mencetak ribuan doktor dan mas penyelesaian terhadap tugas. “Mereka harus Febrigia Ghana Reynaldi, aturan main di kelas ter itu klop dengan keinginan Prof. Dr. kreatif dan memiliki komitmen tinggi,” ujar super itu terasa menyenangkan. “Kalau tes- Yohanes Surya. Ketua Lembaga Wuryaningsih. nya tiap hari belajarnya malah enak,” kata Pengembangan Fisika Indonesia ini Perbedaan menyolok dengan kelas regu- Febrigia, yang sempat diterima di SMAN 8 menggandeng BMW Indonesia dan Dinas lar adalah waktu penyelesaian studi. Kelas Jakarta. Pendidikan Menengah dan Tinggi Provinsi DKI akselerasi biasa menempuh tiga semester Pengalaman Friska Amallia juga sama. “Di Jakarta dengan membuka kelas yang “tak pembelajaran hanya dalam waktu satu tahun. sini belajarnya sedikit, tetapi lebih fokus,” ujar biasa”: Kelas Super. Sesuai namanya, kelas Motivasi siswa masuk kelas akselerasi memang Friska, yang pernah terdaftar di SMAN 28 ini memang spesial bagi siswa berintelijensia beragam. Riza Putri Aulia Hernowo, siswa Jakarta. Friska dan Febrigia juga senang super cerdas, yakni IQ 150 ke atas dan punya kelas XI-Alam-9 (Akselerasi) SMA 70 Jakarta, hubungan siswa-guru sangat akrab. Jika ada nilai rata-rata di SMP sebesar 9,5. lebih karena ingin cepat lulus. Ia ingin segera materi yang tak mereka pahami, tanpa sungkan Program ambisius ini berlabel Kelas Super kuliah di Fakultas Kedokteran UI. “Kuliah mereka langsung bertanya. Cinta Negeri. Saat ini kelas super baru dibuka kedokteran kan lama. Jadi di SMA harus cepat Dr Terry Mart, guru fisika kelas super di SMAN 3 Jakarta yang terisi 20 siswa jenius. selesai,” ujar Riza. mengakui anak didiknya memang memiliki Mata pelajaran kelas super sebenarnya tidak Sedangkan Rachmadani Firmansyah kecerdasan di atas rata-rata. “Beberapa dari terlalu berbeda dengan kelas reguler. Ada hanya ingin memanfaatkan waktu sebaik mereka sangat cepat berhitung,” ujar dosen di matematika, fisika, kimia, biologi dan komputer. mungkin. “Kalau terlalu banyak waktu luang Departemen Fisika, Fakultas MIPA, Universi- Juga ada pelajaran bahasa Inggris, agama, takutnya saya malah goyah nantinya,” ujarnya. tas Indonesia ini. Melihat kemampuan super olahraga, seni, dan etika. Perbedaannya, Damararose Rhisia Indah, teman Riza, sekadar itu, Terry tidak ragu lagi menggunakan buku- materi di kelas super jauh lebih sulit. “Pelajaran ingin mengukur kecerdasannya. buku perguruan tinggi sebagai acuan sains kelas I setara dengan tingkat pertama Motivasi Riza, Rachmadani dan mengajar. universitas,” kata Ade Cristian Aritonang, staf Damararose sah-sah saja. Yang menjadi Hanya saja, kata Terry, siswa kelas super operasional kelas super. pertanyaan besar, tak sedikit orangtua dan sering tidak serius saat mengikuti pembelajaran. Untuk melahap satu materi pelajaran sekolah yang memaksakan siswa “biasa” “Mereka suka mengobrol di kelas. Sebagian waktunya sangat singkat. Jika di kelas reguler menjadi bagian kelompok super. Padahal, motivasinya relatif agak rendah,” ujarnya. Oleh butuh seminggu, di kelas super hanya sehari tanpa masuk kelas super dan akselerasi pun karena itu, soal motivasi, Terry berharap siswa dan langsung diujikan di akhir jam belajar. Tak anak punya bakat dan kemampuan sendiri. P kelas super mendapat suntikan khusus agar heran bila 60 orang pengajar kelas super ALFIAN hasilnya optimal. haruslah doktor. 30 Pena Pendidikan Juli 2006 BASUS 28-35.pmd 30 11/20/2006, 2:18 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 31. Prof. Dr. Ir. Dodi Nandika, MS. Menyemai BENIH-BENIH UNGGUL Apa yang melatarbelakangi munculnya gagasan mencetak ribuan master dan doktor ini? “ Kita seringkali tersadar bahwa negara ini sungguh amat besar minimal dilihat dari tiga dimensi. Pertama, dimensi teritorial. Bayangkan ketika Anda mendarat di Kopenhagen, Denmark, atau mendarat di Amsterdam, Belanda. Betapa kecil negara mereka. Empat jam mengendarai mobil di Belanda, sudah menembus perbatasan Jerman. Sekitar 2,5 jam kita menyetir mobil di Denmark, sudah sampai ke tepi laut Jeneva. Bandingkan dengan Indonesia, betapa besar kita. Luasnya saja 5,2 juta km2. Jika ditambah zona ekonomi eksklusif, luasnya 7 juta km2. Jumlah pulaunya lebih dari 17.000, dan kita memiliki tiga zona waktu. Kita adalah negara kepulauan terbesar di dunia. Kedua, dimensi demografi. Kita mempunyai sekitar 220 juta penduduk, dan sekitar 670 suku B bangsa. Di Papua saja, cukup banyak penduduk ergulirnya gagasan mencetak ribuan doktor antarkecamatan yang tidak bisa berkomunikasi karena isolasi geografis dan perbedaan bahasa. Di dan master tidak lepas dari sejumlah tokoh sana ada 67 bahasa besar yang dipakai. Kita juga penting di Departemen Pendidikan punya keragaman budaya, karakter, dan agama. Nasional, antara lain Prof. Dr. Dodi Nandika Jadi, kita juga harus mengelola ragam sosio- (Sekretaris Jenderal Depdiknas) dan Dr. Gatot Hari antropologisnya. Alhamdulillah, kita patut bersyukur Priowirjanto (Kepala Biro Perencanaan dan atas jasa para founding fathers, yang telah Kerjasama Luar Negeri Depdiknas). Bagaimana merekatkan kita jadi negara. Ini luar biasa. Ketiga, dimensi sumberdaya alam. Dari sisi ini, gagasan itu lahir, dan apa saja tantangannya ke tidak ada negara di dunia yang secara ketat melebihi depan? Berikut wawancara Saiful Anam dari PENA kita. Kita memiliki 20.000 spesies tumbuhan PENDIDIKAN dengan Dodi Nandika — yang juga berbunga, dan ini nomor satu di dunia. Kita punya dikenal sebagai ahli rayap dari Institut Pertanian 4.000 jenis pohon, nomor dua di dunia hanya kalah Bogor — di kantornya, akhir Juni lalu. Petikannya: tipis dari Brasil. Kita punya 518 jenis spesies mamalia, yang merupakan nomor satu di dunia. Kita punya 1.516 spesies kupu-kupu, ini juga nomor satu di dunia. 31 Pena Pendidikan Juli 2006 BASUS 28-35.pmd 31 11/20/2006, 2:18 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 32. BAHASAN KHUSUS Selain itu, kita punya banyak jenis reptilia, Namun selama ini belum memperhatikan www.detik.com burung, dan lain-lain. Bahkan burung tercantik keragaman daerah, dan masih dalam skala di dunia, yaitu burung Cendrawasih, hanya ada kecil. Baru sebatas dosen atau pejabat-pejabat di Indonesia. Jadi Indonesia memiliki khasanah tertentu. harta karun yang luar biasa. Kita terkenal Kenapa kita tidak buka pintu lebar-lebar sebagai negara dengan kemahakayaan bagi insan-insan cerdas di seluruh Indonesia. sumber hayati. Kita harus bersyukur pada Ilahi Mereka yang berpotensi unggul dari berbagai atas semua keajaiban ini. kabupaten/kota harus diberi peluang untuk Tetapi, di sini lain kebodohan masih disemaikan atau dikecambahkan, supaya menjerat. Busung lapar cukup banyak terjadi mereka nanti menjadi unggul. Dan mereka itu di berbagai daerah. Angka buta huruf juga nantinya tidak harus menjadi pegawai negeri masih tinggi. Demonstrasi brutal, kerusuhan, sipil (PNS). Ini bedanya dibanding program- dan bakar-bakaran datang silih berganti. Ada program yang sudah berjalan selama ini. Biarlah apa gerangan? Artinya, kita tidak cukup hanya mereka nanti ada yang jadi pengamat, dengan mesnyukuri anugerah yang diberikan pedagang, ahli teknologi, birokrat, Tuhan atas keajaiban negara kita. industriawan, aktivis lembaga swadaya masyarakat, dan lain-lain. Karena program ini Jadi, apa yang harus dilakukan? bersifat massif, maka perlu ada bingkai yang Saya kira, inilah pentingnya kita menjaga lebih besar. keutuhan Negara Kesatuan Republik Indone- Program Pak Habibie dulu kan bagus sia (NKRI) yang sudah diupayakan oleh para sekali, mengirim ratusan mahasiswa kita ke luar founding fathers. NKRI itu harus digenggam, negeri. Nah, dengan program baru ini kita dihuni, dan dikelola oleh insan-insan yang hanya memperbesar skalanya, serta cerdas. Kita harus mempunyai insan Indone- memperkokoh landasan yuridis, landasan pro- sia yang berkeunggulan dalam keragaman. gram dan pendanaannya. Diharapkan pada Karena itu, jangan pernah lalai hanya lima tahun nanti kita sudah mulai memanen dengan mendorong program wajib belajar dan doktor-doktor baru itu. Tapi untuk berperan pemberantasan buta huruf. Memang dua pro- betul di sektor-sektor yang mereka tekuni, gram itu penting dan merupakan amanat mungkin baru kelihatan dalam 15 sampai 20 undang-undang. Tetapi, kalau kita lalai tahun lagi. Foto-foto: Saiful Anam/PENA mengembangkan calon-calon operator Mengapa program ini lebih fokus pada bangsa, calon-calon pemimpin, dan calon- pendidikan tinggi? calon manajer berkeunggulan dan berkelas Memang, program ini untuk pendidikan dunia, yaitu melalui perguruan tinggi, maka tinggi, baik jenjang S1, S2, maupun S3. Bukan pada 20 tahun lagi kita tidak akan punya ahli- berarti sekolah menengah tidak penting. Tetapi ahli yang hebat dalam bidang nano teknologi, kita harus mengambil langkah prioritas di tengah bioteknologi, sosiologi, dan lain-lain. keterbatasan. Kita lebih berfokus pada Jangan lupa, orang-orang hebat yang kita pendidikan tinggi karena mereka diperkirakan miliki sekarang, seperti Prof. Habibie, Prof. sudah punya fondasi kebhinnekaan dan Sayogyo, Pak Slamet Marzuki, dan lain-lain, keindonesiaan, sehingga tinggal membentuk karena mereka dulu disekolahkan ke luar karakter keunggulannya. Kalau pada tingkat negeri pada tahun 1960-an dan 1970-an. SMA, kita pikir-pikir untuk mengirimnya ke luar Mereka bisa hebat kan karena disemai dulu, negeri. Bukan takut. Kita hanya khawatir tidak muncul secara tiba-tiba. Kalau kita tidak kekuatan fondasi kebangsaannya. Selain itu, menyemai benih-benih unggul yang kita miliki program ini tidak sekedar untuk memperkaya dari sekarang, apa yang nanti bisa kita panen khasanah intelektualnya, tetapi juga harus ikut di masa depan. membentuk wawasan kebangsaannya, rasa Oleh karena itu, saya kira tidak ada cara nasionalismenya, hingga fondasi moralnya. lain kecuali kita harus menyemai benih-benih Agar nasionalismenya tetap terjaga, unggul insan Indonesia dari berbagai daerah sebelum dikirim ke luar negeri mereka mengikuti yang luas ini, untuk kita petik hasilnya pada 20 program pra akademik. Dengan begitu, masih sampai 30 tahun yang akan datang. Atas dasar sempatlah kita untuk membentuk kecintaan itulah lantas keluar gagasan bagaimana mereka terhadap bangsa ini, dan memberikan peluang bagi munculnya bibit- mengingatkan akan wawasan nasionalnya. Itu bibit terbaik bangsa ini yang beragam rancangan kami. Ketika mereka nanti terjun di budayanya. Biarlah warnanya bermacam- macam, tetapi dalam unity kebangsaan Indo- program akademik, kita tetap bisa memantau nesia yang solid, yaitu nasionalisme Indone- melalui Atase Pendidikan dan Kebudayaan kita sia. di luar negeri untuk terus mendampingi dan menjadi tempat berkonsultasi. Dengan Sudah sejauh mana penggodokan demikian, Atase Pendidikan dan Kebudayaan gagasan ini? nanti berperan aktif. Sebenarnya, secara parsial kegiatan ini sudah berjalan, yang ditujukan untuk mendorong teman-teman dosen belajar ke luar Atas - Habibie, hebat karena disemai negeri untuk meraih gelar doktor dan master. terlebih dulu dulu. 32 Pena Pendidikan Juli 2006 BASUS 28-35.pmd 32 11/20/2006, 2:18 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 33. “ Mengapa program ini fokus mengirim kampung halaman. Karena itu saya optimistis, sebagian mahasiswa ke luar negeri? Bagaimana kalau besar pasti balik lagi. mahasiswa tersebut memilih di perguruan tinggi Ini memang menjadi tantangan sekaligus pekerjaan lokal? rumah kita. Daerah dan pusat harus mampu menyediakan Tidak ada larangan kalau mau memilih perguruan sistem supaya saat para doktor itu kembali, mereka bisa tinggi di dalam negeri. Tetapi kalau kita beri kesempatan berkembang dengan baik. Pusat punya intervensi dalam seluas-luasnya untuk mengambil master dan doktor di skema-skema pelaksanaan penelitian di perguruan tinggi luar negeri dan mereka sudah siap, mengapa tidak maupun memberikan hibah pengembangan ilmu di dimanfaatkan? Bagi mereka yang belum siap dari segi daerah. Pusat juga punya intervensi dalam membangun bahasa, bisa saja mengambil kuliah S1 di dalam negeri laboratorium pengembangan ilmu di daerah. dulu. Baru nanti S2 dan S3-nya di luar negeri. Program ini melibatkan daerah? Dengan kita kirim anak-anak muda kita belajar ke luar negeri, maka akan terjadi inter-cultural understand- Iya, karena ini sejalan dengan otonomi daerah. Nanti ing. Pemahaman terhadap budaya-budaya internasional kalau program ini sudah jalan, kita yang di pusat hanya dan respek terhadap bangsa lain itu penting sekali dalam memberikan kriterianya. Usulan datang dari daerah. pergaulan dunia. Ingat, negara yang maju adalah negara Mereka yang merekomendasikan, siapa saja putra yang memiliki inovasi tinggi, memiliki networking, dan terbaik yang hendak dikirim. Peran pusat hanya pada mempunyai teknologi. kriteria dan pendanaan. Pendanaan pun tetap membuka ruang bagi pemda dan masyarakat untuk ikut Ada kesan, selama ini Depdiknas lebih fokus berpartisipasi. Saya yakin pemda akan sangat antusias karena mereka butuh. Mereka pasti mau share. Kita pada program penuntasan wajib belajar .....paling tidak juga kasih reward. Pemda yang mau share tentu kita pendidikan dasar 9 tahun dan pemberantasan tambahkan reward-nya. buta aksara, sementara pendidikan tinggi rada ada 2000 orang diabaikan. Komentar Anda? Program ini jangan sampai lepas dari bingkai doktor yang kita Kita bukan melalaikan pendidikan tinggi. Tetapi, pemerataan ekonomi, pemerataan akses, dan dalam skema sumberdaya yang terbatas dan amanat pemerataan potensi daerah. Oleh karena itu, agar para panen setiap UUD 1945, maka kita mau tidak mau harus doktor tersebut mau kembali dan ikut membangun tahun. mengutamakan wajib belajar dan pemberantasan buta daerahnya, perlu dibuka ruang gerak, infrastruktur, serta aksara. Kita sadar bahwa kalau hanya fokus pada pro- peluang usaha di daerah. Harus ada fasilitas yang gram wajib belajar dan pemberantasan buta aksara, tentu memadai, akses, dan investasi yang memungkinkan para hasilnya tak bisa dikompetisikan dengan orang-orang doktor tersebut bisa berperan optimal. yang berpendidikan master dan doktor. Oleh karena itu, Apa program ini sudah diberi nama? sementara dua program besar itu sudah berjalan, mulailah Belum, kan baru gagasan yang dalam proses untuk kita ke arah pendidikan tinggi. dimatangkan. Kami cenderung program ini menjadi satu Kita bicara hal ini sekarang karena ada pintu ke gagasan yang terbuka untuk didiskusikan. Karena itu arah sana, yaitu kenaikan anggaran pendidikan yang kami perlu masukan sebanyak-banyaknya. Dengan 20% itu. Jangan sampai untuk menyambut peningkatan demikian program ini nantinya menjadi milik bersama, anggaran yang besar, kita tidak punya program apapun. bukan milik Depdiknas. Kita tidak mau menang- Berapa banyak doktor yang ditargetkan setiap menangan sendiri. P tahun? Kita berharap paling tidak ada 2000 orang doktor yang kita panen setiap tahun, setidaknya mulai flat pada Beasiswa - Dua mahasiswa penerima beasiswa ke Stuttgart tahun 2010. Wacana ini mudah-mudahan ada pemahaman bersama di berbagai unsur negara, pemerintah dan legislatif. Kalau wacana ini terus kita galang, mudah-mudahan tahun 2007 sudah mulai jalan http://jointprogram.vedcmalang.com secara bertahap. Tentu tidak langsung mengirim 2000 orang, karena kita harus mempersiapkan banyak hal. Jika kita bisa mulai dengan 500 orang saja sudah bagus. Substansi dari program ini adalah penguatan pendidikan tinggi untuk menyongsong persaingan yang makin tajam. Beasiswa bagi calon master dan doktor itu hanya salah satu kegiatannya saja, yang selama ini sebenarnya sudah ada tetapi sangat minim dan sangat segmented. Karena itu, kita harus bangun sistem pendidikan tinggi secara keseluruhan. Ada kekhawatiran, mereka nanti setelah meraih doktor di luar negeri tak mau pulang ke Indonesia, karena mendapat tawaran kerja jauh lebih menarik. Bagaimana cara mengatasinya? Memang bisa saja terjadi ada yang malas pulang, tetapi saya yakin tidak banyak dan tidak terlalu perlu dikhawatirkan. Asal jangan terlalu besar proporsinya. Kalau hanya 5% malah bagus, berarti tenaga kita dipakai oleh bangsa lain. Secara umum saya masih sangat percaya dengan kultur bangsa kita, yang selalu rindu 33 Pena Pendidikan Juli 2006 BASUS 28-35.pmd 33 11/20/2006, 2:18 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 34. BAHASAN KHUSUS www.sampoernafoundation.cam Dana Pendidikan SANG PEBISNIS T awa Yani Panigoro mau naik pesawat mereka bingung. Lucunya sebelum berderai bebas berangkat, Harry Roesli mendandani dulu anak-anak menyaksikan tingkah jalanan asuhannya. Mereka sampai-sampai disuruh Harry anak-anak yang sedang agar mandi yang bersih sebelum naik pesawat.” main sawah-sawahan. Anggaran yang dihabiskan Medco untuk mendanai Sambil berbecek-becek, berbagai kegiatan pendidikan itu mencapai US$ 1,5 anak-anak SMP Avicenna juta-US$ 2 juta setahun. “Kita ingin senang dan itu menanam padi di sebuah masyarakat juga senang,” kata Yani. Selain pemberian sawah di M Camp, beasiswa, medco juga mengguyur dananya untuk pertengahan Juni lalu. M mendirikan sekolah, memberi bantuan kepada “ Camp adalah arena out masyarakat di sekitar field (sumur minyak), rekrutmen bound seluas 1,5 hektare para insinyur yang akan dididik secara khusus, dan milik PT Medco Energy di membantu korban bencana. kawasan Gandul, Cinere, Saat ini, kata Yani, Medco tengah menyiapkan pembentukan Medco Foundation. Lembaga inilah yang Jakarta Selatan. menjadi, semacam holding bagi YPM, Micro Financing Ada kebahagiaan Yani Banyak diminati - Services, Posko Bencana, dan lembaga pendidikan dan saat menyaksikan tingkah pameran pendidikan yang sosial yang kini ada di organisasi Medco. “Tahun ini anak-anak menemukan sesuatu yang sebelumnya tak menawarkan banyak informasi dan pilihan akan dibentuk agar accounting-nya benar dan tepat pernah mereka alami. Anak-anak kota yang tak mengenal beasiswa hampir selalu sasaran.” sawah, apalagi menanam padi itu kini menjadi salah satu dipenuhi pengunjung perhatian Yayasan Pendidikan Medco (YPM) pimpinan TERBANYAK SMA Yani. Yayasan ini memiliki dua kompleks sekolah di Perhatian besar terhadap pendidikan juga Pamulang dan Tanjung Barat dengan jumlah murid sekitar ditunjukkan Sampoerna Foundation. Yayasan ini didirikan 1.000 orang. Putera Sampoerna dan sejumlah pemilik saham PT HM Di dua sekolah itu anak-anak diajar banyak hal. Sampoerna pada 2001. “Secara kegiatan sosial sudah Selain pelajaran yang mengacu pada kurikulum nasional, mulai semenjak 1913, secara organisasi tahun 2001,” anak-anak juga mendapat pelajaran muatan khusus ujar Sapto Handoyo Sakti, Communication Director yang tujuannya pada pembentukan insan cerdas, baik Sampoerna Foundation. dan bermanfaat. “Agar anak mengenal knowing the Banyak goods, feel the goods, dan acting the goods,” kata Yani. M Camp - peserta outbound di area milik perusahaan punya Knowing the goods biasanya didapat anak-anak di PT Medco Energy rumah. Tapi, tak jarang lantaran orangtua sibuk, anak andil besar tak mengenal banyak hal. Sehingga pengetahuan anak membangun didapat di sekolah. “Dengan mengenal, merasa, dan melakukan, anak anak-anak memiliki champions spirit,” pendidikan. Dari Yani menjelaskan. beasiswa, Kepedulian Medco melalui YPM tak hanya berhenti pada Kelompok Bermain, TK, SD dan SMA. Sejak mendirikan beberapa tahun lalu, YPM aktif memberikan beasiswa kepada ratusan mahasiswa di berbagai perguruan tinggi sekolah, hingga terkemuka di Indonesia. Memberikan dukungan dana mendanai even pada kompetesi dan lombaan keilmuan di luar negeri yang diikuti mahasiswa Indonesia, juga menjadi komitmen ilmiah. Nilainya Medco kepada pendidikan. jutaan dolar “Medco juga membiayai grup-grup musik yang kesulitan mentas di luar negeri karena dana,” kata Yani. Amerika. Cerita lantas melayang pada kisah mengundang senyum saat Medco membiayai anak-anak jalanan asuhan almarhum Harry Roesli yang mentas ke Jerman. “Anak- anak jalanan kan tidak pernah naik pesawat. Nah, begitu 34 Pena Pendidikan Juli 2006 BASUS 28-35.pmd 34 11/20/2006, 2:18 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 35. Saiful Anam/PENA Meski didirikan Putera Sampoerna, ketika itu direktur dan SMA 4 Denpasar. “Kita pilih utama PT Sampoerna, Yayasan Sampoerna adalah berdasarkan komitmen dari organisasi independen sejak awal berdirinya. PT pemerintah daerahnya,” ujar Sapto. Sampoerna sendiri berstatus sebagai salah satu donor. Sekolah-sekolah tersebut tidak Berbeda dengan Medco, Sampoerna Foundation mendapatkan bantuan fisik dari menyebut diri sebagai Corporate Social Responsibility Sampoerna Foundation. Tetapi Operator dari perusahaan-perusahaan yang menjadi Sampoerna Foundation menjadi donor mereka. Perusahaan mitra Sampoerna Founda- semacam konsultan untuk tion terbagi tiga kelompok: mitra beasiswa, mitra kerja memajukan kualitas sekolah magang, dan mitra program-program khusus. tersebut. Fokus utamanya adalah Beasiswa Sampoerna Foundation, kata Sapto, meningkatkan kualitas SDM adalah jawaban terhadap akses masyarakat terhadap sekolah dan kualitas sistem pendidikan dan kualitas pendidikan yang rendah. sekolah. “Selama lima tahun kita sudah memberikan 18.450 Kepala sekolah dilatih menjadi beasiswa. Ini diberikan dari SD hingga Pascasarjana. CEO yang professional dalam Sekarang ini ada beasiswa untuk S1 diberikan untuk 20 mengelola, menggalang dana untuk calon guru.” program-program sekolah dan Beasiswa paling banyak diperuntukkan untuk siswa mampu berkomunikasi dengan SMA. Jumlahnya mencapai 15.000 siswa selama lima publik. Sedangkan untuk guru tahun terakhir. “Karena di tingkat SMA drop out-nya disediakan pelatihan pendalaman “ paling banyak dan pemainnya masih sedikit,” Sapto materi pelajaran dan cara memberikan alasan. menyampaikannya. Peningkatan Selain kepada mahasiswa di dalam negeri, kualitas sistem sekolah misalnya Sampoerna Foundation juga menawarkan kesempatan dilakukan dengan menyempur- beasiswa untuk mengambil gelar MBA di Amerika Serikat, nakan kurikulum. “Misalnya, Inggris, Australia dan Perancis. Beasiswa untuk studi apakah kurikulum sudah sesuai pascasarjana itu diberikan untuk khusus bidang bisnis. dengan kebutuhan masyarakat enggak? Apa perlu Menghadapi persoalan pendidikan, Sampoerna penguatan?” Foundation kini menggelar tiga program: School Quality Program IDP juga mengadopsi lembaga pendidikan. Improvement Program (SQIP), Program Institutional De- Hanya saja yang diadopsi adalah perguruan tinggi. velopment Program (IDP) dan Teacher Institute. Sampoerna Foundation menawarkan kesempatan SQIP adalah program Sampoerna Foundation untuk kepada sekolah bisnis untuk mengajukan proposal dan mengadopsi SMA-SMA negeri kelas menengah. “Sekolah yang terpilih untuk diadopsi adalah Sekolah Bisnis dan kita dampingi selama tiga tahun, goal-nya mereka mini- Manajemen ITB. mum bisa setara dengan sekolah nasional plus,” ujar Sekolah itu dinilai Yani paling agresif, proposalnya Sapto. paling masuk akal, dan komitmen pengelolanya bagus. Program ini dimulai pertengahan 2005 lalu. Ada enam Nantinya, Sekolah Bisnis dan Manajemen ITB akan SMA diadopsi Sampoerna Foundation melalui SQIP yaitu, dibimbing Sampoerna Foundation menjadi sekolah bisnis SMA 3 Depok, SMA 11 Bandung, SMA 2 Balikpapan, yang unggul secara internasional. “Misalnya, kalau SMA 2 Bukit Tinggi, SMA 2 Sekayu Sumatera Selatan, mereka ingin membuat program MBA yang bagus, kita Dengan akan bantu carikan partner,” kata Sapto. Sedangkan program Teacher Institute adalah mengenal, Saiful Anam/PENA sebuah lembaga pendidikan untuk mencetak guru-guru merasa, dan yang profesional. Program ini bekerja sama dengan Na- tional Institute of Education Singapore, semacam IKIP- melakukan, nya Singapura. Teacher Institute menerima lulusan S1 anak anak-anak yang berminat menjadi guru. Meskipun program ini baru akan diluncurkan Agustus mendatang, pelatihan buat memiliki cham- guru-guru SMA yang diadopsi dalam program SQIP sudah pions spirit dilakukan. Di tahun pertama dan kedua lembaga ini akan menyediakan kursus-kursus dan pelatihan untuk meningkatkan profesionalitas guru. Baru di tahun ketiga Yani Panigoro program pascasarjana untuk mencetak guru berkualitas dimulai. Selain Medco dan Sampoerna, masih banyak perusahaan dan yayasan, seperti Bank Lippo dan Eka Tjipta Foundation juga turut membangun dunia pendidikan. Langkah ini tentu patut ditiru para pebisnis lain. “Saya kira akan banyak perusahaan atau lembaga yang mau membantu dunia pendidikan kita,” kata Yani Panigoro. Mari bangun pendidikan nasional kita. Siapa menyusul? P BUDI KURNIAWAN, ALFIAN, DAN SAIFUL ANAM Atas - Yani panigoro Bawah - Sapto Handoyo Sakti 35 Pena Pendidikan Juli 2006 BASUS 28-35.pmd 35 11/20/2006, 2:18 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 36. NON FORMAL Layanan pendidikan pra-sekolah masih “ minim. Beban pelajaran sekolah dan tekanan orangtua ditengarai membuat angka mengulang SD kelas awal masih besar. Ada gagasan menggabung TK dengan SD kelas awal. Drs Mudjito, Ak., MSi, Direktur Pembinaan TK-SD, bersama murid-murid Taman Kanak-kanak. Jumlah TK: 52.000 Mendekatkan Jumlah SD/MI: 170.000 TK negeri: 518 TK swasta: 51.482 Jumlah anak usia prasekolah: 11.500.000 BUYUNG dan UDA Jumlah anak TK: ± 2.800.000 Sumber: Direktorat Pembinaan TK-SD (2005) PERKEMBANGAN KECERDASAN S ANAK ecara nasional, angka mengulang kelas SD dan TK. Usia 0-4 tahun mencapai 50% di tingkat SD/MI tak kurang dari 841.000. Pembicara seminar di antaranya Seto Mulyadi, Prof. Usia 4-8 tahun mencapai 80 % Data yang dilansir Badan Penelitian dan Dr. Mohammad Ali (Dekan FIP UPI Bandung), Prof. Dr. Usia 8-17 tahun mencapai 100% Pengembangan Departemen Pendidikan Nasional H. Mungin Eddy Wibowo (anggota BNSP), dan Anisah Sumber: Hasil penelitian Dr Benyamin Samuel (2004) itu menjadi kian ironis tatkala mencermati Mahfudz (anggota Komisi X DPR RI). Menurut Seto Bloom (1964) jumlah siswa mengulang per kelas. Mulyadi, pangkal kegagalan anak di kelas-kelas awal Bloom adalah ahli pendidikan dari Universitas Chicago, Amerika Serikat, yang juga pimpinan Pasalnya, 70% jumlah anak tak naik kelas itu SD itu satu di antaranya karena orangtua, guru, dan American Educational Research Association. ada di kelas awal, yakni kelas I hingga kelas III. pengelola pendidikan menganggap anak sebagai “or- Penelitian perkembangan potensi intelegensi anak Siswa kelas I mengulang hampir 300.000, di kelas ang dewasa mini.” Beban sekolah dan tekanan orangtua dikemukakan dalam tulisan ilmiahnya Sability and Change in Human Characteristics. II sekira 165.000 dan kelas III lebih dari 130.000. agar anak nilainya bagus terlalu berat. “Anak diperlakukan seperti remote control,” kata psikolog yang Jumlah siswa mengulang di kelas atas semakin sering disapa Kak Seto. menurun jumlahnya. Kelas VI yang tak lulus Dr Keith Osborn, ahli perkembangan Anak pun kehilangan masa-masa bermain yang bahkan hanya 8000-an. Pertanyaan besar pun anak dari Universitas Georgia sejatinya sangat dibutuhkan anak. “Saya seringkali ditujukan kepada Direktorat Pembinaan TK-SD Amerika Serikat: menjumpai anak-anak mengalami schoolphobia akibat Depdiknas: bagaimana kesiapan anak-anak usia Tidak lama setelah bayi dilahirkan, otak stres, beban dari sekolah dan orangtua terlalu berat,” dini memasuki jenjang SD? bayi mengahasilkan triliunan sambungan kata Kak Seto. Jawaban di lapangan sungguh ironis. Layanan antarneuoron yang jumlahnya melebihi kebutuhan sang bayi. Cortex (lapisan tebal Menurut Kak Seto, mengajar anak usia dini berhitung pendidikan untuk anak usia dini, masih sangat kelabu yang membentuk permukaan luar tidak salah. Bukan dengan soal berhitung tapi dengan terbatas. Data mencatat jumlah anak usia 5-6 otak) anak usia 0-6 tahun terdiri dari 100 bernyanyi dan bermain. Melalui nyanyian anak dikenalkan tahun yang masuk Taman Kanak-kanak (TK) miliar neuron dan sekira satu triliun sel glia angka. Lantas anak diminta menggambar benda sebanyak 12,65%, dan hanya 0,24% yang pernah yang berfungsi sebagai sambungan. melalui kelompok bermain (play group). Artinya, sebanyak angka yang disebutkan. “Caranya harus yang persoalan akses pendidikan usia dini masih sangat menyenangkan,” ujar Kak Seto. minim. Dr Ellis Paul Torrance, ahli psikologi Kerisauan akan nasib pendidikan usia dini itu FOKUS PERKEMBANGAN ANAK anak yang menggulirkan The Torrance Test of Creative Thinking mendorong Direktorat Pembinaan TK dan SD Suasana menyenangkan juga amat dibutuhkan (TTCT), tes kreativitas anak (1966): memacu kinerja. Satu di antaranya dengan siswa SD kelas awal, yakni kelas 1 hingga kelas 3. Dalam hal kreativitas anak, mulai mengadakan seminar dan lokakarya “Artikulasi “Siswa SD kelas awal itu seperti anak TK,” kata Diah meningkat saat anak berusia 3 tahun dan Transisi Pendidikan TK dan SD Kelas Awal” yang Harianti MPsi, Ketua Pusat Kurikulum Balitbang Diknas. mencapai puncaknya antara umur 4-4,5 berlangsung 12-14 Juni lalu. Acara ini dihadiri Menurut Diah, yang paling penting bagi murid SD tahun. Lalu menurun pada umur 5 tahun sejumlah pejabat Depdiknas, Departemen Agama, kelas awal adalah adalah rasa aman dan siap bersekolah. ketika ia mulai masuk sekolah. lembaga donor internasional, organisasi profesi, Diah menyarankan agar saat hari pertama masuk sekolah Dinas Pendidikan Kabupaten/kota serta kepala ada semacam pesta penyambutan. “Warga sekolah 36 Pena Pendidikan Juli 2006 NON FORMAL 36-37.pmd 36 11/20/2006, 2:20 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 37. “ menyambut anak di gerbang sekolah sehingga anak Persoalan besar yang masih mengelayuti dunia punya rasa bahwa dia diterima di sekolah itu,” ujar Diah. pendidikan nasional adalah besaran anggaran. UUD Kegiatan harian siswa SD kelas awal sebaiknya juga 1945 mengamanatkan pemerintah menyediakan dana lebih diarahkan kepada perkembangan diri, bukan hal pendidikan sebesar 20% APBN. “Walaupun dirasakan yang bersifat skolastik. Kemampuan skolastik sulit terwujud, tetapi DPR tetap konsisten TK dan kelas awal berhubungan dengan otak sebelah kiri, yakni memperjuangkannya,” kata Anisah Mahfudz, anggota kemampuan logika dan bahasa. Komisi X DPR. SD disatukan. Menurut acuan Badan Standar Nasional Pendidikan Jika belum tercapai anggaran pendidikan sebesar Sedangkan kelas (BSNP), pelaksanaan pembelajaran di kelas 1 sampai 20% APBN, kata Anisah, dari anggaran yang ada akhir SD digabung kelas 3 harus bersifat tematik, mirip dengan kegiatan di prioritas mestinya dialamatkan ke pembangunan sarana dengan SMP. TK. Artinya, pengembangan kemampuan skolastik bagi dan prasarana pendidikan TK dan SD tingkat awal. murid TK dan SD kelas awal menjadi sangat penting. Semoga semua pihak setuju 100 persen! Tak lain agar Supaya mulus “Skolastik akan berfungsi secara optimal apabila bagian Si Buyung masuk SD tidak langsung dianggap sebagai transisinya. kiri dan kanan otak berkembang,” kata Prof Martini Uda yang sudah dewasa. P Djamaris MScEd, guru besar ilmu pendidikan anak usia ALFIAN Mohammad Ali dini dari Universitas Negeri Jakarta. Contoh sederhananya, dengan memperkenalkan konsep kiri dan kanan. Guru bisa menyuruh anak bergerak kiri-kanan dengan bergaya sesuai kreativitas Belajar menyenangkan - Pelajaran yang dikemas dalam permainan membuat anak senang anak. Kegiatan itu merangsang perkembangan otak kiri dan kanan, memadukan logika, bahasan dan motorik. Foto-foto: Saiful Anam/PENA MENYATUKAN TK dan SD Prof. Mohammad Ali, Dekan Fakultas Ilmu Pendidikan, Universitas Pendidikan Indonesia, Bandung menggulirkan gagasan agar TK dan kelas awal SD disatukan. Sedangkan kelas akhir SD digabung dengan SMP. “Supaya mulus transisinya,” ujar Mohammad Ali. Menurut Mohammad Ali, pemisahan kelas awal SD dengan kelas atas SD diperlukan karena karakteristik anak, baik secara psikologis maupun sosial berbeda. Kelas awal lebih banyak diisi kegiatan permainan menyenangkan sedangkan di kelas atas porsi akademiknya lebih banyak. Hal seperti ini banyak dipraktikkan di negara maju. Penggabungan TK dengan SD kelas awal dan SD Kelas atas dengan SMP memberikan beberapa keuntungan. “Gedung-gedung SD yang kosong akibat berhasilnya program Keluarga Berencana bisa dimanfaatkan untuk tempat belajar SMP,” kata Mohammad Ali. Selain itu, penggabungan secara psikologis membuat anak merasa belum selesai bersekolah meskipun sudah lulus SD. BAHASA IBU SANG BUAH HATI C oba tengok nilai Bahasa Indonesia, dan mata pelajaran lain siswa SD di pemakaian bahasa ibu di TK dan SD kelas awal perlu dilakukan. Selain ujian akhir. Bandingkan hasil ujian siswa di perkotaan dan pedesaan. untuk menjamin kelangsungan pembelajaran juga untuk mencegah “Setiap tahun perolehan ujian siswa SD di perkotaan lebih baik dari mereka gangguan perkembangan kognitif anak. yang dari pedesaan,” kata M. Husni Mu’adz, peneliti dari Pusat Penelitian Freeman, Yvonne S Freeman dan David E dalam bukunya berjudul Bahasa dan Kebudayaan, Universitas Mataram, Nusa Tenggara Barat. “Whole Language for Second Language Learners” (1992) menyatakan Menurut Husni Mu’adz, bahasa pengantar di sekolah punya dampak penggunaan bahasa ibu sebagai bahasa pengantar di sekolah sebelum terhadap keberhasilan prestasi siswa. Murid-murid SD di perkotaan umumnya bahasa kedua dikuasai anak akan menghasilkan prestasi yang lebih baik adalah penutur-penutur asli bahasa Indonesia. Sedangkan bagi murid bagi anak di masa mendatang. pedesaan bahasa ibu mereka bukan bahasa Indonesia. “Setiap hari mereka Menurut Husni kemampuan berbahasa Indonesia para mahasiswa pun berjuang mempelajari bahasa Indonesia dan pada saat yang sama mereka banyak yang sangat rendah. Husni menduga mereka itu terlalu awal juga harus mempelajari materi pelajaran. Buat anak SD ini persoalan serius,” diperkenalkan dengan bahasa Indonesia. “Sense bahasa ibu enggak ada, ujar Husni. mereka jadi tidak punya sense sama sekali,” ujar Husni. Akibatnya Memang, selama ini belum ada keluhan mengenai penggunaan bahasa penguasaan bahasa Indonesia mereka menjadi lemah dan biasanya Indonesia sebagai pengantar di TK dan SD. Padahal, kurang lebih 75% siswa mereka juga lemah dalam bahasa Inggris. P bukanlah penutur asli bahasa Indonesia. Oleh karena itu, kata Husni, ALFIAN 37 37 Pena Pendidikan Juli 2006 Pena Pendidikan Juli 2006 NON FORMAL 36-37.pmd 37 11/20/2006, 2:20 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 38. NON FORMAL morticia.ds.dal.ca Homeschooling Saatnya “ BERSEKOLAH NYAMAN 1 teman Yayah. “Biasanya saya mengajar di sekolah dengan kelengkapan sarana dan prasarana. Sekarang dituntut kreatif menentukan tempat belajar, metode dan cara belajar yang Model belajar di rumah semakin marak di kota-kota besar. Bebas menyenangkan,” kata Yayah. menentukan tempat, metode, cara belajar maupun kurikulum. UU Pengalaman Yayah itu dipaparkan di Sisdiknas mengakui keberadaannya. Setara dengan pendidikan “Seminar Homeschooling: Siapa Takut?” di Departemen Pendidikan Nasional, 18 Juni lalu. formal dan nonformal. Ada kekhawatiran anak kurang interaksi dan Selain Yayah, hadir sebagai pembicara adalah sosialisasi. Profesor Dr Yusufhadi Miarso (Guru Besar Universitas Negeri Jakarta), Dr Seto Mulyadi, Dr Agung Purwadi, MEng (Kepala Pusat Y kan menyelenggarakan sekolahrumah alias Penelitian Kebijakan dan Inovasi Pendidikan ayah Komariah hanyalah guru sekolah homeschooling. Yayah yang memang Depdiknas). Seminar yang diselenggarakan dasar dengan lima orang anak. Si berprofesi sebagai guru tak kesulitan mengajar. oleh Balitbang Depdiknas, Progessio, dan sulung usia 10 tahun, berturut-turut Awalnya, ia mengajar tujuh anak: tiga anak Yayasan Asah Pena itu dibuka Ella Yulaelawati, adiknya berusia, 8 tahun, 7 tahun dan 6 tahun. sendiri, empat anak teman-teman Yayah. PhD, Direktur Pendidikan Kesetaraan Ditjen Anak nomor tiga dan empat kebetulan kembar. Ketika si sulung beranjak besar, Yayah Pendidikan Luar Sekolah (PLS), mewakili Ace Seiring usia anaknya bertambah, terbersit memutuskan menyekolahkan anaknya di Suryadi, Dirjen PLS, yang berhalangan hadir. pikiran betapa berat biaya pendidikan yang sekolah formal. Sementara si bungsu sudah Model belajar mengajar Yayah di rumah harus ditanggung. ikutan homeschooling. Jadilah empat anak berbeda 180 derajat dibanding pengalaman- Hasil “curhat” dengan sejumlah teman Yayah diajar sendiri, bersama 4 anak teman- nya selama delapan tahun mengajar di sekolah. Yayah membuahkan hasil. Mereka memutus- Dr Reni Akbar Hawadi, Ketua Asosiasi Psikologi Sekolah Indonesia (APSI): MINIM INTERAKSI DAN SOSIALISASI H omeschooling menjadi satu kebutuhan karena sejumlah sebab Namun ada momen yang tak didapat anak yang belajar model homeschooling. Yakni sosialisasi dengan teman sebaya, dinamika di yang intinya anak tak bisa belajar dengan baik di sekolah formal secara normal. Di antaranya karena alasan anak yang menderita sakit sekolah, seperti upacara sekolah, ketegangan waktu ujian, dan interaksi kronis, anak yang mengalami kesulitan belajar (learning disability), anak dengan kalangan yang berbeda. Hal ini bukan faktor penentu dalam yang hiperaktif, dan anak-anak berbakat (gifted) yang tidak menemukan memutuskan apakah anak lebih cocok dengan sistem sekolah formal atau home-schooling. Semua kembali ke peran orangtua: sejauh mana lingkungan sekolah yang sesuai dengan kemampuannya. Ketidak cocokan dengan situasi belajar mengajar menyebabkan anak-anak mereka bisa nyaman dalam pembelajaran. Adalah hal keliru jika orang menganggap homeschooling sebatas anak-anak stres dan tak dapat menyerap pendidikan dengan baik. Kelebihan homeschooling adalah anak mempelajari materi secara belajar di rumah, tanpa memperhatikan perkembangan kurikulum. Kendala homeschooling adalah minimnya figur lain dalam proses interaksi di luar mendalam dibanding siswa sekolah formal. Anak juga merasa lebih nyaman dalam belajar. Jika mengalami kesu-karan ia tak perlu sungkan rumah. Sehingga sifatnya terkesan sangat individualistik. Bagaimanapun dan malu untuk bertanya. Materi pelajaran dapat dipercepat sesuai sekolah formal tetap baik untuk anak. P kemampuan anak. VINA FIRMALIA 38 Pena Pendidikan Juli 2006 NON FORMAL 38-40.pmd 38 11/20/2006, 2:21 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 39. Ia mengemas pelajaran dalam permainan atau mandiri.” Sejarah mencatat, sejatinya praktik kegiatan yang menyenangkan. Dalam satu kegiatan, Batasan pendidikan informal di UU Sisdiknas homeschooling di Indonesia sudah bisa saja membahas sejumlah pelajaran. sendiri tak diurai secara khusus. “Hal ini dapat ada sejak zaman Ki Hajar Misalnya, suatu ketika Yayah mengajar murid- ditafsirkan pendidikan informal mencakup spektrum Dewantara, KH Agus Salim, Buya muridnya dengan cara mengajak jalan-jalan. Mereka yang paling luas di antara ketiga jalur pendidikan di Hamka, hingga Kak Seto. Namun naik mikrolet, metromini, busway, kereta listrik hingga Indonesia,” kata Agung Purwadi. Hanya saja, kata jumlah pasti orangtua yang Agung, ada kecenderungan bahwa homeschooling ojek. Anak-anak senang, Yayah pun gembira bisa menyelenggarakan homeschooling mengajar empat mata pelajaran sekaligus, yakni difokuskan pada pendidikan dasar dan mengenah. buat anak-anak mereka tak diketahui bahasa Indonesia, matematika, sosial, dan Kurikulum, acuan pelaksanaan, dan ijasah untuk pasti. Belum ada data sahih yang menggambar. pendidikan informal juga telah diatur dalam UU merekamnya. Sisdiknas dan aturan turunannya, yakni PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Pendidikan KESETERAAN SPEKTRUM LUAS Baru sejak 4 Mei 2006, berdirilah Sebelum disahkannya Undang-undang Nomor Nasional. “Hasil pendidikan informal diakui sama Asah Pena (Asosiasi Sekolah 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dengan pendidikan formal dan nonformal setelah Rumah dan Pendidikan Alternatif). (Sisdiknas), status hukum “sekolahrumah” masih peserta didik lulus ujian sesuai standar nasional Asah Pena menjadi organisasi belum jelas. Kini sekolahrumah diakui pemerintah pendidikan,” kata Agung menjelaskan. pertama yang menjembatani sebagai salah satu jalur pendidikan, yakni informal, Berdirinya Asah Pena (Asosiasi Sekolah Rumah komunitas penyelenggara sesuai Pasal 13 ayat 1, yang berbunyi “Jalur dan Pendidikan Alternatif), pada 4 Mei lalu, ikut homeschooling. Ketua Asah Pena pendidikan terdiri atas pendidikan formal, nonformal, mendorong perkembangan sekolahrumah. Asah adalah Seto Mulyadi. Sedangkan dan informal yang dapat saling melengkapi dan Pena mulai gencar melakukan pembinaan tokoh yang mendeklarasikan, di penyelenggaraan homeschooling, sekaligus menjadi memperkaya.” Juga pasal-pasal pendukungnya, antaranya, Ratna Megawangi, Neno pusat komunikasi antarkomunitas penyelenggara misalnya Pasal 27 ayat 1 yang berbunyi, “Kegiatan Warisman, Dik Doank, dan Dewi sekolahrumah. P pendidikan informal yang dilakukan oleh keluarga Hughes. Direktur PLS Ace Suryadi DIPO HANDOKO dan lingkungan berbentuk kegiatan belajar secara sendiri menjadi pelindung Asah Pena. morticia.ds.dal.ca morticia.ds.dal.ca ————————— Di Amerika Serikat ada sekira 1,8 juta anak yang belajar dengan model homeschooling. Homeschooling mulai dilegalkan di Amerika sejak 1993. Sejumlah negara yang juga telah mengakui keberadaan homeschooling secara legal adalah Australia, Selandia Baru, Inggris, dan Jepang. Peserta homeschooling di Australia sekitar 26.500. Di Kanada tak kurang 2 3 dari 80.000, dan di Inggris sekira Belajar sambil bermain-Pelajaran dikemas dalam permainan atau kegiatan yang menyenangkan 90.000 SELAMAT DARI YANG ENGGAK BENAR T ahun lalu, Safitri Mutia, 15 tahun, diterima Mulai Agustus 2005, Safitri pun sekolah di masing-masing ada tiga kali ulangan, jadi ada di sebuah SMA unggulan di Jakarta Timur. rumah. Karena Safitri berminat meneruskan 51 kali ulangan per semester,” kata Ratna Baru dua bulan Safitri memakai putih abu-abu kuliahnya di bidang ilmu sosial, maka yang Megawangi gusar. mendadak sang ibu, Ratna Megawangi, dipelajari Bahasa Inggris, Matematika, Ekonomi Menurut Ratna, SMA di Amerika Serikat memutuskan Safitri keluar dari sekolah. dan Akuntansi. Saban hari guru-gurunya saja dalam satu semester hanya berisi 4 sampai Alasannya? “Anak saya stres kalau tidak diundang ke rumah. 5 pelajaran. Tugas sekolah juga lebih menga- Hasilnya, homeschooling tak hanya secepatnya keluar dari sekolah itu,” ujar Ratna jak anak memahami suatu konsep lebih men- Megawangi kepada Alvian dari Pena membebaskan Safitri dari stres tetapi juga dalam. “Misalnya disuruh baca Shakespeare, Pendidikan. meningkatkan pemahaman. Di usianya yang Plato, atau Socrates, bukan sekadar disuruh Kisah Safitri saat masih di SMA unggulan 15 tahun, skor TOEFL Safitri mencapai 527. menghafal,” ujar Ratna. itu begini. Saban hari, jam belajar selesai pukul Safitri kini gemar membaca buku-buku Torey Ratna sebenarnya pernah bertanya 15.00. Plus kegiatan ekstra kurikuler membuat Hayden yang berbahasa Inggris. kepada putrinya: teman-teman kamu bisa, Safitri baru sampai ke rumah menjelang Apa tidak khawatir anak akan kuper? kenapa kamu tidak mampu? Jawaban Safitri maghrib. Hampir setiap malam, anak sulung “Justru kita ingin menyelamatkan dia dari sungguh membuat Ratna kaget. “Kalau mama bolehin saya nyontek saya juga bisa, 99% pergaulan yang enggak benar,” ujar Ratna. Sofyan Djalil, Menteri Negara Komunikasi dan teman-teman di sekolah pada nyontek,” kata Informasi ini bergelut dengan PR. Toh, Safitri juga tak terganggu sosialisasi Safitri seperti ditirukan Ratna. “Satu semester ada 17 mata pelajaran, dengan teman dan lingkungan sekitar. P 39 Pena Pendidikan Juli 2006 NON FORMAL 38-40.pmd 39 11/20/2006, 2:21 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 40. NON FORMAL Menipiskan BUTA AKSARA menjadi 7,7 juta jiwa atau 50% dari angka 14,095 juta jiwa. “Ini diharapkan bisa tercapai,” kata Aroni. Untuk mencapai angka itu, kata Aroni, pemerintah menerapkan strategi dengan sistem blok dan fokus “ langsung pada daerah yang masih menyandang buta aksara tinggi. Strategi ini ditambah dengan proses pembelajaran yang menekankan pada stratifikasi kompetensi dari aksara dasar, lanjut hingga mandiri. “Dengan begitu kita fokus pada desa tuntas, kecamatan tuntas dan kabupaten tuntas. Karena jika tidak ada sistem yang dilaksanakan, walau pun dana Belajar bersama - dana itu langsung ditransfer ke seluruh provinsi di Indonesia. yang tersedia besar, maka tidak akan kelihatan J awa Timur tak hanya dirundung masalah hasilnya,” jelas Aroni. muntahan lumpur panas dari perut bumi Sidoarjo Anggaran sepertinya tidak jadi soal. Pemerintah dan sekitarnya, yang hingga akhir Juni belum mengajukan anggaran sebesar Rp 1,3 triliun dan teratasi. Provinsi yang dipimpin Gubernur Imam Utomo diprioritaskan untuk sembilan provinsi: Jawa Timur, ini juga dililit masalah besarnya angka buta aksara. Jawa Tengah, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, Jumlahnya 4,6 juta jiwa. Angka itu terbesar di antara Kalimantan Barat, NTT, NTB, Banten dan Papua. tujuh provinsi lain (Jawa Barat, Jawa Tengah, Nusa Tahun ini dana pemberantasan buta aksara sebesar Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Papua dan Rp 131 miliar pada APBN 2006. Dana itu langsung Sulawesi Selatan), yang penduduk buta aksaranya ditransfer ke seluruh provinsi di Indonesia. Pada APBN- masih tinggi. Perubahan akan bertambah menjadi Rp 280 miliar. Angka yang cukup mengejutkan itu diungkap Walau dana sepertinya cukup, Aroni Direktur Pendidikan Masyarakat Depdiknas Sudjarwo mengingatkan bahwa persoalan buta aksara bukan Jumlah penyandang usai pencanangan pemberantasan buta huruf di Desa semata-mata terletak pada bagaimana memberikan buta aksara masih Cumedak, Kecamatan Sumberjambe, Jember, Juni lalu. pelayanan pendidikan. Tetapi terkait juga dengan “Secara keseluruhan jumlah penyandang buta aksara faktor budaya, ekonomi, dan masalah sosial lain. tinggi. Terkait di Indonesia hingga tahun ini adalah 14,095 juta jiwa, Karena itu, kata Aroni, program dilaksanakan dengan penyandang terbesar pada usia 15 tahun ke secara bertahap. “Dalam setiap tahapannya warga persoalan ekonomi, atas,” kata Sudjarwo. belajar harus memiliki seperangkat dan pengetahuan sosial dan budaya. Jumlah penyandang buta aksara ini membuat Hu- fungsional tingkat dasar selama enam bulan. Lalu di man Development Index (HDI) Indonesia mentok di tahapan lanjut sekitar tiga bulan, dan pada tingkat Ada tambahan peringkat 110 dari sejumlah negara di dunia. pelestarian selama dua bulan.” pelatihan Menghadapi hal itu, menurut Sekretaris Direktorat Pada masing-masing strata itu masyarakat diberi Jenderal Pendidikan Luar Sekolah (PLS) Depdiknas peningkatan kompetensi. “Salah satu kompetensi kompetensi. Dr Zaini Aroni, pemerintah kini menargetkan hingga adalah menjadikan masyarakat penyandang buta tahun 2009 angka penyandang buta aksara itu turun aksara memiliki kemampuan. Pada level Aksara Mandiri, misalnya, mereka paling tidak secara pengetahuan dan keterampilan sama dengan mereka PENDUDUK BUTA AKSARA (Usia 10 tahun ke atas) yang tamat SD Kelas 3,” jelas Aroni. Kemampuan itu akan diperkuat dengan berbagai No Provinsi Jumlah Prosentase Buta Aksara program life skill berupa kursus pendek. “Formula block grant juga dikembangkan. Bagi desa yang sudah 1. Jawa Timur 4.519.681 29,32 tuntas paripurna diberi Taman Bacaan Masyarakat 2. Jawa Tengah 3.296.654 21,39 (TBM) yang menyediakan buku-buku berisi 3. Jawa Barat 1.642.927 10,66 keterampilan fungsional. Misalnya, bagaimana 4. Sulsel 936.157 6,07 memasak, merawat bayi, membikin tempe dan 5. NTB 660.567 4,29 sejenisnya,” kata Aroni. 6. NTT 387.247 2,51 Dengan berbekal itu semua, Aroni optimistis, tar- 7. Papua 383.247 2,49 get mengurangi jumlah penyandang buta aksara bakal 8. Banten 372.023 2,41 turun 50% pada 2009 bisa tercapai. P 9. Kalbar 327.839 2,13 BUDI KURNIAWAN dan SAIFUL ANAM 40 Pena Pendidikan Juli 2006 NON FORMAL 38-40.pmd 40 11/20/2006, 2:21 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 41. KOLOM Saiful Anam/PENA Saiful Anam/PENA Menata Pengelolaan INFAQ SEKOLAH Oleh : Prof. Dr. Dodi Nandika, MS Setiap awal penerimaan siswa baru, masalah sumbangan Bantuan Operasional Sekolah (BOS), sebaiknya berkaitan pendidikan (infaq sekolah) sering mengemuka, baik secara erat dengan kegiatan pembelajaran atau pendidikan. Kegiatan terbuka maupun yang sifatnya desas-desus. Para orangtua tersebut harus juga disesuaikan dengan program S siswa — terutama yang berpendapatan rendah — bukan saja pengembangan pendidikan yang sudah direncanakan serta mempersoalkan besarannya, tetapi juga rasa ketidakadilan disosialisasikan secara transparan kepada seluruh siswa atau yang diterimanya. Pasalnya, pihak sekolah seringkali tidak kepada siapa saja yang memerlukan informasi soal ini. mau tahu apakah orangtua siswa berpendapatan tinggi atau Sebagai bentuk partisipasi dalam mendukung rendah, sehingga besar infaq sekolah disamaratakan. penyelenggaraan pendidikan, masyarakat secara aktif juga Penulis adalah Namun, penyamarataan seperti itu malah dirasakan kurang berhak melakukan pengawasan terhadap pengelolaan infaq Guru Besar baik. Justru, bantuan lebih dari mereka yang berkecukupan yang diberikan. Hal ini penting untuk mengontrol sekaligus Institut Pertanian sangat dibutuhkan untuk mendukung peningkatan mutu menjamin agar dana masyarakat yang disumbangkan untuk Bogor (IPB) dan Sekretaris sekolah. Oleh karena itu, perlu dicarikan mekanisme yang mendukung penyelenggaraan pendidikan dapat digunakan Jenderal tepat agar masyarakat miskin tetap punya akses terhadap secara terarah dan tepat sasaran. Departemen pendidikan bermutu, sementara mereka yang berkecukupan Infaq sekolah merupakan salah satu mekanisme Pendidikan Nasional mau membantu lebih banyak bagi penyelenggaraan pengumpulan dana suka rela dari siswa dan masyarakat, yang pendidikan. selama ini sudah dilakukan untuk kegiatan keagamaan di Hanya saja, harus diakui bahwa memang tidak mudah sekolah. Misalnya, kegiatan keagamaan pada hari-hari besar menggerakkan ketertarikan masyarakat berkecukupan untuk Islam, membangun atau merehabilitasi tempat ibadah, serta membantu lebih banyak bagi biaya pendidikan. Hal ini terkait pendalaman pengetahuan agama. Jika saja mekanisme ini dengan dua persoalan klasik yang sering muncul berkenaan bisa dimanfaatkan untuk menambah biaya pendidikan, maka dengan infaq sekolah, yaitu pertanggung- sekolah tidak akan kesulitan mendapatkan jawaban dan transparansi penggunaan dana dana pendidikan yang memadai. Apalagi, Arif/PENA yang dikumpulkan langsung dari masyarakat. kenyataan memperlihatkan bahwa sebagian Jika dua masalah ini bisa diatasi, diharapkan besar penduduk Indonesia beragama Islam, masyarakat yang lebih luas akan semakin seharusnya punya kepedulian yang lebih pada terdorong untuk membantu dana pendidikan. masa depan anak-anak. Artinya, bila Paling kurang ada tiga hal penting yang masyarakat yang sebagian besar beragama patut dipertimbangkan terkait pengelolaan Islam ini berhasil digerakkan hatinya untuk infaq sekolah. Pertama, penarikan infaq memberikan infaq bagi penyelenggaraan seyogyanya dilakukan secara transparan sekolah, maka bukan tidak mungkin anggaran dengan melibatkan komite sekolah dan pendidikan yang ideal akan terpenuhi. orangtua peserta didik. Transparan dalam arti Kegiatan berinfaq ini juga merupakan bahwa komite sekolah dan orangtua siswa bagian dari ajaran sosial yang sangat mengetahui dan sepakat tentang besaran dianjurkan oleh Islam. Bahkan Al-Qur’an infaq yang dikenakan kepada setiap siswa berdasarkan menyebutkan salah satu ciri orang bertakwa adalah mereka tingkat kemampuan ekonomi masing-masing, termasuk dalam yang menafkahkan sebagian rezekinya kepada fakir miskin pengelolaan infaq yang diberikan. Hal ini penting untuk dan anak-anak yatim (Al-Baqarah:3). Ajaran keagamaan yang menghindari kesalahpahaman antara pihak sekolah dan mengandung nilai kemanusiaan tinggi ini, sebenarnya sudah orangtua siswa. tertanam dalam kesadaran pribadi. Namun, sejauh belum Kedua, penarikan infaq sekolah harus dilakukan menjadi kesadaran kolektif umat untuk bisa menjadi gerakan berdasarkan kemampuan ekonomi orangtua siswa. Oleh yang berskala lebih luas. karena itu, sekolah harus punya data orangtua siswa secara Dalam konteks pendanaan pendidikan yang berbasis lengkap, khususnya pendapatan mereka. Terkait kebutuhan pada infaq sekolah, nampaknya masyarakat kita perlu sekolah, cara yang sebaiknya ditempuh adalah menjelaskan menciptakan sebuah kesadaran yang lebih dalam guna dan menyosialisasikan dalam rapat gabungan antara orangtua mendukung pembangunan sumber daya generasi yang handal di masa depan. Community development yang berbasis dan komite sekolah. Misalnya, sekolah butuh dana tambahan pada kesadaran berinfaq dan dilandasi keikhlasan, mungkin Rp 100 juta, kemudian ditawarkan dalam forum rapat tersebut dapat menjadi model alternatif dalam penyelenggaraan untuk memberikan kesempatan kepada orangtua siswa yang pendidikan. berkenan menjadi donatur. Jika ada yang bersedia menjadi Jika infaq sekolah ini bisa dikelola dengan benar dan donator dengan menanggung 50%-nya, maka sisanya baru menjadi gerakan masyarakat luas, maka dalam situasi masih dibayar oleh orangtua siswa yang lain berdasarkan belum memadainya anggaran pendidikan kita, ia bisa tampil kemampuannya masing-masing. untuk mengurangi beban pembiayaan pendidikan. P Ketiga, semua pungutan dana tambahan di luar dana 41 Pena Pendidikan Juli 2006 KOLOM 41.pmd 41 11/20/2006, 2:22 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 42. FIGUR Ratna Megawangi PhD Bermula dari ilmu gizi, berkecimpung di dunia pendidikan anak. Mengedepankan pengajaran spiritual, emosi, sosial, kreativitas, dan motorik. Nuansa sufi dalam kehidupan diri dan keluarga. 42 Pena Pendidikan Pena Pendidikan Juli 2006 Juli 2006 FIGUR 42-45.pmd 42 11/20/2006, 2:24 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 43. “Asalnya dari mana?” “Sukunya apa?” “Tadi ke sini naik apa?” “Naik angkot yang kencang apa yang lambat?” “Ongkosnya berapa?” S ilih berganti pertanyaan-pertanyaan terlontar dari mulut-mulut mungil itu. Semuanya detil dan penuh hawa antuasiasme. PENA Pendidikan yang semula diminta berdiri menyebut nama dan pekerjaan, tak mereka izinkan kembali duduk. Sebanyak 13 anak yang hari itu sedang belajar tetap meluncurkan sejumlah pertanyaan. Wajah mereka ceria. Tatapan mereka penuh tanya. Jari- jari mereka mengacung ke udara menegaskan pertanyaan akan kembali disampaikan. Murid-murid kelas 1 SD Karakter di Jalan Raya Jakarta- Bogor KM 31 Nomor 46 Cimanggis, Depok itu masih terus mengacungkan tangan sampai akhirnya Wahyu Farrah Dina memberi batasan setiap anak hanya boleh bertanya terstruktur,” kata Ratna menjelaskan. satu kali. Dalam konsep pendidikan holistik terdapat sembilan Cara berkomunikasi yang lancar, antusiasme, ingin “ pilar karakter yang ingin dibangun. Yakni karakter cinta tahu, berani bertanya dan menyampaikan pendapat, Tuhan dan segenap ciptaan-Nya, kemandirian dan bersikap kritis, rupanya menjadi salah satu yang diajarkan tanggungjawab, kejujuran/amanah, diplomatis, hormat dan kepada anak-anak itu. Tidak ada ekspresi takut atau pun santun, dermawan, suka tolong-menolong dan gotong malu-malu saat mereka berkomunikasi dengan guru. royong/kerjasama, percaya diri dan pekerja keras, “Anak-anak memang diajak bisa berkomunikasi,” kata kepemimpinan dan keadilan, baik dan rendah hati, dan Kepala SD Karakter Wahyu Farrah Dina. karakter toleransi, kedamaian, dan kesatuan. SD yang dipimpin Wahyu Farrah Diana ini berada Kesembilan pilar karakter diajarkan secara sistematis dalam satu kompleks dengan TK Karakter. TK di sekolah dalam model pendidikan holistik dengan menggunakan ini memiliki kelas play group (1 kelas), TK A (1 kelas) TK B metode knowing the good, feeling the good, dan acting (2 kelas) dan SD (kelas 1-4). Untuk play group-TK B setiap the good. Melalui metode ini, anak-anak diajak berpikir kelas diisi sekira 30 murid. Sedangkan untuk SD jumlahnya dan berdiskusi tentang mengapa seseorang harus berbuat bervariasi antara empat sampai 13 siswa per kelas. baik. “Anak-anak akan terbiasa dengan self talk, sehingga TK dan SD Karakter yang didirikan oleh Indonesia terbentuk internal control bukan eksternal control,” ujar Heritage Foundation (Yayasan Warisan Nilai Luhur Indo- Ratna. nesia) ini menerapkan model pendidikan holistik berbasis Tiga metode tersebut dikemas dalam kurikulum dan karakter (PHBK). Pendidikan karakter masuk dalam daftar modul yang menjadi acuan kegiatan belajar setiap hari. pelajaran mereka. “Semua diberikan dengan cara menyenangkan.” Agar Nampak sekali perbedaannya dibanding sekolah menyenangkan dan pendidikan tidak menjadi beban, kebanyakan. Saat PENA Pendidikan berkunjung ke sana, Hasil optimal sekolah yang didirikan Ratna Megawangi ini tak memberi murid kelas 1 sedang mendapat pelajaran tentang dicapai apabila informasi nilai yang diperoleh para murid seperti di sekolah- kerapihan. Andriansyah, guru kelas, mengecek pekerjaan dilakukan sekolah lain pada umumnya. Nilai seorang murid hanya rumah yang diberikan kepada siswa untuk merapikan boleh diketahui oleh guru dan orangtua. Menurut Ratna, dengan mainan mereka di rumah. “Aku sudah rapikan, tapi sistem penilaian apalagi sistem ranking bagi anak-anak diberantakin lagi sama adik aku,” jawab Bing-bing salah antusias dan justru menciptakan kompetisi yang tidak sehat. satu siswa saat ditanya Andriansyah tentang tugas yang menyenangkan Dengan metode yang ia kembangkan di Sekolah harus dikerjakannya di rumah. tanpa Karakter, Ratna yakin para murid yang belajar di sana Menurut Farah, selain berwujud dalam mata pelajaran akan mampu berkembang dengan baik. “Orang akan memikirkan formal, pendidikan karakter juga selalu dimunculkan guru- mencapai tahap yang paling optimal apabila dia melakukan guru saat membahas pelajaran apa saja. “Misalnya saat kompetisi. segala sesuatu dengan antusias dan menyenangkan tanpa membahas tentang tanaman, anak kita ajak mencintai harus memikirkan kompetisi. Kecintaan akan pengetahuan Tuhan dan alam.” dan belajar harus ditanamkan oleh sekolah di jiwa si anak tanpa perlu menyebutkan bahwa dia lebih baik dari teman- SEMBILAN KARAKTER TANPA RANKING temannya,” kata Ratna. Tokoh di balik munculnya konsep PHBK yang Di Sekolah Karakter, kata Ratna Megawangi, para dikembangkan di Sekolah Karakter ini adalah Ratna murid belajar tanpa beban. “Evaluasi terhadap Megawangi PhD. Bersama suaminya Sofyan A Djalil PhD perkembangan karakter anak tidak dengan memberikan —kini Menteri Komunikasi dan Informasi dalam Kabinet nilai berwujud angka. Tapi kami mendiskusikan Indonesia Bersatu— Ratna mendirikan Indonesia Heritage perkembangan karakter anak dengan kedua orangtuanya. Foundation pada tahun 2000. Yayasan ini bergerak dalam pengembangan dan aplikasi model PHBK. MENCABUT HIJAB PENDIDIKAN Menurut Ratna, untuk membangun karakter yang baik Keterlibatannya di pendidikan anak itu melambungkan tidak bisa hanya meningkatkan aspek kognitif semata. Ratna sebagai sosok yang kian populer. Wajahnya kerap “Harus seluruh dimensi. Spiritual, emosi, sosial, kreativitas, muncul di sejumlah media. Ia juga sering diundang motorik, harus dikembangkan secara terfokus dan 43 Pena Pendidikan Juli 2006 FIGUR 42-45.pmd 43 11/20/2006, 2:24 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 44. FIGUR MUNTAH DAN SHOCK Apa yang diyakini Ratna dan persinggungannya dengan kelompok sufi itu seakan menemukan muara saat pulang ke Indonesia, 1993 silam. Pasangan Ratna-Sofyan mengalami kesulitan menemukan sekolah yang sesuai dengan prinsip mereka. Muhammad Rumi, putra pertama Ratna, sempat mengenyam pendidikan awal di Amerika hingga kelas 3 SD. Akhirnya ia menyekolahkan Rumi ke SD Islam swasta terkenal di Jakarta Timur. Tak berapa lama, Ratna dibuat terkejut menyaksikan putranya yang biasa ceria dan senang sekolah tiba-tiba selalu muntah tiap akan berangkat ke sekolah. “Dia betul-betul shock berat, baru dua minggu dia langsung sakit psikosomatik,” kata Ratna. Usut punya usut, penyebab muntah saban pagi lantaran beban yang terlalu berat kepada Rumi, juga siswa lain. Setiap hari Rumi baru pulang dari sekolah pukul 4-5 sore. Beban siswa bertambah dengan adanya PR setiap harinya. “Karena sekolah unggulan, mereka ingin mempertahankan keunggulannya, tapi telah merusak jiwa anak-anak,” kata Ratna. Tekanan luar biasa juga dirasakan Rumi dari teman- temannya di sekolah. Tak sedikit yang bersikap kasar dan meledek habis-habisan lantaran Rumi masih sulit “ berbahasa Indonesia. “Rupanya anak-anak tidak sejumlah institusi yang peduli pendidikan. Misalnya, Ratna diajarkan karakter di sana,” kata Ratna mengingat apa pernah berdiskusi panjang lebar mengenai pendidikan yang pernah dialami putranya. anak dengan jajaran Yayasan Pendidikan Medco (YPM), Khawatir jiwa anaknya rusak, Ratna mengeluarkan beberapa waktu lalu. “Ia pribadi yang menyenangkan. anaknya dari sekolah unggulan tersebut dan Saya kagum dengan apa yang ia lakukan,” kata Yani memasukkannya ke SD di pinggiran Depok. Sekolah itu Panigoro, ketua Yayasan Pendidikan Medco. atapnya bocor-bocor. Tapi ternyata Rumi senang dan Apa yang dilakukan Ratna sesungguhnya sangat bahagia bersekolah di situ. “Anak saya bahagia bisa berbeda dari disiplin ilmu yang dipelajarinya. Latar bermain dengan teman-temannya.” pendidikan Ratna tak bersentuhan langsung dengan Bagi Ratna dan suaminya yang penting sang anak bidang pendidikan anak. Sejak meraih sarjana di Institut bahagia bersekolah dan menikmati kegiatan belajar Pertanian Bogor (IPB) hingga doktor di Tufts University sebagai sesuatu yang menyenangkan. Mereka berdua School of Nutrition, Medford, Massachussets, Amerika tidak pernah memaksa Rumi memperoleh nilai dan rank- Serikat, Ratna belajar soal gizi. ing yang bagus. Perkenalannya dengan dunia pendidikan anak Ratna yakin dengan kemampuan anaknya. Terbukti bermula saat ia usai merampungkan program doktor. IQ Rumi mencapai 130. Minat baca Rumi juga sangat Namun ia harus tetap tinggal di Amerika, menemani sang tinggi. Buku-buku serius sudah biasa disantapnya sejak suami yang tengah menyelesaikan studi doktornya. Dalam di bangku SMP. Saat ini putra pertama Ratna-Sofyan Djalil masa mendampingi suami itulah Ratna mendapat tawaran tersebut sudah duduk di semester delapan Fakultas Sedari SD, dari seorang profesor di Tufts University untuk mengikuti Hukum Universitas Indonesia. beban pelajaran post doctoral program bidang keluarga, pengasuhan anak, Apa yang dialami putra pertamanya itu menjadi sedemikian sulit, dan orangtua. pendorong bagi Ratna untuk mendirikan sebuah sekolah yang Dari situlah Ratna mendalami dinamika pendidikan yang menekankan pembentukan karakter yang baik. sebenarnya, anak dan menyadari pentingnya pendidikan anak usia Tekad yang membaja itu pun terwujud pada tahun 2000 dini. “Kalau awalnya nggak bagus, kesananya juga nggak melalui IHF yang kini membawahi Sekolah Karakter. hanya bisa diikuti bagus,” ujar Ratna. IHF kini melebarkan sayapnya melalui program Semai kelompok anak Selama menempuh pendidikan di Amerika Serikat, Benih Bangsa yang memberikan pembinaan terhadap TK berintelijensia Ratna berinteraksi dengan kelompok sufi. Bersama dan SD di seluruh Indonesia. Sampai tahun 2003 sudah tinggi yang kelompok ini, dalam pandangannya, ia menemukan filosofi ada 205 lokasi TK alternatif yang berdiri dari program ini pendidikan yang sebenarnya. “Setiap manusia sebenarnya dan sudah ada 10 SD ditambah 1 Madrasah Ibtidayah jumlahnya memiliki Nur Allah di dalam dirinya. Hanya saja kesalahan binaan. Yayasan yang dipimpin Ratna memfasilitasi hanya 15%. dalam sistem pendidikan, budaya, lingkungan, dan lain- pembukaan sekolah-sekolah tersebut, membantu rumusan lain, menciptakan hijab-hijab yang menutupi cahaya kurikulum, dan pelatihan guru. “Tujuan kami ketuhanan tersebut. Pendidikan harusnya berperan menyebarluaskan model pendidikan holistik berbasis mencabut hijab-hijab yang mengotori hati tersebut,” kata karakter,” kata Ratna. Ratna. Intinya, menurut ibu tiga anak kelahiran Jakarta, 24 CIKAL BAKAL KORUPSI Agustus 1958 itu, manusia mau jadi apa pun harus dari Ratna punya banyak catatan kaki bagi pengelolaan awal dulu. “Karakternya harus bagus. Mau menuju Tuhan pendidikan Indonesia. Ia mengritik sistem pendidikan instan harus dengan hati yang bersih. Tuhan tidak bisa dicapai yang hanya mempersiapkan anak-anak untuk mengejar dengan hati yang kotor.” target ujian semata. Anak-anak, menurutnya, dijejali 44 Pena Pendidikan Juli 2006 FIGUR 42-45.pmd 44 11/20/2006, 2:24 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 45. BIODATA pelajaran yang nantinya akan mereka lupakan kembali. “Sistem instan untuk kejar target ini saya duga menjadi penyebab anak-anak sekolah gemar menyontek. Cikal bakal korupsi kan awalnya dari situ,” ujar Ratna. Begitu banyak hal, menurut Ratna, harus dibenahi dari sistem Nama : Ratna Megawangi PhD pendidikan Indonesia saat ini. Dalam pandangannya, sistem pendidikan Tempat, tanggal lahir : Jakarta, 24 Agustus 1958 nasional “memaksa” semua anak masuk universitas. Sedari kelas satu Pekerjaan: SD, beban pelajaran sedemikian sulit, yang sebenarnya, hanya bisa 1. Direktur Eksekutif Indonesia Heritage Foundation diikuti kelompok anak berintelijensia tinggi. Padahal anak dengan 2. Dosen Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen, kecerdasan intelektual tinggi, jumlahnya tak lebih dari 15%. Akibatnya, Fakultas Ekologi Manusia, Institut Pertanian “Anak-anak dibunuh self esteem-nya, sehingga anak-anak apatis, Bogor. mereka enggak bangga dengan apa pun yang mereka kerjakan.” 3. Ketua Bagian Tumbuh Kembang Anak, Fakultas Kebijakan pemerintah mengenai sekolah gratis yang digembar- Ekologi Manusia, Institut Pertanian Bogor. gemborkan, juga tak baik menurut penilaian Ratna. Menurutnya, hal 4. Pengasuh program Smart Parenting di Smart FM itu malah makin membuat masyarakat tak peduli dengan pendidikan. 95,9 Tingginya angka drop out, menurut Ratna, bukan disebabkan faktor Foto-foto: Alfian/PENA 5. Penulis di Tabloid MQ dan surat kabar Suara ekonomi. “Alasan ekonomi itu hanya pembenaran, sistem pendidikan Pembaruan. yang jauh dari menyenangkan, yang membuat anak-anak malas bersekolah,” ujar Ratna. Pendidikan: Ratna tergelitik membuat survei kecil-kecilan. Ia mencatat orangtua 1. Post Doctoral Fellow, Tufts University School of dari kalangan bawah pun terbiasa memberi uang jajan pada anak-anak Nutrition, Medford, Massachussets, AS bidang mereka. Setidaknya berkisar Rp 3.000 per hari saat anak-anak beranjak Keluarga, Pengasuhan Anak, Orangtua, 1991- ke sekolah. “Jadi ironis kalau untuk uang sekolah Rp 20.000 per bulan 1993 mereka keberatan. Bukan enggak mampu, tapi terbiasa dikasih, 2. S-3, Tufts University School of Nutrition, Medford, membuat mereka tak peduli dengan anak,” kata Ratna panjang lebar. Massachussets, AS, bidang Kebijakan Menurut Ratna, pembenahan pendidikan bukanlah sekadar fisik Internasional Makanan dan Gizi, 1998-1991. sekolah tetapi software pendidikan. “Mental birokrasi, kualitas guru, 3. S-2, Tufts University, bidang Ilmu Sosial dan Gizi, kurikulum, dan sistemnya harus 1986-1988. dibenahi. Guru harus banyak 4. S-1, Institut Pertanian Bogor (IPB) Bogor, Fakultas dilibatkan dalam pelatihan. Pertanian, Jurusan Makanan, Gizi, dan Seandainya anggaran pendidikan Sumberdaya Keluarga, 1978-1982. 20% menjadi kenyataan, pelatihan 5. SMUN 8 Jakarta (1975-1978). guru harus diperbanyak. Selama ini kalau Diknas mengadakan pelatihan, Prestasi: guru jarang dilibatkan, sehingga 1. Mahasiswa Lulusan Terbaik Fakultas Pertanian mereka tidak punya perlengkapan IPB Bogor, Mei 1982 mengajar,” kata Ratna yang hobi 2. Ford Foundation Fellowship Award, 1986-1987 membaca ini. 3. Inter-University Center Fellowshipn Award, 1987- Partisipasi masyarakat menjadi 1988 4. Tufts University Graduate Fellowship Award, kata kunci. Seraya mengutip ayat Al 1988-1989 Quran tentang perubahan nasib satu kaum, 5. Ford Foundation Fellowship Award, 1989-1991 Ratna mengingatkan bahwa di masa silam 6. Penghargaan “80 Tokoh Wanita Muslim Indonesia sebenarnya masyarakat terbiasa bergotong Terbaik”, Januari 2002. royong membangun sekolah. Sayangnya, program Orde Baru seperti Instruksi Presiden (Inpres) tentang Sekolah Dasar justru Karya tulisan dan buku: mematikan partisipasi masyarakat. “Masyarakat jadi apatis,” 1. Pendidikan Karakter Untuk Membangun ujar Ratna. Masyarakat Madani, 2004 DI almamaternya Institut Pertanian Bogor, Ratna 2. Modul Pendidikan 9 Pilar Karakter, 2004 mengajar Ilmu Keluarga dan Konsumen di Fakultas Ekologi 3. Membiarkan Berbeda: Sudut Pandang Baru Manusia. Selain mengajar, Ratna menjabat Ketua Bagian Tentang Relasi Gender (Let There Be Different? A Tumbuh Kembang Anak. Dilandasi kecintaannya kepada New Perspective in Gender Relation, Mizan, Rabb dan ciptaan-Nya, Ratna kini senantiasa menebarkan Bandung, 1999) wanginya konsep pendidikan berkarakter. P 4. Gender Perspectives in Early Childhood Care and ALFIAN Development in Indonesia. The Consultative Group of Early Childhood Care and Development,Washington, DC.: World Bank, 1997. 5. Puluhan tulisan di jurnal ilmiah dan media massa. Keluarga: Suami : Sofyan A. Djalil, PhD Anak : 1. Muhammad Rumi, 21 tahun 2. Safitri Mutia, 16 tahun 3. Muhammad Lutfi, 8 tahun 45 Pena Pendidikan Juli 2006 FIGUR 42-45.pmd 45 11/20/2006, 2:24 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 46. INTERNASIONAL Arif/PENA/Diolah dari berbagai gambar D ua tahun lalu seorang bocah berumur 10 tahun, Faheem Thomas-Childs, mati tersungkur di luar pagar “ sekolahnya. Saat itu ia dalam perjalanan ke sekolahnya, SD T.M. Peirce, Philadelphia Utara. Tiba-tiba saja terdengar bunyi tembakan saling bersahutan. Ada perang antargerombolan di luar halaman sekolah. Si bocah terperangkap. Ia tidak bisa melarikan diri. Sebuah peluru menghajarnya. Peristiwa itu sudah lama berselang. Tapi, bagi orangtua murid di Philadelphia, salah satu negara bagian di Amerika, kisah itu begitu mencekam. Mereka sadar: maut dan onar senantiasa mengintai sang buah hati. Tak hanya di sekolah. Juga di jalanan. Kisah pilu bocah Faheem Thomas-Childs itu membayang kembali 12 Juni lalu, tatkala para petinggi pendidikan di Philadelphia mengumumkan statistik pendidikan 2004- 2005. Di situ mereka mengungkapkan kerisauannya atas kekerasan yang menimpa para anak didik. Statistik sekolah di Secara umum, angka pembunuhan dan Amerika kekerasan bersenjata di Philadelphia meningkat. Sebaliknya, angka onar terhadap diumumkan. Angka murid menurun. Namun, itu tak memuaskan. kekerasan terhadap Paul Vallas, Kepala Distrik Philadelphia murid masih Selatan berketetapan hati agar suasana aman merisaukan. betul-betul dinikmati anak didik. ‘’Keselamatan murid sekolah kami Penyebab utamakan,’’ kata Paul. ‘’Saya tak mau lagi kebrutalan masih membaca berita ada murid jadi korban,’’ belum jelas lanjutnya. Amerika Serikat terjawab. AUDIT KRIMINALITAS DIGUSAR Amerika, negara dengan pendapatan perkapita sekitar 35 kali Indonesia, memang terbilang amat serius menangani onar yang melibatkan siswa. Tidak hanya di dalam ULAH ONAR sekolah. Juga yang menimpa mereka di luar halaman sekolah. Dalam statistik keluaran Departemen Kehakiman, 15 Juni lalu, terungkap bahwa 309.000 murid usia 12-18 tahun menjadi korban kekerasan yang serius. Sebanyak 88.000 di antaranya terjadi di sekolah. Yang dimaksud dengan kekerasan di sini MEREDAM LEWAT SERAGAM K sebagai Tinker v. Des Moines Independent Community School, yang esamaan warna dan model baju, sepatu, serta berbagai atribut lain diharapkan bisa mengurangi tawuran. Ini adalah pandangan umum menentang pengekangan terhadap murid. Hakim Hugo Black berbeda pendapat. Ia menyampaikan dissent- yang berlaku di seluruh penjuru dunia. Maka, berbagai sekolah pun ing opinion-nya: bila kebebasan itu dimaknakan sebagai murid boleh membuat seragam yang terlihat rapih dan enak ditonton. Sekilas, pemakaian seragam memang diakui bisa mengurangi risiko melanggar aturan disiplin sekolah, ini akan menjadi era kebebasan terjadinya tawuran. Paling tidak, siswa usil tidak bakal tertarik menilap sebenar-benarnya di Amerika. Dan itu berbahaya. Tapi, secara khusus sepatu atau baju milik konconya, karena baik model maupun warnanya masalah seragam belum pernah dibawa ke pengadilan. sama. Sekolah juga tidak lagi menjadi ajang pameran baju dan sepatu Efektivitas pemakaian baju seragam untuk mencegah kekerasan model terbaru. sebetulnya masih diragukan. Sebuah penelitian pada 1998 oleh Jurusan Namun, ada sisi negatifnya. Pemakaian seragam dinilai membatasi Sosiologi Universitas Notre Dame, Indiana, menyimpulkan bahwa kebebasan murid untuk berekspresi. Sampai-sampai, pada 1969 muncul pemakaian seragam tak punya dampak langsung terhadap putusan Mahkamah Agung Amerika terhadap kasus yang dikenal berkurangnya ulah brutal murid. 46 Pena Pendidikan Juli 2006 INTERNASIONAL 46-47.pmd 46 11/20/2006, 2:26 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 47. Istimewa bentuknya beraneka. mencorong, sekolah pun tak segan menyulap Dari pencurian, perke- laporannya. lahian tangan kosong, duel Dugaan adanya data yang melenceng itu bersenjata, hingga yang dibenarkan Pengawas Pendidikan New York, Ri- berbau seksual. Dibanding sepuluh chard Mills. Ia berjanji akan memperbaikinya. tahun sebelumnya, keadaan ini lumayan Bahkan, ia akan melacak ulang data di 100 membaik, turun 9%. sekolah, termasuk yang sudah diaudit. Namun, angka-angka itu masih menimbulkan GANGGUAN MENTAL keraguan. Soalnya, muncul kecurigaan: perbaikan angka itu terjadi lewat jalur simsalabim. Mengapa kekerasan terjadi di sekolah? Di New York, misalnya, persatuan guru curiga Banyak penjelasan mengenai hal ini. Ada kalanya para pejabat memoles lebih dulu angka-angkanya lantaran perkara ringan: mata saling melihat. Di PATROLI SEPANJANG harian Philadelphia Inquirer, pertengahan Juni ini sebelum mengumumkan ke publik. Kata mereka, RUTE diceritakan, tahun lalu pecah duel massal faktanya para guru merasa kurang tenteram. Aksi antarmurid kelompok Afro-Amerika dengan kulit begundal para murid, demikian pula yang putih. Soalnya sepele: sewaktu salah satu murid dilakukan orang luar terhadap siswa, tetap saja R Afro-Amerika mengambil tas di loker, matanya lumayan banyak. ichard Dukes berjalan menyeberang bertatapan dengan si siswa kulit putih. Terjadilah ‘’Padahal, agar berhasil, kita harus bersikap Jalan 23 ke Jalan Cambria, di adu jotos berkelanjutan. jujur,’’ kata Presiden Persatuan Guru Negeri New Philadelphia Utara. Ia melihat belasan pria Namun, ada kalanya kekerasan mencuat York, Dick Iannuzzi. Laporan kriminalitas siswa dewasa dengan topi baseball, jaket oranye, karena si remaja secara mental memang harus dibuat akurat. Keluhan serupa disampaikan serta walkie talkie. Mereka dihamburkan di terganggu. Pada 2002, National Academies Re- pengawas pendidikan New York, Alan Hevesi. sekitar Sekolah Dasar Peirce. search Science, Amerika Serikat, menerbitkan Akhir Mei lalu ia menggelar jumpa pers. Mereka bukan atlet. Mereka adalah buku ‘’The Deadly Zone: Understanding Lethal Intinya ia menyesalkan sikap sekolah yang sukarelawan yang bertugas mengamankan School Violence’’. Buku ini memuat penelitian tak jujur, dan cenderung menutup rapat kekerasan jalanan bagi para murid 10 sekolah di yang disponsori Departemen Pendidikan, untuk yang dialami muridnya. ‘’Bila data tidak akurat, kawasan Lehigh Avenue. Total 15 orang menelisik aksi onar di sejumlah sekolah di Amerika. sulit bagi kami untuk merumuskan obat yang bertugas pada hari itu. ‘’Kami ada di sini jam Di Amerika, dari 1992-2003 terjadi 35 kali mujarab,’’ kata Hevesi. 7.30 dan 14.45,’’ kata Dukes. penembakan di sekolah oleh murid. Yang paling Sebelumnya, Hevesi dan aparatnya menguji Dukes adalah kakek dengan sejumlah heboh adalah tatkala seorang murid Columbine data kriminalitas di 17 sekolah di 15 distrik yang cucu. Ia sebelumnya pengelola toko grosir. High School, Colorado, mengangkat senjata laras dinaunginya. Sebagian besar menyunat laporan Di usia tuanya, ia ingin menggunakan panjangnya. Sebanyak 53 murid meninggal, 144 ulah brutal yang menimpa muridnya. Angkanya terluka. diturunkan sepertiga. Tiga sekolah kedapatan tenaganya untuk kerja bakti bagi Tak ada jawaban tunggal mengenai mengumpetkan 90% data. lingkungan. ‘’Saya adalah seorang kakek. penyebab kekerasan. Misalnya: apakah tawuran Statistik tahunan keluaran Departemen Saya ingin cucu saya selamat sampai di di daerah perkotaan dengan yang di pedesaan, Kehakiman itu memang bisa membahayakan bagi rumah,’’ katanya. disebabkan oleh hal yang sama. Apakah aksi dar- sekolah yang dapat rapor merah. Bila sampai Siskamling ala Philadelphia ini bermula dor oleh sejumlah siswa terjadi oleh akibat yang terungkap sebuah sekolah memiliki angka dari kematian Faheem, pada Februari 2004. sama. Tapi, buku ini mengungkapkan: dari kriminalitas tinggi, ia akan masuk daftar hitam. Sejak wafatnya bocah yang terjebak dalam delapan penembakan para murid yang Masyarakat emoh melirik si sekolah onar itu. perang antar-gang itu, setiap hari petugas mengakibatkan kematian, semuanya dilakukan Secara hukum, orangtua murid diijinkan sukarelawan berbaur dengan polisi meronda murid pria. Enam punya gangguan mental seperti memboyong anaknya ke sekolah lain, bila jalan utama yang dilalui para murid. schizoprenia atau depresi. tempatnya belajar dinilai tidak aman. Di New York, Aksi ronda itu menuai hasil. Setahun Namun, ada pula murid dari keluarga baik- saat ini terdapat lima sekolah masuk daftar ‘hitam’. ini, kekerasan terhadap siswa berkurang baik, dengan mental sehat, yang angkat bedil di Berdasar aturan hukum Amerika, Departemen 14%. ‘’Yang kami inginkan adalah membuat sekolahnya. Memang, masih banyak hal pada diri Pendidikan diwajibkan mengumpulkan laporan murid merasa nyaman,’’ kata Shively remaja yang belum kita pahami. P kekerasan yang melibatkan sekolah-sekolah, Willingham, bekas Kepala Sekolah Peirce. untuk diumumkan. Maka, agar citranya terlihat IWAN QODAR HIMAWAN Berjibunnya onar yang menimpa murid iwan@rekacipta.com di kawasannya mendorong Shively en.wikipedia.org memelopori ‘’koridor keamanan’’, kawasan bebas dari kekerasan bagi para murid di sepanjang jalan pergi dan pulang. Kawasan damai itu diciptakan dengan menempatkan orang-orang dewasa sebagai penjaga ketertiban. Mereka bertugas pada pagi serta siang hari. Gangguan Mental - Di Philadelphia, sekarang ini terdapat Pelaku pembantaian 100 sekolah yang memiliki kawasan koridor siswa Columbine High School - Colorado, keamanan. Melihat angka kriminalitas di Haris dan Klebold, wilayah itu yang secara umum meningkat, tertangkap kamera pembuatan koridor keamanan akan sebelum mereka bunuh diri. disebarkan untuk seluruh wilayah. 47 Pena Pendidikan Juli 2006 INTERNASIONAL 46-47.pmd 47 11/20/2006, 2:26 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 48. INTERNASIONAL Foto-foto: www.thefa.com Latihan Sepakbola - pelajar diminta nyantri ke klub Rooney, kini 22 tahun, dibeli klub kaya raya Manchester “ Gocekan Bola United dengan harga US$ 50 juta, alias Rp 460 milyar lebih. **** Tak perlu takut menjadi pemain bola, itu di negeri SANTRI BELIA yang sepakbolanya maju. Sebaliknya, klub harus semakin aktif memburu pemain. Sekolah sepakbola jadi andalan. Menumpukan pencarian bakat pada sekolah umum, jelas tak mungkin. Di Indonesia, juga di berbagai negara negara maju, sepakbola tak diajarkan secara khusus. Ia hanya bagian mata pelajaran olahraga. Olahraga seperti bola basket atau bola voli diajarkan setelah tubuh mereka D i Indonesia, remaja seusianya mungkin lagi mampu menjangkau ring atau net, yaitu di sekolah sibuk mengurus ujian nasional. Theo Walcott menengah. beruntung, ia hidup di Inggris, dan dikaruniai Untuk mendalami ilmu sepak-menyepak, pelajar bakat luar biasa menggocek bola sepak. Di usianya diminta nyantri ke klub sepakbola. Di Jerman maupun yang 17 tahun, Walcott sudah menjadi pemain Inggris terdapat ratusan sekolah klub sepakbola. Ada profesional. Bahkan, ia terpilih sebagai salah satu yang mandiri, ada pula yang disubsudi pemerintah. pemain Inggris yang berangkat ke Jerman. Pelatihan bola dilakukan di luar jam pelajaran. Walcott adalah pemain termuda di timnya. Sayang, Juni ini, tatkala Eropa dilanda musim panas, kejuaraan Sepakbola sudah belum banyak prestasi yang dia ukir di Jerman. Namun, sepakbola antar-sekolah klub berlangsung di berbagai menjadi andalan para penggila bola maklum: sulit berharap hadirnya negara. Di Piala Dunia Jerman, tim nasional Inggris unggul prestasi mencorong dari belia yang baru pertama kali 1-0 atas Ekuador. Di Tanah Airnya sendiri, sekolah sepak- kehidupan. bergabung dengan tim nasional. bola Inggris dipecundangi Ekuador 2-0. Polandia tampil Pelatihan oleh Walcott adalah bukti suksesnya pembinaan sebagai juara pertandingan antar-sekolah sepakbola ini. sekolah sepakbola di Inggris. Sehingga, jangkar klub Kejuaraan itu berakhir pekan ketiga Juni lalu. sekolah umum tenar Arsenal, Thierry Henry, menilai Walcott sebagai **** belum cukup. sosok yang pantas mendampinginya bergabung di The Musim panas memang waktu yang ditunggu para Gunners –julukan bagi Arsenal. belia peminat sepakbola. Libur enam minggu, dan udara Pendidikan klub Seusai lulus SMA, Walcott berlatih sepakbola yang nyaman, membuat anak-anak makin giat bermain memegang bersama Klub Southampton, enam bulan penuh. sepakbola di klub atau di lingkungan tempat tinggal Gorengan bolanya memukau pelatih Arsenal, Arsene mereka. Besarnya minat remaja untuk mendalami peran penting. Wenger. Klub kaya raya itu mau membeli dengan harga olahraga ini dilirik sebagai peluang bisnis, yaitu dengan sekitar Rp 85 milyar. mendirikan sekolah sepakbola. Sebuah camp sepakbola di Amerika, Edukick Youth Dan Anda tentu tahu, dua tahun lalu Wayne 48 Pena Pendidikan Juli 2006 INTERNASIONAL 48-49.pmd 48 11/20/2006, 2:27 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 49. Selama sepekan pelatihan itu, tim dari FA Soccer Boarding School and Soccer Training mengawasi secara ketat. Mereka, bersama Camps misalnya, menawarkan pelatihan pejabat universitas, menyusun jadwal selama 2 minggu saat liburan musim panas bagi kegiatan. ‘’Kami tak hanya mengajari mereka remaja 14-23 tahun. Edukick bekerjasama menendang bola. Mereka juga kami perke- dengan sekolah-sekolah bola di Inggris, nalkan ilmu industri sepakbola,’’ kata Paul Mor- Prancis, Italia, Meksiko, China, Brasil, Kanada, gan, dosen universitas, yang mengurusi pro- dan Spanyol. Peminat dapat memilih di negara gram itu (pmorga01@bcuc.ac.uk). mana mereka ingin berlatih. Seusai belajar menggoreng bola, para Selama dua pekan penuh para remaja murid dibawa masuk kelas. Mereka belajar ilmu ditempatkan pada padepokan sepakbola yang bisnis. Dari pembuatan situs internet bola, punya fasilitas lengkap: asrama, lapangan pemberitaan, hingga mengelola klub dengan tertutup, terbuka, plus kantin dan internet. Di baik. Kepada mereka juga disediakan paket Italia, Edukick bekerjasama dengan Sekolah Theo Walcott melongok ke markas klub tenar Chelsea. Sepakbola Italia (IFA), di Perugia. Program ‘’Menggapai Lebih Tinggi’’, raksasa yang dilengkapi lapangan sintetis. IFA bekerjasama dengan 130 klub sebenarnya bukan semata-mata ditujukan Rumput buatannya diberi lapisan karet yang di menyiapkan paket njelimet. Remaja berusia 15- untuk memasarkan sepakbola bagi remaja bawahnya dihampari pasir dan per besi kuat 18 diikutkan dalam program berasrama untuk Inggris. Tanpa kegiatan itu pun, gocek- untuk mencegah cidera. SMA, selama dua minggu. Yang berusia 18-23 menggocek si bundar sudah teramat kondang. Pusat pelatihan adalah gedung utama, tahun boleh memilih program master, untuk Pemerintah Inggris memang punya tujuan lain: tempat latihan fisik digelar. Fasilitasnya luar pelatihan selama 9 bulan. Di sini para cantrik para remaja jadi makin berminat masuk biasa. Tempat ganti bajunya mewah, poliklinik diberi ilmu lanjut teknik presisi, pengembangan perguruan tinggi. super lengkap, tempat latihan beban, permainan, peningkatan kecerdasan, **** semuanya menjadi satu. Juga ada kolam untuk penguatan mental, serta menghindari cedera. Pelatihan sepakbola kini makin mendapat penyembuhan cidera, berupa kolam air hangat Peserta lawatan Edukick yang memilih tempat di Inggris, dan sejumlah negara Eropa yang dilengkapi pemijat otomatis. Inggris akan ditempatkan di Blackburn atau lain. Soalnya, negara-negara yang makmur itu Dengan fasilitas yahud ini, Liverpool sukses Bolton. Mereka ditangani para pelatih dari klub menghadapi persoalan baru: banyak muridnya terus-menerus bertengger di papan atas tenar Bolton Wanderers. Di Spanyol mereka yang kegendutan. klasemen Liga Inggris. Sejumlah pemain ditempatkan di Madrid pada Spanish Immer- Kantor berita BBC (www.bbc.co.uk), No- berkualitas sudah dihasilkan. Di antaranya sion Soccer Training Camp. Di Jerman, mereka mondok di Sportschule Hamburg. Setiap hari, dengan disiplin tinggi mereka mengikuti olah terampil sepak bola lebih kurang 3 jam. Pengasuhnya pelatih berlisensi FIFA. Mereka diberi ilmu pemanasan sebelum bertanding, permainan dan teknik sepak bola, termasuk langsung mempraktekannya. Setelah makan siang, mereka kursus bahasa Inggris atau bahasa lokal untuk melancarkan komunikasi antar-pemain dan pelatih. Selebihnya mereka diperkenalkan pada budaya setempat, plus berkunjung ke tempat bersejarah. Pendidikan yang ditangani para profes- sional ini butuh biaya tinggi, bagi kebanyakan orang. Untuk pelatihan selama dua minggu ongkosnya 2.400 USD, tidak termasuk biaya pesawat dari negara asal. Untuk program sembilan bulan, biayanya sekitar US$ 22,800. Memang tidak murah, Gembira - mereka belajar ilmu bisnis namun mengingat fasilitas dan tenaga profesional yang menanganinya, harga Michael Owen, Steven Gerrard, Danny vember tahun lalu melansir berita dari tersebut bisa dibilang sepadan. Murphy, Jammie Carragher, dan Stephen Departemen Pendidikan Inggris yang **** Wright. mendorong para murid agar menempuh pola Di Kirkby, salah satu sudut di kota di Inggris, **** hidup sehat. Era modern membuat siswa di atas tanah seluas 45 hektare, menjulang RATUSAN remaja dari seluruh penjuru kurang gerak, sementara makannya terus bangunan elok. Hampir Rp 180 milyar dihabis- Inggris berkumpul di Buckinghamshire Shilterns berlimpah. Sejumlah sekolah sepakbola kan klub raksasa Liverpool untuk membangun University College, High Wycombe. Mereka dirangkul untuk melatih para murid. Kegiatan fasilitas untuk sekolah sepakbola itu. adalah penggila bola yang berharap akan ini dinilai bermanfaat, karena itu akan Di arena terbuka terdapat 10 lapangan mendapat tambahan ilmu menggocek si kulit diteruskan. sepakbola berukuran sebenarnya. Empat di bundar, selama tujuh hari dikarantina di Dalam tubuh sehat terdapat jiwa kuat, itu antaranya dilengkapi dengan lampu besar perguruan tinggi itu. kata guru-guru kita. Theo Walcott, belia dari untuk latihan pada malam hari. Di luar lapangan Mereka ikut program bernama ‘’Menggapai Inggris yang kini berlaga di Jerman, sudah rumput tersebut, masih ada lapangan sintetis Lebih Tinggi’’, yang diselenggarakan bersama membuktikan itu. Larinya secepat rusa, yang baru pertama kali dimiliki sekolah Asosiasi Sepakbola Inggris (FA), perguruan tandukannya sekokoh banteng. Dan sepakbola di Inggris serta arena khusus latihan tinggi. Ongkosnya diambil dari Masyarakat dompetnya? Lebih tebal dari bola kaki. P untuk kiper. Eropa dan pemerintah Inggris. MIRANTI SOETJIPTO (Nurenberg, Jerman) Di wilayah tertutup, terdapat gedung 49 Pena Pendidikan Juli 2006 INTERNASIONAL 48-49.pmd 49 11/20/2006, 2:27 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 50. PERISTIWA Kerusakan sekolah di Yogyakarta Rata dengan tanah: 274 sekolah Rusak berat: 874 sekolah Rusak ringan: 852 sekolah Total: 2000 sekolah Kerusakan sekolah di Klaten, Sukoharjo, Magelang, dan Purworejo Rata dengan tanah: 81 sekolah Rusak berat: 345 sekolah Rusak ringan: 239 sekolah Total: 665 sekolah. Kerusakan gedung perguruan tinggi Rata dengan tanah: 5 bangunan Darurat - (1) & (2) Ujian Nasional dolakukan di bawah tenda dan bangunan sekolah yang rusak Rusak berat: 19 bangunan Memulihkan Rusak ringan: 82. Total: 106 Korban meninggal PENDIDIKAN YOGYA Total: hampir 6000 orang Siswa: 55 orang Guru dan dosen: 16 orang Karyawan: 1 orang Rehabilitasi kejiwaan menjadi langkah meluncurkan awan pembunuh hebat berjuluk “wedus prioritas perbaikan pendidikan di gembel”, Yogyakarta diremuk guncangan gempa PENDANAAN & tektonik. Yogyakarta. Risiko gangguan jiwa sekira Gempa bumi berkekuatan 5,9 skala richter, 27 BEASISWA 6-7% dari populasi. Jika dalam setahun Mei lalu, menelan hampir 6.000 korban jiwa. Sekitar pembenahan fisik dan sosial tak usai, 30 ribuan bangunan rusak dan sendi kehidupan risiko gangguan jiwa anak-anak korban lumpuh. Dunia pendidikan remuk. Ribuan sekolah DANA rehabilitasi gedung sekolah Rp rusak. Kabupaten Bantul menjadi area terparah. kian mengkhawatirkan. 1,104 triliun. Tahap pertama, sebesar Rp Sekitar 80% sarana pendidikan di wilayah selatan 420 miliar untuk rehabilitasi dan Yogyakarta itu, hancur lebur. pembangunan gedungsekolah dasar Kegiatan belajar macet bahkan hingga hari kelima S hingga menengah, plus pendidikan luar eharusnya suasana belajar mewarnai sekolah pascagempa. Puing-puing bangunan masih mengotori sekolah. Tahap kedua, dicairkan pada itu. Apa daya, amuk gunung Merapi, 14 Juni pekarangan sekolah. “Jangankan yang kelasnya roboh, 2007, di antaranya, untuk pembangunan lalu, membuat SMP Negeri 2 Cangkringan di yang masih berdiri pun murid dan guru tidak berani gedung perguruan tinggi, dan kelengkapan Desa Pagerjurang, Kelurahan Kepuharjo, Cangkringan, masuk karena masih trauma,” kata Kamidi SPd, 50 sekolah-sekolah. Sleman, Yogyakarta, menjadi barak pengungsian. tahun, Kepala Sekolah SMP Negeri 2 Bantul. Beasiswa Rp 65.000/bulan diberikan Warga Kepuharjo, terutama warga dusun Kaliadem — Departemen Pendidikan Nasional dan lembaga kepada 32.000 siswa SMA/MA. Beasiswa daerah yang dihajar awan panas— menghuni selasar penolong lainnya mengusahakan kegiatan belajar mandiri dari Universitas Gadjah Mada di depan kelas dan halaman upacara. Meski tetap berlangsung dengan mengirim tenda. “Kami punya (UGM) Yogyakarta sebesar Rp 20 miliar mengganggu, bisa dipastikan tak ada satu pun murid program tanggap darurat khusus bidang pendidikan. untuk 3.900 mahasiswa selama setahun atau guru yang protes. Dalam konteks ini adalah tanggap darurat untuk Rasa senasib sepenanggungan mampu kegiatan belajar mengajar, bukan tanggap darurat mencairkan suasana. Kegiatan belajar mengajar untuk survival,” kata Prof Dr Suyanto, Direktur Jenderal berjalan meski di luar kelas bertebaran sekira 2.000 Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah. warga pengungsi. Prahara sedang melanda Pada saat ujian kenaikan kelas, Dinas Pendidikan Yogyakarta dan sebagian Jawa Tengah. Sebelum Provinsi DI Yogyakarta memberi alternatif pilihan merapi memuntahkan lava dan abu vulkanik, lalu kepada sekolah. Bagi sekolah yang bangunannya 50 Pena Pendidikan 50 Juli 2006 Pena Pendidikan Juli 2006 PERISTIWA 50-51.pmd 50 11/20/2006, 2:29 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 51. masih utuh wajib menggelar ujian. Untuk AWAL YANG MENENTUKAN sekolah yang bangunannya remuk dan tak memungkinkan menggelar kegiatan belajar, ujian diganti dengan tugas yang dapat dibawa B pulang. “Kalau tak bisa juga, penentuan terapi di Children, Nova kini beranjak ceria. ola itu tak pernah lepas dari kaki Nova kenaikan kelas berdasarkan nilai yang sudah Sekolahnya juga sudah rutin lagi. Prasetyo. Rekan-rekannya berusaha ada saja,” kata Drs Sugito, M.Si, Kepala Dinas merebut, tapi dribling menawan bocah Pemulihan kondisi kejiwaan memang Pendidikan DIY. menjadi langkah awal yang menentukan berusia 8 tahun itu, membuat bola seolah Siswa Sekolah Dasar yang karena gempa rehabilitasi pendidikan. “Bila jiwa tak stabil, tidak lengket di kakinya. “Seperti Ronaldinho tak bisa mengikuti Ujian Sekolah Daerah diberi kan..,” kata putra tunggal Paryono dan mungkin bisa bekerja atau belajar,” kata Drs kesempatan mendaftar SMP, atau yang Sugito, MSi, Kepala Dinas Pendidikan DIY. Suciwati, warga Bantul. Nova adalah satu sederajat, melalui seleksi. Syaratnya harus Oleh karena itu, Dinas Pendidikan bersama di antara 120 anak yang menjalani pengha- dinyatakan lulus SD berdasarkan nilai pusan trauma akibat gempa di Children Fakultas Psikologi berbagai universitas di akademik atau dengan tambahan Yogyakarta bekerjasama memberikan Centre. mengerjakan tugas. “Seleksi dilakukan bila konseling psikososial. Posko milik Badan PBB Urusan Anak- pendaftar melebihi daya tampung,” kata anak (Unicef) ini berdiri di Lapangan Rehabilitasi mental, menurut dr Bambang Sugito. Hasta Yoga, SpKJ, Koordinator Lapangan Trirenggo, Bantul. “Kami membantu agar Di Jawa Tengah aturan serupa juga Psikososial dan Psikiatri Rumah Sakit Dr anak-anak keluar dari trauma akibat gem- diterapkan. Dinas Pendidikan Jawa Tengah pa,” kata Wiwit Widiansyah, Koordinator Sardjito, Yogyakarta, dapat dipercepat apabila malah mempertimbangkan penentuan kondisi lingkungan anak-anak nyaman. Children Centre di Trirenggo. Bermacam kenaikan kelas berdasarkan rata-rata ulangan “Sepertinya ini sulit karena korban gempa masih permainan diyakini mampu membuat anak- harian siswa, khusus bagi sekolah yang tak anak sejenak melupakan tragedi. tinggal di tenda pengungsian,” kata Yoga. memungkinkan menggelar ujian. Kegiatan Situasi ini sebaiknya cepat diatasi. Jika Kebanyakan anak-anak, kata Wiwit, belajar di tenda dibatasi hanya empat jam saja berlangsung lama malah akan memperbesar menga-lami trauma karena melihat rumahnya lantaran hawa di dalam tenda yang panas hancur atau keluarganya menjadi korban. penderita gangguan jiwa. Biasanya, sebulan menyengat. setelah bencana, penderita gangguan jiwa Nova, misalnya, sering tiba-tiba Belajar, apalagi saat ujian, di bawah tenda akibat bencana sekitar 6-7% dari populasi. Bila berteriak dan lari tunggang langgang bila sungguh tak nyaman. “Panasnya bikin ndak ada suara gaduh. Deru mesin truk saja kondisi fisik dan sosial tak segera pulih, bisa mikir,” kata Defi Prihatin, siswi kelas 1 prosentase itu akan membengkak hingga 20% sudah membuatnya keder, apalagi getaran SMP Negeri 2 Bantul. Defi sungguh prihatin. dalam waktu setahun. Gawatnya, setengah gempa susulan. Gangguan psikis ini Sudah rumahnya rata dengan tanah, dialaminya lantaran menyaksikan rumahnya dari jumlah itu kebanyakan anak-anak. P sekolahnya pun ikut remuk. Ia bersama MAHARSI INDRAWAN luluh lantak dan ibunya luka berat. Dengan keluarganya menghuni tenda pengungsian di Lapangan Wukirsari, Imogiri, Bantul. Saat menjalani hari pertama ulangan umum, KUAT KOLOM DAN BANTALAN 12 Juni lalu, Defi terlihat frustrasi. Berulang kali ia menghela nafas saat mengerjakan soal Bahasa dan Sastra Indonesia. Ujung pensil 2B ia gigiti. “Bukan soalnya susah, panasnya itu yang ndak tahan,” kata Defi. Toh, ia mengakui bila konsentrasinya tak bisa fokus. “Bawaannya kuatir terus,” kata anak ketiga dari empat bersaudara ini. Defi bisa jadi menderita trauma pascagempa. Pemulihan mental dan psikis ini K menjadi masalah sendiri. “Pemulihan kejiwaan ala gempa melanda Yogyakarta, bangunan. Pada saat gempa terjadi, balok siswa menjadi langkah pertama rehabilitasi Profesor Suyanto, Dirjen Manajemen bangunan dan dinding boleh retak atau pendidikan,” kata Sugito. Karena itu, Dinas Dikdasmen, tengah berada di kediamannya bahkan roboh, tapi komponen vertikal itu tadi Pendidikan rutin menyelipkan konseling trauma di Yogyakarta. Berbeda dengan masih tegak berdiri. pada posko layanan pendidikan yang didirikan kebanyakan orang yang berhamburan Metode lain agar bangunan tahan gempa di lokasi bencana. P keluar rumah menyelamatkan diri, Suyanto adalah dengan meredam getaran gempa. MAHARSI INDRAWAN justru ngumpet di kamar. “Saya yakin, Caranya dengan menempatkan rubber bearing atau base isolation —bantalan dari insyaallah kamar saya tahan gempa,” Foto-foto: Maharsi/PENA katanya. susunan lembar-lembar karet dan pelat baja— Apa yang dilakukan Suyanto itu di antara fondasi dan kolom. Lembaran karet- memang benar, asal bangunan ditopang baja itu direkatkan selang-seling sehingga struktur yang kokoh dan mampu menahan membentuk bantalan berbentuk silinder yang beban gempa. Menurut teori struktur mampu menahan beban tekan sampai 500 bangunan, faktor terpenting dalam ton per unit. Berbagai eksperimen bangunan tahan gempa adalah komponen membuktikan bantalan itu mampu meredam vertikal, yakni kolom (tiang), dinding, dan sekira 75% getaran gempa. Sisanya, dinding geser. Dinding geser adalah seperempat kekuatan gempa, yang dinding yang terbuat dari beton bertulang, mengguncang struktur bangunan bagian yang dipasang di sebagian atau seluruh atas. P permukaan dinding di sejumlah sisi DIPO HANDOKO 51 51 Pena Pendidikan Juli 2006 Pena Pendidikan Juli 2006 PERISTIWA 50-51.pmd 51 11/20/2006, 2:29 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 52. PERISTIWA KALA BERGANTUNG Pada Satu NILAI menjadi 92,50%. Kelulusan siswa madrasah aliyah juga naik dari 80,37% menjadi 90,82%. Sedangkan SMK melonjak dari 78,29% menjadi 91,00%. DKI Jakarta juga menunjukkan prestasi baik. Angka kelulusannya di tingkat SMA lebih besar ketimbang kelulusan nasional, S ulit membayangkan perasaan Alex Arida dan yakni sebesar 94,09%. Retno. Pikiran dan perasaan mereka hancur Sedangkan untuk SMP, dari sebanyak 3 juta lebih berkeping-keping begitu menerima surat peserta ujian, 92,03% lulus. Jumlah kelulusan ini lebih Angka kelulusan pengumuman kelulusan Ujian Nasional, 19 Juni lalu. baik dibanding hasil Ujian Nasional tahun lalu, 87,07%. dan rata-rata nilai Alex dinyatakan tak lulus, lantaran terjegal nilai matematika Nilai per pelajaran pun juga meningkat. Namun BNSP yang hanya 3,00 —jauh di bawah standar yang ditetapkan belum berani menyimpulkan nilai ujian dan kelulusan yang Ujian Nasional Badan Standar Nasional Pendidikan sebesar 4,25. Nilai meningkat itu sebagai indikator mutu pendidikan baik. SMA dan SMP ujian bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, masing- “Seperti itu faktanya. Silakan simpulkan sendiri,” kata masing 7,60 dan 7,00, pun tak berarti apa-apa. Bambang Soehendro, dalam jumpa pers di Depdiknas, meningkat. Yang Sedangkan Retno, siswa SMA Sultan Agung I Jakarta, 26 Juni lalu. juara bisa terjegal. Semarang bahkan sukses meraih nilai 9 dan 9,4 untuk bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Sialnya, nilai PROTES UJIAN ULANGAN BSNP tak berani matematika Retno 4,00. Begitu juga yang dialami Bayu Meski angka kelulusan dan rata-rata nilai meningkat, menyimpulkan Taruna, siswa SMA 71 Jakarta, yang gagal lulus karena toh protes berhamburan. Tak sedikit yang menuntut nilai matematikanya 4,00. Padahal Bayu selama ini hampir diadakan ujian nasional tahap kedua (ulangan bagi yang mutu lulusan. selalu menghuni rangking sepuluh besar di kelasnya. tak lulus). Menteri Pendidikan Nasional Bambang Sudibyo Ironisnya, Alex adalah sendiri di sejumlah media berpendapat, “Ujian ulangan juara keempat Olimpiade tak mendidik siswa bekerja keras.” HASIL UJIAN NASIONAL SMA DI DKI JAKARTA Fisika yang diselenggara- Depdiknas lantas mengarahkan siswa yang gagal kan Universitas Negeri lulus Ujian Nasional mengikuti ujian kesetaraan Paket B 1. Peserta ujian : 62.179 siswa Semarang (Unnes) tahun untuk SMP dan Paket C untuk SMA. Persoalannya, tak 2. Peserta yang lulus : 58.504 siswa ( 94,09 %) lalu. Siswa Madrasah semua pengguna lulusan menerima dengan tangan Aliyah Negeri (MAN) I terbuka. Beberapa waktu lalu, lulusan Paket C ditolak 3. Peserta yang tidak lulus : 3.675 siswa ( 5,91 %) Suruh, Kabupaten Sema- saat mendaftar di kepolisian. 4. Nilai rata-rata : 7,58 rang itu pun diterima Mendiknas Bambang memang mewanti-wanti agar Program IPA : 7,76 sebagai calon mahasiswa semua perguruan tinggi menerima lulusan berijasah Paket Program IPS : 7,49 MIPA Fisika Unnes melalui C. “Jika perguruan tinggi menolak lulusan Paket C, mereka Program Bahasa : 7,58 jalur tanpa tes. Mereka bisa dituntut secara hukum karena telah melakukan 5. Jumlah siswa yang memperoleh nilai 10 : yang bernasib seperti Alex diskriminasi,” kata Bambang. Bahasa Indonesia : 20 siswa dan Retno itu jumlahnya Sayangnya, meski Alex, Retno dan Bayu mampu Bahasa Inggris : 838 siswa bisa jadi tak sedikit. lulus di ujian Paket C sekali pun, pintu kuliah di universi- Matematika : 138 siswa Ujian Nasional yang tas pilihan sudah tertutup. Pasalnya, ujian Paket C Ekonomi : 21 siswa hingga saat pelaksanaan- diselenggarakan Agustus. Padahal, seleksi penerimaan Bahasa Asing lainnya : 8 siswa nya diwarnai perdebatan mahasiswa baru (SPMB) dilaksanakan 5-6 Juli ini. 6. Tingkat Kelulusan panas, telah diumumkan Apa mau dikata, Alex, Retno dan Bayu “cuma” gagal Jumlah SMA dengan kelulusan 100 % : 181 sekolah hasilnya. Persentase kelu- di pelajaran matematika. Mereka bukan siswa bodoh. Jumlah SMA dengan kelulusan 0 % : 6 sekolah lusan siswa SMA mening- Tapi sungguh repot bila kelulusan bergantung pada satu Jumlah sekolah Penyelenggara Ujian : 431 sekolah kat dibandingkan dengan nilai pelajaran. P tahun lalu: dari 80,76% DIPO HANDOKO 52 Pena Pendidikan Juli 2006 PERISTIWA 52-53.pmd 52 11/20/2006, 2:31 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 53. TV Edukasi “ TAK SURUT MENGUDARA bila kini banyak pemerintahan kabupaten/kota memiliki stasiun televisi dan radio. Depdiknas sendiri, kata Gatot, bakal menempuh banyak cara agar siaran TV G atot Hari Priowiryanto, Kepala Biro Edukasi (TVE) bisa menjangkau banyak Perencanaan dan Kerjasama Luar daerah. “Selain dengan bentuk TV publik lokal, Ijin penyiaran TV Negeri Depdiknas, tak surut langkah. kami akan menggunakan teknologi digital, Edukasi dipersoalkan. Program Gatot menyelenggarakan siaran sehingga ke depan TVE dapat diakses melalui Statusnya bakal menjadi televisi pendidikan berlabel TV Edukasi, yang internet dan jaringan telsus (telekomunikasi mengudara sejak Oktober 2004, belum khusus),” kata Gatot. televisi publik lokal. mengantungi ijin siaran. TVE yang diluncurkan sejak Oktober 2004 Malah bertambah empat Adalah Kantor Menteri Negara Komunikasi pun jalan terus, sembari ijin penyiarannya channel baru. dan Informasi yang mempersoalkan. Menurut beres. Belum lama ini TVE mensuplai fasilitas ketentuan dalam Undang-Undang (UU) Nomor tiga televisi ke setiap propinsi dan menambah 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran, ijin siaran jam siaran hasil kerjasama dengan TVRI. dibawah wewenang Komisi Penyiaran Indo- Meski belum mengantungi ijin resmi, TVE nesia. Ijin siaran keluar sesuai jenis lembaga SIARAN RELAY 300 KOTA bahkan telah mengembangkan model siaran penyiaran, yakni bersifat publik, swasta, Dana yang dianggarkan pun tak televisi relay. Siaran relay ini telah mengudara komunitas, dan lembaga penyiaran tanggung-tanggung: Rp 465 miliar. Hampir Rp sejak 2005. Setidaknya telah berdiri 40 studio berlanggaran. 200 miliar adalah subsidi khusus buat 272 mini di kabupaten dan kota, yang dibangun di UU Penyiaran juga mengatur mengenai kabupaten/kota untuk peralatan, semacam sekolah-sekolah. “Tahun ini rencananya studio mini. Selebihnya, berupa block grant ke jangkauan siaran. Menurut regulasi, penyiaran dibangun 250 stasiun relay yang dibiayai sekolah-sekolah. Rencananya, pada 2008 tak lagi bisa menjangkau seluruh wilayah Dikmenjur untuk SMK-SMK,” kata Gatot. nanti, sekira 10.000 sekolah mendapat kucuran Tanah Air, kecuali lembaga penyiaran publik, Keberadaan stasiun relay bantuan masing-masing sebesar Rp yakni TVRI dan RRI. Sedangkan lembaga itu memang mempermudah 3.000.000. Kerjasama dengan TVRI pun telah penyiaran yang ingin siarannya menjangkau setiap sekolah menerima diteken kontrak selama setahun ke depan. seluruh daerah diwajibkan berafiliasi dengan siaran TVE. Tak perlu “TVE telah menyerahkan 570 modul pelajaran jaringan televisi lokal. menggunakan parobola kepada TVRI,” kata Gatot. Menurut ketentuan, KPI memberi waktu plus receiver yang tak Untuk rencana jangka panjang, masih paling lambat pada 28 Desember 2007, seluruh murah, cukup dengan kata Gatot, TVE bahkan akan televisi swasta nasional harus bekerjasama antena UHF seharga mengembangkan 4 channel tambahan dengan stasiun televisi lokal agar jangkauan 50.000 perak. P dengan fokus siaran di 570 titik. “Semua ini siarannya bisa diterima di seluruh daerah. DIPO HANDOKO DAN dilakukan demi meningkatkan mutu Artinya, TV Edukasi yang kini telah merambah VINA FIRMALIA pendidikan Indonesia,” ujarnya. di banyak daerah dinilai telah melanggar Saat ini TVE memulai siaran pukul 07.00 ketentuan UU Penyiaran. WIB dan berakhir pukul 21.00 WIB. Toh, Gatot optimistis persoalan perizinan Sedangkan jam siaran melalui TVRI sekitar 4- bakal teratasi. Pihaknya masih mendiskusikan 6 jam sehari. Program siarannya meliputi dengan Kementerian Komunikasi dan Gatot Hari pendidikan formal (SD hingga Perguruan Informasi. “Kami disarankan menjadi televisi Priyowiryanto Tinggi), pendidikan informal, yang meliputi publik lokal sehingga bisa berkembang dan acara Seni, Olahraga, Budaya, Keterampilan, diterima siarannya di seluruh nusantara,” kata Agama, Kesehatan, Budi Pekerti, Pertanian, Gatot. dan Peternakan. Juga tayangan pendidikan Stasiun televisi lokal, baik swasta maupun nonformal, yang terdiri dari Program Paket A, publik, memang bertebaran sejak kran perijinan Paket B, dan Paket C, serta informasi kebijakan lembaga penyiaran dibuka bebas. Mereka Depdiknas. tinggal meminta ijin dari KPI Daerah. Tak heran 53 Pena Pendidikan Juli 2006 PERISTIWA 52-53.pmd 53 11/20/2006, 2:31 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 54. PERISTIWA Dok. ILO ANGKA MURAM Kaum PAPA BELIA “ S ebut saja namanya Mili. Ketika ayahnya ini juga lebih rentan terhadap pengangguran lantaran berpulang, Mili dan ibunya mengadu nasib ke bekerja di bidang pekerjaan yang kurang aman dan Jakarta. Tujuannya satu mencari kerja. Mili pasti. terpaksa menjalani kehidupan keras yang tak Survei ILO bersama TNS itu merekam kondisi selayaknya dilakoni bocah perempuan yang belum ketenagakerjaan kalangan muda di 8 provinsi. Yakni genap 11 tahun itu. DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, Sumatera Di pinggiran Jakarta, persisnya di Bekasi, ia dapat Utara, Kalimantan Timur, Papua, Sulawesi Selatan pekerjaan. Sayangnya, Mili harus berpisah dengan dan Nusa Tenggara Timur. Survei dilakukan pada ibunya lantaran sang ibu tak diterima bekerja di tempat awal 2006. Para responden yang berjumlah 2.500 yang sama. Kehidupan layak yang diimpikan Mili orang dipilih dari strata sosial-ekonomi menengah ke seakan enggan mendekat. Masalah demi masalah bawah. dengan majikannya justru datang. Sang majikan Kalangan muda juga menyumbang angka Sebanyak 66% belakangan tak membayar gaji Mili dengan layak. pengangguran nasional yang sebesar 10,4%. Sekira kalangan belia putus Akhirnya Mili memutuskan pergi dari tempat 66% remaja 17-18 tahun adalah putus sekolah dan kerjanya. Sempat menggelandang tak tentu arah, menganggur. Pada golongan usia 19-20 tahun, sekolah dan hingga akhirnya sebuah lembaga swadaya sekira 53% penganggur, dan pemuda di usia 23-24 menganggur. Bekerja masyarakat (LSM) menampungnya. Mili pun kembali tahun, seperlimanya juga pengangguran. “Butuh meraih dunia anak-anak. Bersekolah lagi dan bisa pencegahan agar tidak membiarkan anak-anak di di usia anak, gagal merajut harapannya. bawah usia 15 tahun masuk ke dalam angkatan kerja. saat dewasa. Mili beruntung. Tapi tak semua anak dari keluarga Mereka harus tetap sekolah,” kata Deputi Direktur tak mampu, yang telanjur hidup menggelandang, bisa ILO Jakarta Peter Rademaker. Hampir semua kembali menemukan dunia anak-anaknya seperti Memang, kata Peter, anak putus sekolah dan orangtua tak mampu halnya Mili. Penggalan episode kehidupan Mili itu masuk dunia kerja dapat membantu perekonomian dipaparkan Organisasi Buruh Internasional (ILO/In- keluarga. Tapi, andil sang anak hanya dinikmati untuk membiarkan anak ternational Labour Organization) dalam seminar jangka pendek. Pada saat si anak menjadi dewasa, bekerja di sektor mengenai buruh anak yang diselenggarakan ILO di mereka kemungkinan besar gagal atau kurang Jakarta, pertengahan Juni lalu. Seminar itu diadakan berhasil dalam kehidupan bekerjanya ketimbang berbahaya. bertepatan dengan Hari Anti Pekerja Anak Se-Dunia. mereka yang berhasil menamatkan pendidikannya. ILO bersama Taylor Nelson Soffres (TNS) “Hasil penelitian kami adalah bukti bahwa terdapat melakukan penelitian kondisi pekerja anak dan sejumlah besar penganggur muda, yang tidak kalangan muda, usia 15-29 tahun. Hasilnya, sungguh berpendidikan, berketrampilan rendah dan tidak menyedihkan. ILO mencatat betapa kaum muda In- memiliki kecakapan kerja,” kata Peter. donesia yang putus sekolah sebelum menamatkan Untuk mencegah anak-anak masuk dunia kerja, pendidikan menengah pertama, cenderung perlu sosialisasi pentingnya pendidikan, juga berpendapatan rendah saat usia dewasa. Kalangan memperluaskan pelatihan bagi remaja putus sekolah. 54 Pena Pendidikan Juli 2006 PERISTIWA 54-55.pmd 54 11/20/2006, 2:32 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 55. www.imagebank.com betapa masih belum baiknya persepsi para orangtua akan pentingnya pendidikan bagi anak-anak mereka. Tercatat sebanyak 19% anak usia di bawah 15 tahun tidak lagi bersekolah. Sebanyak 71% responden yang memiliki anak tidak bersekolah menyebut biaya sekolah Putus sekolah dari pendidikan dasar sebagai faktor utama kenapa anak mereka umumnya disebabkan oleh tingginya tidak sekolah. Biaya rata-rata untuk biaya pendidikan. Sekitar 33% anak menyekolahkan satu anak di SD dan satu meninggalkan sekolah sebelum anak di SMP selama satu tahun, termasuk menamatkan pendidikan menengah biaya transport dan seragam bisa sama dengan pertama dan 20% mulai bekerja. dua bulan upah minimum provinsi. Tingkat pengangguran yang sangat Temuan-temuan lain ILO itu adalah besar di antara mereka yang putus “cuma” 50% responden mengetahui program sekolah adalah di kelompok usia wajib belajar sembilan tahun dan 39% di 15-17 tahun (71%). Besaran ini antaranya menyangka wajib pendidikan dasar berkurang secara berangsur-angsur adalah enam tahun atau menamatkan SD hingga kaum muda mencapai usia saja. Sebanyak 61% responden menyatakan 23-24 tahun (20%). anak-anak usia 15 tahun boleh bekerja empat Di antara mereka yang bekerja dan jam atau lebih setiap harinya. Padahal jika itu bekerja mandiri, ILO dan Taylor terjadi, kehadiran anak di sekolah akan Nelson Soffres menemukan adanya Putus Sekolah (atas) - Penelitian terhadap 1212 rumah tangga di Sukabumi, Bogor, Asahan, Banyuwangi, Samarinda dan sangat berkurang. perbedaan yang signifikan antara Makassar pada Mei 2006,sebanyak 19% anak usia di bawah Di antara hasil temuan yang suram itu, mereka yang menamatkan 15 tahun tidak lagi bersekolah. pendidikan menengah pertama ada secercah harapan. Para responden ada Pekerja Anak-anak (bawah) - anak-anak bekerja di antara dengan yang tidak. Di antara yang menyatakan meskipun faktor biaya ribuan pekerja dewasa di China. mereka yang bekerja, penghasilan pendidikan tak terjangkau, ada komitmen yang diperoleh kelompok yang tinggi orangtua terhadap pendidikan anak. menyelesaikan pendidikan mereka Menurut catatan ILO dan TNS terhadap Persoalannya pada masalah biaya. Selain itu, adalah sekitar 50% lebih tinggi, pekerja anak di dunia, pada Mei lalu, untuk sebagian besar responden menyatakan setuju sementara untuk yang bekerja pertama kalinya jumlah pekerja anak bahwa anak-anak di bawah usia 18 tahun mandiri lebih 39% lebih besar. berkurang sebesar 11% dari 246 juta menjadi tidak boleh bekerja di sektor-sektor ilegal Sebanyak 85% pekerja berusia 15- 218 juta anak antara 2000-2004. ILO dan seperti obat-obatan terlarang dan prostitusi. 17 tahun bekerja tanpa kontrak. organisasi-organisasi lain sepakat agar Sayangnya, para orangtua ternyata lebih Sementara mereka yang pekerja anak harus dihapuskan dalam jangka banyak yang membiarkan anak mereka menyelesaikan pendidikan paling tidak 10 tahun. bekerja di sektor-sektor, yang menurut aturan menengah pertama tiga kali lebih termasuk kategori pekerjaan berbahaya. besar kemungkinannya memperoleh Waduh. Jika ILO dan TNS, lembaga asing PERSEPSI BURUK ORANGTUA pekerjaan dengan kontrak yang saja sampai peduli pada nasib pemuda jelas dibandingkan dengan mereka harapan bangsa kita, pemerintah mestinya Penelitian terhadap 1212 rumah tangga yang putus sekolah. lebih dari itu. Jangan temuan ILO dan TNS itu di enam kabupaten/kota (Sukabumi, Bogor, Sebanyak 33% responden cuma sekadar angka-angka belaka. P Asahan, Banyuwangi, Samarinda dan menjawab “Ya” untuk pertanyaan BUDI KURNIAWAN Makassar) pada Mei 2006 menunjukkan “Apakah Anda merasa bahwa cara Anda mencari uang/penghidupan mengandung risiko untuk www.imagebank.com keselamatan Anda (seperti bekerja di jalan, pada malam hari atau pada kondisi berbahaya, dan lain-lain).” Hanya segelintir dari orang muda yang pernah menerima penyuluhan karir, dan bagi yang menerima, mereka menganggapnya sangat berguna. Mereka yang putus sekolah cenderung untuk menikah dan memiliki anak pertama rata-rata dua tahun lebih cepat dibandingkan dengan mereka yang menyelesaikan pendidikan dasar. Pernikahan dan kelahiran anak ini dapat menjadi penyebab terjebaknya mereka dalam kemiskinan di masa mendatang, yang pada gilirannya akan melahirkan pekerja-pekerja anak baru. 55 Pena Pendidikan Pena Pendidikan Juli 2006 Juli 2006 PERISTIWA 54-55.pmd 55 11/20/2006, 2:32 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 56. PERISTIWA Putus Hubungan ROYAL & DEAKIN O goanna.cs.rmit.edu.au rang Jawa bilang kapok lombok untuk total mahasiswa Indonesia di Australia tak kurang memerikan janji atau tobat yang tak ditepati. dari 14.000 orang. Ibarat makan cabe sudah tahu pedas sampai bilang kapok… eh, lain waktu makan cabe lagi. Tamsil KEBEBASAN BERPENDAPAT DIAM ini kurang lebih sama dengan yang dilakukan Royal Australia selama ini menjadi tempat aman bagi Melbourne Institute of Technology (RMIT) dan tokoh separatis asal Papua. Pada 2002 pemutusan University of Deakin, juga di Melbourne, Australia. hubungan dengan RMIT dipicu pengibaran bendera RMIT dan Deakin pada 2002 lalu sempat berjanji untuk Bintang Kejora milik Papua Merdeka di Kampus RMIT. menarik dukungannya kepada Gerakan Papua “Kadang pimpinan universitas di Australia tak Merdeka. berbuat apa-apa saat dosen dan mahasiwa Ternyata, hanya janji palsu. Pada 6 September menyatakan dukungan kepada Papua Merdeka. 2002 lalu, Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Ketika pengibaran bendera Bintang Kejora Papua di Depdiknas Satryo Soemantri Brodjonegoro sampai kampus, pimpinan universitas juga diam. Alasannya mengimbau pimpinan perguruan tinggi, koordinator mereka menjunjung kemerdekaan dan kebebasan Kopertis dan ketua Asosiasi Perguruan Tinggi Swasta berpendapat,” kata Prof Soekartawi, PhD, Guru Besar Indonesia menghentikan seluruh kegiatan dengan Universitas Brawijaya Malang. “ RMIT. Menurut mantan direktur Southeast Asia Ministers “Saya minta kepada seluruh pimpinan perguruan of Education Organiazation (SEAMEO) itu, yang gelar tinggi negeri dan swasta untuk tidak mengadakan doktornya diperoleh di universitas Australia 1989, kontak atau menghentikan kegiatan dengan RMIT Deakin dan RMIT tergolong perguruan tinggi yang seperti kerjasama, pengiriman dosen untuk tugas dituju pelajar Indonesia. Mereka punya perwakilan di Jakarta. Bahkan membuka foundation class —kelas belajar dan lain-lain,” tulis Satryo dalam suratnya. pendahuluan sebelum menjadi mahasiswa resmi RMIT memang meminta maaf, berjanji dan tingkat pertama— di Jakarta. menjamin tidak akan membiarkan para staf Deakin mempunyai 6 kampus. Yakni kampus pengajarnya melakukan tindakan yang mengganggu Geelong, Geelong Waterfront, Melbourne, Toorak kedaulatan RI. Dirjen Dikti sempat percaya mulut manis dan Warrnambool. Universitas Deakin mempunyai RMIT. Lewat surat bertanggal 21 Oktober 2002, Satryo sekira 29.000 mahasiswa dan sekira 2500 mahasiswa menegaskan kerjasama dengan RMIT dibuka kembali. asing, termasuk dari Indonesia. Sedangkan RMIT Eh, Februari lalu, komitmen RMIT lagi-lagi mempunyai lebih dari 33.000 mahasiswa, sekira 8500 dilanggar. Menurut laporan dari Konsulat Jenderal RI mahasiswa dari negara lain. Kampus RMIT tersebar di Melbourne, RMIT mengadakan pertemuan di di Brunswick, Bundoora, City, Fishermens Bend, dan kampus yang dihadiri 70-an orang. Mereka yang hadir Hamilton. P di antaranya, Yakob Rumbiak, (tokoh separatis Papua DIPO HANDOKO di Melbourne), dua warga Papua yang datang dari Queensland, Alfons (warga Papua yang cukup lama Dirjen Dikti meminta tinggal di Melbourne) dan selebihnya bule yang tergabung dalam kelompok West Papua Movement, seluruh perguruan (1) Kampus RMIT. (2) Suasana di Deakin University Australia West Papua Association dan West Papua tinggi di Indonesia Solidarity Network. Sementara dosa Deakin University 2 menghentikan lantaran di jajaran pengajar mereka bercokol www.dadi.com.hk setidaknya tiga dosen yang sangat anti-RI dan dan kegiatan dengan mendukung separatisme. RMIT dan Deakin Satryo Soemantri pun gusar. Surat edaran University. bertanggal 3 April 2006, ia layangkan kembali kepada seluruh perguruan tinggi agar tidak bekerjasama Mengganggu dengan RMIT dan Deakin. “Dirjen Dikti memang kedaulatan RI. mengimbau seluruh perguruan tinggi memutuskan hubungan dengan RMIT dan Deakin. Langkah ini diambil karena ada pihak di RMIT dan Deakin mendukung Papua Merdeka,” kata Bambang Wasito Adi, SH, MSc, Kepala Pusat Humas dan Informasi Depdiknas. Pemutusan hubungan itu bersifat sementara. Bagi mahasiswa Indonesia yang masih belajar di sana, Dikti masih mengijinkan menyelesaikan studi mereka. 1 Menurut data di Konjen RI di Melbourne mahasiswa Indonesia di RMIT sekira 1200 orang. Sedangkan 56 Pena Pendidikan Juli 2006 PERISTIWA 56.pmd 56 11/20/2006, 2:33 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 57. ASING Menyerbu PENDIDIKAN www.np.edu.s B ukalah sejumlah koran nasional pada Sabtu Mahasiswa baru asal Indonesia di sejumlah perguruan dan Ahad. Di sejumlah halaman dengan tinggi asing itu selalu saja berdatangan. “Mungkin mudah ditemui iklan displai dan pariwara dari karena semua urusan, misalnya administrasi, sangat kalangan perguruan tinggi asing. Universitas dan mudah dan tak berbelit-belit. Selain itu, dengan institusi pendidikan asing itu banyak mengumbar membuka pendaftaran di Indonesia, calon mahasiswa keunggulan dan kemudahan berkuliah. Dari pengajar tak perlu mendaftar ke universitas negara tujuan. berkualitas, biaya tak mahal-mahal amat, fasilitas Biaya pun jadi hemat,” kata Lilya Hasan, Head of lengkap, hingga view yang asyik nan nyaman di sekitar Business Development Edlink dan Connex. universitas. Tak heran jika dalam setahun, Edlink + Connect Ajang promosi perguruan tinggi luar negeri itu juga menggelar pameran dua tiga kali, setidaknya 21 tahun banyak ditemui di berbagai pameran pendidikan di terakhir. “Pameran sangat efektif untuk memberi sejumlah kota besar di Indonesia. Bulan Juni lalu saja, informasi sejelas-jelas,” kata Lilya Hasan. “ pameran setidaknya digelar di Bandung, Surabaya Erick Sulistio, misalnya, sampai-sampai mengubah dan Jakarta. Awal Juni, Edlink dan Connex menyeleng- minat studinya dari bidang seni ke desain grafis, setelah garakan pameran bersama di sebuah hotel berbintang mendengar penjelasan di pameran. Erick amat di Jakarta. Pameran ini diikuti lebih dari 40 institusi menyukai seni, namun ia tidak yakin seratus persen 1 pendidikan dari Australia, Selandia Baru, Inggris, bakal jadi seniman. Ia akhirnya kuliah di sebuah Kanada, Singapura dan Malaysia. Bulan sebelumnya, akademi grafis di Australia. Ketika kuliah dulu, Suasana salah satu kampus di Singapura Ikatan Konsultan Pendidikan Internasional Indonesia rancangan Erick pernah masuk finalis lomba cover majalah yang diadakan Design Graphic Magazine. (IKPII) menggelar pameran yang diikuti lebih dari 90 Setelah lulus, ia sempat beberapa bulan bekerja institusi pendidikan dari 12 negara. sebagai web designer di Australia, Erick kini bekerja Beberapa di antara universitas yang rajin buka di sebuah perusahaan desain ternama di Jakarta itu. stan pameran adalah Monash University, Australian Ernawati, penyandang diploma bidang industri dan National University (ANU), James Cook University, teknik sistem mesin di Republic Polytechnic, DEAKIN University (Australia), London Institute of Singapura, tertarik kuliah di Singapura juga setelah Business and Technology (Inggris), British Columbia mendatangi pameran pendidikan. “Di Singapura saya Institute of Technology, University of Ontario Institute duduk dalam komite dua aktivitas ekstrakurikuler,” of Technology (Kanada), Stamford College (Malay- kata Ernawati, yang indeks prestasinya selalu di atas sia), Raffles Design Institute dan SAE Singapore 3,33. P (Singapura). BUDI KURNIAWAN Pameran-pameran itu memang cukup jitu hasilnya. Universitas asing gencar berpromosi. Dok. TEMPO Berpameran di mana-mana. 57 2 Pena Pendidikan Juli 2006 PERISTIWA 57.pmd 57 11/20/2006, 2:35 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 58. BUKU BUKAN Menjejalkan KATA P elajaran sejarah menjadi sesuatu yang pesan yang sangat kuat. mengesankan bagi Paul Jennings kala “Ayah dan Ibu duduk di sini bersamamu, masih duduk di bangku sekolah. Tugas membaca cerita tentang seekor anjing kecil yang dikerjakannya itu mendapat pujian dari yang tidak dikenali keluarganya lagi karena sang guru. “Jennings telah menjawab bulu-bulunya kotor. Ayah dan Ibu senang pertanyaan sebaik yang lain, tetapi jumlah kata duduk di tempat tidur bersamamu, berbagi yang dia gunakan hanya separuhnya,” kata keasyikan, kekhawatiran, dan keakraban dari guru sejarah itu sambil mengacungkan tugas momen ajaib ini. Kamu adalah pusat dunia yang dikerjakan Jennings di hadapan murid- Ayah dan Ibu,” tulis Jennings tentang beberapa murid yang lain. hal yang bisa membangkitkan kepercayaan Kelebihan Jennings yang sejak kecil itu diri si anak. Judul : kini membawanya sebagai penulis buku anak Membacakan buku pada anak, di mata Agar Anak Anda Tertular paling laris di Australia. Ia selalu mengatakan Jennings, adalah ungkapan cinta orangtua “Virus” Membaca setiap menulis buku, berusaha menjadikan kepada anak. Oleh karena itu, Jennings sangat Judul asli : mudah dibaca dan menarik. Puluhan buku tak sependapat dengan sikap orangtua dan The Reading Bug… And How You Can anak menjadi bukti kepiawaian Jennings guru yang mengajar anak-anak membaca tak Help Your Child to Catch It memikat anak dan orangtua gemar membaca. ubahnya dengan menjejalkan kata, huruf, dan (Penerbit Penguin Books, Australia, 2003) “ Buku Agar Anak Anda Tertular “Virus” bunyi. Tujuan utama mengajar anak gemar Penulis : Membaca ini semacam buku panduan singkat membaca bukan semata membunyikan dan Paul Jennings tips membuat anak kecanduan membaca. mengenal kata. Melainkan untuk Buku ini tambah asyik dengan tambahan menumbuhkan cinta, semangat dan gairah Halaman : ilustrasi yang bikin tersenyum. membaca. 272 halaman Gaya tulisan Jennings tak mencetak anak “Tahap awal membaca tidak boleh Penerbit : menjadi sekadar “kutu buku”. Istilah yang menuntut usaha dari anak. Tahap awal harus Mizan Learning Center, 2006 terkesan dingin. Anak-anaklah yang mampu menyenangkan. Tidak boleh ada sakit hati. mengukur kepiawaian seorang penulis, cukup Tidak boleh ada pergulatan. Tidak boleh ada Cetakan : dengan membaca satu halaman. Anak pula kebosanan,” katanya. Sehingga pada Pertama, April 2006 yang memutuskan untuk melanjutkan atau gilirannya sang anak sendiri mampu tidak, bacaan di hadapannya itu. menciptakan rumah semesta-bahasa. Tak jarang anak meninggalkan buku Persoalannya, banyak juga orangtua yang setelah membaca paragraf pertama atau frustrasi lantaran anak mereka menolak semua bahkan satu kalimat. “Ini adalah dosa terbesar buku yang para orangtua belikan. Menurut penulis. Karena anak-anaklah yang menjadi Jennings, tak sekadar uang banyak bisa hakim pamungkas untuk setiap buku yang memikat anak yang benci buku menjadi mau mereka baca,” kata Jennings. berkutat membaca. Sebab, pada mulanya Sebelum sampai pada proses akhir menjadi hanya dibutuhkan satu buku dengan tema Pada mulanya hanya “hakim pamungkas” itu, Jennings menilai ada yang paling dibutuhkan si anak. satu tahapan yang paling berperan. Yakni Masih banyak tips menarik di buku perlu satu buku dengan keterlibatan orangtua. Hanya orangtua yang Jennings ini. Pantaslah bila anak menyukai tema yang dibutuhkan peduli dan terlibat langsung dengan anaknya puluhan karya Jennings. Sejak buku yang bisa menularkan, menjaga dan pertamanya diluncurkan pada 1985, telah 40 anak. Membacakan buat membesarkan “virus” membaca. Keterlibatan kali Jennins dipilih anak-anak Australia sebagai anak adalah wujud cinta. itu, kata Jennings, bisa berupa membacakan Penulis Favorit. Penjualan buku-bukunya telah dongeng-dongeng dan memilih buku yang melampaui 6,7 juta kopi. memang menarik untuk anak mereka. Satu hal penting, kata Jennings, tak ada Selain mendongeng dan memilih buku, gunanya menularkan “virus” membaca pada cara efektif menyebarkan “virus” membaca anak, jika para orangtua sendiri tak pernah adalah dengan melafalkan bacaan dengan membaca. P suara lebih keras, sehingga meninggalkan BUDI KURNIAWAN 58 Pena Pendidikan Pendidikan Juli 2006 BUKU 58.pmd 58 11/20/2006, 2:36 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 59. EDUKASIANA Ilustrasi: Arif/PENA YANG KURANG JAUH NAMANYA Jalal Rajasa. Asli dari timur pulau Lantaran baru sekali ini di Jakarta, Cak Jalal Jawa, alias Madura. Teman-temannya sering bingung di lokasi mana bus jurusan itu usil memanjangkan namanya, “Jangankan berada. Sampai-sampai kebelet…maaf, halal, haram aja susah. kencing! Lantaran sudah tak bisa ditahan lagi, ia berlari-lari menuju sudut dinding kios Jalal cuma sempat menempuh pendidikan 3 di terminal yang terletak paling ujung. tahun di sarjana dasar. Yah, namanya juga dari kampung banget. Akhirnya Cak Jalal Belum sempat buang air, Cak Jalal memutuskan merantau ke Jakarta. Tibalah ia dikejutkan bentakan. “Hei! Jangan kencing di Terminal Pulo Gadung. disitu, jauhan dong!” Keluar dari terminal, Cak Jalal celingukan Cak Jalal dengan santainya menjawab: “Hei! Jangan kencing disitu, jauhan dong!” mencari bis yang menuju rumah kenalannya di Lho, dari Bangkalan sampai ke sini apa kawasan Mampang, Jakarta Selatan. masih kurang jauh... tak iye? P Lho, dari Bangkalan sampai ke sini apa masih kurang jauh... tak iye? YANG DERAJAT YANG NYONTEK Pada suatu hari, ayah si Tono dipanggil menghadap kepala SUATU hari di ruang kelas sekolah dasar, Ibu Guru matematika sekolah karena sang anak sering menyontek pada saat ulangan. mengajarkan sudut segitiga kepada murid-muridnya. Ayah Tono : “Apa buktinya kalau anak saya nyontek?” Guru : Anak-anak sudut-sudut segitiga sama sisi ABC ini sama Kepsek : “Salah satu buktinya, ya ini, pada waktu ujian dengan 60 dera… sejarah. Pertanyaan nomor 1: Siapa pengarang Murid : Jat! buku “Habis Gelap Terbitlah Terang”, kedua- Guru : Sudut BAC sama dengan 60 dera.. duanya menjawab RA Kartini. Murid : Jat! Ayah Tono : Lha, jawaban kan bisa saja sama karena si Tono Guru : Jadi kedua sudut itu sama-sama be... kan juga belajarsebelum ulangan. Murid : Jat! Kepsek : Ya, bisa saja sama. Tapi coba dong Bapak lihat Guru : “#$%!*&...” P pertanyaan nomor 2: Dimana RA Kartini dilahirkan? Kedua-duanya menjawab,di Jepara. YANG MUDAH Ayah Tono : Ah, itu sih kebetulan. Bapak tidak cukup bukti untuk menyatakan anak saya nyontek. Bisa saja malah si Andi yang nyontek pekerjaan anak saya. BAHASA Indonesia memang lebih nyaman diucapkan lidah kita. Kepsek : Bapak betul, bisa saja itu kebetulan. Tapi coba Coba aja bilang kalimat ini: tiga nenek sihir mengagumi tiga buah dong bapak lihat Pertanyaan ke 3 : Tahun berapa arloji merk Swatch. Nenek sihir mana melihat pada arloji Swatch yang terjadi Perang Diponegoro? mana? Andi menyelonong menjawab, “Gua enggak tahu.” Si Tono juga menimpali, “Apalagi gua.” Nah, jika diucapkan dalam bahasa Inggris, berbunyi: three witches Ayah Tono : ????? P watch three Swatch watches. Which witch watch which Swatch BUDI KURNIAWAN/dari berbagai sumber watch? P Oleh: Doedy. Cerita: Budi 59 Pena Pendidikan Juli 2006 EDUKASIANA 59.pmd 59 11/20/2006, 2:37 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 60. 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 APA SIAPA 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 7654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321 Flash Disk Raib, Prof Suyanto, Ph.D Tawa Menghilang D i jajaran pejabat Departemen Pendidikan Universitas Negeri Yogyakarta itu berkali-kali. Saiful Anam/PENAA Nasional, Profesor Suyanto, Ph.D, Dari surat yang dikirim Dedeh Indrayani, dikenal sebagai tokoh humoris. Dirjen seorang staf tata usaha di Madrasah Ibtidaiyah Manajemen Pendidikan Dasar Menengah itu Al Azhar, Kuta, Bali, itu Suyanto tahu kalau flash disk-nya jatuh saat ia beristirahat di sebuah kerap mengocok perut lawan bicaranya excecutive lounge, di Bandara Ngurah Rai, dengan celetukan-celetukan menyegarkan, Denpasar, 29 Mei silam. Saat itu, ia memang seakan tak mau kalah dari pelawak saja. berkunjung ke sana untuk menghadiri suatu Mendadak, selama sepekan, awal Juni acara. Adalah keponakan Dedeh yang lalu, humor-humor segar Suyanto menghilang. menemukannya. Stafnya di sekretariat, Ir. Muhammad Abduh, Singkat kata, dimulailah usaha Dedeh dan MSc, juga ikut-ikutan bingung. Rupanya, keponakannya untuk mencari tahu pemilik penyebab hilangnya lawakan Suyanto itu lantaran ia kehilangan barang berharga: flash flash disk tersebut, dengan membuka file demi disk, alat penyimpan data nan mungil itu. Ayah file. Dari begitu banyak file yang tersimpan, satu anak ini benar-benar lupa, kapan dan di perhatiannya tercurah pada sebuah file mana raibnya. Ia pun pasrah. Ampun deh, berjudul Curriculum Vitae (CV). Begitu di-klik, katanya. eh…berisi profil lengkap Pak Dirjen. Baru Selasa, 6 Juni lalu, wajah Dedeh pun berinisiatif mengirimnya melalui Suyanto kembali ceria. Pagi itu, ia pos. Dedeh juga menelpon Suyanto membuka surat yang dikirim melalui menceritakan temuanya, sembari meminta pos. Bentuknya mencurigakan. maaf atas kelancangannya membuka sejumlah file Suyanto. “Sampeyan tidak perlu minta Permukaan amplop menonjol maaf. Saya justru bersyukur Bu Dedeh pertanda ada suatu benda selain membuka file itu,” ujar Suyanto. lembaran kertas surat. “Siapa tahu Sejak saat itu, Suyanto punya kebiasaan bom, “ kata Suyanto berseloroh. baru: selalu memasukkan file CV pada setiap Ternyata, amplop mencurigakan itu berisi sepucuk surat, dan ...flash disk yang dicari- flash disk-nya. “Jaga-jaga kalau ketlisut lagi,” cari Suyanto sepekan terakhir. katanya kepada Saiful Anam dari PENA “Alhamdulillah…,” ucap mantan Rektor PENDIDIKAN. P Farida Effendy Saking getolnya Farida memperjuangkan PEDULI Saiful Anam/PENAA pendidikan anak-anak berkemampuan khusus itu, ia sempat ditanya pejabat di Depdiknas, Anak Cacat apakah punya anak cacat. “Alhamdulillah, anak saya normal semua. Tapi anak-anak cacat itu kan anak-anak kita juga, jangan ada diskriminasi,” kata Farida, seperti disampaikan kepada Saiful Anam dari PENA PENDIDIKAN. W ajahnya mudah dikenali: cantik, berkulit Perhatiannya pada pendidikan anak-anak putih, berhidung mancung, dan gemar juga ditunjukkan kepada tiga anak hasil berkacamata hitam. Seakan melengkapi pernikahannya dengan Effendy. Suaminya, keanggunannya, Dra. Hj. Farida Effendy, yang juga Kepala Badan Ketahanan Pangan anggota DPR RI Komisi X dari Partai Golkar, Kabupaten Bangkalan, Jawa Timur, tinggal dikenal getol memperjuangkan pendidikan bersama anak-anak mereka di Surabaya. Jarak anak-anak cacat (baca: anak dengan Jakarta-Surabaya seakan tak mengurangi kemampuan khusus). perhatian kepada keluarga. Selain rajin Dalam setiap rapat dengan para petinggi bertelepon, setiap Jumat sore ia terbang ke Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas), Surabaya, dan balik lagi ke Jakarta Senin pagi. Farida, 46 tahun, yang terpilih dari Daerah Selama berakhir pekan di Surabaya, selain Pemilihan II Jawa Timur (Kabupaten Pasuruan bercengkerama dengan anak-anak, “juga dan Probolinggo) itu selalu mengingatkan agar untuk yang ‘lain-lain’. Kalau lama-lama, suami anak berkemampuan khusus itu tak diabaikan. bisa sewot…” ujarnya dengan wajah tersipu. Porsi anggaran pendidikan buat anak Wah, kalau yang ini perlu perhatian lebih berkemampuan khusus juga harus memadai. khusus lagi. P 60 Pena Pendidikan 60 Juli 2006 Pena Pendidikan Juli 2006 APA SIAPA 60-61.pmd 60 11/20/2006, 2:38 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 61. 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 43212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109876543212109876543210987654321098765432121098765432109876543210987654321210987654321098765432109 www.galeriartis.com “M atematika itu mudah. Hanya perlu dua hal untuk memahaminya. Hafal angka 0-9 dan memahami tanda-tanda operasional matematika.” Begitulah tips Toby Moektijono, peraih medali emas Indonesia Elementary Mathematics International Contest (INAEMIC) 2006, yang diselenggarakan di Bali, akhir Mei lalu. Toby, siswa kelas 6 SD Santa Maria Jakarta Utara ini memang jawaranya Matematika sejak usia tiga tahun. “Waktu kecil aku suka mengutak-atik angka. Lalu diasah dan dikembangin sama Papa dan Mama,” kata sulung dari dua bersaudara yang tengah mempersiapkan diri mengikuti Olimpiade Sains Nasional pada September 2006 ini kepada Vina Firmalia dari PENA PENDIDIKAN. Kecintaan Toby pada dunia hitung menghitung itu tak disimpannya sendiri. Toby yang kerap memainkan karya Beethoven dan Chopin ini, tengah menyiapkan buku kumpulan soal-soal berhitung jilid 2. Buku Kumpulan Soal-soal Unik Matematika Jilid 1 sudah terbit Juni lalu. Hebatnya, Toby sendiri yang menyusunnya. Ia tak menyadur dari sumber mana pun. Toby juga melengkapi kumpulan soal itu dengan pembahasan versi dia. Buku kumpulan soal itu sebenarnya inisiatif orangtua Happy Salma Toby, Grace dan Moektijono. Mereka mengumpulkan coret- coretan Toby. “Anak saya kalau lagi nggak ada kerjaan suka JURI mengutak-atik angka dan membuat soal. Nah, kami kumpulkan saja jadi satu. Awalnya biar tidak berantakan. Tapi kami pikir kenapa tidak dibukukan saja. Biar ilmunya ANTI-KORUPSI bermanfaat buat orang lain,” kata Moektijono sang ayah bangga. Mau tahu salah satu soal bikinan Toby? Coba K esan serius terekam dari raut muka Happy Salma. Sesekali ia pecahkan: X! menyibakkan rambut panjangnya yang bergelombang. Tak habis dibagi biasanya, pembaca setia buku-buku Pramoedya Ananta Toer ini 31000. Tentukan didaulat menjadi juri. Bukan juri lomba akting atawa model. Tapi ia Dok. Pribadi nilai X yang didaulat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadi juri lomba terkecil! P pidato bertemakan pemberantasan korupsi yang diikuti pelajar dan mahasiswa. “Gimana enggak serius, tema yang mereka angkat juga masalah serius,” kata wanita kelahiran 4 Januari 1980 ini dengan senyum mengembang. Terpilihnya Happy jadi juri lomba bukan sebuah kebetulan. KPK rupanya terkesan melihat peran perempuan berkulit kuning langsat ini dalam sebuah acara talk show di salah satu televisi swasta. Di situ Happy berperan sebagai rektor yang korupsi. Lontaran komentar Happy yang bernas di acara itulah yang membuat KPK jatuh hati. “Ini peran yang saling bertentangan. Saat di talk show aku jadi rektor yang korup. Sedangkan di perlombaan aku jadi juri yang anti- korupsi,” kata Happy kepada wartawan PENA PENDIDIKAN, Budi Kurniawan. Kurniawan Di lomba itu Happy dibuat terkagum-kagum dengan para peserta lomba pidato. “Mereka masih muda, tapi sudah berpikir jauh ke depan tentang nasib bangsanya.” Kalau sekarang ia jarang lagi membintangi sinetron, bukannya Happy tak laku. Ia memang pilih-pilih peran di sinetron. Happy memutuskan hanya akan bermain di sinetron yang tak banyak menyita waktu. Padahal, kebanyakan syuting sinetron memang makan waktu panjang. “Kalau sedang main sinetron kejar tayang, wah bisa stres, badan juga capek,” katanya beralasan. Alhasil, kegiatan menjadi juri pun disambut Happy. Selain itu, ya enjoy dengan kebiasannya baca buku. “Aku bisa lebih bisa beristirahat dan baca buku kembali, terutama bukunya Om Pram. Banyak hal bisa aku temukan di balik indahnya kata-kata yang diungkapkan Om Pram dalam bukunya. Gadis Pantai adalah buku favoritku. Bahkan buku ini telah kubaca berkali-kali,” kata Happy. P 61 61 Pena Pendidikan Pena Pendidikan Juli 2006 Juli 2006 APA SIAPA 60-61.pmd 61 11/20/2006, 2:38 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 62. CATATAN PENA Dok.PENA GERILYA Oleh : Saiful Anam Banyak negara di dunia, yang untuk meraih dan merambah ke dunia pendidikan. Seperti dilaporkan media B mempertahankan kemerdekaannya dilakukan melalui massa, Mei lalu, dalam pelaksanaan Ujian Nasional (UN) perang gerilya. Begitu juga Indonesia. Tokoh-tokoh pahlawan tahun ini telah terjadi penggerilyaan oleh para guru. Mereka nasional sebelum kemerdekaan, seperti Pangeran tidak ingin di sekolah atau daerahnya banyak siswa tidak Diponegoro, Tuanku Imam Bonjol, dan masih banyak lagi, lulus UN. Oleh karena itu, guru tim sukses ini menggerilya telah lama memperkenalkan taktik perang gerilya melawan dengan cara mengirimi jawaban melalui pesan singkat alias penjajah. Setelah kemerdekaan, kita memiliki tokoh sangat SMS. Maka, jangan-jangan kecilnya tingkat ketidaklulusan fenomenal dalam perang gerilya melawan Belanda, yang UN tahun ini akibat maraknya aksi penggerilyaan. hendak menjajah kembali, yaitu Jenderal Besar Sudirman. Praktik penggerilyaan dalam ujian akhir ini bahkan sudah Tetangga kita, Vietnam, juga tak sudi diinjak-injak terjadi jauh sebelumnya. Pada sistem Ujian Sekolah (1970- Amerika Serikat pada tahun 1970-an. Untuk menghadapinya, 1982) dan Evaluasi Belajar Tahap Akhir (Ebtanas, 1983- pasukan Vietnam menggelar perang gerilya, membangun 2002), penggerilyaan terjadi begitu marak. Para guru saat itu terowongan bawah tanah, dan menciptakan jebakan- banyak melakukan manipulasi terhadap nilai rapor siswa, jebakan pembantaian bagi tentara Amerika. Hutan belantara agar mereka lulus semua. Nilai yang tertulis di rapor atau dijadikan sebagai bagian dari taktik penyerangan. Walhasil, ijazah tinggi-tinggi, namun tak mencerminkan kompetensi tentara Amerika yang didukung senjata canggih waktu itu, yang sesungguhnya. pulang membawa rasa malu. Komponen-komponen pendidikan lain juga tak luput dari Tetapi, si Amrik ogah mengaku kalah. Untuk menutupi penggerilyaan. Kurikulum digerilya oleh para penguasa politik rasa malunya, dibuatlah film-film Holly- untuk menjejalkan kepentingan politik dan wood bertema Perang Vietnam, untuk ideologinya. Pembangunan unit sekolah Arif/PENA mengangkat moral tentara dan rakyat baru, rehabilitasi sekolah rusak, hingga Amerika. Film-fim itu menceritakan pengadaan buku pelajaran dan alat-alat kehebatan tentara Amrik dalam Perang pendidikan, juga menjadi ajang Vietnam, seperti digambarkan dalam penggerilyaan. Kita masih ingat, proyek SD serial film Missing in Action yang Inpres tahun 1970-an hingga 1980-an dan dibintangi Chuck Norris, dan film pengadaan buku paket sekolah, sarat Rambo yang diaktori Sylvester dengan penggerilyaan. Praktik kotor ini Stallone. menemukan lahan subur bila dilakukan Perang gerilya menjadi simbul secara terpusat. perlawanan menghadapi dominasi Setelah pola pembangunan unit sekolah pasukan asing yang ditopang teknologi baru, rehabilitasi sekolah, pengadaan alat- modern. Berhadap-hadapan langsung alat pendidikan, hingga pengadaan buku jelas tidak mungkin, karena akan pelajaran diserahkan ke sekolah alias di- dengan mudah dilumat lawan. Karena block grant-kan, apakah lantas steril dari itu, taktik perang gerilya menjadi pilihan, penggerilyaan? Tunggu dulu. Kabarnya, yang mengandalkan pola penyerangan para kepala sekolah dan guru kini menjadi hit and run, dan mengulur-ulur waktu sampai lawan merasa ajang penggerilyaan oleh oknum dinas pendidikan, dewan frustrasi dan akhirnya bertekuk lutut. pendidikan, pengawas, anggota legislatif, preman berbaju Saat ini kita sedang penyaksikan taktik gerilya dalam wartawan atau wartawan merangkap jadi preman, hingga perang di Irak. Amerika Serikat memang sangat lembaga swadaya masyarakat (LSM) gadungan. berkepentingan mengangkangi Irak untuk menguasai Walhasil, harus diakui, sejarah perjalanan pendidikan sumber-sumber minyaknya yang konon memiliki cadangan kita memang penuh dengan praktik penggerilyaan. Wajar luar biasa besar. Jika menguasai minyak Irak, bukan saja jika publik mempertanyakan, setelah anggaran pendidikan menjamin pasokan kebutuhan energi rakyat Amrik yang nanti dinaikkan menjadi 20% dari APBN, program-program dikenal sangat serakah, tetapi juga menjadi instrumen penting apa saja yang dilakukan untuk peningkatan mutu? dalam percaturan politik global. Namun rakyat Irak Itulah tantangan Depdiknas. Penambahan dana harus melawannya dengan taktik gerilya dan bom bunuh diri. benar-benar signifikan terhadap peningkatan mutu manusia Sayang, kata gerilya yang bermakna heroisme itu kini Indonesia ke depan. Jangan sampai, anggaran ditambah, banyak digunakan untuk menggambarkan hal-hal berbau tapi mutu pendidikan tetap jalan di tempat. Yang marak justru negatif, seperti pencurian, perampokan, bahkan penggerilyaan. Harus ada kesadaran bahwa menggerogoti pemerkosaan. Misalnya, “Rumah ketua RT digerilya oleh pendidikan sama saja dengan melumpuhkan masa depan lima orang perampok…”, “Sulastri digerilya oleh tetangganya bangsa. Apakah kita akan mengulangi lagi kesalahan- sendiri…”. kesalahan pada masa lalu? P Lebih ironis lagi, praktik gerilya menggerilya juga saiful@rekacipta.com 62 Pena Pendidikan Juli 2006 CATATAN PENA 62.pmd 62 11/20/2006, 2:39 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 63. IKLAN 63-64.pmd 63 11/20/2006, 2:40 PM Cyan Magenta Yellow Black
  • 64. IKLAN 63-64.pmd 64 11/20/2006, 2:40 PM Cyan Magenta Yellow Black