Pengetahuan
Pedagang, Orang Tua dan Pihak Sekolah
Terhadap Penambahan Zat Berbahaya
pada Jajanan Anak
di Sekolah Dasar Neg...
KATA PENGANTAR
Segala puji dan syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT, Rabb
semesta alam, karena berkat rahmat ...
DAFTAR ISI
Halaman Judul......................................................................................... i
Kata P...
BAB IV METODOLOGI PENELITIAN
4.1. Jenis Penelitian ..........................................................................
LAMPIRAN............................................................................................ 53
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Dampak Buruk Formalin bagi Tubuh Manusia .................... 16
Tabel 2.2. Beberapa Penyakit Bawa...
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Makanan/Minuman jajanan adalah makanan/minuman yang tidak
mengandung alkohol, merupa...
tentu mengandung bahan tambahan makanan. Penggunaan bahan tambahan
makanan yang berlebihan atau dilarang akan berbahaya bi...
boraks dan pewarna tekstil. Wujud fisik makanan berbahaya yang ditemukan
di sekolah umumnya berbentuk jeli, sirop, kerupuk...
1.2. Rumusan Masalah
Jajanan anak yang dijual di lingkungan sekolah banyak mengandung
bahan tambahan makanan yang dilarang...
1.4. Manfaat Penelitian
1.4.1. Bagi Peneliti
Sebagai sarana dalam mengaplikasikan ilmu yang didapat selama
belajar di FKM ...
1.5.3. Ruang Lingkup Materi
Dalam penelitian ini membahas tentang pengetahuan pedagang,
orangtua dan pihak sekolah terhada...
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Definisi Pengetahuan
Pengetahuan adalah hasil dari tahu dan ini setelah orang melakukan
pengi...
sintetik yang dikemas dalam kemasan siap untuk di konsumsi
(Cahyadi,2005).
Fungsi makanan/minuman jajanan itu tidak berbed...
Peraturan pemerintah nomor 28 tahun 2004 tentang keamanan,
mutu, dan gizi pangan pada bab 1 pasal 1 menyebutkan, yang dima...
c. Menjaga cita rasa dan sifat produk makanan secara keseluruhan.
Contoh : Bahan pengawet mempertahankan mutu produk makan...
terbawa kedalam makanan yang akan dikonsumsi. Contoh bahan
tambahan pangan dalam golongan ini adalah residu pestisida
(ter...
mungkin menunggu 20-30 tahun kemudian. Contoh bahan pemanis
buatan ialah sakarin, siklamat, dan aspartam.
d. Bahan Pengawe...
Contoh : Asam Asetat, Asam Sitrat, Asam Malat, Asam Suksinat,
Asam Tartrat dan Asam Laktat.
c. Pemanis Buatan, yaitu bahan...
Beberapa bahan tambahan yang dilarang digunakan dalam makanan,
menurut Permenkes RI No. 1168/Menkes/Per/X/1999 diantaranya...
2.4. Bahan Tambahan Makanan Berbahaya
Menurut Badan POM, bahan kimia yang umum digunakan pada bahan
makanan antara lain fo...
Tabel 2.1. Dampak Buruk Formalin bagi Tubuh Manusia
Kulit :
Mata :
Hidung :
Saluran Pernapasan :
Saluran Pencernaan :
Hati...
2. Tahu:
a. Bentuknya sangat bagus.
b. Kenyal
c. Tidak mudah hancur dan awet (sampai tiga hari pada suhu
kamar 25 derajat ...
2.4.2. Boraks
Boraks adalah bahan solder, bahan pembersih, pengawet kayu,
antiseptik kayu, dan pengontrol kecoak. Sinonimn...
2.4.3. Pewarna Textile
Selain formalin dan boraks, beberapa jenis bahan makanan yang
diuji BPOM juga mengandung bahan berb...
g. Makanan mentah dan matang disimpan bersama-sama,
h. Makanan dicuci dengan air kotor,
i. Mekanan terkontaminasi kotoran ...
Taeniasis Taenia saginata
Taenia solium
Fasciopsiasis Fasciolopsis buski
Sumber : Benenson, Abram S., (1970)
2.6. Upaya Pe...
2.7. Kerangka Teori
Kerangka teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah Teori
Perubahan Perilaku Lawrence Green (198...
BAB III
KERANGKA PIKIR
Merujuk dari kerangka teori, penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan
informasi yang mendalam ten...
BAB IV
METODOLOGI PENELITIAN
4.1. Jenis Penelitian
Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif dengan
men...
Informan dalam penelitian terdiri dari :
1. Dua orang guru
2. Tiga orang pedagang jajanan
3. Tiga orang orang tua/wali mur...
mengandung informasi tentang hal-hal yang dimaksud dengan
menggunakan pedoman wawancara dan observasi lapangan.
Alasan ken...
pewawancara (interviewer) yang mengajukan pertanyaan dan
terwawancara (interviewee) yang memberikan jawaban atas
pertanyaa...
peneliti apabila ada kemungkinan data yang kurang jelas sehingga
peneliti dapat bertanya kembali kepada responden. Penggun...
b. Transkrip dikelompokkan sesuai dengan variabel yang diteliti.
c. Data disusun per variabel untuk setiap informan.
d. Da...
berdasarkan topik masalah yang menjadi penelitian. Dalam penelitian ini
masalah yang diteliti mengenai zat tambahan berbah...
4.8. Definisi Istilah
No. Istilah Definisi
1. Makanan atau
Minuman Jajanan
Makanan atau minuman jajanan adalah makanan
ata...
sekolah
6. Pihak Sekolah Orang yang memiliki wewenang dalam
kepengurusan di sekolah tersebut. Dalam hal ini
yang termasuk ...
BAB V
HASIL WAWANCARA
5.1. Gambaran Umum
SD Negeri 05 Indralaya merupakan salah satu SD di Indralaya yang
berlokasi dianta...
yang digoreng-goreng, ada dibelakang, tapi jualannya itu sehat mbak”
dak yang sembarangan itu mbak.,,,ya…paling ada satu, ...
guru hanya bisa mengarahkan kepada anak-anak untuk jajan makanan
yang sehat seperti nasi goreng atau nasi gemuk”…….( ibu E...
tu warna sosis tu lah berubah dek masih be dijual ya pedagang tu beda-
beda. 1 kampil sosis tu 12 ribu dek isi 12 batang j...
“Ohh itu sangat berbahaya sekali dek, apalagi yang
mengkonsumsinya itu kan anak-anak. Di sekolah ini saja pernah terjadi
k...
“... tempo hari ada dek pengawasanya ninggal orang nya,
penjaganya juga dulu menjaga sekolah, sekarang dak ado palingan
ba...
itu yang bersih , …….., ya kalo nak jual makanan itu yang sehat, kamu
liat dewek kan. Dari Puskes bae dak biso ngatasinyo,...
…..“ hah dak kateq yang lain-lain mbak.….kalau saus nya
buat dewek di rumah. Ya….paling kacang, tapi kacang nya asli ya
mb...
BAB VI
PEMBAHASAN
6.1. Keterbatasan Penelitian
Penggunaan rancangan penelitian kualitatif dilakukan dengan tujuan
untuk me...
6.2. Pembahasan
6.2.1. Pedagang
Beragam tanggapan yang diberikan para pedagang mengenai kondisi
jajanan di SD Negeri 05 In...
Belum ada tindakan konkrit terkait pelaksanaan pengawasan untuk para
pedagang dan anak-anak mengenai jajanan ini sehingga ...
sosis. Bahkan ada orang tua yang mengakui bahwa anaknya pernah
mencret setelah mengkonsumsi sosis tersebut.
Pada umumnya p...
prihatin dengan keadaan jajanan yang ada di SD tersebut. Namun mereka
menyatakan bahwa mereka juga tidak bisa berbuat bany...
mengatakan bahwa haya beberapa guru saja yang sering mengingatkan para
siswa untuk tidak mengokonsumsi/ membeli jajanan ya...
pedagang, mayoritas pedagang mengatakan bahwa makanan yang dijual disekolah
tersebut sudah aman dan layak untuk dikonsumsi...
pengakuan orang tua, anaknya pernah mencret setelah mengkonsumsi sosis yang
dijual di lingkungan sekolah.
Analisis wawanca...
BAB VII
PENUTUP
7.1. Kesimpulan
1. Dari jawaban orang tua murid dapat disimpulkan bahwa pengetahuan
yang dimiliki orang tu...
kantin tetapi tidak ada sumber daya manusia yang mengelola kantin
tersebut.
7.2. Saran
Antara semua pihak yang terlibat pe...
3. Kepada Pihak Sekolah
a. Terus-menerus melakukan pembinaan kepada para siswa agar tidak
mengkonsumsi jajanan yang tidak ...
DAFTAR PUSTAKA
Conant, Jeff dan Pam Fadem. 2008. Panduan Masyarakat untuk Kesehatan
Lingkungan. Yayasan Tambuhak Sinta, Ka...
LAMPIRAN
LAMPIRAN
Hasil Diskusi Kelompok Pencemaran Makanan
1. Pertanyaan dari Okky Thernando
1) Dari pemaparan tadi menyatakan bah...
2. Pertanyaan dari Heni Putri Agustini
Di pasar itu banyak sekali makanan yang mengandung pewarna makanan
namun masih teta...
perilaku terkait dengan keamanan pangan yang akan dikonsumsi masyarakat.
Seperti konsumen yang lebih memperhatikan dan pek...
holding‟. Gorengan berplastik yang dikonsumsi dalam waktu lama dapat memicu
penyakit kanker.
Makalah Pencemaran Makanan pada Jajanan Anak Sekolahan
Makalah Pencemaran Makanan pada Jajanan Anak Sekolahan
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Makalah Pencemaran Makanan pada Jajanan Anak Sekolahan

46,787

Published on

Published in: Health & Medicine
2 Comments
10 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
46,787
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
8
Actions
Shares
0
Downloads
617
Comments
2
Likes
10
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Makalah Pencemaran Makanan pada Jajanan Anak Sekolahan"

  1. 1. Pengetahuan Pedagang, Orang Tua dan Pihak Sekolah Terhadap Penambahan Zat Berbahaya pada Jajanan Anak di Sekolah Dasar Negeri 05 Indralaya Tahun 2012 Tugas Mata Kuliah Pencemaran Lingkungan Dosen Pembimbing : Hamzah Hasyim, S.KM, M.Kes Disusun Oleh : M. Fansuri Habibi (10091001003) Rahmatus Sakinah (10091001004) Dalyla (10091001008) Dwi Nur Yunindha (10091001018) Rega Oktariansyah (10091001024) Utari Kusuma N (10091001025) Defi Andita AHS (10091001035) Rismawati (10091001036) Siska Putri P (10091001044) Fori Herfina (10091001049) Islach Dani Waskito (10091001051) Repil Ansen (10091001053) Renni Sipahutar (10091001058) Elvina Agnestin (10091001060) Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sriwijaya 2012
  2. 2. KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT, Rabb semesta alam, karena berkat rahmat dan taufik-Nya akhirnya kelompok kami dapat menyelesaikan penyusunan tugas penelitian kualitatif mengenai pencemaran makanan yang berjudul “Pengetahuan Pedagang, Orang Tua dan Pihak Sekolah Terhadap Penambahan Zat Berbahaya pada Jajanan Anak di Sekolah Dasar Negeri 05 Indralaya”. Sholawat teriring salam semoga tetap tercurah kepada suri teladan bagi umat manusia sepanjang zaman, Nabi besar Muhammad SAW beserta para sahabat, keluarga dan pengikutnya hingga akhir zaman. Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada Bapak Hamzah Hasyim, S,KM., M.KM. selaku dosen pembimbing mata kuliah pencemaran lingkungan yang telah memberikan bimbingan dan pengarahan dalam penyusunan laporan penelitian ini sehingga dapat diselesaikan dengan baik. Terima kasih juga kami sampaikan kepada Kepala Sekolah SD 05 Indralaya yang telah memberikan izin kepada kami melakukan penelitian di SD tersebut. Selain itu, rasa terima kasih juga patut kami sampaikan kepada semua informan yang sudah membantu kami memberikan jawaban atas pertanyaan kami. Terakhir kami juga berterima kasih kepada orang tua, teman-teman seperjuangan, serta semua pihak terkait yang telah membantu kami yang tentu saja tidak dapat kami sebutkan satu-persatu namanya disini. Semoga apa yang telah kalian berikan kepada kami senantiasa dibalas Allah SWT dengan balasan yang setimpal. Kami menyadari bahwa dalam penyusunan laporan penelitian ini, masih banyak kekurangan. Untuk itu kami sangat mengharapkan kritik dan saran dari semua pihak dalam rangka penyempurnaan laporan ini. Akhir kata, semoga karya kecil kami ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca umumnya. Inderalaya, Maret 2012 Penulis
  3. 3. DAFTAR ISI Halaman Judul......................................................................................... i Kata Pengantar ...................................................................................... ii Daftar Isi ................................................................................................ iii Daftar Tabel ............................................................................................ vi BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang ......................................................................... 1 1.2. Rumusan Masalah ..................................................................... 4 1.3. Tujuan Penelitian ..................................................................... 4 1.4. Manfaat Penelitian .................................................................... 5 1.5. Ruang Lingkup Penelitian ....................................................... 5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Definisi Pengetahuan ................................................................ 7 2.2. Pengertian Makanan/Minuman Jajanan..................................... 7 2.3. Bahan Tambahan Makanan (BTM) .......................................... 8 2.3.1. Definisi Bahan Tambahan Makanan ................................ 8 2.3.2. Manfaaat Bahan Tambahan Makanan .............................. 9 2.3.3. Penggolongan Bahan Tambahan Makanan ...................... 10 2.4. Bahan Tambahan Makanan Berbahaya ..................................... 15 2.4.1. Formalin............................................................................ 15 2.4.2. Boraks............................................................................... 18 2.4.3. Pewarna Tekstile............................................................... 19 2.5. Penyakit Bawaan Makanan ....................................................... 19 2.6. Upaya Pencegahan Penyakit Bawaan Makanan........................ 21 2.7. Kerangka Teori.......................................................................... 22 BAB III KERANGKA PIKIR................................................................. 23
  4. 4. BAB IV METODOLOGI PENELITIAN 4.1. Jenis Penelitian .......................................................................... 24 4.2. Lokasi dan Waktu Penelitian..................................................... 24 4.3. Informan Penelitian ................................................................... 24 4.4. Jenis, Cara dan Alat Pengumpulan Data ................................... 25 4.4.1. Jenis Data ......................................................................... 25 4.4.2. Cara Pengumpulan Data ................................................... 25 4.4.3. Alat Bantu Pengumpulan Data ......................................... 27 4.5. Pengolahan dan Penyajian Data ................................................ 28 4.6. Validitas Data ............................................................................ 29 4.7. Analisis Data.............................................................................. 29 4.8. Definisi Istilah ........................................................................... 31 BAB V HASIL WAWANCARA 5.1. Gambaran Umum ...................................................................... 33 5.2. Hasil Wawancara....................................................................... 33 5.2.1. Pendapat tentang Jajanan di Sekolah................................ 33 5.2.2. Pendapat tentang Bahaya dari Makanan dan Apa Saja Bahaya yang pernah terjadi .............................................. 35 5.2.3. Pendapat tentang Pengawasan Jajanan di Sekolah........... 37 5.2.4. Kondisi Jajanan Makanan di SD N 05 Indralaya ............. 39 BAB VI PEMBAHASAN 6.1. Keterbatasan Penelitian ............................................................. 41 6.2. Pembahasan ............................................................................... 42 BAB VII PENUTUP 7.1. Kesimpulan................................................................................ 49 7.2. Saran .......................................................................................... 50 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. 52
  5. 5. LAMPIRAN............................................................................................ 53
  6. 6. DAFTAR TABEL Tabel 2.1. Dampak Buruk Formalin bagi Tubuh Manusia .................... 16 Tabel 2.2. Beberapa Penyakit Bawaan Makanan.................................... 20
  7. 7. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Makanan/Minuman jajanan adalah makanan/minuman yang tidak mengandung alkohol, merupakan minuman olahan dalam bentuk bubuk atau cair yang mengandung bahan-bahan tambahan lainnya baik alami maupun sintetik yang dikemas dalam kemasan siap untuk di konsumsi (Cahyadi,2005). Makanan yang aman merupakan faktor yang penting untuk meningkatkan derajat kesehatan. Dalam Undang-undang RI No. 7 Tahun 1996 tentang pangan, keamanan pangan didefinisikan sebagai kondisi dan upaya yang diperlukan untuk mencegah pangan dari kemungkinan cemaran biologis, kimia, benda-benda lain yang dapat mengganggu, merugikan dan membahayakan kesehatan manusia. Semakin canggihnya tekhnologi, membuat segala sesuatunya mudah untuk dibuat, termasuk jajanan makanan. Demi untuk menekan biaya produksi, membuat para pedagang tidak lagi memikirkan kandungan zat yang ada didalam jajanan makanan itu sendiri,sehingga penambahan bahan makanan, menjadi hal yang membantu untuk menaikkan kualitas suatu produk tanpa harus membeli bahan makanan yang mahal (Budiyanto,2004), tentunya hal ini tidak salah bila seorang pedagang tidak melewati batas-batas dosis yang telah dianjurkan. Namun, menjadi suatu masalah ketika pedagang sudah tidak lagi memperdulikan dosis atau ukuran zat tambahan makan kedalam jajanan mereka, karena yang membedakan suatu zat berbahaya atau tidak adalah dosisnya (anonim). Jajanan yang rasanya manis disertai dengan bentuk dan warna yang menarik tentu digemari anak-anak, khusunya anak sekolah. Jajanan tersebut
  8. 8. tentu mengandung bahan tambahan makanan. Penggunaan bahan tambahan makanan yang berlebihan atau dilarang akan berbahaya bila dikonsumsi oleh manusia, baik dalam waktu yang cepat maupun lama. Hal ini dikarenakan bahwa pengaruh bahan tambahan makanan terhadap kesehatan umumnya tidak langsung dapat dirasakan atau dilihat, maka produsen sering kali tidak menyadari bahaya penggunaan bahan makanan yang tidak sesuai dengan peraturan (Syah,2005). Pengawasan Obat dan Makanan (POM), menyatakan bahwa sebagian makanan jajanan anak sekolah mengandung bahan kimia berbahaya. Dari 163 sampel jajanan anak yang diuji di 10 provinsi pada tahun 2003, sebanyak 80 sampel atau 50 persennya tidak memenuhi syarat mutu dan keamanan. Kebanyakan jajanan yang bermasalah itu mengandung boraks, formalin, zat pengawet, zat pewarna berbahaya serta tidak mengandung garam beryodium (Evy, 2008). Serupa dengan kasus diatas, ternyata didapatkan bahwa sebenarnya pemanis buatan sama sekali tidak memiliki nilai gizi dalam kandungannya, disebutkan bahwa, pemanis sintetik (buatan) merupakan bahan tambahan yang dapat menyebabkan rasa manis dalam makanan tetapi tidak memiliki nilai gizi (Yuliarti, 2005), hal ini lagi-lagi menjadi koreksi utama kita bersama. Berikutnya pada bulan November 2005, Badan POM menguji makanan jajanan pada 195 sekolah dasar di 18 provinsi. Dari sampel yang diuji yakni es sirop/es cendol, minuman ringan/limun, kue, makanan gorengan, kerupuk dan saus yang mengandung rhodamin B (Yulianti, 2007). Sementara sepanjang tahun 2007 Badan POM beserta ke-26 Balai POM seluruh provinsi kembali melakukan survey, dari 2000 makanan yang disurvei di lingkungan sekolah, 45% tercemar bahaya pangan yakni formalin,
  9. 9. boraks dan pewarna tekstil. Wujud fisik makanan berbahaya yang ditemukan di sekolah umumnya berbentuk jeli, sirop, kerupuk dan makanan ringan (Evy, 2008). Bahkan, untuk penelitian baru-baru ini didapatkan pengaruh yang cukup signifikan antara jajanan yang dimakan oleh anak sekolah (SD), terutama untuk pemenuhan energy, akan berkoneksi dengan kemampuan penurunan perilaku positif anak, seperti gangguan tidur, gangguan konsentrasi, gangguan emosi, gangguan bicara, hiperaktif hingga memperberat gejala pada penderita autism (Widodo, 2006). SD Negeri 05 Indralaya yang memiliki murid terbanyak di wilayah Indralaya, tentunya memiliki resiko yang sangat besar sebagai sasaran para pedagang jajanan makanan. Dari survey yang telah dilakukan di lingkungan sekolah beberapa pedagang yang menjual beranekaragam makanan dan minuman jajanan antara lain sosis, nasi goreng, nasi gemuk, batagor, es gogo, es the manis, kerupuk, tekwan, siomay, makanan kemasan, minuman kemasan dan makanan gorengan. Berdasarkan hasil tinjauan dan pertimbangan-pertimbangan tersebut diatas, peneliti tertarik untuk mengetahui bagaimana pengetahuan pedagang, orangtua dan pihak sekolah terhadap bahan tambahan makanan tertentu pada jajanan anak, khususnya di SD Negeri 05 Indralaya.
  10. 10. 1.2. Rumusan Masalah Jajanan anak yang dijual di lingkungan sekolah banyak mengandung bahan tambahan makanan yang dilarang atau tidak diizinkan dengan dosis yang melebihi batas. Jajanan ini membahayakan kesehatan terutama pada anak-anak yang mengkonsumsinya. Berdasarkan hal tersebut peneliti tertarik untuk mengetahui bagaimana pengetahuan pedagang, orangtua dan pihak sekolah terhadap bahan tambahan makanan tertentu pada jajanan anak di SD Negeri 05 Indralaya. 1.3. Tujuan Penelitian 1.3.1. Tujuan Umum Untuk mengetahui pengetahuan pedagang, orang tua dan pihak sekolah terhadap penambahan zat berbahaya pada jajanan anak di Sekolah Dasar Negeri 05 Inderalaya Tahun 2012. 1.3.2. Tujuan Khusus 1. Untuk mengetahui pengetahuan pedagang terhadap penambahan zat berbahaya pada jajanan anak di Sekolah Dasar Negeri 05 Inderalaya. 2. Untuk mengetahui pengetahuan orang tua terhadap penambahan zat berbahaya pada jajanan anak di Sekolah Dasar Negeri 05 Inderalaya. 3. Untuk mengetahui pengetahuan pihak sekolah terhadap penambahan zat berbahaya pada jajanan anak di Sekolah Dasar Negeri 05 Inderalaya.
  11. 11. 1.4. Manfaat Penelitian 1.4.1. Bagi Peneliti Sebagai sarana dalam mengaplikasikan ilmu yang didapat selama belajar di FKM UNSRI dan menambah pengalaman dalam bidang penelitian. 1.4.2. Bagi FKM UNSRI Dapat digunakan sebagai untuk mengetahui lebih lengkap mengenai kebiasaan jajanan anak sekolah dan sebagai bahan referensi untuk penelitian selanjutnya. 1.4.3. Bagi SDN 05 Inderalaya Sebagai bahan masukan bagi pihak sekolah agar dapat menetapkan aturan mengenai jajanan di sekolah, meningkat pengawasan terhadap jajanan anak dan kebiasaan jajan anak. Pihak sekolah diharapkan berkontribusi terhadap jajanan anak sekolah dengan menyediakan kantin sehat dan tempat cuci tangan. 1.4.4. Bagi Orang Tua Murid Dapat menambah pengetahuan bagi orang tua yang mempunyai anak sekolah agar dapat menerapkan jajanan sehat bagi anak-anak 1.5. Ruang Lingkup Penelitian 1.5.1. Ruang Lingkup Waktu Penelitian ini dilakukan pada hari selasa, tanggal 28 Februari 2012. 1.5.2. Ruang Lingkup Tempat Penelitian ini dilakukan di SDN 05 Kecamatan Inderalaya kabupaten Ogan Ilir.
  12. 12. 1.5.3. Ruang Lingkup Materi Dalam penelitian ini membahas tentang pengetahuan pedagang, orangtua dan pihak sekolah terhadap bahan tambahan makanan tertentu pada jajanan anak di SD Negeri 05 Inderalaya.
  13. 13. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Definisi Pengetahuan Pengetahuan adalah hasil dari tahu dan ini setelah orang melakukan penginderaan terhadap obyek tertentu (Notoatmodjo, 2007). Penginderaan terjadi melalui panca indera manusia, yakni indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Menurut pendekatan kontruktivistis, pengetahuan bukanlah fakta dari suatu kenyataan yang sedang dipelajari, melainkan sebagai konstruksi kognitif seseorang terhadap obyek, pengalaman, maupun lingkungannya. Pengetahuan bukanlah sesuatu yang sudah ada dan tersedia dan sementara orang lain tinggal menerimanya. Pengetahuan adalah sebagai suatu pembentukan yang terus menerus oleh seseorang yang setiap saat mengalami reorganisasi karena adanya pemahaman-pemahaman baru. Dalam pengertian lain, pengetahuan adalah berbagai gejala yang ditemui dan diperoleh manusia melalui pengamatan akal. Pengetahuan muncul ketika seseorang menggunakan akal budinya untuk mengenali benda atau kejadian tertentu yang belum pernah dilihat atau dirasakan sebelumnya. Misalnya ketika seseorang mencicipi masakan yang baru dikenalnya, ia akan mendapatkan pengetahuan tentang bentuk, rasa, dan aroma masakan tersebut. 2.2. Pengertian Makanan / Minuman Jajanan Makanan/minuman jajanan adalah makanan/minuman yang tidak mengandung alkohol, merupakan minuman olahan dalam bentuk bubuk atau cair yang mengandung bahan-bahan tambahan lainnya baik alami maupun
  14. 14. sintetik yang dikemas dalam kemasan siap untuk di konsumsi (Cahyadi,2005). Fungsi makanan/minuman jajanan itu tidak berbeda jauh dengan minuman lainnya yaitu sebagai minuman untuk melepaskan dahaga sedangkan dari segi harga, ternyata minuman karbonasi relatif lebih mahal dibandingkan minuman non-karbonasi. Hal ini disebabkan teknologi proses yang digunakan dan kemasan yang khas yaitu dalam kemasan kaleng atau botol seperti sprite (Cahyadi,2005). 2.3. Bahan Tambahan Makanan (BTM) 2.3.1. Definisi Bahan Tambahan Makanan (BTM) Bahan Tambahan Makanan (BTM) atau zat aditif merupakan zat tambahan yang biasanya diberikan pada sejumlah makanan dan minuman. Pemberian zat aditif dimaksudkan untuk menjadikan makanan lebih enak dan lebih menarik sehingga dapat meningkatkan selera makan. Bahan Tambahan Makanan (BTM) dalam pengertian luas adalah bahan yang ditambahkan ke dalam produk pangan selain bahan baku utama. Secara khusus BTM adalah bahan yang ditambahkan ke dalam pangan untuk mempengaruhi sifat atau karakteristik pangan, baik yang mempunyai atau tidak mempunyai nilai gizi. BTM dapat ditambahkan pada proses produksi, pengemasan, transportasi atau penyimpanan. Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 1996 Tentang Pangan, Yang dimaksud "bahan tambahan pangan" adalah bahan yang ditambahkan ke dalam pangan untuk mempengaruhi sifat atau bentuk pangan, antara lain, bahan pewarna, pengawet, penyedap rasa, anti gumpal, pemucat dan pengental.
  15. 15. Peraturan pemerintah nomor 28 tahun 2004 tentang keamanan, mutu, dan gizi pangan pada bab 1 pasal 1 menyebutkan, yang dimaksud dengan bahan tambahan pangan adalah bahan yang ditambahkan ke dalam makanan untuk mempengaruhi sifat atau bentuk pangan atau produk panga. Menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI No.722/Menkes/Per/IX/1988 tentang bahan tambahan pangan atau aditif adalah suatu bahan yang ditambahkan dan dicampurkan kedalam bahan pangan sewaktu pengolahan untuk meningkatkan mutu. Pemakaian Bahan Tambahan Pangan di Indonesia diatur oleh Departemen Kesehatan. Sementara, pengawasannya dilakukan oleh Direktorat Jenderal Pengawasa Obat dan Makanan (Dirjen POM). 2.3.2. Manfaat Bahan Tambahan Makanan a. Mempertahankan konsistensi produk makanan. Misalnya : Emulsifier menjadikan produk makanan mempunyai tekstur yang konsisten; contoh, susu yang diawetkan tidak terpisah b. Memperbaiki atau memelihara nilai gizi. Contohnya adalah vitamin dan mineral yang umumnya ditambahkan ke dalam makanan seperti susu, tepung, dan lain-lain dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan gizi orang yang kekurangan gizi, atau untuk mempertahankan bahkan meningkatkan atau memperbaiki kandungan gizi bahan makanan tsb yang kemungkinan hilang akibat pemrosesan.
  16. 16. c. Menjaga cita rasa dan sifat produk makanan secara keseluruhan. Contoh : Bahan pengawet mempertahankan mutu produk makanan dari mikrobia yang dapat menyebabkan kerusakan produk, misal berjamur atau busuk. d. Menjaga tingkat keasaman atau kebasaan makanan yang diinginkan. Contoh : Bahan pengembang menghasilkan gas karbon dioksida sehingga tekstur biskuit, cake dan produk sejenis lainnya mengembang. e. Memperkuat rasa atau memberikan warna tertentu yang dikehendaki. Beberapa bumbu dan penyedap rasa baik buatan maupun alami memperkuat rasa makanan. Warna kuning dari pewarna kuning buatan (BTP) tartrazine atau kurkumin dari kunyit memberi warna khas pada produk. 2.3.3. Penggolongan Bahan Tambahan Makanan Pada umumnya bahan tambahan makanan dapat dibagi menjadi dua golongan besar, yaitu sebagai berikut: a. Bahan tambahan pangan yang ditambahkan dengan sengaja ke dalam makanan, dengan mengetahui komposisi bahan tersebut dan maksud penambahan itu dapat mempertahankan kesegaran, cita rasa dan membantu pengolahan, sebagai contoh pengawet, pewarna dan pengeras. b. Bahan tambahan pangan yang tidak sengaja ditambahkan, yaitu bahan yang tidak mempunyai fungsi dalam makanan tersebut, terdapat secara tidak sengaja, baik dalam jumlah sedikit atau cukup banyak akibat perlakuan selama proses produksi, pengolahan, dan pengemasan. Bahan ini dapat pula merupakan residu atau kontaminan dari bahan yang sengaja ditambahkan untuk tujuan produksi bahan mentah atau penanganannya yang masih terus
  17. 17. terbawa kedalam makanan yang akan dikonsumsi. Contoh bahan tambahan pangan dalam golongan ini adalah residu pestisida (termasuk insektisida, herbisida, fungisida, dan rodentisida), antibiotik, dan hidrokarbon aromatik polisiklis. Bahan tambahan makanan atau zat aditif dapat berupa bahan pewarna, penyedap, pemanis, pengawet, dan antikempal. a. Bahan Pewarna Bahan pewarna yang terdapat dalam bahan tambahan makanan dibedakan menjadi bahan pewarna alami dan buatan. Bahan pewarna alami seperti warna kuning dari kunyit dan warna hijau dari daun suji tidak membahayakan kesehatan. Bahan pewarna buatan dapat bersifat racun (toksik) dan dapat menimbulkan kanker (karsinogen). b. Bahan Penyedap Bahan penyedap rasa dan aroma yang masih bagi kesehatan ialah vetsin atau monosodium glutamate (MSG). Meskipun masih pada batas aman, penggunaan MSG yang berlebihan dapat menimbulkan rasa pusing dan sedikit mual. Gejala ini disebut Chinese restaurant syndrome. Sebagai pengganti rasa gurih, sebenarnya pada makanan cukup ditambahkan garam dan rempah- rempah. c. Bahan Pemanis Bahan pemanis buatan ialah bahan pemanis yang dihasilkan melalui reaksi-reaksi kimia organic di laboratorium dalam skala industri. Pemakaian bahan pemanis buatan yang berlebihan dengan dosis tinggi dapat mengakibatkan gejala-gejala kanker dalam waktu relatif lama. Efek pemakaian pemanis buatan tidak langsung, tetapi
  18. 18. mungkin menunggu 20-30 tahun kemudian. Contoh bahan pemanis buatan ialah sakarin, siklamat, dan aspartam. d. Bahan Pengawet Tim riset Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan IPB Bogor berhasil menemukan bahan alami sebagai pengawet makanan yang dibuat dari limbah udang dan rajungan. Bahan pengawet alami tersebut dinamakan chitosan. Chitosan berupa Kristal berwarna putih yang dapat larut dalam larutan asam organic seperti asam asetat. Beberapa bahan kimia yang disalahgunakan untuk pengawetan bahan makanan ialah asam borat (boraks) dan formalin. e. Bahan Antikempal Bahan tambahan pangan lain yang digunakan ialah antikempal. BTP ini biasanya digunakan pada produk tepung-tepungan seperti terigu dan susu bubuk. Tujuannya agar tepung-tepung tersebut tidak menggumpal. Antikempal yang diizinkan antara lain aluminium silikat, kalsium silikat, magnesium oksida, dan magnesium silikat. Pengelompokan bahan tambahan makanan yang diizinkan penggunaannya dalam makanan menurut Permenkes RI.722/Per/IX/88 sebagai berikut : a. Antioksidan, fungsinya melindungi suatu hasil produk terhadap pengaruh proses oksidasi warna dan baunya. Contoh : Asam Askorbat, digunakan sebagai anti oksidan pada produk daging dan ikan serta sari buah kalengan, Butil Hidroksianisol (BHA) dipakai sebagai antioksidan pada lemak, minyak dan margarin. b. Pengatur asam, yaitu bahan tambahan makanan yang dapat mengasamkan, menetralkan dan mempertahankan derajat keasaman.
  19. 19. Contoh : Asam Asetat, Asam Sitrat, Asam Malat, Asam Suksinat, Asam Tartrat dan Asam Laktat. c. Pemanis Buatan, yaitu bahan tambahan makanan yang menyebabkan rasa manis pada makanan, yang tidak atau hampir tidak mempunyai nilai gizi. Contoh : Sakarin, Siklamat, Aspartam d. Pemutih, digunakan dalam produksi tepung agar warna putih yang merupakan ciri khas tepung dapat terjaga dengan baik. Contoh : Benzoil Peroksida e. Pengental, bahan makanan yang merupakan cairan dapat dikentalkan dengan menggunakan gumi dan bahan polimer sintetik. Contoh : Ekstrak rumput laut, Gelatin f. Pengawet adalah bahan tambahan yang digunakan untuk menghambat fermentasi atau penguraian terhadap makanan yang disebabkan oleh mikroorganisme. Contoh : Asam Benzoat dan garamnya, Asam Sorbat serta garam dan kaliumnya, efektif untuk menghambat pertumbuhan bakteri, jamur dan ragi, biasaya dipake dalam keju, margarin, acar, buah kering, jelli, pekatan sari buah dan minuman ringan mengandung CO 2 . g. Pengeras adalah bahan tambahan yang dapat memperkeras atau mencegah melunaknya makanan. Contoh : Aluminium Sulfat, Kalsium Klorida, Kalsium Glukonat dan Kalsium Sulfat pada buah yang dikalengkan misalnya apel dan tomat. h. Penyedap rasa adalah bahan tambahan yang diberikan untuk menambahkan atau mempertegas rasa atau aroma. Contoh : MSG (Mono Sodium Glutamate). i. Pewarna adalah bahan tambahan makanan/minuman yang dapat memperbaiki atau memberikan warna pada makanan/minuman. Contoh : Tartrazin (kuning jingga), Carmoisine (merah).
  20. 20. Beberapa bahan tambahan yang dilarang digunakan dalam makanan, menurut Permenkes RI No. 1168/Menkes/Per/X/1999 diantaranya sebagai berikut: 1. Asam Borat (Boric Acid) dan senyawanya 2. Asam Salisilat dan garamnya (Salicylic Acid and its salt) 3. Dietilpirokarbonat (Diethylpirocarbonate DEPC) 4. Dulsin (Dulcin) 5. Kalium Klorat (Potassium Chlorate) 6. Kloramfenikol (Chloramphenicol) 7. Minyak Nabati yang dibrominasi (Brominated vegetable oils) 8. Nitrofurazon (Nitrofurazone) 9. Formalin (Formaldehyde) 10.Kalium Bromat (Potassium Bromate) Sedangkan menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI No.722/Menkes/Per/IX/1988, selain bahan tambahan diatas masih ada bahan tambahan kimia yang dilarang seperti rhodamin B (pewarna merah) dan methanyl yellow (pewarna kuning). Bahan tambahan pangan yang digunakan hanya dapat dibenarkan apabila : 1. Dimaksudkan untuk mencapai masing-masing tujuan penggunaan dalam pengolahan; 2. Tidak digunakan untuk menyembunyikan penggunaan bahan yang salah atau yang tidak memenuhi persyaratan; 3. Tidak digunakan untuk menyembunyikan cara kerja yang bertentangan dengan cara produksi yang baik untuk pangan; 4. Tidak digunakan untuk menyembunyikan kerusakan bahan pangan.
  21. 21. 2.4. Bahan Tambahan Makanan Berbahaya Menurut Badan POM, bahan kimia yang umum digunakan pada bahan makanan antara lain formalin, rodhamin, methanil yellow, dan boraks. 2.4.1. Formalin Formalin adalah bahan kimia yang kegunaannya untuk urusan luar tubuh. Contohnya untuk pembunuh hama, pengawet mayat, bahan disinfektan dalam industri plastik, busa, dan resin untuk kertas. Di dalam formalin terkandung sekitar 37 persen formaldehid dalam air. Biasanya ditambahkan metanol hingga 15 persen sebagai pengawet. Akibat masuknya formalin pada tubuh bisa akut maupun kronis. Kondisi akut tampak dengan gejala alergi, mata berair, mual, muntah, seperti iritasi, kemerahan, rasa terbakar, sakit perut, dan pusing. Kondisi kronis tampak setelah dalam jangka lama dan berulang bahan ini masuk ke dalam tubuh. Gejalanya iritasi parah, mata berair, juga gangguan pencernaan, hati, ginjal, pankreas, sistem saraf pusat, menstruasi, dan memicu kanker.
  22. 22. Tabel 2.1. Dampak Buruk Formalin bagi Tubuh Manusia Kulit : Mata : Hidung : Saluran Pernapasan : Saluran Pencernaan : Hati : Paru-paru : Saraf : Ginjal : Organ Reproduksi : Iritatif, kulit kemerahan, kulit seperti terbakar, alergi kulit Iritatif, mata merah dan berair, kebutaan Mimisan Sesak napas, suara serak, batuk kronis, sakit tenggorokan Iritasi lambung, mual muntah, mules Kerusakan hati Radang paru-paru karena zat kimia (pneumonitis) Sakit kepala, lemas, susah tidur, sensitif, sukar konsentrasi, mudah lupa Kerusakan ginjal Kerusakan testis, ovarium, gangguan menstruasi, infertilitas sekunder Sumber : Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia Ciri makanan berformalin: 1. Mi basah: a. Bau sedikit menyengat. b. Awet, tahan dua hari dalam suhu kamar (25 Celsius). Pada suhu 10 derajat C atau dalam lemari es bisa tahan lebih 15 hari. c. Mi tampak mengkilat (seperti berminyak), liat (tidak mudah putus), dan tidak lengket.
  23. 23. 2. Tahu: a. Bentuknya sangat bagus. b. Kenyal c. Tidak mudah hancur dan awet (sampai tiga hari pada suhu kamar 25 derajat Celcius). Pada suhu lemari es 10 derajat Celcius tahan lebih dari 15 hari. d. Bau agak menyengat e. Aroma kedelai sudah tak nyata lagi. 3. Ikan: a. Warna putih bersih. b. Kenyal. c. Insangnya berwarna merah tua dan bukan merah segar. d. Awet (pada suhu kamar) sampai beberapa hari dan tidak mudah busuk. e. Tidak terasa bau amis ikan, melainkan ada bau menyengat 4. Bakso: a. Kenyal. b. Awet, setidaknya pada suhu kamar bisa tahan sampai lima hari. 5. Ikan asin a. Ikan berwarna bersih cerah. b. Tidak berbau khas ikan. c. Awet sampai lebih dari 1 bulan pada suhu kamar (25 derajat C). d. Liat (tidak mudah hancur).
  24. 24. 2.4.2. Boraks Boraks adalah bahan solder, bahan pembersih, pengawet kayu, antiseptik kayu, dan pengontrol kecoak. Sinonimnya natrium biborat, natrium piroborat, natrium tetraborat. Sifatnya berwarna putih dan sedikit larut dalam air. Sering mengonsumsi makanan berboraks akan menyebabkan gangguan otak, hati, lemak, dan ginjal. Dalam jumlah banyak, boraks menyebabkan demam, anuria (tidak terbentuknya urin), koma, merangsang sistem saraf pusat, menimbulkan depresi, apatis, sianosis, tekanan darah turun, kerusakan ginjal, pingsan, bahkan kematian. Ciri makanan berboraks : Sama seperti formalin, cukup sulit menentukan apakah suatu makanan mengandung boraks. Hanya lewat uji laboratotium, semua bisa jelas. Namun, penampakan luar tetap memang bisa dicermati karena ada perbedaan yang bisa dijadikan pegangan untuk menentukan suatu makanan aman dari boraks atau tidak. 1. Bakso a. Lebih kenyal dibanding bakso tanpa boraks. b. Bila digigit akan kembali ke bentuk semula. c. Tahan lama atau awet beberapa hari d. Warnanya tampak lebih putih. Bakso yang aman berwarna abu- abu segar merata di semua bagian, baik di pinggir maupun tengah. e. Bau terasa tidak alami. Ada bau lain yang muncul. f. Bila dilemparkan ke lantai akan memantul seperti bola bekel. 2. Gula Merah a. Sangat keras dan susah dibelah. b. Terlihat butiran-butiran mengkilap di bagian dalam.
  25. 25. 2.4.3. Pewarna Textile Selain formalin dan boraks, beberapa jenis bahan makanan yang diuji BPOM juga mengandung bahan berbahaya seperti pewarna tekstil, kertas, dan cat (Rhodamin B), methanyl yellow, amaranth. Pemakaian ini sangat berbahaya karena bisa memicu kanker serta merusak ginjal dan hati. Payahnya lagi, bahan-bahan ini ditambahkan pada jajanan untuk anak-anak seperti es sirop atau cendol, minuman ringan seperti limun, kue, gorengan, kerupuk, dan saus sambal. Ciri makanan yang mengandung Rhodamin B: 1. Warna kelihatan cerah (berwarna-warni), sehingga tampak menarik. 2. Ada sedikit rasa pahit (terutama pada sirop atau limun). 3. Muncul rasa gatal di tenggorokan setelah mengonsumsinya. 4. Baunya tidak alami sesuai makanannya. 2.5. Penyakit Bawaan Makanan Penyakit bawaan makanan adalah penyakit umum yang dapat diderita seseorang akibat memakan sesuatu makanan ynag terkontaminasi mikroba pathogen, kecuali keracunan. Beberapa penyakit bawaan makanan yang masih seringkali dapat di Indonesia dapat disebabkan oleh virus, bakteri, protozoa, dan metozoa. Makanan dapat terkontaminasi mikroba karena beberapa hal: a. Mengolah makanan atau makan dengan tangan kotor, b. Memasak sambil bermain dengan hewan peliharaan, c. Menggunakan lap kotor untuk membersihkan meja, perabotan bersih, dan lain-lainnya, d. Dapur, alat masak dan makan yang kotor, e. Makanan yang sudah jatuh ke tanah masih dimakan, f. Makanan disimpan tanpa tutup sehinggan serangga dan tikus dapat menjangkaunya,
  26. 26. g. Makanan mentah dan matang disimpan bersama-sama, h. Makanan dicuci dengan air kotor, i. Mekanan terkontaminasi kotoran akibat hewan yang berkeliaran di sekitarnya, j. Sayuran dan buah-buahan yang ditanam pada tanah yang terkontaminasi, k. Pengolahan makanan yang sakit atau carrier penyakit, l. Pasar yang kotor, banyak insekta, dan sebagainya. Tabel 2.2. Beberapa Penyakit Bawaan Makanan Penyakit Penyebab Viral : Diare Rotavirus Hepatitis Virus Hepatitis A Bakterial Cholera Vibrio cholerae Dysentrie bacillaris Shigella sp. Thypus abdominalis Salmonella typhi Tuberculosa (usus) Mycobacterium tuberculosa Protozoa : Dysentrie amoeba Entamoeba histolytica Metazoa : Ascariasis Ascaris lumbricoides Oxyuriasis Enterobius vermicularis Trichinosis Trichinella spiralis Trichuriasis Trichuris trichiura Ancylostomiasis Ancylostoma duodenale Dracontiasis Dracunculus medinensis Diphyllobothriasis Diphyllobothrium latum Cysticercosis Cysticercus cellulusae
  27. 27. Taeniasis Taenia saginata Taenia solium Fasciopsiasis Fasciolopsis buski Sumber : Benenson, Abram S., (1970) 2.6. Upaya Pencegahan Penyakit Bawaan Makanan Pencegahan penyakit ini dpat dilakukan sebagai berikut : 1. Pemilihan bahan baku yang sehat, tidak busuk, warna yang segar; 2. Penyimpanan bahan baku jangan sampai terkena serangga, tikus, atau jangan sampai membusuk; 3. Pengolahan makanan yang higienis serta prosesnya dapat mematikan penyebab penyakit dan peralatan masak harus bersih; 4. Pengolahan makanan bukan carrier penyakit, dan tidak sakit; 5. Penyajian makanan tidak terkena lalat, debu, dan udara kotor, peralatan makan yang higienis (terutama di tempat umu); 6. Penyajian makanan harus mendapat surat keterangan sehat; 7. Penyimpanan makanan matang jangan sampai terkontaminasi dan membusuk. Demikian pula dengan penyakit yang disebabkan bahan kimia seperti Cd, Hg, Co, dan seterusnya, pencegahannya tidak jauh berbeda, yang paling penting adalah pemilihan bahan baku. Kesehatan makanan ini tidak saja penting untuk kesehatan masyarakat secara langsung, tetapi dapat juga menimbulkan kerugian besar pada pengusaha yang mengexpor produk makanan.
  28. 28. 2.7. Kerangka Teori Kerangka teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah Teori Perubahan Perilaku Lawrence Green (1980), Teori Status Kesehatan H.L.Blum (1968), dan Teori Bentuk Dukungan Keluarga Friedman (1998). Kerangka Teori Sumber : Green, L (1980) dalam Notoatmodjo, S (2003) Sumber : H.L. Blum (1968) Notoatmodjo, S (2003) Sumber : Friedman dalam Keliat (1998) Keturunan Pelayanan Kesehatan Status Kesehatan Lingkungan nnnn Perilaku atau Dukungan Pedagang Dukungan Orangtua Dukungan Pihak Sekolah Faktor Pendorong 1. Sikap dan perilaku petugas Kesehatan Faktor Pendukung 1. Fasilitas Kesehatan Faktor Predisposisi : 1. Pengetahuan 2. Sikap 3. Tindakan 4. Kepercayaan 5. Keyakinan 6. Nilai-nilai
  29. 29. BAB III KERANGKA PIKIR Merujuk dari kerangka teori, penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan informasi yang mendalam tentang pengetahuan dan tindakan dari orang tua siswa, para pedagang makanan disekolah dan juga pihak sekolah terhadap bahaya jajanan makanan yang dijual di SD N 05 Indralaya, maka disusunlah kerangka pikir penelitian berdsasarkan teori H.L. Blum. Dukungan Pedagang Dukungan Orangtua Dukungan Pihak Sekolah Pengetahuan Pedagang Pengetahuan Orangtua Pengetahuan Pihak Sekolah Tindakan Orang Tua Tindakan Pihak Sekolah Bahaya Jajanan Makanan
  30. 30. BAB IV METODOLOGI PENELITIAN 4.1. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif dengan menggunakan pendekatan kualitatif, yang bertujuan mendapatkan informasi yang mendalam tentang pengetahuan pedagang, orang tua dan pihak sekolah terhadap penambahan zat berbahaya pada jajanan anak di Sekolah Dasar Negeri 05 Indralaya. Adapun caranya dengan mengeksplorasi sumber-sumber informasi dari pihak sekolah dan pedagang jajanan di sekitar sekolah tersebut serta orang tua atau wali murid yang sedang menunggu siswa sekolah. 4.2. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan di Sekolah Dasar Negeri 05 Indralaya Kabupaten Ogan Ilir. Penelitian ini dilaksanakan selama satu hari yaitu pada hari Selasa, 28 Februari 2012. 4.3. Informan Penelitian Sampel dalam penelitian kualitatif bukan dinamakan responden, tetapi sebagai informan. Dalam penelitian ini teknik pengambilan sampel secara purposive sampling yaitu teknik penentuan sampel yang didasarkan pada suatu pertimbangan tertentu yang dibuat oleh peneliti berdasarkan ciri atau sifat-sifat populasi yang sudah diketahui sebelumnya (Notoatmodjo, 2002). Informan adalah orang yang dimanfaatkan untuk memberikan informasi tentang situasi dan kondisi latar penelitian, mempunyai banyak pengalaman, dan secara sukarela menjadi anggota penelitian (Moleong, 2009).
  31. 31. Informan dalam penelitian terdiri dari : 1. Dua orang guru 2. Tiga orang pedagang jajanan 3. Tiga orang orang tua/wali murid Responden dalam penelitian ini adalah guru, pedagang dan orang tu/wali murid dengan ketentuan sebagai berikut : 1. Sehat jasmani dan rohani. 2. Responden merupakan guru yang mengajar di SD N 05 Indralaya, pedagang yang berjualan di sekitar area sekolah serta orang tua/wali murid yang sedang menunggu siswa di sekolah tersebut. Menurut Nasution (1988) menjelaskan bahwa penentuan unit sampel (responden) dianggap telah memadai apabila telah sampai kepada taraf redundancy (datanya telah jenuh, ditambah lagi responden tidak memberikan informasi yang baru), artinya bahwa dengan menggunakan responde selanjutnya boleh dikatakan tidak lagi diperoleh tambahan informasi baru yang berarti. 4.4. Jenis, Cara dan Alat Pengumpulan Data 4.4.1. Jenis Data Jenis data yang digunakan dalam penelitian merupakan data primer. Data primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari hasil wawancara mendalam kepada informan di SD N 05 Indralaya, data observasi lapangan terhadap orang tua/wali murid sewaktu mengantar siswa ke sekolah, para pedagang jajanan dan pihak sekolah. 4.4.2. Cara Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode wawancara mendalam semi terstruktur, yaitu wawancara bebas yang
  32. 32. mengandung informasi tentang hal-hal yang dimaksud dengan menggunakan pedoman wawancara dan observasi lapangan. Alasan kenapa peneliti mengunakan data tersebut karena peneliti ingin mengetahui sedalam-dalamnya dan seluas-luasnya informasi yang akan digali di lapangan guna mendapatkan data yang valid dan reliabel, karena penelitian kualitatif lebih condong pada ketajaman peneliti itu sendiri untuk mencari celah dan menjadikan sebuah kesimpulan yang berarti dan menjadi penemuan dan pengetahuan baru. Untuk memperoleh data tentang masalah yang akan diteliti, maka penulis menggunakan beberapa metode antara lain: a. Metode Observasi Metode observasi yaitu metode pengumpulan data dengan pengamatan dan pencatatan secara sistematis terhadap fakta-fakta yang diselidiki. Menurut Sutrisno Hadi, observasi adalah metode ilmiah yang diartikan sebagai pengamatan dan pencatatan dengan sistematis fenomena-fenomena yang diselidiki (Hadi, 1991 dalam Nopemberia, 2011). Data observasi dituangkan dalan transkrip yang kemudian dideskripsikan observasi secara jelas sebagian dari hasil penelitian. Observasi yang dilakukan nantinya akan melihat tingkat pengetahuan informan terhadap penambahan zat berbahaya pada jajanan anak di Sekolah Dasar Negeri 05 Indralaya, hasil observasi ini diharapkan dapat membantu terkumpulnya data yang diperlukan oleh peneliti secara maksimal. b. Wawancara Mendalam Penelitian ini menggunakan wawancara sebagai cara pengumpulan data. Wawancara adalah percakapan dengan maksud tertentu. Percakapan itu dilakukan oleh dua pihak, yaitu
  33. 33. pewawancara (interviewer) yang mengajukan pertanyaan dan terwawancara (interviewee) yang memberikan jawaban atas pertanyaan itu. Jenis wawancara yang digunakan yaitu wawancara bebas terpimpin (semi-structuredinterviews), yaitu wawancara yang dilakukan berpedoman pada daftar pertanyaan, tetapi tidak berupa kalimat-kalimat yang permanen. Data wawancara dituangkan dalam bentuk transkip, yang kemudian dideskripsikan secara jelas sebagai sebagian dari hasil penelitian (Rahayu,2005). Wawancara ini bertujuan mengungkapkan hal-hal, seperti pengetahuan informan terhadap penambahan zat berbahaya pada jajanan anak yang tersedia di sekitar SD 05 Indralaya tersebut. c. Dokumentasi Metode pengumpulan data dan pencatatan terhadap buku, berkas atau dokumentasi yang ada hubunganya dengan masalah yang akan di bahas. Dalam penelitian ini dokumentasi yang dipergunakan adalah foto dan video. Hal ini bertujuan sebagai pelengkap data. (Soerjono,1986). 4.4.3. Alat Bantu Pengumpulan Data Pencatatan data selama penelitian penting sekali karena data dasar yang akan dianalisis berdasarkan kutipan hasil wawancara dan observasi. Oleh karena itu, pencatatan data harus dilakukan dengan cara yang sebaik dan setepat mungkin. Kedudukan peneliti dalam penelitian kualitatif cukup rumit, untuk itu diperlukan instrumen atau alat penelitian agar dapat membantu peneliti dalam pengumpulan data (Moleong, 2005). Alat bantu yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah : a. Alat Perekam (Handphone) Alat perekam digunakan untuk memudahkan peneliti untuk mengulang kembali hasil wawancara yang telah dilakukan. Dengan adanya hasil rekaman wawancara tersebut akan memudahkan
  34. 34. peneliti apabila ada kemungkinan data yang kurang jelas sehingga peneliti dapat bertanya kembali kepada responden. Penggunaan alat perekam ini dilakuakan setelah memperoleh persetujuan dari responden. Selain itu penggunaan alat perekam memungkinkan peneliti untuk lebih berkonsentrasi pada apa yang akan dikatakan oleh subjek, alat perekam dapat merekam nuansa suara dan bunyi aspek-aspek wawancara seperti tertawa, desahan, sarkasme secara tajam (Padget, 1998 dalam Nopemberia, 2011). b. Pedoman Wawancara Pedoman wawancara digunakan untuk mengingatkan peneliti mengenai aspek-aspek yang harus dibahas, sekaligus menjadi daftar pengecek (checklist) apakah aspek-aspek relevan tersebut telah dibahas atau dinyatakan (Poerwandari, 2001). Pedoman wawancara bertujuan agar wawancara yang dilakukan tidak menyimpang dari tujuan penelitian dan juga sebagai alat bantu untuk mengkategorisasikan jawaban sehingga memudahkan pada tahap analisa data. c. Lembar Observasi Lembar observasi dan catatan responden digunakan untuk mempermudah proses observasi yang dilakukan. Lembar observasi ini digunakan untuk mencatat tampilan fisik responden penelitian, suasana lingkungan, sikap dan reaksi responden, serta hal-hal menarik dan unik lainnya yang muncul selama wawancara. 4.5. Pengolahan dan Penyajian Data Pengolahan data dilakukan sebagai berikut: Data Primer, berupa hasil wawancara diolah dengan cara: a. Hasil wawancara dari alat perekam dipindahkan menjadi transkrip lengkap untuk setiap informan.
  35. 35. b. Transkrip dikelompokkan sesuai dengan variabel yang diteliti. c. Data disusun per variabel untuk setiap informan. d. Data dipilah dengan memilih data yang memiliki kaitan dengan variabel dalam bentuk matriks. Data yang diperoleh dari hasil wawancara ditulis dalam bentuk transkrip, setelah itu dari hasil transkrip baru dibuat resume dalam bentuk matriks, kemudian dianalisa dengan membandingkan teori yang ada. 4.6. Validitas Data Untuk menjaga validitas data dan menguji hasil penelitian kualitatif, digunakan uji validitas data dengan menggunakan triangulasi (Modul Metodologi Penelitian Kesehatan, 2007) : 1. Triangulasi Sumber Dilakukan dengan cara cross check data dengan fakta dari sumber lainnya. Sumber tersebut mungkin berupa informan yang berbeda, teknik riset yang berbeda untuk menggali topik yang sama, atau hasil dari sumber lainnya dan dari studi riset yang sama. Datanya harus memperkuat atau tidak ada kontradiksi satu dengan yang lain. 2. Triangulasi Metode Menggunakan beberapa metode dalam mengumpulan data terkait penelitian. Dalam penelitian ini dilakukan dengan metode wawancara mendalam dan observasi serta dokumentasi. 4.7. Analisis Data Jenis analisis data yang digunakan dalam penelitian ini hasil analisis isi (content analysis). Menurut Setiawan (2006) dalam Sofa (2008), analisis isi adalah penelitian yang bersifat pembahasan mendalam terhadap isi suatu informasi tertulis atau tercetak (transkrip wawancara, dokumen, dan lainnya)
  36. 36. berdasarkan topik masalah yang menjadi penelitian. Dalam penelitian ini masalah yang diteliti mengenai zat tambahan berbahaya pada jajanan yang ada di sekitar SD N 05 Indralaya, semua data yang diperoleh dari data primer dikelompokan sesuai dengan variabel yang terdapat di kerangka pikir kemudian dianalisis berdasarkan teori yang ada. Proses analisis data adalah sebagai berikut: 1. Menyusun data yang telah diperoleh dari penelitian secara rapi, sistematis, dan lengkap untuk memperoleh kualitas data yang baik, mendokumentasikan analisa yang dilakukan, serta menyimpan data dan analisa yang berkaitan dalam penyelesaian penelitian. 2. Koding dan analisa dilakukan dengan menyusun transkrip verbatim atau catatan lapangan sehingga ada kolom kosong yang cukup besar di sebelah kanan dan kiri transkrip untuk tempat kode-kode atau catatan tertentu, kemudian secara urut dan kontinyu melakukan penomoran pada baris-baris transkrip, lalu memberikan nama untuk masing-masing berkas dengan kode tertentu. 3. Pengujian terhadap dugaan, berkaitan erat dengan upaya mencari kejelasan yang berbeda mengenai data yang sama. Peneliti akan mengikutsertakan berbagai perspektif untuk memungkinkan keluasan analitis serta memeriksa bias-bias yang tidak disadari. 4. Strategi analisa, proses analisa dapat melibatkan konsep-konsep yang muncul dari jawaban atau kata-kata subjek maupun konsep yang dipilih atau dikembangkan peneliti untuk menjelaskan fenomena yang di analisa. 5. Interpretasi, yaitu upaya untuk memahami data secara lebih ekstensif dan mendalam. Peneliti memiliki perspektif mengenai apa yang sedang diteliti dan menginterpretasikan data melalui perspektif tersebut. Peneliti beranjak melampaui apa yang secara langsung dikatakan informan untuk mengembangkan struktur-struktur dan hubungan-hubungan bermakna yang tidak segera tertampilkan dalam teks (data mentah atau transkrip wawancara).
  37. 37. 4.8. Definisi Istilah No. Istilah Definisi 1. Makanan atau Minuman Jajanan Makanan atau minuman jajanan adalah makanan atau minuman yang tidak mengandung alkohol, merupakan minuman olahan dalam bentuk bubuk atau cair yang mengandung bahan-bahan tambahan lainnya baik alami maupun sintetik yang dikemas dalam kemasan siap untuk di konsumsi (Cahyadi,2005) 2. Bahaya Jajanan Bahaya jajanan merupakan suatu dampak negatif bagi kesehatan tubuh atau menyebabkan seseorang menderita sakit yang disebabkan oleh jajanan yang dikonsumsi 3. Bahan Tambahan Makanan (BTM) Bahan Tambahan Makanan (BTM) atau zat aditif merupakan zat tambahan yang biasanya diberikan pada sejumlah makanan dan minuman. Pemberian zat aditif dimaksudkan untuk menjadikan makanan lebih enak dan lebih menarik sehingga dapat meningkatkan selera makan. Bahan tambahan makanan dapat berupa pewarna makanan, pamanis buatan, penyedap dan sebagainya 4. Pedagang Sekelompok orang yang berjualan makanan ringan (jajanan) untuk dijual kepada siswa di area SD N 05 Indralaya 5. Orang Tua/Wali Murid Orang tua siswa maupun keluarga siswa yang berada di sekitar sekolah dengan maksud menunggu siswa yang bersangkutan pulang sekolah atau pun orang tua/wali siswa yang mengantar dan menjemput siswa ke dan dari
  38. 38. sekolah 6. Pihak Sekolah Orang yang memiliki wewenang dalam kepengurusan di sekolah tersebut. Dalam hal ini yang termasuk pihak sekolah antara lain Kepala Sekolah, Guru, Pegawai, Pengurus Sekolah, dan sebagainya.
  39. 39. BAB V HASIL WAWANCARA 5.1. Gambaran Umum SD Negeri 05 Indralaya merupakan salah satu SD di Indralaya yang berlokasi diantara Kantor Camat Indralaya dengan Puskesmas Indralaya. Sekolah ini bersebelahan (satu komplek) dengan SDN 21, yang berlokasi di Jalan Lintas Timur KM 37 Indralaya Ogan Ilir. Di dalam lingkungan Sekolah tersebut, belum terdapat kantin yang menyediakan jajanan bagi siswa dan guru. Hal ini menyebabkan maraknya pedagang yang berjualan di luar lingkungan sekolah. Sebagian pedagang sudah mendapatkan izin dari sekolah karena lokasinya berada di rumah penduduk yang ada disekitar sekolah. Namun tidak sedikit juga pedagang kaki lima yang berjualan jajanan di lokasi yang tidak sewajarnya. Misalnya di pinggir-pinggir jalan yang pada umumnya di lewati oleh kendaraan bermotor. Pihak sekolah sendiri kurang dalam mengawasi, sehingga mereka bebas jajan. 5.2. Hasil Wawancara 5.2.1. Pendapat tentang jajanan yang ada disekolah Berdasarkan hasil wawancara mendalam dengan orang tua, mantan pedagang dan guru didapatkan informasi tentang jajanan di Sekolah Dasar Negeri 05 Indralaya. Hal ini dapat dilihat pada kutipan hasil wawancara sebagai berikut : “………..jajanan di sekolah ini, ya” lumayan lah,…… masalahnya anak ibu bawa bekal dari rumah. Ya....klo disini ada banyak dijual, yang nasi gorenglah, roti tawarlah, nasi gemuk lah. Banyaklah dijual….uhm….kalau jualan dibelakang kebanyakan jual nasi…..kalau
  40. 40. yang digoreng-goreng, ada dibelakang, tapi jualannya itu sehat mbak” dak yang sembarangan itu mbak.,,,ya…paling ada satu, jual sosis itu na……., yang sosis,,yang biasa bukan yang lain-lainnya” yang biasa sosisnya mbak bukannya yang mahal itu, uhm…dan tidak bermerek itu. Paling harganya tiga 2 ribu, tiga 2 ribu ………….,kalau jual minum- minuman berwarna-warni itu , banyak yang datangan,kaluu yang biasa jualan tidak jualan itu disini. Banyak yang datang dari sd-sd lain jualan kesni.(EN: orangtua). ……..“.. nah dak tau kalau yang jualan di belakang sano. Kalau adek kesekolah bawa bekal dak boleh jajan apo lagi beli sosis .”(Fitri: Orang Tua) “hmm jajanan di sekolah ini menurut ibu dek sudah bagus, sudah keliatan dari kebersihan orang-orang yang berjualan disitu, kan kalo penjualannyo sudah bersih, insyaallah makanan yang dibuatnyo jugo bersih dan aman lah untuk anak-anak kami” (Me, Orang Tua Siswa) “...ya kayak ini lah jualan disini, paling yo sosis tu yang paling banyak dicari anak-anak samo mainan. Yo kalau pedagang disini dek kadang juga ada pedagang datang. Ibu jugo kadang jualan di SD lainyo namonya budak-budak pacak bosan kalau kita jualan terus disini”..(mantan pedagang makanan). “………Kantinnya ada dan tempatnya sudah ada namun belum ada petugas khusus untuk mengelola kantin. Jajanan sekolah yang ada disini masih berada di pinggiran seputaran sekolah. Kami cukup prihatin dengan keadaan ini karena takutnya jajanan yang ada ditambahkan pemanis, pewarna ataupun pengawet yang bukan untuk makanan” . Untuk melarang para pedagang jajanan ini tidak mungkin karena pekerjaan mereka untuk mencari uang dan memenuhi kebutuhannya sehari-hari dengan cara ini. Dengan melihat keadaan seperti ini, guru-
  41. 41. guru hanya bisa mengarahkan kepada anak-anak untuk jajan makanan yang sehat seperti nasi goreng atau nasi gemuk”…….( ibu ER: guru). “kalo menurut ibu jajanan di sekolah ini tidak ada yang aman dek, kan adek tadi sudah liat dewek bagaimana keadaan jajanan yang dijual dan lingkungan tempat mereka berjualan. Semuanya itu tidak ada yang aman, dan manurut ibu semuanya itu berbahaya bagi kesehatan anak- anak yang mengkonsumsi jajanan itu” (AT, Guru Kelas 2A). 5.2.2. Pendapat tentang Bahaya Dari Makanan dan Apa Saja Bahaya yang Pernah Terjadi. “…………..gak ada mbak. Ya masalah yang dijual ini ,ini apa , yang dijualnya itu , dibuatnya kan didepan kita mbak”, bukan dirumah tapi kan disini mbak‟ . kayak nasi kan , beras nya yang wortel itu mbak‟ digoreng, kemplang pun dibuat disini. Uhm…paling yang berbahaya itu‟ sosis‟ itulah mbak, karena sosisnya yang murah dan tidak bermerek itu. Tapi anak saya tidak jajan itu mbak, bawa bekal dari rumah,agek bawa roti. Paling jajan dibelakang jajanan mainan. Anak saya , saya perhatikan mbak”(EN:orang tua). ……..“ada mbak,pernah terjadi, banyak yang jualan di belakang ado nasi uduk, nasi goreng lasung di masak di belakang, paling gorengan kayak bakwan. Ado pernah aaadek mencret waktu dia jajan sosis di sekolah sudah itu dak boleh lagi dia beli jajanan itu. Kalau yang lainnya dak tau...”(Fitri : orangtua/wali ) “... yo ado juga dek bahayanya kalau aku takut kagek mati budak gara-gara makan makonyo aku lebih milih jualan ini sekarang dek aku be dulu 10 tahun jualan sosis dak bosan-bosan anak makan itu. Namonya anak kecik dak bisa di larang ya namonyo sosis itu mungkin jugo makek pelemak makanan itu bisa sampe 10 ribu habis makan sosis be. Kadang
  42. 42. tu warna sosis tu lah berubah dek masih be dijual ya pedagang tu beda- beda. 1 kampil sosis tu 12 ribu dek isi 12 batang jual 2 ribu perbatang lah berapo untungnyo mano paling banyak di cari. Sosis tu buatan cino dek mana tau kito di enjuknyo apo mungkin juga dikasihnya formalin apo pewarna apo itu pacak merah nian. Apo lagi minuman dek zaman bak ini paling yang warna ijo, kuning, samo merah yang masih pacak di minum warno item itu cak pelitus itu warna wantex caro budak minuman warno-warno paling suko budak buyan. Kalau pecak es teh itu dek segelas be 3 ribu kalau di warung ini 500 untuk kantong sekilo pastilah pake pemanis, belum lagi saos itu masem kan yang di nasi goreng merah nian itu dek pacak manis kayak itu. Itu laah aku dek dak lagi nak jualan makanan banyak nian duso nyo….(mantan pedagang) Sesuai dengan hasil wawancara orang tua, salah satu narasumber memberikan jawaban bahwa anaknya pernah mengalami sakit diare setelah mengkonsumsi jajanan sosis yang ada di samping sekolah. Kami menanyakan pendapat hal ini kepada seorang guru. Berikut hasil wawancara kami. “...Kami dari pihak sekolah belum mengetahui tentang kejadian ini dan tidak ada pemberitahuan secara langsung dari wali/orang tua anak- anak kepada pihak sekolah. Tetapi tentang bahaya dari jajanan ini kami sudah mengetahui. Adanya pedagang yang menggunakan “umak gule” dalam minuman dagangan mereka dan itu sudah dihimbau kepada pedagang untuk tidak menggunakannya. “ Adanya pedagang yang menggunakan pewarna “wantex” warna merah pada semangka itu sudah diingatkan kepada pedagang secara langsung tetapi prilaku untuk tidak menggunakan pewarna ini hanya bertahan selama seminggu dan kedepannya berubah lagi. Hal ini dilakukan karena dagangan dengan menggunakan pewarna menjadi menarik bagi anak-anak untuk dibeli dan sebaliknya jika tanpa pewarna,,,,,…”( ibu ER: guru)
  43. 43. “Ohh itu sangat berbahaya sekali dek, apalagi yang mengkonsumsinya itu kan anak-anak. Di sekolah ini saja pernah terjadi kasus siswa yang mengalami muntah-muntah. Tapi dek kondisi disini ni memang susah untuk diperbaiki, kebanyakan orang tua yang anaknyo sekolah disini itu bekerja di swasta, banyak yang jualan dipasar. Mereka kan mulai berjualan waktu jam 4 pagi jadi kemungkinan mereka tu kurang kepeduliannyo untuk menyiapkan sarapan dan bekal anak untuk makan di sekolah. Jadi mau dak mau anak-anak banyak dak sarapan di rumah jadinyo mereka pagi-pagi sudah jajan di sekolah. Itulah sebabnyo mereka tu banyak jajan di sekolah. Ditambah lagi kondisi jajanan di sekolah ini dak memenuhi syarat kesehatan. Itu lah yang buat jajanan anak-anak di sekolah ini berbahaya”. (AT, Guru ) 5.2.3. Pendapat tentang Pengawasan Jajanan Di Sekolah “………perlu itu. Kan banyak yang jualan di samping dari pagar. Uda dilarang,tapi masih banyak yang jualan dari tempat lain. Masalah nya juga kan itu merusak pemandangan, apalagi dsne mbak berhadapan dengan kantor camat…….kemarin kan ada kantin, tapi pengawasnya lah niinggal, kemarin ada mbak….sebelumnya juga sudah dilarang jualan dari pagar. Dulu ada waktu pak Zaini jadi kepala sekolah,,,,sekarang ya lah ganti mbak, sekarng pak Usman, sejak itu kantin nya idak bejalan mbak. Perlu ditingkatkan lagi pengawasan pada pedagang-pedagang khususya pedagang yang dari SD lain itu,,,yang sembarangan na mrka datang, ya namanya juga anak-anak, diunjuk makanan galak be mereka, mana mreka idak tau apo be di dalamnya. Selain itu kantin nya perlu dibuka lagi mbak, anak kita lemak makan disana, klo bawa bekal pun lemak mbak. Dan guru juga harus memperhatikan mereka, biar dak ado lagi yang lompat pagar nak beli jajanan diluar.(EN: orang tua) ……..“.. yaaa dak tau kayak itu lah..”(fitri: orang tua/wali)
  44. 44. “... tempo hari ada dek pengawasanya ninggal orang nya, penjaganya juga dulu menjaga sekolah, sekarang dak ado palingan bapak yang dulu guru olahraga di sekolah ini sering ngingatin anak- anak ni kalau lagi jajan. Atau dak tu waktu upacara kepala sekolahnya ngomong tentang pedagang-pedagang ini Cuma kayak itu lah dek seminggu sudah tu ngulang lagi namonyo orang nyari duit dek kalau idak tu dak laku daganganya..” (mantan pedagang). “Perlu, tetapi untuk disekolah ini belum ada peraturan (kontrak tertulis) yang jelas untuk mengatur perdagangan jajanan sekolah. Pengawasan yang dilakukan pun tidak bersifat terpadu tetapi hanya satu atau dua pihak sekolah (guru) yang mengingatkan pedagang untuk memperhatikan kesehatan dari jajanan……..” Selama ini bentuk pengawasan yang ada hanya berupa himbauan saja kepada para pedagang. Karena kami dari pihak sekolah juga tidak berhak untuk melarang orang mencari rezekinya…..” Baru minggu kemarin, pihak Puskesmas Indralaya mengadakan penyuluhan kesehatan jajanan sekolah di SD ini. Tetapi ini sifatnya tidak rutin hanya sebatas keperluan Puskesmas saja. Penyuluhan ini mengajak anak-anak untuk membawa bekal makanan sendiri dari rumah”( ibu ER:Guru) “Iyo lah dek sudah pasti itu, kalo dak diawasi pasti bakal tambah bahayo. Kalo disekolah ini upaya yang sudah dilakukan memang belum maksimal dek, tapi kalo ibu dewek ngawasinyo dengan ngasih tau ke anak-anak yang ibu ajari kalo jajanan yang cak sosis tu dari daging tikus. Memang biso merubah kebiasaan jajan mereka dek, tapi itu-tu Cuma biso bertahan paling lamo 2 hari dek, sudah itu ngulang lagi mereka jajan sosis tu. Selain itu dek sebenernyo di sekolah ini ni ado kantin, tapi berhubung yang jualan disano tadi sudah dak ado lagi (meninggal) sudah itu belum ado penggantinyo, jadi dak ado yang jualan dikantin itu. Padahal ruangannyo ado di sebelah ruang kelas tu. Upaya dari pihak sekolah sebatas upayo kito ngasih nasehat kalau jual jajanan
  45. 45. itu yang bersih , …….., ya kalo nak jual makanan itu yang sehat, kamu liat dewek kan. Dari Puskes bae dak biso ngatasinyo, susah nak ngasih taunyo paling sehari dua hari tahannyo.(AT, Guru) 5.2.4. Kondisi Jajanan Makanan di SDN 5 Indralaya. Dalam pengamatan kami, kami mengamati kondisi pedagang- pedagang liar yang berjualan di sekitar sekolah. Kami mengamati cara pembuatan dan cara penyajian serta menanyakan lansung ke pedagang tentang bahan-bahan yang mereka gunakan dalam barang dagangan mereka. Sebagian besar mereka menggunakan bahan-bahan tambahan makanan, misalnya pewarna, penguat rasa,pemanis buatan dan pengawet. Kondisi jajanan makanan di sekolah ini cukup mengkhawatirkan bagi guru dan orang tua. a. Wawancara dengan pedagang batagor Pada saat wawancara kami juga memperhatikan cara sipedagang “batagor” sebut “mr. X menyajikan semangkok batagor untuk kami. Dengan gunting yang tidak terlalu bersih karena sisa makanan tertempel digunting, mr.X memotong-motong batagor dan pansit. Dan setelah gunting selesai, beliau meletakkannya begitu saja di tempat yang sembarangan, dan jika akan digunakan tidak dibersihkan tapi lansung dipakai. Kami juga menanyakan warna dan tekstur pansit sangat lain dari biasanya. Kami mencoba jajanan batagor” dan rasanya pun ada perbedaan dengan yang biasanya. Kami menanyakan bagaimana pembuatan saus batagor dan pansit tersebut. Apakah menggunakan bahan tambahan makanan.
  46. 46. …..“ hah dak kateq yang lain-lain mbak.….kalau saus nya buat dewek di rumah. Ya….paling kacang, tapi kacang nya asli ya mbak,ditambah dengan pengental sedikit mbak….bumbu rahasianya sih garam dan royco itu. Kalau manisnya ……..uhm……kadang make pemanis tambahan, makanya mbak rasa tadi ado manis nya. b. Wawancara dengan pedagang es teh dan pangsit goreng Kami mengamati kondisi penjual es teh dan pansit goring dan menanyakan warna dari teh dan pangsit goring yang dijual pedagang tersebut apakah menggunakan pewarna atau tidak. „‟ah untuk tehnyo deq, idak ado pewarna ataupun pemanis, ya…. saya menggunakan bubuk teh biasa ‟yang saya beli dari pasar. Menurut bapak, itu amanlah dek, bahan-bahan yang bapak tu terdaftar di menkes tu lah”. “…kalau pangsit goreng itu, pake pewarna‟‟ biar agak kuning, jadinya warna nya kan bagus. Anak-anak pun lebih suka…..pewarna yang bapak gunakan pewarna cap layang-layang dek”….
  47. 47. BAB VI PEMBAHASAN 6.1. Keterbatasan Penelitian Penggunaan rancangan penelitian kualitatif dilakukan dengan tujuan untuk mendapatkan informasi yang mendalam tentang study deskripti pengetahuan orang tua, guru, dan pedagang di Sekolah Dasar Negeri 05 Palembang. Berikut ini beberapa keterbatasan penelitian dalam penelitian ini : 1. Terdapat pedagang yang enggan untuk melakukan wawancara dan menghindari pertanyaan. Hal ini menyebabkan peneliti mengalami kesulitan dalam mengumpulkan informasi. 2. Informan memberikan jawaban yang bertele-tele, tidak jujur dan terkesan menutup-nutupi. Sehingga peneliti mengalami kesulitan dalam menginterpretasikan jawaban dari narasumber Penelitian kualitatif adalah sejumlah informatif yang secara khusus memberikan untuk memperoleh jawaban atau informasi mendalam tentang pendapat atau perasaan seseorang. Masalah yang sering muncul adalah berhubungan dengan subjektifitas penelitian, karena sangat ditekan pada interprestasi tentang makna yang tersirat. Masalah yang terakhir, riset kualitatif mempunyai tingkat fleksibilitas yang tinggi dan tidak memerlukan format pertanyaan standar. Oleh karena itu, peneliti mempunyai peluang yang amat besar untuk menyimpang dari issue penelitian karena ketidakdisisplinan atau perbedaan dalam proses berfikir (Komariah, 2010). (Erlita Aisah, 2011).
  48. 48. 6.2. Pembahasan 6.2.1. Pedagang Beragam tanggapan yang diberikan para pedagang mengenai kondisi jajanan di SD Negeri 05 Indralaya berdasarkan pandangan mereka masing- masing. Secara keseluruhan, para pedagang berpendapat bahwa makanan jajanan yang dijual di lingkungan sekolah sudah baik dan bersih. Mayoritas dari pedagang mengatakan jajanan yang diperjualkan aman dan layak dikonsumsi terutama oleh anak-anak. Berbeda halnya dengan pendapat salah satu mantan pedagang makanan yang beralih menjual mainan untuk anak-anak. Dia berpendapat bahwa sebagian besar penjual makanan di sekolah tersebut tidak memperhatikan jajanan yang mereka jual. Menurut informan ini pedagang tersebut hanya menjual makanan yang diminati anak-anak dan mampu menghasilkan keuntungan yang besar tanpa memperhatikan kualitas. Tapi satu hal yang menarik ketika kami menanyakan hal ini kepada pedagang sosis, yaitu pedagang tersebut ketika ditanya bahaya jajanan yang dijualnya maka ia langsung memperlihatkan kemasan dari sosis yang dijualnya dan memperlihatkan bahwa makanan tersebut sudah mendapat izin dari BP POM dan pada kemasannya sudah ada label halal. Hal ini sungguh memprihatinkan, karena tidak sedikit produk-produk sosis siap pakai tersebut mendapat izin yang tidak legal. Selain itu pengawet makanan yang dipakai oleh produsen sosis untuk membuat sosisnya tahan lama juga sangat berbahaya bagi kesehatan. Selain pengawet makanan, bahan tambahan makanan lain seperti pewarna, penyedap, dan bahan tambahan lainnya juga ikut berpengaruh membuat sosis tersebut tidak aman dikonsumsi anak-anak. Tidak bisa menyalahkan para pedagang juga, memang kondisi pengawasan dari pihak sekolah dan guru-guru masih dilakukan kurang baik.
  49. 49. Belum ada tindakan konkrit terkait pelaksanaan pengawasan untuk para pedagang dan anak-anak mengenai jajanan ini sehingga hal ini menunjukkan masih lemahnya komitmen pihak sekolah terhadap tindakan kecurangan yang dilakukan oleh pedagang. 6.2.2. Orangtua a. Pendapat Orang Tua terhadap Jajanan yang dijual di SD 05 Indralaya Berdasarkan hasil wawancara mendalam dengan orang tua sebagai informan, diketahui bahwa jajanan di sekolah tersebut masih tergolong lumayan aman, meskipun ada beberapa makanan yang tidak sehat menurut orang tua karena harga makanan/minumannya sangat murah. Misalnya sosis dan minuman berwarna-warni , orang tua setuju makanan itu tidak sehat dan berbahaya bagi kesehatan. Namun ada sebagaian orang tua yang tidak/kurang mengetahui kondisi jajanan yang ada di sekolah tersebut. Bahkan orang tua menyatakan bahwa, anaknya jarang untuk jajan karena orang tua telah mempersiapkan bekal dari rumah. Hal ini didapat dari hasil wawancara dengan orang tua. b. Pendapat Orang Tua tentang Bahaya Makanan dan Dampak yang Pernah Terjadi di SD 05 Indralaya Menurut orang tua yang diwawancarai oleh penulis, bahwa mereka kurang mengetahui bahaya dari makanan yang tidak sehat di sekolah tersebut. Karena makanan yang dijual kebanyakan dibuat di depan orang tua bukan di rumah si pedagang, jadi tanpa mengetahui kondisi bahan dan prosedur sebelumnya, orang tua sudah percaya dengan pedagang bahwa makanan itu tidak terlalu berbahaya. Mereka sudah yakin bahwa sebagian makanan itu diolah dengan baik dan aman bagi kesehatan. Namun menurut orang tua terdapat beberapa makanan yang dicurigai tidak aman, seperti
  50. 50. sosis. Bahkan ada orang tua yang mengakui bahwa anaknya pernah mencret setelah mengkonsumsi sosis tersebut. Pada umumnya pengetahuan orang tua masih kurang dalam mengetahui bahaya dari setiap makanan yang dijual. Orang tua hanya melihat bahayanya dalam jangka waktu pendek, misalnya mencret. Padahal efek yang paling besar adalah penyakit yang muncul dalam jangka panjang dengan prinsip tertimbunnya zat-zat berbahaya didalam tubuh yang berakumulatif. Dalam beberapa kurun waktu, akan menyebabkan gangguan pada sistem tubuh (penyakit degenaratif), misalnya penyakit kanker dan gangguan pada saraf, dan lainnya. c. Pendapat orang tua tentang Pengawasan Jajanan di SD 05 Indralaya Semua orang tua setuju adanya pengawasan jajanan di sekolah tersebut. Terutama pedagang yang jualan di samping pagar. Itu sangat meresahkan karena hal ini merusak pemandangan berhubung sekolah tersebut dekat dengan kantor camat dan puskesmas induk. Orang tua berharap pihak sekolah tidak memberikan izin berdagang di pagar sekolah. Dan solusi bagi pedagang, pihak sekolah menyediakan kantin sekolah yang layak dan mengawasi pedagang yang berjualan jika kantin sudah disediakan. Pihak sekolah juga harus mengawasi pedagang-pedagang dari sekolah lain yang datang setiap jam istrahat sekolah. 6.2.3. Pihak Sekolah a. Pendapat Guru Sekolah Dasar terhadap Jajanan yang dijual di SD 05 Indralaya Dari dua responden yang merupakan guru di SD Negeri 05 Indralaya didapatkan informasi bahwa mereka setuju bahwa jajanan yang dijual di SD 05 Indralaya tidak aman untuk dikonsumsi anak-anak. Mereka juga ikut
  51. 51. prihatin dengan keadaan jajanan yang ada di SD tersebut. Namun mereka menyatakan bahwa mereka juga tidak bisa berbuat banyak untuk mengatasi masalah tersebut, karena mereka juga tidak bisa melarang para pedagang yang ikut berdagang di sekolah tersebut. b. Pendapat Guru Sekolah Dasar tentang Bahaya Makanan dan Dampak yang Pernah Terjadi di SD 05 Indralaya Pada item pertanyaan ini, terdapat perbedaan jawaban antara dari kedua guru. Salah satu guru belum mengetahui adanya dampak dari jajanan terhadap keadaan tubuh para siswa. Namun guru yang lainnya menyatakan bahwa pernah terjadi kasus muntah-muntah yang dialami para siswa ketika mereka berada dalam lingkungan sekolah. Dari wawancara tersebut juga diketahui bahwa pihak sekolah sudah berulang kali mengingatkan para pedagang untuk tidak menggunakan bahan berbahaya seperti pemanis dan pewarna makanan pada jajanan yang mereka jual. Selain itu salah satu guru juga mengatakan bahwa mayoritas orang tua murid bekerja di bidang swasta sebagai pedagang di Pasar Indralaya. Jadi menurut pendapat responden (guru) tersebut hal inilah yang membuat orang tua memiliki kepedulian yang kurang terhadap keamanan makanan yang dikonsumsi oleh anak mereka saat berada di sekolah. Hal ini disebabkan oleh orang tua mulai bekerja dari jam 4 pagi dan mereka tidak sempat menyiapkan sarapan dan bekal untuk anak mereka saat berada di sekolah. c. Pendapat Guru Sekolah Dasar tentang Pengawasan Jajanan di SD 05 Indralaya Semua guru menyatakan perlu diadakan pengawasan terhadap jajanan yang dijual di SD tersebut. Namun keduanya juga menyetujui bahwa pengawasan yang sudah dilakukan di sekolah tersebutbelum maksimal. Salah satu guru menyatakan belum ada kontrak tertulis dan resmi mengenai peraturan pedagang jajanan di sekolah tersebut. Guru yang lainnya
  52. 52. mengatakan bahwa haya beberapa guru saja yang sering mengingatkan para siswa untuk tidak mengokonsumsi/ membeli jajanan yang berbahaya (Contoh: sosis). Selain itu hanya beberapa kali saja pihak sekolah menghimbau kepada para pedagang untuk menjaga kebersihan dan keamaan jajanan yang mereka jual. Masih terkait dengan pengawasan jajanan di sekolah tersebut, para guru juga mengatakan bahwa sebernarnya di sekolah tersebut terdapat ruang kantin untuk para siswa, namun karena pedagang yang berjualan di kantin tersebut tidak ada (meninggal) dan sampai sekarang belum ada penggantinya, maka pengawasan pedagang di sekolah tersebut juga tidak bisa dilakukan secara maksimal. Berdasarkan analisis dari hasil wawancara dengan berbagai informan yang berstatus sebagai orang tua/wali murid didapatkan informasi bahwa sebagian besar informan menganggap jajanan yang dijual di sekolah tersebut sudah aman dan memenuhi syarat kesehatan walaupun ada juga orang tua yang menganggap beberapa jenis jajanan yang dijual di sekolah tersebut tidak aman, seperti sosis dan minuman berwarna. Dari jawaban orang tua murid dapat disimpulkan bahwa pengetahuan yang dimiliki orang tua terhadap jajanan disekolah tersebut masih kurang. Dari hasil wawancara dengan guru, didapatkan informasi bahwa secara garis besar kondisi dari makanan yang dijajakan oleh pedagang disekitar sekolah tidak aman dikonsumsi untuk anak-anak. Hal ini dapat dili hat dari kemasan, proses pembuatan, dan lokasi yang disediakan pihak sekolah untuk para pedagang menjajakan makanannya. Dari hasil wawancara lapangan dengan para orang tua siswa dan pihak sekolah, kami mendapatkan informasi-informasi yang menyatakan bahwa secara keseluruhan jajanan anak yang dijual di SD 05 Indralaya belum memenuhi syarat kesehatan. Namum berbeda halnya ketika kami menanyakan hal itu kepada para
  53. 53. pedagang, mayoritas pedagang mengatakan bahwa makanan yang dijual disekolah tersebut sudah aman dan layak untuk dikonsumsi anak-anak. Berbeda halnya dengan pendapat salah satu mantan pedagang makanan yang beralih menjual mainan untuk anak-anak. Dia berpendapat bahwa sebagian besar penjual makanan di sekolah tersebut tidak memperhatikan jajanan yang mereka jual. Menurut informan ini pedagang tersebut hanya menjual makanan yang diminati anak-anak dan mampu menghasilkan keuntungan yang besar tanpa memperhatikan kualitas. Selama wawancara kami juga menanyakan mengenai pendapat para informan terkait dengan bahaya dari jajanan yang tidak aman, rata-rata semua informan setuju bahwa makanan yang tidak aman akan membawa dampak yang besar terhadap kesehatan anak yang mengkonsumsinya. Tapi satu hal yang menarik ketika kami menanyakan hal ini kepada pedagang sosis, yaitu pedagang tersebut ketika ditanya bahaya jajanan yang dijualnya maka ia langsung memperlihatkan kemasan dari sosis yang dijualnya dan memperlihatkan bahwa makanan tersebut sudah mendapat izin dari BP POM dan pada kemasan nya sudah ada label halal. Hal ini sungguh memprihatinkan, karena tidak sedikit produk- produk sosis siap pakai tersebut mendapat izin yang tidak legal. Selain itu pengawet makanan yang dipakai oleh produsen sosis untuk membuat sosisnya tahan lama juga sangat berbahaya bagi kesehatan. Selain pengawet makanan, bahan tambahan makanan lain seperti pewarna, penyedap, dan bahan tambahan lainnya juga ikut berpengaruh membuat sosis tersebut tidak aman dikonsumsi anak-anak. Kami menanyakan bahaya-bahaya yang pernah terjadi di sekolah tersebut terkait dengan kondisi jajanan yang dijual di lingkungan sekolah. Berdasarkan analisis dari hasil wawancara dengan orang tua, diketahui bahwa mereka menyadari bahwa ada bahaya dari mengkonsumsi jajanan yang dijual tersebut, namun karena pengaruh teman, sulit bagi orang tua mengontrol anaknya. Tetapi ada juga orang tua yang menyiapkan bekal sekolah untuk anaknya. Menurut
  54. 54. pengakuan orang tua, anaknya pernah mencret setelah mengkonsumsi sosis yang dijual di lingkungan sekolah. Analisis wawancara kami dengan salah satu guru, bahwa ia tidak pernah mendapat laporan dari orang tua/wali siswa tentang bahaya yang pernah terjadi. Guru hanya mengetahui bahwa makanan yang dijual oleh pedagang-pedagang tersebut berbahaya bagi kesehatan. Namun kami mendapat informasi yang berbeda ketika bertanya dengan guru lainya bahwa di sekolah tersebut pernah terjadi kejadian muntah-muntah yang dialami oleh siswa, selain itu pernah juga terjadi kecelakaan saat siswa menggoreng sendiri sosis yang dijual disekolah itu, namun karena banyak siswa yang ada didekat tempat penggorengan sosis tersebut, maka terjadi kecelakaan salah satu tangan siswa mengenai penggorengan sosis tersebut.
  55. 55. BAB VII PENUTUP 7.1. Kesimpulan 1. Dari jawaban orang tua murid dapat disimpulkan bahwa pengetahuan yang dimiliki orang tua terhadap jajanan disekolah tersebut masih kurang. 2. Dari jawaban guru dapat diketahui bahwa guru mengetahui jika jajanan yang dijual di sekolah tersebut tidak aman. 3. Dari jawaban mantan pedagang jajanan makanan, diketahui bahwa sebagian besar jajanan di sekolah menggunakan bahan yang berbahaya bagi kesehatan. Selain itu didapat informasi bahwa sering kali para penjual jajanan anak di sekolah melakukan tindakan-tindakan yang dapat membuat makanan yang dijualnya tidak aman. Seperti menggunakan bahan tambahan makanan diluar takaran yang diperbolehkan. 4. Mengenai bahayanya, orang tua mengakui pernah terjadi gangguan kesehatan pada anaknya setelah mengkonsumsi salah satu makanan yang dijual oleh pedagang di lingkungan sekolah tersebut. 5. Kami juga berkesimpulan bahwa kejadian muntah-muntah yang dialami setelah mengkonsumsi makanan di sekolah mengindikasikan bahwa jajanan di sekolah tersebut perlu diadakan pengawasan. 6. Kesimpulan terakhir yang dapat diambil dari wawancara tersebut yaitu hampir semua informan yang diwawancarai mengatakan setuju diadakan pengawasan terhadap jajanan makanan disekolah. 7. Ketika ditanya mengenai peranan yang pernah dilakukan pihak sekolah terhadap pengawasan jajanan anak, dari pihak sekolah mengatakan bahwa terkadang mereka melakukan pembinaan kepada para muridnya, selain itu dari sekolahnya sendiri sebenarnaya sudah ada
  56. 56. kantin tetapi tidak ada sumber daya manusia yang mengelola kantin tersebut. 7.2. Saran Antara semua pihak yang terlibat perlu diadakan komunikasi untuk memindahakan lokasi kantin ke tempat yang telas disediakan agar dapat menciptakan lingkungan kantin yang aman dan bebas dari pencemaran makanan. Selain itu karena berdekatan dengan Puskesmas Indralaya, maka perlu diadakan penyuluhan mengenai makanan secara kontinyu. Secara rinci dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Kepada Orang Tua Siswa a. Menyiapkan kepada sarapan untuk anak-anaknya sebelum berangkat sekolah agar kebiasaan jajan anak dapat diturunkan b. Menyiapkan bekal kepada anaknya untuk dimakan di sekolah. Hal ini dirasa cukup efektif untuk menghilangkan kebiasaan jajan anak. c. Ikut peduli melakukan pengawasan mandiri terhadap jajanan yang dikonsumsi anaknya saat berada disekolah. d. Melakukan pembinaan kepada anaknya untuk tidak membel makanan yang tidak aman dikonsumsi anak-anaknya. e. Tidak memberikan uang jajan yang terlalu besar agar kebiasaan jajan anak dapat ditekan saat mereka ada di sekolah. 2. Kepada Para Pedagang a. Ikut berperan aktif mencari informasi mengenai keamanan makanan yang dijualnya. b. Tidak menggunakan Bahan Tambahan Makanan (BTM) melebihi batas keamanan pangan.
  57. 57. 3. Kepada Pihak Sekolah a. Terus-menerus melakukan pembinaan kepada para siswa agar tidak mengkonsumsi jajanan yang tidak memenuhi syarat-syarat kesehatan. b. Melakukan pengawasan kepada pedagang di sekitar sekolah mengenai keamanan pangan yang dijual di sekolah tersebut. c. Menyiapkan kantin sekolah yang dapat menyediakan makanan yang benar-banar aman dan bergizi bagi seluruh siswanya.
  58. 58. DAFTAR PUSTAKA Conant, Jeff dan Pam Fadem. 2008. Panduan Masyarakat untuk Kesehatan Lingkungan. Yayasan Tambuhak Sinta, Kalimantan Tengah. Slamet, Juli Soemirat. 2009. Kesehatan Lingkungan. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. Setiowati, Tetty & Deswaty Furqonita. 2007. Biologi Interaktif Untuk SMA/MA Kelas XI. Jakarta: Azka Press. Suci, Eunike Sri Tyas. 2009. Gambaran Perilaku Jajan Murid Sekolah Dasar di Jakarta. Hlm, 29-38. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1168/Menkes/Per/X/1999 Tentang Bahan Tambahan Makanan. 1999. Jakarta. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 1996 Tentang Pangan. 1996. Jakarta. Notoatmodjo, Soekidjo. 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta. Nopemberia, Izajah. 2011. Skripsi : Analisis Bentuk Dukungan Keluarga Terhadap Pencegahan Kekambuhan Penderita Skizofrenia Di Rawat Inap Rs Dr. Ernaldi Bahar Palembang Tahun 2011. Unsri : Fakultas Kesehatan Masyarakat
  59. 59. LAMPIRAN
  60. 60. LAMPIRAN Hasil Diskusi Kelompok Pencemaran Makanan 1. Pertanyaan dari Okky Thernando 1) Dari pemaparan tadi menyatakan bahwa seharusnya guru melakukan penyuluhan kesehatan kepada siswanya, apakah ini etis dilakukan oleh guru padahal sekolah tersebut dekat dengan puskesmas (pelayanan kesehatan) ? (Alasannya) 2) Mengapa dipenelitian ini kalian menggunakan kata investigasi seharusnyakan observasi ? Jawaban : (Oleh Dwi Nur Yunindha) 1. Pada dasarnya pelayanan kesehatan, dalam hal ini puskesmas, telah sering melakukan penyuluhan rata-rata satu bulan satu kali. Namun, tentu saja hal itu tidak akan cukup, mengingat pola budaya dan kebiasaan membuat anak-anak SDN 05 Indralaya sulit mengubah perilaku mereka, sehingga tentunya harus ada turun tangan pihak sekolah yang mengetahui kebutuhan dan karakter anak didik mereka untuk mengubah perilaku mereka untuk jajan di sekolah. Namun, bukan berarti tidak ada koordinasi antara pihak pelkes dan sekolah, justru terkadang kegiatan sekolah perah berkolaborasi dengan pihak guru SDN 05 Indralaya. 2. Penelitian ini kami menggunakan istilah investigasi bukan observasi, sebenarnya kami tidak begitu paham dengan perbedaan dari kedua kata tersebut, namun menurut pandangan kami, bahwa jika memakai kata investigasi, maka kita melakukan interaksi dengan responden yang kita wawancarai, akan berbeda dengan observasi, yang hanya mengamati tanpa ada usaha intervensi/perlakuan kepada responden. Pada dasarnya itu hanya permainan kata, tidak terlalu substansional.
  61. 61. 2. Pertanyaan dari Heni Putri Agustini Di pasar itu banyak sekali makanan yang mengandung pewarna makanan namun masih tetap dijual dan pada kasus ini susah untuk menghentikan para produsen yang menggunakan bahan tambahan makanan tersebut. Ketika ada masalah, baru pihak BPOM memeriksa ke pasar tersebut. Bagaimana solusi menghentikan penyebarluasan zat pewarna makanan (bahan tambahan makanan) tersebut oleh BPOM di pasaran ? Jawaban : (Oleh Islach Dani Waskito) Fenomena ini memang sering kita jumpai dimasyarakat, namun perlu kita pahami bersama bahwa tidak semua bahan makanan tersebut dilarang penggunaannya pada berbagai makanan khususnya jajanan yang ada di pasar. Ada beberapa bahan tambahan makanan yang masih diperbolehkan penggunaannya dalam proses produksi makanan, namun perizinan penggunaan BTM tersebut juga membawa masalah yakni tidak sedikit produsen makanan (khususnya jajanan pasar) menggunakan BTM tersebut dengan dosis yang sembarangan. Untuk permasalahan diatas, kami juga mencoba menanyakan kepada responden penelitian kami, yaitu pedagang es lilin. Ia menjawab bahwa pada dasarnya perilaku produsen yang menggunakan BTM juga didorong oleh permintaan sebagian besar konsumen untuk membeli makanan dengan harga yang murah. Hal ini yang mendorong para pedagang makanan menggunakan BTM sintetik dibanding pewarna alami untuk mengurangi biaya produksi agar dapat menjual produk yang mereka buat dengan harga yang murah. Dalam hal ini dapat dilihat adanya rantai yang membelenggu keamanan produk yang akan dikonsumsi masyarakat. Dimana konsumen menginginkan produk dengan harga yang murah, namun untuk memenuhi keinginan konsumen tersebut, produsen harus memutar otak untuk dapat menurunkan biaya produksi agar dapat menjual produk yang diinginakan konsumen yakni produk dengan harga murah. Untuk memutus mata rantai penggunaan BTM berbahaya tersebut diperlukan adanya partisipasi dan kesadaran dari semua pihak yang terlibat di dalamnya untuk dapat mengubah
  62. 62. perilaku terkait dengan keamanan pangan yang akan dikonsumsi masyarakat. Seperti konsumen yang lebih memperhatikan dan peka terhadap pangan yang berbahaya yang dapat mereka peroleh dengan harga murah. Selain itu partisipasai produsen yang menghasilkan makanan juga harus ditingkatkan yaitu dengan menggunakan BTM sintetik yang aman dan dalam kadar yang diperbolehkan atau lebih baik lagi jika menggunakan bahan tambahan makanan yang alami. Untuk mengatasi masalah ini, saya mewakili kelompok saya menyarankan kepada BPOM untuk melakukan pendampingan dan pembinaan terhadap aktivitas produksi dari makanan jajanan pasar, selain itu BPOM juga diharapkan peran aktifnya dalam melakukan pengawasan terhadap produsen makanan yang dijual di wilayah kerja BPOM tersebut. Peran panting lainnya yaitu BPOM hendaknya memberikan edukasi secara berkala kepada para produsen makanan mengenai BTM yang aman untuk diguanakan dan sampai batas mana BTM tersebut (dosis) dinyatakan masih aman untuk dikonsumsi oleh manusia. Kunci keberhasilan dari penghentian penyebarluasan zat BTM berbahaya ini adalah paritsipasi aktif dari masing-masing pihak yang terlibat serta kesadaran yang tinggi akan nilai-nilai kesehatan. 3. Pertanyaan dari Erly Yuni Manalu Dari pemaparan persentasi kelompok anda tadi menyatakan bahwa batagor yang dijual di sekolah tersebut mengandung plastik. Apakah ada buktinya dan alasannya ? Jawaban : (Oleh Elvina Agnestin) Batagor yang dijual di SD Negeri 5 Indralaya ini diduga mengandung bahan plastik, hal ini terkait dengan kondisi fisik dari batagor yang masih tetap renyah padahal sudah dingin dan telah berjam-jam di suhu lingkungan. Pada umumnya makanan yang digoreng dengan berbahan dasar murni tepung akan lembek dalam waktu yang tidak lama kecuali jika makanan tersebut berada pada tempat „hot
  63. 63. holding‟. Gorengan berplastik yang dikonsumsi dalam waktu lama dapat memicu penyakit kanker.

×