Pengertian
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Pengertian

on

  • 3,690 views

 

Statistics

Views

Total Views
3,690
Views on SlideShare
3,690
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
27
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft Word

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Pengertian Pengertian Document Transcript

  • Pengertian Pengertian Dewasa akhir (lansia) menurut beberapa ahli: Menurut J.W. Santrock (J.W.Santrock, 2002, h.190), ada dua pandangan tentang definisi orang lanjut usia atau lansia, yaitu menurut pandangan orang barat dan orang Indonesia. Pandangan orang barat yang tergolong orang lanjut usia atau lansia adalah orang yang sudah berumur 65 tahun keatas, dimana usia ini akan membedakan seseorang masih dewasa atau sudah lanjut. Sedangkan pandangan orang Indonesia, lansia adalah orang yang berumur lebih dari 60 tahun. Lebih dari 60 tahun karena pada umunya di Indonesia dipakai sebagai usia maksimal kerja dan mulai tampaknya ciri-ciri ketuaan. • Menurut Hurlock (2002), tahap terakhir dalam perkembangan ini dibagi menjadi usia lanjut dini yang berkisar antara usia enampuluh sampai tujuh puluh tahun dan usia lanjut yang dimulai pada usia tujuh puluh tahun hingga akhir kehidupan seseorang. Orangtua muda atau usia tua (usia 65 hingga 74 tahun) dan orangtua yang tua atau usia tua akhir (75 tahun atau lebih) (Baltes, Smith&Staudinger, Charness&Bosmann) dan orang tua lanjut (85 tahun atau lebih) dari orang-orang dewasa lanjut yang lebih muda (Johnson&Perlin). Penggolongan lansia menurut Depkes dikutip dari Azis (1994) menjadi tiga kelompok yakni: λ Kelompok lansia dini (55 – 64 tahun), merupakan kelompok yang baru memasuki lansia. λ Kelompok lansia (65 tahun ke atas). λ Kelompok lansia resiko tinggi, yaitu lansia yang berusia lebih dari 70 tahun. Ciri-ciri dewasa akhir λ Adanya periode penurunan atau kemunduran. Yang disebabkan oleh faktor fisik dan psikologis. λ Perbedaan individu dalam efek penuaan. Ada yang menganggap periode ini sebagai waktunya untuk bersantai dan ada pula yang menganggapnya sebagai hukuman. λ Ada stereotip-stereotip mengenai usia lanjut. Yang menggambarkan masa tua tidaklah menyenangkan. λ Sikap sosial terhadap usia lanjut. Kebanyakan masyarakat menganggap orang berusia lanjut tidak begit dibutuhkan katena energinya sudah melemah. Tetapi, ada juga masyarakat yang masih menghormati orang yang berusia lanjut terutama yang dianggap berjasa bagi masyarakat sekitar λ Mempunyai status kelompok minoritas. Adanya sikap sosial yang negatif tentang usia lanjut. λ Adanya perubahan peran. Karena tidak dapat bersaing lagi dengan kelompok yang lebih muda. λ Penyesuaian diri yang buruk. Timbul karena adanya konsep diri yang negatif yang disebabkan oleh sikap sosial yang negatif. λ Ada keinginan untuk menjadi muda kembali. Mencari segala cara untuk memperlambat penuaan. Tugas Perkembangan dewasa akhir Adapun tugas perkembangan pada masa dewasa akhir ini, diantaranya: • Menciptakan kepuasan dalam keluarga sebagai tempat tinggal di hari tua. • Menyesuaikan hidup dengan penghasilan sebagai pensiunan • Membina kehidupan rutin yang menyenangkan.
  • • Saling merawat sebagai suami-istri • Mampu menghadapi kehilangan (kematian) pasanan dengan sikap yang positif (menjadi janda atau duda). • Melakukan hubungan dengan anak-anak dan cucu-cucu. • Menemukan arti hidup dengan nilai moral yang tinggi. DINAMIKA PERKEMBANGAN Fisik λ Perkembangan fisik pada masa lansia terlihat pada perubahan perubahan fisiologis yang bisa dikatakan mengalami kemunduran, perubahan perubahan biologis yang dialami pada masa lansia yang terlihat adanya kemunduran tersebut sangat berpengaruh terhadap kondisi kesehatan dan terhadap kondisi psikologis. λ Menurut Hurlock (1980) terjadi perubahan fisik berupa penampilan pada usia dewasa akhir, diantanya adalah : 1. Daerah kepala λ Hidung menjulur lemas λ Bentuk mulut akan berubah karena hilangnya gigi λ Mata kelihatan pudar λ Dagu berlipat dua atau tiga λ Kulit berkerut/keriput dan kering λ Rambut menipis dan menjadi putih • Daerah Tubuh λ Bahu membungkuk dan tampak mengecil λ Perut membesar dan tampak membuncit λ Pinggul tampak mengendor dan tampak lebih besar λ Garis pinggang melebar λ Payudara pada wanita akan mengendor 3. Daerah persendian λ Pangkal tangan menjadi kendor dan terasa berat λ Kaki menjadi kendor dan pembuluh darah balik menonjol λ Tangan menjadi kurus kering λ Kaki membesar karena otot-otot mengendor λ Kuku tangan dan kaki menebal, mengeras dan mengapur. Kognitif Kecerdasan dan Kemampuan Memproses Kecepatan memproses informasi mengalami penurunan pada masa dewasa akhir. Ada beberapa bukti bahwa orang-orang dewasa lanjut kurang mampu mengeluarkan kembali informasi yang telah disimpan dalam ingatannya.
  • Meskipun kecepatan tersebut perlahan-lahan menurun, namun terdapat variasi individual di dalam kecakapan ini. Dan ketika penurunan itu terjadi hal ini tidak secara jelas menunjukkan perngaruhnya terhadap kehidupan kita dalam beberapa segi substansial. Misalnya, pada suatu eksperimen yang mempelajari waktu reaksi dan keterampilan mengetik dari juru ketik pada semua usia (salthouse, 1984). Juru ketik tua biasanya memiliki reaksi-reaksi yang lambat, namun mereka sebenarnya mengetik sama cepatnya dengan juru ketika yang masih muda. Barangkali para juru ketik tua itu lebih cepat mengetik pada saat mereka masih muda dan pelan-pelan mulai melambat, tetapi hasilnya pada kondisi lain menunjukkan bahwa ada hal lain yang telah terlibat. Ketika jumlah karakter yang dapat dilihat selanjutnya oleh para juru ketik itu terbatas, kecepatan mengetik pada juru ketik tua menurun secara substansial; para juru ketik muda kurang begitu terpengaruh dengan keterbatasan ini. Para juru ketik tua telah belajar untuk melihat jauh ke depan, sehingga memberi kesempatan pada mereka untuk mengetik sama cepatnya dengan rekan-rekannya yang lebih muda. Pekerjaan dan Pensiun Pekerjaan Pada tahun 1980-an, persentase laki-laki berusia di atas 65 tahun yang tetap bekerja purna waktu lebih kecil dibanding pada awal abad 20. Penurunan yang terjadi dari tahun 1900 sampai tahun 1980-an sebesar 70% (Douvan, 1983). Satu perubahan penting dari pola pekerjaan orang-orang dewasa lanjut adalah meningkatnya perkejaan- pekerjaan paruh waktu. Mis: dari tiga juta lebih orang dewasa berusia di atas 65 tahun yang pekerja pada tahun 1986, lebih dari separuhnya merupakan pekerja-pekerja paruh waktu. Pensiun Pensiun merupakan ide yang relatif baru. Ide ini baru menampakkan efeknya di banyak negara maju sepanjang abad kesembilan belas dan awal abad dua puluh ketika harapan hidup meningkat. Di Amerika Serikat, depresi ekonomi 1930 merupakan pendorong sistem pengamanna sosial, yang bersama dengan perusahaan yang mensponsori rencana pensiun yang telah dinegosiasi dengan serikat buruh- memungkinkan banyak pekerja lansia yang pensiun dengan keamanan kondisi keuangan. Akhirnya, pensiun wajib pada usia 65 tahun menjadi sesuatu yang hampir unversal. Pilihan pensiun untuk para pekerja tua merupakan fenomena akhir abad 20 di Amerika Serikat. Sistem jaminan sosial, yang memberikan keuntungan bagi para pekerja tua ketika mereka pensiun, diwujudkan pada thn 1953. Rata-rata, para pekerja saat ini akan menikmati 10 sampai 15 persen dari kehidupannya dalam masa pensiun. Fase-Fase Pensiun Seorang ahli gerontologi, Robert Atchley (1976), menggambarkan 7 fase pensiun yang dilalui oleh orang-
  • orang dewasa, sb: • Fase Jauh (the remote phase) • Fase dekat (the near phase) • Fase bulan madu (the honey moon phase) • Fase kekecewaan (the disenchantment phase) • Fase re-orientasi (reorientation phase) • Fase stabil (the stability phase) • Fase akhir (the termination phase) Lingkungan Sosial Orang Dewasa Lanjut Salah satu teori sosial mengenai penuaan adalah teori pemisahan (disengagement theory) menyatakan bahwa orang-orang dewasa lanjut secara perlahan-lahan menarik diri dari masyarakat (Cumming & Henry, 1961). Penghasilan Orang usia lanjut yang miskin merupakan pusat perhatian khusus. Pada tahun 1988, 3.482.000 orang usia 65 tahun dan di atasnya di AS diklasifikasikan miskin oleh pemerintah federal. Dapat dipahami bahwa orang lansia mengkhawatirkan pendapatan mereka. Rata-rata pendapatannya hanya sekitar setengah dari apa yang mereka dapatkan ketika masih bekerja secara penuh. Pengaturan Tempat Tinggal Satu stereotipe dari para lansia adalah bahwa mereka tinggal di dalam institusi-institusi-rumah sakit, rumah sakit jiwa, panti jompo (nursing home), dan sebagainya. Semakin tua seseorang, semakin besar hambatan mereka untuk tinggal sendirian. Mayoritas orang dewasa lanjut yang tinggal sendirian adalah janda, tinggal sendirian sebagai orang dewasa lanjut tidaklah berarti kesepian. Karena para lansia yang dapat menopang dirinya sendiri ketika hidup sendiri seringkali memiliki kesehatan yang baik dan sedikt ketidakmampuan, dan mereka selalu memiliki hubungan sosial dengan sanak keluarga, teman-teman, dan para tetangga. Perkembangan Psikis Perkembangan Intelektual Menurut david Wechsler dalam Desmita (2008) kemunduran kemampuan mental merupakan bagian dari proses penuaan organisme sacara umum, hampir sebagian besar penelitian menunjukan bahwa setelah mencapai puncak pada usia antara 45-55 tahun, kebanyakan kemampuan seseorang secara terus menerus mengalami penurunan, hal ini juga berlaku pada seorang lansia. Kemerosotan intelektual lansia ini pada umumnya merupakan sesuatau yang tidak dapat dihindarkan, disebabkan berbagai faktor, seperti penyakit, kecemasan atau depresi. Tatapi kemampuan intelektual lansia tersebut pada dasarnya dapat dipertahankan. Salah satu faktor untuk dapat mempertahankan kondisi tersebut salah satunya adalah dengan menyediakan lingkungan yang dapat merangsang ataupun melatih ketrampilan intelektual mereka, serta dapat mengantisipasi terjadinya kepikunan. Perkembangan Emosional
  • Memasuki masa tua, sebagian besar lanjut usia kurang siap menghadapi dan menyikapi masa tua tersebut, sehingga menyebabkan para lanjut usia kurang dapat menyesuaikan diri dan memecahkan masalah yang dihadapi (Widyastuti, 2000). Munculnya rasa tersisih, tidak dibutuhkan lagi, ketidakikhlasan menerima kenyataan baru seperti penyakit yang tidak kunjung sembuh, kematian pasangan, merupakan sebagian kecil dari keseluruhan perasaan yang tidak enak yang harus dihadapi lanjut usia. Sejalan dengan bertambahnya usia, terjadinya gangguan fungsional, keadaan depresi dan ketakutan akan mengakibatkan lanjut usia semakin sulit melakukan penyelesaian suatu masalah. Sehingga lanjut usia yang masa lalunya sulit dalam menyesuaikan diri cenderung menjadi semakin sulit penyesuaian diri pada masa-masa selanjutnya. Yang dimaksud dengan penyesuaian diri pada lanjut usia adalah kemampuan orang yang berusia lanjut untuk menghadapi tekanan akibat perubahan perubahan fisik, maupun sosial psikologis yang dialaminya dan kemampuan untuk mencapai keselarasan antara tuntutan dari dalam diri dengan tuntutan dari lingkungan, yang disertai dengan kemampuan mengembangkan mekanisme psikologis yang tepat sehingga dapat memenuhi kebutuhan– kebutuhan dirinya tanpa menimbulkan masalah baru. Perkembangan Spiritual Sebuah penelitian menyatakan bahwa lansia yang lebih dekat dengan agama menunjukkan tingkatan yang tinggi dalam hal kepuasan hidup, harga diri dan optimisme. Kebutuhan spiritual (keagamaan) sangat berperan memberikan ketenangan batiniah, khususnya bagi para Lansia. Rasulullah bersabda “semua penyakit ada obatnya kecuali penyakit tua”. Sehingga religiusitas atau penghayatan keagamaan besar pengaruhnya terhadap taraf kesehatan fisik maupun kesehatan mental, hal ini ditunjukan dengan penelitian yang dilakukan oleh Hawari (1997), bahwa : 1.Lanjut usia yang nonreligius angka kematiannya dua kali lebih besar daripada orang yang religius. 2.Lanjut usia yang religius penyembuhan penyakitnya lebih cepat dibandingkan yang non religius. 3.Lanjut usia yang religius lebih kebal dan tenang menghadapi operasi atau masalah hidup lainnya. 4.Lanjut usia yang religius lebih kuat dan tabah menghadapi stres daripada yang nonreligius, sehingga gangguan mental emosional jauh lebih kecil. 5.Lanjut usia yang religius tabah dan tenang menghadapi saat-saat terakhir (kematian) daripada yang nonreligius. Perkembangan Minat λ Minat dalam diri sendiri: orang menjadi semakin dikuasai oleh diri sendiri apabila semakin tua λ Minat terhadap pakaian: minat terhadap pakaian tergantung pada sejauh mana orang berusia lanjut terlibat dalam kegiatan sosial λ Minat terhadap uang: pensiun atau pengangguran mungkin akan menjalani masa tuanya dengan pendapatan yang kurang bahkan mungkin tanpa pendapatan samasekali.
  • λ Minat untuk rekreasi :beberapa perubahan dalam kegiatan sering dilakukan karena memang tidak dapat dielakkan λ Minat keagamaan, dalam hal ini beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang usia lanjut temyata tidak harus selalu semakin kuat kehidupan keagamaannya. Disimpulkan bahwa kehidupan beragama ini akan sangat ditentukan oleh bagaimana individu tersebut menjalankan kehidupan beragama di masa sebelumnya λ Minat untuk mati, beberapa pertanyaan sering kali banyak menghinggapi pikiran para lanjut usia ini antara lain, kapan saya akan mati ?, apa yang menyebabkan kematian saya nanti ?, apa yang bisa saya lakukan terhadap kematian seperti yang saya inginkan ?, atau apakah saya dibenarkan untuk bunuh diri ?, bagaimana saya dapat mati dengan cara yang baik?. λ Minat untuk makan sering kali sangat berkurang. Hal ini banyak disebabkan karena masalah gigi, gusi dan sistem pencemaan. Sehingga ini juga menyebabkan terjadinya ketegangan dengan mereka yang mengurus/menyediakan makanan tersebut. Perkembangan Kepribadian Pertanyaan awal adalah… Apakah kepribadian itu berubah pada saat kita tua? Apakah kita memasuki tahapan baru dari perkembangan kepribadian? Untuk bisa menjawab pertanyaan tersebut kita akan merujuk kepada teori psikoanalisa; Freud, Roger, dan Erikson • Freud Percaya bahwa pada usia lanjut, kita kembali kepada kecenderungan2 narsistik masa kanak-kanak awal (Santrock, 2002: 250). Artinya tindakan yang dibuat harus diperlihatkan kepada orang lain. Ketika itu tidak bisa dilakukan maka tidak akan memperoleh kepuasan. • Carl Jung Mengatakan bahwa pada usia lanjut, pikiran tenggelam jauh di dalam ketidaksadaran (Santrock, 2002: 250). Berdasarkan pendapat Jung ini, mungkin saja hal ini yang membuat orang yang sudah tua mudah lupa, karena sulit untuk memanggilnya kembali ke alam sadar. Hal ini mungkin saja disebabkan oleh sedikitnya kontak dengan realitas, sehingga pikirannya terpendam dalam ketidaksadaran • Erikson Integritas Vesus Keputusasaan
  • Percaya bahwa masa dewasa akhir dicirikan oleh tahap terakhir dari delapan tahap siklus kehidupan. Tahun-tahun akhir kehidupan merupakan suatu masa untuk melihat kembali apa yang telah dilakukan selama hudupnya. Jika kehidupan sebelumnya dapat dijalani dengan baik maka akan merasakan kepuasan/integritas pada masa tuanya, dan sebaliknya. Bahaya Fisik dan Psikis Lansia Secara individu, pengaruh proses menua dapat menimbulkan berbagai masalah fisik baik secara fisik- biologik, mental maupun sosial ekonomis. Dengan semakin lanjut usia seseorang, mereka akan mengalami kemunduran terutama di bidang kemampuan fisik, yang dapat mengakibatkan penurunan pada peranan-peranan sosialnya. Hal ini mengkibatkan pula timbulnya gangguan di dalam hal mencukupi kebutuhan hidupnya sehingga dapat meningkatkan ketergantunga yang memerlukan bantuan orang lain. Lanjut usia tidak saja di tandai dengan kenunduran fisik, tetapi dapat pula berpengaruh terhadap kondisi mental. Semakin lanjut seseorang, kesibukan sosialnya akan semakin berkurang hal mana akan dapat mengakibatkan berkurangnya integrasi dengan lingkungannya. Hal ini dapat memberikan dampak pada kebahagiaan seseorang (Stanley, 2007). Beberapa Tanda Bahaya Yang Sebaiknya Diantisipasi 1. Bahaya fisik yang umum terjadi pads usia lanjut • Penyakit degeneratif/penyakit kronis. • Adanya hambatan fisik (penglihatan, pendengaran, otot, tulang dll.). • Gangguan pada gigi/gusinya. • Berkurangnya pemasukan gizi, karena minat makan yang berkurang, dalam hal ini dirinya ada rasa takut dan juga murung, ingin makan bersama orang lain. • Menurunnya kemampuan dan gairah seksual. • Mereka tergolong rentan/rawan terhadap kecelakaan. 2. Bahaya Psikis Pada Lansia • Ketidaksiapan untuk mengadakan perubahan pola kehidupannya, contoh: misalnya mereka harus memutuskan mendiami rumah yang tidak terlalu besar lagi, karena anakanak sudah menikah semua dan mempunyai keluarga sendiri. • Dapat pula muncul pemikiran pada orang usia lanjut bahwa proses mental mereka sudah mulai dan sedang menurun. Misalnya mereka mengeluh sangat pelupa, kesulitan dalam menerima hal baru. Dan mereka juga merasa tidak tahan dengan tekanan, perasaan seperti ini membentuk mental mereka seolah tertidur, dengan keyakinan bahwa dirinya sudah terlalu tua untuk mengerjakan hal tertentu, mereka menarik diri dari semua bentuk kegiatan. • Masalah psikologis lain yang dapat menjadi gangguan adalah perasaan bersalah karena menganggur. Sering kali hal ini akan tergantung dari sistem nilai yang ada dalam dirinya, seberapa jauh orang usia
  • lanjut ini sangat mementingkan materi, dan seberapa jauh dia menilai pentingnya bekerja. Mereka merasa sangat membutuhkan pekerjaan agar sangat dihargai oleh orang lain, ingin memperoleh perhatian. Berkaitan dengan hal ini, mereka juga menyadari bahwa pendapatan mereka menurun. • Gangguan psikologis yang dipandang paling berbahaya adalah sikap mereka yang ingin tidak terlibat secara sosial. Sikap ini akan membuat mereka mudah curiga terhadap orang lain, atau menuntut perhatian berlebihan, atau mengasingkan diri dengan munculnya rasa tidak berguna dan rasa murung, rendah diri, bahkan juga mungkin akan menjadi sangat apatis. Personaliti dan teori penuaan PERSEPSI popular personaliti bagi orang dewasa akhir tidak selalunya benar. Menurut Dorothy Rogers (1979), tanggapan bahawa orang dewasa akhir akan menjadi tidak fleksibel atau konservatif adalah mitos kerana ada di antara mereka akan berubah sehingga penghujung hayat mereka. Andaian orang dewasa akhir tidak produktif juga adalah tidak tepat. Memang tidak dapat dinafikan bahawa produktiviti seseorang akan menurun, tetapi bukan kerana umur yang lanjut semata-mata. ian juga disebabkan masalah kesihatan dan faktor- faktor lain. Berapa ramai di antara kita yang kenal dengan orang dewasa akhir yang masih mampu mengerjakan bendang di kampung dan mengangkat cangkul yang berat? Berpandukan pada apa yang kita lihat di sekeliling, kita sendiri yang harus menentukan pendapat mana yang benar dan yang boleh dipertikaikan. Di antara personaliti orang dewasa akhir yang dikemukakan oleh pakar seperti Rogers adalah kumpulan dewasa akhir selalu dilihat sebagai orang yang kesunyian dan diketepikan oleh golongan muda. Jurang yang nyata di antara golongan tua dan muda mungkin berlaku kerana orang tua sendiri lebih suka bergaul dengan mereka yang hampir sama umur (Rogers, 1979). Rogers juga mengatakan: “ Setengah orang tua melihat diri mereka sebagai orang yang gagal (ms 294).” Namun, golongan ini juga dilihat sebagai orang yang bijaksana kerana pengalaman mereka. Teori Perkembangan pada tahap ini ialah:
  • a. Tahap akhir Erikson (Integriti Ego) Bila ini berlaku, golongan dewasa akhir akan rasa puas hati dan mencapai apa yang dihajati dengan mempunyai realisasi mengenai potensi mereka begity juga kekecewaan dalam kehidupan. Kemurungan juga boleh berlaku di mana seseorang akan merasa kecewa dengan menfokuskan pada apa yang mereka tidak lakukan dan pencapaian yang kurang memuaskan. Ini akan membuat seseorang merasa sedih dan muram. b. Musim Akhir Levinson Proses transaksi pada umur antara 60 dan 65 tahun juga berlaku di mana seseorang merasakan mereka sudah tua dan terpaksa berhadapan dengan stereotaip yang negatif tentang umur tua termasuk perubahan fizikal dan juga sanggup melepaskan kehendak sendiri untuk mendapat tumpuan setiap masa. Rumusan Hidup Adalah kebiasaan dalam hampir semua teori perkembangan dewasa akhir di mana seseorang akan melalui peningkatan kesedaran bahawa mereka akan mati. Mereka juga lebih memahami apa yang sudah mereka lalui di mana ini akan mewujudkan perhubungan yang lebih rapat dengan orang lain. Seseorang juga boleh mengalami perkembangan yang negatif di mana terlalu taksub pada perkara yang menyakitkan hati, kesalahan lampau dan perasaan bersalah. Ego Identiti vs Keraguan Peranan Ia merupakan yang paling penting dalam perkembangan psikososial seseorang. Remaja menghadapi dengan berbagai permintaan sosial dan perubahan peranan yang penting dalam menemui cabaran zaman dewasa. Dimensi psikososial peringkat ini mempunyai identiti ego pada hujung positif dan keraguan peranan pada hujung negatif. Tugasan yang dihadapi oleh remaja disatukan semua pengetahuan yang mereka perolehi tentang diri mereka dan integrate berbagai imej diri kepada identiti tersendiri yang menunjukkan kesedaran terhadap keduadua zaman dahulu dan zaman akan datang. Erikson menegaskan psikososial identiti ego yang asas dengan fokus tidak pada konflik antara sturktur psikik tetapi lebih pada konflik dengan ego tersendiri. Penekanan pada ego dann cara ia dipengaruhi oleh masyarakat khasnya kumpulan rakan sebaya. Erikson menyarankan 3 elemen yang terlibat dalam pembentukan identiti: i. remaja mesti melihat dirinya mempunyai dalaman yang sama dan kesinambungan sepanjang masa. Individu mesti membentuk imej diri
  • yang melakur zaman dahulu dan berkaitan dengan masa depan. ii. Orang yang signifikan juga perlu melihat kesamaan dan kesinambungan pada individu tersebut. Ini bermakna remaja memerlukan keyakinan bahawa uniti dalaman mereka memperkembangkan awal akan dikenalipasti pada persepsi orang lain. Maka remaja mungkin kurang pasti tentang konsep kendiri dan imej sosialnya. Kemudian berasa syaki,keraguan dan sebagainya. iii. Orang muda mesti mempunyai keyakinan diri dengan correspondence antara internal dan eksternal garis kesinambungan. Persepsi diri mereka mesti mengesahkan oleh maklum balas berkenaan dari pengalaman interpersonal.