Your SlideShare is downloading. ×
Laporan pkl rustam
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Laporan pkl rustam

4,786

Published on

inventarisasi penyu di Desa Barugaiya Kab. Selayar

inventarisasi penyu di Desa Barugaiya Kab. Selayar

Published in: Automotive
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
4,786
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
345
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. INVENTARISASI PENYU DI DESA BARUGAIYA KECAMATAN BONTOMANAI WILAYAH KERJA COREMAP II KAB. KEPULAUAN SELAYAR Laporan Praktek Kerja Lapang Oleh Rustam L111 06 017 Pembimbing Dr. Ir. Syafiuddin, M.Si (Pembimbing Utama) Marzuki Adam, S.Kel (Pembimbing Lapangan) JURUSAN ILMU KELAUTAN FAKULTAS ILMU KELAUTAN DAN PERIKANAN UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2011 1
  • 2. KATA PENGANTARAlhamdulillah dan Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan YangMaha Kuasa sehingga laporan Praktik Kerja Lapang ini dapatterselesaikan tepat waktunya Dengan judul ‘Inventarisasi Penyu Sisik diDesa Barugaiya Kecamatan Bontomanai Kabupaten kepulauanSelayar”.Selama pelaksanaan Praktik Kerja Lapang ini penulis banyak mendapatmasukan dan dukungan dari berbagai pihak. Maka izinkanlah penulismenyampaikan rasa terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada:1. Bapak Dr. Ir. Syafiuddin, M.Si selaku pembimbing utama, Bapak Marzuki Adan, S.kel selaku pembimbing lapangan yang telah membimbing penulis mulai dari saran tempat PKL, awal pengurusan PKL, pelaksanaan PKL sampai penyelesaian laporan.2. Bapak Ir. Marzuki Ukkaz, DEA selaku ketua panitia pelaksanaan PKL, yang telah memberikan keluasan, saran dan masukan untuk melakukan PKl di Dinas Kelautan dan Perikan Kabupaten Kepulauan Selayar.3. Teman-teman satu tim PKL Mitra Bahari Propensi SUL-SEL yang telah bersama-sama memberi saran dan masukan mengenai PKL.4. Terkhusus buat responden saya selama melaksanakan pengambilan data judul PKL di Desa Barugaiya yang memberikan waktunya untuk diwawancarai. 2
  • 3. 5. Teman-teman mahasiswa dari Universitas Muslim Indonesia dan Universitas 45 Makassar yang merupakan tim PKL yang ditempatkan di DKP Kabupaten Kepulauan Selayar yang selalu bersama-sama dalam suka dan duka selama di lokasi PKL6. Staf Dinas Kelautan Perikanan Kab. Kep Selayar yang tiada henti- hentinya memberikan semangat dan saran-sarannya selama di Kantor DKP Kab. Kep Selayar7. Seluruh Keluarga Jurusan Ilmu Kelautan Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan atas saran dan semangat yang diberikan.8. Terima kasih pada semua pihak yang turut membantu dalam penyelesaian laporan yang penulis tidak sempat tulis satu persatu pada laporan ini. Makassar, November 2011 Penulis 3
  • 4. HALAMAN PENGESAHAN Judul : Inventarisasi Penyu Sisik Di Desa Barugaiya Kec. Bontomanai Kabupaten Kepulauan Selayar Nama : Rustam Stambuk : L 111 06 017 Jurusan : Ilmu Kelautan Instansi : Dinas Kelautan Dan Perikanan Kabupaten Kepulauan Selayar Laporan Ini Telah Diperiksa dan Disetujui Oleh : Pembimbing Akademik; Pembimbing LapanganDr. Ir. Syafiuddin, M.Si Marzuki Adam, S.kelNIP. 196601201991031002 Nip. 197703282006041019 Diketahui Oleh : Pembantu Dekan I FIKP Ketua Jurusan Ilmu Kelautan Prof. Dr. Najamuddin, M. Sc Dr. Ir Amir Hamzah Muhiddin, M. Msi Nip. 1966 1006 1992 0220 01 NIP. 1963 113 199303 1002 4
  • 5. DAFTAR ISI HalamanHALAMAN JUDUL ................................................................................ iKATA PENGANTAR ............................................................................. iiHALAMAN PENGESAHAN................................................................... iiiDAFTAR ISI .......................................................................................... ivDAFTAR GAMBAR ............................................................................... vDAFTAR TABEL ................................................................................... viDAFTAR LAMPIRAN ............................................................................ viiBAB I. PENDAHULUAN ....................................................................... 1 A. Latar Belakang.......................................................................... 1 B. Tujuan dan Kegunaan .............................................................. 2 C. Ruang Lingkup ........................................................................ 3II. KONDISI INSTANSI .......................................................................... 4 A. Tentang Kabupaten Kepulauan Selayar ................................... 4 B. Dinas Kelautan dan Perikanan Kab. Kep Selayar ..................... 5 1. Visi dan Misi DKP Kab. Kep Selayar .................................... 5 2. Tugas, Fungsi dan Struktur Organisasi DKP Kab. Kep Selayar ......................................................................... 5III. RANGKAIAN KERJA ....................................................................... 16 A. Waktu dan Tempat ................................................................... 16 B. Alat dan Bahan ......................................................................... 16 C. Tahap Pelaksanaan Kegiatan .................................................. 16 1. Observasi ............................................................................. 16 2. Tahap Persiapan .................................................................. 16 3. Penentuan Responden ......................................................... 17 4. Penentuan Lokasi Pengamatan Penyu sisik ........................ 17 D. Ulasan Kegiatan ....................................................................... 17 `1. Pembekalan......................................................................... 18 2. Pengenalan Instansi DKP Kab. Kep Selayar ........................ 18 5
  • 6. ` 3. Kegiatan kantor.................................................................... 18 4. Kegiatan Lapangan .............................................................. 19 E. Hasil Kegiatan .......................................................................... 21 Gambaran Umum Desa Barugaiya ........................................... 21 1. Kondisi Geografis ................................................................. 21 2. Peta Desa Barugaiya ........................................................... 22 3. Kondisi Iklim......................................................................... 22 4. Kondisi Sosial Budaya.......................................................... 23 a. Jumlah Penduduk ............................................................ 23 b. Pendidikan ....................................................................... 23 5. Aspek Pengetahuan Masyarakat Tentang Penyu ................. 24 a. Penyu Sisik ...................................................................... 26 b. Penyu Hijau ..................................................................... 27 c. Penyu Tempayan ............................................................. 27 d. Penyu Lekang.................................................................. 28 e. Penyu Kempi ................................................................... 28 a. Penyu Pipih ..................................................................... 29 b. Penyu Belimbing .............................................................. 29 6. Habitat, Jenis Penyu dan Waktu Bertelurnya ........................ 31  Habitat Penyu di Desa Barugaiya.................................... 33  Jenis Penyu yang ada di Desa Barugaiya ....................... 34  Waktu Mendarat Penyu Untuk Bertelur ........................... 36IV. SIMPULAN DAN SARAN ................................................................ 38 A. Simpulan .................................................................................. 38 B. Saran........................................................................................ 38DAFTAR PUSTAKA .............................................................................. 39 6
  • 7. DAFTAR GAMBARNomor Halaman1. Struktur Organisasi DKP Kab. Kep Selayar........................................ 92. Peta Desa Barugaiya Kec. Bontomanai ............................................. 223. Persentase Tingkat Pendidikan Desa Barugaiya................................ 234. Penyu Sisik ........................................................................................ 265. Persentase Masyarakat Tentang Penyu yang Dilindungi UU ............. 316. Wilayah Pesisr Dusun Tulang Desa Barugaiya .................................. 337. Persentase Jenis Penyu yang dilihat oleh masyarakat ....................... 348. Penyu sisik yang ditangkap oleh masyarakat ..................................... 359. Wawancara dengan masyarakat tentang penyu................................. 37 7
  • 8. DAFTAR TABELNomor Halaman1. Komposisi Penduduk Desa Barugaiya Berdasarka Pekerjaan ............. 24 8
  • 9. DAFTAR LAMPIRANNomor Halaman1. Kunci Identifikasi Penyu ..................................................................... 402. Daftar Nama-nama Responden ........................................................ 413. UU No 5 tentang Konservasi SDA Hayati dan Ekosistemnya PP No.7 Tahun 1999 Tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa .............................................................. 514. Kuisioner Inventarisasi Penyu Sisik.................................................... 475. Foto Kegiatan..................................................................................... 576. Jurnal Mingguan Praktek Kerja Lapang.............................................. 57 9
  • 10. I. PENDAHULUANA. Latar Belakang Penyu sisik, salah satu reptile yang digolongkan ke dalam hewan langkayang dilindungi saat ini terus terdegradasi oleh keberadaan manusia. Dalamkondisi normal penyu sisik dalam satu kali musim reproduksi dapat menghasilkankurang lebih seribu telur, namun dari sekian banyak jumlah telur yang dihasilkanhanya beberapa ekor saja yang mampu bertahan hidup sampai dewasa.Bayangkan misalnya jika kemudian telur-telur tersebut diambil oleh manusiauntuk dikonsumsi,maka pertanyaan yang timbul adakah tukik-tukik itu yangsanggup bertahan hidup sampai dewasa ditengah-tengah seleksi alam yangsangat ketat. Penyu sisik adalah salah satu dari enam jenis penyu lain di Indonesia ataudari delapan jenis penyu di dunia. Penyu lain yang ditemukan di Indonesiaadalah penyu hijau (Chelonia mydas), penyu lekang (Lepidochelys olivacea),penyu tempayan (Caretta caretta), penyu belimbing (Dermochelys coriacea), danpenyu pipih (Natator depressus). Semua jenis penyu yang hidup di perairanIndonesia sebenarnya telah dilindungi oleh UU No 5 Tahun 1990 TentangKonservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya, serta diatur dalam PPNo. 7 Tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Satwa dan Tumbuhan.(http://www.fadlie.web.id/bangfad/penyu-sisik-kian-langka-dan-terancam-punah.html). COREMAP (Coral Reef Rehabilitation and Management Program), atauProgram Rehabilitasi dan Pengelolaan Terumbu Karang, adalah program jangkapanjang yang diprakarsai oleh Pemerintah Indonesia dengan tujuan untukmelindungi, merehabilitasi, dan mengelola pemanfaatan secara lestari terumbu 10
  • 11. karang serta ekosistem terkait di Indonesia, yang pada gilirannya akanmenunjang kesejahteraan masyarakat pesisir. Kegiatan Dinas Kelautan dan Perikanan pada program Coremap yang telahdilaksanakan pada dua Kabupaten yakni Kabupaten Pangkajene danKepulauan dan Kabupaten Kepulauan Selayar yang memiliki beragam tujuanpada program tersebut. Tujuan-tujuan tersebut tidak hanya berkaitan denganperbaikan kondisi dan pengelolaan terumbu karang secara fisik, akan tetapi jugaperbaikan kondisi sosial ekonomi masyarakat yang tinggal di lokasi program.Target Coremap dari sisi ekonomi antara lain tercapainya peningkatanpendapatan masyarakat sebesar 2 persen per tahun atau 10 persen selama limatahun pelaksanaan program. Peningkatan pendapatan tersebut pada akhirnyadiharapkan dapat menurunkan angka kemiskinan, khususnya di kalanganmasyarakat pesisir, yang menjadi salah satu tujuan Coremap. Selanjutnya, darisisi sosial diharapkan adanya perubahan prilaku masyarakat ke arah yang lebihmendukung bagi terpeliharanya kondisi terumbu karang dan sumber daya lautpada umumnya. (http://regional.coremap.or.id/pangkep/sosek/)B. Tujuan dan Kegunaan Tujuan dari Praktek Kerja Lapang (PKL) di Dinas kelautan dan PerikananKab. Kepulauan Selayar terhadap program CORMEP II KAB. KEPULAUANSELAYAR PROVINSI SUAWESI SELATAN TAHUN 2011 Yaitu:1. Tujuan Institusional adalah sebagai salah satu prasyarat wajib untuk melulusi mata kuliah Praktek Kerja Lapang (PKL) pada Jurusan Ilmu Kelautan, Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan, Universitas Hasanuddin Makassar.2. Tujuan Fungsional adalah untuk memperoleh pengalaman kerja, serta ikut berpartisipasi dalam pelaksanaan tugas dan fungsi dari Dinas Kelautan dan 11
  • 12. Perikanan terhadap program COREMAP yang bekerjasama dengan Mitra Bahari di Kabupaten Kepulauan Selayar3. Tujuan Operasional/Keilmuan adalah untuk menambah pengetahuan dan keterampilan dalam melakukan survey inventarisasi Penyu sisik di Lokasi program COREMAP dengan turun langsung kelapangan. Kegunaan Praktek Kerja Lapang di Dinas Kelautan dan Perikan yangbekerja sama dengan program COREMAP II Kab. Kepulauan Selayar adalahmenambah wawasan mahasiswa dalam dunia kerja dan menjadi bahan referensidan informasi dalam kegiatan inventarisasi Penyu sisik disuatu kawasankonservasi pada daerah program COREMAP 2011 di Kabupaten KepulauanSelayar.C. Ruang LingkupRuang lingkup dari Praktek Kerja Lapang ini adalah: Inventarisasi Penyu sisik untuk melihat populasi dari tahun-ketahun, habitatpenyu, jenis penyu dan untuk mengetahui pada bulan berapa penyu sisik inibertelur dengan melakukan wawancara yang terstruktur pada masyarakatsetempat dan merujuk pada penelitian yang telah dilakukan pada daerahtersebut. 12
  • 13. II. KONDISI INSTANSIA. Kabupaten Kepulauan Selayar Kabupaten Kepulauan Selayar adalah salah satu kabupaten berguguskepulauan di Provinsi Sulawesi Selatan yang seluruh wilayahnya terpisah daridaratan Pulau Sulawesi dengan panjang garis pantai kurang lebih 670 Km danluas wilayah 10.503,69 Km². Wilayah lautnya kurang lebih 9.146,66 Km2 atau87,08% dari luas wilayah kabupaten sedangkan sisanya adalah wilayah daratsekitar 1.357,03 Km2 (BPS Selayar, Tahun 2008). Kabupaten Kepulau Selayarterdiri dari 130 buah pulau, 33 buah pulau diantaranya berpenghuni dansisanya tidak berpenghuni. Daerah ini berada pada ketinggian di atas permukaanlaut antara 0 - 500 m. Tingkat ketinggian dataran di daerah ini didominasi olehdataran rendah dengan ketinggian antara 0 – 25 m di atas permukaan laut.Kabupaten Kepulauan Selayar berada pada titik koordinat : 5º 42 - 7º 35 LintangSelatan dan 120º 15 - 122º 30 Bujur Timur dengan batas wilayah administrasisebagai berikut :- Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Bulukumba- Sebelah Timur berbatasan dengan Laut Flores- Sebelah Barat berbatasan dengan Laut Flores dan Selat Makassar- Sebelah Selatan berbatasan dengan Provinsi Nusa Tenggara TimurB. Dinas Kelauatan Dan Perikanan Kab. Kepulauan Selayar Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Kepulauan Selayar dibentukberdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Kepulauan Selayar Nomor 10 Tahun2010 tentang perubahan atas Peraturan Daerah Kabupaten Kepulauan SelayarNomor 3 Tahun 2008 tentang Pembentukan, Susunan, Organisasi, dan TataKerja Perangkat Daerah Kabupaten Kepulauan Selayar. 13
  • 14. 1. Visi Dan Misi DKP Kab. Kep. Selayar Visi Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Kepulauan Selayar adalah“Menjadi Pusat Industri Kelautan dan Perikanan berbasis Masyarakat” Sebagai langkah kongkrit untuk mewujudkan visi telah ditetapkan misi DinasKelautan dan Perikanan yang dirumuskan sebagai berikut :1. Meningkatkan pelayanan untuk pengembangan Kelautan dan Perikanan;2. Meningkatkan kualitas dan profesionalisme Sumberdaya Manusia (SDM) aparatur, nelayan dan pembudidaya;3. Meningkatkan pengelolaan sumberdaya ikan dan lahan budidaya secara bertanggung jawab;4. Meningkatkan penyediaan sarana dan prasarana penunjang perikanan;5. Menjadikan sektor kelautan dan perikanan sebagai andalan perekonomian daerah;6. Meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan nelayan dan pembudidaya.2. Tugas, Fungsi, dan Struktur Organisasi DKP Kab. Kep. Selayar Tugas pokok dan Fungsi Dinas Kelautan dan Perikanan KabupatenKepulauan Selayar tertuang dalam Peraturan Bupati Nomor 5 Tahun 2009. Tugas pokok Dinas Kelautan dan Perikanan yaitu membantu Bupati dalammenyelenggarakan kegiatan di bidang kelautan dan perikanan, sementara dalammenyelenggarakan tugas pokok tersebut, Dinas Kelautan dan Perikananmempunyai fungsi :1. Pembinaan umum, pembinaan teknis, pemberdayaan sosial ekonomi masyarakat dan penyuluhan;2. Penelitian dan pengembangan budidaya perikanan;3. Pemanfaatan, pengawasan dan penegakan peraturan perundang-undangan; 14
  • 15. 4. Pelaksanaan koordinasi dalam penyusunan, pelaksanaan dan pengawasan program bidang perikanan dan kelautan;5. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh pemerintah. Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten kepulauan Selayar Nomor 05tahun 2009 tentang Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi, Kepala Dinas,Sekertaris, Sub Bagian, Bidang dan Seksi maka Struktur Organisasi DinasKelautan dan Perikanan adalah sebagai berikut :a. Kepala Dinasb. Sekertariat, terdiri atas : 1. Sub. Bagian Umum dan Kepegawaian 2. Sub. Bagian Hukum dan Perencanaan 3. Sub. Bagian Keuanganc. Bidang Pesisir dan Pulau-Pulau kecil, terdiri atas : 1. Seksi Pemberdayaan Masyarakat Pesisir 2. Seksi Pengembangan Pulau-Pulau Kecil dan Non Hayati 3. Seksi Pengawasan dan Pengendalian Sumberdaya Ikand. Bidang Perikanan Tangkap, terdisri atas : 1. Seksi Pemanfaatan SDI 2. Seksi Sarana dan Prasarana Penangkapan 3. Seksi Usaha Penangkapan Ikane. Bidang Perikanan Budidaya 1. Seksi Sarana dan Prasarana Budidaya 2. Seksi Perbenihan 3. Seksi Usaha Budidayaf. Bidang Pengelolaan dan Pemasaran 1. Seksi Pengelolaan dan Standarisasi 2. Seksi Kemitraan dan Pemasaran 15
  • 16. 3. Seksi Bina Usahag. Kelompok Jabatan Fungsionalh. UPTD (Unit Pelaksana Teknis Daerah) Tugas pokok dan fungsi (Tupoksi) Dinas Kelautan & Perikanan KabupatenKepulauan Selayar adalah sebagai berikut:a. Kepala Dinas Kepala Dinas mempunyai tugas pokok membantu Bupati dalampenyelenggaraan di bidang Kelautan dan Perikanan sesuia kebijakan Bupatidengan memperhatikan petunjuk/pedoman teknis Menteri Kelautan danPerikanan. Dalam melaksanakan tugas pokok tersebut pada kepala Dinas mempunyaiFungsi : a. Pembinaan umum, pembinaan teknis, pemberdayaan sosial ekonomi masyarakat b. Pemanfaatan, pengawasan dan penegakan peraturan perundang- undangan c. Pelaksanaan koordinasi Perangkat Daerah dan Penyusunan program, pelaksanaan dan pengawasan program d. Pelaksanaan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh bupati.b. Sekretariat Sekretariat adalah unsur pelayanan teknis administrasi di lingkungan DinasKelutan dan Perikanan yang dipimpin oleh seorang Sekretaris Dinas, mempunyaitugas pokok melaksanakan penatausahaan dan peningkatan kapasitasorganisasi dan tata laksana serta urusan hukum dan perundang-undangan,kerumahtanggaan, kepegawaian dan keuangan di lingkungan Dinas. Dalam melaksanakan tugas-tugas sebagaimana dimaksudkan di atas,sekretaris mempunyai fungsi : 16
  • 17. a. Pelayanan staf baik teknis maupun administrasi kepada Kepala Dinas dan seluruh satuan organisasi di lingkungan Dinas; b. Pelaksanaan administrasi ketatausahaan, pperlengkapan, kerumahtanggaan, pengelolaan dokumentasi, kearsipan dan kepustakaan; c. Pelaksanaan fasilitas dan koordinasi penyusunan program; d. Pelaksanaan fasilitas konsep Rancangan Peraturan Daerah, Peraturan Bupati dan Keputusan Bupati sesuai bidang kelautan dan perikanan; e. Pelaksanaan proses administrasi dalam rangka penegakan peraturan perundang-undangan di bidang kelautan dan perikanan; f. Pelaksanaan pelayanan administrasi kepegawaian; g. Pelaksanaan penatausahaan, perencanaan kebutuhan dan pemanfaatan keuangan Dinas; h. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh pimpinan.c. Struktur Organisasi DKP Kab. Kep Selayar Struktur organisasi DKP Kabupaten Kepulauan Selayar dapat dilihat padaGambar 1 dibawa ini: 17
  • 18. STRUKTUR ORGANISASI DINAS KELAUTAN DAN PERIKANAN KABUPATEN KEPULAUAN SELAYAR KEPALA DINAS SEKRETARIS KELOMPOK JABATAN SUB BAGIAN UMUM SUB BAGIAN HUKUM SUB BAGIAN DAN KEPEGAWAIAN DAN PERENCANAAN KEUANGAN BIDANG PESISIR DAN P2K BIDANG PERIKANAN BIDANG PERIKANAN BIDANG PENGOLAHAN DAN TANGKAP BUDIDAYA PEMASARAN SEKSI PEMBERDAYAAN SEKSI PEMANFAATAN SDI SEKSI PERBENIHAN SEKSI PENGOLAHAN DAN MASYARAKAT PESISIR DAN P2K STANDARNISASI SEKSI PENGEMBANGAN P2K SEKSI SARANA DAN SEKSI PRASARANA DAN SEKSI KEMITRAAN DAN DAN NON HAYATI PRASARANA PENANGKAPAN SARANA PEMASARAN SEKSI PENGAWASAAN DAN SEKSI USAHA SEKSI USAHA BUDIDAYA SEKSI BINA USAHA PENGENDALIAN SDI PENANGKAPAN IKAN UPT. KEC. TAKABONERATE UPT. KEC. PASIMASUNGGU UPT. KEC. PASIMASUNGGU UPT. KEC. PASIMARANNU UPT. KEC. PASILAMBENA TIMURGambar 1. Struktur organisasi DKP Kab. Kep Selayar, tempat PKL diBidang Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil 18
  • 19. d. Bidang Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Bidang pesisir dan pulau-pulau kecil dipimpin oleh seorang kepala bidang,mempunyai tugas pokok melaksanakan administrasi dan teknis penyelenggaraanpembinaan dan pengembangan pesisir dan pulau-pulau kecil.Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut kepala bidang pesisir dan pulau-pulau kecil mempunyai fungsi: 1. Pelaksanaan kebijakan pengelolaan sumberdaya kelautan dan ikan di wilayah laut kewenangan kabupaten; 2. Pelaksanaan penataan ruang laut sesuai dengan peta potensi laut di wilayah laut kewenangan kabupaten; 3. Pelaksanaan kebijakan pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil termasuk sumberdaya alam di wilayah kewenangan kabupaten; 4. Pelaksanaan pengawasan dan penegakan hukum di wilayah kewenangan kabupaten dan pemberian informasi apabila terjadi pekanggaran di luar batas kewenangan kabupaten; 5. Koordinasi pengelolaan terpadu dan pemanfaatan sumberdaya laut di wilayah kewenangan kabupaten; 6. Pelaksanaan dan koordinasi perizinan terpadu pengelolaan dan pemanfaatan wilayah laut; 7. Pemberdayaan masyarakat pesisir di wilayah kewenangan kabupaten; 8. Pelaksanaan sistem perencanaan dan pemanfaatan benda berharga dari kapal tenggelam berdasarkan wilayah kewenangannya dengan pemerintah dan profinsi; 9. Pemberian bimbingan teknis pelaksanaan eksplorasi, eksploitasi, konservasi dan pengelolaan kekayaan laut di wilayah kewenangan kabupaten; 19
  • 20. 10. Pelaksanaan kerjasama dan koordinasi dengan daerah lain terutama dengan wilayah yang berbatasan dalam rangka pengelolaan laut terpadu; 11. Pelaksanaan pemetaan potensi sumberdaya kelautan di wilayah perairan laut kewenangan kabupaten; 12. Pelaksanaan penyerasian dan pengharmonisan pengelolaan wilayah dan sumberdaya laut kewenangan kabupaten; 13. Pelaksanaan dan koordinasi pengelolaan wilayah laut dalam wilayah kewenangan kabupaten; 14. Pelaksanaan pencegahan pencemaran dan kerusakan sumberdaya ikan serta lingkungan; 15. Pelaksanaan koordinasi antara kabupaten dalam hal pelaksanaan rehabilitasi dan peningkatan sumberdaya ikan serta lingkungannya.e. Bidang Perikanan Tangkap Bidang perikanan tangkap dipimpin oleh seorang kepala bidang perikanantangkap yang berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada kepaladinas dan secara teknis koordinatif melalui sekretaris. Tugas pokoknya melaksanakan sebagian fungsi kepala dinas yaitumelaksanakan administrasi dan teknis penyelenggaraan pembinaan,pengembangan perikanan tangkap. Dalam menyelenggarakan tugas pokoknya,kepala bidang perikanan tangkap mempunyai fungsi: 1. Pegelolaan dan pemanfaatan perikanan di wilayah laut kewenangan kabupaten; 2. Koordinasi dan pelaksanaan estimasi stok ikan di wilayah perairan kewenangan kabupaten; 3. Pelaksanaan dan koordinasi perlindungan, pelestarian dan pemanfaatan plasma nutfah sumberdaya ikan dalam batas kewenangan kabupaten; 20
  • 21. 4. Dukungan dan penyebarluasan peta pola migrasi dan penyebaran ikan diperairan wilayah kewenangan kabupaten;5. Pemberian izin penangkapan dan/atau pengangkutan ikan yang menggunakan kapal perikanan sampai dengan 10 GT serta tidak menggunakan tenaga kerja asing;6. Penetapan kebijakan dan pelaksanaan pungutan perikanan kewenangan kabupaten;7. Pelaksanaan kebijakan usaha perikanan tangkap dalam wilayah kewenangan kabupaten;8. Pelaksanaan kebijkan pemberdayaan nelayan kecil;9. Pelaksanaan kebijakan peningkatan kelembagaan dan tenagakerjaan perikana tangkap dan kewenangan kabupaten;10. Pelaksanaan kebijakan sistem permodalan, promosi dan investasi dibidang perikanan tangkap dan kewenangan kabupaten;11. Pelaksanaan dan koordinasi kebijakan penetapan lokasi pembangunan serta pengelolaan pelabuhan perikanan kewenangan kabupaten12. Pengelolaan dan penyelenggaraan pelelangan di tempat pelelangan ikan (TPI)13. Dukungan pembangunan dan pengelolaan pelabuhan perikanan pada wilayah perbatasan dengan negara lain;14. Pelaksanaan kebijakan pembangunan kapal perikanaan;15. Pendaftaran kapal perikanan sampai dengan 10 GT;16. Pelaksanaan kebijakan pembuatan alat penangkapan ikan ;17. Dukungan dalam penetapan kebijakan produktivitas kapal penangkapan ikan; 21
  • 22. f. Bidang Perikanan Budidaya Bidang perikanan budidaya adalah unsur pelaksana teknis di bidangperikanan budidaya, dipimpin oleh soorang kepala kepala bidang perikananbudidaya yang berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada kepaladinas dan secara teknis koordinatif melalui sekretaris. Kepala bidang perikanandaya budidaya mempunyai tugas pokok melaksakanadministrasi dan teknis penyelenggara pembinaan, pengembangan perikananbudidaya . kepala bidang perikanan budidaya mempunyai fungsi: 1. Pelaksanaan kebijakan pembudidayaan ikan; 2. Pelaksanaan kebijakan produk pembenahan perikanan di air tawar, air payau dan laut; 3. Pelaksanaan kebijakan mutu benih/induk ikan; 4. Pelaksanaan kebijakan, pembangunan dan pengelolaan balai benih ikan air tawar, payau dan laut; 5. Pelaksanaan kebijakan pengadaan, penggunaan dan peredaran serta pengawasan obat ikan, bahan kimia, bahan bilogis dan pakan ikan; 6. Pelaksanaan kebijakan kreditas lembaga sertifikasi pembenihan ikan; 7. Pelaksaan kebijakan pembinaan tata pemanfaatan air dan tata lahan pembudidaya ikan; 8. Pelaksanaan kebijakan pengelolaan penggunaan sarana dan prasarana pembudidaya ikan; 9. Pelaksanaan kebijakan rekomendasi ekspor, impor induk dan benih ikan; 10. Pelaksanaan potensi dan alokasi lahan pembudidaya ikan; 11. Pelaksanaan teknis pelepasan dan penarikan varietas induk/benih ikan; 12. Pelaksanaan teknis perbanyakan dan pengelolaan induk perjenis, induk dasar dan benih alam; 22
  • 23. 13. Pelaksanaan kebijakan perizinan dan penertiban IUP di bidang pembudidayaan ikan yang tidak menggunakan tenaga kerja asing diwilayah kabupaten 14. Pelaksanaan kebijakan pemasukan, pengeluaran, pengadaan, pengedaran dan atau pemeliharaan ikan; 15. Pelaksanaan kebijakan pembudidayaan ikan dan perlindungan;g. Bidang pegolahan dan pemasaran Bidang pegolahan dan pemasaran merupakan unsur pelaksana teknis dibidang pengolahan dan pemasaran, dipimpin oleh seorang kepala bidangpengelolahan dan pemasaran yang berkedudukan di bawah dan bertanggungjawab kepada kepala dinas dan secara teknis koordinatif melalui sekretaris. Kepala bidang pegolahan dan pemasaran mempunyai tugas pokokmelaksanakan administrsi dan teknis penyelenggaraan pembinaan,pengembangan pengolahan dan pemasaran. Untuk menyelenggarakan tugas pokok kepala bidang pegolahan danpemasaran mempunyai fungsi : 1. Pelaksanaan kebijakan pengolahan hasil perikanan dan pemasarannya; 2. Pembangunan, perawatan dan pegolahan pasar ikan; 3. Pelaksanaan pengendalian mutudi unit pengolahan, alat transportasi dan unit penyimpanan hasil perikanan sesuai prinsip PMMT dan HACCP, analisa bahannya dan pengendalian titik kritis; 4. Pelaksanaan kebijakan pengawasan monitoringresidu antibiotik dan cemaran mikroba dan bahan berbahaya lainnya serta perairan/lingkungan tempat ikan hidup; 5. Pelaksanaan kebijakan investasi dan pengembangan usaha hasil perikanan; 23
  • 24. 6. Pelaksanaan kebijakan perizinan usaha pengolahan dan pemasaran hasil perikanan di kabupaten; 7. Pembinaan pengolahan hasil perikanan dan standarisasi; 8. Memfasilitasi kemitraan dan pemasaran; 9. Pembinaan kelembagaan; 10. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh pimpinan.h. Kelompok Jabatan Fungsional Kelompok jabatan fungsional adalah unsur pelayanan teknis di lingkungandinas kelautan dan perikanan yang berkedudukan di bawah dan bertanggungjawab kepada kepala dinas dan terdiri atas sejumlah tenaga fungsional yangdipimpin oleh seorang tenaga fungsional senior selaku ketua kelompok yangditetapkan dengan keputusan bupati.i. Unit Pelaksana Teknis Unit pelaksana teknis adalah unsur pelaksana operasi dinas yang dipimpinoleh seorang kepala yang disebut kepal unit pelaksana teknis yangberkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada kepala dinas danmempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dinas di bidang menyediakanbahan pembinaan dan koordinasi kegiatan bina usaha hasil produksi ikan. 24
  • 25. III. RANGKAIAN KERJAA. Waktu dan Tempat Praktek kerja lapang (PKL) ini berlangsung selama 2 bulan pada bulan Julisampai Agustus 2011 yang bertempat di Dinas Kelautan dan PerikananKabupaten Kepulauan Selayar yang bekerja sama dengan Mitra Bahari SulawesiSelatan pasa program Coremap II Kabupaten Kepulauan Selayar.B. Alat dan Bahan Alat dan bahan yang digunakan dalam Praktek Kerja Lapang yakni alatselam dasar dan alat scuba untuk menyelam, kamera anderwater untukdokumentasi bawa air, kamera digital untuk dokumentasi, alat tulis menulis untukmencatan hasil wawancara dan kuisioner sebagai bahan wawancara.C. Tahapan pelaksanaan kegiatan Prosedur pengambilan data di lapangan dilakukan dengan menggunakanmetode inventarisasi yaitu secara langsung dengan pengamatan di lapagan dantidak langsung dengan wawancara mengunakan alat bantu kuisioner, Adapun tahap-tahap persiapan pengambilan data lapangan adalah sebagaiberikut :1. Observasi Observasi dilakukan dengan melakukan pengamatan secara langsung lokasi pengambilan data.2. Tahap persiapan Pada tahap persiapan yang dilakukan berupa persiapan untuk pengambilan data pada lokasi yang telah ditentukan. Persiapan tersebut meliputi persiapan alat dasar selam, alat scuba dan tim kerja teknis pada saat pengambilan data serta peralatan dan sarana penunjang lainnya yang akan digunakan. 25
  • 26. 3. Penentuan Responden Jumlah responden ditetapkan, yang dibatasi pada Desa barugaiya, responden dipilih pada daerah yang memang merupakan habitat penyu yaitu pada masyarakat Dusun Tulang dan Dusun Joong. Adapun wawancara yang kami lakukan pada Dusun Barugaiya dan Dusun Ujung Bori untuk menambah informasi mengenai penyu, jumlah responden sebagaimana terlampir.4. Penentuan Lokasi pengamatan penyu sisik Lokasi Observasi penyu dilakukan pada Desa yang di batasi keberadaan penyu berdasarkan informasi dari masyarakat yaitu pada Dusun Tulang dan Dusun Joong.5. Tahap pengambilan data Pengambilan data dilakukan di lapangan dengan menggunakan kusioner (Lampiran 3). Wawancara secara terstruktur, mendokumentasikan kegiatan, dan turun langsung di lapangan dalam pemantauan penyu sisik. Metode wawancara dilakukan langsung kepada masyarakat nelayan.D. Ulasan Kegiatan Kegiatan praktek kerja lapang di Dinas Kelautan dan Perikanan KabupatenKepulauan Selayar yang bekerja sama dengan Mitra Bahari SUL-SEL selakuyang mewadahi terlaksananya Praktek Kerja Lapang dalam Program Coremap IIKabupaten Kepulauan Selayar. Secara umum selama melaksanakan PKL diDKP Kab. Kep. Selayar, kegiatan-kegiatn yang di lakukan baik itu di kantormaupun di lapangan dengan berbagai bimbingan baik dari Staf DKP selakupembimbing lapangan dan fasilitator Desa. Kemudian secara terstruktur adabeberapa kegiatan yang dilakukan pada saat melakukan praktek kerja lapangyaitu sebagai berikut: 26
  • 27. 1. Pembekalan yang dilakukan oleh Mitra Bahari SUL-SEL selaku pengusul kegiatan PKL di dua kabupaten yaitu Kab. Kep Selayar dan Kab. Pangkajene dan Kepulauan. Ada berbagai jenis materi yang diberikan untuk bekal kepada mahasiswa PKL yaitu sikap seseorang dalam melakukan sosialisasi dengan masyarakat, cara-cara melakukan pendekatan terhadap masyarakat dan tatakrama dengan staf-staf Dinas Kelautan dan Perikanan. Dan materi-materi mengenai apa yang kita harus lakukan pada saat melakaukan PKL dalam menyelesaikan tugas yang di titipkan pada mahasiswa PKL.2. Pengenalan Instansi DKP Kab. Kep Selayar Kegitan ini bertujuan untuk memberikan informasi mengenai permasalahan- permasalahan yang di hadapi oleh DKP di setiap desa-desa yang menjadi program dari Dinas Kelautan dan Perikanan. Dan memberikan informasi mengenai tugas-tugas pokok dari setiap bidang-bisang yang ada dalam organisasi ini. Memperkenalkan berbagai program-progaran COREMAP II yang telah berlangsung dan keterlibatan mahasiswa PKL terhadap progam.3. Kegitan Kantor Berbagai macam kegiatan kantor yang kami lakukan selama melaksanakan Praktek Kerja Lapang. Kegitan yang dilakukan pada tahap ini yaitu: a. Sosialisasi dan perkenalan terhadap staf-staf DKP dan memberikan informasi mengenai apa yang kami kerjakan selama melakukan PKL di DKP Kab. Kep Selayar baik itu tugas yang diberikan Oleh Mitra Bahri SUL-SEL dan judul PKL yang harus kami selesaikan. b. Keterlibatan secara langsung terhadap kegiatan-kegiatan kantor yang akan dilaksanakan, yaitu pengimputan data profil Desa yang diberikan dari Motivator Desa yang setiap tahun harus diselesaikan dan 27
  • 28. pengimputan data Crell dari Desa-Desa yang merupakan informasi mengenai hasil tangkapan dan banyaknya tangkapan setiap bulan. c. Melakukan konsultasi terhadap pembimbing lapangan untuk menentukan lokasi yang sesuai dengan kuisoner yang diberikan oleh Mitra Bahari SUL-SEL dan yang sesuia dengan judul PKL d. Pembahasan mengenai juduk PKL, mengenai kuisoner-kuisioner yang akan kami jalankan dan pembahasan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan di lapangan selama melakukan PKL. e. Pertemuan terhadap pembimbing lapangan untuk membahas masalah dan permasalahan yang kami hadapi di lapangan.4. Kegitan Lapangan  Kegiatan Lapanagan DKP Kab. Kep Selayar Keterlibatan terhadap kegiatan-kegiatan lapangan yang diberikan kepada mahasiswa PKL mulai dari tugas yang diberikan oleh Mitra Bahari SUL-SEL dan kegitan-kegiatan DKP dalam hal ini Progam COREMAP II, yaitu: a. Kegiatan dari CBM COREMAP II untuk penentuan titik dan batas Daerah Perlindungan Laut baik itu zona inti dan zona penyangga di Desa Baraklambongan yang melibatkan mahasiswa PKL, staf DKP dan masyarakat setempat dalam penyelaman, pengambilan titik koordinatnya dan sosialisasi kepada masyarakat tetang DPL agar tidak terjadi pelanggaran dan pengawasannya akan berjalan dengan baik; b. Survei ekositem terumbu karang yang bekerjasama dengan Wanabahari yang merupakan rekan kerja dalam melakukan pemantauan terumbu karang di Kabupaten kepulauan selayar yang setiap tahun dalaksanakan dalam pengambilan data tutupan karang menggunakan metode FIT, dilaksanakan selama 2 minggu mulai dari pulau-pulau selayar sampai daerah pesisir pulau selayar sendiri. 28
  • 29. c. Keterlibat dalam melakukan sosialisai mengenai Kawasan Konservasi Laut Daerah (KKLD) yang di lakukan di pulau Gusung diantara yaitu Desa Bontoborusu, Desa Kahu-Kahu dan Desa Bontolebang yang merupakan prorioritas untuk daerah Kawasan Konservasi Laut Daerah.d. Melakukan pemantauan dan evaluasi langsung terhadap fasilitas- fasilitas yang diberikan oleh COREMAP II mulai dari bangunan info center, ukuran infi center, titik koordinat info center kegiatan-kegiatan yang dilakukan di info center dan imfentaris dari info center. Dalam menyesuikan dengan propasal yang dimasukkan untuk anggaran dalam pembangunan info center disetiap Desa. Kegiatan Lapangan Mitra Bahari SUL-SEL Menjalankan kuisioner dari Mitra Bahari SUL-SEL yaitu kuisioner Masyarakat pesisir dan Kuisioner mengenai Biota-Biota Laut yang dilindungi oleh Undang-Undang. Ada 6 Desa yang telah ditetapkan oleh DKP,disetiap desa harus mengambil responden masyarakat nelayan baik itu nelaya pembudidaya dan nelayan tangkap sebanyak 30 dan 4 responden stekholder yaitu staf Desa dan motivator desa yang dapat memberikan informasi yang lebih detail masalah fasilitas dan permasalahan yang ada di Desa. Kegiatan Lapangan untuk Inventarisasi Penyu Metode yang dilakukan dalam pengambilan data sekunder tentang jenis-jenis penyu di perairan Kabupaten Kepulauan Selayar serta survei langsung ketempat yang merupakan habitat bagi penyu terutama pada daerah DPL Desa Barugaiya dengan melakukan penyelaman dan juga snorkling. Ada 4 titik yang kita ambil yaitu yaitu 2 titik pada daerah DPL dan 2 titik diluar DPL sekaligus melakukan pemantauan tutupan ekosistem terumbu karang untuk membandingkan habitat yang sering 29
  • 30. dijadikan sebagai tempat mencari makan bagi penyu. Untuk kuisionernya menggunakan pertanyaan yang menyangkut pengetahuan tentang penyu, habitat dan juga jenisnya serta peranan masyarakat dalam menjaga kelestarian penyu. Keterlibatan pemerintah melakukan penangkaran penyu. Metode wawancara terstruktur pada setiap masyarakat yang sering menemukan penyu pada bulan-bulan bertelurnya dan pada masyarakat nelayan yang sering mendapatkan penyu pada saat melaut, baik itu yang menggunakan pancing dan jaring. Tujuannya untuk mendapat informasi yang valid tentang habitat, jenis dan pada bulan-bulan berapa penyu ini naik kepesisir pantai untuk bertelurE. Hasil KegiatanGambaran Umum Desa Barugaiya1. Kondisi Geografis Desa Barugaiya merupakan salah satu desa yang berada dalam wilayahadministratif Kecamatan Bontomanai. Secara geografis Desa Barugaiya terletakdi pesisir pantai barat pulau Selayar yang memanjang dari utara ke selatan dandiapit oleh dua buah sungai, yaitu Sungai Taman Rojak dan Sungai Tulang,(gambar 2) dengan batas wilayah desa : Sebelah Utara : Desa Bontolempangan Sebelah Selatan : Desa Parak; Sebelah Timur : Desa Polebungin dan Desa Mare-Mare; Sebelah Barat : berbatasan dengan Laut Flores. Secara administrative pemerintahan terbagi menjadi 5 (empat) dusun, yaitu :Dusun Ujung Bori, Dusun Barugaiya, Dusun Joong, Dusun Pajalaiya dan DusunTulang. Jarak antara Desa Barugaiya dengan ibukota Kecamatan Bontomanai 30
  • 31. (Polebungin) adalah 3,5 Km, Sedangkan jarak dengan ibukota Kabupaten(Benteng) adalah 10 Km.2. Peta Desa Barugaiya Dapat dilihat dari gambar dibawah ini, terlihat sebelah Barat Desa Barugaiyaadalah tempat dimana penyu dapat ditemukan di Desa ini. Gambar 2, Peta Desa Barugaiya3. Kondisi Iklim Secara umum bentuk topografi daratan Desa Barugaiya relatif datar denganketinggian dari permukaan laut sekitar 0 – 50 Meter dari permukaan laut dengancurah hujan rata-rata pertahun sebesar 97,3 mm dan keadaan suhu rata-ratasebesar 25 – 380 C. Di Desa Barugaiya dikenal ada 5 musim, yaitu : musimBarat (Bulan Desember – Februari), musim Timur (Bulan Mei – Agustus),Pancaroba (september – November dan Maret – Mei), musim Hujan (November– Januari), dan musim Kemarau (Juli – November). Disepanjang pantai, perairan Desa Barugaiya tersebar kurang lebih 7 taka’yaitu: Taka’ Tallu, Taka’ Sahang Tole, Taka’ Batu Putih, Taka’ Suka/Honde, Taka 31
  • 32. Pa’lamuruan, Taka’ Sumingi’. Dimana sebagian besar kondisi terumbu karangtersebut sudah rusak akibat pemboman dan bius.4. Kondisi Sosial Budaya a. Jumlah Penduduk Jumlah penduduk Desa Barugaiya adalah sebanyak 1.233 jiwa yang terdiri dari laki-laki sebanyak 570 orang dan perempuan sebanyak 663 orang dengan jumlah kepala keluarga 328 KK. Presentase penduduk Desa Barugaiya berdasarkan etnik masing-masing adalah : etnik Selayar sebanyak 98,7 % (1.217 orang), Etnik Flores sebanyak 0,16 % (2 orang), Jawa / Betawi sebanyak 0,24 % ( 3 orang), Bugis sebesar 0,81 % (10 Orang) dan Etnik Tator sebanyak 0,08 % (1 orang). b. Pendidikan Gambar 3, Persentase tingkat pendidikan masyarakat Desa barugaiya Dari hasil wawancara terlihat persentase tingkat pendidikan masyarakat Desa Barugaiya yang tidak tamat Sekolah Dasar sebanyak 6,0 %, tamat Sekolah Dasar 44,1%, Tamat SMP sebesar 29,2%, tamat SMU sebesar 11,6%, lulusan Diploma 5,8%, dan perguruan tinggi sebesar 3,3%. Dari persentase tingkat pendidikan di atas menunjukkan bahwa masyarakat desa 32
  • 33. barugaiya harus lebih memperhatika masalah pendidikan karena masih banyak masyarakt yang tidak sampai pada program pemerintah yang mewajib 9 tahun bagi masyarakat. Karena untuk akses dan saran prasaran untuk pendidikan sangat memadai bagi masyarakat. Tinggal bagaimana masyarakat mau sadar akan pentingnya pendidikan bagi mereka. Perekonomian Desa Barugaiya bertempu pada beberapa sektor/subsektor, di antaranya yaitu: Pertanian (pertanian tanaman pangan, perkebunan, peternakan dan perikanan), Pertambangan, industri kecil/kerajinan serta jasa perdagangan (jasa perdagangan, jasa angkutan, jasa keterampilan dan jasa penyewaan) dengan fasilitas perekonomian yang ada berupa satu buah pasar desa. Tabel 1. Komposisi penduduk Desa Barugaiya berdasarkan jenis pekerjaan No Jenis Pekerjaan Jumlah (Org) Presentase (%) 1 Petani 119 32,43 2 Nelayan 75 20,44 3 Peternak 58 15,80 4 PNS 56 15,26 5 Pedagang 17 4,63 6 Tukang Kayu 11 3,00 7 Tukang Batu 3 0,82 8 Penjahit/Bordir 12 3,27 9 Tukang Cukur 1 0,27 10 Tukang Becak 1 0,27 11 Tukang Ojek 3 0,82 12 Sopir 11 3,00 13 Jumlah 367 100,00 Pada umumnya masyarakat Desa Barugaiya berprofesi sebagai petani(petani tanaman pangan), seperti: jagung, kacang tanah, ubi kayu dan tanamanjeruk. Profesi sebagai nelayan menempati urutan kedua, dimana terdapat 75 33
  • 34. orang masyarakat Desa Barugaiya yang menjadikan laut sebagai tumpuanekonomi melalui usaha penangkapan dan budidaya ikan. Pancing dan jaring merupakan dua alat tangkap yang rata-rata digunakanoleh nelayan di Desa Barugaiya, selain itu terdapat empat orang pemilik kerambaikan, sedangkan sarana yang digunakan untuk menangkap ikan adalah sampandan sampan dengan mesin tempel luar. Lokasi penangkapan ikan umumnya disekitar karang, seperti Taka’ Pa’lamuruan, Taka’ Batu Putih, Taka’ Sahang Toke,Taka’ Tallu dll). Jenis hasil tangkapan biasanya adalah ikan-ikan karang, sepertiikan sunu, ikan kakap, ikan katamba, ikan kerapu dll.5. Aspek Pengetahuan Masyarakat Tentang Penyu Masyarakat Desa Barugaiya pada umumnya sudah banyak mengetahuibiota-biota laut yang dilindungi, tapi masih dalam jumlah yang sedikit misalnyapenyu, hiu, gurita dan terumbu karang pada umumnya. Penyu menurut masyarakat adalah binatang bangsa reptilia yang hidup dilaut dan dilindungi oleh undang-undang. Seperti kura-kura, badan penyu jugaditutupi tempurung bagian punggungnya disebut karapak, sedangkan bagianperutnya disebut plastron. Kakinya telah beradaptasi kebentuk menyerupaidayung dipakai sebagai alat gerak di dalam air dan di darat Di seluruh dunia hanya terdapat 7 jenis penyu yaitu Dermochelys coriacea L,Chelonia mydas L, Eretmochelys imbricata, Lepidochelys olivaceae L,Lepidochelys kempii, Caretta caretta, dan Natatator depressus (CaribbeanConservation Corporation, 1996). Namun sesungguhnya hanya 6 jenis yangditemukan di perairan laut Indonesia, dari ke tujuh jenis tersebut yang tidakditemukan di Indonesia adalah Lepidochelys kempii (Sukotjo, 1997; Ismu, 1997)Menurut Nuitja (1997), penyu merah (Caretta caretta) berdasarkan penelitian-penelitian diduga hanya memiliki jalur migrasi di Indonesia tetapi tidak pernahditemukan bertelur di Indonesia, sedangkan Natatator depressus di duga hidup 34
  • 35. menyebar di pulau-pulau Nusa Tenggara Timur dan Timor Timur ( sekarangTimor Leste ) yang berbatasan dengan Australia. Penyu Sisik Penyu sisik merupakan anggota Famili Cheloniidae, Marga Eretmochelysdengan nama jenis Eretmochelys imbricatae. Penyu ini sangat berbeda denganyang lain karena memiliki karapak yang nampak bersisik dengan susunanbertumpuk-tumpuk seperti susunan genting. Sisik berwarna hitam mengkilat,orang-orang membunuhya dengan tujuan mendapatkan sisiknya yang indahuntuk digunakan sebagai barang perhiasan. Merupakan penyu dengan ukuranterkecil dengan panjang sekitar 76-91 cm dengan berat 40-60 kg. Memiliki kepalamenyempit dengan mulut seperti paruh burung. Penyu sisik bertelur denganinterval 2-3 tahun dengan 2-4 kali bertelur dalam satu musim dengan jarak 15hari. Jumlah telur yang dihasilkan mencapai 160 butir dalam satu kali peneluran.Dengan masa inkubasi sekitar 60 hari. Paruh penyu sisik agak runcing sehingga memungkinkan mampumenjangkau makanan yang berada di celah-celah karang sponge dan anemone.Mereka juga memakan udang dan cumi-cumi. Penyu sisik bersifat karnivoradengan makanan utama sponge, karang lunak, dan kerang-kerangan. Populasipenyu ini mengalami penurunan drastis, namun masih bertelur di beberapawilayah Indonesia.Gambar 4, Penyu sisik (Eretmochelys imbricata) Sumber http://www.cccturtle.org/flatback.htm 35
  • 36.  Penyu Hijau Penyu hijau merupakan anggota Famili Chelonioidea, Marga Cheloniadengan nama jenis Chelonia mydas. Penyu hijau dapat dengan mudahdibedakan dengan penyu lain karena memiliki sepasang sisik di depan matanyasedangkan jenis lain memiliki lebih dari dua pasang. Penyu hijau memilikipanjang lebih 3 kaki sampai 5 kaki dengan berat mencapai 871 pounds. Memilikicakar yang tajam pada kaki depannya. Interval bertelur antara 2-3 tahun. Sekalimusim dapat 3-5 kali bertelur dengan jarak sekitar 12 hari. Sekali bertelur dapatmenghasilkan 115 butir, masa inkubasi sekitar 60 hari. Ketika penyu hijau masihmuda makan berbagai jenis biota laut seperti cacing laut, udang remis, rumputlaut juga alga. Ketika tubuhnya mencapai ukuran 20-30 cm, penyu hijau berubahmenjadi herbivora dan makanan utamanya adalah rumput laut. Penyu hijau memiliki nama lokal penyu daging. Penyu ini tersebar di seluruhkepulauan Indonesia, dan masih dapat ditemukan dalam jumlah yang besar,seperti di Pantai Pangumbahan Jawa Barat dan Kepulauan Derawan KabupatenBerau, Kalimantan Timur. Penyu hijau termasuk dalam 6 jenis penyu yangdilindungi sejak PP No. 7/1999 tentang pengawetan Tumbuhan dan Satwadikeluarkan. Penyu Tempayan Penyu tempayan merupakan anggota Famili Cheloniidae, Marga Carettadengan nama jenis Caretta caretta. Penyu ini dapat mudah dibedakan dari jenispenyu lainnya karena memiliki kepala nampak relative besar dibandingkandengan jenis penyu lainnya. Penyu dewasa memiliki berat lebih dari 350 poundsdan memiliki karapak berwarna merah kecoklatan dengan plastron coklat sampaikuning, panjang karapak berkisar 82-105 cm. interval bertelur antara 2-3 tahun,bulan-bulan bertelur antara Mei sampai dengan September satu kali musimdapat bertelur 4-7 kali. Jumlah telur dapat mencapai 100-126 dengan masa 36
  • 37. inkubasi 60 hari. Penyu tempayan memiliki rahang yang kuat untukmenghancurkan kulit kerang. Penyu Tempayan, yang dikenal dengan nama penyu karet atau penyubromo, bersifat karnivora dengan makanan utama kerang-kerangan, kepiting,bulu babi, dan ubur-ubur; penyu ini jarang ditemukan di Indonesia, namundaerah penelurannya masih dapat ditemukan di Provinsi maluku (Salm danHalim, 1984) dan di perairan Taman Nasional Laut Taka Bonarate, SulawesiSelatan. Penyu tempayan dilindungi sejak tahun 1980 berdasarkan Keputusanmenteri Pertanian no. 176/Kpts/Um/10/1980. Penyu Lekang Penyu lekang merupakan anggota Famili Cheloniidae, Marga Lepidochelysdengan nama jenis Lepidochelys olivacea. Di Indonesia selain dikenal dengannama penyu lekang. Penyu ini juga populer dengan nama penyu abu-abu.Pemberian nama tersebut didasarkan pada warna cangkang penyu dewasa yaituabu-abu. Tubuh bagian atas penyu ditutup oleh karapas dan bagian bawahditutup plastron. Kedua bagian tersebut disusun oleh sisik-sisik dengan lapisanzat tanduk yang keras (carr, 1952). Penyu Lekang, yang juga dikenal dengan nama lokal slengkrah atau Ridel.Penyu Lekang ditemukan di beberapa wilayah Indonesia, wilayah penetasannyaantara lain di sumatera; Alas Purwo, Jawa Timur; Paloh, Kalimantan Barat; danNusa Tenggara Timur (Salm dan Halim, 1984, 1996). Penyu lekang dilindungisejak tahun 1980 berdasarkan keputusan menteri Pertanian No. 716/Kpts-Um/10/1980. Penyu Pipih Penyu pipih merupakan anggota Famili Cheloniidae, Marga Natator dengannama jenis Natator depessus. Penyu pipih dewasa dapat mencapai berat 198pounds dengan ukuran panjang 39 inci. Mudah dikenali dari bentuknya yang 37
  • 38. sangat pipih dibanding penyu lain. Banyak ditemukan di karang-karang dan dipadang lamun (rumput laut), bertelur 4 kali dalam semusim dengan jumlahsekitar 50 butir namun dengan ukuran yang relative besar. Jenis ini karnivorasekaligus herbivora. Penyu pipih memakan timun laut, ubur-ubur, kerang-kerangan, udang, dan invertebrata lainnya. Penyu ini berada di perairan Indonesia hanya untuk mencari makan danmelakukan peneluran di Australia. Penyu jenis ini sering ditemukan mencarimakan di perairan Irian jaya, tetapi belum pernah ditemukan bertelur di wilayahtersebut (Kitchener, 1996). Penyu ini dilindungi sejak tahun 1992 berdasarkanKeputusan Menteri Kehutanan no. 882/Kpts-II/1992. Penyu Kempi Penyu merupakan anggota Famili Cheloniidae, Marga Lepidochelys dengannama jenis Lepidochelys kempii. Penyu kempi merupakan penyu paling langka didunia, dengan ukuran paling kecil. Ukuran penyu dewasa dengan panjang 62-70cm dengan berat 35-45 kg. karapak berwarna abu-abu dengan plastronberwarna kuning, penyu ini memiliki cakar yang kuat. Bertelur tiap tahun dengan2 kali bertelur dalam satu musim, jumlah telur mencapai 10 butir dengan masainkubasi sekitar 55 hari. Bulan bertelur antara April sampai dengan Juni. Sepertihalnya penyu tempayan, mereka juga karnivora. Mereka juga memakan kepiting,kerang, udang dan kerang remis. Penyu Belimbing Penyu blimbing merupakan anggota Famili Dermochelidae, MargaDermochelys dengan nama jenis Dermochelys coriacea. Penyu belimbingmerupakan jenis penyu yang paling mudah dikenali oleh masyarakat. Hal inidisebabkan oleh keadaan morfologi tubuh yang berukuran paling besardibandingkan penyu yang lain (seperti Chelonia mydas dan Eretmochelysimbricata). 38
  • 39. Penyu belimbing dikenal oleh beberapa masyarakat dengan sebutan penyuraksasa, kantong atau mabo. Daerah peneluran penyu belimbing dapatditemukan di pantai barat Sumatera; selatan Jawa: dan daerah tertutup di NusaTenggara (Salam dan Halim, 1784; Kitchener, 1996). Lokasi peneluran penyubelimbing tersebar di Indonesia terletak di Pantai Jamursba Medi, Sorong IrianJaya dan merupakan pantai peneluran penyu belimbing terbesar ketiga dikawasan Indo-Pasifik (Agus Dermwan, kom.Pribadi, 2002). Penyu ini dilindungisejak tahun 1987 berdasarkan keputusan Menteri Pertanian no.327/Kpts/Um/5/1978. Pemerintah Indonesia juga telah menetapkan perlindungan penyu laut,sampai dengan tahun 1997 semua penyu dilindungi oleh pemerintah kecualiuntuk penyu hijau (Chelonia mydas L). Undang-undang yang melindungi penyuadalah Dermochelys coriacea L. Dilindungi berdasarkan SK. Menteri PertanianNo. 327/KPTs/Um/5/1978, Eretmochelys imbricata dan Natatator depressus,dilindungi berdasarkan SK. Menteri Kehutanan No. 882/Kpts-II/92, Lepidochelysolivaceae L dan Caretta caretta dilindungi berdasarkan SK. Menteri PertanianNo. 716/Kpts/Um/10/1980. Peraturan pemerintah yang terbaru No. 7 tahun 1999tentang Pelestarian Tumbuhan dan satwa langka telah memasukkan semua jenispenyu sebagai hewan yang dilindungi. Gambar 5 membuktikan bahwa masyarakat Desa Barugaiya sudah tahubahwasanya penyu yang ada di daerahnya dilindungi oleh undang-undang dankeputusan menteri pertanian serta menteri kehutanan. 100% respondenmengatakan bahwa penyu itu dilindungi oleh sebab itu masyarakat dilaranguntuk menangkap atau mengeksploitasi satwa yang hampir punah, baik untukdikonsumsi atau dijual walaupun harga jualnya sangat mahal. 39
  • 40. 120 100 80 Persen 60 40 20 0 Dilindungi Tidak Dilindungi Gambar 5. Persentase pengetahuan masyarakat tetang penyu yang dilindungi oleh Undang-Undang Setiap tahun populasi penyu di daerah ini berkurang, Ada beberaparesponden mengatakan bahwa yang sering menangkap penyu di daerah iniadalah orang-orang dari luar dengan menggunakan alat tangkap jaring khususpenangkap penyu lalu dikirim ke Bali untuk dijual, paparan dari salah satureponden. Akibatkan kurangnya pengawasan yang dilakukan oleh pemerintahsetempat dan kurangnya kesadaran masyarakat dalam melindungi, menjagalingkungan dan habitat dari penyu. Dilapangan terlihat masih banyakpengerusakan yang dilakukan misalanya mengambil pasir dipesisir pantai untukbahan bagunan yang merupakan tempat mendarat atau habitat bertelur daripenyu. Pemerintah sendiri harus membuat kegiatan-kegiatan yang dilakaukanterkait dengan pelestarian penyu di darah ini. Masyarakat sendiri sudahmenunggu akan adanya tindakan dari pemerintah untuk membuat daerahpenangkaran di Desa Barugaiya khususnya di Dusun Tulang agar pelestarianpenyu pada daerah ini dapat dilakukan. 40
  • 41. 6. Habitat, Jenis Penyu dan Waktu Bertelurnya Pengidentifikasian jenis penyu mendarat sangat bervariasi bergantung jenispenyu itu sendiri misalnya Penyu Hijau (Chelonia mydas) frekuensi bertelurpaling banyak pada bulan Juni sampai dengan bulan Oktober. Dalam waktu yangsama juga berlaku pada penyu sisik (Eretmochelys imbricata). Penyu Lekang (Lepidochelys olivacea) frekuensi mendarat untuk bertelurlebih singkat yaitu pada bulan Oktober sampai Mei, sedang Penyu Belimbing(Dermochelys coriaceae) frekuensi mendarat berkebalikan dari ketiga jenispenyu di atas, penyu Belimbing mendarat pada bulan April sampai Juli padabulan Agustus terjadi penurunan jumlah yang mendarat, baru pada bulanberikutnya September sampai Desember jumlah penyu bertelur sama pada bulanApril sampai Juli. Musim bertelur penyu terjadi sepanjang tahun, tiap penyu akan bertelursekitar 4 sampai 6 kali setiap tahunnya dengan interval masa peneluran selama12 sampai 14 hari. Meskipun demikian, pada musim-musim tertentu, biasanyaselama 2 sampai 5 bulan dalam setahun terjadi produksi telur melimpah. DiIndonesia produksi paling melimpah terjadi pada musim kemarau, yaitu antarabulan Juli dan Oktober. Habitat penyu adalah laut yang airnya bersih dan dinginseperti halnya pada laut samudera. Sedangkan daerah yang disukai penyuadalah laut dalam, untuk mencari makan pergi ke perairan yang dangkal dengansedikit batu-batu, dengan kedalaman air tidak melebihi 200 meter karena didaerah ini banyak terdapat rumput-rumputan atau jenis ganggang yangmerupakan makanan pokok dari berbagai jenis penyu. Selain itu bebatuan yangada selain sebagai tempat beristirahat atau berlindung disitu juga terdapat ikankecil, udang, molusca dan spon. Kebanyakan penyu bersifat omnivora, meskipunpada beberapa jenis ada yang bersifat herbivora dan karnivora. Pada umumnyapenyu menyukai bagian laut yang lebih panas dan dekat dengan pantai. 41
  • 42.  Habitat Penyu di Desa Barugaiya Habitat penyu yang ada di Desa Barugaiya berada pada bagian Barat Desaterutama di pesisir laut Dusun Tulang dan Dusun Joong yang merupakan habitatdari penyu. Terutama jenis penyu sisik dan penyu hijau terdapat di daerah yangmemiliki tutupan karang yang bagus pada daerah slop karena pada daerah itulahmerupanakn tempat mencari makanan dan tempat bermain bagi penyu sertapesisir pantai di daerah ini mempunyai pasir putih yang halus, sebagai habitatmendarat untuk bertelur bagi penyu sisik dan penyu hijau serta dua jenis penyulainnya yaitu penyu tempayan dan penyu lekang. Di daerah ini terdapat pulaMuara Sugai Sumigi’ tempat beraktivitas masyarakat untuk mengambil pasir. Gambar 6, Wilayah peisir Dusun Tulang tempat bertelur bagi penyu Jenis Penyu Yang Ada di Desa Barugaiya Desa Barugaiya adalah Desa yang memiliki keanekaragam biota laut yangdilindungi oleh Undang-undang, khususnya penyu. Dari gambar dibawah dapatdilihat beberapa jenis penyu yang ada di daerah ini; 42
  • 43. 0,0 0,0 9,1 Penyu belimbing 36,4 Penyu Hijau Penyu Pipih Penyu Lekang Penyu Sisik 45,5 Penyu Tempayan 9,1 Penyu Lekang Kempii 0,0 Gambar 7. Persentase jenis penyu yang pernah dilihat oleh masyarakat Gambar diatas menunjukkan persentase Penyu Sisik (Eretmochelysimbricate) dari data responden yang paling sering dilihat persentasenya sebesar45,5 %, untuk Penyu Hijau (Chelonia mydas) sebesar 36,4 %, Penyu Lekang(Lepidochelys olivacea) sebesar 9,1 % dan Penyu Tempayan (Caretta caretta)persentase sebesar 9,1 %. Untuk yang tiga jenis penyu menurut responden tidakpernah melihat karena penyu belimbing dapat ditemukan di pantai baratSumatera; selatan Jawa: dan daerah tertutup di Nusa Tenggara. Lokasipeneluran penyu belimbing tersebar di Indonesia terletak di Pantai JamursbaMedi, Sorong Irian Jaya dan merupakan pantai peneluran penyu belimbingterbesar ketiga di kawasan Indo-Pasifik. Penyu ini dilindungi sejak tahun 1987berdasarkan keputusan Menteri Pertanian no. 327/Kpts/Um/5/1978. PenyuLekang Kempi merupakan penyu yang paling langka di dunia, dengan ukurannyayang kecil. Sedangkan untuk penyu Pipih hanya terdapat pada perairan irianJaya yang digunakan sebagai tempat migrasi, mencari makanan dan kembali keperairan Australia untuk bertelur. Sehingga untuk daerah ini, responden tidakpernah melihatnya. 43
  • 44. Menurut Kepala Balai Kawasan Taman Nasional Takabonerate terdapat 4jenis penyu yang ada di Kabupaten Kepulauan Selayar diantaranya yaitu PenyuSisik (Eretmochelis imbricate), penyu hijau (Chelonia mydas), penyu lekang(Lepidochelys olivacea) dan Penyu Tempayan (Charetta charetta). Gambar 8. Penyu sisik yang ditangkap oleh masyarakat Dapat dilihat bahwa sebaran penyu yang ada di Kawasan NasionalTakabonerate juga terdistribusi pada perairan Desa Barugaiya, jadi sebaranpenyu untuk daerah perairan selayar sangat merata sesuai dengan habitat darijenis-jenis penyu yang ada. Masyarakat Desa Barugaiya sadar bahwasanya penyu ini dilindungi olehundang-undang, jadi ketika mereka melihat penyu atau tersangkut pada jaringserta terkena pancing akan langsung dilebas kembali keperairan. Rata-rataukuran penyu yang dilihatnya berukuran besar dan sebagian masyarakatnelayan menganggap penyu itu adalah hama terutama masyarakat nelayan yangmenggunkan alat tangkap jaring sangat diresahkan karena menganggu dansering terkena jaring sehingga merusak jaring dari nelayan. 44
  • 45.  Waktu Bertelur Penyu di Desa Barugaiya Bulan Maret – Juli adalah bulan-bulan dimana penyu akan naik kepesisiruntuk bertelur. Jarak dari garis pantai antara 5 - 10 meter untuk mencari habitatbertelur yang tersembunyi dan aman dari pemangsanya seperti anjing, terutamamanusia. Menurut responden penyu sendiri mempunyai trik dalam mencaridaerah yang digunakan untuk bertelur dengan menggali beberapa lubang padapasir agar para predatornya susah dalam mencari yang mana sebenarnyalubang yang digunakan oleh penyu untuk bertelur. Bulan Mei sampai Julimerupakan puncak yang intensitas bertelurnya semakin meningkat dibandingkanantara bulan Maret samapai Mei. Dari data responden mengatakan apabilapuncak bertelur dari penyu dengan jumlah yang besar, setiap malam antara 3 – 5penyu yang naik untuk bertelur dalam semalam dengan jenis-jenis penyu yangberbeda-beda. Dalam satu minggu hanya satu sampai dua malam penyu ini tidaknaik kepesisir untuk bertelur. Rata-rata jumlah telur penyu antara 100 – 150 butir telur, masayarakatDusun Tulang ketika bulan-bulan pendaratan penyu untuk bertelur, setiap malamkepesisir pantai mencari telur penyu untuk menambah kebutuhan hidup sehari-harinya, dan juga suda merupakan kebiasaan yang setiapa tahunnya dilakukan.Masyarakat sendiri ketika mendapat sarang atau tempat bertelurnya penyu,mereka tidak akan mengambil semua telur penyu dan menyisahkannya untukkelangsungan hidup dari penyu sampai 10 butir telur yang diletakkan ditempatlain atau membuat sarang baru menurut mereka aman dari predator. Telur dijualdengan harga antara 700 samapi 750 rupiah perbutirnya yang dipasarkan di KotaBenteng dan diserahkan kepengumpul. Dari 15 responden sangat mengharapkan turun tangan pemerintah dalammelestarikan penyu yang ada didaerahnya, sekaligus membuat suatu daerah 45
  • 46. penangkaran penyu agar penyu didaerahnya tidak punah dan dapat dilihat olehanak cucu mereka.Gambar 9, Wawancara dengan Bapak Supardi masyarakat Dusun Tulang untuk Inventarisasi penyu di daerahnya. Gambar 10, Wawancara dengan Bapak Sawaluddin masyarakat Dusun Tulang untuk Inventarisasi penyu di daerahnya. 46
  • 47. IV. SIMPULAN DAN SARANA. Simpulan Berdasarkan hasil praktik kerja lapang di Desa Barugaiya KecamatanBontomanai Kabubaten Kepulauan Selayar maka simpulan yang dapat diambilsebagai berikut : 1. Populasi penyu yang ada di daerah ini setiap tahun menurun karena adanya penangkapan penyu yang dilakukan oleh masyarakat. 2. Habitat penyu sisik dan penyu hijau yang banyak dijumpai oleh masyarakat pada daerah slop dan memiliki tutupan karang yang bagus 3. Masa bertelur penyu antara bulan Maret – Juli dan puncaknya pada bulan Mei – Juli, jumlah telurnya yaitu 100 – 150 biji yang dijual dengan harga 700 – 750 rupia perbutirnya. 4. Ada empat jenis penyu yang ada di Desa Barugaiya yaitu Penyu sisik (Eretmochelys imbricate), Penyu hijau (Chelonia mydas), Penyu Tempayan (Caretta caretta) dan Penyu lekang (Lepidochelys olivacea) 5. Tingkat pengawasan terhadap pelestarian biota-biota laut perlu ditingkatkan dengan kerja sama masyarakat dan pemerintah, khususnya penyu yang merupakan satwa liar dan dilindungi oleh Undang-Undang.B. Saran Perlu adanya kesadaran masyarakat khususnya Dusun tulang agarkiranya melakukan pengawasan dan pelarangan untuk berburuh telur penyu agardapat kiranya dihentikan untuk meningkatkan populasi penyu didaerah ini, sebabtelur penyu adalah siklus hidup dari penyu dan itu juga dilindungi oleh undang-undang. Jadi pemerintah yang terkait masalah itu harus meningkatkan sosialisasimaslah penyu. 47
  • 48. DAFTAR PUSTAKAhttp://regional.coremap.or.id/pangkep/sosek/article.php?id=1266/tanggal.29.mei. 2011/jam.20:10http://www.kmbsulsel.net/index.php?option=com_content&view=article&id=157&I temid=89/tanggal.29.mei.2011/jam.20:10http://www.conserveturtles.org/seaturtleinformation.php?page=flatback/tanggal.2 9.mei.2011/jam.20:10Ahmad. A, 2010, Profil Desa Barugaiya Kecamatan Bontomanai Kabupaten Kepulauan Selayar, Barugaiya.Caribbean Conservation Corporation, 1996, Sea Turtles: Species Information – Scientific Clasification, Gainesville, http://www.cccturtle.org/species_class.htmSutanto. I, 1997, Pengelolaan Pengunduhan Telur Penyu di Pantai Pangumbahan Kabupaten Sukabumi – Jawa Barat. Makalah; Workshop Penelitian dan Pengelolaan Penyu Indonesia, Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Pelestarian Alam, Bogor.Hamid. M. 2005, Database Keanekaragaman hayati Taman Nasional Takabonerate, Kepala Balai Taman Nasional, Benteng.Nyoman. N, 1997, Penelitian dan Pengelolaan Penyu di Indonesia, Makalah; Workshop Penelitian dan Pengelolaan Penyu Indonesia, Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Pelestarian Alam, BogorPeraturan Pemerintah Republik Indonesia no 7 tahun 1999 tentang Pengawetan tumbuhan dan satwa langka.Sukotjo A.S, 1997, Pemanfaatan Penyu Di Indonesia, Makalah; Workshop Penelitian dan Pengelolaan Penyu Indonesia, Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Pelestarian Alam, Bogor. 48
  • 49. 49
  • 50. Lampiran 1. Kunci Identifikasi Penyu Identifikasi JenisPengenalan terhadap bagian-bagian tubuh penyu beserta fungsinya sangatdiperlukan agar dapat melakukan identifikasi dengan baik. Tubuh penyu terdiridari bagian-bagian: 1) Karapas, yaitu bagian tubuh yang dilapisi zat tanduk, terdapat di bagian punggung dan berfungsi sebagai pelindung. 2) Plastron, yaitu penutup pada bagian dada dan perut. 3) Infra Marginal, yaitu keping penghubung antara bagian pinggir karapas dengan plastrón. Bagian ini dapat digunakan sebagai alat identifikasi. 4) Tungkai depan, yaitu kaki berenang di dalam air, berfungsi sebagai alat dayung. 5) Tungkai belakang, yaitu kaki bagian belakang (pore fliffer), berfungsi sebagai alat penggaliGambaran bagian-bagian tubuh penyu dapat dilihat pada Gambar 1. Gambar 1. Bagian-Bagian Tubuh Penyu (Sumber: Yayasan Alam Lestari, 2000)Menurut Carr (1972), penyu termasuk ke dalam phylum Chordata yang memiliki2 (dua) famili, yaitu:A. Family : Cheloniidae, meliputi :Species : 1) Chelonia mydas (penyu hijau)2) Natator depressus (penyu pipih)3) Lepidochelys olivacea (penyu abu)4) Lepidochelys kempi (penyu kempi)5) Eretmochelys imbricata (penyu sisik)6) Caretta caretta (penyu karet atau penyu tempayan)B. Family : Dermochelyidae, meliputi :Species : 7) Dermochelys coriacea (penyu belimbing)Dari 7 spesies penyu di atas, penyu jenis Lepidochelys kempi (penyu kempi)tidak berada di Indonesia, tapi berada di Ameraka Latin. Oleh karena itu padaPedoman ini tidak diikutkan pembahasan tentang Penyu Kempi. Nama daerah(Indonesia) dan nama internasional 6 (enam) jenis penyu yang ada di Indonesiadisajikan pada Tabel 1. 50
  • 51. Tabel 1. Nama ilmiah, internasional dan nama daerah (Indonesia)Identifikasi jenis penyu dapat dilakukan berdasarkan pada hal-hal berikut:a. Bentuk luar (morfologi)b. Tanda-tanda khusus pada karapasc. Jejak dan ukuran sarang (diameter dan kedalaman sarang) serta kebiasaan bertelurd. Pilihan habitat peneluranC. Bentuk luar penyu Identifikasi penyu berdasarkan bentuk luar (morfologi) setiap jenis dapatdilihat pada Tabel 2. Tata cara atau kunci identifikasi jenis penyu berdasarkanciri-ciri morfologi dapat dilihat pada Gambar 2 51
  • 52. Tabe 2, Identifikasi Berdasarkan Bentuk Luar (Morfologi) Jenis Penyu 52
  • 53. 53
  • 54. 54
  • 55. 55
  • 56. 56
  • 57. 57
  • 58. 58
  • 59. D. Tanda-tanda Khusus Pada Kerapas Pengenalan jenis penyu ditentukan berdasarkan tanda-tanda khususyang terdapat pada kerapas penyu dapat dilihat pada tabel 4.E. Jejak, ukuran serang dan kebiasaan bertelur penyu Identifikasi jenis penyu berdasarkan jejak (track), ukuran sarang dankebiasaan bertelur dijelaskan pada tabel 5 di bawah ini. 59
  • 60. Pengukuran jejak jenis penyu bertelur dilakukan mulai naik daripermukaan air menuju intertidal sampai mencari lokasi yang cocok untuk digali.Pengukuran jejak dilakukan malam hari. Contoh jejak beberapa jenis penyudisajikan pada gambar 5 di bawah ini. 60
  • 61. 61
  • 62. F. Karakteristik Habitat Peneluran Semua jenis penyu, termasuk yang hidup di perairan Indonesia, akanmemilih daerah peneluran yang khas. Hasil penelitian di berbagai kawasan duniasejak tahun 1968 hingga 2009 diperoleh kesimpulan seperti tersebut pada tabel8. 62
  • 63. Lampiran 2. Tabel Daftar responden tentang inventarisasi penyu sisik di Desa Barugaiya. No Nama Pekerjaan 1 Andi Supardi Pegawai negeri sipil 2 Andi Sawaluddin Pegawai negeri sipil 3 Andi Mulu Petani dan Nelayan 4 Agus Salim Petani dan Nelayan 5 Pt. Juma’ Petani 7 Fardi Nelayan 8 Aling Nelayan 9 Burhan Nelayan 10 Rahman Nelayan 11 Bahar Nelayan 12 Dg. Patta Aring Petani 13 Dg. Sakkara Petani 14 Datu Pedagang 15 Dg. Siung Nelayang 63
  • 64. Lampiran 3. UU No. 5 Tahun 1990 UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1990 TENTANG KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM HAYATI DAN EKOSISTEMNYA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,Menimbang : a. bahwa sumber daya alam hayati Indonesia dan ekosistemnya yang mempunyai kedudukan serta peranan penting bagi kehidupan adalah karunia Tuhan Yang Maha Esa, oleh karena itu perlu dikelola dan dimanfaatkan secara lestari, selaras, serasi dan seimbang bagi kesejahteraan masyarakat Indonesia pada khususnya dan umat manusia pada umumnya, baik masa kini maupun masa depan; b. bahwa pembangunan sumber daya alam hayati dan ekosistemnya pada hakikatnya adalah bagian integral dari pembangunan nasional yang berkelanjutan sebagai pengamalan Pancasila; c. bahwa unsur-unsur sumber daya alam hayati dan ekosistemnya pada dasarnya saling tergantung antara satu dengan yang lainnya dan saling mempengaruhi sehingga kerusakan dan kepunahan salah satu unsur akan berakibat terganggunya ekosistem; d. bahwa untuk menjaga agar pemanfaatan sumber daya alam hayati dapat berlangsung dengan cara sebaik-baiknya, maka diperlukan langkah-langkah konservasi sehingga sumber daya alam hayati dan ekosistemnya selalu terpelihara dan mampu mewujudkan keseimbangan serta melekat dengan pembangunan itu sendiri; e. bahwa peraturan perundang-undangan yang ada dan masih berlaku merupakan produk hukum warisan pemerintah kolonial yang bersifat parsial, sehingga perlu dicabut karena sudah tidak sesuai dengan perkembangan hukum dan kepentingan nasional; f. bahwa peraturan perundang-undangan produk hukum nasional yang ada belum menampung dan mengatur secara menyeluruh mengenai konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya; g. bahwa sehubungan dengan hal-hal di atas, dipandang perlu menetapkan ketentuan mengenai konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya dalam suatu undang-undang.Mengingat : 1. Pasal 5 ayat (1), Pasal 20 ayat (1), dan Pasal 33 Undang-Undang Dasar 1945; 2. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1967 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Kehutanan (Lembaran Negara Tahun 1967 Nomor 8, Tambahan Lembaran Negara Nomor 2823); 3. Undang-undang Nomor 4 Tahun 1982 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Tahun 1982 Nomor 12, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3215); 4. Undang-undang Nomor 20 Tahun 1982 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pertahanan Keamanan Negara Republik Indonesia (Lembaran Negara Tahun 1982 Nomor 51, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3234) sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 1 Tahun 1988 (Lembaran Negara Tahun 1988 Nomor 3, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3368); 64
  • 65. 5. Undang-undang Nomor 9 Tahun 1985 tentang Perikanan (Lembaran Negara Tahun 1985 Nomor 46, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3299). Dengan persetujuan DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA MEMUTUSKAN :Menetapkan :UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA TENTANG KONSERVASI SUMBERDAYA ALAM HAYATI DAN EKOSISTEMNYA BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1Dalam Undang-undang ini yang dimaksudkan dengan: 1. Sumber daya alam hayati adalah unsur-unsur hayati di alam yang terdiri dari sumber daya alam nabati (tumbuhan) dan sumber daya alam hewani (satwa) yang bersama dengan unsur non hayati di sekitarnya secara keseluruhan membentuk ekosistem. 2. Konservasi sumber daya alam hayati adalah pengelolaan sumber daya alam hayati yang pemanfaatannya dilakukan secara bijaksana untuk menjamin kesinambungan persediaannya dengan tetap memelihara dan meningkatkan kualitas keanekaragaman dan nilainya. 3. Ekosistem sumber daya alam hayati adalah sistem hubungan timbal balik antara unsur dalam alam, baik hayati maupun non hayati yang saling tergantung dan pengaruh mempengaruhi. 4. Tumbuhan adalah semua jenis sumber daya alam nabati, baik yang hidup di darat maupun di air. 5. Satwa adalah semua jenis sumber daya alam hewani yang hidup di darat, dan atau di air, dan atau di udara. 6. Tumbuhan liar adalah tumbuhan yang hidup di alam bebas dan atau dipelihara, yang masih mempunyai kemurnian jenisnya. 7. Satwa liar adalah semua binatang yang hidup di darat, dan atau di air, dan atau di udara yang masih mempunyai sifat-sifat liar, baik yang hidup bebas maupun yang dipelihara oleh manusia. 8. Habitat adalah lingkungan tempat tumbuhan atau satwa dapat hidup dan berkembang secara alami. 9. Kawasan suaka alam adalah kawasan dengan ciri khas tertentu, baik di darat maupun di perairan yang mempunyai fungsi pokok sebagai kawasan pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa serta ekosistemnya yang juga berfungsi sebagai wilayah sistem penyangga kehidupan. 10. Cagar alam adalah kawasan suaka alam karena keadaan alamnya mempunyai kekhasan tunbuhan, satwa, dan ekosistemnya atau ekosistem tertentu yang perlu dilindungi dan perkembangannya berlangsung secara alami. 11. Suaka margasatwa adalah kawasan suaka alam yang mempunyai ciri khas berupa keanekaragaman dan atau keunikan jenis satwa yang untuk kelangsungan hidupnya dapat dilakukan pembinaan terhadap habitatnya. 12. Cagar biosfer adalah suatu kawasan yang terdiri dari ekosistem asli, ekosistem unik, dan atau ekosistem yang telah mengalami degradasi yang keseluruhan unsur alamnya dilindungi dan dilestarikan bagi kepentingan penelitian dan pendidikan. 13. Kawasan pelestarian alam adalah kawasan dengan ciri khas tertentu, baik di darat maupun di perairan yang mempunyai fungsi perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan 65
  • 66. satwa, serta pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya. 14. Taman nasional adalah kawasan pelesatarian alam yang mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan sistem zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, pariwisata, dan rekreasi. 15. Taman hutan raya adalah kawasan pelestarian alam untuk tujuan koleksi tumbuhan dan atau satwa yang alami atau buatan, jenis asli dan atau bukan asli, yang dimanfaatkan bagi kepentingan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, budaya, pariwisata dan rekreasi. 16. Taman wisata alam adalah kawasan pelestarian alam yang terutama dimanfaatkan untuk pariwisata dan rekreasi alam. Pasal 2Konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya berasaskan pelestariankemampuan dan pemanfaatan sumber daya alam hayati dan ekosistemnya secara serasidan seimbang. Pasal 3Konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya bertujuan mengusahakanterwujudnya kelestarian sumber daya alam hayati serta keseimbangan ekosistemnyasehingga dapat lebih mendukung upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat danmutu kehidupan manusia. Pasal 4Konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya merupakan tanggung jawab dankewajiban Pemerintah serta masyarakat. Pasal 5Konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya dilakukan melalui kegiatan: a. perlindungan sistem penyangga kehidupan; b. pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya; c. pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya. BAB II PERLINDUNGAN SISTEM PENYANGGA KEHIDUPAN Pasal 6Sistem penyangga kehidupan merupakan satu proses alami dari berbagai unsur hayatidan non hayati yang menjamin kelangsungan kehidupan makhluk. Pasal 7Perlindungan sistem penyangga kehidupan ditujukan bagi terpeliharanya proses ekologisyang menunjang kelangsungan kehidupan untuk meningkatkan kesejahteraanmasyarakat dan mutu kehidupan manusia. Pasal 8 1) Untuk mewujudkan tujuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7, Pemerintah menetapkan: a. wilayah tertentu sebagai wilayah perlindungan sistem penyangga kehidupan; b. pola dasar pembinaan wilayah perlindungan sistem penyangga kehidupan; c. pengaturan cara pemanfaatan wilayah pelindungan sistem penyangga kehidupan.2) Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur dengan Peraturan Pemerintah. Pasal 93) Setiap pemegang hak atas tanah dan hak pengusahaan di perairan dalam wilayah sistem penyangga kehidupan wajib menjaga kelangsungan fungsi perlindungan wilayah tersebut. 66
  • 67. 4) Dalam rangka pelaksanaan perlindungan sistem penyangga kehidupan, Pemerintah mengatur serta melakukan tindakan penertiban terhadap penggunaan dan pengelolaan tanah dan hak pengusahaan di perairan yang terletak dalam wilayah perlindungan sistem penyangga kehidupan sebagaimana dimaksud pada Pasal 8. 5) Tindakan penertiban sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dilaksanakan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pasal 10Wilayah sistem penyangga kehidupan yang mengalami kerusakan secara alami dan atauoleh karena pemanfaatannya serta oleh sebab-sebab lainnya diikuti dengan upayarehabilitasi secara berencana dan berkesinambungan. BAB III PENGAWETAN KEANEKARAGAMAN JENIS TUMBUHAN DAN SATWA BESERTA EKOSISTEMNYA Pasal 11Pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya, dilaksanakanmelalui kegiatan: a. pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya; b. pengawetan jenis tumbuhan dan satwa. Pasal 12Pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya, dilaksanakandengan menjaga keutuhan kawasan suaka alam agar tetap dalam keadaan asli. Pasal 13 1) Pengawetan jenis tumbuhan dan satwa dilaksanakan di dalam dan di luar kawasan suaka alam. 2) Pengawetan jenis tumbuhan dan satwa di dalam kawasan suaka alam dilakukan dengan membiarkan agar populasi semua jenis tumbuhan dan satwa tetap seimbang menurut proses alami di habitatnya. 3) Pengawetan jenis tumbuhan dan satwa di luar kawasan suaka alam dilakukan dengan menjaga dan mengembangbiakkan jenis tumbuhan dan satwa untuk menghindari bahaya kepunahan. BAB IV KAWASAN SUAKA ALAM Pasal 14Kawasan suaka alam sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 terdiri dari: a. cagar alam; b. suaka margasatwa. Pasal 15Kawasan suaka alam selain mempunyai fungsi pokok sebagai kawasan pengawetankeanekaragaman tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya, juga berfungsi sebagaiwilayah perlindungan sistem penyangga kehidupan sebagaimana dimaksud dalam Pasal8 ayat (1). Pasal 16(1) Pengelolaan kawasan suaka alam dilaksanakan oleh Pemerintah sebagai upayapengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya.(2) Ketentuan lebih lanjut yang diperlukan bagi penetapan dan pemanfaatan suatuwilayah sebagai kawasan suaka alam dan penetapan wilayah yang berbatasandengannya sebagai daerah penyangga diatur dengan Peraturan Pemerintah. Pasal 17(1) Di dalam cagar alam dapat dilakukan kegiatan untuk kepentingan penelitian danpengembangan, ilmu pengetahuan, pendidikan dan kegiatan lainnya yang menunjangbudidaya. 67
  • 68. (2) Di dalam suaka margasatwa dapat dilakukan kegiatan untuk kepentingan penelitiandan pengembangan, ilmu pengetahuan, pendidikan, wisata terbatas, dan kegiatanlainnya yang menunjang budidaya.(3) Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan ayat (2) diaturdengan Peraturan Pemerintah. Pasal 18(1) Dalam rangka kerjasama konservasi internasional, khususnya dalam kegiatansebagaimana dimaksud dalam Pasal 17, kawasan suaka alam dan kawasan tertentulainnya dapat ditetapkan sebagai cagar biosfer.(2) Penetapan suatu kawasan suaka alam dan kawasan tertentu lainnya sebagai cagarbiosfer diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah. Pasal 19(1) Setiap orang dilarang melakukan kegiatan yang dapat mengakibatkan perubahanterhadap keutuhan kawasan suaka alam.(2) Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) tidak termasuk kegiatan pembinaanhabitat untuk kepentingan satwa di dalam suaka margasatwa.(3) Perubahan terhadap keutuhan kawasan suaka alam sebagaimana dimaksud dalamayat (1) meliputi mengurangi, menghilangkan fungsi dan luas kawasan suaka alam, sertamenambah jenis tumbuhan dan satwa lain yang tidak asli. BAB V PENGAWETAN JENIS TUMBUHAN DAN SATWA Pasal 20(1) Tumbuhan dan satwa digolongkan dalam jenis: a. tumbuhan dan satwa yang dilindungi; b. tumbuhan dan satwa yang tidak dilindungi.(2) Jenis tumbuhan dan satwa yang dilindungi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1)digolongkan dalam: a. tumbuhan dan satwa dalam bahaya kepunahan; b. tumbuhan dan satwa yang populasinya jarang.(3) Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) diatur denganPeraturan Pemerintah. Pasal 21(1) Setiap orang dilarang untuk : a. mengambil, menebang, memiliki, merusak, memusnahkan, memelihara, mengangkut, dan memperniagakan tumbuhan yang dilindungi atau bagian- bagiannya dalam keadaan hidup atau mati; b. mengeluarkan tumbuhan yang dilindungi atau bagian-bagiannya dalam keadaan hidup atau mati dari suatu tempat di Indonesia ke tempat lain di dalam atau di luar Indonesia.(2) Setiap orang dilarang untuk : a. menangkap, melukai, membunuh, menyimpan, memiliki, memelihara, mengangkut, dan memperniagakan satwa yang dilindungi dalam keadaan hidup; b. menyimpan, memiliki, memelihara, mengangkut, dan memperniagakan satwa yang dilindungi dalam keadaan mati; c. mengeluarkan satwa yang dilindungi dari suatu tempat di Indonesia ke tempat lain di dalam atau di luar Indonesia; d. memperniagakan, menyimpan atau memiliki kulit, tubuh, atau bagian-bagian lain satwa yang dilindungi atau barang-barang yang dibuat dari bagian- bagian tersebut atau mengeluarkannya dari suatu tempat di Indonesia ke tempat lain di dalam atau di luar Indonesia; 68
  • 69. e. mengambil, merusak, memusnahkan, memperniagakan, menyimpan atau memiliki telur dan atau sarang satwa yang dillindungi. Pasal 22(1) Pengecualian dari larangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 hanya dapatdilakukan untuk keperluan penelitian, ilmu pengetahuan, dan atau penyelamatan jenistumbuhan dan satwa yang bersangkutan.(2) Termasuk dalam penyelamatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) adalahpemberian atau penukaran jenis tumbuhan dan satwa kepada pihak lain di luar negeridengan izin Pemerintah.(3) Pengecualian dari larangan menangkap, melukai, dan membunuh satwa yangdilindungi dapat pula dilakukan dalam hal oleh karena suatu sebab satwa yang dilindungimembahayakan kehidupan manusia.(4) Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), ayat (2), dan ayat (3)diatur dengan Peraturan Pemerintah. Pasal 23(1) Apabila diperlukan, dapat dilakukan pemasukan tumbuhan dan satwa liar dari luarnegeri ke dalam wilayah negara Republik Indonesia.(2) Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur denganPeraturan Pemerintah. Pasal 24(1) Apabila terjadi pelanggaran terhadap larangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal21, tumbuhan dan satwa tersebut dirampas untuk negara.(2) Jenis tumbuhan dan satwa yang dilindungi atau bagian-bagiannya yang dirampasuntuk negara dikembalikan ke habitatnya atau diserahkan kepada lembaga-lembagayang bergerak di bidang konservasi tumbuhan dan satwa, kecuali apabila keadaannyasudah tidak memungkinkan untuk dimanfaatkan sehingga dinilai lebih baik dimusnahkan. Pasal 25(1) Pengawetan jenis tumbuhan dan satwa yang dilindungi hanya dapat dilakukan dalambentuk pemeliharaan atau pengembangbiakan oleh lembaga-lembaga yang dibentukuntuk itu.(2) Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur denganPeraturan Pemerintah. BAB VI PEMANFAATAN SECARA LESTARI SUMBER DAYA ALAM HAYATI DAN EKOSISTEMNYA Pasal 26Pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya dilakukanmelalui kegiatan: a. pemanfaatan kondisi lingkungan kawasan pelestarian alam; b. pemanfaatan jenis tumbuhan dan satwa liar. Pasal 27Pemanfaatan kondisi lingkungan kawasan pelestarian alam dilakukan dengan tetapmenjaga kelestarian fungsi kawasan. Pasal 28Pemanfaatan jenis tumbuhan dan satwa liar dilakukan dengan memperhatikankelangsungan potensi, daya dukung, dan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwaliar. BAB VII KAWASAN PELESTARIAN ALAM Pasal 29(1) Kawasan pelestarian alam sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 angka 13 terdiridari: 69
  • 70. a. taman nasional; b. taman hutan raya; c. taman wisata alam.(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai penetapan suatu wilayah sebagai kawasanpelestarian alam dan penetapan wilayah yang berbatasan dengannya sebagai daerahpenyangga diatur dengan Peraturan Pemerintah. Pasal 30Kawasan pelestarian alam mempunyai fungsi perlindungan sistem penyanggakehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa, serta pemanfaatansecara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya. Pasal 31(1) Di dalam taman nasional, taman hutan raya, dan taman wisata alam dapat dilakukankegiatan untuk kepentingan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjangbudidaya, budaya, dan wisata alam.(2) Kegiatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) harus dilakukan tanpa mengurangifungsi pokok masing-masing kawasan. Pasal 32Kawasan taman nasional dikelola dengan sistem zonasi yang terdiri dari zona inti, zonapemanfaatan, dan zona lain sesuai dengan keperluan. Pasal 33(1) Setiap orang dilarang melakukan kegiatan yang dapat mengakibatkan perubahanterhadap keutuhan zona inti taman nasional.(2) Perubahan terhadap keutuhan zona inti taman nasional sebagaimana dimaksuddalam ayat (1) meliputi mengurangi, menghilangkan fungsi dan luas zona inti tamannasional, serta menambah jenis tumbuhan dan satwa lain yang tidak asli.(3) Setiap orang dilarang melakukan kegiatan yang tidak sesuai dengan fungsi zonapemanfaatan dan zona lain dari taman nasional, taman hutan raya, dan taman wisataalam. Pasal 34(1) Pengelolaan taman nasional, taman hutan raya, dan taman wisata alam dilaksanakanoleh Pemerintah.(2) Di dalam zona pemanfaatan taman nasional, taman hutan raya, dan taman wisataalam dapat dibangun sarana kepariwisataan berdasarkan rencana pengelolaan.(3) Untuk kegiatan kepariwisataan dan rekreasi, Pemerintah dapat memberikan hakpengusahaan atas zona pemanfaatan taman nasional, taman hutan raya, dan tamanwisata alam dengan mengikut sertakan rakyat.(4) Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), ayat (2), dan ayat (3)diatur dengan Peraturan Pemerintah. Pasal 35Dalam keadaan tertentu dan sangat diperlukan untuk mempertahankan atau memulihkankelestarian sumber daya alam hayati beserta ekosistemnya, Pemerintah dapatmenghentikan kegiatan pemanfaatan dan menutup taman nasional, taman hutan raya,dan taman wisata alam sebagian atau seluruhnya untuk selama waktu tertentu. BAB VIII PEMANFAATAN JENIS TUMBUHAN DAN SATWA LIAR Pasal 36(1) Pemanfaatan jenis tumbuhan dan satwa liar dapat dilaksanakan dalam bentuk: a. pengkajian, penelitian dan pengembangan; b. penangkaran; c. perburuan; d. perdagangan; e. peragaan; f. pertukaran; 70
  • 71. g. budidaya tanaman obat-obatan; h. pemeliharaan untuk kesenangan.(2) Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur denganPeraturan Pemerintah. BAB IX PERAN SERTA RAKYAT Pasal 37(1) Peran serta rakyat dalam konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnyadiarahkan dan digerakkan oleh Pemerintah melalui berbagai kegiatan yang berdaya gunadan berhasil guna.(2) Dalam mengembangkan peran serta rakyat sebagaimana dimaksud dalam ayat (1),Pemerintah menumbuhkan dan meningkatkan sadar konservasi sumber daya alamhayati dan ekosistemnya di kalangan rakyat melalui pendidikan dan penyuluhan.(3) Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dan ayat (2) diaturdengan Peraturan Pemerintah. BAB X PENYERAHAN URUSAN DAN TUGAS PEMBANTUAN Pasal 38(1) Dalam rangka pelaksanaan konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya,Pemerintah dapat menyerahkan sebagian urusan di bidang tersebut kepada PemerintahDaerah sebagaimana dimaksud dalam Undang-undang Nomor 5 Tahun 1974 tentangPokok-pokok Pemerintahan di Daerah.(2) Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur denganPeraturan Pemerintah. BAB XI PENYIDIKAN Pasal 39(1) Selain Pejabat Penyidik Kepolisian Negara Republik Indonesia, juga Pejabat PegawaiNegeri Sipil tertentu di lingkungan departemen yang lingkup tugas dan tanggungjawabnya meliputi pembinaan konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya,diberi wewenang khusus sebagai penyidik sebagaimana dimaksud dalam Undang-undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana, untuk melakukan penyidikantindak pidana di bidang konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya.(2) Kewenangan penyidik sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), tidak mengurangikewenangan penyidik sebagaimana diatur dalam Undang-undang Nomor 5 Tahun 1983tentang Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia dan Undang-undang Nomor 9 Tahun 1985tentang Perikanan.(3) Penyidik sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), berwenang untuk: a. melakukan pemeriksanaan atas laporan atau keterangan berkenaan dengan tindak pidana di bidang konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya; b. melakukan pemeriksaaan terhadap orang yang diduga melakukan tindak pidana di bidang konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya; c. memeriksa tanda pengenal seseorang yang berada dalam kawasan suaka alam dan kawasan pelestarian alam; d. melakukan penggeledahan dan penyitaan barang bukti tindak pidana di bidang konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya; e. meminta keterangan dan bahan bukti dari orang atau badan sehubungan dengan tindak pidana di bidang konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya; f. membuat dan menandatangani berita acara; 71
  • 72. g. menghentikan penyidikan apabila tidak terdapat cukup bukti tentang adanya tindak pidana di bidang konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya.(4) Penyidik sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) memberitahukan dimulainyapenyidikan dan melaporkan hasil penyidikannya kepada Penuntut Umum melalui PejabatPenyidik Kepolisian Negara Republik Indonesia sesuai dengan ketentuan Pasal 107Undang-undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana. BAB XII KETENTUAN PIDANA Pasal 40(1) Barang siapa dengan sengaja melakukan pelanggaran terhadap ketentuansebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (1) dan Pasal 33 ayat (1) dipidana denganpidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dan denda paling banyak Rp.200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah).(2) Barang siapa dengan sengaja melakukan pelanggaran terhadap ketentuansebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 ayat (1) dan ayat (2) serta Pasal 33 ayat (3)dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan denda paling banyak Rp.100.000.000,00 (seratus juta rupiah).(3) Barang siapa karena kelalaiannya melakukan pelanggaran terhadap ketentuansebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (1) dan Pasal 33 ayat (1) dipidana denganpidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun dan denda paling banyak Rp.100.000.000,00 (seratus juta rupiah).(4) Barang siapa karena kelalaiannya melakukan pelanggaran terhadap ketentuansebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 ayat (1) dan ayat (2) serta Pasal 33 ayat (3)dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun dan denda paling banyakRp. 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah).(5) Tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) adalah kejahatandan tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4) adalahpelanggaran. BAB XIII KETENTUAN PERALIHAN Pasal 41Hutan suaka alam dan taman wisata yang telah ditunjuk dan ditetapkan berdasarkanperaturan perundang-undangan yang berlaku sebelum berlakunya Undang-undang inidianggap telah ditetapkan sebagai kawasan suaka alam dan taman wisata alamberdasarkan Undang-undang ini. Pasal 42Semua peraturan pelaksanaan dari peraturan perundang-undangan di bidang konservasisumber daya hayati dan ekosistemnya yang telah ada sepanjang tidak bertentangandengan Undang-undang ini, tetap berlaku sampai dikeluarkannya peraturan pelaksanaanyang baru berdasarkan undang-undang ini. BAB XIV KETENTUAN PENUTUP Pasal 43Pada saat mulai berlakunya Undang-undang ini, maka: 1. Ordonansi Perburuan (Jachtordonnantie 1931 Staatsblad 1931 Nummer 133); 2. Ordonansi Perlindungan Binatang-binatang Liar (Dierenbeschermingsordonnantie 1931Staatsblad 1931 Nummer 134); 3. Ordonansi Perburuan Jawa dan Madura (Jachtoddonnantie Java en Madoera 1940 Staatsblad1939 Nummer 733); 72
  • 73. 4. Ordonansi Perlindungan Alam (Natuurbeschermingsordonnantie 1941 Staatsblad 1941Nummer 167); dinyatakan tidak berlaku lagi. Pasal 44Undang-undang ini dapat disebut Undang-undang Konservasi Hayati. Pasal 45Undang-undang ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Undang-undang inidengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia. Disahkan di Jakarta Pada tanggal 10 Agustus 1990 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA ttd SOEHARTODiundangkan di JakartaPada tanggal 10 Agustus 1990MENTERI/SEKRETARIS NEGARAREPUBLIK INDONESIA,TtdMOERDIONOLEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 1990 NOMOR 49Salinan sesuai dengan aslinyaSEKRETARIAT KABINET RIKepala Biro Hukum dan Perundang-undanganttdBambang Kesowo, S.H.,LL.M. 73
  • 74. Lampiran 4, Kuisoner Inventarisasi Penyu untuk melihat habitat, jenis dan intensitas keberadaannya setiap bulan pada musim bertelurnya pada Dusun Tulang Desa Barugaiya Kab. Kep SelayarA. Informasi UmumLokasi IdentifikasieKecamatan : NamaDesa : Umur Jenis o Laki-LakiDusun : Kelamin o PerempuanRT/RW :Pelaksana Pendidikan o Perguruan Tinggi Terakhir o Tamat SMUEnumerator : o Tamat SMP o Tamat SD o Tidak Tamat SDWaktu : Pekerjaan o NelayanTanda Tangan o Pedagang o Pembudidaya o Lain-lain.................. Alamat :B. Aspek Pengetahuan 1. Apakah anda tahu mengenai biota-biota laut yang dilindungi? a. Tidak tahu b. Pernah dengar tapi tidak pernah tahu jenisnya c. Tahu tetapi hanya sedikit (minta sebutkan jenis biota yang responden ketahui) ................................................... d. Tahu banyak jenis biota laut dilindungi (catat jenis biota laut yang responden sebutkan) ................................................ e. Tahu banyak jenis biota yang dilindungi, serta undang-undang yang mengaturnya ......................................... 2. Apa yang anda ketahui tentang penyu? a. Tidak tahu b. Penyu adalah merupakan hewan yang hidup di air laut c. Penyu merupakan hewan yang tidak di lindungi oleh UU d. Penyu merupakan hewan yang sama dengan kura-kura yang bisah hidup di air dan darat e. .......................... 3. Menurut anda, apakah fungsi terumbu karang yang sehat dan pesisir pantai yang bersih dapat meningkatkan populasi penyu? 74
  • 75. a. Tidak tahu b. Populasi Penyu tidak berpengaruh dengan sehatnya terumbu karang dan bersihnya pesisir pantai. c. Kalau karang sehat dan pesisir pantai yang bersih dapat meningkatkan populasi dari penyu d. Harus ada upayah dari pemerintah dan masyarakat setempat dalam melakukan pelestarian penyu sehingga dapat meningkatkan populasi 4. Apa yang dapat menyebabkan sehingga populasi penyu berkurang a. Tidan tahu b. Pengaruh cuaca yang buruk c. Penangkapan penyu yang sering terjadi d. Kurangnya sosialisasi dari pemerintah mengenai penyu yang sebenarnya di lindungi oleh UU e. Kurangnya kesadaran masyarakat f. Masyarakat tidak tahu tentang UU yang mengatur tentang penyu laut 5. Apa saja yang anda ketahui tentang kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan penyu di daerah anda? a. Tidak ada b. Ada tapi tidak tahu persis jenis kegiatannya c. Kegiatan-kegiatan coremap, tetapi tidak tahu persis jenis kegiatannya d. Kegiatan-kegiatan coremap, pertemuan desa, atau pelestarian penyu di daerah anda.C. Habitat, Jenis dan pada bulan-bulan berapa penyu ini naik kepesisir untuk bertelur 1. Pada daerah mana bapak melihat penyu? .............................................................. 2. Jenis penyu yg bapak lihat? a. Penyu belimbing (Dermochelys b. Penyu Hijau (Chelonia mydas) coriacea) c. Penyu Pipih (Natator depressus) d. Penyu Lekang (Lepidochelys olivacea) 75
  • 76. e. Penyu Sisik (Eretmochelys imbricate) f. Penyu Tempayan (Caretta caretta) g. Penyu Lekang Kempii (Lepidochelys kempi)3. Dari jenis-jenis penyu diatas apakah memiliki habitat yang berbeda.........? a. Tidak tahu b. Memiliki habitat yang sama c. Berbeda setiap jenisnya4. Pada bulan berapa penyu-penyu ini kita bisa dapatkan apakah di pesir pantai atau d bawah laut? Dan jenis penyu apa yang terdapat pada bulan itu? Bulan:............................../jenis penyu:................5. Ukuran penyu yang sering anda lihat? a. Besar, b. sedang atau c. kecil.6. Ketika anda melihat penyu apakah langsung di tangkap atau di biarkan saja? ..................................Alasannya........................................7. Apabila ditangkap bagian yang di jual dari penyu ini? Dan berapa harga jualnya....? .............................................................................................8. pada bulan-bulan berapakah penyu ini naik kedarat untuk bertelur? ...........................Jenis................................ 76
  • 77. 9. apakah bapak pernah melihat penyu yang naik kedarat untuk bertelur, bagaimana habitat bertelurnya, berapa jarak dari garis pantai ? ................................................................10. berapa jumlah penyu yang naik bertelur setiap malamnya dan berapa rata-rata jumlah telur penyu .................................................................................................................................11. apakah bapak mengambil telur penyu? Untuk di komsumsi sendiri atau di Jual? Alasannya....................................................................12. Berapa harga telur penyu, per butirnya? Dan apakah itu dapat mencukupi kebutuhan hidup? ....................................................................................13. Di jual kemana? Di pengumpul atau langsung di bawah ke pasar? .......................................................................14. Kalau pada musim bertelurnya apakah setiap malam penyu ini naik ke pesisir untuk bertelur? .......................................................................15. Apakah penyu ini dianggap hama oleh para nelayang karena sering merusak jaring nelayang yang lagi dipasang? Ya atau tidak Alasannya................................................................................................................. ...............16. Menurut Bapak, apakah perlu ada penangkaran penyu di Desa ini dan siapa yang semestinya mengelolanya? Ya atau Tidak Alasannya......................................................... 77
  • 78. Lampiran 5, Data RespondenA. InformasiUmum Responden Alamat Jenis Umur Pekerjaan PendidikanNama Responden No Kecamatan Desa Dusun Kelamin (Tahun) Utama Sampingan Terakhir Pencari telurAndi Supardi Bontomanai Barugaiya Tulang Laki-laki 34 PNS SMU 1 penyu Pencari telurAndi Sawaluddin Bontomanai Barugaiya Tulang Laki-laki 32 PNS SMU 2 penyu Pencari telurAndi Mulu Bontomanai Barugaiya Tulang Laki-laki 28 Nelayan SMP 3 penyu Pencari telurAgus Salim Bontomanai Barugaiya Tulang Laki-laki 24 Nelayan SMP 4 penyu Pencari telurPt. Juma’ Bontomanai Barugaiya Tulang Laki-laki 50 Petani SD 5 penyu UjungFardi Bontomanai Barugaiya Laki-laki 28 Nelayan SMU 6 Bori _ Pencari telurAling Bontomanai Barugaiya Tulang Laki-laki 57 Nelayan SD 7 penyu Pencari telurBurhan Bontomanai Barugaiya Joong Laki-laki 38 Pedagang SMU 8 penyu Pencari telurRahman Bontomanai Barugaiya Joong Laki-laki 45 Nelayan SMP 9 penyu Pencari telurBahar Bontomanai Barugaiya Joong Laki-laki 58 Nelayan SD 10 penyu Pencari telurDg. Patta Aring Bontomanai Barugaiya Tulang Laki-laki 48 Petani SD 11 penyuDg. Sakkara Bontomanai Barugaiya Tulang Laki-laki 51 Petani Nelayan SD 12 Pencari telurDatu Bontomanai Barugaiya Tulang Laki-laki 41 Pedagang SMU 13 penyuDg. Siung Bontomanai Barugaiya Barugaiya Laki-laki 47 Nelayan Petani SD 14 Pencari telurNurding Bontomanai Barugaiya Tulang Laki-laki 28 Wirasuwasta SMP 15 penyu 78
  • 79. Pekerjaan Pekerjaan Persentase Pendidikan Pendidikan Pekerjaan Utama Sampingan Utama Sampingan Pekerjaan Utama Pendidikan Sampingan PNS Pencari SMU 2 12 5 13.3 80.0 33.3 Jumlah telur penyu Nelayan Petani SMP 7 1 4 46.7 6.7 26.7 Pedagang Nelayan SD 2 1 6 13.3 6.7 40.0 Petani Tidak ada 3 1 20.0 6.7 Wiraswasta 1 6.7Total 15 15 15 100.0 100.0 100.0Gambar Persentase Tingkat Pendidikan Responden Dari gambar disamping dapat dilihat persentase tingkat pendidikan responden, untuk tamat SMU persentasenya Tingkat Pendidikan sebesar 33,3 %, tamat SMP persentaasenya sebesar 26,7 % dan tamat Sekolah Dasar persentasenya yaitu 40 %. Dari persentase tingkat pendidikan diatas menunjukkan bahwa masyarakat desa barugaiya harus lebih memperhatika 33.3 masalah pendidikan karena masih banyak masyarakat yang SMU 40.0 tidak sampai pada program pemerintah yang mewajib 9 tahun SMP bagi masyarakat. Karena untuk akses dan saran prasaran SD untuk pendidikan sangat memadai bagi masyarakat. Tingal bagaimana masyarakat mempunyai kemauan dan sadar akan pentingnya pendidikan bagi mereka. 26.7 79
  • 80. Gambar Persentase Pekerjaan Responden Pekerjaan Utama Pekerjaan Sampingan 6.7 Pencari telur 6.7 13.3 6.7 penyu PNS 6.7 Petani 20.0 Nelayan Pedagang Nelayan Petani 13.3 Wiraswasta Tidak ada 46.7 80.0 Gambar diatas memperlihatkan persentase pekerjaan Persentase pekerjaan sampingan responden yangutama responden, pekerjaan sebagai nelayan dilakukan ketika pada musim bertelur penyu, masyarakatmemperlihatkan persentase baling besar yaitu 46,7 %, dusun tulang dan dusun joong akan mencari telur penyu.petani yaitu 20 %, pedagang yaitu 13,3 %, PNS yaitu 13,3 Setiap malam akan pergi kepesisir laut menunggu sampai% dan Wiraawasta yaitu 6,7 %. Masyarakat Desa penyu naik kepesisir untuk bertelur. Untuk pekerjaanBarugaiya merupakan masyarakat pesisir yang pekerjaan sampingan sebagai pencari telur penyu persentaseutamanya sebagian besar adalah nelayan dan petani respondennya sebesar 80 %, petani 6,7 %, nelayan 6,7 % dankarena tergantung pada iklim dan cuaca yang ada disana, ada juga yang tidak memilik pekerjaan sampingan bagiketika musim timur masyarakat akan turun kelaut mencari responden, persentase yang tidak memiliki pekerjaannafka, dan ketika musim barat akan beralih pekerjaan sampingan yaitu 6,7 %sesuai dengan kondisi di darahnya misalnya beralihpekerjaan sebagai petani, tukang, dll. 80
  • 81. B. Aspek Pengetahuan Biota Laut yg Pengetahuan Ttng Fgsi Trb Krng Thdp Sebab Populasi No Nama Responden Kegatn2 Ttng penyu dilindung Penyu Populasi Penyu Penyu Bkrng 1 Andi Supardi C B C,D C,D,E A 2 Andi Sawaluddin C B D B,C,D A 3 Andi Mulu C B C,D C,D,E,F A 4 Agus Salim C B C,D C,D,E,F A 5 Pt. Juma’ C B C,D C,D,E,F A 6 Fardi C B C,D C,E,F A 7 Aling C B A C A 8 Burhan C B C E A 9 Rahman C B C C,E A 10 Bahar C B A E A 11 Dg. Patta Aring C B C E A 12 Dg. Sakkara C B A A A 13 Datu C B C,D C,D,E A 14 Dg. Siung C B C,D C,D,E,F A 15 Nurding C B C C,E A A 0 A 0 A 3 A 0 A 15 B 0 B 15 B 0 B 1 B 0 C 15 C 0 C 11 C 11 C 0 Jumlah D 0 D 0 D 8 D 7 D 0 E 0 E 0 E 12 F 6 81
  • 82. A 0 A 0 A 20.0 A 0.0 A 100 B 0 B 100 B 0.0 B 6.7 B 0 C 100 C 0 C 73.3 C 73.3 C 0 Persentase D 0 D 0 D 53.3 D 46.7 D 0 E 0 E 0 E 80.0 F 40.0Keterangan Biota Laut yg Pengetahuan Ttng Fgsi Trb Krng Thdp Sebab Populasi Kegatn2 Ttng penyu dilindung Penyu Populasi Penyu Penyu BkrngA. Tidak tahu A. Tidak tahu A. Tidak tahu A. Tidan tahu A. Tidak adaB. Pernah dengar B. Penyu adalah B. Populasi Penyu B. Pengaruh cuaca B. Ada tapi tidaktapi tidak pernah tahu merupakan hewan yang tidak berpengaruh yang buruk tahu persis jenisjenisnya hidup di air laut dengan sehatnya C. Penangkapan kegiatannyaC. Tahu tetapi C. Penyu terumbu karang dan penyu yang sering C. Kegiatan-hanya sedikit (minta merupakan hewan yang bersihnya pesisir pantai. terjadi kegiatan coremap,sebutkan jenis biota tidak di lindungi oleh UU D. Kurangnya tetapi tidak tahu C. Kalau karangyang responden sosialisasi dari persis jenis D. Penyu merupakan sehat dan pesisir pantaiketahui) pemerintah mengenai kegiatannya hewan yang sama yang bersih dapat penyu yang D. Kegiatan-D. Tahu banyak dengan kura-kura yang meningkatkan populasi sebenarnya di lindungi kegiatan coremap,jenis biota laut bisah hidup di air dan dari penyu oleh UU pertemuan desa,dilindungi (catat jenis darat D. Harus ada upayah E. Kurangnya atau pelestarianbiota laut yang dari pemerintah dan kesadaran masyarakat penyu di daerahresponden sebutkan) masyarakat setempat anda.E. Tahu banyak dalam melakukan F. Masyarakatjenis biota yang pelestarian penyu tidak tahu tentang UUdilindungi, serta sehingga dapat yang mengatur tentangundang-undang yang meningkatkan populasi penyu lautmengaturnya 82
  • 83. Gambar Persentase Responden Terhadap fungsi Terumbu Gambar Persentase Masyarakat tetang Penyebab Populasi Karang Terhadap Penyu Penyu Berkurang Penyebab Populasi Penyu Berkurang Fungsi Terumbu Karang Terhadap Penyu 6.7 A 20.0 A 40.0 B B C 53.3 73.3 C D D E 80.0 F 73.3 46.7KeteranganA. Tidak tahu A. Tidan tahuB. Populasi Penyu tidak berpengaruh dengan sehatnya B. Pengaruh cuaca yang burukterumbu karang dan bersihnya pesisir pantai. C. Penangkapan penyu yang sering terjadi D. Kurangnya sosialisasi dari pemerintah mengenai penyuC. Kalau karang sehat dan pesisir pantai yang bersih dapat yang sebenarnya di lindungi oleh UUmeningkatkan populasi dari penyu E. Kurangnya kesadaran masyarakatD. Harus ada upayah dari pemerintah dan masyarakat F. Masyarakat tidak tahu tentang UU yang mengatur tentangsetempat dalam melakukan pelestarian penyu sehingga dapat penyu lautmeningkatkan populasi 83
  • 84. C. Jenis-jenis Penyu Jenis Penyu No Nama Responden Penyu Penyu Hijau Penyu Pipih Penyu Lekang Penyu Sisik Penyu Penyu Lekang belimbing Tempayan Kempii 1 Andi Supardi 0 1 0 1 1 1 0 2 Andi Sawaluddin 0 1 0 0 1 0 0 3 Andi Mulu 0 1 0 0 1 0 0 4 Agus Salim 0 1 0 1 1 1 0 5 Pt. Juma’ 0 1 0 0 1 0 0 6 Fardi 0 1 0 0 1 0 0 7 Aling 0 1 0 0 1 0 0 8 Burhan 0 0 0 0 1 0 0 9 Rahman 0 1 0 0 1 0 0 10 Bahar 0 0 0 0 1 0 0 11 Dg. Patta Aring 0 1 0 0 1 0 0 12 Dg. Sakkara 0 0 0 0 1 0 0 13 Datu 0 1 0 1 1 1 0 14 Dg. Siung 0 1 0 0 1 0 0 15 Nurding 0 1 0 0 1 0 0 Jumlah 0 12 0 3 15 3 0 Persentase 0 80 0 20 100 20 0Keterangan:0 = Tidak pernah melihat1 = Pernah melihat 84
  • 85. Gambar Jenis Penyu yang Pernah Dilihat Oleh Masyarakat Dari jumlah responden sebanyak 15 orang dapat dilihat Jenis Penyu yang Pernah Dilihat Oleh Masyarakat persentase tentang jenis penyu yang pernah dilihat, untuk 00 penyu sisik dari 15 responden menjawah pernah melihat dan 20 Penyu belimbing persentasenya yaitu 100 %, penyu hijau dari 15 responden Penyu Hijau dapat dipersentasekan sebesar 80 %, penyu tempayan dari 15 responden persentase sebesar 20 %, dan penyu lekang 80 Penyu Pipih persentase sebesar 20 % dari jawaban 15 responden Penyu Lekang tersebut. Sedang kan untuk ketiga penyu yaitu penyu Penyu Sisik belimbing, penyu pipih dan penyu lekang kempii, dari 15 Penyu Tempayan responden tidak pernah melihat karena memang ketiga 100 penyu untuk mempunyai habitat dan sebarannya di Indonesia Penyu Lekang Kempii sangat susa untuk didapatkan. 20 0 85
  • 86. Lampiran 6. Dokumentasi Kegiatan Foto Bersama Dengan Motivator Desa Bontosunggu setelah melakukan wawancara Kegiatan COREAMAP II dalam rangka sosialisasi KKLD di Desa Bontoborusu 86
  • 87. Berangkat ke Desa Bontolebang pulau gusung untuk menjalankan kuisioner Wawancara dengan masyarakat Desa Kahu-Kahu 87
  • 88. Wawancara dengan masyarakat Desa Barugaiya tentang Penyu Daerah penyu yang sering dijadikan tempat untuk bertelur 88

×