Audit medis meningkatkan mutu pelayanan medis

9,262 views

Published on

Audit medis adalah salah satu bagian dari manajemen mutu pelayanan medis. Dengan audit medis, kita bisa mengetahui apakah pelayanan medis dilakukan sudah sesuai dengan standar yang ditetapkan. Dalam melakukan proses akreditasi tahun 2009/2010 di RS Panti Rapih dan selama menemani teman-teman berproses dalam persiapan akreditasi di RS Panti Rini, RS Panti Nugroho, dan RS St. Elisabet Ganjuran, penulis berkali-kali menekankan perlunya menetapkan standar pelayanan medis sebelum melakukan audit medis. Dalam perkembangannya, ternyata pendapat ini tidak selalu benar. Oleh karena itu, tulisan ini dibuat untuk “menebus” dosa penulis atas pernyataan tersebut. Lewat tulisan ini, saya berharap audit medis dapat lebih dimengerti dan menjadi kebiasaan baik yang dikembangkan terus menerus.

0 Comments
4 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
9,262
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
193
Actions
Shares
0
Downloads
188
Comments
0
Likes
4
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Audit medis meningkatkan mutu pelayanan medis

  1. 1. RAD Journal 2013:02:003 Audit Medis Meningkatkan Mutu Pelayanan Medis, Robertus Arian Datusanantyo | 1 Audit  Medis  Meningkatkan  Mutu  Pelayanan  Medis   Oleh:  Robertus  Arian  Datusanantyo       Pendahuluan   Audit  medis  adalah  salah  satu  bagian  dari  manajemen  mutu  pelayanan  medis.  Dengan  audit  medis,   kita   bisa   mengetahui   apakah   pelayanan   medis   dilakukan   sudah   sesuai   dengan   standar   yang   ditetapkan.   Dalam   melakukan   proses   akreditasi   tahun   2009/2010   di   RS   Panti   Rapih   dan   selama   menemani  teman-­‐teman  berproses  dalam  persiapan  akreditasi  di  RS  Panti  Rini,  RS  Panti  Nugroho,   dan   RS   St.   Elisabet   Ganjuran,   penulis   berkali-­‐kali   menekankan   perlunya   menetapkan   standar   pelayanan  medis  sebelum  melakukan  audit  medis.  Dalam  perkembangannya,  ternyata  pendapat  ini   tidak  selalu  benar.  Oleh  karena  itu,  tulisan  ini  dibuat  untuk  “menebus”  dosa  penulis  atas  pernyataan   tersebut.   Lewat   tulisan   ini,   penulis   berharap   audit   medis   dapat   lebih   dimengerti   dan   menjadi   kebiasaan  baik  yang  dikembangkan  terus  menerus  di  lingkungan  Yayasan  Panti  Rapih.       Pengertian   Audit   medis   adalah   produk   peradaban   Eropa.   Sebuah   tulisan   lama   dari   Shaw   dan   Costain   (1989)   menuliskan   secara   jelas   definisi   audit   medis   sebagai   pendekatan   sistematis   untuk   menelaah   pelayanan  medis  untuk  mengidentifikasi  peluang  peningkatan  mutu  dan  menyediakan  teknik  yang   tepat   untuk   mengidentifikasi   peluang   tersebut.   Audit   medis   ditekankan   hanya   untuk   pelayanan   medis,  sementara  audit  klinis  dapat  lebih  luas  dari  audit  medis  karena  dapat  melibatkan  pelayanan   keperawatan  dan  profesi  yang  lain.  Djasri  (2012)  dari  Universitas  Gadjah  Mada  menulis  bahwa  audit   klinis  adalah  suatu  telaah  kritis  dan  sistematis  terhadap  mutu  pelayanan  klinis,  termasuk  prosedur   diagnosis   dan   terapi,   penggunaan   sumber   daya   rumah   sakit,   dan   outcome   serta   kualitas   hidup   pasien.  Sejalan  dengan  Shaw  dan  Costain  (1989),  Kementerian  Kesehatan  lewat  Peraturan  Menteri   Kesehatan   no.   755/MENKES/PER/IV/2011   tentang   Penyelenggaraan   Komite   Medik   Rumah   Sakit   memilih  untuk  mendefinisikan  audit  medis  sebagai  upaya  evaluasi  secara  profesional  terhadap  mutu   pelayanan   medis   yang   diberikan   kepada   pasien   dengan   menggunakan   rekam   medisnya   yang   dilaksanakan  oleh  profesi  medis.   Williams   (1996)   pernah   menulis   bahwa   audit   sama   sekali   berbeda   dengan   riset   medis   atau   penelitian.   Sebuah   penelitian   akan   dapat   menjawab   apakah   benar   saya   benar   harus   melakukan   amputasi  pada  penderita  ulkus  diabetikum  dengan  gangren.  Sementara  itu,  sebuah  audit  akan  dapat   menjawab   apakah   amputasi   yang   saya   lakukan   pada   penderita   ulkus   diabetikum   itu   dilakukan   dengan  benar.  Penelitian  mencari  atau  membuktikan  informasi  baru,  sementara  audit  meningkatkan   mutu  pelayanan  medis.     Di  Indonesia,  audit  medis  bukanlah  istilah  yang  nyaman  untuk  didiskusikan  dengan  para  dokter  dan   dokter   spesialis.   Penyelenggaraan   audit   maternal   perinatal   versi   lama   maupun   kegiatan   lain   yang   diberi   tajuk   audit   di   dinas   kesehatan   nampaknya   juga   berkontribusi   dalam   hal   ini.   Sering   dalam   kegiatan  audit  ini  dilakukan  semacam  “penghakiman”  kepada  dokter  atas  apa  yang  terjadi  dengan   pasien.   Audit   di   bidang   lain   pun   tak   luput   dari   cap   serupa.   Dengan   metode   audit   yang   akan   dijelaskan   di   bawah   ini,   diharapkan   stigma   para   klinisi   terhadap   audit   dapat   sedikit   demi   sedikit   terkikis  dan  peran  audit  sebagai  salah  satu  alat  penting  pengendalian  mutu  dapat  meningkat.     Siklus  Audit   Shaw   dan   Costain   (1989)   mengemukakan   bahwa   audit   medis   menyediakan   metode   yang   lebih   sistematis   dan   terperinci   dibandingkan   misalnya   presentasi   kasus   kematian   maupun   ronde   besar   bersama   di   ruang   rawat   inap.   Tahun   dua   ribu   lima   Kementerian   Kesehatan   pernah   menerbitkan   keputusan  mengenai  penyelenggaraan  audit  medis.  Audit  medis  dalam  keputusan  menteri  kesehatan   ini  dibagi  menjadi  first  party  audit  dan  second  party  audit.  Saat  ini,  metode  ini  sudah  tidak  dipakai.   Walau  demikian,  siklus  audit  yang  dipakai  masih  sama  seperti  di  bawah  ini.   Siklus  audit  ada  enam  langkah.  Langkah  pertama  adalah  pemilihan  topik  audit,  dilanjutkan  dengan   penetapan   kriteria   dan   standar,   pengumpulan   data,   analisis   data,   menetapkan   perubahan,   dan   terakhir  reaudit.  Siklus  ini  terus  berulang  dan  setiap  kali  reaudit  harus  ada  penilaian  apakah  pada  
  2. 2. RAD Journal 2013:02:003 Audit Medis Meningkatkan Mutu Pelayanan Medis, Robertus Arian Datusanantyo | 2 saat  ini  pencapaian  performa  klinis  sudah  lebih  baik  dibandingkan  dengan  saat  audit  periode  yang   lalu.  Siklus  audit  medis  digambarkan  dalam  gambar  1  di  bawah  ini.     Pemilihan  Topik   Pemilihan  topik  audit  merupakan  langkah  awal  yang  penting  dalam  audit  medis.  Pemilihan  topik   audit   dapat   ditentukan   dari   rapat   komite   medis,   rapat   komite   medis   dengan   direksi   rumah   sakit,   maupun   mekanisme   lain   yang   melibatkan   komite   medis.   Kebiasaan   yang   berlaku   adalah   memprioritaskan   kasus-­‐kasus   dengan   ciri   high   volume,   high   risk,   dan   high   cost.   Dapat   pula   ditambahkan   dalam   daftar   kriteria   tersebut   beberapa   kondisi   lain   misalnya   kerawanan   terhadap   complain,  problem  prone,  masukan  dari  direksi,  dan  data  penyimpangan  lain.     Topik  audit  selain  merupakan  diagnosis  juga  dapat  merupakan  prosedur  tertentu,  misalnya  sectio   caesaria,   apendiktomi,   tonsilektomi,   dan   lain-­‐lain.   Bila   rumah   sakit   mempunyai   clinical   pathway,   audit   medis   dapat   dipakai   untuk   menilai   clinical   pathway   tersebut.   Bila   topik   telah   ditetapkan,   susunlah  dokumen  sederhana  mulai  dari  latar  belakang,  rasionalitas  pemilihan  topik,  dan  fakta  lain   misalnya  ketersediaan  guideline  atau  standar  lain.         Gambar  1.  Siklus  Audit  Medis     Setelah  topik  audit  ditetapkan,  komite  medis  dapat  membuat  tim  untuk  melaksanakan  audit.  Tim   ini  sebaiknya  diketuai  oleh  ketua  subkomite  mutu  dan  beranggotakan  dokter  dengan  reputasi  yang   baik   di   rumah   sakit   tersebut.   Selain   para   dokter,   tim   audit   ini   sebaiknya   juga   beranggotakan   perekam   medis   dalam   jumlah   yang   cukup   karena   sebagian   besar   pengumpulan   data   nanti   akan   bersumber  dari  rekam  medis.  Tentukan  juga  jumlah  sampel  (misal  100  kasus  terakhir)  atau  kisaran   cakupan  waktu  (semua  kasus  tiga  bulan  terakhir).     Penetapan  Kriteria  dan  Standar   Penetapan   kriteria   dan   standar   ini   tidak   harus   selalu   mengacu   pada   standar   yang   sudah   ada.   Bila   rumah  sakit  telah  mempunyai  panduan  praktek  klinis  (dulu  sering  disebut  standar  pelayanan  medis)   atau   clinical   pathway,   maka   kriteria   dan   standar   dapat   diambil   dari   dokumen   tersebut.   Kriteria   adalah   bukti   yang   diperlukan   dan   harus   ada   bahwa   pasien   telah   diberi   pelayanan   pada   taraf   seoptimal   mungkin.   Standar   adalah   baku   nilai   yang   menjelaskan   kriteria   tersebut.   Usahakan   membuat  kriteria  dan  standar  mulai  dari  input,  proses,  dan  output.  Dapat  juga  kriteria  dibuat  mulai   Pemilih-­‐ an  Topik   Audit   Penetap-­‐ an  Krite-­‐ ria  &   Standar   Pengum-­‐ pulan   Data   Analisis   Data   Menetap-­‐ kan  Peru-­‐ bahan   Re-­‐ audit  
  3. 3. RAD Journal 2013:02:003 Audit Medis Meningkatkan Mutu Pelayanan Medis, Robertus Arian Datusanantyo | 3 dari   proses   penegakan   diagnosis,   proses   terapi,   dan   luaran   pasien.   Sebagai   contoh,   dalam   audit   medis   kasus   demam   dengue   dapat   dibuat   kriteria   penegakan   diagnosis   berupa   pemeriksaan   temperatur,   pemeriksaan   rumple   leede,   dan   pemeriksaan   darah   rutin;   kriteria   proses   terapi:   pemberian  antipiretika  adekuat,  pemberian  cairan  rumatan;  dan  kriteria  luaran:  bebas  panas  24  jam   pada  hari  ketujuh.  Shaw  dan  Costain  (1989)  memberikan  pendapat  bahwa  kriteria  audit  ini  harus   mencakup   prosedur   diagnostik,   prosedur   terapi,   manajemen   kondisi   klinis   tertentu,   dan,   bila   mungkin,  pengukuran  luaran.     Pengumpulan  Data   Agak   berbeda   dengan   definisi   audit   medis   pada   Permenkes,   pengumpulan   data   pada   audit   sebenarnya   bisa   retrospektif   (dari   rekam   medis)   maupun   prospektif   (pengamatan   langsung).   Bias   pada  penelitian  prospektif  tentu  lebih  mudah  terjadi  karena  klinis  tahu  sedang  diamati  untuk  audit.   Dengan  demikian,  studi  retrospektif  melalui  berkas  rekam  medis  lebih  disukai.  Williams  (1996)  telah   mengingatkan   bahwa   pengumpulan   data   dapat   menjadi   pekerjaan   yang   melelahkan   dan   menjemukan.  Data  tidak  akan  menjadi  informasi  apabila  data  tersebut  tidak  bisa  menjawab  secara   spesifik   permasalahan   yang   mengemuka.   Oleh   sebab   itu,   kriteria   dan   standar   yang   telah   disusun   pada  langkah  selanjutnya  perlu  dirumuskan  menjadi  pertanyaan  yang  spesifik.     Salah  satu  contoh  dari  kriteria  dan  standar  di  atas,  yaitu  pemeriksaan  darah  rutin  pada  kelompok   kriteria   penegakan   diagnosis   dapat   diubah   menjadi   pertanyaan   spesifik   sebagai   berikut:   “Apakah   pemeriksaan   darah   rutin   dilakukan   dalam   rangkaian   pemeriksaan   pasien?”.   Untuk   memudahkan   rekapitulasi  data,  buatlah  tabel  dalam  spreadsheet  atau  alat  bantu  lain  seperti  contoh  dalam  tabel   berikut   ini.   Berikan   kode   “1”   bila   ada   data   dalam   rekam   medis   bahwa   kriteria   tersebut   dilakukan   sesuai   dengan   standar   yang   ditetapkan.   Kode   “2”   diberikan   bila   ada   data   bahwa   kriteria   tersebut   dilakukan   namun   tidak   ada   bukti   sesuai   standar.   Kode   “3”   diberikan   bila   tidak   ada   bukti   apapun   pada  rekam  medis  bahwa  kriteria  tersebut  dilakukan.     Kriteria  &  Standar   Nomor  Kasus   1   2   3   4   5   6   …..   100   Kriteria  Penegakan  Diagnosis                   Pemeriksaan  temperatur                   Pemeriksaan  rumple  leede                   Pemeriksaan  darah  rutin                   Kriteria  Proses  Terapi                   Pemberian  antipiretika  adekuat                   Pemberian  cairan  rumatan                   Kriteria  Luaran                   Bebas  panas  24  jam  pada  hari  ketujuh                                     Tabel  1.  Contoh  Rekapitulasi  Pengumpulan  Data     Analisis  Data   Analisis  data  ini  adalah  bagian  yang  cukup  rumit  dan  krusial  dalam  audit  medis.  Analisis  data  harus   dilakukan  oleh  dokter  yang  berkompeten  dalam  masalah  ini  dan  perlu  dimulai  dengan  pemeriksaan   silang   analisis   penyimpangan.   Analis   harus   memastikan   bahwa   penyimpangan   yang   dicatat   oleh   petugas  data  (asisten)  adalah  benar  penyimpangan,  bukan  sekedar  kesalahan  pencatatan.  Walaupun   bukan   merupakan   penelitian,   analisis   harus   dimulai   dengan   analisis   populasi.   Diharapkan   sampel   populasi  yang  diambil  sudah  menggambarkan  populasi.  Setelah  langkah-­‐langkah  tersebut  dilakukan,   mulailah  dengan  melihat  dan  menganalisis  penyimpangan.   Buatlah   dekskripsi-­‐deskripsi   mengenai   penyimpangan   dan   kepatuhan.   Membuat   persentase   kepatuhan  dan  penyimpangan  untuk  masing-­‐masing  kriteria  akan  membantu  mengarahkan  ke  mana   analisis   lanjutan   harus   dilakukan.   Apabila   deskripsi   sudah   dilakukan,   mulailah   menganalisis   pada   kelompok-­‐kelompok   pasien   atau   pada   kondisi-­‐kondisi   apa   saja   penyimpangan   tersebut   terjadi.   Tahap   ini   sering   disebut   pencarian   pola   penyimpangan.   Tidak   perlu   membatasi   pada   kelompok-­‐ kelompok   pasien   berdasarkan   usia   dan   jenis   kelamin.   Pikirkan   juga   mengenai   status   pembiayaan,   dan  pengelompokan  lain  yang  mungkin.    
  4. 4. RAD Journal 2013:02:003 Audit Medis Meningkatkan Mutu Pelayanan Medis, Robertus Arian Datusanantyo | 4 Terakhir,   gunakan   alat   bantu   untuk   menganalisis   penyebab   penyimpangan   ini   terjadi.   Diagram   tulang   ikan   bisa   digunakan   untuk   mencari   faktor-­‐faktor   yang   berkontribusi   dalam   terjadinya   penyimpangan  ini.  Berhati-­‐hatilah  mempergunakan  diagram  tulang  ikan  karena  analis  bisa  terjebak   dalam  banjir  kemungkinan  faktor  yang  berkontribusi.  Buatlah  kesimpulan  mengenai  hasil  analisis   ini  dan  komunikasikan  dengan  sejawat  lain  dengan  elegan  bersama  dengan  rencana  perubahan  yang   diuraikan  di  bawah  ini.     Merencanakan  Perubahan   Williams   (1996)   menulis   bahwa   bagian   paling   penting   dalam   audit   medis   adalah   implementasi   perubahan   menuju   peningkatan   mutu   klinis.   Hal   ini   sesuai   dengan   tujuan   audit   yang   telah   dijelaskan   di   atas.   Muncul   masalah   mengenai   bagaimana   perubahan   ini   diimplementasikan.   Pertama,  hendaknya  analisis  data  yang  telah  disimpulkan  tersebut  dijadikan  dasar  dalam  membuat   plan  of  action  atau  rencana  tindak  lanjut  (RTL).  Rencana  tindak  lanjut  ini  sebaiknya  disusun  bersama   oleh   pihak-­‐pihak   yang   berkompeten   dan   berkepentingan   terhadap   hasil   audit   ini.   Batas   waktu   implementasi   perubahan   ini   juga   sebaiknya   dikerjakan   dalam   lingkup   waktu   yang   spesifik   dan   terukur.     Komunikasi   yang   elegan   antara   pelaksana   audit   dan   sejawatnya   sangat   menentukan   keberhasilan   tahap  perencanaan  dan  implementasi  perubahan  ini.  Para  klinisi  mungkin  akan  tersinggung  apabila   pemimpin   audit   mengatakan   kepada   mereka,   “Penatalaksanaan   demam   dengue   kita   masih   jelek   karena   penyimpangan   pada   penegakan   diagnosis   terjadi   pada   lebih   dari   separuh   kasus.”   Sebagai   gantinya,   pemimpin   audit   dapat   mengatakan   hasil   tersebut   dengan   kalimat   lebih   positif   yang   bermakna  kurang  lebih  sama  seperti  misalnya,  “Kita  masih  perlu  bekerja  sama  untuk  meningkatkan   ketelitian   pada   sempurnanya   penegakan   diagnosis   demam   dengue   yang   dicapai   baru   mendekati   separuh  kasus.”     Reaudit   Prosedur  reaudit  sama  dengan  prosedur  audit  kecuali  tentu  pemilihan  topik,  kriteria,  dan  standar.   Hasil   reaudit   seharusnya   lebih   baik   daripada   hasil   audit   sebelumnya   karena   reaudit   dilakukan   setelah   implementasi   perubahan   dilakukan.   Apabila   hasilnya   sama   saja,   analisis   dan   perencanaan   perubahan  perlu  diperbaiki  lebih  lanjut.       Penutup   Audit   medis,   sesuai   uraian   di   atas   merupakan   gabungan   proses   yang   melibatkan   tim   kompeten,   dilakukan  secara  sistematis,  dianalisis  sesuai  perkembangan  keilmuan  terkini,  dan  bertujuan  untuk   meningkatkan  mutu  pelayanan.  Menilik  tujuan  dan  kepentingannya,  disarankan  supaya  audit  medis   ini   dapat   secara   rutin   dilakukan   sebagai   salah   satu   tugas   rutin   para   klinisi   dalam   mempertanggungjawabkan  mutu  pelayanan  klinisnya  di  rumah  sakit.  Salam!  (RAD)     Referensi   Djasri  H,  Audit  Klinik/Medik  Sebagai  Bagian  dari  Proses  Peningkatan  Mutu  Pelayanan  Rumah  Sakit,   Pusat  Manajemen  Pelayanan  Kesehatan  FK  UGM,  Yogyakarta,  2012   Keputusan   Menteri   Kesehatan   no.   496/MENKES/SK/IV/2005   tentang   Pedoman   Audit   Medis   di   Rumah   Sakit   (Telah   dicabut   dengan   adanya   Peraturan   Menteri   Kesehatan   no.   755/MENKES/PER/IV/2011  tentang  Penyelenggaraan  Komite  Medik  di  Rumah  Sakit)   Peraturan  Menteri  Kesehatan  no.  755/MENKES/PER/IV/2011  tentang  Penyelenggaraan  Komite  Medik   di  Rumah  Sakit   Shaw  CD,  Costain  DW,  Guidelines  for  medical  audit:  seven  principles,  Br  Med  J  1989;299:498-­‐9   Williams  O,  What  is  clinical  audit?,  Ann  R  Coll  Surg  Engl  1996;  78:  406-­‐411     Penulis   Robertus  Arian  Datusanantyo  adalah  dokter  jaga  gawat  darurat  dan  ruang  rawat  inap  di  RS  Panti   Rapih   Yogyakarta   dan   saat   ini   sedang   menempuh   pendidikan   pasca   sarjana   ilmu   kesehatan   masyarakat  dengan  peminatan  manajemen  rumah  sakit  di  Fakultas  Kedokteran  Universitas  Gadjah   Mada.      

×