AKUNTANSI KEUANGAN
LANJUTAN I
AGEN dan KANTOR
CABANG
Oleh:
Rizky Nurul Chasanah
11.03.3933
Perbedaan Agen dan Kantor Cabang
Agen
• Agen berfungsi untuk menerima
pesanan barang-barang dan bekerja
dibawah pengawasan...
Pembukuan Agen
Akuntansi terhadap usaha keagenan tidak
membutuhkan penyususnan buku-buku secara lengkap.
Pada umumnya agen...
Pembukuan Kantor Pusat
Dalam pembukuan kantor pusat terdapat dua alternatif
antara lain:
• Laba rugi yang di dapat dari ak...
Sistem Akuntansi Kantor Cabang
1.

2.

Sistem Sentralisasi
Pembukuan di kantor cabang diselenggarakan sepenuhnya
oleh kant...
Modifikasi Pencatatan
Penyajian data laporan harus informatif untuk kepentingan
analisa, oleh karena itu hendaknya ada pem...
Laporan Keuangan Gabungan
Secara periodik, baik kantor cabang maupun kantor pusat
menyusun keuangannya secara individual. ...
Penyusunan Neraca Gabungan
1. Menghapus saldo rekening “R/K – Kantor Pusat”
dengan “R/K – Kantor Cabang” dan saldo rekenin...
Penyusunan Laba/Rugi Gabungan
1.

Menghapus saldo rekening “pengiriman barang dari kantor
pusat” dengan “pengiriman barang...
Penyusunan Rekening Timbal Balik
1. Debit rekening “Kantor Cabang” tanpa ada
hubungan dengan kredit rekening “Kantor Pusat...
TERIMAKASIH
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Perbedaan Agen dan cabang

1,401

Published on

Published in: Economy & Finance
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
1,401
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
20
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Perbedaan Agen dan cabang

  1. 1. AKUNTANSI KEUANGAN LANJUTAN I AGEN dan KANTOR CABANG Oleh: Rizky Nurul Chasanah 11.03.3933
  2. 2. Perbedaan Agen dan Kantor Cabang Agen • Agen berfungsi untuk menerima pesanan barang-barang dan bekerja dibawah pengawasan langsung oleh kantor pusat. Kantor cabang • Kantor cabang mempunyai wewenang untuk melaksanakan transaksi-transaksi dengan pihak ketiga, sehingga berfungsi sebagai unit usaha yang berdisi sendiri. • Agen tidak memiliki persediaan untuk barang-barang yang akan dijual akan tetapi hanya berupa monster (contoh/sampel). Barang yang dijual akan dikirim langsung oleh kantor Pusat kepada langganan yang bersangkutan. • Kantor cabang mengadakan persediaan untuk barang-barang dagangannya yang pada umumnya dikirim dari kantor Pusat. Namun sampai dengan batas-batas tertentu kantor cabang juga membeli sendiri barang-barang dagangannya. • Persetujuan terhadap syarat penjualan • Kator cabang memberikan persetujuan tentang sepenuhnya dilakukan oleh kantor pusat. syarat-syarat penjualan, menyelanggarakan Administrasi terhadap piutang yang timbul administrasi piutang yang timbul dari penjualan. dari penjualan dan pengumpulan piutang yang bersangkutan diselenggarakan oleh kantor pusat. • Modal kerja untuk biaya-biaya operasi agen diberikan oleh kantor pusat. Agen tidak mengurus uang tunai (kas) selain modal kerja yang diberikan. • Kantor cabang mengelola uang tunai dari hasil penjualan, pengumpulan piutangnnya dan melaksanakan transaksi-transaksi pembayaran atas inisiatif sendiri.
  3. 3. Pembukuan Agen Akuntansi terhadap usaha keagenan tidak membutuhkan penyususnan buku-buku secara lengkap. Pada umumnya agen cukup menyelenggarakan buku kas untuk mencatat penerimaan modal kerja dari kantor pusat dan pengeluaran untuk berbagai macam biaya. Pada saat modal kerja hampir habis atau mendekati jumlah minimum yang ditetapkan, agen mengirimkan copy catatan pengeluaran kas atau ringkasannya kepada kantor pusat untuk mendapatkan penggantian atau pengisian kembali modal kerjanya.
  4. 4. Pembukuan Kantor Pusat Dalam pembukuan kantor pusat terdapat dua alternatif antara lain: • Laba rugi yang di dapat dari aktivitas penjualan melalui agen (tiap-tiap agen) tidak ditentukan secara terpisah. Laba rugi yang di dapat dari penjualan melalui agen akan dilaporkan tergabung dengan transaksi penjualan regular. • Laba rugi yang di dapat dari aktivitas penjualan melalui agen ditentukan secara terpisah. Pada cara ini rekening pembukuan khusus untuk agen terutama untuk pendapatan dan biaya yang bersangkutan, harus diselenggarakan.
  5. 5. Sistem Akuntansi Kantor Cabang 1. 2. Sistem Sentralisasi Pembukuan di kantor cabang diselenggarakan sepenuhnya oleh kantor pusat. Kantor cabang cukup mengumpulkan dokumen-dokumen dasar. Dokumen tersebut dikirim kepada kantor pusat untuk dicatat dalam buku jurnal dan rekeningrekening buku besarnya. Sistem Desentralisasi Cabang menyelenggarakan pembukaan atas transaksi yang terjadi secara lengkap. Jika sistem desentralisasi digunakan, biasanya susunan dan klasifikasi rekening-rekenng pembukuan pada tiap kantor cabang mengikuti dan sesuai dengan susunan serta klasifikasi yang dipakai pada kantor pusatnya.
  6. 6. Modifikasi Pencatatan Penyajian data laporan harus informatif untuk kepentingan analisa, oleh karena itu hendaknya ada pemisahaan di dalam pencatatan penanaman modal oleh kantor pusat dan kantor cabang yang bersifat sementara. Buku-buku Kantor Pusat dan Kantor Cabang diadakan pemisahan, yaitu: 1. Rekening kantor pusat dan kantor cabang bersifat sementara Dipakai untuk menampung transaksi-transaksi yang mengakibatkan hutang-piutang lancar antara pusat dan cabang 2. Rekening Kantor Pusat dan Kantor Cabang yang bersifat permanen Dipakai untuk menampung transaksi-transaksi yang mengakibatkan hutang-piutang tetap antara cabang dan pusat.
  7. 7. Laporan Keuangan Gabungan Secara periodik, baik kantor cabang maupun kantor pusat menyusun keuangannya secara individual. Dalam laporan keuangan gabungan tersebut dimaksudkan untuk memberikan gambaran tentang posisi keuangan dan hasil usaha perusahaan sebagai satu kesatuan ekonomi yang bulat, maka dalam penyusunannya harus memperhatikan : 1. Dalam neraca hanya disajikan aktiva dan hak-hak yang ada pada perusahaan dan hutang-hutang atau kewajiban perusahaan yang lain kepada pihak-pihak di luar perusahaan. 2. Dalam perhitungan laporan laba rugi, harus dihindari adanya perhitungan ganda terhadap suatu pendapatan dan biaya yang sama.
  8. 8. Penyusunan Neraca Gabungan 1. Menghapus saldo rekening “R/K – Kantor Pusat” dengan “R/K – Kantor Cabang” dan saldo rekening “hutang“ dengan “piutang kepada” antar kantor pusat dan cabang, yang ada di dalam neraca individual kantor pusat maupun cabang. 2. Menunjukkan saldo rekening aktiva, dan rekening hutang yang terdapat dalam neraca individual kantor pusat dan cabangnya sesuai dengan kelompok masingmasing.
  9. 9. Penyusunan Laba/Rugi Gabungan 1. Menghapus saldo rekening “pengiriman barang dari kantor pusat” dengan “pengiriman barang ke kantor cabang” dan saldo rekening-rekening pendapatan dan biaya-biaya yang bersangkutan = yang diakui di dalam laporan perhtungan laba-rugi individual kantor pusat dan cabang sebagai akibat kebijaksanaan sistem desentralisasi yang dilaksanakan. 2. Menjumlahkan saldo rekening-rekening pendapatan dan laba di luar usaha, rekening biaya dan rugi di luar usaha yang terdapat dalam laporan rugi laba individual kantor pusat dan cabang, sesuai dengan kelompok masing-masing.
  10. 10. Penyusunan Rekening Timbal Balik 1. Debit rekening “Kantor Cabang” tanpa ada hubungan dengan kredit rekening “Kantor Pusat”. 2. Kredit rekening “Kantor Cabang” tanpa ada hubungan dengan debit rekening “Kantor Pusat”. 3. Debit rekening “Kantor Pusat” tanpa ada hubungan dengan kredit rekening “Kantor Cabang”. 4. Kredit rekening “Kantor Pusat” tanpa ada hubungan dengan debit rekening “Kantor Cabang”.
  11. 11. TERIMAKASIH
  1. A particular slide catching your eye?

    Clipping is a handy way to collect important slides you want to go back to later.

×