Laporan kerja praktek batubara
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Laporan kerja praktek batubara

on

  • 1,160 views

 

Statistics

Views

Total Views
1,160
Views on SlideShare
1,160
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
39
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Laporan kerja praktek batubara Laporan kerja praktek batubara Document Transcript

  • LAPORAN KERJA PRAKTEK PT. INDONESIA POWER UNIT BISNIS PEMBANGKITAN SURALAYA 5 MARET 2008 – 26 MARET 2008 SISTEM PENGUKURAN KUANTITAS BATUBARA PADA INSTALASI PENYALURAN BAHAN BAKAR diajukan oleh 1. Amir Faisal (05/186877/TK/30966) 2. Ari Kristianto (05/189695/TK/31137) Program Studi : Fisika Teknik kepada Jurusan Teknik Fisika Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada Yogyakarta 2008
  • LAPORAN KERJA PRAKTEK PT. INDONESIA POWER UNIT BISNIS PEMBANGKITAN SURALAYA 5 MARET 2008 – 26 MARET 2008 SISTEM PENGUKURAN KUANTITAS BATUBARA PADA INSTALASI PENYALURAN BAHAN BAKAR Diajukan oleh, 1. Amir Faisal (05/186877/TK/30966) 2. Ari Kristianto (05/189695/TK/31137) Telah disetujui oleh : Pembimbing, Ketua Jurusan, Dr.-Ing. Sihana NIP. 131 887 483 Dr. Alexander Agung, S.T., M.Sc. NIP. 132 215 058 ii
  • KATA PENGANTAR Puji dan syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah Subhanahu Wata’ala atas segala limpahan berkat dan rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan kerja praktek dan dapat menyusun laporan pelaksanaan kerja praktek dengan judul “Sistem Pengukuran Batubara pada Instalasi Penyaluran Bahan Bakar” di PT. Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Suralaya. Laporan ini disusun sebagai hasil akhir kerja praktek yang dilaksanakan mulai tanggal 5 Maret 2008 sampai dengan 26 Maret 2008. Laporan Kerja Praktek ini disusun sebagai salah satu syarat yang harus dipenuhi untuk menyelesaikan Program Studi S1 pada Jurusan Teknik Fisika Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada. Melalui kerja praktek ini penulis dapat melihat langsung dunia kerja. Selama proses pelaksanaan Kerja Praktek, penulis banyak mendapatkan bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Dalam kesempatan ini, penulis ingin mengucapkan terimakasih kepada yang telah membantu pelaksanaan dan penyususnan Laporan Kerja Praktek ini, khususnya kepada : 1. Ir. Tulus Ruseno, M.T. selaku PJH General Manager PT. Indonesia Power UBP Suralaya. 2. Ir. Aksin Sidqi selaku Deputi General Manager Pengelolaan Batubara PT. Indonesia Power UBP Suralaya. 3. Ridwan Suwarno, SE. selaku Deputi General Manager Bidang Umum PT Indonesia Power UBP Suralaya. iii
  • 4. Drs. Rusno, MM. selaku manajer SDM PT Indonesia Power UBP Suralaya. 5. Suharto, BS. selaku SPS PSDM PT Indonesia Power UBP Suralaya. 6. Tatang Sumarno selaku PSK SDM PT Indonesia Power UBP Suralaya, yang selalu memberikan nasehat–nasehat yang sangat bermanfaat bagi penulis. 7. Andi Adam, ST., SE. Manajer Coal PT Indonesia Power UBP Suralaya. 8. Bapak Ht. Simarmata selaku Supervisor Senior Pemeliharaan Instalasi Bahan Bakar PT Indonesia Power UBP Suralaya. 9. Bapak Soleman Hasan selaku Supervisor Pemeliharaan Kontrol dan Instrumen Instalasi Bahan bakar PT Indonesia Power UBP Suralaya, yang selalu memberikan bimbingan, pengarahan, pengalaman, dan ilmu-ilmu bagi penulis. 10. Bapak Ade Sudrajat, Ade Fitriyana, Agus Budi Cahyono, Agus Tresna, Trisno W., Nasrudin, dan Hendra selaku teknisi Kontrol dan Instrumen Instalasi Bahan Bakar PT Indonesia Power UBP suralaya yang selalu menemani penulis dan membuat suasana sehari-hari penuh canda tawa di bengkel selama kerja praktek ini. 11. Dr.–Ing. Sihana, selaku Ketua Jurusan Teknik Fisika Universitas Gadjah Mada. 12. Dr. Alexander Agung, S.T., M.Sc. selaku pembimbing kerja praktek penulis di Jurusan Teknik Fisika Universitas Gadjah Mada. iv
  • 13. Dosen-dosen di Jurusan Teknik Fisika yang telah memberikan ilmu-ilmu yang bermanfaat bagi penulis. 14. Ibu Amrih dan Ibu Tati yang telah banyak membantu dalam urusan administrasi sehingga penulis dapat menyelesaikan kerja praktek ini. 15. Rekan-rekan PKL Periode 6 Februari – 27 Februari 2008 (Abdi, Herdi, Yudha, Candra, Adi, Andi, Lani, Fitri, dan Vina). 16. Teman-teman Fisika Teknik angkatan 2005 Universitas Gadjah Mada. 17. Pak Deden, Pak Andi, dan Abdi yang telah menemani penulis selama di Wisma Melati. Penulis dengan senang hati menerima saran dan kritik dari segenap pembaca demi perbaikan dan penyempurnaan Laporan Kerja Praktek ini. Semoga pengetahuan ini berguna bagi kita semua khususnya dalam dunia ilmu pengetahuan, enjiniring, perusahaan, serta pembaca pada umumnya. Suralaya, 18 Maret 2008 Penulis v
  • DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL............................................................................................. i HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. ii KATA PENGANTAR ......................................................................................... iii DAFTAR ISI ......................................................................................................... vi DAFTAR TABEL ................................................................................................. x DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ xi DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xiii BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1 I.1. Latar Belakang .................................................................................... 1 I.2. Waktu dan Lokasi Kerja Praktek ....................................................... 3 I.3. Maksud dan Tujuan Kerja Praktek .................................................... 5 I.4. Batasan Masalah ................................................................................ 5 I.5. Metodologi Penyusunan .................................................................... 5 I.6. Sistematika Penyusunan .................................................................... 6 BAB II PROFIL PT. INDONESIA POWER........................................................ 8 II.1. Pendahuluan ...................................................................................... 8 II.2. Sejarah dan Perkembangan PT. Indonesia Power ........................... 10 II.3. Visi, Misi, Motto, Tujuan, dan Paradigma PT. Indonesia Power .... 12 II.3.1. Visi .................................................................................. 13 vi
  • II.3.2. Misi .................................................................................. 14 II.3.3. Motto ............................................................................... 14 II.3.4. Tujuan .............................................................................. 14 II.3.5. Paradigma ........................................................................ 15 II.4. Budaya Perusahaan, Lima Filosofi Perusahaan, dan Tujuh Nilai Perusahaan PT. Indonesia Power (IP-HaPPPI) ............................... 15 II.4.1. Budaya Perusahaan .......................................................... 15 II.4.2. Lima Filosofi Perusahaan ................................................ 15 II.4.3. Tujuh Nilai Perusahaan PT. Indonesia Power (IP-HaPPPI) .................................................................... 16 II.5. Sasaran dan Program Kerja Bidang Produksi ................................ 17 II.6. Makna Bentuk dan Warna Logo ..................................................... 18 II.6.1. Bentuk ............................................................................ 18 II.6.2. Warna ............................................................................. 19 II.7. Unit Bisnis Pembangkitan Suralaya ............................................... 20 II.7.1. Sejarah UBP Suralaya ..................................................... 20 II.7.2. Lokasi PLTU Suralaya .................................................... 23 II.7.3. Struktur Organisasi UBP Suralaya ................................... 25 II.7.4. Proses Produksi Tenaga Listrik PLTU ............................. 26 II.8. Dampak Lingkungan ....................................................................... 31 II.9. Data Teknik Komponen Utama PLTU Suralaya ............................. 32 vii
  • BAB III Sistem Instalasi Penyaluran Bahan Bakar ............................................ 45 III.1. Sistem Penanganan Bahan Bakar (Coal Handling System) ........... 45 III.2. Coal Handling Area ....................................................................... 46 III.2.1. Unloading Area ............................................................... 46 III.2.2. Coal Stock Area .............................................................. 49 III.2.3. Power Plant..................................................................... 49 III.3 Coal Handling System Unit 1-4. .................................................... 50 III.4. Coal Handling System Unit 5-7 ..................................................... 52 III.5. Komponen – komponen Coal Handling ........................................ 53 III.5.1. Peralatan Utama .............................................................. 53 III.5.2. Peralatan Pendukung ....................................................... 63 III.5.3. Peralatan Pengaman (Proteksi) ....................................... 65 BAB IV Sistem Pengukuran Kuantitas Batubara pada Instalasi Penyaluran Bahan Bakar ................................................ 68 IV.1. Pendahuluan .................................................................................. 68 IV.2. Tinjauan Umum Sistem Pengukuran ............................................. 70 IV.2.1. Elemen Fungsional Instrumen Sistem Pengukuran ........ 70 IV.2.2. Gambaran Umum Sistem Timbangan Industri ............... 72 IV.2.3. Kalibrasi Timbangan Proses Industri .............................. 73 IV.3. Prinsip Timbangan pada Belt Weigher .......................................... 74 IV.3.1. Fungsi Dasar dari Belt Weigher ...................................... 74 IV.3.2. Prinsip Pengoperasian Belt Weigher ............................... 76 viii
  • IV.3.3. Komponen dari Belt Weigher.......................................... 76 IV.3.4. Kalibrasi .......................................................................... 80 IV.4. Hasil Pengukuran Kuantitas Batubara Pada Belt Weigher 34 dan 35 ......................................................... 84 BAB V PENUTUP ............................................................................................. 87 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 89 LAMPIRAN ........................................................................................................ 90 ix
  • DAFTAR TABEL Tabel I.1. Kapasitas Terpasang Per–unit Bisnis Pembangkit Tabel I.2. Daya Mampu per-Unit Bisnis Pembangkit Tabel I.3. Produksi Listrik (GWh) per–Unit Bisnis Pembangkit Tabel I.4. Daya Terpasang (MW) Sistem Jawa Bali Tabel I.5. Periode Pembangunan UBP Suralaya Tabel I.6. Luas Area PLTU Suralaya Tabel IV.1. Pemantauan Belt Weigher 34 dan 35 pada Bulan Februari 2008 x
  • DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1. Logo PT. Indonesia Power Gambar 2.2. Lokasi PLTU Suralaya Gambar 2.3. Denah PLTU Suralaya Gambar 2.4. Struktur Organisasi PT Indonesia Power UBP Suralaya Gambar 2.5. Rute Transportasi Batubara dari Tanjung Enim ke PLTU Suralaya Gambar 2.6. Produksi Tenaga Listrik PLTU Suralaya Gambar 3.1. Pelabuhan/Dermaga I Batubara Gambar 3.2. Dermaga II Batubara Gambar 3.3. Pelabuhan SPJ Gambar 3.4. Facility Discharging Equipment (FDE) Gambar 3.5. Instalasi Penanganan Batubara UBP Suralaya Gambar 3.6. Instalasi Penyaluran Bahan Bakar Unit 1, 2, 3, dan 4 Gambar 3.7. Instalasi Penyaluran Bahan Bakar Unit 5, 6, dan 7 Gambar 3.8. Konstruksi Belt Conveyor Gambar 3.9. Konstruksi Motor, Fluid Cuopling dan Reducer Gambar 3.10. Konstruksi Belt Feeder Gambar 3.11. Stacker Reclaimer Gambar 3.12. Ship Unloader Gambar 3.13.Telescopic Chute dan Juction House Gambar 3.14. Konstruksi Junction House Gambar 3.15. Hopper Gambar 3.16. Diverter Gate xi
  • Gambar 3.17. Tripper dan Scrapper Conveyor Gambar 3.18. Dust Collector Gambar 3.19. Pull Cord Switch Gambar 3.20. Belt Sway Gambar 3.21. Local Control Panel Gambar 4.1. Blok Diagram Sistem Pengukuran Secara Umum Gambar 4.2. Blok Diagram Sistem Pengukuran pada Timbangan Industri Gambar 4.3. Load Cell Sensor Timbangan Industri Gambar 4.4. Belt Weigher Terpasang pada Belt Conveyor Gambar 4.5. Load Cell Gambar 4.6. Weight Frame (Dudukan) Gambar 4.7. Integrator xii
  • DAFTAR LAMPIRAN Halaman Pengesahan Perusahaan Hasil Penilaian Perusahaan Sertifikat Kerja Praktek Conveyor No. 34 & 35 10-14-4/4 Belt Weigher Alignment Drawing Weigh Idler Modification to Suit Ramsey Belt Scales Conveyor No. 34 & 35 10-14-4/4 Belt Weigher GA & Instalation Drawing xiii
  • 1 BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Kebutuhan energi merupakan hal yang sangat penting dalam seluruh kehidupan manusia untuk meningkatkan kesejahteraan hidup. Salah satu kebutuhan yang tidak dapat dipisahkan lagi dalam kehidupan manusia pada masa sekarang ini adalah kebutuhan energi listrik. Pemanfaatan energi listrik ini secara luas telah digunakan untuk kebutuhan rumah tangga, komersial, instansi pemerintah, industri dan sebagainya. Dalam masa sekarang ini tersediannya energi listrik merupakan salah satu komponen yang penting dalam mendorong pertumbuhan perekonomian di dalam suatu negara. Sehingga penyediaan energi listrik dituntut menjadi menyediakan energi listrik yang handal, stabil, dan bermutu serta efisien yang sangat layak untuk dijadikan tumpuan dalam menjamin kesuksesan pelayanan kebutuhan secara cepat dan tepat. Dalam usaha penyediaan energi listrik yang handal dan efisien inilah Unit Pembangkitan Suralaya merupakan salah satu perusahaan yang mengoperasikan mesin pembangkit listrik yang menggunakan mesin dengan tenaga uap dengan bahan bakar utama batubara yang terdiri dari tujuh unit, semuanya berjumlah 3400 MegaWatt yang diperkirakan memenuhi 30% kebutuhan listrik di pulau Jawa, Bali, dan Madura. Dengan makin pentingnya peranan energi listrik dalam kehidupan sehari-hari khususnya bagi keperluan industri, maka Unit Pembangkitan Suralaya sebagai unit penyedia energi listrik terbesar dituntut untuk dapat memenuhi mutu
  • 2 tenaga listrik yang juga menjadi tuntutan yang makin besar dari pihak pemakai energi listrik. Mutu tenaga listrik itu meliputi : A. Kontinuitas penyediaan ; apakah tersedia 24 jam sehari sepanjang tahun. B. Nilai tegangan ; apakah selalu dalam batas–batas yang diizinkan. C. Nilai frekuensi ; apakah selalu ada dalam batas–batas yang diizinkan. D. Kedip tegangan ; apakah besar dan lamanya masih dapat diterima oleh pemakai energi listrik. Faktor utama agar mutu tenaga listrik dapat tercapai adalah dengan cara mengoperasikan peralatan secara benar dan efisien serta pemeliharaan yang benar, sehingga peralatan tetap bisa beroperasi secara baik, andal dan prima. Pembangkit Listrik Tenaga Uap merupakan jenis pembangkit listrik yang menggunakan uap sebagai media untuk memutar sudu-sudu turbin, dimana uap yang digunakan untuk memutar sudu-sudu tersebut adalah uap kering. PLTU beroperasi pada siklus Rankine yang dimodifikasi agar mencakup proses pemanasan lebih lanjut (super heating), pemanasan air pengisi ketel/boiler (feed water heating) dan pemanasan kembali uap keluar turbin tekanan tinggi (steam reheating). Pada PLTU Suralaya ini, pemanasan itu dihasilkan dati pembakaran batubara sebagai bahan bakar utama. Sistem penanganan batubara (Coal Handling System) di PLTU Suralaya terdiri dari peralatan bongkar muat batubara dari kapal dan peralatan transportasi dari tempat bongkar menuju tempat tujuan. Batu bara yang dibongkar dari kapal dapat langsung disalurkan menuju coal bunker di setiap unit atau dapat ditampung terlebih dahulu di stock area.
  • 3 Pada proses bongkar muat dari kapal tongkang, penyimpanan di stock area, dan sebelum masuk coal bunker terdapat belt weighter yang berfungsi sebagai timbangan untuk menimbang batubara. Timbangan ini bersifat dimanis karena menimbang laju aliran batubara yang sedang berjalan di atas Belt Conveyor untuk diketahui flow rate dalam satuan Ton/jam yang melewati conveyor. Dalam pelaksanaan kerja praktek ini penulis ditempatkan di bagian Coal Handling System. Kerja praktek yang telah dilaksanakan di PT. Indonesia Power UBP Suralaya memberikan banyak pengetahuan dan pengalaman bagi penulis dalam berbagai disiplin ilmu dan pengetahuan tentang dunia kerja yang seberarnya. Dari sekian banyak pengetahuan yang penulis dapatkan selama kerja praktek, maka di dalam laporan ini penulis membahas mengenai “Sistem Pengukuran Kuantitas Batubara pada Instalasi Bahan Bakar di PT. Indonesia Power UBP Suralaya”. I.2. Maksud dan Tujuan Kerja Praktek Kerja praktek ini merupakan salah satu mata kuliah wajib yang ada di kurikulum akademik Jurusan Teknik Fisika Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada. Maksud dan tujuan pelaksanaan kerja praktek ini adalah untuk memenuhi syarat untuk meraih gelar Sarjana Teknik, di Jurusan Teknik Fisika Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada.
  • 4 Secara khusus tujuan kerja praktek ini adalah 1. Bagi Mahasiswa a. Untuk memperoleh pengalaman secara langsung penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi yang didapat dalam dunia pendidikan pada dunia industri. b. Untuk melatih kemampuan analisa permasalahan yang ada di lapangan berdasarkan teori yang telah diperoleh. c. Untuk menambah wawasan tentang dunia kerja sehingga nantinya ketika terjun ke dunia kerja dapat menyesuaikan diri dengan cepat. 2. Bagi Institusi Pendidikan a. Menjalin kerjasama antara perguruan tinggi dengan dunia industri. b. Mendapatkan bahan masukan tentang sistem pengajaran yang lebih sesuai dengan lingkungan kerja. c. Untuk meningkatkan kualitas dan pengalaman lulusan yang dihasilkan. 3. Bagi Perusahaan a. Membina hubungan baik dengan pihak institusi perguruan tinggi dan mahasiswa. b. Untuk merealisasikan partisipasi dinia usaha terhadap pengembangan dunia pendidikan. Tujuan yang ingin dicapai dari pelaksanaan kerja praktek ini adalah a. Mempelajari proses-proses yang terjadi pada Pembangkit Listrik Tenaga Uap dengan menggunakan bahan bakar batubara.
  • 5 b. Mengadakan pengamatan dan penelitian tentang penerapan teori dengan kondisi yang sebenarnya. c. Memperoleh pengalaman operasional dari suatu industri dalam penerapan, rekayasa, dan ilmu pengetahuan dan teknologi. d. Mengetahui prinsip-prinsip alat-alat yang ada pada sistem penanganan batubara. I.3. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek. Kerja Praktek ini dilaksanakan di PT. Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Suralaya, Jl. Komplek PLTU Suralaya Kotak Pos 15 Merak 42456, Merak Banten. Waktu pelaksaan kerja praktek mulai tanggal 5 Maret 2008 sampai dengan 26 Maret 2008. I.4. Batasan Permasalahan Karena sistem instalasi bahan bakar ini sangat luas dan terdiri dari banyak peralatan dan keterbatasan waktu dalam kerja praktek ini, maka penulis membatasi topik permasalahan pada Sistem Pengukuran Kuantitas Batubara pada instalasi Penyaluran Bahan Bakar. I.5. Metode Pengumpulan Data Selama kerja praktek ini, metode yang digunakan dalam pengumpulan data adalah sebagai berikut : 1. Observasi Data diperoleh dengan mengadakan pengamatan langsung ke lapangan dengan bimbingan mentor/pembimbing yang ada.
  • 6 2. Wawancara. Penulis melakukan wawancara langsung dengan mentor maupun dengan operator agar mendapatkan data yang diperlukan. 3. Studi Literatur. Dengan metode ini penulis mendapatkan data melalui beberapa buku referensi, buku manual, data percobaan. I.6. Sistematika Penulisan Dalam penulisan laporan kerja praktek ini, penulis membagi dalam 5 bab, yaitu : BAB I : Pendahuluan Bab ini membahas tentang latar belakang penulisan, maksud dan tujuan kerja praktek, waktu dan tempat pelaksaaan kerja praktek, batasan masalah, metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan. BAB II : Profil PT. Indonesia Power Bab ini membahas tentang sejarah dan perkembangan PT. Indonesia Power, visi, misi, motto, tujuan, dan paradigma PT. Indonesia Power, budaya perusahaan, lima filosofi perusahaan, dan tujuh nilai perusahaan PT. Indonesia Power (IPHAPPPI), sasaran dan program kerja bidang produksi, makna bentuk dan warna logo, Unit Bisnis Pembangkitan Suralaya, dampak lingkungan, data teknik komponen utama PLTU Suralaya. BAB III : Sistem Instalasi Penyaluran Bahan Bakar. Bab ini berisi sistem penanganan batu bara secara umum, peralatanperalatan yang ada dalam sistem penanganan batubara, serta proses penanganan
  • 7 batubara. Sistem penanganan bahan bakar (coal handling system), Coal Handling Area yang terdiri dari unloading area, coal stock area, power plant, Coal Handling System Unit 1-4, Coal Handling System Unit 5-7, Komponen-komponen Coal Handling terdiri dari peralatan utama, peralatan pendukung, dan peralatan pengaman (proteksi). BAB IV : Sistem Pengukuran Kuantitas Batubara pada Instalasi Penyaluran Bahan Bakar. Bab ini membahas mengapa perlu untuk mengukur kuantitas batubara selain juga diukur kualitasnya; tinjauan umum sistem pengukuran, yaitu: elemen fungsional instrumen sistem pengukuran, gambaran umum sistem timbangan industri, kalibrasi timbangan proses industri; prinsip timbangan pada belt weigher, meliputi fungsi dasar dari belt weigher, prinsip pengoperasian belt weigher, komponen dari belt weigher, dan kalibrasi; serta hasil pengukuran kuantitas batubara pada belt weigher 34 dan 35. BAB V : Penutup Bab ini berisi kesimpulan dan saran penulis terhadap materi yang penulis tulis dalam laporan ini. Daftar Pustaka Berisi buku acuan yang digunakan dalam penulisan laporan kerja praktek ini.
  • 8 BAB II PROFIL PT. INDONESIA POWER II.1. Pendahuluan. Salah satu kebutuhan energi yang mungkin hampir tidak dapat dipisahkan lagi dalam kehidupan manusia pada saat ini adalah kebutuhan energi listrik. Seperti diketahui untuk memperoleh energi listrik ini melalui suatu proses yang panjang dan rumit, namun mengingat sifat dari energi listrik ini yang mudah disalurkan dan mudah untuk dikonversikan ke dalam bentuk energi lain seperti menjadi energi cahaya, energi kalor, energi kimia, energi mekanik, suara, gambar, dan sebagainya. Pemanfaatan energi listrik ini secara luas telah digunakan untuk keperluan rumah tangga, komersial, instansi pemerintah, industri, dan sebagainya. Karena kebutuhan manusia terhadap listrik tersebut, maka dibangunlah pembangkit listrik. Pembangkit listrik dapat dibedakan menjadi : 1. Pembangkit listrik dengan sumber energi dapat diperbaharui, seperti PLTA (Pembangkit Listrik Tenaga Air), PTLS (Pembangkit Listrik Tenaga Surya), PLTP (Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi), dan sebagainya. 2. Pembangkit listrik dengan sumber daya tidak dapat diperbaharui, seperti PLTN (Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir), PLTU (Pembangkit Listrik Tenaga Uap), PLTGU/PLTG (Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap), PLTD (Pembangkit Listrik Tenaga Diesel) Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) merupakan jenis pembangkit tenaga listrik yang menggunakan uap sebagai media untuk memutar sudu-sudu turbin, dimana uap yang digunakan memutar sudu-sudu tersebut adalah uap
  • 9 kering. PLTU pada umumnya berbahan nakar minyak dan batubara. PLTU beroperasi pada siklus Rankine yang dimodifikasi agar mencakup proses pemanasan lanjut (super heating), pemanasan air pengisi ketel/boiler (feed water heating) dan pemanasan kembali uap keluar turbin tekanan tinggi (steam reheating). Untuk meningkatkan efisiensi panas (thermal efficiency) maka uap yang dipakai harus dibuat bertekanan dan suhu setinggi mungkin. Demikian pula turbin yang dipakai secara ekonomis dibuat dengan ukuran yang sebesar mungkin agar dapat menekan biaya investasi (karena daya yang dihasilkan menjadi besar). Karena pertimbangan-pertimbangan ini, sekarang ini banyak digunakan turbo generator dengan kapasitas 500 MW. Dengan pemakaian turbin-turbin uap berkapasitas 100 MW atau lebih, efisiensi ditingkatkan melalui pemanasan kembali (reheating) uap setelah sebagian berekspansi melalui tingkat-tingkat suhu akhir (turbin tekanan rendah). PLTU merupakan salah satu dari jenis pembangkit tenaga listrik yang digunakan di Indonesia. Khususnya, PLTU batubara merupakan jenis pembangkit yang sangat cocok digunakan mengingat potensi kekayaan sumber daya alam di Indonesia dalam hal ini batubara tersedia sangat banyak di beberapa pulau di Indonesia seperti Pulau Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi. Oleh karena itu prospek PLTU batubara di Indonesia sangat cerah dan sangat strategis karena bangsa ini dapat memanfaatkan semaksimal mungkin penggunaan batubara untuk pembangkit tenaga listrik.
  • 10 II.2. Sejarah Singkat PT. Indonesia Power Keberadaan Indonesia Power sebagai perusahaan pembangkitan merupakan bagian dari deregulasi sektor ketenagalistrikan di Indonesia. Diawali dengan dikeluarkannya Keppres No. 37 Tahun 1992 tentang pemanfaatan sumber dana swasta melalui pembangkit–pembangkit listrik swasta, serta disusunnya kerangka dasar dan pedoman jangka panjang bagi restrukturisasi sektor ketenagalistrikan oleh Departemen Pertambangan dan Energi pada tahun 1993. Sebagai tindak lanjutnya, tahun 1994 PLN dirubah statusnya dari Perum menjadi Persero. Tanggal 3 Oktober 1995 PT. PLN (Persero) membentuk dua anak perusahaan untuk memisahkan misi sosial dan misi komersial yang salah satunya adalah PT. Pembangkitan Tenaga Listrik Jawa-Bali I (PLN PJB I) menjalankan usaha komersial bidang pembangkitan tenaga listrik dan usaha lainnya. Setelah lima tahun beroperasi PLN PJB I berganti nama menjadi PT. Indonesia Power pada tanggal 3 Oktober 2000. Saat ini, PT. Indonesia Power merupakan pembangkit listrik terbesar di Indonesia dengan delapan unit bisnis pembangkitan yaitu UBP Suralaya, UBP Priok, UBP Saguling, UBP Kamojang, UBP Mrica, UBP Semarang, UBP Perak Grati dan UBP Bali serta satu Unit Bisnis Jasa Pemeliharaan terbesar di pulau Jawa dan Bali dengan total kapasitas terpasang 8.978 MW. Pada tahun 2002 keseluruhan unit-unit pembangkitan tersebut menghasilkan tenaga listrik hampir 41.000 GWh yang memasok lebih dari 50 % kebutuhan listrik Jawa Bali. Secara keseluruhan di Indonesia total kapasitas terpasang sebesar 9.039 MW tahun 2002
  • 11 dan 9.047 untuk tahun 2003 serta menghasilkan tenaga listrik sebesar 41.253 GWh. PT. Indonesia Power sendiri mempunyai kapasitas yang terpasang per-unit bisnis pembangkit yang dapat dilihat pada Tabel II.1. Tabel II.1. Kapasitas Terpasang Per–unit Bisnis Pembangkit Unit Bisnis Pembangkitan Kapasitas (MW) Suralaya 3400,00 Priok 1.444,08 Saguling 797,36 Kamojang 360,00 Mrica 306,44 Semarang 1.414,16 Perak-Grati 864,08 Bali 335,07 Jawa-Bali 6756 Total Indonesia Power 6756 Sesuai dengan tujuan pembentukannya, PT. Indonesia Power menjalankan bisnis pembangkit tenaga listrik sebagai bisnis utama di Jawa dan Bali. pada Tahun 2004, PT Indonesia Power telah memasok sebesar 44.417 GWh atau sekitar 46,51% dari produksi Sistem Jawa dan Bali. Tabel II.1.Daya Mampu per-Unit Bisnis Pembangkit Pembangkitan Tahun 2004 (MW) TW I 2005 (MW) April 2005 (MW) Suralaya 2.852 2.810 2.789 Priok 1.026 1.128 1.061 Saguling 697 770 791 Kamojang 333 332 330 Mrica 298 291 291 Semarang 1.098 1.055 1.002 Perak-Grati 673 685 732 Bali 244 280 275 Total Indonesia Power 7.221 7.351 7.270
  • 12 Untuk produksi listrik pada unit-unit bisnis pembangkitan dari tahun 1999 sampai dengan Triwulan pertama tahun 2005 dapat di lihat pada Tabel II.2. Tabel II.2. Produksi Listrik (GWh) per – Unit Bisnis Pembangkit Unit Bisnis TW I 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 Pembangkitan 2005 Suralaya 15.041 15.979 18.513 21.212 21.063 21.449 23.462 22.711 5.801 Priok 7.495 6.126 7.073 7.457 6.914 6.787 7.248 6.797 1.552 Saguling 1.645 3.589 2.720 2.656 3.392 2.683 2.098 2.366 933 Kamojang 2.605 2.593 2.728 2.649 2.908 3.056 2.804 2.988 743 Mrica 708 1.143 1.230 1.121 1.173 826 869 892 293 Semarang 5.158 3.871 3.902 4.799 4.558 5.096 5.146 5.524 1.237 Perak-Grati 349 119 166 67 476 931 1.534 1.745 561 Bali 626 393 722 526 503 1.022 1.214 1.394 337 Jumlah 33.627 33.812 37.054 40.487 40.987 41.849 44.374 44.417 11.457 Sedangkan dalam menyuplai kebutuhan akan tenaga listrik dari Jawa Bali dari tahun 1998 sampai 2004 tidak hanya PT. Indonesia Power yang menyuplai tetapi juga pembangkit yang lain yaitu IPP dan PJB, seperti diperlihatkan pada Tabel II.3. Tabel II.3. Daya Terpasang (MW) Sistem Jawa Bali Perusahaan PT. Indonesia Power PT. PJB IPP Jumlah 1997 33.627 25.766 1.585 60.978 1998 33.812 25.672 1.431 60.915 1999 37.054 27.095 3.752 67.901 2000 40.487 26.115 8.225 74.826 2001 40.987 27.828 12.409 81.224 2002 2003 Smt I 2004 41.849 44.374 22.087 26.902 26.417 17.738 19.151 86.489 89.941 II.3. Visi, Misi, Motto, Tujuan, dan Paradigma PT. Indonesia Power Sebagai perusahaan pembangkit listrik yang terbesar di Indonesia dan dalam rangka menyongsong era persaingan global maka PT. Indonesia Power mempunyai visi yaitu menjadi perusahaan publik dengan kinerja kelas dunia dan bersahabat dengan lingkungan. Untuk mewujudkan visi ini PT. Indonesia Power
  • 13 telah melakukan langkah-langkah antara lain melakukan usaha dalam bidang ketenagalistrikan dan mengembangkan usaha-usaha lainnya yang berkaitan, berdasarkan kaidah industri dan niaga sehat, guna menjamin keberadaan dan pengembangan perusahaan dalam jangka panjang. Dalam pengembangan usaha penunjang di dalam bidang pembangkit tenaga listrik, PT. Indonesia Power telah membentuk anak perusahaan yaitu PT. Cogindo Daya Bersama dan PT. Artha Daya Coalindo. PT. Cogindo Daya Bersama bergerak dalam bidang jasa pelayanan dan menejemen energi dengan penerapan konsep cogeneration, energy outsourcing, energy efficiency assessment package dan distributed generation. Sedangkan PT. Artha Daya Coalindo bergerak dalam bidang perdagangan batubara sebagai bisnis utamanya dan bahan bakar lainya yang diharapkan menjadi perusahaan trading batubara yang menangani kegiatan terintegrasi di dalam rantai pasokan batubara, selain kegiatan lainnya yang bernilai tambah, baik sendiri maupun bekerjasama dengan pihak lain yang mempunyai potensi sinergis. Selain itu PT. Indonesia Power juga menanamkan saham di PT. Artha Daya Coalindo yang bergerak di bidang usaha perdagangan batubara sebesar 60%. II. 3. 1. Visi “Menjadi Perusahaan publik dengan kinerja kelas dunia dan bersahabat dengan lingkungan”.
  • 14 II. 3. 2. Misi “Melakukan usaha dalam bidang ketenagalistrikan dan mengembangkan usaha lainnya yang berkaitan berdasarkan kaidah industri dan niaga yang sehat guna menjamin keberadaan dan pengembangan perusahaan dalam jangka panjang”. II. 3. 3. Motto “ Bersama kita maju “. II. 3. 4. Tujuan A. Menciptakan mekanisme peningkatan efisiensi yang terus menerus dalam penggunaan sumber daya perusahaan. B. Meningkatkan pertumbuhan perusahaan secara berkesinambungan dengan bertumpu pada usaha penyediaan tenaga listrik dan sarana penunjang yang berorientasi pada permintaan pasar yang berwawasan lingkungan. C. Menciptakan kemampuan dan peluang untuk memperoleh pendanaan dari berbagai sumber yang saling menguntungkan. D. Mengoperasikan pembangkit tenaga listrik secara kompetitif serta mencapai standar kelas dunia dalam hal keamanan, kehandalan, efisiensi, maupun kelestarian lingkungan. E. Mengembangkan budaya perusahaan yang sehat diatas saling menghargai antar karyawan dan mitra serta mendorong terus kekokohan integritas pribadi dan profesionalisme.
  • 15 II. 3. 5. Paradigma “Hari ini lebih baik dari hari kemarin, hari esok lebih baik dari hari ini”. II.4. Budaya perusahaan, Lima filosofi Perusahaan, dan Tujuh nilai Perusahaan PT. INDONESIA POWER (IP-HaPPPI) II. 4. 1. Budaya Perusahaan Salah satu aspek dari pengembangan sumber daya manusia perusahaan adalah pembentukan budaya perusahaan. Unsur-unsur budaya perusahaan : A. Perilaku akan ditunjukkan seseorang akibat adanya suatu keyakinan akan nilai-nilai atau filosofi. B. Nilai adalah bagian daripada budaya/culture perusahaan yang dirumuskan untuk membantu upaya mewujudkan budaya perusahaan tersebut. Di PT. Indonesia Power, nilai ini disebut dengan “Filosofi Perusahaan”. C. Paradigma adalah suatu kerangka berpikir yang melandasi cara seseorang menilai sesuatu. Budaya perusahaan diarahkan untuk membentuk sikap dan perilaku yang didasarkan pada 5 filosofi dasar dan lebih lanjut, filosofi dasar ini diwujudkan dalam tujuh nilai perusahaan PT. Indonesia Power (IP-HaPPPI). II. 4. 2. Lima filosofi Perusahaan A. Mengutamakan pasar dan pelanggan. Berorientasi kepada pasar serta memberikan pelayanan yang terbaik dan nilai tambah kepada pelanggan. B. Menciptakan keunggulan untuk memenangkan persaingan.
  • 16 Menciptakan keunggulan melalui sumber daya manusia, teknologi financial dan proses bisnis yang handal dengan semangat untuk memenangkan persaingan. C. Mempelopori pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi. Terdepan dalam memanfaatkan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi secara optimal. D. Menjunjung tinggi etika bisnis. Menerapkan etika bisnis sesuai standar etika bisnis internasional. E. Memberi penghargaan atas prestasi. Memberi penghargaan atas prestasi untuk mencapai kinerja perusahaan yang maksimal. II. 4. 3. TUJUH NILAI PERUSAHAAN PT. INDONESIA POWER (IPHaPPPI) : A. Integritas Sikap moral yang mewujudkan tekad untuk memberikan yang terbaik kepada perusahaan. B. Profesional Menguasai pengetahuan, keterampilan, dan kode etik sesuai bidang. C. Harmoni serasi, selaras, seimbang, dalam : - Pengembangan kualitas pribadi, - Hubungan dengan stakeholder (pihak terkait) - Hubungan dengan lingkungan hidup
  • 17 D. Pelayanan Prima Memberi pelayanan yang memenuhi kepuasan melebihi harapan stakeholder. E. Peduli Peka-tanggap dan bertindak untuk melayani stakeholder serta memelihara lingkungan sekitar. F. Pembelajar Terus menerus meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan serta kualitas diri yang mencakup fisik, mental, sosial, agama, dan kemudian berbagi dengan orang lain. G. Inovatif Terus menerus dan berkesinambungan menghasilkan gagasan baru dalam usaha melakukan pembaharuan untuk penyempurnaan baik proses maupun produk dengan tujuan peningkatan kinerja. II.5. Sasaran dan Program Kerja Bidang Produksi Sasaran dari bidang ini adalah mendukung pemenuhan rencana penjualan dengan biaya yang optimal dan kompetitif serta meningkatkan pelayanan pasokan. Untuk mencapai sasaran tersebut, strateginya adalah sebagai berikut : A. Melakukan optimalisasi kemampuan produksi terutama pembangkit beban dasar dengan biaya murah. B. Meningkatkan efisiensi operasi pembangkit baik biaya bahan maupun biaya pemeliharaan. C. Meningkatkan optimalisasi pola operasi pembangkit. D. Meningkatkan kehandalan pola pembangkit.
  • 18 E. Meningkatkan keandalan dengan meningkatkan availability, menekan gangguan dan memperpendek waktu pemeliharaan. Adapun program kerja di bidang produksi : A. Mengoptimalkan kemampuan produksi. B. Meningkatkan efisiensi operasi dan pemeliharaan pembangkit : - Efisiensi termal. - Efisiensi pemeliharaan. - Pengawasan volume dan mutu bahan bakar. C. Melakukan optimasi biaya bahan bakar. D. Meningkatkan keandalan pembangkit. E. Meningkatkan waktu operasi pemeliharaan. II.6. Makna Bentuk dan Warna Logo Logo mencerminkan identitas dari PT. Indonesia Power sebagai Power Utility Company terbesar di Indonesia. Gambar 2.1. Logo PT. Indonesia Power II. 6. 1. Bentuk A. INDONESIA dan POWER ditampilkan dengan menggunakan dasar jenis huruf FUTURA BOOK / REGULAR dan FUTURA BOLD menandakan font yang kuat dan tegas.
  • 19 B. Aplikasi bentuk kilatan petir pada huruf “O” melambangkan “TENAGA LISTRIK” yang merupakan lingkup usaha utama perusahaan. C. Titik/bulatan merah (red dot) diujung kilatan petir merupakan simbol perusahaan yang telah digunakan sejak masih bernama PT. PLN PJB I. Titik ini merupakan simbol yang digunakan di sebagian besar materi komunikasi perusahaan. Dengan simbol yang kecil ini, diharapkan identitas perusahaan dapat langsung terwakili. II. 6. 2. Warna A. Merah Merah, diaplikasikan pada kata INDONESIA, menunjukkan identitas yang kuat dan kokoh sebagai pemilik sumber daya untuk memproduksi tenaga listrik, guna dimanfaatkan di Indonesia dan juga di luar negeri. B. Biru Biru, diaplikasikan pada kata POWER. Pada dasarnya warna biru menggambarkan sifat pintar dan bijaksana, dengan aplikasi pada kata POWER, maka warna ini menunjukkan produk tenaga listrik yang dihasilkan perusahaan memiliki ciri-ciri : - Berteknologi tinggi. - Efisien. - Aman. - Ramah lingkungan.
  • 20 II.7. Unit Bisnis Pembangkitan (UBP) Suralaya II. 7. 1. Sejarah UBP Suralaya Dalam rangka memenuhi peningkatan kebutuhan akan tenaga listrik khususnya di Pulau Jawa yang sesuai dengan kebijaksanaan pemerintah untuk meningkatkan pemanfaatan sumber energi primer dan diversifikasi sumber energi primer untuk pembangkit tenaga listrik, maka PLTU Suralaya telah dibangun dengan menggunakan batubara sebagai bahan bakar utama. Beberapa alasan mengapa Suralaya dipilih sebagai lokasi yang paling baik diantaranya adalah: 1. Tersedianya tanah dataran yang cukup luas, di mana tanah tersebut dipandang tidak produktif untuk pertanian. 2. Tersedianya pantai dan laut yang cukup dalam, tenang dan bersih, hal ini baik untuk dapat dijadikan pelebuhan guna pemasokan bahan baku, dan ketersediaan pasokan air, baik itu air pendingin maupun air proses. 3. Karena faktor nomor dua di atas, maka akan membantu/memperlancar pengangkutan bahan bakar dan berbagai macam peralatan berat yang masih di impor dari luar negeri. 4. Jalan masuk ke lokasi tidak terlalu jauh dan sebelumnya sudah ada jalan namun dengan kondisi yang belum begitu baik. 5. Karena jumlah penduduk di sekitar lokasi masih relatif sedikit sehingga tida perlu adanya pembebasan tanah milik penduduk guna pemasangan saluran transmisi kelistrikan. 6. Dari hasil survey sebelumnya, diketahui bahwa tanah di Suralaya memungkinkan untuk didirikan bangunan yang besar dan bertingkat.
  • 21 7. Tersedianya tempat yang cukup untuk penimbunan limbah abu dari sisa penbakaran batubara. 8. Tersedianya tenaga kerja yang cukup untuk memperlancar pelaksanaan pembamgunan. 9. Dampak lingkungan yang baik karena terletak diantara pelabuhan dan laut. 10. Menimbamg kebutuhan beban di Pulau Jawa merupakan yang terbesar, maka tepat apabila dibangun suatu pembangkit listrik dengan daya yang besar di Pulau Jawa. UBP Suralaya merupakan salah satu unit pembangkit yang dimiliki oleh PT Indonesia Power. Diantara pusat pembangkit yang lain, UBP Suralaya memiliki kapasitas daya terbesar dan juga merupakan pembangkit paling besar di Indonesia. PLTU Suralaya dibangun melalui tiga tahapan yaitu : Tahap I : Membangun dua unit PLTU, yaitu unit 1 dan 2 yang masing-masing berkapasitas 400 MW. Dimana pembangunannya dimulai pada bulan Mei 1980 sampai dengan bulan Juni 1985 dan telah beroperasi sejak tahun 1984, tepatnya pada tanggal 4 April 1984 untuk unit 1 dan 26 Maret 1985 untuk unit 2. Tahap II : Membangun dua unit PLTU yaitu unit 3 dan 4 yang masing-masing berkapasitas 400 MW. Dimana pembangunannya dimulai paada bulan Juni 1985 dan berakhir sampai dengan bulan desember 1989. dan telah beroperasi sejak 6 Februari 1989 untuk unit 3 dan 6 Nopember 1989 untuk unit 4.
  • 22 Tahap III : Membangun tiga unit PLTU, yaitu unit 5,6, dan 7 yang masingmasing berkapasitas 600 MW. Pembangunannya dimulai sejak bulan Januari 1993 dan telah beroperasi pada bulan Oktober 1996 untuk 5. untuk unit 6 pada bulan April 1997 dan Oktober 1997 untuk unit 7. Tabel II.4. Periode Pembangunan UBP Suralaya No. 1. 2. 3. 4. Item Konstruksi dimulai Penyalaan Pertama Masuk Jaringan Operasi Komersial Unit I Unit II Unit III Unit IV Unit V Unit VI Unit VII 1980 26-051984 24-081984 04-041985 1984 1994 11-03- 28-05- 04-02- 22-061985 1988 1989 1996 11-06- 25-08- 24-04- 16-121985 1988 1989 1996 26-03- 06-02- 06-11- 25-061986 1989 1989 1997 26-011997 26-031997 11-091997 14-071997 19-091997 19-121997 Dalam pembangunannya secara keseluruhan dibangun oleh PLN Proyek Induk Pembangkit Thermal Jawa Barat dan Jakarta Raya dengan konsultan asing dari Montreal Engineering Company (Monenco) Canada untuk Unit 1 s/d Unit 4 sedangkan untuk Unit 5 s/d Unit 7 dari Black & Veatch Iternational (BVI) Amerika Serikat. Dalam melaksanakan pembangunan Proyek PLTU Suralaya dibantu oleh beberapa kontraktor lokal dan kontraktor asing. Saat ini telah terpasang dan siap beroperasi PLTG (Pembangkit listrik Tenaga Gas) dengan kontraktor pembuat yaitu John Brown Engineering, England. PLTG ini dimaksudkan untuk mempercepat suplai catu daya sebagai penggerak peralatan Bantu PLTU, apabila terjadi ‘black out’ pada sistem kelistrikan JawaBali. Beroperasinya PLTU Suralaya diharapkan akan menambah kapasitas dan keandalan tenaga listrik di Pulau Jawa-Bali yang terhubung dalam sistem
  • 23 interkoneksi se-Jawa dan Bali. Mensukseskan program pemerintah dalam rangka penganekaragaman sumber energi primer untuk pembangkit tenaga listrik sehingga lebih menghemat BBM, juga meningkatkan kemampuan bangsa Indonesia dalam menyerap teknologi maju, penyediaan lapangan kerja, peningkatan taraf hidup masayarakat dan pengembangan wilayah sekitarnya sekaligus meningkatkan produksi dalam negeri. II. 7. 2. Lokasi PLTU Suralaya PLTU Suralaya terletak di desa Suralaya, Kecamatan Pulo Merak, Serang, Banten. 120 km ke arah barat dari Jakarta menuju pelabuhan Ferry Merak, dan 7 km ke arah utara dari Pelabuhan Merak tersebut. 4 x 400 MW Gambar 2.2. Lokasi PLTU Suralaya
  • 24 1. M fuel oil tank ain 2. CWpum # 1-7 p 3. A inistration building dm 4. Stacks 5. Boiler house # 1-7 6. Turbine gen. House #1-7 7. Control room#1-7 8. CWdischarge cannal 9. 150 kVsw yard itch 10 Sim ulator building 11 Security building 12 PLNPrject office 13 EHV subst. Building 14 Newstorage 15 O ST. recalim ld er 16 NewST. reclaim er 22 16 17 20 19 Coal open storage 21 29 18 26 1 1 15 28 17 Setlem basin ent 18 Sem perm JETTY i . 19 O JETTY il 20 DERM GAI A 21 CWintake culverts 22 DERM GAII A 23 A conveyor sh 24 A disposal area sh 25 W treatm area ater ent 26 Chlorination plant 27 H2 plant 28 O storage ld 29 Coal conveyor 30 Ro-Ro Jetty 2 25 4 27 14 5 5 5 6 7 23 24 555 5 6 7 8 3 500 kV SY 11 12 9 10 Gambar 2.3. Denah PLTU Suralaya Luas area PLTU Suralaya adalah ±254 ha, terdiri dari : Tabel II.5. Luas Area PLTU Suralaya Area A B C D E F G H Nama Lokasi Gedung Sentral Ash Valley Kompleks Perumahan Coal Yard Tempat Penyimpanan Alat-alat Berat Switch Yard Gedung Kantor Sisanya berupa tanah dan perbukitan Jumlah Luas (Ha) 30 8 30 20 2 6,3 6,3 157,4 254
  • 25 II. 7. 3. Struktur Organisasi. Struktur organisasi yang baik sangat diperlukan dalam suatu perusahaan, semakin besar perusahaan tersebut semakin kompleks organisasinya. Secara umum dapat dikatakan, struktur organisasi merupakan suatu gambaran secara skematis yang menjelaskan tentang hubungan kerja, pembagian kerja, serta tanggung jawab dan wewenang dalam mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan semula. General Manajer UBP Suralaya Deputi General Manajer Operasi dan Pemeliharaan Manajer Logistik Manajer Pengembangan Usaha Manajer Sumber Daya Manusia Deputi General Manajer Bidang Umum Deputi General Manajer Pengelolaan Batubara Manajer Perencanaan Evaluasi dan Engineering Management Representative Manager Ash Handling Document Control Manajer Coal Handling Manajer Pemeliharaan 1-4 Manajer Pemeliharaan 5-7 Manajer Keuangan Manajer Operasi 1-4 Manajer Humas Manajer Pelabuhan Manajer Operasi 5-7 Gambar 2.4. Struktur Organisasi PT. Indonesia Power UBP Suralaya
  • 26 PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Suralaya, secara struktural puncak pimpinannya dipegang oleh seorang General Manajer yang dibantu oleh Deputi General Manajer dan Manajer Bidang. Secara lengkap, struktur organisasi PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Suralaya diperlihatkan pada Gambar 2.4. II. 7. 4. Proses Produksi Tenaga Listrik PLTU PLTU Suralaya telah direncanakan dan dibangun untuk menggunakan batubara sebagai bahan bakar utamanya. Sedangkan sebagai bahan bakar cadangan menggunakan bahan bakar residu, Main Fuel Oil (MFO) dan juga menggunakan solar, High Speed Diesel (HSD) sebagai bahan bakar ignitor atau pemantik pada penyalaan awal dengan bantuan udara panas bertekanan. Batubara diperoleh dari tambang Bukit Asam, Sumatera Selatan dari jenis subbituminous dengan nilai kalor 5000-5500 kkal/kg. Transportasi batubara dari mulut tambang Tanjung Enim ke pelabuhan Tarahan dilakukan dengan kereta api. Selanjutnya dibawa dengan kapal laut ke Jetty Suralaya.
  • 27 COAL TRANSPORTATION ROUTE Palembang South Sumatra Prabumulih M. Enim B. Raja K. Bumi Tarahan Suralaya PP Sunda Strait Banten Jakarta West Java Gambar 2.5. Rute Transportasi Batubara dari Tanjung Enim ke PLTU Suralaya Batubara yang dibongkar dari kapal di Coal Jetty dengan menggunakan Ship Unloader atau dengan peralatan pembongkaran kapal itu sendiri, dipindahkan ke hopper dan selanjutnya diangkut dengan conveyor menuju penyimpanan sementara (temporary stock) dengan melalui Telescopic Chute (2) atau dengan menggunakan Stacker/Reclaimer (1) atau langsung batubara tersebut ditransfer malalui Junction House (3) ke Scrapper Conveyor (4) lalu ke Coal Bunker (5), seterusnya ke Coal Feeder (6) yang berfungsi mengatur jumlah aliran ke Pulverizer (7) dimana batubara digiling dengan ukuran yang sesuai kebutuhan menjadi serbuk yang halus.
  • 28 Gambar 2.6. Produksi Tenaga Listrik PLTU Suralaya Keterangan : 1. Stacker Reclaimer 17. Reheater 2. Telescopic Chute 18. Intermediate Pressure Turbin 3. Junction House 19. Low Pressure Turbine 4. Scraper Conveyor 20. Rotor Generator 5. Coal Bunker 21. Stator Generator 6. Coal Feeder 22. Generator Transformer 7. Pulverizer 23. Condenser 8. Primary Air Fan 24. Condensate Excraction Pump 9. Coal Burner 25. Low Pressure Heater 10. Forced Draft Fan 26. Sea Water 11. Air heater 27. Deaerator
  • 29 12. Induced Draft Fan 28. Boiller Feed Pump 13. Electrostatic Precipitator 29. High Pressure Heater 14. Stack 30. Economizer 15. Superheater 31. Steam Drum 16. High Pressure Turbine 32. Circulating Water Pump Serbuk batubara ini dicampur dengan udara panas dari Primary Air Fan (8) dan dibawa ke Coal Burner (9) yang menyemburkan batubara tersebut ke dalam ruang bakar untuk proses pembakaran dan terbakar seperti gas untuk mengubah air menjadi uap. Udara pembakaran yang digunakan pada ruanga bakar dipasok dari Forced Draft Fan (FDF) (10) yang mengalirkan udara pembakaran melalui Air Heater (11). Hasil proses pembakaran yang terjadi menghasilkan limbah berupa abu dalam perbandingan 14:1. Abu yang jatuh ke bagian bawah boiler secara periodik dikeluarkan dan dikirim ke Ash Valley. Gas hasil pembakaran dihisap keluar dari boiler oleh Induce Draft Fan (IDF) (12) dan dilewatkan melalui Electric Precipitator (13) yang menyerap 99,5% abu terbang dan debu dengan sistem elektroda, lalu dihembuskan ke udara melalui cerobong/Stak (14). Abu dan debu kemudian dikumpulkan dan diambil dengan alat pneumatic gravity conveyor yang digunakan sebagai material pembuat jalan, semen dan bahan bangunan (conblok). Panas yang dihasilkan dari pembakaran bahan bakar, diserap oleh pipa pipa penguap (water walls) menjadi uap jenuh atau uap basah yang kemudian dipanaskan di Super Heater (SH) (15) yang menghasilkan uap kering. Kemudian uap tersebut dialirkan ke Turbin tekanan tinggi High Pressure Turbine (16),
  • 30 dimana uap tersebut diexpansikan melalui Nozzles ke sudu-sudu turbin. Tenaga dari uap mendorong sudu-sudu turbin dan membuat turbin berputar. Setelah melalui HP Turbine, uap dikembalikan kedalam Boiler untuk dipanaskan ulang di Reheater (17) guna menambah kualitas panas uap sebelum uap tersebut digunakan kembali di Intermediate Pressure (IP) Turbine (18) dan Low Pressure (LP) Turbine (19). Sementara itu, uap bekas dikembalikan menjadi air di Condenser (23) dengan pendinginan air laut (26) yang dipasok oleh Circulating Water Pump (32). Air kondensasi akan digunakan kembali sebagai air pengisi Boiler. Air dipompakan dari kondenser dengan menggunakan Condensate Extraction Pump (24), pada awalnya dipanaskan melalui Low Pressure Heater (25), dinaikkan ke Deaerator (27) untuk menghilangkan gas-gas yang terkandung didalam air. Air tersebut kemudian dipompakan oleh Boiler Feed Pump (28) melalui High Pressure Heater (29), dimana air tersebut dipanaskan lebih lanjut sebelum masuk kedalam Boiler pada Economizer (30), kemudian air masuk ke Steam Drum (31). Siklus air dan uap ini berulang secara terus menerus selama unit beroperasi. Poros turbin dikopel dengan Rotor Generator (20), maka kedua poros memiliki jumlah putaran yang sama. Ketika telah mencapai putaran nominal 3000 rpm, pada Rotor generator dibuatlah magnetasi dengan Brushless Exitation System dengan demikian Stator Generator (21) akan membangkitkan tenaga listrik dengan tegangan 23 kV. Listrik yang dihasilkan kemudian disalurkan ke Generator Transformer (22) untuk dinaikan tegangannya menjadi 500 kV. Sebagian besar listrik tersebut disalurkan kesistem jaringan terpadu (Interkoneksi)
  • 31 se-Jawa-Bali melalui saluran udara tegangan extra tinggi 500 kV dan sebagian lainnya disalurkan ke gardu induk Cilegon dan daerah Industri Bojonegara melalui saluran udara tegangan tinggi 150 kV. II.8. Dampak Lingkungan Untuk menanggulangi dampak negatif terhadap lingkungan, dilakukan pengendalian dan pemantauan secara terus menerus agar memenuhi persyaratan yang ditentukan oleh Pemerintah dalam hal ini Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup no. 02/MENLH/1988 tanggal 19-01-1988 tentang Nilai Ambang Batas dan no. 13/MENLH/3/1995 tanggal 07-03-1995 tentang Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak. Untuk itu PLTU Suralaya dilengkapi peralatan antara lain : A. Electrostatic Precipitator, yaitu alat penangkap abu hasil sisa pembakaran dengan efisiensi 99,5%. B. Cerobong asap setinggi 218 m dan 275 m, agar kandungan debu dan gas sisa pembakaran sampai ground level masih dibawah ambang batas. C. Sewage Treatment dan Neutralizing Basin yaitu pengolahan limbah cair agar air buangan tidak mencemari lingkungan. D. Peredam suara untuk mengurangi kebisingan oleh suara mesin produksi. Di unit 5-7 kebisingan suara mencapai 85-90 dB. E. Alat-alat pemantau lingkungan hidup yang ditempatkan di sekitar PLTU Suralaya. F. CW Discharge Cannel sepanjang 1,9 km dengan sistem saluran terbuka. G. Pemasangan Stack Emmision.
  • 32 H. Penggunaan Low NOx Burners. II.9. Data Teknik Komponen Utama PLTU Suralaya. A. Data Teknik Peralatan PLTU Suralaya Unit 1 – 4 1. Ketel (Boiler) Pabrik pembuat : Babcock & Wilcox, Canada Tipe : Natural Circulation Single Drum Radiant Wall Outdoor Kapasitas : 1168 ton uap/jam Tekanan uap keluar superheater : 174 kg/cm2 Suhu uap keluar superheater : 540oC Tekanan uap keluar reheater : 39,9 kg/cm2 Bahan bakar utama : Batubara Bahan bakar cadangan : Minyak residu Bahan bakar untuk penyalaan awal : Minyak solar 2. Turbin Pabrik pembuat : Mitsubishi Heavy Industries, Japan Tipe : Tandem Compound Double Exhaust Kapasitas : 400 MW Tekanan uap masuk : 169 kg/cm2 Temperatur uap masuk : 538oC Tekanan uap keluar : 56 mmHg Kecepatan putaran : 3000 rpm
  • 33 Jumlah tingkat : 3 tingkat - Turbin tekanan tinggi : 12 sudu - Turbin tekanan menengah : 10 sudu - Turbin tekanan rendah 1 : 2 x 8 sudu - Turbin tekanan rendah 2 : 2 x 8 sudu : Mitsubishi Electric Corporation, Kecepatan putaran : 3000 rpm Jumlah fasa : 3 Frekuensi : 50 Hz Tegangan : 23 kV KVA keluaran : 471 MVA kW : 400.350 kW Arus : 11.823 A Faktor daya : 0,85 Rasio hubung singkat : 0,5 Media pendingin : Gas Hidrogen Tekanan gas H2 : 4 kg/cm2 Volume gas : 80 m3 Tegangan penguat medan : 500 V Kumparan : Y 3. Generator Pabrik pembuat Japan 4. Sistem Eksitasi
  • 34 a. Penguat Medan Tanpa Sikat (Brushless Exciter) Pabrik pembuat : Mitsubishi Electric Corporation, Tipe : Totally enclosed kW keluaran : 2400 kW Tegangan : 500 V Arus : 4800 A Kecepatan putaran : 3000 rpm : Mitsubishi Tipe : Penyearah silicon (silicon rectifier) kW keluaran : 2400 kW Tegangan : 500 V Arus : 400 A Japan b. Penyearah (Rotating rectifier) Pabrik pembuat Electric Corporation, Japan c. Penguat Medan AC (AC Exciter) Pabrik pembuat : Mitsubishi Electric Tipe : Rotating Armature kVA keluaran : 2700 kVA Tegangan : 410 V Jumlah fasa : 3 Frekuensi : 250 Hz Japan Corporation,
  • 35 d. Penguat Medan Bantu (Pilot Exciter) Pabrik pembuat : Mitsubishi Electric Corporation, Tipe : Permanet Magnetic Field kVA keluaran : 30 kVA Tegangan : 170 V Arus : 102 A Frekuensi : 400 Hz Jumlah fasa : 3 Faktor daya : 0,95 Dioda silicon : SR 200 DM Sekering : 1200 A, 1 detik Kondenser : 0,6 µF Pabrik pembuat : Babcock & Wilcox, Canada Tipe : MPS-89 Kapasitas : 63.000 kg/jam, kelembaban batubara Kelembutan hasil penggilingan : 200 Mesh Kecepatan putaran : 23,5 rpm Motor penggerak : 522 kW/6 kV/706 A/ 50 Hz Japan e. Lain-lain 5. Pulverizer (Penggiling Batubara) 23,6%
  • 36 6. Pompa Pengisi Ketel (Boiler Feedwater Pump) Pabrik pembuat : Ingersollrand, Canada Tipe : 65 CHTA – 5 stage Kapasitas : 725 ton/jam N.P.S.H : 22,2 m Tekanan : 216 kg/cm2 Motor penggerak : 6338,5 kW/6 kV/50 Hz/3 fasa Pabrik pembuat : Mitsubishi Heavy Industries, Japan Tipe : Vertical Mixed Flow Kapasitas : 31.500 m3/jam Discharge head : 12,5 m Tekanan : 0,8 kg/cm2 Motor penggerak : 1300 kW/6 kV/50 Hz/3 fasa : Mitsubishi Tipe : Oil Immersed Two Winding Out door Daya semu : 282.000/376.000/470.000 kVA Tegangan primer : 23 kV Arus primer : 7080/9440/11.800 A Tegangan skunder : 500 kV Arus skunder : 326/434/543 A 7. Pompa Air Pendingin 8. Transformator Generator Pabrik pembuat Electric Corporation, Japan
  • 37 Frekuensi : 50 Hz Jumlah fasa : 3 Uji tegangan tinggi saluran : 1550 kV Uji tegangan rendah : 125 kV Uji tegangan netral : 125 kV Prosentasi impedansi : 11,66 – 11,69 % 9. Penangkap Abu (Electrostatic Precipitator) Pabrik pembuat : Wheelabarator, Canada Jumlah aliran gas : 1.347.823 Nm3/jam Temperatur gas : 195oC Kecepatan aliran gas : 1,47 m/detik Tipe elektroda : Isodyne & Star Type Unit 1&2, Coil Tegangan elektroda : 55 kV DC Arus elektroda : 1250 – 1700 mA Efisiensi : 99,5 % Jumlah abu hasil penangkapan : 11,2 ton/jam Jumlah : 2 buah (4 unit) Tinggi : 200 m Diameter luar bagian bawah : 22,3 m Diameter luar bagian atas : 14 m Diameter pipa saluran gas buang : 5,5 m Unit 3&4 10. Cerobong (Stack)
  • 38 Suhu gas masuk cerobong : ± 140oC Kecepatan aliran gas : ± 2 m/detik Material cerobong : Beton dan di bagian dalamnya terdapat 2 pipa aluran gas berdiameter 5,5 m B. Data Teknik Peralatan PLTU Suralaya Unit 5 – 7 1. Ketel (Boiler) Pabrik pembuat : Babcock & Wilcox, Canada Tipe : Radian Boiler, Balance Draft. Natural Circulation, Single Reheat. Top Supported with Single Drum. Kapasitas : 1.953.866 kg uap/jam Tekanan uap keluar superheater : 174 kg/cm2 Suhu uap keluar superheater : 540oC Tekanan uap keluar reheater : 59 kg/cm2 design. Bahan bakar utama : Batubara Bahan bakar untuk penyalaan awal : Minyak solar 2. Turbin Pabrik pembuat : Mitsubishi Heavy Industries, Japan Tipe : Tandem Kapasitas : 600 MW Tekanan uap masuk : 169 kg/cm2 Temperatur uap masuk : 538oC Exhaust Condensing Reheat Compound Quadruple
  • 39 Tekanan uap keluar : 68 mmHg. Abs Kecepatan putaran : 3000 rpm Jumlah tingkat : 3 tingkat Turbin tekanan tinggi : 10 sudu Turbin tekanan menengah : 7 sudu Turbin tekanan rendah 1 : 2 x 7 sudu Turbin tekanan rendah 2 : 2 x 7 sudu : Mitsubishi Kecepatan putaran : 3000 rpm Jumlah fasa : 3 Frekuensi : 50 Hz Tegangan : 23 kV KVA keluaran : 767 MVA kW : 651.950 kW Arus : 19.253 A Faktor daya : 0,85 Rasio hubung singkat : 0,58 pada 706 MVA Media pendingin : Gas Hidrogen Tekanan gas H2 : 5 kg/cm2 Volume gas : 125 m3 Tegangan penguat medan : 590 V 3. Generator Pabrik pembuat Electric Japan Corporation,
  • 40 Kumparan : Y 4. Sistem Eksitasi a. Penguat Medan Tanpa Sikat (Brushless Exciter) Pabrik pembuat : Mitsubishi Electric Corporation, Tipe : Totally enclosed kW keluaran : 3300 kW Tegangan : 590 V Arus : 5593 A Kecepatan putaran : 3000 rpm : Mitsubishi Tipe : Penyearah silicon (silicon rectifier) kW keluaran : 330 kW Tegangan : 590 V Arus : 550 A Japan b. Penyearah (Rotating rectifier) Pabrik pembuat Electric Corporation, Japan c. Penguat Medan AC (AC Exciter) Pabrik pembuat : Mitsubishi Electric Tipe : Rotating Armature kVA keluaran : 3680 kVA Tegangan : 480 V Japan Corporation,
  • 41 Jumlah fasa : 3 Frekuensi : 200 Hz d. Penguat Medan Bantu (Pilot Exciter) Pabrik pembuat : Mitsubishi Electric Corporation, Tipe : Permanet Magnetic Field kVA keluaran : 20 kVA Tegangan : 125 V Arus : 160 A Frekuensi : 400 Hz Jumlah fasa : 3 Faktor daya : 0,95 Dioda silicon : FD 500 DH 60 Sekering : 800 A, 1 detik Kondenser : 0,6 µF Pabrik pembuat : Babcock & Wilcox, Canada Tipe : MPS-89N Kapasitas : 67.495 kg/jam, kelembaban batubara Kelembutan hasil penggilingan : 200 Mesh Kecepatan putaran : 23,5 rpm Japan e. Lain-lain 5. Pulverizer (Penggiling Batubara) 28,3%
  • 42 Motor penggerak : 522 kW/3,3 kV/158 A/ 50 Hz 6. Pompa Pengisi Ketel (Boiler Feedwater Pump) Pabrik pembuat : Mitsubishi Heavy Industries, Japan. Tipe : Horizontal, Centrifugal Doble Cage, Kapasitas : 1410 m3/jam Head Total : 2670 m Tekanan : 14,2 kg/m2 Turbin BFP : 5720 rpm Motor Listrik : 5960 kW/10 kV/50 Hz/3 fasa/1480 Four Stage Motor penggerak rpm 7. Pompa Air Pendingin Pabrik pembuat : Babcock & Wilcox, Canada Tipe : - Kapasitas : 180 m3/jam Discharge head : 45,2 m Tekanan : 2,0 kg/cm2 Motor penggerak : 1300 kW/10,5 kV/50 Hz/3 fasa 8. Transformator Generator Pabrik pembuat : Mitsubishi Japan Electric Corporation,
  • 43 Tipe : Oil Immersed Two Winding Out door Daya semu : 411.000/548.000/685.000 kVA Tegangan primer : 23 kV Arus primer : 17.195 A Tegangan skunder : 500 kV Arus skunder : 791 A Frekuensi : 50 Hz Jumlah fasa : 3 Uji tegangan tinggi saluran : 1550 kV Uji tegangan rendah : 125 kV Uji tegangan netral : 125 kV Prosentasi impedansi : 11,9 % pada 685 MVA 9. Penangkap Abu (Electrostatic Precipitator) Pabrik pembuat : Lodge Cotrell, USA Jumlah aliran gas : 1.347.823 Nm3/jam Temperatur gas : 195oC Kecepatan aliran gas : 1,47 m/detik Tipe elektroda : Square Twisted Element Tegangan elektroda : 65 kV DC Arus elektroda : 1400 mA Efisiensi : 99,5 % Jumlah abu hasil penangkapan : 25 ton/jam
  • 44 10. Cerobong (Stack) Jumlah : 3 buah (3 unit) Tinggi : 275 m Diameter luar bagian bawah : 25 m Diameter luar bagian atas : 14 m Diameter pipa saluran gas buang : 6,5 m Suhu gas masuk cerobong : ± 140oC Kecepatan aliran gas : ± 2 m/detik Material cerobong : Beton dan di bagian dalamnya terdapat 2 pipa berdiameter 6,5 m saluran gas
  • 45 BAB III INSTALASI PENYALURAN BAHAN BAKAR UTAMA III.1. Sistem Penanganan Batubara (Coal Handling System) PLTU batubara adalah suatu pembangkit listrik yang menggunakan batubara sebagai bahan bakar utamanya. UBP Suralaya adalah salah satu pembangkit yang menggunakan bahan bakar batubara dengan kapasitas pembangkitan 3400 MW. Untuk mencukupi kapasitas pembangkitan yang cukup besar tersebut dibutuhkan batubara dalam jumlah yang sangat banyak. Oleh karenanya diperlukan suatu penanganan khusus terhadap bahan bakar batubara tersebut yang dinamakan coal handling system. Coal handling system berfungsi menangani mulai dari pembongkaran batubara dari kapal/tongkang (unloading area), penimbunan/penyimpanan di stock area atapun pengisian ke bunker (power plant). yang digunakan untuk pembakaran di Boiler. Alat transportasi yang digunakan dengan belt feeder, appround feeder, scraper conveyor, dan system conveyor, beberapa keuntungan yang bisa diperoleh dengan system conveyor diantaranya adalah : 1. Menurunkan biaya dan waktu pada saat memindahkan batubara. 2. Menigkatkan efisiensi pemindahan material. 3. Menghemat ruang. 4. Meningkatkan kondisi lingkungan kerja (bersahabat dengan lingkungan). a. Tidak berisik b. Menurunkan tingkat polusi udara
  • 46 Selain fungsi utama untuk menyalurkan batubara, Coal Handling System dilengkapi dengan sistem AMDAL, untuk meminimalisasi polusi udara dari debu batubara yaitu berupa sistem penyiraman batubara dengan media air tawar (Dust Supresion), sistem penangkap debu batubara (Dust Collector) dan pelindung curahan batubara dari angin yaitu berupa corong yang bisa dinaikan dan diturunkan (Telescopic Chute). Agar batubara yang dibongkar dari kapal dan batubara yang disalurkan ke penampung utama Unit Pembangkit Listrik tidak tercampur dengan material yang tidak diinginkan terutama jenis logam, maka pada sistem penyaluran batubara ini dilengkapi dengan sarana pemisah antara batubara dengan logam (Fe) yang tercampur pada batubara yang disalurkan dengan sistem magnetisasi (Magnetic Separator). Selain hal diatas, pada Sistem penanganan batubara juga dilengkapi sarana untuk mengambil contoh batubara yang sedang dibongkar dari kapal guna keperluan laboratorium untuk mengetahui kualitasnya. III.2. Coal handling Area Secara garis besar, coal handling area di PLTU Suralaya dapat dikelompokkan menjadi : III. 2. 1. Unloading Area • Pelabuhan/Dermaga I Merupakan pelabuhan yang digunakan oleh kapal yang sudah mempunyai sistim bongkar sendiri (conveyor). Pelabuhan I dilengkapi dengan hopper A yang
  • 47 berkapasitas 100 ton dan belt feeder yang berkapasitas 2000 ton/jam. Biasanya pelabuhan I digunakan untuk pengisian ke unit 1-4. Gambar 3.1. Pelabuhan/Dermaga I Batubara • Pelabuhan/Dermaga II Merupakan pelabuhan yang digunakan yang tidak mempunyai alat bongkar sendiri. Dilengkapi dengan 2 buah ship unloader yang berkapasitas masing-masing 1750 ton/jam. Selain itu pelabuhan II juga dilengkapi dengan movable hopper untuk pembongkaran dari kapal yang punya alat bongkar sendiri. Gambar 3.2. Dermaga II Batubara
  • 48 • Semi Permanent Jetty (SPJ) Tempat pembongkaran batubara dari tongkang dalam kondisi emergency. Pembongkaran dilakukan secara manual dengan menggunakan excavator dan dump truck untuk selanjutnya dibawa ke stock area. Gambar 3.3. Pelabuhan Semi Permanent Jetty (SPJ) • Semi Permanent Oil Jetty (SPOJ) Tempat pembongkaran batubara dari tongkang yang sudah dilengkapi dengan fasilitas Facility Discharging Equipment (FDE). Gambar 3.4. Facility Discharging Equipment (FDE)
  • 49 II. 2. 2. Coal Stock Area Merupakan tempat penimbunan batubara sementara yang dikirim dari unloading area sebelum dilanjutkan ke power plant. Coal stock area ini dilengkapi Stacker Reclaimer, Telescopic Chute, dan Under Ground Hopper. III. 2. 3. Power Plant Merupakan tempat penyimpanan akhir batubara yang ditampung dalam bunker (silo). Power Plant dibagi 2 bagian yaitu : 1. Unit 1-4. Terdiri dari 5 buah bunker (silo) dan 2 buah scrapper conveyor pada masing-masing unit sebagai media untuk memasukkan batubara ke dalam bunker melalui sillo gate yang bisa dibuka/tutup secara otomatis dari control room dan juga secara lokal. 2. Unit 5-7. Terdiri dari 6 buah bunker yang berkapasitas 600 ton. Dalam pendistribusiannya menggunakan tripper car yang bisa dioperasikan secara otomatis dari control room dan lokal.
  • 50 S/U. 01/02 COAL HANDLING SYSTEM SURALAYA POWER PLANT UNITS 1 ~ 7 M/H. & BF.32/33 Coal Ship BC 32 JH. “H” BC 33 BS.34/35 .3 BC ST / RE 2 5 JH. “G” & HG36/37, HG40/02 JH.”B” & C S. & MS.03/04 BC. 02 Telescopic Chute 40 BC. Coal stock area RH. “D” & BF.09/10 BC. 05 BC. 36/37 CHCR BC. 06 JH. “J” & HG. A/B BC. 1 5A BC. BS. 1 16A 7A BC. BC. 15 17A JH.”F” BS.18/19 COAL ANALISYS ST /R E 1 BS.36/37 BC. 16 1 .0 BC 8 .0 BC JH. ”C” & MCC, BF.11/12, MS.09/10 BC. 11 JH. “E” & BC. 12 Coal Sampling BC. 17 BC.18/19 Telescopic Chute 7 .0 BC Belt Weigher BC. 13 Plant Distribute Hopper & BF 501A/B, BF 601A/B, BF 701A/B BC. 702A BC. 702B Hopper “M” BC. 26 BC. 27 BC. 14 BC .0 4 BS.02 BC. 10 B W elt eig he r BC .0 3 4 .3 BC RH.”A” & BF.03/04 BC. 09 Coal Ship Hopper “K” & BF.20/21, BF 26/27,MS.13/14 BC. 20 BC. 21 Hopper “L” BC. 703A BC. 602A BC. 502A SC.30 SC. 28 SC. 24 SC. 22 BC. 703B BC. 602B BC. 502B SC. 31 SC. 29 SC. 25 SC. 23 Unit 2 Unit 1 Unit 7 Unit 6 COAL BUNKER Unit 5 Unit 4 Unit 3 COAL BUNKER Gambar 3.5. Instalasi Penanganan Batubara UBP Suralaya III.3. Coal Handling System Unit 1-4. Pusat kendali Coal Handling System unit 1-4 berada di gedung yang terpisah dengan pusat kendali Pembangkit listrik atau disebut Coal Handling Control Room 1-4 (CHCR 1-4) dan biasa disebut Tower-G. Sistem pembongkaran didesain khusus untuk kapal yang mempunyai peralatan bongkar batubara sendiri sehingga pada Coal Handling System Unit 1-4 hanya disediakan penampungan sementara (Hopper-A) dan sistem conveyor saja dengan kapasitas maksimum 2x2000 Ton/jam. Dan juga ditambah sistem conveyor khusus untuk pembongkaran batubara dari tongkang dengan kapasitas maksimum 1000 ton/jam.
  • 51 Sistem pengisian batubara ke bunker Unit Pembangkit terdiri dari 2 (dua) jalur yaitu dari Reclaimer (RE-01) dengan kapasitas maksimum 1x2000 Ton/jam dan dari Under Ground Conveyor yaitu sistem conveyor yang berada di bawah permukaan tanah dengan kapasitas maksimum 2x1000 Ton/jam yang sebelumnya melalui penampungan sementera dulu (Hopper-D). Khusus Under Ground Conveyor, peralatan ini didesaint hanya sebagai peralatan darurat saja (Emergency). Under Ground Conveyor dioperasikan jika sistem Reclaimer mengalami masalah atau dalam status pemeliharaan. C on ve yo r Ka pal D oser M obile S crapper U nderground H opp er D H o pper A B F 10 2 x 1000 B F 03 2 x 2000 B F 03 B F 09 B C 10 B C 03 2 x 2000 BC 04 2 x 1000 B C 09 B C 05 B C 05 2 x 2000 B C 06 2 x 2000 BC 06 = Isolating S huttle (IS ) BC = A rah P utar C onveyor 0 07 200 2x B F 11 1 x 1000 = M agnetic S epa ra tor (M S ) 08 BC 1 x 1000 T C 7 /8 B F 12 = B elt W eigher (B W ) = F eed A djuster / S huttle BC = B elt C on veyor BF = B elt / A pron F e eder B C 11 2 x 2000 B C 12 4000 B F 01 S tacking 4000 R eclaim ing 2000 D ari C H U nit 567 S t/R e 01 200 0 B C 01 B C 17A 4000 2000 2000 2000 B C 17 B C 15 B C 13 B C 14 K e B unker U nit 567 1 x 2000 B C 16 1 x 2000 - H o pper K 50 T B F 20 1 x 1000 B F 21 B C 26 1 x 1000 B F 27 B C 20 1 x 1 000 B C 21 B C 26 1 x 1000 B C 27 H o pper L H opper M 1 x 600 1 x 600 S C 22 1 B 1 C U nit 1 1 x 600 S C 24 SC 23 1 A 1 x 600 1 D S C 28 S C 25 1 E 2 A 2 B S C 30 S C 29 2 C U nit 2 2 D 2 E 3 A 3 B 3 C 3 D U nit 3 SC 31 3 E 4 A 4 B 4 C 4 D 4 E U nit 4 C oal B un ker 4 x 5 bu ah @ 500 T on Gambar 3.6. Instalasi Penyaluran Bahan Bakar Unit 1, 2, 3, dan 4
  • 52 III.4. Coal Handling System Unit 5-7 Pusat kendali Coal Handling System unit 5-7 berada di gedung yang sama dengan CHCR 1-4 dan disebut Coal Handling Control Room 5-7 (CHCR 5-7). Sistem pembongkaran didesain untuk kapal yang mempunyai peralatan bongkar batubara sendiri berupa penampungan sementara (Moveable Hopper) beserta sistem conveyor dan kapal yang tidak mempunyai peralatan bongkar sendiri (Tongkang) berupa Shift Unloader. Kapasitas maksimum pembongkaran 2x3500 Ton/jam. Sistem pengisian terdiri dari 1 (satu) jalur yaitu dari Reclaimer (RE-02) dengan kapasitas maksimum 1x3500 Ton/jam. Coal Handling System Unit 5-7 dilengkapi dengan peralatan pemecah batubara ukuran besar (Crusher) sehingga batubara yang disalurkan ke Coal Bunker Unit Pembangkit listrik berukuran kecil dan sarana penyimpan batubara sementara (Receiver Hopper) dengan kapasitas maksimum 400 Ton. C o n v e y o r K a p a l S U -1 S U -2 B F S U -2 B F M o v a b le H o p p e r 1 0 0 T B F S U -1 5 0 T 3 2 2 x 3 5 0 0 B F B C 3 3 3 2 2 x 3 5 0 0 B C B C 1 B C T C x 3 5 0 0 3 5 R e c e iv in g 4 0 0 B C 4 0 2 x 3 5 0 0 4 0 3 3 3 4 B F H o p p e r T 4 0 B F 3 6 B C B C B C 3 5 0 0 3 7 B C 1 5 A 1 1 x 2 0 0 0 - J e tty I - H o p p e r D - S t/R e 0 1 0 2 2 4 0 0 2 x 2 4 0 0 B F D a ri C H U n it 1 - 4 S t/R e 0 2 3 5 0 0 B F S ta c k in g 3 5 0 0 R e c la im in g 2 4 0 0 0 2 3 5 0 0 3 6 x 2 4 0 0 B C 1 6 A 3 7 C ru s h e r H o p p e r 2 0 0 T B F A 2 x 2 4 0 0 B F B = 1 7 B F K e B u n k e r U n it 1 - 4 B C 1 7 A 2 1 7 A 2 0 0 0 A ra h P u ta r C o n v e y o r = A 1 Is o la t in g S h u ttle = M a g n e tic S e p a r a to r ( M S ) = B F 1 x 2 0 0 0 (IS ) B e lt W e ig h e r ( B W ) = F e e d A d ju s t e r / S h u t tle B C B C = B e lt C o n v e y o r B F = B e lt / A p r o n F e e d e r 1 8 1 x 2 4 0 0 B C 1 9 = T r ip p e r C a r B F B F 1 B F x 1 2 0 0 B C / T R B F 5 0 1 A B F 5 0 1 B B F 7 0 1 A 1 x 1 2 0 0 7 0 1 B H a m m e r C ru s h e r = D is tr ib u t io n H o p p e r 4 0 0 to n B C 7 0 2 A 1 6 0 1 B 1 x 1 2 0 0 B C 7 0 2 x 1 2 0 0 B 6 0 1 A B C 5 0 2 A / T R 6 0 2 A B C 1 2 0 0 / T R 7 0 3 A 1 x 1 2 0 0 B C 5 A 5 B 5 C / T R 5 0 2 B 5 D B C 5 E 5 F 6 A U n it 5 6 B / T R 6 C 6 D 6 E 6 F U n it 6 C o a l B u n k e r 1 x 1 2 0 0 B C 6 0 2 B 3 x 6 b u a h 7 A / T R 7 B 7 0 3 B 7 C 7 D 7 E 7 F U n it 7 @ 6 0 0 T o n Gambar 3.7. Instalasi Penyaluran Bahan Bakar Unit 5, 6, dan 7
  • 53 Untuk peralatan yang lainnya sama dengan yang ada di Coal Handling System Unit 1-4 tetapi Coal Handling System Unit 5-7 tidak dilengkapi dengan sistem Under Ground Conveyor. III.5. Komponen - komponen Coal Handling Secara umum, komponen coal handling sistem dapat dikelompokkan menjadi 2 : III. 5. 1 Peralatan Utama Belt Conveyor (BC) Belt Conveyor di dalam Coal handling sistem merupakan peralatan yang sangat vital dan berfungsi untuk mentransmisikan batubara dari unloading area (Intake Hopper) sampai Coal Bunker (power plant). Kontruksi dari belt ini berupa karet memanjang yang tidak terputus dengan lebar 1400 mm sampai 1.800 mm digulungkan diantara 2 buah pulley yang terletak pada ujung Belt Conveyor. Konstruksi dari Belt Conveyor dapat dilihat pada Gambar 3.8. Gambar 3.8. Konstruksi Belt Conveyor
  • 54 Bagian – bagian dari Belt Conveyor yaitu : 1. Belt Conveyor Merupakan ban berjalan yang berfungsi untuk membawa material dan meneruskan gaya. 2. Carrying idler Berfungsi untuk menjaga belt pada bagian yang berbeban atau sebagai roll penunjang ban bermuatan material. Posisi dari Carrying idler berada di atas conveyor table. Komposisinya terdiri dari 3 buah roll penggerak berbentuk V. 3. Impact idler Posisinya persis di bawah chute. Pada bagian luarnya dilapisi dengan karet dan jarak antara satu sama lain lebih rapat dari carrying idler. Fungsinya untuk menahan belt agar tidak sobek/rusak akibat batubara yang jatuh dari atas. 4. Return idler Berada di bawah belt pada sisi balik conveyor. Komposisinya hanya terdiri dari 1 buah roll penyangga dan berfungsi untuk menyangga belt dengan arah putar balik. 5. Steering idler Merupakan idler yang berfungsi untuk menjaga kelurusan belt agar tidak jogging (bergerak ke kiri/kanan). Posisinya di bagian pinggir belt. 6. Motor Berfungsi sebagai penggerak utama dari Belt Conveyor. pengoperasiannya dihubungkan dengan gearbox dan fluid coupling. Dalam
  • 55 7. Reducer Peralatan yang menggandengkan sumber daya ke pulley dan berfungsi mereduksi putaran dari motor agar putaran input dari motor dapat dikurangi. 8. Drive pulley Merupakan pulley yang secara langsung atau tidak langsung terhubung dengan motor listrik dan dikopling dengan gearbox. Fungsinya untuk memutar belt menuju ke depan. Posisi drive pulley tidak harus selalu di depan, bisa dipasang dimana saja yang dianggap memungkinkan MOTOR GEAR BOX FLUID CO UPLING Gambar 3.9. Konstruksi Motor, Fluid Coupling, dan Reducer 9. Take up pulley Pulley yang berfungsi untuk menjaga ketegangan belt. Take up pulley terhubung dengan counter weight. 10. Counter weight Merupakan bandul yang terhubung dengan take up pulley yang berfungsi untuk memberi/menjaga ketegangan belt. 11. Bend pulley
  • 56 Pulley yang berfungsi untuk menikungkan atau membelokkan arah belt. 12. Head pulley Pulley terakhir yang berada pada ujung depan conveyor. Tidak semua head pulley dapat dipakai sebagai drive pulley. head pulley yang tidak dapat dihubungkan dengan drive pulley tidak dapat disebut sebagai drive pulley. 13. Snub pulley Pulley yang digunakan untuk memperbesar sudut llitan kontak antara pulley dengan belt. Biasanya Snub pulley terletak di dekat drive pulley. 14. Tail pulley Berada di sisi belakang conveyor. Berfugnsi untuk memutar kembali Belt Conveyor menuju ke arah drive pulley. Tail pulley dilengkapi dengan belt cleaner yang berfungsi untuk mencegah batubara agar tidak masuk ke tail pulley. pada conveyor jenis light duty, tail puley juga sering dijadikan sebagai take up pulley. 15. Scrapper (pembersih) Merupakan perangkat yang berfungsi membersihkan material yang menempel pada belt. 16. Rubber skirt (skirt board) Merupakan peralatan yang berfungsi mencegah agar material tidak tumpah keluar dari belt pada saat muat. 17. Plough scrapper Berfungsi untuk membersihkan material yang tertumpah pada arah balik belt. Biasanya terdiri dari primary dan v-plough scrapper.
  • 57 Belt Feeder Belt feeder yang berfungsi untuk mengalirkan batubara yang berasal dari suatu hopper ke Belt Conveyor melalui chute untuk dikirim ketempat yang dikehendaki. Belt feeder ini mempunyai kecepatan yang rendah dengan jarak penghantaran yang relatif pendek. Kapasitas maksimum belt feeder tergantung dari kapasitas Belt Conveyor yang mengikutinya, dan kecepatannya dapat diatur sesuai dengan aliran batubara yang dibutuhkan. Inlet Hopper Outlet Chute Impact Idler Tail Pulley Hopper Return Idler Snub Pulley Rubber Screpper Gambar 3.10. Konstruksi Belt feeder Drive Pulley Discharge Chute
  • 58 Stacker/Reclaimer (ST/RE) Peralatan ini digunakan untuk penimbunan (stacking) dan pengerukan (reclaiming) batubara di stock area. Peralatan ini terdiri dari suatu Bucket Whell yang ditempatkan pada ujung/akhir dari slewing dan lufting boom yang terpasang pada suatu Reversible Boom Conveyor. Komponen-komponen tersebut diatas dimuatkan pada suatu mobile Gantri yang akan menggerakan secara parallel ke stock area dan mengisi inner hopper. Mobile Gantri bergerak sepanjang jalur rel yang dipasang di area penimbunan. Batubara yang dikeruk kemudian diserahkan ke Belt Conveyor untuk dilakukan proses conveying berikutnya menuju Power Plant. Pada coal handling area terdapat 2 buah ST/RE. Gambar 3.11. Stacker Reclaimer Ship Unloader (S/U) Adalah suatu peralatan yang digunakan untuk pembongkaran batubara dari kapal yang tidak mempunyai peralatan bongkar sendiri (non self Unloading) peralatan ini dilengkapi dengan Grab (bucket) dengan kapasitas bongkar 1750 ton/jam masing-masing ship unloader
  • 59 Gambar 3.12. Ship Unloader Telescopic Chute Merupakan tempat pembongkaran batubara dalam keadaan darurat. Dilengkapi dengan corong untuk mencegah abu batubara yang berterbangan saat pembongkaran. Peralatan ini bisa naik secara otomatis jika level batubara di bawahnya sudah mempunyai jarak sesuai setting tertentu. Telescopic Chute Juction House Gambar 3.13.Telescopic Chute dan Juction House
  • 60 Juction House Pengaturan arah aliran tersebut dilakukan disuatu bangunan yang memuat alat pemindah arah aliran yang pengendaliannya dapat dikendalikan dari Control Room Coal handling (CHCR). Pengaturan dilakukan dengan cara mengatur posisi dari Diverter Gate/ Isolating Shutle yang terdapat pada peralatan pemindah aliran. Bangunan ini dikenal dengan nama Junction House. Gambar 3.14. Konstruksi Junction House Shutle/ Feed Adjuster (FA) Shutle/FA adalah alat yang berbentuk Hopper Chute yang bisa dipindahkan pada dua posisi pilihan, untuk diteruskan ke conveyor yang berada di outlet chute sesuai dengan kebutuhan operasional. Crusher Berfungsi untuk menghancurkan batubara yang lewat peralatan tersebut mempunyai ukuran lebih besar dari 32 mm Peralatan ini dirancang hanya untuk menghancurkan batubara, bukan untuk batu atau material lain, karena peralatan
  • 61 ini menggunakan motor dengan daya yang sangat tinggi (1000 kW) maka peralatan ini dilengkapi dengan beberapa alat pengaman diantaranya : vibrasi sensor, Winding Temperatur sensor, Space Heater. Hopper Berada di sisi depan conveyor. Memiliki bentuk yang lebih besar dan berfungsi untuk menampung batubara dengan kuantitas relatif banyak sebelum diarahkan ke conveyor. Hopper dilengkapi dengan chute yang memudahkan batubara untuk meluncur, sehinnga tidak menggumpal maupun terjadi penyumbatan Gambar 3.15. Hopper Isolating Shutle (IS) / Diverter Gate (DG) Adalah suatu peralatan untuk mindahkan aliran batubara dari arah yang satu ke yang lainnya. Diverter Gate ini mempunyai dua posisi pada sisi pengeluaran, dan tidak boleh dipindahkan pada saat ada aliran batubara.
  • 62 INLET MOTOR TUAS DAMPER OUTLET Gambar 3.16. Diverter Gate Tripper (TR) dan Scraper Conveyor (SC) Tripper adalah suatu peralatan untuk mengarahkan curahan batubara dari Plant Distribute Hopper ke bunker melalui Belt Conveyor. Scrapper conveyor adalah peralatan untuk memasukkan batubara ke dalam bunker melalui sillo gate yang bisa dibuka secara otomatis dari control room dan juga secara lokal dengan sistem rantai (T-Plate). Gambar 3.17. Tripper dan Scrapper Conveyor
  • 63 III. 5. 2 Peralatan Pendukung Magnetic Separator (MS) Magnetic separator berfungsi untuk memisahkan logam besi dari batubara. Prinsip kerja M/S ini berdasarkan induksi elektromagnetik logam besi yang terbawa pada aliran batubara akan ditarik oleh medan elektromagnetik lalu menempel pada conveyor M/S dan akan jatuh pada sisi penampungan. Belt Weigher/Belt Scale (Timbangan) Berfungsi untuk menimbang batubara yang akan disalurkan ke stock area atau ke unit dan untuk mengetahui flow rate yang melewati conveyor tersebut. Berada di tengah conveyor dan memiliki sensor kecepatan dan sensor berat (load cell) di bawah Belt Conveyor. Pengukuran berat dilakukan dengan cara menimbang laju aliran batubara diatas Belt Conveyor. Melalui Differential Transformer Transmitter dan peralatan Totalizer Indicator batubara dapat diketahui beratnya lewat panel angka. Belt weighter ditempatkan di Belt Conveyor 03, Belt Conveyor 04, Belt Conveyor 13, Belt Conveyor 14 untuk unit I – IV dan Belt Conveyor 34, Belt Conveyor 35, Belt Conveyor 02, Belt Conveyor 40, Belt Conveyor 17A, Belt Conveyor 18, Belt Conveyor 19, Belt Conveyor 36, Belt Conveyor 37, dan Stacker Raclaimer 02. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 3.6. dan Gambar 3.7. Instalasi Penyaluran Bahan Bakar Unit 1, 2, 3, dan 4 dan Unit 5, 6, dan 7.
  • 64 Sampling System (SS) Pengambilan sampel batubara dapat dilakukan secara otomatis, sistem ini akan mengambil secara periodik dari aliran batubara dan diproses sedemikian rupa, sehingga sampel-sampel dapat mewakili keseluruhan batubara. Dust Collector (D/C) Berfungsi untuk mengumpulkan debu batubara dengan sistem vacum, secara garis besar peralatan ini terdiri dari blower penyedot debu. 1. Bag Filter sebagai penyaring debu 2. Screw Conveyor dengan Bucket elevating sebagai alat transportasi debu 3. Panel pengoperasian. Jika debu yang tersedot sudah terkumpul maka akan dikembalikan ke Belt Conveyor. Gambar 3.18. Dust Collector
  • 65 Dust Supression Berfungsi untuk menyemprot batubara yang baru dibongkar dari kapal atau dikeruk dari reclaimer untuk mengurangi debu yang berterbangan, supaya tidak menimbulkan polusi udara Coal Bunker Adalah tempat penampungan batubara terakhir sebelum digunakan untuk pembakaran di boiler. III. 5. 3 Peralatan Pengaman (Proteksi) Pull Cord/Pull Rope Switch Berfungsi untuk memberhentikan Belt Conveyor/belt feeder dengan cara menarik tali yang dipasang sepanjang belt sisi kiri dan kanan apabila ada gangguan atau kelainan peralatan di local. Peralatan pengaman ini dipakai juaga pada saat ada pekerjaan perbaikan/pemeliharaan. Pull Cord Switch Gambar 3.19. Pull Cord Switch
  • 66 Belt Sway/Belt Tracking/Miss Alignment Switch Berfungsi untuk memberhentikan Belt Conveyor/belt feeder apabila terjadi unbalance/jogging (belt bergerak ke kiri atau kanan tidak pada posisi tengah) Belt Sway Gambar 3.20. Belt Sway Plugged Chute Berfungsi untuk memberhentikan conveyor secara otomatis yang ada di belakang (di sisi inlet) plugged chute apabila terjadi penumpukan di outlet chute (hopper). Speed Motion Detector Berfungsi memberhentikan motor apabila putaran conveyor tidak normal (slip, overload), biasanya alat ini dipasang di Band Pulley. Push Button Emergency Stop Local Box Tombol switch untuk memberhentikan jika ada gangguan atau kelainan dilokal, juga pada saat dilakukan pemeliharaan/perbaikan. Alat ini lokasinya di dekat motor penggerak.
  • 67 Emergency LPS Gambar 3.21. Local Control Panel Back Stop Alat ini berfungsi untuk menahan putaran balik conveyor, alat ini bekerja secara mekanik dan dipasang pada Belt Conveyor.
  • 68 BAB IV Sistem Pengukuran Kuantitas Batubara pada Instalasi Penyaluran Bahan Bakar IV. 1. Pendahuluan PLTU Suralaya merupakan Pembangkit Listrik Tenaga Uap dengan bahan bakar batubara sebagai bahan bakar utamanya. Sedangkan sebagai bahan bakar cadangan menggunakan bahan bakar residu, Main Fuel Oil (MFO), dan juga menggunakan solar, High Speed Diesel (HSD) sebagai bahan bakar ignitor atau pemantik pada penyalaan awal dengan bantuan udara panas bertekanan. Batubara yang digunakan adalah jenis subbituminious. Batubara ini berwarna hitam, mempunyai sedikit dari unsur tumbuhan, dan tidak ada yang berwarna coklat. Batubara ini mempunyai moisture yang relatif tinggi, yaitu 15% - 30% dan juga bias terbakar secara spontan bila dikeringkan. Meskipun mempunyai kandungan moisture yang tinggi, kandungan abunya sedikit sehingga pembakarannya lebih bersih, secara umum mengandung kadar sulfur yang sangat rendah, yaitu < 1%. Subituminous mempunyai nilai kalor yang tinggi (8300 Btu/lb–11.500 Btu/lb atau 5000 kkal/kg–5500 kkal/kg) dan kandungan sulfur yang rendah sehingga emisi SO2 bisa dibatasi. Batubara secara tipikal diklasifikasikan berdasarkan kualitasnya. Sistem klasifikasi batubara dibutuhkan karena batubara merupakan zat yang heterogen dengan lingkup yang luas dari segi komposisi maupun sifatnya. Ada beberapa macam klasifikasi batubara, yaitu :
  • 69 1. ASTM Classification. 2. Seylers Classification. 3. Ralstons Classification. 4. International Classification For Lignite. 5. ECE (Economic Commision For Europe) Classification, terdiri dari International Classification of Hard Coal by Type dan International Classification of Brown Coal. Yang paling umum digunakan adalah ASTM (American Society tor Testing and Material) Classification. ASTM classification adalah sistem yang menggunakan hasil volatile matter dan fixed carbon dari proximate analysis dan heating value batubara sebagai kriteria. Sistem ini dipakai dalam mengidentifikasi penggunaan secara komersial dan memberikan informasi dasar tentang karakteristik pembakaran. Salah satu kriteria kualitas batubara adalah nilai kalor, dapat diukur dengan menggunakan adiabatic bomb calorimeter. Nilai ini menentukan energi maksimum dari bahan bakar yang tersedia untuk produksi uap. Karenanya harga ini digunakan untuk menentukan banyaknya bahan bakar yang harus dibakar. Dengan menggunakan adiabatic bomb calorimeter dapat diketahui kualitas batubara dengan mengetahui kadar yang terdapat pada batubara tersebut dan nilai kalornya. Secara kuantitas, batubara ditimbang untuk diketahui banyaknya. Sistem pengukuran kuantitas batubara pada instalasi bahan bakar di PT. Indonesia Power UBP Suralaya adalah dengan cara menimbang batubara yang akan disalurkan ke stock out area atau ke unit dan untuk mengetahui flow rate
  • 70 yang melewati conveyor. Pengukuran berat dilakukan dengan cara menimbang laju aliran batubara diatas Belt Conveyor. Pada saat pembongkaran batubara dari kapal, berat batubara dapat dihitung dengan menggunakan belt weighter. Jadi dapat diketahui berapa berat batubara yang telah dibongkar dari kapal dan dapat dibandingkan apakah sesuai dengan berat batubara yang diangkut oleh kapal tersebut. Belt weighter merupakan alat yang digunakan untuk mengukur kuantitas batubara pada instalasi bahan bakar di PT. Indonesia Power UBP Suralaya. Belt weighter tersebut terpasang pada Belt Conveyor. Pada sistem penanganan batubara di Indonesia Power UBP Suralaya terdapat 15 belt weighter, masingmasing 5 belt weighter pada Coal handling unit 1-4 dan 10 belt weighter pada pada Coal handling unit 5-7. Penempatan belt weighter pada instalasi penyaluran bahan bakar pada Gambar 3.6. dan Gambar 3.7. Instalasi Penyaluran Bahan Bakar Unit 1, 2, 3, dan 4 dan Unit 5, 6, dan 7. IV. 2. Tinjauan Umum Sistem Pengukuran IV. 2. 1. Elemen Fungsional Instrumen Sistem Pengukuran Dalam sistem pengukuran secara umum dapat direpresentasikan dalam blok diagram seperti pada Gambar 4.1.
  • 71 MEASU RED MEDIU measured quantity presented data PRIMARY SENSING ELEMENT VARIABLE CONVERSION ELEMENT DATA PRESENTATION ELEMENT OBSERVE VARIABLE MANIPULATION ELEMENT DATA TRANSMISSION ELEMENT DATA STORAGE / PLAYBACK ELEMENT Gambar 4.1. Blok Diagram Sistem Pengukuran Secara Umum 1. Primary sensing element (sensor): yang menerima energi dari media yang diukur dan menghasilkan keluaran yang besarnya bergantung pada besaran yang diukur dalam suatu hubungan tertentu 2. Variable-conversion element: keluaran dari sensor pada umumnya berupa variabel fisis seperti perpindahan atau tegangan yang perlu diubah menjadi variabel lain yang memungkinkan pengolahan lebih lanjut 3. Variable-manipulation element: terdapat kemungkinan bahwa sinyal yang dihasilkan oleh variable-conversion element memerlukan amplifikasi sesuai dengan besarnya sinyal yang diperlukan oleh elemen berikutnya 4. Data transmission element: bila elemen fungsional alat ukur terpisah, seperti pada umumnya dalam pengendalian proses industri, diperlukan pemindahan variabel ke lokasi lain tanpa mengubah informasi yang diterima
  • 72 5. Data presentation element: informasi mengenai media yang diukur, yang disampaikan kepada pengguna untuk keperluan monitoring, pengendalian atau analisis perlu dinyatakan dalam bentuk yang dapat dibaca oleh penggunanya 6. Data storage/playback element: dalam peralatan modern sinyal yang dihasilkan didigitasi untuk kemudian disimpan secara digital dalam memori komputer IV. 2. 2. Gambaran Umum Sistem Timbangan Industri Instrumen sistem pengukuran yang sangat penting dalam dunia industri antara lain adalah timbangan industri. Secara umum sistem pengukuran pada timbangan industri dapat direpresentasikan oleh blok diagram seperti pada Gambar 4.2. elemen penerima beban Keluaran visual (display): analog atau digital struktur penimbangan load cell elemen penerima sinyal elemen pengolah sinyal Elemen penahan beban Keluaran sinyal (control signal): analog (0 ~ 10) V DC atau (4 ~ 20) mA DC Digital RS 232, RS 422, BCD Gambar 4.2. Blok Diagram Sistem Pengukuran pada Timbangan Industri
  • 73 IV. 2. 3. Kalibrasi Timbangan Proses Industri Metode Kalibrasi Menggunakan Anak Timbangan Standar 1. Dilakukan bila sistem timbangan industri dapat diberi beban anak timbangan standar; 2. Langkah kalibrasi sama dengan langkah kalibrasi untuk timbangan laboratorium; 3. Membutuhkan anak timbangan standar dengan jumlah massa yang besar Metode Kalibrasi Menggunakan Anak Timbangan Acuan 1. Dilakukan bila sistem timbangan tidak dapat dibebani dengan anak timbangan standar atau jumlah anak timbangan standar tidak mencakup rentang ukur timbangan; 2. Memerlukan adaptor yang memungkinkan sistem timbangan diberi beban anak timbangan; 3. Titik ukur yang digunakan merupakan kelipatan massa anak timbangan acuan, dengan beban tambahan berupa material yang biasa ditimbang dalam timbangan proses Metode Kalibrasi Menggunakan Material Pengganti 1. Dilakukan bila sistem timbangan dapat dibebani dengan anak timbangan standar tetapi rentang ukur timbangan tidak menggunakan kombinasi anak timbangan standar. mungkin dicapai
  • 74 2. Titik ukur yang digunakan merupakan kelipatan massa anak timbangan acuan, dengan beban tambahan berupa material yang biasa ditimbang dalam timbangan proses. Metode Kalibrasi Menggunakan Metode Transfer Gaya 1. Dilakukan bila sistem timbangan dapat diberi beban dengan menggunakan sumber gaya seperti hydraulic jack; 2. Gaya yang dihasilkan oleh hydraulic jack diukur menggunakan alat ukur tekanan atau dengan Load Cell a. Beban kalibrasi diberikan ke struktur penimbang tanpa beban secara seri dengan load cell yang terpasang seri. b. Beban kalibrasi diberikan oleh struktur penimbang dengan beban dan dipasang dengan sistem transfer gaya yang terpasang paralel. Gambar 4.3. Load Cell Sensor Timbangan Industri IV. 3. Prinsip Timbangan pada Belt Weigher. IV. 3. 1. Fungsi Dasar dari Belt Weigher Fungsi dari Belt Weigher adalah untuk mengukur jumlah massa total material yang mengalir pada sebuah Belt Conveyor selama bergerak dari titik
  • 75 poros, dan menjumlahkan keseluruhan total beratnya. Alat ini digunakan bila jumlah massa sangat besar dan aliran material kontinyu, dapat memberikan sinyal keluaran untuk mengalihkan aliran material yang memasuki atau keluar dari conveyor belt, dan dapat memberikan sinyal yang sebanding dengan penyimpangan antara aliran terukur dan aliran yang dikehendaki untuk mengatur kecepatan aliran material. Gambar 4.4. Belt Weigher Terpasang pada Belt Conveyor Flow rate atau kecepatan alir dihitung dan ditransmisikan dari integrator dengan sinyal loop arus (0-20 , 4-20 mA). Untuk penjumlahan totalnya bisa juga didapatkan secara eksternal dari integrator dengan sinyal output berupa pulsa. Fasilitas lain yang yang disediakan dari belt scale tersebut antara lain alarm indikasi untuk kecepatan alir yang tinggi dan rendah (high and low flow rate alarms), sistem alarm untuk kondisi gagal (system fail alarm), aktivasi untuk rezero secara otomatis (automatic re-zero activation).
  • 76 IV. 3. 2. Prinsip Pengoperasian Belt Weigher Pengoperasian dari belt scale/belt weigher menggunakan load cell atau sensor berat untuk menghasilkan menghasilkan sinyal (mV) yang proporsional terhadap berat yang terukur, speed sensor atau sensor kecepatan yang mengindikasikan sinyal representatif dari pergerakan belt dan integrator yang mengintegrasikan dua sinyal untuk menyediakan pengukuran yang sangat dibutuhkan dalam unit keteknikan. Loss baik dari sinyal berat atau sinyal kecepatan akan menyebabkan belt weigher untuk mengindikasikan nol ton. IV. 3. 3. Komponen dari Belt Weigher 1. Load Cell Material yang telah bergerak melewati titik poros dari conveyor diukur oleh satu atau lebih load cell. Load cell ditempatkan pada weigh frame (dudukan) yang dipasang dibawah Belt Conveyor. Koneksi mekanik antara muatan pada belt dengan load cell dicapai melalui satu atau lebih weigh idler yang mana belt berputar dan secara mekanik terhubung melalui weigh frame (dudukan) belt scale ke load cell. Load cell adalah sebuah transducer yang mengkonversi berat atau gaya kedalam sinya-sinyal elektrik. Untuk proses pengkonversian tersebut sebuah load cell menggunakan strain gauge yaitu resistansi yang bervariasi terhadap muatan atau gaya yang dilakukan pada load cell. Strain gauge terbentuk dari rangkaian jembatan wheatstone. Jembatan wheatstone tersebut berada dalam kondisi seimbang ketika tidak ada muatan pada
  • 77 load cell. Pada saat diberi muatan , maka resistansi dari strain gauge akan segera mengubah ketidak-seimbangan dari rangkaian jembatan wheatstone tersebut. Untuk men-sensing perubahan tersebut, tegangan atau biasanya disebut tegangan eksitasi dimasukkan ke input dari load cell. Biasanya besar tegangan eksitasi ini adalah 10 VDC, yang dalam keadaan sebenarnya terbentuk dari +5 dan –5 VDC. Ketika rangkaian jembatan wheatstone tersebut diseimbangkan maka output dari load cell akan menjadi nol milivolt. Dengan diberi muatan, maka dapat diukur sinyal keluaran dalam milivolt yang proporsional terhadap berat muatan. Biasanya load cell mempunyai sensitivitas 3mV/V dan nilai resistansi keluaran 350 ohm. Dengan tegangan eksitasi 10 VDC dan dibawah muatan maksimum yaitu 30mV, ini adalah keluaran maksimum yang dapat dicapai oleh load cell dibawah kondisi berat normal. Misalnya 200 kg muatan dengan eksitasi 10 Volt akan memberikan keluaran 30mV ketika diberikan muatan 200 kg. Gambar 4.5. Load Cell 2. Weighframe (dudukan ) Sebuah load cell dipasang dengan menggunakan weighframe. Banyak sekali tipe dari weighframe itu sendiri dan bervariasi terhadap aplikasinya.
  • 78 Misalnya single idler, single load cell systems, begitu juga multiple idler, dan multiple load cell systems. Perbedaan desain tersebut disesuaikan terhadap kondisi lingkungan conveyor dan tingkat keakuratan. Sistem dirancang untuk memberikan hasil yang terbaik pada posisi yang diberikan, sehingga sangat penting untuk mendapatkan semua informasi sebelum memutuskan pemakaian weighframe. Belt yang lebih cepat biasanya membutuhkan weighframe yang lebih panjang untuk mencapai hasil yang terbaik, dan dalam kebanyakan kasus untuk tingkat akurasi yang lebih tinggi akan membutuhkan weighframe multiple idler, yang mana semakin tinggi tingkat akurasinya akan membutuhkan biaya yang lebih besar juga. Untuk lebih jelas gambar weigh frame dapat dilihat pada lampiran. Gambar 4.6. Weight Frame (Dudukan) 3. Speed Sensor Speed sensor atau sensor kecepatan dalam belt scale biasanya dipasang pada tail pulley dari conveyor dan menyediakan representasi dari pergerakan belt.
  • 79 Dalam speed sensor terdapat generator tanpa sikat yang menghasilkan bentuk sinyal AC yang akan diubah kedalam bentuk pulsa oleh kapasitor dan dioda. Pulsa-pulsa tersebut ditransmisikan ke integrator untuk dikombinasikan dengan sinyal dari load cell yang hasilnya sangat diperlukan dalam pengukuran. Sinyal dari speed sensor, yang sebelumnya telah terbentuk, proporsional terhadap pergerakan dari belt. Frekuensi dari pulsa itu sendiri tergantung dari kecepatan belt. Biasanya sinyal tersebut adalah 2 VDC. Pada saat pengukuran tegangan dengan sebuah DVM, koneksi elektrik dengan integrator harus diputus terlebih dahulu. 4. Integrator Sebuah integrator pada dasarnya adalah sebuah mesin penghitung yang dirancang untuk kegunaan tertentu. Dalam belt scale perhitungannya meliputi: Accumulated _ tonnes = Belt _ load (kg m ) × Belt _ travel (m) 1000 Tonnes hour = Belt _ load (kg m) × Belt _ speed (m hour ) (4.1) (4.2) Integrator ini akan menerima sinyal dari load cells dan speed sensor sehingga akan menampilkan dan mengkonversi hasil pengintegrasian kedalam unit pengukuran yang diinginkan dan ditampilkan kedalam layar.
  • 80 Gambar 4.7. Integrator IV. 3. 4. Kalibrasi Kalibrasi alat ukur dilakukan untuk mengetahui penyimpangan dari penunjukkan alat ukur terhadap nilai sebenarnya dari kondisi yang diukur dan untuk menjamin kebenaran sinyal kendali berdasarkan hubungan antara besarnya sinyal kendali dengan nilai sebenarnya dari kondisi yang diukur, sehingga diperlukan adjustment terhadap alat ukur sesuai dengan spesifikasi yang diperlukan dalam proses. Dalam pengkalibrasian terdapat empat metode kalibrasi, biasanya untuk mengkalibrasi elektromekanik dari belt scale. Metode pengkalibrasiannya meliputi live load, test chains, static weights, dan electronic R-cal. a. Live load (Muatan Langsung) Metode live load ini berhubungan langsung dengan pergerakan aktual dari material diatas belt scale. Material ini, baik sebelum ataupun sedang berada di
  • 81 weigher dimanapun, kemudian dibandingkan dengan belt scale yang kemudian dikoreksi lagi. Titik referensinya adalah total ton yang dilihat. Metode ini sangat absolut dan memberikan hasil yang terbaik, akan tetapi dalam banyak kasus metode ini tidak memungkinkan untuk dipakai. Jumlah dari material dan feed rate harus memenuhi persyaratan dari tes muatan seperti yang didefinisikan pada bagian yang berhubungan dengan pre-requisites untuk pengkalibrasian. b. Test Chain Metode test chain dari berat yang diketahui per meter diletakkan diatas belt. Metode ini sedikit lebih baik daripada metode static weight karena dilakukan secara aktual di atas belt sehingga lebih representatif terhadap material. Test chain ini tersusun oleh rantai hubung biasa atau masin khusus yang dibungkus putaran besi. c. Static Weights Metode static weights ini berhubungan dengan penempatan berat dari nilai yang sudah diketahui pada weighframe untuk merepresentasikan material. Kecepatan yang dihasilkan dihitung dan digunakan sebagai skala. Hal ini memberikan kalibrasi yang biasanya superior terhadap metode electronic R-cal akan tetapi tidak dinamis terhadap belt bermuatan. d. Electronic R-cal Karena dalam belt scale ini digunakan strain gauge load cell yang bervariasi terhadap perubahan resistansi, maka digunakan juga sebuah resistor
  • 82 untuk mensimulasikan material pada belt. Setelah itu dihitung seberapa banyak material yang direpresentasikan oleh resistor, akan tetapi tidak memberikan hasil yang terbaik karena dianggap kondisi sudah bagus dan tidak dilakukan test terhadap elemen mekanik dari weighframe. Aturan Pengkalibrasian Sama seperti instrumen yang lain, belt scale dikalibrasikan dengan zero test dan pengaturan span. Ketika belt berjlan dengan kecepatan penuh dan tanpa material, sinyal dari load cell sejalan dengan weight frame, weight idler, dan belt kosong. Keadaan ini disebut disebut tare atau sinyal zero–bagian yang perlu dinegasikan. Dengan kedatangan sinyal seperti ini, diperlukan pengaturan integrator untuk keadaan zero. Dalam prakteknya sinyal ini akan sangat bervariasi sejalan dengan kondisi dari belt maka sangat diperlukan untuk mendapatkan harga rata-rata dari sinyal ini lebih dari satu panjang dari belt. Untuk melakukannya integrator mempunyai fasilitas yang disebut test duration (test length dalam pulsa kecepatan) yang berarti pada saat dilakukan zero test, maka hal tersebut dilakukan lebih dari jumlah panjang revolusi dan sehingga dapat diambil perbedaan berat dari belt kosong per unit panjang. Test duration ini yang dipilih harus memnuhi persyaratan minimum untuk mengurangi kesalahan zero rata-rata. Untuk alasan yang sama, untuk mendapatkan nilai referensi yang akurat, span adjustment juga dilakukan disamping juga test duration. Span adjustment pada weightmeter berhubungan dengan penempatan berat aktual/simulasi pada weight frame. Bergantung pada metode apa yang digunakan. Proses perhitungan
  • 83 yang berhubungan untuk mendapatkan hasil yang dibutuhkan. Kebanyakan perhitungan ini berdasarkan pada aturan berikut : belt load, test tonnage, weight span, dan sudut inklinasi. Belt Load Walaupun yang dikalibrasikan pada weight scale untuk 1000 ton/jam hal ini bukan berarti nilai muatan pada load cell 1000 ton. Belt loading yaitu berat dari material per meter. Max _ tonnes hour = max_ belt _ speed 3,6 × belt _ speed (4.3) maka jika belt berjalan pada 1,5 m/s dan flow rate 1000 ton/jam tiap meter berat material : 1000 = 185,18 kg m 3,6 × 1,5 Test Tonnage (Konstanta Kalibrasi) Pada contoh diatas jika berat material 185,19 kg/m diberikan pada skala dibaca 1000 ton/jam dengan total 1000 ton dalam 1 jam. Jika dihitung misalkan 7 menit, maka : 1000 tonnes hour × 420 sec = 116,66ton _ total 3600 sec hour maka belt scale akan menghitung 116,66 ton dalam 7 menit. Test tonnage (konstanta kalibrasi) digunakan dalam kalibrasi span dan jumlah material yang ingin diukur pada waktu dan kecepatan sesaat.
  • 84 Weight Span. Ini adalah panjang belt disamping load cell yang dapat men-sensing material. Harganya bervariasi bergantung pada tipe weight frame maka normalnya adalah u meter. Jika belt loading 88 kg/m dan weight span u meter, maka maksimum berat dari material pada weight frame menjadi 320 kg. Sudut Inklinasi Belt scale elektromekanik akan mengukur inklinasi yang dibutuhkan material pada konveyor agar tidak bergerak mundur. Bergantung pada tipe metode kalibrasi yang digunakan, sudut ini akan diperlukan untuk perhitungan. IV. 4. Hasil Pengukuran Kuantitas Batubara pada Belt Weigher 34 dan 35. Belt weighter merupakan alat yang digunakan untuk mengukur kuantitas batubara pada instalasi bahan bakar di PT. Indonesia Power UBP Suralaya. Belt weighter tersebut terpasang pada Belt Conveyor. Pada sistem penanganan batubara di Indonesia Power UBP Suralaya terdapat 15 belt weighter, masingmasing 5 belt weighter pada Coal handling unit 1-4 dan 10 belt weighter pada pada Coal handling unit 5-7. Belt Weigher 34 dan 35 terletak di dekat pelabuhan pembongkaran batubara. Pada saat pembongkaran batubara dari kapal, berat batubara dapat dihitung dengan menggunakan belt weighter 34 dan 35. Jadi dapat diketahui berapa berat batubara yang telah dibongkar dari kapal dan dapat dibandingkan apakah sesuai dengan berat batubara yang diangkut oleh kapal tersebut. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel IV.1. pemantauan belt weigher 34 dan 35 selama bulan Februari 2008.
  • 85 Tabel IV.1. Pemantauan Belt Weigher 34 dan 35 Bulan Februari 2008 Belt Weigher (BW) No. Tanggal Pembongkaran Nama Kapal 34 Awal Akhir Kapasitas 35 Sub ttl Awal Akhir Draft Survey Sub ttl Belt Loadin g Belt Weighter (Sub ttl 34 + Sub ttl 35) Selisih Belt Weighter Terhadap Draft Survey Tons % 1. 2 Februari 2008 MV. VICTORIA UNION 785.349,60 837.570,20 52.220,60 394.139,40 402.197,00 8.057,60 60.519,000 60.574,000 60.278,20 -241 0,40 2. 6Februari 2008 MV. CITRAWATI 837.570,20 895.483,60 57.913,40 402.197,00 408.988,70 6.791,70 64.996,200 64.995,000 64.705,10 -291 0,45 3. 9 Februari 2008 MV. ZALEHA FITRAT 895.483,60 906.121,30 10.637,70 408.988,70 442.079,90 33.091,20 42.680,100 42.680,000 43,728,90 1.049 2,46 4. 14 Februari 2008 MV. CITRAWATI 906.121,30 960.273,10 54.151,80 442.079,90 454.720,10 12.640,20 64.970,000 64.998,,000 66.792,00 1.822 2,80 5. 17 Februari 2008 MV. VICTORY UNION 960.273,10 1.012.677,90 52.404,80 454.720,10 462.512,20 7.792,10 60.757,000 60.822,000 60.196,90 -560 0,92 6. 20 Februari 2008 MV. DEWI UMAYI 1.012.677,90 1.029.301,00 16.623,10 462.512,20 489.792,60 27.280,40 44.284,200 44.246,000 43.903,50 -345 0,78 7. 23Februari 2008 MV. ZALEHA FITRAT 1.029.301,00 1.039.744,30 10.443,30 489.792,60 521.715,50 31.922,90 41.944,525 41.944,000 42.366,20 422 1,01 27 Februari 2008 Tb. Johan Jaya 102 / BG. Kapuas 1.047.117,50 1.052.640,00 5.522,50 524.665,50 531.704,70 7.039,20 12.000,601 12.561,70 12.561,70 561 4,68 8. 9.
  • 86 10. 28 Februari 2008 KM. Tarahan 1.052.640,00 1.062.743,60 10.103,60 531.704,70 531.704,70 0,00 10.377,619 10.377,673 10.103,60 -274 2,64 11. 29 Februari 2008 TB. Duta Kapuas 08 / BG. Kapuas 08 1.062.743,60 1.066.483,60 3.739,80 531.704,70 536.526,10 4.821,40 9.286,447 9.340,183 8.561,20 -725 7,81 Tabel IV.1. diatas menunjukkan hasil pengukuran belt weigher 34 dan 35 ketika pembongkaran muatan dari kapal tongkang, hasil pengukuran draft survey; pengukuran yang dilakukan oleh kapal pembawa muatan itu sendiri, dan hasil perbandingan pengukuran belt weigher terhadap draft survey. Jadi dapat dillihat bahwa belt weigher dapat mengukur jumlah batubara yang keluar dari kapal tongkang dan masuk ke dalam sistem instalasi penyaluran bahan bakar dan dapat hasil pengukuran belt weighter dapat dibandingkan dengan hasil pengukuran draft survey (pengukuran yang dilakukan oleh kapal).
  • 87 BAB V PENUTUP 1. Kesimpulan Belt weighter merupakan alat yang digunakan untuk mengukur kuantitas batubara pada instalasi bahan bakar di PT. Indonesia Power UBP Suralaya. Belt weighter tersebut terpasang pada Belt Conveyor. Pada sistem penanganan batubara di Indonesia Power UBP Suralaya terdapat 15 belt weighter, masing-masing 5 belt weighter pada Coal handling unit 1-4 dan 10 belt weighter pada pada Coal handling unit 5-7. Fungsi dari Belt Weigher tersebut adalah untuk mengukur jumlah massa total material yang mengalir pada sebuah Belt Conveyor selama bergerak dari titik poros, dan menjumlahkan keseluruhan total beratnya. Belt Weigher ini digunakan bila jumlah massa sangat besar dan aliran material kontinyu, dapat memberikan sinyal keluaran untuk mengalihkan aliran material yang memasuki atau keluar dari conveyor belt, dan dapat memberikan sinyal yang sebanding dengan penyimpangan antara aliran terukur dan aliran yang dikehendaki untuk mengatur kecepatan aliran material. Belt weigher ini terdiri atas load cell, sensor kecepatan (speed sensor), weighframe (dudukan), dan integrator.
  • 88 2. Saran a. Pemantauan hasil pengukuran Belt Weigher harus dilakukan secara terencana dan terus-menerus agar didapatkan hasil pengukuran yang lengkap sehingga dapat diketahui berapa banyak jumlah batubara yang dibongkar dari kapal, jumlah batubara yang disimpan di coal area, dan jumlah batubara yang telah masuk ke dalam coal bunker. b. Kalibrasi alat pengukur kuantitas batubara, yaitu belt weigher sebaiknya dilakukan secara berkala supaya di dapatkan hasil timbangan yang akurat. c. Pengoperasian dan pemakaian belt weigher sebaiknya sesuai dengan prosedurprosedur yang telah ditetapkan dalam manual book.
  • 89 DAFTAR PUSTAKA Anonim, 2008, “Modul In-House Training Pengenalan Unit Bisnis Pembangkitan Suralaya”, PT. Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Suralaya, Banten. Anonim, 2007, “Modul Trouble Shooting pada Coal Handling”, PT. Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Suralaya, Banten. Dharma, R., 2006, “Buku Pedoman Coal Handling System”, PT. Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Suralaya, Banten. http://www.indonesiapower.co.id http://www.suralaya.com
  • 90 LAMPIRAN Halaman Pengesahan Perusahaan
  • 91 Hasil Penilaian Perusahaan
  • 92 Sertifikat Kerja Praktek
  • 93 Conveyor No. 34 & 35 10-14-4/4 Belt Weigher Alignment Drawing
  • 94 Weigh Idler Modification to Suit Ramsey Belt Scales
  • 95 Conveyor No. 34 & 35 10-14-4/4 Belt Weigher GA & Instalation Drawing