Your SlideShare is downloading. ×
Menuju masyarakat madani
Menuju masyarakat madani
Menuju masyarakat madani
Menuju masyarakat madani
Menuju masyarakat madani
Menuju masyarakat madani
Menuju masyarakat madani
Menuju masyarakat madani
Menuju masyarakat madani
Menuju masyarakat madani
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Menuju masyarakat madani

18,543

Published on

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
18,543
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
320
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. BAB I PENDAHULUAN1.1 Latar Belakang Masyarakat madani(civil society) sudah sejak awal tahun 1990an menjadi perbincangandikalangan para ilmuan di Indonesia. Masyarkat madani merupakan elemen penting dalamdemokrasi, meskipun praktek demokrasi di Indonesia belum sepenuhnya berjalan dengansemestinya, pembangunan masyarakat madani menjadi perhatian tidak saja di kalangancendekiawan tetapi pemerintah dan masyarakat (terdidik) yang lebih luas, yang semakin menyadaripentingnya masyarakat madani dalam rangka mewujudkan system politik dan ekonomi serta budayayang lebih demokratis yang sedang dilandasi reformasi itu sehingga dapat diarahkan kepada konsepmasyarakat madani sebagai acuan baru. Dilihat dari aspek ekonomi, penciptaan dan pengembanganmasyarakat madani berarti menciptakan dan mengembangkan system prekonomian yangmemberikan kesempatan yang sama kepada para pelaku ekonomi. Masyarakat madani, konsep ini merupakan penerjemahan istilah dari konsep civilsociety yang pertama kali digulirkan oleh Dato Seri Anwar Ibrahim dalam ceramahnya padasimposium Nasional dalam rangka forum ilmiah pada acara festival istiqlal, 26 September 1995 diJakarta. Konsep yang diajukan oleh Anwar Ibrahim ini hendak menunjukkan bahwa masyarakat yangideal adalah kelompok masyarakat yang memiliki peradaban maju. Menurut Quraish Shibab, masyarakat Muslim awal disebut umat terbaik karena sifat-sifatyang menghiasi diri mereka, yaitu tidak bosan-bosan menyeru kepada hal-hal yang dianggap baikoleh masyarakat selama sejalan dengan nilai-nilai Allah (al-ma’ruf) dan mencegah kemunkaran.Selanjutnya Shihab menjelaskan, kaum Muslim awal menjadi “khairu ummah” karena merekamenjalankan amar ma’ruf sejalan dengan tuntunan Allah dan rasul-Nya. (Quraish Shihab, 2000,vol.2: 185). Perujukan terhadap masyarakat Madinah sebagai tipikal masyarakat ideal bukan padapeniruan struktur masyarakatnya, tapi pada sifat-sifat yang menghiasi masyarakat ideal ini. Seperti,pelaksanaan amar ma’ruf nahi munkar yang sejalan dengan petunjuk Ilahi, maupun persatuan yangkesatuan yang ditunjuk oleh ayat sebelumnya (lihat, QS. Ali Imran [3]: 105). Kita juga harus meneladani sikap kaum Muslim awal yang tidak mendikotomikan antarakehidupan dunia dan akhirat. Mereka tidak meninggalkan dunia untuk akhiratnya dan tidakmeninggalkan akhirat untuk dunianya. Mereka bersikap seimbang (tawassuth) dalam mengejarkebahagiaan dunia dan akhirat. Jika sikap yang melekat pada masyarakat Madinah mampuditeladani umat Islam saat ini, maka kebangkitan Islam hanya menunggu waktu saja.1.2 Rumusan Masalah
  • 2. BAB II PEMBAHASAN2.1 Konsep Masyarakat Madani Konsep “masyarakat madani” merupakan penerjemahan atau pengislaman konsep “civil society”. Orang yang pertama kali mengungkapkan istilah ini adalah Anwar Ibrahim dan dikembangkan di Indonesia oleh Nurcholish Madjid. Pemaknaan civil society sebagai masyarakat madani merujuk pada konsep dan bentuk masyarakat Madinah yang dibangun Nabi Muhammad. Masyarakat Madinah dianggap sebagai legitimasi historis ketidakbersalahan pembentukan civil society dalam masyarakat muslim modern. Makna Civil Society “Masyarakat sipil” adalah terjemahan dari civil society. Konsep civil society lahir dan berkembang dari sejarah perKumulan masyarakat. Cicero adalah orang Barat yang pertama kali menggunakan kata “societies civilis” dalam filsafat politiknya. Konsep civil society pertama kali dipahami sebagai negara (state). Secara historis, istilah civil society berakar dari pemikir Montesque, JJ. Rousseau, John Locke, dan Hubbes. Ketiga orang ini mulai menata suatu bangunan masyarakat sipil yang mampu mencairkan otoritarian kekuasaan monarchi- absolut dan ortodoksi gereja (Larry Diamond, 2003: 278). Antara Masyarakat Madani dan Civil Society sebagaimana yang telah dikemukakan di atas, masyarakat madani adalah istilah yang dilahirkan untuk menerjemahkan konsep di luar menjadi “Islami”. Menilik dari subtansi civil society lalu membandingkannya dengan tatanan masyarakat Madinah yang dijadikan pembenaran atas pembentukan civil society di masyarakat Muslim modern akan ditemukan persamaan sekaligus perbedaan di antara keduanya. Perbedaan lain antara civil society dan masyarakat madani adalah civil society merupakan buah modernitas, sedangkan modernitas adalah buah dari gerakan Renaisans; gerakan masyarakat sekuler yang meminggirkan Tuhan. Sehingga civil society mempunyai moral- transendental yang rapuh karena meninggalkan Tuhan. Konsep masyarakat madani dalam islam merujuk tumbuh dan berkembangnya masyarakat etis (ethical society)(QS 3:110), yakni masyarakat yang punya kesadarn etis sehingga mempunyai tanggung jawab yang tinggi terhadap berlakunya nilai-nilai peradaban yang bersumber dari ajaran-ajaran agama. Dalam perspektif islam,civil society atau masyarakat madani mengacu pada penciptaan Pradaban, kata al-din(agama)terkait dengan kata al- tamaddun (peradaban). Kedua kata itu menyatu dalam pengertia al-madinah yang artinya itu secara harfiyah adalah Kota. Dengan demikian masyarakat madani mengandung 3 unsur pokok 1)agama, (2)peradaban (3)dan perkotaan. Disini agama merupakan sumber,peradaban adalah prosesnya, dan masyarakat kota adalah hasilnya.
  • 3. 2.2 Pengertian Masyarakat Madani Civic society diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan sebutan masyarakat sipil atau masyarakat madani. Kata madani berasal dari kata Madinah, yaitu sebuah kota tempat hijrah Nabi Muhammad SAW. Madinah berasal dari kata “madaniyah” yang berarti peradaban. Oleh karena itu masyarakat madani berarti masyarakat yang beradap. Masyarakat madani adalah sebuah tatanan masyarakat sipil (civil society) yang mandiri dan demokratis, masyarakat madani lahir dari proses penyemaian demokrasi, hubungan keduanya ibarat ikan dengan air, disini ini membahas tentang masyarakat madani yang umumnya dikenal dengan istilah masyarakat sipil (civil society), pengertiannya, ciri-cirinya, sejaraha pemikiran, karakter dan wacana masyarakat sipil di Barat dan di Indonesia serta unsur- unsur di dalamnya Di bawah ini adalah beberapa definisi masyarakat madani : 1. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, masyarakat madani adalah masyarakat yang menjunjung tinggi norma, nilai-nilai, dan hukum yang ditopang oleh penguasaan teknologi yang beradab, iman dan ilmu. 2. Menurut Syamsudin Haris, masyarakat madani adalah suatu lingkup interaksi sosial yang berada di luar pengaaruh negara dan model yang tersusun dari lingkungan masyarakat paling akrab seperti keluarga, asosiasi sukarela, gerakan kemasyarakatan dan berbagai bentuk lingkungan komunikasi antar warga masyarakat. 3. Menurut Nurcholis Madjid, masyarakat madani adalah masyarakat yang merujuk pada masyarakat Islam yang pernah dibangun Nabi Muhammad SAW di Madinah, sebagai masyarakat kota atau masyarakat berperadaban dengan ciri antara lain : egaliteran(kesederajatan), menghargai prestasi, keterbukaan, toleransi dan musyawarah. 4. Menurut Ernest Gellner, Civil Society (CS) atau Masyarakat Madani (MM)merujuk pada mayarakat yang terdiri atas berbagai institusi non pemerintah yang otonom dan cukup kuat untuk dapat mengimbangi Negara. 5. Menurut Cohen dan Arato, CS atau MM adalah suatu wilayah interaksi sosial diantara wilayah ekonomi, politik dan Negara yang didalamnya mencakup semua kelompok- kelompok sosial yang bekerjasama membangun ikatan-ikatan sosial diluar lembaga resmi, menggalang solidaritas kemanusiaan, dan mengejar kebaikan bersama (public good). 6. Menurut Muhammad AS Hikam, CS atau MM adalah wilayah-wilayah kehidupan sosial yang terorganisasi dan bercirikan antara lain kesukarelaan (voluntary),
  • 4. keswasembadaan (self-generating), keswadayaan (self-supporing),dan kemandirian yang tinggi berhadapan dengan negara, dan keterikatan dengan norma-norma dan nilai-nilai hukum yang diikuti oleh warganya. 7. Menurut M. Ryaas Rasyid, CS atau MM adalah suatu gagasan masyarakat yang mandiri yang dikonsepsikan sebagai jaringan-jaringan yang produktif dari kelompok- kelompok sosial yang mandiri, perkumpulan-perkumpulan, serta lembaga-lembaga yang saling berhadapan dengan negara. 8. Menurut kelompok kami, Masyarakat madani adalah masyarakat yang beradab, menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan, yang maju dalam penguasaan ilmu pengetahuan, dan teknologi. Allah SWT memberikan gambaran dari masyarakat madani dengan firman-Nya dalam Q.S. Saba’ ayat 15: “Sesungguhnya bagi kaum Saba’ ada tanda (kekuasaan Tuhan) di tempat kediaman mereka yaitu dua buah kebun di sebelah kanan dan di sebelah kiri. (kepada mereka dikatakan): “Makanlah olehmu dari rezki yang (dianugerahkan) Tuhanmu dan bersyukurlah kamu kepada-Nya. (Negerimu) adalah negeri yang baik dan (Tuhanmu) adalah Tuhan yang Maha Pengampun”. 2.2.1 Masyarakat Madani Dalam Sejarah Ada dua masyarakat madani dalam sejarah yang terdokumentasi sebagai masyarakat madani, yaitu: 1) Masyarakat Saba’, yaitu masyarakat di masa Nabi Sulaiman. 2) Masyarakat Madinah setelah terjadi traktat, perjanjjian Madinah antara Rasullullah SAW beserta umat Islam dengan penduduk Madinah yang beragama Yahudi dan beragama Watsani dari kaum Aus dan Khazraj. Perjanjian Madinah berisi kesepakatan ketiga unsur masyarakat untuk saling menolong, menciptakan kedamaian dalam kehidupan sosial, menjadikan Al-Qur’an sebagai konstitusi, menjadikan Rasullullah SAW sebagai pemimpin dengan ketaatan penuh terhadap keputusan-keputusannya, dan memberikan kebebasan bagi penduduknya untuk memeluk agama serta beribadah sesuai dengan ajaran agama yang dianutnya.2.3 Ciri-Ciri Masyarakat Madani 2.3.1 Ciri-ciri utama masyarakat madani adalah sebagai berikut: 1. Lahir secara mandiri, dibentuk oleh masyarakat sendiri tanpa campur tangan negara. 2. Keanggotaan bersifat sukarela, atas kesadaran masing-masing anggota. 3. Mencukupi kebutuhannya sendiri (swadaya), tidak bergantung bantuan pemerintah. 4. Bebas dan mandiri dari kekuasaan negar sehingga berani mengontrol kebijakan negara. 5. Tunduk pada hukum yang berlaku atau norma yag disepakati bersama.
  • 5. 2.3.2 Beberapa karakteristik masyarakat madani yaitu:1. Free Public Sphere(ruang publk yang bebas), Ruang publik yang diartikan sebagai wilayah dimana masyarakat sebagai warga negara memiliki akses penuh terhadap setiap kegiatan publik, warga negara berhak melakukan kegiatan secara merdeka dalam menyampaikan pendapat, berserikat, berkumpul serta mempublikasikan pendapat, berserikat, berkumpul serta mempublikasikan informasi kepada publik.2. Musyawarah dan Demokratisasi, karena masyarakat madani merupakan masyarakat demokrasi yang terbangun dengan meneggakan.3. Penegakan hukum dan keadilan pada siapapun dan kapanpun walaupun terhadap keluarga sendiri (keadilan sosial)4. Toleransi dan pluarisme, yakni sikap kewajiban pribadi dan sosial yang bersedia melihat diri sendiri tidak selalu benar, memandang yang lain dengan penghargan, betapapun perbedaan yang ada.5. Penghargaan, yakni adanya penghargaan kepada orang yang berprestasi, bukan kesukaan, keturunan, ras, dan sebagainya.
  • 6. 2.4 Proses Menuju Masyarakt Madani Sebagaimana dikatakan Ryaa Ryasyid, sebuah masyarakat madani (civil society) haruslah mandiri, tidak begitu terntung pada peran pemerintah atau negara. Barangkali, diantara organisasi sosial dan politik yang patut dicatat dan meiliki kemandirian cukup tinggi adalah organisasi yang termasuk dalam kelompok lembaga swadaya masyarakat (LSM) atau Non-Governmental Organization (NGO) yang di Indoneisajumlahnya mencapai ratusan. Sesungguhnya kehadiran Masyarakat Madani sebagai sebuah kenyataan, sebenarnya telah menandai meledaknya semacam “revolusi intelektual” , yaitu meningkatnya kesadaran warga negara dalam menjalankan hak dan kewajiban secara independen. Dan sebenarnya model masyarakat dengan otononi yang relatif kuat itulah yang dapat mejamin berkembangnya demokrasi, walaupun Masyarakat Madani tersebut bukanlah suatu syarat mutlak untuk membangun demokrasi. Dengan kata lain, “ Masyarakat Madani Ada Tanpa Negara,Negara Anarkis Tanpa Masyarakat Madani, Otoriter atau Totaliter…” 2.4.1 Masyarakat Madani di Indonesia : Paradigma dan Praktik Indonesia memiliki tradisi kuat civil society (masyarakat madani) bahkan jauh sebelum negara bangsa berdiri, masyarakat sipil telah berkembang pesat yang diwakili oleh kiprah beragam organisasi sosial keagamaan dan pergerakan nasional dalam dalam perjuangan merebut kemerdekaan, selain berperan sebagai organisasi perjuangan penegakan HAM dan perlawanan terhadap kekuasaan kolonial, organisasi berbasis islam, seperti Serikat Islam (SI), Nadlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah, telah menunjukan kiprahnya sebagai komponen civil society yang penting dalam sejarah perkembangan masyarakat sipil di Indonesia.Terdapat beberapa strategi yang ditawarkan kalangan ahli tentang bagaimana seharusnya bangunan masyarakat madani bisa terwujud di Indonesia : Pertama, pandangan integrasi nasional dan politik. Pandangan ini menyatakan bahwa sistem demokrasi tidak mungkin berlangsung dalam kenyataan hidup sehari-hari dalam masyarakat yang belum memiliki kesadaran dalam hidup berbangsa dan bernegara. Kedua, pandangan reformasi sistem politk demokrasi, yakni pandangan yang menekankan bahwa untuk membangun demokrasi tidak usah terlalu bergantung pada pembangunan ekonomi, dalam tataran ini, pembangunan institusi politik yang demokratis lebih diutamakan oleh negara dibanding pembangunan ekonomi. Ketiga, paradigma membangun masyarakat madani sebagai basis utama pembangunan demokrasi, pandangan ini merupakan paradigma alternatif di antara dua pandangan yang pertama yang dianggap gagal dalam pengembangan demokrasi, berbeda dengan dua pandangan pertama, pandangan ini lebih menekankan proses pendidikan dan penyadaran politik warga negara, khususnya kalangan kelas menengah. Bersandar pada tiga paradigma diatas, pengembangan demokrasi dan masyarakat madani selayaknya tidak hanya bergantung pada salah satu pandangan tersebut, sebaliknya untuk mewujudkan masyarakat madani yang seimbang dengan kekuatan negara dibutuhkan
  • 7. gabungan strategi dan paradigma, setidaknya tiga paradigma ini dapat dijadikan acuandalam pengembangan demokrasi di masa transisi sekarang melalui cara : 1. Memperluas golongan menengah melalui pemberian kesempatan bagi kelas menengah untuk berkembang menjadi kelompok masyarakat madani yang mandiri secara politik dan ekonomi, dengan pandangan ini, negara harus menempatkan diri sebagai regulator dan fasilitator bagi pengembangan ekonomi nasional, tantangan pasar bebas dan demokrasi global mengharuskan negara mengurangi perannya sebagai aktor dominan dalam proses pengembangan masyarakat madani yang tangguh. 2. Mereformasi sistem politik demokratis melalui pemberdayaan lembaga-lembaga demokrasi yang ada berjalan sesuai prinsip-prinsip demokrasi, sikap pemerintah untuk tidak mencampuri atau mempengaruhi putusan hukum yang dilakukan oleh lembaga yudikatif merupakan salah satu komponen penting dari pembangunan kemandirian lembaga demokrasi. 3. Penyelenggaraan pendidikan politik (pendidikan demokrasi) bagi warga negara secara keseluruhan. Pendidikan politik yang dimaksud adalah pendidikan demokrasi yang dilakukan secara terus-menerus melalui keterlibatan semua unsur masyarakat melalu prinsip pendidikan demokratis, yakni pendidikan dari, oleh dan untuk warga negara.2.4.2 Gerakan Sosial untuk Memperkuat Masyarakat Madani (Civil Society) Keberadaan masyarakat madani tidak terlepas dari peran gerakan sosial, gerakansosial dapat dipadankan dengan perubahan sosial atau masyarakat sipil yang didasari olehpembagian tiga ranah, yaitu negara (state), perusahaan atau pasar, dan masyarakat sipil.Berdasarkan pembagian ini, maka terdapat gerakan politik yang berada diranah negara dangerakan ekonomi. Pembagian ini telah dibahas juga oleh Sidney Tarrow yang melihatpolitical parties berkaitan dengan gerakan politik, yakni sebagai upaya perebutan danpenguasaan jabatan politik oleh partai politik melalui pemilu., gerakan ekonomi berkaitandengan lobby dimana terdapat upaya melakukan perubahan kebijakan publik tanpa harusmenduduki jabatan politik tersebut. Berdasarkan pemetaan diatas, secara empiris ketigaya dapat saling bersinergi, padaranah negara dapat menjadi beberapa gerakan politik yang dilakukan oleh parpol dalampemilu yang mengusung masalah yang juga didukung oleh gerakan sosial. Sebagai contohgerakan sosial oleh masyarakat sipil seperti mereka yang pro atau anti Rancangan Undang-undang Anti Pornografi dan Pornoaksi (RUU APP) mempunyai kaitan dengan kelompok atauparpol di ranah politik maupun kelompok bisnis pada sisi yang lain.2.4.3 Organisasi Non Pemerintah dalam Ranah Masyarakat Madani (Civil Society) Istilah Organisasi Non Pemerintah adalah terjemahan NGO (Non-GovernmentalOrganization). Yang telah lama dikenal dalam pergaulan internasional, istilah ini merujukpada organisasi non negera yang mempunyai kaitan dengan organisasi non pemerintah,istilah ini perlahan-lahan menyebar dan dipakai oleh komunitas internasional.
  • 8. Dalam arti umum, pengertian organisasi non pemerintah mencakup semuaorganisasi masyarakat yang berada diluar struktur dan jalur formal pemerintah, dan tidakdibentuk oleh atau merupakan bagian dari birokrasi pemerintah, karena cakupanpengertiannya yang luas, penggunaan istilah organisasi non pemerintah seringmembingungkan dan juga bisa mengaburkan pengertian organisasi atau kelompokmasyarakat yang semata-mata bergerak dalam rangka pembangunan sosial-ekonomimasyarakat tingkat bawah, istilah organisasi non pemerintah bagi mereka yang tidak setujumemakai istilah ini berpotensi memunculkan pengertian tidak menguntungkan. Pemerintahkhususnya menolak menggunakan istilah itu dengan alasan makna organisasi nonpemerintah terkesan “ memperhadapkan “ serta seolah-olah “ oposan pemerintah,pengertian organisasi-organisasi kemasyarakatan lainnya yang bersifat non pemerintah, didalamnya bisa termasuk serikat kerja, kaum buruh, himpunan para petani atau nelayan,rumah tangga, rukun warga, yayasan sosial, lembaga keagamaan, klub olahraga,perkumpulan mahasiswa, organisasi profesi, partai politik, atau pun asosiasi bisnis swasta.
  • 9. BAB III PENUTUP3.1 Kesimpulan Untuk mewujudkan masyarakat madani dan agar terciptanyakesejahteraan umat maka kita sebagai generasi penerus supaya dapat membuat suatu perubahan yang signifikan. Selain itu, kita juga harus dapat menyesuaikan diri dengan apa yang sedang terjadi di masyarakat sekarang ini. Agar di dalam kehidupan bermasyarakat kita tidak ketinggalan berita. Adapun beberapa kesimpulan yang dapat kami ambil dari pembahasan materi yang ada di bab II ialah bahwa di dalam mewujudkan masyarakat madani dan kesejahteraan umat haruslah berpacu pada Al- Qur’an dan As-Sunnah yang diamanatkan oleh Rasullullah kepada kita sebagai umat akhir zaman. Sebelumnya kita harus mengetahui dulu apa yang dimaksud dengan masyarakat madani itu dan bagaimana cara menciptakan suasana pada masyarakat madani tersebut, serta ciri-ciri apa saja yang terdapat pada masyarakat madani sebelum kita yakni pada zaman Rasullullah. Selain memahami apa itu masyarakat madani kita juga harus melihat pada potensi manusia yang ada di masyarakat, khususnya di Indonesia. Potensi yang ada di dalam diri manusia sangat mendukung kita untuk mewujudkan masyarakat madani. Karena semakin besar potensi yang dimiliki oleh seseorang dalam membangun agama Islam maka akan semakin baik pula hasilnya. Begitu pula sebaliknya, apabila seseorang memiliki potensi yang kurang di dalam membangun agamanya maka hasilnya pun tidak akan memuaskan. Oleh karena itu, marilah kita berlomba-lomba dalam meningkatkan potensi diri melalui latihan-latihan spiritual dan praktek- praktek di masyarakat. Maka diharapkan kepada kita semua baik yang tua maupun yang muda agar dapat mewujudkan masyarakat madani di negeri kita yang tercinta ini yaitu Indonesia. Yakni melalui peningkatan kualiatas sumber daya manusia, potensi, perbaikan sistem ekonomi, serta menerapkan budaya zakat, infak, dan sedekah. Insya Allah dengan menjalankan syariat Islam dengan baik dan teratur kita dapat memperbaiki kehidupan bangsa ini secara perlahan. Demikianlah makalah rangkuman materi yang dapat kami sampaikan pada kesempatan kali ini semoga di dalam penyusunan ini dapat dimengerti kata-katanya sehingga tidak menimbulkan kesalahpahaman di masa yang akan datang.3.2 Saran Demikianlah pembahasan tentang masyarakat madani yang dapat kami kami sampaikan pada kesempatan kali ini semoga dapat dimengerti kata-katanya sehingga tidak menimbulkan kesalahpahaman di masa yang akan datang, kami meminta maaf jika terdapat kesalahan dan kekurangan di dalamnya, semoga para pembaca, pendengar dan guru pembimbing dapat memberikan kritik dan sarannya yang bersifat membangun, demi kesempurnaan penyusunan makalah berikutnya. Wassalamu’alaiku wr.wrb.
  • 10. DAFTAR PUSTAKASuito, Deny. 2006. Membangun Masyarakat Madani. Centre For Moderate Muslim Indonesia:Jakarta.Mansur, Hamdan. 2004. Materi Instrusional Pendidikan Agama Islam. Depag RI: Jakarta.http://vexillum-nsr.blogspot.com/2012/02/masyarakat-madani.htmlhttp://www.crayonpedia.org/mw/Ciri-Ciri_Masyarakat_Madanihttps://www.google.co.id/search?q=materi+menuju+masyarakat+++madani&rlz=1C1GGGE_enID481ID481&aq=f&sugexp=chrome,mod=16&sourceid=chrome&ie=UTF-8http://budaya-masyarakat-madani.blogspot.com/https://www.google.co.id/#hl=id&sclient=psy-ab&q=pengertian+masyarakat+madani&oq=pengertian+masyarakat+madani&gs_l=hp.3...516129.519719.1.520049.16.15.0.0.0.6.620.2700.3-6j0j1.7.0...0.0...1c.1.bta6pTAcc6M&pbx=1&bav=on.2,or.r_gc.r_pw.r_cp.r_qf.&fp=d5f326b1a48d4688&biw=1366&bih=595http://halil-materipkn.blogspot.com/2009/12/bab-2-budaya-demokrasi-menuju_9646.htmlhttps://www.google.co.id/#hl=id&output=search&sclient=psy-ab&q=menuju+masyarakat+madani&oq=menuju+masyarakat+madani&gs_l=hp.3...9350.15910.0.16190.26.18.0.0.0.0.1510.2880.7-1j1.2.0...0.0...1c.1.a_-hubHuD2Y&pbx=1&bav=on.2,or.r_gc.r_pw.r_cp.r_qf.&fp=d5f326b1a48d4688&biw=1366&bih=595

×