RPJMD 2005- 2025 kabupaten mappi

  • 1,018 views
Uploaded on

Di ambil dari data BAPPEDA Kab.Mappi (Papua)

Di ambil dari data BAPPEDA Kab.Mappi (Papua)

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
1,018
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
8
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. PEMERINTAH KABUPATEN MAPPI RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH (RPJPD) KABUPATEN MAPPI TAHUN 2005-2025 (Lampiran Peraturan Daerah Kabupaten Mappi Nomor Tahun 2011)
  • 2. KATA PENGANTAR Dalam rangka penyelenggaraan pembangunan agar dapat menunjang tercapainya citacita guna mewujudkan masyarakat adil dan makmur --- sebagaimana diamanatkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945, maka diperlukan perencanaan yang menyeluruh dan terpadu sebagai pedoman bersama bagi para pelaku pembangunan. Berlandaskan pemikiran tersebut, maka disusun dokumen Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi yang selanjutnya akan menjadi pedoman dalam menentukan arah dan prioritas pembangunan yang akan dilakukan secara bertahap. Penyusunan RPJPD Kabupaten Mappi merujuk pada ketentuan pada Pasal 5 ayat (1) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangun Nasional, bahwa “RPJP Daerah memuat visi, misi, dan arah pembangunan Daerah yang mengacu pada RPJP Nasional”. Hal tersebut juga selaras dengan ketentuan sebagaimana dimaksud pada Pasal 6 ayat (1) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025, bahwa ”RPJP Nasional ……… menjadi acuan dalam penyusunan RPJP Daerah yang memuat visi, misi, dan arah pembangunan jangka panjang daerah”. Selanjutnya, merujuk pada perkembangan penyelenggaraan kegiatan pemerintahan daerah di Kabupaten Mappi, maka periode perencanaan yang dirangkum dalam RPJPD Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 dimulai pada awal periode pemerintahan definitif tahun 2007 dan diakhiri pada tahun 2026. Selanjutnya, RPJPD Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 ini merupakan dokumen yang dijadikan dasar dalam penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Mappi maupun dokumendokumen perencanaan lainnya. Selain itu, RPJPD Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 ini juga menjadi acuan bagi para calon kepala daerah untuk menyusun visi dan misi-nya. Kepi, November 2011 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 i
  • 3. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ................................................................................................................i DAFTAR ISI ...........................................................................................................................ii DAFTAR TABEL ....................................................................................................................iv DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................v I PENDAHULUAN..................................................................................................... I-1 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 II GAMBARAN UMUM KONDISI KABUPATEN MAPPI .................................. II-1 2.1 2.2 2.3 2.4 III LATAR BELAKANG............................................................................................. I-1 1.1.1 Pengertian RPJPD Kabupaten Mappi................................................. I-2 1.1.2 Proses Penyusunan RPJPD Kabupaten Mappi ................................... I-2 DASAR HUKUM PENYUSUNAN......................................................................... I-3 HUBUNGAN RPJPD DENGAN DOKUMEN PERENCANAAN LAINNYA................ I-5 SISTEMATIKA PENULISAN ................................................................................ I-6 MAKSUD DAN TUJUAN .................................................................................... I-7 ASPEK GEOGRAFI DAN DEMOGRAFI ............................................................... II-1 2.1.1 Karakteristik Lokasi dan Wilayah ...................................................... II-3 2.1.2 Potensi Pengembangan Wilayah ...................................................... II-5 2.1.3 Wilayah Rawan Bencana................................................................. II-11 2.1.4 Demografi Wilayah ......................................................................... II-12 ASPEK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT......................................................... II-12 2.2.1 Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi ...................................... II-12 2.2.2 Kesejahteraan Sosial ....................................................................... II-18 ASPEK PELAYANAN UMUM........................................................................... II-22 2.3.1 Layanan Urusan Wajib .................................................................... II-22 2.3.2 Layanan Urusan Pilihan................................................................... II-25 ASPEK DAYA SAING DAERAH......................................................................... II-27 ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS .......................................................................... III-1 3.1 3.2 PERMASALAHAN PEMBANGUNAN ................................................................ III-1 ISU STRATEGIS.............................................................................................. III-27 IV VISI DAN MISI KABUPATEN MAPPI TAHUN 2005-2025 .......................... IV-1 4.1 4.2 4.3 VISI ................................................................................................................. IV-1 MISI ................................................................................................................ IV-4 TUJUAN DAN SASARAN.................................................................................. IV-7 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 ii
  • 4. V ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH ......... V-1 5.1 5.2 SASARAN POKOK DAN ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH ............................................................................ V-1 TAHAPAN DAN PRIORITAS ............................................................................ V-16 VI PENUTUP .............................................................................................................. VI-1 LAMPIRAN Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 iii
  • 5. DAFTAR TABEL Tabel 2.1 Luas Wilayah Berdasarkan Kelas Ketinggian ................................................ II-3 Tabel 2.2 Nama Sungai dengan Panjang, Lebar dan Kedalaman ................................. II-4 Tabel 2.3 Kawasan Suaka Cagar Budaya yang Dilindungi di Kabupaten Mappi ......................................................................................... II-7 Tabel 2.4 Jumlah Penduduk Kabupaten Mappi Tahun 2005 - 2010 ............................ II-6 Tabel 2.5 Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Mappi Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2007-2010.............................................. II-14 Tabel 2.6 Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Mappi Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2007-2010 ............................................. II-15 Tabel 2.7 Perkembangan Tingkat Perubahan Harga (Inflasi) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2010.......................................................... II-18 Tabel 2.8 Perkembangan Angka Melek Huruf Kabupaten Mappi Tahun 2006-2010.......................................................... II-19 Tabel 2.9 Rata-rata Lama Sekolah Tahun 2006-2010 Kabupaten Mappi ....................................................................................... II-20 Tabel 2.10 Perkembangan Angka Partisipasi Sekolah (APK) Kabupaten Mappi Tahun 2006-2010.......................................................... II-20 Tabel 2.11 Perkembangan Angka Pendidikan yang Ditamatkan (APT) Kabupaten Mappi Tahun 2006-2010.......................................................... II-21 Tabel 2.12 Perkembangan Angka Partisipasi Murni (APM) Kabupaten Mappi Tahun 2006-2010.......................................................... II-21 Tabel 2.13 Angka Harapan Hidup (AHH) Tahun 2006-2010 Kabupaten Mappi ....................................................................................... II-22 DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1 Kedudukan dan Hubungan Antar Dokumen Perencanaan Pembangunan ........................................................................................... I-6 Gambar 2.1 Kerangka Pemikiran Potensi Pengembangan Kawasan Budidaya........... II-2 Gambar 2.2 Komposisi Peran dan Kontribusi Sektoral Terhadap Pembentukan PDRB Kabupaten Mappi Tahun 2010 Atas Dasar Harga Berlaku (Rp. Juta) ...................................................... II-17 Gambar 2.3 Perkembangan LPE Kabupaten Mappi Tahun 2005-2010 Atas Dasar Harga Konstan...................................................................... II-18 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 iv
  • 6. BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG K ABUPATEN MAPPI merupakan hasil pemekaran dari Kabupaten Merauke Provinsi Papua --- yang ditetapkan berdasarkan Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2002 --- dengan cakupan wilayah pada tahap awal pembentukkan secara administratif mencakup distrik Haju, Nambioman Bapai, Edera, Assue, Citak Mitak, dan Obaa. Penetapan sedemikian selain didasarkan pada kesepakatan formal pembentukkan dan pemekaran wilayah Kabupaten baru, juga mempertimbangkan aspek historis yaitu didasarkan pada cakupan wilayah pembangunan yang dirintis oleh misionaris Gereja Katolik yang pertama masuk di Mappi pada tahun 1937. Sementara itu, dari sisi pandang sosio-kultural masyarakat adat Mappi, dikenal pula cakupan wilayah yang disebut sebagai ’Wilayah Kebudayaan Mappi’ yang terbentang mulai dari perbatasan dengan Kabupaten Merauke (Sungai Digoel dan kawasan Muara Digoel) sampai dengan sebagian wilayah di perbatasan Kabupaten Asmat (Sungai Asmat), Bovendigoel, dan Merauke. Perencanaan dan pembangunan di Mappi --- yang kemudian dikenal dengan sebutan Onderafdeling Mappi, yaitu wilayah administratif pemerintah yang lebih rendah dari kabupaten dan lebih tinggi dari distrik --- sampai dengan periode 1950-an dilakukan oleh Pemerintah Belanda, yang mendorong pembangunan dan pengembangan Mappi terutama untuk pengembangan kawasan perkebunan karet dan kelapa. Kemudian, pada periode 1970-an sampai dengan 1990-an, kegiatan perencanaan dan pelaksanaan pembangunan dikelola dan dilaksanakan oleh Pemerintah Daerah. Wilayah Kabupaten Mappi relatif cukup luas, ditinjau dari aspek hukum formal maupun aspek hukum adat, sehingga dalam usia pemerintahan yang relatif masih muda, hasil perencanaan pembangunan yang telah dilaksanakan belum menunjukkan perubahanperubahan yang signifikan. Pelaksanaan pembangunan masih cenderung sporadis dan tertuju pada kawasan-kawasan yang relatif mudah diakses. Kemajuan pelaksanaan pembangunan yang dirintis sejak awal periode terbentuknya Kabupaten Mappi (2002) sampai dengan awal periode pemerintahan definitif pertama (2007) relatif belum menunjukkan dampak dan manfaat nyata terhadap perkembangan dan kemajuan daerah maupun kondisi masyarakat pada umumnya. Proses pembangunan yang diharapkan mampu mewujudkan cita-cita yang diamanatkan Undang-Undang Dasar 1945 belum menunjukan proses dan hasil pembangunan yang memadai. Dasar pembentukan dan penetapan wilayah yang dilandasi oleh tatanan wilayah hukum adat, merupakan salah satu kekuatan filosofis dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan di Kabupaten Mappi. Selain itu, keragaman budaya (adat istiadat) maupun ketersediaan sumber daya alam (sungai-sungai, rawa-rawa, hutan, mineral), merupakan kekuatan material yang akan sangat mendukung keberhasilan pembangunan di Kabupaten Mappi. Upaya pengelolaan kekuatan-kekuatan tersebut Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 I-1
  • 7. pada saat ini masih belum dimaksimalkan melalui perencanaan yang sistematis dan terukur, sehingga kinerja pembangunan belum seutuhnya menunjukkan orientasi pada tujuan mewujudkan perbaikan kesejahteraan masyarakat di Kabupaten Mappi. Kondisi sedemikian merupakan gambaran faktual bahwa aspek ekonomi, sosial dan budaya, politik, pemerintahan, dan hukum masih menjadi persoalan mendasar yang harus diselesaikan dalam rangka pembangunan di Kabupaten Mappi. Pembangunan di Kabupaten Mappi pada hakekatnya dimaksudkan untuk memberi harapan yang lebih cerah bagi masyarakat asli papua maupun masyarakat umum di papua. Kondisi tersebut merupakan kristalisasi dari arah dan tujuan pembangunan dalam rangka mewujudkan Papua yang Mandiri secara Sosial, Budaya, Ekonomi, dan Politik sekaligus menunjang terwujudnya Indonesia yang Mandiri, Maju, Adil, dan Makmur. Oleh karena itu, sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku, maka dipandang perlu menyusun Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025. 1.1.1 Pengertian RPJPD Kabupaten Mappi Dokumen Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 adalah dokumen perencanaan pembangunan daerah untuk periode 20 (dua puluh) tahun mendatang yang memuat uraian kondisi umum, visi, misi dan arah pembangunan Kabupaten Mappi, yang merujuk pada tujuan Pembangunan Nasional maupun tujuan Pembangunan Regional Provinsi Papua. 1.1.2 Proses Penyusunan RPJPD Kabupaten Mappi RPJPD Kabupaten Mappi disusun dalam bentuk visi, misi dan arah pembangunan daerah yang mengacu kepada RPJP Nasional Tahun 2005-2025 dan rancangan RPJPD Provinsi Papua Tahun 2005-2025. Adapun proses penyusunan RPJPD dilakukan melalui lima tahap, yaitu:  pertama : penyiapan rancangan RPJPD guna mendapatkan gambaran awal dari visi, misi dan arah pembangunan daerah;  kedua : penyelenggaraan Musrenbang Jangka Panjang Daerah untuk mendapatkan masukan dan komitmen dari seluruh pemangku kepentingan (stake holder);  ketiga : penyusunan rancangan akhir RPJPD, dimana seluruh masukan dan komitmen hasil Musrenbang menjadi masukan untuk penyempurnaan RPJPD;  keempat : melakukan koordinasi rancangan RPJPD Kabupaten Mappi dengan Gubernur Papua c.q. Bappeda Provinsi Papua sebelum ditetapkan dokumen RPJPD Tahun 2005-2025;  kelima : Penetapan Peraturan Daerah tentang RPJPD Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025, di bawah koordinasi Kepala Bagian Hukum Sekretariat Daerah Kabupaten Mappi. Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) tentang RPJPD dan lampirannya disampaikan kepada DPRD sebagai inisiatif Pemerintah Daerah, untuk diproses lebih Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 I-2
  • 8. lanjut menjadi Peraturan Daerah (Perda) tentang RPJPD Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025. 1.2 DASAR HUKUM Landasan hukum penyusunan RPJPD Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 secara idiil adalah Pancasila dan secara konstitusional adalah Undang-Undang Dasar 1945. Selanjutnya, landasan opresional penyusunannya adalah sebagai berikut: 1) Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1969 tentang Pembentukan Provinsi Otonom Irian Barat dan Kabupaten-kabupaten Otonom di Provinsi Irian Barat (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1969 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 2907); 2) Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 75, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3851); 3) Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua (Lembaran Negara Tahun 2001 Nomor 135, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4151) sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2008 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2008 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua Menjadi Undang-Undang (Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 112); 4) Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2002 tentang Pembentukan Kabupaten Sarmi, Kabupaten Kerom, Kabupaten Sorong Selatan, Kabupaten Raja Ampat, Kabupaten Pegunungan Bintang, Kabupaten Yahukimo, Kabupaten Tolikara, Kabupaten Waropen, Kabupaten Kaimana, Kabupaten Boven Digoel, Kabupaten Mappi, Kabupaten Asmat, Kabupaten Teluk Bintuni, dan Kabupaten Teluk Wandama di Provinsi Papua (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 129, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4245); 5) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286); 6) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355); 7) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4421); 8) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah beberapa kali, terakhir dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 I-3
  • 9. 9) 10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) 17) 18) 19) 20) 21) 22) (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844); Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4438); Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 (Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 33, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4700); Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 67, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4762); Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4725); Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578); Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Perencanaan Pembangunan (Lembaran Negara Tahun 2006 Nomor 96, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4463); Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Tahun 2006 Nomor 97, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4464); Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Propinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia 4737); Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4741); Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 Tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817); Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia 4817); Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833); Keputusan Presiden Nomor 7 Tahun 2004 tentang Kawasan Tertinggal dan Perbatasan; Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 I-4
  • 10. 23) 24) Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah; Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tatacara Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah; Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 050 / 2020 / SJ tanggal 11 Agustus 2005 tentang Petunjuk Penyusunan Dokumen RPJP Daerah dan RPJM Daerah. 1.3 HUBUNGAN RPJPD DENGAN DOKUMEN PERENCANAAN LAINNYA Sebagaimana diamanatkan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional, RPJPD Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 memuat visi, misi, dan arah pembangunan Kabupaten Mappi yang mengacu pada RPJP Nasional dan RPJPD Provinsi Papua merupakan dokumen perencanaan pembangunan daerah untuk periode 20 (dua puluh) tahun. RPJPD merupakan dokumen yang bersifat makro dengan proses penyusunan yang dilakukan secara partisipatif dengan melibatkan seluruh unsur pelaku pembangunan (stakeholder). RPJPD Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 selanjutnya menjadi pedoman dalam proses penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) untuk setiap jangka waktu 5 (lima) tahun perencanaan, yang menjabarkan visi, misi, dan program Kepala Daerah / Wakil Kepala Daerah terpilih. RPJMD selanjutnya dijabarkan dalam Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) yang menjabarkan rencana dan program kerja tahunan daerah, dan menjadi pedoman bagi Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dalam menyusun Rencana Strategis (Renstra) SKPD, Rencana Kerja (Renja) SKPD dan Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) SKPD. RKPD dan RKA SKPD selanjutnya merupakan dasar bagi proses penyusunan rancangan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD). Oleh karena itu, dalam kaitannya dengan Sistem Keuangan Daerah sebagaimana diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, maka RPJPD merupakan salah satu dokumen yang menjadi pedoman untuk menentukan arah kebijakan penetapan rencana keuangan daerah. Pada Gambar-1.1 disajikan diagram yang menunjukkan hubungan antara RPJP Daerah dengan dokumen-dokumen Rencana Pembangunan lainnya, baik pada tatanan internal Pemerintahan Kabupaten Mappi maupun dengan tatanan Pemerintahan Provinsi dan Pusat. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 I-5
  • 11. Gambar-1.1 Kedudukan dan Hubungan Antar Dokumen Perencanaan Pembangunan RPJP NASIONAL RPJM NASIONAL Dirujuk Diperhatikan TA 2005-2025 RPJP RPJM Pedoman DAERAH Dijabarkan KAB MAPPI Bahan Pedoman TA 2007-2026 Rencana Strategis SKPD RKPD KAB MAPPI Pedoman RAPBD APBD KAB MAPPI KAB MAPPI RKA SKPD Rincian APBD Acuan Pedoman DAERAH KAB MAPPI Pedoman Rencana Kerja SKPD Pedoman 1.4 SISTEMATIKA RPJPD Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 memberikan gambaran mengenai wujud pembangunan Kabupaten Mappi di masa depan yang harus dapat dicapai di segala bidang kehidupan masyarakat --- terutama masyarakat asli Papua sebagai pelaksanaan Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua dan penyelenggaraan Otonomi Daerah. RPJPD Kabupaten Mappi disusun dalam sistematika sebagai berikut: Bab I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Dasar Hukum Penyusunan 1.3 Hubungan Antara Dokumen RPJPD dengan Dokumen Rencana Pembangunan Daerah lainnya 1.4 Sistematika Penulisan 1.5 Maksud dan Tujuan Bab II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH 2.1 2.2 2.3 2.4 Bab III Aspek Geografi dan Demografi Aspek Kesejahteraan Masyarakat Aspek Pelayanan Umum Aspek Daya Saing Daerah ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS 3.1 Permasalahan Pembangunan 3.2 Isu Strategis Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 I-6
  • 12. Bab IV VISI DAN MISI DAERAH 4.1 Visi 4.2 Misi 4.3 Tujuan dan Sasaran Bab V ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH 5.1 Sasaran Pokok dan Arah Kebijakan Pembangunan Jangka Panjang Daerah 5.2 Tahapan dan Prioritas Bab VI PENUTUP 1.5 MAKSUD DAN TUJUAN Penyusunan RPJPD Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 sebagai dokumen perencanaan pembangunan Kabupaten Mappi untuk jangka waktu 20 tahun ke depan dimaksudkan untuk memberikan arah sekaligus menjadi acuan bagi seluruh pelaku pembangunan di Kabupaten Mappi (pemerintah, masyarakat dan dunia usaha) dalam penyelenggaraan, pengelolaan pembangunan dan pelayanan kepada masyarakat. Adapun tujuan penyusunan RPJPD Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 adalah untuk menjabarkan visi, misi, dan program, juga sebagai sarana untuk menampung aspirasi masyarakat dan membangun konsensus antar komponen untuk menentukan arah pembangunan Kabupaten Mappi di masa depan yang penyusunannya mengacu kepada RPJP Nasional dan RPJP Provinsi Papua. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 I-7
  • 13. BAB II GAMBARAN UMUMKONDISI KABUPATEN MAPPI 2.1. ASPEK GEOGRAFI DAN DEMOGRAFI Kabupaten Mappi adalah salah satu wilayah kabupaten hasil pemekaran dari Kabupaten Merauke Provinsi Papua yang mencakup sejumlah wilayah distrik yang sebelumnya merupakan bagian dari Kabupaten Merauke. Merujuk pada arahan perencanaan penggunaan ruang dan lahan yang tertuang dalam dokumen Rencana Tata Ruang dan Wilayah Kabupaten Mappi Tahun 2010-2030, beberapa bagian perencanaan wilayah --yang semula telah dirancang dalam RTRW Kabupaten Merauke sebelum pemekaran kabupaten baru --- telah mengalami sejumlah perubahan, secara administrasi kewilayahan maupun secara teknis (peruntukkan ruang dan lahan / kawasan). Dalam konteks RTRWN maupun RTRW Provinsi Papua, kedudukan dan peran Kabupaten Mappi sebagai salah satu kawasan yang merupakan Pusat Kegiatan Wilayah (PKW).Oleh karenanya cakupan pelayanan yang terselenggara di wilayah Kabupaten Mappi --relevan dengan pendekatan dan strategi pembangunan dan pengembangan kota-kota yang berbasis pembangunan kutub (polarized development), yaitu terbentuknya rantai sistem perkotaan secara berjenjang dari distrik sampai dengan kampung yang didukung prasarana wilayah ---setidaknya dikembangkan untuk dapat memenuhi kriteria yang tidak terbatas pada pelayanan lintas distrik akan tetapi juga bersifat lintas wilayah. Sejalan dengan konsepsi tersebut, dalam konteks wilayah juga ditetapkan kawasan yang berperan sebagai Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yaitu Kepi di Distrik Obaa dan Bade di Distrik Edera. Fokus pembangunan di wilayah tersebut diarahkan pada pengembangan sektor permukiman(termasuk prasarana dan sarana perumahan dan permukiman), pertanian(termasuk perkebunan, peternakan, perikanan), kehutanan, dan perairan (rawa-rawa, sungai, dan laut), yang didukung perluasan cakupan kegiatan pada sektor industri,perdagangan, jasa dan pariwisata.Pengembangan daya dukung sistem perkotaan sedemikianberpotensi mendorong perkembangan kegiatan pembangunan sektoral di distrik lainnya sampai ke tingkat kampung. Daya dukung sektor transportasi dan telekomunikasi menjadi bagian infrastruktur wilayah yang memicu percepatan pertumbuhan di distrik lainnya. Pengembanganakses antar wilayah (distrik dan kampung) berbasis perairan dan udara menjadi tumpuan dalam menunjang proses percepatan dan pemerataan pembangunan di Kabupaten Mappi, terutama untuk menyentuh kampung / distrik yang sulit dijangkau oleh transportasi darat. Dilatarbelakangi oleh kondisi tersebut, maka pemanfaatan ruang dan kawasan sesuai kondisi dan potensi lingkungan di Kabupaten Mappisepenuhnya ditujukan pada upaya peningkatan pelayanan publik dan kesejahteraan masyarakat. Secara konsepsional, kerangka pemikiran pengembangan kawasan (ruang dan lahan) yang melandasi perencanaan pembangunan jangka panjang di Kabupaten Mappi adalah seperti disajikan pada Gambar-2.1. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-1
  • 14. TOPOGRAFI - Dataran rendah dan berawa, terdapat di daerah pantai dengan kemiringan 0 – 80 dan 70 % dari luas wilayah ditutupi hutan mangrove, sagu, nipah, rawa permanen dan savana yang sangat luas. - Dataran tinggi berbukit dan berbatu, semakin ke utara (pedalaman) dengan kemiringan 5 – 120 dan 30 % dari luas wilayah ditutupi hutan tropis - Ketinggian dari permukaan laut yaitu 0 – 60 meter Gambar 2.1.Kerangka Pemikiran Potensi Pengembangan Kawasan Budidaya GEOLOGI Struktur Tanah: - ALUVIAL, terdapat di Distrik Nambai dan Edera; - PODZOLIK MERAH KUNING, terdapat di Distrik Edera, Obaa dan Citak Mitak; - ORGANOSOL, terdapat di Distrik Nambai, Obaa dan Citak Mitak; - HIDROMORF KELABU, terdapat di Distrik Nambai, Edera dan Citak Mitak. POTENSI PENGEMBANGAN WILAYAH GEOGRAFIS WILAYAH Kabupaten Mappi terletak diantara 7°30'0"-5°10'0'' LS dan 138°30'0''-140°10'0'' BT Berdasarkan UU No. 26 Tahun 2002 Kabupaten Mappi mempunyai batas-batas wilayah sebagai berikut: - Sebelah Utara Berbatasan dengan Distrik Atsy dan Distrik Suator KABUPATEN ASMAT; - Sebelah Timur Berbatasan dengan Distrik Kouh, Distrik Mandobo, dan Distrik Jair KABUPATEN BOVEN DIGOEL; - Sebelah Selatan Berbatasan dengan Distrik Ngguti dan Distrik Ilwayap KABUPATEN MERAUKE; dan - Sebelah Barat Berbatasan dengan Laut Arafura, Distrik Pantai Kasuari dan Distrik Fayit KABUPATEN ASMAT. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 - RENCANA POLA PEMANFAATAN KAWASAN LINDUNG (992,666.95 Ha / 33,65%) Kawasan lindung (516.290,16 Ha / 17,5%); Kawasan pengembangan hutan lindung (113.522,52 Ha / 3,85%); Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahnya (44.900 Ha / 1,52%); Kawasan perlindungan setempat (219.384,26 Ha / 7,44%); Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya (98.570,01 Ha / 3,34%); Kawasan rawan bencana. - RENCANA PENGELOLAAN KAWASAN BUDIDAYA Kawasan Hutan Produksi (1.982.761 Ha / 67,20%) Kawasan pertanian (432.488,70 Ha / 14,66%) Kawasan Perkebunan (1.163.392,02 Ha / 39,43%) Kawasan Perikanan (27.412 Ha / 0,93%) Kawasan Industri (320,91 Ha) Kawasan pariwisata (103.571,15 Ha) Kawasan pemukiman (13.370,80 Ha / 0,45%) HIDROLOGIS - Sungai: Kabupaten Mappi memiliki 14 sungai yang dapat dilayari oleh kapal dan berfungsi sebagai prasarana transportasi laut/sungai diantarannya: sungai Digoel, Obaa, Yuliana, Weldeman, Daeram dan Mappi - Rawa: Sebagian besar wilayah Kabupaten Mappi berawa dengan luasan 42.500 Ha yang bersifat rawa temporer maupun permanen. - Perairan: Perairan Kabupaten Mappi terdiri dari perairan umum seluas ±21.000 Km2 dan perairan laut seluas ± 25.000 Km2 dengan panjang pantai ± 215 Km2 dan kedalaman bervariasi antara 1 – 32 meter DEMOGRAFI Jumlah penduduk Kabupaten Mappi tahun 2010 berjumlah 81.395 Jiwa, terdiri dari: Laki – laki : 42.618 Jiwa Perempuan : 38.777 Jiwa Rata-rata pertumbuhan 2,41% per tahun. Rata II-2
  • 15. 2.1.1 Karakteristik Lokasi dan Wilayah Kabupaten Mappi --- yang terletak pada 5°10’0” - 7°30’0” Lintang Selatan dan 138°30’0” - 140°10’0” Bujur Timur dengan luas wilayah administratif sekitar 2.851.632,84 hektar atau 2.851,63 km² ---dengan batas-batas wilayah: Utara : Distrik Atsy dan Distrik Suator Kabupaten Asmat, Selatan : Distrik Kouh, Distrik Mandobo, dan Distrik Jair Kabupaten Boven Digoel, Barat : Distrik Pantai Kasuari, Distrik Fayit Kabupaten Asmat dan Laut Arafura, Timur : Distrik Okaba dan Distrik Kimaam, Kabupaten Merauke Kondisi fisik geografis Kabupaten Mappi sebagian besar terdiri dari dataran rendah dan berawa --- rawa-rawa permanen yang ditutupi oleh hutan sagu dan nipah dengan tingkat kemiringan 0% - 8,0% yang mencakup sekitar 70% luas wilayah --- serta hamparan savana yang luas. Dataran tinggi berbukit dan berbatu dapat ditemukan di arah Utara wilayah Kabupaten Mappi atau daerah pedalaman --- wilayah bukit berbatu yang ditutupi hutan hujan tropis dengan tingkat kemiringan 5% - 12% yang mencakup sekitar 30% luas wilayah. Profil topografis wilayah Kabupaten Mappi hanya menunjukkan satu level ketinggian yaitu antara 0,0m – 100,0m dari permukaan laut (mdpl). Pada Tabel-2.1 disajikan gambaran luas wilayah berdasarkan kelas ketinggian di setiap distrik (awal pemekaran kabupaten) sebagai berikut: Tabel 2.1 Luas Wilayah Berdasarkan Kelas Ketinggian (ha) No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Kelas Ketingian Jumlah 0-100 m >100 m >500 m >1000m Obaa 4.668,00 4.668,00 Nambioman Bapai 5.983,00 5.983,00 Edera 5.830,00 5.830,00 Assue Citak Mitak 8.019,50 97,50 8.117,00 Haju Jumlah 23.500,50 97,50 23.597,00 Distrik Sumber: Bappeda Kab Mappi, 2010 Jenis struktur tanah yang mayoritas berupa jenis alluvial, hidromorf kelabu, komplekslithosol-renzina, padsolik, dan gambut dengan tekstur yang umumnya terdiri dari pasir (sand), debu (silt), dan tanah liat (clay).Struktur tanah sedemikian memberikan harapan untuk peningkatan pertanian dan perkebunan. Struktur tanah yang dimaksud adalah alluvial terdapat di Distrik Nambioman Bapai dan Edera, pozzolith merah kuning terdapat di Distrik Edera, Obaa dan Citak mitak, organosol terdapat di Distrik Nambioman Bapai, Obaa, Citak Mitak dan hidromorf kelabu terdapat di Distrik Nambioman Bapai, Edera dan Citak Mitak. Pemanfaatan tanah lebih banyak digunakan untuk kepentingan pertanian. Potensi tanah untuk kepentingan tanaman pangan adalah untuk sawah 7.567 ha, ladang 515,242 ha dan lahan perkebunan 10.860 ha. Lahan sawah yang baru digunakan di Distrik Nambioman Bapai dan Edera adalah 300 ha. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-3
  • 16. Kondisi iklim di seluruh wilayah Kabupaten Mappi tergolong iklim tropis, dengan perbedaan kondisi yang cukup signifikan antara musim kemarau dengan musim hujan. Musim hujan umumnya terjadi antara bulan Desember sampai dengan April, dengan curah hujan berkisar antara 1.500 mm - 2.014 mm per-bulan. Musim kemarau relatif lebih pendek dari musim hujan, dan umumnya terjadi antara bulan Mei sampai dengan November, sehingga sangat dipengaruhi oleh kondisi monsoon tenggara yang terbawa oleh udara kering Australia. Sebagaimana umumnya kawasan hujan tropis, pada musim kemarau rata-rata curah hujan mencapai > 60mm per-bulan. Secara umum, rata-rata curah hujan di Kabupaten Mappi mencapai sekitar 2.522 mm/tahun, dengan suhu minimum tercatat antara 24°C - 27°C dan maksimum antara 32°C - 34°C, dan tingkat kelembaban udara antara 78% - 81%. Di Kabupaten Mappi terdapat 14 sungai selain itu rawa dan perairan. Sungai Digul merupakan sungai yang terpanjang yaitu 180 km dan bermuara di Laut Arafura. Dari 14 sungai yang ada di Kabupaten Mappi terdapat arus yang dikenal oleh masyarakat sebagai ‘kepala arus’ yang merupakan potensi untuk pengembangan pariwisata. Pada Tabel-2.2 disajikan data sungai-sungai yang terdapat di Kabupaten Mappi. Tabel-2.2 Nama Sungai dengan Panjang, Lebar dan Kedalaman No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. Nama Sungai Digul Edera Mappi Ia Obaa Bapai Weldeman Daeram Yuliana Assue Prinscap Purmi Surung Suwa Panjang (km) Lebar (m) Kedalaman (m) 180 170 145 95 165 107 130 115 145 160 - 300-900 80-120 50-200 40-70 25-65 60-700 70-400 40-120 50-300 40-200 - 6-28 4-15 9-18 4-12 7-20 6-22 7-30 4-25 5-22 5-20 - Sumber: Bappeda Kab Mappi, 2010 Wilayah Kabupaten Mappi sebagian besar merupakan dataran rendah berawa dengan ±42.500 ha dan rawa-rawa tersebut pada musim kemarau menjadi kering sedangkan pada musim hujan menjadi rawa hanya sebagian merupakan rawa permanen. Selain itu wilayah Kabupaten Mappi memiliki wilayah laut dengan panjang pantai 215 km dan kedalamannya 1-32 m juga terdapat perairan umum seluas ± 21.000. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-4
  • 17. 2.1.2 Potensi Pengembangan Wilayah (1) Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung Kawasan lindung yang ditetapkan adalah kawasan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam, sumber daya buatan dan nilai sejarah serta budaya bangsa guna kepentingan pembangunan berkelanjutan, sebagai kawasan yang mempunyai keterbatasan untuk dikembangkan (faktor limitasi). a. Kawasan yang Memberikan Perlindungan Kawasan Bawahannya Di wilayah Kabupaten Mappi tidak dijumpai kawasan bergambut. Dengan demikian penetapan sub kawasan lindung ini hanya terdiri dari dua macam, yaitu kawasan hutan lindung dan kawasan resapan air. 1. Kawasan Hutan Lindung Kawasan hutan lindung adalah kawasan hutan yang memiliki sifat khas yang mampu memberikan perlindungan kepada kawasan-kawasan sekitar maupun bawahannya sebagai pengatur tata air, pencegahan banjir dan erosi, serta pemeliharaan kesuburan tanah. Berdasarkan kriteria hutan lindung, kawasan hutan lindung di Kabupaten Mappi meliputi lahan seluas 113.522,521 Ha yang tersebar bagian selatan meliputi Distrik Nambioman Bapai dan Distrik Minyamur. 2. Kawasan Resapan Air Kawasan resapan air adalah kawasan yang mempunyai kemampuan tinggi untuk meresapkan air hujan sehingga merupakan tempat pengisian air bumi (aquifer) yang berguna sebagai sumber air. Kawasan resapan air tersebar di Kabupaten Mappi, khususnya di Distrik Nambioman Bapai dan Distrik Minyamur. b. Kawasan Perlindungan Setempat Kawasanperlindungan setempat terdiri dari kawasan-kawasan sempadan pantai, sempadan sungai, sekitar mata air, dan sekitar rawa. 1. Kawasan Sempadan Pantai Kawasan sempadan pantai adalah deretan sepanjang tepian pantai yang lebarnya proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik pantai. Sepanjang pantai di wilayah Distrik Nambioman Bapai, Minyamur dan Edera. Dengan luas lahan 2.541,07 Ha. 2. Kawasan Sempadan Sungai Kawasan sempadan sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan sungai, termasuk sungai buatan/kanal/saluran irigasi primer yang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-5
  • 18. mempunyai manfaat untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai. Wilayah Kabupaten Mappi mempunyai topografi yang relatif datar dan landai kearah selatan sehingga lahan dibagian selatan yang datar cenderung menampung air. Sepanjang sungai Bulaka, Digul Hilir, Eiladen Hilir, Eiladen Hulu, Mappi, Odamun, dan Wildeman. Sempadan sungai terdapat di semua distrik di Kabuaten Mapppi, dengan total luas sempadan sungai yaitu 39.911,14 Ha. 3. Kawasan Sekitar Rawa Kawasan sekitar rawa merupakan kawasan tertentu, disekeliling danau/waduk/rawa yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi danau/waduk/rawa. Kawasan rawa tersebar di wilayah Kabupaten Mappi, dengan luas lahan 54.385,28Ha. 4. Kawasan Sekitar Mata Air Kawasan sekitar mata air adalah kawasan sekeliling mata air yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi mata air.Kawasan sekitar mata air terletak di wilayah Kabupaten yang memiliki mata air. Diantaranya Mata Air Bagayo yang terletak diarah Timur Kota Waemeaman, dan Mata Air Rawa Tokhom yang juga merupakan tampungan sebagian aliran dari Mata Air Bagayo. c. Kawasan Suaka Alam dan Cagar Budaya Kawasan lindung pada klasifikasi ini terdiri dari pantai berhutan bakau, kawasan wisata alam, dan kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan. 1. Pantai Berhutan Bakau Pantai berhutan bakau adalah kawasan pesisir laut yang merupakan habitat alami hutan bakau (mangrove) yang berfungsi memberi perlindungan kepada perikehidupan pantai dan lautan. Rencana lokasi di Distrik Edera, Venaha, Minyamur dan Nambioman Bapai dengan total luas lahan 44.900,57 Ha. Hutan bakau paling luas terdapat di Distrik Minyamur dan Nambioman Bapai. 2. Kawasan Wisata Alam Kawasan wisata alam adalah kawasan pelestarian alam di darat mapun di laut yang terutama dimanfaatkan untuk pariwisata dan rekreasi alam. Lokasi hutan wisata adalah di hutan-hutan wilayah Kabupaten Mappi seperti adanya hutan anggrek di Distrik Kaibar. 3. Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan adalah kawasan yang mempunyai nilai penting adalah kawasan yang mempunyai nilai penting bagi sejarah, ilmu pengetahuan dan kebudayaan. Pada wilayah Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-6
  • 19. Kabupaten Mappi, perlindungan kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan adalah sebagai berikut: Tabel 2.3 Rencana Kawasan Suaka Cagar Budaya yang Dilindungi diKabupaten Mappi No 1 2 Potensi Seni Budaya Obyek  Suku Anak Dalam  Tarian Adat  Pakaian Adat  Ukiran Bangunan dan  Tempat keramat suku benda Awyu, Yaghai, Wiyagar, peninggalan Kuruway Citak. sejarah (artifak)  Rumah Adat Lokasi  Di semua distrik  Di semua distrik  Di setiap Kampung  Di setiap Kampung  Di semua distrik  Di setiap Distrik Sumber: RTRW Kabupaten Mappi d. Kawasan Rawan Bencana Alam Potensi bencana alam yang ada di Kabupaten Mappi adalah pergerakan tanah, pasang air (laut, sungai, rawa), dan kekeringan. Potensi bencana alam berupa pergerakan tanah dapat terjadi jika curah hujan diatas normal, terutama pada daerah yang berbatasan dengan lembah sungai, gawir/tebing jalan atau jika lereng mengalami gangguan. Demikian pula dengan potensi air pasang dapat terjadi pada kondisi dan musim yang sama. Daerah-daerah yang potensial terjadi gerakan tanah hampir terdapat di semua distrik di Kabupaten Mappi. Oleh karena itu, jumlah dan jenis kegiatan yang diijinkan pada kawasan sedemikian dibatasi sebagai areal pertanian tanaman tahunan atau perkebunan. Daerah yang termasuk dalam kawasan rawan bencana gerakan tanah yang menyebabkan tanah longsor meliputi Distrik Obaa, Distrik Nambioman Bapai, dan Distrik Edera. Sedangkan kawasan rawan bencana banjir pasang surut terdapat di Distrik Edera, Nambioman Bapai, dan Minyamur. (2) Rencana Pola Ruang Kawasan Budidaya Kawasan budidaya adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi potensi sumber daya alam, sumber daya manusia dan sumber daya buatan. a. Kawasan Hutan Produksi Kawasan hutan produksi adalah kawasan hutan yang digunakan sebagai tempat memproduksi hasil hutan. Pemanfaatan hasil hutan harus mempertimbangkan perlindungan dan pelestarian lingkungan hidup, Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-7
  • 20. sehingga potensi yang ada dapat mencukupi penyediaan sumber bahan baku bagi industri pengolahan hasil hutan secara berlanjut dan dapat mendukung pembangunan sektor lainnya. Menurut jenisnya, kawasan ini terbagi menjadi hutan produksi terbatas dan hutan produksi tetap Kawasan hutan produksi terbatas adalah kawasan yang diperuntukkan untuk hutan produksi terbatas dimana eksploitasinya hanya dapat dengan tebang pilih dan tanam. Kawasan hutan produksi tetap adalah kawasan yang diperuntukkan bagi hutan produksi tetap dimana eksploitasinya dengan tebang pilih atau tebang habis dan tanam.  Hutan produksi tetap  Hutan produksi terbatas Lokasi hutan produksi terbatas terdapat di Distrik Minyamur dengan luas lahan 9.553,64 Ha.  Hutan produksi yang dapat dikonversi Hutan produksi yang dapat dikonversi di Kabupaten Mappi hampir terdapat di semua distrik, kecuali di Distrik Obaa dan Distrik Passue, dengan luas lahan 148.028,87 Ha. b. Kawasan Peruntukan Pertanian Kawasan budidaya pertanian adalah kawasan dengan fungsi utama pertanian didasarkan pada kondisi alam, manusia dan buatan. Pemanfaatan lahan untuk pertanian dikelompokkan pada peruntukan lahan pertanian lahan basah (padi sawah) dan pertanian lahan kering (tanaman pangan lahan kering, tanaman tahunan, perkebunan dan hutan produksi). Deliniasi kawasan pertanian didasarkan pada kriteria yang dipakai dan mengacu pada pedoman kesesuaian lahan menurut pusat penelitian dan agroklimat. Kawasan tanaman pangan lahan basah adalah kawasan yang diperuntukan bagi tanaman pangan lahan basah, dimana pengairannya dapat diperoleh baik secara alamiah maupun secara teknis. Kawasan peruntukkan pertanian terdapat hapir di seluruh distrik di Kabupaten Mappi, terutama yang mendapat sistem pengairan yang baik, dengan luas lahan peruntukkan sekitar 392.771,45 Ha. c. Kawasan Peruntukan Perkebunan Kawasan perkebunan yang menghasilkan baik bahan pangan dan bahan baku industri. Kawasan perkebunan merupakan kawasan penyangga bagi kawasan hutan lindung yang tersebar hampir di semua distrik di Kabupaten Mappi, dengan luas lahan sekitar 1.163.392,02 Ha. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-8
  • 21. d. Kawasan Peruntukan Perikanan Kawasan perikanan adalah kawasan yang diperuntukkan bagi usaha pengembangan perikanan. Berdasarkan tempat pembudidayaan dibedakan:  Kawasan perikanan budidaya air tawar, Budidaya kolam dilaksanakan didaerah yang mempunyai sumber air tawar dan benih yang gampang. Budidaya ini dapat dilaksanakan pada daerah pegunungan dan dataran rendah.  Kawasan perikanan budidaya air payau  Kawasan perikanan budidaya laut  Kawasan perikanan tangkap Kawasan perikanan yang ada di Kabupaten Mappi paling banyak terdapat di Distrik Nambioman Bapai. Luas kawasan perikanan di Kabupaten Mappi sekitar 27.412,67 Hayang tersebar hampir di semua distrik, kecuali di Distrik Haju tidak terdapat peruntukan kawasan perikanan. e. Kawasan Peruntukan Peternakan Kawasan peternakan adalah kawasan yang fungsi utamanya diperuntukkan bagi kegiatan peternakan dan segala kegiatan penunjangnya. Peternakan di Kabupaten Mappi terdiri dari ternak sapi, kambing, babi, itik, ayam buras dan ayam kampung dengan luas lahan seluas 12.304,58 Ha, usaha perternakan ini tergolong usaha kecil dan terdapat di hampir semua distrik kecuali Distrik Haju dan Kaibar. Untuk pengembangan peternakan dapat dikembangkan di lahan padang rumput savana, mengingat di wilayah Kabupaten Mappi banyak terdapat padang savana yang banyak menyediakan pakan ternak berupa rumput. f. Kawasan Peruntukan Pemukiman Kawasan permukiman adalah kawasan yang diperuntukan bagi permukiman atau dengan kata lain untuk menampung penduduk yang ada di Kabupaten Mappi sebagai tempat hunian dengan fasilitas sosialnya.Lokasi kawasan permukiman terdiri dari dua yaitu pemukiman kota dan pemukiman desa. 1. Permukiman Kota Kawasan permukiman perkotaan dapat terdiri atas bangunan rumah tempat tinggal, baik berskala besar, sedang, kecil; bangunan rumah campuran tempat tinggal/usaha, dan tempat usaha. Arahan permukiman perkotaan di Kabupaten Mappi adalah di kampung pusat pertumbuhan, dimana kampung ini merupakan kampung yang menjadi simpul jasa dan simpul distribusi dari kampung-kampung Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-9
  • 22. sekitarnya. Kampung pusat pertumbuhan di Kabupaten Mappi salah satunya terdapat di Distrik Assue yaitu Khanami. 2. Permukiman Pedesaan Kawasan perdesaan adalah kawasan dengan fungsi utama pertanian dengan karakteristik kegiatan yang sentralistik, tradisi dan budaya yang kental berciri pedesaan.Kampung-kampung di Kabupaten Mappi mempunyai tingkat kepadatan yang rendah dan kegiatan utamanya adalah perkebunan, kehutanan, pertanian dan permukiman transmigrasi. Kawasan perdesaan di wilayah Kabupaten Mappi terdiri dari fungsi sebagai permukiman perdesaan, diarahkan sebagai kawasan hunian dengan kegiatan dominan adalah sektor pertanian. Lokasi permukiman berada pada hampir seluruh wilayah Kabupaten Mappi dengan luas 13.370,8 Ha. Kawasan ini diarahkan dapat menunjang kegiatan pertanian modern untuk menunjang kegiatan ekonomi dengan sumber daya setempat untuk memanfaatkan lokasi yang dekat dengan kawasan kota. g. Kawasan Peruntukan Pariwisata Kawasan pariwisata adalah kawasan dengan luas tertentu yang dibangun atau disediakan untuk memenuhi kebutuhan pariwisata (sesuai dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1990, pada Bab I Ketentuan Umum Pasal 1 butir 7). Pengembangan wisata di Kabupaten Mappi yaitu Wisata Taman Anggrek yang ada di Distrik Kaibar atau tepatnya terdapat di Kampung Fomu dengan luas wilayah 4.113,77 Ha dan pengembangan Wisata Pantai Wagin, terletak di Kampung Wagin (Distrik Nambioman Bapai) dengan luas wilayah kurang lebih 886,48Ha. Wisata kepala arus, dengan loksi pusat objek wisata di Mappi Pos. Wisata sejarah bangunan penjara pemerintahan Belanda di Masin Distrik Obaa. h. Kawasan Peruntukkan Lainnya Rencanakawasan peruntukan lainnya terdiri dari kawasan perdagangan dan jasa serta kawasan industri. 1. Kawasan Perdagangan dan Jasa Kawasan perdagangan dan jasa dibedakan berdasarkan tingkat pelayanannya, yaitu yang memiliki fungsi pelayanan tingkat distrik dengan pengelompokkan letak, terletak di seluruh distrik (Distrik hirarki II dan III), yaitu Distrik Haju, Assue, Distrik Citak Mitak, dan Distrik Nambioman Bapai. Luas kawasan perdagangan dan jasa di Kabupaten Mappi adalah 36,96 Ha. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-10
  • 23. 2. Kawasan Industri Kawasan peruntukan industri adalah bentangan lahan yang diperuntukkan bagi kegiatan industri berdasarkan RTRW Kabupaten/Kota yang bersangkutan (Keppres No. 98/1993). Beberapa industri yang akan dikembangkan di Kabupaten Mappi adalah:  Kawasan Industri Pengolahan Ikan, akan dikembangkan di Wagin, Distrik Minyamur dengan luas lahan 30,54 Ha. Industri pengolahan ikan tersebut untuk menunjang adanya potensi perikanan yang cukup besar di Wagin.  Kawasan Agroindustri, dikembangkan di Distrik Edera dengan luas lahan 290,37 Ha. Agroindustri dikembangkan untuk menunjang pertanian di Bade yang dalam perencanaan akan dikembangkan pertanian sawah irigasi teknis sebagai lumbung padi Kabupaten Mappi. 2.1.3 Wilayah Rawan Bencana Potensi bencana yang mungkin terjadi di wilayah Provinsi Papua adalah bencana gempa, dampak kenaikan muka air (pasang) laut, dan bencana kekeringan. Potensi bencana ini umumnya bersifat temporer, baik secara lokasi maupun waktu. Namun demikian, pada kawasan-kawasan yang mempunyai kecenderungan terjadi bencana ini, sedapat mungkin diadakan pembatasan dalam kegiatan budidaya, khususnya permukiman. Mekanisme dan prosedur pengungsian penduduk perlu dilakukan sedini mungkin. Daerah gerakan tanah dapat terjadi gerakan tanah jika curah hujan di atas normal, terutama pada daerah yang berbatasan dengan lembah sungai, gawir, tebing jalan atau jika lereng mengalami gangguan, daerah-daerah yang potensial terjadi gerakan tanah hampir terdapat di semua distrik di Kabupaten Mappi. Kegiatan yang diijinkan pada kawasan ini adalah sebagai areal pertanian tanaman tahunan atau perkebunan. Di Kabupaten Mappi daerah yang termasuk dalam kawasan rawan bencana gerakan tanah yang menyebabkan tanah longsor meliputi: Distrik Obaa, Distrik Nambioman Bapai, dan Distrik Edera. Sedangkan rawan bencana banjir pasang surut terdapat di Distrik Edera, Nambioman Bapai, dan Minyamur. 2.1.4 Demografi Pertumbuhan penduduk Kabupaten Mappi cenderung meningkat rata-rata 2,41% pertahun, dengan tingkat pertumbuhan terendah pada tahun 2006 (0,60% per-tahun) dan tertinggi pada tahun 2008 (4,32% per-tahun). Pada Tabel-2.4 disajikan gambaran pertumbuhan penduduk Kabupaten Mappi tahun 2006-2010. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-11
  • 24. Tabel-2.4 Jumlah Penduduk Kabupaten Mappi Tahun 2006-2010 No Distrik 1 Nambioman Bapai 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Luas Wilayah (Km²) Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan Laki-laki Minyamur 2.054 Perempuan Laki-laki Edera 3.459 Perempuan Laki-laki Venaha 3.738 Perempuan Laki-laki Obaa 2.307 Perempuan Laki-laki Passue 2.075 Perempuan Laki-laki Haju 1.432 Perempuan Laki-laki Assue 3.265 Perempuan Laki-laki Citak Mitak 2.685 Perempuan Laki-laki Kaibar 2.799 Perempuan Laki-laki Jumlah 28.518 Perempuan Jumlah Rata-rata Pertumbuhan per-Tahun 4.704 2006 2007 2008 2009 2010 5.651 5.608 8.106 9.187 9.066 9.106 3.961 4.175 4.811 4.628 4.663 4.473 36.258 37.177 73.435 0,60% 3.806 3.699 2.172 1.992 6.063 5.936 2.258 1.816 7.978 7.844 2.605 2.201 4.663 4.549 4.266 4.253 3.105 2.922 1.677 1.704 38.593 36.916 75.509 2,82% 3.715 3.649 2.433 2.279 6.510 5.972 1.991 1.880 8.638 8.045 2.555 2.604 4.441 4.089 4.769 4.291 3.531 3.265 2.240 1.877 40.823 37.951 78.774 4,32% 3.756 3.809 2.318 2.278 6.147 5.766 1.897 1.794 10.357 8.805 2.513 2.494 4.642 4.246 4.732 3.997 3.660 3.407 1.903 1.742 41.925 38.338 80.263 1,89% 3.933 3.971 2.221 2.089 6.341 5.877 1.982 1.867 10.502 8.952 2.547 2.553 4.525 4.222 4.853 4.034 3.773 3.438 1.941 1.774 42.618 38.777 81.395 1,41% Sumber: BPS dan Bappeda, Mappi Dalam Angka 2007-2010, diolah 2.2. ASPEK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT 2.2.1 Fokus Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi Analisis kinerja atas fokus kesejahteraan dan pemerataan ekonomi di Kabupaten Mappi dilakukan terhadap indikator-indikator pertumbuhan PDRB, laju inflasi, PDRB per kapita, dan persentase penduduk diatas garis kemiskinan. Sementara itu, untuk indikator-indikator yang mencakup indeks gini, pemerataan pendapatan versi Bank Dunia, indeks ketimpangan Williamson (indeks ketimpangan regional),dan angka kriminalitas yang tertangani, belum dapat dilakukan mendekati perkiraan yang akurat mengingat keterbatasan informasi dan data-data yang tersedia. a. Pertumbuhan PDRB Pembangunan ekonomi Kabupaten Mappi sepanjang 2005-2010 berdasarkan perkembangan indikator ekonomi makro menunjukkan trend meningkat dari tahun ke-tahun, yang antara lain dapat dilihat dari trendpertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-12
  • 25. Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku (PDRB ADHB) Kabupaten Mappi tahun 2010 tercatat mengalami peningkatan sebesar 14,85%, yaitu dari Rp. 657,91 Milyar pada tahun 2009 menjadi Rp. 755,64 Milyar pada tahun 2010. Secara kondisional, nilai peningkatan tersebut jauh lebih rendah dibandingkan dengan trendpeningkatanpada tahun sebelumnya yang tercatat mencapai 27,45%, yaitu dari Rp. 516,21 Milyar pada tahun 2008 menjadi Rp. 657,91 Milyar pada tahun 2009. Kondisi sedemikian ditengarai merupakan implikasi dari pertumbuhan pada tahun 2008 yang juga lebih rendah dari tahun sebelumnya yang tercatat mencapai 30,77%, yaitu dari Rp. 394,74 Milyar pada tahun 2007 menjadi Rp. 516,21 Milyar pada tahun 2008. Selanjutnya, PDRB Atas Dasar Harga Konstan (ADHK 2000) Kabupaten Mappi tahun 2010 tercatat meningkat sebesar 9,78%, yaitu dari Rp. 271,32 Milyar pada tahun 2009 menjadi Rp. 297,85 Milyar pada tahun 2010. Peningkatan tersebut lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya yang tercatat mencapai 12,14%, yaitu dari Rp. 241,94 Milyar pada tahun 2008 menjadi Rp. 271,32 Milyar pada tahun 2009. Trend perlambatan pertumbuhan PDRB ADHK sedemikian juga merupakan implikasi dari pertumbuhan tahun 2008 yang juga lebih rendah dari tahun sebelumnya yang tercatat mencapai 16,26%, yaitu dari Rp. 208,11 Milyar pada tahun 2007 menjadi Rp. 241,94 Milyar pada tahun 2008. Mencermati perkembangan kondisi sebagaimana diuraikan diatas, peningkatan PDRB Kabupaten Mappi tahun 2010 --- baik ADHB maupun ADHK (2000) --menunjukkan nilai peningkatan relatif lebih rendah (perlambatan pertumbuhan) dibandingkan tahun 2009 maupun tahun-tahun sebelumnya. Kondisi sedemikian merupakan indikasi bahwa meskipun terjadi trend perlambatan pertumbuhan ekonomi yang diukur dari perubahan nilai tambah pada kegiatan sektoral, namun kegiatan perekonomian di Kabupaten Mappi berlangsung terus dan berkembang cukup baik apabila diukur dari peningkatan nilai PDRB ADHB maupun PDRB ADHK. Laju pertumbuhan ekonomi Kabupaten Mappi tahun 2010 menunjukkan pertumbuhan relatif cukup baik, diukur berdasarkan pertumbuhan PDRB tahun 2007-2010dan perkembangannya pada tahun 2011 diperkirakan menunjukkan potensi peningkatan sekaligus percepatan pertumbuhan yang cukup baik hingga mencapai 13,94% (PDRB ADHB) dan pertumbuhan riil sekitar 14,24% (PDRB ADHK 2000). Pada Tabel-2.5 dan Tabel-2.6 disajikan gambaran PDRB Kabupaten Mappi masing-masing Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan (2000). Perkembangan struktur ekonomi Kabupaten Mappi dalam lima tahun terakhir didominasi oleh sektor bangunan dan jasa-jasa. Hal tersebut dapat dilihat dari peran dan kontribusi sektor sekunder dan sektor tersieryang menunjukkan angka pertumbuhan yang terus meningkat cukup signifikan dalam kurun 5 tahun. Penurunan peran dan kontribusi sektor primer mulai terjadi pada tahun 2008, dimana pada tahun 2007 masih mencapai 31,55% dengan peran dan kontribusi sektor pertanian yang mencapai 31,08% dari total PDRB (ADHB). Sementara itu, peran dan kontribusi sektor sekunder pada tahun 2007 tercatat mencapai Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-13
  • 26. 26,92% dengan kontribusi terbesar dari sektor bangunan yang mencapai angka 26,48%, dan sektor tersier tercatat mencapai 41,53% dengan kontribusi terbesar dari sektor jasa-jasa yang mencapai angka 28,67%. Tabel 2.5 Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Mappi Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2007–2010 (Juta Rupiah) Sumber: BPS Kab Mappi, Bappeda Kab Mappi, 2010, diolah kembali Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-14
  • 27. Tabel 2.6 Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Mappi Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2007–2010 (Juta Rupiah) Sumber: BPS Kab Mappi, Bappeda Kab Mappi, 2010, diolah kembali Pada tahun 2008 terjadi penurunan peran dan kontribusi sektor primer dalam pembentukan PDRB (ADHB) menjadi 26,84% dengan kontribusi sektor pertanian yang menunjukkan penurunan cukup signifikan menjadi hanya sekitar 26,40%. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-15
  • 28. Sejalan dengan itu, terjadi peningkatan peran dan kontribusi sektor sekunder menjadi 30,10% dengan kontribusi terbesar dari sektor bangunan yang mencapai 29,72% terhadap total PDRB (ADHB), dan sektor tersier menjadi 43,06% dengan kontribusi terbesar dari sektor jasa-jasa yang mencapai 30,47% terhadap total PDRB (ADHB). Pergeseran peran dan kontribusi sektoral dalam struktur ekonomi Kabupaten Mappi terus berlanjut hingga pada tahun 2010 tercatat bahwa dominasi sektor sekunder dan tersier menunjukkan kontribusi masing-masing sebesar 35,50% dan 40,32%. Sementara itu, sektor-sektor yang menjadi kontributor terbesar dalam pembentukan PDRB (ADHB) juga mengalami pergeseran dimana sektor bangunan merupakan kontributor terbesar dalam pembentukan PDRB (ADHB) dengan nilai kontribusi mencapai 35,17% atau sekitar Rp. 265,74 Milyar, dan sektor jasa-jasa menjadi kontributor terbesar kedua dengan nilai kontribusi mencapai 27,81% atau sekitar Rp. 210,13 Milyar. Sementara itu, sektor pertanian sebagai komponen unggulan untuk sementara mengalami penurunan menjadi kontributor terbesar ketiga dengan nilai kontribusi sebesar 23,75% atau sekitar Rp. 179,48 Milyar. Evaluasi terhadap data statistik ekonomi menunjukkan gambaranbahwa selama implementasi Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) periode I tahun 2007-2011 telah terjadi perubahan struktur ekonomi di Kabupaten Mappi. Hal ini dapat dilihat dari penurunan peran dan kontribusi sektor pertanian terhadap pembentukan PDRB setiap tahunnya. Selama tahun 2005-2007 sektor pertanian memberi kontribusi lebih tinggi dari semua sektor lainnya, namun pada tahuntahun berikutnya menurun drastis(tahun 2008, 2009,dan 2010). Sementara itu, berdasarkan persentase penduduk bekerja menurut lapangan usaha, sebanyak 80% bekerja di sektor pertanian. Penurunan share sektor pertanian terhadap pembentukan PDRB sangat dipengaruhi oleh penurunan kontribusi semua subsektor pertanian. Oleh karenanya, perhatian lebih serius terhadap sektor ini perlu dilakukan untuk mencegah dampak yang berkepanjangan terhadap perekonomian daerah, khususnya dampak langsung terhadap kehidupan masyarakat berupa potensi meningkatnya angka kemiskinan. Disamping itu, sektor pertanian merupakan sektor unggulan yang menjadi orientasi utama dalam rangka membangun masyarakat khususnya dan Kabupaten Mappi pada umumnya. Struktur ekonomi Kabupaten Mappi tahun 2010 menunjukkan kondisi yang umumnya berkembang sebagaimana tahun-tahun sebelumnya. Perbedaan yang terjadi terbatas pada pertumbuhan dan nilai kontribusi dalam pembentukkan PDRB. Pada Gambar 2.1 disajikan komposisi nilai kontribusi setiap sektor terhadap pembentukan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku, yang memperlihatkan bahwa sektor bangunan dan sektor Jasa-jasa merupakan dua sektor yang memberikan kontribusi terbesar terhadap pembentukan PDRB Kabupaten Mappi. Selanjutnya sub-sektor Pemerintahan Umum memberikan kontribusi terbesar terhadap penciptaan nilai tambah pada sektor jasa-jasa. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-16
  • 29. Gambar 2.2 Komposisi Peran dan Kontribusi Sektoral Terhadap Pembentukan PDRB Kabupaten Mappi Tahun 2010 Atas Dasar Harga Berlaku (Rp. Juta) Sumber: BPS Kab Mappi, Bappeda Kab Mappi, 2010 diolah kembali 2010, Pertumbuhan PDRB ADHK juga merupakan indikator kinerja perekonomian. Pada nerja Gambar-2.2 disajikan trend perkembangan LPE Kabupaten Mappi tahun 2005 2.2 20052010, yang menunjukkan fluktuasi kinerja perekonomian Kabupaten Mappi. Secara umum, perkembangan LPE Kabupaten Mappi periode 2005 2005-2010 cukup baik, meskipun perkembangan pada masing masing tahun menunjukkan tingk masing-masing tingkat capaian yang berbeda secara signifikan. LPE cukup pesat terjadi pada tahun 2006 (28,54%) yang kemudian mengalami perlambatan yang signifikan pada tahun berikutnya (tahun 2007, 11,1%). Pola tersebut terulang kembali dimana kinerja perekonomian yang kembali meningkat cukup baik di tahun 2008 (1 kembali (16,26%), dan kembali mengalami perlambatan pada tahun 2009 (12,14%) dan pada tahun 2010 melambat hingga titik pertumbuhan terendah selama periode 2005 2005-2010 (hanya mencapai 9, 9,78%). Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-17
  • 30. Gambar 2.3 Perkembangan LPE Kabupaten Mappi Tahun 2005-2010 2010 Atas Dasar Harga Konstan Sumber: BPS Kab Mappi, Bappeda Kab Mappi, 2010 diolah kembali 2010, b. Laju Inflasi Perkembangan inflasi umum di Kabupaten Mappi dalam kurun waktu 2005-2010 menunjukkan trend kenaikan rata-rata sebesar 2,05 atau sekitar 205% setiap tahunnya (lihat Tabel abel-2.7). Inflasi yang cenderung naik setiap tahun tersebut tiap terjadi karena distribusi barang dan jasa yang kadang-kadang masih terkendala kadang oleh kesulitan transportasi dari/menuju ke pusat pusat kegiatan ekonomi lokal di pusat-pusat Kabupaten Mappi,sehingga belum dapat dilakukan dalam waktu cepat dan biaya ,sehingga yang efisien (cukup rendah). Hal tersebut menyebabkan harga dasar (base cukup . cost)tidak stabil (fluktuatif) da cepat mengalami kenaik tidak dan naikan, yang mana implikasinya dapat terjadi terhadap harga harga-harga hampir semua komoditas. Tabel-2.7 Perkembangan Tingkat Perubahan Harga (Inflasi) Kabupaten MappiTahun 2005 2005-2010 2005 2006 2007 2008 2009 2010 1,47 1,68 1,89 2,19 2,52 Rata2 2,55 2, 2,05 Sumber : BPS Kab.Mappi, PDRB Kabupaten Mappi 2009/2010(diolah) 2.2.2 Fokus Kesejahteraan Sosial Secara umum, kinerja capaian hasil pembangunan dalam cakupan kesejahteraan sosial di Kabupaten Mappi menunjukkan trendperkembangan cukup baik. Hal tersebut dilihat . dari angka capaian indikator indikator makro pembangunan pada fokus kesejahteraan indikator-indikator Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-18
  • 31. sosial yang terus menunjukkan peningkatan. Adapun indikator makro pembangunan yang diterapkan dalam mengukur kemajuan pembangunan dalam fokus kesejahteraan sosial mencakup aspek-aspek pendidikan, kesehatan, kemiskinan, dan kesempatan kerja (ketenagakerjaan). Untuk sementara, aspek-aspek kemiskinan, kepemilikan tanah (persentase jumlah penduduk yang memiliki lahan), dan kriminalitas (angka kriminalitas yang tertangani) belum dapat diterapkan dikarenakan keterbatasan data-data dan informasi yang tersedia. a. Pendidikan a.1. Angka melek huruf Salah satu indikator capaian keberhasilan pembangunan kesejahteraan sosial adalah meningkatnya kualitas pengetahuan masyarakat yang ditunjang oleh perkembangan kualitas pendidikan. Aspek utama yang menjadi tolok ukur dalam mengukur keberhasilan penyelenggaraan pendidikan adalah menurunnya angka buta huruf atau meningkatnya angka melek huruf. Angka buta huruf merupakan salah satu indikator yang menunjukkan potensi kemampuan penduduk untuk dapat berkomunikasi secara tertulis, yang merupakan pengetahuan minimum yang dibutuhkan untuk dapat mencapai kehidupan yang sejahtera. Dalam lima tahun terakhir tercatat bahwa jumlah masyarakat yang buta huruf terus menurun dari 68,70% (2007) menjadi sekitar 68,57% (2010), yang mana seiring dengan itu jumlah penduduk melek huruf meningkat dari 31,30% (2007) menjadi sekitar 31,43% (2010). Perkembangan jumlah penduduk melek huruf di Kabupaten Mappi relatif lambat, pada Tabel-2.8 disajikan data perkembangan angka melek huruf tahun 2006 sampai dengan 2010. Tabel-2.8 Perkembangan Angka Melek Huruf Tahun 2006-2010 Kabupaten Mappi Uraian 2006 2007 2008 2009 2010 Angka Melek Huruf 31,30 31,30 31,30 31,35 31,43 Angka Buta Huruf 68,70 68,70 68,70 68,65 68,57 Sumber: BPS Kab Mappi, Dinas P&P Kab Mappi, Bappeda Kab Mappi, 2010 a.2. Angka rata-rata lama sekolah Dalam lima tahun terakhir (tahun 2006-2010), perkembangan tingkat pendidikan masyarakat di Kabupaten Mappi menunjukkan peningkatan yang relatif lambat (lihat Tabel-2.8). Pada tahun 2006 tercatat bahwa masyarakat di Kabupaten Mappi rata-rata baru mencapai jenjang pendidikan tingkat dasar kelas 3, dan dalam kurun waktu lima tahun baru dapat mencapai pendidikan tingkat dasar kelas 4 (tahun 2010). Perkembangan sedemikian merupakan indikasi bahwa perlu ditempuh upaya yang lebih keras agar sasaran pokok untuk dapat Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-19
  • 32. mencapai minimal pendidikan dasar 9 tahun dan merintis pendidikan minimal 12 tahun dapat diwujudnyatakan.Pada Tabel-2.9 disajikan gambaran capaian tingkat pendidikan yang ditunjukkan dari angka rata-rata lama sekolah. Uraian Rata-rata Lama Sekolah Tabel-2.9 Rata-Rata Lama Sekolah Tahun 2006-2010 Kabupaten Mappi 2006 2007 2008 2009 2,80 3,80 3,80 3,89 2010 4,27 Sumber: BPS Kab Mappi, Dinas P&P Kab Mappi, Bappeda Kab Mappi, 2010 a.3. Angka Partisipasi Kasar APK adalah perbandingan jumlah siswa pada tingkat pendidikan SD/SLTP/SLTA dibagi dengan jumlah penduduk berusia 7 hingga 18 tahun atau rasio jumlah siswa, berapapun usianya, yang sedang sekolah di tingkat pendidikan tertentu terhadap jumlah penduduk kelompok usia yang berkaitan dengan jenjang pendidikan tertentu. APK menunjukkan tingkat partisipasi penduduk secara umum di suatu tingkat pendidikan. APK merupakan indikator yang paling sederhana untuk mengukur daya serap penduduk usia sekolah di masing-masing jenjang pendidikan. APK didapat dengan membagi jumlah penduduk yang sedang bersekolah (atau jumlah siswa), tanpa memperhitungkan umur, pada jenjang pendidikan tertentu dengan jumlah penduduk kelompok usia yang berkaitan dengan jenjang pendidikan tersebut. Pada Tabel-2.10 disajikan data Angka Partisipasi Sekolah (APK) untuk 5 tahun terakhir. Tabel-2.10 Perkembangan Angka Partisipasi Sekolah (APK) Kabupaten Mappi Tahun 2006-2010 No. APK 2006 2007 2008 2009 2010 1 SD/MI (7 – 12 tahun) 124,7 111,19 111,19 101,99 2 SMP/MTs (13 – 15 tahun) 40,58 73,99 73,99 54,99 3 SMA/MA/SMK (16 – 18 tahun) 26,67 28,59 28,59 22,82 Sumber: BPS Kab Mappi, Dinas P&P Kab Mappi, Bappeda Kab Mappi, 2010 a.4. Angka Pendidikan Yang Ditamatkan APT adalah menyelesaikan pelajaran pada kelas atau tingkat terakhir suatu jenjang sekolah di sekolah negeri maupun swasta dengan mendapatkan surat tanda tamat belajar/ijazah.APT bermanfaat untuk menunjukkan pencapaian pembangunan pendidikan di suatu daerah, juga berguna untuk melakukan perencanaan penawaran tenaga kerja, terutama untuk melihat kualifikasi pendidikan angkatan kerja di suatu wilayah. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-20
  • 33. APT merupakan persentase jumlah penduduk, baik yang masih sekolah ataupun tidak sekolah lagi, menurut pendidikan tertinggi yang telah ditamatkan. Pada Tabel-2.11 disajikan gambaran mengenai perkembangan angka pendidikan yang ditamatkan berdasarkan kepemilikan ijasah pendidikan terakhir. Tabel-2.11 Perkembangan Angka Pendidikan yang Ditamatkan(APT) Kabupaten Mappi Tahun 2006-2010 No. APK 2006 2007 2008 2009 1 Tidak punya ijazah 51,16 58,47 51,20 2 SD/MI 31,02 28,98 34,00 3 SMP/MTs 11,76 7,88 9,30 4 SMU/MA 3,03 3,05 4,00 5 SMK 1,60 0,36 6 Diploma/Sarjana 1,43 1,26 1,50 2010 30,20 33,80 22,30 11,40 2,40 Sumber: BPS Kab Mappi, Dinas P&P Kab Mappi, Bappeda Kab Mappi, 2010 Berdasarkan perkembangan kondisi yang ada, didapat bahwa tingkat pendidikan yang ditamatkan pada umumnya menunjukkan peningkatan cukup baik. APT SD meningkat dari 31,02% (2007) menjadi 33,80% (2010). Demikian pula untuk jenjang pendidikan lainnya, jumlah penduduk yang dapat mencapai tingkat pendidikan yang lebih tinggi menunjukkan peningkatan, meskipun relatif lambat. a.5. Angka Partisipasi Murni APM menunjukkan partisipasi sekolah penduduk usia sekolah di tingkat pendidikan tertentu. Seperti APK, APM juga merupakan indikator daya serap penduduk usia sekolah di setiap jenjang pendidikan. Tetapi, jika dibandingkan APK, APM merupakan indikator daya serap yang lebih baik karena APM melihat partisipasi penduduk kelompok usia standar di jenjang pendidikan yang sesuai dengan standar tersebut. Pada Tabel-2.12 disajikan gambaran perkembangan angka partisipasi murni (APM) di Kabupaten Mappi dalam kurun waktu lima tahun terakhir (2006-2010). Tabel-2.12 Perkembangan Angka PartisipasiMurni(APM) Kabupaten MappiTahun 2006-2010 No. APM 2006 2007 2008 2009 1 SD/MI (7 – 12 tahun) 91,95 94,08 94,74 2 SMP/MTs (13 – 15 tahun) 18,84 37,98 40,00 3 SMA/MA/SMK (16 – 18 tahun) 16,67 18,36 22,46 2010 88,59 41,69 17,91 Sumber: BPS Kab Mappi, Dinas P&P Kab Mappi, Bappeda Kab Mappi, 2010 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-21
  • 34. b. Kesehatan Keberhasilan pembangunan bidang kesehatan salah satunya dapat dilihat dari Angka Harapan Hidup (AHH) penduduk dan Angka Kematian Bayi (AKB). Perkembangan kondisi kesehatan / mutu kesehatan masyarakat semakin, yang dapat dilihat dari indikasi ‘menurunnya angka kematian’ yang akan berbanding lurus dengan ‘meningkatnya angka harapan untuk hidup’. Pada tahun 2009 AHH penduduk Kabupaten Mappi mencapai 65,99 tahun yang artinya perkiraan lama hidup rata-rata penduduk --- dengan asumsi tidak ada perubahan pola mortalitas --- menurut umur adalah selama ± 65 tahun. Pada tahun 2010 meningkat hingga mencapai 66,18 tahun, yang berarti kondisi kesehatan masyarakat tahun 2010 menunjukkan perkembangan cukup baik. Tabel-2.13 Angka Harapan Hidup (AHH) Tahun 2006-2010 Kabupaten Mappi Uraian 2006 2007 2008 2009 Angka Harapan 65,40 65,60 65,79 65,99 Hidup 2010 66,18 Sumber: BPS Kab Mappi, Dinas P&P Kab Mappi, Bappeda Kab Mappi, 2010 2.3. ASPEK PELAYANAN UMUM 2.3.1. Fokus Layanan Urusan Wajib Gambaran umum kinerja pelaksanaan pelayanan urusan wajib pemerintahan daerahdi Kabupaten Mappi adalah sebagai berikut: a. Pendidikan Jumlah sekolah Taman Kanak-kanak (TK) pada tahun 2009 berjumlah 7 (tujuh) unit sekolah. Dari jumlah tersebut tercatat sebanyak 365 siswa dengan jumlah guru mencapai 34 orang dan ruang belajar sebanyak 14 ruang kelas. Secara keseluruhan rasio murid terhadap sekolah sebesar 52, rasio murid terhadap ruang belajar mencapai 26 orang per kelas dan rasio murid terhadap guru tercatat 11 siswa untuk seorang guru. Pada jenjang pendidikan dasar baik negeri maupun swasta terdapat sebanyak 148 sekolah. Jumlah ruang belajar mencapai 678 ruang kelas, dengan jumlah guru mencapai 501 orang serta siswa sebanyak 19.845 orang. Dengan demikian rasio murid terhadap sekolah mencapai 136, rasio murid terhadap ruang belajar 31 dan rasio murid terhadap guru tercatat 40 siswa untuk seorang guru. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-22
  • 35. Pada jenjang pendidikan sekolah menengah pertama secara keseluruhan baik negeri maupun swasta terdapat sebanyak 12 sekolah, dengan 89 ruang kelas, dan 139 orang guru, serta 3.179 orang siswa. Rasio murid terhadap sekolah mencapai 253 orang siswa per sekolah. Rasio murid terhadap ruang belajar mencapai 40 orang per kelas. Rasio murid terhadap guru tercatat 22 orang siswa untuk setiap guru. Di Kabupaten Mappi pada tahun 2009 hanya terdapat 3 sekolah menengah atas yang berstatus negeri dengan jumlah ruang belajar tercatat 23 kelas, jumlah guru sebanyak 65 orang dengan jumlah murid mencapai 1.200 orang. Rasio murid terhadap guru sebesar 18 orang untuk seorang guru dengan rasio murid terhadap ruang belajar mencapai 52 orang per kelas b. Kesehatan Setiap distrik yang ada di Kabupaten Mappi telah memiliki fasilitas kesehatan berupa puskesmas. Selain itu terdapat pula puskesmas pembantu sebanyak 54 unit yang tersebar di setiap distrik, dengan 1 unit balai pengobatan. Untuk mendukung kelancaran dalam pemberian pelayanan kesehatan kepada masyarakat, juga difasilitasi dengan puskesmas keliling. Puskesmas keliling roda empat sebanyak 7 unit terdapat di Distrik Obaa 3 unit, Distrik Minyamur 1 unit dan Distrik Edera 3 unit. Puskesmas keliling roda dua sebanyak 33 unit yang tersebar di semua distrik. Puskesmas keliling air berupa speed boat maupun long boat juga terdapat di semua distrik.Selain fasilitas kesehatan juga dilengkapi dengan tenaga kesehatan baik dokter maupun bidan. Setiap puskesmas di tingkat distrik terdapat sekurang-kurangnya seorang dokter. Selain dokter juga terdapat sebanyak 104 orang bidan dan 116 orang perawat yang tersebar di setiap distrik. Jumlah penderita yang dilaporkan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Mappi pada tahun 2009 berdasarkan laporan dari puskesmas berjumlah 100.997 penderita. Penyakit saluran pernapasan merupakan jenis penyakit yang paling banyak diderita oleh masyarakat yaitu mencapai 34.965 (34,62 %). Penyakit klinis seperti penyakit malaria juga banyak diderita oleh masyarakat mencapai 19.636 penderita (19,44 %). Pada tahun 2009 jumlah penderita HIV/AIDS mencapai 41 orang, semuanya telah berstatus AIDS. Dilihat dari jumlah kumulatif kasus HIV/AIDS, apabila dirinci menurut pekerjaan, maka wanita PSK 28 orang (26,92%), dan petani tercatat 30 orang (28,85 %). Apabila dirinci menurut kelompok umur, maka kelompok umur 30-39 tahun terdapat sebanyak 36 orang (34,62 %), selanjutnya kelompok umur 20-29 tahun sebanyak 37 orang atau 35,58 persen. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-23
  • 36. c. Pekerjaan Umum Panjang jalan di Kabupaten Mappi pada tahun 2008 mencapai 714,855 m. Dilihat dari jenis permukaan jalan, maka jalan aspal mencapai 77.083 m, sedangkan jalan tanah tercatat 635,185 m. Secara keseluruhan jalan di Kabupaten Mappi masuk dalam katagori Jalan Kabupaten. Selain jalan raya di Kabupaten Mappi juga terdapat jembatan beton, baja, dan kayu dengan jumlah total mencapai 2.128 m. d. Perhubungan Sarana penghubung yang lazim digunakan untuk mencapai Ibukota Kabupaten Mappi, selain menggunakan transportasi darat dan kendaraan air (kapal kayu, speed boat, long boat, dsb) juga menggunakan pesawat udara. Frekwensi penerbangan terus meningkat sejalan dengan peningkatan aktivitas pemerintah dan masyarakat. Pada tahun 2009 jumlah pesawat yang datang 364 kali dengan jumlah penumpang yang datang tercatat 3.884 orang. Kepi merupakan bandara yang paling tinggi frekwensi penerbangannya dibanding bandara lain di wilayah Kabupaten Mappi yaitu mencapai 477 kali dengan jumlah penumpang datang mencapai 4.933 orang. Berikutnya adalah Bade dengan jumlah pesawat datang mencapai 107 kali, dengan jumlah penumpang datang sebanyak 1.475 orang. Sementara itu Senggo memiliki frekwensi penerbangan paling kecil yakni 36 kali dengan jumlah penumpang datang tercatat 308 orang. e. Keluarga Berencana Banyaknya akseptor KB aktif pada tahun 2009 tercatat 6.641 orang akseptor. Dilihat dari pemakaian alat kontrasepsi, maka suntik merupakan alat kontrasepsi yang paling banyak dipakai yaitu mencapai 3.801 akseptor (65,82 %), berikutnya adalah PIL tercata2.029 orang akseptor (30,55 %). Akseptor baru pada tahun 2009 tercatat 2.256 orang akseptor, sebagian besar dari mereka juga menggunakan alat kontrasepsi suntik dan PIL. f. Sosial dan Keagamaan Jumlah penderita cacat di Kabupaten Mappi pada tahun 2009 tercatat 1.038 orang. Dari jumlah tersebut, cacat tubuh merupakan jumlah penderita terbanyak mencapai 300 orang (28,0 %), berikutnya adalah cacat netra dengan penderita sebanyak 278 orang (26,78 %). Penyandang masalah sosial dilaporkan mencapai 129.893 orang. Sekitar 128.399 orang (98,85 %) dilaporkan rawan sosial ekonomi, sebanyak 489 orang merupakan anak terlantar dan sebanyak 401 dilaporkan sebagai anak nakal. Pada tahun 2009 di Kabupaten Mappi terdapat 201 rumah ibadah. Gereja katolik merupakan tempat ibadah terbanyak, mencapai 116 rumah ibadah (56,72 %), gereja kristen protestan mencapai 79 gereja (39,30 %), sementara itu tercatat 10 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-24
  • 37. masjid(4,98 %). Banyaknya rohaniwan dari berbagai golongan agama mencapai 141 orang, 102 orang merupakan rohaniwan kristen protestan, 26 orang merupakan rohaniwan islam dan 13 orang rohaniwan katolik. g. Koperasi Usaha Kecil dan Menengah Terdapat sebanyak 10 buah koperasi unit desa (KUD) di Kabupaten Mappi pada tahun 2009. Selain itu terdapat sebanyak 25 koperasi non KUD. Jumlah anggota KUD tercatat 280 orang anggota. Jumlah koperasi primer mencapai 30 koperasi dengan jumlah anggota sebanyak 977 orang anggota. Sebaran koperasi primer di setiap distrik adalah sebagai berikut; Distrik Nambioman Bapai sebanyak5 buah koperasi primer dengan anggota mencapai 91 orang; Distrik Edera terdapat 18 koperasi dengan anggota tercatat 449 orang; Distrik Obaa 7 dengan anggota mencapai 355 orang; dan Distrik Haju mencapai 4 buah koperasi dengan anggota 82 orang; Distrik Assue dengan 1 koperasi dan anggota mencapai 53 orang; Distrik Citak Mitak sebanyak 3 buah koperasi dengan anggota sebanyak 102 orang. 2.3.2. Fokus Layanan Urusan Pilihan a. Pertanian a.1 Tanaman Pangan Produksi padi di Kabupaten Mappi pada tahun 2009 mencapai 537,40 ton. Sentra produksi berada pada 2 (dua) distrik yaitu Distrik Edera dengan produksi mencapai 205,50 ton, dan Distrik Nambioman Bapai tercatat 190 ton. Produksi ubi kayu pada tahun 2009 tercatat 2.096,52 ton. Berasal dari Distrik Nambai sebesar 285 ton, dari Distrik Edera sebesar 460 ton dan dari Distrik Obaa tercatat 323 ton. Seperti halnya ubi kayu, ubi jalar pun demikian sentra produksi berasal dari distrik yang sama dengan jumlah produksi pada tahun 2008 mencapai 1.616 ton. Distrik yang lain juga terdapat produksi untuk jenis komoditi serupa akan tetapi jumlah produksinya tidak sebesar produksi dari distrik yang telah disebutkan sebelumnya. Produksi ubi jalar dari Distrik Edera mencapai 540 ton, dan dari Distrik Nambioman Bapai tercatat 131 ton, dari Distrik Obaa sebesar 310 ton. Salah satu komoditi pangan yang produksinya cukup besar adalah pisang. Pada tahun 2009 produksinya mencapai 1.089,10 ton, berasal dari Distrik Edera mencapai 210,10 ton dan Distrik Obaa sebesar 175,20 ton, Distrik Nambioman Bapai mencapai 180,00 ton. Gambaran secara umum untuk produksi buah-buahan juga berasal dari Distrik Edera dan Distrik Obaa serta Distrik Nambioman Bapai, distrik yang lain produksinya relatif belum terlalu besar. Produksi nanas pada tahun 2009 tercatat 254,70 ton, rambutan mencapai 161,03 ton, mangga sebesar 178,61 ton. Gambaran yang sama juga terjadi pada produksi sayur-sayuran, yang masih berasal dari Distrik yang sama dan sebagian dari Distrik Citak Mitak. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-25
  • 38. a.2 Tanaman Perkebunan Secara keseluruhan luas tanam tanaman perkebunan di Kabupaten Mappi didominasi oleh komoditi karet dengan luas tanam mencapai 1.988 ha, komoditi kelapa mencapai 1.177,90 ha, kakao/coklat tercatat 95 ha, serta komoditi cengkeh seluas 68 ha. Konsentrasi luas tanam tanaman perkebunan karet berada pada Distrik Edera, Distrik Assue, dan Distrik Nambioman Bapai. Konsentrasi luas tanam untuk tanaman kelapa pada Distrik Obaa, Distrik Edera dan Distrik Nambioman Bapai. Produksi kelapa pada tahun 2009 tercatat 976,048ton, produksi karet mencapai 774,362 ton, dan produksi kakao 566,78 ton serta produksi kopi berjumlah 3,43 ton. a.3 Peternakan Populasi ternak babi pada akhir tahun 2008 di Kabupaten Mappi tercatat sebesar 412 ekor, kambing mencapai 163 ekor, dan sapi berjumlah 223 ekor serta kuda 4 ekor. Populasi unggas terbatas pada itik dan ayam buras (ayam kampung). Populasi itik tercatat 202 ekor, dan ayam kampung mencapai 17.709 ekor. Produksi telur itik sebesar 8.782 kg, dan produksi telur ayam kampung mencapai 7.425 kg. b. Energi dan Sumber Daya Mineral Jumlah tenaga listrik yang diproduksi oleh PT. PLN Wilayah X Cabang Merauke untuk wilayah Kabupaten Mappi pada tahun 2009 mencapai 349.143 kwh. Dari jumlah tersebut, yang disalurkan kepada konsumen (pelanggan) mencapai 290.644 kwh, dengan demikian terjadi susut tenaga listrik dalam transmisi sebesar 59.948 kwh. Subranting Bade memproduksi listrik sebesar 264.582 kwh (38,02 %), Lisdes Kepi memproduksi listrik mencapai 38.525 kwh (55,36 %), dan sisanya sebesar 46.036 kwh (6,62 %) diproduksi oleh Lisdes Senggo. Jumlah pelanggan listrik hingga tahun 2009 tercatat 940 pelanggan. Dari jumlah tenaga listrik yang diproduksi disalurkan kepada pelanggan rumah tangga mencapai 396.038 kwh (62,32 %). c. Kelautan dan Perikanan Jumlah armada penangkapan ikan di Kabupaten Mappi pada tahun 2009 berkembang menjadi 1.001 unit. Alat penangkapan ikan juga terus mengalami peningkatan dari segi jumlah, pada tahun 2009 menjadi 8.142 unit. Demikian pula dengan pemasaran antar pulau ikan hias juga terus mengalami peningkatan. Pada tahun 2009 tercatat 224.097 ekor. Produksi perikanan laut secara keseluruhan pada tahun 2009 sebesar 32.568 ton. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-26
  • 39. d. Perdagangan Kegiatan usaha yang berbadan hukum di Kabupaten Mappi baru tercatat sekitar 234 unit usaha. Sebanyak 102 unit usaha, berbadan hukum CV, 13 unit usaha berbentuk PT, 119 berbentuk PO, Realisasi penerimaan SIUP pada tahun 2009 mencapai 234 unit usaha. Dari jumlah tersebut merupakan usaha perdagangan kecil tercatat 125 unit usaha, pedagang menengah mencapai 96 unit usaha dan 13 unit usaha perdagangan besar. Sementara itu realisasi penerbitan tanda daftar perusahaan (TDP) mencapai 231 TDP dengan bentuk badan usaha 14 perusahaan berbentuk PT, 100 unit berbentuk CV, 117 unit berbentuk PO. e. Industri Pada tahun 2009 terdapat sebanyak 40 unit usaha di Kabupaten Mappi yang terdiri dari 5 unit Industri kecil formal dan 35 unit Industri Menengah. Jumlah tersebut mampu menyerap tanaga kerja sebanyak 172 orang, dengan investasi tercatat Rp. 850,390 juta dan nilai produksi tercatat Rp. 9.860,8 juta. 2.4. Aspek Daya Saing Daerah Seiring dengan perkembangan pelaksanaan pembangunan di Kabupaten Mappi yang mendekati usia satu dasa warsa (2002-2010), peningkatan kemampuan dan daya saing Kabupaten Mappi dalam konteks regional menunjukkan kondisi cukup baik dan relatif terus berkembang. Hal tersebut didasarkan pada indikasi yang dapat dilihat dari perkembangan indikator pengukuran daya saing daerah yang mencakup 4 (empat) aspek pokok, yaitu: kemampuan ekonomi daerah, fasilitas wilayah / infrastruktur, iklim investasi, dan potensi sumber daya manusia. Meskipun perkembangan kondisi dari masing-masing aspek tersebut menunjukkan perbedaan perkembangan yang signifikan, namun secara akumulatif memberikan kontribusi terhadap pembentukkan nilai daya saing daerah yang prospektif. Kemampuan ekonomi Kabupaten Mappi, sebagaimana telah diuraikan pada bagian sebelumnya, menunjukkan perkembangan signifikan pada periode tahun 2005 dan 2006, yang ditunjukkan oleh rata-rata pertumbuhan PDRB ADHB yang mencapai 29,07% per-tahun (2006-2010) dan rata-rata pertumbuhan PDRB ADHK yang mencapai 15,56% per-tahun (2005-2010). Kontribusi sektor primer, meskipun terhitung menunjukkan indikasi penurunan pertumbuhan, namun secara nominal menunjukkan peningkatan. Sementara itu, sektor sekunder dan tersier mengalami peningkatan signifikan dari tahun ke tahun, seiring dengan peningkatan volume kegiatan pembangunan fisik di distrikdistrik dan kampung-kampung. Perkembangan kemampuan ekonomi Kabupaten Mappi secara makro menunjukkan potensi yang masih akan terus berkembang. Kondisi tersebut secara praktis dapat dilihat dari trend pertumbuhan PDRB per-kapita yang terus meningkat dari tahun ke tahun, baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan. Pada tabel di Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-27
  • 40. bawah ini disajikan rangkuman gambaran pertumbuhan PDR per-Kapita di Kabupaten PDRB Kapita Mappi (ADHB dan ADHK). Tabel 2.14 Pertumbuhan PDRB per per-Kapita Kabupaten Mappi Tahun 2006-2010 Sumber: Hasil Analisis PDRB Kabupaten Mappi 2006 2006-2010, Juli 2011 Selanjutnya, seiring laju pertumbuhan ekonomi yang relatif moderat, secara langsung maupun tidak langsung berpengaruh besar terhadap perkembangan kondisi fisik prasarana dan sarana wilayah terbangun di Kabupaten Mappi. Kondisi sedemikian merupakan konsekuensi logis dari berkembangnya kegiatan perekonomian masyarakat nsi di tingkat kampung, distrik sampai tingkat Kabupaten, yang menuntut ketersediaan prasarana dan sarana yang memadai guna menunjang kelangsungan berbagai kegiatan ekonomi yang dilakukan. Perubahan tata ruang dan pola pertumbuhan kawasan --meskipun masih cenderung parsial dan berkembang secara linear ke arah pusat pusat-pusat kegiatan ekonomi dan pemerintahan --- namun menunjukkan perubahan pola tata ruang dan pemanfaatan lahan yang cukup signifikan. Dalam kurun waktu 2005 2010 tercatat perkembangan luas wilayah produktif yang 2005-2010 mencapai lebih dari 20,0% luas wilayah (mencakup wilayah daratan dan perairan rawa serta sungai). Namun demikian, perubahan kondisi tersebut masih dalam koridor . Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-28
  • 41. perencanaan pemanfaatan ruang yang telah tertuang dalam RTRW Kabupaten Mappi. Seiring dengan itu, peningkatan dan pembangunan prasarana dan sarana wilayah, penyelenggaraannya masih diletakkan dalam kerangka upaya memenuhi kebutuhan dasar masyarakat (basic need). Namun demikian, mencermati trend pertumbuhan kawasan yang terjadi selama kurun waktu lima tahun terakhir, perencanaan pembangunan prasarana dan sarana wilayah perlu diorientasikan pula pada kerangka upaya pemenuhan kebutuhan pembangunan (development need). Pembangunan fisik prasarana dan sarana jalan Kabupaten sampai periode 2008/2009 tercatat mencapai 714.855 meter, yang terdiri jalan aspal sepanjang 77.083 meter dan jalan tanah sepanjang 635.185 m. Berdasarkan kondisi yang ada, keseluruhan jalan yang telah terbangun termasuk dalam kategori Jalan Kabupaten. Selain jalan raya, di Kabupaten Mappi juga terdapat jembatan beton, jembatan baja, dan jalan / jembatan kayu dengan panjang keseluruhan mencapai 2.128 meter. Ketersediaan prasarana dan sarana jalan darat sangat menunjang perkembangan beragam kegiatan masyarakat, baik dalam konstelasi kegiatan sosial masyarakat maupun kegiatan ekonomi. Namun demikian, sesuai dengan kondisi geografis Kabupaten Mappi yang didominasi oleh kawasan perairan (rawa-rawa dan sungai), maka sarana akses dan mobilitas masyarakat antara kampung / distrik maupun ibukota Kabupaten juga memanfaatkan sarana transportasi air (kapal kayu, speed boat, long boat, dan lain-lain). Sampai dengan tahun 2009 terdapat 7 (tujuh) dermaga rakyat yang merupakan prasarana pendukung akses perairan, yang mencakup dermaga Kepi I, Kepi II, Bade, Mur, Eci, Banamepe, dan Senggo. Selain itu, daya dukung prasarana dan sarana transportasi udara juga sangat menunjang akses dari dan menuju Kepi dari Merauke. Jumlah pengguna sarana transportasi udara terus mengalami peningkatan seiring dengan meningkatnya frekuensi penerbangan dari dan menuju Kepi. Pelayanan penerbangan sampai dengan saat ini tercatat sejumlah 3 (tiga) maskapai yaitu AMA, Merpati, dan MAF. Pada tahun 2009 jumlah kedatangan pesawat tercatat mencapai 364 kali dengan jumlah penumpang yang datang tercatat 3.884 orang. Kepi merupakan bandara yang paling tinggi frekwensi penerbangannya dibanding bandara lain di wilayah Kabupaten Mappi yaitu mencapai 477 kali dengan jumlah penumpang datang mencapai 4.933 orang. Berikutnya adalah Bade dengan jumlah pesawat datang mencapai 107 kali, dengan jumlah penumpang datang sebanyak 1.475 orang. Sementara itu Senggo memiliki frekwensi penerbangan paling kecil yakni 36 kali dengan jumlah penumpang datang tercatat 308 orang. Pertumbuhan dan perkembangan Kabupaten Mappi dengan daya dukung sarana dan prasana akses sebagaimana tersebut di atas, secara langsung maupun tidak langsung telah menunjukkan potensi yang sangat prospektif, khususnya sektor kegiatan pertanian, perkebunan, kehutanan, perairan (perikanan laut, rawa/sungai), perdagangan dan jasa, serta industri (sub sektor jasa, keuangan, pariwisata). Hal tersebut menjadi salah satu daya tarik investasi, baik internal (pengembangan badan usaha milik daerah) maupun eksternal (investor swasta). Kondisi tersebut pada saat ini menunjukkan potensi yang sangat baik, dalam hal mana situasi dan kondisi kamtibmas Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-29
  • 42. yang cukup baik serta koordinasi antara unsur aparat keamanan dan masyarakat yang cukup harmonis. Oleh karenanya, peluang pengembangan investasi di Kabupaten Mappi sangat besar, yang didukung oleh kebijakan dan perencanaan pengembangan sejumlah kawasan strategis, ketersediaan dan daya dukung sumber daya alam yang cukup banyak, ketersediaan dan daya dukung kebijakan pengembangan investasi dari pemerintah daerah, serta prospek ketersediaan sumber daya manusia yang memadai yang diperkirakan telah dapat terpenuhi dalam kurun waktu kurang dari satu dasa warsa. Berkaitan dengan kebutuhan akan ketersediaan SDM dalam konteks potensi tenaga kerja terampil (skilled labour) yang sesuai kebutuhan kegiatan perekonomian daerah, diperkirakan dalam kurun waktu kurang dari satu dasa warsa akan dapat terpenuhi. Hal tersebut ditunjang oleh perkembangan kondisi sosial ekonomi masyarakat serta daya dukung sistem pendidikan yang secara bertahap telah dikembangkan mulai dari intensifikasi penyelenggaraan pendidikan tingkat dasar, serta pengembangan potensi pendidikan tingkat menengah (umum dan kejuruan) yang diorientasikan pada pendidikan tingkat perguruan tinggi yang terselenggara di daerah. Upaya tersebut dapat mendorong peningkatan mutu SDM masyarakat secara berkesinambungan, sehingga mempunyai kualitas dan daya saing yang sesuai perkembangan kebutuhan tenaga kerja. Peningkatan mutu SDM secara langsung maupun tidak langsung dapat mengurangi rasio ketergantungan dalam konteks perkembangan jumlah penduduk. Uraian tersebut diatas menujukkan indikasi bahwa Kabupaten Mappi mempunyai potensi daya saing yang cukup besar, dalam konteks regional Provinsi Papua maupun Nasional. Pertumbuhan ekonomi di atas rata-rata daerah lain, perkembangan pembangunan prasarana dan sarana wilayah yang terdistribusi ke seluruh distrik dan kampung, situasi dan kondisi wilayah yang kondusif, serta prospek ketersediaan SDM yang memadai, merupakan indikator-indikator yang cukup menunjukkan potensi daya saing Kabupaten Mappi. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 II-30
  • 43. BAB III ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS 3.1 PERMASALAHAN PEMBANGUNAN 3.1.1 Geomorfologi dan Lingkungan Hidup Permasalahan 1. 2. Permasalahan geomorfologi dan lingkungan hidup di Kabupaten Mappi pada dasarnya disebabkan oleh dua faktor, yaitu faktor endowment daerah dan faktor manusia. Faktor endowment daerah adalah faktor-faktor yang secara inherent (given) dimiliki oleh daerah, yang mana daerah tidak sepenuhnya mampu mengendalikan. Faktor endowment daerah tersebut antara lain adalah: (i) posisi geografis Kabupaten Mappi --- yang terletak pada 5°10’0” Lintang Utara - 7°30’0” Lintang Selatan dan 138°30’0” Bujur Barat 140°10’0” Bujur Timur dengan luas wilayah administratif sekitar 2.851.632,84 hektar atau 28.516,33 km² --- yang berbatasan langsung dengan Laut Arafura; (ii) Kabupaten Mappi dikelilingi dan dilalui oleh 14 sungai besar yang terbagi menjadi 8 DAS (daerah aliran sungai) dengan lebar antara 5 meter - 900 meter dan kedalaman antara 5 meter - 28 meter; (iii) kondisi topografis Kabupaten Mappi yang didominasi oleh dataran rendah dan berawa --- sekitar 98,42% atau seluas 2.646.594,33 hektar dengan tingkat kelerengan 0-8%; (iv) jenis struktur tanah yang mayoritas berupa jenis alluvial, hidromorf kelabu, kompleks-lithosol-renzina, padsolik, dan gambut dengan tekstur yang umumnya terdiri dari pasir (sand), debu (silt), dan tanah liat (clay); dan (v) kondisi klimatologi Kabupaten Mappi yang tergolong kawasan hujan tropis dengan musim kering pendek dan sangat dipengaruhi oleh kondisi Monsoon Tenggara yang terbawa oleh udara kering Australia --- pada periode kering rata-rata curah hujan > 60mm perbulan, sedangkan rata-rata curah hujan 2.522 mm/tahun dengan suhu minimum antara 24°C - 27°C dan maksimum antara 32°C - 34°C serta kelembaban antara 78% - 81%. Kondisi geomorfologis Kabupaten Mappi yang sedemikian pada banyak sisi memberikan keuntungan bagi daerah, namun di sisi lain juga menimbulkan beragam permasalahan terkait dengan potensi bencana alam berupa banjir pasang-surut atau fenomena alam perairan dan dataran rendah lainnya yang sangat dipengaruhi perubahan iklim. Permasalahan banjir pasang-surut pada kawasan dataran rendah, potensi longsor dan erosi pada daerah aliran sungai dan hulu/muara sungai, dan potensi erosi akibat banjir pasang-surut dan abrasi kawasan sepanjang garis pantai, merupakan permasalahan yang tidak sepenuhnya dapat dikendalikan oleh Pemerintah Kabupaten Mappi. Hal tersebut antara lain karena beberapa daerah yang tergolong rawan bencana secara administratif merupakan kewenangan dari Pemerintah Kabupaten Asmat, Kabupaten Bovendigoel, dan Kabupaten Merauke. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-1
  • 44. 3. 4. 5. 6. Permasalahan geomorfologi dan lingkungan hidup yang diakibatkan faktor manusia umumnya terkait dengan perilaku masyarakat yang kurang disiplin atau kurang memperhatikan aspek peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan pemanfaatan, pengelolaan dan kelestarian lingkungan. Hal tersebut seperti misalnya kebiasaan tidak disiplin dalam membuang sampah, kurang menjaga kebersihan lingkungan, kurang memperhatikan peraturan mendirikan bangunan, kurang menyadari pentingnya menjaga kelestarian lingkungan hidup, dan lain-lain. Kondisi perilaku masyarakat yang sedemikian juga secara langsung maupun tidak lagsung mencerminkan kinerja pelayanan publik yang belum memadai dalam upaya meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat; Kondisi geografis lingkungan yang didominasi kawasan perairan dan rawarawa membutuhkan alternatif prasarana dan sarana transportasi berbagai moda guna mendukung akses antar tempat maupun mobilitas barang dan manusia. Seiring dengan pertumbuhan beberapa kawasan yang merupakan pusat pertumbuhan ekonomi maupun kegiatan lainnya, indikasi peningkatan volume lalu lintas mulai terjadi pada beberapa kawasan maupun sepanjang jalur akses penghubung antar pusat-pusat kegiatan di Kabupaten Mappi. Peningkatan jumlah kendaraan bermotor pada berbagai moda transportasi (darat, perairan, udara) menimbulkan masalah pencemaran dan kerusakan lingkungan, antara lain pencemaran udara, pencemaran air dan tanah, gangguan terhadap biota dan lingkungan perairan dan hutan, dan lain-lain. Potensi pencemaran dan kerusakan lingkungan semakin meningkat seiring dengan meningkatnya arus transportasi antar tempat yang beroperasi di wilayah Kabupaten Mappi, maupun dari daerah lain yang masuk ke wilayah Kabupaten Mappi --- yang secara langsung meningkatkan volume buangan sampah dan tumpahan minyak ke rawa dan sungai, sehingga menimbulkan pencemaran dan gangguan terhadap ekosistem perairan sungai dan rawa. Kebiasaan sebagian masyarakat yang bermukim sepanjang daerah pengaliran sungai (DPS) maupun kawasan rawa, meskipun kontribusi dampaknya kecil, namun turut berpengaruh terhadap menurunnya kualitas ekosistem perairan sungai dan rawa. Potensi penurunan kualitas lingkungan (udara, air, tanah) akibat rusaknya ekosistem menjadi semakin besar seiring dengan meluasnya daerah-daerah terbangun yang merubah fungsi dan peruntukkan kawasan hijau menjadi kawasan permukiman, kawasan pertanian / perkebunan atau lainnya. Disamping itu, meningkatnya volume kegiatan pembangunan juga berpengaruh terhadap meningkatnya kegiatan penebangan pohon --- untuk kebutuhan pembangunan fisik rumah / bangunan lainnya, untuk kebutuhan ekonomi masyarakat (penambangan gaharu, kayu bakar, pembuatan perahu, atau perangkat rumah tangga lainnya), dan lain-lain. Proyeksi Ancaman 1. Upaya pembangunan daerah yang mengabaikan kelestarian lingkungan hidup, seperti pembangunan berdampak besar dan penting yang tidak ber-AMDAL. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-2
  • 45. 2. 3. 4. Ekstraksi sumberdaya alam secara berlebihan untuk memenuhi kebutuhan hidup akibat peningkatan jumlah penduduk Kabupaten Mappi yang terus bertambah, misalnya ektraksi gaharu dan gambir. Perubahan pola tingkah laku hidup penduduk yang tidak memperhatikan kearifan lokal sebagai bukti adaptasi manusia terhadap lingkungan lokal, misalnya pola konsumsi dari sagu ke nasi telah mendorong program pencetakan lahan sawah di Kepi yang nyatanya tidak cocok untuk pengembangan sawah. Perubahan iklim global, misalnya pola musim kemarau dan hujan yang telah berubah sejak beberapa dekade terakhir ini. Proyeksi Permasalahan 1. 2. 3. 4. Belum adanya kesadaran dari masyarakat untuk tidak membuang sampah sembarangan dan pemahaman terhadap kelestarian lingkungan. Belum adanya instansi terkait yang mengelola persampahan terutama sampah rumah tangga. Kondisi daya dukung alam dan lingkungan hidup yang semakin menurun. Dalam pelestarian lingkungan hidup, masih lemah sistem pemantauan dan pengendalian atas pencemaran udara, tanah dan air, spesies yang perlu dilindungi serta berkurangnya lahan hijau. Proyeksi Keberhasilan 1. 2. 3. Posisi Kabupaten Mappi terletak pada posisi yang strategis karena berada di tengah-tengah Kabupaten Merauke, Kabupaten Boven Digoel dan Kabupaten Asmat memberikan harapan sebagai pusat transportasi dan pusat pertumbuhan ekonomi di wilayah Papua Selatan serta memiliki kekayaan alam dan kekayaan hayati yang potensial untuk mendukung proses pembangunan daerah. Lingkungan hidup dalam pembangunan berkelanjutan merupakan aspek yang perlu dipertimbangkan bersama aspek ekonomi dan sosial budaya. Oleh sebab itu, untuk memperoleh kualitas lingkungan hidup yang baik diperlukan juga upaya pemerintah Kabupaten Mappi yang lebih serius memajukan aspek ekonomi dan sosial budaya melalui prinsip keseimbangan. Diperlukan pemberdayaan kelembagaan sosial budaya yang ada di masyarakat, misalnya penguatan Dewan Adat YAKWAT Kabupaten Mappi guna menerapkan kearifan lokal dalam upaya pelestarian lingkungan hidup. Terwujudnya kesadaran, sikap mental, dan perilaku masyarakat yang tinggi dalam pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup untuk menjaga kenyamanan dan kualitas kehidupan. Prediksi Kondisi Geomorfologi dan Lingkungan Hidup 1. Dalam 20 tahun ke depan, seiring peningkatan jumlah penduduk diperkirakan jumlah kawasan perumahan dan permukiman, perkantoran, perdagangan dan industri, pertanian dan perkebunan, maupun sarana transportasi juga akan mengalami peningkatan yang cukup pesat. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-3
  • 46. 2. 3. 4. Konsekuensi logis dari kondisi sedemikian adalah semakin besarnya potensi pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan, antara lain berkurangnya luasan lahan hijau (hutan), meningkatnya sebaran dan penumpukan sampah dan polutan lainnya yang dapat menurunkan kualitas air dan tanah, serta meningkatnya paparan polusi udara. Dalam kurun 20 tahun ke depan akan terjadi pergeseran fungsi dan peruntukkan ruang yang berpengaruh terhadap ekosistem dan kehidupan organisme. Dampak perubahan tersebut antara lain adalah beberapa habitat fauna dan flora akan terganggu, sehingga keanekaragaman hayati akan menurun jumlahnya dikarenakan sejumlah spesies fauna dan flora tertentu tidak dapat bertahan lagi. Pengelolaan sumber daya alam dan daya dukungnya diarahkan berkelanjutan untuk peningkatan kesejahteraan rakyat, generasi sekarang dan selanjutnya. Peningkatan pemanfaatan potensi sumber daya alam dan lingkungan hidup untuk konservasi, rehabilitasi dan penghematan penggunaan dengan menerapkan teknologi ramah lingkungan. 3.1.2 Demografi Permasalahan 1. 2. 3. 4. Pertumbuhan penduduk Kabupaten Mappi cenderung meningkat rata-rata 2,41% per-tahun, dengan tingkat pertumbuhan terendah pada tahun 2006 (0,60% per-tahun) dan tertinggi pada tahun 2008 (4,32% per-tahun). Pada Tabel-3.1 disajikan gambaran pertumbuhan penduduk Kabupaten Mappi tahun 2006-2010. Depedency Ratio (Angka Beban Ketergantungan) di Kabupaten Mappi tahun 2007 mencapai 70,66 dan meningkat menjadi 73,51 pada tahun 2009, yang berarti setiap seratus penduduk usia produktif harus menanggung sekitar 73,51 penduduk usia non-produktif. Kondisi tersebut menunjukkan pertumbuhan penduduk usia produktif relatif lebih rendah dari penduduk usia non-produktif. Komposisi penduduk berdasarkan jenis kelamin menunjukkan jumlah penduduk laki-laki lebih banyak dibandingkan perempuan, dan tingkat pertumbuhan jumlah penduduk laki-laki cenderung relatif lebih tinggi --- Sex Ratio L-P tahun 2006 mencapai 104,05 dan meningkat hingga 109,90 pada tahun 2010. Angka Harapan Hidup (AHH) penduduk Kabupaten Mappi pada tahun 2006 mencapai 65,40 tahun, dan pada tahun 2009 meningkat menjadi 65,99 tahun. Perkiraan lama hidup rata-rata penduduk dengan asumsi tidak ada perubahan pola mortalitas menurut umur adalah ± 65 tahun. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-4
  • 47. Tabel-3.1 : Jumlah Penduduk Kabupaten Mappi Tahun 2006-2010 No Distrik Luas Wilayah (Km²) 1 Nambioman Bapai 4.704 2 Minyamur 2.054 3 Edera 3.459 4 Venaha 3.738 5 Obaa 2.307 6 Passue 2.075 7 Haju 1.432 8 Assue 3.265 9 Citak Mitak 2.685 10 Kaibar 2.799 Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Jumlah 28.518 Perempuan Jumlah Rata-rata Pertumbuhan per-Tahun 2006 2007 2008 2009 2010 5.651 5.608 8.106 9.187 9.066 9.106 3.961 4.175 4.811 4.628 4.663 4.473 36.258 37.177 73.435 0,60% 3.806 3.699 2.172 1.992 6.063 5.936 2.258 1.816 7.978 7.844 2.605 2.201 4.663 4.549 4.266 4.253 3.105 2.922 1.677 1.704 38.593 36.916 75.509 2,82% 3.715 3.649 2.433 2.279 6.510 5.972 1.991 1.880 8.638 8.045 2.555 2.604 4.441 4.089 4.769 4.291 3.531 3.265 2.240 1.877 40.823 37.951 78.774 4,32% 3.756 3.809 2.318 2.278 6.147 5.766 1.897 1.794 10.357 8.805 2.513 2.494 4.642 4.246 4.732 3.997 3.660 3.407 1.903 1.742 41.925 38.338 80.263 1,89% 3.933 3.971 2.221 2.089 6.341 5.877 1.982 1.867 10.502 8.952 2.547 2.553 4.525 4.222 4.853 4.034 3.773 3.438 1.941 1.774 42.618 38.777 81.395 1,41% Sumber: BPS dan Bappeda, Mappi Dalam Angka 2007-2010 5. Pola sebaran penduduk yang secara alamiah mengikuti perkembangan sosial budaya masyarakat suku maupun perkembangan sosial ekonomi wilayah, berpengaruh besar terhadap distribusi kepadatan penduduk. Distrik yang mencakup kampung-kampung yang menjadi pusat kegiatan pelayanan sosial maupun kegiatan ekonomi mengalami peningkatan jumlah penduduk cukup pesat. Distrik Obaa sebagai ibukota Kabupaten merupakan wilayah yang mempunyai tingkat kepadatan tertinggi (8,43 jiwa/Km²) dengan laju kepadatan yang konsisten mencapai 0,07% per-tahun. Sejalan dengan perkembangan masing-masing wilayah, distrik-distrik yang merupakan pusat-pusat kegiatan ekonomi juga mengalami peningkatan kepadatan yang relatif konsisten antara 0,02% - 0,04% per-tahun, yaitu Distrik Nambioman Bapai (dekat dengan rencana pusat pemerintahan baru), Edera (pusat kegiatan ekonomi wilayah), Citak Mitak dan Kaibar (pusat kegiatan ekonomi dengan potensi wisata budaya), Minyamur (rencana pusat pengembangan pelabuhan laut dan nelayan), serta Assue dan Passue (pusat kegiatan ekonomi). Sementara itu, Distrik Haju dan Venaha mengalami penurunan tingkat kepadatan seiring dengan penurunan jumlah penduduk. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-5
  • 48. Tabel-3.2 : Kepadatan Penduduk Kabupaten Mappi Tahun 2007-2010 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Distrik Nambioman Bapai Minyamur Edera Venaha Obaa Passue Haju Assue Citak Mitak Kaibar Jumlah Luas Wilayah (Km2) 4.704 2.054 3.459 3.738 2.307 2.075 1.432 3.265 2.685 2.799 28.518 2007 1,60 2,03 3,47 1,09 6,86 2,32 6,43 2,61 2,24 1,21 2,65 Kepadatan Penduduk (Jiwa/Km2) 2008 2009 1,57 1,61 2,29 2,24 3,61 3,44 1,04 0,99 7,23 8,31 2,49 2,41 5,96 6,21 2,77 2,67 2,53 2,63 1,47 1,30 2,76 2,81 2010 1,68 2,10 3,53 1,03 8,43 2,46 6,11 2,72 2,69 1,33 2,85 Sumber: BPS dan Bappeda, Mappi Dalam Angka 2007-2010 6. Pertumbuhan penduduk serta pola sebaran penduduk yang dipengaruhi oleh pertumbuhan kegiatan ekonomi berpengaruh pula terhadap tingkat pengangguran. Pada tahun 2007 Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) mencapai 7,35% dan seiring dengan meningkatnya volume kegiatan sektor konstruksi, maka TPT dapat ditekan hingga 6,91% pada tahun 2009. Trend pertumbuhan jumlah pengangguran terbuka yang relatif tinggi pada dasarnya disebabkan oleh pertumbuhan jumlah kesempatan bekerja jauh lebih rendah daripada kecepatan penambahan usia kerja. Disamping itu, kondisi tersebut juga dipengaruhi oleh arus migrasi penduduk yang masuk ke Kabupaten Mappi yang umumnya adalah penduduk usia produktif / usia kerja. Capaian Keberhasilan 1. 2. 3. 4. Pada tahun 2009 wanita subur dan berstatus kawin yang aktif KB mengalami kenaikan (11,11%) dibanding tahun sebelumnya (3,46%), yang cukup efektif untuk mengendalikan pertumbuhan penduduk yang berorientasi pada upaya mendorong perbaikan kualitas hidup dan tingkat kesejahteraan keluarga. Pertumbuhan penduduk Kabupaten Mappi secara alamiah relatif cukup terkendali dengan rata-rata pertumbuhan berdasarkan tingkat kelahiran 0,82% per-tahun pada tahun 2007 dan pada tahun 2010 dapat ditekan hingga 0,42% per-tahun. Pertumbuhan penduduk akibat migrasi masuk ke Kabupaten Mappi yang mencapai 1,92% pada tahun 2007 dan kemudian meningkat tajam hingga 2,90% pada tahun 2008, masih dapat dikendalikan dan ditekan hingga 1,30% pada tahun 2009 dan diperkirakan telah menurun menjadi 0,97% pada tahun 2010; Peningkatan pelayanan bidang administrasi kependudukan yang dilakukan secara bertahap telah dapat mencatat jumlah penduduk berdasarkan datadata rumah tangga / keluarga, yaitu sejumlah 80.263 jiwa pada tahun 2009 dan 81.395 jiwa pada tahun 2010. Pada umumnya (84,57% atau sekitar Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-6
  • 49. 5. 40.016 orang dari 47.314 orang) penduduk dewasa berusia 17 tahun ke atas telah ber-KTP, dan pada umumnya (hampir 60%) rumah tangga telah mempunyai Kartu Keluarga. Tingkat Kesempatan Kerja (TKK) Kabupaten Mappi tahun 2009 sebesar 93,09%, hal ini berarti 93,09% dari angkatan kerja telah terserap dalam lapangan kerja. Kondisi tersebut sangat menunjang keberhasilan dalam menurunkan Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) dari 7,35% di tahun 2007 menjadi 6,91% di tahun 2009. Proyeksi Peluang 1. 2. 3. 4. Jumlah penduduk yang relatif masih proposional dibandingkan dengan luas wilayah, merupakan potensi sumber daya produktif bagi pembangunan daerah Kabupaten Mappi. Dalam kurun waktu 20 tahun ke depan, Pemerintah Kabupaten Mappi masih memiliki peluang besar untuk meningkatkan usia harapan hidup penduduk hingga di atas 65 tahun. Dalam kurun waktu 20 tahun ke depan, Pemerintah Kabupaten Mappi dapat mengarahkan pengendalian jumlah penduduk untuk mencapai komposisi demografi ideal yang membentuk keseimbangan dan harmonisasi antara penduduk usia produktif dengan usia non-produktif yang dapat mendorong bonus demografi. Dalam kurun waktu 20 tahun ke depan, Pemerintah Kabupaten Mappi dapat mendorong terciptanya pola distribusi penduduk yang merata secara proporsional pada skala distrik maupun kampung, sehingga sesuai dengan kapasitas kemampulayanan prasarana dan sarana yang ada, peluang kerja dan usaha yang tersedia, potensi sumber daya yang dapat dikelola, serta seimbang dengan daya dukung dan daya tampung lingkungan. Proyeksi Ancaman 1. 2. Jumlah penduduk Kabupaten Mappi 20 tahun mendatang akan meningkat cukup tinggi bila memperhatikan tingkat pertumbuhan yang mencapai 2,79% dalam lima tahun terakhir. Meskipun diperkirakan akan dapat dilakukan pengendalian pertumbuhan penduduk hingga kurang dari 2,0% per-tahun, akan tetapi perubahan daerah dan kebijakan daerah yang memberi ruang cukup terbuka untuk masuknya penduduk-penduduk baru (migrasi masuk) secara faktual merupakan faktor yang tidak mudah dikendalikan. Selain itu dengan adanya kebijakan untuk menerima atau masuknya investor dari dalam maupun luar negeri yang membutuhkan tenaga kerja yang cukup besar, maka pada tahun 2025 penduduk Kabupaten Mappi akan meningkat. Perkembangan daerah mempunyai implikasi pada terbukanya akses masuk yang cukup besar dari beberapa alternatif lokasi. Tingginya arus migrasi yang mempunyai andil terbesar dalam pertumbuhan jumlah penduduk juga perlu dikendalikan, terutama dalam kaitannya dengan kebijakan pemerataan penyebaran penduduk agar tidak terfokus di ibukota kabupaten atau wilayah tertentu, melainkan dapat terdistribusi ke wilayah-wilayah distrik Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-7
  • 50. 3. 4. 5. lainnya yang secara proporsional juga didorong pertumbuhan dan perkembangannya. Untuk itu, alternatif investasi yang mampu mendorong pertumbuhan ekonomi dan pembangunan di wilayah-wilayah kampung dalam skala distrik perlu dirintis dan dikembangkan secara sistematis. Penurunan angka kematian ibu dan anak, peningkatan kualitas dan akses pelayanan kesehatan masyarakat, serta meningkatnya usia harapan hidup merupakan faktor yang perlu dicermati agar dapat tetap dilakukan dengan baik atau bahkan ditingkatkan. Pertumbuhan penduduk yang relatif pesat akan memicu meningkatnya kebutuhan akan prasarana dan sarana layanan kesehatan maupun tenaga pelayanan kesehatan yang memadai, yang mana upaya pemenuhannya sangat tidak mudah. Oleh karena itu, pengendalian yang berbasis partisipasi masyarakat yang menstimulasi kesadaran pola hidup sehat menjadi lebih efektif, khususnya dalam rangka menciptakan kondisi agar trend pertumbuhan penduduk usia produktif dapat lebih besar dari pada penduduk usia non produktif. Pertumbuhan penduduk non produktif yang relatif pesat, khususnya usia sekolah, juga menyebabkan peningkatan kebutuhan akan prasarana dan sarana pendidikan yang cukup termasuk ketersediaan tenaga pendidik dan manajemen sekolah yang memadai. Kondisi-kondisi tersebut di atas perlu dicermati upaya antisipasinya serta dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya agar dapat memberikan dukungan optimal dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia, daya saing, dan kesejahteraan masyarakat. Proyeksi Permasalahan 1. 2. 3. Permasalahan pokok akibat pesatnya pertumbuhan penduduk antara lain adalah tingginya pertumbuhan jumlah angkatan kerja yang berimbas pada tuntutan akan ketersediaan lapangan kerja dalam jumlah besar. Sementara itu, kecepatan pertambahan peluang kerja yang dipengaruhi perkembangan kegiatan ekonomi cenderung akan menurun daya serapnya, meskipun volume kegiatannya terus meningkat dengan varian sektor kegiatan yang terus berkembang. Sejalan kondisi tersebut, kebutuhan pembinaan angkatan kerja dituntut untuk mampu menghasilkan keluaran (output) dengan standar kompetensi yang terus meningkat seiring dengan peluang kerja yang menuntut kualitas dan kompetensi tenaga kerja dengan standar keterampilan tertentu, yang terkadang belum dapat terpenuhi oleh sebagian besar angkatan kerja yang ada. Peluang kerja yang tercipta dari pertumbuhan ekonomi yang pesat tidak selalu memberi peluang kerja yang besar bagi kebanyakan angkatan kerja yang ada, sehingga berpotensi meningkatkan jumlah pengangguran. Perilaku kesehatan sangat mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat yang pada saat ini belum cukup optimal, akan menurun apabila kinerja pelayanan kesehatan maupun keterbatasan prasarana dan sarana kesehatan tidak dapat memenuhi kebutuhan seiring dengan meningkatnya jumlah penduduk. Demikian pula halnya dengan kesadaran masyarakat akan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-8
  • 51. 4. pentingnya pendidikan dan sekolah anak-anak, akan menjadi surut kembali apabila kinerja penyelenggaraan kegiatan pendidikan tidak dapat memenuhi kebutuhan. Kondisi sedemikian akan berpengaruh terhadap keberhasilan upaya peningkatan mutu SDM sebagaimana diharapkan. Persebaran dan mobilisasi penduduk berkaitan secara timbal balik dengan proses pembangunan yang terjadi di daerah apabila konsentrasi penduduk menurut sebaran tidak terkendali. Berbagai persoalan lingkungan sosial seperti lingkungan kumuh, masalah kriminalitas, kemiskinan dan lain-lain yang akan timbul dalam kurun waktu 20 tahun ke depan diharapkan dapat diatasi melalui upaya penanggulangan kemiskinan dan dilaksanakan dengan strategi pembangunan yang bertumpu pada pertumbuhan ekonomi. Proyeksi Keberhasilan 1. 2. 3. 4. 5. 6. Terlaksananya penataan administrasi kependudukan secara menyeluruh, tersistem dan terpadu yang menjamin hak-hak masyarakat untuk dapat memperoleh pelayanan publik, sehingga dapat menyediakan baseline data dan informasi yang memadai guna proses perencanaan pembangunan prasarana dan sarana pendidikan, pelayanan kesehatan, perumahan, dan fasilitas sosial lainnya, selaras dengan perkembangan kebutuhan masyarakat yang terus meningkat seiring dengan meningkatnya jumlah penduduk. Terpenuhinya kebutuhan akan ketersediaan lapangan kerja yang dicapai melalui pembinaan dan peningkatan kompetensi tenaga kerja. Tercapainya / meningkatnya usia harapan hidup di atas 65 tahun sebagai indikasi semakin baiknya kualitas kesehatan fisik penduduk. Menurunnya tingkat kematian ibu dan anak yang disertai meningkatnya kualitas kesehatan keluarga yang dicapai melalui pemasyarakatan keluarga berencana (pengendalian angka kelahiran) dan peningkatan partisipasi masyarakat dalam penerapan pola hidup sehat. Menurunnya Angka Beban Ketergantungan (depency ratio) yang dicapai dari bonus demografi, sehingga memberikan kesempatan bagi penduduk usia produktif untuk meningkatkan kualitas dirinya. Terkendalinya laju pertumbuhan penduduk per-tahun serta pola persebaran penduduk yang merata secara proporsional yang dicapai melalui penerapan kebijakan kependudukan. Prediksi Kondisi Demografi 1. 2. Pertumbuhan penduduk Kabupaten Mappi tergolong cukup pesat dan diperkirakan akan mencapai 88.714 jiwa pada tahun 2016, menjadi 97.451 jiwa pada tahun 2021, menjadi 107.932 jiwa pada tahun 2026, dan menjadi sekitar 117.597 jiwa pada Tahun 2030, dengan rata-rata pertumbuhan kurang dari 2,00% per-tahun dan skenario pertumbuhan selaras dengan kemajuan dan perkembangan ekonomi Kabupaten Mappi (lihat Tabel 3.3). Perkembangan kondisi kependudukan di Kabupaten Mappi akan semakin heterogen seiring dengan meningkatnya arus migrasi masuk dari berbagai komunitas kultur non-papua, dari daerah lain atau pun dari negara lain. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-9
  • 52. Tabel-3.3 : Proyeksi Penduduk Kabupaten Mappi Tahun 2009-2030 No Distrik 1 Nambioman Bapai 2 Minyamur 3 Edera 4 Venaha 5 Obaa 6 Passue 7 Haju 8 Assue 9 Citak Mitak 10 Kaibar Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan Laki-laki Jumlah Perempuan Jumlah Rata-rata Pertumbuhan per-Tahun 2009 2010 2016 2021 2026 2030 3.756 3.809 2.318 2.278 6.147 5.766 1.897 1.794 10.357 8.805 2.513 2.494 4.642 4.246 4.732 3.997 3.660 3.407 1.903 1.742 41.925 38.338 80.263 1,89% 3.933 3.971 2.221 2.089 6.341 5.877 1.982 1.867 10.502 8.952 2.547 2.553 4.525 4.222 4.853 4.034 3.773 3.438 1.941 1.774 42.618 38.777 81.395 1,41% 4.532 4.453 2.189 1.992 7.373 6.541 2.291 2.123 11.696 9.922 2.763 2.808 4.536 4.230 5.345 4.125 4.308 3.687 1.988 1.813 47.021 41.694 88.714 1,74% 5.166 4.978 2.394 2.250 8.588 7.446 2.640 2.408 12.564 10.781 3.005 3.065 4.612 4.255 5.786 4.212 4.840 3.929 2.416 2.116 52.011 45.440 97.451 1,97% 5.821 5.524 2.694 2.595 9.888 8.864 3.001 2.703 13.503 11.705 3.260 3.334 4.686 4.300 6.254 4.317 5.412 4.198 3.097 2.776 57.617 50.316 107.932 2,11% 6.365 5.979 3.006 2.968 10.962 10.402 3.299 2.948 14.315 12.495 3.475 3.560 4.746 4.351 6.649 4.416 5.889 4.430 3.814 3.528 62.521 55.076 117.597 2,20% Sumber: Hasil Analisis, 2011 3. 4. 5. Perkembangan kondisi kesejahteraan masyarakat dalam skala Kabupaten akan meningkat cukup baik seiring laju pertumbuhan ekonomi yang ditunjang oleh kemajuan pada sektor-sektor basis unggulan (pertanian, kehutanan dan perkebunan, perikanan dan kelautan) yang tercermin dari meningkatnya angka Indeks Pembangunan Manusia (IPM), meskipun dalam skala distrik dan kampung berkembang secara proporsional. Perkembangan kondisi kesejahteraan keluarga, khususnya masyarakat asli papua, akan meningkat secara proporsional yang didorong oleh perbaikan kualitas kesehatan dan pola hidup, perbaikan tingkat pendidikan yang dicapai, serta kualitas dan kompetensi kerja. Perkembangan kondisi sebagian kecil penduduk yang tergolong relatif masih tertinggal --- khususnya dari Komunitas Adat Terpencil maupun kelompokkelompok lainnya --- dapat ditanggulangi melalui kebijakan pemberdayaan dan pengembangan masyarakat yang diorientasikan pada peningkatan keterampilan kerja dan usaha. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-10
  • 53. 6. Penyediaan lapangan kerja oleh Pemerintah dalam menurunkan tingkat pengangguran merupakan alternatif strategi dalam mencegah timbulnya kerawanan sosial. 3.1.3 Ekonomi dan Sumber Daya Alam (SDA) Permasalahan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Pada tahap awal pembangunan ekonomi di Kabupaten Mappi sebagai kabupaten yang baru dimekarkan telah melakukan beberapa program pembangunan bidang ekonomi yang telah dilakukan pada tahun 2003-2004 tetapi belum menunjukan suatu peningkatan yang berarti. Pembangunan ekonomi daerah saat ini belum sepenuhnya mampu memberikan suatu peningkatan ekonomi daerah dan kesejahteraan masyarakat. Krisis ekonomi yang berkepanjangan di Indonesia juga membawa dampak pada perkembangan ekonomi di Kabupaten Mappi. Hal ini membawa dampak pada lambannya upaya pemulihan perekonomian daerah. Peningkatan sektor riil menunjukan suatu pertumbuhan sama sekali belum otimal, lambannya pertumbuhan sektor riil disebabkan redahnya kinerja investasi. Kegiatan investasi belum meluas pada sektor ekonomi produktif lainnya, serta kurangnya investasi swasta. Lemahnya ekonomi dan ketahanan kesejahteraan keluarga nampak pada masih banyaknya keluarga miskin mencapai 15.111 keluarga atau 71%. Pada sektor pertanian yang tumbuh di kampung-kampung merupakan kehidupan penduduk miskin. Kemiskinan yang dihadapi oleh masyarakat kampung merupakan kemiskinan multi dimensi baik sosial dan budaya. Ekonomi yang tumbuh lambat di kampung-kampung memang dipengaruhi oleh sektor pertanian yang tumbuh secara lambat karena pengembangan sektor pertanian masih secara tradisionil dan mengandalkan kekayaan alam. Kemiskinan yang terjadi di kampung-kampung membawa dampak pada tidak terpenuhinya hak dasar masyarakat. Rendahnya tingkat kesadaran masyarakat dalam pengelolaan sumber daya alam. Pengelolaan sumber daya alam masih bertumpu kepada prioritas ekonomi, sementara aspek ekologi, sosial dan kelestarian alam sering diabaikan dan bahkan lebih kepada eksploitasi secara tidak efektif dan efisien. Tingkat ketimpangan antara wilayah distrik dan kampung sangat dirasakan dalam hal pertumbuhan ekonomi dan penduduk miskin. Pendapatan perkapita yang masih rendah dan tingkat pertumbuhan ekonomi rata-rata baru mencapai 16,54%. Capaian Keberhasilan 1. Dari tahun 2002-2004 rata-rata pertumbuhan ekonomi Kabupaten Mappi mencapai 4,10%. Pertumbuhan ekonomi relatif masih rendah karena Kabupaten Mappi dipengaruhi oleh sektor jasa-jasa, dimana rata-rata pertumbuhan mencapai 16,54%, meskipun pertumbuhan sektor pertanian Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-11
  • 54. 2. 3. 4. 5. menempati pertumbuhan yang paling tinggi namun pertumbuhan dari tahun ke tahun menunjukan penurunan karena adanya pengaruh sektorsektor lainnya. Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Mappi sejak tahun 2005 hingga 2009 mengalami peningkatan. Hal ini ditunjukan oleh peningkatan PRDB atas dasar harga berlaku dan PDRB atas dasar harga konstan. PDRB atas dasar harga berlaku tahun 2005 mencapai 215 milyar rupiah, kemudian di tahun 2009 meningkat menjadi 679 milyar rupiah. PDRB atas dasar harga konstan tahun 2005 mencapai 146 milyar rupiah, kemudian meningkat di tahun 2009 menjadi 269 milyar rupiah. Struktur ekonomi Kabupaten Mappi tahun 2005 didominasi oleh sektor pertanian dan industri pengolahan, namun di tahun 2009 lebih di dominasi oleh sektor bangunan dan jasa-jasa. Hal ini disebabkan oleh tingginya pertumbuhan sektor sekunder dan tersier selama kurun waktu 5 tahun terakhir. Selama lima tahun terakhir, kegiatan perekonomian di Kabupaten Mappi cenderung mengalami peningkatan produktifitas ekonomi dengan laju pertumbuhan yang cenderung naik turun. Pada tahun 2005 perekonomian tumbuh 10,41% dan mengalami peningkatan pada tahun 2006 menjadi 28,54%; kemudian mengalami penurunan menjadi 11,10% pada tahun 2007. Pada tahun 2009, perekonomian Kabupaten Mappi tumbuh 9,92%, tumbuh lebih lambat di bandingkan pertumbuhan tahun 2008 yang mencapai 17,72%. PDRB perkapita Kabupaten Mappi sejak tahun 2005 hingga tahun 2009 terus meningkat. PDRB perkapita atas dasar harga berlaku tahun 2005 mencapai Rp. 3.238.886,27 dan meningkat di tahun 2009 menjadi Rp. 9.444.153,38. Walaupun pertumbuhannya meningkat tetapi distribusi perkapita Kabupaten Mappi tidak merata karena pertumbuhannya terjadi pada sektor sekunder dan tersier. Dengan kata lain, pertumbuhan ini paling banyak dinikmati oleh penduduk yang bermata pencarian di kedua sektor tersebut. Hal ini tentunya bertolak belakang dengan kondisi masyarakat Kabupaten Mappi yang lebih dominan bergerak di sektor primer yang pertumbuhannya menurun sejak tahun 2005 hingga 2009. Pertumbuhan sektor primer tahun 2005 mencapai 51,69% kemudian menurun menjadi 20,61% di tahun 2009. Pertumbuhan sektor primer agak berbeda dengan sektor sekunder dan tersier yang terus meningkat sejak tahun 2005 hingga 2009. Pada tahun 2005, pertumbuhan sektor sekunder mencapai 12,69% dan meningkat di tahun 2009 menjadi 34,05%. Sektor tersier di tahun 2005 pertumbuhannya mencapai 35,62% dan meningkat menjadi 45,34% di tahun 2009. Proyeksi Peluang 1. Sumberdaya alam yang tersedia di Kabupaten Mappi memiliki karakteristik yang sesuai dengan kondisi biofisik wilayah berupa dataran rendah dengan ketinggian yang berkisar antara 0-100 mdpl (meter dari permukaan laut). Oleh sebab itu, banyak ditemukan ekosistem-ekosistem khas dataran Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-12
  • 55. 2. 3. 4. rendah yang didominasi oleh ekosistem lahan basah (wetland), antara lain: ekosistem mangrove, rawa sagu, savanna, gambut, hutan hujan dataran rendah. Ekosistem-ekosistem tersebut mengandung berbagai sumber daya alam terbarukan (renewable resources) maupun sumber daya alam tak terbarukan (non renewable resources) yang sangat melimpah. Sumber daya alam terbarukan (renewable resources), yang dimanfaatkan sebagai sumberdaya di Kabupaten Mappi hingga saat ini didominasi oleh sumberdaya alam hutan dan perikanan. Sumberdaya hutan, antara lain: kayu besi, kayu meranti dan kayu jenis campuran untuk bahan bangunan, kulit gambir, gaharu, masohi, kayu putih, anggrek, burung cenderawasih, babi, kasuari, kangguru dan sebagainya. Sumber daya alam tak terbarukan (non renewable resources), yang dimanfaatkan sebagai sumberdaya di Kabupaten Mappi hingga saat didominasi oleh sumber daya tambang golongan C yang meliputi: batu alam, batu bata, pasir, potensi lahan, dan potensi air. Selain itu, terdapat juga potensi dugaan bahan tambang yaitu: minyak bumi, batu bara dan gas alam. Kekayaan alam dan keanekaragaman hayati yang terdapat di darat, rawa, sungai, laut dan udara memberikan potensi untuk kesejahteraan masyarakat di Kabupaten Mappi, namun terbatas jumlahnya sehingga pendayagunaannya harus dilakukan secara bertanggung jawab, dikelola dengan baik oleh seluruh masyarakat, dunia usaha dan Pemerintah Daerah. Proyeksi Ancaman: 1. 2. Kondisi sektor riil belum menunjang untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi agar dapat menjaga kesinambungan pembangunan secara berkelanjutan. Hingga sekarang, sektor riil belum mampu mendongkrak pertumbuhan ekonomi yang ditandai dengan lemahnya investasi, rendahnya daya saing dan tingkat inflasi tinggi terutama karena faktor aksesibilitas rendah yang mengakibatkan daerah ini selalu terjebak pada masalah ekonomi biaya tinggi. Kemampuan dari masyarakat yang mengembangkan usaha kecil dan menengah serta pedagang tradisional yang merupakan masyarakat asli Mappi yang akan menghadapi era globalisasi yang tentunya tidak dapat bersaing dengan kekuatan ekonomi yang akan masuk di Kabupaten Mappi. Proyeksi Permasalahan 1. 2. Pengelolaan sumber daya alam yang ekonomis dan lestari dalam meningkatkan kesejahteraan rakyat seperti pengembangan perkebunan, pertanian tanaman pangan, pertambangan rakyat masih cukup berat. Kendala rendahnya sumber daya manusia dan kurangnya modal usaha bagi masyarkat dalam meningkatkan kesejahteraan dengan memanfaatkan sumber daya alam. Walaupun berperan sebagai sektor basis dalam pembentukan struktur perekonomian daerah, kinerja sektor pertanian pada umumnya masih dilakukan secara tradisional untuk kepentingan konsumsi dan bukan untuk Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-13
  • 56. 3. 4. 5. 6. 7. kepentingan produksi dalam rangka pembentukan modal. Hal ini dikarenakan sektor pertanian di daerah ini belum memiliki keunggulan komparatif (comparative advantage) yang secara signifikan berpengaruh terhadap peningkatan nilai tambah sektor-sektor lain. Kegiatan perikanan atau peternakan (pembinaan ekonomi masyarakat/pemberdayaan masyarakat petani/peternak) yang seharusnya menjadi andalan masyarakat Kabupaten Mappi ternyata belum memberikan kontribusi yang signifikan. Hal ini antara lain dikarenakan oleh kualitas SDM dan peralatan pendukung usaha belum memadai, ketidakmampuan atau tingginya biaya mengakses pasar dan berbagai faktor lain. Peran dan fungsi pelayanan lembaga-lembaga keuangan (perbankan) belum sepenuhnya menjabarkan kebijakan-kebijakan yang berpihak kepada pelaku ekonomi kerakyatan (UKM dan Koperasi) disebabkan beragam permasalahan yang menjadi kendala dalam teknis operasional di lapangan yang serba kompleks dan dimensional dihubungkan dengan kondisi alam serta fasilitas pendukung yang berada di luar kapasitas dan kompetensi institusi yang bersangkutan. Industri dan perdagangan, dua sektor penyedia lapangan kerja yang diharapkan mampu mendongkrak pertumbuhan ekonomi belum menampakkan keadaan yang menggembirakan. Masalah yang dihadapi dalam pembinaan industri kecil dan menengah adalah lemahnya permodalan (mesin/peralatan industri), keterampilan tenaga kerja belum berkembang, kurangnya kemampuan penyerapan teknologi (tidak didukung latar belakang pendidikan yang sesuai) dan spesialisasi bidang industri belum dikuasai secara baik. Di sektor pedagangan, permasalahannya meliputi kurangnya infrastruktur perdagangan (pasar), belum adanya lokasi yang strategis bagi para pedagang melakukan aktivitasnya. Belum dikembangkannya sektor pariwisata walaupun ada objek wisata yang dapat dipromosikan seperti kepala arus, daerah rawa dan taman anggrek. Proyeksi Keberhasilan 1. 2. Upaya untuk mewujudkan kesinambungan penerimaan fiskal daerah terus digalakkan dengan tetap menjaga momentum pertumbuhan ekonomi. Di sisi penerimaan daerah, berbagai upaya untuk peningkatan penerimaan pajak/retribusi terus dilanjutkan. Sejalan dengan kebutuhan pembangunan Daerah maka dana dari PAD, DAU, DAK, dana dekonsentrasi dari pemerintah meningkat, dana dari masyarakat swasta diharapkan mulai masuk dan mendukung pertumbuhan ekonomi. Efektivitas pemanfaatan sumber daya alam sebagai modal pertumbuhan ekonomi, dengan berbagai kebijakan penerapan pola pembangunan berkelanjutan (sustainable development) terus diupayakan titik keseimbangan antara eksploitasi SDA dan pertumbuhan ekonomi agar tingkat pengurasan SDA tidak sampai pada tingkat yang mengancam kehidupan masyarakat di daerah. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-14
  • 57. Prediksi Kondisi Ekonomi dan Sumber Daya Alam 1. 2. 3. 4. Kontribusi sektor pertanian lebih besar dibandingkan dengan sektor-sektor lain yang menunjukkan bahwa kegiatan ekonomi di sektor ini cukup dominan. Dalam kaitan upaya pengembangan nilai tambah sumber daya alam dan penggalian sumber-sumber pertumbuhan ekonomi baru agar memiliki daya saing global jangka panjang dan mampunyai peluang untuk dikembangkan adalah perkebunan, pertambangan dan pariwisata. Pembangunan kapasitas ekonomi daerah yang kembali berbasis pada ekonomi kerakyatan, ditandai dengan keberpihakan pada sektor usaha mikro kecil dan menengah. Ketersediaan pangan semakin terbatas akibat meningkatnya konversi lahan pertanian produktif dan rendahnya produktifitas pertanian yang menyebabkan ketergantungan terhadap pasokan pangan dari luar daerah sangat besar. 3.1.4 Sosial Budaya dan Politik Permasalahan 1. 2. 3. Dengan belum terbangunnya secara signifikan check and balances kekuasaan di antara legislatif dan eksekutif, rendahnya ketidaksinergian baik yang bersifat vertikal yaitu antara Kabupaten, Provinsi dan antara Kabupaten dengan Kabupaten yang berdekatan dalam hal kebijakan. Hal lain yang ditemukan adalah masih lemahnya pengawasan terhadap kinerja penyelenggaraan pemerintah, belum terlaksananya prinsip-prinsip atau paradigma penyelenggaraan pemerintah yang baik (good governance). Posisi masyarakat yang masih berada dalam posisi marginal dalam rekrutmen dan pembuatan kebijakan publik, meskipun kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah memberikan peluang yang besar bagi penguatan masyarakat. Budaya politik lokal masih jauh tertinggal dalam hal hak dan kewajiban politiknya menyebabkan masih mudahnya provokasi dan militan ketimbang toleran, terbukti pada saat pemilihak kepala daerah tahun 2005. Sikap militan yang tinggi, cenderung tidak diarahkan pada usaha musyawarah mufakat, tetapi mengarah kepada perbedaan pendapat dan keyakinan. Transisi demokrasi melalui otonomi daerah dan otonomi khusus, dimana Kabupaten Mappi sebagai salah satu Kabupaten di Provinsi Papua terdapat konsekuensi dari masa transisi tersebut yaitu, primodialisme yang menimbulkan ketegangan politik antara orang asli Papua dengan orang pendatang dan antara orang asli Papua itu sendiri. Terdapatnya 4 (empat) golongan masyarakat di Papua yaitu anak asli Papua, anak peranakan, anak kelahiran dan anak pendatang merupakan komulasi dari sikap primodialis yang tinggi. Tentunya membawa dampak kepada konflik politik yang sangat kuat. Selain empat golongan masyarakat di atas masih juga terdapat perbedaan antara orang asli Papua itu sendiri yaitu orang utara dan selatan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-15
  • 58. 4. 5. demikian pula antar suku di suatu wilayah kabupaten seperti di Kabupaten Mappi antara Yaghai dengan Awyu, Yaghai dengan Wiyagar atau sebaliknya. Partisipasi masyarakat dalam berbagai kehidupan, khususnya di bidang politik meningkat tajam dengan adanya pemilihan kepala daerah secara langsung. Problem yang kemudian muncul ialah bagaimana lebih meningkatkan kesadaran politik masyarakat dan upaya-upaya mengantisipasi perubahan struktur pemerintahan yang sentralistis menjadi desentralistis, dimana daerah harus memiliki kemandirian yang besar dalam penyelenggaraan pembangunan. Kemiskinan di Kabupaten Mappi yang mencapai 71% dari jumlah keluarga sebanyak 15.111. Kemiskinan yang terjadi di Kabupaten Mappi sebagian besar terjadi di kampung-kampung. Capaian Keberhasilan: 1. 2. 3. 4. Pembangunan pada bidang budaya telah berjalan dengan baik, didukung oleh penyelengaraan Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua yang memberikan pengakuan terhadap budaya masyarakat asli Papua yang saat ini menuju kepada kepunahan. Kabupaten Mapi yang terdiri dari 3 suku besar yaitu Yaghai, Awyu dan Wiyagar (suku Wiyagar terdiri dari sub-sub suku yaitu Tamacharijo, Jocho, Utumi, Chaepkir, Kayagar, Bisme dan Chomkir). Selain itu terdapat pula suku-suku lain yaitu Koroway Kombai, Asmat, Citak dan Mitak yang menempati wilayah Distrik Citak Mitak. Pencarian identitas dan jati diri setiap etnis di Kabupaten Mappi tetap dilakukan dengan membentuk Dewan Adat Papua yang merupakan bagian dari Dewan Adat Papua dan untuk Kabupaten dikenal dengan “Dewan Adat YAKWAT Kabupaten Mappi”, selain itu dilakukan upaya mempertahankan hak ulayat dan pemberlakukan pengadilan adat dalam menyelesaikan berbagai masalah yang dihadapi oleh masyarakat adat. Selain nilai-nilai adat yang ditumbuh kembangkan juga seni tari dan bahasa daerah yang saat ini juga sudah mulai mengalami kemerosoton karena generasi muda tidak lagi menganggap budaya asli Mappi relevan dengan perkembangan jaman atau diangap ketinggalan jaman. Kelembagaan yang merepresentasikan budaya luar dapat dilihat dari datadata organisasi masyarakat yang terdaftar di Badan Kesatuan Bangsa Kabupaten Mappi dalam kurun waktu tahun 2005-2009, yaitu : Ikatan keluarga suku Muyu, Biak, Jawa, Maluku Tepa, Kei, Flores, Bugis, Toraja, Marind, Tanimbar, Batak, Sulawesi Utara, Buton. Selain itu, terdapat juga lembaga-lembaga keagamaan, yaitu: Katolik, Protestan, Islam, Pemuda Katolik, Wanita Katolik Republik Indonesia, Pemuda Masjid, Angkatan Muda GPI. Hasil Pemilu tahun 2005 merupakan suatu keberhasilan dalam membangunan demokrasi di Kabupaten Mappi karena terpilihnya anggota DPR, DPRD Provinsi dan DPRD Kabupaten secara langsung berlangsung dengan aman dan demokratis. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-16
  • 59. 5. IPM Kabupaten Mappi pada tahun 2009 hanya mencapai 49,88%. Dengan capaian IPM 49,59% maka Kabupaten Mappi menurut konsep Pembangunan Manusia yang dikembangkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) masih masuk dalam kategori kinerja pembangunan manusia rendah yaitu dengan capaian IPM kurang dari 50,0%. IPM sebesar 49,88% merupakan agregat dari capaian harapan hidup penduduk sebesar 65,99 tahun, melek huruf sebesar 31,35%, lama sekolah 3,89 tahun dan pengeluaran riil yang disesuaikan sebesar Rp. 584.600,-. Proyeksi Peluang 1. 2. 3. Keberadaan dan pengembangan peran “Dewan Adat YAKWAT Kabupaten Mappi” agar tidak terbatas hanya dalam hal mempertahankan hak ulayat dan pemberlakuan pengadilan adat dalam menyelesaikan beragam masalah yang dihadapi oleh masyarakat adat, mendorong pelestarian dan pengembangan kesenian adat (tari-tarian, upacara adat, nyanyian dan lainlain) dan bahasa daerah. Dewan Adat YAKWAT dapat melakukan kajian terkait dengan alternatif kodifikasi hukum adat yang dapat diterapkan dalam tatanan sosial pada umumnya, merekomendasikan pelaksanaan kajian ilmiah (sosiologis dan antropologis) mengenai Tataran Kebudayaan Mappi, merintis upaya pengadaan Rumah Adat Sejarah Kebudayaan Mappi atau Museum Budaya Mappi, dan memberi masukan dalam rangka proses pembangunan dan pengembangan kawasan strategis wisata budaya. Upaya mewujudkan kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan kualitas pelayanan dan pemahaman kehidupan beragama yang mencakup dimensi peningkatan kerukunan hidup umat beragama menghadapi berbagai ancaman yang mengatasnamakan agama, simbol-simbol keagamaan yang bersifat memecahkan kerukuan umatberagama dan tidak dilandasi nilai-nilai luhur agama. Pengembangan pemahaman dan peran serta komunitas adat tertinggal dalam bidang politik maupun bidang lainnya melalui peningkatan intensitas kegiatan yang diselenggarakan oleh Pemerintah Daerah, Dewan Adat YAKWAT, Lembaga-lembaga Keagamaan / Kepemudaan / Sosial, Lembaga Pendidikan Tinggi, atau Organisasi Sosial / Politik yang ada. Proyeksi Ancaman 1. Dalam 20 tahun mendatang, masalah budaya lokal masyarakat Yaghai, Awyu dan Wiyagar akan mengalami kepunahanan atau kehilangan identitas. Hal ini disebabkan karena perkembangan globalisasi dan masuknya budaya dari luar dan pola hidup yang berubah menyebabkan berubah pula budaya asli Mappi. Bahasa daerah juga mulai mengalami penurunan dalam penggunaan dan bahkan bahasa daerah mulai tidak digunakan atau diketahui oleh generasi sekarang. Pada hal bahasa daerah sebagai salah satu kebudayaan nasional sebagaimana diamanatkan dalam UUD 1945 Pasal 32 ayat (2). Upaya pelestarian nilai-nilai budaya perlu dilakukan dengan mengembangkan kurikulum lokal yang mengajarkan bahasa daerah dan nilai-nilai budaya yang hidup dan tumbuh di masyarakat asli Mappi. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-17
  • 60. 2. 3. 4. Masalah dalam pembangunan politik yang paling terberat adalah menjaga proses konsolidasi demokrasi yang sudah terbangun di dalam proses pemilihan umum legislatif, pemilihan presiden dan wakil presiden dan pemilihan kepala daerah secara langsung bisa tetap berjalan dengan aman dan damai dalam koridor demokrasi. Tantangan yang dihadapi adalah tingkat kesadaran politik masyarakat dan budaya politik masyarakat yang partisipatif, demokratis, bermoral, bermartabat, beretika dan ketaatan akan hukum. Seiring dengan tuntutan global, kehidupan sosial budaya masyarakat turut mengalami dampak globalisasi dan modernisasi yang secara perlahan menyebabkan pergeseran nilai-nilai sosial budaya masyarakat dan kehidupan politik. Perkembangan pembangunan politik khususnya politik perempuan serta partisipasi anak dalam pembangunan membentuk diskriminasi terhadap perempuan dan anak yang bersumber dari ketimpangan struktur sosiokultur masyarakat yang bias gender. Proyeksi Permasalahan 1. 2. 3. 4. Masih terbatasnya akses sebagian besar perempuan terhadap layanan kesehatan, keterlibatan dalam pendidikan yang lebih tinggi dan keterlibatan dalam kegiatan publik yang lebih luas seperti kesenjangan pencapaian pembangunan antara perempuan dan laki-laki. Juga masih adanya hukum dan peraturan perundang-undangan yang bias gender, diskriminatif terhadap perempuan dan belum peduli anak. Selain itu, dinamika politik masih belum mampu membangun fondasi yang kokoh dalam perkembangan demokrasi dalam kehidupan sosial masyarakat. Dari aspek budaya, potensi budaya yang cukup besar belum mampu dikelola dengan baik sehingga belum sepenuhnya memberikan kontribusi yang berarti bagi pembangunan daerah. Kurangnya penghargaan terhadap nilai-nilai budaya, bahasa dan solidaritas, rendahnya keteladanan para pemimpin, lemahnya budaya taat hukum, cepatnya penyerapan budaya global yang bersifat negatif dan tidak meratanya kondisi sosial dan ekonomi masyarakat. Proyeksi Keberhasilan 1. 2. Keberadaan kehidupan umat beragama, adat budaya dan tradisi-tradisi sangat menunjang pelaksanaan pembangunan disamping iklim bersifat kondusif dalam pengembangan demokrasi di berbagai bidang aspek kehidupan, kerukunan antar umat beragama yang didukung oleh sarana peribadatan. Terciptanya budaya politik masyarakat yang baik yang dititikberatkan pada proses penanaman nilai-nilai demokratis yang ditandai oleh: (a) terwujudnya kesadaran budaya dan penanaman nilai-nilai politik demokratis terutama penghormatan nilai-nilai HAM, nilai-nilai persamaan, anti kekerasan, serta nilai-nilai toleransi, melalui berbagai wacana dan media; (b) Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-18
  • 61. 3. terwujudnya berbagai wacana dialog bagi peningkatan kesadaran mengenai pentingnya memelihara persatuan bangsa. Terwujudnya profesionalisme aparat penegak hukum dalam mendeteksi, melindungi, dan melakukan tindakan pencegahan berbagai ancaman, tantangan, hambatan dan gangguan yang berpengaruh terhadap kepentingan keamanan dan ketertiban masyarakat. Prediksi Kondisi Sosial Budaya dan Politik 1. 2. 3. Terjadi pergeseran nilai-nilai sosial kemasyarakat di Kabupaten Mappi seiring dengan arus modernisasi dan globalisasi. Sistim jaminan sosial dikembangkan bagi seluruh rakyat sebagai wacana pengembangan yang sesuai dengan martabat kemanusiaan dan diupayakan tidak merusak budaya yang telah berakar di masyarakat. Sikap budaya dan perilaku politik yang dikembangkan dititikberatkan pada proses penanaman nilai-nilai demokrasi terutama penghormatan terhadap hak-hak azasi manusia, nilai-nilai persamaan serta nilai-nilai toleransi politik, melalui berbagai wacana dan media dalam berbagai bidang. 3.1.5 Prasarana dan Sarana Permasalahan 1. 2. 3. 4. 5. Untuk infrastruktur kelistrikan di Kabupaten Mappi sangat minim karena berbagai masalah baik bahan bakar minyak selain itu kemampuan produksi yang membawa dampak pada pemadaman secara rutin atau hanya menyala pada jam 17.30 WIT sampai dengan 24.00 WIT baik kota Kabupaten maupun kota-kota Distrik (Edera dan Senggo), sedangkan kampung-kampung sama sekali belum terlayani tenaga listrik. Upaya lain selama ini belum dilakukan untuk menanggulangi keterbatasan tenaga listrik dengan mencari alternatif tenaga listrik lain. Sejak terbentuknya Kabupaten Mappi tahun 2002 transportasi telah mengalami peningkatan terutama pada transportasi udara dan sungai. Namun hal ini tidak didukung oleh pembangunan sarana dan prasarana transportasi sungai dan udara seperti dermaga dan bandar udara. Selain itu untuk transportasi darat dengan masih terbatasnya jalan membawa dampak pada sarana angkutan yang terbatas dan belum adanya terminal dan sarana pendukung lainnya. Untuk infrastruktur palayanan air bersih hanya Distrik Edera terutama di Bade yang sudah mendapatkan pelayanan air bersih sedangkan Kepi sebagai ibu kota kabupaten belum ada pelayanan air bersih serta 4 (empat) Distrik lainnya. Belum terjangkaunya secara merata jasa telekomunikasi ke seluruh wilayah Kabupaten. Belum terpenuhinya pemukiman dan perumahan masyarakat yang memenuhi standar huni layak dan sehat. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-19
  • 62. Capaian Keberhasilan 1. 2. 3. 4. 5. 6. Ruas jalan yang dibangun di Kabupaten Mappi hingga saat ini masih berstatus jalan kabupaten. Rata-rata peningkatan pembangunan jalan selama 5 tahun (2005-2009) sebesar 477.114 meter per tahun. Panjang jalan yang telah dibangun pada tahun 2005 mencapai 302.991 meter dan meningkat di tahun 2009 menjadi 714.855 meter. Dari 714.855 meter tersebut dirinci berdasarkan jenis permukaan jalan, yaitu: aspal 77.083 meter, tanah 635.185 meter, lainnya 2.587 meter. Rata-rata pembangunan jembatan selama 4 tahun (2006-2009) di Kabupaten Mappi sebesar 2.075 meter. Panjang jembatan yang dibangun pada tahun 2006 mencapai 2.054 meter, kemudian di tahun 2009 meningkat menjadi 2.128 meter. Air bersih untuk kebutuhan masyarakat di Kabupaten Mappi bersumber dari air hujan, air permukaan dan air tanah. Sejak tahun 2005 hingga tahun 2009, pemerintah Kabupaten Mappi telah berupaya membangun jaringan air bersih di Kepi dan Bade. Selain itu, hampir setiap tahun dibangun sumur air minum bagi masyarakat. Kebutuhan listrik di Kabupaten Mappi dalam kurun waktu 5 tahun (20052009) dipasok oleh PT. PLN Wilayah X Cabang Merauke melalui sub ranting Bade, Lisdes Kepi dan Lisdes Senggo. Pada tahun 2005 diproduksi listrik sebesar 683.817 KWH; terjual sebesar 617.492 KWH; dan susut sebesar 66.325 KWH. Produksi listrik di tahun 2009 menurun bila dibandingkan dengan produksi tahun 2005. Produksi listrik tahun 2009 sebesar 349.143 KWH; terjual sebesar 290.644 KWH; dan susut sebesar 59.948 KWH. Jumlah konsumen tahun 2005 sebanyak 839 pelanggan, kemudian ditahun 2009 meningkat menjadi 940 pelanggan. KVA terpasang tahun 2005 sebesar 841,25 KVA, kemudian di tahun 2009 meningkat menjadi 1.376,40 KVA. Daya terpasang tahun 2005 sebesar 80 KW, kemudian meningkat menjadi 1.470 KW di tahun 2009. Jumlah mesin listrik di tahun 2005 sebanyak 13 unit, kemudian di tahun 2009 bertambah menjadi 15 unit. Daya terpasang di tahun 2005 sebesar 800 KW, kemudian meningkat menjadi 1.470 KW di tahun 2009. Beban puncak di tahun 2005 sebesar 398 KW, kemudian meningkat di tahun 2009 menjadi 580 KW. Upaya pemenuhan energi listrik untuk masyarakat Kabupaten Mappi telah dilakukan Pemerintah Kabupaten Mappi melalui program pengadaan panel surya (solar cell) tahun 2009/2010. Namun, upaya tersebut belum optimal dan perlu ditingkatkan. Kabupaten Mappi memiliki 3 bandara udara yang terdapat di Kepi, Bade dan Senggo. Pada tahun 2005 jumlah pesawat yang datang sebanyak 331 penerbangan dan berangkat sebanyak 331 penerbangan. Aktivitas penerbangan di ketiga bandara ini meningkat di tahun 2009, yaitu pesawat yang datang sebanyak 364 penerbangan. Jumlah penumpang yang datang melalui ketiga bandara tersebut pada tahun 2005 mencapai 2.937 orang dan meningkat menjadi 3.884 orang di tahun 2009. Jumlah penumpang yang berangkat melalui ketiga bandara tersebut di tahun 2005 mencapai 3.579 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-20
  • 63. 7. 8. orang dan meningkat menjadi 4.150 penumpang tahun 2009. Kondisi landasan bandara udara di Kabupaten Mappi hingga saat ini hanya dapat di darati pesawat-pesawat kecil, antara lain: jenis pesawat DHC 6 Twinn Otter dan Cesna Caravan. Sejak tahun 2005 hingga 2009 terdapat enam pelabuhan laut yang beroperasi di Kabupaten Mappi, yaitu: Dermaga Bade, Banamepe, Mur, Kepi, Senggo dan Eci. Selain itu, ada juga tambatan perahu yang dibangun oleh pemerintah Kabupaten Mappi melaui program infrastuktur pedesaan sejak tahun 2005 hingga 2009. Pada tahun 2009 di Kabupaten Mappi terdapat 2 kantor pos pembantu, 1 unit terletak Distrik Edera dan 1 lagi terletak di Distrik Obaa serta terdapat 3 pos rumah dan 3 pos desa masing-masing Distrik Nambioman Bapai, Assue dan Citak Mitak. Proyeksi Peluang 1. 2. Pengembangan pada sektor perumahan lebih banyak dimungkinkan dengan kebijakan pemerintah untuk memajukan daerah tertinggal dan kelompok masyarakat berpenghasilan rendah dengan pemberian bantuan program perumahan daerah tertinggal kelompok masyarakat berpenghasilan rendah. Kabupaten Mappi cukup tersedia sumber-sumber pembangkit energi seperti tenaga air, angin dan matahari namun belum dapat dimanfaatkan. Proyeksi Ancaman 1. 2. Kondisi topografi Kabupaten Mappi dengan ciri berawa dan berlumpur. Pertumbuhan dan persebaran jumah penduduk yang tidak terkendali. Proyeksi Permasalahan 1. 2. 3. Perkampungan masyarakat sangat berpencar dan terpencil serta belum tersedianya tenaga-tenaga teknik untuk menangani pembangkit listrik dari air, angin dan matahari. Belum terbangunnya lintas kota, Kabupaten, Distrik, Kampung yang dapat mengakses pusat-pusat pemukiman masyarakat dan sentra-sentra produksi. Belum memadainya penguasaan teknologi pembangunan untuk mengatasi kondisi topografi dan belum tersedianya sarana dan prasarana pendukung perhubungan secara memadai. Proyeksi Keberhasilan 1. 2. 3. Tersedianya jaringan air bersih yang dapat dinikmati masyarakat Kabupaten Mappi. Terpenuhinya kebutuhan hunian bagi masyarakat yang layak dan sehat. Diharapkan semua wilayah di Kabupaten Mappi sudah terjangkau dengan jaringan telekomunikasi dan fasilitas kelistrikan serta sarana transportasi yang berorientasi pada pengembangan moda transportasi berbasis perairan (rawa-rawa, sungai, dan laut). Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-21
  • 64. Prediksi Kondisi Prasarana dan Sarana 1. 2. Transportasi akan menjadi faktor pendukung yang sangat vital sebagai urat nadi kehidupan ekonomi, pengembangan sosial budaya, politik, pertahanan dan keamanan serta sarana meningkatkan kesejahteraan masyarakat di masa yang akan datang. Semakin tinggi tuntutan pembangunan yang dilaksanakan secara berencana dan terpadu dengan memperhatikan rencana tata ruang, pertumbuhan penduduk, lingkungan permukiman, lingkungan usaha dan lingkungan kerja serta kegiatan ekonomi dan sosial, agar terwujud lingkungan perkotaan yang bersih, sehat, indah dan nyaman serta menjaga keserasian dan keselarasan nilai sosial budaya yang mencerminkan kepribadian daerah. 3.1.6 Pemerintahan Permasalahan 1. 2. 3. 4. 5. 6. Permasalahan-permasalahan yang dihadapi dalam penyelenggaraan otonomi daerah adalah pelanggaran disiplin, penyalagunaan kewenangan dan penyimpangan yang tinggi, rendahnya kinerja sumber daya aparatur, sistem kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintahan, kesejahteraan PNS serta terbatasnya PNS yang memenuhi standar baik kepangkatan dan kapasitas yang membawa dampak kepada proses pelayanan yang tidak optimal kepada masyarakat. Profesiolisme yang merupakan tuntutan dari masyarakat bagi birokrasi, terkendala pada persoalan rendahnya tingkat kesejahteraan PNS itu sendiri Masih tingginya penyalahgunaan wewenang, banyaknya praktek korupsi, kolusi dan nepotisme yang merupakan dampak dari masih lemahnya pengawasan terhadap kinerja aparatur negara merupakan cerminan dari kondisi kinerja birokrasi yang masih jauh dari harapan. Masih terbatasnya kemampuan aparatur kampung dalam penyelenggaraan pemerintahan kampung membawa dampak kepada perencanaan pembangunan kampung yang tidak menyentuh kebutuhan masyarakat tetapi menjadi keinginan. Lemahnya sistem pemerintahan kampung dalam pengembangan pembangunan kampung membawa dampak kepada pertumbuhan ekonomi yang lambat, tingkat kemiskinan yang tinggi dan berbagai masalah sosial yang menyebabkan kampung menjadi wilayah yang tertinggal. Kapasitas keuangan pemerintah daerah masih terbatas, yang ditandai dengan terbatasnya efektivitas, efisiensi dan optimalisasi pemanfaatan sumber-sumber penerimaan daerah, belum efisiensinya prioritas alokasi belanja daerah secara proposional serta terbatasnya kemampuan pengelolaan termasuk dalam melaksanakan prinsip transparansi dan akuntabilitas serta profesionalisme. Masih minimnya sosialisasi produk hukum daerah kepada masyarakat. Pemekaran wilayah belum sepenuhnya menjawab berbagai permasalahan mendasar. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-22
  • 65. Capaian Keberhasilan 1. 2. 3. 4. Struktur organisasi Pemerintah Kabupaten Mappi terdiri dari 2 Sekretariat yaitu Sekretariat Daerah dan Sekretariat DPRD. Sekretariat Daerah terdiri dari 9 Bagian yaitu Bagian Hubungan Masyarakat dan Pengolahan Data Eelektronik, Bagian Hukum, Bagian Kesejahteraan Rakyat, Pemberdayaan Perempuan dan Bina KB, Bagian Keuangan, Bagian ORTAL, Bagian Pembangunan, Bagian Perlengkapan, Bagian Tata Pemerintahan dan Bagian Umum. Terdapat 6 Badan yaitu Bappeda, BKD, Kesbangpol, BPMK, BP3KKP dan Inspektorat. Terdapat 6 Dinas yaitu Dinas Pertanian, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Perekonomian, Dinas Pendapatan Daerah, Dinas Pendidikan dan Pengajaran dan Dinas Kesehatan. Di Kabupaten Mappi terdapat 4 Kantor yaitu Kantor KPU, Kantor Penanggulangan Bencana dan Lingkungan Hidup, Kantor Perpustakaan Daerah dan Satpol PP. Selain itu terdapat 10 Distrik yaitu Distrik Obaa, Distrik Nambioman Bapai, Distrik Edera, Distrik Citak Mitak, Distrik Assue, Distrik Haju, Distrik Kaibar, Distrik Passue, Distrik Minyamur dan Distrik Venaha. Pegawai Negeri Sipil di Kabupaten Mappi pada tahun 2009 mencapai 1.741 orang dengan komposisi Sekretariat Daerah 75 orang, Sekretariat DPRD 30 orang, Dinas 1.284 orang, Badan 161 orang, Kantor 45 orang dan Distrik 146 orang. Bila dirinci menurut jenis kelamin, maka laki-laki mencapai 1.195 orang dan perempuan 546 orang. Tingkat pendidikan dari PNS di Kabupaten Mappi mulai dari SD sampai dengan S2. Proporsi PNS yang berpendidikan SD 1,09%, SLTP 6,90%, SLTA 34,29%, kemudian Dioploma 36,01%, S1 21,02%, S2 0,69%. Pada tahun 2003 produk hukum daerah yaitu Keputusan Bupati sebanyak 8 Produk, tahun 2004 mencapai 34 Produk, tahun 2005 mencapai 59 Produk dan tahun 2006 mencapai 47 Produk. Sedangkan Produk Peraturan Bupati tahun 2006 mencapai 9 Produk sementara Perda tahun 2005 sebanyak 23 produk, di tahun 2006 sebanyak 9 produk dan di tahun 2009 sebanyak 14 produk. Proyeksi Peluang 1. 2. Kebijakan Pemerintah Pusat untuk Provinsi Papua dengan pemberlakukan Otonomi Khusus yang ditetapkan dengan Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2008 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papau yang mana Kabupaten Mappi yang juga merupakan wilayah Provinsi Papua memberikan harapan akan kesejahteraan bagi penduduk asli Mappi dalam segala bidang. Dukungan teknologi informasi dan komunikasi sudah terlihat nyata dalam praktek pembangunan di berbagai kota di belahan dunia. Teknologi saat ini menjadi salah satu input penting dalam proses pembangunan. Penguasaan teknologi informasi dan komunikasi akan menjadikan Kabupaten Mappi lebih cepat tumbuh dan berkembang. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-23
  • 66. Proyeksi Ancaman 1. 2. 3. Kesiapan sumber daya manusia (SDM) pemerintah dalam menghadapi era globalisasi, teknologi, dan informasi. Dengan semakin meningkatnya kesadaran dan peran masyarakat dalam pembangunan, maka kebijakan pemerintah dituntut untuk lebih transparan dan akuntabel dalam mengikuti perkembangan zaman. Pemekaran wilayah di satu sisi memang menghasilkan layanan sosial yang lebih efisien, tetapi di sisi lain membuka peluang menguatnya semangat primordialisme, hal ini antara lain terlihat dari reaksi-reaksi penolakan dari satu kelompok terhadap kelompok etnis lainnya dalam berbagai wacana publik dengan alasan yang mengarah pada proses penguatan semangat sedemikian. Selain itu, batas wilayah menjadi salah satu potensi konflik disamping berkurangnya luas wilayah juga berarti pengurangan potensi sumber daya alam secara signifikan. Proyeksi Permasalahan 1. 2. Penataan kelembagaan pemerintah Kabupaten Mappi yang belum dapat secara optimal menjalankan kewenangan, urusan dan fungsi yang diamanatkan peraturan perundang-undangan. Minimnya aparatur yang mempunyai kualitas dan kapasitas, selain itu keterbatasan aparatur dan tingkat disiplin yang rendah. Proyeksi Keberhasilan 1. 2. 3. Tegaknya supremasi hukum dan HAM yang bersumber pada peraturan perundangan yang berlaku. Aparatur pemerintah yang profesional untuk mewujudkan tata pemerintahan yang baik, bersih, bebas KKN, berwibawa, dan bertanggung jawab, serta mempunyai kompetensi tinggi. Terwujudnya akuntabilitas publik penyelenggaraan pemerintahan dan berwibawa serta bebas dari praktek KKN. Prediksi Kondisi Pemerintahan 1. 2. 3. 4. 5. Peningkatan kualitas dan profesionalisme aparatur pemerintahan dalam melayani kepentingan masyarakat. Terwujudnya sistem pengawasan penyelenggaraan pemerintahan. Peningkatan birokrasi yang efektif, efisien, bersih dan berwibawa dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah. Menempatkan masyarakat, lembaga sosial masyarakat dan swasta sebagai mitra pemerintah dalam pembangunan daerah. Pemekaran wilayah dengan segala konsekwensinya merupakan salah satu masalah mendasar yang akan dihadapi. Di samping dampak strategis seperti jangkauan dan kualitas pelayan publik yang diperkirakan akan membaik dengan adanya pemekaran wilayah, berbagai hal berdampak tidak menguntungkan bagi wilayah induk maupun wilayah yang dimekarkan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-24
  • 67. seperti batas wilayah dan pemahaman primordialisme semu diperkirakan akan menjadi tantangan serius bagi pencapaian tujuan-tujuan yang telah ditetapkan. Selain itu, upaya pemekaran wilayah diperkirakan tidak akan efektif jika semata-mata hanya didasarkan pada aspek politik. Itulah sebabnya, terkait dengan pemekaran wilayah upaya yang lebih konkrit dalam mewujudkan kesejahteraan rakyat di Kabupaten Mappi harus lebih diutamakan dari aspek-aspek lainnya. 3.1.7 Pendidikan Permasalahan 1. 2. 3. Tingkat pendidikan masih rendah, dimana pada tahun 2009 menunjukan angka partisipasi yang masih rendah, hal ini ditunjukan dengan angka-angka yaitu pada usia 7-12 tahun yang bersekolah 111,19%, untuk usia 13-15 tahun yang masih bersekolah mencapai 73,99% dan pada usia 16-18 tahun yang masih bersekolah mencapai 28,58%. Gambaran masih rendahnya pendidikan di Kabupaten Mappi ditunjukan dengan penduduk yang berumur 10 tahun ke atas menurut ijazah tertinggi yang dimiliki yaitu tidak tamat SD mencapai 51,2%, SD 34,0%, SLTP 9,3%, SLTA/Kejuruan mencapai 4,0% dan Diploma/Sarjana hanya mencapai 1,5%. Penduduk Kabupaten Mappi terdapat 31,35% penduduk berumur 15 tahun ke atas telah melek huruf sedangkan angka buta huruf mencapai 68,65%. Anggaran pendidikan yang masih sangat minim dimana pada tahun 2009 anggaran pendidikan hanya mencapai 0,9% dari total belanja, menunjukan bahwa masih jauh dari 20% sebagaimana diamanatkan dalam UUD 1945. Kualitas pendidikan masih rendah karena kurangnya jumlah tenaga pengajar. Kualitas pendidikan diperburuk dengan tidak adanya guru di sekolah-sekolah terutama SD bahkan sekolah tidak ada proses belajar mengajar. Selain itu Gedung SD masih banyak yang rusak dan bahkan ada kampung yang belum memiliki SD selain itu tidak didukung oleh sarana dan prasarana yang memadai. Masih terdapat anak-anak didik yang lulus dari SD yang belum tahu membaca dan menulis karena proses belajar mengajar tidak berjalan efektif untuk Kabupaten Mappi terdapat tiga masalah yang monyolok pertama, ada sekolah ada murid tidak ada guru. Kedua, ada guru ada murid tidak ada sekolah dan ketiga, ada guru ada sekolah tidak ada murid. Capaian Keberhasilan 1. 2. 31,3% penduduk yang berusia lima belas tahun ke atas di Kabupaten Mappi yang telah melek huruf dan artinya bahwa hanya 31,3% penduduk berusia lima belas tahun ke atas yang telah memiliki modal minimum untuk dapat mencapai hidup sejahtera. Pendidikan anak usia dini di Kabupaten Mappi belum dilaksanakan secara optimal dan masih di bawah harapan. Jumlah Taman Kanak-Kanak di Kabupaten Mappi pada tahun 2005, yaitu 6 sekolah dengan 12 ruang kelas, Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-25
  • 68. 3. 4. 5. 6. guru 28 orang dan murid sebanyak 393 orang. Tahun 2009, yaitu 7 sekolah dengan 14 ruang kelas, 34 guru dan murid sebanyak 369 orang. Angka partisipasi sekolah (APS) tingkat sekolah dasar (SD)/sederajat di Kabupaten Mappi tahun 2009 mencapai 94,74%. Pencapaian ini masih di bawah standar nasional yang ditetapkan sebesar 95%. Jumlah SD/sederajat negeri tahun 2005, yaitu 54 sekolah dengan 306 ruang kelas, 179 guru dan murid sebanyak 7.784 orang. Tahun 2009 kondisi (SD)/sederajat negeri meningkat menjadi 83 sekolah dengan 405 ruang kelas, 265 guru dan murid sebanyak 9.834 orang. Jumlah SD swasta tahun 2005, yaitu 77 sekolah dengan 360 ruang kelas, 239 guru dan murid sebanyak 9.006 orang. Di tahun 2009, sekolah dasar/sederajat swasta, berjumlah 65 sekolah dengan 273 ruang kelas, 236 guru dan murid sebanyak 10.011 orang. Angka partisipasi sekolah (APS) tingkat sekolah menengah pertama (SMP)/sederajat di Kabupaten Mappi tahun 2009 mencapai 94%. Pencapaian ini telah memenuhi standar nasional yang ditetapkan sebesar 70% sebagai indikator keberhasilan penyelenggaraan pendidikan menengah pertama. Tahun 2005 jumlah SMP/sederajat negeri, yaitu 8 sekolah dengan 52 ruang kelas, 197 guru dan murid sebanyak 1.748 orang, dan di tahun 2009 SMP berjumlah 8 sekolah, 71 ruang kelas, 90 guru dan murid sebanyak 2.307 orang. Jumlah SMP/sederajat swasta tahun 2005, yaitu 3 sekolah dengan 14 ruang kelas, 25 guru dan murid sebanyak 699 orang dan di tahun 2009, yaitu 4 sekolah dengan 18 ruang kelas, 49 guru dan murid sebanyak 872 orang. Angka partisipasi sekolah (APS) tingkat sekolah menengah umum (SMU)/sederajat di Kabupaten Mappi tahun 2009 mencapai 93,89%. Sekolah menengah umum (SMU)/sederajat di Kabupaten Mappi terdiri dari 3 SMU dan 1 SMK berstatus negeri. Jumlah SMU/sederajat tahun 2005, yaitu 3 sekolah dengan 27 ruang kelas, 64 guru dan murid sebanyak 814 orang. Kondisi SMU/sederajat di tahun 2009 masih tetap 3 sekolah dengan 23 ruang kelas, 65 guru dan murid meningkat menjadi 1.200 orang. Sedangkan jumlah SMK/sederajat tahun 2006, yaitu 1 sekolah dengan 3 ruang kelas, 6 guru dan murid sebanyak 145 orang. Di tahun 2009, yaitu 1 sekolah dengan 8 ruang kelas, 18 guru dan murid sebanyak 360 orang. Dalam kurun waktu tahun 2005-2009 telah diselenggarakan pendidikan tinggi, yaitu program Universitas Terbuka (UP) dan kelas jauh program studi ilmu administrasi negara Universitas Cenderawasih. Program pendidikan tinggi ini masih berlangsung hingga sekarang. Proyeksi Peluang 1. 2. 3. Keinginan yang tinggi masyarakat asli Papua untuk maju dan mandiri. Meningkatnya kesadaran dari keluarga di masyarakat Kabupaten Mappi akan perlunya pendidikan. Pendidikan non formal yang disejajarkan dengan pendidikan formal. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-26
  • 69. 4. Peran swasta dalam penyelenggaraan pendidikan dasar di Kabupaten Mappi, khususnya Yayasan Pendidikan dan Persekolahan Katolik (YPPK) dan Yayasan Pendidikan dan Persekolahan Gereja Injili (YPPGI) sangat besar. Proyeksi Ancaman 1. 2. Kemudahan mencapai dari/ke sekolah. Masih tingginya angka kemiskinan. Proyeksi Permasalahan 1. 2. 3. Terbatasnya kualitas dan kuantitas tenaga pengajar dan murid serta manajemen sekolah di Kabupaten Mappi. Terbatasnya sarana dan prasarana sekolah. Terbatasnya anggaran untuk bidang pendidikan. Proyeksi Keberhasilan 1. 2. Terlaksananya program wajib belajar 9 tahun dan 12 tahun sehingga minimal di Kabupaten Mappi masyarakat sudah lulus SMP dan SMA. Menurunnya angka buta huruf di Kabupaten Mappi. Prediksi Kondisi Pendidikan 1. 2. 3. 4. Peningkatan kuantitas dan kualitas pendidikan dasar dan menengah, penuntasan wajib belajar 9 tahun dan menuju wajib belajar 12 tahun. Peningkatan kuantitas dan kualitas pendidikan non formal yang sejajar dengan pendidikan formal. Peningkatan kualitas ketrampilan, kemampuan edukasi, akademik dan tingkat kesejahteraan tenaga kependidikan sesuai dengan kemampuan daerah. Peningkatan kuantitas dan kualitas prasarana/sarana pendidikan dan peningkatan kualitas pendidikan yang sesuai kurikulum. 3.2 ISU STRATEGIS Analis isu-isu strategis merupakan bagian penting dan sangat menentukan dalam proses penyusunan rencana pembangunan daerah, untuk melengkapi tahapan-tahapan yang telah dilakukan sebelumnya. Identifikasi isu yang tepat dan bersifat strategis meningkatkan akseptabilitas prioritas pembangunan, dapat dioperasionalkan dan secara moral dan etika birokratis dapat dipertanggungjawabkan. Perencanaan pembangunan antara lain adalah dimaksudkan agar organisasi senantiasa mampu menyelaraskan diri dengan lingkungan. Oleh karena itu, perhatian kepada mandat dari masyarakat dan lingkungan eksternalnya merupakan perencanaan dari luar ke dalam yang tidak boleh diabaikan. Isu strategis merupakan salah satu pengayaan analisis lingkungan eksternal terhadap proses perencanaan. Jika dinamika eksternal, khususnya selama 20 (dua puluh) tahun yang akan datang diidentifikasi dengan baik maka pemerintah daerah dapat Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-27
  • 70. mempertahankan kelangsungan penyelenggaraan pemerintahan untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat. Pemerintahan daerah yang tidak menyelaraskan diri secara sepadan atas isu strategisnya akan menghadapi kegagalan dalam mencapai keberhasilan pembangunan daerah. Isu strategis adalah kondisi atau hal yang harus diperhatikan atau dikedepankan dalam perencanaan pembangunan karena dampaknya yang signifikan bagi entitas pemerintahan daerah dan masyarakat dimasa datang. Suatu kondisi/kejadian penting adalah keadaan yang apabila tidak diantisipasi akan menimbulkan kerugian yang lebih besar atau sebaliknya, dalam hal tidak dimanfaatkan maka menghilangkan peluang untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dalam jangka panjang. Berdasarkan hasil analisis prediksi kondisi umum Kabupaten Mappi dalam kurun waktu 20 tahun ke depan, maka isu-isu strategis yang menjadi fokus perhatian dalam penyelenggaraan pembangunan jangka panjang adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Dalam kurun waktu 20 tahun ke depan, secara umum Kabupaten Mappi akan mengalami perubahan geomorfologi dan lingkungan hidup. Penurunan kualitas lingkungan hidup karena faktor manusia jika tidak diantisipasi akan terus meningkat. Ketersediaan sumber daya alam juga semakin menurun akibat eksploitasi dan eksplorasi. Pencemaran air, udara dan tanah di Kabupaten Mappi akan bertambah seiring dengan kemajuan pembangunan dan perubahan pola hidup masyarakat. Pengembangan nilai tambah sumber daya alam dan penggalian sumber-sumber pertumbuhan ekonomi baru dapat bersaing dalam jangka panjang dan berpeluang untuk dikembangkan adalah perkebunan, pertambangan dan pariwisata. Seiring dengan bertambahnya kepadatan penduduk dan peningkatan kebutuhan tempat hunian, dalam waktu 20 tahun ke depan di Kabupaten Mappi akan terjadi perubahan pola hidup masyarakat terkait dengan pemilihan dan bentuk tempat tinggal. Ketergantungan terhadap pasokan pangan dari luar daerah sangat besar disebabkan ketersediaan pangan semakin terbatas akibat meningkatnya konversi lahan pertanian produktif dan rendahnya produktifitas pertanian. Ekonomi kerakyatan berupa usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) akan diperlukan dalam aktivitas ekonomi masyarakat Kabupaten Mappi dan menjadi tulang punggung pertumbuhan ekonomi daerah. Kebutuhan terhadap konsumsi energi, air bersih, dan komunikasi akan sangat tinggi pada tahun 2025. Secara umum, kehidupan sosial, budaya, keagamaan, dan politik masyarakat Kabupaten Mappi dalam kurun waktu 20 tahun ke depan masih sangat kondusif, meskipun pada beberapa sisi akan terjadi pergeseran sosial. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-28
  • 71. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. Kehidupan sosial budaya masyarakat turut mengalami dampak globalisasi dan modernisasi yang secara perlahan menyebabkan pergeseran nilai-nilai sosial budaya masyarakat dan kehidupan politik. Pelayanan publik yang didukung dengan teknologi informasi dan komunikasi semakin berkembang. Layanan informasi pelayanan publik semakin mudah diakses oleh masyarakat dari berbagai media. Peningkatan keahlian SDM Pemerintah sehingga terjadi peningkatan birokrasi yang efektif, efisien, bersih dan berwibawa dalam penyelenggaraan pemerintahan. Jumlah penduduk yang terus meningkat memerlukan sumberdaya yang tidak sedikit untuk menunjang kehidupannya dan akan menjadi beban daerah dalam pelaksanaan pembangunan. Dalam hubungannya dengan penyelenggaraan pembangunan kondisi penduduk seperti kuantitas penduduk, kualitas penduduk, distribusi/persebaran penduduk dan angka kemiskinan merupakan faktor yang mempengaruhi. Peningkatan pelayanan kesehatan reproduksi, termasuk keluarga berencana yang bermutu dan efektif, merata dan terjangkau dalam konteks pemberdayaan keluarga menuju terbentuknya keluarga kecil berkualitas. Memaksimalkan bantuan dan keterlibatan Pemerintah Pusat dan Provinsi dalam memberikan bantuan dalam bentuk asset dan/atau modal serta mendukung pihak swasta dalam mengelola kegiatan-kegiatan investasi strategis bagi masyarakat di Kabupaten Mappi. Meningkatkan perluasan, pemerataan, dan mutu pendidikan melalui jalur formal dan nonformal untuk umum maupun kejuruan. Transportasi akan menjadi faktor pendukung yang sangat vital sebagai urat nadi kehidupan ekonomi, pengembangan sosial budaya, politik, pertahanan dan keamanan serta sarana meningkatkan kesejahteraan masyarakat di masa yang akan datang. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 III-29
  • 72. BAB IV VISI DAN MISI KABUPATEN MAPPI 4.1 VISI Berdasarkan kondisi Kabupaten Mappi saat ini, potensi permasalahan dan tantangan yang akan dihadapi 20 tahun mendatang, keberadaan para pemangku kepentingan serta dengan memperhitungkan modal dasar yang dimiliki, maka Visi Pembangunan Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 adalah: ”MAPPI KAWASAN SEJUTA RAWA PRODUKTIF DI SELATAN PAPUA YANG BERBUDAYA, MAJU, MANDIRI, DAN ADIL” Visi pembangunan tersebut merupakan implementasi dari upaya turut mendukung terwujudnya Visi Pembangunan Provinsi Papua (yaitu ”Papua Yang Mandiri Secara Sosial, Budaya, Ekonomi dan Politik”) dan Visi Pembangunan Nasional (yaitu ”Indonesia Yang Mandiri, Maju, Adil Dan Makmur”). Dengan demikian, cita-cita sekaligus amanat masyarakat Kabupaten Mappi untuk dapat hidup dalam kemajuan dan kemandirian secara berkeadilan yang berlandaskan nilai-nilai luhur adat dan kebudayaan, akan dapat diwujudnyatakan pada akhir periode perencanaan. Visi Pembangunan Kabupaten Mappi juga tidak dapat dipisahkan dari nilai filosofis yang terkandung dalam motto Kabupaten Mappi yaitu ”Usubi Yohokuda Tako Bayaman” atau ”Damai Bersehati Saling Melayani”. Oleh karenanya, Mappi Kawasan Sejuta Rawa Produktif di Selatan Papua yang Berbudaya, Maju, Mandiri, dan Adil diharapkan dapat diwujudkan melalui proses pembangunan yang interaktif, produktif, dan dinamis yang mengutamakan keharmonisan dan kedamaian. Cakupan pernyataan Visi sebagaimana tersebut di atas secara garis besar mengandung dua bagian pokok, yaitu: pertama, Kawasan Sejuta Rawa Produktif di Selatan Papua menunjukkan eksistensi dan jati diri wilayah Kabupaten Mappi yang menjadi faktor pembeda dari wilayah kabupaten/kota atau daerah lainnya dalam konstelasi regional, nasional, dan internasional; dan kedua, Berbudaya, Maju, Mandiri, dan Adil menunjukkan tujuan dan cita-cita masyarakat Kabupaten Mappi yang akan diwujudnyatakan dalam kurun waktu 20 tahun. Adapun pengertian yang terkandung dalam pernyataan Visi tersebut masing-masing adalah sebagaimana diuraikan di bawah ini. Kawasan Sejuta Rawa: Kawasan Sejuta Rawa mengandung makna bahwa kondisi fisik geografis dan topografis kawasan Mappi yang sebagian besar berupa dataran rendah berawa-rawa, merupakan karakter khas dan unik yang mempunyai daya ungkit bagi eksistensi dan jati diri Kabupaten Mappi dalam konstelasi regional, nasional dan internasional, serta sekaligus Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 IV-1
  • 73. sebagai potensi sumber daya yang mampu memberikan nilai tambah bagi kemajuan dan keberlanjutan pembangunan di Kabupaten Mappi. Fakta karakteristik yang unik dan potensial tersebut ditunjukkan oleh profil rupa bumi kawasan Mappi yang mana lebih dari 2-juta hektar merupakan bentangan dataran rendah berawa-rawa, diselingi alur 9 DAS (daerah aliran sungai) yang terurai menjadi 14 sungai besar, dan bermuara ke Laut Arafura dengan bentangan garis pantai sepanjang 215 km; Produktif: Produktif mengandung makna bahwa Kabupaten Mappi merupakan daerah penghasil produk-produk dasar maupun olahan hasil budi daya pertanian, hutan, dan perairan rawa/ sungai/ laut yang handal, baik dalam skala lokal, regional dan nasional, yang tercermin dari: (i) daya dukung dan ketersediaan sumber daya alam yang cukup besar; (ii) meningkatnya kapasitas dan kompetensi sumber daya manusia (masyarakat) dalam mengelola potensi sumber daya alam yang ada secara optimal dan ramah lingkungan; (iii) daya dukung kelembagaan dan kebijakan pemerintah daerah yang sepenuhnya mengarahkan orientasi pengelolaan sumber daya alam pada upaya yang menunjang peningkatan produktifitas dan kesejahteraan masyarakat tanpa mengabaikan aspekaspek kelestarian lingkungan hidup; dan (iv) sinergitas tri-pilar pembangunan (antara pemerintah, masyarakat, dan dunia usaha) dalam pengelolaan sumber daya alam, sehingga mampu menghasilkan nilai tambah serta manfaat nyata dalam mendorong percepatan sekaligus menjamin keberlanjutan pembangunan masyarakat khususnya dan pembangunan daerah di Kabupaten Mappi pada umumnya. Di Selatan Papua: Di Selatan Papua mengandung makna bahwa Kabupaten Mappi secara geografis terletak di bagian selatan pulau Papua, sebagai salah satu pulau terbesar di Indonesia dengan potensi daya dukung sumber daya alam yang luar biasa. Kabupaten Mappi terletak pada posisi geografis strategis di wilayah timur Indonesia dan berdekatan dengan perbatasan antar Negara (Papua New Guinea); Berbudaya: Mappi yang Berbudaya mengandung makna bahwa pembangunan jangka panjang (2005-2025) di Kabupaten Mappi diarahkan untuk dapat mewujudkan karakter masyarakat yang berbudi luhur dan beradab, yang tercermin dari karakter masyarakat yang ‘bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, taat kepada tata aturan hukum yang berlaku, dan mampu menunjukkan identitas jati dirinya berlandaskan nilai-nilai luhur kearifan lokal (adat istiadat / tradisi yang positif) sebagai suatu fakta kesejarahan sekaligus kekayaan intelektual yang mempunyai nilai eksistensi tersendiri dalam konteks perkembangan peradaban lokal, regional, nasional, dan internasional. Maju: Mappi yang Maju mengandung makna bahwa pembangunan jangka panjang (2005-2025) di Kabupaten Mappi diarahkan untuk dapat mewujudkan kemajuan daerah dalam bidang sosial budaya, sosial ekonomi, dan sosial politik yang tercermin dari meningkatnya capaian Indeks Pembangunan Manusia (IPM) yang semakin tinggi, Laju Pertumbuhan Penduduk (LPP) yang terkendali, meningkatnya capaian Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) yang semakin baik, dan dinamika kehidupan Politik yang semakin kondusif. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 IV-2
  • 74. Capaian IPM yang semakin tinggi merupakan indikasi dari meningkatnya kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang tersedia yang ditunjukkan oleh: (i) meningkatnya angka partisipasi sekolah, angka rata-rata kelulusan, angka melanjutkan sekolah yang disertai capaian strata pendidikan yang semakin tinggi; (ii) meningkatnya derajat kesehatan masyarakat yang ditunjukkan oleh menurunnya angka kematian ibu dan bayi, angka kecukupan gizi yang semakin baik, serta usia harapan hidup yang terus meningkat; (iii) meningkatnya produktifitas dan daya beli masyarakat seiring dengan perkembangan kondisi perekonomian daerah. Capaian LPP yang terkendali merupakan indikasi dari meningkatnya kualitas penyelenggaraan sistem pelayanan kependudukan yang ditunjukkan oleh: (i) meningkatnya kualitas data kependudukan; (ii) meningkatnya kualitas pelayanan sosial (pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, ketahanan pangan, dan perumahan) sebagai outcome perencanaan berbasis demografi. Capaian LPE yang semakin baik merupakan indikasi kemajuan perekonomian daerah maupun masyarakat yang ditunjukkan oleh: (i) meningkatnya kapasitas produksi sektor-sektor unggulan kontributor pembentuk PDRB, baik sektor primer, sekunder, dan tertier; (ii) meningkatnya intensitas pengendalian pemanfaatan sumber daya alam secara efektif, efisien dan berwawasan lingkungan; (iii) meningkatnya pendapatan per-kapita penduduk; (iv) meningkatnya nilai distribusi hasil produksi, pada pasar domestik, nasional maupun ekspor, yang didukung nilai investasi yang terus meningkat; dan (v) meningkatnya kualitas dan kuantitas lembaga pendukung perekonomian daerah yang tertata dan berfungsi baik, yang dapat menunjang stabilitas dan daya tahan serta daya adaptasi yang handal terhadap dinamika perekonomian regional, nasional maupun global. Dinamika kehidupan politik yang semakin kondusif merupakan indikasi dari kemajuan politik di daerah yang ditunjukkan oleh: (i) meningkatnya peran dan fungsi lembaga politik dalam menyalurkan aspirasi masyarakat; (ii) meningkatnya kompetensi lembaga politik dalam pengawasan penyelenggaraan pemerintahan; (iii) meningkatnya upaya penegakkan hukum dan produk hukum daerah yang dapat memberikan perubahan kepada masyarakat dalam menghadapi perkembangan dan kemajuan iptek; dan (iv) meningkatnya efektifitas pelaksanaan prinsip-prinsip good governance dalam penyelenggaraan pemerintah daerah. Mandiri: Mappi yang Mandiri mengandung makna bahwa pembangunan jangka panjang (20052025) di Kabupaten Mappi diarahkan untuk dapat mewujudkan kemandirian daerah dalam kehidupan sosial, ekonomi, budaya, dan politik yang tercermin dari kemampuan melaksanakan pembangunan di segala bidang dengan bertumpu pada kekuatan sendiri dan ketersediaan sumber daya yang ada serta dilandasi oleh hakekat kemerdekaan yang memberikan hak dan kebebasan bagi setiap masyarakat untuk menentukan nasibnya sendiri sekaligus menentukan apa yang terbaik bagi masyarakatnya. Kemandirian yang terbangun diletakkan dalam kerangka luas yang tidak terbatas pada kebebasan dari keterisolasian saja, tetapi juga memahami adanya kondisi saling ketergantungan yang tidak dapat dihindari dalam kehidupan bermasyarakat dalam lingkup regional, nasional maupun internasional, serta dilandasi pula oleh paham yang proaktif (bukan reaktif atau defensif) yang menyadari bahwa kehidupan dan kondisi saling ketergantungan senantiasa berubah-ubah baik konstelasinya, perimbangannya, maupun nilai-nilai yang mendasarinya atau mempengaruhinya. Indikasi dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 IV-3
  • 75. kemandirian akan terukur dari aspek-aspek: (i) meningkatnya ketersediaan sumber daya manusia yang berkualitas dan mampu memenuhi tuntutan kebutuhan dan kemajuan pembangunan di daerah; (ii) meningkatnya kualitas dan kompetensi aparatur pemerintah daerah dalam menjalankan tugas pokok dan fungsinya; (iii) meningkatnya kemampuan fiskal dan keuangan daerah dalam menyediakan anggaran dan membiayai pembangunan yang bersumber dari pendapatan asli daerah sendiri, mengelola kontribusi dari partisipasi dunia usaha, mengelola kerja sama antar daerah, maupun mengerahkan kekuatan swadaya masyarakat secara arif dan bijaksana; (iv) meningkatnya status, peran dan fungsi daerah dalam konteks wilayah pembangunan di tingkat regional dan nasional yang dicapai melalui peningkatan nilai kontribusi perekonomian daerah (PDB/PDRB per-kapita) dalam konteks pertumbuhan ekonomi regional dan nasional; dan (v) meningkatnya status, peran dan fungsi daerah dalam konstelasi kehidupan politik di tingkat regional dan nasional. Kemajuan dan kemandirian daerah yang tercermin dalam keseluruhan aspek kehidupan dalam kelembagaan, pranata dan nilai yang mendasari kehidupan politik dan sosial. Kemajuan dan kemandirian suatu daerah merupakan suatu cerminanan sikap daerah dan masyarakat mengenai keadaanya dan mampu mengatasi segala tantangan yang dihadapi. Sikap kemajuan dan kemandirian tercermin dalam setiap aspek baik ekonomi, sosial, budaya dan politik. Adil: Mappi yang Adil mengandung makna bahwa pembangunan jangka panjang (2005-2025) di Kabupaten Mappi diarahkan untuk dapat mewujudkan kesamaan hak dan kewajiban yang dilandasi prinsip kesetaraan kedudukan dalam hukum, yang dicerminkan dari menurunnya tingkat kesenjangan antar wilayah (kota kabupaten dengan distrik, antar distrik, antara distrik dengan kampung, dan antar kampung) dalam segala aspek kehidupan, di mana seluruh lapisan masyarakat mempunyai kesempatan yang sama untuk meningkatkan taraf hidupnya, mendapatkan pekerjaan, melakukan kegiatan usaha, mendapatkan pelayanan sosial, pendidikan dan kesehatan, mengemukakan pendapat, melaksanakan hak-hak politik, serta mendapat perlindungan dan kesamaan kedudukan di depan hukum. 4.2 MISI PEMBANGUNAN Dalam mewujudkan visi pembangunan jangka panjang Kabupaten Mappi sebagaimana diuraikan di atas, maka diterapkan 5 (lima) Misi Pembangunan sebagai berikut: Misi 1 : Mewujudkan Masyarakat yang Berbudaya dan Beradab dalam Perikehidupan yang Aman, Tertib, Bersatu, Damai dan Adil melalui upaya meningkatkan kesadaran masyarakat untuk membina kehidupan sebagai umat beragama yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dilandasi sikap toleransi dan saling menghormati antar umat beragama maupun dalam interaksi antar komunitas adat / budaya, sehingga dapat mendorong terciptanya kehidupan masyarakat yang aman, tertib, bersatu dalam kedamaian yang dapat menempatkan nilai-nilai adat / tradisi dan budaya serta kearifan lokal sebagai inspirasi dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 IV-4
  • 76. pembangunan sekaligus dapat memperkokoh eksistensi dan jati diri masyarakat Mappi dalam lingkungan nasional dan global; Misi 2 : Mewujudkan Masyarakat yang Cerdas, Sehat dan Mempunyai Daya Saing melalui upaya-upaya sebagai berikut: (i) meningkatkan kualitas pendidikan masyarakat yang disertai wawasan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK), kompetensi kerja dan kemampuan berprestasi, serta etos kerja yang tinggi dengan menyediakan prasarana dan sarana pendidikan yang memadai di seluruh kampung, penyediaan tenagatenaga pengajar dan manajemen sekolah yang memadai, kebijakan sistem pendidikan daerah terutama bagi kelompok masyarakat asli papua dan tergolong tidak mampu; (ii) meningkatkan kualitas hidup dan kesehatan masyarakat dengan menjamin pelayanan kesehatan yang menjangkau hingga ke tingkat kampung, penyediaan prasarana dan sarana kesehatan yang baik termasuk manajemen rumah sakit hingga pusat pelayanan kesehatan masyarakat di tingkat Distrik, kebijakan sistem pelayanan kesehatan daerah terutama bagi kelompok masyarakat asli papua dan tergolong tidak mampu, penyediaan sumber daya manusia bidang kesehatan, dan didukung oleh partisipasi masyarakat yang ditunjang oleh pembinaan wawasan kesehatan ibu dan anak, keluarga berencana dan sejahtera; (iii) meningkatkan kualitas pelayanan administrasi dan penanganan masalah-masalah kependudukan yang diorientasikan pada pengendalian jumlah dan penyebaran penduduk; (iv) meningkatkan kualitas penanganan dan penyelesaian beragam masalah sosial yang didukung oleh partisipasi masyarakat, serta pemberdayaan perempuan dan perlindungan hakhak perempuan dan anak-anak; dan (v) meningkatkan kualitas partisipasi dan kompetensi masyarakat dalam pembangunan terutama dalam mendorong kesetaraan gender, peran serta pemuda dan lembaga kepemudaan, serta peningkatan prestasi olah raga; Misi 3 : Mewujudkan Infrastruktur yang Memadai di Seluruh Kawasan Guna Menciptakan Kehidupan yang Nyaman dan Ramah Lingkungan melalui upaya-upaya sebagai berikut: (i) meningkatkan pengendalian pemanfaatan ruang sesuai peruntukkannya guna mencegah terjadinya penurunan kualitas dan daya dukung lingkungan; (ii) mendorong percepatan dan pemerataan pembangunan prasarana dan sarana dasar yang memadai guna menunjang pembukaan dan pengembangan kawasan yang masih terisolir dan tertinggal dengan meningkatkan investasi pembangunan prasarana dan sarana pokok yang langsung dirasakan oleh masyarakat sampai ke tingkat kampung, serta memberikan peluang seluas-luasnya untuk masuknya investasi yang dapat menunjang upaya percepatan pembangunan di daerah yang masih terisolasi tersebut; (iii) mengoptimalkan pembangunan sarana dan prasarana perhubungan yang mendukung kelancaran akses antar wilayah, percepatan pertumbuhan ekonomi wilayah, dan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 IV-5
  • 77. peningkatan kualitas pelayanan sosial; (iv) mengembangkan moda transportasi yang handal, berkualitas, aman, lancar, dan terpadu serta terjangkau oleh masyarakat, yang menghubungkan pusat-pusat kegiatan antar wilayah (antar kampung, kampung dengan distrik, antar distrik, dan lintas Kabupaten); (v) meningkatkan kuantitas dan kualitas pembangunan prasarana dan sarana dasar perumahan dan permukiman yang memadai mencakup rumah-rumah layak huni, air bersih, sanitasi, persampahan, listrik, pos dan telekomunikasi, jalan lingkungan, sistem drainase dan pengendalian banjir, dan fasilitas penunjang lainnya; dan (vi) menerapkan konsep pembangunan yang berwawasan lingkungan melalui pengembangan sistem pengelolaan lingkungan dan sumber daya alam yang tetap menjaga fungsi, daya dukung dan daya tampung, pemanfaatan ruang yang serasi, pemanfataan ekonomi sumber daya alam dan lingkungan yang berkesinambungan, serta pemeliharaan dan pemanfaatan keanekaragaman hayati sebagai modal dasar bagi pembangunan Kabupaten Mappi; Misi 4 : Mewujudkan Kemajuan dan Keunggulan Perekonomian yang Berlandaskan Ekonomi Kerakyatan melalui peningkatan pertumbuhan ekonomi dengan memperkuat ekonomi di wilayah kampung yang berbasis keunggulan masing-masing sektor dengan membangun sistem produksi, distribusi dan pelayanan dalam rangka mengurangi kesenjangan sosial antara ibukota kabupaten dengan distrik maupun distrik dengan kampung, keberpihakan kepada ekonomi rakyat dengan memperkuat perekonomian rakyat yang tumbuh di wilayah kampung sebagai komoditi unggulan, mengembangkan kesempatan kepada masyarakat kampung untuk dapat mengakses sistem perekonomian dan tanpa diskriminasi gender dalam pengembangan ekonomi; Misi 5 : Mewujudkan Pemerintahan yang Baik dan Bersih, Berkeadilan, Demokratis, dan Berlandaskan Hukum melalui upaya pemantapan kelembagaan demokrasi yang lebih kokoh, memperkuat peranan civil society, meningkatkan kualitas pelaksanaan desentralisasi, otonomi daerah dan otonomi khusus, mengembangkan budaya tertib hukum, mengembangkan hukum adat yang merupakan amanat otonomi khusus menjadi hukum positif, tidak diskriminatif dan berpihak kepada rakyat yang miskin di tingkat kampung; Rangkuman yang menggambarkan secara ringkas mengenai Visi dan Misi serta Agenda Pokok Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi tahun 2005-2025 disajikan pada Lampiran-1. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 IV-6
  • 78. 4.3 TUJUAN DAN SASARAN Berdasarkan uraian Visi dan Misi tersebut di atas, maka tujuan dan sasaran pokok pelaksanaan pembangunan jangka panjang di Kabupaten Mappi secara garis besar dapat diuraikan sebagai berikut: Misi Daerah Misi 1 Sasaran Pokok (1.1) Terwujudnya karakter masyarakat Mappi yang tangguh, kompetitif, bermoralitas tinggi yang dicirikan dengan watak dan perilaku manusia dan masyarakat Mappi yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi luhur, toleran, bergotong royong, patriotik, dinamis dan toleran dalam kemajemukan, serta berorientasi kepada kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. (1.2) Makin mantapnya budaya masyarakat yang tercermin dalam meningkatkan peradaban, harkat, dan martabat manusia, dan memperkuat jati diri dan kepribadian. (1.3) Rendahnya tingkat kriminalitas. (1.4) Rendahnya intesitas dan frekuensi konflik sosial yang ditimbulan dari dari isu suku, agama, ras, dan antar golongan dan kesenjangan ekonomi sosial. (1.5) Tingkat partisipasi kuat dari masyarakat dalam bidang keamanan dan ketertiban. (1.6) Berkurangnya atau menurunya angka kekerasan terhadap perempuan dan anak baik di dalam maupun diluar rumah tangga baik fisik, seksual maupun psikis. (1.7) Tingkat keyakinan masyarakat yang tinggi akan rasa aman, tenteram, dan damai. Misi 2 (2.1) Mewujudkan Masyarakat yang Cerdas, Sehat dan Mempunyai Daya (2.2) Saing Meningkatnya kualitas pendidikan tingkat dasar dan menengah. Mewujudkan Masyarakat yang Berbudaya dan Beradab dalam Perikehidupan yang Aman, Tertib, Bersatu, Damai dan Adil Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 Berkurangnya jumlah penduduk yang buta huruf dan angka putus sekolah disertai dengan meningkatnya jumlah penduduk yang berpendidikan tinggi. IV-7
  • 79. Misi Daerah Sasaran Pokok (2.3) Meningkatnya produktivitas dan kreativitas masyarakat yang ditopang dengan peningkatan kualitas pendidikan. (2.4) Meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana pendidikan formal dan non formal. (2.5) Tingginya tingkat kelulusan anak didik pada pada jenjang pendidikan dasar dan pendidikan menengah. (2.6) Tercapainya program wajib belajar 12 tahun, dimana masyarakat Kabupaten Mappi minimal berpendidikan setara dengan sekolah menengah. (2.7) Terpenuhinya kebutuhan dasar masyarakat miskin untuk mendapatkan kemudahan dan kelancaran akses pendidikan yang baik, murah dan terjangkau serta memberikan bantuan beasiswa bagi anak potensial dari keluarga yang tidak mampu. (2.8) Tersedianya fasilitas pendidikan yang moderen yang dapat diakses oleh seluruh masyarakat. (2.9) Proses belajar mengajar dapat berlangsung dengan baik terutama di kampung-kampung. (2.10) Tingkat penggangguran 3 persen dan jumlah penduduk miskin 5 persen dari jumlah penduduk dan pengendalilan jumlah penduduk. (2.11) Kualitas sumber daya manusia yang semakin meningkat, termasuk peran perempuan dalam pembangunan. (2.12) Kualitas sumber daya manusia pemuda dengan meningkat prestasi dalam segala bidang dan peran aktif dalam pembangunan. (2.13) Meningkatnya pola hidup sehat yang berkualitas diukur dari rendahnya angka kematian bayi dan ibu melahirkan, meningkatkan usia harapan hidup, meningkatnya status gizi, rendahnya tingkat prevalensi penyakit degeneratif dan peyakit menular seperti HIV/AIDS dan malaria. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 IV-8
  • 80. Misi Daerah Sasaran Pokok (2.14) Terwujudnya pola hidup sehat disertai dengan membaiknya kondisi kesehatan lingkungan. (2.15) Meningkatnya cakupaan, pelayanan dan perlindungan kesehatan masyarakat miskin dengan memperluas penyediaan sarana dan prasarana, pengawasan obat dan makanan, pemberantasan penyakit menular serta penyediaan tenaga paramedis dan bidan kampung. (2.16) Rendahnya tingkat pelanggaran terhadap peredaran obat-obatan, kosmetik, alat-alat kesehatan dan makan. Misi 3 (3.1) Mewujudkan Infrastruktur yang Memadai di Seluruh Kawasan Guna Menciptakan Kehidupan yang (3.2) Nyaman dan Ramah Lingkungan Terbangunnya percepatan infrastruktur dasar untuk mencapai kesinambungan pertumbuhan ekonomi. (3.3) Meningkatnya jumlah masyarakat miskin yang mendapatkan pelayanan air bersih dan tersedianya air bersih pada daerah-daerah rawan air bersih baik di kota Kepi maupun di kampung. (3.4) Terpenuhinya pasokan tenaga listrik yang handal dan efisien dan berkeadilan sesuai dengan kebutuhan, termasuk tingkat elektrifikasi rumah tangga dan dunia usaha yang tinggi. (3.5) Terselenggaranya teknologi komunikasi yang efisien dan modern. (3.6) Terpenuhinya perumahan yang sehat bagi penduduk di kampung. (3.7) Tersusunnya jaringan infrastruktur transportasi yang handal yang berbasis pada efisiensi dan berkeadilan, menjangkau daerahdaerah terisolasi terutama distrik dengan kota kabupaten dan kampung. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 Tersedianya infrastruktur dasar yang dapat menjadi daya tarik bagi masuknya investasi dan mampu mendukung pergerakan orang, barang, dan jasa dalam kerangka perspektif pengembangan daerah. IV-9
  • 81. Misi Daerah Sasaran Pokok (3.8) Tingkat aksebilitas sarana dan prasarana publik berdasarkan asas keadilan sehingga hasil pembangunan dapat dinikmati secara merata sempai wilayah yang terisolasi. (3.9) Rendahnya tingkat pencemaran air, tanah dan udara. (3.10) Berkurangnya luas lahan kritis bertambahnya hutan tanaman industri. dan (3.11) Terlindunginya keanekaragaman hayati dari ancaman kepunahan serta meningkatnya hasil hutan non kayu. (3.12) Terjaminnya pasokan air dan sistem penopang kehidupan lainnya. (3.13) Meningkatnya kesadaran masyarakat akan pentingnya memelihara sumber daya alam dan lingkungan hidup. (3.14) Meningkatnya partisipasi masyarakat miskin dalam perumusan dan pelaksanaan kebijakan publik yang berkaitan dengan kehidupan mereka terutama dalam pengelolaan sumber daya alam dan pengendalian lingkungan hidup. Misi 4 (4.1) Mewujudkan Kemajuan dan Keunggulan Perekonomian yang Berlandaskan Ekonomi Kerakyatan Tercapainya pertumbuhan ekonomi yang berkesinambungan sehingga mampu meningkatkan pendapatan perkapita dan menurunkan penduduk miskin maupun pengangguran. (4.2) Terbangunnya struktur ekonomi yang kokoh yang didasarkan pada meningkatnya kemampuan sektor riil yang diakibatkan oleh adanya perluasan kegiatan investasi pada seluruh sektor ekonomi. (4.3) Terciptanya kemampuan sektor industri pengolahan yang mengolah hasil pertanian dan perkebunan untuk memunculkan komoditas unggulan daerah yang berdaya saing sehingga mampu meningkatkan secara keseluruhan kegiatan perdagangan dan dunia usaha. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 IV-10
  • 82. Misi Daerah Sasaran Pokok (4.4) Terciptanya perlindungan terhadap usaha kecil dan menengah serta pedagang tradisional dengan penerapan kebijakan perlindungan dengan mencegah pembangunan ekonomi yang berpihak kepada kalangan bermodal sehingga tidak diperkenankan untuk dibangun supermarket atau pusat perdagangan modern yang menyebabkan usaha kecil dan menengah serta pedagang tradisionil tidak dapat bersaing. (4.5) Meningkatnya peran koperasi dan usaha kecil dan menengah dalam perekonomian daerah, terutama perannya dalam menyerap tenaga kerja maupun dalam menciptakan diversifikasi produk daerah yang berkualitas dan unggul. (4.6) Meningkatnya kemampuan ekonomi masyarakat untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarganya serta memperkuat ketahanan ekonomi rakyat. (4.7) Meningkatnya produksi perkebunan, pertanian tanaman pangan, peternakan, dan perikanan baik secara kuantitas maupun kualitas serta unggul. (4.8) Optimalnya nilai tambah dan manfaat hasil hutan kayu dan meningkatnya hasil hutan non kayu. (4.9) Meningkatnya kegiatan ekonomi masyarakat miskin dan investasi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan penyediaan lapangan kerja. (4.10) Meningkatnya penyediaan sarana dan prasarana ekonomi termasuk pasar dan infrastruktur transportasi dan telekomunikasi dalam rangka mendukung kegiatan ekonomi masyarakat miskin, terutama untuk kemudahan akses bagi masyarakat terpencil. (4.11) Meningkatnya kepemilikan aset usaha non modal keuangan oleh masyarakat miskin. (4.12) Meningkatnya penyediaan lembaga ekonomi atau keuangan mikro pada distrik-distrik strategis dan cepat tumbuh untuk memberikan kelancaran dan kemudahan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 IV-11
  • 83. Misi Daerah Sasaran Pokok akses bantuan pinjaman modal usaha bagi masyarakat miskin dan terwujudnya kampung pusat pertumbuhan ekonomi yang dapat meningkat ekonomi kampung di sekitarnya. Misi 5 (5.1) Mewujudkan Pemerintahan yang Baik dan Bersih, Berkeadilan, Demokratis, dan Berlandaskan Hukum Terciptanya supremasi hukum dan penegakan hak asasi manusia yang bersumber pada peraturan perundang-undangan yang berlaku yang mencerminkan kebenaran, keadilan, akomodatif, aspiratif dan perspektif gender. (5.2) Meningkatnya peran dan fungsi komunikasi politik antara masyarakat, lembaga perwakilan dan pemerintah, terwujudnya birokrasi yang profesionalisme dan netral, masyarakat sipil, masyarakat politik dan masyarakat ekonomi yang mandiri dan berkeadilan gender. (5.3) Meningkatnya profesionalisme aparatur pemerintah Kabupaten Mappi untuk mewujudkan tata pemerintahan yang baik, bersih, bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme, berwibawa dan bertanggung jawab serta profesional, mempunyai kompetensi tinggi sehingga mendukung pembangunan Kabupaten Mappi. (5.4) Meningkatnya sinergisitas antar lembaga dalam pelaksanaan pembangunan di daerah. (5.5) Terwujudnya pelayanan umum berkualitas tinggi dengan didukung aparatur yang profesional dan berkompetensi tinggi. (5.6) Terciptanya sistem koordinasi antar komponen masyarakat guna mewujudkan stabilitas daerah. (5.7) Terciptanya pemahaman masyarakat tentang budaya politik yang mau saling menghargai perbedaan dan kompetisi serta memegang teguh prinsip-prinsip demokrasi. (5.8) Tumbuhnya demokrasi, supremasi hukum, dan pemerintahan yang bersih untuk memulihkan kepercayaan pelaku ekonomi di daerah. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 IV-12
  • 84. Misi Daerah Sasaran Pokok (5.9) Terbukanya iklim politik yang memungkinkan semua elemen masyarakat untuk melakukan kontrol terhadap penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. (5.10) Terbangunnya kesadaran hukum berbasis kebangsaan dan demokrasi. yang (5.11) Terciptanya supremasi hukum. (5.12) Meningkatnya pemahaman sistem hukum bagi aparatur pemerintahan atau kapasitas kelembagan daerah dan pemberdayaan elemen-elemen rakyat. (5.13) Bertambahnya jumlah masyarakat miskin yang mendapatkan perlindungan dan kepastian hukum kepemilikan atas tanah perorangan dan tanah adat secara adil dan proporsional dan penyelesaian permasalahan adat dapat diselesaikan oleh masyarakat adat itu sendiri. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 IV-13
  • 85. BAB V ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG 5.1 SASARAN POKOK DAN ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH Tujuan dari Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Mappi tahun 2005-2025 adalah mewujudkan visi MAPPI KAWASAN SEJUTA RAWA DI SELATAN PAPUA YANG BERBUDAYA, MAJU, MANDIRI DAN ADIL dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. 5.1.1 Arah Pembangunan Kabupaten Mappi Dalam mewujudkan visi MAPPI KAWASAN SEJUTA RAWA DI SELATAN PAPUA YANG BERBUDAYA, MAJU, MANDIRI DAN ADIL yang pada hakekatnya dilakukan melalui pelaksanaan misi-misi pembangunan secara bertahap pada setiap periode pembangunan jangka menengah, maka Arah Kebijakan Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Mappi adalah seperti dijelaskan di bawah ini. Rangkuman mengenai Arah Kebijakan Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 disajikan pada Lampiran-2. . 1). Mewujudkan Masyarakat yang Berbudaya dan Beradab Perikehidupan yang Aman, Tertib, Bersatu, Damai dan Adil dalam Arah pembangunan jangka panjang (20 tahun ke depan) yang dilakukan dalam mewujudkan masyarakat yang berbudaya dan beradab dalam perikehidupan yang aman, tertib, bersatu, damai dan adil adalah sebagai berikut: (1.1) Terciptanya kondisi masyarakat yang berbudaya dan beradab adalah terciptanya suasana kehidupan masyarakat yang penuh toleransi, harmonis dan saling menghargai. Kesadaran akan budaya luhur yang dimiliki oleh masyarakat asli Mappi yang memberikan arah untuk menentukan identitas yang sesuai dengan jati diri yang dimiliki oleh masyarakat Kabupaten Mappi dan menciptakan iklim yang kondusif dan harmonis sehingga nilai-nilai kearifan lokal menjadi kekuatan dalam menghadapai era globalisasi dan mordernisasi yang mempengaruhi nilai-nilai luhur dari kehidupan masyarakat Kabupaten Mappi. (1.2) Pembangunan dan pemantapan jatidiri masyarakat Kabupaten Mappi sebagai bagian dari jatidiri bangsa Indonesia. Upaya ini terutama ditempuh dengan memantapkan integrasi masyarakat berbasis multikulturalisme berdasarkan kepada ajaran agama, tata Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-1
  • 86. (1.3) (1.4) (1.5) (1.6) nilai dan adat istiadat budaya, serta peraturan yang berlaku secara harmonis, serasi, rukun dan damai. Pembangunan agama diarahkan untuk memantapkan fungsi dan peran agama sebagai landasan moral dan etika dalam pembangunan Kabupaten Mappi, membina akhak mulia memupuk etos kerja, menghargai prestasi dan menjadi kekuatan pendorong guna mencapai kemajuan dalam pembangunan. Disamping itu, pembangunan agama diarahkan pula untuk meningkatkan kerukunan hidup beragama dengan meningkatkan rasa saling percaya dan harmonis antar kelompok masyarakat sehingga tercipta suasana kehidupan asyarakat yang penuh toleransi, tenggang rasa, dan harmonis. Budaya inovatif yang berorientasi iptek terus dikembangkan agar Kabupaten Mappi sebagai bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia mampu berjaya pada era persaingan baik secara global maupun antardaerah. Pengembangan budaya inovatif berdasarkan kepada khazanah budaya setempat, dan berorientasi kepada ilmu pengetahuan, teknologi dan seni yang beradab. Pengembangan budaya iptek melalui pengembangan budaya membaca dan menulis, masyarakat pembelajar, masyarakat yang cerdas, kritis, dan kreatif dalam rangka pengembangan tradisi iptek dengan mengarahkan masyarakat dari budaya konsumtif menuju budaya produktif. Bentuk-bentuk pengungkapan kreativitas, antara lain melalui kesenian, tetap didorong untuk mewujudkan keseimbangan aspek material, spiritual, dan emosional. Pengembangan iptek serta kesenian diletakan dalam kerangka peningkatan harkat, martabat, dan peradaban manusia. Perlindungan dan pemberdayaan yang adil dan obyektif terhadap semua potensi sosial dan budaya yang ada pada seluruh masyarakat Kabupaten Mappi. Perlindungan potensi sosial dan budaya diarahkan kepada upaya-upaya pelestarian, pemugaran, rekonstruksi, dan fungsionalisasi khazanah sosial dan budaya yang ada di masyarakat sebagai wadah kearifan lokal. Sedangkan pemberdayaan potensi sosial budaya diarahkan kepada pengelolaan potensi pariwisata secara baik dan berwawasan lingkungan, serta pembinaan masyarakat terutama generasi mudanya melalui olahraga, seni, dan kegiatan budaya lainnya demi untuk keharmonisan dan kesejahteraan masyarakat. Pembangunan keamanan dan ketertiban 20 tahun ke depan diarahkan pada pemberian perlindungan kepada masyarakat miskin terhadap ganguan keamanan terutama di daerah yang berpotensi konflik perlu dilakukan pembinaan secara berkelanjutan tehadap masyarakat secara langsung atau melalui lembaga-lembaga kemasyarakatan untuk dapat menyelesaikan semua persoalanpersoalan sosial yang terjadi melalui jalur hukum dan penyelesaian Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-2
  • 87. (1.7) (1.8) 2). secara adat yang menjujung tinggi nilai-nilai keadilan dan kebenaran. Selain itu rasa aman dapat pula tercipta dalam kehidupan rumah tangga, lingkungan sosial masyarakat miskin serta perlindungan keamanan bagi para pekerja anak, anak jalanan dan pencegahan perdagangan anak. Pembangunan keamanan diarahkan pada mencegah gangguan keamanan dalam bentuk berbagai variasi kejahatan dan potensi konflik horisontal akan meresahkan dan mengakibatkan pudarnya rasa aman masyarakat. Terjamin keamanan dan adanya rasa aman bagi masyarakat merupakan syarat penting bagi terlaksananya pembangunan diberbagai bidang. Pembangunan keamanan, tertib, bersatu dalam iktan suatu daerah namun juga mewujudkan damai dan keadilan dimana penegakan hukum harus dilakukan dengan cara meningkatkan sumber daya manusia aparat penegak hukum di daerah. Pembangunan yang merata dan dinikmati oleh seluruh masyarakat akan meningkatkan partisipasi aktif masyarakat dalam pembangunan, yang pada akhirnya akan mengurangi gangguan keamanan serta menghapus potensi konflik sosial yang muncul akibat dari kecemburuan sosial antara distrik dengan distrik atau kampung dengan kampung dalam hal pembangunan. Mewujudkan Masyarakat yang Cerdas, Sehat dan Mempunyai Daya Saing Arah pembangunan jangka panjang (20 tahun ke depan) yang dilakukan dalam mewujudkan masyarakat yang cerdas, sehat dan mempunyai daya saing adalah sebagai berikut: (2.1) Pembangunan sumber daya manusia memiliki peran yang sangat penting dalam mewujudkan Kabupaten Mappi yang maju dan mandiri sehingga mampu berdaya saing dalam era globalisasi. Dalam kaitan itu, pembangunan sumber daya manusia darahkan pada peningkatan kualitas sumber daya manusia yang ditandai dengan meningkatnya indeks pembangunan manusia dan ideks pembangunan gender. (2.2) Pembangunan pendidikan merupakan investasi dalam meningkat kualitas sumber daya manusia dan penting dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan menurunkan tingkat kemiskinan. Pembangunan pendidikan diarahkan untuk meningkatkan harkat, martabat dan kualitas manusia, sehingga mampu bersaing dalam era global dengan tetap berlandaskan pada norma kehidupan masyarakat dan tanpa diskriminasi. Pelayanan pendidikan yang mencakup semua jalur, jenis dan jenjang perlu disediakan secara bermutu dan terjangkau disertai dengan pembebasan biaya pendidikan pada jenjang pendidikan dasar serta penyediaan sarana dan prasarana pendidikan yang memadai. Penyediaan pelayanan pendidik sepanjang hayat sesuai perkembangan iptek perlu terus Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-3
  • 88. (2.3) (2.4) (2.5) (2.6) (2.7) (2.8) didorong untuk meningkatkan kualitas hidup dan produktivitas penduduk termasuk untuk memberikan bekal pengetahuan dan ketrampilan pada usia produktif yang jumlahnya semakin besar. Memenuhi hak dasar masyarakat miskin untuk mendapatkan bantuan, kemudahan akses pendidikan formal dan informal yang baik, memberikan dukungan penguatan peran lembaga pendidikan alternatif masyarakat, memberikan perlindungan dan kesempatan pendidikan bagi anak-anak tak mampu atau dari keluarga miskin dan anak-anak berkemampuan berbeda, anak-anak terlantar serta anak nakal. Pengendalian jumlah dan laju pertubuhan penduduk diarahkan pada peningkatan pelayan keluarga berencana dan kesehatan reproduksi yang terjangkau, bermutu dan efektif menuju terbentuknya keluarga kecil yang berkualitas. Disamping itu, penataan persebaran dan mobilisasi penduduk yang diarahkan menuju persebaran penduduk yang lebih seimbang antar kota kabupaten, distrik dan kampung, selain itu melindungai penduduk asli Mappi baik secara ekonomi, sosial dan budaya. Sistem administrasi kependudukan dilakukan untuk mendukung perencanaan dan pelaksanaan pembangunan Kabupaten Mappi. Pembangunan pemberdayaan perempuan dan anak diarahkan pada peningkatan kualitas hidup dan peran perempuan serta kesejahteraan dan perlindungan anak di berbagai bidang pembangunan, penurunan tingkat kekerasan, eksploitasi, dan diskriminasi terhadap perempuan dan anak, serta penguatan kelembagan dan jaringan pengarusutamaan gender di tingkat daerah dan nasional, termasuk ketersediaan data dan statistik gender. Pembangunan pemuda diarahkan pada peningkatan kualitas dan partisipasi pemuda di berbagai bidang pembangunan terutama bidang ekonomi, sosial budaya, iptek, dan politik. Disamping itu, pembangunan olahraga diarahkan pada peningkatan budaya olahraga dan prestasi olahraga di kalangan masyarakat. Pembangunan kesehatan diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar peningakatan derajat kesehatan masyarakat setinggitingginya dapat terwujud. Pembangunan kesehatan diarahkan khusus pada penduduk rentan, antara lain ibu, bayi, anak, manusia usia lanjut dan keluarga miskin. Pembangunan Kesehatan diarahkan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat melalui peningkatan upaya kesehatan, pembiayaan kesehatan, sumber daya manusia kesehatan, obat dan perbekalan kesehatan, mewujudkan standard pelayanan minimum pada bidang kesehatan. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-4
  • 89. (2.9) Memenuhi hak dasar masyarakat miskin untuk memdapatkan pelayan kesehatan yang baik, dengan memperluas cakupan dan kualitas pelayanan kesehatan, penanggulangan penyakit menular, membentuk kesadaran prilaku sehat, memperkuat lembagalembaga kesehatan masyarakat, peningkatan pengawasan obat dan makanan serta meningkatkan kerjasama kesehatan global bagi masyarakat miskin. (2.10) Pembangunan dan perbaikan gizi diarahkan pada ketahanan pangan daerah untuk perbaikan dan penanggulangan kurang gizi dan gizi buruk bagi masyarakat miskin dan menjamin kelancaran distribusi pangan terutama wilayah-wilayah yang rawan pangan dan terpencil, pengembangan bahan pangan lokal yang mempunyai sumber kalori yang tinggi dan mengembangkan pangan yang berasal dari wilayah tersebut yang dapat menjadi sumber gizi bagi masyarakat setempat. 3). Mewujudkan Infrastruktur yang Memadai di Seluruh Kawasan Guna Menciptakan Kehidupan yang Nyaman dan Ramah Lingkungan Arah pembangunan jangka panjang (20 tahun ke depan) yang dilakukan dalam mewujudkan infrastruktur yang memadai di seluruh kawasan guna menciptakan kehidupan yang nyaman dan ramah lingkungan adalah sebagai berikut: (3.1) Pembangunan perumahan beserta sarana dan parasarana pendukungnya diarahkan pada (a) penyelenggaraan pembangunan perumahan yang berkelanjutan, memadai, layak terjangkau oleh daya beli masyaraka serta didukung oleh sarana dan prasarana pemukiman yang memadai; (b) penyelenggaraan perumahan beserta sarana dan prasarana pendukungnya yang mandiri, mampu membangkitkan potensi pembiayaan yang berasal dari masyarakat, menciptakan lapangan kerja serta meningkatkan pemerataan dan penyebaran pembangunan; (c) pembangunan perumahan beserta sarana dan prasarana pendukungnya yang memperhatikan fungsi dan keseimbangan lingkungan hidup; (d) pembangunan perumahan dan pemukiman yang berorientasi meningkatkan perumahan dan pemukiman yang sehat di kampung-kampung yang merupakan penduduk asli Mappi. (3.2) Pembangunan transportasi diarahkan untuk mendorong transaksi perdagangan sebagai sumber pergerakan orang, barang, dan jasa yang menjadi pangsa pasar bisnis transportasi yang saling menguntungkan. Hal ini ditujukan baik pembanguan transportasi darat dengan membangun jaringan jalan yang menghubungkan wilayah distrik dengan kota Kepi atau Waemeaman maupun transportasi sungai, mengingat Kabupaten Mappi terdiri dari 14 sungai selain itu terdapat rawa-rawa yang menghubungkan distrik dengan kampung atau kampung dengan kampung demikian pula Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-5
  • 90. (3.3) (3.4) (3.5) dengan kota Kepi sebagai pusat pemerintahan. Karena itu penting menciptakan jaringan pelayanan secara terpadu antar daerah melalui pembangunan prasarana dan sarana transportasi yang terpadu, serta mendorong seluruh masyarakat untuk berpartisipasi dalam penyediaan pelayanan mulai dari tahap perencanaan, pembangunan, dan pengoperasiannya. Pembangunan ketenagalistrikan diarahkan kepada penggunaan sumber energi lokal (tenaga air, tenaga angin, tenaga surya). Hal tersebut didasari oleh kondisi dimana ketersediaan sumber daya lokal yang cukup besar belum dikelola dan dimanfaatkan secara optimal untuk menunjang kebutuhan kelistrikan. Pembangkit listrik bertenaga diesel menjadi andalan untuk sementara waktu, dimana secara kumulatif mendorong peningkatan kebutuhan akan minyak terus meningkat melampaui kuota supply minyak untuk Kabupaten Mappi. Oleh karenanya pengelolaan dan pemanfaatan sumber energi alternatif perlu segera dilakukan, agar dapat mereduksi tingkat ketergantungan yang tinggi terhadap ketersediaan minyak (solar / bensin). Untuk itu. perlu dilakukan survey komprehensif terhadap ketersediaan air yang cukup sepanjang tahun, potensi sumber daya angin, maupun potensi tenaga matahari (surya). Disamping untuk listrik, air dapat juga digunakan untuk keperluan air bersih dan air irigasi. Pembangunan sumber daya air diarahkan untuk mengadakan suatu proyek sumber daya air yang terpadu, efisisen, efektif, berkeadilan, dan berkelanjutan sehingga dapat menjamin kebutuhan pokok hidup dan dapat meningatkan kesejahteraan masyarakat. Pembangunan prasarana sumber daya air di Kabupaten Mappi diarahkan untuk tetap memelihara sungai dan rawa yang ada sebagai sumber daya sosial dan sumber daya ekonomi, penertiban pemukiman di wilayah aliran sungai dan wilayah rawa adalah untuk memcegah adanya pencemaran dan terganggunya ekosistem selain itu dapat dijadikan sebagai potensi wisata air. Secara tradisional, sarana dan prasarana ekonomi direncanakan, dibangun, dipelihara, dan dioperasikan oleh pemerintah. Namun sebagian sektor infrastruktur seperti telekomunikasi, jalan, dermaga pelabuhan komersial, pelabuhan rakyat dan tambatan perahu, selain itu bandar udara sudah bergerak menjadi komoditi ekonomi yang komersial. Dalam hal ini jasa infrastruktur sudah dapat dianggap sebagai komoditi dan pendekatan pasar dapat ditempuh untuk meningkatkan efisiensi dan keuntungan kepada penggunanya. Pembangunan diarahkan dalam rangka mengimplementasikan pendekatan pasar di sektor infrastruktur membutuhkan perubahan yang radikal dari peran pemerintah. Partisipasi swasta dalam penyelenggaraan dan pelayanan infastruktur sudah dapat dilaksanakan dalam koridor ini. Bentuk partisipasi swasta yang paling mendasar adalah investasi, partisipasi Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-6
  • 91. (3.6) (3.7) (3.8) (3.9) swasta dalam proyek infrastruktur dapat dalam bentuk privatisasi ataupun kerjasama Pembangunan kampung tertinggal dan miskin diarahkan untuk membuka kelancaran akses transportasi, telekomunikasi, pelayanan informasi kampung, perluasan cakupan dan pelayanan listrik kampung dan pengembangan industri kampung, dengan pendekatan pada pemberdayaan masyarakat yang dilakukan dengan menerapkan tiga konsep pembangunan kampung yaitu kampung pusat pertumbuhan ekonomi, kampung pengembangan budaya asli Mappi dan kampung pengembangan pemukiman, selain itu pembangunan infrastruktur dasar diarahkan untuk meningkatkan dan mengembangkan produk unggulan perkebunan, pertanian tanaman pangan, peternakan, dan perikanan di kampung-kampung. Sumber daya alam dan lingkungan hidup di Kabupaten Mappi merupakan modal dasar sekaligus sebagai sistem penopang kehidupan. Untuk pembangunan sumber daya alam diarahkan pada merehabilitasi dan memulihkan wilayah yang sumber daya alamanya telah dirusak dan wilayah aliran sungai yang diarahkan pada pemanfaatan jasa lingkungan sehingga tidak semakin rusak dan hilangnya kemampuan sebagai modal pembangunan yang berkelanjutan, selain itu diarahkan untuk memenuhi kebutuhan energi dengan memanfaatkan suber daya berbasis hasil-hasil pertanian dan kelautan sebagai energi alteratif. Mengenai sumber daya alam yang lain berupa tambang atau galian diarahkan untuk pemanfaatan yang efisien dan efektif agar tetap menjadi modal pembangunan. Menjaga dan melestariakan sumber daya air yang diarahkan untuk menjamin keberlanjutan daya dukungnya dengan menjaga kelestarian fungsi daerah tangkapan air dan keberadaan air tanah, mewujudkan keseimbangan antara pasokan dan kebutuhan melalui pendekatan demand management yang ditujukan untuk meningkatkan efetivitas dan efisiensi penggunaan dan konsumsi air dan pendekatan supply management yang ditujukan untuk meningkatkan kapasitas dan keandalan pasokan air, serta memperkokoh kelembagaan sumber daya air untuk meningkatkan keterpaduan dan kualitas pelayanan terhadap masyarakat. Mengendalikan pencemaran dan kerusakan lingkungan. Dalam rangka meningkatkan kualitas lingkungan hidup yang baik perlu penerapan prinsip-prinsip pembangunan yang berkelanjutan secara konsisten di segala bidang. Pembangunan ekonomi diarahkan pemanfaatan jasa lingkungan yang ramah lingkungan sehingga tidak mempercepat terjadinya degradasi dan pencemaran lingkungan. Pemulihan dan rehabilitasi kondisi lingkungan hidup diprioritaskan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-7
  • 92. pada upaya peningkatan daya dukung lingkungan dalam menunjang pembangunan berkelanjutan. (3.10) Meningkatkan kapasitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup. Kebijakan pengelolaan sumber daya alam perlu didukung oleh peningkatan kelembagaan pengelola sumber daya alam dan lingkungan hidup, penegakan hukum lingkungan yang adil dan tegas, Pemerintah Daerah yang kredibel dalam mengendalikan konflik, peningkatan sumber daya manusia yang berkualitas, perluasan penerapan etika lingkungan, serta perkembangan asimilasi sosial budaya yang makin mantap sehingga lingkungan dapat memberikan kenyamanan dan keindahan dalam kehidupan. Selanjutnya cara pandang terhadap lingkungan hidup yang berwawasan etika lingkungan perlu didorong melalui internalisasi ke dalam kegiatan produksi dan konsumsi, dan menanamkan nilai dan etika lingkungan dalam kehidupan sehari-hari termasuk proses pembelajaran sosial, serta pendidikan formal pada semua tingkatan. (3.11) Pemanfaatan sumber daya alam harus memberikan kesempatan akses secara adil kepada masyarakat miskin, terutama masyarakat yang berada disekitar kawasan sumber daya alam dalam hal kampung-kampung dengan tetap berorientasi pada upaya menjaga keseimbangan ekosistem dan kelestarian lingkungan hidup. Selain itu pembangunan dibidang ini harus pula meningkatkan perlindungan sosial masyarakat miskin terhadap dampak kerusakan lingkungan dan bencana alam. (3.12) Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk mencintai lingkungan hidup. Kebijakan ini diarahkan terutama bagi generasi muda sehingga tercipta sumber daya manusia yang berkualitas yang peduli terhadap isu sumber daya alam dan lingkungan hidup. Dengan demikian, pada masa yang akan datang mereka mampu berperan sebagai penggerak bagi penerapan konsep pembangunan berkelanjutan dalam kehidupan sehari-hari. 4). Mewujudkan Kemajuan dan Keunggulan Berlandaskan Ekonomi Kerakyatan Perekonomian yang Arah pembangunan jangka panjang (20 tahun ke depan) yang dilakukan dalam mewujudkan kemajuan dan keunggulan perekonomian yang berlandaskan ekonomi kerakyatan adalah sebagai berikut: (4.1) Perekonomian daerah diarahkan untuk mengoptimalkan seluruh potensi sumber daya manusia dan sumber daya alam yang disertai dengan peningkatan penyediaan infrastruktur atau prasarana dasar untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi daerah. Percepatan laju pertumbuhan ekonomi diarahkan dengan melakukan peningkatan kemampuan sektor-sektor ekonomi, dengan mengedepankan keterpaduan program lintas sektor melalui Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-8
  • 93. (4.2) (4.3) (4.4) (4.5) (4.6) rekayasa program prioritas dan program pendukung, mengembangkan lembaga ekonomi yang tumbuh dan berkembang di tingkat kampung dalam rangka meningkatkan komoditi yang merupakan andalan daerah. Struktur perekonomi daerah diperkuat dengan mendukung sektor pertanian dalam arti luas, kelautan, pertambangan yang menghasilkan produk-produk unggul, efisien, moderen, dan berkelanjutan serta jasa-jasa pelayanan yang efektif, yang menerapkan praktik terbaik dan ketatakelolaan yang agar terwujud ketahanan ekonomi daerah yang tangguh. Peningkatan aktivitas sektor riil dilakukan dengan mendorong kegiatan investasi melalui perbaikan sistem pelayanan investasi, memberikan kepastian usaha bagi investor, mempercepat perbaikan dan pembangunan infrastruktur dasar khususnya di perkotaan dan kawasan tertinggal atau kampung, serta fasilitasi pembiayaan investasi di daerah. Peningkatan dan perluasan kesempatan kerja yang diarahkan dengan mendorong sektor ekonomi produktif yang memiliki elastisitas kesempatan kerja yang tinggi, menumbuhkan pola keterkaitan sektor yang mempunyai dampak pada penciptaan lapangan kerja dan pendapatan yang lebih besar. Pengembangan ekonomi kerakyatan yang diarahkan pada peningkatan kemampuan usaha masyarakat, peningkatan kemampuan kewirausahaan masyarakat, peningkatan peran koperasi dan usaha kecil dan menengah, penataan maupun penguatan organisasi dan manajemen usaha skala mikro dan usaha kecil, revitalisasi penyelenggaraan usaha, peningkatan unit-unit kegiatan ekonomi baru yang produktif, menciptakan peluang usaha yang seluas-luasnya pada usaha masyarakat di tingkat kampung, serta memperluas akses koperasi dan usaha kecil dan menengah kepada sumberdaya pendanaan usaha yang difasilitasi oleh Pemerintah Daerah. Menciptakan kondisi yang kondusif yang diarahkan pada peningkatan investasi dalam memperluas akses lapangan kerja bagi masyarakat miskin. Memperkuat usaha dari masyarakat miskin yang sebagain besar bertempat tinggal di kampung dengan memberikan bantuan penyediaan modal, menyediakan kemudahan akses mendapatkan kepemilikan aset usaha, kemudahan akses untuk sistem perekonomian daerah, perlindungan usaha yang cukup bagi masyarakat miskin, dan menyediakan sarana dan prasarana pasar dengan memberikan porsi yang proporsional dan adil kepada pengusaha kecil, menengah dan pengusaha lemah sampai ke distrik dan kampung yang cepat tumbuh dan berkembang. Perlindungan usaha diarahkan dengan penerapan kebijakan proteksi ekonomi bagi masyarakat miskin agar mampu Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-9
  • 94. bersaing, maju, mandiri, unggul dan mendapatkan rasa keadilan untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat seutuhnya. 5). Mewujudkan Pemerintahan yang Baik dan Bersih, Berkeadilan, Demokratis, dan Berlandaskan Hukum Arah pembangunan jangka panjang (20 tahun ke depan) yang dilakukan dalam mewujudkan pemerintahan yang baik dan bersih, berkeadilan, demokratis, dan berlandaskan hukum adalah sebagai berikut: (5.1) Pembangunan Kabupaten Mappi yang good governance, clean government, berkeadilan, demokratis dan berlandasan hukum diarahkan pada terciptanya keberhasilan seluruh proses pelaksanaan pembangunan dan pemerataan hasil pembangunan dengan adil. Demokrasi akan meningkatkan partisipasi masyarakat dalam berbagai kegiatan pembangunan dan memaksimalkan potensi masyarakat serta terwujudnya transparansi publik. Pembangunan hukum di daerah pada dasarnya bermanfaat untuk memastikan munculnya aspek-aspek positif dari berbagai sisi kehidupan masyarakat. Jaminan penegakan Perda yang ditaati dan dipatuhi akan menciptakan ketertiban dan terjaminnya ekspresi potensi masyarakat secara maksimal. Mewujudkan Kabupaten Mappi yang demokratis dan adil dengan melaksanakan praktek pemilihan kepala daerah secara langsung yang lebih demokratis, memantapkan pelembagaan demokrasi yang lebih kokoh, meningkatkan partisipasi masyarakat, meningkatkan kualitas pelaksanaan desentralisasi, otonomi daerah dan otonomi khusus, menjamin pengembangan media dan kebebasan media di daerah, melakukan pembenahan struktur kelembagaan dan meningkatkan budaya taat dan tertib hukum. (5.2) Peningkatan proses komunikasi politik antar DPRD, Pemerintah, Partai Politik, LSM dan seluruh komponen masyarakat lainnya yang ada di daerah secara sinergisitas, terbangunnya sistem koordinasi yang baik antar komponen masyarakat yang ada guna mewujudkan keamanan dan stabilitas politik di daerah yang kondusif, peningkatan pemahaman kepada masyarakat tentang prinsipprinsip multikulturalisme sosial dan politik sehingga terbangunnya budaya politik yang santun, mau saling menghargai perbedaan, dan memegang teguh nilai-nilai demokrasi. (5.3) Peningkatan kualitas sumber daya manusia aparatur dan anggota DPRD guna memahami proses penyelengaran pemerintahan yang bersih, baik dan berwibawa, perbaikan sistem promosi dalam lingkup Pemerintahan Daerah, peningkatan kesejahteraan aparatur Pemerintahan Daerah, dan perbaikan sistem pengarsipan dan pendataan yang terpadu dalam mewujudkan tata pemerintahan yang baik. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-10
  • 95. (5.4) (5.5) Pembangunan bidang politik, diarahkan untuk memberikan akses yang lebih besar bagi masyarakat miskin untuk berpartisipasi dalam perumusan dan pengambilan kebijakan publik terutama yang menyangkut kepentingan mereka disegala bidang. Meningkatkan kualitas dan cakupan pelayanan serta perlindungan hak-hak masyarakat miskin atas pertanahan secara adil dan murah yang diarahkan melakukan redistribusi tanah secara objektif dan selektif serta memperkuat kelembagaan masyarakat adat untuk dapat berpartisipasi dalam perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang dan peningkatan pengetahuan dan kesadaran masyarakat adat tentang hukum pertanahan termasuk batasan atas tanak hak ulayat atau adat. Juga mengembangkan hukum adat yang tumbuh dan berkembang di masyarakat asli Mappi untuk dijadikan hukum postif yang dapat menyelesaikan masalah-masalah yang dihadapi secara adil dan tanpa diskriminasi. 5.1.2 Sasaran Pembangunan Kabupaten Mappi Tolok ukur terwujudnya visi MAPPI YANG BERBUDAYA, MAJU, MANDIRI DAN ADIL pada tahun 2025, dalam 20 tahun mendatang diarahkan pada pencapaian sasaran-sasaran pokok pembangunan yang disusun berdasarkan urusan yang dikelola oleh Kabupaten Mappi merujuk pada ketentuan sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. Sedangkan urusan-urusan yang merupakan sisi kewenangan Pusat dan Provinsi menjadi pedoman dalam penyelarasan arah dan kebijakan pembangunan Kabupaten Mappi. Adapun sasaran-sasaran pokok yang menjadi indikator keberhasilan pelaksanaan Pembangunan Jangka Panjang di Kabupaten Mappi tahun 2005-2025 adalah sebagaimana diuraikan di bawah ini. 1). Terwujudnya masyarakat yang berbudaya dan beradab dalam perikehidupan yang aman, tertib, bersatu, damai dan adil yang dapat dilihat dari indikasi sebagai berikut: (1.1) Terwujudnya karakter masyarakat Mappi yang tangguh, kompetitif, bermoralitas tinggi yang dicirikan dengan watak dan perilaku manusia dan masyarakat Mappi yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi luhur, toleran, bergotong royong, patriotik, dinamis dan toleran dalam kemajemukan, serta berorientasi kepada kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. (1.2) Makin (1.3) Rendahnya tingkat kriminalitas. mantapnya budaya masyarakat yang tercermin dalam meningkatkan peradaban, harkat, dan martabat manusia, dan memperkuat jati diri dan kepribadian. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-11
  • 96. (1.4) (1.5) (1.6) (1.7) (2) Rendahnya intesitas dan frekuensi konflik sosial yang ditimbulan dari dari isu suku, agama, ras, dan antar golongan dan kesenjangan ekonomi sosial. Tingkat partisipasi kuat dari masyarakat dalam bidang keamanan dan ketertiban. Berkurangnya atau menurunya angka kekerasan terhadap perempuan dan anak baik di dalam maupun diluar rumah tangga baik fisik, seksual maupun psikis. Tingkat keyakinan masyarakat yang tinggi akan rasa aman, tenteram, dan damai. Terwujudnya masyarakat yang cerdas, sehat dan mempunyai daya saing yang dapat dilihat dari indikasi sebagai berikut: (2.1) Meningkatnya kualitas pendidikan tingkat dasar dan menengah. (2.2) Berkurangnya jumlah penduduk yang buta huruf dan angka putus sekolah disertai dengan meningkatnya jumlah penduduk yang berpendidikan tinggi. (2.3) Meningkatnya produktivitas dan kreativitas masyarakat yang ditopang dengan peningkatan kualitas pendidikan. (2.4) Meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana pendidikan formal dan non formal. (2.5) Tingginya tingkat kelulusan anak didik pada pada jenjang pendidikan dasar dan pendidikan menengah. (2.6) Tercapainya program wajib belajar 12 tahun, dimana masyarakat Kabupaten Mappi minimal berpendidikan setara dengan sekolah menengah umum. (2.7) Terpenuhinya kebutuhan dasar masyarakat miskin untuk mendapatkan kemudahan dan kelancaran akses pendidikan yang baik, murah dan terjangkau serta memberikan bantuan beasiswa bagi anak potensial dari keluarga yang tidak mampu (2.8) Tersedianya fasilitas pendidikan yang moderen yang dapat diakses oleh seluruh masyarakat. (2.9) Proses belajar mengajar dapat berlangsung dengan baik terutama di kampung-kampung. (2.10) Tingkat penggangguran 3 persen dan jumlah penduduk miskin 5 persen dari jumlah penduduk dan pengendalilan jumlah penduduk. (2.11) Kualitas sumber daya manusia yang semakin meningkat, termasuk peran perempuan dalam pembangunan. (2.12) Kualitas sumber daya manusia pemuda dengan meningkat prestasi dalam segala bidang dan peran aktif dalam pembangunan. (2.13) Meningkatnya pola hidup sehat yang berkualitas diukur dari rendahnya angka kematian bayi dan ibu melahirkan, meningkatkan usia harapan hidup, meningkatnya status gizi, rendahnya tingkat Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-12
  • 97. prevalensi penyakit degeneratif dan peyakit menular seperti HIV/AIDS dan malaria. (2.14) Terwujudnya pola hidup sehat disertai dengan membaiknya kondisi kesehatan lingkungan (2.15) Meningkatnya cakupaan, pelayanan dan perlindungan kesehatan masyarakat miskin dengan memperluas penyediaan sarana dan prasarana, pengawasan obat dan makanan, pemberantasan penyakit menular serta penyediaan tenaga paramedis dan bidan kampung. (2.16) Rendahnya tingkat pelanggaran terhadap peredaran obat-obatan, kosmetik, alat-alat kesehatan dan makan. (3) Terwujudnya infrastruktur yang memadai di seluruh kawasan guna menciptakan kehidupan yang nyaman dan ramah lingkungan yang dapat dilihat dari indikasi sebagai berikut: (3.1) Terbangunnya percepatan infrastruktur dasar untuk mencapai kesinambungan pertumbuhan ekonomi. (3.2) Tersedianya infrastruktur dasar yang dapat menjadi daya tarik bagi masuknya investasi dan mampu mendukung pergerakan orang, barang, dan jasa dalam kerangka perspektif pengembangan daerah. (3.3) Meningkatnya jumlah masyarakat miskin yang mendapatkan pelayanan air bersih dan tersedianya air bersih pada daerah-daerah rawan air bersih baik di kota Kepi maupun di kampung. (3.4) Terpenuhinya pasokan tenaga listrik yang handal dan efisien dan berkeadilan sesuai dengan kebutuhan, termasuk tingkat elektrifikasi rumah tangga dan dunia usaha yang tinggi. (3.5) Terselenggaranya teknologi komunikasi yang efisien dan modern. (3.6) Terpenuhinya perumahan yang sehat bagi penduduk di kampung. (3.7) Tersusunnya jaringan infrastruktur transportasi yang handal yang berbasis pada efisiensi dan berkeadilan, menjangkau daerah-daerah terisolasi terutama distrik dengan kota kabupaten dan kampung. (3.8) Tingkat aksebilitas sarana dan prasarana publik berdasarkan asas keadilan sehingga hasil pembangunan dapat dinikmati secara merata sempai wilayah yang terisolasi. (3.9) Rendahnya tingkat pencemaran air, tanah dan udara. (3.10) Berkurangnya luas lahan kritis dan bertambahnya hutan tanaman industri. (3.11) Terlindunginya keanekaragaman hayati dari ancaman kepunahan serta meningkatnya hasil hutan non kayu. (3.12) Terjaminnya pasokan air dan sistem penopang kehidupan lainnya. (3.13) Meningkatnya kesadaran masyarakat akan pentingnya memelihara sumber daya alam dan lingkungan hidup. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-13
  • 98. (3.14) Meningkatnya partisipasi masyarakat miskin dalam perumusan dan pelaksanaan kebijakan publik yang berkaitan dengan kehidupan mereka terutama dalam pengelolaan sumber daya alam dan pengendalian lingkungan hidup. (4) Terwujudnya kemajuan dan keunggulan perekonomian yang berlandaskan ekonomi kerakyatan yang dapat dilihat dari indikasi sebagai berikut: (4.1) Tercapainya pertumbuhan ekonomi yang berkesinambungan sehingga mampu meningkatkan pendapatan perkapita dan menurunkan penduduk miskin maupun pengangguran. (4.2) Terbangunnya struktur ekonomi yang kokoh yang didasarkan pada meningkatnya kemampuan sektor riil yang diakibatkan oleh adanya perluasan kegiatan investasi pada seluruh sektor ekonomi. (4.3) Terciptanya kemampuan sektor industri pengolahan yang mengolah hasil pertanian dan perkebunan untuk memunculkan komoditas unggulan daerah yang berdaya saing sehingga mampu meningkatkan secara keseluruhan kegiatan perdagangan dan dunia usaha. (4.4) Terciptanya perlindungan terhadap usaha kecil dan menengah serta pedagang tradisional dengan penerapan kebijakan perlindungan dengan mencegah pembangunan ekonomi yang berpihak kepada kalangan bermodal sehingga tidak diperkenankan untuk dibangun supermarket atau pusat perdagangan modern yang menyebabkan usaha kecil dan menengah serta pedagang tradisionil tidak dapat bersaing. (4.5) Meningkatnya peran koperasi dan usaha kecil dan menengah dalam perekonomian daerah, terutama perannya dalam menyerap tenaga kerja maupun dalam menciptakan diversifikasi produk daerah yang berkualitas dan unggul. (4.6) Meningkatnya kemampuan ekonomi masyarakat untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarganya serta memperkuat ketahanan ekonomi rakyat. (4.7) Meningkatnya produksi perkebunan, pertanian tanaman pangan, peternakan, dan perikanan baik secara kuantitas maupun kualitas serta unggul. (4.8) Optimalnya nilai tambah dan manfaat hasil hutan kayu dan meningkatnya hasil hutan non kayu (4.9) Meningkatnya kegiatan ekonomi masyarakat miskin dan investasi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan penyediaan lapangan kerja. (4.10) Meningkatnya penyediaan sarana dan prasarana ekonomi termasuk pasar dan infrastruktur transportasi dan telekomunikasi dalam rangka mendukung kegiatan ekonomi masyarakat miskin, terutama untuk kemudahan akses bagi masyarakat terpencil. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-14
  • 99. (4.11) Meningkatnya kepemilikan aset usaha non modal keuangan oleh masyarakat miskin (4.12) Meningkatnya penyediaan lembaga ekonomi atau keuangan mikro pada distrik-distrik strategis dan cepat tumbuh untuk memberikan kelancaran dan kemudahan akses bantuan pinjaman modal usaha bagi masyarakat miskin dan terwujudnya kampung pusat pertumbuhan ekonomi yang dapat meningkat ekonomi kampung di sekitarnya. 5). Terwujudnya pemerintahan yang baik dan bersih, berkeadilan, demokratis, dan berlandaskan hukum yang dapat dilihat dari indikasi sebagai berikut: (5.1) Terciptanya supremasi hukum dan penegakan hak asasi manusia yang bersumber pada peraturan perundang-undangan yang berlaku yang mencerminkan kebenaran, keadilan, akomodatif, aspiratif dan perspektif gender. (5.2) Meningkatnya peran dan fungsi komunikasi politik antara masyarakat, lembaga perwakilan dan pemerintah, terwujudnya birokrasi yang profesionalisme dan netral, masyarakat sipil, masyarakat politik dan masyarakat ekonomi yang mandiri dan berkeadilan gender. (5.3) Meningkatnya profesionalisme aparatur pemerintah Kabupaten Mappi untuk mewujudkan tata pemerintahan yang baik, bersih, bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme, berwibawa dan bertanggung jawab serta profesional, mempunyai kompetensi tinggi sehingga mendukung pembangunan Kabupaten Mappi. (5.4) Meningkatnya sinergisitas antar lembaga dalam pelaksanaan pembangunan di daerah. (5.5) Terwujudnya pelayanan umum berkualitas tinggi dengan didukung aparatur yang profesional dan berkompetensi tinggi. (5.6) Terciptanya sistem koordinasi antar komponen masyarakat guna mewujudkan stabilitas daerah. (5.7) Terciptanya pemahaman masyarakat tentang budaya politik yang mau saling menghargai perbedaan dan kompetisi serta memegang teguh prinsip-prinsip demokrasi. (5.8) Tumbuhnya demokrasi, supremasi hukum, dan pemerintahan yang bersih untuk memulihkan kepercayaan pelaku ekonomi di daerah. (5.9) Terbukanya iklim politik yang memungkinkan semua elemen masyarakat untuk melakukan kontrol terhadap penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. (5.10) Terbangunnya kesadaran hukum yang berbasis kebangsaan dan demokrasi. (5.11) Terciptanya supremasi hukum. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-15
  • 100. (5.12) Meningkatnya pemahaman sistem hukum bagi aparatur pemerintahan atau kapasitas kelembagan daerah dan pemberdayaan elemen-elemen rakyat. (5.13) Bertambahnya jumlah masyarakat miskin yang mendapatkan perlindungan dan kepastian hukum kepemilikan atas tanah perorangan dan tanah adat secara adil dan proporsional dan penyelesaian permasalahan adat dapat diselesaikan oleh masyarakat adat itu sendiri. 5.2 TAHAPAN DAN PRIORITAS Agar ada tahapan yang jelas menuju tercapainya visi Kabupaten Mappi sebagaimana tersebut, maka ditetapkan Tema Pembangunan dan Agenda Pembangunan untuk setiap periode 5 (lima) tahun atau setiap tahap pembangunan jangka menengah. Tema dan agenda pembangunan untuk masing-masing tahap RPJMD selama periode RPJPD Kabupaten Mappi Tahun 2007–2026 adalah sebagai berikut:  RPJMD Tahap ke-I Tahun 2007–2011 bertemakan “Meningkatkan Kapasitas Pemerintah Daerah dalam Menyelenggarakan Pelayanan Kepada Masyarakat” dengan agenda pokok: (1) Restrukturisasi Organisasi Pemerintah Daerah dan Pembinaan Aparatur; (2) Peningkatan Pengelolaan dan Pengawasan Keuangan Daerah; (3) Percepatan Pembangunan Infrastruktur dan Prasarana Dasar; (4) Pelestarian Lingkungan Hidup dan Analisa Mengenai Dampak Lingkungan; (5) Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat dan Peningkatan Kualitas Hidup Beragama; dan (6) Peningkatan Supremasi Hukum dan Penghormatan Hak-hak Masyarakat Adat.  RPJMD Tahap ke-II Tahun 2012–2016 bertemakan “Meningkatkan Kapasitas Sumber Daya Manusia (SDM) Aparatur Dalam Menunjang Perbaikan Mutu dan Pelayanan Kepada Masyarakat” dengan agenda pokok: (1) Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Manusia (SDM) Aparatur dalam Penyelenggaraan Pemerintahan; (2) Pembangunan Infrastruktur Dasar Berbasis RTRW dan Kelestarian Lingkungan Hidup; (3) Penyelenggaraan Pembangunan Berbasis Kampung / Distrik; (4) Peningkatan Kualitas Hidup dan Kesejahteraan Masyarakat; dan (5) Peningkatan Pertumbuhan Ekonomi dan Sinergitas Pengelolaan Potensi Sumber Daya Alam.  RPJMD Tahap ke-III Tahun 2017–2021 bertemakan “Meningkatkan Kapasitas Pemerintah Daerah dan Peranserta Masyarakat Dalam Pelaksanaan Pembangunan” dengan agenda pokok: (1) Peningkatan Mutu Penyelenggaraan Pemerintahan Pada Semua Tingkatan; (2) Pengembangan Jaringan Infrastruktur Berbasis Perencanaan Wilayah Pembangunan dan Pembangunan Berbasis Kampung / Distrik; (3) Peningkatan Kualitas Hidup dan Kesejahteraan Masyarakat; dan (4) Peningkatan Pertumbuhan Ekonomi dan Sinergitas Potensi Investasi.  RPJMD Tahap ke-IV Tahun 2022–2026 bertemakan “Mendorong Percepatan Pembangunan Melalui Sinergitas Pemerintah dan Masyarakat” dengan agenda pokok: (1) Peningkatan dan Pemerataan Mutu Penyelenggaraan Pemerintahan Pada Semua Tingkatan; (2) Pembangunan dan Pengembangan Infrastruktur Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-16
  • 101. Berbasis RTRW, Pembangunan Berbasis Kampung / Distrik, dan Kelestarian Lingkungan Hidup; (3) Peningkatan Kualitas Hidup dan Kesejahteraan Masyarakat; (4) Restrukturisasi Ekonomi Kabupaten Berbasis Potensi Wilayah Pembangunan; dan (5) Peningkatan Pertumbuhan Ekonomi dan Sinergitas Investasi. Rangkuman yang menggambarkan secara ringkas mengenai Visi dan Misi serta Agenda Pokok Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi tahun 2005-2025 disajikan pada Lampiran-1. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 V-17
  • 102. BAB VI PENUTUP Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 yang berisi visi, misi, dan arah pembangunan Kabupaten Mappi, merupakan pedoman bagi pemerintah, masyarakat, dan dunia usaha dalam penyelenggaraan pembangunan Kabupaten Mappi untuk 20 tahun ke depan. Disamping itu, RPJPD ini merupakan koridor sekaligus pedoman dasar bagi calon Kepala Daerah dalam menyusun visi, misi, kebijakan dan program kerjanya, yang akan dituangkan dalam rumusan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD). Keberhasilan penyelenggaraan pembangunan di Kabupaten Mappi dalam mewujudkan visi MAPPI KAWASAN SEJUTA RAWA PRODUKTIF DI SELATAN PAPUA YANG BERBUDAYA, MAJU, MANDIRI, DAN ADIL perlu didukung oleh: (1) Komitmen dari kepemimpinan daerah yang kapabel, berkualitas, dan demokratis; (2) Tata Pemerintahan yang baik (good governance); (3) Konsistensi kebijakan pemerintah kabupaten; (4) Keberpihakan kepada ekonomi rakyat; (5) Partisipasi masyarakat dan dunia usaha secara aktif; dan (6) Mekanisme pengendalian dan pengawasan (check and balance) serta akuntabilitas publik yang baik. BUPATI MAPPI AMINADAB JUMAME Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 VI-1
  • 103. KABUPATEN MAPPI MOTTO "USUBI YOHOKUDA TAKO BAYAMAN" RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH (RPJPD) KABUPATEN MAPPI TAHUN 2005-2025 VISI PEMBANGUNAN KABUPATEN MAPPI ”MAPPI KAWASAN SEJUTA RAWA PRODUKTIF DI SELATAN PAPUA YANG BERBUDAYA, MAJU, MANDIRI, DAN ADIL” MISI PEMBANGUNAN KABUPATEN MAPPI (1) Mewujudkan Masyarakat yang Berbudaya dan Beradab dalam Perikehidupan yang Aman, Tertib, Bersatu, Damai dan Adil; (2) Mewujudkan Masyarakat yang Cerdas, Sehat dan Mempunyai Daya Saing; (3) Mewujudkan Infrastruktur yang Memadai di Seluruh Kawasan Guna Menciptakan Kehidupan yang Nyaman dan Ramah Lingkungan; (4) Mewujudkan Kemajuan dan Keunggulan Perekonomian yang Berlandaskan Ekonomi Kerakyatan; (5) Mewujudkan Pemerintahan yang Baik dan Bersih, Berkeadilan, Demokratis, dan Berlandaskan Hukum;
  • 104. RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH (RPJMD) KE-I TAHUN 2007-2011 TEMA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH KE-I TAHUN 2007-2011 Meningkatkan Kapasitas Pemerintah Daerah dalam Menyelenggarakan Pelayanan Kepada Masyarakat AGENDA POKOK PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH KE-I TAHUN 2007-2011 (1) Restrukturisasi Organisasi Pemerintah Daerah dan Pembinaan Aparatur; (2) Peningkatan Pengelolaan dan Pengawasan Keuangan Daerah; (3) Percepatan Pembangunan Infrastruktur dan Prasarana Dasar; (4) Pelestarian Lingkungan Hidup dan Analisa mengenai Dampak Lingkungan; (5) Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat dan Peningkatan Kualitas hidup beragama; (6) Peningkatan Supremasi Hukum dan Penghormatan Hak-Hak Masyarakat Adat; RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH (RPJMD) KE-II TAHUN 2012-2016 TEMA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH KE-II TAHUN 2012-2016 Meningkatkan Kapasitas Sumber Daya Manusia (SDM) Aparatur Dalam Menunjang Perbaikan Mutu dan Pelayanan Kepada Masyarakat AGENDA POKOK PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH KE-II TAHUN 2012-2016 (1) Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Manusia Aparatur dalam Penyelenggaraan Pemerintahan; (2) Pembangunan Infrastruktur Dasar berbasis RTRW dan Kelestarian Lingkungan Hidup; (3) Penyelenggaraan Pembangunan Berbasis Kampung / Distrik; (4) Peningkatan Kualitas Hidup dan Kesejahteraan Masyarakat; (5) Peningkatan Pertumbuhan Ekonomi dan Sinergitas Pengelolaan Potensi Sumber Daya Alam;
  • 105. RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH (RPJMD) KE-III TAHUN 2017-2021 TEMA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH KE-III TAHUN 2017-2021 Meningkatkan Kapasitas Pemerintah Daerah dan Peranserta Masyarakat Dalam Pelaksanaan Pembangunan AGENDA POKOK PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH KE-III TAHUN 2017-2021 (1) Peningkatan Mutu Penyelenggaraan Pemerintahan Pada Semua Tingkatan; (2) Pengembangan Jaringan Infrastruktur berbasis Perencanaan Wilayah Pembangunan dan Pembangunan Berbasis Kampung / Distrik; (3) Peningkatan Kualitas Hidup dan Kesejahteraan Masyarakat; (4) Peningkatan Pertumbuhan Ekonomi dan Sinergitas Potensi Investasi; RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH (RPJMD) KE-IV TAHUN 2022-2026 TEMA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH KE-IV TAHUN 2022-2026 Mendorong Percepatan Pembangunan Melalui Sinergitas Pemerintah dan Masyarakat AGENDA POKOK PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH KE-IV TAHUN 2022-2026 (1) Peningkatan dan Pemerataan Mutu Penyelenggaraan Pemerintahan Pada Semua Tingkatan; (2) Pembangunan dan Pengembangan Infrastruktur berbasis RTRW yang diselenggarakan dengan Pola Pembangunan Berbasis Kampung / Distrik, serta Kelestarian Lingkungan Hidup; (3) Peningkatan Kualitas Hidup dan Kesejahteraan Masyarakat; (4) Restrukturisasi Ekonomi Kabupaten Berbasis Potensi Wilayah Pembangunan; (5) Peningkatan Pertumbuhan dan Sinergitas Investasi;